P. 1
Panduan Kegiatan Lapangan PNM LMP

Panduan Kegiatan Lapangan PNM LMP

|Views: 1,223|Likes:
Published by Nano Sudarno

More info:

Published by: Nano Sudarno on Aug 26, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/30/2013

pdf

text

original

PANDUAN KEGIATAN LAPANGAN PROGRAM NASIONAL PEMBERDAYAAN MASYARAKAT LINGKUNGAN MANDIRI PEDESAAN (PNPM LMP

)

I-1

Panduan Kegiatan Lapangan Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Lingkungan Mandiri Pedesaan (PNPM LMP), provinsi Sulawesi Utara Diterbitkan Oleh : Wildlife Conservation Society (WCS-IP) dan Conservation Training and Resource Center (CTRC), Manado 2009.

ISBN :

Penulis : Edy Hendras Wahyono, Akbar Ariodigdo, Agus Wijayanto, Affan Surya, Dani Rogi, Steven Siwu, Edies M, Big Antono, Vicky Soleman, Nano Sudarno Editor : Sunjaya Illustrator dan tataletak : Eko Wahono. Kredit foto dan illustrasi dari berbagai sumber.

I-2

Kata Pengantar.

K

ehidupan di masa yang akan datang, sangat tergantung dengan keberhasilan pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup yang berkesinambungan. Karena kita yakin dan bisa, bahwa manusia itu dapat hidup hamonis dengan alam. Manusia sangat tergatung dengan alam. Kerusakan alam, identik dengan kerusakan kehidupan manusia. Betapa tidak, kini alam yang mulai terkikis habis, sedikit demi sedikit dan kondisinya sangat mengenaskan. Manuasia jualah yang merasakan akibatnya. Banjir, tanah longsor terjadi setiap di musim hujan tiba sedangkan kekeringan dan sulit mendapatkan air serta air untuk mengairi sawah mulai berkurang saat musim kemarau tiba. Masyarakat desa dan kecamatan, merupakan komunitas penduduk yang sangat penting artinya dalam menjaga sumber daya alam, khususnya bagi yang tinggal di daerah kawasan lindung, daerah tangkapan hujan atau hutan lindung yang sangat penting artinya bagi pelestarian lingkungan. Untuk itulah Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat-Lingkungan Mandiri Pedesaan (PNPM-LMP), ini dikembangkan untuk membantu melakukan dan berpartisipasi dalam pelestarian alam yang dilakukan oleh masyarakat. Kita bisa mengatasinya, kita bisa mencari solusinya agar kejadian ini tidak berlarut-larut yang menimpa manusia setiap tahunnya, dan kita bisa bekerja sama, bahu membahu untuk melakukan pencegahan, perlindungan, pelestarian alam dan lingkungan untuk kehidupan kita sendiri. I-3

Buku modul ini merupakan kumpulan dari berbagai tulisan di media cetak ataupun elektronik dan sumber-sumber lain, yang memberikan gambaran kepada masyarakat mengenai kegiatan yang dapat dilakukan yang ramah lingkungan dalam rangka membantu usaha pelestarian alam. Namun kami merasa, masih banyak kekurangan dalam penyampaian ini, akan tetapi paling tidak ada sesuatu yang dapat kami berikan kepada masyarakat dalam sumbangan kami untuk membantu pelestarian alam dan lingkungan hidup. Mudah-mudahan bermanfaat.

Manado, Mei 2009.

I-4

Daftar Isi.
Pengantar Daftar Isi Pendahuluan ii iii iv

MODUL I. Kegiatan di Lingkungan Rumah Tangga 1. Kompos I2. Arang Tempurung 3. Biogas 4. Picohydro 5. Sumur Resapan 6. Biopori 7. Bakso Ikan 8. Apotik Hidup di Pekarangan MODUL II. Kegiatan Perbaikan Lahan 1. Pelestarian Lahan Kritis 2. Wanatani/Agroforestry 3. Tanaman Budidaya A. Aren B. Kelor C. Rambutan D. Duren MODUL III. Kegiatan di Wilayah Pesisir 1. Melestarikan Lingkungan Pesisir 2. Menanam Mangrove 3. Budidaya Kepiting I-5

II -

III -

4. 5.

Budidaya Rumput Laut Rehabilitasi Terumbu Karang

MODUL IV. Kegiatan Ekonomi Produk Non Kayu 1. Ekowisata IV 2. Industri Rumah Tangga MODUL V. Kegiatan Pelestarian Lingkungan 1. Membuat Wahana Pembelajaran 2. Menumbuhkan Kesadaran Lingkungan DAFTAR PUSTAKA

V-

I-6

Pendahuluan.
1. Latar Belakang

A

lam yang kita tempati sekarang ini, menunjukkan ketidak ramahan kepada umat manusia. Bencana demi bencana datang silih berganti, semuanya menelan korban jiwa dan harta yang tak sedikit. Apakah ini merupakan hukum alam yang sudah ditakdirkan atau akibat ulah manusia, dan mungkinkah kita menyadari adanya hal ini? Daerah yang selama ini tak pernah tertimpa musibah banjir, kini berita itu muncul dengan tiba-tiba dan sangat menyedihkan dampaknya. Atau berita kekeringan yang selama ini tak pernah terjadi walaupun musim kemarau datang hingga 4-5 bulan, namun kini bila hujan tak kunjung datang 1 bulan saja, masyarakat sudah mulai mencari air bersih untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari sangat jauh. Sumur-sumur mulai digali semakin dalam. Sungau yang dulunya bersih dan dapat digunakan untuk mandi, sekarang sudah bertebaran pencemaran dari berbagai limbah rumah tangga. Sebenarnya apa yang terjadi? Semuanya serba berubah. Dari yang bersih menjadi tercemari. Dari yang mudah menjadi susah. Musim telah berubah, dan saat ini musim hujan dan kemarau tidak ada batas yang jelas. Dilaporkan beberapa kota suhu mengalami peningkatan, hingga 34°C, yang semula tidak pernah terjadi. Badai lebih sering terjadi, air pasang menggenangi desa dan kota yang ada di pesisir. Sehingga para nelayan tak berani melaut, dan untuk mendapatkan ikan harus melaut lebih jauh. Apa penyebabnya? I-7

Pertanyaan demi pertanyaan timbul di dalam benak kita. Langsung ataupun tidak, sangat mempegaruhi perekonomian masyarakat kecil yang lebih banyak tergantung dari sumber daya alam yang ada di sekitar kita. Untuk itulah, terjadinya perubahan alam yang tak ramah, penyebab timbulnya bencana lingkungan yang sering datang silih berganti ini, berbagai penyakit muncul yang sebelum tak pernah ada, atau bakteri semakin ganas dan kebal terhadap obat-obatan, tentu harus dimengerti oleh semua lapisan masyarakat. Bila sudah paham, langsung ataupun tidak dapat mengurangi atau mencegah bencana tersebut, dengan berbagai kegiatan yang ramah dengan alam, tidak mencemari, tidak merusak. 2. Apa Itu PNPM LMP Program Pemeritah yang sebelumnya telah dilakukan dalam penanggulangan kemiskinan belum dapat menyentuh aspek lingkungan dan pengelolaan sumberdaya alam, sehingga penggalian gagasan dan usulan kegiatan selama ini muncul dari masyarakat yang terkait dengan aspek pengelolaan lingkungan dan sumber daya alam masih sedikit. Sehingga tepatlah bahwa diperlukan usaha agar pemanfaatan, pengelolaan, dan pelestarian lingkungan menjadi bagian penting dalam pembangunan. Untuk itu, dalam Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Mandiri Perdesaan diluncurkan program pendukung, yaitu PNPM Lingkungan Mandiri Perdesaan (PNPM LMP) sebagai salah satu Program Nasional dalam penanggulangan kemiskinan yang terintegrasi dengan penyelamatan lingkungan. Secara umum, tujuan dari I-8

pelaksanaan PNPM LMP ini adalah meningkatkan kesejahtaraan masyarakat dan kesempatan kerja aya alam masyarakat miskin di perdesaan dengan mendorong kemandirian dalam pengambilan keputusan dan pengelolaan pembanguan perdesaan melalui pengelolaan lingkungan dan sumber daya alam secara lestari. 3. Apa yang boleh dan tidak boleh dalam pembuatan usulan PNPM LMP Dalam pelaksaannya, PNPM LMP mengenal kegiatan yang boleh dan tidak boleh dilaksanakan (negative list). Kegiatan yang dapat dilaksanakan antara lain : a. kegiatan yang terkait dengan perencanaan dan pengelolaan sumberdaya alam yang berdampak positif bagi ekonomi masyarakat, seperti pengelolaan hutan adat, pengembangan ekowisata b. kegiatan yang mendukung konservasi lingkungan dan sumberdaya alam, antara lain penghijauan lingkungan, penanaman mangrove, pelestarian terumbu karang, pelestarian tumbuhan dan satwa langka, c. kegiatan pengembangan energi terbarukan yang menerapkan teknologi tepat guna dengan memanfaatkan sumberdaya alam secara lestari dan ramah lingkungan d. kegiatan pelatihan-pelatihan dan peningkatan kapasitas yang mendukung pengelolaan dan pelestarian sumber daya alam dan lingkungan Sedangkan kegiatan-kegiatan yang dilarang (negative list), antara lain :

I-9

a. Kegiatan yang berkaitan dengan aktivitas di dalam lokasi yang telah ditetapkan sebagai Kawasan Hutan Lindung dan Hutan Konservasi, seperti Cagar Alam, Suaka Margasatwa, Hutan Lindung, Taman Hutan Raya, dan Taman Nasional, kecuali ada ijin tertulis dari instansi yang mengelola lokasi tersebut. b. Kegiatan yang berdampak langsung pada kerusakan lingkungan (mengakibatkan pencemaran air, tanah dan udara) c. Kegiatan ekonomi yang mengarah kepada perdagangan flora-fauna endemik yang dilindungi. d. Pembiayaan seluruh kegiatan yang berkaitan dengan militer atau angkatan bersenjata, pembiayaan kegiatan politik praktis/partai politik, e. Pembangunan/rehabilitasi bangunan kantor pemerintah dan tempat Ibadah, f. Pembelian chainsaw, senjata, bahan peledak, asbes dan bahan-bahan lain yang merusak lingkungan (pestisida, herbisida, obat-obat terlarang dan lainlain.), g. Pembelian kapal ikan yang berbobot di atas 10 ton dan perlengkapannya, h. Pembiayaan gaji pegawai negeri, i. Pembiayaan kegiatan yang memperkerjakan anakanak di bawah usia kerja, j. Kegiatan yang berkaitan dengan produksi, penyimpanan, atau penjualan barang-barang yang mengandung tembakau, k. Kegiatan yang berkaitan dengan aktivitas perlindungan alam pada lokasi yang telah ditetapkan sebagai cagar alam, kecuali ada ijin tertulis dari instansi yang mengelola lokasi tersebut, I - 10

l. Kegiatan pengolahan tambang atau pengambilan terumbu karang, m. Kegiatan yang berhubungan pengelolaan sumber daya air dari sungai yang mengalir dari atau menuju negara lain, n. Kegiatan yang berkaitan dengan pemindahan jalur sungai, o. Kegiatan yang berkaitan dengan reklamasi daratan yang luasnya lebih dari 50 Ha, p. Pembangunan jaringan irigasi baru yang luasnya lebih dari 50 Ha, q. Kegiatan pembangunan bendungan atau penampungan air dengan kapasitas besar, lebih dari 10.000 meter kubik. 4. Tujuan Secara umum, tujuan penyusunan modul ini adalah untuk menyiapkan bahan bacaan bagi fasilitator lingkungan yang bertugas di setiap kecamatan dalam memfasilitasi kegiatan PNPM LMP serta pelaku PNPM LMP atau Tim Pelaksana Kegiatan (TPK). Secara khusus, disusunnya modul ini adalah :  Menyiapkan bahan bacaan yang terkait dengan kegiatan PNPM LMP yang diusulkan oleh masyarakat yang mendapatkan dana bantuan, khsus di Sulawesi Utara.  Memberikan gambaran beberapa kegiatan yang ramah lingkungan dan tertera dalam PTO PNPM LMP.  Meningkatkan pemahaman kepada pelaku PNPM LMP terhadap kegiatan lingkungan

I - 11

Panduan No. 1 Kegiatan di Lingkungan Rumah Tangga

I - 12

Bagian Pertama Membuat Pupuk Kompos
Sampah di sekitar kita Boleh dibilang, setiap hari kita berhadapan dengan masalah sampah. Di lingkungan rumah tangga, tempat bekerja maupun di tempat-tempat umum sering kita jumpai sampah sebagai benda yang tidak digunakan lagi. Sampah dalam jumlah besar biasanya datang dari kegiatan industri (dikenal juga dengan sebutan limbah), misalnya dari kegiatan pertambangan dan buangan pabrik (manufaktur). Bila tidak dikelola dengan baik, sampah akan berbahaya bagi kesehatan manusia. Seperti kita ketahui, tempat sampah sering menjadi tempat yang menyenangkan bagi hewan penyebar penyakit, seperti lalat, nyamuk, tikus, dan kecoa. Selain itu, sampah yang dibuang sembarangan, misalnya ke dalam selokan atau sungai, akan menghambat jalannya aliran air. Sampah tersebut bertumpuk sehingga aliran air selokan atau sungai tersumbat. Ketika curah hujan tinggi dan berlangsung lama, akan mengakibatkan banjir. Dalam istilah lingkungan, sampah diartikan sebagai: ”bahan yang terbuang atau dibuang dari hasil kegiatan manusia maupun proses alam yang belum memiliki nilai ekonomis." (Istilah Lingkungan untuk Manajeman, Ecolink, 1996). Namun, tidak semua sampah tidak berguna. Beberapa jenis sampah masih dapat diolah sehingga memiliki nilai ekonomi

I - 13

atau kegunaan lain bagi manusia. Untuk itu, kita perlu memiliki pemahaman tentang sampah dan bagaimana mengelolanya agar berguna. Salah satu bentuk pengelolaan sampah adalah pembuatan pupuk kompos. Pembuatan pupuk kompos dapat mengurangi masalah sampah sekaligus menciptakan nilai ekonomi dari sampah. Ada berapa jenis sampah? Berdasarkan sifatnya sampah dibagi menjadi : A. Sampah organik - dapat diurai (degradable) B. Sampah anorganik - tidak terurai (undegradable)

Berdasarkan sumbernya, jenis sampah dibagi menjadi :  Sampah alam  Sampah manusia  Sampah konsumsi ???  Sampah nuklir  Sampah industri  Sampah pertambangan Bagaimana cara menangani sampah? 1. Dipilah Yaitu memisahkan antara sampah yang mudah membusuk dan sampah yang tidak mudah atau sulit membusuk. 2. Dibuat kompos: setelah dipilah, sampah yang mudah busuk seperti bekas makanan dan sayur-sayuran dapat diolah menjadi pupuk kompos; 3. Didaur ulang: Adapun sampah yang tidak mudah membusuk, seperti plastik atau kertas, dapat diolah menjadi barang yang dapat digunakan kembali atau dijual.

I - 14

Mengapa Harus Kompos? Membuat kompos adalah salah satu cara mengolah sampah yang semula dianggap tak berguna menjadi benda yang memberi manfaat ekonomi dan lingkungan bagi kita. Secara sederhana, kompos adalah hasil pengolahan sampah organik atau yang mudah membusuk secara alami. Pengolahan tersebut dilakukan dalam kondisi suhu yang hangat dan lembab. Pengomposan adalah proses di mana bahan organik mengalami penguraian secara biologis, khususnya oleh mikroba-mikroba yang memanfaatkan bahan organik sebagai sumber energi. Contoh bahan baku pengomposan adalah: Asal limbah/sampah Bahan 1. Pertanian Limbah dan residu/sisa Jerami dan sekam padi, gulma, tanaman batang dan tongkol jagung, semua bagian vegetatif tanaman, batang pisang dan sabut kelapa Limbah & residu ternak Kotoran padat, limbah ternak cair, limbah pakan ternak, cairan biogas Tanaman air Azola, ganggang biru, enceng gondok, gulma air 2. Industri Limbah padat Serbuk gergaji kayu, blotong, kertas, ampas tebu, limbah kelapa sawit, limbah pengalengan makanan dan pemotongan hewan Limbah cair Alkohol, limbah pengolahan kertas, ajinomoto, limbah pengolahan minyak kelapa sawit 3. Limbah rumah tangga Tinja, urin/air seni, sampah rumah

I - 15

tangga dan sampah kota Apa saja manfaat kompos? Kompos mempunyai manfaat bermacam-macam, yaitu: 1. Manfaat Ekonomi:  Menghemat biaya untuk transportasi dan penimbunan limbah,  Mengurangi volume/ukuran limbah,  Memiliki nilai jual yang lebih tinggi dari pada bahan asalnya. 2. Manfaat Lingkungan:  Mengurangi polusi udara akibat pembakaran limbah atau sampah,  Mengurangi kebutuhan lahan untuk penimbunan sampah. 3. Manfaat bagi tanah dan tanaman:  Meningkatkan kesuburan tanah,  Memperbaiki struktur dan karakteristik tanah,  Meningkatkan kapasitas serap air tanah  Meningkatkan aktivitas mikroba tanah,  Meningkatkan kualitas hasil panen (rasa, nilai gizi, dan jumlah panen),  Menyediakan hormon dan vitamin bagi tanaman,  Mengurangi pertumbuhan atau serangan penyakit tanaman,  Meningkatkan retensi atauketersediaan hara di dalam tanah. Bagaimana cara membuat kompos? Untuk membuat kompos, perlu diperhatikan gambar di bawah ini:

I - 16

A. Tahapan pengomposan Secara rinci adalah: 1. Pemilahan Sampah  Pada tahap ini dilakukan pemisahan sampah organik dari sampah an-organik (barang lapak dan barang berbahaya). Pemilahan harus dilakukan dengan teliti karena akan menentukan kelancaran proses dan mutu kompos yang dihasilkan. 2. Pengecil Ukuran  Pengecil ukuran dilakukan untuk memperluas permukaan sampah, sehingga sampah dapat dengan mudah dan cepat didekomposisi menjadi kompos 3. Penyusunan Tumpukan  Bahan organik yang telah melewati tahap pemilahan dan pengecil ukuran kemudian disusun menjadi tumpukan.  Desain penumpukan yang biasa digunakan adalah desain memanjang dengan ukuran panjang x lebar x tinggi = 2m x 12m x 1,75m.  Pada tiap tumpukan dapat diberi terowongan bambu (windrow) yang berfungsi mengalirkan udara di dalam tumpukan. 4. Pembalikan

I - 17

Pembalikan dilakuan untuk membuang panas yang berlebihan, memasukkan udara segar ke dalam tumpukan bahan, gunanya untuk meratakan proses pelapukan di setiap bagian tumpukan, meratakan pemberian air, serta membantu penghancuran bahan menjadi partikel kecil-kecil.

5. Penyiraman  Pembalikan dilakukan terhadap bahan baku dan tumpukan yang terlalu kering (kelembaban kurang dari 50%).  Secara manual perlu tidaknya penyiraman dapat dilakukan dengan memeras segenggam bahan dari bagian dalam tumpukan.  Apabila pada saat digenggam dan diperas tidak mengeluarkan air, maka tumpukan sampah harus ditambahkan air. Sedangkan jika sebelum diperas sudah keluar air, maka tumpukan terlalu basah oleh karena itu perlu dilakukan pembalikan. 6. Pematangan  Setelah pengomposan berjalan antara 30 hingga 40 hari, suhu tumpukan akan semakin menurun hingga mendekati suhu ruangan atau suhu di tempat.  Pada saat itu tumpukan telah lapuk, yaitu berwarna coklat tua atau kehitaman. Kompos masuk pada tahap pematangan selama ± 14 hari. 7. Penyaringan  Penyaringan dilakukan untuk memperoleh ukuran butiran partikel kompos sesuai dengan kebutuhan serta untuk memisahkan bahan-bahan yang tidak dapat dikomposkan yang lolos dari proses pemilahan di awal proses.

I - 18

Bahan yang belum terkomposkan dikembalikan ke dalam tumpukan yang baru, sedangkan bahan yang tidak terkomposkan dibuang sebagai residu.

8. Pengemasan dan Penyimpanan  Kompos yang telah disaring dikemas dalam kantung sesuai dengan kebutuhan pemasaran.  Kompos yang telah dikemas disimpan dalam gudang yang aman dan terlindung dari kemungkinan tumbuhnya jamur dan tercemari oleh bibit jamur dan benih gulma atau benih lain yang tidak diinginkan yang mungkin terbawa oleh angin. Untuk melihat prosesnya, dapat dilihat pada gambar di bawah

B. Teknik Segitiga

I - 19

Ini adalah teknik membuat kompos dengan cara menumpuk daun-daun, potongan rumput dan bahan lain di atas terowongan udara, yaitu sebuah alat berbentuk segitiga dan panjang yang terbuat dari bambu atau kayu (lihat gambar di bawah). Terowongan udara berukuran tinggi: 20 cm dan panjang antara 1,5 hingga 2 meter. Buatlah dua buah terowongan udara dan letakkan berdampingan seperti tampak pada gambar di bawah:

Menumpuk daun-daun dan bahan-bahan lain di atas satu terowongan udara dan biarkan yang satunya

Menambahkan bahan dan menyiram air secara teratur setiap hari agar tumpukan tetap lembab

I - 20

Menjaga kelembaban tumpukan dengan menyiram secara teratur dan membiarkan sampai menjadi kompos (± 6 minggu/warna kehitaman seemua)

Jika bagian bawah sudah mulai menghitam, kemudian membalik timpukan di atas terowongan udara yang satunya. Tumpukan bahan yang baru di atas terowongan yang lama

Setelah bahanya menjadi kompos, kemudian dikumpulkan dan ditempatkan di tempat yang telah disediakan (karung) untuk dapat dipergunakan sebagai pupuk organik

C. „Keranjang Takatura‟ Apa itu keranjang Takatura? Keranjang kompos Takakura merupakan hasil penemuan Mr. Koji Takakura, orang Jepang yang menemukan sistem pengolahan sampah organik. Keranjang Takatura kemudian berkembang sebagai alat pengomposan sampah organik untuk skala rumah tangga. Keranjang Takakura sangat mudah digunakan, bersih dan tidak berbau sehingga aman digunakan di lingkungan rumah.

I - 21

Cara kerjanya adalah:  setelah sampah organik dipisahkan dari jenis sampah lainnya, diolah dengan memasukkannya ke dalam keranjang Takakura.  Bakteri yang terdapat dalam starter kit pada keranjang Takakura akan menguraikan sampah menjadi kompos, tanpa menimbulkan bau dan tidak mengeluarkan cairan. Inilah keunggulan pengomposan dengan keranjang Takakura. Cara membuat keranjang Takakura dan bahan yang dibutuhka: 1. Carilah keranjang berukuran 50 liter berlubang-lubang kecil (supaya tikus dan binatang lain tidak bisa masuk) termasuk penutupnya, 2. Cari kardus bekas dengan ukuran tertentu, untuk memasukkan keranjang. Kardus ini untuk tempat bahanbahan yang akan dijadikan kompos, 3. Masukkan kompos yang sudah jadi ke dalam kardus. Jika sebelumnya anda tidak membuat kompos sendiri, anda dapat mencari kompos yang sudah jadi yang sudah siap pakai. Tebarkan kompos ke dalam kardus, satu lapisan saja, setebal kurang lebih 5 cm. Lapisan kompos yang sudah jadi ini berfungsi sebagai starter proses pengomposan, karena di dalam kompos yang sudah jadi tersebut telah mengandung banyak sekali mikroba-mikroba pengurai. Setelah itu masukkan kardus tersebut ke dalam keranjang plastik. 4. Bahan-bahan yang hendak dikomposkan sudah bisa dimasukkan ke dalam keranjang. Bahan-bahan yang sebaiknya dikomposkan antara lain: sisa makanan dari meja makan seperti nasi, sayur, kulit buah-buahan. Bahan lainnya adalah sisa sayuran mentah dari dapur, seperti akar atau batang sayuran yang tidak terpakai. Sebelum dimasukkan ke dalam keranjang, harus dipotong-potong kecil-kecil lebih kurang 2 cm x 2 cm, 5. Setiap hari, bahkan setiap habis makan, lakukanlah proses memasukkan bahan-bahan yang akan dikomposkan seperti tahap sebelumnya. Demikian seterusnya. Aduk-aduklah

I - 22

setiap selesai memasukkan bahan-bahan yang akan dikomposkan. Bila perlu, tambahkan lagi selapis kompos yang sudah jadi, 6. Bila kompos sudah berwarna coklat kehitaman dan suhu sama dengan suhu kamar, maka kompos sudah dapat dimanfaatkan. Catatan untuk komposter Keranjang Takakura ini, upayakan agar bekas sayuran bersantan, daging atau bahan lain yang mengandung protein tidak dimasukkan ke dalam kardus. Mengingat starternya telah menggunakan kompos yang sudah jadi, maka MOL (mikroba lokal) tidak digunakan. Desain Keranjang Takakura berbahan bambu sederhana dapat dilihat di bawah :

Gambar 5. Model Sederhana Keranjang Takakura

Apa saja ciri kompos yang baik? Kompos yang baik memiliki beberapa ciri sebagai berikut :  Berwarna coklat tua hingga hitam mirip dengan warna tanah,  Tidak larut dalam air, meski sebagian kompos dapat membentuk suspensi,  Nisbah C/N sebesar 10 – 20, tergantung dari bahan baku dan derajat kelembapan.  Berefek baik jika diaplikasikan pada tanah,  Suhunya kurang lebih sama dengan suhu lingkungan, dan tidak berbau

I - 23

D. Pupuk cair dari sampah Sampah ternyata tidak hanya bisa dibuat menjadi kompos atau pupuk padat namun dapat dibuat sebagai pupuk cair. Selain untuk pupuk, pupuk cair juga bisa menjadi aktivator untuk membuat kompos. Cara membuat pupuk cair sebagai berikut : 1. Potong-potong sampah hijau seperti sisa sayuran, sayuran basi, dan sebagainya. 2. Siapkan tong plastik atau tong bekas wadah cat tembok ukuran 25 kilogram (kg) atau ember yang dilengkapi dengan tutup. 3. Siapkan kantong plastik ukuran 60 cm x 90 cm dan beri beberapa lubang sebesar 1 cm. Lubang ini untuk memperlancar sirkulasi air dalam tong. 4. Siapkan 1/4 kg gula merah yang sudah dilarutkan. 5. Siapkan 1/2 liter bahan EM4 untuk mempermudah proses pelarutan. 6. Siapkan 1/2 liter air bekas cucian beras. 7. Siapkan 10 liter air tanah. Untuk hasil maksimal jangan gunakan air hujan atau air PDAM 8. Campurkan air bekas cucian beras, EM4, dan air gula ke dalam tong plastik. Sementara itu potongan sampah hijau dimasukkan ke dalam kantong plastik yang sudah dilubangi. 9. Setelah itu, masukkan kantong plastik ini ke dalam tong plastik dan tambahkan air tanah. 10. Ikat kantong plastik berisi sampah hijau itu dan tutup pula tong plastik itu dengan rapat selama tiga minggu (21 hari). 11. Setelah tiga minggu, sampah dalam tong itu tidak berbau dan kelihatan menyusut. Angkat sampah itu hingga air tiris. Sampah dari dalam plastik menjadi pupuk padat, sedangkan air dalam tong menjadi pupuk cair Sebagai alternatif lain untuk mendapatkan, Yayasan Kanopi Indonesia mengembagkan double composting secara sederhana, sehingga hasilnya akan didapatkan jenis kompos, yaitu kompos padat dan cair. Gambar pembuatan model double composting dapat dilihat pada gambar di samping.

I - 24

Bagian Kedua Arang Tempurung Kelapa

Mengapa harus arang tempurung? Kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM), terutama minyak tanah, membuat masyarakat mencari alternatif lain untuk keperluan memasak. Salah satu yang bisa dijadikan pilihan sebagai bahan bakar adalah arang dari tempurung kelapa. Di Sulawesi Utara, tempurung kelapa untuk membuat arang cenderung mudah didapatkan karena di daerah ini banyak terdapat perkebunan kelapa. Arang tempurung kelapa adalah produk yang diperoleh dari pembakaran tidak sempurna terhadap tempurung kelapa. Sebagai bahan bakar, arang lebih menguntungkan dibanding kayu bakar. Arang menghasilkan kalor (panas) pembakaran yang lebih tinggi, dan asap yang lebih sedikit sehingga proses memasak menjadi lebih cepat. Selain digunakan langsung, arang tempurung juga dapat ditumbuk, kemudian dipadatkan kembali dan dicetak menjadi briket dalam berbagai bentuk. Briket jelas lebih praktis dan mudah penggunaannya dibandingkan kayu bakar. Arang dapat

I - 25

diolah lebih lanjut menjadi arang aktif, atau sebagai bahan pengisi dan pewarna pada industri karet dan plastik. Pirolisis. Pirolisis adalah pembakaran tidak sempurna pada tempurung kelapa di mana senyawa karbon kompleks tidak teroksidasi menjadi karbon dioksida. Peristiwa tersebut disebut sebagai pirolisis. Pada saat pirolisis, energi panas mendorong terjadinya oksidasi sehingga molekul karbon yang komplek terurai sebagian besar menjadi karbon atau arang. Pirolisis untuk pembentukan arang
0

terjadi pada suhu 150~300 C. Pembentukan arang tersebut dinamakan dengan pirolisis primer. Arang dapat mengalami perubahan lebih lanjut menjadi karbon monoksida, gas hidrogen dan gas-gas hidrokarbon. Peristiwa ini disebut sebagai pirolisis sekunder. Bagaimana membuat arang tempurung? 1. Bahan Pertama yang dilakukan, tentunya menyiapkan bahan utamanya, yaitu tempurung kelapa. 2. Peralatan dan sarana Setelah itu, siapkan pula beberapa alat dan sarana yang diperlukan, yaitu: a. Ruang pengarang (pembuatan arang). Ruang pengarang digunakan untuk pirolisis, yaitu pembakaran tempurung kelapa secara tidak sempurna sehingga pembakaran terhenti sampai pembentukan molekul karbon atau arang. Ruang pembakaran dapat berupa lubang di dalam tanah, dapur pengarangan, drum pengarangan, dan alat pengarangan.

I - 26

b. Lubang di dalam tanah. Di tanah yang air tanahnya tidak dangkal, dapat digali sebagai ruang pembakaran. Jika kondisi tanah cukup kuat atau padat, dinding dan lantai lobang tidak perlu diperkuat dengan semen dan batu bata. Jika struktur tanah tidak kuat, misalnya mudah longsor karena banyak mengandung pasir, maka dinding dan lantai perlu diperkuat dengan semen dan batu bata. Lubang ini dapat dibuat dalam berbagai cara. c. Dapur pengarangan. Dapur pengarangan adalah ruangan yang bentuknya sama dengan lubang pengarangan. Dapur pengarangan dibuat di atas jika tidak memungkinkan menggali lobang karena air tanah terlalu dangkal. d. Kiln. Kiln merupakan alat khusus untuk pirolisis atau pembakaran. Kiln sederhana terbuat dari drum bekas. Pirolisis berlangsung di dalam drum dengan membatasi pasokan udara terhadap bahan yang sedang dibakar. Pasokan udara diberikan melalui lobang udara pada badan drum. Pada awal pembakaran, lubang udara ditutup segera setelah seluruh bahan terbakar untuk mengurangi pasokan oksigen. Panas dari pembakaran sebelumnya pada kondisi kekurangan oksigen sudah cukup untuk pirolisis. 3. Cara membuat Secara umum, arang tempurung dapat dibuat dengan dua cara, yakni menggunakan drum dan menggunakan lubang dalam tanah. Sebelum dibakar, bahan baku tempurung kelapa dikeringkan dahulu, agar pembakaran lebih cepat tanpa asap mengepul.

I - 27

Bersihkan tempurung dari sabut, pasir, dan kotoran lainnya. Lalu, potong tempurung 2,5 cm x 2,5 cm agar dapat mengisi drum atau lubang lebih banyak dan matangnya merata. a. Pembakaran 1) Menggunakan Lubang dan Dapur Pengarangan Pembakaran dapat dilakukan dengan salah satu cara berikut ini.  Lubang atau dapur pengarangan diisi dengan tempurung setinggi 30 cm, kemudian dibakar.  Bila lapisan tempurung ini mulai terbakar, di atas lapisan yang sedang terbakar dimasukkan lagi tempurung baru sebanyak lapisan sebelumnya. Hal ini dilakukan terus sampai ruangan terisi penuh.  Setelah itu, lubang atau dapur pembakaran ditutup rapat. Jika menggunakan lubang pembakaran, di atas penutup dapat ditambahkan tanah sehingga penutupan menjadi lebih rapat.  Pada bagian tengah lubang atau dapur pengarangan diletakkan balok kayu atau bambu (diameter 15-20 cm) secara tegak lurus, lalu isilah lubang tempurung sampai penuh.  Setelah itu, balok kayu atau bambu dicabut secara pelan-pelan dan hati-hati sehingga pada bagian tengah lubang atau dapur pengarangan terbentuk lubang kecil. Ke dalam lubang kecil tersebut, masukkan sabut atau daun yang telah dibasahi dengan minyak tanah, lalu dibakar. Tempurung akan terbakar dari dasar, dan perlahan merambat ke atas.  Segera setelah semua tempurung terbakar, lubang atau dapur pengarangan ditutup dengan rapat. Untuk mengeluarkan asap, tutup harus di buka 2 kali sehari. Proses pengarangan ini berlangsung antara 5 hingga 7 hari.

I - 28

2) Pembakaran dengan Menggunakan Kiln  Kiln diisi dengan tempurung sepadat dan serapat mungkin. Kiln yang dibuat dari drum bekas dapat diisi sekitar 90 kg tempurung.  Lubang udara pada baris pertama dan kedua dari atas kemudian ditutup. Setelah itu, di dalam dasar ruang "kassa api pertama", masukkan bahan-bahan yang mudah terbakar, seperti daun kering dan sabut yang telah dibasahi dengan minyak tanah, dan dibakar. Kemudian kiln ditutup.  Segera setelah tempurung pada dasar kiln terbakar dan api mulai merambat ke bagian atas lubang ketiga yang terbuka, lubang ketiga tersebut ditutup rapat. Sementara itu, lobang baris kedua biarkan terbuka. Demikian seterusnya sampai ke lubang baris pertama (paling atas).  Selama pembakaran, volume arang akan berkurang, karena itu tempurung dapat ditambahkan untuk memenuhi volume ruang pengarangan. b. Pemilahan dan Pengemasan Setelah selesai dibakar, arang dibakar kembali. Arang yang belum terbakar sempurna dibakar kembali. Arang yang telah terbakar sempurna kemudian diayak dengan anyaman kawat (besar lubang 0,6-1,0 cm) untuk memisahkannya dari tanah, debu dan kerikil. Sebelum dikemas, arang dibiarkan pada udara terbuka selama 12 hingga 15 hari. Setelah itu, arang dikemas di dalam kantung plastik atau karung goni. 4. Cara menyimpan arang tempurung a. Bersihkan dulu permukaan atas dan bawah, baru tutup drum dibuka. Balikkan drum. b. Tuangkan arang pada selembar karung plastik yang telah disiapkan. Jangan dituangkan langsung ke tanah. c. Singkirkan tempurung yang tidak terbakar atau arang setengah matang, dan isi arang yang bagus atau matang

I - 29

ke dalam karung. Arang yang matang terlihat hitam mengkilap dan bersinar jika dipatahkan. Jika arang akan dijual, sebaiknya diayak terlebih dahulu sebelum dimasukkan ke dalam karung. Apa Manfaat Lain Arang Tempurung? Selain digunakan di rumah sebagai alternatif bahan bakar, arang juga bisa menjadi rupiah. Di Likupang, arang tempurung cukup laku dan diburu sejumlah pembeli yang berasal dari Manado dengan harga bervariasi. Arang (terutama kategori arang aktif) memang dapat dimanfaatkan untuk proses produksi seperti pada pabrik pembuatan minyak kelapa, pabrik batu baterai dan pengolahan emas. Arang juga baik untuk ditabur di sekeliling kandang hewan seperti babi atau kambing untuk mengurangi bau yang menyengat.

Foto: Pembaruan/Heri Soba

I - 30

Bagian Ketiga Membuat Biogas

Mengapa harus Biogas? Beberapa waktu ini kita dipusingkan oleh kenaikan harga bahan bakar minyak (terutama minyak tanah) dan gas elpiji untuk rumah tangga maupun industri. Di sisi lain, dengan meningkatnya kebutuhan persediaan BBM juga sempat langka di beberapa tempat di Indonesia. Meskipun Indonesia adalah salah satu negara penghasil minyak dan gas, namun berkurangnya cadangan minyak, penghapusan subsidi yang diterapkan pemerintah menyebabkan harga minyak labil dan kualitas lingkungan menurun akibat penggunaan bahan bakar fosil yang berlebihan. Program konversi minyak tanah ke gas belum serta merta diimbangi oleh persediaan yang cukup, sehingga masih banyak dijumpai antrian para pembeli minyak tanah maupun gas. Kayu, menjadi alternatif bahan bakar, terutama di daerah yang berdekatan dengan hutan. Hal ini menyebabkan tekanan terhadap hutan juga meningkat dan perlu mendapatkan perhatian. Padahal, alam telah menyediakan banyak enrgi alternatif selain kayu. Oleh karena itu, pemanfaatan sumber-sumber energi alternatif yang terbarukan dan ramah lingkungan harus menjadi pilihan. Salah satu bahan bakar alternatif yang dapat dikembangkan adalah biogas. Jenis bahan bakar biogas ini dihasilkan dari pengolahan limbah rumah tangga, kotoran hewan (ayam, sapi,

I - 31

babi), atau sampah organik. Dengan demikian, biogas memiliki peluang yang besar dalam pengembangannya karena bahannya dapat diperoleh dari sekitar tempat tinggal kita. Apa itu Biogas? Biogas merupakan gas yang mudah terbakar (flamable) yang dihasilkan dari proses fermentasi bahan-bahan organik oleh bakteri-bakteri anaerob yang berasal dari limbah rumah tangga, kotoran hewan (sapi, babi, ayam) dan sampah organik. Menurut beberapa literatur, sejarah keberadaan biogas sendiri sebenarnya sudah ada sejak kebudayaan Mesir, China, dan Romawi Kuno. Masyarakat pada waktu itu diketahui telah memanfaatkan gas alam ini yang dibakar untuk menghasilkan panas. Namun, orang pertama yang mengaitkan gas bakar ini dengan proses pembusukan bahan sayuran adalah Alessandro Volta (1776), sedangkan Willam Henry pada tahun 1806 mengidentifikasikan gas yang dapat terbakar tersebut sebagai methan. Becham (1868), murid Louis Pasteur dan Tappeiner (1882), memperlihatkan asal mikrobiologis dari pembentukan methan. Siapa sasarannya dan apa manfaatnya? Sasaran dari program pengembangan biogas ini adalah: 1. Penerapan teknologi tepat guna yang ramah lingkungan berupa energi biogas dapat tersosialisasi dan diterapkan dengan baik di tingkat masyarakat target program PNPM LMP 2. Adanya contoh model biogas di tingkat masyarakat target program PNPM LMP. Diharapkan penerapan teknologi tepat guna berupa biogas ini memberi manfaat untuk: 1. Penyediaan energi untuk rumah tangga di desa, 2. Mengurangi ketergantungan masyarakat terhadap bahan energi konvensional, yaitu minyak tanah dan gas elpiji/LPG,

I - 32

3. Meningkatkan ekonomi dan taraf hidup masyarakat desa, 4. Mengurangi penggunaan sumberdaya alam (kayu) sehingga kelestarian sumber daya alam dapat terjaga, khususnya di hutan.

Bagaimana biogas bisa terbentuk? Komponen biogas yang paling penting adalah gas methan, selain itu juga gas-gas lain yang dihasilkan dalam ruangan yang disebut digester. Biogas yang dihasilkan oleh biodigester sebagian besar terdiri dari 54% – 70% metana (CH4), 27– 45% karbondioksida (CO2), 3%-5% nitrogen (N2), 1%-0% hidrogen (H2), 0,1% karbon monoksida (CO), 0,1% oksigen (O2) dan sedikit hidrogen sulfida (H2S). Biogas dapat dihasilkan pada hari ke 4–5 sesudah biodigester terisi penuh, dan mencapai puncaknya pada hari ke 20–25. Akan tetapi perlu juga dipertimbangan ketinggian lokasi pembuatannya karena pada suhu dingin biasanya bakteri lambat berproses sehingga biogas yang dihasilkan mungkin lebih lama. Ada tiga kelompok bakteri yang berperan dalam proses pembentukan biogas: 1. Kelompok bakteri fermentatif, yaitu: Steptococci, Bacteriodes, dan beberapa jenis Enterobactericeae, 2. Kelompok bakteri asetogenik, yaitu Desulfovibrio, 3. Kelompok bakteri metana, yaitu Mathanobacterium, Mathanobacillus, Methanosacaria, dan Methanococcus. Sedangkan terkait dengan temperatur, secara umum ada 3 rentang temperatur yang disenangi oleh bakteri, yaitu: 1. Psicrophilic (suhu 4o – 20o C), biasanya untuk negara-negara subtropics atau beriklim dingin, 2. Mesophilic (suhu 20o – 40o C), 3. Thermophilic (suhu 40o – 60o C), hanya untuk men-digesti material, bukan untuk menghasilkan biogas.

