ANALISIS TEKS BUKU SEKOLAH ELEKTRONIK (BSE) IPS TERPADU KELAS VII SMP/MTS TERBITAN DEPDIKNAS PADA

KOMPETENSI DASAR MENDISKRIPSIKAN GEJALA ATMOSFER DAN HIDROSFER SERTA PENGARUHNYA BAGI KEHIDUPAN

SKRIPSI

OLEH WAHYU WARDANI NIM 106821400649

UNIVERSITAS NEGERI MALANG FAKULTAS ILMU SOSIAL PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GEOGRAFI AGUSTUS 2010

ANALISIS TEKS BUKU SEKOLAH ELEKTRONIK (BSE) IPS TERPADU KELAS VII SMP/MTS TERBITAN DEPDIKNAS PADA KOMPETENSI DASAR MENDISKRIPSIKAN GEJALA ATMOSFER DAN HIDROSFER SERTA PENGARUHNYA BAGI KEHIDUPAN

SKRIPSI Diajukan kepada Universitas Negeri Malang untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam menyelesaikan program Sarjana Pendidikan Geografi

Oleh Wahyu Wardani NIM 106821400649

UNIVERSITAS NEGERI MALANG FAKULTAS ILMU SOSIAL PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GEOGRAFI Agustus 2010

TEXT ANALYSIS OF ELECTRONIC SCHOOL BOOKS (BSE) IPS INTEGRATED CLASS VII SMP/MTS DEPDIKNAS PUBLICATIONS IN BASIC COMPETENCE DESCRIBING SYMPTOMS THE ATMOSPHERE AND HYDROSPHERE AND ITS INFLUENCE FOR LIFE

SKRIPSI

BY WAHYU WARDANI NIM 106821400649

STATE UNIVERSITY OF MALANG FACULTY OF SOCIAL SCIENCE GROGRAPHY EDUCATION STUDY PROGRAM AUGUST 2010

TEXT ANALYSIS OF ELECTRONIC SCHOOL BOOKS (BSE) IPS INTEGRATED CLASS VII SMP/MTS DEPDIKNAS PUBLICATIONS IN BASIC COMPETENCE DESCRIBING SYMPTOMS THE ATMOSPHERE AND HYDROSPHERE AND ITS INFLUENCE FOR LIFE

SKRIPSI Asked to State University of Malang to meet one of the requirements in completing a Bachelor program Geography Education

By Wahyu Wardani NIM 106821400649

STATE UNIVERSITY OF MALANG FACULTY OF SOCIAL SCIENCE GROGRAPHY EDUCATION STUDY PROGRAM August 2010

PERSEMBAHAN

Kupersembahkan secara tulus karya kecilku ini kepada:

Ibu Bapak Tersayang

Terima kasih atas cinta dan kasih saying yang telah engkau tanamkan kepadaku, semoga ananda bisa menjadi anak yang barmanfaat serta anak dapat membahagiakan kalian.

Semua Guru dan Dosenku

Terima kasih atas segala ilmu yang telah kalian berikan kepadaku yang telah membuka hati yang gelap ini menjadi lebih terang, serta sebagai bekalku dalam perjalanan di masa hayat sampai akhir nanti.

Adik-adikku dan Keluarga Besarku khususnya Kakek dan Nenekku

Terima kasih atas dukungan dan motivasi kalian yang mampu melecut jiwa yang lemah ini untuk lebih semangat menghadapi semuanya.

Sahabat-sahabat Geografi UM angkatan 2006

ABSTRAK Wardani, Wahyu. 2010. Analisis Teks Buku Sekolah Elektronik (BSE) IPS Terpadu Kelas VII SMP/MTs Terbitan Depdiknas pada Kompetensi Dasar Mendiskripsikan Gejala Atmosfer dan Hidrosfer Serta Pengaruhnya Bagi Kehidupan. Skripsi, Jurusan Geografi, Program Studi Pendidikan Geografi, Fakultas Ilmu Sosial, Universitas Negeri Malang. Pembimbing (I) Prof. Dr. Edy Purwanto, M.Pd. (II) Prof. Dr. Sugeng Utaya, M.Si. Kata kunci: Analisis Teks, BSE, Atmosfer, Hidrosfer. Buku teks merupakan salah satu bahan ajar yang penting dalam kegiatan pembelajaran, terlebih lagi bagi guru yang tidak mampu atau tidak siap membuat bahan ajar sendiri berdasarkan standar kompetensi dalam kurikulum yang berlaku. Buku teks juga perlu mengalami pengembangan baik dari segi kurikuler, isi, maupun bahasa yang digunakan baik berupa analisis bahan ajar maupun validasi bahan ajar. Tujuan penelitian secara umum adalah untuk mengetahui tingkat kesesuaian isi dengan kurikulum, serta untuk mengetahui tingkat kebenaran konsep dan bahasa yang terdapat dalam buku ajar BSE IPS Terpadu kelas VII. Selain untuk mengetahui ketiga hal tersebut penelitian ini juga bertujuan untuk mengetahui seberapa besar perananan penggunaan media untuk menjelaskan suatu konsep. Penelitian ini merupakan penelitian analisis isi dengan menggunakan dokumen sebagai objeknya. Rancangan penelitian menggunakan teknik analisis isi untuk mendiskripsikan secara objektif, sistematis, dan kumunikatif isi komunikasi yang tampak dengan menggunakan separangkat prosedur untuk menarik kesimpulan dari sebuah buku atau dokumen. Populasi dalam penelitian ini adalah semua Buku Sekolah Elektronik IPS Terpadu SMP kelas VII terbitan DIKNAS yang telah beredar. Penentuan sampel menggunakan Purpusive Sampling yaitu dengan pertimbangan bahwa buku ajar tersebut banyak dipakai di SMP Negeri di Kota Malang yaitu BSE yang berjudul ”Mari Belajar IPS Ilmu Pengetahuan Sosial Kelas VII”. Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa terdapat beberapa materi atau konsep yang tidak sesuai dengan indikator, kebenaran konsep (konsep terdefinisi dan konsep konkrit) masih rendah, kebenaran bahasa dalam buku ajar BSE IPS Terpadu sedang, dan media yang digunakan dalam buku ajar sudah cukup bagus dan cukup inovatif. Dari hasil kesimpulan disarankan apabila menggunakan buku teks yang sudah ada hendaknya ditelaah terlebih dahulu agar kesalahan yang ada dalam buku ajar tersebut tidak disajikan dalam pembelajaran. Lebih bagus apabila dalam mengajar seorang guru mampu membuat bahan ajar sendiri sesuai dengan ketentuan ilmiah yang ada dan sesuai kriteria dalam kurikulum yang berlaku, baik konsep yang ingin disampaikan maupun cara penulisan ketika menyusun buku ajar.

i

ABSTRACT Wardani, Wahyu. 2010. Text Analysis of Electronic School Books (BSE) IPS Integrated Class VII SMP/MTs Depdiknas Publications in Basic Competence Describing Symptoms the Atmosphere and Hydrosphere and Its Influence for Life. Skripsi, Department of Geography, Geography Education Studies Program, Faculty of Social Sciences, State University of Malang. Advisors (I) Prof. Dr. Edy Purwanto, M.Pd. (II) Prof. Dr. Sugeng Utaya, M. Si Keywords: Text Analysis, BSE, Atmosphere, Hydrosphere. The textbook is one of the instructional materials that are important in learning, especially for teachers who are unable or not ready to make their own teaching materials based on competency standards in the applicable curriculum. Textbooks also need to experience both in terms of curricular development, content, and language that is used both as analysis and validation of teaching materials teaching materials. General objective of the study is to determine the level of compliance with the curriculum content, and to discover the truth level concepts, and language contained in the textbook of Class VII of Integrated IPS BSE. In addition to knowing those three things this research also aims to find out how big the role of media use to explain concepts. This study is a content analysis using the document as an object. The design of research using content analysis techniques to describe objectively, systematically, and communication visible communicating content with using sets of procedure to draw conclusions from a book or document. The population in this study is that all of IPS Integrated Electronic Books Junior High School seventh grade DIKNAS publications that have been circulating. Determination of the sample using purpusive sampling namely on the basis that the widely used textbook in the Junior High School in Malang namely BSE, entitled " Mari Belajar IPS Ilmu Pengetahuan SosialKelas VII". Based on the results of this study concluded that there was some material or concepts that do not conform with the indicator, the truth of the concept (concept defined and concrete concept) is still low, the truth of language in the textbook Integrated IPS BSE is medium, and media used in the textbook is good enough and quite innovative. From the results the conclusion is suggested when using existing textbooks should be reviewed first so that there are errors in the textbook are not presented in the learning. Better if the teaching of a teacher can create their own instructional materials in accordance with the provisions of existing and appropriate scientific criteria applicable in the curriculum, both concepts to be conveyed and the way of writing when preparing textbooks.

KATA PENGANTAR

Alhamdulillahi Rabbil Alamin, puji syukur ke hadirat Allah SWT. Yang telah melimpahkan rahmat dan inayah-Nya sehingga skripsi yang berjudul "Analisis Teks Buku Sekolah Elektronik (BSE) IPS Terpadu Kelas VIII SMP/MTs Terbitan Depdiknas pada Kompetensi Dasar Mendiskripsikan Gejala Atmosfer dan Hidrosfer Serta Pengaruhnya Bagi Kehidupan" dapat diselesaikan. Shalawat serta salam semoga tetap tercurahkan kepada Rasulullah Muhammad SAW. Skripsi ini dapat terselesaikan berkat bantuan dari berbagai pihak baik secara langsung maupun tidak langsung. Ucapan terima kasih yang sebesarbesarnya disampaikan kepada: 1. Bapak Prof. Dr. Edy Purwanto, M.Pd. selaku Ketua Jurusan Pendidikan Geografi Universitas Negeri Malang dan pembimbing I yang telah banyak memberikan bimbingan, arahan, nasehat, dan motivasi kepada penulis dengan penuh kesabaran, keikhlasan dan perhatian. 2. Bapak Prof. Dr. Sugeng Utaya, M.Si. selaku pembimbing II yang telah berkenan meluangkan waktu dengan penuh kesabaran dan ketelatenannya dalam membimbing dan memberikan sumbangan pikiran kepada penulis. 3. Bapak Drs. Timotius Suwarna, M.Pd. atas bimbingannya selama proses revisi. 4. Bapak/Ibu Reviewer (Ibu Prof. Dr. Sumarmi, M.Pd., Bapak Bagus Setiabudi Wiwoho, S.Si. M.Si., Bapak Drs. Dwiyono Hari Utomo, M.Pd. M.Si., Ibu Maria Ulfa, S.Pd., dan Ibu Desi M.D.) yang bersedia meluangkan waktunya untuk membantu penulis dalam mereview hasil penelitian penulis.

ii

5. Seluruh Bapak/Ibu Dosen Jurusan Geografi beserta staf atas segala bibimbingan dan bantuannya selama ini yang tidak dapat disebutkan satu persatu. 6. Bapak, Ibu, dan Adek-adekku (Ridhoni, Olpah, Azrima) tersayan serta seluruh keluarga yang selalu memberikan semangat, dorongan, doa, cinta dan segalanya khususnya kepada Nenekku tersayang yang selalu mendoakan tiap malamnya. 7. Penyemangatku, Lesy yang ada di hatiku. Thanks untuk semangat dan kasih sayangnya. 8. Sahabat-sahabat setiaku Maria, Risky W., Sabirin, Yudha, Amel, Samin, Evy, Eny, Tika, Yunila, Zhibond, Lia Sukma atas segala bantuan, doa, dorongan dan semangatnya. 9. Semua pihak yang telah membantu dalam penulisan skripsi ini yang tidak dapat disebutkan satu persatu. Semoga amal baik beliau semua diterima dan mendapat balasan yang lebih baik dari Allah SWT. Akhirnya dengan iringan doa semoga skripsi ini bermanfaat bagi penulis khususnya dan bagi pembaca umumnya.

Malang, 28 Juni 2010

Penulis

iii

DAFTAR ISI

Halaman ABSTRAK ..................................................................................................... KATA PENGANTAR ................................................................................... DAFTAR ISI .................................................................................................. DAFTAR TABEL ......................................................................................... DAFTAR GAMBAR ..................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................. BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah ............................................................. B. Rumusan Masalah ...................................................................... C. Tujuan Penelitian ....................................................................... D. Manfaat Penelitian ...................................................................... E. Ruang Lingkup Penelitian ......................................................... F. Definisi Opersional .................................................................... i ii iv vi viii x

1 6 6 7 7 7

BAB II KAJIAN PUSTAKA A. Bahan Ajar Geografi ................................................................... B. Kesesuaian Isi dengan Kurikulum .............................................. C. Kebenaran Konsep ...................................................................... D. Kebenaran Bahasa....................................................................... E. Fungsi Media .............................................................................. BAB III METODE PENELITIAN A. Rancangan Penelitian ................................................................. B. Sumber Data ................................................................................ C. Populasi dan Sampel ................................................................... D. Instrumen Penelitian.................................................................... 1. Format Pengamatan Kesesuaian Isi dengan Kurikululum ..... 2. Format Pengamatan untuk Data Indeks Kebenaran Konsep .. 3. Format Pengamatan Kebenaran Bahasa ................................. 4. Format Pengamatan untuk Data Indeks Fungsi Media .......... E. Metode Pengumpulan Data ......................................................... 1. Data Kesesuaian Isi dengan Kurikulum ................................. 2. Data Kebenaran Konsep ......................................................... 3. Data Kebenaran Bahasa ......................................................... 4. Data Fungsi Media ................................................................. F. Analisis Data ...............................................................................

9 12 17 20 25

30 31 32 32 33 33 33 34 34 34 36 38 39 40

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Kesesuaian BSE IPS Terpadu Kelas VII .................... 1. Deskripsi Kesesuaian Isi dengan Kurikulum .........................

42 42

iv

2. Deskripsi Kebenaran Konsep ................................................. a. Kebenaran Konsep Terdefinisi........................................... b. Kebenaran Konsep Konkrit ................................................ 3. Deskripsi Kebenaran Bahasa ................................................. 4. Deskripsi Fungsi Media ......................................................... B. Analisis Data ............................................................................... 1. Kesesuaian Isi dengan Kurikulum ......................................... 2. Kebenaran Konsep ................................................................. 3. Kebenaran Bahasa .................................................................. 4. Fungsi Media.......................................................................... C. Temuan Penelitian ....................................................................... D. Pembahasan ................................................................................. 1. Materi tidak sesuai dengan Indikator ..................................... a. Aside That Overwhelm the Purpose (Lepas dari Tujuan Utama) ................................................................................ b. Understate Presentation of Important Information (Informasi/Indikator yang Kurang Penjelasan) .................. c. Not Close at A Problematic Discussion (Kurangnya Penyajian Masalah Diskusi) ............................................... 2. Kesalahan Konsep Terdefinisi dan Konsep Konkrit .............. a. Kesalahan Konsep Terdefinisi ........................................... b. Kesalahan Konsep Konkrit ................................................ 3. Kesalahan Bahasa.................................................................... 4. Fungsi Penggunaan Media ...................................................... BAB V PENUTUP A. Kesimpulan ................................................................................ B. Saran ........................................................................................... DAFTAR RUJUKAN .................................................................................... PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN ................................................... LAMPIRAN-LAMPIRAN ..........................................................................

47 48 49 50 54 56 56 57 57 58 59 59 59 59 61 62 63 63 71 75 81

89 90 91 95 96

RIWAYAT HIDUP ....................................................................................... 232

v

DAFTAR TABEL

Halaman Tabel 3.1 Buku Sekolah Elektronik IPS Terpadu Kelas VII terbitan Depdiknas yang Telah Beredar ...................................................... Tabel 3.2 Format Pengamatan Kesesuaian Isi dengan Kurikulum ................ Tabel 3.3 Format Pengamatan Untuk Data Indeks Kebenaran Konsep Terdefinisi ...................................................................................... Tabel 3.4 Format Pengamatan Untuk Data Indeks Kebenaran Konsep Konkrit ........................................................................................... Tabel 3.5 Format Pengamatan Kebenaran Bahasa ......................................... Tabel 3.6 Format Pengamatan untuk Data Indeks Fungsi Media .................. Tabel 3.7 Kriteria Kesesuaian Isi Materi dengan Kurikulum ........................ Tabel 3.8 Hal-hal yang Menyebabkan Ketidaksesuaian Isi Materi dengan Kurikulum ...................................................................................... Tabel 3.9 Kriteria Kebenaran Konsep Terdefinisi ......................................... Tabel 3.10 Kriteria Kebenaran Konsep Konkrit .............................................. Tabel 3.11 Kriteria Kebenaran Bahasa ............................................................ Tabel 3.12 Kriteria Paragraf ............................................................................. Tabel 3.13 Kriteria Fungsi Media .................................................................... Tabel 3.14 Kriteria Tingkat Kebenaran Konsep dalam Buku Ajar Geografi Kelas VII ........................................................................................ Tabel 3.15 Kriteria Tingkat Bahasa dalam Buku Ajar BSE IPS Terpadu ....... Tabel 4.1 Isi Materi yang Tidak Sesuai dengan Indikator ............................. 41 41 47 35 37 37 38 39 40 33 33 34 35 33 32 33

vi

Tabel 4.2 Kesalahan Konsep Terdefinisi ....................................................... Tabel 4.3 Kesalahan Konsep Konkrit ............................................................ Tabel 4.4 Kesalahan Penggunaan Kata depan ............................................... Tabel 4.5 Kesalahan Penggunaan Kata Imbuhan ........................................... Tabel 4.6 Kesalahan Penulisan Ejaan dan Istilah Asing ................................ Tabel 4.7 Kesalahan pada Paragraf ................................................................ Tabel 4.8 Fungsi Media.................................................................................. Tabel 4.9 Manfaat Media pada Kompetensi Dasar Atnosfer dan Hidrosfer serta Dampaknya terhadap Kehidupan di Muka Bumi .................. Tabel 4.10 Kesalahan Bahasa pada Kompetensi Dasar Hidrosfer dan Dampaknya terhadap Kehidupan di Muka Bumi ........................... Tabel 4.11 Susunan Gas dalam Atmosfer ........................................................

48 49 50 52 53 54 55

56

75 84

vii

DAFTAR GAMBAR

Halaman Gambar 3.1 Gambar 4.1 Gambar 4.2 Gambar 4.3 Gambar 4.4 Gambar 4.5 Gambar 4.6 Gambar 4.7 Gambar 4.8 Gambar 4.9 Diagram Alur Penelitian .......................................................... Struktur Lapisan Atmosfer ....................................................... Lapisan Batuan ......................................................................... Ilustrasi Peristiwa Penguapan Air Menjadi Uap Air ................ Ilustrasi Siklus Pendek Hidrologi ............................................ Ilustrasi Siklus Panjang Hidrologi ........................................... Awan ........................................................................................ Sungai....................................................................................... Teluk ........................................................................................ Selat ......................................................................................... 30 64 67 69 70 71 72 73 73 74

Gambar 4.10 Macam-macam Danau (i) Danau Alami (ii) Danau Volcanic (iii) Danau Buatan/Rawa (iv) rawa .......................................... Gambar 4.11 Terjadinya Angin Darat dan Angin Laut ................................. Gambar 4.12 Pola Aliran Sungai (i) Radial, (ii) Dendritik, (iii) Trelis, dan (iv) Rectangular........................................................................ Gambar 4.13 (i) Barometer (ii) Barograph .................................................... Gambar 4.14 Danau Buatan ........................................................................... Gambar 4.15 Savana ...................................................................................... Gambar 4.16 Hail Stone (butiran es) ............................................................. Gambar 4.17 Cara Berpakaian Orang yang Berada di Daerah Dingin .......... Gambar 4.18 Sungai Superposed ................................................................... 82 83 83 84 85 86 87 74 81

viii

Gambar 4.19 Gunung Krakatau yang Meletus 27 Agustus 1983 dan Menimbulkan Tsunami ............................................................ 87

ix

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman 1. 2. Keterangan Buku ...................................................................................... Buku BSE IPS Terpadu yang digunakan di beberapa SMP Negeri di Kota Malang ...................................................................................................... 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Materi Buku BSE IPS Terpadu yang diteliti ............................................. 98 99 97

Contoh Silabus BSNP ............................................................................... 144 Peta Kompetensi dan Peta Konsep............................................................ 148 Hasil Data Indeks Kesesuaian Isi dengan Kurikulum ............................... 151 Hasil Data Indeks Kebenaran Konsep Terdefinisi .................................... 157 Hasil Data Indeks Kebenaran Konsep Konkrit ......................................... 169 Hasil Data Indeks Kebenaran Bahasa ....................................................... 170

10. Hasil Data Indeks Fungsi Media ............................................................... 178 11. Hasil Analisis Peneliti untuk Data Indeks Kesesuaian Isi dengan Kurikulum ................................................................................................. 179 12. Hasil Analisis Peneliti untuk Data Indeks Kebenaran Konsep Terdefinisi 185 13. Hasil Analisis Peneliti untuk Data Indeks Kebenaran Konsep Konkrit.... 197 14. Hasil Pengamatan Peneliti untuk Data Indeks Kebenaran Bahasa ........... 198 15. Hasil Analisis Peneliti untuk Data Indeks Fungsi Media ......................... 203 16. Hasil Analisis Reviewer untuk Data Indeks Kesesuaian Isi dengan Kurikulum ................................................................................................. 204 17. Hasil Analisis Reviwer untuk Data Indeks Kebenaran Konsep Terdefinisi 210 18. Hasil Analisis Reviwer untuk Data Indeks Kebenaran Konsep Konkrit .. 222 x

