P. 1
Dampak Positif Dan Negatif Perjanjian Perdagangan

Dampak Positif Dan Negatif Perjanjian Perdagangan

|Views: 1,445|Likes:

More info:

Published by: Giel Ramadhan Gemilang on Sep 06, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/01/2013

pdf

text

original

Dampak Positif dan Negatif Perjanjian Perdagangan

Sebagai salah satu negara anggota dari ASEAN, tidak bisa dipungkiri lagi bahwa Indonesia harus ikut serta dalam perjanjian yang dilakukan oleh negara-negara ASEAN. Kesepakatan atau perjanjian perdagangangan antara negara-negara ASEAN Cina yang disebut ACFTA ( Asean China Free Trade Area ). Perjanjian yang menyangkut perdagangan bebas ini identik dengan hubungan kerjasama dagang antar negara anggota ASEAN ataupun negara non-anggota. Dalam impementasinya perdagangan bebas harus memperhatikan beberapa aspek yang dapat mempengaruhi prinsip perdagangan yaitu seperti prinsip sentral dari keuntungan komparatif (Comparatif Advantege) selain itu juga, kita harus memperhatikan pro dan kontra dibidang tarif dan kuota, serta melihat bagaimana jenis mata uang (valuta asing) yang diperdagangkan berdasarkan kurs tukar valuta asing. Asean China Free Trade Area (ACFTA) yaitu dimana tidak adanya hambatan tarif (bea masuk 0-5 %) maupun hambatan non-tarif bagi negara-negara ASEAN dan juga China . Tujuan dari ACFTA sendiri itu adalah memperkuat dan meningkatkan kerja sama antar negara terkait, yaitu meliberisasikan perdagangan barang dan jasa melalui pengurangan atau penghapusan tarif. Kesepakatan perjanjian itu mencakup dalam tiga bidang yang strategis yaitu: perdagangan barangbarang, jasa, dan juga investasi. Perjanjian ACFTA adalah kerja sama dalam bidang ekonomi, Economic Co-opertaion between Asean and people s Republic of China , yaitu kerjasama antara seluruh anggota daripada ASEAN dengan Negara Cina. Perjanjian ini bermula di tandatangani pada tanggal 5 November 2002 yang melahirkan tiga buah kesepakatan, Kesepakatan pertama, pada tanggal 29 November 2002 yang melahirkan suatu kesepakatan di bidang barang (Agreement on Trade in Goods), lalu diadakannya kesepakatan kedua, pada tanggal 14 Januari 2007 yang menghasilkan suatu bentuk kesepakatan di bidang perdagangan dan jasa (Agreement on Trade in Service), dan adanya kesepakatan ketiga, pada tanggal 15 Agustus 2007 yang menghasilkan kesepakatan di bidang investasi (Agreement on Investation). Pada tanggal 1 Januari 2010 kesepakatan atau perjanjian perdagangngan ACFTA mulai diberlakuakan.

ACFTA (ASEAN Cina Free Trade Area) adalah suatu perjanjian tentang perdagangan bebas antara negara-negara ASEAN dan Cina Kesepakatan mengenai ACFTA (ASEAN Cina Free Trade Area) mulai diberlakukan pada tanggal 1 Januari 2010. Tidak hanya Indonesia yang menjadi sasaran melainkan seluruh dunia termasuk Amerika Serikat. Negara-negara maju dan kuat memanglah sudah dipastikan sebagai negara yang dapat meraih keuntungan besar dari proses globalisasi. Pada saat ini negara-negara kawasan Asia Tenggara termasuk Cina mengadakan suatu perjanjian perdagangan.Latar Belakang Masalah ASEAN merupakan organisasi regional yang keanggotaannya terdiri dari negara-negara Asia Tenggara. ACFTA merupakan produk keluaran dari globalisasi. Hal ini dapat mengancam sektor-sektor ekonomi tertentu dalam negeri. Bagi suatu negara yang terlibat dalam suatu persetujuan perdagangan bebas. Ketika informasi-informasi seputar ACFTA mencuat ke permukaan. ACFTA Merupakan Produk Globalisasi Era globalisasi dari hari ke hari terus menerus akan berlangsung. akademisi. tentunya dengan membuat persetujuan ini diperkirakan akan mendapat keuntungan dan kerugian. ternyata kesepakatan ini mendapat tantangan tatkala mulai diberlakukan banyak pelaku usaha. kondisi kehidupan dalam proses globalisasi di setiap negara terkesan meningkat. sebagian industri lokal banyak yang kalang kabut. Tentunya akan selalu ada sektor-sektor yang dikorbankan karena tidak mampu bersaing. hingga pemerintah itu sendiri yang baru menyadari akan pengaruh akan perjanjian ACFTA tersebut. Sebenaranya ACFTA merupakan peluang . Eropa. para pekerjapun turut melakuakan aksi demonstrasi menolak ACFTA mereka menyadari bahwa lambat laun akan berdampak pada kesejahteraan mereka. dan negara-negara berkembang juga negara miskin tidak dapat dipastikan akan meraih keuntungan yang positif dari globalisasi ataupun tidak dari proses globalisasi. Hal ini menyebabkan produk-produk Cina dapat bebas masuk ke negara-negara anggota ASEAN termasuk Indonesia . Apalagi jika diukur oleh indikatorindikator yang luas salah satunya adalah dalam hal ekonomi. Dengan membuka pasar seluas-luasnya berarti impor barang dan jasa dari negara lain mengalir dengan bebas dan deras. Walau disepakati relatif lama. produk Cina yang super murah telah membanjiri pasar. Bahkan bukan hanya pengusaha. dan Jepang.