I - 33

Dengan demikian, untuk negara tropis seperti Indonesia, digunakan unheated digester (digester tanpa pemanasan) pada kondisi kondisi temperatur tanah 20o – 30o C. Berikut ini diagram fase-fase dalam pembentukan biogas
Material Organik

FASE INPUT

FASE PRODUKSI

BIOGAS

FASE OUTPUT

PEMBUANGAN

Diagram 1. Fase pembentukan biogas Prinsip utama proses pembentukan biogas adalah pengumpulan kotoran ternak atau kotoran manusia ke dalam tangki plastik/pralon yang kedap udara, yang disebut dengan tanki digester. Di dalamnya kotoran-kotoran tersebut akan dicerna dan difermentasi oleh bakteri-bakteri seperti disebutkan di atas. Gas yang dihasilkan akan tertampung dalam digester. Terjadinya penumpukan produksi gas akan menimbulkan tekanan sehingga dari tekanan tersebut dapat disalurkan melalui pipa yang

I - 34

dipergunakan untuk keperluan bahan bakar atau pembangkit listrik. Gas tersebut sangat baik untuk pembakaran karena menghasilkan panas yang tinggi, tidak berbau, tidak berasap, dan api yang dihasilkan berwarna biru. Selain itu, pupuk kandang yang dihasilkan dari pembuangan bahan biogas ini akan menaikkan kandungan bahan organik sehingga menjadi pupuk kandang yang sangat baik dan siap pakai. Untuk membandingkan jumlah kotoran/tinja yang dihasilkan dari ternak, berikut ini gambaran dari perbandingan jumlah tersebut. Tabel 1. Perbandingan jumlah kotoran/tinja yang dihasilkan ternak dan manusia No. Jenis Ternak Jml. Tinja per hari/kg 28 28 35 1,13 1,13 3,41 0,18 0,34 0,15 Persentase Kandungan Bahan Air Kering 80 80 83 74 74 67 72 62 77

1 2 3 4 5 6 7 8 9

Sapi Sapi perah Kerbau Kambing Domba Babi Ayam/kampung/ras Itik Manusia

20 20 17 26 26 33 28 38 23

Sumber : Buku saku petenakan, Dit.Bina Program Dirjen Peternakan Kesetaraan biogas dengan sumber energi lain 1 m3 biogas setara dengan: elpiji 0,46 kg, minyak tanah 0,62 liter, minyak solar

I - 35

0,52 liter, bensin 0,80 liter, gas kota 1,50 m3, dan kayu bakar 3,50 kg. Sedangkan produksi biogas dari berbagai bahan organik dapat dilihat pada tabel 2 Tabel 2. Produksi biogas dari berbagai bahan organik No. 1 2 3 4 Bahan Organik Kotoran Sapi Kotoran Kerbau Kotoran Babi Kotoran Ayam Jumlah (Kg) Biogas (lt) 1 1 1 1 40 30 60 70

Bahan dan peralatan Tabel di bawah ini memperlihatkan bahan dan peralatan yang dibutuhkan: Kebutuhan Bahan/Alat Bak Mixer Jenis & Jumlah

Semen, batubata, pasir, kawat ram/filter-1cm), pralon 4 inch, sok L 4 inch Digester Pembuatan lubang digester (tenaga) plastik digester PE 150x08 Outlet gas PVC drat ulir, ban dalam bekas, jeriken bekas Peneduh+Penampung Bambu/kayu, terpal 9x6 m, paku, plastik PE Gas Alas Digester Terpal 9x6 m Outlet slurry Pipa paralon PVC wavin ¾ 4m, plastik penampung gas, T pipa, L pipa, sox ¾, tali nylon, kawat, lem PVC, TBA besar, TBA kecil, Kran, selang Botol penjebak Botol bekas aqua/mizone 1,5L Kompor Kompor gas/kompor minyak
Sumber : Hasil Prototipe Kanopi Indonesia, 2008

I - 36

Jenis Digester Pemilihan jenis digester disesuaikan dengan kebutuhan dan kemampuan pembiayaan/dana. Dari segi konstruksi, digester dibedakan menjadi: 1. Fixed dome, digester ini memiliki volume tetap sehingga produksi gas akan meningkatkan tekanan dalam reaktor ( digester). Karena itu, dalam konstruksi ini gas yang terbentuk akan segera dialirkan ke pengumpul gas di luar reaktor. 2. Floating dome, pada tipe ini terdapat bagian pada konstruksi reaktor yang bisa bergerak untuk menyesuaikan dengan kenaikan tekanan reaktor. Pergerakan bagian reaktor ini juga menjadi tanda telah dimulainya produksi gas dalam reaktor biogas. Pada reaktor jenis ini, pengumpul gas berada dalam satu kesatuan dengan reaktor tersebut. Komponen Digester Komponen pada digester sangat bervariasi, tergantung pada jenis biodigester yang digunakan. Tetapi, secara umum digester terdiri dari komponen-komponen utama sebagai berikut: 1. Saluran masuk slurry (kotoran segar) Saluran ini digunakan untuk memasukkan slurry (campuran kotoran ternak dan air) ke dalam reaktor utama. Pencampuran ini berfungsi untuk memaksimalkan potensi biogas, memudahkan pengaliran, serta menghindari terbentuknya endapan pada saluran masuk. Slurry sebaiknya telah disaring untuk menghindari bahan-bahan lain yang masuk ke dalam reaktor 2. Saluran keluar residu Saluran ini digunakan untuk mengeluarkan kotoran yang telah difermentasi oleh bakteri. Saluran ini bekerja berdasarkan prinsip kesetimbangan tekanan hidrostatik.

I - 37

Residu yang keluar pertama kali merupakan slurry masukan yang pertama setelah waktu retensi. 3. Katup pengaman tekanan (control valve) Katup pengaman ini digunakan sebagai pengatur tekanan gas dalam biodigester. Katup pengaman ini menggunakan prinsip pipa T. Bila tekanan gas dalam saluran gas lebih tinggi dari kolom air, maka gas akan keluar melalui pipa T, sehingga tekanan dalam digester akan turun. 4. Sistem pengaduk Pengadukan dilakukan dengan berbagai cara, yaitu pengadukan mekanis, sirkulasi substrat digester, atau sirkulasi ulang produksi biogas ke atas biodigester menggunakan pompa. Pengadukan ini bertujuan untuk mengurangi pengendapan dan meningkatkan produktifitas digester karena kondisi substrat yang seragam. 5. Saluran gas Saluran gas ini disarankan terbuat dari bahan polimer untuk menghindari korosi. Untuk pembakaran gas pada tungku, pada ujung saluran pipa bisa disambung dengan pipa baja antikarat. 6. Tangki/Wadah penyimpan gas Konstruksi tangki atau wadah penyimpan gas dibuat khusus gar tidak bocor dan tekanan yang terdapat dalam bahan seragam. Di sisi lain, untuk teknik dan bahan yang lebih murah dapat digunakan plastik untuk pembangkitnya/reaktor. Plastik yang digunakan adalah polyethylene (PE) tubular dengan tipe pembangkit horizontal continous feed, biasa disebut juga tipe plug-flow. Pertimbangan tersebut dilakukan karena biaya relatif rendah, instalasinya mudah dan bahan/alat yang digunakan mudah ditemukan di lokasi.

I - 38

Gambar 1. Reaktor/Digester biogas plastik Sumber : http://manglayang.blogsome.com/biogas-infrastrukturpart1

Gambar 2.Reaktor/Digester biogas drum

I - 39

Tahap pembuatan biogas Pertama, siapkan bahan baku organik yang dapat dicerna oleh bakteri dan mikroorganisme yang ada dalam pembangkit biogas dengan terlebih dicampur antara kotoran sapi/ternak dengan air. Tahap selanjutnya adalah input, yaitu melakukan pengolahan terhadap bahan baku agar dapat memenuhi persyaratan pembuatan biogas, yaitu: a. Penyaringan bahan baku Penyaringan ini dilakukan agar bahan baku tidak mengandung serat yang terlalu kasar. Serat kasar tersebut berupa sampah atau kotoran lain dari kandang selain kotoran ternak, misalnya serpihan kayu, akar, daun keras, sisa batang rumput atau kotoran lainnya yang kebanyakan berupa sisasisa pakan ternak yang terlalu kasar. b. Pencampuran dengan air dan pengadukan Air berguna bagi mikroorganisme di dalam pembangkit sebagai media transpor saat pencampuran kotoran. Campuran tidak boleh terlalu encer atau terlalu kental karena dapat mengganggu kinerja pembangkit/reaktor dan menyulitkan saat penanganan hasil keluaran pembangkit biogas. Sebagai panduan dasar, campuran yang baik berkisar antara 7% - 9% bahan padat. c. Memasukkan bahan organik Terlebih dahulu, buatlah keran sederhana agar dalam memasukkan bahan organik ke dalam pembangkit dapat dilakukan dengan mudah. Bak Pencampur/Mixer Bak ini dibuat untuk mencampur kotoran ternak dan air untuk dialirkan menuju pembangkit. Ukuran bak pencampur bisa dibuat dengan ukuran 50x50x50cm ditambah dengan kasa/screen

I - 40

terbuat dari kawat ayam dengan mesh +/- 1cm. Desain bak permanen dengan bahan semen dan batu bata. Saluran Pembangkit/Reaktor (Digester) Pembangkit yang terbuat dari plastik polyethylene (PE) ditempatkan setengah terkubur di dalam tanah. Sehingga perlu dibuatkan semacam parit sebagai wadah agar pembangkit yang berbentuk tubular dapat disimpan dengan baik. Parit ini berukuran panjang 6m, lebar atas 95cm, lebar bawah 75cm, tinggi di ujung input adalah 85cm, dan tinggi di ujung output 95cm. Plastik PE yang digunakan lebar bentang 150cm, apabila membentuk tubular, diameternya sekitar 95cm. Kapasitas pembangkit ± 4000 liter. Saluran tersebut memiliki inklinasi sekitar 2 – 3 derajat turun mengarah ke lubang output. Inklinasi ini dibuat untuk memaksimalkan volume pembangkit yang dapat diisi oleh bahan baku. Pembangkit Reaktor Biogas/Digester Desain pembangkit biogas dari kantung plastik polyethylene ini adalah sebagai berikut:

Gambar3. Desain Digester

I - 41

Digunakan koneksi selang 5/8‖ dari gas outlet menuju botol jebakan uap air/klep pengaman. Selang di klem ke socket selang plastik kemudian disambungkan ke PVC SDD dan dengan menggunakan lem PVC disambung ke pipa PVC ¾‖. Sebagai cincin/ring digunakan plastik yang dipotong dari jerigen bekas oli yang menjepit ring kedua yaitu karet ban dalam mobil. Di dalam kantung plastik, juga terdapat 2 buah ring dan SDL. Atau dengan memotong ujung bawah SDL, sehingga dasar permukaan SDL lebih tinggi terhadap cairan kotoran. Hal ini untuk menghindari terjadinya mampet pada saluran gas outlet. Kami menyarankan untuk menggunakan karet ban dalam mobil untuk membuat cincin, karena lebih tebal, selain itu karena kegiatan ini banyak membutuhkan karet ban (motor) yang tidak mudah robek. Gambar 4. Pembuatan Digester Penggunaan Polyethylene (PE) Plastik

Plastik PE ukuran lebar 150 cm (150x0.15) dapat di beli di toko-toko plastik. Idealnya, akan lebih bagus bila plastik yang digunakan plastik lebih tebal. Menurut FAO akan lebih baik apabila menggunakan plastik yang memiliki anti ultraviolet (UV) seperti yang digunakan di rumah rumah kaca (biasanya berwarna kuning agak kehijau hijauan). Plastik PE adalah bahan yang cukup kuat, namun apabila terlipat dapat meninggalkan goresan, dan ketika terkena panas matahari dan air hujan bisa retak dan sobek. Sebaiknyaya plastik PE dirangkap dua, untuk menjamin ketebalan dan kekuatan.

I - 42

Selanjutnya, setelah ke dua lembar plastik disamakan ujung ujungnya, dan lembar kedua dipotong, kini saatnya memasang gas outlet. Tentukan salah satu ujung yang akan menjadi ujung atas dan ukurlah sepanjang 1.5 meter dari ujung tersebut dan tandai dengan spidol. Tanda tersebut harus tepat berada di bagian tengah plastik, sehingga diharapkan gas outlet tepat berada di tengah atas permukaan pembangkit. Lubang yang akan dibuat sebaiknya lebih besar sedikit dari diameter luar dari ulir SDL (socket drat luar) gas outlet. Kemudian, pasanglah saluran kotoran, baik saluran masuk maupun keluar. Ini adalah tahap yang perlu dikerjakan dengan hati-hati dan rapi agar tidak menimbulkan kebocoran. Pipa yang digunakan berbeda untuk saluran masuk dan keluar, pertimbangannya adalah ketersediaan bahan yang ada di gudang. Panjang pipa kurang lebih 75 – 100 cm sedangkan ukuran pipa masuk dan keluar adalah sama, yaitu diameter antara 10 – 15cm. Dapat pula digunakan PVC dengan ukuran 4‖ atau 6‖, namun harganya mahal. Atau, bisa juga menggunakan pipa keramik jika memungkinkan, atau memakai ember plastik yang dipotong dasarnya dan disambung, dan lain sebagainya. Masukkan setengah dari panjang pipa ke dalam 2 lembar plastik PE. Pastikan ikatan tali karet benar-benar kuat. Perlu diingat, banyak tali karet bekas yang karetnya rapuh dan mudah putus. Yang perlu diperhatikan juga adalah pengikatan tali karet harus saling menutupi atau tumpang tindih (overlap),

I - 43

dan ujung plastik jangan sampai terlihat. Tambahkan beberapa putaran lagi untuk memastikan sambungan benar-benar kedap atau tidak bocor. Menggelembungkan Pembangkit Setelah kedua pipa terpasang dengan baik, langkah selanjutnya adalah memindahkan pembangkit ke dalam parit/selokan yang telah dibuat sebelumnya. Untuk memindahkan plastik pembangkit perlu menggelembungkan dahulu plastik pembangkit sehingga pembangkit dapat ditempatkan dengan baik dan mengisi ruangan parit dengan baik. Selain itu fungsi penggelembungan adalah untuk memastikan bahwa semua sambungan telah terpasang dengan baik. Karena prinsip dasar pembangkit biogas adalah anaerob atau tidak bersentuhan dengan udara bebas (terutama oksigen), maka teknik penggelembungan awal adalah dengan mengisi plastik pembangkit dengan gas buang kendaraan bermotor. Sebelumnya pipa outlet kita tutup dahulu dengan kantong plastik kresek, lalu ikat dengan tali karet, termasuk gas outlet.

Memasang Pembangkit atau Reaktor Setelah pembangkit atau reaktor terpasang pada tempatnya, isilah pembangkit dengan sedikit air untuk menghindari terlipatnya plastik dan membuatnya terpasang lebih baik. Kemudian, pasanglah pipa inlet pada lubang outlet dari bak pencampur/mixer, lalu pasangkan sumbat.

I - 44

Sedangkan gas outlet dan pipa outlet biarkan tetap tertutup. Setelah pemasangan ini, pengisian sudah dapat dilakukan. Biasanya, 20 hari kemudian akan terlihat gas sudah mulai dihasilkan. Tandanya, plastik pengembang mulai menggelembung dan keras.

Tanki Penampung Tanki penampung umumnya berkapasitas 1.700-2.500 liter, terbuat dari plastik PE sebanyak 1 lapis. Dimensi tanki bisa dibuat dengan diameter 95 cm dan panjang 250 cm. Pengerjaannya mirip dengan pembuatan pembangkit. Bedaanya, hanya satu ujung saja yang diberi pipa. Untuk instalasi utama gunakan selalu pipa PVC½ inci -¾ inci. Akan lebih baik apabila ujung bawah tanki tidak diikat langsung, tapi diberi pipa PVC yang ditutup oleh dop PVC, baru kemudian lembaran plastik diikatkan pada pipa tersebut seperti langkah sebelumnya. Saluran Biogas Pipa utamanya menggunakan pipa PVC ukuran ¾ inci. Sambungan dapat dibuat permanen dengan lem PVC. Atau, bisa juga semi permanen, yaitu dengan mengikat sambungan pipa dengan tali karet. Hanya sambungan yang penting saja yang diberi lem. Sambungan penting ini diantaranya adalah sambungan katup bola/keran (ball valve).

I - 45

Pada gambar terlihat botol bekas air mineral 1.5 liter yang berfungsi sebagai water vapor (penjebak/pengaman uap air) dan katup keamanan. Skema water vapor adalah sebagai berikut: Botol pengaman/penjebak ini sebaiknya diletakkan pada bagian terbawah dari saluran biogas, tepat setelah pembangkit. Hal ini dimaksudkan agar uap air hasil kondensasi mudah turun dan masuk ke dalam botol. Air yang berlebihan dalam sistem menyebabkan saluran biogas mampet, selain itu adanya kandungan air dalam biogas dapat menurunkan tingkat panas api dan membuat api berwarna kemerah-merahan. Lubang air pada botol penjebak selain berfungsi sebagai lubang pengisian juga sebagai pengatur tinggi muka air. Kompor Biogas Penyiapan kompor dilakukan dengan menyambungkan pipa biogas ke selang yang biasa digunakan pada kompor gas LPG/kompor minyak bekas, kemudian bagian ujungnya disambungkan dengan selang tembaga berdiameter bagian dalam (Internal Diameter; ID) sekitar 0.5cm. Katup gas dibuka dan ujung pipa didekatkan pada sumber api.

Gambar 10. Saluran biogas ke kompor

I - 46

CONTOH RENCANA ANGGARAN BIAYA BIODIGESTER Kebutuhan Item Jumlah Bak Mixer semen 5 Kg batu bata pasir Kawat Ram (filter) 1cm 1 M² batang Pralon 4 inci tanpa merk 1 (4m) sok L 4 inci 3 Digester pembuatan lubang digester (tenaga) plastik digester (PE 150x08) 13 Meter Outlet gas PVC drat uliir Pasang Ban dalam bekas 2 Drigen bekas 1 Peneduh Bambu 1 Batang Terpal 9x7 10 paku 1 Kg Outlet slurry Pipa wavin 4 inci 2 batang(4m) Ban dalam bekas 1 Bak batang Penampun Pipa Paralon PVC wavin 3/4 (4m) g Gas Plastik penanmpungan gas 5 Meter T Pipa 12 -L Pipa 2 Sox 3/4 16 gulung tali tampar 2 (10m) gulung Kawat 1 (5m) lem PVC 4 TBA besar 2 -

I - 47

TBA kecil Kran botol penjebak kompor gas lain-lain botol aqua bekas 1.5 liter kompor gas (kompor minya) bensin & makan TOTAL

1 1 3 1 4

Hari

I - 48

Bagian Keempat Membuat Piko-hidro
Mengapa harus Piko-hidro? Krisis energi sudah mulai dirasakan, aliran listrik sering mati bergiliran sudah tak asing lagi di Indonesia. Sementara itu, kebutuhan akan listrik terus meningkat dari waktu ke waktu. Penambahan kapasitas listrik telah dilakukan dengan berbagai cara, termasuk pemanfaatan batu bara yang merupakan pemasok gas rumah kaca terbesar di planet ini. Sedangkan di beberapa daerah pemanfaatan BBM untuk pembangkit listrik, juga ada dimanamana. Sementara, alam menyediakan segala sesuatu untuk kebutuhan manusia, termasuk air, angin dan cahaya matahari yang melimpah sebagai sumber energi yang dapat dimanfaatkan menjadi ―penghasil listrik‖ bagi kebutuhan hidup. Sesungguhnya, air mengalir yang yang debitnya kurang dari 10 liter per detik saja sudah dapat menghasilkan aliran listrik, tak perlu membuat bendungan. Listrik yang dihasilkan pun cukup untuk kebutuhan rumah tangga. Maka, mengapa tidak dicoba….? Kini ditemukan sebuah teknologi sederhana untuk memenuhi kebutuhan listrik, yaitu dengan alat yang disebut Piko-hidro. Alat ini ada beberapa cara untuk menghasilkan listrik, dengan menggunakan atau memanfaatkan aliran air yang jatuh dari sebuah bak, atau bendungan kecil. Ada dua bentuk piko-hidro, yaitu:

I - 49

1. Piko-hidro celup, di mana turbin dan pembangkit listrik dicelupkan ke dalam air, 2. Piko-hidro semi celup, artinya turbin dicelupkan ke dalam air, sedangkan pembangkitnya berada di atas dengan menggunakan pipa. Cara penyiapan Piko-hidro celup adalah: 1. Bak dengan ukuran 40x40 cm, dan di dalamnya dibuat lubang paralon. Lubang paralon ini sebagai saluran pembuangan, dan sekaligus sebagai tempat menaruh turbin. 2. Ketinggian dari bak ke pembuangan antara 2-3 meter. 3. Bak diisi dengan air, serta pengisian air ini sebaiknya konstan atau tetap. Artinya pemasukan dan pengeluaran seimbang. 4. Pertama-tama isi bak hingga penuh, kemudian dimasukkan piko-hidro celup. Air buangan dengan arus yang tinggi, akan memutarkan turbin, turbin memutar pembangkit listrik. Piko-hidro celup sudah dipasarkan dan diproduksi oleh CV. Cihanjuang Inti Teknik (CIT) Jl. Cihanjuang no 204, Kelurahan Cibabat - Cimahi Utara – Cimahi, Kabupaten Bandung. Contoh : Model Turbin Celup TC-60 Keunggulan Turbin Celup antara lain:  Instalasi sipil dan instalasi listrik sederhana,  Kebutuhan air sedikit, banyak potensi yang bisa diterapkan,

I - 50

 

Tak perlu perawatan khusus (maintenance free), Tanpa bahan bakar, memiliki perangkat tambahan yang mampu menaikkan tingkat keawetan, performansi dan kapasitas energi (ampere-jam) seperti sistem kontrol beban, aki (baterry) dengan inverter. Menggunakan teknologi lampu LED, Garansi 3 bulan

Spesifikasi Sistem Jenis Turbin : Propeller Open Flume Jenis Generator : Permanent Magnet Tegangan : 200 - 220 volt Tegangan tanpa beban : ± 300 Volt Frekuensi : 90 Hz Putaran : ± 2700 rpm Disain Head : 3 meter Disain Debit : 5.5 liter/detik Rating power : 100 watt

I - 51

Bagian Kelima Sumur Resapan

Mengapa membuat sumur resapan? Kualitas lingkungan yang makin buruk dewasa ini, tak lepas dari ulah manusia. Kawasan hutan atau daerah yang dicadangkan untuk kawasan resapan telah menjadi lahan pemukiman. Akibatnya, air hujan atau air yang mengalir di atas tanah yang seharusnya dapat diserap oleh tanah secara penuh menjadi sangat berkurang dengan adanya kepadatan pemukiman dan penduduk. Kebutuhan terhadap air bersih meningkat namun tidak diimbangi dengan kualitas air yang ada. Salah satu bentuk penyelesaian masalah ketersediaan air ini adalah dengan membuat sumur resapan. Sumur resapan sangat dibutuhkan mengingat:  Minimnya langkah konservasi air tanah telah menurunkan muka air tanah.  Sumur resapan berfungsi sebagai pengganti lahan terbuka di daerah tangkapan air yang telah dikonversi menjadi perumahan.  Sumur resapan sangat efektif untuk meningkatkan serapan air ke dalam tanah.

I - 52

Air tanah yang dikeluarkan dari dalam bumi pada dasarnya sama saja dengan pengeluaran bahan/material berharga yang lain seperti : emas, batu bara, minyak atau gas. Air biasanya mempunyai batasan yang istimewa, yaitu dianggap sebagai sumber alami yang dapat diperbaharui. Angapan ini perlu kiranya untuk dikoreksi..!! Karena sebenarnya anggapan ini hanya dapat berlaku jika terdapat keseimbangan antara masukan/imbuhan air dengan exploitasi di dalam kawasan tangkapan atau tadahan air. Sumur resapan air tanah adalah salah satu upaya untuk meningkatkan imbuhan air tanah, disamping itu manfaat yang sangat berguna adalah dapat mengurangi banjir akibat limpasan air permukaan. Dengan pembiayaan yang (secara relatif) tidak terlalu tinggi, pengadaan sumur resapan ini dapat dilakukan oleh setiap pembangunan satu rumah tinggal. Bagaimana Prinsip Kerja Sumur Resapan? Sumur resapan dibuat dengan tujuan untuk mengalirkan air buangan dari permukaan tanah ke akuifer air tanah. Alirannya berlawanan dengan sumur pompa, tetapi konstruksi dan cara pembangunannya mungkin dapat saja sama. Pengimbuhan sumur akan lebih praktis apabila terdapat akuifer (lapisan pembawa air) tertekan yang dalam dan perlu untuk diimbuhkan, atau pada suatu kawasan kota yang memiliki lahan yang sempit/terbatas. Sumbernya airnya dari mana?  Dari saluran rumah (atap) saat hujan, dapat berjumlah banyak atau sedikit  Dari saluran air biasanya dalam jumlah banyak namun kwalitar air kurang (kotor) Bagaimana membuatnya? Untuk membuat sumur resapan diperlukan beberapa hal berikut:

I - 53

 

  

Sumur resapan harus berada pada lahan yang datar, tidak pada tanah berlereng, curam, atau labil, Sumur resapan harus jauh dari tempat penimbunan sampah, jauh dari "septic tank" (minimum 5 m diukur dari tepi), dan berjarak minimum 1 meter dari fondasi bangunan, Bentuk sumur itu sendiri boleh bundar atau persegi empat sesuai selera, Kedalaman air tanah minimum 1,50 m pada musim hujan, Penggalian sumur resapan bisa sampai tanah berpasir atau maksimal 2 m di bawah permukaan air tanah.

Bagaimana spesifikasinya? Spesifikasi sumur resapan meliputi :  Penutup sumur, dapat menggunakan plat beton bertulang tebal 10 cm dicampur satu bagian semen, dua bagian pasir, dan tiga bagian kerikil. Dapat juga menggunakan pelat beton tidak bertulang setebal 10 sentimeter dengan campuran perbandingan yang sama, berbentuk cubung dan tidak diberi beban di atasnya. Atau, menggunakan ferocement setebal 10 cm.  Dinding sumur, bagian atas dan bawah dapat menggunakan buis beton. Dinding sumur bagian atas juga dapat hanya menggunakan batu bata merah, batako, campuran satu bagian semen, empat bagian pasir, di-plester atau di-aci semen.  Pengisi sumur, dapat menggunakan batu pecah ukuran 10-20 cm, pecahan bata merah ukuran 5-10 cm, ijuk, serta arang. Pecahan batu tersebut disusun berongga.  Saluran air hujan, dapat menggunakan pipa PVC berdiameter 110 mm, pipa beton berdiameter 200 milimeter, dan pipa beton setengah lingkaran berdiameter 200 mm

I - 54

Penampang Sumur Resapan

I - 55

Bagian Keenam Biopori
Apa itu biopori? Biopori atau lubang resapan, merupakan teknik baru dalam memperbaiki lingkungan yang ada di sekitar kita. Biopori merupakan metoda yang pertama kali dicetuskan oleh Dr. Kamir R Brata, salah satu peneliti dari Institut Pertanian Bogor yang ditujukan untuk membantu mengatasi masalah sampah perkotaan, juga diharapkan menjadi solusi atas bencana banjir yang selalu melanda Jakarta yaitu dengan cara meningkatkan daya resap air pada tanah. Apa manfaatnya? Manfaat dari pembuataan biopori ini antara lain :  Pembuatan kompos  Penyubur tanah  Beternak cacing  Mengurangi penumpukan sampah  Mengurangi gerusan air (erosi) pada lahan miring Fungsi lain dari pembuatan biopori adalah :  Akan membantu penumpukan sampah di TPA.  Mengurangi bau yang menyengat, karena dimasukkan dalam lubang kecil, sehingga terhindar dari penyakit, terutama yang disebarkan oleh lalat.  Menyuburkan tanah, lebih baik kalau dibuat di sekitar pohon.  Kompos yang dihasilkan dapat untuk pupuk tanaman hias (pot). Bagaimana membuatnya?  Biopori adalah lubang silindris digali secara vertikal dengan diameter 10 – 20 cm dengan kedalaman 80 – 100

I - 56

  

cm atau dengan pertimbangan tidak sampai melampaui muka air tanah bila air tanahnya dangkal. Jarak antarlubang antara 50 - 100 cm, Mulut lubang dapat diperkuat dengan semen selebar 2-3 cm dengan tebal 2 cm di sekeliling mulut lubang, Memasukkan sampah organik di dalamnya dan perlu selalu ditambahkan ke dalam lubang yang isinya sudah berkurang dan menyusut akibat proses pelapukan, Kompos yang terbentuk dalam lubang dapat diambil pada setiap akhir musim kemarau dengan pemeliharaan lubang resapan.

Skema pembuatan biopori

Tutup atas 1 – 1,5 m Mata Bor Biopori garis tengah 10 cm Sampah Organik

- 10 cm -

I - 57

Bagian Ketujuh Membuat Bakso Ikan

Apa itu baso ikan? Baso ikan adalah campuran homogen ikan, tepung pati dan bumbu yang telah mengalami proses ekstrusi dan pemasakan. Cara pembuatan baso tidak sulit. Ikan digiling halus atau ditumbuk, kemudian dicampur dengan tepung dan bumbu di dalam alat pencampur khusus sehingga bahan tercampur menjadi bahan pasta (cairan kental) yang sangat rata dan halus. Setelah itu pasta dicetak berbentuk bulat dan direbus sampai matang. Baso yang bermutu bagus dapat dibuat tanpa penambahan bahan kimia apapun. Apa saja bahan yang diperlukan? 1. Ikan. Ikan yang digunakan adalah ukuran sedang dan besar, seperti ikan tongkol, tuna (sisiak), beledang, tenggiri, dan gabua. Ikan harus segar, semakin segar semakin baik, apalagi ikan yang baru ditangkap paling baik digunakan. Ikan yang akan dijadikan baso lebih baik dibekukan secara cepat sebelum digiling. Ikan beku akan memberikan rasa dan aroma baso yang lebih gurih. 2. Tapioka. Yaitu tepung terbuat dari singkong atau ketela.

I - 58

3. Bumbu-bumbu. Rempah-rempah apa saja dapat dijadikan bumbu. Akan tetapi biasanya pengusaha baso menggunakan bawang merah, bawang putih, merica bubuk dan garam. 4. Telur. Telur digunakan agar adonan lebih halus, dan rasanya lebih enak. Walaupun demikian, telur tidak selalu digunakan dalam pembuatan baso. Telur ayam, itik dan puyuh dapat digunakan. 5. Sodium tripoli fosfat. Bahan kimia ini berfungsi sebagai pengemulsi sehingga dihasilkan adonan yang lebih rata (homogen). Adonan yang lebih rata akan memberikan tekstur baso yang lebih baik. Peralatan yang digunakan 1. Penggiling dan Pencampur Alat ini terdiri dari bagian penggiling baso berupa extruder dan pencampur adonan. Pencampur adonan berupa piring baja yang dilengkapi pengaduk sentrifugal yang dipasang mendatar. Pengaduk tersebut berutar dengan kecepatan tinggi sehingga bahan-bahan yang tidak liat dan tidak keras akan dihancurkan. 2. Ketel Perebus. Alat ini digunakan untuk merebus baso mentah menjadi matang. Pengusaha baso biasanya menggunakan panci sebagai ketel perebus. Bagaimana cara membuatnya? 1. Persiapan a. Penyiangan. Mula-mula sisik disikat dari ekor mengarah ke kepala dengan sikat ikan tanpa melukai dagingnya. Kemudian ikan dicuci, dan sisik yang tertinggal dibuang. Bagian di bawah insang dipotong tanpa menyebabkan kepala ikan terpotong. Kemudian perut ikan dibelah dari anus ke arah insang tanpa melukai jeroannya. Perut yang sudah terbelah dibuka. Jeroan dan insang dibuang.

I - 59

Bagian dalam perut disikat dengan ujung pisau untuk membuang sisa-sisa darah. Setelah itu, ikan dicuci sampai bersih. b. Filleting. Daging rusuk di sayat dari arah kepala ke ekor sehingga diperoleh fillet. Daging yang tersisa pada tulang dikerok dengan pisau dan dicampurkan dengan fillet. Kulit pada fillet dikelupas dan dipisahkan. Kulit ini tidak digunakan untuk membuat baso. c. Pembekuan fillet. Fillet dibekukan secara cepat. Kemudian digiling sampai halus menjadi bubur ikan. Fillet tidak harus dibekukan, dan dapat langsung digiling. Tabel 1. Komposisi Bahan-Bahan Penyusun Baso (Sentra Informasi IPTEK) Bahan Baso Kelas atas 3.000 300 – 750 Jumlah (Gram) Baso Kelas Baso Kelas Menengah Bawah 3.000 3.000 750 – 1.200 1.200 – 3.000 150 – 250 150 – 250 150 – 250 150 – 250 20 20 40 – 60 50 – 70 12 15

Daging Tapioka

100 – 200 Bawang Merah 100 – 200 Bawang Putih 20 Merica Bubuk 30 – 50 Garam 9 Sodium tripolifosfat 1 2. Penyusunan bahan Komposisi bahan penyusun baso tergantung kepada rasa baso yang diinginkan. Semakin banyak kandungan ikan, semakin enak rasa basonya. 3. Penggilingan ikan menjadi adonan baso

I - 60

Bubur ikan diaduk dan lebih dihaluskan di dalam bagian alat pencampur adonan. Setelah bubur ikan benar-benar rata dan halus ditambahkan bumbu, sodium tripolifosfat, dan tepung sedikit demi sedikit sambil terus diaduk dengan kecepatan tingi. Selama pengadukan, ditambahkan butiran atau bongkahan es. Pengadukan dianggap selesai jika terbentuk adonan yang rata, halus dan dapat dibulatkan bila di remas dengan tangan, kemudian dikeluarkan melalui lobang yang dibentuk oleh telunjuk dan ibu jari. 4. Pembuatan bulatan baso mentah dan perebusan Adonan diremas-remas dengan telapak tangan, kemudian dibuat bulatan dengan meremas-remas adonan, kemudian dikeluarkan melalui lobang yng dibentuk oleh telunjuk dan ibu jari. Dengan bantuan ujung sendok terbalik, bulatan adonan secara cepat dimasukkan ke dalam air mendidih. Bila sudah matang, baso akan mengapung. Baso ini dibiarkan mengapung selama 5 menit, kemudian diangkat untuk ditiriskan. Hasil yang diperoleh disebut baso ikan. 5. Penyimpanan Baso merupakan bahan basah yang mudah rusak. Agar dapat tahan lama, baso harus disimpan di dalam ruang pembeku (freezer) dalam kemasan plastik tertutup rapat. Suhu freezer hendaknya di bawah –18 ° C. Pembuatan Kuah Baso Kuah baso merupakan kaldu daging yang dibumbui untuk dicampur dengan baso. Kebanyakan kuah baso berupa kaldu yang sangat encer karena sangat sedikit menggunakan daging. Kuah baso seperti ini biasanya ditambah monosodium glutamat (MSG) dalam jumlah tinggi (sampai 2% atau 20 gram per liter kuah). Agar kuah baso terasa enak, daging yang digunakan untuk membuat baso sekurang-kurangnya 10% dari jumlah kuah baso

I - 61

yang dihasilkan. Kuah baso seperti itu tidak perlu ditambah MSG. 1. Bahan:  Air (4 liter),  Daging cincang kasar (300 gram).  Tulang cincang kasar (250 gram),  Bawang putih digiling halus (150 gram),  Bawang merah digiling halus (150 gram),  Merica halus (25 gram),  Seledri segar (5 tangkai),  Pala cacahan kasar (10 gram),  Kapulaga/gardamungu (4 buah),  Garam (secukupnya) 2. Cara Pengolahan:  Daging dicincang dan tulang direbus di dalam air mendidih selama 30 menit,  Bawang putih, bawang merah dan merica yang telah digiling halus ditumis dengan sedikit minyak sampai harum,  Semua bumbu, kecuali seledri dimasukkan ke dalam rebusan daging dan tulang yang mendidih,  Sepuluh menit kemudian, tambahkan irisan seledri, dan kuah baso tetap dibiarkan mendidih sebentar, kemudian di angkat,  Hasil yang diperoleh adalah kuah baso yang enak dan gurih tanpa bahan kimia tambahan.

I - 62

Bagian Kedelapan Apotek Hidup di Pekarangan
Memanfaatkan pekarangan rumah Pekarangan merupakan sebidang tanah yang berada di sekitar rumah yang terbatas sering dipagari ada juga yang tidak dipagari, biasanya ditanami dengan beranekaragam jenis ada yang berumur panjang, berumur pendek, menjalar, memanjat, semak, pohon rendah dan tinggi serta terdapat ternak. Dalam hal ini pekarangan merupakan sebuah ekosistem buatan. Tentunya, pekarangan yang berada di sekitar rumah kita tersebut jika dimanfaatkan secara baik akan memberikan hasil yang memuaskan. Pekarangan rumah kita yang kurang dimanfaatkan sebaiknya mulai saat ini dipertimbangkan lagi untuk segera dimanfaatkan dengan cara menanami tanaman produktif, seperti tanamantanaman apotik hidup. Dengan menanam tanaman yang produktif, pekarangan dapat memberikan manfaat lebih. Pemanfaatan pekarangan dengan ditanami obat-obatan, bumbubumbuan dan lainnya akan memberikan keuntungan yang berlipat ganda bagi keluarga dan masyarakat sekitarnya. Membuat apotik hidup adalah sebuah hal berguna yang mungkin dapat menjadi alternatif pilihan positif ketika kita hendak memanfaatkan halaman rumah. Dengan menanam tanaman obat di pekarangan, maka kita berarti telah pula menjaga kelangsungan keanekaragaman hayati Indonesia, dan yang terpenting, kita dapat mendapatkan sumber obat-obatan terdekat

III - 63

dari rumah dan tentunya membantu mengurangi belanja obatobatan keluarga sekaligus menerapkan gaya hidup ramah lingkungan dan Menambah nilai dari keberadaan pekarangan rumah.

Apa saja manfaat pekarangan? 1. Merupakan penghasil (tambahan), seperti bahan pangan atau bahan obat-obatan bahkan ternak untuk kebutuhan hidup seharihari dalam rangka hidup sehat, murah dan mudah. 2. Adanya lingkungan yang nyaman, sehat dan indah, sangat mendukung pembangunan yang berkelanjutan dan berwawasan lingkungan (suistanable development), karena pemanfaatan pekarangan merupakan pelestarian ekosistem yang sangat baik. 3. Mampu meningkatkan kualitas lingkungan yang sejuk, sehat dan indah. 4. Memaksimalkan kebutuhan lahan dengan tanaman hortikultura, obat-obatan, bumbu-bumbuan, rempah-rempah dan lainnya. 5. Mengandung nilai pendidikan khususnya dapat mendidik anggota keluarga.

Apotek hidup memiliki prinsip pokok, yaitu pemanfaatan pekarangan dengan tanaman obat-obatan tradisional, baik tanaman yang menghasilkan buah, bunga, biji atau daun.

III - 64

Dalam hal ini apotik hidup juga mempunyai fungsi sosial, yaitu apabila tetangga memerlukan obat, dapat kita diberikan, atau jika hasil buah banyak, sebagian dapat diberikan ke tetangga atau ke kerabat lainnya. Jenis tanaman untuk apotik hidup dan warung hidup sangat banyak dan perlu dikembangkan. Bagaimana membuat apotek hidup? Untuk membuat apotek hidup di pekarangan rumah, terlebih dahulu perlu mengetahui bagaimana cara pembibitan, penanaman, pemeliharaan, serta pemanennya. A. Pembibitan 1. Perbanyakan dengan Biji (a) Biji di pilih dari tanaman yang sehat, kuat dan buahnya berkualitas. Biji di keringanginkan dan kulitnya dibuang. (b) Siapkan kotak persemaian ukuran 100 x 50 x 20 cm 3 dengan media tanah kebun dan pupuk kandang (1:1), biji ditanam pada jarak 10-20 cm. Sebaiknya persemaian diberi naungan dari plastik/sisa-sisa tanaman, tetapi jangan sampai udara di dalam persemaian menjadi terlalu lembab. Selama penyemaian, bibit tidak boleh kekurangan air. Pada umur 2 minggu bibit akan berkecambah. Jika dari 1 biji terdapat lebih dari 1 anakan, sisakan hanya satu yang benarbenar kuat dan baik. (c) Bibit dikotak persemaian harus dipindahtanamkan ke dalam polybag jika tingginya sudah mencapai 10-15cm. B. Pengolahan Media Tanam 1. Persiapan: Penetapan areal pekarangan apotek hidup memperhatikan faktor kemudahan transportasi dan sumber air. 2. Pembukaan lahan membongkar tanaman yang tidak diperlukan dan menghilangkan alang-alang serta menghilangkan rumput-rumput liar dan perdu dari areal tanam. Menggemburkan tanah dengan cara mencangkul

III - 65

dan membuat bedeng setinggi kurang lebih 25-30cm. Pengaturan jarak tanam. Sebaiknya disesuaikan dengan jenis tanaman obat yang akan ditanam, misalnya berjarak 5-10 cm. Bagaimana teknik penanamannya? 1. Pembuatan Lubang Tanam: Lubang tanam dibuat dengan panjang, lebar dan kedalaman 5-10cm. Pada waktu penggalian, galian tanah sampai kedalaman secukupnya. Tanah galian bagian dalam sebelumnya sudah dicampur dengan pupuk kandang lalu dikeringanginkan beberapa hari. Masukkan tanah galian bagian atas, diikuti tanah galian bagian bawah. 2. Polybag bibit digunting sampai ke bawah, masukkan bibit beserta tanahnya dan masukkan kembali tanah galian sampai membentuk guludan. Tekan tanah di sekitar batang dan pasang kayu penyangga tanaman. 3. Memberikan naungan atau penanaman pohon pelindung pohon pelindung ditanam untuk menahan hembusan angin yang kuat. Jenis yang biasa dipakai adalah pohon asam atau trembesi.

