P. 1
Beri2,Tiamin n Jantung

Beri2,Tiamin n Jantung

|Views: 2,018|Likes:
Published by Agus Mahendra

More info:

Published by: Agus Mahendra on Aug 21, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/08/2013

pdf

text

original

HUBUNGAN DEFISIENSI VITAMIN B1 PADA PENDERITA BERI-BERI TERHADAP RESIKO TERKENA PENYAKIT JANTUNG

Karya Tulis Ilmiah ini Disusun untuk Mengikuti Perlombaan Karya Tulis Ilmiah yang diselenggarakan oleh KA FK UNSRI 2010

Disusun Oleh
Abdurrahman Hadi

NIM 04091001047 Agus Mahendra NIM 04091001068 Suryadi Voonata NIM 0409100186

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SRIWIJAYA TAHUN 2010

ABSTRAK

Many patients with wet beriberi also exhibit cardiac involvement, as example beri beri heart disease. The high incidence of this disorder in these areas has been speculated in part to relate to the tropical climate and in part to a prevalence of lower vascular tone and lower sodium intake in Asia (4). To date, no comprehensive explanation for this selective susceptibility in Asia has beenprovided, and neither theoretical nor experimentaldata are known. Recently in Indonesia especiall, the develop country is taking easy forward proverty condition of which having many risk in many side. One of them is the health problem had been become the serious condition that must be overcome. It was being the main priority for malnutrition which is caused often in Indonesia in establishment country, whereas¶s relation ship of taking a part the economic society. Generally many reason say that their need in normal life unfullfill so that they don¶t interest to attract what a nutrition which must be consume for their daily life in addition for their children. Infrequently deficiency micro and makro nutrition always found in our tropic country moreover in this moment that light up and give prime importance to the experiental of defisiency of Vitamin B1 (thiamin) of course. Mammals are not capable of endogenously synthesizing thiamine. Thiamine functions as an indispensable cofactor of the mitochondrial enzyme pyruvate dehydrogenase complex (PDHC), a committed step for glucose oxidation, i.e., the conversion of pyruvate into acetyl-coenzymeA (CoA), a substrate of the tricarboxylic acid (TCA) cycle, which supplies the thermodynamicdriving force to generate ATP through oxidative phosphorylation. Thus a constant supply of exogenous thiamine from the diet is essential to maintain cellular function. Fatty acids also contribute to the production of acetylCoA through _-oxidation. Thus in tissues that rely on glucose as the principal energy resource, such as the brain and nerve cells, thiamine depletion could result in critical consequences on their cellular function. On the other hand, the consequences of thiamine deficiency would likely be less severe in tissues that use a variety of energy substrates. Muscles use a variety of energy substrates, with the oxidation of longchain fatty acids (LCFAs), providing the majority of the energy requirements in some tissues, particularly in the heart (25). Therefore, in the setting of thiamine depletion, acetyl-CoA can still be produced in these cells, through _-oxidation of LCFAs. However, if the cellular availability of LCFAs was also constrained in these cells, thiamine depletion could have a severe impact on their metabolic and cellular function, which, in turn, may lead to the development of wet or cardiovascular beriberi.

Kata Kunci : Malnutrisi, vitamin B1 (tiamin), Beri-beri, , Penyakit Jantung

KATA PENGANTAR

Alhamdulillahirabbil¶alamin. Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT karena atas limpahan rahmat dan hidayah-Nya. Terlebih dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawab sebagai mahasiswa, sehingga karya ilmiah ini dapat terselesaikan dengan baik. Karya ilmiah ini disusun berdasarkan literatur yang ada, disamping itu diambil dalam berbagai situs internet. Karya ilmiah ini memberikan suatu aspirasi bagi mahasiswa untuk meningkatkan pengetahuan dan wawasan khususnya tentang ³Hubungan Defisiensi Vitamin B1 Pada Penderita Beri-beri Terhadap Resiko Terkena Penyakit Jantung´.. Di sisi lain, banyak manfaat yang dapat diperoleh pada setiap mahasiswa dalam melakukan tugas dan tanggung jawab sebagai harapan bangsa.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan karya ilmiah ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, penulis mengharapkan arahan dari seluruh dosen dan para dosen yang melakukan seleksi karya tulis ilmiah dengan Tema ³Save Your Heart for Better Life´ yang diselenggarakan oleh KA FK UNSRI 2010. Dengan tangan-tangan terbuka penulis menerima berbagai saran, kritik, dan arahan dari pembaca khususnya rekan-rekan mahasiswa. Atas bantuan dan segala dukungan dari berbagai pihak baik secara moral maupun spiritual, penulis ucapkan terima kasih. Semoga karya ilmiah ini dapat berguna bagi kita semua.

Palembang, Agustus 2010

Penulis

......... i Abstraksi ..................... ....3 Etiologi ................1............ .............................................. 2. ... ...........10 Pemeriksaan Penunjang ..1.................. 4 2..... 6 2...........2 Rumusan Masalah ............ .................................... 4 2................................................................... v BAB 1 PENDAHULUAN 1......................2.. .....................................1.................................... .....2 Kebutuhan dalam Sehari .9 Komplikasi ........... ........................... ....1..... ............ 12 2....................... ............... iii Daftar Isi ............. 2 1............. ......................................... .. ......................... 6 2................................... ..................2........................................... 9 2...... 10 2.....................5 Patofisiologi ....................1 Latar Belakang .............. 12 ........ .................4 Klasifikasi ...... ........ .................. ......1 Beri-beri ............................................................................. ..............DAFTAR ISI Halaman Judul ..... .... 1 1................. ..................1........ ii Kata Pengantar ....... 4 2........ iv Daftar Gambar ........1...12 Prognosis ................... .......... .........11 Penatalaksanaan...................13 Pencegahan 2................. 2........1............................1.............. .......7 Dasar Diagnosis .... ......... .. 2................................................. ....... ..............6 Manifestasi Klinik .......................................................................................................2 Epidemiologi .....1..............................1..... ........................................ .... ............... ...... .................. 8 2.1.. 3 1.....................3 Tujuan Penulisan .................... ... .... 3 BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2........... .....................2 Vitamin B (tiamin) ........................................ ...............1........................ ..................................... ....... ..................4 Manfaat Penulisan ................. .................. .................1.. 8 2....................1 Aspek Umum Beri-beri ............................. ........ 5 2..................8 Diagnosis Banding ...................1 Struktur Kimia tiamin ..................... 7 2....................................