19. Hasil Pengamatan Reviewer untuk Data Indeks Kebenaran Bahasa ........ 223 20. Hasil Analisis Reviewer untuk Data Indeks Fungsi Media ...................... 230 21. Surat Rekomendasi Penelitian .................................................................. 231

xi

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Bahan ajar merupakan bagian penting dalam pelaksanaan pembelajaran di sekolah. Melalui bahan ajar guru akan lebih mudah dalam melaksanakan pembelajaran dan siswa akan lebih terbantu dan mudah dalam belajar. Bahan ajar dapat dibuat dalam berbagai bentuk sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik materi ajar yang akan disajikan. ”Bahan ajar merupakan bahan pembelajaran yang digunakan untuk membantu siswa belajar. Bahan yang dimaksud bisa berupa bahan tertulis maupun bahan tidak tertulis” (Mendiknas, 2008:6). Buku teks merupakan salah satu bahan ajar yang penting dalam kegiatan belajar mengajar, terlebih lagi bagi guru yang tidak mampu atau tidak siap membuat bahan ajar sendiri berdasarkan standar kompetensi dalam kurikulum yang berlaku. Buku teks juga perlu mengalami pengembangan baik dari segi kurikuler, isi, maupun bahasa yang digunakan baik berupa analisis bahan ajar maupun validasi bahan ajar. Penyusunan bahan ajar memiliki tujuan antara lain: 1. Menyediakan bahan ajar yang sesuai dengan tuntutan kurikulum dengan mempertimbangkan kebutuhan peserta didik, yakni bahan ajar yang sesuai dengan karakteristik dan setting atau lingkungan sosial peserta didik. 2. Membantu peserta didik dalam

1

2

memperoleh alternatif bahan ajar disamping buku-buku teks yang terkadang sulit diperoleh. 3. Memudahkan guru dalam melaksakan pembelajaran. Buku sekolah elektronik (BSE) merupakan buku teks wajib yang diterbitkan oleh Depdiknas yang disusun berdasarkan standar nasional pendidikan untuk menunjang pendidikan di Indonesia, khususnya ketersediaan bahan ajar agar tidak terjadi kesenjangan antara pendidikan di daerah tertinggal dengan daerah maju, agar tercipta peserta didik yang memiliki penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi. Hal ini sesuai dengan Peraturan Pemerintah (PERMEN) Nomer 2 Tahun 2008 Pasal 1 ayat 3 yang berbunyi sebagai berikut, yaitu: Buku teks pelajaran pendidikan dasar, menengah, dan perguruan tinggi yang selanjutnya disebut buku teks adalah buku acuan wajib untuk digunakan disatuan pendidikan dasar dan menengah atau perguruan tinggi yang memuat materi pembelajaran dalam rangka peningkatan keimanan, ketakwaan, akhlak mulia, dan kepribadian, penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi, peningkatan kepekaan dan kemampuan estetis, peningkatan kemampuan kinestetis dan kesehatan yang disusun berdasarkan standar nasional pendidikan.
Buku teks tersebut adalah buku pelajaran yang wajib digunakan disekolah dalam proses belajar mengajar termasuk pemberian tugas pada siswa dan pembuatan soal-soal ujian. Banyaknya buku pelajaran yang beredar khususnya Geografi sehingga memberikan banyak pilihan bagi para pengguna buku dalam menentukan buku yang digunakan. Kepala sekolah dan para guru diminta untuk senantiasa memanfaatkan buku pelajaran disekolah secara maksimal. Berbagai upaya telah dilakukan untuk mendapatkan naskah yang bermutu yang akan menggugah keinggintahuan siswa pada mata pelajaran tertentu, sehingga perlu dilakukan penyempurnaan berkelanjutan pada buku-buku tersebut.

3

Mendiknas (2008:12) dalam Panduan Pengembangan Bahan Ajar menjelaskan kriteria buku yang baik, yaitu: Buku yang baik adalah buku yang ditulis dengan menggunakan bahasa yang baik dan mudah dimengerti, disajikan secara menarik dilengkapi dengan gambar dan keterangan-keterangannya, isi buku juga menggambarkan sesuatu yang sesuai dengan ide penulisannya. Buku pelajaran berisi tentang ilmu pengetahuan yang dapat digunakan oleh peserta didik untuk belajar, buku fiksi akan berisi tentang fikiran-fikiran fiksi si penulis, dan seterusnya. Berdasarkan hal tersebut maka buku sekolah elektronik (BSE) diharapkan benar-benar memiliki kualitas isi yang sesuai dengan kurikulum yang berlaku baik dari segi standar kurikuler, isi, maupun dari segi mudah atau tidaknya dicerna oleh guru dan para peserta didik. Salah satu faktor penentuan keberhasilan siswa dalam menggunakan buku ajar ditentukan oleh kualitas buku ajar. Dalam pengukuran kualitas buku ajar harus diperhatikan aspek-aspek penting yaitu kesesuaian isi dengan kurikulum, kebenaran konsep, bahasa, dan penyajian grafik. Apabila buku ajar yang digunakan siswa kesesuaian isi dengan kurikulumnya rendah maka kompetensi yang diharapkan sulit dicapai. Ditambah lagi apabila banyak mengandung kesalahan konsep dan kesalahan bahasa maka akan berakibat perbedaan pamahaman antara pemahaman siswa dengan apa yang dimaksudkan dalam buku ajar, sehingga akan mempengaruhi pola pikir siswa dalam menerima pengetahuan berikutnya dan sangat sulit diluruskan kembali karena dalam pemikiran siswa biasanya bersifat permanen (tetap). Hal ini akan terjadi jika guru cenderung menganggap keseluruhan buku itu benar dan menerima apa adanya tanpa menganalisis terlebih dahulu isi materi buku ajar tersebut.

4

Selain kesesuaian isi dengan kurikulum, kebenaran konsep, dan kebenaran bahasa yang menjadi penentu kualitas buku ajar, media gambar juga mempunyai peranan penting, selain untuk menarik konsumen untuk membeli buku, fungsi utama media gambar adalah memberi penjelaskan sehingga dapat meningkatkan pemahaman dan ingatan mengenai informasi yang terdapat buku ajar. Menurut Brody, dkk. (dalam Azwar, 1993:5) ”gambar pada buku ajar akan berfungsi secara efektif jika gambar tersebut sesuai dengan isi materi dalam buku ajar”. Berdasarkan hasil wawancara awal dengan guru bidang studi IPS Geografi yang menggunakan buku-buku BSE menyatakan bahwa BSE masih memiliki kekurangan khususnya dari segi isinya. Walaupun sudah melalui proses revisi yang baik namun masih ditemukan beberapa buku BSE yang menggunakan media kurang jelas karena ukuran gambar yang terlalu kecil baik berupa gambar, chart, peta, dan lain-lainnya. Dibeberapa buku juga dijumpai pendefinisian konsepkonsep konkrit yang seharusnya tidak bisa didefinisikan namun bisa dijelaskan dengan menggunakan media seperti gunung, danau, sungai, dan konsep konkrit lainnya. Dari segi tulisan juga masih ditemukan penulisan yang salah khususnya dalam kata-kata atau istilah. Selain itu berdasarkan hasil penelitian awal pada buku BSE dalam kompetensi dasar menggunakan peta , atlas, dan globe untuk mendapatkan informasi keruangan, masih banyak ditemukan kekurangan diantaranya, kesesuaian isi materi dengan kompetensi dasar masih kurang karena materi hanya menjelasakan tentang pengertian, unsur, jenis, dan ciri-ciri peta, atlas, dan globe tanpa menjelaskan bagaimana menggunakan peta, atlas, dan globe untuk

5

memperoleh informasi keruangan maupun informasi lainnya yang terdapat dalam suatu peta, atlas, maupun globe. Terdapat beberapa kesalahan konsep diantaranya menyatakan denah sebagai contoh peta, padahal peta dengan denah sangat berbeda, karena ciri khas dari peta adalah adanya skala yang menjelaskan ukuran peta tersebut. Sedangkan dalam denah tidak terdapat unsur skala karena dibuat tanpa perhitungan. Selain itu penggunaan media masih kurang jelas gambar peta yang terdapat dalam buku BSE terlalu kecil sehingg tulisan dalam peta sulit dibaca, selain itu ditemukan juga media yang tidak ada kaitannya dengan materi pelajaran. Hal-hal di atas dikhawatirkan akan menghambat siswa dalam mencampai standar kompetensi yang telah ditetapkan, khususnya siswa yang menggunakan buku BSE sebagai acuan belajar mereka. Sehingga perlu adanya suatu analisis yang mendalam untuk mengkaji kekurangan dan kelebihan dari BSE yang telah beredar, agar nantinya dapat menjadi pertimbangan apakah materi yang disajikan dalam buku tersebut layak untuk digunakan atau masih perlu adanya perbaikan khusunya dari segi isi yaitu konsep, bahasa dan media yang terdapat dalam buku tersebut. Gejala atmosfer dan hidrosfer merupakan salah satu materi yang diajarkan pada mata pelajaran IPS terpadu SMP kelas VII. Materi tersebut membahas pengertian atmosfer dan hidrosfer, komposisi atmosfer dan hidrosfer, gejalagejala yang terjadi diatmosfer dan hidrosfer, manfaat atmosfer dan hidrosfer bagi kehidupan termasuk cuaca dan iklim. Dalam penyajian materi ini tidak hanya kesesuain isi dengan sandar kompetensi yang diperlukan, kebenaran konsep, keefesienan penggunaan bahasa dan media juga sangat diperlukan. Karena dengan

6

penyajian konsep menggunakan tata bahasa yang baik dan baku, serta media yang mendukung akan lebih memberikan kemudahan siswa dalam memahami isi konsep dari buku tersebut. Sehingga dalam proses pembelajaran siswa dapat mengembangkan materi yang sudah dipelajarinya karena sudah mempunyai gambaran sebelumnya. B. Rumusan Masalah Dari latar belakang di atas, permasalahan dalam penelitian ini dirumuskan sebagai berikut. 1. Bagaimana kesesuaian isi dengan kurikulum yang terdapat dalam bahan ajar BSE IPS Kelas VII? 2. Bagaimana tingkat kebenaran konsep materi Geografi dalam penyajian buku ajar BSE IPS Kelas VII? 3. Bagaimana kebenaran bahasa dalam bahan ajar BSE IPS Kelas VII? 4. Bagaimana fungsi media dalam bahan ajar BSE IPS Kelas VII?

C. Tujuan Penelitian Berdasarkan perumusan masalah di atas maka tujuan penelitian ini untuk mengaji. 1. Kesesuaian isi dengan kurikulum yang terdapat dalam bahan ajar BSE IPS Kelas VII. 2. Tingkat kebenaran konsep materi Geografi dalam penyajian buku ajar BSE IPS Kelas VII. 3. Kebenaran bahasa dalam bahan ajar BSE IPS Kelas VII. 4. Fungsi media dalam bahan ajar BSE IPS Kelas VII.

7

D. Manfaat Penelitian Dengan adanya penelitian ini diharapkan manfaat yang diperoleh adalah sebagai berikut. 1. Bagi guru, dapat dijadikan bahan pertimbangan dalam memilih buku ajar geografi yang berkualitas. 2. Bagi peneliti, untuk memperoleh tambahan wawasan penelitian.

E. Ruang Lingkup Penelitian Permasalahan yang dikaji adalah keesuaian isi dengan kurikulum, kebenaran konsep, kebenaran bahasa, dan fungsi media yang digunakan dalam buku BSE IPS Terpadu SMP kelas VII. Penelitian ini hanya menganalisis salah satu Kompetensi Dasar kelas VII yaitu Mendiskripsikan Gejala-gejala Atmosfer dan Hidrosfer Serta Pengaruhnya Bagi Kehidupan. Buku ajar yang dianalisis adalah buku ajar BSE IPS Terpadu yang digunakan di SMP. F. Definisi Operasional Agar tidak terjadi kerancuan penafsiran istilah yang digunakan, peneliti memberi definisi sebagai berikut. 1. Kesesuaian isi dengan kurikulum merupakan kesesuaian materi pembelajaran yang terdapat dalam sebuah buku dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar yang ingin dicapai dalam kurikulum yang berlaku. 2. Kebenaran konsep adalah ketepatan penggunaan istilah dan penjelasan tentang ciri-ciri khusus dari sekelompok benda, gejala atau kejadian yang membedakan dengan benda-benda, gejala atau kejadian yang lain.

8

3. Kebenaran bahasa adalah penggunaan kalimat yang baik dan benar sesuai dengan kaidah yang berlaku dan memenuhi unsur-unsur SPOK. Kejelasan bahasa dimaknai sebagai kalimat yang tertulis di dalam buku teks yang jelas dan mudah dipahami oleh guru dan siswa. 4. Fungsi media pembelajaran merupakan manfaat media yang terdapat dalam buku ajar dengan materi yang dibahas dalam buku tersebut. Media tersebut dapat berupa gambar, diagram, tabel, atau grafik.

BAB II KAJIAN PUSTAKA

A. Bahan Ajar Geografi Pelaksanaan pembelajaran berpedoman pada kurikulum. Kurikulum merupakan acuan mengajar bagi guru yang mengandung tujuan yang harus dicapai siswa. Dalam mewujudkan pembelajaran diperlukan sumber-sumber belajar untuk menunjang pelaksanaan kegiatan. Bahan ajar merupakan seperangkat materi yang disusun secara sistematis sehingga tercipta lingkungan atau suasana yang memungkinkan siswa untuk belajar. Bahan ajar merupakan informasi, alat, dan teks yang diperlukan guru atau instruktur untuk perencanaan dan penelaahan implementasi pembelajaran. Bahan ajar adalah segala bentuk bahan yang digunakan untuk membantu guru atau instruktur dalam melaksanakan kegiatan belajar mengajar di kelas (Mendiknas, 2008:6). Bahan yang dimaksud bisa berupa bahan tertulis maupun bahan tidak tertulis, misalnya bahan cetak seperti:buku , handout, modul, lembar kerja siswa, brosur, leaflet, wallchart, audio Visual seperti: video atau film, VCD dan lainlain.
Buku ajar merupakan salah satu sarana pembelajaran yang sangat penting dan strategis untuk menentukan keberhasilan dalam proses pembelajaran siswa disekolah dan dirumah. Dari buku pelajaran kita dapat memperoleh berbagai informasi dan pengetahuan. Buku sekolah khususnya buku pelajaran merupakan media instruksional yang dominan perannya dikelas. Salah satu indikator bangsa yang maju adalah bangsa

9

10

yang mempunyai tingkat kegemaran membaca yang tinggi. Bangsa yang membaca adalah bangsa yang berfikir, mampu memecahkan berbagai masalah dan tantangan pada zamannya. Oleh karena itu buku pelajaran yang bermutu merupakan suatu kebutuhan mutlak.

Dalam upaya merealisasikan pembelajaran yang optimal maka bahan ajar memiliki peranan yang penting. Buku ajar salah satu bahan ajar yang utama sering digunakan guru maupun siswa dalam proses pembelajaran. Oleh karena itu, buku ajar diharapkan dapat mendukung terlaksananya proses pembelajaran, sehingga dapat mencapai tujuan pembelajaran yang diinginkan. Berdasarkan Panduan Pengembangan Bahan Ajar DEPDIKNAS (2008:6) bahan ajar berfungsi antara lain sebagai berikut: (1) Pedoman bagi Guru yang akan mengarahkan semua aktivitasnya dalam proses pembelajaran, sekaligus merupakan substansi kompetensi yang seharusnya diajarkan kepada siswa. (2) Pedoman bagi Siswa yang akan mengarahkan semua aktivitasnya dalam proses pembelajaran, sekaligus merupakan substansi kompetensi yang seharusnya dipelajari atau dikuasainya. (3) Alat evaluasi pencapaian atau penguasaan hasil pembelajaran. Buku ajar sebagai buku pelajaran selain pedoman bagi guru dan siswa, juga sebagai sumber pertama untuk memperdalam ilmu yang bersangkutan. Karena itu buku ajar yang baik adalah sumber belajar yang baik pula. Berdasarkan pendapat di atas dapat dikemukakan bahwa buku ajar adalah buku pelajaran yang disusun oleh pakar dalam bidangnya, digunakan pada jenjang tertentu dan dilengkapi dengan sarana pelajaran. Pada buku ajar geografi sarana pembelajaran tersebut dapat berupa peta, globe, atlas, alat peraga geografi dan sarana lain yang dapat menunjang untuk belajar. Buku ajar geografi, khususnya untuk SMA adalah buku pedoman tentang mata pelajaran geografi, yang menjadi pegangan guru dalam mengajar dan

11

menjadi pegangan siswa dalam belajar mata pelajaran geografi. Dengan demikian, buku ajar geografi adalah bahan ajar yang dipandang sebagai standard untuk mata pelajaran geografi. Standard yang dimaksud adalah berdasarkan kriteria menurut kurikulum yang berlaku saat ini. Seperti yang telah diuraikan sebelumya bahwa buku ajar merupakan hal penting bagi siswa dan mempunyai beberapa peranan penting bagi pembelajaran geografi. Buku ajar sebagai sumber dapat dijadikan siswa untuk mencari jawaban dari pertanyaan yang tidak dapat dijawab sendiri oleh siswa. Dalam buku ajar geografi tentunya penulis diharapkan dapat komunikatif dengan pembacanya. Selain itu juga menggunakan contoh yang bisa ditemui dalam kehidupan seharihari atau lingkungan sekitar, karena buku ajar yang baik adalah buku yang isinya mudah dipahami oleh pembacanya. Misalnya dalam suatu buku ajar dapat diselipkan humor segar, sebagai contoh untuk mengilustrasikan dampak pemanasan global dapat digambarkan dengan bumi yang menangis. Buku ajar mempunyai peranan penting khususnya dalam mata pelajaran geografi. Adapun peranan buku ajar dalam pembelajaran di kelas adalah sebagai sumber informasi, memberi motivasi, memberikan pertanyaan, dan menghubungkan mata pelajaran dengan lingkungan dan pengalaman siswa seharihari. ”Tetapi pada kenyataannya banyak ditemukan buku geografi yang hanya memfasilitasi aktivitas belajar siswa menghafal dan memahami” (Sumarmi, 2004:10). Oleh karena itu, buku ajar tidak hanya berisi fakta dan konsep yang harus dihafal dan dipahami, melainkan berisi permasalahan geografi yang harus dipecahkan dengan menggunakan fakta, konsep teori, dan sebagainya.

12

Dalam membuat atau mengembangkan sebuah bahan ajar tentunya kita harus memperhatikan segala aspek yang berkaitan dalam pembuatan atau pengembangan bahan ajar. Hal utama yang perlu kita perhatikan adalah tujuan utama dari pembuatan bahan ajar tersebut. Pembuatan atau pengembangan bahan ajar yang memperhatikan tujuan dari pembenttukannya tentunya akan memperhatikan karakteristik dari tujuan yang akan dicapai, sehingga untuk itu kita perlu memperhatikan prinsip-prinsip dalam pembuatan dan pengembangan bahan ajar. Mendiknas dalam panduan pengembangan bahan ajar (2008:10-11) menjelaskan prinsip-prinsip pembuatan bahan ajar, yaitu: (1) Mulai dari yang mudah untuk memahami yang sulit, dari yang kongkret untuk memahami yang abstrak. Siswa akan lebih mudah memahami suatu konsep tertentu apabila penjelasan dimulai dari yang mudah atau sesuatu yang kongkret, sesuatu yang nyata ada di lingkungan mereka. (2) Pengulangan akan memperkuat pemahaman. Dalam pembelajaran, pengulangan sangat diperlukan agar siswa lebih memahami suatu konsep. (3) Umpan balik positif akan memberikan penguatan terhadap pemahaman siswa. Seringkali kita menganggap enteng dengan memberikan respond yang sekedarnya atas hasil kerja siswa. (4) Motivasi belajar yang tinggi merupakan salah satu faktor penentu keberhasilan belajar. Seorang siswa yang memiliki motivasi belajar tinggi akan lebih berhasil dalam belajar. Untuk itu, maka salah satu tugas guru dalam melaksanakan pembelajaran adalah memberikan dorongan (motivasi) agar siswa mau belajar. (5) Mencapai tujuan ibarat naik tangga, setahap demi setahap, akhirnya akan mencapai ketinggian tertentu. Pembelajaran adalah suatu proses yang bertahap dan berkelanjutan. Untuk mencapai suatu standard kompetensi yang tinggi, perlu dibuatkan tujuan-tujuan antara. (6) Mengetahui hasil yang telah dicapai akan mendorong siswa untuk terus mencapai tujuan. B. Kesesuaian Isi dengan Kurikulum Kurikulum merupakan seperangkat rencana dan pengaturan mengenai tujuan, isi, dan bahan pelajaran serta cara yang digunakan sebagai pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan tertentu. Tujuan

13

tertentu ini meliputi tujuan pendidikan nasional serta kesesuaian dengan kekhasan, kondisi dan potensi daerah, satuan pendidikan, dan siswa (BSNP, 2006:4). Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa tujuan penerapan kurikulum tingkat satuan pendidikan (KTSP) secara umum adalah untuk memandirikan dan memberdayakan satuan pendidikan melalui pemberian kewenangan (otonomi) kepada lembaga pendidikan dan mendorong sekolah untuk melakukan pengambilan keputusan secara partisipatif dalam pengembangan kurikulum. Penyusunan KTSP dilakukan oleh satuan pendidikan dengan memperhatikan dan berdasarkan standar kompetensi serta kompetensi dasar yang dikembangkan oleh Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP). Mulyasa (2006:19-20) menjelaskan beberapa hal yang perlu dipahami dalam kaitannya dengan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) adalah sabagai berikut. (1) KTSP dikembangkan sesuai dengan kondisi satuan pendidikan, potensi dan karakteristik daerah, serta sosial budaya masyarakat setempat dan peserta didik. (2) Sekolah dan komite sekolah mengembangkan kurikulum tingkat satuan pendidikan dan silabusnya berdasarkan kerangka dasar kurikulum dan standar kompetensi lulusan, di bawah supervisi dinas pendidikan kabupaten/kota, dan departemen agama yang bertanggung jawab di bidang pendidikan. (3) Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan untuk setiap program studi di perguruan tinggi dikembangkan dan ditetapkan oleh masing-masing perguruan tinggi dengan mengacu pada Standar Nasional Pendidikan. Setiap kurikulum pendidikan yang dijalankan setiap pemerintah tentunya memiliki tujuan-tujuan tertentu di mana hal tersebut merupakan target utama dalam indikator suksesnya pendidikan di suatu wilyah. Mulyasa (2006:22) menjelaskan tujuan khusus KTSP adalah sebagai berikut. (a) meningkatkan mutu pendidikan melalui kemandirian dan inisiatif sekolah dalam mengembangkan kurikulum, mengelola dan memberdayakan sumber daya yang tersedia, (b) meningkatkan kepedulian warga sekolah dan masyarakat dalam pengembangan