Pemeliharaan 1. Penyiangan. Penyiangan tidak dapat dilakukan sembarangan, rumput/gulma yang telah dicabut dapat dibenamkan atau dibuang ke tempat lain agar tidak tu mbuh lagi. Penyiangan juga biasa dilakukan pada waktu penggemburan dan pemupukan. 2. Penggemburan tanah yang padat dan tidak ditumbuhi

III - 66

rumput di sekitar pangkal batang perlu digemburkan, biasanya pada awal musim hujan. 3. Perempelan/Pemangkasan Pemangkasan bertujuan untuk membentuk kanopi yang baik dan meningkatkan produksi. Ketika tanaman telah mulai bertunas perlu dilakukan pemangkasan tunas agar dalam satu cabang hanya terdapat 3–4 tunas saja. Tunas yang dipilih jangan terletak sama tinggi dan berada pada sisi yang berbeda. Tunas dipelihara selama kurang lebih 1 tahun saat tunastunas baru tumbuh kembali. Pada saat ini dilakukan pemangkasan kedua dengan meninggalkan 2-3 tunas. Pemangkasan ketiga, 1 tahun kemudian, dilakukan dengan cara yang sama dengan pemangkasan ke-2. 4. Pemupukan a. memberikan pupuk seperlunya dengan pupuk kandang yang sudah tercampur dengan tanah. Pemberian pupuk dilakukan di dalam parit keliling pohon sedalam setengah mata cangkul (5 cm). Panen 1. Ciri dan umur panen adalah 4-5 bulan, tentunya tergantung jenis tumbuhan obat yang ditanam. 2. Cara Panen. Pada saat pencabutan batang atau pemotongan daun dapat dilakukan dengan cara biasa (tangan atau pisau). Jenis tanaman dan manfaatnya 1. Kunyit (Curcuma domestic) Kunyit efektif utk mengobati penyakit hepatitis, gangguan pencernaan, antimikroba, antikolesterol, dan anti-HIV. Kurkumin dan atsiri menghambat pertumbuhan tumor payudara dan usus besar. Kunyit juga membantu meningkatkan daya tahan tubuh, menyembuhkan dan mencegah rematik, mengobati diabetes melitus, tifus, morbili, campak, usus buntu, disentri, dan keputihan, melancarkan haid, serta meredamkan rasa mulas saat haid. Untuk ibu

III - 67

hamil, kunyit bisa memperbanyak asi.

melancarkan

persalinan

dan

2. Kencur (Kaempferia galanga L) Rimpang kencur bermanfaat sebagai sumber minyak atsiri, penyedap makanan, minuman, juga bahan jamu dan obat. Minyak atsiri dalam kencur berupa sineol, asam metal kanil, dan pendekaan. Minyak atsiri ini bias diperoleh dengan cara menyuling rimpangnyakencur digunakan untuk obat berbagai penyakit, selain sakit gigi juga memar, nyeri dada, sakit kepala, dan sembelit. Kabarnya, kencur juga bias untuk mengobati tetanus, radang lambung, muntah-muntah, panas dalam, serta keracunan. 3. Jahe (Zingiber officinale) Jahe sekurangnya mengandung 19 komponen bio-aktif yang berguna bagi tubuh. Komponen yang paling utama adalah gingerol yang bersifat antikoagulan, yaitu mencegah penggumpalan darah. Jadi mencegah tersumbatnya pembuluh darah, penyebab utama stroke, dan serangan jantung. Gingerol diperkirakan juga membantu menurunkan kadar kolesterol. Untuk mencegah mabuk perjalanan, ada baiknya minum wedang jahe sebelum bepergian. Caranya: pukul-pukul jahe segar sepanjang 1 ruas jari, masukkan dalam satu gelas air panas. Beri madu secukupnya, lalu minum. Bisa juga menggunakan sepertiga sendok teh jahe bubuk, atau kalau tahan, makan dua kerat jahe mentah. 4. Temulawak (Curcuma xanthorhiza L) Salah satu khasiat dari temulawak adalah untuk mengobati penyakit hepatitis atau istilah awamnya adalah penyakit hati. Hepatitis disebabkan oleh bakteri Entamoeba hystolitica yang mengakibatkan kerusakan pada jaringan hati. Temulawak mengandung banyak zat aktif, diantaranya adalah kurkuminoid, yang terdiri atas kurkumin, mono dan

III - 68

bisdesmetoksikurkumin, serta minyak atsiri yang mengandung zat-zat seskuiterpena. Zat-zat tersebut mampu memperbaiki kerusakan jaringan hati. PENUTUP Jadi, tunggu apa lagi? Mari membuat apotik hidup dan mulai meningkatkan kualitas kesehatan dengan cara yang mudah. Oleh karena itu bila kita membuat taman pekarangan dapat memanfaatkan menjadi apotik hidup dan warung hidup akan membantu mengatasi masalah krisis yang berkepanjangan.

III - 69

Panduan No. 2 KEGIATAN PERBAIKAN LAHAN

III - 70

Bagian Pertama

Memperbaiki Lahan Kritis
Pohon adalah penyangga langit, Dan sebagai tiang kehidupan, Apabila pohon rusak, Maka langit akan runtuh, Dan akan menghancurkan kehidupan

Kata-kata di atas adalah cuplikan pepatah Indian di pedalaman Amerika Latin. Mereka percaya bahwa pohon adalah tiang langit, tiang bagi kehidupan. Ketika pohon hilang atau rusak, maka langit pun akan runtuh. Kini sudah menjadi kenyataan. Ketika pohon semakin hilang, hutan semakin rusak dan lahan kritis semakin meluas, maka bencana pun datang silih berganti. Langit di kutub ‘runtuh‘ atau berlubang sehingga sinar ultra violet dari matahari mengancam kehidupan. Bumi semakin panas dan es di kutub mencair. Maka, lengkap sudah bencana lingkungan yang menerpa umat manusia. Lingkungan hidup di sekitar kita semakin rusak dan menurun kualitasnya, bencana silih berganti. Di daerah hulu pedesaan, di mana daerah tangkapan hujan semakin III - 71

sempit, air yang turun dari langit terus mengalir ke sungai tanpa ada kesempatan untuk meresap ke dalam tanah. Akhirnya, manusia yang tinggal di hilir menuai bencana banjir di musim hujan, atau kekurangan air di saat kemarau. Hutan kita sebagai penyaring gas karbon dan penghasil oksigen, juga semakin habis sehingga tercipta efek rumah kaca, dan bumi pun semakin gerah. Namun kita masih bisa berbuat, masih bisa bertindak untuk menyelamatkan lingkungan di sekitar kita, untuk mengulur waktu kehancuran, untuk mengurangi bencana yang terus menerpa. Lantas perbaikan-perbaikan apa yang dapat kita lakukan pada lingkungan di sekitar kita. Lahan kritis di sekitar kita terus bertambah seirama dengan perkembangan ekonomi dan pertambahan jumlah penduduk. Menurut laporan Bank Dunia, hanya dalam waktu 12 tahun (1985–1998) Sulawesi telah kehilangan 2,2 juta hektar atau sekitar 20 % dari total hutan yang ada. Untuk mengatasi persoalan lahan kritis ini, ada dua kegiatan yang bisa diakukan kelompok masyarakat di dalam program PNPM Lingkungan Pedesaan Mandiri ini, yaitu:  Penghijauan  Agroforestry Perbaikan lahan kritis di daerah perbukitan atau resapan air dapat dilakukan bersama dengan semua komponen masyarakat, Untuk daerah perbukitan sebaiknya dibuat juga teras siring untuk mengurangi erosi.

III - 72

Apa yang dapat dilakukan di daerah resapan?
Banjir di Indonesia saat musim hujan tiba sepertinya menjadi ‖langganan‖ yang selalu terjadi. Hujan bukan mendatangkan berkah, melainkan musibah, dan masyarakat di hilir selalu was-was saat musim hujan datang. Beberapa hal yang menyebabkan semua ini adalah karena di daerah hulu, di mana lokasi sebagai kawasan resapan air, sudah berubah untuk berbagai keperluan, baik untuk perumahan atau kadang peristirahatan bagi orang kota, pertanian, perkebunan dan sebagainya. Hutan dikorbankan, pohon ditebangi, dan perbukitan dipangkas. Untuk itu daerah yang diperkirakan sebagai daerah tangkapan hujan, daerah aliran sungai yang umumnya ada di daerah hulu atau perbukitan perlu dihijaukan kembali. Tehnik atau pelaksanaan penghijauan kembali dapat dilakukan dengan berbagai cara, misalnya :  penanaman pohon buah di pekarangan, kebun atau dihutan. Dengan harapan pohon buah akan dirawat oleh masyarakat.  Pembuatan biopori dihalaman perumahan, perkantoran, sekolah, rumah ibadah atau di perkebunan, ladang. Akan lebih baik lagi bila biopori ini dibuat pada daerah ladang yang telah melakukan pembuatan teras siring. Sehingga air hujan dapat meresap ke dalam tanah (lihat bab berikutnya). 

Pembuatan sumur resapan, di perkantoran, rumah, rumah ibadah, sekolah atau tempat-tempat lain yang

III - 73

diperkirakan dapa membantu meresapkan air hujan ke dalam tanah.

Gambar di atas adalah kawasan perbukitan di daerah Tomohon (Minahasa) yang merupakan salah satu daerah tangkapan hujan, namun kini sudah berubah menjadi daerah perkebunan dan perumahan. Sebenarnya bisa dilakukan perbaikan lingkungan untuk membantu meresapkan air hujan ke dalam tanah untuk mengurangi banjir, dengan cara pembuatan teras siring, biopori atau penanaman kembali di daerah puncak.

Pembuatan Teras Siring
Masih banyak petani atau peladang yang membuat kebun palawija pada lahan kering atau perkebunan dengan kemiringan lebih dari 30 derajat. Mereka masih belum menggunakan disain teras siring.

III - 74

Teras siring menyerupai anak tangga. Lebar anak tangga yang ditanami tergantung dari kemiringan lahan yang akan digunakan (lihat gambar). Teras siring ini mempunyai banyak keunggulan dalam membantu konservasi atau pelestarian tanah dan air tanah. Untuk tanah, saat musim hujan teras siring dapat membantu mencegah atau mengurangi erosi. Dan untuk air hujan, teras siring dapat membantu meresapkan air hujan ke dalam tanah.

Di beberapa desa atau tempat, seperti di Bali, pembuatan teras siring sudah dilakukan untuk sawah atau perkebunan, sedangkan di beberapa tempat lain sebagai penghasil sayur, buah-buahan atau palawija seperti di Sumatera Utara, Jawa dan daerah lain, tradisi ini sudah lama diterapkan. Di Sulawesi baru beberapa tempat saja yang sudah membuat teras siring, misalnya di Sulawesi Tengah. Mereka kebanyakan adalah petani padi dan sayuran yang berasal dari Bali dan Jawa.

III - 75

Pertanian di daerah tangkapan air
Daerah-daerah tangkapan air mempunyai peranan yang sangat penting dalam melestarikan air dan tanah. Keduanya tidak terlepas satu sama lain dan sangat berkaitan dengan erat. Ada beberapa teknologi pertanian untuk membantu usaha pelestarian tanah yang bertujuan untuk mengendalikan erosi dan mencegah degradasi lahan ini, antara lain: 1. Sistem Pertanaman Lorong Ini adalah sistem yang telah dikembangkan dan banyak dilakukan oleh masyarakat, di mana tanaman pangan ditanam pada lorong di antara barisan tanaman pagar. Sistem ini sangat bermanfaat untuk mengurangi laju limpasan permukaan dan erosi, serta bisa menjadi sumber bahan organik dan hara terutama untuk tanaman lorong.

III - 76

2. Strip Rumput Adalah sistem pertanaman yang hampir sama dengan pertanaman lorong, tetapi tanaman pagarnya adalah rumput.

efektif mengendalikan erosi. diintegrasikan dengan peternakan.

Sistem

Strip rumput dibuat mengikuti kontur dengan lebar strip 0,5 m atau lebih. Semakin lebar strip semakin ini dapat

3. Tanaman Penutup Tanah Merupakan tanaman yang ditanam tersendiri atau bersamaan dengan tanaman pokok. Tanaman ini bermanfaat untuk menutupi tanah dari terpaan langsung curah hujan, mengurangi erosi, menyediakan bahan organik tanah, dan menjaga kesuburan tanah.

III - 77

Pengendali Erosi Salah satu sistem pengendalian erosi secara mekanis adalah barisan gulud yang dilengkapi rumput penguat gulud dan saluran air di bagian lereng atas. Sistem itu bermanfaat untuk mengurangi laju limpasan permukaan dan meningkatkan resapan air ke dalam tanah. Hal ini dapat diterapkan pada tanah dengan infiltrasi/permeabilitas tinggi dan tanah-tanah yang agak dangkal dengan lereng 10 sampai 30 derajat.

1. Teras Bangku/teras siring. Dibuat dengan cara memotong lereng dan meratakan tanah di bidang olah sehingga terjadi deretan menyerupai tangga. Teras siring bermanfaat sebagai pengendali aliran permukaan dan erosi. Cara ini diterapkan pada lahan dengan lereng 10 hingga 40derajat, tanah dengan solum dalam (> 60 cm), tanah yang relatif tidak mudah longsor, dan tanah yang tidak mengandung unsur beracun bagi tanaman seperti aluminium dan besi. 2. Rorak Adalah lubang atau penampang yang dibuat memotong lereng yang berfungsi untuk menampung dan meresapkan air aliran permukaan. Lubang ini III - 78

bermanfaat untuk: (1) memperbesar peresapan air ke dalam tanah; (2) memperlambat limpasan air pada saluran peresapan; dan (3) sebagai pengumpul tanah yang erosi sehingga sedimen tanah lebih mudah dikembalikan ke bidang olah. Ukuran rorak sangat bergantung pada kondisi dan kemiringan lahan serta besarnya limpasan permukaan. Umumnya rorak dibuat dengan ukuran panjang 1-2 m, lebar 0,25-0,50 m dan dalam 0,20-0,30 m. Atau, panjang 12 m, lebar 0,3-0,4 m dan dalam 0,4-0,5 m. Jarak antar-rorak dalam kontur adalah 2-3 m dan jarak antara rorak bagian atas dengan rorak di bawahnya 3-5 m. Selain rorak ada cara yang lain untuk membantu peresapan air ke dalam tanah, yaitu dengan tehnik biopori. Biopori juga dapat membantu penyuburan tanah, karena di dalam lubang itu dimasukkan sampah organik. 3. Embung Merupakan bangunan penampung air yang berfungsi sebagai pemanen limpasan air permukaan dan air hujan. Bangunan ini bermanfaat untuk menyediakan air pada musim kemarau.

III - 79

Agar pengisian dan pendistribusian air lebih cepat dan mudah, embung hendaknya dibangun dekat dengan saluran air dan pada lahan dengan kemiringan 5 hingga 30 derajat. Tanah-tanah bertekstur liat atau lempung sangat cocok untuk pembuatan embung. 4. Mulsa Adalah bahanbahan (sisa-sisa panen, plastik, dan lain-lain) yang disebar atau digunakan untuk menutup permukaan tanah. Bermanfaat untuk mengurangi penguapan (evaporasi) serta melindungi tanah dari pukulan langsung butir-butir hujan yang akan mengurangi kepadatan tanah 5. Dam Parit Adalah cara mengumpulkan atau membendung aliran air pada suatu parit dengan tujuan menampung aliran air permukaan sehingga dapat digunakan untuk mengairi lahan di sekitarnya. Dam parit dapat menurunkan aliran permukaan, erosi, dan sedimentasi. Keunggulan dam parit adalah:  Menampung air dalam volume besar akibat terbendungnya aliran air di saluran/parit.  Tidak menggunakan areal/lahan pertanian yang produktif. III - 80

   

Mampu mengairi lahan cukup luas, karena dibangun berseri di seluruh daerah aliran sungai (DAS). Menurunkan kecepatan aliran permukaan, sehingga mengurangi erosi dan hilangnya lapisan tanah atas yang subur serta sedimentasi. Memberikan kesempatan agar air meresap ke dalam tanah di seluruh wilayah DAS, sehingga mengurangi risiko kekeringan pada musim kemarau. Biaya pembuatan lebih murah, sehingga dapat dijangkau petani.

Bagaimana cara perbaikan lahan
Dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2004–2009, perbaikan pengelolaan sumber daya alam dan pelestarian fungsi lingkungan hidup diarahkan untuk memperbaiki sistem pengelolaan sumber daya alam agar mampu memberi manfaat ekonomi, termasuk jasa lingkungannya, dalam jangka panjang dengan tetap menjamin kelestariannya. Kondisi hutan dan lahan yang memprihatinkan memerlukan upaya perbaikan. Tahapan kegiatan yang bisa dilakukan untuk perbaikan tersebut adalah: a. Pengadaan Bibit. Pengadaan bibit ini dapat dilakukan melalui biji maupun persemaian alami, atau anakan yang tumbuh di sekitar pohon induk.

III - 81

Gambar 1. Persemaian Alami

b. Pembuatan Bedeng Sapih dan Penyiapan Lahan. Pembuatan bedeng sapih dilakukan dengan bahan sederhana, seperti bambu dan naungan ijuk atau daun kelapa. Penyiapan lahan dilakukan dengan pembersihan lahan dan pembuatan ajir.

Gambar : Persemaian Biji

III - 82

c. Pemeliharaan. Setelah bedeng dan lahan disiapkan, tanaman bibit tetap perlu tetap perlu diperhatikan pemeliharaannya. Pemeliharaan tanaman meliputi:  Penyulaman: mengganti tanaman yang rusak atau mati setelah dilakukan 15-20 hari, tanaman sejenis,  Pemupukan: untuk mempercepat pertumbuhan (sebaiknya menggunakan pupuk kandang/kompos).  Penyiangan: membersihkan belukar atau tumbuhan pengganggu, diulangi beberapa kali hingga tumbuhan tumbuh dengan baik.  Pengendalian hama dan penyakit: mengendalikan semua hama yang mengganggu pertumbuhan  Pendangiran: menggemburkan tanah di sekitarnya agar tumbuh dengan baik.

Gambar : Persemaian Biji

III - 83

d. Penyiapan lahan

Proses selanjutnya adalah menyiapkan lokasi di mana bibit tumbuhan itu akan ditanam, baik untuk penanaman skala luas maupun kecil. Persiapan yang perlu dilakukan adalah dengan membersihkan lahan, membuat lubang, pembuatan anjir, atau pelindung selama anakan masih belum bisa tumbuh secara sempurna. e. Penanaman. Setelah bibit siap (setinggi kira-kira 20-40 cm dan perakaran kira-kira 20cm), bibit dapat diangkut dengan menggunakan gerobak atau dipikul menuju lokasi yang akan ditanami. Sebelum tanaman baru siap ditanam, buatlah lajur penanaman dan lubang.

2 – 5 meter

III - 84

f. Pemeliharaan. Pemeliharan setelah penanaman sangat penting dilakukan karena di sinilah kunci kesuksesan. Pemeliharaan dapat dilakukan dengan berbagai cara, ismalnya: penyiraman saat musin kemarau, pembuatan sekat-sekat bakar bila terjadi kebakaran lahan, pemupukan, dan penyiangan.

III - 85

Bagian Kedua

Wanatani

Apa itu wanatani atau agroforestry?
Wanatani adalah terjemahan dari agroforestry. Wanatani berasal dari kata ‗wana‘ yang berarti hutan, serta ‗tani‘ yang berarti pula pertanian (pengolahan lahan). Menurut International Council for Research in Agroforetry, mendefinisikan Agroforestry sebagai berikut: "Suatu sistem pengelolaan lahan dengan berasaskan kelestarian, yang meningkatkan hasil lahan secara keseluruhan, mengkombinasikan produksi tanaman (termasuk tanaman pohon-pohonan) dan tanaman hutan dan/atau hewan secara bersamaan atau berurutan pada unit lahan yang sama, serta menerapkan cara-cara pengelolaan yang sesuai dengan kebudayaan penduduk setempat". (King dan Chandler, 1978 dalam King, 1979). Pengembangan wanatani/agroforestry dimulai oleh sebuah tim dari Canadian International Development Centre, yang III - 86

bertugas untuk menenetukan prioritas pembangunan di bidang kehutanan pada negara-negara berkembang di tahun 1970-an. Mereka melaporkan bahwa hutan di negaranegara tersebut belum cukup optimal dimanfaatkan. Penelitian yang dilakukan di bidang kehutanan pun sebagian besar hanya ditujukan kepada dua aspek produksi kayu, yaitu eksploitasi secara selektif di hutan alam dan tanaman hutan secara terbatas. Hingga saat ini konsep tersebut telah banyak diterapkan di beberapa daerah di Indonesia

Apa tujuan wanatani?
1. Melindungi tanah dari erosi, pengawetan tanah, pemulihan kesuburan tanah, penghalang angin, pohon pelindung dan pohon penyangga. 2. Sebagai sumber pangan, sandang, serat, bahan bangunan, makanan ternak dan produksi lainnya

Apa ciri wanatani?
1. Kebanyakan tersusun atas dua jenis tanaman atau lebih (tanaman dan/atau hewan). Minimal salah satunya adalah tanaman berkayu, 2. Siklus tanamnya selalu lebih dari satu tahun, 3. Ada hubungan timbal balik (ekonomi dan ekologi) antara tanaman berkayu dan tidak berkayu, 4. Memiliki dua macam produk atau lebih, misal pakan ternak, kayu bakar, buah-buahan, obat-obatan dan lainlain, 5. Minimal mempunyai satu fungsi pelayanan jasa, misalnya pelindung angin, penaung, penyubur tanah, dan sebagainya,

III - 87

6. Di daerah tropis, wanatani bergantung pada penggunaan dan perlakuan bio-massa tanaman, terutama dengan mengoptimalkan penggunaan sisa panen, 7. Secara biologis maupun ekonomis, sistem wanatani paling sederhana pun jauh lebih kompleks daripada sistem budidaya monokultur,

Apa saja keunggulan wanatani atau agriforestry?
1. Dapat menjadi ―tabungan‖ bagi petani, 2. Menyediakan kebutuhan sehari-hari petani, seperti sayuran, buah, rempah, bumbu, tanaman obat, dan sebagainya, 3. Kebutuhan jumlah tenaga kerja yang rendah, 4. Tidak memerlukan teknologi canggih, 5. Mampu mengelola keanekaragaman hayati, 6. Peluang pengembangan dan pemanfaatan hasil hutan non kayu, 7. Merupakan model alternatif bagi produksi kayu, 8. Sebagai sarana pelestarian alam in-situ dan eks-situ.

Apa saja bentuk wanatani?
Ada beberapa model wanatani atau agroforestry yang dapat dikembangkan, antara lain sistem: a. Agrisilvopastur, yaitu penggunaan lahan secara sadar dan dengan pertimbangan masak untuk memproduksi sekaligus hasil-hasil pertanian dan kehutanan. b. Sylvopastoral, yaitu suatu sistem pengelolaan lahan hutan untuk menghasilkan kayu dan memelihara ternak.

III - 88

c. Agrosylvo-pastoral, yaitu suatu sistem pengelolaan lahan hutan untuk memproduksi hasil pertanian dan kehutanan secara bersamaan, dan sekaligus untuk memelihara hewan ternak. d. Multipurpose forest, yaitu sistem pengelolaan dan penanaman berbagai jenis tanaman kayu, yang tidak hanya untuk hasil kayunya, akan tetapi juga daundaunan dan buah-buahan yang dapat digunakan sebagai bahan makanan manusia, ataupun pakan ternak.

Apa saja jenis-jenis wanatani?
a. Sederhana: Pohon ditanam secara tumpang sari dengan tanaman semusim. Pohon dapat ditanam mengelilingi petak tanaman semusim, baik secara acak maupun berbaris. Jenis pohon yang ditanam antara lain kelapa, karet, cengkeh, kopi, kakao, nangka, melinjo, petai, jati, mahoni, dadap, lamtoro maupun kaliandra. Jenis tanaman semusim yang dapat ditanam antara lain padi gogo, jagung, kedelai, kacang-kacangan, ubi kayu, sayuran, rumput dan sebagainya. b. Kompleks: Merupakan sistem pertanian menetap yang melibatkan banyak jenis pohon, baik secara sengaja maupun tumbuh secara alami pada sebidang lahan yang dikelola petani mengikuti pola tanam dan ekosistem yang menyerupai hutan. Komponen penyusun selain pohon, juga terdapat tanaman perdu, tanaman memanjat (liana), tanaman semusim dan rerumputan. Ciri utama wanatani/agroforestry kompleks adalah penampakan fisik dan dinamika yang mirip dengan hutan alam. III - 89

Bagaimana melakukan wanatani di wilayah pesisir atau kepulauan?
Ciri utama daerah kepulauan adalah luas lahan yang terbatas dengan kemiringan yang tinggi, berbatu atau berpasir serta sangat rentan terhadap erosi dan longsoran jika terjadi hujan lebat, terlebih jika penutupan tanah oleh vegetasi cukup rendah. Pengembangan agroforestry sangat bergantung pada keberadaan tanah alluvial di dataran rendahnya. Kawasan alluvial ini mempunyai potensi untuk pengembangan budidaya ikan air tawar atau campuran (bandeng). Sehingga potensial untuk pengembangan silvofishery. Tanaman bakau (Rhizophora sp.) berperan sebagai penguat tambak atau tempat bertelur kepiting dan ikan. Jambu mente atau cengkeh dapat pula ditanam pada kawasan pantai. Dapat pula dipadukan dengan tanaman pangan lain.

Bagaimana kombinasi dalam wanatani?

A. Horizontal

III - 90

B. Vertikal: (a).merata dengan beberapa strata (teratur) (b) tidak merata

Apa saja yang perlu disiapkan?
1. Persiapan sosial dan pengorganisasian masyarakat setempat, 2. Ujicoba penerapan dengan melakukan:  Pengembangan tumpangsari  Pembuatan pupuk alami  Pengendalian hama  Pembuatan pestisida nabati  Tehnik pemulsaan (bahan alami seperti jerami dll untuk menghambat pertumbuhan gulma)  Persemaian – penanaman - panen 3. Pemantauan/monitoring dan evaluasi proses.

Di mana contoh wanatani di Indonesia?
Sistem wanatani atau agroforestry ternyata telah dikenal oleh sebagian masyarakat Indonesia. Salah satunya adalah masyarakat di Maluku yang telah mengenal sistem tersebut bahkan sejak sebelum kedatangan bangsa Portugis maupun Belanda. Mereka mengenalnya dengan nama lokal dusun. III - 91

Beberapa tipe wanatani dusun yang ditemukan di Maluku antara lain: a. Kenari dan Pala (Pulau Banda) Dusun di Pulau Banda merupakan bekas perkebunan Belanda. Pada strata teratas berupa kenari (Canarium commune) dan strata kedua adalah pala (Myristica fragrans). Meskipun keduanya mendominasi, namun juga terdapat cengkeh (Syzigium aromaticum), melinjo (Gnetum gnemon) dan beberapa tanaman lainnya. b. Kelapa dan Coklat (Galela-Tobelo) Komponen utama adalah kelapa (strata 1) dan coklat pada strata kedua. Selain itu ada tanaman tambahan sekitar 10% dari komposisi kelapa coklat. Tanaman tambahan pada strata 1 biasanya durian. Sedangkan pada strata 2 umumnya pala, cengkeh dan pisang. Buah coklat pada sistem kelapa coklat ini bebas dari serangan Heliopeltis dan cacao moth (Acrocecrops cramella). c. Tanaman Campuran (Maluku Tengah: Seram dan Ambon) Didominasi oleh tanaman pepohonan seperti kelapa (Cocos nucifera), cengkeh (Syzigium aromaticum), dan pala, atau tanaman buah-buahan. Tanaman buahbuahan yang terdapat dalam dusun, antara lain durian (Durio zibethinus), langsat (Lansium domesticum), gandaria (Borrea macrophylla), Kweni (Mangifera odorata), mangga (Mangifera indica), rambutan (Nephelium lappaceum), salak bali (Salacca zallaca) dan kenari (Canarium commune).

III - 92

Tanaman campuran lain berupa jenis-jenis bambu: loleba (Bambusa atra), bambu kuning (Bambusa vulgaris), bambu petung (Dendrocalamus asper). Beberapa jenis kayu: kayu bapa (Shorea selanica), kayu salawaku (Albizzia falcataria), kayu langgua (Intsia amboinensis), gamutu (Arenga pinnata), kemiri (Aleurites moluccana), pinang (Areca catechu), melinjo (Gnetum gnemon) dan petai (Parkia speciousa). Umumnya dusun campuran tersusun atas 4 strata (lapis). Strata 1 : kenari, petai, selawaku, dll Strata 2 : pohon buah-buahan, pinang, gamutu, dll Strata 3 : salak, pisang Strata 4 : umbi-umbian, nanas, deris

Bagaimana melakukan wanatani?
Menurut Raintree (1983), tujuan pengembangan wanatani atau agroforestri meliputi tiga aspek, yaitu: 1. meningkatkan produktivitas sistem wanatani, 2. mengusahakan keberlanjutan sistem wanatani yang sudah ada, 3. penyebarluasan sistem wanatani sebagai alternatif atau pilihan dalam penggunaan lahan yang memberikan tawaran lebih baik dalam berbagai aspek (adoptability). a. Produktivitas Produk yang dihasilkan sistem wanatani dapat dibagi menjadi dua kelompok, yakni:  Langsung menambah penghasilan petani, misalnya makanan, pakan ternak, bahan bakar, serat aneka produk industri,

III - 93

Tidak langsung memberikan jasa lingkungan bagi masyarakat luas, misalnya konservasi tanah dan air, memelihara kesuburan tanah, pemeliharaan iklim mikro, pagar hidup, dsb. Peningkatan produktivitas sistem agroforestri diharapkan bisa berdampak pada peningkatan pendapatan dan kesejahteraan petani dan masyarakat desa.

Peningkatan produktivitas sistem agroforestri dilakukan dengan menerapkan perbaikan cara-cara pengelolaan sehingga hasilnya bisa melebihi yang diperoleh dari praktek sebelumnya, termasuk jasa lingkungan yang dapat dirasakan dalam jangka panjang. Namun, keuntungan (ekonomi) yang diperoleh dari peningkatan hasil dalam jangka pendek seringkali menjadi faktor yang menentukan apakah petani mau menerima dan mengadopsi cara-cara pengelolaan yang baru. Perbaikan (peningkatan) produktivitas sistem agroforestri dapat dilakukan melalui peningkatan dan/atau diversifikasi hasil dari komponen yang bermanfaat, dan menurunkan jumlah masukan atau biaya produksi. Contoh upaya penurunan masukan dan biaya produksi yang dapat diterapkan dalam sistem agroforestri:  penggunaan pupuk nitrogen dapat dikurangi dengan pemberian pupuk hijau dari tanaman pengikat nitrogen,  sistem agroforestri berbasis pohon ternyata memerlukan jumlah tenaga kerja yang lebih rendah dan tersebar lebih merata per satuan produk dibandingkan sistem perkebunan monokultur.

III - 94

b. Keberlanjutan Sasaran keberlanjutan sistem agroforestri tidak bisa terlepas dari pertimbangan produktivitas maupun kemudahan untuk diadopsi dan diterapkan. Sistem agroforestri yang berorientasi pada konservasi sumber daya alam dan produktivitas jangka panjang ternyata juga merupakan salah satu daya tarik bagi petani. Ada beberapa hal yang menjadi pertimbangan petani pada saat mereka merencanakan untuk menerapkan upaya konservasi, misalnya kepastian status lahan, pendapatan dalam jangka pendek, dan sebagainya. Ada pendapat yang menyarankan agar petani diberi insentif untuk mendorong supaya mereka mau menerapkannya. Seringkali insentif ini diwujudkan dalam bentuk subsidi bagi petani (khususnya di negara maju). Di negara berkembang, insentif tersebut diberikan dalam bentuk bantuan teknologi seperti teknikteknik konservasi lahan. Dalam sistem agroforestri terdapat peluang yang cukup besar dan sangat terbuka untuk melakukan pendekatan yang memadukan sasaran keberlanjutan untuk jangka panjang dengan keuntungan produktivitas dalam jangka pendek dan menengah. c. Kemudahan untuk diadopsi Gagalnya menyebarluaskan praktek wanatani di kalangan petani seringkali disebabkan oleh kesalahan strategi, bukan karena keunggulan komparatif sistem itu sendiri. Oleh sebab itu alasan bahwa petani sangat konservatif dan ketidak-berhasilan penyuluh sebenarnya kurang tepat.

III - 95

Sebuah pendekatan yang lebih konstruktif yang bisa dilakukan adalah dengan memikirkan permasalahan dalam penyusunan rancangan dan memasukkan pertimbangan kemudahan untuk diadopsi sedini mungkin (sejak tahap rancangan). Hal ini tidak berarti bahwa kedua alasan di atas tidak benar, melainkan lebih ditekankan kepada proses penyuluhan dan adopsinya yang sangat kompleks. Peluang untuk berhasil akan lebih besar apabila proses itu dimulai dengan dasar teknologi yang dapat diadopsi. Salah satu cara terbaik adalah dengan melibatkan secara aktif pemakai (user) teknologi tersebut, yaitu petani, dalam proses pengembangan teknologi sejak dari tahap penyusunan rancangan, percobaan, evaluasi dan perbaikan rancangan inovasi teknologi. Perlu dipahami bahwa wanatani bukanlah jawaban dari setiap permasalahan penggunaan lahan, tetapi keberagaman sistem wanatani merupakan pilihan bagi pemecahan masalah yang dapat dipilih oleh petani sesuai dengan keinginannya. Apa yang dibutuhkan adalah cara yang sistematis untuk memadukan (matching) kebutuhan teknologi wanatani dengan potensi sistem penggunaan lahan yang ada.

III - 96

Bagian Ketiga

Tanaman Budidaya.
Di bawah ini ada beberapa tanaman budidaya yang dapat dikembangkan oleh masyarakat desa dalam usaha pelestarian alam melalui perbaikan lahan kritis. Tanaman budidaya ini dapat ditanam di pekarangan, di kebun ataupun di daerah pinggiran hutan.

1. Aren (Arenga pinnata Merr)

Mengenal aren
Dalam sistematika tumbuhan aren termasuk ke dalam suku Aracaceae (pinang-pinangan). Tanaman aren memiliki batang yang tidak berduri, tidak bercabang, berdiameter kurang lebih 60 cm, bahkan diameter batangnya bisa mencapai 65 cm. Tangkai daun aren dapat mencapai 1,5 meter, panjang helaian daunnya dapat mencapai 1.45 meter dan lebar 7 cm, serta bagian bawah daun memiliki lapisan lilin.

III - 97

Tanaman aren, atau dalam bahasa ilmiahnya disebut Arenga pinnata Merr, tersebar pada hampir di seluruh wilayah Indonesia, terutama Sumatera, Kalimantan, Jawa, Sulawesi, Maluku, dan Papua. Saat ini telah tercatat ada empat jenis pohon yang termasuk kelompok aren yaitu: Arenga pinnata (Wurmb) Merr, A. undulatitolia Bree, A.westerhoutii Grift dan A.ambcang Becc. Jenis yang sudah dikenal manfaatnya adalah Arenga pinnata, yang umum dikenal dengan sebutan aren atau enau. Dapat dikatakan bahwa seluruh bagian dari aren bisa dimanfaatkan, dan tentu saja memiliki nilai ekonomi serta konservasi,. Batang, daun, buah, mayang, hingga ijuk yang dihasilkan aren dapat digunakan untuk keperluan manusia. Bahkan, aren berperan sebagai penyuplai energi dan untuk pelestarian lingkungan hidup. Permintaan produk-produk yang dihasilkan dari tanaman ini akan selalu meningkat sejalan dengan perkembangan pembangunan yang ada. Sehingga penanaman atau pembudidayaan tanaman aren mempunyai harapan prospek yang baik dimasa datang. Tentunya sangat potensial untuk dikembangkan mengingat Minahasa, Sulawesi Utara, merupakan sentra budidaya aren. Untuk itu diperlukan pendalaman yang lebih mengenai aren ini.

Persebaran dan prasyarat tumbuh
Aren (Arenga pinnata) memiliki daerah penyebaran yang luas di dunia, meliputi negara Banglades, Srilangka, India, Burma, Thailand, Laos, Malaysia, Indonesia, Vietnam, Philipina bahkan hingga ke kawasan pasifik. Di Indonesia tanaman aren dapat dijumpai hampir di seluruh daerah, mulai dari Indonesia bagian barat hingga bagian timur. III - 98

Kebanyakan aren tumbuh di wilayah perbukitan, pegunungan dan lembah. Tanaman ini dapat tumbuh di mana saja, namun aren tidak tahan pada tanah yang kadar asamnya tinggi (pH tanah terlalu asam). Aren dapat tumbuh pada ketinggian 9 hingga 1.400 meter di atas permukaan laut (mdpl). Namun ternyata berdasarkan hasil kajian, aren mengalami pertumbuhan paling baik pada ketinggian antara 500 hingga 800 mdpl.

Apa saja manfaat aren?
Seperti yang telah dikemukakan sebelumnya, tanaman ini mempunyai manfaat, baik untuk konservasi alam maupun manfaat produksi atau ekonomi. Penjabaran manfaat tersebut antara lain: a. Manfaat produksi atau ekonomi Berbagai fungsi produksi yang menghasilkan nilai ekonomi terdapat pada pohon ini, mulai dari akan, batang, daun, buah, dan bunganya. Bahkan tanaman ini pun memiliki manfaat bagi kesehatan. Sayangnya, manfaat bagi kesehatan ini sering disalahgunakan untuk membuat minuman keras yang biasanya di Sulawesi dikenal saguer. Batang pohon aren bermanfaat untuk keperluan dapur, sebagai bahan bangunan, dan juga bahan kerajinan tangan atau souvenir. Bahkan, sari dari batang aren dapat dijadikan bahan makanan. Daun aren dapat digunakan untuk membuat atap dan sapu lidi. Tangkai bunganya dapat menghasilkan cairan berupa nira yang mengandung zat gula dan dapat diolah III - 99

menjadi gula aren. Adapun buah aren dapat diolah menjadi kolang kaling, yaitu bahan makanan yang banyak digunakan untuk campuran es sirup. b. Manfaat perlindungan atau konservasi alam Pohon aren memiliki struktur perakaran yang kuat sehingga mampu mencegah terjadinya erosi tanah. Pohon Aren mampu menahan terlama dan terbanyak volume air hujan di atas pohon, saat hujan (setiap batang pelepah daun bisa menahan 1-2 liter selama beberapa jam, pada umur 5-7 tahun memiliki pelepah dari pangkal batang sampai ke ujung pohon) sehingga memberikan waktu yang panjang untuk tanah di bawah pohon untuk dapat menyerap lebih banyak air, dan dengan sendirinya akan menyimpan air tanah yang paling banyak (penelitian sementara para profesor dan para peneliti geologist, pohon aren bisa menyimpan atau menyerap 200 liter air–10 galon minyak atau galon air mineral). Dengan kemampuan menyimpan banyak air, pohon aren dapat menyuburkan pohon atau tanaman lain yang ada di sekitarnya. Jadi, pohon Aren dapat dijadikan tanaman perintis pada lahan gundul. Pohon aren akan tetap tumbuh dan memberikan nilai ekonomis, meskipun nantinya telah tertutup oleh tanaman lain. Kemampuan pohon aren ini telah terbukti saat terjadi banjir dan longsor di kecamatan Motoling, Minahasa Selatan pada akhir tahun 2000 lalu. Ketika itu, hampir semua tebing telah longsor, kecuali satu bagian tebing yang masih utuh karena ditumbuhi banyak pohon aren. Ini membuktikan bahwa pohon aren kuat dan tegar menahan banjir dan tanah longsor. III - 100

Bagaimana cara menanam pohon aren?
Tahap-tahap penanaman pohon aren adalah sebagai berikut: 1. Mengumpulkan dan Memilih Biji Tanaman ini dapat diperbanyak secara generatif, yaitu melalui biji. Pengembangbiakan lewat biji akan menghasilkan bibit tanaman aren dalam jumlah banyak, sehingga memungkinkan pengembangan (budidaya) tanaman aren secara besar-besaran. Pengumpulan buah dan pemilihan biji dilakukan sebagai berikut : a. Kumpulkan buah aren yang memenuhi persyaratan, yaitu:  Berasal dari pohon aren yang pertumbuhannya sehat, berdaun lebat,  Buah aren telah masak benar (warna kuning kecoklatan dan daging buah lunak),  Buah berukuran besar (diameter minimal 4 cm),  Kulit buah halus (tidak diserang penyakit). b.     Pilihlah biji-bijian aren yang memenuhi syarat, yaitu: Ukuran biji relatif besar, Berwarna hitam kecoklatan, Permukaan halus (tidak keriput), Biji dalam keadaan sehat/tidak berpenyakit.

c. Mengeluarkan biji aren buah yang telah dikumpulkan dengan membelahnya.

III - 101

2.

Pembibitan Pengadaan bibit dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu bibit dari permudaan alam dan bibit dari hasil persemaian biji.

a. Pengadaan bibit dari permudaan alam. Secara alami, pembibitan aren dibantu oleh binatang, yaitu musang. Musang memakan buah aren dan bijinya dan bijinya keluar secara utuh dari perutnya bersama kotoran. Oleh karenanya, bibit di alam tumbuh tersebar secara tidak teratur dan berkelompok. Untuk mendapatkan bibit dari alam, terlebih dahulu biji dicabut bersama tanahnya kemudian dipindahkan dipolybag selama selama 2-4 minggu. b. Persemaian Untuk mendapatkan bibit dalam jumlah yang besar dengan kualitas yang baik, dilakukan melalui pengadaan bibit dengan persemaian yang biasanya berlangsung agak lama. Untuk mencapai bibit siap tanam di lapangan (ukuran = 40 cm), diperlukan waktu persemaian 12 – 15 bulan.