........ 10 2....................................................4...........................2 Pengumpulan Data .4 Penarikan Simpulan . .......... ...2.. .................4.................. .............................. ...................... 10 2..............2 Klasifikasi ..................4.... 24 BAB 5 PENUTUP ... .................... 20 3...................... ... ............................... 29 5......................................... 20 3....... ........................................ ...............................2. .................... .................. ................... .............................3 Hubungan sefisiensi Vitamin B1 (tiamin) pada penderita beri-beri terhadap resiko Terkena Penyakit Jantung ...4 Hubungan sosial ekonomi dengan terjadinya penyakit beriberi ........4 Gagal Jantung . BAB 3 METODE PENULISAN 3....... 29 DAFTAR PUSTAKA ................ .....1 Kesimpulan .. . 21 BAB 4 PEMBAHASAN 4...... 4......3 Pengaruh Deplesi ATP terhadap Melemahnya Otot Jantung ..........................2 Saran ....................................................... 29 5... .................. ..4 Terjadinya Oedema pada Gagal Janatung...2 Sumber dan Jenis Data .................................................................. ............................. 22 4............ 20 3.....3 Gagal Jantung Dekompensasi ... .............................. .................. 33 ..................2 Hubungan defisiensi tiamin dengan deplesi ATP ... 30 DAFTAR RIWAYAT HIDUP .......4................. 2.......... 15 2.. ......1 Hubungan faktor sosial-ekonomi dengan terjadinya penyakit beri-beri 4....3 Analisis Data ......................... 2.............................. ................... .....................3 Defisiensi Vitamin B 1 dan Produktifitas dalam Bekerja ..............................................1 Definisi ... .............. 2......

Istilah ini seringkali lebih dikaitkan dengan keadaan undernutrition (gizi kurang) yang diakibatkan oleh konsumsi makanan yang kurang.1 Latar Belakang Secara garis besar penyebab anak kekurangan gizi disebabkan karena asupan makanan yang kurang. 2007). Dalam penelitian ini akan lebih lanjut membahas tentang angka kejadian malnutrisi terhadap data hubungan penderita beriberi yang pada akhirnya merupakan faktor resiko yang sering muncul dikalangan masyarakat ekonomi rendah yaitu resiko terkena penyakit jantung. atau kualitas yang memadai dari zat gizi yang mencakup diet yang sehat tidak dikonsumsi untuk jangka waktu tertentu yang cukup lama. mendorong penulis untuk membuat karya tulis ilmiah yang berjudul ³Hubungan Defisiensi Vitamin . Penelitian ini lebih mengacu kepada peranan dari unsur mikro dan makro terutama defisiensi vitamin B1 ( tiamin) yang merupakan dampak utama pada pasien penderita beriberi terhadap resiko penyakit jantung. Keadaan yang berlangsung lebih lama lagi dapat menyebabkan terjadinya kelaparan. jenis. Data Indonesia dan negara lain menunjukkan bahwa adanya hubungan timbal balik dengan pendapatan.BAB I PENDAHULUAN 1. Kemiskinan sangat identik dengan tidak tersedianya makan yang adekuat. Malnutrisi adalah istilah umum untuk suatu kondisi medis yang disebabkan oleh pemberian atau cara makan yang tidak tepat atau tidak mencukupi. Seseorang akan mengalami malnutrisi bila jumlah. atau kehilangan zat gizi secara berlebihan. Tidak tersedianya makanan yang adekuat terkait langsung dengan kondisi sosial ekonomi. makin tinggi persentasi anak yang kekurangan gizi (Wahyu. Atas dasar latar belakang masalah ini. Hal ini sering kali di istilahkan dengan malnutrisi. penyerapan yang buruk. Makin kecil pendapatan penduduk.

B1(Thiamin) Pada Penderita Beri-beri Terhadap Tesiko Terkenanya Penyakit Jantung´.4 Manfaat Penulisan Adapun manfaat dari pembuatan karya tulis ini adalah: y Dapat dijadikan sebagai dasar teori untuk menambah khasanah ilmu pengetahuan dalam bidang kesehatan tentang dampak dari defisiensi vitamin B1(Thiamin) pada penderita beri-beri terhadap resiko terkenanya penyakit jantung y Dapat dijadikan sebagai bahan dasar sosialisasi kepada masyarakat agar lebih waspada bahayanya penyakit beri-beri yang dapat menimbulkan kematian akibat penyakit jantung y Dapat bermanfaat khususnya bagi penulis dan umumnya bagi pemaerintah dalam mengantisipasi ataupun melakukan tindakan pencegahan terhadap penyakit beriberi yang merupakan faktor resiko penyakit jantung . 1.3 Tujuan Penulisan Mengetahui dampak dari defisiensi vitamin B1(Thiamin) pada penderita beriberi terhadap resiko terkenanya penyakit jantung 1.2 Rumusan Masalah Bagaimana dampak dari defisiensi vitamin B1(Thiamin) pada penderita beriberi terhadap resiko terkenanya penyakit jantung? 1.

Kesimpulan tersebut merupakan akhir dari spekulasi teori mengenai penyebab dari beri-beri. pada abad ke-19. Beri-beri merupakan penyakit yang mengerikan karenanya penderita penyakit ini bisa meninggal dunia. bersama dengan Frederick Hopkin dari Britania Raya.1. Pada kala itu (akhir abad ke-19) Eijkman menyatakan bahwa penyakit beri-beri bisa disembuhkan dengan pemberian bekatul beras. Ia pula yang menemukan penyebab beri-beri. Penyakit beri-beri merupakan penyakit yang sangat mengerikan. penderita bisa meradang dan meninggal dunia dalam waktu yang sangat dekat. Penyakit beri-beri ini tidak mengenal jenis kelamin dan usia.1 Aspek Umum Beri-beri Beri-beri adalah penyakit yang disebabkan defisiensi tiamine. Jacobus Bonitus. baik orang dewasa maupun anak -anak. Beriberi berasal dari kata biri-biri (domba). yang dijadikan nama sebuah penyakit oleh seorang dokter berkebangsaan Belanda. . Dari ujicoba risetnya. penyakit yang mematikan ini pernah mewabah di Indonesia. Eijkman dikenal sebagai penemu Vitamin B. Untuk bayi biasanya baru terlihat sebelum bayi berusia 4 bulan. pada tahun 1930 setelah menemukan penyakit tersebut pada orang Jawa yang gerak-geriknya (bagi dia) menjadi seperti domba. Diawali oleh penelitian dokter Eijkman.BAB II LANDASAN TEORI 2. karenanya penyakit tersebut dapat terkena pada siapapun. Atas penelitian medisnya.1 Beri-beri 2. Eijkman berkesimpulan bahwa penyebab penyakit beri-beri ini karena Kekurangan vitamin B1(tiamin). Berkat risetnya itu Eijkman mendapatkan Nobel Physiology atau Medicine. seorang dokter militer Belanda yang bertugas di Jawa.

