P. 1
Sirah Rasulullah - Syeikh Nasaruddin

Sirah Rasulullah - Syeikh Nasaruddin

5.0

|Views: 2,208|Likes:
Published by anaksoleh

More info:

Published by: anaksoleh on Jun 26, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/12/2012

pdf

text

original

BAB 2 RASULULLAH SAW DI MEKAH DAN DAKWAH PERINGKAT MAKKIYAH

Firman Allah, #B1# ('3E 1(C 'D0J .DB .DB 'D%F3'F EF 9DB 'B1# H1(C 'D#C1E 'D0J 9DE ('DBDE Bacalah wahai Muhammad dengan nama Tuhan yang telah menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah bersama Tuhanmu yang Maha Pemurah. Yang telah mengajar dengan Al Qalam. Yang mengajar kepada manusia apa-apa yang tidak diketahuinya. Al A'laq 1-5

Sabda Rasulullah A%FJ F0J1 DCE (JF J/J 90'( #DJE Sesungguhnya aku pemberi peringatan kepada kamu dari azab yang pedih

Kata Waraqah bin Naufal AH 'DDG DB/ ,'!G 'DF'EH3 'D#C(1 Demi Allah, telah datanglah Jibril

Rasulullah Saw berkhalwah dan beribadah di Gua Hirak Sebelum Rasulullah Saw ditabalkan menjadi Rasul lagi, baginda selalu berkhalwah, bersendirian ,mengasingkan diri untuk beribadah di Gua Hirak. Setiap tahun Rasulullah Saw khususkan beberapa hari untuk ke sana, khususnya bulan Ramadahan. Untuk beribadah di Gua Hirak. Gua Hirak ini bagi siapa yang pernah pergi Mekah dan ziarah ketempat dapat melihat bahawa gua ini berada dipuncak bukit dan bukanlah besar, hanya muat untuk satu atau dua orang sahaja. Gua Hirak mempunyai dua lubang, satu pintu masuk dan satu lubang lagi menjadi tingkap dimana Ka’bah dapat dilihat dari situ. Pada tahun terakhir sebelum Rasulullah Saw ditabalkan, baginda berkhalwah di situ selama sebulan di bulan Ramadhan. Kadang-kadang Rasulullah Saw turun juga ke rumah mengambil makanan sambil ziarah keluarganya. Satu hari dalam bulan Ramadahn tahun itu, ketika Rasulullah Saw sedang menuju ke Gua Hirak, ada suara memberi salam kepadanya, Assalamualaikum wahai Rasulullah Saw. Bila baginda menoleh kebelakang tidak ada orang disitu. Kemudian, bila Rasulullah Saw tanya Saidina Jibril, suara siapa yang memanggilnya ketika dia ke Gua Hirak itu. Kata Saidina Jibril, itu batu-batu dan pokok-pokok memberi salam kepada kamu wahai Rasulullah Saw. Sebelum kenabian lagi baginda Rasulullah Saw telah menerima mimpi yang benar. Apa yang baginda lihat dalam mimpinya berlaku sebab itu Rasulullah Saw ada menyebut : 'D1$J) 'D5'/B) ,2! EF 3* H+D'+JF ,2! EF 'DF(H) Mimpi yang benar itu satu bahagian dari 36 bahagian kenabian. Sebab itu para wali dan ulamak ulamak yang bertakwa yang mereka itu pewaris para Nabi juga Allah berikan ilham dan mimpi yang benar. Rasululah ditabalkan Akhirnya sampailah hari yang bersejarah, dimana dengan itulah berlaku perubahan besar kepada dunia ini dan juga kepada sejarah manusia dan sejarah dunia. Mengikut pandangan y ang dipilih oleh para Ulamak, tarikh itu ialah pada malam 27 Ramadhan. Ketika Rasulullah Saw sedang beribadah di Gua Hirak, tiba-tiba muncul seorang lelaki berpakaian putih membawa satu bekas Dibaj, satu jenis kain sutera, didalamnya ada Kitab. Begitulah Rasulullah Saw menceritakan tentang peristiwa itu. Kata Rasulullah Saw, aku menjadi takut bila lelaki itu muncul tiba tiba dan dia berjalan kearah ku dan menyuruh aku membaca 'B1# dan ditunjukkan Kitab kepadaku. Aku menjawab dalam ketakutan. Aku tidak tahu membaca, E' #F' (B'1& ..Lelaki itu memeluk aku dengan satu pelukan yang sangat kuat. Hampir-hampir nyawaku keluar dari jasad namun ketika itu hilang rasa takut aku kepadanya. Lelaki itu menyuruh aku lagi 'B1# J' E- E/ . Aku menjawab, aku tidak boleh membaca E' #F' (B1& dipeluknya aku lagi seperti pelukan yang pertama tadi. Dia menyuruh aku baca lagi J' E-E/ 'B1#, Wahai Muhamad baca, sekali lagi aku menjawab, aku tidak boleh membaca E' #F' (B'1& . Lelaki itu memeluk aku lagi kali ketiga, hampir hampir aku mati. Wahai Muhammad baca, J' E-E/ 'B1# , akau jawab lagi , aku tidak boleh membaca, E' #F' (B'1&. Kata lelaki itu

#B1# ('3E 1(C 'D0J .DB .DB 'D%F3'F EF 9DB 'B1# H1(C 'D#C1E 'D0J 9DE ('DBDE Terjemahannya Inilah ayat pertama yang turun dari langit .Ayat ini turun pada malam Lailatul Qadar, dibulan Ramadhan. Firman Allah : %F' #F2DF'G AJ DJD) 'DB/1 Sesungguhnya kami ( Allah ) telah menurunkannya pada malam Lailatul Qadar Kata Rasulullah Saw : Selepas aku membaca ayat ini lelaki tadipun hilang. Rasulullah Saw menjadi semakin takut apa sebenarnya yang sedang berlaku pada dirinya. Pada masa itu juga Siti Khadijah di rumah, isteri solehah yang sangat setia, sangat menyayangi dan memahami suaminya, hatinya dapat merasakan ada sesuatu yang sedang berlaku pada suaminya. Subhanallah begitulah isteri yang telah menjiwai suaminya, berlaku hubungan hati antara mereka kerana kedua duanya mempunyai hati yang bersih. Siti Khadijah menghantar khadamnya untuk melihat Rasulullah Saw di Gua Hirak. Ketika itu Rasulullah Saw sudah bergerak turun dari gua sambil berlari selepas mengalami peristiwa besar tadi. Bila khadam sampai di Gua, dia mendapati Rasulullah tidak ada disitu, lalu dia bergegas mencari di sekitar kawasan itu namun Rasulullah tidak pun ditemuinya. Ketika itu Rasulullah Saw sedang berlari menuju ke Mekah. Tiba-tiba sedang Rasulullah Saw berlari itu, satu suara dari langit memanggil wahai Muhammad. Ketika itu Rasulullah Saw melihat ke langit. Baginda terpandang satu pemandangan yang paling pelik bagi seorang manusia. Baginda lihat Saidina Jibril sedang berada diatas Arasy, terawang-awang di udara dengan 600 sayapnya memenuhi langit dari Timur ke Barat. Langit kelihatan penuh. Sehingga kemana saja Rasulullah Saw Baginda tetap nampak Saidina Jibril. Lalu Saidina Jibril menyeru : J' E-E/ #F* 13HD 'DDG Wahai Muhammad, engkaulah Rasulullah Saw J' E-E/ #F* 13HD 'DDG H#F' ,(1JD Wahai Muhammad, engkau pesuruh Allah, akulah Saidina Jibril. Kerana hebatnya peristiwa itu, Rasulullah Saw berdiri terpaku ditempatnya.. Allah telah menggambarkan peristiwa dalam Al Quran. Demi bintang bila ia terbenam. Tidaklah sesat temanmu Muhammad dan tidak pula dia tersalah kepercayaannya. Dan tidaklah juga dia berbicara menurut hawa nafsunya. Ia (Al Quran) tidaklah selain wahyu yang diwahyukan kepadanya. Sementara yang telah mengajarnya ialah yng tersangat perkasa (Jibril) yang mempunyai akal yang benar lalu dia berdiri dengan rupa asalnya sedangkan dia berada di ufuk tertinggi. Lalu ia hamper dan semakin hampir kepada Rasulullah. Sehingga jaraknya dari Rasululah hanyalah sejarak dua buah panah atau lebih dekat lagi. Kemudian dia mewahyukan kepada hambanya Muhammad apa yang diwahyukannya. Tiadalah hati Rasulullah mendustakan apa yang dilihat oleh matanya.

An Najm 1-11 Begitulah gagahnya Saidina Jibril. Bukankah dia ketua para Malaikat dan dialah yang berperanan menyampaikan wahyu kepada para Nabi dan para Rasul. Kalau nak dibayangkan bagaimana kekuatan Saidina Jibril, lihatlah bagaimana dengan hujung satu sayapnya sahaja, dia boleh mengangkat satu negeri dan dibenamkannya kembali kebumi sehingga menjadi sebuah laut. Itulah dia Laut Mati yang ada disempadan Jordan dan Pelastin sekarang. Penglihatan ini bukan khayal tapi penglihatan yang hakiki. Jadi Rasulullah Saw melihat Saidina Jibril seperti yang Allah ciptakan dengan mata kepalanya. Rasulullah Saw sepanjang hayatnya hanya melihat Saidina Jibril dalam bentuk ini dua kali. Ini kali pertama, dan kali kedua semasa Israk Mikraj. Satu pemandangan yang terlalu hebat dan dahsyat bila Rasulullah melihat Malaikat yang paling gagah itu. Sebab itu diwaktu-waktu lain, Saidina Jibril datang kepada Rasululah dalam berbagai bentuk. Adakalanya dalam jelmaan seorang lelaki, ada kalanya seperti deringan bunyi loceng. Bahkan pernah juga Saidina Jibril datang dalam rupa Saidina Dehyah Al kalbi salah seorang Sahabat Rasulullah Saw yang kacak. Rasulullah Saw terpaku di situ beberapa ketika bahkan Baginda tak boleh bergerak kerana ketakutan menghadapi pengalaman yang sangat luar biasa iu. Setelah Saidina t Jibril hilang cepat-cepat Rasulullah Saw menuju ke rumahnya. Bila Rasulullah sampai saja di rumah dalam suasana begitu, Siti Khadijah sudah bersedia menyambut suaminya. Dari wajah suaminya dia sudah tahu suaminya sedang berada dalam keadaan yang sangat luar biasa bahkan ketakutan yang amat sangat. Bahkan Siti Khadijah dapat melihat Rasulullah Saw mengeletar dan minta diselimutkan. Siti Khadijah tampa banyak tanya terus menyelimutkan Rasulullah Saw sehinggalah Rasulullah Saw kembali tenang. Ketika itu barulah dia bertanya. Begitulah beradabnya Siti Khadijah kepada suaminya. Dia bertanya dengan penuh hikmah, apa yang berlaku ? Rasulullah Saw pun menceritakan apa yang berlaku. Kata Siti khadijah, mungkin kamu takut diganggu oleh jin. Benar, jawab Rasululah Saw. Lihatlah bagaimana Siti Khadijah berhadapan dengan suaminya ketika itu. Lihat ulasan Siti Khadijah. wanita yang terkenal paling baik dizamannya. Sebab itu disebutkan : E1JE .J1 F3'! 2E'FG' H./J,) .J1 F3'! 2E'FG' Siti maryam wanita paling baik dizamannya dan Siti Khadijah juga wanita paling baik dizamannya Lihat ulasan Siti khadijah kepada peristiwa yang dialami oleh Rasulullah Saw suaminya. Ulasan dari orang yang kenal siapa Rasulullah Saw.Kata khadijah dengan penuh yakin : Demi Allah, tidak sekali kali kamu akan ditimpakan dengan perkara yang tidak baik. Sedangkan kamu adalah orang yang menyambungkan silaturrahim, kamu adalah orang yang membantu orang dalam kesusahan dan orang orang yang lemah, kamu orang yang berkorban ketika berlaku bala bencana, kamu orang yang menunaikan hajat orang lain. Dengan segala amalan kamu yang baik ini, tak mungkin kamu ditimpakan dengan sesuatu yang tidak baik.

Setelah suasana tenang, Siti Khadijah yang bijaksana dan yang sangat terpimpin dalam tindakannya itu, telah membawa Rasulullah Saw suaminya bertemu dengan anak saudaranya Waraqah bin Naufal. Waraqah telah memeluk agama nasrani sebelum ini. Dia telah belajar Kitab-K itab Nasrani dan dia tahu, ini zaman kenabian. Bila diceritakan kepadanya apa yang berlaku kepada Rasulullah Saw, Waraqah mendengar dengan penuh prihatin. Dia sangat terkejut, semua tanda-tanda yang diketahuinya ada pada Rasulullah Saw, hingga terluncur dari mulutnya : 'DDG #C(1 'DDG #C(1 Maha Besar Tuhan, Maha Besar Tuhan. AH 'DDG DB/ ,'!G 'DF'EH3 'D#C(1 . Demi Allah, telah datang kepadanya Namus Al Akbar. Saidina Jibril yang telah datang kepada Nabi Musa sebelum ini. Kemudian Warqah meneruskan lagi : J' DJ*FJ CF* AJG' ,29' A#F51C F51' 92J2' -JF J.1,C BHEC Alangkah baiknya Kalau waktu itu aku masih muda agar akau dapat membantu Rasulullah Saw berhabis- habisan. Ketika mana kaumnya mengeluarkannya dari negerinya Rasulullah Saw menjadi terkejut. Apakah kaum ku akan mengeluarkan aku dari Mekah. Apakah yang akau lakukan, bukankah Rasululah juga dari kalangan bangsawan mereka. Kata Waraqah : H'DDG E' ,'! #-/ (E' ,&* (G %D' #H0I Demi Allah Tidak ada seorang pun yang membawa perjuangan seperti yang kamu bawa melainkan pasti dia disakiti. Dengan turun ayat Iqrak tadi, pa ra ulamak menyebut bermulalah kenabian Nabi kita Muhammad Saw. Nabi tidak diperintah menyampaikan walaupun Nabi mendapat wahyu. Sedangkan Rasul itu orang yang dapat wahyu dan diperintahkan menyampaikan. Selepas itu Saidina Jibril tidak datang lagi kepada Rasulullah Saw dalam satu tempoh yang agak panjang iaitu selama 6 bulan. Dalam tempuh ini Waraqah meninggal dunia. Rasulullah Saw ada menyebut dalam Hadis : 1#J* H1B) (F FHAD AJ 'D,F) Aku telah melihat Waraqah bin Naufal dalam Syurga Sebab dia telah berazam dengan hatinya untuk masuk Islam dan berjuang bersama Rasulullah Saw. Pengalaman bertemu Saidina Jibril pada kali pertama memang menakutkan bagi Rasulullah Saw. Tapi lama-kelamaan Rasulullah Saw menjadi rindu untuk bertemu dengan Saidina Jibril dan mendapat wahyu. Sehingga Rasulullah Saw keluar ke padang pasir menuggu- nunggu kalau-kalau Saidina Jibril datang. Begitulah hikmah terputusnya wahyu beberapa ketika hingga Rasulullah Saw dapat menyesuaikan diri dengan wahyu. Rasululah tidak takut lagi bahkan jadi bersedia untuk menerimanya. Memang itulah yang berlaku kepada Rasulullah Saw. Daripada ketakutan, Rasulullah akhirnya rindu untuk

bertemu Saidina Jibril lalu baginda sering keluar berseorang ke padang pasir menunggu kedatangan Jibril. Rasulullah Saw diperintahkan menyampaikan dakwah Sampailah satu hari ketika Rasulullah Saw ditempat tidurnya sedang berselimut, datang Saidina Jibril menyerunya ; J' #JG' 'DE/+1 BE A#F01 . Wahai orang yang berselimut (Wahai Rasulullah) Bangunlah dan beri peringatan. Lihat, sekarang ini perintah memberi peringatan iaitu perintah menyampaikan. Wahai orang yang berselimut (Muhammad). Bagunlah memberi peringatan. Tuhammu besarkanlah. Dan Pakaianmu bersihkanlah. Dan berhala (kejahatan) tinggalkanlah. Janganlah engkau memberikan untuk mendapat pulangan yang lebih banyak. Dan untuk menurut perintah Tuhanmu sabarlah. Al Mudassir 1-7 Selepas itu wahyu datang berterusan. Kemudian Saidina Jibril datang lagi dengan perintah membangunkan ibadah. Wahai orang yang berselimut (Muhammad) bangunlah diwaktu malam melainkan sedikit waktu malam saja. Iaitu separuh malam atau kurangkanlah sedikit dari itu. Atau tambahkan dari itu dan bacalah Al Quran dengan bacaan yang teliti. Sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu perkataan yang berat ( Al Quran). Sesungguhnya beribadah di malam hari lebih menusuk kedalam hati dan lebih lurus bacaannya. Sesungguhnya engkau mempunyai tugas dan urusan ya ng banyak disiang hari. Al Muzammil 1-7 Kemudian Jibril datang lagi membawa Surah Waddhuha . Demi waktu Dhuha. Demi malam apabila ia berlabuh. Tuhanmu tidak meninggalkan engkau wahai Muhammad dan tidak pula membencimu. Sesunguhnya Akhirat lebih baik bagimu dari dunia. Nanti Tuhanmu akan mengurniakan kepadamu sehingga engkau redha. Bukankah Dia mendapatimu seorag anak yatim lalu dilindunginya. Dan dia telah mendapati kamu dalam keadaan sesat (belum mendapat pertunjuk) lalu ditunjukinya. Dan Dia telah mendapati kamu miskin lau dikayakannya. Maka, anak-anak yatim janganlah kamu paksa. Dan orang-orang yang meminta janganlah kamu herdik. Adapun dengan nikmat Tuhanmu hendaklah kamu beritakan. Tidak datangnya wahyu dalam tempoh 6 bulan itu bukan bermaksud Allah membiarkan Rasulullah Saw tapi hikmahnya besar sebagai tempoh persediaan. Maka selepas itu ayat demi ayat telah turun. Bilamana Rasulullah Saw diperintah menyampaikan, orang pertama Rasulullah Saw sampaikan ialah isterinya Siti Khadijah. Siti Khadijah tidak teragak-agak sikit pun, terus dia terima Islam. Dengan itu Siti Khadijah adalah orang pertama memeluk Islam. Selepas itu Zaid bin Harithah masuk Islam. Zaid ini tinggal di rumah Rasulullah Saw. Bahkan dia dinamakan Zaid bin Muhammad. Zaid ini asal ceritanya begini. Dia bukanlah dari keturunan hamba. Oleh kerana Kabilahnya diserang dan dia ditawan Ketika itu dia masih

kecil lagi. Kemudian dia dijual sebagai hamba dan berpindah dari satu tangan kesatu tangan sampailah pada Siti Khadijah. Bila Siti Khadijah berkahwin dengan Rasulullah Saw, Siti Khadijah menghadiahkannya kepada R asulullah Saw. Jadilah Zaid khadam Rasulullah Saw. Ayahnya selepas perang mencari anaknya dari satu tempat kesatu tempat. Akhirnya dia dapat tahu anaknya ada di Mekah. Ringkasnya, ayahnya datang berjumpa Rasulullah Saw untuk menebus anaknya. Rasulullah Saw tak mahu terima tebusan itu sebaliknya Rasulullah Saw memberi pilihan kepada Zaid sendiri apakah dia nak pulang bersama ayahnya atau nak terus bersama Rasulullah Saw. Kalau Zaid mahu pulang bersama ayahnya Rasulullah akan melepaskannya tanpa sebarang tebusan. Kata Zaid; Demi Allah aku tidak akan mendapati orang yang memberi kasih sayang kepadaku lebih dari Rasulullah Saw walaupun ibu dan ayahku sendiri. Semua terkejut, ayahnya terkejut dan Rasulullah Saw juga terkejut. Jadi untuk memuliakan Zaid dan ayahnya, Rasulullah Saw mengiklankan Zaid dimerdekakan dan menjadi anak angkat Rasulullah Saw lalu dia dinamakan Zaid bin Muhammad. Sehinggalah turun ayat melarang mem-bin-kan anak angkat kepada ayah angkatnya. Rasulullah Saw menukar kembali nama Zaid kepada nama asalnya iaitu Zaid bin Harithah. Bila Rasulullah ajukan Islam kepada Saidina Zaid, dia terus terima. Begitulah orang pilihan. Allah pilih dia untuk dia bersama dengan Rasulullah Saw. Orang ketiga menerima Islam di rumah Rasulullah Saw Saidina Ali RA. Saidina Ali memang tinggal di rumah Rasulullah Saw. Bagaimana Saidina Ali boleh tinggal dirumah Rasulullah Saw? Sejarahnya begini. Satu masa Abu Talib menghadapi kesempitan. Rasululah yang sangat menyayangi bapa saudaranya ini berbincang dengan Saidina Hamzah yang juga bapa saudaranya dan ahli keluarga terdekat yang lain. Mereka berpakat setiap seorang mengambil seorang dari anak anak Abu Talib untuk mereka pelihara. Semua ini cadangan dari Rasulullah Saw. Abu Talib juga bersetuju namun Abu Talib tetap mempertahankan anak sulungnya Uqail. Yang lain-lain semuanya diambil oleh saudarasaudaranya. Ketika itu Rasulullah Saw mengambil Saidina Ali. Ini juga pemilihan dan kemuliaan dari Allah untuk Saidina Ali. Jadi dari kecil Saidina Ali hidup di rumah Rasulullah Saw. Dengan itu Saidina Ali tidak pernah sujud kepada berhala. Sebab itu Saidina Ali ini dipanggil Karramalahu Wajhah. Allah muliakan wajahnya dari sujud kepada berhala. Jadi Saidina Ali telah menerima Islam. Ketika itu umurnya baru sepuluh tahun. Begitu juga anak-anak perempuan Rasulullah Saw, Ruqayyah, Umu Kalthom, Zainab dan Fatimah. Semua masuk Islam. Lihat bagaimana Rasulullah Saw memulakan dakwah, bermula dari dirinya dulu kemudian isterinya dan ahli rumahnya. Adapun daripada luar rumah Rasulullah Saw, orang pertama Rasulullah Saw ajak kepada Islam ialah Saidina Abu bakar. Kata Rasulullah Saw : E' 916* 'D%3D'E 9DI #-/ %D' HJ3#DFJ %D' #(H (C1 Tidak seorang pun yang aku ajukan Islam kepadanya melainkan dia bertanya kepada aku melainkan Abu Bakar.

Saidina Abu Bakar tak tanya sikit pun, malah terus dibenarkan apa yang disampaikan oleh Rasulullah Saw. Dia beriman dengan sahabat baiknya yang telah diangkat menjadi Rasul. Begitulah iman Saidina Abu Bakar. Hatinya yang terlalu dekat dengan Rasulullah Saw sejak sebelum Islam lagi. Hatinya telah dapat merasa, maka akalnya dan lidahnya tidak bertanya lagi. Dia sangat kenal siapa Rasulullah Saw. Seorang yang sangat benar dan tidak pernah bercakap melainkan yang benar. Setelah Saidina Abu Bakar Islam. Islamnya bukan saja untuk dirinya saja. Terus dia berperanan menjadi regu Rasulullah Saw. Membantu Rasulullah Saw meyampaikan Islam. Dengan pengaruh, kedudukan dan kepercayaan orang padanya terus dia bergerak. Disampaikannya kepada Saidina Othman, Saidina Othman Masuk Islam. Disampaikan kepada Saidina Zubair, Saidina Zubair masuk Islam. Ketika itu umur Saidina Zubair bin Awam baru 16 tahun. Kemudian Saidina Abu Bakar sampaikan kepada Saidina Saad bin Abi Waqqas, Saidina Saad masuk Islam ditangan Saidina Abu Bakar. Saidina Saad ini bila dia masuk Islam, ibunya tak mahu bercakap dengan dia lagi bahkan tak mahu makan dan tak mahu minum. Dia mogok supaya Saidina Saad keluar semula dari Islam. Tapi Saidina Saad tetap dengan Imannya. Akhirnya ibunya kembali makan dan minum. Dia tak berjaya mempengaruhi anaknya dengan cara itu. Kemudian Saidina Abdul Rahman bin Auf pula Islam ditangan Saidina Abu Bakar, kemudian Saidina Talhah bin Ubaidillah. Inilah golongan As Sabiqunal Awwalin dan regu-regu utama Rasulullah Saw. Kesemua mereka masuk Islam ditangan Saidina Abu Bakar. Sabda Rasulullah Saw : (%JE'F #(H (C1 D1,- %JE'F #(H (C1 DH H2F %JE'F 'D#E) (#JE'F Kalaulah ditimbang Iman Umat ini dengan Iman Abu bakar, nescaya Iman Abu bakar lebih berat. Begitulah kedudukan Saidina Abu Bakar dalam Islam. Dengan Iman yang begitu Saidina Abu Bakar mampu menyampaikan Iman itu kepada orang orang lain yang semua mereka itu adalah orang-orang terpilih dari kabilah masing- masing. Selepas itu Rasulullah Saw diperintahkan untuk mengiklankan dakwahnya bukan saja kepada ahli keluarganya dan Sahabat-Sahabatnya terdekat bahkan kepada semua manusia.A'5/9 (E' *$E1 nyatakanlah dengan apa yang telah kamu diperintahkan. Maka Rasulullah Saw pada satu pagi memanjat ke atas Jabal Qubais. Bukit yang betul-betul bersebelahan dengan Ka bah. Ketika ini sebuah istana telah dibina oleh kerajaan Arab Saudi di situ. Orang yang berada di Ka bah dan orang di Mekah tidak dapat melihat apa yang ada dibelakang bukit ini. Jadi bila Rasulullah Saw sudah berada diatas bukit. Rasulullah melaungkan dengan suara yang didengari orang Mekah. H'5('-'G satu suara memberi amaran dalam masyarakat Arab yang menandakan ada perkara besar. Bila orang dengar laungan ini dan orang tahu pula laungan ini dari Muhammad Sodiqul Amin {benar lagi dibenarkan}. Apa lagi baginda tidak pernah berbuat begitu sebelum ini. Tentu ada perkara besar yang berlaku, jadi semua bergegas ke bawah bukit. Jadi Rasulullah Saw yang berada di atas bukit itu mula berdakwah kepada mereka dengan caranya yang bijaksana. Kata Rasulullah Saw, Wahai Quraish, kalau aku katakan

dibelakang bukit ini ada tentera yang siap untuk menyerang kamu. Apakah kamu membenarkan aku? Kata mereka, kami percaya sebab tidak pernah kami ketahui engkau bercakap sesuatu yang tidak benar. Ketika itu Kata Rasulullah Saw kepada mereka. A%FJ F0J1 DCE (JF J/J 90'( #DJE Sesungguhnya aku adalah orang yang memberi peringatan kepada kamu dari azab Allah yang maha pedih Rasulullah Saw memberitahu kepada mereka bahawa dialah Rasulullah Saw yang Allah utuskan untuk mengajak manusia kepada Tuhan yang Esa, Tuhan yang maha Agung, Tuhan yang Maha Baik, Yang menghidupkan dan mematikan, Yang Berkuasa diatas segala sesuatu bahkan Tuhan yang Maha Segala galanya. Ketika itu salah seorang dari bapa saudara Rasulullah Saw, Abdul Uzza yang kemudiannya digelar Abu Lahab oleh Al Quran. Dia bangun dan berkata: *(' DC J' E-E/ #DG' ,E9*F' Celaka kamu wahai Muhammad, apakah kerana ini engkau kumpulkan kami Apakah kerana ini kamu kumpulkan kami dan kerana ini kami tinggalkan kerja-kerja kami dan kami datang ke sini. Dia mula mengarah-ngarahkan orang lain supaya bersurai. Jadi orang ramai pun beredar meninggalkan Rasulullah Saw kerana yang mengarahkan mereka bapa saudara Rasulullah Saw sendiri dan salah seorang pemimpin Mekah. Malang semalang- malangnya kepada Abu Lahab. Dengan reaksinya bersikap menentang dan mendustakan berita yang dibawa oleh Rasulullah itu sedangkan itu adalah berita dari langit dari Tuhan Yang Maha Benar maka ianya adalah satu kebenaran. Peristiwa itu telah mengabadikan nama Abu Lahab dalam firman Allah : Binasalah kedua tangan Abu Lahab dan binasalah. Hartanya dan segala yang diusahakannya, tidak dapat menolongnya. Dia akan menderita dengan api neraka yang marak menjulang. Dan isterinya seorang perempuan pemunggah kayu api. Dilehernya sejenis tali dari tali yang dipintal. Al Masad Isteri Abu Lahab ini selepas peristiwa itu, kerjanya ialah mengumpulkan kayu-kayu api yang berduri. Di mana jalan Rasulullah Saw lalu, di situ diletakkan kayu-kayu berduri itu untuk menyusahkan Rasulullah Saw malah supaya Rasulullah Saw terkena duri itu. Nanti dia diazab dengan diletakkan dilehernya tali dari api neraka kerana dia menyakiti Rasulullah Saw dan menghalang dakwah Rasulullah Saw. Rasulullah Saw berdakwah kepada keluarga terdekat Selepas itu, Rasulullah Saw diperintahkan untuk menyampaikan secara khusus kepada keluarganya yang terdekat. Jadi baginda kumpulkan kaum kerabatnya dari Bani Abdul Mutalib di rumahnya. Kesemua mereka datang. Sebelum Rasulullah Saw bercakap Abu Lahab bangun bercakap dulu. Wahai Muhammad, kalau engkau kumpulkan kami untuk memperkatakan tentang agama kamu, cukup, jangan bercakap, kami tidak ada masa

untuk mendengarnya. Oleh kerana suasana yang begitu tegang Rasulullah Saw menangguh dulu apa yang Rasulullah Saw nak sampaikan. Selepas itu Rasulullah Saw panggil lagi semua kaum kerabatnya tapi baginda tidak panggil lagi Abu Lahab. Rasulullah Saw buat kenduri dan Rasulullah Saw muliakan mereka dan jamu mereka makan. Lepas itu baru Rasulullah Saw bercakap kepada mereka. Rasulullah Saw sebut nama mereka seorang demi seorang sampailah ibu- ibu saudaranya dan anak-anak permpuannya. Wahai polan-polan, Wahai Sofiyah, Wahai Fatimah, aku tidak dapat membela kamu di depan Allah melainkan kamu menerima agama Allah ini. Dengan majlis itu sebahagian dari kerabat Rasulullah Saw menerima Islam. Antara yang menerima Islam waktu itu, ibu saudaranya Saidatina Sofiyyah binti Abdul Mutalib. Ibu Saidina Zubair bin Awam. Rasulullah Saw meneruskan dakwahnya mengajak masyarakatnya kepada Tuhan yang sebenarnya. Allah yang Maha Gagah Perkasa, Maha Adil dan Bijaksana, Maha Pengasih, Maha Penyayang dan Maha Segala-galanya. Maka mulalah ramai orang masuk Islam terutama dari golongan orang-orang miskin dan golongan yang lemah. Kebanyakannya orang-orang yang tidak ada kuasa, golongan masyarakat jelata, kurang sekali dari orang kaya dan penguasa. Antara yang masuk Islam ketika itu Saidina Yasir, isterinya Saidatina Sumayyah dan anaknya Saidina Ammar. Begitu juga Saidina Khabab bin Arat, Saidina Bilal, Saidina Suhaib Ar Rumi, Saidina A’mir bin Fuhairah, Saidina Abdullah bin Mas’ud RA. Kesemua mereka dari golongan orang orang yang lemah. Ada yang dari golongan hamba abdi, ada yang merdeka tapi tidak ada harta dan tak ada kuasa. Ketika itu Pembesar pembesar Kafir Quraisy sudah mula melarang masyarakat dari mengikut Rasulullah Saw. Saidina Abu Bakar yang ketika itu tekad untuk menyampaikan dakwah. Akhirnya dia pergi ke Ka’bah dan membaca Quran di situ dengan suara yang kuat. Pembesar-pembesar Kafir Quraisy yang tak tahan melihat hal itu memukul Saidina Abu Bakar sampai berdarah-darah mukanya. Begitulah kegigihan dan kesabaran Saidina Abu Bakar dalam menyampaikan dakwah, memeperjuangankan agama Allah, memperkenalkan Tuhan Rafiqul A’la dan memperkenalkan Rasulullah Saw kepada orang orang Mekah. Antara yang mengiklankan keIslamannya lagi ialah Saidina Abdullah bin Masu’d. Saidina Abdullah bin Masu’d ketika itu mengambil upah menjaga kambin g-kambing Uqbah bin Muayyeth salah seorang pembesar Quraish. Sejarah menceritakan Saidina Abdullah ini sangat kurus orangnya. Malah orang-orang Mekah selalu memperlecehkannya kerana badannya yang sangat kurus itu Bahkan para Sahabat di Madinah juga pernah tertawa melihat melihat betis Saidina Abdullah yang sangat kurus itu. Satu ketika sedang dia naik ke atas Himarnya, terbuka betisnya, para Sahabat tertawa. Kata Rasulullah Saw kepada para Sahabat: #*6-CHF EF /B) 3'B '(F E39H/ AH'DDG DB/E '(F E39H/ AJ 'DEJ2'F #+BD EF ,(D #-/ Wahai Para Sahabat, apakah kamu mentertawakan kurusnya betis Ibnu Masu d. Demi Allah, kaki Ibnu Masu d ini dalam timbangan Allah lebih berat dari Bukit Uhud.

Saidina Abdullah bin Masu’d ini pergi ke Ka’bah dan membaca surah Al Rahman dengan suara yang kuat. Mulalah orang orang kafir Mekah berdatangan kepadanya dan memukulnya. Abdullah meneruskan bacaan. Dia tahan dan buat tak tahu orang pukulnya tapi dia terus baca surah Arrahman. Bila sampai beritanya pada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw bertanya. Wahai Ibnu Masu’d, apa yang kamu telah buat. Kata Ibnu Masu’d, kalau Rasulullah Saw mahu saya ulang lagi hal itu esok, saya akan ulangkan lagi. Kata Rasulullah Saw, cukup, nanti dulu. Begitulah semangat dan jiwa perjuangan yang Allah campakkan kedalam hati mereka. Biar mereka dipukul dan dihina demi memperkenalkan Tuhan dan wakil Tuhan kepada masyarakat. Bagaimana pula kita memperkenalkan Tuhan dan memperkenalkan Rasulullah Saw wakil Tuhan kepada manusia. Mungkin kepada diri dan anak isteri kita pun belum sungguh-sungguh lagi kita perjuangkan Tuhan dan perjuangkan Rasulullah Saw dalam kehidupan kita. Bila dakwah makin rancak, orang-orang kafir Mekah makin tercabar kerana merasa tuhan-tuhan mereka telah diperbodohkan. Mereka datang mengadu kepada Abu Talib sebagai ketua Mekah ketika itu sedangkan Rasulullah Saw berada dalam jaminan keselamatan Abu Talib. Mereka menghasut Abu Talib berlepas tangan dari Rasulullah Saw untuk mereka menghadapi Rasulullah Saw dengan cara mereka atau Abu Talib memerintahkan Rasulullah Saw berhenti dari dakwahnya. Kata Abu Talib, ini anak saudaraku dan jangan ada siapa ganggu dia. Jadi teruslah Rasulullah Saw menyampaikan dakwah dibawah pembelaan dari Abu Talib, bapa saudaranya, ketua Mekah ketika itu.

Kafir Quraisy minta Abu Talib berhentikan dakwah Rasulullah Saw Orang Kafir Quraish makin tak senang, mereka datang sekali lagi berjumpa dengan Abu Talib. Anak saudara kamu ini menghina kami, menghina ayah-ayah kami, malah menghina datuk-datuk kami bahkan menghina tuhan-tuhan kami. Kami tak boleh sabar lagi. Jangan kamu biarkan sampai berlaku fitnah antara kita Keseluruhan Quraisy dengan Bani Abdul Mutalib. Oleh itu engkau tahanlah dia dari menyampaikan dakwahnya. Abu Talib yang melihat suasana yang begitu tegang hampir-hampir membawa peperangan di antara Quraish dan Bani Abdul Mutalib. Maka Abu Talib mengumpulkan semua Bani Abdul Mutalib dan kemudian Abu Talib menyampaikan kepada Rasulullah Saw. Wahai Muhammad, kaum kamu mengadu tentang kamu, hal ini boleh membawa peperangan antara kita Bani Abdul Mutalib dengan Quraish yang lain. Kata Rasulullah Saw kepada Abu Talib. Wahai bapa saudaraku. Demi Allah kalau mereka meletakkan matahari disebelah kananku dan bulan disebelah kiriku supaya aku meniggalkan dakwah ini, perjuangan ini, nescaya aku tidak akan tingalkan sehinggalah Allah menangkan agama ini. Abu Talib bila melihat begitu sekali pendirian Rasulullah Saw, diatas nama Asobiah {semangat perkauman} Kabilah Bani Abdul Mutalib berkata, kalau begitu buatlah apa yang kamu mahu wahai Muhammad. Walaupun apa pun yang berlaku engkau tetap dalam pembelaan Bani Abdul Mutalib. Dengan itu Rasulullah Saw mengambil peluang

ini semaksimumnya. Rasulullah Saw sampaikan dakwahnya kesemua tempat. Bahkan sampai kepada Kabilah- Kabilah Arab lain yang datang menunaikan haji di Mekah. Kafir Quraish makin tak senang, makin tercabar. Mulalah mereka menyusahkan Rasulullah Saw. Namun usaha mereka tidak berjaya menghalang dakwah Rasulullah. Akhirnya mereka datang lagi mengadap Abu Talib. Kali ini mereka membawa satu tawaran yang agak pelik. Mereka membawa bersama mereka seorang pemuda Quraisy yang terkenal dari keturtunan mulia, akhlaknya terpuji, kaya, tampan wajahnya dan gagah. Kata Quraisy : Wahai Abu Talib, kami serahkan kepada kamu I’marah bin Walid ini, jadikanlah dia anak kamu dan binkanlah dia kepada kamu tapi serahkan Muhammad kepada kami. Disebalik apa yang mereka harapkan, tawaran ini telah mencetuskan kemarahan Abu Talib. Kamu serahkan anak kamu untuk aku jaga dan kamu minta aku serahkan anak untuk kamu sembelih. Minta maaf, aku tak boleh terima sama sekali. Begitulah Allah membela Rasulnya melalui tangan bapa saudaranya Abu Talib. Bukankah Allah telah berjanji dalam Al Quran bahawa Dia pasti memenangkan agamanya dan Rasulnya. Al Walid bin Mughirah datang berbincang dengan Rasulullah Saw Walaupun begitu Kafir Quraisy tidak putus asa, mereka bersidang lagi di Darul Nadwah. Kali ini mereka mengambil keputusan untuk bersemuka terus dengan Rasululah Saw. Mungkin dengan perbincangan begini boleh menyelesai masalah. Namun mereka telah bertekad kalau Rasulullah berkeras mereka akan lebih berkeras lagi. Untuk itu mereka hantar Al Walid bin Mughirah, diantara orang yang paling berpengaruh dikalangan mereka dan disegani oleh semua Arab. Al Walid ini ( bapa kepada Saidina Khalid yang telah memulakan upacara meruntuh binaan Kaa'bah dahulu) mencari-cari waktu yang sesuai untuk dia bersemuka dengan Rasulullah Saw. Akhirnya ketika Rasulullah Saw sedang seorang diri ditepi Ka’bah dia datang dan duduk sebelah Rasulullah Saw dan mengajak Rasulullah Saw berbincang. Dengan penuh berhikmah Al Walid melontarkan pertanyaannya kepada Rasulullah Saw. Wahai Muhammad, apa yang telah terjadi? Apa yang kamu bawa ini? Dakwah kamu telah memecah belahkan kami, antara ibu ayah dan anak-anak, antara suami dan isteri. Kalau engkau sakit, kami sedia mengumpul wang untuk mengubati kamu. Kita cari doktor yang paling pakar. Kalau kamu berharap dari perjuangan kamu ini harta dan wang, kami Kafir Quraisy bersedia mengumpulkan harta dan wang untuk kamu sehingga kamu jadi orang yang paling kaya. Rasulullah Saw yang begitu sabar dan berakhlak mendengar dengan baik walaupun katakata yang disampaikan oleh Al Walid itu bagi Rasulullah Saw satu yang remeh sangat. Tapi begitulah adab berbincang bagi Rasulullah Saw penghulu segala Rasul dan Imam segala pendakwah. Al Walid menyambung lagi. Kalau kamu mahu kemuliaan, kami jadikan kamu ketua kami. Kalau kamu mahu kekuasaan kami angkat kamu jadi raja kami, raja Mekah. Kalau kamu mahu kahwin, kami kahwinkan kamu dengan siapa saja yang kamu mahu dari gadis- gadis kami. Apa saja yang kamu mahu wahai Muhammad kami tunaikan. Yang penting kamu berhenti dari dakwah dan perjuangan ini. Bila Al Walid sudah selesai bercakap Rasulullah Saw dengan penuh bijaksana pula bertanya kepada Al Walid, apakah engkau sudah selesai wahai Al Walid,. Benar, kata Al Walid. Kata

Rasulullah Saw, kalau begitu izinkan aku bercakap pula, aku telah mendengar apa yang kamu sampaikan dan sekarang giliran engkau mendengar dari aku pula. Dengan akhlak Rasulullah Saw itu Al Walid jadi bersedia untuk mendengar dari Rasulullah Saw. Apa yang dia akan dengar dari Rasulullah Saw? Apakah Rasulullah Saw nak jawab satu persatu soalan dan cadangannya? Mari kita dengar apa yang Rasulullah Saw nak sampaikan kepada Al Walid salah seorang pemimpin Qurasiy yang dihormati itu. Bagi Rasululah Al Walid ini macam orang yang datang menyerah diri kepada Rasulullah Saw. Jadi Rasululah Bacakan kepada Al Walid orang yang paling fasih dikalangan Arab ketika itu beberpa ayat dari surah Fussilat Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Haa Mim. Turunnya kitab ini dari Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani. Sebuah kitab yang diperjelaskan ayat-ayatnya satu persatu, iaitu Al Quran yang diturunkan dalam bahasa Arab untuk faedah orang yang mengambil tahu dan memahami kandungannya. Ia membawa berita yang mengembirakan bagi orang yang beriman dan membawa amaran kepada orang yang engkar. Namun kebanyakan mereka berpaling engkar maka dengan sebab itu mereka tidak menerima dan tidak mematuhinya. Bahkan mereka berkata ; hati kami dalam tutupan yang berlapis- lapis menghalang kami dari memahami apa yang engkau serukan kami kepadanya, dan pada telinga kami penyumbat menjadikan kami tidak mendengarnya, serta diantara kami denganmu ada sekatan yang memisahkan kefahaman kita. Oleh itu bekerjalah engkau untuk agamamu. Sesungguhnya kami juga terus bekerja untuk mempertahankan kepercayaan kami. Katakanlah wahai Muhammad "Sesungguhnya aku hanyalah seorang manusia seperti kamu, diwahyukan kepada aku bahawasanya Tuhan kamu adalah hanyalah Tuhan yang Satu. Maka hendaklah kamu berpegang teguh diatas jalan yang betul lagi lurus dan mohonlah kepadanya keampunan dan kecelakaanlah kepada orang-orang yang menyekutukannya. Al Fussilat Sampailah ayat : Oleh itu, jika mereka berpaling daripada mengesakan Allah maka aku ( Allah ) memberi peringatan kepada kamu semua dengan panahan seperti yang berlaku kepada Kaum Aad dan Tsamud. Bila sampai keayat ini, yang mana dari tadi kesemua ayat-ayat yang dibaca oleh Rasulullah Saw menguasai seluruh fikiran dan pancaindera Al Walid. Pakar bahasa Arab malah orang yang paling fasih dikalangan Arab ketika itu mendengar mukjizat Al Quran dari mulut Rasulullah Saw sendiri. Sedangkan Al Quran diturunkan dalam bahasa arab yang sangat luar biasa itu. Sampai diayat tadi Al Walid dah tak boleh tahan lagi, Al Walid terlalu takut, dia tahu yang sedang bercakap dihadapannya itu Sodiqul Amin, dan dia yakin kata-kata itu bukan dari Rasululah tapi dari Allah. Mendengar ayat ini terbangun Al Walid menerpa kepada Rasulullah Saw sambil meletakkan tangannya dimulut Rasulullah Saw. Dia merayu kepada Rasulullah Saw agar jangan menyambung lagi. Al Walid rasa seolah-olah akan turun panahan itu kepada Kafir Quraisy pula. Setelah itu Al Walid duduk kembali ketempatnya. Rasulullah Saw menyambung lagi bacaan ayat-ayat tadi sehinga sampai keayat sujud, maka Rasulullah Saw pun sujud. Bila Rasulullah Saw bangun dari sujud kata Rasulullah Saw kepada Al Walid. Inilah jawapan dari ku. Rasulullah Saw tak cakap apa apa pun, baginda hanya membacakan beberapa

ayat dari surah Fussilat kepada Al Walid sebagai jawapan kepada tawaran Kafir Quraisy yang berbagai bagai tadi. Maha Besar Tuhan. Disini berlaku kebesaran Kalamullah itu, kebesaran Al Quran dan mukjizat Rasulullah Saw. Al Walid bangun dari pertemuan itu dalam keadaan lemah longlai malah tak mampu bercakap apa-apa lagi. Dia terkejut, terpegun, tersentuh. Kali pertama dia mendengar Al Quran secara life begitu, tanpa sebarang gangguan, tampa terputus-putus, dari mulut Rasulullah Saw terus. Dia berjalan menuju kepada pembesar-pembesar Kafir Quraisy yang sedang menunggunya di Darul Nadwah. Bila Al Walid masuk saja, melihatkan keaadaan Al Walid, Kafir Quraisy sudah perasan perubahan yang jelas pada Al Walid. Dia sangat terkesan dengan ayat-ayat yang didengar tadi. Sebab itu Rasulullah Saw sebut : %F EF 'D(J'F D3-1 Sesungguhnya pada kata kata yang indah tersusun itu ada sihir Apa lagi Al Quran, Kalamullah, Mukjizat terbesar kepada Rasulullah Saw. Bila Al walid masuk, pembesar-pembesar Kafir Quraisy berbisik sesama mereka. Demi Allah dia balik dengan wajah yang lain, bukan lagi dengan wajahnya sewaktu dia pergi tadi. Meraka bertanya, apa yang dah berlaku wahai Al Walid. Kata Al Walid, aku telah mendengar kata-kata yang belum pernah aku dengar dalam hidupku. Ketika itu Al Walid orang yang paling fasih dikalangan Arab, menjadi tempat rujuk kepada penyair- pensair Arab telah menyatakan pengiktirafannya kepada Al Quran. %F DBHDG D-D'H) H%F 9DJG D7D'H) H%F #9D'G DE+E1 H%F #3ADG DE:/B H%FG DJ9DH' HD' J9DI 9DJG Terjemahannya :

Sedangkan kemahiran orang Arab ialah berbahasa. Sebab itu setiap Nabi datang membawa mukjizat dari jenis kemahiran kaumnya Nabi Musa datang membawa tongkat sakti berhadapan dengan Firaun yang terkenal dengan sihir. Nabi Isa datang dengan mukjizat boleh mengubat penyakit-penyakit malah boleh menghidupkan orang mati kepada kaumnya yang merupakan pakar-pakar perubatan ketika itu. Maka Rasulullah Saw membawa mukjizat Al Quran dalam bahasa Arab yang sangat indah dan sangat luarbiasa kepada bangsa Arab yang sangat mahir berbahasa. Kebolehan berbahasa menjadi satu yang dipertandingkan diantara mereka. Ketika itu pembesar-pembesar Kafir Quraisy bertanya lagi kepada Al Walid, apakah kamu telah meninggalkan agama kamu? Tidak…tidak…kata Al Walid. Tapi aku tak pernah dengar kata kata seperti itu. Kata Kafir Quraisy itu Syair! Bukan Syair ! bentak Al Walid. Bukankah aku orang yang paling mahir tentang syair dikalangan kamu!.Kata mereka, kalau begitu Kahin, Pendeta. Kata Al Walid, Tidak! Aku tahu sangat bagaimana gelagat pendeta. Kalau begitu orang gila. Tidak, kata Al Walid, aku kenal macam mana orang gila. Kalau begitu, ahli sihir! Bukan! Kata Al Walid, aku juga kenal dan tahu selokbelok ahli sihir. Semua yang kamu sebut aku tahu, ini yang lain, malah luar biasa. Pening kepala pembesar-pembesar Kafir Quraisy, kalau begitu apa yang kita nak sebut? Al Walid bertanya pula pada Kafir Quraisy. Apakah kamu mahu mendengar cakap aku?

Kata mereka silakan. Kata Al Walid, wahai Quraisy, aku beri dua pilihan kepada kamu semua dalam masalah ini. Pertama kita ikut Muhammad kerana dia memperkatakan kebenaran. Kata-katanya benar. Tak mungkin ! bentak Kafir Quraisy. Kata Al Walid, kalau begitu dengar yang kedua, biarkan dia, jangan ganggu dia, beri jalan padanya, kalau dia berjaya menguasai Arab dan dia menang, itu juga kemenangan kamu dan kemuliaan kamu. Bukankah dia juga dari bangsawan Quraisy. Kalau dia ditentang dan dibunuh, bukankah itu yang kamu mahu selama ini?. Bijak orangnya Al Walid ini. Tapi Kafir Quraisy tetap tidak menerima cadangan kedua yang diajukan oleh Al Walid. Akhirnya Al Walid berkata kepada mereka. Kalau begitu kita kata dia ahli sihir, paling dekat yang boleh kita labelkan, ahli sihir, Muhammad ada kata-kata yang boleh mensihirkan masyarakat. Malah boleh memecah belahkan antara ibu ayah dan anak-anak, antara suami dan isteri. Ini paling dekat kita boleh sebut pada Muhammad. Lihatlah kerana sayangkan pengaruh, sekarang Al Walid sudah terbalik. Tadi dia cuba nak mengajak kaumnya kepada kebenaran malah dia sendiri yakin apa yang Rasulullah Saw bawa itu satu kebenaran. Kerana mahu memenangi hati kaumnya dia telah menghina Rasulullah Saw. Dengan itu turun ayat Quran tentang Al Walid.. Firman Allah : 01FJ HEF .DB* H-J/' H-9D* DG E'D' EE/H/' H(FJF 4GH/' HEG/* DG *EGJ/' +E J7E9 #F #2J/ CD' %FG C'F D#J'*F' 9FJ/' 3#1GBG 59H/' %FG AC1 HB/1 AB*D CJA B/1 +E B*D CJA B/1 +E F81 +E 9(3 H(31 +E #/(1 H'3*C(1 AB'D %F G0' %D' 3-1 J$+1 %F G0' %D' BHD 'D(41 3#5DJG 3B1 Terjemanhannya : {Janganlah engkau bimbang wahai Muhammad} Biarkanlah aku sahaja membalas {orang yang menentangmu} yang aku telah ciptakan dia seorang diri {tidak berharta dan beranak-pinak}. Lalu aku jadikan baginya harta yang banyak serta anak-pinak yang ramai yang sentiasa disisinya. Dan aku mudahkan kepadanya mendapat kekayaan dan kekuasaan dengan semudah- mudahnya. Kemudian dia ingin sangat untuk Aku tambahi lagi. Tidak sekali-kali akan ditambahi. Sesungguhnya dia telah menentang dengan degilnya ayat-ayat Kami {Al Quran yang disampaikan oleh Rasul Kami}. Aku akan menyiksanya dengan azab yang memuncak beratnya. Kerana sesungguhnya dia telah memikirkan dan mereka-reka berbagi tuduhan terhadap Al Quran. Maka binasalah dia hendaknya! Bagaimana dia berani mereka-reka (tuduhan-tuduhan itu). Kemudian dia telah termenung dan memikirkan (berkali-kali jalan-jalan mencaci Al Quran, tetapi dia gagal). Kemudia dia memasamkan mukanya serta dia bertambah masam dan berkerut. Kemudian dia berpaling dari kebenaran dan berlaku sombong angkuh. Lalu dia berkata "Al Quran ini tidak lain hanyalah sihir yang dipelajari dari ahli-ahlinya". "Ini tidak lain hanyalah kata-kata rekaan manusia'. (Disebabkan kekufurannya itu) Aku akan masukkan dia kedalam neraka Saqar Al Mudassir 11-26 Al Walid sudah nampak kebenaran bahkan hampir-hampir berjaya membawa kaumnya kepada kebenaran namun kemudian dia berpatah balik kebelakang. Begitulah nasib orang yang Allah tidak pilih untuk mendapat kebenaran. Oleh itu sudah sepatutnya kita sentiasa berdoa agar Allah hidayah dan pertunjuknya kepada kebenaran. Sedangkan kebenaran itu sangat mahal lebih mahal dari emas dan intan berlian. Orang macam ini layak mendapat

neraka. 3#5DJG 3B1 Aku ( Allah ) akan bakar dia ( Al Walid ) di naraka Saqar. Inilah sejarah sebab turunya ayat ini, iaitu kepada Al Walid bin Mughirah. Kafir Quraisy mula berkeras dengan Islam Kafir Quraisy yang melihat semua usaha yang mereka cuba laksanakan itu tidak berjaya, mulalah mereka bertindak kasar dan diluar akhlak Arab dan akhlak kemanusiaan. Mereka mula mengejek-ngejek dan menghina-hina Rasulullah Saw bila saja mereka bertemu dengan baginda khususnya ketika Rasulullah Saw tawaf di Ka’bah. Satu hari para pembesar Mekah berpakat untuk memukul Rasulullah Saw. Pada hari yang mereka tetapkan itu, ketika Rasulullah Saw datang ke Ka’bah kesemua mereka berkerumun kepada Rasulullah Saw dan memukul Rasulullah Saw dari semua penjuru. Siti Fatimah puteri Rasulullah Saw yang lalu disitu nampak hal itu tapi dia tak berdaya nak menolong ayahnya. Cepat-cepat dia mengadu kepada Saidina Abu Bakar. Saidina Abu Bakar berlari ke Ka’bah. Terus dia masuk kedalam kumpulan pembesar-pembesar Kafir Quraisy yang sedang memukul Rasulullah Saw dan dikeluarkannya Rasulullah Saw sambil dia menangis. Kata Abu Bakar kepada Kafir Quraisy, apakah kamu hendak membunuh orang, hanya kerana dia menyebut Tuhannnya Allah. Hanya kerana ini kamu mahu membunuhnya? Namun Rasululah tetap sabar. Satu hari lain pula, pembesar-pembesar Kafir Quraisy sedang duduk-duduk dekat Ka’bah, Abu Jahal pun ada sekali. Setiap kali Rasulullah Saw melalui mereka Abu Jahal mencerca dan mengutuk-ngutuk Rasulullah Saw dengan perkataan yang tak pernah sesiapa menyebutnya. Rasulullah Saw tetap sabar dan tenang. Ada seorang perempuan menyaksikan kejadian itu dan hatinya tak tahan melihat Rasulullah Saw dihina begitu. Dia terpaksa meninggalkan Ka’bah kerana tak sanggup menyaksikan perkara itu dan dia tak berdaya berbuat apa apa. Dalam perjalanan dia bertemu dengan Hamzah bapa saudara Rasulullah Saw, pahlawan Kafir Quraisy yang tiada tandinganya. Dia baru saja pulang dari memburu. Hamzah ini diantara hobinya ialah memburu singa. Begitulah kegagahan Hamzah. Perempuan ini mengadu apa yang Abu Jahal perlakukan pada Rasulullah Saw. Hamzah tanya, apakah tidak ada orang bangun mempertahankan Rasulullah Saw dan menghalang Abu Jahal? Kata perempuan ini, tak ada wahai Hamzah. Ketika itu Hamzah belum Islam lagi tapi dia terlalu marah mendengar penghinaan itu. Terus dia cepat-cepat ke darul Nadwah. Abu Jahal ada disitu sedang duduk ditengah-tengah pembesarpembesar Kafir Quraisy yang lain. Hamzah datang pada Abu Jahal dan tampa cakap banyak terus dipukulnya Abu Jahal. Berdarah kepala Abu Jahal. Sepontan Hamzah dengan tegas bercakap kepada Abu Jahal dan pembesar-pembesar Kafir Quraisy, Apakah kamu menghina Muhammad sedangkan aku juga telah masuk agamanya? Lalu dipukulnya lagi Abu Jahal sambil bertanya siapa yang berani membalasnya dikalangan kamu. Tidak ada yang berani. Tapi Bani Makhzum, Kabilah Abu Jahal, bangun untuk membela Abu Jahal. Namun Abu Jahal sendiri yang menghalang mereka. Jangan, jangan …aku yang bersalah, aku yang menghina anak saudaranya. Hamzah datang menuntut bela keatas anak saudaranya Rasulullah Saw. Tapi dia sudah mengeluarkan satu kenyataan yang dia sendiri tak tahu macam mana kata-kata itu boleh melucur dari mulutnya sedangkan dia belum Islam lagi. Sampai dirumah Hamzah masih

hairan dengan dirinya sendiri. Orang semua sudah tahu bahawa dia telah Islam. Tak mungkin besok dia tarik balik kata-katanya itu. Tak boleh tidur Saidina Hamzah pada malam itu. Akhirnya dia bermunajat kepada Allah. Kalau ini adalah kebenaran dan kebaikan datangkanlah keyakinan kedalam hat iku, tapi kalau sebaliknya berilah jalan keluar kepadaku. Kata Saidina Hamzah, selepas itu Allah campakkan keyakinan kedalam hati aku. Terus dia mencari Rasulullah Saw dan mengucap dua kalimah syahadah didepan Rasulullah Saw. Rasulullah Saw terlalu gembira dengan Islamnya Saidina Hamzah ini. Bahkan ia adalah satu kemenangan untuk Islam.

Saidina Abu Zar Masuk Izlam Orang pertama dari luar Mekah yang menerima Islam ialah Saidina Abu Zar Al Ghifari dari Kabilah Ghifar. Kabilah Ghifar ini terkenal sebagai perompak dan penyamun padang pasir. Allah telah memilih Saidina Abu Zar dari kelompok ini untuk mendapat kebenaran. Sedangkan dia memang sudah lama mencari kebenaran itu. Bila dia mendengar tentang Rasulullah Saw. Dia, saudaranya dan ibunya bermusafir ke Mekah. Bila sampai diperbatasan Mekah, Abu Zar menghantar adiknya dulu pergi bertanya tentang Islam. Bila adiknya bertanya orang Mekah tentang Islam, dia kena pukul. Bila dia balik, dia beritahu Saidina Abu Zar bahawa dia tidak mendapat sebarang berita. Akhirnya Saidina Abu Zar pergi sendiri. Sedangkan Abu Zar ini tak ada duit dan tak ada pula bekalan makan-minum. Jadi makan dan minumnya hanya air Zamzam. Dengan kuasa Allah dia merasa kenyang. Begitulah keberkatan Zamzam. Tiga hari tiga malam dia mencar i maklumat tentang Islam, dia belum mendapat apa-apa. Kalau orang dari luar Mekah bertanya tentang Islam mereka akan dipukul. Manakala orang Islam di Mekah dihalang dari menyampaikan dakwah. Begitulah tekanan yang dibuat oleh Kafir Quraisy kepada dakwah dan perjuangan Rasulullah Saw ketika itu. Malam keempat, ketika Abu Zar di Ka’bah. Maha Besar Tuhan, pada malam itu Allah datangkan rasa mengantuk kepada semua orang Mekah. Semua orang tertidur. Tak ada siapa di Ka’bah melainkan Abu Zar seorang diri. Biasanya Ka’bah sentiasa dipenuhi dengan orang siang dan malam. Tapi malam itu hanya Abu Zar seorang di Ka’bah. Sedang Abu Zar tafakur, datang dua orang jariah iaitu hamba perempuan beribadah dekat Isaf dan Nailah. Abu Zar memberanikan diri bertanya pada jaria h ini. Apakah kamu tahu tentang agama Muhammad. Kata mereka kepada Abu Zar, apa urusan kami dengan agama baru itu. Takkan engkau nak tinggalkan Isaf dan Nailah dan nak cari Tuhan baru. Kata Abu Zar, bukankah Isaf dan Nailah ini asalnya dua orang yang berzina? seperti yang kita dah cerita sebelum ini. Dua orang jariah ini bila mendengar Saidina Abu Zar menghina Tuhan mereka, mereka menjerit dan bangun berlari nak mengadu. Ketika mereka nak keluar terserempak dengan Rasulullah Saw dan Saidina Abu Bakar yang baru sampai ke Ka’bah. Melihat keadaan itu Rasulullah Saw tanya dua orang jariah itu, apa yang berlaku kepada mereka. Kata mereka, ada seorang lelaki dekat Ka’bah menghina Tuhan. Rasulullah Saw tersenyum dan tanya mana orang itu? Akhirnya bertemulah Saidina Abu Zar dengan Rasulullah Saw. Saidina Abu Zar terus masuk Islam dan minta izin untuk belajar Islam dengan Rasulullah Saw sendiri, bukan melalui orang lain.

Rasulullah Saw berpesan, nanti Kafir Quraisy akan menyakiti kamu. Saidina Abu Zar tetap merayu. Aku nak belajar tentang Islam wahai Rasulullah Saw. Bila Rasululah melihat kesungguhan yang luar biasa dari Saidina Abu Zar ini. Rasulullah Saw memberi jalan padanya. Kata Rasulullah Saw, besok aku akan keluar dari rumah dan pergi ke rumah Arqam bin Abil Arqam. Darul Arqam markaz pertama dakwah Rasulullah Saw. Tempat Rasululah dan para Sahabat berkumpul. Pusat pendidikan Rasulullah Saw yang pertama. Kamu perhati dari jauh dan ikut dari jauh. Lepas tu nanti engkau datang kesitu. Selepas itu Abu Zar pun datang dan selama 15 hari dia belajar dengan Rasulullah Saw dan para Sahabat yang lain tentang Iman dan Islam. Telah berlaku satu proses pemindahan rasa dan pemindahan ilmu dari Rasulullah Saw dan para Sahabat kepada Abu Zar yang baru Islam. Ilmu yang tersurat sikit sangat pada waktu itu. Syariat belum turun. Yang besar itu proses pemindahan rasa. Rasa bertuhan dan rasa kehambaan yang mesti ada dalam hati setiap orang yang beriman. Sepanjang 15 hari itu Abu Zar hnya minum air Zamzam. Dia kenyang. Allah beri dia kenyang kerana hatinya telah penuh dengan Iman. Selepas itu dia minta izin pulang kepada kaumnya berbekalkan 15 hari dia bersama dengan Rasulullah Saw dan para Sahabat di Darul Arqam. Dia dah tak jumpa lagi Rasululah selepas itu. Maklumlah Saidina Abu Zar ini bukan orang kaya, manalah mampu nak bermusafir selalu. Namun 15 tahun selepas itu, setelah Rasulullah Saw berhijrah ke Madinah. Abu Zar telah datang mengadap Rasulullah Saw dengan membawa bersamanya separuh dari kaumnya. Semua mereka dah Islam. Inilah hasil dakwah Saidina Abu Zar yang mendapat kursus dakwah dari Rasululah selama 15 hari di Darul Arqam. Mari kita belajar dengan Saidina Abu Zar. Bagaimana dia memperjuangkan Islam. Dia tak jumpa Rasulullah Saw tapi terpimpin untuk berkerja dan berjua ng. Inilah dia pimpinan roh. Walaupun tak bertemu tapi rohnya terhubung dengan roh Rasulullah Saw. Akhirnya semua kerja dan usahanya Allah berkati dan Allah bantu. Inilah yang tidak ada pada kita Umat Islam hari ini. Makin berbincang makin tak boleh buat kerja, makin berbincang makin gagal, makin hina didepan musuh Islam. Sebab itu dalam Islam, proses membaiki hati dan membaiki roh ini sangat penting. Membersihkan hati dari sifatsifat keji kepada sifat sifat yang terpuji. Bila hati bersih Allah pimpin dala m segala hal. Kafir Quraisy mencabar Rasulullah Saw Rasulullah Saw terus berdakwah, siang dan malam, tampa mengenal penat dan rehat. Sampai satu ketika Kafir Quraisy datang lagi berjumpa Rasulullah Saw dan mengajak Rasulullah Saw berbincang lagi. Rasulullah Saw yang sangat berhikmah dalam mengahadapi kaumnya itu telah menerima ajakan mereka. Tapi mari kita lihat bagimana orang-orang yang Allah sudah tutup pintu hati mereka. Orang yang hatinya telah buta dan tidak nampak lagi kebenaran yang jelas didepan mata. Bagaimana mereka tidak beradap dengan Rasulullah Saw bahkan dengan Allah. Bagaimana Rasulullah Saw menghadapi mereka. Kata mereka, wahai Muhammad, kamu mengaku kamu Rasul, tunjukkanlah kepada kami mukjizat kamu seperti Nabi- Nabi sebelum kamu supa ya kami boleh beriman dengan kamu. Kata Rasulullah Saw, aku diutuskan dengan Al Quran. Kalamullah. Al Walid orang yang paling fasih dikalangan mereka sudah mengakui

bahawa Al Quran ini mukjizat D' J9DH 9DJG tiada bahasa dan kata-kata yang boleh menandinginya. Kata mereka, kami mahu kamu keluarkan mata air di Mekah ini, biar kami senang mendapat air dan Mekah jadi hijau dan subur. Kata Rasulullah Saw, itu kuasa Allah, kalau Allah mahu Allah boleh lakukan. Kata mereka lagi, kalau kamu mahu kami beriman dengan kamu, hidupkan semula ayah-ayah dan datuk-datuk kami yang telah mati. Hidupkan kembali Qusai bin Kilab, barulah kami beriman. Kata Rasulullah Saw, Allahlah yang menghidupkan yang mati. Kata mereka lagi, engkau kata malaikat datang membawa wahyu kepada kamu. Kami nak melihat malaikat, baru kami beriman dengan kamu. Kata Rasulullah Saw, kamu tak mampu melihat malikat, kata mereka, kami mampu. Kata Rasulullah Saw, itu urusan Allah, kalau Allah mahu, Allah boleh lakukan. Namun hujah mereka belum habis lagi. Wahai Muhammad, macam mana kami nak ikut kamu sedangkan kamu miskin. Kalau kamu kaya menasabahlah kami ikut kamu. Mintalah supaya Tuhan kamu jadikan kamu kaya baru kami beriman dengan kamu. Kata Rasulullah Saw, agama dan kebenaran itu bukan diukur dengan kaya atau miskin. Yang sebenarnya mereka bukan nak beriman tapi nak berdolak-dalih dan nak mencabar Rasulullah Saw. Bahkan juga nak mencabar Allah yang Maha Gagah itu. Mari kita dengar hujah-hujah mereka lagi, mari juga kita berdoa kepada Allah moga Allah pelihara kita, Allah pimpin kita dari berdolak dalik dengan agama Tuhan. Kata mereka lagi, wahai Muhammad, engkau telah menakut- nakutkan kami dengan bala dan azab. Turunkanlah azab itu! Jatuhkanlah langit seketul-seketul keatas kami. Rasulullah Saw tetap sabar. Kata Rasulullah Saw, itu urusan Allah. Apa kata Quraish kepada Rasulullah Saw lagi? Kata mereka, wahai Muhammad, demi Allah kamu ini penipu. Satu pun soalan kami engkau tidak jawab. Engkau ini bukan dapat wahyu tapi engkau belajar dengan seorang lelaki di Yamamah yang namanya Rahman. Sebab itu kamu ajak kami sembah Ar Rahman. Pada mereka Ar Rahman itu bukan nama Tuhan, bukan nama Allah tapi hanya nama sesorang pada waktu itu.. Akhirnya bangun seorang lelaki dikalangan pembesar Kafir Quraisy, namanya Abdullah bin Umayyah bin Al Mughirah. Katanya kepada Rasulullah Saw, wahai Muhammad, akau tak akan beriman dengan kamu sehingga engkau terbang diudara, bahkan itupun tidak cukup, engkau mesti sampai kelangit didepan mata aku. Itupun tidak cukup, engkau mesti bawa turun kepada aku kitab dari langit, kitab yang aku boleh pegang dengan tangan aku ini. Apakah kalau Rasulullah Saw boleh buat semua itu dia akan beriman.? Dengar apa katanya lagi selepas itu. Wahai Muhammad, kalaupun engkau boleh buat semua itu, tetap aku kata engkau ini ahli sihir. Rasulullah Saw tidak menjawab persendaan mereka ini kerana mereka bukan nak beriman tapi nak persendakan Rasulullah Saw dan nak persendakan Tuhan. Kata mereka lagi, kami tak akan beriman kecuali kami dapat melihat Tuhan dan malaikat dengan mata kepala kami sendiri. Rasulullah Saw tidak jawab apa-apa. Sebaliknya Rasulullah Saw hanya diam saja. Maka turun ayat Quran membenarkan jawapan Rasulullah Saw kepada mereka dan jawapan dari Allah kepada Rasulullah Saw tentang keadaan mereka yang sebenarnya. Mari kita dengar ayat ayat ini dan terjemahannya.

HB'DH' DF F$EF DC -*I *A,1 DF' EF 'D#16 JF(H9' #H *CHF DC ,F) EF F.JD H#9F'( A*A,1 'D#FG'1 .D'DG' *A,J1' #H *3B7 'D3E'! CE' 29E* 9DJF' C3A' #H *#*J ('DDG H'DED'&C) B(JD' #HJCHF DC (J* EF 2.1A #H *1BI AI 'D3E'! HDF F$EF D1BJC -*I *F2D 9DJF' C*'(' FB1&G BD 3(-'F 1(J GD CF* %D' (41' 13HD' HE' *#*JGE EF #J) EF "J'* 1(GE %D' C'FH' 9FG' E916JF AB/ C0(H' ('D-B DE' ,'!GE A3HA J#*JGE #F('! E' C'FH' (G J3*G2&HF. #DE J1H' CE #GDCF' EF B(DGE EF B1F ECF'GE AJ 'D#16 E' DE FECF DCE H#13DF' 'D3E'! 9DJGE E/1'1' H,9DF' 'D#FG'1 *,1J EF *-*GE A#GDCF'GE (0FH(GE H#F4#F' EF (9/GE B1F' '.1JF HDH #F2DF' 9DJGE C*'( 'AJ B17'3ADE3HG (#J/JGE DA'D 'D0JF CA1H' %F G0' %D' 3-1 E(JF HB'DH' DHD' #F2D 9DJG EDC HDH #F2DF' EDC' DB6J 'DE1 +E D' JF81HF HDH ,9DF'G EDC' D,9DF'G 1,D' HDD(3F' 9DJGE E' JD(3HF. Terjemahannya Dan tidak ada sesuatu keterangan yang sampai kepada mereka yang kafir dari keterangan-keterangan Tuhan mereka (sama ada Al Quran atau kejadian-kejadian mukjizat) melainkan mereka selalu berpaling daripadanya. Sesungguhnya mereka telah mendustakan kebenaran Al Quran ketika ia sampai kepada mereka. Oleh itu akan datanglah kepada mereka berita yang membuktikan kebenaran apa yang mereka persendakan itu (mereka akan ditimpa bala bencana). Tidakkah mereka memerhati dan memikirkan berapa banyak umat- umat yang telah kami binasakan sebelum mereka. Padahal umat itu telah Kami teguhkan kedudukan mereka dimuka bumi dengan kekuasaan dan kemewahan yang tidak Kami berikan kepada kamu. Dan Kami turunkan hujan keatas mereka dengan lebatnya dan Kami jadikan sungai-sungai mengalir dibawah mereka. Kemudian Kami binasakan mereka dengan sebab dosa mereka sendiri dan Kami ciptakan selepas mereka umat yang lain!

Kenapa Rasulullah Saw tidak menjawap permitaan mereka? Bukankah Rasul-Rasul sebelum Rasulullah Saw juga telah datang membawa mukjizat yang lahir yang dapat dilihat oleh semua kaumnya, tapi tetap mereka tidak beriman. Apa yang mereka tanyakan itu semata mata untuk bermujadalah. Allah terangkan dalam Al Quran kenapa Allah tidak datangkan permintaan mereka. Firman Allah : HE' EF9F' #F F13D ('D"J'* %D' #F C0( (G' 'D#HDHF H"*JF' +EH/ 'DF'B) E(51) A8DEH' (G' HE' F13D ('D"J'* %D' *.HJA' Terjemahannya :

Ketika berlaku perbualan ini diantara Rasulullah Saw dan Kafir Quraish, Saidina Jibril datang kepada Rasulullah Saw sambil berkata: wahai Rasulullah Saw Allah utuskan aku kepada kamu. J' 13HD 'DDG %F 4&* #F *3*#FJ (GE A'5(1 Wahai Rasulullah Saw kalau engkau masih memberi tempoh lagi kepada mereka maka sabarlah.

H%F 4&* #F *$*JGE 'D0J 3#DHG F-BBG Kalau kamu mahu mendatangkan segala yang mereka minta kami akan tunaikan A%F C0(H' GDCH' ,EJ9' Kalau mereka tidak beriman lepas itu, mereka semua akan dimusnahkan Pilih wahai Rasulullah Saw. Samada engkau sabar atau kami datangkan semua permintaan mereka. Kalau mereka tidak beriman. Mekah akan dimusnahkan. B'D (D #3*#FJ (GE D9D 'DDG J,1, EF #5D'(GE EF J$EF ('DDG Kata Rasulullah Saw : Bahkan aku mahu menangguhkan kepada mereka, moga nanti Allah lahirkan dari zuriat mereka orang orang yang beriman dengan Allah Betapa sabar Rasulullah Saw dalam berhadapan dengan kaumnya. Baginda telah dituduh gila, dituduh ahli sihir, dituduh kena rasuk jin, dituduh m emecah belahkan masyarakat, diejek, dihina, dipersendakan, dipukul, diusir bahkan mahu dibunuh. Namun Rasulullah Saw tetap sabar dan berakhlak mulia kepada mereka. Betapa agung peribadi Rasulullah Saw. Selawat dan salam sebanyak-banyaknya keatasmu wahai Rasulullah Saw. Terima kasih Ya Rasulullah…..terima kasih ya Rasulullah. Kisah Nadr bin Harist Bila mereka kafir Quraish melihat usaha ini juga tidak berjaya. Kafir Quraisy mencipta helah lain pula untuk menentang kebenaran. Mereka panggil seorang yang bernama Nadr bin Harist. Dia keturunan Quraisy tapi tinggal di Thaif. Nadr seorang yang banyak bermusafir. Oleh itu macam- macam yang dia tahu terutama macam- macam cerita dongeng dan khurafat dari kabilah-kabilah Arab dan bangsa-bangsa lain diketahuinya . Mereka telah mendatangkan Nadr dan mereka minta pada Nadr berada dimana saja Rasulullah Saw berdakwah. Kata mereka kepada Nadr: Bila Muhammad membuka 'cerita khurafatnya', kamu buka pula cerita-cerita khurafat yang ada pada kamu. Pada peringkat awal, perancangan jahat ini dilihat berjaya. Bila saja Rasulullah Saw berdakwah, Nadr pun datang ketempat itu serta membuka halqah cerita dongengnya dan khurafat-khurafat yang ada padanya. Ramailah orang datang mendengar ceramah Nadr dan mereka meninggalkan majlis Rasulullah Saw. Memang begitulah perangai manusia sejak turun-temurun meminati cerita-cerita dongeng. Cuma wasilahnya saja yang berbeza mengikut perkembangan teknologi setiap zaman. Bahkan dizaman kita sekarang juga masih banyak cerita-cerita dongeng yang diminati oleh masyarakat apalagi ianya dipersembahkan dalam berbagi bentuk saluran bacaan dan audio visual. Nadr akan bercerita kepada orang ramai bahawa Muhammad tak lebih dari aku, dia ada cerita dongeng dan khurafat, aku pun ada cerita dongeng dan khurafat. Begitulah berhari hari, Nadr berjaya menarik orang dari mendengar dakwah Rasulullah Saw. Tapi akhirnya orang jemu mendengar cerita Nadr dan orang kembali mendengar Al Quran dari Rasulullah Saw. Namun, bilakah masyarakat jahiliyah modern akan jemu dengan ceritacerita dogeng dan kembali kepada ilmu wahyu? Kepada Nadr bin Harist ini juga turun Al

Quran. Bukankah bila kita mendalami sejarah Rasulullah kita akan faham banyak ayat Quran yang berkaitan dengang perjuangan dan perjalanan hidup Rasulullah dan Para Sahabat. Semua ayat-ayat Quran yang ada menyebut tentang perihal cerita dongeng, semuanya adalah jawapan dari Allah kepada perbuatan Nadr ini. Sampai tahap ini Abu Jahal sudah tidak tahan lagi, dia kumpulkan pemimpin pemimpin Kafir Quraisy, para penentang dakwah Rasulullah Saw. Abu Jahal menegaskan bahawa semua yang mereka lakukan untuk menyekat Rasulullah Saw tidak berhasil. Kata Abu Jahal: Oleh itu sekarang aku dah tekad. Aku akan bunuh Muhammad. Terpulanglah kepada kamu, bila Bani Abdul Mutalib menuntut bela di atas kematian Muhammad samada kamu akan mempertahankan aku atau tidak. Kalau kamu tidak mahu mempertahankan aku, biarlah aku dibunuh oleh Bani Abdul Mutalib. Yang penting aku nak bunuh Muhammad. Begitulah kebencian Abu Jahal kepada Isla m. Nyawanya sanggup dipergadaikan demi menentang kebenaran ini. Akhirnya Kafir Quraisy bersetuju untuk melindungi Abu Jahal dari Bani Abdul Mutalib. Ringkasnya mereka sudah sepakat untuk bunuh Rasulullah Saw. Telah menjadi kebiasaan Rasulullah Saw, bila bersembahyang di Ka’bah baginda sujud panjang. Pada hari yang dirancangkan mereka menunggu Rasulullah sembahyang dan menunggu Rasulullah Saw sujud. Seperti yang dirancangkan, semasa Rasulullah sujud nanti, Abu Jahal akan angkat batu besar yang sudah tersedia di situ dan menghempapkannya di atas kepala Rasulullah Saw. Rasulullah Saw seperti biasa datang sembahyang di Ka’bah dan sujud panjang. Datanglah Abu Jahal membawa batu besar yang dia sendiri mengangkatnya dengan susah payah kerana besar dan beratnya. Namun dipaksakan dirinya mengangkat batu sebesar itu untuk membunuh Rasulullah Saw. Bila dia sampai dekat dengan Rasulullah Saw yang sedang tenggelam dengan Tuhan dalam sujudnya, tiba-tiba Abu Jahal melepaskan batu itu bahkan lari ketakutan bagaikan dikejar sesuatu yang meankutkan. Semua pembesar Quraish hairan, tadi Abu Jahal sangat bersemangat untuk membunuh Rasulullah Saw. Tiba-tiba melepaskan batu begitu saja dan lari ketakutan. Mereka bertanya kepada Abu Jahal, kenapa kamu lari macam orang ketakutan? Kata Abu Jahal, kamu semua tak nampak kah? Kami tak nampak apa apa pun. Kata Abu Jahal, kamu semua tak nampak apa yang aku nampak! Apa yang kamu nampak? Tanya Quraisy. Kata Abu Jahal, aku nampak seekor unta jantan yang sangat besar datang menyerang aku. Unta itu nak bunuh aku. Kata sebahagian Kafir Quraisy, engkuu buat cerita dongeng wahai Abu Jahal, kami tak nampak apa-apa pun. Begitulah bantuan Tuhan dan mukjizat Rasulullah Saw telah mengagalkan percubaan Abu Jahal untuk membunuh Rasulullah Saw. Begitulah janji Tuhan kepada para Nabi dan orang orang beriman. Kafir Quraisy menyiksa orang Islam Setelah strategi membunuh Rasulullah Saw ini gagal. Kata mereka, kita tak ada jalan lain. Kita dah sekat orang dari luar Mekah mendengar dari Rasulullah Saw, sekarang kita kena sekat orang Mekah pula. Jangan benarkan sesiapapun mendengar dakwah Rasulullah Saw. Yang dah masuk Islam kita paksa mereka keluar dari Islam. Yang degil kita siksa. Yang hamba abdi, akan disiksa oleh tuan masing- masing. Yang merdeka, akan disiksa oleh kaumnya. Maka bermulalah era para Sahabat Rasulullah Saw diazab satu persatu.

Antara yang masyhur kisahnya, Saidina Bilal bin Rabah. Tuannya sendiri Umayah bin Khalaf yang mengazab Bilal. Umayyah membawa Bilal ke padang pasir diwaktu matahari tengah hari sedang membakar. Apalagi Mekah dengan cuacanya yang sangat panas bahkan anginya pun panas bahkan pasirnya pun panas. Lalu Saidina Bilal dibaringkan tanpa berbaju bahkan diletakkan diatas dadanya batu besar yang juga panas. Bayangkanlah bagaimana para Sahabat membeli Iman. Mereka bayar harga Iman dengan harga yang mahal, dengan segala yang ada pada mereka bahkan dengan mempergadaikan nyawa mereka. Saidina Bilal disebat dan disuruh keluar dari agama Islam. Bahkan disuruh mencaci Rasulullah Saw. Namun Saidina Bilal hanya menyebut Ahad, Ahad, Yang Maha Esa Yang Maha Esa. Saidina Bilal walaupun dia hamba dan tak belajar tinggi. Tentunya tak ada sijil. Namun keyakinannya kepada Allah dan kecintaannya kepada Rasululah sangat luar biasa. Walaupun diperlakukan sebegitu namun dia tetap redha dengan Tuhan. Bagaimana dengan kita? Kadang-kadang baru diuji sikit dah tak istiqamah dengan Tuhan bahkan kehilangan Tuhan. Antara yang diazab lagi ialah Saidina Yasir, isterinya Saidatina Sumayah dan anak mereka Saidina Amar bin Yasir. Akhirnya Saidina Yasir dan isterinya syahid mempertahankan aqidah. Setelah puas mereka suami isteri disiksa lalu dibunuh di depan mata anak mereka Saidina Amar. Namun hal itu tidak mengubah Iman Amar. Orang yang mengambil tanggung ja wab mengazab keluarga ini tak lain tak bukan ialah Abu Jahal. Setiap kali Rasulullah Saw lalu ditempat mereka Baginda terus mendoakan mereka. 5(1' "D J'31 A%F EH9/CE 'D,F) Bersabarlah wahai kelurga Yasir, sesungguhnya syurga adalah janji untuk kamu. Beruntung keluarga ini, di dunia lagi dijanjikan syurga oleh Rasulullah Saw yang benar lagi dibenarkan itu. Selepas kedua ibu dan ayahnya dibunuh didepan matanya. Abu Jahal menambah lagi penyiksaan kepada Saidina Ammar. Kata Abu Jahal, demi Allah wahai Ammar, aku tak akan lepaskan engkau sehingga engkau hina Muhammad. Satu ketika lalu kumbang ditepi mereka. Abu Jahal paksa Saidina Ammar mengaku bahawa kumbang itu Tuhannya. Oleh kerana terlalu berat penyeksaan yang dibuat oleh Abu Jahal ini kepada Saidina Ammar sehinga akhirnya terkeluar dari mulut Saidina Ammar perkataan menghina Rasulullah Saw dan mengaku bahawa kumbang itu Tuhannya. Walaupun mulutnya terpaksa berkata namun hatinya tak sedikit pun berubah dari keyakinannya dan kecintaannya kepada Allah juga kepada Rasulullah Saw. Bahkan selepas itu hatinya makin sedih dan makin pilu malu dengan Allah dan malu dengan Rasulullah Saw. Kenapakah sampai dia tak sabar. Memang azab yang ditimpakan kepadanya terlalu berat kerana Abu Jahal melepaskan segala dendam kesumat, benci dan geramnya kepada Islam dan kepada Rasulullah Saw dan kejayaan Baginda terhadap keluarga Saidina Ammar bin Yasir ini. Selepas itu Saidina Ammar datang kepada Rsulullah dengan hati yang pedih, luka dan malu diatas apa yang berlaku pada dirinya. Dia mengaku kepada Rasulullah Saw apa yang berlaku pada dirinya. Rasulullah Saw dengat mukjizatnya dapat membaca apa yang ada dalam hati Saidina Ammar. Kata Rasulullah Saw, kalau mereka azab lagi kamu,

kamu sebut lagi begitu. Benar hati Saidina Amma r tidak berubah sehingga Allah turunkan ayat tentang hati Saidina Ammar ini. %D' EF #C1G HBD(G E7E&F ('D%JE'F Kecuali orang orang yang dipaksa sedangkan hati mereka tetap dengan Iman. HDCF EF 41- BD(G ('DCA1 A9DJGE :6( EF 'DDG HDGE 90'( #DJE Tetapi barangsiapa yang htinya merasa senang dengan kekufuran, keatas mereka kemurkaan Allah dan bagi mereka azab yang pedih. Di antara yang diazab lagi, Zinnirah seorang wanita mukminah. Dia diazab sampai buta matanya. Kata Kafir Quraisy kepadanya, Latta dan Uzza telah mebutakan mata kamu kerana kamu kufur dengan Latta dan Uzza. Maha Besar tuhan. Selepas itu Allah kembalikan penglihatan kepada Zinnirah untuk menghina orang-orang kafir dan musuhmusuh Allah ini. Bahkan ramai lagi yang diazab dan disiksa. Akhir nya datang Saidina Abu Bakar membela mereka. Saidina Abu Bakar datang menebus mereka dari tuan-tuan mereka dan membebaskan mereka. Untuk menebus Saidina Bilal, Saidina Abu Bakar telah menggantikan kepada Umayyah dengan hambanya yang lain bahkan Saidina Abu Bakar membayar wang kepada Umayyah. Saidina Khabbab bin Arat juga mengalami penyiksaan yang dahsyat. Pernah satu ketika dizaman pemerintahan Saidina Umar Al Khattab. Dalam satu majlis, Khalifah Saidina Umar bertanya kepada Saidina Khabab. Apakah azab y ang paling dahsyat kamu lalui? Kata Saidina Khabab, wahai Amirul Mukminin, tidak pernah aku alami azab yang seteruk ini sambil dia membuka belakangnya. Rupanya dibelakang Khabab dari atas sampai kebawah ada lubang-lubang hitam kesan terbakar. Terkejut Khalifah melihat, bagaimana Kafir Quraisy sampai begitu telah memperlakukan Khabab. Saidina Khabab meneruskan ceritanya, wahai Amirul Mukminin, ketika itu Kafir Quraisy mengumpulkan batu-batu lalu dibakar batu-batu itu sampai merah menyala. Ketika itu mereka menaggalkan pakaian aku dan mereka menyeret aku diatas batu-batu yang menyala ini bahkan mereka seret dari kaki aku. Selepas disiksa begitu, Saidina Khabbab datang mengadu kepada Rasulullah Saw sambil menangis menahan azab diseret dari kaki tampa baju diatas batu-batu yang menyala. Bayangkan kalau kita ditempat Saidina Khabab, apakah kita boleh pertahankan Iman kita. 16J 'DDG 9FGE #,E9JF Para Sahabat Rasulullah Saw yag mulia , dengan pengorbanan mereka kita dapat nikmat Iman dan Islam. Dua nikmat yang p aling besar dunia ini yang tak dapat dibayar dengan wang ringgit dan mata benda dunia. Saidina Khabab datang kepada Rasulullah Saw yang sedang duduk disisi Ka’bah. Kata Saidina Kahbab, wahai Rasulullah Saw, Quraish telah telah mengazab kami, sambil ditunjukkan kepada Rasulullah Saw apa yang telah perlakukan oleh orang Kafir kepadanya. Alangkah besar penderitaan yang ditanggungnya. Wahai Rasulullah Saw berdoalah untuk kami, mohonlah bantuan dan kemenangan untuk kita? Saidina Khabab minta Rasulullah Saw berdoa agar segera Allah menangkan Islam. Apakah jawapan Rasulullah Saw kepada Khabab?! Wahai Khabab, pejuang sebelum kita, para Nabi, ada

yang ditanam di dalam lubang dan digergaji dari atas kepalanya hingga terbelah dua badannya. Ada yang disikat dagingnya dengan penyikat besi. Namun semua itu tidak menyebabkan dia berganjak sedikitpun dari agamanya dan dari keyakinannya. Wahai Khabab, demi Allah, Allah akan menangkan agama ini. Hingga nanti seseorang boleh menunggang kenderaan seorang diri dalam perjalanan dari Sanna’ sampai Hadramaut. Tidak ada yang dia takut melainkan Allah, aman perjalanannya tapi kamu semua mahukan kemenangan yang segera. Kemenangan pasti datang, kemenangan itu janji Allah, Allah tidak mungkir janji tapi mesti ada ujian yang merupakan penapisan sehingga yang tinggal untuk mendapat kemenangan hanya yang sangat ikhlas, sehingga Allah pisahkan antara yang beriman dan yang munafik. Begitulah Saidina Khabab sabar dan yakin, tidak berubah Imannya dengan Rasulullah. Bagaimana kalau kita.? Cuba bayangkan, mungkin kita dah murtad dan menghina Rasulullah Saw dan sangka buruk pada Rasulullah Saw tapi Saidina Khabab tidak pun sedikit ragu dengan berita dari Rasulullah Saw itu. Hatinya tak berubah dengan Rasulullah Saw. Maha Besar Tuhan, Allah telah memanjangkan umur Khabbab sehingga dia menyaksikan dengan mata kepalanya janji Rasulullah itu berlaku. Bukankah pada zaman Saidina umar Rom dan Parsi telah tunduk kepada Islam. Dunia dipenuhi dengan keamanan dan keadilan dibawah pemerintahan Khalifah Rasulullah Saidina Umar yang terkenal sangat bertakwa dan adil itu.

03. Hijrah ke Habsyah ????T?? ? ? ?? ????? ? ??????? ??????T ?O ?? ? ? ?S??? ? ? ? ?? ? ? ?? ?? S ?? ???????? ?? ?? ??? ? Sesungguhnya dibumi Habsyah ada seorang Raja, tidak ada orang yang terzalim di negaranya, berhijrahlah kesana sehingga Allah mendatangkan kepada kamu jalan keluar dariapada apa yang kamu hadapai. Al Hadis Bila Rasulullah Saw melihat begitu sekali penderitaan yang dialami oleh para Sahabat. Kafir Quraisy berazam mengazab kesemua yang masuk Islam termasuk yang bukan hamba seperti Saidina Zubair bin Awam, Saidina Uthman Affan bahkan Saidina Abu Bakar pun mahu diazab oleh kaumnya. Ketika itu Rasulullah Saw mengizinkan kepada siapa yang mahu, berhijrah ke Habsyah. Sabda Rasulullah Saw: ????T?? ? ? ?? ????? ? ??????? ??????T ?O ?? ? ? ?S??? ? ? ? ?? ? ? ?? ?? S ?? ???????? ?? ?? ??? ? Sesungguhnya dibumi Habsyah seorang Raja, tidak ada orang yang terzalim di negaranya, berhijrahlah kesana sehingga Allah mendatangkan jalan keluar dariapada apa yang kamu hadapai. Al Hadis Orang pertama berhijrah ke Habsyah ialah Saidina Othman Affan dan isterinya Saidatina Ruqayyah puteri Rasulullah Saw. Kemudian diikuti oleh Saidina Abu Huzaifah, Saidina Zubair, Saidina Musaab bin Umair, Saidina Abu Salamah dan isterinya Umu Salamah dan Saidina Othman bin Mazuu’n. 12 orang semuanya yang hijrah ke Habsyah. Saidina Abu Bakar pun mahu berhijrah ke Habsyah juga. Selepas dua hari perjalanan dia lalu di kawasan 'Ahabish'. Mereka adalah orang-orang dari Habsyah yang menetap disitu dan mereka ini bukan Arab. Mereka diketuai oleh seorang yang bernama Dughnah. Bila Dughnah nampak Saidina Abu Bakar dia sangat mengenali salah seorang pemuka Quraisy yang terkenal dengan akhlak mulia dan seorang yang baik. Dughnah terkejut besar bila mendengar dari Saidina Abu Bakar apa yang berlaku. Kata Dughnah, mari balik ke Mekah dengan aku, engkau dalam jaminan aku dan kabilah Ahabish. Bila mereka berdua sampai di Ka’bah, Dughnah mengiklankan kepada Quraisy bahwa Saidina Abu Bakar dalam jaminannya. Sesiapa yang menganggu Abu Bakar akan diperangi. Begitulah pengumam yang dibuat dengan suara dan nada yang kuat dan tegas. Pening lagi kepala Kafir Quraisy tapi mereka tak berani ganggu Saidina Abu Bakar kerana dia dalam jaminan kabilah Ahabish. Besoknya Saidina Abu Bakar datang ke Ka’bah dan membaca Al Quran dengan lantang disitu. Saidina Abu Bakar bijak mengambil peluang perlindungan dari Ahabish untuk menyampaikan kebenaran kepada masyarakat Mekah. Akhirnya Kafir Quraish mengadu kepada Dughnah. Engkau telah menjamin Abu Bakar tapi dia duduk di Ka’bah menghina tuhan-tuhan kami. Kami tak boleh sabar lagi. Dughnah yang juga kafir datang berjumpa dengan Saidina Abu Bakar. Katanya: Aku jamin engkau bukan untuk engkau hina tuhantuhan Quraisy di Ka’bah. Kata Saidina Abu Bakar, aku hanya membaca Al Quran. Namun Dughnah tetap tidak menyetujuinya. Kata Saidina Abu Bakar, kalau begitu aku tak mahu lagi jaminan kamu, biarlah aku tak ada jaminan tapi aku boleh membaca Al Quran. Imam Bukhari ada merawikan Hadis yang menceritakan kisah ini. Begitulah tegasnya Saidina Abu Bakar dengan perinsip. Tak mungkin dia mengorbankan agamanya kerana kepentingan peribadinya. Akhirnya Saidina Abu

1

Bakar terus tingal di Mekah tampa jaminan sesiapa. Mungkin ini sebab lahir mengapa Saidina Abu Bakar tidak berhijrah ke Habsyah. Dengan itu Saidina Abu Bakar terus mememani dan mendampingi Rasulullah Saw. Begitulah tribulasi yang dikenakan kepada orang-orang Islam ketika itu. Saidina Abu Bakar pun tidak terlepas dari tekanan dan gangguan. Saidina Umar masuk Islam Tekanan dan kezaliman Kafir Quraisy ini terus berlaku sehinggalah berlaku satu peristiwa yang yang sangat mengembirakan Rasulullah Saw. Itulah peristiwa Saidina Umar Al Khataab masuk Islam. Sebelumnya Saidina Umar adalah satu dari dua orang pemimpin Kafir Quraisy yang sangat memusuhi Islam. Peristiwa ini berlaku pada tahun ketiga setelah kenabian. walaupun Saidina Umar seorang yang keras dan gagah perkasa tetapi dia juga seorang pemidato yang bijaksana. Kalau dia bersemangat dalam satu perkara, dia akan kerjakan sampai berhasil. Inilah juga ciriciri yang ada pada Amru bin Hisyam (Abu Jahal). Rasulullah Saw pernah berdoa : ????????S? ??? ????????? ? ? Ya Allah perkuatkanlah Islam dengan salah seorang dari dua Umar, Umar Al Khattab dan Amru bin Hisyam. Bukankah dengan adanya orang yang berwatak begini dalam Islam yang masih lemah ketika itu akan menguatkan Islam. Maka Allah mengabukan Doa Rasulullah Saw kepada Saidina Umar Al Khattab. Saidina Umar, sebelum Islam sangat keras terhadap orang-orang Islam. Namun kali pertama dia berlembut dengan orang Islam ialah terhadap Umu Abdullah. Ketika para Sahabat mula berhijrah ke Habsyah Umu Abdullah berpakat dengan anaknya untuk sama-sama berhijrah ke Habsyah. Mereka berjanji akan bertemu di belakang bukit di waktu tengah malam sekira-kira tidak ada orang melihat mereka. Senyap-senyap Umu Abdullah keluar dari rumahnya menuju kebelakang bukit. Sementara anaknya sudahpun menunggu disana. Tiba-tiba Umu Abdullah terserempak dengan Saidina Umar. Saidina Umar terus bertanya, kemana kamu nak pergi wahai Umu Abdullah? Memang ketika itu memang Kafir Quraisy tidak membenarkan sama sekali orang-orang Islam keluar dari Mekah. Jawab Umu Abdullah: Bukankah kamu siksa kami, kamu ganggu kami, kamu tidak mahu lagi kepada kami, jadi biarlah kami keluar dari Mekah. Kamu tidak rugi apa-apa kalau kamu biarkan aku keluar dari Mekah. Hati Saidina Umar tersentuh bahkan dia jadi lembut. Kata Saidina Umar: kalau begitu ini perpisahan diantara kita wahai Umu Abdullah. Memang Saidina Umar ada hubungan darah dengan Umu Abdullah. Kata Saidina Umar lagi, moga keselamatan menyertai perjalanan kamu. Inilah kali pertama Saidina Umar berlembut , Umu Abdullah sendiri terkejut. Sebelum ini Saidina Umarlah orang yang paling keras dengan Islam. Dialah yang sukarela datang mengazab seorang jariah dari Bani Muammilah. sedangkan Saidina Umar bukan dari Bani Muammilah. Namun kerana tak senangnya dengan Islam dia menawarkan diri untuk mengazab jariah Bani Muammilah ini. Dia akan pukul jariah ini semahumahunya sampai dia jemu. Maha Besar Tuhan, malam ini kali pertama dia berlembut. Seolah-olah hatinya sedang dipersiapkan untuk sesuatu. Allahlah yang Maha Mengetahui.

2

Bila Umu Abdullah sampai kepada anaknya, anaknya bertanya, wahai ibu adakah orang yang melihat kamu? Saidina Umar telah melihat aku …terkejut Abdullah, tapi bagaimana ibu boleh lepas? Itulah yang berlaku, Maha Besar Tuhan, bukan saja aku dilepaskan bahkan Umar juga mendoakan keselamatan aku dalam perjalanan. Kata Abdullah pada ibunya, mungkin kerana ibu terlalu berharap Umar masuk Islam. Benar demi Allah, aku memang terlalu berharap agar Umar masuk Islam. Oleh kerana Saidina Umar sangat terkenal dengan permusuhannya kepada Islam seperti Abu Jahal juga Abdullah tak percaya Umar akan masuk Islam. Kata Abdullah: wahai ibu, demi Allah Umar tak akan mengucap dua kalimah syahadah selagi himarnya tidak mengucap terlebih dahulu. Mustahil bagi Abdullah seorang yang bernama Umar Al Khattab akan masuk Islam. Tapi begitulah ketentuan Allah, begitulah pemilihan Allah, Allah pilih siapa yang Allah kehendaki untuk agamanya. Memang benar waktu itu Saidina Umar belum lunak dengan Islam, dia hanya berlembut dengan Umu Abdullah atas dasar hubungan darah antara mereka. Bila Saidina Umar pulang kerumahnya, dia berfikir semula bagaimana boleh berlaku semua musibah ini, pecah-belah dikalangan Kafir Quraisy yang berlaku, orang mula meninggalkan Mekah. Siapa puncanya? Saidina Umar mendapati semua ini berpunca dari Muhammad. Ketika itu dia tekad untuk membunuh Rasulullah Saw agar selesai semua masalah ini. Besoknya sebaik saja dia bangun pagi terus dia mempersiapkan dirinya dengan pakaian dan peralatan perang. Dia keluar dari rumahnya dengan hati yang bulat untuk membunuh Rasulullah Saw. Rupaya ada seorang Sahabat Rasulullah Saw melihat Saidina Umar berjalan bergegas-gegas dalam keadaan begitu. Walaupun dia sudah masuk Islam tapi orang tak tahu dia sudah Islam. Kerana tekanan yang terlalu hebat ketika itu Sahabat ini menyembunyikan keislamannya. Beliau ialah Saidina Nua'em bin Abdullah. Bila dia melihat Saidina Umar dengan pakaian perangnya dan lengkap dengan senjata, dimukanya jelas kemarahan. Dia memberanikan diri menegur Saidina Umar. Kemana kamu nak pergi wahai Umar? Aku nak pergi membunuh orang yang memecah belahkan kaumku dan menghina datuk-nenekku. Saidina Nuaem jadi cemas, ini Saidina Umar yang keras dan gagah, semua orang tahu kalau dia tekad berbuat sesuatu dia tak akan berpatah balik lagi. Saidina Nua'em bimbang berlaku sesuatu yang tak diingini kepada Rasulullah Saw. Hatinya tak putus-putus berdoa kepada Tuhan. Allah campakkan kedalam hatinya agar dia nak cuba mengingatkan Saidina Umar. Wahai Umar, apakah kamu rasa kamu boleh lepas dari Bani Abdul Muttalib kalau kamu bunuh Rasulullah Saw. Jawab Saidina Umar dengan tegas, walaupun aku akan dibunuh oleh Bani Abdul Mutalib, aku tak peduli. Saidina Nuaem makin cemas melihat Saidina Umar yang sudah tdak i fikir nyawanya sendiri lagi tapi dia mesti cuba melambat-lambatkan Saidina Umar lagi supaya dia sempat memberitahu Rasulullah Saw dan para Sahabat. Akhirnya dia menyebut kepada Saidina Umar, kalau begitu kamu mulakan dulu dengan keluarga kamu. Tanya Saidina Umar, siapa yang kamu maksudkan? Kata Saidina Nua'em, adik perempuan kamu Fatimah. Apakah Fatimah dah meninggalkan agamanya? Bentak Saidina Umar. Betul kata Saidina Nua'em. Tampa berlengah lagi Saidina Umar segera menuju kerumah adiknya. Ketika itu Fatimah dan suaminya baru masuk Islam. Suaminya Saidina Saad bin Zaid antara golongan Assabiqunal Awwalun dan 10 orang Sahabat yang dijamin syurga. Bila Saidina Umar sampai kerumah Fatimah, dia dapat mendengar suara orang membaca Al Quran. Fatimah dan suaminya sedang belajar Al Quran dari Saidina Khabab bin Arat. Rasulullah Saw menghantar Saidina Khabab bin Arat untuk mengajar Saidina

3

Saad dan Fatimah yang baru masuk Islam. Saidina Umar memukul pintu rumah dengan kuat. Diceritakan, Saidina Umar seorang lelaki bertubuh sasa, besar, gagah, dan perawakannya digeruni. Dikalangan Sahabat Rasululah, yang sasa seperti Saidina Umar hanya Saidina Khaled Al Waled. Fatimah dan suaminya cepat-cepat menyembunyikan Saidina Khabab, baru mereka membuka pintu. Saidina Umar terus menengking Fatimah, apa yang aku dengar tadi? Tak ada apa-apa, kata Fatimah. Aku dengar tadi!!, bentak Saidina Umar. Apakah itu dari Muhammad?! Mereka diam tak menjawab. Saidina Umar berpaling kepada Saidina Saad, adik iparnya, apakah kamu dah murtad?! Saidina Saad dengan tenang menjawab, aku tidak murtad wahai Umar tapi aku masuk Islam. Tangan Saidina Umar pantas menempeling Saidina Saad. Sekali tempeleng berdarah hidung Saidina Saad. Fatimah cuba menghadang Saidina Umar dari memukul suaminya. Fatimah pula ditempeleng. Berdarah juga hidung Fatimah. Ketika itu Fatimah menangis, hatinya merintih agar hati Saidina Umar lembut kepada Islam. Saidina Umar, bila melihat suasana itu, darah mengalir dari muka Fatimah adiknya dan Saidina Saad adik iparnya, Fatimah pula menangis. Menyelinap kedalam hatui Saidina Umar perasaan kesihan pula, hatiya jadi lembut. Kata Saidina Umar, tunjukkan pada aku Sohifah yang kamu baca tadi. Fatimah berkeras tidak mahu memberinya., Akhirnya Saidina Umar bersumpah, demi Latta dan Uzza, aku tidak akan buat sesuatu yang tidak baik. Bila Fatimah nampak Saidina Umar mula lembut, dia segera berterus-terang kepada Saidina Umar. Wahai Umar, ini kalamullah sedangkan engkau belum Islam, syirik itu najis, kalau engkau nak baca juga, engkau masuk kedalam dan engkau mandi dulu. Oleh kerana hati Saidina Umar ketika itu sedang dicampakkan perasaan hendak sangat mendengar Al Quran, dia setuju masuk kedalam dan mandi. Selepas itu baru Fatimah memberikan sohifah itu pada Saidina Umar, lantas Saidina Umar membacanya. Dengan pentadbiran Allah yang Maha Bijaksana dan Maha Mengetahui Sohifah itu mengandungi surah Thoha. Dengan nama Allah Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang Taa Haa. Kami tidak menurunkan Al Quran kepadamu wahai Muhammad supaya engkau menanggung kesusahan. Hanya untuk menjadi peringatan bagi orangorang yang takut melanggar perintah Allah. Al Quran diturunkan dari Tuhan yang menciptakan bumi dan langit yang tinggi. Iaitu Allah Arrahman yang bersemayam diatas A'rasy. Dialah juga yang memiliki segala yang ada dilangit dan yang ada dibumi serta yang ada diantara keduanya, dan juga yang ada dibawah tanah basah diperut bumi. Dan jika engkau menyaringkan suara dengan doa dan permohonanmu, (maka yang demikian tidaklah perlu) kerana sesungguhnya Allah mengetahui segala rahsia dan segala yang tersembunyi. Allah, tiada tuhan yang berhak disembah melainkan Dia, baginyalah segala nama yang baik. Dan sudahkah sampai wahai Muhammad kepadamu perihal Nabi Musa.. Ketika dia melihat api, lalu dia berkata kepada isterinya: berhentilah! Sesungguhnya aku ada melihat api, semoga aku dapat membawa kepada kamu satu cucuhan daripadanya, atau aku dapat ditempat api itu penunjuk jalan. Maka bila dia sampai ketempat api itu, (kedengaran) dia diseru "wahai Musa". "Sesungguhnya aku Tuhamnu! Bukalah kasutmu, kerana engkau sekarang berada di Wadi Tuwa yang suci". "Dan aku telah memilihmu menjadi Rasul, maka dengarlah apa yang akan diwahyukan kepadamu". Thohaa 1-13

4

Membaca ayat-ayat yang ini, hati Saidina Umar tergugah. Ruhnya terus diproses dek ayat-ayat itu, akhirnya Allah campakkan hidayah kedalam hatinya. Bila dia membaca ayat seterusnya: ?????G ? ??? ?? ?? ? ????? ? ?????? ?µ ? ? ?? ??? ? ? ? Terjemahannya: "Sesungguhnya Akulah Allah! Tiada Tuhan melainkan Aku! Oleh itu sembahlah akan Daku dan dirikanlah sembahyang untuk mengingati Daku!. Thohaa 14 Terluncur dari mulut Saidina Umar, tak sepatutnya yang empunya kata- kata ini disekutui oleh yang dalam menyembahnya. Alangkah indah dan mulianya kata kata ini. Saidina Umar minta nak berjumpa Rasulullah Saw. Ketika Saidina Umar menyebut perkataan itu Saidina Khabab keluar dari tempat sembunyinya. Dia dari tadi mengikuti detik peristiwa itu. Kata Saidina Khabab, aku yang akan membawa kamu kepada Rasulullah Saw. Saidina Khabablah yang membawa Saidina Umar ke Darul Arqam. Semasa sampai di rumah Saidina Arqam bin Abil Arqam itu, Saidina Umar masih lagi dalam pakaian perangnya dan lengkap dengan senjata. Sedangkan berita dari Saidina Nua'em telah sampai, bahawa Saidina Umar nak bunuh Rasulullah Saw. Semua Sahabat telah bersedia untuk menghadapi Saidina Umar. Mereka semua belum tahu apa yang berlaku di rumah Fatimah. Bila Saidina Umar ketuk pintu, Saidina Hamzah minta izin Rasulullah Saw, biar aku yang bunuh dia dengan pedang aku ini. Walaupun Saidina Umar sasa, gagah tapi dia tak boleh tandingi Saidina Hamzah. Saidina Hamzah seorang pendekar yang tak ada tandingannya. Kata Saidina Hamzah, kalau dia nak masuk, masuklah, dengan pedang ini aku bunuh dia. Rasulullah Saw melarangnya, masuk kedalam wahai Hamzah. Saidina Hamzah taat arahan Rasulullah Saw, dia masuk kedalam. Rasulullah Saw minta pintu dibukakan, semua Sahabat didalam pelik dan cemas. Saidina Umar datang hendak membunuh Rasulullah Saw, tiba-tiba Rasululah suruh buka pintu tampa ada pengawal. Walau apa pun, ini perintah Rasulullah Saw, semua Sahabat taat walaupun hati masing-masing cemas. Bila dibuka pintu Saidina Umar dengan perawakannya yang gagah perkasa itu masuk. Terus dia mendekati Rasulullah Saw. Rasulullah Saw pegang hujung baju Saidina Umar dan disentapnya sampai bergegar Saidina Umar dan terduduk dia didepan Rasulullah Saw. Begitulah kebesaran Rasulullah Saw, bukan saja hatinya, ruhnya, akalnya kuat tapi tubuh badan baginda juga gagah dan kuat. Terduduk Saidina Umar didepan Rasulullah Saw. Rasulullah Saw lantas bertanya kepadanya, bila lagi kamu nak terima Islam wahai Ibnul Khattab. Apakah kamu nak tunggu sampai kamu ditimpa bala? Ketika itu Saidina Umar melafazkan : ? ???? ? ?? ??? ? ? ????? ? ????? ? ? ? ? Aku naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan aku naik saksi bahawa engkaulah Pesuruh Allah. Terus Rasulullah Saw bertakbir : ?? ? ?????? ? . Sahabat-Sahabat yang didalam juga ?? ? ikut bertakbir. Gema takbir Rasulullah Saw dan para Sahabat mengejutkan Mekah. Semua orang Mekah merasa ada sesuatu yang berlaku. Rasulullah Saw lantas memerintahkan semua para Sahabat beredar ketempat masing-masing.

5

Selepas Saidina umar masuk Islam, dia bertanya kepada pada-para Sahabat, siapakah dikalangan Kafir Quraisy yang paling memusuhi Islam. Kata mereka Abu Jahal. Terus Saidina Umar pergi kerumah Abu Jahal memberi tahu Abu Jahal bahawa dia telah memeluk Islam. Abu Jahal makin sakit hati, sekarang Saidina Umar pula masuk Islam. Kemudian Saidina Umar tanya, siapa dikalangan Kafir Quraisy yang sama sekali tidak boleh menjaga rahsia. Para Sahabat memberitahunya, Jamil bin Mua'mmir. Saidina Umar segera pergi mencari Jamil bin Mua'mmir ini. Saidina Abdullah bin Umar, anakanda Saidina Umar yang menyaksikan peristiwa itu menceritakan, Saidina Umar berjumpa Jamil di Ka’bah. Saidina Umar datang dan duduk dekat Jamil. Wahai Jamil, engkau tahu tak ? Apa ? Tanya Jamil. Tahukah engkau aku dah mengucap syahadah Islam. Aku dah masuk Islam. Tampa bertanya apa apa lagi, terus Jamil bangun dan menjerit di Ka’bah. Wahai pembesar pembesar Quraish, wahai Quraisy, Umar Al Khattab sudah murtad dari agama kita. Berpusu-pusulah pembesar Kafir Quraisy datang kepada Saidina Umar. Apakah engkau sudah murtad wahai Umar?! Tidak, jawab Saidina Umar. Tapi aku dah Islam, aku telah mengucap, ????? ? ? ? ?? ? ?? ????? ?????? ? . Tampa berlengah mereka ? ????? ? ?? ? semua mula memukul Saidina Umar. Ketika pembesar-pembesar Kafir Quraisy memukul Saidina Umar, Saidina Umar membalas pukulan mereka. Perlawanan antara Saidina Umar dan pembesar-pembesar Quraish itu berlaku dari pagi sampai menjelang Maghrib. Oleh kerana Saidina Umar seorang diri berlawan dengan pembesar-pembesar Kafir Quraisy yang ramai itu, Saidina Umar keletihan, dia dah tak larat lagi. Ketika itu Saidina Umar mencari siapa dikalangan mereka yang paling mulia dan paling besar kedudukannya dikalangan Kafir Quraisy. Ketika itu Saidina Umar nampak Utbah bin Rabeah. Cepat cepat Saidina Umar menumbangkan Utbah ketanah dan terus dia naik keatas Utbah lantas diletakkan jarinya kemata Utbah. Kata Saidina Umar, wahai Utbah jauhkan mereka semua dari aku, kalau tidak aku butakan mata engkau. Utbah yang tak dapat berbuat apa-apa lagi terpaksa meminta kepada semua pembesar Kafir Quraisy yang lain beredar dari situ. Dengan itu terlepaslah Saidina Umar dari Kafir Quraisy. Begitulah yang Saidina Umar lakukan selepas itu. Kalau Kafir Quraisy ganggu saja Saidina Umar, dia akan pegang Utbah. Akhirnya tak ada yang berani mengganggu Saidina Umar. Besoknya Saidina Umar datang ke Ka’bah, dia baca Al Quran dengan lantang di Ka’bah. Tidak ada seorang pun yang berani mengganggu. Kalau mereka ganggu Saidina Umar akan tumbangkan salah seorang pemuka Kafir Quraisy dan lakukan seperti yang berlaku kepada Utbah. Selepas itu Saidina Umar datang mengadap Rasulullah Saw di Darul Arqam. Katanya, wahai Rasulullah Saw bukankah kita orang Islam dan bukankah mereka orang Kafir. Benar, kata Rasulullah Saw. Kata Saidina Umar, kalau begitu Rasulullah Saw, kenapa kita sembunyikan Islam kita. Benar, kata Rasulullah Saw. Dengan itu Rasulullah Saw mengumpulkan para Sahabat di darul Arqam. Sahabat-Sahabat dari kalangan bangsawan Kafir Quraisy dan yang merdeka, adapun yang hamba Rasulullah Saw tidak panggil. Bila dikumpulkan jumlah mereka semua 40 orang. Rasulullah Saw membariskan mereka dua barisan. Masing-masing dengan senjata masing-masing. Barisan pertama diketuai oleh Saidina Hamzah. Barisan kedua diketuai oleh Saidina Umar. Rasulullah Saw berada diantara dua barisan. Jadi mereka keluar dari darul Arqam dalam satu perarakan yang sangat luar biasa menuju ke Ka’bah sambil bertakbir :

6

????? ? ? ???? ? ???? ? ????? ? ? ? Tiada Tuhan melainkan Allah, Nabi Muhammadlah Pesuruh Allah dan Allah lah yang Maha Besar.

Kafir Quraisy hanya mampu melihat, mereka tak boleh buat apa-apa. 40 orang itu semuanya dari Quraisy dan dari keluarga-keluarga bangsawan mereka. Naiklah izzah agama Allah ketika itu. Dengan itu berpindahlah era Islam kepada era berterus terang. Bila Saidina Umar masuk Islam dan dakwah Islam makin besar dan makin terang-terangan, Kafir Quraisy semakin tertekan. Dengan itu makin kuat pula tekanan yang mereka lakukan kepada Rasulullah Saw dan para Sahabat. Kata Saidina Abdullah bin Masu'ud ?? ???????T ???? µ ? S ????? ?? ??? ? ? ???? ?? ??T ?? ?? ? ???? ????? T ? ? S ??? ? µ t d? ? Kami tak boleh sembahyang di Ka’bah sehinggalah Saidina Umar masuk Islam. Bila mana dia masuk Islam, dia memerangi mereka sehingga Kafir Quraisy membeiarkan kami sembahyang. Katanya lagi, ??µ ??? ????? ? ?? Sesungguhnya Islam Saidina Umar adalah satu kemenagan Oleh kerana terlalu sakit hati dengan perkembangan Islam dan kejayaan Rasulullah Saw, Abu Jahal sampai berani datang berjumpa Rasulullah Saw untuk memberi amaran ini. Kata Abu Jahal, wahai Muhammad : ? ??? ?????????T ?? ?? ?? ???? ? d? ? ??? ? ? ? Wahai Muhammad, kalau kamu cerca lagi Tuhan kami selepas hari ini, kami akan mencerca Allah. Begitulah Abu Jahal bila syaitan yang memimpinnya, sedangkan Kafir Quraisy beriman kepada Allah, mereka menyembah berhala hanya sebagai wasilah mereka kepada Allah. Tapi Abu Jahal sanggup mencerca Allah. Ketika itu turun ayat ini memberi panduan kepada Umat Islam untuk berhadapan dengan sikap Abu Jahal tadi. ? ? ?? ? ? ?? d? ? ??O ??????? ?? d??? ? ?? ??? ?? ?? ?? ?? ?? Terjemahannya : Bagaimana Kafir Quraisy menyakiti Rasulullah Saw Selain itu ada beberapa peristiwa yang mengambarkan bagaimana Kafir Quraisy menghadapi Rasulullah Saw. Antaranya pernah Uqbah bin Abi Mua’yyith ?? ? ???????? ?? ? ? ? ??? salah seorang dari pemuka Kafir Quraisy. Dia telah menjemput Rasulullah Saw makan di rumahnya. Bila Rasulullah Saw sudah berada didepan hidangan. Rasulullah Saw tidak mahu makan. Puas Uqbah menjemput Rasulullah Saw supaya Rasulullah Saw makan namun Rasulullah Saw belum mahu makan. Kata Rasulullah Saw, aku tak akan makan kecuali setelah engkau mengucap dua kalimah Syahadah. Uqbah cuba mengelak-ngelak. Rasulullah Saw berharap Uqbah akan

7

mengucap sepertimana Saidina Hamzah mengucap. Walaupun pada mulanya kerana semangat nak membela anak saudaranya, akhirnya Allah campakkan Iman kedalam hatinya. Begitulah yang berlaku kepada Uqbah, akhirnya Uqbah tak boleh mengelak lagi. Baginya sebagai salah seorang bagsawan Quraish, tetamu ini satu yang besar. Tidak menunaikan hajat tetamu adalah satu sikap yang sangat mengaibkan pelakunya. Akhirnya dia mengucap dua kalimah syahadah supaya Rasulullah Saw mahu makan hidangannya. Dengan itu tersebarlah cerita Uqbah telah mengucap dua kalimah syahadah. Kafir Quraisy makin sakin hati, yang paling marah ialah Ubayy bin Khalaf kerana Uqbah adalah Sahabat baiknya. Dia segera datang berjumpa Uqbah, katanya, wahai Uqbah jangan engkau pandang muka aku lagi selepas ini, engkau bukan kawan aku lagi sehingga engkau meludah muka Muhammad. Macam-mana engkau boleh mengucap didepannya, macam tu jugalah engkau pergi ludah muka Muhammad. Uqbah tertekan, antara dua pilihan samada nak pilih Rasulullah Saw iaitu memilih kebenaran atau nak pilih pembesar-pembesar Quraisy yang merupakan kawankawannya. Malang bagi Uqbah, akhirnya memilih kawan-kawannya. Kerana kawan dia tolak kebenaran. Bahkan dia telah menunaikan permintaan kawan-kawannya dengan meludah muka Rasulullah Saw. Namun Rasulullah Saw tetap sabar. Begitulah inginnya dan sabarnya Rasulullah untuk menyelamatkan umatnya. Namun diatas perbuatan Uqbah dan Ubay bin Khalaf Allah turunkan ayat Quran. ? ??? ?????? ????? ??? ? ??? ??? ?? ?? ? ??? ?? ? ? ?????? ?? ???? ? ????? ? ? ? ? T? T? ? ? ? ? T? ? ?? ? ? ? ? ?? ???? d? ??? ?? ? ????????? ?? ??? ? d? t ? ?? ?? ? ? Terjemahannya : Uqbah hampir-hampir Islam bahkan sudah pun mengucap shahadah tapi datang Sahabatnya Ubay bin Khalaf merosakkannya. Di Akhirat nanti dia akan menyesal sedangkan sesalan pada waktu itu tidak memberi arti apa-apa lagi kerana menolak Islam yang sudah ada dalam tangannya. Manakala Ubayy bin Khalaf juga diantara orang yang sangat memusuhi Islam. Pernah satu hari dia datang kepada Rasulullah Saw. Dia membawa tulang-tulang yang sudah reput lalu dipecah-pecahkan tulang itu dan dihancurkannya hingga menjadi serbuk. Lalu dia simbahkan serbuk ini ke muka Rasulullah Saw sambil berkata, engkau Muhammad yang mengatakan Allah akan menghidupkan kami dari serbuk tulang ini?! Siapa yang boleh hidupkan kita dari serbuk tulang ini?! Maka turun ayat Quran menjawab kepada Ubayy ini. ? ? ? ? ?????? G ???? ? ? ? ?? ? ? ?? ???? ??? ?? ??? ?? ?? ?? ? ?? ?? ? ? ???? ??? ?? ? Terjemahannya : Yang menghidupkan tulang ini kali pertama, dialah yang akan menghidupkan semula. Inilah jawapan Allah kepada Ubayy yang mencabar Rasulullah Saw. Bukankah jawapan ini juga untuk kita kalau kita masih ragu-ragu lagi dengan kekuasaan Allah. Kafir Quraisy membuat tawaran baru kepada Rasululah Islam terus berkembang, semakin ramai orang masuk Islam dan semakin ramai orang tahu tentang Islam. Ketika ini Kafir Quraisy bersidang lagi di Darul

8

Nadwah, bagaimana nak menyekat Islam ini. Bagaimana nak menyekat dakwah Rasulullah Saw. Mereka panggil lagi Rasulullah Saw, ada tawaran baru untuk Rasulullah Saw. Namun apakah tawaran baru ini.? Kata Kafir Quraisy, wahai Muhammad, dah macam-macam kami tawarkan kepada kamu tapi tak ada satu pun yang kamu setuju. Sekarang ini kami nak buat tawaran lagi, tawaran ini berat bagi kami. Tapi mudah-mudahan kita dapat kata sepakat. Kami telah melihat engkau bermati-matian dengan agama kamu. Oleh itu kami ingin berseru kepada kamu agar kita selesaikan masalah antara kita. Engkau sembah Tuhan kami sehari dan kami sembah Tuhan kamu sehari. Kata Rasulullah Saw, tidak! Mereka pulang dan berbincang lagi dan kemudian datang lagi kepada Rasulullah Saw. Kalau begitu kami sembah Tuhan kamu seminggu dan kamu sembah Tuhan kami sehari. Kata Rasulullah Saw, tidak.! Mereka pulang dan berbincang lagi. Kali ini kata mereka, kami sembah Tuhan kamu setahun kamu sembah Tuhan kami sehari saja. Rasulullah Saw tetap menolak. Tawaran apakah ini?! Apakah ini satu permainan. Bolehkan kita memperlakukan Tuhan sebegitu. Maka diatas pertemuan ini turun surah Al Kafirun: ???? ? ????? ?T??? ?? ? ? ??? ???? ?? ? ????? ?T??? ???? ? ?? ? ????? ?? ? ?? ?? ? ? ? ?? ? ? ? ?? ? ? ? ?? ? ?? ?? ??? ?? ?? ???O O ? ? Terjemahannya : Firman Allah lagi ?????????????? ? ?O Terjemahannya : Lihatlah! dalam hal akidah mana ada kompromi, mana boleh kongsi Tuhan, mana boleh syirikkan Tuhan walaupun satu detik, apa lagi satu hari. Oleh kerana Rasulullah Saw menolak tawaran ini Kafir Quraisy memperhebatkan lagi tekanan mereka terhadap peribadi Rasulullah Saw dan para Sahabat yang lain. Orang yang paling kuat menyakiti Rasulullah Saw adalah jiran-jiran baginda. Antara jiran-jiran Rasulullah Saw, Abu Lahab, bapa saudaranya, Hakam Ibnu Abil A’sei, Uqbah bin Abi Mua’yyeth dan U’dai bin Hamra As Saqofi. Inilah jiran-jiran terdekat Rasulullah Saw. Mereka semua sepakat untuk menyakiti Rasulullah Saw. Semua sampah dan kotoran dari rumah mereka dibuang didepan rumah Rasulullah Saw. Bila mereka sembelih lembu, unta atau kambing, segala tali perut dan kotorannya diletakkan didepan rumah Rasulullah Saw. Bayangkanlah kalau kita ada seorang jiran saja yang berperangai begitu. Namun semua jiran Rasululah Saw telah sepakat begitu. Rasulullah Saw tetap sabar bahkan bagindalah yang membersihkan dan bagindalah yang membuang semua sampah dan kotoran itu.

Uqbah bin Muayyet meletakkan najis keatas Rasulullah Saw ketika sembahyang Pernah satu hari Rasulullah Saw sedang sembahyang di Ka’bah. Pembesarpembesar Kafir Quraisy memerhati sambil mengejek Rasulullah Saw. Tiba-tiba ada orang datang sembelih unta di Ka’bah. Maka pembesar-pembesar Kafir Quraisy ini cabar-mencabar antara mereka. Siapa yang berani mengambil tali perut unta yang berdarah-darah dan bernajis itu dan meletakkannya diatas kepala Rasulullah Saw yang sedang sujud di Ka’bah. Maka bangunlah Uqbah bin Mua’yyeth, jiran Rasulullah Saw. Katanya, aku yang akan buat. Dia mahu membuktikan lagi didepan kawan-

9

kawannya bahawa dia memang memusuhi Islam seperti mereka juga. Lalu dia mengangkat tali-tali perut itu dan diletakkannya diatas kepala Rasulullah Saw yang sedang sujud itu. Melihat pemandangan itu, Uqbah dan pembesar-pembesar Kafir Quraisy yang lain ketawa terbahak-bahak sampai bergoyang-goyang badan mereka. Namun Rasulullah Saw terus sujud tak bergerak-gerak. Begitulah Rasulullah Saw yang sedang tenggelam dengan Tuhannya. Perut-perut unta itu terus berada diatas kepala Rasulullah Saw yang sedang sujud itu sampailah Saidatina Fatimah puteri kesayangan Rasulullah Saw lalu disitu. Dialah yang membuang kotoran-kotoran itu sambil menangis melihat penghinaan dan ujian yang ditanggung oleh Rasulullah Saw, ayahandanya. Begitulah Kafir Quraish menghina Rasulullah Saw. Bagaimana rasa hati kita membaca sejarah pengorbanan Rasulullah Saw ini? Apakah belum datang dalam hati kita rasa terhutang budi yang amat sangat dan rasa terima kasih kepada Rasulullah Saw. Diatas penderitaan dan kesabaran Rasulullah Saw ini kita dapat kebenaran, kita dapat kenal Tuhan. moga dengan itu makin banyak kita berselawat kepada Rasulullah Saw dan makin sungguh-sungguh kita mengamalkan sunah Rasulullah Saw dan menterjemahkan akhlak Rasulullah Saw dalam kehidupan kita. Bila Rasulullah Saw bangun dari sujudnya, sambil memerhati mereka semua, Rasulullah Saw berdoa dan menyebut sorang sorang nama mereka yang ada pada waktu itu. Mengikut cerita perawi Hadis ini, aku lihat setiap orang yang Rasulullah Saw sebut itu semuanya mati terbunuh di Perang Badar. Mari kita lihat bagaimana Allah kabulkan doa Rasululah ini. Berapa lama selepas itu baru Allah kabulkan. Sebab itu dalam kita berdoa jangan kita gopoh dengan Allah. Sebab itu Rasulullah Saw sebut dalam Hadis : ? ?? ?T ?? ? ??O??O d? ? ? ???? ?? ???T ? ? ???? ? ? ? ? ???T ??? ???S? ? ? d??? d? ?? ? ??? d? ? ?T ? Bahawa akan dikabulkan doa seseorang dari kamu selagi mana dia tidak gopoh dengan Tuhan. Bagaiman gopoh itu wahai Rasulullah Saw. Kata Rasululah, iaitu orang yang berkata, aku dah berdoa dan berdoa tapi tidak dimakbulkan lagi oleh Allah. Allah makbulkan doa mungkin lepas sehari, mungkin lepas seminggu, mungkin lepas setahun atau bertahun tahun, macam doa Rasulullah Saw ini. Allah kabulkan beberapa tahun selepas itu. Perlu kita faham Rasulullah Saw berdoa kepada mereka bukan kerna menreka menyakiti Rasulullah Saw tetapi kerana penentangan mereka dan permusuhan mereka kepada Allah dan Rasulnya. Antara yang berlaku dalam tempoh ini juga. Makin ramai Sahabat yang berhijrah ke Habsyah. Sehingga terkumpul di habsyah 83 orang lelaki dan perempuan. Mereka menetap disana, dibawah naungan Najashi hinggalah berlaku peristiwa ini. Peristiwa turunnya ayat ayat terakhir surah An Naml. Bila ayat ini turun Rasulullah Saw pilih satu masa yang ramai orang di Ka’bah dan pembesar pembesar Kafir Quraisy ada sekali. Ketika itu Rasulullah Saw bacakan ayat ayat ini dengan suara yang kuat.

? ???? ? ?

??S??? ? ?? ??? ???? ??? ??? ??? ?? ? ? ? ??????? Terjemahannya:

10

Maka Rasulullah Saw pun sujud begitu juga orang orang Islam bahkan Kafir Quraisy semua sekali turut sujud kerana terkesan dengan ayat ini. Begitulah kebesaran Al Quran. Satu Mekah, semua yang dengar bacaan Rasulullah Saw itu, semuanya sujud. Hanya ada seorang lelaki tua yang tak sujud tapi dia ambil pasir dan diletakkan keatas kepalanya sebagai ganti sujud. Pembesar pembesar Kafir Quraisy juga sujud semuanya. Dengan itu tersebarlah berita di kabilah kabilah Arab bahawa Kafir Quraisy sujud dengan kata kata Muhammad. Cerita ini juga sampai ke Habsyah, bahawa Kafir Quraisy sudah terima Islam. Sebahagian Sahabat Rasulullah Saw di Habsyah yang dengar cerita ini ada yang pulang ke Mekah.

Kafir Quraisy memboikot Bani Abdul Mutalib Dari peristiwa tadi, Pembesar pembesar Kafir Quraisy merasakan betapa Al Quran sangat memberi kesan kepada masyarakat. Bahkan mereka sendiri terkesan. Dalam mereka melarang masyarakat dari terkesan, mereka sendiri terkesan bila mendengar ayat ayat suci Al Quran. Kata mereka ini merbahaya, mesti ada jalan penyelesaiannya. Akhirnya mereka sepakat untuk memboikot dan memulaukan Rasululah dan orang orang Islam. Orang yang datang dari luar Mekah juga tidak dibenarkan berhubung dan bermuamalah dengan orang Islam. Abu Talib bila lihat anak saudaranya Rasulullah Saw di boikot, dia kumpulkan semua Bani Abdul Mutalib, Bani Abdul Manaf dan Bani Hasyim. Abu Talib Tanya mereka semua, apakah mereka setuju dengan apa yang dibuat oleh orang Mekah kepada Rasulullah Saw? Mereka semua tak setuju. Jadi mereka semua sepakat untuk melanggar sekatan ini. Kata Abu Talib kepada Rsulullah, jangan takut, kalau mereka semua boikot kami tak akan boikot, kami akan terus membantu. Abu Jahal pula, bila melihat Abu Talib membela Rasulullah Saw, diakumpulkan semua Kafir Quraisy yang lain. Dia gesa semua Kafir Quraisy ini supaya memboikot juga Bani Abdul Muatalib, Bani Abdul Manaf dan Bani Hasyim dan siapa saja yang membantu Rasulullah Saw. Akhirnya Abu Jahal berjaya mempengaruhi semua Kafir Quraisy yang lain untuk membuat sekatan terhadap Rasulullah Saw, orang Islam dan keluarga Rasulullah Saw semua sekali. Mereka tulis perjenjian ini dan digantungkan didalam Ka’bah. Antara isi watikah ini, ?????? ?d? 1. Tidak dibenarkan sesiapa berjual beli dengan Bani Abdul Muatlib, Bani Abdul Manaf dan Bani Hasyim serta siapa juga yang beriman dengan Muhammad 2.Tidak dibenarkan sesiapa menjamu mereka 3.Tidak dibenarkan sesiapa melakukan perkahwinan dengan mereka 4.Tidak dibenarkan mereka membeli makanan dari luar Mekah

Bila Abu Talib melihat suasana genting ini, dia ajak semua Bani Abdul Mutalib, Bani Abdul Manaf dan Bani Hasyim keluar kesatu tempat dihujung Mekah supaya mereka dapat hidup bersama, bantu membantu untuk menghadapi sekatan ini. Akhirnya tempat itu dikenali dengan nama Syiab Abu Talib. Kampung Abu Talib. Begitulah keadaan mereka selama 3 tahun. Mereka tidak boleh membeli makanan dari Kafir

11

Quraisy dan dari luar Mekah. Kalau ada pedagang dari luar Mekah nak menjual kepada Bani Abdul Mutalib, Kafir Quraisy akan membayar berkali ganda supaya mereka menjual kepada Kafir Quraisy. Ketika itu orang orang Abu Talib ada harta dan ada wang tapi mereka tak boleh membeli. Sampailah mereka semua menghadapi kebuluran. Walaupun begitu ada juga pembesar Kafir Quraisy secara peribadi yang simpati kepada orang orang Abu Talib. Mereka juga ada hubungan darah dengan Bani Abdul Mutalib, Bani Abdul manaf dan Bani Hasyim. Antara yang cuba membantu Hakem bin Khuzam. Waktu itu dia belum Islam tapi salah seorang dari pemimpin Kafir Quraisy. Hakem ini ada hubungan kerabat dari sebelah ibunya dengan Bani Abdul Mutalib. Satu hari dia sipakan makanan diatas unta untuk dihantar ke Syiab Abu Talib. Abu Jahal nampak, jadi dia terus tanya, nak pergi mana wahai Hakem? Kata Hakem, ini urusan aku. Engkau nak hantar makanan kepada Muhammad dan Sahabat Sahabatnya? Ini urusan aku. Abu Jahal berkeras, tidak, ini bukan urusan kamu, kamu tak boleh hantar. Abu Jahal menghalang perjalanan Hakem. Sedang mereka bergelut itu datang Abul Buhturi bin Hisyam. Dia juga salah seorang pemimpin Kafir Quraisy, dia juga simpati kepada Rasulullah Saw tapi atas dasar nasab bukan atas dasar agama. Kata Abul Buhturi, ini urusan Hakem, dia berhak buat apa yang dia mahu, dia juga salah seorang pemimpin Kafir Quraisy, kata Abul Buhturi kepada Abu Jahal, engkau tak ada hak nak menghalangnya. Abu Jahal berkeras, ditolaknya Abul buhturi, Abul Buhturi tampar Abu Jahal, bergaduh mereka berdua disitu, menang Abul Buhturi. Jadi lepaslah Hakem menghantar makanan ke Syiab Abu Talib. Ada juga orang lain yang turut membantu. Tapi makanan yang dihantar itu tak mencukupi untuk semua. Sekatan ini sampai menyebabkan orang orang Islam dan keluarga Rasulullah Saw terpaksa makan rumput kering. Akhirnya. Hisyam bin Amr salah seorang pimpinan Kafir Quraisy juga, yang juga simpati dengan Bani Hasyim merasa tak senang dengan sekatan itu. Dia mula berfikir bagaimana nak membantalkan sekatan itu. Akhirnya dia berjaya mengumpulkan empat orang lagi dikalangan pimpinan Kafir Quraisy yang sependapat dengannya. Lima orang ini, Hisyam bin Amr, Zuhair bin Abi Umayyah, Mutee’m Ibnul A’di, Zuma’ah bin Aswad dan Abul buhturi. Esoknya kelima lima orang ini pergi ke Ka’bah untuk membatlkan perjanjian sekatan itu. Hisyam yang jadi jurucakap. Dia menyeru kepada Kafir Quraisy, wahai Kafir Quraisy kita sudah bersalah terhadap kaum kita sendiri, 3 tahun kita boikot kaum kita sendiri, 3 tahun mereka kelaparan. Demi Allah, ini satu keaiban, orang alin akan mengaibkan kita selala lamanya selepas ini. Kita mesti batalkan perjanjian ini. Bangun Abu Jahal membantah kerana hal ini telah sepakat antara Kafir Quraisy, sekatan akan berterusan selagi mereka tidak kembali ke agama asal mereka. Bangun pula Zuhair bin Abu Umayyah, kita mesti batalkan sekatan ini. Abu Jahal bantah lagi. Bangun pula Mutee’m bin Adi, kita mesti batalkan. Abu Jahal menjerit membantah lagi. Bangun pula Abul Buhturi, kita mesti batalkan. Abu Jahal membantah lagi. Bangun pula Zumaa’h dari tengah orang ramai, kita mesti batalkan sekatan ini. Bayangkan suasana ini, Abu Jahal seorang diri berkeras berhadapan dengan lima orang pemuka Mekah yang lain yang semuanya setuju agar sekatan itu dibatalkan. Oleh kerana pergerakan lima orang ini tersusun, orang ramai menyangka bahawa inilah pandangan semua pemimpin Mekah kecuali Abu Jahal. Yang sebenarnya hanya mereka lima orang saja. Akhirnya salah seorang dari yang lima tadi masuk ke Ka’bah untuk mengoyak perjanjian itu. Rupanya perjanjian itu sudah dimakan anai anai, dah tak ada lagi, yang ada hanya kalimah ?? ?

12

?? .. Dengan itu diangkatlah sekatan dari Rasulullah Saw, orang orang Islam, Abu ?? Talib dan orang orangnya. Mereka semua kembali semula kerumah mereka di Mekah. Begitulah pengorbanan Abu Talib dan keluargnya kepada Rasulullah Saw. Perjuangan Rasulullah Saw dan para Sahabat terus kedepan, tapi tak pernah sunyi dari ujian. Rasululah dan Para Sahabat tetap sabar dalam menempuh ujian dan tetap yakin dengan bantuan dan janji jani Allah bahawa saat saat kemenangan akan tiba. Tahun Kesedihan Pada tahun ke 10 selepas Kenabian, Abu Talib meninggal dunia. Rasulullah Saw sangat sedih dengan kematian Abu Talib ini, bapa saudara yang mengganti ayahnya membesarkannya dan berdiri dibelakang perjuangannya, membelanya dari kejahatan Kafir Quraisy. Ketika Abu Talib nazak, Rasulullah Saw ada disisinya. Berita sampai pada Abu Jahal. Cepat cepat Abu Jahal datang. Abu Talib masih nazak, Rasulullah Saw dikepalanya s edang memujuk Abu Talib. Wahai bapa saudaraku ucaplah ???? ? ???? ? ?? ? ? . Perkataan yang menyebabkan aku boleh membela kamu di hari ? ??? ? Akhirat nanti. Musuh Islam Abu Jahal terus menghalang Abu Talib dari mengucap. Kata Abu Jahal, demi Allah wahai Abu Talib, kalau kamu melafazkannya kami akan mengaibkan kamu selama lamanya. ??????? ?? ? ? ? ?? ? ? ??? ?T??? ? Ketika Abu Talib sedang nazak itupun, Abu Jahal sempat lagi menghalangnya dari Islam. Dia datang hanya semata mata nak pastikan hal ini. Rasulullah Saw memujuk, Abu Jahal menghalang. Abu Talib jadi serba salah, nak mengucap atau tidak. Akhirnya kata Abu Talib : ?????? ?? ?????? ?? ?? ?? Aku takut nanti bangsa Arab akan mengaibkan aku dengan hal ini. Mati Abu Talib dalam keadaan tak sempat dia mengucap. Sebab itulah Rasulullah Saw terlalu sedih diatas kematian Abu Talib ini. Tak sempat baginda membawa bapa saudaranya yang dikasihi masuk Islam. Selepas sebulan kematian Abu Talib, Siti Khadijah pula meninggal. Orang yang paling dekat dengan Rasulullah Saw, satu satunya isteri Rasulullah Saw, ibu kepada anak anak Rasulullah Saw, orang yang pertama Islam dan orang yang paling banyak membantu perjuangan Rasulullah Saw dari detik detik awal perjuangan baginda lagi. Rasulullah Saw selepas wahyu, ful time dengan perjuangan, fulltime dengan dakwah membawa manusia kepada Allah, memperkenalkan Tuhan kepada manusia, menyelamatkan manusia. Siti Kahdijah sendiri yang minta Rasulullah Saw fulltime dengan dakwah bahkan segala hartanya diserahkan kepada Rasululah untuk perjuangan jihad fisabilillah. Begitulah isteri solehah yang mengukuhkan lagi perjuangan suaminya bukan seperti isteri isteri kita yang terasa hati dan merajuk bila suami sibuk sikit dengan perjuangan. Ketika Siti Khadijah masih hidup lagi pernah Saidina Jibril datang kepada Rasulullah Saw. Kata Saidina Jibril: ? µ ??? ? ?? µ ? ?? ? µ ??? ?? ???? ?? ????? ?? ????? ??d? ?? ? ??????? ? ?? ?? ? ? ? ??? ? Terjemahannya ;

13

Wahai Muhammad, Allah Taala mengirim salam kepada kamu dan memerintahkan kamu memberi berita gembira kepada Khadijah bahawa Allah sediakan sediakan rumah dari permata untuknya di syurga. Tidak ada gangguan dan keletihan didalamnya Dengan ini Siti Khadijah ini adalh salah seorang yang dijanjikan dengan syurga semasa hidupnya lagi.Imam Bukhari dan Imam Muslim ada meriwayatkan sebuah hadis dari Saidina Ali bahwa Saidina Ali pernah mendengar Rasulullah Saw bersabda: ????? ? ? ????? ? ? ?? ?? ? ??d? ?? ??? ? ???? ? ? ?? ?? ??d? ? Sebaik baik permepuan dizamannya Siti Maryam binti Imran dan sebaik baik permepuan dizamannya Siti Khadijah binti Khuwailid Selepas kematian Abu Talib, kematian Siti Khadijah pula hingga tahun itu dinamakn Tahun Kesedihan. ? ???? . Dengan kesedihan ini ditambah lagi bila Rasulullah Saw ?? ? ? teringat dalam tempoh sepuluh tahun perjuangan Rasulullah Saw mengajak Kafir Quraisy kepada Islam hanya ada 70 orang lelaki bersamanya di Mekah, tak termasuk yang di Habsyah, tapi jumlahnya tetap masih sedikit dibandingkan dengan tempoh sepuluh tahun berdakwah. Maka dengan itu Rasulullah Saw mula berfikir untuk menyampaikan dakwah kepada kabilah kabilah yang dari luar Mekah pula. Apa lagi di Mekah, penentangan Kafir Quraisy semakin hebat selepas kematian Abu Talib dan Khadijah. Kata Rasulullah Saw : ?????? ? ?s ?? G ?????? ??? ? ? ? ? ??? ? ?? ?? ? ? ???? ? ? Penentangan yang dahsyat dari Qurasih ini terhadap peribadiku tidak berlaku sebelum Abu Talib dan Siti Khadijah meninggal dunia Kalau sebelum ini hanya pembesar Kafir Quraisy saja yang berani mengganggu Rasulullah Saw tapi sekarang budak budak dijalanan pun berani. Bila Rasulullah Saw berjalan mereka menabur pasir ke kepala Rasulullah Saw. Dimana saja Rasulullah Saw pergi semua orang mencaci dan mengejek baginda. Rasulullah Saw ke Taif Sidang Hadirin yang dikasihi Sekarang Rasulullah Saw beralih untuk menumpukan dakwah kepada kabilah kabilah yang diluar Mekah dan mencari orang orang yang boleh menbantu perjuangan dari luar Mekah. Yang paling dekat dengan Mekah ialah Taif. Pada bulan Syawal thun sepuluh Hijrah,Rasulullah Saw dengan ditemani oleh Saidina Zaid bin Harithah keluar berjalan kaki ke Taif. Bila sampai ke Taif, diawal awal lagi bertemu dengan tiga orang ketua Taif dipintu masuk ke Kota Taif. Tiga orang ini, Abdul Yalil, Masud dan Habib. Mereka ini tiga beradik anak anak A’mru bin U’mair. Rasulullah Saw minta izin nak bercakap dengan mereka. Pada awalnya mereka menyambut baik kerana salah seorang pemuka Mekah dari Bani Abdul Mutalib datang. Rasulullah Saw sampaikan Al Quran dan berdakwah mereka kepada Islam. Bila habis Rasulullah Saw bercakap bangun salah seorang dari mereka. Katanya

14

????????? ?? ??T?T ??????? ? ? T ? S ? Demi Allah, aku tidak akan beriman dengan engkau sehingga terkoyak kelambu Ka’bah Bangun yang kedua katanya : ? ?????? ? ???? ? ? ? ?S? ?? Apakah Allah tak ada orang lain dari kamu untuk dilantik menjadi Rasul Bangun yang ketiga katanya : ????? ? ??? ? ???? ? ? ??? O ?? ? ? ????? ? ? ???? ? ? ? ?? ???? ? ? ? ? ? ???? ? ?? ?? ?t ? ??? ?? ?? ? ??????? Demi Allah aku tak akan bercakap lagi dengan kamu. Kalau engkau Nabi, amat merbahaya bagiku akalu akau tidak beriman tapi kalau engkau menipu terhadap Allah sepatutnyalah aku tak bercakap dengan kamu.. Rasulullah Saw tetap sabar, bayangkanlah bagaiman mereka menghina Rasulullah Saw, tapi Rasulullah Saw sabar. Rasululah minta pada mereka, kalau kamu semua tidak mahu percaya dengan aku, biarkan aku sampaikan kepada orang lain. Kata mereka, kami tidak akan benarkan kamu berdakwah kepada kami dan juga kepada orang lain. Ketiga tiga pemimpin Thaif ini cepat cepat masuk kedalam kota Taif. Mereka kumpulkan budak budak nakal dan dibariskan dua baris. Bila Rasulullah Saw sampai mereka suruh budak budak ini membaling Rasulullah Saw dengan batu. Belum sempat Rasulullah Saw bercakap dengan siapa, baginda dihujani dengan lontaran batu samapi berdarah kaki Rasulullah Saw. Melihatkan sambautan yang begitu dari orang orang taif, Rasulullah Saw pulang kembali ke Mekah. Dalam perjalanan pulang Rasulullah Saw berhenti rehat disatu kebun kepunyaan Utbah dan Syaibah bin Rabea’h. Kedua duanya dari kalangan pembesar Kafir Quraisy. Ketika itu mereka ada disitu jadi mereka nampak Rasulullah Saw yang dalam keadaan letih dan kakinya berdarah. Mereka rasa kesian pulak. Jadi mereka hantar khadam mereka Adas Nasrani untuk menghantar makanan kepada Rasulullah Saw. Bila Rasululah nak makan Rasulullah Saw membaca Bismillah. Bukan dari adat orang Arab membaca Bismillah waktu nak makan. Jadi Adas merasa pelik mendengar Rasulullah Saw membaca Bismillah. Dia Tanya Rasulullah Saw, apa yang Rasulullah Saw sebut tadi. Dengan soalan itu Rasulullah Saw tahu, Adas ini ada sesuatu padanya. Rasulullah Saw Tanya namanya. Katanya , Adas, dari mana? Katanya, dari Mainawa, diutara Irak. Kata Rasulullah Saw. Itu negeri orang Soleh Yunus bin Matta. Makin pelik Adas kerana tidak ada orang Arab yang tahu tentang Mainawa ini. Apa lagi nak tahu tentang sejarah dan bahwa Mainawa itu negeri Nabi Yunus bin Matta. Adas Tanya Rasulullah Saw. Kamu ni siapa, sampai kamu kenal Yunus bin Matta. Kata Rasulullah Saw, dia itu saudaraku, dia itu seorang Nabi dan aku juga Nabi. Ketika itu sedarlah Adas ini bahawa dia sedang berhadapan dengan orang yang luar biasa. Terus dia bangun dan kucup kepala Rasulullah Saw. Utbah dan Syaibah dari jauh memerhati peristiwa itu. Bila Adas balik, mereka Tanya, kenapa kamu cium kepalanya? Kata Adas, dia bercakap dengan kata kata yang hanya diperkatakan oleh seorang Nabi. Kata Utbah dan Syaibah kepada Adas, tak payah kamu susah susah dengan agamanya, agama kamu lebih baik dari agamanya. Disitulah Rasulullah Saw berdoa dan mengadu kepada Tuhanya :

15

????? T ?? ? ? ? ?? ?? ?S??? a ?? ?? ????? ?T? ?? ?? ?? ??? ? ? ???? ??p d?? ? ?S? ? ? ?? ? ? ?S ?? ??? ??? ? ??? ?? ?????? ? p ? ????????? ?????T ? ??? ?? ???? ??? ?? ?? ? ?? ?? ?? ? ? ?? ? ???T ?? ? ?? ? ? ????????? ? T?? Wahai Allah kepadaMu aku mengadu kelmahanku dan kekurangan dan kehinaanku dari manusia wahai Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Engkaulah Tuhan orang orang yang lemah dan Engkaulah Tuhanku.Kepada siapa engkau serahkan aku wahai Tuhan. Apakah kepada orang yang jauh yang mengkeronyokku atau kepada musuh yang berkuasa terhadap urusanku. Kalau tidak ada kemurkaanMu padaku, aku tidak peduli semua itu. Namun kesejahteraanMu lebih luas buatku ? ??????? ? ????? ??G ? ?? ? ??????? ? ? ????????? ??? ?? ?? ???? ??? ???? ? p ? ???? ???? ? ? ? ? ??G ? ???? ??S ?? ?? ???T ???? ???t ?? S T? Aku berlindung dengan cahayaMu yang menerangi kegelapan dan cahayaMu yang membaiki urusan dunia dan Akhirat, dari Engkau turunkan kemarahanMu kepadaku atau kemurkaanMu, kepada Engkaulah segala rayuan sehingga Engkau redha, tiada daya dan kuasa melainkan dengan Allah.

Ketika itu turun Saidina Jibril dan malaikat penjaga bukit bukit dan gunung gunung. Kata Saidina Jibril, Wahai Rasulullah Saw Allah mengutuskan kami kepadamu, kalau kamu mahu, perintahkan malaikat ini untuk mentelangkup Mekah diantara dua bukit yang akan memusnahkan Mekah. Kata Rasulullah Saw, Wahai Jibril jangan, biar aku sabar dengan kaumku. Semoga Allah keluarkan dari zuriat mereka orang orang yang beriman dengan Allah. Selepas itu Rasululah pulang semula ke Mekah. Rasulullah Saw risau pula Kafir Quraisy yang akan mengganggu dan menyakitinya sedangkan tidak ada lagi orang yang membelanya. Rasulullah Saw hantar wakilnya meminta jaminan keselamatan dari Akhnas bin Syuraiq. Akhnas menolak permintaan Rasulullah Saw. Rasulullah Saw minta dari Suhail bin Amr pula. Suhail inilah yang mewakili Kafir Quraisy menulis perjanjian Hudaibiah dengan Umat Islam. Suhail juga menolak permintaan Rasululah. Rasulullah Saw minta dari Mutee’m bin Adi pula. Mutee’m ini walaupun belum Islam tapi atas nama kemuliaan dan marwahnya selaku seorang pemimpin Kafir Quraisy, menolak permintaan orang yang memerlukan aib baginya. Jadi dia setuju memberi jaminan keamanan kepada Rasulullah Saw. Jadi Rasulullah Saw masuk ke Mekah kali ini dengan jaminan keamanan dari Mutee’m. Pada malam itu Rasulullah Saw bermalam dirumahnya.Besoknya waktu Rasulullah Saw tawaf di Ka’bah, Muteem ini dengan enam orang anak anak lelakinya dengan pakaian perang lengkap dengan senjata datang tawaf dibelakang Rasulullah Saw. Kafir Quraisy bila melihat hal itu, menghantar Abu Sufyan bertemu dengan Mutee’m. Kata Abu Sufyan, wahai Muteem, engkau ini penjamin Muhammad atau pengikut Muhammad? Aku penjamin. Kata Abu Sufyan, kalau sebagai penjamin itu urusan engkau tapi kalau sebagai pengikut kami semua akan perangi engkau. Maka kekallah Rasulullah Saw di Mekah dibawah jaminan Muteem bin A’di. Dalam keadaan itu makin kuat keinginan Rasulullah Saw untuk mencari kabilah dari luar Mekah yang boleh membantu perjuangan baginda. Baginda bersedia umntuk meninggalkan Mekah demi menjayakan agama Allah ini.

16

Jin menerima dakwan Rasulullah Saw Satu hari Rasulullah Saw keluar dari Mekah ditemani oleh Saidina Abdullah bin Masuud untuk beribadah. Sampai disatu tempat Rasulullah Saw minta Saidina Abdullah tunggu disitu sampai Rasulullah Saw panggil dia datang. Jadi Rasulullah Saw pergi jauh sedikit tapi Abdullah dapat melihat Rasulullah Saw dari jauh. Rasulullah Saw sembahyang dan baca Quran disitu dengan suara yang kuat. Ketika itu lalu disitu satu kumpulan jin dari satu tempat yang bernama Nusayyibin. Bila mereka dengar Rasulullah Saw baca Quran mereka datang berkerumun dekat Rasulullah Saw. Saidina Abdullah melihat dari jauh, Allah nampakkan padanya jin jin itu. Kata Saidina Abdullah, kerana banyaknya jin jin itu sampai akhirnya aku tak nampak Rasulullah Saw lagi. Aku nak datang pada Rasulullah Saw, cemas keselamatan Rasulullah Saw, tapi Rasulullah Saw bagi isyarat supaya aku jangan datang. Maka aku duduk semula ditempat aku dan aku melihat dari jauh. Firman Allah dalam Al Quran menceritakan peristiwa ini : ? ? ??? ??? ? ? ?? ? ??? ?O ??????? ??? ?? ? ??? ? ? ?? ? ? S ????? ??? ?? ??O? ??? ?? ? ? ?? ??S??? ??? ??? ????? ?? ?? ? ??? ???? ?? ? ??? ? ? ??? ? ? ??????? ??? ? ??? ?? ? ??????? ?? ? ???? ? ??? ? ? ? ?????? ?? ? ??? ? ?? ?? ??????? S? ? ? ?? ? ? . Banyak ayat Quran turun menceritakan tentang jin. Menurut Imam Ibnu Jauzi, jin ini tidak cerdik seperti manusia. Allah tak beri kecerdikan akal pada mereka. Paling cerdik jin macam kanak kanak dikalangan manusia. Yang cerdik hanya Iblis. Maka Iblislah yang menyesatkan mereka. Firman Allah : ? t ? ? ??? ??? ??? ?? t ? ??? ? ?? ?? Kenapa mereka tak mampu periksa, cari yang benar? Sebab mereka kurang cerdik. Kata mereka kami tak sangka ada orang yang berani menipu tentang Allah. Sebab itulah Allah sebut manusia ini kejadian yang palin baik. ??????dS?? ? . Jin jin ini merekalah yang menolong ahli ahli sihir, para pendeta dan orang orang Kafir. Mereka juga minta tolong pada ahli ahli sihir dan pendeta pendeta. Firman Allah: ???????O ? ????? ?? ?? ??????ß ? ???? ?? ? ? ??? ?? ?? ???? Terjemahannya: Maka semua jin jin ini pada hari itu masuk Islam ditangan Rasulullah Saw. Inilah busyra dan hiburan pertama buat Rasulullah Saw setelah menghadapi penentangan dari kaumnya dan dari penduduk Taif. Diketika manusia tak terima Islam, jin datang menerima Islam. Mereka yang Islam kemudiannya berdakwah pula kepada kaum mereka yang lain hingga tersebarlah Islam dikalangan jin. Allah nak hiburkan Rasulullah Saw setelah sepuluh tahun berjuang hanya ada 70 orang di Mekah. Allah ceritakan hal ini dalam Quran. ?????? ? ? ?p ?? ? ??T ? ? ? ? ?? ?? µ ? ??????p S ? ? ??????????T ??? ?? ? ??????? ?? ?? d? ? ??? ? ? ? ??s ??? ? ?? ?? ? ????? ?? ? ? ? ?? ?? ???????? ??????? ??????? ? ? ? ? ? ?? ? ?? ??µ ? ?T ? ? ? ? ??? ?????

17

??? ??? ??? O

? ? ? ? ?? ????? ???????? ?????????? ?? ? ????? ? ????? ? ? ?? ? ?? ? O ?? ? ? ?? ???? ??? ????????? ?? ?? ??ß ?? ? ??????????ß ??? ? ? ??? ?O ? ? ??S??

?? d? ?T

Kafir Quraisy menghantar wakil bertemu Najashi Kafir Quraisy selepas itu berusaha pula untuk membawa balik Sahabat Sahabat Rasulullah Saw, orang oarng Islam yang berhijrah ke Habsyah. Mereka menghantar dua orang wakil kepada najsyi, Abdullah bin Abi Rabeah dan Amru bin A’sh. Jadi mereka bawa hadiah barang barang kulit kerana itulah yang paling disukai oleh Najasyi Raja Habsyah. Mereka juga menyiapkan hadiah untuk penasihat penasihat Najashi. Sebelum mereka mengadap Najashi mereka sogok dulu penasihat penasihat Najashi dengan hadiah hadiah mereka. Mereka menyampaikan hasrat mereka kepada penasihat penasihat Najasyi bahawa mereka datang nak bawa balik kaum mereka yang lari kie Habsyah. Mereka ini, yaitu orang orang Islam, menolak agama kami dan juga menolak agama kamu. Oleh itu kami ingin minta Najaysi menyerahkan mereka semua kepada kami untuk kami bawa pulang ke Mekah. Selepas itu baru Abdullah dan Amru bin Ash mendadap Najasyi, mereka sampaikan hadiah dulu. Najashi pun gembira menerima kunjungan mereka dan menerima hadiah mereka. Setelah mereka menyampaikan hasrat mereka pada Najasyi, kata Najasyi, setelah aku mendengar dari pihak kamu aku mesti juga mendengar dari orang orang Islam. Semua Sahabat Rasulullah Saw yang ada disana dipanggil ke istana Najashi. Datanglah mereka semua diketuai oleh Saidina Ja’far bin Abu Talib. Najashi Tanya, apa sebenarnya cerita kamu ini, dan apa agama baru yang kamu bawa itu? Kata Saidina Ja’far, dulu kami sembah berhala, kami makan binatang yang tidak disembelih, kami melakukan maksiat, kami bergaduh sesama sendiri dan kami memutuskan silaturrahim, kami menyakiti orang lain. Selepas itu datang kepada kami seorang lelaki dari kaum kami, orang yang paling mulia dikalangan kami dengan agama dari Allah Taala Tuhan sekalian alam. Dia mengajak kami untuk menyembah Allah yang Maha Esa dan mengajak kami meninggalkan berhala batu batu yang tidak boeh memberi menafaat dan mudharat itu, dia mengajak kami suapaya bersilaturrahim dan berakhlak mulia, dia mengajak kami meninggalkan maksiat dan dosa. Maka dengan itu Saidina Ja’far telah berjaya menerangkan Islam secara ringkas dn terang kepada Najasyi, yang mana amalan Islam itu semuanya amalan yang mulia dan terpuji. Najasyi senang hati dan gembira mendengar taklimat dari sepupu Rasulullah Saw Saw ini, Saidina Jaafar bin Abu Talib. Najasyi Tanya lagi, apakah ada pada kamu apa yang lelaki ini bawa ? Saidina Jaafar membacakan ayat ayat Quran kepada Najasyi. ??S?????S?? ? ??d? ? ???? ? ??? O ?? ????? ??? ?? ? ?S? ???? ?? ?? ?? ?? ? ?? Saidina Jaafar membacakan ayat ayat yang menceritakan tentang Nabi Yahya dan Nabi Zakaria dari Surah Maryam. Setelah selesai Saidina Jaafar membaca, kata Najasyi, demi Allah Risalah ini dengan apa yang dibawa oleh Nabi Isa adalah dari sumber yang satu. Najashi sangat terkesan dengan ayat ayat ini, apa yang ada dalam Quran sama dengan apa yang ada padanya. Najasyi ini juga seorang Ulamak dalam

18

agama Nasrani. Dengan itu Najashi memerintahkan agar dibenarkan orang orang Islam terus tunggal dibawah pemerintahannya di Habsyah. Kata Najasyi , aku sekali kali tidak akan menyerahkan kamu kepada musuh musuh kamu. Akhirnya terpaksalah Abdullah dan Amru bin Ash ini keluar dari istana dengan tangan kosong dan perasan yang kecewa. Tapi Amru bin Ash ini yang terkenal dengan kecerdikan dan kelicikannya dalam diplomasi . Dia patah balik minta izin mengadap Najasyi semula. Kata Amru kepada Najasyi. Wahai Najasyi, orang orang yang engkau lindungi ini mereka menghina Nabi Isa dan mereka ada mengatakan hal yang kamu tidak boleh terima tentang Nabi Isa. Maksudnya orang Islam tidak mengatakan bahawa Nabi Isa itu anak Tuhan. Najasyi Tanya, apa yang mereka sebut. Kata Amru, tuan tanyalah mereka sendiri. Najasyi mengarahkan supaya dipanggil semula orang orang Islam. Najasyi Tanya, apa yang kamu sebut tentang Isa bin Maryam. Saidina Jafar jawab soalan Najashi ini dengan membaca ayat Quran. ???? ??S?? ? ? ?? ?? ???? ????O ? ???????? ?? ? ???? ? ??? ?? ? ???????? ?T ? ??? ?? ? ?? ?? ??? ?? T?? ?? T ? ? ? ?? ????? ? ? ??? ??? ?? ?? ??? ? ??? ??? ? ? ? ? ?? ??S????????? ? ?? ???? ? ? ? ? ?? ? ? ??? ? ? ? ? ?? ????S?? a ?? ?? ?? ? ?? ?? ?? ?? ?? ???? ? ? ???? ?? ??? ?? ? ???? ? ? ? ??? ? ? ? ? dd???? ??? ?????? ? ?p ?? ? ?? ? ??? ?? Terjemahannya Saidina jaafar membaca ayat ayat dari Surah Maryam ini sampilah kepada ayat : ?????? ? ????p ?? ???? ?? ?????? ? ? ??T?? ?? ? ???T ?? ??? ?? ????? ?? ß ? ?? ?? ? ? ?? ???? ? ? ?? ? ? ? ??????? Terjemahannya : Najshi masuk Islam Najasyi bertakbir bila Saidina Jaafar selesai membaca ayat ayat quran tentang Nabi Isa. Bahkan Najasyi membenarkan apa yang Al Quran perkatakan tentang Nabi Isa AS. Para penasihat Najasyi dari kalangan ulamak ulamak Nasrani terkejut dengan pendirian Najasyi itu kerana pada mereka Nabi Isa adalah anak Tuhan. Najasyi melepaskan semula orang orang Islam dan selepas itu Najasyi selalu panggil Saidina Jaafar datang mengajarnya tentang Islam dan akhirnya Najasyi masuk Islam. Najasyi beriman dengan Rasulullah Saw tapi hal itu dirahsiakan. Para penasihat dari kalangan ulamak ulamak Nasrani yang tak senang dengan pendirian Najaysi terhadap Nabi Isa, akhirnya berjaya mengumpulkan kekuatan untuk menggulingkan Najasyi. Berlaku peperangan antara tentera Najasyi dan pemberontak pemberontak ini. Sejarah menceritakan peperangan ini berlaku dekat dengan sungai, dikatakan sungai Nil. Orang orang Islam duduk diseberang sungai. Dari jauh mereka dapat melihat peperngan ini tapi mereka tak tahu siapa yang menang. Mereka hantar Saidina Zubair bin Awam pergi menyeberang sungai melihat apa yang berlaku dalam peperangan itu. Kalau Najasyi menang selamatlah lagi orang Islam tapi kalau Najasyi kalah susahlah orang Islam di Habsyah. Alhamdulillah Najasyi menang, para Sahabat turut gembira dan bersyukur diatas kemenangan ini. Najasyi tetap diatas agama Islam sehinggalah

19

dia meninggal dunia. Ketika Najasyi meninggal dunia, Saidina Jibril datang memberitahu Rasululah. Rasulullah Saw dan para Sahabat melakukan sembahyang ghaib kepada Najasyi. Imam Bukhari ada meriwayatkan satu hadis dari Saidina Jabir. Sabda Rasulullah Saw pada hari kematian Najasyi : ???? ???? ?? ? µ ?? ?? ? ?? ???????? ??? ????? ? ? ? ? Telah meninggal dunia pada hari ini seorang lelaki yang soleh maka bangunlah dan sembahyanglah keatas saudara kamu Ashamah ( namanya Ashamah ) Israk Mikraj Setelah itu, Allah ingin memuliakan Rasulnya, kekasih Allah, maka berlakulah peristiwa Israk dan Mikraj. Peristiwa ini satu peristiwa yang besar dalam sejarah hidup Rasululah dan dalam sejarah umat Islam. Dengan peritiwa ini Masjidil Aqsa dan Baitul Maqdis menjadi semakin mulia, bahkan turun ayat Quran tentang Masjidil Aqsa ini. ??? ?? ?? ??? ???? ? ?? ?µ ?????d?? ?? ?? ???d?? ?? ?? ??? ? ?? ?? ?? ?? ? ??? ?? ?S ? ? ? ? ? ??? ? ? ?? ? ?? Terjemahannya : Maka bumi Quds ini bumi yang diberkati begitu juga kawasan disekelilingnya. Allah yang memberkati tempat ini. Jadi pada malam itu Saidina Jibril datang kepada Rasulullah Saw yang sedang tidur di Ka’bah. Seperti yang sama sama kita ketahui, Saidina Jibril membawa Rasulullah Saw naik Buraq, satu kendraan dari syurga, dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa. Di Masjidil Aqsa sedang berlaku satu perhimpunan yang sangat luar biasa. Allah hidupkan para Rasul dan Para Nabi untuk bertemu dengan Rasulullah Saw di Masjidil Aqsa. Ulamak menyebut jumlah para Rasul 300 orang dan jumlah para Nabi 24 ribu orang. Allah kumpulkan bilangan yang begitu besar ini untuk bertemu dengan Rasulullah Saw. Tidak ada tempat didunia ini yang semua para Rasul dan Para Nabi berkumpul disitu melainkan Ka’bah dan Baitul Maqdis. Kata Rasulullah Saw, semua Rasul dan Nabi menunaikan haji di Mekah. Bagaimana kita nak bayangkan Rasulullah Saw mengimamkan sembahyang para Rasul dan Para Nabi. Persidangan para Rasul da para Nabi. Inilah kemuliaan Rasulullah Saw Saw. Sembahyang dan persidangan yang tak berulang lagi kali kedua dibumi ini. Selepas sembahyang Jibril datang membawa satu bekas susu dan satu bekas arak kepada Rasululah Saw. Rasulullah Saw memilih susu. Kata Jibril kepada Rasulullah Saw, kamu telah terpimpin kerana memilih susu, wahai Rasulullah Saw, begitu juga umat kamu. Disinilah isyarat pertama bahwa arak itu satu yang tidak tidak baik. Kemudia selepas itu baru diharamkan. Rasulullah Saw Allah jaga, baginda tak pernah minum arak dari kecil lagi. Kemudian Rasulullah Saw dimikrajkan ke langit. Inilah kuasa Allah yang tak ada batasannya. Rasulullah Saw dibawa dalam perjalanan yang begitu jauh dalam masa yang terlalu singkat. Allah mahu mengajar kepada hambanya, bahawa kalau Allah mahu Allah boleh buat sesuatu yang diluar jangkauan akal dan kekuatan manusia. Bila dibuka pintu langit pertama kepada Rasulullah Saw. Disitu saja Rasulullah Saw

20

telah melihat berbagai perkara yang ajaib. Antaranya Rasulullah Saw lihat seorang lelaki yang tingginya 60 kaki, bila lelaki ini berpaling kekanan dia tersenyum danbila berpaling kekiri dia menangis. Siapa ini? Tanya Rasululah kepada Jibril. Itulah Nabi Adam, bila dia lihat kekanan dia melihat kepada umatnya yang masuk syurga maka tersenyum dia, bila dia memandang kekiri dia melihat umatnya yang masuk ke neraka, maka menangislah dia. Kemudian Rasulullah Saw lihat ada orang orang yang berenang dalam lautan darah, bila mereka sampai ketepi mereka mengagakan mulut mereka lalu para Malaikat melontarkan api api neraka kedalam mulut mereka. Rasulullah Saw Tanya Jibril, siapa mereka ini ? Kata Jibril, mereka inilah orang orang yang makan harta anak yatim. Mereka disiksa disini dulu sebelum disiksa di Akhirat setelah qiamat nanti. Kemudia Rasulullah Saw lihat orang orang lelaki yang perut mereka besar besar. Mereka semua terlentang kemudian datang kaum Firaun lalu disitu sambil memijak mijak perut orang orang tadi. Kaum Firaun ini dibawa melihat neraka 2 kali sehari supaya mereka dapat melihat tempat mereka nanti. Dalam perjalanan mereka pergi ke neraka itu mereka memijak mijak perut orang orang lelaki yang sedang terlentang ini. Rasulullah Saw Tanya siapa mereka itu? Kata Jibril, mereka orang yang makan riba. Diazab di alam Barzakh begitu sebelum diazab di neraka. Kemudian Rasulullah Saw melalui satu kumpulan lelaki yang mempunyai dua jenis makanan. Satu yang lazat dan bersih satu lagi yang buruk dan busuk tapi mereka makan makanan yang buruk dan busuk itu. Siapa mereka wahai Jibril? Kata Jibril mereka inilah orang orang yang berzina. Mereka ada yang halal tapi mereka tetap mencari yang haram walaupun mereka tahu akibatnya macam macam penyakit di dunia dan azab di Akhirat. Kemudian di langit yang kedua Rasululah bertemu dengan Nabi Isa dan Nabi Yahya. Di langit yang ketiga Rasulullah Saw bertemu dengan Nabi Yusuf AS. Di langit yang kelima Rasulullah Saw bertemu dengan Nabi Harun. Di langit yang keenam Rasulullah Saw bertemu dengan Nabi Musa. Kemudian di langit yang ketujuh Rasulullah Saw melihat Baitul Makmur. Ka’bah bagi penduduk langit, tempat para Malaikat tawaf dan beribadah. Kedudukan Baitul Makmur ini bertepatan dengan kedudukan Ka’bah di bumi. Disitu Rasulullah Saw melihat ada seorang lelaki yang sedang bersandar ke Baitul makmur. Rupanya seakan akan rupa Rasulullah Saw Saw.Wahai Jibril, siapa ini? Kata Jibril, itulah bapa kamu Nabi Ibrahim As. Disetiap langit baginda disambut dan diraikan oleh Para Nabi dan para Malaikat. Sampai di penghujung langit yang ketujuh Rasulullah Saw melihat Jibril sudah berubah kepada kejadian asalnya. Itulah yang Rasulullah Saw lihat kali pertamanya ketika Rasulullah Saw berlari pulang kerumah dari gua Hirak. Ini kali kedua Rasulullah Saw lihat Jibril dalam rupa ini iaitu dekat dengan Sidratil Muntaha. ???? ?T???G ?? ? ????? ?? ??? ? ??? ? ?? ? ? Terjemahannya :

Hinggalah akhirnya Rasulullah Saw sampai kesatu tempat yang tak pernah seorang pun manusia sampai kesitu walaupun dia seorang Rasul dan Nabi. Kemudian Rasululah sampai di satu kawasan yang tak pernah sampai kesitu para Malaikat kecuali Jibril. Kemudian sampai ke satu tempat Jibril minta Rasulullah Saw ke depan, kata Jibril, kalau aku kedepan selangkah aku akan terbakar. Begitulah Allah nak

21

muliakan Rasulullah Saw. Akhirnya Rasulullah Saw sampai di Sidratil Muntaha. Di tempat yang sangat luar biasa ini dalam pertemuan yang sangat luar biasa. Allah perintahkan sembahyang kepada Rasulullah Saw dan umat Rasulullah Saw. Semua hukum hakam dalam Islam ini Allah perintahkan melalui Jibril tapi perintah sembahyang ini Rasulullah Saw terima sendiri terus dari Allah Swt. Ini menunjukkan betapa Agung dan betapa besarnya sembahyang ini di sisi Allah, di sisi Rasulullah Saw. Sembahyang yang menjadi tiang agama ini. Selepas pertemuan itu Rasulullah turun dan bertemu dengan Nabi Musa AS. Nabi Musa Tanya, apa yang Allah perintahkan untuk umat baginda. Kata Rasululah, Allah perintahkan 50 fardu sembahyang sehari semalam. Kata Nabi Musa, Bani Israel diperintahkan kurang dari itu tapi mereka tak mampu laksanakan. Kata Nabi Musa, mintalah Allah ringankan lagi. Rasulullah Saw kerana belas kasihan dan kasih pada umatnya meminta keringanan dari Allah hinggalah Allah ringankan dari 50 waktu hanya menjadi lima waktu sehari semalam. Walaupun hanya lima kali perlaksanaannya tapi Allah tetap beri pahala 50 kali. Begitulah Maha Pemurahnya dan Maha Mulianya Allah Taala. Yang lima inipun belum kita dapat laksanakan sungguh sungguh bagaimana kalau 50.

Kemudian Rasulullah Saw turun ke Baitul Maqdis semula dan dari Baitul Maqdis Rasulullah Saw pulang semula ke Mekah. Dalam perjalanan ini Rasulullah Saw menyaksikan berbagai pemandangan, antaranya Rasulullah Saw melalui satu Kafilah yang menunggang unta. Bila unta nampak Buraq, unta menjadi takut dan ada yang lari. Tuannya mengejar untanya tapi dah hilang. Rasulullah Saw memberitahu mereka dimana tempat unta mereka itu bersembunyi. Mereka semua pelik mendengar suara dari langit memberitahu merka dimana tempat unta mereka. Memang benar, bila mereka pergi ketempat itu mereka menjumpai unta mereka. Pada malam itu juga Rasulullah Saw sampai kembali ke Mekah. Semua peristiwa yang berlaku dan perjalanan yang memakan jarak yang begitu jauh sampai kelangit yang ketujuh dan sampai kepada Sidratil Muntaha. Semuanya berlaku hanya dalm masa separuh dari malam. Sebelum fajar Rasulullah Saw sudah sampai di Mekah semula. Selepas sembahyang Subuh, Rasulullah Saw yang masih terkesan dengan peristiwa dan pengalaman semalam duduk sambil mengingat kembali apa yang berlaku pada baginda semalam. Abu Jahal melihat Rasululah yang dalam keadaan begitu dapat menangkap bahawa ada sesuatu yang berlaku kepada Rasulullah. Lalu Abu Jahal ini datang duduk dekat dengan Rasulullah Saw. Dia Tanya Rasulullah Saw, wahai Muhammad adakah berlaku sesuatu kepada kamu? Ada, kata Rasulullah Saw. Apa yang berlaku Muhammad? Kata Rasulullah Saw, malam tadi aku pergi ke Baitul Maqdis dan aku pulang semula kesini .Abu Jahal gembira mendengar berita ini kerana dia rasa dia dapat sesuatu yang baru untuk memburukkan Rasulullah Saw.

Sikap orang Islam dan Kafir Quraisy terhadap Israk Mikraj Pagi itu Abu Jahal kumpul orang ramai, dalam hatinya, dah jelas dah Muhammad menipu. Jadi Abu Jahal lah yang menyampaikan kepada orang ramai tentang mukjizat Israk Mikraj ini. Orang semua tak percaya apa yang Abu Jahal beritahu, orang Tanya

22

balik Rasulullah Saw. Rasululah membenarkannya. Maka disini berlaku ujian, orang Kafir memang tak percaya hal ini, bagaimana boleh pergi ke Baitul Maqdis dan pulang semula ke Mekah dalam masa satu malam sedangkan naik unta ke Baitul Maqdis pun makan masa sebulan perjalanan. Bahkan orang orang Islam yang lemah Imannya juga mulai goncang. Ada diantara mereka yang mengadu kepad Saidina Abu Bakar tentang hal ini. Mari kita lihat apa kata Saidina Abu Bakar orang yang paling memahami Rasulullah Saw dan paling kenal Rasulullah Saw. Kata Saidina Abu Bakar, kalau Rasulullah Saw yang bercakap begitu Rasululah bercakap benar. Saidina Abu Bakar segera pergi kepada Rasulullah Saw di Ka’bah. Dia lihat Kafir Quraisy sedang mengurumuni Rasulullah Saw. Abu Jahal yang panggil semua orang supaya datang mendengar cerita Rasulullah Saw. Selama ini dia dan pembesar pembesar Kafir Quraisy larang orang datang pada Rasulullah Saw, tapi kali ini mereka yang panggil orang datang kepada Rasulullah Saw. Mereka rasa ini point untuk mereka. Saidina Abu Bakar terus datang mengadap Rasulullah Saw dan terus dia bertanya, wahai Rasulullah Saw apakah Rasulullah Saw pergi ke Baitul Maqdis semalam? Benar, kata Rasulullah Saw. Kata Saidina Abu Bakar, benar apa yang engkau cakap wahai Rasulullah Saw. Kata kata yang terbit dari hatinya yang tak berbelah bagi langsung dengan Rasulullah Saw. Hati yang sangat yakin dengan Rasulullah Saw. Ketika itu kata Rasulullah Saw, engkau telah berkata benar wahai Abu Bakar yang benar ??µ ???? ? ?? ???? ?? . Inilah kali pertama Abu Bakar dipanggil As Siddiq. Inilah makam Saidina Abu Bakar. Makam yang luar biasa dan tidak ada ragu langsung dengan Rasulullah Saw. Saidina Abu Bakar tak mempersoalkan langsung Rasulullah Saw, terus dia benarkan Rasulullah Saw. Ketika itu Kafir Quraisy menyangkal keyakinan Saidina Abu Bakar itu. Bagaimana kamu boleh percaya, orang pergi Palestin sebulan dan balik sebulan pula, ini Muhammad pergi satu malam. Kata Saidina Abu Bakar, aku telah membenarkan Rasulullah Saw pada perkara yang jauh lebih besar dari itu. Aku beriman dengan Rasulullah Saw tentang wahyu yang turun dari langit dalam masa sekelip mata. Berlaku saja peristiwa dibumi, wahyupun turun mengulasnya. Kalau ini pun aku percaya, kenapa pula aku tak percaya Rasulullah Saw pergi ke Baitul Maqdis dan pulang semula ke Mekah dalam masa satu malam saja. Hadirin yang dikasihi Bukan sekadar itu saja, Saidina Abu Bakar selepas itu membuktikan kepada Kafir Quraisy bahwa Rasulullah Saw benar dalam apa yang Rasululah perkatakan itu. Lihat, begitu Saidina Abu Bakar memahami Rasulullah Saw. Patutlah dia sebagai Sahabat setia Rasulullah Saw, pembantu utama dan regu utama dalam perjuangan Rasulullah Saw. Kata Saidina Abu Bakar, wahai Rasulullah Saw, kami semua tahu engkau tidak pernah pergi ke Baitul Maqdis, diantara kami ada yang pernah pergi kesana, mohon Rasulullah Saw ceritakan kepada kami bagaimana Baitul Maqdis itu? Rasululullah pun menceritakan bagaimana Baitul Maqdis. Ada diantara Kafir Quraisy yang mula bertanya pertanyaan yang detel, berpa jumlah tiangnya, berapa jumlah pintunya, berapa jumlah tingkapnya. Begitu pula usaha Kafir Quraisy untuk membuktikan Rasulullah Saw tidak benar walaupun dah jelas pada mereka Rasulullah Saw menceritakan tentang Masjidil Aqsa tepat dengan yang sebenarnya. Dengan kuasa Allah, Allah datangkan Baitul Maqddis itu didepan mata Rasulullah Saw. Semua yang Kafir Quraisy Tanya Rasulullah Saw jawab. Semua Rasulullah Saw jawab, tak ada yang Rasulullah Saw tak tahu dan tak boleh jawab. Kafir Quraisy pelik, tapi hati mereka belum terbuka untuk beriman, mereka tetap tidak percaya. Tapi kata

23

Rasulullah Saw, diantara kita ada bukti yang lahir. Ada kafilah yang aku pintas semasa perjalanan pulang. Rasululah memberitahu Kafir Quraisy ciri ciri kafilah ini bahkan ciri unta yang mengetuai kafilah ini secara detel. Kata Rasulullah Saw lagi, ada unta mereka yang hilang ditengah perjalanan, aku yang menunjukkan kepada mereka tempat unta mereka bersembunyi. Kafir Quraisy Tanya, bila kafilah itu akan sampai ke Mekah? Kata Rasulullah Saw, 3 hari dari sekarang. Jadi mereka semua tunggu kafilah ini. Pada hari yang ditentukan, dari pagi lagi orang orang Mekah sudah bersiap menunggu kafilah ini. Memang benar, kafilah ini sampai tepat pada masanya dan didepan kafilah ini unta yang disebut oleh Rasulullah Saw, tepat, ciri cirinya sama seperti yang Rasulullah Saw sebut. Kafir Quraisy Tanya mereka tentang unta mereka yang hilang. Kata mereka, betul, kami memang kehilangan seekor unta tapi kami dengar suara dari langit memberitahu tempatnya. Kafilah ini pun pelik bagaiman Kafir Quraisy boleh tahu mereka kehilangan unta semasa dalam perjalanan mereka. Semua itu bukti bukti lahir yang membenarkan kata kata Rasulullah Saw, tetapi Kafir Quraisy tetap tidak beriman. Peristiwa bulan terbelah Kafir Quraisy memang tak mahu beriman, pernah satu ketika mereka minta Rasulullah Saw tunjukkan kepada mereka mukjizat lahir. Akhirnya Rasulullah Saw bertanya kepada mereka, apakah kalau aku boLeh belah bulan kamu semua akan beriman. Mereka semua setuju, kalau Rasululah boleh belah bulan mereka akan beriman dengan Rasulullah Saw. Maka pada satu malam, malam bulan mengambang penuh, semua berkumpul. Rasulullah Saw perintahkan bulan supaya terbelah dua, maka terbelahlah bulan menjadi dua. Satu disebelah bukit dikanan Mekah dan satu lagi disebelah bukit kiri Mekah. Dah mereka melihat dengan mata kepala mereka pun tetap mereka tak beriman. Kata mereka, demi Allah, benarlah engkau ini ahli sihir. Kata Imam Ibnu Kathir dan ulamak sejarah yang lain, peristiwa bulan terbelah ini dapat dilihat oleh semua manusia sehingga orang mengambil peristiwa besar ini sebagai tanda waktu untuk kalender mereka seperti orang mengambil peristiwa tentera Abrahah dimusnahkan sebagai turning point untuk mereka menulis sejarah mereka. Bahkan, diceritakan orang di India ketika itu, juga mengambil peristiwa ini sebagai tanda untuk menulis sejarah mereka. Allah cerita kisah bulan terbelah ini dalam Al Quran : ??T ? ??? ? ??? ? ????? ? ?? ???? ? d?? ??? ?? ? ?? d ?? ? ?? ? ??? ? ? ? d? ?T Terjemahannya : Bahkan pernah seorang ahli gusti diketika itu yang tidak ada orang boleh mengalahkannya, dia cabar Rasulullah Saw, kalau Rasulullah Saw boleh kalahkan dia, dia akan beriman dengan Rasulullah Saw. Bila lawan Rasulullah Saw menang, dia minta ulang perlawanan lagi. Sampai tiga kali perlawanan Rasulullah Saw menang. Tapi tetap dia tak mahu beriman. Kata ahli gusti ini, aku tidak akan beriman dengan kamu wahai Muhammad sehingga pokok yang ada disitu bercakap. Terus pokok itu bercakap, pokok itu mengucap dua kalimah syahadah didepan mata ahli gusti ini. Sampai begitu pun dia tak mahu beriman lagi. Akhirnya dia kata Rasulullah Saw ahli sihir.

24

Rasulullah Saw mendatngi kabilah di musim haji Jadi bila Rasulullah Saw melihat betapa Kafir Quraisy ini keras hati, tidak ada harapan lagi pada mereka maka Rasulullah Saw mula menumpukan dakwahnya kepada kabilah lain. Rasulullah Saw tunggu mereka di musim haji. Rasulullah Saw mendatangi mereka dari satu kabilah ke satu kabilah. Rasulullah Saw nak cari satu kaum yang beriman dan boleh membantu perjuangan baginda. Sahabat yang merawikan hadis ini menceritakan, yang ketika itu dia belum Islam lagi . dia melihat bagaiman Rasulullah Saw berpindah dari satu kabilah kepada satu kabilah yang lain berdakwah dan ajak mereka beriman dan membantu perjuangan Rasulullah Saw. Ketika itu kemana saja Rasulullah Saw pergi ada seorang yang sentiasa mengekori dibelakang Rasulullah Saw. Selepas Rasulullah Saw berdakwah dia pula berdakyah. Dia kata Rasululah bohong, Rasulullah Saw penipu dan begian begian lagi. Kami dah lama dengannya dankami lebih kenal siapa dia. Perawi hadis ini pelik siapakah dia orang ini. Rasulullah Saw tak jawab langsung terhadap segala tuduhannya. Bila dia Tanya orang. Kata mereka itulah bapa saudaranya Abu Lahab. Abu Lahab full time untuk menghalang dakwah, menjauhkan manusia dari kebenaran. Akhirnya sampailah Rasululah kepada Bani So’soah yang datang haji pada tahun itu. Rasulullah Saw berdakwah kepada ketuanya dan akhirnya dia terima Islam. Dia rasa nanti pasti Rasulullah Saw akan dapat mengalahkan Arab. Dia dan kaumnya sepakat untuk masuk Islam dan mempertahankanRasulullah Saw dengan pedang pedang mereka. Memang kabilah ini terkenal dengan satu kabilah yang kuat. Akhirnya Ketua mereka ini bertemu Rasulullah dan memberitahu bahawa mereka semua kan masuk Islam dan akan membela perjuangan Rasulullah Saw tapi dengn syarat. Rasulullah Saw Tanya apa syarat itu. Katanya, dengan syarat selepas kematian Rasulullah Saw nanti dia menjadi pengagntinya, khalifahnya. Kata Rasulullah Saw : ???T ?? ? ? ??????p ?? ???? ????? ????? ?? Ini urusan Allah, Allah pilih siapa yang dia mahu dan kesudahan itun untuk orang orang yang bertaqwa. Rasulullah Saw tak terima tawaran ini, akhirnya dia dan kaumnya tak jadi masuk Islam. Rupanya dia ada cita cita dunia melalui Islam. Dia melihat dengan mengikut Rasulullah Saw itu peluang untuk dia menguasai Arab. Bila Bani So’soah ini pulang, mereka menceritakan hal itu kepada seorang syeikh, orang tua di kalangan mereka, tempat rujuk meeka juga. Kata syeikh ini, kamu lepaskan satu perkara yang sangat besar, tiada gantinya. Apakah kamu tidak tahu, ini zaman kedatangan seorang Nabi dari Bani Ismail. Setakat ini belum ada lagi orang lain dari Bani Ismail mengaku Nabi. Kenapa kamu semua tidak terima dakwahnya. Bukan rezeki mereka. Kalau tidak meekalah yang akan menjadi Ansar tapi begitu ketentuan da pilihan Allah.

25

04.Hijrah ke Madinah Aus dan Khazraj beriman kepada Rasulullah Saw Hadirin yang di kasihi sekalian Yang paling penting bilamana Rasulullah Saw memperkenalkan dirinya kepada beberapa orang dari kabilah Khazraj yang dengan itu membawa kepada satu perubahan besar kepada sejarah perjuangan Rasulullah Saw. Perubahan besar kepada kemangan Islam. Ketika itu mereka berada disatutempat yang bernama Akobah. Rasulullah Saw mendatangi mereka dan membacakan Al Quran kepada mereka. Bila mereka mendengar Al Quran dari Rasulullah Saw mereka berbincang sesama mereka. Inilah yang selama ini Yahudi di Madinah mengancam kita. Orang Yahudi ini merupakan satu pertiga dari penduduk Madinah. Dua pertiga lagi Aus dan Khazraj. Jadi kekuasaan di Madinah jadi perebutan antara tiga g olongan ini, tapi tidak ada yang mampu menundukkan yang lain. Mereka sama banyak dan sama kuat. Jadi orang orang Yahudi ini selalu memgancam orang orang Aus dan Khazraj bahawa akan diutuskan seorang Nabi dan mereka akan menjdi pengikut Nabi itu. Ketika itu mereka akan menguasai Madinah dan akan menyembelih Aus dan Khazraj. Kata Khazraj, inlah Nabi yang disebut sebut oleh orang Yahudi. Jadi jangan sampai Yahudi mendahului kita sehingga terlaksana nanti ancaman ancaman mereka itu. Biar kita yang beriman dulu, dengan itu semua mereka masuk Islam. Rasulullah Saw ajar Al Quran kepada mereka . Sejarah menyebutkan mereka ialah Saidina Asa’d bin Zurarah, Saidina Rafe’ bin Malik, Saidina Muaz bin Afra’, Saidina Zaid bin Tsa’labah. Bila mereka pulang ke Madinah bermulalah Islam tersebar di Madinah. Pada tahun depannya mereka hantar 12 orang wakil mereka kepada Rasulullah Saw megiklankan keIslaman mereka dan mewakili orang orang lain di Madinah yang tidak dapat datang ke Mekah. Mereka semua berbaiah kepada Rsulullah, inilah baiah Aqabah Ula yang dinamakan Baia’tun Nisak. Dinamakan Baiatun Nisak kerana ini baiah taat setia dengan Rasulullah Saw, baiah Iman dan Akhlak tapi belum baia’ah Jihad seperti baia’h orang orang perempuan dengan Rasulullah Saw. Saidina Musaab bin Umar Duta Islam pertama Selepas itu Rasulullah Saw menghantar Saidina Musaab bin umair untuk mengajarkan Islam kepada mereka. Dengtan itu Saidina Musaab ini dipangil duta Islam yang pertama. Islam mula meluas dalambentuk yang luar biasa di Madinah. Begitu cepat sekali, Saidina Musab ini bekerja siang malam. Usahanya begitu luar biasa sehingga tidak ada rumnah di Madinah melainkan Islam telah sampai kesitu. Jadi peristiwa ini semua berlaku sekitar 3 tahun dari tahun kesedihan. Dari tahun 10 selepas keNabian sehinggalah thun 13 selepas keNabian . Setiap orang yang masuk Islam di Madinah berusaha pula untuk membawa keluarganya masuk Islam. Antara kisah yang menarik, kisah anak anak Amru bin Jamuh. Ketika itu mereka semua masuk Islam tapi ayah mereka mereka belum menerima Islam danmasih percaya lagi dengan berhalanya. Anak anaknya ini ingin menyedarkan ayah mereka. Satu malam ketika ayah mereka tidur mereka masuk ke bilik ayah mereka. Mereka ambil kotoran Koran dan mereka kotorkan berhala ayah mereka.. Pagi esok Amru bangun dia tenagok Tuhannya penuh denga kotoran. Dia pun bercakap cakap dengan Tuhannya,

1

siapa yang buatmacam ini pada kamu, kenapa kamu tak pertahankan diri kamu. Tapi lepas itu dia bersihkan semula, diwangikan fdan disembahnya lagi berhala itu. Malam kedua anak anaknya nbuat lagi macam semalam. Besoknya Amru bangu dilihat Tuhannya penoh denga kotoran lagi. Katanya, hai Tuhan, kenapa kamu tak pertahankan diri kamu. Tapi selepas itu dibersihkannya, diwangikanya dan disembah lagi. Kali ini Amru gantung pedang dileher Tuhannya sambil dia bercakap kepada Tuhannya. Kalau ada orang datang nak kotorkan kamu lagi kamu bunuh dia. Malam ketiga anak anak nya datang lagi. Mereka sembelih anjing, anjing belum diharamkan lagi, mereka gantung anjing ini dileher berhala danmereka kotorkan berhala dengan darah anjing ini. Kemudian mereka angkat berhala dan anjing ini mereka campakkan ke tempat sampah. Pagi esok, Amru bangun cari Tuhannya, dah tak ada. Dicari cari tak jumpa uga. Akhirnya dia jumpa Tuhannya dekat tempat sampah dengan anjing yang tergantung dilehernya dan berhalanya penuh dengan darah anjing. Kata Amru, demi Allah, tak patutengkau ini disemabah. Selepas itu dia masuk Islam. Begitulah usaha masing masing kepada keluarga mereka sehingga Islam tersebar keseluruh Madinah. Ketua kabilah Addosi masuk Islam Dalam masa itu juga, di Mekah ada seorang ketua kabilah arab yang besar iaitu ketua kabilah DAus. Salah seorang pembesar Arab yang terkemuka, namanya Thufil bin Amru. Bila dia sampai saja ke Mekah, dia disambut oleh pembesar pembesar Mekah dan mereka terus mengigatkan dia dan menakut nakutkan dia bahawa telah muncul seorang lelaki dari kalangan mereka , siapa yang mendengar cakapnya pasti terkena sihirnya. Mereka pesan pada Thufail, kamu jangan cuba cuba nak dengar cakapnya kalau kamu terdengar pun kamu akan kena sihirnya. Dia akan pecah belahkan engkau dengan kaum engkau. Thuafai ini, kerana terkesan dengan cakap cakap pembesar pembesar Kafir Quraisy, dia sumbat telinganya dengan kapas ketika tawaf takut t kut a terdengar dakwah Rasulullah Saw, takut terkena sihir.

Ketika dia tawaf itu rasululah ada di Ka’bah sedang membaca Al Quran. Thufail ini menceritakan, ketika aku tawaf itu aku nampak Rasulullah Saw, aku perhati dia tapi aku tak dengar apa yang Rasulullah Saw cakap tapi perawakanRasulullah Saw sangat menyentuh dan menarik hati aku. Akhirnya hati aku membisikkan pada diri aku, wahai Tufail, kamu ini pemimpin kabilah, kamu ini orang yang cerdik dan ahli bahasa, kamu pensyair dan kamu tahu menilai mana yang baik mana yang buruk. Kenapa kamu takut hendak mendengar kata kata orang ini. Tak sepatutnya kamu sampai jadi begini. Akhirnya Tufail ini buka kapas dari telinganya dan dia datang kepada Rasulullah dan minta Rasulullah Saw bercakap kepadanya, dia mendengar dengan penuh perhatian, akhirnya dia masuk Islam. Ketika itu juga dia terus mengucap didepan Rasululah. Ketua kabilah Daus masuk Islam , ini satu kemenangan bagi Islam, Rasulullah Saw terlalu gembira dengan keislaman Tufail ini. Bila tersebar berita ini dikalangan Kafir Quraisy, satu berita yang mengejutkan. Ketua kabilah DAus, satu kabilah yang kuat masuk Islam. Mereka datang mengancam Tufail. Kata Tufail, kalau kamu sentuh aku kamu tak akan selamat dari kabilah DAus. Kafir Quraisy tak berani nak ganggu Tufail. Selepas itu Tufail datang mengadap Rasululah. Wahai Rasulullah Saw apa

2

yang kamu perintahkan kepada aku. Apakah aku terus bersama kamu atau aku pulang ke kaumku. Apa yang engkau perintahkan wahai Rasulullah Saw, aku bersedia. Begitulah Iman Tufail, dari awal lagi ketaatannya kepada Rasulullah sudah jelas. Bila kemanisan Iman sudah masuk kedalam hati, tidak ada syarat duniawi lagi. Apa yang Rasulullah Saw mahu, Tufail bersedia untuk melaksanakannya. Kata Rasulullah Saw, wahai Tufail, pulanglah kepada kaum kamu dan berdakwahlah pada mereka. Dalam perjalanan pulang dari kaumnya, tiba tiba keluar cahaya dari dahinya sehingga dapat menyuluh perjalananya. Allah beri karamah kepadanya. Dia minta pada Allah, janganlah jadikannya pada mukaku nanti jadi fitnah. Maka cahaya itu berpindah keujung rotan untanya yang menjadi bercahaya dan dapat menerangi perjalanannya. Bila sampai dikabilahnya, dia disambut oleh kaumnya dan selepas itu terus dia kumpulkan isteri, ibunya dan keluarganya tang terdekat. Dia berdakwah kepada mereka sehingga semua mereka menerima Islam. Kemudian dia berdakwah kepada kaumnya. Bertahun tahun dia berdakwah kepada mereka akhirnya semua kaumnya masuk Islam. Ketika itu dia datang mengadap Rasululah di Madinah bersama semua kaumnya yang telah masuk Islam. Satu kaum masuk Islam dengan Islamnya ketua mereka . Sebab Saidina Tufail seorang semua kaumnya dapat hidayah. Baiatul Aqabah Saniah Dalam masa itu juga di Madinah sedang rancak Islam berkembang. Pada tahun terakhir sebelum Rasulullah Saw hijrah ke Madinan. Orang Madinah menghantar 73 orang wakil mereka yang telah Islam bertemu dengan Rasululah. Dua orang dari mereka perempuan. Mereka datang bersama dengan rombongan haji dari Madinah yang mana ketika itu sebahagian dari rombongan ini belum Islam lagi. Jadi, ditengah tengah musim haji itu mereka hantar wakil, minta izin dari Rasulullah Saw untuk mengadakan pertemuan denganRasulullah Saw. Salah seorang wakil yang datang membuat janji dengan Rasulullah Saw ini ialah Saad bin Malik seorang pensyair terkenal dari Madinah. Rasululullah sangat gembira dengan keislamannya kerana pensyair pada masa itu merupakan satu media yang penting dalam masyarakat Arab. Orang menghafal dan mewariskan syair ketika itu. Jadi perjanjian merekadengan Rasululah, mereka akan bertemu dengan Rasululah di jabal Akabah salah satu bukit Mekah untuk berbaiah dengan Rasulullah Saw. Pada malam yang dijanjikan it semua mereka 73 orang, dua darinya perempuan iaitu Nusaibah Umu Amarah binti Kaab dan Asmak binti Amru datang mengadap Rasulullah Saw. Dalam pertemuan itu Rasululah ditemani oleh bapa saudaranya Saidina Abbas. Mereka semua mengiklankan keislaman mereka kepada Rasulullah dan mereka minta apa yang Rasululullah bak syaratkan kepada mereka. Rasulullah kata, mengucap dua kalimah syahadah. Kata mereka, kami semua mengucap dua kalimah syahadah. Rasululah menyebut nasihat nasihat lain pula tentang akhlak dan menjauhi kemungkaran. Kata mereka, wahai Rasulullah Saw, itu semua syarat untuk Allah, kami mahu syarat untuk diri kamu. Ketika itu Rasulullah Saw menyebut, kalau aku ke Madinah, ketempat kamu hendaklah kamu pertahankan aku sepertimana kamu mempertahankan isteri isteri dan anak anak kamu. Bangun Saidina Saad bin Ubadah bertanya kepada Rasulullah Saw, apa ganjaran kami sekiranya kami berbuat begitu. Kata Rasulullah Saw, untuk kamu syurga Allah. Tidak ada janji janji keduniaan tapi untuk kamu syurga Allah Kata Saidina Saad:

3

? ? d??? ?? ? ?T ?? Kami tak akan tarik diri dan tak akan batalkan lagi perjanjian ini wahai Rasululah. Kami juga minta kamu jangan tarik diri lagi dari perjanjian ini. Maka berlakulah biah diantara Saidina Saad dengan Rasulullah Saw. Kata Rasululah, wahai Saad, engkau mewakili diri kamu bagaimana dengan kaum kamu. Ketika itu kesemua mereka bangun berdiri, wahai Rasulullah Saw, kami juga begitu. Kemudian salah seorang dari mereka bertanya kepada Rasulullah Saw, diantara kami dan Yahudi ada ikatan perjanjian dan kami akan memutuskannya. Apakah kalau kami berbuat begitu dan Allah menangkan kamu, apakah kamu akan pulang kepada kaum kamu dan tinggalkan kami. Rasululah tersenyum mendengar kata kata ini. Kata Rasulullah Saw. ? ? ? ?? ??? ? ?T?? ?? ? ?? ??? ?T? ??? ?? ??????????? ??????? ?? T?? ? ? ? S S? ?? ? ? ? ? ? Bahkan darah dengan darah, kemusnahan dengan kemusnahan, aku sebahagian dari kamu dan kamu sebahagian dari aku. Aku perangi siapa yang kamu perangi dan aku berdamai dengan siapa yang kamu berdamai Kata Rasulullah Saw, ini baiah jihad, baiah darah dan baiah nyawa. Oleh sebab itu kamu berundinglah sesama kamu, pilihlah 12 orang naqib, perwakilan dari kalangan kamu yang kamu persetujui bersama. Datanglah 12 orang yang mewakili semua kaum masing masing. Merekaberbaiah jihad untuk mempertahankan Rasulullah Saw hingga darah mereka yang terakhir. Inilah baiah jihad yang pertama dalam Islam iaitu baiah Akabah yang kedua. Setelah selesai baiah itu, terdengar satu jeritan yang kuat dari atas bukit yang paling tinggi disitu. Wahai orang yang nyenyak tidur, apakah kamu masih tidur, Muhammad dan orang orang yang telah keluar dari agama asal mereka telah sepakat untuk memerangi kamu. Suara jin kafir memberitahu orang Kafir tentang baiah itu. Ketika itu Saidina Saad menghunus pedangnya, wahai Rasulullah Saw, kalau kamu izinkan sekarang juga kami perangi mereka. Dari awal lagi kesetiaan mereka dengan baiah mereka sudah jelas. Walaupun hanya 73 orang mereka bersedia untuk menghadapi Quraiusy dan kabilah kabilah Arab yang lain yang sedang berada di Mekah menunaikan haji. Rasulullah Saw kata, jangan dulu dan Rasulullah Saw perintahkan mereka semua bersurai. Kafir Quraisy dan orang orang lain yang semua mereka mendengar jeritan jin kafir tadi semuanya mencari cari dan menyiasat siap yang terlibat. Akhirnya dari maklumat yang mereka dapat, mereka syak orang orang Madinah yang berbaiah dengan Rasulullah Saw. Lalu mereka kumpulkan semua orang dari Madinah. Mereka tanyakan hal ini. Orang orang yang tidak Islam dikalangan mereka memang tak tahu langsung tentang hal ini. Mereka bersumpahlah depan Kafir Quraisy bahawa orang Madinah tak terlibat. Para Sahabat yang 73 orang itu hanya diam saja. Akhirnya mereka semua dilepaskan pulang ke Madinah. Tapi Kafir Quraisy tetap syak bahwa orang orang Madinahlah yang terlibat dalam hal itu. Akhirnya mereka mengejar orang orang Madinah ini tetapi mereka hanya jumpa dengan Saidina Saad bin Ubadah dan seorang lelaki lagi yang telah Islam. Lelaki ini sempat melarikan diri tapi Saidina Saad tak sempat. Saidina Saad ditangkap dan

4

dipukul oleh Kafir Quraisy dan disuruh membuat pengakuan bahwa mereka telah berbaiah dengan Rasulullah Saw. Saidina Saad tak mengaku. Ketika itu lalu seorang yang berwibawa syaksiahnya dan jernih air mukanya, nampaknya macam orang baik. Maka Saidina Saad berharap dalam hatinya, orang ini akan menolongnya. Rupanya dialah Abu Jahal. Saidina Saad terus dipukul sehinggalah ada orang dari Mekah yang mengenalinya bahawa dia adalah salah seotrang dari pembesar Madinah. Dia jamin Saidina Sad dan Saidina Saad pulang semula ke Madinah. Islam makin tersebar luas di Madinah. Ketika itu Saidina Musaab wakil Rasulullah Saw di Madinah menghantar surat kepada Rasulullah Saw, wahai Rasulullah Saw jemput datang ke Madinah sekarang, kami sudah bersedia. Hijrah ke Madinah Sidang hadirin yang dikasihi Maka Rasulullah Saw memerintahkan para Sahabat berhijrah ke Madinah. Jadi hijrah ke Madinah ini adalah perintah dari Rasulullah Saw, bukan lagi seperti hijrah ke Habsyah dimanakan Rasulullah Saw anjurkan dan izinkan kepada siapa yang tak tahan di Mekah untuk berhijrah kesana tapi kali ini perintah wajib kepada semua orang Islam di Mekah untuk berhijrah ke Madinah. Orang pertama hijrah ke Madinah ialah Abu Salamah dan isterinya Umu Salamah. Ketika itu mereka mebawa anak kecil mereka Salamah. Bila Kafir Quraisy nampak, Kafir Quraisy Bani Makhzum tahan Umu Salamah. Bani Abdul Asad mengambil Salamah dan Abu Salamah terus ke Madinah. Begitulah ujian yang ditanggung oelh keluarga Abu Salamah kerana Hijrah ini. Setahun selepas itu baru Umu Salamah dapat lepas ke Madinah dengan anak kecilnya Salamah. Selepas hijrah Abu Salamah ramai lagi Sahabat Sahabat yang hijrah ke Madinah dalam senyap senyap. Bila Saidina Umar nak hijrah, dia siapkan kenderaannya, bekalannya dan pakaiannya dan disiapkan juga senjatanya. Kemudian dengan segala kelengkapan itu dia pergi ke Ka’bah. Kafir Quraisy dari jauh memerhatikan Saidina Umar. Setelah tawaf di Kaabh, Saidina Umar mengumumkan disitu, siapa yang mahu ibunya kehilangan anaknya , isterinya menjadi janda dan anak anaknya menjadi yatim tunggulah aku di belakang bukit ini, aku nak hijrah ke Madinah. Tak ada seorang pun yang berani menghalangnya. Dialah satu satunya Sahabat Rasulullah Saw yang berhijrah ke Madinah secara terbuka. Hijrah terus berlaku, satu demi satu Sahabat Rasulullah Saw meninggalkan Mekah kecuali mereka mereka yang ditahan oleh kaum mesing masing. Ketika itu datang Saidina Abu Bakar minta izin dari Rasulullah Saw untuk berhijrah. Kata Rasulullah Saw, wahai Abu Bakar, tangguhkan dulu hijrah kamu semoga Allah datangkan teman bersama kamu dalam hijrah.. Saidina Abu Bakar taat dengan Rasulullah Saw. Sejak itulah hatinya berdoa da berharap teman itulah dia Rasulullah Saw sendiri. Begitu tajam rasa hati Saidina Abu Bakar ini terhadap Rasulullah Saw. Walaupun dia belum pasti tapi sejak hari itu juga dia persiapkan satu kenderaan yang lengkap dengan keperluan safar untuk Rasulullah Saw. Moga moga teman itu dalah Rasulullah Saw sendiri. Selepas itu makin ramai Sahabat yang berhijrah, Saidina Abu Bakar datngg lagi minta izin dari Rasulullah Saw. Jawapan Rasululah sama seperti yang pertama dulu. Tunggu dulu wahai Abu Bakar semoga Allah jadikan teman dalam hijrah kamu. Lepas itu Saidina Abu Bakar datang lagi minta zizin kali ketiga untuk hijrah. Begitulah jawapan

5

Rasulullah Saw tak berubah. Pada waktu itru semua Sahabat Rasulullah Saw sudah meninggalkan Mekah. Yang tinggal hanya Saidina Abu Bakar dengan Rasulullah Saw dan keluarga mereka. Setelah Rasulullah Saw memastikan semua Sahabat sudah berjaya hijrah ke Madinah datanglah perintah Allah kepada baginda pula untuk berhijrah. Imam Bukhari meriwayatkan sabda Rasulullah Saw: ???????? ? ???? ????? ? ? ??? ?? ? ??????? ? ???? ??? ????? ?? ???? ??? ?? ?? ??? ?? ? ?? ?? ? ?? ? ? ? ? ??? ? Aku telah melihat dalam tidurku bahawa aku berhijrah dari Mekah ke satu tanah yang banyak pokok tamar. Pada mulanya aku sangka Yamamah atau Hajar rupanya dia Madinah, iaitu Yathrib.

Perancangan Kafir Quraisy untuk membunuh Rasulullah Saw Firman Allah ?????????? ? ? ? ????? ?????? ?????????????????T??? ? ? ? ? T ?? ?????? ????????? ?? ? ????? Diketika mana Allah izinkan Rasulullah Saw berhijrah ke Madinah, orang Kafir Quraisy pula pada ketika itu merasakan bahaya besar yang kakn menimpa merekabila mana orang orang Islam sudah berkumpul di Madinah dan membinana kekuatan disana. Mereka kena berbuat sesuatu sebelum terlambat. Abu Jahil memanggil pembesar pembesar Kafir Quraisy ke sidang tergempar di Darul Nadwah. Tapi Abu Jahal pesan pada semua, jangan panggil sorang pun dari Bani Abdul Mutalib, Bani Abdul Manaf dan Bani Hasyim begitu juga orang orang yang ada hubungan rapat dengan mereka dan dengan orang orang Madinah. Ketika mereka berkumpul itu, datang seorang tua yang berpakaian seperti pakaian orang Najd. Kata Rasulullah Saw, orang tua itu adalah iblis yang turut hadir dalam rupa manusia untuk membantu Kafir Quraisy menyelesaikan masalah mereka kali ini. Dalam perbincangan itu, kata Abul Buhturi, kita penjarakan Muhammad. Kata Abu Jahal dan orang tua itu, kalau kita penjara Muhammad, Sahabat Sahabatnya akan terus berkumpul di Madinah. Lambat laun mereka akan datang juga membebaskan Muhammad dan memerangi kita. Kata satu pandanagan lagi, kita buang negeri ketempat diluar Tanah Arab ini. Kata mereka, itupun tak boleh, nanti Muhammad boleh datang ke Madinah. Masing masing buntu untuk mencari jalan penyelesaian sehinggalah Abu Jahal memberikan cadangannya. Kata Abu Jahal, kita bunuh Muhammad. Kita pilih dari setiap kabilah seorang pemuda yang gagah dan mereka nanti membunuh Muhammad secara beramai ramai. Kalau Bani Abdul Mutalib, Bani Abdul Manaf dan Bani Hasyim ingin menuntut bela, mereka tak akan mampu menghadapi kita semua. Kata lelaki tua tadi, benar, inilah pandangan yang paling tepat. Begitulah Abu Jahal, dia ada idea yang syaitan pun tak ada. Lebih jahat dari syaitan. Jadi Kafir Quraisy sudah sepakat tentang perkara ini. Dalam masa yang sama Rasulullah Saw sudah bersiap siap untuk berhijrah ke Madinah. Oleh kerana di rumah Rasululah banyak harta dan barang barang berharga yang disimpan oleh orang ramai kepada Rasulullah Saw. Kalau mereka nak musafir barang barang berharga ini mereka simpan di rumah Rasulullah Saw. Begitulah akhlak Rasulullah Saw, musuh pun

6

menaruh kepercayaan kepadanya. Jadi Rasulullah Saw taklimatkan kepada Saidina Ali semua barang barang itu untuk dikembalikan kepada tuannya dan Rasululah meminta Saidina Ali supaya tidur ditempat baginda pada mlam itu. Pada malam itu semua pemuda yang dipilih tadi telah siap mengepung rumah Rasulullah Saw, waktu itu Rasulullah Saw masih berada didalam rumah. Mereka tunggu diluar, mereka tak berani merempuh kerana didalam rumah Rasulullah Saw juga ada kaum wanita. Bagi mereka aib besar merempuh masuk kedalam rumah yang ada wanita. Setelah Rasulullah Saw meninggalkan Saidina Ali ditempat tidurnya, Rasulullah Saw keluar dari pintu rumahnya berjalan ditepi tepi pemuda pemuda itu semua tapi mereka tak dapat melihat Rasulullah Saw. Rasulullah Saw keluar sambil membaca surah Yasin, bila sampai pada ayat : ???µ? ? ??????? ?? ?? ???? ??? ? ??? ?? ? ?? ?? ? ?? ?? ? ?? ?? ? ???? ß Rasulullah Saw mengambil segenggam pasir dan ditaburkan keatas kepala kepala mereka semua. Rasulullah Saw berjalan menuju kerumah Saidina Abu Bakar yang belum tahu lagiu tentang hijrah pada malam itu. Rasululah dan Saidina Abu Bakar Begitulah Rasulullah Saw menjaga rahsia hijrah ini. Saidatina Aisyah Ummahatul Mukminin menceritakan peristiwa itu. Rasulullah Saw datang mengetuk rumah kami diwaktu yang Rasululah tak pernah datang sebelum ini. Rasulullah Saw masuk kedalam rumah, ketika itu, dirumah Saidina Abu Bakar ada dua orang anak perempuannya, Sayyidah Aisyah dan Sayyidah Asmak. Kata Rasulullah Saw kepada Saidina Abu Bakar, wahai Abu Bakar keluarkan orang orang yang ada bersama kamu. Begitulah Rasulullah Saw menjaga rahsia. Kata Saidina Abu Bakar, tidak orang melainkan dua orang puteriku Aisyah dan Asmak. Kata Rasululah, wahai Abu Bakar, Allah telah mengizinkan untuk aku berhijrah. Saidina Abu Bakar bertanya, apakah aku akan menemani Rasulullah Saw ? Benar, kata Rasulullah Saw .Ketika itu Saidina Abu Bakar menangis terharu kerana gembira dapat menemani Rasulullah Saw berhijrah. Kata Sayyidah Aisyah, itulah kali pertama aku melihat orang menangis kerana gembira. Selama ini aku hanya melihat orang menangis kerana sedih. Rasulullah Saw dan Saidina Abu Bakar keluar dari pintu belakang, dimana Saidina Abu Bakar sudah lama menyiapkan 2 ekor unta siap dengan peralatan dan keperluan safar. Rasulullah Saw membawa Saidina Abu Bakar berjalan kearah Selatan sedangkan Madinah berada disebelah Utara. Begitulah Rasulullah Saw mahu mendidik umat bahawa usaha lahir juga mesti ditempuh dalam setiap usaha kita bukan hanya bertawakal kepada Allah tanpa berusaha. Saidina Abu Bakar yang sudah lama bersedia juga siap dengan strateginya bagaimana kalau dia berhijrah dengan Rasulullah Saw untuk menjamin keselamtan Rasulullah Saw. Saidina Abu Bakar memerintahkan Khadamnya membawa kambing kambing ternakannya berjalan dibelakang Rasulullah Saw dan Saidina Abu Bakar untuk menghilangkan kesan kesan tapak kaki mereka. Bila mereka sampai di gua Thur di selatan Mekah. Saidina Abu Bakar memerintahkan khadamnya Amru bin Fuhair untuk menjaga unta mereka dan membawanya semua ke Gua Thur bila diberitahu nanti. Saidina Abu Bakar juga minta

7

Amru memberitahu tempat mereka kepada Abdullah dan Asmak dua orang anak Saidina Abu Bakar. Bila Saidina Abu Bakar nampak Rasululah nak masuk kedalam gua, cepat cepat dia minta izin untuk masuk duliu sebelum Rasulullah Saw masuk. Dia nak pastikan tidak ada sesuatu yang membahayakan Rasulullah Saw didalam. Bahkan Saidina Abu Bakar memasukkan kainya kedalam setiap lubang untuk memastikan tidak ada binatang berbisa disitu yang boleh menyakitiu Rasulullah Saw. Kalau ada biar Saidina Abu Bakar kena dulu. Setelah dicek semua barulah Rasulullah Saw masuk. Pagi besoknya , pemuda pemuda yang mengepung rumah Rasululah mula merasa pelik, biasanya Rasulullah Saw keluar bersembahyang di Ka’bah tapi kenapa sampai saat ini Rasulullah Saw tak keluar keluar lagi. Lepas itu baru mereka sedar ada pasir diatas kepala mereka . Bila mereka mengintip kedalam, mereka lihat Rasulullah Saw masih tidur. Begitulah kecintaaan Saidina Ali kepada Rasulullah Saw, sanggup mengorbankan dirinya untuk dibunuh menggantikan Rasulullah Saw. Akhirnya mereka tak sabar lagi, mereka serbu masuk. Tengok tengok yang dalam selimut itu Saidina Ali bukan Rasulullah Saw. Mana Rasulullah Saw, diperiksa satu rumah tak jumpa juga. Maka ketika itu juga tersebar di Mekah bahawa Rasulullah Saw telah berhijrah ke Madinah. Mereka cuba cari Rasulullah Saw di merata tempat tapi tak jumpa. Akhirnya pembesar pembesar Kafir Quraisy membuat tawaran kepada siapa yang tangkap Rasulullah Saw akan mendapat ganjaran 100 ekor unta betina. Satu anggaran yang sangat besar pada waktu itu. Jadi sibuklah semua orang mencari Rasulullah Saw kerana tamak dengan hadiah yang besar itu. Setelah semua tempat yang disyaki tak ada, akhirnya mereka menuju ke Gua Thur. Mungkin Rasulullah Saw bersembunyi disitu. Akhirnya mereka sampai di pintu Gua Thur. Imam Bukhari menceritakan dalam kitab Sahihnya, orang orang Kafir Quraisy ini bila mereka sampai ke depan pintu gua tak ada seorang pun yang menjengok kedalam. Kalau ada seorang yang menjengok kedalam dia akan nampak terus Rasulullah Saw dan Saidina Abu Bakar. Kata Saidina Abu Bakar kepada Rasulullah Saw, wahai Rasulullah Saw, kalau salah seorang dari mereka melihat kebawah nescaya mereka nampak kita. Tapi Maha Besar Tuhan, mereka semua sibuk berbual sampai tak teringat nak menjengok kebawah. Begitulah Allahlah yang memelihara dan menjaga. Sejarah menceritakan juga ada labah labah yang datang membuat jaringnya dipintu gua dan ada burung merpati yang datang membuat sarang disitu. Dengan itu orang orang kafir tak terfikir ada orang baru masuk kedalam gua. Allah Tuhan Sekalian Alam, raja segala raja yang Maha gagah Perkasa boleh saja mengerahkan selemah lemah tentaranya untuk membantu Rasulnya dan orang orang yang berjuang dijalannya. Rasulullah Saw dengan penuh yakin ketika itu menenangkan Saidina Abu Bakar. Wahai Abu Bakar, jangan kamu sangka kita berdua saja tapi Allah ada bersama dengan kita. ? ? ? ? ? ?????? ? ?????? ??? ?? ? ? ?? ??T? ???? ??? ? ????? ?? ???? ?? µ ??????? ?? ??? S? Terjemahannya : Ketika mana Rasulullah Saw berkata kepada Sahabatnya, ketika mereka berdua didalam gua, jangan kamu risau, sesungguhnya Allah ada bersama kita.

8

Tidak ada sesiapa yang boleh menafikan kedudukan Saidina Abu Bakar ini, Allah yang menceritakan perkara ini dalam Al Quran. Para Ulamak sepakat bhawa orang yang bersama dengan Rasulullah Saw didalam gua ialah Saidina Abu Bakar. Allah menamakannya Sahabat dan pendamping kepada Rasulullah Saw dan Allah nyatakan bahawa Allah bersama Rasululah dan Saidina Abu Bakar. Sayyidah Asmak Binti Abu Bakar menghadapi Abu Jahal Akhirnya orang orang Kafir pulang begitu saja ke Mekah. Kemudian baru Kafir Quraisy sedar bahawa Saidina Abu Bakar juga hilang. Baru mereka tahu Rasulullah Saw bersama Saaidina Abu Bakar. Mereka pergi mencari dirumah Saidina Abu Bakar pula. Abu Jahal yang pergi, Asmak keluar membuka pintu. Abu Jahal Tanya Asmak, mna ayah kamu ? Kata Asmak, Aku tidak tahu. Lalu Abu Jahal menampar Asmak sampai terjatuh Asmak. Ketika itu baru Abu Jahal merasa malu, dia menampar seorang perempuan yang lemah. Jadi cepat cepat dia beredar dari situ, tak jadi nak tanya panjang panjang lagi. Selepas itu Abu Quhafah, ayandanda Saidina Abu Bakar pula datang. Ketika itu dia dah tua dan matanya telah buta. Abu Quhafah juga Tanya tentang Saidina Abu Bakar, Asmak kata, aku tidak tahu. Abu Quhafah Tanya Asmak, apa yang Saidina Abu Bakar tinggalkan kepada kamu ? Saidina Abu Bakar memang tak ada tinggal apa apa wang. Semuanya dibawa untuk menampung perjalananya dan perbelanjaan dia dan Rasulullah Saw di Madinah nanti. Saidina Abdullah bin Zubair menceritakan jumlah yang Saidina Abu Bakar bawa ialah 5 atau 6 ribu dirham. Semuanya diserahkan kepada Rasulullah Saw. Asmak ini anak yang sudah terdidik dengan perjuangan, dia sangat faham apa yang sedang dilalui oleh ayahnya dan Rasulullah Saw. Diambilnya karung wang yang biasa disimpan wang disitu dipenuhkannya dengan batu dan dibawanya kepada datuknya. Wahai datuk, inilah yang ayah tinggalkan. Abu Quhafah yang merasakan karung wang Saidina Abu Bakar yang penuh itu merasa lega dan hilang kerisauannya tentang nasib anak anak dan keluarga Saidina Abu Bakar yang ditinggalkan di Mekah. Begitulah Siti Asmak ini, puteri Saidina Abu Bakar yang telah menghayati roh perjuangan Rasululah. Hatinya tak risau lagi tentang hal dunia, dia yakin dengan bantuan Allah. Selama tiga hari tiga malam Kafir Quraisy buat operasi besar besaran mencari Rasulullah Saw dan Saidina Abu Bakar. Saidina Abdullah putera Saidina Abu Bakar, waktu siang hari dia bersama Qurasiy di Mekah, dia mendengar semua berita dan perancangan Qurasiy dan pada waktu malamnya dia datang membawa berita kepada Rasulullah Saw. Sayyidah Asmak pula datang membawa makanan untuk Rasulullah Saw. Untuk membawa karung makanan ini Sayyidah Asmak perlu tali untuk mengikat makanan. Oleh kerana tak ada tali, Sayyidah Asmak mengoyak pakaiannya untuk mengikat makanan Rasulllah. Begitulah kemuliaan Saidina Abu Bakar dan keluarganya dalam membela perjuangan Rasulullah Saw. Amru bin Fuhair pula datang membawa kambing untuk digembalakan disitu dan untuk menutup tapak kaki Saidina Abdullah dan Sayyidah Asmak. Disamping itu diam membekalkan susu untuk minuman Rasulullah Saw dan Saidina Abu Bakar. Begitu Saidina Abu Bakar ini menyusun strategi untuk hijrah ini. Usaha usaha lahir yang dibuat juga sampai tahap maksimum, begitulah sifat kehambaan yang ada pada para Sahabat Rasulullah Saw. Usaha lahir itu adalah kewajipan seorang hamba

9

walaupun dia tidak memberi bekas tapi dia wajib diusahakan sahingga peringkat yang paling maksimum. Inilah yang ditunjukkan kepada kita oleh Rasulullah Saw dan Saidina Abu Bakar dalam peristiwa Hijrah ini. Saidina Abu Bakar mempunyai kru yang ambil berita tentang Kafir Quraisy, ada kru yang menyiapkan makanan dan minuman ada juga kru yang bertugas menghapuskan kesan kesan perjalanan mereka. Semuanya lengkap dan tersusun. Hadirin yang dikasihi Mari kita lihat bagaimana Rasulullah Saw meminta Saidina Abu Bakar menunggu banginda untuk menemani baginda, bahkan bagaimana Saidina Abu Bakar mempersiapkan segala keprluan safar, bagaimana Saidina Abu Bakar memastikan keselamtan Rasulullah Saw di gua, bagaimana Saidina Abu Bakar membawa semua wangnya untuk kegunaan Rasulullah Saw, bagaimana Saidina Abu Bakar menggunakan keluarganya dan khadamnya demi menjayakan Hijrah ini. Saidina Abu Bakar memberi contoh kepada kita bagaimana yang Rasulullah Saw sebut . Tidak sempurna Iman seseorang kamu sehingga aku menjadi orang yang paling dikasihinya lebih dari anak anak, ibu ayahnya dan semua manusia lainnya.

Suraqah bin Malik mengejar Rasulullah Saw Lepas 3 hari, kecoh dah agak reda. Kata Kafir Quraisy, kalau mereka lari, mereka dah lepas dan tak sempat lagi kita nak kejar. Dengan itu Saidina Abu Bakar minta Amru bin Fuhair hantar semula unta unta yang dia simpan sebelum ini. Rasulullah Saw dan Saidina Abu Bakar keluar dari Gua Thur menuju ke Mekah. Saidina Abu Bakar ini kerana hatinya yang cemas dengan keselamatan Rasulullah Saw, sekejap dia berjalan didepan Rasulullah Saw dan sekejap dibelakang Rasullah, sekejap dikiri dan sekejap dikanan. Sementara itu Rasulullah Saw terus khusyuk dalam membaca Al Quran. Akhirnya Rasululah Tanya Saidina Abu Bakar, wahai Abu Bakar kenapa kamu sampai begini? Kata Saidina Abu Bakar, kadang kadang aku takut mereka datang Dari depan, jadi aku kedepan, kadang kadang aku terasa mereka datngg dari belakang jadi aku kebelakang, Begitu juga kadang kadang aku rasa dari kanan a kupun kekanan dan kadang kadang aku rasa dari kiri jadi aku pun kekiri pula. Kata Rasulullah Saw, wahai Abu Bakar, sesunguhnya Allah bersama kita. Ketika itu baru Saidina Abu Bakar tenang. Sampai satu ketika Saidina Abu Bakar dapat merasa ada orang berkuda mengejar mereka dari belakang, makin lama makin dekat, Saidina Abu Bakar makin cemas. Rupanya Suraqah bin Anufal nampak mereka diawal perjalanan tadi dan dia mahu mendapat hadiah dari Kafir Quraisy. Saidina Abu Bakar beritahu kepada Rsulullah tapi Rasulullah Saw tak menoleh pun. Rasululah terus khusyuk membaca Al Quran. Akhirnya orang itu makin dekat dan sampai jarak yang boleh dia memanah mereka. Saidina Abu Bakar makin cemas, dia beritahu Rasulullah Saw lagi, wahai Rasulullah Saw dia dah dekat, kalau dia panah kita dah sampai pada kita. Ketika itu Rasululah berdoa. ? ? ? ????????? ? ?? ? ? Ya Allah selamatkan kami daripadanya dengan cara yang kamu mahu.

10

Tampa menoleh kebelakang Rasululah terus khusyuk membaca Quran. Belum sempat habis doa Rasululah kaki kuda Suraqah terbenam ketanah dan Suraqah jatuh dari kudnya. Itulah kali pertama suraqah jatuh dari kudanya, dia adalah seorang penunggang kuda yang pakar, tak pernah jatuh. Setelah itu Suraqah kejar lagi Rasulullah Saw, bila sampai dekat dan dia nak panah, kaki kudanya terbenam sekali lagi dan Suraqah jatuh lagi. Sauraqah pelik kepada dirinya sendiri kenapa dia jatuh lagi, tapi dia belum sedar lagi itu teguran Tuhan kepadanya, dia bangun dan kejar lagi Rasulullah Saw, jatuh lagi kali ketiga. Ketika itulah barulah dia sedar bahawa dia tak akan berjaya mengejar Rasululah, Rasulullah Saw dipelihara. Ketika itu datang rasa takut pula dalam dirinya. Akhirnya dia yang menjerit minta keamanan dari Rasulullah Saw. ???? ? ?? ?? ? ??? ??? Minta keamanan, minta keama nan wahai Muhammad Ketika itu baru Rasululah berpaling kebelakang. Rasululah Tanya dia, siapa kamu? Aku Suraqah bin Malik. Kemudian Rasulullah Saw Tanya dia, wahai Suraqah, bagaimana kamu kalau jatuh ketangan kamu gelang Kisra. Tercengang cengang Suraqah, apakah Kisra Anu Syarwan raja farsi itu ? ada Kisra lain yang kamu maksudkan? Kata Rasulullah Saw, benar, Kisra Anu Syirwan. Rasulullah Saw ulang lagi soalan tadi kepadanya. Bagaimana kalau jatuh ketangan kamu dua gelang Kisra Anu Syarwan ? Makin hairan Rasulullah Saw bagaimana Rasulullah Saw waktu itu sedang diburu, kepalanya ditawarkan oleh Kafir Quraisy dengan 100 ekor unta, dengan penuh yakin memberi amaran kepada Suraqah bahawa Islam akan mengalahkan Farsi. Kerajaan yang paling besar ketika itu, kuasa besar dunia. Bukan dalam masa yang lama lagi tapi dalam masa Suraqah masih hidup. Kata Suraqah, aku mohon surat dari kamu bahwa aku diberi keamanan oleh kamu dan orang orang Islam. Dengan itu aku berjanji aku tidak akan membocorkan perjalanan kamu ini kepada Kafir Quraisy. Rasulullah Saw minta Saidina Abu Bakar menuliskan surat itu kepada Suraqah. Kita lihat lagi bagaimana mukjizat Rasululah, bagaimana pembelaan Allah kepada baginda tapi setelahmana Rasulullah Saw menempuh usaha lahir yang paling maksimum ketika itu. Setelah habis usaha lahir diusahakan ketika itulah datang bantuan Allah. Rasulullah Saw dan Saidina Abu Bakar mahu mendidik kita bagaimana mahu mendapat bantuan Allah. Bukan hanya sekadar berserah dan berdoa tampa usaha tapi berusa semaksimum mungkin selepas itu baru serah kepada Allah. Sewaktu Taif ditawan, antara tawanan itu Suraqah, ketika itu dia keluarkan surat kemanan yang ditulis oleh Rasulullah Saw kepadanya. Dengan itu Rasulullah Saw membebaskan dia. Lepas itu dia masuk Islam. Di zaman Saidina Umar, ketika Farsi jatuh ketangan Umat Islam. Tentera Islam mengirim harta ghanimah kepada Khalifah Saidina Umar. Diantara ghanimah itu gelang tangan Kisra. Semasa ghanimah itu sampai Suraqah ada dalam majlis Khalifah. Ketika itu Saidina Umar kumpulkan orang ramai dan dipakaikan kedua gelang tangan Kisra itu ketangan Suraqah dan Saidina Umar minta Suraqah ceritakan kepada semua orang apa yang Rasulullah Saw sebut padanya ketika peristiwa hijrah Rasulullah Saw dari Mekah ke Madinah.

11

Rasulullah Saw singgah ditempat Umu Ma’bad Jadi selepas itu Rasulullah Saw dan Saidina Abu Bakar meneruskan perjalanan dengan tenang tapi melalui satu jalan yang bukan jalan yang biasa dilalui oleh kafilah kafilah yang ke Madinah. Dalam perjalanan itu Rasulullah Saw dan Saidina Abu Bakar singgah ditemapat Umu Ma’bad. Seorang perempuan Badawi yang berpindah randah di padang pasir. Saidina Abu Bakar Tanya pada Umu Ma’bad, apakah kamu ada susu kerana pada waktu itu bekalan sudah habis, sebab mereka tidak melalui jalan biasa jadi tak ada tempat dalam perjalanan untuk dapat makanan. Kata Umu Ma;bad, kalau ada padaku tak payah kamu Tanya, aku kan berikan kerana ini kewajipan terhadap tetamu. Umu Ma’bad ini ada kambing tapi kambing yang dah tua dan tak ada susu lagi. Rasulullah Saw minta izinnya untuk memerah susu kambing itu. Memang kambing itu dah tak ada susu tapi dah Rasulullah Saw minta Umu Ma’bad tak menghalang. Bila Rasulullah Saw perah kambing tu jadi ada susu. Hasil susu kambing kambing ini sampai penuh semua bekas yang ada pada Umu Ma’bad. Rasulullah Saw minum, Saidina Abu Bakar minum, Umu Ma;bad minum dan semua bekas simpanan Umu Ma’bad penuh. Setelah itu Rasulullah Saw dan Saidina Abu Bakar meneruskan lagi perjalanan . Bila Abu Ma’bad pulang, dia lihat semua bekas penuh dengan susu. Dia pelik, wahai Umu ma’bad dari mana datang susu ini? Umu Ma’bad pun cerita tentang tetamu yang pelik dan tetamu yang berkat tadi. Berkat mereka kambing yang tak ada susu jadi ada susu. Dalam perjalanan juga Rasulullah Saw bertemu dengan seorang khadam menternak kambning Bani Aslam. Kata Rasulullah Saw kepadanya semoga kamu sentiasa selamat. Bila Rasulullah Saw Tanya namanya, katanya Masud. Kata Rasulullah Saw, insya Allah kamu bahagia. Begitulah akhlak Rasulullah Saw. Rasulullah Saw sentiasa suka kepada harapan yang baik. Pandangan yang positif kepada perkara. Dalam perjalanan juga Rasulullah Saw bertembung dengan Saidina Zubair bin Awam dan Saidina Talhah yang pulang berdagang dari Syam. Mereka menghadiahkan pakaian kepada Rasulullah Saw.

Persiapan Orang Madinah untuk menyambut Rasulullah Saw Sementara itu berita kedatangan Rasulullah Saw sudah sampai ke Madinah, tapi oleh kerana Rasulullah Saw tiga hari berada di Gua Thur dan Rasulullah Saw tidak melalui jalan biasa, jadi orang tak tahu bila tepatnya Rasulullah Saw akan sampai. Tapi setiap hari orang orang Madinah dan Saidina Musaab bin Umair menunggu kedatangan Rasulullah Saw. Saidina Musaab sudah mempersiapkan suasana penyambutan kepada ketibaan Rasulullah Saw. Setiap hari orang orang Madinah, selepas sembahyang subuh mereka keluar beramai ramai ke pintu masuk Madinah menuggu Rasululah. Bila sampai waktu zohor dan cuaca makin panas meraka pulang semula. Begitulah setiap hari. Bukan saja orang Islam yang keluar menunggu, yang bukan Islam juga ikut menunggu bahkan orang Yahudi pun keluar juga menunggu kedatangan Rasulullah Saw. Jadi memang Saidina Musaab telah mempersiapkan untuk kedatangan Rasulullah Saw. Kedatngan Rasulullah Saw ke Madinah bukan saja sebagai Nabi tapi juga sebagai pemerintah Madinah. Persiapan menyambut kedatangan Rasululah ini jadi

12

program besar orang Madinah, jadi pesta besar besaran di Madinah. Rasulullah Saw sampai di Madinah pada 12 Rabiul Awal, hari Isnin. Pada hari itu seperti biasa orang Madinah telah keluar menuggu sejak lepas subuh sampai tengah hari. Bila matahari dah terik mereka beransur pulang. Besok akan datang lagi. Selepas mereka beredar saja Rasulullah Saw sampai. Waktu masih ada seorang Yahudi yang sedang menunggu, dia masih diatas pokok kurma, m ereka panjat keatas pokok kurma supaya dapat melihat dari jauh Rasulullah Saw sampai. Si Yahudi ini menjerit, panggil semua orang Madinah, jadi mereka semua patah balik untuk menyamput ketibaan Rasulullah Saw. Ketibaan Rasululah yang mereka nanti nantikan itu disambut dengan penuh gembira. Orang orang Madinah beramai ramai bernasyid ??O ?? ?? ??? ?????? ???? ?? ?? ? s ??O ??O ??? ??? ? ? ?? ? ? ?? ? ? ? ???? ?? ?? ??? ?????? O ?? ?? ? s ???? ? ?S?? ????? ? ??? ? ? O ? ?? ? ? ? Kebanyakan orang Islam waktu itu belum pernah bertemu dengan Rasulullah Saw, jadi mereka tak kenal yang mana satu Rasulullah Saw yang mana satu Saidina Abu Bakar. Apa lagi umur Rasulullah Saw dan Saidina Abu Bakar tak j uh beza. Saidina a Abu Bakar muda dua tahun dari Rasulullah Saw. Walaupun belum pernah bertemu tapi mereka telah memberi keyakinan dan keimanan yang tak berbelah bagi kepada Rasulullah Saw, mereka semua sudah berbaiah akan mempertahan Rasulullah Saw dari musuh musuh Allah seperti mereka mempertahankan isteri dan anak anak mereka. Akhirnya matahari mengenai Rasulullah Saw, Saidina Abu Bakar memayungkan Rasulullah Saw. Ketika itu barulah mereka tahu yang mana satu Rasulullah Saw. Ketika itu masing masing berharap rasulullah berhenti ditempat mereka untuk mendapat keberkatan Rasulullah Saw. Kali pertama Rasulullah Saw turun dari kenderaan baginda iaitu di Qubak. Terus Rasulullah Saw perintahkan para Sahabat membina masjid disitu. Begitulah kedudukan masjid dalam Islam. Selama empat hari Rasulullah Saw berhenti di Qubak. Ketika itu Saidina Ali sampai dari Mekah. Dalam tempoh itu para Sahabat meyiapkan masjid dan Rasulullah Saw menerima kunjungan orang orang Madinah dan Rasulullah Saw mula menyusun orang orang Islam, khususnya orang Muhajirin. Dari hari Isnin sampai hari Kahmis Rasulullah Saw di Qubak. Hari jumaat Rasulullah Saw bergerak dari Qubak masuk ke Madinah. Dalam perjalanan Rasulullah Saw sembahyang jumaat di Diar Bani Salim binAuf satu tempat diantara Qubak dan Madinah. Hari itu Rasululah sendiri menyampaikan khutbah jumaat dan itulah khutbah jumaat yang pertama Rasulullah Saw sampaikan. Sebelum itu solat Jumaat telah dibangunkan di Madinah. Orang pertama membangunkan sembahyang Jumaat ini ialah Saidina Saad bin Zurarah, dia dan 40 orang Islam yang lain sembahyang Jumaat dirumahnya. Sebab itu dalam mazhab syafie, syarat sah Jumaat ialah 40 orang jemaahnya. Pembinaan Masjid Nabawi Selepas itu barulah Rasulullah Saw masuk ke Madinah, setiap kampung yang dilalui oleh Rasulullah Saw, keua dan ahli kampungnya minta Rasulullah Saw berenti disitu dan tinggal disitu. Tapi rasululah minta pada semua orang membiarkan unta Rasulullah Saw berjalan sampai dia berhenti sendiri. Kata Rasulullah Saw:

13

G ????? ? ? ???O ???? Biar dia berhenti sendiri, unta ini mengikut perintah Allah Akhirnya Rasulullah Saw sampai di Bani Najjar, disitu ada satu kawasan kosong yang dipunyai oleh dua orang anak yatim. Unta Rasulullah Saw berhenti disitu. Tempat yang berkat, tempat yang Allah pilih. Rasulullah Saw membayar harga tanah itu kepada waris anak yatim ini dan Rasulullah Saw perintahkan dibina masjid disitu. Masjid Nabawi, masjid yang paling mulia selepas Masjidil Haram. Tempat yang Allah pilih melalui unta Rasulullah Saw. Allahlah yang memerintahkan unta Rasulullah Saw berhenti disitu. Maka bermulalah pembinaan Masjid Nabawi. Ketika itu semua Sahabat dikalangan Ansar menawarkan kepada Rasulullah Saw agar Rasulullah Saw tinggal dirumah mereka. Akhirnya Rasulullah Saw pilih untuk tinggal dirumah Abu Ayob Al Ansari. Abu Ayob ini rumahnya besar dua tingkat. Abu Ayob minta Rasulullah Saw tinggal diatas. Kata Abu Ayob, tak sepatutnya kami duduk diatas rumah Rasululah. Tapi Rasulullah Saw memilih untuk tinggal dibawah supaya tidak menyusahkan Abu Ayob dan keluarganya kerana Rasulullah Saw akan didatangi oleh banyak tetamu. Pembinaan masjid terus berjalan, semua para Sahabat bekerja. Bahkan Rasulullah Saw sendiri turun tangan, sambil bekerja ini para Sahabat bernasyid : G ???????? ?? ? ???? ????? ? ??? ? ? ???? µ ?? ?G ? ? ? Ya Allah tiadalah kehidupan melainkan kehidupan di Akhirat, ampunkanlah para Ansar dan Muhajirin. Rasulullah Saw juga ikut bernasyid sama dengan para Sahabat Muhajirin dan Ansar. Begitulah peranan nasyid dalam membina jiwa dan menghidupkan semangat perjuangan disamping dapat memeriahkan suasana. Para Sahabat menyambut ketibaan Rasulullah Saw juga dengan bernasyid. Mereka sambil membina masjid Qubak juga bernasyid begitu juga sambil membina masjid Nabawi, Rasulullah Saw pun ikut nasyid sama. Sebab itu para Ulamak Sufi menyebut : ??? ? ? s ???? ??? ?? ?? Nasyid itu dapat melembutkan dan menyegarkan hati Rasulullah Saw juga ikut mengangkat batu bata dari tanah untuk membina masjid itu. Semua Sahabat memikul sorang satu batu, tapi Saidina Amar bin Yasir memikul dua bata sekaligus. Bila Rasulullah Saw melihat kegigihan Saidina Amar ini, Rasululah tersentuh dan terharu. Rasulullah Saw mendoakannya dan ketika itu juga Rasulullah Saw menyebut tentang kematian Saidina Ammar, bahawa Saidina Ammar akan dibunuh oleh satu golongan yang melanggar batasan agama. Di tahun pertama hijrah Rasulullah Saw telah memberi tahu para Sahabat Jadual yang akan berlaku 35 tahun lagi. Allah Swt telah memberitahu Rasulullah Saw tentang Jadual Umat ini sehingga hari kiamat. Siapa yang mengikut jadual ini pasti berjaya dan selamat. Malam pertama Rasulullah Saw tinggal dirumah Abu Ayob, Abu Ayob dan keluarganya tidur dipenjuru rumah. Mereka tak bayak bergerak takut mengganggu Rasulullah Saw. Begitulah adab dan kecintaan mereka dengan Rasulullah Saw. Lepas itu bekas air mereka pecah. Abu Ayob takut air turun mengenai Rasulullah Saw, dia

14

lap air itu dengan selimutnya sedangkan itulah satu satu selimut yang ada. Sedangkan Madinah pula memang sejuk diwaktu musim sejuk. Jadi malam itu Abu Ayob dan isterinya tak tidur. Besok bila dicerita kepada Rasulullah Saw apa yang berlaku. Rasulullah Saw yang penyayang dan pengasih itu bersetuju pindah keatas. Abu Ayob dan Umu Ayoblah yang menyiapkan makanan untuk Rasulullah Saw dan dari lebihan makanan Rasulullah Saw itu mereka makan. Bahkan yang mereka paling suka dimakanan yang ada bekas jari Rasulullah Saw. Mereka mahu mengambil berkat dari jari jari tangan Rasulullah Saw. Dari sini kita dapat belajar bahawa mengambil berkat dari lebihan Rasulullah Saw adalah satu perkara yang dilakukan oleh Para Sahabat. Setelah suasana agak tenang Rasulullah Saw hantar Saidina Zaid bin Harithah untuk mengambil keluarga Rasulullah Saw dan keluarga Saidina Abu Bakar di Mekah. Ketika itu puteri Saidina Abu Bakar Sayyidah Asmak belum datang lagi tapi dia datang kemudian sikit. Diantara perkara penting ditahun pertama Hijrah ini, para Sahabat dan orang orang Madinah menziarahi Rasulullah Saw. Diantara yang sangat ghairah datang bertemu Rasulullah Saw Saidina Abdullah bin Salam salah seorang pendeta Yahudi bahkan orang yang paling alim dikalangan mereka. Mari kita dengar Saidina Abdullah bin Salam bercerita bagaimana pertemuannya dengan Rasulullah Saw. Semasa berita ketibaan Rasulullah Saw di Madinah, Abdullah bin Salam ini dirumah ibu saudaranya. Bila dia dengar berita ini terus dia bertakbir ???? ??? ? ? . Ibu ?? ? ??? saudaranya terkejut mendengar Abdullah bin Salam bertakbir. Kata Saidina Abdullah pada ibu saudaranya, dia Nabi, semua tanda tanda kenabian yang ada didalam Taurat ada pada Rasulullah Saw . Kata ibu saudaranya padanya, kamu pergi tengok dulu, pastikan betul betul. Saidina Abdullah bin Salam pun pergi bertemu dengan Rasulullah Saw. Saidina Abdullah bin Salam dapat menyaksikan sendiri semua tanda tanda yang disebut itu ada pada Rasululah Saw termasuk Khatamun Nubuwwah. Saidina Abdullah bin Salam terus masuk Islam disitu. Dengan itu dialah orang Yahudi yang pertama masuk Islam. Selepas itu dia atur strategi dengan Rasulullah untuk mengiklankan keIslamannya supaya jadi satu hujjah keatas orang orang Yahudi yang lain. Jadi Rasulullah Saw panggil semua orang berkumpul termasuk ulamak ulamak dan pembesar pembesar Yahudi berkumpul. Rasulullah Saw berdakwah kepada mereka, tapi mereka tetap tidak menerima Islam. Akhirnya Rasulullah Saw Tanya Yahudi, apakah kedudukan Abdullah bin salam dikalangan kamu? Kata mereka, dia pembesar kami, dia ulamak kami bahkan paling alim diantara kami. Peristiwa ini berlaku didepan ramai, ketika itu Saidina Abdullah bin Salam yang dari tadi bersembunyi didalam keluar dan mengucap dua kalimah syahadah didepan pembesar pembesar Yahudi dan Ulamak ulamak mereka di majlis Rasulullah Saw dan orang ramai. Satu hujjah keatas orang Yahudi didepan semua orang. Ketika itu juga mereka semua menyebut bahawa Abdullah bin Salam ini adalah orang yang jahat dikalangan kami, orang yang paling penipu dan paling jahil di kalangan kami. Tak sampai beberapa minit mereka telah berubah bila berhadapan dengan hal yang mengancam kepentingan mereka. Beginilah sikap orang orang Yahudi, mereka sangat memungkiri janji. Saidatina Safiyyah Ummul Mukminin puteri Huayayy bin Akhtab salah seorang Pembesar Yahudi menceritakan kisahnya bahawa dia adalah anak kesayangan ayahnya dan bapa saudaranya Yasir bin Akhtab. Kata Saidatina Safiyah, setiap kali mereka melihat aku pasti dipegang dan dipeluk aku. Kedua dua mereka hadir dalam

15

pertemuan dengan Rasulullah Saw. Pada hari itu aku datang kepada mereka, mereka tak mengendahkan aku lagi, nampak mereka berdua sedih dan sugul sangat. Ketika itu, aku dengar perbualan mereka. Ayah aku bertanya kepada bapa saudaraku, apakah dia ini yang disebut didalam Taurat. Kata Yasir, benar, semua alamatnya tepat. Inilah dia orangnya. Jadi kalau begitu apa yang engkau nak buat wahai Yasir. Kata bapa saudaraku Yasir, aku berazam untuk memusuhinya selama lamanya. Beginilah sikap orang orang Yahudi, sikap ulamak ulamak Yahudi yang mereka sangat arif tentang kebenaran tapi mereka menetang kebenaran. Masyarakat Islam Model Rasulullah Saw mulakan dengan operasi membina Masjid iaitu membina hubungan dengan Tuhan, membina Iman, setelah itu Rasulullah Saw melakukan operasi kasih sayang iaitu dengan mempersaudarakan Muhajirin dan Ansar. . Rasululah dengan Saidina Ali, Saidina Abu Bakar dan Saidina kharjah bin Zaid, Saidina Umar dan Saidina Utban, Saidina Abdullah bin Masu’d dan Saidina Muaz bin Jabal, Saidina Musaab bin Umair dan Abu Ayob Al Ansari, Saidina Abu Ubaidah dan Saidina Abu Talhah. Begitulah seterusnya Ketika itu berlaku satu peristiwa yang belum pernah berlaku dalam sejarah manusia. Bagaimana kasih sayang yang berlaku diantara kaum Muhajirin dan Ansar. Para Ansar telah menerima Muhajirin sebagai saudara mereka, dibahagi dua harta, rumah, pakaian, semuanya dibahagi dua dengan saudaranya Muhajirin Bahkan ada yang sampai mahu menceraikan salah seorang dari isteri mereka untuk dikahwinkan kepada Sahabat dari Muhajirin. Tapi sampai tahap ini, para muhajirin menolaknya dengan baik. Mereka hanya ambil sekadar keperluan sahaja. Para Ansar telah membuka hati mereka kepada Muhajirin sebelum mereka membuka pintu rumah mereka, para Ansar telah memberi hati mereka kepada Muhajitrin sebelum mereka memberikan harta mereka. Dengan itu tercetuslah satu kasih saying, tautan hati dan pengorbanan yang sangat luar biasa dalam sejarah manusia seluruhnya. Rasulullah Saw persaudarakan hati mereka dulu sebelum Rasulullah Saw persaudarakan jasad mereka. Saidina Saad bin Rubayya’ Al Ansari Rasulullah Saw persaudarakan dengan Saidina Abdul Rahman. Mari kita dengar persaudaraan ini dari Hadis riwayat Imam Bukhari dari Saidina Abdul Rahman sendiri. ???? ? ?????? ?? ?? ? ???? ????? ??? ???????? ? ??? ? ??? ? ???? ? ?? ? ??? µ ?? ? ? ? ? ? ? ? ? ???? ????? ?? ? ?T?? ? ?T ? ? ?????? ???? S??T ? ???? ? ? ?T ?? ? ? ?? S ?? ?? ? ??? ? ??? ??? ??? ? ?? ? ?? ??? ???? ?T ???? ??? ??d??? ??O ? ???? ?? ????? ???? ?? ?? ??S?? ? S T? ? ? ? ???? ? ?? ? ?? ? Bahawa Rasulullah Saw telah mempersaudarakan diantaranya dan Saad bin Rabe’ Al Ansari. Dengan itu Saidina Saad datang menawarkan kepada Saidina Abdul Rahman hartanya. Kata Saidina Saad kepada Saidina Abdul Rahman, lihatlah mana satu dari dua sorang isteriku yang lebih kamu suka, aku akan lepaskan dia kepada kamu, bila selesai iddahnya kamu boleh kahwininya. Saidina Abdul Rahman menolak dan berkata, semoga Allah memberkati kamu pada keluarga kamu dan harta kamu, tetapi tunjukkanlah kepada aku pasar, Saidina Abdul Rahman berjual beli sehingga dia meperolehi harta. Saidina Abdul Rahman memang pakar perniagaan, pakar bisnes. Rasulullah Saw bersabda tentang Saidina Abdul Rahman:

16

? ? ?? ? ? ? ?? ?? ? ? ?? ?T? ? Saidina Abdul Rahman ini kalau dia berniaga pasir pun dia akan untung Saidina Abdul rahman ini datang ke Madinah tanpa sebarang harta, tapi diatas kepercayaan dan amanah Rasulullah Saw kepadanya dia telah berjaya membina kekuatan ekonomi Umat Islam dan membebaskan Umat Islam dari cengkaman Yahudi yang ketika itu menguasai perniagan di Madinah, menguasai ekonomi Madinah. Saidina Abdul Rahman telah berjaya membangunkan suqul Ansar Pusat ekonomi umat Islam di Madinah. Kemudian Rasulullah menyusun system masyarakat Madinah. Antara taklimat Rasulullah Saw lagi, bahawa Rasulullah Saw sahaja yang berhak membuat perjanjian dengan mana mana kabilah dari luar Madinah. Diantaranya lagi, semua perselisihan yang berlaku di Madinah diselesaikan mengikut hukum Islam. Begitu juga Rasulullah Saw tidak membenarkan sesiapa juga memberi jaminan keselamatan kepada orang Kafir Quraisy di Madinah. Jadi orang orang Madinah yang telah dibangunkan insaniah mereka melalui wakil Rasulullah Saw Saidina Musaab bin Umair, setelah disusun pula oleh Rasulullah Saw menjadi makin kemas dan makin cantik. Model masyarakat Islam yang terbaik, Masyarakat model yang Allah puji dalam Al Quran. ? ? ??? ? ??? ??? ????? ? ??????????? a ?? ? ????????? ?T? ? ??? ?? ? ? ? ?? ? ? TerjemahanNya : Di tahun pertama hijrah ini juga, Saidina Asa’d bin Zurarah Al Khazraji wafat. Salah seorang pemimpin Ansar. Orang pertama dalam Islam membangunkan sembahyang Jumaat iaitu dirumahnya sendiri dan dialah yang menyampaikan khutbahnya. Dalam tempoh 4 bulan pertama hijrah Rasulullah Saw ke Madinah Rasulullah Saw dan pembinaan masyarakat dan negara Islam model ini, berlaku satu ujian kepada Umat Islam. Ketika itu tidak ada seorang pun anak lelaki yang dilahirkan di Madinah dari orang Islam hidup. Anak anak lelaki yang dilahirkan semuanya meninggal dunia. Orang orang Yahudi mengambil peluang mengeksploitasikan hal ini. Kata mereka, kami dah sihir orang Islam. Mereka tak boleh melahirkan anak lelaki lagi, anak lelaki yang dilahirkan semuanya meninggal dunia. Dengan itu zuriat mereka akan pupus. Bayangkan dalam satu masyarakat yang agak ramai itu, tidak ada anak lelaki yang dilahirkan selamat dalam masa empat bulan. Dengan propaganda Yahudi ini orang orang yang lemah Imannya mula tergugat. Sehinggalah datang ke Madinah Sayyidah Asmak Puteri Saidina Abu Bakar isteri kepada Saidina Zubair bin A’wam. Siti Asmak berhijrah ke Madinah dalam keadaan sarat hamil, dia sampai di Madinah dipenghujung empat bulan ini. Bila Siti Asmak masuk saja ke Madinah dia melahirkan anak lelaki, terus anak ini dibawa kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw yang mentahnikkannya, Rasulullah Saw mengunyah tamar dan dimasukkan kedalam mulut anak ini. Dengan itu yang pertama masuk kemulutnya adalah air liur Rassulullah Saw. Inilah dia Saidina Abdullah bin Zubair. Kelahiran Saidina Abdullah ini menjadi kegembiraan Umat Islam ketika itu, Saidina Abdullah dibawa berarak keseluruh Madinah sambil bertakbir. Sejak itu senyaplah propaganda yang dibuat oleh orang orang Yahudi. Saidina Abdullah bin Umar yang menyaksikan tentera

17

Hajjaj membunuh Saidina Abdullah bin Zubair ini, dimana selepas mereka membunuh Saidina Abdullah mereka bertakbir. Kata Saidina Abdullah bin Umar, aku menyaksikan hari kelahirannya dan hari kematiannya. Demi Allah orang orang yang bertakbir dihari kelahirannya lebih baik dari orang orang yang bertakbir dihari kematiannya. ??T ? ???? ??? ??? ?? ??? ???? ??? ?? ? ? ??? ?? ? ?? ??? ?? ? Dalam tempoh ini juga Rasulullah Saw mengahwini Siti Aisyah, Ummul Mukminin puteri Saidina Abu Bakar. Dalam tempoh ini juga turun perintah, ditambah rakaat sembahyang. Jadi sejarah sembahyang ini melalui 3 peringkat. Pertama ; sembahyang belum diwajibkan tapi hanya menjadi perkara sunat. Ketika itu, yang wajib hanya sembahyang malam kepada Rasulullah Saw ???????????????? ? ?? ?? ? ??? Selepas itu diwajibkan kepada orang orang Islam juga, sembahyang lain semuanya sunat. Kedua: bila berlaku peristiwa Israk dan Mikraj. Allah wajibkan sembahyang lima waktu tapi semuanya dua rekaat. Ketiga : diawal hijrah Rasulullah Saw ke Madinah ini Allah ambahkan rekaat sembahyang Zohor, Asar, Maghrib dan Isyak, hanya sembahyang subuh yang kekal dua rekaat. Pada waktu itu Rasulullah Saw berfikir bagaimana nak memberitahu orang ramai masuk waktu sembahyang. Para Sahabat pada waktu dengan rasa hati mereka yang tajam, mereka boleh mengagak waktu sembahyang. Sehinggalah Saidina Zaid bin Abdullah bermimpi ada orang datang mengajarnya bagaimana azan. Bila dia beritahu Rasulullah Saw mimpinya Rasulullah Saw akui mimpi itu. Itulah dia azan yang kita pakai sekarang ini. Kata Rasulullah Saw kepada Saidina Abdullah bin Zaid, ??? ??? ? ?? ??????? ? ??? ?? ? ? ? ? ??? ?? ?? Ini mimpi yang baik, ajarkan kepada Bilal kerana suaranya lebih kuat dari suara kamu Dari sinilah sunnahnya orang yang melaungkan azan itu orang yang paling baik suaranya. Bila Saidina Bilal azan, Saidina Abu Bakar terbangun dari tidurnya mendengar suara azan Saidina Bilal. Cepat cepat dia datang bertemu Rasulullah Saw, Saidina Umar memberitahu Rasulullah Saw inilah juga azan yang aku lihat dalam mimpiku. Kata Rasulullah Saw ?? ? ?? . Selepas itu turun wahyu memperkuatkan ?? ? lagi hal ini. Saraya untuk menyekat ekonomi Kafir Quraisy Setelah masyarakat Islam di Madinah makin stabil, Rasulullah Saw ingin memulakan jihad dengan Kafir Quraisy. Rasulullah Saw mahu menyekat kekuatan ekonomi kafir dan dengan itu melemahkan kedudukan mereka yang sangat memusuhi dakwah ini. Melalui operasi operasi ini Rasulullah Saw ingin menyampaikan kepada Kafir Quraisy bahawa Kafir Quraisy mesti berlembut dengan orang Islam dan memberi peluang kepada Umat Islam menyampaikan dakwah dengan bebas kepada orang ramai, membenarkan orang Islam masuk Mekah untuk beribadah. Kalau tidak kepentingan perniagaan mereka akan tergugat. Pasukan pasukan ini juga mengambil

18

peluang menyampaikan Islam kepada kabilah kabilah yang mereka lalui. Ketika itu Rasulullah Saw dapat berita ada kafilah dagangan Kafir Quraisy yang dipimpin oleh Abu Jahal pulang dari Syam yang dikawal oleh 300 orang lelaki. Jadi Sariah (pasukan tentera yg bukan dipimpin oleh Rasulullah Saw ) pertama yang dibentuk oleh Rasulullah Saw ialah seramai 30 orang yang dipimpin oleh Saidina Hamzah. Mereka terus bergerak kearah perjalanan kafilah ini. Ketika itu kafilah Abu Jahal berada di kawasan Bani Dhamrah. Ketua Bani Dhamrah Mujdeyy bin A’mr menyekat pasukan Saidina Hamzah dari kafilah Abu Jahal. Dengan itu kafilah dapat melepaskan diri sedangkan Saidina Hamzah pula hanya diperintahkan untuk menyekat kafilah bukan memerangi Bani Dhamrah. Peristiwa ini berlaku pada bulan Ramadhan tahun pertama Hijrah.

Bulan depannya, bulan Syawal, Rasulullah Saw mempersiapkan satu lagi Sariah, kali ini dipimpin oleh Saidina Ubaidah bin Harist bin Abdul Mutalib bersam 60 orang Sahabat semuanya daripada muhajirin Kafir Quraisy. Ini kerana Rasulullah Saw ingin fahamkan kepada masyarakat bahawa ini bukan kabilah lawan kabilah, tapi ini urusan agama. Rasulullah Saw juga ingin memelihara baia’h Ansar. Semua tempat Sariah ini bergerak adalah di luar Madinah sedangkan Nasar telah berbaia’h mempertahankan Rasulullah Saw di Madinah. Begitulah kehalusan Rasulullah Saw dalam memipin manusia. Kafilah Kafir Quraisy kali ini seramai 200 orang dipimpin oleh Abu Sufyan berjaya melepaskan diri mereka dari tentera Islam bilamana Abu Sufyan memerintahkan orang orangnya memanah tentera Islam supaya mereka tidak boleh mara dan kafilah sempat melepaskan diri. Dipenghujung bulan ini juga Rasululah mempersiapkan satu Sariah lagi seramai 20 orang dibawah pimpinan Saidina Saad bin Abi Waqas yang juga sepupu Rasulullah Saw dari sebelah ibunya. Begitulah Umat Islam terus berjuang tampa rehat. Kali ini mereka berjalan kaki untuk menyekat kafilah Kafir Quraisy di luar Madinah. Kali ini bila bila mereka sampai dikawasan laluan kafilah, kafilah sudah mendahului mereka. Dalam tempoh ini juga datang rerita kematian Al walid bin Mughirah salah seorang pemimpin Kafir Quraisy yang sangat memusuhi Rasulullah Saw dan orang Islam. Selepas itu Rasulullah Saw sendiri memimpin Ghazwah Abwa’, Ghazwah pertama yng dipimpin oleh Rasulullah Saw. Peristiwa ini pada bulan Safar tahun kedua hijrah. Iaitu selepas selesai 4 bulan Haram, Zulqaedah, Zulhijjah, Muharram, Rejab. Kali ini Rasulullah Saw bertemu dengan kafilah Kafir Quraisy juga di Bani Dhamrah. Ketua mereka datang Berjumpa Rasulullah Saw meminta jangan berlaku peperangan dikawasan mereka. Mereka juga minta perjanjian keamanan daripada Rasulullah Saw dan orang orang Islam. Berlakulah perjanjian keamanan diantara Rasulullah Saw dan Bani Dhamrah. Inilah perjanjian keamanan pertama yang berlaku dalam sejarah Islam. Pada bulan Rabiul Awal, sekali lagi Rasulullah Saw sendiri keluar memimpin tentera Islam dalam Ghazwah Buwwaq bersama 200 orang tentera Islam untuk menyekat satu kafilah Kafir Quraisy yang besar terdiri dari 2500 ekor unta yang penuh dengan muatan, dikawal oleh 100 orang pahlawan Kafir Quraisy. Kafilah ini dipimpin oleh Umayyah bin Khalaf, tuan Saidina bilal sebelum dia dibebaskan yang telah mengazab Saidina Bilal. Kafilah ini juga sempat melepaskan diri melalui jalan jauh.

19

Dua bulan selepas itu iaitu dalam bulan Jamadil Awal, Rasulullah Saw keluar lagi memimpin tentera Islam dalam Ghazwah Al A’syirah juga untuk menyekat kafilah dagang Kafir Quraisy dari Syam. Bila tentera Islam sampai di Bani Madleej. Mereka pula menghalang tentera Islam dari kafilah, mereka juga minta perjanjian keamanan dari Rasulullah Saw. Rasulullah Saw tinggal di kawasan kabilah ini selama sebulan untuk mengukuhkan lagi kekuatan dan Izaah Umat Islam ketika itu. Jadi dengan itu Rasulullah Saw telah mengepung dan menguasai semua laluan kafilah berdagang diantara Mekah dan Syam. Orang Kafir Quraisy makin sulit untuk melalui jalan itu. Selepas 10 hari Rasulullah Saw pulang dari Bani Mudlej. Kabilah Fihr datang menyerang ujung Madinah, mereka mencuri buah buahan Madinah dan membunuh seorang peladang dari Ansar diladangnya. Rasulullah Saw mendengar jeritan orang jadi Rasulullah Saw terus berkejar ketempat suara, para Sahabat mengikut dari belakang. Bani Fihr ini terpaksa melepaskan buah buhan yang mereka curi dan juga bekalan yang mereka bawa untuk melepaskan diri dari tentera Islam. Sebelum peperangan Badar, Rasulullah Saw mengahantar satu Sariah dibawah pimpinan Saidina Abdullah bin Jahash. Pasukan ini seramai 8 orang tentera Islam. Diantara 8 orang ini ada Saidina Saad bin Abi Waqas. Ditengah jalan, unta tunggangan Saidina Saad terlepas dan lari, jadi Saidina Saad dan s eorang lagi Sahabat yang berkongsi kenderaan dengannya terpaksa keluar mencari unta mereka. Ketika itu sampai kafilah Kafir Quraisy. Ketika itu hari terakhir bulan Rejab, bulan Haram. Saidina Abdullah sangka dah masuk 1 Syaaban. Jadi mereka serang kafilah ini, ada yang sempat lari, tentera Islam membunuh Amru bin Hadrami. Inilah Kafir Quraisy pertama yang dibunuh oleh orang Islam, mereka menawan 2 orang lagi dan membawa balik semua kafilah dagangan ini. 2 orang tawanan ini juga merupakan tawanan pertama dalam Islam iaitu Al Hakam bin Kaisan dan Othman bin Abdullah. Kafilah ini merupakan harta ghanimah yang pertama dalam Islam. Tetapi yang menjadi masalah hal ini berlaku dalam bulan haram iaitu bulan Rejab. Ketika itu kafir Quraisy dah sebarkan pada seluruh Arab bahwa orang Islam telah menghalalkan bulan Haram sedangkan hal itu merupakan dosa dan kesalahan besar bagi orang Arab. Kemudian Kafir Quraisy menghantar wakil ke Madinah untuk membawa balik 2 orang tawanan mereka.. Rasulullah Saw menerangkan kepada mereka bahawa Umat Islam juga mengharamkan peperangan di bulan Haram tetapi hal yang berlaku ini dipenghujung bulan Haram yang mana Saidina Abdullah ini menyangka sudah masuk bulan Syaaban. Bukan kerana orang Islam sengaja tidak menghormati bulan Haram. Rasulullah Saw tidak melepaskan tawanan sehingga Saidina Saad dan Saidina Utbah bin Ghazwa pulang kerana Rasulullah Saw takut mereka ditawan oleh Kafir Quraisy. Al Hakam bin Kaisan, setelah dibebaskan memilih untuk terus tinggal di Madinah dan masuk Islam. Seorang lagi pulang ke Mekah dan meninggal dunia selepas itu. Dengan peristiwa ini turun ayat; ?? ?? ?? ? ?? ???d??? ? ???? ?? ?? ? ????? T ?? ??? ?? ? ? ? ?????? ???????? ? ??? ?? ? T ?????? ? ??d? ?T??? ?? ????? ? ??? ?? ?? ?? T ? ? ?? Terjemahannya :

20

Allah jawab tuduhan Kafir Quraisy yang menuduh Umat Islam menghalalkan perang di bulan Haram. Yang sebenarnya Kafir Quraisylah yang tidak menghormati bulan haram kerana mereka telah mengeluarkan orang Islam dari tanah Haram dan melakukan fitnah kepada mereka di tanah haram dan di bulan Haram. Ini lebih besar dosanya disisi Allah.

Kemudian kita masuk kepada sejarah perubahan qiblat dari Masjidil Aqsa kepada Masjidil Haram. Hati Rasulullah Saw dah lama ingin mengadap ke Masjidil Haram. Sewaktu di Mekah Rasulullah Saw sembahyang mengadap Baitil maqdis tetapi Rasulullah Saw menjadikan Ka’bah berada didepannya. Jadi Rasulullah Saw mengadap kabah dan Baitil maqdis. Tapi bila hijrah ke Madinah. Madinah di Utara, baitul maqdis juga di Utara Mekah, jadi kabah sudah berada dibelakang. Jadi Rasulullah Saw sentiasa menunggu nunggu bilakah Allah akan ubah Kiblat dari Masjidil Aqsa kepada Masjidil Haram. Maka Allah kabulkan keinginan hati Rasulullah Saw ini. Firman Allah, ??? ?? ???????d???t ? ???? ???? ? ?? ? ?????? ??????? ? ???? ???? ? ?? ?????? ? ?d? Terjemahannya :

Orang orang Yahudi mengambil peluang ini untuk menimbulkan fitnah lagi, kata mereka, apakah ini satu agama, sekejap mengadap Baitul Maqdis sekarang dah berubah mengadap Kabah pula. Allah terus jawab tuduhan ini. ??T? ????????? ? ?????? ?? ???? ? ? ? ? ??????? ? ???????ß ? ?? ? ? Terjemahannya Allah juga jadikan peristiwa ini sebagai ujian untuk menguji keyakinan umat Islam. Setiap masa ada saja ujian yang Allah datangkan untuk mengukuhkan lagi Iman orang orang Islam. Pada bulan Syaaban tahun kedua Hijrah turun perintah berpuasa Ramadhan. Ramadahn pertama para sahabat berpusasa ialah Ramadhan pada tahun kedua selepas Hijrah. Bila masuk bulan Ramadhan Rasulullah Saw berpuasa dan semua masyarakat Islam berpuasa dengan Rasulullah Saw. Maka dalam bulan Ramadhan yang mulia inilah berlaku peperangan Badar yang merupakan peperangan paling agung dalam sejarah Islam. Ketika itu sampai berita ada kafilah Kafir Quraisy yang besar pulang dari syam. Kafilah yang besar ini 1000 ekor unta hanya dikawa oleh 40 orang lelaki yang diketuai oleh Abu Sufyan. Allah jadikan kafilah ini istemewa dari kafilah kafilah lain kerana semua peniaga Kafir Quraisy menghantar barang dagangan mereka melalui kafilah ini. Jadi ini kafilah dagangan bersama diantara semua pedagang pedagang Kafir Quraisy. Kafilah ini menjadi perhatian semua orang. Jadi Rasulullah Saw memberi tahu masyarakat Islam bahawa baginda akan memimpin sendiri tentera Islam kali ini. Allahlah yang menyusun segala galanya sebab itu Allah sebut dalam Quran. ?????T????? ?????? ? ? ? ?? Terjemahannya : Sepertimana Allah telah mengeluarkan kamu ( Rasulullah Saw ) dari rumah kamu dengan kebenaran

21

Rasulullah Saw membuka peluang kepada siapa yang nak menyertai pasukan ini. Tidak ada perintah pada waktu itu. Para Sahabat semua buat persiapan. Jumlah yang keluar bersama dengan Rasulullah Saw 313 orang lelaki. Rasulullah Saw dan 313 tentera Islam ini bergerak ke tempat laluan kafilah. Dalam masa yang sama ada satu peristiwa berlaku di Mekah iaitu Atikah binti Abdul mutalib ibu saudara Rasulullah Saw yang masih berada di Mekah ketika itu melihat dalam mimpinya seorang lekaki berdiri di Abtoh dan menjerit menyeru : Wahai orang khianat kepada Islam, bersiaplah untuk kematian kamu 3 hari dari sekarang. Kemudian lelaki itu datang ke Ka’bah dan menyeru dengan seruan yang sama : wahai orang yang khianat dengan Islam tunggulah kematian kamu 3 hari lagi. Kemudian lelaki ini naik keatas Jabal Qubais ditepi Ka’bah dan dia seru lagi dan kemudian dia ambil seketul batu dan dia melontarkannya kearah rumah rumah penduduk Mekah. Batu itu pecah berkecai, serpihanya masuk kedalam rumah setiap penduduk Mekah. Sayyidah Atikah menceritakan mimpi ini kepada saudaranya Saidina Abbas bin Abdul Mutalib, dia minta Saidina Abbas jangan beritahu sesiapapun. Saidina Abbas yang bersahabat baik dengan walid bin Utbah, menceritakan mimpi ini kepada Walid bin Utbah, Walid cerita pada ayahnya Utbah dan tersebar cerita itu di Mekah dalam keadaan Saidina Abbas tidak tahu hal ini, dia sangka hanya setakat Walid sahaja. Besoknya selepas Saidina Abbas tawaf di Ka’bah, Abu Jahal panggil dia,ajak duduk sekali dengan pembesar pembesar Kafir Quraisy yang lain. Abu Jahal kata pada Saidina Abbas, wahai Abbas, aku tengok kamu Bani Abdul Mutalib ini, makin bertambah Nabi di kalangan kamu. Apa maksud kamu Abu Jahal? Tanya Saidina Abbas. Kata Abu Jahal, sebelum ini ada lelaki dari kalangan kamu yang mengaku jadi Nabi dan sekarang ada perempuan pulak yang nak jadi Nabi. Saidina A bbas yang tak tahu cerita mimpi itu dah tersebar, merasa pelik dengan kata kata Abu Jahal. Dia Tanya lagi Abu Jahal, apa yang dah berlaku sebenarnya? Abu Jahal terus terang, mimpi Atikah! Mimpi apa? Tanya Saidina Abbas. Kali ini Saidina Abbas terpaksa menafikan mimpi itu, dia takut apa yang Sayyidah Atikah mimpi itu tak berlaku. Ketika itu Abu Jahal mencabar Bani Abdul Mutalib, kata Abu Jahal, kalau tidak berlaku apa apa dalam masa tiga hari ini, kami akan buat kenyataan bertulis bahawa Bani Abdul Mutalib adalah Bani yang paling penipu di kalangan Arab. Bila cerita ini sampai pada keluarga Saidina Abbas yang lain, mereka semua marah kenapa Saidina Abas membiarkan Abu Jahal mempersendakan Bani Abdul Mutalib. Ketika itu Saidina Abas berazam, lepas tiga hari ini kalau Abu Jahal nak perlecehkan lagi Bani Abdul Mutalib, dia akan pukul Abu Jahal. Kita kembali kepada kisah kafilah Kafir Quraisy. Abu Sufyan yang memipin kafilah ini juga sangat berhati hati, dia siap hantar perisik, memastikan kalau ada apa halangan dalam perjalanan. Rasulullah Saw juga menghantar perisik untuk memastikan perjalanan kafilah ini. Rasulullah Saw hantar dua orang Sahabat, mereka pergi sampai dekat perigi Badar, disitu mereka nampak ada seorang lelaki duduk disitu dan dua orang Jariah sedang ambil air. Daripada perbualan dua orang jariah ini mereka dapat tahu bahwa kafilah Abu Sufyan dah dekat. Terus mereka pulang memberitahu Rasulullah Saw. Ketika itu juga Abu Sufyan keluar sendiri untuk memastikan perjalanan kafilahnya selamat. Akhirnya dia juga sampai ke perigi Badar ini. Dia Tanya dekat lelaki yang duduk disitu, apakah dia ada melihat sesiapa disitu. Kata lelaki itu, aku ada nampak dua orang lelaki datang tak jauh dari sini tapi mereka

22

tak datang keperigi, lepas itu mereka beredar. Abu Sufyan pergi ketempat dua lelaki itu berhenti, dia dapat kesan tapak kaki unta dan biji tamar dalam najis unta disitu. Dari situ Abu Sufyan tahu itu unta orang Madinah, kerana hanya orang Madinah bagi unta makan tamar kerana mereka banyak tamar. Jadi Abu Sufyan tahu kafilahnya dalam bahaya. Abu Sufyan terus hantar wakil ke Mekah minta orang Mekah hantar tentera untuk selamatkan kafilah mereka. Abu Sufyan rasa tak mungkin dia terlepas kali ini dari Rasulullah Saw dan tentera Islam. Untuk itu Abu Sufyan pilih Dham Dham bin Amr, seorang pakar propaganda dikalangan orang orang Abu Sufyan. Dham Dham segera memecut untanya ke Mekah. Bila sampai dekat Mekah, dia koyakkan pakainanya dan dipakai semula dalam keadaan terbalik dan terkoyak koyak. Kemudian dia cederakan untanya diambil darah dan disapu kemuka, badan dan pakaiannya. Keadaanya memang menakutkan dan seolah olah sudah berlaku perang. Bila dia sampai di Abtoh, dia menjerit, tolong tolong, ada malapetaka. Orang Mekah berkejaran ketempatnya, bila orang Tanya apa yang berlaku dia tak jawab. Tapi dia terus menjerit, tolong tolong ada malapetaka besar. Orang Tanya dia tak jawab dan dia terus bergerak menuju ke Ka’bah, jadi orang ramai ikut dibelakangnya. Jadi satu perarakan tergempar. Sampai di Ka’bah dia menjerit lagi dan akhirnya dia naik ke Jabal Qubais. Ketika itu orang Mekah semua keluar ke Ka’bah ditepi jabal Qubais. Dari atas bukit dia menjerit lagi, tolong tolong, ada malapetaka besar.!! Bila dia melihat orang dah ramai berkumpul, baru dia ceritakan apa yang berlaku. Dengan itu orang Mekah terus bersiap untuk keluar mempertahankan kafilah mereka. Mari kita dengar pula cerita dari Saidina Abbas, kata Saidina Abbas, sebelum Dham Dham sampai, dia keluar Tawaf di kaabah, hari itu hari ketiga selepas mimpi Sayyidah Atikah. Dia dah berazam akan pukul Abu Jahal kalau Abu Jahal berani cakap yang bukan bukan lagi. Kata Saidina Abbas, semasa Aku tawaf aku nampak Abu Jahal datang bergegas gegas tapi tak ada bercakap apa apa pada aku. Kata Saidina Abbas dlam hati, takkan sampai begini Abu Jahal takut dengan aku. Ketika itu baru Saidina Abbas mendengar jeritan Dham Dham. Jadi semua orang sibuk bersiap, semua pembesar pembesar Kafir Quraisy bersiap kecuali dua orang. Abu Lahab bapa saudara Rasulullah Saw, dia upah seorang pemuka Kafir Quraisy yang lain yang ada hutang dengannya mengantikan tempatnya dalam tentera Kafir Quraisy. Denga itu Abu Lahab langsaikan semua hutang hutangnya. Seorang lagi yang tak mahu keluar ialah Umayyah bin Khalaf, dia tak berani keluar sebeb pernah satu ketika dia mencaci Saidina Saad bin Muaz salah seorang ketua Ansar yang tawaf di Ka’bah. Kata Saidina Muaz kepada Umayyah, engkau caci aku sekarang tak apa, tapi Rasulullah Saw telah memberitahu kami, kami akan bunuh kamu. Umayyah Tanya, di Mekah atau di luar Mekah orang Islam akan bunuh aku? Kata Saidina Saad, Rasulullah Saw tak beritahu tempatnya. Jadi dengan sebab itu dia takut nak keluar perang kali ini. Dia takut dengan kata kata Rasulullah Saw ini. Sedang dia duduk di Ka’bah dengan orang orangnya, datang Uqbah bin Muayyeth, dia bawa perasap wangian dan diletakkan didepan Umayyah. Kata Uqbah kepada Umayyah, wahai Umayyah, berasaplah dan berwangi wangilah, kamu ini perempuan, orang semua sibuk bersiap untuk perang kamu masih duduk duduk disini. Marah Umayyah, tercabar dia, terus dia bangun dan bersiap untuk keluar perang. Ketika

23

sibuk sibuk bersiap itu, Kafir Quraisy teringat pula pergaduhan antara mereka dengan Bani Kinanah. Mereka mula teragak agak nak keluar perang, takut Bani Kinanah ambil peluang ini untk menyerang Mekah. Kata Rasulullah Saw, Iblis bila tengok Kafir Quraisy teragak agak, dia nak peringat Kafir Quraisy supaya jadi keluar memerangi Rasulullah Saw, supaya habislah Rasulullah Saw dan para Sahabat kali ini. Jadi, Iblis ini datang dalam wajah Suraqah bin Malik salah seorang pembesar Bani Kinanah, dia memberi jaminan pada Kafir Quraisy bahawa Kinanah tidak akan menyerang Mekah. Allah cerita hal ini dalam Quran: ????? ??? a ?? ?? ???????? ?? ? ?? ???????? ? ? ????? ?? ? ? ?? ? ? ?? ? t ?? ? ? Berita kedatangan tentera Kafir Quraisy ini belum sampai lagi kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw dan para Sahabat terus memburu kafilah Abu Sufyan. Sementara itu Kafir Quraisy telah berjaya menghantar 950 lelaki yang lengkap dengan persiapan perang sedang kan Rasulullah Saw dan para Sahabat bukan datang untuk berperang tapi sekadar nak sekat kafilah Abu sufyan saja. Sebab itu dari 313 itu hanya ada 70 ekor unta, tentera Islam berganti-ganti naik unta dan hanya ada 2 ekor kuda, Ada yang jalan kaki. Jadi persiapan tentera Islam bukan untuk berperang sedangkan tentera Kafir Quraisy terdiri dari 950 orang lelaki, 200 ekor kuda dan yng lain semua menunggang unta, ini tak termasuk unta yang dibawa untuk disembelih untuk makanan. Perempuan Kafir Quraisy pun keluar sekali, memberi semangat dan menyanyi untuk tentera. Kemudian wahyu kepada Rasulullah Saw tentang tentera Kafir Quraisy yang sedang bergerak. Ketika itu Rasulullah Saw mengumpulkan para Sahabat. Rasulullah Saw menyebut pada mereka bahawa kita keluar dengan tujuan menyekat kafilah Abu Sufyan dan telah datang wahyu memberitahu Kafir Quraisy menghantar tentera, apa pandangan para Sahabat dalam hal ini. Bangun Saidina Abu Bakar berbaiah kepada Rasulullah Saw dan meminta Rasulullah Saw meneruskan perjuangan. Rasululah tnya lagi apa pandangan para Sahabat? Bangun pula Saidina Umar berbaiah dan meminta Rasulullah Saw meneruskan perjuangan dan menghadapi tentera Kafir Quraisy. Rasulullah Saw Tanya lagi soalan yang sama, bangun Saidina Miqdad bin Amr. Dia berkata kepada Rasulullah Saw, wahai Rasululah teruskan apa yang Allah perintahkan kepada Rasulullah Saw, demi Allah kami tidak akan berkata kepada Rasulullah Saw sepertimana Bani Israil berkata kepada Nabi Musa : ????????? ???????? ? ? ? ??? ? ? ? ?? ? Pergilah kamu dengan Tuhan kamu berperang kami hanya duduk disini Tapi kami akan berkata : ??? ?? ? ? ? ? ?? ???? ?p ??O ??????? p ? ??? ???? ? ? ? ? ? ? ??? ? ? ? ??????? ? ???? ???? ? ? ? ??? ? ?? ? ?S?? Pergilah kamu dan Tuhan kami kami akan bersama Allah dan Rasulnya berjuang. Demi Allah wahai Rasulullah Saw, kalau Rasulullah Saw bawa kami berperang sampai Birakil Rimad kami akan terus bersama Rasulullah Saw, tak akan ada seorang pun dikalangan kami yang tarik diri Untuk dapat kita merasai bagaimana persedian dan penyerahan Saidina Miqdad dan para Sahabat kepada Rasulullah Saw, Birakil Rimad ini di Yaman. Diantara Madinah dan Birakil Rimad ada 14 kabilah yang memusuhi Islam. Maksud kata kata Saidina

24

Miqdad ini, bukan satu peperangan saja wahai Rasulullah Saw bahkan kami bersedia menghadapi 14 peperangan dengan 14 kabilah ini merentas perjalanan sejauh itu. Rasulullah Saw sangat gembira dengan baiah dan ucapan Miqdad ini. Bahkan semua Sahabat turut gembira dengan ucapan Saidina Miqdad ini kerana itukah juga apa yang ada dalam hati mereka. Selepas Miqdad duduk, Rasulullah Saw Tanya lagi : a ?? ? ??? ? ? ? ?? ?? ? ??? Apa pandangan kamu wahai para Sahabat Ketika itu bangun Saidina Saad bin Muaz salah seorang ketua Ansar, katanya, wahai Rasulullah Saw, mungkin kamu maksudkan kami dari kalangan Anasar wahai Rasulullah Saw. Ya benar, kata Rasulullah Saw. Kata Saidina Saad, wahai Rasulullah Saw, demi Allah kalau Rasulullah Saw bawa kami mengaharungi laut kami akan mengikut Rasulullah Saw dalam satu ucapan yang agak panjang. Saidina Saad berbaiah kepada Rasulullah Saw bagi pihak Ansar bahawa Ansar sepertilah Muhajirin bersedia untuk berjuang bersama Rasulullah Saw. Ketika itu berseri seri wajah Rasulullah Saw dan Rasulullah Saw bersabda : ? ? ? ???? ?? ?? ? ? ? ? ?S??? ? ??? ??? ? ? ? ?? ? T ? ? ??? ?? ? Bergembiralah, sesungguhnya Allah telah menjanjikan aku antara dua kemenangan samada kita memperolihi kafilah atau dapat mengalahkan tentera Kafir Quraisy. Tentera Islam dan tentera kafir sampai di Badar Rasulullah Saw dan tentera Islam berjalan sehinggalah sampai di ???G ?? .Rasulullah ?? ??? ? Saw berkhemah dibelakangnya. Tentera kafir berkhemah dibelakang ? ? ??? ??? ? . ??G ? ?? Aludwatul Quswa ini disebelah Selatan dan Aludwatil Dunya disebelah Utara. Orang orang Islam datang dari Madinah dari arah Utara manakala orang kafir datang dari Mekah dari arah Selatan sementara Abu Sufyan melarikan kafilahnya melalui jalan rahsia. Dia berjaya keluar dari kawasan Badar dan pusing dibelakang bukit bukit Hijaz. Dia bawa kafilahnya berjalan antara bukit bukit dan pantai Laut Merah. Ketiga tiga kumpulan ini tak tahu dimana kumpulan lain berada. Allah ceritakan hal ini dalam Quran: ???? ??? ?? ???? ? ?µ ?? G ? ??? ?? ?G ? ?T??? ? ? ????? ??? ????? ? O??????T T ?? ???? ??? ???? ??? ? Peperangan ini Allah yang susun, bukan manusia yang susun. Rasulullah Saw hantar orang merisik, mereka jumpa dua orang khadam Kafir Quraisy datang ambil air dari perigi Badar. Mereka tawan dua orang khadam ini dan dibawa ke perkhemahan tentera Islam. Kedua dua khadam ini disoal siasat. Sementara itu Abu Sufyan telah berjaya melarikan kafilahnya, dia telah berada dibelakang kedudukan tentera Kafir Quraisy. Abu Sufyan hantar wakil memberitahu Kafir Quraisy bahawa kafilah telah selamat. Dengan itu ada diantara tentera Kafir Quraisy yang tarik diri dari peperangan. Kata mereka , kami datang untuk selamatkan kafilah, ada harta kami disitu, sekarang kafilah dah selamat, untuk apa lagi kami berperang, apalagi orang yang akan kami perangai itu keluarga kami sendiri. Bani Zuhrah pulang semuanya ke Mekah, Bani Hasyim juga pulang, tinggal Saidina Abbas dan beberapa orang saja

25

supaya mereka tak diaibkan oleh Kafir Quraisy. Mereka tak ghairah untuk berperang, yang mereka perangi itu Rasulullah Saw dari Bani Hasyim juga. Hakem bin Khuzam datang kepada Utbah minta dia gesa tentera Kafir Quraisy pulang saja ke Mekah, kafilah kita sudah selamat, kalau kita terus perang kita memerangi sanak saudara kita sendiri. Bila kita balik ke Mekah nanti, masing masing kita melihat kepada yang lain sebagai pembunuh ayahnya, saudaranya, anak saudaranya. Kita akan saling benci membenci. Begitulah nasihat Hakem bin Khuzam kepada Utbah bin Rabeah. Utbah mula menyeru tentera untuk pulang, malah tentera sibuk bersiap untuk pulang. Ketika itu Abu Jahal muncul, dia tak setuju untuk pulang, dia mahu peperangan terus berlaku. Jadi sekarang krisis diantara pembesar pembesar Kafir Quraisy, masing masing nak tonjolkan diri sebagai pemimpin Mekah. Abu Jahal memang sudah lama berusaha untuk menonjolkan dirinya sebagai pemimpin Mekah. Selepas kematian Abdul Mutalib dan Abu Talib, tidak ada yang paling menonjol dikalangan mereka. Kata Abu Jahal, ini peluang untuk dia membuktikan ketokohannya. Ketika itu dia panggil A’mir Al Hadrami, dia yang anaknya dibunuh oleh tentera Islam dalam bulan Haram sebelum peperangan ini. Kata Abu Jahal, wahai A’mir orang orang Mekah dah mula nak balik, mereka berlepas tangan dari menuntut bela keatas darah anak kamu. A’mir bila dengar hal itu, terus dia pergi ketengah tengah tentera menangis sambil menjerit, apakah malangnya nasib A’mir, orang orang Mekah berlepas tangan dari anakku. Demi Tuhan kalau berlaku hal ini kepada anak anak mereka nescaya aku tak akan berlepas tangan. Melihat hal ini, yang nak balik tak jadi nak balik, ini soal maruah. Begitulah peranan Abu Jahal dalam memusuhi dan memerangi Islam. Waktu itu mereka belum tahu lagi dimana orang Islam berkhemah. Mereka dah berdekatan tapi masing masing tak tahu pihak yang satu lagi dimana.

26

BAB 5 Ghazwah Badar

Rasulullah Saw dan Saidina Abu Bakar keluar mencari maklumat, akhirnya Rasululah berjaya mendapat maklumat bahawa orang kafir sudah berada di Aludwatul Quswa, dah dekat. Jadi terus Rasulullah Saw mengerakkan tentera Islam ke arah Badar. Bila lepas sikit dari Aludwatil Dunya Rasulullah Saw berhenti berkhemah disitu. Ketika itu Saidina Hubab bin Munzir datang kepada Rasulullah Saw. Dia ini salah seorang pakar strategi perang di kalangan para Sahabat. Dia Tanya Rasulullah Saw, wahai Rasululah, apakah tempat ini pilihan wahyu dari Tuhan atau atas dasar strategi perang? Kata Rasulullah Saw, ini strategi. Saidina Hubab minta izin memberi cadangan, kata Saidina Hubab, lebih strategi kalau kita bergerak kedepan lagi sampai ke telaga air yang paling awal dan paling baik. Lepas itu kita kambus telaga telaga yang lain. Dengan itu orang kafir tak akan dapat bekalan air. Rasulullah Saw setuju dengan cadangan Saidina Hubab ini. Jadi tentera Islam berkhemah ditepi telaga Badar yang paling baik dan telaga semua dikambus. Rasulullah Saw perintahkan dibuat kolam ditepi perigi itu supaya mudah ambil air. Pada malam sebelum pertempuran Allah turunkan hujan. Jadi makin banyak bekalan air tentera Islam dan tanah menjadi semakin kejap yang makin memudahkan tentera Islam bergerak. Hujan ini turun juga disebelah Quraisy, tapi lebih lebat lagi hingga tanah dari tempat mereka ke Medan Badar menjadi berselut dan makin menyusahkan pergerakan tentera kafir. Pada malam itu Allah juga datangkan rasa mengantuk yang amat sangat sehingga semua tentera Islam dapat rehat sebelum peperangan setelah mereka bermunajat dan sembahyang malam. Allah beri peluang mereka tidur. Allah cerita hal ini dalam Quran : %0 J:4JCE 'DF9'3 #EF) EFC HJF2D 9DJCE EF 'D3E'! E'!' DJ7G1CE (G HJ0G( 9FCE 1,2 'D4J7'F HDJ1(7 9DI BDH(CE HDJ+(* (G 'D#B/'E Ini semua persiapan yang Allah siapkan untuk kemenangan Umat Islam dalam peperangan. Kemudiann Rasulullah Saw pun menyusun pasukan. Antara yang memegang bendera Islam Saidina Ali bin Abi Thalib dan Saidina Musa b bin Umair dan wakil wakil dikalangan Muhajirin dan Ansar. Bila orang kafir sampai mereka lihat Rasulullah Saw dan para Sahabat dah bersedia dan dah tak ada lagi telaga yang boleh mereka dapat air. Jadi mereka terpaksa berkhemah tak jauh dari tentera Islam. Masing masing buat persiapan. Ketika itu Rasulullah Saw yang ditemani oleh Saidina Abu Bakar di khemah khas terus bermunajat dan berdoa merintih kepada Allah. Diantara doa Rasulullah Saw : 'DDGE %F *GDC G0G 'D95'() ADF *9(/ AJ 'D#16 Ya Allah kalau tentera ini tewas, maka engkau tidak akan disembah dibumi lagi Rasulullah Saw terus berdoa dan merintih pada Allah sampai Saidina Abu Bakar kesian melihat keadaan Rasulullah Saw. Selepas itu Rasululah bariskan tentera Islam satu barisan saja tidak seperti kebiasaan tentera dalam peperangan dibahagikan kepada beberapa barisan dan pasukan. Ketika itu berlaku satu peristiwa dImana ketika Rasulullah

Saw meluruskan barisan ada seorang Sahabat yang berbadan besar dan perutnya terkedepan. Rasulullah Saw dengan tongkatnya menyentuh perut Sahabat ini supaya dia kebelakang sikit. Ketika itu keluar dari Sahabat ini satu kata kata yang memeranjatkan semua orang. Katanya wahai Rasulullah Saw, engkau telah menyakiti aku, aku nak Qisas kamu wahai Rasulullah Saw. Semua para Sahabat terkejut dan ada yang marah, ini Rasulullah Saw, kita semua sedang berhadapan dengan musuh, saat saat yang mencemaskan. Tapi Sahabat ini tetap berkeras, katanya ini hak dia. Akhirnya Rasulullah Saw berikan tongkatnya dan buka belakang Rasulullah Saw untuk diqisas. Melompat Sahabat ini dari tempatnya dan mencium belakang Rasulullah Saw. Lagi terkejut semua orang. Rasulullah Saw pun terkejut. Rasulullah Saw tanya dia, apa yang kamu buat ini wahai Sahabat. Kata Sahabat ini, wahai Rasulullah Saw engkau pun tahu betapa cemas suasana ketika ini, aku rasa aku akan syahid hari ini. Tapi sebelum aku syahid aku ingin mendapat keberkatan dari tubuh Rasululah. Begitulah kecintan para Sahabat yang terlalu tinggi kepada Rasulullah Saw. Perangan bermula dengan satu lawan Satu Selepas itu peperangan bermula dengan satu lawan satu, kafir quraisy yang pertama keluar ialah Al Aswad bin Abdul Asad. Dia bersumpah tak akan pulang kebarisan tentera kafir melainkan dia dapat minum dari air kolam orang Islam. Saidina Hamzah keluar menentang Aswad, Saidina Hamzah berjaya memenggal kaki Aswad, dia merangkak ke kolam untuk dia menunaikan sumpahnya, disitu kepalanya dipenggal oleh Saidina Hamzah. Selepas itu keluar Utbah bin Rabeah dan anaknya Walid bin Utbah serta saudaranya Syaibah bin Rabeah. Tiga orang pembesar dan panglima kafir keluar mencabar tentera Islam. Serta merta keluar tiga orang pahlawan Ansar, Saidina Muaz bin Afra’, Saidina Auf bin Afra’ dan Saidina Abdullah bin Rawahah. Bila Utbah tahu mereka semua orang Madinah, Utbah minta Rasulullah Saw keluarkan dari Quraisy yang sekufu dengan mereka. Ketika itu Rasulullah Saw pilih Saidina Ubaidah bin Harist bin Abdul Mutalib sepupu Rasulullah Saw, Saidina Hamzah bin Abdul Mutalib bapa saudara Rasululah dan Saidina Ali bin Abu Talib bin Abdul Mutalib juga sepupu Rasulullah Saw. Bermulalah pertarungan satu lawan satu. Dalam masa yang sekejap Saidina Hamzah dan Saidina Ali dapat mengalahkan lawan masing masing, dua orang panglima kafir tumbang. Tapi Saidina Ubaidah dan Utbah bin Rabeah masing masing berjaya mencederakan lawannya. Kedua dua mereka jatuh. Saidina Hamzah dan Saidina Ali datang mengangkat Saidina Ubaidah dan membunuh Utbah. Panglima kafir yang ketiga gugur. Kafir Quraisy tak berani lagi lawan satu sama satu, tiga orang panglima mereka gugur sekaligus. Mereka nak serbu terus tentera Islam. Ketika itu Rasulullah Saw membuat satu arahan yang pelik tapi luar biasa, Rasulullah Saw perintahkan tentera Islam duduk berlutut dan tunggu kemaraan tentera kafir. Tentara kafir pelik melihat strategi Rasululah, biasanya orang menyerbu terus kearah lawan. Rasululah memberi arahan, kalau mereka panah kamu bertahan dibelakang perisai. Kalau mereka serbu, bangun dan hadapi mereka secara serentak. Tentera kafir mula menyerbu, Abu Jahal perintahkan tenteranya memanah tentera Islam. Tentera Islam bertahan dibelakang perisai dari panahan tapi ada dua anak panah yang menghujani tentera Islam itu mengena, satu kena

khadam Saidina Umar dan satu lagi kena pada Saidina H arithah bin Suraqah, kedua duanya syahid. Lepas perang ibu Saidina Harithah datang kepada Rasulullah Saw sambil menangis, wahai Rasulullah Saw, apa nasib Harithah, dia mati sebelum perang berkecamuk, apakah dia syahid? Kalau dia di syurga aku sabar tapi kalau bukan di syurga aku akan meratapinya dengan sehebat hebat ratapan. Ketika itu ratapan belum diharamkan. Kata Rasulullah Saw, wahai ibu Harithah, bukan satu syurga tapi lapan syurga, Harithah dapat firdaus. Dengan itu gembira dan tena nglah si ibu ini. Bila tentera Quraisy dah dekat, Rasulullah Saw perintahkan orang Islam bangun bertempur. Disini Rasulullah Saw lepaskan kepada panglima panglima yang dilantik dan Rasulullah Saw pulang berdoa dan sembahyang dikhemah yang dikawal oleh Saidina Abu Bakar. Sebelum Rasulullah Saw ke khemah, Rasululah memberi busyra kepada tentera Islam: H'DDG E' JB*D EFCE #-/ %D' HJ/.D ,F) 916G' 'D3EH'* H'D#16 Demi Allah, tidak seorang pun dikalangan kamu yang dibunuh melainkan dia masuk syurga yang seluas langit dan bumi. Rasulullah Saw yang sedang bermunajat itu didatangi mengantuk dan terlelap seketika, bila tersedar Rasulullah Saw terlalu gembira. Saidina Abu Bakar pun pelik melihat kegembiraan Rasulullah Saw. Sabda Rasulullah Saw : #(41H' J' #(' (C1 #(41H' J' #(' (C1 G0' ,(1JD #B/E 9DI .JD #(J6 9DI 1#3 #DA EF 'DED'&C) E1/AJF Bergembiralah wahai Abu Bakar, bergembiralah wahai Abu Bakar, ini Jibril Diatas kuda putih mengetuai 1000 malaikat yang beriringan Inilah peperangan pertama Malaikat turun menyertai peperangan, belum pernah berlaku dalam sejarah sebelum ini. Inilah keagungan peperangan Badar. Rasulullah Saw begitu gembira ketika itu dan Rasulullah Saw keluar ambil segenggam pasir dan Rasululah melontarkannya kearah orang Quraisy sambil Rasulullah Saw berdoa. Kata orang orang Quraisy yang beriman selepas itu bahawa kesemua mereka diperang Badar dimasuki habuk kedalam mata mereka. Firman Allah : HE' 1EJ* %0 1EJ* HDCF 'DDG 1EI ( ' D#FA'D ) Bukan kamu yang melontar ketika itu tapi Allahlah yang melontar Rasulullah Saw dan Para Sahabat hanya sebagai alat ketika itu tapi Allahlah yang menyusun dan memenangkan orang Islam dan Allah lah yang mengalahkan orang kafir dalam peperangan itu. Rasulullah Saw juga mengeluarkan arahan ketika itu supaya tentera Islam jangan membunuh Abul Buhturi yang telah menampar Abu Jahal ketika Abu Jahal menghalang orang menghantar makanan ketika Bani Hasyim diboikot, dia juga orang yang berusaha untuk mengungkai sekatan Quraisy. Rasululah juga pesan jangan bunuh Bani Hasyim kerana mereka datang perang kerana terpaksa bukan dengan kerelaan mereka. Rasulullah Saw juga arahkan jangan bunuh Saidina Abas bin Abdul Mutalib.

Kisah kisah Sahabat dalam perang Badar Peperangan terus berkecamuk, ketika itu seorang Sahabat dari Ansar namanya Saidina Mujzir nampak Abul Buhturi dan seorang Sahabatnya. Kata Mujzir, wahai Abul Buhturi sila jauh dari tempat ini Rasulullah Saw larang kami bunuh kamu . Tapi Abul Buhturi tetap nak pertahankan Sahabatnya. Mujzir memerangi Sahabat Abul Buhturi ini dan berusaha mengelak dari Abul Buhturi. Tapi sampai satu saat dia tak boleh mengelak lagi, Abul Buhturi nak bunuh dia, akhirnya terpaksa dia membunuh Abul Buhturi. Lepas itu Saidina Mujzir datang melaporkan apa yang terjadi dan minta maaf kepada Rasulullah Saw. Diatas hati yang merasa bersalah yang dibawa oleh Saidina Mujzir ini Rasulullah Saw redho dengan apa yang dia lakukan. Ada seorang tentera kafir yang pakai baju besi dari atas kepala sampai kekaki, hanya nampak matanya saja, apa yang dibuat padanya semuanya tak mencederakannya dan sudah ramai tentera Islam yang dicedersakan olehnya. Akhirnya para Sahabat mengadukan hal ini kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw minta Saidina Zubair untuk menyelesaikan orang ini. Saidina Zubair ini diantara panglima Islam yang paling gagah. Saidina Zubair bercerita tentang peristiwa ini, aku pergi kepada orang ini, aku berpusing kelilingnya mencari kalau kalau ada tempat yang boleh ditembusi tapi tak ada melainkan matanya. Orang itu terus mengamuk di medan perang dan mencederakan tentera Islam. Akhirnya aku sampai didepan oreang ini dan aku ambil panah, aku panah kematanya dan tepat kena matanya hinga menembusi kebelakang kepalanya, matilah orang ini. Lihatlah bantuan Allah yang turun kepada Saidina Zubair. Diantara Sahabat yang cedera Saidina Abu Qatadah luka dikepalanya dan sebelah matanya terkeluar kepipinya. Dia dibawa kebelakang dan Sahabat nak potong tali matanya. Saidina abu Qatadah minta jangan potong sampai dia jumpa dengan Rasulullah Saw. Dalam keadaan begitu Saidina Abu Qatadah datang kepada Rasulullah Saw. Disini berlaku mukjizat Rasulullah Saw, Rasulullah Saw panggil Saidina Abu Qatadah sampai didekat depan Rasululah. Rasulullah Saw mengambil bijimata Saidina Qatadah dengan tangan baginda dan dimasukkan semula kedalam matanya dan Rasululah sapu matanya. Kata Saidina Abu Qatadah, selepas itu aku tidak megetahui mata aku yang sebelah mana yang cedera. Mata Saidina Abu Qatadah kembali seperti sedia kala. Ada dua orang remaja dariAnsar Muaz bin Afra’ dan Auf bin A `fra’, seorang berumur 15 tahun dan seorang lagi berumur 16 tahun. Diawal peperangan ketika Utbah cabar tentera Islam satu lawan satu mereka berdualah yang keluar dengan Saidina Abdullah bin Rawahah. Begitulah kecintaan mereka kepada Rasululah dan semangat Jihad yang ada pada dua orang remaja ini. Mereka berdua ini berada bersama Saidina Abdul Rahman bin Auf. Kata Saidina Abdul Rahman didalam hatinya, kalau boleh biarlah orang yang dikiri kanan aku orang yang lebih dewasa dan lebih berpengalaman dalam peperangan. Salah seorang dari mereka datang berbisik kepada aku supaya tak dapat didengari oleh yang kedua. Katanya, wahai Pakcik, apakah Pakcik kenal Abu Jahal, aku dengar dia orang yang paling banyak menyakiti Rasulullah Saw, tunjukkan dia pada aku, aku nak bunuh dia.. begitulah kemarahan anak muda ini terhadap Abu Jahal dan keberaniannya. Dia nak bunuh ketua kafir Quraisy dalam peperangan itu. Kata Saidina

Abdul Rahman, aku terkejut dengan soalan ini tapi aku berjanji akan menunjukkan Abu Jahag padanya. Lepas itu datang yang seorang lagi pula dengan soalan yang sama. Ketika itu baru aku tenang berada di tengah 2 remaja ini. Ketika itu Abu Jahal dikawal ketat oleh orang orangnya. Saidina Abdul Rahman menunjukkan kepad dua remaja ini yang mana satu Abu Jahal. Belum sempat lagi Saidina Abdul Rahman habis bercakap kedua duanya sudah melompat menuju ketempat Abu Jahal. Merka merempuh barisan tentera kafir sambil menebas kekiri dan kekanan dengan pedang mereka orang orang yang disekeliling Abu Jahal. Akhirnya kedua duanya sampai kepada Abu Jahal dan kedua duanya memukul Abu Jahal dengan pedang mereka, sampai terjatuh Abu Jahal. Semua orang tak menyangka serbuan tangkas dari dua orang remaja Ansar ini. Abu Jahal cedera parah dan jatuh tapi masih bernyawa lagi. Auf bin Afra’ yang sedang berada ditengah tengah tentera kafir itu dibunuh oleh Ikrimah anak Abu Jahal yang berada dekat dengan ayahnya. Muaz bin Afra; pula sempat berundur sambil memerangi tentera kafir yang menggasaknya. Akhirnya sebelah tanganya terpotong tapi masih tergantung dibadannya, dia berjaya berundur sampai ketempat tentera Islam. Setelah dibalut tangnnya dia terus berperang lagi tapi tangannya yang hampir putus itu menganggu pergerakannya. Akhirnya dipijak tanyanya dengan kakinya sendiri dan diputuskan terus tanganya supaya lebih senang dia bergerak. Dia terus berperang lagi sehinggalah dia syahid dalam peperangan Badar ini. Bila tentera kafir tahu Abu jahal sudah tewas mereka mula berundur dan tentera Islam mengejar dari belakang. Dalam peperangan Badar ini seramai 70 orang tentera kafir terbunuh dan seramai 70 orang dapat ditawan. Diantara peristiwa menarik dalam peperangan ini, Umayyah bin Khalaf, dia diapit oleh anaknya. Bila tentera kafir berundur dia yang berbadan besar itu tak mampu nak lari, kalau dia berundur pasti dia akan dibunuh jadi dia nak menyerah diri tapi dia dia nak menyerah kepada orang yang boleh memberi jaminan keselamatan kepadanya, dia takut kena bunuh seperti yang diberitahu oleh Saidina Saad bin Muaaz. Ketika it u dia nampak Saidina abdul Rahman bin Auf lalu, dia dan anaknya menyerah diri kepada Saidina Abdul Rahman. Saidina Abdul Rahman seorang diri menarik kedua anak beranak ini tampa sebarang perlawanan. Bila lalu ditempat Saidina Bilal, Saidina Bilal menjerit, Umayyah, kepala kafir, demi Allah aku tak akan selamat kalu dia selamat. Saidina Abdul Rahman menahan Saidina Bilal sebab kedua anak beranak ini dah jadi tawanan Saidina Abdul Rahman. Saidina Bilal akhirnya memberitahu kepada sekumpulan Ansar, apakah kamu mahu membunuh orang yang mengazab aku, Umayyah bin Khalaf, itu dia sedang bersam dengan Saidina Abdul Rahman bin Auf. Saidina Abdul Rahman pula cepat cepat tarik Umayah menuju ketempat Rasulullah Saw, Umayyah tak larat lari, badannya terlalu besar. Ketika itu sekumpulan Ansar ini sudah mengepung Umayyah. Saidina Abdul Rahman menjerit, ini tawanan aku, Saidina Bilal pula mengulang cerita bagaimana Umayyah mengazabnya. Orang orang Ansar ini tak boleh sabar lagi terhadap Umayyah, dia hanya patut dibunuh. Said ina Abdul Rahman yang cuba nak bawa Umayyah kepada Rasulullah Saw ini, dia suruh Umayyah baring dan dia baring diatas Umayyah supaya Umayyah tak dibunuh. Walaupun begitu orang orang Ansar ini terus menikam Umayyah dari bawah Saidina Abdul Rahmn dari setiap penjuru hingga mati Umayyah disitu. Begitulah Allah lakukan kesudahan musuh Allah Umayyah bin Khalaf ini, dia menindih

Saidina Bilal dengan batu besar, akhirnya kesudahannya dibunuh dalam keadaan dia tertindih juga. Dalam pertempuran ini, semua panglima Quraisy cuba menghindari dari Saidina Abu Ubaidah yang terkenal pendekar tapi ada seorang panglima mereka yang dari awal pertempuran mengekori Saidina Abu Ubaidah tapi Saidina Abu Ubaidah pula yang cuba mengelak dari panglima ini hinggalah akhirnya bertembung juga dua orang panglima ini. Dalam pertarungan ini Saidina Abu Ubaidah berjaya membunuh panglima Quraisy itu. Rupanya panglima ini ialalah Abdullah bin Jarrah ayahanda Saidina Ubaidah. Kita lihat Iman mereka. Iman, Allah dan Rasul lebih utama daripada keluarga sendiri. Patutlah Allah puji mereka dalam Quran. Para Malaikat turut serta bertempur dalam peprangan Badar ini. Kata Rasulullah Saw kepada para Sahabat, kalau kamu nak tahu mayat yang dibunuh oleh para malaikat lihat yang ada kesan terbakar dileher dan ditangannya sebab para malaikat menggunakan pedang dari api neraka. Memang ada sebahagian mayat yang mempunyai tanda tanda ini. Ada Sahabat yang nak penggal kepala kafir tiba tiba dah terpenggal. Ada juga Sahabat yang mendengar suara malaikat. Peperangan Badar inilah satu satu peperangan yang para Malaikat turut serta bertempur. Belum pernah berlaku hal ini dalam sejarah peperangan sebelum perang Badar dan juga dalam peperangan lain selepas perang Badar. Dalam peperangan Hunain, para malaikat turun tapi tak ikut bertempur. Tentera Kafir lari Saudara saudari sidang hadirin yang dikasihi, tahu tak berapa lama peperangan Badar berlangsung? Hanya dua jam. Qabbab bin Assyam seorang badawi yang tinggal dekat dengan medan Badar bercerita, ketika peperangan Badar berlaku dia dan kawan kawannya memerhati dari atas bukit. Qabbab merasakan peperangan ini akan berlangsung beberpa hari tapi tiba tiba tentera Islam yang hanya 313 orang itu dapat mengalahkan tentera quraisy yang hampir seribu orang dalam masa hanya dua jam. Tentera kafir lari lintang pukang tinggal semua harta mereka. Qabbab kata, ini satu yang pelik, dia bercakap kepada dirinya sendiri, aku tak pernah lihat perkara sepelik ini dalam masa dua jam saja orang kafir lari lintang pukang macam orang perempuan. Rasanya inilah diantara peperangan yang paling pendek dalam sejarah. Qabbab ini masuk Islam selepas perjanjian Hudaibiah. Sebelum masuk Islam dia datang ketempat orang Islam untuk melihat dulu suasana Umat Islam ketika itu. Rasulullah Saw kenal dia, Rasulullah Saw Tanya dia, bukankah kamu ada waktu peperangan Badr, kamu dan kawan kawan kamu memerhati dari atas bukit, benar kata Qabbab. Apa yang kamu sebut pada waktu itu, bukankah kamu ada berkata : E' 1#J* C'DJHE 9,(' A1H' EFG C'DF3'! Demi Allah, belum pernah aku lihat hal yang sepelik hari ini, Quraisy lari dri pertempuran macam perempuan.

Dengan itu terus Qabbab mengucap kerana dari hari itu tak pernah Qabbab sebut pada sesiapa kata kata itu, dia hanya sebut pada dirinya sendir i pada waktu itu. Dengan mukjizat Rasulullah Saw ini, Qabbab makin yakin dengan Islam dan dengan Rasululah. Diantara yang ditawan lagi pada hari itu, Saidina Abbas bin Abdul Mutalib. Dia ditawan oleh Saidina Abdullah bin Masuud. Satu pemandanagn yang pelik, Saidina Abbas yang tinggi dan bertubuh sasa ini sedang berjalan didepan Saidina Abdullah bin Mauus yang kurus dan berbadan kecil dalam keadaan tanganya terikat. Semua orang pelik melihat pemandangan ini. Para Sahabat bertanya Saidina Abdullah selepas itu bagaimana dia boleh menawan Saidina Abbas yang gagah itu. Kata Saidina Abdullah, aku pegang tangan dia terus dia menyerah diri, aku ikat tangannya ke belakang dan aku bawa ketempat orang orang tawanan. Mereka Tanya pula Saidina Abbas bagaimana dia boleh menyerah kepada Saidina Abdulah. Kata Saidina Abbas, bila Saidina Abdullah berjaya memegang tangan aku, aku rasa dia boleh kekuatan yang ada pada tangannya boleh meramas hancur tangan aku. Rasulullah Saw yang mendengar perbualan itu tersenyum. Sabda Rasulullah Saw : wahai Abdullah, jangan kamu rasa kamu yang kuat, yang Bantu kamu tadi malaikat. Malaikat yang menawan Saidina Abbas. Saidina Abdullah hanya alatnya. Rasulullah Saw menegaskan lagi bahawa para malaikat ikut serta berperang dan menawan orang orang tawanan. Pertempuran di medan Badar ini berlaku begitu pantas, selepas satu lawan satu, tentera kafir menyerbu kemudiann Abu Jahal tewas, tentera kafir berundur dan lari ketakutan. Selepas peperangan , Rasulullah Sawm emerintahkan mayat mayat orang kafir dibuang kedalam lubang. Kemudian Rasulullah Saw melihat kepada tawanan, ada dua orang dari kalangan 70 orang yang sangat memusuhi Islam. Yang pertama Nadr bin Harist. Dia inilah yang membuka majlis cerita dongeng dan khurafat disebelah majlis Rasulullah Saw untuk menghalang orang dari mendengar Al Quran dari Rasulullah Saw. Dialah yang berkata kepada orang ramai, apakah kamu melihat Muhammad lebih baik dari aku, kalau Muhammad pandai buat cerita dongeng aku pun banyak cerita dongeng. Rasulullah Saw menerangkan kepada umat Islam apa yang telah dilakukan oleh Nadr ini dan kemudian Rasulullah Saw memerintahkan Saidina Ali membunuhnya. Kemudiann Rasulullah Saw berpaling pula kepada seorang lagi musuh Islam yang terkemuka, Uqbah bin Abi Muayyeth. Rasulullah Saw me nerangkan kepada Umat Islam perbuatan Uqbah ini. Pernah satu hari ketika Rasululah sedang sujud di Kaabah dia meletakkan perut unta yang berdarah darah dan busuk diatas kepala Rasulullah Saw dan kemudiann dia dan pembesar pembesar kafir yang lain mengketawakan Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw lagi, pernah satu hari ketika aku sedang sujud di kaabah dia datang dan letakkan kakinya dileher aku dan ditekanka nnya hingga hampir hampir aku mati. Rasulullah Saw memerintahkan Saidina A’sem bin Tasabit membunuh Uqbah. Bila para Sahabat nak bawa mayat Umayyah kelubang, mayatnya sudah busuk,kembung dan dagingnya dah lerai.Jadi mayat ditimbud disitu dengan batu batu. Selepas itu Rasulullah Saw pergi kelubang mayat orang orang kafir, hampir semua mayat pembesar kafir quraisy ada disitu. Rasulullah Saw menyeru nama mereka sorang dengan suara yang kuat. Wahai Abu Jahal bin Hisyam, wahai Utbah bin Rabeah, wahai Syaibah bin Rabeah, wahai Walid bin Utbah, wahai Abul Buhturi bin Hisyam,

wahai Uqbah bin Abi Mua’yyeth, waha i Nadr bin Harist, Rasulullah Saw seru nama mereka seorang demi seorang kemudiann Rasulullah Saw bersabda : GD H,/*E E' H9/ 1(CE -B' A%FJ H,/* E' H9/ 1(J -B' Apakah kamu semua mendapati apa yang Tuhan kamu janjikan pada kamu itu benar. Sesungguhnya aku telah mendapati apa yang Tuhanku janjikan padaku adalah benar Saidina Umar bertanya kepada Rasulullah Saw, bagaimana Rasululah bercakap dengan orang yang dah mati? Kata Rasulullah Saw, wahai Umar, demi Allah mereka mendengar cakapku lebih jelas dari apa yang kamu dengar tetapi mereka tak boleh menjawabnya. Maha Besar Tuhan, sekaligus Allah habiskan kepala kepala kafir ini, semua pembesar pembesar Mekah. Berita kemenagan Islam di Badar Di Mekah, orang pertama sampai membawa berita ialah Haisuman Al Khuzae’ . Orang ramai tak sangka langsung bahawa Quraisy akan kalah. Mereka Tanya apa berita peperangan dari Haisuman. Kata Haisuman, Abu Jahal telah tewas, waled juga tewas, Utbah pun tewas, Syaibah juga tewas, dan polan polan yang lain lagi. Orang rama i terpingan pingan mendengar berita yang tak masuk akal pada mereka. Kesemua panglima panglima mereka gugur, kalau seorang dua mungkin ada munasabahnya. Sofwan bin Umayyah yang ada di Mekah, bila dengar berita Haisuman ini, dia suruh orang Tanya pada Haisuman bagaIman dengan Sofwan bin Umayyah. mungkin Haisuman ini membawa berita yang tidak benar. Begitulah quraisy tidak percaya mendebngar berita kekalahan tentera mereka. Jadi mereka Tanya Haisuman tentang Sofwan bin Umayyah. Kata Haisuman, Sofwan ada disini , Sofwan tak pergi perang. Bila tentera tentera yang lari dari peperangan sampai ke mekah barulah mereka percaya berita itu. Sekarang Abu Sufyan dan Abu Lahablah yang menguasai Mekah, yang lain semua orang orang muda. Jadi Abu Sufyan membuat arahan, j ngan ada a seorang pun orang Mekah yang menangis meratapi keluarga mereka yang terbunuh dan jangan ada seorang pun yang menebus tawanan mereka. Ketika itu Abu Lahab datang menziarahi isteri Saidina Abbas, Ummul Fadl kalau kalau dia kan dapat berita dari Madinah. Ketika itu ada seorang yang ikut perang Badar menceritakan tentang poeperangan kepada Ummul Fadl dan Abu Lahab. Abu Lahab Tanya, siapa dikalangan tentera Islam yang paling mengugat tentera Quraisy. Kata orang ini, ada seorang dikalangan mereka yang memakai tanda bulu burung didadanya, dialah yang paling mengkucar kacirkan kami. Bila kami Tanya orang siapa dia? Rupanya dialah Hamzah bin Abdul Mutalib. Abu Lahab Tanya lagi, macam mana kamu semua boleh kalah. Kata orang ini, kami melihat ada orang orang yang berpakaian putih datang. Demi Allah tak ada siapa yang boleh menghadapi mereka. Waktu itu ada seorang hamba yang telah dibebaskan oleh Saidina Abbas. Namanya Abu Rafe’ yang ikut mendengar sekali. Dia dah Islam tapi

menyembunytikan keIslamannya. Waktu itu terluncur dari mulutnya, demi Allah itulah para malaikat. Abu Lahab, bila mendengar ulasan Abu Rafe’ ini bangun dan terus memukul Abu Rafe’ sampai berdarah darah. Ummul Fadl cuba tahan tapi Abu Lahab tak peduli. Akhirnya Ummul fadl ambil kayu dan dipukulnya krepala Abu Lahab. Terluka kepala Abu Lahab dan Abu Lahab pulang ke rumahnya dan jatuh sakit. Maha Besar Tuhan, sakitnya makin parah, dia diserang dengan sejenis penyakit kulit yang merbahaya dan berjangkit. Akhirnya orang semua lari daripadanya. Bahkan anak anaknya juga lari darinya. Diceritakan selepas beberpa hari saja dari pernag Badar, Abu Lahab mati dalam keadaan begitu. Mayat Abu Lahab dibiarkan didalam rumah. Tidak ada orang yang sanggup menguruskannya walaupun anak anaknya sendiri hingga mayat menjadi busuk dan kembung. Orang ramai memaksa anak anaknya supaya menanam mayat Abu Lahab. Tak ada sorang pun yang mahu takut penyakit Abu Lahab berjangkit kepada mereka. Akhirnya mereka sembur air kemayat Abu Lahab dari jauh dan kemudiann mereka melontar batu untuk menimbuskan mayatnya didalam rumahnya. Maha Besar Tuhan, begitulah yang Tuhan buat pada kematian orang yang sangat memusuhi agama Allah dan Rasulnya. Kembali kita kepada kisah tawanan perang Badar, antar mereka Suhail bin Amr, dia ini jurucakap kafir quraisy, pengkhutbah dan penceramah quraisy yang selalu menggunakan ucapan ucapannya untuk memusuhi Islam, Rasulllah dan para Sahabat. Saidina Umar minta izin Rasululah untuk me menggal kepala Suhail, kemudiann Saidina Umar minta izin untuk mencabut semua giginya supaya dia tak boleh lagi berucap untuk menentang Islam. Rasulullah Saw tidak benarkan. Kata Rasulullah Saw, mungkin satu hari nanti dia kan berbuat sesuatu yang baik untuk Islam. Memang banar telahan Rasulullah Saw ini Sodiqul masduq. Rasulullah Saw tidak bercakap melainkan apa yang telah diwahyukan kepadanya. Selepas itu Suhail ini memeluk Islam dan menjadi orang Islam yang baik. Ketika berlaku ujian murtad, kebanyakan kabilah Arab murtad selepas kematian Rasulullah Saw, orang orang Mekah juga turut hampir Murtad. Suhail lah yang mengukuhkan kembali mereka kepada Islam. Begitulah Iman dan Islam boleh mengubah manusia. Di Madinah pula, rasululah hantar Saidina Abdullah bin Rawahah dan seorang Sahabat lagi untuk membawa berita peperangan Badar, Rasulullah Saw hantar mereka dengan unta Rasulullah Saw. Bila mereka sampai di madinah mereka melaungkan ; B*D #(H ,GD 'DA'3B Telah terbunuh Abu Jahal yang Fasiq itu Telah terbunuh Umayyah, Utbah, Syaibah,Abul buhturi, mereka sebut sorang sorang nama pembesar pembesar kafir yang terbunuh. Orang Madinah juga terpinga pinga mendengar berita ini. Yang mereka tahu Rasululah dan para Sahabat keluar untuk menyekat kafilah Abu Sufyan, apa kena mengena nama nama yang disebut tadi dengan kafilah Abu Sufyan. Orang ramai keluar berjalan dibelakang unta Rasulullah Saw. Jadi satu perarakan dalam Madinah. Anak anak kecil mula menasyidkan:

B*D #(H ,GD 'DA'3B Orang orang kafir, yahudi dan orang munafik di madinah semua tak percaya denganberita ini. Macam mana Rasulullah Saw pergi sekat kafilah kemudiann mereka datang bawa cerita semua panglima Mekah tewas!!! Dalam sekaligus 70 orang pahlawan pahlawan Mekah tewas. Tak masuk akal mereka. Kata mereka, ini berita yang tifdak benar, utusan ini menipu, yang sebenarnya Rasulullah Saw yang mati dalilnya mereka pulang dengan unta Rasulullah Saw. Maka orang kafir, yahudi dan munafik di Madinah mula menyebarkan ulasan mereka ini. Tawanan Badar Selepas itu Rasulullah Saw pulang ke Madinah membawa tawanan perang dan harta ghanimah. Rasulullah Saw mengadakan syura perbincangan dengan anggota anggota syura dikalangan Sahabat Sahabat Rasulullah Saw yang utama tentang orang orang tawanan. Kata Saidina Umar, kita serahkan setiap dari mereka untuk dibunuh oleh saudara mara mereka sendiri. Rasulullah Saw Tanya Saidina Abu Bakar pula. Kata Saidina Abu Bakar, kita minta tebusan wahai Rasululah. Sahabat Sahabat lain juga bersetuju dengan tebusan. Maka bermulalah orang Mekah menebus saudara mara mereka yang tertawan kecuali Abu Sufyan sebab dia sudah buat arahan jangan ada seorang pun yang menebus tawanan mereka. Pada peringkat awal, orang Mekah sabar lagi tapi akhirnya mereka tak boleh sabar lagi untuk menebus anak anak mereka, ayah ayah mereka, suami suami mereka dan saudara mara mereka. Abu Sufyan tetap bertahan, seorang anaknya terbunuh di medan Badar iaitu Hanzalah dan seorang lagi ditawan Amru bin Abu Sufyan, dia tak mahu kehilangan seorang anaknya yang dibunuh dan kerugian harta pula untuk menebus yang seorang lagi. Dia tunggu sampai ada seorang Islam datang ke Mekah untuk melakukan umrah. Dia tangkap orang Islam ini dan jadikan tawanannya. Orang Mekah semua tidak setuju dengan perbuatan Abu sufyan ini kerana nanti orang takut untuk datang buat haji da Umreah di Mekah. Inilah kali pertama orang yang datang buat Umrah ditangkap. Abu Sufyan tetap berkeras sehingga anaknya dibebaskan oleh orang Islam. Jadi Rasulullah Saw memerintahkan supaya dibebaskan anak Abu Sufyan supaya orang Islam yang ditangkap oleh Abu Sufyan itu dibebaskan semula. Diantara tawanan perang Badar juga ialah Abu A’si, menantu Rasulullah Saw sendiri, suami kepada puteri Rasulullah Saw Sayyidah Zainab. Tidak ada orang yang hendak menebus Abu A’si ini. Sayyidah Zainab tidak ada harta. Akhirnya Sayyidah Zainab mengirim kalung kesayanganya, hadiah ibunya Siti Khadijah dihari perkahwinannya. Sayyidah Zainab kirim kalung ini untuk menebus suaminya. Bila Rasulullah Saw melihat kalung itu, baginda teringat kepada Siti Khadijah dan pengorbananya kepada Rasulullah serta kepada perjuangan Islam. Kesetiannany dan sokongannya kepada perjuangan Rasulullah Saw ketika Rasulullah Saw keseorangan, ketika belum ada orang berIman dengan Rasulullah Saw, ketika Rasulullah Saw didustakan oleh orang. Menangis Rasulullah Saw bila melihat kalung itu. Sebagai memuliakan Rasulullah Saw para Sahabat membebaskan Abul A’si dan dikembalikan

kalung kepada Sayyidah Zainab. Pulanglah Abul A’si ke Mekah membawa kalung sekali. Bila sampai di Mekah Abul A’si menghantar Sayyidah Zainab ke Madinah kerana dia telah berjanji kepada Rasulullah Saw. Ada dikalangan tawanan Badar yang tak ada orang yang menebus mereka, antaranya Sofiyy bin Rifaah. Tak ada orang yang menebusnya. Dia berjanji depan Rasulullah Saw bahawa dia ada harta di mekah, dia akan bayar tebusannya bila dia dilepaskan. Dengan itu Rasulullah Saw lepaskan dia. Seorang lagi yang tak ada orang menebusnya ialah Abu A’zza Amr bin Abdullah. Dia ini ada ramai anak perempuan, miskin tak ada harta. Rasulullah Saw bebaskan dia tampa sebarang tebusan setelah dia berjanji tidak akan memerangi Rasulullah Saw lagi. Tapi lepas itu dia ditawan lagi dalam satu peperangan lain. Bila dibawa kepada Rasululah, dia berikrar lagi tak akan memerangi Rasulullah Saw suapaya dia dibebaskan. Sabda Rasulullah Saw : E' JD/: 'DE$EF EF -,1 E1*JF Orang Mukmin itu tidak terlanggar batu yang sama dua kali Orang yang berIman tak akan mengulangi kesalahan yang sama dua kali. Maka Rasulullah Saw perintahkan dia dibunuh. Saidina Jibril datang bertanya kepada Rasulullah Saw tentang Ahli Badar ( Para Sahabat yang bersama Rasulullah Saw dalam perang Badar )

B'D ,(1JD E' *9/HF #GD (/1 AJCE B'D 13HD 'DG GE .J1F' AB'D DG ,(1JD HC0DC EF -61 (/1 EF 'DED'&C) Saidina Jibril bertanya Rasulullah Saw, apakah kedudukan Ahli Badar dikalangan kamu? Kata Rasululah : mereka adalah yang terbaik dikalangan kami. Kata Saidina Jibril : begitu juga para Malaikat yang menyertai Badar, mereka adalah yang terbaik dikalangan para Malaikat. Inilah kedudukan Ahli Badar, Allah namakan peperangan Badar ini ‘ Yaumul Furqan ‘ Hari pembedaan kerana pada hari itu berlaku pembedaan diantara kebenaran dan kebatilan hingga tertonjol kebenaran dan dihari itu juga Allah musnahkan pemimpin pemimpin Kafir Quraisy. Kita tutup cerita peperangan Badar ini dengan kisah kematian Abu Jahal. Bila dia rebah cedera parah ditikam oleh dua orang remaja Ansar tadi, dia belum mati tapi dah tak boleh bangun lagi. Selepas perang selesai Rasululah suruh Sahabat cari mayat Abu Jahal. Yang jumpa Abu Jahal ini Saidina Abdullah bin Masuud. Ketika itu Abu Jahal masih hidup tapi dah nyawa nyawa ikan. Dia perasan ada orang datang ke kepalanya , dia Tanya, siapa yang menang? Kata Ibnu Masuud, Allah dan Rasulnya yang mena ng wahai musuh Allah. Kata Abu Jahal, tak mengapa aku mati dibunuh oleh kaumku sendiri bukan oleh musuhku, dia masih rasa ini satu kemuliaan baginya. Begitulah ghururnya Si Abu Jahal ini, sampai saat terakhir nyawanya nak dipisahkan dari jasadnya dia masih membesarkan dirinya. Saidina Abdullah bin Masuud naik keatas dadanya untuk

memenggal kepalanya. Ketika itu Abu Jahal dapat mengenali Saidina Abdullah. Kata Abu Jahal, bukankah kamu yang mengambil upah jaga kambing kambing kami di Mekah ? Kata Saidina Abdullah, ya benar. Kata Abu Jahal, engk au sedang melakukan sesuatu yang bukan maqam kamu wahai tukang jaga kambing. Masya Allah, Nauzubillah. Begitulah takabur Abu jahal sampai nak matipun takabur lagi. Ketika itu Saidina Abdullah bin masuud memenggal kepala Abu Jahal dan dia bawa kepala Abu Jahal ini kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw Tanya, siapa ini? Kata Saidina Abdullah, ini Abu Jahal wahai Rasulullah Saw. Rasulullah Saw takbir dan sujud syukur kepada Allah yang telah menunjukkan kekuasannya. Kemudiann Rasulullah Saw bersabda kepada Para Sahabat : G0' A19HF G0G 'D#E) Inilah dia firaun Umat Rasulullah Saw Kemenagan di Badar ini telah manaikkan izzah Rasulullah Saw, tersebar berita kemenagan ini kesemua kabilah bahkan sampai berita ini kepada Najasyi di Habsyah. Najasyi kumpulkan orang orang Islam yang masih ada di Habsyah dan Najasyi menyampaikan berita kemenagan ini kepada mereka. Kemenangan kekuatan rohani mengalahkan kekuatan yang lahir. Sebab itu Allah sebut tentang perangan Badar ini %F AJ 0DC D9(1) D#HDI 'D#(5'1 ( #D #D9E1'F 13 ) Sesungguhnya pada yang demikian itu ada pengajaran kepada kepada orang orang yang mempunyai penglihatan Abu Sufyan menyerang Madinah Setelah kematian Abu Lahab, Abu Sufyanlah yang menjadi ketua Mekah. Oleh kerana dia nak jaga maruah Quraisy didepan kabilah Arab yang lain, dia bersumpah tidak akan mandi junub selagi dia tidak menyerang orang Islam. Dia kumpul orang yang ingin memerangi Rasulullah Saw bersamanya dan dia berjaya mengumpulkan 200 orang. Mereka secara senyap senyap menuju ke Madinah. 200 orang tak cukup untuk menyerang Madinah. Bila mereka sampai dekat Madinah, Abu Sufyan hantar wakilnya untuk meminta bantuan orang orang Yahudi Madinah. Huyyai bin Akhtab tak berani tapi Sallam bin Musykin pemimpin salah satu dari tiga kabilah Yahudi di madinah setuju. Secara senyap senyap dia membantu Abu Sufyan dengan senjata mereka dan dia bersetuju memberi berita tentang orang Islam di dalam Madinah kepada Abu Sufyan. Berdasarkan berita yang dibekalkan oleh Yahudi ini Abu Sufyan berjaya menyerang satu kampung di hujung Madinah. Ada seorang petani Islam yang terbunuh dan Abu Sufyan merampas harta yang ada pada mereka dan berundur dari Madinah. Bila sampai berita pada Rasulullah Saw, Rasulullah Saw dan para Sahabat keluar mengejar Abu Sufyan dan orang orangnya. Abu Sufyan yang membawa banyak bekalan tamar pada waktu itu terpaksa meninggalkan tamar mereka untuk melepaskan diri mereka. Orang orang Islam ambil semua tamar itu, tamar jenis Suwaiq maka peperangan ini disebut Ghazwatul Suwaiq. Abu Sufyan dengan serangan ini merasa dia telah menunaikan sumpahnya.

Dalam tempoh ini Rasulullah Saw mengahwinkan puterinya Siti Fatimah, sebaik baik wanita yang sempurna dengan Saidina Ali KarramAllahu wajhah sepupu Rasulullah Saw dan salah seorang Sahabat Utama Rasulullah Saw. Siti fatimah yang miskin dikahwinkan dengan Saidina Ali yang miskin, miskin campur miskin jadi papa kedana. Tapi hal ini tidak menghalang mereka membina rumah tangga contoh, rumah tangga mirip rumah tangga Rasulullah Saw, rumah tangga yang bahagia dengan Iman dan taqwa. Dalam tempoh ini juga salah seorang puteri Rasulullah Saw meniggal dunia Sayyidah Ruqayyah isteri Saidina Othman. Selepas itu Rasulullah Saw kahwinkan Saidina Othman dengan seorang lagi puteri Rasulullah Saw iaitu Umu Kaltho m. Dengan itu Saidina Othman digelar Zun Nuraini kerana dikahwinkan oleh Rasulullah Saw dengan dua orang puterin baginda. Ghazwah Ghatafan Perang Badar pada bulan Ramadhan tahun kedua hijrah, Ghazwatu Suwaiq mengejar Abu Sufyan yang menyerang Madinah pada bulan Syawal. Selepas itu Bulan Bulan Haram. Zulqaedah, Zulhijjah, Muharram. Masuk Safar Rasulullah Saw memi mpin tentera Islam menuju ke Bani Ghatafan yang telah bersiap untuk menyerang madinah. Selepas Abu Sufyan menyerang Madinah mulalah kabilah kabilah lain pula yang memusuhi Islam ingin menyerang Madinah. Sebelum sempat Ghatafan yang tingal di najd itu bergerak Rasulullah Saw dan orang Islam sudah sampai ketempat mereka. Ghatafan lari ke Bukit. Peristiwa ini pada bulan Safar tahun tiga Hijrah. Rasulullah Saw berkhemah dikawasan Ghatafan. Dengan itu makin terserlah izzah Islam yang sudah sampai ke Najd. Disini berlaku satu mukjizat Rasulullah Saw lagi bilamana Rasulullah Saw mengasingkan diri dari orang ramai untuk beribadah dan bermunajat. Gha tafan dari atas bukit dapat melihat hal itu. Rasulullah Saw sedang berseorangan. Kata mereka ini peluang keemasan untuk membunuh Rasulullah Saw. Lalu salah seorang dari mereka menawar diri untuk membunuh Rasulullah Saw. Namanya Daasur bin Haris. Daasur tunggu Rasulullah Saw tidur, dalam diam diam dia berjaya menyelinap masuk ketempat Rasulullah Saw sampai dia berada dihujung kepala Rasulullah Saw. Ketika itu Rasululah terjaga. Da’sur dengan pedangnya yang terhunus dihujung kepala Rasulullah Saw, dia Tanya Rasulullah Saw, siapakah yang boleh menyelamatkan kamu dari aku wahai Muhammad.? Rasulullah Saw dengan tenag menjawab : Allah !! Bila Rasulullah Saw sebut kalimah Allah yang keluar dari hati Rasulullah Saw yang sangat membesarkan Allah itu serta merta Da’sur terjatuh dan terlepas pedangnya. Rasulullah Saw ambil pedang itu dan bertanya pula kepada Da’sur, siapa yang boleh menyelamatkan kamu sekarang dari pedang kamu sendiri.? Da’sur merayu kepada Rasulullah Saw minta diberi keamanan. Rasulullah Saw melepaskan Da’sur pulang kepada kaumnya. Bila ditanya oleh kaumnya apa yang terjadi sebab mereka juga memerhati dari jauh kejadian itu. Kata Da’sur bila Rasululah menyebut kalimah Allah, aku rasa ada seorang lelaki datang menolak dadaku sampai aku terjatuh dan terlepas pedangku. Saidina Jibril yang datang menolak da’sur ini danmenyelamatkan Rasulullah Saw. Pada bulan berikutnya, Rabiul Awal Rasulullah Saw bergerak ke Selatan pula iaitu kearah Najran kesatu tempat

namanya Furu’. Rasulullah Saw nak sekat kafilah Quraisy dari Yaman. Bila sampai disitu kafilah sudah mendahului Rasulullah Saw dan orang Islam. Ghazwah Bani Qainuqa’ Selepas itu berlaku satu peristiwa kecil yang menjadi sebab berlakunya Ghazwah Bani Qainuqa’. Diantara kabilah kabilah Yahudi yang tinggal di Madinah, yang paling dekat dengan kawasan orang Islam ialah bani Qainuqa’. Bani Qainuqa’ ini ada pasar mereka sendiri. Memang orang Yahudi terkenal bijak berniaga. Ada juga orang Islam yang datang Kepasar Yahudi ini. Satu hari seorang wanita Islam pergi membeli emas di pasar Yahudi. Semasa dia duduk dekat tukang emas memilih datang seorang lelaki Yahudi yang jahat dia ikat ujung baju perempuan ini. Bila perempuan ini bangun terbuka auratnya. Ketika itu dia menjerit dan ada seorang lelaki Islam disitu, bila dia lihat suasana itu dia tak boleh tahan lagi dia datang kepada lelaki Yahudi yang mengik at kain tadi dan membunuhnya. Orang Yahudi yang lain pula datang beramai ramai membunuh lelaki Islam ini. Bila Rasulullah Saw mendengar berita ini, Rasululah hantar wakil kepada Bani Qainuqa’ minta mereka serahkan orang orang yang membunuh lelaki Islam itu. Bani Qainuqa’ tidak mahu menyerahkan, mereka berkeras untuk melindungi pembunuh pembunuh ini. Dengan itu mereka telah mengkhianati perjanjian mereka dengan Rasulullah Saw. Selepas dari kemenangan tentera Islam di Badar, orang orang Yahudi memperlecehkan kemenagan itu kerana kata mereka, Quraisy bukan kaum yang pandai berperang tapi kalau Rasulullah Saw memerangi mereka baru Rasulullah Saw menghadapi pakar pera ng. Dengan itu mereka sengaja cuba menimbulkan kemarahan orang Islam sehinggalah berlaku peristiwa ini. Rasulullah Saw perintahkan tentera Islam mengepung bani Qainuqa’. Bani Qainuqa’ ini seramai 700 orang lelaki yang lengkap senjata. Kawasan mereka dip agari dan didalam pagar inilah rumah rumah mereka dan kebun kebun mereka, ternakan dan perigi mereka. Diceritakan kalau mereka tak keluar dari kubu mereka bekalan yang ada pada mereka cukup untuk setahun. Bani Qainuqa’ berkeras tidak mahu menyerah. Rasululah hantar lagi wakil bahawa yang Rasulullah Saw mahu adalah pembunuh pembunuh yang mereka lindungi itu. Kata mereka kepada Rasulullah Saw, jangan anggap kami macam Quraisy, kami ahli perang., kalau engkau serang kami kami akan perangi kamu. Maka turun ayat Quran kepada Bani Qainuqa’ ini. BD DD0JF CA1H' 3*:D(HF H*-41HF %DI ,GFE H(&3 'DEG'/ B/ C'F* DCE #J) AJ A&*JF 'D*B*', A&) *B'*D AJ 3(JD 'DDG H#.1I C'A1) J1HFGE E+DJGE 1#J 'D9JF Terjemahannya :

Rasulullah Saw mengingatkan mereka apa yang berlaku di Badar, walaupun begitu mereka tetap berkeras. Rasulullah Saw mengepung mereka lima belas hari. Setelah itu Allah campakkan ketakutan kedalam hati mereka sehingga mereka mula minta keamanan dari Rasulullah Saw. Rasulullah Saw tak terima tapi mereka terus menghantar wakil minta keamanan dari Rasulullah Saw. Akhirnya Rasulullah Saw bersetuju memberi keamanan kepada mereka dengan syarat mereka akan menerima apa saja yang Rasululah

putuskan kepada mereka. Oleh kerana rasa ketakutan yang amat sangat dalam hati mereka, mereka bersetuju dengan syarat Rasulullah Saw itu. Tujuh ratus orang lelaki dari Yahudi Bani Qainuqa’ serah diri semuanya dan tentera Islam mengikat kesemua mereka. Para Sahabat semua menunggu apa yang akan diputuskan oleh Rasulullah Saw, Rasulullah Saw sudah membisikkan kepada beberapa orang Sahabat utama bahwa tujuhratus orang ini akan dihukum mati semuanya. Abdullah bin Ubayy ketua orang munafik dapat merasa bahawa Rasulullah Saw akan jatuhkan hukuman mati kepada mereka semua. Dia mula resah kerana Bani Qainuqa’ ini adalah sekutunya. Kalau mereka semua dibunuh pengaruh Abdullah bin Ubayy makin hilang. Dia masuk mengadap Rasulullah Saw, Rasulullah Saw tak layan ketua munafik ini. Tapi Abdullah bin Ubayy yang tak tahu malu dan tak tahu beradap dengan Rasulullah Saw terus mendesak Rasulullah Saw sehinggalah akhirnya Rasulullah Saw menyerahkan urusan 700 orang ini kepadanya. Apa lagi, Abdullah bin Ubayy cepat cepat mengarahkan supaya kesemua 700 orang Yahudi ini dibebaskan. Walaupun mereka dibebaskan oleh Abdullah bin Ubayy tapi ketakutan yang Allah campakkan dalam hati mereka tak hilang. Selepas itu kebanyakkan mereka berhijrah ke Khaibar meninggalkan Madinah. Sariah Saidina Zaid Peristiwa terakhir sebelum berlaku perang Uhud ialah Sariah Saidina Zaid bin Harithah. Selepas perang Badar, orang Quraisy menghadapi masalah besar sebab mata pencarian mereka bergantung kepada perniagaan. Perniagaan yang paling penting bagi mereka adalah diantara Mekah dan Syam sedangkan Madinah berada dipertengahan perjalanan antara Mekah dan Syam. Setiap kali kafilah mereka ke Syam akan disekat di Madinah. Jadi mereka nak cari jalan lain yang selamat. Akhirnya mereka dapat jalan baru, iaitu melalui Iraq dulu kemudian baru turun ke Syam. Perjalanan ini jauh lebih panjang dari melalui Madinah tapi ini lebih selamat bagi mereka. Maka mulalah mereka mengikut jalan ini. Kafilah pertama Quraisy hantar melalui jalan ini dipimpin oleh Abu Sufyan. Kafilah ini membawa harta yang sangat banyak, sejarah menyebut sejuta dirham wang perak. Mereka menghantar wang ini untuk membeli barang dari Syam untuk dijual di Yaman.Inilah perniagaan Quraisy. Allah cerita dalam Quran : D#JD'A B1J4 %JD'AGE 1-D) 'D4*'! H'D5JA Satu Rehlah ke Syam dan satu lagi ke Yaman. Kafilah ini bergerak dengan penuh rahsia. Tak ada orang yang tahu perjalanannya. Maha besar Tuhan, salah seorang Sahabat Rasulullah Saw namanya Sulait, dia ada kawan baik dari kafir Quraisy sejak dari zaman jahiliyah lagi, namanya Nuaim bin Masuud. Nuaim ini ada kesahnya dalam peperangan Khandak nanti. Sulait dan Nuaim ini duduk dalam satu majlis minum arak, ketika itu arak belum diharamkan lagi. Nuaim ini mabuk, dia adalah salah seorang pembesar Quraisy yang tahu perjalanan kafilah ini, jadi dalam keadaan mabuk itu mulalah dia bercerita kepada Sulait tentang kafilah itu satu persatu dari awal sampai akhir. Detail dia ceritakan. Sulait yang tak mabuk ini ambil peluang mengorek semua maklumat dari Nuaim. Selepas itu dia tinggalkan Nuaim yang masih mabuk itu dan cepat cepat dia melapurkan kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw terus siapkan Sariah dan Sariah ini terus bergerak dan

mereka menunggu kafilah Abu Sufyan ditengah jalan ke Iraq. Bila Abu Sufyan lalu mereka serang kafilah ini. Semua anggota kafilah lari menyelamatkan diri termasuk Abu Sufyan meniggalkan kafilah dengan unta untanya dan wangnya. Sariah ini berjaya membawa balik ke Madinah semua harta harta ini. Kali ini orang Islam dapat ghanimah besar dan hal ini sangat menggegarkan kafir Quraisy di Mekah. Jalan ke Iraq juga sudah tidak selamat dan sudah banyak harta mereka yang lepas ketangan orang Islam.

Ghazwah Uhud Inilah diantara sebab yang mempercepatkan berlakunya peperangan Uhud. Orang kafir quraisy tak ada pilihan lagi, mereka tak boleh hidup tanpa perniagaan. Mereka mestim mencari jalan untuk menyelesaikan bahaya yang mereka hadapi dari Madinah. Jadi setelah Abu Sufyan pulang ke Mekah setelah tewas ditangan Sariah Saidina Zaid bin Harithah, dia minta agar orang Mekah semua bersedia untuk perang. Mereka mesti hapuskan orang Islam di Madinah. Abu Sufyan mula mengumpul kutipan wang untuk membiyai persiapan perang. Orang kafir Mekah masing masing mengeluarkan wang yang mereka simpan untuk perniagaan mereka untuk membiayai peperangan untuk menghapuskan orang Islam di Madinah. Abu Sufian juga minta bantuan dari Bani Ghatafan yang didatangi oleh tentera Islam beberapa bulan yang sudah. Ghatafan juga hantar bantuan kepada Abu Sufyan. Abu Sufyan minta bantuan juga dari Ahabish, mereka juga menghulurkan bantuan. Abu Sufya n bekerja keras sehingga dia berjaya mengumpul 3000 orang tentera. Dalam masa tak sampai setahun dari kekalahan tentera kafir di Badar yang seramai 1000 orang kini Abu Sufyan berjaya mengumpul 3000 orang tentera dengan bantuan Bani Ghatafan dan Kabilah Ahabish. Tentera ini mula bergerak ke Madinah. Berita pergerakan tentera ini telah sampai kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw melakukan syura dengan para Sahabat anggota syura. Maka ada dikalangan Sahabat yang mencadangkan agar tentera Islam keluar menentang tentera kafir diluar Madinah. Antara yang memberi pandangan ini Saidina Hamzah dan Saidina Anas bin Nadr. Kata Rasulullah Saw aku ada bermimpi. Para Sahabat Tanya apakah mimpi Rasulullah Saw itu? Kata Rasulullah Saw, aku melihat seekor lembu disembelih dan aku melihat pedangku serpih dan aku melihat aku masuk kedalam satu perisai yang kuat. Para Sahabat Tanya apa tafsiran mimpi Rasulullah Saw ini ? Kata Rasulullah Saw, adapun lembu yang disembelih itu aku tafsirkan, akan berlaku kematian dikalangan Sahabat Sahabatku, serpihan pada pedang aku itu petanda akan sesuatu yang menimpa keluargaku, adapun perisai yang kuat itu ialah Madinah. Jadi aku berpandangan kita tunggu tentera Abu Sufyan di Madinah. Tapi bila Rasululah lihat kebanyakan Sahabat ingin menghadapi tentera Abu Sufyan diluar Madinah termasuk Saidina Hamzah, maka Rasulullah Saw bersetuju untuk menghadapi orang kafir diluar Madinah. Rasulullah Saw minta semua orang bersedia untuk berjihad fisabilillah. Rasulullah Saw pulang kerumah untuk bersiap dengan pakaian perang. Rasulullah Saw pakai dua lapis baju besi dan Rasulullah Saw juga pakai perisai dikepala

baginda. Rasulullah Saw merasakan pertempuran kali ini sengit, jadi Rasulullah Saw bersedia untuk pertempuran ini.Ketika itu ada dikalangan p Sahabat yang merasai ara Rasulullah Saw lebih suka berkubu di madinah, jadi mereka ingin serahkan kembali segala galanya kepada Rasulullah Saw. Bila Rasulullah Saw keluar dari rumahnya mereka sampaikan penyerahan mereka ini. Ketika itu Rasulullah Saw selak u seorang pemimpinmembuat keputusan dan Rasulullah Saw bersabda : D' JF(:î‡ò‡ˆzˆ¦‰ª‰ŠüŠN‹R‹V‹Z‹r‹x‹¸‹¼‹ú‹ŒŽ•>‘B‘’”–¢–¦– ˜ä™è™šœ"œBœFœž ¢¤¦¦¦X¦\¦®§²§â§¨X¨\¨ª¬®°º°¼°²´¶¸n¸r¸Ò¸Ö¸¼¹À¹º®º²º»"»ýûù÷õóñïíë éçåãáßÝÛÙÕÓÑÏÍËÉÇÅÃÁ¿½»·µ³±5•5•5•5•6•5•6•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5 •6•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•FJ DF(J D(3 D#E) 'D-1( #F J69G' -*I JA5D 'DDG (JFG H(JF 9/HG Tidak sepatutnya bagi seorang Nabi yang telah memakai pakaian perang menanggalkannya sehinggalah Allah tentukan perhitungan antara dia dan musuhnya. Dalam suasana genting seperti ini tidak boleh teragak agak lagi. Maka Rasulullah Saw buat satu keputusan yang jelas untuk menyelamatkan suasana yang teragak agak yang mula berlaku dikalaangan tentera Islam.

Ghazwah Uhud - Tentera Islam bergerak ke Uhud Sidang hadirin yang dikasihi, Rasulullah Saw dan para Sahabat terus membuat persiapan untuk berhadapan dengan tentera Abu Sufyan, Abdullah bin Ubayy ketua orang munafik juga turut serta kerana takut orang kata dia penakut. Dengan itu jumlah tentera Islam yang bergerak dari Madinah ini seramai 1000 orang termasuk orang orang Munafik. Tentera kafir sudah berkhemah tak jauh dari Uhud, sementara itu tentera Islam sedang bergerak ke Bukit Uhud. Tentera Islam mengambil tempat betul betul didepan Bukit Uhud. Dengan itu Bukit Uhud berada di belakang tentera Islam dan Madinah berada diarah hadapan tentera Islam. Kalau tentera kafir sampai disini mereka akan menghadapi tentera islam diruang yang terbuka. Bila tentera kafir sampai di Uhud mereka lihat tentera Islam sudah siap disitu ditempat yang lebih strategi. Mereka tak ada pilihan, mereka terpaksa berkemah dihadapan kedudukan tentera Islam. Ketika juga Abdullah bin Ubayy memulakan operasi jahatnya untuk melemahkan tentera Islam dari dalam. Dia mula mempersoalkan kenapa tentera Islam keluar ke medan yang terbuka ini, sedangkan Rasulullah Saw dari awal berpandangan agar tentera Islam bertahan di Madinah.dia cuba menggunakan isu ini.yang sebenarnya dia yang tidak bersedia untuk berjihad. Akhirnya dia pulang ke madinah membawa bersamanya 300 orang pengikutnya yang lain. Dengan itu jumlah tentera Islam menjadi berkurang 300 orang. Rasulullah Saw mula menyusn tentera Islam. Dalam peperangan ini Rasulullah Saw serahkan bendera kepada Saidina Musa’b bin Umair . Rasulullah Saw juga memberi

busyra kepada tentera Islam kalau mereka sabar Allah akan datangkan bantuan dan Allah menjanjikan 3000 malaikat akan datang membantu. Dalam perang Badar seribu malaikat, kali ini 3000 dan lebih lagi kalau orang orang Islam sabar. Ketika itu turun ayat ini : HDB/ F51CE 'DDG (/1 H#F*E #0D) A'*BH' 'DDG D9DCE *4C1HF, #DF JCAJCE #F JE/CE 1(CE (+D'+) "D"A EF 'DED'&C) EF2DJF, (DI %F *5(1H' H**BH' HJ#*HCE EF AH1GE G0' JE//CE 1(CE (.E3) "D'A EF 'DED'&C) E3HEJF, HE' ,9DG 'DDG %D' (41I DCE HD*7E&F BDH(CE (G HE' 'DF51 %D' EF 9F/ 'DDG 'D92J2 'DCJE Terjemahannya: Rasulullah Saw mula memeriksa barisan tentera, Rasululah mendapati ramai anak anak dalam barisan tentera Islam. Saidina Abdullah bin Umar yang baru berumur 12 tahun ada dalam barisan, Rasulullah Saw tak membenarkan dia ikut perang. Ada seorang lagi beumur 10 tahun, juga Rasulullah Saw tak benarkan dia ikut perang, seorang lagi yang Rasulullah Saw keluarkan dari barisan ialah Saidina Usamah bin Zaid yang masih terlalu muda. Semua mereka Rasulullah Saw minta pulang ke Madinah semula. Ada jadual lain yang Rasulullah Saw simpan untuk mereka. Ada seorang lagi berumur 13 tahun, Rasulullah Saw suruh pulang ke madinah juga tapi dia merayu nak ikut sama, dia memberitahu Rasulullah Saw bahawa dia cekap memanah, panahannya tepat. Dengan itu Rasulullah Saw izinkan dia ikut. Selepas itu ada seorang anak muda lagi datang merayu kepada Rasulullah Saw, wahai Rasulullah Saw, engkau benarkan kawan aku ikut tapi engkau tidak benarkan aku ikut sedangkan kalau kami bertarung dua orang akulah yang menag. Rasululah minta mereka berdua beradu dan memang dia menang. Dengan itu Rasulullah Saw membenarkan dia juga ikut serta dalam peperangan. Begitulah semangat jihad , jiwa besar dan kecintaan anak anak ini kepada agama dan kepada Rasulullah Saw. Abu Dujanah dapat pedang Rasulullah Saw Rasulullah Saw terus memberi semangat kepada tentera Islam dengan berbagai bagai cara. Sampai Rasulullah Saw mengangkat pedangnya dan bertanya pada semua tentera Islam: EF J#.0 G0' 'D3JA (-BG Siapa yang mahu mengambil pedang ini dan menunaikan haknya Bangun Saidina Hamzah menawarkan dirinya kepada Rasulullah Saw, Rasulullah Saw tidak berikan kepada Saidina Hamzah. Rasulullah Saw tanya lagi, bangun pula Saidina Ali menawarkan dirinya, Rasululah tidak memberikan kepada Saidina Ali. Rasulullah Saw tanya lagi, bangun pula Saidina Zubair bin A’wam, tetapi Rasulullah Saw tidak meyerahkan pedang kepadanya. Rasulullah Saw tanya lagi, bangun Saidina Miqdad pula, Rasulullah Saw tidak memberikan kepadanya. Setelah empat orang panglima yang paling handal dikalangan tentera Islam menawarkan diri mereka untuk mengambil pedang Rasulullah Saw tak ada seorang pun yang dapat. Siapa yang akan ambil selain dari mereka ? Rasulullah Saw tanya lagi soalan tadi untuk kali yang kelima, siapa yang mahu mengambil pedang ini dan menunaikan haknya? Ketika itu bangun Abu Qatadah

Al Ansari dan terus dia bertanya kepada Rasulullah Saw, wahai Rasulullah Saw apakah dia hak pedang ini? Gembira Rasulullah Saw mendengar soalan ini dari Saidina Abu Dujanah, soalan inilah yang ditunggu oleh Rasulullah Saw, belum ada yang menyoal soalan ini sehinggalah Abu Dujanah menyoalnya. Sabda Rasulullah Saw : hak pedang ini ialah dia mesti digunakan sampai dia bengkok, kerana terlalu banyak dia memukul dan mencantas orang kafir sampai dia bengkok. Kata Saidina Abu Dujanah, Aku bersedia wahai Rasulullah Saw. Rasululah menyerahkan pedang ini kepada Saidina Abu Dujanah. Disini, Saidina Abu Dujanah sangat gembira dan sangat bersyukur mendapat kepercayaan Rasululah untuk menguna pedang baginda setelah Rasulullah Saw tidak menyerahkannya kepada empat orang panglima Islam yang terbilang yang menawarkan diri mereka sebelumnya. Lalu Saidina Abu Dujanah mengeluarkan kait merah dan dililit kekepalanya sambaing menghunus pedang Rasulullah Saw dia berpusing dengan kudanya dikawasan tentera Islam dengan penuh megah dan gagah. Rasulullah Saw yang memerhati gelagat Saidina Abu Dujanah ini tersenyum dan baginda bersabda memberi pendidikan kepada para Sahabat yang mana didikan ini terus barlaku sehinggalah disaat genting seperti ini: %F G0G E4J) J:6(G' 'DDG H13HDG %D' AJ G0' 'DEH7F Sesunguhnya gaya seperti ini adalah gaya yang dibenci oleh Allah dan Rasulnya melainkan dalam suasana seperti ini Berjalan dengan gaya yang megah ini tidak disukai oleh Allah melainkan didepan orang orang kafir dan dimedan perang. Rasulullah Saw memberi arahan kepada pasukan pemanah Rasulullah Saw dari sebelum bermula pertempuran lagi risau me lihat satu bukit kecil dekat bukit Uhud yang memanjang kearah medan perang dImana tentera musuh boleh berpusing kebelakang bukit ini . Siapa yang menguasai bukit ini dia boleh menguasai medan dengan panah. Jadi Rasulullah Saw memilih 50 orang pemanah yang cekap diketuai oleh Saidina Abdullah bin Jubair dan Rasulullah Saw perintahkan mereka supaya berada diatas bukit. Mereka ada dua peranan. Pertama menghalang tentera kafir dari berpusing kebelakang bukit dan menyerang tentera Islam dari belakang. Kedua, memanah tentera tentera kafir di medan perang dari atas bukit ini. Kepada 50 orang pemanah ini Rasulullah Saw memberi satu arahan yang sangat jelas kepada mereka seperti yang diriwayatkan oleh Imam bukhari: %0' 'F*51F' AD' **1CH' #E'CFCE H%0' :FEF' AD' *4'1CHF' H%0' 'FG2EF' AD' *9JFHF' Kalau kami menang, jangan tingalkan tempat kamu. Kalau kami mengutip ghanimah, jangan kamu menyertai kami. Kalau kami kalah pun jangan kamu turun menolong kami. Rasulullah Saw perintahkan kepada mereka, walaupun apa yang berlaku pada tentera Islam, 50 orang pemanah ini mesti terus berda di atas bukit. Tetap diposisi

mereka. Rasulullah Saw ulang hal ini beberapa kali, jangan bergerak dari posisi mereka sehingga mendapat arahan dari Rasulullah Saw. Persiapan tentera kafir Orang kafir juga membuat persiapan. Perempuan perempuan mereka mula menyanyi dan membakar semangat para tentera. Kata mereka, kalau kamu menang kamu ditunggu dengan layanan istemewa tapi kalau kamu lari dan kamu kalah, kami tak kenal kamu lagi. Turut bersama tentera kafir ini seorang hamba kulit hitam yang namanya Wahsyi, dia ini pakar melontar lembing. Lontarannya jarang meleset. Dia diberi tawaran oleh pembesar Quraisy, kalau dia dapat membunuh Saidina Hamzah dia akan dibebaskan. Jadi dia ikut dalam peperangan ini dengan satu tujuan saja iaitu untuk membunuh Saidina Hamzah demi melepaskan dirinya dari perhambaan. Sebelum perang bermula ada seorang bekas pemimpin Madinah namanya Abu A’mru yang terkenal dikalangan orang kafir dengan panggilan Abu Amru Ar Rahib. Dia juga sangat memusuhi Islam. Sebelum kedatangan Rasulullah Saw ke Madinah orang orang Aus dan Khazraj hampir hampir mengangkatnya menjadi Raja mereka di Madinah. Setelah Islam datang ke madinah dan Rasulullah Saw berhijrah ke Madinah namanya terus tengelam. Dia lari ke Syam bawa diri kesana. Bila dia dengar kafir Quraisy bersiap memerangi Rasulullah Saw dia datang untuk bersama dengan mereka. Jadi, dia ini menggali lubang lubang besar di medan Uhud untuk memerangkap tentera Islam dan kemudian dia menyeru kepada orang orang Aaus dan Khazraj supaya menyebelahinya dan meninggalkan Rasulullah Saw. Seruan itu tidak bermakna apa apa lagi bagi Aus dan Khazraj yang sudah berbaiah untuk hidup mati dengan Rasulullah Saw. Mereka melaungkan pendirian tegas mereka kepada Amru ini. Dalam peperangan Uhud ini tak ada lagi satu lawan satu, tapi terus berlaku pertempuran antara dua pasukan tentera. Sudah menjadi adat dalam peperangan waktu itu setiap pasukan ada bendera. Bila bendera jatuh artinya tentera itu sudah kalah. Selagi bendera tegak artinya tentera masih bertahan dan masih tersusun. Jadi, kalau bendera jatuh dan tak diangkat lagi, itu tanda kekalahan. Bendera Islam dipegang oleh Saidina Musa’b bin Umair dan bendera kafir dipegang oleh Bani Abdul Dar dari kalangan anak anak Abu Talhah. Sebelum peperangan bermula Abu Sufyan datang kepada Bani Abdul Dar. Kata Abu Sufyan, wahai Bani Abdul Dar, di medan Badar kamu juga yang memegang bendera Quraisy, ketika itu bendera kita rebah, kali ini kalau kamu tidak sanggup untuk mempertahankan bendera kita serah bendera ini dari sekarang kepada Bani lain. Bani Abdul Dar bersumpah tidak akan membenarkan bendera Quraisy tumbang pada kali ini. Dengan itu Abu Sufyan selaku Panglima tentera kafir mengekalkan bendera ditangan Bani Abdul Dar. Pertempuran bermula dan bendera kafir tumbang Pertempuran bermula. Di pihak Islam, Saidina Hamzah, Saidina Ali dan Saidina Zubair mengepalai tentera Islam. Saidina Hamzah ini pakar perang, dia tahu jalan yang paling senag dan palin g cepat untuk mengalahgkan lawan ialah dengan merebahkan

bendera mereka. Bila pertempuran bermula saja, Saidina Hamzah dan pasukannya menyerang bertubi tubi kearah bendera kafir. Saidina Hamzah bagaikan singa menebas kekiri dan kekanan hingga dia sampai kepada bendera dan berjaya membunuh pemegang bendera. Diawal awal pertempuran lagi bendera kafir sudah tumbang. Semangat tentera kafir sudah mula bergegar dan semngat tentera Islam makin tinggi. Tapi cepat cepat anak Abu Talhah yang kedua menjulang semuala bendera, Saidina Hamzah tak bagi peluang, dia gasak lagi kearah bendera dan dah tumbangkan lagi bendera kali kedua dan anak Abu Talhah yang kedua tewas. Bergegar lagi tentera kafir. Anak Abu talhah yang ketiga pula mengangkat bendera. Dalam tentera kafir sibuk menghalang Saidina Hamzah, Saidina Ali dengan pasukannya pula tembus sampai kepada pemegang bendera dan Saidina Ali berjaya membunuhnya, rebah lagi bendera kafir, kali ketiga, bergegar lagi tentera kafir. Anak Abu Talhah yang kekempat pula memegang bendera. Saidina Ali yang masih disitu berjaya membunuh pula pemegang bendera yang kekempat, rebah lagi bendera kafir kali kekeampat, bergegar lagi hati hati tentera kafir. Anak Abu talhah yang kelima pula mengangkat semula bendera kafir. Tentera kafir ma kin gelabah, sudah empat kali bendera mereka rebah dalam masa yang begitu singkat. Mereka sekarang bertubi tubi pula menggasak pasukan Saidina Hamzah dan pasukan Saidina Ali untuk menyelamatkan bendera mereka. Sedang mereka sibuk dengan Saidina Hamzah dan Saidina Ali, Saidina A’sim bin Tsabit dan pasukannya pula berjaya menembusi kepada pemegang bendera dan berjaya membunuh pemegang bendera, jatuh lagi bendera kafir untuk kali kelima. Makin gelabah tentera kafir. Mereka bertahan disebelah kanan sebelah kiri tembus, mereka tahan dari kiri dan kanan dari depan pula tembus. Ketika itu Sulafah anak perempuan Abu Talhah sudah sampai kesitu, dia sempat menyaksikan saudaranya yang kelima dibunuh oleh Saidina A’sim. Anak Abu Talhah yang keenam pula memegang bendera, Saidina A’sim berjaya membunuhnya lagi, rebah lagi bendera kafir kali ke enam. Setelah enam kali bendera kafir tumbang diawal awal pertempuran tentera kafir makin goyang. Sulafah yang menyaksikan dua orang saudaranya terbunuh ditangan Saidina A’sim me nyangka yang membunuh keenam enam saudaranya itu adalah Saidina A’sim. Ketika itu dia menjerit, siapa yang boleh membawa kepala A’sim kepada aku untuk aku minum arak dalam tempurung kepalanya, siapa yang boleh bawa hadiahnya emas sepenuh tempurung kepala ini. Mendengar itu bertubi tubi orang menyerang Saidina A’sim untuk mempertahan kan bendera mereka dan untuk mendapat hadiah dari Sulafah. Setelah kesemua anak anak lelaki Abu Talhah tumbang orang lain pula dari Bani Abdul Dar mengankat bendera kafir. Panglima panglima Quraisy makin susah hati, mereka mesti mencari jalan untuk menyelamatkan bendera mereka dan menyekat serbuan tentera Islam kebendera mereka. Sudah enam kali bendera mereka tumbang. Akhirnya mereka kata, kita mesti serang pula bendera tentera Islam, mereka hantar pasukan mereka kearah Saidina Musa’b. Tentera Islam terus menyekat kemaraan tentera Kafir kearah Saidina Musa’b Jadi ketika itu dalam pertempuran ada dua temnpat paling sengit. Disekeliling bendera kafir dan didekat bendera Islam. Saidina Hamzah, Saidina Ali dan Saidin A’sim berjaya lagi menembusi pertahan kafir,mereka berjaya mebunuh pemegang bendera yang ketujuh, rebah lagi bendera kafir kali ke tujuh. Bendera Islam masih gagah tak bergoyng goyang. Lelaki lain pula dari Bani Abdul dar menjulang semula bendera kafir.

Kisah kisah Sahabat di Uhud Sementara itu ditempat lain juga terus berlaku pertempuran. Saidina Saad bin Abi waqas berada dekat dengan Rasulullah Saw dengan panahnya. Rasululah tolong suakan anak panah sambil mendoakan Saidina Saad. Setiap kali Saidina Saad memanah semuanya kena sasaran, ada yang membunuh dan ada yang mencederakan mangsanya. Rasulullah Saw sangat gembira dengan Saidina Saad yang sangat membantu tentera Islam itu. Diantara Sahabat Rasulullah Saw yang syahid di medan Uhud, Saidina Hanzolah yang baru saja berkahwin semalam, dia ikut kemedan perang dan belum sempat mandi junub. Sewaktu Rasulullah Saw melihat mayatnya selepas perang, kata Rasulullah Saw, dia dimandikan oleh para malaikat. Ketika itu Rasulullah Saw berpaling dari mayatnya. Sahabat Tanya kenapa tiba tiba Rasululklah berpaling. Kata Rasulullah Saw, bersam Hanzolah ada dua orang isterinya dari bidadari syurga. Antara kisah yang menarik, kisah ‘Mukhairiq’ seorang ulamak Yahudi. Rasululah keluar dari madinah pada hari Jumaat dan perang berlaku pada hari Sabtu. Pada hari itu Allah campakkan Iman kedalam hati Mukhairiq. Terus dia Islam dan ajak kaumnya untuk bersama Rasulullah Saw. Kata orang Yahudi kepadanya, ini hari Sabtu, tak boleh perang. Kata Mukhairiq, hari sabtu untuk kamu, jadi dia terus berkejar ke Uhud dan masuk bertempur dengan tentera Islam menentang tentera kafir. Di hari itu juga dia syahid. Sabda Rasulullah Saw : EF #1'/ #F JF81 %DI #GD 'D,F), DE J5D DDG 5D') H'-/) ADJF81 %DI G0' Barangsiapa yang nak lihat ahli syurga yang tidak pernah sembahyang walaupun sekali lihatlah kepada orang ini Hari itu dia Islam, hari itu dia ikut berjihad dan hari itu dia syahid dan hari itu juga dia dapat syurga. Ada seorang Sahabat Rasulullah Saw yang cacat kakinya, anak anaknya tak benarkan dia ikut, Rasulullah Saw juga tidak memberatkannya tapi dia minta juga kepada Rasulullah Saw untuk bersama tentera Islam mendapat syahid. Pada hari itu juga Allah kabulkan hajatnya itu untuk syahid. Satu kisah lagi yang boleh menjadi pengajaran kepada kita, ada seorang pahlawan namanya Qazman, dalam peperangan Uhud, dialah diantara tentera Islam yang paling tangkas merempuh tentera kafir dan menyerang mereka bertubi tubi hingga kucar kacir barisan tentera kafir. Semua orang memujinya, Rasulullah Saw terdengar pujian itu, sabda Rasulullah Saw : AC'F EF #GD 'DF'1 Dia adalah ahli neraka Terkejut para Sahabat mendengar, begitu sekali hebat dia memerangi orang kafir Rasulullah Saw kata dia ahli neraka, jadi ada seorang Sahabat nak mengetahui apakah

rahsia kata kata Rasulullah Saw ini, Sahabat ini sentiasa berada dekat dengan Qazman. Sampai satu ketika Qazman ini cedera, dia tak sabar, dia ambil senjatanya dan bunuh dirinya sendiri. Benar apa yang Rasulullah Saw sebut kerana orang yang bunuh dirinya tempatnya neraka. Saidina Abu Dujanah yang memegang pedang Rasulullah Saw memang betul betul bermati matian dalam menunaikan hak pedang Rasulullah Saw. Dia memerangi tentera kafir sampai bengkok pedang itu. Ada seorang Sahabat namanya Saidina Kaab bin Malik, semasa Saidina Abu Dujanah ambil pedang Rasulullah Saw, dia nak tengok macam mana Saidina Abu Dujanah akan buat nanti. Dalam pertempuran dia sentiasa berada dekat dengan Saidina Abu Dujanah. Satu ketika Saidina Abu Dujanah bertempur dengan seorang tentera kafir, bila mana tentera kafir ini rasa dia tak mampu mengalahkan Saidina Abu dujanah, dia lari dengan kudanya. Saidina Abu Dujanah kejar orang ini lalu ditetaknya dengan pedang Rasulullah Saw kepala orang ini yang berbaju besi dari kepala sampai kebawah. Oleh kerana kuatnya tetakan Saidina Abu dujanah sampai terbelah dua badan orang ini dan pedang Rasulullah Saw mengenai kudanya. Tentera kafir ini jatuh terbelah dua. Ketika itu Saidina Abu Dujanah mengangka t pedangnya sambil berpaling kepada Saidina Kaab, dia tersenyum syukur dan minta doa dari Saidina Kaab agar terus dibantu Allah. Saidina Zubair menyelamatkan tentera Islam Ada seorang tentera kafir yang memakai baju besi lengkap dan menggunakan pedang yang panjang dan menunggang unta. Pedang panjang ini bukan semua orang mampu guna, tapi dia ini pakar pedang panjang. Sudah 9 orang tentera Islam Syahid menentangnya dan ramai yang lain cedera. Tak ada jalan untuk mengalahkannya, pedangnya yang panjang itu selalu sampai kepada lawan sebelum pedang lawan sampai kepadanya. Orang Islam mula menghindarinya, mereka lapurkan kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw membuka peluang kepada para Sahabat siapa yang mahu menentangnya. Dua kali Rasulullah Saw tanya tak ada yang berani tawar diri. Kali ketiga Rasululah Tanya, Saidina Zubair tawarkan dirinya untuk menyelesaikan orang ini. Kata Rasulullah Saw, wahai Zubair, kalau kamu tidak menyahut tadi aku sendiri akan keluar menghadapi orang ini. Kita dengar cerita dari Saidina Zubair bagaIman dia mengalahkan orang ini. Kata Saidina Zubair, aku datang kepada orang ini dan aku cari cari dImana tempat aku boleh bunuh dia. Memang tak ada ruang yang terbuka. Dari jauh aku pusing kelilingnya sampai aku berada dibelakang untanya. Aku tikam untanya dan aku melompat keatas unta dan aku tolak orang ini kebawah. Bila dia jatuh aku terjun dan tikam dia dengan gerambit. Ketika itu aku berjaya membunuhnya. Begitulah kegagahan dan kehandalan Saidina Zubair bin A’wam ini. Kembali kepada pertempuran dekat bendera kafir, tentera Islam telah berjaya menumbangkan pemegang bendera yang ke lapan. Jatuh lagi bendera kafir kali yang kelapan.

Bendera kafir rebah kali ke 9 dan tentera kafir berundur Ada seorang lagi lelaki Bani Abdul D mengangkat bendera tetapi semangat ar tentera kafir dah makin lemah kerana bendera mereka dah berkali kali jatuh. Dalam masa itu tentera Islam berjaya lagi menewaskan pemegang bendera yang ke sembilan, jatuh lagi bendera kafir kali kesembilan. Tak ada lagi yang berani mengangkat bendera. Semua yang mengangkat bendera kena bunuh. Tentera kafir yang sedar bendera mereka jatuh lagi kali yang kesembilan menunggu nuggu bendera naik semula. Tapi bendera mereka tak naik naik lagi. Mulalah masing masing merasa tentera mereka sudah tewas, mula tentera kafir berundur kebelakang dari semua bahagian. Tentera Islam mengejar dari belakang. Akhirnya medan Uhud dikuasai oleh tntera Islam, tentera kafir semua dah lari meniggalkan semua harta dan bekaln mereka. Tentera Islam mula mengumpul harta ghanimah. Ketika itu ada satu lagi pasukan tentera Quraisy yang masih tersusun memerhati dari jauh suasana ini. Ini pasukan tentera berkuda yang dipimpin oleh Khalid Al Walid ini dari awal pertempuran tidak dapat berbuat apa apa. Beberapa kali mereka menyerbu kemedan untuk membantu pemegang bendera tapi pasukan pemanah tentera Islam dari atas bukit menghujani mereka dengan anak panah. Mereka terpaksa berundur kebelakang. Jadi pasukan berkuda ini masih tersusun tapi jauh dari medan perang kerana mereka sentiasa dihalang oleh pasukan pemanah. Pasukan pemanah turun dari bukit dan pasukan Khalid serang dari belakang Bilamanaa medan telah dikuasai oleh tentera Islam, tentera Islam dah mula mengutip ghanimah, pasukan pemanah menyangka peperangan dah selesai, mereka ikut turun mengutip ghanimah. Saidina Abdullah bin Jubair menahan mereka, katanya kepada pasukan pemanah, Rasulullah Saw arahkan kita jangan bergerak dari sini. Kata mereka, itu ketika peperangan berlangsung sekarang peperangan dah selesai. Tentera kafir dah lari. Semua orang sedang mengutip ghanimah. Saidina Abdullah cuba menyekat mereka dari turun tapi mereka dah tak taat lagi kepada ketua mereka kecuali dua tiga orang saja. Khalid Al Walid dari jauh dapat melihat pasukan pemanah sudah tidak ada lagi diatas bukit. Pasukan yang selama ini menghalang pasukannya dari menyertai peperangan kini sudah tiada lagi. Serta merta khalid mengegerakkan pasukannya kearah Bukit ‘Rumah’ Bukit Pasukan Pemanah. Khalid membawa pasukannya mendaki bukit Rumah. Saidina Abdullah dan beberapa orang pemanah yang setia dengannya cuba menghalang mereka tapi mereka tak ma mpu lagi kerana hanya tinggal dua tiga orang. Akhirnya pasukan Khalid berjaya menguasai Jabal Rumah. Saidina Abdullah dan kawan kawannya syahid ditanga pasukan Khalid. Pasukan Khalid yang sudah berjaya berpusing dari belakang bukit itu kini sudah berada dibelakang tentera Islam. Tentera Islam sedang sibuk mengutip ghanimah dan mengejar tentera kafir yang lari tiba tiba dari belakang datang pasukan Khalid menyerang mereka. Tentera Islam yang tadi sudah menguasai medan menjadi kucar kacir pula. Sekarang pasukan Khalid yang menguasai medan. Mereka menyerang tentera Islam bertubi tubi. Bila Rasulullah Saw melihat keadaan ini, Rasulullah Saw memanggil tentera Islam kebelakang berkumpul dekat baginda untuk menyusun kekuatan semula. Ketika itu Rasulullah Saw menjerit :

%DJ 9('/ 'DDG %DJ 9('/ 'DG %FJ 13HD 'DDG Kesini semua wahai hamba hamba Allah, Kesini semua wahai hamba hamba Allah, Sesungguhnya aku Rasulullah Saw. Rasulullah Saw mengorbankan dirinya disaat saat genting ini. Jeritan ini boleh menyebabkan orang kafir tahu dimana Rasulullah Saw dan mereka akan bertubi tubi menyerang kearah Rasulullah Saw. Ketika itu satu kumpulan tentera kafir menyerang kearah Rasulullah Saw. Rasululah berundur lagi kebelakang dan akhirnya Rasulullah Saw jatuh kedalam lubang yang dibuat oleh Amir tadi. Sementara itu Saidina Hamzah yang sedang bertarung tinggal seorang. Sudah tidak ada orang yang mengawalnya dari belakang. Wahsyi yang dari awal peperangan tadi mengawasi pergerakan Saidina hamzah segera mendekati Saidina Hamzah bila dia lihat Saidina Hamzah tinggal seorang. Dia mengikuti Saidina Hamzah dari jarak yang selamat baginya sehinggalah dia sampai berada dibelakang Saidina Hamzah. Ketika itu dia melontar tombaknya dan tepat mengenai belakang Saidina hamzah dan menembusi keperutnya. Saidina Hamzah masih tegak, belum jatuh lagi, dia pusing kudanya kearah Wahsyi. Kata Wahsyi ketika itu aku rasa aku tak boileh selamat lagi dari Saidina hamzah. Bila mana Saidina Hamzah sampai ketemapat Wahsyi yang tak boleh lari lagi kerana ketakutan. Disitu Saidina Hamzah jatuhdan syahid disitu. Kata wahsyi, aku ambil kembali tombak aku dan aku berundur dari medan perang. Hanya ini saja yang aku mahu dari medan perang Uhud. Begitulah peristiwa syahidnya Saifullah, pedang Allah ditangan Wahsyi. Ketika itu tentera Islam sudah kucar kacir. Regu Saidina Hamzah yang bersamanya sudah bertempiaran. Saidina Musa’b pemegang bendera juga tinggal keseorangan. Ketika itu satu pasukan tentera kafir menyerang kearahnya. Sebelah tangannya memegang bendera dan sebelah lagi mengahayun pedang menyekat kemaraan tentera kafir. Akhirnya mereka berjaya memotong sebelah tangannya, dipegang bendera dengan tangan yang satu lagi. Tentera kafir memaggal sebelah tangannya lagi. Kemudian Saidina Musa’b juga syahid disitu mempertahankan bendea Islam. Ketika itu jatuh bendera Islam. Sekarang kedua dua pasukan tentera tampa bendera. Bendera Islam baru jatuh dengan syahidnya Saidina Musa’b, bendera kafir sudah lam tumbang. Ketika itu Saidina Anas bin Nadr yang telah bersumpah akan menggantikan ketinggalannya kerana tidak menyertai perang Badar mermpuh tentera kafir sambil dia menyebut kepada Saidina Saad bin Muaz bahawa dia telah mencium bau syurga. Akhirnya dia syahid dalam keadaan tubuhnya penuh dengan tikaman senjata tak kurang dari 83 tikaman. Bayangkan bagaimana dia mempertahankan Rasulullah Saw sehingga badannya meneriam tikaman senjata sebanyak itu sebelum dia syahid. Saidina Saad bin Muaz memberitahu Rasululah Saw, waha i Rasulullah Saw aku lihat bagaimana Saidina Anas mengahdapi tentera kafir, aku sendiri tidak mampu melakukan seperti yang dilakukan oleh Saidina Anas. Kemudian Saidina Ali me ngangkat kembali bendera Islam. Bendera kafir juga diangkat kembali oleh seorang perempuan dari Bani Abdul Dar namanya Amrah binti Alqamah. Jadi sekarang kedua dua bendera tegak kembali. Masing masing berkumpul

kearah bendera masing masing. Tapi tentera Islam sekarang berada ditengah tengah, diserang dari depan dan dari belakang. Rasulullah Saw yang terjatuh kedalam lubang itu menyeru lagi tentera Islam : %DJ 9('/ 'DDG %DJ 9('/ 'DG %FJ 13HD 'DDG Kesini semua wahai hamba hamba Allah, Kesini semua wahai hamba hamba Allah, Sesungguhnya aku Rasulullah Saw. Beberapa orang Sahabat berkumpul dekat Rasulullah Saw. Antaranya Saidina Abu Bakar, Saidina Abdul Rahman bin Auf, Saidina Abu Dujanah, Saidina Talhah bin Ubaidillah dan 7 orang pahlawan Ansar dan pasukan wanita Islam yang turut serta dalam peperangan Uhud ini sebagai pasukan pembantu dibelakang menyediakan makanan dan merawat tentera yang cedera.. Sementara itu Saidina Umar dan pasukannya, Rasulullah Saw perintahkan menghalau pasukan Khalid dari Jabal Rumah. Saidatina Nusaibah mempertahankan Rasulullah Saw Dengan keadan kucar kacir itu hanya tingggal berbepas orang saja disekeliling Rasulullah Saw. Ketika itu satu pasukan tentera kafir datang menyerbu kearah Rasulullah Saw lagi, target mereka nak membunuh Rasulullah Saw. Kerana ramainya bilangan mereka ada yang berjaya sampai kepada Rasulullah Saw. Salah seorang dari mereka berjaya menetak bahu Rasulullah Saw. Tapi Rasulullah Saw berbaju besi ketka itu. Walaupun begitu, kerana kuatnya tetakan itu, katanya Rasulullah Saw, sebulan selepas itu belum hilang lagi sakitnya. Dengan tetakan itu Rasulullah Saw terjatuh semula kedalam lubang. Bila Rasululah jatuh kedalam lubang mereka tetak kepala Rasulullah Saw pula. Kerana kuatnya tetakan ini ada besai dari topi besi Rasulullah Saw yang termasuk keisi kepala Rasulullah Saw. Rasulullah Saw masih boleh bertahan. Para Sahabat yang disekkeliling Rasulullah Saw terus menyekat dan mengusir tentera kafir yang sampai kesitu tapi dengan jumlah mereka yang sedikit dan serbuan bertubi tubi dari berbgai penjuru menyebabkan ada lagi yang lepas kepada Rasulullah Saw. Kali ini mereka berjaya memukul muka Rasulullah Saw, ketika itu patah gigi Rasulullah Saw dan berdarah kepala serta muka Rasulullah Saw. Saidatina Nusaibah yang melihat keadaan itu mengambil pedang dan ikut menyekat kemaraan tentera kafir kearah Rasulullah Saw. Salah seorang dari tentera kafir berjaya menetak bahu Saidatina Nusaibah yang sednag menghalang kemaraan tentera kafir dengan pedangnya. Walaupun cedera Saidatina Nusaibah terus memepertahankan Rasulullah Saw. Kata Saidatina Nusaibah, kesan luka bahunya itu ditanggungnya sepanjang hidupnya. Bila tentera kafir berjaya disekat oleh sebilangan kecil pahlawan Islam yg bersama Rasulullah Saw, mereka tak boleh lagi mendekati Rasulullah Saw. Rasulullah Saw masih didalam lubang. Mereka mula memanah kearah Rasulullah Saw. Melihat hal itu Saidina Abu Dujanah melompat kedalam lubang melindungi Rasulullah Saw dengan belakangnya. Jadi semua anak panah yang menghujani lubang Rasulullah Saw mengenai belakang Saidina Abu Dujanah. Diceritakan, belakang Abu Dujanah ini jadi macam belakang landak kerana banyaknya anak panah yang melekat dibelakangnya.

Akhirnya Rasulullah Saw berjaya keluar dari lubang dan dikepung oleh para Sahabat yang menahan serangan bertubi tubi dari tentera kafir sambil itu mereka berundur ke Bukit Uhud. Saidina Abdul Rahman cuba mengeluarkan besi dikepala Rasulullah Saw tapi tak boleh akhirnya dicabut dengan giginya sehingga patah giginya. Darah me ngalir dari kepala Rasulullah Saw. Saidina Ali dan Saidatina Fatimah merawat luka kepala Rasulullah Saw. Tentera kafir yang merasakan Rasulullah Saw masih hidup itu berpusu menyerang keara h Rasulullah Saw. Kali ini dipimpin oleh Ubay bin Kahlaf. Ketika itu Rasulullah Saw menyeru siapa yang mahu menahan mereka. Tujuh orang pahlawan Ansar segera menyahut seruan Rasulullah Saw menahan kemaraan pasukan Ubay bin Khalaf. Rasulullah Saw perintahkan Sahabat Sahabat lain naik kebukit. Rasulullah Saw dengan kecederaannya tak mampu naik ke bukit. Saidina talhah turun untuk memikul Rasulullah Saw dengan belakangnya. Ketika itu Ubay bin Khalaf berjaya menembusi pertahanan Islam. Abu talhah berhenti untuk menghadapai Ubay. Rasulullah Saw menghalang Saidina Talhah kerana Rasulullah Saw sendiri ingin menghadapi Ubay. Ubay ketika itu berbaju besi lengkap dari kepala sampai kekakinya, tak ada ruang yang terbuka melainkan ditepi tengkoknya. Dia menunggang kuda yng disiapkannnya sejak sebelum Rasulullah Saw hijrah lagi. Setiap kali Rasulullah Saw lalu ditepi rumahnya, dia akan berkata kepada Rasulullah Saw, tunggu wahai Muhammad, nanti aku akan bunuh kamu dari atas kuda ini. Kata Rasulullah Saw, aku yang akan tewaskan kamu dari atas kuda ini dengan izin Allah. Rasulullah Saw amb il panah dan para Sahabat kebelakang mengawal dari belakang. Dengan sekali panah terus mengenai leher Ubay yang terbuka. Kerana kuatnya panahan Rasulullah Saw itu, Ubay terjatuh dari kudanya dan bergolek golek kebawah bukit. Dia bangun dan lari ketakutan ketempat tentera kafir sambil menjerit Rasulullah Saw panah aku, mati aku. Sampai disana dibuka lukanya, rupanya hanya sedikit. Kawan kawannya memperlecehnya, wahai ubay, luka ini tak membunuh kamu. Kata Ubay, demi Allah, kalau Muhammad ludah aku pun, aku boleh mati. Rasulullah Saw naik keatas bukit dipikul oleh Abu Talhah dibelakangnya. Tentera Islam berkumpul diatas bukit Uhud Tentera Islam yang lain juga mula berkumpul di Bukit bila melihat bendera Islam sudah ada di Bukit ditangan Saidina Ali. Saidina khalid yang melihat tentera Islam berkumpul semula diatas bukit dan bendera Islam masih tegak mneyerbu dengan pasukannya kearah bukit. Mereka mesti menjatuhkan bendera ini. Rasulullah Saw panggil Saidina Saad bin Abi Waqas dan Rasulullah Saw suruh dia panah kearah pasukan Khalid. Saidina Saad mengadu pada Rasulullah Saw, wahai Rasulullah Saw bagaimana aku seorang nak panah satu pasukan ini.Rasulullah Saw mendoakan Saidina Saad. Setiap satu panahan Saidina Saad seorang pasukan Khalid gugur. Melihat keadaan itu semua pasukan Khalid tak berani, setiap panahan Saidina Saad membunuh mereka atau mencederakan mereka. Mereka tak berani maju kedepan, mereka berundur kembali. Saidina Saad memanah dngan mukjizat Rasulullah Saw sebab itu setiap panahannya mengena. Inilah rahsia pasukan Khalid yang masih mantap ini terpaksa berundur. Sementara itu Ibnu Qaniah seorang tentera kafir yang berjaya menetak Rasulullah Saw tiga kali telah mengiklankan kepada tentera kafir bahawa dia telah berjaya membunuh Rasulullah Saw. Ketika itu semua tentera Islam sudah berada diatas bukit.

Abu Sufyan datang dekat bukit Uhud sambil menjerit, apakah Muhammad masih hidup? Rasulullah Saw tak benarkan sesiapa menjawap pertanyaan ini. Apakah Abu Bakar masih hidup ? Rasulullah Saw tak bagi jawap juga pertanyaan ini. Apakah Umar masih hidup ? Rasulullah Saw tak bagi jawab juga. Setelah tidak ada jawapan kepada tiga soalannya, kata Abu Sufyan, kalau tiga orang ini sudah mati maka tamatlah riwayat Islam. Kami telah berjaya menghapuskan Islam. Ketika itu Saidina Umar dengan izin Rasulullah Saw menjawab. Wahai Abu Sufyan, wahai musuh Allah semua yang kamu sebut masih hidup dan ada disini. Abu Sufyan kenal itu suara Saidina Umar. Tahulah dia bahawa dia belum berjaya tapi untuk menutup perasan kecewanya dia menjerit “ Wahubal “ satu jeritan kemengan bagi orang kafir Mekah dengan menyebut nama berhala mereka Hubal. Rasulullah Saw perintahkan orang Islam jawab jeritan ini. Saidina Umar Tanya, apa yang kami nak jawab ya Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw : 'DDG #9DI H#,D .maka Saidina Umar menjawab jeritan Abu Sufyan itu : 'DDG #9DI H#,D. Allah lebih tinggi dan lebih Mulia. Abu Sufyan menjerit lagi : DF' 'D92I HD' 92I DCE Kami ada Uzza kamu tidak ada uzza Saidina Umar jawab : 'DDG EHD'F' HD' EHDI DCE Allah pembela kami dan kamu tidak ada pembela Kata Abu Sufyan ; JHE CJHE (/1 º•‘,‘`‘¾‘ä‘’’B“– “^”b”´™¸™Ê£Î£,¤º¤¾¤úõðëæáÜ×ÒÍÉÄ¿ºµ°«¦$¤d$¤d$¤d$¤d$¤d$¤d$¤d¤d$¤d$¤d$¤d$¤ d$¤d$¤d$¤d$¤d$¤d$¤d Kemenangan kami hari ini seperti kemengan kamu di Badar. Maksudnya kita seri sekarang. Di Badar kamu menag dan hari ini kami yang menang.Jawab Saidina Umar : D' 3H'! B*D'F' AJ 'D,F) HB*D'CE AJ 'DF'1 Tidak ada persamaan antara kita, para korban kami masuk syurga sedangkan korban kamu masuk neraka. Dengan itu tak mampu lagi Abu Sufyan menjawab. Mereka berundur dan sambil itu tentera kafir mencacatkan mayat mayat syuhadak tentera Islam. Hindun binti Utbah. Isteri Abu Sufyan, anak Utbah dan saudara Walid dan anak saudara Syaibah tiga orang panglima kafir yang terbunuh dalam Medan Badar bersumpah sebelum perang akan memakan hati Saidina Hamzah yang menyebabkan kematian aya hnya, bapa saudaranya dan abang kandungnya. Dia belah perut mayat Saidina Hamzah dan keluarkan hatinya dan dikunyah hati ini tapi dia tak mampu mengunyahnya kerana kepanasan dan kepahitannya. Diletakkan kembali didada Saidina hamzah. Tak cukup dengan itu, dipotongnya telinga dan hidung Saidina Hamzah. Selepas itu tentera kafir berundur ke Mekah. Dalam perang Uhud ini tujuh puluh orang tentera Islam syahid sementara dipihak tentera kafir sebanyak 22 orang terbunuh. Ketika itu berita kesyahidan tentera Islam sudah sampai ke Madinah. Selepas tentera kafir berundur Rasulullah Saw dan tentera Islam turun mengumpulkan mayat tentera

Islam yang syahid. Ketika itu Rasulullah Saw belum sedar Saidina Hamzah syahid sehinggalah baginda sampai ke tempat mayat Saidina hamzah yang berada dalam keadaan yang begitu rupa. Perutnya dibelah, hatinya diatas dadanya, hidung dan telinganya dicacatkan kerana mempertahan kan Rasulullah Saw dan memperjuangan agama Allah agar tertegak di muka bumi ini, agar semua manusia dapat mengenali Tuhan mereka yang sebenar dan kembali menyembahnya dan mentaatinya, mensyukuri dan membesarkannya, agar mereka selamat dari azab Tuhan di Akhirat nanti dan agar mereka dapat hidup dalam keredhaan Tuhan didunia. Rasulullah Saw menangis melihat mayat Saidina Hamzah, kata Sahabat, Rasulullah Saw menangis teresak esak, para Sahabat semuanya turut menangis diatas kesedihan Rasulullah Saw itu. Kesedihan Rasululah itulah kesedihan mereka kegembiraan Rasulullah Saw itulah kegembiraan mereka. Hati mereka terlalu dekat dengan hati Rasulullah Saw. Sabda Rasulullah Saw : H'DDG E' HBA* EHBA' AJ -J'*J #4/ EF EHBAJ G0' Demi Allah, belum pernah aku lalui dalam hidupku sesedih suasana ini. Begitulah hati Rasulullah Saw terhadap umatnya, Sahabatnya yang bersamanya memperjuangkan agama Allah ini, apa lagi Saidina Hamzah, bapa saudaranya yang telah mendokong perjuangannya. Rasulullah Saw perintahkan semua Syuhadak Uhud dikebumikan disatu tempat.

BAB 6
Ghazwah Khandak Rasulullah Saw dan tentera Islam mengejar tentera kafir dalam Ghazwah Hamra Al Asad Selepas itu Rasululah pulang ke Madinah bersama tentera Islam. Bila masuk saja ke Madinah Rasulullah Saw mendengar tangisan dari semua rumah. Kata Rasulullah Saw, semua syuhadak Uhud ada yang menangisinya kecuali Saidina Hamzah kerana dia tidak punya saudara terdekat di Madinah. Kata kata Rasululah itu sampai kepada wanita wanita Ansar, mereka datang beramai ramai kerumah Saidina Hamzah menangisi Saidina Hamzah. Ketika itu Allah belum melarang lagi ratapan ini. Tentera kafir yang telah sampai di Abwa’. Mereka berhenti rehat disitu, ketika itu baru mereka terfikir, mereka tak dapat apa apa. Mereka tak berjaya membunuh Rasulullah Saw, mereka tak berjaya membunuh Saidina Abu Bakar, mereka tak berjaya membunuh Saidina Umar, mereka tak dapat apa apa harta Ghanimah, tak ada tawanan perang bahkan mereka tak berjaya masuk ke Madinah. Ketika itu mereka berazam untuk berpatah balik menawan Madinah. Sementara itu di Madinah, Rasulullah Saw memerintahkan tentera Islam bersiap semula untuk mengejar tentera kafir. Tapi Rasululah hanya membenarkan kepada tentera yang ikut perang Uhud saja yang pergi. Yang balik ke Madinah sebelum peperngan bermula Rasulullah Saw tak benarkan ikut. Abdullah bin Ubay nak ikut tapi Rasulullah Saw tak benarkan. Serta merta tentera Islam berkumpul kembali dan bergerak mengejar tentera kafir. Cuba kita bayangkan bagaimana ketaatan para Sahabat kepada Rasulullah Saw, baru 3 hari pulang dari perang Uhud, keletihan belum hilang, masing masing masih menaggung kecederaan tapi terus bergerak menyambut seruan Rasulullah Saw. Sampai berita kepada tentera kafir bahwa Rasulullah Saw dan tentera Islam sedang mara menuju ketempat mereka. Mereka mula takut, baru tiga hari mereka mengalahkan tentera Islam di Uhud, sekarang tentera islam telah bergerak mengejar mereka. Abu Sufyan hantar wakilnya untuk menakut nakutkan tentera Islam. Yang sebenarnya tentera kafir sudah takut untuk bertempur lagi. Abu Sufyan juga takut nanti kabilah Arab yang lain akan menyebut tentera Kafir Quraisy yang berundur ke Mekah kerana dikejar oleh tentera Islam. Bila wakil Kafir Quraisy ini sampai , Rasulullah Saw Tanya dia, apa berita tentera Kafir Quraisy. Kata wakil Abu Sufyan ini, mereka sedang berkumpul, tentera tambahan dari Mekah juga sudah sampai untuk menyerang tentera Islam. Allah ceritakan perkara ini dalam Al Quran: %F 'DF'3 B/ ,E9H' DCE A'.4HGE A2'/GE %JE'F' HB'D -3(F' 'DDG HF9E 'DHCJD Kata wakil Kafir Quraisy, orang orang Kafir Quraisy telah berkumpul untuk menyerang kamu, hendaklah kamu takut kepada mereka. Tetapi Iman orang Islam makin bertambah dan mereka berkata cukuplah Allah sebagai pembela kami dan Allah lah sebaik baik pembela.

Rasulullah Saw perintahkan tentera Islam terus mara kesatu tempat namanya Humrul Asad. Rasulullah Saw berkehemah disana menunggu tentera kafir seperti mana yang telah diberitahu oleh wakil mereka bahawa mereka sedang bergerak kesitu. Tenter kafir bila mendengar Rasulullah Saw sudah sampai ke Humur Asad tak berani untuk berpatah balik menuju ke Madinah. Bahkan mereka cepat cepat berundur ke Mekah. Ketika itu kekalahan tentera Islam bertukar menjadi kemenangan. Rasululah berada di Humrul Asad selama tiga hari sehingga berita itu sampai kepada semua kabilah Arab bahawa Rasulullah Saw dan tentera Islam datang mengejar tentera kafir dan tentera kafir yang lari berundur ke mekah. Bila berita ini sudah tersebar kepada masyarakat Arab semua barulah Rasululah ada tentera Islam pulang ke Madinah. Peperangan Uhud ini menjadi ujian kepada Umat Islam. Allah mahu melihat siap yang benar benar taat dan patuh kepada Rasulullah Saw. Begitu juga Allah lakukan sedemikian rupa sehingga Allah beri peluang kepada para Sahabat yang ikhlas berjua ng bersama Rasulullah Saw untuk mendapat kemuliaan syahid. Terlalu banyak pengajaran dan tarbiah dari perang Uhud ini yang Allah cerita panjang lebar dalam Al Quran. Mari kita baca ayat ayat ini dan terjemahannya : ……………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………… ……………………………………………………………………………………… …. Sariah Saidina Abu Salamah mengalahkan Bani Asad Selepas sebulan dari perang Uhud ini Bani Asad pula bersiap siap untu menyerang Madinah. Mereka sangka tentera Islam masih lemah setela h menghadapi peperangan Uhud. Mereka rasa ini peluang untuk mereka menguasai Madinah yang subur dengan hasil pertanian itu. Mereka mula bergerak dibawah pimpinan Thulaihah bin Khuwailid Al Usdi. Bila berita ini sampai pada Rasulullah Saw, Rasulullah Saw terus susun satu Sariah seramai 150 orang tentera berkuda dibawah pimpinan Abu Salamah RA dan Rasululah perintahkan mereka bergerak segera menyerang Bani Asad. Bila Sariah Abu Salamah ini sampai ke Bani Asad, mereka pun telah bersedia untuk bertempur. Abu Salamah dan Sariahnya terus menyerang Bani Asad. Ketika itu mereka lari lintang pukang meninggalkan Kabilah mereka. Dengan itu Abu Salamah dan Sariahnya berjaya membawa balik binatang ternakan kambing dan unta unta mereka ke Madinah. Dengan peristiwa itu mereka membatalkan niat mereka, ini baru 150 orang pun kita lari lintang pukang bagaimana kita nak berhadapan dengan tentera Islam semuanya. Saidina Abdullah bin Unais menggagalkan perancangan Bani Huzail Bani Huzail yang tinggal tak jauh dari Mekah juga sedang bersiap sedia untuk menyerang Madinah. Mereka diketuai oleh Khaled bin Sufyan Al Huzli. Dia membuat satu persiapan yang besar. Bila berita sampai kepada Rasulullah Saw Rasulullah Saw

mahu selesaikan segera masalah ini sebelum sempat mereka bergerak ke Madinah. Rasulullah Saw pilih seorang Sahabat, pahlawan yang cerdik namanya Saidina Abdullah bin Unais. Rasulullah Saw perintahkan dia seorang diri segera bergerak ke Bani Huzail dan kalau boleh dia bunuh ketua mereka Khalid bin Sufyan Al Huzli. Kata Saidina Abdullah, wahai Rasulullah Saw aku tak kenal Khalid ini. Kata Rasulullah Saw, kalau kamu melihat dia hati kamu akan dipenuhi dengan rasa takut. Pelik juga hal ini bagi Saidina Abdullah bin Unais kerana seumur hidupnya dia tak pernah rasa takut kepada sesiapa tapi itulah tanda yang Rasulullah Saw berikan padanya untuk dia mengenali Khalid. Kali ini Saidina Abdullah bin Unais bergerak seorang diri, berjalan kaki dan tidak membawa senjata melainkan gerambit saja. Dia jalan kaki dari Madinah ke Bani Huzail. Begitulah nilai Sahabat disisi Rasulullah Saw dan disisi Allah Satu orang saja Rasulullah Saw hantar untuk mengalahkan satu kabilah yang besar. Kalau dizaman kita sekarang mungkin satu negara. Saidina Abdullah ini, akhirnya sampai ke kabilah Bani H uzail. Dari atas bukit dekat situ dia dapat melihat seorang lelaki yang dikelilingi oleh wanita wanitanya. Ketika itu hati Saidina Abdullah merasa takut, maka tahulah dia orang yang dia nampak itu, dialah Khalid ketua Bani Huzail seperti yang Rasulullah Saw sebut. Dengan keberkatan Rasulullah Saw Saidina Abdullah bin Unais berjaya menelinap hingga dia sampai kepada Khalid. Dengan kebijaksanannya dia berjaya berbual dengan Khalid hingga akhirnya mereka tingal berdua saja. Orang tak curiga padanya sebeb dia tak bawa senjata. Bila mereka tingal berdua cepat cepat Saidina Abdullah keluarkan gerambitnya dan ditikam Khalid bin Sufyan ini sehingga dia pasti Khalid telah mati dan cepat cepat dia lari dari situ. Dengan kematian Khalid ini, Bani Huzail jadi tak berani nak menyerang Madinah. Allah campakkan rasa takut kedalam hati mereka. Selang beberapa hari Saidina Abdullah sudah sampai ke Madinah. Bila Rasulullah Saw nampak saja dia terus Rasulullah Saw menucap tahniah padanya. Kata Rasulullah Saw : #ADH,GC J' 9(/ Ú?Þ?

@j@œ@Ò@>ABAÒBÖB"C&CäFèF8M<M¾OÂO8TúõðëæáÜ×ÒÎÊÆÁ¼·²¨$¤d$¤d$¤d$¤d$¤d$¤d¤d¤d¤d$¤d$¤d$¤d$¤d$¤d$¤d$¤d$¤d$¤d'DDG Tahniah, engkau telah berjaya wahai Abdullah. Kata Saidina Abdullah : (D #AD- H,GC J' 13HD 'DDG Bahkan, engkaulah yang berjaya wahai Rasulullah Saw. Dengan keberkatan Rasulullah Saw dan mukjizat Rasulullah Saw lah aku berjaya membunuh Khalid. Dengan itu Saidina Abdullah seorang diri telah berjaya menyelamatkan Umat Islam dari serangan Bani Huzail Saidina Amru bin Al A’sh masuk Islam Dalam tempoh ini juga Saidina Amru pergi Habsyah untuk berniaga sambil membawa hadiah kepada Najshi. Dalam masa yang sama Rasululah juga juga menghantar Saidina Amru bin Umayyah Addhomri ke habsyah untuk meminang Umu Habibah puteri Abu Sufyan yang telah beriman dengan Rasulullah Saw dan berhijrah dengan suaminya ke Habsyah. Suaminya meninggal di Habsyah. Maka Rasulullah Saw ingin memuliakan dan membela puteri Abu Sufyan ini dengan mengambilnya sebagai isteri Rasulullah Saw. Amru bin Al A’sh bila nampak Saidina Amru bin Umayyah Addhomri di Habsyah, dia minta kepada Najasyi supaya menghadiahkan kepadanya Saidina Amru bin Umayyah wakil Rasulullah Saw ini untuk dia bawa pulang ke Mekah. Najasyi marah dengan permintaan ini, apakah kamu mahu minta aku serahkan wakil Rasulullah Saw yang mendapat wahyu dari Allah sepertimana Nabi Musa mendapat wahyu ?! Ketika itu, Amru bin Al Ash mula tertarik dengan kisah wahyu dan dia minta Najasyi mengajarkannya lagi tentang wahyu,. Dari situ Najasyi telah menjelaskan Islam kepadanya sehingga Allah campakkan Iman kedalam hati Amru dan akhirnya dia masuk Islam ditangan Najasyi. Dari Habsyah Saidina Amru bin Al Ash terus menuju ke Madinah, berhijrah ke Madinah dan berbaia’h dengan Rasulullah Saw. Peristiwa ini sebelum berlaku Futuh Mekah. Umu Habibah bila dipinang oleh wakil Rasulullah Saw, dia mewakilkan urusannya kepada seorang kerabatnya yang Islam di Habsyah. Jadi, yang menjadi Kadi dalam perkahwinan ini ialah Najsyi sendiri. Najasyi yang melakukan akad nikah dan menyampaikan khutbah nikah. Kemudian Najasyi membuat kenduri sempena perkahwinan ini. Sebelum peperangan Khandak juga, Rasulullah Saw mengahwini sayyidah Zainab binti Jahasy yang janda setelah diceraikan oleh Saidina Zaid bin Harithah, anak angkat Rasulullah Saw yang pernah satu ketika dinamakan Zaid bin Muhammad. Allah perintahkan Rasulullah Saw untuk mengahwini bekas isteri anak angkatnya untuk membatalkan adat masyarakat Arab ketika itu yang mengharamkan perkahwinan dengan bekas isteri anak angkat. Hal ini menjelaskan bahawa anak angkat itu tidak boleh

dibinkan kepada ayah angkatnya dan dia tetap tidak menjadi muhrim kepada keluarga angkatnya. Peristiwa Syuhadak Perigi Mau’nah Para Hadirin yang dikasihi sekalian, jadi peperangan Uhud dan peristiwa peristiwa ini semua berlaku pada tahun ketiga hijrah. Kemudian, dalam bulan Safar tahun keempat Hijrah berlaku peristiwa Syuhadak Perigi Mau’nah. Ceritanya bermula bila ada seorang ketua kabilah yang besar iaiatu Kabilah A’mir. Dia datang mengadap Rasululla h Saw untuk mmengetahui tentang Islam. Setelah mendampingi Rasulullah Saw dia tertarik dengan Islam. Hatinya makin dekat denga Islam. Dengan itu dia tawarkan kepada Rasulullah Saw supaya Rasulullah Saw hantar wakil mengajar kabilahnya tentang Islam. Kata A’mir bin Malik ketua Kabilah ini, kalau kabilah ak u masuk Islam, aku akan masuk Islam bersama mereka. Kata Rasulullah Saw, diantara Madinah dan kabilah kamu ada kabilah kabilah yang lain yang memusuhi Islam. Aku takut mereka membunuh wakil wakil ini. Kata A’mir, aku jamin mereka wahai Rasulullah Saw. Dengan jaminan ini Rasulullah Saw menghantar empat puluh orang ulamak dan pendakwah dikalangan Sahabat yang semua mereka itu hafal Quran. A’mir ini pulang ke kabilahnya dan selepas itu baru rombongan wakil Rasulullah Saw seramai empat puluh orang ini yang dipimpin oleh Saidina Munzir bin A’mir. Dalam perjalanan itu, mereka juga ambil peluang berdakwah kepada kabilah kabilah yang mereka lalui. Akhirnya mereka sampai di Kabilah A’mru bin Tufail. Rupanya A’mru bin Tufail ini sangat memusuhi Islam. Saidina Munzir menghantar wakilnya menyampaikan surat kepada Amru bin Tufail ini untuk mengajaknya kepada Islam. Sebelum dia membaca surat itu dikoyakkan surat dan dia arah orang orangnya supaya membunuh wakil ini. Lalu wakil ini ditombak dari belakang. Tapi apa yang mengejutkan mereka, bila wakil ini ditombak dari belakang dia menjerit, aku telah berjaya, aku telah berjaya demi Tuhan Ka’bah. Sahabat Rasulullah Saw ini merasa berjaya kerana dia telah syahid. Peristiwa ini m enjadi satu pengajaran kepada masyarakat kabilah Amru bin Tufail yang tidak percaya kepada hari pembalasan. Amru bin Tufail ini, setelah dia membunuh wakil Rasulullah Saw yang mana dalam masyarakat mereka ketika itu membunuh wakil ini adalah satu kesala han. Jadi dia sekarang berusaha pula untuk membunuh semua anggota rombongan ini. Dia berpakat dengan kabilah kabilah yang berjiran dengannya hingga mereka berjaya mengumpul orang untk menyerang rombongan Saidina Munzir ini. Saidina Munzir dan Sahabat Sahabatnya tak menyangka langsung hal ini kerana mereka telah mendapat jaminan keselamatan dari ketua kabilah A’mir. Dalam serangan hendap itu semua Sahabat Rasulullah Saw mati syahid kecuali dua orang yang ditugaskan untuk membawa kenderaan mereka ke padang pasir. Salah seorang dari yang dua ini ialah Saidina Amru bin Umayyah Addhomri. Baru saja dia pulang dari Habsyah terus Rasululah hantar ke Kabilah Bani A’mir pula. Begitulah kegigihan para Sahabat Rasulullah Saw berjuang menegakkan agama Allah. Tidak ada r hat bagi mereka didunia, kerehatan hanya di e Syurga. Hari hari mereka didunia penuh dengan perjuangan tapi mereka sangat bahagia dengan kehidupan dalam perjuangan ini. Merekalah sebaik baik umat manusia yang Allah lahirkan dimuka bumi ini. Hidup mereka hanya untuk Tuhan. Bila mereka pulang ketempat kawan kawan mereka, semuanya telah syahid. Mereka juga turut menentang

orang orang Amru bin Tufail. Akhirnya Saidina Amru bin Umayyah ditawan dan Sahabatnya mati syahid. Bila Saidina Amru ini dibawa kepada Amru bin Tufail dan diketahui dia dari Bani Dhamrah. Rupanya ibu Amru bin Tufail ini pernah bernazar untuk membebaskan seorang hamba dari Bani Dhamrah sedangkan Bani Dhamrah tidak ada yang hamba. Maka kata Amru bin Tufail, ini peluang untuk ibunya memnuniakan na zar ini. Dengan itu Amru bin Tufail membotakkan kepala Saidina Amru bin Umayyah sebagai tanda kehambaan kemudian Saidina Amru bin Umayyah dibebaskan. Cepat cepat Saidina Amru bin Umayyah bergerak ke Madinah untuk memberitahu Rasulullah Saw apa yang telah berlaku. Amru bin Malik ketua kabilah ini, bila mendengar apa yang dilakukan oleh anak saudaranya sendiri terhadap Sahabat Sahabat Rasululah yang telah diberi jamanan keselamatan olehnya, dia terlalu marah, terus dia datang kepada Amru bin Tufail dan ditombaknya Amru bin Tufail. Tapi Amru bin Tufail tak mati. Hanya cedera. Oleh kerana terlalu sedih dan terlalu rasa malu diatas peristiwa ini Amru bin Malik ini meninggal dunia. Begitulah keduudkan maruah dalam kehidupan masyarakat Arab ketika itu. Kerana menanggung sedih dan malu yang amat sangat sampai membawa mati. Bagi Rasulullah Saw dan Umat Islam juga, ini merupakan satu kerugian besar dan satu kesedihan. Seramai 39 orang Sahabat yang semuanya ulamak dan hafiz Quran terbunuh sekaligus tanpa sebarang peperangan bahkan berlaku secara khianat. Sedangkan Umat Islam baru saja kehilangan 70 orang pahlawannya di medan Uhud. Diatas peristiwa ini sebulan Rasulullah Saw membaca doa qunut did alam sembahyang lima waktu. Rasulullah Saw berdoa ketas kabilah yang mengkhianati 40 orang Sahabat baginda ini. Dalam perjalanan pulang ke Madinah Saidina Amru bin Umayyah bertemu dengan dua orang lelaki dari Bani A’mir yang telah mengkhianatinya dan Sahabat Sahabatnya. Saidina Amru bin Umayyah membunuh mereka sedangkan kedua dua mereka telah mendapat jaminan keselamatan dari Rasululah. Saidin A’mru tidak tahu hal ini. Bila peristiwa ini dilapurkan kepada Rasulullah Saw, Rasulullah Saw memaafkan Saidina Amru kerana dia tidak tahu bahkan Rasulullah Saw hantar wakil minta m aaf dengan Bani A’mir yang telah mengkhianati para Sahabat baginda. Rasulullah Saw juga akan membayar diat dua orang yang terbunuh ini. Begitulah akhlak Rasulullah Saw, sangat jujur dengan janjinya walaupun dengan orang yang menyakitinya. Rasulullah Saw tidak membalas perbuatan khianat dengan khianat. Tapi Rasulullah Saw berbuat baik kepada orang yang berbuat jahat kepadanya. Begituylah pendidikan dari Rasulullah Saw untuk Sahabat Sahabat dan umatnya. Rasulullah Saw datang membawa keselamatan dan kasih saying serta kahlak mulia. Peristiwa Maaul Rajee’ Selepas itu berlaku satu lagi peristiwa yang menyedihkan buat Umat Islam. Itulah dia peristiwa Maur Rajee’ E'! 'D1,J9 . Ada dua kabilah kecil A dhol dan Qarah yang memusuhi Islam dan bercita cita untuk menyerang Madinah. Oleh kerana mereka bukan kabilah yang besar jadi mereka minta bantuan dari kabilah Huzail. Huzail tak berani lagi selepas kematian ketua mereka Khalid bin Sufyan. Tapi mereka memberi jaminan kepada

A’dhol dan Qaraah, kalau orang Islam menyerang mereka, Bani Huzail akan membantu mereka. Sekarang mereka nak cari jalan untuk mencetuskan kemarahan Orang Islam dan supaya orang Islam menyerang mereka. Mereka hantar wakil ke Madinah berpura pura Islam. Akhirnya mereka berjaya memohon dari Rasululah supaya menghantar wakil mengajar Islam kepada kabilah mereka. Rasululah minta jaminan keselamatan dari mereka. Mereka memberi jaminan keselamtan kepada Rasululah terhadap wakil wakil Rasulullah Saw ini. Dengan itu Rasulullah Saw menghantar 6 orang wakil yang diketuai oleh Saidina A’sim bin Tsabit yang telah membunuh dua orang pemegang bendera kafir dalam peperangan Uhud. Bila mereka sampai dikabilah A’dhol dan Qaraah, tiba tiba 200 orang tentera berkuda mengepung mereka. Akhirnya tiga orang dari me reka ditawan dan tiga orang syahid. Saidina A’sim ini tak ada orang boleh lawannya dikalangan 200 orang itu, siapa yang dekat dengannya pasti kena dengannya, jadi mereka panah Saidina A’sim dari jauh. Setelah Saidina A’sim syahid mereka nak penggal kepalanya untuk ditebus dengan emas dari Sulafah. Mereka nak dapat tawaran Sulafah ini. Saidina A’sim ini semasa hidupnya lagi telah bersumpah tak akan menyentuh kulit orang kafir dan tak akan membenarkan orang kafir menyentuh kulitnya. Jadi bila Saidina A’sim syahid Allah tunaikan sumpahnya ini. Lebah lebah datang mengerumuni mayatnya sehingga orang orang A’dhol dan Qaraah tak dapat ambil mayatnya. Mereka kata, nanti malam kita ambil sebab lebah tak tunggu sampai malam. Malam itu hujan lebat hingga air hujan ini telah menghanyutkan mayat Saidina A’sim. Mayat Saidina A’sim hilang dari permukaan bumi. Dengan itu Saidina A’sim digelar Dafinullah, Dafimul Malaikah. Orang yang dikebumikan oleh Allah, oleh para malaikat. Tiga orang Sahabat yang ditawan dibawa ke Meka h untuk ditukar dengan orang orang Adhol dan Qarah yang ditawan oleh Kafir Quraisy. Dalam perjalanan Saidina Abdullah bin Thariq berjaya melepaskan diri dari ikatan dan mengambil pedang untuk menentang orang kafir tapi mereka berjaya membunuhnya. Dengan it u tinggal dua orang iaiatu Saidina Zaid bin Dasinnah dan Saidina Khubaib bin A’di. Mereka diserahkan kepada kafir Kafir Quraisy dan mereka dibunuh oleh kafir Kafir Quraisy. Yang keluar untuk membunuh Saidina Zaid ini Abu Sufyan. Sebelum Saidina Zaid dibunuh Abu Sufyan tanya dia. Wahai Zaid, apakah kamu mahu kalau Rasulullah Saw yang menggantikan tempat kamu sekarang dan kamu dilepaskan? Kata Saidina Zaid, demi Allah aku tak mahu walaupun Rasulullah Saw tercucuk duri ditempat Rasululllah sekarang diketika aku dibunuh disini. Ketika itu Abu Sufyan ketua kafir Kafir Quraisy dan Ketua Mekah ini membuat pengakuan terhadap kecintaan Para Sahabat kepada Rasulullah Saw. Kata Abu Sufyan : E' 1'J* #-/' J-( '-/' C-( #5-'( E-E/ DE-E/ Aku tak pernah lihat seorang manusia mencintai manusia lain seperti Sahabat Sahabat Rasulullah Saw mencintai Rasulullah Saw Bani Nadhir Khianat

Rasulullah Saw terus mengumpul diat untuk dua orang lelaki dari Bani Amir yang telah dibunuh oleh Saidina Amru bin Umayyah kerana tak tahu mereka telah mendapat keamanan dari Rasulullah Saw. Jadi membayar diat ini, ini adalah masalah bersama penduduk Madinah, jadi Rasulullah Saw nak libatkan orang Yahudi sekali dalam menanggung diat ini kerana orang orang Yahudi Mekah telah masuk kedalam perjanjian kerja sama dengan Rasulullah Saw dan orang Islam. Jadi Rasulullah Saw datang bertemu dengan Bani Nadhir salah satu dari dua kabilah Yahudi yang masih tinggal di Madinah. Bani Qainuqa’ telah berpindah ke Khaibar meninggalkan Madinah setelah mereka mengkhianati perjanjian mereka dengan Rasulullah Saw.Tinggal Bani Nadhir dan Bani Khuraizah. Rasulullah Saw mulakan dengan Bani Nadhir. Rasulullah Saw datang ditemani oleh Saidina Abu Bakar, Saidina Umar dan beberapa Sahabat yang lain.Bani Nadhir setuju untuk membantu dalam masalah diat ini lebih lebih lagi Bani A’mir adalah sekutu mereka. Mereka minta Rasulullah Saw dan para Sahabat tunggu mereka mengumpul bahagian diat untuk mereka. Rasulullah Saw tunggu sambil duduk ditepi tembok Bani Nadhir. Sementara itu didalam mereka berbincang dan datang niat buruk mereka. Kata mereka, demi Allah kita tak akan berjumpa Muhammad dalam keadaan seperti ini, hanya ditemani oleh beberapa orang Sahabatnya tanpa pengawal tanpa senjata. Ini peluang keemasan untuk membunuh Muhammad. Begitulah sifat khianat Yahudi dan permusuhan mereka terhadap Rasulullah Saw dan Islam. Sepatutnya nak bincang serahkan bahagian diat mereka tapi jadi bincang nak bunuh Rasulullah Saw. Jadi ada salah seorang dari kalangan mereka A’mru bin Jahash menawar diri untuk membaling batu besar dari atas kubu mereka keatas Rasulullah Saw. Ketika itu Saidina Jibril datang memberitahu Rasulullah Saw. Perncangan jahat Yahudi Bani Nadhir untuk membunuh Rasulullah Saw. Rasulullah Saw dengan tenang bangun dari tempat baginda dan terus pulang ke Madinah. Sahabat yang lain masih menunggu. Rasulullah Saw tak beritahu mereka apa yang berlaku. Mereka sangka Rasulullah Saw nak buang air. Orang Yahudi Bani Nadhir juga sangka Rasulullah Saw nak buang air. Jadi masing masing menunggu kepulangan Rasulullah Saw. Rasulullah Saw terus pulang ke Madinah dan mengiklankan perang terhadap Bani N adhir dan tentera Islam bersiap. Para Sahabat yang masih menunggu di Bani Nadhir takut sesuatu berlaku pada Rasulullah Saw sebeb Rasulullah Saw tak balik balik lagi. Mereka cari Rasulullah Saw dekat dekat situ, tak ada. Bila mereka pulang ke Madinah tengok orang semua siap untuk perang. Bila Tanya kenapa, nak memerangi Bani Nudair. Terkejut mereka, baru saja mereka dan Rasulullah Saw di Bani Nudahair. Apa yang sudah berlaku ? Tapi kerana ketaatan mereka kepada Rasulullah Saw dan keyakinan mereka kepada Rasulullah Saw bahawa Rasulullah Saw lebih tahu apa Rasulullah Saw lakukan dan tentu semuanya adalah perintah dari Allah. Mereka juga ikut bersiap. Selepas itu baru Rasulullah Saw menceritakan kepada mereka bahawa Saidina Jibril datang memberitahu Rasulullah Saw bahawa Bani Nadhir nak membunuh Rasulullah Saw. Tak lama lepas itu tentera Islam sudah sampai ke Bani Nadhir. Bani Nadhir pun terkejut, cepat cepat mereka tutup pintu kubu mereka dan mereka bersiap untuk mengahadapi tentera Islam. Mereka hantar wakil bertemu rasululah bertanya, apa yang mereka lakukan sampai Rasulullah Saw bawa tentera untuk memerangi mereka. Kata

Rasulullah Saw, kamu semua lebih tahu apa yang kamu lakukan. Rasulullah Saw tak layan pertanyaan mereka ini. Ketika itu juga Abdullah bin Ubay ketika Munafik menghantar wakilnya kedalam kubu Yahudi memberi tahu mereka, jangan kamu menyerah, kalau Rasululah memerangi kamu kami akan menyebelahi kamu dan kalau kamu semua diusir dari Madinah kami semua juga akan keluar bersama sama dengan kamu. Dengan itu Yahudi Bani Nadhir makin dapat kekuatan dan nekad untuk memerangi Rasululah dan orang orang Islam. Mulalah mereka memanah tentera Islam dari kubu mereka. Tentera islam terpaksa berundur sedikit sekira kira panah tak sampai. Bani Nadhir ini kebanyakan harta mereka, kebun kebun mereka diluar kubu mereka. Orang Yahudi ini sangat cinta dunia sangat cinta harta mereka. Rasulullah Saw mengarahkan tentera Islam menebang pokok pokok tamar mereka . Bani Nadhir terkejut melihat pokok pokok tamar mereka mula tumbang satu persatu. Hati mereka jadi kecut. Harta bagi mereka adalah segala galanya. Mereka hantar wakil minta nak berunding dengan Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw kepada mereka, kami akan tebang semuanya sehingga kamu menyerah diri. Akhirnya mereka terpaksa terima syarat Rasululah menyerah diri kepada Rasulullah Saw tapi mereka minta Rasulullah Saw jangan bunuh mereka tapi benarkan me reka keluar dari Madinah. Mereka minta juga dari Rasulullah Saw untuk membawa bersama barang barang mereka. Rasulullah Saw setuju dengan permintaan mereka tapi dengan syarat mereka tidak boleh membawa sebarang senjata, senjata semuanya mesti diserahkan kepada Rasulullah Saw dan barang barang yang mereka nak bawa hanya sekadar yang mampu dipikul oleh unta unta mereka. Yang lebih kena tinggal. Dengan itu Yahudi Bani Nadhir terpaksa keluar dari Madinah dan meninggalkan rumah dan kebun kebun mereka juga senjata senjata mereka tanpa berlaku peperangan. Allah yang campakkan kedalam hati mereka rasa takut. Oleh kerana cinta dunia mereka yang terlalu besar, mereka bawa apa saja yang boleh dipikul oleh unta mereka. Bahkan mereka juga merobohkan rumah mereka sendiri untuk mengambil pintu dan kayu kayu yang berharga untuk dibawa bersama mereka. Kalau mereka mampu angkat rumah mereka seketul nescaya mereka akan angkat tapi kerana mereka tak mampu cukuplah sekadar mengambil pintunya. Akhirnya Yahudi Bani Nadhir terpaksa meninggalkan Madinah diatas perbuatan mereka sendiri. Begitulah Jadual yang Allah siapkan untuk membersihkan Madinah dari Yahudi. Dua kabilah Yahudi telah keluar dari Madinah tinggal satu kabilah lagi iaitu kabilah Bani Quraizah. Diantara ketua ketua Yahudi Bani Nadhir ini ialah Sallam bin Abi Huqaiq, Sallam ibnu Musykin dan Huyai bin Akhtab. Mereka ini adalah bangsa Yahudi yang paling mulia. Bila mereka sampai di Khaibar, orang Khaibar angkat mereka jadi pemimpin di Khaibar. Mereka tiga orang inilah y ang menggerakkan Kabilah Kabilah Arab dan kafir Kafir Quraisy supaya menyerang Madinah dalam satu pakatan tentera yang disebut ‘ Tentera Ahzab” Gabungan tentera Kabilah Kabilah Arab, kafir Kafir Quraisy dan Yahudi Khaibar. Dengan keluarnya Yahudi Bani Nadhir ini semua harta yang mereka tingalkan jadi milik Islam. Harta ini dipanggil Al Fai’ iaitu harta orang kafir yang diperol hi tanpa e peperangan. Harta yang diperolehi melalui peperangan dinamakan Ghanimah. Jadi ini

kali pertama berlaku harta Fai’ dalam Islam. Harta Ghanimah sudah jelas pembahagiannya. 4/5 untuk tentera dan 1/5 lagi untuk Rasulullah Saw dan Asnaf Asnaf yang lain. Disini Allah turunkan hukum harta Al Fai’ dimana harta Al Fai’ ini semuanya diserahkan kepada Rasulullah Saw dan Rasululah lah yang menentukannya. Jadi Rasulullah Saw membahagikan semua harta Al Fai’ kali ini kepada orang orang Muhajirin yang telah meninggalkan semua harta mereka di Mekah dan telah diambil oleh orang Kafir Quraisy. Tentang kisah Bani Nadhir ini Allah turunkan satu Surah dalam Al Quran iaitu Surat Hasyr . Jadi setelah kita dengar sejarah ini mari kita baca surah ini dan terjemahannya : Jadi Surah Al Hasyr ini dapat kita fahami bilamana kita memahami sejarah pengkhianatan Bani Nadhir ini kerana mereka telah khianat dengan perjanjian mereka terhadap Rasulullah Saw. Ghazwah Zatil Riqa’ Setelah Ghazwah Bani Nadhir ini berlaku satu lagi Gahzwah iaitu Ghazwah Zatil Riqo’ 0'* 'D1B'9 . Gahzwah ini pada bulan Jamadil awal tahun keempat Hijrah. Ini kerana kabilah Ghatafan bersiap sekali lagi untuk menyerang Madinah. Ghatafan ini satu kabilah besar di Najd. Jadi Rasulullah Saw sendiri bersiap memimpin tentera Islam menuju ke kabilah Ghatafan sebelum mereka bergerak ke Madinah. Bila tentera Islam sampai di Gahatafan, ruapanya Ghatafan sudah bersiap dengan bilangan tentera yang berkali kali ganda dari jumlah tentera Islam. Bila kedua pasukan tentera bertemu masing masing menunggu siapa yang nak mulakan peperangan. Ghatafan tak berani nak mulakan peperangan walaupun bilangan mereka besar tetapi mereka takut dengan keberanian dan kehandalan tentera Islam. Dengan itu mereka tak berani nak mulakan. Allah campakkan rasa gerun kedalam hati mereka walaupun pada awalnya mereka yang nak menyerang Madinah. Berhari hari lamanya kedua dua tentera berhadapan tapi Ghatafan tak berani nak mulakan peperangan. Akhirnya mereka terfikir untuk menyerang orang Islam ketika orang islam sedang sembahyang . Jadi mereka bersiap untuk menyerang pada waktu sembahyang yang terdekat selepas itu. Maha Besar Tuhan, ketika itu Allah turunkan cara sembahyang Kauf. Sembahyang ketika perang. Jadi tentera Islam terus mempraktikkan hukum ini. Sebahagian sembahyang dengan Rasulullah Saw dan sebahagian lagi mengawal, kumpulan pertama selesai sembahyang mereka pula mengawal dan kumpulan yang mengawal tadi pula sembahyang dengan Rasulullah Saw. Melihat keadaan itu terbatal niat Gatafan untuk menyerang tentera Islam ketika mereka sembahyang. Mereka lihat tentera Islam sembahyang dengan senjata dan dikawal. Begitulah cantiknya ajaran Islam ini, syariat yang Allah turunkan merangkumi semua perkara dan sesuai untuk semua zaman. Bila dipraktikkan pasti Umat Islam dapat keberkatan dan kebaikan dalam kehidupan mereka. Apa yang terjadi pada Ghatafan bila mereka lihat Tentera Islam melaksanakan sembahyang Khauf ini.?Allah campakkan rasa gerun kedalam hati mereka sehingga mereka berundur meningalkan tempat kediaman mereka ke bukit. Rasulullah Saw terus berada disitu beberpa hari kemudian baru

Rasulullah Saw dan tentera islam bergerak pulang ke Mekah. Sepanjang keberaddan Rasulullah Saw dan tentera islam disitu, itu jugalah proses dakwah secara lisanul hal yang Rasulullah Saw dan tentera Islam tunjukkan kepada Ghatafan. Mereka dapat melihat kehidupan Rasululah dan tentera Islam yang sangat indah dan tersusun itu. Disamping itu, dalam tempoh ini juga Rasulullah Saw terus mendidik para Sahabat kerana bagi Rasulullah Saw yang lebih penting ialah pembinaan Insan, membina Iman dan taqwa dalam peribadi setiap Sahabat Rasulullah Saw. Peluang bersama Rasulullah Saw dalam safar yang panjang ini merupakan madarasah kepada para Sahabat. Mereka dapat belajar dan mendapat pendidikan secara life dari Rasulullah Saw. Dengan proses membaiki diri dan membina taqwa ini Allah Bantu umat Islam ketika itu. Alah campakan rasa gerun kedalam hati musuh. Jadi semasa tentera Islam bergerak pulang ke Madinah ini ada seorang dari tentera gahtafan keluar mengejar tentera Islam dan dia bersumpah tak akan pulang kecuali setelah membunuh atau menumpahkan darah salah seorang tentera Islam. Tentera Islam berjalan terus sehinggalah tentera Islam berhenti berkhemah disatu tempat. Pada malam itu giliran Saidina Amar bin yasir dan Saidina Abad bin Bisyr untuk berjaga malam dan mengawal tentera Islam. Sampai satu ketika Saidina Ammar tertidur dan Saidina Abad sedang sembahyang malam. Saidina Abad berada dikawasan yang paling tinggi disitu supaya dia dapat melihat sebarang pergerakan kerah tentera Islam. Dalam senyap senyap dan kegelapan malam lelaki Gahtafan tadi dah sampai kejarak memanah dengan Saidina Abbad. Dia panah Saidina Abad yang sedang khusyuk dalam sembahyang, anak panah kena bahu Saidina Abad, Saidina Abda yang sedang khusyuk dengan Tuhannya tak mahu memotong sembahyangnya, dia cabut anak panah dan terus sembahyang. Begitulah sembahyang para Sahabat, mereka merasa lazat dengan sembahyang, anak panah dah tak terasa sakit lagi. Lelaki Ghatafan tadi rasa pelik Saidina Abad tak bergerak gerak takkan panahnya tak kena. Tak pernah panahannya dalam jarak itu meleset. Dia panah sekali lagi, Saidina Abd cabut panah dan terus sembahyang, tak bergerak gerak lagi, makin hairan lelaki ghatafan ini, apa dah jadi pada panahan aku, dia panah kali ketiga. Ketika itu Saidina Abd takut dia dibunuh dan berlaku sesuatu kepada tentera Islam, dia turun sujud dan kejut Saidina Amar. Saidina Amar terkejut melihat kecederaan pada Saidina Abd, kenapa tak kejutnya dari awal. Kata Saidina Abda, aku sedang membaca satu surah yang aku tak mahu berhenti dari surah ini, kalaulah bukan kerana takut keselamatan Rasulullah Saw dan tentera Islam nescaya aku tidak berhenti dari sembahyangku. Maha Besar Tuhan, begitulah hati para Sahabat yang telah dididik oleh Rasulullah Saw. Hati mereka dengan Allah bila membaca ayat ayat Allah, hati tengelam dengan Tuhan patutlah Allah Bantu mereka. Si Ghatafan tadi, bila tiga kali dia panah Saidina A’bad dia lihat panahanya tak memberi kesan sedangkan dia pakar pemanah, tak pernah panahannya meleset. Allah campakkan rasa gerun dalam hatinya, terus dia berundur senyap senyap pulang kekabilahnya. Jadilah inilah dia Ghazwah Zatil Riqa’, dinamakan Zatil Riqa’ kerana tentera Islam yang berjalan kaki terlalu jauh sehingga koyak kasut mereka dan sampai luka kaki mereka. Akhirnya terpaksa balut kaki dengan kain ganti kasut. Dari situlah dinamakan Ghazwah Zatil Riqa’. Ghazwah Daumatul Jandal

Pada bulan Rabiul awal, sebulan selepas Ghazwah Zatil riqa’ berlaku pula Ghazwah ‘Daumatul Jandal’. Daumatul Jandal ini satu kabilah yang jauh dari Madinah iaiatu dekat dengan Iraq. Rasulullah Saw bawa seramai 1000 orang tentera Islam. Belum lagi tentera Islam sampai baru berita kemaraan tentera Islam sampai, kabilah ini sudah lari meninggalkan tempat mereka. Lihat bagaimana Rasulullah Saw dan para Sahabat terlalu kurang memb unuh orang, tapi Allah yang campakkan rasa takut dalam hati musuh sehingga mereka lari. Inilah mukjizat Rasulullah Saw yang dapat ditumpang oleh semua Sahabat kerana kecintaan mereka kepada Rasulullah Saw. Ketika itu Rasulullah Saw dan tentera Islam berada sebulan lagi perjalanan untuk sampai ke kabilah tadi tapi mereka dah lari. Sabda Rasulullah Saw:

ä è ˜œæê:>D!H!úõñìèãßÚÕÐËÆÁ¼·²¨$¤d$¤d$¤d$¤d$¤d$¤d$¤d$¤d$¤d$¤d$¤d¤d$¤d¤d$¤d¤d$¤d$¤d) 4G1 Allah mena ngkan aku dengan Allah mencampakan rasa gerun kedalam hati musuh yang berada jauh dariku sebulan perjalanan. Kali ini tentera Islam dapat membawa balik binatang ternakan yang ditinggalkan oleh orang orang Daumatul Jandal. Ghazwah Badar Al Akhirah Pada bulan Syaban dalam tahun keempat Hijrah ini Rasululah dan tentera Islam bergerak ke badar pula. Ini kerana selepas perang Uhud dimana tidak berlaku kemenagan yang jelas kepada orang kafir Mekah terhadap tentera Islam, Abu Sufyan hantar surat kepada Rasulullah Saw bahawa pertempuran penentuan adalah ditahun hadapan di Badar. Abu Sufyan yang tetapkan tarikhnya. Kali ini juga seramai seribu orang tentera Islam keluar bersama Rasulullah Saw. Ghazwah ini dinamakan dengan nama Ghazwatul Badar Al Akhirah. Abu Sufyan dan tentera kafir juga bergerak dari Mekah tapi dengan hati yang berat dan takut. Akhirnya baru berjalan sikit Abu Sufyan ajak tentera Mekah patah balik dengan alasan pada tahun itu kemarau, panas dan tak sesuai untuk perang. Kata Abu Sufyan, kita datang semula tahun depan. Rasulullah Saw dan te ntera islam sudah sampai di Badar, Rasulullah Saw duduk disitu tiga hari, para Sahabat ambil peluang berniaga dengan kabilah kabilah ydatang kesitu setiap tahun untuk berniaga. Abu Sufyan hantar wakil lagi untuk menakut nakutkan tentera Islam suapaya tentera Islam patah balik, supaya orang Arab tak kata Abu Sufyan takut dan mungkir janji. Rasululah Tanya orang itu, mana Abu Sufyan, kami sudah bersedia. Perancangan Abu Sufyan tak berjaya. Deangan itu makin tinggi izzah Umat Islam dimata masyarakat Arab ketik a itu. Yahudi Khaibar menggerakkan Ahzab Begitulah kemena ngan demi kemena ngan Allah berikan kepada Rasulullah Saw dan Umat Islam. Islam makin tinggi dan makin gagah dimata penduduk jazirah Arab. Dalam suasana ini, kafir Kafir Quraisy makin terasa maruah mereka tercemar dimata masyarakat Arab, begitu juga Bani Ghatafan dan kabilah kabilah Arab yang lain. Dalam masa yang sama tiga orang pemimpin Yahudi Bani Nadhir yang kini sudah menjadi pemimpin Khaibar, Huyay bin Akhtab, Sallam bin Musykin dan Sallam bin Abi Huqaiq mula menghasut kabilah kabilah yang telah dikalah oleh Rasulullah Saw supaya bergabung dengan mereka dan kafir Kafir Quraisy dalam satu pakantan tentera yang besar untuk menyerang Rasulullah Saw dan Umat Islam di Madinah. Tiga orang pemimpin Yahudi ini mula menghantar orang kekebilah kabilah untuk melaksanakan perancangan ini.

Mereka juga datang kepada Abu Sufyan, Abu Sufyan sangat setuju dengan cadangan mereka bahkan Abu Sufyan turun sendiri memimpin pakatan ini. Dikesempatan ini Abu Sufyan Tanya kepada orang orang Yahudi yang merupakan ulamak ulamak ketika itu.Abu Sufyan Tanya : #/JFF' .J1 #E /JF E-E/ Mana yang lebih baik, agama kami atau agama Muhammad Disini kita jawapan Yahudi yang sangat memusushi Islam ini, apa kata mereka : (D /JFCE .J1 EF /JF E-E/ Bahkan agama kamu lebih baik dari agama Muhammad

Mereka sanggup menyebut agama syirik, agama menyembah berhala lebih baik dari agama Tauhid sedangkan mereka sangat tahu tentang Rasulullah Saw dan kebenaran Rasulullah Saw tapi sifat ego menghalang mereka untuk tunduk kepada kebenaran. Ini permusuhan Yahudi kepada Islam, permusuhan yang abadi yang Allah sebut dalam Quran. D*,/F #4/ 'DF'3 9/'H) DD0JF%Æ%Ê%&:&'"'(t)x)ð)ô)*,$-(-ö.\/`/024F5J568•8”8þ8´9¸9:<>¤>¨>¬>ð>ô>@BDFHJLNvNzNPR¨S¬STTVXZDZHZ \^`ì` ð`bdfhjl6l:lnpppÆprýûù÷õóñïíëéçåãáßÝÛÙ×ÕÓÑÏÍËÉ5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5• 5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•5•O 'EFH' 'DJGH/ H'D0JF #41CH' Kamu pasti akan mendapati orang yang paling memusuhi Islam ialah orang orang Yahudi dan orang orang Musyrikin. Kemudian mereka pergi kepada Bani Ghatafan, Bani Sualim, Kabilah Ahabish, semua mereka setuju dengan pakatan Yahudi ini. Akhirnya mereka berjaya mengumpulkan sepuluh ribu orang tentera dibawah pakatan Yahudi ini untuk menyerang Madinah. Kali pertama Jazirah Arab menyaksikan tentera sebesar ini. Rasulullah Saw dan Para Sahabat menggali parit ( Khandak ) Rasulullah Saw mengetahui semua pergerakan ini, selain dari sumber wahyu memang Rasulullah Saw ada orang yang mengikuti perkembangan ini. Jadi di Madinah, Rasulullah Saw sudah berbincang dengan dengan Para Sahabat bagaimana untuk menghadapi tentera bersekutu kafir Kafir Quraisy, gabungan kabilah kabilah Arab dan Yahudi Khaibar. Ketika itu Saidina Salman Al Farisi memberi cadangan kepada Rasulullah Saw : J' 13HD 'DDG B/ C'F 9F/F' -JD) F3*9EDG' 9F/E' -2(* DF' 'D,EH9 AB'D 13HD 'DDG : E'GJ B'D : F-A1 'D.F/B

Wahai Rasulullah Saw, kami di Farsi ada satu strategi bilamana tentera yang besar menyerang kami. Kata Rasulullah Saw, apa strategi itu? Kata Saidina Salman, kami menggali parit Maka para Sahabat bermulalah menggali parit. Rasuluyllah perintahkan parit ini digali dikawasan Utara Madinah kerana Madinah dari arah lain dilindungi oleh bukit bukit dan kawasan batu batu besar yang tak boleh dilalui oleh tentera dan juga dengan kawasan kebun kebun yang penuh dengan pokok pokok yang susah untuk dilalui oleh tentera. Cuma ada dua kawasan terbuka iaitu dari arah Utara dan dari belakang dari kawasan Yahudi Bani Quraizah satu satunya kabilah Yahudi yang masih bertahan di Madinah. Mereka masih berada dalam perjanjian keamanan dengan orang Islam. Mereka memberi jaminan akan mempertahan Madinah dari sebelah mereka. Jadi dengan itu tentera Islam perlu menggali parit disepanjang kawasan Utara yang terbuka dan sedikit dari arah Barat. Untuk menggali parit sepanjang itu Rasulullah Saw membahagikan para Sahabat kpeda kumpulan kumpulan. Satu kumpulan 10 orang dan bertenggung jawab untuk menggali sepanjang 40 kaki panjang dan parit yang dalamnya, kalau tentera jatuh susah nak panjat semula dan lebarnya sekira kira tak boleh dilepasi oleh loncatan kuda kecuali kuda kuda Arab yang Asli dan terlatih. Sambil menggali parit ini Para Sahabat bernasyid : 'DDGE D' 9J4 %D' 9J4 'D#.1) A':A1 DD#F5'1 H'DEG',1) H'DDG DH D' #F* E' 'G*/JF' HD' *5/BF' HD' 5DJF' A#F2DF 3CJF) 9DJF' H+(* 'D#B/'E %F D'BJF' Rasulullah Saw juga ikut bernasyid dengan para Sahabat. Setiap kali ada batu keras yang mereka tak mampu cungkil Rasulullah Saw sembur batu batu ini dengan air dan kemudian Rasulullah Saw pecahkan. Dengan mukjizat Rasulullah Saw batu batu ini berkecai macam tanah. Bahkan banyak mukjizat Rasulullah Saw yang berlaku dalam tempoh penggalian parit ini. Apa lagi waktu itu tentera Islam dalam suasana yang cemas, masanya sangat genting untuk menyiapkan parit sebelum ketibaan tentera Ahzab. Tentera Islam ketika itu pula kekurangan makanan. Rasulullah Saw dan para Sahabat sampai mengikat perut dengan batu kerana menahan kelaparan.

Kisah Saidina Jabir bin Abdullah Ketika itu Saidina Abdullah bin jabir yang tak tahan melihat Rasulullah Saw yang dalam keadaan sangat lapar itu. Ada para Sahabat yang mengadu kepada Rasulullah Saw mereka sangat lapar sambil membuka perut mereka yang diikat dengan seketul batu, bila Rasululah buka perutnya para Sahabat me lihat Rasulullah Saw mengikat dua batu diperutnya. Rasulullah Saw lebih lapar dari para Sahabat. Ketika itu Saidina jabir pulang ke rumahnya melihat apa yang ada untuk Rasululah. Kata isterinya ada seekor ayam kecil dan sedikit roti gandum. Jadi Saidina Jabi datang kepada membisikkan kepada r Rasulullah Saw ada makanan yang cukup untuk tiga atau empat orang. Jadi jemput

Rasulullah Saw datang dan siapa yang Rasulullah Saw pilih. Jadi Rasulullah Saw terus membuat pengumuman kepada semua tentera Islam yang ada pada waktu itu. Wahai tentera Islam, Jabir nak jamu kita makan hari ini. Rasulullah Saw ajak semua tentera Islam pergi makan dirumah Saidina Jabir. Saidina Jabir berlari balik kerumahnya memberitahu isterinya Rasulullah Saw ajak semua tentera Islam datang. Isteri Saidina Jabir yang sangat terdidik dan sangat yakin dengan Rasulullah Saw dengan tenang bertanya suaminya, apakah sudah diberitahu Rasulullah Saw tentang makanan yang ada dirumah kita. Kata Saidina Jabir, ya Rasulullah Saw sudah tahu makanan yang ada. Kata isterinya menenangkan suaminya yang dalam kecemasan, jangan takut wahai suamiku Rasulullah Saw lebih tahu apa yang Rasulullah Saw buat. Begitulah keyakinan dan kecintaan para Sahabat dan shabiyat kepada Rasulullah Saw. Bila Rasulullah Saw dan tentera Islam sampai, Rasulullah Saw minta Saidina Jabir menyusun para Sahabat masuk makan dan Rasululah yang akan menghidang makanan. Jadi Rasulullah Saw minta dimasukkan sepuluh orang sepuluh orang. Akhirnya sampai semua tentera islam dapat makan dan kenyang dalam suasana yang penuh beradab dan tersusun makanan masih ada dan tak luak sikit pun. Barulah Rasulullah Saw dan Saidina Jabir serta ahli keluarganya makan. Lihatlah bagaiman diatas kecintaan, sangka baik dan keyakinan Sa idina Jabir dan isterinya kepada Rasulullah Saw, Allah lakukan mukjizat Rasulullah Saw pada makanan mereka sehingga mereka dapat memberi semua tentera Islam yang dalam keadaan sangat memerlukan makanan itu makan. Dengan ketakwaan Saidina Jabir dan siterinya Allah turunkan bantuan kepada tentera Islam me lalui mukjizat Rasulullah Saw. Allah beri rezeki dari sumber yang tak diduga. Selepas itu Saidatina Amrah binti Rawahah menghantar buah tamar kepada suami dan saudaranya Saidina Abdullah bin Rawahah. Dengan mukjizat Rasulullah Saw tamar tamar itu menjadi cukup untuk semua tentera islam makan. Rasulullah Saw menyampaikan jadual Allah Sementara itu tentera Ahzab makin mendekati Madinah. Para Sahabat tak rehat, siang malam mereka mereka bekerja untuk memngejar masa yang genting itu. Ketika itu kumpulan Saidina Salman sampai kesatu batu yang sangat keras. Berbagi usaha mereka buat untuk memecahkannya tapi tetap tak memberi kesan apa apa dekat batu ini. Mereka mengadu kepada Rasulullah Saw, Rasulullah Saw datang dan semua Sahabat yang ada disitu berkumpul dekat Rasulullah Saw lalu Rasulullah Saw memukul batu ini. Pukulan pertama mengeluarkan satu cahaya yang menerangai tempat itu. Rasulullah Saw bertakbir 'DDG #C(1 kemudian pukulan yang kedua juga mengeluarkan cahaya. Rasululah bertekbir lagi 'DDG #C(1 Kemudia Rasulullah Saw pukul kali ketiga, keluar cahaya lagi, Rasulullah Saw takbir lagi 'DDG #C(1 dan batu itu pecah. Selepas itu Para Sahabat bertanya kepada Rasulullah Saw, cahaya apa yang keluar tadi dan kenapa Rasulullah Saw bertakbir? Kata Rasulullah Saw, pada pukulan pertama itu Allah perlihat kan kepadaku kerajaan Rom dikalahkan oleh tentera Islam, pukulan kali kedua aku lihat Farsi jatuh ketangan Umat Islam dan pukulan ketiga aku lihat aku melihat yaman jatuh ketangan Islam. Diwaktu yang sangat cemas itu Rasulullah Saw memberi

kabar gembira kepada Umat Islam bahawa Rom dan Farsi dua kuasa besar dunia pada waktu itu akan jatuh ketangan umat Islam. Pada tahun ke empat belas Hijrah ia itu sembilan tahun selepas itu Umat Islam berjaya mengalahkan Rom di Syam dan Syam jatuh ketangan Islam dalam perang Yarmuk. Pada tahun ke lima belas Hijrah sepuluh tahu dari telahan Rasulullah Saw ini tentera Farsi kalah diatangan Umat Islam dalam peperangan Qadisiah. Siapa boleh sangka umat Islam yang sangat cemas ketika menggali parit itu untuk mempertahankan Madinah dari kemaraan sepuluh ribu tentera Ahzab yang mahu merempuh Madinah dan mengahpuskan Rasululah serta Umat Islam hingga keakar umbi dan ketika itu Umat Islam dilanda kelaparan dan kemiskinan, hanya sepuluh tahun selepas itu berjaya menumbangkan dua kuasa besar dunia pada waktu itu. Lihatlah kemengan yang Allah beri kepada Umat Islam diatas dasar mukjizat Rasulullah Saw dan ketakwaan mereka. Kecintaan yang sangat mendalam kepada Allah dan Rasulnya, hati yang sangat yakin dengan khabar gembira dari Rasulullah Saw lalu mereka menempuh usaha lahirnya untuk membuktikan kebenaran kata kata Rasulullah Saw ini. Mereka bermati matian untuk membuktikan kata kata Rasulullah Saw kerana bagi mereka Rasulullah Saw tidak bercakap dari akalnya tapi Rasululah bercakap berdasarkan wahyu yang Allah sampaikan pada baginda. Tidak ada langsung rasa ragu dalam hati mereka dengan janji janji Rasulullah Saw walaupun pada ketika Rasulullah Saw bercakap itu hal itu sangat mustahil kalau mahu diukur dengan ukuran akal manusia. Disinilah nilai Iman.nilai keyakinan. Kalau Umat Islam di akhir zaman juga mempunyai keyakinan yang begini terhadap janji janji Rasulullah Saw kepada Umat Islam akhir zaman dan mereka mengusahakan syaratnya untuk mendapat bantuan Tuhan pasti Allah akan tunjukkan kebesaran Rasulullah Saw dan kekuasaan Allah kepada dunia ini. Orang orang Islam sangat yakin dengan janji Rasulullah Saw itu tetapi orang orang Munafik yang hati mereka tak beriman tapi mereka berpura pura melahirkan keislaman mereka, hati mereka tak yakin dengan Allah, tak yakin dengan Rasulullah Saw, tak yakin dengan bantuan ghaib mereka mentertawakan Rasulullah Saw. Apa kata mereka kepada Rasulullah Saw, mari kita dengar ulasan orang yang zahirnya Islam tapi hatinya kosong dari Iman. Kata mereka terhadap telahan telahan Rasulullah Saw tadi : #-/F' D'J#EF 9DI B6'! -',*G HGH J(41F' (A*- 'D1HE H'DA13, E' H9/F' 'DDG H13HDG %D' :1H1' Kita nak buang air pun rasa tak selamat bagaiman Muhammad boleh sebut kita akan tawan Rom dan Parsi. Apa yang Allah dan Rasulnya janjikan ini hanyalah sesuatu yang ghurur ( tak sedar diri ). Mereka kata Allah dan Rasulullah Saw tak sedar diri, dalam kecemasan nak dilanggar oleh tentera Ahzab, Rasulullah Saw merasa dia akan tawan dunia. Mereka kata Rasulullah Saw tak sedar diri. Allah jawab sindiran mereka ini Tentera Ahzab tiba

Dengan izin Allah dan mukjizat Rasulullah Saw tentera Islam berjaya menyiapkan parit sebelum ketibaan tentera Ahzab. Tentera Ahzab sampai dari arah Utara dari arah parit yang digali. Mereka hantar perisik mereka dulu, tiba tiba jumpa parit yang menghalang mereka untuk menyeberang ke Madinah. Maka mereka berkhemah dekat dengan Jabal Uhud, sepuluh ribu tentera Ahzab. Kemudian Abu Jahal Melihat sendiri parit itu. Katanya :

H'DDG G0G -JD) D'J91AG' 'D91( Demi Allah, strategi ini tak pernah diketahui oleh orang Arab Tentera Ahzab, masing masing tengelam punca melihat parit sepanjang Madinah yang menghalang mereka untuk sampai ke Madinah. Sekarang hanya ada dua jalan dihadapan mereka. Samada mereka berjaya mempengaruhi Yahudi Bani Quraizah untuk menyebelahi mereka dan membenarkan mereka masuk dari kawasan Bani Quraizah atau mereka mesti membuat sesuatu untuk menyeberang parit. Tentera Islam bersama Rasulullah Saw seramai 3000 orang. Rasulullah Saw perintahkan sepanjang parit dikawal supaya tentera Ahzab tidak boleh menyeberang. Ketika itu Abu Sufyan kata, jalan paling mudah ialah mempengaruhi Bani Quraizah untuk menyebelahi mereka. Rasulullah Saw pula sentiasa menghantar wakil memastikan lagi perjanjian keamanan antara orang Islam dan Yahudi Bani Quraizah. Bani Quraizah memberi jaminan mereka bersama Rasulullah Saw. Walaupun begitu Rasulullah Saw sentiasa menghantar orang mengawasi pergerakan Yahudi Bani Quraizah.Kaum ibu dan anak anak Rasulullah Saw kumpulkan dalam satu kubu di Madinah. Jadi bersama kaum ibu dan anak anak ini orang orang tua yang tak mampu berperang. Antaranya Saidina Hasan bin Tsabit, penyair Rasulullah Saw. Abu Sufyan hantar Huyay bin Akhtab ketua Yahudi Bani Nadhir dan ketua Khaibar. Jadi Huyay datang ke tembok Bani Quraizah dan menyeru ketuanya Kaab bin Asa’d. Kaab tak mahu bertemu dengan Huyay, dia tak berani nak mengkhia nati perjanjiannya dengan Rasulullah Saw. Akhirnya Huyay menjerit ‘ wahai Kaab, engkau bukan tak mahu bercakap dengan aku tapi engkau sebenarnya tak ada makanan untuk menjamu aku, engaku sebenarnya bakhil’. Kata kata ini memberi kesan kepada Kaab. Aib besar seorang pemimpin dan bangsawan sepertinya disebut bakhil. Akhirnya dia benarkan Huyay masuk. Akhirnya Huyay berjaya mempengaruhi Bani Quraizah, bahawa dia datang membawa 10000 tentera Ahzab yang akan membebaskan Bani Quraizah dari Rasulullah Saw dan orang Islam. Akhirnya Bani Quraizah mengoyak perjanjian antara mereka dan Rasulullah Saw. Bani Quraizah Khianat Rasulullah Saw dapat merasa ada sesuatu yang tak kena kepada Bani Quraizah. Rasulullah Saw hantar dua orang ketua Ansar Saidina Saad bin Mua z dan Saidina Saad bin Ubadah pergi bertemu dengan Bani Quraizah. Rasulullah Saw pesan, kalau mereka masih dengan janji mereka maka hebah hebahkanlah berita itu kepada orang ramai tap i kalau mereka telah mungkir janji, jangan dihebohkan tapi beri isyarat kepadaku yang aku

boleh faham dari situ bahawa mereka telah khianat. Bila mereka berdua pulang Rasulullah Saw Tanya, apa berita ? Kata dua orang wakil Rasulullah Saw ini, Al A’dhol wal Qaraah wahai Rasulullah Saw ( dua kabilah yang telah mengkhianati janji dengan Rasulullah Saw ) Yaitu mereka telah khianat dengan janji mereka. Suasana makin cemas dan genting, pertahanan dari belakang sudah terbuka tapi Rasulullah Saw menyahut jawapan dua orang wakilnya tadi dengan bertakbir : 'DDG #C(1 #(41H' ('DF51 Maha Besar Tuhan, bergembiralah dengan kemenangan. Orang semua tak faham apa yang berlaku, semua menyangka Yahudi Bani Quraizah masih setia dengan janji mereka, apa lagi bila mereka melihat Raslullah bertakbir. Tapi selepas itu berita itu terbuka juga dikalangan tentera Islam. Pertahanan belakang sudah terbuka dengan pengkhianatan Bani Quraizah. Bila bila masa tentera Ahzab dan Bani Quraizah beroleh menyerang orang Islam dari belakang. Orang orang Munafik mula berundur kerumah masing masing, tinggAllah Rasulullah Saw bersama dengan tentera Islam yang setia sahaja. Bani Quraizah ini, yang mula dia fikir ialah untuk wanita dan anak anak orang Islam dari kubu mereka. Tapi mereka nak pastikan bahawa tidak ada orang lelaki yang mengawal kubu ini. Salah seorang wakil mereka datang sampai dekat betul dengan kubu . Saidatina Sofiyah ibu saudara Rasulullah Saw memerhati pergerakan ini, dia tahu kalau dibiarkan Yahudi yang sedang mendekati kubu akan tahu bahawa kubu tidak ada pengawal kerana orang lelaki semua sibuk menjaga sepanjang parit dan menentang percubaan Tentera Ahzab untuk menyeberang dari sepanjang parit. Jadi orang Yahudi ini mesti dibunuh. Saidatina Sofiyah melapurkan hal ini kepada Saidina Hasan bin Tsabit. Kata Saidina Hasan, dia dah tua dan tak mampu bertarung . Akhirnya Saidatina Safiyyah nekad, dia pakai pakaian perang dan perlahan lahan dia datang Dari belakang orang Yahudi yang sedang mengintip kubu ini, dia ambil sebatang kayu dan pukul kepala Yahudi ini. Bila Yahudi ini jatuh dia tikam dengan g erambit dan penggal kepalanya. Saidatina Safiyyah bawa kepala ini naik keatas kubu dan dicampakkan kepala itu kepada sekumpulan Yahudi yang sedang menunggu perisik tadi untuk menyerang kubu. Bila mereka dilontarkan dengan kepala Sahabat mereka ini mereka pulang semula ketempat mereka dan memberi lapuran bahawa kubu orang Islam penuh dengan pengawal. Mereka tak jadi nak serang kubu ini. Derngan berkat keberanian Saidatina Sofiyyah ini kubu ini selamat dari serangan Yahudi Bani Quraizah. Inilah dia salah seorang wanita solehah pejuang, salah seorang sohabiyat yang telah berjaya melahirkan seorang panglima besar Islam. Iaitu Saidina Zubair bin Awam. Sejak dari kecil lagi Saidina Zubair ini dididik dengan keberanian oleh ibunya yang berani ini. Keadaan semakin genting bahkan sangat genting, tentera Islam yang mengawal parit semakin berkurang. Tentera Ahzab hari hari cuba melintasi parit dan cuba menimbus parit. Dari belakang Bani Quraizah bila bila boleh menyerang Umat Islam dari belakang dan boleh membuka jalan kepada tentera Ahzab. Allah ceritakan hal ini dalam Al Quran ;

%0 ,"$CE EF AHBCE HEF #3AD EFCE H%0 2':* 'D#(5'1 H(D:* 'DBDH( 'DF',1 H*8FHF ('DDG 'D8FHF' Terjemahannya

Kisah Saidina Ali mengalah pahlawan Arab yang paling digeruni Dalam kecemasan itu ada lima orang pendekar Kafir Quraisy berjaya menyeberangi parit dari sudut yang paling sempit, kelima limanya menggunakan kuda Arab asli. Mereka diketuai oleh pahlawan Arab yang paling handal ketika itu iaitu Amru bin Wud dan Ikrimah bin Abu Jahal. Amru bin Wud mencabar orang Islam siapa yang berani menentangnya. Rasulullah Saw bertanya kepada tentera Islam siapa yang berani menentang Amru bin Wud, tak ada yang berani keluar. Akhirnya Saidina Ali menawarkan dirinya tapi Rasulullah Saw keberatan kerana dia masih muda, Rasulullah Saw sendiri takut Saidina Ali akan dibunuh oleh Amru bin Wud. Kata Saidina Ali, aku yang akan bunuh dia drengan izin Allah wahai Rasululah. Saidina Ali keluar berjalan kaki, Amru bin Wud tak kenal dia, siapa kamu Tanya Amru bin Wud. Aku Ali bin Abu Talib. Kata Amru bin Wud, lebih baik kamu undur wahai Ali, datangkam kepada aku orang yang lebih tua dan lebih berpengalaman dari kamu. Kata Saidina Ali, wahai Amru, aku dengar bahawa kamu ini tak akan menolak dua pilihan yang diberikan pada kamu, pasti kamu pilih salah satu. Kata Amru, benar. Kata Saidina Ali, kalau begitu aku menyeru engkau kepada salah satu dari dua perkara ini. Yang pertama, aku menyeru kamu supaya beriman dengan Allah dan Rasululnya, kamu mengucap dua kalimah syahadah. Begitulah roh dakwah yang dijiwai oleh Saidina Ali ini. Dalam keadaan yang sangat cemas ini, orang semua cemas melihat Saidina Ali, Rasulullah Saw pun cemas, dia masih sempat berdakwah kepada pahlawan yang paling gagah ketika itu, yang tiada tandingannya, mendengar namanya saja orang sudah takut. Kata Amru, yang pertama ini aku tidak perlu kepadanya, apa yang kedua. Kata Saidina Ali, yang kedua aku menyeru engkau untuk bertarung dengan aku. Tersentak Amru mendengar yang kedua ini, seumur hidupnya tak ada orang berani mancabarnya, inilah kali pertama dia dicabar. Terus dia turun dari kudanya dan ditikam kudanya sampai mati. Bermulalah pertarungan, Amru ini berbaju besi lengkap hanya nampak biji matanya saja. Akhirnya Amru berjaya menetak Said ina Ali, Saidina Ali tahan dengan perisainya, kerana kuatnya tetakan itu pecah perisai Saidina Ali dan koyak baju besinya tapi tak berjaya mencederakan Saidina Ali. Sekarang Saidina Ali tanpa perisai dan baju besinya koyak. Tentera Islam makin cemas tapi semua mereka mendoakan Saidina Ali. Pertarungan makin hebat sampai debu naik berkepul kepul dan akhirnya menutup pandangan dari luar. Hanya kedengaran suara pedang dari dalam debu. Pertarungan dalam debu ini berlangsung sampai satu jam. Orang yang menyaksik an pertarungan ini berkata, belum pernah aku lihat dalam hidupku pertarungan sehebat ini. Semua orang cemas dan tak tahu apa yang berlaku dalam kepulan debu itu sehinggalah terdengan suara takbir dari dalam debu. Saidina Ali bertakbir : 'DDG #C(1 disambut pula oleh takbir

Rasulullah Saw 'DDG #C(1 . Ketika itu Saidina Ali keluar dari kepulan debu itu dan dia telah berjaya membunuh Amru bin Wud. Yang empat orang lagi, bila melihat Amru bin wud tewas ditangan Saidina Ali, masing masing pusing kuda untuk melompat kesebelah semula. Tiga orang sempat melompat tapi ada seorang terkandas. Naufal bin Muawiyah, Saidina Zubair bin Awam sempat mengejarnya dan dengan sekali tetakan Saidina zubair, Naufal jatuh dari kudanya terbelah dua dari kepalanya dan kudanya juga cedera. Imam Bukhari meriwayatkan, Saidina Abdullah bin Zubair yang ketika itu baru berumur lima tahun melihat sendiri bagaimana ayahnya membunuh Naufal. Kata Saidina Abdullah : 1#J* #(J HGH J4'71 FHAD (F E9'HJ) F5AJF Akumelihat bagaimana ayahku menetak Naufal bin Muawiyah terbelah dua. Selepas peristiwa ini tak ada lagi tentera Ahzab yang berani nak melompat parit itu. Tentera kafir hantar wakil kepada Rasulullah Saw nak minta mayat Amru bin Wud dan Naufal bin Muawiyah dengan bayaran sepuluh ribu Dirham perak. Begitulah kedudukan dua pahlawan ini disisi kafir Kafir Quraisy, mayat mereka pun nak ditebus. Kata Rasulullah Saw : F-F D'F#CD +EF 'DEH*I Kami tak makan harga mayat Lalu mengizinkan dua mayat ini dilepaskan kedalam parit dan dibiarkan tentera Ahzab mengambilnya. Sekarang Rasulullah Saw nak pecahkan pakatan tentera Ahzab ini. Secara senyap senyap Rasulullah Saw panggil ketua Ghatafan untuk berbincang. Mereka datang bertemu dengan Rasulullah Saw. Gahtafan ini mewakili 4000 dari 10000 tentera Ahzab, artinya Ghatafan saja hampir separuh dari semua tentera Ahzab. Kalau mereka tarik diri tentera Ahzab akan berkurang hampir separuh. Rasulullah Saw tawarkan kepada mereka ¼ dari hasil buah buahan Madinah selama setahun supaya mereka tarik diri dari tentera Ahzab. Mereka minta separuh. Bagi mereka itulah tujuan mereka, kalau mereka dah dapat tanpa perang apa guna mereka tunggu lagi. Tapi kata Rasulullah Saw ini tergantung kepada persetujuan Ansar sebab kebun kebun Madinah kepunyaan mereka. Ansar tidak setuju kerana selama ini sebelum Islam pun orang orang ghatafan tak pernah mendapat begitu, kalau mereka nak makan hasil Madinah samada ketika menjadi tetamu orang Madinah atau merekia membeli. Apakah setelah Islam kami nak menyerahkan kepada mereka. Bahkan, kata Ansar, tidak ada perbincangan antara kami dengan mereka melainkan dengan pedang pedang kami. Dengan itu Ghatafan pulang semula ke barisan tentera Ahzab tapi mereka dapat meraskan bagaiman tentera Islam tidak merasa goncang dengan kehadiran mereka. Walaupun sudah begitu dikepung tidak ada tanda tanda tentera Islam akan menyerah.

Bantuan Allah dan kisah Saidina Nuaim bin Masu’d Sampai satu hari tentera Ahzab dah tekad, mereka mesti melepasi parit dengan apa cara sekalipun, bekalan mereka makin berkurang, mereka takboleh tunggu lagi. Jadi hari itu dari pagi sampai malam, disepanjang parit itu tidak berhenti henti percubaan dari tentera Ahzab untuk menimbus parit dan membuat jambatan tapi tentera Islam terus menggagalkan mereka. Tentera islam yang dah tak ramai itu berlari kesana kemari, dipimpin sendiri oleh Rsasulullah untuk menyekat percubaan ini Hal itu berterusan sampai waktu Mghrib. Hari itu Rasulullah Saw dan tentera Islam hanya sempat sembahyang Asar bila dan masuk waktu Maghrib. Mereka tak sempat nak berhenti. Percubaan tentera Ahzab terus menerus disepanjang parit sampailah waktu Maghrib. Malam itu Rasulullah Saw bermunajat kepada Tuhan, begitu juga semua tentera Islam. 'DDGE '3*1 9H1'*F' 'DDGE "EF 1H9'*F' 'DDGE EF2D 'DC*'( 31J9 'D-3'( '- 2E 'D#-2'( 'DDGE 'G2EGE H2D2DGE Ya Allah tutuplah aurat kami, Ya Allah amankanlah ketakutan kami, Ya Allah Tuhan yng menurunkan Kitab, Tuhan yang maha menghisab, Tewaskanlah tentara Ahzab, Ya Allah tewaskanlah mereka dan goncangkanlah mereka. Allah jawab rintihan Rasulullah Saw dan tentera Islam ini. Pada malam itu Allah campkkan Iman kedalam hati salah seorang pembesar kafir Kafir Quraisy iaitu Nuaim bin Masu’d. Nuaim bin Masu’d ini kita dah sebut ceritanya dalam Sariah Saidina Zaid bin Harithah, dialah yang pecahkan rahsia kafilah Abi Sufyan yang membawa sejuta dirham wang perak. Dia datang senyap senyap bertemu dengan Rasulullah Saw dan mengucap dua kalmah syahadah. Kemudia dia minta kepada Rasulullah Saw supaya keislamannya dirahsiakan. Dia minta panduan dari Rasulullah Saw apa yang dia boleh lakukan untuk Bantu tentera Islam. Rasulullah Saw minta dia kucar kacirkan tentera Ahzab dari dalam. Saidina Nuaim bin Masu’d ini adalah seorang pembesar Kafir Quraisy yang mempunyai hubungan baik dengan semua golongan dalam tentera Ahzab ini termasuk dengan Yahudi Bani Quraizah. Dia mulakan operasinya dengan Yahudi Bani Quraizah. Dia datang bertemu dengan Yahudi Bani Quraizah dan berkata kepada mereka, kamu semua kenal siapa aku dan kamu semua tahu bagaiman kebencian aku kepada Muhammad dan kamu juga tahu bagaiman hubungan aku dengan kamu. Benar kata mereka tapi apa yang kamu nak sampaikan.? Kata Saidina Nuaim, tentera Ahzab dah tak larat nak kepung Madinah, dah 45 hari mereka kepung tapi orang Islam masih tak terkesan apa apa. Mereka merancang nak berundur. Kalau mereka berundur tinggal kamu sendiri akan berhadapan dengan Rasulullah Saw dan tentera Islam dan pasti kamu tak mampu. Kata Yahudi Bani Quraizah yang dah mula risau itu, apa yang kami nak buat sekarang? Kata Saidina Nuaim, kamu segera kena dapatkan jamin dari kafir Kafir Quraisy. Bagaimana ? Kamu minta Kafir Quraisy meletakkan sepuluh orang pemuka mereka bersama kamu didalam kubu supaya kalau apa apa berlaku Kafir Quraisy tak akan membiarkan 10 orang pembesarnya yang ada bersama sama kamu.

Selepas itu Saidina Nuaim pergi bertemu dengan pembesar pembesar Kafir Quraisy pula Dia beritahu mereka, orang orang Bani Qurazah dah menyesal mengungkai perjanjian mereka dengan Rasulullah Saw sebab itu mereka belum berbuat apa apa untuk membantu tentera Ahzab. Mereka dah minta maaf dengan Muhmmad dan mereka akan membunuh sepuluh orang pembesar Kafir Quraisy sebagai tanda keikhlasan mereka minta maaf dari Muhamad. Kafir Quraisy pun mula goyang, kalau benar, ini hal yang merbahaya. Abu Sufyan pergi sendiri ke Bani Quraizah untuk memastikan sendiri berita yang dibawa oleh Saidina Nuaim. Dengan pentadbiran Allah, hari itu kena hari Jumaat malam Sabtu. Akhirnya Abu Sufyan ini berkumpul dengan semua kepimpinan Bani Quraizah. Kata Abu Sufyan kepada mereka, besok kami akan serang berhabis habisan dari arah Utara, dari arah parit atau khandak, jadi kamu semua sila bergerak dari Selatan, dari belakang tentera Islam. Kata Bani Quraizah, besok hari Sabtu, mana boleh kami perang hari Sabtu. Begitulah ajaran agama kami, kami cadangkan hari Ahad. Ketik a itu Abu Sufyan dah mula ragu dengan Bani Quraizah tapi dia setuju dengan cadangan Bani Quraizah. Selepas itu Bani Quraizah kata pada Abu Sufyan, bagaiman kalau serangan itu tak berjaya, kamu boleh berundur ke Mekah tapi kami yang akan dikeronyok oleh Muhammad dan tentera Islam. Jadi kami mahu sebagai jaminan kepada kami, kamu letakan bersama kami sepuluh orang pembesar Kafir Quraisy. Ketika itu Abu Sufyan bercakap dalam hatinya, betullah apa yang Saidina Nuim sampaikan. Abu Sufyan minta tempoh untuk berbincang dengan kaumnya. Bani Quraizah juga semakin ragu dengan Kafir Quraisy. Dengan itu terbatal peracangan itu yang mana kalau berlaku serangan itu tentu akan sangat menyusahkan tentera Islam. Tentera Islam makin cemas, Rasulullah Saw makin tenang kerana Rasulullah Saw tahu apa yang sedang berlaku. Kisah Abu Huzaifah dan tentera Ahzab tewas Ketika itu musim sejuk makin kuat, angin pun makin kuat menambhkan lagi sejuk dan malam itu pula suasana sangat gelap. Keadaan tentera Islam betul betul digoncang ketika itu. Saidina Abu Huzaifah menceritakan kepada kita bagaiman suasna malam itu : 'DDJD) 4/J/ 'D8DE) 4/J/) 'D1J- 4/J/) 'D(1/ 4/J/) 'D.HA Satu malam yang sangat gelap pekat, anginnya sangat kencang, udaranya sangat sejuk dan malam yang sangat menakutkan. Kata Saidina Abu huzaifah lagi, belum pernah ka

Ghazwah Bani Quraizah Sejarah menceritakan kepada kita bila Rasulullah Saw pulang kerumah dan Rasulullah Saw mandi dan ingin berehat, tiba tiba Dehyah Alkalbi datang, Dehyah ini dadalah Sahabat yang paling kacak. Dia minta izin nak bertemu dengan Rasulullah Saw, kata Siti Aisyah Rasulullah Saw sedang mandi . Kata Saidina Dehyah, panggil Rasulullah Saw Ketika itu Rasulullah Saw dah tahu siapa yang panggil baginda. Itulah Saidina Jibril. Saidina Jibril datang kepada Rasulullah Saw dalam berbagai rupa. Kali ini dia datang dalam rupa Saidina Dehyah Alkalbi. Kata Saidina Jibril, wahai Rasulullah Saw apakah kamu sudah meletakan senjata kamu, kami para malaikat belum meletakkan lagi senjata kami,sesungguhnya Allah memerintahkan kamu supaya memerangi Bani Quraizah: J' 13HD 'DDG #H69* 3D'-C,B'D F9E, A%F 'DED'&C) DE *69 #3D-*G' H%F 'DDG J#E1C (B*'D (FJ B1J8) Rasulullah Saw terus siap, bila Rasulullah Saw keluar dari rumah Rasulullah Saw tanya para Sahabat ada nampak sesiapa lalu. Kata Sahabat kami nampak Dehyah Alkalbi berjalan menuju ke Bani Quraizah. Kata Rasulullah Saw, itu adalah Saidina Jibril. Sabda Rasulullah Saw : EF C'F J$EF ('DDG H'DJHE 'D'.1AD' JD5JF 'D951 %D' AJ (FJ B1J8) Barang siapa yang beriman dengan Allah dn hari Akhirat, hendakalh mereka jangan sembahyang Asar melainkan di Bani Quraizah Para Sahabat bersiap semula dan terus menuju ke Bani Quraizah. Yang sampai sebelum maghrib mereka sembahyang Asar disana. Yang terlmbat sebahagian sembahyang Asar dalam perjalanan dan sebahagian lagi semb ahyang Asar di Bani Quraizah selepas masuk waktu Maghrib kerana ingin mentaati arahan Rasulullah Saw. Rasulullah Saw membetulkan kedua dua ijtihad yang dilakukan oleh Sahabat ini. Oleh kerana Bani Quraizah tidak mahu menyerah diri, tentera Islam mengepung Bani Quraizah. Bani Quraizah ketika itu seramai tujuh ratus orang tak termasuk wanita dan anak anak. Allah campakkan rasa takut kedalam hati mereka. Akhirnya mereka minta Rasulullah Saw hantar wakil untuk berunding. Maka Rasulullah Saw hantar Saidina Abu lubab mewakili Rasulullah Saw untuk mendengar permintaan Bani Quraizah. Mereka bertanya apa yang mesti mereka buat. Kata Saidina Abu Lubab, tidak ada jalan lain melainkan kamu semua menyerah diri kepada Rasulullah Saw. Mereka tanya lagi, wahai Abu lubab kalau kami menyerah apa yang Rasulullah Saw akan buat pada kami. Secara tidak sedar Saidina Abu Lubab mengisyaratkan jarinya kelehernya. Yakni kamu semua akan dihukum mati. Ketika itu baru Saidina Abu Lubab teringat yang dia telah membuka rahsia Rasulullah Saw, terus dia tinggalkan orang orang Yahudi dan pergi ke Masjid Rasulullah Saw. Dia minta isterinya ikat dia ditiang masjid. Aku telah khianat kepada Allah dan Rasulnya. Jangan ada siapa yang membuka ikatan aku sehinga Rasulullah Saw mengampunkan aku. Bila berita ini sampai kepada Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw, aku tidak maafkan Abu Lubab sehinggalah Allah

ampunkan dia. Jadi Saidina Abu Lubab terus diikat ditiang masjid sampai enam hari. Sepanjang itu dia merintih dan bertaubat kepada Rasulullah Saw sehinggalah Allah turunkan wahyu mengampunkan Saidina Abu Lubab ini. Dengan itu Rasulullah Saw membuka ikatannya. Bila Bani Quraizah tahu Rasulullah akan hukum mati pada mereka, mereka berazam tidak akan menyerah diri. Mereka akan bertahan dalam kubu mereka, bagi mereka semua keperluan mereka cukup didalam kubu mereka. Bila mana kepungan berterusan, Kaab bin Asa’d ketua Bani Quraizah mengumpulkan semua pemimpin pemimpin Bani Quraizah, mereka mesti berbuat sesuatu. Keadaan yang mereka hadapi sangat genting. Bani Quraizah tanya, apa yang kamu rancang wahai kaab. Kata Kaab masalah kita ini tidak ada jalan penyelesaian melainkan satu dari tiga jalan ini. Yang pertama, demi Allah kita telah tahu bahawa dia Nabi, semua kamu tahu dialah Nabi yng disebut dalam taurat, jadi kalau begitu mari kita semua masuk agama Muhammad kerana Muhammad tidak membunuh Sahabat Sahabatnya. Kata Bani Quraizah, kami tidak sekali kali akan masuk agama Muhammad. Begitulah keengkaran dan takabur Yahudi ini, walaupun mereka semua sudah mengakui bahawa Rasulullah Saw Saw ini Nabi. Kemudian mereka tanya, apa yang kedua, kata Kaab, yang kedua kita bunuh semua wanita wanita dan anak anak kita kemudian kita serang tentera Islam serentak . Samada kita mati atau kita menang. Kalau kita mati, itulah kesudahan kita semua. Kalau kita menang kita dapat tawan wanita, rumah, harta,anak anak kita mulakan hidup baru. Kata Bani Quraizah, apa dosa isteri siteri dan anak anak kita untuk kita bunuh mereka. Mereka tanya pula yng ketiga. Kata Kaab, yang ketiga, malam ini kita serang mereka, malam ini malam Sabtu, biasanya malam Sabtu tentera Islam rehat kerana mereka tahu kita tak akan serang mereka pada hari Sabtu. Jadi mari kita serang mereka malam ini. Kata Bani Quraizah, wahai Kaab, engkau tahu bagaimana Allah buat kepada orang yang berperang pada hari Sabtu. Allah sumpah mereka jadi beruk dan babi. Kami tak berani. Jadi mereka menolak ketiga tiga cadangan Kaab ini. Dengan itu mereka tak boleh buat apa apa, mereka tak tahu nak bertindak macam mana. Salah seorang dari mereka namanya Amr Ibnu Aa’di ah keluar dari kubu Yahudi. Ketika itu Rasulullah Saw menugaskan pasukan pengawal yng diketuai oleh Saidina Muhammad bin Maslamah., salah seorang panglima terbilang Islam. Maka Saidina Muhamad tangkap dia dan nak bunuh dia. Ketika itu kata Amru bin Saadi ini, jangan bunuh aku dulu tapi bawalah aku bertemu dengan Nabi kamu.. Bila dibawa kepada Rasulullah Saw, kata Amru, wahai Rasulullah Saw, demi Allah bila mana Yahudi mengkhianati janji mereka akulah diantara orang yang tidak setuju dengan pengkhianatan itu. Rasulullah Saw kata kepadanya, kamu bercakap benar dan Rasulullah Saw perintahkan agar dia dibebaskan kerana Rasulullah Saw sekarang sedang mahu menghukum orang orang yang tidak bersalah. Sabda Rasulullah Saw, lelaki ini Allah selamatkan dia kerana kejujurannya. Jadi apa yang Rasulullah Saw buat ini bukan kerana membalas dendam kepada Yahudi tapi kerana mereka telah khianat dengan perjanjian mereka. Orang yang jujur dengan perjanjian tidak akan dihukum. Tentera Islam menyerbu Kubu Bani Khuraizah

Orang orang Yahudi terus bertahan didalam kubu, jadi bila orang Islam dah mersa telah lama tempoh mereka mengepung kubu tapi belum ada natijahnya, mereka dan kepung Bani Quraizah sembilan belas hari. Ketika itu sekumpulan tentera Islam, diantara mereka Saidina Ali dan Saidina Zubair bin Awam dengan sebahagian tentera Islam yang gagah dan , berani mereka berbaiah untuk mati, kata mereka , kita serang berhabis habisan dan kita tak akan undur lagi, samada kita berjaya membuka kubu mereka atau kita mati syahid. Pasukan ini buat persiapan, bila mereka mula saja menyerang, orang orang Yahudi didalam merasa tak ada peluang lagi begi mereka, mereka akan mati. Ketika itu Bani Quraizah menjerit untuk menyerah diri. Wahai Muhammad kami bersedia menerima hukuman kamu, Wahai Muhammad kami bersedia menerima hukuman kamu Allah campakkan ketakutan kedalam hati mereka, dengan itu mereka semua menyerah diri dengan suasana ini kerana takut kepda pasukan ini. Maka dibuka pintu kubu mereka dan mereka menyerahkan semuanya kepada Rasulullah Saw, Rasulullah Saw perintahkan orang orang lelaki semuanya diikat..Semua tujuh ratus orang ini diikat. Ketika itu Aus datang kepada Rasulullah Saw, wahai Rasulullah Saw kasihanilah sekutu sekutu kami ini sepertimana kamu telah mengasihani kepada sekutu Khazraj Yahudi Bani Nadhir. Bani Nadhir sekutu kepada Bani Khazraj dan Bani Quraizah ini sekutu kepada Aus.Tetapi kesalahan yang dibuat oleh Bani Quraizah jauh berbeza dengan apa yang dibuat oleh Bani Nadhir. Bani Nadhir hanya membunuh seorang lelaki Islam tapi Bani Quraizah ini telah meletakkan seluruh umat Islam dalam bahaya disaat saat yang sangat genting. Rasulullah Saw juga merasa serba salah, Rasulullah Saw telah membebaskan Bani Nadhir sekutu Khazraj, Bani Quraizah ini sekutu Aus. Kata Rasulullah Saw kepada Aus, apakah kamu setuju kalau aku serahkan hukuman Bani Quraizah ini kepada seorang lelaki dikalangan kamu. Aus tanya, siapa wahai Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw, aku akan serahkan hukuman Bani Quraizah ini kepada Saad bin Muaz. Kata Aus, Saidina Saad pemimpin kami, kami redha wahai Rasulullah Saw. Berita ini juga samp ai kepada Bani Quraizah, mereka juga bersetuju dengan Saidina Saad kerana Saidina Saad dari Aus iaitu sekutu mereka. Saidina Saad ketika itu dikhemah rawatan sedang dirawat kerana kecederaan kesan dipanah oleh tentera Ahzab. Saidina Saad ketika itu berdoa kepada Allah. Wahai Allah, kalaulah ada lagi peperangan Rasulullah Saw dengan Kafir Quraisy selepas ini, aku mohon dipanjangkan umurku sehingga mata aku menjadi sejuk dengan kekalahan Kafir Quraisy kerana mereka adalah orang orang yang paling aku benci kerana apa yang mereka buat kepada Rasulullah Saw. Kalau sudah tidak ada lagi peperangan diantara Rasulullah Saw dengan Kafir Quraisy maka ambillah nayawa kau wahai Allah, tapi jangan engaku ambil nyawa aku lagi sehingga engkau sejukkan mata aku terhadap Bani Quraizah. Maka Allah kabulkan doa Saidina Saad ini bila mana Rasulullah Saw menyerahkan hukuman Bani Qiuraizah kepada Saidina Saad. Saidina Saad Bin Muaz menghukum Bani Quraizah dengan hukuman Allah Rasulullah Saw menghantar orang untuk membawa Saidina Saad ke Bani Quraizah, ketika itu Saidina Saad sudah tidak boleh berjalan lagi dan tak boleh lagi

menunggang kenderaan. Jadi para Sahabat buatkan pengangkat untuk mereka mengangkat Saidina Saad, dibawa diatas himar. Dalam keadaan dia baring mereka bawa dia ke Bani Quraizah. Dalam perjalanan pemimpin Aus yang lain datang kepadanya, mereka minta Saidinna Saad supaya belas kasihan kepada sekutu kita, sekutu Aus, Ketika itu Saidina Saad berkata ; B/ "F D39/ #F D' *#.0G AJ 'DDG DHE) D"&E Telah sampailah masanya kepada Saad untuk dia tidak akan tunduk kepada cercaan orang yang mencerca dalam urusan Allah.

Sebaha gian pemimpin pemimpin Aus yang cerdik bila mendengar kata kata Saidina Saad ini, mereka ucap takziah kepada Bani Quraizah, habislah mereka. Bila Saidina Saad sampai dikubu Bani Quraizah, ketika itu semua orang berkumpul dekat Rasulullah Saw, Bani Quraizah juga dapat melihat dari jauh kedatngan Saidina Saad ini. Rasulullah Saw bangun menyambut Saidina Saad dan Rasulullah Saw bersabda kepada semua orang Islam : BHEH' D3J/CE Bangunlah menghormati pemimpin kamu Maka semua orang bangun berdiri menyambut kedatangan Saidina Saad. Rasulullah Saw mahu mengajar Umat Islam bagaimana mereka memuliakan pemimpin mereka dan orang orang Soleh dikalangan mereka. Bani Quraizah juga dapat melihat betapa penyambutan yang diberikan kepada Saidina Saad ini. Kata Rasulullah Saw kepada Saidina Saad. Wahai Saad, aku telah menyerahkan hukuman Bani Quraizah kepada kamu, engkau hukumlah mereka dengan hukuman kamu. Ketika itu Saidina Saad memandang kepada pemimpin Aus yang sedang duduk disitu, apakah hukuman aku kan diterima ole h Aus.? Para pemimpin Aus berkata , kami setuju dengan hukuman kamu wahai Saidina Saad. Dia berpaling kepada pemimpin pemimpin Kahzraj pula. Apakah hukuman aku diterima oleh Khazraj. Kata mereka, kami setuju dengan hukuman kamu wahai Saidina Saad. Kemudia n Saidina Saad menoleh kepada pemimpin umat Islam yang ada. Apakah hukuman aku diterima oleh semua pemimpin Islam dari Muhajirin. Kata mereka. Kami setuju dengan hukuman kamu wahai Saidina Saad. Kemudia dia menoleh kearah Rasulullah Saw sambil dia bertanya, apakah hukuman aku dipersetujui oleh orang yang berada disini? Sebagai adab kepada Rasulullah Saw, Saidina Saad tak sebut nama Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw, Rasulullah Saw setuju wahai Saad. Maka kata Saidina Saad; sesunguhnya aku menghukum Ba ni Quraizah bahawa semua wanita dan anak anak jadi hamba dan semua lelaki mereka dibunuh. Ketika itu Rasulullah Saw bertakbir Allahu Akbar Allahu Akbar: 'DDG #C(1 'DDG #C(1 DB/ -CE* AJGE (-CE 'DDG EF AHB 3(9 3EH'* Maha Besar Tuhan Maha Besar Tuhan, Wa hai Saad kamu telah menghukum mereka dengan huk uman Allah dari langit.

Orang orang Yahudi juga dapat menyaksikan majlis it u tapi mereka tidak dapat mendengar apa yang berlaku dalam majlis itu. Maka Rasulullah Saw perintahkan tentera Islam menggali lubang. Kemudia n dibawa sepuluh orang sepuluh orang dan dipancung. Setalah beberapa puluh orang yang dibawa orang orang Yahudi belum tahu lagi apa yang akan dilakukan kepada mereka. Ada yang bertanya sesama mereka apa yang akan dilakukan kepada kita. Ketika itu ketua mereka Kaa’b bin Asa’d berkata kepada mereka, apakah kamu tidak nampak setiap sepuluh orang yang dibawa tak kembali lagi kepada kita.? Inilah kesudahan kita semua. Jadi pada hari itu kesemua tujuh ratus lelaki Yahudi ini dipancung semua sekali. Inilah hukuman pengkhianatan mereka. Ada salah seorang pemimpin Yahudi Bani Quraizah ini namanya Zubair bin Thaba, dan dia juga salah seorang ulamak dikalangan mereka. Bila mana dia dibawa untuk dipancung, ada seorang Sahabat dari kalangan Ansar, dia minta pada Rasulullah Saw, wahai Rasulullah Saw serahkanlah Zubair bin Thaba kepada aku, kerana dia pernah membebaskan aku dari tawanan di era jahiliyah. Sepertimana dia telah membebaskan aku, biarlah aku membebaskanya pada hari ini. Rasulullah Saw setuju, lalu Zubair bin Tahaba ini diserahkan kepada Sahabat ini. Kata Zubair, bagaimana kamu membebaskan aku sedangkan harta aku, anak isteri aku semuanya diambil. Kata Rasulullah Saw, diserahkan kembali kepadanya harta dan anak isterinya. Maka gembira Zubair ini tapi lepas itu dia tanya apa yang akan dilakukan kepada Kaa’b bin Asa’d. Apa yang akan dilakukan kepada Huyyay bin Akhtab. Kata orang Islam , mereka semua dihukum mati. Kata Zubair, aku tak akan tinggalkan mereka, biarlah aku mati bersama mereka. Biar aku masuk syurga bersama mereka. Dia berpatah balik dan dipancung. Kata Saidina Abu Bakar, dia akan menemani mereka keneraka. Ada seorang lagi remaja yang baru beberapa hari saja baligh, namanya Rifaat Al Qurazi ,ada seorang perempuan Islam nampak dia dan merasa kesian kepadanya. Dia berjanji kalau dia selamat dia kan masuk Islam dan nakan sembahyang. Rasulullah Saw serahkan dia kepada perempuan ini. Selepas itu dia masuk Islam dan manjadi orang Islam yang taat, bahkan dia memnjadi salah seorang Hafiz Al Quran dan pendakwah Islam. Dia ini bila saja dia mahu bersumpah. Dia akan bersumpah, demi Tuhan yng menyelamatkan aku di hari Bani Quraizah disembelih. Rasulullah Saw membahagi bahagikan perempuan dan anak anak Yahudi Bani Quraizah kepada semua tentera Islam. Ketika itu yang menjadi bahagian Rasulullah Saw seorang perempuan namanya Raihanah Al Quraziah, Rasulullah Saw berdakwah dia kepada Islam bahkan Rasulullah Saw tawarkan akan membebaskannya dan mengahwininya kalau dia Islam. Dia menolak tawaran Rasulullah Saw itu. Kemudian selepas itu baru dia masuk Islam. Surah Ahzab Begitulah berakhirnya Yahudi Bani Quraizah dan berakhirnya peperangan Ahzab. Dalam peperangan Ahzab yang begitu besar ini hanya lima orang saja dari tentera Islan yang syahid termasuk Saidina Saad bin Muaz dari kesan panahan yang mengenainya.

Dari pihak kafir hanya tiga orang. Tapi yang besarnya ialah kesan dari peperangan ini. Selepas tentera Ahzab berundur Rasulullah Saw membuat satu ulasan kepada peperangan ini dan masa depan Umat Islam. Sabda Rasulullah Saw ; F:2H BJ1J4 HD' *:2HF (9/ 'DJHE Kita yang akan menyerang Kafir Quraisy tapi mereka tak akan menyerang kita lagi selepas ini.

Hamlatul Kharta Selepas kegagalan tentera Ahzab yang begitu besar ini maka barakhirlah masa mereka, sekarang tiba masanya untuk Islam makin berkembang dan makin membesar. Setelah suasana Umat Islam makin stabil. Rasulullah Saw mula mengutus Sariah dan pasukan tentera Islam untuk menuyerang kabilah kabilah yang menyertai pakatan Ahzab sebagai satu hukuman kepada mereka. Diantara nya ialah Hamlatul Kharta’ dimana Rasulullah Saw mengarahkan Saidina Muhammad bin Maslamah. Saidina Muhammad ini adalah diantara Sahabat Sahabat pilihan. Saidina Umar berkata bahawa Saidina Muhammad ini nilainya seribu orang tentera. Iaitu pada bantuan Allah kepadanya. Jadi dia dengan tiga puluh orang tentera Islam yang lain kesemuanya menunggang kuda bergerak ke Kharta’ sejauh tujuh hari tujuh hari perjalanan dari Madinah. Mereka berjalan di malam hari dan bersembunyi di siang hari. Sampai disana menreka menyerang Bani Bakar bin Kilab, mereka berjaya membunuh sepuluh orang dari Bani Bakar, yang lain lari dan mereka dapat harta ghanimah yang banyak. Diantaranya lima puluh ekor unta dan tiga ekor kambing. Mereka tak ganggu perempuan dan anak anak kersana begitulah arahan Rasulullah Saw kepada mereka. Kisan Sumamah bin Asal Dalam perjalanan pulang mereka bertemu dengan seorang lelaki yang sedang tidur. Mereka tawan lelaki ini dalam keadaan mereka tidak mengenali siapa lelak i ini. Rupanya dia adalah Sumamah bin Usal salah seorang pemimpin Bani Hanifah. Dia dalam perjalanan nak pergi Umrah dan dia juga berniat selepas umrah untuk pergi ke Madinah membunuh Rasulullah Saw. Bila mana Sariah Saidina Muhammad bin Maslamah sampai ke Madinah membawa harta ghanimah dan membawa berita kemenangan Islam, Rasulullah Saw sangat gembira, Kemudian diberitahu kepada Rasulullah Saw tentang seorang tawanan mereka. Bila Rasulullah Saw melihat dia Rasulullah Saw mengenalinya. Rasulullah Saw tanya kepada tentera Islam, apakah kamu kenal siapa yang kamu tawan ini. Ini adalah Sumamah bin Usal salah seorang pemimpin Bani Hanifah. Rasulullah Saw selepas itu memerintahkan agar Sumamah ini diletakkan didepan pintu masjid dan Rasulullah Saw perintahkan orang Islam melayan dia dengan baik. Dengan itu para Sahabat memberikan layanan yang baik kepadanya bahkan Rasulullah Saw sendiri menziarahi dia ditempat kurungannya dan Rasulullah Saw bermesra dengannya. Setiap hari Rasulullah Saw lalau ditempat dia, Rasulullah Saw menegurnya dan Rasulullah Saw tanya dia apa cerita dia hari itu:

E' 9F/C J' +E'E), E' 9F/C J' +E'E), AJBHD J' E-E/ 9F/J .J1, %F *B*D *B*D 0' /E Apa yang ada pada kamu hari ini wahai Sumamah. Katanya, kebaikan wahai Muhammad. Kalau kamu bunuh aku kamu membunuh orang yang akan dituntut bela. Semua Bani Hanifah akan menuntut bela diatas aku. Bani Hanifah seramai 100 ribu orang lelaki. H%F *9AH *9AH 9F 4'C1 H%F *1J/ 'DE'D A3D EFGE E' *4'! Kalau kamu maafkan kamu memaafkan orang yang bersyukur dan berterima kasih dan kalau kamu mahu tebusan, kamu mahu harta, mintalah apa yang kamu mahu. Rasulullah Saw tidak menjawab tiga pilihan yang diberikan oleh Sumamah ini, setiap hari Rasulullah Saw lalu ditempatnya Rasulullah Saw setelah Rasulullah Saw bermesra dengannya Rasulullah Saw tanya lagi soalan yang sama dan begitulah juga jawapan darinya. Memang sengaja Rasulullah Saw minta dia dikurung didepan pintu masjid supaya setiap hari Rasulllah boleh lalu ditempatnya dan dia dapat melihat para Sahabat yang keluar masuk masjid, dia dapat mendengar Al Quran dari Masjid dan dapat melihat suasana kehidupan para Sahabat yang sangat indah dengan kasih sayang, perpaduan dan akhlak mulia. Sepanjang tiga hari dia berada disitu, suasana yang dilihatnya sangat memb eri kesan kepadanya. Dihari ketiga Rasulullah Saw tanya lagi soalan yang sama kepadanya dan dia juga menjawabnva dangan jawapan yang sama. Ketika itu Rasulullah Saw memberitahunya bahawa Rasulullah Saw memberi maaf kepadanya. Dengan akhlak Rasulullah Saw itu Sumamah masuk Islam. Kata Sumamah kepada Rasulullah Saw, demi Allah wahai Rasulullah Saw, ketika aku datang tak adalah muka wajah diatas muka bumi ini yang paling aku benci dari wajah kamu dan tak ada agama yang paling aku benci melainkan agama kamu dan tak ada tempat yang paling aku benci melainkan tempat kamu. Demi Allah wahai Rasulullah Saw, sekarang tidak ada wajah yang paling aku cintai melainkan wajah Rasulullah Saw dan tidak ada agama yang aku cintai melainkan agama Islam dan tak ada tempat yang paling aku cintai melainkan Madinah Rasulullah Saw. Perintahkanlah aku wahai Rasulullah Saw, sebelum kedatangan aku kesini aku berniat untuk melakukan umrah. Rasulullah Saw minta dia sempurnakan umrahnya. Jadi bila dia sampai di Mekah disambut oleh pemimpin pemimpin Mekah dan dia tawaf di kaabah. Ketika tawaf semua orang membaca talbiah syirik dia membaca talbiah Islam. Kafir Quraisy mula merasa pelik dan mereka mendatangi selepas itu dan bertanya kepadanya, wahai Sumamah apakah engkau telah murtad. Kata Sumamah, aku tidak murtad tapi aku telah memeluk Islam. Mereka menangkap Sumamah dan mengurungnya sebagai orang tawanan. Bagaimana seorang pemimpin Bani Hanifah boleh masuk Islam. Ini satu bahaya yang sangat besar kepada Kafir Quraisy kalau Bani Hanifah m emeluk Islam. Sumamah menghantar orang kepada kabilahnya memberitahu supaya mereka sekat bekalan makanan kepada Kafir Quraisy. Selama ini Kafir Quraisy bergantung bekalan makanan dari kabilah ini. Bani Hanifah ini dari Yamamah, satu kawasan yang sangat subur dan merupakan sumber gandum dan bijiran bagi orang Mekah. Dengan itu bermulalah kekurangan makanan dan kelaparan di Mekah. Mereka cuba cari dari tempat lain tapi tak ada. Akhirnya orang Mekah memang betul betul menghadapai kelaparan sehingga mereka terpaksa melepaskan Sumamah dan minta Sumamah hantar kembali

bekalan makanan kepada mereka. Setelah dibebaskan, Sumamah kata kepada mereka, demi Allah aku tidak akan menarik balik sekatan makanan ini dari orang Mekah sehingga Rasulullah Saw membenarkannya. Orang orang Kafir Quraisy terpaksa hantar satu rombongan mengadap Rasulullah Saw di Madinah minta belas kasihan Rasulullah Saw supaya memerintahkan orang Yamamah menghantar semula bekalan makanan kepada mereka. Lihatlah ketika bagaimana keizzahan Islam, maka diatas sifat kasih sayang Rasulullah Saw, Rasulullah Saw memerintahkan Sumamah agar menarik balik sekatan makanan keatas orang Mekah. Sekarang semua orang dapat merasai kekuatan Islam yang sebelum ini ditekan, dihina, dihalau dari tempat mereka, diperangi. Baru saja selepas tentera Ahzab mengepung Madinah dan orang orang Islam berada dalam suasana yang sangat tertekan tapi sekarang makanan orang Mekah berada ditangan Rasulullah Saw, tapi lihat akhlak Rasulullah Saw sedangkan orang Mekahlah yang memboikot Rasulullah Saw dan para Sahabat selama tiga tahun sampai mereka terpaksa makan rumput. Merekalah yang memerangi Rasulullah Saw, sebelum itu merekalah yang menghina Rasulullah Saw dan menyakiti Rasulullah Saw juga mengazab para Sahabat dan berusaha untuk membunuh Rasulullah Saw. Sariah Bani Asad Rasulullah Saw juga mengahantar Sariah kepada Bani Asad iaitu pada bulan Rabiul Awal tahun kelima Hijrah. Bani Asad ini dipimpin oleh Tulaihah Ibnu Khuwailid Al Usdi diantara pembesar kabilah yang ikut serta dalam tentera Ahzab, dia dan orang orang dari Abni Asad. Rasulullah Saw menghantar kepada mereka empat puluh orang tentera dibawah pimpinan Saidina Ukasyah Ibnu Muhsin Al Usdi. Seorang dari kaum mereka juga. Bila mereka sampai disana mereka menyerang Bani Asad, kesemua mereka lari ke bukit. Tapi Saidina Ukasyah terkejut kerana tak ada langsung bintang ternakan mereka di Bani Asad. Rupanya mereka sudah mengagak Rasulullah Saw akan hantar tentera untuk menghukum mereka kerana mereka ikut serta dalam pakatan tentera Ahzab. Jadi mereka sudah sembunyikan siap siap semua binatang tenakan mereka. Tapi tentera Islam berjaya menawan seorang lelaki, jadi mereka bertanya pada orang lelaki ini. Akhirnya dia mengaku dan minta keamanan dari tentera Islam. Kalau tentera Islam memberi keamanan kepadanya dia akan menunjukkan kepada mereka tempat Bani Asad menyorokkan binatang ternakan mereka. Dia bawa Sariah Saidina Ukasyah ini berjalan jauh sampai para Sahabat mula syak mungkin dia membawa mereka untuk memerangkap mereka. Mereka mahu memastikan lagi dari lelaki ini. Katanya dibelakang bukit yang didepan mereka itulah tempat Bani Asad menyembunyikan binatang ternakan mereka. Tentera Islam mengahntar wakil melihat sendiri kebelakang bukit. Memang benar, dibelakang bukit itu satu wadi yang dipenuhi dengan binatang ternakan. Tentera Islam bawa balik semua harta ini ke Madinah . Begitu jauh Bani Asad ini menyembunyikan harta mereka. Ghazwah Bani Lahyan

Pada tahun ini juga berlaku Ghazwah Bani Lahyan. Bani Lahyan ini tak ada sangkut paut dengan peperangan khandak tapi merekalah yang terlibat dalam peristiwa Maul Raji’. Merekalah yng membunuh wakil wakil Rasulullah Saw yang diketuai oleh A’sim bin Tsabit. Rasulullah Saw tak lupa pengkhianatan ini, mereka telah memberi jaminan keamanan tapi lepas itu mereka khianat. Dalam operasi ini Rasulullah Saw keluar sendiri memimpin tentera Islam. Bersama Rasulullah Saw dua ratus orang tentera Islam. Mereka telah berjalan dua ratus batu untuk sampai keBani Lahyan. Bani Lahyan ini tempat mereka diselatan Mekah iaiatu dekat dengan Mekah. Bani Lahyan ini sangat takut, mereka sentiasa saja berhati hati dengan pergerakan tentera Islam kerana mereka tahu satu hari nanti pasti Rasulullah Saw akan menghukum mereka diatas perbuatan mereka. Jadi Rasulullah Saw tidak membawa tentera kearah Selatan tapi Rasulullah Saw bawa tentera Islam berjalan dua puluh batu ke arah Utara sehingga orang sangka dia kan menyerang disebelah Utara. Lepas itu baru Rasulullah Saw bawa tentera Islam pusing ke Selatan kearah Bani Lahyan. Tapi tetap Bani Lahyan dapat mengesan pergerakan tentera Islam ini. Bila Rasulullah Saw sampai ditempat mereka mereka semua dah lari. Rasulullah Saw tingal ditempat mereka dua hari. Kemudian dari Bani Lahyan Rasulullah Saw bergerak ke Wadi Usafan. Wadi Usafan ini satu tempat yang sangat dekat dengan Mekah. Dari Bani Usafan, Rasulullah Saw menghantar sepuluh orang pahlawan Islam dibawah pimpinan Saidina Abu Bakar As Siddiq menuju ke Mekah. Saidina Abu Bakar dan orang orangnya masuk kekawasan Mekah. Dengan itu tersebarlah berita bahawa Rasulullah Saw sudah menyerang Mekah. Rasulullah Saw kata cukup dulu sekadar itu. Rasulullah Saw undurkan semula pasukan Saidina Abu Bakar ini. Ketika itu para Sahabat juga dapat merasakan dalam diri mereka bahawa sekarang mereka yang mendatangi Kafir Quraisy bukan lagi Kafir Quraisy yang mendatangi mereka. Rasulullah Saw menziarahi kubur Siti Aminah Dalam perjalanan pulang Rasulullah Saw berhenti di perkuburan syuhadak Maur Raji’, Rasulullah Saw berdoa untuk mereka. Kemudia n Rasulullah Saw masuk kejalan utama antara Mekah dan Madinah dan Rasulullah Saw berhenti disatu tempat dan Rasulullah Saw arahkan semua pasukan berhenti disitu. Rasulullah Saw berhenti disatu kubur lama dan Rasulullah Saw menangis disitu. Para Sahabat yang melihat Rasulullah Saw berkata belum pernah kami lihat Rasulullah Saw menangis begitu. Selepas itu Saidina Umar tanya kepada Rasulullah Saw, kamia lihat kamu berhenti disatu kubur lama dan engkau menangis, kami belum pernah melihat Rasulullah Saw berbuat begini sebelum ini. Apa rahsia kubur ini. Kata Rasulullah Saw, inilah kubur ibuku yang telah meninggal dalam perjalanan dari Mekah ke Madinah dan dikebumikan disitu. Kata Rasulullah Saw. G0' B(1 #EJ, '3*#0F* 1(J #F #2H1 B(1 #EJ A'0F DJ H'3*#0F*G 'F #3*:A1 DG' ADE J#0F DJ A#.0*FJ 1-E) 'DHD/ D#EG Ini kubur ibuku, aku telah minta izin pada Allah untuk menziarahi kubur ibuku dan Allh mengizinkan aku untuk menziarahi kubur ibuku. Aku minta izin dari Allah untuk memohon keampunan buat ibuku, Allah tidak izinkan hal itu. Ketika itu perasaan belas kasihan seorang anak kepada ibunya mendatangi aku.

Ghazwatul Ghabah Dalam tahun ini juga berlaku Ghazwatul Ghabah atupun Ghazwatul Zu Qird. Sariah ini dipimpin oleh Huzarah bin Uyaynah bin Muhsin. Uyaynah bin Muhsin ini adalah ketua Bani Ghatafan. Oleh kerana mereka tamak juga dengan hasil pertanian Mekah, dia hantar anaknya menyerang satu kawasan di ujung Mekah yang namanya Ghabah. Ghabah ini kawasan pertanian, kerana banyaknya pokok disini sehingga dinamakan Ghabah, jadi tentera Gatafan membunuh seorang petani disitu iaitu anak Saidina Abu Zar RA. Mereka juga menawan isteri anak Saidina Abu Zar ini dan mengambil harta yang mampu mereka ambil dan mereka melarikan diri. Para petani berlari ke M adinah untuk melapurkan hal ini, pahalawan pertama yang mereka temui ialah Saidina Salamah bin Akwa’. Tentang Saidina Salamah ini Rasulullah Saw bersabda: .J1 1,'D'*F' 3DE) '(F 'D#CH9 Sebaik baik lelaki kami ialah Salamah bin Akwa Salamah bin Akwa ini seorang Sahabat yang paling handal bertempur tampa kenderaan tunggangan. Kekuatan dan kepantasan Saidina Salamah bin Akwa ini mengalahkan kelajuan kuda berlari. Dia mampu memintas larian kuda. Saidina Salamah bin Akwa’ menjerit memberitahu orang Madinah perkara ini dan dia tiru daru untnya, diberikan kepada petani petani ini untuk pergi melapurkan kepada Rasulullah Saw dan dia terus mengejar Huzarah tampa tungangnan. Akhirnya dia berjaya mengejar mereka yang naik kuda sedangkan dia hanya berlari dan mulalah dia memanah mereka. Ketika itu juga para petani sudah sampai kepada Rasulullah Saw dan melaporkan perkara tersebut. Rasulullah Saw juga,menyeru kepada orang Madinah dan terus Rasulullah Saw siapkan satu pasukan berkuda dibawah pimpinan Saidina Saad bin Zaid. Rasulullah Saw perintahkan dia mendahului Rasulullah Saw dan Rasulullah Saw bersiap sedia dengan tentera Islam akan mengikuti dari belakang kerana perlu persiapan untuk menuju ke Kabilah Ghatafan salah satu Kabilah Arab yang paling besar. Sekarang ada tiga peringkat. Tentera Huzarah berenti dan menyerang Saidina Maslamah Bin Akwa’, Bila mereka serang dia lari, mereka tak berjaya mengejar dia, bila tentera Huzarah nak berjalan dia panah lagi mereka, mereka patah balik kepadanya, dia lari lagi, dia terus melambat lambatkan mereka. Selepas itu baru mereka terfikir bahawa seorang tentera tak akan berani mengagganggu mereka seperti ini melainkan tentu dibalakangnya ada tentera. Huzarah akhirnya meninggalkan empat orang pahalawannya untuk menghadapi Saidina Maslamah bin Akwa’ dan mereka yang lain meneruskan perjalanan ke kabilah mereka. Saidina Maslamah mengacah ngacah mereka sehingga pasukan yang dihantar oleh Rasulullah Saw sampai. Salah seorang dari mereka yang sampai dulu terus menyerang empat orang ini tampa menunggu kawan kawannya yang lain, akhirnya dia terbunuh. Selepas itu pasukan Saidina Ukasyah menyerang mereka dan Saidina Abu Qatadah yang ada dalam pasukan itu berjaya membunuh Habib bin Uyaynah bin Muhsin saudara kepada Huzarah. Bila mana Habib ini terbunuh yang lain lari. Pasukan Saidina Ukasyah ini terus mengejar mereka hingga akhirnya mereka bertemu dengan dua oramng

tentera Huzarah yang terlambat kerana mereka berdua menaiki satu kenderaan. Dengan satu panah saja Saidina Ukasyah berjaya membunuh mereka berdua. Panahan masuk dari belakang orang yang pertama dan tembus ke perut orang yang kedua. Dalam tempoh ini dimana pasukan Saidina Ukasyah mengejar tentera Huzarah, Rasulullah Saw dan tentera Islam sudah sampai ketempat mayat Habib yang ada baju Abu Qatadah diatasnya. Kata para Sahabat, Saidina Abu Qatadah sudah syahid: %F' DDG H%F' %DJG 1',9HF Bila Rasulullah Saw dengar Rasulullah Saw kata ,bukan sama sekali tapi ini adlah orang yang dibunuh oleh Saidina Abu Qatadah. Sebelum Rasulullah Saw melihat mayat ini Rasulullah Saw sudah tahu bahawa itu bukan mayat Abu Qatadah tapi adalah mayat orang yang dibunuh oleh Abu Qatadah. Bila mereka membuka mayat ini sahlah bukan mayat Saidina Abu Qatadah tapi adalah mayat Habib bin Uyaynah. Saidina Salamah bin Akwa’ datang kepada Rasulullah Saw dsan minta Rasulullah Saw hantar bersamanya seratus orang lelaki untuk dia kejar semua tentera Huzarah. Kata Rasulullah Saw, wahai Salamah mereka dah sampai ketempat mereka. Tak mungki kita dapat mengejar mereka. Tentera Islam ketika itu hanya ada tujuh ratus orang yang keluar tergesa gesa tampa persedian yang cukup untuk menghadapi peperangan bagi Rasulullah Saw tidak sesuai untuk dibawa bertemu dengan tentera Ghatafan seramai sepuluh ribu orang yang sudah siap untuk berperang. Rasulullah Saw minta mereka semua pulang semula ke Madinah. Perempuan yang ditawan oleh mereka tadi, pada waktu malam berjaya melepaskan diri dari mereka dan pergi ketempat unta, salah satunya unta Rasulullah Saw Saw yang dicuri oleh Huzarah dan tenteranya. Akhirnya dia berjaya menaiki unta ini tapi dia tak tahu jalan nak pulang ke Madinah. Jarak dari Ghatafan ke Madinah jauh. Tapi sahabiyah ini berdoa kepada Allah dan bernazar, kalau Allah selamatkan dia dia akan korbankan unta itu. Akhirnya unta ini membawa Sohabiyah ini sampai ke Madinah. Tampa dipandu unta Rasulullah Saw ini membawa Sohabiyah ini dari Bani Ghatafan sampai ke Madinah. Sohabiyah ini sangat bersyukur pada Allah yang menyelamatkan dia dan dia datang bertemu dengan Rasulullah Saw menceritakan isahnya kepada Rasulullah Saw dan dia berkata kepada Rasulullah Saw, Wahai Rasulullah Saw aku telah bernjazar kalau aku selamat aku akan korbankan unta ini. Kata Rasulullah Saw alangkah buruknya balasan kamu kepadanya, dia tela h menyelamatkan kamu dan kamu mahu menyembelihnya, apa lagi unta ini bukan milik kamu, bagaimana kamu bernazar dengan sesuatu yang bukan milik kamu. Kemudian Rasulullah Saw memberikan satu panduan kepada Umat Islam. Sabda baginda: D' F01 DD%F3'F AJE' D' JEDC Tidak sah nazar seseorang terhadap apa yang bukan milikya Selapas peperangan Khandak ini masih ada lagi sebahagian kabilah Arab yang cuba nak menyerang Umat Islam walaupun ketika itu keizzahan dan kekuatan Umat Islam sudah makin terserlah dan tersebar keseluruh masyarakat Arab.

Sariah Zil Hissoh Diantara peristiwa pada tahun kelima Hijrah ini juga satu Sariah yang dinamakan Sariah Zil Hissoh yang dipimpin oleh Saidina Muhammad bin Maslamah ke Diar Bani Sa’labah. Ban Sa’labah ini diantara kabilah yang menyertai tentera Ahzab dalam peperangan Khandak. Rasulullah Saw sebelum menyerang mereka menghantar pasukan Saidina Muhammad bin Maslamah ini untuk merisik sahaja, bukan untuk menyerang mereka. Saidina Muhammad bin Maslamah mengahantar sepuluh orang yang dipilihnya untuk merisik lagi keadaan Bani Sa’labah ketika itu. Rupanya Bani Tsa’labah ini telah meletakkan mata mata mereka untuk memerhati pergerakan tenterea Islam kerana mereka yakin Rasulullah Saw akan hantar tentera untuk menghukum mereka. Jadi mereka dari awal lagi sudah menghantar seratus orang mereka untuk menyerang pasukan Saidina Muhammad bin Maslamah ini. Kesemua mereka terubunuh kecuali Saidina Muhammad bin Maslamah. Itupun dia cedera ditikam dan tak boleh bergerak, mereka ingat dia juga sudah mati. Beberapa lama dia tidak berani membuka matanya takut masih ada lagi tentera kafir disitu dan akan dapat mengesan bahawa dia belum mati. Akhirnya lalu seorang Islam di situ, bila dia melaihat mayat mayat para Syuhadak itu, dia dapat mengenali bahawa ini mayat orang orang Islam. Ketika itu dia mengucap Lahaulawala Quwwata Illa Billah. Ketika itu baru dia berani membuka matanya dan memberitahu orang itu bahawa dia masih hidup. Orang ini mengambilnya dan merawatnya dan menghantar semula Said ina Muhammad bin Maslamah ke Madinah, disana dia dirawat lagi dan akhirnya dia sembuh dari lukanya.

Sariah Saidina Abu Ubaidah Selepas itu Rasulullah Saw menghantar Sariah Saidina Abu Ubaidah Aljaraah kepada Bani Tsa’labah, walaupun mereka sangat bejaga jaga tapi Pasukan Saidina Abu Ubaidah ini berjaya menyerang hendap mereka namun oleh kerana mereka telah membuat berbagai persiapan, mereka sempat melarikan diri semuanya. Pasukan Saidina Abu Ubaidah hanya dapat menawan salah seorang dari mereka. Saidina Abu Ubaidh mengambil semua harta mereka dan membawa balik ke Madinah bersamaseorang tawanan ini. Tawanan yang seorang ini akhirnya masuk Islam dan Rasulullah Saw membebaskannya dan dia menjadi seorang Muslim yang taat. Sariah Jamum dan Sariah I’s dibawah pimpinan Saidina Zaid bin Haritsah Pada tahun ini juga berlaku Sariah Jamum, Sariah Jamum ini dihantar oleh Rasulullah Saw kepada Bani Sulaim yang juga turut terlibat dalam pakatan tentera Ahzab dengan menghantar tujuh ratus pahlawan mereka. Rasulullah Saw hantar Pasukan Saidina Zaid bin Harithah kepada mereka. Saidina Zaid berjaya menawan beberapa orang dikalangan mereka, yang lain sempat melarikan diri. Begitu juga Saidina Zaid berjaya membawa balik harta harta mereka. Rasulullah Saw juga mengahntar Sariah I’s

kekawasn yang namanya Is yang nanti ada ceritanya. Is ini sejauh empat hari perjalanan dari Madinah. Satu kawasan bukit yang penuh dengan pokok pokok da n gua gua. Jadi tempat ini merupakan tempat yang sangat kebal untuk mereka bersembunyi. Rasulullah Saw hantar 170 orang tentera berkuda yang dipimpin oleh Saidina Zaid bin Haritsah dengan tujuan untuk menyekat kafilah Kafir Quraisy kerana Kafir Quraisy masih lagi mengahantar kafilah kerana itulah pencarian mereka yang utama. Pasukan Saidina Z aid ini berjaya bersembunyi di kawasan ini danbila kafilah sampai mereka menyerang kafilah. Saidina Zaid dan pasukannya berjaya menawan semua anggotan kafilah ini dan membawa balik ke Madinah semua barang dagangan dan unta unta kafilah ini. Ini merupakan satu pukulan yang sangat memberi kesan kepada ekonomi Kafir Quraisy. Diantara tawanan ini adalah Abul A’si suami puteri Rasulullah Saw Sayyidah Zainab. Ketika itu Sayyidah Zainab berada di Madinah. Seperti biasa orang tawanan akan dikurung didepan pintu masjid. Jadi pagfi besoknya ketika Rasulullah Saw sedang takbir terdengar suara seorang perempuan menyebut : Aku telah memberi keamanan kepada Abul A’si. Bila selesai sembahyang Rasulullah Saw bertanya kepada para Sahabat, akmu telah dengar apa yang kamu dengar tadi dan itu bukan keputusan aku dan aku tidak ditanya dalam hal ini, Rasulullah Saw memulangkan semuala hal itu kepada para Sahabat khususnya Pasukan Saidina Zaid yang menawannya. Kata mereka, wahai Rasulullah Saw kami akan memuliakannya dan kami akan membebaskannya dan kami akan kembalikan kepadanya harta hartanya. Selepas itu Abul A’si dibebaskan dan dipulangkan semula hartanya yang dirampas sebagai memuliakan Sayyidah Zainab puteri Rasulullah Saw, bahkan para Sahabat menyerahkan kembali barang barang amanah orang yang dikirim bersama Abul As ini sebagai memulikan Rasulullah Saw, bahkan selepas itu para Sahabat membebaskan semua tawanan ini tapi harta mereka diambil sebagai memuliakan sayyidah Zainab dan Abul A’si. Abul Asi ini bila melihat akhlak para Sahabat terhadapnya dan kawan kawannya serta bila dia melihat Susana kehidupan umat Islam yang sangat indah ketika itu dia telah tertarik kepada Islam tapi dia belum mengiklankan keIslamannya di Madinah. Diambil hartanya dan barang barang amanah y ang dihantar oleh orang Mekah melaluinya dan membawa Sahabat Sahabatnya pulang semula ke Mekah. Bila sampai di Mekah, dia mengump ulkan orang orang yang ada menghantar amanah dengannya dan diserahkan kepada mereka semua amanah mereka. Selapas itu dia bertanya kepada mereka, adakah aku telah menunaikan amanah kamu semua. Kata orang orang Mekah, kamu telah menunaikan amanah semua amanah kami kepada kamu dan kamu disisi kami adalah seorang yang jujur dan mulia. Ketika itu dia mengiklankan kepada mereka bahwa dia telah beriman dengan agama Islam dan beriman dengan Rasulullah Saw. Aku tidak mahu mengiklankan hal ini di Madinah nanti kamu akan kata aku Islam kerana harta kerana aku mahu orang Islam memulangkan semula harta aku dan amanah amanah yang diha ntar melalui aku. Aku mahu menyerahkan kepada kamu semua semua amanah amanah kamu selepas itu aku mengiklankan keIslamamku. Selepas itu dia pulang ke Madinah dan Rasulullah Saw menyerahkan semula kepadanya isterinya Sayyidah Zainab. Inilah diantara peristiwa peristiwa yang berlaku pada tahun lima Hijriah.

Ghazwah Bani Mustaliq Pada tahun keenam Hijrah, proses yang Rasulullah Saw buat kepada Kabilah kabilah yang menyertai pakatan Ahzab berterusan. Pada bulan Sya’ban berlaku satu peperangan yang besar iaitu Ghazw ah Bani Mustaliq, para ulamak sejarah juga manamakan perangan ini dengan Ghazwatul Ajaib kerana banyak perkara yang ajaib berlaku dalam peperangan ini. Ketika itu sampai berita kepada Rasulullah Saw bahawa Al Harist bin Abi Dhirar dari Bani Mustaliq sedang mengumpulkan orang orang Bani Mustaliq untuk menyerang Madinah . Kata Rasulullah Saw, kita yang akan menyerang mereka, sebelum mereka serang kita. Rasulullah Saw mempersiapkan tentera Islam dan Rasulullah Saw sendiri memimpin tentera ini. Rasulullah Saw menyerahkan bendera Muhajirin kepda Saidina Abu Bakar dan Rasulullah Saw menyerahkan bendera Ansar kepada Saidina Saad bin Ubadah. Bani Mustaliq yang sudah bersedia telah mendapat maklumat lebih awal kedatangan tentera Islam melalui perisik perisik mereka. Dalam bahasa Arab U’yun . Maka bertembunglah dua tentera. Sebelum peperangan bermula Rasulullah Saw minta Saidina Umar berdakwah kepada Bani Mustaliq. Kata Saidina Umar, wahai Bani Mustaliq, ucaplah La ila ha illalllah Muhammadur Rasulullah Saw kamu akan selamat begitu juga harta kamu, anak isteri kamu dan zuriat kamu. Mereka masih menolak seruan ini. Setelah itu barulah Rasulullah Saw memerintahkan tentera Islam menyerang. Dalam serangan yang pertama, terbunuh sepuluh orang pemimpin Bani Mustaliq sekaligus. Diawal awal peperangan lagi bahkan bendera mereka juga tumbang. Bila dah sepuluh orang pemimpin mereka tumbang sekaligus dalam serangan yang pertama, mereka semua menyerah diri. Semua mereka menyerah diri. Hanya beberapa minit peperangan semua Bani Mustaliq jatuh ketangan Uamat Islam, tentera mereka, anak anak dan isteri mereka dan segala galanya dari Bani Mustaliq. Bantuan Allah kepada tentera Islam dengan mukzijat dan keberkatan Rasulullah Saw dan para Sahabat yang sangat bertaqwa. Kisah Saidatina Juwairiah Binti Al Harist Bila dibahagikan harta rampasan perang dan tawanan tawanan perang, bahagian Rasulullah Saw ialah Juwairiah binti Al Harist, puteri Raja Bani Mustaliq, Rasulullah Saw melihat Juwairiah ini seorang perempuan yang mulia dan dari keturunan yang bangsawan, Rasulullah Saw anjurkan Islam kepadanya, dia menerima Islam. Dengan itu Rasulullah Saw membebaskannya dan Rasulullah Saw mengahwininya sebagai memuliakannya. Bila Rasulullah Saw mengahwini juwairiyah ini para Sahabat menganggap semua Bani Mustaliq adalah kerabat Rasulullah Saw melalui perkahwinan baginda dengan Juwairiah, maka semua para Sahabat membebaskan tawanan mereka. Akhirnya semua Bani Mustaliq dibebaskan. Kata Saidatuna Aisyah:

E' EF %E1') #C1E 9DI #GDG' EF ,HJ1J) (F* 'D-'1+ Tidak”OöOœP PöUúU:V>VN[R[Æ[N]R]V]naraJcNcTgXgúõðìèäàÛÖÑÌÈÄÀ»¶² ®ª¤d¤d¤d$¤d$¤d¤d¤d¤d$¤d$¤d$¤d$¤d¤d¤d¤d¤d$¤d$¤d$¤d ada wanita yang dapat memuliakan kaumnya lebih dari Juwairiah bintil Harist

Dengan Islamnya Juwairiah dan perkahwinannnya dengan Rasulullah Saw, semua Bani Mustaliq dibebaskan oleh Orang Islam. Selepas itu orang bertanya kepada Saidatuna Juwairiyah Ummul Mukminin, bagaimana kamu begitu cepat boleh menerima Islam sedangkan kaum kamu memerangai Rasulullah Saw dan Islam. Kata Juwairiah, tiga hari sebelum peperangan berlaku aku telah bermimpi melihat bulan purnama keluar dari Madinah dan datang ke Bani Mustaliq kemudia jatuh kepangkuanku. Dengan itu aku tafsirkan Bulan purnama dalam mimpi ini dalah Rasulullah Saw yang membawa hidayah kepadaku. Dengan mukjizat Rasulullah Saw memang Allah sudah campakkan Islam itu kedalam harinya sebelum peperangan lagi. Sebab turun surah Al Munafiqun Setelah Bani Mustaliq di bebaskan Rasulullah Saw dan tentera Islam bergerak pulang ke Madinah. Dalam perjalanan pulang ketika tentera Islam berhenti disatu tempat untuk rehat, salah seorang dari tentera Islam bekas hamba Saidina Umar, namanya Jah jah pergi ambil air dan ketika itu ada seorang dari Ansar namanya Sanan juga datang ambil air. Berlaku pergaduhan antara mereka berdua akhirnya Jahjah minta tolong Muhajirin dan Sanan minta tolong Ansar. Hampir hampir berlaku sesuatu yang tak baik antara dua kumpulan yang sedang berkumpul ini, bila Rasulullah Saw dengar cerita ini Rasulullah Saw cepat cepat datngg kesitu. Sabda Rasulullah Saw ; #(/9H) 'D,'GDJ) H#F' (JF 8G1'FCE, /9HG' A%FG' /9H) EF*F) Apakah ini diatas dakwah Jahiliyh sedangkan aku masih berada bersama sama kamu, tinggalkanlah seruan jahiliyah ini, seruan kebangsaan, sesungguhnya dia adalah satu seruan yang sangat buruk baunya.

Turut serta dalam tentera Islam ialah Abdullah bin Ubay bin Salul ketua Munafiqin, dia sentiasa saja mencari peluang peluang untuk membangkitkan fitnah dalam masyarakat Islam. Abdullah bin Ubay ini tidak ada dalam kejadian itu, bila sampai berita ini kepadanya dia membuat ulasan kepda orang orangnya, semuanya Munafiqin tapi ada bersama mereka seorang remaja yang beriman dari kaum Abdullah bin Ubai juga, namanya Zaid bin Arqam. Mari kita dengar ulasan ketua munafik ini kepada orang orang Munafiqin yang lain. Katanya : H'DDG E' 9/F' H,D'(J( B1J4 G0G %D' CE' B'D 'D#HD +EF CD(C J#CDC. +E B'D : #E' H'DDG D&F 1,9F' %DI 'DE/JF) DJ.1,F 'D#92 EFG' 'D#0D. +E 'D*A* %DI 'D0JF 9F/G, #F*E 'D0JF #7E9*EHG AJCE D&F #E3C*E E' (#J/JCE EF 'D#EH'D D*HDH' %DI :J1 0DCE Demi Allah, pada kita ‘ Jubah Jubah Quraisy ini ‘ melainkan seperti orang orang terawal menyebut, gemukkan anjing kamu nanti dia makan kamu. Kemudian kata Abdullah bin Ubay, Demi Allah, bila kita sampai di Madinah nanti pasti orang yang paling mulia akan mengeluarkan orang yang paling hina dari Madinah. Kemudian Abdullah bin Ubay menoleh kepada orang orang sekelilingnya, kamulah yang

menyebabkan dia tamak kepada kamu, kalau kamu sekat harta harta kamu nescaya dia akan berpindah kepada orang lain selain kamu. Zaid, pemuda yang beriman ini tak boleh menerima langsung kata kata Abdullah bin Ubai ini, bagaimana dia boleh celupar begitu kepada para Sahabat utama Rasulullah Saw dan para Muhajirin bahkan kepada peribadi Rasulullah Saw sendiri. Dia datang kepada Rasulullah Saw dan melaporkan hal ini kepada Rasulullah Saw. Ketika itu Saidina Umar juga ada bersama Rasulullah Saw, dia minta izin dari Rasulullah Saw untuk memenggal kepala Abdullah bin Ubai ini kerana dia telah menjadi munafik. Sabda Rasulullah Saw, biarkan dia wahai Umar: /9G J' 9E1 #*1J/ #F J*-/+ 'DF'3 #F E- E/ JB*D #5-'(G Biarkan dia wahai Umar, apakah kamu mhu nanti orang memperkatakan Rasulullah Saw membunuh Sahabat Sahabatnya. Berita itu sampai kepada Rasulullah Saw dah lewat malam, supaya berita itu tidak menjadi satu isu dalam tntera Islam, Rasulullah Saw memerintahkan tentera Islam bergerak pada malam itu juga walaupun waktu dah lewat malam dan bukan kebiasaan Rasulullah Saw berjalan diwaktu itu. Saidina Usaid bin Khidir salah seorang pemimpin dikalngan Ansar dapat merasakan ada sesuatu yang berlaku kerana belum pernah Rasulullah Saw bawa tentera Islam berjalan diwaktu begitu, dia datang bertanya Rasulullah Saw, apakah ada berlaku sesuatu wahai Rasulullah Saw. Rasulullah Saw menceritakan kepada Saidina Usaid apa yang berlaku. Saidina Usaid juga tak dapat menahan kemarahannya pada waktu itu, dia minta izin Rasulullah Saw untuk membunuh Abdullah bin Ubay, tapi Rasulullah Saw tak izinkan. Kalau begitu, izinkan aku keluarkan dia dari Madinah, kata Rasulullah Saw, jangan, kita kesianlah dekat dia. Berita itu mula juga tersebar dikalangan tentera Islam. Suapaya dia tidak menjadi besar, Rasulullah Saw tak berhentkan tentera pada malam itu kecuali untuk sembahyang. Besoknya sepanjang hari tentera Islam berjalan begitu juga pada sebelah malamnya, hanya berhenti untuk sembahyang saja. Besoknya baru Rasulullah berhentikan tentera untuk rehat. Jadi semua orang letih,bila berhenti saja masing masing ambil peluang untuk tidur. Kerna terlalu letih mereka tak sempat berbual. Itulah yang sedang diusahakan oleh Rasulullah Saw tapi berita itu tetap juga tersebar dikalangan tentera Islam. Bila tentera Islam berhenti rehat terkhir sebelum mereka sampai ke Madinah. Berita itu telah sampai kepada Saidina Abdullah bin Abdullah bin Ubay, anak kepda Abdullah bin Ubay. Dia datang bertemu dengan Rasulullah Saw, katanya : J' 13HD 'DDG (D:FJ E' B'D #(J AH'DDG %FC 'D#92 HGH 'D#0D, J' 13HD 'DDG %F CF* *1J/ B*DG A#E1FJ #F' #B*DG HDB/ 9DE* 'D#H3 H'D.21, #FG E' EF #-/ #(1 (#(JG EFJ ,H#.4I DH B*DG :J1J E' #5(1 #B*D B'*D #(J A#/.D 'DF'1 HB'D DG 13HD 'DDG CD' (D F1AB (G HF-3F %DJG E' /'E -J' Wahai Rasulullah Saw, telah sampai kepada aku apa yang ayahku sebut, demi Allah Rasulullah Saw lah yang paling mulia dan dialah yang paling hina. Wahai Rasulullah Saw kalau Rasulullah Saw mahu membunuhnya arahkanlah aku untuk membunuhnya. Semua Aus dan Khazraj tahu tidak ada orang lain yang lebih memuliakan

ayahnya dikalangan kami dari aku. Aku takut kalau orang lain yang membunuh ayahku, aku tidak sabar dan aku membunuhnya, dengan itu aku masuk neraka. Ditempat rehat ini juga berlaku satu peristiwa ketika mana tentera Islam ingin berangkat. Siti Aisyah yang bersama Rasulullah Saw dalam peperangan ini. Dia kehilangan barangnya dan pergi mancari barangnya. Bila tentera Islam nak bergerak merek mengangkat kerudup Siti Aisyah dan mereka tak perasan bahawa Siti Aisyah tidak ada dalam kerudup itu kerana badannya yang kurus itu menyebabkan tak ada perbezaan bagi orang yang mengangkat apakah ada orang atau tiada orang dalam kerudup itu. Ketika itu umur Siti Aisyah beru 15 tahun. Bila Siti Aisyah pulang ketempat kerudupnya tentera Islam semua telah berangkat. Kata Siti Aisyah, mungkin nanti mereka kan patah balik, diselimutkan badanya dan dia tidur disitu. Tentera Islam saudah sampai ke Madinah. Bila mereka nak masuk pintu Madinah salah seorang tentera Islam bergerak kedepan dan mengangkat pedangnya menunggu dipintu Madinah. Orang tak tahu kenap dia buat begitu, Rasulullah Saw dan para Sahabat lalu diiatu, dia dalam kedaana menghunus pedangnya sehinggalah sampai ayahnya Abdullah bin Ubay ketua Munafiqin. Bila ayahnya sampai dihunus pedang kerarah ayahnya dan katanya, demi Allah aku tak akan benarkan kamu masuk ke Madinah sehingga Rasulullah Saw mengizinkan kepada kamu untuk masuk. Rasulullah Saw lah orang paling mulia dan engkaulan orang yang paling hina. Begitulah anak yang beriman, bagaiman dia mnghadapi ayahnya, anak yang diketahui olah semua orang yang sangat memuliakan ayahnya, bilamana ayahnya tidak berpihak kepada Islam dan kepada Rasulullah Saw, kepada kebenaran. Islam, Iman, Rasulullah Saw lebih besar padanya dari ayahnya. Abdullah bin Ubay terkejut melihat anaknya yang Selama ini sangat memuliakannya. Dia nak cuba meredakan suasana, tak sepatutnya hal itu berlaku padanya, lalu dia meletakkan pedang kedadanya. Kata anaknya, aku akan bunuh kamu dan aku tak akan izinkan kamu masuk kecuali setelah Rasulullah Saw mengizinkan kamu. Bila mana Abdullah bin Ubay melihat anaknya memang serius dalam hal itu dia tak berani bergerak. Berita itu sampai kepada Rasulullah Saw, Rasulullah Saw hantar wakil memberitahu Saidina Abdullah bin Abdullah bin Ubay bahawa Rasulullah Saw telah mengizinkan kepda ayahnya untuk masuk Madinah. Barulah anaknya membenarkan ayahnya masuk. Berita ini tersebar ke seluruh Madinah, peristwa ini menambah lagi kebencian dalam hati Abdullah bin Ubay ini kepada Rasulullah Saw. Ketika itu turun ayat ayat surah al Munafiqin. Rasulullah Saw memegang telinga Saidina Zaid bin Arqam, inilah dia orang yang Allah benarkan telinganya. Ketika itu sebahagian orang mula mendustakan lapuran Saidina Zaid ini kerana Abdullah bin Ubay menafikan kepada orang ramai bahawa dia tak pernah berkata begitu kepada Rasulullah Saw.

Kisah Siti Aisyah dan ujian untuk Umat Islam Satu hari Abdullah bin Ubay ini duduk dengan orang orangnya diluar pintu Madinah. Rasulullah Saw memang akan meletakkan seorang tentera Islam berjalan

dibelakang tentera Islam suapaya akalau ada apa apa yang tetingal dialah yang mengutipnya. Kali ini Rasulullah Saw meletakkan Saidina Sofwan Ibnu Mua’bdah. Bila dia lalu ditempat akhir tentera Islam berhemnti itu dia melihat Siti Aisyah, dia mengenali Siti Aisyah kerana pernah melihatnya sebelum perintah hijab. Dibawa untanya dekat Siti Aisyah dan disuruh Siti Aisyah naik untanya dan dia berdiri jauh dari situ supaya dia tak nampak Siti Aisyah naik keunta. Selepas itu ditarik untanya itu dan lalu didepan Abdullah bin Ubay dan orang orangnya, ketika itu keluar lagi ulasan yang sangat tidak beradap dari mulut ketua munafik ini. Kata Abdullah bin Ubay: 2H,) 5'-(CE E9 5AH'F, H'DDG E' F,I EFG' HE' F,* EF*G Apakah isteri Sahabat kamu itu bersama Sofwan, demi Allah Sofwan tak akan selamat darinya dan dia juga tak selamat dari Sofwan.

Begitulah celuparnya lidah ketua munafik ini. Akhirnya kata katanya ini tersebar pada orang ramai. Walaupun dia tidak menyebutkan dengan lafaz yang jelas tentang zina, bila kata kata ini sampai kepada orang ramai, yang lemah iman dan yang munafik memanbah jadi tuduhan berzina kepada isteri Rasulullah Saw, Ummul Mukminin dan Sahabat Rasulullah Saw Saidina Sofwan. Siti Aisyah menceritkan hal ini, katanya, dia tidak perasan apa yang diulaskan tapi selepas sampai di Madinah dia jatuh sakit samapi 20 hari, sakit teruk Kata Saidatina Aisyah, aku memang tidak menyedari sebarang perubahan yang berlaku melainkan pada peribadi Rasulullah Saw. Rasulullah Saw yang biasanya menghiburkan aku khususnya bila aku sakit. Tapi kali ini Rasulullah Saw kerana menahan perasannya tetap mesara dengan aku tapi tidak lagi seperti selalu menghiburkan aku. Bila mana aku melihat perubahan ini pada Rasulullah Saw aku minta izin Rasulullah Saw untuk dirawat dirumah keluargaku. Rasulullah Saw memberi keizinan kepada aku dan aku berpindah kerumah keluargaku. Berita yang sudah tersebar itu dan wahyu pula terhenti ketika itu sebagi satu tarbiah kepada orang orang Islam bahwa mereka mesti bersangka baik dalam menghadapi ujian seperti ini. Rasulullah Saw yang menghadapi tuduhan kepada maruah isterinya, wahyu juga terhenti, Rasulullah Saw sendiri tidak ada jawapan kepada isu ini. Satu hari Rasulullah Saw mengumpulkan para Sahabat dan bercakap kepada mereka, diantara yang Rasulullah Saw sebut, bagaimana dengan satu kaum yang memperkatakan dan menyakiti isteriku. Apa yang aku tahu tentang mereka semuanya kebaikan begitu juga lelaki yang mereka perkatakan itu, yang aku ketahui darinya hanyalah kebaikan. Dia tidak pernah masuk kerumahku melainkan dengan aku. Denga n pertanyaan Rasulullah Saw ini berlaku khilaf pula diantara ketua Aus dan ketua Khazraj kerana Abdullah bin Ubai dari Bani Khazraj. Rasulullah Saw memberhentikan majlis supaya khilaf tidak berpanjangan. Satu ujian yang sedang Allah lakukan kepada Rasulullah Saw dan keluarganya juga masyarakat para Sahabat untuk Allah angkat lagi derjat mereka yang bertaqwa dan Allah kifarahkan dosa dosa mereka dan menjadi panduan dan tarbiyah untuk Umar Rasulullah Saw sepanjang zaman, bagaimana Rasulullah Saw serta keluarganya dan masyarakat Sahabat menghadapi ujian ujian kehidupan. Apa yang berlaku kepada para Sahabat ini semuanya sebagai pelajaran

untuk kita. Mereka adalah sebaik baik umat. Yang paling baik dizaman kita tak akan menyamai yang paling lemah dikalangan mereka. Mari dalam kita memperkatakan sejarah yang berkaitan dengan beberapa ujian yang berlaku kepada masyarakat Sahabat ini kita mohon doa pada Allah semoga Allah memelihara hati dan lidah kita sehingga kita dapat beradab dengan masyarakat yang Allah telah redho kepada mereka dan mereka juga telah meredhoi Allah. 16J 'DDG 9FGE H16H' 9FG Allah telah redha kepada mereka dan mereka juga meredhai Allah Kemudian Rasulullah Saw minta pandngan orang orang yang terdekat dengannya. Rasulullah tanya Saidina Usamah bin Zaid, anak kepada Saidina Zaid bi Haritsah anak angkat Rasulullah Saw yang hidup dirumah Rasulullah Saw semasa Rasulullah Saw di Mekah. Maka Saidina Usamah ini macam cucu Rasulullah Saw juga. Rasulullah Saw juga tanya kepada Saidina Ali. Saidina Usamah menyebut kepada Rasulullah Saw, apa yang dia tahu tentang keluarga Rasulullah Saw semuanya kebaikan dan apa yang orang kata itu semuanya tidak benar dan Rasulullah Saw jangan ambil pusing dengan kata kata mereka. Saidina Ali pula mengatakan kepada Rasulullah Saw bahawa kalaulah ada masalah pada Sadatina Aisyah Rasulullah Saw boleh cari isteri yang lain tapi sebagai menginsafi Saidatina Aisyah Saidina Ali cadangkan Rasulullah Saw tanya kepada Jariah yang berkhidmat dengan Siti Aisyah, kalau ada sesuatu tentu dia tahu. Jadi Rasulullah Saw dan Saidina Ali panggil jariah Siti Aisyah, namanya Barirah. Kata Barirah, demi Allah aku tidak melihat sesuatu yang buruk pada diri Siti Aisyah semuanya kebaikan. Akhirnya dia teringat pernah satu hari sedang dia buat roti dia terpaksa keluar dan dia minta Siti Aisyah menjaga roti ini tapi Siti Aisyah mungkin tak perasan hingga akhirnya roti ini dimakan oleh kambing.Kata Barirah, inilah satu satunya yang aku rasa kesalahan Siti Aisyah. Selain dari itu semua kebaikan. Bagi Rasulullah Saw, Rasulullah Saw juga mengenali siapa isterinya, puteri Saidina Abu Bakar tapi fitnah yang telah tersebar itu sangat mengganggu Rasulullah Saw. Siti Aisyah yang sedang sakit itu tak tahu menahu apa y ang sedang berlaku di Madinah dan apa yng orang sedang perkatakan tentang dirinya. Setelah sakitnya makin kurang, dia nak keluar menyelesaikan keperluannya diluar Madinah ditemani oleh Ummu Mustah. Saidina Mustah ini diantara Sahabat Rasulullah Saw yang tercakap bahawa berlaku zina. Satu ujian yang Allah lakukan kepadanya. Dalam perjalanan Ummu Mustah terjatuh. Bila dia jatuh dia sebut yang tak baik pada anaknya Saidina Mustah. Siti Aisyah yang mendengar kata kata Umu Mustah itu rasa tak senang dengan sikap Umu Mustah ini. Kata Siti Aisyah, wahai Umu Mustah jangan cakap macam tu, bagaimana kamu boleh mencerca seorang Sahabat Rasulullah Saw dari kalangan Ahli Badar ( yang bersama Rasulullah Saw dalam perangan Badar ). Umu Mustah merasa pelik bagaimana Siti Aisyah mempertahankan Mustah sedangkan Mustahlah diantara orang yang menyebut tentang zina. Ketika itu Umu Mustah menceritakan kepada Siti Aisyah semuanya yang sedang berlaku di Madinah yang mana Siti Aisyah memang tak tahu langsung tentang hal itu. Kata siti Aisyah, aku tak tahu langsung tentang hal ini semua, bila aku dengar hal ini aku

terus pulang dan menagis dan aku rasakan hati aku bagai dipotong potong. Perasaan yang terlalu berat yang ditanggung. Kemudian Rasulullah Saw datang kepadanya dan Rasulullah Saw menasihatinya supaya bertakwa dan bertaubat kepada Allah. Perasaan Siti Aisyah makin berat bila dia merasakan Rasulullah Saw juga seolah olah ragu dengan dirinya. Tapi dia serahkan semuanya kepada Allah, dia tahu pasti Allah akan memberi jawapan tapi untuk turun wahyu kerananya, dia merasakan itu terlalu jauh, tidak layak untuk dia dapat jawapan dari wahyu tapi cukuplah kalau Allah datangkan mimpi yang benar kepada Rasulullah Saw. Siti Aisyah berkata kepada ibu dan ayahnya, jawablah kepada Rasulullah Saw. Ujian ini juga berat bagi keluarga Saidina Abu Bakar, kata Saidina Abu Bakar dan ibunya, demi Allah kami pun tak tahu apa yang kami nak cakap. Ketika itu ujian besar bagi Siti Aisyah,setelah Rasulullah Saw, ibu dan ayah nya juga tak berani berkata sesuatu, tidak menyebelahinya kerana me reka sangat beradab dengan Rasulullah Saw. Kata Saidatuna Aisyah, kalau aku mengaku apa yang orang perkatakan tentang aku, aku mengaku kepda satu yang takberlaku sedangkan Allah tahu aku tidak melalukannnya dan kalau aku nafikan orang semua tak percaya, ka lau Rasulullah Saw dan ibu ayahku sendiri tidak menyebelahi ku bagaimana orang lain akan emmpercayai aku. Yang paling baik aku berkata seperti kata kata, dia cuba nak menyebut nama Nabi Yaakob tapi kerana beratnya ujian perasan yang dia hadapi tak mampu dia mengingat nama Nabi Yakob. Katanya, seperti apa yang Abu Yusuf sebut, A5(1 ,EJD H'DDG 'DE3*9'F 9DI E' *5AHF. Kesabaran itu sesuatu yang sangat indah dan Allahlah sebagai pembantu diatas apa yang kau sifatkan itu %FJ AJ FA3J D#BD EF #F JF2D AJ B1"F DCFJ CF* #7E9 #F *'*J 'D1$J' DDF(J 5DI 'DDG 9DJG H3DE Diriku ini tak layak untuk diturunkan Al Quran tentang aku tapi aku harap didatangkan mimpi kepada Rasulullah Saw Saw. Ketika itu turun Saidina Jibril AS, Rasulullah Saw baring dan peluh keluar dari badan baginda, Saidina Abu Bakar dan mereka semua tahu wahyu sedang turun kepada Rasulullah Saw. Saidina Abu Bakar menyelimutkan Rasulullah Saw. Mereka semua menunggu. Kata Saidina Abu Bakar, saat saat itu sangat mendebarkan, belum pernah aku lalui saat saat yang sangat mendebarkan seperti itu, aku takut datang wahyu membenarkan tuduhan yang berlaku. Sebaliknya kata Siti Aisyah, pada waktu itu aku tidak takut sikitpun kerana aku tahu aku tidak melakukan apa yang orang tuduh itu dan aku yakin Allah tidak akan menzalimi aku. Bila Rasulullah Saw sedar, Rasulullah Saw memandang kepada Siti Aisyah dan Rasulullah Saw sebut, bersyukurlah Aisyah, telah turun wahyu membenarkan kamu. Saidina Abu Bakar sangat gembira dengan berita itu, terus dia minta Siti Aisyah berterima kasih kepada Rasulullah Saw. Kata Saidatuna Aisyah, aku tidak akan berterima kasih kepadanya tapi aku berterima kasih kepada Allah yang telah menyelesaikan masalah ini. Rasulullah Saw mengumpulkan semua orang Islam dan Rasulullah Saw naik keatas mimbar dan membacakan ayat ayat dari surah An Nur yang telah menyetakan bahawa segala fitnah yang berlaku itu tidak benar. Kemudia Rasulullah Saw perintahkan

supaya disebat tiga orang dari kalangan orang orang yang beriman yang telah terlajak cakap tentang zina. Yang dihukum ini semua orang beriman kerana Allah mahu bersihkan mereka tapi orang munafik tak kena. Allah simpan azab mereka di Akhirat. Mereka yang disebat dengan hukum Khazaf ini ialah Saidina Mistah, Saidina Hasan bin Sabit dan Hamnah binti Jahash ipar Rasulullah Saw iaitu saudara kandung kepada Saidatuna Zainab binti Jahash isteri Rasulullah Saw Saw. Antara Sahabat yang mendapat pujian dalam ujian ini ialah Saidina Abu Ayyub Al Ansari, ketika berlaku fitnah ini isterinay Umu Ayyub bertanya kepadanya, wahai Abu Ayub apakah kamu tidak dengar apa yang orang perkatakan tentang Saidatuna Aisyah. Kata Abu Ayub, aku dengar, isterinya Tanya lagi, apa pandangan kamu wahai Abu Ayub. Kata Abu Ayub, wahai Umu Ayub, apakah kamu tergamak melakukannya? Kata isterinya, demi Allah, tidak. Kata Abu Ayub lagi, apakah aku akan melakukannya? Kata isterinya, tidak. Kata Abu Ayub, Siti Aisyah lebih baik dari kamu dan Saidina Sofwan lebih baik dari aku. Dengan itu Saidina Abu Ayub berjaya menjaga hati dan lidahnya dan juga berjaya menyampaikan satu didikan kepada isterinya yang kita semua patut belajar dengan sikap Abu Ayub ini dalam menghadapi ujian yang begini. Saidina Abu Bakar ini, dia juga menanggung beberapa keluarga Sahabat Rasulullah Saw yang tak mampu antaranya keluarga Mustah dan Musteh ini merupakan kerabat Saidina Abu Bakar. Bila mana berlaku hal ini, dia tak mahu lagi menanggung Musteh.Turun ayat Al Quran menegur Saidina Abu Bakar, dengan itu Saidina Abu Bakar membayar kafarah sumpahnya kerana dia telah bersumpah tak akan membantu Musteh dan Saidina Abu Bakar menyambung semula bantuannya kepada Saidina Mustah. Fitnah yang berlaku ini mengambil masa satu bulan. Selama satu bulan itu terhenti operasi operasi Rasulullah Saw. Begitulah bahayanya fitnah in i apa lagi yang bersangkut paut dengan maruah diri orang Islam, apa lagi yang bersangkut paut dengan maruah pemimpin Umat Islam. Mudah mudahan banyak yang dapat kita ambil iktibar dari sejarah ini kerana ini panduan untuk kita.

Perjanjian Hudaibiah Tentang Perjanjian Hudaibiah ini, Ibnu Hisyam meriwayatkan dari Ibnu Ishaq dari Az Zuhri : ??? ???? ?????T ?? ? ?????????T ? ?? Belum berlaku futuh dalam Islam sebelum Hudaibiah ini Futuh yang lebih besar darinya Namun sebelum kemenangan ini jelas dia telah menjadi ujian kepada Umat Islam. Peristiwa ujian ini berlaku pada tahun keenam Hijrah dan pada akhir tahun keenam Hijrah ini berlaku satu peristiwa dan ujian besar lagi kepada umat Islam waktu itu iaitu peristiwa Perjanjian Hudaibiah. Ujian ini merupakan kunci dan muqaddimah kepada pembukaan Mekah dan kemenangan Umat Islam di Jazirah Arab. Pada bulan Zulkhaedah Rasulullah Saw membuat pengumuman kepada semua Umat Islam bahawa Rasulullah Saw mahu mengerjakan Umrah ke Mekah, barangsiapa yang mahu mengikut Rasulullah Saw boleh bersiap siap. Ketika itu yang bersedia untuk ikut Rasulullah Saw hanyalah Muhajirin dan Ansar dan beberapa orang dari kabilah lain secara peribadi kerana hubungan antara Umat Islam dan orang Mekah masih tegang dan mungkin boleh berlaku peperangan lagi. Ketika itu seramai 1400 orang lelaki keluar dengan Rasulullah Saw untuk mengerjakan Umrah. Rasulullah Saw juga bawa sekali bersama mereka binatang ternakan untuk korban, binatang yang tak ditunggang. Rasulullah Saw bawa bersama 70 ekor unta. Orang munafik semuanya tak keluar melainkan seorang, menurut sejarah namanya Al Jad bin Qais. Yang lain semua takut, bagaimana Rasulullah Saw keluar kepada musuhnya tampa persiapan perang. Mereka akan membunuh Rasulullah Saw dan umat Islam. Sebagai berjaga jaga, Rasulullah Saw bawa juga senjata tapi dibawa diatas unta bukan dipakai oleh orang orang Islam. Bila mana Rasulullah Saw sampai di Zulhulaifah yang hari ini dipanggil Bir Ali, yang berada tujuh batu lebih dari pusat Madinah.Di situ Rasulullah Saw pakai Ihram. Sampai berita kepada Kafir Quraisy di Mekah. Kata mereka kita tak akan benarkan Rasulullah Saw masuk walaupun dengan tujuan Umrah. Jarak dari Madinah ke Mekah kira kira 450 batu itu, Rasulullah Saw berjalan dalam keadaan Ihram. Kafir Quraisy sudah siap menunggu mereka dengan tentera di luar mekah iaitu di sempadan tanah Haram. Mereka tiunggu di luar kawasan haram kerana kalau Rasulullah Saw dan orang Islam sudah m asuk ke kawasan Haram, mereka tak boleh lagi memerangi Rasulullah Saw dan mengeluarkan Rasulullah Saw. Memang sejak jahiliyah lagi mereka menghormati tanah Haram kawasan sekitar Kaabah yang tak boleh mencabut pokok didalamnya, tak memburu binatang di dalamnya apa lagi nak berperang dikawasannya. Jadi tentera Kafir Quraisy sudah bersedia dan mereka telah berikrar tak akan membenarkan Rasulullah Saw masuk ke Mekah dengan apa alasan sekalipun. Tak semua pemimpin Kafir Quraisy keluar dalam tentera ini. Abu Sufyan tak ikut sekali, pasukan berkuda mereka dipimpin oleh Saidina Khalid Al Walid yang belum Islam lagi pada waktu itu. Bila Rasulullah Saw dan tentera Islam sampai di Rauha’ 73 batu dari Madinah Rasulullah Saw menghantar Saidina Abu Qatadah Al Ansari yang tidak ihram ketika itu, bersama sekumpulan Sahabat Rasulullah Saw ke Ghaikhah di tepi pantai Laut Merah kerana ada berita mengatakan Kafir Quraisy menghantar pasukan

serang hendap mereka kesitu. Mereka bertemu semula dengan Rasulullah Saw di As Suqya 180 batu dari Madinah. Bila sampai di Zul Hulaifah Rasulullah Saw menghantar seorang perisik baginda dari Bani Khuzaah yang namaya Bisyr bin Sufyan untuk mengambil berita dari Mekah. Rasulullah Saw meneruskan perjalanan sampai ke Gahdir Al Asytat. Disitu Bisyr bin Sufyan telah pulang semula membawa berita Kafir Quraisy bahawa tentera Kafir Quraisy telah keluar menunggu Rasulullah Saw diluar Mekah dengan memakai kulit harimau. Orang Qurasiy ini kalau mereka pakai kulit harimau itu tanda mereka akan berperang. Mereka berazam menyekat Rasulullah Saw dari masuk ke Mekah. Kata Rasulullah Saw : ? ?????????? ? ? ? ? ? ? ? ? ? ? ???? ? ???? ? Alangkah kerasnya Kafir Quraisy ini, mereka tidak akan rugi kalau mereka benarkan aku

Ketika itu Rasulullah Saw bertanya kepada para Sahabat yang bersamanya, siapa di kalangan kamu yang boleh menunjukkan jalan yang kita boleh sampai ke belakang tentera Kafir Quraisy. Ada salah seorang dari mereka tahu jalan itu dan memang akhirnya Rasulullah Saw dan para Sahabat sampai ke mekah di belakang tentera Kafir Quraisy dan Rasulullah Saw sedang menuju ke Haram. Sehingga mereka sampai ke alamat tanah Haram, hanya beberapa langkah lagi mereka masuk ketanah haram, disitu unta Rasulullah Saw berenti dan duduk tanpa Rasulullah Saw memberhentikannya. Rasulullah Saw cuba supaya dia berjalan semula tetap dia tak mahu jalan. Ada Sahabat yang berkata, telah berlaku sesuatu yang buruk pada unta ini. Kata Rasulullah Saw, tidak, tapi yang menghalangnya ialah yang menghalang tentera Gajah. Maka Rasulullah Saw perintahkan semua Umat Islam berhenti disitu, iaitu di luar tanah haram iaitu dikawasan yang tak selamat Rasulullah Saw berhenti di Hudaibiah Para Sahabat datang kepada Rasulullah Saw, wahai Rasulullah Saw kita berhenti ditempat yang tak ada air dan bekalan air kita sudah habis. Yang tinggal hanya air yang ada pada Rasulullah Saw, itupun hanya cukup untuk berwudhuk. Rasulullah Saw Tanya, ada tak perigi disitu, kata mereka, ada satu saja tapi tak ada air. Rasulullah Saw ambil wuduk disitu, dengan keberkatan air wudhuk Rasulullah Saw itu telaga itu menjadi ada air. Kemudian Rasulullah Saw bersabda : ? ??????Tt ?????S?? ?? ? ? ? ? ????? ? ?t ? ?? ? ? ???? ? ? ??d? ? ???? ? Demi Allah kalau Kafir Quraisy mengajak aku kepada satu perancangan yang berlaku padanya menyambungkan silaturrahim, aku akan mempersetujuinya Rasulullah Saw berhenti disitu dengan niat ini kerana Rasulullah Saw yakin, Allah yang menegah baginda dari memasuki Mekah. Ketika itu juga berita telah sampai kepada Kafir Quraisy bahawa Rasululllah telah melepasi mereka dan Rasulullah Saw dah hampir memasuki kawasan Haram. Berita ini sangat mengejutkan mereka bahkan menakutkan mereka kerana kalau Rasulullah Saw sudah masuk ke kawasan Haram,

satu masalah besar bagi mereka. Mereka segera bergerak kearah tanah Haram, tiba tiba mereka mendapati Rasulullah berkhemah hanya beberapa langkah diluar tanah Haram. Mereka terkejut kerana Rasulullah Saw tak masuk ketanah Haram sedangkan kalau Rasulullah Saw nak masuk Rasulullah Saw sudah boleh masuk. Apa yang Rasulullah Saw mahu?.Jadi mereka juga berkhemah tak jauh dari situ. Mereka pelik kerana kalau Rasulullah Saw nak melakukan Umrah tentu Rasulullah Saw sudah masuk kedalam tanah Haram. Apakah Rasulullah Saw nak perang, Rasulullah Saw bawa senjata tapi Rasulullah Saw dan tentera Islam semuanya pakai Ihram. Kafir Quraisy mahu memastikan dari Rasulullah Saw, mereka hantar seorang pemimpin Khuzaah yang ikut serta bersama mereka, namanya Budail bin Warqa’. Budail ini ada rumah di Mekah. Budail datang bertemu dengan Rasulullah Saw, dia tanya, apa tujuan Rasulullah Saw datang. Kata Rasulullah Saw, kami datang untuk umrah dan lihatlah binatang korban yang kami bawa. Kata Budail, kamu juga membawa senjata? Kata Rasulullah Saw, wahai Budail, kami juga takut kami dikhianati. Kalau kami diserang apa kami nak buat? Budail berpuas hati dengan jawapan Rasulullah Saw. Budail memberitahu Kafir Quraisy apa dia dengar dari Rasulullah Saw tapi mereka belum berpuas hati, mereka hantar wakil dari Kafir Quraisy pula, namanya Makraz bin Hafs. Dia datang ketempat orang Islam jalan kaki dia hanya tengok tengok dari jauh dan pulang semula ketempat Kafir Quraisy. Rasulullah Saw bila nampak Makraz ini, kata Rasulullah Saw, dia ini pengkhianat. Makraz ini bila pulang ke Kafir Quraisy, katanya mungkin mereka nak buat umrah mungkin juga mereka nak perang kerana mereka juga bawa senjata. Kafir Quraisy belum berpuas hati kerana Makraz ini hanya melihat dari jauh, dia tak berjumpa terus dengan orang Islam. Mereka hantar seorang wakil lagi. Seorang dari pemimpin Ahabish, Hulais bin Alqamah yang ikut serta bersama tentera Kafir Quraisy. Bila Rasulullah Saw nampak dia Rasulullah Saw kata, dia ini adalah orang yang sangat membesarkan binatang yang akan dikorbankan di Kaabah. Bila dia makin dekat Rasulullah Saw perintahkan orang Islam tarik unta unta yang akan dikorbankan itu didepannya. Bila Hulais melihat unta unta yang ada tanda khas untuk dikorbankan ini dia berpatah balik kerana sudah ada jawapan kepdanya bahawa Rasulullah Saw dan orang Islam datang untuk Umrah. Dia pun beritahu Kafir Quraisy bahawa Rasulullah Saw datang untuk umrah kerana dia ihat sendiri unta unta l yang telah ditanda khas untuk dikorbankan. Kata Kafir Quraisy padanya, engkau ini badwi, engkau tak faham. Marah hulais ini kepada Kafir Quraisy, katanya : ????? ????????? ? ? ? ??? ???? ?? ?? ? ?? ? ?? ?µ ? ? ????? ?? ? ?????? ? ?? ? ? ? ? ? ? ? ? ? ?? ? ? ? ? ???S??????? ???? ?? ??? ??? ? ? ??? ?? ?

Demi Allah, ini bukan yang kita sepakati bersama, apakah disekat orang yang Untuk membesarkan Baitillah. Demi Allah kalau kamu semua menghalangnya dari Kaabah, aku akan bawa semua kabilah Ahabish untuk memerangi kamu. Qurasiy cepat cepat meredakan Hulais ini dan berjanji akan memastikan lagi apa sebenarnya yang Rasulullah Saw mahu. Kisah Urwah bin Masuud

Mereka hantar pula Urwah bin Masuud Assaqofi pemimpin Thaif yang ikut bersama tentera Kafir Quraisy kerana dia juga sedang berada di Mekah ketika itu. Urwah ini sebelum dia pergi, dia minta jaminan Qurasiy dulu bahawa mereka akan menerima berita yang dia bawa kerana dia melihat Kafir Quraisy sudah menghantar beberapa orang wakil tapi semuanya mereka tak percaya bahkan ada yang mereka perlecehkan pula. Urwah bin Masuud ini salah seorang pemimpin Arab yang sangat dihormati. Ketika orang kafir menolak Rasulullah Saw dan bertanya Allah kenapa tak diangkat menjadi Nabi salah seorang dari dua pemimpin Arab yang sangat disegani, mereka maksudkan dua orang Al Walid bin Mughirah dari mekah dan Urwah bin Masuud ini dari Thaif, inilah kedudukan Urwah dalam masyarakat Arab ketika itu. Dengan itu mereka memberi jaminan bahawa mereka tak akan menolak berita yang dia bawa nanti.

Urwah ini telah membuat perancangan bagaiman dia nak mengetahui hal yang sebenarnya, dia berazam akan membentak orang Islam, kalau mereka melayannya dengan kasar, itu tanda mereka nak perang tapi kalau mereka tetap melayannya dengan lemah lembut, itu tanda mereka nak Umrah. Urwah datang dan masuk bertemu dengan Rasulullah Saw dengan pakaian perang dan senjatanya, dia tak mahu buka. Jadi sebagai berjaga jaga Rasulullah Saw juga bawa pengawal khas baginda iaitu Saidina Al Mughirah bin Syu’bah yang juga berpakaian perang dan bersenjata lengkap berada dibelakang Rasulullah Saw. Saidina Mughirah ini dari Assagqofi juga, dia adalah anak saudara Urwah ini. Tapi Urwah tidak mengenalinya sebab dia pakai baju besi lengkap, yang nampak hanya matanya. Urwah duduk didepan Rasulullah Saw, katanya, wahai Muhammad, apakah kamu datang untuk memasuki Mekah dengan kekerasan. Kata Rasulullah Saw, aku datang untuk melakukan Umrah. Kata Urwah lagi, wahai muhamad, kalau kamu datang untuk berperang, jangan kamu tertipu dengan tentera kamu, kalau berlaku perang mereka semua akan meninggalkan kamu. Ketika itu Saidina Abu Bakar tak boleh diam lagi, dia bangun menjawab Urwah dengan keras, kata Saidina Abu Bakar, apakah kami akan meninggalkan Rasulullah Saw. Demi Allah kami tak akan membiarkan Rasulullah Saw. Rasulullah Saw tenangkan Saidina Abu Bakar kerana Rasulullah Saw tahu Urwah sengaja mahu menimbulkan kemarahan orang orang Islam. Kerana kerasnya jawapan Saidina Abu Bakar, Urwah berpaling kepadanya dan berkata, kalau bukanlah kerana kamu pernah berjasa kepadaku nescaya kau akan balas penghinaan kamu kepada aku itu dengan lebih keras lagi. Tapi perkara itu berhenti setakat itu, bila Rasulullah Saw menenangkan suasana. Kemudian Urwah meneruskan lagi strateginya, dia hulurkan tanganya untuk memegang janggut Rasulullah Saw, ketika itu Saidina Mughirah pula tak dapat menahan kesabarnnya, dia tepis tangan Urwah itu dengan pedang. Urwah menjadi takut, tangannya ditepis dengan pedang, terus dia tanya siapa ini, orang yang sangat keras ini, aku hanya nak bercakap dengan kamu wahai Muhammad. Kata Saidina Mughirah, jauhkan tangan kamu dari Rasulullah Saw, kalau tidak tangan kamu tak akan kembali semula kepada kamu. Terkejut lagi Mughirah, dia tanya lagi, siapa ini. Rasulullah Saw tersenyum dan bertanya Urwah, apakah kamu tak kenal dia. Kata Urwah, aku tak kenal. Kata Rasulullah Saw, ini anak saudara kamu, Al Mughirah Bin Syu’bah. Kata Urwah, wahai orang yang khianat, bukankah kamu baru semalam saja membersihkan kemaluan kamu. Al Mughirah ini ada ceritanya, dia ikut rombongan Bani Malik pergi mengadap Muqauqas raja Mesir. Oleh kerana dia seorang yang

keras dan tak menjaga adab dengan Muqauqas orang lain semua dapat hadiah dia tak dapat. Dalam perjalanan pulang ketika rombongan Bani Malik seramai 13 orang ini sedang tidur, dia bunuh mereka semua dan ambil harta mereka semua. Dengan itu Bani Malik minta pada Bani Saqif supaya diserahkan Mughirah kepada mereka, kerana dia salah seorang pemimpin dari Bani Tsaqif mereka tak mahu menyerahkannya. Akhirnya masing masing sipakan tentera nak berperang. Ketika itu salah seorang Ahli Hikmah Arab datang menasihati Urwah ketua Bani Saqif supaya membayar diat kepada Bani Malik dan menyelamatkan kaumnya dan Bani Malik dari peperangan. Urwah setuju, dengan itu selamat kedua belah pihak. Al Mughirah ketika itu lari ke Madinah membawa harta yang dirampasnya takut diambil oleh Bani Tasaqif, bila sampai di Madinah, dia tertarik dengan Islam dan masuk Islam. Rasulullah Saw terima Islamnya tapi Rasulullah Saw perintahkan dia pulangkan semula harta Bani Malik. Sebab itulah Urwah bercakap begitu kepada Saidina Al Mughirah ini. Kata Saidina Al Mughirah, ini Rasulullah Saw, walaupun semua yang kamu lakukan untuk aku itu tapi aku tak benarkan kamu mempermainkan Rasulullah Saw. Begitulah kecintaan para Sahabat kepada Rasulullah Saw. Pada ketika itu masuk waktu sembahyang, Saidina Bilal bangun dan azan. Rasulullah Saw bangun berwhuduk, ketika itu Urwah masih duduk dan memerhatikan Rasulullah Saw dan orang orang Islam. Bila Rasulullah Saw berwudhuk, para Sahabat berkumpul dekat Rasulullah Saw, setiap titik air wudhuk Rasulullah Saw dikutip oleh Sahabat dan mereka sapu badan mereka, Rasulullah Saw meludah ada yang tahan dan sapu ludah Rasulullah Saw kebadanya. Dia lihat Rasulullah Saw dan para Sahabat bersembahyang dalam barisan dan pergerakan yang sangat rapi dan tersusun. Dengan itu dia tak menyambung lagi perbualannya, cukup baginya, dia pulang kembali kepda Kafir Quraisy dan berkumpul dengan pemimpin pemimpin Kafir Quraisy. Hadirin yang dikasihi sekalian, Ini satu pemandangan yang jelas bagaimana sayangnya para Sahabat kepada Rasulullah Saw, bagaimana mereka membesarkan dan memuliakan Rasulullah Saw. Hal ini memberitahu kita tidak berlaku Iman kepada Rasulullah Saw tampa mengasihi Rasulullah Saw. Mengasihi dan mencintai Rasulullah Saw ini bukan sesuatu yang boleh diakal akalkan tapi perasaan yang Allah campakkan dalam hati kerana membesarkan Rasulullah Saw sedangkan mencintai Rasulullah Saw itu sebagai syarat untuk mencinta Allah dan beriman kepada Allah. Peristiwa ini juga mengajar kita bahwa mengambil berkat dari anggota badan Rasulullah Saw juga lebihan dari Rasulullah Saw adalah sesuatu yang dianjurkan dan merupakan akhlak para Sahabat dengan Rasulullah Saw. Bahkan banyak hadis menceritakan kepada kita bagaimana para Sahabat mengambil berkat dari rambut Rasulullah Saw, peluhnya, kesan jarinya pada makanan yang dimakannya, air wuduknya bahkan ludahan baginda. Mengambil berkat inilah yang dinamakan tawasul. Jadi mengambil berkat dengan Rasulullah Saw atau bertawassul ini bukan bermaksud menyandarkan kuasa memberi bekas itu kepada selain Allah kerana segalanya dengan kuasa dan izin Allah tetapi dia bermaksud meminta kepada Allah melalui pandangan Allah kepada Rasulullah Saw kekasih Allah ini supaya dengan itu Allah perkenankan permintaan kita. Kembali kita kepada kisah Urwah bin Masu’d, Kafir Quraisy Tanya apa pandangan kamu wahai Urwah? Kata Urwah sebelum aku nak sebut pandangan aku dengar dulu:

???? ? ? ? ????? ???? ? ? ?? ? ???? ??? ???µ ? ? ? ???? ??? ??? ?d??? ? ??? ??? ? ? ??? ? ? ??? ? ? ? ? ? ???????? ??????T ????? d???? ? ???????? ? ? ??? ?????? ????????? ??? ?T ? T S ??? ? ?? ? ? ? ? ?S? ? ? ?? ??T ? ???? ????µ ???? ?? ? ? ??? ? ?? ? ? ?? ???G ?? G ? ? ? ? ?? ?? ? ? ? ?? ??? ?? ? ??? ? ? ? ?? ?????? ? ? Demi Allah, aku telah menziarahi Kisra di kerajaannya dan aku telah menziarahi Qiasar dikerajaannya dan aku telah menziarahi Najasyi di kerajaannya. Demi Allah aku tak pernah lihat seorang yang lebih besar dari Muhammad dalam kerajaannya. Demi Allah kalau kamu memeranginya, Sahabat saha batnya tak menyerahkannya kepada kamu sehingga mereka membunuh dari kamu seperti jumlah mereka ( 1400 orang ) Kalau me reka membunuh dari kamu seperti itu, apalah kebaikan hidup lagi selepas itu. Kata Kafir Quraisy, apa pandangan kamu? Kata Urwah, pandangan aku, kamu semua buat perjanjian damai dengannya dan minta dia jangan buat Umrah pada tahun ini. Kafir Quraisy menerima pandangan ini tapi mereka nak pastikan lagi. Kali ini mereka nak tawan salah seorang dari tentera Islam dan mengambil pengakuan dari tentera Islam sendiri. Pada waktu malam 40 orang mereka menyusup ketempat orang Islam kalau kalau mereka dapat menawan salah seorang dari tentera Islam. Rasulullah Saw sedar pergerakan ini, Rasulullah Saw perintahkan tentera Islam mengepung mereka, akhirnya 40 orang ini ditawan oleh orang Islam. Bila berita ini sampai kepada Kafir Quraisy mereka bersiap untuk perang. Rasulullah Saw perintahkan supaya 40 orang ini dilepaskan dan Rasululullah beritahu mereka, kami datang bukan untuk berperang, kami nak buat Umrah, lepaskan kami melakukan Umrah. Dengan kepulangan 40 orang tawanan ini, Kafir Quraisy semakin yakin Rasulullah Saw datang untuk Umrah bukan untuk perang. Kalau Rasulullah Saw nak perang, tentu Rasulullah Saw dah bunuh 40 orang ini. Melihat suasana itu Rasulullah Saw hilang harapan dengan tentera Kafir Quraisy ini, kata Rasulullah Saw, biar kita berunding dengan ketua Mekah Abu Sufyan. Rasulullah Saw panggil Saidina Umar supaya dia pergi berbincang dengan Abu Sufyan. Kata Saidina Umar, wahai Rasulullah Saw, Rasulullah Saw tahu bagaimana aku adalah orang yang paling keras terhadap Kafir Quraisy dan sekarang sudah tidak ada kaumku di Mekah yang boleh melindungiku. Kalau Rasulullah Saw nak menghantar wakil kedalam Mekah, hantarlah orang yang ada kedudukan dan ada pembela di Mekah. Rasulullah Saw Tanya, siapa orang ini? Kata Saidina Umar, Saidina Osman kerana dia dari Bani Umayyah dan Abu Sufyan dari Bani Umayyah. Rasulullah Saw menerima pandangan Saidina Umar ini dan Rasulullah Saw hantar Saidina Osman. Bila Saidina Osman sampai Abu Sufyan memulikannya dan kata Abu Sufyan, kalau kamu nak tawaf di Kaabah silakan tawaf. Kata Saidina Osman, aku tak akan tawaf sebelum Rasulullah Saw tawaf. Saidina Osman mula berunding dengan Abu Sufyan. Ketika itu Abu Sufyan minta Saidina Osman tinggal dengannya dan dia tak benarkan Saidina Osman keluar sehingga Kafir Quraisy membuat keputusan. Baiatul Rhidwan Bila Saidina Osman lambat pulang, berita yang sampai kepada Rasulullah Saw bahawa Saidina Osman telah dibunuh. Bila sampai utusan Rasulullah Saw dibunuh, Rasulullah Saw rasa mereka sudah sampai peringkat akan berperang. Jadi Rasulullah Saw perintahkan para Sahabat melakukan baiah. Kalau berlaku peperangan jangan

ada yang lari. Rasulullah Saw duduk dibawah pokok dan seorang demi seorang tentera Islam berbaiah dengan Rasulullah Saw. Saidina Salamah bin Akwa’ selepas berbaiah, dia duduk berehat. Bila Rasulullah Saw nampak dia, Rasulullah Saw suruh dia berbaiah. Kata Saidina Salamah, aku dah berbaiah wahai Rasulullah Saw, kata Rasulullah Saw, sekali lagi. Rasulullah Saw nak ulang baiah orang seperti Saidina Salamah ini. Kemampunnya dalam berperang melebihi orang lain. Dari sinilah harus mengulang baiah. Dengan itu semua para Sahabat berbaiah kepada Rasulullah Saw kecuali seorang iaitu Al Jad bin Qais, dia menyorok dibelakang unta unta dan dibelakang untanya yang berwarna merah untuk lari dari berbaiah. Selepas selesai semua orang baiah, Rasulullah Saw meletakkan tangan kirinya keatas tangan kananya dan menyebut, ini tangan aku ganti tangan Osman. Rasulullah Saw berbaiah pagi pihak Saidina Osman. Kata para Sahabat, demi Allah tangan kiri Rasulullah Saw lebih baik dari tangan kanan kita semua. Ketika itu Rasulullah Saw memberi Busyra yang besar kepada para Sahabat. Sabda Rasulullah Saw : ??S?????? ? S? ??G ? ? ??????? ???? ????? ? ? ??? ? ? ?? Semua yang berbaiah dibawah pokok akan masuk syurga kecuali tuan punya unta merah. Pada merekalah turun ayat : G ?? ??????? ?? ??? ? ??? ? ??? ? ?????? ? ??? ???? ? ???? ?? ?? ?? ?? ???? ???? Mereka yang berbaiah dengan kamu itu sebenarnya berbaiah dengan Allah, dan Allah telah redha kepada mereka yang berbaiah dibawah pokok. Baiah ini dinamakan baiatul Rhidwan. Semua yang berbaiah disini mendapat keredhaan Allah. Perjanjian Hudaibiah Bila sampai kepada tentera Kafir Quraisy bahawa para Sahabat telah berbaiah kepada Rasulullah Saw. Mereka takut dan ketika itu mereka membuat keputusan untuk membuat perjanjian dalami dengan Rasulullah Saw. Mereka hantar Suhail bin Amr kepada Rasulullah Saw. Bila Suhail datang , Rasulullah Saw mengenalinya dan Rasulullah Saw kata, semoga Allah permudahkan kepada kamu, merka sekarang mahu perdamaian kerana Suhail ini terkenal dengan tokoh perunding dan pendamai dikalangan Kafir Quraisy. Dia hanya dihantar ketika untuk berdamai. Dengan itu berlaku persetujuan diantara Suhail dan Rasulullah Saw untuk melakukan perjanjian damai. Setelah selesai perbincangan semuanya, nak tulis perjanjian ini, maka Rasulullah Saw panggil Saidina Ali untuk menulis perjanjian ini dan yang menjadi saksi kepada perjanjian ini sekumpulan wakil dari pihak kafir dan sekumpulan wakil dar orang Islam. Kata Rasulullah Saw, tulis wahai Ali dengan Bismillah hir Rahmanir Rahim. Suhail tak setuju, kata Suhail, kami tak tahu tentang Ar Rahman, tulis saja BismikAllahumma. Kata Saidina Ali, aku dah tulis. Suhail kata. Padam semula. Dari awal tulis perjanjian ini berlaku khilaf antara Suhail dan Saidina Ali. Rasulullah Saw kata kepada Saidina Ali, padam wahai Ali. Kata Saidina Ali, wahai Rasulullah Saw macam mana aku nak padam nama Allah. Rasulullah Saw Tanya, mana dia, Rasulullah Saw padam dengan tangannya sendiri.

Kata Rasulullah Saw, tulis: Inilah yang dipersetujui oleh Rasulullah Saw dan Suhail. Suhail tak setuju lagi. Kata Suhail, kalau aku percaya engkau Rasulullah Saw tentu aku tidak perangi engkau, tulis Muhammad bin Abdullah. Orang orang Islam mula tak senang dengan sikap Suhail yang keras ini, Rasulullah Saw minta Saidina Ali memadam kalimah Rasulullah Saw. Saidina kata, macam mana aku nak padam kalimah Rasulullah Saw, Rasulullah Saw Tanya mana dia, Rasulullah Saw padam dengan tangannya sendiri. Rasulullah Saw memang mahu perdamaian. Diantara isi perjanjian damai ini : 1.Orang orang Islam pulang pada tahun ini, mereka tak akan masuk Mekah dan mereka berhak untuk datang menunaikan umrah pada tahun hadapan. Bila mereka tahun depan Kafir Quraisy tak akan menghalang mereka dalam apa bentuk sekalipun dengan syarat orang Islam bila mereka masuk Mekah, mereka masuk tampa senjata melainkan pedangnya saja. Pedang ini juga mesti berada disarungnya bukan dihunus sehingga mereka masuk ke Mekah dalam keadaan tenang. Tidak membentak perasaan orang orang Mekah. Mereka hanya dibenarkan berada di Mekah selama tiga hari saja. Selepas itu mereka mesti meninggalkan Mekah. 2.Tidak berlaku peperangan diantara orang Islam dan Kafir Quraisy dalam tempoh sepuluh tahun sehingga semua orang merasa aman, tidak ada peperangan, tidak ada serangan keatas kafilah Kafir Quraisy dan berlaku kemanan penuh selama sepuluh tahun. 3.Rasulullah Saw mesti memulangkan semula orang yang lari dari Mekah ke Madinah dan siapa yang murtad dan lari ke Mekah dari Madinah tak akan dipulangkan ke Madinah. Ini dinatara syarat yang berat bagi orang orang Islam ketika itu kerana seolah olah ada keistemewaan bagi pihak Kafir Quraisy melalui syarat ini. Seolah olah Kafir Quraisy yang menang melalui perjanjian damai ini. 3. Kabilah kabilah Arab yang lain berhak untuk masuk menjadi sekutu Rasulullah Saw atau sekutu Kafir Quraisy. Diantara yang menyksikan perjanjian damai ini pemimpin pemimpin Bani Khuzaah dan Bani Bakar. Kata Bani Khuzaah, kami masuk menjadi sekutu Muhammad, kata Bani Bakar, kami masuk menjadi sekutu Kafir Quraisy. Melalui syarat inilah perjanjian ini batal dan menjadi sebab berlakunya Futuhul Mekah kerana Bani Bakar menyerang Bani Khuzaah. Setiap kabilah yang masuk menjadi sekutu kedua belah pihak dikira sebahagian dari mereka, kalau berlaku serangan kepada mana mana kabilah ini artinya berlaku pelanggaran syarat kepada perjanjian secara keseluruhan. Dengan sebab itulah Rasulullah Saw batalkan perjanjian ini bila Qurasisy menyokong Bani Bakar yang menyerang Bani Khuzaah. Inilah dia ringkasan isi perjanjian Hudaibiah yang menjadi sebab kepada berlakunya pembukaan Mekah. Ujian keyakinan untu Umat Islam Semasa mereka nak mulakan menulis perjanjian ini terdengar jeritan dari luar, semua keluar melihat. Rupanya seorang Islam yang lari dari Mekah, masih ada rantai pada tangannya. Bila dia dengar tentera Islam berdekatan dengan Mekah, dia ingin

mendapat perlindungan dari tentera Islam. Orang ini ialah Abu Jandal bin Suhail, anak Suhail yang sedang mewakili Kafir Quraisy menulis perjanjian damai. Sedangkan yang telah disepakati, siapa yang berhijrah dari Mekah dipulangkan ke Mekah. Kata Abu Jandal kepada Rasulullah Saw, aku datang kepada kamu untuk berhijrah, aku mahu pulang bersama kamu ke Madinah. Kata Suhail, wahai Muhammad sudah ada perjanjian antara kita, anak aku dikembalikan ke Mekah. Kata Saidina Umar, wahai Rasulullah Saw kita belum tulis perjanjian lagi. Kata Suhail, apakah persetujuan dengan kata kata tidak cukup bagi kamu? Kata Rasulullah Saw, ya perjanjian secara lisan sudah cukup bagi kami. Ambil semula anak kamu. Suhail menarik anaknya untuk dihantar ke perkhemahan orang kafir. Abu jandal yang tak tahu apa yang sedang berlaku menjerit, wahai Rasulullah Saw, apakah kamu mengembalikan aku kepada orang orang kafir yang mereka memfitnahku pada agamaku. Sabda Rasulullah Saw : ????? ???? ?? ??????? ????? dT ? ?? ???? ??? ? S? ? ? ?? Wahai Abu Jandal, bersabarlah dan ambillah ganjaran dari Allah, semoga Allah akan memberikan jalan keluar kepada kamu dan Sahabat Sahabat kamu. Abu Jandal tak dapat menerima hal itu, dia terus menjerit, wahai Rasulullah Saw, bagaimana aku diserahkan kembali kepada orang orang kafir yang mereka merosakkan agama kamu aku. Orang orang Islam yang menyaksikan peristiwa itu mula menangis, hati mereka terhiris bagaimana berlaku didepan mata mereka salah seorang dari mereka ditarik dalam keadaan begitu untuk diserahkan kembali kepda Kafir Quraisy. Hati hati mereka makin terhiris dengan peristiwa itu setelah hati mereka terhiris dengan isi isi perjanjian yang sedang berlaku. Yang bergerak ketika itu ialah Saidina Umar, dia datang berjalan dekat dengan Abu Jandal dan mendekatkan pedangnya kepada Abu Jandal sambil membisikkan kepada Abu Jandal, orang kafir ini najis dan darah mereka seperti darah anjing supaya Abu Jandal mengambil pedang darinya dan membunuh ayahnya, Abu Jandal tak termasuk dalam perjanjian bagi pihak Islam kerana dia bersama orang kafir, tapi Abu Jandal belum sanggup membunuh ayahnya sendiri. Selepas itu Suhail datang semula dan mereka menyempurnakan perjanjian itu. Dengan itu tentera Kafir Quraisy menanti Rasulullah Saw dan tentera Islam bergerak pulang ke Madinah. Rasulullah Saw bangun dan berucap kepada tentera Islam. Kata Rasulullah Saw, wahai tentera Islam silalah bertahallul dari Ihram kamu dan kita pulang ke Madinah. Bangun Saidina Umar bertanya Rasulullah Saw. ??? ?t ? ? ?? ? ? ???? ??? d? ? ?? ? ? ??? ? Wahai Rasulullah Saw bukankah kamu telah memberitahu kami bahawa kita akan masuk ke Kaabah dan melakukan tawaf. Rasulullah Saw sebelum itu bermimpi melihat orang orang Islam masuk ke kaabah dan melakukan tawaf serta menggunting dan mencukur rambut mereka. Rasulullah Saw telah memberi tahu kepada orang Islam mimpi ini semasa dalam perjalanan mereka menuju ke Mekah. Saidina Umar mengingatkan Rasulullah Saw dengan mimpi Rasulullah Saw ini. Kata Rasulullah Saw: ? ?? ?? ? ? ? ???? ??? ??? ? ?? ???? ? ?? ? ? ?? ? ? ?

Benar wahai Umar, tapi apakah aku memberitahu kamu kita akan masuk pada tahun ini. Kata Saidina Umar, tidak wahai Rasulullah Saw. Saidina Umar Tanya Rasulullah Saw lagi, bukankah kita dipihak kebenaran dan mereka dipihak kebatilan, bagaimana berlaku perjanjian damai ini menguntungkan pihak mereka. Sabda Rasulullah Saw : ?? ? ??? ?? ??? ?? ?p ? ? Sesungguhnya Tuhanku bersamaku dan pasti dia tidak akan mensia siakan aku

Saidina Umar datang kepada Saidina Abu Bakar pula, Kata Saidina Umar kepada Saidina Abu Bakar : ? ????? ??? O ? ? ? ?? ??O ???? ?t ??? ? ??? ?? ?????? ? ?? ?? ?? d????d? ?? ?? ? ? ???? ? ??? ? ? ?d?? ???? ? ?? ? ? ? ???? ??? ???? ?? ??? ? ?? ???T ? ?? ?? ? ? ??

Bukankah kita orang Islam, benar kata Abu Bakar, Bukankah me reka orang kafir, benar kata Abu Bakar. Kata Saidina Umar, kalu begitu bagaimana kita memberikan satu kerendahan dari agama kita. Disini Saidina Abu Bakar mengingatkan Saidian Umar sehingga dia terdiam. Kata Saidina Abu Bakar, wahai Omar, ini Rasulullah Saw, taatilah ketetapannya. Setelah semuanya jelas, Saidina Osman juga dilepaskan. Rasulullah Saw perintahkan mereka semua supaya t hallul. Tak seorang pun dari tentera Islam bangun bertahallul. a Rasulullah Saw merasa pelik kali pertama orng orang Islam tidak mendengar perintah Rasulullah Saw. Rasulullah Saw takut untuk membuat arahan sekali lagi sehingga turun pada mereka kemurkaan Allah. Rasulullah Saw meninggalkan mereka. Tentera Islam masih duduk dan teragak agak, apa yang sedang mereka hadapi itu menyebabkan mereka macam tak tahu nak buat apa. Masih berat perasan mereka. Rasulullah Saw masuk ke khemahnya dalam keadan sedih bagaiman semua orang Islam tidak mendengar arahan Rasulullah Saw. Ketika itu Umu Salamah yang menemani Rasulullah Saw. Umu Salamah Tanya apa yang berlaku kepada Rasulullah Saw kerana dia lihat Rasulullah Saw dalam kesedihan. Rasulullah Saw menceritakan apa yang berlaku. Orang Islam tidak mendngar arahan baginda supaya mereka bertahallul, Rasulullah Saw takut untuk membuat arahan lagi, nanti turun kemurkaan Allah. Kata Umu Salamah, wahai Rasulullah Saw, kalau Rasulullah Saw bertahallul nescaya semua orang kan bertahallul. Rasulullah Saw keluar semula dan pangggil tukang cukur dan meminta tukang cukur mencukur kepala Rasulullah Saw. Bila para Sahabat melihat Rasulullah Saw bertahallul semua mereka bangun bertahallul. Ketika itu Rasulullah Saw melihat ada di kalangan mereka tidak bercukur hanya menggunting rambutnya. Maka Sabda Rasulullah Saw : ?S ?? ? ???? ? ? ?? ???? ? ? ????????? ??S? ?? ? ???? ? ? ?? ???? ????????? ??S? ? ? ?µ ? ??? ? ?µ ? ???µ ??????? ? ???? ? ? ?? ???? ? ? ????????? ? ? ? ?µ ? ??? Allah merahmati mereka mereka yang bercukur, kata Sahabat dan yang menggunting wahai Rasulullah Saw.? Kata Rasulullah Saw, Allah merahmati mereka yang bercukur, kata para Sahabat,dan yang menggunting wahai Rasulullah Saw ? Kata Rasulullah Saw, Allah merahmati mereka yang

bercukur, kata para Sahabat, dan mereka yang menggunting wahai Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw, dan juga mereka yang menggunting.

Allah sebut Hudaibiah adalah Fath ( pembukaan ) Disinilah kelebihan orang bercukur dari orang yang hanya menggunting dalam bertahallul. Ketika itu, turun surah Al Fath kepada Rasulullah Saw. ? ? ? ? ???? ??? ? ? ?T ??T ? Sesungguhnya kami telah membuka kepadamu pembukaan yang nyata ? ? ?T ???O ???? ? ??? ??? ?? Maka Allah menjadikan selain dari itu satu pembukaan yang sudah hampir

Kata Saidina Abu Bakar: O?? ???? ???? ?? ?? ?? ???? ?µ ?a ?? ? ??? ??? ??T ?????? ?????T ?? ??? ? ?? ? ?? ???? ??? ? ??? ? O ?? ?????????T O ?? ?? ????? ? ? ? ? ? ? S ? ? ??? ? ? ?????? Tidak ada Futuh dalam Islam lebih besar dari Fathul Hudaibiyah tetapi orang tak dapat menjangkau apakah yang berlaku diantara Muhammad dan Tuhannya sedangkan para hamba selalu gopoh sesangkan Allah itu tidak gopoh kerana gopohnya hambanya sehinggalah segala sesuatu itu sampai seperti yang Allah mahu. Peritiwa Hudaibiyah ini menjelaskan kepada kita pentadbiran Allah melalui tindakan Rasulullah Saw. Sesuatau yang tak dapat dijangkau oleh kemampuan manusia sebab itu semua para Sahabat merasa terkejut dengan peristiwa ini sehinggakan Saidina Umar sendiri tidak dapat menerima keputusan ini. Hanya orang orang pilihan Allah sahaja yang mampu memahami maksud maksud Allah ini. Bagi Rasulullah Saw hal ini jelas, Rasulullah Saw yakin Allah tidak akan mempersiakannya bahkan ini adalah satu pembukaan. Begitu juga Saidina Abu Bakar, Allah beri kefahaman kepadanya. Sebab itu kita perlukan pemimpin seperti ini untuk memimpin Umat Islam. Kalau tidak Umat Islam akan tersalah dalam memahami perkara perkara yang seni seperti ini Diantara kemenangan kemengan Umat Islam dalam perjanjian ini : 1. Kafir Quraisy telah mengiktiraf Umat Islam sebagai satu kekuatan yang setaraf dengan mereka. Pengiktirafan ini satru kemenangan kerana bila Kafir Quraisy mengiktiraf Umat Islam, dia akan dipandang besar oleh kabilah kabilah Arab yang lain. Hal ini menjadi pembukaan perkembangan Islam yang elbih besar selepas itu 2. Perjanjian ini telah memberi jaminan kepada Umat Islam untuk menumpukan usaha dakwah ke seluruh Jazirah Arab dan kawasan kawasan sekelilinganya. Dari sini Rasulullah Saw mengutus perutusan kepada pemerintah pemerintah ketika itu. 3. Kafir Quraisy telah mengiktiraf kedatang Umat Islam pada tahun hadapan untuk menunaikan Umrah tampa sebarang gangguan dan peperangan.

Allah namakan perjanjian Hudaibiah sebagai satu pembukaan (Fath). Kenapa dinamakan Fath, mari kita lihat. Dari permulaan Islam sehingga Hudaibiah 19 tahun. 13 tahun di Mekah dan 6 tahun di Madinah. Yang keluar dengan Rasulullah Saw dalam perjanjian Hudaibiah ini seramai 1400 orang pejuang. Kalau begitu, perjuangan Rasulullah Saw sepanjang 19 tahun itu hasilnya ialah 1400 orang pejuang yang Allah telah redho kepada mereka dan Rasulullah Saw jamin syurga kepada mereka. Futuh Mekah selepas perjanjian Hudaibiah ini dua tahun, yang keluar bersama Rasulullah Saw seramai 10 ribu orang. Apa yang berubah,? dalam masa dua tahun hasilnya lebih besar dari 19 tahun. Yang jelas berubah, dengan berlakunya perjanjian Hudaibiah ini terbuka pintu dakwah tanpa sebarang halangan. Bila mana pintu dakwah, perbincangan dibuka. Islam dapat disampaikan dalam keadaan tidak ada gangguan dan tekanan, maka dengan cepat Islam tersebar dan diterima oleh masyarakat Arab. Inilah yang selama ini diperlukan oleh dakwah Islam. Dengan itu dalam tempoh dua tahun ini, tanpa peperangan berlaku satu hasil yang luar biasa. Hasilnya mengatasi tempoh 19 tahun disudut ramainya orang yang menerima Islam. Diantara hasil dari perjanjian Hudaibiah lagi, selepas perjanjian ini Rasulullah Saw telah menawan Khaibar, kubu Yahudi yang terakhir. Memerangi orang Yahudi ini tentu sangat sukar tanpa perjanjian Hudaibiah kerana pasti Qurasiy akan membantu Yahudi. Sekarang Rasulullah Saw telah mengikat Kafir Quraisy dan Rasulullah Saw berpeluang menghadapi musuh musuh Islam selain Kafir Quraisy. Semua ini proses yang membawa kepada berlakunya Futuhul Mekah.

Kisah Abu Basir Sekarang kita masuk kepada kisah Abu Basir, Bila Rasulullah Saw sudah kembali ke Madinah, dia keluar berhijrah ke Madinah. Dia berjalan kaki merentas jarak yang begitu jauh itu. Ada dua orang Kafir Quraisy mengejarnya dari belakang. Bila dia sampai di madinah terus dia masuk kedalam Masjid Nabawi. Wahai Rasulullah Saw aku Berhijrah kepada kamu. Sekejap lepas itu masuk dua orang Kafir Quraisy, wahai Muhammad, perjanjian antara kita. Kembalikan kepada kami Abu Basir. Kata Rasulullah Saw, benar, sila ambil semula Abu Basir. Abu Basir ditarik oleh dua orang Kafir Quraisy ini sambil dia menjerit, bagaimana aku dikembalikan lagi kepada orang kafir sedangkan aku telah datang kesini merentas jarak yang sejauh ini. Sabda Rasulullah Saw : ????? ???? ?? ??????? ?????? ???? ?? ? µ ?? ? Kata Rasulullah Saw, wahai Abu Basir semoga Allah menjadikan kepada kamu dan Sahabat sahabat kamu jalan keluar Abu Basir ditarik oleh dua orang ini hingga sampai di Zul Hulaifah iaitu Bir Ali, mereka berhenti rehat. Abu Basir berjaya melepaskan diri dan dia ambil pedang salah seorang dari mereka dan dia berjaya membunuhnya kemudian dia mengejar yang sorang lagi dengan pedang. Yang seorang lagi takut dibunuh, dia lari ketempat yang

paling dekat iaitu Madinah. Abu Basir mengejarnya dari belakang dengan pedang. Kerana begitu derasnya orang ini berlari dan Abu Basir mengejar dari belakang, berkepul kepul debu dan seluruh badan mereka penuh dengan debu. Bila sampai saja di Madinah, kafir Qurasiy ini lari terus kedalam masjid. Dia memberitahu Rasulullah Saw kawannya telah dibunuh oleh Abu Basir dan Abu Basir nak bunuh dia pula. Ketika itu masuk Abu Basir. Kata Abu Basir, wahai Rasulullah Saw, kamu telah memulangkan aku kepada mereka, engkau telah laksanakan tanggung jawab kamu. Sekarang Allah telah menyelamatkan aku dari mereka dan Rasulullah Saw tidak bertanggung jawab lagi terhadap aku dan aku bukan lagi dibawah perintah Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw, benar, aku telah menyerahkan Abu Basir kepada kamu dan kamu yang mencuaikannya. Kata Kafir Quraisy ini, serahkan Abu Basir kepada aku, kata Rasulullah Saw, aku telah serahkan kepada kamu, kamu yang melepaskannya. Abu Basir minta pada Rasulullah Saw untuk tinggal di Madinah, kata Rasulullah Saw, tak boleh, kalau kamu tinggal disini artinya Rasulullah Saw telah melanggar perjanjian. Kata Abu Basir, kalau begitu lepaskan aku pergi kemana yang aku mahu. Kata Rasulullah Saw, itu urusan kamu wahai Abu Basir, kamu bukan dibawah pemerintahan aku. Maka Abu Basir pun keluar membawa pedang tadi. Ketika itu Rasulullah Saw berkata, dan Abu Basir sempat mendengar kata kata itu. ???? ??? ?? ? ?????? ? ????? ? ??? ? ? ? Alangkah hebat ibunya, dia ini boleh melakukan peperangan kalau dia ada orang orangnya. Kata kata ini menjadi isyarat kepada Abu Basir supaya dia meneruskan operasinya untuk membuat tekanan kepada orang orang kafir. Dengan itu Abu Basir tak pulang ke Mekah, tapi dia menuju ke I’s satu kawasan bukit yang pokok dan gua, tempat laluan kafilah kafilah Mekah ke Syam. Berita Abu Basir ini sampai kepada orang orang Islam yang masih di Mekah, yang tidak dibenarkan berhijrah ke Madinah. Maka orang pertama yang mengikut jejak langkah Abu Basir ialah Abu Jandal. Dia tak pergi ke Madinah tapi dia pergi ke I’s. Mereka berdua menjadi regu mula menyerang kafilah kafilah Kafir Quraisy. Orang Islam lain dari Mekah juga mula berhijrah ke I’s sehingga terkumpul disana tujuh puluh orang lelaki dikalangan Muhajirin yang baru. Mereka mula menyerang kafilah kafilah Kafir Quraisy. Kafir Quraisy hantar wakil bertemu dengan Rasulullah Saw, mana perjanjian antara kita? Kafilah kami masih diserang. Kata Rasulullah Saw, aku masih teguh dengan perjanjian. Macam mana dengan Abu Basir dan orang orangnya? Kata Rasulullah Saw, aku telah serahkan dia kepada kamu, aku tak bertanggung jawab terhadapnya. Kata Kafir Quraisy, kalau kami serang mereka kamu tak akan masuk campur? Kata Rasulullah Saw, aku tak akan masuk campur, aku ada perjannjian damai dengan kamu. Kafir Quraisy menghantar tentera ke I’s untuk memerangi Abu Basir dan orang orangnya. Abu Basir ini cerdik orangnya, dia tak mahu keluar berperang secara tentera dengan mereka, dia akan mengahdapi Kafir Quraisy dengan perang gerilya. Tentera Kafir Quraisy tunggu tunggu tak ada orang yang keluar kepada mereka, akhirnya mereka pulang ke Mekah. Setiap kali kafilah mereka lalu, Abu Basir serang kafilah mereka. Dengan itu terhenti kafilah Kafir Quraisy. Lepas itu orang orang Islam lain yang diluar Madinah, mereka terfikir kenapa kita hijrah ke Madinah yang dengan itu kita termasuk dalam perjanjian Rasulullah Saw dengan Kafir Quraisy,

lebih baik kita hijrah ketempat Abu Basir dan kita tolong Abu Basir. Orang orang Islam yang baru ini mula berhijrah ke I’s sehingga terkumpul disana 300 orang peuang. Dah jadi satu tentera. Kafir Quraisy berusaha dengan berbagai cara untuk mengahapuskan mereka tapi tak berjaya. Kerana kekuatan Abu Basir dan orang orangnya, Kafir Quraisy tak boleh lagi menghantar kafilahnya. Sedangkan itulah anatara tujuan utama Qurasiy mengadakan perjanjian damai dengan Rasulullah Saw. Sekarang Rasulullah Saw berjaya mendapat perdamaian dari Kafir Quraisy dan berjaya menyekat kafilah Kafir Quraisy. Selepas itu Abu Basir dan orang orangnya meningkatkan lagi operasi mereka, mereka bukan saja menghalang kafilah dagang Kafir Quraisy, bahkan kafilah bekalan makanan kepada Quraisy juga mereka sekat. Mekah tak ada makanan, dengan itu berlaku kebuluran di Mekah. Kafir Quraisy cuba menyelesaikan masalah ini tapi tak ada jalan. Mereka hantar wakil mereka yang diketuai oleh Abu Sufyan mengadap Rasulullah Saw di Madinah, kata mereka wahai Muhammad, kami merayu kepada kamu dengan nama Allah dan atas nama silaturrahim antara kita. Syarat kami dalam perjanjian Hudaibiah bahawa orang orang Mekah yang keluar dari Mekah ke Madinah dipulangkan semula ke Mekah, kami tak mahu lagi syarat ini, kami mahu kafilah kami boleh berjalan. Diatas nama belas kasihan Rasulullah Saw terima permintaan mereka. Syarat yang dirasakan oleh semua orang Islam termasuk Saidina Umar bahawa syarat itu menguntungkan Kafir Quraisy dan satu kelemahan bagi Umat Islam telah menjadi satu syarat yang sangat menguntungkan Islam. Ketika itu Rasulullah Saw panggil Saidina Umar, lihat wahai umar syarat yang kamu kata ini kelemahan dari Umat Islam dan menguntungkan pihak kafir. Kata Saidina Umar : ?? ??? ?????? ?????? ?? ??? ???? ? ? ? ?? ? ? ? Wahai Rasulullah Saw, aku telah tahu bahawa pandangan kamu adalah lebih berkat dari pandangan aku. Perjanjian Hudaibiah ini berlangsung selama dua tahun saja walaupun tempohnya sepuluh tahun kerana Bani Bakar sekutu Kafir Quraisy telah melangar perjanjian dengan bantuan dari Kafir Quraisy. Peperangan Khaibar Selepas Perjanjian Hudaibiah ini Rasulullah Saw memerintahkan para Sahabat membuat persedian untuk membuka Khaibar dan Rasulullah Saw membuat pengumuman bahawa Islam akan menang. Sabda Rasulullah Saw : ???? ???T ? ?? ?? ? ??? ?? ? ??? Bahawa Allah telah berjanji kepada aku, Allah akan membuka kepada aku Khaibar. Khaibar ini satu kawasan yang kaya, kali ini Rasulullah Saw buat syarat, hanya anggota Hudaibiah saja yang dibenarkan untuk menyertai pembukaan Khaibar ini. Ketika itu, Arab Badawi dan para munafikin datang kepada Rasulullah Saw minta nak ikut sekali dalam peperangan Khaibar, kerana mereka telah mendengar janji Rasulullah Saw. Rasulullah Saw tak pernah berjanji melainkan satu kebenaran. Jadi semua orang merasa tamak untuk mendapat harta ghanimah melalui peperangan ini. Mereka merayu pada Rasulullah Saw, benarkan kami ikut, kami nak berjihad fi

sabilillah. Rasulullah Saw menolak, hanya Ahli Hidaibiah saja yang diterima keluar kali ini. Mereka terus merayu rayu kepada Rasulullah Saw, kami nak berjihad, jangalah kamu halang kami dari mati syahid dan mendapat pahala. Bila mana mereka terlalu mendesak, Rasulullah Saw kata : ? ? ? ???? ? ???ß ?? ???????? ???? ? ?? ???? ????? O ?? ??? µ ? ? ???? ?? ? ? ?? ?? Barangsiapa yang mahu keluar kepeperangan Khaibar dan dia bukan Ahli Hudaibiah, dibenarkan kepada mereka tapi mereka tidak ada bahagian dalam Ghanimah ( Harta rampasan perang ). Tak ada seorang pun yang keluar dari kalangan yang merayu rayu tadi. Allah sudah bongkar tujuan sebenar mereka. Firman Allah: ????????????? ? ????? ?? ?????? ?????????? ? T ?? ? ?? T ? ?????????? ?? ?T t ? ? ???? ????? T ? ? ?? ? ?? ??? ? ? ????T ? ? ?? ?? ????? ?? ?????????? ? ? ????d??????? d??? ? ??? ? ? ???? ?? ? ? ????? ? ??? ??? ? ???? ?T? ? ?? ??? ?dS ? ? ???? ? ???t ??? ????d?????? ????? a ? ?? ??? ??? ??? ?T ? ? ??? ?? ? ??? ?? ? ?? ? ? ??? ??? ? ? ??? ??? ?T ????? ???? ???d? ??????? ???? ?? ? ?? ? ? ? ? ?? ? ?? G ?? ???? ?????????? ?? ? ??? ? ??? ???? ???? ? ? ?????T??? a ?? ???? ?? ??? ???????? ???? G ? ? ? ??????? ?S ? ?? ? ??? ?? ? ? ?? ?? ? ??????? ?? ?? ?? ??? ?????? ????? ? ???????? ?? ? ??? ? ? ? ?? ???? ? ?? ??? ???????? ??? ? ?T ? ? ? ?? d? s ?? ??? ? ?????? ??? ? ? ? ???? ?? ?? ??? ????? ?????? ? ? ???T?? ??? ? µ ??? ?? ????? ????O ? ?? ? ?? d? ? ? ? ? ? ?? ?? ? ? ?? ?? ? ? ???? ? ? ??? ???? ???????? ?? ??? ?t ? ??? ??? ? ??? ??? ?? ? ?µ ??? ?? ?? ? ??? ? ? ??? ? ?? ??d? ??? ?? ??? ???? ?????? ??? ?? ? ? ????? ? ???? ?? ???d???? ??? ? ? ? ??? ? ??? ?????? ? ???? ? ? ?? ? ?? ?????? ?T ??? ????? ??? ?? G ?? ???µ T ?? ???????? ??? ???? ? ? ???? ?S? ? ?? ??? ? ? ???? t ?? ? ? ? ??? ??? ? ? ? ??? ? ????? ? ? ?? ????????? ?????? ?? ?? ? ?? ?T? ? ????????? ? ??? ??? ???? ? ? ? ?? ?? ? ??? ? ? ???? ? ?? ?????? ???? ?? ?? ? ? ? ?? ???? ??? ?????? ? ? S?? ? ? ??T? ?? ? ?? ?? ???? ?

Ketika Saidina Umar bertanya Rasulullah Saw. ??? ?t ? ?? ? ? ???? ??? d? ? ?? ? ? ??? ? Wahai Rasulullah Saw bukankah kamu telah memberitahu kami bahawa kita akan masuk ke Kaabah dan melakukan tawaf. Rasulullah Saw sebelum itu bermimpi melihat orang orang Islam masuk ke kaabah dan melakukan tawaf serta menggunting dan mencukur rambut mereka. Rasulullah Saw telah memberi tahu kepada orang Islam mimpi ini semasa dalam perjalanan mereka menuju ke Mekah. Saidina Umar mengingatkan Rasulullah Saw dengan mimpi Rasulullah Saw ini. Kata Rasulullah Saw: ? ?? ? ? ?? ? ? ???? ??? ??? ? ?? ?? ? ? ?? ? ? ?? ? ? ? Benar wahai Umar, tapi apkah aku memberitahu kamu kita akan masuk pada tahun ini. Kata Saidina Umar, tidak wahai Rasulullah Saw.

Benar, janji Rasulullah Saw ini berlaku pada tahun berikutnya sepertimana yang terdapat dalam perjanjian Hudaibiah. Dengan itu Umrah itu dinamakan Umratul Khadak. Allah mengulas hal ini dalam Al Quran. ?? ??? ??? ??? ?? ?? ????? ??? ???? ???d?? ?? ? ????? ??? ?? ? ? ?? ?? ??? ?µ ?? ? ? ??? ? ??T ? ? ?? ? ? ?? ??? ?? ????? ????? ?? ? ? ?T ???O ??? ? ?????? ?? Orang Islam masuk ke Mekah pada tahun itu dalam keadaan aman dan tampa ketakutan lagi, pada tahun Hudaibiah itu Umat Islam masih dalam ketakutan. Allah yang maha Mengetahui telah menjadikan kepada Umat Islam pembukaan yang sangat hampir, iaitu pada tahun hadapannya mereka berjaya membuka Mekah. Walaupun perjanjian Hudaibaih selama sepuluh tahun tapi Allah pendekkan kepada mereka menjadi dua tahun sahaja. Bila kita memahami sejarah Perjanjian Hudaibiah kemudian Umratul Khadak, kemudian Ghazwatul Khaibar, kemudian Pembukaan Mekah dan peperangan Hunain dan Thaif baru kita dapat memahami ayat ayat Al Quran dalam Suratul Fath. Surah ini menceritakan semua peristiwa ini dan ulasan ulasan dari Allah terhadap semua peristiwa ini. Diantara nya yang belum berlaku lagi, tapi Allah sudah sampaikan jadualnya dahulu dalam Al Quran. Sekarang Rasulullah Saw sudah mengiklankan bahwa dia mahu membuka Khaibar, pembukaan Khaibar ini merupakan penyambungan operasi Rasulullah Saw selepas peperangan Khandak dimana Rasulullah Saw mengahntar tentera kepada semua kabilah Arab yang menyertai pakatan tentera Ahzab. Sudah tentu Yahudi Khaibar lebih utama kerana merekalah penggeraknya. Pakatan tentera Ahzab ini bermula dari Khaibar. Ketika itu Khaibar diperintah oleh Kinanah bin Abil Huqaiq dan saudaranya Rubayyi’ dan juga Sallam bin Musykin. Mereka yang diusir dari Madinah, bila sampai di Khaibar menjadi pemerintah di Khaibar kerana mereka dari keturunan Yahudi yang paling mulia. Khaibar terletak diarah Utara Madinah dalam jarak tujuh puluh batu. Rasulullah Saw dan pejuang pejuang Islam bergerak ke Khaibar, kesemua Ahli Hudaibiah menyertai Gfhazwah ini kecuali lima orang yang sedang sakit teruk. Allah turunkan ayat memberi uzur kepada mereka : ??S ? ? ??? ?? ??S ????? ? ?? ??S ??????? ß ? ??? ? ?? ? ? Tidak menjadi kesalahan bagi orang yang buta dan orang yang cacat dan orang yang sakit Orang orang yang tidak dapat menyertai peperangan kerana sakit, Allah maafkan mereka. Rasulullah Saw bergerak ke Khaibar itu pada bulan Muharram pada tahun ketujuh Hijrah. Peperangan berlaku pada bulan Safar setelah selesai bulan Haram. Yahudi Madinah cuba menghalang tentera Islam Orang orang Yahudi bila mereka dapat merasakan pergerakan ini. Saki baki Bani Qainuqa’ masih ada d Madinah, tak semua mereka berhijrah ke Khaibar. Begitu juga, i ada kabilah kabilah Yahudi lain yang kecil kecil selain tiga kabilah yang besar ini. Mereka masih di Madinah. Orang orang Yahudi Madinah ini cuba nak menggagalkan pembukaan Khaibar ini. Mereka mula menyebarkan berita bahawa tak mingkin Khaibar ditawan oleh orang Islam dan orang orang Khaibar akan menyembelih

pejuang pejuang Islam semuanya. Mereka cuba nak menakut nakutkan orang Islam dan mereka cuba menyekat orang Islam. Yang mempunyai hutang pada orang Islam memberi syarat kepada orang Islam supaya membayar hutang mereka sebelum orang Islam keluar ke Khaibar. Antaranya ada seorang Yahudi namanya Abu Syaham, dia minta hutang dari salah seorang Islam namanya Abdullah yang berhutang lima Dirham dari Yahudi ini. Kata Abdullah, kamu sabar sikit, kami balik dari Khaibar nanti kami bayar pada kamu. Kata Abu Syaham, kamu tak akan dapat membuka Khaibar, kamu akan disembelih di Khaibar, hutang aku akan lesap, kamu kena bayar sebelum kamu keluar. Saidina Abdullah ini cuba cari orang yang boleh menolongnya tapi tak ada orang yang boleh membantunya. Akhirnya dia bertemu dengan Rasulullah Saw mengadu kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw perintahkan dia bayar hutangnya. Dengan itu Sahabat ini menjual pakaiannya dan membayar hutangnya. Selepas pulang dari Khaibar, dari bahagian ghanimah Khaibar, dia mendapat seorang perempuan dari kerabat Abu Syaham. Saidina Abdullah tawarkan kepada Abu Syaham untuk membeli kerabatnya itu, Abu Syaham membelinya dengan harga berganda ganda dari hutang Saidina Abdullah kepadanya sebelum perang Khaibar. Begitulah Yahudi cuba untuk menggagalkan orang orang Islam. Yahudi Madinah juga ingin memberitahu Yahudi Khaibar bahawa Rasulullah Saw dan tentera Islam sedang bersiap untk menghadapi mereka. Mereka utuskan seorang badawi dari Bani Asyja’. Ketua Munafikin juga menghantar wakilnya memberitahu Yahudi Khaibar persiapan Rasulullah Saw. Orang Islam berjaya menangkap utusan yang dihantar oleh Yahudi tapi mereka tak berjaya menangkap utusan yang dihantar oleh Abdullah bin Ubay. Maka berita telah sampai ke Khaibar bahawa Rasulullah Saw sedang bersedia untuk menyerang mereka. Rasulullah Saw dalam peperangan ini tidak menyembunyikan tujuannya, biasanya Rasulullah Saw merahsiakan perkara ini. Tapi dalam peperangan ini dari awal lagi Rasulullah Saw telah bereterus terang untuk menyerang Khaibar dan Allah telah menjanjikan kepada Rasulullah Saw pembukaan Khaibar ini. Yahudi Khaibar mula membuat persiapan untuk menghadapi tentera Islam. Tapi mereka tak tahu bila tentera Islam akan sampai. Mereka menyusun tentera mereka, mereka buat kubu khusus untuk perempuan dan anak anak mereka . Bagi Rasulullah Saw peperangan ini Allah sudah beritahu natijahnya terlebih dahulu bahawa kemenagan dipihak Islam. Pemimpin pemimpin Yahudi berbincang cara terbaik untuk menghadapi tentera Islam. Ada yang beri cadangan supaya bertahan dalam kubu dan ada yang kata kita keluar berperang diluar kubu. Kata Sallam bin Musykin, tidak ada kaum yang diserang ditempat mereka melainkan mereka dihina, kalau begitu kita yang serang mereka. Kita dah ada persiapan, kita gerakkan tentera kita ke Madinah. Kalau kita terbunuh Kahibar masih selamat, kalau kita menang kita bawa balik ghanimah, kalau kita tunggu kedatangan mereka kita akan menghadapi masalah. Yahudi Khaibar menolak pandangan ini. Yahudi Khaibar minta bantuan Bani Ghatafan Tentera Islam seramai 1400 orang yang sedang bergerak ke Khaibar semuanya menunggang kenderaan, keadaan Umat Islam makin baik, dikalangan mereka ada 200 tntera berkuda, ini kali pertama tentera Islam mempunyai 200 orang tentera berkuda sejumlah ini. Khaibar bila dengar tentera Islam sudah bergerak, walaupun jumlah mereka sepuluh ribu tapi ketakutan menguasai hati hati mereka. Mereka minta

bantuan dari Arab Badawi. Kinanah Bin Abi huqaiq memimpin sendiri operasi meminta bantuan dari luar. Mereka pergi kepada Bani Murrah. Ketua Bani Murrah ini Harist bin Auf Al Murri, diantara orang yang menyertai tentera Ahzab. Kata Harist, aku lihat Muhammad sudah makin kuat, dia dapat kemenangan demi kemenangan, aku tak mahu memeranginya. Kemudian rombongan Yahudi ini meminta tolong dari Bani Ghatafan pula yang tinggal tak jauh dari Bani Murrah. Ketua Ghatafan ini Uyaynah bin Husn, seorang yang tidak cerdik tapi sangat ditaati oleh pengikutnya. Dia digelar Al Ahmaq Al Mutoo’- seorang bodoh yang ditaati. Dia juga menyertai pakatan Ahzab. Kalau dia buat arahan 10 ribu Ghatafan akan bergerak. Uyaynah terus menghantar bersama Kinanah ini seribu orang tenteranya dan dia akan hantar lagi empat ribu tentera. Orang orang Yahudi gembira dengan bantuan ini. Bila harist dengar berita ini dia datang menasihati Uyaynah kerana Uyaynah kawan baiknya. Kata Harist, wahai Uyaynah, jangan kamu menyokong Yahudi Khaibar. Kenapa? Kata Harist, wahai Uyaynah, Muhammad bukan selemah dulu lagi, mereka telah kuat. Kata Uyaynah, dia tak akan mampu mengalahkan kami dan Yahudi. Kata harist, wahai uyaynah, aku telah dengar dengan telinga kau Sallam bin Musykin berkata, Yahudi akan disembelih dua kali. Yang pertama di madinah dan sudah berlaku pada Bani Quraizah dan satu lagi di Khaibar, jangan kamu sertai mereka. Kata Uyaynah, kenapa Sallam juga ingin berperang? Kata Harist, kerana taasub pada kaumnya. Kata Uyaynah, kalau begitu aku ikut dia. Begitulah tak cerdiknya Uyaynah ini, dia dah dengar semuanya tapi masih nak membantu Yahudi juga. Dia mempersiapkan empat ribu tenteranya. Rasulullah Saw meneruskan perjalanan ke Khaibar dan Rasulullah Saw hantar pasukan perisik dulu yang diketuai oleh Saidina Abbad bin Bisyr. Rasulullah Saw Tanya kepada tentera Islam, siapa yang boleh tunjuk jalan supaya kita mendatangai Khaibar dari arah Utara, dari arah Syam. Rasulullah Saw nak menyerang Khaibar dari arah Syam supaya mereka tidak lari ke Syam. Kalau berlaku kekalahan Yahudi akan lari ke Syam, dari awal Rasulullah Saw sekat jalan mereka ke Syam. Bagitulah Rasulullah Saw dapat membaca apa yang akan dilakukan oleh tentera Yahudi kalau mereka kalah. Ada seorang Sahabat yang menunujukkan jalan itu. Rasulullah Saw mengeluarkan arahan supaya jangan ada seorang pun mendahului barisan depan tentera. Barisan pertama ini berjalan serentak, tersusun. Sampai satu ketika ada seorang tentera Islam terkedepan, Rasulullah Saw pangil dia, rupanya untanya laju, Rasulullah Saw hukum dia, dia dikurung. Rasulullah Saw mahu peperangan ini berlaku dalam keadaan korban yang paling minimum. Kalau tentera berjalan dalam keadaan tak tersusun mereka boleh diserang dari mana mana penjuru tapi kalau tentera berjalan dalam keadaan tersusun susah bagi orang untuk menyerang mereka. Selepas itu, mereka dapat melihat ada tentera di belakang mereka, tentera Uyaynah seramai empat ribu orang sedang datang ke Khaibar untuk membantu Yahudi. Tentera ini berjalan dibelakang tentera Rasulullah Saw. Tentera Islam menjadi risau, sekarang Yahudi didepan mereka dan Ghatafan datang dari belakang mereka. Didepan mereka 11 ribu orang tentera dan dibelakang mereka empat ribu orang tentera. Rasulullah Saw hantar wakil menemui Uyaynah. Berbagai bagai tawaran Rasulullah Saw beri pada dia dan wakil Rasulullah Saw cuba menakutkan Uyaynah tapi tak berjaya, dia berkeras untuk membantu Yahudi, sekutunya. Bila dah sampai dekat Khaibar, Uyaynah masuk dulu kedalam Khaibar dan dia tinggalkan tenteranya seramai 4 ribu itu diluar. Ketika itu Rasulullah Saw hantar wakil lagi bertemu dengannya, kali ini

Rasulullah Saw hantar Saidina Saad bin Ubadah. Kata Saidina Saad, wahai Uyaynah, bawa balik Ghatafan, Khaibar ini Allah telah berjanji akan membukanya untuk kami. Kalau kamu balik, untuk kamu hasil buah buahan Khaibar setahun. Uyaynah tetap menolak. Kata Saidina Saad, ini peluang untuk kamu, terima sekarang, kalau Khaibar sudah dibuka nanti kamu tak akan merasainya melainkan dengan pedang. Kata Uyaynah, silakan perangi kami, kamu tak akan mampu menghadapi kami dan Yahudi Khaibar, tak ada perbincangan antar kita melainkan dengan pedang. Saidina Saad pulang melapurkan kepada Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw, kita bertawakkal kepada Allah, Allahlah sebaik baik pembela.

Bantuan datang Tentera Islam terus bergerak dibelakangnya empat ribu tentera Ghatafan dan sedang menunggu dalam kubu 11 ribu Yahudi Khaibar, seribu dari mereka Ghatafan. Tiba tiba berlaku perkara pelik kepada tentera Ghatafan yang dibelakang tentera Islam. Ada orang datang kepada mereka dari arah Ghatafan menjerit minta tolong, cepat selamatkan isteri sitseri kamu dan anak anak kamu!! cepat selamatkan isteri sitseri kamu dan anak anak kamu!! Tentera Ghatafan yang empat ribu ini segera patah balik ke Gahtafan, mereka juga hantar wakil melapurkan kepada Uyaynah, Uyaynah segera meninggalkan Khaibar dan pulang ke gahtafan. Bila sampai di Ghatafan mereka lihat tak ada apa apa yang berlaku. Semuanya seperti biasa. Mereka Tanya apa yang berlaku, kata yang di sana tak ada apa apa yang berlaku. Apakah kamu hantar orang minta tolong dari kami? Kami tak ada menghantar sesiapa. Siapa lelaki yang telah menipu daya Ghatafan ini, sejarah tidak menyebut namanya, mungkin dari kalangan Malaikat yang datang membantu tentera Islam. Uyaynah mengarahkan tenteranya berpatah balik ke Khaibar. Tapi mereka s ampai dah terlewat, ketika mereka sampai, tentera Islam sudah menguasai separuh dari Khaibar. Saidina Amir bin Maslamah menghiburkan tentera Islam dengan nasyid dalam perjalanan Semasa dalam perjalanan Rasulullah Saw Tanya siapa yang mahu bernasyid kepada tentera Islam. Unta unta juga suka mendengar nasyid sambil berjalan. Ketika itu A’mir bin Akwa’ saudara Salamah bin Akwa’ bernasyid. Dengan suaranya yang merdu dia bernasyid, Rasulullah Saw dan para Sahabat semua terhibur dengan suara Saidina A’mir ini bahkan unta unta pun sampai berlengguk lengguk jalannya. Unta ini bila dia seronok dia akan berlenggok lenggok. Ketika itu ada dua puluh orang serikandi Islam ikut serta dalam peperangan ini. Kerudup mereka pun berlenggok sampai mereka hampir hampir jatuh dari atas unta.Mereka mengadu kepada Rasulullah Saw, Rasulullah Saw minta Saidina Amir berhenti dulu kerana kesian dengan para serikandi yang kan jatuh dari unta kalau diteruskan. Rasulullah Saw kerana terlalu gembira dengan Saidina A’mir sehinga Rasulullah Saw berkata YarhamukAllah. Kata Saidina A’mir, telah wajiblah wahai Rasulullah Saw. Bila Rasulullah Saw menyebut YarhamukAllah kepada seseorang itu tanda dia kan mati. Tapi begitulah ketentuan Tuhan, kalimah itu telah keluar dari mulut Rasulullah Saw. Ini isyarat kepada kesyahidan Saidina A’mir.

Bila dah kelihatan kebun kebun Khaibar dari jauh, tentera Islam mula bertakbir dan bertahlil dengan suara yang sangat kuat. Rasulullah Saw teegur tentera Islam. Kata Rasulullah Saw : ??? ??????? ??? ???d?? ?? ? ??? ?? ? ? ??? ??? Perlahankan suara kamu, perlaha nkan suara kamu kerana kamu tidak berdoa kepada Tuhan yang tidak mendengar.

Rasulullah Saw juga mula berdoa dan para Sahabat juga berdoa dengan Rasulullah Saw. ? ??? ? ????? ?? ??? ?? ?? ? ?? ?? ??? ?? ?? ??? ?? ????? ? ? ?? ? ???? ? ???? ?? ? ? ? ?? t ? ? ?? ? ? ? ?? ??d? ? ? ??? ? ? ? ????? ????? ?? ? ? ???? ? ? ? ?? ??? ?? ?? ? ? ?? ?? ? ???? ?? ???? ?? ??d? ???? ?? ? ?? ?? ?? ??? ? ? Wahai Allah Tuhan segala langit dan segala yang dinaungi langit, dan Tuhan segala bumi dan apa yang ada dibumi, Tuhan semua syaitan dan apa yang mereka sesatkan dan Tuhan segala angin dan apa yang ditiup angin, sesungguhnya kami bermohon kebaikan negeri ini dan kebaikan penduduknya dan kebaikan apa yang ada padanya. Kami berlindung dengan Mu dari kejahatannya dan kejahatan penduduknya dan kejahatan yang ada didalamnya. Majulah dengan nama Allah. Malam tentera Islam sampai ke Khaibar Allah lenakan semua penduduk Khaibar. Khaibar ini dipagari oleh kubu yang kuat tapi kebun kebun orang Khaibar yang sangat luas itu diluar kubu mereka. Setiap pagi sebelum petani petani keluar kekebun mereka mereka mengahntar tentera dulu cek kawasan itu kalau tentera Islam sudah sampai. Biasanya tentera keluar sebelum subuh tapi hari itu mereka semua lewat. Petani petani nak segera kekebun mereka mereka tak tunggu tentera lagi. Bila mereka keluar tiba tiba mereka jumpa tentera Islam dibelakang kebun mereka. Mereka semua lari masuk semula kedalam dalam Khaibar. Ada di kalangan tentera Islam yang bersemangat nak teruskan mulakan serangan, Rasulullah Saw tenangkan mereka. Kata Rasulullah Saw bukan begini strategi berperang. Sabda Rasulullah Saw : ????? ? ???T??? ??????? ? ?T? ? ? ?? ? ?? ?? ? Jangan kamu bercita cita untuk bertempur dengan musuh tapi bila kamu sudah berada dalam perte mpuran hendaklah kamu sabar. Rasulullah Saw kumpulkan orang Islam dan minta mereka berdoa: ? ? ?????? ???? ? ? ? ?? ? ? ??? ?? ? ? ???? ? T ?? ???? ?? ?? ?? ?? ?? ? ? Wahai Allah, engkaulah Tuhan kami dan Tuhan mereka, nasib kami dan nasib mereka ditangan kamu. Allahlah yang membunuh mereka. Rasulullah Saw mengingatkan tentera Islam supaya pergantungan mereka bulat dengan Tuhan dan supaya tentera Islam membetulkan niat mereka. Mereka hanya melahirkan sebab tapi yang kan memenangkan ialah Allah. Allah yang akan membunuh orang orang Yahudi. Rasulullah Saw membahagikan tugas, Saidina Umar mengetuai kawalan, Saidina Osman mengetuai pentadbiran dan bekalan tentera Islam. Rasulullah Saw berdakwah kepada Yahudi sebelum perang

Kemudia Rasulullah Saw hantar wakil kepada Yahudi menyeru mereka kepada salah satu dari tiga pilihan. Samada Islam sehingga mereka jadi sebahagian dari masyarakat Islam ataupun jizyah, mereka bayar jizyah dan mereka masuk tunduk dibawah pemerintahan Islam tapi semua harta dan anak istseri mereka kekal ditangan mereka dan mereka boleh kekal dalam agama Yahudi atau mereka menghadapi peperangan dengan tentera Islam. Kata Yahudi, kami akan hantar wakil memberi jawapan sekejap lagi. Wakil Rasulullah Saw balik memberi lapuran kepada Rasulullah Saw. Tiba tiba pintu kubu mereka dibuka dan kelur tentera berbondong bondong menyerang Umat Islam. Bermulalah peperangan. Akhirnya tentera Yahudi terpaksa berundur dan menutup semula pintu kubu mereka. Maka telah jelas dari awalan lagi mereka ingin berperang dengan Rasulullah Saw. Ketika itu Rasulullah Saw arahkan supaya ditebang pokok tamar mereka. Tentera Islam menebang 400 pokok tamar. Dengan itu terhiris hiris hati mereka. Kata mereka, kalaupun kita menang harta kita habis, biarlah kita bayar jizyah atau kita mohon perdamaian dari Muhammad. Pemimpin pemimpin Yahudi tak setuju dengan pandangan ini. Kata mereka Khaibar tak akan tertipu. Ketika itu mereka tekad untuk terus berperang. Kata mereka, biar kita yang mulakan serangan, mereka membuka pintu kubu dan keluar salah seorang panglima mereka Marhab, manakala kubu mereka diketuai oleh Harist saudara Marhab. Orang Islam menyangka mereka akan ajak satu lawan satu, tiba tiba keluar dibelakang Marhab tentera Khaibar maka bermulalah pertempuran yang sengit, tentera Islam terpaksa berundur, serangan tentera Khaibar sampai kepada Rasulullah Saw, Rasulullah Saw sendiri terpaksa mempertahankan dirinya. Akhirnya tentera Islam berjaya memaksa tentera Khaibar masuk kedalam kubu mereka semula. Sekarang orang Yahudi yang menentukan bila masa mereka mahu menyerang. Selepas serangan ini Rasulullah Saw perintahkan tentera Islam berehat. Ketika mereka berehat itu salah seorang dari tentera Islam, Saidina Mahmud bin Maslamah saudara Muhammad bin Maslamah. Dia pergi duduk dibawah satu kubu yang ditinggalkan. Yahudi dari kubu mereka dapat melihat Saidina Mahmud ini. Marhab datang melontar batu besar dari atas kubu kekepala Saidina Mahmud. Dia cedara parah tapi belum mati dan dia sempat pergi ketempat tentera Islam, selepas itu dia syahid. Inilah syahid yang pertama dalam peperangan ini. Sekarang Yahudi serang tentera Islam dengan panah pula, tentera Islam dihujani oleh panah Yahudi dari kubu mereka. Satu hari orang Islam tak boleh rehat, mereka terpaksa menepis panah. Kerana banyaknya panah, sampai satu darinya mencederakan jari Rasulullah Saw. Saidina Hubab pakar perang Umat Islam datang memberi pandangan kepada Rasulullah Saw, kawasan ini terbuka dan panahan Yahudi sampai pada kita, lebih baik kita berundur sikit. Kata Rasulullah Saw, bukan sekarang nanti Yahudi akan kata kita telah takut. Sampai malam baru Yahudi berenti memanah, maka Rasulullah Saw rahkan tentera Islam berpindah ketempat yang tak sampai panah. Besoknya tentera Islam bersiap siap untuk menhadapi pertempuran. Rasulullah Saw memberi arahan jangan ada siapa yang keluar kepada Yahudi melainkan dengan izinku. Bila dibuka kubu Yahudi keluar tentera Khaibar yang ingin minta satu lawan satu, ada seorang tentera Islam dari Badawi Bani Asyja’ melanggar arahan Rasulullah Saw, dia keluar kepada tentera Yahudi, ketika itu dia dibunuh oleh mereka. Orang kedua terbunuh tapi dia terbunuh kerana melanggar arahan Rasulullah Saw. Ketika itu Rasulullah Saw bersabda ;

? ? ??? ????? ? ?? Tidak dihalalkan syurga kepada orang yang engkar dengan perintah Bila kubu dibuka keluar seorang hamba kulit hitam, hamba kepada salah seorang Yahudi menternak kambing. Dia datang dengan kambingnya ketempat orang Islam dan masuk Islam ditangan Rasulullah Saw. Rasulullah Saw gembira dengan keislamannya. Dia Tanya Rasulullah Saw, apa yang dia nak buat dengan kambing kambing itu? Ini amanah ditangan aku, apa yang patut aku buat? Apakah kamu mahu mengambilnya? Kata Rasulullah Saw, ini amanah kamu kena pulangkan, kami tak akan mengambilnya walaupun tuannya musuh kami. Kata Sahabat yang baru masuk Islam ini, kalau mereka tahu aku Islam mereka akan bunuh aku. Kata Rasulullah Saw, lepaskan kambing itu kearah kubu mereka, katanya, nanti berterabur wahai Rasulullah Saw, kata Rasulullah Saw lepaskan kearah kubu mereka. Dengan arahan Rasulullah Saw itu dia melepaskan kambing kambing itu kearah kubu, berkat Rasulullah Saw kambing kambing itu berjalan kekubu macam dipimpin oleh pengembala. Selepas itu berlaku pertempuran, Sahabat ini ikut bertempur, dia Islam selepas Subuh, sebelum zohor dia syahid sebelum dia sempat sembahyang walaupun satu rakaat. Kata Rasulullah Saw : Siapa yang ingin melihat kepada ahli syurga yang tidak pernah sembahyang kepada Allah walaupun satu rekaat, lihatlah kepada lelaki ini. Sekarang bersamanya dua orang bidadari syurga.

Ghazwah Khaibar Pertempuran di Kubu Naem Sekarang pertempuran masih di Kubu Nae m, tentera Islam meperketatkan kepungan, pasukan Islam dan pasukan Yahudi saling serang menyerang beberapa hari. Seminggu kemudian masuk sepuluh hari, masih belum ada natijhnya. Satu hari, Marhab keluar dari kubu dan dia mencabr unutk satu lawan satu sambil berjalan dengan megah dan sambil membacakan syair memuji dirinya didepan tentera kedua belah pihak, dia dalah panglima Khaibar yang paling gagah. Ketika itu Saidina Ali keluar untuk menentangnya, ketika itu juga Saidina Muhammad bin Maslamah keluar dan minta dari Saidina Ali untuk dia menentang Marhab kerana Marhab telah membunuh adiknya. Berlakulah pertempuran yang sangat sengit antara kedua panglima ini, belum pernah lagi orang Islam menyaksikan pertempuran sehebat itu. Pertarungan berlangsung berjam jam. Sehinggalah mereka beratarung sampai kawasan pokok, akhirnya sampai disatu pokok, mereka bertarung disitu, satu demi satu dahan dn ranting pokok ini terpotong kerana pertarungan mereka berdua. Akhirnya pokok ini jadi gondol. Belum ada salah seorang mereka berjaya mengalahkan lawannya. Hinggalah akhirnya Saidina Muhammad berjaya memenggal salah satu kaki Marhab, Kata Marhab, bunuh aku, Saidina Maslamah memenggal kakinya yang sebelah lagi pulak. Kata Marhab, bunuh aku, kata Saidina Muhammad, engkau rasakan bagaiman kematian. Marhab terus merayu supaya dia dibunuh terus. Saidina Muhammad membiarkannya begitu. Kemudian datang Saidina Ali membunuh Marhab dan mengambil peralatan perangnya. Kemudian dia datang memberitahu Rasulullah Saw. Kata Saidina Muhammad wahai Rasulullah Saw, akulah yang membunuh Marhab, ketika aku meninggalkan dia, dia dah hampir mati. Ini satu kemuliaan bagi Saidina Muhammad bila mana dia berjaya membunuh salah seorang panglima terbilang Khaibar. Kata Rasulullah Saw, benar wahai Muhammad, kamu yang membunuh Marhab. Wahai Ali berikan kepada Muhammad peralatan perang Marhab. Orang yang membunuh lawannya dia berhak mendapat semua peralatan perangnya. Harta ini dipanggil m, tentera Islam meperketatkan kepungan, pasukan Islam dan pasukan Yahudi saling serang menyerang beberapa hari. Seminggu kemudian masuk sepuluh hari, masih belum ada natijhnya. Satu hari, Marhab keluar dari kubu dan dia mencabr unutk satu lawan satu sambil berjalan dengan megah dan sambil membacakan syair memuji dirinya d idepan tentera kedua belah pihak, dia dalah panglima Khaibar yang paling gagah. Ketika itu Saidina Ali keluar untuk menentangnya, ketika itu juga Saidina Muhammad bin Maslamah keluar dan minta dari Saidina Ali untuk dia menentang Marhab kerana Marhab telah membunuh adiknya. Berlakulah pertempuran yang sangat sengit antara kedua panglima ini, belum pernah lagi orang Islam menyaksikan pertempuran sehebat itu. Pertarungan berlangsung berjam jam. Sehinggalah mereka beratarung sampai kawasan pokok, akhirnya sampai disatu pokok, mereka bertarung disitu, satu demi satu dahan dn ranting pokok ini terpotong kerana pertarungan mereka berdua. Akhirnya pokok ini jadi gondol. Belum ada salah seorang

mereka berjaya mengalahkan lawannya. Hinggalah akhirnya Saidina Muha mmad berjaya memenggal salah satu kaki Marhab, Kata Marhab, bunuh aku, Saidina Maslamah memenggal kakinya yang sebelah lagi pulak. Kata Marhab, bunuh aku, kata Saidina Muhammad, engkau rasakan bagaiman kematian. Marhab terus merayu supaya dia dibunuh terus. Saidina Muhammad membiarkannya begitu. Kemudian datang Saidina Ali membunuh Marhab dan mengambil peralatan perangnya. Kemudian dia datang memberitahu Rasulullah Saw. Kata Saidina Muhammad wahai Rasulullah Saw, akulah yang membunuh Marhab, ketika aku meninggalkan dia, dia dah hampir mati. Ini satu kemuliaan bagi Saidina Muhammad bila mana dia berjaya membunuh salah seorang panglima terbilang Khaibar. Kata Rasulullah Saw, benar wahai Muhammad, kamu yang membunuh Marhab. Wahai Ali berikan kepada Muhammad peralatan perang Marhab. Orang yang membunuh lawannya dia berhak mendapat semua peralatan perangnya. Harta ini dipanggil . Kemudian keluar Harist adik kepada Marhab, Marhab ini adik beradiknya semua panglima belaka. Saidina Abu Dujanah keluar menghadapinya dan Saidina Abu Dujanah berjaya membunuhnya. Kemudia keluar adiknya yang ketiga Yasir mencabar tentera Islam, Saidina Zubair bin Awam keluar untuk menentangnya. Yasir ini tinggi orangnya, Rasulullah Saw pun terkejut melihat ketinggiannya. Sejarah menceritakan kepada kita ketinggian Yasir ini lebih dari dua meter setengah. Ibu Saidina Zubair Sofiyyah binti Abdul Mutalib, ibu saudara Rasulullah Saw pun takut melihat orang ini, dia yang pernah takut sebelum ini datang kepada Rasulullah Saw. Wahai Rasulullah Saw bagaimana Zubair nak lawan gergasi ini, aku takut dia membunuh anka aku.Kata Rasulullah Saw, Anak kamu yang akan membunuhnya. Saidina Zubair keluar sambil membaca syair menjawab syair Yasit tadi. Kemudia berlaku pertarungan antara mereka satu jam dan akhirnya Saidina Zubair berjaya membunuh Yasir. Rasulullah Saw terus bertakbir, siapa yang berani membunuh gergasi ini selain Saidina Zubair. Ketika itu Rasulullah Saw bersabda : D ??F? ? . Kemudian keluar Harist adik kepada Marhab, Marhab ini adik beradiknya semua panglima belaka. Saidina Abu Dujanah keluar menghadapinya dan Saidina Abu Dujanah berjaya membunuhnya. Kemudia keluar adiknya yang ketiga Yasir mencabar tentera Islam, Saidina Zubair bin Awam keluar untuk menentangnya. Yasir ini tinggi orangnya, Rasulullah Saw pun terkejut melihat ketinggiannya. Sejarah menceritakan kepada kita ketinggian Yasir ini lebih dari dua meter setengah. Ibu Saidina Zubair Sofiyyah binti Abdul Mutalib, ibu saudara Rasulullah Saw pun takut melihat orang ini, dia yang pernah takut sebelum ini datang kepada Rasulullah Saw. Wahai Rasulullah Saw bagaimana Zubair nak lawan gergasi ini, aku takut dia membunuh anka aku.Kata Rasulullah Saw, Anak kamu yang akan membunuhnya. Saidina Zubair keluar sambil membaca syair menjawab sya ir Yasit tadi. Kemudia berlaku pertarungan antara mereka satu jam dan akhirnya Saidina Zubair berjaya membunuh Yasir. Rasulullah Saw terus bertakbir, siapa yang berani membunuh gergasi ini selain Saidina Zubair. Ketika itu Rasulullah Saw

bersabda : ? ?? ? ?????? ? ?S? ?? Setiap Nabi ada Hawari, Hawari aku adalah Zubair. Kemudia keluar adik marhab yang keempat Amir, Saidina Ali keluar menentangnya dan Saidina Ali berjaya membunuhnya. Kemudian keluar Usaid salah seorang ketua Yahudi, Saidina Muhammad bin Maslamah keluar menentangnya dan berjaya membunuhnya. Bila mana semua panglima mereka yang keluar tewas Yahudi tak berani menyambung lagi, mereka tak mampu menandingi panglima panglima Islam yang bertarung dengan keberkatan Rasulullah Saw, Maka Alla h membantu mereka untuk mengalahkan musuh mereka. Sebab itu tak ada seorang pun panglima mereka berjaya mengalahkan panglima Islam. Pembukaan Kubu Naem ditangan Saidina Ali Peperangan telah berlangsung empat belas hari mereka belum berjaya menembusi kubu Khaibar lagi. Pada malam kelima belas itu keluar seorang Yahudi dari dalam kubu datang ketempat orang Islam. Saidina Umar menagkapnya dan inginmembunuhnya tapi dia minta izin nak bertemu dengan Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw, apa yang kamu bawa? Kata Yahudi ini, aku membawa berita bahawa didalam kubu penuh dengan tentera, penuh dengan senjata, bekalan makanan yang cukup untuk bertahun tahun. Demi Allah kamu tak akan dapat membuka Khaibar. Kata Rasulullah Saw, apakah kamu datang untuk mengempar kami. Kata Yahudi, tidak. Kalau begitu apa tujuan kamu? Kata Yahudi ini, aku datang untuk meminta keamanan. Aku tahu kamu akan membuka Khaibar dan semua Yahudi tahu kamu akan membuk a Khaibar. Hal ini telah tertulis dalam Taurat bahawa kamu akan membuka Khaibar. Aku datang untuk meminta keamanan keatas diriku, isteriku dan hartaku, aku tidak mahu memerangi kamu. Kata Rasulullah Saw untuk kamu keamanan. Dengan itu sudah jelas bukti bahawa orang orang Yahudi sebenarnya dalam ketakutan, maka tahulah Rasulullah Saw sudah sampai saatnya berlaku kemenangan.

Selama 14 hari itu Rasulullah Saw mempergilirkan kepimpinan tentera Islam kepada para Sahabat. Belum ada yang berj m ditangan Saidina Ali Peperangan telah berlangsung empat belas hari mereka belum berjaya menembusi kubu Khaibar lagi. Pada malam kelima belas itu keluar seorang Yahudi dari dalam kubu datang ketempat orang Islam. Saidina Umar menagkapnya dan inginmembunuhnya tapi dia minta izin nak bertemu dengan Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw, apa yang kamu bawa? Kata Yahudi ini, aku membawa berita bahawa didalam kubu penuh dengan tentera, penuh dengan senjata, bekalan makanan yang cukup untuk bertahun tahun. Demi Allah kamu tak akan dapat membuka Khaibar. Kata Rasulullah Saw, apakah kamu datang

untuk mengempar kami. Kata Yahudi, tidak. Kalau begitu apa tujuan kamu? Kata Yahudi ini, aku datang untuk meminta keamanan. Aku tahu kamu akan membuka Khaibar dan semua Yahudi tahu kamu akan membuka Khaibar. Hal ini telah tertulis dalam Taurat bahawa kamu akan membuka Khaibar. Aku dtangg untuk meminta keamanan keatas diriku, isteriku dan hartaku, aku tidak mahu memerangi kamu. Kata Rasulullah Saw untuk kamu keamanan. Dengan itu sudah jelas bukti bahawa orang orang Yahudi sebenarnya dalam ketakutan, maka tahulah Rasulullah Saw sudah sampai saatnya berlaku kemenangan.

Selama 14 hari itu Rasulullah Saw mempergilirkan kepimpinan tentera Islam kepada para Sahabat. Belum ada yang berjaya, pada malam itu Rasulullah Saw mengumpulkan semua tentera Islam dan Rasulullah Saw berkata: ? ?? ? ya, pada malam itu Rasulullah Saw mengumpulkan semua tentera Islam dan Rasulullah Saw berkata: H? ? D ????? ? ?? ??? ?? ?? ? ??????? ??? ??? ? ?? ?? ?? Demi Allah, besok aku akan menyerahkan bendera kepada seorang lelaki yang dicintai oleh Allah dan Rasulnya dn dia juga mencintai Allah dan Rasulnya. Sejak malam itu tentera Islam tertanya tanya ditangan siapakah akan berlaku tkemenangan ini. Saidina Umar berkata : Tak pernah aku bercita cita untuk jadi pemimpin melainkan hari itu kerana Rasulullah Saw menyebut orang itu dicintai Allah dan Rasulnya. Para Sahabat dari sebelum subuh lagi menunggu kepada siapakah Rasulullah Saw akan serahkan bendera. Pagi itu Rasulullah Saw tanya, mana Saidina Ali, ketika itu Saidina Ali dibelakang tentera kerana dia sedang sakit mata, dia tak terlintas langsung bahawa Rasulullah Saw akan serahkan bendera padanya. Para Sahabat panggil Saidina Ali. Rasulullah Saw tanya padanya, kenapa kamu wahai Ali? Kata Saidina Ali, wahai Rasulullah Saw mata aku tak dapat melihat. Rasulullah Saw menyapu mata Saidina Ali dengan tangan baginda. Dengan itu mata Saidina Ali terus sembuh seolah olah tak ada sakit apa apa. Bilamana Saidina Ali sembuh Rasulullah Saw menyerahkan bendera kepadanya. Biasanya tentera Yahudi mereka keluar menyerang orang Islam, bila mereka letih mereka masuk semula kedalam kubu, begitulah setiap hari. Hari itu bila tentera Yahudi keluar, Saidina Ali yang memegang bendera berundur dan berundur kebelakang. Yahudi menyangka orang Islam dah mula kalah jadi mereka makin maju kedepan. Saidina Ali terus berundur lagi, Yahudi terus maju kedepan lagi. Para Sahabat juga merasa pelik, mereka mampu menyerang Yahudi tapi bendera dengan Saidina Ali dan Saidina Ali terus berundur. Ketika Yahudi makin maju kedepan, Saidina Ali telah menyiapkan dua pasukan disebelah kiri dan kanan yang bersembunyi untuk menggempur mereka. Bila

mereka digempur dari kiri dan kanan mereka merasa tentera Islam akan menguasai pintu kubu, dengan itu berlaku perlumbaan anatara tentera Islam dan Yahudi kepintu kubu. Mereka cuba menutup pintu kubu tapi orang Islam dah ramai. Berlaku pertempuran dekat pintu. Akhirnya tentera Islam berjaya masuk kedalam kubu mereka. Dengan itu mereka semua lari meninggalkan kubu mereka yang pertama Kubu Naem dan semua kelengkapan yang ada dalam kubu ini. Orang Yahudi berundur kekubu Saab bin Muaz. Kubu Naem berjaya ditawan oleh orang Islam melalui tangan Saidina Ali. Pembukaan Kubu Saab bin Muaz Lepas itu tentera Islam mengepung kubu Saab bin Muaz. Kubu Naem yang telah ditawan oleh orang Islam tidak menyimpan makanan yang banyak. Mereka membawa makanan dari Kubu Saab. Dengan itu, makanan yang ada tidak mencukupi kepada tentera Islam. Tentera Islam mula menghadapi kelaparan. Bani Aslam dari kalangan tentera Islam datang mengadu kepada Rasulullah Saw merek ditimpa kelaparan. Rasululah pun tak ada makanan, ketika itu Rasulullah Saw berdoa : Ya Allah bukakanlah kepada tentera Islam Kubu yang paling banyak makanan. Kubu yang paling banyak menyimpan bekalan makanan ialah Kubu Assoab yang sedang dikepung oleh tentera Islam sekarang. Pasukan yang mengetuai kepungan ini ialah Saidina Habbab Bin Munzir. Satu hari keluar salah seorang pahlawan Yahudi Yusya cabar tentera Islam satu lawan satu, maka Saidina Habbab sendiri menghadapinya. Saidina Habbab berjaya membunuhnya, selepas itu ada lagi yang keluar mencabar tentera Islam, seorang Sahabat dari kalangan Ansar membunuhnya dan berlaku beberapa perlawanan lagi satu sama satu tapi tak berlaku pertempuran. Ketika itu satu kumpulan Himar lalu di Khaibar. Orang Islam tangkap dan sembelih kerana mereka telah kelaparan. Mereka tak makan himar tapi kerana kelaparan mereka sembelih Himar ini. Bila Rasulullah Saw lihat Rasulullah Saw melarang para Sahabat makan daging Himar. Disitulah Rasulullah Saw mengharamkan daging Himar dan Nikah Mutah. Begitu Juga Rasulullah Saw mengharamkan binatang buas yang bertaring dan burung burung yang membunuh menggunakan kukunya. Pengharaman ini berlaku di Kubu Assoab bin Muaz di Khaibar. Orang orang Yahudi ini mereka keluarkan binatang binatang ternakan mereka keluar kubu diwaktu waktu tertentu dan lepas itu pengembala membawa masuk semula kedalam kubu. Sedangkan waktu itu orang Islam kelaparan. Satu ketika Rasulullah Saw tanya kepada para Sahabat siapa yang boleh pergi tangkap kambing kambing itu untuk tentera Islam. Salah seorang Sahabat tawar diri untuk pergi. Akhirnya dia berjaya sampai dekat kambing kambing. Sahabat ini menyerbu kearah kambing kambing ini dn kanan kirinya tangkap seekor dan tangan kanannya tngkap sekor lagi dan terus dia bawa lari dua ekor kambing seolah olah dia tak mengangkat apa apa. Dia bawa terus kepada Rasulullah Saw. Selepas itu tentera Yahudi memanah tentera Islam. Mereka berjaya memanah dalam jarak yang jauh. Jadi orang Islam sibuk berlindung dari panahan ini. Ketika itu juga mereka buka kubu dan tentera Yahudi menyerbu tentera Islam. Ketika itu orang Islam menjadi kucar kacir dan Yahudi berjaya sampai kepada Rasulullah Saw sekali lagi. Ketika itu

tentera Islam mula berundur hanya tinggal Rasulullah Saw dan beberapa orang Sahabat saja yang terus bertahan. Ketika itu Rasulullah Saw menjerit, wahai anggota baiah Rhidwan, wahai Ahli Syajarah. Bila mereka mendengar seruan Rasulullah Saw ini mereka semua berpatah balik dan mereka mempertahankan Rasulullah Saw sehinga mereka berjaya memaksa tentera Yahudi berundur. Dalam serangan ini tiga orang Sahabat syahid. Orang Yahudi dikejutkan dengan kemaraan semula tentera Islam dengan cepat, mereka jadi kucar kacir pula. Mereka cuba menutup pintu kubu tapi tak berjaya. Dengan itu tentera Islam berjaya menawan Kubu Assoab bin Muaz dengan berkat kesabaran Rasulullah Saw dalam pertempuran. Tentera Islam berjaya menawan beberapa orang tentera Yahudi tapi kebanyakan mereka sempat lari ke Kubu mereka yang ketiga, iaitu Kubu Azzuhair. Dalam Kubu ini mereka menjumpai banyak perkara, antaranya mereka dapat makanan yang banyak yang cukup untuk semua tentera Islam. Allah kabulkan doa Rasulullah Saw. Tentera Islam juga menjumpai alat peperangan yang besar besar. Senjata senjata berat. Mereka jumpa Manjanik dan kereta perisai. Rasulullah Saw tanya pada Yahudi yang telah mendapat jaminan keselamatan dari Rasulullah Saw, untuk siapa Yahudi persiapkan senjata ini. Mereka tidak ada peperangan dengan sesiapa, untuk siapa mereka cipta senjata senjata ini. Kata Yahudi ini, mereka menciptakan senjata ini untuk kamu wahai Rasulullah Saw. Yahudi membuta persiapan jangka panjang untuk menyerang Madinah dengan senjata senjata berat. Mereka juga simpanan arak yang begitu banyak. Rasulullah Saw perintahkan tentera Islam memecahkan tong tong arak ini. Ada seorang Sahabat yang memang pernah ketagih arak sebelum arak diharamkan. Jadi arak telah diharamkan sebelum Khaibar, dengan itu dia berhenti dari minum arak. Tapi hari itu bila dia lihat arak yang begitu banyak mengalir didepannya, dia tak dapat menahan dirinya, akhirnya dia minum arak. Dia dibawa kepada Rasulullah Saw, sebagai hukuman Rasulullah Saw buka kasutnya dan memukul Sahabat ini dan Rasulullah Saw suruh para Sahabat yang ada disitu juga memukulnya dengan kasut mereka sebagai Takzir kepadanya kerana pada waktu itu belum turun lagi hudud minum arak iaitu 40 kali sebat. Dalam peristiwa itu, kata Saidina Umar, laknat Allah keatas kamu, kamu masih minum arak lagi? Kata Rasulullah Saw, wahai Umar, jangan melaknat kerana Sahabat ini mencintai Allah dan Rasulnya. Ketika itu syaitan telah menang keatasnya. Di kubu ini juga tentera Islam menawan seorang lelaki, rupanya dia Sallam bin Musykin sala h seorang raja Yahudi yang sakit ketika itu, dia tak dapat lari. Rasulullah Saw perintahkan agar dia dibunuh. Kemudian Rasulullah Saw memerintahkan orang orang Islam naik keatas kubu ini dan Rasulullah Saw perintahkan mereka semua bertakbir. Dengan itu bergemalah suara takbir tentera Islam dari atas kubu ini. Gema ini sampai ketempat tentera Yahudi di Katibah, kubu mereka yang terakhir dan yang paling jauh. Dengan itu bergegar juga hati hati Yahudi dengan ketakutan. Dengan itu mereka tahu bahwa kubu mereka yang kedua telah ditawan.

Pembukaan Kubu Azzubair Rasulullah Saw meninggalkan satu pasukan untuk mengawal dua kubu ini, kubu Naem

dan Kubu Saab bin Muaz. Rasulullah Saw memimpin tentera Islam ke Kubu mereka yang ketiga iaitu Kubu Azzubair. Kubu Azzubair ini kubu yang dibina diatas bukit, jadi Kubu ini diantara Kubu mereka yang paling kukuh. Tentera Islam cuba menyerang Kubu ini tapi mereka tak berjaya. Yahudi tak mahu keluar dari Kubu mereka. Kata mereka, bila kita keluar dari Kubu Naem dan Kubu Saab tentera Islam berjaya menawan Kubu, kalau begitu kita jangan keluar. Tentera Islam juga hampir putus asa untuk menawan Kubu ini, bila mereka dekat saja dengan Kubu mnereka dipanah. Belum ada tanda tanda lagi bahawa Kubu ini boleh ditawan. Tentera Is lam tak boleh nak mendekati Kubu dan tentera Yahudi tak mahu keluar dari Kubu. Ketika itu datang seorang lelaki Yahudi dari dalam Kubu untuk berjumpa dengan Rasulullah Saw namanya Ghazzal. Rasulullah Saw tanya, apa yang kamu bawa? Kata lelaki ini, aku bawa berita bahawa Kubu ini penuh dengan tentera, penuh dengan senjata, penuh dengan bekalan makanan, penuh dengan harta. Rasulullah Saw tanya dia, apakah kamu datanng untuk menggempar kami? Allah telah menjanjikan kepada aku untuk menawan Khaibar. Kata lelaki ini, aku tahu, memang ada dalam kitab kami bahawa kamu akan membuka Khaibar. Kalau begitu apa tujuan kamu? Kata lelaki ini, aku mahu menunjukkan kepada kamu jalan untuk kamu menawan Kubu ini dengan syarat kamu memberi keamanan kepada aku, isteri dan anak anak aku dan ahli keluargaku juga harta harta kami. Rasulullah Saw setuju dengan permintaan itu. Kata lelaki ini, wahai Muhammad, kubu ini tak ada bekalan air, mereka ada semua tapi tak ada air sebab mereka atas bukit, tak ada sumber air. Kalau begitu dari mana mereka minum? Kata lelaki ini, mereka ada jalan rahsia dari Kubu tembus kemata air diluar bukit. Lelaki ini menunjukkan kepada Rasulullah Saw terowong tempat Yahudi keluar dekat dengan mata air untuk mengambil air. Maka para Sahabat menutup pintu terowong ini. Tentera Islam meletakan pasukan mengawal tempat itu. Bila Yahudi datang nak ambil air mereka tak boleh buka pintu terowong lagi. Mereka cuba bertahan lagi, tapi tampa air, bagaimana mereka nak bertahan lagi. Ketika mereka buka Kubu dan menyerang tentera Islam. Orang Islam bertahan dan kemudian tentera Islam berjaya mengegasak mereka ke pintu Kubu dan berjaya masuk kedalam Kubu. Dengan itu tentera Islam berjaya menawan Kubu ini dengan bantuan Allah melalui kedatangan Ghazzal ini. Kalau tidak bagaimana tentera Islam nak tawan Kubu ini. Dengan Mukjizat Rasulullah Saw dan ketakwaan para Sahabat Allah datangkan bantuan yang tidak disangka sangka. Pembukaan Kubu Ubay Dengan jatuhnya Kubu yang ketiga ini ketangan Umat Islam, kawasan pertama Yahudi iaitu Naqat telah jatuh semuanya ketangan Umat Islam. Sekarang Rasulullah Saw menuju ke kawasan kedua iaitu Assyaq. Rasulullah Saw dan tentera Islam mula mengepung Kubu Ubai yang terletak diatas kawasan tanah tinggi. Rasulullah Saw perintahkan Saidina Abu Dujanah untuk memimpin serangan keatas Kubu ini. Berlaku juga pertempuran satu lawan satu tapi hampir kesemuanya dimenangi oleh tentera Islam. Kepungan Kubu ini berlaku berhari hari juga. Pada hari terakhir Abu Dujanah buat persiapan untuk serangan habis habisan, bila Yahudi buka saja Kubu mereka supaya

tentera mereka keluar. Saidina Abu Dujanah dan pasukannya menyerbu dan berjaya masuk kedalam Kubu. Tentera Yahudi cuba menyekat dan mengusir semula tentera Islam tapi tak berjaya. Dengan itu mereka melarikan diri dari Kubu ini. Maka Saidina Abu Dujanah dan tentera Islam berjaya menawan Kubu ini. Pembukaan Kubu Nazar Tentera Yahudi lari ke Kubu Nazar. Kubu Nazar ini adalah Kubu mereka yang paling kuat. Kubu diatas bukit. Kerana Kubu ini yang paling kuat, anak anak dan perempuan2 mereka semuanya diletakkan disini. Kubu ini paling selamat bagi mereka. Rasulullah Saw mengepung Kubu ini, tentera Islam beberpa hari cuba menawan Kubu ini tapi belum berjaya. Kali ini Yahudi tak mahu keluar dan tak mahu lagi lawan satu dengan satu. Bila tentera Islam mendekati Kubu mereka hujani tentera Islam dengan panah dan dengan lontaran batu. Tak ada siapa yang berani mendekati Kubu. Belum ada sebarang tanda tanda Kubu ini akan ditawan. Ketika itu Rasulullah Saw perintahkan tentera Islam bawa manjanik, alat untuk melontar batu dari jauh dan kereta kebal Yahudi yang mereka jumpa dalam Kubu mereka yang kedua. Kereta kebal ini ialah diperbuat dari kayu yang kuat dalam bentuk tangga yang besar yang boleh dilekatkan kedinding Kubu. Dari depan dia dilindungi oleh kulit binatang untuk menahan dari anak panah dan lontaran batu. Walaupun begitu pertahanan depan yang diperbuat dari kulit binatang yang tebai ini masih boleh ditembusi oleh lontaran api. Lontaran api boleh membakar kulit ini. Maka Rasulullah Saw perintahkan agar kulit ini dibasahkan sebelum membuat serangan kepada Kubu Nazar ini. Selepas itu mulalah tentera Islam menyerang Kubu Nazar dengan manjanik yang dibina oleh Yahudi sendiri. Rasulullah Saw perintahkan agar mereka melontar batu kesatu tempat saja supaya cepat pecah dinding kubu disitu. Dari arah yang lain Rasulullah Saw arahkan satu pasukan mendekati Kubu dengan kerata kebal tadi. Bila Yahudi panah mereka, tak kena sebab dilindungi oleh kulit. Yahudi lontar api pula kepada mereka, tak berkesan juga kerana kulit tadi telah dibasahkan. Tentera Yahudi terus berusaha mempertahankan Kubu ini kerana semua anak isteri mereka disini tapi serangan tentera Islam dari dua arah ini sangat menyulitkan mereka. Tembok Kubu mereka dah mula pecah dan tentera Islam sudah mula menyerbu masuk melalui tembuk yang pecah ini. Kereta kebal pula makin mendekati dari arah yang lain pula untuk memasuki Kubu. Tentera Yahudi melihat tak ada harapan lagi untuk mereka bertahan, cepat cepat mereka melarikan diri dari kubu ini tapi anak isteri mereka tak sempat lari. Beberapa minit saja tentera Islam sudah menguasai Kubu ini. Semua permpuan dan anak anak dan harta harta di Kubu Nizar ini sudah jatuh ketangan Umat Islam. Tentera Yahudi lari kekawasan mereka yang ketiga iaitu kawasan Katibah. Kubu terakhir mereka. Ketika itu Rasululah bersabda : ? ?? ??

G ? ?#??

?T??????? ??µ S ?? ? Inilah Kubu Khaibar yang terakhir berlaku pertempuran untuk menawannya.

Sofiyyah binti Huyay bin Akhtab masuk Islam dan berkahwin dengan Rasulullah Saw Selepas ini tak ada pertempuran lagi. Setelah itu dibahagikan anak nak dan permpuan Yahudi Khaibar kepada tentera Islam. Bahagian Rasulullah Saw kena pada Sofiyyah binti Huyay Al Akhtab. Puteri ketua Bani Nudhir yang telah dibunuh bersama sama Bani Quraizah kerana selepas peperangan Khandak dia terus berada bersama Bani Quraizah sehinggalah Bani Quraizah menyerah diri kepada Rasulullah Saw. Sofiyyah ini juga adalah isteri kepada Kananah bin Abi Huqaiq Raja Yahudi Khaibar. Pada mulanya Sofiyah ini diserahkan kepada Saidina Dehyah Al Kalbi tapi kata Saidina Ali, wahai Rasulullah Saw ini anak raja Yahudi dan isteri raja Yahudi, dia hanya layak untuk Rasulullah Saw. Bila Saidina Dehyah serahkan kepada Rasulullah Saw terus Rasulullah Saw bebaskan dia. Ketika itu juga Sofiyyah mengucap dua kalimah syhadah, masuk Islam. Rasulullah Saw pun terkejut, perempuan Yahudi pertama masuk Islam dan dengan begitu cepat. Rasulullah Saw tanya dia, kenapa kamu masuk Islam. Kata Sofiyyah, sewaktu Rasulullah Saw sampai dari Mekah diawal Hijrah, ayah aku Huyay bin Akhtab dan bapa saudara aku Yasir bin Akhtab telah keluar melihat Rasululah. Bila mereka pulang aku dengar mereka berbual. Ayah aku tanya pada bapa saudaraku apakah dia ini Nabi yang disebut dalam Taurat. Kata bapa saudaraku, inilah dia orangnya, demi Tuhan Yahudi,inilah dia orangnya dan semua alamat alamat yang Taurat sebut ada padanya. Kalau begitu apa yang akan kamu lakukan. Kata bapa saudaraku, aku berazam untuk memusuhinya selama lamanya. Kata Sofiyyah, sejak itulah Islam sudah masuk kedalam hati aku, sejak itu aku telah tahu bahawa kamu adalah Rasulullah Saw. Ayahku dan bapa saudaraku pemimpin Yahudi yang paling mulia dan paling alim mengakui bahawa kamu adalah Nabi. Dengan itu bila saja terbuka peluang untuk aku, maka aku masuk Islam. Bila Rasululah melihat perkara ini Rasulullah Saw ambil Sofiyyah sebagai isteri. Pernah satu ketika dia menangis kerana dikatakan kepadanya wahai puteri Yahudi. Bila Rasululah tahu, Huyay bin Alkhtab ayahnya ini dari keturunan Nabi Harun AS Kata Rasulullah Saw kepada Saidatina Sofiyyah, kalau ada lagi orang memanggil kamu puteri Yahudi, katakan kepada mereka ayah aku adalah Nabi Harun dan bapa saudaraku Nabi Musa. Siapa orang lain yang ada kemulian seperti ini. Dengan jawapan Rasulullah Saw ini tak ada lagi orang yang berani memanggilnya puteri Yahudi.

Pembukaan Kubu Katibah Selapas itu Rasululah dan tentera Islam menuju kekawasan ketiga iaitu kawasan Katibah. Rasulullah Saw perintahkan para Sahabat bawa bersama mereka manjanik dan kereta kebal. Begitulah, para Sahabat dengan mukjizat Rasulullah Saw dengan segera dapat

menguasai teknologi senjata canggih yang baru mereka perolehi itu. Senjata yang hanya dimiliki oleh Karajaan Rom dan Parsi. Orang Arab ketika itu tak tahu menahu tentang senjata ini. Begitulah kaedah Rasulullah Saw membangunkan tamadun Rohani pada diri para Sahabat. Bila Tamadun Rohani telah terbina sebagai asas yang kukuh maka tamadun lahir ini mudah saja Allah ajarkan dan Allah fahamkan kepada mereka walaupun mereka tidak pernah mempelajarinya secara formal. Tentera Islam mengepung Kubu ini, tentera Yahudi tak mahu keluar dari Kubu mereka hanya memanah tentera Islam dari dalam Kubu mereka. Ketika itu datang seorang Badawi kepada Rasulullah Saw untuk masuk Islam. Bila dia masuk Islam, Rasulullah Saw yang sedang membahagikan harta ghanimah dari Kubu Nazar itu memberi juga pemberian kepada Badawi ini. Kata Badawi ini, apa ini wahai Rasulullah Saw, aku mengikut kamu bukan kerana mahu harta tapi aku mengikut kamu sehingga aku dipanah dileher aku ini supaya dengan itu aku masuk surga. Sabda Rasulullah Saw : ?µ ???

% ?*??? ' ??µ ? Kalau kamu jujur dengan Allah Allah akan jujur dengan kamu Selepas itu dia menyertai tentera Islam melancarkan serangan kearah Kubu Katibah. Tentera Yahudi memanahnya dan dia terkena panahan Yahudi ditempat yang dia tunjukkan kepada Rasulullah Saw. Maha Besar Tuhan, hanya selepas dia masuk Islam beberapa minit dia panah begitu. Jadi mayatnya dibawa kepada Rasulullah Saw. Rasululah tanya apakah ini orangnya.? Kemudian Rasululah melihat anak panah ditempat yang dia tunjuk kepada Rasulullah Saw. Dengan itu Rasulullah Saw berdoa kepadanya : telah jujur dengan Allah maka Allah jujur dengannya. Rasulullah Saw berdoa kepadanya, Ya Allah, ini hamba kamu yang keluar berhijrah dijalan kamu dan mati syahid. Aku menjadi saksi kepadanya.

Sahabat Sahabat Utama yang mendengar kata kata Rasulullah Saw itu semuanya bercita cita kalau mereka yang berada ditempat Badawi ini. Maha Besar Tuhan, hanya beberapa minit dia Islam, terus dapat syahadah bahkan Rasulullah Saw menjadi saksi kepadanya. Syurga itu mudah untuk orang yang Allah mudahkan kepadanya. Rasulullah Saw masih lagi membahagikan Harta Ghanimah, Rasulullah Saw juga mengkhususkan saham untuk Ahli Hudaibiah yang lima orang yang sakit dan tak dapat menyertai mereka dalam peperangan ini. Rasululah juga mengkhususkan bahagian untuk Ahli Hudaibiah yang telah mati untuk keluarga mereka begitu juga untuk Sahabat

Sahabat yang syahid. Ketika itu sampai tentera Ghatafan dibawah pimpinan Uyaynah bin Husn. Uyaynah datang mengadap Rasulullah Saw. Bila dia tengok Rasulullah Saw sedang membahgikan harta ghanimah tahulah dia Khaibar dah selesai. Kata Uyaynah, wahai Muhammad, berikan kepada aku bahagian aku kerana aku biarkan Yahudi kepada kamu. Kata Rasulullah Saw, wahai Uyaynah, engkau meninggalkan Yahudi kerana ada orang menjerit minta tolong bagi pihak kaum kamu. Maka ketika itu dia tahu bahawa Rasulullah Saw sudah tahu cerita tenteranya. Walaupun begitu, dia merayu lagi, wahai Muhammad berilah kepada aku juga, bukankah kamu orang yang pemurah. Kata Rasululah, untuk kamu Zu Raqabah. Kata Uyaynah, apa yang kamu maksudkan wahai Muhammad. Kata Rasulullah Saw, wahai Uyaynah, bukankah kamu pernah bermimpi kamu minta ghanimah dari aku dan aku memberikan kepada kamu Zu Raqabah dalam mimpi itu? Uyaynah merasa pelik, bagaimana Rasulullah Saw boleh tahu tentang mimpinya itu. Kata Uyaynah, tak apalah, kalu begitu berikan kepada aku Zu Raqabah. Kata Rasulullah Saw, Zu Raqabah itu satu bukit yang kosong disitu, kalau kamu mahu ambillah. Dengan itu Uyaynh tak dapat apa apa. Ghanimah pun dia tak dapat begitu juga tawaran yang diberikan oleh Rasululllah kepadanya sebelum perang. Oleh kerana Rasulullah Saw tak memberi apa apa kepadanya, dia masuk bertemu Orang Yahudi di dalam Kubu Katibah. Dia mula memperangat Yahudi. Katanya, bertahan, jangan takut kami semua dengan kamu. Kata Yahudi, kamulah sebab semua ini, kamulah yang menipu kami dan kamu jugalah yang yang melakukan hal ini kepada Bani Quraizah bila mana kamu meningglkan mereka dibunuh oleh Muhamad selepas peperangan Kandak. Semua bala yang menimpa kami berpunca dari kamu. Ketika itu Al Harist bin Auf ketua Bani Murrah juga datang sekali dengan Uyaynah. Kata dia kepada Uyaynah, alangkah baiknya kalau kamu terima tawaran Rasulullah Saw sebelum perang, kamu akan dapat hasil pertanian Khaibar selama setahun. Penegepungan Kubu Katibah ini berterusan sampai 14 hari. Pada hari ke 15 Raja Khaibar Kananah bin Abi Huqaiq makin dikuasai oleh perasan takut. Semua Yahudi ketika itu sudah dikuasai oleh perasan takut. Maha Besar Tuhan, orang orang Yahudi ini sangat penakut. Sedangkan mereka sedang berada didalam satu kubu yang kuat, tapi tetap mereka telah dikuasai oleh perasan takut. Allah telah campakkan rasa takut kedalam hati mereka. Pada hari itu Kananah ini nak mengikat panahnya, kerana perasaan takut yang amat sangat menguasai dirinya, tanganya mengeletar sampai dia tak boleh nak mengikat panahnya. Bila dia melihat dirinya sendiri sampai begitu, sedangkan dia Raja Yahudi,maka dia berazam untuk menyerah kalah. Bagaimana dia nak perangi tentera Islam. Nak ikat panahnya pun dia tak mampu. Dia menyeru semua pemimpi Yahudi supaya mengadakan perjanjian damai dengan Rasululah. Mereka hantar wakil bertemu Raslullah. Walaupun begitu mereka masih berusaha untuk menakut nakutkan Rasulullah Saw dan meminta syarat syarat yang berat dari Rasululah. Rasulullah Saw tak terima semua cadangan mereka itu. Kemudian mereka minta nak bayar Jizyah, kata Rasulullah Saw, jizyah sebelum perang sekarang tak ada lagi jizyah. Kata Rasululah, boleh Suluh, perjanjian damai tapi kamu semua kena serahkan keputusan kepada aku.

Akhirya mereka menyerahkan kepada Rasulullah Saw dan berlaku perjanjian. Ringkasnya : 1.Yahudi mesti meninggalkan Kubu Kubu mereka, semua Yahudi mesti keluar dari Khaibar. 2.Mereka tak boleh membawa bersama mereka senjata. Senjata semuanya ditinggalkan kepada orang Islam. 3. Emas dan Perak semunya mesti ditinggalkan. Syarat ini merupakan syarat yang paling berat kepada Yahudi. 4. Selain dari itu apa yang mereka mampu pikul boleh ambil. 5. Dengan itu Rasulullah Saw membebaskan semua tawanan mereka. 6. Rasulullah Saw mensyaratkan agar semua emas dan perak yang mereka miliki dikeluarkan. Jangan ada yang disembunyikan. Kalau dijumpai sebarang emas dan perak yang disembunyikan kesemua Yahudi akan dibunuh. Rasululah mahu mereka menyerahkan semua emas perak yang ada pada mereka. Maka dengan itu bermulalah persiapan untuk Yahudi meninggalkan Khaibar. Mereka membuka kubu mereka dan menyerahkan senjata dan emas perak mereka kepada tentera Islam. Dikubu ini Tentera Islam dapat 1000 tombak dan 400 bilah pedang dan 500 panah dengan semua anak anak panahnya. Ini tak termasuk emas perak yang mereka serahkan. Di Kubu Katibah ini saja Umat Islam dapat 40 ribu pokok tamar. Tak termasuk lading lading mereka dan harta benda mereka di dua kawasan sebelum ini, iaitu kawasan Nitaq dan Assyaq. Bayangkanlah harta benda yang Allah bukakan kepada orang Islam ketika itu. Diantara yang tentera Islam dapat juga ialah satu naskah kitab Taurat lama tapi Yahudi datang merayu pada Rasulullah Saw supaya diserahkan kembali Kitab Suci mereka. Diatas sifat tolak ansur Rasulullah Saw, Rasulullah Saw serahkan semula Kitab itu kepada mereka. Sedangkan Kitab itu mereka dapat di Kubu yang pertama, bukan melalui perjanjian Suluh tapi dengan kekerasan. Boleh saja Rasulullah Saw membakarnya atau mengoyaknya kerana ada Taurat itu bukan yang asli lagi, sudah ada tambahan dan penyelewengan tapi begitulah tolak ansur Rasulullah Saw kepada golongan minority dalam pemerintahan Islam ketika itu. Lepas itu Yahudi merayu lagi kepada Rasulullah Saw. Kata mereka wahai Muhammad, tak ada orang yang lebih faham tentang kebun kebun Khaibar ini lebih dari kami, kalau kamu izinkan, benarkan kami tinggal disini, kami yang mengushakannya sebagai pekerja. Semua kebun kebun ini sudah menjadi milik orang Islam, jadi Yahudi minta izin Rasulullah Saw untuk diterima sebagai pekerja disitu. Rasulullah Saw bersetuju dengan permintaan mereka. Mereka boleh tinggal di Khaibar sebagai pekerja. Kebun kebun semuanya milik orang Islam, rumah rumah semuanya milik orang Islam, mereka hanya sebagai pekerja. Dengan itu Rasulullah Saw memberikan kepada mereka separuh dari hasil kebun kebun yang mereka usahakan. Kananah dan Rubayya dua orang anak raja Yahudi dibunuh Beberapa hari lepas itu seorang dari tentera Islam menjumpai emas dan perak yang

disembunyikan dalam rumah Kananah bin Abi Huqaiq Raja Yahudi Khaibar. Dia yang menandatangani perjanjian dengan Rasulullah Saw. Rasulullah Saw panggil dia dan adiknya Rubayyi kerana mereka berdua berkongsi semua harta mereka. Dibawa kedua duanya kedalam rumah Kananah dan dibuka emas dan perak yang tersembunyi disitu. Ketika itu menggeletar kedua duanya. Mengikut perjanjian, kalau dijumpai sebarang emas dan perak yang disembunyi semua Yahudi akan dihukum mati. Rupanya orang pertama yang menyembunyikan emas dan Perak adalah orang yang menandatangan perjanjian. Dia takut Rasulullah Saw bunuh semua Yahudi jadi dia minta ampun pada Rasulullah Saw, itu kesalahan dia. Akhirnya Rasulullah Saw perintahkan agar Kananah dan adiknya Rubayya sahaja dibunuh kerana mereka yang melanggar perjanjian. Walaupun begitu ramai lagi Yahudi yang menyembunyikan harta mereka. Begitulah kecintaan mereka kepada emas dan perak. Dengan harta itulah mereka mulakan semula perniagaan mereka selepas itu. Selepas selesai semua selesai Rasulullah Saw masih berkhemah di Khaibar, ketika itu Seorang perempuan kepada Rasulullah Saw Zainab binti Harist isteri Sallam bin Musykin yang telah dibunuh oleh tentera Islam dan anak saudara kepada Marhab, anak salah seorang saudara Marhab yang mana ayahnya dan juga bapa bapa saudaranya dibunuh oleh tentera Islam. Kata Zainab, wahai Muhammad, kalau kamu nak bunuh kami semua kamu telah boleh membunuh kami semua kerana kami melanggar perjanjian tapi kamu maafkan kami semua, dengan kerana itu kami ingin menjamu kamu sebagai kesyukuran diatas pengampunan ini. Dia membawa makanan kepada Rasulullah Saw dan dihidangkn juga kambing bakar kepada Rasulullah Saw. Sebelum itu di telah bertanya orang, bahagian mana yang Rasululah paling suka. Kata mereka, Rasululah paling suka peha kambing dari kaki kambing yang depan. Maka dia mmbanyakkan racun disitu, semua kambing itu beracun. Bila dihidangkan Rasululah dan para Sahabat makan. Orang pertama makan kambing Sahabat Rasulullah Saw Bisyr Ibnul Bara sahaja dibunuh kerana mereka yang melanggar perjanjian. Walaupun begitu ramai lagi Yahudi yang menyembunyikan harta mereka. Begitulah kecintaan mereka kepada emas dan perak. Dengan harta itulah mereka mulakan semula perniagaan mereka selepas itu. Selepas selesai semua selesai Rasulullah Saw masih berkhemah di Khaibar, ketika itu datang Seorang perempuan kepada Rasulullah Saw Zainab binti Harist isteri Sallam bin Musykin yang telah dibunuh oleh tentera Islam dan anak saudara kepada Marhab, anak salah seorang saudara Marhab yang mana ayahnya dan juga bapa bapa saudaranya dibunuh oleh tentera Islam. Kata Zainab, wahai Muhammad, kalau kamu nak bunuh kami semua kamu telah boleh membunuh kami semua kerana kami melanggar perjanjian tapi kamu maafkan kami semua, dengan kerana itu kami ingin menjamu kamu sebagai kesyukuran diatas pengampunan ini. Dia membawa makanan kepada Rasulullah Saw dan dihidangkan juga kambing bakar kepada Rasulullah Saw. Sebelum itu di telah bertanya orang, bahagian mana yang Rasululah paling suka. Kata mereka, Rasululah paling suka peha kambing dari kaki kambing yang depan. Maka dia mmbanyakkan racun disitu, semua kambing itu beracun. Bila dihidangkan Rasululah dan para Sahabat makan. Orang pertama makan kambing Sahabat Rasulullah Saw Bisyr Ibnul Bara dan Rasulullah Saw juga makan. Bila yang lain nak makan Rasulullah Saw tahan

mereka. Rasululah juga sudah makan sedikit daging kambing itu. Rasulullah Saw suruh mereka semua ludahkan semula daging kambing. Para Sahabat tanya, kenapa wahai Rasululla h Saw. Kata Rasululah :

????d ? ? ? ??? ????G ???? ?? ?? ? Bahawa kambing ini telah bercakap kepada aku bahawa dagingnya diletakkan racun. Mukjizat Rasulullah Saw, kambing yang telah disembelih dan dibakar ini boleh bercakap kepada Rasulullah Saw. Dengan sebab racun makanan ini Saidina Bisyr menjadi lumpuh dan setahun lepas itu dia meninggal dunia dari racun ini. Bila mana Saidina Bisyr mati Rasulullah Saw perintahkan juga supaya Zainab dibunuh kerana dia telah membunuh Bisyr. Rasululah sepanjang hayatnya menanggung kesan racun ini. Rasulullah Saw bercerita tentang dirinya : E ? ?? 2 #? ??? ???? ???? T??? ??? ? ?? Aku masih merasai kesan dari makanan yang aku makan semasa di Khaibar

Bahkan kesan dari racun ini sampai merosakkan salah satu urat hati Baginda yang membawa kepada kewafatan Baginda Rasulullah Saw. Dengan itu Ulamak menyebutkan bahawa Rasulullah Saw dimuliakan juga dengan mati syahid. Baginda mati syahid setelah menanggung sakit kesan dari percubaan membunuh Baginda oleh perempuan Yahudi tadi.Rasululah mendapat kemuliaan semuanya. Muhajirin Habsyah sampai Dalam peperangan yang panjang dan sengit ini hanya 16 orang dari tentera Islam yang syahid dan dari pihak Yahudi seramai 93 orang terbunuh. Sebelum Rasulullah Saw berangkat pulang dari Khaibar tiba tiba sampai satu rombongan. Rupanya rombongan para Muhajirin dari Habsyah yang diketuai oleh Saidina Jaafar. Sebelum itu Rasulullah Saw sudah menghantar Saidina Amru bin Uma yyah Addhumri untuk menjemput mereka datang ke Madinah. Bila mereka sampai di Madinah Rasulullah Saw sudah berada di Khaibar. Mereka datang pula ke Khaibar untuk menyertai Rasulullah Saw dalam perang Khaibar. Bila mereka sampai Khaibar sudah jatuh ketangan Umat Islam. Sabda Rasulullah Saw : ?? ??? ??????????? ?T ??? ??? Demi Allah aku tidak tahu dengan yang mana satu aku lebih gembira, pembukaan Khaibar atau kepulangan Jaafar. Rasulullah Saw perintahkan dibahagiakan juga bahagian ghanimah kepada Muhajirin Habsyah kerana mereka datang dengan niat untuk menyertai peperangan ini. Ada juga

tentera Yahudi yang lari dari Kubu Kubu mereka sebelum Suluh ke Kubu Fadak. Kemudian Rasulullah Saw membuka Kubu Fadak ini dengan Suluh seperti yang Rasulullah Saw lakukan dengan Kubu Katibah. Kemudian Tentera Islam membuka kawasan Wadi Qura satu kawasan Yahudi yang berdekatan dengan Khaibar dengan peperangan. Dengan itu tentera Islam memperolehi semua yang ada di Wadi Qura ini. Kemudian Yahudi Taima . Mereka hantar wakil bertemu Rasulullah Saw untuk membayar Jizyah. Rasululah menerima Jizyah dari mereka. Dengan itu semua kawasan Yahudi telah dibuka oleh tentera Islam. Yahudi terus berada di Jazirah Arab sehinggalah zaman Saidina Umar. Ketika itu seorang Islam terbunuh di Khaibar. Oranng Yahudi tidak mahu menyerahkan pembunuh kepada Saidina Umar. Dengan itu Saidina Umar mengusir mereka semua dari Jazairah Arab. Saidina Umar mengeluarkan semua Yahudi Khaibar, Yahudi Fadak dan Yahudi Wadi Qura dari Jazirah Arab. Yang tinggal hanya Yahudi Taima . Mereka tidak boleh dikeluarkan kerana mereka bayar Jizyah. Mereka tunduk kepada pemerintahan Islam melalui Jizyah bukan melalui Suluh. Dalam perjalanan pulang dari Khaibar datang Khazarah dan tenteranya nak menyerang tentera Islam kerana mereka tamak kepada harta yang diperolehi oleh Umat Islam. Rasulullah Saw perintahkan tentera Islam menuju ketempat ketua Ghatafan Uyaynah bin Husn. Bila Uyaynah melihat tentera Islam menghala kepadanya dia lari. Bagaimana dia nak mengahdapi tentera yng telah mengalahkan tentera Khaibar seramai 10 ribu dengan kubu kubu pertahanan yang kukuh itu. Berita Pembukaan Kahaibar sampai ke Mekah Sekarang kita nak cerita bagaimana berita pembukaan Khaibar ini sampai ke Mekah. Orang Islam pertama keluar dari Khaibar ke Mekah, namanya Hajjaj, dia masuk Islam bilamana Rasululah membuka Khaibar. Hajjaj ini minta izin dari Rasulullah Saw untuk mengambil hartanya yang banyak di Mekah. Katanya, wahai Rasulullah Saw aku tidak akan berjaya mengambil ha rta aku menlain aku terpaksa berbohong. Rasulullah Saw mengizinkan dia. Jadi dia bergerak ke Mekah, orang Mekah belum tahu dia sudah Islam. Mereka juga sedang menunggu berita dari Khaibar. Apa yang berlaku kepada Muhammad di Khaibar. Mereka sangaka Yahudi akan menang, sepuluh ribu tentera dan di kubu kubu mereka yang begitu kuat. Bila Hallaj sampai orang semua menyambutnya. Apa berita wahai Hallaj.? Kata Hallaj, Muhammad telah kalah, Yahudi telah berjaya menawannya dan mereka akan menyerahkannya kepada kamu. Orang orang Mekah terlalu gembira dengan berita ini. Mereka mula mengadakan kenduri dan sambutan. Saidina Abas yang sedang berdiri mendengar berita dari Hallaj jatuh terduduk kerana hatinya dengan Rasulullah Saw. Bagaimana Rasulullah Saw ditawan oleh Yahudi. Dia tak boleh bangun lagi. Orang terpaksa mengangkatnya dan mengahntarnya kerumah. Kata Hallaj, wahai Kafir Kafir Qurasiy, aku telah membawa berita gembira kepada kamu, dengan itu serahkanlah kepada aku semua harta harta aku yang ada pada kamu untuk aku membeli orang Islam yang ditawan dari Yahudi untuk aku jual mereka kepada Arab. Kafir Kafir Qurasiy mengumpulkan harta harta Hallaj yang

ada pada mereka dalam masa tiga hari saja. Kata Hallaj, aku tak terbayang semua itu boleh dikimpulkan dalam masa sebulan, tapi kerana gembiranya Kafir Kafir Qurasiy mendengar berita Hallaj mereka semua membayar hutang hutang mereka kepada Hallaj. Sepanjang tiga hari itu Saidina Abbas jatuh sakit, dia tak boleh bangun lagi. Saidina Abbas sangat terseksa mendengar berita itu. Akhirnya dia minta orang panggil Hallaj. Bila dibawa Hallaj kepadanya, dia minta Hallaj ceritakan lagi bagaimana perkara itu boleh berlaku dengan lebih detel. Kata Hallaj, keluarkan semua orang yang ada dengan kamu ini. Saidina Abas minta mereka semua keluar. Kata Hallaj, wahai Abbas, demi Allah Rasululah telah mengalahkan Yahudi dan Rasulullah Saw telah menawan semua kubu Yahudi dan Rasulullah Saw telah mengahwini puteri raja mereka. Dengan berita itu Saidina Abbas terus sembuh dari sakitnya. Begitulah hati Saidina Abbas dengan Rasulullah Saw, kecintaannya kepada Rasulullah Saw. Diceritakan sebenarnya Abbas telah Islam sebelum Rasululah hijrah lagi tapi Rasulullah Saw tinggalkan dia di Mekah untuk melihat orang orang Islam yang tinggal di Mekah sebab itulah Rasulullah Saw membawanya dalam majlis Baiah Aqabah yang kedua dimana Ansar berbaiah kepada Rasulullah Saw untuk mempertahankan Rasulullah Saw sepertimana mereka mempertahankan anak isteri mereka. Saidina Abas nak keluar kerana dia dah sihat seperti sediakala, kata Hallaj, wahai Abbas tolong jangan keluar lagi, biar Kafir Kafir Qurasiy serahkan dulu semua harta aku, bila aku dah berangkat engkau keluarlah. Setelah Hajjaj mengambil semua hartanya, dia pulang kepada Rasulullah Saw. Selepas Hajjaj bertolak, Saidina Abbas bersiap dengan pakaiannya yang paling baik dan dengan wangi wangian, dia keluar melakukan tawaf di Kaabah dengan keadaan begitu. Ketika itu Kafir Kafir Qurasiy masih lagi berpesta dengan berita dari Hajjaj. Bila Kafir Kafir Qurasiy melihat Saidina Abbas begitu, kata mereka lihat Abbas nak cuba menyembunyikan masalahnya. Kemana kamu tiga hari tak keluar? Kata Saidina Abbas, Hajjaj telah menipu kamu. Saidina Abas menceritakan kepada mereka kisah yang sebenarnya seperti yang hajjaj ceritakan kepadanya. Kafir Kafir Qurasiy tak percaya. Mereka masih menunggu berita lagi dari Khaibar. Lepas itu lima hari baru datang berita yang sebenarnya kepada mereka. Mukjizat Rasulullah Saw Dalam Futuh Khaibar ini berlaku dua peristiwa bantuan Allah kepada Rasulullah Saw yang kedua duanya telah sabit melalui Hadis Sohih. Yang pertamanya peristiwa Saidina Ali disembuhkan sakit matanya dengan keberkatan Rasulullah Saw dan yang kedua bagaimana Allah jadikan kambing yang telah dipanggang dapat memberitahu Rasulullah Saw bahawa padanya ada racun.

Operasi Lanjutan kepada kabilah kabilah Ahzab Selepas pulang dari Khaibar, Rasulullah Saw meneruskan lagi operasi terhadap kabilah

kabilah Arab yang menyertai Ahzab, dan operasi menyampaikan dakwah Islam kepada semua kabilah Arab. Antaranya Rasulullah Saw menghantar Sariah Turabah yang dipimpin oleh Saidina Umar Al Khattab. Rasulullah Saw hantar Sariah ini kepada kabilah Hawazin yang juga menyertai pakatan tentera Ahzab menyerang Madinah. Hawazin lari dari kabilah mereka. Dalam perjalanan pulang Saidina Umar lalu di Kabilah Khusum yang juga menyertai Ahzab. Ada Sahabat yang menawarkan kepada Saidina Umar untuk menunjukkan tempat Khusu m yang juga menyertai Ahzab. Ada Sahabat ya ng menawarkan kepada Saidina Umar untuk menunjukkan tempat Khusum dan mencadangkan agar mereka menyerang Khusum. Kata Saidina Umar, Rasululah hanya perintahkan aku menyerang Hawazin. Begitulah ketaatan Saidina Umar dan tentera Islam kepada Rasululah. Bukan kerana suka berperang atau tamak kepada harta tapi semuanya untuk melaksanakan perintah Rasululah dalam proses Rasulullah Saw nak membawa manusia kepada Allah. Dalam bulan Syaaban pada tahun itu Rasulullah Saw menghantar Sariah yang dipimpin oleh Said ina Abu Bakar kepada Bani Khuzarah dan Bani Kilab yang juga menyertai tentera Ahzab. Saidina Abu Bakar berjaya menyerang Bani Kilab, sebahagian dari mereka dibunuh oleh tentera Islam dan sebahagian yang lain ditawan ddan Saidina Abu Bakar membawa tawanan dan Ghanimah Bani Kilab pulang ke Madinah. Dalam bulan yang sama Rasulullah Saw hantar satu lagi Sariah kepada Bani Murrah di Fadak. Salah satu kabilah Bani Ghatafan. Murrah ini dipimpin oleh Al Harist bin Auf yang telah cuba menghalang uyaynah dari menyertai Yahudi memerangai Rasulullah Saw. Rasulullah Saw hantar Saidina Basyir bin Saad memipin 30 orang tentera Islam. Pasukan Saidina Basyir ini telah diserang hendap oleh Bani Murrah ditengah jalan, semua mereka dibunuh, hanya dua orang yang sempat melarikan diri. Seorang pulang ke Madinah memberitahu Rasulullah Saw dan Saidina Basyir yang cedera lari minta perlindungan ditempat Yahudi Fadak yang telah tunduk kepada pemerintahan Islam. Baki Sahabat Rasulullah Saw semuanya syahid. Kejadian ini telah menyebabkan kabilah kabilah Arab berani semula berfikir untuk menyerang Madinah. Sebelum ini bila mereka melihat tentera Islam menang dalam semua pertempuran mereka, mereka dah rasa tentera Islam tak akan dapat dikalahkan. Pada bulan Ramadhan dalam tahun ini juga Rasulullah Saw menghantar satu lagi Sariah dibawah pimpinan Saidina Ghalib Al Laisi untuk menghukum Bani Awalik dan Bani Tsalabah. Pasukan Saidina Ghalib berjaya membawa balik binatang ternakan mereka. Semasa melakaukan operasi Saidina Ghalib ini sangat berhati hati selepa apa yang berlaku kepada Basyir bin Saad pada bulan yang lepas Sebelum dia berjalan dimana mana jalan dia hantar orang merisisik jalan itu dulu. Dia sendiri keluar untuk mengintip Bani Awalik. Bani Awalik juga sangat berhati hati. Mereka juga sentiasa mengahantar pangawal pengawal dijalan masuk ketempat mereka. Kata Saidina Ghalib, ketika aku sampai ke Bani Awalik waktu sudah maghrib, matahari dah tengelam, aku nak keatas tanah tinggi. Aku melihat mereka sedang bersiap siap untuk menye rang Madinah. Ketika itu Pengawal mereka melihat aku tapi dia tak pasti orang atau apa, aku dapat mendengar dia berkata kepada isterinya, objek hitam itu semalam tak ada disitu.

Ketika itu aku tak berani bergerak takut mereka akan tahu persiapan kami untuk menyerang mereka, jadi aku terus berdiri disitu. Pengawal ini minta dari isterinya panah dan dua anak panah. Aku hanya mampu berkata : Lahaula wala quwwata illa billah. Tiada daya dan kekauatn melainkan dengan izin Allah. Aku tak berani nak bergerak takut mereka dapat mengesan Sahabat Sahabatku. Dia memanah aku kena pada bahuku. Aku tahan sakit dan aku tak bergerak sikit pun supaya dia tak tahu objek itu manusia. Kata lelaki itu pada isterinya, demi Allah panahan aku tak meleset tapi tak apa, bagi satu lagi anak panah. Dia panah lagi, dan kena lagi pada bahuku. Aku tetap tak bergerak, kata lelaki itu, demi Allah kalau objek itu benda bernyawa tentu dia dah bergerak. Aku terus berdiri disitu sampai kawasan dah gelap betul baru aku pulang kepada Sahabat Sahabatku dan kami terus menyerang mereka. Saidina Ghalib ini dengan mukjizat Rasulullah Saw, kecedraan dari dua anak panah yang kena padanya tak kuat, dia juga turut serta dalam serangan itu. Dia mengeluarkan arahan kepada semua pasukannya agar mereka berjalan dua orang dua orang sebab mereka akan menyerang satu kabilah lengkap dalam keadaan gelap. Dia takut Sahabat Sahabatnya akan hilang. Serangn mereka berjaya dan mereka dapat ghanimah banatang ternakan. Dalam serangan ini berlaku satu peristiwa, ada seorang dari Bani Awalik mengejek Saidina Usamah bin Zaid dan dia mencaci Islam serta mencaci Rasulullah Saw. Saidina Usamah menyerangnya dan lelaki itu lari. Kemudia dia datang lagi mencaci Usamah, Saidina Usamah mengejar dia lagi. Kawan Usamah ini seorang lelaki dari Ansar. Katanya, wahai Usamah biarkan dia mari kita terus, kata Usamah, aku tak akan biarkan dia kerana dia mencaci Islam dan mencaci Rasulullah Saw.Sahabat Ansar tadi diatas arahan Saidina Ghalib tetap menunggu Saidina Usamah. Akhirnya mereka berjaya mengejar lelaki ini Mirdas bin Nuhaik. Ketika mereka nak membunuh lelaki ini dia mengucap dua kalimah syahadah. Sahabat Ansar tak jadi membunuhnya tapi Saidina Usamah terus membunuhnya. Kata Sahabat Ansar ini, wahai Usamah bagaimana kamu membunuh orang yang sudah mengucap dua kalimah syahadah. Kata Saidina Usamah, dia mengucap kerana dia takut pedang, lihat sebelum itru bagaimana dia mencaci Islam dan mencaci Rasulullah Saw. Kedua duanya pulang melapurkan hal itu kepada Saidina Ghalib, SAIDINAGahlib tanya SAIDINAUsamah kenapa kamu bunuh dia setelah dia mengucap. Kata SAIDINAUsamah, dia mengucap kerana takut dibunuh. Bila blik ke Madinah Saidina Ghalib melapurkan operasinya kepada Rasululah dan melapurkan juga peristiwa yang berlaku kepada Saidina Usamah. Rasulullah Saw panggil Usamah, wahai Usamah, bagaimana kamu membunuh orang yang telah mengucap dua kalimah syahadah. Kata SAIDINAUsamah, wahai Rasulullah Saw, dia mengucap kersana takut dibunuh. Rasulullah Saw tanya, apakah kamu belah dadanya, kamu tahu hatinya.? Apa yang kamu nak jawap depan Allah di hari Akhirat nanti dengan syahadah orang itu. Rasulullah Saw mengulang ulang kalimh itu kepada Saidina Usamah sampai dia merasa langkah baiknya kalau baru waktu dia mengucap kalimah syahadah sehingga apa yang dibuatnya itu Allah ampunkan, kerana dosa sebelum Islam Allah ampunkan. Selepas itu Saidina usamah tak pernah menyertai sebarang peperangan diantara orang Islam. Ketika fitnah yang berlaku dizaman Saidina Ali, kata Usamah, aku tahu Saidina Ali dalam kebenaran tapi selepas apa yang aku buat kepada Mirdas, aku tak berani lagi mengangkat pedang aku terhadap orang Islam.

Bulan depannya, bulan Syawal, Rasululah hantar sekali lagi Sariah seramai 300 orang untuk menghukum Bani Murrah. Rasulullah Saw lantik lagi Saidina Basyir memimpin Sariah ini. Ketika itu dia dah sembuh dari kecederaannya. Kali ini Saidina Basyir lebih berhati hati dan dia berjaya menyerang Bani Murrah. Dalam serangan ini ada tentera Bani murrah yang terbunuh, dan Sariah Saidina Basyir berjaya membawa balik gahnimah dari kabilah ini. Al Harist bin Auf yang selamat dalam serangan itu, selepas itu dia berfikir, lebih baik dia masuk Islam dan dia ajak Uyaynah bin Husn sekali masuk Islam. Katanya kepada Uyaynah, Rasulullah Saw telah mengalahkam semua Arab, satu demi satu kabilah dikalahka nnya. Lebih baik kita masuk Islam. Daripda kita menjadi gahnimah kepada Rasulullah Saw biarlah kita dapa

PERUTUSAN Rasulullah Saw menghantar perutusan kepada pemerintah dan raja raja ,Selepas Umrah Al Kahdak ini Rasululah mula mengahantar utusan kepada pemerintah pemerintah dan raja raja dizaman itu untuk menyampaikan Islam kepada mereka. Begitu juga Rasulullah Saw menghantar Saraya kepada kabilah kabilah Arab untuk menyampaikan Islam kepada mereka. Ketika itu Rasulullah berucfap kepada semua para Sahabat : #JG' 'DF'3 %F 'DDG B/ (9+FJ 1 -E) HC'A) AD' *.*DAH' 9DJ CE' '.*DA 'DH'1JHF 9DI 9J3 '(F E1JE AB'D #5-'(G : HCJA '.*DA 'D-H'1JHF J' 13HD 'DDG B'D /9'GE %DI 'D0J /9H*CE %DJG, A#E' EF (9+G E(9+' B1J(' A16J H3DE H#E' EF (9+G E(9+' (9J/' AC1G H,GG H*+ Wahai manusia sesungguhnya Allah telah menguruskan aku sebagai Rahmat kepda semua, maka janganlah kamu mengingkari aku sepertimana Hawariyun mengingkari Nabi Isa. Kata para Sahabat bagaimana Hawariyun mengingkari Nabi Isa wahai Rasulullah. Kata Rasulullah, Nabi Isa telah menyeru mereka kepada era yang sedang aku seru kepada kamu semua. Adapun orang yang Nabi Isa hantar ketempat yang dekat, dia rela dan taat tapi orang yang dihantar ketempat yang jauh dia tidak sanggup dan merasa keberatan. Para Sahabat semua bersdia untuk menyampaikan mesej Rasululah kepada semua pemerintah dan kepada semua manusia didunia ini. Mereka mencadangkan kepada Rasulullah supaya membuat cop Rasulullah kerana pemerintah dan raja raja ketika itu hanya melayan surat yang ada cop. Maka Rasulullah Setuju dan dibuat kepada Rasulullah cop pada cincin Rasulullah yang bertulis Muhammad Rasulullah. Saidina Dehyah Al Kalbi utusan Rasulullah Saw kepada raja Rom Rasulullah Saw mengahntar Saidina Dehyah Al Kalbi kepada Hiraqle Qaisar Rom. Dalam perjalanan Saidina Dehyah ke Qaisar berlaku beberapa peristiwa di Syam. Ketika itu pusat pemerintahan Rom di Kontantinopel, Turki. Syam dan Mesir dibawah pemerintahannya. Ketika itu Hiraqle berada di Syam kerana tahun lepas tentera Rom telah mengalahkan tentera Parsi dalam satu peperangan yang besar. Kemenagan itu telah disebut beberapa tahun sebelum itu oleh Al Quran. "DE :D(* 'D1HE AJ #/FI 'D#16 HGE EF (9/ :D(GE 3J:D(HF Alif Lam Mim, Rom telah dikalahkan dan mereka akan selepas kekalahan ini

menang

semula

Beberapa tahun sebelum itu mereka telah dikalah oleh Parsi dalam satu pertempuran yang besar dan setahun yang lepas mereka pula mengalahkan Parsi dalam satu peperangan yang besar. Hiraqle ini telah bernazar kalau Rom dapat mengalahkan Parsi dia akan melakukan ibadah haji mengikut agamanya dengan berjalan kaki dari Kostinttinopel ke baitil Maqdis. Maka dengan kemengan itu dia menunaikan nazarnya. Dalam perjalanan ke baitul Maqdis dia bermimpi bahawa kerajaannya akan jatuh ditangan satu kaum yang berkhatan. Bila dia sampai ke Baitul Maqdis dia bertanya kepada para ulamak Nasrani, siapa yang berkhatan dinegeri mereka. Kata ulamak mereka, yang kami tahu hanya Yahudi yang berkhatan. Dengan itu dia berazam untuk membunuh semua Yahudi yang ada di Syam. Dalam dia membuat persiapan untuk menghapuskan Yahudi itu supaya mimpinya tak berlaku, ada seorang Arab yang mencuri ditangkap. Mereka memeriksanya dan akhirnya mereka menelanjangkan dia. Mereka mendapati

lelaki Arab ini berkhatan. Mereka memberitahu Hiraqle bahawa bukan saja Yahudi berkhatan tapi orang Arab juga berkhatan hasil dari pemeriksaan mereka kepada pencuri tadi. Dengan pentadbiran Allah yang Maha Mengetahui, ketika itu Abu Sufyan dan peniaga peniaga dari Mekah sedang berada di Syam. Hiraqle pula sekarang bertanya kepada pencuri tadi. Siapa kamu, adakah sesuatau berlaku ditempat kamu? Kata lelaki itu kami dari bangsa Arab. Ada seorang lelaki dari kalangan kami mengaku jadi Nabi. Hiralqes ini juga seorang yang alim dengan ilmu Kitab Nasrani. Dia tahu bahawa ketika itu zaman kelahiran Nabi. Dengan itu dia perintahkan orang orangnya membawa kepadanya kaum Rasulullah Saw. Mereka cari cari di Syam orang orang dari Quraisy mereka menjumpai Abu Sufyan. Mereka bawa Abu Sufyan dan pemimpin Quraisy yang bersamanya kepada Qaisar Hiraqle. Mari kita dengar perbualan diantara Hiraqle dan Abu Sufyan. Imam Bukhari ada meriwayatkan peristiwa ini dalam kitabnya Sohih Bukhari. Hiraqle bertanya kepada Rombongan Abu Sufyan, siapakah dikalangan kamu yang paling dekat nasabnya dengan Muhammad. Kata Abu Sufyan, akulah yang paling dekat. Dia bertemu dengan Rasulullah Saw pada datuknya yang kelima. Qaisar perintahkan Rombongan ini duduk dan Abu Sufyan duduk didepan mereka. Dia minta Abu Sufyan menjawab soalan soalannya, kalau Abu Sufyan bercakap bohong maka Qaisar minta semua Rombongan yang duduk dibelakangnya memberi jawapan yang benar. Kata Abu Sufyan, demi Allah kalau aku bercakap bohong tak ada yang membantah aku kerana kedudukan aku dikalangan mereka. Tapi aku adalah salah seorang pemimpin Quraisy, aib bagi kami berbohong. Apa lagi didepan orang ramai. Hiraqle mula bertanya Abu Sufyan. Bagaimana nasabnya, Kata Abu Sufyan dia dari keturunan yang mulia. Apakah ada orang sebelumnya membuat pengakuan yang serupa? Kata Abu Sufyan, tidak ada. Apakah ada dikalangan datuk datuknya raja? Kata Abu Sufyan, tidak ada. Apakah pembesar pembesar yang menjadi pengikutnya atau dari kalangan rakyat jelata? Kata Abu Sufyan, bahkan pengikutnya dari kalngan rakyat jelata. Apakah mereka jumlah mereka bertambah atau berkurang? Kata Abu Sufyan, jumlah mereka bertambah. Apakah ada salah seorang dari mereka murtad dari agamanya kerana benci kepada agamanya ? Kata Abu Sufyan, tidak ada. Apakah kamu menuduh dia menipu sebelum dia membawa apa yang dibawanya sekarang ? Kata Abu Sufyan, tidak. Apakah dia mengkhianati perjanjian? Kata Abu Sufyan, tidak tapi sekarang kami sedang dalam tempoh perjanjian denganya. Kami tak tahu kali ini apakah dia akan khianat atau tidak. Kata Abu Sufyan, aku cari cari lubang untuk memburukkan Muhammad tapi tak ada melainkan dalam jawapan ini. Kemudian Hiraqle Tanya lagi, apakah kamu memeranginya? Kata Abu Sufyan, kami memerangi mereka. BagaImana kesudahan peperangan kamu dengannya ? Kata Abu Sufyan, peperangan diantara kami dengan mereka silih berganti adakala mereka menang adakalanya kami menang. Apakah yang dia perintahkan kepada kamu? Kata Abu Sufyan, dia memerintahkan kami supaya menyembah Alah yang Esa dan melarang kami dari mensyirikkan Allah dengan sesuatu dan memerintahkan kami meninggalkan apa yang disebut oleh ayah dan datuk datuk kami. Dia juga memerintahkan kami mendirikan sembahyang, berkata benar, menjauhi maksiat dan menyambungkan silaturrahim. Setelah Hiraqle bertanya soalan soalan ini kepada Abu Sufyan. Semua soalan ini berdasarkan cirri ciri Nabi yang diketahuinya dalam kitab mereka. Sekarang Hiraqle nak buat kesimpulan kepada soal jawab ini.

Kata Hiraqle kepada penterjemah. Katakan kepadanya aku Tanya tentang nasabnya dan kamu jawab bahwa dia dari keturunan yang mulia.Begitulah para Rasul diutuskan dari nasab yang mulia dikalangan kaumnya. Aku Tanya kamu, apakah ada orang lain yang mengaku sepertinya, kamu kata tidak ada, kalau ada orang lain yang mengaku sebelumnya nescaya aku kata dia meniru orang yang sebelumnya. Aku Tanya kamu, adakah dia dari keturunan raja, kamu jawab, tidak. Kalau dia dari keturunan raja nescaya aku kata dia mahu menuntut pemerintahan ayahnya. Aku juga bertanya kamu, apakah kamu menuduh dia sebagai menipu sebelum dia membawa dakwahnya. Kamu jawab, tidak. Kalau dia meninggalkan dusta terhadap manusia tentu dia tak akan mendustakan Allah. Aku bertanya kamu, apakah golongan pembesar yang mengikutinya atau rakyat jelata. Kamu kata, rakyat jelata yang mengikutinya. Mereka adalah pemgikut para Rasul. Aku bertanya kamu apakah mereka bertambah atau berkurang. Kamu sebut bahawa mereka bertambah. Maka begitulah keadaan Iman sehingga dia mencapai kemenangan. Aku Tanya kamu, apakah ada salah seorang dari mereka murtad dari agamanya kerana membenci agama itu setelah dia memeluknya. Kamu jawab, tiada. Begitulah Iman, bila telah masuk ke hati. Aku Tanya kamu, apakah dia mengkhianati janji. Kamu sebut dia tidak mengkhianati janji. Begitulah para Rasul, mereka tidak khianat. Aku Tanya kamu apa yang dia perintahkan pada kamu. Kamu jawab, dia memerintahkan kamu agar menyembah Allah yang esa dan tidak mensyrikkan dia dengan sesuatu dan memerintahkan kamu mendirikan sembahyang, berkata benar, menjauhi maksiat dan menyambung silaturrahim. Kemudian Hiraqle membuat satu kenyataan yang luar biasa. Katanya, kalaulah benar apa yang kamu sebut tadi dia akan menguasai tempat aku berdiri ini. Dia akan memerintah sehinga pemerintahanya sampai ketempat ini. Telah ada dalam pengetahuanku bahawa seorang Nabi akan keluar tapi aku tak menyangka dari kalangan kamu. Kalau aku meyakininya aku akan berjalan kepadanya dan kalau aku sudah berada disisinya aku akan membasuhkan kakinya. Selepas saja Abu Sufayan keluar dari pertemuan itu, katanya kepada Rombongnnya, demi Allah isu Muhammad ini sudah menjadi besar sampai Hiraqle pun takut kepadanya. Kata Abu Sufyan, ketika itu Islam telah mula masuk kedalam hati aku tapi dia belum amsuk Islam lagi tapi dia sudah terkesan dengan sikap Hiraqle tadi. Saidina Dehyah sampai kepada Hiraqle selepas pertemuan Hiraqle dengan Abu Sufyan dan dia menyampaikan surat d ari Rasulullah Saw kepada Hiraqle. Mari kita baca isi perutusan Rasulullah Saw ini.

Dengan nama Allah Tuhan yang Maha Pemurah lagi maha Penyayang Dari Muhammad Rasululah kepada Hiraqle Pembesar Rom, Kesejahteraan kepada orang yang mengikut pertunjuk, Seterusnya aku menyeru kepada kamu dengan seruan Islam. Terimalah Islam nesacaya kamu selamat. Allah akan memberi dua kali pahala kepada kamu. Kalau kamu berpaling maka kamu akan menanggung dosa para petani rakyat kamu ( kebanyakan rakyat Rom sebagai petani ). Wahai Ahli Kitab marilah kepada satu kalimah yang sama diantara kita bahawa kita tidak menyembah selain Allah dan kita tidak mensyirikkannya dengan sesuatu dan janganlah sebahagian kita mengambil sebahagian yang lain sebagai Tuhan selain Allah. Kalau mereka berpaling, maka katakanlah, saksikanlah bahawa kami adalah orang orang yang tunduk kepada Islam.

Bila mana diterjemahkan perutusan ini kepada Hiraqle, dia merasa gementar lebih lebih lagi selepas pertemuannya dengan Abu Sufyan. D ia berfikir panjang kerana semua alamatnya tepat ada pada Rasulullah Saw Saw. Akhirnya dia datang kemabali kepada Saidina Dehyah. Hiraqle minta Saidina Dehyah bawa surat itu kepada Safatir ketua Qasaiwsah, ketua Padri Kristian. Padri Kristian yang paling a lim ketika itu. Dia ikut mengiringi Qaisar Hiraqle dalam haji ke Baitul Maqdis ini, ikut serta juga ketua ketua Padri ketika itu. Bila Safatir ini membaca surat ini dia juga menjadi gementar dan mula bertanya kepada Saidina Dehyah berbagai soalan sehingga yang detel detal. Sehingga selesai semua soalan yang dia ingin tahu. Kemudian katanya: Aku tahu ini zaman kedatangan Nabi, aku tak sangka akan keluar dikalangan kamu bangsa Arab. Dengan itu aku naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan Nabi Muhammad Pesuruh Allah. Safatir masuk Islam ditangan Saidina Dehyah. Kemudian dia mengumpulkan semua ketua ketua padri yang ikut dalam Rombongan itu. Dia membacakan kepada mereka perutusan dari Rasulullah Saw Saw dan dia menerangkan kepada mereka tanda tanda yang ada pada Rasulullah Saw dan dia datangkan juga dalail dalil dari Injil yang membenarkannya bahawa inilah Nabi. Setalh itu dia berkata kepada mereka : aku menyeru kamu semua kepada agama Islam dan aku telah naik saksi bahawa tidak Tuhan melainkan Allah dan Nabi Muhammad Pesuruh Allah. Ketua ketua Padri merasa takut kalau berita Safatir masuk Islam diketahui oleh orang ramai mereka akan meninggalkan agama Kristian. Mereka membunuh Safatir, maka dengan itu Safatir ini mati syahid kerana menyampaikan mesej Rasulullah Saw kepada ketua ketua Padri dibawahnya. Bila Hiraqle meliht Safatir dibunuh oleh ketua ketua Padri, dia mula bingung. Kata Hiraqle kepada Saidina Dehyah, kedudukan Safatir disisi ketua ketua padri ini lebih mulia dari kedudukan aku. Kalau mereka tidak mendengar kata kata Safatir mereka juga tak akan mendengar kata kata aku. Selepas itu Hiraqle mengumpulkan ketua ketua padri, dan anggota penasihat Qaisar serta pembesar pembesar Kristian diistana dan dia perintahkan ditutup pintu dan dikawal oleh tentera. Setelah semuanya hadir barulah Qaisar keluar kepada mereka dari atas anjung istana. Qaisar membacakan kepada mereka perutusan Rasulullah Saw dan menyebutkan kepada mereka alamat alamat yang ada pada mereka dalam Injil. Qaisar juga menerangkan dalil dalil yang membuktikan kebenaran Rasulullah Saw Saw . Maka dengan itu aku naik saksi bahawa tida Tuhan melainkan Allah dan Nabi Muhammad adalah pesuruh Allah. Maka Marilah kita semua masuk Islam. Semua yang hadhir terkejut dan masing masing mula cuba nak lari keluar dari istana. Qaisar dah masuk Islam, tapi emua pintu dah dikunci dan dikawal ketat oleh tentera. Qaisar memehatikan mereka dari atas anjung. Mereka kembeli berkumpul dan bercakap kepada Qaisar. Kata mereka, wahai Qaisar demi Allah kami tak akan meninggalkan agama Kristian walaupun kamu membunuh kami semua. Sekarang Qaisar diantara dua pilihan, kalau semua ketua padri dan penasihat penasihat serta pembesar Kristian ini menentangnya, dia akan kehilangan takhtanya, kalau dia pilih mereka dia terpaksa menolak kebenaran yang telah diakuinya. Berlaku pertarungan dalam diri Qaisar ini tapi akhirnya dia berkata. Sebenarnya aku tidak masuk Islam tetapi aku hanya mahu menguji kamu bilamana aku melihat dakwah Muhammad makin

membesar aku risau kepada pendirian kamu. Maka aku mahu menguji dan melihat keteguhan agama kamu. Bilamana aku mandapati kamu semua tetap pendirian dengan agama kamu, maka aku juga bersam sama dengan kamu. Dengan itu para ulamak Kristian dan penasihat penasihat Qaisar ini meras gembira dengan pendirian Qaisar itu. Selepas itu Qaisar datang kepada Saidia Dehyah, dia memberikah hadiah dan wang wang emas kepada Rasulullah Saw Saw. Beritahu Rasulullah Saw, bahawa aku naik saksi bahawa Tiada Tuhan melainkan Allah dan Nabi Muhammad Pesuruh Allah. Aku terpaksa mengeluarkan ucapanku kepada mereka suapaya aku dapat mempertahankan takhtaku tapi Iman telah masuk kedalam hati aku. Bila Saidina Dehyah pulang ke Madinah, dia melapurkan kepada Rasulullah Saw bahawa Qaisar telah mengucap dua kalimah Syahadah tapi dia terpaksa menzahirkan didepan penasihat penasihatnya bahawa tidak menerima Islam untuk memelihara kekuasaanya. Ketika itu Rasululah bersabda: C0( 9/H 'DDG DJ3 (E3DE :D(*G 'D/FJ' Musuh Allah ini telah berbohong, dia tidak masuk Islam. Dunia telah menguasainya Inilah hakikat Qaisar bukan seperti Najasyi, dunia telah menguasainya. Rasulullah Saw perintahkan agar semua wang itu diagih agihkan kepada fakir miskin. Lihat, perutusan pertama Rasulullah Saw, bagaImana perutusan ini memberi kesan kepada salahsatu dari pemerintah dua kuasa besar pada waktu itu. Saidina Suja’ Al Usdi utusan Rasulullah Saw kepada Amir Damsyik Rasulullah Saw juga menghantar perutusan kepada Al Harist bin Abi Syummar Alghassani. Amir Damsyik. Perutusan ini dibawa oleh Saidina Syuja’ bin Wahab Al Usdi. Isi perutusan Rasulullah Saw kali ini seperti berikut:

Dengan nama Allah Tuhan yang Maha Pemurah lagi maha Penyayang Dari Muhammad Rasulullah Saw kepada Al harist bin Abi Syummar. Keselamatan dan kesejahteraan kepada siapa yang mengikut pertunjuk dan berIman kepada Allah dan membenarkannya. Sesungguhnya aku menyeru kamu supaya kamu berIman dengan Allah yang Esa, tiada sekutu baginya. Maka dengan itu pemerintahan kamu akan kekal. Bilamana Al Harist membaca perurusan ini, dia terlalu marah dan melemparkan perurusan ini kelantai. Kata Al Harist, apakah dia mahu mengugutku tentang pemerintahan aku. Siapa yang boleh menjatuhkan kekuasaanku, aku mempunyai 100 ribu tentera. Al Harist ini, dialah yang memerintah kerajaan Ghasasinah ketika itu dan inilah detik detik bermulanya peperangan Muktah. Dia mula menyiapkan tenteranya yang seramai seratus ribu itu untuk menyerang Madinah. Rasulullah Saw juga mengahantar perutusan yang sama melalui Saidina Al Harist bin Umair Al Usdi kepada Amir Busra. Rasulullah Saw mengajaknya kepada Islam. Dalam perjalanan ke Busra Saidina Al Harist bertemu dengan Syurahbil bin A’mir Al Ghassani. Syurahbil menagkapnya dan membunuhnya. Syurahbil salah seorang raja Ghasasinah juga. Ini merupakan kes kedua dengan Ghasasinah. Rasululah juga terus bersiap untuk menyerang Ghasasinah

sebelum mereka menyerang Madinah membunuh wakil Rasulullah Saw.

lebih

lebih

lagi

selepas

mereka

Saidina Hatib bin Abi Baltaah utusan Rasulullah Saw kepada pemerintah Mesir Rasulullah Saw juga mengahantar Saidina Hathib bin Abi Baltaa’h kepada Muqauqis pemerintah Rom di Mesir. Satu perutusan yang hampir sama dengan yang dihantar kepada Qaisar. Muqauqis ini bila mana dia membaca perutusan itu, dia merasa gembira dan mula dia bertanya Tanya tentang Rasulullah Saw. Dia Tanya, apa yang berlaku diantara Rasulullah Saw dan Quraisy. Kata Saidina Hathib, Quraisy memeranginya. Kata Muqauqis, kenapa dia tidak berdoa keatas mereka sedangkan dia nabi dan doanya mustajab. Jawab Saidina Hathib, kenapa Nabi Isa tidak berdoa keatas kaumnya. Muqauqis tak boleh jawab. Para Rasul tidak berdoa terhadap kaum mereka kerana belas kasihan mereka terhadap kaum mereka. Muqauqis membalas surat Rasulullah Saw. Kepada Muhammad bin Abdullah, dari Muqauqis pemerintah Qibti. Kesejahteraan kepada kamu. Seterusnya aku telah membaca perutusan kamu. Aku telah faham apa yang kamu sebaut didalamnya da apa yang kamu serukan itu. Aku juga tahu bahawa Nabi akan muncul. Aku sangka dia akan muncul dari Syam. Aku telah memuliakan wakil kamu dan aku utuskan kepada kamu dua orang jariah yang mempunyai kedudukan yang tinggi disini. Aku juga hadiahkan kepada kamu seekor baghal untuk tunggangan kamu. Rasululah menerima hadiah hadiah dari Muqauqis ini dan Rasulullah Saw mengahwini Mariah Al Qibtiah, satu satunya isteri Rasulullah Saw dari kalangan rakyat Mesir dari bangsa Qibti. Seorang permempuan yang mulia berilmu dan seorang perempuan yang cantik. Dari Saidatina Mariah ini dilahirkan anakanda Rasulullah Saw Saidina Ibrahim. Seorang jariah lagi Rasulullah hadiahkan kepada Saidina Hsan bin Sabit. Kata Rasulullah Saw tentang Muqauqis, dia tak berani Islam kerana kalau dia Islam, Rom akan menjatuhkan dia. Kerajaannya tunduk kepada kerajaan Rom. Saidina amru bin Umayyah utusan Rasulullah Saw kepada Najashi Rasulullah Saw menghantar Saidina Amru bin Umayyah Ad Dhumri kepada Najashi. Najasyi yang pertama masuk Islam telah meninggal dunia dan Rasululah melakukan sembahyang ghaib untuknya. Ini pengganti kepadanya. Najasyi juga memberikan jawapan yang baik kepada perutusan Rasulullah Saw. Saidina Abdullah bin Huzafah utusan Rasulullah Saw kepada Raja Parsi Selepas itu Rasululah mengahantar perutusan kepada Kisra Barwiz, Raja Parsi. Rasulullah Saw utuskan kepada Kisra Saidina Abdullah bin Huzafah As Sahmi. Saidina Abdullah membacakan sendiri perutusan Rasulullah Saw kepada Kisra, penterjemah yang menterjemahkan kepada Kisra. Ini dia isi perutusan itu Dengan nama Allah Tuhan yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Daripada Muhammad Rasulullah Saw kepada Kisra Raja Parsi. Kesejahteraan ketas orang yang mengikut pertunjuk serta beriman dengan Allah dan Rasulnya dan dia naik saksi bahawa tida Tuhan melainkan Allah Tuhan yang Esa dan

tiada sekutu baginya dan bahawa Muhammad adalah hambanya dan Rasulnya. Aku menyeru kepada kamu dengan seruan Islam. Sesungguhnya akulah Utusan Allah kepada semua manusia untuk memberi peringatan kepada mereka yang hidup dan memberikan kata kata yang benar kepada orang orang yang kafir. Kalau kamu terima Islam kamu selamat dan kalau kamu menolak sesungguhnya dosa dosa orang Majusi keatas kamu. Bila dibacakan muqaddimah ini kepadanya, terus menyala kemarahannya, bagaimana dia berani mendahulukan dirinya keatas aku. Sepatutnya dia kena sebut Kepada Kisra dari Muhammad. Sebelum sempat disambung lagi isi perutusan itu, Kisra mengambilnya dan mengoyaknya. Kata Rasulullah Saw : E2B 'DDG EDCG Allah pasti menghancurkan kerajaannya Kisra menghantar wakil kepada Bazan pemerintah Yaman, gabenur Kisra di Yaman supaya menangkap Rasulullah Saw dan membawanya kepada Kisra. Bazan hntar dua panglImanya yang gagah kepada Rasulullah Saw supaya Rasulullah Saw menyerah diri kepada Kisra. Bila dua orang wakil Bazan ini sampai kepada Rasulullah Saw di Madinah. Mereka kata pada Rasulullah Saw, serahkan diri kamu kepada Bazan untuk dia menyerahkan kamu kepada Kisra. Kata Rasulullah Saw, jawapan dari aku akan sampai kepada kamu malam ini. Pada malam itu, bila mereka datang bertemu Rasulullah Saw lagi. Kata Rasulullah Saw kepada mereka, kamu pulang beritahu Bazan bahawa Tuhan aku telah membunuh Tuhannya pada malam ini.. Orang Parsi juga menganggap Kisra Tuhan mereka. Katakan kepada Bazan Kisra Barwiz telah dibunuh oleh anaknya Syiraweh pada malam ini. Kalau Syirawih membunuh Kisra pada malam ini, siapa yang memberitahu kamu sedangkan berita dari Parsi ambil masa sebulan untuk sampai kesini. Kata Rasulullah Saw, Allah yang memberitahu aku. Inilah jawapan aku. Kedua dua lelaki ini pulang ke Yaman semula dan melapurkan kepada Bazan berita ini. Ini jawapan yang pelik. Waktu itu berita kematian Kisra Barwiz belum sampai lagi kepada Bazan. Bazan bertanya malam apa yang disebut oleh Rasulullah Saw dan mereka menunggu berita dari Parsi. Selepas itu datang berita kepada Bazan dari Parsi bahawa Syiraweh telah membunuh Kisra pada malam yang Rasulullah Saw sebut itu. Ketika itu kata Bazan ; aku naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan Nabi Muhammad Pesuruh Allah. Bazan masuk Islam begitu juga orang orang Parsi yang berada di Yaman. Dengan itu Yaman tunduk kepada kerajaan Rasulullah Saw.

Saidina Ala’ bin Hadrami utusan Rasulullah Saw kepada

Raja Bahrain

Rasulullah Saw juga mengutuskan Saidina Al A’la bin Hadrami kepada Al Munzir bin Sawi Raja Bahrain. Al Munzir ini cerdik orangnya, dia bertanya kepada Saidina Ala’ apa yang sudah berlaku. Saidina Ala’ menceritakan bahawa Najasyi telah masuk Islam begitu juga Bazan begitu juga kabilah kabilah Arab. Dengan itu itu Islam telah masuk kedalam hatinya dan dia masuk Islam. Dia mengajak rakyatnya masuk Islam. Sebahagiannya masuk Islam sebahagian lagi masih kekal dengan gama mereka ada yang Majusi dan ada juga yang beragama Yahudi. Al Munzir

mengenakan jizyah kepada rakyatnya yang tidak masuk Islam. Dengan itu Bharain dan kawasan sekitarnya tunduk kepada kerajaan Rasulullah Saw. Saidina Muhajir bin Muawiyah utusan Rasulullah Saw kepada pemerintah Yaman Rasulullah Saw mengutuskan Saidina Muhajir bin Muawiyah Al makhzumi kepada Al Harist Al Humairi yang memerintah sebahagian dari Yaman. Sebahagian lagi diperintah oleh Bazan. Al Harist marah dengan perutusan Rasulullah Saw. Rasulullah Saw menghantar Saidina Sulaiq bin Amr kepada Haudah bin Ali Al Hanafi, Raja Yamamah. Kabilah Yamamah ini juga mempunyai seratus ribu tentera. Bila Haudah melihat Islam sudah begitu membesar dia menunjukkan didepan Saidina Sulaiq bahawa dia menerima Islam dan dia jawab perutusan Rasulullah Saw bahawa dia nak masuk Islam. Kalau dia masuk Islam semua kaumnya akan masuk Islam tapi dengan syarat dia yang akan menganti Rasulullah Saw selepas kematian Rasulullah Saw. Sabda Rasulullah Saw; D9FG 'DDG D9FG 'DDG %FE' 7E9 AJ 'D/Allah melaknatnya Allah melaknatnya, sebenarnya dia tamak kepada dunia. Dia nak masuk Islam bukan kerana keyakinannya dengan Islam tapi kerana tamak bila melihat Islam makin membesar. Dia nak jadi pemerintah melalui Islam.Selepas itu Rasulullah Saw berdoa supaya Allah menjauhkan kejahatannya dari Rasulullah Saw. Selepas tiga hari dari doa Rasulullah Saw Haudah meninggal dunia. Saidina Amri bin A’s utusan Rasulullah Saw kepada Raja Oman Perutusan terakhir yang kita nak cerita ini ialah perutusan Rasulullah Saw yang dihantar melalui Saidina Amru bin As ke Oman. Ketika itu Oman diperintah oleh dua orang raja. Jaifar bin Julandi dan Abed bin Julandi dua beradik. Saidina Amru tak pergi ke Oman terus tapi dia pergi ke Bahrain dulu kemudian baru dia pergi ke Oman. Saidina Amru ini cerdik orangnya, dia tak terus menyampaikan perutusan Rasulullah Saw tapi duduk di Oman beberapa hari dulu sebelum dia menyampaikan perutusan Rasulullah Saw. Dia bertanya tentang berita berita Oman dan tentang dua orang Raja mereka ini. Peribadi mereka, sikap mereka, apa yang mereka suka, apa yang mereka tak suka, apa yang mereka takut dan apa yang mereka suka. Dia mengambil maklumat detel sehingga dia dapat semua apa yang dia mahu. Dia menyiapkan strategi untuk mengajak mereka kepada Islam. Bila dia nak sampaikan perutusan, dia bertanya orang siapa yang lebih lembut diantara dua raja ini. Dia dapat tahu bahawa Abed lebih lembut dari Jaifar, jadi dia minta nak bertemu dengan Abed. Saidina Amru membacakan kepadanya perutusan Rasulullah Saw dan mengajaknya kepada Islam, kalau dia Islam dia akan kekal sebagai raja. Perutusan Rasululah ini telah menyebabkan Abed melenting. Dia terlalu marah. Katanya, apakah dia mengugut aku tentang pemerintahan aku. Dia tak akan berjaya merampas kuasaku, bagaImana dia nak menjatuhkan aku. Bila Saidina Amru melihat Abed ini melenting, dia tahu sekarang dia kena guna strategi untuk menguasi Abed. Kata Saidina Amru, tak apalah janganlah marah dengan perutusan ini tapi raja raja telah tunduk kepada kerajaan Rasulullah Saw. Abed Tanya, siapa yang tunduk kepada kerajaan Rasulullah Saw. Kata Saidina Amru, antara yang telah tunduk kepada kerjaan Rasulullah Saw, Najasyi. Dia terkejut, bagaImana Najasyi boleh tunduk, kata Abed kepada Saidina Amru, kamu berbohong. Kata Saidina

Amru, aku telah ziarah Najasyi dan aku lihat sendiri dia Islam dan aku pun masuk Islam ditangan Najasyi, silalah tuan bertanya orang tentang berita ini. Abed Tanya, siapa lagi yang lain? Kata Saidina Amru, Bazan. Abed terkejut lagi, apakah Bazan telah masuk Islam, raja Yaman. Apa yang Kisra buat padanya? Kata Saidina Amru, Kisra tak dapat berbuat apa apa. Kemudia Abed Tanya pulan tentang Qaisar. Kata Saidina Amru, dia tak masuk Islam tapi dia tak menolak Islam. Ketika itu Abed tahu, Saidina Amru tak berbohong. Kalau Saidina Amru kata Qaisar dah Islam jelaslah dia berbohong. Kata Abed, kalau begitu beri peluang aku berfikir. Selepas itu beberapa hari dia berfikir dan akhirnnya dia ajukan perkara itu kepada Jaifar. Jaifar menolak keras hal itu. Kata Abed, wahai Jaifar mari kita masuk Islam, dengan itu pemerintahan terus berkekalan ditangan kita. Raja raja telah tunduk kepada pemerintahannya. Siapa yang mampu menundukkan Najasyi dan siapa yang mampu menundukkan Bazan, siapa yang mampu mengahadapi semua Arab kalau mereka bersatu menyerang kita. Demi Allah mereka akan merampas kekuasaan kita. Biarlah kita masuk Islam, lebih baik dari kerjaan kita akan diambil oleh mereka. Akhirnya kedua duannya setuju untuk masuk Islam. Mereka mengiklankan Islam mereka dan semua rakyat Oman masuk Islam berkat usaha Saidina Amru bin As. Dengan tindakan Saidina Amru yang terpimpin ini raja dan rakyat Oman masuk Islam semuanya dan tunduk kepada kerajaan Islam. Mereka berdua kekal sebagai raja sehinnga mereka mati. Selepas itu Rasululah lantik gabenurnya di Oman. Begitulah Islam berkembang dengan pesat dan begitu cepat. Inilah hasil dari perjanjian Hudaibiah. Saidina Umar bila melihat manusia berbondong bondong masuk Islam dan kawasan yang begitu luas telah tunduk kepada Islam tampa sebarang peperangan, dia teringat pandangannya terhadap perjanjian Hudaibiah. BagaImana dia tak dapat nak menerima perjanjian Hudaibiah. Ketika itu katanya: AB/ 9DE* #F 1#J 13HD 'DDG #C+1 (1C) EF 1#JJ Aku telah yakin bahawa pandngan Rasululah pandangan aku. Sariah Saidina Shuja kepada Bani Hawazin

itu

lebih

berkat

dari

Inilah dia sejarah keIslaman raja raja dan perutusan Rasulullah Saw kepada mereka. Dalam pada itu operasi Sariah terus berjalan. Rasulullah Saw terus mengahntar Sariah kepada kabilah kabilah Arab. Pada bulan Rabeul Awal tahun kelapan Hijrah Rasulullah Saw menghantar Saidina Syuja’ bin Wahab kepada Bani Hawazin. Mereka berjaya menyerang hendap Bani Hawazin yang ramai itu dan berjaya mengambil harta mereka. Sariah Saidina Ghalib kepada Bani Munawweh Rasulullah Saw juga menghantar Sariah Ghalib bin Abdullah bin Qudaid. Dia juga berjaya menyerang Bani Munawweh dan mengambil harta mereka dan melarikan diri. Mereka hanya beberapa belas orang menyerang satu kabilah yng besar. Lepas itu mereka melarikan diri dan membawa binatang ternakan bersama mereka. Ketika itu tentera utama mereka sedang diluar. Bila mereka pulang tengok harta mereka telah diambil oleh tentera Islam. Mereka mula mengejar tentera Islam dan akhirnya mereka dah dapat melihat tentera Islam. Ketika itu, Saidina Ghalib kata, kami hanya bergantung dengan Allah, secara lojiknya pasti mereka dapat menangkap

kami. Ketika itu langit cerah tapi tiba tiba datanga awan awan hitam dan hujan mula turun, tentera Bani Munawweh semakin dekat dengan kami. Akhirnya hujan sampai berlaku banjir diantara orang Islam dan Abni Munawweh. Mereka tak dapat nak menyeberangi kepada kami. Dengan itu Allah selamatkan kami. Sariah Saidina Kaab bin Umair ke Zatil Atlah Sariah terakhir sebelum peperangan Muktah ialah Sariah Saidina Kaab bin Umair ke Zatil Atlah iaitu pada bulan Rabeul awal tahun kelapan Hijrah. Sariah ini ialah Sariah dakwah. Mereka berjalan kaki 600 batu. Sehingga mereka sampai kesempadan Syam. Ghasasinah dapat mengesan mereka dan menghantar tentera membunuh mereka semua. Tapi ada seorang yang cedera dapat menyelamatkan dirinya dan pulang ke Madinah melapurkan kepada Rasulullah Saw. Maka dengan itu Rasululah melihat Ghasasinah makin melampau. Rasulullah Saw mahu menghukum mereka. Rasulullah Saw menyeru kepada semua orang untuk berjihad menentang Ghasasinah. Ghasasinah ini satu kerajaan yang kuat dan mereka adalah sekutu kepada Rom. Mereka ada perjanjian pertahanan dengan Rom. Ketika itu seramai 3000 orang Sahabat bersiap untuk menghadapi Ghasasinah. Jumlah tentera Islam yang paling besar setakat itu. Rasulullah Saw melantik Panglima panglima untuk memimpin tentera ini. Rasulullah Saw serahkan tentera Islam dibawa kepmpinan Saidina Zaid bin Haritsah, selepas itu Saidina Jaafar dan selepas itu Saidina Abdullah bin Abu Rawahah. Peperangan Muktah Rasulullah Saw perintahkan tentera ini bergerak pada hari Jumaat dalam bulan Jamadil Awal tahun kelapan Hijrah , tentera mula bergerak pada pagi Jumaat. Maka tentera Islam mula bergerak ke arah dasasinah. Saidina Abdullah bin Abu Rawahah yang dah dapat merasakan bahawa dia akan syahid dalam peperangan itu ingin bersembahyang jumaat dengan Rasulullah Saw, sembahyang jumaatnya yang terakhir dengan Rasulullah Saw. Selepas itu dia akan mengejar tentera Islam. Selepas sembahyang Jumaat Rasululah nampak Saidina Abdullah. Sabda Rasulullah Saw : H'DDG DH #FAB* E' AJ 'D#16 ,EJ9' E' #/1C* :/H*GE Demi Allah kalau kamu menafkahkan semua yang diatas muka bumi ini kamu tak akan dapat pahala mereka yang bergerak dari pagi tadi. Saidina Abdullah menangis mendengar kata kata Rasululah ini. Para Sahabat tanya kenapa kamu menangis wahai Abdullah. Kata Saidina Abdullah, aku menangis kerana takut neraka. Aku tunggu kerana ingin mendapat pahala rupanya pahala itu bersama dengan para pejuang yang bergerak sejak pagi tadi. Kemudia dia berdoa, wahai Allah kurniakanlah kepada aku syahid fi sabilillah. Begitulah hati para Sahabat ini, hati yang sangat sensitive dengan Tuhan, hati yang terlalu cinta kepada Allah dan terlalu takut dengan neraka Allah. Ketika itu juga datang seorang Yahudi Madinah kepada Rasulullah Saw. Katanya, wahai Muhammad, kami membaca dalam Taurat bahawa tiada seorang Nabi yang menamakan seorang demi seorang dalam peperangan melainkan mereka semua akan syahid walaupun dia menamakan sampai seratus nama. Kata Rasulullah Saw, itu adalah satu perkara yang Allah mahu. Saidina Khalid Al Walid menyertai untuk kali pertamanya dalam peperangan bersama tentera Islam selepas dia masuk Islam.

Bila berita kedatangan tentera Islam ini sampai kepada Al Harist, dia minta tolong pada Hiraqle, wahai Hiraqle tentera Muhammad sedang menuju kepada kami, kami perlu bantuan kamu sepertimana perjanjian antara kita. Disinilah jelas kekufuran Hiraqle seperti yang Rasulullah Saw sabdakan dalam hadisnya. Sekarang apakah dia akan membantu Ghasasinah menghadapi tentera Rasulullah Saw atau tidak. Ketika itu dunia telah menguasainya. Dia bersetuju membantu Ghasasinah dan dia menghantar seramai 100 ribu orang tentera kepada Al Harist. Dengan itu tentera kafir menjadi 200 ribu orang, seratus ribu dari Ghasasinah dan 100 ribu lagi dari Rom.Dari sejumlah dua rastus ribu tentera ini 50 ribu dari mereka tentera berkuda. Satu perkara yang belum pernah berlaku kepada orang Islam sebelum ini. Tentera kafir menghantar perisik mereka iaitu Sadus, adik kepada Amru salah seorang raja Ghasasinah yang telah membunuh wakil Rasulullah Saw sebelum ini. Saidina Zaid juga menghantar perisik dari tentera Islam. Perisik perisik dari tentera Islam berjaya menangkap Sadus dan orang orangnya. Sadus ini dibunuh sebelum berlaku peperangan lagi. Dengan itu Ghasasinah dan Rom makin semangat untuk memerangi tentera Islam. Ketika tentera Islam sampai di Maan, berita kedatangan tentera Ghasasinah dan Rom seramai 200 ribu orang sudah sampai kepada mereka. Saidina Zaid mengumpulkan ahli syura dikalangan tentera Islam untuk berbincang dengan mereka bagaimana untuk menghadapi jumlah tentera yang sangat besar ini. Syura berlangsung dua hari. Mereka berada diantara dua pandangan. Yang pertama mereka terus memerangi tentera kafir dan pandanga kedua, mereka tunggu dulu bantuan dari Madinah. Tidak ada pandangan yang mengatakan supaya mereka berundur. Tak ada seorang pun yang berpandangan begitu. Begitulah keberanian dan keyakinan para Sahabat kepada bantuan Tuhan, bantuan Ghaib untuk mereka berhadapan dengan tentera yang sangat besar itu. Selepas itu Saidina Abdullah bin Rawahah berucap kepada tentera Islam. J' E3DEJF, 9DI E' #3DE*E #D' *1J/HF 'D,F), G0G 'D,F) #E'ECE, #D' *1J/HF 'D4G'/) HG0G 'D4G'/) #E'ECE, 9DI E' *A1HF, 9DI E' *F*81HF Wahai tentera Islam, kenapakan kamu semua memilih Islam, bukankah kamu semua ingin syurga. Ini dia syurga didepan kamu. Bukankah kamu mahu syahid, ini dia syahid didepan mata kamu. Kalau begitu kenapa nak lari, kalau begitu kenapa tunggu tunggu lagi. Dengan ucapan Saidina Abdullah ini, semua tentera Islam berazam untuk menghadapi tentera ghasasinah dan tentera Rom. Selepas itu tentera Islam terus bergerak Muktah. Akhirnya tentera Islam sampai di Muktah, satu kampung kecil. Tentera Islam berkhemah di Muktah, menunggu kedatangan tentera Ghasasinah dan Rom. Bila tentera Ghasasinah dan Rom sampai, tentera Islam dapat melihat tentera yang sedang sampai itu tek berhenti henti lagi.Ini kali pertama tentera Islam melihat tentera yang sebesar ini. Ada dikalangan tentera Islam yang mula rasa takut melihat kehadiran tentera yang sangat besar itu. Tak nampak akhirnya. Ketika itu bangun Saidina Tsabit bin Aqram berucap kepada tentera Islam. Aku adalah diantara tentera Islam yang menyertai peperangan Badar, Allah telah memenangkan kami walaupun jumlah kami sedikit. Kemangan tentera Islam bukan kerana bilangan tapi kerana bantuan Allah. Dengan itu dia berjaya menghilangkan perasaan takut dari hati hati tentera Islam.

Saidina Zaid membahagikan tentera Islam kepada lima pasukan. Pasukan hadapan pasukan tengah, pasukan belakang, pasukan kiri dan pasukan kanan. Selepas sampai saja tentera kafir, besoknya selepas sembahyang subuh Saidina Zaid memerintahkan tentera Islam menyerang tentera Ghasasinah dan tentera Rom. Tentera Reom dan Ghasasinah tak menyangka tentera seramai 3000 orang berani memulakan peperangan dan mereka masih belum bersedia pada waktu subuh itu. Dengan itu tentera Islam berjaya membunuh banyak tentera Rom dan Ghasasinah. Pertempuran berlaku dari subuh sampai maghrib.Beratu ratus tentera Rom dan Ghsasinah terbunuh pada hari pertama itu. Tentera Islam pulang ke khemah, tidak ada seorang pun dikalangan mereka yang terbunuh. Tentera Rom dan gahsasinah meras pelik melihat tentera Islam, apakah merka ini manusia atau jin. Dengan jumlah tiga ribu orang saja mereka mampu menyerang dan membunuh beratus ratus tentera Rom dan Ghasasinah. Baru mereka sedar, mereka sedang menghadapi tentera yang luar biasa. Mereka membuat persiapan yang lebih rapi. Hari kedua, selepas sembahyang subuh tentera Islam memulakan serangan. Berpuluh puluh orang tentas Rom dan Ghasasinah tewas. Pertempuran berterusan sampai maghrib. Tentera Rom makin hairan bagaImana tentera Islam berjaya menewaskan mereka lagi dalam pertempuran hari kedua. Begitulah yang berlaku selama lima hari, tentera Islam menewaskan tentera Rom dan Ghasasinah dalam setiap pertempuran harian tapi kerana jumlah mereka terlalu ramai mereka masih dapat bertahan. Bila tentera Rom melihat suasana itu, pada hari keenam, mereka yng mulakan serangan sejak waktu subuh lagi. Sudah lima hari tentera Islam yang memulakan serangan, hari ini mereka mahu mereka yang menyerang tentera Islam. Pada hari itu, hari yang keenam, pertempuran yang paling sengit dalam peperangan Muktah. Rasulullah Saw di Madinah memanggil semua Sahabat bersembahyang, berdoa dan bermunajat mengahantar bantuan rohani kepada tentera Islam yang s edang bertempur di medan. Kemudian Rasulullah Saw duduk dan menceritakan kepada mereka apa yang sedang berlaku di medan Muktah. Rasulullah Saw di Madinah dapat bercerita satu persatu apa yang sedang berlaku di Medan Muktah. Kata Rasulullah Saw, Zaid membawa bendera dan menyerang tentera kafir, Zaid menyerang tentera kafir bertubi tubi, akhirnya mereka berjaya mengepung Zaid dan menyerang Zaid, Tentera Islam mempertahankan Zaid. Tentera kafir mula memanah Zaid dari jauh. Akhirnya badan Saidina Zaid remuk dengan panahan tentera kafir. Kata Rasulullah Saw di Madinah, Zaid telah syahid. Kemudia Saidina Jaafar menyambar bendera tentera Islam dan terus menyerang tentera Rom. Akhirnya Saidina Jaafar juga dikerumuni oleh tentera Rom sehingga Saidina Jaafar tak mampu untuk bergerak walaupun setapak kedepan kerana dia dihimpit oleh tentera Rom. Ketika itu Saidina Jaafar turun dari kudanya dan berperang dibawah. Akhirnya tentera Rom menyerbunya dan menyerangnya. Akhirnya mereka berjaya memanggal sebelah tangan kanannya, dia pegang bendera dengan tangan kirinya. Mereka penggal tangan kirinya pula, dia pegang bendera dengan baki dua tanga yang terpotong itu. Ketika itu mereka berjaya membunuhnya. Jasad Saidina Jaafat terbelah dua dari bahunya kerana tetakan dari tentera Rom. Selepas peperangan, tentera Islam mengambil mayat panglima mereka yang syahid, mereka mendapati disebelah jasad Saidina Jaafar saja ada lebih dari 30 tempat cedera. Rasululah di Madinah memberitahu para Sahabat bahawa Saidina Jaafar telah syahid selepas kedua tangan terpotong kerana mempertahan bendera Islam, Allah telah mengantikan kedua tangan nya ini dengan dua sayap dari permata Yaqut. Dia boleh terbang dengan sayapnya ini dalam syurga kemana saja

yang dia mahu sehingalah hari khiamat nanti. Apa yang Allah sediakan kepadanya di Akhirat nanti adalah lebih besar. Saidina Abdullah bin Rawahah pula memagang bendera. Rasulullah Saw di Madinah memberitahu para Sahabat Saidina Abdullah bin Rawahah pula memegang bendera kemudian Rasulullah Saw terdiam seketika. Sebelum ini bila Rasulullah Saw menyebut tentang Saidina Jaafar dan Saidina Zaid yang kedua duanya Muhajirin, Rasulullah Saw terus sebut mereka maju dan memerangi Rom. Para Ansar merasa sedih kerana Rasulullah Saw terdiam seketika. Apa yang berlaku kepada Saidina Abdullah bin Rawahah Al Ansari? .Ketika itu Saidina Abdullah bin Rawahah teragak agak beberapa saat kerana sudah dua panglima sebelumnya telah gugur syahid. Selepas itu dia berkata kepada dirinya. Wahai nafsuku aku telah bersumpah samada kamu suka atu kamu tidak suka. Orang lain sudah mendahului kamu. Kenapa aku lihat kamu membenci syurga. Kemudian dia terus menyerang Rom, ketika itu datang pasukan yang membekalkan makanan mengedarkan makanan kerana mereka telah bertempur dari subuh tadi. Dilontarkan kepadanya makanan. Kata Saidina Abdullah, kalau aku tunggu lagi untuk makan. Demi Allah itu satu tempoh yang panjang. Dilontarkan daging yang diberikan kepadanya dan mara menyerang panglima Arab Ghasasinah, Malik bin Ghafilah dan dia berjaya membunuhnya. Selepas itu tentera Rom mengepungnya dan membunuhnya. Rasulullah Saw di Madinah memberitahu para Sahabat, Saidina Abdullah telah syahid, aku melihat mereka di syurga. Tempat Saidina Abdulah agak terkebelakang sedikit dari tempat Saidina Zaid dan S aidina Jaafar. Para Sahabat bertanya, kenapa wahai Rasulullah Saw? Kata Rasulullah Saw, bilamana Saidina Abdullah mengambil bendera dia teragak agak sekejap. Selepas itu Rasulullah Saw datang kerumah Saidina Jaafar, Rasulullah Saw memanggil semua anak anak Saidina Jaafar dan Rasulullah Saw memeluk mereka sambil Rasulullah Saw menangis. Bila isteri Saidina melihat Rasulullah Saw, diatanya, wahai Rasulullah Saw apakah ada berita tentang Jaafar samapai kepada Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw, Jaafar telah syahid fisabilillah. Isteri Saidina Jaafar menangis. Kata Rasulullah Saw : D' *4BJ 5/1' HD' *D7EJ 5/1' Jangan kamu mengoyak ngoyak dada dan memukul mukul dada Rasulullah Saw memberi panduan kepada isteri Saidina Jaafar kepada kepada semua Umat Rasulullah Saw. Tak mengapa kamu menangis tapi jangan sampai mengoyak ngoyak baju didada kamu dan memukul mukul dada seperti kebiasaan adat orang Arab dan jangan kamu meratap. Rasulullah Saw juga menangis diatas kematian Saidina Jaafar ini. Begitulah kasih sayang Rasululah kepada Saidina Jaafar ini. Sabda Rasulullah Saw lagi, orang seperti Saidina Jaafar ini, tak mengapa orang mahu menangisinya. Salah seorang Sahabat yang dicintai oleh Rasulullah Saw, diantara orang yang paling awal berhijrah ke Habsyah. Orang yang sangat banyak berkorban kepada Islam sepanjang hidupnya. Diceritakan dalam Hadis, diantara Sahabat yang paling mirip kepada Rasulullah Saw dari sudut akhlaknya dan tubuh badan dan ruapanya ialah Saidina Jaafar bin Abu Talib sepupu Baginda Rasulullah Saw. Rasulullah Saw berpesan kepada Ansar supaya jangan lupa mengahantar makanan kepada keluarga Saidina Jaafar. Saidina Khalid memimpin tentera Islam

Bendera tentera Islam telah tumbang dan tak ada siapa yang mengambilnya. Rasulullah Saw tidak menyebut siapa yang akan mengantikan Saidina Abdullah. Tentera Islam makin kucar kacir dan mula melarikan diri dari medan peperangan. Ketika itu Saidina Sabit bin Aqram seorang dari Ahli Badar yang ada dalam tentara ini maju dan mengambil bendera Islam. Siapa yang berani mengambil bendera diwaktu seperti itu. Tiga orang panglima Islam sebelum ini menjulang bendera dan mereka dikawal oleh satu pasukan sekarang Saidina Sabit mengambilnya seorang diri tampa dikawal oleh sesiapa. Bila tentera Islam melihat bendera naik semula semua segera berkumpul dekat bendera. Orang pertama yang sampai kepada bendera ini ialah Saidina Khalid bin Al Walid. Saidina Sabit terus menyerahkan bendera kepada Saidina Khalid. Kata Saidina Khalid, wahai Sabit kamu lebih tua dari aku dan kamu dari Ahli Badar. Kata Saidina Sabit, ambil wahai Khalid, aku tidak mengambil bendera ini melainkan untuk aku serahkan kepada kamu. Sekarang bukan masanya untuk bertolak tolak. Suasana genting, pertempuran ini memerlukan seorang pakar perang dan kamu adalah orangnya. Saidina Khalid juga tak bercakap panjang terus mengambil bendera dan menggerakkannya dan memanggil semula tentera Islam. Tentera Islam semua berkumpul semula kepada Saidina Khalid. Saidina Khalid segera menyusun semula tentera Islam dalam masa yang begitu singkat tentera Islam tersusun semula. Ini memeranjatkan Rom. Tentera yang sudah kucar kacir dan tewas, ada yang lari,berkumpul kembali dan tersusun semula dalam masa yang begitu singkat. Siapa yang boleh buat macam ini. Saidina Khalid memerintahkan tentera Islam menyerang tentera Rom dan Ghasasinah. Mereka makin terkujut, tentera yang dah tewas tak merasa cukup lagi bahkan menyerang mereka pula. Tentera Islam mula membunuh tentera Rom dan Ghasasinah. Rasululah di Madinah masih lagi menyampaikan apa yang sedang berlaku di Medan Muktah kapada para Sahabat. Selepas syahid Saidina Abdullah, Rasulullah Saw terdiam seketika sehingga Saidina khalid mengambil bendera kata Rasulullah Saw: bendera telah diambil oleh salah satu dari Pedang Allah sehingga Allah memberi kemenangan kepadanya. Sekarang peperangan sedang berkecamuk semula. Pertempuran berlaku sengit sehinggalah waktu maghrib. Kedua dua tentera berhenti dan korban dikalangan Rom bertambah. Rom macam tak percaya apa yang sedang berlaku. Setelah mereka menang dalam pertempuran, kemenagan mereka berubah kepada kekalahan semula. Pada malam ketujuh itu Saidina Khalid telah menyiapkan satu startegi yang sangat licik untuk menyerang Rom dan menyelamatkan tentera Islam. Sepanjang malam itu Saidina Khalid menyusun stategi ini. Pertamanya , dia mengarahkan pasukan kiri dan kanan bertukar tempat. Sayap kanan menjadi sayap kiri dan sayap kiri menjadi sayap kanan. Kemudia dia merubah kedudukan pasukan depan, tengah dan belakang. Semuanya bertukar tempat. Kemudia Saidina Khalid menukar bendera setiap pasukan. Kemudian dia mengarahkan beberapa kumpulan kecil tentera berkuda Islam supaya berundur kearah Madinah dan memberikan mereka beberapa arahan untuk mereka laksanakan pada besok hari. Kedua dua pasukan bersiap untuk poertempuran hari ketujuh. Pagi besok tentera Rom dan Ghasasinah terperanjat besar. Mereka mendapati semua muka muka baru dalam tentera Islam, bahkan bendera bendera baru. Kata mereka, tiga ribu pun kita tak mampu nak tewaskan sekarang telah bertambah bagaimana kita nak tewaskan mereka setelah datang bantuan baru. Sedang mereka terkejut besar itu pasukan berkuda pertama yang diperintahkan oleh Saidina Kahlid berundur semalam sampai.

Saidina Kahlid memrerintahkan mereka lalu ditempat yang berdsbu dan mambuat debu debu besar. Daripada debu yang banyak itu Rom menyangka satu pasukan baru lagi sampai, walaupun sebenarnya bilangan mereka hanya beberapa orang. Bila dah dekat Saidina Khalid memerintahkan mereka supaya bertakbir, jadi bila mereka sampai dekat mereka semua bertakbir. Allahu Akbar. Allahu Akbar. Hati hati tentera Rom dan Ghasasinah tersentak sentak melihat kemaraan tentera ini. Selepas itu satu pasukan lain pula sampai dengan kepulan debu yang besar dan sura takbir yang bergema diseluruh Medan Muktah, selepas itu satu pasukan lain pula, beberapa pasukan yang hakikatnya hanya beberapa orang yang telah disususun oleh Saidina Kahlid semalam sampai. Mereka semua membawa debu yang besar dan takbir yang bergema. Setiap kali itulah hati hati tentera Rom makin kecut. Tentera demi tentera sampai sedangkan yang ada pun mereka tak mampu nak tewaskan. Ketika itu Saidina Khalid mengarahkan tentera Islam menyerang tentara Rom dan Ghasasinah. Kata Saidina Rafi’ yang meriwayatkn hadis tentang peperangan Muktah ini, demi Allah aku tak pernah melihat pertempuran yang sehebat hari itu sebelum pertempuran itu dan selepas pertempuran itu. Untuk kita dapat membayangkan betapa hebat pertempuran hari itu, mari kita dengar ulasan dari Saidina Khalid sendiri. Kata Saidina Kahlid dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukahri: *C31* AJ J/J JHE E$*G *39) #3J'A Dalam pertempuran hari itu, sembilan bilah pedang pecah ditangan aku. Sembilan pedang yang digunakan oleh Saidina Kahlid pecah dalam pertempuran hari itu. Bayangkan bagaiman Saidina Khalid bertempur dengan tentera Rom. Saidina Khalid ini bertubuh besar dan sasa. Dia bertempur dari atas kudanya, bila dia menunggang kuda kakinya mencecah tanah. Diakalangan tentera Islam hanya dia dan Saidina Zubair bin Awam yang bertempur mengunakan dua bilah pedang sekaligus. Tangan kiri dan kanannya dua dua memgang pedang. Dia mengontrol kudanya dengan kakinya. Begitulah kehebatan Saidina Khalid ini. Dia mula membunuh tentera Rom seorang demi seorang. Hari itu tentera Rom dan Ghasasinah lari bertempiaran dari Medan Perang. Tentera Islam mara kedepan sampai ketempat raja Rom, adik kepada Hirqle yang datang sendiri memimpin tentera Rom. Dalam keadaan tentera Rom sangat kucar kacir itu dan mula melarikan diri dari medan perang, Saidina Khalid mengarahkan tentera Islam berundur dalam satu pergerakan yang sangat tersusun ke arah Madinah. Panglima panglima tentera Rom dan Ghasasinah terpernjat besar lagi bila melihat tentera Islam berundur ketika mereka sedang menguasai pertempuran dan tentera Rom dan Ghasasinah tewas teruk dan melarikan diri dari pertempuran. Mereka mengarahkan supaya jangan ada tentera mereka yang menyerang semula tentera Islam. Mereka takut itu juga satu strategi dari tentera Islam untuk memerangkap mereka. Saidina Khalid terus membawa tentera Islam berundur ke Madinah. Membawa tentera berundur ini satu perkara yang sangat merbahaya kerana dengan itu peluang bagi pihak lawan untuk menyerang mereka dari belakang dan membunuh dengan sebanyak banyaknya. Begitulah yang sering berlaku dalam mana mana pertempuran. Saidina Khalid setelah memperlihatkan kekuatan Islam kepada tentera lawan ingin mengundurkan tentera Islam tanpa sebarang korban. Tentera Islam berundur dalam keadaan seolah olah mereka menanti tentera Rom mengejar mereka. Tudor ketua tentera Rom ketika itu, adik kepada

Hiraqle memberi arahan supaya jangan mengejar tentera Islam kerana dia takut diserang hendap oleh tentera Islam yang telah bersedia dengan berbagai strategi yang mereka tak duga. Saidina Khalid berjaya membawa tentera Islam berundur sampai Madinah tampa sebarang korban pada tentera Islam. Mungkin inilah satu satunya dalam sejarah peperangan satu tentera berjaya berundur dari medan perang tampa sebarang korban. Inilah diantara kelicikan strategi Saidina Khalid apalagi setelah dia Islam dan mendapat keberkatan dari Rasulullah Saw. Tentera Rom menunggu tapi tentera Islam tak muncul muncul lagi, bila mereka hantar perisik mereka rupanya tentera Islam dah sampai Madinah. Dengan itu tentera Rom dan Ghasasinah pun berundur dari Muktah. Bila tentera Islam sampai di Madinah, berita mereka berundur telah sampai ke Madinah. Ketika itu mereka disambut oleh para isteri dan anak anak dengan balingan batu, kerana ini kali pertama tentera Islam lari dari medan perang. Kata salah seorang Sahabat yang menyertai tentera Muktah. Bila aku pulang dari Muktah, isteri aku tidak membenarkan aku masuk kerumah kerana katanya aku lari dari medan jihad. Begitulah semangat juang para isteri ketika itu, mereka malu kalau suaminya lari dari medan perang. Bila berita ini sampai kepada Rasulullah Saw, Rasulullah Saw kumpulkan semua orang. Rasulullah Saw bersabda : DJ3H' GE 'DA1'1 (D GE 'DC1'1 %F 4'! 'DDG, #F' A&) CD E$EF Bukanlah mereka orang yang lari dari medan perang tapi mereka berundur untuk menyusun kekuatan Inya Allah. Aku sebagai pambantu kepada setiap orang yang beriman. Rasulullah Saw mengisayaratkan kepada firman Allah : J#JG' 'D0JF "EFH' %0' DBJ*E 'D0JF CA1H' 2-A' AD' *HDH'GE 'D#/('1 %D' E*-1A' DB*'D #H E*-J2' %DI A&) Wahai orang orang yang berIman, bila kamu bertempur dengan orang kafir jangan kamu berpatah kebelakang melainkan kerana berpindah kesatu tempat lain dalam pertempuran atau berundur kesatu kumpulan yang membantu. Maka Rasulullah Saw membela strategi Saidina Khalid membawa balik tentera Islam ke Madinah. Kata Rasulullah Saw akulah pembantu kepada setiap Mukmin. Rasulullah Saw tidak kira itu sebagai lari dari medan perang kerana besarnya peperangan itu. Tentera Islam menghadapi 200 ribu tentera kafir dan Saidina Khalid mengundurkan tentera Islam dalam keadaan tentera Islam dalam kemenangan. Dalam peperangan Muktah ini korban tentera kafir beratus ratus orang dan syuhadak Islam yang dinamakan 12 orang saja. Saidina Amru bin As memimpin Sariah Zati Salasil Diantara natijah dari peperangan Muktah ini ialah Sariah Zati Salalsil. Peperangan Muktah berlaku pada bulan Jamadil awal. Pada Bulan Jamadil Thani kabilah Khudhoah satu kiblah yang berjiran dengan Ghasasinah bersiap untuk menyerang Madinah. Mereka menyangka tentera Islam tewas dalam perang Muktah. Jadi mereka juga mula mengapi apikan tentera Rom dan Ghasasinah untuk menyerang Madinah. Dengan itu Khudhoah mahu memulakan dulu. Rasulullah Saw melihat ini satu yang merbahaya. Tentera yang dua raus ribu yang telah gagal untuk menewaskan tentera Islam di Muktah mungkin boleh datang ke Madinah. Rasulullah Saw mahu menutup kemungkinan ini. Rasulullah Saw menyiapkan Sariah untuk menyerang

Khudhoah. Rasulullah Saw menyerahkan kepimpinan tentera Islam kali ini kepada Saidina Amru bin A’s. Saidina Khalid memimpin tentera Islam dalam perang Muktah hanya selepas empat bulan dia masuk Islam. Sekarang Saidina Amru pula mendapat kepercayaan Rasulullah Saw untuk memimpin tentera Islam selepas lima bulan dia masuk Islam. Jadi Rasulullah mahu mengajar kita, kepimpinan ini bukan kerana senioriti tapi siapa yang mendapat kepercayaan Rasululah dan siapa yang mempunyai kemampuan dan kepakarannya. Rasulullah Saw panggil Saidina A’mru dan bersabda kepada beliau: J' 9E1H %FJ #1J/ #F #HDJC A*:FE H*$,1 AB'D J' 13HD 'DDG, H'DDG E' #3DE* 1:() AJ 'DE'D AB'D DG 13HD 'DDG 5DI 'DDG 9DJG H3DE, F9E 'DE'D 'D5'DD1,D 5'DWahai Amru, sesunguhnya aku mahu melantik kamu memimpin sariah, kamu akan dapat ghanimah dan kamu akan diberi pahala. Kata Saidina Amru, wahai Rasulullah Saw, demi Allah aku Islam bukan kerana mahu harta. Kata Rasulullah Saw, Sebaik baik harta yang baik itu ialah harta orang soleh. Rasululah menyiapkan 300 orang tentera dibawah pimpinan Saidina Amru. Dikalangan tentera Islam para Sahabat utama Rasulullah Saw antaranya Saidina Abu Bakar, Saidina Saad bin Abi Waqqas, Saidina Usaid bin Khudair, Saidina Saad bin Ubadah dan Sahabat Sahabat besar yang lain. Saidina Amru membawa sariah ini bergerak pada waktu malam dan bersembunyi pada waktu siang. Sehingga mereka sampai dekat dengan Khudhoah. Dia dapat berita bahawa Khudhoah membuat persiapan yang sangat besar. Dengan itu dia menghantar utusan kepada Rasulullah Saw memohon bantuan untuk mengahdapi kekuatan Khudhoah ini. Rasulullah Saw menghantar Saidina Abu Ubaidah memimpin satu pasukan untuk membantu Saidina Amru, diantara yang berada dalam pasukan Saidina Abu Ubaidah ini Saidina Umar. Rasulullah Saw berpesan kepada Saidina Abu Ubaidah supaya jangan menyalahi pandangan Saidina Amru. Pasukan bantuan ini sampai sebelum Saidina Amru menyerang khudhoah. Bila masuk waktu sembahyang, Saidina Abu Ubaidah mahu maju kedepan mengimami sembahyang selaku ketua pasukan kerana yang mengimami sembahyang dialah ketua disitu. Kata Saidina Amru, wahai Saidina Abu Ubaidah kamu sebagai pasukan bantuan kepada aku. Akulah yang akan mengimami tentera. Saidina Abu Ubaidah menghormati pandangan Saidina Amru kerana Rasulullah Saw telah berpesan padanya jangan menyalahi Saidina Amru. Sekarang semua Sahabat Sahabat besar dalam pasukan ini berada dibawah pimpinan Saidina Amru yang baru saja Islam lima bulan dan ini kali pertama dia memimpin tentera Islam. Lima bulan yang lepas dia masih lagi salah seorang pimpinan kafir Quraisy. Saidina Amru membawa tentera Islam berjalan dimalam hari dan bersembunyi disiang hari sehingga mereka sampai dekat betul dengan Khudhoah. Ketika itu cuaca sangat sejuk. Pada malam terakhir sebelum serangan Saidina Amru melarang tentera Islam dari menyalakan api. Para Sahabat semua kesejukan. Saidina Umar bertanya Saidina Amru, wahai Saidina Amru tentera semua kesejukan, biarlah mereka menyalakan unggun. Saidina Amru tetap dengan pandangannya sebagai panglima ketika itu, tidak membenarkan sesiapa pun menyalakan api. Ketika nak sembahyang subuh hari itu, Saidina Amru bertayammum kerana dia didatangi hadas besar. Saidina Umar nampak Saidina Amru bertayammum, dia tanya, wahai Saidina Amru kenapa kamu bertayammum? Kata Saidina Amru, aku berhadas

besar. Kata para Sahabat, air ada wahai Saidina Amru, kenapa kamu tayammum. Kata Saidina Amru mempertahankan pandangannya, cuaca terlalu sejuk tak mungkin aku mandi dengan air. Maka Saidina Amru mengimamkan para Sahabat sembahyang subuh hari itu dengan tayammum selepas dia berjunub. Para Sahabat makin tertekan dengan sikap Saidina Amru tapi kerana mentaati pemimpin yang Rasulullah Saw lantik mereka bersangka baik dengan Saidina Amru. Saidina Umar datang mengadu kepada Saidina Abu Bakar tentang keputusan keputusan Saidina Amru yang dia tak setuju. Kata Saidina Abu Bakar : J' 9E1, H'DDG DH D' #FG .J1 EFC AJ G0' 'D#E1 E' HD'G 13HD 'DDG 5DI 'DDG 9DJG H3DE 9DJC Wahai Umar, kalaulah Amru bukan lebih baik dari kamu dalam menjalankan misi ini nescaya Rasulullah Saw tidak melantik dia memimpin kamu. Bagi Saidina Abu Bakar kepercayaan penuh kepada pilihan Rasulullah Saw. Dengan itu Saidina Umar menerima jawapan Saidina Abu Bakar. Selepas sembahyang subuh itu mereka menyerang Khudhoah. Satu serangan yang mengejutkan dan satu serangan yang kuat. Khudhoah tak menyangka langsung. Perisik perisik mereka tak berjaya mengesan pergerakan tentera ini. Semua Khudhoah lari berundur meninggalkan tempat mereka dan harta mereka. Tentera Islam mula mengejar Khudhoah dan membunuh dan menawan mereka. Ketika itu Saidina Amru mengeluarkan satu lagi arahan yang mengejutkan semua orang. Dia perintahkan mereka membiarkan Khudhoah lari. Tentera Islam diperintahkan berundur semula mengambil harta ghanimah dan berundur ke Madinah. Sekali lagi para Sahabat dikejutkan oleh keputusan Saidina Amru tapi mereka taat kepada pemimpin yang Rasulullah Saw lantik. Bila sampai di Madinah mereka mengadu kepada Rasulullah Saw apa yang Saidina Amru lakukan kepada mereka. Rasulullah Saw panggil Saidina Amru dan bertanya kepadanya. Wahai Amru kenapa kamu biarkan tentera kesejukan, kamu larang mereka menyalakan api. Kata Saidina Amru, seorang pakar strategi, wahai Rasulullah Saw, bilangan kami sedikit sedangkan bilangan Khudhoah beribu ribu, demi Allah kalau mereka menyedari kedatangan kami pasti mereka akan bunuh kami semua. Kalau kami nyalakan api pasti mereka sedar keberadaan kami, demi Allah kami tak akan selamat wahai Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw, kamu telah benar. Kemudian Rasulullah Saw tanya lagi, kenapa kamu mengimami sembahyang hanya dengan tayamum setelah kamu berjunub sedangkan air ada.? Kata Saidina Amru, wahai Rasulullah Saw, kalau aku mandi dengan air,aku akan binasa kerana cuaca terlalu sejuk. Sedangkan Allah melarang dari membiarkan diri binasa. Kata Rasulullah Saw, kamu telah benar. Rasululah tanya lagi, kenapa kamu larang tentera Islam dari menawan pihak musuh. Kata Saidina Amru, kalau tentera Islam mengejar mereka tentera Islam akan berpecah, kalau kami berpecah pecah mereka akan dapat mengalahkan kami. Tak mungkin tentera Islam yang sedikit bilangan terpisah pisah dalam keadaan genting itu. Aku mahu supaya tentera Islam tak terpisah pisah. Kata Rasulullah Saw, kamu telah benar. Rasulullah Saw membenarkan semua keputusan yang Saidina Amru buat. Dalam pertempuran ini ramai tentera Khudhoah yang terbunuh dan tentera Islam berjaya membawa balik ghanimah yang sangat besar. Dalam peperangan yang besar ini, menghadapi Khudhoah yng bilangannya sangat besar itu dan tentera Islam berjaya mendapat ghnimah yang besar, tidak

ada seorang pun tentera Islam yang terkorban bahkan tidak ada seorang pun yang cedera melainkan seorang saja, itupun cedera ringan. Hanya beberapa hari lepas itu dia sembuh. Disinilah kepakaran strategi perang yang dimiliki oleh Saidina Amru yang menonjol kali pertamanya dalam peperangan Zati Salasil ini. Kemudia kepakaran ini dapat dilihat jelas dalam proses pembukaan Mesir ditangan Saidina Amru bin A’s. Sariah Al Khader dibawah pimpinan Saidina Abu Ubaidah Sebelum Futuh Mekah berlaku satu lagi Sariah iaiatu Sariah Al Khader. Rasulullah Saw terus menghantar Sariah, Sariah Dakwah, Sariah untuk menghukum kabilah kabilah yang menyerang Madinah ataupun Sariah untuk menyekat kabilah yang bersiap siap untuk menyerang Madinah. Para Sahabat terus berkerja dan berjuang tampa rehat. Rehat bagi mereka hanya di syurga. Kali ini Rasulullah Saw mengahantar tiga ratus orang tentera dibawah pimpinan Saidina Abu Ubaidah Al Jarrah. Ikut bersama dalam tentera ini ialah Saidina Umar. Sariah ini bertujuan untuk menghukum kabilah Juhainah. Mereka bergerak dalam bulan Rejab sekira kira serangan akan dialakukan dalam bulan Sya’ban kerana bulan Rejab adalah bulan Haram. Dalam perjalanan mereka kehabisan bekalan makanan sehingga mereka terpaksa makan daun daun pokok iaitu Khader dalam bahasa Arab maka dinamakan Sariah ini Sariah Al Khader. Walaupun berlaku kemengan kemenagn dan tentera Islam berjaya mendapat ghanimah dari peperangan tapi perbelanjaan untuk membiyai Sariah Dakwah dan operasi tentera Islam lebih besar. Pendakwah pendakwah dan tentera Islam tak pernah berhenti, pergerakan mereka berterusan demi untuk memperkenalkan Tuhan kepada manusia. Memperjuangkan Tuhan dan memperjuangkan Rasulullah Saw untuk menyelamatkan semua manusia dari azab api neraka. Tentera Islam kali ini berjalan kaki. Mereka hanya ada dua ekor unta untuk membawa barang barang. Dalam pasukan ini ada Saidina Qais bin Ubadah. Dia ini diantara bangsawan Arab yang pemurah. Dia ingin berbuat sesuatu untuk tentera Islam. Dia melihat ada badawi yang berdekatan dengan mereka. Dia minta nak beli beberapa ekor unta yang ada pada mereka, Mereka setuju nak jual tapi kata Saidina Qais, dia tak ada wang sekarang, dia akan bayar bila mana dia pulang ke Madinah nanti. Badawi menolak kerana, apa jaminan Saidina Qais akan membayar nanti. Saidina Qais memperkenalkan dirinya, aku Qais bin Saad bin Ubadah bin Samit. Bila dengar nama itu Badawi bersetuju. Saidina Qais beli lima ekor unta secara berhutang dan mereka menulis jual beli itu dan Saidina Qais membawa saksi. Antara yang datang menjadi saksi ialah Saidina Umar. Kata Saidina Umar kepada Badawi, jangan jual pada Qais kerana Qais miskin tak ada harta, semua harta yang ada kepunyaan ayahnya. Kata Badawi itu, tak mungkin ayahnya bakhil dengan anaknya, tentu dia kan membayar untuk anaknya. Dengan itu Badawi itu tetap mahu menjual untanya kepada Saidina Qais. Hari itu Saidina Qais menyembelih seekor dan menjamu tentera Islam. Begitulah sampai tiga ekor. Saidina Umar gelisah kerana Saidina Qais sedang membelanjakan harta ayahnya tampa izin ayahnya. Dia mengadu kepada Saidina Abu Ubaidah. Saidina Abu Ubaidah melarang Qais dari menyembelih yang bakinya. Mereka berjalan dalam keadaan lapar lagi. Tak ada makanan. Akhirnya ketika mereka berjalan dekat Laut Merah mereka lihat ada pulau hitam ditepi laut. Rupanya ikan paus mati disitu. Allah datangkan ikan paus

sebagai rezeki kepada mereka. Rezeki yang tidak diduga. Begitulah Allah membantu para Sahabat yang bertakwa. Memang janji Allah kepada orang bertakwa akan diberikan rezeki dari sumber yang tidak diduga ini berlaku kepada para Sahabat. Dengan itu tentera Saidina Abu Ubaidah duduk disitu selama sebulan membuat operasi kepada kabilah kabilah yang ada disitu. Maka mereka sepanjang disitu makan dari daging ikan paus ini. Bila mereka nak pulang ke Madinah mereka ambil bekalan dari daging ikan paus ini juga dan mereka membawa balik lemak ikan paus ini. Sepanjang perjalanan mereka ke Madinah mereka berbekalkan daging ikan paus. Sampai di Madinah mereka melaporkan operasi mereka kepada Rasulullah Saw. Mereka juga bercerita tentang ikan paus. Rasulullah Saw tanya apkah mereka ada bawa sesuatu dari ikan paus itu. Lalu mereka membawa lemak ikan paus kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw makan lemak ikan paus ini. Inilah diantara peristiwa peristiwa yang berlaku diantara perjanjian Hudaibiah dan pembukaan kota Mekah.

Pembukaan Kota Mekah Sungguhnya Kami telah memenangkan engkau (wahai Muhammad ) dengan kemengan yang nyata ( iaitu dengan pembukaan Mekah). Supaya Allah mengampunkan dosamu yang telah lalu dan yang akan dating dan supaya Allah menyempurnakan nikmatnya kepadamu dan menunjukkan kamu jalan yang lurus. Dan supaya Allah menolongmu dengan pertolngan yang perkasa. Alfath 1-3

Quraisy melanggar perjanjian Pencetus peristiwa pembukaan kota Mekah ini bermula dengan satu sengketa lama antara Bani Bakar dan Bani Khuzaah sejak sebelum Rasulullah Saw Hijrah lagi. Persengketaan ini berterusan sehinggalah Bani Khuzaah masuk menjadi sekutu Umat Islam dalam perjanjian Hudaibiah. Selepas itu kebanyakan mereka masuk Islam. Sebelum perjanjian Hudaibiah, setiap kali berlaku peperangan antara Khuzaah dan Bakar, Bani Bakar kalah, ramai orang mereka yang terbunuh. Berkali kali mereka cuba buat serangan balas tapi mereka ramai yang terbunuh. Dengan itu mereka terus menyimpan dendam kepada Bani Khuzaah dan mereka sentiasa mencari cari peluang untuk mengkhianati Bani Khuzaah untuk menuntut bela diatas kekalahan mereka kepada Bani Khuzaah. Jadi bila berlaku perjanjian Hudaibiah, Bani Khuzaah masuk menjadi sekutu Umat Islam dan Bani Bakar masuk menjadi sekutu Quraisy. Desakan dendam dan ingin menuntut bela telah mendorong Bani Bakar bersiap-siap untuk menyerang hendap Bani Khuzaah. Pada satu malam ada satu rombongan Bani Khuzaah datang untuk beribadah di Ka bah. Mereka berkemah diluar Mekah dekat sempadan kawasan Haram. Orang-orang Islam dikalangan mereka bangun sembahyang malam yang tidak Islam semuanya tidur. Ditengah malam itu Bani Bakar menyerang rombongan ini. Bani Khuzaah yang terkejut dari tidur mendapati ada orang menyerang mereka dan membunuh mereka. Dalam serangan pertama itu Bani Bakar berjaya membunuh tiga orang dari mereka. Yang lain lari secara bersama-sama, masih dalam kumpulan masuk ketanah haram yang dilarang berperang didalamnya. Ketika itu salah seorang tentera Bani Bakar menjerit kepada ketua mereka; Wahai Naufal ini tanah Haram, takutlah kepada Tuhan. Kata Naufal, tidak ada Tuhan bagi kamu hari ini, kamu bahkan mencuri dalam kawasan Haram. Apakah kamu tidak boleh menuntut bela di tanah Haram. Bani Bakar terus mengejar Khuzaah dalam kawasan Tanah Haram. Mereka lari kerumah Budail bin Warqa bah. Mereka berkemah diluar Mekah dekat sempadan kawasan Haram. Orang-orang Islam dikalangan mereka bangun sembahyang malam yang tidak Islam semuanya tidur. Ditengah malam itu Bani Bakar menyerang rombongan ini. Bani Khuzaah yang terkejut dari tidur mendapati ada orang menyerang mereka dan membunuh mereka. Dalam serangan pertama itu Bani Bakar berjaya membunuh tiga orang dari mereka. Yang lain lari secara bersama-sama, masih dalam kumpulan masuk ketanah haram yang dilarang berperang didalamnya. Ketika itu salah seorang tentera Bani Bakar menjerit kepada ketua mereka; Wahai Naufal ini tanah Haram, takutlah kepada Tuhan. Kata Naufal, tidak ada

Tuhan bagi kamu hari ini, kamu bahkan mencuri dalam kawasan Haram. Apakah kamu tidak boleh menuntut bela di tanah Haram. Bani Bakar terus mengejar Khuzaah dalam kawasan Tanah Haram. Mereka lari kerumah Budail bin Warqa salah seorang pemimpin Khuzaah yang ada rumah di Mekah. Tapi pintu rumah Budail tertutup sedangkan tentera Bani Bakar sudah dekat dengan mereka. Disitu mereka dibunuh oleh Bani Bakar. Bahkan ada dikalangan-pemimpin pemimpin Quraisy yang turut serta membantu Bani Bakar membunuh Khuzaah disitu. Mereka membunuh dua puluh orang dari Bani Khuzaah. Bila sampai waktu fajar, pemimp in-pemimpin Quraisy segera berundur takut rahsia pengkhianatan mereka terbongkar. Dalam serangan hendap malam itu 23 orang dari Bani Khuzaah terbunuh di kawasan Tanah haram ditangan Bani Bakar dengan bantuan pemimpin-pemimpin Quraisy. Pagi besoknya pemimpin-pemimpin Bani Khuzaah berbincang apa yang harus mereka lakukan. Tidak syak, pertama sekali mereka mesti menghantar wakil melaporkan kepada Rasulullah Saw pengkhianatan ini. Mereka melepaskan Amru bin Salim penyair mereka bergerak dahulu ke Madinah sementara yang lain akan menyusul. Amru terus memecut kudanya, dia bergerak siang malam tampa berhenti rehat agar segera sampai ke Madinah. Sebaik sampai ke Madinah, dia terus masuk mengadap Rasulullah Saw di masjid serta terus menyampaikan lapuran itu melalu i syairnya. Semua yang berlaku itu dia sampaikan melalui syairnya. Dari syair itu Rasulullah Saw sudah memahami apa yang berlaku. Sabda Rasulullah Saw : F? ?? ? J? salah seorang pemimpin Khuzaah yang ada rumah di Mekah. Tapi pintu rumah Budail tertutup sedangkan tentera Bani Bakar sudah dekat dengan mereka. Disitu mereka dibunuh oleh Bani Bakar. Bahkan ada dikalangan-pemimpin pemimpin Quraisy yang turut serta membantu Bani Bakar membunuh Khuzaah disitu. Mereka membunuh dua puluh orang dari Bani Khuzaah. Bila sampai waktu fajar, pemimpin-pemimpin Quraisy segera berundur takut rahsia pengkhianatan mereka terbongkar. Dalam serangan hendap malam itu 23 orang dari Bani Khuzaah terbunuh di kawasan Tanah haram ditangan Bani Bakar dengan bantuan pemimpin-pemimpin Quraisy. Pagi besoknya pemimpin-pemimpin Bani Khuzaah berbincang apa yang harus mereka lakukan. Tidak syak, pertama sekali mereka mesti menghantar wakil melaporkan kepada Rasulullah Saw pengkhianatan ini. Mereka melepaskan Amru bin Salim penyair mereka bergerak dahulu ke Madinah sementara yang lain akan menyusul. Amru terus memecut kudanya, dia bergerak siang malam tampa berhenti rehat agar segera sampai ke Madinah. Sebaik sampai ke Madinah, dia terus masuk mengadap Rasulullah Saw di masjid serta terus menyampaikan lapuran itu melalui syairnya. Semua yang berlaku itu dia sampaikan melalui syairnya. Dari syair itu Rasulullah Saw sudah memahami apa yang berlaku. Sabda Rasulullah Saw : ?? ? ? ? ? 9 ? ? ? ??? ?? ? ? ? ?? ??? ?? ? ? ? ? ?? Kamu pasti dibantu wahai Amru bin Salim kamu pasti dibantu wahai Amru bin Salim

Rasulullah Saw bngun sambil menepuk pehanya kerana kemarahan Rasulullah Saw terhadapa pengkhianatan yang berlaku terhadap Khuzaah. Dalam masa itu Khuzaah telah menyiapkan rombongan mereka untuk bertemu Rasulullah Saw yang diketuai oleh ketua mereka Bidail bin Warqa,. Rombongan ini juga terus bergerak ke Madinah dan mereka sampai setelah 3 hari Amru sampa i. Mereka melapurkan kepada Rasululah semua yang telah berlaku. Dalam masa yang sama pemimpin-pemimpin Quraisy juga berkumpul di Darul Nadwah. Mereka berbincang apa yang mereka patut lakukan. Dalam pertemuan itu ada Abdullah bin Saad bin Abi Sarah. Dia te lah masuk Islam dan termasuk dikalngan penulis-penulis Al Quran tapi lepas itu dia murtad dan kembali ke Mekah. Dia mula menyebarkan pembohongannya bahawa dia yang menulis Al Quran dan banyak yang dia ubah-ubah. Rasulullah Saw berkata, dia berbohong. Memang benar dia menulis Al Quran tapi dia tak boleh merubahnya. Kata Abdulah lagi, dikalangan kamu aku yang paling tahu tentang Muhammad, aku pernah hidup bersamanya di Madinah. Demi Allah, dia tak akan memerangi kamu selagi dia '? ?? 3???? F? ?? ? J?? 9???? '? ?? 3???? Kamu pasti dibantu wahai Amru bin Salim kamu pasti dibantu wahai Amru bin Salim Rasulullah Saw bngun sambil menepuk pehanya kerana kemarahan Rasulullah Saw terhadapa pengkhianatan yang berlaku terhadap Khuzaah. Dalam masa itu Khuzaah telah menyiapkan rombongan mereka untuk bertemu Rasulullah Saw yang diketuai oleh ketua mereka Bidail bin Warqa,. Rombongan ini juga terus bergerak ke Madinah dan mereka sampai setelah 3 hari Amru sampai. Mereka melapurkan kepada Rasululah semua yang telah berlaku. Dalam masa yang sama pemimpin-pemimpin Quraisy juga berkumpul di Darul Nadwah. Mereka berbincang apa yang mereka patut lakukan. Dalam pertemuan itu ada Abdullah bin Saad bin Abi Sarah. Dia telah masuk Islam dan termasuk dikalngan penulis-penulis Al Quran tapi lepas itu dia murtad dan kembali ke Mekah. Dia mula menyebarkan pembohongannya bahawa dia yang menulis Al Quran dan banyak yang dia ubah-ubah. Rasulullah Saw berkata, dia berbohong. Memang benar dia menulis Al Quran tapi dia tak boleh merubahnya. Kata Abdulah lagi, dikalangan kamu aku yang paling tahu tentang Muhammad, aku pernah hidup bersamanya di Madinah. Demi Allah, dia tak akan memerangi kamu selagi dia ² d tidak memberi tiga pilihan. Mereka Tanya, apa tiga pilihan itu? Yang pertama kamu kena bayar diat kepada korban Khuzaah. Kalau Khuzaah setuju dengan diat maka selesai masalah. Namun mereka yakin Khuzaah tak akan setuju sehingga mereka boleh menguasai semua harta kita. Tak mungkin kita habiskan semua harta kita. Mereka Tanya yang kedua, kata Abdullah, kamu berlepas tangan dari Bani Bakar untuk dia menghukum Bani Bakar. Kata Quraisy, kalau kita berlepas tangan dari sekutu kita, tak akan ada lagi orang yang mahu menjadi sekutu kita selepas ini. Apa yang ketiga? Kata Abdullah, yang ketiga perang. Kalau kamu tak mahu membayar diat dan kamu tak mahu menyerahkan pembunuh artinya kamu melindungi penjenayah. Ketika itu dia akan memerangi kamu. Quraisy tidak berani untuk berperang kerana mereka tahu kekuatan Islam sudah besar.

Abu Sufyan datang ke Madinah merayu disambung perjanjian Kata Abu Sufyan, kita pergi bertemu dengan Muhammad dan kita bahrui perjanjian dan kita tambah lagi tempuhnya. Maka dengan itu dia tak boleh menyerang kita. Namun apakah kita sempat mendahului Khuzaah sebelum Khuzaah melapurkan hal ini kepada Muhammad. Abu Sufyan terus bergerak ke Madinah untuk bertemu dengan Rasulullah Saw. Tapi Amru dan rombongan Budail sudah pun sampai. Ketika Ab u Sufyan dalam perjalanan menuju ke Madinah. Amru dan rombongan Budail sudah keluar dari Madinah. Budail memerintahkan orang-orangnya berpisah supaya orang tidak menyangka apa-apa. Masing-masing berpisah. Budail dan beberapa orang berjalan dijalan utama, ditengah perjalanan bertembung dengan Abu Sufyan. Abu Sufyan tanya mereka, apa yang kamu buat di Madinah. Kata mereka kami tak pergi ke Madinah. Abu Sufyan tanya, apakah kamu ada membeli tamar yang datang dari Madinah. Mereka kata, tidak ada. Setelah mereka berpisah, Abu Sufyan meneruskan perjalanan. Akhirnya dia bertemu dengan najis unta Budail dan orang orangya. Dalam najis unta mereka ada biji tamar. Hanya orang Madinah saja yang memberikan unta makan tamar kerana mereka kaya dengan tamar. Abu Sufyan sudah tahu bahawa Khuzaah telah melapurkan kepada Rasulullah Saw apa yang berlaku. Bila sampai di Madinah dia berfikir kepada siapa dia nak pergi dulu. Orang yang paling dekat dengannya Umu Habibah puterinya yang berkahwin dengan Rasulullah Saw. Mungkin dia dapat berita dari anaknya atau Umu Habibah boleh menolongnya. Bila Abu Sufyan masuk kedalam rumah, dia mahu duduk diatas hamparan duduk Rasulullah Saw. Cepat-cepat Umu Habibah mengambil hamparan itu. Tegur Abu Sufyan, wahai Umu Habibah, apakah kerana temp at duduk itu lusuh dan tidak selayaknya untuk aku sebagai pemimpin Mekah atau kerana aku tidak layak duduk disitu. Kata Umu Habibah, wahai ayah, ini tempat duduk Rasulullah Saw sedangkan kamu seorang musyrik sedangkan seorang musyrik adalah najis. Begitulah ketegasan Umu Habibah terhadap ayahnya sendiri. Peristiwa itu telah memberitahu Abu Sufyan bahawa Umu Habibah tidak akan membantunya. Dia terus pergi berjumpa dengan Rasulullah Saw. Ketika itu Rasululah sedang berada dengan para Sahabat. Ketika itu Rasulullah Saw terus menyebut, aku rasa seolah olah Abu Sufyan mahu membaharui perjanjian dan menambah lagi tempohnya. Rasulullah Saw tahu, mereka tak ada helah lain. Mereka tidak mahu membayar diat dan tidak mahu menyerahkan penjenayah serta takut untuk berperang. Belum sempat Rasulullah Saw menyempurnakan kata katanya, Abu Sufyan masuk. Rasulullah Saw bertanya apa tujuan kamu wahai Abu Sufyan. Kata Abu Sufyan, wahai Muhammad, kami mendapati bahwa perjanjian diantara kita ini satu perjanjian yang baik. Keadaan kami makin stabil, kafilah kami berjalan dengan baik, semua orang hidup dalam aman damai. Justeru itu kami nak minta ditambah tempohnya dan diperbaharui perjanjian. Kata Rasulullah Saw, apakah kamu ada melakukan sesuatu sehingga kamu mahu membaharui perjanjian dan menambah lagi tempohnya. Kami berada dalam perjanjian, kami tidak mengkhianati perjanjian. Disitu Abu Sufyan sudah memahami isyarat dari Rasululah bahawa merekalah yang mengkhianati perjanjian. Kata-kata Rasulullah itu sudah cukup untuk Abu Sufyan merasakan dia tak akan berjaya memujuk

Rasulullah Saw. Namun dia belum berputus asa. Dia berfikir pula untuk mencari sesiapa yang mahu mengistiharkan perdamaian diantara manusia dikalangan Sahabat-Sahabat utama Rasulullah Saw. Kalau mereka mengistiharkan perdamaian antara manusia nescaya tak akan berlaku peperangan. Dia pergi kepada Saidina Abu Bakar. Wahai Abu Bakar kamu adalah Sahabat baik Muhammad, anjurkanlah supaya Muhammad memperharui perjanjian dan menambah lagi tempohnya ataupun kamu sendiri yang mengisytiharkan perdamaian diantara manusia. Kata Saidina Abu Bakar, kami tetap dengan perjanjian kami, demi Allah kami tak akan mendahului Rasulullah Saw dalam mengistiharkan perdamaian. Abu Sufyan belum menyerah, dia memcari selain Saidina Abu Bakar yang mempunyai kedudukan disisi Rasulullah Saw dan Umat Islam. Dia pergi pula kepada Saidina Umar. Katanya, wahai Umar, istiharkan perdamaian antara manusia nescaya kamu mendapat kemulian sepanjang zaman. Kata Saidina Umar, apakah aku orang yang akan memberi keamanan kepada kamu. Demi Allah kalau tak ada orang yang mahu memerangi kamu melainkan seekor semut kecil nescaya aku akan memerangi kamu dengan semut kecil itu. Begitulah ketegasan Saidina Umar terhadap musuh Allah, musuh Rasulullah Saw. Kemudia Abu Sufyan pergi pula kepada Saidina Ali, dimana Siti Fatimah dan Saidina Hasan pun berada sekali disitu. Kata Abu Sufyan kepada Saidina Ali, wahai Ali, kamu orang yang paling dekat hubungan silaturrahim dengan kami, mintalah pada Muhammad dan anjurkanlah perdamaian dikalangan manusia. Kata Saidina Ali, Rasulullah Saw sekarang sedang dalam satu keadaan yang tiada siapa yang boleh bercakap dengannya. Urusan perdamainan dan memberi keamanan hak Rasulullah Saw. Ketika itu berderai segala harapan Abu Sufyan kepada Saidina Ali. Dia berpaling kepada Siti Fatimah sambil berkata, wahai Fatimah, kamu puteri Muhammad, istiharkanlah perdamaian antara manusia. Kata Siti Fatimah, aku hanya seoramng perempuan. Kata Abu Sufyan, kalau begitu suruhkah anak kamu mengistiharkan perdamaian antara manusia. Kata Siti Fatimah, dia masih terlalu kecil dan tak ada siapa boleh mendahului Rasulullah Saw mengistiharkan perdamaian. Abu Sufyan makin buntu. Akhirnya dia pergi kepada Saidina Osman pula, Saidina Osman dari Bani Umayyah. Katanya, wahai Osman, kamu dari kami Bani Umayyah, anjurkanlah perdamaian dikalangan manusia. Kata Saidina Osman, perdamaian dari aku hanyalah bila ada perdamaian dari Rasulullah Saw. Tak ada siapa yang akan mendahului Rasulullah Saw. Begitulah ketakutan yang Allah campakkan dalam hati pemimpin Mekah ini. Abu Sufyan masih belum mahu menyerah kalah, dia berpatah balik kepada Saidina Ali dan meminta pandangan dari Saidina Ali apa yang patut dia buat. Kata Saidina Ali, kamu ketua Mekah dan salah seorang pemimpin dikalangan bangsa Arab, kamulah yang mengistiharkan perdamaian diantara manusia. Kata Abu Sufyan, wahai Ali apakah kamu rasa hal itu akan memberi menafat kepadaku. Kata Saidina Ali, sekali-kali tidak. Tapi itulah satu satunya jalan yang ada. Akhirnya Abu Sufyan pergi ke masjid semula, Rasulullah Saw dan para Sahabat ada disitu. Dia pun berucap, aku Abu Sufyan, aku ketua Mekah, Aku telah mengistiharkan perdamaian antara manusia, dan aku rasa tak ada orang yang akan mambatalkan perdamaian ini. Rasulullah Saw mendegar ucapan itu. Rasulullah Saw bersabda, kamu yang berkata begitu wahai Abu Sufyan bahawa tidak ada orang yang membatalkan perdamaian kamu tapi kami tidak berkata begitu. Itulah saja jawapan dari

Rasulullah Saw. Namun Abu Sufyan cukup faham maksud Rasulullah Saw bahawa Baginda dan Umat Islam tidak mengiktiraf perdamaian itu. Abu Sufyan pulang ke Mekah dan membentangkan kepada pemimpin-pemimpin Mekah semua percubaan yang dia lakukan di Madinah dan akhirnya dia mengistiharkan perdamaian diantara manusia. Kata pemimpin-pemimpin Quraisy, demi Allah Ali telah mempermainkan akal kamu. Bagaimana Abu Sufyan musuh mereka nak mengistiharkan perdamaian diantara orang kepada orang Islam. Dengan itu mereka tahu bahawa tidak ada keamanan kepada mereka. Mereka mula mengintai ngintai apakah Rasululah berniat untuk menyerang mereka ataupun masalah Bani Bakar tadi dah selesai begitu saja. Rasulullah Saw bersiap untuk Futuh Mekah Di Madinah Rasulullah Saw meminta Siti Aisyah menyiapkan persiapan perang kepada Ras d ulullah Saw. Kemudian Saidina Abu Bakar datang kerumah Siti Aisyah, dia lihat Siti Aisyah sedang membuat persiapan untuk Rasulullah Saw. Saidina Abu Bakar tanya, wahai Aisyah apakah Rasulullah Saw perintahkan kamu membuat persiapan ini. Belum ada orang yang tahu, Rasulullah Saw hanya minta pada Siti Aisyah untuk membuat persiapan untuk baginda. Kata Siti Aisyah, benar wahai ayah. Kata Saidina Abu Bakar, kemana tujuan Rasulullah Saw. Rasulullah Saw sudah memberitahu Siti Aisyah bahawa dia akan membuka Mekah tapi Rasulullah Saw tak benarkan dia memberitahu sesiapa. Sekarang ayahnya sendiri dan Sahabat utama Rasulullah Saw bertanya, kemana tujuan Rasulullah Saw. Siti Aisyah tidak menjawab soalan itu. Begitulah Rasulullah Saw mendidik para Ummahatul Mukminin berahsia, Rasulullah Saw mendidik para isteri supaya dapt menjaga rahsia. Begitulah kesetiaan Siti Aisyah kepada rahsia yang telah Rasulullah Saw percayakan kepadanya. Dia tidak lepaskan walaupun kepada ayahnya sendiri sedangkan ayahnya adalah Sahabat utama R asululah. Kata Saidina Abu Bakar, mungkin Rasulullah Saw nak menuju ke Rom. Siti Aisyah hanya diam, Kata Saidina Abu Bakar, apakah Rasulullah Saw mahu menuju ke Bani Hawazin, Siti Aisyah masih diam. Kata Saidina Abu Bakar, mungkin Rasulullah Saw maksudkn Quraisy. Siti Aisyah tetap berdiam diri, tidak menafikan dan tidak mengiyakan. Begitulah kesetiaan Siti Aisyah kepada Rasulullah Saw, begitulah dia menjaga rahsia Rasulullah Saw. Apakah umat Islam hari ini menjaga rahsia yang dipercayakan kepada mereka seperti ini. Setelah itu Rasulullah Saw masuk kerumah. Saidina Abu Bakar bertanya terus pada Rasulullah Saw, wahai Rasulullah Saw apakah kamu sedang bersiap untuk perang. Kata Rasulullah Saw, benar wahai Abu Bakar. Kata Saidina Abu Bakar, apakah aku juga boleh bersiap bersama dengan Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw, benar, bersiaplah wahai Abu Bakar. Saidina Abu Bakar bertanya lagi, apakah Rasulullah Saw mahu menuju ke Rom. Kata Rasulullah Saw, tidak. Kata Saidina Abu Bakar, mungkin Rasulullah Saw mahu menuju ke Bani Hawazin. Kata Rasulullah Saw, tidak. Saidina Abu Bakar mencuba lagi, apakah kamu mahu menuju ke Quraisy. Kata Rasulullah Saw, benar wahai Abu Bakar. Begitulah Saidina Abu Bakar beradab dengan Rasulullah Saw. Dia tak mahu tanya terus kemana Rasulullah Saw sebaliknya dialah yng cuba meneka kemana tujuan

Rasulullah Saw. Saidina Abu Bakar meminta penjelasan dari Rasulullah Saw, wahai Rasulullah Saw kita ada perjanjian dengan mereka. Kata Rasulullah Saw, wahai Abu Bakar mereka telah melanggar perjanjian itu. Rasulullah Saw meminta Saidina Abu Bakar menyampaikan kepada Sahabat Sahabat utama Rasulullah Saw supaya bersiap ke Mekah dan Rasulullah Saw minta mereka merahsiakan kemana tujuan mereka. Kemudian Rasulullah Saw perintahkan semua tentera Islam bersiap tampa diberitahu kepada mereka kemana tujuannya. Rasulullah Saw menghantar wakil memberitahu kabilah-kabilah yang telah Islam supaya bersiap dengan Rasulullah Saw namun semua mereka tidak diberitahu kemana tujuan Rasulullah Saw. Semua orang mula me mbuat persiapan untuk keluar ke medan Jihad. Rombongan kabilh-kabilah mula berdatangan ke Madinah sehingga sesaklah Madinah. Rasulullah Saw meminta mereka berkemah diluar Madinah. Rasulullah Saw juga meletakkan pengawal di semua jalan masuk ke Madinah. Arahan Rasulullah Saw kepada mereka, benarkan kepada orang yang nak masuk ke Madinah tapi jangan benarkan orang keluar dari Madinah. Rasulullah Saw mahu menyekat berita persiapan tentera Islam dari sampai kepada Quraisy. Para sahabat semuanya tidak mengetahui kemana tujuan Rasulullah Saw. Mereka menghantar Saidina Saad bin Malik pensyair Madinah yang menjadi wakil Ansar bertemu Rasulullah Saw di Kaabah sebelum Baiatul Aqabah dan sebelum hijrah. Dia datang kepada Rasulullah Saw dan menyampaikan syair. Di dalam syair itu dia cuba bertanya kemana tujuan Rasulullah Saw dalam persiapan kali ini. Begitu para Sahabat berhalus dengan pemipin mereka, berhalus dengan Rasululah. Rasulullah Saw hanya tersenyum melihat telatah Saidina Saad bin Malik Al Ansari ini. Ketika itu telah terkumpul di Madinah dan kawasan sekitarnya seramai 7500 orang lelaki. Perhimpunan paling besar bagi orang Islam setakat itu. Uyaynah bin Husn ketua kabilah Bani Ghatafan yang melihat Islam makin berkembang merasa kalau dia terlambat lagi masuk Islam dia akan ketingalan dari mendapat ghanimah. Dia datang ke Madinah untuk masuk Islam dan sampai di Madinah ketika Madinah sedang dipenuhi oleh 7500 orang tentera. Dia masuk Islam dan berjanji kepada Rasulullah Saw bahawa seluruh Bani Ghatafan juga masuk Islam bersamanya. Ketika itu juga sampai perwakilan dari Bani Tamim dibawah pimpinan Aqra bin Haabis salah seorang tokoh Arab ketika itu. Dia datang masuk Islam dan membawa berita gembira kepada Rasulullah Saw bahawa Bani Tamim telah masuk Islam. Rasulullah Saw sangat gembira dan terhibur dengan mereka semua. Tapi mereka belum datang bersama tentera. Hanya ketua dan perwakilan dari mereka. Peristiwa Saidina Hatib bin Baltaah Ketika ini berlaku satu peristiwa mencemaskan, iaitu Saidina Hatib bin Abi Baltaah salah seorang Ahli Badar dan Duta Rasulullah Saw kepada Muqauqis pemerintah Mesir telah mengupah seorang perempuan membawa surat daripadanya kepada Quraisy. Dia memberitahu mereka bahawa Rasulullah Saw akan menyerang Mekah. Saidina Hatib memerintahkan perempuan ini mengikut jalan yang tak dilalui oleh orang. Perempuan ini berjaya melepasi kawalan yang ada disemua jalan keluar dari Madinah. Dia menuju ke Mekah. Rasulullah Saw memanggil dua orang Sahabat utamanya iaitu Saidina Ali bin Abi Talib dan Saidina Zubair bin Awam. Rasulullah Saw perintahkan mereka bergerak

segera mengejar seorang perempuan yang sudah berada dijalan sekian-sekian yang telah dihantar oleh Saidina Hatib bin Abi Baltaah untuk membawa surat kepada Quraisy. Rasulullah Saw minta mereka membawa balik perempuan dan surat yang ada padanya. Begitulah seorang Rasul yang pasti dibantu dengan bantuan ghaib oleh Allah dalam urusannya. Mereka terus bergerak dan berjaya mengejar perempuan ini. Kata mereka kepada perempuan ini, kamu ada membawa surat kepada Quraisy, sila keluarkan surat itu. Jawab perempuan ini, tidak ada sebarang surat pada aku. Kata mereka, bahkan ada surat bersama kamu, sila keluarkan surat. Perempuan ini terus menafikan surat. Kata Saidina Ali, Rasulullah Saw tidak dit ipu, Saidina Jibril tak berbohong kepada Rasulullah Saw. Kami juga tidak ditipu, Rasulullah Saw tak tipu kami. Sila keluarkan surat kalau tidak kami gelidah kamu. Bila mana perempuan ini melihat dia tak akan lepas dari Saidina Ali dan Saidina Zubair, dia minta mereka berpusing kebelakang. Dia membuka hijabnya dan mengeluarkan surat dari dalam simpulan rambutnya. Saidina Ali dan Saidina Zubair membawa balik perempuan dan surat itu kepada Rasululah. Rasulullah Saw memanggil Saidina Hatib. Lalu Rasululah tunjukkan surat kepadanya sambil Rasulullah Saw bertanya, apa ini wahai Hatib. Kata Saidina Hatib, wahai Rasulullah Saw, demi Allah aku tidak pernah ragu bahawa kamu adalah Rasulullah Saw, demi Allah aku bukan munafik tetapi semua kamu ada keluarga di Mekah dan ada orang yang melindungi mereka. Aku ada keluarga di Mekah yang tidak ada orang yang boleh melindungi mereka, aku mahu Quraisy melindungi keluarga aku. Ketika itu Saidina Umar menghunus pedangnya dan minta izin kepada Rasulullah Saw untuk memancung Saidina Hatib kerana dia telah melakukan perbuatan munafik. Kerana kelurganya dia korbankan rahsia Rasulullah Saw. Sabda Rasulullah Saw : /?? J? 9? ? ? bin Haabis salah seorang tokoh Arab ketika itu. Dia datang masuk Islam dan membawa berita gembira kepada Rasulullah Saw bahawa Bani Tamim telah masuk Islam. Rasulullah Saw sangat gembira dan terhibur dengan mereka semua. Tapi mereka belum datang bersama tentera. Hanya ketua dan perwakilan dari mereka. Peristiwa Saidina Hatib bin Baltaah Ketika ini berlaku satu peristiwa mencemaskan, iaitu Saidina Hatib bin Abi Baltaah salah seorang Ahli Badar dan Duta Rasulullah Saw kepada Muqauqis pemerintah Mesir telah mengupah seorang perempuan membawa surat daripadanya kepada Quraisy. Dia memberitahu mereka bahawa Rasulullah Saw akan menyerang Mekah. Saidina Hatib memerintahkan perempuan ini mengikut jalan yang tak dilalui oleh orang. Perempuan ini berjaya melepasi kawalan yang ada disemua jalan keluar dari Madinah. Dia menuju ke Mekah. Rasulullah Saw memanggil dua orang Sahabat utamanya iaitu Saidina Ali bin Abi Talib dan Saidina Zubair bin Awam. Rasulullah Saw perintahkan mereka bergerak segera mengejar seorang perempuan yang sudah berada dijalan sekian-sekian yang telah dihantar oleh Saidina Hatib bin Abi Baltaah untuk membawa surat kepada Quraisy. Rasulullah Saw minta mereka membawa balik perempuan dan surat yang ada padanya.

Begitulah seorang Rasul yang pasti dibantu dengan bantuan ghaib oleh Allah dalam urusannya. Mereka terus bergerak dan berjaya mengejar perempuan ini. Kata mereka kepada perempuan ini, kamu ada membawa surat kepada Quraisy, sila keluarkan surat itu. Jawab perempuan ini, tidak ada sebarang surat pada aku. Kata mereka, bahkan ada surat bersama kamu, sila keluarkan surat. Perempuan ini terus menafikan surat. Kata Saidina Ali, Rasulullah Saw tidak ditipu, Saidina Jibril tak berbohong kepada Rasulullah Saw. Kami juga tidak ditipu, Rasulullah Saw tak tipu kami. Sila keluarkan surat kalau tidak kami gelidah kamu. Bila mana perempuan ini melihat dia tak akan lepas dari Saidina Ali dan Saidina Zubair, dia minta mereka berpusing kebelakang. Dia membuka hijabnya dan mengeluarkan surat dari dalam simpulan rambutnya. Saidina Ali dan Saidina Zubair membawa balik perempuan dan surat itu kepada Rasululah. Rasulullah Saw memanggil Saidina Hatib. Lalu Rasululah tunjukkan surat kepadanya sambil Rasulullah Saw bertanya, apa ini wahai Hatib. Kata Saidina Hatib, wahai Rasulullah Saw, demi Allah aku tidak pernah ragu bahawa kamu adalah Rasulullah Saw, demi Allah aku bukan munafik tetapi semua kamu ada keluarga di Mekah dan ada orang yang melindungi mereka. Aku ada keluarga di Mekah yang tidak ada orang yang boleh melindungi mereka, aku mahu Quraisy melindungi keluarga aku. Ketika itu Saidina Umar menghunus pedangnya dan minta izin kepada Rasulullah Saw untuk memancung Saidina Hatib kerana dia telah melakukan perbuatan munafik. Kerana kelurganya dia korbankan rahsia Rasulullah Saw. Sabda Rasulullah Saw : ??? ?? ??? ? ??? ???? ???? ??? ??? ??? ? ? ?? ?? ???? ? ? ? ? ? ? ? ? ?? ?? ? ? ? ? ? ? ? Biarkan dia wahai Umar, semoga Allah memand angnya sebagai Ahli Badar dan Allah mengampunkan semua dosa Ahli Badar. Kerana jasanya dan kedudukannya sebagai salah seorang Ahli Badar, Rasulullah Saw memaafkannya. Kesalahannya tidak dilayan seperti kesalahan orang lain. Kalaulah dia bukan Ahli badar pasti hukumannya mati. Tapi Rasulullah Saw mahu mengajar umatnya bahawa orang yang ada jasa yang besar dan bertaraf Ahli badar seperti Saidina Hatib ini dilayan kesalahan mereka dengan layanan yang khusus. Dengan rahmat Allah dan kasih saying Rasulullah Saw dia dimaafkan. Bani Sulaim menyerahkan tentera kepada Rasulullah Saw Rasulullah Saw mula bergerak keluar dari Madinah. Baru Rasulullah Saw dan tentera Islam tidak jauh meninggalkan Madinah tiba-tiba muncul satu gerombolan tentera. Rupanya mereka Bani Sulaim. Mereka datang masuk Islam. Mereka seramai 1000 orang semuanya tentera berkuda yang lengkap dengan senjata perang. Rasulullah Saw sangat gembira dengan keslaman mereka. Mereka membawa satu kekuatan besar, 1000 orang tentera berkuda sedangkan dari jumlah 7500 orang tentera yang bersama Rasulullah Saw ketika itu tak sampai 1000 orang tentera berkuda dikalangan mereka. Ketika itu Uyaynah merasa tercabar dengan Bani Sulaim yang datang dengan tentera kepada Rasulullah Saw. Katanya Bani Sulaim bukan ahli perang, kami Ghatafan adalah ahli perang. 1000 orang

tentera berkuda dari Bani Sulaim tak membawa apa apa erti. Kata ketua Bani Sulaim kepada Uyaynah, kalau kamu mahu, kami akan memerangi kamu. Berlakulah pertelingkahan antara mereka berdua, masing- masing baru masuk Islam. Bila sampai berita pada Rasulullah Saw, Rasulullah Saw datang meleraikan mereka dan melarang mereka dari bertelingkah sesama sendiri. Selepas itu datang kabilah lain pula dengan tentera sehingga tentera Islam bertambah menjadi sepuluh ribu orang. Uyaynah bertambah sedih kerana kemuliaan menyertai Rasulullah Saw ini terlepas dari Bani Ghatafan. Dia datang minta maaf pada Rasulullah Saw, kami tak dapat berita, kami tak tahu wahai Rasululah kamu sedang bersiap mengahadapi Jihad. Rasulullah Saw menyusun tentera kepada lima pasukan. Pasukan hadapan seramai 200 orang tentera berkuda dipimpin oleh Saidina Khalid Al Walid. Sampai saat itu semua tentera Islam tak tahu kemana Rasulullah Saw nak bawa mereka, hanya Sahabat Sahabat utama saja yang tahu namun mereka semua taat dan patuh kepada apa saja arahan Rasulullah Saw. Rasululah memerintahkan tentera bergerak menuju ke Bani Hawazin. Disempadan Thaif Rasulullah Saw menghantar perisik meninjau Bani Hawazin. Rupanya memang Hawazin sedang membuat persiapan untuk menyerang Madinah. Mereka juga menghantar orang untuk mengawasi pergerakan tentera Islam. Saidina Khalid berjaya menangkap perisik Hawazin. Saidina Khalid sendiri soal siasat lelaki itu. Saidina Khalid tanya dia, kamu dari mana? Katanya, aku dari Bani Ghaffar sedangkan dia dari Hawazin. Saidina Khalid tanya lagi dari keluarga mana dalam Bani Ghaffar. Saidina Khalid mengetahui semua salasilah Bani Gahfar. Lelaki ini tak boleh jawab soalan Saidina Khalid. Saidina Khalid tanya lagi, dikawasan mana dia tinggal di Bani Ghafar? Dia tak boleh jawab. Saidina Khalid menghunus pedangnya. Sekarang bercakap benar, aku tahu kamu bukan dari Ghaffar, kalau tidak kamu dibunuh. Akhirnya dia mengaku bahawa dia dari Hawazin. Saidina Khalid tanya, apa sebab dia datang kesini. Kerana takut kepada Saidina Khalid, dia mengaku bahawa dia adalah perisik Bani Hawazin. Saidina Kahlaid membawa dia kepada Rasulullah Saw dan melapurkan bahawa dia adalah perisik dari Bani Hawazin. Rasulullah Saw sendiri pula soal siasat lelaki ini. Rasulullah Saw tanya, apa yang sedang dilakukan oleh Hawazin sekarang? Kata lelaki itu, mereka sedang bersedia untuk memerangi kamu. Rasulullah Saw tanya, siapa yang menghasut mereka. Kata lelaki itu, Malik bin Auf. Nama Malik bin Auf ini akan menonjol lagi nanti dalam peperangan Hunain. Rasulullah Saw tanya lagi persiapan Hawazin secara terperinci. Tanya Rasulullah Saw , apa berita Saad dan Hilal. Kata lelaki ini, mereka tidak menyokong Malik. Rasulullah Saw memerintahkan lelaki itu dikurung oleh tentera Islam. Ketika itu semua orang menyangka Rasululah akan menuju ke Hawazin, apa lagi setelah tertangkapnya perisik dari Hawazin ini. Rasulullah Saw sendiri menyoal siasatnya dan memerintahkan supaya dia dikurung. Setelah berjalan sekian jarak kearah Hawazin Rasululah memerintahkan mereka membelok kearah Mekah. Para Sahabat tertanya-tanya kamana Rasulullah Saw nak pergi. Begitulah berhati-hatinya Rasulullah Saw. Selepas itu Rasulullah Saw merubah pembahagian pasukan mengikut kabilah pula. Sehinga setiap kabilah akan mempertahankan sudut masing- masing untuk memelihara wibawa kabilah mereka. Ketika itu jarak sudah dekat dengan Mekah. Rasulullah Saw

mengubah lagi pembahagian tentera. Rasulullah Saw meletakkan di pasukan hadapan seramai 1000 tentera berkuda. Semua mereka tentera berkuda dari Bani Sulaim. Rasululah melantik Saidina Khalid sebagai panglima pasukan ini. Tiga pasukan lain dipimpin oleh Saidina Abu Ubaidah, Saidina Zubair dan Saidina Saad bin Ubadah. Saidina Saad bin Ubadah memimpin pasukan Muhajirin dan Ansar. Saidina Zubair dan Saidina Abu Ubaidah memimpin kabilah-kabilah lain. Sekarang tentera Islam hanya empat batu lagi untuk sampai ke Mekah. Mekah tidak menyedari langsung apa yang berlaku. Mereka tidak ada berita langsung tentang persiapan tentera dan kedatangan tentera ini. Ketika itu ada seorang lelaki keluar untuk berhijrah dari Mekah ke Madinah, dia tak tahu langsung apa yang sedang berlaku. Dia adalah Saidina Abbas bin Abd ul Mutalib bapa saudara Rasulullah Saw. Dia sudah Islam dan mahu berhijrah ke Madinah. Tiba-tiba dia terserampak dengan tentera Islam. Terus dia masuk bertemu dengan Rasulullah Saw. Rasululah sangat gembira dengan kedatangan Saidina Abas. Dialah orang terakhir berhijrah kerana selepas pembukaan Mekah tidak ada lagi Hijrah. Ketika itu Saidina Abbas mula berfikir kalau tentera Islam memasuki Mekah secara kekerasan Mekah akan musnah, Qurasiy akan dimusnahkan. Walaupun Quraisy ini dikira pemimpin dikalangan Arab tapi bilangan mereka tidak ramai. Saidina Abbas mahu meminta Quraisy menyerahkan Mekah kepada Rasulullah Saw secara aman. Saidina Abas tidak mahu berlaku peperangan ketika tentera Islam masuk ke Mekah. Abu Sufyan masuk Islam Pada malam itu Saidina Abas keluar untuk mencari-cari orang yang boleh membawa b ngnya sebagai Ahli Badar dan Allah mengampunkan semua dosa Ahli Badar. Kerana jasanya dan kedudukannya sebagai salah seorang Ahli Badar, Rasulullah Saw memaafkannya. Kesalahannya tidak dilayan seperti kesalahan orang lain. Kalaulah dia bukan Ahli badar pasti hukumannya mati. Tapi Rasulullah Saw mahu mengajar umatnya bahawa orang yang ada jasa yang besar dan bertaraf Ahli badar seperti Saidina Hatib ini dilayan kesalahan mereka dengan layanan yang khusus. Dengan rahmat Allah dan kasih saying Rasulullah Saw dia dimaafkan. Bani Sulaim menyerahkan tentera kepada Rasulullah Saw Rasulullah Saw mula bergerak keluar dari Madinah. Baru Rasulullah Saw dan tentera Islam tidak jauh meninggalkan Madinah tiba-tiba muncul satu gerombolan tentera. Rupanya mereka Bani Sulaim. Mereka datang masuk Islam. Mereka seramai 1000 orang semuanya tentera berkuda yang lengkap dengan senjata perang. Rasulullah Saw sangat gembira dengan keslaman mereka. Mereka membawa satu kekuatan besar, 1000 orang tentera berkuda sedangkan dari jumlah 7500 orang tentera yang bersama Rasulullah Saw ketika itu tak sampai 1000 orang tentera berkuda dikalangan mereka. Ketika itu Uyaynah merasa tercabar dengan Bani Sulaim yang datang dengan tentera kepada Rasulullah Saw. Katanya Bani Sulaim bukan ahli perang, kami Ghatafan adalah ahli perang. 1000 orang tentera berkuda dari Bani Sulaim tak membawa apa apa erti. Kata ketua Bani Sulaim

kepada Uyaynah, kalau kamu mahu, kami akan memerangi kamu. Berlakulah pertelingkahan antara mereka berdua, masing- masing baru masuk Islam. Bila sampai berita pada Rasulullah Saw, Rasulullah Saw datang meleraikan mereka dan melarang mereka dari bertelingkah sesama sendiri. Selepas itu datang kabilah lain pula dengan tentera sehingga tentera Islam bertambah menjadi sepuluh ribu orang. Uyaynah bertambah sedih kerana kemuliaan menyertai Rasulullah Saw ini terlepas dari Bani Ghatafan. Dia datang minta maaf pada Rasulullah Saw, kami tak dapat berita, kami tak tahu wahai Rasululah kamu sedang bersiap mengahadapi Jihad. Rasulullah Saw menyusun tentera kepada lima pasukan. Pasukan hadapan seramai 200 orang tentera berkuda dipimpin oleh Saidina Khalid Al Walid. Sampai saat itu semua tentera Islam tak tahu kemana Rasulullah Saw nak bawa mereka, hanya Sahabat Sahabat utama saja yang tahu namun mereka semua taat dan patuh kepada apa saja arahan Rasulullah Saw. Rasululah memerintahkan tentera bergerak menuju ke Bani Hawazin. Disempadan Thaif Rasulullah Saw menghantar perisik meninjau Bani Hawazin. Rupanya memang Hawazin sedang membuat persiapan untuk menyerang Madinah. Mereka juga menghantar orang untuk mengawasi pergerakan tentera Islam. Saidina Khalid berjaya menangkap perisik Hawazin. Saidina Khalid sendiri soal siasat lelaki itu. Saidina Khalid tanya dia, kamu dari mana? Katanya, aku dari Bani Ghaffar sedangkan dia dari Hawazin. Saidina Khalid tanya lagi dari keluarga mana dalam Bani Ghaffar. Saidina Khalid mengetahui semua salasilah Bani Gahfar. Lelaki ini tak boleh jawab soalan Saidina Khalid. Saidina Khalid tanya lagi, dikawasan mana dia tinggal di Bani Ghafar? Dia tak boleh jawab. Saidina Khalid menghunus pedangnya. Sekarang bercakap benar, aku tahu kamu bukan dari Ghaffar, kalau tidak kamu dibunuh. Akhirnya dia mengaku bahawa dia dari Hawazin. Saidina Khalid tanya, apa sebab dia datang kesini. Kerana takut kepada Saidina Khalid, dia mengaku bahawa dia adalah perisik Bani Hawazin. Saidina Kahlaid membawa dia kepada Rasulullah Saw dan melapurkan bahawa dia adalah perisik dari Bani Hawazin. Rasulullah Saw sendiri pula soal siasat lelaki ini. Rasulullah Saw tanya, apa yang sedang dilakukan oleh Hawazin sekarang? Kata lelaki itu, mereka sedang bersedia untuk memerangi kamu. Rasulullah Saw tanya, siapa yang menghasut mereka. Kata lelaki itu, Malik bin Auf. Nama Malik bin Auf ini akan menonjol lagi nanti dalam peperangan Hunain. Rasulullah Saw tanya lagi persiapan Hawazin secara terperinci. Tanya Rasulullah Saw , apa berita Saad dan Hilal. Kata lelaki ini, mereka tidak menyokong Malik. Rasulullah Saw memerintahkan lelaki itu dikurung oleh tentera Islam. Ketika itu semua orang menyangka Rasululah akan menuju ke Hawazin, apa lagi setelah tertangkapnya perisik dari Hawazin ini. Rasulullah Saw sendiri menyoal siasatnya dan memerintahkan supaya dia dikurung. Setelah berjalan sekian jarak kearah Hawazin Rasululah memerintahkan mereka membelok kearah Mekah. Para Sahabat tertanya-tanya kamana Rasulullah Saw nak pergi. Begitulah berhati-hatinya Rasulullah Saw. Selepas itu Rasulullah Saw merubah pembahagian pasukan mengikut kabilah pula. Sehinga setiap kabilah akan mempertahankan sudut masing- masing untuk memelihara wibawa kabilah mereka. Ketika itu jarak sudah dekat dengan Mekah. Rasulullah Saw mengubah lagi pembahagian tentera. Rasulullah Saw meletakkan di pasukan hadapan

seramai 1000 tentera berkuda. Semua mereka tentera berkuda dari Bani Sulaim. Rasululah melantik Saidina Khalid sebagai panglima pasukan ini. Tiga pasukan lain dipimpin oleh Saidina Abu Ubaidah, Saidina Zubair dan Saidina Saad bin Ubadah. Saidina Saad bin Ubadah memimpin pasukan Muhajirin dan Ansar. Saidina Zubair dan Saidina Abu Ubaidah memimpin kabilah-kabilah lain. Sekarang tentera Islam hanya empat batu lagi untuk sampai ke Mekah. Mekah tidak menyedari langsung apa yang berlaku. Mereka tidak ada berita langsung tentang persiapan tentera dan kedatangan tentera ini. Ketika itu ada seorang lelaki keluar untuk berhijrah dari Mekah ke Madinah, dia tak tahu langsung apa yang sedang berlaku. Dia adalah Saidina Abbas bin Abd ul Mutalib bapa saudara Rasulullah Saw. Dia sudah Islam dan mahu berhijrah ke Madinah. Tiba-tiba dia terserampak dengan tentera Islam. Terus dia masuk bertemu dengan Rasulullah Saw. Rasululah sangat gembira dengan kedatangan Saidina Abas. Dialah orang terakhir berhijrah kerana selepas pembukaan Mekah tidak ada lagi Hijrah. Ketika itu Saidina Abbas mula berfikir kalau tentera Islam memasuki Mekah secara kekerasan Mekah akan musnah, Qurasiy akan dimusnahkan. Walaupun Quraisy ini dikira pemimpin dikalangan Arab tapi bilangan mereka tidak ramai. Saidina Abbas mahu meminta Quraisy menyerahkan Mekah kepada Rasulullah Saw secara aman. Saidina Abas tidak mahu berlaku peperangan ketika tentera Islam masuk ke Mekah. Abu Sufyan masuk Islam Pada malam itu Saidina Abas keluar untuk mencari-cari orang yang boleh membawa b\ d erita kapada Quraisy. Pada malam itu juga Abu Sufyan dan pemimpin- pemimpin Mekah yang lain berbincang. Mereka semua risau kerana berita dari Madinah sudah terputus. Tak ada lagi orang datang dari Madinah. Mungkin Rasulullah Saw buat persiapan untuk menyerang Mekah. Mereka minta Abu Sufyan pergi ke Madinah dan berbincang dengan Rasulullah Saw. Kata mereka kepada Abu Sufyan, kalau ada tentera yang ramai di Madinah serahkan Mekah kepada Rasulullah Saw tampa peperangan tapi kalau bilangan tentera yang ada hanya sedikit jangan serahkan Mekah, kita perangi mereka. Abu Sufyan mahu memudahkan dirinya dia keluar pada malam itu menunggu kalau kalau ada orang datang membawa berita dari Madinah. Tak payah lagi dia pergi ke Madinah. Dia berjalan kejalan menuju Madinah untuk menunggu orang dating. Tiba-tiba dia terlihat unggun api yang begitu banyak memenuhi kawasan. Satu gerombolan tentera yang sangat besar. Kata Abu Sufyan, siapa mereka ini? tentera dari mana ini? demi Allah tak ada siapa boleh menghadapi mereka. Abu Sufyan keluar dengan Hakeem bin Huzam. Dia berbincang-bincang dengan Hakeem bin Huzam apakah yang boleh mereka lakukan. Ketika itu ada seorang lagi yang keluar dari Mekah iaitu Budail bin Warqa' ketua Bani Khuzaah. Dia tahu Rasulullah Saw dan tentera Is lam pasti akan datang, setiap malam dia keluar menanti kedatangan tentera. Abu Sufyan dan Hakem keluar untuk menunggu orang yang datang dari Madinah, Budail keluar menunggu kedatangn tentera Islam sementara Saidina Abas keluar dari perkemahan tentera Islam untuk mencari orang membawa berita kepada Abu Sufyan supaya menyerah. Budail bertemu dengan Abu Sufyan. Abu Sufyan tanya dia siapa mereka itu. Kata Budail, aku tak tahu, tapi mungkin

Khuzaah datang untuk menuntut belah. Abu Sufyan seorang yang cerdik, dia tahu Khuzaah tak seramai itu dan tak segagah itu. Kata Abu Sufyan, Khuzaah tak seramai itu dan tak segagah itu. Kata Budail, mungkin mereka Hawazin. Kata Abu Sufyan, Hawazin juga tak seramai dan segagah itu. Ketika itu Saidina Abas sampai, bila dia den? gar suara orang berbual dia kenal itu suara Abu Sufyan. Dia memanggil Abu Sufyan, Abu Sufyan terkejut, siapa ini? Aku Abbas, apa berita wahai Abbas? Kata Abbas, aku bawa berita Rasulullah Saw. Rasulullah Saw datang membawa kabilah Arab untuk memerangi kamu. Demi Allah kalau Rasulullah Saw masuk Mekah secara keras, Quraisy akan musnah. Kata Abu Sufyan, apa pandangan kamu wahai Abbas? apa yang patut kita buat? Kata Saidina Abbas, mari ikut aku, akau bawa kamu kepada Rasulullah Saw dan kamu serahkan Mekah kepadanya sehingga Rasulullah Saw masuk Mekah tampa peperangan dan tak ada sesiapa dibunuh. Kata Abu Sufyan, kalau mereka tangkap aku mereka akan bunuh aku. Perjanjian sudai selesai. Abu Sufyan takut ditangkap dan dibunuh. Kata Saidina Abbas, aku yang akan memberi keamanan kepada kamu. Saidina Abbas datang kesitu menunggang baghal Rasulullah Saw lalu dia membawa Abu Sufyan dibelakangnya menuju ke perkemahan Islam. Dia nak bawa Abu Sufyan bertemu Rasulullah Saw. Pada malam itu Ketua pengawal ialah Saidina Uma r. Bila pengawal-pengawal melihat Saidian Abbas kata mereka bapa saudara Rasulullah Saw diatas kenderaan Rasulullah Saw. Hal itu cukup untuk mereka memsilakan Abbas dan orang yang dibawanya masuk ke perkhemahan tentera Islam. Ketika Saidina Abbas masuk dia terserempak dengan Saidina Umar. Kata Saidina Umar, Abu Sufyan ketua kafir Mekah, tidak ada bagi kamu keamanan dan tidak ada lagi perjanjian. Saidina Umar mengeluarkan pedangnya mahu membunuh Abu Sufyan. Kata Saidina Abbas, wahai Umar, Abu Sufyan dala m jaminan aku. Kata Saidina Umar, ini ketua kafir, tidak ada jaminan kepadanya. Kata Saidina Abas. Dia dalam jaminan aku. Saidina Umar nak bunuh Abu Sufyan tapi Saidina Abbas menghalangnya, jadi cepatcepat dia berlari ke kemah Rasulullah Saw. Saidina Abas menyedari hal itu, dia takut kalau Saidina Umar meminta izin dari Rasulullah Saw untuk membunuh Abu Sufyan dan Rasulullah Saw izinkan. Saidina Abbas mempercepatkan baghal, Saidina Umar berlari, berlumba mereka untuk sampai ke khemah Rasulullah Saw. Saidina Umar sampai dulu dan masuk kedalam khemah Rasulullah Saw dan melapurkan kepada Rasulullah Saw, Allah hantar Abu Sufyan dan kita sudah tak ada perjanjian dengannnya. Ketika itu Saidina Abbas masuk dan memberitahu Rasululah, wahai Rasulullah Saw aku telah memberi jaminan keselamatn kepadanya. Rasulullah Saw menghalang Saidina Umar membunuhnya lalu Abu Sufyan dibawa masuk ke khemah Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw kepadanya, wahai Abu Sufyan, apakah belum masanya lagi untuk kamu naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah. Kata Abu Sufyan, demi Allah betapa baiknya kamu, betapa pengasihnya kamu, kalaulah ada Tuhan selain Allah, demi Allah dia akan menolong kami hari ini. Kata Rasulullah Saw, apakah belum masanya lagi untuk kamu naik saksi bahawa aku adalah Rasulullah Saw. Kata Abu Sufyan, adapun tentang hal ini dalam hati aku masih ada keraguan. Ketika itu Saidina Abbas berkata kepada Abu Sufyan. Wahai Abu Sufyan, masuklah

Islam, demi Allah kalau Rasulullah Saw masuk Mekah secara kekerasan, pasti ianya menjadi satu kehinaan kepada Quraisy sepanjang masa. Islam telah membesar dan telah menang, apakah sampai sekrang kamu masih ragu? Dengan itu Abu Sufyan mengucap dua kalimah syahadah tapi baru dimulutnya. Hatinya masih ragu. Rasulullah Saw meminta Saidina Abbas membawa Abu Sufyan bermalam dikhemahnya dan membawanya semula kepada Rasululah pagi esok. Dalam pertemuan besoknya Abu Sufyan bertanya Rasulullah Saw, wahai Rasulullah Saw apakah kamu akan memberikan keamanan kepada Mekah. Saidina Abbas masuk mencelah, wahai Rasulullah Saw, Abu Sufyan ini seorang yang suka dihormati. Berikan dia sesuatu yang dia rasa dihormati. Kata Rasululah, sesiapa yang masuk kerumah Abu Sufyan, dia selamat. Abu Sufyan gembira dengan penghormatan itu tapi dia mengadu kepada Rasulullah Saw, Wahai Rasulullah Saw rumah aku kecl tak muat untuk semua orang Mekah. Kata Rasulullah Saw, sesiapa yang masuk kedalam masjid dia juga selamat. Kata Abu Sufyan masjid juga tak cukup wahai Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw, sesiapa yang masuk kedalam rumahnya dan mengunci pintunya dia juga selamat. Kata Abu Sufyan, kalau begini pasti cukup. Abu Sufyan menyerahkan Mekah secara aman kepada Rasulullah Saw Sekarang Rasulullah Saw mengiklankan perintah berkurung di Mekah. Siapa yang berada diluar rumah tiada jaminan keselamatan kepadanya. Abu Sufyan gembira mendengar berita itu dan dia ingin segera memberitahu Quraisy. Dia pulang ke Mekah, Abbas bersama Abu Sufyan tapi Rasulullah Saw panggil Saidina Abbas seketika dan kemudian dia mengejar semula Abu Sufyan yang sudah sampai dijalan masuk ke Mekah diantara dua bukit. Saidina Abbas bila melihat Abu Sufyan sudah sampai kesitu dia menjerit kepada Abu Sufyan, berhenti wahai Abu Sufyan. Abu Sufyan terperanjat dengan pangggilan itu. Dia Tanya Saidina Abbas, apakah Bani Hasyim telah mengkhianati kami? Kata Saidina Abas, aku hanya minta kamu berhenti disini. Kata Abu Sufyan kamu telah menyebabkan aku ketakutan. Kenapa kamu menjerit suruh aku berhenti sehingga aku ketakutan. Kata Saidina Abas, aku tak sangka ketakutan sudah mengusai kamu sehingga tahap ini. Lihatlah betapa hati Abu Sufyan dipenuhi dengan ketakutan, dengan jeritan Saidina Abbas menyuruh dia berhenti dia sudah mengelabah. Apa yang kamu bawa wahai Abbas. Kata Saidina Abbas, aku pun tak tahu, tapi Rasulullah Saw suruh aku berhentikan kamu disini, dipintu masuk Mekah diantara dua bukit ini. Ketika itu Rasulullah Saw perintahkan tentera Islam bergerak dalam perbarisan tentera supaya Abu Sufyan dapat melihat sendiri kekuatan tentera Islam. Pasukan pertama tiba dan lalu disitu. Semuanya tentera berkuda yang lengkap dengan senjata dipimpin oleh Saidina Khalid bin Al Walid. Abu Sufyan tidak mengenali mereka, Abu Sufyan Siapa mereka ini wahai Abbas? Kata Saidina Abbas, mereka itu Bani Sulaim. Kata Abu Sufyan, apa salah aku dengan Bani Sulaim, kenapa mereka datang? Selepas itu satu kabilah demi satu kabilah lalu disitu dalam perbarisan tentera yang sangat rapi. Rasulullah Saw perintahkan mereka supaya bertakbir tiga kali bila lalu dekat Abu Sufyan. Allahu Akbar Allahu Akbar Allahu Akbar. Dengan gema takbir itu hati Abu Sufyan makin kecut. Siapa mereka, siapa mereka? Mereka itu Khuzaah, Mereka sekian, mereka sekian. Begitulah

Saidina Abbas memperkenalkan barisan tentera Islam dikalangan. kabilah-kabilah yang telah masuk Islam kepada Abu Sufyan. Akhir sekali lalu satu pasukan yang paling gagah, lengkap dengan senjata. Mereka membalut kepala dan muka. Yang dapat dilihat hanya mata mereka saja. Pasukan berwarna hijau dari kalangan Muhajirin dan Ansar ini diketuai sendiri oleh Rasulullah Saw. Abu Sufyan bertaanya kehairanan, wahai Abbas, siapa mereka ini? Giliran Saidina Abbas pula bertanya Abu Sufyan, apakah kamu tak kenal mereka? Kata Abu Sufyan, aku tak kenal mereka. Abu Sufyan melihat pasukan ini pasukan yang paling gagah, paling tersusun, paling menggerunkan, istimewa dari kabilah kabilah lain yang telah lepas. Rayu Abu Sufyan, siapa mereka wahai Abbas? Demi Allah tak ada siapa mampu menentang mereka. Tidak ada siapa yang mampu menandingi mereka. Kata Saidina Abbas, ini Rasulullah Saw bersama Muhajirin dan Ansar. Selepas itu baru Rasulullah Saw membenarkan Saidina Abbas melepaskan Abu Sufyan. Rasulullah Saw mahu supaya Abu Sufyan melihat perbarisan tentera Islam dengan persiapan-persiapannya supaya hatiny ar suara orang berbual dia kenal itu suara Abu Sufyan. Dia memanggil Abu Sufyan, Abu Sufyan terkejut, siapa ini? Aku Abbas, apa berita wahai Abbas? Kata Abbas, aku bawa berita Rasulullah Saw. Rasulullah Saw datang membawa kabilah Arab untuk memerangi kamu. Demi Allah kalau Rasulullah Saw masuk Mekah secara keras, Quraisy akan musnah. Kata Abu Sufyan, apa pandangan kamu wahai Abbas? apa yang patut kita buat? Kata Saidina Abbas, mari ikut aku, akau bawa kamu kepada Rasulullah Saw dan kamu serahkan Mekah kepadanya sehingga Rasulullah Saw masuk Mekah tampa peperangan dan tak ada sesiapa dibunuh. Kata Abu Sufyan, kalau mereka tangkap aku mereka akan bunuh aku. Perjanjian sudai selesai. Abu Sufyan takut ditangkap dan dibunuh. Kata Saidina Abbas, aku yang akan memberi keamanan kepada kamu. Saidina Abbas datang kesitu menunggang baghal Rasulullah Saw lalu dia membawa Abu Sufyan dibelakangnya menuju ke perkemahan Islam. Dia nak bawa Abu Sufyan bertemu Rasulullah Saw. Pada malam itu Ketua pengawal ialah Saidina Uma r. Bila pengawal-pengawal melihat Saidian Abbas kata mereka bapa saudara Rasulullah Saw diatas kenderaan Rasulullah Saw. Hal itu cukup untuk mereka memsilakan Abbas dan orang yang dibawanya masuk ke perkhemahan tentera Islam. Ketika Saidina Abbas masuk dia terserempak dengan Saidina Umar. Kata Saidina Umar, Abu Sufyan ketua kafir Mekah, tidak ada bagi kamu keamanan dan tidak ada lagi perjanjian. Saidina Umar mengeluarkan pedangnya mahu membunuh Abu Sufyan. Kata Saidina Abbas, wahai Umar, Abu Sufyan dala m jaminan aku. Kata Saidina Umar, ini ketua kafir, tidak ada jaminan kepadanya. Kata Saidina Abas. Dia dalam jaminan aku. Saidina Umar nak bunuh Abu Sufyan tapi Saidina Abbas menghalangnya, jadi cepatcepat dia berlari ke kemah Rasulullah Saw. Saidina Abas menyedari hal itu, dia takut kalau Saidina Umar meminta izin dari Rasulullah Saw untuk membunuh Abu Sufyan dan Rasulullah Saw izinkan. Saidina Abbas mempercepatkan baghal, Saidina Umar berlari, berlumba mereka untuk sampai ke khemah Rasulullah Saw. Saidina Umar sampai dulu dan masuk kedalam khemah Rasulullah Saw dan melapurkan kepada Rasulullah Saw, Allah hantar Abu Sufyan dan kita sudah tak ada perjanjian dengannnya. Ketika itu Saidina Abbas masuk dan memberitahu Rasululah, wahai Rasulullah Saw aku telah memberi jaminan keselamatn kepadanya.

Rasulullah Saw menghalang Saidina Umar membunuhnya lalu Abu Sufyan dibawa masuk ke khemah Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw kepadanya, wahai Abu Sufyan, apakah belum masanya lagi untuk kamu naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah. Kata Abu Sufyan, demi Allah betapa baiknya kamu, betapa pengasihnya kamu, kalaulah ada Tuhan selain Allah, demi Allah dia akan menolong kami hari ini. Kata Rasulullah Saw, apakah belum masanya lagi untuk kamu naik saksi bahawa aku adalah Rasulullah Saw. Kata Abu Sufyan, adapun tentang hal ini dalam hati aku masih ada keraguan. Ketika itu Saidina Abbas berkata kepada Abu Sufyan. Wahai Abu Sufyan, masuklah Islam, demi Allah kalau Rasulullah Saw masuk Mekah secara kekerasan, pasti ianya menjadi satu kehinaan kepada Quraisy sepanjang masa. Islam telah membesar dan telah menang, apakah sampai sekrang kamu masih ragu? Dengan itu Abu Sufyan mengucap dua kalimah syahadah tapi baru dimulutnya. Hatinya masih ragu. Rasulullah Saw meminta Saidina Abbas membawa Abu Sufyan bermalam dikhemahnya dan membawanya semula kepada Rasululah pagi esok. Dalam pertemuan besoknya Abu Sufyan bertanya Rasulullah Saw, wahai Rasulullah Saw apakah kamu akan memberikan keamanan kepada Mekah. Saidina Abbas masuk mencelah, wahai Rasulullah Saw, Abu Sufyan ini seorang yang suka dihormati. Berikan dia sesuatu yang dia rasa dihormati. Kata Rasululah, sesiapa yang masuk kerumah Abu Sufyan, dia selamat. Abu Sufyan gembira dengan penghormatan itu tapi dia mengadu kepada Rasulullah Saw, Wahai Rasulullah Saw rumah aku kecl tak muat untuk semua orang Mekah. Kata Rasulullah Saw, sesiapa yang masuk kedalam masjid dia juga selamat. Kata Abu Sufyan masjid juga tak cukup wahai Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw, sesiapa yang masuk kedalam rumahnya dan mengunci pintunya dia juga selamat. Kata Abu Sufyan, kalau begini pasti cukup. Abu Sufyan menyerahkan Mekah secara aman kepada Rasulullah Saw Sekarang Rasulullah Saw mengiklankan perintah berkurung di Mekah. Siapa yang berada diluar rumah tiada jaminan keselamatan kepadanya. Abu Sufyan gembira mendengar berita itu dan dia ingin segera memberitahu Quraisy. Dia pulang ke Mekah, Abbas bersama Abu Sufyan tapi Rasulullah Saw panggil Saidina Abbas seketika dan kemudian dia mengejar semula Abu Sufyan yang sudah sampai dijalan masuk ke Mekah diantara dua bukit. Saidina Abbas bila melihat Abu Sufyan sudah sampai kesitu dia menjerit kepada Abu Sufyan, berhenti wahai Abu Sufyan. Abu Sufyan terperanjat dengan pangggilan itu. Dia Tanya Saidina Abbas, apakah Bani Hasyim telah mengkhianati kami? Kata Saidina Abas, aku hanya minta kamu berhenti disini. Kata Abu Sufyan kamu telah menyebabkan aku ketakutan. Kenapa kamu menjerit suruh aku berhenti sehingga aku ketakutan. Kata Saidina Abas, aku tak sangka ketakutan sudah mengusai kamu sehingga tahap ini. Lihatlah betapa hati Abu Sufyan dipenuhi dengan ketakutan, dengan jeritan Saidina Abbas menyuruh dia berhenti dia sudah mengelabah. Apa yang kamu bawa wahai Abbas. Kata Saidina Abbas, aku pun tak tahu, tapi Rasulullah Saw suruh aku berhentikan kamu disini, dipintu masuk Mekah diantara dua bukit ini. Ketika itu Rasulullah Saw perintahkan tentera Islam bergerak dalam perbarisan tentera

supaya Abu Sufyan dapat melihat sendiri kekuatan tentera Islam. Pasukan pertama tiba dan lalu disitu. Semuanya tentera berkuda yang lengkap dengan senjata dipimpin oleh Saidina Khalid bin Al Walid. Abu Sufyan tidak mengenali mereka, Abu Sufyan Siapa mereka ini wahai Abbas? Kata Saidina Abbas, mereka itu Bani Sulaim. Kata Abu Sufyan, apa salah aku dengan Bani Sulaim, kenapa mereka datang? Selepas itu satu kabilah demi satu kabilah lalu disitu dalam perbarisan tentera yang sangat rapi. Rasulullah Saw perintahkan mereka supaya bertakbir tiga kali bila lalu dekat Abu Sufyan. Allahu Akbar Allahu Akbar Allahu Akbar. Dengan gema takbir itu hati Abu Sufyan makin kecut. Siapa mereka, siapa mereka? Mereka itu Khuzaah, Mereka sekian, mereka sekian. Begitulah Saidina Abbas memperkenalkan barisan tentera Islam dikalangan. kabilah-kabilah yang telah masuk Islam kepada Abu Sufyan. Akhir sekali lalu satu pasukan yang paling gagah, lengkap dengan senjata. Mereka membalut kepala dan muka. Yang dapat dilihat hanya mata mereka saja. Pasukan berwarna hijau dari kalangan Muhajirin dan Ansar ini diketuai sendiri oleh Rasulullah Saw. Abu Sufyan bertaanya kehairanan, wahai Abbas, siapa mereka ini? Giliran Saidina Abbas pula bertanya Abu Sufyan, apakah kamu tak kenal mereka? Kata Abu Sufyan, aku tak kenal mereka. Abu Sufyan melihat pasukan ini pasukan yang paling gagah, paling tersusun, paling menggerunkan, istimewa dari kabilah kabilah lain yang telah lepas. Rayu Abu Sufyan, siapa mereka wahai Abbas? Demi Allah tak ada siapa mampu menentang mereka. Tidak ada siapa yang mampu menandingi mereka. Kata Saidina Abbas, ini Rasulullah Saw bersama Muhajirin dan Ansar. Selepas itu baru Rasulullah Saw membenarkan Saidina Abbas melepaskan Abu Sufyan. Rasulullah Saw mahu supaya Abu Sufyan melihat perbarisan tentera Islam dengan persiapan-persiapannya supaya hatinyÆ d a tak berubah-rubah lagi. Rasulullah Saw tak mahu dia terfikir lagi untuk berperang kerana Rasulullah Saw tidak mahu berlaku peperangan dalam pembukaan Mekah ini. Rasulullah Saw mahu Mekah dibuka tampa berlaku peperangan. Bila mana Abu Sufyan melihat send iri perbarisan tentera Islam ini, dia tahu Mekah tak akan mampu menghadapi tentera ini. Ketika itu Abu Sufyan masuk ke Mekah. Pemimpin pemimpin Mekah berkumpul kepadanya bertanyakan berita. Kata Abu Sufyan, aku membawa berita kedatangan tentera, tentera yang sangat besar, tentera yang tiada tandingan. Rasulullah Saw dan tentera Islam datang untuk membuka Mekah. Hidun binti Utbah isteri Abu Sufyan mengamuk bila mendengar Mekah akan diserahkan kepada Rasulullah Saw dan tentera Islam. Mereka yang telah membunuh ayahnya, bapa saudaranya, abangnya dan anaknya. Dia sekali-kali tidak setuju Mekah diserahkan begitu saja. Dia mula menghasut pemimpin-pemimpin Mekah supaya jangan menyerahkan Mekah. Abu Sufyan berkeras suapaya Mekah diserahkan secara aman kalau tidak kamu semua akan terbunuh. Akhirnya Hindun menjerit meminta Quraisy membunuh Abu Sufyan. Bunuh lemak yang gemuk ini, jerit Hindun Dia yang mengajak kamu supaya menyerahkan Mekah. Dia seburuk-buruk ketua. Sepatutnya dia memberi semangat kepada kamu supaya mempertahankan Mekah tapi malang, dia yang menggesa kamu supaya menyerahkan Mekah. Kata Abu Sufyan, wahai Quraisy jangan kamu tertipu dengan perasaan Hindun. Aku

tahu, aku telah melihat sendiri kabilah-kabilah Arab yang datang, aku dah lihat pasukan Muhajirin dan Ansar. Kata Quraisy, apakah semua mereka datang? Kata Abu Sufyan, kalau Rasulullah Saw dengan Sahabat Sahabatnya saja, kamu tak akan mampu manghadapi mereka. Quraisy tanya Abu Sufyan, kalau begitu apa yang kita nak buat sekarang? Masing masing cemas. Kata Abu Sufyan, siapa yang masuk kerumah Abu Sufyan dia selamat. Quraisy melaknat Abu Sufyan, apakah muat kami nak masuk semua kerumah kamu. Kata Abu Sufyan, siapa yang masuk kedalam masjid dia juga selamat. Quraisy menjerit cemas, masjid pun tak muat wahai Abu Sufyan. Kata Abu Sufyan, siapa yang menutup pintu rumahnya dia selamat. Kata Quraisy, kalau yang ini luas untuk semua. Masing masing bergegas gegas pulang kerumah membawa masuk anak isteri kedalam rumah dan mengunci pintu rumah mereka. Begitulah percaturan Allah mahu menyerahkan Mekah kepada Rasulullah Saw tampa pertumpahan darah. Allah persiapkan Abu Sufyan untuk menerima Islam sebelum Futuh Mekah sedangkan Abu Sufyanlah jaguh Kafir Quraisy dalam menentang Islam sebelum ini. Dia yang memimpin tentera Quraisy untuk memerangi Islam bahkan dialah yang merancang dan menyusun tentera Kafir. Penyusunan baru tentera Islam untuk masuk Mekah Mekah telah bersedia untuk menyerah diri kepada Rasulullah Saw. Sekarang Rasulullah Saw mengubah sekali lagi barisan tentera Islam. Pada mulanya Rasulullah Saw menyusun pasukan untuk berperang. Sekarang untuk masuk Mekah secara aman Rasulullah Saw bahagikan kepada empat pasukan untuk memasuki Mekah dari empat penjuru Mekah. Pasukan Saidina Khalid Al Walid, pasukan Saidina Abu Ubaidah, pasukan Saidina Zubair bin Awam dan pasukan Saidina Saad bin Ubadah Al Ansari. Saidina Saad bin Ubadah ketika masuk ke Mekah dia menjerit : ? ?? ? tak berubah-rubah lagi. Rasulullah Saw tak mahu dia terfikir lagi untuk berperang kerana Rasulullah Saw tidak mahu berlaku peperangan dalam pembukaan Mekah ini. Rasulullah Saw mahu Mekah dibuka tampa berlaku peperangan. Bila mana Abu Sufyan melihat sendiri perbarisan tentera Islam ini, dia tahu Mekah tak akan mampu menghadapi tentera ini. Ketika itu Abu Sufyan masuk ke Mekah. Pemimpin pemimpin Mekah berkumpul kepadanya bertanyakan berita. Kata Abu Sufyan, aku membawa berita kedatangan tentera, tentera yang sangat besar, tentera yang tiada tandingan. Rasulullah Saw dan tentera Islam datang untuk membuka Mekah. Hidun binti Utbah isteri Abu Sufyan mengamuk bila mendengar Mekah akan diserahkan kepada Rasulullah Saw dan tentera Islam. Mereka yang telah membunuh ayahnya, bapa saudaranya, abangnya dan anaknya. Dia sekali-kali tidak setuju Mekah diserahkan begitu saja. Dia mula menghasut pemimpin-pemimpin Mekah supaya jangan menyerahkan Mekah. Abu Sufyan berkeras suapaya Mekah diserahkan secara aman kalau tidak kamu semua akan terbunuh. Akhirnya Hindun menjerit meminta Quraisy membunuh Abu Sufyan. Bunuh lemak yang gemuk ini, jerit Hindun Dia yang mengajak kamu supaya menyerahkan Mekah. Dia

seburuk-buruk ketua. Sepatutnya dia memberi semangat kepada kamu supaya mempertahankan Mekah tapi malang, dia yang menggesa kamu supaya menyerahkan Mekah. Kata Abu Sufyan, wahai Quraisy jangan kamu tertipu dengan perasaan Hindun. Aku tahu, aku telah melihat sendiri kabilah-kabilah Arab yang datang, aku dah lihat pasukan Muhajirin dan Ansar. Kata Quraisy, apakah semua mereka datang? Kata Abu Sufyan, kalau Rasulullah Saw dengan Sahabat Sahabatnya saja, kamu tak akan mampu manghadapi mereka. Quraisy tanya Abu Sufyan, kalau begitu apa yang kita nak buat sekarang? Masing masing cemas. Kata Abu Sufyan, siapa yang masuk kerumah Abu Sufyan dia selamat. Quraisy melaknat Abu Sufyan, apakah muat kami nak masuk semua kerumah kamu. Kata Abu Sufyan, siapa yang masuk kedalam masjid dia juga selamat. Quraisy menjerit cemas, masjid pun tak muat wahai Abu Sufyan. Kata Abu Sufyan, siapa yang menutup pintu rumahnya dia selamat. Kata Quraisy, kalau yang ini luas untuk semua. Masing masing bergegas gegas pulang kerumah membawa masuk anak isteri kedalam rumah dan mengunci pintu rumah mereka. Begitulah percaturan Allah mahu menyerahkan Mekah kepada Rasulullah Saw tampa pertumpahan darah. Allah persiapkan Abu Sufyan untuk menerima Islam sebelum Futuh Mekah sedangkan Abu Sufyanlah jaguh Kafir Quraisy dalam menentang Islam sebelum ini. Dia yang memimpin tentera Quraisy untuk memerangi Islam bahkan dialah yang merancang dan menyusun tentera Kafir. Penyusunan baru tentera Islam untuk masuk Mekah Mekah telah bersedia untuk menyerah diri kepada Rasulullah Saw. Sekarang Rasulullah Saw mengubah sekali lagi barisan tentera Islam. Pada mulanya Rasulullah Saw menyusun pasukan untuk berperang. Sekarang untuk masuk Mekah secara aman Rasulullah Saw bahagikan kepada empat pasukan untuk memasuki Mekah dari empat penjuru Mekah. Pasukan Saidina Khalid Al Walid, pasukan Saidina Abu Ubaidah, pasukan Saidina Zubair bin Awam dan pasukan Saidina Saad bin Ubadah Al Ansari. Saidina Saad bin Ubadah ketika masuk ke Mekah dia menjerit : '???? J ?????, ????? ??? ???? ???? ? Hari ini hari peperangan, hari ini Allah akan hina Quraisy Bila berita ini sampai kepada Rasulullah Saw, kata Rasulullah Saw. ? ?? ? E????? '????? J??? '???? B? ? ? ?? Hari ini hari peperangan, hari ini Allah akan hina Quraisy Bila berita ini sampai kepada Rasulullah Saw, kata Rasulullah Saw.

'???? J ?????, ????? ??? ? ???? ? ??? Hari ini hari memuliakan, hari ini Allah memuliakan Quraisy Kemuliaan Quraisy bila mereka menerima Islam. Rasulullah Saw mengamb E? ???? '????? J? ?? '???? B? ? ? ? ? Hari ini hari memuliakan, hari ini Allah memuliakan Quraisy Kemuliaan Quraisy bila mereka menerima Islam. Rasulullah Saw mengamb ¨ ¬ ú t x ¬ ° il bendera dari Saidina Saad diatas tindakannya ini kerana Rasulullah Saw mahu pembukaan Mekah benar-benar berlaku secara aman damai. Rasulullah Saw menyerahkan bendera ini kepada anaknya Saidina Qais bin Ubadah. Begitulah berhalusnya Rasulullah Saw dalam menjaga perasaan Sahabat-Sahabatnya dan Ansar. Rasulullah Saw tetap kekalkan bendera ditangan keluarga Saidina Saad dan ditangan pemimpin Ansar. Maka tetaplah kemuliaan pimpinan pasukan ini kekak ditangan Ansar. Empat pasukan tentera Islam masuk ke Mekah dari empat penjuru dan mereka semua akan berkumpul di Khif iaitu satu kawasan berdekatan Jabal Hind yang berada ditengahtengah kawasan Mekah. Kenapa Rasulullah Saw pilih Khif? Kerana para pemimpin Quraisy pernah berkumpul disitu dan menyatakan sumpah janji mereka untuk memeusuhi Rasulullah Saw selama- lamanya. Mereka tak akan sekali-kali menyerah atau berdamai tapi mereka mesti menghapuskan Rasulullah Saw. Mereka sepakat dengan perjanjian itu dan bersumpah diatas perjanjian itu di Khif. Rasulullah Saw mahu membatalkan perjanjian mereka ditempat mereka berjanji juga. Rasulullah Saw juga memerintahkan tentera Islam agar jangan embunuh sesiapa dan jangan memerangi sesiapa melainkan sepuluh orang. Kepada sepuluh orang ini Rasulullah Saw berpesan kepada tentera Islam: ??? ? ? l bendera dari Saidina Saad diatas tindakannya ini kerana Rasulullah Saw mahu pembukaan Mekah benar-benar berlaku secara aman damai. Rasulullah Saw menyerahkan bendera ini kepada anaknya Saidina Qais bin Ubadah. Begitulah berhalusnya Rasulullah Saw dalam menjaga perasaan Sahabat-Sahabatnya dan Ansar. Rasulullah Saw tetap kekalkan bendera ditangan keluarga Saidina Saad dan ditangan pemimpin Ansar. Maka tetaplah kemuliaan pimpinan pasukan ini kekak ditangan Ansar. Empat pasukan tentera Islam masuk ke Mekah dari empat penjuru dan mereka semua akan berkumpul di Khif iaitu satu kawasan berdekatan Jabal Hind yang berada ditengahtengah kawasan Mekah. Kenapa Rasulullah Saw pilih Khif? Kerana para pemimpin Quraisy pernah berkumpul disitu dan menyatakan sumpah janji mereka untuk memeusuhi Rasulullah Saw selama- lamanya. Mereka tak akan sekali-kali menyerah atau berdamai tapi mereka mesti menghapuskan Rasulullah Saw. Mereka sepakat dengan perjanjian itu dan bersumpah diatas perjanjian itu di Khif. Rasulullah Saw mahu membatalkan perjanjian mereka ditempat mereka berjanji juga. Rasulullah Saw juga memerintahkan

tentera Islam agar jangan embunuh sesiapa dan jangan memerangi sesiapa melainkan sepuluh orang. Kepada sepuluh orang ini Rasulullah Saw berpesan kepada tentera Islam: D? *? ? ? ? ??? ? ? ? ? ? ?? ?? ??? ? ? ? ?, ??? ? ? ??? ??? ?? ?? ???? ??? ???????? ?? ? ? ? ? ? ? ?? ? ? ? ? ? ? ? ? ? ? ? Jangan kami membunuh dan memerangi sesiapa kecuali sepuluh orang. Mereka ini dimana saja kamu menjumpai mereka kamu boleh membunuh mereka walaupun kalau kamu temui mereka sedang bergantung dikelambu Ka bah. Diantara sepuluh orang ini ialah Ikrimah bin Abu Jahal kerana terlalu dahsyat permusushannya kepada Islam, begitu juga permusushan ayahnya terhadap Islam. Begitu juga Hindun binti Utbah kerana dia sangat memusuhi Islam dan kerana perbuatanya terhadap Saidina Hamzah. Begitu juga Abdullah bin Saad bin Abi Sarah yang pernah Islam dan menjadi penulis wahyu kemudian murtad. Begitu juga Sufyan bin Umayyah bin Khalaf kerana dia dan ayahnya sangat memusu bah. Diantara sepuluh orang ini ialah Ikrimah bin Abu Jahal kerana terlalu dahsyat permusushannya kepada Islam, begitu juga permusushan ayahnya terhadap Islam. Begitu juga Hindun binti Utbah kerana dia sangat memusuhi Islam dan kerana perbuatanya terhadap Saidina Hamzah. Begitu juga Abdullah bin Saad bin Abi Sarah yang pernah Islam dan menjadi penulis wahyu kemudian murtad. Begitu juga Sufyan bin Umayyah bin Khalaf kerana dia dan ayahnya sangat memusu hi Islam. Begitu juga Muqais bin Sobabah saudara kepada Saidina Qais bin Sobabah seorang Sahabat yang mati ditangan tentera Islam sendiri dalam peperangan Uhud secara tidak sengaja setelah kucar-kacir yang berlaku. Muqais datang ke Madinah berpura-pura masuk Islam. Dia menuntun diat saudaranya kerana terbunuh secara tak sengaja. Maka diberikan diat kepadanya kerana dia telah masuk Islam. Setelah dia mengambil diat dia pergi kepada tentera Islam yang tidak sengaja membunuh saudaranya itu lalu Muqais membunuhnya. Kemudian Muqais melarikan diri dengan harta diat yang diambilnya dan kembali murtad. Mereka ini dikalangan sepuluh nama yang Rasulullah Saw senaraikan boleh dibunuh. Tentera Islam bergerak diatas panduan Rasulullah Saw ini. Ketika itu Abu Quhafah, ayahanda Saidina Abu Bakar dan anak perempuannya sedang berada di satu tempat yang tinggi. Dia dah tak boleh melihat lagi. Dia Tanya pada anaknya apa yang kamu nampak. Kata Anaknya, ada objek hitam yang besar sedang bergerak. Kata Abu Quhafah, itu tentera. Lepas itu Abu Quhafah tanya lagi apa yang anaknya nampak. Kata anaknya aku nampak objek hitam tadi dah berpecah dan bergerak. Ketika itu Abu Quhafah ajak anaknya balik kerumah untuk berlindung dirumah mereka. Oleh kerana dia sudah terlalu tua dan pergerakannnya sangat lambat maka dia tak sempat nak sampai kerumahnya sedangkan tentera sudah sampai jadi. Lalu dia dan ana knya ditangkap oleh tentera Islam kerana mereka berada diluar rumah. Mereka bawa Abu Quhafah kepada Saidina Abu Bakar dan Saidina Abu Bakar membawanya kepada Rasulullah Saw. Kata Saidina Abu Bakar, wahai Rasulullah Saw

ini ayah aku wahai Rasulullah Saw, dia ditawan oleh tentera Islam dan dia nak masuk Islam sekarang. Saidina Abu Bakar sudah berjaya memujuk ayahnya supaya masuk Islam. Kata Rasulullah Saw, wahai Abu Bakar, kamu telah menyusahkan orang tua. Kalau kamu beritahu aku, aku yang akan datang kepadanya sehingga dia masuk Islam di tangan Rasulullah Saw. Begitulah betapa halusnya akhlak Rasulullah Saw, kasih sayangnya kepada orang tua dan pengjhormatannya kepada Saidina Abu Bakar dan ayahnya. Kata Saidina Abu Bakar, wahai Rasulullah Saw tentulah lebih utama Rasulullah Saw didatangi. Abu Quhuafah memeluk Islam ditangan Rasulullah Saw. Lihatlah begitu pula Saidina Abu Bakar memuliakan Rasulullah Saw. Dengan Islamnya Saidina Abu Quhafah maka keluarga Saidina Abu Bakar mendapat kemuliaan empat generasi mereka menjadi Sahabat, semuanya dapat bertemu dengan Rasulullah Saw. Saidina Abu Bakar, ayahnya, anaknya dan cucunya. Semua mereka begelar Sahabat Rasulullah Saw. Tidak ada orang lain yang mendapat kemuliaan ini melainkan Saidina Abu Bakar. Rasulullah Saw masuk Mekah Diantara penyusunan Rasulullah Saw yang sangat bijaksana, Rasulullah Saw memerintahkan tentera Islam memasuki Mekah dari hi Islam. Begitu juga Muqais bin Sobabah saudara kepada Saidina Qais bin Sobabah seorang Sahabat yang mati ditangan tentera Islam sendiri dalam peperangan Uhud secara tidak sengaja setelah kucar-kacir yang berlaku. Muqais datang ke Madinah berpura-pura masuk Islam. Dia menuntun diat saudaranya kerana terbunuh secara tak sengaja. Maka diberikan diat kepadanya kerana dia telah masuk Islam. Setelah dia mengambil diat dia pergi kepada tentera Islam yang tidak sengaja membunuh saudaranya itu lalu Muqais membunuhnya. Kemudian Muqais melarikan diri dengan harta diat yang diambilnya dan kembali murtad. Mereka ini dikalangan sepuluh nama yang Rasulullah Saw senaraikan boleh dibunuh. Tentera Islam bergerak diatas panduan Rasulullah Saw ini. Ketika itu Abu Quhafah, ayahanda Saidina Abu Bakar dan anak perempuannya sedang berada di satu tempat yang tinggi. Dia dah tak boleh melihat lagi. Dia Tanya pada anaknya apa yang kamu nampak. Kata Anaknya, ada objek hitam yang besar sedang bergerak. Kata Abu Quhafah, itu tentera. Lepas itu Abu Quhafah tanya lagi apa yang anaknya nampak. Kata anaknya aku nampak objek hitam tadi dah berpecah dan bergerak. Ketika itu Abu Quhafah ajak anaknya balik kerumah untuk berlindung dirumah mereka. Oleh kerana dia sudah terlalu tua dan pergerakannnya sangat lambat maka dia tak sempat nak sampai kerumahnya sedangkan tentera sudah sampai jadi. Lalu dia dan anaknya ditangkap oleh tentera Islam kerana mereka berada diluar rumah. Mereka bawa Abu Quhafah kepada Saidina Abu Bakar dan Saidina Abu Bakar membawanya kepada Rasulullah Saw. Kata Saidina Abu Bakar, wahai Rasulullah Saw ini ayah aku wahai Rasulullah Saw, dia ditawan oleh tentera Islam dan dia nak masuk Islam sekarang. Saidina Abu Bakar sudah berjaya memujuk ayahnya supaya masuk Islam. Kata Rasulullah Saw, wahai Abu Bakar, kamu telah menyusahkan orang tua. Kalau kamu beritahu aku, aku yang akan datang kepadanya sehingga dia masuk Islam di tangan Rasulullah Saw. Begitulah betapa halusnya akhlak Rasulullah Saw, kasih sayangnya kepada orang tua dan pengjhormatannya kepada Saidina Abu Bakar dan

ayahnya. Kata Saidina Abu Bakar, wahai Rasulullah Saw tentulah lebih utama Rasulullah Saw didatangi. Abu Quhuafah memeluk Islam ditangan Rasulullah Saw. Lihatlah begitu pula Saidina Abu Bakar memuliakan Rasulullah Saw. Dengan Islamnya Saidina Abu Quhafah maka keluarga Saidina Abu Bakar mendapat kemuliaan empat generasi mereka menjadi Sahabat, semuanya dapat bertemu dengan Rasulullah Saw. Saidina Abu Bakar, ayahnya, anaknya dan cucunya. Semua mereka begelar Sahabat Rasulullah Saw. Tidak ada orang lain yang mendapat kemuliaan ini melainkan Saidina Abu Bakar. Rasulullah Saw masuk Mekah Diantara penyusunan Rasulullah Saw yang sangat bijaksana, Rasulullah Saw memerintahkan tentera Islam memasuki Mekah dari empat penjuru. Jadi mereka tak hanya masuk dari satu tempat. Ini memnyebabkan orang Mekah tak akan mampu memecahkan tentera mereka kepada empat kumpulan untuk menyekat tentera Islam. Rasulullah Saw memang mahu Mekah dibuka tampa pertumpahan darah dan dapat menjaga kehormatan Tanah Haram. Selepas itu tentera Islam bergerak terus dari empat penjuru, Rasulullah Saw berada dalam salah satu pasukan ini. Ketika itu Rasulullah Saw berada ditas kenderaannya sambil menundukkan kepalanya sehingga janggutnya mengenai badannya. Rasulullah Saw masuk ke Mekah dengan kemenangan dan marwah yang tinggi namun Rasulullah Saw dalam keadaaan yang sangat tawadhuk dan penuh rasa kehambaan kepada Tuhannya. Ketika itu Rasulullah Saw membaca surah Alfath dengan suara yang didengari oleh para Sahabat. %??? A? ? empat penjuru. Jadi mereka tak hanya masuk dari satu tempat. Ini memnyebabkan orang Mekah tak akan mampu memecahkan tentera mereka kepada empat kumpulan untuk menyekat tentera Islam. Rasulullah Saw memang mahu Mekah dibuka tampa pertumpahan darah dan dapat menjaga kehormatan Tanah Haram. Selepas itu tentera Islam bergerak terus dari empat penjuru, Rasulullah Saw berada dalam salah satu pasukan ini. Ketika itu Rasulullah Saw berada ditas kenderaannya sambil menundukkan kepalanya sehingga janggutnya mengenai badannya. Rasulullah Saw masuk ke Mekah dengan kemenangan dan marwah yang tinggi namun Rasulullah Saw dalam keadaaan yang sangat tawadhuk dan penuh rasa kehambaan kepada Tuhannya. Ketika itu Rasulullah Saw membaca surah Alfath dengan suara yang didengari oleh para Sahabat. ? ? ? ? ? ?? ? ? ? ? ? ?? ? ? ? ?? Sesungguhnya kmi telah membuka kepada kamu pembukaan yang nyata Pasukan pertama sampai ke Khif ialah pasukan Saidina Zubair bin Awam. Pasukan ini menyusun dulu tempat ini untuk perkhemahan tentera Islam dan mereka menyiapkan khemah Rasulullah Saw. Selepas itu Pasukan yang bersama Rasulullah Saw sampai. Pasukan yang paling akhir sampai ialah pasukan Saidina Khalid. Pasukan ini terlewat

kerana ada sebahagian tentera Mekah yang tak mahu menyerah. Pasukan yang dipimpin oleh Ikrimah bin Abu Jahal dan Sofwan bin Umayyah itu dan beberapa orang pahalawan Mekah tidak mahu membenarkan pasukan Saidina Khalid masuk Mekah. Bila mereka menyekat pasukan Saidina Khalid, Saidina Khalid menyeru kepada Ikrimah, wahai Ikrimah ini Rasulullah Saw, Allah telah bukakan Mekah kepadanya, maka lebih baik kamu menyerah kepada Islam. Saidina Khalid berdakwah kepadanya. Dia menolak Islam. Kata Saidina Khalid, kalau begitu, duduklah didalam rumah kamu, keselamatan untuk kamu. Ini juga ditolak oleh Ikrimah. Kemudian Saidina Khalid berkata, Rasululah telah memerintahkan kami supaya jangan memerangi kamu, maka sila buka jalan kepada kami. Ini juga ditolak oleh Ikrimah. Kata Ikrimah, demi Alllah kamu tak akan masuk Mekah kecuali dengan pedang kamu. Bila Saidina Khlaid melihat Ikrimah berkeras, dia perintahkan pasukannya maju kehadapan, pasukan Ikrimah masih menyekat mereka. Bila sampai dekat berlaku pertempuran kecil dengan pasukan Ikrimah ini. Dalam pertempuran ini 23 orang pahlawan Mekah tewas sementara tak ada seorang pun dari pasukan Saidina Khalid tewas. Ketika itu baru mereka melarikan diri. Ikrimah lari keluar Mekah, begitu juga Sofwan bin Umayyah. Saidina Khalid mengahantar tentera Islam mengejar mereka yang lari. Saidina Ali yang berada dalam pasukan Saidina Kahlid mengejar dua orang pahlawan Mekah Al Harist bin Hisyam dan Abdullah bin Abi Rabiah. Rumah yang paling dekat dengan mereka ialah rumah Umu Hani binti Abu Talib, saudara perempuan Saidina Ali. Keduadua pahlawan Quraisy i

12.Ghazwah Hunain Sariah dari Mekah Setelah kita menceritakan sejarah pembukaan Mekah dan Quraisy menerima Islam. Dengan tunduknya Mekah kepada Islam bermakna Pusat Qabilah Arab yang menentang Islam telah jatuh ketangan Islam. Allah telah tundukkan kaum yang selama ini sangat memusuhi Rasulullah Saw dan Islam sejak bermulanya dakwah Islam dan mereka jugalah yang merupakan penghalang utama kepada kabilah kabilah lain untuk menerima Islam. Dengan kasih sayang Allah, Allah lakukan pembukaan Mekah ini tampa berlaku tumpah darah. Kalau Mekah dibuka dengan kekerasan mungkin boleh berlaku pertumpahan darah yang dahsyat dalam pembukaan Mekah ini. Rasulullah Saw telah berjaya membuka Mekah dengan rahmat dan kasih sayang. Hanya berlaku pertempuran kecil dengan pasukan Saidina Khalid. Pembukaan Mekah ini berlaku pada 13 Ramadhan tahun lapan Hijrah. Sepanjang keberadaan Rasulullah Saw di Mekah, Rasulullah Saw menghantar beberapa Sariah ke kawasan berhampiran antaranya Sariah Musyallil. Rasulullah Saw hantar 30 orang tentera berkuda dibawah pimpinan Saidina Khalid bin Al Walid untuk memusnahkan berhala Uzza. Sejarah menceritakan Saidina Khalid berjaya memusnahkan Uzza tampa sebarang penentangan. Rasululah juga menghantar Saidina Hisyam bin Al A’si untuk menggempar Hawazin tapi dia mendapati mereka telah membuat persedian yang sempurna untuk memerangi Rasulullah Saw. Rasulullah Saw juga mengirim Saidina Khalid bin Saed bin Al A’s diakhir bulan Ramadhan untuk operasi baki orang orang Musyrikin yang tinggal sekitar Mekah dan memusnahkan berhala berhala mereka. Selepas itu Rasululah hantar Saidina Khalid memimpin Sariah kepada kabilah Juzaimah untuk memberi pilihan kepada mereka supaya menerima dakwah Islam atau diperangi. Kerana mereka menolak dakwah Saidina Khalid telah memerangi dan mengalahkan mereka. Rasulullah menghantar Saidina Amru Al As untuk meruntuhkan berhala Suwa’ iaitu berhala yang paling besar disembah oleh Bani Huzail. Begitu juga Rasulullah Saw menghantar Saidina Saad bin Zaib Al Asyhali untuk meruntuhkan Manata berhala Bani Kalab dan Bani Khuzaah. Dengan pembukaan yang agung ini dan keruntuhan kerajaan berhala Iman makin meresap kehati hati maysrakat Arab ketika itu yang sudah lama diproses oleh Rasulullah Saw. Hanya kedegilan para pemimpin mereka terutama kedegilan Quraisy yang menghalang mereka dari menerima cahaya Iman. Bila Quraisy kabilah yang merupakan pemimpin Arab ini tunduk kepada Islam yang lain turut tunduk. Mekah dan Ka’bah kembali menjadi pusat Tauhid di bumi Allah dan kembali kepada suasanan dan peranan di zaman Nabi Ibrahim AS. Hawazin bersiap untuk menyerang Mekah Sekarang Hawazin sudah bersiap sedia dengan 10 ribu tentera untuk menyerang Rasulullah Saw di Mekah dan mereka juga ingin menguasai Mekah. Selepas itu mereka mendapat bantuan dari kabilah kabilah lain antaranya Saqif, Bani Bakar, Bani Nasr dan Bani Jusyu’m. Dengan itu mereka bejaya mengumpulkan seramai 20 ribu tentera. Ada sebahagian kabilah dibawah Hawazin menolak untuk menyertai peperangan ini iatu kabilah Kaab dan kabilah Kilab. Mereka telah melantik seorang pemuda dikalangan mereka untuk memimpin tentera ini iaitu Malik bin Auf. Diceritakan, ketika itu umurnya baru 24 tahun. Rasulullah Saw menghantar perisik.

Ada seorang dikalangan perisik ini berjaya masuk ke Taif dan berada bersama sama dengan tentera Hawazin dan dia dapat maklumat lengkap tentang persiapan Hawazin. Bila sampai berita itu pada Rasulullah Saw, Rasulullah Saw arahkan tentera Islam bergerak keluar dari Mekah. Rasululah tidak mahu bertempur di Mekah kerana orang orang Mekah baru saja memeluk Islam. Kalau berlaku perang di Mekah dan orang Mekah berpaling tadah tentera Islam akan terpaksa menghadap tentera Hawazin yang datngg dari luar dan tentera Mekah dari dalam. Selepas saja perisik Rasulullah Saw tadi membawa berita balik ke Mekah, tentera Hawazin terus bergerak ke Mekah, jadi perisik Rasulullah Saw ini tidak membawa berita tentera Hawazin telah bergerak ke arah Mekah. Berita yang ada pada Rasululah sekarang ialah tentera Hwazin masih di Taif. Rasululah menyusun untuk menyerang Taif. Tentera Islam juga sedang bergerak kearah Taif. Dalam masa yang sama tentera Hawazin sedang bergerak dari Taif ke Mekah. Diantara Taif dan Mekah ada satu Wadi yang besar yang disebut Wadi Hunain. Tentera Hawazin sampai dulu di Wadi Hunain ini. Jadi Malik bin Auf ini memilih tempat itu untuk mereka berkemah kerana berita tentara Islam sedang bergerak dari Mekah sudah sampai kepadanya. Malik bin Auf, dia yang memilih tempat pertempuran dalam peperangan ini. Setelah tentera Islam keluar Rasulullah Saw hantar perisik lagi. Dengan itu Rasululah juga dapat berita bahawa tentera Hawazin sudah sampai di Wadi Hunain dan mereka telah memilih tempat untuk pertempuran. Rasulullah Saw juga membuat keputusan untuk menghadapi Hawazin di Hunain. Panglima Hawazin yang mereka lantik Malik bin Auf memerintahkan tentera Hawazin membawa bersama mereka semua anak isteri mereka dan semua harta benda mereka bersama suapaya mereka tidak lari dari pertempuran. Dalam tentera Hawazin ini ada seorang tua yang merupakan salah seorang panglima Arab yang gagah dan terkenal. Namanya Duraid bin Summah. Diceritakan umurnya ketika perang Hunain itu sudah mencapai 160 tahun. Oleh kerana dia sudah tidak dapat melihat lagi dan tak mampu menunggang kenderan mereka meletakkannnya dalam kerudup diatas unta. Dia jadi tempat rujuk mereka. Memang dia salah seorang pembesar mereka dan pahlawan Arab yang terbilang. Bila mana tentera Hawazin berhenti, Duraid ini dapat mendengar suara anak anak dan perempuan dan suara binatang ternakan juga ada dalam tentera ini. Dia tanya orang kenapa bawa semua ini. Kata mereka ini arahan Malik bin Auf. Dia panggil Malik bin Auf. Duraid ini seorang yang sangat ditaati dalam Hawazin. Kata Duaraid, wahai Malik aku dapat mendengar suara anak anak dan perempuan juga suara binatang ternakan. Kenapa kita bawa semua? Kata Malik, supaya tentera kita tidak lari dari pertempuran. Kata Duraid, seorang yang kalah tak akan fikir apa lagi. Yang penting mereka nak selamatkan diri mereka. Engkau dengar nasihat dari kami ahli peperangan. Kemudina Duraid arahkan supaya dihantar pulang anak anak, permpuan dan binatang biantang ternakan. Maka dengan itu mereka mula bersiap siap untuk menghantar pulang anak, perempuan dan binatang ternakan. Malik bin Auf merasakan pandangannya sudah tidak dihargai lagi, kepimpinan tentera sekarang sudah berpindah dari tangannya kepada Duraid. Dia kumpulkan semua pemimpin pemimpinj Hawazin dan dia beri kata dua kepada mereka samada mentaatinya atau dia akan bunuh diri. Pemimpin pemimpin Hawazin diantara dua pilihan. Kata mereka Duraid dah tak boleh melihat dan dah terlalu tua, dia tak mampu lagi untuk memimpin pertempuran tapi kalau kita membelakangkan Malik akan berlaku perpecahan diantara kita. Kalau begitu lebih baik kita memilih Malik

walaupun dia masih muda. Dengan itu kali ini mereka telah engkar kepada nasihat Duaraid. Selepas itu Duraid berkata. Peperangan ini aku tidak ketinggalan menyertainya tapi seolah olah aku tidak menyertainya kerana pandangannya telah ditolak. Kemudian Duraid tanya mereka , dimana mereka berada. Kata Mereka di Wadi Hunain. Kata Duraid, ini tempat yang strategik. Kemudian dia menasihatkan Malik supaya menyusun tentera untuk membuat serangan hendap terhadap tentera Islam disitu kerana tempat itu sangat sesuai untuk tentera bersembunyi dan kemudian menyerang hendap. Malik bin Auf menerima pandangan ini da menyiapkan strategi untuk serangan hendap ini. Tentera Islam bergerak dari Mekah pada 2 syawal. Bersama Rasulullah Saw sepuluh ribu tentera yang bersama Rasulullah Saw dari Madinah dan dua ribu dari tentera Mekah yang baru Rasulullah Saw bebaskan mereka semua. Sebahagian mereka sudah Islam dan sebahagian lagi belum Islam. Mereka ikut keluar kerana semangat kebangsaan apa lagi mereka memang memusuhi Hawazin sejak Jahiliyah lagi. Di antara yang ikut keluar dan masih belum Islam ialah Sofwan bin Umayyah yang Rasululah beri jaminan keselamtan kepadanya selama empat bulan. Rasululah bila melihat ramai dikalangan tentera Islam tidak cukup senjata Rasulullah Saw minta bantuan Sofwan bin Umayyah kerana dia peniaga senjata. Kata Rasulullah Saw, wahai Sofwan, berikan kepada aku senjata. Kata Sofwan, wahai Muhammad apakah secara paksa. Kata Rasulullah Saw, tidak tapi aku mahu pinjam dan aku jamin akan dipulangkan kepada kamu. Kerana semangat perkauman yang ada pada Sofwan, dia berikan senjatanya untuk dipinjam oleh Rasulullah Saw. Diceritakan Sofwan meminjamkan kepada Rasulullah Saw peralatan perang lengkap untuk tiga ribu tentera. Begitulah Rahmat yang berlaku ketika pembukaan Mekah. Rasulullah Saw kekalkan kepada orang Mekah semua harta benda mereka bahkan senjata mereka juga Rasulullah Saw tidak ambil. Bila Rasulullah Saw perlukan, Rasulullah Saw pinjam dari mereka. Rasulullah Saw lantik Utab bin usaid salah seorang pemimpin muda Mekah yang baru Islam untuk memimpin Mekah sepanjang ketiadaan Rasulullah Saw. Ketika itu umurnya baru dua puluhan. Dia diantara orang yang Rasulullah Saw beri keyakinan kepadanya walaupun baru saja masuk Islam kerana Rasulullah Saw mengetahui keikhlasan imannya. Ini terbukti ketika fitnah murtad, ketika Mekah juga hampir murtad Utab inilah yang mengukuhkan orang Mekah kembali kepada Islam. Dia juga seorang pahlawan yang gagah. Hanya beberapa hari lepas dia Islam, Rasulullah Saw lantik dia jadi Wali Mekah. Dia dikekalkan menjadi Wali Mekah oleh Saidina Abu Bakar dan Saidina Umar. Saidina Utab bin Usaid ini meninggal dunia dizaman pemerintahan Saidina Umar. Dalam peperangan ini kali pertama tentera Islam berjumlah 12 ribu orang. Dengan itu datang perasaan dalam hati tentera Islam bahawa mereka tidak akan dikalahkan kali ini memandangkan jumlah mereka yang ramai. Sehingga Saidina Abu Bakar berkata kepada Rasulullah Saw. Wahai Rasululah kita tidak akan dikalahkan kerana kekurangan bilangan tentera. Kalau kita dikalahkan, kita dikalahkan kerana sebab sebab yang lain bukan kerana kekurang bilangan kita. Jadi hal ini yang menjadi perbualan tentera Islam ketika itu. Orang orang yang baru Islam ramai yang terkesan dengan hal ini. Mereka mula bergantung dengan jumlah mereka yang besar ketika itu berbanding dengan jumlah tentera Islam dalam peperangan peperangan lain. Firman Allah,

??T? ?? ??? ????? ?? ? ????S ??? G ? ?? ? ???? ???T??? ? ? ?????s ? ??? ????µ ???? ?? Sesungguhnya Allah telah memenagkan kamu dalam pertempuran yang banyak. Pada hari Hunain ketika mana kamu merasa seronok dengan jumlah kamu yang banyak, jumlah itu telah tidak dapat menolong kamu sedikitpun. Bila Rasulullah Saw sampai di Hunain, Rasululah dan tentera Islam berkemah di luar Wadi Hunain. Hawazin berada didalam Wadi Hunain, Wadi Hunain ini dikelilingi oleh bukit. Rasululah menghantar seorang sahabat untuk mengawasi pergerakan tentera Hawazin dari atas kawasan tinggi. Rasulullah Saw perintahkan dia berada diatas kudanya dan jangan turun dari situ melainkan untuk sembahyang dan buang air sampai waktu malam. Sahabat ini telah melaksanakan apa yang Rasululah minta daripadanya. Setelah malam dia pulang memberi lapuran kepada Rasulullah Saw bahawa dia tidak nampak apa apa pergerakan yang meragukan dari pihak tentera Hawazin. Pada waktu itu Duraid mengeluarkan beberapa nasihatnya lagi kepada tentera Hawazin. Malik bin Auf melaksanakan nasihat ini antaranya. Mereka meletakkan anak anak dan perempuan diatas unta ternakan yang mereka bawa dibelakang tentera. Kalau tentera kalah mereka boleh melarikan diri kerana mereka masing masing sudah bersedia dengan kenderaan. Kalau tentera tidak kalah pun, orang yang memandang dari jauh akan menyangka tentera Hawazin begitu besar lebih besar dari jumlah tentera yang sebenarnya. Dengan itu tentera Hawazin ini dilihat begitu besar sehingga ada orang Islam yang menyangka tentera Hawazin mencapai 80 ribu orang. Sedangkan jumlah tentera Hawazin yang sebenar hanya 20 ribu. Tapi jumlah inipun tetap jumlah yang besar. Mereka juga telah meletakkan tentera bersembunyi dibelakang bukit untuk menyerang hendap tentera Islam ketika mereka turun ke Wadi Hunain. Pertempuran di Wadi Hunain Rasulullah Saw juga menyusun tentera Islam. Saidina Ali memegang bendera pasukan Muhajirin, Saidina Hubab bin Munzir memegang bendera Khazraj, Saidina Usaid bin Khudair memegang bendera Aus, Saidina Khalid Al Walid memimpin pasukan berkuda Bani Sulaim yang Rasulullah Saw letak sebagai pasukan hadapan. Masalah tentera Islam ketika itu, perkemahan mereka berada dikawasan yang tinggi dan mereka terpaksa turun ke Wadi Hunain melalui jalan yang curam. Dengan itu mereka terpaksa turun satu pasukan demi satu pasukan. Tak boleh bergerak sekaligus. Pasukan pertama turun tentera berkuda Bani Sulaim dipimpin oleh Saidina Khalid. Setelah tengah malam tentera Islam bersiap sedia untuk turun ke Wadi Hunain. Selepas subuh besoknya tentera Islam mula bergerak turun. Ketika itu Malik bin Auf telah memberi semanagat kepada tenteranya, dia minta mereka semua menghunus pedang pedang mereka dan memecahkan sarung pedang. Mereka mahu menyerang tentera Islam sekaligus dan menyelesaikan peperangan dalam masa satu hari saja. Kedudukan tentera Hawazin ini dapat dilihat oleh perisik tentera Islam Cuma mereka tak dapat mengesan pasukan yang bersembunyi di sebalik bukit. Orang pertama turun ialah Saidina Khalid dengan pasukan berkuda Bani Sulaim. Kemudian pasukan kedua mula turun. Ketika itu Hawazin mula melakukan serangan hendap mereka terhadap pasukan Saidina Khalid. Ketika pasukan Bani Sulaim ini

turun telah berlaku kucar kacir dalam barisan tentera kerana mereka menuruni juram yang curang. Tentera tidak dapat mengawal kudanya akhirnya terpaksa menolak orang yang dihadapan. Dalam keadaan ini Hawazin serang hendap. Mereka diserang dari kiri dan kanan. Mereka sangka tentera dihadapan. Hawazin memulakan serangan mereka terhadap Saidina Khalid. Saidina Khalid yang diserang bertubi tubi cedera dan jatuh. Bani Sulaim yang baru Islam itu, bila diserang mula melarikan diri. Didepan mereka tentera Hawazin dan mereka juga diserang dari kiri dan kanan jadi mereka mula lari kebelakang. Tentera yang nak turun tak boleh turun dan mereka juga tak bolah naik. Ketika itu Hawazin ambil peluang untuk membunuh tentera Islam. Tentera Islam yang dibelakang tak tahu apa yang terjadi dalam Wadi. Mereka tak nampak apa apa. Tapi bila tentera dari wadi mula memanjat semula keatas dan lari tentera yang dibalakang juga turut lari. Ketika keadaan kucar kacir ini Malik bin Auf memerintahkan serangan serentak dari semua tenteranya serama 20 ribu orang itu. Tentera Islam melarikan diri. Ada yang sudah sampai ke Mekah. Rasulullah Saw menjerit memanggil tentera Islam supaya bertahan. Akhirnya tinggal Rasulullah Saw seorang diri. Para Sahabat yang bertahan masing masing seorang diri. Antara yang bertahan ketika itu Saidina Abu Bakar, Saidina Umar, Saidina Ali, Saidina Rabia’h bin Harist bin Abdul Mutalib, Saidina Fadl bin Abbas, Saidina Qusam bin Abbas, Saidina Usamah bin Zaid dan Saidina Aiman bin Umu Aiman. Ketika itu berlaku ujian besar kepada tentera Islam. Ketika itu juga salah seorang dari tentera Islam yang berpura pura Islam ingin mengambil peluang ini untuk membunuh Rasululah. Dia ini Syaibah bin Osman bin Abi Talhah. Osman bin Abi Talhah ini pemegang bendera Quraisy dalam perang Uhud dan terbunuh ditangan tentera Islam. Maka Syaibah ini dari awal dia keluar bersama dengan tentera Islam lagi, niatnya untuk membunuh Rasulullah Saw sebagai menuntut bela diatas kematian ayahnya. Bila dia nampak Rasulullah Saw tinggak keseorangan menghadapi Hawazin dan menjerit memanggil tentera Islam, dia datang mendekati Rasululah dengan khanjarnya. Bila Rasulullah Saw melihatnya, Rasulullah Saw bertanya, apa yang kamu bawa wahai Syaibah. Katanya. Tak ada apa apa wahai Rasulullah Saw. Aku datang untuk mempertahan kamu. Rasululah panggil dia dan Rasulullah meletakkan tangan baginda diatas dada Syaibah dan Rasululah suruh dia istighfar. Dia pun beristighfar. Bila Rasulullah Saw angkat tangannya dari dada Syaibah, kata sayibah ketika itu akau rasa Rasulullah lah orang yang paling aku sayang. Dengan itu Syaibahlah yang mengawal Rasululah ketika itu. Dia datang untuk membunuh Rasulullah Saw tapi akhirnya dia yang mengawal Rasulullah Saw. Rasulullah Saw terus menyeru. Para Sahabat yang mendengar suara Rasulullah Saw ini mula berkumpul dekat Rasululah. Saidina Abu Bakar, Saidina Umar dan sebahagian yang lain tapi jumlah mereka terlalu sedikit untuk menghadapi tentara Hawazin seramai 20 ribu orang itu. Seratus Pahlawan Islam pilihan mengalahkan 20 ribu Kemudian Saidina Abbas datang kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw sangat gembira dengan kedatangan Saidina Abbas itu. Saidina Abas ini mempunyai suara yang sangat kuat tida tandingannya dikalangan Arab. Kata Rasulullah Saw, suara Abbas dalam pertempuran sama dengan kekuatan seribu orang tentera. Rasululah kata, wahai Abbas panggil Sahabat Sahabatku. Saidina Abbas mula memanggil wahai

orang orang Islam ini Rasulullah Saw. Tak ada orang menyahut. Rasulullah suruh dia panggil Ashabul Samurah. Samurah ialah pokok tempat para Sahabat berbaiah di Hudaibiah. Saidina Abbas menjerit lagi, wahai Ashabul Samurah, mana baia’h kamu? Wahai Ansar, Wahai Muhajirin, Ahli Hudaibiah yang mendengar panggilan masing masing kembali kepada Rasulullah Saw. Dan di kalangan mereka yang tak boleh lagi nak memberhentikan kenderaan masing masing yang berlari terjun dari kenderaan masing masing dan kembali ke medan berperang tampa kenderaan. Dengan itu terkumpul disekeliling Rasulullah Saw seramai seratus orang pahlawan Islam sahaja.

Seratus orang inilah yang sedang mempertahan Rasulullah Saw dari 20 ribu tentera Hawazin ini. Orang yang melihat seratus orang ini mengatakan bahawa mereka bagai taufan menyerang tentera Hawazin, mereka mula membunuh tentera Hawazin. Tentera seramai 20 ribu itu tak mampu menyekat kemaraan seratus pahalawan pilihan ini. Rasulullah Saw sendiri memimpin mereka. Begitulah keberanaian Rasaulullah, hanya bersama seratus orang dia mampu bertahan didepan tentera seramai 20 ribu itu. Kata Saidina Ali, Kami ketika peperngan berkecamuk kami akan lari kepada Rasulullah Saw kerana hanya Rasulullah Saw yang paling berani. Dia tak akan berundur dan tak akan takut. Bersama seratus orang ini dua orang serikandi Islam Umu Amarah dan Umu Hukaim. Mereka berdua di kalangan tentera Islam yang bertahan bersama Rssululah. Umu Hakeim memegang khanjar. Rasulullah Saw Tanya dia nak buat apa dengan khanjar itru. Kata Umu Hakeim, kalau orang kafir datang aku buraikan perut mereka. Umu Amarah datang bertanya Rasulullah Saw. Wahai Rasulullah Saw apakah kamu izinkan aku membunuh tentera Islam yang lari. Rasulullah Saw tidak mengizinkannya. Rasulullah Saw bersama seratus orang ini terus menyerang tentera Hawazin dan membunuh mereka. Malik bin Auf terpinga pinga melihat hal ini. Hanya seratus orang mampu menyerang dan membunuh tentera mereka. Ketika itu turun bantuan ghaib dari langit. Para Malaikat turun dari langit. Inilah satu satunya peperangan selepas Badar yang malaikat turun. Orang orang mukmin dapat melihat satu objek hitam besar turun dari langit ke Wadi Hunain kemudian kehitaman itu makin mendekti mereka. Mereka dapat melihat semut semut hitam yang besar memenuhi Wadi Hunain. Tentera Hawazin pula, mereka melihat begitu ramai tentera tentera berpakaian putih menaiki kuda putih datang kearah mereka. Mereka kata, seratus orang pun mereka tak mampu nak hadapai bagaimana datang sejumlah besar ini. Dengan itu tentera Hawazin melarikan diri dari medan pertempuran. Dengan kedatangan Malaikat ini Allah campakkan rasa takut dalam hati Hawazin. Para Malaikat tidak ikut bertempur dalam peperangan ini. Rasulullah Saw dan seratus orang yang Allah pilih ini berjaya menewaskan tentera Hawazin seramai 20 ribu. Baki tentera Islam ada yang dah sampai semula ke Mekah. Mereka kembali semula ketika mana tentera seratus ini sedang mengumpulkan ghanimah. Allah tunjukkan kekuasaannya pada hari Hunain. Seratus orang dapat mengalahkan dua puluh ribu orang. Rasulullah Saw perintahkan seratus orang ini mengejar tentera Hawazin dan meninggalkan ghanimah di medan Hunain. Tentera Islam yang lain mula berdatangan semula. Rasulullah Saw mencari Saidina Khalid. Termasuk yang lari ialah Malik bin Auf dan tentera Islam mengejar mereka. Tapi Malik bin Auf mula mengumpulkan semula tenteranya yang lari disatu kawasan tak jauh dari Hunain. Pasukan pertama sampai kepada tentera Malik ini beberapa orang

dari pasukan Bani Sulaim. Malik bin Auf bertanya kepada orang orangnya, siapa yang datang itu,kata mereka itu Banu Sualaim. Kata Malik, jangan takut mereka tak boleh buat apa apa. Dia terus mengumpulkan tenteranya. Tentera Islam juga berkumpul semula. Lepas itu pasukan dari Ansar pula sampai. Malik tanya orangnya, siapa yang sampai ini? Kata mereka Sahabat Sahabat Muhammad dari Madinah. Kata Malik, jangan takut juga pada mereka. Ketika itu sampai pula pasukan Muhajirin yang dipimpin oleh Saidina Zubair bin Awam. Malik tanya siapa mereka itu? Kata orang orangnya mereka Sahabat Sahabat Rasulullah Saw dari kalangan orang Mekah. Malik melihat pasukan ini luar biasa dari pasukan lain. Dia tanya lagi, siapa pahlawan berkuda yang berserban kuning itu.? Kata mereka, itu Zubair bin Awam. Kata Malik kepada tenteranya, sekarang kita lari. Kalau Zubair dah datang kita jangan tunggu lagi. Mereka semua lari ke Taif. Malik bin Auf lari ke kawasan yang dipanggil Layyah, disitu dia ada kubunya sendiri. Dengan kucar kacir yang berlaku kepada tentera Hawazi ini, hanya tentera saja yang sempat melarikan diri. Perempuan dan anak anak serta harta benda mereka semuanya ditinggalkan di medan Hunain. Ketika ini para Sahabat sudah menjumpai Saidina Khalid. Badannya penuh dengan luka, dia dijumpai sedang bersandar dibelakang unta yang duduk. Darah mengalir dari tubuhnya dan dia tak mampu bergerak lagi. Rasulullah Saw datang kepadanya dan Rasulullah Saw sendiri merawatnya. Setelah dibuka bajunya Rasululah menyapu badannya dengan air liur Rasulullah Saw. Setiap luka Saidina Khalid Rasululah sapi dengan air liurnya sehingga Saidina Khalid sembuh dari kecederaannya. Kemudian Rasulullah Saw perintahkan Saidina Khalid bangun dan mengejar tentera Hawazin. Saidina Khalid terus bangun dan menunggang kudanya mengejar Hawazin. Dengan mukjizat Rasulullah Saw luka parah Saidina Khalid pulih serta merta melalui air liur Rasulullah Saw. Allah menceritakan kepada kita dalam Quran tentang peperangan Hunain ini. ? ? ??????? ? ?? ? ?? ??? ????? ?? ? ????S ??? ? ? ? ?? ? ???? ???T??? ? ? G ?????s ? ??? ????µ ???? ?? ? ? ? ??? ? ??? ?? ???? ???????? ?? ? ?? ?T? ? ???? ?? ???????T ? ??? ? ?? ???? O ? ? ? ? ?? ?? ? ??? ? ?? S? - ??T? ??S ???? ? ? ? ? ??? ?? ?? ?? ? ?? ?T???? ?? ?? ?? ? ? ? ? ? ???? ? ??? ? ?? ?? ???? Terejamhannya:

Diantara yang lari juga Duaraid bin Summah, dia dikejar oleh seorang tentera Islam yang masih muda, umurnya baru 16 tahun, namanya Rubaiah Al Aslami. Bila Rubaiah dapat mengejarnya, Rubaiah mahu membunuhnya, Rubaiah yang baru kali pertama menyertai peperangan ini menetak Duraid dibahunya. Kerana kuatnya tulang Duraid yang dah 160 tahun ini dan sepanjang hidupnya dia adalag panglima perang, tetakan tadi tak memberi kesan kepadanya. Duraid ketawa dengan tetakan itu. Kata Duraid, wahai anak saudaraku siapa nama kamu. Kata pemuda ini, aku Rubaiah bin Rufai’ Al Aslami. Kata Duraid, oleh kerana aku pernah mempertahankan perempuan perempuan dari keluarga kamu, mari sini aku ajarakan kamu bagaiman nak bunuh aku. Kalau kamu nak bunuh pahlawan pahlawan jangan tetak pada tulangnya tetak dilehernya. Duraid tunjukkan tempat mana yang harus ditetak. Kemudian Duraid merasai pedang Rubaiah, kata Duraid pedang ini tak elok. Kata Duraid, pedang aku ada dibelakang unta, ambil pedang aku dan tetak aku disini, ditunjukkan tempatnya. Lepas itu kamu balik beritahu ibumu. Pemuda ini melakukan sepertimana yang Duraid beritahu. Dengan itu dia berjaya membunuh Duraid. Kemudian dia pulang memberitahu ibunya apa yang berlaku. Ibunya menangis bila dengar cerita itu. Kata

Ibunya, kenapa kamu tak biarkan saja dia setelah dia memberitahu kamu dia pernah mempertahankan perempuan perempuan dari keluarga kita. Ibunya bercerita, bahwa mereka pernah ditawan semasa Jahiliyah, ibunya dan neneknya dan adik adik dan kakak kakak perempuannya. Yang melepaskan mereka ketika itu ialah Duarid bin Summah. Kata Rubaiah, aku tak tahu wahai ibu, kalau aku tahu aku tak akan bunuh dia. Tapi begitulah ketentuan Allah kepada Duraid ini. Tentu ada hikmahnya didalam ketentuan Allah ini. Rasulullah Saw dan tentera Islam yang dah kembali kepada Rasulullah mula mengumpulkan ghanimah di Hunain. Diantara yang mereka perolehi 40 ribu ekor kambing, 24 ribu ekor unta, lapan ribu orang perempuan. Tak masuk anak anak dan emas perak yang terlalu banyak. Benar seperti apa yang disebut oleh Duraid bahawa tentera yang kalah tak akan berfikir apa apa lagi melainkan menyelamatkan nyawanya dulu. Semuanya jatuh ketangan oreang Islam. Rasulullah Saw perintahkan agar dibawa semua harta harta itu ke Ja’ranah. Rasulullah Saw buat satu tempat khusus kepada mereka. Bayangkanlah 8000 perempuan ditambah dengan anak anak dan binatang ternakan yang berpuluh ribu. Rasulullah Saw buat satu tempat khusus kepada mereka dan Rasulullah Saw lantik Saidina Budail bin Warqa’ ketua Bani Khuzaah untuk menjaga kawasan ini. Pertempuran di Medan Hunain ini telah memberi pengajaran yang besar kepada para Sahabat dan kepada kita semua selaku Umat Islam. Bagaimana kemenangan itu bukan kerana bilangan yang ramai atau sebarang sebab lahir tapi kemenangan itu dari Allah, dari bantuan Allah kerana adanya orang orang yang sudah mendapat pandangan Allah. Kerana ketakwaan Rasulullah Saw dan para Sahabat kerana Allah itu pembela kepada orang yang bertakwa. Allah turunkan bantuan ghaib kepada mereka. Inilah yang sudah hilang dari Umat Islam. Kalau kita semua mengusahakan taqwa dan kemudian kita kita usaha lahir yang maksimum maka pasti Allah tidak mungkir janji. Pasti Allah turunkan bantuan ghaib kepada Umat Islam. Benarlah firman Allah : ????? ??? ?? ? ??? ??? ?? ???µ ??? ?? ? ? ? ?? Tiadalah kemenangan itu melainkan dari Allah, sesungguhnya Allah lah yang Maha Perkasa lagi maha Bijaksana. Rasulullah Saw mengepung Taif Pasukan pasukan yang mengejar Hawazin mula kembali berkumpul kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw susun mereka semula untuk mengejar Hawazin ke Taif. Barisan depan tentera Islam sekali lagi dipimin oleh Saidina Khalid Al Walid. Turut serta bersama Rasulullah Saw ke Taif dua orang Ummul Mukminin Umu Salamah dan Sayyidah Zainab binti Jahash. Bila tentera Islam sampai tentera Hawazin telah masuk kedalam kubu mereka dan mereka telah susun kekuatan mereka untuk bertahan didalam kubu dan menghadapi serangn tentera Islam. Maka dengan itu bermulalah pengepungan terhadap kubu Taif. Bila Rasulullah Saw sampai ke Taif, Rasulullah Saw mahu memberi pelung lagi kepada Hawazin, Rasulullah Saw hantar Yazid bin Zuma’h untuk memberi tiga pilihan kepada mereka samada Islam atau bayar jizyah atau mereka diperangi. Saidina Zaid bin Zuma’ah minta jaminan keamanan dari mereka untuk menyampaikan pesanan Rasulullah Saw. Mereka memberi keamanan tapi bila Yazid menghampiri kubu mereka mereka bunuh Saidina Yazid dengan panah. Begitulah kerasnya orang Taif ini. Utusan rasululah pun mereka

bunuh setelah mereka memberi keamanan kepadnya. Apalagi sudah menjadi adat ketika itu utusan tidak boleh dibunuh. Dengan itu Rasululah tahu mereka berkeras untuk berperang. Rasulullah Saw perintahkan tentera Islam buat persiapan untuk menyerang mereka. Ketika Rasulullah Saw sedang buat persiapan itu Huzail bin Abi Salt yang membunuh utusan Rasulullah Saw dengan panahnya keluar dari kubu mereka dengan kudanya untuk memastikan keadaan tentera Islam. Dia rasa bila ada apa apa bahaya dia boleh pecut semula kudanya kedalam kubu. Ketika itu salah seorang dari tentera Islam iaitu Yaakub bin Zuma’h saudara kepada Zaid bin Zumaah yang terbunuh mahu ambil peluang ini untuk menuntut bela diatas kematian saudaranya. Dia perlahan lahan pusing dengan kudanya dari belakang Huzail dan menyerangnya dari belakang. Bila Huzail nak lari ke kubu, dia dihalang oleh Yaakub yang datang menyerangnya dari arah kubu. Jadi dia tak boleh lari lagi kearah kubu. Dengan itu dia lari kehadapan dan ditangkap oleh tentera Islam. Saidina Yaakub bin Zumaa’ datang meminta Huzail dari Rasulullah Saw untuk dibunuhnya kerana dia telah membunuh saudaranya utusan Rasulullah Saw. Rasulullah Saw izinkan padanya agar Huzail dibunuh kerana dia telah mengkhianati perjanjian keamanan yang telah diberikannya. Selepas itu tentera Islam cuba lagi merempuh kubu Taif tapi Hawazin memaksa mereka berundur semula dengan hujanan panahan dari mereka. Kerana terlalu banyak mereka dihujani dengan panah ramai yang cedera dan mereka tak dapat untuk meneruskan serangan. Kemudian Rasululah merintahkan tentera Islam menanam besi besi tajam disekeliling kubu Hawazin kecuali dari arah hadapan sehingga mereka tidak dapat melarikan diri lagi. Kemudian tentera Islam melancarkan serangan kali kedua, kali ini juga serangan mereka dapat dipatahkan. Ketika itu Rasulullah Saw arahkan tentera Islam supaya menebang pokok tamar orang Taif. Ketika itu kubu Taif ini dipimpin oleh Abdu Yalil. Orang pertama yng menyambut Rasulullah Saw ketika Rasulullah Saw datang berdakwah di Taif . Pemimpin Taif utama ketika itu tidak ada di Taif iaitu U’rwah bin Masu’d. Ketika itu U’rwah berada di Jerash Urdun kerana belajar dari Rom untuk membina manjanik sebagai persiapan mereka untuk menyerang Madinah. Oleh kerana Malik bin Auf juga sedang berada di Kubu Layyah, maka yang memipin tentera Hawazin dikubu ini ialah Abdul Yalel. Abdul Yalel menghantar wakil kepada Rasululah supaya jangan menebang ladang mereka kerana kalau tentera Islam menang dia akan jatuh ketangan tentera Islam dan kalau tentera Islam tidak menang, mereka minta diatas nama silaturrahim dan rahmah. Mereka kata, mereka tak akan menyerah dengan ditebang ladang mereka seperti orang orang Yahudi. Rasululah meminta tentera Islam berhenti dari menebang ladang ladang orang Hawazin. Ketika itu U’yaynah bin Husn ketua Bani Ghatafan datang kepada rasululah menawarkan dirinya untuk berunding dengan Hawazin diatas nama dia sebagai ketua Ghatafan. Hawazin tak akan berani membunuhnya kerana kalau Hawazin membunuhnya mereka menyalakan permusuhan mereka dengan Bani Ghatafan. Rasulullah Saw memberi peluang kepadanya. Setelah dia diberi keamanan oleh Hawazin dia masuk bertemu dengan mereka. Para pemimpin Taif bertanya kepadanya, apa berita yang dia bawa. Kata U’yaynah, tentera yang datang ini, tentera yang lemah. Apakah kamu tak melihat bagaimana mereka kalah dengan serangan pertama dari kamu di Wadi Hunain. Kalau begitu kamu bertahan dan bersabar, kamu ini pakar perang dari dalam kubu. Demi Allah Muhammad tak pernah bertemu

kesukaran berperang seperti sukarnya memerangi kamu, maka kamu jangan menyerah. Utusan Rasululah telah melakukan pengkhianatan. Dengan itu orang orang Hawazin makin yakin dengan kekuatan mereka, hilang ketakutan mereka dan mereka berazam untuk bertahan.Selama ini mereka teragak agak nak bertahan atau nak menyerah tapi bila U’yaynah datang mereka berazam untuk bertahan. Bila U’yaynah balik, Rasululah panggil dia dan Tanya apa yang dia sampaikan kepada Hawazin. Kata U’yaynah aku telah menakutkan mereka dan aku telah menyebut kan kepada mereka kekuatan tentera Islam. Aku kata pada mereka, siapa kamu semua untuk kamu memerangi Muhammad.? Yahudi Khaibar dengan kubu kubu mereka, senjata mereka pun tak mampu bertahan didepan tentera Islam. Bagaimana kamu nak bertahan didepan mereka. Lebih baik kamu menyerah diri. Dia berbohong didepan Rasulullah Saw. Rasululah Tanya lagi dia, apakah kamu berkata seperti itu. Kata U’yaynah, betul Rasulullah Saw. Kemudian Rasulullah Saw memberitahunya, sebenarnya kamu berkata begini begini. Ketika itu Saidina Umar bangun menghunus pedangnya dan minta izin dari Rasululah. Wahai Rasulullah Saw izinkan aku penggal kepalanya kerana dia telah menjadi munafik. Rasulullah Saw tidak membenarkan Saidina Umar membunuhnya supaya orang tidak mengatakan nanti, Muhammad membunuh Sahabat Sahabatnya. Saidina Abu Bakar juga bangun memarahi U’yaynah. Kata Saidina Abu Bakar, kamu wahai U’yaynah, sanggup melakukan ini semua. Bukankah kamu sudah mengucap dua kalimah syahadah. Apakah ini perbuatan seorang Islam.? Kata U’yaynah, mohon ampunlah untuk aku, aku lemah, aku salah. Dia minta maaf kepada Saidina Abu Bakar. Setelah itu Saidina Khalid mara kehadapan dan menyeru kepada panglima Hawazin untuk bertarung satu sama satu. Puas dia pusing keliling kubu mencabar panglima panglma Taif untuk bertarung satu lawan satu. Tak ada seorang pun yang mahu menyahut cabarannya. Akhirnya Abdu Yalil menyeru kepada Saidina Khalid, wahai Khalid, demi Allah kalau kamu berdiri ditempat kamu itu setahun tak akan ada siapa yang akan menyahut seruan kamu. Saidina Khalid kembali ke kemah tentera Islam. Selepas itu tentera Islam menyiapkan kereta kebal zaman itu iaiatu tangga besar yang dibawa diatas roda kayu yang dilindungi oleh kulit binatang. Dengan tangga ini mereka mahu masuk kedalam kubu Hawazin. Mereka mendapat ilmu membuat kereta kebal ini setelah mengalahkan Yahudi di Khaibar. Seramai seratus pahlawan Islam bergerak dibelakang kereta kebal ini untuk merempuh masuk kedalam kubu Hawzzin. Bila Hawazin melihat tentera tentera Islam mengunakan senjata berat yang semakin mendekati kubu mereka. Tentera Hawazin juga ada sejenis senjata seakan akan manjanik. Mereka melontar kereta kebal tentera Islam ini dengan batu. Kalau mereka panah memang tak berkesan tapi bila mereka lontar dengan batu kerta kebal ini akhirnya pecah. Kemudian mereka panah tentera Islam yang ada disitu. Dengan itu tentera Islam terpaksa berundur semula. Sekali lagi serangan tentera Islam dapat dipatahkan oleh tentera Hawazin. Rasulullah Saw perintahkan supaya dibuat seruan kepada golongan hamba yang ada didalam Kubu Taif, siapa yang keluar akan dibebaskan. Dengan itu seramai 23 orang hamba berjaya melepaskan diri mereka dari Kubu Taif. Mereka semua masuk Islam dan Rasulullah Saw merdekakan mereka. Setiap seorang dari mereka dibahagi bahagikan kepada para Sahabat yang mampu untuk menyara hidup mereka. Bila mana orang Taif datang selepas itu meminta tawanan mereka dipulangkan, mereka minta

juga hamba hamba ini. Rasulullah Saw menolak permintaan mereka. Kata Rasulullah Saw, mereka adalah orang orang yang Allah telah merdekakan mereka.

Belum Jadualnya lagi Taif dibuka Selama dua puluh hari tentera Islam membuat percubaan demi percubaan untuk membuka kubu Taif tapi tak berjaya. Pada hari yang terakhir serangan Umat Islam gagal lagi. Saidina Abu Bakar yang berada bersama Rasulullah Saw ketika itu masih cuba untuk berbincang dengan Rasululah bagaimana nak menembusi kubu Taif ini. Kata Rasulullah Saw, wahai Abu Bakar, ???T? ??? ?? ??? ??? ? ? Sesungguhnya Allah tidak mengizinkan aku untuk membukanya Hal ini juga Allah sebut dalam ayat ??? ? ? ? ???????? ??? ? Satu kubu lagi kamu tidak akan berjaya membukanya. Maka inilah dia kubu Taif. Allah telah mentakdirkan bahawa tentera Islam tak akan berjaya membukanya. Bila Saidina Abu Bakar mendengar kata kata Rasulullah Saw itu dia bertanya Rasulullah Saw, apakah aku beritahu kepada tentera supaya bersiap untuk berundur. Kata Rasulullah Saw, benar wahai Abu Bakar. Wahyu telah datang bahawa tentera Islam tak akan dapat membuka Taif. Bila mana Saidina Abu Bakar keluar untuk memberitahu tentera Islam supaya berundur dia lihat Saidina Umar sedang cabar mencabar dengan Abu Muhjan As Saqofi salah seorang panglima Hawazin. Abu Muhjan mencabar Saidina Umar, siapa kamu? Kamu semua tak tahu berperang, sudah dua puluh hari kamu tak dapat berbuat apa apa. Saidina Umar menjawab cabarannya bahawa Hawazin tak akan boleh lari lagi dan tentera Islam bersedia untuk mengepung mereka sampai setahun. Bila Saidina Abu Bakar mendengar jawapan Saidina Umar itu, dia berkata kepada Saidina Umar, wahai Umar jangan bercakap begitu kerana Allah tidak mengizinkan kita untuk membukanya. Saidina Umar Tanya, apakah Saidina Abu Bakar mendengarnya dari Rasululah. Kata Saidina Abu Bakar, benar. Maka dengan itu semua tentera Islam bersiap untuk berundur. Ketika itu sekumpulan pemuda yang bersemangat yang lari waktu pertempuran di Wadi Hunain. Jadi mereka merasa sedih kerana lari dari Rasulullah Saw dan mereka mahu membayarnya dalam pertempuran disini. Mereka tak mahu berundur sehingga mereka dapat membuka Taif. Mereka minta izin kepada Rasululah supaya Rasululah menyerahkan kepada mereka urusan membuka Taif ini. Rasululah kata, Allah tak mengizinkan aku untuk membuka Taif. Mereka merayu juga supaya Rasulullah Saw beri peluang kepada mereka. Akhirnya mereka menyerang kubu Taif dengan satu serangn yang sangat dahsyat tapi tentera Hawazin menghujani mereka dengan panah. Kerana telalu banyaknya panah sehingga semua mereka cedera dan terpaksa berundur. Rasululah seru lagi kepada tentera Islam supaya berundur, ketika itu tak ada siapa yang tidak setuju. Taif tak berjaya dibuka dan tentera Islam sudah bergerak meninggalkan Taif. Dalam perjalanan pulang golongan pemuda pemuda yang bersemangat ini datang kepada

Rasulullah Saw meminta Rasulullah Saw berdoa keatas Hawazin. Rasulullah Saw terus berdoa: ???? ? ? ????????? ? ?? ? Ya Allah berilah hidayah kepada Saqif dan datangkan lah mereka. Golongan pemuda ini meminta Rasululah berdoa supaya Allah menghukum Taif tapi Rasulullah Saw berdoa supaya Allah memberi pertunjuk kepada mereka. Rasulullah Saw kembali ke Ja’ranah. Rasulullah Saw belum lagi membahagikan harta ghanimah Hunain. Rasululah tunggu lagi sepuluh hari moga moga Saqif datang masuk Islam atau paling tidak datang menuntut perempuan dan anak anak mereka. Tapi setelah sepuluh hari menunggu belum ada tanda tanda Saqif mahu datang. Ketika itu sudah hampir dua bulan tempoh dari Rasululah keluar dari Mekah, peperangan Hunain dan mengepung Taif tapi belum ada respon dari Saqif. Dengan itu Rasululah perintahkan supaya dibahagikan ghanimah. Pembahagian Ghanimah Hunain Rasulullah Saw mulakan pemberian ghanimah ini kepada golongan yang sedang diikat hati mereka kepada Islam, golongan muallaf, golongan yang baru masuk Islam. Mereka ini adalah pemimpin pemimpin Arab yang baru masuk Islam. Islam mereka masih lemah. Rasulullah Saw mahu menguatkan Islam mereka. Termasuk juga dalam golongan ini golongan yang belum Islam tapi Rasulullah Saw berharap mereka akan Islam. Orang pertama yang diberikan oleh Rasululah ialah Abu Sufyan. Rasululah berikan kepadanya seratus ekor unta dan seratus uqiah emas. Satu jumlah harta yang sangat banyak. Sehingga dizaman kita sekarang seratus ekor unta merupakan satu harta yang besar apa lagi nilainya dizaman itu. Abu Sufyan sangat gembira dengan pemberian itu. Dia membentangkan kain nya untuk diletakkan seratus uqiah emas dan perak. Kemudia Abu Sufyan meminta untuk anaknya Muawiyah, Rasulullah Saw memberikan kepada Muawiyah juga seratus ekor unta dan seratus uqiah emas dan perak. Diletakan dalam kain itu juga. Kemudian dia minta kepada anaknya Yazid pula. Rasulullah berikan juga kepada Yazid seperti itu. Semuanya diletakkan dalam kain Abu Sufyan. Bila Abu Sufyan nak angkat kain itu dia tak larat nak angkat sorang diri dan minta tolong orang angkat. Kata Rasulullah Saw, kamu kena angkat sendiri. Akhirnya dengan susah payah dia berjaya memikul emas dan perak itu. Bayangkan betapa banyak yang Rasulullah Saw berikan padanya itu. Bila Rasululah melihat Abu Sufyan, Rasululah menggeleng gelengkan kepalanya. Bagaimana dunia boleh menguasai manusia. Kemudian Rasulullah Saw memeberi kepada U’yaynah bin Husn yang telah mengkhianati tentera Islam bila Rasululah hantar dia bertemu Hawazin. Rasululah memberikan kepadanya juga seratus ekor unta dan seratus uqiah emas dan perak. Kemudia Rasululah berikan kepada Al Aqra’ bin Habis ketua Bani Tamim juga seratus ekor unta dan seratus suqiah emas dan perak. Begitu juga kepada Sofwan bin Umayyah dan Suahail bin Amru dan Hakem bin Huzam.. Mereka ini dinamakan Ahlul Mien. Orang yang dapat seratus. Setelah selesai para pemimpin barulah Rasulullah Saw beri pada orang lain. Tentera yang berjalan kaki mendapat 4 ekor unta dan 40 ekor kambing manakala tentera yang menunggang tunggangan mendapat tiga kali ganda dari itu. Adapaun bahagian Rasulullah Saw iaitu satu perlima dari semua ghanimah Rasulullah Saw telah agihkan kepada golongan yang sedang diikat hati

mereka tadi begitu juga Rasulullah Saw bahagi bahagikan kepada orang orang yang memerlukan. Ketika itu datang seorang badawi yang tak ikut berjihad. Rasulullah Saw berikan kepada satu wadi daripada kambing. Kata Badawi ini, apakah kamu mempermain mainkan aku wahai Muhamad. Kata Rasulullah Saw aku tak bergurau, ini untuk kamu, sila ambil. Diceritakan lelaki ini datang mengambil kambing kambing sambil menunggu kalau kalau ada orang datang melarangnya tapi tak ada siapa yang datang menghalanganya. Setiap langkah dia berjalan dia menunggu nunggu kalau ada orang datang menghalangnya. Akhirnya dia sampai kepada kaumnya, terus dia menjerit kepada kaumnya, mari sini masuk Islam semua, Muhammad memberikan pemberian yang kamu tak takut miskin lagi. Dengan itu semua kaumnya datang kepada Rasululah dan masuk Islam. Orang orang badawi mula mengerumuni Rasululah berebut rebut meminta pemberian dari Rasulullah Saw. Rasululah berkata kepada mereka, ini semua untuk kamu, untuk aku hanya satu perlima dan dari satu perlima itu juga kembali kepada kamu. Sabda Rasulullah Saw. ???ß ???? ß ??? ?? ? ? Untuk aku hanya satu perlima, satu perlima itu juga kembali kepada kamu. Ada seorang Badawi datngg memegang baju Rasulullah Saw hingga berbekas pada tubuh Rasulullah Saw sambil dia berkata kepada Rasulullah Saw, wahai Muhammad berikan kepada aku. Berikan kepada aku, wahai Muhamad berlaku adillah. sesunguhnya Quraisy satu bangsa yang zalim. Saidina Umar tak tahan melihat peristiwa itu. Dia nak bunuh Badawi ini. Rasululah tahan. Rasulullah Saw berikan apa yang badawi ini mahu sehingga dia puas hati. Rasululah berikan kepada semua orang. Semua kabilah dapat. Rasululah juga mengagihkannya kepada Muhajirin kerana kebanyakan mereka miskin msikin. Hanya Ansar saja tak dapat apa apa. Rasululah tak berikan kepada mereka sedikit pun. Ketika pembahagian itu ada seorang perempuan tua menjerit, lepaskan aku, aku adalah kakak Nabi kamu dan kakak Sahabat kamu. Para Sahabat pelik kerana setahu mereka Rasululah tidak ada kakak. Dia berkeras supaya dia dibawa kepada Rasulullah Saw. Perempuan nini dan tujuh puluh tahun. Akhirnya dia dibawa kepada Rasulullah Saw. Mereka melapurkan kepada Rasulullah Saw, ada seorang perempuan mengaku bahawa dia adalah kakak kepada kamu. Rasululah Tanya siapa? Kata perempuan ini, aku adalah Syaima’ binti Harist. Anak perempuan Halimah Saadiah. Saudara susu Rasulullah Saw. Ketika Rasulullah Saw menyusu, umurnya tujuh tahun. Dialah yang menjaga Rasulullah dan mendukung Rasulullah Saw. Mungkin siapa saja boleh mengaku hal ini. Maka Rasululah tanya dia, apa bukti dia anak Halimah Saadiah. Kata perempuan itu, dibelakang aku diantara dua bahu aku ada kesan gigitan, engkau yng menggigitnya ketika aku pikul kamu dibelakang aku. Kata Rasululah, kamu telah benar. Rasululah memuliakannya dan membebaskannya. Dia ini dari Bani Saad. Bila para Sahabat melihat dia ini saudara susu kepada Rasululah, para Sahabat membebaskan semua tawanan mereka dari Bani Saad kerana memuliakan Rasulullah Saw. Rasululah pernah menyusu di kabilah ini. Rasululah mempelawanya tinggal dengan Rasululah tetapi dia memilih untuk bersama kaumnya tapi dia masuk Islam. Diantara yang tertawan juga Suraqah bin Malik. Salah seorang pemimpin Taif. Bila dia ditangkap, dia menjerit minta dilepaskan kerana dia ada surat keamanan dari

Rasulullah Saw. Para Sahabat pelik dari mana kamu ada surat keamanan. Dia mngeluarkan surat yang ditulis diatas tulang unta itu. Surat yang Saidina Abu Bakar tulis semasa dia mengejar Rasulullah Saw dan Saidina Abu Bakar waktu berhijrah ke Madinah. Mereka membawa surat itu kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw membenarkannya. Kata Rasulullah Saw, hari ini hari menunaikan janji, hari ini hari menunaikan janji, lepaskan dia. Dengan surat itu Suraqah dilepaskan. Setelah lapan tahun surat itu ditulis. Ansar mendapat Rasulullah Saw Setelah semuanya selesai para Ansar merasa diketepikan. Ada di kalangan mereka yang menyebut Rasululah telah melupakan mereka bilamana telah diterima kembali oleh kaumnya. Di terima kembali oleh Quraisy. Saidina Saad bin Ubadah datang bertemu dengan Rasulullah Saw. Kata Saidina Saad, wahai Rasulullah Saw para Ansar terasa dengan Rasulullah Saw. Rasululah Tanya kenapa, kata Saidina Saad, Rasululah telah memberikan semua orang pemberian kecuali Ansar. Rasululah Tanya kepada Saidina Saad, kamu sendiri wahai Saad, apa yang kamu rasakan.? Kata Saidina Saad, wahai Rasulullah Saw. Aku juga salah seorang dari kaumku. Bila mana Rasululah melihat, sampai Saidina Saad juga terkesan, Rasulullah Saw meminta dia mengumpulkan Ansar. Setelah semua Ansar berkumpul, Rasululah tak benarkan orang lain datang. Rasulullah Saw berucap kepada mereka. Kata Rasululah, bukankah aku datang kepada kamu ketika kamu dalam kesesatan dan Alah beri pertunjuk kepada kamu. Bukankah aku datang kepada kamu ketika kamu miskin kemudian Allah mengkayakan kamu. Bukankah aku datang kepada kamu dalam keadaan kamu berpecah belah sehingga Allah satukan kamu. Bukankah kau datang kepada kamu ketika kamu dikalahkan sehingga Allah menangkan kamu. Setiap pertanyaan Rasululah dijawab oleh para Ansar. Dariapada Allah dan Rasulnya lah segala jasa dan pemberian. Daripada Allah dan Rasulnya lah segala jasa dan pemberian. Setelah itu Rasululah berkata kepada bercakaplah wahai para Ansar. Kata mereka, Daripada Allah dan Rasulnya lah segala jasa dan pemberian. Kemudian Rasulullah Saw berkata, kalau kamu mahu berkata kamu juga boleh berkata dan kamu benar dalam perkataan kamu itu. Kamu telah datang kepada kami keseorangan kami yang membela kamu, kamu datang kepada kami miskin, kami kayakan kamu. Kamu datang diburu kamilah yang mempertahankan kamu. Setiap yang Rasulullah Saw sebut itu mereka hanya mampu mengulang ulang, Daripada Allah dan Rasulnya lah segala jasa dan pemberian.

Rasulullah Saw ingatkan kepada mereka apa yang telah mereka perolehi dari Rasulullah Saw begitu juga Rasulullah Saw sebut kepada mereka apa yang telah Rasulullah Saw perolehi dari mereka. Kemudia rasululah bersabda kepada mereka. ??????? ??T??? a ?? ? ?? ??? ?? ?? ??? ??? ???? ?? ? ?? ?? ?? ??? ?? ? ??? Kamu terasa dengan kamu dengan sedikit dunia yang aku berikan kepada orang lain untuk mengikat hati mereka kepada Islam sedangkan aku mempercayai kamu kerana iman kamu ? ???? ???T??????? ?? ?? G ??a ??????????? ???? ? ? ??? ? ? ?? ?

Apakah kamu tidak redha, orang lain pulang membawa kambing dan unta tapi kamu pulang membawa Rasulullah Saw bersama kamu. ??? ? ?????? ? ? ?? ? ?? ? ? ? ?? ? ???? ?? ?? ??? Kata mereka, kami redha, kami redha wahai Rasulullah Saw sambil mereka menangis hiba dan terharu. Tidak ada perbandingan. Orang lain pulang membawa kambing dan unta, emas dan perak tapi mereka kembali membawa Rasulullah Saw bersama mereka. Kemudian Rasululah berdoa kepada mereka, yang membayangkan bagaimana kecintaan Rasululah kepada Ansar. ??µ ?????? ?? ???? ??µ ???O ?? ? O ???? ??µ ?????? ???? ?? ? ???? ?? ? ?S?????? ? ? ? ? ? ? ? ?? ?? µ ?? ?? µ ?? ? Ya Allah rahmatilah Ansar dan anak anak Ansar dan cucu cucu Ansar. Ya Allah musuhilah mereka yang memusuhi Ansar dan sokonglah mereka yang menyokong Ansar. Para Ansar sangat gembira, bersyukur dan terharu dengan doa Rasululah ini. Dengan berhikmahnya Rasulullah Saw, Rasululah berjaya memadamkan bara bara fitnah yang boleh memecah belahkan umat Islam. Rasulullah Saw pulangkan semula tawanan Hawazin Setelah dibahagikan semua harta ghanimah, Rasulullah Saw membuat persiapan untuk kembali ke Mekah. Sebelum Rasululah bergerak sampai perwakilan dari Hawazin dan Saqif. Mereka telah berbincang, bagaiman mereka nak meneruskan kehidupan mereka sedangkan anak, isteri isteri dan harta mereka telah hilang dari tangan mereka. Mereka datang merayu kepada Rasulullah Saw. Wahai Muhammad, kasihanilah kami, tak ada lagi apa apa pada kami, anak isteri kami telah diambil, harta benda kami juga telah diambil. Kata Rasululah, demi Allah aku tidak tunggu semua tempoh ini melainkan kerana aku menunggu kedatangan kamu. Aku simpati kepada kamu, lebih dari sebulan aku menunggu kedatangan kamu. Dua puluh hari aku mengepung kubu kamu, kamu masih belum mahu menyerah, dan kemudian aku pulang dan tunggu kau disini sepuluh hari, kamu tak datang juga. Sekarang setelah aku membahagikan ghanimah baru kamu nak datang. Sekarang semuanya telah dibahagikan dan telah menjadi milik orang lain. Mereka merayu kepada Rasulullah Saw supaya dengan apa cara dikembalikan kepada mereka hak mereka. Akhirnya Rasulullah Saw meminta mereka membuat pilihan anatara anak isteri atau harta benda. Pilih salah satu. Rasulullah Saw tak boleh kembalikan semuanya. Mereka memilih anak isteri mereka. Tidak ada perbandingan bagi mereka antara anak isteri dan harta benda. Rasululah minta mereka sampaikan sendiri hasrat mereka itu kepada semua tentera Islam bila rasululah kumpulkan mereka. Setelah Rasululah kumpulkan semua tentera Islam, perwakilan Hawazin ini berucap kepada mereka dan menyampaikan permintaan mereka supaya dikembalikan anak isteri dan harta benda mereka. Dalam majlis itu Rasulullah Saw bangun. Kata Rasulullah Saw, adapun harta benda tak mungkin dikembalikan. Tapi perempuan dan anak anak yang ada pada kau aku kembalikan semuanya kepada kamu. Bila melihat Rasulullah Saw berbuat begitu, Muhajirin pula bangun. Mereka dapat memahami bahawa Rasulullah Saw mahu

mereka juga membebaskan tawanan mereka. Kata Muhajirin, apa yang ada pada kami juga dikembalikan kepada kamu kerana memulikan Rasulullah Saw. Kemudian Ansar pula bangun, apa yang ada pada kami juga dikembalikan kepada kamu. Kemudia U’yaynah bin Husn bangun, katanya, apa yang ada pada aku tak kan dikembalikan kepada kamu. Kemudia bangun Abbas bin Mirdas ketua Bani Sualaim, katanya, apa yang ada pada akau dan pada Bani Sulaim tak akan dipulangkan kepada kamu. Dia dapat kekuatan dari pendirian U’yaynah. Selepas itu Banu Sulaim bangun, kata mereka, apa yang ada pada kami dikembalikan kepada kamu. Mereka tidak mengikut jejak langkah ketua mereka. Mereka turut membebaskan tawanan Hawazin yang ada pada mereka kerana memuliakan Rasulullah Saw. Akhirnya semua orang membebaskan tawanan yang ada pada mereka kecuali dua orang U’yaynah bin Husn dan Aqra’ bin Habis. Mereka tak mahu memulangkannya. Rasululah panggil mereka berdua dan minta mereka bebaskan tawanan mereka. Mereka tetap menolak kerana sudah menjadi milik mereka. Akhirnya Rasulullah Saw berjanji akan menggantikan kepada mereka kalau mereka membeaskan tawanan mereka. U’yaynah Tanya apa yang Rasululah nak ganti kepada mereka. Rasululah kata, setiap orang yang mereka bebaskan Rasulullah Saw gantikan dengan empat ekor unta. Kata U’yaynah kalau begitu aku setuju wahai Rasulullah Saw. Dengan itu semua tawanan Hawazin dari perempuan dan anak anak dibebaskan. Walaupun begitu mereka belum masuk Islam. Dari peritiwa ini kita dapat lihat bagaimana golongan yang dunia sudah tidak ada lagi dihati mereka dan golongan yang dunia masih berada dihati mereka. Bagi Rasulullah Saw, dunia yang begitu banyak tidak memberi kesan langsung dihatinya, bahkan dia dari awal berniat mahu mengembalikannya kepada Hawazin. Begitu juga Muhajirin dan Ansar. Serta merta mereka menyahut seruan rasululah dengan hati yang rela. Begitulah agungnya hati hati Muhajirin dan Ansar dua golongan yang Allah puji mereka dalam Al Quran. Hawazin menerima Islam Ketika itu Allah campakkan Islam kehati orang yang tidak disangka sangka iaitu Malik bin Auf ketua Hawazin. Dia yang bersembunnyi di kubu Layyah tak boleh keluar kemana mana sehingga nak ke Taif pun tak boleh. Katanya, aku jadi satu pulau ditengah lautan. Semua orang disekelilingnuya dah menerima Islam. Dengan itu dia minta keamanan dari Rasululah dan datang masuk Islam ditangan Rasulullah Saw. Setelah dia masuk Islam Rasulullah Saw lantik dia memimpin sekumpulan tentera untuk menyerang Taif. Rasulullah Saw nak menguji keikhlasan Iman Malik bin Auf. Memnag benar Malik membawa tentera ini dan menyerang Taif sehinggalah Rasulullah Saw suruh dia berhenti. Orang Taif dah mula bergegar dengan Islam bila mana mereka melihat ketua mereka Malik bin Auf juga sudah Islam. Tapi mereka masih berat meninggalkan agama mereka. Orang orang Taif ini menyembah latta. Mereka memanggilnya Rabbah. Tuhan yang perempuan. Rasululah pulang semula ke Mekah dari Ja’ranah. Rasulullah Saw melakukan umrah sekali lagi. Inilah yng dinamakan Umrah Ja’ranah. Diawal Zulhijjah Rasulullah Saw pulang ke Madinah. Rasululah tidak melakukan haji pada tahun itu. Pada tahun kelapan hijrah ini Rasulullah Saw melantik Saidina Utab bin Usaid menjadi Amir Mekah Rasulullah Saw meninggalkan Saidina Muaz bin Jabal mengajar Islam kepada orang Mekah. Pada tahun itu Rasululah lantik Utab menjadi Amr haji. Pada tahun

kelapan hijrah Rasulullah Saw lantik Saidina Abu Bakar memimpin haji dan pada tahun kesepuluh hijrah Rasulullah Saw sendiri memimpin haji. Ketika itu U’rwah bin Masu’d pulang dari Jarash. Pemimpin utama Saqif, dialah yang dimaksud oleh kafir Quraisy kenapa Allah tak turunkan Quran kepada salah seorang dari dua pemoimpinj Arab yang terbilang, U’rwah di Taif dan Al Walid bin Mughirah di Mekah. Begitulah kedudukannya diakalangan bangsa Arab. Bila U’rwah mendengar berita yang berlaku, Islam telah masuk kedalam hatinya. Dari Jarash dia terus datang ke Madinah dan masuk Islam. Rasulullah Saw sangat gembira dengan keislamannya. Salah seorang pemimpin Arab yang besar masuk Islam. Kemudian U’rwah minta izin dari Rasulullah Saw untuk berdakwah kepada kaumnya. Rasulullah Saw mengetahui kekerasan Saqif. Kata Rasulullah Saw nanti mereka akan membunuh kamu. Setelah berkali kali U’rwah meminta kepada Rasulullah Saw dan U’rwah sangup walaupun dibunuh untuk menyampaikan Islam kepada kaumnya, Rasulullah Saw izinkan nya. Orang Taif belum tahu U’rwah sudah masuk Islam. Mereka menyambut ketpulangan pemimpin mereka dengan sambutan yang begitu meriah. Sudah menjadi kebiasan orang Taif yang pulang dari musafir akan datang mengadap Latta, sujud dan mengambil berkat darinya sebelum mereka pulang kerumah mereka. U’rwah bin Masu’d diawal dihari pertama dia sampai dia tak pergi menziarahi Latta. Orang Taif mula pelik tapi mereka kata mungkin dia sangat letih. Kemudian mereka mengadakan kenduri untuknya. Dalam keduri ini U’rwah ambil peluang berdakwah kepada pemimpin pemimpin Saqif kepada Islam. Mereka mencaci dan mencelanya tapi mereka tidak menyakitinya kerana kedudukannya di kalangan mereka. U’rwah mahu mnyebarkan syiar Islam. Bila sampai waktu sembahyang, dia naik keatas bumbung rumahnya dnandia melaungkan azan Islam. Para pemimpin Saqif tak dapat menahan sabar mereka lagi. Mereka takut semua Saqif akan beralih kepada Islam. Mereka memanahnya ketika dia sedang azan. Maka U’rwah mati dalam menyampaikan dakwah Islam. Saqif kemudiannya merasa makin tertekan kerana mereka merasa tidak boleh untuk keluar dari Taif. Semua kawasan disekeliling mereka telah dikuasai oleh Islam. Akhirnya mereka sepakat untuk masuk Islam tapi mereka mempunyai syarat mereka untuk masuk Islam. Mereka telah sepakat dengan syarat syarat yang mereka mahu. Dengan itu mereka menghantar wakil mereka untuk bertemu dengan Rasulullah Saw. Rasulullah Saw gembira dengan kedatangan mereka. Mereka meberitahu rasululah bahawa mereka mahu memeluk Islam tapi dengan syarat rasululah mengizinkan mereka berzina. Kata Rasululah agama yang membenarkan zina bukan agama. Rasululah tak terima Islam dengan zina. Mereka berbincang lagi, akhirnya mereka terima larangan berzina. Mereka bertemu Rasulullah Saw lagi, wahai Rasulullah Saw kami masuk Islam tapi dengan syarat kamu benarkan kami minum arak. Rasululah kata, tidak, arak telah diharamkan oleh Allah, aku tidak a mengizinkannya kepada kan sesiapa. Mereka kembali berbincang lagi. Mereka datang kali ketiga, kalini mereka sudah menerima larangan minum arak. Kata mereka wahai Rasulullah Saw, kami Islam tapi izinkan kami berurusan dengan riba. Rasulullah Saw tolak juga syarat ini. Islam tak ada tolak ansur dalm perkara yang Allah sudah tetapkan ini. Akhirnya mereka datang kali keempat. Kali ini permintaan mereka supaya Rasululah jangan memusnahkan Tuhan mereka Latta. Rasulullah Saw tak terima juga syarat ini.

Mereka berbincang lagi. Tak ada jalan lain bagi mereka. Mereka dekat dengan Mekah dan Madinah dan semua kawasan sekitarnya sudah dikuasai oleh Islam. Mereka tak ada pilihan. Akhirnya mereka datang dengan syarat terakhir. Kata mereka kami Islam wahai Rasulullah Saw tapi kami tak mahu memusnahkan Latta. Biaralah orang lain yang memusnahkan Latta. Kami tak berani nak pecahkan latta. Rasululah setuju dan Rasulullah Saw utuskan Saidina Amru bin Al A’s untuk memecahkan Latta. Bila mereka pulang, mereka kata, kita tunggu dulu. Kalau Saidina Amru berjaya meruntuh Latta kita masuk Islam tapi kalau latta bunuh dia kita tak payah masuk Islam. Ketika itu semua Saqif melihat bagaimana Saidina Amru akan meruntuhkan Tuhan mereka. Saidina Amru berjaya meruntuhkan Latta didepan mata mereka. Tuhan yang telah mereka sembah beratus rastus tahun. Bila mana Latta telah diruntuhkan semua orang Taif masuk Islam. Allah kabulkan doa Rasulullah Saw. Dengan ini semua kabilah kabilah besar ditanah nArab sudah masuk Islam. Dengan masuknya tahun kesembilan hijrah kesemua kabilah besar di Jazirah Arab telah menerima Islam. Semua berhala berhala yang besar telah dimusnahkan. Sebelum itu kepercayaan kepada berhala ini dulu telah dimusnahkan oleh Rasulullah Saw dari hati hati mereka. Sebab itu bila berhala yang lahir ini dimusnahkan Islam terus jatuh kedalam hati mereka. Pada tahun ini tak putus putus rombongan dari kabilah kabilah Arab yang lain datang menyatakan keIslaman mereka kepada Rasulullah Saw. Dengan itu Tahun ini dinamakan dengan tahun Perwakilan. ?? ? ???? . pada tahun ini ?? ? berbonding bondong manusia masuk Islam. Dainatara perwakilan yang datang ini ialah perwakilan dari Bani Tamim. Bani Tamim ini adalah salah satu kabilah Arab yang kuat dan pakar perang. Mereka sampai di Madinah pada waktu tengah hari. Terus mereka menuju kerumah Rasulullah Saw dan menjerit memanggil Rasulullah Saw. Wahai Muhammad, keluar kepada kami, wahai Muhammad keluar kepada kami. Mereka menjerit dengan suara yang kuat, mereka ini Arab Badawi. Rasulullah Saw terkejut dengan jeritan ini, jeritan diwaktu qailulah. Rasulullah Saw keluar melihat mereka. Kata mereka, kami mahu berlawan khutbah dan syair dengan kamu, siapa yang lebih hebat. Begitulah adat Arab jahiliyah suka berlawan syair dan khutbah memuji kaum masing masing. Rasulullah Saw melayani mereka dengan baik. Rasululah kumpulkan orang ramai di masjid. Mereka membawa khatib dan pensyair mereka. Rasulullah Saw juga memanggil khatib dan pensyair Rasulullah Saw. Khatib mereka bangun dn berkhutbah, semua isi khutbahnya memuji Bani Tamim. Rasululah minta Saidina Sabit bin Qais kahtib Rasulullah Saw supaya menyampaikan khutbahnya. Dia pun bangun menyampaikan khutbah, menyampaikan ucapanya. Dia menerangkan tentang Islam dan berdakwah mereka kepada Islam. Kemudian katanya, apakah ada kemulian dan kemegahan yang lebih besar daripada Rasululah berada bersama sama dengan kami, apakah ada kemulian dan kemegahan yang lebih besar dariapada orang yang mati dari kalangan kami masuk syurga. Bani Tamim bermegah megah dengan nasabnya, Saidina Sabit bermegah megah dengan Rasulullah Saw, dengan Akhirat, dengan syurga, dengan Islam. Kata Bani tamim, khatib kamu lebih baik dari khatib kami. Kemudian bangun pula pensyair mereka dan menyampaikan syairnya semuanya memuji dan bermegah megah dengan Bani Tamim. Rasulullah Saw perintahkan Saidina Hasan bin Sabit menjawab syair mereka. Saidina Hasan bangun dan menjawab syair mereka dengan bentuk syair yang sama dengan syair Bani Tamim

tapi semua isisnya memuji Rasulullah Saw, memuji Muhajirin dan Ansar dan menerangkan tentang Islam, tentang syurga dan Akhirat. Kata mereka Pensyair kamiu lebih baik dari pensyair kami. Perwakilan ini semuanya memeluk Islam. Kepada perwakilan inilah turun ayat quran surah Al Hujurat. ?????? ? ???? ?? ? ??? ?? ? ???? ?? ? ?? ?? ? ?? ???? ? ?? ?? ??? ? ?? ???? ?? ? ?????? ? ???? ?? ? ?? ?? ??? ? ??????? ?T? ???????? ??? ?? ??p ?????????????? ?? ? ?? ? ? ??????? ??? ? ?? ? ??????? ? ?? ? ? ? ???? ??? G ???? ??T? ??? ? ? ???T ?? ?????? ???? ? ?? ????? ???p ???? ? ? ? ?? ? ???? ?? ?? ?? ?? ? ? ? ?? ??? ? ? ???? ? ?? ?????????T ? ? ??? ?? ??? ? ???? ? ? ??? ?? ?? ?? ? ?? ?? ? S ??? ? ? ??? ?? ???? ?? ?O ? ??S? Terjemahannya: Kemudian datang satu perwakilan yang tidak disangka sangka. Iaitu perwakilan Bani A’mir yang dipimpin oleh A’mir bi Tufail dan Arbid bin Qais. Mereka inilah yang telah membunuh empat puluh orang Sahabat Rasululah dengan pengkhianatan dari A’mir bin Tufail. Sekarang mereka datang untuk mamsuk Islam. Amir bin tufail dan Arbid bin Qais ini tak mahu masuk Islam tapi kerana tekanan dari kaumnya yang mahu Islam kerana semua orang sudah masuk Islam. Diatas desakan ini mereka datang kepada Rasulullah Saw. Sebelum masuk ke Madinah Amru ini berbincang dengan Arbid. Katanya, demi Allah aku tak mahu masuk Islam. Kata Arbid, aku juga tak mahu Islam. Kata Amru, kalau begitu aku akan menyibukkan Muhammad. Ketika itu engkau tikam dia dengan pedang. Mereka membuat perancangan untuk membunuh Rasulullah Saw. Perwakilan yang datang dari kalangan pemimpin kaum mereka ini tidak ambil senjata dari mereka. Mereka boleh masuk bertemu Rasulullah Saw tapi ada para Sahabat bersama dalam majlis Rasululah. Bila perwakilan ini berada bersama Rasulullah Saw. Amir ini minta untuk bercakap empat mata dengan Rasulullah Saw. Dia cari peluang itu untuk membunuh Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw, tidak boleh kecuali setelah kamu beriman dengan Allah yang tak ada sekutu itu. Berkali kali Amir meminta pada Rasulullah Saw tapi Rasulullah Saw tidak melayan permintaannya ini. Semua ini supaya Arbid dapat menikan Rasulullah Saw. Arbid cuba cari peluang tapi tak berjaya. Ketika itu rasululah menoleh kepada Amru sedangkan Arbid berada disebelah lagi dan peluang terbuka untuk dia menikam Rasulullah Saw. Amir terus menyebokkan Rasulullah Saw dengan permintaan permintaanya yang tak beradab. Dia menunggu bila Arbid nak menikam Rasululah tapi Arbid tak bergerak gerak. Lepas itu dia mula mengugut Rasulullah Saw untuk memerangi Rasulullah Saw. Rasululullah tak layan kata katanya. Akhirnya dia sebut demi Allah aku tak akan masuk Islam dan dia keluar. Dengan itu semuanya perwakilan Abni Amir ikut keluar sama. Ditengah jalan dia pegang Arbid. Kata Amir, demi Allah tidak ada orang dikalangan Arab semuanya yang aku takuti melainkan engkau, kenapa kamu tidak tikamnya bila aku sibukkan dia. Apakah engkau dah jadi penakut. Kata Arbid, wahai Amir, sabar dulu, setiap kali aku nak tikam engkau datang duduk diantara aku dan dia. Macam mana aku nak tikam. Kata Amir, bukankah aku duduk jauh dari kamu. Kata Arbid, demi Allah setiap kali aku nak tikam aku lihat engkau ada didepan aku. Apakah kamu mahu kalau aku tikam kamu. Baru Amir terkejut. Begitulah pemeeliharaan Allah kepada Rasulullah Saw. Diperingkat awal hijrah Rasulullah Saw ada pengawal. Bila turun ayat ini Rasulullah Saw tak pasang pengawal lagi.

a ?? ?? ??µ ??? ? ?? ? Allahlah yang memelihara kamu daripada manusia Dalam perjalanan pulang Bani Amir singgah di Bani Salul satu kabilah yang terkenal kabilah yang suka melakukan pengkhianatan. Semua kabilah Arab menghina mereka.Tetapi kabilah ini berSahabat dengan kabilah Bani Amir. Pada malam itu mereka bermalam disitu. Amir bin Yufail menjadi tetamu disalah sebuah rumah mereka. Bila dia bangun pagi lehernya menjadi bengkak teruk. Dia tahu dia akan mati. Dia berkata kepada dirinya sendiri, apakah malang nasib aku mati kerana penyakit bukan mati di medan perang dan mati dirumah salah seorang Bani Salul. Nanti semua Arab akan mengaibkan aku. Dia tak mahu mati begitu, akhirnya dia panggil orang orangnya supaya siapkan kudanya dengan senjata dan angkat dia naik keatas kudanya. Lepas itu dia bermain senjata diatas kuda hinggalah diajatuh dari kuda dan mati. Begitulah Allah lakukan pada kematian orang yang telah mengkhianati 40 Sahabat Rasulullah Saw ini. Kaumnya pulang ke Bani Amir. Orang ramai yang mahu Islam dari kaum ini menyambut perwakilan dan bertanya mereka apa yang berlaku sepanjang bersama Rasululah. Apa pesanan Rasulullah Saw. Ketika itu Arbid bin Qais menjawab kepada mereka. Katanya, Muhammad ada Tuhan yang kalau Tuhan Muhammad itu ada dissini nescaya aku panah dia dan aku bunuh dia dengan panah aku. Begitulah kurang ajaranya Arbid ini kepada Allah taala. Sekarang dialah yang mengganti Amir menjadi ketua mereka. Dipacu untanya naik keatas aatu kawasan tinggi. Orang ramai menyaksikannya. Ketika itu turun panahan petir dari langit membakarnya dan untanya. Begitulah balasan Allah kepada orang yang takabbur kepada Allah ini. Terhadapnya turun ayat Quran. ???????? ??? ? ?????? ? ??? ?? ??? ? ? ? ? ?? ? ?? ?? ?? O ?? ? ?? µ ?? ?µ ? ? Allah lah yang menghantar petir yang mengenai siapa yang Dia kehendaki dalam keadaan mereka itu berjidal tentang Allah. Bilamana Bani Amir melihat apa yang berlaku kepada ketua mereka Amir dan kepada Arbid ini mereka semua masuk Islam. Kemudian datang satu perwakilan yang besar dari Bani Abdu Qais. Mereka semua bersemangat untuk masuk Islam. Bila mereka sampai di Madinah semua nak berebut rebut sampai dulu kepada Rasulullah Saw. Mereka tinggal semua kenderaan dan barang barang mereka. Tunggangan mereka pun tak sempat mereka tambat. Ada seorang dikalangan mereka yang bijaksana. Namanya Al Ahnaf. Dia ini berenti dengan tenang, ditambatnya tunggangannya dan disusun barang barangnya, baru dia datang kepada Rasulullah Saw. Ketika itu kaumnya semuanya telah masuk Islam. Dia pun masuk Islam ditangan Rasulullah Saw. Rasulullah Saw gembira dengannya. Kata Rasulullah Saw, ?? ????? ??? ???? ? ? ? ? ?? ?? ?? ? ?? ????? ? ?? ? ?S?? ?? ?? ?? ? ??? ??? Tµ ??? ? ? Wahai Ahnaf, pada diri kamu ada dua sifat yang disukai oleh Allah dan rasulnya. Ahnaf Tanya, apakah dia wahai Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw, lemah lembut dan tenang.

Diceritakan Ahnaf ini ada seorang jariah. Satu hari jariahnya membawa air panas dan tumpah diatas anak kecilnya. Mati anaknya tapi Ahnaf tak sikitpun memarahi jariahnya. Ahnaf Tanya Rasulullah Saw. Apakah dua sifat ini aku yang usahakan ataupun fitrahkannnya pada diri kamu. Kata ahnaf, Alhamdulullah syukur kepada Allah yang telah memfitrahkan aku diatas dua sifat yang disukai oleh Allah dan Rasulnya. Selepas itu Semua Bani Abdu Qais masuk Islam. Kemudian datang satu perwakilan yang sangat besar. Mereka mewakili 100 ribu orang lelaki. Perwakilan dari Yamamah dari Bani Hanifah. Dalam perwakilan ini ada Musailamah Al Kazzab. Mereka berhenti diluar Madiah berkhemah disitu. Semua mereeka masuk bertemu Rasulullah Saw kecuali seorang iaitu Musailamah kerana dia memang tak mahu masuk Islam. Oleh kerana dia ketua mereka dia nak jaga hati kaumnya. Rombongan ini semuanya masuk Islam. Rasulullah Saw memberikan hadiah kepada setiap mereka. Begitulah Akhlak Rasulullah Saw. Setiap perwakilan yang datang dapat hadiah. Kata mereka, ada salah seorang dari kami tak masuk kesini dengan kami. Kata Rasululah, kalau dia menjaga barang barang kamu maka tentu dia bukan orang yang jahat dikalangan kamu. Maka ambil hadiah ini untuknya. Bila kaumnya pulang kepadanya membawa hadiah dari Rasulullah Saw dan menyampaikan kata kata Rasulullah Saw kepadanya. Kata Musailamah, tengok Muhammad memuji aku. Selepas itu dia ikut sekali kaumnya masuk ke Madinah dan duduk di masjid. Bani Hanifah duduk berbual disitu. Musailamah duduk bersandar kerumah Rasululullah kerana rumah Rasulullah Saw memang bersambung dengan masjid. Mereka Tanya Musailamah, bila kamu nak masuk Islam. Kata Musailamah, kalau Rasulullah Saw menyerahkan kepimpinan kepadaku selepasnya aku akan masuk Islam. Ketika itu Rasulullah Saw keluar dari ru,mahnya dan Rasulullah Saw mendengar kata kata Musailamah itu. Rasululah ambil semut kecil dari lantai, kata Rasulullah Saw, demi Allah kalau kamu minta semuat ini daripada aku aku tak akan berikanya kepada kamu. Demi Allah aku tak nampak kamu ini melainkan seorang pendusta, kamu inilah yang telah diperlihatkan kepada aku dalam tidurku. Kalau kamu berpaling pasti Allah akan azab kamu. Musailamah tak masuk Islam dan pulang ke Yamamah. Selepas itu para Sahabat Tanya, apa yang Rasulullah Saw lihat dalam mimpi itu. Kata Rasulullah Saw, aku lihat dalam mimpi semua harta dunia ini diserahkan kepada aku. Kemudian aku dapati ditangan aku ada dua gelang dari emas, aku merasa benci kepada keduanya dan aku hembus keduanya dan kedua dua gelang itu terbang. Para Sahabat Tanya, apa yang Rasulullah Saw tafsirkan kepada dua gelang itu. Aku tafsirkan keduanya, dua oreang pendusta yang keluar di jazirah Arab mengaku menjadi Nabi dan Allah azab mereka. Memang benar keluar dua orang pendusta mengaku menjadi Nabi sebelum wafat Rasulullah Saw lagi. Musailamah di Yamamah dan Aswad bin Unsi di Yaman. Kedua duanya duhapuskan oleh Allah selepas kewafatan Rasulullah Saw dalam peperangan menghadapi orang orang yang murtad. Selepas Musailamah ini pulang ke Yammah, dia hantar surat kepada Rasulullah Saw, Daripada Musailamah Rasulullah Saw kepada Muhammad Rasulullah Saw, sesungguhnya aku dilantik menjadi rasul bersama kamu. Untuk kamu separuh dari bumi dan untuk aku separu dari bumi tetapi Quraisy satu kaum yang zalim.

Rasulullah Saw menjawab suratnya Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha mengasihani Dari Muhammad Rasulullah Saw kepada Musailamah Al Kazzab ( Musailamah yang pendusta ) Kesejahteraan kepada mereka yang mengikut pertunjuk. Seterusnya bumi ini kepunyaan Allah. Allah mewariskannya kepada siapa yang Dia kehendaki dari hamba hambanya. Kesudahan itu untuk orag orang yang bertakwa. Musailamah ini menjadi makin masyhur selepas salah seorang Sahabat Rasululah murtad. Namanya Nahar, dia ini dari Bani Hanifah. Selepas masuk Islam dia terus tinggal di Madinah belajar Islam dan mengahafal Al Quran di tangan Saidina Ubai bin Kaab. Akhirnya dia menjadi alim dan menghafal Quran. Saidina Abu Hurairah bercerita. Satu ketika aku duduk dengan Nahar ini dan seorang lagi Sahabat rasululah dari Ansar. Rasulullah Saw lau dekat kami dan Rasulullah Saw berkata satu perkataan yang pelik. Kata Rasulullah Saw: ?S??? ???? ?? ????????S??? ?? Bahawa salah seorang dari kamu ahli neraka, giginya kapaknya sebesar Jabal Uhud. Kata Abu Hurairah, aku sangat cemas dengan kata kata Rasulullah Saw itu. Lepas itun Sahabat Ansar itu mati dan mati dalam Iman. Aku makin cemas tinggal aku dengan Nahar sedangkan Nahar ini seorang yang ahli ibadah, mendalami Islam dan menghafal Al Quran. Aku cemas akulah yang Rasulullah Saw maksudkan. Lepas itu Rasulullah Saw menghantar Nahar ini pulang kepada kaumnya Bani Hanifah untuk mengajarkan Islam kepada mereka. Dia pun pulang ke Bani Hanifah. Bila dia sampai, sebelum dia bertemu dengah orang ramai, Musailmah panggil dia. Ketua Bani Hanifah panggil dia. Kata Musailamah, kalau kamu memberitahu orang ramai bahawa aku adalah Nabi, aku akan lantik kamu jadi pembantu aku. Nahar ini seorang yang miskin. Dengan tawaran itru dia merasa tamak kepada dunia. Tiba tiba dia diberi tawaran jadi pembantu ketua kabilah, Ketua kabilah ibarat ketua negara. Dia jadi pembantu kepada ketua negara, jadi bila dia berkumpul dengan orang orang Bani Hanifah yang telah masuk Islam dan juga Bani Hanifah yang belum masuk Islam, kata Nahar, Rasulullah Saw memberitahu kamu bahawa Musailamah ini juga Nabi seperti Rasulullah Saw. Ketika orang orang yang telah Islam murtad kembali ditangan Nahar ini. Bermulalah Bani Hanifah beriman dengan Musailamah dengan perbuatan Nahar ini. Selepas itu datang Adi bin Hatim Athooe anak kepada Hatem Attooe Arab yang paling pemurah di zaman jahiliyah setelah Rasulullah Saw menghantar Sariah membuka Bani Thooe. Adi bin Hatem ini ketua kabilah Thooe ini, bila melihat Islam semakin tersebar, dia merasa takut. Jadi dia pesan kepada Rahib yang beribdah di Rumah Ibadah Nasrani yang terletak dalam perjalanan dari madinah ke Bani Thooe kalau ada bendera Islam lalu disitu supaya mereka memberitahunya segera sebab dia nak lari ke Syam. Dia siapkan kenderaan dan semua yang keperluannya. Bila tentera Islam lalu di rumah Ibadat ini Rahib datang memberitahunya dan dia terus lari membawa harta dan anak isterinya. Dia lari ke Syam. Bila tentera Islam sampai

tentera Islam menawan Bani Thooe. Ada yang lari da ada yang ditawan oleh tentera Islam. Antara yang ditawan ialah adik perempuan kepada A’di. Mereka dibawa ke Madinah dan dikurung ditempat khas dekat masjid. Setiap kali Rasulullah Saw lalu disitu, perempuan ini bercakap kepada Rasulullah Saw. Wahai Muhammad. Aku ini pulan pulan puteri kepada Hatem Attooe. Ayah aku telah mati dan warisku telah lari. Kasihanilah aku dan muliakanlah aku. Rasulullah Saw Tanya siapakah warisnya itu. Katanya saudaraku A’di. Kata Rasulullah Saw Adi yang lari dari Allah dan Rasulnya? Besoknya berlaku lagi dailaog dengan Rasulullah Saw, dailog yang sama. Pada hari ketiga perempuan ini sudah tidak bercakap lagi. Bersama Rasulullah Saw ketika itu Saidina Ali. Kata perempuan ini, Saidina Ali memberi isyarat kepada aku supaya aku bangun bercakap. Aku bercakap lagi seperti semalam. Rasulullah Saw juga menjawab jawapan yang sama tapi kali ini Rasulullah Saw sambung lagi. Adapun kamu, kami bebaskan kamu begitu juga A’di kalau dia datang kepada kami pasti kami muliakannya. Kata perempuan ini, wahai Rasulullah Saw kalau ada kafilah yang pergi ke Syam aku mahu pergi mencari saudaraku di Syam. Lepas itu ada kafilah pergi ke Syam, Rasulullah Saw utuskan perempuan ini ikut sekali. Bila dia sampai kepada A’di bin hateem dari jauh dia dapat mengenali abangnya. Terus dia menjerit, wahai orang yag zalim, kamu lari dengan anak isteri kamu meninggalkan kami semua. Dia mula memarahi abangnya. A’di memang merasa bersalah diatas perbuatannya, dia minta maaf kepada adiknya. Katanya kepada A wahai Adi aku datang kepada kamu dari di, semulia mulia manusia. Kata A’di, adiknya ini adalah seorang yang cerdik. Jadi aku Tanya pandangannya. Katanya, Muhammad ini tak lari dari dua samada dia seorang Nabi atau seoreang Raja. Semua Jazirah Arab sudah tunduk kepadanya. Kalau dia Nabi berSahabat dengannya dalah kemuliaan yang paling besar. Kalau dia seorang Raja, demi Allah aku datang dari seorang manusia yang paling pemurah. Kamu tak akan miskin dari pemberinanya. Kata A’di, ini satu pandangan yang baik. Jadi dia datang ke Madinah. Rasulullah Saw menyambutnya dengan sambutan khas.Rasulullah Saw gembira dengan kedatangannya. Kata A’de, aku nak lihat dia Nabi ataupun dia ini seorang Raja. Rasululah jemput aku kerumahnya. Dalam perjalanan kerumahnya emngiringi aku salah seorang pemimpoin Arab yang dihormati. Ditengah jalan datang seorang perampuan tua datang minta dan pegang tangan Rasulullah Saw. Katanya, aku mahu memberitahu kamu sesuatu. Rasulullah Saw tinggalkan aku dan melayani perempua tua ini smpai satu jam. Aku berdiri menunggu Rasulullah Saw. Aku berkata kepada diriku, seorang raja tak berbuat begini. Ini bukan akhlak para raja tapi iniakhlak para Nabi. Dia melayan pembesar dan melayan orang ramai dengan layanan yang sama. Kemudian kami terus berjalan sampai kerumah. Bila aku masuk kedalam rumah Rasulullah Saw, akunlihat rumahnya kosong. Yang ada hanya sehelai tikar dan bantal. Aku kata, ini bukan rumah seorang raja. Ini rumah seorang Nabi. Bila kamu nak duduk. Rasululalh suakan kepada aku bantal supaya aku duduk diatas bantal. Aku suakan kepdanya supaya dia yang duduk diatas. Dipulangkan kepada aku semula. Akhirnya aku duduk diatas bantal da Rasululah duduk diatas lantai. Aku kata, raja tak akan berbuat begini. Ini akhlak seorang Nabi. Kemudia Rasulullah Saw Tanya aku soalan yang pelik. Wahai A’di bukankah kau menganut Rakusiah. Aku makin pelik. Rakusiah ini adalah satu agama yang dah pupus. Rakusiah ini satu agama diantara Yahudi dan Nasrani. Dari pembacaan aku belajar agama ini dan aku menganutinya. Tak ada orang tahu aku menganut agama ini bahkan anak isteri aku juga tak tahu.

Semua orang tahu aku menganut Nasrani. Tak ada orang di dunia ini mengetahui aku menganut Rakusi. Aku kata, benar. Kemudian Rasulullah Saw Tanya lagi, wahai A’di bukankah kamu ada mengambil cukai dari kaum kamu. Aku kata, benar. Kemudian Rasulullah Saw Tanya, bukankah cukai itu haram dalam agama Rakusiah. Aku makin pelik. Rakusiah ini satu agama yang sudah pupus, bagaimana Rasulullah Saw mengetahui hukum hakamnya yang detail dan tahu pula aku ada membuat sesuatu yang haram disisi agama aku. Ketika itu aku mengucap. Aku naik saksi bahawa tidak Tuhan melainkan Allah dan engkaulah Rasulullah Saw. Lepas itu kami pergi ke masjid dan sembahyang. Dalam sembahyang itu Rasulullah Saw mebaca ayat tentang orang Nasrani mengambil rahib rahib mereka sebagai Tuhan mereka. Lepas sembahyang aku datang berdailog dengan Rasulullah Saw. Wahai Rasulullah Saw kenapa kamu mengatakan kami mengambil rahib rahib sebagai Tuhan kami sedangkan kami menyembah Isa buka rahib. Kata Rasululah, wahai A’di bukanlan mereka itu mengharamkan perkara yang halal kepada kamu dan menghalalkan perkara yang haram kepada kamu. Kata Rasululah, itulah ibadah kamu kepada mereka. Ibadah bukan saja pada sujud. Termasuk dalam ibadah membuat hukum. Mereka membuat hukum yang bertentangan dengan hukum Allah dan orang orang Nasrani mentaatinya. Barangsiapa yang membuat hukum selain dari hukum Allah artinya dia telah bersekutu dengan Allah dalam membuat hukum kerana membuat hukum itu hanya hak Allah. Barangsiapa mentaati hukum hukum ini seolah lah mereka menjadi pembuat hukum tadi seperti Allah. Mereka telah jatuh syirik. Kemudian Rasulullah Saw berkata kepada Adi, wahai Adi, mungkin yang menghalang kamu dari Islam ialah kamu melihat orang orang Islam miskin miskin dan orang orang kafir kaya kaya. Demi Allah Demi Allah pasti akan berlaku kekuatan Islam nanti sampai harta mnelimpah ruah .Ketika itu orang yang membawa zakatnya dari emas dan perak dengan kenderaan mencari orang yang mahu mengambil, tidak ada orang mahu mengambilnya. Mungkin juga yang menghalang kamu dari Islam wahai Adi, kamu melihat orang Islam sentiasa menghadapi peperangan dan ketakutan. Demi Allah aka berlaku perempuan boleh berjalan dari Qadisiah Iraq ke Kaabah dengan aman. Mungkin juga yang menghalang kamu wahai A’di, kamu melihat orang Islam tingal dikhemah kehmah dan rumah rumah yang daif. Demi Allah, Allah akan menangkan agama ini sehingga kamu lihat nanti istana istana Babil jatuh ketangan mereka. Kata Adi, demi Allah, aku telah diberi umur panjang sehingga aku dapat melihat istana istana babil jatuh ketangan Islam dan aku lihat perempuan dapat berjalan dari Qadisiah ke Baitulah dengan aman. Walaupun aku belum lihat yang ketiga tapi aku yakij yang ketiga pasti datang. Begitulah kisah A’di ini. Dengan keislamannya semua Bani Thooe masuk Islam. Kemudian Bani Uzdi dari Yaman juga masuk Islam.

Ghazwah Tabuk Persiapan menuju ke Tabuk Setelah Rasulullah Saw mengusai Jazirah Arab, maka Rasululah mahu membuktikan bahawa Islam ini bukan hanya untuk Umat Arab tapi untuk manusia sejagat. Dengan itu Rasulullah Saw mempersiapakan tentera Islam untuk menyerang Rom. Rasulullah Saw juga membuka peluang kepada kabilah kabilah yang telah memeluk Islam untuk menyertai tentera ini. Biasanya Rasulullah Saw tidak akan.berterus terang kepada tentera Islam kemana mereka akan pergi kecuali dalam perang Khaibar kerana Allah telah janjikan kemengan dari awal di Khaibar ini. Begitu juga kali ini dalam Ghazwah Tabuk. Rasulullah Saw dari awal lagi menjelaskan mereka akan menyerang Rom. Ini kerana perjalanan kali ini jauh dan akan menghadapi peperangan yang besar. Peperangan kali ini untuk menghadapi kuasa besar dunia ketika itu maka perla persiapan yang rapi. Peperangan kali ini mungkin mengambil masa yang panjang dan menghadapi berbagai kesuskaran. Sebeb itu tentera Islam perlu buat persiapan untuk semua itu. Peristiwa ini berlaku pada bulan Rejab tahun kesembilan Hijrah dalam musim panas dan musim kemarau. Ketika itu juga sudah hampir musim mengutip buah di Madinah. Hati hati orang Islam ketika itu tertumpu kepada musim mengutip buah yang sudah hampir. Mereka mahu menanti sehingga selepas musim mengutip buah untuk keluar. Tapi kali ini Rasulullah Saw membuat arahan yang jelas bahawa semua orang Islam yang mampu mengangkat senjata diwajibkan menyertai operasi ini. Rasulullah Saw panggil semua orang Madinah dan orang Mekah juga dari kabilah kabilah Arab yang telah memeluk Islam. Operasi besar untuk membawa Islam keluar dari Jazirah Arab. Rasulullah Saw tak beri pilihan. Ketika ini akan jelas siapa yang beriman dan siapa yang munafik, siapa yang ikhlas dan siapa yang ada kepentingan. Operasi ini juga dinamakn dengan Ghazwatil Usr. Ghazwah yang sukar kerana dia berlaku pada waktu yang sangat panas dan kemarau , menghadap perjalanan yang sangat jauh dan menghadapi musuh yang besar. Gahzwah ini menjadi ujian besar kepada Umat Islam pada waktu itu. Allah ceritakan dalam Al Quran tentang peperangan ini, ? ?? ?? ??? ???????T???????? ??? ? ???? ????d????????? ? ?? ?? ? ? ?? ? ? ? ? ? ? ? ? ? ???? ?? ?? ???? ????? ??? ?? ?????t T ???? ? ???? ? ? ??? ????? ? ?????? ?? ? ? ? ??? ? ?? ? ? ? ? ?? ? ? ? ???? ?? ?? ??? ?????????? ?? ? ? ??d?? ? ?? ? ? Terjamahannya: Dalam peperangan Tabuk ini walaupun tentera Islam menghadapi Rom secara lahirnya tapi proses Ghazwah ini telah membongkar orang orang munafik. Bilamana Rasulullah Saw membuat pengumuman ini orang orang Badawi dan orang orang munafik datang kepada Rasulullah Saw dengan berbagai bagai alasan mereka untuk tidak menyertai jihad. Kali ini bukan seperti Rasulullah Saw keluar ke Khaibar dimana Rasulullah Saw telah memberi jaminan bahawa Islam akan menang dan Allah akan serahkan Khaibar pada Umat Islam, semua orang nak ikut kerana nampak harta ramapsan perang yang begitu banyak dari Khaibar. Kali ini untuk menghadapi kuasa besar Dunia ketika itu. Mereka semua menyangka tentera Islam akan kalah dan akan ditimpa kerugian yang besar. Begitu juga perjalanan terlalu jauh dalam musim panas

dan musim kemarau. Semua merasa takut dan mencari cari alasan untuk tidak menyertai Ghazwah ini. Antara mereka yang datang minta dikecualikan oleh Rasulullah Saw dengan alasan yang remeh ialah Al Jadd bin Qais. Dialah yang bersembunyi di belakang unta merah semasa Baiatul Ridwan. Kata Qais, wahai Rasulullah Saw semua orang tahu aku ini diuji dengan kuat keinginan kepada perempuan. Sudah diketahui umum bahawa wanita wanita Rom cantik cantik. Aku takut kalau aku melihat mereka nanti aku tak mampu mengawal nafsuku. Wahai Rasulullah Saw janganlah kamu menguji agamaku. Izinkan aku tinggal di Madinah. Rasulullah Saw mengecualikannya. Firman Allah tentang lelaki ini ?? ? ? ? ?t ? ?? ?? ??? ???? ???? ?? ??? ????? ????? ??? ? ? ? ? ??? ?? ? T? T? ? ?? Terjemahannya Allah menjanjikan neraka kepada orang ini. Allah juga menegur Rasulullah Saw kerana Rasulullah Saw memberi izin kepada mereka. ?? ? ? ??? ? ? ??? ?? ?????T?T ??? ? ? ?? ? ???? ? ? ? ?? ? ?? ?? S ?? ?? ? Ada juga dikalngan mereka yang berkata, kita tunggu dulu petik buah dan panas reda sedikit. Allah jawab kepada mereka. ??????? ? ? ?? ??? ?? ?? ????? ?S ?? ? Katakanlah wahai Muhammad, neraka jahannam itu lebih panas kalau mereka mengetahui Ada dikalangan umat Islam ketilka itu yang sangat miskin, mereka tak punya apa apa, tak ada senjata, tak ada kenderaan, tak ada bekalan makanan tapi mereka semua mahu berjihad dengan Rasululah. Mereka datang mengadu hal mereka kepada Rasulullah Saw. Akhirnya Rasulullah Saw cuba mengusahakan untuk mereka keperluan mereka untuk keluar berjihad dengan tentera Rasulullah Saw. Tapi tidak ada, dengan itu Rasulullah Saw menolak mereka. Antara mereka ialah Salim bin Umair dan Amru bin Hamam dan beberapa orang lagi. Bilamana Rasulullah Saw menolak mereka dari menyertai tentera ini mereka semua menangis kerana tidak dapat menyertai tentera Rasululah ini. Allah bercerita tentang mereka dalam Al Quran. ? ? ?????? ? ? ?? ??S ?????? ?????? ?? ? ? ?? ?? ??? ?? ?? ?? ? ?? ß ? ? ? ??µ ?? ? ???? ? ? ??p ? ? ? ???? ???? ??? ? ???? ? ? ????T?? ?? ? ?? ??? ?? ??S? ???? ? ? ???? ?? ??d??? ?S? ? ? ? ?? ? ?? ?? ? ? ? ? ? ? ? ????????? ?? ??d??? ??? ??d?? ? ??????? ? ????S ???? ?? ? ? ????? ? ?? ?? T ?? ? ? ??? ? ???? ? ? ?? ? ? ??????? ?????? ??? ? ??? ? ? ???????? ? ??? ?? ? s ?? Terjemahannya: Pengorbanan para Sahabat Bila Rasulullah Saw melihat rami dikalangn Umat Islam yang mahu menyertai tentera ini tapi mereka tidak ada kemampuan, Rasulullah Saw kumpulkan Umat Islam dan Rasulullah Saw anjurkn kepada mereka siapa yang mahu mempersiapkan tentera Islam dengan harta mereka. Dengan itu masing masing pulang kerumah masing masing membawa harta mereka untuki mempersiapkan tentera ini.Salah seorang

Sahabat datang membawa harta yang banyak diletakkan didepan Rasulullah Saw. Rasulullah Saw gembira dengannya. Orang orang munafik semuanya tak bergerak masing masing duduk di masjid. Bila mereka meliht orang ini mereka kata Sahabat ini mahu menunjuk nunjuk, riyak. Lepas itu ada seorang Sahabat lain yang miskin pula membawa secupak makanan untuk dikorbankan. Mereka perlecehkan dia pula. Kata mereka, satu cupak ini tak boleh buat apa apa. Lebih baik dia tak bagi. Allah ceritakan juga tentang mereka dalam Al Quran. ???? ??? ????d? ? ?????? ???????? ?? ? ? ? ??µ ? ???????? ?? ?? ??????? ?? ? ??? ? ? ? ??t ? ? ?? ? ? ? ? ??? ??? ? ? ?? ? ? Terjemahannya:

Saidina Abu Bakar juga pulang ke rumahnya untuk mengambil hartanya, Saidina Umar pada kali ini Allah t kdirkan dia punya harta, dia dah niat dalam hatinya kali ini a dia akan memberi lebih daripada Saidina Abu Bakar. Memang dia selalu berlumba lumba membuat kebaikan dengan Saidina Abu Bakar tapi selalunya Saidina Abu Bakar yang mengatasinya. Saidina Umar bawa separuh dari hartanya yang baru dia dapat ketika itu. Rasulullah Saw gembira dengan pengorbanan Saidina Umar ini dan Rasulullah Saw berdoa kepadanya. Lepas itu Saidina Abu Bakar datang membawa semua hartanya, diceritakan sebanyak 4000 dirham, semuanya diserahkan kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw tahu keadaan Saidina Abu Bakar. Rasulullah Saw tahu apa yang Saidina Abu Bakar bawa itu adalah semua hartanya. Rasulullah Saw Tanya kepadanya, wahai Abu Bakar apa yang kamu tinggal untuk keluarga kamu.? Kata Saidina Abu Bakar, aku tinggalkan kepada mereka Allah dan Rasulnya. Bagitulah pengorbanan Saidina Abu Bakar bayangan kepada pengorbanan Rasulullah Saw seperti angin yang deras. Begitulah Iman dan tawakkalnya Saidina Abu Bakar. Begitulah Saidina Abu Bakar telah berjaya membuang dunia dari hatinya juga hati anak isterinya. Mereka juga rela dengan pengorbanan Saidina Abu Bakar. Rasulullah Saw berdoa kepada Saidina Abu Bakar. Kata Saidina Umar, demi Allah aku tak akan dapat mengatasi Saidina Abu Bakar. Saidina Talhah dan Saidina Abbas juga mengorbankan harta yang banyak. Para Sohabiyat, kaum ibu menyerahkan barang kemas mereka kepada tabung operasi ini. Semua harta yang ada itu tidak cukup untuk menyiapkan tentera yang besar sedangkan Rasulullah Saw perlukan tentera yang besar dan persiapan yang cukup untuk menghadapi Rom. Rasulullah Saw kumpulkan sekali lagi orang di Masjid dan Rasulullah Saw bercakap kepada mereka, Rasulullah Saw tujukan kepada golongan yang kaya dan mempunyai harta yang banyak. Golongan koperat. Orang orang kaya ini bila mereka berkorban, pengorbanan mereka yang besar itu sangat membantu Islam. Sekarang Rasulullah Saw mahu memberi semangat kepada mereka. Kata Rasulullah Saw, ??????? G ?? ? ?????? ? ?d?? ? Barangsiapa yang menyipakan tentera Tabuk ini baginya syurga. Ketika itu Saidina Osman bangun dan berbaiah kepada Rasululah. Wahai Rasulullah Saw aku akan siapkan seratus ekor unta dengan segala keperluannya, makanan dan

senjatanya. Rasulullah Saw berdoa kepadanya. Rasulullah Saw terus memberi semangat kepada mereka ??????? G ?? ? ?????? ? ?d?? ? Barangsiapa yang menyiapkan tentera Tabuk ini baginya syurga.

Tak ada orang yang bangun. Akhirnya Saidina Osman bangun lagi. Wahai Rasulullah Saw, aku akan siapakan seratus ekor unta lagi dengan segala keperluan perangnya. Rasulullah Saw berdoa kepadanya. Rasulullah Saw terus memberi semangat lagi kepada golongan koperat di Madinah ini. Setiap kali Rasululah bercakap itu Saidina Osman bangun, sampai sepuluh kali dia bangun. Daripada Saidina Osman sahaja 300 ekor unta lengkap dengan bekalan dan senjatanya beserta wang tunai 1000 dinar. Bilamana Rasululah melihat pengorbanan yang besar dari Saidina Osman ini disaat saat tentera Islam sangat memerlukan kekuatan untuk operasi besar menghadapi Rom. Kata Rasulullah Saw, ? ? ???? ?? ? ?? ? ? ????? ? ?? ? Tak akan memudharatkan lagi apa yang Osman lakukan selepas ini. Dengan pengorbanan Saidina Osman yang sangat besar disaat saat Islam sangat memmerlukan itu, Rasulullah Saw memberi jaminan segala dosanya diampunkan. Ra,ai badawi yang datang memberi alasan kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw kecualikan mereka kerana Rasulullah Saw tahu, kalau mereka dibawa juga mereka tak akan dapat membantu tentera Islam. Selepas itu Rasulullah Saw terus bergerk dengan tentera Islam dan berkhemah diluar Madinah. Rasulullah Saw tunggu lagi siapa yang mahu menyertai tentera Islam lagi. Ketika itu seramai 30 ribu orang bersiap bersama Rasulullah Saw untuk operasi Rom. Kali pertama tentera Islam berkumpul dengan jmlah sebesatr ini. Setahun yang lalu di Ramadhan tahun lapan Hijrah ketika operasi pembukaan Mekah hanya 10 ribu bersama Rasulullah Saw. Dalam masa setahun saja jumlah ini sudah bertambah menjadi 30 ribu. Tentera berkuda sahaja seramai sepuluh ribu. Bendera Utama tentera Islam Rasulullah Saw serahkan kepada Saidina Abu Bakar. Ini juga merupakan isyarat isyarat dari Rasulullah Saw bahawa pengganti baginda adalah Saidina Abu Bakar. Rasulullah Saw menyerahkan bendera Muhajirin kepada Saidina Zubir bin Awam, bendera Khazraj kepada Saidina Hubab bin Munzir dan bendera Aus kepada Saidina Usaid bin Khudair. Ketika itu Abdullah bin Ubay dengan orang orangnya juga keluar berkemah diluar Madinah dekat dngan perkemahan tentera Islam. Dia cuba menarik orang lain ke kemahnya. Bila tentera Rasulullah Saw berangkat ke Tabuk. Kata Abdullah kepada orang orangnya, sekarang ini terlalu panas dan musim petik buah dah hampir, kita tunggu petik buah dan cuaca panas reda dulu baru kita keluar. Jadi dia dan orang orangnya berangkat pulang ke Madinah. Ada di kalangan mereka yang menyindir Rasulullah Saw. Muhammad mahu menyerang Rom dalam keadaan panas dan menempuh perjalanan yang jauh ini, apa Muhammad ingat memerangi Rom satu permainan? Begitulah sikap orang yang hatinya tidak beriman kepada Allah, lahirnya saja mengaku Islam. Mereka tak yakin dengan Tuhan, tak yakin dengan bantuan Tuhan, tak yakin dengan wakil Tuhan dan bantuan Allah kepada wakil Tuhan walaupun sudah banyak bukti berlaku kepada mereka. Alllah telah tutup pintu hati mereka dari melihat kebenaran. Moga Allah selamatkan kita dari sifat sifat ini kerana

golongan ini sentiasa ada dalam masyarakat Islam. Merekalah yang merosakkan Islam dari dalam. Kisah kisah dalam perjalanan ke Tabuk Rasulullah Saw meninggalkan Madinah kepada Saidina Ali. Sepanjang ketiadaan Rasulullah Saw Madinah pusat pemerintahah Islam ini mesti ditingalkan kepada seorang yang gagah dan mampu. Orang orang munafik pula menyebarkan fitnah bahawa rasululah tingglkan Saidina Ali kerana Rasulullah Saw merasa berat dengan Saidina Ali. Akhirnya fitnah ini sampai kepada Saidina Ali. Saidina Ali bersiap dengan kelengkapan perangnya dan segera mengejar tentera Islam. Akhirnya dia berjaya mengejar tentera Islam dan bertemu dengan Rasulullah Saw. Saidina Ali bertanya sendiri dengan Rasulullah Saw. Wahai Rasulullah Saw apakah kamu tinggalkan aku kerana kamu rasa berat dengan aku. Kata Rasulullah Saw. ? ????? ? ?? ?? ?? ?? ???? ?? ???? ?????? ?? ???? ????? ?? ???? ?????? ???? ? ? ?? ? ?? ? ? ?? ?? Apakah kamu tak rela mengantikan aku pada keluargaku dan keluarga kamu. Apakah kamu tidak rela berada dimaqam Nabi Harun menggantikan aku seperti Nabi Harun me ngantikan Nabi Musa memimpi Bani Israil melainkan tidak ada Nabi selepas aku. Dengan itu Saidina Ali merasa reda ditingalkan oleh Rasulullah Saw dalam peperangan ini. Ada beberapa orang Sahabat yang terkenal dengan Iman mereka juga turut tak menyertai tentera Rasulullah Saw ini. Jumlah mereka sebelas orang. Antaranya Abu Khaisamah. Dia bertangguh tangguh kerana dia rasa dia boleh kejar tentera Islam tapi akhirnyan tentera Islam dah jauh dan dia tak dapat mengejar mereka. Dia pulang ke Madinah. Dilihat semua isteri isterinya sudah mebuat persedian kepadanya. Masing masing dah buat khemah didepan rumah mereka. Mereka telah menyembur khemah dengan air dan membasahkan tanah di kemah supaya kemah menjadi sejuk. Mereka telah memetik buah pertma yang keluar di Madinah, disiapkan nuntuk suami mereka. Masing masing dan bercantik cantik kepada sumainya. Kata Abu Khaisamah, apakah aku mahu duduk dikemah yang nyaman ini dengan buah buahan dan layanan isteri isteriku sedangkan Rasulullah Saw dalam kepanasan. Ini tak adil. Tak mungkinseorang yng beriman berbuat begini. Kata Abu Khaisamah kepada isterinya. Demi Allah aku tak akan masuk kedalam kemah, aku mahu kamu siapkan persiapan perang aku dan kenderaa aku untuk aku kejar Rasulullah Saw sekarang. Mereka semua menyipakan permintaan Abu Khaisamah ini. Terus dia bergerak mengejar Rasulullah Saw. Rasulullah Saw dan tentera Islam berjalan dan berhenti rehat tapi Abu Kahaisamah tak berhemti rehat dia terus memecut kenderaannnya mengejar tentera Islam. Akhirnya dia berjaya mendekati tentera Islam. Rasulullah Saw sentiasa membuat pemeriksaan kepada tentera Islam sehingga rasululah tahu siapa yang tidak ada dikalangan Sahabat Sahabatnya dalam 30 ribu tentera ini. Rasulullah Saw tahu Abu Khaisamah, Kaab, abu Lubabah dan beberapa orang lagi tak ada. Ketika itru tentera Islam mula berkata sesuatau tentang mereka. Kata Rasulullah Saw, kalau ada kebaikan kepada mereka Allah akan datangkan mereka tapi kalau tida kebaikan kepada mereka Allah telah rehatkan kita dari mereka.

Tiba tiba m ereka melihat ada orang datang mengejar mereka dengan untanya. Masing masing meneka orang yang datang ini. Kata Rasulullah Saw, insya Allah itu Abu Khaisamah. Bila dia semakin dekat mereka mengenalinya dan mereka memberitahu Rasulullah Saw, benar itu Abu Khaisamah. Rintihan hati Abu Khaisamah telah sampai kepada Rasulullah Saw sebelum jasadnya sampai. Dia minta maaf kepada Rasulullah Saw keran kelewatannya. Rasulullah Saw memarahinya tapi akhirnya Rasulullah Saw memaafkannya dan mendoakannya. Dalam perjalanan mereka sampai ke Hijr Kota kaum Nabi Soleh. Rasulullah Saw berkemah diluar kota Nabi Soleh tapi disitu tak ada air. Tentera Islam pergi ambil air dari perigi dalam kota kaum Nabi Soleh. Mereka juga membuat roti dari air ini. Bila Rasulullah Saw tahu Rasulullah Saw marah. Semua air itu dibuang semula dan makanan yang mereka buat dari air ini diberi makan kepada unta unta. Rasulullah Saw perintahkan mereka meningalkan tempat itu. Kata Rasulullah Saw, mereka itu kaum yang dimurkai Allah. Kata Rasulullah Saw, ? ???µ ?? ?T ? ? ?????? ? ? ? ?t ?? ? ? S ???? ??? ? ? ???? ? ??d?? ? ? ?? ???? ?? ?? ? ? ? ??? ?? d? ? ??? ?? ????? ? Bila kamu melalui tempat tinggal kaum yang zalim maka percepatkan langkah kamu dan palingkan wajah kamu dan menangislah supaya kamu tidak ditimpakan azab seperti mereka ditimpakan azab. Menjadi sunnah kepada orang yang melalui tanpat kaum yang dimusnahkan dan di murkai Allah ini berjalan cepat dan bermuhasabah serat merasa insaf sambil berdoa,: ???????????? ?? ?????? ???? ? ? ? Ya Allah jangan jadikan kami kaum yang zalim. Tentera Islam meningalkan tempat itu dalam keadaan mereka tak ada bekalan air. Tentera seramai 30 ribu itu semuanya keputusan air, Akhirnya mereka mengadu kepada Rasululah. Wahai rasululah kita telah keputusan air. Rasulullah Saw berdoa. Kata mereka ketika itu tak ada awan dilangait tapi bila Rasulullah Saw berdoa awan mula miuncul dan berkumpul dan kemudian hujan turun. Dengan itu tentera Islam dapat mandi, minumair, dan simpan air untuk bekalan mereka. Selepas mereka teruskan perjalanan baru mereka sedar bahawa hujan yang turun tadi hanya dikawasan mereka saja. Ditempat lain semuanya kering. Itulah mukjizat Rasulullah Saw yang Allah lahirkan kepada tentera Islam sebagai bantuan ghaib kepada mereka. Selepas itu unta Saidina Abu Zar diserang sakit jadi dia makin ketinggalan dari tentera Islam. Rasululah Tanya siapa yang tertinggal dari kafilah tentera. Kata mereka Abu Zar. Unta Abu Zar yang semakain perlahan kerana sakit itu akhirnya berhenti terus. Dia tak boleh berjalan lagi. Abu Zar antara dua pilihan samada pulang ke Madinah jalan kaki dan itu yang labih dekat atau mengejar tentera Islam berjalan kaki. Kalau pulang ke Madinah bermakna lari dari jihad, curi tulang. Kalau nak berjalan cuaca terlalu panas dan perjalanan terlalu jauh. Semua tentera Islam naik kenderaan. Ada yang dua orang satu unta dan ada yang tiga orang satu unta. Tapi akhirnya dia berazam untuk mengejar tentera Islam berjalan kaki. Diambil kelengkapan yang mampu dipikulnya dan kejar tentera, Tentera berenti rehat dia tak berenti rehat siang malam dia berjalan sehingga dia berjaya mengejar tentera.

Dari jauh tentera Islam melihat ada orang berjalan kaki mengejar mereka. Semua orang terkejut, siapa yang sanggup berjalan kaki dipadang pasir dam cuaca yang sangat panas dan dalam perjalanan yang sangat jauh itu. Masing masing meneka. Kata Rasulullah Saw, insya Allah Abu Zar. Memang benar dia Abu Zar. Saidina Abu Zar melapurkan kepada Rasulullah Saw apa yang berlaku. Rasulullah Saw mendoakannya. Kata Rasulullah Saw; ??S? ? ?? ??S? ? ??? ??S? ?? ??????? ??S? ?? ? ? Allah telah merahmati Abu Zar. Dia berjalan seorang diri, dan mati seorang diri dan akan dibangkitkan di akhirat seorang diri sebagai satu umat. Rasululah menyampaikan jadual yang akan berlaku kepada Abu Zar. Memang benar apa yang Rasululah sebut itu berlaku kepada Abu Zar. Jadual peribadi kepada Abu Zar telah berlaku dalam pemerintahan Saidina Osman. Saidina Abu Zar meninggal dunia seorang diri setelah Saidina Abu Zar beruzlah di Rabzah dengan isteri dan seorang khadamnya, dia meninggal dunia disitu. Sebelum dia meninggal dunia dia pesan kepada isteri dan khadamnya, kalau dia mati, mandikan dan kafankan dia kemudian letakkan mayatnya di jalan kafilah Madinah – Irak. Ketika itu Kafilah Saidina Abdullah bin Masu’d lalu. Menangis Saidina Abdullah melihat mayat Saidina Abu Zar. Kata Saidina Abdullah : Benarlah apa yang Rasulullah Saw sebut moga Allah merahmati Abu Zar. Dialah yang mengkebumikan mayat Saidina Abu Zar. Operasi sepanjang perjalanan Dalam perjalanan Rasulullah Saw juga menyampaikan Islam kepada kabilah kabilah yang dilalui. Antaranya Rasulullah Saw hantar Saidina Khalid Al Walid kepada penduduk Ailah. Pemimpin Ailah datang bertemu Rasulullah Saw dan menyerahkan Ailah kepada Rasulullah Saw dengan jizyah dan mereka terus membayar jizyah. Rasululah juga menghantar pasukan kepada kabilah Jarba’ mereka juga tunduk kepada Islam dengan jizyah. Kemudian Azruh tunduk kepada Islam dengan jizyah. Semua tempat yang dilalui oleh tentera Islam tunduk kepada Islam melaui Jizyah sehinggalah Rasulullah sampai di Tabuk. Tabuk ketika itu hanyalah satu kampung kecil. Rasulullah Saw mengusai Tabuk dan tinggal di Tabuk. Dari Tabuk Rasululah menghantar Sariah ketempat yang berdekatan dan Rasulullah Saw hantar surat kepada Hiraqle. Rasululah hantar wakil bertemu dengan Hiraqle memberi tiga pilihan kepadanya samada masuk Islam atau membayar jizyah atau keluar memerangi orang Islam dan tentera Islam sedang menuggu mereka di Tabuk. Ketika itu juga Rasulullah Saw membuka kawasan kawasan berhampiran Tabuk. Rasulullah Saw hantar Saidina Khalid untuk membuka Daumatul Jandal. Sebelum ini tentera Islam sudah sampai ke Daumatu Jandal tapi penduduknya melarikn diri. Rasulullah Saw perintahkan Saidina Khlaid menemui Raja Daumatul Jandal. Namanya Ukaidar. Rasulullah Saw memberitahu Saidina Khalid bahawa dia akan bertemu dengan Ukaidar bersama saudaranya Hassan memburu lembu liar. Saidina Khlaid merasa pelik bagaiamana Ukaidar ini boleh keluar memburu ketika tentera Islam sedang berada dikawasan itu dan lembu liar juga merupakan binatang yang jarang jarang ditemui dipadang pasir. Tapi dia yakin dengan kata kata Rasulullah Saw. Saidina Khalid bersama 500 orang tentera Islam sampai di Daumatul Jandal pada waktu malam. Mereka bersembunyi dan mengawasi kubu Daumatul Jandal. Suasana sunyi tapi kubu Daumatul Jandal dikawal rapi oleh pengawal. Saidina Khalid

tunggu lembu yang Rasulullah Saw sebut. Akhirnya datang satu kumpulan lembu liar. Kumpulan lembu ini makin mendekati kubu Daumatul Jandal. Ketika itu Ukaidar sedang memerhati kalau kalau ada tentera Islam datang kerana mereka rasa bila bila masa tentera Islam boleh sampai ketempat mereka. Tiba tiba dia nampak lembu datang. Dia ini sangat suka memburu tapi dia tak berani keluar sebab tentera Islam sedang berda tak jauh dri mereka. Tapi akhirnya lembu lembu ini makin dekat dengan kubu dan sampai betul betul tepi kubu.Isterinya yang sedang bersamanya memberi semangat supaya dia menangkap lembu lembu yang berada ditepi kubunya. Dia tak perlu keluar jauh. Jadi dia siapakan peralatannya. Hassan saudaranya juga nak keluar dengannya. Sementera mereka bersiap lembu bergerak jauh sikit dari kubu. Bila mereka keluar lembu makin jauh dan bergerak kearah tentera Saidina Khalid. Mereka mengejar lembu lembu ini. Ketika itu Hassan keluar dengan pakaiannya yang paling baik. Dia pakai sutera yang disulam dengan emas. Mereka hanya mahu keluar menagkap lembu dan masuk semula kedalam kubu. Sebelum mereka dapat kejar lembu mereka diserang oleh pasukan Saidina Khalid. Berlaku pertempuran dan Hassan terbunuh. Ukaider dan pengiring pengiringnya ditawan. Tanpa pertempuran yang hebat Pasukan Saidina Khalid berjaya membawa Raja Daumatul Jandal dan pengiring pengiringnya kepada Rasulullah Saw. Mereka bawa juga pakaian Hassan. Tentera Islam kehairanan melihat pakaian Hassan yang begitu cantik. Mereka belum pernah melihat pakaian secantik itu. Rasulullah Saw menyampaikan satu tarbiah bila melihat keadaan para Sahabat ini. Kata Rasulullah Saw. ??? ?? ?? ?? ????? ?????? ?? ???? ? ???dS ?? ??? ? ? ?? ?? O ? ? ??? Apakah kamu kagum dengan kecantikan pakaian ini. Demi Allah sapu tangan Saidina Saad bin Muaaz di syurga lebih cantik dari ini. Rasulullah Saw mengambil peluang ini untuk menceritakan kebesaran dan kehebatan akhirat kepada para Sahabat. Dunia ini tak ada nilai dibanding dengan Akhirat. Ukaider bila melihat tentera Islam, dia minta perdamaian dari Rasululah dan menyerahkan Daumatul Jandal kepada pemerintahan Islam melalui Jizyah. Dengan itu Rasululah berjaya membuka Daumatul Jandal. Mereka tunduk kepada pemerintahan Islam dan melaksanakan sistem Islam dinegara mereka. Kisah Hiraqle Ketika itu ampai wakil Rasulullah Saw kepada Hiraqle. Hiraqle ini sudah tahu tentang Islam dan tentang Rasulullah Saw. Dia masih belum Islam. Kali ini dia nak pastikan lagi alamat alamat yang ada pada Rasulullah Saw. Dia cari dari kalangan rakyatnya seorang pemuda Arab yang cerdik yang beragama Nasrani namanya Tannukhi. Hiraqle hantar dia kepada Rasulullah Saw membawa suratnya dan melihat sendiri alamat alamat yang ada pada Rasulullah Saw. Surat Rasulullah Saw kepada Hiraqle kali ini berbunyi, Kesejahteraan kepada mereka yang mengikut pertunjuk Sesungguhnya aku mengajak kamu kepada syurga yang seluas langit dan bumi. Kalau kamu menolak Islam kamu akan menanggung dosa para petani rakyat kamu.

Jadi Hiraqle ini disamping dia raja, dia juga salah seorang ulamak Nasrani. Dia minta kepada pemuda Arab yang dipilihnya tadi. Kata Hiraqle kepada Tannukhi, kamu pastikan tiga perkara dari Muhammad. Pertama kamu lihat apakah dia ingat suratnya kepada aku. Yang kedua,adakah dia ada menyebut tentang waktu malam. Yang ketiga, lihat alamat diantara dua bahunya. Tanukhi datang ke Tabuk membawa surat Hiraqle kepada Rasululah. Rasululah menyambutnya . Isi surat Hirqle bebunyi begini; Dari Hiraqle pemerintah Rom kepada Muhammad bin Abdullah. Kamu telah mengajak aku kepada syurga yang seluas langit dan bumi, maka dimana letaknya neraka. Bila Rasulullah Saw membaca surat ini Rasulullah Saw Tanya Tannukhi, apa yang Hiraqle lakukan kepada surat Rasululah. Berlaku alamat pertama. Rasulullah Saw bertanya tentang surat. Kata Tannukhi, dia menyimpannya. Kata Rasulullah Saw, adapun Kisra, dia telah mengoyakkannya maka Allah akan mengoyak ngoyakkan kerajaannya. Adapun Hiraqle, dia menyimpannya maka Allah akan simpan kerajaannya. Bila Rasululah membaca surat itu, membaca pertanyaan Hiraqle itu. Kata Rasulullah Saw, SubhanAllah, dimana malam kalau datang siang. Ini alamat kedua. Untuk memestikan alamat ketiga Tannukhi merasa sukar kerana tentulah dia hanya boleh melihatnya ketika Rasulullah Saw membuka belakangnya atau ketika Rasulullah Saw tidak pakai baju. Tannukhi minta izin Rasulullah Saw untuk tinggal lagi bersama Rasulullah Saw. Rasululah izinkan dan selalulah Rasulullah Saw berdakwah kepadanya. Memang Rasulullah Saw dapat melihat tanda tanda kecerdikan pada dirinya. Rasulullah Saw memberi perhatian khusus kepadanya melihatkan kecerdikannya, kefasihannya dan banyak kelebihan yang ada pada dirinya. Rasululah ajak lagi dia kepada Islam. Kata Tannukhi, aku bersama dengan kaumku, kalau mereka Islam aku Islam. Kata Rasulullah Saw. Sesunggguhnya kamu tidak dapat memberi hidayah kepada orang yang kamu sukai. Rasulullah Saw yang telah memberi tumpuan khusus kepada Tannukhi ini tak berjaya membawa dia kepada Islam. Hidayah itu dari Allah. Sepanjang tempoh itu Tannukhi berusaha untuk melihat alamat yang ketiga tapi dia tak berjaya. Bila mana Rasululah melihat sudah lama Tannukhi berada bersama dengan mereka satu hari rasululah panggil dia dan Rasulullah Saw turunkan buka belakangnya. Kata Rasulullah Saw, wahai Tannukhi, mari sini lihat apa yang kamu mahu lihat. Dengan itu tannukhi telah berjaya melihat ketiga tiga tanda yang diminta oleh Hiraqle. Dia pulang memberitahu Hiraqle apa yang dia lihat. Sekarang telah nyata kepada Hiraqle kenabian Rasulullah Saw Saw. Dia kumpulkan lagi rakyatnya. Kata Hiraqle, kamu tahu kedatangan tentera Muhammad. Kata mereka, kami sudah bersedia untuk menghadapi tentera Islam. Hiraqle kumpulkan pula pemimpin pemimpin Rom. Kata Hiraqle, kamu tahu bagaimana ilmu ku tentang Injil dan Taurat. Kamu juga tahu masih ada seorang nabi yang belum keluar. Demi Allah semua tanda tandanya ada pada Muhammad. Maka aku menyeru kamu supaya beriman dengannya. Mereka menolak Islam. Kalau kamu tolak Islam, ini Nabi, kita tak akan mampu menantangnya, kalau begitu aku seru kamu semua kepada perkara yang kedua iaitu kita membayar jizyah kepadanya. Kata mereka, ini aib kerana bagaimana kita kuasa besar dunia membayar jizyah kepadanya. Apa kata orang lain. Sedangkan orang lain bayar jizyah pada. Kata Hiraqle, kalau begitu aku seru kamu semua kepada perkara

yang ketiga dan aku tak ada pilihan lain lagi. Mereka tanya, apa dia? Kata Hiraqle, jangan kamu peranginya, demi Allah dia kan mengalahkan kamu. Kata mereka, yang ini kami terima. Dengan itu dikeluarkan arahan kepada tentera supaya jangan keluar. Rasulullah Saw dan tentera Islam tunggu mereka, tapi mereka tak keluar. Akhirnya mereka hantar wakil memberitahu Rasululah, demi Allah kalau kamu tunggu kami setahun pun kami tak akan keluar. Rasulullah Saw berada di Tabuk beberapa belas hari menunggu tentera Rom. Dalam tempoh itu Yuhnah bin Ru’bah raja Ailah telah datang mengadap Rasulullah Saw dan mengikat perjanjian damai dengan Rasulullah Saw dengan tunduk kepada pemerintahan Islam melalui Jizyah. Begitu juga perwakilan dari Qabilah Jarba’ dan Qabilah Azruh datang menyerahkan Jizyah dan tunduk kepada pemerintahan Islam. Dengan itu Rasulullah Saw telah berjaya mengawal sempadan Utara melalui pejanjian perjanjian ini. Dengan keberadaan Rasulullah Saw di Tabuk dalam tempoh itu tersebarlah berita bahawa Tabuk dan kawasan kawasan sekitarnya yang merupakan kawasan jajahan Rom itu telah tunduk kepada Rasulullah Saw. Bahkan tentera Rom tidak berani keluar untuk menghadapi tentera Islam. Tentera Rom takut dengan tentera Islam. Dengan itu telah terlaksanalah tujuan yang Rasulullah Saw mahu. Selepas itu rasululah perintahkn tentera Islam pulang semula ke Madinah. Rasulullah Saw telah menyampaikan risalah Islam kepada bangsa Rom dan Islam telah digeruni sehingga raja Rom juga gerun kepada kekuatan Islam. Ini juga menjadi sebab banyak lagi kabilah kabilah yang masuk Islam. Khususnya bila mereka melihat Rom pun takut dengan kekuatan Islam. Tentera Islam pulang ke Madinah Dalam perjalann pulang berlaku beberpa peristiwa. Diawal perjalanan pulang Rasulullah Saw memberitahu semua tentera bahawa mereka akan lalu di batu yang turun air daripadanya tapi air yang turun itu hanya sedikit. Oleh itu siapa yang sampai dulu jangan buat apa apa lagi sehingga Rasulullah Saw sampai. Sekumpulan orang Munafik mendahului tentera dan mereka sampai dulu dan terus mereka mengambil air yang ada disitu. Bila Rasulullah Saw sampai, Rasululah air telah diambil. Kata Rasulullah Saw, bukankah aku sudah pesan jangan ada sesiap yang mangambil airnya sebelum aku sampai. Tapi begitulah sikap para munafiqin ini, mereka sentiasa saja cari jalan untuk menyusahkan Rasulullah Saw. Rasululah minta Sahabat kumpulkan air yang sedikit itu untuk rasululah berwudhuk. Air wudhuk rasululah itu disimbahkan kebatu. Kata para Sahabat, ketika itu kami mendengar suara seperti suara guruh dan batu itu pecah dan keluar mata air yng deras. Kata Rasululah, ?????? ??? G ? ?? ????????? ???? ?? ???????? ? ??? ?? ? ? ???? ?? ???? ? ?? ?? ? ? µ ?? ?? ?? ? ? Laknat Allah keatas mereka, demi Allah kalu mereka membiarkannya nescaya dia kakan jadi sungai yang mengalir di Jazirah Arab tetapi mereka tidak membiarkannya. Demi Allah kalau kamu dipanjangkan umur kamu pasti melihat wadi ini mejadi kawasan paling subur. Benar Sabda Rasulullah Saw. Kawasan Tabuk yang subur hinga hari ini itu semuanya dari wadi ini. O ?? ?? ??T???? ? ? ? ???? ?T ? ?

Kata Saidina Abu Raham, ketika kami dalam perjalanan pulang aku mengantuk maka unta aku mula melanggar unta Rasululah. Bila kau tersedar unta aku telah melanggar kaki rasululah hingga luka kaki Rasululah. Rasulullah Saw pukul aku dengan rotannya suapaya aku sedar dari tidurku. Dua kali berlaku aku terlanggar kaki Rasulullah Saw. Aku merasa takut. Bila tentera Islam berhenti rehat aku cepat cepat pergi mengembala kambing kambing yang dibawa. Aku takut kerana aku telah menyakiti Rasulullah Saw turun ayat quran tentang aku. Bila aku pulang dari gembala, aku Tanya orang, ada tak sesiapa mencari aku. Kata mereka rasululah mencari kamu. Aku semakin takut, itulah yang aku takut dari tadi. Begitulah hati p ara Sahabat ini terhadap Rasulullah Saw. Akhirnya ku dibawa kepada Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw, wahai Abu Raham kamu telah menyakiti aku. Kamu telah melukakan kaki aku. Aku minta mmaf dari Rasulullah Saw dan minta Rasulullah Saw minta ampun dari Allah kepada aku. Kata Rasulullah Saw, aku telah memukul kamu dengan rotan, sekarang ambillah rotan itu dan pukul aku semula. Kamu langgar aku secara tak sengaja tapi aku telah pukul kamu. Kata Abu Raham, tidak sekali kali wahai Rasulullah Saw. Rotan itu untuk kamu. Rasululah perintahkan diberikan kepada Abu Raham sedikit wang dan beberapa ekor kambing. Kata Abu Raham, inilah harta pertama yang aku perolihi. Selama ini aku tak ada harta. Sejak dari itu aku melihat keberkatan berlaku kepada harta pemberian Rasulullah Saw ini. Kemudian rasululah bertanya kepada aku, siapa yang tak ikut dalam tentera ini. Aku menyebutkan nama mereka kepada Rasululah. Kemudian rasululah menyebut kepadaku, bahawa orang yang paling menyedihkan rasululah bila mereka tidak menyertai tentera ini dalah mereka yang dari Muhajirin dan Ansar serta dan Bani Gahaffar dan Bani Aslam. Begitulah Rasulullah Saw menyampaikan teguran baginda melalui orang orang tertentu terhadap para Sahabat yang tidak menyertai tentera Tabuk. Kata Saidina Abdulah bin Masuud, satu malam aku dengar bunyi orang menggali tanah. Aku bangun dan pelik siapa yang mengorek tanah tengah tengah malam. Rupanya ada orang mengorek kubur, Rupanya Saidina Abdulah Zulbujadain telah meningal dunia. Rasululah dan Saidina Abu Bakar dan Saidina Umar mengkebumikannya. Rasululah berdiri dalam lahad dan Saidina Abu Bakar dengan Saidina Umar yang menurunkan mayatnya. Beruntungnya Sahabat ini. Kata Saidina Abdulah bin Masuud, aku dengar Rasulullah Saw berdoa. Ya Allah aku telah redha dengannya maka engkau redhakanlah dia. Ketika itu aku bercita cita kalau aku yang menjadi mayat itu. Saidina Abdullah Zubujadain ini ketika dia berhijrah dari Mekah semua hartanya ditinggalkan di Mekah. Dia hanya ada satu bujad, kain selimut yang kasar. Jadi dikerat dua kain ini satu dia pakai sebagai kain dan satu lagi dijadikan bajunya. Dengan itu dia dipanggil Zulbujadain. Selepas itu Rasululah sampai dekat satu kawasan tinggi, Rasululah segera mendahului tentera dan naik ketempat tinggi itu. Rasululah tak benarkan sesiapa mengikutnya. Rasululah hanya bawa Saidina Abu Zar dan Saidina Huzaifah masing masing menunggang satu unta. Dari atas tanah tinggi itu Rasulullah Saw memerhati tentera yang lalu dibawahnya. Rasulullah Saw memeriksa barisan tentera untuk memastikan semuanya berada dalam disiplin yang rapi. Ketika itu ada 14 orang munafik ingin ambil peluang ini untuk membunuh Rasululah. Mereka mahu menolak Rasulullah Saw supaya jatuh dari tenpat tingi itu. Mereka perlahan lahan panjat ketempat itu. Rasulullah Saw nampak mereka dan Rasulullah Saw sangat marah dengan sikap mereka itu sehingga jelas kemarahan Rasulullah Saw dimuka baginda. Saidina

Huzaifah melihat kemarahan jelas pada muka Rasululah, ketika itu dia berpaling kebelakang dan dapat melihat 14 orang munafik ini sedang menuju ketempat mereka. Kata Saidina Huzaifah, aku sangka rasululah marah kerana mereka telah melanggar perintah Rasulullah Saw, jadi aku segera bergerak kearah mereka untuk memberitahu mereka supaya jangan datang. Ketika itu aku sedang memegang satu tombak kecil. Mereka yang melihat kedatangan Saidina Abu Huzaifah itu, Allah campakkan rasa takut dalam hati mereka dan mereka semua lari. Kemudian aku kembali kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw Tanya aku, apakah aku tahu apa yang mereka nak buat. Mereka mahu menolak aku supaya jatuh dari tempat tingi ini. Mereka mahu membunuh aku. Rasulullah Saw Tanya, apakah aku dapat mengenali mereka. Aku beritahu Rasulullah Saw mereka semua berselubung, menutup muka mereka. Tapi aku dpat mengenali kabilah mereka dari kuda kuda mereka. Kata Rasulullah Saw kepada aku mereka itu pulan dan pulan dan pulan. Rasululah namakan mereka seorang demi seorang. Aku Tanya rasululah, apakah kita beritahu kepada setiap Asyirah mereka supaya membunuh setaiap orang dari kalangan mereka. Rasulullah Saw tidak benarkan supaya nanti norang tidak sebut rasululah menbunuh Sahabat Sahabatnya. Selepas Rasulullah Saw wafat, bila berlaku kematian para Sahabat menanti Saidina Huzaifah, kalau dia tak Sembahyang mayat mereka tahulah orang itu dikalangan nama yang telah disebutkan oleh Rasulullah Saw kepadanya. Saidina Abu Huzaifah merupakan pemegang rahsia Rasulullah Saw dalam hal ini. Begitulah berhikmahnya Rasululah, Rasulullah tidak sampaikan hal ini kepada Saidina Abu Bakar atau Saidina Umar kerana mereka pemimpin. Kalau Amirul Mukminin tidak datang menyembahyangkan mayat seseorang tentu kecoh tapi kalau Saidina Abu Huzaifah yang bukan pemimpin tak datang masyarakat umum tak perasan melainkan orang orang tertentu yang mengenali siapa Saidina Abu Huzaifah sahaja. Arahan supaya Masjid Dhirar di bakar Bila rasululah sampai ditempat berhenti yang terakhir sebelum Madinah Rasululah menghantar dua orang wakilnya dari kalangan Ansar iaitu Saidina Malik bin Dukhsyum dan Saidina Main bin A’di dengan arahan yang sangat pelik. Pertama kali dilakukan oleh Rasululah. Rasulullah Saw minta mereka masuk ke madinah dahulu dan bakar salah satu masjid yang ada di Madinah. Masjid ini dibina oleh Orang Munafik. Sebelum berlaku Ghazwah Tabuk, mereka mencari jalan untuk berbuat sesuatau di Madinah. Abu A’mir Arrahib yang menggali lubang dalam peperangan Uhud sehingga Rasulullah Saw jatuh kedalam lubang itu, telah memberi jalan kepada mereka supaya mereka membina masjid. Kata Abu A’mir, akau akan datang kepada kamu dengan berpura pura Islam. Kemudian masjid ini akan jadi pusat pergerakan kita untuk kita sebarkan mesej kita. Orang Munafik membina masjid ini untuk menunggu Abu Amir. Masjid ini siap mereka bina sebelum Rasulullah Saw berangkat ke Tabuk. Mereka menghantar wakil mereka memberitahu Rasulullah Saw dan menjemput Rasululah sembahyang disitu. Kononnya mereka nak ambil berkat Rasulullah Saw. Rasulullah Saw beritahu mereka baginda sedang sibuk menyiapkan tentera untuk Tabuk, nanti balik dari Tabuk Rasululah fikirkan. Setelah itu datang wahyu kepada rasululah bahawa masjid ini dibina untuk memudaratkan Islam. Sebab itulah Rasulullah Saw hantar dua orang Sahabat ini untuk membakarnya. Mereka berdua membakar masjid ini walaupun ada percubaan dari orang munafik untuk menghalang mereka. Dalam Al Quran Allah ceritalkan tentang masjid ini.

???????? ? ?? ?? ? ?? ?? ???O ?? ?????? ?? ? ??? ? ? ??? ?? S ? ? ? ? ? ? ?? ? ???? ? ?? ? ? ?? ??d? ? ???? ??? ? ??? ?????????? S????????? ? ??T??? ß ? ???d?? ? ? ?? ? ?????????? ??? ?? ? ?? ? ? ? ? ? ???? ? ? d???? ???? ?? ?? ? ??? ? ????? ? ? ?ß d? ? ?? ?? ? ??? ? ? ? ?? ? ?? ???? ??t ? ? ???t T????? ?? ?? ? ?? ?? ? ? ?? ?? ??????? ? ? ? ?? ?? ???????????? ???? ? ? ?? ?? ?????? ? S ? ?? ? ?? ????ß ? ? ? ? ?? ? ????? ?? ? ?? ???T? ??? ??? ??? ??? ??t ????????? ?????? ? ? ?? ?? ?? ? Terjemahannya: Peristiwa demi peristiwa yang Allah lakukan semuanya membongkar lagi perancangan jahat orang orang munafik. Diperhentian terakhir ini juga berlaku peristiwa Rasulullah Saw pada satu pagi keluar menunaikan hajatnya dan tak muncul muncul sehingga matahari hampir terbit. Para Sahabat serba salah samada nak tunggu Rasulullah Saw atau nak sembahyang dulu. Akhirnya mereka ambil keputusan untuk sembahyang dulu, mereka menolak Saidina Abdul Rahman bin Auf mengimami mereka. Pada rekaat kedua Rasulullah Saw sampai dan ikut sembahyang di belakang Saidina Abdul Rahman bin Auf Setelah selesai sembahyang para Sahabat lihat rasululah dibelakang mereka bangun menyempurnakan satu rekaat lagi. Semua para Sahabat takut, mengapa mereka tak menunggu Rasululah, bagaimana salah seorang dari mereka telah menjadi Imam kepada Rasulullah Saw. Bila Rasulullah Saw selesai sembahyang terus rasululah berkata, kamu telah lakukan sesuatu yang baik dan sesuatu yang betul. Menunaikan sembahyang didalam waktunya lebih baik dari kamu menunggu Nabi kamu. Begitulah kedudukan sembahyang pada waktunya. Selepas itu Rasulullah Saw memberitahu mereka bahawa di madinah ada orang orang yang tak keluar bersama kamu tapi mereka dapat ganjaran seperti kamu juga. Para Sahabat terkejut, bagaimana mereka yang tak keluar dari Madinah itu mendapat ganjaran seperti mereka dapat juga. Rasulullah Saw memberitah, mereka ini orang orang yang dihalang oleh keuzuran yang hakiki. Rasulullah Saw memberitahu mereka orang yang dihalang oleh keuzuran yang hakiki , mereka juga Allah beri pahala seperti orang yang berbuat. Kisah Saidina Kaab bin Malik Bila Rasulullah Saw sampai ke madinah. Para anak anak dan kaum Ibu menyambut kepulangan tentera dengan nasyid dan sambutan yang meriah kepada kepulangan Rasulullah Saw dan tentera Islam yang menang. Orang orang yang ketinggalan dalam peperangan ini ada empat katogari. 1. Yang diperintahkan supaya tinggal di Madinah seperti Saidina Ali dan Saidina Muhammad bin Maslamah. Mereka ini dapat pahala seperti orang yang keluar bersama Rasulullah Saw juga. 2. Golongan yang dimaafkan, mereka ialah orang orang yang sakit, yang cacat dan yang sangat miskin sampai tak mampu nak menyediakan keperluan untuk keluar bersama Rasulullah Saw. 3. Mereka mereka yang engkar dengan arahan Rasulullah Saw. Saidina Abu Lubabah dan kawan kawannya. Begitu juga Saidina kaab dan dua orang lagi Sahabatnya dari Ahli Badar. 4. Golongan Munafiqin yang memberi alasan kepada Rasulullah Saw. Golongan ini Allah bongkar alasan mereka dan Allah keji mereka.

Golongan Munafiqin yang tak ikut dalam peperangan semua datang memberi alasan kepada Rasulullah Saw. Dengan muka tak malu mereka minta Rasulullah Saw istighfar untuk mereka. Rasulullah Saw menerima alasan mereka. Rasululah tak menghukum mereka. Jumlah mereka lebih dari lapan puluh orang. Rasulullah Saw meraikan pengakuan lahir mereka. Bila Rasulullah Saw sampai ke Masjid Nabawi ada tujuh orang Sahabat didalam masjid yang mengurung diri mereka dan mengikat diri mereka ditiang masjid. Kata mereka, wahai Rasulullah Saw kami ketinggalan dari menyertai peperangan. Biarlah kami begini sehingga Rasulullah Saw membebaskan kami. Kata Rasululah, demi Allah aku tak akan membebaskan mereka sehingga Allah mengampunkan mereka. Kepada mereka ini Allah turunkan ayat. Bila mana Allah melihat keikhlasan taubat mereka Allah ampunkan mereka. Mereka ini Abu Lubabah dan kawan kawannya. Firman Allah ??S? ???? ???? ????? ? ?T??? ??d? ?? ??? ? ? ??? ? ? ??? ??? ??????? ? ? ?? ? ??? ?t ? ?? ???T ? Dan orang orang yang telah mengaku terhadap dosa dosa mereka. Mereka itu mencampurkan amalan kebaikan dengan amalan kejahatan. Semoga Allah mengampunkan mereka. Sesungguhnya Allah itu Maha Pengampun dan Maha mengasihani. Dengan itu mereka membewa kepada rasululah semua harta mereka dan menyerahkannya kepada Rasulullah Saw. Wahai Rasulullah Saw inilah harta harta kami yang menyebabkan kami tertinggal dari berjihad. Sebagai taubat dari kami, kami mahu korbankan semua harta kami ini. Kata rasulullah, aku tidak diperintah untuk mengambil harta kamu. Mereka merayu juga kepada Rasulullah Saw agar rasululah menerima harta mereka kerana harta itulah yang melalaikan mereka. Akhirnya turun ayat. ???? ?? ? ? ??? ?? ?? ???? ?? ?????? ?? ? ? ??? ? ????t ????? ???????? ?? ? ?? ??? ? Terjemahannya : Rasulullah Saw mengambil sebahagian dari harta mereka kerana perintah Allah supaya Rasulullah Saw mengambil sebahagian dari harta mereka. Rasululah memulangkan sebahagian lagi kepada mereka. Itulah taubat dari Allah kepada mereka setelah mereka mengaku dan menyesal sungguh sungguh diatas kesalahan serta mereka bertaubat dan menebus kesalahan mereka. Selepas itu datang Saidina Kaab bin Malik . Saidina Kaab menceritakan bagaimana yang berlaku kepada dirinya. Aku datang kepada Rasulullah Saw didalam hati aku, demi Allah aku tak akan selamat melainkan kalau aku jujur. Ketika aku sampai kepada Rasulullah Saw, Rasulullah Saw tersenyum kepadaku tetapi senyuman seorang yang marah. Rasulullah Saw Tanya aku, kenapa kamu ketinggalan wahai Kaab. Jawab aku, wahai Rasulullah Saw, demi Allah aku tidak pernah mempunyai harta sebanyak yang aku punyai pada hari itu. Demi Allah akau tidak punya sebarang alasan untuk ketingalan. Semuanya kerana kelalaian, kucuaian dan kelemahan aku. Kata Rasululah, adapun orang ini dia telah bercakap jujur. Kata kata Rasulullah Saw ini memberi isyarat bahawa orang lain yang datang dengan berbagai bagai alasan kepada Rasulullah Saw semuanya berbohong. Rasulullah Saw tidak bertindak apa apa kepada aku. Kata Rasulullah Saw, tunggu dulu sehingga Allah yang menentukannya. Setelah itu turun firman Allah,

???S ??? ? ? ???? ? ?T? ? ??? ? ???? ????? ????? ? ? ? ? ?? ??? ?? ? Dan satu golongan lagi yang urusan mereka dipulangkan kepada Allah samada Allah mahu mengazab mereka atau mengampunkan mereka, Dan Allah itu Maha Mengetahui dan Maha bijaksana. Mereka ini ialah Saidina Kaab bin Malik, saidina Hilal bin Umayyah dan Saidina Mararah bin Rabi’. Hukuman mereka ditangguhkan sehingga ada ketentuan dari Allah. Kata Saidina Kaab, setelah aku membuat pengakuan dan penyerahan kepada Rasulullah Saw, aku pulang kerumah. Ketika itu kaumku datang kepadaku dan semuanya memberitahu aku, orang lain yang memberi alasan semuanya dimaafkan oleh Rasululah. Kenapa kamu tak beri satu alasan kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw akan minta ampun untuk kamu. Mereka suruh aku memberi alasan kepada Rasulullah Saw. Kerana desakan mereka ini hampir hampir aku pulang kepada Rasulullah Saw memberi alasan sedangkan memang kelebihan aku pandai berhujjah. Kemudia aku bertanya mereka, apakah ada orang lain yang berkata seperti aku, tidak ada alasan. Mereka kata, ada dua orang lagi iaitu Saidina Hilal dan Saidina Mararah. Bila aku melihat dua orang Ahli Badar ini juga memberi jawapan seperti jawapan aku, aku tekad biarlah apa yang berlaku, aku akan bersama mereka. Aku tak jadi pulang kepada Rasulullah Saw untuk memberi alasan. Golongan ini Allah lambatkan pengampunan kepada mereka kerana mereka tak sampai peringkat kesungguhan taubat Saidina Abu Lubabah dan kawan kawannya yang mengikat diri sendiri dalam masjid dan mengorbankan semua harta mereka untuk menebus dosa Kata Saidina Kaab, selepas itu datang arahan kepada semua penduduk Madinah supaya jangan bercakap dengan kami. Semua orang Madinah memboikot kami sehingga aku beri salam pada mereka pun mereka tak jawab. Kedua dua orang Sahabatku, mereka hanya duduk dirumah, merintih menangis dan bertaubat kepada Allah. Tapi aku ini masih muda, aku tetap keluar ke pasar dan ke masjid. Semua orang tak layan aku. Aku tetap sabar. Bila aku datang ke masjid, aku beri salam kepada Rasulullah Saw dan para Sahabat. Tak ada seorang pun menjawab salam aku. Aku lihat bibir Rasulullah Saw bergerak gerak tapi aku tak dengar Rasulullah Saw menjawab salam aku. Ketika aku sembahyang aku curi memandang kepada Rasulullah Saw, aku lihat Rasulullah Saw memandang kepada aku tapi bila kau pandang rasululah, baginda berpaling dari aku. Begitulah yang aku hadapi selama 40 hari. Dalam masa itu Raja Ghasasinah menghantar surat kepada aku, telah sampai kepada kami apa yang Muhammad lakukan kepada kamu sedangkan kedudukan kamu dalam kaum kamu lebih mulia dari diperlakukan begitu. Kalau kamu datang kepada kami nescaya kami akan muliakan kamu. Sekarang berlaku ujian dalam diri aku, dua pilihan antara madinah Rasulullah Saw yang memboikot aku ataupun kerajaan Ghasasinah yang memberi tawaran kepada aku. Aku tahu ini ujian untuk aku. Supaya hati aku selamat aku lemparkan surat ini kedalam api. Setelah 40 hari Rasulullah Saw hantar wakil kepada aku memerintahkan aku supaya tidak menggauli isteriku. Aku Tanya kepadanya apakah Rasululah arahkan aku menceraikan isteri aku. Kata wakil itu, tak perlu ceraikan, Rasulullah Saw arahkan kamu tidak menggaulinya saja. Saidinaa Kaab ketika itu bersedia untuk melakukan apa saja sebagai menebus kesalahannya. Kata Saidina Akkab, aku suruh isteri aku pulang kerumah keluarganya. Isteri aku mengatakan kepada aku, Hilal dan Mararah mengekalkan isteri mereka dirumah mereka, hanya mereka tak mengauli isteri mereka. Aku kata pada isteriku, mereka dah tua tapi aku masih muda, nanti apa kata

Rasulullah Saw kepada aku. Lebih baik kamu pulang kerumah keluarga kamu. Selama ini hanya isterinya saja yang bercakap dengannya. Akhirnya aku sampai merasa dunia ini terlalu sempit, diri aku tertekan betul, aku rasa tak mampu nak bawa diri lagi. Telah berlalu 50 hari kami diboikot. Setelah 50 hari ketika aku sedang bersembahyang diatas bumbung rumah aku. Keadaan ku sepertilah yang Allah sifatkan dalam Al Quran. Hanya Allahlah tempat mengadu. Ketika itu aku dengar satu jeritan. Wahai Kaab bergembiralah, wahai Kaab bergembiralah. Setelah turun ayat pengampunan kepada kami dua orang Sahabatku berkejar untuk memberitahu aku. Seorang menunggang kuda seorang lagi berjalan kaki. Yang berjalan kaki ini kerana dia rasa ketinggalan, dia naik ketempat tinggi dan menjerit supaya suaranya sampai dulu kepada aku. Kerana bersyukur dengan berita ini aku hadiahkan baju yang aku pakai kepadanya sedangkan itu saja pakaian aku. Aku terpaksa pinjam pakaian isteri aku. Bila aku pergi ke masjid Nabawi semua orang datang memberi tahniah kepada aku. Begitulah masyarakat beriman, tahniah mereka kerana mendapat pengampunan Tuhan bukan kerana hak hak keduniaan. Kerana ramainya orang aku menghadapi kesulitan untuk sampai ke masjid. Akhirnya aku berjaya masuk kedalam masjid. Ketika itu Rasulullah Saw sedang duduk bersama para Sahabat utama. Aku memberi salam. Semua mereka menjawab salam aku. Ketika itu Saidina Talhah bin Ubaidillah bangun dan memeluk aku dan memberikan tahniah diatas pengampunan dari Allah. Demi Allah aku tak akan lupakan perbuatannya ini. Selepas itu Rasulullah Saw berkata kepada aku, bergembiralah wahai Kaab bin Malik. Kata Rasulullah Saw. ????? ? ?? ??? ?? ????? ?? ? ?? ??? ? ??? ?? ? ?? ? ? ?? ? ? ? ? ? Bergembiralah wahai kaab bin Malik, bergembiralah dengan hari kamu yang paling baik kamu lalui sejak kamu dilahirkan oleh ibumu. Begitulah nilai pengampunan Tuhan. Semua itu hanya kerana mereka ketinggalan dari Jihad. Begitulah kedudukan Jihad dalam Islam. Dengan itu Allah ampunkan mereka bertiga. Firman Allah, ???? ?? ???? ? ????? ?d????? ???? ? ?? ??? ? ? ?? ???? ??? ?? ? ?? ? ??? ??? ?? ? ? ???? ?? µ ?? ??? ? ?? ? ? ?S? ? ? ??????? ? ?? ? ?T ? ? ?? ???????? ?? ? ? ?? S ??? ?? ? ?? ??S? ? ??? ????? ?? ?? ? ? ????? ? ? ? ? ??S???? ? ? ?? ? ???? ?T????? ? ? ??????? ???? ? ? ??? ?? ??d?? ???? ? ?? ? ?T? ?? ? ? ? ? ? ?? ?? ? ? ? Terjemahannya: Dengan peperangan Tabuk ini telah sempurnalah operasi dakwah di Jazirah Arab. Rasulullah Saw telah berjaya mengamankan sempadan pemrintahan Islam di sebelah Utara atau sebelah Rom. Selepas itu satu persatu kabilah Arab datang menyatakan keIslaman mereka kepada Rasulullah Saw. Gahzwah Tabuk ini merupakan Ghazwah Rasulullah Saw yang terakhir. Melaui Ghazwah Tabuk ini Allah tunaikan janjinya ??T? ???????????? ?? ?? ?? ????? ? ?? ?? ? ? ?????? ? ?? ??? ?? ?? ? ? ??? ? ? ? ? O ? ?? ? Dialah yang mengutuskan Rasulnya dengan hidayah dan agaa yang benar untuk Dia mena ngkan agamnya keatas segala agama walaupun orang orang musyrikin tidak menyukainya.

Operasi Munafik Selepas Rasulullah Saw pulang dari Tabuk Rasulullah Saw mahu menangani masalah orang orang Munafik. Satu hari Rasulullah Saw kumpulkan orang ramai di masjid. Hampir semua orang datang termasuk orang orang munafik. Rasulullah Saw menyampaikan satu khutbah satu ucapan. Ucapan yang paling pelik dalam hidup Rasulullah Saw. Dalam khutbah ini Rasululah menyebut, ? ? ???? ?? ???????? ? ??? a ?? ? ? ?? ???? ??? ?? ?? Wahai manusia, sesungguhnya dikalangan kamu sekarang ada orang orang munafik, siapa yang aku sebut namanya sila bangun dan tinggalkan masjid ini

Semua Sahabat Sahabat Rasulullah Saw cemas takut diri mereka termasuk dalam golongan munafik. Orang orang munafik juga cemas kersana mereka tahu apa yang mereka buat. Rasulullah menyebut nama demi nama sampai Rasululah menyebut 36 orang dari kalangan kepimpinan munafikin. Rasulullah Saw mahu memberi peringatan kepada mereka kerana mereka telah makin berani, mereka tak mahu ikut serat dalam perang Tabuk, mereka keluar berkhemah dekat tentera Islam kemudian pulang semula ke Mekah, mereka buat percubaan untuk membunuh Rasulullah Saw dan mereka dah berani membina masjid untuk merosakkan Umat Islam. Dalam majlis itu Rasululah tidak menyebut nama Abdullah bin Ubai kerana Abdullah bin Ubai ini sudah diketahui umum. Dengan apa yang Rasulullah Saw buat ini menjadi satu tanparan yang hebat kepada munafikin . Mereka tak berani lagi. Segela pergerakan mereka dilakukan dengan penuh rahsia. Mereka tak berani melakukan perbuatan yang nyata dan jelas seperti sebelum ini. Dalam khutbah ini juga Rasulullah Saw memberi khabar gembira kepada orang orang beriman bahwa mereka akan membuka Hirah sebuah kerajaan Arab yang besar ketika itu di Irak. Kata Rasulullah Saw, Seolah olah aku dapat melihat istana istananya dan pintu kubunya dibuka oleh Umat Islam. Orang pertama yang keluar dari kubu ialah Syaima’ binti Nufailah Al Uzdiyyah diatas menunggang seekor baghal memakai purdah berwarna hitam. Rasulullah Saw sampai menceritakan peristiwa yang detail terhadap jadual yang akan berlaku ditangan Umat Islam ini. Para Sahabat semua yakin dengan apa yang Rasululah sebut. Mereka tahu apa yang rasululah sebut itu pasti terjadi. Ketika itu bangun seorang Sahabat namanya Yahya bin Zakariya, dia minta pada Rasulullah Saw, wahai Rasulullah Saw berikan Syaima’ kepadaku. Kata Rasulullah Saw, dia untuk kamu. Selepas Rasulullah Saw wafat Saidina yahya bin Zakaria ini menyertai pembukaan Hirah. Pembukaan ini dipimpin oleh Saidina Khalid bin Al Walid. Bilamana Hirah telah menyerah kepada Islam, orang pertama yang keluar dari kubu mereka ialah Syaima’ diatas seekor baghal dan dia memakai purdah hitam. Bila Syaima’ keluar, Saidina Yahya bin Zakaria terus memegang tali bangal Syaima’ sambil menyebut, ini untuk aku. Tentera Islam semua memarahinya kerana ghanimah belum dibahagikan lagi. Kata Saidina yahya, Rasulullah Saw yang memberikannya kepada aku. Orang semua terkejut lagi sebab Rasulullah Saw dah wafat ketika itu. Kata Saidina Yahya, Rasulullah Saw telah memberikannya kepada aku sebelum Rasulullah Saw wafat lagi. Orang semua makin pelik.

Akhirnya mereka mengadu kepada Saidina Khalid. Saidina Khalid panggil dia. Kata Saidina Khalid, wahai Yahya semua orang boleh mendakwa begini tapi mana bukti kamu. Ketika itu ada dua orang Sahabat yang menyertai tentera itu ada dalam majlis Rasulullah Saw semasa Rasulullah Saw memberi busyra pembukaan Hirah iaitu Saidinaa Muhammad bin Maslaamah dan Saidina Muhammad bin Bisyr. Mereka menjadi saksi kepada Saidina yahya bahawa mereka juga berada dalam majlis dimana Rasulullah Saw menyerahgkan Syaima’ ini kepada Saidina Yahya. Setelah selesai penyerahan Hirah datang Abdul Masih bin Nufailah saudara kepada Syaima’. Dia menyerahkan Hirah kepada orang Islam dengan Suluh jizyah sedangkan adik perempuanya telah diambil oleh Saidina Yahya sebagai jariah. Dia minta Saidina yahya mengembalikan adiknya. Saidaina yahya tak mahu menyerahkannya. Kata Abdul Masih, aku bayar kepada kamu berapa yang kamu mahu sebagai tebusannya. Kata Saidina Yahya, demi Allah aku tidak akan menyerahkannya sehingga kamu membayarkan kepada aku seribu dirham. Abdul Masih terkejut, dia fikir Saidina yahya akan minta satu jumlah yang besar. Seribu dirham baginya kecil sangat. Terus dia bayar dan tebus semula adiknya. Selepas itu semua orang menegur Saidina Yahya, kenapa kamu minta hanya seribu dirham. Demi Allah kalau kamu minta seratus ribu dirham pun dia akan bayar kepada kamu. Kata Saidina Yahya, Subhanallah, apakah ada jumlah yang lebih besar dari seribu dirham. Inilah jumlah yang paling besar. Begitulah sebahagian dari para Sahabat ini. Dunia ini tidak ada dihati mereka, keagungan mereka bukan kerana ilmu pengetahuan mereka yang tinggi tapi kerana kekuatan iman yang ada dalam hati mereka, pandangan Allah dan keberkatan rasululah yang ada pada mereka. Ketinggian rohaniah mereka itulah yang dipandang oleh Allah bukan lahiriah mereka. Dengan kekuatan rohaniah mereka ini dan dengan pengorbanan lahir yang berhabis habisan dari mereka Allah tundukkan dunia kepada mereka. Benarlah janji Allah. Bila mereka membantu Allah Allah Bantu mereka. ???µ ? ? ??µ ? ?? ? ? Kalau kamu tolong Allah , Allah akan tolong kamu

Setelah Rasulullah Saw melakukan operasi ini terhadap orang orang munafik, masjid mereka dibakar. Abdullah bin Ubay diserang tekanan perasan yang amat sangat . Dia mati kerana terlalu tertekan. Sebelum dia meninggal, dia panggil Rasulullah Saw datang ke rumahnya. Rasulullah Saw datang dan Abdullah bin Ubay ketika itu menghadapi sakaratul maut. Ketika itu Abdullah bin Ubay sedang menyebut nyebut oaring yahudi yang merupakan sekutunya, kenapa mereka tak datang menziarahi dan meraikan kematiannya. Kata Rasulullah Saw, bukankah aku telah larang kamu dari berkasih sayang dengan Yahudi. Kata Abdullah bin Ubay, Asaad bin Zurarah telah membenci mereka tapi dia tak dapat menafaat dari kebencian itu. Dia telah menyebabkan Rasulullah Saw marah dengan kata katanya itu. Tapi katanya lagi, wahai Muhammad janganlah marah aku, bukan waktunya sekarang ini, aku sedang di saat saat terakhir sebelum mati. Begitulah nifak yang ada dalam hatinya, sampai dah nak mati pun masih mengasihi orang Yahudi. Ketika itu Abdullah bin Ubay buat permintaan kepada Rasulullah Saw. Wahai Muhammad, jadikanlah pakaian yang kamu pakai sekarang ini kafan mayatku nanti dan engkaulah yang mengimami sembahyang mayatku, jangan biarkan kepada orng lain. Rasululah tidak menolak

permintaanya. Dia fikir bila dikafankan dengan pakaian Rasulullah Saw dia boleh selamat dari azab neraka. Setelah dia meninggal dunia, Rasulullah Saw datang untuk menyembahyangkannya. Ketika itu Saidina Umar datang menahan rasululah, wahai Rasulullah Saw jangan sembahyangkannya, dia ini jelas munafik. Rasulullah tetap mahu menyembahyangkannya. Saidina Umar cemas dengan hal itu. Bila Rasulullah Saw nak angkat takbir sekali lagi Saidina Umar datang dan dia tarik Rasulullah Saw. Kata Saidina Umar, wahai Rasulullah Saw ini munafik. Jangan sembahyangkan dia. Allah larang kamu dari meminta ampun dari Allah kepada orang munafik. Allah sebut kalau kamu minta ampun kepada mereka 70 kali pun Allah tak akan ampunkan. Kata Rasulullah Saw, wahai Umar, aku kan mohon ampun kepada mereka lebih dari 70 kali. Semoga Allah mengampunkannya. Begitulah hati Rasulullah Saw ini. Kasih sayangnya kepada umatnya sangat agung. Walaupun Abdullah bin Ubay inilah telah menyakiti Rasulullah Saw dengan berbagai bagai cara. Dialah yang menimbulkan fitnah terhadap Siti Aisyah dan dialah yang mengetuai semua perancangan jahat munafikin tapi semua itu tidak meninggalkan kesan dendam dalam hati Rasulullah Saw. Akhirnya Rasulullah Saw menyembahyangkannya. Setelah itu turun ayat quran menyokong pandangan Saidina Umar. Firman Allah. ?????? ? ? ? ? ?????????? ? ??????? ?? ?? ? ??????T ?? ? ???? ?G ?? d? ??????T ? ????????T ? d? ? ????? ?? ?? ? ? ? ?? ? ??????? ??? ? ??? ????? ? ?? ? ??? ?S??? ?µ ??? ?? ? ????? ???? ? ? ?? ? ? ? ?? ?? ? ? ????????? Terjemahan Bila disampaikan ayat ayat ini kepada Saidina Umar, kata Saidina Umar, Aku tak hairan dengan semua ini tapi aku hairan bagaimana aku begitu berani sampai aku menarik Rasulullah Saw. Begitulah hati Saidina Umar, hatinya menderita kerana dia menarik Rasululah. Hatinya nampak kesalahan dan kelemahan dirinya. Hati yang telah didik oleh Rasulullah Saw.

Pada tahun kesembilan hijrah ini Rasulullah Saw hantar Saidina Abu Bakar untuk mengetuai haji. Sebahagian Sahabat keluar bersama Saidina Abu Bakar. Ketika Saidina Abu Bakar dalam perjalanan ke Mekah turun ayat ayat dari surah Al Baqarah dan beberapa hukum baru yang mesti disampaikan segera kepada semua umat Islam khususnya yang berkaitan dengan haji. Bila ayat ayat ini turun, kata Rasulullah Saw, ayat ayat ini mesti disampaikan oleh keluarga Rasulullah Saw sendiri. Rasululah menghantar Saidina Ali untuk menyampaikan kepada umat Islam di Mekah ayat ayat ini dan beberapa hukum baru yang terbit dari ayat ayat ini. Saidiuan Ali keluar dan sempat mengejar kafilah Saidina Abu Bakar dalam perjalanan. Saidina Abu Bakar Tanya apakah Rasulullah Saw hantar Saidina Ali untuk memimpin haji atau membantu Saidina Abu Bakar. Kata Saidina Ali Rasululah hantarnya untuk membantu Saidina Abu Bakar dan menyampaikan beberapa ayat yang baru turun dan hukum hukum baru. Setiap kali Saidina Abu Bakar mengumpulkan orang dia panggil Saidina Ali untuk menyampaikan pesanan

Rasulullah Saw. Begitu juga selepas Saidina Abu Bakar menyampaikan khutbah haji di Arafah, dia panggil Saidina Ali untik menyampaikan pesanan Rasulullah Saw. Kata Saidina Ali, aku lihat ada orng yang tidak hadir dalam khutbah maka aku pergi kepada mereka dan aku sampaikan pesanan pesanan Rasulullah Saw ini. Ayat ayat yang Saidina Ali sampaikan ini ilah muqaddimah surah taubah; ?? ??? ? ?? ??? ???? ? ?????? d??? ? ??? ? ?? ??? ????? ?? ?? ? ?? ??? ????? ? ??? G ?? ? ??? ?? ? ?? ? ?? ??? ??? ?????? ???a ?? ???? ?? ? ??? ?? ? ?? ?? ??? ? ??? ? ?? ???? ?? ? ?? ? ?? ?? ??? ? ? ?? ? ? ? ???? ? ? ?? ? ? ?? ?????? ??? ? ?? ????? ????? ????T??? ?? ?? ?? ?? ?? ? ? ? ??? ??T? ? ? ? ? ?? ??? ? ? ????? ????? ? ?S????? ? ???? ?? ??? ?? ?????? ???? ?? ? ?? ?????? ? ? ????? ? ???? ? ?? ?µ ? ??? ? ??? ?? ? ??µS?? ?? ? ???? ??? ??? ? ? ?? ??? T ????? ??? ??F? ?? ? ??? S ??? ? ???? ? d? ?? ??T? ? ??? ?????? ? ?? ?? ??S? ???? ? ??????? ? ??G ?? ? G µ ?? ?? ? ? ?? ?? ?????? ? ?? ?? ?? ? ??? ? ???? ? ??? ??? ??? ????? Terjemahannya :

Dalam ayat ini Allah meniklankan kepada orang orang kafir yang berada di bawah pemerintahan Islam iaitu di jazirah Arab bahawa mereka diberi dua pilihan samada masuk Islam atau meninggalkan Jazirah Arab. Ada di kalangan Arab yang mempunyai perjanjian dengan Rasulullah Saw, maka tempoh yang diberikan kepada mereka ialah sehingga selesai tempoh perjanjian, orang yang tak berada dalam perjanjian keamanan dengan Rasulullah Saw mereka diberi tempoh empat bulan untuk membuat pilihan samada Islam atau meninggalkan Jazirah Arab. Selepas tempoh ini orang kafir yang masih berada di Jazirah Arab dibawah kawasan pemerintahan Islam akan dibunuh. Orang kafir dari luar jazirah Arab yang mahu dtang mendengar tentang Islam diberi jaminan keamanan untuk dia mendengar Islam. Selepas itu tidak ada lagi jaminan kepadanya. Allah mahu membersihkan jazirah Arab dari orang orang kafir. Saidina Ali mengumumkan dan menerangkan hukum hukum yang terbit dari ayat ayat ini dan hukum hukum lain yang Rasulullah Saw minta dia sampaikan. Anatara yang Saidina Ali sampaikan; ????? ß ??? ??????????? Tidak akan masuk syurga kecuali hati yang beriman ????? ? ??? ?t ?? ? ??? Tidak dibenarkan lagi orang yang tidak berpakaian tawaf di kaabah ???? ? ????????? ? ???? ? ???? ??????? ??? ? Sesiapa yang mempunyai perjanjian dengan Rasulullah Saw, perjanjiannya akan disempurnakan sehingga tamat tempohnya ??? ????? ???????? ?????? ? ? Orang orang musyrikin tidak dibenarkan lagi mengerjakan haji selepas tahun ini ??????????????????? ? ??? Sesiapa yang tidak mempunyai perjanjian dengan Rasulullah Saw dia diberi tempoh empat bulan Dengan itu Islam bukan saja memberi kata dua kepada munafikin bahakan sekarang Islam memberi kata dua kepada orang orang kafir. Sekarang kita masuk kepada kisah kisah perwakilan yang datang kepada Rasulullah Saw di Madinah.

Selepas itu datang seorang lelaki mewakili Bani Saad bin Bakar. Lelaki ini namanya dhumam bin Sa’labah. Dia ini adalah ahli firasat. Dari wajah seseorang dia dapat mengetahui samada orang itu benar atau berbohong. Kaumnya memang meyakininya kerana tak pernah lagi dia tersalah dalam firasatnya. Jadi kaumnya menghantar Dhumam ini untuk bertemu Rasulullah Saw. Kata kaumnya, hasil dari pertemuan kamu nanti kami akan buat keputusan samada kami mahu Islam atau tidak. Bila dia sampai di Madinah, Rasulullah Saw dan para Sahabat sedang di dalam masjid. Dia tak kenal yang mana satu Rasulullah Saw. Dia bertanya, siapa dikalangan kamu cucu Abdul Mutalib. Kata Rasulullah Saw, akulah cucu Abdul Mutallib. Kata Dhuman, wahai Muhammad, sesungguhnya aku bertanya kepada kamu dan aku akan berkeras dengan kamu, maka kamu sabarlah dengan aku. Kata Rasulullah Saw, silakan. Kata Dhumam. Wahai Muhammad, siapa yang menciptakan langit dan bumi? Kata rasululah, Allah. Sambil dia bertanya, dia merenung wajah Rasulullah Saw. Dia Tanya lagi, wahai Muhammad, siapa yang menciptakan bumi. Kata Rasululah, Allah. Wahai Muhammad siapa yang memasakkan bukit bukit. Kata Rasululah, Allah. Wahai Muhammad, aku bertanya kemu dengan nama Allah yang menjadikan langit dan bumi dan memasakkan bukit nukit. Apakah Allah yang mengutuskan kamu.? Kata Rasulullah Saw, benar. Kata Dhumam. Aku naik saksi tidak Tuhan melainkan Allah dan engkaulah pesuruh Allah. Semua jawapan Rasulullah Saw dengan penuh keyakinan. Jelas baginya Rasulullah Saw berkata kata sesuatu yang benar. Kemudian dia Tanya, wahai rasululah, apakah Allah yang memerintahkan sembahyang lima waktu sehari semalam. Kata Rasulullah Saw, benar. Kemudian dia Tanya tentang semua rukun Islam dan dosa dosa besar. Rasululah memberitahunya. Selepas itu dia Tanya, wahai Rasulullah Saw, apakah kalau aku lakukan semua i i aku masuk syurga. n Kata Rasulullah Saw, benar. Kata Rasulullah Saw, kalau kamu menunaikan semua yang fardu dan meninggalkan dosa besar dan engkau beriman engkau akan masuk syurga. Kata dhumam, demi Allah aku tak tambah dengan yang lain. Kata Rasulullah Saw. Kalau dia benar, dia akan masuk syurga. Rasululah menerangkan kepadanya Islam yang sangat mudah. Iman, melakukan yang fardu dan meninggalkan larangan. Yang lain perkara sunat. Dengan Islamnya dhumam bin Sa’labah, semua Bani Saad bin bakar masuk Islam. Kemudian datang perwakilan dari Najran. Rasulullah Saw telah menghantar surat kepad mereka memberi pilihan kepada mereka samada masuk Islam atau bayar jizyah atau diperangi oleh tentera Islam. Najran semuanya beragama Nasrani. Semua keputusan mereka ketika itu diputuskan oleh ketua ulamak mereka. Perutusan Rasulullah Saw sampai kepada ketua ulamak mereka ini. Dia seorang yang alim dengan Kitab Inijil dan Taurat. Dia tahu bahawa ada lagi Nabi yang akan keluar. Dia melihat semua tanda tanda ada pada Rasulullah Saw. Dia Tanya pandangan ulamak ulamak Nasrani yang lain. Mereka juga sependapat dengan ketua ulamak ini. Dia bertanya pula kepada raja najran. Namanya Syurahbil bin Wudaah. Syurahbil ini diantara pemimpin Arab yang pling cerdik. Kalau disebut orang orang yang cerdik di kalangan Arab, syurahbil ini termasuk dalam gologan ini. Kata ketua ulamak Nasrani ini kepada Syurahbil, kita dah dapat surat begian begian. Memang semua tanda tanda yang ada dalam kitab kita membenarkan lelaki ini. Memang ada lagi Nabi dari Bani Ismail. Belum ada lagi orang dari Bani Ismail mengaku menjadi nabi melainkan lelaki ini. Apa yang patut kita buat. Kata Syurahbil, kalaulah ini hal keduniaan tentu aku akan beri pandangan kepada kamu tapi ini urusan agama. Kamu yang lebih tahu. Apa pandangan kamu sendiri.? Akhirnya mereka mengumpulkan semua rakyat najran

seratus ribu orang. Semuanya berkumpul. Ketua Ulamak Nasrani ini memberitahu semua rakyat tentang surat itu dan memberitahu mereka bahwa semua tanda tanda membenarkan Nabi ini. Apa pandangan kamu semua. Kata rakyat najran, keputusan ditangan kamu, kamulah pemimpin dan ulamak kami. Kamulah yang membuat keputusan, kami semua akan bersama kamu. Akhirnya mereka sepakat untk menghantar perwakilan dari mereka ke madinah. Perwakilan ini terdiri dari kalangan pemimpin dan ulamak ulamak Najran. Untuk memperlihatkan kebesaran mereka, mereka pakai sutera dan emas. Bila mereka masuk kepada Rasulullah Saw dalam masjid dan memberi salam kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw tak jawab salam mereka dan Rasulullah Saw tak layan mereka. Mereka keluar, masing masing risau tapi mereka masuk sekali lagi, Rasulullah Saw tak layan mereka juga. Mereka terpaksa keluar sekali lagi. Ketika itu datang saidina Ali kepada mereka. Mereka mengadu kepada Saidina Ali kenapa Rasulullah Saw tak mahu melayan mereka sedngkan Rasulullah Saw melayan semua perwakilan lain.. Kata Saidina Ali, kamu kena tukar baju, Rasulullah Saw tak suka dengan pakaian yang kamu pakai ini. Bila mereka tukar baju dan pakai baju biasa baru Rasulullah Saw layan mereka. Kata Rasulullah Saw sewaktu mereka masuk dengan pakaian sutera dan emas Iblis datang bersam sama mereka. Bila mereka tukar pakaian Iblis tak datang lagi. Sekarang baru Rasulullah Saw layan mereka. Maka berlakulah dailog diantara mereka dengan Rasulullah Saw. Rasulullah Saw jawab semua persoalan dari mereka. Akhir sekali mereka Tanya tentang Nabi Isa. Turun ayat ayat Quran menjawab persoalan mereka. Ayat ayat awal surah Ali Imran semuanya turun pada perwakilan dari Najran ini. Bila mereka Tanya tentang Nabi Isa. Rasulullah Saw jawab, ?O?? ??? ?d? ?? ?? ? ??? ? ? ? Sesungguhnya perumpamaan Nabi Isa di sisi Allah sepertilah Nabi Adam Kamu mengatakan Nabi Isa anak Tuhan kerana dia dilahirkan tanpa ayah. Lebih besar dari itu Saidina Adam. Nabi Adam dilahirkan tanpa ayah dan tanpa ibu. Kejadian dan kelahiran Nabi Adam lebih hebat dari kelahiran Nabi Isa. ???T ???????? ???? ?? ? ?? ??????????? ? ? ?? ??? ??? ? ? ??? ?? ? ?O?? ??? ?d? ?? ?? ? ??? ? ? ? Sesungguhnya perumpamaan Nabi Isa di sisi Allah sepertilah Nabi Adam, Allah menjadikannya dari tanah kemudian Allah memerintahkan kepadanya, jadi maka jadilah dia. Kebenaran itu daripada Tuhan kamu, janganlah kamu jadi orang yang Semua persoalan mereka Rasulullah Saw jawab dengan ayat ayat dari surah Al Imran. Dengan jawapan jawapan itu mereka berada dalam kebingungan, apa yang mereka mesti buat. Mereka berat nak menerima Islam. Bila Rasululah melihat mereka teragak agak Rasulullah Saw ajak mereka melakukan mubahalah. Mubahalah ini ialah kedua dua pihak Rasulullah Saw dan perwakilan Najran dengan anak anak dan isteri istri mereka dan mereka berdoa kepada Allah bahawa pihak yang berada dalam kebatilan akan ditiurunkan laknat Allah kepada mereka. Firman Allah. ???d??? ?d? ??????d? ??d? ????? ???????? ? ????? ? ??? ? ????? ?? ? ? ? ? ?? ? ??? ??? ???? ???? ? ? ???? ??? S ?? ? ? ??? ? ??? ???? ? ??? ? ?? ???T?

Barang siapa berhujjah lagi dengan kamu wahai Muhammad setelah datang keterangan kepada kamu, katakan kepada mereka, mari kita panggil anak anak kami dan anak anak kamu, isteri istri kami dan isteri isteri kamu diri diri kami dan diri diri kamu kemudian kita melakukan Mubahalah dengan kita menjadikan laknat Allah kepada golongan yang berbohong. Bila turun ayat ini Rasululah panggil Siti Fatimah, Saidina Hasan dan Saidina Husin dan Rasulullah Saw ajak perwakilan Najran melakukan Mubahalah. Mereka berbincang tapi akhirnya mereka tak berani nak melakukan mubahalah dengan Rasulullah Saw. Mereka makin bingung, mereka tak tahu apa yang mereka nak buat. Akhirnya Syurahbil memberikan pandangan. Kita semua tak mahu Islam, kita mahu kekal dengan agama kita. Kita telah lihat bagaimana Akhlak Muhammad, kedilannya, kasih sayangnya, kecerdikan, ilmunya. Jadi pandangan aku, kita beritahu dia kita tak bersedia menerima Islam tapi kita serahkan urusan kita kepadanya, biar dia yang tentukan. Bila mereka memberitahu Rasuulah, Rasululah kata, aku takut nanti kaum kamu tidak menerima ketentuan ini. Kata Syurahbil, aku ketua mereka pemimpin mereka. Apa yang aku putuskan mereka akan terima. Semua perwakilan yang ada juga memberi jaminan bahawa kaum mereka akan menerima ketentuan ini. Kata Rasulullah Saw, oleh kerana kamu menolak Islam aku menghukum kamu dengan jizyah. Dengan itu Najrn tunduk kepada pemerintahan Islam dengan Jizyah. Selepas itu Islam makan tersebar di Najran melalui dakwah dan model Islam yang cantik yang dapat mereka lihat dalam kehidupan masyarakat dan peribadi para Sahabat ketika itu. Anatara yang datang lagi perutusan kepada mereka. kerana disitu Rasulullah Perutusan Rasulullah Saw Ulamak dalam hukum zakat. ialah perwakilan dari Himyar. Rasulullah Saw menulis Perutusan Rasulullah Saw ini dihafal oleh para Sahabat Saw menerangkan pendetelan tentang hukum zakat. kepada Himyar ini lah yang menjadi tempat rujuk para

Kemudian datang perwakilan dari Bani Bujailah yang diketuai oleh Abdullah bin Jarir Al Bujli yang kemudian menjadi salah seorang Sahabat Rasulullah Saw yang ternama. Perwakilan ini datang pada akhir tahun sembilan Hijrah. Kita dengar cerita kedatangan perwakilan ini dari ketua Rombongan ini sendiri iaitu Saidina Abdullah bin Jarir. Kata Saidina Abdullah, kami sampai di Madinah hari Jumaat. Kami semua dah tekad masuk Islam. Jadi kami semua mandi dan masuk kedalam masjid nabawi. Rasululah sedang menyampaikan khutbah. Bila kami masuk Rasulullah Saw berhenti seketika. Bila kami masuk, semua orang memandang aku. Kemana saja aku bergerak pandangan orang ramai tertumpu kepada aku. Aku merasa pelik kenapa semua orang memnadang aku. Sepanjang aku berjalan mencari tempat duduk semua orang ,memerhati pergerakan aku. Bila kau duduk pun orang masih memerhati aku. Akhirnya aku Tanya orang yang disebelah aku, apakah Rasulullah Saw ada menyebut sesuatru tentang aku? Katanya, sebelum kamu masuk Rasulullah Saw berkata kepada kami. ???T? ???a ?? ?? ?? ?? ?? ??d ? ??? ???? ?? ? ?? ? ?? ???? ???? ?? ? ?? ? ? ???? ? ?? ?? ? Akan masuk kepada kamu dari pintu ini orang yang paling baik di Yaman, dia mempunyai gaya seorang raja tapi dialah sebaik baik manusia pada takwanya. Semua perwakilan ini masuk Islam ditangan Rasulullah Saw. Dengan Islam mereka semua Bani Bujailah masuk Islam. Saidina Abdullah ini kemudiannya menjadi salah

seorang Sahabat kesayangan Rasulullah Saw. Kata Saidina Abdullah, setiap kali dia minta izin untuk bertemu Rasulullah Saw tak pernah Rasulullah Saw tangguhkan permintaanya. Terus dia dapat masuk bertemu Rasulullah Saw sedangkan ramai orang lain yang terpaksa menunggu dulu kalau nak berjumpa Rasulullah Saw kerana Rasulullah Saw terlalu sibuk. Setiap kali rasululah melihat aku pasti Rasulullah Saw senyum. Begitulah kedudukan Saidina Abdulah ini disisi Rasulullah Saw. Pernah Saidina Abdullah bin Jarir mengadu kepada Rasululah bahawa dia tak pandai menunggang kuda, selalu jatuh dari kuda kerana dia tinggi orangnya. Rasulullah Saw mendokannya. ??????O ?? ? ?T????? ? ? ??? ? ? ? Ya Allah tetapkanlah dia dan jadikanlah dia orang yang memberi pertunjuk dan orang terpimpin. Dengan kedudukan ini Saidina Abdullah merawikan banyak Hadis dari Rasulullah Saw. Oleh kerana Saidina Abdullah ini diketahui umum Islam di penghujung umur Rasulullah Saw iaitu di akhir tahun sembilan Hijrah maka kalau ada hadis yang berlawanan dengan hadis Saidina Abdullah, Hadis yang dirawikan oleh Saidina Abdulah ini membatalkan hadius yang itu kerana hadis hadis riwayat Saidina Abdullah dikira yang paling terkini dari Rasululah. Kemudian Bani Dar menghantar perwakilan mereka dibawah pimpinan Tamim Addari. Mereka menyatakan keIslaman mereka dan dengan itu semua Bani Dar masuk Islam.

Kefawatan Rasulullah Saw Sariah Saidina Khalid kepada Bani Harist bin Kaab Pada Akhir tahun kesembilah Hijrah ini juga Rasulullah Saw menghantar Saidina Khalid memipin Sariah kepada Bani Harist bin Kaab. Bila mereka lihat tentera Islam sampai mereka semua menyerah diri dan masuk Islam. Mereka menghantar perwakilan kepada Rasulullah Saw. Ketika ini Rasulullah Saw menyampaikan satu ucapan yang tegas kepada mereka. Rasulullah Saw sampaikan kata kata ini didepan orang ramai dan kata kata ini tersebar kesemua kabilah Arab yang lain. Kata Rasulullah Saw, apakah kamu tak mahu menerima Islam sehingga tentera datang kepada kamu. Empat kali Rasulullah Saw ulang pertanyaan ini. Mereka semua tak berani menjawab. Kata Rasulullah Saw, demi Allah kalau Saidina Khalid tidak membawa kamu kesini untuk Islam aku akan jadikan kepala kepala kamu dibawah tapak kakinya. Bangun salah seorang yang bijaksana dikalangan mereka katanya, Allah dan Rasulnya yang lebih berjasa. Demi Allah, yang membawa kami kesini bukan kamu wahai Rasulullah Saw juga bukan Saidina Khalid tapi yang membawa kami kesini Allah Taala. Kata Rasulullah Saw, kamu telah benar. Kata kata Rasulullah Saw ini telah tersebar keseluruh kabilah kabilah yang lain. Semua merasa gerun dengan ketegasan Rasulullah Saw ini. Tak patut mereka nak tunggu tentera datang baru mereka nak masuk Islam sedangkan Islam sudah jelas dan terang dan telah besar kekuasaannya. Dengan itu masing masing kabilah menghantar perwakilan mereka kepada Rasulullah Saw menyatakan keIslaman mereka. Dengan keIslaman Bani Harist tadi dan kata kata Rasulullah Saw kepada mereka menyebabkan semua kabilah kabilah lain yang belum Islam cepat cepat menghantar wakil mereka menyatakan keislaman mereka. Dengan Islamnya kabilah Bujailah dan kabilah Uzdi di Yaman, Rasulullah Saw mengahantar dua orang Sahabat Rasulullah Saw kepada mereka. Rasulullah Saw hantar Saidina Muaz bin Jabal dan Saidina Abu Musa Al Asyaari. Sebelum mereka bertolak Rasulullah Saw memeluk Saidina Muaz. Kata Rasulullah Saw. D9DJ D' #DB'C (9/ 'DJHE Mungkin aku tak akan bertemu kamu lagi selepas ini. Saidina Muaaz menangis kerana dia tahu, Rasulullah Saw dengan kata kata itu menyampaikan takziah dari Rasulullah Saw kepada Saidina Muaz. Selepas itu Rasulullah Saw hantar Saidina Ali juga ke Yaman untuk mengambil satu perlima dari ghanimah yang diperolihi oleh Saidina Khalid bagi pihak Rasulullah Saw. Begitu juga Rasulullah Saw hantar Saidina Ali sebagai Khadi kepada Ahli Yaman. Kata Saidina Ali, Rasulullah Saw telah menhantar aku ke Yaman. Aku Tanya kepada Rasulullah Saw, wahai Rasulullah Saw kamu menghantar aku kepada kaum yang lebih tua dari aku sedangkan aku masih muda dan tak pakar dalam hal ‘Khadak’ ini. Rasulullah Saw melatakkan tangannya kedada aku dan Rasulullah Saw berdoa. Ya Allah tetapkanlah lidahnya dan pimpinlah hatinya. Kemudian Rasulullah Saw berpesan. Wahai Ali kalau kamu menghakimi antara dua orang yang bertelingkah, jangan kamu memberi hukuman sehingga kamu mendengar dari kedua belah pihak. Kalau kamu melakukan hal ini penyelesaiannya akan menjadi jelas kepada kamu. Saidina Ali kembali pertemu Rasulullah Saw dalam haji Wada’. Selepas itu Rasulullah Saw menghantar wakil wakil Rasulullah Saw untuk mendidik dan memeimpin tempat yang baru menerima Islam dan juga untuk mengutip zakat dari mereka. Rasulullah Saw menghantar Saidina Muhajir bin Abi Umayyah ke Sana’, Saidina Ziad bin Lubaid Al Ansari ke Hadhramaut, Saidina U’dai bin Hatim kepada Bani Thayye’ dan Bani Saad, Saidina Malik bin Nuwairah kepada Bani Hanzalah dan Saidina A’la’ bin Al Hadhrami ke Bahrain. Turunnya Surah An Nasr

Selepas itu turun surah Annasr, %0' ,'! F51'DDG H'DA*- H1#J* 'DF'3 J/.DHF AJ /JF 'DDG C'F *H'(' Terjemahannya : Bila ayat ini turun, Saidina Abu Bakar mula menangis. Para Sahabat tanya kenapa kamu menagis wahai Saidina Abu Bakar sedangkan ini berita gembira dari Allah. Kata Saidina Abu Bakar, dengan surah ini Allah memberi takziah kepada kita terhadap Rasulullah Saw. Ayat ini adalah tanda kewafatan Rasulullah Saw. Bila mana manusia telah masuk kepada agama Allah berbondong bondong maka telah selesailah tugas Rasulullah Saw. Dengan itu Rasulullah Saw telah menunaikan tanggung jawabnya. Islam telah tersebar keseluruh Jazirah Arab. Semua kabilah di Jazirah Arab telah memeluk Islam bahkan Islam sudah sampai kepada Rom dan Parsi. Maka selepas ini tinggal para Sahabat dan Tabiin menyambung perjuangan Rasulullah Saw bahkan mengutip hasil dari perjuangan Rasulullah Saw dengan berlakunya pembukaan demi pembukaan hingga tiga suku dunia tunduk kepada kekuasaan Islam. Mari kita buat sedikit analisa kepada perkembangan Islam dari tahun keenam Hijrah samapai tahun kesepuluh Hijrah. Pada tahun keenam Hijrah kekuatan Umat Islam hanya 1400 orang lelaki yang bersama Rasulullah Saw dalam perjanjian Hudaibiah. Semua Muhajirin dan Ansar campur beberapa peribadi dari kabilah Arab yang lain. Pada tahun kelaapan Hijrah iaitu dua tahun selepas itu dalam pembukaan kota Mekah kekuatan Islam sudah mencapai 10 ribu orang lelaki. Pada awal tahun kesembilan Hijrah dalam peperangan Tabuk kekutan Islam sudah meningkat 30 ribu orang dan pada tahun kesepuluh Hijrah selepas kedatangan perwakilan demi perwakilan menyatakan keislaman mereka, yang menyertai Rasulullah Saw dalam haji Wada’ paling kurang 100 ribu orang lelaki. Dalam masa empat tahun jumlah kekuatan Umat Islam bertemabah dari 1400 orang kepada 100 ribu orang. 100 ribu itu yang menyertai Haji wada’ tak campur yang tak dapat menyertai haji ini. Benarlah apa yang Allah sebut kepada perjanjian Hudaibiah sebagai satu pembukaan. Bermula dari perjanjian Hudaibiah inilah Islam terus berkembang begitu pesat. Dengan ini kita dapat melihat bagaiman Islam itu berkembang. Orang berbondong bondong masuk Islam bukan kerana diperangai tetapi kerana melihat model Islam yang cantik, indah dan gagah itu hasil dari ketakwaan para Sahabat. Islam menang bukan kerana senjata tapi kerana bantuan Allah. Kalau kita kira berapa orang Sahabat yang terkorban dalam peperangan dari bermula dakwah Rasulullah Saw hingga seluruh Jazirah Arab menerima Islam hanya berapa saja korban syuhadak Islam. Begitu juga kalau kita kira berapa bilangan korban orang kafir da lam peperangan menentang Islam terlalu sedikit. Tetapi dengan model masyarakat Islam yang sangat bertakwa yang Rasulullah Saw bina di Madinah, orang berdatangan menerima Islam. Bila turun surah An Nasr ini, agama Islam telah sempurna dan telah kukuh dari semua sudut. Wahyu yang turun telah sempurna. Umat Islam disudut kekuatan tenteranya sudah digeruni bukan saja oleh bangsa Arab tapi oleh Rom dan Parsi. Rasulullah Saw telah menyampaikan Risalah Islam kepada pembesar pembesar dunia ketika itu. Perutusan Rasulullah Saw telah sampai kepada Kisra Raja Parsi, kepada Qaisar raja Rom, Najasyi Raja Habsyah, Muqauqis Raja Mesir dan kepada pemimpin pemimpin lain lagi. Mesej Islam sudah disampaikan. Islam juga telah kukuh kekutan Daulahnya. Seluruh Jazirah Arab sudah berada dibawah pemerintahan Islam dan merupakan kekuatan Daulah Islam. Haji Wada’ Pada tahun kesepuluh Hijrah, perwakilan terus berdatangan ke Madinah. Selepas Ghazwah Tabuk tidak ada lagi peperangan yang disertai oleh Rasulullah Saw. Pada bulan Zulkaedah tahun kesepuluh Hijrah, Rasulullah Saw mengeumumkan kepada semua umat Islam bahawa

Rasulullah Saw mahu menunaikan haji. Itulah satu satu ssatunya haji yang dilakukan oleh Rasulullah Saw selepas Hijrah. Rasulullah Saw melakukan umrah empat kali termasuk umrah semasa haji wadak tapi haji hanya sekali. Oleh kerana ini satu satunya haji yang Rasulullah Saw lakukan Rasulullah Saw buka peluang kepada semua kabilah kabilah yang telah masuk Islam, siapa yamng mahu menunaikan haji dengan Rasulullah Saw. Maka dengan itu setiap kabilah menghantar perwakilan mereka menunaikan haji dengan Rasulullah Saw. Rasulullah Saw bertolak dari Madinah pada bulan Zulkaesah. Rasulullah Saw lantik Saidina Abu Dujanah sebagai Wali di Madinah. Bila sampai di Zulhulaifah ( Bir Ali ) Rasulullah Saw bermalam disitu dan besoknya Rasulullah Saw berihram. Rasulullah Saw membewa bersama baginda seratus ekor korban. Setelah Ihram dan sepanjang perjalanan ke Mekah Rasulullah Saw dan rombongan Rasulullah Saw seramai 100 ribu itu melaungkan talbiah, takbir dan tahmid. Bergema Jazirah Arab dengan talbiah, takbir dan tahmid. Dalam perjalanan Rasulullah Saw nampak ada seorang lelaki yang sudah tua berjalan kaki menuju ke Mekah. Rasulullah Saw tanya tentang lelaki ini. Kata mereka lelaki ini telah bernazar untuk mengerjakan haji dengan berjalan kaki. Kata Rasulullah Saw, Allah bukan nak menyiksakan hambanya dengan ibadah haji ini. Rasulullah Saw perintahkan dia menunggang kenderaan. Lelaki ini pun mentaati perintah Rasulullah Saw. Rasulullah Saw mahu mengajar kepada Umat Islam bahwa agama Islam ini adalah agama yang mudah. Rsulullah bila diberi pilaihan antara dua perkara akan memilih yang paling mudah. Semasa dalam perjalanan kehaji ini ada seorang perempuan datang kepada Rasulullah Saw dan mengangkat anak kecinya sambil bertanya kepada Rasulullah Saw. Wahai Rasulullah Saw apakah anak ini juga dapat pahalah haji. Kata Rasulullah Saw, ya dan kepada kamu juga pahalanya. Ibunya juga diberi pahala atas haji anak kecil ini kerana ibunya yang terpaksa berletih mengawalnya dan membawanya sepanjng ibadah haji. Kata ulamak haji ini tak dikira sebagai haji yang fardu. Bila anak ini baligh dia mesti menunaikan haji yang fardu. Rasulullah Saw menunaikan haji Qiran yaitu Rasulullah Saw menunaikan umrah dan haji dengan ihram yan gsama. Sebelum sampai ke Mekah Rasulullah Saw bermalam di Zi Thuwa. Selepas mengerjakan umrah Rasulullah Saw tidak bertahallul tapi meneruskan ihramnya sehingga haji. Kata Rasulullah Saw, kalaulah aku tidak membawa binatang korban nescaya aku melakukan haji Tamattu’ dan Rasulullah Saw menganjurkan para Sahabat yang tidak membawa binatang korban supaya melakukan haji tamaattu’. Dengan itu Imam Syafie mengatakan haji yang paling baik ialah haji tamattu’. Selepas Umrah Rasulullah Saw dan Para Sahabat berkemah di Abtoh. Semasa Rasulullah Saw di Abtoh Saidina Ali sampai dari Yaman. Saidina Ali melihat isterinya Sayyidah Fatimah sudah bertahallul. Kata Sayyidah Fatimah, Rasulu llah Saw yang memerintahkan mereka bertahallul. Kemudian Rasulullah Saw bertanya kepada Saidina Ali, apakah niat hajinya, kata Saidina Ali : seperti niat Rasulullah Saw. Saidina Ali juga membawa binatang korban dari Yaman. Kata Rasulullah Saw, kalau begitu teruskan Ihram kamu. Ketika itu Saidina Abu Musa Al Asyari juga sampai dari Yaman tapi dia tak membawa korban. Rasulullah Saw suruh dia melakukan haji tamattu’. Pada hari kelapan Zulhijjah Rasulullah Saw bergerak ke Mina pada hari yang dinamakan hari tarwiyah kerana pada hari itu para jemaaah haji mengambil air sebagai bekalan ke Mina kerana di Mina pada waktu itun dtidak ada air. Pada hari kesembilan Rasulullah Saw pergi ke Muzdalifan dan kemudian terus ke Arafah. Orang Quraisy sebelum Islam, bila mereka menunaikan haji, bila mereka sampai di Muzdalifah mereka tidak terus ke Arafah. Mereka setakat di Muzdalifah saja iaiatu di Masyaril Haram. Orang lain terus ke Arafrah, Quraisy hanya setakat Muzdalaifah kerana kata mereka kami orang Mekah tak payah ke Arafah. Jadi dalam haji Rasulullah Saw ini semua orang menanti apakah Rasulullah Saw kan berhenti seperti Quraisy setakat di Muzdalifah atau Rasulullah Saw akan ke Arafah. Yang paling menunggu ialah Quraisy. Rasulullah Saw berhenti di Muzdalifah tapi Rasulullah Saw sambung semula ke Arafah. Keistimewaan yang dibuat oleh Quraisy untuk diri mereka ini dibatalkan oleh Rasulullah Saw. Bahkan Rasulullah Saw bersabda,

Haji itu adalah Arafah Khutbah Haji Wada Di Arafah Rasulullah Saw berkemah di Namirah. Disitulah Baginda menyampaikan khutbahnya yang mahsyur yang disebut Khutbatul Wada’. Rasulullah Saw menyampaikan ringkasana agama Islam ini dalam khutbah haji ini. Mari sama sama kita ulang kembali Khutbatul Wada’ ini, moga kita juga dapat pelajaran yang bayak dari khutbah Rasulullah Saw ini. Inilah dia Khutbaul Wada’: %F 'D-E/ DDG F-E/GG HF3*:A1G HF*H( %DJG Sesungguhnya puji puja itu hanya untuk Allah, kita memohon mapun danbertaubat kepadanya HF9H0 (' 'DDG EF 41H1 #FA3F' HEF 3J&'* #9E'DF' Dan kita mohon perlindungan Allah dari kejahatan diri kita dan kejahatan perbuatan kita EF JG/ 'DG AD' E6D DG HEF J6DDG AD' G'/J DG Barrangsiapa yang telah diberi pertunjuk oleh Allah tidak ada orang lain boleh menyesatkannya. Barang siapa yang disesatkan oleh Allah tiada siapa yang dapat memberi pertunjuk kepadanya ,'4G/ #F D' %DG %D' 'DDG H -/G D' 41JC DG H#4G/ #F E-E/' 9(/G H13HDG Aku naik saksi bahwa tida Tuhan melainkan Allah yang Esa tida sekutu baginya dan aku naik saksi bahwa Muhammad adalah hambanya dan Rasulnya #H5JCE 9('/ 'DDG (*BHI 'DDG H#-+CE 9DI 7'9*G H'3*A*- ('D0J GH .J1, Aku berpesan kepada kamu suapay bertakwa kepada Allah dan aku menganjurkan kepada kamu agar mentaatiNya dan aku mohon pembukaan yang baik #E' (9/ #JG' 'DF'3 '3E9H' EFJ #(JF DCE Seterusnuya, wahai manusia, dengarlah dariapada aku kerana aku amhu menerangkan kepada kamu A%FJ D' #/1J D9DJ D' #DB'CE (9/ 9'EJ G0' AJ EHBAJ G0' Kerana aku tidak tahu, mungki aku tidak dapat lagi bertemu dengan kamu selepas tahunku inji ditempat ku ini. Kemudia Rasulullah Saw berhenti seketika. Rasulullah Saw bertanya kepada semua yang hadir #JG' 'DF'3 #J JHE G0' Wahai manusia hari apakah hari ini? B'DH' G0' JHE 'D-, 'D#C(1 Kata merekam hari ini dalah hari haji Akbar B'D #J 4G1 G0'

Tanya Rasulullah Saw lagi, bulan apakah bulan ini? B'DH' G0' 4G1 'DDG 'D-1'E Jawab mereka, ini bulan Haram wahai Rasulullah Saw B'D #J (D/ G0' Rasulullah Saw Tanya lagi, tanah apakah tanah ini? B'DH' G0' (D/ 'DDG 'D-1'E. Jawab mereka, ini tanah Haram wahai Rasulullah Saw. Kemudian Rasulullah Saw menyambung kembali khutbahnya. Rasulullah Saw menyampaiakan beberapa pesanan penting untuk Umat Islam. Rasulullah Saw mahu mengambil peluang ini untuk mengukuhkan lagi hukum huku penting dalam kehidupan Umat Islam. Kata Rasulullah Saw %F /E'&CE H#EH'DCE -1'E 9D JCE %DI #F *DBH' 1(CE C-1E) JHECE G0' AJ 4G1CE G0' AJ (D/CE G0'. Sesungguhnya darah kamu dan harta kamu adalah haram keatas kamu. Sehingga kamu bertemu dengan Tuhan kamu sepertilah Haramnya hari ini dalam bulan ini dan ditempat ini. Maksudnya darah seorang Islam, nyawa seorang Islam dan hartanya adalah haram diambil oleh orang lain. Besarnya keharaman nyawa dan harta seorang Islam ini sepertilah besarnya keharaman yang ada pada hari haji Akbar, pada bulan Haram dan pada Tanah haram. Kemudia Rasulullah Saw sambung lagi #D' GD (D:* 'DDGE '4G/ Apakah aku telah menyampaikan, Ya Allah saksikanlah. Rasulullah Saw bertanya kepada Umat Islam yang hadir ketika itu, apakah aku telah menyampaikan mesej Allah yang Allah pertanggugjawabkan ke[pada aku sebagai seorang Rasul. Allahlah yang menjadi saksi begitu juga orang orang Mukmin. AEF C'F 9F/G #E'F) ADJ&/G' %DI EF '&*EFG 9DJG' Maka barang siapa ada memgang amanah maka tunaikanlah amanahnya kepada orang tuannya yang berhak. Kemudian Rasulullah Saw mah membatalkan cirri Jahiliyyah. Hal ini semuanya telah Allah nyatrakan dalam Al Quran. Tapi kerana pentingnya hal ini Rasulullah Saw mahu supaya sejumlah Umat Islam yang begitu ramai ketka itu mendengar sendiri dari mulut Rasulullah Saw. H%F 1(' D,*GDJ) EH6H9 H#HD 1(' #(/# (G 1(' 9EJ 'D9('3 '(F 9(/ 'DE7D( Dan sesungguhnya Riba jahiliyah telah dibatalkan. Riba pertama yang akumulakan ia;lah riba Abbas bin Abdul Mutallib. Rasulullah Saw mulakan hukum Allah ini dengan keluarganya dahulu. Rasululllh dan keluarga Rasulullah Saw lebih dahulu menjadi contoh kepada Umat. Mesej Rasulullah Saw kepada para pejuang Islam dan pendakwah yang mahu menegakkan Huku hakam Allah dimuka bumi ini hendaklah mereka mulakan dengan diri dan keluarga mereka dahulu. H%F /E'! 'D,'GDJ) EH6H9) H#HD /E #(/# (G /E 9'E1 '(F 1(J9) '(F 'D-'1+ '(F 9(/ 'DE7D( Dan sesungguhnya menuntut bela keatas darah yang ada dalam masyarakt Jahiliyyah telah dibatalkan. Darah pertama yang aku batalkan ilah darah Amir bin Rabiah bin harist bin Abdul Muattalib. Rasulullah Saw mulakan dengan keluarga terdekatnya juga.

H%F E&"+1 'D,'GDJ) EH6H9) :J1 'D3/'F) H'D3B'J) Dan sesungguhnya kebangganan Jahiliyyah juga dibatalkan melainkan dua perkara iaiatu Sidanah, menjaga dan memelihara Kaabah dan juga Siqayah, memberi minum kepada jemaaah haji. Dua perkara ini tidak dibatalkan oleh Islam kerana dia bersangkut paut dengan penjagaan baitullah dan memberi khidmat kepada jemaah Haji. Kebanggaan jahiliyyah yang lain semuanya Islam batalkan. Kemudian Rasulullah Saw menerangkan hukum Islam dalam kes bunuh H'D9E/ BH/ Pembunuhan yang sengaja itu mengikut hukum Islam dipanggil Qawad. Iaitu diantara tiga hukuman samada Qisas dibunuh sipembunuh atau membayar diat kepada seluarga simati. Ini terpulang kepada kehendak keluarga simati H#E' 4(G 'D9E/ HAJG E&) (9J1 Adapaun bunuh yang Syibhul Amdi iaitu sipembunuh memang bertujuan untuk membunuh tapi dia menggunakan alat yang pada datnya tak boleh membunuh seperti membunuhdengan batu atau tongkat. Maka hukumannya tak ada pilihan, dia mesti bayar diat seratus ekor unta Siapa yang menambah lebih dari seratus ekor unta dengan alasan simati orang yang ada kedudukan dsb dia dikira membuat perbuatan Jahiliyah #JG' 'DF'3 %F 'D4J7'F B/ J&3 #F J9(/ AJ #16CE G0G Wahai manusia, sesungguhnya syaitan telah kecewa untuk disembah ditempoat kamu ini iaitu ditanah Arab HDCFG 16J #F J7'9 AJE' 3HI 0DC EE' *- B1HF EF #9E'DCE Tetapi dia cukup setakat dapat ditaati dalam perkara selain menyembahnya, iaitu dari perbuatan perbuatn yang keji dari amalan kamu. Syaitan sudah tidak akan disembah lagi tapi dia tetap akan berjaya menhasut manusia melakukan kejahatan dan dosa. #JG' 'DF'3 %FE' 'DF3J& 2J'/) AJ 'DCA1 Wahai manusia sesunguhnya perbuatan mempermainkan bulan haram adalah satu penambahan yang kufur J6D (G 'D0JF CA1H' J-1EHFG 9'E' HJ-DHFG 9'E' DJH'7&H' E' -1E 'DDG Orang orang kafir telah menyelewengkan perkara ini. Mereka mengharamkannya pada satu tahun dan memghalalkannya pada tahun yang lain untuk mereka melakukan perkara yang Allah haramkan. Orang orang kafir sebelum ini selalu mengubah ubah bulan haram supaya mereka boleh berperang kerna kehidupan mereka bergantung dengan peperangan. Jadi poerjalanan masa itu sudah berubah. Dengan itu mereka mengerjakan haji bukan pada bulan haji lagi H%F 'D2E'F B/ '3*/'1 CGJ&*G JHE .DB 'D3EH'* H'D#16 Dan sesungguhnya waktu itu telah berputar semula seperti keadaanya semasa Allah emnciptakan langit dan bumi. Rasulullah Saw memberitahu, pada waktu ini perjalaan waktu telah kembali kepada perjalanannya yang betul kembali.

Kemudian Rasulullah Saw menyampaikan wasiat wasiat Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw #JG' 'DF'3 %F DF3'&CE 9DJCE -B' H%F DCE 9DJGF -B' Wahai manusia, sesungguhnya bagi siteri kamu keatas kamu ada kewajipan begitu juga gagi kamu keatas mereka ada kewajipan DCE 9DJGF #F D' JH7&F A1H4CE :J1CE HD' J/.DF #-/' *C1GHFG (JH*CE %D' (%0FCE HD' J#*JF (A'4) Hak kamu keatas mereka, bahawa mereka membawa selain kamu ketempat tidur mereka, mereka juga tidak boleh mebawa siapa yang kamu tak suka kedalam rumah kamu melainkan dengan izin kamu dan mereka tidak boleh melaksanakan kemungkaran A%F A9DF A%F 'DDG B/ #0F DCE #F *96DH'GF H*G,1HGF AJ 'DE6',9 H*61(HGF 61(' :J1 E(1Kalau mereka melakukan kemungkaran sesungguhnya Allah telah mengizinkan kamu untuk bertegas dengan mereka dan meninggalkan tempat tidur mereka dan memukul mereka dengan pukulan yang tidak menyakitkan dan mencacatkan.Kata Ulamak, pukulan ini hanya sebagai tanda bahawa mereka telah sampai kesatu tahap yang kritikal. Selepas itu hanya tingggal masing masing menghantar wakil samada para wakil dapat memulihkan keadaan atau berlaku perceraian. A%F 'F*GJF H#79FCF A9DJCE 12BGF HC3H*GF ('DE91HA Kalau mereka berhenti dari kederhakaan dan mentaati kamu maka menjadi kewajipan kamu memebri nafkah yang baik kepada mereka. H%FE' 'DF3'! 9F/CE 9H'F D' JEDCF D#FA3GF 4J&' Sesungguhnya para isteri ibarat orang tawanan dirumah kamu, mereka tidak berkuasa keatas diri mereka #.0*EHGF (#E'F) 'DDG H'3*-DD*E A1H,GF (CDE) 'DDG A'*BH' 'DDG AJ 'DF3'! H'3*H5H' (GE .J1' Kamu telah mengambil mereka dengan amanah dari Allah, dan kamu telah menghalalkan kemaluan mereka dengan kalimah Allah (akad nikah) Wahai manusia, sesungguhnya orang yang beriman itu bersaudara. Tidak hala bagi kamu harta harta saudara kamu melainkan dengan keredaan darinya #D' GD (D:* 'DDGE A'4G/ AD' *1,9H' (9/J CA'1' J61( (96CE #9F'B (96 Apakah aku telah menyampaikan kepada kamu? Ya Allah saksikanlah. Janganlah kamu berpatah balik kepada kufur selepas aku, kamu berbunuhan diantara kamu A%FJ B/ *1C* AJCE E' %F #.0*E (G DF *6DH' C*'( 'DDG #D' GD (D:* 'DDGE '4G/ Sesungguhnya aku telah tinggalkan kepada kamu, kalau kamu berpegang dengan peninggalan ini kamu tak akan sesat iaitu Kitabullah.Apakah aku telah sampaikan? Ya Allah saksikanlah #JG' 'DF'3 %F 1(CE H'-/ H%F #('CE H'-/ CDCE D#/E H#/E EF *1'( Wahai manusia sesungguhnya Tuhan kamu satu, dan ayah kamu satu, semua kamu dari Nabi Adam sedangfkan Nabi dam dari tanah %F #C1ECE 9F/ 'DDG #*B'CE HDJ3 D91(J 9DI #9,EJ A6D %D' ('D*BHI

Sesungguhnya yang paling mulia dikalngan kamu disisi Allah ialah yang paling bertaqwa. Tidak ada kemuliaan bagi bangsa Arab keatas bangsa A jam kecuali dengan Taqwa #D' GD (D:* B'DH' F9E B'D ADJ(D: 'D4'G/ EFCE 'D:'&( Apakah aku telah sampaikan? Kata Para Sahabat, Ya kamu telah sampaikan wahai Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw, kalau begitu setiap yang hadhir dikalngan kamu hendaklah dia menyampaikan kepada yang tidak hadhir. Kemudian Rasulullah Saw menyampaikan pesanan tentang harta pusaka supaya tak ada ruang lagi untuk orang berselisih tentang hal ini. #JG' 'DF'3 %F 'DDG B/ B3E DCD H'1+ F5J(G EF 'DEJ1'+ Wahai manusia, sesungguhnya Allah telah membahagikan kepada setiap waris bahagiannya dari harta pusaka HD' J,H2 H5J) AJ #C+1 EF 'D+D+ H'DHD/ DDA1'4 HDD9'G1 -,1 Tidak boleh berwasiat lebih dari satu pertiga harta pusaka. Anak itu dinisbahkan kepada ayahnya dari perkahwinan yang sah. Orang yang berzina direjam dengan batu EF '/9I %DI :J1 #(JG #H *HDI :J1 EH'DJG A9DJG D9F) 'DDG H'DED'&C) H'DF'3 #,E9JF Barangsiapa yang menasabkan kepada bukan ayahnya atau mengambil wali bukan orang yang memerdekankannya maka keatasnya laknat Allah dan para malaikat dan manusia seluruhnya Tidak diterima daripadanya Apakah aku telah menyampaikannya ? Kata Para Sahabat, Ya engkau telah menyampaikan wahai Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw Wahai Allah saksikanlah. Kemudia Rasulullah Saw memberi salam penutup Inilah dia Khubah Wada’ yang mana Rasulullah Saw telah meringkaskan didalamnya sebabahagian dari hukum makam Islam yang berkaitan dengan hablu minannas. Hubungan manusia sesama manusia yang yang merupakan punca persengketaan diantara manusia. Maka Rasulullah Saw telah mengulangkannya dan menegaskannya lagi kepada Umat Islam. Kemudian turun ayat ; 'DJHE #CED* DCE /JFCE H#*EE* 9DJCE F9E*J H16J* DCE 'D%3D'E /JF' Pada hari ini Aku telah sempurnakan kepada kamu agama kamu dan Aku telah sempurnakan nikmatku kepada kamu dan aku telah redha kepada kamu Islam sebagai Agama. Dengan selesainya haji Wada’ ini telah sempurnalah Al Quran. Tak ada lagi ayat Quran yang turun selepas itu. Dengan haji Wada’ telah sempurnalah kitab Al Quran perundangan dan peraturan kehidupan manusia dari langit. Selepas menunaikan haji Rasulullah Saw pulang ke Madinah. Sariah Usamah bin Zaid ke Balqa’ Sekarang kita masuk ketahun ke 11 Hijrah. Rasulullah Saw pulang dari Mekah pada bulan Muharram tahun kesebelas Hijrah. Pada bulan Safar Rasulullah Saw memerintahkan supaya tentera Islam bergerak menuju ke Balqa’ iaitu kawasan Palastin. Sekarang Jazirah Arab semua dah selesai, Semuanya sudah beriman. Sekaranag Rasulullah Saw mahu membuat susulan kepada operasi membawa Islam keluar dari Jazirah Arab. Rasulullah Saw mulakan dengan Rom.

Rasulullah Saw melantik Saidina Usamah bin Zaid sebagai panglima yang mengetuai tentera ini. Umurnya ketika itu belum mencecah dua p uluh tahun. Seorang yang masih muda belia. Rasulullah Saw perintahkan Sahabat Sahabat utama supaya menyertai tentera ini dibawah pimpinan Saidina Usamah. Antara mereka Saidina Abu Bakar dan Saidina Umar. Tentera Islam membuat persiapan. Dalam tempoh tentera Islam ini membuat persiapan, pada satu malam Rasulullah Saw memmanggil salah seorang dari mawali Baginda. Mawali atau maula ini ialah hamba yang telah dibebaskan namanya Muwaihibah. Rasulullah Saw memberitahunya, wahai Muwaihibah aku nak keluar ke Baqe’ kawasan perkuburan orang Madinah. Rasulullah Saw nak minta ampun untuk ahli kubur baqie’ ini dari kalangan orang Islam. Rasulullah Saw keluar ditemani oleh Abu Muwaihibah. Rasulullah Saw memmohon ampun kepada Arwah Umat Islam disitu dan berdoa untuk mereka kemudian kata Rasulullah Saw, Wahai Abu Muwaihibah fitnah telah mula datang. Kemudian Rasulullah Saw bercakap kepada ahli kubur, GFJ&' DCE E' #F*E AJG GFJ&' DCE E' #F*E AJG #B(D* 'DA*F (96G' J,1 'D(96 +E 'D*A* %DI #(J EHJG() AB'D J' #(' EHJG() %FJ .J1* (JF .2'&F 'D#16 H'D.D/ AJG' +E 'D,F) H(JF DB'! 1(J H'D,F) Bergembiralah dengan keadaan kamu sekarang bergembiralah dengan keadaa kamu sekarang. Fitnah telah mula berdatangan fitnah demi fitnah. Kemudian Rasulullah Saw berpaling kepada Abu Muwaihabah dan bersabda, Wahai Abu Muwaihibah aku telah diberi pilihan antara diserahkan kepada aku segala kekayaan dunia semuanya dan aku kekal didunia kemudian aku masuk syurga ataupun aku bertemu dengan Tuhanku dan kemudia aku masuk syurga. Kata Abu Muwaihibah, wahai Rasulullah Saw, pilihlah kami. Kata Rasulullah Saw, tidak wahai Abu Muwaihibah, aku pilih untuk bertemu dengan Tuhanku dan syurga. Kecintaan kepada Allah yang memneuhi hati Rasulullah Saw Saw. Kalau kita diberi pilihan i i pasti kita pilih yang n pertama tapi Rasulullah Saw yang sangat cinta dan rindu pada Allah itu, tidak ada dalam hatinya sedikit pun dunia ini. Baginda tak terpaut langsung dengan dunia tapi hatinya rindu untuk bertemu Tuhan Cinta Agungnya. Rasulullah Saw pilih untuk bertemu Rafiuqul A’la Dengan pilihan Rasulullah Saw ini bermulalah sakit Rasulullah Saw. Selepas Rasulullah Saw pulang dari perkuburan Baqi’ ini Rasulullah Saw jatuh sakit kerana Rasulullah Saw telah memilih untuk bertemu dengan Allah Taala. Sakit pertama yang menimpa Rasulullah Saw ialah pening kepala. Sakit kepala yang amat sangat. Rasulullah Saw masuk kepada Siti Aisyah, dia juga sedang ditimpa sakit kepala yang kuat sehingga dia megadu kepada Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw, yang sebenarnya akulah yang lebih sakit wahai Aisyah. Siti Aisyah Tanya pada Rasulullah Saw, wahai Rasulullah Saw apakah kamu sakit seperti kami sakit. Kata Rasulullah Saw, kami para Nabi kami sakit seperti kesakitan dua orang biasa. Kesakitan yang ditanggung oleh para Nabi dua kali ganda lebih dari kesakitan yang ditanggung oleh orang biasa. Lepas itu Rasulullah Saw mahu menziarahi semua isteri isterinya. Rasulullah Saw mulakan dari rumah kerumah. Bila Rasulullah Saw sampai di rumah Ummul Mukminin Maimunah Rasulullah Saw tak tak mampu nak sambung lagi kerana sakit semakin kuat. Rasulullah Saw panggil semua isteri isterinya berkumpul. Rasulullah Saw minta izin mereka semua untuk dirawati di rumah Siti Aisyah. Begitulah halusnya akhlak R asulullah Saw dengan para isterinya. Dalam keadaan Baginda sakit boleh saja baginda membuat keputusan untuk tinggal dimana mana dan semua Ummahatul Mukminin meredakannya tapi begitulah Rasulullah Saw menjaga perasaan dan hati Ummahatul Mukminin. Kesemua mereka meredakan Rasulullah Saw dirawat dirumah Siti Aisyah. Rasulullah Saw pergi kierumah Siti Aisyah dipapah oleh Saidina Ali dan Saidina Al Fadl bin Abbas. Kata Saidina Fadl Rasulullah Saw hampir hampir tak boleh mengangkat kakinya. Rasulullah Saw dirawat beberapa hari dirumah Siti Aisyah kemudian Rasulullah Saw demam panas. Denmam panas yang sangat kuat. Kata Saidina Abu Saed Al Khudry seorang Sahabat yang meletakkan tangannya keatas dahi Rasulullah Saw, aku tak tahan memletakkan tangan aku

diatas dahi Rasulullah Saw kerana terlalu panas. Belum pernah aku melihat orang demam panas sampai begitu. Kerana terlau kuat demam panas sampai Rasulullah Saw pengsan. Bila Rasulullah Saw sedar Rasulullah Saw minta tujuh bekas air dari perigi perigi Madinah. Rasulullah Saw minta dimandikan dengan air itu untuk meringankan demam panasnya. Kerana terlalu kuat demamnya Rasulullah Saw tak mampu nak menghabiskan semua air itu. Dengan itu Panas makin kurang. Walaupun sedang sakit kuat Rasulullah Saw masih mengimami sembahyang dengan para Sahabat. Pada hari Jumaat 9 Rabiul Awal tahun 11 Hijrah selepas sembahyang Asar baginda Rasulullah Saw berucap kepada para Sahabat dalam keadaan Rasulullah Saw duduk. Sebelum itu Rasulullah Saw yang menyampaikan khutbah Jumaat. Khutbah Rasulullah Saw ketika sakit Kata Rasulullah Saw, H%FG B/ /FI EFJ .AHB EF (JF #8G1CE Sesungguhnya telah dekat pemergianku dari kamu semua AEF CF* ,D/* DG 8G1' AG0' 8G1J ADJ3*B/ EFG Barangsiapa yang aku telah meotan belakangnya maka ini belakang aku sila qisaskan aku Barangsiapa yang aku telah menghinanya maka ini diri aku silalah dia membalasnya HEF #.0* DG E'D' AG0' E'DJ ADJ#.0 EFG HD' J.4I 'D4-F'! EF B(DJ BArabgsiapa yang aku ada mengambil hartanya, ini harta aku silalah dia ambil kembali dan janganlah dia takut kemarahan dariku A%FG' DJ3* EF '.D'BJ #D' H%F #-(CE %DJ EF #.0 EFJ - B' %F C'F DG Kerana itu bukan akhlak aku Sesungguhnya orang yang paling aku sukai dikalangan kamu ialah orang yang mengambil haknya dari aku sekiranya dia mempunyai hak itu. Rasulullah Saw mahu membersihkan dirinya dari segala hak hak manusia yang ada pada dirinya. Begitulah halus hati Rasulullah Saw. Ketika itu bangun seorang Sahabat menyebut bahawa dia mempunyai 3 dinar dari harta Rasulullah Saw. Rasulullah Saw minta Saidina Qusam memberikan 3 dinar kepada Sahabat ini. Lepas itu orang tanya Sahabat ini, kenapa kamu minta sedangkan ini Rasulullah Saw, Kata Sahabat ini, aku mahu jadi orang yang paling dikasihi oleh Rasulullah Saw. Rasulullah Saw ulang lagi pertanyaanya. Tak ada seorang pun yang bangun. Kata Raulullah. #H -DDFJ ADBJ* 1(J H'F' 7J( 'DFA3 HB/ #1I #F 0DC :J1 E:F 9FJ Kalau begitu halakan kepada aku senihha aku berjumpa denga Tuhanku dalam keadaan hatiku tenang. Dengan kamu menghahlalkan kepada aku pun aku rasa belum selamat. KemudianRasulullah Saw berkata kepada para Sahabat, %F 9(/' .J1G 'DDG *9'DI (JF .2'&F 'D#16 H'D.D$ý˜ý¦ýˆþ–þìú* 8 Š p~’ Sesungguhnya seorang hamba telah diberi pilihan antara diserahkan kepadanya segala kekayaan dunia semuanya dan dia kekal didunia kemudian dia masuk syurga ataupun dia bertemu dengan Tuhannya dan kemudian dia masuk syurga. Maka dia telah memilih untuk bertemu dengan Tuhannya dan masuk syurga. Bila Saidina Abu Bakar mendengar ucapan ini, Saidina Abu Bakar menangis teresak esak. Kata Saidina Abu Bakar, bahkan kamilah yang menebus kamu dengan diri kami dan anak anak kami wahai Rasulullah Saw. Saidina Abu Bakar sudah dapat memahami bahawa hamba yang

Rasulullah Saw sebut itu adalah baginda sendiri. Begitulah Saidina Abu Bakar ini hatinya sangat kuat dengan Rasulullah Saw. Kata Rasulullah Saw, bertenanglah wahai Abu Bakar. Kemudian Rasulullah Saw minta Saidina Abu Bakar mrenutup pintu pintu rumah para Sahabat yang mengadap ke Masjid Nabawi. Ketika itu para Sahabat membina rumah disekeliling masjid dan mereka membuat pintu belakang yang boleh sampai ke masjid terus. Jadi Rasulullah Saw suruh tutup pintu pintu ini semua kecuali pintu rumah Abu Bakar. Kata Rasulullah Saw, A%FJ D' #9DE #-/' #-3F 5-() DJ EFG Sesunguhnya aku tidak mengetahui ada orang yang lebih baik perSahabatannya dengan aku dari Saidina Abu Bakar Rasulullah Saw mengecualikan Saidina Abu Bakar.Kemudian Rasululh sambung lagi. Kalau aku ini boleh mengambil seseorang sebagai kekasih nescaya aku ambil Abu Bakar sebagai kekasih tapi aku adalah kekasih Allah Taala. Hati aku telah dipenuhi dengan cinta Allah. Kemudian Rasulullah Saw bercakap tentang Saidina Usamah. Kata Rasulullah Saw, telah sampai kepada aku bahawa sebahagian orang mempersoalkan kepimpinan Usamah. Mereka kata dia masih muda bagaimana nak pimpin orang orang tua. Kata Rasulullah Saw, sesungguhnya dia layak untuk memimpin sepertimana ayahnya layak memimpin. Dia juga mampu dan layak memimpin seperti ayahnya Saidina Zaid bin Usamah. Kemudian Rasulullah Saw berwasiat tentang Ansar. Kata Rasulullah Saw, '3*H5H' (D#F5'1 .J1' A%F 'DF'3 J2J/HF H'D#F5'1 D' J2J/HF Berbuat baiklah kepada Ansar kerana semua orang telah bertambah harta mereka tapi harta Ansar tak bertambah. Kemudian Rasulullah Saw berwasiat lagi tentang wanita. Jagalah wanita baik baik. Rasulullah Saw ulang lagi wasiat tentang melayani kaum wanita denganbaik. Selepas Rasulullah Saw menyampaikan wasiat ini semua orang bersiap siap untuk keluar dengan pasukan Saidina Usamah. Mereka telah berkhemah diluar Madinah sebagai persiapan sebelum bertolak. Saidina Usamah belum mengerakkan tenteranya kerana menunggu perkembangan kesihatan Rasulullah Saw. Selepas Rasulullah Saw pulang dari khutbah tadi, sakit Rasulullah Saw makin kuat. Rasulullah Saw pengsan lagi. Bila Saidina Usamah mendengar Rasulullah Saw semakin tenat, dia datang menziarahi Rasulullah Saw. Ketika itu Rasulullah Saw sampai tak boleh bercakap. Rasulullah Saw hanya mampu membuat isyarat kelangit dan kemudian kepada Usamah. Maka Saidina Usamah dapat memahami bahawa Rasulullah Saw mendoakannnya dan memohon ampun kepadanya. Begitulah kesakitan yang Rasulullah Saw tanggung sampai baginda tak mampu nak bercakap lagi. Rasulullah Saw dalam keadaan begitu sampai 3 hari. Sepanjang tiga hari ini Rasulullah Saw tak mampu keluar dari rumah. Rasulullah Saw minta Saidina Abu Bakar jadi Imam Bila masuk waktu maghrib, baginda masih sedar tapi tak boleh bangun. Kata Rasulullah Saw, panggil Saidina Abu Bakar supaya dia mengimami sembahyang. Siti Aisyah risau kalau Saidina Abu Bakar orang merasa tawar dengan Saidina Abu Bakar kerana belum pernah orang lain mengimami sembahyang selain Rasulullah Saw tapi dia tak boleh nak bagi alasan itu krepada Rasulullah Saw . Jadi dia cari alasan lain. Kata Siti Aisya h, wahai Rasulullah Saw, Saidina Abu Bakar ini orangnya lembut, suaranya perlahan, setiap kali dia baca Quran dia menangis, kerana tangisannya bacaannya tak dapat didengari. Mintalah orang lain menggantikannya menjadi Imam. Ini alasan Siti Aisyah. Selepas Rasulullah Saw mendengar alasan ini Rasulullah Saw ulang lagi perintahnya. panggil Saidina Abu Bakar supaya dia mengimami sembahyang. Rasulullah Saw dah dengar hujjah tapi Rasulullah Saw menegaskan lagi perintahnya. Siti Aisyah ulang lagi hujjahnya, Selepas Rasulullah Saw mendengar alasan ini Rasulullah Saw ulang lagi perintahnya. panggil Saidina Abu Bakar supaya dia mengimami sembahyang. Siti Aisyah mengulang lagi

hujahnya kali ketiga.Siti Aisyah takut orang tawar dengan Saidina Abu Bakar. Ketika ini Rasulullah Saw marah. Kata Rasulullah Saw, kamu semua seperti perempuan perempuan dalam kisah Nabi Yusuf. Maksud Rasulullah Saw, arahan Rasulullah Saw sudah jelas, ini tentu ada sesuatu di sebalik alasan yang diberikan. Rasulullah Saw ulangkan lagi arahannya,. panggil Saidina Abu Bakar supaya dia mengimami sembahyang. Ketika itu Siti Aisayh tak berani lagi, dia keluar minta Saidina Abdullah bin Zuma’h, adik kepada Ummul Mukminin Saudah supaya memberitahu Saidina Abu Bakar untuk mengimami sembahyang. Saidina Abdullah tak jumpa Saidina Abu Bakar kerana dia berada duujung Madinah, dikampung salah seorang isterinya Asmak binti Umair. Bila Saidina Abu Bakar tak ada, Abdullah bin Zuma’h lihat Saidina Umar yang ada, dia beritahu Saidina Umar supaya jadi Imam. Saidina Umar faham itu arahan dari Rasulullah Saw kerana disampaikan oleh salah seorang ahli keluarga Rasulullah Saw yang keluar dari rumah Rasulullah Saw. Jadi Saidina Umar jadi Imam pada waktu maghrib itu. Oleh kerana suara Saidina Umar kuat, suara dia mengangkat takbir sampai kepada Rasulullah Saw. Rasulullah Saw begitu marah bila mendengar Saidina Umar mengimami sembahyang. Kata Rasulullah Saw. #JF #(H (C1 #JF #(H (C1, J#(I 'DDG 0DC H13HDG H'DE$EFHF J#(I 'DDG 0DC H13HDG H'DE$EFHF Mana Abu Bakar, Mana Abu Bakar, Allah dan Rasulnya dan orang orang mukmin menolak hal ini. Allah dan rasulnya dan orang orang Mukmin menolak hal ini. Rasulullah Saw mahu Saidina Abu Bakar juga yang mengimami sembahyang, sampai Saidina Umar pun Rasulullah Saw tak benarkan. Oleh kerana Saidina Umar telah mula sembahyang jadi pada waktu maghrib itu Saidina Umarlah yang menjadi Imam. Kali pertama orang lain mengimamkan sembahyang. Selepas itu mereka panggil Saidina Abu Bakar, maka Saidina Abu Bakarlah yang mengimami sembahyang selama tiga hari sepanjang Rasuullah sakit teruk. Hari Jumaat, Sabtu, Ahad. Ketika itu Rasulullah Saw tak boleh bangun dan kadang kadang pengsan. Wahyu dah tak turun lagi. Sejak dari Haji wadak wahyu telah berhenti. Pada hari Isnin 12 Rabiul Awal. Pada waktu Subuh Rasulullah Saw rasa makin kuat jadi dia gagahkan keluar dari rumahnya. Rumah Siti Aisyah bersambung dengan masjid. Rasulullah Saw buka pintu terus dapat melihat para Sahabat yang sedang sembahyang dibelakang Saidina Abu Bakar. Rasulullah Saw melihat para Sahabat yang sedang khusyuk dan dalam barisan sembahyang yang sangat rapi itu. Rasulullah Saw tersenyum kerana terhibur melihat suasana Saidina Abu Bakar memimpin para Sahabat dalam sembahyang yang merupakan bayangan k epada kepimpinan Saidina Abu Bakar dan ketaatan para Sahabat kepadanya. Sahabat Sahabat yang sembahyang dekat dengan pintu rumah Rasulullah Saw merasa tirai diangkat mereka memandang kepada Rasulullah Saw yang sedang senyum itu. Setelah tiga hari Rasulullah Saw tak keluar semua orang risau. Rasulullah Saw memberi isyarat supaya mereka terus dalam sembahyang kerana mereka hampir hampir terberenti sembahyang kerana gembira melihat Rasulullah Saw keluar. Rasulullah Saw mahu sembahyang dengan mereka jadi Rasulu llah Saw maju kedepan dan para Sahabat membuka jalan kepadanya. Akhirnya Rasulullah Saw sembahyang duduk disebelah kiri Saidina Abu Bakar dan Saidina Abu Bakar bergerak kebelakang menjadi makmum kepada Rasulullah Saw. Saidina Abu Bakar dan para Sahabat sembahyang berdiri menjadi makmum kepada Rasulullah Saw yang sembahyang duduk. Begitulah suasana sembahyang subuh pada pagi itu. Pagi Isnin 12 Rabiul Awal tahun 11 Hijrah. Khutbatul Wada’ Selepas sembahyang Rasulullah Saw merasa agak kuat lalu Rasulullah Saw naik kemimbar menyampaikan khutbah yang merupakan khutbah terakhir Rasulullah Saw sebelum Rasulullah Saw pulang bertemu dengan Rafiqul A’la. Rasulullah Saw menyampaikan khutbah dalam keadaan duduk. Dalam khutbah ini Rasulullah Saw menyebut, #B(D* 'DA*F CB79 'DDJD 'DE8DE J5(- 'D-DJE AJG' -J1'F 'DB'9/ AJG' .J1 EF 'DB'&E

Kemudian Rasulullah Saw menyampaikan wasiatnya yang agung D'J(BI AJ 'D,2J1) /JF'F Tidak boleh kekal di Jazirah Arab ini dua agama. Tidak boleh membina gereja, rumah rumah ibadat yang bukan Islam di semluruh Jazirah Arab. Kemudian Rasulullah Saw berpesan tentang sembahyang. Kata Rasulullah Saw #H5JCE ('D5D') Aku berpesan kepadsa kamu lagi tentang sembahyang. Diakhir umur Rasulullah Saw Rasulullah Saw berpesan lagi tentang sembahyang. 'D9G/ 'D0J (JFF' H(JFGE 'D5D') AEF *1CG' AB/ CA1 Perbezaan diantara kita dengan mereka ( orang kafir ) ialah sembahyang. Barang siapa yang meninggalkannya maka dia telah jmembuat perbuatan kufur. Rasulullah Saw juga berwasiat tentang para hmba sahaya supaya mereka dilayan dengan adil dan baik. Rasulullah Saw berpesan lagi memberi layanan yang baik kepada kaum wanita. Kemudian Rasulullah Saw berwasiat tentang Jihad. Kata Rasulullah Saw E' *1C BHE 'D,G'/ %D' 0D Taidak ada kum yang meninggalkan jihad melainkan jatuh hina. Kemudian Rasulullah Saw memberi semangat kepada para Sahabat agar keluar dengan pasukan Saidina Usamah. Kemudian Raulullah turun dari mimbar dan pulang kerumahnya. Hari itu Rasulullah Saw berkhutbah degan suara yang kuat, orang yang diluar masjid juga dapat mendengar suara Rasulullah Saw. Lepas itu Saidina Abu Bakar meminta izin masuk kerumah Rasulullah Saw menyampaikan tahniah kepada Rasulullah Saw setelah sembuh dari sakit. Kemudian dia minta izin untuk menziarahi keluarganya. Begitu juga Saidina Ali minta izin dari Rasulullah Saw. Bila Saidina Ali keluar dari rumah Rasulullah Saw semua orang berkerumun kepadanya. Mereka semua nak tahu kesihatan Rasulullah Saw. Kata Saidina Ali aku lihat Rasulullah Saw sihat. Semua Umat Islam di Madinah gembira seolah olah Rasulullah Saw telah sihat seperti biasa selepas semuanya sangat risau dengan keadaan kesihatan Rasulullah Saw. Ketika itu Saidina Abas datang kepada Saidina Ali, katanya, wahai Ali aku lihat kamu memberi tahu orang bahawa Rasulullah Saw sihat. Kata Saidina Ali, itu yang aku lihat pada Rasulullah Saw. Kata Saidina Abas, wahai Abul Hasan ( gelaran Saidina Ali ) masuklah kepada Rasulullah Saw dan minta Rasulullah Saw meninggalkan wasiat kepada kita. Maksud Saidina Abas supaya Rasulullah Saw melantik khalifahnya dari bani Abdul Mutalib. Kata Saidina Abas, aku tahu riak riak kematian dimuka Bani Abdul Mutallib dab aku lihat riak kematian ini ada pada wajah Rasulullah Saw. Orang pertama yang merasakan Rasulullah Saw di saat terkhirnya ialah Saidina Abbas. Saidina Ali ini bijaksana orangnya, dia tahu tak sepatutnya dia minta khilafah dari Rasulullah Saw dan dia juga tidak mahu mengecilkan hati Saidina Abbas. Kata Saidina Ali, wahai bapa saudaraku, bagaiman kalau aku minta khilafah dari Rasulullah Saw dan Rasulullah Saw menolak permintaan itu. Demi Allah kalau berlaku hal ini tak akan diserahkan lagi khilafah kepada Bani Abdul Mutalib selama lamanya kerana Rasulullah Saw telah menghalang khilafah dari mereka. Kata Saidina Abbas, kamu lebih bijaksana . kalau begitu kita jangan minta. Biarlah Rasulullah Saw yang menentukannya. Rasulullah Saw menghadapi Sakaratul maut Setelah masuk waktu Dhuha, Rasulullah Saw dirumah dengan Siti Aisyah. Sakit Rasulullah Saw datang semula. Rasulullah Saw menyandar kepada Siti Aisyah. Ketika itu masuk Saidina Abdul Rahman bin Abu Bakar, saudara Siti Aisyah, kerana terlalu sakit Rasulullah Saw susah nak bercakap. Ketika itu Saidina Abdul Rahman sedang bersugi. Rasulullah Saw memandang kepada Saidina Abdul Rahman yang sedang bersugi itu. Siti Aisyah dapat merasakan yang Rasulullah Saw mahu bersugi. Dia Tanya pada Rasulullah Saw, a pakah Rasulullah Saw mahu bersugi,

Rasulullah Saw mengangukkkan kepalanya. Saiti Aisyah minta izin dari saudaranya dan memberikannya kepada Rasulullah Saw. Siti Aisyah menyipkan sugi itu untuk Rasulullah Saw dihujung yang belum yang digunakan oleh Saidina Abdul Rahman. Rasulullah Saw pun bersugi. Kata Siti Aisyah, aku melihat Rasulullah Saw bersugi dalam keadaan yang sngat berat. Tak pernah sepanjang hidup aku melihat seperti itu. Selepas itu Saidina Abdul Rahman minta izin dan keluar tingggal Rasulullah Saw dan Siti Aisyah. Sakit Rasulullah Saw makin kuat dan peluah keluar mencurah curah dari kepala Rasulullah Saw. Siti Aisyah menyapu muka Rasulullah Saw dengan air untuk meringankan Rasulullah Saw. Ketika itu Rasulullah Saw bersabda. J' 9'&4) %F DDEH* D3C1'* Wahai Aisyah sesungguhnya mati tu mempunyai sakaratnya, kesakitannya Kalaulah mati itu boleh mengasihi sesorang nescaya dia akan mengasihi Rasulullah Saw tapi mati ini satu kebenaran, tidak ada siapa yang lepas darinya. Setiap yang bernyawa pasti akan mati. CD FA3 0'&B) 'DH* Rasulullah Saw semulia mulia manusia itu juga merasai sakaratul maut. Kemudia Rasulullah Saw mengulang ulang satu kata kata yang seakan akan Rasulullah Saw diberi pilihan lagi untuk kali terakhir. Kata Rasulullah Saw, (D 'D1AJB 'D#9DI EF 'D,F) (D 'D1AJB 'D#9DI EF 'D,F) Bahakan teman sejati disyurga bahkan teman sejati disyurga Kata Siti Aisyah dalam ketika Rasulullah Saw mengulang ulang kalimah itu kepala Rasulullah Saw lentuk kebahuku dan pandangnnya melihat kelangit . Roh Rasulullah Saw telah keluar dari jasadnya untuk bertemu dengan rafiqul A’la. Ketika itu aku letakkan kepala Rasulullah Saw kebantal dan menangis. Semua ahli keluarga Rasulullah Saw dikalangan permepuan juga menangis. Tangisan kami dapat didengari hingga keluar rumah. Dengan itu tersebar berita kewafatan Rasulullah Saw. Ada dikalangan Sahabat Sahabat yang tak percaya dan ada juga yang percaya. Saidina Abbas tahu hal itu, dia memberitahu para Sahabat bahawa Rasulullah Saw telah wafat. Seluruh penduduk Mekah mula menangis, kesedihan yang amat sangat. Dalam keadaan itu Saidina Umar yang mendengar berita itu cepat cepat datang kerumah Rasulullah Saw. Dia minta izin masuk kepada Rasulullah Saw dan dilihatnya Rasulullah Saw. Kata Saidina Umar yang tak percaya Rasulullah Saw wafat itu, Rasulullah Saw belum wafat tapi dia tidak sedar diri seperti mana Nabi Musa tidak sedar bila mana Allah memperlihatkan dirinya kepada Nabi Musa. Rasulullah Saw akan kembali dan akan memancubf siapa yang mengatakan Rasulullah Saw telah wafat. Saidina Umar keluar kemasjid dan naik keatas mimbar dan mula dia menggertak orang Islam. Siapa yang mengatakan Rasulullah Saw telah mati aku pancung kepalanya kerana dia telah menjadi munafik. Sesungguhnya Rasulullah Saw tak sedar diri kerana pergi bertemu dengan Tuhannya seperti mana Nabi Musa pergi bertemu dengan Tuhannya. Para Sahabat yang menyokong Saidina Umar semua berkumpul dekat Saidina Umar. Para Sahabat yang lain macam tak percaya apa yang sedang mereka lalui. Ujian besar yang menimpa mereka. Orang panggil Saidina Abu Bakar, dia datang segera dengan tunggangannya. Bila dia masuk kedalam masjid dia lihat para Sahabat ada yang menangis, Saidina Umar sedang melarang orang mengatakan Rasulullah Saw telah wafat. Para Sahabat dalam keadaan yang cemas dan hilang pertimbangan. Apakah benar Rasulullah Saw wafat dan benar wahyu sudah tamat, apakah mereka tak akan dapat lagi bersama dengan Rasulullah Saw, apakah sudah sampai saat perpisahan dengan baginda Rasulullah Saw kecintaan mereka yang paling Agung setelah kecintaan mereka kepada Allah. Saidina Abu Bakar tak terkesan sedikit pun dengan suasana yang sedang berlaku dan dia terus menuju kerumah Siti Aisyah. Dia lihat Rasulullah Saw ditempat tidurnya diselimut. Saidina Abu Bakar membuka wajah Rasulullah Saw, maka dia tahu Rasulullah Saw telah wafat. Saidina Abu Bakar mengucup dahi Rasulullah Saw sambil berkata.

Kesejahteraan untuk kamu ketika kamu hidu p dan ketika kamu mati wahai Rasulullah Saw Kesejahteraan untuk akmu ketika kamu hidup dan ketika kamu mati wahai Rasulullah Saw. Adapaun kematian yang Alah telah tetapkan kepadamu telah kamu rasai dan kamu tak akan mati lagi selepas itu. Selepas itu Saidina Abu Bakar mengucup dahi Rasulullah Saw sekali lagi dan ditutup kembali Rasulullah Saw. Saidina Abu Bakar keluar ke masjid dan menuju kemimbar. Kata Saidina Abu Bakar, bertenanglah wahai Umar. Ketika itu Saidina Umar masih memberikan ucapannya dan tidak mengindahkan kata kata Saidina Abu Bakar. Saidina Abu Bakar ulang lagi, bertenanglah wahai Umar. Saidina Umar tidak mengendahkannya juga. Ketika itu Saidina Abu Bakar naik keatas mimbar dan mula memberi ucapan, Bila Saidina Abu Bakar mula bercakap, Saidina Umar berhenti dan turun dari mimbar. Semua orang berkumpul kepada Saidina Abu Bakar.Kata Saidina Abu Bakar setelah meanyampaikan muqaddimahnya. #JG' 'DF'3 EF C'F J9(/ E-E/' A%F %DGG B/ E'* HEF C'F J9(/ 'DDG A%F 'DDG -J D' JEH* Brangsiapa yang menyembah Muhammad maka Tuhannya telah mati , barangsiapa menyembah Allah sesungguhnya Allah itu hidup dan tidak mati. HE' E-E/ %D' 13HD B/ .D* EF B(DG 'D13D #A%F E'* #H B*D 'FBD(*E 9DI #9B'(CE HEF JFBD( 9DI 9B(JG ADF J61 'DDG 4J&' Tidaklah Muhammad itu melainkan seorang rasul. Telah datang sebelumnya para rasul. Apakah kalau dia mati atau terbunuh kamu berpaling kebelakang. Baramngsiapa yang berpaling kebelakang dia tak akan memudharatkan Alah sedikit pun. Saidina Umar ketika itu sedang berdiri terus jatuh terduduk. Kata Saidina Umar, apakah ayat ini ada dalam Al Quran. Saidina Umar hafal Al Quran tapi kerna ujian yang besar ini, kejutan ini hinga Saidina Umar yang begitu gagah itu juga hilang pertimbangan. Kemudian dia berpaling kepada para Sahabat katanya, wahai para Sahabat, Rasulullah Saw telah wafat. Kesedihan makin menguasai semua orang. Masing masing menangis. Kata sebagaian para Sahabat, aku mula mencari tempat yang aku boleh menangis sekuat hati kerana beratnya menaggung ujian kematian Rasulullah Saw ini. Saidina Ali dan Saidina Zubair dan Saidina Talhah berkumpul dirumah Siti Fatimah memberi takziah kepadanya dengan kewafatan baginda Rasulullah Saw. Kemudian masuk waktu sembahyang zohor Saidina Bilal nak azan tapi kerana terlalu sedih dia tak boleh lagi nak azan. Kata Saidina Bilal, demi Allah aku tak akan azan lagi selepas kewafatan Rasulullah Saw. Syura Muhajirin dan Ansar Madinah dalam suasana sedih dan orang kebingungan dengan peristiwa ini. Golongan pertama yang mula sedar ialah para Ansar. Mereka berkumpul di Saqifah Bani Saidah. Mereka berbincang apa yang mesti kita buat sekarang untuk menagani suasana kewafatan Rasulullah Saw ini. Sedang mereka berkumpul itu dua orang dari kalangan Ansar iaiatu Saidina U’wain bin Saidah dsan Saidina Main bin A’di cepat cepat menuju ketempat Muhajirin. Mereka cemas kalau Ansar membuat keputusan tampa kehadiran Muhajirin. Berita itu telah sampai kepada Saidina Abu Bakar bahawa Ansar telah berkumpul selepas Asar hari Isnin 12 Rabiul Awal di Saqifah Bani Saidah, Dewan bani Saidah. Rasulullah Saw masih dirumah Siti Aisyah, mayat Rasulullah Sawbelum dikebumikan lagi. Saidina Abu Bakar membawa Saidina Umar dan Saidina Abu Ubaidah menuju ke Sagifah. Dalam perjalanan mereka bertemu dengan Saidina U’wain. Saidina Uwain ini bilamana turun ayat.

AJGE 1,'D J-(HF #F J*7G1H' H'DG J-( 'DE7G1JF Dikalangan mereka ada lelakimlelai yang suka untuk menbersihkandirinya. Dan Allah itu menyukai orang yang membersihkan dirinya. Kata Rasulullah Saw ini termasuk dalam golongan ini U wain bin Saidah. Inilah kedudukan Sahabat Rasulullah Saw ini. Saidina Main bin Adi pula, ketika orang menyebut alangkah baiknya kalau kami mati sebelum Rasulullah Saw wafat dia berkata, kalau aku aku lebih suka aku masih hidup ketika Rasulullah Saw wafat sehingga aku dapat beriman dengan Rasulullah Saw sewaktu baginda hidup dan selepas baginda wafat. Inilah kedudukan mereka berdua. Kata kedua dua Sahabat ini, kamu semua para Muhajirin yang merupakan menteri menteri Rasulullah Saw, kamulah yang membuat keputusan. Jangan ambil kira apa yang Ansar buat. Mereka meminta Saidina Abu Bakar dan Sahabat Sahabat utama Rasulullah Saw dialangan Muhajirin yang membuat kepatusan kerana mereka merasakan itulah nyang terbaik walaupun pandangan itu bertentangan dengan pandangan kaumnya. Begitulah kecintaan mereka kepada kebenaran. Saidina Abu Bakar tak setuju. Kata Saidina Abu Bakar, kita akan berbincang dengan para Ansar sehingga kita sepakat. Bila mereka sampai di Saqifah, Saidina Saad sedang menyampaikah khutbahnya. Kata Saidina Saad bin Ubadah, wahai para Ansar kamu adalah orang awal yang memeluk Islam. Kamu mempunyai jasa terhadap Islam yang tidak ada pada mana mana kabilah Arab yang lain. Sesungguhnya Rasulullah Saw berada beberapa belas tahun bersam kaumnya mengajak mereka untuk menyembah Allah yang Rahman dan meningalkan berhala. Tetapi kaumnya tak beriman melainkan jumlah yang sedikit. Mereka tak mampu untuk mempoertahan kan rasululan dan meninggikan gama Islam dan mereka tak mampu untuk melepaskan diri mereka dari tekanan sehingga Alklah mentakdirkan satu kemuliaan untuk kamu, Allah membawa kemulian dan nikmat kepada kamu dan Allah rezekikan kamu beriman dengan Allah dan Rasulnya dan mempertahan Rasulullah Saw dan Sahabat Sahabatnya dan menguatkan Rasulullah Saw dan agama Islam dan berjihad menentang musuh musuhnya. Kamulah yang paling keras keatas musuh musuhnya dari selain kamu sehingalah semua Arab tunduk kepada agama Allah secara suka rela mahupun terpaksa. Allah telah menundukkan mereka semua dan mereka telah menerima Islam dengan pedang pedang kamu. Kemudian Allah mengambilnya semula, baginda wafat dalam keadaan Baginda reda kepada kamu dan terhibur dengan kamu maka pertahankanlah hak ini untuk kamu dari orang lain kerana ini adalah hak kamu dari seaklian orang. Selepas Saidina Saad selesai Saidina Umar bangun nak bercakap tapi Saidina Abu Bakar menahannya kerana Saidina Abu Bakar tak mahu suasana jadi keruh dengan ketegasan Saidina Umar. Saidina Abu Bakar bangun berucap kepada para Ansar. Wahai para Sahabat, kami orang orang Muhajirin, orang pertama Islam dan orang yang paling mulia nasabnya dan orang yang berada ditengah tengah Arab dan orang yang paling elok tupa parasnya, orang yang paling tinggi kedudukannya disisi Arab dan orang yang paling dekat darahnya dengan Rasulullah Saw. Kami telah Islam sebelium kamu dan kami didahulakmn dalam Quran dari kamu. Firman Allah, dan orang orang yang terdahulu masuk Islam dariapada gologan Muhajirin dan Ansar dan orang orang yang mengikut kebaikan mereka. Maka kami orang orang Muhajirin dan kamulah Ansar yang merupakan saudara saudara kami dalam agama dan sekutu kami dalam al Fay’ dan pambantu kami terhadapa musuh. Kamu telah membela dan kamu telah mendokong Rasulullah Saw dan Muhajirin. Maka kamilah para Umara’ dan kamulah para Wuzara’nya. Arab tak akan tunduk me lainkan kepada bangsa Quraisy. Maka janganlah kamu memperkecilkan saudara

saudara kamu terhadap apa yang Allah pemberiannya.

telah berikan kepada mereka daripada pembeian

Kata Saidina Umar, tak ada perkara yang aku nak perkatakan semuanya Saidina Abu Bakar telah memperkatakanya dengan penuh berhikmah. Begitu jelas kesatuan hati yang ada antara Saidina Abu Bakar dan Saidina Umar. Kemudian kata Saidina Abu Bakar, sesungguhnya aku telah rela kepada kamu dua orang lelaki ini sambil memegang tangan Saidina Umar dan Saidina Abu Ubaidah maka berbaiahlah kepada salah seorang dari mereka siapa yang kamu mahu. Kata Saidina Umar, tidak ada perkataan Saidian Abu Bakar yang aku tak suka melainkan kata kata ini. Bagaimana aku nak memimpin satu kaum yang ada Saidina Abu Bakar didalamnya. Saidina Saad ketika dia memberi ucapan dia sendiri dalam keadaan sakit. Jadi lepas dia berucap dia menyelimutkan badanya dan baring dekat situ. Jadi bangun Saidina Hiubab bin Al Munzir bagi pihak Ansar. Kata Saidian Hubab, kalau begitu kita pergilirkan kepimpinan antara Muhajirin dan Ansar. Ketika itu bangun Saidina Umar. Kata Saidina Umar, wahai para Sahabat, ini Saidina Abu Bakar. Sahabat Rasulullah Saw yang menemani baginda di Gua hirak. Allah menyebutnya dalam Al Quran dan Rasulullah Saw telah meredahainya untuk mengimami sembahyang kamu. Siapakah dikalangan kamu rela untuk menjadi Imam kepada Saidina Abu Bakar. Siapa yang rela bolehlah dia kedepan, tidak ada siapa yang rela. Dengan itu Saidina Umar minta Saidina Abu Bakar menyuakan tangannya untuk dibaiah. Saidina Umar melihat perlu segera perbezaan pandangan dikalangan Muhajirin dan Ansar ini diselesaikan terus. Maka Saidina Abu Bakar menyuakan tangannya, ketika itu melompat kedepan Saidina Basyir bin Saad dan membaiahkan Saidina Abu Bakar . Sahabat dari Ansar ini mahu menjadi orang pertama yang berbaiah kepada Saidina Abu Bakar. Saidina Umar pula berbaiah dan semua orang berebut rebut untuk berbaiah kepada Saidiana Abu Bakar. Maka dengan itu telah jelaslah kedudukan kepimpinan selepas Rasulullah Saw kepada Saidina Abu Bakar. Muhajirin dan Ansar sepakat melantik Saidina Abu Bakar. Peristiwa ini berlaku pada petang Isnin 12 Rabiul Awal. Dihari pertama kematian Rasulullah Saw. Baiah Muhajirin dan Ansar Saidina Abu Bakar Besoknya hari selas ketika sembahyang zohor. Saidina Abu Bakar mahu bercakap kepada para Sahabat. Ketika itu Saidina Umar naik dulu dan bercakap. Kata Saidina Umar. Adapun perkataan yang aku kata semalam iaitu bahawa Rasulullah Saw tidak mati itu adalah dari hasutan syaitan. Saidina Umar menarik balik kata katanya kepada Umat Islam semalam. Kata Saidina Umar lagi, sesungguhnya Ahli Syura dikalangan kamu telah sepakat berbaiah kepada pendamping Nabi kamu ketika mana mereka di gua maka berbaiahlah kamu semua kepadanya. Maka semua orang bangun berbaiah kepada Saidina Abu Bakar. Setelah semua orang berbaiah kepadanya, dia berucap kepada mereka semua. Kata Saidian Abu Bakar setelah dia memuji Tuhah dan berselawat kepada Rasulullah Saw. Wahai manusia aku telah di[ertanggungjawabkan terhadap kamu semua sedangkan aku bukanlah yan paling baik dikalangan kamu. Ini tawadhuk dari Saidina Abu Bakar sedangkan dialah sebaik baik Sahabat Rasulullah Saw. Sabda Rasulullah Saw, tidak da orang yang memijak muka bumi ini selepas para Nabi lebih baik dari Saidina Abu Bakar. A%F #-3F* A#9JFHFJ H%F #3#* ABHEHFJ 'D5/B #E'F) H'DC0( .J'F)

Sekiranya aku benar berada dalam kebenaran maka bantulah aku dan sekiranya aku berlaku salah maka betulkanlah aku. Kejujuran itu adalah satu manah dan penipuyan itu satu pengkhianatan. Saidina Abu Bakar menegaskan kepada Umat bahawa dia akan berlaku jujur kepada mereka. Aku tak akan membohongi kamu semua. Begitulah Saidina Abu Bakar meletakkan manhaj kepimpinannya dan dia mengajar kepada kita bagaimana seorang pemimpin yang adil itu. H'D69JA AJCE BHJ 9F/J -*I #1J- 9DJG - BG %F 4'! 'DDG H'DBHJ AJCE 69JA 9F/J -* #.0 'D-B EFG %F 4'! 'DDG Orang yang dhaif dikalangan kamu dalah kuat disisi aku sehingga aku mengembalikan hak kepadanya dan orang yang kuat diaklangan kamu dhaif disisi aku sehingga aku dapat ambil hak daripadanya Insya Allah. D' J/9 BHE 'D,G'/ AJ 3(JD 'DDG %D' 61(GE 'DDG (0D Tidak ada kaum yang meninggalkan Jihad melainkan mereka dihina. Saidina menagaskan bahwa dia akan meneruskan jihad. HD' *4J9 'DA'-3) AJ BHE B7 %D' 9EGE 'DDG 'D(D'! Dan tidak berleluasa kemunkaran dalam satu kaum melainkan Allah timpakan bala kepada mereka semua. Yakni aku akan memerangi kemungkaran dalam permerintahanku Taatlah kepadaku selagi mana aku taat kepada Allah dan Rasulnya. Bila aman aku engkar maka tidaka ada ketaatan kepadaku keatas kamu lagi. Demikianlah khutbah Saidina Abu Bakar kepada Umat Islam yang merupakan ucapan dasar Khalifah Islam yang pertama kepada para Ahli Syura dikalangan Muhajirin dan Ansar. Pada hari ini 13 Rabiul Awal hari kedua setelah Rasulullah Saw wafat. Saidina Ali memipin ahli keluarga Rasulullah Saw Saidina Abbas, Fadl bin Abbas, Qustsum bin Abbas dan Saidina Usamah bin Zaid dan syqran Maula Rasulullah Saw untuk menguruskan jenazah Rasulullah Saw. Ketika mereka mahu memandikan Rasulullah Saw datang seorang Sahabat dari Ansar namanya Saidina Aus bin Khuli salah seorang dari Ahli Badar minta izin dari Saidina Ali untuk menyertai keluarga Rasululllah memandikan Rasulullah Saw. Ketika mereka sedang berfikir bagaimana cara terbaik memandikan Rasulullah Saw samada dengan pakaian baginda atau disalin pakaian baginda, mereka semua mendengar ada suara yang datang memberitahu mereka supaya memandikan Rasulullah Saw dengan pakaiannya. Saidina Ali mengngkat Rasulullah Saw dan menyandarkannya kedadanya Saidina Fadl dan Saidina Qusam dua orang anak Saidina Abas ini merekalah yang menggerakkakan Rasulullah Saw untuk dimandikan. Saidina Usamah dan Syaqran menjirus air dan Saidina Abbas yang memandikan Rasulullah Saw. Begitulah jasad baginda yang mulia dimandikan dan dikafankan dengan tiga lapis pakaian putih. Selepas itu mereka semua terfikir pula dimana nak tanam Rasulullah Saw, apakah di masjid atau dirumah Siti Aisyah atau diperkuburan Baqe’. Akhirnya mereka rujuk kepada Saidina Abu Bakar, Khalifah Rasulullah Saw. Kata Saidina Abu Bakar, aku telah mendengar Rasulullah Saw berkata kami para Nabi dikebumikan ditempat kami diambil nyawa. Dengan itu mereka mula membuat persiapan untuk menggali kubur dirumah Siti Aisyah. Disinipun mereka sekali lagi tak tahu nak pilih cara mana yang terbaik. Mereka mahu melakukan kepada Rasulullah Saw cara yang terbaik. Sedangkan orang Islam ketika itu ada dua cara menggali kubur. Orang Muhajirin menggali tampa liang lahad tapi orang Ansar dengan liang lahad. Orang yang mengepalai pengkebumian dikalangan Muhajirin ialah Saidina Abu Ubaidah dan orang yang mengepalia pengkemubian dikalangan Ansar ialah Abu Talhah. Saidina Abbas memanggil kedua duanya sekali. Dia berdoa wahai Alah pilihlah cara yang terbaik untuk Nabimu, siapa yang sampai dulu kita gali mengikut caranya. Saidina Abu Talhah sampai dulu. Maka diapun memnggali kubur Rasulullah Saw dan dia buat liang lahad. Ketika itu waktu dah malam. Selepas mana Rasulullah Saw selesai dimandikan dibenarkan para Sahabat masuk menyembahyangkan Rasulullah Saw. Mereka masuk bersembahyang mengikut kumpulan. Orang orang tua dahulu kemudian kaum ibu

dan kemudia anak anak. Mereka tak bawa Rasululah ke masjid. Jadi upacara sembahyang jenazah Rasulullah Saw ini berterusan sehingga malam.. Pada tengah malam Rabu itu baru bermula pengggalian kubur Rasulullah Saw. Setelah siap kubur Saidina Ali Saidina Ali dan Saidina Fadl dan Saidina Qusam dan Saidina Syaqran kedalam kubur Rasulullah Saw untuk menyambut Rasulullah Saw kedalam kubur. Yang turut dipanggil dalam pengkebumian Rasulullah Saw ini Saidina Mughirah bin Syukbah. Pengawal peribadi Rasulullah Saw.. Setelah jasad Rasulullah Saw diletakkan didalam kubur semua dah naik dari kubur Saidina Munghirah mencampakkan cincinnya kedalam kubur. Jadi dia beritahu yang cincinnya jatuh kedalam kubur. Ahli keluarga Rasulullah Saw suruh dia turun ambil. Jadi dia pun turun da ambil cincinnya dan dia menyentuh jasad Rasulullah Saw. Katanya, sebenarnya aku teringin sangat nak menjadi orang yang terakhir menyentuh jasad Rasuulullah. Begitulah kecintaanya kepada Rasulullah Saw. Kemudian dikebumikan Rasulullah Saw.. Bila Saidina Ali pulang kerumah, Siti Fatimah sedang menagis. Kata Siti Fatimah, wahai suamiku apakah hati kamu merasa tenang kamu menimbuskan Rasulullah Saw dengan tanah. Begitulah rasa hati Siti Fatimah, kecintaannya kepada Rasulullah Saw. Pemergian Rasulullah Saw merupakan ujian paling besar. Tidak ada musibah yang lebih besar dari pemergian Rasulullah Saw. Dengan pemergian Rasulullah Saw terputuslah wahyu sedang Rasulullah Saw lah yang menyampaikan kepada manusia. Berita dan panduan dari langit yang telah membawa mereka dari kehidupan jahiliyah yang sangat hina kepada kehidupan Islam yang sangat mulia. Dia yang menyampaikan perintah Allah. Kecintaan dan kesdihan para Sahabat diatas perpisahan ini bukan saja pada saat kematian Rasulullah Saw bahkan perkara ini berterusan tapi tak pula menghalang mereka dari meneruskan perjuangan Rasulullah Saw. Setelah mereka berjaya menunaikan tanggung jawab mereka menyambung perjuangan Rasulullah Saw membawa manusia kepada kebenaran dan kepada Tuhan, membawa manusia kepada kebahagian haikiki.. Setelah Para Sahabat berjaya membuka Syam dan Baitul Maqdis dizaman Saidina Umar. Setelah mana Saidina Umar menghantar empat pasukan kesana. Pasukan Saidina Khalid, pasukan Saidina Abu Ubaidah, Pasukan Saidina Amru bin As. Bila mana Saidina Umar datang sendiri ke Palastin untuk menerima kunci Baitul Maqdis selepas Baitul Maqdis berjaya dibebaskan dari tangan Rom. Saidian Umar panggil kesemua empat empat pasukan ini berkumpul di Bukit Golan. Dalam Satu pertemuan yang besar di Jabiah, Bukit Golan. Pertemuan ini setelah mana mereka berjaya menundukkan Rom dan Parsi. Satu pertemuan yang bersejarah dimana para Sahabat berkumpul kembali setelah beberapa tahun tidak bertemu kerana masing masing sibuk berjihad di medan masing masing. Pada pertemuan itu mereka semua teringat kepada Rasulullah Saw. Sebagai untuk mereka dapat lagi menghadirkan suasan sepertimana ketika mereka berada bersama Rasulullah Saw mereka minta kepada Saidina Umar agar meminta Saidina Bilal mengumandangkan azan pada salah satu waktu sembahyang ketika itu.kata mereka wahai Saidina Umar. G0' JHE 98JE EF #J'E 'DDG A'7D( EF (D'D #F J$0F Ini satu hari yang agung dari hri hari Allah maka mintalah kepada bila supaya dia azan. Saidina Bilal yang tidak pernah azan selepas kewafatan Rasulullah Saw. Bagi Saidina Bilal setelah kewaftan Rasulullah Saw tanggungjawab yang harus dipikulnya lebih besar lagi untuk meneruskan perjuangan Rasulullah Saw dan itulah yng dilakukan olehnya. Pada hari itu Saidina Umar memintanya diatas permintaan para Sahabat untuk mengumandangkan azan. Diatas permintaan Khalifah dan para Sahabat Saidina Bilal bersetuju. Inilah kali pertma Bilal azan selepas kewafatan Rasulullah Saw. Bilal bangun azan 'DDG #C(1 'DDG #C(1 'DDG #C(1 'DDG #C(1 #4G/ 'F D' %DG %D' 'DDG

#4G/ 'F D' %DG %D' 'DDG Bila mana sampai kepada Saidina Bila menagis dan semua para Sahabat turut menagis. Mereka teringat kembali kepada Rasulullah Saw dan perjuangannya yang agung dan suci itu. Islam yang dibawa oleh Rasulullah Saw, Iman yang dibawa oleh Rasulullah Saw, kasih sayang yang dibawa oleh Rasulullah Saw, akhlak mulia yang dibawa oleh Rasulullah Saw, kehidupan yang mulia yang dibawa oleh Rasulullah Saw, pengorbanan yang dicurahkan oleh Rasulullah Saw, penderitaan yang Rasulullah Saw tanggung, penederitaan yang paling berat untuk membawa manusia kepada Tuhan. Pembelaan Rasulullah Saw kepada mereka. Semuanya menjelama kembali dalam ingatan para Sahabat seolah olah mereka baru saja berpisah dengan Rasulullah Saw. Saidina Bilal sampai teresak esak. Dia tak mampu lagi nak menyambung azannya. Marilah kita bermohon kepada Tuhan supaya menjatuhkan rasa cinta yang mendalam kepada Rasulullah Saw moga dengan itu kita layak bergelar umat Rasulullah Saw dan moga dengan itu kita direzekikan mendapat sayafaatnya di Akhirat nanti dan moga dengan itu Allah rezekikan kita mendapat Haud Rasulullah Saw. Sejarah Rasulullah Saw ini sejarah yang agung, dia bukan hanya sekadar satu cerita bukan sekadar satu hiburan. Sejarah Rasulullah Saw ini ialah iktibar, peringatan, teladan dan perjuangan DB/ C'F DCE AJ 13HD 'DDG #3H) -3F) Sesungguhnya bagi kamu pada peribadi Rasulullah Saw satu contoh yang terbaik. Kecintaan kepada Rasulullah Saw ini bukan sekadar dengan ucapan dan ceramah ceramah. Bukan sekadar pengajian d khutbah khutbah, bukan sekadar memuji muji Baginda mdan an menyambut hari kelahiran Baginda. Kecintaan kepada Rasulullah Saw itu ialah dengan menegakkan sunnahnya. Katakanlan kepada mereka wahai Muhammad kalau kamu mencintai Allah maka ikutlah Rasulullah Saw.