14

kurikulum melalui pengambilan keputusan bersama, (c) meningkatkan kompetisi yang sehat antar satuan pendidikan tentang kualitas pendidikan yang akan dicapai. Selain ada suatu tujuan yang harus dicapai tentunya setiap kurikulum juga memiliki kriteria atau karakteristik yang khas yang membedakan setiap kurikulum yang asatu dengan yang lainnya. Masnur 2007:20-21 menjelaskan tujuh karakteristik utama KTSP, yaitu: (a) berbasis kompetensi dasar (curriculum based competencies), bukan materi pelajaran, (b) bertumpu pada pembentukan kemampuan yang dibutuhkan oleh siswa (developmentallyappropriate practice), bukan penerusan materi pelajaran, (c) berpendekatan terpadu atau berpusat pembelajaran (learner centered curriculum), bukan pengajaran, (d) berpendekatan atau integratif (integrative curriculum atau learning across curriculum), bukan diskrit, (e) bersifat diversifikatif, pluralistis, dan multikultural, (f) bermuatan empat pilar pendidikan kesejagatan, yaitu belajar memahami (lerning to know), belajar berkarya (learning to do), belajar menjadi diri sendiri (learning to be oneself), dan belajar hidup bersama (learning to live together), (g) berwawasan dan bermuatan manajemen berbasis sekolah. Adanya tujuan dan kriteria khusus tentunya akan menumbuhkan suatu hal yang mungkin dilakukan dalam sebuah kurikulum. Masnur (2007:21) menjelaskan dengan karakteristik tersebut di atas, KTSP telah memungkinkan halhal berikut. (a) terkurangnya materi pembelajaran yang demikian banyak dan padat, (b) tersusunnya perangkat standar dan patokan kompetensi yang perlu dikuasai siswa, baik standar kompetensi lulusan, standar isi maupun kompetensi dasar mata pelajaran, (c) terkurangnya beban tugas guru yang selama ini sangat banyak dan beban belajar siswa yang selama ini sangat berat, (d) memperbesar kebebasan, kemerdekaan, dan keleluasaan tenaga pendidikan dan pengelola pendidikan di daerah dan memberikan peluang mereka untuk berimprovisasi, berinovasi, dan berkreasi, (e) terbukanya kesempatan dan peluang bagi daerah (kota dan kabupaten), bahkan pengelola pendidikan dan tenaga pendidikan untuk melakukan berbagai adaptasi, modifikasi, dan kontekstualisasi kurikulum sesuai dengan kenyataan lapangan, (f) terakomodasinya kepentingan dan kebutuhan daerah setempat, terutama kota dan

15

kabupaten, baik dalam rangka melestarikan dan mengembangkan kebudayaan setempat, maupun melestarikan karakteristik daerah, tanpa harus mengabaikan kepentingan bangsa dan nasional, (g) terbuka lebarnya kesempatan bagi sekolah untuk mengembangkan kemandirian demi peningkatan mutu sekolah, yang disesuaikan dengan kondisi yang ada. Dari uraian penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa kegiatan pembelajaran merupakan suatu sistem yang terstruktur dan diatur dalam sebuah kurikulum. Perkembangan kurikulum akan mempengaruhi kegiatan pembelajaran termasuk pola dan susunan materi pelajaran yang harus ditempuh oleh peserta didik. Sehingga materi yang disusun dalam sebuah bahan ajar harus sesuai dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar yang tertuang dalam kurikulum tersebut, sehingga dengan demikian indikator keberhasilan siswa yang ingin dicapai dapat tercapai secara maksimal. Hal ini sesuai dengan Dirjendiknas (2009:8) yang berbunyi sebagai berikut, ”Kedalaman muatan kurikulum pada setiap mata pelajaran pada setiap satuan pendidikan dituangkan dalam kompetensi yang harus dikuasai peserta didik sesuai dengan beban belajar yang tercantum dalam struktur kurikulum”. Sebelum menentukan materi pembelajaran terlebih dahulu perlu di identifikasi aspek-aspek keutuhan kompetensi yang harus dipelajari atau dikuasai peserta didik. Aspek tersebut perlu ditentukan, karena setiap standar kompetensi dan kompetensi dasar memerlukan jenis materi yang berbeda-beda dalam kegiatan pembelajaran. Harus ditentukan apakah standar kompetensi dan kompetensi dasar yang harus dikuasai peserta didik termasuk ranah kognitif, psikomotor ataukah afektif. 1. Ranah Kognitif jika kompetensi yang ditetapkan meliputi pengetahuan, pemahaman, aplikasi, analisis, sintesis, dan penilaian. 2. Ranah Psikomotor jika kompetensi yang ditetapkan meliputi gerak awal, semirutin, dan rutin. 3.Ranah

16

Afektif jika kompetensi yang ditetapkan meliputi pemberian respons, apresiasi, penilaian, dan internalisasi. Pengembangan materi pembelajaran dalam sebuah bahan ajar harus relevan dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar yang ditetapkan dalam sebuah kurikulum. Selain itu konsistensi dan kecukupan materi juga harus diperhatikan dan dipertimbangkan dengan baik. Dengan demikian materi yang yang dikembangkan baik dalam sebuah buku teks maupun bahan ajar lainnya dapat memberikan dukungan berhasilnya pencapaian standar kompetensi yang harus dicapai siswa. Mendiknas (2008:5) menjelaskan prinsip dasar dalam menentukan materi pembelajaran dalam sebuah bahan ajar, yaitu: (1) Relevansi artinya kesesuaian. Materi pembelajaran hendaknya relevan dengan pencapaian standar kompetensi dan pencapaian kompetensi dasar. Jika kemampuan yang diharapkan dikuasai peserta didik berupa menghafal fakta, maka materi pembelajaran yang diajarkan harus berupa fakta, bukan konsep atau prinsip ataupun jenis materi yang lain. (2) Konsistensi artinya keajegan. Jika kompetensi dasar yang harus dikuasai peserta didik ada empat macam, maka materi yang harus diajarkan juga harus meliputi empat macam. (3) Adequacy artinya kecukupan. Materi yang diajarkan hendaknya cukup memadai dalam membantu peserta didik menguasai kompetensi dasar yang diajarkan. Materi tidak boleh terlalu sedikit, dan tidak boleh terlalu banyak. Jika terlalu sedikit maka kurang membantu tercapainya standar kompetensi dan kompetensi dasar. Sebaliknya, jika terlalu banyak maka akan mengakibatkan keterlambatan dalam pencapaian target kurikulum (pencapaian keseluruhan SK dan KD). Materi pembelajaran menempati posisi yang sangat penting dari keseluruhan kurikulum, yang harus dipersiapkan agar pelaksanaan pembelajaran dapat mencapai sasaran. Sasaran tersebut harus sesuai dengan Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar yang harus dicapai oleh peserta didik. Artinya, materi yang ditentukan untuk kegiatan pembelajaran hendaknya materi

17

yang benar-benar menunjang tercapainya standar kompetensi dan kompetensi dasar, serta tercapainya indikator. Agar pembelajaran dapat berlangsung dengan baik dan mencapai hasil yang diinginkan tentunya pembelajaran harus didukung dengan halhal yang menyenangkan baik cara mengajar gurunya, medianya, maupun materinya harus dikemas semenarik mungkin dalam sebuah bahan ajar yang tidak membosankan. Mendiknas (2008:1) menyatakan bahwa: Untuk membantu peserta didik mencapai berbagai kompetensi yang diharapkan, pelaksanaan atau proses pembelajaran perlu diusahakan agar interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan kesempatan yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik. Analisis terhadap standar kompetensi dan kompetensi dasar juga merupakan bagian sangat penting dalam mendukung keseluruhan komponen dari materi pembelajaran tersebut.

C. Kebenaran Konsep Sastrawijaya (1988:15) menyatakan bahwa, ”Salah satu ketentuan dalam buku ajar adalah setiap bab harus menyajikan konsep-konsep dan istilah-istilah yang memudahkan siswa dalam belajar”. Bagi pelajaran geografi, buku ajar digunakan untuk memperluas konsep-konsep dan fakta-fakta serta mengaplikasikan pelajaran pada kehidupan. Konsep yaitu segala yang berwujud pengertian-pengertian baru yang bisa timbul sebagai hasil pemikiran, meliputi definisi, pengertian, ciri khusus, hakikat, inti atau isi dan sebagainya. Menurut Winkel konsep adalah ”suatu arti yang mewakili sejumlah objek yang mempunyai ciri-ciri yang sama”. Sedangkan menurut Rosser (dalam Winkel, 1989:23) konsep adalah ”suatu abstraksi yang mewakili kelas objek-objek, kejadian-kejadian, kegiatan-kegiatan dan hubungan-hubungan yang mempunyai

18

atribut yang sama”. Dari definisi konsep di atas dapat disimpulkan bahwa konsep adalah suatu abstraksi fakta-fakta yang mengandung ciri-ciri umum dari kelompok objek atau kejadian-kejadian ide kegiatan orang. Konsep adalah abstrak, entitas mental yang universal yang menunjuk pada kategori atau kelas dari suatu entitas, kejadian atau hubungan. Suatu konsep adalah elemen dari proposisi seperti kata adalah elemen dari kalimat. Konsep adalah abstrak di mana mereka menghilangkan perbedaan dari segala sesuatu dalam ekstensi, memperlakukan seolah-olah mereka identik. Konsep adalah universal di mana mereka bisa diterapkan secara merata untuk setiap extensinya. Konsep adalah pembawa arti. Suatu konsep tunggal bisa dinyatakan dengan bahasa apa pun. (Bennylin, Jagawana dan Meursault, 2004:1). Menurut Gagne (dalam Dahar, 1988:9-10) konsep dibagi dalam dua kategori, yaitu konsep konkrit dan konsep terdefinisi (abstrak). Konsep konkrit (concrete concept) merupakan abstraksi atau gagasan yang dari diturunkan dari objek konkrit seperti meja dan kursi atau peristiwa-peristiwa (fenomena) yang konkrit. Siswa telah belajar konsep konkrit apabila ia telah dapat mengidentifikasikan contoh-contoh baru (atau yang belum dipelajari) dan sekelompok objek atau kelompok-kelompok objek. Konsep konkrit diidentifikasikan dengan menunjuk ke atau menandai pada, contoh-contoh dan biasanya tidak dapat diidentifikasikan dengan definisi. Contoh dari konsep konkrit antara lain; gunung, pasir, debu, liat, dan lain sebagainya. Konsep terdefinisi atau yang biasa disebut pula dengan konsep abstrak merupakan abstraksi atau gagasan yang dapat diturunkan dari objek-objek abstrak. Contoh dari konsep terdefinisi yaitu erosi alur, erosi parit, erosi lembar, dan lain

19

sebagainya. Sebagi hasil interaksi individu dengan lingkungannya, siswa memperoleh banyak sekali konsep-konsep konkrit maupun definisi. Kesalahan konsep yang terjadi akan menganggu efektivitas belajar dan pemikiran siswa dalam menerima pengetahuan berikutnya dan biasanya kesalahan konsep ini bersifat permanen (tetap) dalam pemikiran siswa, sehingga sangat sulit untuk diluruskan kembali. Hal ini sesuai dengan pendapat Purwanto (2002:102) bahwa, ”Setiap konsep yang salah akan mengganggu pembaca memahami isi teks, menimbulkan kerancuan berfikir dan menyulitkan memahami atau menyusun sendiri generalisasi”. Buku ajar yang bermutu harus memenuhi beberapa syarat salah satunya adalah harus menyajikan konsep ataupun istilah-istilah yang benar. Agar tidak terjadi kesalahan konsep yang akan berakibat fatal pada siswa yang akan sulit diluruskan kembali. Sering kali konsep dianggap sebagai permasalahan yang wajar sebagai akibat kurang berasilnya dari proses pembelajaran. Tetapi jika dikaji lebih lanjut ternyata terdapat permasalahan-permasalahan yang mendasar berkaitan dengan terjadinya kesalahan konsep ini, karena kesalahan pada konsep terdahulu yang mempengaruhi konsep-konsep selanjutnya yang berkaitan. Bagi pelajaran geografi, buku ajar digunakan untuk memperkenalkan konsep-konsep, fakta dan fenomena alam yang terjadi pada lingkungan. Apabila dalam sebuah buku ajar yang digunakan sebagai acuan belajar di kelas terjadi kesalahan konsep, maka akan mengganggu aktivitas belajar dan pemikiran siswa dalam menerima pengetahuan berikutnya. Kajian-kajian tentang kesalahan konsep perlu dilakukan agar dapat segera diketahui ada tidaknya kesalahan dalam konsep-konsep tertentu, sehingga guru

20

dapat melakukan perbaikan-perbaikan. Agar kesalahan konsep yang telah tertanam dalam kognitif siswa dapat segera dihilangkan. Pemahaman yang benar tentang suatu konsep merupakan hal yang sangat penting, karena pemahaman yang salah akan memungkinkan terjadinya pemahaman yang tidak tetap terhadap konsep-konsep lain yang berkaitan. Ada dua cara untuk menilai kebenaran konsep yaitu dengan bertanya pada pakarnya dan dengan kajian pustaka. D. Kebenaran Bahasa Bahasa sebagai salah satu sarana komunikasi antar sesama manusia tentunya bertujuan agar dapat dimengerti oleh manusia lainnya. Meskipun berbicara dalam satu bahasa yang sama, dalam hal ini Bahasa Indonesia, namun ragam bahasa yang dipakai tidaklah sama. Masing-masing kelompok menggunakan ragam yang berbeda. Pemakaian bahasa yang mengikuti kaidah yang dibakukan atau yang dianggap baku itulah yang merupakan bahasa yang benar atau betul. Berbahasa benar belum tentu baik untuk mencapai sasarannya, begitu juga sebaliknya, jika kita berbahasa baik belum tentu harus benar, kata benar dalam hal ini mengacu kepada bahasa baku. Untuk itu ada baiknya kita tetap harus selalu berbahasa Indonesia dengan baik dan benar. Depdikbud (1998:19-20) menjelaskan tentang bahasa yang baik dan benar, sebagai berikut. Orang yang mahir menggunakan bahasanya sehingga maksud hatinya mencapai sasarannya, apa pun jenisnya itu, dianggap berbahasa dengan efektif. Pemanfaatan ragam yang tepat dan serasi menurut golongan penutur dan jenis pemakaian bahasa itulah yang disebut bahasa yang baik atau tepat. Bahasa yang harus mengenai sasarannya tidak selalu perlu beragam baku. Pemakaian ragam bahasa yang serasi dengan sasarannya dan yang di samping itu

21

mengikuti kaidah bahasa yang betul. Ungkapan bahasa Indonesia yang baik dan benar sebaliknya mengacu ke ragam bahasa yang sekaligus memenuhi persyaratan kebaikan dan kebenaran. Buku ajar yang mudah dipahami adalah buku ajar yang menggunakan bahasa yang baik dan benar, singkat,serta jelas maksudnya. Artinya bahasa di dalam buku ajar harus benar, mengikuti aturan baku berbahasa, sehingga mudah ditangkap oleh siapapun yang membacanya. Kejelasan bahasa dalam buku ajar selain kalimat dan paragraf yang jelas, juga ditandai dengan penggunaan tandatanda baca yang tepat. Misalnya penggunaan tanda koma (,), titik (.), garis miring (/) dan seterusnya. Adapun setelah tanda baca titik (.), tanda tanya (?) dan seterusnya harus diberi spasi, setelah itu menggunakan haruf kapital pada permulaan kalimat. Penulisan sebuah kalimat atau paragrap dalam buku teks hendaknya menggunakan kata-kata dan istilah yang mudah dimengerti oleh orang banyak, serta singkat dan langsung pada hal yang dijelaskan tanpa berbelit-belit yang dapat menyulitkan peserta didik untuk memahami maksud yang disampaikan. Menurut Tarigan (1986:137) ”secara umum, bahasa buku teks harus baku, dalam bahasa indonesia dengan baik dan benar, bersih dari unsur asing yang tidak perlu. Bahasa buku harus bebas dari kalimat yang berbelit-belit dengan pilihan kata yang tepat, menggunakan gaya bahasa baku (gaya sekolah), penggunaan tanda baca yang relatif baik, sehingga siswa lebih mudah dipaham dari buku teks yang sedang dipelajari (lebih komunikatif)”. Penulisan kalimat juga harus memperhaikan penggunaan tanda baca, karena penggunaan tanda baca yang baik akan memudahkan pembaca dalam memahami ide atau gagasan dari sebuah kalimat atau maksud yang ingin

22

disampaikan oleh penulis. Berikut penulisan penempatan tanda baca yang benar menurut Badudu (1985:104, Jilid I). Tanda titik dipakai dalam hal-hal berikut. (1) Mengakhiri kalimat yang bukan pertanyaan atau seruan; (2) Pada akhir singkatan nama orang; (3) Akhir singkatan gelar, jabatan, pangkat, dan sapaan; (4) singkatan kata yang sangat umum. Pada singkatan yang terdiri atas tiga huruf atau lebih digunakan satu tanda titik; (5) Di belakang angka atau huruf dalam suatu bagan, ikhtisar atau daftar; (6) Memisahkan angka jam, menit, dan detik yang menunjukkan waktu atau yang menunjukan jangka waktu. Sedangkan tanda baca koma menurut Badudu (1984:120, Jilid II) dipakai dalam hal-hal berikut. (1) Memisahkan unsur-unsur dalam suatu perincian; (2) Dipakai di belakang kata atau ungkapan penghubung antarkalimat yang terdapat pada awal kalimat, termasuk di dalamnya oleh karena itu, jadi, lagi pula, akan tetapi; (3)Memisahkan anak kalimat dan induk kalimat, jika anak kalimat mendahului induk kalimat; (4) Di belakang kata seru. (5) Memisahkan petikan langsung dari bagian lain dalam kalimat; (6) Antara nama dan alamat, bagian, bagian alamat, tempat dan tanggal, serta nama tempat dan wilayah atau negri yang ditulis berurutan; (7) Antara nama orang dan gelar akademik yang mengikutinya, untuk membedakan dari singkatan marga atau nama keluarga. Buku teks yang baik adalah buku teks yang memiliki validitas yang baik pula. Menurut Purwanto (2001:26) ”buku teks tidak memiliki validitas isi, apabila buku tersebut mengandung banyak konsep dan kalimat yang sulit dipahami, karena terlalu banyak konsep, atau terlalu sedikit konsep, tidak jelas pokok pikirannya dan sebagainya”. Sehingga dalam penggunaan kalimat atau bahasa harus memperhatikan kejelasan kalimat dan menggunakan bahasa yang baku. Untuk menelaah bahasa baku dapat digunakan kebenaran tanda baca, keragaman kosakata, kebenaran ide pokok pada suatu paragraf dan keefektifan kalimat dalam menggunakan kata, perlu dicermati.