Sebaliknya. bayam. dll). baik orang dewasa maupun anak-anak. hanya saja pria lebih sering terkena karena kebiasaan minum minuman beralkohol yang lebih sering daripada wanita. belinjo. yakni orang-orang Asia timur. atau mengkonsumsi makanan yang mengandung thiaminase atau senyawa antithiamine. jerung. Bayi yang mendapat air susu ibu (ASI) pun .  Sosio-ekonomi rendah.2 Epidemiologi  Prevalensi di negara berkembang sama dengan di negara maju. Diuretik diketahui dapat meningkatkan ekskresi thiamin.  Sering ditemukan pada dewasa dan bayi usia satu sampai empat bulan. tomat. 2. ditambah ikan. kebudayaan/kebiasaan mengkonsumsi sumber makanan yang tidak adekuat. 2.Penyakit beri-beri bisa dicegah dengan penambahan vitamin B1 dalam makanan sehari-hari. terjadi pada 66% keluarga berpenghasilan rendah di Indonesia. ikan mentah.3 Etiologi Penyebab dari penyakit beri-beri dapat dikarenakan intake tiamine yang tidak mencukupi kebutuhan. kulit ari ini banyak mengandung tiamin. telur. karenanya penyakit tersebut dapat terkena pada siapapun. pepaya.1. tempe.Penyakit beriberi umumnya terjadi pada kalangan masyarakat yang mengkonsumsi beras giling yang berwarna putih dan telah hilang kulit arinya.  Jenis kelamin pada dasarnya tidak berpengaruh. Penyakit beri-beri ini tidak mengenal jenis kelamin dan usia. kacang-kacangan.  Lebih sering pada beberapa ras yang mengkonsumsi makanan rendah tiamine (beras tumbuk. dan pisang. Makan beras tumbuk akan lebih baik. beras tumbuk yang berwarna kusam justru masih banyak mengandung vitamin B1. oncom. tering. Padahal. daging.1. selada.

Bila betis yang bengkak ditekan. tungkai bawah. Otot lelah dan kekuatannya berkurang. lalu muka. yakni operasi bagi orang obesitasnya mengancam jiwa. yang termasuk di dalamnya Wernicke encephalopathy dan Sindroma Korsakoff.Beri-beri merupakan penyakit yang mengerikan karenanya penderita penyakit ini bisa meninggal dunia Beri-beri basah memiliki ciri adanya pembengkakan dari kaki. gejala ini muncul tanpa ada kegiatan. Kelamaan. maka bayi yang dilahirkan akan berpenyakit sama di bulan-bulan pertama. anggota badan layuh dan penderita berjalan seperti ayam. ditandai rasa tekanan di ulu hati. yakni disfungsi kardiovaskular yang biasanya kronik namun dapat pula timbul sebagai penyakit akut. Bila sang ibu terserang beri-beri selama hamil. Gejalanya akan muncul sebelum bayi berumur empat bulan. Sering sesak napas dan jantung berdebar-debar bila sedikit berkegiatan. karena alkohol bernilai pada gizi buruk dan dapat menghambat absorbsi thiamine. sesak napas. terbentuk cekungan yang tak segera hilang dan terasa sakit. Pasien gagal jantung kongestif dengan terapi diuretik 2.. bahkan bisa lebih akut Terdapat beberapa faktor resiko yang dapat menyebabkan penyakit beri-beri: y Alkoholisme. .4 Klasifikasi penyakit beri-beri Terdapat 2 jenis kategori beri-beri yaitu:  Beriberi basah. bagian tubuh lain. yakni disfungsi neurologis perifer dan atau sentral multifokal.bisa menderita beri-beri apabila ibunya kekurangan vitamin B1.  Beriberi kering. Beri-beri kering memiliki gejala kaki terasa tebal dan kesemutan pada anggota badan. y y Bariatric surgery. dan berdebar-debar dalam menjalankan kegiatannya. Tahap akhir.1.

Bayi bisa meninggal mendadak. beri-beri kronis menimbulkan gangguan pencernaan. anggota badan layuh dan penderita berjalan seperti ayam. Bayi melemah dan bisa meninggal mendadak karena gangguan jantung. Penderita beri-beri akan merasakan otot lelah dan kekuatannya berkurang. yang merupakan langkah akhir pada glikolisis dan menghasilkan asetil koenzim A yang diperlukan untuk sintesis neurotransmiter penting yakni asetilkolin. Mukanya bisa membiru. dan sembelit berulang-ulang. Badannya kaku dan tegang termasuk pada dinding perutnya. Sering sesak napas dan jantung berdebar-debar bila beraktivitas. gelisah. Bayi bisa kekurangan airdan menjadi pucat. berperan dalam shunt heksosa monofosfat yang mempengaruhi jumlah NADPH.muntah-muntah. Gejalanya mirip dengan tetanus. tungkai bawah. Sementara itu. Selain mempengaruhi produksi energi.1. penting dalam siklus Kreb¶s untuk menghasilkan ATP yang lebih banyak dan neurotransmitter tambahan yakni GABA dan glutamat. dan bagian tubuh lain. Tahap akhir.5 Patofisologi Tiamin akan dirubah menjadi bentuk aktif didalam tubuh setelah bereaksi dengan adenosin triphosfat (ATP) menjadi tiamin pirofosfat.mendadak.  Transketolase. Tiamine pirofosfat adalah kofaktor tiga enzim penting dalam metabolisme karbohidrat Enzim-enzim itu adalah:  Piruvat dehidrogenase. dan langsung berat dan penderita bisa meninggal dalam waktu singkat Beri-beri akut pada bayi bisa terjadi tiba-tiba. Beri-beri basah memiliki ciri adanya pembengkakan dari kaki.  Alfaketoglutarat dehidrogenase. lalu muka. dan banyak menangis. 2. peningkatan radikal bebas timbul sehingga mengganggu neurotransmiter dan N-metil-D-aspartat .

Secara sistematis. namun disfungsi kardiak mungkin disebabkan oleh oedem jaringan miokardium dan deplesi energi.(NMDA) reseptor menyebabkan injuri neuronal pada beriberi kering.1 . & beberapa manifestasi klinik digambarkan dalam gambar 2. Defek biokimia pasti yang berperan dalam manifestasi klinik pada beriberi akut belum diketahui. patogenesis. patofisiologi.

dimulai dari kaki  Hilangnya refleks pergelangan kaki dan lutut .6 Manifestasi Klinik Beriberi basah:  Oedem  Kulit mengkilap  Vomitus  Widened pulse pressure  Murmur aliran sistolik  Irama gallop. terutama pada ekstermitas bagian distal dengan sensasi dalam perabaan menurun  Lemah.2. paling baik terdengar pada posisi left-lateral saat inspirasi  Distensi vena jugularis  Takikardia  Kardiomegali  Pallor  Perubahan EKG: QT memanjang. gelombang T terbalik.1. tegangan rendah Beriberi kering:  Pallor  Wasting  Listlessness  Takikardia  Hepatomegali  Neuropati perifer simetris  Parestesi simetris.

1.8 Diagnosis Banding Diagnosis banding dari penyakit beri-beri sangat banyak karena:  Organ yang terpengaruhnya sangat luas dan dapat berbeda-beda pada tiap individu.10 Pemeriksaan Penunjang  Pada kasus darurat.1. yang terpenting adalah masalah kongenital dan infeksi) 2. riwayat penyakit keluarga.1. diagnosis banding sangat bervariasi tergantung dari kelompok usia (pada anak. dll.  Pada gagal jantung.1.7 Dasar Diagnosis  Anamnesis: Faktor resiko. Defisiensi terjadi setelah 3 minggu tanpa asupan thiamine. riwayat kebiasaan.  Tes laboratorium yang paling terpercaya secara in vitro: aktivitas transketoetalase eritrosit (peningkatan lebih dari 15% merupakan . biasanya baru terdeteksi setelah 6 minggu. paling cepat adalah mengamati respon klinis terhadap pemberian thiamine secara intravena (beberapa jam saja).  Pemeriksaan fisik: gejala klinik  Pemeriksaan penunjang 2.  Defisiensi vitamin lain (niacin.2.9 Komplikasi  Koma  Gagal jantung kongestif  Kematian  Psikosis 2. vitamin B12) berkontribusi pula pada manifestasi nerologis.