jasa dan investasi. Akar Semangat Nasionalisme Bangsa Inonesia Secara etimologis. kemudian diadopsi dalam bahasa inggris yaitu nation yang mempunyai makna sekelompok orang yang dikenal atau diidentifikasi sebagai entitas berdasarkan aspek sejarah. Mulai diberlakukannya perjanjian ACFTA akan berdampak pada makin kuatnya produk Cina yang akan masuk ke Indonesia. produk Cina memang begitu kuat pasarnya apalagi ditambah dengan bebasnya tarif pajak tersebut. Walaupun perjanjian ACFTA ini sudah relatif lama diberlakukan Indonesia masih dikatakan sulit untuk mengimplementasikan perjanjian tersebut. dan mau tidak mau suka tidak suka. bahasa. pemerintahan manapun harus siap dengan perjanjian tersebut termasuk Indonesia. Tidak dapat dipungkiri ACFTA sebagai produk globalisasi akan relatif berpengaruh bukan hanya terhadap negara maju saja tetapi berpengaruh juga terhadap negara-negara berkembang. Situasi itulah yang dirasakan oleh negara Indonesia yang terbilang sebagai negara berkembang. apalagi dengan bebasnya biaya masuk atau pajak masuk produk barang yang di produksi oleh Cina.[1] Nasionalisme berarti semangat kebangsaan yang timbul dalam satu kesatuan karena memiliki nasib dan penderitaan pada masa lampau dan memiliki cita-cita yang sama. kata nasional berasal dari bahasa Latin nation. Dengan adanya globalisasi di dunia ini telah membuat seakan negara satu dan negara lainya kehilangan batas-batas teritorialnya serta berujung pada hilangnya status negara bangsa . bukan hanya para pengusaha industri saja para pekerja pun menyadari akan hal itu. walaupun pengaruh ACFTA belum mereka alami saat ini namun lambat laun para pekerja pun akan merasakan dampak yang diberikan oleh ACFTA. Dalam hal ini seperti yang kita ketahui bahwa Cina merupakan Roda Penggerak dalam bidang barang. Indonesia juga harus juga siap menghadapi perjanjian atau kesepakatan ACFTA tersebut. Tekanan dari kalangan pengusaha industri lokal sangatlah kuat dan menandakan bahwa pengaruh akan adanya perjanjian ACFTA tersebut akan berdampak negatif pada usaha menengah mereka. . Harga produk Cina pun bisa lebih murah daripada produk lokal. atau etnis yang dimiliki oleh mereka.bagi negara ASEAN dan Cina untuk berkompetisi secara fair untuk memasarkan produk hasil dari negerinya. Tentu saja dengan adanya hal tersebut sebagian industri lokal banyak yang menolak akan adanya ACFTA.

Pada saat ini nasionalisme Indonesia masih berada dalam tahap pencarian bentuk . Pemuda-pemuda Indonesia mempunyai posisi strategis dalam mengerakkan perubahan dalam menciptakan sejarah baru. komitmen. bingkai persatuan dan kesatuan nasional dalam memaknai kemerdekaan serta cita-cita bersama. Sehingga memunculkam dekonstruksi nasionalisme bukan reformulasi nasional yang menawarkan wajib nasionalisme yang lebih baik. Melalui peran. Semestinya menampilkan good society dalam keserasian gerak di masa kini dengan prinsip kewarganegaraan (citizenship) atas persamaan. Rasa Nasionalisme bangsa Indonesia pada saat ini masih di angan-angan. Tradisi West World atau penyakit dunia kebaratan telah menjakiti masyarakat Indonesia . dan kesadaran yang tulus dari daerah. Namun fenomena belakangan ini yang terjadi sentralisasi yang berlangsung dalam rentan waktu yanng cukup panjang dalam posisi belum kondusif. Semangat kebangsaan Indonesia menurun seiring dengan melajunya era globalisasi saat ini. . Citizenship layak mendapat perhatian untuk memperkuat rasa nasionalisme kita untuk mencapai civil society. Dengan hal berbicara mengenai Nasionalisme kita seperti berbicara mengenai State of Heaven . Pijakan bagi pembangunan bangsa yang menghimpun secara harmonis elemen-elemen daerah dan diimplementasikan secara bersama. dengan kesadaran untuk bersatu dan menyaatukan keinginan bersama untuk merekatkan elemen-elemen yang berbeda dalam satu naungan negara bangsa Indonesiala.Tahun 1908 merupakan momen kebangkitan nasional. Kesadaran akan rasa nasionalisme saat ini sangatlah diperlukan untuk menghadapi persaingan perdagangan bebas yaitu ACFTA.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->