23

Paragraf merupakan inti penuangan buah pikiran dalam sebuah karangan. Dalam sebuah paragraf terkandung satu unit buah pikiran yang didukung oleh semua kalimat dalam paragraf tersebut, mulai dari kalimat pengenal, kalimat topik, kalimat-kalimat penjelas, sampai pada kalimat penutup. Himpunan kalimat ini saling bertalian dalam satu rangkaian untuk membentuk sebuah gagasan. Paragraf dapat juga dikatakan sebagai sebuah karangan yang paling pendek (singkat). Dengan adanya paragraf, kita dapat membedakan di mana suatu gagasan mulai dan berakhir. Kita akan kepayahan membaca tulisan atau buku, kalau tidak ada paragraf, karena kita seolah-olah dipaksa untuk membaca terus menerus sampai selesai. Kitapun susah memusatkan pikiran pada satu gagasan ke gagasan lain. Dengan adanya paragraf kita dapat berhenti sebentar sehingga kita dapat memusatkan pikiran tentang gagasan yang terkandung dalam paragraf itu. Ajhy (2010) menjelasakan mengenai paragraf sebagai berikut. Paragraf (alenia) adalah sekumpulan kalimat yang tersusun secara logis dan runtun (sistematis), yang memungkinkan suatu gagasan pokok dapat dikomunikasikan kepada pembaca secara efektif. Paragraf merupakan satuan terkecil sebuah karangan. Isinya membentuk satuan pikiran sebagai bagiandari pesan yang disampaikan penulis dalam karangannya. Paragraf yang tidak jelas susunannya akan menyulitkan pembaca untuk menangkap pikiran penulis. Meskipun singkat, oleh karena ada isi pikiran yang hendak disampaikan, paragraf membutuhkan organisasi dan susunan yang khas. Di samping itu, karena paragraf merupakan bagian dari suatu pasal, maka antara paragraf satu dengan yang lain harus saling berhubungan secara harmonis, sehingga sesuai dengan rangka keseluruhan karangan. Oleh karena itu, sebuah karangan hanya akan baik jika paragrafnya ditulis dengan baik dan dirangkai dalam runtunan yang logis. Paragraf merupakan komposisi kalimat yang mengekspresikan satu ide pokok. Sebuah paragraf merupakan wacana yang komplit dan bisa berdiri sendiri namun juga bisa menjadi bagian dari tulisan yang lebih panjang-lebar, misalnya

24

sebuah bab dari suatu buku. Sebuah paragraf biasanya terdiri dari pikiran, gagasan, atau ide pokok yang dibantu dengan kalimat pendukung. Paragraf nonfiksi biasanya dimulai dengan umum dan bergerak lebih spesifik sehingga dapat memunculkan argumen atau sudut pandang. Setiap paragraf berawal dari apa yang datang sebelumnya dan berhenti untuk dilanjutkan. Paragraf umumnya terdiri dari tiga hingga tujuh kalimat semuanya tergabung dalam pernyataan berparagraf tunggal. Kalimat adalah bagian terkecil dari wacana yang mengungkapkan pikiran yang sempurna secara ketatabahasaan. Kelengkapan unsur sebuah kalimat sangat menentukan kejelasan sebuah paragraf. Oleh karena itu, sebuah kalimat harus memiliki objek dan predikat. Kalimat yang lengkap harus ditulis sesuai dengan aturan-aturan ejaan yang disempurnakan (EYD). Kalimat yang jelas dan baik akan dengan mudah dipahami oleh orang yang membacanya secara tepat. Kalimat yang demikian disebut kalimat efektif. Hubungan antara kalimat satu dengan kalimat yang lain, dalam satu kesatuan yang padu maka terbentuklah paragraf. Dalam paragraf memuat satu ide pokok yang didukung oleh semua kalimat dalam paragraf tersebut. Mulai dari kalimat mengenal, kalimat utama atau topik, kalimat-kalimat penjelas sampai kepada kalimat penutup. Kejelasan bahasa dalam buku ajar adalah sarana penyampaian dan penyajian yang utama, jika terjadi kesalahan bahasa maka akan menimbulkan kesalahan penafsiran bagi yang membacanya. Mulai dari penggunaan tanda baca, pilihan kosakata yang membentuk kalimat struktur kalimat yang mengindahkan

25

adanya subjek, predikat, objek dan keterangan (pelengkap). Berikut ini syaratsyarat bahasa yang harus digunakan dalam buku ajar adalah sebagai berikut. 1. Menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar sesuai dengan kaidah bahasa Indonesia dan berpedoman pada EYD. 2. Bahasa yang digunakan mudah dipahami, lugas dan tidak menimbulkan salah tafsir. 3. Menggunakan istilah kosa kata dan simbol yang mempermudah pemahaman untuk mempelajari bahan kajian dan pelajaran yang bersangkutan. 4. Berkenaan dengan pengalihan huruf, menggunakan translitersi yang dibakukan. 5. Pencantuman kutipan dari karya tulis pihak lain harus disertai pencantuman sumbernya. E. Fungsi Media Media dapat berupa tabel, diagram, kurva maupun gambar itu sendiri. Media gambar yang terdapat pada buku ajar selain sebagai ilustrasi juga memperjelas uraian naskah atau isi teks. Gambar yang berkaitan dengan isi teks akan meningkatkan pemahaman dan ingatan dari komunikasi yang dipelajari. Menurut Natawidjaja (1979:68) ”media atau gambar berfungsi untuk memperjelas suatu konsep atau suatu ide yang sifatnya abtrak sehingga siswa dengan cepat memahami konsep tersebut”. Keberadaan media gambar dalam buku ajar adalah untuk memudahkan penerimaan pesan bagi siswa sehingga memudahkan pemahaman dan mempunyai retensi (daya ingat) yang lama. Hal ini menunjukan bahwa gambar ilustrasi merupakan sarana yang penting bagi pembelajaran.

26

Kemampuan media gambar dalam memberikan penjelasan lebih bernilai dari pada dengan rangkaian kata-kata saja. Kebermaknaan ini ditunjukan dengan adanya ungkapan yang menyatakan bahwa ”sebuah gambar senilai dengan seribu kata-kata, begitu juga seribu kata-kata tidak akan mudah dicerna apabila tanpa ada gambarnya”. Berdasarkan ungkapan ini kita dapat memahami bahwa keberadaan media pada buku ajar sangat penting dalam memberikan penjelasan suatu konsep atau materi yang dibahas. Hal inilah yang menjadikan media gambar begitu penting dalam buku ajar. Media berupa ilustrasi gambar juga memberikan dorongan kepada siswa untuk membaca buku teks. Selain itu media dalam buku teks juga menjadi penunjang dalam menyampaikan konsep-konsep konkrit yang dijelaskan dalam sebuah teks. Hartley dalam Purwanto (1999:292) mengemukakan bahwa ”apabila ilustrasi menarik, maka akan mendorong orang membaca teks, sehingga posisinya sangat penting. Ilistrasi yang baik juga memberikan materi penunjang bila mengajarkan konsep konkrit”. Duchastel dan Waller dalam Purwanto (1999:293) mengemukakan tiga peran dari ilustrasi media, yaitu: (1) Peran atensional, yaitu untuk mempertahankan perhatian siswa terhadap tugas-tugas membaca. (2) Peran aplikatif, yaitu peran untuk menjelaskan dalam pengertian visual apa yang sulit dijelaskan dengan kata-kata saja. (3) Peran retensi, yaitu peran yang terfokus pada kekuatan yang lebih besaruntuk menghapal imaginasi sebagai lawan dari ide-ide verbal, seperti pada kenyataan bahwa suatu topik atau domain dari percakapan memiliki struktur internal yang dapat dieksploitasi dalam bentuk visual dengan tujuan mengingat. Selain memilik peran penting dala menjelaskan materi yang ada dalam buku teks, media juga memiliki manfaat yang sangat penting bagi penyampaian gagasan yang berupa tulisan. Arsyad (2006:26) menjelaskan bahwa, ”Manfaat

27

media dalam pembelajaran dapat memudahkan dan memperjelas penyajian pesan dan informasi sehingga dapat memperlancar dan meningkatkan proses dan hasil belajar”. Kemudahan tersebut dipengaruhi oleh kemampuan media sebagai perantara penyampaian informasi yang tidak hanya menggunakan satu panca indera. ”Semakin banyak alat indera yang digunakan untuk menerima dan mengolah informasi semakin besar kemungkinan informasi tersebut dimengerti dan dipertahankan dalam ingatan” (Arsyad, 2003:8). Selain manfaat di atas Arsyad (2006:26) menyimpulkan fungsi media pembelajaran sebagai berikut. Memperjelas penyajian pesan dan informasi, meningkatkan dan mengarahkan perhatian siswa, sehingga dapat menimbulkan motivasi belajar, dan memberikan kesamaan pengalaman kepada siswa mengenai peristiwa-peristiwa yang terjadi di lingkungan mereka serta memungkinkan terjadinya interaksi langsung dengan guru, masyarakat, dan lingkungannya. Selain memiliki fungsi tersebut Levie & Lentz (1982:65) juga mengemukakan empat fungsi media pembelajara, yaitu sebagai berikut. Fungsi atensi, afektif, kognitif, dan kompensatoris. Fungsi atensi yaitu menjadikan pembelajaran menjadi menarik dan mengarahkan perhatian siswa untuk berkonsentrasi kepada isi pelajaran. Fungsi afektif yaitu media dapat menggugah emosi dan sikap siswa, misalnya informasi yang menyangkut masalah sosial. Fungsi kognitif yaitu media dapat memperlancar pencapaian tujuan untuk memahami dan mengingat informasi atau pesan yang terkandung dalam materi, dan fungsi kompensatoris yaitu media dapat membantu siswa yang lemah dalam membaca untuk mengorganisasikan informasi dalam teks dan mengingatnya kembali. Sedangkan Setyosari dan Sihkabudin (2005:20) mengemukakan manfaat media pembelajaran sebagai berikut. Melalui media akan memberikan pengalaman nyata dan langsung dari pebelajar. Media mengatasi jurang pemisah antara pebelajar dan sumber belajar, dan mengatasi keterbatasan manusia pada ruang

28

dan waktu dalam memperoleh informasi, serta dapat menyajikan kekonkretan meskipun tidak secara langsung. Sehingga berdasarkan penjelasan di atas tentunya dapat disimpulkan bahwa media benar-benar memiliki peranan penting dalam suatu tulisan. Khususnya dalam hal menyampaikan konsep konkrit yang sulit didefinisikan maupun konsep abstrak yang sulit dibayangkan apabila hanya disampaikan dalam bentuk kata-kata. Hal ini sesuai dengan pernyataan Sadiman (1987:31) yang mengemukakan bahwa, ”Fungsi media dapat mengatasi konsep yang terlalu luas (gunung berapi, gempa bumi, iklim, dan lain-lain) dapat divisualkan dalam bentuk film, film bingkai, gambar, dan lain-lain”. Kajian gejala Atmosfer dan Hidrosfer merupakan kajian yang luas sehingga sangat cocok apabila menggunakan media dalam proses pembelajaran. Selain memiliki peran penting media juga memiliki kelemahan dalam pemanfaatnnya. Berikut keterbatasan media gambar dalam buku ajar menurut Sikhabuden (1995:37). 1. Gambar pada buku ajar ukurannya terlalu kecil. 2. Gambar tidak berwarna sehingga kurang jelas. 3. Gambar tidak sesuai dengan materi yang dibahas dalam buku ajar sehingga siswa kesulitan dalam memahami gambar tersebut. Untuk menutupi kelemahan tersebut menurut Poedjiadi dan Agus (1986:31) diperlukan persyaratan gambar yang harus ada dalam buku ajar adalah sebagai berikut. (1) Gambar tidak terlalu kecil sehingga dapat dilihat dengan jelas; (2) Bagian-bagian yang penting yang akan ditonjolkan harus diperjelas; (3) Penggunaan warna hendaknya digunakan untuk memperjelas gambar sehingga lebih mudah dimengerti; (4) Pencantuman gambar dalam bab atau sub bab hendaknya dapat

29

mendukung uraian atau penjelasan materi yang ditulis; (5) Keterangan gambar harus memberikan penjelasan mengenai ilustrasi gambar.

BAB III METODE PENELITIAN

A. Rancangan Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif dengan menggunakan dokumen sebagai objeknya. Rancangan penelitian menggunakan teknik analisis isi. Seperti yang dikemukakan Berelson dalam Purwanto (2002:99) bahwa analisis isi adalah ”teknik penelitian untuk mendiskripsikan secara objektif, sistematis, dan kumunikatif isi komunikasi yang tampak”. Sedangkan menurut Weber dalam Azwar (1993:67) analisis isi adalah ”metodologi penelitian yang memanfaatkan separangkat prosedur untuk menarik kesimpulan yang sahid dari sebuah buku atau dokumen”. Dengan demikian, penelitian ini tergolong penelitian deskriptif yang menggunakan analisis isi. Kurikulum Buku Teks BSE
Kesesuaian Isi dengan Kurikulum Kebenaran Konsep Kebenaran Bahasa Fungsi Media Ahli Kurikulum Ahli Konsep Ahli Bahasa

Kualitas
Keberhasilan Siswa

Analisis Bahan Reviewer Hasil Kesimpulan Deskripsi

Peneliti

AhliMedia

Gambar 3.1 Diagram Alur Penelitian

30

31

Berdasarkan diagram diatas diketahui bahwa dalam kegiatan pembelajaran diatur dalam sebuah kurikulum. Termasuk didalamnya kriteria bahan ajar yang baik harus sesuai dengan kurikulum yang berlaku. Dalam penelitian ini bahan ajar yang akan diteliti berupa buku teks yaitu Buku Sekolah Elektronik (BSE). Pebelitian ini bertujuan untuk menentukan tinggi rendahnya kualitas BSE dapat dianalisis melalui kesesuaian isi dengan kurikulum,kebenaran konsep, kebenaran bahasa, serta fungsi media yang terdapat dalam buku tersebut. Kualitas buku teks salah satu faktor yang menentukan keberhasilan siswa. Salah satu cara untuk mengetahui tingkat kualitas buku teks dapat diukur dengan cara menganalisis tingkat kesesuaian isi dengan kurikulum, kebenaran konsep, kebenaran bahasa, serta fungsi media. Analisis bahan ajar dilakukan oleh peneliti dan reviewer berdasarkan instrumen penelitian. Kemudian hasilnya akan dibandingkan agar mendapatkan kesimpulan yang baik dan tidak bersifat subjektif. Kesimpulan hasil yang diperoleh akan didiskripsikan dan kemudian dapat diketahui apakah buku tersebut memiliki kualitas yang baik atau tidak. B. Sumber Data Sumber data dalam penelitian ini adalah Buku Sekolah Elektronik IPS Terpadu SMP kelas VII yang digunakan oleh SMP Negeri di Kota Malang. Secara rinci buku sekolah elektronik kelas VII terbitan Depdiknas yang telah beredar dapat dilihat dalam Tabel 3.1 berikut ini.

32

Tabel 3.1 Buku Sekolah Elektronik IPS Terpadu Kelas VII terbitan Depdiknas yang Telah Beredar

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Nama Sekolah

kur

nur

wyn

iwn

ndn √ √

wly

ddg

dnr

sph

lain √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ 10 100

SMP Negeri 1 Malang SMP Negeri 3 Malang SMP Negeri 4 Malang SMP Negeri 6 Malang SMP Negeri 7 Malang SMP Negeri 8 Malang SMP Negeri 15 Malang SMP Negeri 17 Malang SMP Negeri 23 Malang SMP Negeri 24 Malang Jumlah Persentase (%) Keterangan singkatan: lampiran 1

√ √ √ √ 6 60

C. Populasi dan Sampel Populasi dalam penelitian ini adalah semua buku sekolah elektronik IPS TERPADU SMP kelas VII terbitan DIKNAS yang telah beredar. Penentuan sampel menggunakan Purpusive Sampling yaitu dengan pertimbangan bahwa buku ajar tersebut banyak dipakai di SMP Negeri di Kota Malang. Untuk pengambilan sampel diambil dari buku BSE yang digunakan dari sepuluh SMP Negeri di Kota Malang yang terdiri dari lima SMPN di pusat kota dan lima SMPN pinggiran. Akhirnya diperoleh buku ajar geografi sebagai berikut. JUDUL BUKU PENGARANG PENERBIT TAHUN PENERBITAN : Mari Belajar IPS Ilmu Pengetahuan Sosial Kelas VII : Muh. Nurdin, dkk : DEPDIKNAS : 2008

D. Instrumen Penelitian Sesuai dengan tujuan penelitian maka data yang harus dihimpun berupa: 1. Kesesuaian isi materi dengan kurikulum yang berlaku. 2. Kebenaran konsep materi dalam buku ajar BSE geografi kelas VII. 3. Kebenaran bahasa dalam buku ajar BSE geografi kelas VII.

33

4. Fungsi media pembelajaran yang ada dalam buku ajar BSE geografi kelas VII. Untuk menghimpun data tersebut diperlukan instrumen yang disusun dalam format. Secara rinci instrumen tersebut diuraikan sebagai berikut. 1. Format Pengamatan Kesesuaian Isi dengan Kurikulum
Tabel 3.2 Format Pengamatan Kesesuaian Isi dengan Kurikulum

No.

KD

Indikator Pembelajaran

Halaman

Paragraf Ke-

Pokok Pikiran

Klasifikasi Tidak Sesuai Sesuai

2. Format Pengamatan untuk Data Indeks Kebenaran Konsep
Tabel 3.3 Format Pengamatan Untuk Data Indeks Kebenaran Konsep Terdefinisi

No.

Halaman

Paragraf ke-

Kalimat ke-

Konsep

Definisi atau Kalimat

Benar atau Salah

Definisi yang Benar

Tabel 3.4 Format Pengamatan Untuk Data Indeks Kebenaran Konsep Konkrit

No.

Halaman

Paragraf ke-

Kalimat

Konsep

Salah

Benar

3. Format Pengamatan Kebenaran Bahasa
Tabel 3.5 Format Pengamatan Kebenaran Bahasa

Halaman

Paragraf Ke-

Kalimat

Bahasa Tanda Baca Kosa Kata Kalimat

Paragraf

34

4. Format Pengamatan untuk Data Indeks Fungsi Media
Tabel 3.6 Format Pengamatan untuk Data Indeks Fungsi Media

No. Halaman

No. Media

Manfaat Ya Tidak

Deskripsi

E. Metode Pengumpulan data Pengambilan data kesesuaian isi dengan kurikulum, kebenaran konsep, kejelasan bahasa, dan fungsi gambar atau media diambil pada bab gejala atmosfer dan hidrosfer. Pengambilan data dilakukan oleh peneliti dan reviewer menggunakan instrumen penelitian. Data untuk masing-masing variabel selanjutnya diambil dengan cara sebagai berikut. 1. Data Kesesuaian isi dengan kurikulum Berikut ini adalah langkah-langkah yang dilakukan dalam pengumpulan data kesesuaian isi materi dengan kurikulum. a. Mencocokkan jabaran pokok pikiran yang ada dalam buku teks dengan indikator-indikator pembelajaran sesuai kurikulum yang berlaku. b. Setelah dicocokkan dengan indikator pembelajaran, kemudian dikelompokkan berdasarkan klasifikasi kesesuaian isi materi dengan kurikulum. c. Untuk reviewer kesesuaian isi materi dengan kurikulum merupakan orang yang berkompeten dalam bidang kurikulum dan mengerti tentang materi Gejala Atmosfer dan Hidrosfer, baik dosen, guru bidang geografi, maupun teman sejawat.

35

d. Setelah dikelompokkan ke dalam masing-masing kriteria, selanjutnya kriteria tersebut dijumlahkan dan dipersentasekan.
Tabel 3.7 Kriteria Kesesuaian Isi Materi dengan Kurikulum

Klasifikasi

Sesuai

Tidak Sesuai

Deskripsi Apabila materi dalam buku teks pelajaran IPS SMP/MTs memiliki urutan dan lingkup SK (Standar Kompetensi) dan KD (Kompetensi Dasar) yang dijabarkan dalam indikator pembelajaran mata pelajaran IPSdalam KTSP. Apabila materi dalam buku teks IPS SMP/MTs terdapat bagian dengan urutan yang tidak sesuai dengan urutan dan lingkup dan secara keseluruhan mengganggu kesesuaian materi dengan urutan dan lingkup SK (Standar Kompetensi) dan KD (Kompetensi Dasar) yang dijabarkan dalam indikator pembelajaran mata pelajaran IPS dalam KTSP.

(Sumber: Purwanto, 1999:15)

Tabel 3.8 Hal-hal yang Menyebabkan Ketidaksesuaian Isi Materi dengan Kurikulum

Kategori Not close at a problematic discussion

Too many concept

What’s the point

Aside that overwhelm the purpose

No sense of time

Deskripsi Buku pelajaran IPS yang valid mampu menyajikan bahan pelajaran yang bermanfaat untuk bekal siswa dalam mendiskusikan permasalahan. Apabila buku pelajaran IPS tidak mampu menyajikan bahan pelajaran yang bermanfaat untuk bekal diskusi maka buku IPS semacam itu tergolong dalam kategori ini. Buku pelajaran IPS yang valid tidak terlalu banyak mengandung konsep. Buku plajaran yang menjelaskan secara luas tentang banyak hal lebih sulit daripada yang menjelaskan secara luas tentang sedikit hal. Buku pelajaran yang dalam setiap paragrafnya terlalu banyak mengandung konsep semacam itu tergolong dalam kategori ini. Buku pelajaran IPS yang valid memiliki wacana yang didalamnya selalu mengandung poin yang jelas (ekplisit) dan bahkan mudah disimpulkan. Apabila suatu wacana dalam buku pelajaran IPS tidak jelas pokok pikirannya (poinnya) maka buku semacam itu tergolong dalam kategori ini. Buku pelajaran IPS yang valid tidak dimuati tujuan-tujuan lain selain tujuan utama, sehingga tidak ada isi wacana (feature) yng menghalangi siswa manguasai tujuan utama. Apabila buku teks IPS terlalu banyak tujuan (terutama dalam setiap alinea) maka buku semacam itu tergolong dalam kategori ini. Buku pelajaran IPS yang valid memuat urutan kejadian sesuai dengan urutan waktu, sehingga menimbulkan kesadaran yang baik bagi siswa tentang kronologi waktu. Buku pelajaran yang tidak seperti kriteria tersebut tergolong dalam kategori ini.

36

Lanjutan Tabel 3.8

Deskripsi Buku pelajaran IPS yang valid tidak berusaha menjelaskan banyak hal pada waktu yang bersama-sama sehingga setiap usahanya memberikan penjelasan mudah dimengerti siswa. Buku pelajaran IPS yang tidak sesuai dengan kriteria tersebut (penjelasannya cenderung sulit dimengerti siswa) tergolong dalam kategori ini. Understate Buku Pelajaran IPS yang valid, terutama dalam setiap wacana mampu presentation of memberi tekanan terhadap ide-ide yang sangat penting , sehingga important tidak terjadi dalam menjelaskan satu ide penting hanya dengan dua information paragraf bahkan hanya dua kalimat dalam paragraf tersebut yang menyinggung ide pokok. Buku pelajaran yang tidak memenuhi kriteria seperti tersebut tergolong dalam kategori ini. (Sumber: Purwanto, 1999:16-18)

Kategori Inadequate explanation

2. Data Kebenaran Konsep Pengumpulan data kebenaran konsep pada bab gejala atmosfer dan hidrosfer dilakukan dengan menggunakan langkah-langkah sebagai berikut. a. Kebenaran Konsep Terdefinisi 1) Kolom halaman berisi nomer halaman. 2) Kolom paragraf berisi urutan paragraf pada bab gejala atmosfer dan hidrosfer. 3) Kolom kalimat ke- berisi urutan kalimat dalam paragraf. 4) Pada kolom konsep berisi tentang konsep yang ada pada materi gejala atmosfer dan hidrosfer. 5) Kolom definisi atau kalimat berisi definisi atau kalimat sesuai dengan yang terdapat dalam buku ajar yang diteliti. 6) Pada kolom benar atau salah berisi kriteria penjelasan konsep yang ada dalam buku ajar yang diteliti, dengan cara menulis benar atau salah. 7) Pada kolom definisi yang benar berisi tentang definisi konsep yang benar.

