P. 1
INFLATION TARGETING FRAMEWORK

INFLATION TARGETING FRAMEWORK

|Views: 882|Likes:
Published by ziyya_elhakim
INFLATION TARGETING FRAMEWORK
(Paradigma Inflasi sebagai Target)
INFLATION TARGETING FRAMEWORK
(Paradigma Inflasi sebagai Target)

More info:

Published by: ziyya_elhakim on Sep 04, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/01/2013

pdf

text

original

INFLATION TARGETING FRAMEWORK (Paradigma Inflasi sebagai Target

)

Oleh Drs. Rum Rosyid, MM

KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS TANJUNGPURA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN 2010

Daftar Isi Kata Pengantar Pendahuluan Inflation Targeting Framework (ITF) Perubahan Paradigma Moneter : dari Uang Beredar ke ITF Inflasi sebagai anchor Kritik terhadap ITF Obat yang diberikan lebih buruk daripada penyakit itu sendiri Penutup Kepustakaan

2 3 4 4 5 8 11 14 17 18

2

Kata Pengantar Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT, kami dapat menyelesaikan karya ilmiah mengenai inflation targeting framework. Gejala inflasi dalam dunia ekonomi modern adalah risiko sistematis dimana seluruh sektor perekonomian dan social tidak dapat menghindari yang ditimbulkannya. Oleh karena itu telah menjadi axioma. Permasalahannya inflasi dapat timbul dari tekanan biaya maupun tekanan permintaan. Dengan paradigma ITF ini yang hendak dikembangkan adalah pemikiran berapa tingkat inflasi yang kita ekspektasikan. Artinya tidak lagi bagaimana menghindari inflasi itu sendiri, karena ternyata tidak dapat dihindarkan. Kebijakan BI ini setidaknya dimulai semenjak tahun 1999. meskipun tidak berpretensi untuk tidak menyetujui setidaknya kritik terhadap ITF ini dapat menggambarkan betapa harapan untuk menemukan solusi terbaik masih terus dimimpikan. Stiglizt sendiri sebenarnya menolak paradigma ITF ini karena kegagalannya, bahkan memperparah keadaan. Semoga kita dapat memperoleh manfaat dengan memahami bahwa lingkungan kehidupan kita telah terbiasa dengan fenomena inflasi. Oleh karena itu penurunan nilai uang menjadi sesuatu yang biasa. Meskipun demikian bagi pengabdi kemanusiaan, akan terus melakukan kritiknya bahwa model inflasi merupakan transfer kekayaan secara tidak adil. Akhirul kalam Pontianak, 4 Mei 2010 Wassalam

Penulis

3

Pendahuluan Isu tentang akuntabilitas bank sentral menghangat sejalan dengan proses amendemen Undang-Undang Bank Indonesia (UUBI). Meskipun UU No 23/1999 tentang BI telah memberikan dimensi lebih fokus dan jelas tentang tujuan yang ingin dicapainya, namun sorotan mengenai sisi akuntabilitas BI terus mengemuka. Dalam UUBI yang kini berlaku, sebagaimana tertuang pada pasal 7, tujuan tunggal BI adalah mencapai dan memelihara kestabilan nilai rupiah. Kestabilan nilai rupiah dapat diartikan terhadap nilai barang dan jasa yang tercermin dalam angka inflasi, serta kestabilan terhadap mata uang lain yang terefleksi dalam nilai tukar/kurs. Dalam konteks sistem nilai tukar rupiah mengambang (free floating system) yang dianut sejak 14 Agustus 1997, kestabilan nilai rupiah tersebut tentunya lebih tepat dipahami sebagai laju inflasi yang rendah dan stabil. Upaya pencapaian tingkat inflasi yang diinginkan akan sangat terkait dengan berbagai faktor. Antara lain sisi permintaan dan sisi penawaran, tingkat independensi bank sentral, dan koordinasi dengan pemerintah. Selain itu, dalam penetapan sasaran inflasi (inflation targeting) juga perlu ditunjang oleh peningkatan akuntabilitas dan transparansi BI kepada masyarakat. Paradigma inflation targeting yang telah dipilih di berbagai negara, menuntut pentingnya akuntabilitas dan transparansi. Untuk mendukung penegakan akuntabilitas tersebut, independensi BI secara utuh perlu tetap dipertahankan. Tujuannya, agar memberikan kejelasan bagi BI dalam menjalankan tugas dan wewenangnya, sehingga lebih mudah bagi masyarakat (DPR) dalam menilai kinerja BI. Untuk itu, BI dituntut selalu melakukan koordinasi dengan pihak-pihak terkait guna memperlancar pencapaian sasaran yang telah diamanatkan. Perubahan Paradigma Moneter : dari Uang Beredar ke ITF Mulai Juli 2005 Bank Indonesia mengimplementasikan kerangka kerja kebijakan moneter yang baru konsisten dengan Inflation Targeting Framework, yang mencakup empat elemen mendasar: penggunaan suku bunga BI Rate sebagai sasaran operasional, proses perumusan kebijakan moneter yang antisipatif, strategi komunikasi yang lebih

4

transparan, dan penguatan koordinasi kebijakan dengan Pemerintah. Langkah-langkah dimaksud ditujukan untuk meningkatkan efektifitas dan tata kelola (governance) kebijakan moneter dalam mencapai sasaran akhir kestabilan harga untuk mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan kesejahteraan masyarakat. Inflation Targeting Framework: 1. Secara umum, Inflation Targeting Framework (ITF) merupakan kerangka kerja kebijakan moneter yang secara eksplisit mentargetkan inflasi dan kebijakan moneter secara transparan dan konsisten diarahkan untuk mencapai sasaran inflasi dimaksud. Meskipun definisi berbeda secara rinci, terdapat konsensus umum mengenai karakteristik pokok dari rezim kebijakan moneter ini, yaitu: adanya sasaran inflasi yang secara eksplisit menjadi tujuan utama pemeliharan kestabilan harga oleh bank sentral, terbatasnya dominasi fiskal dan tidak adanya sasaran nominal yang lain, dan otoritas moneter yang dibekali dengan independensi instrument dan beroperasi secara transparan dan terbuka kepada publik. 2. Dalam pelaksanaannya, rezim kebijakan moneter dengan ITF dilakukan dengan empat prinsip pokok, yaitu: a) Sasaran inflasi sebagai tujuan utama (overriding objective) dan jangkar nominal (nominal anchor) kebijakan moneter, b) Menerapkan strategi antisipatif (pre-emptive atau forward looking) dengan mengarahkan respon kebijakan moneter saat ini untuk pencapaian sasaran inflasi jangka menengah ke depan, c) Mendasarkan pada analisis, prakiraan, dan kaidah kebijakan tertentu (policy rules) dalam menetapkan respon kebijakan moneter (constrained discretion), dan d) Sesuai dengan praktek tata kelola kebijakan (good policy governance) yaitu berkejelasan tujuan, konsisten, transparan, dan akuntabel. Dari sisi moneter, sejak pertengahan tahun 2005 telah terjadi perubahan paradigma, yakni perubahan dari stabilisasi yang berbasis jumlah uang yang beredar menjadi Inflation Targeting Framework (ITF) dengan menggunakan instrumen suku bunga. Perkembangan perekonomian suatu negara dapat dikatakan sedang meningkat atau menurun berdasarkan beberapa indikator dasar makroekonominya, diantaranya suku bunga, jumlah uang yang

5

beredar, inflasi, nilai tukar, dan pengangguran. Bank Indonesia (BI) sebagai lembaga otoritas moneter telah melakukan stabilisasi melalui instrumen suku bunga SBI, dimana penetapan SBI dilakukan untuk mengendalikan jumlah uang yang beredar. Ketika jumlah uang yang beredar di masyarakat terlalu banyak (berlebih), maka hal ini akan menyebabkan terjadinya inflasi. Gonjang-ganjing harga minyak dan harga-harga komoditas pangan menghantui perekonomian Indonesia pada tahun 2008. Ancaman ini terjadi di negara-negara Asia dan Amerika Latin, khususnya negara yang sedang berkembang. Nampaknya pada tahun ini dipenuhi oleh kebijakan-kebijakan pengetatan moneter di negara-negara yang terkena tekanan inflasi tersebut. Kenaikan harga minyak yang sempat mencapai US$100 pada akhir tahun 2007, walaupun pada awal tahun 2008 mengalami penurunan, imbasnya masih mempengaruhi perekonomian pada tahun ini. Namun, kenaikan harga minyak global tersebut tidak menyebabkan kenaikan harga BBM di Indonesia. Hal ini dikarenakan pemerintah meningkatkan subsidi BBM untuk meredam goncangan harga minyak global tersebut. Kebijakan moneter adalah kebijakan pengendalian jumlah uang yang beredar. Jumlah uang beredar itu sendiri dipengaruhi oleh banyak faktor, sehingga lingkup kebijakan moneter menjadi sangat luas. Faktor yang terutama adalah berkenaan dengan kebijakan perbankan, suku bunga, dan sistem pembayaran. Kebijakan perbankan antara lain mengenai: kecukupan modal bank, rasio minimum antara modal dengan kredit yang disalurkan, serta berbagai aturan teknis lainnya. Kompleksitasnya membuat kebijakan moneter di banyak negara, termasuk Indonesia, dilaksanakan oleh bank sentral yang relatif independen terhadap pemerintah. Adapun mekanisme koordinasi dengan pemerintah diatur oleh Undang-undang. Rapat Dewan Gubernur (RDG) BI memutuskan BI rate tetap seperti posisi bulan lalu, 12,5%. Kondisi ini pada gilirannya akan membuat pasar semakin bingung membaca sinyal moneter yang dipancarkan oleh BI. Jika mengacu pada paradigma Inflation Targeting Framework (ITF) yang selama ini menjadi ikon kerja BI, maka tindakan BI dalam mempertahankan BI rate pada level yang tinggi boleh jadi mencederai semangat

6

ITF mengingat inflasi sudah berada pada level yang jauh dari mengkhawatirkan. Coba tengok saja data dari Badan Pusat Statistik (BPS), infasi pada maret 2006 sebesar 0.03%. Sementara inflasi tahun kalender berjalan (Januari-Maret 2006) mencapai 1,98% dan laju inflasi year on year (Maret 2005- Maret 2006) mencapai 15,74%. Inflasi pada bulan Mei, masih menurut data BPS, juga berada pada level yang relatif rendah yaitu sebesar 0,37% (bulanan) dan 15,6% (tahunan) yang berarti masih berada dibawah posisi inflasi tahun 2005. Jika kita melihat ke belakang, perjalanan BI rate hingga saat ini sangatlah panjang dan berliku. Tingginya harga minyak dunia dan kenaikan suku bunga internasional dalam tahun 2005 memberi tekanan pada stabilitas moneter di dalam negeri sejak triwulan II/2005. Pada gilirannya kurs rupiah sempat melemah tajam hingga menyentuh Rp 12.000,- per USD pada perdagangan harian menjelang akhir Agustus 2005. Sehingga BI menempuh berbagai rangkaian tindakan penyelamatan yang dimulai pada tanggal 30 Agustus 2005 dengan suku bunga SBI 1 bulan dinaikkan sebesar 75 bps menjadi 9,5 persen. Pada bulan September dan Oktober 2005, suku bunga SBI 1 bulan dinaikkan lagi menjadi 10,0 persen dan 11,0 persen. Selanjutnya untuk menjaga kepercayaan terhadap rupiah dengan tingginya laju inflasi bulan Oktober 2005, BI rate dinaikkan lagi pada awal November 2005 dan awal Desember 2005 masing-masing sebesar 125 bps dan 50 bps menjadi 12,25 persen dan 12,75 persen. Hingga pada akhirnya pada tanggal 9 mei 2006 BI rate diturunkan sebesar 25 bps menjadi 12,5%. Inflasi, merujuk data BPS yang telah dijabarkan diatas, secara perlahan telah dapat dijinakkan, meskipun kinerja saudaranya sesama indikator makroekonomi yaitu nilai tukar masih berada pada level yang mengkhawatirkan. Keputusan teranyar BI terkait BI rate secara tidak langsung telah mengubah kerangka kerja yang sebelumnya lebih fokus ke arah pengendalian inflasi menjadi fokus ke arah nilai tukar. Hal ini tentunya tidak akan menjadi masalah tatkala BI secara tegas mengumumkan target-targetnya, apakah itu inflasi yang rendah atau rupiah yang stabil.

7

Inflasi sebagai anchor Menyikapi pasal 7 UU No 23/1999, BI cenderung menempatkan inflasi sebagai anchor (landasan) dalam kebijakan moneternya melalui penetapan kisaran inflasi yang akan menjadi target BI. Menempatkan inflasi sebagai anchor atau target akhir (ultimate target) kebijakan moneter disebut inflation targeting. Bank Indonesia mendefinisikan Inflation Targeting Framework (ITF) merupakan sebuah kerangka kebijakan moneter yang ditandai dengan pengumuman kepada publik mengenai target inflasi yang hendak dicapai dalam beberapa periode ke depan. ITF bukanlah suatu kaidah yang kaku (rule) tetapi sebagai kerangka kerja menyeluruh (framework) untuk perumusan dan pelaksanaan kebijakan moneter. Sesuai definisi di atas, sejak berlakunya UU No. 23/1999 Indonesia sebenarnya Indonesia dapat dikategorikan sebagai "Inflation Targeting lite countries". Kebijakan ini diilhami oleh keberhasilan menekan laju inflasi tanpa meningkatkan volatilitas output oleh negara–negara industri maju seperti New Zealand (1990), Israel (1991), Kanada (1991), United Kingdom (1992), Swedia (1993), Australia (1993), Switzerland dan beberapa negara berkembang seperti Republik Czech, Polandia, Hungaria, dengan menerapkan kebijakan target inflasi (Mishkin, 2001). Secara teoritis, menempatkan inflasi sebagai anchor memberikan banyak manfaat. Antara lain, (i) mudah dipahami oleh masyarakat karena masyarakat hanya akan melihat ukuran keberhasilannya pada pencapaian laju inflasi; (ii) dapat menciptakan ekspektasi yang rendah terhadap inflasi, sehingga pada akhirnya menghasilkan tingkat inflasi aktual (actual inflation) seperti yang diinginkan; (iii) dapat menghindari kemungkinan munculnya kebijakan-kebijakan yang dapat menimbulkan deviasi terhadap pencapaian target inflasi (discretionary policy). Inflasi merupakan outcome dari interaksi antara permintaan agregat dan penawaran agregat. Terjadinya ketimpangan antara permintaan agregat dan penawaran agregat mempengaruhi tingkat inflasi. Aspek moneter, yang dalam hal ini lebih dapat

8

dikendalikan oleh BI, hanya mempengaruhi sisi permintaan agregat. Sementara penawaran agregat lebih banyak dipengaruhi kondisi sektor riil yang terjadi seperti kondisi musim yang mempengaruhi produksi komoditas pertanian dan kondisi distribusi barang. Ini menjadi perhatian BI dalam pencapaian target inflasi yang diinginkan. Terdapat pula dilema antara pertimbangan kepentingan pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan laju inflasi yang rendah. Dalam kondisi perekonomian yang sedang mengalami krisis, pemerintah cenderung mengambil kebijakan yang cenderung ekspansif untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. Namun, dampak kebijakan pemerintah yang ekspansif cenderung memberikan tekanan inflasi. Di sisi lain, bank sentral melalui penetapan inflation targeting, cenderung mengarahkan kebijakannya untuk menciptakan inflasi yang rendah dan stabil. Selanjutnya, apabila inflasi telah disepakati sebagai target akhir kebijakan moneter (anchor), maka kebijakan di bidang keuangan lainnya seperti di perbankan dan sistem pembayaran, selayaknya menjadi penyangga (buffer) dalam menciptakan tingkat inflasi yang rendah. Mengarahkan pemberian kredit kepada sektor produksi dibanding konsumsi akan memberikan iklim kondusif bagi tercapainya inflasi rendah dan stabil. Akuntabilitas bank sentral. Beberapa pasal di UUBI seperti pasal 58, 59, 60, 61, dan 62 menjelaskan konsep dan mekanisme akuntabilitas BI sebagai bank sentral yang independen. Dalam perbendaharaan bahasa Inggris, accountability memiliki makna kewajiban untuk mempertanggungjawabkan apa yang telah dilakukan. Apakah sesuai dengan rencana/ tujuan yang ditetapkan atau tidak. Dari definisi tersebut, ada tiga kata utama yang menjadi perhatian, yaitu kewajiban, tanggung jawab, dan sesuai rencana/tujuan. Kewajiban artinya `keharusan` untuk memenuhi semua proses akuntabilitas, sehingga secara eksplisit akuntabilitas harus tertuang dalam suatu produk hukum. Tanggung jawab memiliki pemahaman adanya hubungan dua arah antara yang menyampaikan akuntabilitas (BI) maupun yang menerima akuntabilitas (DPR).

9

Pertanyaannya, apakah pihak yang menyampaikan akuntabilitas telah memenuhi semua kewajiban yang diembannya, dan apakah yang menerima akuntabilitas sudah memberikan tanggapan (respons). Sedangkan `sesuai rencana/tujuan` sangat terkait dengan tanggung jawab, yaitu apakah hasil yang dicapai sesuai tujuan yang telah ditetapkan. Apabila hasil yang dicapai sesuai tujuan, maka sepatutnya memperoleh imbalan (reward) dan sebaliknya. Merujuk konsep accountability, selain memberikan makna adanya kewajiban untuk mempertanggungjawabkan suatu tindakan, juga tersirat makna adanya tanggapan dari pihak yang menerima akuntabilitas, yaitu DPR. Dewan harus memberikan tanggapan atas pertanggungjawaban yang disampaikan oleh BI, khususnya mengenai pencapaian dan pemeliharaan kestabilan nilai rupiah. Apabila pada akhir periode, BI tidak dapat mencapai target-target yang telah ditetapkan, maka DPR dapat saja memberikan teguran kepada BI. Tentunya semua target yang ditetapkan oleh BI harus disampaikan kepada DPR pada awal periode dengan disertai berbagai pertimbangan yang mendasari penetapan target dimaksud. Walsh C dalam tulisannya Optimal Contract for Independent Central Bank yang dimuat dalam American Economic Review 1995, telah mencoba mengangkat unsur akuntabilitas dalam penetapan model inflation targeting, yang disebut accountable model. Dalam modelnya, Walsh memberikan perhatian yang seimbang antara pencapaian target inflasi dan stabilitas pertumbuhan ekonomi. Hal yang menarik dalam model yang dikemukakan Walsh adalah adanya unsur penalti atau sanksi. Apabila kinerja bank sentral tidak sesuai seperti yang disepakati, maka pihak yang menerima pertanggungjawaban (parlemen) dapat memberikan sanksinya. Menurut Walsh, keseimbangan terhadap pencapaian target inflasi dan stabilitas pertumbuhan ekonomi serta ditunjang dengan adanya sanksi bagi bank sentral, akan memberikan hasil yang optimal yaitu stabilitas pertumbuhan ekonomi tetap terjaga sementara tingkat inflasi dapat ditekan pada tingkat cukup rendah. Apabila model akuntabilitas yang sebagaimana dimaksud akan diakomodasikan dalam penetapan

10

mekanisme pertanggungjawaban BI, diperkirakan di satu sisi hal tersebut akan dapat memberikan situasi kondusif bagi keberlangsungan pemulihan ekonomi. Di sisi lain, tingkat inflasi dapat dijaga pada tingkat yang cukup rendah mengingat adanya komitmen yang kuat dari BI untuk melaksanakan fungsi dan tugasnya dalam rangka mencapai target yang telah ditetapkan. Tingginya komitmen itu akan tumbuh sebagai konsekuensi adanya sanksi yang harus diterima apabila BI tidak dapat menjalankan fungsi dan tugasnya dengan baik, berupa tidak tercapainya target-target yang ditetapkan. Sanksi dimaksud dapat berupa peringatan yang dipublikasikan, penurunan gaji manajemen sampai dengan pemberhentian manajemen. Persoalan penting dalam setting kebijakan Bank Indonesia adalah mengidentifikasi variabel informasi yang secara hubungan teoritis menjadi penyebab inflasi, dan dapat digunakan sebagai indikator utama signal inflasi sekaligus sebagai penentu besaran inflasi. Variabel yang dimaksud hendaknya dalam kendali kebijakan Bank Indonesia agar pencapaian tujuan kebijakan dapat efektif. Analisis transmisi kebijakan moneter Bank Indonesia sangat penting dalam hal ini ; pertama, menentukan variabel ekonomi dan keuangan mana yang paling kuat dijadikan leading indicators terhadap pergerakan inflasi kedepan serta variabel mana untuk penentuan sasaran operasional kebijakan moneter. Kedua, untuk mengetahui seberapa kuat dan lamanya tenggang waktu masing-masing saluran transmisi tersebut bekerja, baik sejak tindakan moneter dilakukan bank sentral sampai ke perubahan masing-masing saluran dan 3 saluran transmisi keperubahan inflasi dan pertumbuhan ekonomi. Kritik terhadap ITF Di tahun 80-an, Sepertinya bank-bank sentral di seluruh dunia terpengaruh oleh konsep monetarism, teori ekonomi yang relatif sederhana, yang dipromosikan oleh Milton Friedman. Kemudian monetarism telah didiskreditkan oleh biaya yang sangat mahal yang ditanggung terutama di negara-negara yang menggunakan mantra monetarism, walaupun kemudian negara-negara tersebut berusaha untuk menemukan sebuah mantra baru.

11

“Perekonomian yang lemah dengan jumlah pengangguran yang lebih besar yang disebabkan oleh inflation targeting tidak banyak memberikan pengaruh terhadap inflasi“ Mantra yang selama ini digunakan adalah “inflation targeting” yang mengatakan ketika pertumbuhan harga melebihi target yang suda ditentukan, suku bunga harus dinaikkan. Resep ini didasarkan pada teori ekonomi atau bukti empiris yang menyatakan apapun sumber dari inflasi, jawaban terbaik adalah menaikkan suku bunga. Orang berharap bahwa kebanyakan negara akan memiliki panca indera yang baik untuk tidak menerapkan inflation targeting, dan Joseph E. Stiglitz memberikan simpatinya kepada orang-orang yang ingin menerapkan konsep tersebut. Negara-negara yang menerapkan inflation targeting adalah Israel, Republik Czech, Polandia, Brazil, Chile, Colombia, Afrika Selatan, Thailand, Korea, Mexico, Hungaria, Peru, Filipina, Slovakia, Indonesia, Rumania, New Zealand, Canada, Inggris, Swedia, Australia, Iceland, dan Norwegia. Hari ini inflation targeting sedang menghadapi cobaan, dan sudah hampir pasti akan gagal. Negara-negara berkembang saat ini menghadapi kenaikan inflasi yang tinggi bukan karena manajemen makroekonomi yang buruk tetapi karena kenaikan harga minyak dan bahan pangan; dan komoditas ini mengabilsebagian besar anggaran rumah tangga dibandingkan dengan rumah tangga di negara-negara maju. Menurut data, di China inflasi sudah mendekati 8%, di Indonesia 12% atau lebih. Di Vietnam bahkan lebih tinggi lagi mendekati 18,2% tahun ini, di India mencapai 5,8%. Berbeda dengan di Amerika Serikat inflasi hanya mencapai 3%. Apakah ini berarti bahwa negara-negara berkembang harus menaikkan suku bunganya lebih dari yang di Amerika Serikat. Bagaimana cara kita merajut ulang negara ini amat bergantung pada bagaimana kita mendiagnosis permasalahan yang melilit negara kita sebelum kita bisa merumuskan resep pemecahannya. Pada tahap diagnosis, dari sudut mana kita menatap permasalahan memainkan peran kunci. Sudut yang terbatas menghasilkan dimensi pandang yang cupet sehingga diagnosanya pun keliru. Alhasil, resep penyembuhan yang ditulis dari diagnosis yang keliru bukannya meringankan derita sang pasien, malah lebih menyengsarakan dan membahayakan sang pasien.

12

Itulah prahara yang terjadi di Indonesia pada tahun 1997- 1998 akibat kekeliruan diagnosis dan resep yang disadurkan oleh Dana Moneter Internasional (IMF) dan kesimpulan tentang kekeliruan diagnosis IMF ini pula yang menjadi tema utama yang mengantar Stiglitz menjadi maestro ekonomi. Stiglitz menyimpulkan bahwa resep IMF untuk menaikkan suku bunga Sertifikat Bank Indonesia (SBI) hingga 70,7 persen pada 1998 di kala perusahaan-perusahaan tengah sekarat akibat ketidakmampuan membeli bahan baku impor pada kurs yang melambung dari Rp 2.500 ke sekitar Rp 15.000 per dollar AS merupakan pangkal utama dari munculnya gelombang gulung tikarnya perusahaan dan pemutusan hubungan kerja. Untuk membeli bahan baku saja sudah setengah mati, apalagi harus membayar beban bunga yang jauh lebih tinggi. Bagi pengusaha, lebih baik bubar jalan. PHK massal pun terjadi bersahutan, seolah ada kesepakatan bersama dari banyak pengusaha untuk menciutkan skala perekonomian nasional dan memaksimalkan risiko kebangkrutan nasional (default risks). Indonesia mengalami lebih dari stagflasi (munculnya stagnasi dan inflasi secara bersamaan) karena yang terjadi bukan stagnasi perekonomian, tetapi depresi perekonomian. Produk Domestik Bruto (PDB= GDP) kita menciut jadi minus 13,13 persen pada tahun 1998. Inflasi di negara-negara ini sebagian besar merupakan hasil inflasi yang diimport. Menaikkan suku bunga tidak akan memberikan pengaruh pada harga-harga internasional seperti tepung terigu atau minyak. Bahkan bila melihat ukuran ekonomi di Amerika Serikat, melambatnya perekonomian memberikan pengaruh yang lebih besar dibandingkan melambatnya ekonomi di negara berkembang yang mengindikasikan bahwa suku bunga di Amerika Serikat, bukan suku bunga di negara berkembang, yang seharusnya dinaikkan. Selama negara berkembang masih terintegrasi ke dalam ekonomi global atau globalisasi dan tidak melakukan usaha untuk membatasi pengaruh harga internasional terhadap harga domestik, maka harga domestik komoditas seperti beras dan tepung terigu akan meningkat mengikuti harga pasar dimana harga internasional terus meningkat. Pada negara-negara berkembang harga minyak dan bahan pangan yang tinggi melambangkan 3

13

ancaman yaitu tidak hanya negara pengimport harus membayar lebih untuk mendapatkan tepung trigu mereka harus membayar lebih untuk membawanya ke negara masing-masing dan harus mengirimkan/mendistribusikan kepada konsumen yang boleh jadi tinggal jauh dari pelabuhan. Menaikkan suku bunga dapat mengurangi aggregate demand, yang akan memperlambat perekonomian dan menjinakkan harga-harga barang dan jasa, terutama sekali barang dan jasa yang tidak diperdagangkan. Namun, kecuali peningkatan suku bunga pada dilakukan pada level yang sangat tinggi, maka tindakan ini tidak akan dapat membuat inflasi turun pada level yang menjadi target. Sebagai contoh walaupun harga energi dan bahan pangan meningkat pada level moderate dibandingkan sekarang, sebagai contoh 20% per tahun, dan direfleksikan pada harga domestik, akan membawa inflasi hingga katakanlah 3% maka dibutuhkan penurunan harga di komoditas yang lainnya. Hal ini tentunya akan menghasilkan kelambatan pertumbuhan perekonomian dan pengangguran yang tinggi. Obat yang diberikan lebih buruk daripada penyakit itu sendiri Lalu apa yang dapat diperbuat? Tentunya pemerintah dan bank sentral tidak boleh disalahkan terhadap inflasi yang diimpor, sama saja ketika inflasi mencapai angka yang rendah ketika lingkungan bisnis dalam kondisi baik pemerintah dan bank sentral tidak mendapatkan applause. Kedua kita harus mengenali bahwa harga yang tinggi dapat menyebabkan perasaan stres terutama sekali pada individu dengan pendapatan rendah. Demo dan protes di negaranegara berkembang merupakan manifestasi dari pada hal tersebut. Liberalisasi perdagangan telah dianggap sebagai sebuah kelebihan, namun mereka tidak sepenuhnya jujur terhadap risiko yang mungkin ditimbulkan. Risiko dimana market gagal memberikan jaminan yang cukup. Sekitar 25 tahun yang lalu, Joseph E. Stiglitz menunjukkan pada kondisi yang dapat diterima liberalisasi perdagangan dapat membuat kondisi lebih buruk. Beliau tidak beragumentasi mengenai proteksi pasar, namun lebih menyuarakan suara hati-hati yang harus kita pahami terutama risiko buruk dan kita harus siap untuk menghadapinya. Ketika kita berbicara mengenai pertanian, negara maju seperti US dan Uni eropa, berhasil memisahkan baik konsumen maupun petani dari risiko-risiko tersebut. Akan tetapi

14

kebanyakan negara berkembang tidak memiliki institusi yang terstruktur atau sumber daya untuk melakukan hal yang sama. Kebanyakan negara mengambil tindakan emergency seperti mengenakan tarif pajak ekspor atau larangan ekspor yang barangkali dapat membantu warga negaranya, akan tetapi menyebabkan permasalahan di negara lain. Jika kita ingin menghindari perseteruan yang lebih keras terhadap globalisasi, negara-negara barat harus melakukan tindakan nyata lebih cepat dan lebih serius. Subsidi bio-fuel yang memotivasi petani untuk memindahkan produksinya dari bahan pangan kepada sumber energi harus dibatalkan. Uang Miliar dollar yang digunakan untuk memberikan subsidi kepada para petani di negara barat harus digunakan untuk membantu negara-negara berkembang yang lebih miskin untuk memenuhi kebutuhan dasar akan makanan dan energi. Lebih penting lagi bahwa negara berkembang maupun negara maju harus meninggalkan inflation targeting. Permasalahan untuk memenuhi kebutuhan akan bahan pangan dan energi yang harganya terus meningkat cukup menyita waktu dan sangat berat. Perekonomian yang lemah dengan jumlah pengangguran yang lebih besar yang disebabkan oleh inflation targeting tidak banyak memberikan pengaruh terhadap inflasi; hal ini hanya akan membuat tugas untuk bertahan pada kondisi seperti ini menjadi semakin sulit. Krisis ekonomi global telah mengubah paradigma berbagai negara dalam memandang inflasi. Sebelumnya, hingga pertengahan 2008, pandangan hampir seluruh bank sentral di dunia adalah mengendalikan tekanan inflasi yang meningkat. Namun, krisis yang semakin dalam telah mengubah pandangan itu. Kini, banyak bank sentral lebih khawatir pada tertekannya pertumbuhan ekonomi. Di satu sisi, inflasi adalah musuh bangsa yang paling berbahaya. Ernest Hemingway bahkan pernah menulis bahwa inflasi lebih berbahaya dari perang. Keduanya bisa merenggut harta, kehidupan, dan nyawa, dengan cara yang kejam. Inflasi yang tinggi merenggut kebahagiaan masyarakat secara umum. Untuk itulah negara-negara di dunia membentuk sebuah bank sentral yang ditugasi untuk mengurus inflasi.

15

Dalam menjalankan tugas pengendalian inflasi itu, bank sentral sepanjang perjalanan zaman menggunakan berbagai cara dan strategi kebijakan moneter. Dan dalam beberapa tahun belakangan ini, lebih dari 42 bank sentral di dunia, termasuk Indonesia, menerapkan sebuah kerangka kebijakan moneter yang disebut Inflation Targeting Framework (ITF). Dalam kerangka ini, kebijakan moneter bank sentral ditargetkan untuk mencapai sasaran inflasi di jangka menengah panjang. Inflasi menjadi satu-satunya target bank sentral dalam mewujudkan kredibilitas kebijakan moneternya. Dalam menerapkan ITF, peranan inflation forecast targetting, atau peramalan inflasi menjadi penting. Inflasi untuk jangka menengah diramalkan pada saat ini dan instrumen suku bunga digunakan untuk menembak sasaran itu. Begitu di-imani-nya kerangka kerja ITF ini melahirkan beberapa pendukung yang fanatik. Terpecahlah pemikiran-pemikiran di bank sentral beberapa negara. Ada kaum akomodatif, yang melihat peran bank sentral juga harus akomodatif terhadap pertumbuhan ekonomi. Dan ada kaum fanatik yang “madhep manthep ndherek ITF” (membela ITF mati-matian). Kelompok terakhir ini kerap disebut dengan istilah FPI (Front Pembela ITF). Keyakinan mereka adalah bahwa ITF merupakan kerangka kerja yang harus dijalankan secara terukur dan mekanistis. Inflasi harus menjadi tujuan utama tugas bank sentral. Inflasilah alasan keberadaan asali dari bank sentral sejak dahulu. Dan terjadilah krisis keuangan global yang mengubah kredo tersebut. Saat ini, inflasi bukan sebuah persoalan utama. Anjloknya harga komoditas dunia dan melambatnya ekonomi global telah menurunkan tekanan inflasi secara signifikan. Fokus perhatian dunia kini tak lagi pada inflasi, tapi justru menciutnya pertumbuhan ekonomi. Respons kebijakan moneter seluruh bank sentralpun seragam dalam mengatasi krisis global, yaitu memangkas suku bunga secara agresif. Namun, langkah terus menerus memangkas suku bunga bisa kehilangan efektivitasnya. Di beberapa negara, bahkan suku bunga kebijakan telah mendekati nol persen, seperti yang terjadi di Amerika dan Inggris. Meski tingkat suku bunga sudah di angka sekitar nol persen, perbankan tak serta merta mengikuti penurunan tersebut dengan menurunkan bunga kreditnya. Ekonomi juga belum mengeliat dan bergerak. Berbagai cara alternatif kebijakanpun dicari untuk mendorong ekonomi. Stimulus fiskal oleh pemerintah, dan dukungan likuiditas oleh bank sentral

16

pada perekonomian. ITF yang selama ini mereka pegang, untuk sementara terlupakan. Fokus dari bank sentral di berbagai negara adalah mencari instrumen selain suku bunga untuk mendorong perekonomian. Di Indonesia sendiri, tekanan inflasi ke depan diperkirakan masih rendah. Inflasi untuk keseluruhan 2009 diperkirakan hanya berada pada kisaran 5%. Perhatian utama bank sentral adalah bagaimana mendorong geliat ekonomi agar daya beli masyarakat tidak terlalu anjlok. Masyarakat yang sudah tertekan akibat krisis, jangan sampai lebih tertekan lagi. Beberapa bank sentral telah mencari cara baru untuk mendorong kegiatan ekonominya, selain melalui penurunan suku bunga. Kebijakan ini, bukan hanya dilakukan oleh mereka yang akomodatif, namun juga oleh para anggota FPI, pendukung ITF. Menyikapi krisis global, tak apalah sekali-kali mengkhianati FPI. Penutup Persoalan inflasi, sesungguhnya tidak semata ketimpangan antara moneter dan input. Tetapi lebih dari itu juga persoalan ideologis, dalam arti siapa dan bagaimana kekayaan Negara didistribusikan secara adil bagi masyarakat. Dan selanjutnya kita dapat menebak arah munculnya persoalan adalah ketika munculnya mereka yang tidak rela berada pada posisi yang seimbang dengan yang lainnya. Oleh karena itu pendekatan mekanistik untuk memahami inflasi, seperti ITF ini tidak akan mampu menyelesaikan akar persoalan inflasi ini.

17

Kepustakaan Achjar Iljas, Inflasi dan Akuntabilitas BI, Media Indonesia - Ekonomi (24/07/2001) Admin, Menakar Inflasi di tengah Pengkhianatan FPI , 19 Maret 2009, 17:06 BJ Habibie, Melepas Timor Timur, DPTHNEWS 11 Dawam Rahardjo, M, Tinjauan Wawasan Habibie dalam Pemikiran EkonomiPembangunan, CIDES, , 25 Januari 1997, Jakarta Mudrajad Kuncoro,Ph.D, Prof(2007), Miranda dan Koordinasi Kebijakan , Sumber: http://www.investorindonesia.com , 26/12/2007 21:20:15 WIB SUNNY BOY BATUBARA, Gejolak Ekonomi Global dan Implikasinya bagi Kebijakan Ekonomi Makro di Indonesia, Posted on February 1st, 2009 Ascarya, (2002). Instrumen-Instrumen Pengendalian Moneter. Pusat Pendidikan dan Studi Kebanksentralan (PPSK) Bank Indonesia. Dernburg, T.F., and McDougall, D.M., (1983). Macroeconomics : The Measurement, Analysis, and Control of Aggregate Economic Activity. Sixth Edition, Asian Student Edition, McGraw-Hill International Book Company, London, Ferry Warjiyo, (2004). Mekanisme Transmisi Kebijakan Moneter di Indonesia. Pusat Pendidikan dan Studi Kebanksentralan (PPSK) Bank Indonesia. Froyen, R.T., (1993). Macroeconomics : Theories and Policies. Fourth Edition, University of North Carolina at Chapel Hill, Macmillan Publishing Company, New York, USA. F.X. Sugiyono, (2004). Instrumen Pengendalian Moneter : Operasi Pasar Terbuka. Pusat Pendidikan dan Studi Kebanksentralan (PPSK) Bank Indonesia. Gunanto E.S, Prof. Dr. Ing. B.J. Habibie: Gejolak Batin Manusia Multidimensional , Friday, 06 October 2006 15:35 , www.beritaindonesia.co.id Gordon, R.J., (1993). Macroeconomics. Sixth Edition, Harper-Collins Publishers, New York, USA. Hadi Suprapto(2010), "Masalah BI Muncul Sejak Era Habibie" , sumber : VIVAnews 5/Jan/2010 12:16 , hadi.suprapto@vivanews.com

18

McKenzie, R.B., and Tullock G., (1985). Modern Political Economy : An Introduction to Economics. International Student Edition, McGraw-Hill International Book Company, London, UK. Samuelson, P.A. and Nordhaus, W. D. (2002). Economics. 17th Edition, McGraw-Hill Irwin, International Edition, USA. Sutyastie soemitro, dkk. (2007). Kinerja dan Prospek Ekonomi Indonesia. Jurusan Ekonomi dan Studi Pembangunan, Fakultas Ekonomi Universitas Padjadjaran Bandung. Thomas, Lloyd B., (1997). Money, Banking and Financial Markets. McGraw-Hill Irwin, International Edition, Kansas University, USA. Mankiw, N. Gregory, and David Romer, eds. New Keynesian Economics. 2 vols. Cambridge: MIT Press, 1991. Muhammad Chatib Basri, 90 HARI PEMERINTAHAN HABIBIE: MENUJU KEBANGKRUTAN, Xpos, No 34/I/22 - 28 Agustus 98 Homepage: http://apchr.murdoch.edu.au/minihub/xp N. Gregory Mankiw is a professor of economics at Harvard University. (http://gregmankiw.blogspot.com/). Clarida, Richard, Jordi Gali, and Mark Gertler. “The Science of Monetary Policy: A New Keynesian Perspective.” Journal of Economic Literature 37 (1999): 1661– 1707. Goodfriend, Marvin, and Robert King. “The New Neoclassical Synthesis and the Role of Monetary Policy.” In Ben S. Bernanke and Julio Rotemberg, eds., NBER Macroeconomics Annual 1997. Cambridge: MIT Press, 1997. Pp. 231–283. Redaksi Makro Ekonomi Membaik, Mikro Memburuk, Januari 7th, 2009, Jakarta (SIB) Rizal Ramli: "Jangan Kebijakan Ekonomi Dijadikan Eksperimen", TEMPO Interaktif Ros Tina, WSC Inspirational Public Figure: Bacharuddin Jusuf Habibie. Syafruddin , Habibie, http://dinazar.multiply.com, Jun 9, '08 12:55 PM, November 1996 WINARNO ZAIN, Zig-Zag Habibie google, 2010

19

Umar Juoro, Dapatkah Investasi Menjadi Pendorong Ekonomi?, CIDES, Jakarta.

20

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->