P. 1
Kebudayaan Suku Bangsa Betawi

Kebudayaan Suku Bangsa Betawi

|Views: 3,263|Likes:
Published by buncit8
Bangsa BEtawi memiliki kebudayaannya sendiri yang unik dan menarik.
Bangsa BEtawi memiliki kebudayaannya sendiri yang unik dan menarik.

More info:

Published by: buncit8 on Aug 29, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/27/2013

pdf

text

original

POLA KEBUDAYAAN SUKU BANGSA BETAWI Sebagai seorang yang dilahirkan di tanah Betawi, saya merasa perlu

memperkenalkan bagaimana pola kehidupan masyarakat betawi itu. Walau saya dilahirkan dan dibesarkan di tanah Betawi, sebenarnya saya memiliki orang tua yang berbeda suku bangsa. Ayah saya seorang yang bersuku bangsa Jawa dan Ibu saya seorang yang bersuku bangsa Betawi asli, tetapi saya mungkin lebih condong kepada suku bangsa Betawi. Walaupun begitu saya tetap menghormati suku-suku bangsa lain yang berada di Indonesia. Dalam tulisan ini saya akan memperkenalkan, pola kehidupan masyarakat Betawi, tetapi hanya terbatas pada sistem kekerabatan, sistem religi, sistem kesenian, dan sistem bahasa. Walaupun saya dibesarkan dan dilahirkan di tanah Betawi, saya tetap merasa belum mengetahui benar bagai mana pola kebudayaan masyarakat Betawi secara terperinci, oleh karena itu mohon dimaklumi bila terdapat kesalahan-kesalahan dalam pemberian informasi. Berikut ini adalah penjelasan tentang pola kebudayaan masyarakat Betawi yang terbatas pada sistem kekerabatan, sistem religi, sisten kebudayaan, dan sistem kesenian.

Sistem Kekerabatan Pada masyarakat betawi, sistem kekerabatannya sesuai dengan sistem kekerabatan di dalam budaya Islam yaitu sistem kekerabatan parental atau bilateral. Artinya kerabat dekat dan kerabat jauh dapat ditelusuri dari kerabat Ayah dan kerabat Ibu. Kedudukan dalam keluarga baik laki-laki maupun wanita hampir mempunyai kedudukan dan hak-hak yang sama. Misalnya dalm memperoleh warisan, pendidikan dan lain-lain, hanya dalam pembagian warisan anak laki-laki biasanya memperoleh dua kali lipat lebih banyak dari perempuan. Tetapi untuk pendidikan masyarakat dahulu lebih mementingkan laki-laki, sedang yang perempuan hanya tinggal dirumah. Sebab masyarakat Betawi dahulu beranggapan bahwa, perempuan itu setelah menikah pasti ruang lingkup pekerjaannya hanya dapur, sumur, dan kasur. Berbeda dengan sekarang, dalam hal pendidikan dan yang lain-lain perempuan sudah disamakan, kecuali pada pembagian warisan hukum adat masih berlaku sampai sekarang.

Adat Perkawinan Perkawinan adat betawi lebih bernafaskan Islam. Hal ini dapat terlihat dari upacara ijab qabul dan tarian-tarian pengantar dari acara yang dilaksanakan keluarga.

Dalam pelaksanaan adat perkawinan, suku bangsa Betawi mempunyai beberapa tahapan yaitu: a. Pengiriman utusan, dalam pengiriman utusan ini pemuda yang sudah

mempunyai ketetapan hati pada kekasihnya akan mengirim utusan untuk melamar sigadis pujaannya. Hal ini dimaksudkan bahwa si pemuda adalah orang yang baik, serta orang yang mempunyai latar belakang baik. Dalam pengiriman utusan biasanya si pemuda didampingi oleh kedua orang tuanya. b. Penentuan hari perkawinan, pada saat inilah diadakan rembukan kedua keluarga untuk menentukan hari, tanggal, dan tahun yang baik uantuk mengadakan perkawinan. Pada saat inilah si pemuda mulai memikirkan mas kawin apa yang yang diberikan pada si gadis. Mas kawin yang lazim diberikan biasanya berupa seperangkat alat shalat dan perhiasan emas untuk pihak gadis. c. Ijab qabul, yaitu upacara pengesahan antara seorang laki-laki dan wanita untuk hidup bersama dalam suatu rumah tangga. d. Upacara adat, setelah upacara ijab qabul selesai maka telah syah hubungan suami istri keduanya, namun ada kalanya kedua belah pihak ingin mengadakan resepsi yang dilaksanakan secara adat asal kedua belah pihak mempelai. Biasanya acara resepsi itu diadakan di rumah mempelai wanita.