37

Tabel 3.9 Kriteria Kebenaran Konsep Terdefinisi

Klasifikasi Benar

Salah

Deskripsi Apabila penjelasan konsep sesuai dengan karakteristik umum yang mudah dikenali sehingga menjelaskan ciri khas atas konsep tersebut dan mudah dipahami oleh pembaca. Apabila penjelasan konsep tidak sesuai dengan karakteristik umum yang mudah dikenali serta tidak menjelaskan ciri khas atas konsep tersebut sehingga sulit dipahami oleh pembaca.

b. Data Kebenaran Konsep Konkrit 1) Kolom halaman berisi nomer halaman. 2) Kolom paragraf berisi urutan paragraf pada bab gejala atmosfer dan hidrosfer. 3) Pada kolom kalimat berisi kalimat yang menjelaskan konsep konkrit yang terdapat pada bab gejala atmosfer dan hidrosfer. 4) Pada kolom konsep berisi tentang konsep yang ada pada materi gejala atmosfer dan hidrosfer. 5) Pada kolom benar dan salah diberi cheklist sesuai kebenaran konsep yang ada pada materi gejala atmosfer dan hidrosfer.
Tabel 3.10 Kriteria Kebenaran Konsep Konkrit

Klasifikasi Benar Salah (Sumber: Purwanto, 2002:25)

Deskripsi Apabila konsep tersebut diwakili oleh gambar. Apabila konsep tersebut didefinisikan dan tanpa diwakili oleh gambar.

Untuk reviewer kebenaran konsep terdefinisi dan konsep konkrit merupakan orang yang berkompeten dalam bidang tersebut dan mengerti tentang materi Gejala Atmosfer dan Hidrosfer, baik dosen, guru bidang geografi, maupun teman sejawat.

38

3. Data Kebenaran Bahasa Data tentang kebenaran bahasa dilakukan dengan menggunakan langkahlangkah sebagai berikut. a. Pada kolom pertama berisi nomer halaman. b. Pada kolom paragraf berisi urutan paragraf pada bab gejala atmosfer dan hidrosfer. c. Pada kolom kalimat berisi kalimat yang salah yang terdapat dalam bab gejala atmosfer dan hidrosfer. d. Pada kolom tanda baca di isi apabila dalam kalimat terdapat kesalahan tanda baca ditulis berdasarkan kesalahannya. e. Pada kolom kosakata diisi apabila ada kalimat dalam suatu paragraf yang salah menggunakan kosakata. f. Pada kolom kalimat diisi apabila ada kalimat yang membingungkan jika dibaca karena tidak memenuhi unsur-unsur SPOK dan kalimat tidak efektif . g. Pada kolom paragraf diisi apabila ada paragraf yang tidak memenuhi kriteria. h. Untuk reviewer kebenaran bahasa merupakan orang yang berkompeten dan mengerti tentang bahasa, baik dosen, maupun teman sejawat yang berlatar belakang bahasa.
Tabel 3.11 Kriteria Kebenaran Bahasa

Klasifikasi Benar Tidak Benar (Sumber: Tarigan 1986:138)

Deskripsi Apabila bahasa buku mudah dipahami dan sesuai dengan EYD Apabila bahasa buku sulit dipahami dan tidak sesuai dengan EYD

39

Tabel 3.12 Kriteria Paragraf

Klasifikasi

Benar

Tidak Benar (Sumber: Purwanto, 2001:26)

Deskripsi Apabila paragraf tidak terlalu banyak mengandung konsep, setiap paragraf pokok pikirannya mudah dikenali, tidak memuat dua ide pokok atau pikiran utama, dan setiap paragraf minimal dua kalimat. Apabila paragraf terlalu banyak mengandung konsep, pokok pikirannya sulit dikenali, memuat dua ide pokok atau pikiran utama serta kurang dari satu kalimat.

4. Data Fungsi Media Data tentang media dapat ditentukan dengan manfaat atau tidak manfaatnya suatu media dengan materi yang ada. Adapun langkah-langkah yang ditempuh untuk memperoleh data adalah sebagai berikut. a. Kolom halaman berisi nomer halaman dimana media tersebut ditemui. b. Kolom nomor media berisi nomor media yang ada pada buku ajar geografi. c. Kolom manfaat berisi manfaat media sesuai materi yang ada dalam buku ajar. Kolom Ya diisi cheklist apabila gambar tersebut bermanfaat dan kolom Tidak diisi cheklist apabila gambar tersebut tidak bermanfaat. d. Kolom deskripsi berisi fungsi media pada materi yang dibahas dalam buku ajar geografi. e. Untuk reviewer fungsi media merupakan orang yang berkompeten dalam bidang tersebut dan mengerti tentang materi Gejala Atmosfer dan Hidrosfer, baik dosen, guru bidang geografi, maupun teman sejawat.

40

Tabel 3.13 Kriteria Fungsi Media

Klasifikasi Pemantapan Pemahaman

Informasi Tambahan

Deskripsi Apabila media memberi pemahaman lebih lanjut tentang materi yang dibahas, dengan tujuan untuk memantapkan pemahaman siswa. Apabila media hanya sekedar memberi informasi tambahan tentang materi yang dibahas. Apabila media hanya sekedar berfungsi untuk memberi gambar secara umum tentang materi yang dibahas. Apabila media tidak berkaitan/tidak berhubungan dengan materi yang dibahas.

Ilustrasi Saja

Tidak Berfungsi

F. Analisis Data Teknik analisis data dalam penelitian ini adalah deskriptif, yaitu menjelaskan suatu permasalahan, gejala atau keadaan sebagaimana adanya, dan bukan menguji hipotesis. Data penelitian ini berupa data kesalahan konsep, kejelasan bahasa dan fungsi gambar. Semua data diperoleh dari menganalisis buku ajar BSE IPS SMP kelas VII yang diterbitkan oleh Depertemen Pendidikan Nasional lalu data tersebut dimasukkan dalam format yang telah disediakan. Data yang diperoleh kemudian dianalisis dengan langkah-langkah sebagai berikut. 1. Mendiskripsikan dan mengidentifikasi kesesuaian isi materi yang terdapat dalam pokok bahasan gejala atmosfer dan hidrosfer dengan standar kompetensi dan kompetensi dasar pada kurikulum yang berlaku. 2. Mendiskripsikan kebenaran konsep pada pokok bahasan gejala atmosfer dan hidrosfer dan menghitung tingkat kebenaran konsep dengan menggunakan rumus sebagai berikut. P% =

∑q x 100% ∑r

(Arikunto, 1997:195)

41

P% = skor persentase yang diperoleh, dalam hal ini adalah persentase kebenaran konsep pada buku ajar geografi kelas VII. ∑ q = jumlah konsep yang benar pada buku ajar geografi kelas VII. ∑ r = jumlah seluruh konsep yang ada dalam buku ajar geografi. Untuk menyatakan kriteria dari skor yang diperoleh, peneliti menggunakan tafsiran sebagai berikut.
Tabel 3.14 Kriteria Tingkat Kebenaran Konsep dalam Buku Ajar Geografi Kelas VII

Kategori Tinggi Sedang Rendah

Deskripsi Apabila Seluruh konsep dalam buku IPS Terpadu salah. Apabila ada beberapa kesalahan konsep dalam buku pelajaran IPS (1 %25 %). Apabila terdapat banyak kesalahan konsep (lebih dari 25 %).

Langkah selanjutnya adalah melakukan pembetulan pada konsep yang salah berdasarkan kepustakaan yang mendukung. 3. Mendiskripsikan dan mengidentifikasi penggunaan bahasa pada pokok bahasan gejala atmosfer dan hidrosfer.
Tabel 3.15 Kriteria Tingkat Bahasa dalam Buku Ajar BSE IPS Terpadu

Deskripsi Apabila Seluruh Wacana dalam buku pelajaran IPS disusun dengan menggunakan bahasa yang tingkat kesukarannya sesuai dengan EYD. Sedang Apabila ada beberapa kesalahan bahasa yang digunakan dalam buku pelajaran IPS terlalu sulit dipahami siswa (apabila terdapat kesalahan bahasa 1 %-25 % tergolong dalam kategori ini. Rendah Apabila terdapat banyak kesalahan bahasa yang tidak sesuai dengan EYD (lebih dari 25 %). (Sumber: Purwanto, 1999:18)

Kategori Tinggi

4. Mendiskripsikan dan mengidentifikasi fungsi dan manfaat media kemudian dihitung fungsi media berdasarkan manfaatnya.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Deskripsi Kesesuaian BSE IPS Terpadu Kelas VII Berdasarkan BAB III telah diuraikan bahwa penelitian ini terdiri dari data kesesuaian isi dengan kurikulum, kebenaran konsep, kebenaran bahasa, dan fungsi media yang terdapat dalam BSE IPS Terpadu SMP/MTs Kelas VII karangan bapak Muh. Nurdin dan kawan-kawan. Untuk hasil analisis dapat dilihat pada Lampiran 6, 7, 8,9, dan 10. Data-data tersebut dapat diurakan sebagai berikut. 1. Deskripsi Kesesuaian Isi dengan Kurikulum Untuk mengetahui kesesuaian isi dengan kurikulum harus diketahui terlebih dahulu kompetensi dasar yang telah ditetapkan dan ingin dicapai, kemudian diuraikan dalam bentuk indikator pencapaian yang ingin dicapai sesuai kompetensi yang diharapkan. Kompetensi dasarnya adalah mendeskripsikan gejala-gejala yang terjadi di atmosfer dan hidrosfer serta pengaruhnya bagi kehidupan. Berdasarkan kompetensi dasar yang ada jelas bahwa kompetensi yang ingin dicapai adalah bagaimana siswa dapat menjelaskan gejala yang ada di amosfer dan hidrosfer serta pengaruhnya terhadap kehidupan manusia. Untuk menjelaskan suatu gejala setidaknya siswa harus tahu bagaimana proses terjadinya gejala tersebut, kemudian dampaknya terhadap kehidupan, serta contoh nyata yang dapat dirasakan oleh siswa tersebut. Kompetensi dasar tersebut

42

43

menggunakan kata ”dampak”, di mana dalam hal ini penggunaan kata dampak memiliki arti konotasi negatif terhadap akibat yang terjadi atau akibat buruknya. Sebenarnya maksud dari penggunaan kata ”dampak” tersebut tidak hanya menjelaskan akibat dalam konotasi negatifnya saja, tetapi juga akibat yang berkonotasi positif. Jadi, yang dimaksud ”dampak” dalam kompetensi dasar tersebut adalah ”pengaruh” baik pengaruh yang positif maupun yang pengaruh negatif terhadap kehidupan manusia. Untuk menelaah kesesuaian isi dengan kurikulum yaitu dengan menganalisis setiap pokok pikiran yang disampaikan dalam setiap paragraf yang ada, kemudian disesuaikan dengan indikator pencapaian yang ingin dicapai. Dalam pengembangan indikator dikembangkan oleh peneliti dan bimbingan reviewer serta pembimbing. Untuk menilai kesesuaian isi dengan kurikulum merupakan hasil kesimpulan dari hasil pengamatan peneliti dan reviewer. Berikut ini contoh hasil pengembangan indikator pada kompetensi dasar mendiskripsikan gejala-gejala atmosfer dan hidrosfer bagi kehidupan yang telah dibuat oleh BSNP dan dipergunakan oleh beberapa sekolah lanjutan pertama di Kota Malang (lihat Lampiran 4). a. Mendiskripsikan sifat-sifat fisik atmosfer. b. Mendiskripsikan cuaca dan iklim. c. Mengidentifikasi tipe hujan (orografis, zenithal, frontal). d. Menghitung suhu suatu daerah berdasarkan ketinggian di atas permukaan air laut. e. Menganalisis proses terjadinya angin dan memberikan contoh-contohnya. f. Mendiskripsikan siklus hidrologi dan bagian-bagiannya.

44

g. Mengklasifikasikan bentuk-bentuk tubuh air permukaan dan air tanah serta pemanfaatannya. h. Mendiskripsikan zona laut menurut letak (laut pedalaman, laut tepi, laut tengah) dan kedalamannya (litoral, batial, abisal). i. Menafsirkan pengertian batas landas kontinen, lau territorial, dan Zona Ekonomi Ekslusif (ZEE) dan menunjukannya pada peta. Sebelumnya perlu diketahui dalam mengembangkan indikator harus diperhatikan lebih dulu kompetensi dasar yang ingin dicapai dan telah ditetapkan oleh BSNP. Selain itu, perlu juga diperhatikan hakikat serta tujuan setiap mata pelajaran dalam mengembangkan sebuah indikator agar indikator yang dikembangkan dapat memenuhi tujuan dan hakikat mata pelajaran tersebut. Indikator yang telah dikembangkan di atas masih belum menunjukan hakikat geografi sebagai ilmu pengetahuan yang memandang bumi sebagi habitat manusia. Daldjoeni (1997:7) menjelaskan bahwa hakikat geografi memandang bumi sebagai habitat manusia yaitu tempat tinggal manusia. Habitat ini terdiri atas bingkai alami (physical setting) dan bingkai insani (human setting dan cultural setting). Sumaatmadja (1989:58) menambahkan bahwa geografi merupakan pengetahuan dan ilmu berkenaan dengan hubungan gejala aspek permukaan bumi … membahas pengalaman , gejala, dan masalah kehidupan manusia pada areal tertentu. Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan mata pelajaran IPS Geografi tidak hanya mengkaji aspek fisiknya saja seperti yang telah diuraikan dalam indikator di atas, tetapi mempelajari bagaimana pengaruh setiap fenomena fisik yang terjadi terhadap kehidupan manusia serta bagaimana peranan manusia atau

45

cara manusia beradaptasi dalam menghadapi setiap perubahan gejala dari fenomena yang ada baik dari segi sosial, budaya, ekonomi, dan lain sebagainya. Indikator yang dikembangkan dalam mata pelajaran IPS Geografi hendaknya memahami posisi manusia sebagai penghuni bumi bukan hanya sebagai makluk yang menempati bumi saja tetapi makluk yang memiliki peranan penting dalam setiap perubahan gejala yang ada di bumi. Daldjoeni (1997:32) juga berpendapat pada dasarnya adaptasi geografis pada manusia bersumber pada kebutuhan dan keharusan untuk mengadakan harmoni antara dirinya dan lingkungannya. Perlu ditambahkan bahwa selain manusia mempengaruhi lingkungannya, manusia pun dipengaruhi lingkungannya. Oleh karena itu, Mengajarkan geografi berarti mengajarkan seluk beluk adaptasi manusia terhadap lingkungan dan ruang kehidupan (Daldjoeni, 1981:89). Daldjoeni (1997:17) juga mengemukakan bahwa barang siapa mempelajari geografi dengan baik, akhirnya ia akan mengakui bahwa lingkungan di sekelilingnya yang selalu mengalami perubahan ini adalah rumahnya …. Secara sadar atau tidak siswa tahu bahwa problem pokok dalam geografi adalah hakikat interelasi antara manusia dan lingkungannya. Berdasarkan pemaparan di atas maka dapat disadari bahwa indikatorindikator yang telah diurakan di atas perlu adanya perbaikan lagi agar sesuai dengan hakikat dan tujuan pembelajaran IPS Geografi. Oleh karena itu, kompetensi dasar yang ada diuraikan kembali menjadi beberapa indikator sebagai berikut (lihat Lampiran 5). 1. Menjelaskan konsep dasar atmosfer dalam kehidupan manusia.

46

2. Menjelaskan gejala-gejala di atmosfer yang mempengaruhi kehidupan manusia. 3. Menyebutkan pengaruh atmosfer terhadap kehidupan manusia. 4. Menjelaskan konsep dasar hidrosfer dalam kehidupan manusia. 5. Menjelaskan gejala-gejala yang ada di hidrosfer yang mempengaruhi kehidupan manusia. 6. Menyebutkan pengaruh hidrosfer terhadap kehidupan manusia. Berdasarkan kesimpulan hasil pengamatan dapat diketahui bahwa dari 97 pokok pikiran yang ada dalam bab materi Atmosfer dan Hidrosfer terdapat 68 pokok pikiran yang sesuai dengan jabaran indikator yang telah dijabarkan. Sedangkan yang tidak sesuai dengan indikator yang ada berjumlah 29. Untuk materi yang tidak sesuai dengan indikator dapat pada Tabel 4.1 berikut.
Tabel 4.1 Isi Materi yang Tidak Sesuai dengan Indikator

No. 1.

Indikator • Menjelaskan konsep dasar atmosfer dalam kehidupan manusia. • Menjelaskan gejalagejala yang terjadi di atmosfer yang mempengaruhi kehidupan manusia.

Halaman 132

Paragraf Ke2

Pokok Pikiran Keadaan udara pada suatu waktu yang relatif singkat dan tempat yang relatif sempit disebut cuaca. Iklim merupakan keadaan keadaan cuaca rata-rata pada daerah yang luas dan dalam waktu relatif lama. Pembagian wilayah iklim berdasar garis lintang disebut iklim matahari Wilayah di permukaan bumi dalam iklim matahari dibagi menjadi tiga wilayah tipe iklim. Klages mengklasifikasikan iklim menjadi lima berdasarkan temperaturnya. Indonesia terletak di antara 231/2o LU 231/2oLS, sehingga disebut dengan daerah tropis. Tipe Iklim hutan hujan tropis. Tipe iklim monsun tropika. Tipe iklim savana.

2.

132

3

3. 4.

141 141-142

1 2

5. 6.

142 143

1 1

7. 8. 9.

143 143 144

2 3 1

47

Lanjutan Tabel 4.1

No. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25.

Indikator • Menjelaskan gejalagejala yang ada di hidrosfer yang mempengaruhi kehidupan manusia.

Halaman 154 154 155 155 157 158 158 158 158 159 159 159 163 163 163 164

Paragraf Ke3 4 1 2 3 1 2 3 4 1 2 3 1 2 3 1

Pokok Pikiran Jenis sungai berdasarkan sumber airnya. Jenis sungai berdasarkan volume airnya Jenis sungai berdasarkan arah alirannya. Jenis sungai berdasarkan struktur geologinya. Terbentuknya danau glasial. Terbentuknya danau vulkanik. Terbentuknya danau tektonik. Terbentuknya danau tekto-vulkanik. Terbentuknya danau karst. Terbentuknya danau aliran. Terbentuknya danau laguna. Terbentuknya danau buatan (waduk). Perairan laut berdasarkan luas dan bentuknya Perairan laut berdasarkan proses terjadinya. Perairan laut berdasarkan letaknya. Zona litoral atau zona pesisir laut terletak di antara garis pasang dan garis surut. Zona neritik adalah laut yang terletak pada kedalam 0 m -200 m. Zona batial adalah laut yang terletak pada kedalaman 200 m – 1.000 m. Zona abisal adalah laut yang terletak pada kedalaman lebih dari 1.00 0 m sampai 6.000 m. Upaya untuk melestarikan telaga.

26. 27. 28. • Menyebutkan pengaruh hidrosfer terhadap kehidupan manusia.

164 164 164-165

2 3 4

29.

160

3

2. Deskripsi Kebenaran Konsep Untuk menilai kesalahan konsep yaitu dengan menganalisis konsep yang ada dalam buku ajar. Kemudian konsep yang salah diisikan ke dalam format pengamatan. Cara menilai kesalahan konsep yaitu menggunakan kajian pustaka, dengan membandingkan konsep yang ada dalam buku ajar dengan buku-buku sumber yang akurat. Buku sumber tersebut adalah Kamus Lengkap Geografi, buku yang relevan, serta ensiklopedia baik yang tertulis maupun tidak tertulis.

48

Selain menggunakan kajian pustaka juga dengan bertanya langsung dengan ahli materi. dalam hal ini adalah reviewer. Untuk menilai kebenaran konsep dibagi dalam dua kategori, yaitu konsep terdefinisi atau abstrak dan konsep konkrit. Konsep terdefinisi atau yang biasa disebut pula dengan konsep abstrak merupakan abstraksi atau gagasan yang dapat diturunkan dari objek-objek abstrak. Sedangkan Konsep konkrit merupakan abstraksi atau gagasan yang dari diturunkan dari objek konkrit atau peristiwaperistiwa (fenomena) yang konkrit. a. Kebenaran konsep terdefinisi Dari hasil penelitian buku ajar BSE IPS Terpadu kelas VII pada kompetensi dasar hidrosfer dan dampaknya terhadap kehidupan di muka bumi terdapat 28 kesalahan konsep dari 102 konsep terdefinisi yang ada (Lampiran 7), pemaparannya dapat dilihat pada Tabel 4.2 berikut ini.
Tabel 4.2 Kesalahan Konsep Terdefinisi

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15.

Halaman 130 130 130 132 133 134 135 135 135 136 136 137 140 141 141

Sub Bab Sifat Fisis Atmosfer

Cuaca dan Iklim

Sub Pokok Materi/ Bahasan Mesosfer Termosfer Eksosfer Pengertian Cuaca dan Iklim Temperatur Udara Tekanan Udara Angin

Konsep yang Salah Mesosfer Termosfer Eksosfer Meteorologi Temperatur Udara Tekanan Udara Konveksi Adveksi Angin Timur Angin Muson Angin Muson Laut Angin Laut Awan Kumulus Hujan Orografis Hujan Konvergen

Awan Hujan

49

Lanjutan Tabel 4.2

No 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28.

