P. 1
Kata Kerja Operasional Indikator Dan Tujuan Pembelajaran

Kata Kerja Operasional Indikator Dan Tujuan Pembelajaran

|Views: 2,350|Likes:
Published by Herunata

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Herunata on Sep 10, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/12/2013

pdf

text

original

ß ßA Aß ß I II II I

h hE EK KA AN NI IS Sh hE E P PE EN NC CE Eh hß ßA AN NC CA AN N I IN N0 0I IK KA AT TD DP P


A. henganaIIsIs TIngkat KompetensI
daIam Standar KompetensI dan KompetensI 0asar

Langkah pertama pengembangan IndIkator adalah menganalIsIs tIngkat
kompetensI dalam SK dan K0. Hal InI dIperlukan untuk memenuhI tuntutan
mInImal kompetensI yang dIjadIkan standar secara nasIonal. Sekolah dapat
mengembangkan IndIkator melebIhI standar mInImal tersebut.

TIngkat kompetensI dapat dIlIhat melaluI kata kerja operasIonal yang dIgunakan
dalam SK dan K0. TIngkat kompetensI dapat dIklasIfIkasI dalam tIga bagIan,
yaItu tIngkat pengetahuan, tIngkat proses, dan tIngkat penerapan. Kata kerja
pada tIngkat pengetahuan lebIh rendah darI pada tIngkat proses maupun
penerapan. TIngkat penerapan merupakan tuntutan kompetensI palIng tInggI
yang dIIngInkan. KlasIfIkasI tIngkat kompetensI berdasarkan kata kerja yang
dIgunakan dIsajIkan dalam Tabel 1.

Tabel 1. TIngkat KompetensI Kata Kerja DperasIonal

No
KlasIfIkasI
TIngkat
KompetensI
Kata Kerja DperasIonal yang 0Igunakan
1 8erhubungan
dengan
mencarI
keterangan
(declìn¤ wìth
retrìevcl)

1. endeskrIpsIkan (descrìbe)
2. enyebutkan kembalI (reccll)
J. elengkapI (complete)
4. endaftar (lìst)
5. endefInIsIkan (defìne)
6. enghItung (coµnt)
7. engIdentIfIkasI (ìdentìfy)
8. encerItakan (recìte)
9. enamaI (ncme)
2 emproses
(processIng)

1. ensIntesIs (synthesìze)
2. engelompokkan (¤roµp)
J. enjelaskan (explcìn)
4. engorganIsasIkan (or¤cnìze)
5. enelItI/melakukan eksperImen (experìment)
6. enganalogIkan (mcke cnclo¤ìes)
7. engurutkan (seqµence)
8. engkategorIkan (ccte¤orìze)
9. enganalIsIs (cnclyze)
10. embandIngkan (compcre)
11. engklasIfIkasI (clcssìfy)
12. enghubungkan (relcte)
1J. embedakan (dìstìn¤µìsh)
14. engungkapkan sebab (stcte ccµsclìty)




J enerapkan
dan
1. enerapkan suatu prInsIp (cpplyìn¤ c prìncìple)
2. embuat model (model bµìldìn¤)
No
KlasIfIkasI
TIngkat
KompetensI
Kata Kerja DperasIonal yang 0Igunakan
mengevaluasI

J. engevaluasI (evclµctìn¤)
4. erencanakan (plcnnìn¤)
5. emperhItungkan/meramalkan kemungkInan (extrcpolctìn¤)
6. empredIksI (predìctìn¤)
7. enduga/engemukakan pendapat/ mengambIl kesImpulan
(ìnferrìn¤)
8. eramalkan kejadIan alam/sesuatu (foreccstìn¤)
9. enggeneralIsasIkan (¤enerclìzìn¤)
10. empertImbangkan /memIkIrkan kemungkInan·kemungkInan
(specµlctìn¤)
11. embayangkan /mengkhayalkan/ mengImajInasIkan
(mc¤ìnìn¤)
12. erancang (desì¤nìng)
1J. encIptakan (crectìn¤)
14. enduga/membuat dugaan/ kesImpulan awal (hypothezìn¤)