III - 102

3. Penanaman Teknik penanaman aren dapat dilakukan dengan sistem agroforestri/tumpangsari. Bibit yang ada dapat ditanam disela-sela tumbuhan yang sudah ada dengan terlebih dahulu mengolah lahan, misalnya dengan pencangkulan serta pembuatan lubang tanaman. Pembuatan lubang tanaman dengan ukuran 30 x 30 x 30 cm dan jarak antar lubang (jarak tanam) adalah 5 x 5 m atau 9 x 9 m. Untuk mempercepat pertumbuhan, dalam lubang tanaman diberi tanah yang telah dicampur pupuk kandang/organik. Untuk menghindari matahari langsung, dapat dibuat naungan atau peneduh. 4. Pemeliharaan Tanaman Agar budidaya aren dapat berhasil dengan baik diperlukan pemeliharaan tanaman yang cukup. Pemeliharaan tanaman aren adalah dengan: pengendalian hama penyakit, penanggulangan tanaman pengganggu (gulma), serta pemberian pupuk.

Apa saja yang dihasilkan pohon aren?
Produk yang diperoleh dari pohon aren dan cara pengolahan hasil, antara lain adalah: a. Ijuk Pemungutan ijuk dapat dilakukan dengan memotong pangkal pelepah-pelapah daun, kemudian ijuk yang bentuknya berupa lempengan anyaman ijuk itu dilepas dengan menggunakan parang III - 103

dari tempat ijuk itu menempel. Ijuk yang sudah dibersihkan dapat dipergunakan untuk membuat tambang ijuk, sapu ijuk, atap ijuk, dll. b. Nira Nira dihasilkan dari penyadapan tandan bunga (jantan/betina). Namun, dibanding tandan betina, tandan bunga jantan dapat menghasilkan nira dengan kualitas baik dan jumlah yang banyak. Sehingga penyadapan nira hanya dilakukan pada tandan bunga jantan. Sebelum dilakukan penyadapan dilakukan pembersihan tongkol (tandan) bunga. Penyadapan dilakukan dengan memotong tandan bunga pada bagian yang ditoreh. Kemudian pada potongan tongkol dipasang bumbung bambu sebagai penampung nira yang keluar. Biasanya penyadapan nira dilakukan 2 kali sehari (dalam 24 jam) pagi dan sore. Setiap tandan bunga jantan dapat dilakukan penyadapan selama 3 – 4 bulan sampai tandan mengering. Hasil dari air aren dapat diolah menjadi gula aren, tuak, cuka dan minuman segar.

c. Tepung aren Tepung aren dapat dihasilkan dengan memanfaatkan batang pohon aren dengan terlebih dahulu membelah dan dan memisahkan kulit luar dari batang dengan empelurnya. Selanjutnya isi dalam batang tersebut diparut atau ditumbuk, kemudian dicampur dengan air bersih (diekstraksi). Hasil ekstraksi diendapkan semalaman dilakukan pemisahan air dengan endapannya. Tepung aren dapat dipergunakan sebagai

III - 104

bahan baku seperti mie, soun, cendol (dawet), dan campuran bahan perekat kayu lapis. d. Kolang kaling Kolang kaling diperoleh dari inti biji buah aren yang setengah masak. Tiap buah aren mengandung tiga biji buah. Cara untuk membuat kolang-kaling yaitu dengan merebus buah aren dalam belanga/kuali selama 1-2 jam sampai mendidih. Dengan merebusnya, kulit biji aren akan menjadi lembek dan memudahkan untuk melepas/memisahkannya dari inti biji. Inti biji kemudian dicuci beberapa kali sehingga menghasilkan kolangkaling yang bersih. Inti biji yang sudah dicuci biasanya juga dapat diendapkan dalam air kapur selama 2 – 3 hari. Setelah direndam dalam air kapur, maka kolangkaling yang terapung inilah yang siap digunakan.

Penutup
Dengan berbagai fakta yang ditampilkan di atas, menjadi pertimbangan bersama untuk menggalakkan budidaya aren di Sulawesi Utara, apalagi di Minahasa merupakan sentra budidaya aren. Selain memberikan manfaat ekonomi tinggi, baik batang, daun, bunga, dan buahnya. Disisi lain, pohon aren juga bermanfaat bagi lingkungan hidup/konservasi.

III - 105

2. Kelor (Moringa oleifera Lamk) Mengenal kelor
Kelor, dalam bahasa ilmiah disebut Moringa oleifera Lamk, termasuk ke dalam famili Moringaceae. Tanaman ini dikenal dengan nama daerah marongghi, kelor, kawona, motong, barunggai. Menurut sejarahnya, tumbuhan ini berasal dari kawasan sekitar Himalaya dan India, kemudian menyebar ke kawasan di sekitarnya sampai ke Benua Afrika dan Asia-Barat. Klasifikasinya dalam dunia tumbuhan sebagai berikut : Kingdom Divisio Class Ordo Famili Genus Spesies : Plantae : Magnoliophyta : Magnoliopsida : Brassicales : Moringaceae : Moringa : Moringa oleifera Selain Moringa oleifera, di dunia juga dikenal beberapa spesies kelor lainnya, yaitu : Moringa arborea, M. borziana, M. concanensis, M. Drouhardii, M. hildebrandtii, M. longituba, M. ovalifolia, M. Peregrina, M. pygmaea, M. rivae, M. ruspoliana, M. Stenopetal.a

III - 106

Di hampir seluruh wilayah Indonesia, kelor merupakan tanaman multi guna. Kelor adalah sejenis tumbuhan yang tumbuh baik di daerah tropis dan sejak dahulu telah dimanfaatkan masyarakat Indonesia sebagai sayuran dan obat tradisional. Pohon kelor mempunyai batang yang lunak dan rapuh dengan tinggi batang antara 7 hingga 11 meter. Ukuran daun kelor sebesar ujung jari, berbentuk bulat telur dan tersusun majemuk. Secara morfologi, tumbuhan ini mempunyai tajuk yang tidak rapat, poros daun beruas dengan kelenjar yang berbentuk garis lurus, dan sirip daun dari orde pertama 8-10 pasang. Anak daun kelor bertangkai, sisi bagian bawah berwarna hijau pucat, bersayap tiga, dan bijinya bentuk bola bersayap.

Bentuk Kelor
Kelor memiliki penampang melintang akar terlihat jaringan gabus yang tersusun atas beberapa lapis sel gabus berbentuk segi empat agak beraturan, parenkim korteks dengan sel berdinding tipis, berisi butir pati tunggal atau berkelompok, bentuk bundar panjang, dinding sel tebal, saluran noktah bercabang, di bagian dalam korteks terdapat kelompok serabut sklerenkim yang memiliki dining tipis, bentuk poligonal dan lumen lebar, berkas pembuluh tersusun atas trakea dan trakeida, jari-jari empulur tersusun dari 1 sampai 3 sel yang bernoktah. Serbuknya berwarna kuning kecoklatan. bagian pengenal adalah serabut sklerenkim berdinding tipis, ujung agak tumpul dan lumen lebar, sel batu dengan lumen bercabang, bagian parenkim

III - 107

korteks butir pati tunggal atau majemuk, hilus konsentrik, bagian berkas pembuluh dengan penebalan jala.

Apa saja kandungan gizi pada kelor?
Luar biasa, itu kata-kata yang bisa terlontar jika 4 x vitamin A dari wortel mengetahui kandungan 4 x kalsium dari susu gizinya. Para ahli telah 3 x potasium dari pisang melakukan serangkaian 2 x protein dari yogurt tes laboratorium dan kenyataan dihasilkan memang demikian. Dilihat dari nilai gizinya kelor adalah tanaman berkhasiat sejati (miracle tree), artinya tanaman ini bisa dimanfaatkan dari akar, batang, buah dan daun serta mengandung gizi tinggi. Kandungan gizi daun kelor segar (lalapan), setara dengan; 4x vitamin A yang dikandung wortel, 7x vitamin C yang terkandung pada jeruk, 4x mineral Calsium dari susu, 3x mineral Potassium pada pisang, 3/4x zat besi pada bayam, dan 2x protein dari yogurt. Sedangkan kandungan gizi daun kelor yang dikeringkan setara dengan; 10x vitamin A yang dikandung wortel, 1/2x vitamin C yang terkandung pada jeruk, 17x mineral Calsium dari susu, 15x mineral Potassium pada pisang, 25x zat besi pada bayam, dan 9x protein dari yogurt. Secara detail dapat dilihat pada table di bawah ini
7 x vitamin C dari Jeruk

III - 108

Tabel 1.

Kandungan Gizi Tanaman Kelor (Moringa oleifera, Lamk) (per 100 g) Kandungan Biji Daun Tepung Daun Kadar Air (%) 86.9 75.0 7.5 Calori 26 92 205 Protein (g) 2.5 6.7 27.1 Lemak (g) 0.1 1.7 2.3 Carbohydrate (g) 3.7 13.4 38.2 Fiber (g) 4.8 0.9 19.2 Minerals (g) 2.0 2.3 Ca (mg) 30 440 2,003 Mg (mg) 24 24 368 P (mg) 110 70 204 K (mg) 259 259 1,324 Cu (mg) 3.1 1.1 0.57 Fe (mg) 5.3 7 28.2 S (mg) 137 137 870 Oxalic acid (mg) 10 101 1.6% Vitamin A - B 0.11 6.8 16.3 carotene (mg) 423 423 Vitamin B -choline 0.05 0.21 2.64 (mg) 0.07 0.05 20.5 Vitamin B1 -thiamin 0.2 0.8 8.2 (mg) 120 220 17.3 Vitamin B2 -riboflavin 113 (mg) 3.6 6.0 1.33% Vitamin B3 -nicotinic 1.1 2.1 0.61% acid (mg) 1.5 4.3 1.32% Vitamin C -ascorbic 0.8 1.9 0.43% acid (mg) 4.3 6.4 1.39% Vitamin E -tocopherol 1.4 2.0 0.35% (mg) 3.9 4.9 1.19% III - 109

Arginine (g/16g N) 6.5 Histidine (g/16g N) 4.4 Lysine (g/16g N) 5.4 Tryptophan (g/16g N) Phenylanaline (g/16g N) Methionine (g/16g N) Threonine (g/16g N) Leucine (g/16g N) Isoleucine (g/16g N) Valine (g/16g N)

9.3 6.3 7.1

1.95% 0.83% 1.06%

(Moringa oleifera: Natural Nutrition for the Tropics by Lowell Fuglie)

Apa saja manfaat kelor?
1. Pemulihan lahan dan Pencegah Kerusakan

Mengapa sejak dahulu kelor telah digunakan? Jawabanya tentu karena kelor memiliki berbagai manfaat. Di negara lain, seperti di Etiopia, Sudan, Madagaskar, Somalia, dan Kenya, ternyata kelor telah dikembangkan menjadi bagian untuk program pemulihan tanah kering dan gersang, karena sifat dari tanaman ini mudah tumbuh pada kondisi tanah seperti itu. III - 110

Laporan sebuah penelitian menyebutkan bahwa negara Etiopia, Somalia, dan Kenya telah memanfaatkan pohon kelor untuk penghijauan serta menahan penggurunan (proses terjadinya gurun). Di antara pohon kelor tersebut juga dapat ditanami jenis tanaman pangan, seperti sorgum, jagung, serta sayuran terutama kacang-kacangan. Pohon kelor memiliki kemampuan menyerap air tanah walau dari kandungan yang sangat minim sehingga tanah akan menjadi lembab. Oleh karena itu, tanaman lain di sekitar kelor akan ikut menjadi tumbuh subur. Jika pohon kelor sudah besar dan tinggi, ia akan berfungsi pula sebagai pohon lindung atau pohon rambatan. Kelor juga digunakan sebagai tanaman untuk penahan longsor, konservasi tanah, dan terasering. Sehingga pada musim hujan, walau dalam jumlah yang paling minimal, jatuhan air hujan akan dapat ditahan oleh sistem akar kelor. Dengan demikian, pada musim kemarau ―tabungan‖ air sekitar akar kelor akan menjadi sumber air bagi tanaman lain. Mengingat sistem akar kelor cukup rapat, maka bencana longsor juga jarang terjadi pada lahan yang ditanami kelor. 2. Perbaikan Gizi Buruk Mengingat kandungan gizi yang terdapat pada kelor, tumbuhan ini sangat bermanfaat untuk perbaikan gizi, terutama pada anak-anak. Terbukti bahwa kelor berhasil mencegah wabah kekurangan gizi di beberapa negara dan menyelamatkan banyak nyawa anak-anak dan ibu-ibu hamil. Dengan demikian, kondisi kesehatan anak-anak terpelihara dan berat badan mereka meningkat. III - 111

3. Bahan Obat-obatan Manfaat lain dari kelor ladalah sebagai bahan obat-obatan untuk kesehatan, misalnya untuk: anemia atau kurang darah, kegelisahan, asthma, bincil, darah kotor, tekanan darah, bronkitis, katarak, sesak nafas, kolera, radang usus besar, konjungsi, batuk, diabetes, diare, disenteri, infeksi mata dan telinga, panas/demam, sakit kepala, cacing usus, penyakit kuning, malaria, sakit persendian, jerawat, kehamilan, penyakit kulit kronis, infeksi kulit, sakit perut, TBC/tuberkulosis, tumor, dan penyakit kemih.
Daun: Nutrisi Obat Pohon: Tanaman Sela Kontrol Erosi Bunga: Obat Buah: Nutritisi Obat

Akar: Obat

Benih/Biji: Penjernih Air Obat Minyak

Getah: Obat

Kulit kayu: Obat

Gambar Bagian Kelor dan Manfaatnya 4. Pakan Ternak Selain manfaat di atas, manfaat lain dari kelor adalah dapat digunakan sebagai makanan ternak yang unggul. Terbukti dari hasil penelitian para ahli disebutkan bawa ternak yang memakan kelor dapat meningkatkan produksi susu antara 43%-65%. Jika demikian maka akan diikuti dengan peningkatan pendapatan peternak tentunya.

III - 112

5. Penyemprot Tanaman Kelor dapat pula imanfaatkan sebagai bahan penyemprot hama dan penyakit pada tanaman lain. Caranya, campurkan sari kelor yang dicairkan dengan air dan semprotkan sebanyak 25 ml untuk tiap tanaman. Sebuah penelitian menunjukkan bahwa penyemprotan dengan sari kelor dapat mempercepat pertumbuhan tanaman muda, tanaman tumbuh lebih kuat, lebih tahan terhadap hama dan penyakit, dapat hidup lebih lama, menghasilkan banyak buah yang besar, akar-daun-tangkai lebih kuat, dan meningkatkan panen antara 20% hingga 35%.

6. Biogas Kelor juga dapat dimanfaatkan sebagai biogas. Namun buku panduan ini belum dapat menampilkan teknik pembuatan biogas secara rinci karena masih diperlukan penelitian mengenai proses, bahan campuran, dan standar penggunaannya.

III - 113

7. Penjernih Air

Sesungguhnya, penjernihan air mudah dilakukan di daerah pedesaan yang banyak ditumbuhi pohon kelor. Bahan bakunya adalah biji kelor yang sudah cukup tua dan kering. Adapun cara melakukannya adalah: 1. Kupas biji kelor dan bersihkan kulitnya, 2. Biji yang sudah bersih dibungkus dengan kain, kemudian ditumbuk sampai halus betul. Penumbukan yang kurang halus dapat menyebabkan kurang sempurnanya proses penggumpalan, 3. Campur tumbukkan biji kelor dengan air keruh, dengan perbandingan 1 biji : 1 liter air keruh, 4. Campurlah tumbukkan biji kelor dengan sedikit air sampai berbentuk pasta. Masukkan pasta biji kelor ke dalam air kemudian diaduk, 5. Aduklah secara cepat selama 30 detik, dengan kecepatan 55-60 putaran/menit,

III - 114

6. Kemudian aduk lagi secara perlahan dan beraturan selama 5 menit dengan kecepatan 15-20 putaran/menit, 7. Setelah dilakukan pengadukan, air diendapkan selama 1-2 jam. Makin lama waktu pengendapan makin jernih air yang diperoleh, 8. Pisahkan air yang jernih dari endapan. Pemisahan harus dilakukan dengan hati-hati agar endapan tidak naik lagi, 9. Pada dasar bak pengendapan diberi kran yang dapat dibuka, sehingga endapan dapat dikeluarkan bersamasama dengan air kotor. Hasil akhir penjernihan airnya dapat di lihat pada gambar di bawah. Gambar.... Sebelum dan sesudah perlakuan penjernihan air dengan kelor Sumber : Buku Panduan Air dan Sanitasi, Pusat Informasi Wanita dalamPembangunan PDII-LIPI bekerjasama dengan Swiss Development Cooperation, Jakarta, 1991.

Bagaimana cara pembiakan kelor?
Kelor dapat dikembangbiakkan dengan mudah, baik dari biji maupun dari stek. dan kalau sudah tumbuh maka lahan di sekitarnya akan dapat ditumbuhi oleh tanaman lain yang lebih kecil, sehingga pada akhirnya pertumbuhan tanaman lain akan cepat terjadi. Kebanyakan di pedesaan, penanaman kelor yang umum dilakukan dengan cara setekan batang tua atau cukup tua, III - 115

yang langsung ditancapkan ke dalam tanah yang dapat difungsikan sebagai batas tanah, pagar hidup ataupun batang perambat. Sifat yang menguntungkan untuk membudidayakan pohon kelor yang sudah diketahui sejak lama, yaitu minimnya penggunaan pupuk dan jarang diserang hama (oleh serangga) ataupun penyakit (oleh mikroba). Sehingga biaya untuk pemupukan dan pengontrolan hama dan penyakit relatif sangat murah. Dari pengalaman para petani yang sudah lama menanam kelor, diketahui bahwa pemupukan yang baik adalah berasal dari pupuk organik, khususnya berasal dari kacangkacangan (misal kacang hijau, kacang kedelai ataupun kacang panjang) yang ditanamkan sekitar pohon kelor. (NK)

Penutup
Di beberapa negara, tanaman kelor sudah dimanfaatkan secara intensif dalam bentuk makanan. Sedangkan di Indonesia, masih sedikit orang memanfaatkan kelor ini, baik untuk memperbaiki gizi buruk, kerusakan lahan, dan mengatasi masalah kesehatan lainnya. Di saat kondisi negara sedang mengalami pasang surut, serta kerusakan lingkungan yang hebat, muncul pertanyaan kenapa kita tidak bisa memanfaatkan kelor ini? Bukankah telah diketahui kandungan gizi dan manfaatnya buat lingkungan cukup besar? Sudah saatnya untuk memulai berbuat, dengan mulai membudidayakan tumbuhan ini. Selamat mencoba.

III - 116

3. Rambutan (Nephelium sp.) Sejarah rambutan
Rambutan (Nephelium sp.) merupakan tanaman buah hortikultural berupa pohon dengan famili Sapindacaeae. Tanaman buah tropis ini dalam bahasa Inggrisnya disebut Hairy Fruit berasal dari Indonesia. Hingga saat ini telah menyebar luar di daerah yang beriklim tropis seperti Filipina dan negara-negara Amerika Latin dan ditemukan pula di daratan yang mempunyai iklim sub-tropis.

Jenis-jenis rambutan
Dari survey yang telah dilakukan terdapat 22 jenis rambutan, baik yang berasal dari galur murni maupun hasil okulasi atau penggabungan dari dua jenis dengan galur yang berbeda. Ciri-ciri yang membedakan setiap jenis rambutan dilihat dari sifat buah (dari daging buah, kandungan air, bentuk, warna kulit, panjang rambut). Dari sejumlah jenis rambutan diatas hanya beberapa varietas rambutan yang digemari orang dan dibudidayakan dengan memilih nilai ekonomis relatif tinggi diantaranya: 1. Rambutan Rapiah, buah tidak terlalu lebat tetapi mutu buahnya tinggi, kulit berwarna hijau-kuning-merah tidak merata dengan berambut agak jarang, daging buah manis dan agak kering, kenyal, ngelotok dan daging buahnya tebal, dengan daya tahan dapat mencapai 6 hari setelah dipetik. Rambutan Aceh Lebak Bulus, pohonnya tinggi dan III - 117

2.

3.

4.

5.

lebat buahnya dengan hasil rata-rata 160-170 ikat per pohon, kulit buah berwarna merah kuning, halus, rasanya segar manis-asam banyak air dan ngelotok, daya simpan 4 hari setelah dipetik, buah ini tahan dalam pengangkutan. Rambutan Cimacan, buahnya kurang lebat dengan rata-rata hasil 90-170 ikat per pohon, kulit berwarna merah kekuningan sampai merah tua, rambut kasar dan agak jarang, rasa manis, sedikit berair tetapi kurang tahan dalam pengangkutan. Rambutan Binjai, merupakan salah satu rambutan yang terbaik di Indonesia dengan buah cukup besar, dengan kulit berwarna merah darah sampai merah tua rambut buah agak kasar dan jarang, rasanya manis dengan asam sedikit, hasil buah tidak selebat aceh lebak bulus tetapi daging buahnya ngelotok. Rambutan Sinyonya, jenis rambutan ini lebat buahnya dan banyak disukai terutama orang Tionghoa, dengan batang yang kuat cocok untuk diokulasi, warna kulit buah merah tua sampai merah anggur, dengan rambut halus dan rapat, rasa buah manis asam, banyak berair, lembek dan tidak terkelupas/ngelotok.

Apa manfaat rambutan?
Tanaman buah rambutan sengaja dibudidayakan untuk dimanfaatkan buahnya karena mempunyai kandungan gizi, zat tepung, sejenis gula yang mudah terlarut dalam air, zat protein dan asam amino, zat lemak, zat enzim-enzim yang esensial dan nonesensial, vitamin dan zat mineral makro, mikro yang menyehatkan keluarga. Namun, ada pula orang yang menanam pohon rambutan sebagai pohon pelindung di pekarangan, atau sebagai tanaman hias.

III - 118

Apa saja syarat pertumbuhannya?
1. Iklim a. Angin sangat berperan dalam penyerbukan bunga rambutan, b. Intensitas curah hujan yang dikehendaki oleh pohon rambutan berkisar antara 1.500-2.500 mm/tahun dan merata sepanjang tahun c. Sinar matahari harus dapat mengenai seluruh areal penanaman sejak matahari terbit sampai tenggelam. Intensitas pancaran sinar matahari erat kaitannya dengan suhu lingkungan. d. Tanaman rambutan akan dapat tumbuh berkembang serta berbuah dengan optimal pada suhu sekitar 25°C yang diukur pada siang hari. Kekurangan sinar matahari dapat menyebabkan penurunan hasil atau kualitas buah kurang sempurna (kempes). e. Kelembaban udara yang dikehendaki cenderung rendah karena kebanyakan rambutan tumbuh di dataran rendah dan sedang. Apabila udara mempunyai kelembaban yang rendah, berarti udara kering karena miskin uap air. Kondisi demikian cocok untuk pertumbuhan tanaman rambutan. 2. Media Tanam a. Rambutan dapat tumbuh baik pada lahan yang subur dan gembur serta sedikit mengandung pasir, juga dapat tumbuh baik pada tanah yang banyak mengandung bahan organik atau pada tanah yang keadaan liat dan sedikit pasir. b. Pada dasarnya tingkat/derajat keasaman tanah (pH) tidak terlalu jauh berbeda dengan tanaman perkebunan lainnya di Indonesia yaitu antara 6-6,7 dan kalau III - 119

c. d.

kurang dari 5,5 perlu dilakukan pengapuran terlebih dahulu. Kandungan air dalam tanah idealnya yang diperlukan untuk penanaman pohon rambutan antara 100-150 cm dari permukaan tanah. Pada dasarnya tanaman rambutan tidak tergantung pada letak dan kondisi tanah, karena keadaan tanah dapat dibentuk sesuai dengan tata cara penanaman yang benar (dibuatkan bedengan) sesuai dengan petunjuk yang ada.

3. Ketinggian Tempat a. Rambutan dapat tumbuh subur pada dataran rendah dengan ketinggi an antara 30-500 m dpl. b. Pada ketinggian di bawah 30 m dpl rambutan dapat tumbuh namun tidak begitu baik hasilnya.

Bagaimana cara budidaya rambutan?
1. Pembibitan a. Persyaratan Benih: - Benih yang diambil biasanya dipilih dari benihbenih yang disukai oleh masyarakat konsumen antara lain jenis: rambutan Rapiah, rambutan Aceh, rambutan Lebak Bulus, rambutan Cimacan, atau rambutan Sinyonya. b. Penyiapan Benih: - Persiapan benih biji yang dipergunakan sebagai pohon pangkal setelah buah dikupas dan di ambil bijinya dengan jalan fermentasi biasa (ditahan selama 1-2 hari) sesudah itu di angin-anginkan selama 24 jam (sehari semalam) dan biji siap disemaikan. III - 120

2. Teknik Penyemaian Benih a. Pilih lahan yang gembur, mudah mendapat pengairan, mudah dikeringkan serta mudah diawasi. Cangkul tanah sedalam 20-30 cm sambil dibersihkan dari rumput-rumput, batu-batu dan sisa pepohonan atau benda keras lainnya. b. Kemudian tanah dihaluskan sehingga menjadi gembur dan buatkan bedang-bedeng yang berukuran lebar 1-1,5 m dan tinggi sekitar 30 cm, panjang disesuaikan dengan luas pekarangan/persawahan. Tetapi idealnya bedengan membujur dari Utara ke Selatan, supaya mendapatkan banyak sinar matahari walaupun setelah diberi atap pelindung, dengan jarak antar bedeng 30 cm. Untuk menambah kesuburan dapat diberi pupuk hijau, kompos/pupuk kandang yang sudah matang dan benih siap disemaikan. c. Tutupi dengan atap yang dipasang miring, atap di bagian timur lebih ditinggikan agar dapat lebih banyak kena sinar matahari pagi. d. Pengecambahan: biji ditanam pada bedeng dengan jarak 10 X 10 cm setelah berkecambah dan berumur 1-1,5 bulan dan sudah tumbuh daun sekitar 2-3 helai maka bibit dapat dipindahkan dari bedeng persemaian ke bedeng pembibitan dengan jarak 114 m. e. Untuk bibit yang berasal dari cangkok maupun okulasi dapat dengan mencungkil/membuka sekitar 5 cm plastik yang melekat pada media penanaman dengan hati-hati agar jangan sampai akar menjadi rusak. Agar tumbuh akar lebih banyak maka dalam penanaman kembali akar tunggangnya dapat III - 121

dipotong sedikit untuk menjaga penguapan, lebar daun dipotong separuh serta keping yang menempel di biarkan sebab berfungsi sebagai cadangan makanan sebelum dapat menerima makanan dari tanah yang baru. Ditanam dengan jarak sekitar 3040 cm. 3. Pemeliharaan Pembibitan/Penyemaian a. Sejak bibit berkecambah dan hingga berumur 1-1,5 bulan disiram pagi sore b. Setelah kecambah dipindah ke bedeng pembibitan, penyiraman cukup sekali tiap pagi hari sampai menjelang matahari terbit, dengan menggunakan "gembor"/penyiram tanaman supaya merata dan tidak merusak bedengan, usahakan air dapat menembus sedalam 3-4 cm dari permukaan. c. Lakukan pendangiran bedengan supaya tetap gembur setiap 2-3 minggu sekali, rumput yang tumbuh disekitarnya supaya disiangi, hindarkan dari serangan hama dan penyakit. d. Sampai umur kurang lebih 1 tahun persemaian dilakukan terhadap pohon baru setelah itu dapat dilakukan okulasi dimana sebelumnya dirontokkan daun-daun pohon induk yang telah dipilih mata kulitnya. Kemudian siapkan tempat untuk penempelan mata kulit tersebut sampai tumbuh tunas. Setelah itu pangkas tunas asli pada pohon induk yang telah ditempel, rawat dengan penyiraman 2 kali sehari, mendangir serta membersihkan rumput-rumput yang ada.

III - 122

4. Pengolahan Media Tanam a. Persiapan: Pilihlah tanah yang subur, hindari daerah yang kondisi tanahnya terlampau liat dan tidak memiliki sirkulasi yang baik. Jika pada daerah perbukitan tetapi tanahnya subur, dibuat sengkedan (teras) pada bagian yang curam, kemudian untuk menggemburkan tanah perlu di bajak atau cukup dicangkul dengan kedalaman sekitar 30 cm secara merata. b. Pembukaan Lahan:  Tanah yang akan dipergunakan untuk kebun rambutan di kerjakan semua secara bersama, tanaman pengganggu seperti semak-semak dan rerumputan dibuang dan benda-benda keras disingkirkan kemudian tanah dibajak/dicangkul. Bila bibit berasal dari cangkokan, pengolahan tanah tidak perlu terlalu dalam tetapi kalau dari hasil okulasi perlu pengolahan yang cukup dalam.  Membuat saluran air selebar 1 meter dan kedalaman sesuai dengan kedalaman air tanah, guna mengatasi sistem pembuangan air yang kurang lancar.  Tanah yang kurus dan kurang humus atau tanah cukup liat diberikan pupuk hijau yang dibuat dengan cara mengubur ranting-ranting dan dedaunan (kondisi ini dibiarkan selama kurang lebih 1 tahun sebelumnya). c. Pembentukan Bedengan: Setelah tanah dalam keadaan gembur, dibuat bedeng-bedeng berukuran lebar 8 m dan tinggi sekitar 30 cm dengan perataan dasar atasnya guna III - 123

menopang bibit yang akan ditanam. Panjang disesuai kan dengan luas pekarangan/persawahan. Idealnya panjang bedengan sekitar 10 m, dengan arah membujur dari utara ke selatan, supaya mendapatkan banyak sinar matahari pagi walaupun setelah diberi atap pelindung. Beri jarak 1 m antar bedeng untuk lalu-lintas para pekerja dan dapat dipergunakan sebagai saluran air pembuangan. Untuk menambah kesuburan dapat diberi pupuk hijau, kompos/pupuk kandang yang sudah matang d. Pengapuran Pengapuran pada dataran yang berasal dari tambak dan juga dataran yang baru terbentuk yang tidak bisa ditanami, selain tanah masih bersifat asam juga belum terlalu subur. Gali lobang-lobang dengan ukuran penanaman di pekarangan dan dasarnya ditaburi kapur sebanyak 0,5 liter untuk setiap lobang guna menetralkan pH tanah hingga mencapai 6-6,7 sebagai syarat tumbuhnya tanaman rambutan. e. Pemupukan Setelah jangka waktu 1 minggu dari pemberian kapur pada lubang-lubang tersebut, kemudian diberikan pupuk kandang sebanyak 25 kg (kurang lebih 1 blek) dan setelah 1 minggu lahan baru siap untuk ditanami bibit rambutan yang telah jadi. 5. Teknik Penanaman a. Pembuatan Lubang Tanaman. Pembuatan lubang dengan ukuran 1 x 1 x 0,5 m dengan jarak antar lubang sekitar 12-14 m sebaiknya telah dipersiapkan 3-4 pekan sebelumnya. Pada waktu penggalian tanah yang III - 124

diatas dan yang di bawah dipisahkan yang nantinya dipergunakan untuk penutup kembali lubang yang telah diberi tanaman. b. Cara Penanaman. Setelah 2 pekan lubang ditimbun kembali dengan susunan tanah seperti sedia kala. Tanah bagian atas dikembalikan setelah dicampur dengan 3 blek (1 blek kurang lebih 20 liter) pupuk kandang yang sudah matang. Setelah kira-kira 4 pekan dan tanah yang berada di lubang bekas galian tersebut sudah mulai menurun baru rambutan ditanam. Penanaman tidak perlu terlalu dalam, secukupnya saja, maksudnya batas antara akar dan batang rambutan di usahakan setinggi permukaan tanah yang ada disekelilingnya. c. Perlindungan. Pada awal penanaman di kebun perlu diberi perlindungan yang rangkanya dibuat dari bambu/bahan lain dengan dipasang posisi agak tinggi di sebelah timur, agar tanaman mendapatkan lebih banyak sinar matahari pagi dari pada sore hari, dan untuk atapnya dapat di buat dari daun nipah, kelapa/tebu. Sebaiknya penanaman dilakukan pada awal musim penghujan, agar kebutuhan air dapat dipenuhi secara alamiah. 6. Pemeliharaan Tanaman a. Penjarangan dan Penyulaman: Karena kondisi tanah gembur maka tanaman lain akan mudah tumbuh kembali terutama gulma (tanaman pengganggu) seperti rumput-rumputan. Penyiangan harus dilakukan sampai radius 1-2 m sekeliling tanaman rambutan. Apabila bibit tidak III - 125

b.

c.

d.

e.

tumbuh dengan baik segera dilakukan penggantian dengan bibit cadangan. Perempalan/Pemangkasan. Agar tanaman mendapatkan tajuk yang rimbun, setelah tanaman berumur 2 tahun segera dilakukan perempelan/pemangkasan pada ujung cabangcabangnya. Disamping untuk memperoleh tajuk yang seimbang juga berguna memberi bentuk tanaman, memperbanyak dan mengatur produksi agar tanaman tetap terpelihara. Pemangkasan juga perlu dilakukan setelah masa panen buah berakhir dengan harapan muncul tajuk-tajuk baru sebagai tempat munculnya bunga baru pada musim berikutnya dan hasil berikutnya dapat meningkat. Pemupukan. Untuk menjaga agar kesuburan lahan tanaman rambutan tetap stabil perlu diberikan pupuk kandang/kompos secara berkala. Pengairan dan Penyiraman: Selama dua minggu pertama setelah bibit yang berasal dari cangkokan/okulasi ditanam, penyiraman dilakukan sebanyak dua kali sehari, pagi dan sore. Minggu-minggu berikutnya penyiraman dapat dikurangi menjadi sekali sehari. Apabila tanaman rambutan telah tumbuh benarbenar kuat frekuensi penyiraman bisa dikurangi lagi dan dapat dilakukan saat-saat diperlukan saja. Bila hujan turun terlalu lebat diusahakan agar sekeliling tanaman tidak tergenang dengan cara membuat lubang saluran air. Gulma. Segala macam tumbuhan pengganggu tanaman rambutan yang berbentuk rerumputan yang berada III - 126

disekitar tanaman rambutan yang akan mengganggu pertumbuhan bibit rambutan oleh sebab itu perlu dilakukan penyiangan secara rutin.

Bagaimana cara panen?
1. Ciri dan umur panen Buah rambutan yang telah matang ciri-cirinya dilihat dari warna sesuai jenis, juga dengan mencium baunya serta terakhir dengan merasakan rambutan yang sudah masak dibandingkan dengan rambutan yang belum masak. Dapat dipastikan bahwa pemanenan dilakukan sekitar bulan Nopember sampai Februari, namun juga dapat dipengaruhi musim kemarau atau musim penghujan. 2. Cara panen Cara pemanenan yang terbaik adalah dipetik beserta tungkalnya yang sudah matang (hanya yang sudah masak) sekaligus melakukan pemangkasan pohon agar tidak menjadi rusak. Pemangkasan dilakukan sekaligus panen agar dapat bertunas kembali dan cepat berbuah. Apabila pemetikan tidak terjangkau dapat dilakukan dengan menggunakan galah untuk mengkait tangkai buah rambutan secara benar. 3. Periode panen Periode pemanenan buah rambutan dilakukan pada sekitar bulan Nopember sampai dengan Februari (masa musim penghujan). Buah yang belum masak supaya ditinggal dulu dan kemudian dipanen kembali.

III - 127

4. Perkiraan jumlah produksi Apabila penanganan dan pemeliharaan semenjak pembibitan hingga panen dil akukan secara baik dan benar serta memenuhi aturan yang ada maka dapat diperkirakan mendapatkan hasil yang maksimal. Setiap pohonnya dapat mencapai hasil minimal 0,10 kuintal, dan maksimal dapat mencapai 1,75 kuintal setiap pohonnya.

Penutup
Buah rambutan merupakan buah populer di kawasan ASEAN, khususnya di tanah air. Buah rambutan dapat dikonsumsi langsung (buah segar) ataupun diolah menjadi buah kaleng dan manisan buah rambutan. Selain sebagai buah segar yang digemari, hasil olahan buah rambutan telah menjadi komoditi primadona yang memiliki prospek cerah di Asia dan negara-negara lainnya. Pasar dalam negeri maupun pasar luar negeri masih merupakan lahan pemasaran yang menjanjikan. Sehingga sangat tepat untuk membudidayakan buah rambutan secara intensif dengan didukung kondisi alam yang ada. Tertarik untuk membudidayakan? Silakan coba…

III - 128

4. Durian (Durio, spp.)
Mengenal durian
Durian merupakan tanaman buah berupa pohon yang memiliki buah yang kulitnya berduri tajam. Tanaman durian berasal dari hutan Malaysia, Sumatra, dan Kalimantan yang berupa tanaman liar. Penyebaran durian ke arah Barat adalah ke Thailand, Birma, India dan Pakistan. Buah durian sudah dikenal di Asia Tenggara sejak abad 7 M. Nama lain durian adalah duren (Jawa, Gayo), duriang (Manado), dulian (Toraja), rulen (Seram Timur).

Apa saja manfaat durian?
Manfaat durian selain sebagai makanan buah segar dan olahan lainnya, terdapat manfaat dari bagian lainnya, yaitu: 1. Pohon durian dapat dijadikan tanaman pencegah erosi, terutama pada lahan-lahan yang relatif miring. 2. Batangnya dapat digunakan sebagai bangunan atau perkakas rumah tangga. 3. Bijinya yang memiliki kandungan pati cukup tinggi, berpotensi sebagai alternatif pengganti makanan (dapat dibuat bubur yang dicampur daging buahnya). 4. Kulitnya dipakai sebagai bahan abu gosok yang bagus, dengan cara dijemur sampai kering dan dibakar sampai hancur.

Apa saja syarat tumbuhnya?
Ada beberap hal yang perlu diperhatikan sebelum proses pembudidayaan durian, yaitu:

III - 129

1. Iklim a. Curah hujan untuk tanaman durian maksimum 30003500 mm/tahun dan minimal 1500-3000 mm/tahun. Curah hujan merata sepanjang tahun, dengan kemarau 1 2 bulan sebelum berbunga lebih baik daripada hujan terus menerus. b. Intensitas cahaya matahari yang dibutuhkan durian adalah 60-80%. Sewaktu masih kecil (baru ditanam di kebun), tanaman durian tidak tahan terik sinar matahari di musim kemarau, sehingga bibit harus dilindungi/dinaungi. c. Tanaman durian cocok pada suhu rata-rata 20°C-30°C. Pada suhu 15°C durian dapat tumbuh tetapi pertumbuhan tidak optimal. Bila suhu mencapai 35°C daun akan terbakar. 2. Media Tanam a. Durian perlu tanah yang subur atau kaya bahan organik. b. Tanah yang cocok untuk durian adalah jenis tanah grumosol dan ondosol. Tanah yang memiliki ciri-ciri warna hitam keabu-abuan kelam, struktur tanah lapisan atas bebutir-butir, sedangkan bagian bawah bergumpal, dan kemampuan mengikat air tinggi. c. Derajat keasaman tanah yang dikehendaki tanaman durian adalah (pH) 5-7, dengan pH optimum 6-6,5. d. Tanaman durian termasuk tanaman tahunan dengan perakaran dalam. Maka, pohon durian membutuhkan kandungan air tanah dengan kedalaman yang cukup, antara 50-150 cm dan 150-200 cm. Jika kedalaman air tanah terlalu dangkal atau terlalu dalam, rasa buah

III - 130

tidak manis, tanaman akan kekeringan, atau akarnya busuk akibat selalu tergenang. 3. Ketinggian Tempat a. Ketinggian tempat untuk bertanam durian tidak boleh lebih dari 800 m dpl. b. Tetapi ada juga jenis tanaman durian yang cocok ditanam di berbagai ketinggian. c. Penanaman durian pada tanah yang berbukit, atau kemiringannya kurang dari 15, kurang praktis dibanding pada lahan yang datar rata.