Halaman 141 151 152 153 153 153 161 161 162 163 163 164 165

Sub Bab Pembagian Wilayah Iklim Pengertian Hidrosfer Siklus Air

Sub Pokok Materi/ Bahasan Iklim Matahari

Konsep yang Salah Daerah Sedang Hidrosfer Siklus Sedang Evaporasi Transpirasi Infiltrasi Air Tanah Akuifer Air Artesis Laut Transgresi Laut Tepi Zona Litoral Gelombang

Siklus Air Sedang Gejala Meterologis

Perairan Darat

Air Tanah Macam-macam Air Tanah Klasifikasi Perairan Laut

Perairan Laut

Gerakan Air Laut

b. Kebenaran konsep konkrit Dari hasil penelitian buku ajar BSE IPS Terpadu kelas VII pada kompetensi dasar hidrosfer dan dampaknya terhadap kehidupan di muka bumi terdapat 6 konsep yang benar dari 15 konsep konkrit yang ada (Lampiran 8). Untuk konsep yang salah dapat dilihat pada Tabel 4.3 berikut ini.
Tabel 4.3 Kesalahan Konsep Konkrit

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Halaman 139 140 154 157 160 162 163 163 163

Sub Bab Cuaca dan Iklim Perairan Darat

Sub Pokok Materi/ Bahasan Awan Hujan Sungai Danau Rawa Klasifikasi Perairan Laut

Konsep yang Salah Awan Hujan Sungai Danau Rawa Laut Teluk Selat Samudra

Perairan Laut

50

3. Deskripsi Kebenaran Bahasa Untuk menilai kejelasan bahasa dapat mengaju pada aturan-aturan ejaan yang disempurnakan (EYD) dan kaidah bahasa Indonesia. Untuk mempermudah dalam meneliti kejelasan bahasa, peneliti membagi menjadi beberapa bagian yaitu tanda baca, kosakata, kalimat dan paragraf (Lampiran 9). a. Tanda Baca Dari hasil penelitian ditemukaan kesalahan penempatan tanda baca koma (,) sebanyak 25 kalimat (Lampiran 9). b. Kosakata Dari hasil penelitian ditemukan 11 kalimat yang panggunaan kata yang tidak baku, dapat dilihat pada Tabel 4.4 berikut ini.
Tabel 4.4 Kesalahan Penggunaan Kata depan

Halaman 130

Paragraf Ke1

Sub Bab Sifat Fisis Atmosfer

Pokok Bahasan Stratosfer

Kalimat Di atas stratosfer terdapat lapisan stratopause yang merupakan pembatas antara stratosfer dengan mesosfer. Awan yang mencapai permukaan bumi disebut dengan kabut. Adanya pergeseran semu matahari menyebabkan perbedaan suhu antara tempat yang satu dengan tempat yang lain. Daerah ini merupakan daerah peralihan antara iklim tropika dengan iklim sedang.

139

1

Cuaca dan Iklim Pembagian Wilayah Iklim

Awan

141

1

Iklim Matahari

142

1

51

Lanjutan Tabel 4.4

Halaman 143

Paragraf Ke3

Sub Bab Persebaran Wilayah Iklim

Pokok Bahasan Monsun Tropika

Kalimat Di Indonesia wilayah yang yang mempunyai tipe iklim Am adalah sebagian besar Jawa, sebagian Sulawesi Selatan, dan pantai selatan Papua. Danau glasial dapat terjadi sebagai akibat adanya erosi dan pengendapan yang diakibatkan oleh aktivitas gletser di lereng-lereng bukit atau pegunungan. Akifer bebas, yaitu akifer yang terletak di atas di lapisan yang kedap air. Akifer ini disebut juga dengan unconfined aquifer. Akifer ini sering disebut dengan confined aquifer. Akifer ini sering disebut dengan purched aquifer.

157

3

Perairan Darat

Danau Glasial

161

4

Macammacam Akuifer

161

4

161

4

161

4

162

5

Macammacam Air Tanah

Jika pada permukaan tanah dibuat sumur bor maka sering disebut juga dengan sumur artesis.

Hasil penelitian pada BSE IPS Terpadu kelas VII ditemukan 7 kalimat yang penggunaan kata imbuhan tidak tepat, berikut pemaparannya pada Tabel 4.5.

52

Tabel 4.5 Kesalahan Penggunaan Kata Imbuhan

Halaman 132

Paragraf Ke2

Sub Bab Cuaca dan Iklim

Pokok Bahasan Pengertian Cuaca dan Iklim

Kalimat Ilmu untuk mengkaji tentang cuaca disebut meteorologi. Unsur-unsur yang mempengaruhi cuaca atau iklim adalah sebagai berikut.

132

3

133

3

Temperatur udara

Faktor-faktor yang mempengaruhi tinggi rendahnya suhu udara suatu daerah adalah sebagai berikut. Faktor utama yang mempengaruhi perbedaan tekanan udara adalah temperatur udara. Awan sirus, yaitu awan yang berwarna putih, tipis, dan pada siang hari kelihatan mengkilat karena banyak mengandung kristal es. Ilmu yang mengkaji perairan disebut Hidrologi. Bersama-sama dengan angin tersebut, maka uap air laut terbawa dan dapat menyejukan…dst.

135

1

Tekanan Udara

139

4

Awan

151

1

Pengertian Hidrosfer Perairan Laut

Hidrosfer

167

2

Manfaat Perairan Laut

Kesalahan kosakata yang terakhir adalah kesalahan penulisan ejaan dan istilah asing yang tidak baku ditemukan 12 kalimat, berikut ini pemaparannya dapat dilihat pada Tabel 4.6.

53

Tabel 4.6 Kesalahan Penulisan Ejaan dan Istilah Asing

Halaman 131 133

Paragraf Ke2 3

Sub Bab Sifat Fisis Atmosfer Cuaca dan Iklim

Pokok Bahasan Peranan atmosfer Temperatur Udara Jenis angin

Kalimat Karbondioksida untuk fotosintesis. Semakin dekat dengan equator, suhu udara semakin panas. Angin barat adalah angin yang bertiup dari daerah sub-tropik ke kutub sampai pada lintang 60 derajat, baik lintang utara maupun lintang selatan. Angin pasat adalah angin yang berhembus terusmenerus dari daerah maksimum sub-tropik selatan dan utara menuju ke arah khatulistiwa.

135

3

136

1

138

1

Angin Lokal

Gending di Pasuruhan, angin Brubu di Makassar, dan angin Wambrau di Biak. Sungai ephimeral, yaitu sungai yang mengalirkan airnya…dst Sungai pherenial, yaiitu sungai yang ada… dst.

154

4

Perairan Darat

Jenis Sungai

154

4

159

4

Manfaat Danau Air Tanah

Air danau digunakan untuk meggerakan turbin. Air tanah ini terdapat pada lapisan tanah yang disebut akifer (aquifer). Laut trangresi adalah laut yang terjadi karena ada genangan air laut terhadap daratan pada waktu berakhirnya zaman es. Bersama-sama dengan angin tersebut, maka uap air laut terbawa dan dapat menyejukan atau memanaskan tempat yang dilalui serta dapat menimbulk]an turunnya hujan.

161

3

163

2

Perairan Laut

Klasifikasi laut

167

1

Manfaat Perairan Laut

c. Kalimat Berdasarkan hasil penelitian, kesalahan kalimat dibagi menjadi tiga bagian yaitu kalimat yang tidak efektif ditemukan 10 kalimat, pengulangan kata

54

ditemukan 1 kalimat, dan penggunaan kata yang kurang tepat ditemukan 1 kalimat selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 9. d. Paragraf Kesalahan paragraf yang ada dalam buku ajar yang diteliti dibagi menjadi dua 2 yaitu, paragraf hanya terdiri dari satu kalimat dan dalam satu paragraf mempunyai dua ide pokok atau lebih.
Tabel 4.7 Kesalahan pada Paragraf

Kesalahan Paragraf Terdiri 1 kalimat

Halaman 132

Pokok Pikiran Keadaan atmosfer

Paragraf Keadaan atmosfer dapat diamati setiap hari, misalnya pada saat hari cerah, hari hujan, angin kencang, maupun pada saat hari mendung. Danau laguna terjadi akibat kombinasi kerja antara angin dan ombak yang menyebabkan terjadinya tanggul-tanggul pasir di sepanjang pantai dan kemudian membentuk suatu laguna. Angin adalah udara yang bergerak. Angin terjadi sebagai akibat adanya perbedaan tekanan udara. Udara bergerak dari daerah yang bertekanan maksimum ke daerah yang bertekanan minimum. Gerakan udara secara vertikal dinamakan konveksi. Gerakan udara secara horizontal dinamakan adveksi, sedangkan gerakan udara yang tidak teratur disebut dengan turbulensi. Alat untuk mengukur kecepatan angin adalah anemometer.

159

Danau Laguna

Mempunyai 2 ide pokok atau lebih

135

Pengertian Angin dan Jenis Gerakan Udara

4. Deskripsi Fungsi Media Untuk mendapatkan data fungsi media dalam buku ajar, yaitu dengan mendiskripsikan media tersebut. Deskripsi berisi fungsi media yang ada dalam buku ajar, apakah media tersebut berfungsi membantu siswa memahami konsep yang dibahas dalam buku ajar atau hanya sebagai pemanis atau hiasan saja.

55

Setelah masing-masing media dikelompokkan berdasarkan fungsinya, maka media dapat dikelompokkan lagi berdasarkan manfaatnya.
Tabel 4.8 Fungsi Media

Fungsi Media

No. Media Gambar : 8.1, 8.5, 8.6, 8.7, 8.8, 8.9, 8.11, 8.14, 9.1, 9.2, 9.3, 9.4, 9.5, 9.7, 9.15, dan 9.16 Tabel 8.1, 9.1, Gambar : 8.15, 8.16, 8.17, dan 9.17 Gambar : 8.2, 8.3, 8.4, 8.10, 8.12, 9.6, 9.8, 9.9, 9.10, 9.11, 9.12, 9.13, 9.14, dan 9.18 Gambar : 8.13 dan 8.18

Media berfungsi sebagai penjelas untuk memantapkan pemahaman mengenai suatu konsep Media berfungsi sebagai tambahan informasi
yang sesuai dengan materi

Jumlah Media 16

6

Media berfungsi sebagai ilustrasi contoh nyata
yang ada di lapangan

14

Media hanya berfungsi sebagai hiasan atau
tidak berfungsi

2

Setelah gambar atau media dikelompokkan berdasarkan fungsinya, media dikelompokkan lagi, yaitu berdasarkan manfaatnya. Selengkapnya dapat dilihat pada Tabel 4.9 berikut ini.
Tabel 4.9 Manfaat Media pada Kompetensi Dasar Atnosfer dan Hidrosfer serta Dampaknya terhadap Kehidupan di Muka Bumi

Manfaat Ya

No. Gambar Tabel 8.1, 9.1, Gambar : 8.1, 8.2, 8.3, 8.4, 8.5, 8.6, 8.7, 8.8, 8.9, 8.10, 8.11, 8.12,8.14, 8.15, 8.16, 8.17, 9.1, 9.2, 9.3, 9.4, 9.5, 9.7, 9.8, 9.9, 9.10, 9.11, 9.12, 9.13, 9.14,9.15, 9.16, dan 9.17 Gambar : 8.13, 8.18, 9.6 dan 9.18

Jumlah Gambar 34

Tidak

4

Berdasarkan Tabel 4.9 dapat dikemukakan bahwa ada 34 media yang bermanfaat dan 4 media yang tidak bermanfaat. Dari penelitian yang dilakukan ditemukan 2 media yang berfungsi untuk membantu siswa dalam memahami

56

materi yang ada dalam buku ajar tetapi masuk dalam kelompok media yang tidak bermanfaat yaitu gambar 9.6 dan 9.18. B. Analisis Data 1. Kesesuaian Isi dengan Kurikulum Dari hasil pengamatan dapat diketahui bahwa dari 97 pokok pikiran yang ada dalam bab materi Atmosfer dan Hidrosfer terdapat 68 pokok pikiran yang sesuai dengan jabaran indikator yang telah dijabarkan atau sebesar 73,20 %. Sedangkan yang tidak sesuai dengan indikator berjumlah 29 atau sebesar 26,80 %. Berdasarkan hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa kesesuaian isi dengan kurikulum dalam bahan ajar BSE IPS Terpadu kelas VII perlu diperbaiki dari segi penyajian materinya. Ketidaksesuaian isi diakibatkan oleh beberapa hal antara lain, aside that overwhelm the purpose (lepas dari tujuan) yaitu materi yang penjelasannya diluar dari kompetensi dasar yang diharapkan. Selain materi yang tidak penting ditemukan juga indikator yang kurang penjelasan materinya (understate presentation of important information) sehingga perlu adanya tambahan materi lagi yang mampu menjelaskan indikator yang ingin dicapai. Faktor lainnya yang menyebabkan ketidaksesuaian isi adalah penyajian buku BSE yang cenderung berisi fakta, konsep, dan data yang bersifat hapalan sehingga sedikit sekali generalisasi atau not close at a problematic discussion (kurangnya penyajian masalah diskusi). Penyajian seperti ini hanya menimbulkan aktifitas belajar menghapal dan memahami saja. Padahal KTSP merupakan kurikulum yang berbasis pada kompetensi yang mengharapkan aktifitas belajar tidak hanya sekedar menghapal dan memahami saja, tetapi juga bagaimana bisa

57

memecahkan, menganalisis, mengevaluasi masalah atau isu-isu yang sesuai dengan materi yang ada. Lebih baik lagi apabila penyajian materi tersebut dapat mendorong siswa untuk menerapkan apa yang mereka dapat dalam kehidupan sehari-hari. 2. Kebenaran Konsep Kebenaran konsep terdefinisi masih cukup rendah yaitu sebesar 74 konsep dari 102 konsep atau sebesar 72,5 % dari jumlah konsep yang ada. Kesalahan konsep terdefinisi yang ada pada buku ajar BSE IPS Terpadu kelas VII meliputi kesalahan definisi, definisi yang kurang lengkap, pengelompokan atau penggolongan, dan ketidaksesuaian dengan fakta. Sedangkan untuk konsep kongkrit sangat rendah sekali yaitu hanya berjumlah 6 konsep dari 15 konsep atau sebesar 40 %. Kesalahan konsep konkrit yang terdapat dalam buku ajar BSE IPS Terpadu kelas VII dikarenakan adanya pendefinisian terhadap konsep tersebut. Padahal konsep konkrit tidak dapat didefinisikan, tetapi dapat dijelaskan dengan menunjukan gambar atau media lainnya yang dapat menjelaskan secara langsung maksud dari konsep tersebut. 3. Kebenaran Bahasa Tingkat kebenaran bahasa dalam buku ajar BSE IPS Terpadu kelas VII tergolong masih cukup rendah karena banyak ditemukan kesalahan baik dari segi penulisan maupun dari penggunaan bahasanya. Dalam menganalisis kebenaran bahasa dibagi menjadi empat kategori dari yang sederhana sampai yang kompleks yaitu, tanda baca, kosakata, kalimat, dan paragraf. Kemungkinan kesalahan bahasa tersebut dapat diakibatkan oleh kesalahan penyuntingan maupun

58

kesalahan pengarang yang kurang menguasai aturan baku penulisan Bahasa Indonesia. Dari hasil analisis ditemukan 25 kalimat yang terdapat kesalahan penggunaan dan penempatan tanda baca koma. Kesalahan berikutnya yaitu kesalahan kosakata, dalam menganalisis kebenaran kosakata dikelompokan menjadi tiga yaitu kesalahan penggunaan kata depan yang berjumlah 11 kalimat, kesalahan penggunaan imbuhan berjumlah 7 kalimat, dan kesalahan penulisan ejaan atau istilah asing yang berjumlah 12 kalimat. Untuk kesalahan kalimat dibagi menjadi tiga bagian yaitu kalimat yang tidak efektif ditemukan 10 kalimat, pengulangan kata ditemukan 1 kalimat, dan penggunaan kata yang kurang tepat ditemukan 1. Terakhir untuk kesalahan paragraf dikelompokan menjadi dua yaitu paragraf yang hanya terdiri dari satu kalimat ditemukan 2 dan paragraf yang terdiri dari dua pokok pikiran atau lebih ditemukan 1. 4. Fungsi Media Berdasarkan hasil penelitian dapat diketahui fungsi media yang paling banyak ditemukan adalah; (1) media berfungsi sebagai penjelas untuk memantapkan pemahaman mengenai suatu konsep yang berjumlah 16 atau sebesar 42,1 % dari jumlah gambar yang ada; (2) Media berfungsi sebagai ilustrasi contoh nyata yang ada di lapangan mencapai 14 media atau sebesar 36,8 %; (3) Media yang berfungsi sebagai tambahan informasi yang sesuai dengan materi hanya 7 media atau sebesar 15,8 %; dan (4) Media yang tidak berfungsi atau hanya sebagai hiasan ada 2 media atau sebesar 5,3 % saja. Dari pemaparan di atas dapat disimpulkan bahwa penggunaan dan penyajian media dalam buku ajar BSE IPS Terpadu kelas VII sudah cukup bagus.

59

Karena dari 38 media yang ada dalam materi gejala atmosfer dan hidrosfer 34 media atau sebesar 89,47 % bermanfaat membantu siswa atau pembaca untuk memahami konsep yang ada dalam buku ajar. C. Temuan Penelitian Berdasarkan hasil penelitian pada buku ajar BSE IPS Terpadu kelas VII di atas dapat dikemukakan beberapa temuan sebagai berikut. 1. Materi tidak sesuai dengan dengan indikator. 2. Kesalahan konsep terdefinisi dan konsep konkrit. 3. Banyak ditemukan kesalahan bahasa. 4. Penggunaan media memiliki beberapa fungsi yang bermanfaat membantu siswa memahami suatu konsep. D. Pembahasan 1. Materi Tidak Sesuai dengan Indikator a. Aside That Overwhelm the Purpose (Lepas dari Tujuan Utama) Berdasarkan kompetensi dasar yang ada diketahui bahwa kompetensi yang diharapkan dicapai dalam materi yang disampaikan adalah siswa mampu mendiskripsikan gejala-gejala yang ada di atmosfer dan hidrosfer serta pengaruhnya bagi kehidupan. Jadi dapat diuraikan bahwa materi yang perlu disampaikan adalah gejala-gejala yang ada di atmosfer dan hidrosfer beserta penjelasan bagaimana proses gejala itu bisa terjadi dan pengaruhnya bagi kehidupan manusia. Pusat Bahasa Depdiknas (2002:196) menjelaskan kata gejala memiliki makna perihal (keadaan, peristiwa, dan sebagainya) yang tidak biasa dan

60

patut diperhatikan. Selain itu kata gejala juga dapat diartikan keadaan yang menjadi tanda-tanda akan timbulnya (terjadinya atau berjangkitnya) sesuatu. Beberapa materi yang penjelasannya lepas dari tujuan yang dimaksud indikator antara lain, materi tentang klasifikasi jenis-jenis awan, sungai, danau, serta laut. Klasifikasi jenis-jenis sungai, danau, dan sebagainya bukan merupakan gejala karena bukan merupakan tanda-tanda terjadinya sesuatu hal dan bukan peristiwa atau keadaan yang tidak biasa (khas), jadi tidak perlu dijelaskan secara rinci. Materi yang disampaikan di atas tidak hanya lepas dari maksud KD yang ingin dicapai tetapi juga lepas dari hakikat geografi yang memandang bumi sebagai habitat manusia yaitu tempat tinggal manusia, jadi tidak hanya mempelajari aspek fisik gografi saja tetapi juga aspek ekologis dan hubungannya. Oleh karena itu, Mengajarkan geografi berarti mengajarkan seluk beluk adaptasi manusia terhadap lingkungan dan ruang kehidupan (Daldjoeni, 1981:89). Daldjoeni (1981:86-87) juga menyampaikan bahwa: Geografi dapat disebut sebagai pengetahuan yang mempelajari manusia dalam ruang…. Perlu diingat bahwa di dalam geografi yang dipelajari manusia sebagai penghuni bumi dan bumi sebagai ruang huni manusia. Penghuni diartikan luas: berbagai usahanya mempertahankan dan meningkatkan taraf hidup, cara mengorganisasikan masyarakat, cara mempengaruhi wilayah dan struktur penduduk. Adapun ruang dapat ditafsirkan menurut pendekatan ekologis (sebagai milieu yang berisi sumberdaya alam), menurut pendekatan spasial (sebagai space, ajang kegiatan manusia), dan menurut pendekatan regional (sebagai region: daerah atau kesatuan politis). Penyajian materi pembelajaran harus dipilih seoptimal mungkin sesuai jabaran indikator untuk membantu peserta didik mencapai standar kompetensi dan kompetensi dasar yang diharapkan. Hal-hal yang perlu diperhatikan berkenaan

61

dengan pemilihan materi pembelajaran adalah jenis, cakupan, urutan, dan perlakuan (treatment) terhadap materi pembelajaran tersebut. Mendiknas (2008:2) menjelaskan bahwa: Materi pembelajaran menempati posisi yang sangat penting dari keseluruhan kurikulum, yang harus dipersiapkan agar pelaksanaan pembelajaran dapat mencapai sasaran. Sasaran tersebut harus sesuai dengan Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar yang harus dicapai oleh peserta didik. Artinya, materi yang ditentukan untuk kegiatan pembelajaran hendaknya materi yang benar-benar menunjang tercapainya standar kompetensi dan kompetensi dasar, serta tercapainya indikator. b. Understate Presentation of Important Information (Informasi/Indikator yang Kurang Penjelasan) Selain materi yang lepas dari tujuan utama beberapa indikator juga masih perlu tambahan informasi atau penjelasan, yaitu indikator menyebutkan pengaruh atmosfer terhadap kehidupan manusia dan menyebutkan pengaruh hidosfer terhadap kehidupan manusia. Dalam peyajian buku ajar BSE IPS Terpadu penjelasan kedua indikator di atas hanya dipaparkan kurang lebih dalam satu atau dua paragraf saja. Purwanto (1997:18) menjelaskan bahwa buku pelajaran IPS yang valid dalam setiap wacana mampu memberi tekanan terhadap ide-ide yang sangat penting, sehingga dalam menjelaskan satu ide penting tidak hanya dengan dua paragraf bahkan hanya dua kalimat. Selain tidak menyebutkan pengaruh negatif atmosfer dan hidrosfer terhadap kehidupan manusia, penjelasan untuk pengaruh positif pun masih kurang. Misalnya, penjelasan buku ajar BSE mengenai manfaat perairan darat baik danau, sungai, maupun telaga, hanya menyebutkan manfaat sekunder yang mempengaruhi kehidupan manusia seperti sebagai tempat rekreasi, sumber

62

pembangkit listrik, pengendali banjir, dan sebagainya. Manfaat perairan darat sebagai pembangkit listrik, tempat rekreasi, maupun sebagai pengendali banjir tidak dapat dirasakan di setiap perairan. Sebaiknya manfaat yang disampaikan pada buku ajar tersebut adalah manfaat yang dapat dirasakan langsung oleh manusia seperti untuk irigasi, sebagai sumber air minum, untuk mencuci, mandi dan manfaat-manfaat penting lainnya yang lebih berpengaruh bagi kehidupan manusia. c. Not Close at A Problematic Discussion (Kurangnya Penyajian Masalah Diskusi) Kekurangan lainnya adalah penyajian materi hanya memungkinkan siswa untuk menghapal. Kurikulum KTSP merupakan kurikulum yang berbasis pada kompetensi di mana diharapkan siswa menjadi lebih aktif dibandingkan guru dalam kegiatan pembelajaran. Berdasarkan hal tersebut penyampaian materi dalam buku ajar BSE juga perlu diperbaiki lagi agar tidak hanya sekadar memberikan materi yang berupa hapalan, tetapi juga mampu menyajikan suatu masalah yang dapat didiskusikan. Penyajian masalah dapat memotivasi siswa agar lebih aktif dan kreatif dalam kegiatan pembelajaran. Apabila penyajian materi hanya memungkinkan kegiatan menghapal maka tidak ada bedanya dengan buku-buku yang diteliti oleh Purwanto (2001:28) yang menjelaskan bahwa, ”Buku IPS Geografi cenderung hanya berisi fakta, data, dan konsep, serta sedikit generalisasi, sehingga hanya menimbulkan aktifitas menghapal saja. Jadi perlu ditambah lagi isu-isu keruangan yang memungkinkan menimbulkan aktivitas memecahkan masalah, menganalisis, maupun mengevaluasi”.