Sistem Religi Umumnya masyarakat Betawi beragama Islam, ini dapat terlihat dari kegiatan keagamaan sehari-hari, misalnya pada seni tari, seni musik, dan seni suara. Di suku Betawi terdapat upacara adat yang berkaitan dengan religius. Upacaraupacara tersebut antara lain: a. Kekeba/upacara nujuh bulan Kekeba adalah upacara nujuh bulan yang diadakan pada saat hamil tujuh bulan, dan biasanya dipimpin oleh seorang dukun atau paraji. b. Potong Rambut Potong rambut adalah upacara pemotongan rambut bayi yang pertama kali setelah bayi berumur 36 hari dan upacara ini sering disebut upacara selapanan. c. Upacara Kerik tangan Upacara kerik tangan adalah upacara serah terima perawatan bayi kepada pihak keluarga yang melahirkan. Selama berlangsungnya upacarra ini harus diiringi dengan pembacaan shalawat Nabi sebanyak 7 kali.

d. Upacara Khitanan Upacara khitanan adalah upacara peralihan dari masa kanak-kanak memasuki masa remaja dengan maksud agar kesehatan alat kelamin mudah dibersihkan. Upacara ini biasanya juga disebut dengan upacara sunatan/sunat.

Sistem Kesenian Kesenian masyarakat Betawi terdiri dari seni musik, seni tari. Seni Musik Betawi Musik Betawi menunjukkan keanekaragaman cikal bakal masyarakat Betawi, misalnya : - Orkes Samrah - Gambang Kromong - Orkes Tanjidor
  tampak unsur melayu yang dominan   unsur Cina yang ditonjolkan   terdapat unsur Eropa yang dominan

a. Orkes Samrah lagu-lagu pokok orkes samrah adalah lagu-lagu melayu seperti Burung Putih dan Pulau Angsa Dua; sedang lagu-lagu yang sudah dianggap khas Betawi adalah Lenggang-lenggang Kangkung. Kostum yang dipakai pemain musik samarah ada dua macam, yaitu: - peci, jas, dan kain pelekat - baju sandaria dan celana batik DAerah penyebaran musik samrah adalah daerah tengah wilayah budaya Betawi yaitu Tanah Abang, Cikini, Paseban, Tanah Tinggi, Kemayoran, Sawah Besar, dan Petojo.

b. Gambang Kromong Lagu-lagu gambang kromong Betawi yang terkenal adalah jali-jali dan kicir-kicir. Gambang kromong ada dua unsur asal alat yaitu; dari pribumi dan dari Cina. Dari pribumi adalah gambang, kromong, gendang, kecrek, dan gong. Sedang dari Cina adalah ningnong, kongahyan, tehyan, dan sukong.

c. Orkes Tanjidor Alat-alat yang digunakan pada musik tanjidor antara lain: piston, trombon, tenor klarinet, bass, dan tambur atau genderang. Lagu-lagu yang biasa dibawakan adalah lagu Batalion, Kramton, dan Bananas.

4.2 Seni Tari Seni tari suku Betawi yang tersebar di seluruh wilayah Betawi antara lain: tari cokek, tari belenggo, tari japin atau zapin, tari samrah, tari uncul, dan tari pencak silat. Tari-tari ini biasanya ditampilkan pada acara-acara khusus seperti pada acara pernikahan, khitanan, dan lain-lain.

Bahasa Betawi Bahasa yang digunakan sebagai alat komunikasi antar individu dan kelompok pada orang Jakarta disebut dengan berbagai nama, ada yang menyebutkan dialek Melayu Jakarta, omong Jakarta, dan bahasa Betawi. Bahasa Betawi mempunyai ciri khas yaitu bila pada bahasa Indonesia berakhir dengan vokal ³a´, maka dalam bahasa Betawi diganti dengan vokal ³e´. Contoh : - apa
p

ape¶ gule¶ tue¶ saye¶

- gula p - tua
p

- saya p

Masih dalam hal tata ucap, secara fonologis juga ditandai dengan hilangnya konsonan ³h´ yang pada tiap kata bahasa Indonesia menggunakan vokal ³h´. Contoh: - duapuluh - tujuh - pilih - boleh
p p p p

duapulu¶ tuju¶ pili¶ bole¶

Dalam bentuk kalimat ciri yang paling menonjol adalah penggunaan partikel dong, deh, sih, yang tidak terdapat kesamaannya dengan bahasa Melayu klasik. Bahasa Betawi juga mendapat pengaruh dari bahasa Cina yaitu: - lu = kau, dari bahasa hokkian ³lu´ - nya = ibu, dari bahasa Cina Mandarin ³nyiang´

Bahasa Betawi konvensional ditandai oleh pemunculan huruf vokal ³e´ secara hampir konsisten pada setiap kata, yang dalam bahasa Indonesia berakhir dengan vokal ³a´ dan pada kata akhir ditambah kata ³ah´. Sedangkan bahasa Betawi modern hanya menggunakan vokal ³e´ dalam kata-kata yang termasuk kosa kata dasar. Contoh:

Bahasa Indonesia Saya Kau Apa Darah

Konvensional

Modern

Gue Ente Ape Dare

Gue Ente Ape,Apa darah

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->