Bagaimana cara budidaya durian?
Langkah-langkah yang perlu dilakukan dalam budidaya durian adalah: 1 Pembibitan

1. Persyaratan Benih Biji untuk bibit dipilih dari biji yang memenuhi persyaratan: a. Asli dari induknya. b. Segar dan sudah tua. c. Tidak kisut/berkerut. d. Tidak terserang hama dan penyakit. 2. Penyiapan Benih dan Bibit Perbanyakan. Pohon durian dapat diperbanyak melalui cara generatif (dengan biji) maupun secara vegetatif (okulasi, penyusuan III - 131

atau cangkokan). a. Pengadaan benih dengan cara generatif.  Pilihlah biji-biji yang murni dengan terlebih dulu mencuci biji-biji tersebut agar daging buah yang masih menempel terlepas.  Biji yang dipilih dikeringkan pada tempat terbuka, tidak terkena sinar matahari langsung. Penyimpanan diusahakan agar tidak berkecambah atau rusak dan merosot daya tumbuhnya.  Proses pemasakan biji dilakukan dengan baik, dengan cara diistirahatkan beberapa saat, dalam kurun waktu 2-3 minggu sesudah diambil dari buahnya.  Setelah itu biji ditanam. b. Pengadaan bibit dengan cara okulasi. Persyaratan biji durian yang akan diokulasi berasal dari biji yang sehat dan tua, dari tanaman induk yang sehat dan subur, sistem perakaran bagus dan produktif. Biji yang ditumbuhkan, dipilih yang pertumbuhannya sempurna. Setelah umur 8-10 bulan, dapat diokulasi, dengan cara:  Kulit batang bawah disayat, tepat di atas matanya (sekitar 1 cm). Pilihlah mata tunas yang berjarak 20 cm dari permukaan tanah.  Sayatan dibuat melintang, kulit dikupas ke bawah sepanjang 2-3 cm sehingga mirip lidah. Lalu, kulit mirip lidah tersebut dipotong menjadi 2/3-nya.  Sisipan ―mata‖ yang diambil dari pohon induk untuk batang atas (disayat dibentuk perisai) di antara kulit.  Dua minggu setelah okulasi, periksalah apakah perisai mata tunas berwarna hijau atau tidak. Bila III - 132

berwarna hijau, berarti okulasi berhasil, jika coklat, berarti okulasi gagal. c. Penyusuan  Model tusuk/susuk 1) Bagian atas tanaman calon batang dibelah setengah bagian menuju kearah pucuk. Panjang belahan antara 1-1,5 cm diukur dari pucuk. Tanaman calon batang bawah sebaiknya memiliki diameter sama dengan batang atasnya. Tajuk calon batang bawah dipotong dan dibuang, kemudian disayat sampai runcing. Bagian yang runcing disisipkan kebelahan calon batang atas yang telah dipersiapkan. Supaya calon batang bawah tidak mudah lepas, sambungannya harus diikat kuatkuat dengan tali rafia. 2) Selama masa penyusuan batang yang disatukan tidak boleh bergeser. Sehingga, tanaman batang bawah harus disangga atau diikat pada tanaman induk (batang tanaman yang besar) supaya tidak goyah setelah dilakukan penyambungan. 3) Susuan tersebut harus disiram agar tetap hidup. Biasanya, setelah 3-6 bulan tanaman tersebut bisa dipisahkan dari tanaman induknya, tergantung dari usia batang tanaman yang disusukan. Tanaman muda yang kayunya belum keras sudah bisa dipisahkan setelah 3 bulan. Penyambungan model tusuk atau susuk ini dapat lebih berhasil kalau diterapkan pada batang tanaman yang masih muda atau belum berkayu keras.  Model sayatan 1) Pilih calon batang bawah (bibit) dan calon batang III - 133

2)

3)

4)

6)

atas dari pohon induk yang sudah berbuah dan besarnya sama. Kedua batang tersebut disayat sedikit sampai bagian kayunya. Sayatan pada kedua batang tersebut diupayakan agar bentuk dan besarnya sama. Setelah kedua batang tersebut disayat, kemudian kedua batang itu ditempel tepat pada sayatannya dan diikat sehingga keduanya akan tumbuh bersama-sama. Setelah 2-3 minggu, sambungan tadi dapat dilihat hasilnya kalau batang atas dan batang bawah ternyata bisa tumbuh bersama sama berarti penyusuan tersebut berhasil. 5) Kalau sambungan berhasil, pucuk batang bawah dipotong/dibuang, pucuk batang atas dibiarkan tumbuh subur. Kalau pertumbuhan pucuk batang atas sudah sempurna, pangkal batang atas juga dipotong. Maka akan terjadi bibit durian yang batang bawahnya adalah tanaman biji, sedangkan batang atas dari ranting/cabang pohon durian dewasa.

d. Cangkokan Batang. Durian yang dicangkok harus dipilih dari cabang tanaman yang sehat, subur, cukup usia, pernah berbuah, memiliki susunan percabangan yang rimbun, besar cabang tidak lebih besar daripada ibu jari (diameter=2–2,5 cm), kulit masih hijau kecoklatan. Waktu mencangkok adalah awal musim hujan sehingga terhindar dari kekeringan, atau pada musim kering, tetapi harus disiram secara rutin (2 kali sehari), pagi dan sore hari. Adapun tata cara mencangkok adalah sebagai berikut: III - 134

    

Pilih cabang durian sebesar ibu jari dan yang warna kulitnya 1. masih hijau kecoklatan. Sayap kulit cabang tersebut mengelilingi cabang sehingga kulitnya terlepas. Bersihkan lendir dengan cara dikerok kemudian biarkan kering angin sampai dua hari. Bagian bekas sayatan dibungkus dengan media cangkok (tanah, serabut gambut, mos). Jika menggunakan tanah, tambahkan pupuk kandang/kompos dengan perbandingan 1:1. Media cangkok dibungkus dengan plastik/sabut kelapa/bahan lain, kedua ujungnya diikat agar media tidak jatuh. Sekitar 2-5 bulan, akar cangkokan akan keluar menembus pembungkus cangkokan. Jika akar sudah cukup banyak, cangkokan bisa dipotong dan ditanam di keranjang persemaian berisi media tanah yang subur.

3. Teknik penyemaian dan Pemeliharaan a. Bibit durian sebaiknya tidak ditanam langsung di lapangan, tetapi disemaikan terlebih dahulu ditempat persemaian. Biji durian yang sudah dibersihkan dari daging buah dikering-anginkan sampai kering tidak ada air yang menempel. Biji dikecambahkan dahulu sebelum ditanam di persemaian atau langsung ditanam di polibag. Caranya biji dideder di plastik/anyaman bambu/kotak, dengan media tanah dan pasir perbandingan 1:1 yang diaduk merata. Ketebalan lapisan tanah sekitar 2 kali besar biji (6-8 cm), kemudian media tanam tadi disiram tetapi (tidak boleh terlalu basah), suhu media diupayakan cukup lembab III - 135

b.

c.

d.

e.

(20°C-23°C). Biji ditanam dengan posisi miring tertelungkup (bagian calon akar tunggang menempel ke tanah), dan sebagian masih kelihatan di atas permukaan tanah (3/4 bagian masih harus kelihatan). Jarak antara biji satu dengan lainnya adalah 2 cm membujur dan 4-5 cm melintang. Setelah biji dibenamkan, kemudian disemprot dengan larutan fungisida, kemudian kotak sebelah atas ditutup plastik supaya kelembabannya stabil. Setelah 2-3 minggu biji akan mengeluarkan akar dengan tudung akar langsung masuk ke dalam media yang panjangnya ± 3-5 cm. Saat itu tutup plastik sudah bisa dibuka. Selanjutnya, biji-biji yang sudah besar siap dibesarkan di persemaian pembesar atau polibag.

3. Pemindahan Bibit Bibit yang akan ditanam di lapangan sebaiknya sudah tumbuh setinggi 75-150 cm atau berumur 7 – 9 bulan setelah diokulasi, kondisinya sehat dan pertumbuhannya bagus. Hal ini tercermin dari pertumbuhan batang yang kokoh, perakarannya banyak dan kuat, juga adanya helaian daun dekat pucuk tanaman yang telah menebal dan warnanya hijau tua. 4. Pengolahan Media Tanam a. Persiapan  Penanaman durian, perlu perencanaan yang cermat. Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah pengukuran pH tanah, analisis tanah, penetapan waktu/jadwal tanam, pengairan, penetapan luas areal penanaman, III - 136

pengaturan volume produksi. b. Pembukaan Lahan  Pembersihan dan pengolahan lahan dilakukan beberapa minggu sebelum penanaman bibit berlangsung. Batu-batu besar, alang alang, pokokpokok batang pohon sisa penebangan disingkirkan. Perlu dibersihkan dari tanaman liar yang akan menganggu pertumbuhan. c. Pembentuka n Bedengan  Tanah untuk bedengan pembesaran harus dicangkul dulu sedalam 30 cm hingga menjadi gembur, kemudian dicampur dengan pasir dan kompos yang sudah jadi. Untuk ukuran bedengan lebar 1 m panjang 2 m, diberi 5 kg pasir dan 5 kg pupuk kompos.  Setelah tanah, pasir dan kompos tercampur merata dan dibiarkan selama 1 minggu. Pada saat itu juga tanah disemprot Vapan/Basamid untuk mencegah serangan jamur/bakteri pembusuk jamur. Di sekeliling bedengan, perlu dibuatkan saluran untuk penampung air. Jika bedengan sudah siap, biji yang telah tumbuh akarnya tadi segera ditanam dengan jarak tanam 20 x 30 cm.  Penanaman biji durian dilakukan dengan cara dibuatkan lubang tanam sebesar biji dan kedalamannya sesuai dengan panjang akar masingmasing. Setelah biji tertanam semua, bagian permukaan bedengan ditaburi pasir yang dicampur dengan tanah halus (hasil ayakan) setebal 5 cm. III - 137

d. Pengapuran  Keadaan tanah yang kurang subur, misalnya tanah podzolik (merah kuning) dan latosol (merahcoklatkuning), yang cenderung memiliki pH 5 - 6 dan penyusunannya kurang seimbang antara kandungan pasir, liat dan debu, dapat diatasi dengan pengapuran. Sebaiknya dilakukan menjelang musim kemarau, dengan kapur pertanian yang memiliki kadar CaCO3 sampai 90%. Dua sampai 4 minggu sebelum pengapuran, sebaiknya tanah dipupuk dulu dan dilsiram 4-5 kali,  Untuk mencegah kekurangan unsur Mg dalam tanah, sebaiknya dua minggu setelah pengapuran, segera ditambah dolomit. B. Penanaman dan Pemeliharaan

1. Penentuan Pola Tanaman a. Jarak tanam sangat tergantung pada jenis dan kesuburan tanah, kultivar durian, serta sistem budidaya yang diterapkan. Untuk kultivar durian berumur genjah, jarak tanam: 10 m x 10 m. b. Sedangkan kultivar durian berumur sedang dan dalam jarak tanam 12 m x 12 m. Intensifikasi kebun durian, terutama waktu bibit durian masih kecil (berumur kurang dari 6 tahun), dapat diupayakan dengan budidaya tumpangsari. Berbagai budidaya tumpangsari yang biasa dilakukan yakni dengan tanaman horti (lombok, tomat, terong dan tanaman pangan: padi gogo, kedelai, kacang tanah dan ubi jalar.

III - 138

2. Pembuatan Lubang Tanam a. Pengolahan tanah terutama dilakukan di lubang yang akan digunakan untuk menanam bibit durian. Lubang tanam dipersiapkan 1 m x 1 m x 1 m. Saat menggali lubang, tanah galian dibagi menjadi dua. b. Sebelah atas dikumpulkan di kiri lubang, tanah galian sebelah bawah dikumpulkan di kanan lubang. c. Lubang tanam dibiarkan kering terangin-angin selama ± 1 minggu, lalu lubang tanam ditutup kembali. d. Tanah galian bagian atas lebih dahulu dimasukkan setelah dicampur pupuk kompos 35 kg/lubang, diikuti oleh tanah bagian bawah yang telah dicampur 35 kg pupuk kandang dan 1 kg fospat. e. Untuk menghindari gangguan rayap, semut dan hama lainnya dapat dicampurkan insektisida butiran seperti Furadan 3 G. Selanjutnya lubang tanam diisi penuh sampai tampak membukit setinggi 20-30 cm dari permukaan tanah. Tanah tidak perlu dipadatkan. Penutupan lubang sebaiknya dilakukan 7-15 hari sebelum penanaman bibit. 3. Cara Penanaman: a. Bibit yang akan ditanam sebaiknya tumbuh 75-150 cm, kondisinya sehat dan pertumbuhannya bagus, yang tercermin dari batang yang kokoh dan perakaran yang banyak serta kuat. b. Lubang tanam yang tertutup tanah digali kembali dengan ukuran yang lebih kecil, sebesar gumpalan tanah yang membungkus akar bibit durian. Setelah lubang tersedia, dilakukan penanaman dengan cara sebagai berikut :  Polybag atau kantong pembungkus bibit dilepas III - 139

   

(sisinya digunting atau diiris hati-hati) Bibit dimasukkan ke dalam lubang tanam sampai batas leher, Tutuplah lubang dengan tanah galian. Pada sisi tanaman diberi ajir agar pertumbuhan tanaman tegak ke atas sesuai arah ajir. Pangkal bibit ditutup rumput/jerami kering sebagai mulsa, lalu disiram air. Di atas bibit dapat dibangun naungan dari rumbia atau bahan lain. Naungan ini untuk melindungi tanaman agar tidak layu atau kering tersengat sinar matahari.

4. Pemeliharaan Tanaman a. Penjarangan dan Penyulaman  Penjarangan buah bertujuan untuk mencegah kematian durian agar tidak menghabiskan energinya untuk proses pembuahan. Penjarangan berpengaruh terhadap kelangsungan hidup, rasa buah, ukuran buah dan frekuensi pembuahan setiap tahunnya. Penjarangan dilakukan bersamaan dengan proses pengguguran bunga, begitu gugur bunga selesai, besoknya harus dilakukan penjarangan (tidak boleh ditunda-tunda).  Penjarangan dapat dilakukan dengan menyemprotkan hormon tertentu (Auxin) pada saat bunga atau bakal buah baru berumur sebulan. Pada saat itu sebagian bunga sudah terbuka dan sudah dibuahi. Ketika hormon disemprotkan, bunga yang telah dibuahi akan tetap meneruskan pembuahannya sedangkan bunga yang belum sempat dibuahi akan III - 140

mati dengan sendirinya. Jumlah buah durian yang dijarangkan ± 50-60% dari seluruh buah yang ada. b. Penyiangan. Untuk menghindari persaingan antara tanaman dan rumput disekeliling selama pertumbuhan, perlu dilakukan penyiangan (.... diameter 1 m dari pohon durian). c. Pemangkasan atau Perempelan 1) Akar durian Pemotongan akar akan menghambat pertumbuhan vegetatif tanaman sampai 40% selama ± 1 musim. Selama itu pula tanaman tidak dipangkas. Pemangkasan akar selain membuat tanaman menjadi cepat berbuah juga meningkatkan kualitas buah, menarik, buah lebih keras dan lebih tahan lama. Waktu pemotongan akar paling baik pada saat tanaman mulai berbunga, paling lambat 2 minggu setelah berbunga. Jika dilakukan melewati batas, hasil panen berkurang dan pertumbuhan terhambat. Cara pemotongan: kedua sisi barisan tanaman durian diiris sedalam 60-90 cm dan sejauh 1,5-2 meter dari pangkal batang. 2) Peremajaan Tanaman yang sudah tua dan kurang produktif perlu diremajakan. Tanaman durian tidak harus dibongkar sampai ke akar-akarnya, tetapi cukup dilakukan pemangkasan. Luka pangkasan dibuat miring supaya air hujan tidak tertahan.Untuk mencegah terjadinya infeksi batang, bekas luka III - 141

tersebut dapat diolesi meni atau ditempeli lilin parafin. Setelah 2-3 minggu dilakukan pemangkasan (di musim hujan) maka pada batang tersebut akan tumbuh tunas tunas baru. Setelah tunas baru mencapai 2 bulan, tunas tersebut dapat diokulasi. Cara okulasi cabang sama dengan cara okulasi tanaman muda (bibit). Tinggi okulasi dari tanah ± 1 - 1,5 m atau 2 - 2,5 m tergantung pada pemotongan batang pokok. Pemotongan batang pokok tidak boleh terlalu dekat dengan tanah. 3) Pembentukan tanaman yang terlanjur tua Dahan-dahan yang akan dibentuk tidak usah dililiti kawat, tetapi cukup dibanduli atau ditarik dan dipaksa ke bawah agar pertumbuhan tanaman tidak mengarah ke atas. Cabang yang akan dibentuk dibalut dengan kalep agar dahan tersebut tidak terluka. Balutan kalep tadi diberi tali, kemudian ditarik dan diikat dengan pasak. Dengan demikian, dahan yang tadinya tumbuh tegak ke atas akan tumbuh ke bawah mengarah horizontal. C. Pemupukan Langkah-langkah pemupukan adalah: a. Sebelum pemupukan, periksa dulu keadaan tanah, kebutuhan tanaman akan pupuk dan unsur hara yang terkandung dalam tanah. Sebaiknya pemupukan dilakukan dengan pupuk kompos. b. Pada tahap awal buatlah selokan melingkari tanaman. Garis tengah selokan disesuaikan dengan III - 142

lebarnya tajuk pohon. Kedalaman selokan dibuat 20-30 cm. Tanah cangkulan disisihkan di pinggirnya. c. Sesudah pupuk disebarkan secara merata ke dalam selokan, tanah tadi dikembalikan untuk menutup selokan. d. Setelah itu tanah diratakan kembali, bila tanah dalam keadaan kering segera lakukan penyiraman.

III - 143

Panduan No. 3 KEGIATAN DI WILAYAH PESISIR

III - 144

Bagian Pertama

Melestarikan Lingkungan Pesisir
Apa itu wilayah pesisir?

Indonesia dikenal sebagai negara bahari dan kepulauan terbesar di dunia dengan luas perairan laut, termasuk zona ekonomi eksklusif (ZEE), sekitar 5.8 juta kilometer persegi atau 75% dari total wilayah Indonesia. Wilayah laut tersebut ditaburi lebih dari 17.500 pulau dan dikelilingi garis pantai sepanjang 81.000 km yang merupakan terpanjang di dunia setelah Kanada. Dari panjang pantai tersebut, sekitar 1.2 juta Ha di antaranya berpotensi sebagai lahan tambak, meski yang baru dimanfaatkan sebagai tambak udang baru sekitar 300.000 Ha. (Dahuri, 2005 dalam Yushinta Fujaya Muskar, 2007). III - 145

Wilayah pesisir merupakan daerah pertemuan antara darat dan laut. Ke arah darat meliputi bagian daratan, baik kering maupun terendam air yang masih dipengaruhi sifatsifat laut seperti pasang surut, angin laut, dan perembesan air asin. Sedangkan ke arah laut meliputi bagian laut yang masih dipengaruhi proses-proses alami yang terjadi di darat, seperti sedimentasi dan aliran air tawar, maupun yang disebabkan oleh kegiatan manusia di darat seperti penggundulan hutan dan pencemaran (Soegiarto, 1976; Dahuri et al, 2001). Hutan mangrove, padang lamun dan terumbu karang adalah habitat yang menjadi bagian dari ekosistem pesisir. Berdasarkan Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor: KEP.10/MEN/2002 tentang Pedoman Umum Perencanaan Pengelolaan Pesisir Terpadu, Wilayah Pesisir didefinisikan sebagai: wilayah peralihan antara ekosistem darat dan laut yang saling berinteraksi, di mana ke arah laut 12 mil dari garis pantai untuk propinsi dan sepertiga dari wilayah laut itu (kewenangan propinsi) untuk kabupaten/kota dan ke arah darat batas administrasi kabupaten/kota.

Kerusakan lingkungan di wilayah pesisir
Sayangnya, kekayaan alam laut dan pesisir Indonesia yang berlimpah tersebut terus mengalami kerusakan. Di daratan, hutan-hutan alami yang berfungsi sebagai pengatur tata air terus ditebangi. Di pesisir, hutan mangrove dan terumbu karang juga mengalami nasib yang sama. Kerusakan III - 146

tersebut tak hanya mengganggu ekosistem pesisir, tapi juga akan mengurangi sumber pendapatan ekonomi masyarakat di sekitarnya, bahkan bagi perekonomian di Indonesia secara luas.
Menurut M. Kasim (2008), kegiatan yang dapat merusak sumberdaya pesisir dan laut di antaranya adalah:  Kegiatan reklamasi (penimbunan) pantai yang dapat membunuh jutaan bibit ikan dan hewan laut ekonomis sebagai akibat penimbunan ekosistem lamun. Ekosistem lamun merupakan daerah pembesaran bagi ikan-ikan kecil dan hewan laut lainnya karena menyimpan berjuta makanan yang sangat sesuai untuk ikan-ikan kecil dan hewan ekonomis lainnya.  Konversi atau perubahan fungsi hutan mangrove menjadi lokasi pertambakan dan pemukiman. Kegiatan ini telah menyebabkan penyusutan luas hutan mangrove hingga ribuan hektar di seluruh kawasan timur Indonesia. Mangrove juga terganggu oleh penebangan untuk berbagai keperluan, serta pembuangan sampah dan limbah.  Penggunaan bom dan bahan beracun seperti sianida untuk menangkap ikan. Sampai tahun 2007 kerusakan terumbu karang akibat penangkapan ikan dengan bom dan racun telah mencapai 70 % dari total luas terumbu karang Indonesia, terutama yang ada di wilayah timur Indonesia. Penambangan batu karang untuk bahan bangunan, pencemaran laut, atau penempatan jangkar juga telah menimbulkan kerusakan pada terumbu karang.

Apa saja yang dapat dilakukan masyarakat?
Masyarakat dapat melakukan berbagai kegiatan secara bersama, seperti penanaman kembali hutan mangrove, melakukan

III - 147

budidaya hasil laut secara baik untuk mengurangi aktivitas penangkapan langsung dari alam, serta pemeliharaan dan pemulihan kondisi terumbu karang. Masyarakat juga dapat mencegah kerusakan dengan mengurangi segala kegiatan yang dapat merusak lingkungan pesisir. Di bagian ini akan disampaikan sebagian dari kegiatan-kegiatan yang dapat dilakukan oleh masyarakat di wilayah pesisir. Kegiatan-kegiatan tersebut, selain dapat menjadi peluang ekonomi, juga dapat bermanfaat bagi pelestarian lingkungan pesisir.

III - 148

Bagian Kedua

Menanam Mangrove

Mangrove di Indonesia
Indonesia dikaruniai kawasan mangrove yang sangat luas, yaitu sekitar 3,7 juta hektar. Kawasan mangrove tersebut tersebar di pesisir-pesisir Sumatera, Kalimantan, Jawa, Bali, hingga Papua. Tetapi, kegiatan pembangunan di wilayah pesisir telah mengurangi luas hutan mangrove di Indonesia. Penyebabnya antara lain adalah: pembukaan lahan atau konversi hutan menjadi kawasan pertambakan, permukiman, industri dan lain-lain. Selain konversi, kerusakan hutan mangrove juga terjadi akibat pemanfaatan yang intensif untuk kayu bakar, bahan bangunan, pemanfaatan daun mangrove sebagai makanan ternak, serta

III - 149

penambangan pasir laut di sepanjang pantai bagian depan kawasan mangrove. Beberapa data menunjukkan bahwa kerusakan dan penyusutan luas hutan mangrove Indonesia terus terjadi. Pada tahun 1982 Indonesia masih memiliki 5.209.543 ha hutan mangrove, namun di tahun 1992 jumlahnya telah menjadi 2.496.185 ha. Pada tahun 1985, pulau Jawa telah kehilangan 70% hutan mangrovenya. Luas hutan mangrove di Sulawesi Selatan berkurang dari 110.000 ha pada tahun 1965 menjadi 30.000 ha pada tahun1985. Sedangkan Teluk Bintuni (Papua) masih terdapat 300.000 ha mangrove, namun kini terus menerus mengalami tekanan, sebagaimana terjadi pula di delta Sungai Mahakam dan pesisir Kabupaten Berau, Kalimantan Timur. Apabila tidak ada usaha untuk mencegah kerusakan, serta tak ada usaha untuk mengembalikan kondisi hutan mangrove, maka lingkungan pesisir Indonesia akan semakin mengkhawatirkan bagi kehidupan. Bahkan, perekonomian penduduk pesisir yang bergantung pada ekosistem mangrove juga akan semakin sulit. Salah satu kegiatan yang dapat dilakukan masyarakat untuk melestarikan mangrove adalah melalui penanaman atau rehabilitasi mangrove.

Apa itu mangrove?
Mangrove adalah komunitas vegetasi pantai tropis atau areal sub-tropis beserta seluruh organisme yang didominasi oleh bebeapa pohon mangrove yang mampu tumbuh dan berkembang di daerah pasang surut pantai berlumpur. Mangrove juga tumbuh subur di sepanjang delta, estuaria dan coastal lagoon (danau di pinggir laut) yang dilindungi oleh batu karang, tumpukan pasir atau struktur lain dari gelombang dan pasang air laut.

III - 150

Ciri-ciri lingkungan hutan mangrove:  Tumbuh pada daerah yang memiliki jenis tanah berlumpur, berlempung atau berpasir  Tergenang air laut atau air payau secara teratur,  Terlindung dari gelombang besar dan arus pasang surut yang kuat. Manfaat mangrove:  Peredam gelombang dan badai, pelindung abrasi, serta penahan lumpur dan sedimen,  Menghasilkan serat untuk keset dan bahan bangunan (kayu),  Menyediakan bahan baku untuk makanan, minuman, obat-obatan dan kosmetik.  Menghasilkan bahan kimia: arang dan coal tar, bahan pewarna kain, rotenone (bahan semacam racun yang digunakan untuk membunuh ikan hama atau ikan lain yang tidak dikehendaki), tanin, flavonoid (senyawa yang dapat mencegah serangan jantung dan kanker), gula alkohol, asam asetat, dll.  Menghasilkan madu, kepiting, udang, tiram, kerangkerangan dan ikan serta makanan bagi binatang. Mangrove juga merupakan tempat terbaik bagi budidaya ikan air payau dalam karamba.  Memberikan tempat tumbuh untuk udang dan ikan yang bermigrasi ke area mangrove ketika muda, dan kembali ke laut ketika mendekati usia matang seksual. Selain itu udang karang dan ikan yang bereproduksi di hulu sungai (freshwater upstream) dan bermigrasi pada masa

III - 151

mudanya karena makanan mangrove. Sebagai tempat wisata.

berlimpah

di

daerah

Beberapa cara untuk melindungi mangrove:  Tidak menggunakan areal mangrove sebagai tempat pembuangan sampah,  Tidak membendung anak sungai dan sungai di area mangrove,  Pembuatan karamba dengan struktur yang baik, sehingga tidak mengganggu aliran air, rute migrasi binatang air dan ekosistem mangrove,  Membangun jalan air (walkways) yang tinggi dan rumah pohon di area mangrove, membuat jalur lintasan perahu (boat trip) secara terbatas.  Membiarkan air tidal (pasang) bebas bergerak ketika membangun jalan menuju garis pantai,  Menggunakan metode tradisional dan mengobservasi kearifan lokal yang berkaitan dengan pemanfaatan dan perlindungan mangrove.  Membantu proses pertumbuhan ekosistem dengan membangun groins dan bukan tembok laut (sea wall),  Bekerjasama dengan ahli biologi untuk kegiatan yang berkaitan dengan silvikultur dan aquakultur, serta pengembangan genetika tumbuhan.  Bekerjasama dengan industri pariwisata untuk mengembangkan taman laut, perlindungan biosfer laut dan promosi wisata kebudayaan.  Menyediakan silent boating pada saat matahari tenggelam dan malam hari,

III - 152

Lautan tropis sangat jernih. Oleh karena itu hanya ada sedikit plankton untuk makanan ikan, kepiting dan udang. Ekosistem mangrove memiliki produktivitas unsur organik yang lebih tinggi dari produktivitas di lautan dan batu karang.

A.

Persemaian dan Pembibitan Mangrove

1. Pengumpulan Buah Sebelum melakukan persemaian, lakukanlah pengumpulan buah mangrove terlebih dahulu untuk dijadikan bibit tanaman mangrove.

Beberapa buah mangrove: (a) bakau besar/laki (R. mucronata), (b) tumu/ tanjang/bius (B. gymnorrhiza), (c) bakau kecil/bini (R. apiculata), (d) api-api (Avicennia sp.), (e) pedada (Sonneratia sp.). Sumber : M. Khazali

a

b

c

d e

2. Penyiapan bibit • bibit mangrove diusahakan berasal dari lokasi setempat atau lokasi terdekat • bibit mangrove disesuaikan dengan kondisi tanahnya • persemaian dilakukan di lokasi tanam untuk penyesuaian dengan lingkungan setempat

III - 153

3. Pemilihan bibit mangrove Penanaman mangrove dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu: menanam langsung buahnya, cara ini memiliki tingkat keberhasilan antara 20-30%. Cara lain adalah melalui persemaian bibit, dengan tingkat keberhasilan antara 60-80%. Untuk memperoleh bibit mangrove yang baik, pengumpulan buah (propagule) dapat dilakukan antara bulan September hingga bulan Maret, dengan karakteristik sebagai berikut berdasarkan jenis tanaman mangrove: a. Bakau (Rhizophora spp.), buah sebaiknya dipilih dari pohon yang telah berusia di atas 10 tahun, buah yang baik dicirikan oleh hampir lepasnya bonggol buah dan batang buah, ciri buah yang sudah matang untuk jenis:  bakau besar (Rhizophora mucronata): warna buah hijau tua atau kecoklatan dengan kotiledon (cincin) berwarna kuning  bakau kecil (Rhizophora apiculata): warna buah hijau kecoklatan dan warna kotiledon merah. b. Tancang (Bruguiera spp.), buah dipilih dari pohon yang berumur antara 5-10 tahun, ciri buah yang matang: batang buah hampir lepas dari bonggolnya c. Api-api (Avicennia spp.), bogem (Sonneratia spp.) dan bolicella (Xylocarpus granatum)  ciri buah yang matang: warna kecoklatan, agak ketas dan bebas dari hama penggerek  lebih baik buah yang sudah jatuh dari pohon

III - 154

4. Persemaian bibit mangrove a. Pemilihan tempat:  lahan yang lapang dan datar,  dekat dengan lokasi tanam,  terendam air saat pasang, dengan frekuensi lebih kurang 20-40 kali/bulan, sehingga tidak memerlukan penyiraman. b. Pembuatan bedeng persemaian  ukuran bedeng disesuaikan dengan kebutuhan, umumnya berukuran 1 x 5 meter atau 1x10 meter dengan tinggi 1 meter,  Bedeng diberi naungan ringan dari daun nipah atau sejenisnya,  Media bedengan berasal dari tanah lumpur di sekitarnya,  Bedeng berukuran 1 x 5 meter dapat menampung bibit dalam kantong plastik (10 x 50 cm) atau dalam botol air mineral bekas (500 ml) sebanyak 1200 unit, atau 2.250 unit untuk bedeng berukuran 1 x 10 meter. 5. Pembibitan Mangrove  Buah disemaikan langsung ke kantongkantong plastik atau ke dalam botol air mineral bekas yang sudah berisi media tanah.

III - 155

 

Sebelum diisi tanah, bagian bawah kantong plastik atau botol air mineral bekas diberi lubang agar air yang berlebihan dapat keluar. Khusus untuk buah bakau (Rhizopora spp.) dan tancang (Bruguiera spp.), sebelum disemaikan sebaiknya disimpan dulu di tempat yang teduh dan ditutupi dengan karung basah selama 5-7 hari. Hal ini bermanfaat untuk menghindari batang bibit dimakan oleh serangga atau ketam pada saat ditanam nanti. Daun akan muncul setelah 20 hari, Bibit dapat ditanam di lokasi setelah berumur antara 2-3 bulan.

B.

Penanaman Mangrove

1. Lokasi penanaman mangrove Lokasi penanaman mangrove antara lain adalah:

 

Pantai dengan lebar 120 kali rata-rata perbedaan air pasang tertinggi dan terendah yang diukur dari garis air surut tersendah ke arah pantai. Tepian sungai, selebar 50 meter ke arah kiri dan kanan tepian sungai yang masih terpengaruh air laut. Tanggul, pelataran dan pinggiran saluran air ke tambak.

III - 156

2. Pemilihan jenis pada setiap tapak/lokasi  Bakau (Rhizophora spp.) dapat tumbuh dengan baik pada substrat (tanah) yang berlumpur. Bakau dapat bertoleransi pada tanah lumpur-berpasir, pantai yang agak berombak dengan frekuensi genangan 20-40 kali/bulan. Bakau merah (Rhizophora stylosa) dapat ditanam pada lokasi bersubstrat pasir berkoral.  Api-api (Avicennia spp.) lebih cocok ditanam pada substrat pasir berlumpur terutama di bagian terdepan pantai dengan frekuensi genangan 30-40 kali/bulan.  Bogem/prapat (Sonneratia spp.) dapat tumbuh dengan baik di lokasi bersubstrat lumpur atau lumpur berpasir dari pinggir pantai ke arah darat dengan frekuensi genangan 30-40 kali/bulan.  Tancang (Bruguiera gymnorrhiza) .) dapat tumbuh dengan baik di substrat yang lebih keras, yang terletak ke arah darat dari garis pantai dengan frekuensi genangan 30-40 kali/bulan. 3. Persiapan lahan  Buatlah jalur tanam searah garis pantai dan bersihkan jalur tanaman sekitar 1 meter dari tumbuhan liar.  Pasang ajir dari kayu atau bambu berdiameter 10 cm secara tegak sedalam 0,5 meter dengan jarak disesuaikan dengan jarak tanam. Pemasangan ajir bertujuan untuk mengetahui tempat bibit akan ditanam, tanda adanya tanaman baru dan menyeragamkan jarak bibit yang satu dengan lainnya.

III - 157

4. Cara penanaman

a. Sistem banjar harian 1) Menggunakan benih.  di dekat ajir, buat lubang tanam pada saat air surut dengan kedalaman lubang disesuaikan dengan panjang benih yang akan ditanam. Penanaman benih sebaiknya sedalam sepertiga panjang benih.  Benih ditanam secara tegak dengan bakal kecambah menghadap ke atas. 2) Menggunakan bibit.  buat lubang di dekat ajir saat air surut dengan ukuran lebih besar dari ukuran kantong plastik arau botol air mineral bekas.  Bibit ditanam secara tegak ke dalam lubang yang telah dibuat. Lepaskan bibit dari kantong plastik atau botol air mineral bekas secara hati-hati agar tidak merusak akarnya.  Sela-sela lubang di sekeliling bibit ditimbun dengan tanah sebatas leher akar.

III - 158

3) Jarak tanam, Jarak tanam bergantung pada tujuan penanaman mangrove. Bila untuk perlindungan pantai, jarak tanam yang digunakan adalah 1 x 1 meter. Tetapi bila digunakan untuk produksi digunakan jarak 2 x 2 meter. 4) jenis tanaman mangrove. Jenis yang ditanam disesuaikan dengan zonasi atau tujuan penanaman di lokasi tersebut. Bila untuk menahan abrasi, gunakan jenis bakau. Namun bila untuk penghijauan, cukup tanam jenis api-api. b. Sistem wanamina 1) Pada prinsipnya sistem wanamina sama dengan penanaman mangrove sistem banjar harian. Bedaannya, pada sistem wanamina dibuatkan tambak/kolam dan saluran air untuk budidaya perikanan (ikan, udang, dll), sehingga ada perpaduan antara tanaman mangrove (wana) dan budidaya perikanan (mina). 2) Secara umum ada 3 pola wanamina, yaitu:  Wanamina pola empang parit. Lahan untuk hutan mangrove dan empang masih menjadi satu hamparan yang diatur oleh satu pintu air.  Wanamina pola empang parit yang disempurnakan. Lahan untuk hutan mangrove dan empang diatur oleh saluran air yang terpisah.  Wanamina pola komplangan. Lahan untuk hutan mangrove dan empang terpisah dalam dua hamparan yang diatur oleh saluran air dengan dua pintu yang terpisah untuk hutan mangrove dan empang.

III - 159

5. Cara penanaman khusus Jika lokasi penanaman berombak besar, maka perlu dilakukan cara penanaman yang berbeda, yaitu dengan: a. Bantuan batang bambu,  Untuk lokasi ini ditanam jenis Rhizophora spp.  Pancangkan bambu sedalam 50 cm pada titik tanam, kemudian tanam bibit di sebelahnya dan ikatkan batangnya pada bambu dengan tali rafia. b. Penggunaan buis beton atau bambu,  Pilih buis beton atau bambu dengan garis tengah 30 cm dan panjang 1 meter.  Pancangkan buis beton atau bambu ke titik tanam sedalam 50 cm. Isi dengan lumpur.  Tanam bibit ke dalam buis beton atau bambu tesebut.

C. Pemeliharaan dan Perawatan Mangrove
1. Penyiangan dan penyulaman. Tiga bulan setelah penanaman perlu dilakukan pemeriksaan untuk mengetahui tingkat pertumbuhan tanaman. Apabila ada tanaman yang mati harus segera disulam (diganti) dengan tanaman yang baru. Lokasi penanaman yang agak tinggi atau frekuensi genangan air pasang kurang, perlu mendapat perhatian lebih karena pada lokasi tersebut biasanya cepat ditumbuhi kembali

III - 160

oleh jenis pakis-pakisan atau piyai (Acrosthicum aureum). Jadi, ketika piyai sudah terlihat mengganggu pertumbuhan anakan mangrove, perlu dilakukan penebasan. Kegiatan penyiangan dan penyulaman dilakukan sampai tanaman berumur 5 tahun. 2. Penjarangan. Penjarangan dilakukan untuk memberi ruang tumbuh yang ideal bagi tanaman sehingga pertumbuhan tanaman dapat meningkat serta pohon dapat tumbuh sehat dan baik. Hasil penjarangan dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku arang, industri chips/kertas, kayu bakar, atau untuk makanan kambing. 3. Perlindungan dari hama. Pertumbuhan tanaman mangrove memiliki masa-masa kritis. Oleh karena itu, perlu dilakukan perlindungan dari hama sejak masa pembibitan hingga mencapai anakan. Sejak pembibitan hingga berusia 1 tahun, batang mangove sangat disukai oleh serangga atau ketam. Biasanya 60-70% mangrove akan mati sebelum berusia 1 tahun karena digerogoti serangga atau ketam. Untuk mengatasi hama ini, lakukanlah beberapa cara berikut ini: a. Pilihlah buah bakau dan tancang yang cukup matang untuk dijadikan bibit. Tanda-tanda kematangan buah ditunjukkan oleh keluarnya buah dari tangkai, b. Simpanlah buah-buah yang telah dipilih di tempat yang teduh, lalu tutup dengan karung goni setengah basah selama 5 sampai 7 hari. Cara penyimpanan seperti ini untuk menghindari serangga yang tertarik dengan bau atau aroma segar buah mangrove, c. Setelah itu buah mangrove siap disemai pada kantong plastik atau botol bekas air mineral, atau dapat pula ditanam langsung ke lokasi tanam,

III - 161

d. Hama lain yang sering menyerang tanaman mangrove muda adalah kutu lompat (mealy bug). Kutu lompat dapat menyebabkan daun mangrove muda berwarna kuning, kemudian rontok dan tanaman mati. Jika terdapat tanda-tanda seperti itu, sebaiknya tanaman yang terserang dimusnahkan agar tidak menyebar pada tanaman yang lain.

Apa Saja Manfaat Mangrove?
Berikut ini daftar jenis dan manfaat mangrove :
Jenis Rhizopora sp. (bakau) Bagian yang dimanfaatkan Batang Kulit batang Kulit akar & getah buah Rhizopora mucronata Buah Ceriops sp. Batang Manfaat Bahan bangunan, kayu bakar, arang Obat sakit perut, diare, disentri Anti nyamuk

Minuman Kayu bakar, tanin, bahan bangunan, bantalan rel KA Alat perekat, obat sakit perut, bahan pewarna batik & tikar Kayu bakar, bahan perahu, arang, tiang kabel telpon, tanin Sayur Getah untuk obat mata, bagian dalam hipokotil dapat dibuat

Kulit batang Bruguiera gymnorrhiza (tancang) Batang

Akar muda Buah

III - 162

manisan. Sonneratia sp. (bogem) Akar Batang Daun Avicennia sp. Batang Buah Kulit batang Lumnitzera littorea Heritiera littoralis Xylocarpus granatum (bolicella) Batang Daun Batang Buah Batang Pelampung Perahu, bahan bangunan & kayu bakar Pakan ternak Obat jamur mulut, resin Dibuat minyak gosok untuk obat bisul dan tumor Obat parasit kulit & pembalut luka Kayu bangunan & furniture Menghilangkan jamur mulut Perahu, papan, kayu bakar Obat diare & disentri Papan, perabot, pensil, tanin

Minyak biji Kulit batang Akar Nypa fruticans (bnipah) Acanthus ilicifolius Daun Daun muda Nira Buah Minyak buah Daun Biji

Rambut & minyak bakar Obat kolera Bahan ukiran Anyaman Pembalut rokok Gula & alkohol Ditumbuk untuk pembersih darah Obat luka bakar & gigitan ular Obat rematik, makanan ternak Obat cacing

III - 163

Excoecaria agallocha

Batang Getah buah Akar

Bahan kertas, kayu peti Racun ikan Obat sakit pembengkakan Racun ikan Arang gigi &

Aegiceras corniculatum

Kulit batang Kayu

III - 164

Bagian Ketiga

Budidaya kepiting
Kepiting Mangrove
Kepiting mangrove telah menjadi komoditas perikanan bernilai ekonomis tinggi. . Produksi kepiting mangrove di Indonesia selama ini masih sangat mengandalkan hasil penangkapan langsung di alam, sedangkan hasil budidaya masih kecil jumlahnya. Kegiatan budidaya yang sudah dikembangkan saat ini dilakukan di beberapa daerah di Sulawesi Selatan.
Bagaimana dengan di Sulawesi Utara? Apakah memungkinkan melakukan budidaya kepiting mangrove? Tentunya hal ini bisa menjadi peluang pengembangan ke depannya. Beberapa tahun belakangan ini, permintaan pasar terhadap kepiting mangrove meningkat. Hal ini merupakan tantangan bagaimana meningkatkan produksi secara berkesinambungan. Untuk itu perlu ada usaha budidaya kepiting mangrove yang mempunyai nilai ekonomis tinggi. Usaha budidaya kepiting mangrove perlu didukung oleh tersedianya lahan yang baik dan kemampuan pengelolaan secara teknis..