63

Buku teks yang mampu menyajikan masalah lingkungan sebagai bahan diskusi dalam materinya secara tidak langsung membantu siswa memahami setiap fenomena yang ada dilingkungannya. Hal ini sangat penting bagi siswa untuk dapat memahami hakikat mereka sebagai makhluk hidup (manusia) yang memiliki peranan penting sebagai salah satu faktor yang dapat mempengaruhi atau dipengaruhi oleh gejala-gejala yang ada di bumi. Rifai (1972:29) menjelaskan bahwa menentukan dan memahami lingkungan sekitar, baik fisik, biologis, maupun sosial adalah penting bagi anak didik dalam rangka mastering the known and exploring the unknown dan pendekatan multidisipliner untuk selanjutnya dapat memanfaatkan serta memelihara lingkungan itu. 2. Kesalahan Konsep Terdefinisi dan Konsep Konkrit a. Kesalahan Konsep Terdefinisi Kesalahan konsep terdefinisi yang ada pada buku ajar BSE IPS Terpadu kelas VII meliputi: kesalahan definisi, definisi yang kurang lengkap, pengelompokan atau penggolongan, dan ketidaksesuaian dengan fakta. Berikut beberapa contoh kesalahan konsep beserta pembahasannya. 1) Kesalahan definisi • Lapisan mesosfer terdapat pada ketinggian antara 49-85 km di atas permukaan bumi. Sebaiknya: Konsep di atas kurang tepat karena ketinggian dan ketebalan suatu lapisan atmosfer itu relatif dan berbeda-beda di setiap wilayah, sehingga tidak bisa ditentukan begitu saja. Selain itu definisi ketinggian dan tebal lapisan

64

mesosfer di atas tidak sama dengan media yang ada pada buku ajar BSE IPS Terpadu kelas VII (lihat gambar 4.1)

Gambar 4.1 Struktur Lapisan Atmosfer (Sumber: Nurdin, 2008:131)

Dari media tersebut jelas lapi lapisan mesosfer terletak di antara 56 56-80 km. Perbedaan definisi ini dikhawatirkan akan membuat bingung siswa atau pembaca, sehingga akan merusak pemahaman siswa mengenai konsep tersbut. Apabila menggunakan media untuk menjelaskan konsep yang ingin disampaikan maka harus diperhatikan uraian yang dipaparkan dengan medi an media yang digunakan agar tidak me gunakan merusak maksud yang ingin disampaikan. sampaikan.

65

• Derajat panas udara disebut temperatur udara Seharusnya: Konsep temperatur udara di atas salah karena temperatur tidak hanya derajat panas tetapi juga derajat dingin suatu udara. Gabler (1982:559) mendefinisikan ”temperature is degree of heat or cold and its measurement (Temperatur adalah derajat panas atau dingin dan rata-rata suatu benda)”. Temperatur udara tidak hanya berada di atas 0o (derajat panas) tetapi juga ada yang berada dibawah 0o (derajat dingin) sehingga tidak bisa dikatakan panas saja. Sehingga temperatur udara dapat didefiisikan sebagai derajat panas dingin suatu udara, jadi tidak hanya terbatas pada derajat panas saja. • Tekanan udara yang diberikan oleh setiap satuan luas bidang datar dari permukaan bumi sampai batas atmosfer disebut tekanan udara. Seharusnya: Tekanan udara bukan tekanan yang diberikan oleh setiap satuan bidang datar, tetapi tekanan udara adalah tekanan yang diberikan kepada setiap satuan bidang datar oleh udara dari permukaan bumi sampai batas atmosfer. • Transpirasi, yaitu air yang dimanfaatkan untuk pertumbuhan tanaman dan diuapkan melalui stomata. Seharusnya: Transpirasi bukan air yang dimanfaatkan untuk pertumbuhan tanaman tetapi proses berubahnya air menjadi gas (uap air) melalui stomata. Menurut Kolenkow (1974:510) ”transpiration is the transfer of water vapor to the atmosphere througt the stomata of leaves (transpirasi adalah perpindahan uap air ke atmosfer melalui stomata daun)”.

66

• Infiltrasi, yaitu proses perembesan air ke dalam lapisan tanah melalui pori-pori tanah atau batuan. Seharusnya: Konsep di atas kurang tepat karena infiltrasi merupakan proses masuknya air dari permukaan tanah kedalam tanah melalui lapisan topsoil dengan gerakan vertikal ke bawah bukan proses perembesan air. Selain itu istilah merembes menunjukan makna negatif terhadap masuknya air atau bermakna bocor. 2) Definisi yang kurang lengkap • Gerakan udara secara vertikal dinamakan konveksi. Sebaiknya: Konsep di atas kurang tepat karena definisi yang kurang lengkap lengkap. Gerakan udara secara vertikal tidak terjadi begitu saja karena selalu ada sebab yang mengakibatkan terjadinya sesuatu, seperti terjadinya angin karena adanya perbedaan tekanan. Dalam hal ini konveksi dapat di artikan sebagai gerakan partikel udara secara vertikal sebagai akibat adanya pemanasan permukaan bumi. • Evaporasi, yaitu proses berubahnya air menjadi gas (uap air). Sebaiknya: Definisi dari konsep evaporasi di atas kurang lengkap karena evaporasi tidak hanya proses berubahnya air tetapi semua cairan yang bisa menguap. Selain itu juga belum dijelaskan berubahnya uap air tersebut disebabkan oleh apa. Gabler (1982:547) berpendapat bahwa, ”Evaporation is process by which a liquid is converted to the gaseous (or vapor) state by addition of latent heat

67

(Evaporasi adalah proses berubahnya cairan menjadi gas atau uap di seluruh bagian yang mengalami penambahan panas)”. • Air artesis, yaitu air yang terletak pada akuifer tertekan. Seharusnya: Konsep di atas kurang lengkap karena belum dijelaskan air pada akuifer tertekan seperti apa. Sehingga perlu dijelaskan lebih lanjut lagi apakah air yang berada pada akuifer tertekan dibawah permukaan tanah atau air yang keluar kepermukaan tanah karena adanya akuifer tertekan. 3) Kesalahan pengelompokan atau penggolongan • Air tanah adalah air yang terdapat di bawah permukaan tanah yang dibatasi oleh satu atau dua lapisan tanah atau batuan yang kedap air. Seharusnya: Air tanah umumnya terdapat pada lapisan batuan yang kedap air. Antara lapisan tanah dan batuan itu berbeda karena lapisan tanah ada dilapisan batuan dimana lapisan tanah hanya terdiri dari topsoil (horison A) dan subsoil (horison B dan C) lihat gambar 4.2.

Gambar 4.2 Lapisan Batuan (Sumber: Encarta, 2009)

68

4) Kesalahan konsep karena ketidaksesuaian konsep dengan fakta • Siklus air dapat dibedakan sebagai berikut. 1. Siklus air pendek Radiasi matahari dan angin menyebabkan air laut mengalami penguapan. Kemudian terjadi kondensasi dan membentuk titik-titik air yang disebut awan. Awan yang jenuh turun sebagai air hujan di permukaan air laut. 2. Siklus air sedang Air laut mengalami penguapan, kemudian terjadi kondensasi dan membentuk awan. Awan tertiup angin dan terbawa ke daratan kemudian terjadi hujan di daratan. Sebagian air hujan akan meresap ke dalam tanah, mengalir ke permukaan, dan akhirnya menuju ke laut. 3. Siklus air panjang Air laut mengalami penguapan, lalu terjadi kondensasi dan membentuk awan. Awan ini terbawa ke daratan dan terjadi hujan berupa hujan salju dan es. Salju dan es kemudian engendap di permukaan tanah dan pada musim semi mulai mencair. Air tersebut kemudian sebagian akan meresap ke dalam tanah dan sebagian lagi akan mengalir ke permukaan tanah, dan akhirnya menuju ke laut. Seharusnya: Dari penjelasan siklus di atas dapat disimpulkan bahwa semua uap air yang ada di atmosfer berasal dari proses penguapan air laut. Padahal uap air tidak hanya berasal dari air laut, tetapi semua cairan yang berada di permukaan bumi, baik itu dari danau, sungai, bahkan dari proses transpirasi tumbuhan lihat gambar 4.3.

69

Evaporasi dari daratan

Transpirasi dari tumbuhan

Evaporasi dari lautan

Gambar 4.3 Ilustrasi Peristiwa Penguapan Air Menjadi Uap Air (Sumber: Encarta, 2009)

Antara siklus pendek dan siklus sedang terdapat ketidakjelasan. Pada siklus pendek disebutkan air laut yang menguap menjadi uap air terkondensasi menjadi awan dan selanjutnya terjadi hujan yang akan jatuh ke laut lagi. Padahal belum tentu air yang mengalami penguapan itu berasal dari laut, bisa juga berasal dari perairan daratan atau dari tumbuhan. Sedangkan siklus sedang pada konsep di atas hampir sama dengan siklus pendek, hanya air akan jatuh di darat dan kembali lagi ke laut. Ketidakjelasan air yang mengalami penguapan, dan akan jatuh kemana, menyebabkan konsep tersebut tidak tepat dan cenderung tidak konsisten. Untuk mengklasifikasikan siklus hidrologi dapat digunakan istilah siklus panjang dan pendek, tetapi bukan berdasarkan asal mula air yang akan menguap dan akan jatuh kemana. Siklus hidrologi dapat diklasifikasikan berdasarkan wujud air yang mengalami penguapan. Di mana siklus pendek berasal dari air yang mengalami penguapan, membentuk awan dan jatuh ke tanah dalam bentuk air. Air hujan yang jatuh sebagian meresap ke dalam tanah

70

dan sebagian lagi mengalir ke permukaan tanah. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 4.4.

Awan

Gambar 4.4 Ilustrasi Siklus Pendek Hidrologi (Sumber: Widodo, 2007)

Sedangkan siklus panjang berasal dari air yang mengalami penguapan, membentuk awan kemudian menyublim membentuk kristal-kristal es dan turun ke tanah menjadi salju. Salju yang mencair akan meresap ke dalam tanah dan sebagian lagi mengalir ke permukaan tanah. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 4.5.

71

Gambar 4.5 Ilustrasi Siklus Panjang Hidrologi (Sumber: Juliancolton, 2004:1)

• Gelombang adalah gerakan air laut naik turun atau secara vertikal. Seharusnya: Konsep gelombang di atas kurang tepat karena gelombang bukan gerakan naik turun air laut secara vertikal. Gerakan naik turun itu merupakan visualisasi dari adanya suatu gelombang, seperti halnya pasang surut air laut. Gelombang sebenarnya merupakan rambatan suatu energi melalui suatu medium, jadi dapat disimpulkan bahwa gelombang laut merupakan rambatan energi pada mediun air, dimana visualisasi rambatan energi pada air dijumpai adanya puncak dan lembah gelombang. b. Kesalahan Konsep Konkrit Kesalahan konsep konkrit yang terdapat dalam buku ajar BSE IPS Terpadu kelas VII adalah adanya pendefinisian terhadap konsep tersebut. Padahal konsep konkrit tidak dapat didefinisikan, tetapi dapat dijelaskan dengan

72

menunjukan gambar atau media lainnya yang dapat menjelaskan secara langsung maksud dari konsep tersebut. Gagne (dalam Dahar, 1988:10) menjelaskan bahwa konsep konkrit diidentifikasikan dengan menunjuk ke atau menandai pada, contoh-contoh dan biasanya tidak dapat diidentifikasikan dengan definisi. Konsep konkrit yang didefinisikan terkadang menimbulkan kerancuhan yang dapat merusak pemahaman siswa. Hal ini diakibatkan sulitnya menemukan definisi yang tepat untuk konsep tersebut karena luasnya konsep konkrit untuk didefinisikan. Untuk mengatasi hal tersebut maka dalam menjelaskan konsep yang luas dapat menggunakan media sebagai alat bantu. Sadiman (1987:31) mengemukakan bahwa, ”Fungsi media dapat mengatasi konsep yang terlalu luas (gunung berapi, gempa bumi, iklim, dan lain-lain) dapat divisualkan dalam bentuk film, film bingkai, gambar, dan lain-lain”. Berikut ini beberapa konsep yang salah beserta contoh media yang sesuai dengan konsep tersebut. • Awan merupakan titik-titik air yang melayang-layang di atmosfer. Sebaiknya:

Gambar 4.6 Awan (Sumber: Encarta, 2009)

73

• Sungai adalah saluran alami yang berfungsi mengalirkan air hujan, air tanah, maupun air salju yang mencair ke danau atau ke laut. Sebaiknya:

Gambar 4.7 Sungai (Sumber: Encarta, 2009)

• Teluk adalah bagian laut yang menjorok(masuk) ke daratan. Sebaiknya:

Gambar 4.8 Teluk (Sumber: Download Google Earth)

74

• Selat adalah laut yang relatif sempit dan terletak di antara dua pulau. Sebaiknya:

Gambar 4.9 Selat (Sumber: Encarta, 2009)

• Danau adalah tubuh air dalam jumlah besar yang menempati basin di wilayah daratan. Sebaiknya:

i

ii

iii

iv

Gambar 4.10 Macam Macam-macam Danau (i) Danau Alami (ii) Danau Volcanic (iii) Danau Buatan/Rawa (iv) rawa (Sumber: http://www.google.co.id/imglanding?q=danau&imgurl http://www.google.co.id/imglanding?q=danau&imgurl)

75

3. Kesalahan Bahasa Berdasarkan deskripsi data dan hasil penelitian di atas masih banyak ditemukan kesalahan-kesalahan bahasa. Kesalahan tersebut meliputi: paragraf, kalimat, kosakata dan penggunaan tanda baca. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 4.9 berikut ini.
Tabel 4.10 Kesalahan Bahasa pada Kompetensi Dasar Hidrosfer dan Dampaknya terhadap Kehidupan di Muka Bumi

Bahasa Tanda Baca Kosakata

Bentuk Kesalahan Penempatan tanda baca koma (,) Penggunaan kata depan yang tidak tepat Penggunaan kata imbuhan yang tidak tepat Penulisan ejaan dan istilah asing Kalimat yang tidak efektif Pengulangan kata Penggunaan kata yang kurang tepat Terdiri dari 1 kalimat Mempunyai pokok pikiran lebih dari satu

Kalimat

Paragraf

Berdasarkan pengelompokannya, ditemukan beberapa paragraf yang sulit dipahami pokok pikirannya, yaitu sebagai berikut. • Paragraf memiliki ide pokok lebih dari satu. Angin adalah udara yang bergerak. Angin terjadi sebagai akibat adanya perbedaan tekanan udara. Udara bergerak dari daerah yang bertekanan maksimum ke daerah yang bertekanan minimum. Gerakan udara secara vertikal dinamakan konveksi. Gerakan udara secara horizontal dinamakan adveksi, sedangkan gerakan udara yang tidak teratur disebut dengan turbulensi. Alat untuk mengukur kecepatan angin adalah anemometer.

76

Paragraf di atas memiliki dua ide pokok yang berbeda yaitu definisi angin dan macam-macam gerakan udara. Dalam satu paragraf sebaiknya tidak terdiri dari dua ide atau lebih karena akan membuat bingung pembaca untuk menangkap ide utama yang ingin disampaikan oleh penulis. Hal ini dikhawatirkan menimbulkan komunikasi yang tidak efektif yang membuat rancuh pesan atau ide yang ingin disampaikan dalam sebuah paragraf. Ajhy (2010) menerangkan ”paragraf (alenia) adalah sekumpulan kalimat yang tersusun secara logis dan runtun (sistematis), yang memungkinkan suatu gagasan pokok dapat dikomunikasikan kepada pembaca secara efektif”. Kelemahan berikutnya adalah adanya paragraf yang hanya berisi satu kalimat. Paragraf merupakan sekumpulan kalimat yang terdiri dari beberapa kalimat minimal dua kalimat. Jika paragraf mempunyai satu kalimat maka bukan disebut paragraf, sehingga pokok pikiran yang dikemukakan menjadi kurang jelas. Paragraf seperti ini menurut Back dan McKeown (dalam Purwanto, 2002:108) tergolong penyajian informasi penting hanya dengan satu paragraf bahkan hanya satu kalimat. ”Penulisan kerangka paragraf seharusnya dimulai dengan kalimat topik yang menyatakan gagasan utama paragraf, memberikan detil pendukung untuk mendukung gagasan utama, ditutup dengan kalimat penutup yang menyatakan kembali gagasan utama (Komaruzaman, 2004:2)”. Contoh paragraf yang terdiri dari satu kalimat adalah sebagai berikut. • Keadaan atmosfer dapat diamati setiap hari, misalnya pada saat hari cerah, hari hujan, angin kencang, maupun pada saat hari mendung.

77

• Danau laguna terjadi akibat kombinasi kerja antara angin dan ombak yang menyebabkan terjadinya tanggul-tanggul pasir di sepanjang pantai dan kemudian membentuk suatu laguna. Tingkat kebenaran bahasa juga dapat dilihat dari kalimatnya. Pada buku ajar BSE IPS Terpadu juga ditemukan kalimat kesalahan kalimat antara lain, kalimat yang tidak efektif, pengulangan kata pada satu kalimat, dan penggunaan kata yang kurang tepat. Hal ini akan menimbulkan kesalahan penafsiran bagi yang membacanya. Berikut contoh kalimat yang tidak efektif. • Dua angin pasat, yaitu angin pasat tenggara dan angin pasat timur laut. • Rawa airnya bersifat asam, warna airnya kemerahan, dan kurang baik untuk irigasi. Kalimat pertama tidak efektif karena kalimat tersebut tidak koheran dengan kalimat-kalimat sebelumnya dimana kalimat sebelumnya menjelaskan mengenai pergerakan angin pasat. Sedangkan kalimat di atas merupakan jenis dari angin pasat sehingga menimbulkan ketidakjelasan terhadap penjelasan kalimat sebelumnya mengenai arah angin pasat. Sedangkan kalimat kedua tidak efektif karena dalam kalimat tersebut terjadi pemborosan kata. Kalimat tersebut dapat dipersingkat menjadi sebagai berikut. • Air rawa bersifat asam, warnanya kemerahan, dan kurang baik untuk irigasi Contoh kalimat pengulangan kata yang ditemukan pada buku ajar BSE IPS Terpadu antara lain. • Dengan demikian, awan merupakan titik-titik air yang melayang-layang di atmosfer.