Beriberi basah: 100 mg IV empat kali sehari untuk beberapa hari dilanjutkan 50-100 mg IV atau IM dua kali sehari untuk . Penatalaksanaan farmakologis:  Preparat: Thiamine hidroklorida (Thiamilate). Dapat ditemukan pula penurunan kadar thiamine dalam darah. glikosilat (meningkat).  Histopatologis: degenerasi myelin pada otot tanpa inflamasi.11 Penatalaksanaan Dapat dilakukan terapi vitamin B1 (tiamin) yang secara umum bertujuan untuk mengisi kebutuhan tubuh akan tiamin.1. Neurpati sedang: 20-30 mg/hari terbagi dua IM untuk sampai beberapa minggu setelah gejala hilang.  Pemberian vitamin B kompleks karena beriberi seringkali muncul dengan defisiensi vitamin B lainnya. 2.  Pemeriksaan kadar senyawa yang menggunakan thiamine sebagai kofaktor dalam metabolismenya: piruvat. laktat.  Lain-lain: thiamine dalam urin. Penatalaksanaan nonfarmakologis:  Pasien dengan gagal jantung dimonitor di Intensive Care Unit (ICU). atau derivat-derivat thiamine  Dosis : o seperti: thiamine propil disulfida (TPD).pendukung diagnosis yang kuat). thiamine tetrahidrofurfuril disulfida (TTFD) Dewasa :    Neuropati ringan: 10-20 mg/hari terbagi dua IM untuk 2 minggu. nilai metilglioksal.  EEG: gambaran gelombang melambat di seluruh bagian otak. metabolit thiamine (thiazole dan pirimidin). alfaketoglutarat.

tempe. 2. Wernicke¶s encelopathy (gerakan mata abnormal. Sindroma Korsakoff.Dubia at malam. pepaya. Pada kala itu (akhir abad ke19) Eijkman menyatakan bahwa penyakit beri-beri bisa disembuhkan dengan pemberian bekatul beras. kesulitan berjalan). . bayam. kacang-kacangan. bila timbul gagal jantung akut dan kehilangan memori walau diberikan penanganan. dan pisang.1. o Anak : 25-50 mg/hari IV lambat dilanjutkan 10 mg/hari dalam 7 kali kemudian 3-5 mg PO empat kali sehari minimal 6 bulan.  Quo ad functionam : . 2. tomat.1. telur.2 Vitamin B (Thiamin) Vitamin B1 yang dikenal juga dalam nama lain Tiamin merupakan vitamin yang penemuannya diawali oleh penelitian dokter Eijkman.13 Pencegahan Penyakit beri-beri bisa dicegah dengan penambahan vitamin B1 dalam makanan sehari-hari. jeruk. selada. .Dubia at malam.Dubia at bonam. 2. .12 Prognosis  Quo ad vitam : . daging. oncom.beberapa hari kemudian 10-20 mg IM empat kali sehari sampai respon maksimal. melinjo. ditambah ikan. tanpa penanganan. tering. seorang dokter militer Belanda yang bertugas di Jawa. kerusakan jantung dan kerusakan sistem saraf awal biasanya reversibel dengan penanganan. dengan penanganan.Dubia at bonam. Makan beras tumbuk akan lebih baik.

susu.1 Struktur Kimia Tiamin Tiamin/Aneurin adalah kompleks molekul organik yang memiliki satu inti tiazol dan inti pirimidin yang dihubungkan oleh jembatan methylene dalam struktur kimianya. Kelumpuhan dapat disembuhkan dengan cara menghentikan pemberian pakan seperti yang tersebut di atas dan menggantinya dengan pakan berupa beras yang belum dibersihkan. Thiamin pirofosfat adalah koenzim dalam reaksi karboksilasi asam piruvat dan asam ketoglutarat.Penelitian dokter Eijkman mengacu kepada fenomena unggas yang diberi pakan berupa beras yang telah dibersihkan dan dimasak. kacang-kacangan. Yang mana substansi tersebut dinamakan Aneurin oleh para peneliti selanjutnya setelah Eijkman. kuning telur dan hati. Kemudian substansi yang dimaksud oleh Eijkman terdapat pada bekatul beras ditemukan juga pada sayur-sayuran. Peningkatan kadar asam piruvat dalam darah juga dapat diindikasikan sebagai tanda tubuh kekurangan vitamin B1. Gambaran struktur kimia tiamin adalah sebagai berikut: Dalam tubuh tiamin akan dirubah menjadi bentuk aktifnya setelah bereaksi dengan Adenosin Triphosfat (ATP) menjadi tiamin pirofosfat.2. 2. Beliau menemukan bahwa pemberian pakan kepada unggas berupa beras yang telah dibersihkan dan dimasak dapat menyebabkan kelumpuhan. .

2. Berperan penting pada reaksi pembentukan energi.3 mg per 1000 kcal. jantung. Jika perhitungan kalori dirasa membingungkan. disebutkan bahwa vitamin ini mempunyai fungsi dan pengaruh sebagai koenzim untuk beberapa reaksi inti sampai metabolisme antara dalam semua sel.4 mg/hari untuk bayi. Williams dengan kawan-kawannya pada tahun 1936 (Linder. Ini disebabkan Thiamin dibutuhkan untuk menjalankan metabolisme energi. zat mana demikian membantu dalam pembakaran karbohidrat dan diangkat di dalam darah oleh sel darah putih yang mempunyai inti dengan thiamin yang bebas di dalam plasma.2 mg/ hari untuk ibu hamil. terutama karbohidrat. Oleh karenanya. reaksi dekarboksilasi.0 mg/hari untuk orang dewasa.2 Kebutuhan Dalam Sehari Kebutuhan Thiamin untuk tubuh adalah sebanding dengan asupan kalori per hari. Vitamin B1 atau thiamin sangat diperlukan tubuh. Thiamin ditemukan sebagai cadangan dalam jumlah yang terbatas di dalam hati. Lebih jauh. sebagai cadangan diperlukan untuk sekedar dapat memelihara fungsi alat-alat tubuh tadi dalam waktu yang zat singkat. 1. 1992). Thiamin minimal dibutuhkan sebesar 0.3 Defisiensi Vitamin B1 dan Produktifitas Kerja Vitamin B1 (thiamin) pertama kali dikristalkan oleh Jansen dan Donath padatahun 1926 dan pertamakali disintesis oleh Roger R. otot dan otak. dan reaksi transketolase. selanjutnya diangkut bersama darah ke jaringan jaringan tubuh. tersedianya dalam tubuh karena diserap usus dari makanan. maka beruntung di Indonesia sudah ada standar yang disebut AKG (Angka Kecukupan Gizi). Sel-sel jaringan thiamin mewujudkan/menjadikan tersedianya yang mengandung (koenzim). AKG untuk Vitamin B1 di Indonesia adalah 0. Koenzim tersebut berfungsi memungkinkan karboksilase memisahkan karbonioksida dari asam piruvat. 2. . dan 1.2.3-0. buah pinggang.2. jumlah Thiamin yang dibutuhkan berbanding lurus dengan asupan makanan pokok per hari.