SelaIn tIngkat kompetensI, penggunaan kata kerja menunjukan penekanan
aspek yang dIIngInkan, mencakup sIkap, pengetahuan, serta keterampIlan.
Pengembangan IndIkator harus mengakomodasI kompetensI sesuaI tendensI
yang dIgunakan SK dan K0. JIka aspek keterampIlan lebIh menonjol, maka
IndIkator yang dIrumuskan harus mencapaI kemampuan keterampIlan yang
dIIngInkan. KlasIfIkasI kata kerja berdasarkan aspek kognItIf, AfektIf dan
PsIkomotorIk dIsajIkan dalam tabel 2, J, dan 4.

Tabel 2 : Kata Kerja Fanah KognItIf
Pengetahuan Pemahaman Penerapan AnaIIsIs SIntesIs PenIIaIan
engutIp
enyebutkan
enjelaskan
enggambar
embIlang
engIdentIfIkasI
endaftar
enunjukkan
emberI label
emberI Indeks
emasangkan
enamaI
enandaI
embaca
enyadarI
enghafal
enIru
encatat
engulang
ereproduksI
enInjau
emIlIh
enyatakan
empelajarI
entabulasI
emberI kode
enelusurI
enulIs
emperkIrakan
enjelaskan
engkategorIkan
encIrIkan
erIncI
engasosIasIkan
embandIngkan
enghItung
engkontraskan
engubah
empertahankan
enguraIkan
enjalIn
embedakan
endIskusIkan
enggalI
encontohkan
enerangkan
engemukakan
empolakan
emperluas
enyImpulkan
eramalkan
erangkum
enjabarkan

enugaskan
engurutkan
enentukan
enerapkan
enyesuaIkan
engkalkulasI
emodIfIkasI
engklasIfIkasI
enghItung
embangun
embIasakan
encegah
enentukan
enggambarkan
enggunakan
enIlaI
elatIh
enggalI
engemukakan
engadaptasI
enyelIdIkI
engoperasIkan
empersoalkan
engkonsepkan
elaksanakan
eramalkan
emproduksI
emproses
engaItkan
enyusun
ensImulasIkan
emecahkan
elakukan
entabulasI
emproses
eramalkan
enganalIsIs
engaudIt
emecahkan
enegaskan
endeteksI
endIagnosIs
enyeleksI
erIncI
enomInasIkan
endIagramkan
egkorelasIkan
erasIonalkan
engujI
encerahkan
enjelajah
embagankan
enyImpulkan
enemukan
enelaah
emaksImalkan
emerIntahkan
engedIt
engaItkan
emIlIh
engukur
elatIh
entransfer
engabstraksI
engatur
enganImasI
engumpulkan
engkategorIkan
engkode
engombInasIkan
enyusun
engarang
embangun
enanggulangI
enghubungkan
encIptakan
engkreasIkan
engoreksI
erancang
erencanakan
endIkte
enIngkatkan
emperjelas
emfasIlItasI
embentuk
erumuskan
enggeneralIsasI
enggabungkan
emadukan
embatas
ereparasI
enampIlkan
enyIapkan
emproduksI
erangkum
erekonstruksI

embandIngkan
enyImpulkan
enIlaI
engarahkan
engkrItIk
enImbang
emutuskan
emIsahkan
empredIksI
emperjelas
enugaskan
enafsIrkan
empertahankan
emerIncI
engukur
erangkum
embuktIkan
emvalIdasI
engetes
endukung
emIlIh
emproyeksIkan



Tabel J. Kata Kerja Fanah AfektIf
henerIma henanggapI henIIaI hengeIoIa henghayatI
emIlIh
empertanyakan
engIkutI
emberI
enganut
ematuhI
emInatI

enjawab
embantu
engajukan
engompromIkan
enyenangI
enyambut
endukung
enyetujuI
enampIlkan
elaporkan
emIlIh
engatakan
emIlah
enolak
engasumsIkan
eyakInI
elengkapI
eyakInkan
emperjelas
emprakarsaI
engImanI
engundang
enggabungkan
engusulkan
enekankan
enyumbang
enganut
engubah
enata
engklasIfIkasIkan
engombInasIkan
empertahankan
embangun
embentuk
pendapat
emadukan
engelola
enegosIasI
erembuk
engubah perIlaku
8erakhlak mulIa
empengaruhI
endengarkan
engkualIfIkasI
elayanI
enunjukkan
embuktIkan
emecahkan
Tabel 4. Kata Kerja Fanah PsIkomotorIk
henIrukan hemanIpuIasI PengaIamIahan ArtIkuIasI
engaktIfkan
enyesuaIkan
enggabungkan
elamar
engatur
engumpulkan
enImbang
emperkecIl
embangun
engubah
embersIhkan
emposIsIkan
engonstruksI
engoreksI
endemonstrasIkan
erancang
emIlah
elatIh
emperbaIkI
engIdentIfIkasIkan
engIsI
enempatkan
embuat
emanIpulasI
ereparasI
encampur
engalIhkan
enggantIkan
emutar
engIrIm
emIndahkan
endorong
enarIk
emproduksI
encampur
engoperasIkan
engemas
embungkus

engalIhkan
empertajam
embentuk
emadankan
enggunakan
emulaI
enyetIr
enjenIskan
enempel
enseketsa
elonggarkan
enImbang


ß. henganaIIsIs KarakterIstIk hata PeIajaran, Peserta 0IdIk, dan SekoIah

Pengembangan IndIkator mempertImbangkan karakterIstIk mata pelajaran,
peserta dIdIk, dan sekolah karena IndIkator menjadI acuan dalam penIlaIan.
SesuaI Peraturan PemerIntah nomor 19 tahun 2005, karakterIstIk penIlaIan
kelompok mata pelajaran adalah sebagaI berIkut.

KeIompok hata PeIajaran hata PeIajaran Aspek yang 0InIIaI
Agama dan Akhlak ulIa PendIdIkan Agama AfektIf dan KognItIf
Kewarganegaraan dan
KeprIbadIan
PendIdIkan Kewarganegaraan AfektIf dan KognItIf
JasmanI Dlahraga dan
Kesehatan
Penjas Drkes
PsIkomotorIk, AfektIf, dan
KognItIf
EstetIka SenI 8udaya AfektIf dan PsIkomotorIk
Ìlmu Pengetahuan dan
TeknologI
atematIka, ÌPA, ÌPS
8ahasa, dan TÌK.
AfektIf, KognItIf, dan/atau
PsIkomotorIk sesuaI karakter
mata pelajaran

SetIap mata pelajaran memIlIkI karakterIstIk tertentu yang membedakan darI
mata pelajaran laInnya. Perbedaan InI menjadI pertImbangan pentIng dalam
mengembangkan IndIkator. KarakterIstIk mata pelajaran bahasa yang terdIrI
darI aspek mendengar, membaca, berbIcara dan menulIs sangat berbeda
dengan mata pelajaran matematIka yang domInan pada aspek analIsIs logIs.
Curu harus melakukan kajIan mendalam mengenaI karakterIstIk mata pelajaran
sebagaI acuan mengembangkan IndIkator. KarakterIstIk mata pelajaran dapat
dIkajI pada dokumen standar IsI mengenaI tujuan, ruang lIngkup dan SK serta
K0 masIng·masIng mata pelajaran.