78

Pada kalimat di atas terdapat pengulangan kata yang sebenarnya tidak perlu. Kata melayang-layang berasal dari kata layang yang artinya terbang. Penulisan kata layang yang menggunakan imbuhan ”me-” sudah menunjukan arti pengulangan jadi tidak perlu tambahan kata lagi cukup dengan kata melayang. Dalam buku ajar banyak ditemukan kalimat yang menggunakan kata yang kurang tepat, berikut kalimatnya. • Bagian paling banyak terdapat ikan dan tumbuhan laut. Penggunaan kata bagian di atas kurang tepat untuk mendiskripsikan kata yang memiliki makna wilayah. Penggunaan kata bagian (Part) dapat digunakan untuk menunjukan makna komponen atau urutan. Sedangkan kata yang tepat untuk menunjukan makna wilayah (region) dapat menggunakan kata wilayah sendiri, daerah, atau zona. Kesalahan berikutnya adalah penggunaan kosakata. Berdasarkan analisis pada buku ajar BSE IPS Terpadu kelas VII ditemukan beberapa kalimat yang salah menggunakan kosakata. Kesalahan dapat dikelompokan menjadi tiga bagian yaitu penggunaan kata depan yang tidak tepat, penggunaan kata imbuhan yang tidak tepat, dan penulisan ejaan dan istilah asing yang tidak tepat. Berikut ini contoh kalimat yang terdapat kesalahan kosakata. • Di atas stratosfer terdapat lapisan stratopause yang merupakan pembatas antara stratosfer dengan mesosfer. • Ilmu untuk mengkaji tentang cuaca disebut meteorologi. • Karbondioksida untuk fotosintesis. Pada kalimat pertama terdapat kesalahan penggunaan kata depan yaitu penggunaan kata depan ”antara” dan ”dengan”. Kata depan ”antara” dipakai untuk

79

menandai makna jarak yang memisahkan dua tempat, dua benda, dua orang, dua waktu, dua keadaan, dan sebagainya (Ramlam, 1980:31). Karena kata depan ”antara” mempunyai makna memisahkan dua hal yang berbeda sehingga kurang tepat apabila menggunakan kata depan ”dengan” sebagai penghubung. Sehingga untuk menghubungkan dua klausa yang berbeda dapat digunakan kata hubung ”dan” yang menunjukan makna dua hal yang berbeda. Pada kalimat kedua terdapat kesalahan penggunaan kata imbuhan yang tidak tepat. Kata ”mengkaji” berasal dari kata ”kaji” dengan huruf awal konsonan ”k” ditambah awalan ”meng-”. Awalan ”meng-” merupakan variasi dari awalan ”me-” yang digunakan apabila menemui huruf vocal k, g, dan h. ”Awalan meakan berubah menjadi meng- apabila huruf pertama kata dasar adalah huruf vokal, K, G, H. Khusus kata yang huruf awalnya K penulisannya dilebur jika huruf kedua kata dasar adalah huruf vocal, tidak dilebur jika huruf kedua kata dasar adalah huruf konsonan, dan Tidak dilebur jika kata dasar merupakan kata asing yang belum diserap secara sempurna (Tumiwa, 2004:3)”. Jadi, kata ”kaji” apabila ditambah imbuhan ”me-” seharusnya menjadi ”mengaji” bukan ”mengkaji” Kesalahan kosakata berikutnya yaitu kesalahan penulisan ejaan atau istilah asing. Pada kalimat ketiga terdapat kesalahan penulisan yaitu pada kata ”karbondioksida”. Penulisan kata karbondioksida seharusnya dipisah menjadi karbon dioksida karena kata karbondioksida merupakan serapan dari bahasa asing sehingga dalam penulisannya harus mengikuti kata asalnya yaitu carbon diokside. Kesalahan bahasa berikutnya adalah kesalahan penempatan tanda baca yaitu penempatan tanda baca koma. Berikut ini beberapa kalimat yang terdapat kesalahan penempatan tanda baca koma (,).

80

• Pada lapisan ini setiap naik 1.000 m, suhu udara akan turun 2,50-30C, sehingga suhu pada lapisan paling atas mencapai -900C. • Menurut Teori Braak, semakin kita naik 100 m, maka suhu udara akan turun 0,610C. Pada kalimat pertama terdapat kesalahan penempatan tanda koma yaitu setelah kata 1.000 m. Tanda koma seharusnya diletakan setelah kata ”pada lapisan ini” yang menunjukan keterangan tempat. Sedangkan pada kalimat kedua tanda koma setelah kata 100 m tidak perlu digunakan karena terdapat kata ”maka” yang merupakan kata penghubung yang berfungsi sebagi penegas. Aditya (2004:4) menerangkan bahwa, ”Sebelum kata-kata berikut tidak boleh ada tanda koma: bahwa, karena, agar, sehingga, walaupun, meskipun, kendatipun, apabila, jika, supaya, ketika, sebelum, sesudah, andaikata, sungguhpun, maka, sekalipun, setelah, dan sebagainya”. Berdasarkan uraian di atas dapat dikemukakan bahwa buku ajar BSE IPS Terpadu masih banyak ditemukan kesalahan bahasa, sehingga diperlukan revisi lebih lanjut. Penyebab ketidakjelasan bahasa yang pertama dapat berasal dari pengarang yang kurang menguasai aturan baku bahasa Indonesia, misalnya penggunaan kebenaran tanda baca, keragaman kosakata, kebenaran ide pokok pada suatu paragraf dan keefektifan kalimat dalam menggunakan kata. Kedua disebabkan kesalahan dalam proses penyutingan. Peletakan kata yang kurang tepat dalam satu kalimat dapat menyebabkan perbedaan pemahaman. Dan yang terakhir ketidakjelasan bahasa dapat berasal dari kesalahan cetak. Kesalahan cetak atau kesalahan ketik meskipun tidak begitu menganggu siswa

81

dalam memahami suatu kalimat tetapi kesalahan-kesalahan semacam ini dapat menunjukan ketidak konsistennya suatu tulisan. Oleh karena itu, kesalahan-kesalahan sebagaimana yang telah dilakukan serta faktor-faktor yang menyebabkan dapat terjadinya ketidakjelasan bahasa dalam suatu buku ajar sebisa mungkin dihindari. Untuk menghindari kesalahan dan ketidakjelasan bahasa dapat dilakukan guru dengan menganalisis atau menelaah terlebih dahulu buku ajar sebelum digunakan, sehingga kesalahan dapat direvisi sendiri dan diinformasikan kepada siswa. 4. Fungsi Penggunaan Media Dari analisis pada media yang ada dalam buku ajar IPS dapat disimpulkan bahwa media dapat digolongkan menjadi empat berdasarkan fungsinya. Berikut ini beberapa contoh media yang terdapat dalam buku ajar BSE IPS Terpadu kelas VII berdasarkan fungsinya. • Media yang berfungsi fungsi sebagai penjelas untuk memantapkan pemahaman mengenai suatu konsep yaitu berjumlah 16, antara lain. 1. Gambar 8.7

Gambar 4.11 Terjadinya Angin Darat dan Angin Laut (Sumber: Nurdin, 2008:137)

82

2. Gambar 9. 7
(i) (ii)

(iii)

(iv)

Gambar 4.12 Pola Aliran Sungai (i) Radial, (ii) Dendritik, (iii) Trelis, dan (iv) Rectangular (Sumber: Nurdin, 2008:155-156)

Kedua gambar di atas berfungsi sebagai penjelas untuk memantapkan pemahaman karena dengan adanya gambar tersebut maka pemahaman siswa terhadap konsep yang sulit dibayangkan akan lebih mudah dimengerti dibandingkan apabila konsep tersebut dijelaskan dalam bentuk kata-kata. Mendiknas (2008:5) menyatakan bahwa, ”Apabila materi pembelajaran yang akan disampaikan bersifat abstrak, maka bahan ajar harus mampu membantu siswa menggambarkan sesuatu yang abstrak gersebut, misalnya dengan penggunaan gambar, foto, bagan, skema, dll”. Gambar pertama secara tidak langsung menjelaskan proses terjadinya angin darat dan laut dari kapan terjadinya sampai kearah mana angin bertiup, sedangkan gambar kedua menjelaskan pola-pola aliran sungai yang terjadi di permukaan bumi. Dengan bantuan media siswa akan lebih mudah memahami konsep yang ada sehingga siswa tidak sulit membayangkan konsep yang dituangkan dalam bentuk kata atau kalimat khususnya konsep abstrak. Menurut Natawidjaja (1979:68) ”media atau gambar berfungsi untuk memperjelas suatu

83

konsep atau ide yang sifatnya abstrak sehingga siswa dengan cepat memahami konsep tersebut”. Keberadaan media seperti ini sangat membantu dalam memudahkan penrimaan pesan bagi siswa sehingga memudahkan pemahaman dan memberikan retensi (daya ingat) yang lebih lama terhadap suatu konsep. • Media yang berfungsi sebagai ilustrasi contoh nyata yang ada di lapangan mencapai 13 gambar, antara lain. 1. Gambar 8.3

Gambar 4.13 (i) Barometer (ii) Barograph (Sumber: Nurdin, 2008:135)

2. Gambar 9.13

Gambar 4.14 Danau Buatan (Sumber: Nurdin, 2008:159)

Kedua media di atas merupakan contoh nyata yang ada dilapangan. Dengan adanya media tersebut maka pemahaman siswa terhadap kedua konsep akan lebih baik karena siswa dapat mengetahui dan dapat membedakan apabila mereka menemui objek yang mirip dengan contoh kedua objek tersebut

84

dilapangan secara langsung. Selain itu media yang memberikan contoh nyata dilapangan akan membantu siswa dalam mengenali objek-objek dilapangan secara langsung karena media tersebut secara tidak langsung dapat menjelaskan cirri-ciri suatu objek. • Media yang berfungsi sebagai tambahan informasi yang sesuai dengan materi hanya 7 gambar, contoh media tersebut antara lain. 1. Tabel 8.1
Tabel 4.11 Susunan Gas dalam Atmosfer

(Sumber: Nurdin, 2008:129)

2. Gambar 8.17

Gambar 4.15 Savana (Sumber: Nurdin, 2008:144)

85

Media Tabel 8.1 merupakan informasi tambahan mengenai susunan gas dalam atmoser. Dengan adanya informasi ini diharapkan siswa dapat mengetahui bahwa gas yang ada di atmosfer itu bervariasi baik jenisnya maupun kandungannya dalam atmosfer. Sedangkan gambar 4.13 memberikan tambahan informasi karena gambar tersebut menginformasikan jenis tanaman yang ada didaerah yang beriklim hutan tropis savana (Aw). • Media yang tidak berfungsi atau hanya sebagai hiasan ada 2 gambar, antara lain. 1. Gambar 8.13

Gambar 4.16 Hail Stone (butiran es) (Sumber: Nurdin, 2008:141)

86

2. Gambar 8.18

Gambar 4.17 Cara Berpakaian Orang yang Berada di Daerah Dingin (Sumber: Nurdin, 2008:145)

Kedua gambar di atas tidak berfungsi karena tidak menjelaskan konsep yang ada pada materi gejala atmosfer dan hidrosfer. Gambar pertama (8.13) hanya menunjukan contoh butiran es yang terjadi pada saat hujan es. Seharusnya yang ditunjukan adalah ilustrasi bagaimana hujan es bisa terjadi sebab materi yang dijelaskan mengenai hujan es. Berikutnya pada gambar kedua (8.18) tidak berfungsi karena gambar tersebut hanya menjelaskan cara berpakaian orang yang berada didaerah dingin. Sedangkan materi yang dijelaskan mengenai pengaruh cuaca dan iklim terhadap jenis pakaian. Berdasarkan fungsi media yang telah diuraikan di atas dapat ditarik kesimpulan mengenai manfaat dari media tersebut. Ada 34 media yang bermanfaat membantu siswa memahami materi yang dibahas dan ada 4 media yang tidak bermanfaat untuk siswa.

87

Dari analisis yang dilakukan ditemukan beberapa media yang berfungsi untuk membantu siswa dalam memahami materi yang ada dalam buku ajar tetapi masuk dalam kelompok gambar tidak bermanfaat, berikut pemaparannya. 1. Gambar 9.6

Gambar 4.18 Sungai Superposed (Sumber: Nurdin, 2008:155)

2. Gambar 9.18

Gambar 4.19 Gunung Krakatau yang Meletus 27 Agustus 1983 dan Menimbulkan Tsunami (Sumber: Nurdin, 2008:165)

Kedua gambar di atas termasuk gambar yang tidak bermanfaat karena gambar tersebut tidak membantu siswa untuk memahami konsep yang ada dalam materi gejala atmosfer dan hidrosfer. Walaupun tidak bermanfaat kedua media tersebut berfungsi sebagai ilustrasi contoh nyata yang ada dilapangan.

88

Berdasarkan pemaparan di atas dapat disimpulkan bahwa penggunaan media dalam buku ajar sudah cukup bagus dan cukup inovatif. Penyajian media dalam buku ajar sangat penting karena dapat membantu peserta didik yang menggunakan buku ajar tersebut dalam memahami materi atau konsep-konsep yang ada dalam BSE IPS Terpadu. Walaupun, masih ada beberapa media yang perlu diubah atau diganti karena tidak perlu dan tidak membatu siswa dalam memahai konsep yang ada.

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan Berdasarkan uraian pada bab IV dapat diambil kesimpulan bahwa buku ajar BSE IPS Terpadu kelas VII pada kompetensi dasar gejala atmosfer dan hidrosfer serta dampaknya terhadap kehidupan di muka bumi, adalah sebagai berikut. 1. Kesesuaian isi dengan kompetensi dasar masih kurang karena masih ada beberapa materi yang tidak sesuai dengan indikator. Ketidaksesuaian tersebut diakibatkan beberapa hal antara lain, aside that overwhelm the purpose (lepas dari tujuan), understate presentation of important information (indikator yang kurang penjelasan materinya), dan not close at a problematic discussion (kurangnya penyajian masalah diskusi). 2. Kebenaran konsep dalam buku teks masih rendah baik konsep terdefinisi maupun konsep konkrit sehingga penyajian buku teks BSE IPS Terpadu SMP/MTs dari segi konsep perlu diperbaiki lagi. 3. Kebenaran bahasa dalam buku ajar BSE IPS Terpadu masih ditemukan kesalahankesalahan bahasa yang dapat dikelompokkan menjadi empat, yaitu: paragraf, kalimat, kosakata dan tanda baca. 4. Media yang digunakan dalam buku ajar sudah cukup bagus dan cukup inovatif yang dapat membantu pengguna buku teks tersebut dalam memahami materi atau

89

90

konsep yang ada. Walupun demikian, masih ada beberapa media yang perlu diubah atau diganti karena tidak perlu dan tidak membatu siswa dalam memahai konsep yang ada. B. Saran-saran Adapun saran yang dapat disampaikan berdasarkan hasil penelitian ini adalah sebagai berikut. 1. Kepada Guru atau Pengguna Buku Teks Sebelum menggunakan buku ajar guru hendaknya menelaah terlebih dahulu apakah isi buku ajar tersebut sudah layak digunakan atau masih ada kekurangan yang perlu diperbaiki, baik dari segi kurikuler maupun dari segi kebenaran konsepnya. Apabila ditemukan kekurangan atau kesalahan hendaknya diperbaiki terlebih dahulu sebelum disampaikan saat pembelajaran. 2. Kepada Penulis Buku Teks Dalam penulisan buku ajar hendaknya diperhatikan penggunaan bahasa yang baik dan benar sesuai dengan kaidah baku Bahasa Indonesia agar bahasa ambigu dapat dihindari, sehingga tidak mengganggu pemahaman siswa.

DAFTAR RUJUKAN

Ajhy. 2010. Bahasa Indonesia. (Online). (http://one.indoskripsi.com/node/11862, didownload tanggal 14 Pebruari 2010). Aditya, Albertus, dkk. 2004. Kosakata bahasa Indonesia yang sering salah dieja. (Online). (http://id.wikipedia.org/w/index.php?oldid=3372701, didownload tanggal 14 Juni 2010). Arikunto, Suharsimi. 1997. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta: Rineka Cipta. Arsyad, Azhar. 2006. Media Pembelajaran. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. Azwar. 1993. Analisis Stimulasi dan Fungsi Gambar Buku Teks IPS dan IPA SD di Sintang. Disertasi tidak diterbitkan. Malang: IKIP MALANG. Badudu, J.S. 1985. Membina Bahasa Indonesia Baku Jilid I. Bandung: CV Pustaka Prima. Badudu, J.S. 1985. Membina Bahasa Indonesia Baku Jilid II. Bandung: CV Pustaka Prima. Badan Standar Nasional Pendidikan. 2006. Standar Isi. Jakarta: DEPDIKNAS. Bennylin, Jagawana dan Meursault. 2004. Ensiklopedia Bebas Wikipedia.(Online). (http://id.wikipedia.org/w/index.php?oldid=2758953, didownload tanggal 14 Pebruari 2010). Dahar, R. W. 1988. Teori-teori Belajar. Jakarta: P2LPTK. Daldjoeni, N. 1981. Dasar-dasar Ilmu Pengetahuan Sosial. Bandung: PT. Alumni. Daldjoeni, N. 1997. Pengantar Geografi untuk Mahasiswa dan Guru Sekolah. Bandung: PT. Alumni. DEPDIKBUD. 1988. Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. DIRJENDIKNAS. 2009. Buku Saku Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) Sekolah Menengah Pertama. Jakarta: DEPDIKNAS.

91

92

Encarta, microsoft. 2009. Ensiclopedia Encarta Premium 2009. (Installed Computer Program). Washington: Microsoft Corporation. Gabler, Robert E, dkk. 1982. Essentials of Physical Geography Second Edition. United States of Amerika: CBS College Publishing. Juliancolton. 2004. Siklus Air. (Online). (http://id.wikipedia.org/w/index.php?title=Berkas:Water_cycle.png, didownload tanggal 25 Juni 2010). Komaruzaman, Relly, dkk. 2004. Paragraf. (Online). (http://id.wikipedia.org/w/index.php?oldid=3288309, didownload tanggal 20 Juni 2010). Kolenkow, Robert J, dkk. 1974. Physical Geography Today A Portrait of A Planet. California: CRM Books. Lavie & Lentz.1982. Teaching and Media. Englwood Cliffs: Prentice hall, Inc. MENDIKNAS.2008. Panduan Pengembangan Bahan Ajar. Salinan tidak diterbitkan. Jakarta: DEPDIKNAS. MENDIKNAS.2008. Panduan Pengembangan Materi Pembelajaran. Salinan tidak diterbitkan. Jakarta: DEPDIKNAS. MENDIKNAS. 2008. Peraturan Pemerintah 2008. Salinan tidak diterbitkan. Jakarta: DIKNAS. Mulyasa, E. 2006. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Masnur, Muslich. 2007. KTSP Pembelajaran Berbasis Kompetensi dan Kontekstual. Jakarta: PT Bumi Aksara. Natawidjaya, R. 1979. Alat Peraga dan Komunikasi Pendidikan. Jakarta: Bunda Karya. Nurdin, Muh., dkk. 2008. Mari Belajar IPS Ilmu Pengetahuan Sosial untuk Kelas VII SMP/MTs. Jakarta: DEPDIKNAS Pudjiadi, A. dan Agus, A. 1986. Buku Materi Pokok Media Pendidikan IPA, PIPA 2272/1 SKS/ Modul 1-3. Jakarta: Karunika, UT. Purwanto, Edy. 1999. Desain Teks untuk Belajar “Problem Solving”.IPS,33 (2) : 284-297.

93

Purwanto, Edy. 2001. Mengkaji Buku Pelajaran IPS Geografi Untuk Meningkatkan Kualitas Hasil Belajar.IPS,34 (1) : 24-34. Purwanto, Edy. 1999. Kajian Kurikulum dan Buku Teks. Malang: Geografi FPIPS IKIP MALANG. Pusat Bahasa Depdiknas. 2002. Kamus Besar Bahasa Indonesia, Edisi 3. Jakarta: Balai Pustaka. Ramlan, M. 1982. Kata Depan atau Preposisi dalam Bahasa Indonesia Yogyakarta: CV. Karyono Rifai, Bachtiar. 1972. Manusia, Ilmu, dan Kelangsungan Hidup Suatu Renungan Untuk Kurikulum Geografi. Makalah disajikan dalam seminar pengajaran Ilmu Bumi, Semarang, 26 Juni-1 Juli. Sadiman, Arif. 1986. Media Pendidikan (Pengertian, Pengembangan dan Pemanfaatannya). Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. Sastrawijaya, Trenza. 1988. Proses Belajar Mengajar di Perguruan Tinggi. Jakarta: Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan Tenaga kependidikan. Setyosari, Punaji dan Sihkabuden. 2005. Media Pembelajaran. Malang: Elang Mas. Sikhabudin. 1995. Modul Media Pembelajaran. Malang: DEPDIKBUD IKIP Malang FIP Kurikulum dan Teknologi Pendidikan. Sumaatmadja, Nursid. 1989. Lembaran Ilmu Pengetahuan, Edisi Khusus. Semarang: IKIP Semarang. Sumarmi. 2004. Pencitraan Bahan Ajar Geografi SMU yang Disusun Berdasarkan Kurikulum 1994. Pendidikan Geografi, 9 (1) : 1-11. Tarigan, H. 1986. Telaah Nasional Buku Teks Bahasa Indonesia. Bandung: Angkasa. Tumiwa, A, dkk. 2004. Pedoman ejaan dan penulisan kata. (Online). (http://id.wiipedia.org/w/index.php?oldid=3258446, didownload tanggal 20 Juni 2010). Widodo. 2007. Siklus Hidrologi. (Online). (http://www.scribd.com/doc/33000265/Siklus-Hidrologi, didownload tanggal 25 Juni 2010).

94

Winkel,W.S. 1989. Psikologi Pendidikan dan Evaluasi Belajar. Jakarta: Gramedia. http://bse.depdiknas.go.id (Alamat website BSE)

RIWAYAT HIDUP

Wahyu Wardani dilahirkan di Bakau, Kalimantan Selatan pada tanggal 28 Oktober 1989. Anak Pertama dari empat bersaudara pasangan dari Bapak Hamdani dan Ibu Nor Suryana. Pendidikan dasar dan menengah pertama telah ditempuh di kampung halamannya Bakau, sedangkan pendidikan menengah atas ditempuh di Kotabaru, Kalsel. Memiliki motto hidup ”Don’t Think to Be the Best but Think to Do The Best” dan ”Zikir, Pikir, Ikhtiar (Zipikh)”. Pendidikan pertama di tempuh di SDN Bakau 1 Pamukan Utara lulus tahun 2001. Kemudian melanjutkan ke Pendidikan Menengah Pertama di tempuh di SMPN 1 Pamukan Utara lulus tahun 2004. Selanjutnya melanjutkan ke Pendidikan Menengah atas yang di tempuh di SMAN 1 Kotabaru dengan mengambil program percepatan lulus tahun 2006. Pada tahun 2006 melalui jalur PMDK, melanjutkan pendidikan di Universitas Negeri Malang (UM) dengan program studi Pendidikan Geografi di Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (MIPA) yang pada awal tahun 2010 pindah di Fakultas Ilmu Sosial (FIS).

232

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful