i

ISBN 978-979-3145-45-7

PROSI DI NG
W ORKSHOP


PERAN HUTAN DAN
KEHUTANAN DALAM
MENINGKATKAN
DAYA DUKUNG DAS

S ur akar t a, 22 Nopember 2007
Terbit Tahun 2009


Foto Sampul oleh :
Sukresno dan Eko Priyanto


Desain :
Eko Priyanto dan Wahyu Budiarso


© P3HKA 2009
Hak cipta dilindungi oleh Undang-undang

Diterbitkan oleh :
Pusat Penelitian dan Pengembangan Hutan dan
Konservasi Alam (P3HKA)
Jl. Gunung Batu No. 5
Bogor, Indonesia
Telp: +62 (0251) 8633234
Fax: +62 (0251) 8638111
E-mail: p3hka_pp@yahoo.co.id
Website: http://www.p3hka.org


| i i |
Tim Penyunt ing



K oordi nator : I r. Suli styo A. Si ran, M.Sc

K etua : D r. A. N gal oken Gi nti ngs

Anggota : D r. Prati wi
D r. Sunarto Gunadi
I r. Pai mi n, M.Sc

Sekretari at : D rs. H aryono
N ur Rahmat
Eko Pri yanto




























| i i i |
Bogor, Oktober 2009
K epal a Pusat Peneli ti an dan Pengembangan
H utan dan K onservasi Alam



I r. Adi Susmianto, M.Sc
N I P. 19571221 198203 1 002
KAT A PEN GAN T AR

Sesuai dengan pernyataan yang terkandung dalam Undang-undang
N o. 41 Tahun 1999 tentang K ehutanan Pasal 3 buti r (c) yai tu bahwa
tuj uan penyel enggaraan kehutanan adal ah untuk sebesar-besarnya
kemakmuran rakyat yang berkeadil an dan berkel anj utan dengan
meni ngkatkan daya dukung D AS, maka sudah menj adi suatu keharusan
D epartemen K ehutanan untuk berperan akti f dalam upaya peni ngkatan
daya dukung D AS. Seti ap kal i muncul bencana al am khususnya banji r,
kekeri ngan, dan tanah l ongsor, i nsti tusi kehutanan sel al u di tudi ng sebagai
pi hak yang harus bertanggungj awab. Meski pun tudingan i ni ti dak
semuanya benar, namun perl u menj adi perhati an dan di sikapi dengan
bi j aksana sebagai pengemban amanat UU N o. 41 tersebut.
Sebagai sal ah satu UPT Badan Li tbang K ehutanan, Bal ai
Penel i ti an K ehutanan Sol o (BPK Sol o) t el ah memi l i ki hasi l kaji an sistem
karakteri sasi D AS yang di f ormul asi kan untuk mendi agnose kerentanan
dan potensi Sub D AS dari aspek banj i r, kekeri ngan, kekri tisan l ahan,
tanah l ongsor, dan sosi al ekonomi . Sesuai dengan tugas dan f ungsi nya,
BPK Sol o menyel enggarakan Workshop dal am rangka pemasyarakatan
hasi l li tbang dengan tema “ Peran H utan dan K ehutanan dal am
Meni ngkatkan D aya D ukung D AS” di Surakarta pada hari K ami s tanggal
22 N opember 2007.
D engan tersel enggaranya Workshop i ni di harapkan terbangun
kesepahaman dan pemi ki ran yang sel aras dari segenap j ajaran kehutanan,
sehi ngga mampu menj awab setiap permasal ahan degradasi Sub D AS
yang tercermi n dengan muncul nya bencana al am (banji r, kekeri ngan dan
tanah l ongsor), serta memahami perannya dal am menyi kapi berbagai
f enomena dan di nami ka yang terj adi di dal am D AS.
Prosi di ng Workshop i ni memuat 20 judul materi yang di bahas dan
rangkuman serta rumusan workshop yang merangkum keseluruhan dari
hasi l di skusi . Pada kesempatan i ni kami mengucapkan teri ma kasi h
kepada Ti m Penyaj i , Pani ti a Penyel enggara, Penyunti ng Prosi di ng, serta
pi hak-pi hak yang tel ah mendukung sampai sel esai nya kegi atan. Semoga
Prosi di ng i ni bermanf aat.









| i v |
D AFT AR I SI

KAT A PEN GAN T AR……………………………………........ i ii

D AFT AR I SI ………………………………………………...... i v

PE N GARAH AN
1. Laporan K epala Bal ai Peneli ti an K ehutanan Sol o.......……........ ix

2. Sambutan K epal a Badan Li tbang K ehutanan ………….......... xv

RAN GKUM AN D AN RUM USAN
3. Rangkuman Workshop “ Peran Hutan D an K ehutanan
D al am Meni ngkatkan D aya D ukung D aerah Ali ran Sungai ......
4. Rumusan Workshop ….………………………………….......


1
11

BI D AN G PE RAN H UT AN D ALAM
PE N GE N D ALI AN BEN CAN A ALAM


5. Peran H utan D al am Pengendali an Bencana Banj i r-
K ekeri ngan-Tanah Longsor: I denti f i kasi Masalah dan Tekni k
Pengendal ian. ( Robert J. K odoati e)..............................................

14

6. Hubungan Luas Tutupan Hutan terhadap Potensi Banji r dan
K oef i si en Li mpasan di Beberapa D AS di I ndonesia (N ana
Mul yana, Cecep K usmana, K amaruddi n Abdulah dan Li lik B.
Praseti o).............................................................................................

41

7. Peran H utan D al am Pengendali an Tanah Longsor
(Sukresno)………………............................................................. 55

8. Hutan sebagai Pengendal i (Regulator) Puncak Banj i r pada
D AS (Syof yan D t.Maj o K ayo , Mohamad Ari ef I l yas, D edi h
Seti adi , Erna Satri ana)………......................................................... 71

9. Tanah Longsor di K abupaten Asahan, Sumatera Utara:
Bentuk K erusakan di Wi layah Hi li r D AS Asahan (Sanudin
dan Bambang S. Antoko)…………….......................................... 91
BI D AN G PERAN HUTAN SEBAGAI PEMASOK AIR
D AN PEN GE N D ALI KE KE RI N GAN


10. Peranan Vegetasi H utan dalam Mengatur Pasokan Ai r
(D ani el Murdyarso dan Sof yan K urni anto)……………......... 102

11. Anali sis Ti ngkat K ekeri ngan sbg D asar D alam Peng. D AS
Yang Berhutan di D AS Progo (Sudi byakto)……...................... 110

12. Sumbangan H utan Terhadap H asi l Ai r (Si gi t H ardwi narto)
116

13. N i lai D an D i stri busi Ekonomi Pengel ol aan K awasan
Li ndung Sebagai Pengatur Tata Ai r: K asus D i Sub D as
Brantas H ul u (K i rsf i anti L. Gi noga, Syl vi ani dan N urf atriani ) 136

14. N eraca Ai r D i D al am H utan (I rf an Budi Pramono)…….........
144

15. Pengel olaan Hutan Pi nus Untuk K onservasi Sumberdaya Ai r
(Sudarsono dan Purwanto)………………………...................

155

16. Pemi li han Jeni s Pohon Untuk Membangun H utan D al am

| v |
D aerah Al i ran Sungai (A. Syaf f ari K osasi h, Ri na
Bogi darmanti dan N i na Mi ndawati )…………..........................

161

17. Pengel olaan Hutan Lestari Sebagai Basi s Peni ngkatan D aya
D ukung Daerah Ali ran Sungai (Pai mi n)………….. 176
BI D AN G PERAN KELEMBAGAAN KEHUTANAN
D ALAM PE N GE LOLAAN D AS


18. K el embagaan Pengel ol aan D aerah Ali ran Sungai (Saef ul
Rachman)…………....................................................................... 186

19. K el embagaan Pengel ol aan D AS (H endro Prahasto)….............
207

20. K el embagaan Pengel olaan Sumberdaya Ai r D an Hasil Ai r
D ari H utan (Purwanto)……...……………………................ 234

21. Peran Pemeri ntah D aerah D alam Rehabil i tasi D aerah Al i ran
Sungai (Sri Puryono)…………………………….................... 251

22. Peran K awasan K onservasi D i Jawa Tengah D al am
Mendukung Pengel olaan D AS (Mi nto Basuki )…………....... 263

23. Aspek Sosi al Ekonomi D an K el embagaan D aerah Ali ran
Sungai Brantas (Purwanto dan Pai mi n)…………………....... 273

24. Pembentukan Forum D AS D al am Upaya Peni ngkatan
Fungsi D AS Bagi Li ngkungan (Wawan Halwany)…............... 289
LAM PI RAN

Jadwal Acara
300
D af tar Peserta
302
D i skusi
305













| vi |



1. LAPORAN
Kepala Balai Penelitian Kehutanan Solo
dalam Rangka Workshop
“Peran H utan dan Kehutanan dalam M eningkatkan D aya
D ukung D AS”


Yang terhormat :
Bapak K epal a Pusat Li tbang Hutan dan K onservasi Alam yang kami
hormati .
Para undangan dan peserta Workshop “ Peran Hutan dan K ehutanan
dal am Meni ngkatkan D aya D ukung D AS’ yang berbahagia
A ssal aamu’al ai k um W ar ak hmat ul l ahi W abarak at uh
Sel amat pagi dan salam sej ahtera bagi ki ta semua
Sebagai umat beragama, pertama-tama dan utama mari l ah ki ta
panj atkan puj i syukur ke hadi rat Al lah SWT, Tuhan yang Maha
Pengasi h dan Penyayang, karena atas rakhmat dan hi dayahN ya ki ta
pada hari i ni di beri kekuatan, kesehatan dan kesempatan sehi ngga
dapat berkumpul dan hadi r pada acara Workshop “ Peran H utan dan
K ehutanan dalam Meni ngkatkan D aya D ukung D AS’ Di sampi ng i tu
kami juga mengucapkan sel amat datang di kota Sol o yang i ndah i ni
bagi kawan-kawan peserta dari l uar kota, semoga kota Sol o dapat
memberi i nspi rasi ki ta untuk berkarya l ebi h baik.
Bapak K epal a Pusat Penel i tian yang kami hormati ,
Pada kesempatan i ni kami selaku penanggung j awab pelaksanaan
sosi al i sasi mohon i j i n untuk mel aporkan hal -hal sebagai beri kut :
Yang mel atarbel akangi pel aksanaan workshop adal ah akhi r-akhi r
i ni ki ta seri ng mel i hat banyaknya kejadi an bencana alam banj i r, tanah
l ongsor dan kekeri ngan yang meni mpa di beberapa wi l ayah di
I ndonesi a. Peran ki ta sebagai i nstansi kehutanan dal am
menanggulangi bencana al am dan tanah l ongsor merupakan
keharusan sebagai bentuk penj abaran dan i mpl ementasi UU N omor
41 Tahun 1999 khusunya pada Pasal 3 buti r c.
| vii |
H ampi r seti ap kej adi an banji r dan tanah l ongsor pi hak kehutanan
di tudi ng bertanggung j awab atas kejadian tersebut karena kondi si
hutan yang gundul dan kri tis. K i ta kesuli tan untuk memberi kan
argumentasi sehi ngga sel alu terpoj ok karena bel um si ap saj i nya data
dan i nf ormasi yang rel evan serta kurangnya perhati an dari i nsti tusi
kehutanan sendi ri dari peran yang harus di mai nkan dalam mensi kapi
masalah tersebut sejak di ni .
Badan Li tbang K ehutanan dal am hal i ni Bal ai Penel i tian
K ehutanan Sol o tel ah memi l iki hasi l penel i ti an K aj ian Sistem
K arakteri sasi D AS yang di f ormulasi kan untuk mendi agnosa
kerentanan dan potensi sub D AS dari aspek banj i r, kekeri ngan,
kekri tisan l ahan, tanah l ongsor dan sosi al ekonomi Sub D AS.
Formul a tersebut dapat membantu mengi denti f i kasi masalah Sub
D AS dan mendi agnosa penyebab bencana banj i r dan tanah l ongsor.
D i sampi ng i tu hasi l Rakorbanghut 2006 di Ci sarua Bogor khususnya
pada Fokus Pengel ol aan D AS j uga mengamanatkan pemasyarakatan
hasi l li tbang yang berkai tan pengel ol aan D AS.
Berkenaan hal tersebut kami mencoba mensosi al i sasikan hasi l
l i tbang tersebut kepada pengguna terutama jajaran kehutanan antara
l ai n l i ngkup D i tj en RLPS (Balai Pengel ol aan D AS), D i tj en PH K A
(Bal ai K SD A dan Taman N asi onal / Jawa-Bali ) dengan peserta utama
para pengambi l kebi j akan ti ngkat l apangan, juga dari Pusat D ikl at
K ehutanan, Pusat Bi na Penyul uhan K ehutanan, Perum Perhutani ,
dan i nstansi l ai nnya.
Sebagai i nf ormasi pada bulan Agustus 2006 di ruangan i ni pula
tel ah di l akukan Semi nar “ PEMAN TAUAN D AN MI TI GASI
BEN CAN A ALAM BAN JI R, TAN AH LON GSOR D AN
K EK ERI N GAN ” yang mel i batkan sebagi an besar stakehol der yang
menangani bencana al am banji r, kekeri ngan dan tanah l ongsor.
Maksud di sel enggarakannya workshop “ PERAN H UTAN D AN
K EH UTAN AN D ALAM MEN I N GK ATK AN D AYA D UK UN G
D AS” i ni memasyarakatkan hasi l kaji an berupa f ormul a untuk
mendi agnosa kerentanan dan potensi Sub D AS dari aspek banj i r,
kekeri ngan dan tanah l ongsor kepada j aj aran kehutanan terutama
pengambi l kebij akan di l apangan terkai t dengan pengel ol aan D AS.
Sedangkan tujuannya adal ah agar j aj aran kehutanan tersebut
mampu menj awab setiap masal ah degradasi Sub D AS serta
memahami peran dal am mensi kapi berbagai f enomena alam yang
terj adi .
| viii |

Pel aksanaan Worskhop selama 1 hari yai tu pada hari K ami s
tanggal 22 N opember 2007. Materi di saj ikan dalam 3 pl eno yai tu
pl eno I menyampai kan bahasan “ Peran H utan dalam Pengendal ian
Bencana Al am” yang berisi 5 judul materi . Pl eno I I membahas “
Peran H utan sebagai Pemasok Ai r dan Pengendali Banji r” , yang beri si
8 materi . Pl eno I I I membahas “ Peran K el embagaan K ehutanan
dal am Pengel olaan D AS” yang beri si 7 materi .
Sel anjutnya kami sel aku penanggung j awab pel aksanaan
Workshop menyampai kan teri ma kasi h yang sebesar-besarnya kepada
semua pi hak yang tel ah berparti si pasi , membantu dan mendukung
penyel enggaraan acara i ni .
Bapak K epal a Pusat Penel i tian yang kami hormati ,
Pada kesempatan yang berbahagi a i ni kami laporkan bahwa
j umlah peserta yang di undang sebanyak 100 orang, sampai saat i ni
berdasarkan daf tar hadi r peserta telah memenuhi 100 orang.
Bapak K epal a Pusat Penel i tian yang kami hormati ,
K ami mohon dengan hormat Bapak K epal a Pusat Penel i ti an
berkenan membuka secara resmi serta memberi sambutan pada acara
Workshop i ni
D emi ki an laporan kami , semoga All ah SWT memberi ki ta
kekuatan, kesehatan dan perl i ndungan sel ama pel aksanaan Workshop
dengan harapan semoga membawa manf aat.

Akhi r kata kami ucapkan W abi l lahi t aufi k wal hi dayah,
W assal aamu’ alai k um W ar ak hmatul l ahi W abar ak atuh.


K EPALA BALAI ,

I r. E D Y SUBAGYO, M P
N I P. 19600626 198703 1 001





| i x |


2. SAM BUT AN
Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kehutanan
D epartemen Kehutanan
D alam Workshop
D engan T ema :
“Peran H utan dan Kehutanan D al am M eni ngkatkan D aya
D ukung D A S”

Yang terhormat :
 K epal a Di nas K ehutanan Provi nsi Jawa Tengah
 K epal a BPK Sol o
 Para undangan dan peserta Workshop yang berbahagia

A ssal aamu’al ai k um W ar ak hmat ul l ahi W abarak at uh
Sel amat pagi dan salam sej ahtera bagi ki ta semua

Sebagai hamba All ah yang sel al u dal am genggamanN ya, yang pertama
dan utama mari lah ki ta bersama-sama memanj atkan puj i syukur ke
hadi rat Al lah SWT atas kemurahan dan rakhmatN ya, ki ta semua
di beri kesehatan dan kesempatan sehi ngga bi sa berkumpul dalam
pertemuan pagi i ni .

Bapak, i bu para hadi ri n sekal ian,
Saya rasa akan l ebi h baik, j ika acara Workshop i ni di buka l ebi h dul u
sebel um saya memberi kan sambutan l ebi h lanjut.

D engan mengucap “ Bi smil lahi rrahmanni rohi i m” acara “ Workshop
i ni kami nyatakan “ D I BUK A” secara resmi .

Bapak, I bu H adirin Sekalian,
H utan merupakan modal pembangunan nasi onal yang memi l i ki
manf aat nyata bagi kehidupan dan penghi dupan bangsa, bai k manf aat
ekonomi , ekol ogi , maupun sosi al budaya. D i nami ka al am dan sosi al
budaya menuntut si stem penyel enggaraan pengel ol aan yang
memberi kan manf aat secara sei mbang dan berasaskan kel estari an
(keberl anj utan), kerakyatan, berkeadi l an, kebersamaan, keterbukaan,
dan keterpaduan. D alam mencapai manf aat secara sei mbang tersebut
| x |

maka praktek pengel ol aan hutan ti dak hanya berori entasi pada hasil
kayu dan hasi l hutan bukan kayu tetapi diubah menj adi pengel ol aan
yang berori entasi pada seluruh potensi sumberdaya kehutanan,
termasuk plasma nutf ah dan j asa l i ngkungan, dan berbasi s pada
pemberdayaan masyarakat. Bertumpu pada pri nsi p dasar pengel ol aan
hutan yang demi ki an maka Workshop yang di sel enggarakan i ni
dengan tema “ Peran Hutan dan K ehutanan D al am Meni ngkatkan
D aya D ukung D aerah Al i ran Sungai (D AS)” sangat rel evan dalam
mendukung keberhasil an pembangunan kehutanan I ndonesi a.

Tema yang di usung dal am Workshop sel aras dengan Undang-Undang
N o. 41 Tahun 1999 tentang K ehutanan, terutama pasal 3 yang salah
satunya menyebutkan bahwa penyelenggaraan kehutanan
bertujuan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat yang
berkeadilan dan bekelanjutan dengan “meningkatkan daya
dukung daerah aliran sungai (D AS)”. D AS adal ah suatu wi layah
daratan yang merupakan satu kesatuan dengan sungai dan anak-anak
sungai nya, yang berf ungsi menampung, menyi mpan, dan mengal i rkan
ai r yang berasal dari curah huj an ke danau atau ke laut secara al ami ,
yang batas di darat merupakan pemi sah topograf i dan batas di l aut
sampai dengan daerah perai ran yang masi h terpengaruh akti vi tas
daratan. Mel al ui daur ai r (hi drol ogi ) dal am uni t D AS, hutan secara
umum di pandang memil iki peran penti ng sebagai regulator tata ai r
dari hulu sampai hi li r, bai k juml ah, mutu, maupun di stri busi nya.
N amun demi ki an, komuni tas vegetasi hutan ternyata ti dak sel al u
memberi kan ni lai posi ti f / menguntungkan terhadap l i ngkungan.
D al am kondi si al ami tertentu j ustru tanaman hutan yang rapat bi sa
merupakan potensi pendorong ti mbul nya bencana kekeringan dan
tanah l ongsor; demi ki an j uga pada kondi si al ami dengan lapi san tanah
yang ti pi s di atas batuan padu dengan topograf i terj al , tanaman hutan
hanya sediki t bisa mengurangi bencana banji r. Peran hutan sebagai
penyangga li ngkungan demi ki an i nil ah yang perl u terus dikaj i dan
di tel i ti sehi ngga i ndi kator ti ngkat keberhasi lan penyel enggaraan
kehutanan sebagai f ungsi manaj emen akan di sesuaikan dengan
karakteri sti k al ami nya. Peran hutan secara menyel uruh demi kian perl u
di f ahami ol eh para pemangku kawasan hutan dan para pi hak sehi ngga
penyel enggaraan kehutanan yang di lakukan sel aras dengan tuj uan
seperti di amanatkan dal am UU N o 41 Tahun 1999 seperti di atas.





| xi |

Para H adirin Sekalian,
(Peran H utan D al am D A S)
Sudah sej ak lama di f ahami bahwa secara umum hutan memi l iki peran
penti ng dal am mengendal ikan ai r hujan sehi ngga sumberdaya l ahan
dal am kawasan hutan dan sumberdaya ai r yang di hasi lkan dapat
terj aga kel estariannya. N amun berdasarkan hasi l penel i ti an akhi r-akhi r
i ni menunj ukkan bahwa hutan ti dak selalu bi sa berperan seperti yang
umum f ahami tersebut tetapi j ustru sebal iknya sepert i penurunan
potensi hasi l ai r aki bat evapotranspi rasi berl ebi han. D engan
berkembangnya f enomena dan pengetahuan kehutanan yang di namis
tersebut maka di perlukan pencermataan dan tel aah secara kri ti s,
obyekti f , dan seksama sehi ngga di perol eh kebi jakan penyel enggaraan
kehutanan yang l ebi h rasi onal dan opti mal baik secara ekol ogi ,
ekonomi , dan sosi al budaya. D ukungan penel i ti an ke depan ti dak bi sa
di tawar lagi untuk l ebi h di i ntesi f kan sehi ngga kebij akan yang di ambi l
sel aras dengan kondi si obyekti f lapangan.

Upaya memahami f enomena hutan dari aspek ekol ogi tata ai r dan
l ahan merupakan sal ah satu bentuk penj abaran dari UU N o 41 Tahun
1999. Pasal 17 ayat (2) mengamanatkan agar dal am pembentukan
wi layah pengel ol aan hutan ti ngkat uni t pengel ol aan harus
di l aksanakan dengan memperti mbangkan kondi si D AS. Lebi h l anj ut
dal am pasal 18 di sebutkan bahwa kecukupan l uas kawasan hutan dan
penutupan hutan untuk seti ap D AS dan atau pul au harus
di pertahankan mi ni mal 30%. Angka 30% i ni seri ng disalah arti kan
bahwa kebutuhan l uas hutan hanya 30% sehi ngga kel ebihan l uas bi sa
di konversi untuk penggunaan l ai n tanpa memperti mbangkan kondi si
D AS seperti di amanatkan dal am pasal 17. Persentase luas dalam D AS
menj adi beragam tergantung dari kondi si ikli m (huj an), bentuk l ahan,
topograf i , tanah, dan sosi al ekonomi masyarakat seki tar. Ol eh karena
i tu opti mal i sasi l uas hutan dalam satuan D AS perl u di tel i ti l ebi h l anjut
dengan memperti mbangkan kondi si alami dan di namika masyarakat
seki tarnya.









| xii |

1. H utan Sebagai Regulator Air
D i sadari bahwa D AS merupakan cadangan dan pasokan ai r yang
sangat di butuhkan untuk i ri gasi , pertani an, i ndustri , dan konsumsi
rumah tangga. K ecukupan pasokan ai r sangat di harapkan dari
kawasan hutan yang di harapkan bi sa memberi kan kecukupan bai k
j umlah, mutu, maupun konti nyui tasnya. Hutan memi l iki kemampuan
sebagai penahan ai r huj an yang j atuh di atasnya untuk di si mpan di
dal am bumi yang kemudian secara alami diali rkan sepanj ang tahun
mel alui ali ran bawah permukaan (sub sur face fl ow). N amun hasil ai r
yang demi ki an ti dak bi sa berl aku pada sel uruh ruang dan l i ngkungan.
Pemi l i han j eni s tanaman rakus ai r yang dikembangkan pada daerah
dengan keterbatasan ikli m dan tanah akan beraki bat pada def isi t hasi l
ai r.

H asil ai r (juml ah, mutu, dan konti nyui tas) dari kawasan hutan ti dak
hanya tergantung vegetasi hutannya tetapi sangat di pengaruhi ol eh
f aktor al am l ai nnya, seperti j eni s batuan (geol ogi ), tanah t anah, l ereng,
dan i kl i m. Ol eh karena i tu pemi li han j enis tenaman hutan, terutama
yang eksoti k, harus di lakukan secara cermat agar ti dak meni mbul kan
penurunan potensi hasi l ai r. Anal i si s neraca ai r pada seti ap j eni s
tanaman hutan sangat di perlukan sehi ngga dal am pemi l i hannya sesuai
dengan kondi si l apangan setempat.

Sumbangan ai r yang cukup besar dari kawasan hutan masi h jarang
di ni lai secara ekonomi s dalam sistem pengel ol aan hutan dal am satuan
D AS. H al i ni menj adi tidak adi l apabil a ternyata ai r yang di hasi lkan
di manf aatkan secara komersial , seperti untuk i ndustri ai r mi num,
konsumsi hotel , tenaga l i stri k, dll . Memperhati kan f akta l apangan
tersebut perl u adanya pencermatan dan pemi l ahan ni l ai manf aat
antara pemamf aatan publi k dan komesi al .

2. H utan dan Bencana Alam
D engan pemahaman umum tentang peran hutan sebagai pengendal i
ai r huj an, maka setiap terj adi bencana banj i r, tanah l ongsor dan
sedi mentasi di daerah hi li r, kawasan hutan sel al u di tudi ng sebagai
sumber penyebab utamanya karena adanya def orestasi . Padahal
tudi ngan i tu ti dak semuanya benar, sedangkan untuk memberi kan
kl ari f ikasi proses secara rasi onal masi h terkendal a ol eh pemahaman
yang terbatas.
K ej adian banji r perl u di pil ah antara potensi pasokan air banj i r dan
daerah yang rawan kebanji ran. H utan berperan dal am mengendal ikan
| xiii |

pasokan ai r banj i r, tetapi besarnya pasokan ai r banji r ti dak hanya
tergantung dari komuni tas tanaman hutannya (j eni s, kerapatan, umur)
tetapi j uga tergantung dari huj an (i ntensi tas dan durasi ), morf ometri
D AS, l ereng, j eni s batuan, dan tanah. Sementara i tu daerah yang
secara al ami rentan kebanji ran seri ng kurang terpel i hara si stem
drai nasenya, seperti tanggul sungai kurang terpel i hara, pal ung sungai
yang menyempi t karena tekanan pemuki man dan sarana liar lai nnya.
Bencana tanah l ongsor akhi r-akhi r i ni seri ng terj adi dan menel an
kerugi an yang cukup besar, baik harta benda maupun j iwa. Pendapat
umum menyebutkan bahwa tanaman hutan merupakan tekni k
pengendal i an yang pal i ng ampuh, sehi ngga setiap terj adi tanah
l ongsor di anggap sebagai dampak def orestasi . Padahal tanaman hutan
hanya bi sa berperan secara ef ekti f apabi l a si stem perakaran mampu
menembus dan teri kat dengan batuan sehi ngga massa tanah dapat
tertahan. Ol eh karena i tu f aktor alami seperti j eni s batuan, kedal aman
tanah, dan l ereng harus di perhati kan.
Proses banj i r dan tanah l ongsor dapat terj adi secara si mul tan
sehi ngga dampak yang di ti mbul kan sangat dahsyat. Seperti peri sti wa
banj i r bandang di Pacet dan Jember, Jawa Ti mur, serta di Bohorok,
Sumatera Utara, ternyata banj i r yang t erj adi bukan banj i r normal
karena def orestasi atau i ll egal l oggi ng tetapi merupakan akumulasi
dari ali ran ai r banj i r normal di tambah j ebol nya ai r tampungan yang
besar dari palung sungai yang tersumbat ol eh tanah l ongsor dari
tebi ng sungai . Memperhati kan adanya mul ti-proses tanah l ongsor dan
banj i r tersebut maka dal am menghi mpun data dan i nf ormasi ti dak
saja berkai tan dengan karakteri sti k hi drometeorol ogi dan karakteristi k
D AS-nya tetapi j uga f aktor kekecuali an l ai n yang terj adi di l apangan,
seperti penyumbatan pal ung sungai ol eh tanah l ongsor atau materi al
hutan l ai nnya.
Fenomena proses bencana i ni perl u di teli ti l ebi h i ntensi f sehi ngga
di perol eh met ode penanganan yang l ebi h tepat sehi ngga kerugi an bi sa
di tekan serendah mungki n, melalui upaya preventi f dan peri ngatan
di ni .

Para H adirin Sekalian,
(Peran Para Pi hak Kehutanan)

Berkai tan dengan tata ai r dal am D AS, banyak pi hak terkai t baik
sebagai pemel i hara maupun sebagai sebagai pemanf aat pasokan ai r
dari kawasan hutan. Hubungan antar pi hak perl u di tata secara cermat
sehi ngga hak dan kewaji bannya secara j el as dapat di f ahami dan tata
| xiv |

hubungan kerja dapat di bangun secara si nergi s. Wi l ayah D AS
tersusun dari berbagai penggunaan l ahan seperti hutan, perkebunan,
pertani an, pemuki man, tambang, dan i ndustri , dl l . Masi ng-masi ng
penggunaan lahan bi sa berf ungsi sebagai pemel i hara dan atau sebagai
pemanf aat sumberdaya ai r. N amun demi ki an belum bi sa di harapkan
seti ap penyel enggara kawasan/ l ahan memil iki kesadaran kewaj i ban
dal am pel entari an daya dukung D AS.

Secara i nternal kehutanan, hutan sendi ri terdi ri dari f ungsi-f ungsi
produksi , l i ndung, dan konservasi di mana masi ng-masi ng f ungsi
berbeda i nsti tusi penyel enggara atau pemangkunya. Padahal K awasan
hutan produksi dan hutan l i ndung di bawah pemangkuan
Pengusahaan Hutan (l uar Jawa) dan Perum Perhutani (Jawa dan
sedi ki t l uar Jawa), sedangkan pemangkuan kawasan konsevasi (taman
nasi onal , suaka marga satwa, taman buru, dl l ) di bawah D i tJen
Perl i ndungan H utan dan K onservasi Alam (PH K A).
Peni ngkatan peran para pi hak kehutanan, terutama para
penyel enggara kehutanan, dal am meni ngkatakan pasokan ai r,
menanggulangi bencana banj i r, kekeri ngan dan tanah l ongsor
sebenarnya merupakan keharusan sebagai sal ah satu bentuk
penj abaran dan i mpl ementasi dari UU N o 41 Tahun 1999 tentang
K ehutanan pada Pasal 3 buti r (c) seperti di sebutkan sebel umnya.
D engan demi kian ti dak terl al u sal ah tuduhan bahwa apabi l a daya
dukung D AS rendah, seperti ti mbul nya banj i r, kekeri ngan, dan tanah
l ongsor merupakan cermi nan penyel enggaraan kehutanan yang
kurang benar; meski pun banyak kasus ti dak demikian adanya.
K egamangan peran seti ap i nsti tusi kehutanan dal am mensi kapi
bencana banj i r dan tanah l ongsor, terutama dalam menyi apkan data
dan i nf ormasi , karena :
1. K eterbatasan dal am pemahaman dasar pengetahuan banj i r
dan tanah l ongsor sehi ngga dalam mendi agnose sebab-aki bat
seri ng menggunakan rumusan umum yang bersi f at tunggal ,
padahal kenyataan l apangan bersi f at mul ti-proses.
2. K ekakuan atau kurang l enturnya penj abaran tugas pokok dan
f ungsi i nsti tusi dal am mensikapi masalah banj i r , kekeri ngaan,
dan tanah l ongsor
3. Lemahnya koordi nasi si stem wi layah kerj a dengan wilayah
permasal ahan yang bersi f at daerah tangkapan ai r (D AS)
sehi ngga mel emahkan koordi nasi antar i nsti tusi dal am
memf ormul asi kan masal ah dal am suatu wil ayah kerj a.

| xv |

Agar j aj aran kehutanan mampu menj awab seti ap masalah banj i r dan
tanah l ongsor tersebut secara j i tu dan cepat maka kelemahan dan
kekurangan peran i nsti tusi kehutanan perl u di ti ngkatkan.

Para H adirin Yang Berbahagia,

K ami mengharapkan agar workshop i ni bi sa menghasilkan dua hal
pokok yakni :
(1) Sumbangan pemi ki ran terhadap si stem penyel enggaraan
kehutanan untuk bisa meni ngkatkan daya dukung D AS.
(2) K onsep dasar penel i ti an dan pengembangan kehutanan yang
berori entasi peni ngkatan daya dukung D AS.
Sumbangan pemi ki ran tersebut bi sa mendorong para pi hak
penyel enggara kehutanan agar memahami dan memi liki komi tmen
penyel enggaraan secara si nergis, konsekuen terhadap komi tmen yang
tel ah di susun, sehi ngga memi l iki percaya di ri (konf i den) terhadap apa
yang dil akukan. Sedangkan konsep dasar penel i ti an yang di hasil kan
akan digunakan sebagai acuan Badan Li tbang K ehutanan dal am
penyel enggaraan penel i tian ke depan.

K ami percaya bahwa yang hadi r di si ni cukup beragam, bai k dari
kalangan akademi si yang mumpuni dan berpengal aman, prakti si yang
cukup kenyang asam garamnya penyel enggaraan kehutanan, serta para
aktivi s dan pemerhati kehutanan dan D AS yang sarat pengal aman
l apangan, sehi ngga harapan kami tersebut bi sa terwujud.

Semoga All ah swt memberkati dan meri dhoi . Ami n.

K epal a Badan Penel i ti an dan Pengembangan K ehutanan
I r. WAH JUD I WARD OYO, M .Sc.
N I P. 080035208









| xvi |


| 1 |

3. RAN GKUM AN WORSH OP
“PE RAN H UT AN D AN KE H UT AN AN D ALAM
M E N I N GKAT KAN D AYA D UKUN G
D AE RAH ALI RAN SUN GAI ”
Oleh :
Paimin

I . PE N D AH ULUAN
Pengel ol aan sumberdaya hutan, yang merupakan modal
pembangunan nasi onal bagi kehi dupan dan penghi dupan bangsa,
di sel enggarakan berasaskan manf aat dan l estari , kerakyatan, keadi lan,
kebersamaan, keterbukaan, dan keterpaduan (Undang Undang N o.
41 Tahun 1999, pasal 2). D al am mencapai manf aat secara sei mbang
tersebut maka praktek pengel ol aan hutan ti dak hanya berori entasi
pada hasil kayu dan hasi l hutan bukan kayu tetapi diubah menj adi
pengel ol aan yang berori entasi pada seluruh potensi sumberdaya
hutan, termasuk pl asma nuf tah dan j asa l i ngkungan, dan berbasi s
pada pemberdayaan masyarakat. Bertumpu pada amanat tersebut
maka perl u tel aah peran hutan dalam meni ngkatkan daya dukung
dukung daerah al i ran sungai (D AS) seperti di tuangkan dal am Undang
Undang (UU) N o 41 tahun 1999 pasal 3, amar (c) bahwa
penyel enggaraan kehutanan bertuj uan untuk sebesar-besar
kemakmuran rakyat yang berkeadil an dan berkelanjutan dengan
” meni ngkatkan daya dukung D AS” . Peran hutan yang di mai nkan
dal am meni ngkatkan daya dukung D AS sangat di pengaruhi ol eh
penyel enggara kehutanannya i tu sendi ri dalam mel akukan
pengel ol aan. Amanat i ni perl u di jabarkan secara operasi onal sehi ngga
para penyel enggara kehutanan bi sa memahami l ebi h j el as dal am
mel akukan pengel ol aan hutan secara l estari , bai k aspek ekonomi ,
ekol ogi maupun sosial budaya.
H utan adal ah suatu kesatuan ekosi stem berupa hamparan
l ahan beri si sumberdaya al am hayati yang di domi nasi pepohonan
dal am persekutuan alam li ngkungannya, yang satu dengan l ai nnya
ti dak dapat di pisahkan. K ehutanan adal ah si stem pengurusan yang
bersangkut paut dengan hutan, kawasan hutan, dan hasil hutan yang
di sel enggarakan secara terpadu (UU N o 41 Tahun 1999). K awasan
hutan adal ah wi layah tertentu yang di tunj uk dan atau di tetapkan ol eh
pemeri ntah untuk di pertahankan keberadaannya sebagai hutan tetap.
H utan secara umum di pandang sebagai satuan kompl ek dari tanah,
tegakan, akar, dan seresah yang berti ndak seperti spon yang menyerap
ai r hujan pada musi m penghuj an dan mel epas secara pel an sebagai
al i ran masuk ke dal am tanah (i nf i l trasi ) dan ali ran di atas permukaan
| 2 |

tanah. Ai r yang masuk ke dal am tanah di harapkan dapat di si mpan dan
kemudian secara aj eg (berkesi nambungan) dapat di al i rkan mel al ui
bawah permukaan tanah yang kemudian muncul di permukaan tanah
sebagai mata ai r maupun rembesan untuk pasokan ai r pada musi m
kemarau.
Pasal 47, UU N o 41 tahun 1999, menerangkan bahwa
perl i ndungan hutan dan kawasan hutan merupakan usaha untuk: (a)
mencegah dan membatasi kerusakan hutan, kawasan hutan, dan hasi l
hutan yang disebabkan ol eh perbuatan manusia, ternak, kebakaran,
daya-daya alam, hama, serta penyaki t, dan (b) mempertahankan
dan menj aga hak-hak negara, masyarakat, dan perorangan atas hutan,
kawasan hutan, hasi l hutan, i nvestasi serta perangkat yang
berhubungan dengan pengel ol aan hutan. Pasal i ni merupakan dasar
tumpuan Peraturan Pemeri ntah (PP) N o. 45 Tahun 2004 tentang
Perl i ndungan H utan. Pasal 16 menyebutkan bahwa kerusakan yang
di sebabkan ol eh daya-daya alam mel i puti l etusan gunung, tanah
longsor, banjir, kekeringan, badai , dan gempa. D al am PP N o 6
Tahun 2007 pasal 25 dan 33 di nyatakan bahwa sebagian pemanf aatan
dari j asa li ngkungan hutan dapat di lakukan mel al ui : (1) pemanf aatan
j asa al i ran ai r, dan (2) pemanf aatan ai r. Ai r mengali r secara al ami
mel alui si stem sungai , mel i ntasi berbagai pola penggunaan lahan
dengan pemangku lahan yang beragam, sehi ngga dapat di kuanti f i kasi
dan terukur dalam si stem D AS. Beberapa hasil penel i ti an
menunj ukkan bahwa peran hutan dalam mengendal ikan si kl us ai r
dal am D AS sangat beragaman [5, 6, 8, 10, 11, 12, 14,15, 17]
1)
.
Bertol ak dari peraturan perundangan tersebut serta hasi l
penel i ti an yang tel ah banyak berkembang, maka jabaran dan
pemahaman tentang peran hutan dan kehutanan perl u di bedah
mel alui workshop “ Peran H utan dan K ehutanan D al am
Meni ngkatkan D aya Dukung D AS” dengan bahasan pokok : (1)
Peran H utan D al am Pengendali an Bencana Al am, (2) Peran H utan
D al am Menyumbang Pasokan Ai r, dan (3) dan Peran K el embagaan
K ehutanan D al am Pengel ol aan D AS, untuk kemudian di jadikan
pi j akan dalam menyusun “ Ri set H utan dan K ehutanan D al am
Pengel ol aan D AS” . D i harapkan workshop i ni bisa menghasi lkan dua
hal pokok yakni : (1) sumbangan pemi ki ran terhadap si stem
penyel enggaraan kehutanan untuk bi sa meni ngkatkan daya dukung

1)
Angka-angka dalam tanda kurawal [ ] pada halaman ini dan
selanjutnya menunjukkan sumber acuan sesuai dengan nomor pidato,
sambutan, dan makalah dalam prosiding ini.

| 3 |

D AS, dan (2) konsep dasar penel i ti an dan pengembangan kehutanan
dal am peni ngkatan daya dukung D AS [2].

I I . PE RAN H UT AN D ALAM PE N GEN D ALI AN
BE N CAN A ALAM
Bencana al am adal ah bencana yang diaki batkan ol eh
peri sti wa atau serangkaian peri sti wa yang di sebabkan ol eh al am antara
l ai n berupa gempa bumi , tsunami , gunung mel etus, banji r, kekeri ngan,
angi n topan, dan tanah l angsor [5]. Bencana banj i r dan tanah l ongsor
l ebi h mudah dianali si s dan di f ahami mel alui satuan wi l ayah D AS,
karena dampak yang di ti mbul kan ti dak hanya bersi f at setempat (on
si t e) tetapi j uga pada daerah hi l i rnya (off si t e) dengan mengikuti proses
al ami al i ran ai r. Hutan, sebagai f aktor yang bi sa di pengaruhi atau
di i ntervensi ol eh manusia melalui si stem pengel ol aan yang di terapkan
(manageabl e), memi l i ki peran sangat penti ng dal am pengendal i an
bencana banj i r maupun tanah l ongsor. N amun demikian kemampuan
hutan dalam mengendal ikan siklus atau daur ai r sebagai sal ah satu
penyebab bencana sangat beragam.
Bencana Banj i r
H utan bi sa menahan l i mpasan permukaan (sur face r un-off),
sehi ngga banji r di musi m penghujan berkurang dan kekeri ngan waktu
musi m kemarau dapat di hi ndari [5, 6, 8, 12]. Peran hutan dal am
mengendal i kan banj i r di tunj ukkan ol eh ni sbah/ rasio l i mpasan
permukaan dengan hujan. H asi l studi di Sub D AS Ci bangban (Garut),
Ci kawung (Garut), Gumbasa (Pal u), Manguli li ng (Toraj a), Cil ebak
(Bandung), dan apl i kasi model AN SWERS di Sub D AS
Ci kapundung-Gandok, menunj ukkan bahwa semaki n l uas hutan
dal am D AS semaki n kecil banji r terj adi , demi ki an sebal iknya semaki n
sempi t l uas hutan dal am D AS banj i r semaki n besar [6, 8].
Pengendal ian bencana banj i r dapat dil akukan dengan prinsi p
dasar : (1) mengurangi pasokan ai r banji r dari daerah tangkapan
ai rnnya, dan (2) meni ngkatkan daya tampung palung sungai .
Pengurangan debi t banji r dil akukan dengan merehabi l i tasi lahan kri ti s,
bai k secara vegetati f maupun tekni k si pi l [8, 16]. Pembangunan
waduk kecil dan penteraseri ng an dengan berbagai kombi nasi dapat
menurunkan puncak banj i r berki sar dari 34% s/ d 50% [8]. Jeni s
pohon yang di gunakan untuk memuli hkan lahan kri ti s atau
terdegradasi , secara umum harus memenuhi persyaratan : (1)
termasuk j enis cepat tumbuh, (2) bertaj uk l ebat, (3) si stem perakaran
mel ebar, kuat, dan dalam, (4) mudah bertunas, (5) mampu tumbuh di
tempat terbuka dengan penyi naran penuh (j eni s pi oner, i ntol eran,
beri ap besar), (6) dapat bersi mbi ose dengan j asad renik, (7) bi j i atau
| 4 |

bagi an vegetati f untuk pembi akan mudah di dapat [16]. Peni ngkatan
daya tampung sungai dil akukan pada daerah yang rentan (rawan)
terkena banj i r (kebanj i ran) seperti pembuatan dan pemel i haraan
tanggul sungai , normal i sasi sungai , sudetan (by pass), fl oodway, dan
l ai nnya [5].
Bencana T anah L ongsor
Perubahan tata guna l ahan untuk suatu peruntukan i ndustri
maupun pemuki man dapat mengaki batkan kondi si tanah yang tadi nya
stabi l menj adi tidak stabi l , mudah bergerak atau mengembang karena
perubahan struktur dan kondisi tanah, sehi ngga mengaki batkan
terj adi nya l ongsor [5]. Seperti tanah l ongsor yang terj adi di K abupaten
Asahan sel ai n karena f aktor curah huj an yang ti nggi juga di sebabkan
ol eh perubahan penggunaan l ahan dari hutan menj adi penggunaan
l ahan l ai n seperti perkebunan [9]. Akan tetapi peran vegetasi hutan
dal am pengendal ikan tanah l ongsor, khususnya pengendal i an stabi li tas
l ereng, dapat berpengaruh posi ti p (menguntungkan) dan atau negati p
(merugi kan) [7]. Peran posi ti pnya di tunj ukkan ol eh kemampuan
vegetasi dalam meni ngkatkan kuat geser tanah dan menurunkan
tegangan geser tanah. Peran negati pnya di tunj ukkan ol eh pengaruh
vegetasi dalam menurunkan kuat geser tanah dan meni ngkatkan
tegangan geser tanah. K emampuan vegetasi hutan dal am
mempengaruhi stabi li tas l ereng, selai n berat bi omassnya j uga bentuk
si stem perakaran, kedal aman akar, distri busi / sebaran perakaran,
susunan akar, dan kekuatan akar. Vegetasi hanya merupakan salah
satu f aktor penyebab tanah l ongsor dari f aktor l ai nnya yakni
parameter hi draul i k, karakteri stik materi al dasar, karakteri sti k tebi ng,
al i ran bawah tanah (subsur face fl ow), gel ombang angi n, bi natang, dan
manusi a [5].
Tekni k mengendal ikan daerah rawan bencana tanah l ongsor
dapat di lakukan secara tekni k si pil maupun vegetati f . N amun
demi kian data terkai t j eni s-j eni s vegetasi yang sesuai untuk
pengendal i an l ereng rawan l ongsor di I ndonesi a bel um banyak
tersedi a [7]. Perl u diketahui bahwa tekni k pengendali an tanah l ongsor
ti dak sama dengan tekni k pengendali an l ahan kri ti s sebagai mi ti gasi
banj i r.

I I I . PE RAN H UT AN SE BAGAI PE M ASOK AI R D AN
PE N GE N D ALI KE KE RI N GAN
K ebutuhan ai r dari waktu ke waktu terus bertambah sei ri ng
dengan pertambahan penduduk, bai k untuk hi dup maupun
kehi dupannya. Sumber ai r utama adal ah curah huj an yang sel al u
bergerak secara di nami s mengikuti proses daur hi drol ogi atau ai r
| 5 |

(hydr ol ogi c cycl e). H utan merupakan salah satu unsur pengendal i daur
hi drol ogi , baik sebagai pengguna ai r untuk proses kehi dupannya
(transpi rasi ) maupun sebagai si stem l i ngkungan yang mempengaruhi
proses daur ai r seperti i ntersepsi , al i ran batang (st em fl ow), curahan
taj uk (t hr oughfal l ), l i mpasan (permukaan dan bawah permukaan),
evaporasi , dan si mpanan ai r dalam tanah (bumi ). K ebutuhan ai r yang
di harapkan dari hutan ol eh manusi a adal ah hasil ai r (water yi el d) yang
l estari kel uar dari hutan, bai k kel estrai an juml ah, mutu, dan
konti nyui tas. Ol eh karena i tu mel al ui satuan D AS perl u di kuanti f i kasi
masukan (i nput s), keluaran (out put s), dan proses dari ai r dal am hutan
yang tersusun dalam neraca ai r hutan. D ari neraca ai r di dal am hutan
dapat di ketahui proses-proses hi drol ogi di dalam hutan sehi ngga
f ungsi hutan sebagai tata ai r akan l ebi h mudah di pahami [10, 14].
Anal i si s kebutuhan (demand) dan pasokan (suppl y) ai r sangat perl u
untuk memperol eh keamanan ai r sehi ngga resi ko kekeri ngan dapat
di kurangi .
Pasokan A i r dari H utan
H utan di pandang sebagai pemasok ai r secara l estari , namun
beberapa penel i ti an dan tel aah menunj ukkan hasi l yang beragaman
[10, 12, 14, 15, 17]. H asil ai r yang keluar dari kawasan hutan rel ati f
beragam, tergantung kondi si alami setempat seperti f aktor geograf i s,
bi ogeof i sik dan i kl i m serta si stem pengel ol aan yang di terapkanan [12].
D engan menggunakan anali sis neraca ai r dal am hutan dapat di ketahui
proses dan ni l ai atau besarnya komponen si klus hi drol ogi / ai r di
dal am hutan sehi ngga f ungsi hutan sebagai tata ai r akan l ebi h mudah
di pahami . H asil penel i ti an menunj ukkan bahwa besarnya i ntersepsi
seki tar 15 % dari total curah huj an, sedangkan curahan taj uk
(t hr oughfal l ) dan al i ran batang (st emfl ow) masi ng-masi ng 79 % dan 1 %
[14]. Beberapa penel i ti an menunj ukkan bahwa hutan ti dak menambah
al i ran sungai (debi t), tetapi j ustru mengurangi nya karena ti ngkat
evapotranspi rasi nya ti nggi [10, 15]. Pengaruh hutan sangat di tentukan
skal a penutupan l ahannya namun ali h-guna lahan, khususnya
pengurangan penutupan hutan hi ngga 15 persen, ti dak memberi kan
pengaruh yang berarti tehadap pasokan ai r [10].
H utan dengan tanaman pi nus menggunakan ai r untuk
evapotranspi rasi sebesar 1.353 mm/ tahun l ebi h ti nggi di bandi ngkan
dengan hutan al am yang hanya 908 mm/ tahun ,dan tanaman
semusi m 610 mm/ tahun [15]. Ol eh karena i tu penanaman hutan j eni s
pi nus di arahkan pada daerah yang mempunyai curah huj an l ebi h dari
2.000 mm/ tahun. H asil penel i tian l ai nnya menunj ukkan bahwa
evapotranspi rasi dari Acaci a mangium sebesar 1495 mm atau 45 %
dari total curah huj an tahunan, evapotranspi rasi dari Agathi s damara
sebesar 1070 mm atau 22 % dari huj an [14]. Penel i tian di wil ayah
| 6 |

K al i mantan Ti mur menunj ukkan bahwa hasi l (pasokan) ai r dari D AS
berhutan, yang di ukur dari ni lai ni sbah debi t maksi mum dan debi t
míni mum (koef i si en rej i m sungai ), memi l i ki ni lai dari yang bai k
sampai buruk secara berurutan adal ah kawasan H utan Li ndung,
H utan Alam Produksi (H PH ), Pemasok Ai r Waduk, H utan Tanaman
I ndustri (H TI ) [12].
Potensi ai r dari kawasan hutan ti dak hanya dari mata ai r hasi l
aíran bawah permukaan, tetapi j uga ai r yang tertampung sebagai
si mpanan permukaan seperti danau dal am kawasan hutan. D i Jawa
Tengah potensi ai r danau i ni banyak terdapat di kawasan hutan cagar
al am [22].
Walaupun peran hutan dal am memeberi kan pasokan ai r
sangat beragam, tetapi hutan dapat mengatur f l uktuasi al i ran sungai
karena peranannya dal am mengatur li mpasan dan i nf i l trasi [10],
sehi ngga dalam anali sis pasokan ai r dapat memberi kan kepasti an
besarnya j uml ah.
Pasokan ai r dari hutan dapat di kuanti f ikasi nil ai ekonomi nya
[13]. Agar di perol eh kel estari an pasokan ai r dari l i ngkungan hutan
perl u pengal okasi an kembal i nil ai l i ngkungan yang diperol eh dari
penghi tungan tari f normal untuk masi ng-masi ng pemanf aatan
sumberdaya ai r kepada pengel ola kawasan hutan sebagai bentuk cost
benefi t shar i ng di antara penyedi a dan peneri ma manf aat hi drol ogi s
hutan. Upaya konkret cost benefi t shar i ng dapat berupa peni ngkatan tari f
pemanf aatan sumberdaya ai r sehi ngga mencermi nkan i nternal i sasi
eksternal i tas di mana peneri maan dari peni ngkatan tari f tersebut
di kembali kan ke pengel olaan hutan dalam bentuk real okasi anggaran
pemeri ntah untuk merehabi l i tasi dan memel i hara li ngkungan. Ji ka
peni ngkatan tari f ti dak mungki n di laksanakan adal ah dengan
membatasi penggunaan (kuota) di ti ngkat konsumen akhir.
Becana Kekeri ngan
K ekeri ngan dapat di pi lah dal am dua def i ni si yai tu suatu
peri ode tanpa ai r huj an yang cukup dan suatu peri ode kel angkaan ai r
[5]. K ekeri ngan karena keti dak-cukupan ai r huj an dapat di sebut
kekeri ngan secara meteorol ogi s atau kl i matol ogi s yakni sebagai suatu
i nterval waktu di mana suplai ai r hujan yang j atuh/ turun aktual l ebi h
pendek di bandi ngkan supl ai ai r kli matol ogi s esti masi normal . D ef i ni si
kedua, kekeri ngan dapat dil i hat dari aspek kekeri ngan hi drol ogi ,
kekeri ngan pertani an, dan kekeri ngan sosi al-ekonomi . K ekeri ngan
pertani an sebagai suatu peri ode ketika ai r tanah ti dak cukup
memenuhi kebutuhan ai r tanaman sehi ngga pertumbuhannya tetap,
bahkan tanaman mati . K ekeri ngan hi drol ogi s adal ah suatu peri ode
di mana al i ran sungai nya di bawah normal , atau untuk waduk bil a ai r
tampungannya sangat sediki t atau habi s. K ekeri ngan sosi al ekonomi
| 7 |

adalah hasi l proses f i sik yang terkai t dengan akti vi tas manusi a yang
terkena dampak kekeri ngan.
Untuk menghubungkan aspek-aspek kebutuhan dan pasokan
dapat di gunakan ni lai I ndeks K ekeri ngan, wal aupun banyak f ormul a
untuk penetapan ni lai tersebut [5, 11], sehi ngga daerah rawan
kekeri ngan dapat di petakan. Studi pemetaan daerah rawan kekeri ngan
yang di l akukan di D AS Progo menunj ukkan bahwa secara umum
semai kn ke hi li r ti ngkat kerawanan kekeri ngan semaki n tinggi [11].
K ekeri ngan muncul karena beberapa f aktor antara l ai n
berkurangnya curah huj an, keti dakmampuan j eni s tanah menahan ai r
dal am jumlah yang cukup untuk menutup kebutuhan
evapotranspi rasi . Mi ti gasi kekeri ngan dapat di lakukan dengan: (1)
Ef esi ensi Penggunaan (Penghematan) Ai r, (2) Pengel olaan Sumber
D aya Ai r secara Ef ekti f , (3) Pemanf aatan Si mpanan Ai r Embung dan
Waduk Secara Sel ektif dan Ef ekti f , (4) Penyesuai an Pol a dan Tata
Tanam, (5) K egi atan Yang Mendukung K el estarian Al am, (6)
Anal i si s Pengel ol aan Sumber D aya Ai r [5, 11]. Pengenal an pel uang
waktu terj adi nya kekeri ngan sangat di perl ukan sehingga upaya
mi ti gasi dapat di l akukan secara ef ektif dan ef i si en, seperti di Jawa
umumnya terj adi pada musi m kemarau, di mul ai bulan Mei dan
berakhi r Oktober dengan puncak kekeri ngan terj adi di bul an Agustus
dan September.

I V. PE RAN KE LE M BAGAAN KE H UT AN AN D ALAM
PE N GE LOLAAN D AS
Si stem pengurusan yang bersangkut paut dengan hutan,
kawasan hutan, dan hasi l hutan yang di sel enggarakan secara terpadu
terbangun dal am si stem kel embagaan. Pengerti an l embaga mencakup
aturan mai n, eti ka, kode eti k, si kap dan ti ngkah laku seseorang atau
suatu organi sasi atau suatu si stem. Pengerti an tersebut menunj ukkan
bahwa i nsti tusi atau kel embagaan di domi nasi ol eh unsur-unsur
aturan, ti ngkah laku atau kode eti k, norma, hukum dan f aktor
pengi kat l ai nnya antar anggota masyarakat yang membuat orang sal i ng
mendukung dan bi sa berproduksi atau menghasil kan sesuatu karena
ada keamanan, j ami nan akan penguasaan atas sumber daya al am yang
di dukung ol eh peraturan dan penegakan hukum serta i nsenti f untuk
mentaati aturan atau menj al ankan i nsti tusi . K el embagaan (i nsti tusi )
bi sa berkembang bai k j i ka ada i nf rastruktur kel embagaan, ada
penataan kel embagaan dan mekani sme kel embagaan [21].
Wi layah D AS tersusun dari berbagai penggunaan lahan
seperti sawah, tegal (lahan keri ng), perkebunan, pemuki man, hutan
| 8 |

dan penggunaan lai nnya, di mana seti ap penggunaan l ahan berbeda
pemangku dan si stem pengel ol aannya [17]. Pengembangan
kel embagaan dal am pengel olaan D AS sangat suli t mengi ngat
kompl eksnya komponen-komponen dal am pengembangannya seperti
aspek ekol ogi , teknol ogi , si stem produksi pertani an, pengel olaan
hutan, sosi al , ekonomi dan pol i tik. Terl epas dari kompl eksi tas
permasal ahan yang ada, kel embagaan di Provi nsi maupun
K abupaten/ K ota yang berkai tan dengan pengel olaan D AS ti dak
terl epas dari komponen yang bertanggung j awab dal am pengel ol aan
D AS pada masi ng-masi ng wil ayah, utamanya kel embagaan Pertani an
dan K ehutanan, Penataan Ruang dan Wil ayah, K el autan dan
Peri kanan, Li ngkungan Hi dup, dan juga kel embagaan admi ni strati f
[21]. Ol eh karena i tu pengel ol aan D AS harus di lakukan secara
terpadu dengan mel i batkan semua pemangku kepenti ngan bai k unsur
pemeri ntah, swasta maupun masyarakat mul ai dari daerah hul u
sampai daerah hi li r D AS. Untuk mewujudkan i tu di perl ukan
pengembangan kel embagaan pengel olaan D AS sehi ngga
memungki nkan terj adi nya koordi nasi , i ntegrasi , sinkroni sasi , dan
si nerj i (K I SS) antar pemangku kepenti ngan dengan pengel ol aan
sumberdaya dal am D AS [18]. K oordi nasi ti dak hanya menyangkut
kesepakatan dalam satu kerj asama yang operasi onal , tetapi j uga
koordi nasi dal am pembuatan kebij akan sehi ngga menghasi l kan
kebi j akan yang si stemati s dan ti dak berbenturan satu dengan yang lai n
serta si nkroni sasi pengel ol aan sumberdaya D AS, tanpa mengganggu
target sektoral masi ng-masi ng [19]. D ari studi di DAS Brantas
menunj ukkan bahwa terdapat beberapa i nsti tusi sebagai perencana
tetapi koordi nasi satu dengan lai nnya l emah, i mpl ementator terdi ri
berbagai D i nas Ti ngkat I I dan UPT Pemeri ntah Pusat, sedangkan
moni tori ng dan evaluasi bel um dil akukan untuk seluruh D AS [23].
Sektor kehutanan mel alui Balai Pengel olaan D AS di daerah,
yang merupakan sal ah satu pemangku kepenti ngan yang cukup
berperan dal am pengel ol aan D AS, tel ah mengi ni si asi dan
memf asi li tasi pengembangan kel embagaan pengel ol aan D AS di
berbagai daerah dengan nama ” Forum D AS” . Akan tetapi f orum-
f orum D AS yang ada tersebut masi h harus di ti ngkatkan kapasi tas
dan perannya sehi ngga bi sa berf ungsi sebagai mana yang di harapkan
[18]. Studi proses pembentukan Forum D AS di K al i mantan Sel atan
dengnan menggunakan anal i si s SWOT di perol eh hasi l : (1) Kek uat an -
Forum D AS di bentuk atas Parti si pasi masyarakat, K ondi si D AS yang
rusak, K etersedi aan Sumber D aya Manusi a, Legal i sasi f orum D AS,
(2) Kel emahan - K eterl i batan masyarakat hulu kecil , D AS di
K al i mantan Sel atan mel i puti dua propi nsi , K urangnya sosi al isasi ,
Sumber D ana, (3) Pel uang - I su bencana dan adanya ni lai
| 9 |

j ual / kompensasi , dan (4) A ncaman - Paradi gma otonomi sempi t dan
l emahnya koordi nasi [24].
D al am pengel ol aan sumberdaya ai r dalam suatu D AS
banyak l embaga pengel ol a kawasan yang berf ungsi sebagai pengatur
tata ai r, pengel ol a sungai dan pendi stri busi ai r dan pemanf aat ai r
tetapi koordi nasi nya masi h l emah. Sebagi an besar masyarakat masi h
memi l i ki pandangan bahwa ai r dan sumberdaya ai r merupakan
barang publ ik, sementara i tu masyarakat pemel i hara dan pel estari nya
ti dak memperol eh kompensasi yang sepadan. D emi kian j uga
kesadaran masyarakat tentang banj i r yang berasal dari suatu kawasan
yang di pangkunya masi h l emah [20].

V. RI SE T H UT AN D AN KEH UT AN AN D ALAM
PE N GE LOLAAN D AS
A. Litbang Kehutanan D alam M itigasi Bencana Banjir dan
T anah Longsor

1. Perl u adanya penel i ti an yang berkesi nambungan tentang peran
hutan terhadap banj i r pada berbagai keragaman si f at al ami
D AS seperti batuan (geol ogi ), tanah, t opograf i , morf ometri ,
dan pol a huj an.
2. Perubahan i kli m gl obal tehadap bencana banj i r, dan tanah
l ongsor, sebagai bsi s upaya mi tigasi bencana.
3. Perl u pengembangan model i ng hi drol ogi dalam mempel aj ari
pengaruh hutan dan banj i r dengan memperhati kan aspek
spati al dan temporal .
4. Ef ekti vi tas tanaman hutan dal am pengendal i an tanah l ongsor,
yang mel i puti j eni s, si f at-si f at tanaman terhadap pengendal ian
l ongsor, tekni k si lvikul tur (termasuk jarak tanam pada berbagai
posi si l ereng), yang di apl ikasi kan pada berbagai kondi si alami
geol ogi (batuan), tanah, l ereng, dan huj an.
5. H asil penel i tian perl u di sosiali sasikan sehi ngga pemahaman
mi tos hutan bi sa l ebi h dij abarkan secara obyekti f rasi onal .

B. Litbang H asil Air dari H utan dan Kekeringan
1. Penel i ti an yang berkai tan dengan peran hutan terhadap hasil ai r
masi h rel ati f sediki t dan hasil yang di perol eh masi h sengi t
di perdebatkan, sehi ngga ke depan sangat perl u di lakukan
penel i ti an dan pengembangan (l i tbang). D i I ndonesi a, hutan
terbagi dal am berbagai f ungsi (produksi , l i ndung, dan
| 10 |

konservasi ) dan si stem pengel ol aan dan berada di atas kondi si
al ami (el evasi , ikl i m/ hujan, bentuk l ahan, batuan, topograf i ,
tanah) yang sangat beragam. I nteraksi berbagai f ungsi hutan,
si stem pengel ol aan, j eni s tanaman, dan kondi si al ami , akan
memerl ukan l i tbang yang sangat l uas untuk memperol eh hasi l
ai r yang opti mal dan l estari . H asi l i ni j uga akan bi sa menj awab
l uas hutan opti mal pada suatu wil ayah tertentu.
2. Pengembangan model i ng hi drol ogi akan l ebi h bi sa membantu
untuk melakukan esti masi pasokan ai r dari hutan serta esti masi
atau praki raan kemungki nan terj adi nya bencana kekeri ngan.
3. Perl u pengembangan f ormul asi kekeri ngan agar bencana
kekeri ngan dapat di praki rakan secara l ebi h akurat.
4. Perubahan i kl i m gl obal terhadap di namika neraca air dari
kawasan hutan.
5. Anal i si s ekonomi pasokan ai r dari hutan (publ ik, komersi al , dan
semi komersi al ) maupun mul ti f ungsi hutan l ai nnya sebagai
dasar dal am i nternal i sasi eksternali tas. Mel al ui anal isi s demi kian
dapat di f ormul asi kan benefi t cost shar i ng hulu – hi li r.
6. Li tbang dal am penetapan dan kl asi f i kasi peni l ai an kri teri a
kel estarian ekol ogi tata ai r pada pengel ol aan hutan l estari ,
karena keberagaman j eni s batuan (geol ogi ), tanah, l ereng, dan
i kl i m, serta f ungsi hutannya sehi ngga ti dak rasi onal apabi l a
hanya menggunakan satu ni lai .

C. Litbang Kelembagaan Kehutanan D alam Pengelolaan D AS
1. K aj ian kel embagaan pemangkuan kawasan hutan sehi ngga
di perol eh kesel arasan tugas pokok dan f ungsi pengel ol aan
hutan untuk meni ngkatkan daya dukung D AS.
2. K aj ian peraturan perundangan yang terkai t dengan hutan dan
D AS sebagai dasar penyusunan si stem kel embagaan yang
sel aras beri sikan organi sasi , aturan mai n, eti ka, kode eti k, si kap,
ti ngkah l aku, dan si stem pendanaan.
3. Mengkaji kapasi tas, peran dan posi si l embaga pemeri ntah dan
non pemeri ntah terl kai t dalam pengel ol aan D AS, di mana
kel embagaan kehutanan merupakan bagi an dari si stem
kel embagaan pengel ol aan D AS, sebagai basi s f ormul asi rancang
bangun al ternati f kel embagaan pengel ol aan D AS yang sesuai
dengan karakteri stik bi of i sk, sosek dan permasal ahan D AS
setempat.
4. K aj ian kel embagaan i nternasi onal untuk mengatasi masal ah
perubahan i kli m gl obal .
| 11 |


4. RUM USAN WORKSH OP
“PE RAN H UT AN D AN KE H UT AN AN
D ALAM M E N I N GKAT KAN D AYA D UKUN G D AS”
(22 N opember 2007)


Memperhati kan arahan K epal a Badan Penel i ti an dan Pengembangan
K ehutanan serta hasi l diskusi dan pemi ki ran para pemakal ah, dapat
di ambi l catatan-catatan penti ng sebagai beri kut:

A. Pemikiran terhadap sistem penyelenggaraan kehutanan
untuk bisa meningkatkan daya dukung D AS.

1. K eberhasi l an penyel enggaraan kehutanan l estari meli puti aspek
l i ngkungan, sosi al budaya, dan ekonomi . Aspek li ngkungan tata
ai r dapat di evalusi melalui pendekatan D AS yang di cermi nkan
dari kel estari an sumberdaya l ahan di dal am D AS (degradasi
l ahan rendah) dan kel estari an sumberdaya ai r di dal am maupun
yang keluar dari kawasan hutan dal am D AS seperti pasokan ai r,
bai k untuk kebutuhan sosi al/ publ ik maupun komersi al ,
pengendal i sedi men, pengendal i pencemaran, banj i r, dan
kekeri ngan. D al am menj aga kesei mbangan si klus hi drol ogi ,
hubungan hutan, banj i r, kekeri ngan & l ongsor ti dak sederhana,
perl u penj el asan yang sederhana agar dapat di pahami &
di mengerti dengan mudah.
2. Pri nsi p dasar mi tigasi Banjir = berusahalah menahan ai r
sel ama-lamanya; sedangkan Longsor = buanglah ai r secepat-
cepatnya. Berdasar pri si p tersebut hutan merupakan penahan
terbesar di bandi ngkan j enis penutupan l ahan l ai nnya;
sebal iknya untuk mengendalikan tanah l ongsor tanaman hutan
bersi f at sel ekti f , bukan terapi mutl ak.
3. Peri l aku perubahan ikli m gl obal perlu di cermati sebagai dasar
dal am mel akukan mi ti gasi bencana banj i r, kekeri ngan, dan
tanah l ongsor.
4. H utan ti dak meni ngkatkan hasil ai r tetapi justru sebal iknya
menurunkan hasil ai r karena besarnya j umlah evapotranspi rasi .
Base f l ow (al i ran dasar) musi m keri ng antara hutan dan non
hutan masi h debatabl e.
| 12 |

5. Walaupun pasokan ai r dari hutan berkurang di bandi ng areal
bukan hutan tetapi peran hutan yang l ebi h besar perl u
di perti mbangkan seperti kual i tas ai r yang di hasi lkan l ebih bai k,
pengendal i an banj i r, dan kematapan kawasan penghasi l ai r.
Perubahan hutan menj adi penggunaan l ai n, seperti pertani an
dan padang rumput, akan berdampak pada ti ngkat erosi ,
sedi mentasi , banj i r, j ami nan pasokan hasil ai r. D engan
demi kian penyel enggraan hutan l estari yang kemungki nan
menurunkan pasokan ai r perlu di bandi ngkan kerugi an yang
di aki batkan ol eh penggundul an dan konversi hutan. H al i ni
merupakan peri ngatan bagi penyel enggara kehutanan untuk
berhati -hati dal am mengel ol a hutannya sehi ngga ti dak
meni mbul kan def i si t pasokan ai r dari kawasannya.
6. H asil ai r (juml ah, mutu, dan konti nyui tas) dari kawasan hutan
ti dak hanya tergantung vegetasi hutannya tetapi sangat
di pengaruhi ol eh f aktor al am lai nnya, seperti el evasi , j eni s
batuan (geol ogi ), tanah tanah, l ereng, dan ikli m. Pemil i han j eni s
tanaman hutan, terutama yang eksoti k, harus di lakukan secara
cermat agar ti dak meni mbul kan kerugi an nyata dari penurunan
potensi hasi l ai r.
7. Sumbangan ai r dari kawasan hutan masi h j arang di nil ai secara
ekonomi s dal am si stem pengel ol aan hutan dal am satuan D AS,
padahal ternyata ai r yang di hasil kan di manf aatkan secara
komersi al , seperti untuk i ndustri ai r mi num, konsumsi hotel ,
tenaga li stri k, dll . Peni l ai an hasil secara ekonomi akan bi sa
menuntun upaya kompensasi antara pemanf aat dan pemel i hara
sumberdaya ai r.
8. D AS tersusun dari berbagai penggunaan lahan, termasuk hutan,
sehi ngga dalam pengel ol aannya mel i batkan berbagai insti tusi
dan sektor. Ol eh karena i tu perl u di kembangkan kesamaan
paham dan pandangan terhadap pengerti an D AS sehi ngga
memudahkan pembangunan kel embagaan pengel ol aan D AS
secara terpadu. H al penti ng dal am pengembangan kel embagaan
adalah i denti f i kasi pemangku kawasan, kepenti ngan para pi hak,
anti si pasi konf l ik yang muncul , kesepakatan-kesepakatan
termasuk f ungsi dan peranan ti ap pi hak. K el embagaan
pengel ol aan D AS bi sa di wadahi dalam satu “ Forum” atau
“ D ewan” yang bersif at non-struktural (bukan eksekutor) untuk
membantu penetapan kebi j akan & strategi serta pengambi l an
keputusan ol eh i nsti tusi yang berwenang. Legal i tas Forum atau
D ewan D AS sangat di perl ukan untuk penguatan peran
kel embagaan. Legali tas li ntas provi nsi bi sa di bangun dal am
kerj asama antar provi nsi gubernur, atau di angkat ke ti ngkat
| 13 |

nasi onal . Berdasarkan pembagian f ungsi hutan, kel embagaan
K esatuan Pengel olaan pada kawasan hutan, K PH P, K PH L,
K PH K dan K PD AS, bel um berj alan dengan bai k seperti
di amanatkan dal am UU N o 41 tahun 1999 tentang K ehutanan.


B. Konsep D asar Litbang Kehutanan D alam Peningkatan
D aya D ukung D AS

1. Persentase l uas hutan dalam D AS menj adi beragam tergantung
dari kondi si el evasi , i kl i m (hujan), bentuk l ahan, batuan,
topograf i , tanah, dan sosi al ekonomi masyarakat seki tar. Ol eh
karena i tu opti mal isasi l uas hutan dalam satuan D AS perl u
di tel i ti l ebi h l anjut dengan keberagaman kondi si al ami dan
di nami ka masyarakat seki tarnya.
2. Penel i ti an hasi l ai r dari berbagai kondi si penutupan lahan dan
kondi si al ami seperti el evasi , batuan, l ereng dan tanah, perl u
di kembangkan untuk memperol eh ni l ai opti mal hasil ai r hutan
dari berbagai kondisi alam. Pada waktu bersamaan j uga
di l akukan penel i ti an “ mul ti -f ungsi hutan” untuk memperol eh
dasar perti mbangan dal am mengambi l l angkah kebij akan pasti
tentang: “ tanam atau ti dak tanam” ; bi l a tanam “ apa dan
bagai mana tanam” .
3. Fungsi tanaman hutan dalam pengendali an tanah l ongsor 
j eni s, tekni k sil vi kul tur.
4. Perubahan i kl i m gl obal tehadap bencana banj i r, kekeri ngan,
dan tanah l ongsor, terutama bencana daerah hul u yang bersi f at
l okal
5. Si stem kel embagaan pengel ol aan D AS masi h perl u penel i ti an
i ntensi f sehi ngga di perol eh rancangan al ternati f kel embagaan
yang sesuai dengan kondi si bi of i si k, sosial ekonomi budaya
serta kel embagaan f ormal maupun i nf ormal setempat.







| 14 |


5. PERAN H UT AN D ALAM PE N GEN D ALI AN BE N CAN A
BAN JI R-KE KE RI N GAN -T AN AH LON GSOR
(I D E N T I FI KASI M ASALAH D AN T E KN I K
PE N GE N D ALI AN )
1

Ol eh :
Robert J. K odoati e
2

A BST RA K
Bencana adalah suat u k ej adi an alam atau buat an manusi a, t i ba-ti ba at au
pr ogesi ve, yang meni mbul k an dampak yang dahsyat (hebat ) sehi ngga k omuni t as
(masyar ak at ) yang t er k ena at au t er pengar uh harus mer espon dengan ti ndak an-
t i ndak an l uar bi asa. Sal ah satu fak t or utama t er j adi nya bencana adal ah
per i l ak u manusi a guna mencuk upi k ebutuhan hi dup yai tu per ubahan tata guna
l ahan unt uk k eper l uan mencar i nafk ah dan t empat ti nggal . Ker usak an
l i ngk ungan yang secar a i mpl i si t menambah l aj unya k ri si s ai r semak i n di per cepat
ol eh per t umbuhan penduduk yang t i nggi , bai k secar a al ami maupun mi grasi .
Bencana-bencana banji r , l ongsor dan k ek er i ngan yang ser i ng mel anda
mer upak an buk ti dar i degradasi li ngk ungan yang dari wak t u k e wak t u
cender ung meni ngk at . H utan sebagai suatu k esatuan ek osi st em ber upa
hampar an l ahan ber i si sumber daya al am hayat i yang di domi nasi pepohonan
dal am per sek utuan al am li ngk ungannya, yang satu dengan l ai nnya ti dak dapat
di pi sahk an mempunyai ti ga fungsi , yai t u fungsi k onser vasi , l i ndung dan
pr oduk si . H ut an bi sa menahan run-of f (al i r an per muk aan), sehi ngga apabi l a
hut an di gundul i at au menj adi k awasan pemuk i man mak a al i ran per muk aan
ak an meni ngk at si gni fi k an dan t er j adi lah banji r di musi m penghujan dan wak t u
musi m k emarau ti dak ada l agi ai r yang t er si sa sehi ngga t er jadi lah k ek er i ngan.
Sel ai n i tu, per ubahan t at a guna l ahan untuk suatu per untuk an i ndust ri maupun
pemuk i man dapat mengak i bat k an k ondi si tanah yang tadi nya st abi l menj adi
t i dak st abi l , mudah ber ger ak atau mengembang k ar ena per ubahan st r uk t ur dan
k ondi si t anah, sehi ngga mengak i bat k an t er j adi nya l ongsor . Ol eh k ar ena i t u,
per an hutan sangat l ah pent i ng dal am pengendali an bencana banji r , k ek er i ngan
maupun tanah l ongsor . Pengatur an tata guna tanah di D A S dengan
penyul uhan pada masyar ak at t er hadap per masalahan banji r dan pengendal i an
pemanfaatan daer ah bantar an sungai . Kawasan hut an mer upak an daer ah
t angk apan ai r (catchment area) yang mempunyai fungsi dan pot ensi wi layah

1
Makal ah pada Workshop Peran H utan dan K ehutanan dalam Meni ngkatkan D aya
D ukung D AS. Surakarta, 22 N opember 2007
2
Staf f Pengaj ar Tekni k Si pi l UN D I P, Jl . Prof . Sudarto, Tembal ang, Tel p/ Fax 024-
7460060. Emai l :rjkt@si pil .f t.undi p.ac.i d

Peran Hutan Dalam….( R obert J. K odoat i e)
| 15 |

sumber daya ai r sebagai penyedi a ai r . A pabi l a k er usak an l i ngk ungan ak i bat
penggundul an hut an t er us t erj adi mak a k ek er i ngan dan k el angk aan ai r ak an
mel anda, sehi ngga k eberadaan hutan sebagai daer ah t angk apan ai r per l u t er us
di pert ahank an sebagai upaya pengendali an bencana k ek er i ngan. Pengendal i an
t anah l ongsor dapat di l ak uk an dengan t et ap menjaga stabi l i t as t anah, yai tu
dengan menjaga k el est ari an hutan atau tumbuh – tumbuhan pada daer ah l er eng
k ar ena ak ar pohon-pohonan yang tumbuh pada l er eng ak an menambah
k est abi lan tanah. Sel ai n i t u, ak ar dapat mengur angi k adar ai r t anah k ar ena
sebagi an ai r di ser ap ol eh t anaman.
Kat a k unci : Per an H utan, Banj i r , Kek er i ngan, T anah l ongsor
I . LAT AR BE LAKAN G
Pembangunan di negara-negara berkembang seperti juga
I ndonesi a sudah barang tentu memerl ukan dana. D ana itu di perol eh
dari berbagai sumber. Sal ah satu sumber yang rel ati f tersedi a adal ah
pi nj aman luar negeri . Untuk membayar pi nj aman i tu, maka mereka
(negara-negara berkembang) harus meni ngkatkan ekspor. Sal ah satu
cara yang tepat untuk memenuhi nya adal ah dengan mengekspl oi tasi
sumber daya al am, di antaranya mi nyak bumi dan gas serta sumber
daya hutan. Ekspl oi tasi i ni seri ng dil akukan tanpa mel i hat
kemampuan regenerasi al ami hutan i tu sendi ri , di tambah l agi dengan
l emahnya-di perl emahnya-kont rol dari masyarakat.
K ondi si hutan di I ndonesi a sekarang tel ah dan sedang
menghadapi tekanan destrukti f dari berbagai f aktor. Tekanan
destrukti f i tu berasal dari berbagai kekuatan, bai k dari ti ngkat l okal ,
nasi onal maupun i nternasi onal . Tekanan-tekanan i tu berdampak
kompl eks dan berkai tan satu dengan yang l ai n. Smi th (1992)
mengemukakan tuj uh f aktor yang menj adi sumber tekanan destrukti f
i tu, yai tu (1) pembal akan (l oggi ng) komersi al , baik yang dil akukan
secara l egal maupun i ll egal , (2) pertambangan, bai k yang di l akukan
ol eh penambang keci l dengan teknol ogi tradi si onal maupun ol eh
penambang besar dengan teknol ogi canggi h, (3) transmi grasi
termasuk juga pemuki man penduduk l okal perambah hutan sekali gus
pencetakan areal pertani an menetap, (4) perkebunan dan H TI (t i mber
est at e), (5) perl adangan berpi ndah, (6) ekspl oi tasi hasi l hutan nonkayu
dan (7) berbagai proyek pembangunan i nf rastruktur besar, yang
kebanyakan di biayai ol eh Bank D uni a, termasuk j uga sektor
pari wi sata.


PROSIDING Workshop, 2009: 14-40
| 16 |

Sampai deraj at tertentu, kebi j akan pol i ti k dan ekonomi negara-
negara maju menci ptakan tekanan i nternati onal yang memerl ukan
respon domesti k di negara-negara berkembang. Mereka dapat
menukar bantuan ekonomi dan teknol ogi dengan bahan mentah dan
sumber daya alam berni l ai ti nggi yang di mi li ki negara-negara
berkembang. Aki batnya muncul f enomena bahwa negara maju
menj ual barang j adi , sementara i tu, peri mbangan kekuatan–pol i ti k dan
ekonomi –antara negara-negara maj u dan negara-negara berkembang
ti dak setara. N egara-negara maju mempunyai kekuatan l ebi h sehi ngga
dapat memaksa negara-negara berkembang untuk menukar dan
membuka sumber daya yang di punyai nya. Aki bat tekanan i ni
kebi j akan kehutanan di negara-negara berkembang hanya sediki t
menyentuh masal ah konservasi karena kebutuhan j angka pendek
untuk meraup devisa (demi berl anj utnya pembangunan) l ebi h
di pri ori taskan dari pada kepenti ngan jangka panjang seperti masalah
l i ngkungan gl obal dan bencana yang akan mel anda.
H utan mempunyai peranan ekol ogi s yang sangat penti ng. H utan
bukanlah semata-mata sekumpulan f l ora dan f auna. H utan
merupakan sal ah satu l andasan ekosi stem yang sangat besar
peranannya dal am menj aga kesei mbangan ekosistem duni a. Hutan
menyerap, menyi mpan dan mengel uarkan ai r. Hutan merupakan
paru-paru duni a yang menyerap karbondi oksi da dan mengel uarkan
oksi gen. Hutan menj aga dan meli ndungi tanah dari gerusan ai r dan
sapuan angi n. Hutan pun menyedi akan bahan makanan, obat-obatan,
bahan bakar, bahan bangunan dan (l ebi h dari i tu) memberi kehi dupan
bagi sel uruh manusia di muka bumi i ni . Pendeknya seluruh f ungsi dan
kegunaan hutan ti dak terbatas dan terni l ai bagi kelangsungan hi dup
manusi a. Sayang f ungsi dan kegunaan hutan yang ti dak terbatas dan
terni l ai i tu mulai terancam.
I I . PE N GE LOLAAN BE N CAN A T E RPAD U
Bencana adalah suatu kej adi an, al am atau buatan manusi a, ti ba-
ti ba atau progresi ve, yang meni mbul kan dampak yang dahsyat (hebat)
sehi ngga komuni tas (masyarakat) yang terkena atau terpengaruh harus
merespon dengan ti ndakan-ti ndakan luar bi asa (Carter, 1991).
Bencana dapat disebabkan ol eh manusi a dan al am.
Sal ah satu f aktor utama terjadi nya bencana adal ah peri l aku
manusi a guna mencukupi kebutuhan hi dup yai tu perubahan tata guna
l ahan untuk keperl uan mencari naf kah dan tempat ti nggal . K erusakan
l i ngkungan yang secara i mpl isi t menambah l aj unya kri sis ai r semaki n
di percepat ol eh pertumbuhan penduduk yang ti nggi , baik secara al ami
maupun mi grasi . Bencana-bencana banj i r, l ongsor dan kekeri ngan

Peran Hutan Dalam….( R obert J. K odoat i e)
| 17 |

yang merupakan bukti dari degradasi li ngkungan yang dari waktu ke
waktu cenderung meni ngkat. Fenomena otonomi daerah yang
terkadang kurang di pandang sebagai suatu kesatuan kerj a antara
Pusat, Propi nsi dan K abupaten/ K ota beraki bat pada kurangnya
koordi nasi pengel olaan sumber daya ai r termasuk pengel ol aan
bencana aki bat daya rusak ai r yang pada hakekatnya meni ngkatkan
potensi bencana di banyak wil ayah.K eterangan yang lebi h l engkap
dapat dil i hat pada Gambar 1.













Gambar 1. Di agram sederhana kej adi an bencana (Gl obal Water
Partnershi p,2001;Carter, 1991; K odoatie & Syari ef , 2005)
Pengel ol aan bencana di def i ni sikan sebagai suatu i l mu
pengetahuan terapan (apl i kati f ) yang mencari , dengan observasi
si stemati s dan anal isis bencana, untuk meni ngkatkan ti ndakan-
ti ndakan (measur es) terkai t dengan preventi f (pencegahan), mi ti gasi
(pengurangan), persi apan, respon darurat dan pemul ihan (Carter,
1991).
Pengel ol aan bencana terpadu (khususnya yang terkai t dengan
daya rusak ai r) di def i ni si kan sebagai suatu proses yang
mempromosi kan koordi nasi pengembangan dan pengel olaan bencana
dan pengel ol aan aspek l ai nnya yang terkai t l angsung maupun ti dak
l angsung dal am rangka tuj uan untuk mengopti malkan resul tan
kepenti ngan ekonomi dan kesejahteraan sosi al khususnya dal am
kenyamanan dan keamanan terhadap bencana dal am si kap yang
cocok/ tepat tanpa mengganggu kestabil an dari ekosistem-ekosi stem
penti ng. Proses i ni juga mengi mpl ementasi kan suatu il mu
Bencana2 :
Penyebab
Alam
PERLU
PENGELOLA
AN
Manusia
Kerusakan
Alam
Meningkat
Tsunami
Penyebab
Alam
Exist (Selalu)
- Banjir
- Longsor
- Kekeringan
Potensi Bencana
Cenderung
Meningkat
Jumlah
Penduduk
Meningkat
Kebutuhan
(pokok & non
pokok
meningkat)
Kejadian Alam:
misal curah hujan
tinggi menimbulkan
banjir
Ekonomi
Dominan
meningkat
Sosial

Meningkat
Menurun
Terabaikan
Lingkungan
Exploitasi
Alam
Pemanfaatan
Alam
Degradasi
Lingkungan
Aktifitas
Meningkat
Peningkatan
Infrastruktur
Alih Tata Guna Lahan
Meningkat
Dalam Dimensi
Berdasarkan
Siklus
Pengelolaan

PROSIDING Workshop, 2009: 14-40
| 18 |

pengetahuan terapan (apl i kati f ) yang mencari , dengan observasi
si stemati s dan anal isis bencana, untuk meni ngkatkan ti ndakan-
ti ndakan (measur es) yang terorgani si r dan sistemati s terkai t dengan
preventi f (pencegahan), mi ti gasi (pengurangan), persi apan, respon
darurat dan pemul i han (el aborasi dari Gl obal Water Partnershi p,
2001; Carter, 1991; Panja K omi si VI I I D PR RI , 2005; K odoati e dan
Sj ari ef , 2005).
Pengel ol aan bencana terpadu dapat di kel ompokkan dal am 3
el emen penti ng, yai tu: mengakti f kan li ngkungan (t he enabl i ng
envi r onment ), peran-peran i nsti tusi (i nst i t ut i onal r ol es), dan alat-al at
manaj emen (management i nst rument s). (el aborasi : GWP, 2001; K odoati e
dan Sjari ef , 2005); seperti terl i hat pada Gambar 2

Gambar 2. Elemen-el emen penti ng Pengel ol aan Bencana Terpadu (yang terkai t
dengan daya rusak air)
Walaupun seti ap bencana mempunyai karakteri stik yang
berbeda-beda namun pada hakekatnya pol a pengel ol aannya secara
substansi hampi r sama. Ol eh karena i tu dapat di buat suatu si kl us
pengel ol aan bencana yang terpadu, seperti pada Gambar 3.





A
.

E
n
a
b
l
i
n
g

E
n
v
i
r
o
n
m
e
n
t



B
.

P
e
r
a
n
-
P
e
r
a
n

I
n
s
t
i
t
u
s
i

C
.

A
l
a
t
-
A
l
a
t

M
a
n
a
j
e
m
e
n

b. Kerangka Kerja Legislatif
1. Reformasi Peraturan Yang Ada
2. Peraturan Tentang Bencana
3. Penegakan Hukum

c.Finansial

a. Penciptaan Kerangka Kerja Organisasi
b. Para Pihak Pengelolaan Bencana
c. Pengembangan sumber daya manusia (Institutional Capacity Building)
1. Kapasitas Pengelolaan Bencana Terpadu
2. Kapasitas Pengaturan
3. Berbagi (Alih) Ilmu Pengetahuan

a. Analisis Bencana
b. Perancangan dan Perencanaan Pengelolaan Bencana Terpadu
c. Instrumen Perubahan Sosial
d. Resolusi konflik
e. Pengendalian Perencanaan Tata Guna Lahan dan Perlindungan Alam
d. Pengalihan dan Pengelolaan Informasi
a. Kebijakan (Policy)
1. Penyiapan Kebijakan
2. Visi dan Misi Pengelolaan Bencana
3. Kebijakan Yang Terkait Pengelolaan Bencana

Pengelolaan Bencana Terpadu


Peran Hutan Dalam….( R obert J. K odoat i e)
| 19 |




Gambar 3 Di agram Siklus Pengel ol aan Bencana (Carter,1991;Unesco, 1995;
K odoati e, 2003b; Pem. Prov Jawa Tengah, 2005)
Sebagai contoh beri kut i ni di berikan si kl us bencana banj i r,
l ongsor dan kekeri ngan sepanjang tahun dan tahap-tahap kegi atan
pengel ol aannya (Gambar 4) dan konsep manaj emen bencana
(Gambar 5).

Gambar 4. D i agram si klus bencana banj i r, l ongsor dan kekeri ngan pada umumnya
sepanj ang tahun


PROSIDING Workshop, 2009: 14-40
| 20 |
























Gambar 5. D i agram K onsep Manajemen Bencana
I I I . PE RAN H UT AN
H utan adalah suatu kesatuan ekosistem berupa hamparan l ahan
beri si sumber daya al am hayati yang di domi nasi pepohonan dal am
persekutuan alam l i ngkungannya, yang satu dengan lai nnya ti dak
dapat di pi sahkan. Setiap wi layah hutan mempunyai kondi si yang
berbeda-beda sesuai dengan keadaan f i sik, topograf i , f l ora dan f auna,
serta keanekaragaman hayati dan ekosi stemnya, N amun pada
umumnya semua hutan mempunyai f ungsi konservasi , li ndung, dan
produksi .
 H utan produksi adal ah kawasan hutan yang mempunyai f ungsi
pokok memproduksi hasi l hutan.
 H utan li ndung adal ah kawasan hutan yang mempunyai f ungsi
pokok sebagai perl i ndungan si stem penyangga kehi dupan untuk
Mitigasi:
mereduksi,
mengurangi,
meredakan
Persiapan &
Waspada
Relokasi
Rehabilitasi
Rekonstruksi
Kejadian:
Penyelamatan &
Minimalisasi
Dampak
Pra-
Bencana
Saat
Bencana
Pasca-
Bencana
 Teknis
 Penyuluhan
 Pelatihan
 Penyebaran
 Informasi
 Rencana Tindak

 Teknis
 Sosial
 Budaya
 Ekonomi
 Lingkungan
 Teknis
 Sosial
 Budaya
 Ekonomi
 Lingkungan
 Recovery
Psikologis &
Teknis
Manajemen dan Rekayasa
Jauh
Sebelum
Bencana
Perencanaan dan
Pengembangan
 Teknis
 Sosial
 Budaya
 Ekonomi
 Lingkungan
Rencana Tindak
Untuk Pencegahan

Penelitian/
Studi
Perencanaan
Investigasi
Persiapan
Respon saat
Bencana
Recovery
Pengem
bangan
Upaya
lain
Berpengaruh
terhadap
reduksi
bencana
Investigasi
Pencegahan
Mitigasi

Peran Hutan Dalam….( R obert J. K odoat i e)
| 21 |

mengatur tata ai r, mencegah banji r, mengendal ikan erosi ,
mencegah i ntrusi ai r l aut, dan memel i hara kesuburan tanah.
 H utan konservasi adal ah kawasan hutan dengan ci ri khas tertentu,
yang mempunyai f ungsi pokok pengawetan keanekaragaman
tumbuhan dan satwa serta ekosi stemnya.
Untuk menghi ndari terj adi nya kerusakan seri us pada hutan yang
mengaki batkan hi l angnya f ungsi hutan yang bersangkutan, maka
penggunaan kawasan hutan untuk kepenti ngan pembangunan di l uar
kegiatan kehutanan hanya dapat dil akukan di dalam hutan produksi
atau hutan li ndung dengan cara sel ekti f .
1. PE N GE N D ALI AN BAN JI R
a. Penyebab Banjir
Banj i r dan genangan yang terjadi di suatu l okasi diaki batkan
antara l ai n ol eh sebab-sebab beri kut i ni (K odoati e dan Sugi yanto,
2002):
 Perubahan tata guna l ahan (l and-use) di daerah al i ran sungai
(D AS)
 Pembuangan sampah
 Erosi & sedi mentasi
 K awasan kumuh di sepanj ang sungai / drai nase
 Perencanaan si stem pengendali an banji r ti dak tepat
 Curah hujan
 Pengaruh f i si ograf i/ geof isik sungai
 K apasi tas sungai dan drai nase yang ti dak memadai
 Pengaruh ai r pasang
 Penurunan tanah dan r ob
 D rai nase l ahan
 Bendung dan bangunan ai r
 K erusakan bangunan pengendal i banji r
Bi l amana di kl asi f i kasikan ol eh ti ndakan manusia dan yang
di sebabkan ol eh alam maka penyebab di atas dapat di susun sebagai
beri kut. Yang termasuk sebab-sebab banj i r karena ti ndakan manusi a
adalah:
 Perubahan tata guna lahan (l and-use)
 Pembuangan sampah
 K awasan kumuh di sepanj ang sungai / drai nase
 Perencanaan si stem pengendali an banji r ti dak tepat


PROSIDING Workshop, 2009: 14-40
| 22 |

 Penurunan tanah dan rob
 Ti dak berf ungsi nya si stem drai nase l ahan
 Bendung & bangunan ai r
 K erusakan bangunan pengendal i banji r
Yang termasuk sebab-sebab al ami di antaranya adal ah:
 Erosi & sedi mentasi
 Curah hujan
 Pengaruh f i si ograf i/ geof isik sungai
 K apasi tas sungai dan drai nase yang ti dak memadai
 Pengaruh ai r pasang
 Penurunan tanah dan rob
 D rai nase l ahan
 K erusakan bangunan pengendal i banji r
b. Penyebab banjir paling dominan

















Gambar 6. Peni ngkatan debi t puncak aki bat perubahan tata guna l ahan (Raudkivi ,
1979; Subarkah, 1980; Schwab dkk., 1981; Loebi s, 1984)






Peningkatan Debit
Akibat Perubahan Tata Guna Lahan Dengan
Hutan Sebagai Referensi
10
23
17
25
50
60
63
10
25
50
90
200
250
350
0
50
100
150
200
250
300
350
400
H
u
t
a
n
R
e
r
u
m
p
u
t
a
n
T
a
m
a
n
S
a
w
a
h
P
e
m
u
k
i
m
a
n
/

R
e
a
l

E
s
t
a
t
e
I
n
d
u
s
t
r
i

&
P
e
r
d
a
g
a
n
g
a
n
J
a
l
a
n
b
e
t
o
n
/
a
s
p
a
l
Minimum
Maksimum
Peningkatan
debit puncak
akibat
perubahan
tata guna
lahan, hutan
sebagai
acuan/referens
i
naik
2 -2,5 kali
naik 1,7 – 5,0 kali
naik 2,5 – 9,0 kali
naik 5,0 – 20,0 kali
naik 6,0 - 25 kali
Daerah Aliran Sungai
D
e
b
i
t

P
u
n
c
a
k

S
u
n
g
a
i


3

Peran Hutan Dalam….( R obert J. K odoat i e)
| 23 |


Gambar 7. I lustrasi perubahan debi t aki bat perubahan tata guna
l ahan
c. M etode Pengendalian Banjir
Pada pri nsi pnya ada 2 metode pengendal i an banj i r yai tu metode
struktur dan metode non-st ruktur. Pada masa l al u metode struktur
l ebi h di utamakan di bandi ngkan dengan metode non-struktur. N amun
saat i ni banyak negara maj u mengubah pol a pengendal ian banji r
dengan l ebi h dul u mengutamakan metode non-st ruktur l alu baru
metode non-struktur (Tabel 1).
T abel 1. Metode pengendal i an banj i r
Skala
Prioritas
M etode
I






I I
M etode N on-Struktur
 Pengel ol aan D aerah Ali ran Sungai (D AS)
 Pengaturan Tata Guna Lahan
 L aw E nfor cement (Penegakan hukum)
 Pengendali an Erosi di D AS
 Pengaturan dan Pengembangan D aerah Banj i r
 D l l .
M etode Struktur: Bangunan Pengendali Banjir
 Bendungan (dam)
 K ol am Retensi
 Pembuatan check dam (Penangkap sedi men)
 Bangunan pengurang kemi ri ngan sungai



PROSIDING Workshop, 2009: 14-40
| 24 |

Skala
Prioritas
M etode




I I I









 G r oundsi l l
 Ret ar di ng Basi n
 Pembuatan Pol der
 D l l .
M etode Struktur : Perbaikan dan Pengaturan Sistem
Sungai
 Si stem j ari ngan sungai
 N ormal i sasi Sungai
 Perl i ndungan Tanggul
 Tanggul Banji r
 Sudetan (By pass)
 F l oodway
 D l l .
d. A cti on Pl an Pengendalian Banjir
Ada 4 strategi dasar untuk pengel ol aan daerah banj i r yang
mel i puti (Gri gg, 1996):
 modi f i kasi kerentanan dan kerugian banj i r (penentuan zona atau
pengaturan tata guna lahan).
 pengaturan peni ngkatan kapasi tas al am untuk dij aga kelestari annya
seperti penghi j auan.
 modi f i kasi dampak banj i r dengan penggunaan teknik mi tigasi
seperti asuransi , penghi ndaran banj i r (fl ood pr oofi ng).
 modi f i kasi banj i r yang terjadi (pengurangan) dengan bangunan
pengont rol (waduk) atau normal isasi sungai .
Tabel beri kut menunjukkan penyebab, pri ori tas menyebab banj i r
dan al asan mengapa pri ori tas serta penyebab alami atau manusia.
T abel 2. Penyebab pri ori tas
N o. Penyebab
Banjir
Alasan M engapa Prioritas

Oleh
Alam
/ aktifitas
manusia
1. Perubahan
tata Guna
Lahan
D ebi t Puncak nai k dari 5 sampai 35 kal i karena
ai r yang meresap kedal am tanah sedi ki t
mengaki batkan al iran ai r permukaan (run off)
menj adi besar, sehi ngga beraki bat debi t
menj adi besar dan terj adi erosi yang beraki bat
sedi mentasi .
Manusi a
2.

Sampah

Sungai atau drai nase tersumbat dan j ika ai r
mel i mpah keluar karena daya tampung saluran
berkurang
Manusi a

Peran Hutan Dalam….( R obert J. K odoat i e)
| 25 |

N o. Penyebab
Banjir
Alasan M engapa Prioritas

Oleh
Alam
/ aktifitas
manusia
3. Erosi &
Sedi mentasi
Aki bat perubahan tata guna l ahan, terj adi erosi
yang beraki bat sedi mentasi masuk ke sungai
sehi ngga daya tampung sungai berkurang.
Manusi a
dan al am
4. K awasan
kumuh di
sepanj ang
sungai
D apat merupakan penghambat al i ran, maupun
daya tampung sungai . Masal ah kawasan kumuh
di kenal sebagai f aktor penti ng terhadap
masal ah banj i r daerah perkotaan.
Manusi a
5. Perencanaan
si stem
pengendal i an
banj i r ti dak
tepat

Si stem pengendal i an banj ir memang dapat
mengurangi kerusakkan aki bat banj ir kecil
sampai sedang, tapi mungki n dapat menambah
kerusakkan sel ama banji r yang besar. Mi sal :
tanggul sungai yang ti nggi . Li mpasan pada
tanggul waktu banj i r mel ebi hi banj ir rencana
menyebabkan keruntuhan tanggul , kecepatan
ai r sangat besar yang mel alui bobol nya tanggul
sehi ngga menimbulkan banj ir yang besar.
Manusi a
6. Curah huj an

Pada musi m penghuj an, curah huj an yang
ti nggi akan mengaki batkan banj ir di sungai dan
bi l amana melebi hi tebi ng sungai maka akan
ti mbul banj ir atau genangan termasuk bobol nya
tanggul .
D ata curah huj an menunj ukkan maksi mum
kenai kan debit puncak antara 2 sampai 3 kal i
Al am
7. Pengaruh
Fi si ograf i

Fi si ograf i atau geograf i f isik sungai seperti
bentuk, f ungsi dan kemiri ngan D aerah al iran
sungai (D PS), kemi ri ngan sungai , geometri k
hi droli k (bentuk penampang seperti l ebar,
kedal aman, potongan memanj ang, materi al
dasar sungai), l okasi sungai dll .
Al am dan
manusi a
8. K apasi tas
sungai

Pengurangan kapasi tas al i ran banj i r pada sungai
dapat di sebabkan oleh pengendapan berasal
dari erosi D PS dan erosi tanggul sungai yang
berlebi han dan sedi mentasi di sungai i tu karena
ti dak adanya vegetasi penutup dan adanya
penggunaan l ahan yang ti dak tepat
Manusi a
dan Al am
9. K apasi tas
D rai nasi
yang tidak
memadai
K arena perubahan tata guna l ahan maupun
berkurangnya tanaman/ vegetasi serta ti ndakan
manusi a mengaki batkan pengurangan kapasi tas
sal uran/ sungai sesuai perencanaan yang di buat
Manusi a
10. D rai nasi
l ahan
D rai nasi perkotaan dan pengembangan
pertani an pada daerah bantaran banj ir akan
mengurangi kemampuan bantaran dal am
menampung debi t air yang ti nggi .
Manusi a
11. Bendung &
bangunan ai r
Bendung dan bangunan l ai n seperti pil ar
j embatan dapat meni ngkatkan el evasi muka air
banj i r karena ef ek al iran bal ik (back wat er).

Manusi a

PROSIDING Workshop, 2009: 14-40
| 26 |

N o. Penyebab
Banjir
Alasan M engapa Prioritas

Oleh
Alam
/ aktifitas
manusia
12. K erusakan
bangunan
pengendal i
banj i r
Pemeli haraan yang kurang memadai dari
bangunan pengendali banj ir sehi ngga
meni mbul kan kerusakan dan akhi rnya tidak
berf ungsi dapat meni ngkatkan kuanti tas banj ir.
Manusi a
dan Al am
13. Pengaruh ai r
pasang
Air pasang memperl ambat al iran sungai ke l aut.
Waktu banj ir bersamaan dengan air pasang
ti nggi maka ti nggi genangan atau banj i r menj adi
besar karena terj adi ali ran bal ik (back wat er).
H anya pada daerah pantai seperti Pantura,
Jakarta dan Semarang
Al am

2. PE N GE N D ALI AN KE KE RI N GAN
K ekeri ngan merupakan phenomena hi drol ogi yang pal i ng
kompl eks, mewuj udkan dan menambahkan i su-isu berkai tan dengan
i kl i m, tata guna lahan, norma pemakaian ai r serta manajemen seperti
persi apan, anti si pasi dan sebagai nya. K ompl eksi tas bertambah karena
ki ta mengetahui kekeri ngan merupakan bencana dengan prosesnya
berj al an l ambat sehi ngga di katakan sebagai bencana merangkak
(cr eepi ng di sast er ).
D atangnya ti dak ti ba-ti ba (i nstan) seperti banj i r atau gempa bumi ,
namun ti mbul perl ahan-l ahan sehi ngga sangat mudah diabai kan. K i ta
ti dak bi sa mengetahui secara pasti awal dan kapan bencana i ni
berakhi r, namun ki ta baru sadar setel ah berada di peri ode tengahnya.
Masyarakat awam umumnya baru menyadari keti ka ai r di dal am
sumurnya habi s, ketika al i ran PD AM macet, keti ka penyedotan ai r
tanah dengan pompa hanya kel uar udara.
Untuk pertani an, kekeri ngan merupakan bencana terparah
di bandi ngkan bencana l ai nnya. Bi la kebanji ran, tanaman masi h bi sa
hi dup, kekurangan pupuk masi h bi sa diupayakan. N amun keti ka ai r
ti dak ada, tanaman segera mati .
K i ta di I ndonesi a sudah bi asa mengal ami musi m kemarau, namun
sej auh mana kemarau yang terkai t dengan El N i no bel um ki ta sadari
secara umum. El N i no sebagai penyi mpangan i kli m yang
mengaki batkan kemarau panj ang, sedangkan penyi mpangan i kl i m
yang menyebabkan musi m huj an panj ang di sebut L a N i na. K ejadian
keduanya merupakan f enomena alam yang sel alu terulang pada pol a
tertentu. Beberapa waktu i syarat akan datangnya kemarau panj ang
aki bat adanya El N i no sudah di kemukakan ol eh beberapa pakar.

Peran Hutan Dalam….( R obert J. K odoat i e)
| 27 |

D ampak El N i no yang l uar biasa pada tahun 1997 telah di rasakan
semua pi hak yang menyebabkan kekeri ngan berkepanj angan. Maka
sumur-sumur penduduk mengeri ng, debi t ai r sungai menurun, dan
tentu saj a mel uasnya kebakaran l ahan dan hutan. Medi a massa
I ndonesi a seri ng memberi takan bencana asap yang berawal dari
pembakaran l ahan dan hutan ol eh perusahaan-perusahaan maupun
masyarakat saat membuka l ahan. Api kemudian menj adi tak
terkendal i karena kondi si amat keri ng. K erugi an besar tak hanya
karena banyaknya orang yang harus menderi ta saki t aki bat asap, tetapi
j uga penundaan pesawat, sampai ke musnahnya j utaan j eni s
keragaman hayati .
N amun demi ki an, sebenarnya ada hal l ai n yang tak kal ah
mengkhawati rkan yai tu kekurangan pangan. K emarau panjang
membuat sawah-sawah/ l ahan keri ng dan tak dapat di tanami . D ampak
El N i no terhadap kehi dupan manusi a sangat beragam. K emarau
panj ang tahun 1900-1901 tel ah mengaki batkan kel aparan yang hebat
di I ndi a, menel an korban ti dak kurang dari satu j uta j i wa. Musi m
keri ng yang terj adi tahun 1932-1933 di Rusia menel an korban sampai
ti ga j uta ji wa. Pada tahun 1984-1985 terj adi pul a kel aparan di Ethi opi a
yang menel an korban ti dak kurang dari satu j uta ji wa.
Sel ama El N i no berl angsung, sebagi an besar pet ani dan
penduduk desa prakti s kehi l angan l apangan pekerj aan. Buruh tani
kehi l angan pekerjaan, pedagang dan usaha penggil i ng padi akan
kehi l angan bahan pokok. Pasokan pangan berkurang, sehi ngga dapat
memi cu kenaikan harga kebutuhan pokok. Sel ama tertundanya tanam
padi , selama i tu pulalah pendapatan petani tertunda. Ti ti k awal dari
rantai proses ancaman kel aparan adal ah gagal panen yang
menyebabkan pasokan pangan menurun. Penurunan pendapatan
aki bat gagal panen menyebabkan turunnya daya bel i masyarakat
terutama petani . D i l ai n pi hak, harga pangan pada saat i tu bi asanya
nai k.
Bi l a kemarau terus berl anjut, petani yang ti dak mempunyai
pekerj aan al ternati f dan tabungan, terpaksa harus menj ual aset yang
mereka mi l iki , ternak mi sal nya. D al am si tuasi yang sul i t, dapat terj adi
penj ual an ternak dal am waktu yang bersamaan sehi ngga harga
j ual menj adi rendah. H al i ni mengaki batkan penderi taan petani yang
l ebi h berat. Turunnya daya beli mengakibatkan konsumsi berkurang,
dan menurunnya kondi si kesehatan secara umum.
Secara psi kol ogi s, dampak negati f musi m keri ng j auh l ebi h parah
di bandi ng dengan musi m hujan. K al au kej adi an banji r secara ti ba-ti ba,
petani akan cenderung menj adi kooperati f , bantuan dan perhati an

PROSIDING Workshop, 2009: 14-40
| 28 |

dari pemeri ntah pusat akan l ebi h besar. Sebali knya, bil a ai r menj adi
l angka terj adi secara merangkak perl ahan, petani akan cenderung
'berkel ahi ' untuk memperebutkan ai r atau sumber daya lai nnya untuk
kel angsungan hi dup dan pemeri ntah pun perhati aannya kurang. Bi la
El N i no berl angsung lama, juml ah pengangguran meni ngkat sehi ngga
meni mbul kan gej olak sosial , ekonomi dan pol i ti k, secara l uas. Maka
K ekeri ngan ol eh para ahli di sebut dengan bencana merangkak atau
cr eepi ng di sast er .
Sangat suli t merumuskan suatu program yang komprehensi f
untuk mengatasi kekurangan pangan bil a terjadi El N i no secara
beruntun. Sebel um El N i no muncul , upaya peni ngkatan produksi
harus sungguh-sungguh di i ntensi f kan, sehi ngga petani mempunyai
surpl us beras, yang dapat di si mpan secara i ndi vi dual ataupun kol ektif .
N amun demi kian dampak El N i no ti dak sel al u j el ek, mi sal pada tahun
1997 waktu terj adi El N i no, produksi tanaman l ombok nai k, demiki an
pul a mangga dan rambutan.
a. Strategi Pengelolaan M asalah Kekeringan
i. D efinisi
K onsep kekeri ngan berangkat dari dua def i ni si yai tu suatu
peri ode tanpa ai r huj an yang cukup dan suatu peri ode kel angkaan ai r.
D ef i ni si pertama di katakan, kekeri ngan secara meteorol ogi s atau
kli matol ogi s. D ef i nisi kedua dapat disebut kekeri ngan dari berbagai
aspek, antara lai n kekeri ngan secara hi drol ogi , kekeringan secara
pertani an dan kekeri ngan secara sosial-ekonomi .
Secara l ebi h spesi f ik kekeri ngan meteorol ogi s di di f i nisikan ol eh
Pal mer (1965) sebagai suatu i nterval waktu yang mana supl ai ai r hujan
aktual pada suatu l okasi j atuh/ turun l ebi h pendek di bandi ngkan
supl ai ai r kl i matol ogis yang sesungguhnya sesuai esti masi normal .
Changnom (1987) mendef i ni sikan, kekeri ngan pertani an sebagai
suatu peri ode keti ka ai r tanah ti dak cukup memenuhi kebutuhan ai r
tanaman sehi ngga pertumbuhannya tetap, bahkan tanaman mati .
D ef i ni si kekeri ngan hi drol ogi s adal ah suatu peri ode di mana bil a
untuk sungai al i rannya di bawah normal atau bi l a untuk waduk
tampungan ai r ti dak ada (habi s). K ekeri ngan sosi al ekonomi adal ah
hasi l proses f i sik yang terkai t dengan akti vi tas manusia yang terkena
dampak kekeri ngan.
ii. Pendekatan dan Strategi
Pendekatan strategi s merupakan pendekatan dengan konsep
kesei mbangan antara suplai dan kebutuhan serta anti si pasi atau

Peran Hutan Dalam….( R obert J. K odoat i e)
| 29 |

menghi ndari ancaman dari dampak kekeri ngan. D engan kata l ai n
pengel ol aan masalah kekeri ngan harus menetapkan taraf resiko
kegagal an dari suplai ai r yang terbi ngkai ol eh dua pernyataan yai tu
resi ko dari kekurangan ai r dan keamanan suplai (secur i t y of suppl y).
iii. I ndeks Kekeringan
Secara haraf iah bagi para pengel ol a sumber daya ai r kekeri ngan
berarti probl em (masal ah) dal am pemenuhan kebutuhan (demand).
D al am pengerti an tersebut, kekeri ngan juga berarti ti dak adanya ai r
yang cukup untuk mencapai kebutuhan karena supl ai ai r berada di
bawah ti ngkat yang di harapkan. Ti ngkat yang di harapkan l ebi h
cenderung dan domi nan dal am aspek sosi al -ekonomi . K arena
keterkai tan yang erat dengan sosi al ekonomi maka i ndeks kekeri ngan
yang akan bermanf aat untuk pengel ol aan harus menggabungkan
aspek-aspek kebutuhan dan suplai .
I ndeks kekeri ngan menggambarkan suatu ukuran dari perbedaan
kebutuhan dan ketersedi aan sumber ai r dan merupakan bagi an dari
si stem pendukung keputusan yang berhubungan dengan kekeri ngan.
Untuk uti li tas ai r l okal akan menggunakan i ndeks kekeri ngan untuk
mengi nf ormasi kan pembatasan penggunaan ai r dan mengumumkan
ketersedi aan ai r yang ada kepada pemakai (publ ik). D al am skal a
daerah al i ran sungai (D AS), pengel ol a akan menggunakan suatu
i ndeks untuk i nf ormasi dan koordi nasi penggunaan air di seluruh
wi layah D AS. Untuk wi layah regi onal (kabupaten/ kota sampai
propi nsi ) i ndeks dapat di pakai untuk mengukur ti ngkat ketersedi aan
dan kebutuhan di seluruh wil ayah tersebut.
Pada ti ngkatan yang berbeda-beda tersebut, i ndeks dapat di pakai
untuk laporan, ri set atau rencana aksi . Pemakai i ndeks yang berbeda
akan membutuhkan pendukung keputusan yang berbeda. Banyaknya
f aktor yang mempengaruhi penentuan i ndeks maka beberapa
pendekatan beri kut dapat di pakai , yai tu:
I = I ndeks = supl ai ai r yang tersedia di bagi dengan supl ai ai r
rata-rata atau yang di harapkan.
Untuk wi layah D AS maka dapat di pakai contoh i ndeks beri kut
sebagai ref erensi :
I = I ndeks = B
el
+ Juml ah (B
i
)
D i mana :
B
el
= perbedaan el evasi saat i ni suatu tampungan (waduk
atau danau) dengan rata-rata bulanan untuk suatu
peri ode yang panj ang

PROSIDING Workshop, 2009: 14-40
| 30 |

B = perbedaan curah huj an rata-rata bul anan yang
di ketahui (saat i ni ) dengan rata-rata bul anan untuk
suatu peri ode yang panj ang
i = angka dari 0 sampai 6. D i I ndonesi a (mungki n) bi sa
di ambi l angka maksi mum 6 karena ki ta bisa
berasumsi bahwa setahun musi m huj an dan kemarau
yang terj adi masi ng-masi ng sel ama 6 bul an.
iv. Strategi
D ari urai an di atas strategi yang perl u dil akukan adal ah:
 I denti f i kasi daerah rawan kekeri ngan
 Pemetaan detai l daerah rawan kekeri ngan dari berbagai aspek:
a) I denti f i kasi dan pemetaan sebaran penduduk dan kebutuhan
ai r baku,
b) Pemetaan kebutuhan dan ketersediaan ai r
 Sosi ali sasi kebutuhan dan ketersedi aan ai r yang ada untuk
berbagai i nstansi sesuai tugas pokok dan f ungsi nya secara
konti nyu ke pi hak produsen dan konsumen ai r.
 Sosi ali sasi pemakai an ai r secara ef isi en dan ef ektif
 Penyusunan rencana ti ndak yang komprehensi f , sektor dan
mul ti sektor
Berbagai model dan anali si s dapat di apli kasikan untuk ti ap-ti ap
aspek yang di ti nj au meli puti aspek meteorol ogi , hi drol ogi , pertani an
dan sosial ekonomi dll .
b. Respon dan M itigasi
Secara umum persi apan menghadapi musi m kemarau dapat
di sebutkan beberapa hal yai tu:
i. E fesiensi Penggunaan (Penghematan) Air
 pemenuhan kebutuhan ai r secara sel ekti f
 ef esi ensi / penghematan ai r setiap kebutuhan
 sosi al i sasi gerakan penghematan ai r
ii. Pengelolaan Sumber D aya Air secara Efektif
 di ti nj au secara komprehensi p dan terpadu
 potensi sumber daya ai r (ketersedi aan)
 kebutuhan sumber daya ai r
 al okasi masi ng-masi ng kebutuhan (proporsi onal )
 skal a pri ori tas


Peran Hutan Dalam….( R obert J. K odoat i e)
| 31 |

iii. Pemanfaatan Simpanan Air E mbung dan Waduk Secara
Selektif dan Efektif
 Revi ew kondi si embung yang ada secara menyel uruh
 Anal i si s dan r evi ew kesei mbangan kapasi tas dan pemanf aatan
embung
 K ebutuhan peni ngkatan daya tampung
 K onservasi l ahan
iv. Penyesuaian Pola dan T ata T anam
 I denti f i kasi masal ah dan solusi pol a tanam ex i st i ng
 Sosi ali sasi pol a tanam yang terpadu kabupaten/ kota dan li ntas
 Penentuan pol a tanam untuk masi ng-masi ng sistem D AS dan
i ri gasi
v. Kegiatan Yang M endukung Kelestarian Alam
 Ti nj auan secara komprehensi p dan terpadu
 Potensi sumber daya ai r (ketersediaan)
 K ebutuhan sumber daya ai r
 Al okasi masi ng-masi ng kebutuhan (proporsi onal )
 Skala pri ori tas
vi. Analisis Pengelolaan Sumber D aya Air
 I denti f i kasi pengel ol aan sumber daya ai r yang ada
 Pemanf aatan tata guna l ahan Propi nsi Jawa Tengah
 K aj ian Rencana Umum Tata Ruang Propi nsi dan
K abupaten/ K ota
 Potensi sumber daya ai r yang ada dan kebutuhan sumber daya ai r
H al -hal yang perl u di kaji di dal am pengel ol aan masalah
kekeri ngan adal ah antara l ai n:
 K arakteri stik kekeri ngan: al ami ah, l uas, durasi , bobot/ beratnya
 Ti ndakan dan respon: Tambahan suppl ai , reduksi kebutuhan dan
mi ni mal isasi kan dampak.
D etai l dari ti ndakan dan respon dalam manaj emen masalah
kekeri ngan di tunj ukkan dal am Gambar 8.






PROSIDING Workshop, 2009: 14-40
| 32 |








































Gambar 8.Ti ndakan dan Respon dal am Manaj emen Masal ah K ekeri ngan (Gri gg dan
Vl achos, 1990)
Karakteristik
Kekeringan:
- Alamiah
- Luas
- Durasi
- Bobot/Beratnya
2. Reduksi
Kebutuhan
3.Minimalisasi
kan Dampak
- Tampungan permukaan
- Tampungan dasar
- Transfer antar DAS
- Pembagian fungsi silang
- Konservasi DAS
- Peningkatan sistem/
konservasi
- Desalinisasi Air
- Modifikasi cuaca
- Tampungan: waduk, embung
- Pengambilan air tanah
tersistem
- Gabungan a & b
- Pemakaian berantai
- Pengantaran terpias-pias
- Inovasi teknologi
- Tindakan legal
- Insentif ekonomi
- Harga ekonomis
- Kebijakan zoning
/tata guna lahan
- Partisipasi publik
- Prioritas kebutuhan
- Program hemat air
- Reduksi pemakaian
yang tidak perlu
- Penggunaan
kembali/Recycling
- Pemakaian terukur
- Perubahan pertanian
- Penyesuaian urban
- Sistem peramalan
- Pengaturan konsumsi
- Kebijaksanaan pemakai
- Aksi darurat antar wilayah
- Manajemen konflik
- Asuransi
- Penyebaran resiko
- Kompensasi kerusakan
- Pengurangan bencana
- Cadangan dana
- Modifikasi kejadian
- Pemulihan kerusakan
- Perubahan penggunaan air
1. Tambahan
Supplai
a. Yang Ada
b. Pembangunan
Baru
c. Gabungan
a & b
a. Proaktif
b. Reaktif
c. Penyesu-
aian
a. Strategi
Antisipas
i
b. Penyerapan
kerugian
c. Reduksi
Kerugian
Tindakan
dan
Respon

Peran Hutan Dalam….( R obert J. K odoat i e)
| 33 |

3. PE N GE N D ALI AN T AN AH LON GSOR
Tanah l ongsor adal ah gerakan massa tanah dal am j uml ah besar
yang bergerak pada bi dang geser tertentu, di mana pada bi dang
tersebut tahanan tanah dalam menahan geseran terlampaui .
Stabi l i tas tanah pada l ereng dapat terganggu aki bat pengaruh-
pengaruh alam, ikli m dan aktivi tas manusi a. Agar stabil i tas tanah tetap
terj aga pada daerah l ereng perl u di tanami tanaman tahunan, karena
akar pohon-pohonan yang tumbuh pada l ereng akan menambah
kestabi lan tanah. Sel ai n i tu, akar dapat mengurangi kadar ai r tanah
karena sebagian ai r di serap ol eh tanaman.
Longsor terj adi karena keti dak-sei mbangan gaya-gaya yang
bekerj a pada l ereng atau gaya dorong di daerah l ereng > gaya tahan
yang ada di l ereng tersebut.
Parameter l ereng yang berpengaruh a.l .: kemi ri ngan, j enis tanah,
kohesi , sudut geser, berat tanah, ai r yang mengal i r ke dal am yang
meni mbul kan l ereng dal am kondi si j enuh ai r (saturated).
a. Penyebab Kegagalan T ebing (Longsor)
Ada banyak f aktor tekni s yang menyebabkan terj adi nya l ongsor
bai k f aktor-f aktor al am maupun f aktor aki bat ti ndakan manusi a,
di antaranya (Ri chardson et al ., 1990):
Parameter hidraulik:
 Berat spesi f ik G (speci f i c wei ght).
 Temperatur.
 K ekental an ai r.
 D ebi t.
 D urasi .
 Frekuensi .
 K ecepatan ai r.
 D i stri busi kecepatan ai r.
 Al i ran turbul en.
 Gaya geser.
 Gaya tarik (drag f orce).
 Gaya angkat (l i f t f orce).
 Momentum.




PROSIDING Workshop, 2009: 14-40
| 34 |

Karakteristik material dasar dan tebing sungai:
 Ukuran.
 Gradasi .
 Bentuk.
 Berat j eni s.
Karakteristik tebing:
 Materi al : N on cohesi ve atau cohesive.
 Tebi ng satu kemi ri ngan atau st rati fi ed.
 Batuan (rock).
 K eti nggian.
 K emi ri ngan.
Aliran di dalam (subsurface flows):
 Gaya-gaya gel ombang.
 Gaya-gaya rembesan.
 Pi pi ng dan sappi ng.
Gelombang angin:
 Gaya gel ombang.
 Erosi permukaan.
Faktor-faktor biologis:
 Vegetasi .
 Pohon-pohonan.
 Semak-semak (shr ubs).
 Rumput.
Kehidupan binatang:
 Yuyu.
 Bi natang pengerat.
Faktor-faktor oleh manusia (man-i nduced factors):
 Fl uktuasi kolam aki bat pembangki t tenaga.
 Akti f i tas pertani an.
 Penambangan.
 Transportasi .
 Urbani sasi .
 D rai nase.
 Pengembangan dataran banji r.
 Li ntas ai r.

Peran Hutan Dalam….( R obert J. K odoat i e)
| 35 |

Begi tu kompl eknya penyebabnya maka pemahaman yang bai k
tentang proses kegagal an tebi ng hanya dapat dil akukan dengan
evaluasi yang detail dari data yang cukup dan memadai .
b. Permasalahan D alam M anajemen Bencana Longsor
K arena l ongsor bi sa terj adi di mana saj a terutama di daerah
rawan l ongsor maka ada beberapa permasal ahan dalam manaj emen
bencana l ongsor, di antaranya:
 K esuli tan akses / j al an di daerah bencana.
 Pencari an dan penyel amatan korban yang bi sa sangat sul i t.
 Resiko l ongsor susulan menghal angi upaya penyel amatan.
 Rel okasi rentan terhadap penentangan dari masyarakat
karena secara tradi si masyarakat sudah terbi asa hi dup di
tempat ti nggal nya sehi ngga sul i t beradaptasi di tempat yang
baru dengan berbagai al asan.
 Rehabi l i tasi dan pemul i han bi sa menj adi sangat kompl eks
dan mahal .
c. M engenal D aerah Rawan Longsor
Beberapa ti ps sederhana mengetahui suatu daerah ada atau ti dak ada
potensi l ongsor adalah:
 Pada musi m kemarau sediki t tanaman tumbuh (daerah gundul ),
sumur dengan kedalam < 20 m keri ng tak ada ai r, daerah banyak
yang retak-retak.
 Pada musi m penghuj an ai r sumur penuh, retak-retak bertambah
besar yang merupakan puncak bi dang gel i nci r. Retak-retak pada
bangunan terus bertambah.
 D aerah rawan l ongsor bi sa di daerah terj al (kemi ri ngan curam)
terutama yang ti nggal di l ereng-l ereng buki t namun bi sa j uga di
daerah agak datar (sl ump ar ea). Beri kut i ni l etak daerah yang rawan
terhadap l ongsor:
o D aerah pada waktu awal nya stabil tapi karena ada perubahan
tata guna l ahan di hulu maupun di hil i r maka ti mbul gerakan
tanah akti f contoh: sebel ah Sel atan K awasan I ndustri Candi ,
K ota Semarang.
o Terl etak di daerah patahan bi sa aktif maupun pasi f .
o Pusat beberapa mata ai r sungai -sungai keci l .
o Terl etak di bagi an ti kungan luar sungai .
o Terl etak di bagi an wil ayah dengan kerentanan gerakan t anah
menengah hi ngga ti nggi .
o D i daerah gerakan tanah ti nggi , kondi si lahan ti dak harus
gundul namun bi sa daerah subur.

PROSIDING Workshop, 2009: 14-40
| 36 |

o Wi layah yang mengalami degradasi l i ngkungan yang hebat.
Sehi ngga tadi nya wi layah tersebut stabil menj adi ti dak stabi l .
 Z ona K erentanan Gerakan Tanah Menengah bi sa menj adi daerah
Z ona K erentanan Gerakan Tanah Ti nggi apabil a mengal ami
gangguan baik i nternal maupun eksternal atau l okal maupun
regi onal . Mi sal nya adanya pengeprasan buki t yang berl ebihan.
 Untuk daerah l ongsor, perl u mengetahui j eni s tanah di dal amnya,
salah satu caranya dengan penyel i di kan tanah dengan geol i strik
l alu di petakan.
 Jangan membuat sumur resapan atau mel akukan reboi sasi
(penanaman pohon) di daerah dengan gerakan tanah ti nggi
karena akan menambah potensi l ongsor. I ni berbeda dengan
bencana banj i r, yang butuh sumur resapan atau vegetati f untuk
mengurangi banj i r (memperkeci l / memperl ambat r un-off). Arti nya,
secara substansi apabil a suatu daerah berpotensi l ongsor harus
di upayakan ai r mengali r secepat-cepatnya agar ti dak ada waktu
untuk masuk ke dal am tanah. Masuknya ai r kedal am tanah
membuat tanah pasi f (kondi si keri ng) menj adi tanah akti f
(kondi si basah). D al am hal i ni si stem drai nase permukaan tanah
dan drai nase dal am tanah perl u di rencanakan dengan detai l , bai k
dan matang.
 D aerah retak di permukaan tanah adal ah puncak bi dang gel i nci r.
d. Perubahan D aerah Stabil M enjadi T idak Stabil
Perubahan tata guna l ahan untuk suatu peruntukan i ndustri
maupun pemuki man dapat mengaki batkan kondi si yang tadi nya stabil
menj adi ti dak stabil , mudah bergerak atau mengembang karena
perubahan struktur dan kondi si tanah.
Gambar 8 menunj ukkan adanya proses perubahan kondisi stabi l
menj adi ti dak stabi l aki bat perubahan tata guna l ahan yang ti dak
memperhi tungkan kondi si geol ogi nya. Gambar 9 menunj ukkan
cont oh l okasi daerah stabi l menj adi ti dak stabi l yang terj adi yai tu di
D esa Pucung, K ota Semarang. Tata guna lahan di bawah wi l ayah
pemuki man penduduk diubah dari hutan dan semak bel ukar menj adi
kawasan i ndustri . Aki batnya, wi l ayah pemuki man tersebut menj adi
ti dak stabil , banyak rumah bergeser, bangunannya retak-retak.

Peran Hutan Dalam….( R obert J. K odoat i e)
| 37 |

1
2
3
4
6
6
5
7
5
KETERANGAN GAMBAR:
1. Kondisi seimbang, stabil tidak ada gerakan
2.Daerah dikembangkan (dikepras)
3.Lempung kembang susut terxpose
4.Bila hujan mengembang, kemarau menyusut
5.Tanah bergerak akibat kembang susut
6.Rumah penduduk retak-retak
7.Patahan semula diam (pasif), bila di atas
terexpose patahan aktif, ada gerakan tanah
Contoh Lokasi
 Bila lapisan lempung
yang ekspansif
mempunyai kembang
susut tinggi terexspose
(muncul)
 Jl Purwodadi –
Grobogan yang tidak
pernah stabil
 Hampir semua rumah
penduduk di Selatan
Kawasan Industri Candi
Semarang retak-retak.

Gambar 8. Proses perubahan daerah stabil menj adi ti dak stabi l
(K odoati e, 2002).


Gambar 9. Contoh l okasi perubahan tata guna l ahan dan dampaknya (Pem. K ota
Semarang, 2000)


Lahan I dikembangkan
menjadi kawasan industri

Lahan II :Perumahan
penduduk dan infrastruktur
lainnya retak-retak dan
bergeser
Contoh Lokasi bila
lapisan lempung yang
ekspansif mempunyai
kembang susut tinggi
terexpose (muncul):
 Jalan raya
Purwodadi-
Grobogan Jawa
Tengah
 Hampir semua
rumah penduduk dan
infrastruktur lainnya
retak-retak dan
bergeser


PROSIDING Workshop, 2009: 14-40
| 38 |


Proses keti dak stabil an aki bat perubahan tata guna l ahan di wil ayah l ain
Gambar 10. Perubahan kondi si stabi l menj adi ti dak stabil aki bat perubahan l and-use
(Laboratorium Pengali ran FT. Undi p, 2004)












Peran Hutan Dalam….( R obert J. K odoat i e)
| 39 |

D AFT AR PUST AKA
Carter WN ., 1991. Di saster Management : A D i saster Manager's
H andbook. Asi an D evel opment Bank. Fil i pi na, Manil a.
Changnom, Stanl ey A., Jr., 1987. D etecti ng D rought Condi ti ons i n
I l l i noi s. I ll i noi s State Water Survey, Champai gn.
Gl obal Water Partnershi p (GWP), 2001. I ntegrated Water Resources
Management. Stockhol m:GWP Box.
Gri gg N S, 1996. Water Resources Management : Pri nci pl es,
Regul ati on and Cases. Mac Graw H il l . N ew York
Gri gg, N ei l and Vlachos, Evan C., 1990. D rought Water
Management. Workshop Proceedi ng i n Washi ngton D C.,
N ovember 1988.
K odoati e, Robert J., 2003b. Manaj emen Penanggulangan Bencana di
Jateng (K ekeri ngan, Banji r D an Longsor) D i sampai kan dal am
Pel ati han Ti m K aj i Bencana Aparat PBP Jateng Tahun
Anggaran 2003 Rabu, 21 Mei 2003.
K odoati e, Robert J., dan Sj ari ef Roestam, 2005. Pengel ol aan Sumber
D aya Ai r Terpadu. Penerbi t Andi , Yogyakarta.
K odoati e, Robert J., dan Sugi yanto, 2002. BAN JI R – Beberapa
penyebab dan met ode pengendal i annya dal am perspekti f
Li ngkungan. Cetakan 1 Tahun 2002, Penerbi t Pustaka Pel ajar,
Yogyakarta.
Laboratori um Pengal i ran FT. Undi p, 2004. K aji an Rel okasi D esa
K arang Pucung K el urahan Baban K erep K ecamatan N gali an
K ota Semarang. K erj asama D engan Sekretari s D aerah K ota
Semarang.
Pal mer, W.C., 1965: Meteorol ogi cal drought. Research Paper N o. 45.
U.S. Weather Bureau. [N OAA Li brary and I nf ormati on
Servi ces Di vi si on, Washi ngton, D .C. 20852]
Pemeri ntah K ota Semarang, 2000. Pemetaan D i gi tal K ota Semarang.
H asil Foto Udara dan Pengukuran Terestri al Topograf i .
Smi th P . 1992. I ndustri al izati on and Envi ronment. Oxf ord
Uni versi ty Press. Oxf ord.



PROSIDING Workshop, 2009: 14-40
| 40 |





| 41 |

6. H UBUN GAN LUAS T UT UPAN H UT AN T E RH AD AP
POT E N SI BAN JI R D AN KOE FI SI E N LI M PASAN D I
BE BE RAPA D AS D I I N D ON E SI A
1

Ol eh:

N ana Mul yana
2
, Cecep K usmana
3
, K amaruddi n Abdul ah
3
, Li li k B. Praseti o
3


A BST R A K
Set i ap ti pe dan l uas hut an ak an sangat mempengaruhi hasi l ai r , juml ah r esapan,
evapot ranspi r asi dan k esei mbangan ner aca ai r maupuan hasi l dari suat u D A S.
Keampuhan t i pe hut an dan penggunaan l ahan dalam mengendal i k an banji r
adalah sej auh mana rasi o t ot al huj an yang mampu di r esapk an k edal am t anah
pada k ondi si i nt ensi t as hujan t i nggi . M et ode penel i ti an di l ak uk an dengan car a
membandi ngk an beber apa anal i si s hi dr ogr af pada ber bagai t i pe Sub D A S dan
t ot al luas hut an di beber apa l ok asi yai tu di T asi k malaya, T or aj a dan Bandung.
Ber dasar k an var i asi huj an tahunan l ok asi penel i tai an ant ara 1.600-3.324
mm/ t h umumnya di hasi l k an hasi l ai r ant ara 635-2.442 mm/ t h dengan l aj u
evapot ranspi r asi 1.400 mm/ t h. Penebangan hut an dengan si st em t ebang habi s
dapat menai k an hasi l ai r tahunan antar a 600-650 mm/ t h dan menai k an
k oefi si en r un off dar i 0.54 menj adi 0.76, dan k oefi si en l i mpasan l angsung di
bawah t egak an hutan sel al u di bawah 5 %. H ut an sangat efek t i f dal am
pengendali an al i ran per muk aan k ar ena mempunyai j umlah r esapan yang t i nggi ,
k ar ena si st em per ak ar an dan ser asah sangat menduk ung per esapan ai r .
Kapasi t as i nfi lt r asi hut an sel al u l ebi h besar dar i i nt ensi t as hujan mak si mum
sehi ngga l uas hutan sangat si gni fi k an t er hadap pengur angan pot ensi banj i r .
D engan veget asi hut an t anah di bawah t egak an hutan sel al u t ert ut up ser asah,
t i dak mencapai k ondi si j enuh sehi ngga luas t ut upan hut an di bagi an hul u sangat
pent i ng dalam per l i ndungan tanah t er hadap er osi , pengatur an k esi mbangan ai r
D A S dan per li ndungan bahaya banji r .

Kat a k unci : H ut an, hasi l ai r , k esi embangan ai r , k oefi si en ali r an dan pencegahan
banj i r


______________________
1
Makal ah pada Workshop Peran Hutan dan K ehutanan dal am Meni ngkatkan D aya
D ukung D AS. Surakarta, 22 N opember 2007
2
Mahasi swa PPs-I PB Program D oktor-Studi I l mu Pengetahuan K ehutanan, .
3
K etua komisi dan anggota komi si pembi mbi ng. Fahutan I PB PO Box 169 Bogor
emai l : nmulyana@i pb.ac.i d


PROSIDING Workshop, 2009: 41-54
| 42 |

I . PEN D AH ULUAN
1.1 Latar Belakang
Seti ap akti vi tas manusia yang bersi f at mengubah tata guna l ahan
akan mempunyai dampak terhadap besar keci l nya ai r yang keluar dari
suatu D aerah Al i ran Sungai (D AS). H utan sudah sej ak lama di yaki ni
sebagai regulator ai r yang bai k, yang mampu menyi mpan ai r pada
musi m huj an dan mengel uarkannya di musi m keri ng, sehi ngga
daerah hul u sungai umumnya penutupannya berupa hut an. K egi atan
yang bersi f at mengubah tutupan l ahan dan tata guna l ahan, bai k
aki bat kegiatan penebangan, dan pengel ol aan hutan tanaman akan
sangat berpengaruh terhadap hasi l ai r.
Aki bat di namika perubahan ekol ogi s menyebabkan l uas hutan
semaki n menyusut, sei ri ng dengan f enomena perubahan i kl i m secara
gl obal sehi ngga menyebabkan perubahan terhadap kerakteri sti k
hi drol ogi (Sun, et al .2005). K ej adi an banji r dan l ongsor yang terj adi
di beberapa l okasi di I ndonesi a perlu di cari akar permasalahannya
di kai tkan dengan ti ngkat l aju kerusakan hutan dan ti ngkat l uas
penutupan l ahan di seti ap D AS. Probl ema banj i r dan kebakaran
hutan merupakan suatu kej adi an yang terpi sah dal am rentang waktu
yang berbeda tetapi hakekatnya secara ekol ogi s meni mbul kan dampak
ekol ogi s yang sangat masi f dan berkesi nambungan. (Mul yana, 2000).
Penebangan hutan akan mengurangi evapotraspi rasi (Et),
meni ngkatkan total l i mpasan (wat er yi el d), meni ngkatkan ti ngi muka ai r
tanah dangkal (wat er tabl e), meni ngkatkan debi t puncak, dan j uga
meni ngkatkan erosi dan sedi mentasi . Rasi o antara bagian huj an yang
l angsung menj adi ali ran permukaan menggambarkan kuali tas suatu
D AS. K ri teri a kual i tas D AS hanya dapat di lakukan dengan ef ekti f
apabi l a mampu menghi tung berapa rasi o bagi an ai r huj an yang dapat
di resapkan kedal am suatu D AS/ Sub D AS.
Bencana banj i r dan tanah l ongsor merupakan bukti nyata
keti dakmampuan ai r huj an di resapkan ke dal am tanah, sehi ngga
dampak dari hujan yang turun menyebabkan banj i r. Mengetahui
dampak dan karakteri stik hutan dengan j uml ah ai r dalam suatu D AS
aki bat sistem pengel olaan hutan dan luas tutupan hutan merupakan
i su li ngkungan yang sangat penti ng. Aki bat perubahan penutupan
hutan terhadap karakteri stik hi drol ogi akan sangat si gnif i kan apabi l a
perubahan terj adi di bagi an hul u D AS. Bencana banj i r merupakan
agregasi dampak aki bat perubahan pol a penggunaan l ahan, dan al i h
f ungsi hutan yang di lakukan tanpa pendekatan memperhati kan

Hubungan Luas….( Nana M ul yana)
| 43 |

kesei mbangan ekol ogi s. Skal a perubahan l uas tutupan l ahan hutan
pada skal a makro memerl ukan kaj ian yang i ntesi f pada skal a mikro
D AS, sehi ngga peri laku perubahan l uas penutupan hutan terhadap
respon hi drol ogi dapat di ketahui .

1.2 T ujuan Penelitian
Tuj uan penel i tian i ni antara l ai n:
1. Mempel aj ari pengaruh luas vegetasi hutan terhadap
karakteri sti k D AS.
2. Mempel aj ari rasi o curah huj an dengan ali ran langsung (di rect r un
off) pada berbagai l okasi Sub D AS
3. Mempel aj ari karakteri srik hidrol ogi pada berbagai penggunaan
l ahan

I I . T I N JAUAN PUST AKA

FAO dan CI FOR (2005) menyatakan bahwa hubungan antara
hutan dan banj i r adalah mi tos bel aka sehi ngga tenggel am dal am f iksi
dari pada suatu f akta. Yang pada i nti nya ti dak ada hubungan yang
nyata antara luas hutan dengan banj i r. Suatu pendapat yang sangat
bertentangan dengan presespsi masyarakat umum. Publikasi terakhi r
dari Bradshaw et al (2007) menyatakan terdapat hubungan yang sangat
erat antara l uas hutan dan ti ngkat kerusakan banj i r. Berdasarkan data
dari 56 negara berkembang antara th 1990 s/ d 2000 dari 65 kej adi an
banj i r 14 %-nya terakai t dengan def orestrasi . Seti ap penurunan 10 %
l uaas hutan al am akan meni ngkatkan 4-28 % f rekwensi kej adi an
banj i r.
Menurut Fari da dan N oordwi j k, (2004) l uas hutan dal am suatu
D AS mempunyai f ungsi sebagai transmi si ai r (t r ansmi t e wat er ), f ungsi
penyangga (buffr er i ng) dan f ungsi pel epasan ai r secara bertahap
(gr adual l y r el ease wat er). Luas tutupan hutan dal am suatu D AS sangat
erat kai tannya dengan j uml ah luas i ndek daun (l eaf ar ea i ndex , LAI ),
sehi ngga pengaruh tutupan l uas hutan terhadap karakteri sti k hi drol ogi
sangat di pengaruhi ol eh umur tegakan, pengel ol aan tegakan, l uas
taj uk hutan dalam suatu D AS.
Berdasarkan hasil pengukuran skal a pl ot ol eh Pudj i harta dan
Sal lata (1985), besarnya rasi o i ntersepsi tegakan P. merk usi i dengan
curah huj an pada tegakan berumur 20 th sebesar 0.30, 0.22 pada
umur tegakan 15 tahun dan 0.15 pada umur tegakan 10 tahun.
Mul yana (1994) mendapatkan i ntersepsi tegakan hutan P. mer k usi i
berumur 12 tahun di Gunung Walat adal ah 0.14 Soej oko, et al . (1998),

PROSIDING Workshop, 2009: 41-54
| 44 |

mengukur di daerah K ebasen Banyumas, Jawa Tengah, i ntersepsi
pada tegakan P. mer k usi i berumur 18 tahun sebesar 0.2.
Menurut Pudji harta dan Sall ata (1985) besarnya ai r tembus pada
tegakan P. mer k usi i berumur 10 tahun adalah 51,5 %, pada tegakan
berumur 15 tahun 48,7 % dan pada tegakan berumur 20 tahun
sebesar 46,4 %. Evapotranspi rasi hutan huj an tropi s di daerah dataran
rendah di I ndonesi a berdasarkan hasi l pengukuran berki sar antara
1.200-1.600 mm/ th dengan rata-rata 1.400 mm/ th. Sedangkan untuk
kondi si pegunungan dataran ti nggi (> 1.000 m dpl ) di mana
umumnya di jumpai hutan yang banyak di sel i muti ol eh awan,
evapotranspi rasi hutan sebesar 1.100 mm/ th. (Mul yanana, 2000).
Laj u i nf i l trasi di bawah tegakan hutan akan sangat mempengaruhi
hasi l ai r dari suatu D AS, hasi l penel i ti an Purwanto dan Gi nti ngs
(1995) di Ci jambu, Sumedang, BK PH Manglayang Ti mur, laju
i nf i l trasi pada kondi si j enuh pada j eni s tanah i ncepti sol di bawah
tegakan E ucal yptus sp sebesar 29.98 cm/ j am, P. mer k usi i 26.28
cm/ j am, M aesopsi s emi ni i 8.64 cm/ j am, di l ahan tanaman kol (Cabbage)
4.68 cm/ j am dan di bawah tegakan E upat ori um sp 29.88 cm/ j am,
sehi ngga terli hat pol a penutupan l ahan hutan sangat berpengaruh
terhadap l aju i nf il trasi D AS.
H asil penel i ti an di Gunung Wal at, Sukabumi (750 m dpl ) pada
kondi si tanah Pondsol i k Merah K uni ng, dan kel as l ereng yang sama,
menuj ukkan bahwa hasi l si mulasi dengan Model Wal at 1. Penutupan
l ahan berupa hutan merupakan tata guna l ahan yang pal i ng baik
dal am meresapkan ai r, karena l ebi h dari 98,3 % ai r yang jatuh di atas
permukaan hutan di i nf i l trasi kan ke dal am tanah, Mulyana, (1994).
Penel i ti an Ari ef et al . (1991) di daerah Ci keruh, Sumedang–Jawa Barat
menunj ukkan bahwa D AS hutan P. mer k usi i mempunyai tebal
tampungan ai r tanah 312 mm, sedangkan pada D AS pertani an pada
kondi si geol ogi dan topograf i yang sama total tampungan ai r tanahnya
hanya 37 mm, sedangkan pada D AS dengan penutupan l ahan
campuran di daerah Cikapundung - Gandok tebal tampungan
permukaannya 242 mm, dan pada daerah Ci gul ung-Mari baya pada
kondi si penutupan l ahan campuran total kandungan ai rnya 254 mm,
sehi ngga dengan demikian D AS berhutan l ebi h banyak menyi mpan
ai r tanah.
Berdasarkan hasil penel i tian Pramono dan Gi nti ngs (1992) di
daerah Sub D AS Ci harung, Sumedang Jawa Barat, tegakan P. mer k usi i
dal am j angka panjang menghasi lkan rasi o debi t dengan curah hujan
sebesar 0.37, dengan kebutuhan ai r tahunan sebesar 1.2660 mm/ th,
dengan perbandi ngan antara al i ran l angsung dan i nterf low bervari asi

Hubungan Luas….( Nana M ul yana)
| 45 |

antara 6-24 %, sehi ngga l ebi h dari 75 % curah hujan di bawah
tegakan hutan meresap ke dal am tanah.
H ubungan antara hutan dan ai r berdasarkan penel i tian di Eropa
tel ah membukti kan dengan adanya hutan debi t ai r akan meni ngkat
(Mol chanov, 1966). D i lai n pi hak, beberapa hasil penel i ti an yang
tel ah di l aporkan ol eh Bosh dan H ewl ett (1982) memperl i hatkan hasil
yang sebal iknya. Gi l mour et al . (1982), berdasarkan hasi l penel i ti an di
Quensl and di bagi an utara Australi a menyatakan aki bat penebangan
hutan menyebabkan kenai kan ali ran permukaan sebesar 10 % atau
297 mm/ th.
H asil penel i ti an aki bat penebangan hutan terhadap peri l aku ai r
yang dil akukan di daerah tropi s yang di l akukan ol eh Rahi m N ik,
(1990) di Buki t Berembun, N egeri Sembi l an, Malaysia. Penel i tian
yang dil akukan di tanah ul tisol , dengan tekstur tanah bervariasi antara
l empung berpasi r sampai l iat berpasi r, dengan curah huj an 2.125
mm/ th menunj ukkan bahwa konsumsi ai r ol eh vegetasi di tempat-
tempat terbuka aki bat aktivi tas pembalakan masi h tetap l ebi h keci l
dari pada konsumsi ai r ol eh vegetasi di hutan yang ti dak di tebang
serta daerah yang di tebang menujukkan adanya kenaikan al i ran l ambat
pada musi m keri ng.
K onversi hutan huj an tropi s dataran rendah menj adi tanaman
tahunan (tanaman pertani an) akan menyebabkan kenaikan hasi l ai r
sebesar 200-300 mm/ th, akan tetapi perubahan i ni akan sangat
tergantung pada ti ngkat perubahan j eni s vegetasi hutan dan
perbandi ngan antara hubungan antara kenai kan l aju evapotranspi rasi
hutan pada musi m keri ng dan ti nggi nya laju i nf il trasi tegakan hutan
pada musi m huj an.

I I I . M ET OD A PEN ELI T I AN

H asil ai r dari suatu D AS (wat er yi el d) dapat di duga dengan
menggunakan juml ah curah huj an (P) dengan evapotrasnpi rasi (Et),
Y = P- Et.............................................................................................(1)
Atau di hi tung bedarsarkan akumul asi debi t sungai yang terj adi dal am
satu tahun:
Y = ∑ q i .............................................................................................(2)
D i mana qi adalah debi t harian dal am setahun dal am mm.
Respon hi drol ogi tahunan D AS dapat di hi tung dengan rumus
sbb;
RH t = Y/ P .......................................................................................(3)
D i mana,

PROSIDING Workshop, 2009: 41-54
| 46 |

RH t = respon hi drol ogi tahunan Y = t otal water yi el d tahunan (mm)
P = total curah huj an tahunan (mm)
K ual i tas D AS dalam mengendal i kan banj i r dapat dihi tung
dengan membandi ngkan total ali ran l angsung (di r ect r un off) tunggal
dengan total huj an tunggal sehi ngga dapat di rumuskan:
RH h = ∑ DRO/∑ CHh ..........................................................(4)
D i mana :
RH h = respon hi drol ogi harian
D RO = total debi t li mpasan
CH h = total curah huj an hari an

Metode dengan cara membandi ngkan hi drograf ali ran di l akukan
pada pada 5 Sub D AS terpi l i h tesebar di beberapa tempat (Gambar 1)
yang mempunyai peral atan pengukur curah huj an dan debi t sungai
secara otomati s. D ata debi t, curah huj an hari an, di ambi l dari data
l oger dengan i nterval 15 meni t dengan menggunakan al at AWLR-
Gl obal water l oger dan AWLR harian type R-20. D ata keti nggian ai r
di ol ah dari data l oger Gl obal Loger Wl -16, dan curah huj an diukur
dengan al at sensor Gl obal Loger RG 600 dan GL-500-2-1 dan ARR
ti pe si phon-t hei s. D ata penutupan lahan dan kontur di ol ah dari peta
skal a 1: 50.000 (RBI -Bakosurtanal ).

Gambar 1. Lokasi pl ot pengamatan hubungan l uas penutupan hutan dengan curah
huj an-debi t sungai .
I V. H ASI L D AN PEM BAH ASAN
4. 1. D ebit Sungai dan luas hutan
D ebit sungai merupakan hasil int eraksi ant ara f akt or iklim,
t anah, geologi, lereng dan penut upan lahan. Berdasarkan hasil
pengamat an selama 3 t ahun pada 5 Sub D AS t erpili h diberbagai
t empat yang mewakili berbagai t ipe ikl im, bat uan dan
penut upan lahan secara ringkas disaj ikan pada Tabel 1 di bawah

Hubungan Luas….( Nana M ul yana)
| 47 |

ini. Berdasarkan dat a pada Tabel 1 t erlihat bahwa areal dengan
luas hut an yang semakin sedi kit di Sub D AS Cil ebak, rasio
ant ara debit t ahunan dengan hujan mencapai 0.67 dan pada Sub
D AS yang didominasi oleh t anaman holt ikulkt ur a (sayuran)
rasio ant ara debit dengan curah hujan mencapai 0.73, sement ara
Sub D AS dengan luas hut an yang masih ut uh (di Sub D AS
Gumbasa), Magulil ing dan Sub D AS Cibangban rasio ant ara
hut an dengan curah hujan t ahunan berkisar 0.45 sampai 0.63.
D ari dat a di at as t erlihat bahwa perbandingan ant ara t ot al debit
t ahunan dengan curah hujan sangat dipengaruhi oleh penut upan
lahan, dan t ut upan lahan berupa hut an dan kebun mempunyai
dampak yang sangat signif ikan t erhadap jumlah hasil air (wat er
yi el d) di suat u Sub D AS/ D AS, sehingga hut an berf ungsi sebagai
“ busa raksasa” yang menyimpan sebagian hujan ke dalam t anah.

T abel 1. Rasi o huj an dan debi t tahunan pada berbagai Sub D AS/ D AS terpi li h
N O SUB LUAS PEN UTUPAN CURAH D EBI T RASI O
D AS/ DAS
(LOK ASI )
(H A) LAH AN (%) H UJAN
(MM)
(MM) D EBI T/
C.H UJAN
1. Ci bangban 118,3 H . Al am 31.1 % 3.324. 1791, 8 0.53
(Garut) H . Pi nus 68,1 %
2. Ci kawung
(Garut)
63,3 H oti kul tura 90
% H . Pi nus tua
10 %
3.324 2442, 8 0.73
3. Gumbasa 122.9 H utan al am 1.410 635.5 0.45
(Pal u) 43 71.7 % Belukar
11.7 % Pertani an
sawah 4.5 %
kopi dan cokl at
7.2 % rumput
4.9 %

4. Mangul i li ng
(Toraj a)
4.148 H utan 0,1 %,
K ebun 45,1 %,
Ladang/ tegal an
26.5 %, sawah
17,5 %
2006 918.7 0.45

PROSIDING Workshop, 2009: 41-54
| 48 |

N O SUB LUAS PEN UTUPAN CURAH D EBI T RASI O
D AS/ DAS
(LOK ASI )
(H A) LAH AN (%) H UJAN
(MM)
(MM) D EBI T/
C.H UJAN
5. Ci l ebak
(Bandung)
400,2 H utan 14,5 %
l adang, tegal an
39 % K ebun
campuran,
pemuki man dan
sawah 46.5 %
1608 1.080 0.67

Pada percobaan dua Sub D AS yang berdampingan yait u
pada Sub D AS Cibangban yang mewakil i Sub D AS berhut an
dan Cikawung (Sub D AS non hut an/ bekas penebangan) di
daerah di K PH Tasikmal aya –Perum PERH UTAN I Unit I I I
Jawa Barat yang mempunyai jenis bat uan, curah hujan dan
kondisi t opograf i yang sama sehingga debit sungai hanya
merupakan hasil dari perbedaan penut upan lahan dan luas
hut an, dari pengamat an selama 3 t ahun bert urut -turut t erlihat
bahwa penebangan hut an menyebabkan naiknya rasio ant ara
debit dengan curah hujan sebagaimana di saj ika pada Gambar 2
di bawah ini.

Gambar 2. Rasi o antara curah huj an dengan debi t pada DAS berhutan dan non-
hutan
Sebel um dit ebang debi t al i ran di Sub D AS Ci kawung (63,3 ha),
l ebi h rendah di bandi ngkan Sub D AS Ci bangban (118,3 ha), sesuai
dengan l uas D AS. Setelah dil akukan penebangan pada Sub non hutan

Hubungan Luas….( Nana M ul yana)
| 49 |

(bekas penebangan), terl i hat pada bul an ke-4 sampai bul an ke-6
setel ah di tebang, debi t Sub D AS Ci kawung sama dengan D ebi t Sub
D AS Ci bangban, pada bul an ke-8 s/ d bul an ke –19, terj adi kenaikan
debi t pada Sungai Ci kawung, yang berarti , terj adi kenai kan run of f
yang besar di sertai kel uarnya ai r dari cadangan ai r tanah, aki bat
hi l angnya evapotranspi rasi , juml ah ai r yang bertambah berki sar 600-
650 mm/ th atau setara dengan 54 mm/ bul an.
Pada bulan ke 20 sampai 34 setel ah di tebang dengan sistem tebang
habi s, hasil ai r antara Sub D AS Ci kawung hampi r sama dengan Sub
D AS Ci bangban. Sedangkan pada bul an ke 35 setel ah ditebang, atau
setel ah tanaman P. mer k usi i muda berumur 3 tahun debi t S. Ci kawung
l ebi h rendah di bandi ngkan dengan S. Ci bangban, hal i ni menunj ukkan
kondi si ekosi stem kembali seperti keadaan sebel um di tebang,
sehi ngga ef ek penebangan hutan Pi nus sangat berpengaruh dan
memberi kan dampak yang sangat besar pada tahun ke dua sampai ke
ti ga setel ah di tebang. D engan demi ki an berkurangnya l uas hutan
akan sangat berpengaruh terhadap hasil ai r dan pada i ntensi tas huj an
ti nggi akan sangat berpengaruh terhadap banj i r.
Berdasarkan hasi l pengamatan koef isen resesi dan jumlah ai r yang
dapat di tampung pada musi m keri ng terl i hat bahwa pada musi m
keri ng tahun pertama di tebang pada Sub D AS berhutan kandungan
ai r tanahnya 61,9 % l ebi h banyak di bandi ngkan D AS non hutan
(bekas penebangan), sedangkan setel ah 2 tahun di tebang kandungan
tampungan D AS non hutan 56,71 % l ebi h banyak di bandi ng D AS
berhutan, hal i ni di sebabkan karena hil angnya evapotranspi rasi
sehi ngga ai r meresap mengi si zone aquif er, akan tetapi pada tahun ke
3 setel ah di tebang, yai tu pada musi m keri ng, juml ah ai r tanah pada
Sub D AS berhutan l ebi h banyak 18,1 % di bandi ngkan dengan Sub
D AS non hutan, hal i ni mengi ndi kasi kan bahwa Sub D AS berhutan
j auh l ebi h bai k dalam menyi mpan ai r tanah, aki bat inf i l trasi yang
besar. D ata sel engkapnya di saji kan pada Tabel 2 di bawah i ni .

T abel 2. Perbandi ngan tampungan ai r pada musi m keri ng antara Sub DAS
berhutan dan non hutan.
Parameter kandungan ai r tanah
Sub D AS
N on
H utan
Sub
D AS
Berhutan
Tampungan ai r musi m keri ng th 1995 (mm) 5.81 9.46
Tampungan ai r musi m keri ng th 1997 (mm) 8.67 4.92
Tampungan ai r musi m keri ng th 1998 (mm) 19.06 22.51



PROSIDING Workshop, 2009: 41-54
| 50 |

4.2 Respon H idrologi
Berdasarkan perbandingan ant ara dat a curah hujan dengan
debit pada Tabel 4 t erlihat bahwa kegiat an penebangan
menyebabkan naiknya t ot al koef isien aliran permukaan dari 0,54
menjadi 0,735. A kibat penebangan menyebabkan naiknya debit
base f low akibat berkurangnya evapot ranspirasi, ant ara Sub
D AS yang dit ebang dan t idak dit ebang t erdapat seli sih hasi l air
(wat er yield) sebesar 1.842 mm selama 34 bulan at au set ara
dengan 54,2 mm/ bulan sehingga kegi at an penebangan t elah
menaikan air sebesar 650 mm/ t h at au set ara dengan menaikan
potensi banjir. sehingga kebut uhan evapot arspirasi hut an P.
merk usi i di daerah Tasikmal aya-Garut set ara dengan 650 mm/ t h
dit ambah keperluan evaporasi sebesar 1,81 mm/ hari at au
sebesar 660 mm/ t ahun sehingga t ot al air yang diuapkan ke
udara adal ah sebesar (650+ 660 mm) at au 1.310 mm/ t h,
sehingga dengan demikian t anamn P. merk usi i memerlukan air
sebesar 3,81 mm/ hari.

T abel 3. Rasi o ali ran langsung dengan curah huj an pada berbagai
l okasi di I ndonesi a.
N O SUB D AS/
D AS
PEN UTUPAN
LAH AN (%)
CURAH
H UJAN
(MM)
D I RECT
RUN
OFF
(D RO)
(MM)
RASI O
LI MPASAN
(D RO)/
CURAH
H UJAN
1. Ci bangban
(Tasi kmal aya)
H . Al am 31.1 %
H . Pi nus 68,1 %
87.8 22.1 0.25
2. Marari n
(Toraj a)
13,6 3 0.22
3. Ci l ebak
(Bandung)
H ut an 14,5 %
l adang, t egal an 39
% kebun
campuran,
pemuki man dan
swah 46.5 %
29.86 3.7 0.12





Hubungan Luas….( Nana M ul yana)
| 51 |

T abel 4.Perbandi ngan respon hi drol ogi antara Sub D AS berhutan dan non hutan
(bekas penebangan)
N on H ut an
(Bekas Penebangan)
Berhut an
Wakt u
Curah
huj an D ebi t (mm) Respon
hi drol ogi
D ebi t (mm) Respon
hi drol ogi
Bul an 1 s/ d 12 3.814 3.036 0,796 1.998 0.52
Bul an 13 s/ d 24 1.307 2.225 1,702 1.205 0.92
Bul an 25 s/ d 34 4.297 1.658 0,386 1.874 0.44
Tot al 1 s/ d 34 9.419 6.919 0,735 5.077 0.54

Unt uk mel i hat lebih akurat ant ara pola penggunaan lahan
hut an dan non hut an berdasarkan hasil pengamat an pada dua
D AS berdampingan dengan menggunakan hidrograf sat uan
sebesar 100 mm/ jam dengan hasil sebagaimana disaji kan pada
Gambar 3 di bawah ini.

Gambar 3. Perbandingan hidrograf sat uan ant ara Sub D AS
berhut an dan non hut an
Berdasarkan dat a debit di at as t erlihat bahwa hidr ograf
sat uan Sub D AS hut an pinus muda mempunyai debit puncak
428 l it er/ det sedangkan Sub D AS pinus t ua dan hut an alam
hanya 231 lit er/ det , dengan wakt u puncak masing-masing 2 jam
unt uk Sub D AS non hut an dan 3 jam unt uk Sub D AS berhut an
dengan wakt u dasar masing-masing 17 dan 59 jam, sehingga
Sub D AS berhut an lebih baik dalam mengendalikan aliran
permukaan pada saat t erjadi hujan maksimum. Sub D AS
berhut an mempunyai wakt u alirt an dasar 3 kal i lebih lama
dibandingkan Sub D AS yang dit anami sayuran, dan Sub D AS
berhut an mampu meredap debit puncak aliran 1/ 2 x lebih
sedikit dibandingkan D AS yang dit anami oleh sayuran, sehingga

PROSIDING Workshop, 2009: 41-54
| 52 |

membuka hut an pada daerah hulu sungai akan sangat
mempengaruhi kual it as dan kuant it as air. Perubahan dari hut an
ke non hut an sangat berpotensi menaikan resiko banjir karena
meningkat kan aliran permukaan, nai knnya wakt u konsentrasi
dan menurunnya kual it as air.
K egiat an penebangan hut an dengan sist em t ebang habis
menyebabkan perubahan koef isien aliran permukaan (rasio
ant ara debit dengan hujan) t ahunan meningkat dari 0,54
menjadi 0,74. D engan demikian penebangan hut an menaikan
jumlah air t ahunan lebih dari 22 %, t et api air t ersebut sebagian
besar merupakan aliran langsung (run off) yang kual it asnya juga
rendah karena banyak mengandung sedimen. Perbedaan ant ara
D AS yang dit ebang dan yang t idak dit ebang t erdapat selisih
hasil air (wat er yi el d) sebesar 54,2 mm/ bulan at au sebesar 650
mm/ th. D ari skala pengukuran sub D AS t ernyat a kebut uhan air
unt uk evapot raspirasi hut an Pinus 1.250 mm/ t h at au 3,71
mm/ hari.
D engan dat a-dat a di at as pengaruh hut an sangat
signif ikan t erhadap jumlah dan prosent ase curah hujan yang
menjadi aliran permukaan. D ewasa ini t idak ada penut upan
lahan yang dapat mengimbangi hut an dalam kemampuan
meresapkan air hujan dan mencegah t anah mengalami erosi dan
longsor. H ut an merupakan penut upan lahan yang paling
baik dal am mencegah erosi dan menyimpan air t anah, sehingga
penut upan hut an dalam suat u D AS sangat baik dalam
mencegah t erjadinya banjir, yang diakibat kan oleh int ensit as
curah hujan yang t inggi yang biasanya t erjadi pada awal musim
penghujan.

V. KESI M PULAN D AN SARAN

A. Kesimpulan
1. Penebangan hut an, perubahan penut upan lahan dari hut an
menjadi non hut an akan memberikan dampak yang sangat
signif ikan t erhadap rasio debit dengan curah huj an baik
secara harian maupun t ahunan, sehingga pengat uran luas
hut an menjadi sangat pent ing dalam mengurangi resiko
banjir di suat u D AS.

Hubungan Luas….( Nana M ul yana)
| 53 |

2. Penebangan hut an dapat menyebabkan rasio aliran
limpasan meningkat , base f low meningkat t et api inf ilt rasi
menurun, sehingga jumlah t ampungan air dimusim kemarau
lebih sedikit dibandingkan dat a D AS berhut an
3. Penebangan hut an dengan sist em t ebang habis
meningkat kan koef isien aliran dari 0.56 menjadi 0.74
sehingga jumlah air akan meningkat 50 % dan umumnya
disebabkan karena menurunnya kapasit as inf ilt rasi, sehingga
t erdapat hubungan yang erat ant ara luas hut an dan resiko
banjir di suat u D AS
4. Luas hut an di suat u D AS sangat erat kait annya dengan
hidrograf aliran, sehingga hut an sangat ef ekt if dalam
mengendalikan aliran pemukaan karena laj u inf i lt rasi hut an
di daerah hulu D AS lebih besar dari laju int ensit as hujan.

B. Saran
1. Perl u adanya penelit ian yang berkesinambungan unt uk
melihat pengaruh hut an t erhadap banjir dan perlu ada
sosial isasi hasil-hasi lnya sehingga t idak t erjadi misl eading,
mis komonikasi dan bahkan hanya dinyat akan sebagai
mit os belaka.
2. Perl u apli kasi modeling dalam mempelajari pengaruh hut an
dan banjir dengan menggunakan model hidrologi dengan
memperhati kan aspek spatial dan temporal .

D AFT AR PUST AKA
Ari ef , M, I . R Ef f endy dan S.D M. K ayo. 1991. Hubungan Lahan
Penutup (H utan) terhadap D ebi t Rendah. K ol oki um H asil
Penel i ti an Pusl i tbang Ai r Tahun 1990/ 1991. Bandung.
Bradshaw C.J, N avj ot S. Sodhi , K elvi n S. PEH Barry W. Brook. 2007.
Gl obal Evi dence that D ef orestrati on ampl i f i es f l ood ri sk and
serveri ty i n The D evel opi ng Worl d. School f or Envi ronmental
Research, I nsti tute Advance Study Charl es D arwi n Uni versi ty,
D arwi n Austral ia.
FAO & CI FOR. 2005. H utan dan Banj i r, Tenggel am D al am Suatu
Fi ksi atau Berkembang dal am Fakta. CI FOR-Bogor, I SBN -
979-3361-75-1.

PROSIDING Workshop, 2009: 41-54
| 54 |

Fari da dan N oorwi j k M. 2004. Anal i si s D ebi t Sungai Aki bat Al i h
Guna Lahan D an Apli kasi Model Genri ver Pada D as Way
Besai , Sumberj aya. AGRI VI TA VOL. 26 N O.1. Worl d
Agrof orestry Centre- I CRAF SE Asi a, Bogor, I SSN : 0126 –
0537.
Gi l mour, D .A., Cassell s, D .S. and Bonel l , M., 1982. H ydrol ogi cal
research i n the t ropi cal rai nf orests of nort h Queensl and: Some
i mpl i cati ons f or land use management. I n: E.M. O'Loughli n
and L.J. Bren (Edi tors), Fi rst N ati onal Symp. on Forest
H ydrol ., Mel bourne, May 1982, I nsti t. Engrs., Canberra,
Australi a. Nat. Conf . Publ . 82-6, pp. 145-152.
H ewl ett, Jhon D . 1982. Pri nci pl es of Forest H i drol ogy. The
Uni versi ty of Georgi a Press. Athens.
__________, N . 1994. Si mulasi Pengaruh H utan Terhadap Si stem
Tata Ai r di Hutan Pendi dikan Gunung Walat, Sukabumi .
Lembaga Penel i ti an I PB. Bogor.
__________, N . 2000. Pengaruh H utan Pi nus (P. merkusi i ) terhadap
karakteri sti s H i drol ogi di Sub D AS Ci wulan H ul u, K PH
Tasikmal aya Perum Perhutani Uni t I I I -Jawa Barat K aj ian
menggunakan Model POWERSI M-PI N US Ver 3.1). Thesi s
Fakul tas Pasca Sarjana I PB-Bogor
Mol chanov, A.A. 1966. The H ydrol ogi cal Rol e of Forest Transl ated
From Rusi a. I srael Program f or Sci enti f i c Transl ati on
Jarrusall em.
Pudji harta, Ag., M.K . Sall ata. 1985. Ali ran Batang, Ai r Lol os dan
I ntersepsi Curah H ujan pada Tegakan Pi nus merkusii di Bawah
H utan Tropi k di Ci kol e, Lembang, Bandung Utara, Jawa Barat.
Pusat Penel i tian dan Pengembangan Hutan. Bogor. Bul eti n no
471.
Purwanto. I . dan A.N g. Gi nti ngs. 1995. Pengaruh Berbagai Jeni s
Vegetasi terhadap K apasi tas I nf il trasi Tanah di Ci jambu,
Sumedang, Jawa Barat. Pusat Penel i tian dan Pengembangan
H utan. Bogor. Bul eti n Penel i tian H utan N o.573.
Pramono.,I . B. and A. N g. Gi nti ngs. 1992. H ydrol ogi cal Response of
Pi nus merkusii i n Ci harung Catchment, West Java. Pusat
Penel i ti an dan Pengembangan Hutan. Bogor. Bul eti n
Penel i ti an H utan N o.552.
N i k A.R. 1990 ,Ef f ects of sel ecti ve l oggi ng methods on streamf l ow
parameters i n Berembun watershed.

| 55 |

7. PE RAN H UT AN D ALAM PE N GE N D ALI AN
T AN AH LON GSOR
1


Ol eh:
Sukresno
2

A BST R A K

Bencana alam tanah l ongsor ak hi r -ak hi r i ni k ejadi annya cender ung t er us
meni ngk at , k hususnya saat awal musi m penghuj an ti ba. N amun demi k i an i sue
degr adasi hut an (defor est asi ) yang t i nggi saat i ni masi h di anggap sebagai pemi cu
munculnya bencana al am t er sebut . Sebenarnya peran vegetasi hut an t er sebut
dal am mengendali k an t anah l ongsor / st abi l i t as l er eng adal ah sangat besar , t et api
pengaruhnya dapat posi ti p (menguntungk an) dan atau negat i p (mer ugi k an).
Pengar uh posi ti p ber ar ti adanya veget asi hut an dapat meni ngk atk an k uat geser
t anah dan menur unk an t egangan geser t anah. Sebal i k nya pengaruh negati f
ber ar ti adanya vegetasi dapat menurunk an k uat geser t anah dan meni ngk at k an
t egangan geser t anah. D engan demi k i an k emampuan j eni s-j eni s veget asi (speci es)
hut an dal am mempengaruhi st abi l i t as l er eng (t anah l ongsor ), sel ai n ber at
bi omassnya adalah bentuk si st em perak aran, k edalaman ak ar ,
di st ri busi / sebar an per ak ar an, susunan ak ar , dan k ek uatan ak ar.
Kat a k unci : H ut an, t anah l ongsor , k uat geser , t egangan geser , ak ar
I . PE N D AH ULUAN
I ndonesi a yang berada pada ti ga l empeng akti f dunia, yai tu
Eurasia, Pasif ik, dan Austral ia di laporkan terdapat 918 l okasi rawan
l ongsor dengan kerugiaan seki tar hampi r satu tri l yun rupiah per tahun
dan mengancam seki tar 1 j uta ji wa (Anoni mous, 2007). Sebaran
daerah rawan l ongsor tersebut, antara l ai n di Jawa Barat, Jawa
Tengah, Yogyakarta, Sumatra Barat, dan Sumatra Utara masi ng-
masi ng ada 276, 327, 30, 100, dan 53 l okasi . I ntensi tas kej adian tanah
l ongsor saat i ni cenderung terus meni ngkat, seperti di Jawa Tengah
pada peri ode 2002-2006 masi ng-masi ng terj adi sebanyak, 13, 15, 19,
7, dan 19 kal i (D i stamben Prop Jateng dal am Suharwanto, 2006).
K ecenderungan peni ngkatan bencana alam tanah l ongsor saat i ni
seperti sej alan dengan peni ngkatan l aj u def orestasi di I ndonesi a dari
1,3 juta ha per tahun menj adi hampi r 4 j uta ha per tahun.
__________________________
1
Makal ah pada Workshop Peran H utan dan K ehutanan dal am Meni ngkatkan D aya
D ukung D AS. Surakarta, 22 N opember 2007
2
Penel i ti pada Bal ai Penel i ti an K ehutanan Sol o, Jl . Jend. A. Yani-Pabel an, P.O Box
295 Surakarta, Tel p. (0271) 716709

PROSIDING Workshop, 2009: 55-67
| 56 |

Tanah l ongsor (Brook et al ., 1991) adal ah sal ah satu bent uk dari
gerak masa tanah, batuan dan runtuhan batu/ tanah yang terj adi
seketi ka bergerak menuj u l ereng bawah yang dikendali kan ol eh gaya
gravi tasi dan mel uncur di atas suatu l api san yang kedap yang j enuh ai r
(bi dang l uncur). Tanah l ongsor terj adi j i ka di penuhi 3 keadaan, yai tu:
1) l ereng cukup curam, 2) terdapat bi dang pel uncur di bawah
permukaan tanah yang kedap ai r, dan 3) terdapat cukup ai r dal am
tanah di atas l apisan kedap (bi dang luncur) sehi ngga tanah j enuh ai r,
aki batnya kuat geser tanah berkurang sedang tegangan geser tanah
meni ngkat. Pengurangan kuat geser pada tanah di sebabkan ol eh
kondi si geol ogi – j eni s tanah, tekstur (komposi si ), sensi vi tas si f at
tanah l empung, adanya lapi san tanah shal e, l oess, pasir l epas, dan
bahan organi k. Pengurangan kuat geser pada batuan disebabkan ol eh
adanya diskonti nui tas, si f at kekakuan, arah beddi ng, j oi nt , ori entasi
l ereng, deraj at sementasi batuan mi sal nya kongl omerat, batuan pasi r,
breksi , dan l ai n-l ai n. Peni ngkatan tegangan geser di sebabkan antara
l ai n ol eh peni ngkatan kadar ai r ol eh ai r huj an yang beri nf i l trasi
kedalam tanah/ batuan pada l ereng terbuka tanpa vegetasi sehi ngga
tegangan ai r pori dan tekanan hi drostati s dalam tanah meni ngkat serta
berat beban pada l ereng meni ngkat. (Suryol el ono, 2007).
Peran vegetasi (hutan) dal am memperkuat stabi l i tas l ereng
di kemukakan ol eh H ardi yatmo (2006), yai tu vegetasi meni ngkatkan
kekasaran permukaan sehi ngga meli ndungi tanah dari erosi , jari ngan
akar meni ngkatkan kuat geser tanah, dan evapotranspi rasi mengurangi
tekanan ai r pori sehi ngga menurunkan tegangan geser tanah. Sedang
adanya pengurangan vegetasi / penebangan hutan pada l ereng
beraki bat pada peni ngkatan kejadian tanah l ongsor karena
meni ngkatnya erosi tanah, serta rusaknya dan pembusukan bertahap
i katan di antara akar-akarnya beraki bat pada pel emahan stabi li tas
tanah. Peneli ti an terkai t pengaruh pembal akan hutan terhadap
peni ngkatan kej adi an tanah l ongsor di kemukakan ol eh Montgomery et
al . (2000) untuk kejadian di Pasi f i c N orthwest, H owes (1987) di
Pantai Selatan Pegunungan Bri tish Col umbia, Zi emer dan Swanston
(1977) di Al aska Tenggara, dan Soms
Paper i ni bertujuan untuk menj el askan bagai mana sebenarnya
peran vegetasi hutan dalam kai tannya dengan peri stiwa tanah l ongsor
yang akhi r-akhi r i ni seri ng terj adi , di mana vegetasi hutan di anggap
sebagai pemi cunya seperti yang terj adi di Jember, Banj arnegara,
Trenggal ek, Bohorok, dan Bogor.



Peran Hutan dalam Pengendalian Tanah Longsor….( S ukresno)
| 57 |

I I . T AN AH LON GSOR
Tanah l ongsor dapat di arti kan sebagai perpi ndahan materi al
pembentuk l ereng berupa batuan, bahan rombakan, tanah, atau
materi al campuran tersebut, bergerak ke bawah atau kel uar l ereng
(Anoni mous, 2007). Proses terj adi nya yai tu ai r yang meresap ke dalam
tanah akan menambah berat tanah, sel anj utnya ji ka ai r tersebut
menembus sampai tanah kedap ai r yang berperan sebagai bi dang
gel i nci r, maka tanah menj adi li ci n dan tanah pel apukan di atasnya
akan bergerak mengikuti l ereng dan keluar l ereng atau longsor. Ci ri -
ci ri tanah l ongsor di kel ompokkan atas pengaruh dari batuan/ tanah,
tektoni k/ kegempaan, morf ol ogi , dan kadar ai r tanah (H i rmawan,
1994). Gej al a umum tanah l ongsor (Anoni mous, 2007) yai tu retakan
pada l ereng yang sej ajar arah tebi ng, muncul mata ai r, tebi ng rapuh-
batu-batu kecil berj atuhan, umumnya terj adi setelah huj an.
Jeni s tanah l ongsor yang umum ada 6 (Gambar 1) , yai tu: 1)
l ongsoran transl asi , 2) l ongsoran rotasi , 3) pergerakan bl ok, 4)
runtuhan batu, 5) rayapan tanah, dan 6) al i ran bahan rombakan. Jeni s
l ongsoran transl asi dan rotasi pali ng banyak terj adi di I ndonesi a.
Sedangkan l ongsoran yang pal i ng banyak memakan korban j i wa
manusi a adalah al i ran bahan rombakan (Anoni mous, 2007).
Penyebab terj adi nya tanah l ongsor adalah sangat kompl eks bai k
al ami seperti f aktor geol ogi , hi drol ogi , topograf i , tanah, i kli m maupun
adanya akti vi tas manusia. Sebab alami tersebut (Hardiyatmo, 2006
dan Anoni mous, 2007), a.l . yai tu: 1) penambahan beban pada l ereng
ol eh ai r (huj an) dan vegetasi (terti up angi n); 2)
penggali an/ pemotongan l ereng pada kaki tebi ng; 3) lereng tebi ng
yang curam; 4) tekanan l ateral ai r dal am tanah; 5) getaran/ gempa; 6)
j eni s dan perubahan penggunaan lahan (hutan-non hut an); 7) erosi
(tebi ng sungai ); dan 8) bekas l ongsoran lama.













PROSIDING Workshop, 2009: 55-67
| 58 |



Gambar 1. Jenis-jeni s tanah l ongsor (Sumber: Anoni mous, 2007)

I I I . PE RAN VEGET ASI PAD A ST ABI LI T AS LERE N G
Seperti tel ah di kemukaan pada bab sebel umnya, peran vegetasi
hutan dal am mengendali kan stabi li tas tanah pada l ereng sangat besar,
yai tu melalui peran hi dromekani knya dan bi otekni knya (H ardi yatmo,
2006; VSTC, 1987; Abramson et al ., 1996). Vegetasi berperan dal am
aspek hi drol ogi yai tu menurunkan kel embaban ai r tanah mel al ui
proses evapotranspi rasi dan aspek mekani s perkuatan i katan akar
pada parti kel -parti kel tanah pada l ereng (j ari ngan akar – penj angkaran
akar sampai lapi san kedap). Greenway (1987) dal am H ardi yanto
(2006) memberi kan i nf ormasi peran hi dromekani k vegetasi pada
stabi l i tas l ereng dari pengaruh yang menguntungkan dan merugi kan
seperti di saj ikan pada Tabel 1.
Peran yang menguntungkan dari adanya vegetasi dalam
menstabi l kan l ereng H ardi yanto (2006) yai tu: 1) j ari ngan akar
memperkuat tahanan geser tanah, 2) evapotranspi rasi menurunkan
tekanan ai r pori yang selanjutnya menurunkan tegangan geser tanah,
3) vegetasi menambah kekasaran permukaan yang berf ungsi menahan
erosi tanah, dan 4) berat pohon yang tertanam dapat mengaker tanah
yang berf ungsi sebagai penambah tegangan kekang (tegangan normal )
yang dapat menahan gerak l ereng ke bawah. Sedang peran vegetasi
1. Longsoran Translasi
2. Longsoran Rotasi
3. Pergerakan Blok
4. Runtuhan Batu
5. Rayapan Tanah
6. Aliran Bahan Rombakan

Peran Hutan dalam Pengendalian Tanah Longsor….( S ukresno)
| 59 |

yang memperl emah stabi l i tas l ereng, yai tu: 1) pertambahan beban
vegetasi pada l ereng berpotensi bahaya penggul i ngan j ika j angkaran
akar yang l emah maupun adanya angi n kencang, 2) evapotranspi rasi
dapat mempercepat pengurangan kel embaban tanah menyebabkan
tanah retak-retak sehi ngga menambah kapasi tas i nf i l trasi , dan 3) akar
vegetasi menambah kekasaran permukaan dan permeabi l i tasnya
sehi ngga menambah kapasi tas i nf i l trasi .
Peran vegetasi dalam mengendal i kan stabi li tas l ereng sangat
di tentukan ol eh keberadaan si f at-si f at dari akarnya H ardiyanto (2006),
yai tu 1) bentuk si stem perakaran (tunggang-serabut), 2) kedalaman
akar (dangkal -dal am menembus bedrock-Gambar 2), 3)
di stri busi / sebaran perakaran (perbandi ngan dengan l uas
mahkotanya), 4) susunan akar (rati o akar:tanah atau berat bi omass akar
per satuan vol ume tanah), dan 5) kekuatan akar (ni l ai kuat tari k akar
pada berbagai diameter akar dan speci es vegetasi ). Tabel 2 menyaj ikan
ni l ai kuat tari k akar untuk berbagai speci es vegetasi . Tabel 3, 4, dan 5
menyaj i kan j enis-j eni s pohon berakar dalam-bercabang banyak,
dal am-bercabang sediki t, dan dapat hidup pada daerah yang banyak
ai r dan tahan pangkas.
T abel 1. Peran hi dromekani k vegetasi pada stabil i tas lereng
N o Peran H idromekanik Pengaruh
M ekani sme secara H i drol ogi
1 D aun-daun: menahan j atuhan air huj an, mengurngi
erosi , i nfi l trasi , meni ngkatkan absorsi-transpirasi
Menguntungkan
2 Akar dan batang: menambah kekasaran permukaan,
permeabil i tas, menambah kapasi tas i nf i l trasi
Merugi kan
3 Akar menyerap ai r dari tanah, membantu proses
transpi rasi , membantu mengurangi tekanan air pori
Menguntungkan
4 Pengurangan kel embaban air tanah ol eh akar
menyebabkan tanah retak, menambah i nf i l trasi
Merugi kan
M ekani sme secara M ekani s
5 Akar memperkuat tanah, memperbesar kuat geser Menguntungkan
6 Akar pohon menembus sampai ke l api san keras,
meni ngkatkan kekuatan daya dukung tanah
M ekani sme secara M ekani s
Menguntungkan
7 Berat pohon membebani l ereng, menambah
komponen gaya normal dan gaya ke bawah l ereng
Merugi kan
Menguntungkan

8 Vegetasi meni mbul kan gaya di nami k ke l ereng aki bat
angi n
Merugi kan
9 Akar mengi kat partikel tanah di permukaan dan
menambah kekasaran permukaan, mengurangi erosi
Menguntungkan
Sumber: Greenway (1987) dal am H ardiyatmo (2006)



PROSIDING Workshop, 2009: 55-67
| 60 |


Gambar 2. Bentuk j angkaran akar pohon pada perl api san tanah/ batuan
T abel 2. Ni l ai kuat tarik akar untuk beberapa speci es vegetasi pohon dan semak
Speci es N ama pada umumnya
N i l ai K uat Tari k Rata2
(MPa)
Pohon-pohon 11-55
A casi a confuse Acasi a 11
F i cus benyami na Beri ngi n 13
H evea braci l i ensi s K aret 11
Pi nus densi fl ora Pi nus Merah 33
Pi nus l amberti ana Pi nus Sugar 10
Pi nus panderosa Pi nus Panderosa 10
Pi nus radi at a Pi nus Monterey 18
Semak-semak 16-71
Sumber: Schi echtl (1980) dal am H ardi yatmo (2006)
T abel 3. Jenis-jeni s pohon berakar dal am dan bercabang banyak
Jenis Vegetasi T empat T umbuh
K emiri (A l euri t es mol uccana)
Mi ndi (M el i a azedarach)
Laban (V i tex pubescens)
D l i ngsem (H omal i um t oment osum)
Bungur (L agerst roemi a speci osa)
Lamtoro merah (A casi a vi l l osa)
E ucal ypt us al ba
Johar (Cassi a seamea)
Lamtoro (L eucaena l eucocephal a)
+ 1000 m
+ 1000 m
+ 300 m
+ 300 m
+ 300 m
+ 300 m
+ 300 m
+ 700 m
+ 500 m
Sumber: Sudj oko dal am H ardiyatmo (2006)





Peran Hutan dalam Pengendalian Tanah Longsor….( S ukresno)
| 61 |

T abel 4. Jeni s-j eni s pohon berakar dal am dan bercabang sedi ki t
Jenis Vegetasi T empat T umbuh
Mahoni daun l ebar (Swi et eni a
macr ophyl l a)
Renghas (G luta r enghas)
Jati (T ect ona gr andi s)
K esambi (Schl ei cher a ol eosa)
Angsana (Pt er ocar pus i ndi cus)
Sonokel i ng (D al ber gi a lati fol i a)
Trengguli (Cassi a fi st ula)
K upu2 (Bauhi ni a urpur ea)
Asem (T amar i ndus i ndi ca)
Pi lang (A casi a l eucophl oea)
+ 700 m

+ 300 m
+ 500 m
+ 700 m
+ 700 m
+ 700 m
+ 700 m
+ 1000 m
+ 1000 m
+ 700 m
Sumber: Sudj oko dal am Hardi yatmo (2006)
T abel 5. Jeni s-j enis pohon yang tumbuh pada li ngkungan basah dan
tahan pangkas
Jenis Vegetasi T empat T umbuh
K emi ri (A l eur i t es mol uccana)
Mi ndi (M el i a azedar ach)
Laban (V i t ex pubescens)
D l i ngsem (H omal i um t oment osum)
Bungur (L ager str oemi a speci osa)
Lamtoro merah (A casi a vi l l osa)
E ucal yptus alba
Johar (Cassi a seamea)
Lamtoro (L eucaena l eucocephal a)
+ 1000 m
+ 1000 m
+ 300 m
+ 300 m
+ 300 m
+ 300 m
+ 300 m
+ 700 m
+ 500 m
Sumber: Sudj oko dal am Hardi yatmo (2006)
I V. H UT AN D AN T AN AH LON GSOR
Masalah kerusakan hutan di I ndonesi a dengan l aj u kerusakan
hutan (defor est asi ) peri ode 1985-1997 dan 1997-2000 dari 1,6 juta
menj adi 3,8 juta hektar per tahun, sel alu dikai tkan dampaknya dengan
muncul nya bencana al am banj i r, kekeri ngan, dan tanah l ongsor,
tercatat sej ak tahun 1998 hi ngga pertengahan 2003 telah terj adi 647
kej adi an (Bakornas PBP, 2005). Beberapa contoh kasus kej adi an
tanah l ongsor di awal tahun 2006, yai tu di Jember dan Banj arnegara
dengan j uml ah korban j i wa yang ti dak sediki t tel ah menj adi i sue
nasi onal , di mana penyebab kej adian adal ah karena hutan di hul unya
tel ah rusak. N amun demi ki an, apakah i sue yang berkembang tersebut
benar adanya. D al am urai an di bawah akan di coba diurai tentang
adanya i sue di dua l okasi tersebut.

PROSIDING Workshop, 2009: 55-67
| 62 |

T anah Longsor di Jember
Tanah l ongsor dan banji r (banj i r bandang) di K ecamatan Panti
dan Rambi puj i , K abupaten Jember pada awal tahun 2006, terj adi pada
tanggal 1-2 Januari 2006, mengaki batkan 74 orang meni nggal ,
pul uhan rumah hancur, dan 340 ha sawah rusak (N ugroho, 2006).
Berdasarkan data dari ti ga stasiun kl i matol ogi terdekat, curah huj an
pada tanggal 1 Januari 2006 sebesar 115 mm, 138 mm, dan 179 mm,
di mana curah huj an tersebut berada dalam kategori diatas normal ,
menyebabkan tanah l ongsor pada ki ri-kanan tebi ng curam di
sepanj ang sungai K al i Puti h, bagian l ereng bawah dari kompl eks
Gunung Argopuro. Banj i r bandang yang meni mpa beberapa desa di
dua kecamatan tersebut di sebabkan gagal nya materi al tanah dari
l ongsoran tanah yang membentuk bendungan al ami di pal ung sungai
K al i Puti h di sebel ah hulu (Gambar 3). Tanah l ongsor terj adi di area
perkebunan kopi , sedang kawasan hutan (l i ndung) yang berada di
atasnya masi h dal am kondi si tutupan yang bai k.(l i hat Gambar 3), dari
4.500 ha kawasan hutan, hutan produksi 750 ha, hutan l indung 3.000
ha, sisanya hutan suaka margasatwa.
T anah Longsor di Banjarnegara
Tanah l ongsor (Gambar 4) di D usun Gunungraj a, D esa Si j eruk,
K ecamatan Banj armangu, K abupaten Banj arnegara terj adi pada
tanggal 4 Januari 2006, menyebabkan korban j i wa meni nggal 75
orang, 102 rumah rusak, sawah dan tegal tanaman tel ah terti mbun.
Curah huj an harian saat kej adi an dan 3 hari sebelum tanah l ongsor
terj adi , yai tu 10 mm, 15 mm, 53,3 mm, dan 105 mm. Topograf i pada
l okasi tanah l ongsor termasuk sangat curam dengan kel erengan >
45% dan keti nggian el evasi berki sar 750-1.000 m dpl . Vegetasi
penutup l ahan berupa tegakan rasamala (A l ti ngi a ex cel sa) tanaman
tahun 1931 sel uas 26,1 Ha, pi nus (Pi nus mer k usi i ) tanaman tahun 1963
sel uas 1,5 H a, dan pi nus (Pi nus mer k usi i ) tahun 1993 sel uas 3,0 H a,
masi ng-masi ng dengan kondi si tumbuh yang baik dan agak rata
(N ugroho, 2006). Tumbuhan bawah umumnya berupa keri nyu,
puyengan, dan sal ak. Pada l okasi di seki tar mahkota l ongsor (sumber
l ongsor), di bawah tegakan tanaman rasamala dan yang tel ah di buka
banyak di budi dayakan tanaman semusi m kapulaga (A momum
car damomum) yang mul ai berkembang sejak tahun 2004. Tanaman
kapul aga tersebut saat i ni banyak di budi dayakan di seki tar l okasi , dari
kaki l ereng buki t hi ngga puncak atas l ereng buki t yang l ahannya sudah
sangat curam.

Peran Hutan dalam Pengendalian Tanah Longsor….( S ukresno)
| 63 |

Gambar 3. Lokasi tanah l ongsor dan banj i r bandang di K ecamatan
Panti , K abupaten Jember pada tanggal 1-2 Januari 2006
(Ci tra SPOT 4 di ambi l September 2006)
Upaya Pengendalian T anah Longsor
Berbagai cara dan metode mi ti gasi tanah l ongsor tel ah
banyak di l akukan, namun tekni k mi ti gasi yang di perlukan seharusnya
di sesuai kan dengan ti pe atau j eni s tanah l ongsor yang ada di l okasi ,
bai k dengan metode mekani s atau bi otekni k. Tahapan mi ti gasi
(pengendal i an) tanah l ongsor perl u di lakukan tahap-tahap sebagai
beri kut : Bakornas PBP (2005) dal am N ugroho (2006) :
1. I denti f i kasi morf ol ogi dan endapan-endapan l ongsor masa l al u
dengan metode geol ogi tekni k/ geotekni k untuk
memperhi tungkan kemungki nan kejadian l ongsor kembal i yang
mengancam pemuki man atau prasarana penti ng.
2. I denti f i kasi f aktor pengont rol yang domi nan mengganggu
kestabi lan l ereng, serta kemungki nan f aktor pemi cu seperti
gempa bumi , badai/ hujan deras, dsb.
3. Pemetaan topograf i untuk mengetahui ti ngkat kel erengan.
4. Pemetaan geol ogi untuk mengetahui strati graf i l ereng,
mengetahui j eni s tanah dan batuan penyusun l ereng dan si f at
ketekni kannya, serta mengetahui sebaran tanah/ batuan tersebut.
5. Pemetaan geohi drol ogi untuk mengetahui kondi si ai r tanah.


Tanah
Longsor
Banjir
Bandang
Area
Perkebunan
Kopi
Area
Hutan
Lindung

PROSIDING Workshop, 2009: 55-67
| 64 |

6. Pemetaan ti ngkat kerentanan gerakan massa tanah/ l ongsoran
dengan cara mengkombi nasi kan atau menampal kan hasi l
penyel i di kan di poi nt 1 dan 2, serta hasi l pemetaan di poi nt 3, 4
dan 5, atau dengan metode si di k cepat dari Pai mi n et al . (2006).
7. I denti f i kasi pemanf aatan l ahan yang berupa daerah tanah
urugan, ti mbunan sampah atau tanah.
8. Anti si pasi bahaya l ongsor susulan pada endapan l ongsoran yang
baru terj adi .


Gambar 4.Tanah l ongsor di D esa Sij eruk, K ecamatan Banj armangu,
K abupaten Banj arnegara kej adi an tanggal 4 Januari 2006
(Ci tra SPOT 4 di ambi l September 2006)
Adapun strategi nya menurut Bakornas PBP (2005) dalam N ugroho
(2006), yai tu:
1. H i ndarkan daerah rawan bencana untuk pembangunan
pemuki man dan f asil i tas utama l ai nnya.
2. Mengurangi ti ngkat keterjal an l ereng.
3. Meni ngkatkan/ memperbai ki dan memel i hara drai nase bai k ai r
permukaan maupun ai r tanah (f ungsi drai nase adal ah untuk

Sumber
Longsor
Wilayah
Bencana

Peran Hutan dalam Pengendalian Tanah Longsor….( S ukresno)
| 65 |

menj auhkan ai r dari l ereng, menghi ndari ai r meresap ke dal am
l ereng atau menguras ai r dalam l ereng ke luar l ereng. Jadi
drai nase harus dij aga agar j angan sampai tersumbat atau
meresapkan ai r ke dal am tanah).
4. Pembuatan bangunan penahan, j angkar (anchor ) dan pi ll i ng.
5. Teraseri ng dengan si stem drai nase yang tepat (drai nase pada
teras-teras di j aga j angan sampai menj adi j al an meresapnya ai r
ke dal am tanah).
6. Penghi j auan dengan tanaman yang si stem perakarannya dal am
dan j arak tanam yang tepat (khusus untuk l ereng curam,
dengan kemi ri ngan l ebih dari 40
0
atau seki tar 80% sebai knya
tanaman ti dak terl al u rapat serta di seli ngi dengan tanaman –
tanaman yang l ebi h pendek dan ri ngan, di bagi an dasar ditanam
rumput).
7. Sebai knya di pil i h tanaman l okal yang di gemari masyarakat, dan
tanaman tersebut harus secara teratur di pangkas ranti ng-
ranti ngnya/ cabang-cabangnya atau di panen.
8. K husus untuk ali ran buti r dapat diarahkan dengan pembuatan
saluran.
9. K husus untuk runtuhan batu dapat di buatkan tanggul penahan
bai k berupa bangunan konstruksi , tanaman maupun pari t.
10. Pengenal an daerah yang rawan l ongsor.
11. I denti f i kasi daerah yang akti f bergerak, dapat dikenal i dengan
adanya rekahan rekahan berbentuk l adam (tapal kuda).
12. H i ndarkan pembangunan di daerah yang rawan l ongsor.
13. Mendi ri kan bangunan dengan pondasi yang kuat.
14. Mel akukan pemadatan tanah di seki tar perumahan.
15. Stabi l i sasi l ereng dengan pembuatan teras dan penghi j auan.
16. Pembuatan tanggul penahan untuk runtuhan batuan (r ock fal l ).
17. Penutupan rekahan rekahan di atas l ereng untuk mencegah ai r
masuk secara cepat ke dal am tanah.
18. Pondasi ti ang pancang sangat di sarankan untuk menghi ndari
bahaya l i qui facti on.
19. Pondasi yang menyatu, untuk menghi ndari penurunan yang
ti dak seragam (di ffer ent i al sett l ement ).
20. Penggunaan yang ada di dalam tanah harus bersi f at f l eksibel .
21. D al am beberapa kasus rel okasi sangat disarankan.






PROSIDING Workshop, 2009: 55-67
| 66 |


V. KE SI M PULAN D AN SARAN
Peran vegetasi hutan dalam pengendal i kan tanah l ongsor,
khususnya pengendal i an stabil i tas l ereng, dapat berpengaruh posi ti p
(menguntungkan) dan atau negati p (merugi kan). Peran posi ti pnya
di tunj ukkan ol eh kemampuan vegetasi dal am meni ngkatkan kuat
geser tanah dan menurunkan tegangan geser tanah. Peran negati pnya
di tunj ukkan ol eh pengaruh vegetasi dal am menurunkan kuat geser
tanah dan meni ngkatkan tegangan geser tanah. K emampuan vegetasi
hutan dalam mempengaruhi stabil i tas l ereng, selai n berat bi omassnya
j uga bentuk sistem perakaran, kedalaman akar, di stribusi / sebaran
perakaran, susunan akar, dan kekuatan akar.
Mengi ngat masi h bel um banyak data terkai t j eni s-j eni s vegetasi
yang sesuai untuk pengendal ian l ereng di I ndonesi a maka perl u
penel i ti an si f at-sif at vegetasi dan perakarannya dari beberapa speci es
vegetasi yang ada di seki tar l okasi bencana tanah l ongsor. D ata dan
i nf ormasi yang di perol eh sel anj utnya dapat di gunakan untuk program
mi ti gasi bencana tanah l ongsor, khususnya pada daerah-daerah yang
berpotensi dan rentan terhadap bahaya tanah l ongsor. D engan
demi kian metode mi ti gasi yang di lakukan dapat disesuai kan dengan
kondi si setempat dan menj adi l ebi h ef ekti f .

D AFT AR PUST AKA

Abramson, L.W., T.S. Lee, S. Sharma, dan G.M. Boyce. 1996. Sl ope
Stabi l i ty and Stabi li zati on Methods. John Wi l ey & Sons, I nc.,
Toronto-Canada.
Anoni mous. 2007. Pengenal an Gerakan Tanah. D ep. Energi dan
Sumber D aya Mi neral . http:/ / merapi .vsi .esdm.go.i d?stati c
/ gerakantanah/ pengenalan.htm.
Brook, K .N ., P. F. Ff oll i ott, H .M. Gregersen, dan J.K . Thames.
1991. H ydrol ogy and The Management of Watersheds. I owa
State Uni versi ty Press, Ames, USA.
H ardi yatmo, H .H .C. 2006. Penangan Tanah Longsor dan Erosi .
Gaj ah Mada Uni versi ty Press, Yogyakarta.
H i rmawan, F. 1994. Pemahaman Si stem D i nami s K estabi l an Lereng
Untuk Mi ti gasi K ebencanaan Longsor. Makalah Penunj ang
N o. 17 Si mposium N asi onal Mi tigasi Bencana Al am.
K erj asama F. Geograf i UGM-Bakornas Penanggulangan
Bencana. Yogyakarta.


Peran Hutan dalam Pengendalian Tanah Longsor….( S ukresno)
| 67 |

H owes, D .E. 1987. A Method f or Predi cti ng Terrai n Suscepti bl e to
Landsl i de Fol l owi ng Forest H arvesti ng: A Case Study f rom the
Southern Coast Mountai ns of Bri ti sh Col umbia. Proceedi ng of
the Vancouver, I AH S-AI SH , Publ . N o. 167.Vancouver,
Canada, p. 143-154.
Montgomery, D .R., K .M. Schmi dt, H .H . Greenberg, dan W.E.
D i etri ch. 2000. Forest Cl eari ng and Regi onal Landsl i di ng.
Geol ogy, 28(4): 311-314.
N ugroho, N .P. 2006. Laporan Pel aksanaan K egi atan ” K aji an I su
Lokal ” Tahun D i nas 2006. Bal ai P2TPD AS I BB, Badan
Li tbang K ehutanan, D ep. K ehutanan, Surakarta.
Pai mi n, Sukresno, dan Purwanto. 2006. Si dik Cepat D egradasi Sub
D aerah Al i ran Sungai (Sub D AS). Pusl i tbang H utan dan
K onservasi Al am. Bogor. 41 pp.
Soms, J. 2006. Vegetati on Cover as Factor Cont rol l i ng Slope Stabi l i ty
Wi thi n Gul l y Channel s: A Case Study f rom the D augava Val l ey
(SE Latvi a). European Geosci ences Uni on.
Suharwanto. 2006. Bencana alam dan Geol ogi : Anal isa Bencana Al am
Banj i r dan Tanah Longsor Secara Geotekni k. Prosi di ng
Semi nar Pemantauan dan Mi ti gasi Bencana Al am Banji r, Tanah
Longsor, dan K ekeri ngan. Pusl i tbang Sosek K ehutanan, Badan
Li tbang K ehutanan, Surakarta.
Suryol el ono, K . B. 2007. Bencana Alam Tanah Longsor Perpekti f
I l mu Geotekni k. Fakul tas Teknik Universi tas Gaj ah Mada.
http:/ / l i b.ugm.ac.i d/ data/ downl oad/ 1079402588_bencana.doc.
VSTC. 1987. Pengendali an Erosi dan Perl i ndungan Lereng Secara
Bi otekni k. D ep. PU-JI CA, Proyek Sabo, Yogyakarta.
Z i emer, R.R. dan D .N . Swanston. 1977. Root Streangth Changes
Af ter Loggi ng i n Southeast Alaska. USD A Forest Servi ce
Research N ote, PN W 306, Alaska-Oregon-Washi ngton.
| 71|

8. H UT AN SE BAGAI PEN GE N D ALI (REGU L A T O R )
PUN CAK BAN JI R PAD A D AE RAH ALI RAN SUN GAI
1


Ol eh :
Syof yan D t.Maj o K ayo
2
, Mohamad Ari ef I l yas
2
, D edi h Seti adi
2
,
Erna Satri ana
2

A BST R A K

H uj an yang jatuh pada suat u daer ah t angk apan yang berveget asi ak an
menyebabk an t ert ahannya sebagi an ai r huj an di daun-daun yang di sebut sebagai
pr oses i nt er sepsi . A pabi l a huj an l ebi h k eci l dar i laju i nt er sepsi , mak a ai r t i dak
ak an mencapai per muk aan t anah. Sebal i k nya ai r yang mencapai per muk aan
t anah, ak an mengal ami pr oses i nfi l tr asi . L aj u i nfi l t rasi ak an menur un secar a
ek sponensi al , sej al an bert ambahnya k el engasan tanah. Cur ah huj an yang
mel ebi hi laju i nfi lt r asi ak an meni mbul k an ak umul asi ai r di per muk aan
t ampungan depr esi dan bi l a ai r mel ebi hi k apasi tas t ampung ai r depr esi , mak a
ak an t erj adi al i ran per muk aan (sur face runoff). F enomena al am dari curah
huj an menj adi ali r an yang ber asal dari k omponen t ot al al i r an yang membent uk
hi dr ogr aph al i ran merupak an penyeder hanaan dari k ej adi an (si k l us) hi dr ol ogi .
H uj an badai yang mel ebi hi t ampungan i nt er sepsi mak si mum, i nfi l t rasi k onstan
dan k apasi t as t ampungan depr esi ak an menghasi l k an puncak hi dr ogr aph banji r
yang t i nggi . H i dr ograph banji r di bent uk ol eh cur ah huj an efek t i f, bentuk
hi dr ogr aph t er sebut mer upak an k ar ak t er i sti k basi n daer ah ali r an sungai (D A S)
Kar ak t eri st i k basi n di pengaruhi ol eh ber bagai fak t or seper t i tanaman penutup
l ahan (hutan), t ek st ur / j eni s t anah, besar k emi ri ngan l er eng dan besar nya cur ah
huj an efek t i f.M emperbesar i nt er sepsi , i nfi t rasi dan k apasi tas t ampungan depr esi
ak an dapat mengur angi cur ah hujan efek t i f, sehi ngga debi t banji r dan puncak
banj i r ak an menurun. M enanam tanaman (veget asi ) yang r apat pada bagi an
hul u daer ah ali r an sungai (D A S), dapat memper besar i nt er sepsi dan i nfi l tr asi ,
dapat mengur angi debi t dan puncak hi dr ogr aph. banj i r . M embangun (membuat
t ampungan depr esi dan i nfi l t rasi ) seper t i waduk -waduk k eci l untuk menampung
al i r an per muk aan yang ber asal dar i cur ah huj an yang jatuh di daer ah ali r an
sungai , ak an dapat menur unk an puncak banj i r . G una mendek ati fenomena
al i r an banji r yang di pengar uhi ol eh si fat D A S yang het erogen dengan

_________________________________________
1
Makal ah pada Workshop Peran Hutan dan K ehutanan dal am Meningkatkan D aya
D ukung D AS. Surakarta, 22 N opember 2007
2,
Penel i ti pada Pusat Penel i ti an dan Pengembangan Sumberdaya Air. Jl . I r. H .
Juanda 193 Bandung, Tel p. 022 2501554.


PROSIDING Workshop, 2009: 71-90
| 72 |

k ar ak t er i sti k basi n dal am fungsi r uang dan wak tu, mak a model di st ri - busi
di harapk an dapat member i k an anali si s hi dr ogr apf dan si mul asi yang l ebi h t el i t i /
ak ur at . A nali sa dan eval uasi puncak banj i r dapat di lak uk an atau
menggunak an model hi dr ol ogi di st r i busi . Pada saat i ni ada beber apa model
H i dr ol ogi di str i busi yai t u : M odel T OP, SH E , A N SW E R, T OPOG ,
A G N PS dan CRE A M S. Pada mak al ah penuli s menggunak an model
di st ri busi A N SW E RS, dengan mel ak uk an si mulasi dalam berbagai k eadaan
k ondi si t anaman penutup lahan (veget asi ) at aupun bangunan k onser vasi t anah
dan ai r . D engan menggunak an model A N SW E RS i ni di lak uk an anal i sa dan
per hi tungan (si mul asi ) dal am beberapa alt er nat i f. D ari hasi l
anali sa/ per hi t ungan di dapat beber apa puncak banji r , dan dapat
di pi l i h/ di t entuk an sebagai al t er nati f unt uk pengendal i an banji r yang opti mal
dan t epat ser t a mengunt ungk an bagi daer ah t er sebut (dapat di jadi k an pi li han
dal am per encanaan) i nfr ast r uk t ur bangunan pencegah banj i r .

Kat a k unci : H utan sebagai pengendal i , Regul at or , Puncak banj i r .

I . PE N D AH ULUAN
1.1 Latar belakang
H utan atau tanaman (vegetasi ) yang tumbuh rapat dan menutupi
l ahan dan tanah di atas suatu daerah al i ran sungai , dapat berf ungsi
sebagai penahan curah huj an mel alui proses i ntersepsi dan i nf i l trasi ,
sehi ngga ali ran permukaan tanah ti dak langsung mengalir dan masuk
kedalam sungai dengan j uml ah besar dan dalam waktu cepat, seperti
yang terj adi pada l ahan pertani an atau tanah/ l ahan terbuka (gunung
yang tel ah gundul ).
Secara umum proses hi drol ogi adal ah sebagai beri kut : ” sebagi an
ai r permukaan i ni menguap karena adanya panas matahari , naik keatas
menj adi awan dan mengal ami kondensasi pada tempat yang ti nggi dan
j atuh l agi kebumi berupa huj an.”
Banj i r terj adi melalui tahapan (proses) yai tu curah huj an yang
j atuh di daerah ali ran sungai (D AS), j atuh kepermukaan tanah
sebagian masuk kedal am tanah (i nf i l trasi ) sebagian menguap keudara
dan si sanya mengal i r di atas permukaan tanah (over l and fl ow),
kemudian ali ran permukaan i ni mengal i r kedalam sungai l alu terus
mengal i r ke l aut.
Ahl i Hi drol ogi (H ydr ol ogi st ) dewasa i ni mel i hat si klus hidrol ogi
berupa si stem hi drol ogi yang besar. Gagasan dari si stem besar
tersebut, ti dak saj a i ngi n menj awab bagai mana proses mengenai
f enomena al am dari si kl us hi drol ogi tapi j uga menyangkut hal -hal

Hutan sebagai Pengendali......( S yof yan, dkk)
| 73 |

prakti s yang berkai tan dengan berbagai masalah li ngkungan seperti
banj i r atau kekeri ngan.
Untuk mendapatkan hasil perhi tungan yang mendekati
kebenaran dan l ebi h rasi onal , secara teori ti s dan matemati k, konsep
si stem hi drol ogi dalam anali si snya membutuhkan al at yang l ebi h
modern seperti i l mu pengetahuan matemati k ti nggi , operati ons
research, si stem anal i si s dan teknol ogi komputer, yang dapat
di gunakan untuk mengetahui / menghi tung f enomena alam, yai tu
berupa hubungan antara hujan dan ali ran permukaan (r ai nfal l -r unoff
r el at i onshi p).
1.2 Permasalahan
Beberapa tahun terakhi r dan awal -awal tahun 2007 bahkan
di akhi r tahun 2007 (dewasa i ni ) masal ah banj i r, tanah longsor pada
musi m huj an dan kekurangan ai r atau kekeri ngan pada musi m
kemarau masi h saj a mel anda beberapa daerah al i ran sungai dan
daerah-daerah rawan banj i r dan rawan kekeri ngan di wil ayah
I ndonesi a.
Sal ah satu penyebab terj adi nya banj i r dan kekeri ngan tersebut,
seri ng kal i di jadi kan kambi ng hi tamnya adal ah berkurangnya l uas
hutan, gundul nya buki t atau gunung-gunung, aki bat penebangan
besar-besaran yang di lakukan secara resmi (l egal ) atau secara
sembunyi -sembunyi (i l l egal ), walaupun daerah hutan tersebut tel ah
di tetapkan sebagai hutan l i ndung dan Cagar Al am. D i lai n pi hak
berubahnya hutan menj adi l ahan pertani an yang di tanami tanaman
semusi m, seperti kentang, j agung, kol dan pal awij a lai nnya yang
menyebabkan terj adi erosi yang mel ebi hi batas yang diperkenankan,
sehi ngga terj adi sedi mentasi dan pendangkalan sungai dan waduk,
yang .aki batnya umur operasi (l i fe t i me) waduk semaki n pendek.
1.3 M aksud dan T ujuan
Maksud penuli san makal ah yang berj udul ” H U T A N SE BA G A I
PE N G E N D A L I (RE G U L A T OR) PU N CA K BA N JI R PA D A
D A E RA H A L I RA N SU N G A “ i ni adal ah memberi kan i nf ormasi
dan masukan kepada pemeri ntah, i nstansi yang berkompeten dan
berwenang, serta masyarakat banyak, tentang penti ngnya f ungsi dan
kegunaan hutan dal am rangka menganti si pasi dan mengurangi terj adi
banj i r besar (memperkeci l ti nggi nya puncak banj i r) dan
menyi mpan/ meresapkan ai r pada musi m huj an, sehi ngga pada musi m
kemarau ai r tersebut dapat di gunakan untuk memenuhi berbagai

PROSIDING Workshop, 2009: 71-90
| 74 |

kebutuhan di pedesaan dan perkotaan, terutama bagi daerah yang
ti dak mempunyai sumber tetap.
1.4 M etode
D al am menghi tung, menganal isa dan mengeval uasi puncak
banj i r suatu daerah ali ran sungai , di gunakan Model AN SWERS yang
dapat menggambarkan proses hi drol ogi dan menj el askan hubungan
antara ali ran ai r dan parameter seperti hujan, i nf il trasi , topograf i ,
tanaman (v egetasi ), j eni s tanah dan cara pengel ol aan lahan. Seti ap
komponen (el emen) mempunyai metoda perhi tungan karakteri sti k
al i ran yang berbeda.
1.5 H ipotesis
Bi l a kondi si penutup l ahan daerah ali ran sungai di tutupi
(tumbuh pohon yang rapat) atau kata l ai n hutan yang ada di daerah
al i ran sungai tersebut terpel i hara bai k dan memenuhi ketentuan
persyaratan yang di i zi nkan, maka ti nggi puncak banjir di daerah
tersebut dapat dikendali kan dan dapat di tekan (di turunkan).
1.6 Lokasi
Lokasi daerah ali ran sungai (D AS) yang di anal isa,dievaluasi
sebagai contoh dal am perhi tungan adal ah daerah al i ran sungai
Ci kapundung – Gandok, secara admi ni strasi pemeri ntahan berada di
wi layah K ota Bandung – Jawa Barat, untuk l ebi h j elasnya dapat di
l i hat pada Gambar 1.

















Gambar 1. Peta Lokasi D aerah Al i ran Sungai Ci kapundung - Gandok.



Hutan sebagai Pengendali......( S yof yan, dkk)
| 75 |

I I . ST UD I LI T E RAT UR
2.1 Struktur M odel AN SWE RS
AN SWERS adalah model ” det er mi ni sti c” yang berdasarkan atas
hi potesi s bahwa : Setiap ti ti k di dalam daerah al i ran sungai ( D AS )
mempunyai hubungan f ungsi antara l aju ali ran ai r dan paramet er
hi drol ogi nya, antara l ai n i ntensi tas curah huj an, i nf il trasi , topograf i
(kemi ri ngan l ahan), j enis dan tektur tanah, dan l ai n sebagai nya.
Laj u al i ran ai r dapat di gunakan dal am kai tannya dengan
komponen l ai n yang berhubungan satu sama l ai n seperti : erosi ,
gerakan partikel -parti kel zat ki mi a yang berada di dal am daerah ali ran
sungai .
D aerah al i ran sungai di model kan secara konseptual yang
merupakan kumpul an dari seti ap el emen (kotak) bujur sangkar .
Sehi ngga deraj at vari abil i tas spasi al (spat i al ) dalam D AS dapat
di kel uarkan.
D al am model i ni mengasumsi kan bahwa suatu D AS merupakan
gabungan dari banyak el emen.
El emen di arti kan sebagai areal yang mempunyai parameter
hi drol ogi yang sama, seti ap el emen memberi kan kont ri busi sesuai
karakteri sti k yang di mil iki nya. Untuk l ebi h j el asnya tentang struktur
suatu D AS dapat dil i hat pada Gambar 2.



Gambar 2. Struktur model AN SWERS :
D aerah Al i ran Sungai dal am ” Respons uni ts” dari suatu tata ai r
dal am daerah ali ran sungai perhi tungan di bagi dal am beberapa kotak
buj ursangkar di pengaruhi dan di kontrol ol eh karakteri stik basi n.

PROSIDING Workshop, 2009: 71-90
| 76 |

2.2 Konsep perhitungan menurut model AN SWE RS
K onsep di stri busi dari model AN SWERS dapat di def i ni si kan
secara hubungan matemati ka untuk semua proses si mul asi .
Al i ran di asumsi kan mel alui persamaan ki nemati k dan
menggunakan persamaan Manni ng’s pada sal uran dalam menghi tung
debi t. Model AN SWERS j uga mengikut sertakan semua pengaruh
parameter kontrol secara spesi al .
Jadi berdasarkan konsep di atas dapat di gambarkan model
AN SWERS suatu daerah al i ran sungai dengan parameter karakter
basi n yang memberi kan ” respon uni ts” dal am tata ai r (hi drol ogi ) D AS
seperti terl i hat pada Gambar 2.
2.3 Fungsi H utan sebagai Regulator (pengatur air)
Curah huj an yang jatuh pada suatu daerah ali ran sungai (daerah
tangkapan) yang bervegetasi atau ada tanaman pohon kayu akan
menyebabkan proses i nt ersepsi sampai batas (ni l ai) i ntersepsi
potensi al .
Apabi l a l aju curah huj an l ebi h kecil dari l aj u i ntersepsi , maka ai r
huj an ti dak akan dapat mencapai permukaan tanah di seki tarnya,
sebal iknya apabil a l aj u curah huj an l ebi h besar dari l aju i ntersepsi ,
maka ai r akan mencapai permukaan tanah dan kemudian terj adi
proses i nf i l trasi .
Laj u i nf il trasi ai r ke dalam tanah akan menurun secara
eksponensi al dengan me- ni ngkat (bertambah) nya kel engasan tanah.
Laj u curah huj an yang mel ebi hi laju i ntersepsi dan i nf il trasi akan
menyebabkan akumul asi ai r di permukaan tanah depresi dan apabi l a
akumulasi ai r mel ebi hi ” kapasi tas tampungan permukaan depresi ” ,
maka akan terj adi ali ran yang disebut li mpasan.
2.4 D ata masukan M odel AN SWERS
Berdasarkan struktur model di atas, maka data masukan model
di kel ompokan dal am 5 (l i ma) kel ompok yai tu :
1. D ata curah huj an ( lamanya dan i ntensi tas ) .
2. D ata tanah ( kel embaban tanah, i nf i l trasi , drainase,
erodi bi l i tas tanah ), mel i puti data porosi tas total ( TP ),
kapasi tas lapang / F i el d Capaci t y ( FC ), l aj u i nf i l trasi dal am
keadaan konstan ( FC ), sel i si h l aj u i nf il trasi maksi mun dengan
l aju i nf il trasi konstan (A ), persentase kej enuhan tanah (ASM ),
koef i si en i nf i l trasi (P ), ke dal am zone pengamatan i nf i l trasi

Hutan sebagai Pengendali......( S yof yan, dkk)
| 77 |

tanah pada hori zon A ( D F ) dan erodi bil i tas tanah ( K ) dari
USLE.
3. D ata penggunaan tanah dan kondi si permukaan, yai tu j eni s
penggunan tanah dan pengel ol aannya ( P ), volume i ntersepsi
potensi al ( PI T ), persentase penutupan permukaan l ahan
untuk seti ap j eni s penggunaan ( PER ),
4. koef i si en kekasaran ( RC ), ti nggi kekasaran maksimum (
mi cro rel i ef ) (H U ), koef i si en Manni ng ( n ) dan f aktor
tanaman dan pengel ol aan ( CP ) dari USLE.
5. D ata saluran atau sungai meli puti l ebar sal uran ( CW ), dan
kekasaran saluran ( koef i si en Manni ng ).
6. D ata satuan i ndivi du el emen, mel i puti data kemi ri ngan lereng,
arah l ereng, j eni s tanah, j enis penggunaan tanah, pengel ol aan
tanah (ti ndakan konservasi ), li putan penakaran huj an, ti pe
saluran, kemi ri ngan sal uran dan el evasi el emen rata-rata.
2.5 D ata keluaran ( Output data ) M odel
K el uaran model AN SWERS dapat dikel ompokan ke dalam dua
kel ompok,yai tu
1. Pendugaan al i ran permukaan ( total li mpasan ).
2. Pendugaan erosi -sedi mentasi , yang mel i puti erosi rata-rata,
erosi maksi mum, pengendapan maksi mum dan penurunan
erosi karena perl akuan konservasi .
Model i ni juga dapat mendeteksi l okasi penyebab (pensupl ai )
sedi men serta ti ndakan al ternati f untuk pengel ol aan tanah dan
tanaman.
Bentuk pengel ol aan di kenal sebagai struktur dan perubahan
penggunaan l ahan menurut best management practi ces, BM P.
2.6 M etodologi perhitungan
D al am penyusunan struktur model AN SWERS yang
di gambarkan dengan proses hi drol ogi untuk menj el askan hubungan
antara ali ran ai r dan parameter hi drol ogi yang dikendal ikan ol eh
huj an, i nf il trasi , topograf i , vegetasi , j eni s tanah dan pengel ol aan lahan,
maka seti ap komponen mempunyai metoda perhi tungan karakteri sti k
al i ran yang berbeda yai tu :
1. D ebi t ai r berupa al i ran permukaan ( l i mpasan ) pada seti ap el emen
di hi tung sebagai f ungsi dari waktu, dengan cara ekpli si t dan cara
persamaan di f erensial :
I – Q = ds/ dt



PROSIDING Workshop, 2009: 71-90
| 78 |

K eterangan:
I = l aj u i nf l ow suatu el emen suatu kejadian huj an dan aliran
dari el emen didekatnya.
Q = l aju outf l ow
S = vol ume ai r yang tertahan pada el emen
T = waktu
Persamaan di atas dapat di sel esai kan j ika di kombi nasikan dengan
hubungan persamaan l engkung debi t. Persamaan Manni ng
dengan berbagai koef i si en yang berbeda di gunakan dal am
hubungan ti nggi muka ai r dan debi t dalam menyel esaikan ali ran
bi dang permukaan (Over l and fl ow ) dan penelusuran al i ran
pada sal uran ( Channel fl ow r outi ng ). D AS yang di bentuk ol eh
penampi l an topograf i , merupakan gabungan dari el emen buj ur
sangkar yang merupakan matri k yang ti dak beraturan. Seti ap
el emen berl aku sebagai al i ran permukaan ( Over l and fl ow ) yang
mempunyai kemi ri ngan tertentu dan arahnya pada l ereng yang
tercuram. Al i ran pada sal uran di anal i si s dengan pol a terpi sah dari
el emen saluran.
2. Metode perhi tungan produksi ai r untuk el emen yang mempunyai
rel i ef ganda adalah sebagai ( Gambar 4).
Q
1
= Q  ( A
1
) / (A
1
+ A
2
) ) ; dan Q
2
= Q ( (A
2
) / (A
1
+ A
2
) 
K eterangan :
Q
1
= D ebi t yang mengali r dari l uas area A
1

Q
2
= D ebi t yang mengali r dari l uas area A
2

Q = D ebi t yang mengali r dari l uas area A
1
+ A
2


Gambar 3. Sketsa Al i ran permukaan pada el emen yang mempunyai
rel i ef ganda
Vol ume al i ran permukaan dari suatu el emen ke el emen di dekatnya (
T he fr act i on out fl ow goi n t he adj acent r ow el ement RF L ) di tent ukan dengan
persamaan Beasl ey and H uggi ns ( 1981 ) :
RFL = 0,5 tan (AN G) j ika AN G < 45 º
RFL = 1 – ( 0,5 tan ( 90 º - AN G) ) ji ka 45 º < AN G < 90 º

Hutan sebagai Pengendali......( S yof yan, dkk)
| 79 |

Al i ran dasar yang berasal dari ai r tanah yang masuk ke sistem sal uran
di si mul asi -kan secara garis besar saja ol eh model AN SWERS. Sel uruh
al i ran i nf i l trasi yang bergerak dari zona petak el emen yang l ewat
di asumsikan penel usurannya seperti tampungan l i ni er ai r tanah. Al i ran
ai r kemudi an di l epaskan kesemua sal uran sesuai dengan l aj u yang
proporsi nal dan sesuai dengan volume akumul asi tampungan.
Penggunaan dari persamaan berkesi nambungan yang berkai tan
dengan ali ran permukaan digunakan persamaan Manni ng di mana
radi us hi draul iknya di asumsikan sama dengan rata-rata kedal aman ai r
yang tertahan di atas el emen. Lebarnya maksi mum ali ran sama
dengan maksi mum l ebar el emen dan ukuran panjangnya diukur
arahnya tegak l urus dengan arah ali ran bi dang permukaan.
Al i ran yang berkai tan dengan penggunaan yang
berkesi nambungan yang di tampi lkan sebagai al i ran bi dang
permukaan adal ah persamaan penel usuran ( Routi ng ) dari Manni ng.
Untuk jari -j ari hi draul ik di asumsikan sama dengan rata-rata
kedalaman detenti on di seti ap el emen. Lebarnya al i ran maksi mum di
asumsi kan sel ebar el emen di ukur panj angnya ali ran tegak l urus arah
al i ran bi dang permukaan.
Ai r ali ran detensi pada bi dang permukaan adalah total vol ume
yang di bangun ol eh ali ran yang tertahan pada bi dang permukaan.
K edal aman ali ran detensi adal ah jumlah ai r yang ada pada satu el emen
di kurangi el emen vol ume retensi ( ai r yang hanya teri nf i l trasi ), di bagi
dengan l uas el emen. H al i ni berarti bahwa seluruh dari vol ume retensi
dari suatu el emen akan di isi dul u sebel um ai r menj adi cukup untuk
mengi si tampungan ai r tertekan (det ent i on) dan al i ran permukaan ( r un
off ). D etensi permukaan merupakan komponen yang berasal dari ef ek
karakteri sti k ali ran permukaan dan karakteristi k drai nase dari daerah
al i ran sungai .
3. Vol ume ai r yang tertahan ( vol ume of st or age wat er ,D E P ) pada
daerah depresi , di tentukan dengan persamaan H uggi ns and
Mongke (1966) dan Beasl ey and Huggi ns (1981 ).
Penyel i dikan l apangan membuat hubungan antara pot ensi dari
tampungan ai r permukaan adal ah f ungsi dari kedal aman ai r pada
zona mi kro-rel i ef .
Persamaan yang di gunakan ialah :

D EP = H U * ROUGH * (H / HU)
1/ ROUGH
K eterangan:
D EP = Volume ai r tersi mpan dal am uni t kedal aman

PROSIDING Workshop, 2009: 71-90
| 80 |

H U = K eti nggian maksi mum dari mi cro rel i ef
H = K eti nggian tempat pada seti ap el emen
ROUGH = Parameter kekasaran permukaan = RC
Untuk kemi ri ngan,l ebar dan koef i si en kekasaran manning pada
seti ap bagi an saluran di perl ukan dalam perhi tungan al i ran bi dang
permukaan dari seti ap el emen. Persamaan manni ng di gunakan
l agi dal am menghi tung penul usuran al i ran yang
berkesi nambungan. (r outi ng cal cul at i on ).
K emi ri ngan, l ebar dan koef i si en kekasaran Manni ng pada seti ap
bagi an sal uran di perl ukan dalam perhi tungan al i ran bi dang
permukaan dari setiap el emen.
Persamaan Manni ng di gunakan l agi dal am menghi tung
penel usuran ali ran yang berkesi nambungan.
4. K apasi tas i nf i l trasi pada permukaan yang tergenang (i nfi l tr ati on
capaci t y wi t h sur face i nundat ed, F M A X ) di hi tung dengan persamaan
H ol tan (1961) dan Overton, (1965) dal am Beasl ey and H uggi ns
(1981 ) yai tu :
FMAX = FC + A * (PI V/ TP )
P
K eterangan :
FMAX = K apasi tas i nf l i trasi permukaan yang tergenang
FC = K apasi tas i nf i l trasi konstan
A = Sel i si h l aj u i nf il trasi maksi mum dan l aj u i nf i l trasi
konstan
PI V = Vol ume ai r maksi mum yang tertahan untuk
mencapai ti ti k j enuh pada zona pengamatan
TP = Porosi tas total
P = K oef i si en hubungan antara l aj u penurunan kapasi tas
i nf i l trasi dengan pertambahan kel embaban.
5. Laj u drai nase ( dr ai nage r at e of wat er fr om cont r ol zone,D R ), yang
merupakan f ungsi dari kel embaban tanah pada zona pengamatan.
N i l ai l aju drai nase i ni dapat di hi tung, dengan memenuhi dua
asumsi , yai tu :
(1) Bi l a kel embaban tanah l ebi h keci l dari kapasi tas l apang maka
akan terjadi perkolasi .
(2) Bi l a kel embaban tanah mel ebi hi kapasi tas l apang maka
pergerakan ai r pada zona tersebut dapat di tentukan dengan
persamaan :

D R = FC * { ( 1 - ( PI V/ GWC )} 3
K eterangan :
D R = l aju pergerakan ali an dari zona pengamatan

Hutan sebagai Pengendali......( S yof yan, dkk)
| 81 |

GWC = TP – FP ( K apasi tas ai r gravi tasi )
6. Persentase kej enuhan tanah ( ASM )
ASM = ASML + RAI N + ET - Ro - PERC
K eterangan :
ASM = Persentase kej enuhan tanah
ASML = K el embaban tanah awal
RAI N = Curah hujan harian
ET = Evapotranspi rasi
Ro = Ali ran permukaan
PERC = Perkolasi
I I I . ST UD I KASUS PAD A D AE RAH ALI RAN SUN GAI
CI KAPUN D UN G - GAN D OK
Sebagai contoh perhi tungan pada makal ah i ni di tampi lkan hasi l
Evaluasi dan K ali brasi dal am Penerapan Model AN SWERS pada
D AS Ci kapundung – Gandok Bandung Jawa Barat, peta daerah al i ran
sungai (D AS) seperti terl i hat pada Gambar 1 di atas.
Agar model dapat di pergunakan maka di perl ukan penguji an.
K i ta memperhati kan perbedaan yang di gambarkan ol eh hi drograph
hasi l perhi tungan dan debi t pengamatan bai k bentuk maupun
besarnya.
D al am proses perhi tungan dari perubahan Fase si kl us hi drol ogi
yang di gambarkan ol eh model di si ni ada kemungki nan akan terj adi 4
sumber kesalahan, yai tu (1) masukan data huj an dan evapotranspi rasi
yang sal ah (2) masukan data debi t yang sal ah (3) struktur model yang
ti dak memadai (4) belum opti mal nya nil ai -ni lai parameter.
D ari semua kesal ahan tersebut hanya poi nt (4) yang dapat
di kurangi dengan kal i brasi , karena i tu dal am mengeval uasi suatu
model dapat di perki rakan berapa besar perbedaan antara si mul asi dan
pengamatan al i ran yang di ti mbulkan ol eh (1) dan (2) dan berapa besar
kesal ahan lai n yang disebabkan ol eh (3).umumnya kesal ahan (10 –
20%) dapat di teri ma sebagai hasil yang wajar.
Secara umum untuk mendapatkan parameter model yang
opti mal dengan kal i brasi dapat di dekati dengan cara coba-coba,
outomati c method - opti mi zati on dan sensi ti ve anal i sis. Parameter
model AN SWERS yang opti mal dari D AS Ci kapundung di cari
dengan cara coba-coba. K emudi an bandi ngkan hasil output
hi drograph dari model AN SWERS di atas dengan H i drograph
pengamatan l apangan. Bersamaan dengan i tu di hi tumg besaran i ndek

PROSIDING Workshop, 2009: 71-90
| 82 |

koef i si en determi ni sti c dari penampi l an graf ik di atas yai tu dengan
menghi tung dengan persamaan sbagai beri kut:
Fo
2
- F
2

R
2
= ----------------
Fo
2

K eterangan :
Qobs = besarnya debi t pengamatan
Qh = besarnya debi t yang di hi tung ol eh model
Qavg = debi t rata-rata pengamatan
D ari hasi l kal i brasi dan ni lai koef .determi ni sti k, model dapat di
evaluasi kel ayakannya dengan memperhati kan :
1. Model nya sempurna j i ka model ni l ai F2 mendekati
nol ,sehi ngga ni lai R2 mendekati 1
2. Ji ka R2 < 0 ( negati f ), model menghasil kan si mulasi yang sangat
j el ek dan j auh berbeda dari ni lai rata-rata Qav.
Sel anjutnya j ika dari kal i brasi di mana koef .determi ni sti k masi h
j auh dari kelayakan model , maka dengan cara coba-coba merubah-
rubah parameter-parameter model agar perbedaan graf ik hi drograph
antara Qh dan Qobs mendekati satu sama l ai n.
K al i brasi Hi drograf D AS Ci kapundung – Gandok di l akukan
dengan pengamatan di pos duga ai r di Cikapundung – Gandok
Tanggal 3 April 1994 dengan i nput hujan yang di catat pos Sukawarna
sebesar 11 mm dan pos Bandung Jal an Cemara sebesar 39 mm. H asil
kali brasi berupa penampi l an graf ik H i drograph hasi l hi tungan dan
hasi l pengukuran/ pengamatan l apangan seperti tertera pada Gambar
4

Gambar 4. H i drograph hasi l hi tungan ( AN SWERS ) dan pengukuran/ pengamatan
data l apangan

Hutan sebagai Pengendali......( S yof yan, dkk)
| 83 |

Berdasarkan koef i si en determi ni sti k dari kali brasi tersebut
dengan membandi ng kan kedua hi drograf yang penampi l an
bentuknya hampi r sama dengan R
2
= 0.9, sehi ngga dengan parameter-
parameter model t ersebut l ayak di pergunakan untuk si mul asi dengan
berbagai kondi si keadaan yang dii ngi nkan.
I V. SI M ULASI M OD E L AN SWE RS D I D AS
CI KAPUN D UN G- GAN D OK
D al am upaya mempredi ksi besar dan bentuknya H i drograph banj i r
di pos duga ai r Cikapundung – Gandok yang merupakan keluaran (
out put) dari model AN SWERS i ni , dapat di l akukan simul asi dalam
berbagai skenari o. Besar dan bentuknya H i drograph banj i r yang
terj adi di -outl et D AS Ci kapundung – Gandok dapat depengaruhi ol eh
tata guna l ahan, waduk keci l ataupun bangunan terasi ri ng dengan satu
kej adi an hujan tertentu.
K emudi an setel ah parameter model di dapat dengan kal i brasi ,
maka si mul asi di lakukan untuk hujan tetap sebesar 38.38 mm.
Berbagai kondi si karakteri stik basi n yang i ngi n di evaluasi dapat di cari
dengan membuat skenari o yai tu dengan merubah i nput data satuan
i ndi vi du el emen berupa j eni s penggunaan vegetasi yang dii ngi nkan
dan menambah bangunan konservasi ai r dan tanah yai t u check dam
dan teras bangku.
Pada skenari o I , yang merupakan hasi l perhi tungan hi drograph
banj i r pada kondi si sekarang di mana di stri busi penggunaan lahan
pada sub-D AS Ci kapundung-Gandok pada saat i ni tertera pada
Gambar 6. K omposi si tata guna l ahanya terdi ri dari wi l ayah hutan
menempati 3950 H a. (36.24%), 3150 H a (28.90%) di gunakan sebagai
kebun campuran dan seki tar 1700 H a ( 15.60% ) digunakan untuk
kampung/ pemuki man. Penggunaan lahan untuk perkebunan dan
sawah masi ng-masi ng sebesar 950 Ha dan 975 H a atau 8.72% dan
8.94%, si sanya sebesar 175 H a ( 1.60% ) di gunkan sebagai padang
rumput.
Skenari o I I l uas hutan di ubah menj adi 50%, sedangkan si sanya
berupa kebun campuran, pemuki man, perkebunan dan sawah terl i hat
pada Gambar 5.
Sel anjutnya si mulasi untuk D AS Ci kapundung-Gandok pada
Gambar 6 terl i hat berbagai hi drograf yang diaki batkan perubahan tata
guna l ahan ( terutama perubahan l uas hutan).


PROSIDING Workshop, 2009: 71-90
| 84 |


Gambar 5. K eluaran (Out put ) Hi drograph Banj ir di DAS Ci kapundung- Gandok
D engan Perubahan H utan dari 0 % s/ d 82 %

Gambar 6. K eluaran (Out put ) H i drograph Banj ir di D AS Cikapundung – Gandok
dari berbagai Skenari o dengan curah huj an maksi mum 38,38 mm.

Ada 9 skenari o yang dil akukan sehi ngga dari skenari o tersebut
di atas dapat di pi li h ti ndakan apa yang memberi kan hasi l .






Hutan sebagai Pengendali......( S yof yan, dkk)
| 85 |

GEN ERAL PERD ATA FI LE FOR USE I N AN SWERS METRI C
UN I TS ARE USED ON I N PUT/ OUTPUT
CI K APUN D UN G0101 PRI N T RAI N FALL D ATA FOR 1
RAI N GAUGES FOR EVEN T OF 15/ 02/ 93
0 0.0 0.00
0 10.0 15.00
0 25.0 20.00
0 45.0 70.00
0 60.0 10.00
0 170.0 1.00
0 210.0 0.30
0 230.0 0.20
0 2000.0 0.10
0 2500.0 0.00

SOI L I N FI LTATI ON , D RAI N AGE AN D GROUN D WATER
CON STAN TS FOLLOW N UMBER OF SOI LS = 3
S 1, TP = .47,FP = .22, FC = 0.50, A = .65, P = .40, D F = .40,
ASM = .22, K = .015
S 2, TP = .49,FP = .27, FC = 0.60, A = .75, P = .45, D F = .30,
ASM = .29, K = .015
S 3, TP = .30,FP = .15, FC = 0.20, A = .20, P = .60, D F = .20,
ASM = .10, K = .035

D RAI N AGE COEFFI CI EN T FOR TI LE D RAI N S = 5.00
MM/ 24H R

GRUN D WATER RELEASE FRACTI ON = 0.010
SURFASE ROUGH N ESS AN D CROP CON STAN TS
FOLLOW N UMBER OF CROPS AN D SURFACES = 7
C 1, CROP= WOOD S , PI T= 2.5, PER= .8 , RC= .90 , H U= 250.0 ,
N = .20 , C = .001
C 2, CROP= RI CE , PI T= 0.1, PER= .5 , RC= .40 , H U= 150.0 ,
N = .09 , C = .020
C 3, CROP= ESTATE , PI T= 1.0, PER= .6 , RC= .45 , H U= 100.0 ,
N = .10 , C = .070

C 4, CROP= MI XFARM,PI T= 1.0, PER= .5 , RC= .25 , H U= 90.0 ,
N = .10 , C = .150
C 5, CROP= BRUSH , PI T= 0.5, PER= .3 , RC= .20 , HU= 133.0 ,
N = .15 , C = .010


PROSIDING Workshop, 2009: 71-90
| 86 |

C 6, CROP= SI TE , PI T= 0.5, PER= .01, RC= .10 , HU= 0.1 ,
N = .05 , C = .250
C 7, CROP= PASTURE, PI T= 0.5, PER= .2 , RC= .20 , H U= 75.0 ,
N = .10 , C = .200

CH AN N EL SPECI FI CATI ON S FOLLOW N UMBER OF TYPES OF
CH AN N ELS = 1 CH AN N EL 1 , WI D H T= 7.5 M, ROUGH N ESS
COEFF. (N ) = .06 ELEMEN T SPECI FI CATI ON FOR
CI K APUN D UN G-GAN D OK EACH ELEMEN T I S 500.0M
SQUARE OUTFLOW FROM ROW 27 COLUMN 4
1 5 800 360 1 1 R1 2000.0
1 6 800 315 1 1 R1 1850.0
1 7 800 225 1 1 R1 1750.0
2 6 150 55 1 1 R1 1700.0
............................................................................
............................................................................
26 3 50 360 3 6 R1 850.0
26 4 50 270 3 6 R1 850.0
26 5 60 180 3 6 R1 875.0
27 4 60 270 3 6 R1 748.0
H asil terbai k dalam menurunkan puncak banj i r dengan pengaturan l agi
f ungsi tata guna l ahan ( terutama hutan ) di mana hasi l resumenya tertera
pada Tabel 1 dan pada Tabel 2 terdapat 10 skenari o berupa si mul asi dari
pembangunan bangunan konservasi check-dam dan terasiri ng.

T abel 1. Resume si mul asi prediksi puncak banj i r apabi l a terjadi perubahan
f ungsi tata guna l ahan (terutama hutan) pada D AS Ci kapundung -
Gandok dengan huj an tetap sama sebesar 38,38 mm.
Ti nggi puncak hi drograph
banj i r
Ske-
nari o
Urai an
mm
/ j am
m
/ det
Wakt u
banj i r
mencapai
puncak
banj i r
(meni t )
Persent ase
perubahan
puncak
banj i r
t hdp.kondi s
i awal (%)
I Predi ksi hidrograph
pada kondi si saat i ni
(Luas Hutan 36 % )
3,15

94.5 237.5

0
I I Si mulasi ji ka luas hutan
di kurangi menj adi 25 %
3,55

106.5

250

+ 12,7

I I I Si mulasu j ika luas hutan
di kurangi l agi menj adi
kebun campuran (luas
hutan 15 %)

5.00

150 262,5 + 58,7


Hutan sebagai Pengendali......( S yof yan, dkk)
| 87 |


Ti nggi puncak hi drograph
banj i r
Ske-
nari o
Urai an
mm
/ j am
m
/ det
Wakt u
banj i r
mencapai
puncak
banj i r
(meni t )
Persent ase
perubahan
puncak
banj i r
t hdp.kondi si
awal (%)
I V Si mulasi ji ka luas hutan
terus di kurangi diganti
menj adi kebun
(l uas hutan 0%)
6.00 180

267 + 90,4

V Si mulasi j ika kebun
Campuran dan
perkebunan di ganti
hutan
(l uas hutan 50%)
2.50

75

175

- 20,6

VI Si mulasi j ika kebun
campuran dan
perkebunan di ganti
hutan
(l uas hutan 60%)
2.40

72 162.5

- 23,8

VI I Si mulasi j ika kebun
campuran dan
perkebunan di ganti
hutan
(l uas hutan 70%)
2.00


60

137.5


- 36,6

VI I I Si mulasi j ika kebun
campuran dan
perkebunan di ganti
hutan
(l uas hutan 80%)
1.60

48

87.5

- 49,2

I X Si mulasi j ika kebun
campuran dan
perkebunan di ganti
hutan (luas hutan 82%)
1.40 42 82 - 55,5

T abel 2. Resume si mul asi prediksi puncak banj ir apabi l a dil akukan pembangunan
konservasi tanah dan ai r (BMP) berupa pembangunan waduk kecil (check
dam) dan penterasan pada D AS Ci kapundung - Gandok dengan huj an
tetap sebesar 38,38 mm

Ti nggi puncak
hi drograph
banj i r Skena-
Ri o
Urai an
mm
/ j am
m
/ det
Wakt u
banj i r
mencapai
puncak
banj i r
(meni t )
Persent ase
perubahan
puncak
banj i r t hd
kondi si awal
(%)
I

Predi ksi H i drograph pada kondi si
saat i ni
3,15

94,5

37,5

0


PROSIDING Workshop, 2009: 71-90
| 88 |

I I

Predi ksi hi drograph apabi l a
di bangun pemuki man baru sel uas
585.5 ha
3,4

97,5

230

+ 3,17

I I I

Ti ndakan BN P set el ah
pembangunan per umahan (5 buah
t eras dan 2 buah Sedi ment pond)
2,4

54

285

- 44.6

I V

Ti ndakan BMP set el ah
pembangunan per umahan
( 2 buah t eras dan 2 buah sedi ment
pond)
1,5

48

120

-50

V

Ti ndakan BN P set el ah
pembangunan per umahan (1 buah
t eras dan 1 buah Sedi ment pond)
1,6

54

180

-44,6

VI

Ti ndakan BN P set el ah
pembangunan per umahan (1 buah
t eras dan 2 buah Sedi ment pond)
1,5

48

120

-50

VI I

Ti ndakan BN P set el ah
pembangunan per umahan (2 buah
Sedi ment pond)
1,5

54

180

-44,6

VI I I

Ti ndakan BN P set el ah
pembangunan per umahan (1buah
Sedi ment pond)
2,5

57

220

-41,5

I X

Ti ndakan BN P set el ah
pembangunan per umahan(2l okasi
t eras 2 buah sedi men pond )
1,5

48

120

-50

X

Ti ndakan BN P set el ah
pembangunan per umahan (2 buah
Sedi ment pond)
2,15

64,5 250 -34




V. KE SI M PULAN D AN SARAN

A. Kesimpulan

D ari beberapa hasi l si mul asi di atas dengan model AN SWERS untuk
D AS Ci kapundung –Gandok dapat di tari k beberapa kesi mpul an
antara lai n :
1. Pengaruh pengurangan luas hutan (saat i ni 36% ) menj adi 25%,
15% dan 0% akan menai kan puncak banj i r berturut-turut sebesar
12,7%,58,7% dan 90,4%. Ji ka hutan yang ada di tebang terus
(habi s) maka puncak banji r sungai Cikapundung-Gandok akan
nai k sampai dua kal i li pat.
2. Pengaruh penambahan l uas hutan dari 36% menj adi
50%,60%,70%, 80% dan 82% menurunkan puncak banjir sebesar
20,6, 23,8, 36,5, 49,2 dan 55,5 %. Jadi ji ka sel uruh D AS
Ci kapundung di hutankan maka puncak banji r dapat diturunkan
sampai setengahnya.

Hutan sebagai Pengendali......( S yof yan, dkk)
| 89 |

3. Pengaruh penurunan puncak banji r ol eh pembangunan waduk
keci l dan penterasan dengan berbagai kombi nasi dapat
menurunkan puncak banj i r berki sar dari 34% s/ d 50%.
4. Penentuan l okasi bangunan pengendal i banj i r yang tepat
umumnya terl etak di bagi an hi li r akan dapat menurunkan puncak
banj i r.
5. Pengendal ian banj i r besar yang sangat mendesak terutama pada
sungai yang dapat mengganggu dan menggenangi daerah urban
dapat di lakukan dengan membangun (membuat) waduk- waduk
keci l , karena penghutanan areal akan memerl ukan waktu yang
cukup lama.
6. Untuk mencari al ternati f dan penempatan l okasi bangunan
(waduk) perl u terl ebi h dahul u di lakukan perhi tungan dan si mulasi
agar dapat di cari hasi l yang tepat dan opti mal .
7. Apl i kasi model hi drol ogi distri busi dapat di gunakan dengan bai k
j ika parameter model dan data-data hi drol ogi (l apangan) yang
di gunakan benar-benar akurat, dapat di percaya dan terl ebi h
dahulu harus melalui proses kali brasi .
B. Saran
1. Berdasarkan i nf ormasi dan beri ta yang di muat di medi a masa Surat
K abar dan medi a el ektroni k seperti Tel evi si yang seri ng
menyatakan bahwa ti mbul nya banj i r besar, tanah l ongsor dan
kekeri ngan adal ah di sebabkan banyaknya ” Pembabatan H utan
secara besar-besaran” atau tanpa kendali dan tanpa i zi n,
sehubungan tersebut di atas di sarankan kepada i nstansi yang
berwenang dan berkompeten di ti ngkat pusat maupun daerah
segera mel akukan i nventari sasi dan mengadakan penel i tian secara
terpadu dan berkesi nambung an.
2. Untuk pencegahan dan anti si pasi j angan sampai marak dan
mel uasnya ” Penggundul an dan pembabatan hutan baik secara
l egal maupun il l egal , D epartemen K ehutanan dan i nstansi
pemeri ntah yang terkai t dan berwenang di harapkan l ebi h
meni ngkatkan pengawasan dil apangan secara terpadu dan
berkesi nambungan.
3. Penegakan hukum serta pemberi an ti ndakan dan sangsi yang
tegas, adil kepada pelaku penebangan dan pembabatan H utan
secara il l egal , perlu segera dil aksanakan dan di j atuhkan hukuman
yang seberat-beratnya, tanpa ada di skri mi nasi dan di spensasi .
4. Penataan tata ruang pemanf aatan l ahan hutan dan daerah
penj angganya (l ahan pertani an) yang selama i ni di gunakan untuk
l ahan pertani an ol eh masyarakat/ petani , perl u di nventari sasi dan

PROSIDING Workshop, 2009: 71-90
| 90 |

di kaji ulang untung-rugi nya, sehi ngga kerusakan daerah al i ran
sungai di masa depan dapat di tanggul angi secara tuntas, dan tepat
waktu.

D AFT AR PUST AKA

Mohamad, A.I , R. Ef f endi , dan S.D t.M K ayo. 1995. ” Pengaruh
Perubahan K arakteri sti k Basi n Terhadap Hi drograph Banj i r ” ,
Makal ah Semi nar Fenomena Perubahan Watak Banj ir ” , di
UGM, Yogyakarta, 13 N opember 1995.
Partowi j oto, A. 2007. Pengel ol aan Lahan Pertani an Untuk K onservasi
Ai r, Makal ah Lokakarya N asi onal D al am Rangka Peringatan
H ari Ai r Seduni a ke 15, Jakarta 22 Maret 2007.
Beasl ey,D B, and Larry F.H . 1981. AN SWERS (Areal N onpoi nt
Source Watershed envi ronment Respons
Si mulati on),Agri cul ture Engi neeri ng D epart ement, Purdue
Uni versi ty, I ndi ana.
Chow,V.T, An I ntroducti on to systems Anal ysi s of H ydrol ogi kal
Probl ems.
Chow,V.T, D avi d R.M, Larry W.M, 1988. Appl i ed
H ydrol ogy,McGrawH i ll ,N ew York.
D ooge,J.C.I . 1973 Li near Theory of H i drol ogi c System,Agri cul ture
Research Servi ce USD A ,Washi ngton D C.
H endrawan, D . 2007. K onservasi Sumber D aya Ai r Sebagai Upaya
Menangani D ampak Perubahan Tata Guna Lahan di D AS
Ci l iwung, Makalah Lokakarya Nasi onal D al am Rangka
Peri ngatan Hari Ai r Seduni a ke 15, Jakarta 22 Maret 2007.
D i rektur Jenderal Rehabi l i tasi Lahan dan Perhutanan Sosi al
D epartemen K ehutanan. 2007. ” K ebij akan K onservasi Sumber
D aya Ai r H utan Tanah D an Ai r D al am Mengatasi
Permasal ahan Banji r dan K el angkaan Ai r, Makal ah Lokakarya
N asi onal D alam Rangka Peri ngatan H ari Ai r Seduni a ke 15,
Jakarta 22 Maret 2007.
Pusat D i namika Pembangunan Universi tas Pajajaran. 2001.
Pengel ol aan Sumber D aya Ai r D al am K onteks Ot onomi
D aerah, Prosi di ng Semi nar N asi onal 28 -30 Maret 2000,
Yogyakarta.
| 91 |

9. T AN AH LON GSOR D I KABUPAT E N ASAH AN ,
SUM AT E RA UT ARA: BE N T UK KE RUSAKAN D I
WI LAYAH H I LI R D AS ASAH AN
1

Ol eh:
Sanudi n dan Bambang S. Antoko
2


A BST R A K

Ker usak an hut an dan daerah al i ran sungai (D A S) t el ah menyebabk an
t er j adi nya bencana seper ti tanah l ongsor dan banj i r . Pengel ol aan D A S yang
masi h ber j alan sendi r i -sendi r i dan t i dak mengak omodi r pengar uh dar i
k ar ak t er i sti k al ami seper t i fak t or geogr afi s k awasan, k el er engan ti nggi dan
geol ogi k awasan pada ak hi rnya ak an memper bur uk k ondi si D A S. T ul i san i ni
ber t uj uan unt uk menget ahui penyebab t er jadi nya bencana t anah l ongsor yang ada
di Kabupat en A sahan sebagai wi l ayah hi li r D A S A sahan. H asi l penel i ti an
menyat ak an bahwa k ej adi an l ongsor di l ok asi penel i t i an di sebabk an k ar ena :
t i ngk at k el er engan yang ti nggi pada l ok asi yai t u > 60% dengan bat uan
penyusun k ongl omer at , br ek si , batupasi r dan ser pi h; per ubahan penggunaan
l ahan dar i k awasan hutan menj adi k awasan non hutan; fak t or cur ah huj an
yang ti nggi ; k er ent anan ger ak an t anah k ar ena gempa atau pel apuk an; dan
k eber adaan penambangan gal i an C yang t i dak si st emat i s. U saha yang dapat
di l ak uk an ol eh pengel ol a ant ara l ai n mel ak uk an pemet aan l ok asi k er entanan
ger ak an t anah (KG T ) dengan sk ala semi det ai l (1:50.000); penert i ban t er hadap
k egi atan penambangan tanpa i ji n (PE T I ) dan di k el ol a t anpa k ai dah t at a k el ol a
l i ngk ungan yang bai k ; k egi at an fi si k berupa pel andai an l er eng dengan si st em
ber t i ngk at (t er aser i ng); dan penyusunan r encana t at a r uang ber dasar k an
k ar ak t er i sti k al ami wi l ayah dan k et er paduan semua sek t or .

Kat a k unci : pengel ol aan daerah al i r an sungai , l ongsor , penggunaan l ahan, usaha
k onser vasi







1
Makal ah pada Workshop Peran Hutan dan K ehutanan dal am Meni ngkatkan D aya
D ukung D AS. Surakarta, 22 N opember 2007
2
Penel i ti pada Bal ai Peneli ti an K ehutanan Aek N auli, Jl . Raya Parapat K m. 10,5
Si bagandi ng, Parapat, Sumatera Utara. Tel p/ Fax : 0625.41659/ 41653. Emai l :
sanevaf a@yahoo.com dan mayl af f ai zzah@gmai l .com

PROSIDING Workshop, 2009 : 91-101
| 92 |

I . PEN D AH ULUAN

Pol a pembangunan yang terl alu berori entasi pada pertumbuhan
ekonomi tanpa memperti mbangkan f aktor l i ngkungan dan sosi al tel ah
memberi kan dampak negati f berupa hi l angnya hutan, rusaknya
l i ngkungan serta terganggunya kesei mbangan ekosi stem.
K erusakan/ degradasi sumberdaya al am akhi r-akhi r i ni semaki n
meni ngkat. Sumberdaya hutan merupakan sumberdaya al am yang
dapat di pul i hkan kembali tetapi dengan terjadi nya pengurasan hutan
yang mel ampaui kapasi tas daya regenerasi nya akan mengancam
keberl anj utan.
D aerah Al i ran Sungai (D AS), seperti di kemukakan ol eh Manan
(1978); D i rektur Jenderal Pertani an Tanaman Pangan (1981); dan
D i rektorat Reboi sasi dan Rehabi li tasi (1978) dal am Sumi tro (1981),
merupakan suatu kawasan yang di batasi ol eh pemi sah t opograf i s yang
menampung, menyi mpan, dan mengal i rkan curah huj an yang j atuh
di atasnya ke sungai utama yang bermuara ke danau atau lautan
di mana pemi sah topograf i adal ah punggung buki t. Sementara i tu
Syumanda (2007) menggari sbawahi bahwa hutan dal am suatu D AS
mempunyai peran dal am memel i hara konti nui tas pasokan ai r,
memberi perl i ndungan tanah serta mampu memi ni mal kan pengaruh
bencana seperti bencana banj i r dan l ongsor.
D AS Asahan dengan luas keseluruhan 353.770,34 Ha
merupakan D AS l evel regi onal yang mel i ntasi empat kabupaten dan
kota di Provi nsi Sumatera Utara di mana wi layah kabupaten yang
pal i ng domi nan di D AS Asahan adalah K abupaten Asahan dengan
l uas wi layah 311.689,88 Ha (88,11%). Menurut f ungsinya hutan di
K abupaten Asahan seluas 42.701,5 Ha yang terdi ri dari 18,88% hutan
produksi terbatas, 76,1% hutan l i ndung dan 5,02% hutan produksi .
K ondi si dan potensi hutan di K abupaten Asahan pada umumnya
mempunyai potensi yang tel ah menurun bahkan di beberapa tempat
tel ah berubah f ungsi menj adi areal penggunaan l ai n. Tul i san i ni
bertuj uan untuk mengetahui penyebab terj adi nya bencana tanah
l ongsor yang ada di K abupaten Asahan sebagai hil i r D AS Asahan.
I I . KON D I SI UM UM KABUPAT E N ASAH AN
Secara geograf i s K abupaten Asahan berada pada 02°03’–03°26’
LU dan 99°01’–100°00’ BT dengan keti nggi an 0–1.000 m di atas
permukaan laut (dpl ). K abupaten Asahan mempunyai luas 311.689,88
H a (88,11%) yang terdi ri dari 20 K ecamatan dan 271 desa/ kelurahan.
Juml ah penduduk K abupaten Asahan pada tahun 2004 tercatat

Tanah Longsor di…..( S anudi n dan Bambang)
| 93|

sebanyak 1.009.856 ji wa (212.978 K K ) dan kepadatan penduduk
sebesar 218 ji wa per km
2
.
K abupaten Asahan merupakan sal ah satu sentra perkebunan di
Sumatera Utara dengan sal ah satu komodi ti penti ngnya adalah karet
(H evea sp). Produksi karet pada tahun 2004 sebanyak 5.274 ton,
produksi i ni mengal ami peni ngkatan dari tahun 2003 yang hanya
4.939 ton.
I I I . KE JAD I AN LON GSOR D I KABUPAT EN ASAH AN
K arakteri stik geol ogi D AS Asahan berdasarkan peta geol ogi
skal a 1:250.000 tahun 1982 secara umum terbentuk dari batuan
gunung api tuf a Toba di mana batuan pol i mi k bersusunan ri ol i t-dasi t,
al i ran tuf a kri stal , gel as, debu dengan sediki t tuf a eksposi f pada bagi an
atas. Wil ayah hil i r D AS Asahan di domi nasi ol eh all uvium muda, yang
terdi ri dari pasi r, keri ki l , rawa bakau, f luvi atil , asal laut dan l akustri n
serta sebagian keci l j uga terdapat all uvium tua yang berasal dari
keri ki l , pasi r dan l empung.
K ecamatan di Bandar Pul au dan Pul au Pekan merupakan dua
kecamatan di K abupaten Asahan yang rawan terhadap l ongsor (Bal ai
Besar Meterol ogi dan Geof i sika Wil ayah 1 Medan, 2005). Pada
K ecamatan Bandar Pul au tel ah terj adi beberapa kej adi an l ongsor.
Pada Tahun 2004 terj adi gerakan tanah di K ampung Bedeng Tuj uh
dengan kerusakan sebuah rumah dan ti dak ada korban j i wa. Pada
Tahun 2005 terj adi l ongsoran di j al an poros Porsea - Bandar Pul au
dengan menutup j al an sepanj ang 300 meter. Awal 2006 badan j al an
mengal ami penurunan sepanjang 20 m yang diaki batkan ol eh erosi
sampi ng Sungai Asahan.
Pada tahun 2007 tel ah terj adi l ongsor di K ecamatan Bandar
Pulau dan seki tarnya. H asi l penyel i dikan Ti m Tanggap D arurat
Bencana Al am Gerakan Tanah Pusat Vul kanol ogi dan Mi ti gasi
Bencana Geol ogi (2005) menyebutkan bahwa l ongsor yang terj adi di
wi layah K ecamatan Bandar Pul au dan seki tarnya dici ri kan ol eh
kondi si geol ogi setempat yang berupa daerah perbuki tan memanj ang
dengan arah Barat Laut - Tenggara. Bentang al am daerah i ni
merupakan daerah perbuki tan terj al dengan kemi ri ngan lereng > 60°
dengan perbedaan keti nggi an mencapai 30 meter. Batuan dasar
penyusun di wil ayah Bedeng Tujuh dan seki tarnya terdi ri dari
K ongl omerat, Breksi , Batupasi r dan serpi h. dengan pel apukan berupa
l empung pasi ran dan pasi r berukuran kasar.


PROSIDING Workshop, 2009 : 91-101
| 94 |

K ej adian l ongsor yang terj adi i ni merupakan l ongsoran bahan
rombakan pada tebi ng di atas jalan dengan ti nggi ± 10 m dan l ebar 45
m. D engan adanya l ereng yang terj al yang mencapai kemiri ngan > 60°
serta adanya bi dang l emah antara tanah pel apukan dengan batuan
dasar breksi dengan si si pan serpi h tel ah menyebabkan keadaan l ereng
menj adi ti dak stabi l . Aki bat curah hujan yang sangat ti nggi pada saat
kej adi an maka pada l ereng yang retak aki bat pemotongan l ereng
kemudian di masuki ai r hujan sehi ngga menambah bobot masa tanah
pada l ereng serta mengaki batkan naiknya tekanan ai r pori yang akan
mengurangi daya i kat antara buti r tanah. H al i ni menyebabkan tanah
menj adi j enuh dan tahanan geser tanah menj adi berkurang sehi ngga
mengaki batkan terj adi nya l ongsoran.
I V. PE N YE BAB LON GSOR
Secara umum gerakan tanah (l ongsor) terj adi aki bat adanya
beberapa f aktor yang bekerj a secara si mul tan, yai tu kemi ri ngan l ereng,
j eni s li tol ogi , kegempaan dan curah huj an. Berdasarkan hasil
pengamatan l apangan dan berbagai li teratur diketahui bahwa
beberapa penyebab terj adi nya l ongsor di K abupaten Asahan adal ah
sebagai beri kut:
1. Lereng pada daerah l ongsor umumnya mempunyai kemi ri ngan >
60°, dengan batuan penyusun K ongl omerat, Breksi , Batupasi r,
dan serpi h. K ondi si batuan i ni di l apangan tampak telah
mengal ami ti ngkat pel apukan yang ti nggi dengan hasi l pel apukan
berupa batupasi r berbuti r kasar - sangat kasar. Tebal hasi l
pel apukan mencapai 1- 2 m. Aki bat ti nggi nya curah huj an,
batuan pada l ereng (batupasi r) yang sudah retak di masuki ai r
huj an sehi ngga menambah beban pada l ereng serta
mengaki batkan nai knya tekanan ai r pori yang akan mengurangi
daya i kat antara buti r tanah, sehi ngga tahanan geser tanah akan
berkurang. Selai n i tu ai r yang meresap pada tanah akan mengal i r
di sepanjang bi dang kontak antara tanah pel apukan dengan
batuan dasar, sehi ngga mengaki batkan terj adi nya l ongsoran (Pusat
Vulkanol ogi dan Mi ti gasi Bencana Geol ogi , 2005).
2. Perubahan penggunaan lahan dari hutan menj adi non hutan dan
areal penggunaan l ai n secara umum tata guna lahan di K ecamatan
Bandar Pul au dan seki tarnya terdi ri dari l ahan pemuki man,
perl adangan, perkebunan dan hutan. Berdasarkan hasil anal i si s
SI G dengan mel akukan tumpang ti ndi h (over l ay) ant ara peta
penggunaan l ahan dan kawasan hutan K abupaten Asahan tahun
2005 di ketahui bahwa tel ah terj adi perubahan f ungsi hutan
menj adi penggunaan l ahan l ai n seperti di saj ikan pada Tabel 1.

Tanah Longsor di…..( S anudi n dan Bambang)
| 95|


T abel 1. Perubahan Penggunaan Lahan di K abupaten Asahan

N o.
Fungsi H ut an/
Luas (H a)
Perubahan
Penggunaan L ahan
Luas (ha) Persent ase (%)
Perubahan
Penggunaan L ahan
H ut an Li ndung Pemuki man 1,95 0,06
Perkebunan 2.305,64 70,99
Sawah 248,10 7,64
Tambak 170,20 5,24
61.969,25 Tanah Terbuka 521,55 16,06
1
Juml ah 3.247,44 100,00
H ut an Produksi
Terbat as
Pemuki man 123,77 1,62
Perkebunan 1.785,33 23,34
Tambak 954,97 12,48
Sawah 4.322,34 56,52
29.248,90 Tanah Terbuka 461,59 6,03
2
Juml ah 7.648,00 100,00
H ut an Produksi Perkebunan 6.828,40 99,96
34.667,60 Tanah Terbuka 2,67 0,04
3
Juml ah 6.831,07 100,00
H ut an Produksi
yang dapat
di konversi
Perkebunan 10.021,80 74,15
20.611,93 Sawah 3.494,34 25,85
4
Juml ah 13.516,14 100,00
Tot al Perubahan 31.242,65 100,00
Sumber (Source): hasil anal isi s SI G, 2007
Berdasarkan Tabel 1 di atas di ketahui bahwa pada semua f ungsi
hutan di K abupaten Asahan sebagi an tel ah berubah f ungsi menj adi
penggunaan lai n seperti pemuki man, perkebunan, sawah, tambak, dan
tanah terbuka. H utan li ndung yang luasnya 61.969,25 Ha tel ah
berubah f ungsi menj adi pemuki man, perkebunan, sawah, tambak, dan
tanah terbuka sebanyak 3.247,44 Ha (5,24%). H utan produksi
terbatas dengan l uas 29.248,90 H a telah berubah f ungsi menj adi
pemuki man, perkebunan, sawah, tambak, dan tanah terbuka sebanyak
7.648,00 H a (26,14%). H utan produksi seluas 34.667,60 H a juga telah
berubah f ungsi menj adi perkebunan dan tanah terbuka sebesar
6.831,07 H a (19,70%). K awasan hutan konversi sebanyak 13.516,14
H a (65,57%) tel ah berubah f ungsi menj adi perkebunan dan sawah
dari l uas total hutan konversi 20.611,93 H a. Areal perkebunan
merupakan perubahan penggunaan l ahan terbesar yang terj adi pada
sel uruh kawasan hutan. Pada hutan l i ndung terdapat 70,99% dari
3.247,44 Ha, hutan produksi terbatas berubah 23,34% dari total
7.648,00 H a sedangkan pada hutan produksi dan hutan konversi
berturut-turut terdapat perubahan sebesar 99,96% dari 6.831,07 H a
dan 74,15% dari total 13.516,14 H a. Sel anjutnya perubahan

PROSIDING Workshop, 2009 : 91-101
| 96 |

penggunaan lahan menj adi sawah menempati urutan kedua terbesar
dengan total 8.064,78 H a dari 31.242,65 H a atau sebesar 25,81%.
Secara kesel uruhan kawasan hutan di K abupaten Asahan seluas
31.242,65 H a (21,32%) tel ah berali h f ungsi menj adi penggunaan l ahan
non hutan l ai nnya.
Pada tahun 2003 l al u, D epartemen K ehutanan tel ah mencatat
16,95 j uta hektar hutan di sul ap menj adi lahan perkebunan. Angkanya
meni ngkat menj adi 17,16 juta hektar pada tahun 2004. Angka tersebut
tersebar di l ebi h dari 56 satuan wi layah sungai sel ai n di Jawa. Ji ka
di tambah dengan akti vi tas ekstraksi hutan sej ak awal 60-an, prakti s
tekanan terhadap satuan wil ayah sungai yang ada menj adi ti nggi .
Menurut Syumanda (2007), salah satu penyebab pergeseran tanah
adalah karena hil angnya tutupan hutan. D alam hal i ni , akar
pepohonan memai nkan peran yang penti ng dal am menj aga stabil i tas
l ereng dan memberi kan tanah sej uml ah dukungan mekani s. Tetapi
hal i ni terbatas pada pergerakan massa yang dangkal (< 1 meter).
Jeni s l ongsor i ni dapat distabi lkan dengan cepat dan biasanya ti dak
akan menghasil kan sedi men dal am juml ah besar yang memasuki
sungai seki tarnya. Di si si l ai n, dal am epi sode l ongsor yang dal am (> 3
meter), bel um tentu di pengaruhi ol eh ada atau ti daknya tutupan lahan
yang baik. Epi sode l ongsor tersebut l ebi h banyak di pengaruhi ol eh
f aktor geol ogi s, topograf i s, dan ikli m, di bandi ngkan dengan ada
ti daknya tutupan hutan.
Sementara i tu, degradasi l ahan dan erosi tanah yang seri ng
di hubungkan dengan hi langnya tutupan hutan ti dak selalu merupakan
dampak dari penggundul an hutan i tu sendi ri , tetapi lebi h kepada
praktek pemanf aatan l ahan yang buruk (over grazi ng, pembersi han
humus, perusakan materi organik, dan pembersi han l ahan) yang
di terapkan setel ah pembersi han l ahan hutan. Sel ai n i tu, banyak erosi
yang terj adi setel ah penebangan kayu di mana tanah berpi ndah karena
kegiatan penebangan tersebut (seperti konstruksi j alan, atau
penyaradan kayu). Pemadatan tanah menyebabkan kapasi tas
penyi mpanan ai r tanah menj adi keci l dan sekal igus akan
meni ngkatkan kecepatan al i ran permukaan.
3. Curah huj an yang ti nggi .
H asil anali sa data huj an pada l okasi pengamatan sel ama 10 tahun
(1992 - 2001) tersaji dalam Tabel 2 sebagai beri kut.




Tanah Longsor di…..( S anudi n dan Bambang)
| 97|

T abel 2. D ata Curah Huj an di D AS Asahan (1994 - 2003)
Sub D AS/ Rerat a
Maksi mum
(mm)
Bul an
Basah
Bul an
Lem-
bab
Bl n
K e-
ri ng
N o Lokasi
Bagi an
D AS
Tahunan
(mm)
H j n Bul an (bl n) (bl n) (bl n)
Asahan
H ul u/
1 Stasi un
Lumban
Jul u, Toba
Samosi r
Bagi an
H ul u 2.199,3 493
D es
1996 9 1 2
Si l au
H ul u/
2
Stasi un
Mari hat,
Si mal ungun
Bagi an
H ul u 2.866,7 618
Okt
1994 10 1 1
3 Stasi un Pul o
Raj a,
Asahan
K uasan/
Bagi an
H ul u 2.565,8 714
Okt
2001 10 1 1
Sukaraj a/
4 Stasi un
Bandar
Pul au,
Asahan
Bagi an
Tengah 2.681,9 545
D es
1996 10 1 1
5
BPP Sei
Si l au Ti mur,
Asahan
Si l au
H i li r/
Bagi an
Tengah 2.297 526
Jul i
2000 10 1 1
6


BPP Sent ang,
Asahan
Si l au H i l i r/
Bagi an
H i l i r 2.585,7 966
D es
1996 10 1 1
7 St asi un Sei
K epayang,
Asahan
K epayang/
Bagi an
H i l i r 1.452,7 660
N op
1997 8 2 2
Sumber : Badan Meteorol ogi dan Geof isi ka Sampal i , Medan (2005)
K arakteri stik huj an di D AS Asahan pada Tabel 2 di dasarkan
pada hasil anal isa data curah huj an pada l okasi pengamatan sel ama 10
tahun (1994 - 2003) yang mencakup ni lai rerata huj an tahunan, huj an
hari an maksi mum sel ama 10 tahun dan rerata j umlah bul an basah
(curah huj an > 100 mm/ bul an), bul an l embab (60 - 100 mm/ bul an)
dan bul an keri ng (< 60 mm/ bul an) (Schmi d and Ferguson 1951).
Curah hujan rerata tahunan di D AS Asahan berki sar antara 1.452,7 -
2.866,7 mm di mana huj an terendah terj adi di Stasiun Sei K epayang,
Asahan dan terti nggi terj adi di Stasi un Mari hat, Si mal ungun. H uj an
terj adi hampi r merata di semua l okasi pengamatan dengan bul an
keri ng terbanyak terj adi di Stasiun Sei K epayang, Asahan dan Stasiun
Lumban Jul u, Toba Samosi r. Huj an maksi mum terti nggi dan terendah
terj adi pada Bulan D esember 1996 di mana hujan maksi mum terti nggi
terj adi di BPP Sentang, Asahan sebesar 966 mm dan huj an

PROSIDING Workshop, 2009 : 91-101
| 98 |

maksi mum terendah di Stasiun Lumban Julu, Toba Samosi r sebesar
493 mm.
4. Faktor-f aktor l ai nnya yang sangat berpengaruh terhadap bencana
l ongsor yai tu kerentanan gerakan tanah aki bat gempa atau
pel apukan. Secara al ami , tanah-tanah yang berada pada
kemi ri ngan curam bi sa saj a l ongsor sekali pun ti dak terj adi huj an
l ebat. Seperti di j el askan di atas bahwa K ecamatan Bandar Pul au
dan Pul au Pekan merupakan dua kecamatan di K abupaten
Asahan yang rawan terhadap l ongsor.
5. Penambangan Gali an C yang ti dak si stemati s.Berdasarkan
i nventari sasi dan pemantauan penerti ban usaha pertambangan
yang dil akukan ol eh D i nas Pertambangan dan Energi Propi nsi
Medan di ketahui bahwa cukup banyak kegi atan
penambangan di seki tar sungai termasuk di K abupaten Asahan
yang ti dak memi l iki izi n (PETI ) dan bel um sepenuhnya mengacu
pada tata kel ol a li ngkungan penambangan yang bai k dan benar.
H al i ni terl i hat dari hasi l pantauan di l apangan seperti mel ebarnya
badan sungai serta terj adi nya l ongsor tebi ng sungai di beberapa
l okasi penambangan.
V. KON D I SI SOSI AL E KON OM I M ASYARAKAT D I
H I LI R D AS ASAH AN
K egi atan survey dil akukan terhadap desa-desa seki tar di daerah
hi l i r D AS Asahan yai tu D esa Marj anj i Aceh dan D esa Aek Bamban,
K ecamatan Bandar Pul au. K egi atan survey di lakukan dengan
mel akukan wawancara menggunakan kuesi oner terhadap sepuluh
orang responden di ti ap desa yang di survey. Aspek yang di kaji adalah
kehi dupan sosial , ekonomi , budaya, dan kel embagaan masyarakat
termasuk peri l aku masyarakat dal am kegiatan pertani an dan aturan
atau adat i stiadat dalam kehi dupan sehari -hari .
H asil pengol ahan data sosial ekonomi masyarakat menyebutkan
bahwa desa-desa di daerah hi l i r mempunyai potensi ekonomi yang
menonj ol di bi dang pertani an dengan sumber utama penghasi l an
penduduk dari sektor pertani an adal ah perkebunan kel apa sawi t, karet
dan sebagian kecil coklat. D ata Potensi D esa (2005) menyebutkan
bahwa persentase penduduk dan keluarga berbasi s pertani an pada
masi ng-masi ng desa adalah 90% dan 80%. Pada dua desa i ni lahan
pertani an berupa sawah justru memil iki j umlah yang pal i ng sediki t
di bandi ngkan tanaman perkebunan l ai nnya. H al i ni di sebabkan karena
hasi l yang di perol eh ol eh petani akan sangat ti nggi j ika mereka
mengel ol a tanaman karet maupun kel apa sawi t di bandi ng bertani padi

Tanah Longsor di…..( S anudi n dan Bambang)
| 99|

sawah. Masyarakat umumnya mengel ol a l ahan-lahan i ni secara
monokul tur dan campuran antara karet dan cokl at. Berdasarkan
pengamatan l apangan diketahui bahwa masyarakat di daerah hi l i r
cenderung mempunyai kehi dupan yang l ebi h baik secara ekonomi j i ka
di bandi ngkan dengan masyarakat di daerah hul u.
Pada semua desa dil al ui ol eh sungai yang mel i ntasi desa di mana
ai rnya digunakan untuk mandi dan mi num kecuali untuk daerah hi l i r
di mana untuk keperl uan memasak dan ai r mi num diperol eh dari
sumur dan pompa ai r. D esa Marjanj i Aceh dan Aek Bamban terdapat
kel uarga yang ti nggal di bantaran sungai dengan j uml ah kel uarga
berturut-turut adal ah enam kel uarga dan 30 keluarga. K edua desa i ni
merupakan ti pe desa yang masi h mempunyai tradi si kuat dalam
kegiatan gotong royong terutama dal am membangun f asil i tas desa.
Secara umum komuni tas masyarakat di daerah hi l i r Sungai Asahan
merupakan campuran antara suku Batak dan Jawa yang sudah
membaur pul uhan tahun sehi ngga kehi dupan sosi al ekonomi dan
budaya masyarakat j uga merupakan perpaduan antara adat Batak dan
Jawa.
Persentase l uas sawah di bandi ng luas desa pada kedua desa
adalah 0,01; 0,09 (sementara ti dak di usahakan), dan 0,06. Ti ngkat
pengetahuan responden t erhadap daerah ali ran sungai masi h rendah,
hal i ni disebabkan karena masi h rendahnya kegi atan sosi ali sasi
terhadap masyarakat tentang daerah ali ran sungai ol eh pi hak terkai t.
Sebagi an besar masyarakat pada kedua desa i ni j uga belum
mengetahui bahwa sungai merupakan bagian dari D AS dan
mempunyai peran penti ng terkai t dengan karakteri sti k alami nya. H asi l
i ni si gni f i kan dengan pengamatan di lapangan di mana masi h banyak
kegiatan pertani an yang bel um sesuai dengan kai dah konservasi tanah
dan ai r seperti bel um adanya pembuatan teras. Sel ain i tu masi h
banyak dij umpai konversi l ahan di daerah hulu dan ki ri -kanan Sungai
Asahan dari kawasan hutan menj adi perkebunan kel apa sawi t. D al am
hal i ni tanaman kel apa sawi t memerl ukan ai r yang cukup banyak
untuk pertumbuhannya dan mempunyai kemampuan menyi mpan ai r
dan konservasi tanah yang ti dak terl alu bagus di bandi ngkan dengan
kawasan hutan.
Berdasarkan hasil pengamatan l apangan di ketahui bahwa
kegiatan pengel ol aan karet maupun kel apa sawi t seri ngkal i di lakukan
pada l ahan di ki ri maupun kanan Sungai Asahan dan atau pada lahan
yang mempunyai ti ngkat kel erengan di atas 40% yang notabene
merupakan kawasan hutan dan seharusnya di tanami dengan j eni s kayu
keras untuk menghi ndari kej adi an bencana seperti erosi maupun

PROSIDING Workshop, 2009 : 91-101
| 100 |

banj i r. Ti ngkat kesadaran masyarakat yang rendah dan adanya
perti mbangan ekonomi dal am mengel ol a l ahan secara l angsung atau
ti dak l angsung tel ah mengaki batkan terj adi nya erosi seperti yang
terj adi di D esa Marjanj i Aceh. K ej adian l ongsor di Desa Marj anj i
Aceh terj adi pada akhi r bul an D esember tahun 2005 yang
menghancurkan beberapa rumah. Buki t yang ada di seki tar Sungai
Asahan yang tadi nya di tanami j eni s kayu - kayuan tel ah di konversi
menj adi perkebunan sawi t dan sebagi an perkebunan karet sehi ngga
keti ka musi m hujan datang maka bencana erosi menj adi hal yang
ti dak terel akkan. Yang pali ng mengkhawati rkan adal ah tanah-tanah
yang ada di buki t tersebut dal am kondi si sudah retak sehi ngga j ika
terj adi l ongsor aki bat ti nggi nya curah huj an maka tanah l ongsor
tersebut akan menutup dan menyumbat Sungai Asahan karena j arak
antara buki t dengan sungai sangat dekat (< 100 meter). Pada akhi rnya
hal i ni akan memi cu terjadi nya banj i r besar.

VI . PE N UT UP
Longsor yang terj adi di K abupaten Asahan sel ai n karena f aktor
curah huj an yang ti nggi juga di sebabkan ol eh perubahan penggunaan
l ahan dari hutan menj adi penggunaan lahan l ai n seperti perkebunan.
Ada beberapa cara yang bi sa dil akukan untuk memi ni malkan bencana
l ongsor di antaranya adal ah (1) mel akukan pemetaan l okasi kerentanan
gerakan tanah (K GT) dengan skal a semi detai l (1:50.000), (2)
penerti ban terhadap kegi atan penambangan tanpa i ji n (PETI ) dan
di kel ol a tanpa kai dah tata kel ol a l i ngkungan yang bai k. Al asan
pembangunan dan percepatan ekonomi (PAD setempat) seri ng
di gunakan untuk mel akukan perubahan peruntukan berdasarkan
kepenti ngan wil ayah dan sektoral tanpa memperhati kan aspek aspek
geograf is, ekol ogi dan sosial budaya.

D AFT AR PUST AKA
Pusat Vulkanol ogi dan Mi tigasi Bencana Geol ogi . 2005. Laporan
si ngkat hasil Penyeli dikan Ti m Tanggap D arurat bencana alam
gerakan tanah yang terj adi di wi layah K ecamatan Bandar Pul au
dan seki tarnya, K abupaten Asahan, Propi nsi Sumatera Utara.
http:/ / www.bgl .esdm.go.i d diakses pada tanggal 8 N ovember
2007.
Bal ai Besar Meteorol ogi dan Geof i si ka Wi l ayah I Medan. 2005.
I ntensi f i kasi dan Ekstensi f i kasi Peri ngatan D i ni Banj ir dan

Tanah Longsor di…..( S anudi n dan Bambang)
| 101|

Longsor serta Pemanf aatan I nf ormasi MK G untuk Menunj ang
Berbagai Sektor Pembangunan. Medan.
BPS dan Bappeda K abupaten Asahan. K abupaten Asahan dal am
Angka 2004. K isaran.
BPS Pusat, 2005. Potensi D esa Tahun 2005 - K abupaten Asahan.
Jakarta.
D i rektur Jenderal Pertani an Tanaman Pangan. 1981. Pembangunan
Pertani an Tanaman Pangan dal am Hubungannya dengan
Pengel ol aan D AS secara Terpadu. Prosi di ng Lokakarya
Pengel ol aan Terpadu D aerah Al i ran Sungai , Jakarta, 26-27 Mei
1981. p 135-151.
Manan, S. 1978. K ai dah dan Pengertian D asar Manaj emen D aerah
Al i ran Sungai . Penerbi t I PB Press. Bogor.
Sumi tro, A. 1981. Pengembangan D aerah Al i ran Sungai . Prosi di ng
Lokakarya Pengel ol aan Terpadu D aerah Al i ran Sungai , Jakarta,
26-27 Mei 1981.
Syumanda, R. 2007. Hutan Rusak, Bencana D atang.
http:/ / rul l ysyumanda.wordpress.com. D i akses pada tanggal 8
N ovember 2007.

| 102 |

10. PE RAN AN VEGE T ASI H UT AN D ALAM
M E N GAT UR PASOKAN AI R
1

Ol eh:
D ani el Murdi yarso
2
dan Sof yan K urni anto
2

A BST R A K
Pasok an (suppl y) ai r yang ant eng (sust ai nabl e) mer upak an i ndi k at or pent i ng
bagi k eber hasi l an pengel ol aan daer ah al i ran sungai (D A S). U ntuk i t u
k uant i fi k asi masuk an (i nput s) dan k el uar an (output s) ai r ser ta pr oses yang
ber l angsung di dalam ek osi st em D A S per l u di k uant i fi k asi secar a bai k . U ntuk
mengopti mal k an pasok an t er sebut k aji an t er hadap k el ompok -k el ompok
pengguna ai r yang memi li k i k epent i ngan yang ber beda-beda juga per l u
di l ak uk an. M ak alah i ni mengk aj i peranan veget asi hut an dan veget asi l ai nnya
dal am ek osi st em D A S yang ber penduduk sangat padat . H i ngga saat i ni
memang bel um t erj adi k onfli k yang ber art i t et api dengan mak i n l angk anya
pasok an ai r yang memadai dalam hal k uanti tas mapupun k ual i t as, buk an
t i dak mungk i n k onfl i k ak an muncul di wak t u yang ak an datang. M asuk an
dan k el uaran ai r yang di nyatak an dal am ner aca ai r di k emas dal am model
spasi al dan di si mulasi k an unt uk menganti si pasi per ubahan i k li m dan ali h-guna
l ahan.

Kat a k unci : V eget asi , Pasok an A i r

I . PE N D AH ULUAN

K uanti f i kasi ai r yang masuk dan kel uar dari dalam D AS
memerl ukan pengukuran, perhi tungan dan predi ksi atau esti masi
berdasarkan asumsi -asumsi yang dapat di teri ma. Tanpa asumsi akan
suli t mel akukan pendugaan terhadap si stem yang kompl eks i ni . Sal ah
satu asumsi adal ah masal ah kebocoran ai r ke dal am atau ke l uar D AS.
Ji ka kebocoran di anggap sebagai si saan (r esi due) maka ni l ai nya harus
l ebi h keci l dari vari asi ni lai produksi nya.


1
Makal ah pada Workshop Peran Hutan dan K ehutanan dal am Meningkatkan D aya
D ukung D AS. Surakarta, 22 N opember 2007
1
Center f or I nternati onal Forestry Research. Jl . CI FOR, Si ndangbarang,
Bogor Barat, 16115, f .kurni anto@cgi ar.org




Peranan Vegetasi Hutan.....( D ani el M urdyarso dan S of yan K urni ant o)
| 103 |

Pengukuran masukan berupa curah huj an rel ati f mudah dengan
asumsi variasi antar tempat (spat i al var i ati on) dapat diatasi dengan
j ej ari ng pengukuran yang memadai sesuai dengan kondi si bentang
al am. Perhi tungan keluaran berupa evapotranspi rasi dan ali ran
permukaan dan bawah-permukaan, terkai t erat dengan kondi si
vegetasi penutup, dan kondi si ikli m setempat.
Perubahan atau al i h-guna lahan sebagai bentuk i ntervensi
manusi a yang memi l iki kepenti ngan tertentu dapat di anti si pasi melalui
konsul tasi dan di skusi kel ompok yang terf okus (F ocused G r oup
D i scussi on, FGD ). H al i ni penti ng untuk menentukan al i ran (sungai )
yang anteng yang dapat di sepakati bersama. Sudah barang tentu
negosi asi atau tawar-menawar i ni memerl ukan perubahan yang ti dak
perl u merugi kan si apaun, bai k dari segi ekonomi maupun sosi al .
Seti ap pi hak harus memi li ki posi si tawar yang sama agar konf l i k yang
ti dak perl u dapat di hi ndari . Mekani sme pendanaan harus di atur
sedemi kia rupa sehi ngga pri nsi p keadi lan dan ef i si ensi dapat
di sepakati .
I I . PE RAN AN VEGE T ASI D AN I KLI M
Vegetasi memi li ki peranan dal am dua hal . Pertama, sebagai
penutup l ahan sehi ngga menahan ai r yang jatuh ke permukaan.
Vegetasi dapat mengurangi energi ” pukulan” buti r hujan sehi ngga
mengurangi peluang terj adi nya erosi . D engan permukaan (taj uk) yang
basah, vegetasi akan mengevaporasi kan ai r huj an yang tertahan
(di i ntersepsi ) permukaan tanaman. K edua, sebagai ” sal uran” yang
akan mengal i rkan ai r dari tanah ke atmosf er mel alui proses
transpi rasi . Peranan i ni berl angsung ketika permukaan atau tajuk
vegetasi keri ng.
Perbedaan ti pe vegetasi berdaun j arum (koni f er) dan berdaun
l ebar nampaknya ti dak berperan l ebi h penti ng keti mbang l okasi atau
kondi si i kl i m setempat, khususnya i ntensi tas huj an yang menentukan
durasi basahnya tajuk. H al i ni penti ng karena tajuk yang basah akan
mengevaporasi kan ai r yang dii ntersepsi dal am laju potensi al . D engan
kata l ai n j enis vegetasi menj adi ti dak terl al u penti ng. Tabl e 1
menunj ukkan l aju evaporasi dan transpi rasi dua j eni s vegetasi hutan
yang meneri ma huj an dal am j umlah yang relati f sama (seki tar 3000
mm setahun) namun mengal ami kebasahan taj uk dal am durasi yang
berbeda karena perbedaan i ntensi tas huj annya. Aki batnya hutan yang
terl etak di kawasan beri kl i m sedang (sub tropi s) menghabi skan
sebagian besar ai r yang masuk melalui evaporasi , sedang hutan tropi s
mel alui transpi rasi .
PROSIDING Workshop, 2009 : 102-109
| 104 |

T abel 1.Laj u evaporasi dan transpirasi hutan daun j arum di daerah ikli m sedang dan
hutan daun l ebar di kawasan tropi s yang mengal ami curah huj an tahunan
seki tar 3000 mm
Satuan D aun jarum
sedang
D aun lebar
tropis
E vaporasi, Ei
- Laj u
- Total
- E
I
/ P
g

- Tahanan
aerodi nami k , r
a


T ranspirasi, ET
- Laj u
- Total
- Tahanan taj uk, r
s

Kehilangan air

mm/ h
mm/ y
%
s/ m



mm/ h
mm/ y
s/ m


0.22
790
40
4.6



0.18
310
200
1,100

0.18
595
20
8.1



0.31
886
120
1,481

D urasi kebasahan tajuk yang di tentukan ol eh i ntensi tas huj an
seperti terl i hat dal am Tabel 2 mengaki batkan persentasi kehi l angan ai r
mel alui evaporasi ai r yang teri ntersepsi secara si gni f i kan. D i kawasan
tropi s dengan i ntensi tas yang ti nggi (di atas 10 mm/ j am) akan
mengal ami kebasahan taj uk yang rel ati f pendek dan kehi l angan ai r
mel alui evaporasi potensi al antara 12-22 persen, sementara di
kawasan sub-tropi s yang i ntensi tas huj annya hanya sepersepul uh
kawasan tropi s (1-2 mm/ j am) mencapai 40 persen. H al i ni
menunj ukkan bahwa keberadaan hutan akan mengurangi pasokan ai r.
Tabl e 2. Perbedaan persentase i ntersepsi aki bat i ntensi tas yang berbeda.

Species/
tegakan

Lokasi
E lev.
(m)
H ujan
tahunan
(mm)
I ntensitas
hujan
(mm h-1)

%

Sumber
H utan daun jarum - iklim sedang
Wal es 3200 1.32
39.6
Murdi yarso
(1985)
Pi cea
si t chensi s
Scotl and 802 1.37 32 Gash et al .
(1980)

Pi nus
syl vest r i s
East Angli a 595 1.71 36 Gash and
Stewart
(1977)

Peranan Vegetasi Hutan.....( D ani el M urdyarso dan S of yan K urni ant o)
| 105 |

Scotl and 493 1.22 42 Gash et al .
(1980)
H utan daun lebar – iklim tropis
Mal aysi a 86 2381 - 21.8 Manokaran
(1979)
Tanzani a 238 - - 21.5 Jackson
(1975)
K al teng 200 2199 9.8 11.4 Asdak et al .
(1998)
K al bar 240 3400 10.54 21.7 Murdi yarso
(1985)
Jawa Barat 200 1900 13.20 18 Brui j nzeel
and
Wi ersum
(1986)
H utan
tropi s
Brazi l 1650 - 11.6 Ubarana
(1996)
H utan
berawan
Guatemal a 2550 2559 - 29.0 H ol der
(2004)

I I I . N E RACA AI R D AS
Masukan ai r ke dal am ekosi stem D AS adal ah curah huj an
sedang kel uarannya berupa evapotranspi rasi . K ebocoran ai r bai k ke
dal am maupun ke luar D AS ti dak teramati , kecual i pengambi lan ai r
tanah (gr ound wat er ) dari sumur artesis.

Evapotranspi rasi Potenti al (PE T ) di hi tung berdasarkan metode
Thornthwai te yang hanya memerl ukan data suhu udara (Burt &
Shahgedanova, 1998).

a
i
I
T
10 16 PET
|
.
|

\
|
=
i
…………………………………………(1)
( ) ( ) ( )
3 8 2 6 3
I 67,5.10 I 77,1.10 I 17,9.10 0,49 a
÷ ÷ ÷
+ ÷ + = ….(2)
¯
=
|
.
|

\
|
=
des
jan i
1,516
i
5
T
I ……………………………………………..(3)

Untuk mebedakan evapotranspi rasi dari berbagai ti pe penutupan
vegetasi di perlukan i nf ormasi mengenai koef i si en tanaman
(D oorenbos & Prui tt 1975), sehi ngga:
PROSIDING Workshop, 2009 : 102-109
| 106 |

PE T
i
= k
c
.PE T
i … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … … ...
(4)
D i mana:
T: suhu
i : bul an ke-i
k
c
: koef i si en tanaman
I : i ndeks bahang tahunan

K adar ai r tanah sangat di tentukan ol eh masukan dan keluaran ai r
di permukaan tanah. Jika sel i si h antara curah huj an, P dan PE T
posi ti f , maka perbedaan tersebut akan menj adi tambahan bagi kadar
ai r tanah, SW C. Tetapi j ika negati f , maka, SW C merupakan f ungsi
exponensi al kapasi tas tanah dalam menahan ai r, W H C. Sehi ngga:

SW C
i
= SW C
i -1
+ P
i
– PE T
i
, Ji ka P
i
> PE T
i ............
(5)
SW C
i
= SW C
i -1
ex p (P
i
– PE T
i
/ W H C), Jika P
i
< PET
i ..........
(6)

Evapotranspi rasi actual , A E T ak an sama dengan PE T ketika P >
PE T . Sebali knya, j ika P< PE T , tanah akan mengeri ng dan A E T <
PE T dengan perhi tungan sbb:

A E T
i
= P
i
– SW C
i
+ SW C
i -1
, Ji ka P
i
< PE T
i ........
(7)

Perbedaan antara PE T dan A E T di sebut def i si t kadar air tanah
(SM D ).

K eti ka SW C mencapai ni l ai maksi mumnya, kel ebi han atau
surpl us ai r (SM S) sangat di tentukan ol eh W H C, dan di def i ni sikan sbb:
SM S
i
= max (0, SW C
i
– W H C)..........................................................(8)

Sedang SWC pada bul an tersebut di hi tung sbb:

SW C
i
= SW C
i
– SM S
i ..................................................................................................................
(9)

Tabel 3 menunj ukkan neraca ai r seluruh Sub D AS Ci cati h yang
dal am hal i ni ti dak pernah mengal ami def i si t karena juml ah curah
huj an bulanannya sel al u l ebi h besar dari evapotranspi rasi
potensi al nya.