mudah tersinggung. Keluhan ini dapat dihilangkan dan pulih setelah mengkonsumsi vitamin B1 secukupnya (Ari Agung. Thiamin banyak terkandung dalam padipadian (umumnya pada bagian lembaga dan bagian luar endospermanya). penurunan berat badan. kelemahan. kejang otot dan berbagai rasa nyeri syaraf.23 mg ± 0. Marsetyo dan Kartasapoetra (1991) menyebutkan bahwa kekurangan vitamin B1 dapat menimbulkan penyakit beri-beri. 2002).sedangkan sisanya selanjutnya dirombak menjadi karbondioksida dan air.Seseorang buruh kasar. bahwa makin banyak karbohidrat yang dikonsumsi. konstipasi. kacang hijau dan daging. Jadi. Dan dipertegas oleh Linder (1992) bahwa gejala defisiensi tiamin pada manusia adalah neuropati periferi. Para pakar. kopi. sulit konsentrasi. nafsu makan berkurang. karena bila terjadi kekurangan akan menimbulkan penurunan kegiatan syaraf. neuritis. misalnya.65 mg per 1000 kalori setiap harinya. seperti dalam the. Dalam tiga hingga tujuh minggu timbul gejala kelelahan. paling jelas terlihat pada anggota badan yang paling aktif. dapat meningkatkan kebutuhan. lelah dan perhatian menurun. (2) mempengaruhi keseimbangan air di dalam tubuh. urat daging empuk dan atrofi. Vitamin B1 dikenal sebagai ³Vitamin Semangat´ . Penelitian pada manusia yang diberi makanan kurang vitamin B1 menunjukkan dalam waktu singkat orang-orang tersebut tidak bersemangat. padi dan bahanbahan makanan lain. dapat disebutkan fungsi thiamin yaitu (1) metabolisma karbohidrat. akan mengkonsumsi karbohidrat yang lebih tinggi dibanding dengan karyawan staf yang bekerja dengan menggunakan pikirannya. dan (3) mempengaruhi penyerapan zat lemak dalam usus. Dipertegas oleh Linder (1992) bahwa bila ada tiaminase atau antagonis tiamin. sebagai hasil penelitiannya telah mengemukakan angka kebutuhan akan thiamine sekitar 0. jantung sering ikut . dan gangguan pada sistem transportasi cairan tubuh. Berdasarkan fungsi dari Vitamin B1 sendiri yang telah disebutkan yaitu sebagai metabolisme karbohidrat diperkirakan. kebutuhan akan thiamin tentunya akan banyak pula.

karena berperan sangat penting dalam proses metabolisme energi. Di satu sisi. lelah. dengan physical effort. dan memelihara fungsi organ tubuh seperti hati. Energi dalam tubuh manusia dapat dihasilkan dari pembakaran karbohidrat. Vitamin B1 disebut juga sebagai vitamin semangat. Lain halnya di luar negeri ada slogan ³Better Breakfast=Better Nutrition´ yang selalu dianjurkan pada pekerja dan golongan umur sekolah untuk mencapai efisiensi dan prestasi kerja dan belajar (Ari Agung. jantung. 2.3 Hubungan Defisiensi vitamin B1 (thiamin) Pada Penderita Beri-beri Terhadap Resiko Terkena Penyakit Jantung Masalah malnutrisi masih ditemukan pada banyak tempat di Indonesia. daerah yang mengalami rawan pangan dan kelompok dengan . sedangkan salah satu peranan dari Vitamin B1 sendiri adalah metabolisme karbohidrat.lesu) yang pada hakikatnya kurangnya zat-zat gizi. Manusia yang kurang makan akan lemah baik daya kegiatan. 2002). tachycardia dengan usaha fisik). pekerjaan-pekerjaan fisik maupun daya pemikirannya karena kurangnya zatzat makanan yang diterima tubuhnya yang dapat menghasilkan energi. Lebih jauh disebutkan bahwa yang sering dijumpai dari faktor kebiasaan adalah tidak makan pagi. otot dan otak. 2002) Dapat disimpulkan bahwa angka prevalensi dari defisensi kalori dan Vitamin B 1 dapat meningkatkan resiko terkena banyak penyakit yang berhubungan dengan fungsi zat mikro dan makro selain sebagai zat pembangun tetapi juga berperan dalam mendukung sistem imun seseorang. dan ironisnya Indonesia mengalami kedua ekstrim permasalahan malnutrisi. Kelainan fungsi yang menjelma seperti yang kita dengar dengan slogan popular rakyat yaitu ³4L´ (letih.dipengaruhi (pembesaran. yang sangat berpengaruh terhadap produktivitas kerja dan perilaku pekerja (Ari Agung. defisiensi terutama erat hubungannya dengan alkoholisme. Di masyarakat Barat. Dengan demikian agar manusia selalu tercukupi energinya diperlukan pemasukan zat-zat makanan yang cukup pula ke dalam tubuhnya. buah pinggang. lemah.

Tentu saja penumpukan dari adenosine akan berakibat pada penurunan .Dalam kurun waktu 59 tahun Indonesia memerangi masalah gizi belum mencapai secara maksimal. gangguan ritme dan lain-lain. Meskipun penyakit kurang gizi seperti hungeroedema atau beri-beri. Secara global intervensi gizi berperan penting dalam upaya penurunan angka kematian bayi. akan tetapi untuk masalah kekurangan gizi makro dan mikro baik akut maupun kronis masih banyak ditemukan. Dampak negatif dari masalah gizi-kurang dan gizi-lebih diketahui lebih awal lebih baik. Gangguan sistem kardiovaskuler dapat berupa penurunan kerja jantung antara lain sesak nafas setelah kerja fisik yang berat. Disamping itu defisiensi tiamin juga berpengaruh pada enzim piruvat dehidrogenase yang berakibat pada deplesi dari asetil KoA Maka sejumlah glukosa yang diperlukan untuk membentuk ATP yang diperlukan dalam kontraksi akan dialihkan dari oksidasi glukosa ke jalur hexosamine yang pada nantinya akan menghasilkan penumpukan dari produk sisanya berupa UDP-ß-N-asetil-glukosamin dan UDP-N-asetil-galaktosamin. dan dapat menjurus pada kelumpuhan tungkai pada keadaan yang lebih berat. pembesaran jantung. Sedangkan hubungan dengan penyakit jantung adalah Defisiensi tiamin ini menyebabkan turunnya fungsi dari enzim -ketoglutarat dehidrogenase sehingga menyebabkan turunnya produksi ATP dari siklus asam sitrat. Sejalan dengan itu. Beri beri sendiri merupakan salah satu akibat terberat dari kondisi defisiensi tiamin.kemampuan ekonomi yang kurang memadai amat rentan terhadap terjadinya malnutrisi dalam bentuk gizi kurang. pellagra dan penyakit rakyat lainnya sudah jarang diketemukan. berbagai intervensi gizi telah menjadi program nasional di banyak negara. Sedangkan gangguan pada sistem saraf dapat berupa neuritis perifer dengan gejala kelemahan pada kaki. Gejala utama beri-beri tampak pada sistem jantung dan pembuluh darah (kardiovaskuler) dan sistem saraf. Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa salah satu penyakit yang ditimbulkan akibat kurang gizi adalah beriberi. kekuatan otot berkurang. Perkembangan teknologi yang semakin maju ikut berperan dalam peningkatan produksi dan kualitas pangan.