Pengembangkan IndIkator memerlukan InformasI karakterIstIk peserta dIdIk
yang unIk dan beragam. Peserta dIdIk memIlIkI keragaman dalam IntelegensI
dan gaya belajar. Dleh karena Itu IndIkator selayaknya mampu mengakomodIr
keragaman tersebut. Peserta dIdIk dengan karakterIstIk unIk vIsual·verbal atau
psIko·kInestetIk selayaknya dIakomodIr dengan penIlaIan yang sesuaI sehIngga
kompetensI sIswa dapat terukur secara proporsIonal. SebagaI contoh dalam
mata pelajaran fIsIka terdapat IndIkator sebagaI berIkut:
1. embuat model atom Thomson, Futherford, dan NIels 8ohr dengan
menggunakan bahan kertas, steroform, atau lIlIn maInan.
2. emvIsualIsasIkan perbedaan model atom Thomson, Futherford, dan NIels
8ohr.

ÌndIkator pertama tIdak mengakomodIr keragaman karakterIstIk peserta dIdIk
karena sIswa dengan IntelegensI dan gaya belajar vIsual verbal dapat
mengekspresIkan melaluI cara laIn, mIsalnya melaluI lukIsan atau puIsI.

KarakterIstIk sekolah dan daerah menjadI acuan dalam pengembangan IndIkator
karena target pencapaIan sekolah tIdak sama. Sekolah kategorI tertentu yang
melebIhI standar mInImal dapat mengembangkan IndIkator lebIh tInggI. Termasuk
sekolah bertaraf InternasIonal dapat mengembangkan IndIkator darI SK dan K0
dengan mengkajI tuntutan kompetensI sesuaI rujukan standar InternasIonal yang
dIgunakan. Sekolah dengan keunggulan tertentu juga menjadI pertImbangan
dalam mengembangkan IndIkator.

. henganaIIsIs Kebutuhan dan PotensI

Kebutuhan dan potensI peserta dIdIk, sekolah dan daerah perlu dIanalIsIs untuk
dIjadIkan bahan pertImbangan dalam mengembangkan IndIkator.
Penyelenggaraan pendIdIkan seharusnya dapat melayanI kebutuhan peserta
dIdIk, lIngkungan, serta mengembangkan potensI peserta dIdIk secara optImal.
Peserta dIdIk mendapatkan pendIdIkan sesuaI dengan potensI dan kecepatan
belajarnya, termasuk tIngkat potensI yang dIraIhnya.

ÌndIkator juga harus dIkembangkan guna mendorong penIngkatan mutu sekolah
dI masa yang akan datang, sehIngga dIperlukan InformasI hasIl analIsIs potensI
sekolah yang berguna untuk mengembangkan kurIkulum melaluI pengembangan
IndIkator.

0. herumuskan IndIkator

0alam merumuskan IndIkator perlu dIperhatIkan beberapa ketentuan sebagaI
berIkut:
1. SetIap K0 dIkembangkan sekurang·kurangnya menjadI tIga IndIkator
2. Keseluruhan IndIkator memenuhI tuntutan kompetensI yang tertuang dalam
kata kerja yang dIgunakan dalam SK dan K0. ÌndIkator harus mencapaI
tIngkat kompetensI mInImal K0 dan dapat dIkembangkan melebIhI
kompetensI mInImal sesuaI dengan potensI dan kebutuhan peserta dIdIk.
J. ÌndIkator yang dIkembangkan harus menggambarkan hIrarkI kompetensI.
4. Fumusan IndIkator sekurang·kurangnya mencakup dua aspek, yaItu tIngkat
kompetensI dan materI pembelajaran.
5. ÌndIkator harus dapat mengakomodIr karakterIstIk mata pelajaran sehIngga
menggunakan kata kerja operasIonal yang sesuaI. Contoh kata kerja yang
dapat dIgunakan sesuaI dengan karakterIstIk mata pelajaran tersajI dalam
lampIran 1.
6. Fumusan IndIkator dapat dIkembangkan menjadI beberapa IndIkator
penIlaIan yang mencakup ranah kognItIf, afektIf, dan/atau psIkomotorIk.

