P. 1
Tata Cara Pelaksanaan Itsbat Rukyatul Hilal

Tata Cara Pelaksanaan Itsbat Rukyatul Hilal

|Views: 312|Likes:
Published by Mutoha Arkanuddin

More info:

Published by: Mutoha Arkanuddin on Sep 05, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/03/2011

pdf

text

original

PEDOMAN TATACARA PELAKSANAAN ITSBAT RUKYATUL HILAL

PENDAHULUAN

3. Syahid/Perukyat adalah orang yang melapor melihat hilal dan diambil sumpah oleh hakim. 4, Saksi adalah orang yang mengetahui dan menyaksikan proses pelaksanaan sidang itsbat dan pengangkatan sumpah syahid/ perukyat. 5. Hakim dimaksud adalah hakim tunggal Pengadilan Agama/Mahkamah Syar'iyyah yang menyelenggarakan sidang itsbat kesaksian rukyat hilal. 6. Itsbat hakim adalah penetapan hakim Pengadilan Agama/Mahkamah Sya.r'iyah terhadap laporan perukyat kesaksian rukyat hilal awal bulan Ramadhan, Syawal dan Dzulhijjah.

8. Penetapan (itsbat) awal bulan Ramadhan dan Syawal secara nasional ditetapkan oleh Pemerintah cq. Menteri Agama, dan penetapan tersebut berlaku secara umum.

ht tp :// ru

10. Bahwa oleh karena. penetapan kesaksian rukyat hilal tersebut diperlukan Menteri Agama dalam rangka menetapkan tanggal 1 (satu) Ramadhan, Syawal dan Dzulhijjah secara nasional, maka perlu diselenggarakan sidang itsbat kesaksian rukyat hilal dengan cepat dan sederhana. 11. Bahwa permohonan itsbat kesaksian rukyat hilal merupakan perkara yang bersifat permohonan (voluntair) dan di dalamnya tidak ada lawan dan sengketa, maka penetapannya merupakan penetapan akhir dan final, yakni tidak ada upaya hukum baik banding mapun kasasi.

B. DASAR HUKUM 1.

Berdasarkan pasal 52 Undang-Undang Numor 7 Tahun 1989 Tentang Peradilan Agama: Ayat (1) : Pengadilan dapat memberikan keterangan, pertimbangan, dan nasihat tentang hukum Islam kepada instansi Pemerintah di daerah hukumnya apabila diminta;
Ayat (2) : Selain tugas dan kewenangan sebagaimana yang dimaksud dalam Pasal 49 dan Pasal 51. Pengadilan dapat diserahi tugas dan kewenangan lain oleh atau berdasarkan undangundang.

2.

Berdasarkan Pasal 52 A Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2006 Tentang Perubahan atas UndangUndang Nomor 7 Tahun 1989 Tentang Peradilan Agama, Pengadilan Agama berwenang

Koleksi Rukyatul Hilal Indonesia (RHI)

ky

9. Penetapan (itsbat) awal bulan Ramadhan dan Syawal merupakan kewenangan Menteri Agama dan bukan kewenangan Pengadilan Agama/Mahkamah Syar'iyyah.

at ul

7.

Penetapan (itsbat) rukyat hilal adalah alat bukti dan bahan pertimbangan dalam sidang itsbat Menteri Agama dalam menetapkan awal bulan Ramadhan, Syawal dan Dzulhijjah.

hi

la

l.o

2. Pemohon/Pelapor Sidang Itsbat Rukyat Hilal adalah pejabat/petugas yang ditunjuk oleh Kantor Departemen Agama.

rg

1. Hisab dan Rukyat adalah perpaduan perhitungan dan obsevasi hilal dan merupakan salah satu cara atau metode untuk penentuan awal bulan.

memberikan itsbat kesaksian rukyatul hilal dalam penentuan awal bulan pada tahun Hijriyah. 3. Penjelasan Pasal Pasal 52 A Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2006 Tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1949 Tentang Peradilan Agama, selama ini pengadilan agama diminta oleh Menteri Agama untuk memberikan penetapan (itsbat) terhadap kesaksian orang yang telah melihat atau menyaksikan hilal bulan pada setiap memasuki awal bulan Ramadhan dan awal bulan Syawal tahun Hijriyah dalam rangka Menteri Agama mengeluarkan penetapan secara nasional untuk penetapan 1 (satu) Ramadhan dan 1 (satu) Syawal. Pengadilan agama dapat memberikan keterangan atau nasihat mengenai perbedaan penentuan arah kiblat dan penentuan waktu shalat. Berdasarkan Penetapan Nomor : KMA1095/X/2006 : Menetapkan, pertama : Memberi ijin sidang itsbat kesaksian rukyat hilal dengan hakim tungal kepada Mahkamah Syar'iyyah sewilayah hukum Provinsi NAD dan Pengadilan Agama seluruh Indonesia.

4.

C. TATA CARA PELAKSANAN DAN PENCATATAN SIDANG ITSBAT RUKYAT HILAL 1. 2. Sidang itsbat rukyat hilaI dilaksanakan di tempat pelaksanaan rukyat hilal (sidang di tempat), dilakukan dengan cepat, sederhana dan menyesuaikan dengan kondisi setempat. Pemohon dan Pelapor (Kantor Departemen Agama) mengajukan permohonan itsbat kesaksian rukyat hilal kepada Pengadilan Agama/Mahkamah Syar'iyyah yang mewilayahi tempat pelaksanaan rukyat hilal. Semua biaya yang timbul akibat permohonan tersebut dibebankan kepada biaya dinas Kantor Departemen Agama. Panitera atau petugas yang ditunjuk oleh Pengadilan Agama/Mahkamah Syar`iyah mencatat permohonan tersebut dalam Register Permohonan Sidang Itsbat Rukyatul Hilal.
Ketua Pengadilan Agama /Mahkamah Syar’iyah menunjuk hakim tunggal untuk menyidangkan permohonan tersebut.

3. 4.
5.

ht tp :// ru

6.

Panitera Pengadilan Agama/Mahkamah Sya’iyah menugaskan panitera sidang untuk mendampingi hakim dan mencatat persidangan dalam berita acara. Penunjukan hakim tunggal dan penugasan panitera sidang dilakukan setelah Departemen Agama mengajukan permohonan, atau sebelum pelaksanaan sidang itsbat kesaksian rukyat hilal. Hakim dan panitera sidang yang bertugas harus menyaksikan kegiatan pelaksanaan rukyat hilal. Waktu rukyat hilal harus sesuai dengan data yang diterbitkan oleh Badan Hisab Rukyat Departemen Agama.

7. 8.

9.

10. Setelah hakim memeriksa syahid/perukyat dan apabila berpendapat syahid/perukyat dan kesaksiannya memenuhi syarat formil dan materiil, maka hakim tersebut memerintahkan syahid /perukyat mengucapkan sumpah dan lafaz sebagai berikut: ”Ashadu an laa ilaaha illa Allah wa asyhadu anna Muhammadar rasulullah, demi Allah Saya bersumpah bahwa Saya telah melihat hilal awal bulan…….. tahun ini’ 11. Pengangkatan sumpah para syahid/perukyat didampingi 2 (dua) orang saksi.

Koleksi Rukyatul Hilal Indonesia (RHI)

ky

at ul

hi

la

l.o

rg

12. Setelah hakim menyumpah syahid / perukyatan kesaksian rukyat hilal, selanjutnya hakim menetapkan / mengitsbatkan kesaksian rukyat tersebut, dan dicatat dalam berita acara persidangan oleh panitera siding. 13. Pentapan/itsbat kesaksian rukyat hilal tersebut diserhkan kepada penanggung jawab rukyat hilal (Kantor Departemen Agama Setempat). Selanjutnya petugas Departemen Agama melaporkan penetapan tersebut kepada panitia sidang Itsbat Nasional Departemen Agama RI di Jakarta. 14. Demi kelancaran pelaksanaan persidangan itsbat kesaksian rukyat hilal, pengadilan Agama / Mahkamah Syar’iyah agar berkoordinasi dengan kantor Departemen Agama Setempat dan panitera atau petugas yang ditunjuk mempersiapkan semua yang diperlukan dalam penyelenggaraan persidangan, seperti formulir permohonan, berita acara, penetapan, al qu’ran, toga hakim dan keperluan lainnya yang terkait dengan kegiatan tersebut. D. DATA HISAB DAN RUKYAT

E. SYAHADAH KESAKSIAN RUKYAT HILAL

1.

Saksi dimaksud adalah seseorang atau beberapa orang yang megetahui langsung, melapor melihat hilal dan diambil sumpahnya oleh hakim. Saksi yang melihat hilal dan melapornya disebut syahid/perukyat.

ht tp :// ru

Sedangkan yang dimaksud Syahadah kesaksian rukyat hilal adalah saksi nomor 1 tersebut. Ada beberapa persyaratan Syahid/ perukyatan hilal, yaitu : Syarat Formil : a. b. c. d. e. f. g. h. i.

1.

Aqil baligh atau sudah dewasa. Beragama Islam. Laki-laki atau perempuan. Sehat Akalnya. Mampu melakukan rukyat. Jujur,Adil dan dapat dipercaya. Jumlah perukyatan lebih dari satu orang. Mengucapkan sumpah kesaksian rukyat hilal. Sumpah kesaksian rukyat hilal di depan sidang Pengadilan Agama/Mahkamah Syar’iyah dan dihadiri 2 (dua) orang saksi.

2.

Syarat materiil :

Koleksi Rukyatul Hilal Indonesia (RHI)

ky

2.

Sedang 2 ( dua ) dimaksud adalah orang yang menjadi saksi dan menyaksikan seseorang atau beberapa orang yang melapor dan mengetahui proses pengangkatan sumpah oleh hakim.

at ul

Saksi dalam kesaksian rukyat dibedakan 2 ( dua ) macam :

hi

la

Data perhitungan hisab dan rukyat yang digunakan adalah bersumber dari data astronomi, antara lain Almanak Nautika, Ephemeris Hisab Rukyat, dan Ephemeris Al Falakiyah, atau data yang dihimpun dari Badan Hisab Rukyat Departemen Agama.

l.o

rg

a. Perukyat menerangkan sendiri dan melihat sendiri dengan mata kepala maupun menggunakan alat, bahwa ia melihat hilal. b. Perukyat mengetahui benar-benar bagaimana proses melihat hilal, yakni kapan waktunya, dimana tempatnya, berapa lama melihatnya, dimana letak, arah posisi dan keadaan hilal yang dilihat, serta bagaimana kecerahan cuaca langit / horizon saat hilal dapat dilihat. c. Keterangan hasil rukyat yang dilaporkan oleh perukyat tidak bertentangan dengan akal sehat perhitungan ilmu hisab, kaidah ilmu pengetahuan dan kaidah syar’i. F. PERMOHONAN SIDANG ITSBAT

ht tp :// ru

Koleksi Rukyatul Hilal Indonesia (RHI)

ky

at ul

hi

Di bawah ini disebutkan contoh “surat permohonan itsbat kesaksian rukyat hilal” yang diajukan oleh petugas Departemen Agama sebagai “ permohonan “ sebagai berikut :

la

Permohonan sidang itsbat awal bulan Ramadhan, Syawal dan Dzulhijjjah merupakan penanganan perkara tambahan di lingkungan Peradilan Agama / Mahkamah Syar’iyah yang diamanatkan oleh Undang - Undang. Baik kewenangan perkara pokok atau perkara tambahan, maka perkara yang diajukan di Pengadilan Agama / Mahkamah Syar’iyah tetap harus mengikuti prosedur hukum acara yang berlaku, yakni mengajukan surat permohonan, membayar biaya, dicatat dalam register, penetapan sidang, diperiksa perkara tersebut, lalu dibuatkan putusan / penetapan.

l.o

rg

hal

: Surat permohonan itsbat kesaksian rukyat hilal

Kepada Yth, Ketua Pengadilan Agama / Mahkamah Syar’iyah di………… Assalamu’alaikum wr. wb. Yang bertanda tangan dibawah ini saya : Nama Umur Agama Pekerjaan Alamat : : : : :

Selanjutnya mohon disebut sebagai “ pemohon “

Dengan ini saya melaporkan bahwa ……( ) orang syahid / perukyat telah melihat hilal awal bulan …… tahun …… pada rukyat hilal di ……. Adapun identitas para syahid (saksi/perukyat) sebagai berikut : 1. Nama Umur Agama Pekerjaan Alamat 2. Nama Umur Agama Pekerjaan Alamat 3. dst. : : : : : : : : : :

ht tp :// ru

Para syahid (saksi/perukyat) memberikan keterangan keadaan dan posisi hilal yang dilihat sebagai berikut : Waktu matahari terbenam pukul ……. Waktu melihat hilal pukul ……. Perkiraan Tinggi hilal saat dilihat ……. Derajat Lama hilal saat dilihat ……. Menit Cara melihat hilal dengan mata telanjang atau menggunakan alat bantu ……. Arah matahari terbenam di sebelah……. Arah bulan / hilal pada saat dilihat di sebelah ……. Bentuk dan keadaan posisi hilal saat dilihat ……. Kondisi kecerahan langit/horizon dari ufuk saat dilihat ……. Keadaan cuaca saat hilal terlihat …….

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Berdasarkan hasil laporan rukyat hilal tersebut, saya mohon pengadilan Agama/mahkamah syar’iyah menjatuhkan penetapan (itsbat) kesaksian rukyat hilal sebagai

Koleksi Rukyatul Hilal Indonesia (RHI)

ky

at ul

hi

la

l.o

rg

berikut : 1. 2. Mengabulkan permohonan pemohon Menetapkan (mengistbatkan) bahwa pemohon telah menerima laporan perukyat kesaksian rukyat hilal sebanyak ……( ) orang pada awal bulan ….. tahun……. 3. Membebankan biaya penetapan ini dari anggaran dinas Kantor Departemen Agama sebesar Rp. ( …………… ) Wassalam Pemohon (Pejabat / Petugas Kantor Departemen Agama) Nama (nama jelas)

H. REGISTER PERMOHONAN SIDANG ISTBAT RUKYAT HILAL Register permohonan sidang istbat rukyat hilal, terlampir : Nomor perkara dibuat sebagai berikut : Nomor : ….. /Istbst R.H/200… / PA…/M.Sy…. I. BERITA ACARA PERSIDANGAN

ht tp :// ru

Di bawah ini dibuatkan contoh “Berita Acara Persidangan (BAP)” sebagai berkut : BERITA ACARA PERSIDANGAN ISTBAT KESAKSIAN RUKYAT HILAL

Persidangan majelis hakim Pengadilan Agama / Mahkamah Syar’iyah …. Yang memeriksa laporan hasil rukyat hilal awal ….. tahun …. yang dilaksanakan pada hari ….. tanggal ……bulan ….. tahun …..M bertepatan dengan tanggal ….. bulan …..tahun …..H

Susunan persidangan : 1. Hakim Tunggal : 2. Panitera Sidang :

Setelah persidangan dibuka dan dinyatakan terbuka untuk umum oleh hakim, pemohon dan para syahid (saksi/perukyat) yang berhasil melihat hilal dan 2 (dua) orang saksi dipanggil masuk ke ruang persidangan. Majelis hakim kemudian menerangkan maksud diadakannya pemeriksaan laporan

Koleksi Rukyatul Hilal Indonesia (RHI)

ky

at ul

2. Setelah pemberitahuan atau permohonan sidang istbat awal bulan diajukan oleh Departemen Agama, pengadilan agama membuat Penetapan Majelis Hakim (PMH) atau penetapan hakim tunggal (PHT), Penugasaan panitera sidang atau pegawai pencatat sidang (PPS) dan Penetapan hari sidang (PHS).

hi

la

1. Biaya permohonan pelaksanaan sidang itsbat atau sidang di tempat ini sepenuhnya dibebankan atas biaya dinas dari Departemen Agama sebagai pihak pemohon. Setelah biaya diterima oleh Pengadilan Agama, sebaiknya penerimaan biaya tersebut dibuatkan kwitansi atau sejenis Surat Kuasa Untuk Membayar (SKUM).

l.o

G. BIAYA DAN PENETAPAN SIDANG

rg

rukyat hilal sehubungan adanya laporan tentang keberhasilan pelaksanaan rukyat hilal awal bulan ….. tahun …… untuk diambil sumpah kesaksian rukyat hilal, majelis hakim lalu memeriksa laporan keberhasilan rukyat hilal kepada para syahid (perukyat) dengan memeriksa dan menanyakan identitas para syahid (perukyat) dan 2 (dua) orang saksi dengan pertanyaan sebagai berikut : Kepada Para Syahid (Perukyat) : 1. Nama Umur Agama Pekerjaan Alamat 2. Nama Umur Agama Pekerjaan Alamat 3. dst. Pertanyaan Kepada Para Syahid (Perukyat) : : : : : : : : : : :

Selanjutnya Majelis hakim memberikan pertanyaan sebagai berikut : 1. Jam berapa waktu matahari terbenam ?….. 2. Jam berapa waktu melihat hilal ?...... 3. Berapa perkiraan tinggi hilal dari ufuk saat dilihat ?...... derajat 4. Berapa lama hilal saat dilihat ?.....menit 5. Apakah melihatnya dengan mata telanjang atau menggunakan alat Bantu ?...... 6. Di selah mana arah matahari terbenam ?...... 7. Di sebelah mana arah bulan/hilal pada saat dilihat ? 8. Bagaimana bentuk dan keadaan posisi hilal saat di lihat ? 9. Bagaimana kondisi kecerahan langit/horizon dari ufuk saat dilihat ? ….. 10. Bagaimana keadaan cuaca saat hilal terlihat ?....... Setelah Majelis Hakim melakukan pemeriksaan laporan rukyat hilal dan identitas terhadap para syahid (perukyat), kemudian majelis hakim memerintahkan kepada para syahid (perukyat) untuk mengucapkan sumpah rukyat hilal sebagai berikut : “ Asyhadu an laa ilaaha illa Allah wa asyhadu anna Muhammadar Rasulullah, demi Allah saya bersumpah bahwa saya telah benar-benar melihat hilal awal bulan ….. tahun….”. Pengangkatan sumpah oleh para syahid (perukyat) tersebut disaksikan 2 (dua) orang saksi yang masing-masing bernama : 1…………………… dan 2……………………….. Setelah para syahid (perukyat) mengucapkan sumpah kesaksian rukyat hilal, yang disaksikan 2 (dua) orang saksi dan pemohon, kemudian majelis hakim menyatakan sidang ditutup. Demikian berita acara persidangan ini dibuat dengan ditanda tangani pleh hakim tunggal selaku ketua majelis dan panitera sidang.

ht tp :// ru

Koleksi Rukyatul Hilal Indonesia (RHI)

ky

at ul

hi

la

l.o

rg

Hakim Tunggal …………(nama jelas)

Panitera Sidang ……….(nama jelas)

J. PENETAPAN Penetapan (Istbat) Kesaksian Rukyat Hilal yang dibuat dan ditandatangani oleh hakim ini bukan merupakan putusan akhir atau final dan mengikat, akan tetapi penetapan ini sebagai alat bukti dan bahan pertimbangan Menteri Agama dalam “sidang istbat penentuan awal bulan Ramadhan, Syawal dan Dzulhijjah”. Penetapan hakim tersebut kadang/bisa diterima dan kadang/bisa tidak diterima oleh para peserta sidang istbat atau Menteri Agama sekaligus memberikan pengumuman atau pemberitahuan kepada masyarakat umum, kapan memulai ibadah puasa Ramadhan, hari raya Idul Fitri (1 Syawal) dan hari raya Idul Adha (10 Dzulhijjah). berikut : Di bawah ini diberikan contoh “Penetapan Istbat Kesaksian Rukyat Hilal” sebagai

Nomor :

BISMILLAHIRAHMANIRRAHIM DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA Setelah membaca permohonan pemohon tertanggal …..yang terdaftar dalam register nomor : ……/istbat.RH/200/PA…./Msy…. Dan telah mendengar keterangannya di depan sidang tanggal …… bahwa pemohon telah melaporkan para syahid (perukyat) yang melihat hilal awal bulan …… tahun …… dalam rukyat yang dilakukan di …….pada jam …….sd…….. dengan hasil sebagai berikut : 1. Waktu matahari terbenam pukul ….. 2. waktu melihat hilal pukul …… 3. perkiraan tinggi hilal dari ufuk saat di lihat……derajat 4. Lama hilal saat di lihat………menit 5. cara melihat hilal dengan mata telanjang atau menggunakan alat Bantu ……. 6. arah matahari terbenam di …… 7. arah bulan/hilal pada saat dilihat di …… 8. bentuk dan keadaan posisi hilal saat dilihat …… 9. kondisi kecerahan langit/horizon dari ufuk saat dilihat …… 10. keadaan cuaca saat hilal terlihat……. Menimbang, bahwa para syahid (perukyatan) setelah mengangkat sumpah dihadapan sidang di tempat yang dihadiri oleh pemohon, 2 (dua) orang saksi bernama : 1…………..2………….. Dan para perukyat lainnya. Menimbang, bahwa pemohon telah meneguhkan laporan para syahid (perukyat) sebanyak ….( ) orang, masing-masing bernama : 1……………2…………….3..dst Menimbang, bahwa oleh sebab laporan pemohon tentang kesaksian rukyat hilal tersebut

ht tp :// ru

Koleksi Rukyatul Hilal Indonesia (RHI)

ky

at ul

PENETAPAN /Istbat.RH/200…../PA/Msy……

hi

la

l.o

rg

bersesuaian dengan perhitungan hisab, tidak bertentangan dengan akal sehat, kaidah ilmu pengetahuan dan kaidah syar’i, maka permohonan pemohon harus dikabulkan. Menimbang, bahwa selanjutnya setelah terjadi hal-hal dan peristiwa sebagaimana yang tercantum dalam berita acara persidangan ini yang untuk seperlunya dianggap termuat dan menjadi bagian yang tak terpisahkan dalam penetapan ini. Dengan mengingat segala peraturan perundang-undangan yang berlaku dan ketentuan hukum islam yang bertalian dengan masalah ini.

K. LAPORAN DATA DAN KEADAAN RUKYAT HILAL

ht tp :// ru

Setelah hakim menjatuhkan “penetapan istbat kesaksian rukyat hilal”, lalu pemohon/petugas Departeman Agama sebagai penanggung jawab segera melaporkan baik secara lisan/telpon atau tertulis/fax kepada panitia nasional sidang istbat di Departemen Agama RI Jakarta. Bentuk laporan lengkap secara tertulis melalui fax berupa “penetapan dan berita acara”. Di bawah ini diberikan beberapa bentuk bahan laporan sebagai berikut : 1. Data perhitungan hisab : (Salah satu perhitungan sistem hisab atau beberapa rekap gabungan perhitungan sistem hisab). a. Ijtima’ akhir bulan ……… H (tanggal 29……) menjelang awal …….H terjadi pada tanggal …….. M pukul ……… (GMT) atau pukul ………. (WIB/WITA/WIT). b. Keadaan dan posisi Hilal di …….. pada tanggal …………M 1. Matahari terbenam pukul = ….WIB/WITA/WIT 2. Hilal/bulan terbenam pukul = …. WIB/WITA/WIT 3. Tinggi hilal hakiki = 4. Tinggi mar’I (lihat) = 5. Lama hilal diatas ufuk =……menit…..detik 6. Arah (azimuth) matahari =…… (BU/BS) atau …….(UTSB)

Koleksi Rukyatul Hilal Indonesia (RHI)

ky

at ul

hi

la

1. Mengabulkan permohonan pemohon 2. Menetapkan (mengitsbatkan) bahwa pemohon telah menerima laporan perukyat kesaksian ruyat hilal sebanyak …. ( ) orang pada awal bulan ….. tahun ….. 3. membebankan biaya penetapan ini dari anggaran dinas Kantor Departeman Agama Rp. ( ) Demikian ditetapkan pada hari ….. tanggal….. M bertetapan dengan tanggal…… H oleh kami …… sebagai hakim tunggal dengan dihadiri oleh …… sebagai panitera sidang dengan dihadiri pula oleh pemohon, para syahid (perukyat) dan para saksi. Hakim tunggal

…….(nama jelas)

l.o

rg

MENETAPKAN

7. 8.

Arah (azimuth) hilal/bulan =……. (BU/BS) atau …….(UTSB) Jarak, posisi dan keadaan hilal = dan hilal berada di …… matahari miring/telentang ke……… perhitungan hisab tanggal 1……….H. jatuh pada

c. Menurut perkiraan tanggal…………M

2. Data Identitas Pemohon/pelapor, Syahid/perukyat dan Saksi

2) Nama Umur Agama Pekerjaan Alamat 3) Dst.

: : : : :

ht tp :// ru

c. Data Laporan Hasil Rukyat Hilal/Isi Laporan a. b. c. d. Tempat Rukyat : Tanggal Pelaksanaan Rukyat : Jumlah Syahid/Perukyat……..Orang Syahid/Perukyat yang melapor melihat hilal (Syahid 1) : 1). Nama : Agama : Pekerjaan : Alamat : 2). Cara Melihat Hilal a. Mata telanjang b. Menggunakan Alat….. 3). Waktu matahari terbenam pukul…….. 4). Waktu melihat hilal pukul ………. 5). Perkiraan tinggi hilal dari ufuk saat dilihat …….derajat 6). Lama hilal saat dilihat ……….menit 7). Arah matahari terbenam di sebelah 8). Arah bulan/hilal pada saat dilihat di sebelah ………. 9). Bentuk dan keaadaan posisi hilal saat dilihat ………..

Koleksi Rukyatul Hilal Indonesia (RHI)

ky

at ul

1) Nama Umur Agama Pekerjaan Alamat

: : : : :

hi

la

b. Syahid/perukyat yang melihat hilal dan mengangkat sumpah/disumpah oleh hakim :

l.o

1) Nama Umur Agama Pekerjaan/Jabatan Alamat

: : : : :

rg

a. Pemohon/Pelapor :

10). Kondisi kacerahan langit/horizon dari ufuk saat dilihat………… 11). Keadaan cuaca saat hilal dilihat……… e. Syahid/perukyat yang melapor melihat hilal (Syahid 2) : 1). Nama : Umur : Agama : Pekerjaan : Alamat : 2).Cara melihat hilal a. Mata telanjang b. Menggunakan alat 3). Waktu matahari terbenam pukul …….. 4). Waktu melihat hilal pukul………. 5). Perkiraan tinggi hilal dari ufuk saat dilihat ……..derajat 6). Lama hilal saat dilihat …….menit 7). Arah matahari terbenam di sebelah ………. 8). Arah bulan/hilal pada saat dilihat di sebelah ……….. 9). Bentuk dan keadaan posisi hilal saat dilihat ……….. 10). Kondisi kecerahan langit/horizon dari ufuk saat dilihat ……….. 11). Keadaan cuaca saat hilal dilihat …………….

L. TATA CARA PEMBERIAN KETERANGAN TENTANG PENENTUAN ARAH KIBLAT DAN PENENTUAN WAKTU SHALAT Tata cara pemberian keterangan tentang perbedaan penentuan arah kiblat dan penentuaan waktu sholat sesuai dengan penjelasan pasal 52A Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2006 tetang perubahan atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1989 tentang Peradilan Agama yang berbunyi : “Peradilan Agama dapat memberikan keterangan atau nasihat mengenai perbedaan penentuan arah kiblat dan penentuan waktu shalat”.

ht tp :// ru

Dalam rangka memberikan pelayanan masyarakat (umat Islam), dalam hal terjadinya perbedaan, baik penentuaan arah kiblat maupun penentuaan waktu shalat Peradilan Agama dapat memberikan keterangan dan nasihat bila diminta. Peradilan Agama dapat memberikan keterangan tentang masalah tersebut diatas, setelah Departemen Agama Yang berwenang menangani masalah hisab rukyat atau masyarakat mengajukan surat permohonan. Setelah surat permohonan diajukan di Pengadilan Agama, selanjutnya Ketua Pengadilan menunjuk salah satu Hakim dan Pegawai yang mengetahui dan membidangi masalah hisab rukyat. Hakim dan Pegawai mengecek langsung ke lapangan di masjid/mushallah/tempat arah kiblatyang berbeda tersebut begitu juga jadwal waktu shalat yang di permasalahkan. Pengecekan penentuan arah kiblat di lakukan dengan alat-alat bantu, antara lain : melakukan perhitungan arah kiblat dengan kalkulator/komputer, GPS, theodolit dan bayang-bayang kiblat. Pengecekan dan pencocokan jadwal waktu shalat dilakukan dengan alat-alat bantu, antara lain : melihat saat zawal matahari, waktu ashar dan terbenam matahari. Selain itu melakukan perhitungan awal waktu shalat dengan data astronomi yang bersumber dari almanak nautika, Ephemeris hisab rukyat, Ephemeris Al Falakiyah, atau dengan sharfware waktu shalat program

Koleksi Rukyatul Hilal Indonesia (RHI)

ky

at ul

f. Syahid/perukyat yang melapor melihat hilal (Syahid 3): dan seterusnya …….(semua orang/yahid yang melapor melihat hilal).

hi

la

l.o

rg

komputer, dan lain-lain. Setelah data-data pengecekan dan pencocokan diperoleh dan di anggap cukup dan memadai, lalu Hakim dan Pegawai yang diberi tugas/ditunjuk melaporkan hasil penelitiannya kepada Ketua Pengadilan Agama, kemudian Ketua Pengdilan Agama memberikan “surat keterangan”atau “piagam”atau”sertifikat”. Surat keterangan dan sejenisnya yang dibuat oleh pengadilan agama/mahkamah syar’iyah dapat dijadikan dasar dan pedoman untuk pelaksanaan dapat dijadikan dasar dan pedoman untuk pelaksanaan pembetulan arah kiblat dan jadwal waktu shalat, dan apabila dapat disepakati, maka dapat mengingat kepada para pihak.

I

BERIT A ACARA PERSIDANGAN Berita acara persidangan,terlampir. J. PENETAPAN

ht tp :// ru

Penetapan (itsbat) Kesaksian Rukyat Hilal, terlampi:-.

J. LAFORAN DATA DAN KEADAAN RUKYAT HILAL Laporan data dan keadaan rukyat hilal, terlampir.

Koleksi Rukyatul Hilal Indonesia (RHI)

ky

at ul

Nomor urut Nama dan alamat pemohon Tanggal pemohonan dan tanggal sidang Nomor pemohonan Nama para syahid/perukyat Nama saksi-saksi Hakim dan panitera sidang Data awal bulan Isi penetapan Keterangan

hi

la

l.o

LAMPIRAN : REGISTER PERMOHONAN SIDANG ISTBAT RUKYAT HILAL (ISI BUKU REGISTER)

rg

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->