hepatomegali) serta bukti objektif kelainan struktural atau fungsional jantung saat istirahat (kardiomegali. takipnea.4. Aktifitas fisik sehari-hari Tidak terdapat ganguan structural atau tidak menimbulkan kelelahan. kelainan pada echocardiografi. jantung tidak dapat menghantarkan curah jantung yang cukup untuk memenuhi kebutuhan metabolik tubuh. tanda khas gagal jantung (takikardi. murmur.1 Definisi Gagal jantung merupakan sindrom kompleks di mana seorang pasien harus memiliki tampilan gejala khas gagal jantung (sesak saat istirahat atau saat aktifitas. edema perifer. efusi pleura.kontraksi atau kelemahan pada otot jantung dan kebocoran dari adenosine dari jaringan perifer yang mengarah kepada vasodilatasi sistemik 2. Pada gagal jantung. tidak terdapat tanda atau sesak nafas atau gejala Stadium B Kelas II . peningkatan JVP. aktifitas fisik. 2. kelelahan. bunyi jantung 3. palpitasi fungsional jantung. serta tanda retensi cairan seperti kongesti paru atau edema pergelangan kaki).4. peningkatan natriuretic peptide).2 Klasifikasi Gagal Jantung Klasifikasi Gagal Jantung berdasarkan abnormalitas struktural jantung (ACC/AHA) atau berdasarkan gejala berkaitan dengan kapasitas fungsional ( NYHA ) Klasifikasi gagal jantung menurut Tingkatan berdasarkan gejala dan ACC / AHA Stadium A Memiliki resiko tinggi aktifitas fisik Kelas I untuk Tidak terdapat batasan dalam melakukan berkembang menjadi gagal jantung.4 Gagal Jantung 2. ronki.

edema pada otot jantung yang berlebihan.3 Gagal Jantung Dekompensasi (DHF) Penyebab utama gagal jantung dekompensasi (DHF) adalah kegagalan jantung untuk memompa cukup darah agar ginjal dapat menyekresi cairan dalam jumlah yang sesuai. Jadi dengan perangsangan simpatis dan retensi cairan akan meningkatkan pengisian sistemik rat a rata sirkulasi darah dan tekanan ini secara progresif akan menaikkan jumlah darah dari vena perifer ke dalam atrium kanan. Setelah beberapa hari terjadi retensi cairan tekanan atrium kanan masih terus meningkat dan akhirnya menyebabkan penurunan fungsi jantung karena peregangan jantung. berhubungan dengan penyakit struktural Tidak terdapat keluhan saat istirahat. Tidak dengan terdapat keluhan saat istirahat. Terdapat gejala saat bermakna saat istirahat walaupun sudah istirahat. jantung yang mendasari tetapi aktivitas fisik ringan menyebabkan kelelahan. Ternyata curah jantung tetap tidak cukup tinggi untuk menghasilkan fungsi ginjal yang normal . palpitasi atau sesak nafas Kelas III asimptomatis Terdapat batasan aktivitas bermakna. NYHA = New York Heart Association 2.Telah jantung terbentuk yang penyakit struktur Terdapat batasan aktivitas ringan.4. mendapat terapi medis maksimal Keluhan meningkat saat melakukan aktivitas ACC = American College of Cardiology . palpitasi atau sesak Stadium D Kelas IV Penyakit struktural jantung yang lanjut Tidak dapat melakukan aktivitas fisik serta gejala gagal jantung yang sangat tanpa keluhan. Tidak aktivitas fisik sehari-hari menimbulkan terdapat tanda atau gejala Stadium C Gagal jantung yang kelelahan. namun berhubungan perkembangan gagal jantung. AHA = American Heart Association.

sehingga retensi cairan tidak hanya berlanjut tetapi semakin cepat terjadi karena penurunan curah jantung dan juga terjadi penurunan tekanan arteri.4 Terjadinya Oedema Pada Gagal Jantung Peningkatan beban sementara pada ventrikel kiri yang sudah lemah akan membuat darah mulai terbendung di paru. Akibatnya dalam beberapa hari curah jantung semakin menurun dan tekanan atrium semakin meningkat sehingga terjadi gagal jantung dekompensasi. Peningkatan cairan di dalam paru mengurangi derajat oksigenasi darah yang akan semakin melemahkan jantung dan arteriol di dalam tubuh sehingga terjadi vasodilatasi perifer. Akibatnya aliran darah balik vena dari sirkulasi perifer meningkat dan semakin meningkatkan pembendungan darah di paru sehingga timbul lebih banyak transudasi cairan dan desaturasi oksigen di arteri .4.peningkatan darah di paru meningkatkan tekanan kapiler paru dan sejumlah kecil cairan mulai mengalami trasudasi ke dalam jaringan dan alveoli paru. 2.

dengan tulisan yang bersifat deskriptif. 3. Validitas dan relevansi referensi yang digunakan dapat dipertanggungjawabkan. tujuan penulisan. Informasi internet 3. landasan teori yang relevan serta pembahasan. Selanjutnya ditarik kesimpulan yang bersifat umum kemudian direkomendasikan beberapa hal sebagai upaya transfer gagasan . Buku ajar atau referensi pustaka c. menggambarkan tentang tentang deficiency thiamin menyebabkan penyakit Beri-beri yang merupakan faktor resiko terhadap penyakit jantung 3.1 Sumber dan Jenis Data Karya tulis ini menggunakan sumber utama yang berasal dari publikasi ilmiah dan sumber lain yang mendukung dari berbagai referensi atau literatur yang relevan dengan topik permasalahan yang dibahas. Jurnal-jurnal kesehatan b. Referensi penunjang d.4 Penarikan Simpulan Setelah proses analisis data. dilakukan proses sintesis dengan menghimpun dan menghubungkan rumusan masalah. dilakukan pengolahan data dengan menyusun secara sistematis dan logis.3 Analisis Data Setelah data yang diperlukan terkumpul. baik melalui informasi digital maupun non digital dari sumber pustaka sebagai berikut: a. Jenis data yang diperoleh berupa data sekunder yang bersifat kualitatif maupun kuantitatif.BAB III METODE PENULISAN 3. Teknik analisis data yang dipilih adalah analisis deskriptif argumentatif.2 Pengumpulan Data Pengumpulan data dalam penulisan ini dilakukan dengan metode studi pustaka (literature review) berdasarkan permasalahan.

pendidikan. mewujudkan hidup sehat dan status gizi yang optimal. sekunder. keadaan keluarga. Keadaan sosial ekonomi suatu keluarga sangat mempengaruhi tercukupi atau tidaknya kebutuhan primer. serta perhatian dan kasih sayang yang akan diperoleh anak. keadaan perumahan. pengeluaran dan harga makanan yang tergantung pada p asar dan variasi musim. orang dengan status ekonomi rendah akan lebih banyak membelanjakan pendapatannya untuk makan. Sedangkan data ekonomi meliputi pekerjaan. Di negaranegara berkembang seperti Indonesia. maka pemerintah merumuskan strategi program gizi khususnya pada program perbaikan gizi makro dan mikro. Hal tersebut tentu berkaitan erat dengan pendapatan keluarga.1 Hubungan faktor sosial-ekonomi dengan terjadinya penyakit beri -beri Sejalan dengan sasaran global dan perkembangan keadaan gizi masyarakat. jumlah saudara dan pendidikan orang tua. rumusan tujuan umum program pangan dan gizi tahun 20012005 yaitu menjamin ketahanan pangan tingkat keluarga. Dan bila pendapatannya bertambah biasanya mereka akan menghabiskan sebagian besar pendapatannya untuk menambah makanan. mencegah dan menurunkan masalah gizi. Faktor sosial ekonomi ini mencakup data sosial seperti keadaan penduduk suatu masyarakat. Menyadari faktor penyebab masalah gizi yang sangat komplek dan arah kebijakan desentralisasi.BAB IV PEMBAHASAN 4. sesuai dengan Surat Keputusan Menteri Kesehatan nomor: 1277/Menkes/SK/XI/2001 tentang Organisasi dan tata kerja Departemen Kesehatan (Depkes. Apabila faktor sosial ekonomi yang dipunyai mereka baik maka baik pula nutrisi mereka dan bisa terjadi dalam keadaan sebaliknya . Dengan demikian. Faktor sosial ekonomi tersebut dapat menentukan nutrisi yang di dapatkan keluarga. kekayaan. pendapatan merupakan faktor yang paling menentukan kuantitas dan kualitas makanan. 2001). pendapatan.

ang telah berlangsung dalam jangka waktun yang lama 4. penting dalam siklus Kreb¶s untuk menghasilkan ATP yang lebih banyak dan neurotransmitter tambahan yakni GABA dan glutamat. Istilah ini seringkali lebih dikaitkan dengan keadaan undernutrition (gizi kurang) yang diakibatkan oleh konsumsi makanan yang kurang. Padahal tiamin difosfat dapat berfungsi sebagai koenzim dari 3 kompleks multi enzim yang penting dalam mengkatalisis reaksi dekarboksilasi oksidatif pada metabolisme karbohidrat di mitokondria . atau kehilangan zat gizi secara berlebihan. sebenarnya istilah tersebut juga dapat mencakup keadaan overnutrition (gizi berlebih).2 Hubungan defisiensi tiamin dengan deplesi ATP Mamalia tidak mampu mensintesis thiamin secara endogen. Dan biasanya makanan ini jarang dikonsumsi oleh masyarakat Indonesia yang memiliki daya beli rendah. Salah satunya adalah penyakit beri-beri karena defisiensi dari vitamin B1(tiamin). jenis.  -ketoglutarat dehidrogenase. penyerapan yang buruk. Kurang gizi juga dapat menyebabkan berbagai macam penyakit. atau kualitas yang memadai dari zat gizi yang mencakup diet yang sehat tidak dikonsumsi untuk jangka waktu tertentu yang cukup lama.Malnutrisi adalah istilah umum untuk suatu kondisi medis yang disebabkan oleh pemberian atau cara makan yang tidak tepat atau tidak mencukupi. karena makanan yang banyak mengandung vitamin B1 biasanya terdapat pada gandunm. Namun demikian. yang merupakan langkah akhir pada glikolisis dan menghasilkan asetil koenzim A yang diperlukan untuk sintesis neurotransmiter penting yakni asetilkolin. polong-polongan dan bayam. babi. . Sehingga secara tidak langsung faktor ekonomi (pendapatan masyarakat) berakibat pada defisiensi vitamin B1(tiamin) y. Seseorang akan mengalami malnutrisi bila jumlah. Keadaan yang berlangsung lebih lama lagi dapat menyebabkan terjadinya kelaparan.Enzim-enzim itu adalah:  Piruvat dehidrogenase (PDHC).

Dan kontraksi ini diawali dengan adanya pemasukan ion kalsium dari tubulus T ke bagian dalam serabut otot jantung. Dan menyebabkan kepala jembatan silang dari filamen miosin menjadi tertearik ke bagian aktif di filamen aktin yang akan melakukan pergeseran agar terjadi kontraksi. Asam keto dehidrogenase rantai bercabang pada metabolisme leusin. Sedangkan tiamin trifosfat juga merupakan koenzim untuk transketolase. Tiamin difosfat menyediakan karbon reaktif pada gugus tiazol yang membentuk suatu karbanion. yang kemudian menambah gugus karbonil seperti pada piruvat. Senyawa tambahan kemudian mengalami dekarboksilasi dan mengeluarkan karbon dioksida. Disamping itu defisiensi tiamin juga berpengaruh pada enzim piruvat dehidrogenase yang berakibat pada deplesi dari asetil KoA Maka sejumlah glukosa yang diperlukan untuk membentuk ATP yang dipelukan dalam kontraksi akan dialihkan dari oksidasi glukosa ke jalur hexosamine yang pada nantinya akan menghasilkan penumpukan dari produk sisanya berupa UDP-ß-N-asetil-glukosamin dan UDP-N-asetil-galaktosamin. .3 Pengaruh deplesi ATP terhadap melemahnya kontraksi otot jantung Otot jantung mempunyai miofibril-miofibril tertentu yang mengandung filamen aktin dan miosin yang hamnpir identik dengan filamen yang dijumpai di dalam otot rangka yang selama kontraksi filamen ini terletak bersebelahan dan saling menyisip terhadap satu sama lain seperti yang terjadi di otot rangka. Defisiensi tiamin ini menyebabkan turunnya fungsi dari enzim - ketoglutarat dehidrogenase sehingga menyebabkan turunnya produksi ATP dari siklus krebs. dan valin. isoleusin. berperan dalam shunt heksosa monofosfat/jalur pentosa yang mempengaruhi jumlah NADPH. Tentu saja penumpukan dari adenosine akan berakibat pada penurunan kontraksi atau kelemahan pada otot jantung dan kebocoran dari adenosine dari jaringan perifer yang mengarah kepada vasodilatasi sistemik 4.