III - 165

Jenis Kepiting Mangrove
Ada beberapa jenis kepiting mangrove yang memiliki nilai ekonomi di pasaran, di antaranya adalah: 1. Scylla oceanica. Kepiting ini berwarna kehijauan dan terdapat garis berwarna coklat pada hampir seluruh bagian tubuhnya selain bagian perut. 2. Scylla serrata. Kepiting jenis ini memiliki ciri warna keabu-abuan sampai warna hijau kemerah-merahan. 3. Scylla tranquebarica. Kepiting jenis ini memiliki warna kehijauan sampai kehitaman dengan sedikit garis berwarna coklat pada kaki renangnya. Meskipun jenis Scylla serrata memiliki ukuran lebih kecil dibanding dua jenis lainnya, namun dari segi harga dan peminatnya, kepiting jenis ini justru lebih tinggi.

Sifat dan siklus hidup kepiting
Sifat umum dari kepiting yang bisa diamati antara lain: 1. Kanibalisme dan saling menyerang. Sifat kanibalisme ini paling banyak ditemukan pada kepiting jantan. Disarankan untuk melakukan budidaya monosex atau satu jenis kelamin agar memberikan kelangsungan hidup lebih baik. 2. Suka berendam di dalam lumpur atau sering ditemui membuat lubang pada dinding atau pematang tambak pemeliharaan. 3. Sifat fisik dapat ditemui dengan adanya pergantian kulit (molting) yang juga merupakan sifat dari hewan crustacean.

III - 166

Bila kondisi ekologi mendukung, kepiting dapat bertahan hidup hingga mencapi umur 3 – 4 tahun. Sementara itu pada umur 12 14 bulan kepiting sudah dianggap dewasa dan dapat dipijahkan. Sekali memijah, kepiting bisa menghasilkan jutaan telur tergantung ukuran induk. Telur kepiting yang telah dibuahi akan menetas melalui beberapa fase, yaitu fase zoea, megalops dan kepiting muda yang akhirnya menjadi kepiting dewasa. Selama masa pertumbuhannya, kepiting akan mengalami pergantian kulit (molting) antara 17 - 20 kali, tergantung kondisi lingkungan dan pakan yang dapat mempengaruhi pertumbuhan. Proses pergantian kulit pada fase zoea berlangsung lebih cepat yaitu sekitar 3 - 4 hari, sedangkan pada fase megalops proses dan interval pergantian kulit berlangsung relatif lama yaitu setiap 15 hari. Setiap pergantian kulit, tubuh kepiting akan bertambah besar sekitar 1/3 kali ukuran semula dan panjang carapace (karapas) meningkat antara 5 - 10 mm pada kepiting dewasa. Kepiting dewasa yang berumur 12 bulan memiliki lebar carapace sekitar 17 cm dan berat sekitar 200 g.

Bagaimana cara budidaya kepiting mangrove?
1. Memilih dan prasyarat lokasi budidaya Penting untuk diingat , sebelum melakukan budidaya pilihlah lokasi yang tepat. Pemilihan lokasi merupakan tahap awal yang harus dilakukan secara cermat karena akan menentukan tingkat keberhasilan usaha budidaya selanjutnya. Pemilihan lokasi yang salah dapat mengakibatkan kegagalan, biaya investasi dan biaya operasional yang tinggi sehingga tidak menguntungkan. Beberapa faktor yang harus diperhatikan dalam memilih lokasi antara lain:

III - 167

 Faktor tanah, yaitu tekstur tanah liat berpasir, liat berlempung sehingga mudah untuk konstruksi, tidak mudah bocor atau porous, bukan tanah gambut dan masam, dengan tingkat kesuburan yang cukup.  Faktor iklim, yang meliputi curah hujan, suhu, angin dan berkaitan dengan gelombang atau ombak besar perlu diperhatikan. Perbedaan musim hujan dan kemarau yang sangat tegas dan panjang akan mengakibatkan kendala fluktuasi salinitas, bahaya banjir dan erosi dan abrasi pantai sehingga air menjadi keruh. Informasi rinci mengenai iklim penting untuk memperhatikan pola tanam.  Topografi yang relatif datar dan pondasi pantai stabil merupakan tempat yang ideal.  Air irigasi, yang ideal adalah air irigasi dapat diperoleh secara cukup mutu dan jumlah setiap diperlukan, baik air tawar maupun air laut.  Kadar garam berkisar antara 10-35 permil, pH 6.5 - 8.5, kandungan oksigen terlarut lebih dari 4 ppm, air bersih dan bebas cemaran, sirkulasi air cukup dengan fluktuasi pasang surut berkisar antara 1.5 - 2 m, terlindung dari ombak dan arus deras serta bebas banjir. 2. Desain, tata letak, dan konstruksi tambak

III - 168

Ukuran dan tata letak petakan budidaya disesuaikan dengan pola budidaya yang akan ditetapkan. Tambak pembesaran secara sederhana untuk polikultur dengan bandeng bisa berukuran antar 1–2 ha, untuk pembesaran monokultur memiliki ukuran antara 0,5-1 ha, dan untuk penggemukan atau produksi kepiting bertelur berukuran antara 0,01-0,05 ha. Oleh karena itu usaha budidaya penggemukan dan produksi kepiting bertelur dapat pula memanfaatkan genangan air saluran, yaitu lahan mangrove yang cukup mendapat penggantian air dan tidak kering saat surut terendah. Desain dapat bawah ini : dilihat di
K = Kurungan bambu untuk penggemukan/ produksi kepiting bertelur P = Petak pembesaran (monkultur atau polikultur dengan bandeng) G = Gundukan tanah tempat kepiting kondisi ”rest”air tidak mendukung * = Beberapa tanamanmangrove P = Petak pembesaran (mono/ polikultur) PT = Petak peneluran secara intensif PG = Petak penggemukan intensif S = Penampung air dan dialirkan kedalam masing-masing petak konstruksi beton P = Sistimbaterai untuk produksi kepiting ertelur. (D) = Masing-masing petak berisi 1 ekor (16 ekor/m2) P = - Ukuran petak 25x25 cm, dengan pelampung bambu. - P = pelampung bambu utuh S = Pada lahan mangrove dengan parit untuk mempertahankan air pada saat surut rendah P = Pagar bambu x = bakau P - Pagar bambu di tempat yang tidak P kering waktu surut Sumber III - 169 : Nur Ansari Rangka, Neptunus, Vol. 14, No. 1, Juli 2007: 90 - 100

3. Membuat tambak Setelah lokasi dipilih, langkah selanjutnya adalah mempertimbangkan pembuatan tambak, kemudian kualitas air dan juga pakan. Kebiasaan yang perlu diperhatikan juga adalah mutu dari konstruksi tambak itu sendiri agar kepiting tidak lepas karena kebiasaan kepiting yang membuat lubang seperti disebutkan di atas. Pada kondisi tersebut konstruksi pematang dan pintu air perlu diperhatikan secermat mungkin. Pada pematang dapat dipasang pagar kere bambu atau dari waring, hal ini akan mengurangi kemungkinan lolosnya kepiting. Biasanya dilakukan dengan pembuatan pagar dari bambu di pinggiran tambak/pematang selebar 2-4 m, kemudian di atas pematang bagian pinggir ditambah timbunan dengan ketinggian sekitar 60 cm. Hal lain disesuaikan dengan kondisi dan sifat fisik tanah pada tambak jika diperlukan penguatan pada pematang. Sebelum dilepas pada tambak yang besar, dibuat terlebih pembibitan kepiting. Pembibitan sebaiknya dibangun di daerah dekat pantai, berpasir, banyak tumbuh karang sehingga dengan mudah mendapatkan air bersih melalui pemompaan sehingga lebih ekonomis. Diusahakan jauh dari muara sungai atau arus tempat aliran air tawar yang dapat menurunkan salinitas, bebas limbah, baik limbah industri, pertanian, maupun rumah tangga karena sifatnya yang sensitif pada kondisi air yang terkontaminasi. Kemudian pada tambak pemeliharaan kepiting diusahakan mempunyai kedalaman 0,8-1,0 meter dengan salinitas air antara 15-30 ppt. Tanah tambak berlumpur dengan tekstur tanah liat berpasir atau lempung berliat dan perbedaan pasang surut antara 1,5m-2m.

III - 170

Untuk tujuan produksi kepiting, metode yang digunakan yakni: sistem keramba apung dan sistem kurungan. a. Keramba Apung Keramba apung dibuat dari rangkaian potongan bambu dan bambu yang sudah disusun menjadi kotak. Ukuran keramba/karamba disesuaikan dengan lokasi keramba tersebut akan ditempatkan. Pada sisi-sisi yang berlawanan dipasang pelampung yang terbuat dari potongan bambu yang masih utuh atau dari bahan lainnya. Penempatan karamba apung ini ditempatkan secara bergantian airnya terjadi secara cukup/baik, seperti pada saluran, tepi sungai dan tempat lainnya yang memenuhi persyaratan seperti tersebut diatas. Hal ini dimaksudkan agar sirkulasi udara tetap terjaga dengan baik. Biasanya, dalam karamba apung ini kepadatan dapat mencapai 20 ekor/m . Dimungkinakn dengan kepadatan tersebut akan meningkatkan kelulusan hidup kepiting yang dipelihara. Ukuran siap panen kepiting bertelur sekitar 200 gr/ekor.
2

b. Sistem Kurungan Kurungan terbuat dari bahan bambu yang dibuat menjadi rangkaian. Lebat bilah bambu 1-2 cm dengan panjang 1,7 meter. Potongan-potonga bambu tersebut kemudian susun secara teratur dan akan terbentuk seperti pagar. Pagar ini selanjutnya dipasang pada saluran tambak memanjang pada pinggirannya, bila dipasang dalam tambak, agar ditempatkan pada bagian yang relatif lebih dalam dan mendapat penggantian air yang cukup sehingga sirkulasinya akan lebih baik.

III - 171

Selanjutnya, pagar bambu ditancapkan sedalam ± 30 cm dengan bagian bawah dibuat lebih rapat bertujuan agar kepiting tidak lolos. Saat kurungan ditempatkan disaluran tambak ukurannya disesuaikan dengan lebar saluran tersebut agar tidak mengganggu kelancaran sirkulasi aliran saluran tambak tersebut sehingga tidak menurunkan produksi. Pada skala yang lebih besar, dapat menggunakan luasan tambak dengan ukuran antara 0,25 Ha-0,50Ha yang dipagari keliling dengan bamboo atau dari waring. Dalam teknik penancapan bambu, biasanya bambu yang halus dihadapkan ke dalam sehingga kepiting tidak dapat memanjat karena bagian ini licin. Proses produksi kepiting bertelur paling lama berlangsung sekitar 5-14 hari atau tergantung ukuran awal penebaran. Singkatnya masa pemeliharaan ini juga dimungkinkan karena kepiting betina yang ditebar dengan berat sekitar 150 gram biasanya sudah mengandung telur. 4. Penebaran Bibit Pada budidaya sistem monokultur, bibit kepiting dengan ukuran seperti tersebut ditebar dengan kepadatan 5.000-15.000 ekor/Ha Sedangkan pada budidaya polikultur yang biasanya dicampur ikan bandeng, ukuran benih kepiting dengan berat 2.050 gram dapat ditebar dengan kepadatan 1.000-2.000 ekor/Ha, dan ikan bandeng gelondongan yang berukuran berat 25 gram ditebar dengan kepadatan 2.000-3.000 ekor/Ha.

III - 172

Jika tangkapan dari alam, musim benih yang dilakukan oleh petani untuk budidaya tradisional dengan mengandalkan benih kepiting yang masuk secara alami pada saat pasang surut air. Kemudian, setelah beberapa bulan kepiting dapat dipanen secara selektif dengan hanya mengambil kepiting yang berukuran siap jual. Atau, kepiting yang sudah mencapai ukuran tersebut bisa juga dipindahkan ke dalam tambak pembesaran untuk memperoleh ukuran atau kegemukan yang lebih besar agar memiliki nilai jual lebih tinggi. 5. Teknik Penggemukan Kepiting Metode ini dilakukan dengan cara yang hampir sama dengan di atas, yaitu memanfaat kurungan bambu atau keramba bambu apung. Perbedaan yang jelas terletak pada kepiting yang dipelihara. Secara khusus, kepiting yang dipelihara pada metode penggemukan ini adalah kepiting berukuran eksport dari jenis kelamin jantan maupun betina yang masih keropos. Jangka waktu penggemukan sekitar 5-10 hari, kepiting sudah akan menjadi gemuk dan berisi bila pemeliharaannya secara baik. Disarankan untuk menghindari kematian akibat perkelahian/kanibalisme antara jantan dan betina, sebaiknya pemelihraan dilakukan secara monosex saja. 6. Menyediakan Pakan Ketersediaan pakan bagi kepiting mutlak dibutuhkan jika kita berbicara budidaya bukan secara alami. Beberapa pakan yang dipakai antara lain : ikan, bekicot, keong sawah, dan lain sebagainya. Dari jenis pakan tersebut, ikan segar lebih baik ditinjau dari fisik maupun kimiawi dan peluang untuk segera dimakan lebih cepat karena begitu ditebar tidak akan segera dimakan oleh kepiting.

III - 173

Pada metode usaha pembesaran, pemberian makan hanya bersifat suplemen dengan dosis sekitar 5%. Lain halnya pada usaha kepiting bertelur dan penggemukan, pemberian pakan harus lebih diperhatikan dengan dosis antara 5-15% dari erat kepiting yang dipelihara. Kepiting muda biasanya kebutuhan akan pakan lebih besar, karena pada periode ini dibutuhkan sejumlah makanan yang cukup banyak untuk pertumbuhan dan proses ganti kulit. Kemauan makan akan berkurang pada saat kepiting sedang bertelur, dan kemudian akan kembali puncaknya setelah telur keluar. 7. Panen Untuk mengatasi kematian saat pemanenan, lakukanlah pengikatan kepiting dengan baik dan benar. Cara pengikatan kepiting yang baru ditangkap dapat dilakukan seperti di bawah ini : 1. Pengikatan kedua capit dan seluruh kaki-kakinya, 2. Pengikatan capitnya saja dengan satu tali, 3. Pengikatan masing-masing capit dengan tali terpisah. Penanganan kepiting yang telah disusun dalam keranjang juga perlu mendapat perhatian agar suhu dan kelembabannya tetap menjaga. Usahakan suhu tidak lebih tinggi dari 26°C dan kelembaban yang baik adalah 95%. Cara yang dapat dilakukan adalah dengan mencelupkan kepiting ke dalam air payau (salinitas 15-25‰) untuk menjaga suhu dan kelembaban ideal bagi kelangsungan hidup kepiting selama dalam pengangkutan. Setelah itu, kepiting disusun kembali di dalam wadah, lalu ditutup dengan karung goni basah agar suhu dan kelembabannya tidak berkurang secara drastis selama pengangkutan.

III - 174

Penutup
Hutan mangrove jika dikelola dengan baik akan memberikan manfaat yang berkeberlanjutan bagi kehidupan masyarakat pesisir melalui fungsi fisik, biologi dan ekonomi. Di sisi lain, kerusakan hutan mangrove akan mengancam kehidupan masyarakat pesisir, seperti hilangnya ikan, udang, kepiting, dan berbagai biota air lainnya, abrasi pantai, intrusi air laut dan berbagai dampak negatif lainnya. Panduan ini dibuat berdasarkan informasi yang terkumpul terkait dengan budidaya kepiting mangrove. Beberapa informasi baik dari buku, internet dan media lain kemudian dirangkum dan disarikan menjadi informasi yang terintegrasi untuk dapat dibagikan kepada para fasilitator lingkungan dalam kaitannya dengan PNPM LMP. Panduan ini dapat menjadi referensi untuk berdiskusi bersama guna mendapatkan pemahaman tentang bagaimana budidaya tersebut dilakukan. Semoga kita menjadi bagian dari masyarakat yang perduli untuk melakukan perbaikan dan terus berupaya menularkan kepada yang lain sehingga semakin bertambah banyak orang yang berperan dalam perbaikan ekosistem mangrove dan pemanfaatan ekosistem mangrove secara bijaksana bagi kehidupan manusia

III - 175

Bagian Keempat

Budidaya Rumput Laut

Mengenal Rumput Laut
Rumput laut (seaweeds) merupakan tanaman makro alga yang hidup di laut yang tidak memiliki akar, batang dan daun sejati dan pada umummnya hidup di dasar perairan. Mengapa rumput laut disebut tanaman? Karena rumput laut memiliki klorofil (zat hijau daun) sehingga bisa berfotosintesis. Perbedaannya dengan lamun (seagrass) adalah bahwa lamun merupakan tanaman yang hidup di laut dan tidak memiliki klorofil.

III - 176

Gambar : Morfologi rumput laut Secara umum, rumput laut mempunyai bagian yang terdiri atas holdfast dan thallus. Holdfast merupakan bagian dasar dari rumput laut yang berfungsi untuk menempel pada substrat, sedangkan thallus adalah bentuk-bentuk pertumbuhan rumput laut yang menyerupai percabangan. Tidak semua rumput laut bisa diketahui memiliki holdfast atau tidak. Rumput laut memperoleh atau menyerap makanannya melalui sel-sel yang terdapat pada thallusnya. Nutrisi atau zat makanan terbawa oleh arus air dan menerpa atau menempel pada rumput laut akan diserap sehingga rumput laut bisa tumbuh dan berkembangbiak. Perkembangbiakan rumput laut dapat melalui dua cara, yaitu secara generatif dan vegetatif. Terdapat beberapa jenis rumput laut, yaitu: Glacillaria, Gellidella, Eucheuma, Hypnea dan Ascophylum. Dari beberapa jenis rumput laut tersebut, yang paling banyak dikembangkan untuk budidaya adalah jenis: Eucheuma, sp dan Glacillaria, sp. (Hollenbeck, 1987). Kondisi yang optimum untuk budidaya Eucheuma dan III - 177

Glacillaria adalah kecepatan arus air berkisar antara 20 – 40 cm per detik, suhu air berkisar antara 20 0C - 30 0 C, kecerahan air tidak kurang dari 5 m, dan pH air antara 7,3 – 8,2 (Cholik, 1991 dalam Puspadi K. dkk, 1997). Tanaman rumput laut dikenal pertama kali oleh bangsa Cina sekitar tahun 2700 Sebelum Masehi. Pada saat itu rumput laut banyak digunakan untuk sayuran dan obatobatan. Pada tahun 65 SM, bangsa Romawi memanfaatkannya sebagai bahan baku kosmetik. Namun dengan perkembangan waktu, pengetahuan tentang rumput laut pun semakin berkembang. Spanyol, Perancis, dan Inggris kemudian menjadikan rumput laut sebagai bahan baku pembuatan gelas. Sejak kapan pemanfaatan rumput laut di Indonesia, tidak diketahui secara pasti. Hanya saja pada waktu bangsa Portugis datang ke Indonesia sekitar tahun 1292, rumput laut telah dimanfaatkan sebagai sayuran. Baru pada masa sebelum perang dunia kedua, tercatat bahwa Indonesia telah mengekspor rumput laut ke Amerika Serikat, Denmark, dan Perancis.

III - 178

Kandungan dalam Rumput Laut
Rumput laut yang banyak dimanfaatkan adalah dari jenis ganggang merah (Rhodophyceae), karena mengandung agar - agar, keraginan, porpiran, furcelaran serta pigmen fikobilin (terdiri dari fikoeretrin dan fikosianin). Pigmen tersebut merupakan cadangan makanan yang mengandung banyak karbohidrat. Ada juga yang memanfaatkan jenis ganggang coklat (Phaeophyceae). Ganggang coklat ini banyak mengandung pigmen klorofil a dan c, beta karoten, violasantin dan fukosantin, pirenoid, dan lembaran fotosintesa (filakoid). Ganggang coklat juga mengandung cadangan makanan berupa laminarin, selulose, dan algin. Selain bahan-bahan tadi, ganggang merah dan coklat banyak mengandung jodium. Begitu banyaknya kandungan yang tersimpan membuat orang tertarik untuk membudidayakan, terutama yang berada di daerah pesisir pantai.

III - 179

Memilih Lokasi
Pemilihan lokasi merupakan langkah pertama yang sangat penting dalam menentukan keberhasilan usaha budidaya rumput laut. Pada tahap ini, perlu dipertimbangkan masalah-masalah ekologis, teknis, kesehatan sosial, ekonomi, serta ketentuan dari peraturan dan perundangan yang berlaku. Disamping itu perlu juga dipertimbangkan pengembangan sektor lain, seperti perikanan, pertanian, pelayaran, pariwisata, pertambangan, pengawetan dan perlindungan sumber daya alam, serta kegiatan alam lainya. Lokasi untuk budidaya sebaiknya terletak di perairan terlindung oleh karang penghalang (barrierr reef) yang berfungsi sebagai pemecah gelombang, dengan pecahnya gelombang akan menghasilkan gelembung udara yang mengandung oksigen dan karbondioksida yang penting bagi rumput laut (Baracca, 1989). Kisaran arus yang optimum untuk pertumbuhan rumput laut antara 20 – 40 cm/detik dengan tinggi ombak yang cukup untuk pertumbuhan rumput laut antara 10 –30 cm (Mubarak dkk. 1990).

Melakukan Budidaya Rumput Laut
Untuk menjalankan budidaya rumput laut, hal pertama yang harus diperhatikan adalah pemilihan lokasi budidaya. Sebaiknya lokasi budidaya diusahakan di perairan yang tidak mengalami fluktuasi salinitas (kadar garam) yang III - 180

besar dan bebas dari pencemaran industri maupun rumah tangga. Selain itu pemilihan lokasi juga harus mempertimbangkan aspek ekonomis dan tenaga kerja. Lokasi juga sangat menentukan metode atau teknik seperti apa yang paling sesuai untuk budidaya. Metode yang biasa digunakan untuk budidaya berdasarkan lokasinya adalah : 1. Metode Lepas Dasar Cara ini dikerjakan dengan mengikatkan bibit rumput laut pada tali tali yang dipatok secara berjajar-jajar di daerah perairan laut dengan kedalaman antara 30 - 60 cm. Rumput laut ditanam di dasar perairan. 2. Metode Rakit Cara ini dikerjakan di perairan yang kedalamannya lebih dari 60 cm. Dikerjakan dengan mengikat bibit rumput di tali - tali yang diikatkan di patok - patok dalam posisi seperti melayang di tengah kedalaman perairan. 3. Metode Tali Gantung Jika pada dua metode di atas posisi bibit rumput laut dalam posisi horizontal (mendatar), maka metode tali gantung ini dilakukan dengan mengikatkan bibit-bibit rumput laut dalam posisi vertikal (tegak lurus) pada tali-tali yang disusun berjajar.

III - 181

Gambar 2. Metode Penanaman

III - 182

Syarat Tumbuh
1. Eucheuma, spp Syarat-syarat pemilihan lokasi budidaya rumput laut jenis Eucheuma adalah sebagai berikut: a. Letak lokasi budidaya sebaiknya jauh dari pengaruh daratan dan lokasi jangan langsung menghadap laut lepas, sebaiknya yang terdapat karang penghalang yang dapat melindungi tanaman dari kerusakan akibat ombak yang kuat. Ombak yang keras akan mengakibatkan keruhnya perairan sehingga proses fotosintesis dapat terganggu, disamping itu akan menimbulkan kesulitan didalam penanaman, pemeliharaan dan pemanenan. b. Untuk memberikan kemungkinan terjadinya aerasi, lokasi budidaya harus memiliki air yang cukup bergerak, disamping itu gerakan air yang cukup bisa memberikan pasokan makanan yang kontinyu serta terhindar dari akumulasi debu air dan tanaman lain yang menempel, c. Bila menggunakan metode lepas dasar, dasar lokasi budidaya harus keras yaitu terbentuk dari pasir dan karang. d. Lokasi yang dipilih sebaiknya pada waktu surut terendah yang masih digenangi air sedalam 30-60 cm. Keuntungan dari adanya genangan air ini yaitu penyerapan makanan yang terus menerus, dan tanaman tidak rusak akibat sengatan sinar matahari langsung. III - 183

e. Perairan lokasi budidaya sebaiknya berpH antara 7,3 – 8,2. f. Perairan yang dipilih sebaiknya ditumbuhi komunitas yang terdiri dari berbagai jenis makroAlgae. Bila perairan sudah ditumbuhi rumput laut alami, maka daerah ini cocok untuk pertumbuhannya 1. Gracilaria, spp. Syarat-syarat pemilihan lokasi budidaya rumput laut jenis Gracilaria adalah sebagai berikut. a. Untuk lokasi budidaya di tambak, dipilih tambak yang berdasar perairan lumpur berpasir. Dasar tambak yang terdiri dari lumpur halus dapat memudahkan tanaman terbenam dan mati b. Agar salinitas air cocok untuk pertumbuhan Gracilaria, sebaiknya lokasi berjarak 1 km dari pantai c. Kedalaman air tambak antara 60 – 80 cm d. Lokasi tambak harus dekat dengan sumber air tawar dan laut. e. Derajat keasaman (pH) air tambak optimum antara 8,2 – 8,7. f. Kita dapat menggunakan tambak yang tidak lagi produktif untuk udang dan ikan

III - 184

Wilayah Pengembangan
Berikut ini adalah lokasi-lokasi pengembangan di Indonesia berdasarkan jenis rumput laut yang dibudidayakan, yaitu: 1. Eucheuma,spp. Kawasan pengembangan yang potensial untuk budidaya rumput laut Eucheuma perairan pantai Nanggro Aceh Darusalam (Sabang); Sumatera Barat (Pesisir Selatan, Mentawai); Riau (Kepulauan Riau, Batam); Sumatera Selatan; Bangka Belitung, Banten (dekat Ujung Kulon, Teluk Banten/P. Panjang); DKI Jakarta (Kepulauan Seribu); Jawa Tengah (Karimun Jawa), Jawa Timur (Situbondo dan Banyuwangi Selatan, Madura); Bali (Nusa Dua/Kutuh Gunung Payung, Nusa Penida, Nusa Lembongan) dan Buleleng; Nusa Tenggara Barat (Lombok Barat dan Lombok Selatan, pantai Utara Sumbawa Besar, Bima, dan Sumba); Nusa Tenggara Timur (Maumere, Larantuka, Kupang, P. Roti selatan); Sulawesi Utara; Gorontalo; Sulawesi Tengah; Sulawesi Tenggara; Sulawesi Selatan; Kalimantan Barat; Kalimantan Selatan (Pulau Laut); Kalimantan Timur; Maluku (P. Seram, P. Osi, Halmahera, Kep. Aru dan Kei); Papua (Biak, Sorong)

III - 185

2. Gracilaria, spp. Gracilaria verucosa dan G. gigas banyak dibudidayakan di perairan Sulawesi Selatan ( Jeneponto, Takalar, Sinjai, Wajo, Paloppo, Bone, Maros); Lombok Barat; dan pantai utara pulau Jawa ( Serang, Tangerang, Bekasi, Karawang, Brebes, Pemalang, Tuban, dan Lamongan).

Penutup
Dari berbagai informasi yang ada tersebut, sudah selayaknya menjadi pertimbangan pihak terkait dan masyarakat setempat untuk mulai memikirkan alternatif ekonomi dengan lebih lestari dalam memanfaatkan sumberdaya alam laut melalui budidaya yang ramah lingkungan.

III - 186

Bagian Kelima

Rehabilitasi Terumbu Karang
Kondisi Terumbu Karang
Kerusakan terumbu karang telah menjadi perhatian serius dari beberapa negara di dunia. Hal ini disebabkan besarnya peranan terumbu karang dalam mendukung kelestarian sumberdaya ikan dan organisme laut, serta fungsinya sebagai pelindung pantai dari aktifitas gelombang dan arus air laut. Indonesia adalah negara yang memiliki kawasan terumbu karang paling luas di dunia. Terumbu karang mempunyai nilai biologis dan ekonomis cukup tinggi. Selain itu, terumbu karang merupakan tempat berlindung, mencari makan dan sarang bagi berbagai jenis ikan. Yang juga penting, terumbu karang merupakan pelindung pantai dan pesisir dari hantaman ombak dan abrasi. Menurut para ahli, terumbu karang di Indonesia, pada kondisi baik, diperkirakan dapat menghasilkan ikan karang sebanyak 1,123 juta ton metrik/tahun, dengan nilai 1,125 milyar US$ (Uher,1997 dalam MSDC,1998).

Akan tetapi, sebagaimana halnya dengan mangrove, kelestarian terumbu karang di Indonesia juga terus terancam. Beberapa penyebab kerusakan terumbu karang adalah:  Penggunaan bahan peledak (bom) dan racun sianida (bius) untuk menangkap hasil laut,  Penambangan batu karang untuk bahan bangunan,  Aktifitas wisata, termasuk pengambilan biota laut dan karang untuk kerajinan (suvenir),  Kegiatan penyelaman yang tidak menghiraukan aturan,  Penambatan kapal dengan sistem jangkar di atas terumbu karang,  Pengendapan lumpur yang menutupi terumbu karang,  Penyaluran kotoran dan pembuangan sampah ke laut,  Masuknya nutrien yang melebihi ambang batas (Rinkevich,1995 dalam Warzecha, 2000),  Kelebihan tangkapan ikan suatu perairan (overfishing) di mana jenis dan kepadatan ikan pemakan algae mengalami penurunan. Akibatnya, pertumbuhan algae menjadi lebih cepat dan akhirnya menutupi terumbu karang.  Pengendapan pecahan karang di dalam sedimen. Kerusakan terumbu karang dapat diatasi dengan melakukan rehabilitasi buatan, yaitu mengembalikan fungsi terumbu karang sebagai tempat pemijahan atau berkembang biaknya clxxxviii

berbagai jenis karang. Upaya rehabilitasi terumbu karang tidak hanya bermanfaat untuk meningkatkan tutupan karang hidup pada lokasi-lokasi yang mengalami kerusakan, tetapi juga memiliki manfaat lain, seperti menyediakan tempat bagi berkumpulnya beragam jenis ikan. Rehabilitasi terumbu karang juga dapat menjadi ajang pemberdayaan masyarakat pesisir melalui pelibatan masyarakat dalam melakukan budidaya karang untuk rehabilitasi

Apa saja manfaat terumbu karang buatan?
Terumbu karang buatan sangat bermanfaat untuk: 1. Mengumpulkan organisme laut (sebagai aktraktan) sehingga penangkapan hasil laut lebih mudah dan efisien, 2. Melindungi dan menyediakan area asuhan bagi berbagai jenis hewan laut, 3. Meningkatkan produktifitas alami dengan menyediakan habitat atau tempat tinggal baru yang permanen bagi biota penempel (sessile), 4. Menjaga keseimbangan siklus rantai makanan, serta menyiapkan habitat dan simulasi karang alami untuk spesies tertentu.

clxxxix

Terumbu karang buatan
1. Terumbu karang buatan Ini merupakan salah satu cara yang digunakan untuk mengubah suatu perairan yang sepi ikan menjadi perairan yang banyak ikan. Disini tidak dipersoalkan apakah konstruksi yang dibuat itu dapat ditumbuhi karang atau tidak. Yang penting, konstruksi yang diletakkan di dasar laut dapat menyebabkan berkumpulnya ikan di sekitar konstruksi tersebut. Terumbu karang buatan untuk meningkatkan produksi perikanan, banyak terbuat dari ban mobil bekas yang disusun demikian rupa sehingga dapat menjadi pelindung ikan-ikan yang biasa berlalu lalang di perairan tersebut. Terumbu karang buatan seperti itu, sudah jelas tidak untuk menumbuhkan karang, karena larva karang rupanya tidak dapat menempel pada ban mobil. Terumbu karang buatan seperti ini seharunya tidak diletakkan di kawasan terumbu karang, karena: Di kawasan terumbu karang biasanya sudah kaya akan ikan, Dikhawatirkan bahan konstruksi terumbu karang buatan itu dapat mencemari ekosistem terumbu karang. Dimasukkannya terumbu karang buatan di dalam pengelolaan ekosistem terumbu karang, adalah sebagai salah satu upaya meniadakan/ mengurangi penangkapan ikan di terumbu karang. Maka terumbu karang buatan harus cxc

dibangun di sekitar terumbu karang. Dengan demikian nelayan tidak lagi menangkap ikan di terumbu karang alami, tetapi berpindah ke terumbu karang buatan. Terumbu karang buatan itu dapat diletakkan di tengahtengah jarak antara tempat tinggal nelayan dan terumbu karang, pada kedalaman tidak lebih dari 15 meter supaya mudah dipantau, sekaligus dapat berfungsi sebagai penghalang kapal pukat harimau yang sering menimbulkan konflik dengan nelayan tradisional. 2. Transplantasi untuk perluasan terumbu karang Perluasan terumbu karang dapat diartikan sebagai suatu usaha untuk membuat habitat terumbu karang baru, atau merubah habiat lain diluar habitat terumbu karang menjadi habitat terumbu karang. Di kawasan ekosistem terumbu karang sendiri, tidak semua dasar lautnya merupakan habitat terumbu karang. Bagianbagian dasar laut yang bukan habitat terumbu karang mungkin karena tempat itu ombaknya terlalu besar, banyak endapan, arus yang terlalu kencang, kedalamannya melebihi batas kedalaman karang utnuk hidup, atau karena banyaknya kegiatan manusia. Transplantasi karang untuk perluasan terumbu karang perlu memperhatikan faktor-faktor penghambat kehidupan karang di tempat tersebut, kemudian merencanakan suatu model substrat buatan yang dapat mengatasi hambatan tersebut. cxci

Perluasan terumbu karang dapat dilakukan pada: a. Rataan terumbu (reef flat) yang pada waktu air surut rendah masih tergenang air setinggi 0.5 meter, b. Di tempat-tempat yang berdekatan dengan desa pesisir untuk meningkatkan kepedulian akan status terumbu karang, meningkatkan rasa memiliki dan meningkatkan kesadaran untuk melindungi sumberdaya terumbu karang, c. Di sekitar fasilitas wisata untuk meningkatkan daya tarik objek pariwisata. 3. Transplantasi untuk pemulihan terumbu karang Transplantasi karang dilakukan dengan memindahkan potongan karang hidup dari terumbu karang yang kondisinya masih baik ke lokasi terumbu karang telah rusak dengan mengikuti prosedur sebagai berikut: a. Mencari lokasi pengambilan bibit di wilayah terumbu karang yang masih baik, misalnya persentase tutupan karang hidup lebih dari 40%, mempunyai kondisi lingkungan (kedalaman dan keadaan arus ) sama dengan lokasi terumbu karang yang telah rusak tadi, dan jaraknya paling jauh dari lokasi transplantasi tidak melebihi satu jam pelayaran. Maka untuk transplantasi karang, pelaksana harus sudah mempunyai lokasi tempat pengambilan bibit, disertai dengan data tutupan karang hidup dan keragaman jenis karang sebelum pengambilan bibit.

cxcii

b. Pengambilan bibit dilakukan dengan memotong cabang karang induk di tempat,dan tidak melakukan pemotongan koloni karang induk yang letaknya saling berdekatan untuk menghindari kerusakan ekosistem secara menyolok. c. Lokasi pengambilan bibit tidak boleh jauh dari lokasi penanaman untuk menjaga agar transportasi bibit lewat udara tidak lebih dari satu jam.

Penyiapan bahan
Beton adalah bahan yang paling baik untuk menjalankan program terumbu karang buatan. Hal ini disebabkan beton tidak mengandung bahan toxic, memiliki permukaan kasar sebagai media untuk biota penempel, stabil di dalam air, tahan dalam waktu lama, serta mudah dibentuk sesuai model yang dikehendaki. Di beberapa tempat telah melakukan kegiatan rehabilitasi terumbu karang, dengan menggunakan berbagai bahan, Misalnya : Ban mobil bekas, kapal bekas, becak bekas. Proses Rehabilitasi Terumbu Karang a. Pelatihan bagi desa pengusul cxciii

b. Penyiapan bahan : beton c. Pengambilan bibit di sekitar terumbu karang yang telah rusak d. Penanaman terumbu karang e. Pemantauan Penutup Dengan semakin kompleksnya persoalan lingkungan yang saat ini sudah seharusnya mulai diupayakan berbagai usaha dalam memperbaiki lingkungan. Setidaknya, memperkecil kerusakan yang ditimbulkan oleh ulah manusia juga. Beberapa pertimbangan perbaikan lingkungan, baik darat maupun di perairan menjadi bahan rujukan dalam pelaksanaan PNPM dalam kaitanya dengan lingkungan hidup. Dimulai dari lingkungan keluarga terkecil dengan hal-hal yang ringan diharapkan akan menularkan cinta lingkungan dan perbaikan lingkungan ke masyarakat umum. Bahan-bahan ini disarikan dari berbagai jenis sumber untuk memperkaya khasanah yang dilakukan di masyarakat dalam upaya menyelamatkan lingkungan secara bersama-sama.

cxciv

Panduan No. 4 KEGIATAN EKONOMI PRODUK NON KAYU

cxcv

Bagian Pertama

Ekowisata

Alam dan Pariwisata di Indonesia
Potensi Obyek dan Daya Tarik Wisata Alam (ODTWA) yang dimiliki Indonesia merupakan anugerah yang tak ternilai. Indonesia memiliki keanekaragaman hayati yang tinggi, keunikan dan keaslian budaya tradisional, keindahan alam, dan peninggalan sejarah/budaya yang dapat dimanfaatkan secara optimal untuk kesejahteraan masyarakat. Kondisi ini memberikan arti positif, yaitu kegiatan kepariwisataan alam dapat berperan dalam meningkatkan kesejahteraan dan pendapatan masyarakat. Sebelum era tahun 1980-an, pariwisata sangat mengandalkan kunjungan wisatawan sebanyak mungkin (massal) hingga akhirnya menimbulkan dampak negatif bagi lingkungan sekitarnya. Seiring kesadaran para pelaku cxcvi

wisata, saat ini kegiatan pariwisata telah mengarah ke bentuk baru, salah satunya wisata minat khusus yang berpedoman pada prinsip-prinsip pelestarian alam atau konservasi (lihat grafik di bawah).

Sumber : Chalid Fandeli

Apa itu Ekowisata?
Ekowisata merupakan suatu kegiatan wisata yang bertanggung jawab di tempat-tempat alami dan atau daerah-daerah yang dibuat berdasarkan kaidah alam. Perjalanannya mendukung upaya pelestarian lingkungan (alam dan kebudayaan) dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat setempat. Ekowisata terdiri dari komponen pelestarian lingkungan (alam dan budaya), peningkatan partisipasi masyarakat, dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi lokal, dan telah dikembangkan dengan sukses di banyak negara berkembang. Pengembangan ini selalu sejalan dengan dua prinsip dasar ekowisata, yaitu memberi keuntungan ekonomi langsung kepada masyarakat lokal serta turut andil dalam pelestarian alam.

cxcvii

Kebijakan apa saja yang terkait Ekowisata?
Beberapa peraturan perundangan telah disusun untuk menunjang pengembangan kegiatan pariwisata alam dan upaya konservasi, antara lain: a. UU No. 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya; b. UU No. 9 Tahun 1990 tentang Kepariwisataan; c. PP No. 18 Tahun 1994 tentang Pengusahaan Pariwisata Alam di Zona Pemanfaatan Taman Nasional, Taman Hutan Raya, dan Taman Wisata Alam; d. Keputusan Menhut No. 441/Kpts-II/1994 tentang Sarana Prasarana Pengusahaan Pariwisataan Alam; e. Keputusan Menhut No. 441/Kpts-II/1990 tentang Pengenaan Iuran Pungutan Usaha di Hutan Wisata, Taman Nasional, Taman Hutan Raya dan Taman Wisata Laut; f. Keputusan Menhut No. 446/Kpts-II/1996 tentang Tata Cara Permohonan, Pemberian dan Pencabutan Izin Pengusahaan Pariwisata Alam; g. Keputusan Menhut No. 878/Kpts-II/1992 tentang Tarif Pungutan Masuk ke Hutan Wisata, Taman Nasional, Taman Hutan Raya dan Taman Wisata Laut; h. Keputusan Menhut No. 447/Kpts-II/1996 tentang Pembinaan dan Pengawasan Pengusahaan Pariwisata Alam.

cxcviii

Apa saja tahap pengembangan Ekowisata?
Tahap-tahap yang wajib dilakukan untuk membangun sebuah objek ekowisata meliputi : 1. identifikasi potensi atau kelayakan, 2. pengembangan atraksi wisata, 3. pengelolaan atraksi wisata, 4. pemeliharaan, 5. pemasaran objek atau atraksi ekowisata. Adapun untuk mempromosikan suatu objek ekowisata secara berkelanjutan tergantung pada beberapa hal, antara lain : 1. Kejelian mengidentifikasi aneka daya tarik sumber daya alam dan potensi yang akan dikembangkan. Hal ini mutlak dilakukan oleh tim ahli secara terpadu. 2. Mendidik sumberdaya manusia yang dibutuhkan secara terarah. Hanya sarana pendidikan yang menitik beratkan praktek lapangan dan bekal teori yang terkait (relevan) yang dapat menghasilkan sumberdaya manusia siap pakai. 3. Pengembangan secara fisik, wajib berdasarkan analisis mengenai dampak lingkungan (AMDAL-Analisis Mengenai Dampak Lingkungan) dan dikerjakan oleh konsultan yang benar-benar berpengalaman dan mengetahui seluk beluk analisis terhadap dampak lingkungan yang ditimbulkan akibat sebuah kegiatan yang dilakukan.

cxcix

Apa pendekatan Ekowisata?
Ekowisata harus dapat menjamin kelestarian lingkungan. Maksud dari menjamin kelestarian ini adalah sesuai dengan tujuan konservasi (UNEP, 1980), yaitu: 1. Menjaga tetap berlangsungnya proses ekologis yang mendukung sistem kehidupan. 2. Melindungi keanekaragaman hayati. 3. Menjamin kelestarian dan pemanfaatan spesies dan ekosistemnya.

Mengenal tipe wisatawan
Wisatawan dapat dikelompokkan dalam beberapa kategori, yaitu : • Explorer –petualang • Minat Khusus • Banyak Minat • Backpacker • Rombongan

Apa saja jenis-jenis wisata?
Dalam dunia pariwisata dikenal beberapa jenis wisata, yaitu : • Wisata Alam, Wisata Kebudayaan, Wisata Pendidikan, Wisata Pertanian, Wisata Perbandingan, Wisata Keagamaan, Wisata Bahari

Wisata Minat Khusus
Secara umum basis pengembangan wisata minat khusus meliputi : (a) Aspek alam, seperti: flora, fauna, fisik geologi, vulkanologi, hidrologi, hutan alam atau taman nasional. cc

(b) Objek dan daya tarik wisata budaya, meliputi: budaya peninggalan sejarah dan budaya kehidupan masyarakat. Potensi ini selanjutnya dapat dikemas dalam bentuk wisata budaya peninggalan sejarah, wisata pedesaan dan sebagainya di mana wisatawan yang memiliki minat dapat terlibat langsung dan berinteraksi dengan budaya masyarakat setempat untuk belajar berbagai hal dari budaya yang ada.

Apa manfaat dari ekowisata?
Sedikitnya, ada enam manfaat dari pengembangan ekowisata, yaitu: 1. Memberikan nilai ekonomi bagi kegiatan ekosistem di dalam lingkungan yang dijadikan obyek wisata; 2. Menghasilkan keuntungan secara langsung untuk pelestarian lingkungan; 3. Memberikan keuntungan secara langsung dan tidak langsung bagi para pihak terkait (stakeholders); 4. Membangun konstituen atau dukungan bagi konservasi di tingkat lokal, nasional dan internasional; 5. Mempromosikan penggunaan sumber daya alam yang berkelanjutan; 6. Mengurangi ancaman terhadap kenekaragaman hayati yang ada di obyek wisata tersebut.

Istilah-istilah dalam ekowisata
Selain istilah Pemandu atau Pramuwisata, ada beberapa istilah lain yang sering digunakan atau dipakai selama melakukan perjalanan, antara lain :  Pramuwisata atau Pemandu (guide),  Pemandu muda atau pemula,  Pemandu madya, cci

   

Tour operator, Penunjuk Jalan, Penterjemah, Porter

Apa saja aturan bagi pemandu?
Untuk memberi pelayanan ekowisata yang baik, seorang pemandu perlu memahami beberapa kode etik atau aturan, yaitu: • Pramuwisata merupakan wakil bangsa dan negaranya, sikap dan tindak tanduknya haruslah mencerminkan kepribadian bangsa dan negaranya. • Selalu rapi, berpakaian pantas dan bersih. • Bersikap wajar dan penuh pertimbangan tanpa mengurangi keakraban dengan wisatawan. • Bangga akan tanah air dengan mematuhi peraturan yang berlaku, menghormati tradisi yang terdapat pada suatu daerah dan mengajak wisatawan untuk mematuhinya, • Tidak pernah memberikan pandangan yang negatif terhadap cara hidup seseorang dari suku atau bangsa lain. • Berikan perhatian yang sama kepada anggota atau rombongan wisatawan. Jangan hanya seseorang atau sebagian saja dari rombongan yang dipandu atau diperhatikan. • Berikan informasi yang benar, tepat dan bukan informasi yang hanya kabar burung. • Jangan pernah berbohong, lebih baik mengaku ‘tidak tahu‘ dari pada berbohong.

ccii

• Tidak meminta imbalan lebih dari yang seharusnya dibayar oleh wisatawan, jangan mengharap atau meminta imbalan lain dalam menjalankan tugas. • Tidak mengkritik atau berkata negatif terhadap pelayanan pemandu wisata lain dihadapan wisatawan, dan tidak menganjurkan wisatawan berkunjung ke obyek wisata yang tidak baik kondisinya.

Persiapan menjadi pemandu wisata
Beberapa hal yang perlu dipersiapkan seorang pemandu, yaitu : • Perijinan • Penginapan • Makanan • Transportasi • Bahan cerita (tentang satwa, kebudayaan, potensi alam), serta menguasai jalur wisata.

Membuat paket wisata
Untuk memudahkan dalam pembuatan paket program wisata, perlu dipertimbangkan hal-hal penting berikut: • Akses/daya jangkau menuju objek wisata, • Potensi alam, • Harga, • Pemasaran (jaringan dan kerjasama dengan pihak lain).

Hal penting dalam perencanaan ekowisata
Pengembangan pariwisata tentu memiliki dampak positif dan negatif. Untuk meminimalkan dampak cciii

negatif, perlu diperhatikan beberapa hal bagi setiap perencana wisata. Hal ini perlu karena menyangkut kelangsungan pertumbuhan kawasan wisata dan kelangsungan para pelaku wisata yang berada dalam kawasan tersebut. Beberapa hal yang perlu diperhatikan adalah: 1. Volume atau jumlah wisatawan yang berkunjung, 2. Karakteristik dari wisatawan dengan berbagai keinginan untuk berwisata, 3. Tipe dari aktifitas wisata yang dapat ditawarkan pada sebuah kawasan wisata beserta variasi wisata yang mungkin dilakukan 4. Kondisi sosial budaya masyarakat pada kawasan wisata tersebut, 5. Kondisi lingkungan di sekitar kawasan tersebut 6. Kemampuan masyarakat untuk beradaptasi terhadap perkembangan kepariwisataan.

Apa saja yang perlu disiapkan?
Beberapa hal di bawah ini perlu dipersiapkan untuk mendukung terselenggaranya program ekowisata, yaitu: • Akses ke lokasi wisata yang mudah dijangkau, • Keindahan alam yang mendukung, misalnya flora dan fauna yang khas, • Pemandu yang profesional tersedia, • Penginapan (home stay) yang layak dan nyaman, • Makanan, • Kerajinan atau cinderamata lain, • Paket Program

cciv

Contoh ekowisata di Indonesia
Sulawesi (Ekowisata Laut) Taman Nasional Laut Bunaken adalah salah satu lokasi yang memiliki biodiversitas kelautan tertinggi di dunia. Kegiatan selam scuba telah menarik banyak pengunjung ke kawasan ini. Taman laut Bunaken memiliki 20 titik penyelaman (dive spot) dengan kedalaman bervariasi hingga 1.344 meter. Dari 20 titik selam itu, 12 titik selam di antaranya berada di sekitar Pulau Bunaken. Dua belas titik penyelaman inilah yang paling sering dikunjungi penyelam dan pecinta keindahan pemandangan bawah laut. Sumatera Utara Pusat Pengamatan Orangutan Sumatera dan Ekowisata Bukit Lawang diilhami dari Pusat Rehabilitasi Orangutan Bohorok. Pada tahun 1980 tempat ini diserahkan kepada Pemerintah Republik Indonesia yang dikelola Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Pelestarian Alam Departemen Kehutanan. Mengingat jumlah pengunjung ke Stasiun Rehabilitasi yang terus meningkat, Pusat Rehabilitasi kemudian beralih fungsi dan berorientasi pada wisata alam. Selain Pusat Pengamatan Orangutan Sumatera, pengunjung juga dapat melakukan kegiatan tracking/perjalanan ke dalam hutan di kawasan TNGL dengan didampingi pemandu atau jagawana (ranger) profesional. Bali Jaringan Ekowisata Desa (JED) JED menawarkan kesempatan unik untuk mengetahui Bali sebagaimana orang Bali mengetahui dan menyukainya. ccv

Pemandu lokal, masakan lokal, perencanaan dan pengelolaan atraksi wisata dilakukan sepenuhnya oleh masyarakat setempat. Semua keuntungan JED dikontribusikan untuk pemberdayaan masyarakat dan aktifitas konservasi di desa-desa. Dari kesuburan dan bau tanah di hutan sampai aroma bawang putih dan cabai yang tajam di dapur. Dari pertanian rumput laut yang mengapung dengan tenang sampai langkah menuju gerbang desa kuno, semua menjadi daya tarik bagi wisatawan yang datang.

Penutup
Pengembangan ekowisata tidak terlepas dari dukungan berbagai pihak pelaku wisata, baik sektor usaha swasta, pemerintah, masyarakat dan LSM terkait. Pariwisata yang bertanggung jawab terhadap konservasi atau ekologi juga perlu didukung pemanfaatan teknologi ramah lingkungan dengan tetap menjamin keamanan, unsur rekreatif, edukatif, informatif, indah, unik, dan mengesankan bagi wisatawan.

ccvi

Bagian Kedua

Industri Rumah Tangga
Ada beberapa kegiatan industri rumah tangga yang dapat dilakukan sesuai dengan ketersediaan sumber daya alam lokal, misalnya: pembuatan keripik ubi, daur ulang kertas bekas untuk membuat tempat tissu, tempat pensil (untuk siswa sekolah), atau pembjuatan produk kerajinan (non kayu) dari hutan atau bahan dari laut. Di bawah ini ada beberapa yang dapat dilakukan, baik secara kelompok ataupun perorangan yang dapat memberikan nilai tambah bagi ekonomi keluarga. Sesuai dengan beberapa usulan dari komunitas masyarakat yang mendapatkan dana PNPM LMP, di bawah ini ada pengetahuan dasar untuk membuat keripik dari bahan dasar pisang dan ubi.

1. Keripik pisang (Musa spp)
Buah-buahan merupakan bahan pangan sumber vitamin. Selain buahnya dimakan dalam kondisi segar, daunnya juga dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan. Contoh, daun pisang untuk makanan ternak, daun pepaya untuk melunakkan daging dan melancarkan air susu ibu (ASI), terutama daun pepaya jantan. Secara umum, kandungan gizi yang terdapat dalam setiap buah pisang matang adalah 99 kalori, protein 1,2 gram, lemak 0,2 gram, karbohidrat 25,8 mg, serat 0,7 gram, kalsium 8 mg, fosfor 28 mg, besi 0,5 mg, vitamin A 44 RE, ccvii

vitamin B 0,08 mg, vitamin C 3 mg dan air 72 gram. Jadi bisa dibayangkan betapa besar manfaat yang bisa didapatkan dengan mengonsumsi pisang setiap harinya. Warna buah pisang cepat sekali berubah oleh pengaruh fisika, misalnya terkena sinar matahari, akibat pemotongan, serta pengaruh biologis (jamur) sehingga mudah menjadi busuk. Oleh karena itu pengolahan buah pisang untuk memperpanjang masa simpannya sangat penting. Buah dapat diolah menjadi berbagai bentuk minuman seperti anggur, sari buah dan sirup juga makanan lain seperti manisan, dodol, keripik, dan sale. Pisang dapat dibagi menjadi dua golongan, yaitu : 1. Pisang yang dimakan dalam bentuk segar, misalnya: pisang ambon, raja sere, raja bulu, pisang susu, pisang seribu, dan pisang emas. 2. Pisang yang umumnya dimakan setelah diolah terlebih dahulu, misalnya: pisang kepok, nangka, raja siam, raja bandung, kapas, rotan, gajah, dan tanduk. Pisang banyak mengandung protein yang kadarnya lebih tinggi dari pada buah-buahan lain. Namun, buah pisang juga mudah membusuk. Untuk mencegah pembusukan dapat dilakukan pengawetan, misalnya dalam bentuk keripik, dodol, sale, anggur, dan lain-lain. Keripik pisang sudah sejak lama diproduksi masyarakat Indonesia. Hasil olahan keripik pisang mempunyai rasa yang berbeda-beda, yaitu: asin, manis, manis pedas, dan lain-lain. Pembuatan keripik pisang sangat sederhana dan tidak membutuhkan modal yang terlalu besar. Jenis pisang yang baik dibuat keripik adalah pisang ambon, pisang ccviii

kapas, pisang tanduk, dan pisang kepok. Bahan yang dibutuhkan: 1 Pisang tua (mengkal atau setengah tua) 20 kg 2 Minyak goreng 1 kg 3 Garam secukupnya Alat yang diperlukan: 1 Baskom 2 Alas perajang (talenan) 3 Pisau 4 Ember plastik 5 Penggorengan (Wajan) 6 Lilin (untuk kantong plastik) 7 Tungku atau kompor 8 Tampah (nyiru) 9 Keranjang bambu 10 Kantong plasti k (sebagai pembungkus) Cara pembuatan: 1. Jemur pisang selama 5 atau 7 jam, lalu kupas; 2. Iris pisang tipis-tipis ± 1-2 mm menurut panjang pisang; 3. Siapkan minyak yang telah dibubuhi garam, kemudian panaskan. Goreng irisan pisang tersebut sedikit demi sedikit agar tidak melengket satu dengan yang lainnya. 4. Penggorengan dilakukan selama 5-7 menit tergantung jumlah minyak dan besar kecilnya api kompor; 5. Angkat keripik setelah berubah warna dari kuning menjadi kuning kecoklatan; 6. Saring minyak setelah lima (5) kali penggorengan, ccix

kemudian tambahkan minyak baru dan garam; 7. Masukkan ke dalam kantong plastik atau stoples setelah keripik pisang cukup dingin. Alur pembuatannya: 1. Pisang dijemur selama lebih kurang 5-7 jam. 2. Kemudian pisang dikupas dan diiris tipis (+ 1-2 mm) 3. Irisan pisang dapat digoreng (dengan minyak goreng). 4. Setelah masak bisa ditabur garam atau gula, atau sesuai dengan selera. Misalnya untuk memberikan rasa pedas, dapat dilakukan saat pemberian gula halus. 5. Keripik pisang dapat dihidangkan atau bila akan dikemas, didinginkan lebih dahulu. 6. Selamat mencoba

ccx

2. Keripik dari umbi-umbian
Serealia dan umbi-umbian banyak tumbuh di Indonesia. Produksi serealia cukup tinggi, terutama beras sebagai bahan pangan pokok dan umbi-umbian. Seiring bertambahnya jumlah penduduk, kebutuhan akan serealia dan umbi-umbian sebagai sumber energi pun terus meningkat. Tanaman dengan kadar karbohidrat tinggi seperti halnya serealia dan umbi-umbian pada umumnya tahan terhadap suhu tinggi. Serealia dan umbi-umbian sering dihidangkan dalam bentuk segar, rebusan atau kukusan, tergantung dari selera. Usaha penganekaragaman pangan sangat penting artinya sebagai usaha untuk mengatasi masalah ketergantungan pada satu bahan pangan pokok saja. Misalnya dengan mengolah serealia dan umbi-umbian menjadi berbagai bentuk awetan yang mempunyai rasa khas dan tahan lama disimpan. Bentuk olahan tersebut dapat berupa tepung, gaplek, tapai, keripik dan lainya. Hal ini sesuai dengan program pemerintah, khususnya dalam mengatasi masalah kebutuhan bahan pangan non-beras.

Umbi-umbian dapat diolah menjadi berbagai macam makanan yang lezat dan bernilai ekonomis. Tentunya prospek pasar ini merupakan peluang usaha yang sangat baik bagi pengembangan industri kecil berskala rumah tangga, termasuk ubi-ubian. Tanaman ubi kayu, ubi jalar, talas, dan gadung untuk keripik. Keripik merupakan makanan ringan yang banyak beredar di pasaran. Makanan ini mudah pembuatannya dan dapat dikerjakan dengan menggunakan alat-alat sederhana di rumahtangga.

ccxi

a.

Keripik ubi kayu (Manihot esculenta, Crautz.)

Keripik ubi kayu yang bertekstur rasanya lebih renyah dari pada keripik sanjai. Namun, pembuatan keripik ini lebih rumit dibandingkan membuat keripik sanjai. Berbeda dengan keripik sanjai, semua jenis ubi kayu dapat dijadikan keripik renyah. Umbi diiris, kemudian direndam di dalam larutan kapur, kemudian direbus, dikeringkan dan terakhir digoreng. Tekstur keripik yang renyah diperoleh karena proses perebusan dan pengeringan. Keripik ini biasanya diberi bumbu garam dan bawang putih.

Bahan yang dibutuhkan: 1 Umbi ubi kayu secukupnya (sekitar 1 kg). 2 Kapur sirih 3 Garam. 4 Bawang putih 5 Gula secukupnya Peralatan yang digunakan: 1 Alat Pengiris. 2 Pisau dan talenan. 3 Baskom 4 Panci. 5 Wajan.. 6 Tungku kayu atau kompor. 7 Peniris. 8 Kantung plastik. 9 Sealer (alat untuk merekatkan plastiK) listrik. Cara pembuatan: 1. Umbi diiris tipis, kemudian segera direndam di dalam larutan kapur jenuh selama semalam (12-24 ccxii

2.

3.

4.

5.

jam). Larutan kapur jenuh dibuat dengan melarutkan kapur sirih sedikit demi sedikit sambil melakukan pengadukan di dalam 100 liter air sampai ada sedikit dari kapur yang dapat larut. Perendaman akan mengurangi kandungan asam sianitrat (HCN) di dalam umbi sehingga permukaan irisan berwarna lebih putih dan teksturnya lebih lama. Setelah perendaman, irisan umbi dibilas dengan air bersih, kemudian ditiriskan. Sementara itu siapkan air mendidih yang telah dibumbui (setiap 1 liter air ditambah dengan garam 1 gram dan bawang putih 20 gram). Lalu masukkan irisan umbi ke dalam air mendidih ini. Setelah tiga menit, irisan umbi harus segera dikeluarkan dan ditiriskan. Irisan umbi dijemur atau dikeringkan dengan alat pengirng sampai kadar air di bawah 15%, tandanya adalah irisan akan berbunyi jika dipatahkan. Irisan umbi yang telah kering dapat disimpan sebelum digoreng, atau langsung digoreng. Dianjurkan irisan umbi digoreng di dalam minyak panas yang cukup banyak. Keripik yang telah digoreng ditiriskan sampai dingin, kemudian disimpan pada tempat yang tertutup rapat, atau dikemas di dalam kotak karton.

ccxiii

b. Keripik Ubi Jalar
Kandungan gizi ubi jalar Ubi jalar merupakan salah satu jenis makanan yang mampu menunjang program perbaikan gizi masyarakat. Nilai kalorinya cukup tinggi, yaitu 123 kalori/100 gram. Ubi jalar berkulit tipis dan berkadar air tinggi sehingga perlu penanganan secara seksama selama proses panen, pengangkutan serta penyimpanan sebelum dimanfaatkan. Apabila kulit yang tipis tersebut rusak, maka mikroorganisme (bakteri, jamur, dll) akan mudah masuk ke dalam umbi sehingga seluruh bagian umbi akan cepat rusak. Untuk memperpanjang masa simpan, ubi jalar dapat diolah menjadi keripik. Kandungan dalam ubi jalar Komponen (dalam %) Air Abu Pati Protein Gula 79,59 0,92 17,06 1,19 0,43 64,66 0,98 28,19 2,07 0,38

Jenis Ubi Merah Putih

Serat 5,24 2,38

Bahan yang dibutuhkan: 1. Ubi jalar 10 kg 2. Minyak goreng 1 kg 3. Garam dapur 120 gram 4. Natrium metabisulfit 1 ons 5. Air 10 liter Alat yang digunakan: 1. Pisau 2. Dandang 3. Ember 4. Tungku atau kompor ccxiv

5. Tampah (nyiru) Cara pembuatan: 1. Pilihlah ubi jalar yang baru dipanen, lalu cuci. Kupas dan hilangkan bagian tunasnya; 2. Ubi jalar yang sudah dikupas harus cepat direndam dalam air untuk mencegah perubahanwarna; 3. Setelah direndam, iris tipis-tipis dengan ketebalan 1 ½ ~ 2 ½ mm; 4. Untuk memperbaiki warna keripik dan menghilangkan rasa getir, ubi jalar dapat direndam dalam 10 liter air yang diberi 1 ons natrium metabisulfit; 5. Cuci dan tiriskan kemudian kukus selama 5 menit setelah air mendidih; 6. Tiriskan setelah dikupas; 7. Letakkan pada tampah lalu jemur. Irisan harus sering dibalik sebelum kering untuk mencegah supaya tidak lengket; 8. Goreng irisan yang sudah kering. Irisan ubi yang dimasukkan jangan terlalu banyak dan api jangan terlalu besar; 9. Keripik yang sudah digoreng biarkan beberapa lama, kemudian kemas dalam kantong plastik, tutup rapat, dan simpan di tempat kering. 10. Catatan: Ada beberapa cara dalam pembuatan keripik ubi jalar yaitu setelah penggorengan ada yang dicampur dengan gula untuk menambah rasa manis. Ada juga yang mencampurnya dengan merica untuk membuat rasa keripik lebih hangat. Atau ada pula yang dicampur dengan bumbu dan cabai agar mempunyai rasa pedas.

ccxv

Panduan No. 5 PENDIDIKAN PELESTARIAN LINGKUNGAN

ccxvi

Bagian Pertama

Membuat Wahana Pembelajaran

Apa tujuan pendidikan lingkungan ?
Memperkenalkan alam dan isinya yang dilakukan langsung di alam bebas adalah cara efektif untuk membangun kesadaran seseorang tentang pentingnya keseimbangan lingkungan alam (ekosistem). Pemahaman tentang keanekaragaman hayati adalah materi yang sangat penting dalam setiap kegiatan pendidikan lingkungan. Dengan demikian, keanekaragaman hayati dapat dipahami sebagai kekayaan yang harus dijaga demi kehidupan generasi sekarang dan masa depan. Materimateri yang disusun dalam pendidikan lingkungan juga ccxvii

harus menjadi kesatuan yang saling melengkapi dan saling mempengaruhi satu sama lain. Pendidikan lingkungan hidup memiliki tujuan: a. Tujuan Jangka Panjang Menggugah kepedulian guru, siswa serta masyarakat umum tentang lingkungan hidup, membangun etika pengetahuan dan pola pikir tentang lingkungan hidup. b. Tujuan Jangka Pendek Membangun model pendidikan lingkungan yang efektif, Lahirnya kader penggiat pendidikan lingkungan hidup dan terbangunnya jaringan belajar yang berinteraksi dengan alam

Siapa saja sasarannya?
Kegiatan pendidikan lingkungan ditujukan bagi para murid dan guruSD, SMP hingga SMA/SMU, serta masyakat umum.

Apa hasil yang diharapkan?
Mendapatkan model wahana pendidikan lingkungan hidup yang efektif sehingga menjadi acuan dan landasan program-program pendidikan lingkungan lainnya.

Siapa saja penerima manfaat?
Pendidikan lingkungan bermanfaat bagi:  Alam sekitarnya, dalam bentuk terjaga dan terpeliharanya sumberdaya alam, misalnya melalui kegiatan penanaman kembali (re-planting), pembudidayaan tanaman, pengembangan green house,

ccxviii

penangkaran hewan, yang mampu menciptakan kehidupan harmonis bersama alam.  Siswa Sekolah dan Guru, dengan: pengetahuan yang bertambah, serta perubahan sikap dan pola pikir yang mendukung pelestarian lingkungan dan sumberdaya alam di sekitar mereka.

Apa saja sarana yang dibutuhkan?
Kegiatan pendidikan lingkungan memerlukan sarana dan prasarana pendukung, seperti bangunan, instalasi listrik, instalasi air dan aksesibilitas ke lokasi. Khusus mengenai pengembangan sarana dan prasarana fisik ini dapat dilakukan oleh konsultan arsitektur yang berwawasan lingkungan. Berapa sarana prasarana yang dibutuhkan antara lain:  Jalur pengamatan satwa dan vegetasi (tumbuhan)  Jalur hijau (sepeda)  Asrama  Ruang Serbaguna  Kantin (Cafetaria)  Pusat Informasi  Aliran Air  Arena Bermain Anak dan Rekreasi  Ruang Pertunjukan  Perpustakaan  Lokasi berkemah (Camping Ground)

ccxix

Apa saja komponen pengembangan wahana pendidikan lingkungan?
1. Pendidikan Lingkungan Hidup 2. Material Nature in School, yaitu bahan-bahan penyadartahuan tentang lingkungan untuk di sekolah. 3. Materi Lingkungan 4. Energi Alternatif 5. Permainan tentang alam (satwa/tanaman) atau edutainment 6. Kearifan lokal. Peningkatan SDM 1. Pelatihan Inti lingkungan hidup (LH) 2. Pelatihan Interpreter 3. Pelatihan Pertanian Organik 4. Pelatihan identifikasi satwa liar dan tumbuhan 5. Pelatihan Pembuatan Kompos 6. Pelatihan Energi Alternatif 7. Pelatihan Agroforestry/Wanatani 8. Pelatihan Biopori dan Sumur Resapan Desain Tata Ruang Beberapa Pusat Pendidikan Lingkungan Hidup (PPLH), telah menerapkan konsep dan membangun fasilitas-fasilitas yang terbuka dan atau semi terbuka yang berwawasan lingkungan. Kita seharusnya meninggalkan pembangunan rumah dan pemukiman yang justru mendorong terjadinya kerusakan alam.Oleh karenanya kita harus membantu alam dengan menggunakan cara pembangunan fasilitas yang sesuai dengan kondisi alam sekitarnya.

ccxx

@ PPLH Seloliman

Dengan demikian Wahana Belajar Pendidikan Lingkungan Hidup mengharap munculnya arsitektur ramah lingkungan. Arsitektur lingkungan akan menampilakn bangunan yang bersahabat dengan alam sekitarnya. Memang tidak mudah menciptakan arsitektur ramah lingkungan, karena semua ini membutuhkan kecermatan yang matang. Perancang bangunan harus memperhitungkan masalah-masalah yang berhubungan antara bangunan dengan unsur-unsur lingkungan seperti iklim, suhu, udara, vegetasi, sinar matahari dan sebagainya.

PENUTUP Pendidikan lingkungan perlu diperkenalkan sejak dini kepada masyarakat umum. Dengan adanya pemahaman terhadap lingkungan sejak dini diharapkan mampu membawa perubahan perilaku dalam menghargai lingkungan. Salah satunya melalui pengembangan wahana pendidikan lingkungan yang di dalamnya berisikan berbagai kegiatan pembelajaran tentang lingkungan. Konsep ini merupakan bagian dari upaya pemanfaatan jasa lingkungan untuk menambah wawasan dan pemahaman masyarakat umum akan manfaat dan pentingnya pengelolaan alam secara arif dan bijaksana. Diharapkan melalui pengembangan wahana pembelajaran ini akan dapat menarik minat masyarakat luas mempelajaran alam lebih dekat.

ccxxi

Bagian Kedua

Menumbuhkan Kesadaran Lingkungan

Mengapa Pendidikan Lingkungan diperlukan?
Alam di sekitar kita telah menerima akibat dari perilaku manusia yang memanfaatkan sumber daya alam secara berlebihan. Kerusakan alam dan pencemaran lingkungan semakin meningkat, seiring berkembangnya kebutuhan hidup manusia sehari-hari. Kini, ketika kualitas hidup terasa semakin menurun, bumi terasa sesak, dan kemampuan alam menjaga keseimbangannya mulai berkurang, masyarakat mulai menaruh perhatian pada topik-topik sekitar alam. Ditambah lagi dengan bencana lingkungan yang terus terjadi, seperti banjir dan tanah longsong tatkala musim hujan. Demikian ccxxii

pula di musim kemarau, di manakegagalan panen terjadi, sumur dan sungai mengering, serta air bersih semakin sulit didapat. Salah satu penyebab masalah lingkungan adalah kurangnya kepedulian masyarakat tentang pelestarian lingkungan dan keanekaragaman hayati di seluruh penjuru dunia. Selama ini manusia senantiasa membutuhkan sumber daya alam, namun tanpa pemanfaatan dan pengelolaan yang bijaksana. Ratusan ribu spesies hewan terancam dan menuju kepada kepunahan dalam jangka waktu yang sangat singkat dalam sejarah hidup menusia. Keadaan ini harus menjadi perhatian utama kita untuk malakukan usaha pelestarian alam dan isinya yang kini masih tersisa, karena keberadaan umat manusia dan sumber daya alam merupakan sebuah kesatuan ekosistem. Saat ini sedang berlangsung kepunahan flora dan fauna secara menyeluruh, akibat dari berbagai kerusakan lingkungan yang terjadi setiap saat. Perusakan habitat terus berlangsung. Menurut laporan Infom (2003), bahwa hutan di Indonesia setiap menit hilang 10 kali lapangan bola. Belum lagi kerusakan lingkungan yang diakibatkan dari polusi udara yang mengancam semua kehidupan, dan salah satunya yang telah dirasakan bersama adalah pemanasan global. Usaha-usaha untuk melestarikan keanekaragaman hayati dalam segala bentuk belummencapai hasil yang memuaskan. Kualitas lingkungan dan kehidupan manusia terus menurun akibat ulah manusia sendiri. Salah satu penyebab perilaku yang tidak peduli itu, adalah ketidaktahuannya mengenai peran keanekaragaman hayati ccxxiii

untuk menopang kehidupan manusia. Oleh sebab itu, program pemberdayaan masyarakat di berbagai lapisan harus segera dilakukan secepat mungkin dan berkesinambungan, baik secara baik formal maupun informal. Untuk mengurangi ‖bencana lingkungan‖ yang akan terjadi, tentu memerlukan kerja sama yang baik di semua sektor dengan melakukan penyadaran ke berbagai kalangan. Mulai dari yang terkecil yaitu diri sendiri, sebelum mengajak, menginformasikan dan mempengaruhi ke berbagai pihak. Melakukan program penyadaran ke masyarakat, dapat dilakukan dengan berbagai cara, tergantung isu yang muncul dan kelompok yang menjadi sasaran. Namun pada prinsipnya, program ini dapat dilakukan untuk berbagai kalangan dan isu tergantung dari pada pendekatan ke kelompok sasaran.

Apa tujuan kegiatan ini
1. Mengetahui potensi SDA dan isu lokal tentang lingkungan. 2. Mengetahui tehnik dan cara dalam penyadartahuan mengenai pelestarian alam. 3. Melakukan komunikasi dengan berbagai kalangan tentang pelestarian alam.

Bagaimana menyampaikan pesan pada orang lain?

ccxxiv

Usaha pelestarian alam dan lingkungan hidup, saat ini tidak selamanya bisa dilakukan dengan paksaan dan kekuatan. Usaha pelestarian alam dan lingkungan tanpa mendapat dukungan penuh dari masyarakat, merupakan sebuah kegiatan yang sia-sia. Fasilitator lingkungan mempunyai tugas untuk menyampaikan informasi dan memfasilitasi kegiatan apa yang dapat dilakukan. Karena banyak permasalahan di dalam komunitas masyarakat memerlukan penanganan yang cukup serius, tidak hanya konflik antara masyarakat dengan pemerintah, masyarakat dengan satwa, namun mereka juga perlu mendapatkan pengetahuan mengenai alam dan lingkungan. Sehingga bila seorang fasilitator mempunyai bekal pengetahuan itu, sedikit demi sedikit akan dapat memberikan pemahaman mengenai perlunyai pelestarian alam dan lingkungan. Dengan sebuah pesan pendek ―manusia dapat hidup berdampingan dengan alam‖ secara harmonis, berbagi lahan untuk kehidupan. Dalam pokok bahasan ini, akan diuraikan beberapa pengetahuan mengenai komunikasi, pendidikan, penyadaran, kampanye serta pemberdayaan masyarakat sebagai alat untuk mencegah perusakan hutan.

Bagaimana Kampanye Pelestarian Alam?
1. Kampanye adalah komunikasi Kegiatan kampanye adalah bentuk komunikasi yang harus mampu mengemas pesan secara terarah sesuai kepentingan penyampai pesan, yaitu: memberikan informasi, mendidik, dan menganjurkan suatu tindakan yang positif.

ccxxv

Mengkomunikasikan pengetahuan dengan menggunaan media kampanye yang berbentuk penyuluhan dikelompokkan menjadi tiga bagian, antara lain:  Komunikasi massa. Media untuk melakukan komunikasi massa antara lain: pemutaran film, warung informasi, penyebaran poster dan lembar informasi (info sheet), berita surat kabar, siaran radio dan lembar dakwah. Komunikasi untuk kelompok khusus. Media untuk melakukan komunikasi bagi kelompok khusus misalnya dalam bentuk diskusi kelompok yang dilakukan secara terencana maupun spontan. Komunikasi hubungan antar pribadi. Cara melakukan komunikasi pribadi adalah komunikasi langsung dari orang ke orang.

Dengan bentuk-bentuk komunikasi di atas, seorang fasilitator pendidikan lingkungan harus mengemas pengetahuan dan menyusun strategi penyuluhan atau kampanye. Hal ini penting agar pengetahuan tersebut dapat menumbuhkan kesadaran masyarakat yang menjadi kelompok sasaran.

ccxxvi

Di manapun sebuah penyuluhan dilakukan, komunikasi antar pribadi selalu menjadi pijakan awal keberhasilan sebelum melakukan tahap komunikasi selanjutnya. Seorang fasilitator atau komunikator adalah individu yang memiliki faktor-faktor personal. Demikian pula halnya dengan orang dari kelompok sasaran yang diajak berkomunikasi. Oleh karena itu, seorang fasilitator perlu memahami beberapa faktor personal agar komunikasi antar pribadi dapat berjalan sesuai tujuan kampanye. Faktorfaktor personal tersebut antara lain: a. Menciptakan karakteristik pribadi yang sama Memiliki kesamaan dalam hal nilai-nilai, sikap, keyakinan, tingkat sosial ekonomi, agama, ideologi, tradisi, adat dan lain-lain cenderung saling menyukai. Misalnya, pada kondisi tertentu di lokasi tengah mengalami musibah. Komunikasi awal yang dilaksanakan adalah memberikan bantuan dan berdiskusi mengenai musibah. Rasa simpati harus terus ditumbuhkan seolah kita juga mengalami musibah tersebut. b. Tekanan emosional (stres). Ketika orang berada dalam keadaan yang mencemaskan dirinya sendiri ataupun harus memikul tekanan emosional, ia akan menginginkan kehadiran orang lain. Sebuah desa yang sebagian besar penduduknya tengah mengalami kecemasan yang berlebihan, harus kita bantu terlebih dahulu sebelum melaksanakan kampanye.

ccxxvii

c. Harga diri yang direndahkan Bila harga diri direndahkan, hasrat afiliasi (bergabung dengan orang lain) bertambah dan ia makin responsif untuk menerima perhatian orang lain. Dengan kata lain, orang yang direndahkan harga dirinya cenderung mudah mencintai orang lain. Rendahnya harga diri atau orang akan merasa rendah dari orang lain dapat terjadi karena berbagai sebab. Misalnya karena faktor pendidikan/tak berpendidikan, pengalaman/kurang pengalaman, kaya/miskin, fisik cantik/jelek, tinggal di kota/tinggal di desa dan lain-lain. d. Isolasi sosial Jika ketiga faktor di atas telah terpenuhi dalam pemahaman seorang fasilitator maka faktor terakhir akan semakin memperkokoh kekuatan itu. Manusia cenderung menyukai orang yang mendatangkan kebahagiaan. Kebahagiaan itu dapat berupa kabar baik, pujian, sanjungan, penghormatan dan lainlain. Atau, misalnya, kebahagiaan itu dapat juga berupa orang yang baru dikenal dan datang dari kota besar.

2. Tujuan Kampanye Tujuan dari kampanye pelestarian alam dan lingkungan hidup adalah: a. Meningkatkan Kesadaran. Yaitu kesadaran akan pentingnya keberadaan suatu kawasan atau flora/fauna atau kawasan lindung dan keragaman hayati untuk kehidupan masa kini dan masa yang akan datang. Artinya, masyarakat harus lebih ccxxviii

memahami manfaat dari usaha pelestarian alam bagi kehidupan manusia. Ketika masyarakat memahami manfaat pelestarian alam, diharapkan kesadaran akan muncul yang akhirnya mendorong mereka memperlakukan keragamanhayati secara bijak. b. Memberikan Pengetahuan , yaitu membantu kelompok maupun perorangan untuk mendapatkan beragam pengalaman dan pemahaman dasar mengenai kawasan yang dilindungi beserta isinya. c. Merubah Sikap dan kebiasaan, yaitu: menciptakan rasa peduli dan motivasi pada kelompok maupun perorangan untuk berpartisipasi dalam perbaikan kawasan yang dilindungi. d. Membentuk Keterampilan, Yaitu memberikan ketrampilan dalam usaha pelestarian alam yang dapat dilakukan dengan berbagai cara dan kegiatan. e. Mengajak Berpartisipasi. Akhir dari pada program ini adalah semua lapisan masyarakat berperan aktif di dalam pelestaran alam dan lingkungan. Aktif di sini tidak hanya melindungi saja, namun juga dapat memanfaatkan sumberdaya alam yang ada secara lestari. Artinya, masyarakat tetap dapat melakukan berbagai kegiatan yang membantu usaha pelestariannya. 3. Bagaimana agar komunikasi itu efektif? Mengkomunikasikan pengetahuan tentang alam dan lingkungan yang bertujuan mengubah perilaku masyarakat ccxxix

agar tidak merusak lingkungan memerlukan perencanaan yang teliti dengan melibatkan berbagai macam cara penyampaian pesan. Program komunikasi yang terencana dengan suatu tujuan khusus, misalnya mengenai pelestarian alam, komunikasi semacam ini biasa disebut juga dengan ―kampanye‖. Istilah ‗kampanye‘ berasal dari kata ‗campaign‘. Kadang kampanye juga dianggap sebagai ―the art of the war‖ atau seni berperang karena dalam kegiatan kampanye terdapat taktik atau strategi menyampaikan pesan agar kelompok sasaran dapat memahamidan akhirnya bertindak sesuai pesan yang disampaikan. Setiap orang atau kelompok yang menjadi sasaran kampanye tentu memiliki pemahaman, cara berfikir, adat istiadat, umur, pekerjaan dan pendidikan yang berbeda. Oleh karena itu, pesan dalam sebuah kampanye harus disampaikan dengan cara dan bentuk yang beragam sesuai karakteristik kelompok sasaran. Tak heran jika ‗kampanye‘ memerlukan ‗seni‘ menyampaikan pesan tersebut. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menyampaikan pesan tersebut agar sebuah kampanye dapat berhasil, yaitu: a. Mengenali sasaran dengan baik. Pada tahap awal, seorang fasilitator harus memiliki kemampuan mengenali karakteristik kelompok sasaran. Dengan memahami ciri atau karakter orang dan kelompok yang menjadi obyek penyampaian pesan, maka seorang fasilitator lingkungan dapat ―mengemas‖ pesan ke dalam bentuk atau cara kampanye yang sesuai. ccxxx

Fasilitator lingkungan akan lebih mudah memilih informasi yang paling dibutuhkan oleh kelompok tertentu, misalnya tokoh agama, ibu rumah tangga, petani, nelayan, siswa sekolah, guru dan sebagainya. Selain itu fasilitator juga dapat memilih media yang paling jitu untuk digunakan, apakah media elektronok (radio atau televisi), media cetak (koran atau majalah), atau cukup dengan membuat poster, selebaran, atau bentuk lain. b. Fokus pada mengubah perilaku Mengubah perilaku seseorang memang tidak mudah, perlu waktu, dan harus dilakukan terus menerus. Mengubah dari ‗tidak tahu‘ menjadi ‗tahu‘ mungkin mudah dilakukan. Namun, mengubah seseorang dari ‗tidak tahu‘ menjadi ‗tahu‘ dan perilakunya ikut berubahtentu perlu kesabaran. Untuk itu seorang fasilitator lingkungan harus mampu mengemas sebuah pesan setepat mungkin agar program yang dilakukan dapat mencapai tujuan, yaitu mengubah perilaku seseorang. Dalam mengkomunikasikan sebuah masalah lingkungan, fasilitator harus mampu memberikan pendidikan, penyadaran, keyakinan dan dorongan untuk melakukan sebuah tindakan. Pendidikan dan penyadaran mungkin dapat dilakukan dengan mudah. Namun, membuat orang yakin dan dapat mengajaknya bertindak sesuai keinginan kitaadalah tantangan besar. c. Menarik perhatian Coba amati seorang penjual obat di pasar. Untuk menarik perhatian para pengunjung, kadang mereka memulainya dengan bermain sulap. Setelah para pengunjung berkumpul dan menyaksikan atraksi sulap, ccxxxi

barulah si penjual obat menawarkan barang dagangannya. Ini adalah contoh bagaimana cara menarik perhatian orang. Tujuan penjual obat berada di pasar tentu bukan untuk bermain sulap, tetapi membuat pengunjung membeli obat yang dijualnya. Bermain sulap adalah salah satu ‗seni‘ untuk mencapai tujuan tersebut. Ada sebuah studi kasus yang pernah dikembangkan dalam melakukan pendidikan pelestarian alam bagi kalangan remaja atau siswa sekolah menengah atas. Apabila program tersebut diberi judul sebuah kegiatan mengenai lingkungan, maka di dalam benak para remaja akan terlintas lingkungan, pelestarian alam, tentu di dalamnya banyak sekali larangan-larangan. Namun bila program itu dikemas dengan sebuah kegiatan yang atraktif dan ―sedang disukai‖ oleh kalangan generasi muda, maka akan mengundang peminat. Kemudian tahap berikutnya adalah menyisipkan pesan-pesan lingkungan dengan berbagai permainan. Rare mengembangkan program Social Marketing dalam program-programnya. Hal ini tak lain dan tak bukan, mempunyai tujuan menyebar luaskan pengetahuan dengan berbagai kemasan yang menarik. Misalnya iklan-iklan barang di televisi atau tempat perbelanjaan dengan berbagai bentuk dilakukan, tujuannya adalah menarik minat, sehingga barang yang ditawarkan akan dibeli.

ccxxxii

d. Memberi informasi yang mendidik. Seseorang cenderung tidak peduli terhadap cara menyampaikan informasi yang kurang meyakinkan, tidak dapat diterima nalar dan kurang mendidik. Informasi yang mendidik sangat bagus bila diberikan melalui contoh kasus. Misalnya, WCS melakukan kampanye penyadaran mengenai usaha pelestarian alam dengan melakukan kampanye keliling dari desa ke desa, dari sekolah ke sekolah atau dari kota ke kota tentang perlunya pelestarian alam. Conservation International Indonesia mengembangkan penyuluhan keliling dengan mengambil sebuah kasus. Pada tahun 2004 terjadi banjir bandang yang menerjang perkampungan di Sumatera Utara. Hulu sungai yang meluap tersebut terdapat pada sebuah perbukitan yang tidak ada hutan. Sedangkan kawasan sebuah taman nasional yang masih ada hutan, sungai tidak meluap. Hal ini dapat dijadikan sebuah ―pembelajaran‖ bahwa kita masih memerlukan sebuah hutan, untuk mencegah terjadinya bencana. e. Mengembangkan pesan yang mudah dimengerti. Mengkomunikasikan sebuah pesan perlu diperhatikan kelompok sasaran. Walupun isinya sama, namun bahasa yang digunakan tentu berbeda jika disampaikan kepada para petani, guru,siswa SD atau siswa SMA. Pesan yang disampaikan harus sederhana, tidak banyak menggunakan bahasa asing yang sulit dimengerti. Bahkan, bila memungkinkan lebih baik menggunakan bahasa lokal atau setempat. Pesan juga harus singkat, padat, dan yang penting adalah meyakinkan orang yang menerimanya. Penyampai pesan pun perlu orang yang ccxxxiii

dapat dipercaya. Akan lebih bagus bila ia bekerja sama dengan orang tertentu yang dihormati atau dituakan di lokasi sasaran, misalnya tokoh agama, ketua adat atau guru. f. Menyampaikan pesan yang terus menerus. Pesan tentang lingkungan ke berbagai kalangan masyarakat harus dilakukan terus menerus. Bila hanya saat awal dan akhir kampanye saja, tentu tidak akan mengubah perilaku masyarakat pesan sebaiknya disampaikan secara berkesinambungan, baik dalam suasana resmi ataupun santai, sehingga pesan yang kita sampaikan dapat dimengerti. Oleh karena itu tentu memerlukan waktu yang cukup lama. Salah satu contoh cara agar pesan dapat disampaikan secara terus menerus, yaitu dengan menggunakan ―lambang‖ yang mudah diingat. Tiap kali seorang melihat lambang tersebut, ia akan teringat kembali pesan yang pernah disampaikan. g. Menggunakan berbagai media. Dalam berkomunikasi, media adalah alat dianggap efektif untuk menyampaikan sebuah pesan tentang lingkungan. Media yang digunakan sebaiknya adalah media yang sering didengar, dibaca atau dilihat oleh kelompok masyarakat sasaran. Misalnya, jika ingin menggunakan siaran radio, maka perlu mengidentifikasi stasiun radio apa yang sering didengar oleh masyarakat setempat. Apabila akan menggunakan media cetak, kita perlu mengetahui dulu surat kabar atau majalah apa saja yang sering dibaca atau beredar di daerah tersebut. Jika tidak, pesan yang disampaikan akan sia-sia karena media yang dipilih ternyata tak digunakan oleh ccxxxiv

masyarakat. Misalnya, pesan kampanye yang kita kemas dalam acara televisi tak akan diterima masyarakat apabila tak ada satupun stasiun televisi yang tertangkap di daerah tersebut. Demikian pula halnya bila kita menyampaikan pesan konservasi dengan menggunakan media cetak nasional, sedangkan masyarakat yang menjadi sasaran kampanye tidak pernah membaca media cetak tersebut, atau mungkin banyak yang buta huruf. 4. Bagaimana Menyampaikan Pesan, dalam menghadapi pendukung dan penentang? Dalam mengkomunkasikan pesan-pesan konservasi di lapangan, pasti ada pihak yang mendukung usaha ini, namun tak jarang ada pihak yang menentang atau tidak sepakat dengan pesan yang disampaikan. Bagi yang menentang, tentu akan berupaya mencari cara untuk mengagalkan usaha ini, misalnya mencari dukungan dari berbagai pihak dan mencari alasan yang kuat untuk menolak kampanye tersebut. Untuk mengantisipasi hal-hal tersebut, ada beberapa hal yang dapat dilakukan antara lain: a. Rencanakan dengan teliti agar pesan yang disampaikan benar-benar berkenan dan dekat di hati masyarakat. Jangan sampai cara-cara yang digunakan dalam menyampaikan pesan justru mudah menyinggung perasaan seseorang atau kelompok tertentu, apalagi yang bersifat SARA. Perencanaan yang baik juga dapat mengantisipasi munculnya berbagai taktik atau usaha untuk menggagalkan kampanye. ccxxxv

b. Persiapkan untuk menjawab berbagai pertanyaan dan kritik yang kemungkinan akan muncul. Semakin profesional anda dan mempunyai wawasan yang luas, maka semakin besar pendukung dan semakin sedikit peluang ―penentang‖ untuk memojokkan anda. c. Kumpulkan segala informasi tentang orang atau kelompok penentang tersebut, dengan siapa mereka bekerja sama dan siapa saja pendukung mereka. Hal ini dapat digunakan dalam berbagai bahan dan pernyataan masyarakat yang anda buat. d. Hindari sikap bermusuhan ketika berhadapan dengan penentang. Masyarakat akan lebih mempercayai, menghormati dan menghargai anda bila mampu memberikan reaksi yang tenang, kalem dan obyektif ketika berhadapan atau diserang pihak penentang. e. Selalu mengevaluasi kegiatan yang dilakukan oleh masyarakat dari berbagai pesan yang anda buat. Siapkan diri untuk menjawab semua pertanyaan dengan tegas dan jelas, jangan nampak bingung sehingga anda terjebak dalam suatu pertanyaan yang dapat memojokkan diri anda.