Peranan Vegetasi Hutan.....( D ani el M urdyarso dan S of yan K urni ant o)
| 107 |

Tabl e 3. N eraca air Sub D AS Cicati h, Sukabumi , Jawa Barat
Jan Feb Mar Ap Mei Jun Jul Ag Sep Okt N ov D es
Curah
huj an
329 283 314 323 213 173 107 136 153 229 367 290
Evapo
transp.
Pot.
112 106 114 130 134 125 117 119 120 117 111 106
K adar
Ai r
Tanah
243 243 243 243 243 241 223 225 229 233 242 243
Surpl us 217 176 200 193 79 50 9 16 31 108 247 183

I V. ALI H -GUN A LAH AN D AN PE RUBAH AN I KLI M

Sebagai konsekuensi l ogis dari kepenti ngan yang berbeda-beda,
penggunaan lahan akan mengal ami perubahan secara berkala.
K ecenderungan yang pal i ng umum adalah menyusutnya vegetasi
tahunan berkayu, termasuk hutan. Masal ahnya adal ah, apakah
vegetasi pengganti dapat l ebi h ef i si en dal am menahan terj adi nya erosi
dan dal am mengurangi evaporasi . Jika ya, sudah barang tentu
pasokan ai r justru akan di perbai ki atau di ti ngkatkan keti mbang
sebal iknya.
Untuk membayangkan kej adi an tersebut, model neraca ai r
perl u disusun agar dapat di manupul asi dal am proses si mul asi . D alam
eksperi men i ni D AS Ci cati h ternyata ti dak cukup peka terhadap al i h-
guna l ahan, khususnya dalam pengaruhnya terhadap PE T .
Sel anjutnya SW C dan SM S j uga akan ti dak terpengaruh secra
si gnif ikan meski pun kawasan berhutan berkurang hi ngga 15 persen.
Pengaruh perubahan ikli m yang di waki li ol eh sembil an skenari o
kombi nasi peni ngkatan suhu, ∆T = + 1, + 2, + 4 dan peni ngkatan
curah huj an, ∆P = 0, + 10%, + 20%. Perubahan sebesar 12 sampai
65% terj adi untuk A E T , -17 sampai 0% untuk SW C, -49 sampai 26%
untuk SM S dan -4 sampai 1736% untuk SM D .
Pol a musi man menunj ukkan peni ngkatan A E T dan SM D di
musi m huj an (Oktober – Maret) yang l ebi h besar di bandi ng
peni ngkatan di musi m kemarau (Apri l – September). Sementara i tu,
penurunan SW C dan SM S yang terj adi di musi m kemarau l ebi h besar
di bandi ng musi m huj an. Aki batnya, A E T and SM D di musi m huj an
pada skenari o yang pal i ng ekstrem (∆T = + 4
o
C; ∆P = + 20%) l ebi h
besar pada musi m kemarau.



PROSIDING Workshop, 2009 : 102-109
| 108 |

V. KE SI M PULAN
• Peranan vegetasi (hutan) sangat tergantung pada kondi si ikli m
setempat. H utan ti dak menambah al i ran sungai (debi t), tetapi
j ustru mengurangi nya. N amun demi ki an hutan dapat mengatur
f l uktuasi ali ran sungai karena peranannya dal am mengatur l i mpasan
dan i nf il trasi
• Pengaruh hutan sangat di tentukan skal a penutupan l ahannya
namun al i h-guna l ahan’ khususnya pengurangan penutupan hutan
hi ngga 15 persen ti dak memberi kan pengaruh yang berarti tehadap
pasokan ai r. K arena i tu penggunaan lahan dapat di atur secara
parti si pati f sesuai dengan kepenti ngan masi ng-masi ng pi hak
• Sebal i knya perubahan ikli m memberi kan pengaruh yang nyata,
khususnya pada musi m kemarau, bai k terhadap AET maupun
SMD .
D AFT AR PUST AKA
Asdak, C., Jarvi s, P.G., van Gardi ngen, P., Fraser, A., 1998. Rai nf al l
i ntercepti on l oss i n unl ogged and l ogged f orest areas of Central
K al i mantan, I ndonesi a. Journal of H ydrol ogy 206, 237-244.
Brui j nzeel , L.A., Wi ersum, K .F., 1987. Rai nf al l i ntercepti on by a
young A caci a aur i culi for mi s (A Cunn) pl antati on f orest i n West
Java, I ndonesi a: appl i cati on of Gash’s anal yti cal model . Hydrol .
Proc. 1, 309–319.Burt TP, Shahgedanova M. 1998. An hi stori cal
record of evapotranspi rati on l osses si nce 1815 cal cul ated using
l ong term observati ons f rom t he Radcl i f f e Meteorol ogi cal
Stati on , Oxf ord, England. J.H ydr ol .205:101-111.
D oorenbos J, Prui tt WO. 1975. Gui del i nes f or Predi cti ng Crop Water
Requi rements. FAO, Rome.
Gash, J.H .C and J.B. Stewart. 1977. The evaporati on f rom Thetf ord
f orest duri ng 1975. J. H ydrol . 35:385-396
Gash, J.H .C., I .R Wri ght, and C.R. Ll oyd. 1980. Comparati ve
esti mates of i ntercepti on l oss f rom t hree coni f erous f orests i n
Great Bri tai n. J. H ydrol . 48:89-105.
H ol der, C.D ., 2004. Rai nf al l i ntercepti on and f og preci pi tati on i n a
tropi cal montane cl oud f orest of Guatemal a. Forest Ecol ogy
and Management 190, 373-384.

Peranan Vegetasi Hutan.....( D ani el M urdyarso dan S of yan K urni ant o)
| 109 |

Jackson, I .J., 1975. Rel ati onshi ps between rai nf al l parameters and
i ntercepti on by t ropi cal f orest. Journal of H ydrol ogy 24, 215-
238.
Manokaran, N . 1979. Streamf l ow, throughf al l and rai nf all
i ntercepti on i n a l owland tropi cal f orest i n Peni nsul ar Mal aysi a.
Mal ay. Forester 42:174-201.
Murdi yarso, D . 1985. Fprest Transpi rati on and Evaporati on. PhD
Thesi s. D epartment of Meteorol ogy Universi ty of Readi ng,
UK .
Ubarana, V.N ., 1996. Observati on and model li ng of rai nf all
i ntercepti on l oss i n two experi mental si tes i n Amazoni an
f orest. I n: Gash, J.H .C., N obre, C.A., Roberts, J.M., Vi ctori a,
R.L. (Eds.). Amazoni an D ef orestati on and Cl i mate, Wi l ey,
Chi chester, pp.151-162


| 110 |

11. AN ALI SI S T I N GKAT KE KE RI N GAN SE BAGAI D ASAR
D ALAM PE N GE LOLAAN D AS YAN G BE RH UT AN
D I D AS PROGO
1

Ol eh :
Sudi byakto
2

A BST R A K

D aer ah A l i ran Sungai (D A S) Pr ogo dapat di bagi k edalam beber apa Sub
D A S yai t u Sub D A S Pr ogo H ul u, Sub D A S T angsi , Sub D A S E l o, Sub
D A S Bl ongk eng, dan Sub D A S Pr ogo H i li r . W i l ayah D A S Pr ogo cuk up
ber var i asi dal am hal t opografi , satuan geol ogi dan geomor fol ogi , hi dr ol ogi , j eni s
t anah, ti pe penggunaan lahan (t er masuk hut an), dan ti pe cur ah huj an (i k l i m).,
sehi ngga k arak t eri st i k fi si k t er sebut di harapk an ber pengar uh t er hadap
k er agaman ni l ai i ndek s k ek er i ngan (drought i ndex). Penel i t i an i ni ber tujuan
untuk mempel ajar i k arak t eri st i k huj an dan hubungannya dengan t i ngk at
k ek er i ngan di D A S bai k secar a spasi al maupun t emporal unt uk di j adi k an
sebagai dasar pengel ol aan D A S. Pengar uh hut an t er hadap ner aca ai r dan
i ndek s k ek er i ngan ser t a mi t i gasi nya menjadi tujuan yang k edua. M et ode yang
di gunak an dengan menggunak an pendek atan " spasi o-temporal
hi drometeorol ogi cal water bal ance" . I ndek s k ek er i ngan di hi t ung dengan
r umus T hor nt hwai t e. H asi l penel i t i an menunj uk k an bahwa pol a i ndek s
k ek er i ngan sangat di pengaruhi ol eh fak t or -fak t or cur ah hujan, ti pe i k li m, dan
k emampuan tanah memegang ai r (soi l water hol di ng capaci ty), dan pengar uh
t ataguna l ahannya. H ut an t er buk t i dapat menj aga k et er sedi aan ai r at au
t i mbulnya k ek er i ngan ak an mundur dari wak t u menur unnya cur ah huj an.
Per k embangan spasi al t i ngk at k ek er i ngan t er utama di mul ai dar i bagi an hi l i r
dan mel uas k e bagi an t engah dengan defi si t ai r mencapai 5-70 mm per bulan.
U paya mi t i gasi yang dapat di l ak uk an mel i put i memper tahank an fungsi hut an,
pembuat an sumur r esapan ai r huj an, dan k emungk i nan pembuatan waduk -
waduk k eci l pada l ok asi yang t i dak r awan l ongsor .

Kat a k unci :Kek er i ngan, Pengel ol aan D A S

-----------------------------
1
Makal ah pada Workshop Peran Hutan dan K ehutanan dal am Meningkatkan daya
D ukung D AS. Surakarta, 22 N opember 2007.
2
Fakul tas Geograf i UGM Pusat Studi Bencana (PSBA) UGM e-mai :
tsudi b@yahoo.com



Analisis Tingkat Kekeringan….( S udi byakt o)
| 111 |

I . PE N D AH ULUAN
Latar Belakang
D aerah Al i ran Sungai (D AS) Progo sel uas 1800 km
2
dapat
di bedakan menj adi dua wil ayah, yai tu wil ayah D AS Progo H ul u
(termasuk wil ayah admi nistrasi Jawa Tengah) dan wi l ayah D AS Progo
H i li r (Provi nsi D aerah I sti mewa Yogyakarta). Al i ran sungai Progo
berasal dari beberapa Sub D AS antara lai n Sub D AS Progo H ulu, Sub
D AS Tangsi , Sub D AS El o, Sub D AS Bl ongkeng, dan Sub D AS
Progo H i li r.
D ul bahri (1992) mengkl asi f ikasikan ikli m di D AS Progo menaj di
ti ga mi ntakat, yai tu ti pe i kl i m tropi ka basah (Am), i kl i m tropi ka basah-
keri ng (Aw), dan i kl i m sedang yang l embab (Cw). I kl im Cw hanya
terdapat pada bagi an atas pegunungan dengan el evasi di atas 1350 m
di atas permukaan ai r laut. D aerah di bawah el evasi 1350 m
umumnya berti pe i kl i m Am dan Aw.
Bahan i nduk j enis tanah di daerah penel i ti an sebagian besar dari
bahan vul kani s. Ti m Survei Fakul tas Geograf i UGM (1992)
mendapatkan j eni s tanahnya adal ah Al uvial , Latosol , Andosol ,
Grumusol , Regosol , dan Li ti sol . Ti pe penggunaan lahan umumnya
mel i puti pertani an l ahan keri ng (tegalan), perkebunan, hutan, Latosol ,
Andosol , Grumusol , Regosol , dan Li ti sol . Ti pe penggunaan l ahan
umumnya mel i puti pertani an lahan keri ng (tegal an), perkebunan,
hutan, permuki man, sawah, dan sebagi an kecil berupa t anah kosong
(semak). Perbedaan antara j eni s tanah dan j enis lahan penggunaan
akan mempengaruhi perbedaan kapasi tas tanah menahan ai r.
Atas dasar keragaman kondi si bi of i si k daerah penel i tian tersebut,
maka ti mbul pertanyaan bagai manakah sebaran ruang dan waktu
i ndeks kekurangan ai r dal am tanah (soi l moi st ur e defi ci t ). Bagai mana pula
pengaruh dari kondi si D AS terhadap ti mbul nya i ndeks kekeri ngan
bai k secara meteorol ogi st dan hi drol ogi s.
Tuj uan dan K egunaan Peneli ti an
Penel i ti an i ni bertujuan untuk : (1) mempel aj ari karakteri sti k
huj an dan pengaruhnya terhadap sebaran i ndeks kekeringan, dan (2)
mengetahui pengaruh kondi si bi of i si k D AS (hutan) terhadap
ti mbul nya kekeri ngan baik secara meteorol ogi s maupun hi drol ogi s.
K egunaan penel i ti an antara l ai n dapat menunj ukkan
perkembangan ni l ai (i ndeks) kekeri ngan bai k secara spasi al maupun
temporal dan dapat di pi li h upaya-upaya mi tigasi nya.


PROSIDING Worksho, 2009: 110-115
| 112 |

I I . T I N JAUAN PUST AKA
Sudi byakto (1985) dalam penel i ti annya tentang i ndeks
kekeri ngan metode Pal mer di daerah K edu Sel atan Jawa Tengah
menyatakan bahwa f aktor-f aktor yang mempengaruhi kekeri ngan
adalah keti dakmampuan tanah untuk menahan ai r yang berasal dari
curah huj an untuk j angka waktu tertentu. K emampuan tanah
menahan ai r menurut Thornt hwai te-Mather sangat di tentukan ol eh
j eni s tanah (tekstur) dan j eni s vegetasi (kedal aman zone perakaran).
Vegetasi yang j enisnya sama bi l a tumbuh pada j enis tanah yang
berbeda akan mempunyai kemampuan memegang ai r yang berbeda
pul a. Perbedaan f aktor tersebut akan meni mbul kan perbedaan ti ngkat
kekeri ngan.
I LACO (1981) mengemukakan bahwa besarnya evaporasi dan
evapotranspi rasi sangat besar dal am menj aga kesei mbangan ai r dalam
tanah. I ndeks kebasahan (moi st ur e i ndex ) di hi tung dengan rumus :
I m = (100s - 60 d) / n dalam %

Adapun s : l engas tanah (soi l moi st ur e sur plus)
d : kekurangan l engas tanah (soi l moi stur e defi ci ency)
n : kebutuhan ai r untuk evapotranspi rasi

D al am rumus tersebut, ni lai -ni lai s, d, dan n merupakan ni l ai total
tahunan, dan n di hi tung berdasarkan data evapotranspi rasi bulanan
yang di hi tung dengan rumus Thornthwai te. Apabi l a ni l ai I m = 0,
maka akan ada dua kemungki nan, yai tu :
- kondi si l embab/ basah (humi d), ji ka I m > 0, atau s > 0.6d
- kondi si keri ng (arid), ji ka I m < 0, atau s < 0.6 d

D al am penel i ti an i ni ni l ai yang digunakan adal ah I ndeks K ekeri ngan
(I a), sel anjutnya di buat kri teri a sebagai beri kut.
-ti dak terjadi kekri ngan j ika nil ai I a < 16.7%

-kekeri ngan sedang, ji ka nil ai I a antara 16.7 % hi ngga 33.3%
-kekeri ngan berat, j ika ni lai I a > 33.3%.
Landasan T eori
Atas dasar ti nj auan pustaka di atas dapat di susun l andasan teori
sebagai beri kut. K eragaman kondi si bi ogeof i si k wi l ayah, akan
menunj ukkan perbedaan i ndeks kekeri ngan menurut ruang dan waktu
meski pun ni lai curah huj annya kurang l ebi h sama. N il ai kapasi tas
tanah memegang ai r sangat penti ng dal am mengatasi ti mbul nya

Analisis Tingkat Kekeringan….( S udi byakt o)
| 113 |

kekeri ngan di suatu wi layah D AS. Jadi peranan j eni s vegetasi
termasuk hutan yang mempunyai kedalaman zone perakaran cukup
dal am sangat penti ng dal am upaya mengatasi kekeri ngan di D AS.
I I I . M E T ODE PE N E LI T I AN
Penel i ti an i ni di lakukan secara bertahap. Tahap awal adalah
pengumpul an dan pengol ahan data sekunder (data curah huj an rata-
rata bul anan, dan data i kl i m) dan anali si s peta topograf i untuk
membatasi batas D AS dan Sub D AS, peta penggunaan l ahan, dan
peta j eni s tanah yang berskala sama yai tu 1 : 100.000. Sumber data
curah hujan dan data ikli m dari BMG (Badan Meteorol ogi dan
Geof i si ka) dengan l ama pencatatan 15 tahun hi ngga ada yang
mencapai 30 tahun. Anal i si s neraca ai r di lakukan dengan
menggunakan program " WTRBLN 1" , metode Thornthwai te
di gunakan untuk menghi tung evapotranspi rasi , dan perhi tungan
" wat er hol di ng capaci t y" . Penggambaran peta sebaran i ndeks kekeri ngan
menggunakan cara i nterpol asi l i ni er. Anali si s spasi al dan ekol ogikal
j uga di lakukan untuk menentukan f aktor-f aktor bi ogeof i sik yang
kemungki nan berpengaruh terhadap ti mbul nya kekeri ngan.
I V. H ASI L D AN PE M BAH ASAN
Karakteristik curah hujan
Si f at hujan rata-rata bul anan dari 23 stasiun huj an manual
menunj ukan bahwa semaki n ti nggi el evasi nya maki n ti nggi pul a curah
huj an, namun ti dak semua l okasi konsi sten dengan pernyataan i ni , hal
i ni di dukung dengan ni lai koef isi en korel asi hanya 0,5. H al i ni tentu
di pengaruhi j uga ol eh f aktor ori entasi l ereng dan karakteri stik
huj annya (i ntensi tas-durasi -tebal huj an). Curah huj an rata-rata
tahunan bervari asi dari 2198 mm / tahun di Sentol o (Sub D AS Progo
H i li r) hi ngga 4075 mm/ tahun di jumpai di stasiun K al oran (Sub D AS
Progo H ulu). I ntensi tas hujan bervari asi dari 10 hi ngga 25 mm/ hari ,
namun i ntensi tas huj an per j am sul i t di anal isis.
N eraca air
N eraca ai r di wi layah pegunungan vulkanik mempunyai ni l ai
evapotranspi rasi potensi al rendah seki tar 60 - 100 mm/ bul an,
sedangkan di daerah dataran aluvi al dan dataran kaki vulkan berki sar
antara 100-120 mm/ bul an. Ni l ai kapasi tas tanah menahan ai r juga
bervari asi dari 100 mm pada tanah bertekstur pasi ran hi nggan 250-
280 mm pada tanah bertekstur l empung sampai li at. D ef i si t ai r
umunya terj adi mulai bul an Mei hi ngga mencapai puncak def i si t pada
bul an September dan Oktober. D ef i si t ai r terbesar mencapai 100 -

PROSIDING Worksho, 2009: 110-115
| 114 |

150 mm/ bul an dan umumnya pada daerah dataran rendah. Jeni s
tanah Li tosol yang mempunyai kedal aman solum Sangay ti pi s,
sehi ngga ti dak mampu menahan ai r dal am j uml ah yang memadai .
I ndeks kekeringan
N i l ai i ndeks kekeri ngan di tentukan berdasarkan perbandi ngan
antara déf i ci t ai r dan evapotranspi rasi potensi al . Untuk mengetahui
variasi nil ai i ndeks kekeri ngan (I a) dari waktu ke waktu, tel ah
di l akukan perhi tungan terhadap data rata-rata bul anan. H asil
penel i ti an menunj ukkan bahwa déf i ci t ai r mul ai terj adi sel ama 5-6
bul an mulai Mei hi nggá September/ Oktober. Pada bul an Mei
kekeri ngan hanya terj adi di daerah K aterban dan Sentol o dengan ni l ai
I a antara 8-16% (termasuk sedang). Bi l a di cermati maka ada wi l ayah-
wi layah yang kondi si D AS nya masi h cukup baik tataguna hutannya
akan menyebabkan kemunduran waktu terj adi nya kekeri ngan. Metode
i ni tentunya dapat di j adi kan salah satu i ndi kator kondi si D AS kri ti s
hi drol ogi s, sel ai n i ndikator-i ndi kator kekri ti san D AS yang selama i ni
tel ah di sepakati . Pemantauan akan terj adi nya kekeri ngan j uga dapat
di l akukan bil a tersedi a si stem i nf ormasi kekeri ngan secara spasial
maupun temporal , meski pun masi h menggunakan data rata-rata
bul anan. Veri f i kasi data i ndeks kekeri ngan dapat di lakukan dengan
menggunakan data debi t sungai maupun ada ti daknya kekurangan ai r
pada l ahan-l ahan sawah dan kebutuhan ai r domesti k di wil ayah studi .
Upaya mitigasi
K ekeri ngan di daerah penel i ti an di mul ai bulan Mei dan
berakhi r Oktober dengan puncak kekeri ngan terj adi di bul anm
Agustus dan bahkan September. K ekeri ngan muncul karena beberapa
f aktor antara l ai n berkurangnya curah huj an, keti dakmampuan j eni s
tanah menahan ai r dal am j umlah yang cukup untuk menutup
kebutuhan evapotranspi rasi . Atas dasar i tu, maka berbagai upaya
mi ti gasi bencana kekeri ngan dapat di lakukan dengan al ternati f ,
mi sal nya memperbai ki tekni k konservasi tanah dan ai r, membangun
sumur resapan pada l ahan permuki man, pembuatan waduk-waduk
keci l pada l ahan yang ti dak rawan l ongsor, dan mi ti gasi secara non-
engi neer i ng seperti penegakan aturan perubahan f ungsi l ahan dan
sebagai nya.
V. KE SI M PULAN
Wi layah D AS Progo secara hi drometeorol ogi s dapat di bedakan
menj adi ti ga mi ntakat kekeri ngan, yai tu zone kekeringan ri ngan,
sedang dan ti nggi . Variasi ni l ai I a (i ndeks kekeringan) sel ai n

Analisis Tingkat Kekeringan….( S udi byakt o)
| 115 |

di tentukan ol eh curah huj an, j uga variasi dari nil ai evapotranspi rasi ,
kapasi tas tanah menahan ai r, dan j eni s penggunaan lahan. Secara
umum, daerah penel i ti an dal am j angka panj ang ti dak mengal ami
def i si t ai r (kekeri ngan) yang berarti terutama pada Sub D AS hul u.
N amun terj adi nya kekeri ngan akan muncul bil amana kondi si Sub
D AS tel ah mengalami degradasi li ngkungan.

D AFT AR PUST AKA

Anoni m. 1995. D ata Ali ran Sungai -sungai di Jawa Tengah. D i nas
Pekerj aan Umum Provi nsi Jawa Tengah.
D ul bahri . 1992. Pemanf aatan Foto Udara I nf ramerah Berwarna
untuk K aji an Agi han dan Pemetaan Ai r Tanah di D aerah
Pengali ran Sungai Progo. D i sertasi . Fakul tas Geograf i UGM,
Yogyakarta.
Guttman, N .B., 1991: A sensi ti vi ty anal ysis of the Pal mer H ydrol ogi c
D rought I ndex. Water Resour. Bull ., 27, 797-807.
Guttman, N .B., 1998: Compari ng the Pal mer D rought I ndex and the
Standardi zed Preci pi tati on I ndex. J. Amer. Water Resour.
Assoc., 34, 113-121.
http:/ / www.drought.noaa.gov/ pal mer.html . Pal mer D rought
Severi ty I ndex. 2007. N OAA D rought I nf ormati on Cent er.
I LACO. 1981. Agri cul tural Compendi um f or Rural D evel opment i n
the Tropi c and Sub Tropi c. El sevi er, Amsterdam.
Sudi byakto. 1985. Evaluasi K ekei rngan dengan Menggunakan
I ndeks Pal mer di D aerah K edu Selatan, Jawa Tengah. T esi s.
Fakul tas Pascasarjana I PB, Bogor.
Sudi byakto. 1991. Anali sis Si f at-sif at H ujan dan Pengaruhnya
terhadap Respons H i drol ogi D AS pada berbagai Sub D AS
yang Berbeda di D AS K al i K onto, Jawa Ti mur. D i ser t asi .
Fakul tas Pascasarjana I PB, Bogor.
Ti m Fakul tas Geograf i UGM. 1992. I nvent ari sasi D ata F i si k D A S
Pr ogo. D i tj en RRL, D epartemen K ehutanan, Jakarta.

| 116 |

12. SUM BAN GAN H UT AN T E RH AD AP H ASI L AI R
1

Ol eh:
Si gi t H ardwi narto
2

A BST R A K
V eget asi hutan t el ah di k enal sal ah sat unya dapat menyumbang hasi l ai r .
N amun k eber adaan hut an dewasa i ni semak i n t erancam pot ensi dan fungsi nya,
antar a l ai n ol eh l aj u per t ambahan penduduk dan di nami k a pembangunan.
Kondi si i ni t entu dapat mempengar uhi hasi l ai r dari k awasan hut an. Bahk an
penel i ti an/ k aji an yang t er k ai t dengan sumbangan hut an t er hadap hasi l ai r
masi h t er bat as dan r el ati f sedi k i t bi la di bandi ngk an dengan k er agaman j eni s
veget asi dan l uasan hut an di I ndonesi a. D al am mak al ah i ni hanya bi sa
menyaj i k an beber apa dat a yang t er bat as pada beberapa daer ah, t er utama dat a
dar i daer ah pr opi nsi Kali mant an T i mur . Secara umum sumbangan hasi l ai r dari
beber apa k awasan hut an r el ati f ber beda, k ar ena di batasi ol eh fak t or geogr afi s,
bi ogeofi si k dan i k l i m yang r el ati f beragam. N amun demi k i an, sebagai cont oh
sumbangan al i ran per muk aan dari beber apa j eni s veget asi / hut an seper t i yang
t er j adi di wi l ayah Kali mantan T i mur menunj uk k an bahwa yang memi l i k i ni l ai
per sent ase al i ran per muk aan t er hadap curah huj an dar i yang k eci l sampai besar
secar a ber ur utan yai t u j eni s penut upan vegetasi (cover cr ops), semak bel uk ar ,
al ang-al ang, hutan t anaman ber umur muda, l adang pert ani an semusi m, dan
hut an alam. Sedangk an sumbangan hasi l ai r dar i D A S ber hutan yang memi l i k i
fl uk t uasi ali r an ai r dari yang r endah sampai t i nggi secar a ber ur utan yai tu
k awasan per untuk an H ut an L i ndung, Pengusahaan H utan A l am Pr oduk si
(H PH ), Pemasok A i r W aduk , Pengusahaan H ut an T anaman I ndustr i (H T I ),
ser t a Kombi nasi Per unt uk an seper ti H PH , H T I , T aman N asi onal ,
Per k ebunan, Per t ambangan dan lai n-l ai n. Sel ai n i t u, ada k emungk i nan
k ecender ungan menur unnya ni l ai per sent ase l uasan hut an t er hadap l uasan D A S
dapat mempengaruhi penur unan k ual i t as ai r .

Kat a k unci : H utan, H asi l A i r
____________________________________
1
Makal ah pada Workshop : Peran H utan dan K ehutanan dal am Meningkatkan D aya
D ukung D AS. Surakarta, 22 N opember 2007
2
Staf Pengaj ar Lab. K onservasi Tanah dan Air, Fak. K ehutanan UN MUL dan
Penel i ti pada Pusat Penel iti an Sumberdaya Ai r (PPSA) – LEMLI T, UN MUL,
Samari nda., Al amat : K ampus Gunung K elua, Jl . K uaro I / 5, K otak Pos 1068,
Samari nda 75119, K ali mantan Ti mur Tel epon: (0541) 741118, 741797 Faks.: (0541)
747479, 732870


Sumbangan Hutan……( S i gi t H ardwi nart o)
| 117 |


I . PEN D AH ULUAN
Vegetasi hutan tel ah di kenal salah satunya dapat menyumbang
hasi l ai r. N amun demi ki an, sei ri ng dengan percepatan pertambahan
penduduk dan di namika pembangunan, keberadaan hutan semaki n
terancam potensi dan f ungsi nya, antara l ai n di aki batkan ol eh ancaman
konversi kawasan hutan untuk penggunaan lahan l ai nnya, kegi atan
pembal akan hutan (l oggi ng) yang berl ebi han, perambahan kawasan
hutan dan pencuri an kayu secara i ll egal (i l l egal l oggi ng) yang semaki n
marak dewasa i ni serta kebakaran hutan yang terj adi secara peri odi k.
D egradasi hutan j uga di anggap sebagai kontri butor terj adi nya bencana
banj i r.
Sebenarnya sampai seberapa besar sumbangan/ kontri busi hutan
terhadap hasi l ai r perlu di kaj i secara seksama. N amun demi kian,
sampai saat i ni penel i ti an/ kaji an yang berkai tan dengan sumbangan
hutan terhadap hasi l ai r masi h terbatas atau relati f sediki t di negara
ki ta. Padahal ti pe dan j eni s vegetasi hutan di I ndonesi a relati f beragam
dan rel ati f l uas kawasannya. Ol eh karena i tu, untuk mendapatkan
ketersedi aan dan akurasi data yang terkai t di rasa masi h terbatas.
Sehubungan dengan hal tersebut, dal am makalah i ni hanya akan
di saj ikan beberapa data yang terbatas pada beberapa daerah, bahkan
sebagai pembandi ng juga merujuk hasil penel i ti an dari negara lai n.
Secara umum, sumbangan hasi l ai r dari beberapa kawasan hutan
rel ati f berbeda, karena di batasi ol eh f aktor geograf i s, bi ogeof i si k
dan i kl i m yang rel ati f beragam. Ol eh karena i tu untuk memberi kan
gambaran atau pembandi ng mengenai sumbangan hutan terhadap
hasi l ai r dal am makal ah i ni di ambi lkan contoh terutama dari kondi si
hutan dan penggunaan lahan l ai nnya yang terkai t di wi layah propi nsi
K al i mantan Ti mur. Selai n i tu, parameter hasi l ai r yang di kemukakan
terbatas pada al i ran permukaan (sur face r unoff) dan al i ran air (st r eamfl ow),
serta kuali tas ai r.
Tuj uan makal ah i ni adal ah untuk menyumbangkan bahan
pemi ki ran mengenai sumbangan hutan terhadap hasi l ai r, bai k berupa
ni l ai ali ran permukaan (sur face r unoff), al i ran ai r (st r eamfl ow) dan kuali tas
ai r, model pengel olaan hutan sebagai penghasil ai r dan kebutuhan
ri set peran hutan dal am pasokan ai r, terutama yang terdapat di
wi layah hutan l embab tropi s.




PROSIDING Workshop, 2009: 116-135
| 118 |


I I . PEN GARUH H UT AN T E RH AD AP ALI RAN AI R
K ehi l angan sebagian besar ai r dari kawasan hutan ol eh
evapotranspi rasi dapat mengurangi ketersediaan al i ran air (st r eamfl ow).
Penel i ti an j angka panj ang di beberapa negara tel ah menunj ukkan
bahwa sesudah penebangan hutan dapat meni ngkatkan t otal hasi l ai r
(wat er yi el d) (Stadtmül l er, 1989). Sel ai n i tu, gambaran pengaruh
penebangan hutan dan pertumbuhan kembal i hutan terhadap al i ran
ai r di saj ikan pada Gambar 1.



Gambar 1. Pengaruh Penebangan dan Pertumbuhan K embal i H utan terhadap Ali ran
Air (H i bbert, 1965 dal am Sopper, W.E. and H .W. Lul l eds. dal am
Soemarwoto,1991).
Gambar 1 memperl i hatkan bahwa segera setel ah penebangan
hutan pada tahun 1938 – 39 al i ran ai r naik dengan taj am, kemudi an
dengan pertumbuhan kembal i hutan, al i ran ai r turun sei ri ng dengan

Sumbangan Hutan……( S i gi t H ardwi nart o)
| 119 |

pertumbuhan kembal i , pada tahun 1963 hutan di tebang lagi dan al i ran
ai r nai k lagi dengan tajam (Soemarwoto, 1991).
Gambaran sebagi an besar total al i ran ai r yang di hasil kan ol eh
al i ran ai r cepat dapat dil i hat pada Gambar 2.

0
5
10
15
20
25
30
35
0 10 20 30 40 50 60 70
Interval Waktu (menit)
D
i
s
t
r
i
b
u
s
i

A
l
i
r
a
n

A
i
r

(
%
)
Lahan Pertanian
Lahan Hutan

Gambar 2. D i stri busi Al iran Ai r Setel ah Turun Curah H uj an Lebat pada Suatu DAS
yang Tertutup oleh Hutan dan Setel ah Di konversi Menj adi Lahan
Pertani an (Stadtmüll er, 1989)
Gambar 2 memperl i hatkan bahwa al i ran ai r puncak pada l ahan
pertani an rel ati f ti nggi yang terj adi segera setel ah mul ai turun hujan
l ebat, sementara i tu al i ran ai r yang terj adi pada l ahan hutan rel ati f
masi h rendah dan nai k l ebi h l ambat bi l a di bandi ngkan dengan l ahan
pertani an. Al i ran ai r yang di hasil kan ol eh curah huj an l ebat pada l ahan
hutan di suatu D AS, di antaranya di pengaruhi ol eh j enis tanah dari
l ahan berhutan terhadap hasi l proses l aj u i nf i ltrasi , kapasi tas
retensi / penyi mpanan ai r dan perkol asi yang mengisi cadangan ai r
tanah secara konti nyu. D engan demi ki an al i ran ai r dari D AS berhutan
berkecenderung dapat menghasi l kan puncak li mpasan air yang rel ati f
rendah dan vari asi l i mpasan ai r yang rel ati f kurang berf l uktuati f , serta
dapat meni ngkatkan mutu dari kuali tas ai r (Stadtmüll er, 1989).
Gambaran pengaruh beberapa j eni s hutan terhadap al i ran ai r dari
berbagai banyak percobaan dengan berbagai j eni s vegetasi di daerah
i kl i m sedang di saji kan pada Gambar 3.


PROSIDING Workshop, 2009: 116-135
| 120 |

Gambar 3 memperl i hatkan pengaruh beberapa j eni s hutan
terhadap al i ran ai r pada umumnya dapat di nyatakan bahwa setiap
pengurangan 10% dal am luasnya. H utan koni f er dan Eucal yptus
menambah al i ran ai r dengan 40 mm/ tahun, hutan kayu keras yang
meranggas dengan 25 mm/ tahun, serta hutan bel ukar dan padang
rumput dengan 10 mm/ tahun. D ari hasi l penel i ti an i ni di ketahui
bahwa hutan koni f er mempunyai pengaruh terbesar terhadap ali ran
ai r, di susul ol eh hutan berdaun l ebar dan terkeci l pada hutan bel ukar,
sedangkan di daerah tropi k kenaikan maksi mum ali ran air i al ah 4,5%
mm/ tahun untuk seti ap 1% pengurangan l uas hutan (Soemarwoto,
1991).


Gambar 3. Pengaruh Beberapa Jeni s Hutan terhadap Al i ran Ai r (Soemarwoto, 1991)

I I I . JE N I S PEN UT UPAN LAH AN / VEGET ASI DAN
ALI RAN PE RM UKAAN

Gambaran pengaruh beberapa j eni s penutupan l ahan/ vegetasi
yang menghasil kan ni lai al i ran permukaan (sur face r unoff) seperti yang
terj adi di wil ayah K al i mantan Ti mur di saj ikan pada Tabel 1.
Tabel 1 memperl i hatkan bahwa nil ai aliran permukaan rel ati f
agak bervari asi , di antaranya di pengaruhi ol eh j enis penutupan
l ahan/ vegetasi dan perl akuan kegi atan, juga kondi si bi of i si k lahan
setempat seperti j eni s tanah, kel erengan dan curah hujan. Tabel 1 juga
menunj ukkan ni lai persentase ali ran permukaan dari beberapa j eni s
penutupan l ahan/ vegetasi sebagai beri kut:

(mm)

Sumbangan Hutan……( S i gi t H ardwi nart o)
| 121 |

1). Pada hutan al am l embab tropi s yang baru di lakukan
penebangan dengan si stem TPTI ni l ai persentase al i ran
permukaan meni ngkat dari 11,1% menjadi 27,5%;
2). Pada H TI umur 6 bul an dan 1 tahun (j eni s Gmel i na ar bor ea
Roxb., E ucal ypt us degl upta Bl ume dan A caci a mangi um Wi ll d.)
di perol eh ni l ai persentase al i ran permukaan seki tar 1,3%;
3). Pada penanaman campuran umur 6 bul an pada l ahan pasca
kebakaran hutan di perol eh ni l ai persentase al i ran permukaan
yang rel atif mendekati ni l ai persentase al i ran permukaan pada
l adang tanaman semusi m (4%);
4). Pada areal revegetasi pasca tambang batu bara dengan tanaman
Sengon (Par aser i ant hes fal cat ari a (L.) Fosberg) di perol eh ni l ai
al i ran permukaan yang semaki n mengeci l dari tanaman yang
berumur 2 tahun sampai berumur 6 tahun;
5). Pada j eni s Cover Cr ops umur 4 bul an seperti Puer ar i a j avani ca,
Cent r osema pubescens dan Cal opogoni um mucunoi des di perol eh ni l ai
persentase al i ran permukaan yang rel ati f keci l berkisar antara
0,5 – 0,7%, j uga pada penutupan l ahan ol eh semak bel ukar
seki tar 0,5% dan penutupan l ahan ol eh al ang-alang seki tar
1,6%.
6). Pada areal revegetasi pasca tambang batu bara dengan tanaman
Sengon (Par aser i ant hes fal cat ari a (L.) Fosberg) di perol eh ni l ai
al i ran permukaan yang semaki n mengeci l dari tanaman yang
berumur 2 tahun sampai berumur 6 tahun;
7). Pada j eni s Cover Cr ops umur 4 bul an seperti Puer ar i a j avani ca,
Cent r osema pubescens dan Cal opogoni um mucunoi des di perol eh ni l ai
persentase al i ran permukaan yang rel ati f kecil berkisar antara
0,5 – 0,7%, j uga pada penutupan l ahan ol eh semak bel ukar
seki tar 0,5% dan penutupan l ahan ol eh al ang-alang seki tar
1,6%.

T abel 1. Pengaruh Jeni s Penutupan Lahan/ Vegetasi terhadap Ni l ai Ali ran
Permukaan di Wil ayah K al i mantan Ti mur
N o
Jenis Vegetasi dan
Kombinasi T anaman
Jenis
T anah
Kelere-
ngan
(%)
Curah
H ujan
T ahunan
P (mm)
Aliran
Perm.
T ahunan
SRO
(mm)
SRO
P
(%)
1. H utan Al am Lembab
Tropi s

a. Belum di tebang Ul tisol /
Podzol i k
30 2.716 302,2 11,1
b. Baru di tebang
dengan si stem TPTI
Ul tisol /
Podzol i k
30 2.716 747,6 27,5

PROSIDING Workshop, 2009: 116-135
| 122 |

N o
Jenis Vegetasi dan
Kombinasi T anaman
Jenis
T anah
Kelere-
ngan
(%)
Curah
H ujan
T ahunan
P (mm)
Aliran
Perm.
T ahunan
SRO
(mm)
SRO
P
(%)
2. H TI umur 6 bul an dan 1
tahun (G mel i na arborea
Roxb., E ucal ypt us degl upt a
Bl ume dan A caci a
mangi um Wi ll d.)

Ul tisol /
Podzol i k
15 2.344 31,5 1,3
Penanaman Campuran Pasca K ebakaran H utan
1.1.1.1 a. Shorea sp. &
Soybean umur
6 bul an
Ul tisol /
Podzol i k
28 2.211 106,1 4,8
b. Shorea sp. & Paddy
umur 6 bul an
Ul tisol /
Podzol i k
28 2.211 90,3 4,1
3.
1.1.1.2c. Rubber &
Corn umur 6
bulan
Ul tisol /
Podzol i k
28 2.211 82,3 3,7
4. Ladang Tanaman
Semusi m
Ul tisol /
Podzol i k
30 2.583 104,0 4,0
Revegetasi Pasca Tambang Batu Bara
a. Sengon 2 tahun Ul tisol /
Podzol i k
13 2.300 90,1 3,9
b. Sengon 4 tahun Ul tisol /
Podzol i k
13 2.300 65,3 2,8
5.
c. Sengon 6 tahun Ul tisol /
Podzol i k
13 2.300 43,0 1,9
Jeni s Cover Crops
a. Puerari a j avani ca umur
4 bul an
Ul tisol /
Podzol i k
10 2.300 11,9 0,5
b. Cent rosema pubescens
umur 4 bul an
Ul tisol /
Podzol i k
10 2.300 14,1 0,6
6.
c. Cal opogoni um mucunoi des
umur 4 bul an
Ul tisol /
Podzol i k
10 2.300 15,8 0,7
7. Semak Belukar Ul tisol /
Podzol i k
30 2.583 13,2 0,5
8. Al ang-al ang Ul tisol /
Podzol i k
30 2.583 40,9 1,6

8). Pada areal revegetasi pasca tambang batu bara dengan tanaman
Sengon (Par aser i ant hes fal cat ari a (L.) Fosberg) di perol eh ni l ai
al i ran permukaan yang semaki n mengeci l dari tanaman yang
berumur 2 tahun sampai berumur 6 tahun;
9). Pada j eni s Cover Cr ops umur 4 bul an seperti Puer ar i a j avani ca,
Cent r osema pubescens dan Cal opogoni um mucunoi des di perol eh ni l ai

Sumbangan Hutan……( S i gi t H ardwi nart o)
| 123 |

persentase al i ran permukaan yang rel ati f keci l berkisar antara
0,5 – 0,7%, j uga pada penutupan l ahan ol eh semak bel ukar
seki tar 0,5% dan penutupan l ahan ol eh al ang-alang seki tar
1,6%.
Penel i ti an l ai n yang berkai tan dengan al i ran permukaan j uga
di l akukan ol eh Soeli styari dan Utomo (2002) dal am Priyono (2002)
tentang pengaruh pemel i haraan pada hutan tanaman pi nus terhadap
evapotranspi rasi dan al i ran permukaan, menunj ukkan bahwa ni l ai
persentase al i ran permukaan pada hutan pi nus seki tar 3,18%. Selai n
i tu, penel i ti an tentang ef ek f aktor pengel ol aan tanaman terhadap
al i ran permukaan yang dil akukan pada hutan rakyat kopi dan sengon
dari keempat Sub D AS di Wonosobo, Jawa Tengah (Supangat, et al .,
2001) menunjukkan bahwa nil ai persentase al i ran permukaan dari
yang kecil sampai besar pada keempat Sub D AS secara berurutan
yai tu Sub D AS dengan kombi nasi tanaman sengon tua + kopi muda
(peremaj aan), teras bangku dan tanpa tanaman semusi m (0,8%), Sub
D AS dengan kombi nasi tanaman Sengon tua + kopi tua, teras
bangku, dan tanaman semusi m (26,0%), Sub D AS dengan kombi nasi
tanaman sengon muda + kopi muda, teras gul ud dan tanpa tanaman
semusi m (36,9%), serta Sub D AS dengan kombi nasi tanaman
semusi m dan teras bangku (tanpa penguat teras) dengan j eni s
tanaman j agung dan ketel a pohon (71,2%). Penel i ti an di Southwest
Ameri ka pada hutan pi nus ponderosa di perol eh hasi l ai r rataan
tahunan sebesar 15 – 18% dari curah hujan tahunan (Schumann,
2005).
I V. KAWASAN D AE RAH ALI RAN SUN GAI (D AS)
BE RH UT AN D AN H ASI L AI R
A. Kuantitas H asil Air
K awasan hutan j uga dapat mempengaruhi dan menyumbang
kuanti tas hasi l ai r seperti debi t ali ran ai r sungai yang terj adi pada suatu
D AS, sedangkan untuk mengetahui ni l ai f l uktuasi debi t al i ran ai r
sungai dapat di dekati dengan I ndeks Resi m Ai r (I RA) yang
merupakan ni l ai atau ni sbah perbandi ngan antara debi t l i mpasan ai r
sungai maksi mum (Qmak s) dengan debi t l i mpasan ai r mi ni mum
(Qmi n) pada suatu D AS sel ama peri ode tertentu.
K ategori I RA pada suatu D AS di antaranya dapat di tunj ukkan
ol eh klasif ikasi nil ai standar skala dan nil ai rentangan dari I RA
(Anoni m, 1988) seperti tersaj i pada Tabel 2.



PROSIDING Workshop, 2009: 116-135
| 124 |

T abel 2. K l asi fi kasi Ni l ai Standar Skal a dan Ni l ai Rentangan dari I ndeks Resi m Ai r
N ilai dan Rentangan Parameter
Sangat
Baik
Baik Sdang Jelek Sangat
Jelek
I ndeks Resi m
Ai r
(Qmaks/ Qmi n)
1,00< 1,25 1,25< 1,66 1,66< 2,50 2,50 < 5
 5
Sumber: Anoni m, 1988
Sebagai gambaran ni lai f l uktuasi debi t al i ran ai r sungai yang
di hasil kan ol eh beberapa D AS berhutan di hutan l embab tropi s
seperti yang terdapat di wil ayah K ali mantan Ti mur sesuai dengan
j eni s peruntukannya terhadap ni lai I RA di saji kan pada Tabel 3.
Tabel 3 memperl i hatkan bahwa nil ai I RA pada beberapa D AS
berhutan dari yang rendah sampai ti nggi secara berurutan di tunj ukkan
ol eh j eni s peruntukan hutan l i ndung (D AS Wai n) dengan I RA = 2,4,
j eni s peruntukan pengusahaan hutan alam produksi (H PH ) pada D AS
K ahal a (I RA = 5,6) dan D AS Enggel am (I RA = 5,9), j eni s peruntukan
pemasok ai r waduk pada D AS Manggar I RA = 6,9 dan D AS
K arangmumus dengan I RA = 7,4, j eni s peruntukan pengusahaan
hutan tanaman i ndustri (H TI ) pada D AS Ti nj ew dengan I RA = 13,1,
dan beberapa kombi nasi j eni s peruntukan seperti H PH, H TI , taman
nasi onal , perkebunan, pertambangan dan lai n-l ai n pada D AS Sengata
dengan I RA = 23,3.
Penel i ti an untuk mendapatkan perbandi ngan besarnya debi t
maksi mum dan debi t mi ni mum sel ama 34 bul an antara tahun 1995
s/ d 1998 dalam seti ap tahun dari D AS yang berhutan Pi nus (Sub
D AS Ci bangban) dan D AS yang ti dak berhutan Pi nus (Sub D AS
Ci kawung) juga di lakukan ol eh I PB di K PH Tasi kmalaya, Jawa Barat
(Mul yana,2002 dal am Pri yono, 2002). H asi l penel i ti an i ni
menunj ukkan bahwa ti ngkat f luktuasi debi t antara Sub D AS berhutan
dan ti dak berhutan sangat ti nggi sekal i perbedaannya, yai tu ni l ai
Qmaks/ Qmi n pada D AS yang berhutan Pi nus (Sub D AS Ci bangban)
dari tahun 1995 s/ d 1998 secara berurutan yai tu 6,7; 4,1; 9,8 dan 3,9,
sedangkan pada D AS yang ti dak berhutan pi nus (Sub D AS
Ci kawung) yai tu secara berurutan yai tu 12,9; 5,9; 69,4 dan 3,2. Ol eh
karena i tu apabil a di dasarkan perbedaan ni l ai Qmaks/ Qmi n pada
kedua D AS tersebut dapat menunj ukkan bahwa ti ngkat f l uktuasi
debi t pada D AS yang berhutan Pi nus rel ati f l ebih keci l bi la
di bandi ngkan dengan D AS yang ti dak berhutan Pi nus.