Defisiensi tiamin menyebabkan kurangnya ATP yang dapat dimanfaatkan oleh filamen aktin dalam melakukan kontraksi. Sehingga akan terjaedi juga peningkatan tekanan pengisian sirkulasi rata-rata dan peningkatan aliran balik darah vena ke jantung agar terjadi kenaikan curah jantung . Sebagai akibatnya. maka kemampuan pemompaan jantung akan segera menurun. Salah satunya adalah refleks baroreseptor dan kemoreseptor seperti respons iskemik pada sistem saraf pusat. Selain itu melemahnya curah jantung akan menurunkan aliran darah ke ginjal. Setelah terjadi kelemahan pada otot ventrikel jantung. Maka akan menyebabkan ginjal memberikan sinyal ke hipotalamushipofise posterior untuk menghasilkan hormon antidiuretik yang kemudian menyebabkan ginjal mereabsorbsi air dalam jumlah besar dari cairan tubulus ginjal dengan demikian mengurangi volume urin yang diekskresikan tetapi meningkatkan volume cairan ekstrasel. bahkan refleks yang berasal dari jantung yang iskemik juga akan membantu mengaktifkan sistem saraf simpatis. Karena setiap untai heliks F-aktin terdiri dari G-aktin terpolimerisasi yang dilekati oleh satu molekul ADP pada setiap molekulnya. Dengan adanya peningkatan volume ekstrasel akan terjadi peningkatan dari volume darah. Dan molekul ADP ini adalah bagian aktif pada filamen aktin yang berinteraksi dengan jembatan silang filamen miosin untuk melakukan pergeseran (power stroke) agar dapat terjadi kontraksi. Peningkatan tekanan pengisian akan sangat meningkatkan kecenderungan darah untuk mengalir dari vena kembali ke jantung. Perangsangan simpatis juga meningkatkan aliran balik vena karena perangsangan tersebut menaikkan tonus di sebagian besar pembuluh darah sirkulasi terutama vena sehingga tekanan pengisian sistemik rata-rata meningkat hingga 12 sampai 14 mmHg. akan timbul dua efek utama yaitu penurunan curah jantung dan pembendungann darah di vena yang menimbulkan kenaikan tekanan vena. Penurunan curah jantung akan mengaktifkan banyak refleks sirkulasi. hampir 100% diatas normal.

lama kelamaan berakibat pada terjadinya gagal jantung.Oleh karena itu jantung yang rusak menjadi terpajan dengan masuknya aliran darah yang lebih banyak dari biasanya dan tekanan atrium kanan akan terus meningkat yang akan membantu jantung untuk memompa jumlah darah yang lebih banyak. Bila aliran darah yang mengalir melalui seluruh jaringan berlebihan maka pembuluh disekitarnya akan berkontriksi dan menurunkan aliran darahnya agar kembali normal yang akan menyebabkan meningkatnya tahanan perifer total Yang . Faktor lain yang berpengaruh adalah pengaruh tidak langsung dari curah jantung dalam menyebabkan kenaikan tahanan vaskular perifer melalui autoregulasi aliran darah. .

1 Kesimpulan 1.BAB 5 PENUTUP 5. daya beli masyarakat. . Salah satu penyakit yang diakibatkan oleh malnutrisi adalah penyakit beriberi karena defisiensi vitamin B1(tiamin) 3. dan pola kebiasaan dapat menyebabkan banyak masyarakat Indonesia terutama yang berasal dari kalangan rendah menderita malnutrisi 2. Defisiensi vitamin B1 dapat menyebabkan terganggunya produksi energi dari enzim piruvat dehidrogenase dan enzim -ketoglutarat dehidrogenase sehingga energi yang diperlukan jantung untuk berkontraksi juga berkurang.2 Saran Karya tulis ini diharapkan dapat menumbuh-kembangkan perhatian masyarakat mengenai pentingnya kebutuhan gizi terutama Vitamin B1 (tiamin). Yang berakibat pada kelemahan jantung dan gagal jantung dekompensasi 5. Bahwa faktor faktor sosial-ekonomi seperti penghasilan.

8. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC 2. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran Edisi 11. Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit. 4. Arnold M.2001. Guyton. dan Hall. Arthur C. 2006. 1/160 (Jan. In : Woodward M et al [edt. Available at : http://jppr. W. Huriawati. 3. Artikel dari Cermin Dunia Kedokteran vol.com/article/163062-overview.] http://emedicine. Departemen Kesehatan RI. Miller F. Drug Therapy of Heart Failure in Elderly. page 28.pdf [ January. 2002. Wilson.Fisologi Dasar dari Sel ke Sistem Edisi 2. .ac. 2007. 2010. Sheerwood. Jones EF.ca/download/consensus_conference/consensus_conference_archi ves/2002_05. dkk.au/lib/pdf/gt/harvey200109. ed : Hartanto. 2005. dkk. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC. 2009. Price.medscape.]. Dumitru. I. Jakarta: Depkes RI.A. Division of Cardiology University of Western Ontario. Kamus Kedokteran Dorland. 3 no. 1 (Jan. [ akses 3 Agustus 2010] Tersedia dari URL: lib. Huriawati. ed : Hartanto..DAFTAR PUSTAKA 1.atmajaya.shpa. Congestive Heart Failure in the Elderly. 2008)/ Gambaran Histopatologi Kulit pada Pengobatan Tradisional Kerokan 6. 35 no. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC 5.pdf [ January. eMedicine. 2001. 2008). [Online] Nov 24. Huriawati.org. Dorland. 14th 2010 ] 7. ed : Hartanto. Laureele. Tahun 1987-2006.ccs. dkk. Available at : http://www. Newman. [Cited: January 14. 14th 2010 ] 9. Heart Failure.id/ JIMKI (Jurnal Ilmiah Mahasiswa Kedokteran Indonesia) vol. dan Lorraine M. Sylvia A. Geriatric Therapeutics.

id/LaporanRKD/Indonesia/laporanNasional. page 70.pdf disunting 9 Agustus 2010 16.kompas. 2007).pdf/ disunting 4 Agustus 2010 13.ac. 5 no.go.ac.10. [ akses 3 Agustus 2010] Tersedia dari URL: lib. www.litbang.org/wp. Artikel dari Ethical Digest vol.atmajaya.depkes.ugm. http://i-lib.htm/ disunting 9 Agustus 2010 15. 44 (Oct. 43 (Sep.ac. Artikel dari Ethical Digest vol.id/jurnal/download.id/ JIMKI (Jurnal Ilmiah Mahasiswa Kedokteran Indonesia)/ Perkembangan Penatalaksanaan Gagal Jantung Masa Kini 12. page 40 [ akses 3 Agustus 2010] Tersedia dari URL: lib. Kumpulan Diktat dan IT Fakultas Kedokteran Universitas Sriwijaya . 2007).atmajaya..php?dataId=8416/ Disunting 4 Agustus 2010 14.co./psg-pengukuran-faktor-ekologi.id/ JIMKI (Jurnal Ilmiah Mahasiswa Kedokteran Indonesia) / Tatalaksana Terkini Gagal Jantung Kronik 11. http://www. 5 no..id/kompas-cetak/0610/07/Fokus/3006750. www.eurekaindonesia.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->