E. hengembangkan IndIkator PenIIaIan

ÌndIkator penIlaIan merupakan pengembangan lebIh lanjut darI IndIkator
(IndIkator pencapaIan kompetensI). ÌndIkator penIlaIan perlu dIrumuskan untuk
dIjadIkan pedoman penIlaIan bagI guru, peserta dIdIk maupun evaluator dI
sekolah. 0engan demIkIan IndIkator penIlaIan bersIfat terbuka dan dapat
dIakses dengan mudah oleh warga sekolah. SetIap penIlaIan yang dIlakukan
melaluI tes dan non·tes harus sesuaI dengan IndIkator penIlaIan.

ÌndIkator penIlaIan menggunakan kata kerja lebIh terukur dIbandIngkan dengan
IndIkator (IndIkator pencapaIan kompetensI). Fumusan IndIkator penIlaIan
memIlIkI batasan·batasan tertentu sehIngga dapat dIkembangkan menjadI
Instrumen penIlaIan dalam bentuk soal, lembar pengamatan, dan atau penIlaIan
hasIl karya atau produk, termasuk penIlaIan dIrI.

Pengembangan IndIkator dapat menggunakan format sepertI contoh berIkut.
KompetensI 0asarlIndIkator IndIkator PenIIaIan ßentuk

J.2 endeskrIpsIkan
perkembangan teorI atom
O endeskrIpsIkan
karakterIstIk teorI
atom Thomson,
Futherford, NIels 8ohr,
dan mekanIka kuantum
O enghItung perubahan
energI elektron yang
mengalamI eksItasI
O enghItung panjang
gelombang terbesar
dan terkecIl pada
deret Lyman, 8almer,
dan Paschen pada
spectrum atom
hIdrogen


O SIswa dapat memvIsualIsasIkan bentuk atom
Thomson, Futherford, dan 8ohr
O SIswa dapat menunjukkan sIkap kerjasama,
mInat dan kreatIvItas, serta komItmen
melaksanakan tugas dalam kerja kelompok
O SIswa dapat menunjukkan kelemahan darI
teorI atom Thomson, Futherford, atau NIels
8ohr
O SIswa dapat menghItung energI dan
momentum sudut electron berdasarkan
teorI atom 8ohr
O SIswa dapat menghItung besar momentum
sudut berdasarkan teorI atom mekanIka
kuantum
O SIswa dapat menghItung panjang gelombang
atau frekuensI terbesar darI deret Lyman,
8almer, atau Paschen
O SIswa dapat menerapkan konsep energI
IonIsasI, energI foton, dan/ atau energI
foton berdasarkan data dan deskrIpsI
elektron dalam atom.

PenIlaIan hasIl
karya/produk
PenIlaIan sIkap


Tes tertulIs


Tes tertulIs


Tes tertulIs


Tes tertulIs


Tes tertulIs


F. hanfaat IndIkator PenIIaIan

ÌndIkator PenIlaIan bermanfaat bagI :
1. Curu dalam mengembangkan kIsI·kIsI penIlaIan yang dIlakukan melaluI tes
(tes tertulIs sepertI ulangan harIan, ulangan tengah semester, dan ulangan
akhIr semester, tes praktIk, dan/atau tes perbuatan) maupun non·tes.
2. Peserta dIdIk dalam mempersIapkan dIrI mengIkutI penIlaIan tes maupun
non·tes. 0engan demIkIan sIswa dapat melakukan self cssessment untuk
mengukur kemampuan dIrI sebelum mengIkutI penIlaIan sesungguhnya.
J. PImpInan sekolah dalam memantau dan mengevaluasI keterlaksanaan
pembelajaran dan penIlaIan dI kelas.
4. Drang tua dan masyarakat dalam upaya mendorong pencapaIan kompetensI
sIswa lebIh maksImal.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->