Apa itu Pendidikan dan Penyadaran?
Pendidikan adalah proses transformasi nilai yang dilakukan seseorang kepada orang lain atau dari suatu kelompok kepada kelompok lain dengan tujuan mengembangkan sikap, tingkah laku dan kemampuan yang butuhkan suatu masyarakat. Jadi, pendidikan konservasi alam dan ccxxxvi

lingkungan hidup adalah sebuah proses untuk mengembangkan sikap dan tingkah laku serta mengembangkan kemampuan masyarakat dalam melakukan kegiatan pelestarian alam. Program pendidikan dan penyadaran, dapat dilakukan oleh seorang fasilitator lingkungan. Fasilitator akan melakukan perjalanan dari desa ke desa, dan bertatap muka dengan berbagai kalangan. Oleh karenanya, fasilitator lingkungan perlu memiliki pengetahuan praktis, sederhana dan bermanfaat bagi masyarakat. 1. Program pendidikan Program pendidikan adalah sebuah kegiatan jangka panjang. Khusus kegiatan pelestarian alam, program ini tidak pernah akan berakhir sepanjang masih ada kegiatan yang merusak lingkungan dan masih ada hutan yang perlu dijaga. Oleh karena itu program ini dapat dilakukan kepada siapa saja baik tua maupun muda, anak atau orangtua, masyarakat umum atau pejabat, orang miskin maupun kaya, sepanjang mereka masih memerlukan pengetahuan untuk melestarikan alam bagi kehidupan. Ada beberapa kegiatan yang dapat dilakukan seorang fasilitator lingkungan dalam perannya sebagai ―penyampai pesan‖ lingkungan, antara lain : a. Melakukan Pendidikan Konservasi. Pendidikan konservasi dapat dikemas dengan beberapa cara.,misalnya dengan melakukan pelatihan bagi siswa, guru, pemuda atau masyarakat umum. Agar pendidikan ini tidak ccxxxvii

membosankan dan tidak terkesan menggurui, pendidikan konservasi harus dikemas sedemikian rupa agar tidak nampak seperti sebuah pelatihan. Misalnya, dengan merancang beberapa bentuk permainan, melakukan outbound, jalan-jalan, lomba dan sebagainya. Dengan demikian pendidikan konservasi akan mempunyai daya tarik dan membuat orang gembira, senang, padahal di dalamnya terdapat pesan-pesan konservasi dalam bentuk yang berbeda. b. Melakukan Penyuluhan Keliling. Penyuluhan keliling dengan berkunjung ke sekolah atau masyarakat dengan memberikan informasi sangatlah efektif. Penyuluhan ini biasanya menggunakan media film, presentasi, perpustakaan keliling atau aneka permainan bertema pelestarian alam. Di beberapa daerah penyuluhan keliling mendapatkan respon yang sangat baik dari masyarakat. Saat ini beberapa pegiat pendidikan konservasi telah menambah materi pendidikan yang interaktif dengan memberikan pelatihan khusus, seperti pembuatan kertas daur ulang, pembuatan kompos atau pembuatan peralatan sekolah dengan bahan dari alam yang menambah khasanah program ini. Peserta pendidikan pun tidak merasa bosan karena banyak hal yang dapat mereka lakukan. Selain mendapatkan pengetahuan tentang pelestarian alam, mereka juga memiliki ketrampilan khusus untuk kehidupan sehari-hari.

ccxxxviii

c. Kaderisasi Generasi Konservasi Pembentukan kader konservasi bagi petugas lapangan seperti fasilitator lingkungan dapat dilakukan di mana saja. Kgiatan ini sangat sederhana, misalnya dengan mengajak sekelompok siswa sekolah yang tergabung dalam grup pecinta alam untuk melakukan perjalanan ke sebuah kawasan konservasi. Kegiatan semacam ini pernah dilakukan di beberapa kawasan pelestarian alam dan mendapatkan respon yang sangat baik, apalagi jika bekerja sama dengan kelompok atau organisasi lain yang memiliki kegiatan yang sama. 2. Program penyadaran Penyadaran adalah tujuan akhir dari pendidikan pelestarian alam dan lingkungan. Apabila masyarakat sasaran memahami, menyadari dan sekapat dengan isi pesan yang disampaikan, maka ―kesadaran‖ yang telah terbentuk itu harus dipertahankan agar kegiatan tetap berlanjut. Untuk melanjutkan kegiatan ini, para penggiat pendidikan konservasi biasanya dilibarkan atau diberi kepercayaan untuk berperan aktif dalam kegiatan yang dilakukan petugas lapangan. Mereka diajak menjadi fasilitator pendidikan, patroli bersama, merencanakan sebuah kegiatan, membuat sebuah usulan atau mengembangkan daerahnya menjadi daerah tujuan wisata atau kegiatan ekonomi lain.

Apa itu “Social Marketing” dalam Program Lingkungan (SMPL)
ccxxxix

Agak sedikt berbeda pengertian program penyadaran melalui pendidikan lingkungan dengan melakukan ―social marketing‖ dalam program lingkungan. PNPM LMP umumnya dilakukan dalam jangka pendek dan memiliki sebuah gagasan yang mudah diingat sehingga mampu mengubah perilaku, dan menciptakan ide-ide untuk melakukan kegiatan lingkungan di lapangan. Setiap daerah tentu berbeda satu sama lain, baik dalam hal masalah lingkungan, tingkat acaman serta adat istiadat masyarakatnya. Di Sulawesi misalnya, memiliki kekayaan alam dan tingkat endemik yang cukup tinggi, namun boleh jadi akan memiliki ke khasan satwa yang berbeda di masing-masing daerah atau propinsi.

Studi kasus.
Beberapa lembaga yang mengembangkan program penyadaran telah menciptakan atau membuat “flagship spesies”, yaitu jenis hewan tertentu yang khas dan dikenal di tengah masyarakat setempat…….. Dengan adanya flagship spesies tersebut, masyarakat akan tetap mengingat setiap pesan di dalam program pelestarian alam. Misalnya RARE, LSM yang bergerak di bidang penyadaran lingkungan menggunakan beberapa flagship spesies sebagai “ikon” dalam kegiatannya di berbagai tempat. WCS dalam melakukan kampanye keliling membuat CIMO (Conservation and Information Mobile), atau CI pernah membuat kegiatan PLH dengan membuat Flegship satwa dengan kata Moli dan Telsi. Di daerah jelajahnya, masyarakat akan mengetahui kalau kata Moli dan Telsi adalah kegiatan program pelestarian alam, melalui jalur pendidikan dan penyadaran.

ccxl

Ada beberapa tahapan yang dapat membantu untuk menciptakan sebuah gagasan, agat kegiatan lingkungan itu dapat dan mudah diingat oleh kalangan masyarakat luas : Identifikasi kekayaan SDA lokal atau adat istiadat di lingkungan tempat berkegiatan. Adakah satwa yang mudah didapat dan mengalami ancaman ? Adakah kebiasaan atau kebudayaan yang terkait dengan alam, misalnya seni tari, dongeng atau sumber pendapatan atau mata pencaharian yang terancam seperti nelayan, pertanian dsb. Adakah sebuah mitor, ceritera yang menjadi sebuah keyakinan masyarakat lokal, sehingga dengan kata-kata tersebut, orang akan selalu ingat. Buatlah sebuah kata untuk kampanye ringkas dan jelas. Misalnya di Jawa Barat Yayasan Pendidikan Konservasi Alam dan Lingkungan Hidup pernah melakukan kampanye tentang air, dengan membuat kalimat “No Leuwueng No Cai, artinya tak ada hutan, tak ada air). Atau Yayasan Coca-Cola Indonesia ketika membuat kampanye jangka pendek selama satu tahun membuat Motto “airku Bersih Hidupku Sehat”. Dan masih banyak contoh untuk menggugah peran serta masyarakat dalam usaha pelestarian alam dan lingkungan.

Apa saja alat dan metode yang diperlukan?
1. Mengembangkan Media/Alat Bantu Fasilitasi Yang dimaksud media adalah alat komunikasi dikembangkan dan digunakan selama proses fasilitasi agar komunikasi menjadi efektif . Untuk itu perlu dirancang kegiatan fasilitasi sesuai kebutuhan kelompok sasaran. Proses pengembangan media perlu dirancang lewat beberapa tahap yang sistematis sebelum diproduksi. Pemilihan dan penggunaan media yang tepat perlu melalui tahap ujicoba. Ujicoba perlu dilakukan untuk ccxli

menampung berbagai saran dan masukan yang selanjutnya diolah sebagai bahan perbaikan terhadap setiap media yang akan diproduksi. Beberapa bentuk media fasilitasi antara lain: a. Koleksi benda asli Benda asli ini merupakan peraga yang baik untuk digunakan sebagai alat bantu komunikasi. Contoh koleksi benda asli adalah benih, hasil kerajinan, potongan kayu dari berbagai jenis dan lain-lain. b. Gambar Apabila benda aslinya terlalu besar, terlalu kecil, atau berbahaya bisa digunakan gambar atau foto. Untuk membuat gambar diperlukan keahlian agar gambar menarik dan juga memberikan konsep yang jelas. c. Foto Pada saat ini telah tersedia kamera digital yang bisa langsung dipindahkan ke komputer tanpa harus dicetak lebih dahulu. Sebagian besar kamera digital juga bisa di-set otomatis sehingga mampu menghasilkan gambar yang baik. Kalau pun hasilnya kurang baik, foto bisa di check dan dihapus serta bisa mengambil gambar lagi. Selain kamera digital, kinibeberapa handphone juga dilengkapi fasilitas untuk mengambil gambar secara digital. Fasilitator diharapkan bisa mengunakan alat foto secara kreatif agar dapat menghasilkan foto sesuai yang diinginkan. Ia juga dapat mengatur ccxlii

ataumenyusun bagian-bagian dari gambar agar photo yang dihasilkan lebih menarik dan mudah dimengerti. Ada beberapa syarat agar sebuah foto yang kita gunakan menjadi lebih efektif sebagai media komunikasi. Syarat terpenting adalah foto tersebut harus dapat "bercerita" tentang pesan yang akan disampaikan atau mampu mengungkapkan masalah yang dirasakan penting oleh kelompok sasaran. d. Artikel Menulis berita atau artikel bertujuan menyebarkan informasi kepada khalayak luas tentang masalahmasalah aktual, tepat waktu, dengan urutan kejadiannya. Penulis harus menguasai materi yang akan disampaikan dan harus melatih diri menyusun kalimat-kalimat yang komunikatif dan efektif. Adanya beberapa bentuk dan struktur tulisan yang bisa dikembangkan seperti: beraturan, piramida dan piramida terbalik. e. Leaflet / Folder, Brosur dan Poster Sebuah poster harus mampu menggugah/menarik perhatian seseorang terhadap suatu isu, sehingga dapat menyampaikan pesan secara tepat kepada kelompok sasaran. Pengaturan elemen-elemen dalam suatu bidang, disebut dengan "tata letak" atau komposisi, perlu dilakukan pada setiap media agar lebih komunikatif dan menarik. Dalam membuat leaflet, folder, brosur atau poster perlu diperhatikan beberapa hal, yaitu: ccxliii

 Cara penyajian pesan, pengaturan komposisi warna dan tata letak.  Kejelasan pesan, apakah mudah dimengerti?  Bentuk, apakah menarik perhatian?  Mengatur tata-letak dan penggunaan warna.  Menentukan rancangan, bentuk dan ukuran gambargambar serta penggunaan jenis huruf, ukuran dan bentuk tulisan yang digunakan. f. Penggunaan Flipchart Flipchart adalah salah satu media fasilitasi yang sangat sederhana namun mampu memberikan hasil yang baik. Flipchart berguna untuk membantu fasilitator dalam menyampaikan materi, terutama tahapan suatu proses. Untuk itu pembuatan media ini harus mempertimbangkan disain yang menarik, komunikatif dan pesan yang dituangkan sangat jelas g. Peta Peta adalah alat komunikasi yang efektif untuk menggambarkan lokasi. Beberapa jenis peta yang biasa digunakan dalam proses fasilitasi adalah:  Peta Lokasi (sumberdaya), yang menggambarkan lokasi pemukiman, hutan, lahan pertanian, jalan, sungai dan fasilitas umum lainnya.  Peta tenurial dan hak-hak, menunjukkan siapa menjadi pemilik, dan mempunyai hak untuk sesuatu, wilayah yang mana atau sumberdaya apa.  Peta dampak dan tindakan, menggambarkan adanya dampak dari kegiatan tertentu misalnya illegal logging di lokasi tertentu, dampaknya berupa bencana tanah longsor atau banjir, dan tindakan

ccxliv

yang harus diambil untuk mencegah atau mengurangi resiko bencana tersebut .  Peta mobilitas, menunjukkan pergerakan orang ke desa/kota lain di dalam komunitas mereka. Peta ini bisa mengungkapkan informasi tentang pergerakan musiman, penggunaan ataupembukaan pasar, kesulitan transportasi dan sebagainya. h. Membuat Presentasi dengan Powerpoint PowerPoint adalah program grafis komputer yang khusus digunakan untuk membuat presentasi. Melalui powerpoint kita dapat mengatur teks, gambar, warna dan membuat animasi secara bersamaan agar pesan-pesan dapat disampaikan secara efektif. Penggunaan gambar (ilustrasi) di antara teks berfungsi untuk memperjelas pesan yang ingin disampaikan. i. Siaran Pedesaan dan Penulisan Naskah Siaran Radio Pedesaan adalah media komunikasi yang dapat menjangkau sasaran secara massal. Biayanya pun relatif mudah dan mudah memanfaatkannya. Suatu naskah radio yang baik harus mudah untuk diucapkan, menarik perhatian, ringkas,jelas serta mudah dimengerti. Ketika membuat siaran radio perlu diperhatikan hal berikut:  Tujuan informasi harus jelas,  Sederhanakan informasi yang akan disajikan,  Pengucapan kata harus jelas,  Penggunaan bahasa yang kreatif/aktif,  Penekanan kata-kata penting,

ccxlv

Menggunakan musik untuk mendukung suasana.

j. Teknik Pembuatan Film Video Dengan adanya handycam juga kamera digital proses pembuatan film video bisa lebih mudah dan sederhana. Sebagai media komunikasi, film video juga dapat digunakan untuk menyampaikan pesan informasi yang meyakinkan sekaligus menghibur. Seorang fasilitator harus mampu memproduksi film video sendiri dari lokasi peserta yang difasilitasi atau yang mirip dengan lingkungan tempat peserta bekerja. Hal itu akan sangat membantu proses komunikasi yang efektif dengan peserta. Film video ini juga bisa digunakan sebagai dokumentasi proses yang bisa diputar ulang untuk mengingatkan kembali dan juga untuk membangun presepsi yang sama. k. Menyelenggarakan Pameran Suatu pameran juga mempunyai tujuan komunikasi. Untuk mencapai tujuan komunikasi tersebut, pameran harus menarik perhatian dan apa yang divisualisasikan sesuai dengan kebutuhan masyarakat, yaitu informasi. Dalam pameran diperlihatkan cara-cara teknologi baru, sekaligus hasil-hasil yang telah dicapai. Pameran adalah usaha memperlihatkan atau mempertunjukkan model, contoh, barang dan peta. Agar menarik pameran harus disusun secara sistematis pada suatu tempat, sehingga menumbuhkan perhatian. Untuk merangkum hasil kegiatan fasilitasi di akhir sesi bisa disajikan dalam bentuk pameran sehingga ccxlvi

peserta bisa mengingat kembali apa yang telah dihasilkan. 2. Metode Ada beberapa metode atau cara yang dapat digunakan fasilitator agar peserta pendidikan lingkungan mau berpartisipasi dalam pelestarian alam, yaitu: a. Curah pendapat (Brainstorming). Curah pendapat adalah salah satu cara untuk menghasilkan daftar isu atau permasalahan yang tak terbatas di dalam sebuah pertemuan kelompok stakeholder. Untuk memberi kesempatan pada semua peserta maka biasanya setiap peserta diberi dua sampai empat kertas plano (ukuran 10 X 20 cm) dan spidol untuk menuliskan ide atau gagasan tentang isu atau topik tertentu. Semua gagasan yang telah tertulis kemudian dibaca dan ditempelkan di papan tulis atau dinding, kemudian dipilah ke dalam beberapa kelompok isu yang yang sejenis. Cara lain, fasilitator menanyakan langsung pada tiap peserta dan menuliskan jawabannya pada papan tulis atau kertas flipchart. Semua gagasan, siapa pun pesertanya dan apa pun sisinya, harus ditampung. Seseorang ditunjuk untuk membantu fasilitator mencatat semua gagasan tersebut pada sebuah kertas besar atau papan tulis. Bisa juga semua peserta mencatatkan gagasan masing-masing pada selembar kertas kemudian menempelkannya sendiri di papan atau dinding.

ccxlvii

Diskusikan bagaimana cara mengelompokkan isu dan menentukan prioritas kepentingannya. b. Wawancara. Dikenal juga dengan istilah wawancara semi terstruktur. Wawancara melibatkan kegiatan bertanya pada orang/responden, mendengarkan dan mencatat jawaban mereka . Beberapa pertanyaan dan topik bisa disiapkan lebih dulu sebelum wawancara, sedangkan pertanyaan dan topik lain bisa muncul dan berkembang pada saat wawancara dilakukan. Gunakanlah sebuah pedoman atau daftar-periksa (check-list) untuk mengajukan pertanyaan dan investigasi topik penting lainnya yang muncul selama wawancara. Tulislah semua hasil pada saat wawancara atau segera setelah wawancara selesai. c. Daftar-periksa (checklist) Daftar periksa adalah daftar informal tentang isu-isu yang akan dikumpulkan. Gunakan daftar ini sebagai pegangan wawancara, sebagai ganti dari survey formal atau kuesioner. Modifikasilah secara teratur sejalan dengan munculnya informasi dan isu baru. d. Pertemuan desa/komunitas. Datanglah ke desa-desa atau kelompok komunitas jika ada pertemuan-pertemuan. Atau, adakan pertemuan khusus untuk memberi informasi baru maupun untuk mendapatkan umpan balik. Komunikasikan maksud dari pengelolaan hutan pada pertemuan-pertemuan— khususnya pada tahapan awal identifikasi kelompok stakeholder dan kemungkinan dampaknya. Pertemuan

ccxlviii

semacam ini sangat penting apalagi jika isu atau konflik yang luas muncul. e. Focus group. Kumpulkan kelompok-kelompok komunitas untuk mendiskuskan topik khusus. Sebagai contoh, kelompok petani yang menginginkan lahan dalam hutan atau kelompok pemburu dan aktifitas mereka di dalam hutan. f. Informan kunci. Sempatkan untuk melakukan konsultasi mendalam dengan ahli lokal yang dikenal, tokoh atau individu yang berpengetahuan yang dapat memberi informasi kritis. g. Pengamatan langsung. Amati dan perhatian suatu kejadian atau situasi di lapangan, dan bertanyalah pada diri sendiri apa yang telah anda lihat atauamati. h. Pemetaan partisipatif. Kegiatan ini memberi kesempatan bagi stakeholder untuk menyiapkan peta-peta sumberdaya/masalah/konflik. Peta ini dapati dibuat pada kertas, papan tulis, tanah, lantai. Peta jugadapat dibuat dengan menggunakan bahan lokal seperti tongkat, daun, batu, rumput, pasir, tanah berwarna, bungkus rokok, potongan genteng dan sebagainya dan membuatnya di tanah. Buatlah satu peta pendahuluan yang kemudian dilengkapi oleh orang lain atau peserta. Banyak macam peta yang bisa dihasilkan dari proses pemetaan partisipatif ini, misalnya: ccxlix

i. Profil Sejarah. Bekerja dengan kelompok komunitas untuk menyiapkan sejarah kejadian-kejadian utama dalam komunitas dengan perkiraan kapan terjadinya, dan diskusikan perubahan-perubahan apa yang terjadi dan mengapa terjadi (sebab akibat).

Apakah keuntungan pendidikan lingkungan bagi masyarakat?
Poin ini sangat penting dalam program penyadartahuan (awareness) tentang pelestarian alam dan lingkungan yang terkait dengan rekakehidupan masyarakat, khususnya mata pencarian m. Kegiatan selanjutnya agar program PNPM LMP mendapatkan respon dari kalangan masyarakat dan kegiatan ke depan menjadi tanggung jawab bersama untuk penyelamatan lingkungan, perlu melakukan beberapa langkah. Kegiatan dalam mengubah perilaku memang memerlukan waktu yang panjang, karena berhubungan langsung dengan berbagai faktor, seperti ekonomi, sosial budaya dan politik. Sehingga diperlukan cara yang tepat agar program PNPM LMP yang hanya 3 tahun ini dapat membuka mata masyarakat bahwa usaha pelestarian alam sangat menguntungkan bagi kehidupan mereka. Beberapa Studi Kasus Di Kepulauan Togean, Sulawesi Tengah, masyarakat nelayan telah merasakan betapa sulitnya harus melaut lebih jauh lagi untuk menangkap ikan. Menurut pendapat para ccl

tokoh masyarakat dan nelayan, hal ini dikarenakan rusaknya terumbu karang akibat pengeboman dan peracunan ikan (bius). Selain itu juga kerusakan hutan bakau, sehingga tak ada lagi tempat bagi ikan untuk berkembang biak. Akhirnya disepakati untuk melakukan penjagaan bersama dan ada aturan larangan melakukan pengeboman dan peracunan, selain itu memulai melakukan rehabilitasi hutan bakau. Di Kecamatan Bolaang Uki, Boolang Mongondow, Sulawesi Utara, saat dilakukan pelatihan KPMD, beberapa kelompok telah merasakan bencana yang menimpa pada tahun 2006, yaitu banjir. Dalam usulan kegiatan disepakati peserta yang terdiri dari semua desa untuk melakukan kegiatan rehabilitasi lahan di hulu dan rehabilitasi pesisir untuk mencegah bencana lingkungan berupa banjir dan abrasi laut. Di Desa Nangrang, Kecamatan Cicurug, Kabupaten Sukabumi, masyarakat pernah dihadapkan pada dua pilihan, yaitu penambangan pasir atau keperluan air. Beberapa masyarakat memilih penambangan pasir untuk menyambung kehidupan, karena akan membuka lapangan pekerjaan. Namun bila bukit tersebut ditambang, maka akan berdampak yang sangat luas, yaitu kekurangan air. Akhirnya program No Leuweung No Cai, berjalan dengan baik. Yayasan Telapak pernah mengembangkan program penyadaran tentang air di sebuah desa di Bogor Barat. Masyarakat di sana sudah merasakan akibat hilangnya hutan dari perbukitan, karena secara langsung debit air menurun, baik untuk kebutuhan rumah tangga ataupun ccli

pertanian. Sungai juga mulai surut. Semua itu disadari masyarakat setempat. Akhirnya mereka sepakat memperbaiki DAS (Daerah Aliran Sungai) dan kawasan tangkapan hujan dengan tanaman yang cepat tumbuh, yaitu bambu. Hasilnya kini sudah dapat dirasakan. Masih banyak contoh sukses tentang program perbaikan lingkungan walau dalam skala kecil. Namun hal ini jauh lebih baik. Meski hanya di tingkat lokal, diharapkan kegiatan kita dapat memberi manfaat di tingkat global.

cclii

DAFTAR PUSTAKA

Panduan No. 1:
A. Buku Bacaan. 1 Hasbullah. Teknologi Tepat Guna Agroindustri Kecil, Sumatera Barat. Dewan Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Industri Sumatera Barat. 2 Isroi. 2008. Kompos. Makalah. Bogor: Balai Penelitian Bioteknologi Perkebunan Indonesia, dalam Wikipedia. 3 Musanif, J., dkk. 2006. Program Bio Energi PedesaanBiogas Skala Rumah Tangga. Jakarta: Direktorat Pengolahan Hasil Pertanian, Ditjen Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian, Departemen Pertanian. 4 _____________. 2009. Biogas : Sumber Energi Alternatif yang Ramah Lingkungan. Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat, Universitas Kristen Petra. 5 Rahman, Burhani. ―Biogas, Sumber Energi Alternatif‖. Kompas. 8 Agustus 2005. 6 Widarto, L dan FX. Sudarto C.Ph. 1997. Membuat Biogas. Yogyakarta: Penerbit Kanisius. 7 Widodo, TW, dkk. Pemanfaatan Energi Biogas untuk Mendukung Agribisnis di Pedesaan. Balai Besar Pengembangan Mekanisasi Pertanian Serpong. (tidak diterbitkan). B. Sumber website: 1 http://www.sinarharapan.co.id 2 http://ikankoi.wordpress.com 3 http://abusya.multiply.com 4 http://organisasi.org 5 http://www.suparlan.com 6 www.kabarindonesia.com 7 http://id.wikipedia.org/wiki/Sampah ccliii

8 9

10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21

http://id.wikipedia.org/wiki/Pengelolaan_sampah http://www.edukasi.net/pengpop/pp_full.php?ppid=257&fname=all. htm www.idepfoundation.org http://www.harapanibu.sch.id/berita-hi/beritalainnya/ada-apa-dengan-sampah/ www.pertaniansehat.or.id/index.php?pilih=news&mod =yes&aksi=lihat&id=48 - 20k http://www.togarsilaban.com/2007/05/09/takakura/ http://kathakania.blogspot.com/2008/10/cara-membuatkeranjang-sampah-takakura.html http://langitlangit.com/mod.php?mod=publisher&op=vi ewarticle&artid=327 http://kamase.org/2008/11/03/cara-mudah-membuatdigester-biogas/ http://manglayang.blogsome.com/biogas-infrastrukturpart1/ http://www.hanjuang.co.id www.idepfoundation.org http://www.harapanibu.sch.id/berita-hi/beritalainnya/ada-apa-dengan-sampah www.pertaniansehat.or.id/index.php?pilih=news&mod =yes&aksi=lihat&id=48 - 20k

Sumber Gambar : 1 Foto keranjang & ember composting : Agustinus Wijayanto/KANOPI Indonesia 2 Foto-foto : Oki Kristyawan, Maruf Erawan,Danang, Arif Nurmawan, Ulie R. /KANOPI INDONESIA 3 Kontak sumber: Dewan Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Industri Sumatera Barat; Jl. Rasuna Said, Padang Baru, Padang, Telp. 0751 40040, Fax. 0751 40040 ccliv

Sumber : Teknologi Tepat Guna Agroindustri Kecil Sumatera Barat, Hasbullah, Dewan Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Industri Sumatera Barat

Panduan No. 2:
A. Buku Bacaan 1 Anonim. 1991. Buku Panduan Air dan Sanitasi. Pusat Informasi Wanita dalam Pembangunan. PDII-LIPI dan Swiss Development Cooperation, Jakarta. 2 __________. Buku Panduan Air dan Sanitasi, Pusat Informasi Wanita dalam Pembangunan PDII-LIPI bekerjasama dengan Swiss Development. 3 Anonim. 2005. Sistim Informasi Manajemen Pembangunan di Perdesaan. Bappenas. 4 Al Azharia Jahn, Samia. 1981. Traditional Water Purification in Tropical Developing Countries: Existing Methods and Potential Application. Eschborn: GTZ. 5 Hairiah, Kurniatun., Mustofa Agung Sardjono dan Sambas Sabarnudin. 2003. Pengantar Agroforestri. Bogor: World Agroforestry Centre (ICRAF) Southeast Asia. 6 King, KFS. 1979. ―Agroforestry and the Utilisation of Fragile Ecosystems‖. Forest Ecology and Management, International Council for Research in Agroforestry (ICRAF). Amsterdam: Elsevier Scientific Publishing Company. Vol. 2. Hal. 161—168. 7 Rawung, Jeinner J. 2008. Aren Berpotensi dan Bernilai Ekonomis :Menuju Kubar, Kukar dan Samarida Bebas Banjir. LBP2SDM dan Deputi Perencanaan Brigade Manguni. Kalimantan. 8 ___________. Manado: Balai Penelitian Kelapa dan Palma Lain.

cclv

9

___________. 2007. Budidaya Tanaman Aren. Dinas Perkebunan. 10 Sardjono, Mustofa Agung., T. Djogo, H.S. Arifin dan N. Wijayanto. 2003. Klasifikasi dan Pola Kombinasi Komponen Agroforestri. Bogor: World Agroforestry Centre (ICRAF) Southeast Asia. 11 Suprayogo, Didik., K. Hairiah, N. Wijayanto, Sunaryo dan M. van Noordwijk. 2003. Peran Agroforestry pada Skala Plot. World Agroforestry Centre (ICRAF) Southeast Asia. Bogor. 12 Wattimena, Gustaf Adolf. 2003. Contoh-Contoh Agroforestri di Maluku. World Agroforestry Centre (ICRAF) Southeast Asia. Bogor. B. Sumber website: 1 http://www.bpphp15.dephut.go.id/sengon/Definisi%20 Agroforestri.htm 2 http://www.lablink.or.id/Agro/Agroforestri/agfbentuk.htm 3 http://ditjenbun.deptan.go.id/tahunanbun/tahunan/index. php?option=com_content&task=view&id=122&Itemid =30 4 http://id.wikipedia.org/wiki/Enau 5 http://africasiaeuro.com/Moringa1.html 6 http://en-ulagam.blogspot.com/2007/01/drumstickleaves-stir-fry.html 7 www.squidoo.com/moringa 8 www.stuartxchange.com/Malunggay.html 9 www.moringafarms.com/growing_it.htm 10 http://www.ezee1.com/my/pro_moringa.html Ilustrasi pohon dan orang : Donald Bason Foto-foto : wikipedia cclvi

Panduan No. 3: A. Buku Bacaan.
1 Afrianto, E. dan E. Liviawaty, 1993. Budidaya Rumput Laut dan Cara Pengolahannya. Jakarta: Penerbit Bathara. Angkasa, W.I.M., Sujatmiko, J. Anggadiredja, Zantika A., 1998. Petunjuk Teknis Budidaya Rumput Laut Eucheuma spesies di Perairan Pantai dan Gracillaria spesies di Tambak. Jakarta: Deputi Bidang Pengkajian Ilmu Dasar dan Terapan BPPT. Anonymous, 1991. Peraturan Pengembangan Usaha Budidaya Rumput Laut di Daerah Nusa Tenggara Barat. Mataram: Dinas Perikanan dan Kelautan Propinsi Nusa Tenggara Barat. Anonymous, 2008. Jenis Rumput Laut Potensial. Jakarta: Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya. Departemen Kelautan dan Perikanan. Bracca, R.T., 1989. Performance of Eucheuma (Seaweeds) in Indonesia: Part 1 Agronomic Characters. FMC-Marine (Colloids Division). Philipinnes. Doty M.S., J.F. Caddy and Santelices, 1986. Case Studies of Seven Commercial Seaweeds Resources. FAO Fish. Hidayat, A., 1994. Budidaya Rumput Laut. Surakarta: Penerbit Usaha Nasional. Indriani, H dan Sumiarsih E., 1991. Budidaya, Pengolahan, dan Pemasaran Rumput Laut. Jakarta: Penebar Swadaya. Juneidi. AKH. Wahid. 2004. Rumput Laut, Jenis dan Morfologisnya. Jakarta: Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan Tahun 2004. Departemen Pendidikan Nasional. cclvii

2

3

4

5

6

7 8

9

10 Juneidi. AKH. Wahid. 2004. Teknik Budidaya Rumput Laut. Jakarta: Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Direktorat Pendidikan Menengah Kejuruan Tahun 2004. Departemen Pendidikan Nasional 11 Kasim, M. 2008. Strategi Penyelamatan Sumberdaya Alam Pesisir dan Laut. 12 Khazali, M., 2005. Panduan Teknis Penanaman Mangrove. Wetlands International - Indonesia Programme. 13 Muskar, Y.Fujaya 2007. Mempersiapkan Kepiting Menjadi Komoditas Andalan. Universitas Hasanuddin. Pusat Informasi dan Data PSDA Sulawesi. 14 Mubarak, H.S., et. al. 1990. Petunjuk Teknis Budidaya Rumput Laut. Jakarta: Departemen Pertanian. 15 Onrizal. 2008. Peranan Ekosistem Mangrove Dalam Manunjang Kehidupan Masyarakat Pesisir. Makalah pada Lokakarya Pengelolaan Mangrove Bagi Masyarakat Pesisir. Sub-Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Langkat, Maret 2008. Pusat Penelitian Sumberdaya Alam dan Lingkungan USU dan Departemen Kehutanan Universitas Sumatera Utara. 16 Rangka, Nur Ansari. 2007. ―Status Usaha Kepiting Bakau Ditinjau dari Aspek Peluang dan Prospeknya Balai Riset Perikanan Budidaya Air Payau Maros‖. Neptunus, Vol. 14, No. 1, Juli 2007: 90 – 100. 17 _________________. 2003, Departemen Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia. 18 Trono, G.C. Jr., 1986. Seaweeds Culture in The AsiaPasifik Region. RAPA. Bangkok: FAO of The United Nation. B. Sumber website: 1. http://www.tekniscclviii

budidaya.blogspot.com/2007/10/budidaya-rumput-laut.html C. Ilustrasi 1 Ilustrasi : Donald Bason 2 Foto : Majalah TROBOS edisi September 2008; Dinas Kelautan dan Perikanan Kota Probolinggo 3 Ilustrasi rumput laut : Donald Bason Foto-foto dan Gambar Metode Budidaya : AKH. Wahid Juneidi Gambar Morfologi : Afrianto dan Liviawati

Panduan No. 4:
A. Buku Bacaan 1 Dirawan, Gufran D. 2003. ‖Analisis Sosio-Ekonomi dalam Pengembangan Ekotourisme pada Kawasan Suakamarga Satwa Mampie Lampoko‖. Disertasi Doktoral., Institut Pertanian Bogor (tidak diterbitkan). 2 Fandeli. Chafid dan Mukhlison. 2000. Pengusahaan Ekowisata. Yogyakarta: Pustaka Pelajar Offset. Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada. 3 Sembiring, Iskandar, Hasnudi; Irfan; dan Sayed Umar. 2003. Survei Potensi Ekowisata di Kabupaten Dairi. Program Studi Kehutanan Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara (tidak diterbitkan). 4 Suhandi, Ary S. 2007. ‖Ekowisata, Harapan dan Tantangan‖. Sinar Harapan, 24 September B. Sumber Website: 1 http://www.dephut.go.id/informasi 2 http://permatarika.wordpress.com/2008/12/08/ 3 http://www.jed.or.id/v1/ID/welcome.php 4 http://www.gunungleuser.or.id/ekowisata.htm 5 http://id.wikipedia.org/wiki/Bunaken
6 http://www.iptek.net.id

cclix

C. Ilustrasi : Donald Bason dan Foto : Agustinus Wijayanto/CTRC

Panduan No. 5:
A. Buku Bacaan 1 Anonim. Strategi dan rencana aksi untuk keanekaragaman hayati di Indonesia, Bappenas. 2003– 2010 2 Grupo Aprender con la Naturaleza. 2003. A Day of Adventure in the Forest. English Edition. South Africa: Xanadu Printing&Graphics. 3 Hamid A, Lubis, AH dan Wahyono, EH. 2004. Laporan kegiatan penyuluhan keliling. Jakarta: Conservation International. 4 Ham Sam. 1992. Interpretation: A Practical Guide for People with Big Ideas and Small Budgets. Colorado: Fulcrum/North American Press. 5 Putro H.R. 2004. Panduan Konservasi Hutan Bagi Pengambil Keputusan, Jakarta: Inform. 6 Wahyono, EH. 1998. Bagaimana Menjadi Guru dan Interpreter Alam. Jakarta: Conservation International Indonesia. 7 Wahyono, EH, Ario A, Digdo, A. 2002. Modul Pendidikan Konservasi Alam. Jakarta: Conservation International Indonesia. 8 Wahyono EH dan Ario, A. 2003. Laporan pendidikan keliling. Jakarta: Conservation International. 9 Wahyono, EH. 2007. Strategi Komunikasi, Pendidikan dan Penyadaran Masyarakat Mengenai Keanekaragaman Hayati. Jakarta: KLH. (Inpress).

cclx

Buku panduan ini diterbitkan bersama oleh:

cclxi

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->