Sumbangan Hutan……( S i gi t H ardwi nart o)
| 125 |

Apabi l a di dasarkan pada kl asi f i kasi nil ai standar skal a dan ni l ai
rentangan dari I RA (Tabel 3), maka j eni s peruntukan hutan l i ndung
(D AS Wai n) termasuk kategori sedang (ni lai I RA antara 1,66 – < 2,50,
sedangkan j eni s-j eni s peruntukan kawasan l ai nnya termasuk kategori
sangat j el ek (ni l ai I RA  5). Perbedaan ni l ai I RA i ni sacara umum
di antaranya dapat di pengaruhi ol eh i ntensi tas curah hujan yang turun
dan pel aksanaan kegi atan dari berbagai j eni s peruntukan kawasan yang
secara si mul tan dapat berdampak terhadap pengurangan tutupan
kawasan hutan, perl uasan kawasan semak dan bel ukar serta l ahan
terbuka yang terj adi pada suatu D AS, sel ai n i tu j uga di topang ol eh
kondi si geof i si k pada masi ng-masi ng D AS tersebut yang secara ri nci
seperti di saj ikan pada Tabel 4.
T abel 3. N i l ai I RA pada Beberapa Jenis Peruntukan K awasan D AS Berhutan di
Wil ayah K ali mantan Ti mur

Tabel 4 menunj ukkan bahwa kondi si D AS – D AS tersebut
secara umum memi l iki keti nggian kawasan < 1.000 m d.pl . (termasuk
dataran rendah) dengan kel erengan l andai sampai
bergel ombang/ berbuki t, j eni s tanah di domi nasi Ul ti sol (Podsol ik
Merah K uni ng) yang memi l i ki karakteri si k tekstur dari l empung
Luas Penutupan Lahan
H utan Semak Belukar Lain-lain
N o. N ama
D AS
Luas
( ha)
( ha) ( %) ( ha) ( %) ( ha) ( %)
Qmaks
( m
3
/ dt)
Qm
in
( m
3
/ d
t)
I RA
Qmaks
/
Qmin

1. Perunt ukan Pengusahaan H ut an Al am Produksi (H PH )
a. D AS
K ahal a
82.156 67.208 81,8 10.374 12,6 4.574 5,6 45,4 8,1 5,6
b. D AS
Enggel am
47.132 37.988 80,6 5.836 12,4 3.308 7,0 24,9 4,2 5,9
2. Perunt ukan Pengusahaan H ut an Tanaman I ndust ri (H TI )
a. D AS
Ti nj ew
17.067 14.097 82,6 1.672 9,8 1.298 7,6 19,7 1,5 13,1
3. Perunt ukan H ut an Li ndung
a. D AS
Wai n
5.714 4.830 84,5 744 13,0 140 2,5 6,1 2,5 2,4
4. Perunt ukan Pemasok Ai r Waduk
a. D AS
Manggar
4.574 142 3,1 2.900 63,4 1.532 33,5 5,5 0,8 6,9
b. D AS K r .
Mumus
19.041 83 0,4 15.686 82,4 3.272 17,2 30,5 4,1 7,4
5. Beberapa K ombi nasi Perunt ukan sepert i H PH , H TI , Taman N asi onal , Perkebunan,
Pert ambangan dan l ai n-l ai n
a. D AS
Sengat a
211.210 118.066 55,9 87.019 41,2 6.12
5
2,9 230 9,9 23,3

PROSIDING Workshop, 2009: 116-135
| 126 |

berl i at sampai l empung berpasi r, serta mempunyai daya menahan ai r
yang kurang (RePPProT, 1987), pol a jari ngan sungai (drai nage net wor k
patt er n) memi l iki jari ngan sungai berci ri kan pol a percabangan pohon
(dendr i t i c patt er n) yang karakteri sti knya gerakan ali ran ai r sungai nya
rel ati f cepat dari bagi an hulu menuju ke hil i r atau muara sungai dari
D AS – D AS tersebut. Sel ai n i tu, kondi si umum kawasan D AS – D AS
tersebut berdasarkan klasi f ikasi ikli m Schmi dt dan Ferguson (1951)
termasuk ikli m A dengan nil ai perbandi ngan antara bulan basah dan
bul an keri ng (Q) antara 0 – 14,3 %, yai tu wi layah hutan huj an tropi s
dengan kej adi an huj an merata sepanj ang tahun, suhu berki sar antara
26 - 29°C dengan rataan sebesar 27,5°C dan kel embaban ni sbi
berki sar antara 83% – 85,8% dengan rataan seki tar 84,5%.

T abel 4. K ondi si Geof i si k dan Curah Huj an Tahunan pada DAS – DAS Tersebut
N o N ama
D AS
Luas
( ha)
T inggi
( m)
d.p.l.
Kelereng
( %)
Jenis
T anah
Pola
Jari ngan
Sungai
Curah
H ujan
T ahunan
Rataan
( mm)
1.
D AS
K ahal a
82.156 20 -300  < 8 – 45
 D omi nasi
 (8 – 15)
 D omi nasi
Ul t i sol
(Podsol i k
Merah
K uni ng)
 Gl ei sol
 Al uvi al
D endri t i k 2.716

2.
D AS
Enggel a
m
47.132 20 - 300  < 8 – 45
 D omi nasi
(16 – 25)
 D omi nasi
Ul t i sol
 Gl ei sol
 Al uvi al
D endri t i k 2.716
3.
D AS
Ti nj ew
17.067 25-150  0 – 15  D omi nasi
Ul t i sol
 K ambi sol
 Al uvi al
D endri t i k 2.500
4.
D AS
Wai n
5.714 10 – 80  < 8 – 45
 D omi nasi
 (< 8 - 15)
 D omi nasi
Ul t i sol
 I ncept i sol
D endri t i k 2.719
5.
D AS
Manggar
4.574 10 – 70  < 8 – 45
 D omi nasi
 (8 – 15)
 D omi nasi
Ul t i sol
 Ent i sol
 Oxi sol
D endri t i k 2.583
6.
D AS
K ar angmu
mus
19.041 50 -150  < 8 – 45
 D omi nasi
(15 – 25)
 D omi nasi
Ul t i sol

D endri t i k 2.023
7.
D AS
Sengat a
211.210 10 - 120  < 8 – 45
 D omi nasi
(25 – 45)
 D omi nasi
Lat osol
 Regosol
 Li t osol
 Ul t i sol
D endri t i k 2.196



Sumbangan Hutan……( S i gi t H ardwi nart o)
| 127 |

A. Kualitas H asil Air
K awasan hutan j uga dapat mempengaruhi kuali tas hasi l ai r
yang mengali r pada saluran sungai yang terj adi di suatu D AS. H asi l
penel i ti an kual i tas ai r dari beberapa D AS berhutan yang terdapat di
wi layah K ali mantan Ti mur dapat di j el askan sebagai berikut:
1). D AS K ahala dan D AS Enggel am yang memi li ki persentase
l uasan hutan secara berurutan yai tu 81,8% dan 80,6%,
di perol eh hasi l dari beberapa parameter si f at f i sik maupun
ki mia untuk kategori kual i tas ai r gol ongan B secara keseluruhan
memberi kan hasi l cukup bai k dan mengi ndi kasikan berada
dal am batas yang di izi nkan/ batas tol eransi yang di harapkan;
2). D AS Sengata yang memi li ki persentase l uasan hutan seki tar
55,9%, di perol eh hasi l dari beberapa parameter si f at f i si k untuk
kategori kuali tas ai r gol ongan B secara umum memberi kan hasi l
cukup bai k, kecuali parameter TSS dan TD S di muara sungai
Sengata yang memperl i hatkan kondisi di atas normal (1.500
mg/ l ), sedangkan di bagi an hulu sungai tersebut masi h berada
pada batas yang di harapkan. Hal i ni bi sa di sebabkan ol eh
sedi mentasi maupun l ogsoran, sehi ngga parti kel -parti kel tanah
sebagian terbawa arus ai r sungai . Selai n i tu, padatan tersuspensi
(TSS) masi h berada dalam batas yang di izinkan. Sementara i tu,
hasi l pengukuran parameter-parameter si f at ki mia selain D O
secara kesel uruhan mengi ndikasi kan berada dal am batas yang
di izi nkan/ batas tol eransi yang di harapkan;
3). D AS K arangmumus yang memi l iki persentase l uasan hutan
seki tar 1,0% yang kawasan hil i rnya merupakan kawasan
pemuki man, secara umum ai r sungai nya hanya memenuhi
syarat untuk peri kanan dan peternakan, serta untuk pertani an
dan i ndustri , tetapi ti dak memenuhi syarat untuk keperl uan
domesti k dan bahan baku ai r mi num. D emi ki an j uga parameter
col i f orms, ammoni a, D O dan kekeruhan ti dak memenuhi batas
ambang yang di perbol ehkan.
D i dasarkan dari contoh keti ga D AS tersebut di atas, dapat
menggambarkan bahwa ada kemungki nan kecenderungan dengan
penurunan persentase l uasan hutan pada suatu D AS, akan dapat
mengi ndi kasikan penurunan kuali tas ai r.






PROSIDING Workshop, 2009: 116-135
| 128 |

V. M OD E L PE N GE LOLAAN H UT AN SE BAGAI
PE N GH ASI L AI R
Model pengel ol aan hutan sebagai penghasi l ai r dapat didekati
dengan model pengel ol aan hutan yang umumnya terdapat di
I ndonesi a dengan memperti mbangkan beberapa kri teri a seperti
pengel ol aan hutan berbasi s D AS, f ungsi / peruntukan hutan,
i denti f ikasi kondi si kawasan hutan, anal isi s parameter-parameter yang
terkai t dengan pengel ol aan hutan dan hasi l ai r, serta evaluasi hasil ai r
dari kawasan hutan dan kesesuaiannya dengan kri teri a pengel ol aan
hutan. Gambaran bagan al ur model pengel ol aan hutan sebagai
penghasi l ai r i ni secara ri nci disajikan pada Gambar 4.
1. Pengelolaan H utan Berbasis D AS
 D al am pengel olaan hutan yang terkai t dengan hasil air, secara
spasi al / keruangan terdapat keeratan dengan satuan/ uni t D AS.
Ai r yang di hasi lkan ol eh kawasan hutan j uga mengali r mel alui
j ej ari ng sungai yang terdapat pada suatu D AS. Pendekatan
satuan/ uni t D AS i ni di maksudkan untuk memudahkan dal am
pengukuran atau prediksi hasil ai r dari kawasan hutan, karena
pada suatu D AS ada kemungki nan secara kesel uruhan tertutup
ol eh kawasan hutan atau kombi nasi sebagian kawasan hutan
dengan berbagai penggunaan lahan l ai nnya. Selai n i tu,
karakteri sti k ai r yang berasal dari curah hujan yang turun pada
suatu wil ayah al i rannya di batasi ol eh wi layah D AS. Ol eh karena
i tu, untuk mengetahui hasil ai r dari suatu kawasan hutan bi sa
di l akukan pada satuan wil ayah D AS berhutan, sehi ngga basi s uni t
D AS di maksudkan untuk memudahkan dal am pengel olaan hutan
yang terkai t dengan hasil ai r.















Sumbangan Hutan……( S i gi t H ardwi nart o)
| 129 |


Gambar 4. Bagan Alur Model Pengel olaan Hutan sebagai Penghasil
Ai r
2. Fungsi/ Peruntukan H utan
Meruj uk UU N o. 41 Tahun 1999 tentang K ehutanan pada
pasal 6 di sebutkan bahwa hutan mempunyai 3 (ti ga) f ungsi pokok
yai tu hutan konservasi , hutan l i ndung dan hutan produksi . Pada
umumnya hutan yang terdapat pada kawasan hutan konservasi berupa

I dent if i kasi K ondi si :
Manaj emen Pengusahaan/ Pemanf aat an H ut an
Luasan (H ut an Al am, H ut an Tanaman, Penggunaan L ai n)
Geof i si k (Topogr af i , Geol ogi , Jeni s Tanah)
I kl i m (Cur ah H uj an, Suhu, K el embaban)
Hidrologi (Pola Jaringan Sungai)
H ut an Produksi :
H ut an Al am
H ut an Tanaman
Penggunaan Lain
H ut an
K onservasi :
H ut an Li ndung:
H ut an Al am
H ut an Tanaman
Penggunaan Lain
D AS Berhut an
Anal i si s Par amet er-par amet er:
Si st em Pengel ol aan H ut an
Penut upan Veget asi & Penggunaan L ahan
K ar akt eri st i k Tanah/ Si st em L ahan
K ar akt eri st i k Curah H uj an
Evapot ranspi rasi dan I nf i l t rasi / Si mpanan Ai r
Tanah
Aliran Air (Streamflow)/Debit Aliran Air
Sesuai dengan K ri t eri a K eberhasi l an
Pengel ol aan H ut an:
Pemanfaatan Hutan/Hasil Hutan Optimal
Keseimbangan Kuantitas Aliran Air
Kelayakan Kualitas Air
Kontinyuitas Hasil Air
Al t ernat i f Ti ndakan:
Revi si / Redesai n
K awasan
Ti ndakan Rehabi l i t asi
Ti ndakan K onservasi
Perl i ndungan/
Pengamanan
Ti ndakan Lai nnya
Eval uasi H asi l Ai r
D i dasar kan pada K ombi nasi H asi l
Anal i si s Par amet er-par amet er

Terj ami n K esi nambungan
Pengel ol aan H ut an sebagai Penghasi l Ai r

PROSIDING Workshop, 2009: 116-135
| 130 |

hutan al am, sedangkan pada hutan l i ndung dan hutan produksi bi sa
berupa hutan al am atau hutan tanaman atau kombi nasi di antara
hutan alam, hutan tanaman dan penggunaan l ai nnya.
Sehubungan dengan masi ng-masi ng f ungsi / peruntukan hutan i ni
memi l ki perbedaan yang mendasar, j uga penyusun hutannya berbeda
(hutan al am, hutan tanaman dan penggunaan lai nnya), sehi ngga
model pengel ol aannya j uga berbeda. Perbedaan f ungsi i ni akan
mempengaruhi sistem/ metode pengel ol aannya, yang selanj utnya j uga
dapat mempengaruhi perbedaan hasi l ai r. Ol eh karena i tu, untuk
memudahkan i denti f ikasi , anali sis dan evaluasi dal am model
pengel ol aan hutan sebagai penghasil ai r i ni , l i ngkup kawasan kaji an
perl u di pi sahkan antara kawasan hutan alam, hutan tanaman dan
penggunaan l ai nnya.
3. I dentifikasi Kondisi Kawasan H utan
I denti f i kasi kondi si kawasan hutan diantaranya dapat di ri nci
sebagai beri kut:
 Kondi si manaj emen pengusahaan/ pemanfaat an hut an, i denti f i kasi
kondi si i ni antara lai n dapat berupa si stem manaj emen yang
di terapkan dalam pengusahaan/ pemanf aatan hutan, bai k pada
hutan produksi , hutan l i ndung maupun hutan konservasi , selai n
i tu j uga kondi si kel embagaan dan sosi al ekonomi masyarakat,
serta kebij akan dan peraturan perundangan yang terkai t;
 Kondi si l uasan hutan al am, hutan t anaman dan penggunaan l ai nnya,
i denti f ikasi kondi si i ni di maksudkan untuk menopang anali sis
hasi l ai r dari masi ng-masi ng luasan hutan tersebut, sehi ngga dapat
di ketahui kontri busi ai r yang di hasil kan ol eh masi ng-masi ng
l uasan hutan tersebut terhadap l uasan D AS;
 Kondi si G eofi si k (T opogr afi , G eol ogi , Jeni s T anah), i denti f i kasi kondi si
i ni pada kawasan hutan dapat di perol eh dari peta dasar dan peta
temati k diantaranya Peta Rupa Bumi , Peta Topograf i (K ontur),
Peta Geol ogi dan Jeni s Tanah, Peta Si stem Lahan (Reppprot ),
Potret Udara dan Ci tra Landsat/ GI S, yang di perl ukan untuk
menunj ang anali si s geof i sik kawasan yang berkai tan dengan hasil
ai r;
 I k l i m (Cur ah H ujan, Suhu, Kel embaban), i denti f i kasi kondi si i ni
dapat di perol eh dari Peta Curah H ujan/ D ata Sekunder Curah
H ujan dan anasi r i kl i m lai nnya dari Stasiun BMG terdekat, yang
di perl ukan untuk menunjang anal i si s hubungan antara curah
huj an dengan hasi l ai r yang terj adi di kawasan hutan;


Sumbangan Hutan……( S i gi t H ardwi nart o)
| 131 |

 Kondi si H i dr ol ogi (Pol a Jar i ngan Sungai ), identi f i kasi kondi si ini dapat
di l akukan dari Peta H i drol ogi / Peta Jari ngan Sungai (Pol a
D rai nase) pada kawasan hutan/ D AS berhutan, yang diperl ukan
untuk menunj ang anali sis al i ran ai r yang mengali r sampai ke
saluran sungai setempat.
4. Analisis Parameter-parameter yang T erkait dengan
Pengelolaan H utan dan H asil Air
Anal i si s parameter-parameter yang terkai t dengan
pengel ol aan hutan dan hasil ai r di antaranya dapat diri nci sebagai
beri kut:
 Si st em Pengel ol aan H ut an, si stem pengel ol aan hutan ini dapat
mempengaruhi hasi l ai r, seperti pada hutan al am yang
di peruntukan sebagai hutan produksi mi sal nya memi li ki sistem
Tebang Pi l i h Tanam I ndonesi a (TPTI ), sedangkan pada hutan
tanaman mi sal nya pada H utan Tanaman I ndustri (H TI ), H utan
Tanaman Rakyat, serta pada kawasan hutan l i ndung maupun
hutan konservasi memi lki si stem pengel ol aan tersendiri . Ol eh
karena i tu, keragaman dari si stem pengel ol aan i ni juga dapat
mempengaruhi perbedaan hasil ai r. Sehi ngga, yang perlu di anali si s
antara l ai n pengaruh dari penerapan si stem-si stem tersebut pada
suatu kawasan hutan terhadap hasi l ai r;
 Penut upan V eget asi dan Penggunaan L ahan, j eni s-j eni s penutupan
vegetasi seperti hutan dan tumbuhan bawah, semak belukar dan
al ang-al ang, j uga penggunaan l ahan lai nnya seperti untuk jalan,
pemuki man, perkantoran dan pabri k yang seri ng di jumpai di
suatu kawasan pengel ol aan hutan, perl u di anali si s
sumbangan/ kontri busi masi ng-masi ng terhadap hasi l ai r.
Sehi ngga, dapat di ketahui l ebi h akurat mengenai kontri busi peran
hutan terhadap hasil ai r;
 Kar ak t eri st i k T anah/ Si st em L ahan, karakteri sti k tanah/ sistem l ahan
terutama yang terkai t dengan mekani sme al i ran ai r di suatu
kawasan hutan perl u di analisis, karena perbedaan hasil ai r pada
beberapa kawasan yang memi li ki hutan yang sama antara l ai n j uga
di pengaruhi ol eh karakateristi k tapak (si t e) tempat tumbuh hutan
tersebut. Sel ai n i tu, khususnya pada hutan tanaman dal am
pemi l i han j eni snya harus benar-benar memperhati kan kesesuai an
tapak terhadap j eni s tanaman (si t e speci es mat chi ng) dan tuj uan
mel aksanakan kegiatan penanaman;
 Kar ak t eri st i k Cur ah H uj an, curah hujan i ni memil iki keterkai tan
yang sangat erat dengan hasi l ai r dari suatu kawasan hutan, karena


PROSIDING Workshop, 2009: 116-135
| 132 |

merupakan asal / sumber utama dari ali ran ai r. N amun demi ki an,
karakteri sti k curah huj an i ni perl u dianali sis, karena pada beberapa
kawasan yang j eni s hutannya sama, tetapi karena karakteri stik
curah huj annya berbeda j uga dapat mengaki batkan hasil ai r yang
berbeda.
 E vapot r anspi rasi dan I nfi lt r asi / Si mpanan A i r T anah, anal isi s
evapotranspi ransi dan i nf il trasi / si mpanan ai r tanah ini perl u
di l akukan, karena kebanyakan hasil penel i tian menunj ukkan
bahwa dari persentase curah huj an yang turun di kawasan hutan
sebagian besar berupa evapotranspi rasi , bagi an curah huj an yang
l ai n sel ai n mengal i r sebagai ali ran permukaan j uga meresap ke
dal am tanah mel alui i nf i l trasi yang dapat menambah si mpanan ai r
tanah. D engan demi ki an evapotranspi ransi dan i nf il trasi ini secara
l angsung dapat mengurangi ali ran permukaan yang merupakan
salah satu pemasok hasil ai r.
 A l i r an A i r (St r eamfl ow)/ D ebi t A l i ran A i r , anali sis al i ran ai r i ni perl u
di l akukan karena merupakan hasi l ai r (kuanti tas dan kualitas) dari
suatu kawasan hutan, yang kuanti tas dan kual i tasnya sangat
di pengaruhi ol eh parameter-parameter seperti tersebut di atas.
Ol eh karena i tu keserasi an hubungan antara parameter-parameter
tersebut terhadap hasi l ai r perl u di jaga atau diupayakan agar
di perol eh kesei mbangan dan konti nyui tas al i ran ai r. sesuai dengan
tuj uan pemanf aatannya.
5. E valuasi H asil Air
Evaluasi hasi l ai r i ni di dasarkan pada kombi nasi hasi l anal isi s
parameter-parameter seperti tersebut di atas dengan
memperti mbangkan kesesuaiannya dengan kri teri a keberhasi l an
pengel ol aan hutan. K ri teri a keberhasi l an i ni antara l ai n sebagai
beri kut:
 H asil pengel ol aan hutan yang berupa pemanf aatan hutan/ hasi l
hutan dapat di perol eh secara opti mal ;
 K uanti tas ali ran ai r yang di hasi lkan ol eh suatu kawasan hutan
sei mbang, baik pada peri ode hujan maupun kemarau;
 K ual i tas ai r yang di hasil kan ol eh suatu kawasan hutan ti dak
tercemar sehi ngga layak digunakan sesuai dengan tujuan
pemanf aatannya;
 K uanti tas dan kuali tas hasil ai r terj ami n konti nyui tasnya.
Apabi l a hasi l eval uasi hasil ai r sesuai dengan kri teria tersebut di
atas, maka di harapkan dapat terj ami n kesi nambungan pengel ol aan
hutan sebagai penghasi l ai r. N amun demikian, j ika hasil evaluasi hasi l

Sumbangan Hutan……( S i gi t H ardwi nart o)
| 133 |

ai r kurang/ ti dak sesuai dengan kri teria tersebut di atas, maka perlu
di carikan solusi / al ternati f ti ndakannya, misal nya berupa revisi /
redesai n kawasan hutan, ti ndakan rehabi l i tasi , ti ndakan konservasi ,
perl i ndungan/ pengamanan dan ti ndakan l ai nnya. Sel anjutnya, setel ah
di l akukan beberapa ti ndakan tersebut, perl u di l akukan anal i si s ul ang
terhadap parameter-parameter yang terkai t dengan pengel ol aan hutan
dan hasil ai r, sehi ngga apabil a sesuai dengan kri teria keberhasi l an
pengel ol aan hutan, maka di harapkan dapat terj ami n kesi nambungan
pengel ol aan hutan sebagai penghasi l ai r.
VI . KE BUT UH AN RI SET PE RAN H UT AN D ALAM
PASOKAN AI R
Sehubungan dengan penel i ti an khususnya yang berkai tan dengan
peran hutan terhadap pasokan ai r masi h rel atif sediki t di negara ki ta,
sehi ngga ke depan sangat perl u mel akukan penel i ti an dan
pengembangan penel i ti an bi dang tersebut. H al i ni karena hasil
penel i ti an i ni sangat menunj ang dal am penanganan pasokan ai r, dan
penanganan banj i r yang akhi r-akhi r i ni menj adi masalah dan mel anda
di berbagai daerah di I ndonesi a. Beberapa kebutuhan ri set yang
terkai t dengan peran hutan dal am pasokan ai r antara l ai n dapat di ri nci
sebagai beri kut:
 Peni l ai an pengel olaan hutan l estari dengan perti mbangan kri teri a
hasi l ai r;
 Peni l ai an penerapan si stem/ met ode pengel ol aan hutan seperti
TPTI , H TI , H utan Tanaman Rakyat, Rehabi li tasi H utan dan Lahan
(RH L), hutan l i ndung dan hutan konservasi terhadap hasil ai r;
 Pengaruh perubahan j eni s vegetasi hutan terhadap hasi l air;
 Peni l ai an evapotranspi rasi , i nf i l trasi / si mpanan ai r tanah, ali ran
permukaan dan hasil ai r pada berbagai j enis vegetasi hutan;
 Pengaruh konversi hutan/ perubahan penutupan l ahan terhadap
hasi l ai r;
 K ontri busi berbagai j eni s penutupan lahan/ penggunaan l ahan
terhadap hasi l ai r pada suatu uni t D AS;
 Pengaruh karakteri stik kondi si D AS dan mani pul asi D AS terhadap
hasi l ai r;
 Pengaruh berbagai kondi si hutan dan mani pulasi vegetasi hutan
terhadap perubahan i kli m (curah hujan);
 Pengembangan pengel ol aan hutan dan esti masi hasi l ai r dengan
penggunaan kombi nasi hi drol ogi , geomorf ol ogi , remote sensi ng
dan SI G.


PROSIDING Workshop, 2009: 116-135
| 134 |


BAB VI I . PE N UT UP
D apat di si mpulkan secara umum sumbangan hasil air dari
beberapa kawasan hutan rel atif berbeda, karena di batasi ol eh f aktor
geograf is, bi ogeof isik dan i kl i m yang rel atif beragam. N amun
demi kian, sebagai contoh sumbangan al i ran permukaan dari beberapa
j eni s vegetasi / hutan seperti yang terj adi di wil ayah K al i mantan Ti mur
menunj ukkan bahwa yang memi li ki nil ai persentase ali ran permukaan
terhadap curah huj an dari yang kecil sampai besar secara berurutan
yai tu j eni s penutupan vegetasi (cover crops), semak bel ukar, al ang-
al ang, hutan tanaman berumur muda, l adang pertani an semusi m, dan
hutan al am. Sedangkan sumbangan hasil ai r dari D AS berhutan yang
memi l i ki f luktuasi al i ran ai r dari yang rendah sampai ti nggi secara
berurutan yai tu kawasan peruntukan H utan Li ndung, Pengusahaan
H utan Al am Produksi (H PH ), Pemasok Ai r Waduk, Pengusahaan
H utan Tanaman I ndustri (H TI ), serta K ombi nasi Peruntukan seperti
H PH , H TI , Taman N asi onal , Perkebunan, Pertambangan dan l ai n-
l ai n. Sel ai n i tu, ada kemungki nan kecenderungan menurunnya ni l ai
persentase l uasan hutan terhadap l uasan D AS dapat mempengaruhi
penurunan kuali tas ai r.

D AFT AR PUST AKA

K eputusan Menteri Li ngkungan H i dup. 1988. N o. 2/ 1988 tentang
Baku Mutu K uali tas Li ngkungan, Jakarta.
Pri yono, C.N .S, 2002. Hutan Pi nus dan H asi l Ai r (Ekstraksi Hasi l -
hasi l Penel i ti an tentang Pengaruh H utan Pi nus terhadap Erosi
dan Tata Ai r yang di laksanakan ol eh UGM, I PB, UN I BRAW
dan BP2TPD AS Surakarta).
RePPProT, 1987. Revi ew of phase I , East and South K al i mantan,
Regi onal Planni ng Programme f or Transmi grati on
(RePPProT). Vol . 1, Mai n report, Annexes 1 and 2, Land
Resources D epartment/ Bi na Program, Jakarta.
Schumann, M. 2005. Fuel s Management i n Ponderosa Pi ne Forests:
I mpacts on Water Yi el d.Forest Gui l d Research Center,
Worki ng Paper.
Schmi dt, FH and J.H .A Ferguson 1951. Rai nf al l Type Based on Wet
and D ry Peri od Rati os f or I ndonesi a wi th Western N ew

Sumbangan Hutan……( S i gi t H ardwi nart o)
| 135 |

Gui nea Verh. N o. 42. Jawatan Meteorol ogi dan Geof i si ka,
Jakarta.
Soemarwoto, O., 1991. I ndonesi a dal am K ancah I su Li ngkungan
Gl obal . Penerbi t PT Gramedi a Pustaka Utama, Jakarta.
Stadtmül l er, T., 1989. Watershed Management i n the H umi d Tropi cs.
German Forestry Report, Samari nda.
Supangat, A.B., T. M. Basuki dan Sukresno, 2001. Ef ek Faktor
Pengel ol aan Tanaman Terhadap Erosi dan Li mpasan pada
H utan Rakyat K opi dan Sengon di Wonosobo, Jawa Tengah.
Undang-undang Republ ik I ndonesi a N omor 41 Tahun 1999 tentang
K ehutanan.

| 136 |

13. N I LAI D AN D I ST RI BUSI E KON OM I PE N GE LOLAAN
KAWASAN LI N D UN G SE BAGAI PEN GAT UR T AT A AI R:
Kasus di Sub D AS Brantas H ulu
1


Ol eh:
K i rsf ianti L Gi noga
2
, Syl vi ani
2
dan N urf atriani
2

A BST R A K

Sal ah satu per an dan fungsi k awasan l i ndung seper ti hutan li ndung adal ah
pengat ur t at a ai r at au menjaga k uali tas dan k esi nambungan k et er sedi aan ai r
sehi ngga ada tunt ut an agar hut an per lu di k el ol a dengan bai k . Sement ar a
per masal ahan yang ber k embang adal ah banyak nya pemangk u k epent i ngan yang
t er l i bat dal am pengel ol aan hut an, t er masuk tata ai r . Penel i t i an yang di l ak uk an
di Sub D A S Brant as H ul u i ni menunj uk k an bahwa menur unnya l uas t utupan
hut an mengak i bat k an meni ngk atnya al i ran per muk aan dan menur unk an al i ran
dasar (base fl ow). H al i ni ber i mpli k asi t er hadap k emampuan Sub D A S dalam
menyi mpan dan menyer ap ser ta mendi st ri busi k an ai r huj an yang j atuh sehi ngga
menyebabk an t er jadi nya banj i r di musi m huj an dan k ek er i ngan di musi m
k emar au. Secar a ek onomi , dengan met ode bi aya penuh, pengadaan ai r yang
k omer si l di Sub D A S Brant as adal ah sebesar Rp316,2 mi l yar / t ahun. D ari
t ot al bi aya t er sebut di per ol eh t ari f normal unt uk Bi aya Jasa Pengel ol aan Sumber
D aya A i r bagi pemanfaatan PL T A , PD A M dan i ndust r i di D A S Br ant as
sehar usnya masi ng-masi ng sebesar Rp 116,7/ k W h, Rp 217,79/ m3 dan Rp
607,34/ m3. T ar i f yang ber l ak u saat i ni adal ah masi ng-masi ng adalah Rp
38,21/ k W h, Rp 55/ m3 dan Rp 110/ m3. Sehi ngga sel i si h dari ni l ai t er sebut
mer upak an ni l ai l i ngk ungan yang per l u di k embal i k an k e k awasan hut an.
Sedangk an ni l ai non k omer si al manfaat ai r per tani an (di dek at i dar i k esedi aan
membayar pet ani ) sebesar Rp 20,8 juta/ petani / tahun atau ni lai ek onomi t ot al
sebesar Rp5,9 t r i l yun/ t ahun (unt uk sel uruh D A S). N i l ai k esedi aan membayar
at as manfaat ai r rumah t angga sebesar Rp 641.783/ orang/ t ahun at au ni l ai
ek onomi t ot al manfaat ai r untuk k ebut uhan rumah tangga sebesar Rp14,4
mi l yar / t ahun. Besar nya k ompensasi yang sel ayak nya di t er i ma ol eh par a
pengel ol a k awasan atas j asa ai r non k omer si l yang di gunak an petani dan r umah
t angga sebesar Rp 4 067 525 / t hn untuk par a pengusaha per t ani an di
T ahura Sur yo , Rp 55 008,80 / tahun unt uk r umah t angga di T N BT S dan


1
Makal ah pada Wor kshop : Peran H ut an dan K ehut anan dal am Meni ngkat kan D aya D ukung
D AS. Sur akart a, 22 N opember 2007
1
Penel i ti pada Pusl i t Sosi al Ekonomi dan K ebi j akan K ehut anan, Badan Li t bang K ehut anan. Jl .
Gunung Bat u N o. 5 PO. BOX 272 Bogor 16610 I ndonesi a Tel p. + 62-0251- 8633944 ; Fax.
+ 62-0251-8634924 Emai l : publ i kasi _pusl i t sosek@yahoo.com

Nilai dan Distribusi Ekonomi….( K i rsf i ant i L Gi noga, S yl vi ani , Nurf at ri ani
|137 |

sebesar Rp 679 510,40 / t hn untuk rumah tangga di sek i tar k awasan Per um
Per hut ani Sedangk an besar nya bi aya l i ngk ungan / k ompensasi at as
pemanfaatan ai r k omer si l yang sehar usnya di t eri ma ol eh masi ng-masi ng pengel ol a
k awasan adalah T ahur a Sur yo sebesar Rp 8 691 085 / ha, T N BT S sebesar
Rp 2 052 400 / ha dan Per um Per hut ani sebesar Rp 978 349./ ha.

Kat a Kunci : N i lai E k onomi , Kawasan L i ndung, T ata A i r , Sub D A S
Br ant as H ulu

I . PE N D AH ULUAN

Banyak kal angan menyangsi kan peran nyata hutan t erhadap
ketersedi aan dan kesi nambungan pengaturan dan produksi ai r. Tetapi
al am menunj ukkan dan manusi a merasakan, sei ri ng dengan
berkurangnya l uas tutupan hutan dan bertambahnya D AS kri ti s.
semaki n seri ng terj adi bencana seperti banj i r, l ongsor dan kekeri ngan,
dengan ti ngkat kerusakan yang semaki n besar K erusakan hutan dan
D AS meni ngkat seti ap tahunnya. Sebagai bukti nya pada tahun 1984
terdapat 22 D AS dal am keadaan kri ti s dengan luas sekitar 9,69 juta
hektar, pada tahun 1994 meni ngkat menj adi 39 D AS kri ti s dengan
l uas seki tar 12,52 j uta hektar, pada tahun 2000 meni ngkat l agi menj adi
42 D AS kri ti s dengan l uas seki tar 23,71 juta hektar, dan meni ngkat
l agi pada tahun 2004 menj adi 65 D AS kri ti s (D i tj en Sumberdaya Ai r,
2004; Soenarno, 2000; D i tj en RRL, 1999). K ondi si i ni j uga di perparah
dengan carut marutnya pengel olaan kawasan dan hutan li ndung yang
di tunj ukkan ol eh tumpang ti ndi hnya kebi j akan dan kurangnya
si nergi tas antara pemangku kepenti ngan dalam pengel ol aan D AS.
Atas perti mbangan di atas pengaruh hutan terhadap pengaturan
tata ai r, seperti produksi ai r (wat er yi el d), ali ran permukaan serta berapa
l uas hutan yang di ti nggal kan agar kebutuhan ai r terpenuhi perl u
di ketahui , sehi ngga dapat di j adi kan bahan perti mbangan dal am
mengal okasi kan sumber daya al am yang semaki n l angka dan sebagai
sumber i nf ormasi untuk pengel ol a hutan dal am menentukan
rekomendasi pada kegi atan perencanaan dan pengel ol aan hutan
l i ndung.
Saat i ni pengel ol aan hutan l i ndung bel um terorgani si r dengan
bai k di sebabkan karena bel um adanya perda yang mengatur
pengel ol aan hutan li ndung sebagai ti ndak l anjut dari otonomi daerah.
K ondi si i ni bertentangan dengan Undang-undang N o. 41 tahun 1999
dan PP no 6 tahun 2007. K onsep K esatuan Pengelol aan Hutan
Li ndung pun masi h sebatas wacana, sehi ngga pengelol aan hutan

PROSIDING Workshop, 2009 : 136-143
| 138 |

l i ndung bel um menj adi pri ori tas bagi pemeri ntah daerah dan
menyebabkan ti nggi nya kerusakan hutan l i ndung.
I I . PE RAN H UT AN LI N D UN G SE BAGAI PEN YE DI A AI R
H utan merupakan f aktor yang utama dal am menj aga kual i tas
dan ketersedi aan ai r sehi ngga ada tuntutan dan kei ngi nan agar hutan
sebagai daerah tangkapan ai r dan berf ungsi sebagai pengatur tata ai r
harus dikel ol a dengan bai k. Sebagai pengguna ai r baik pemeri ntah,
swasta maupun masyarakat mempunyai tanggung jawab dalam
mel akukan kewaji bannya untuk menj aga kel estari an hutan. Mel alui
anal isi s ci tra l andsat tahun 1997, 2001 dan 2003, memberi kan
gambaran perubahan penutupan l ahan hul u D AS Brantas seperti
di tunj ukkan pada Gambar 1. Lokasi i ni di pi li h karena merupakan
D AS yang pal i ng banyak memil iki permasal ahan, terutama pol usi ai r
permukaan, konf l ik ai r, kerusakan D AS, sedi mentasi , debi t berkurang
dan penurunan muka ai r tanah, di sampi ng merupakan sumber ai r
utama untuk Perum Jasa Ti rta (PJT) I yang merupakan BUMN
pensupl ai ai r terbesar di pul au Jawa.

Gambar 1. Perubahan Tutupan Lahan di Sub DAS Brantas

Untuk menduga supl ai ai r yang masuk ke waduk Sutami yang
merupakan waduk tertua dan terbesar dari 14 waduk di Jawa Ti mur
di gunakan Model SWAT (Soi l and Water Assessment Tool ) yang
merupakan gabungan dari beberapa model yang t el ah di kembangkan
ol eh ARS – USD A dengan menggunakan data i kl i m (curah huj an,
suhu, kel embaban, radi asi matahari , kecepatan angi n), j eni s tanah, dan
data debi t hari an.

0.00
20000.00
40000.00
60000.00
80000.00
100000.00
120000.00
140000.00
160000.00
L
u
a
s

(
H
a
)
1997 42273.13 139145.38 2855.61 3806.61 3127.54 133.98
2001 39663.99 106700.13 18627.39 21233.25 5101.2 16.29
2003 36074.633 105625.777 31733.37 6709.523 11198.07 0.877
Hutan
Kebun
Campuran/Semak
Persawahan Lahan Terbuka Pemukiman Badan Air

Nilai dan Distribusi Ekonomi….( K i rsf i ant i L Gi noga, S yl vi ani , Nurf at ri ani
|139 |

Berdasarkan model tersebut, di ketahui bahwa semaki n
menurunnya l uas tutupan hutan mengaki batkan meni ngkatnya al i ran
permukaan dan menurunkan al i ran dasar (base f l ow) (Gambar 2).
H al i ni Hal i ni merupakan i mpl ikasi dari berkurangnya kemampuan
hul u D AS Brantas, yang merupakan hutan dan kawasan l i ndung
dal am menyi mpan, menyerap, meproduksi ai r dan mendi stri busi kan
ai r.













Gambar 2. Tutupan l ahan dan produksi ai r Waduk Sutami

I I I . N I LAI E KON OM I M AN FAAT H I D ROLOGI S H UT AN
LI N D UN G
Berbagai bentuk pemanf aatan sumberdaya ai r yang tel ah berj al an
di kawasan li ndung di antaranya adal ah :
- Pemanf aatan ai r yang mempunyai ni lai komersi l (tari f , ef f ek
ganda, dan ni l ai pasar) untuk kebutuhan Perusahaan D aerah Ai r
Mi num (PD AM), Perusahaan Li strik N egara ( PLN ) dan I ndustri
- Pemanf aatan ai r non komersi al untuk kebutuhan pertani an dan
rumah tangga.
I nstansi atau stakehol der yang berf ungsi sebagai pengel ol a SD A
dan penyedi a ai r yang mempunyai ni l ai komersi l untuk kebutuhan
Perusahaan Li stri k N egara (PLN ), Perusahaan Ai r Minum (PAM),
dan i ndustri berskala besar adalah Perusahaan Jasa Ti rta (PJT) yang
supl ai ai rnya berasal dari waduk. Selai n i tu terdapat stakehol der yang
berf ungsi sebagai pengel ol a sumber mata ai r di kawasan hul u yang
bersi f at non komersi l , karena pemanf aatannya bersi f at terbatas untuk
kebun, i rigasi sawah, ternak, dan konsumsi ai r rumah tangga.


0.00
5000.00
10000.00
15000.00
20000.00
25000.00
30000.00
35000.00
40000.00
45000.00
1997 2001 2003
-
500.00
1,000.00
1,500.00
2,000.00
2,500.00
3,000.00
Luas Hutan (ha) Hujan (mm/th)
Q Run Off (juta m3) Q Base Flow (juta m3)
Q Total (juta m3)

PROSIDING Workshop, 2009 : 136-143
| 140 |

K uanti f i kasi manf aat ai r di lakukan dengan pendekatan harga
pasar dan bi aya pengadaan. Sel anjutnya di hi tung biaya penuh (ful l
cost ) pengadaan ai r yang tel ah memperhi tungkan ni l ai li ngkungan yang
akan di bebankan kepada peneri ma manf aat secara proporsi onal
(benefi ci ar i es pay pr i nci pl e), sebagai mana terl i hat pada Gambar 3.

Gambar 3. Metode Bi aya Penuh (Adaptasi : Rogers et .al , 1996)
Bi aya penuh pengadaan ai r yang tel ah memasukkan ni l ai
l i ngkungan di D AS Brantas adal ah sebesar Rp316,2 mi l yar/ tahun.
D ari total bi aya tersebut di perol eh tari f normal untuk bi aya j asa
pengel ol aan sumber daya ai r bagi pemanf aatan PLTA, PD AM dan
i ndustri di Sub D AS Brantas H ulu seharusnya masi ng-masi ng sebesar
Rp 116,7/ kWh, Rp 217,79/ m3 dan Rp 607,34/ m3. Sedangkan tari f
yang berl aku saat i ni adalah masi ng-masi ng adalah Rp 38,21/ kWh, Rp
55/ m3 dan Rp 110/ m3, jauh di bawah tari f normal . Selisi h dari ni lai
tersebut merupakan ni lai li ngkungan yang seharusnya dikembal i kan ke
kawasan hutan.
N i l ai non komersi al manf aat ai r pertani an yang di dekati dari
kesediaan membayar petani adalah sebesar Rp 20,8 j uta/ kepala
kel uarga/ tahun atau dengan ni lai ekonomi total sebesar Rp5,9
tri l yun/ tahun untuk seluruh Sub D AS Brantas H ul u. N il ai kesediaan
membayar atas manf aat ai r rumah tangga sebesar Rp
641.783/ orang/ tahun atau nil ai ekonomi total manf aat ai r untuk
kebutuhan rumah tangga sebesar Rp14,4 mi l yar/ tahun (N urf atri ani et
al ., 2006)
Ek st er nal i t as Li ngk ungan
Ek st er nal i t as Eko no mi
Bi aya O po r t uni t as
Bi aya M o dal
Bi aya O P
Bi aya
Penyedi aan
Penuh
Bi aya
Ek o no mi
Penuh
Bi aya
Penuh
N i l ai
G una
Lest ar i

Nilai dan Distribusi Ekonomi….( K i rsf i ant i L Gi noga, S yl vi ani , Nurf at ri ani
|141 |

T abel 1. N il ai Ekonomi Air untuk Pertani an.

Nilai Ekonomi Satuan DAS Brantas Hulu
W T P Rp/ K K / t h 20.829.025
H ar ga yg dibayar k an Rp/ K K / t h 491.396
Sur pl us K o nsumen Rp/ K K / t h 20.337.629
Variabel
Per m i nt aan ai r m
3
1989,5
Biaya pengadaan Rp/ m
3
5272,4
Jar ak m 632,5
Luas l ahan H a 1,98
Jum l ah panen T o n 31,48
U mur pet ani t ahun 41,9
T ingk at pendi di kan sk o r 1,74
Jum l ah t anggungan O r ang 3,3

I V. N I LAI KOM PE N SASI BAGI PEN GE LOLA KAWASAN .
K ompensasi yang seharusnya di berikan kepada para pengel ol a
kawasan atas jasa ai r yang di manf aatkan di bedakan berdasarkan j eni s
pemanf aatannya, yai tu untuk komersi l dan non komersi l .
Pemanf aatan j asa ai r non k omer si l di harapkan dapat memberi kan
kompensasi kepada pengel ol a kawasan hulu dari ni l ai surpl us
konsumen, di mana nil ai i ni menunj ukkan bahwa konsumen
meneri ma atau mendapat ni l ai l ebi h dari harga yang di bayarnya atau
merupakan manf aat yang di teri ma masyarakat dari f ungsi ekol ogi s
hutan sebagai penyedi a ai r. N amun ti dak sel uruh ni l ai surpl us
konsumen tersebut di kembal i kan, sebal iknya hanya sebagi an kecil
saja dari masi ng-masi ng pengguna yang di bayarkan, untuk pengguna
non komersi l , mi sal nya hanya sebesar ± 2 % yang di bayarkan kepada
pengel ol a kawasan seperti terli hat pada Tabel 1.
Untuk nil ai kompensasi atas j asa ai r k omer si l yang seharusnya
di beri kan ke hulu Sub D AS Brantas di hi tung menggunakan
pendekatan sel isi h tari f normal dari tari f yang berl aku, dan dari j uml ah
potensi produksi ai r (PPA)
1
dari masi ng-masi ng kawasan di hulu D AS
Brantas. D engan menggunakan anal isa ful l cost i ng dari seluruh

1
Proporsi PPA di hi tung berdasarkan hasil anali sis SWAT, di mana besar kontri busi suatu Sub Sub Sub D AS
dengan tutupan l ahan tertentu terhadap produksi ai r yang masuk ke bendungan Sutami diduga. Secara
kesel uruhan Sub Sub D AS Ambang memberi kan kontri busi seki tar 51-54 % terhadap produksi air i nl et
Sutami . Sub Sub D AS L esti memberi kan kontri busi sebesar 32-35 %, sedangkan Sub Sub D AS Metro
memberi kan kontri busi sebesar 14 % (Ginoga et al., 2006)

PROSIDING Workshop, 2009 : 136-143
| 142 |

komponen bi aya yang di kel uarkan ol eh pengel ol a sumberdaya ai r
(PJT I ) di ketahui ni l ai li ngkungan dari pemanf aatan komersi al untuk
PD AM, PLTA dan i ndustri i ni sebesar Rp 183, 83 mil yar.
Sel anjutnya ni l ai i ni di bandi ngkan dengan proporsi PPA,
sehi ngga masi ng-masi ng pengel ol a kawasan meneri ma ni l ai
kompensasi li ngkungan secara proporsi onal . Untuk mengetahui
di stri busi bi aya dan nil ai li ngkungan sebagai kompensasi dari
pengel ol aan kawasan dapat di li hat pada Tabel 2 (Sylvi ani , 2006).
T abel 2. D i stri busi bi aya jasa li ngkungan pemanf aatan ai r komersi l
K ompensasi Jasa ai r
K omersi l
N o Pengel ol a
K awasan
Proporsi
rata2 PPA
(%)
Rp( x 1000 ) Rp/ ha
1 Perum Perhutani 36,92 67 870 036 978 349
2 TN BTS 20,87 38 365 321 2 052 400
3 Tahura Suryo 42,21 77 594 643 8 691 085
Juml ah 100.0 183 830 000

D ari Tabel 2 dapat di ketahui besarnya bi aya l i ngkungan atau
kompensasi yang seharusnya di teri ma ol eh masi ng-masing pengel ol a
kawasan di mana Tahura Suryo menunj ukkan ni l ai yang terbesar yai tu
8 691 085 / ha, terbesar kedua TN BTS sebesar Rp 2 052 400 / ha
sedangkan Perum Perhutani sebesar Rp 978 349./ ha.
8%
18%
74%
Perhutani
TNBTS
Tahura

Gambar 4. D istri busi N il ai Li ngkungan K omersil

V. RE KOM EN D ASI KE BI JAKAN
Upaya rehabil i tasi di l okasi pri ori tas yang tel ah di identi f i kasi
perl u di l akukan secara terkoordi ni r, l i ntas sektoral , l i ntas admi ni strasi
dan di arahkan ke pengel ol aan ekosi stem hul u DAS dengan
memperti mbangkan proporsi onal i tas penyebaran bi aya dan manf aat.

Nilai dan Distribusi Ekonomi….( K i rsf i ant i L Gi noga, S yl vi ani , Nurf at ri ani
|143 |

D i sarankan untuk mengal okasi kan kembali ni lai l i ngkungan yang
di perol eh dari penghi tungan tari f normal untuk masi ng-masi ng
pemanf aatan sumberdaya ai r kepada pengel ol a kawasan hutan sebagai
bentuk cost benefi t shari ng di antara penyedi a dan peneri ma manf aat
hi drol ogi s hutan li ndung.
Upaya konkret cost benefi t shar i ng dapat berupa peni ngkatan tari f
pemanf aatan sumberdaya ai r sehi ngga mencermi nkan i nternal i sasi
eksternal i tas di mana peneri maan dari peni ngkatan tari f tersebut
di kembali kan ke pengel olaan hutan dalam bentuk real okasi anggaran
pemeri ntah untuk merehabi l i tasi dan memel i hara l i ngkungan.
Aternati f peni ngkatan ef isi ensi ji ka peni ngkatan tari f tidak mungki n
di l aksanakan adal ah dengan membatasi penggunaan (kuota) di ti ngkat
konsumen akhi r.
Pengel ol aan D AS yang bersi f at mul ti sektor dan mul ti di si pli n
i l mu membutuhkan komi tmen dan l angkah aksi yang konkret dari
masi ng-masi ng pemangku kepenti ngan dengan membangun
kel embagaan yang dapat mengatur mekani sme cost benefi t shar i ng i ni .
D AFT AR PUST AKA
D i tj en RRL, 199. Luas Lahan K ri tis di I ndonesi a dalam Stati stik
D al am Angka. D i tj en RRL, D epartemen K ehutanan, Jakarta.
D i tj en Sumberdaya Ai r, 2004. Sebanyak 65 D AS dal am kondi si
semaki n kri tis. H ari an K ompas tanggal 20 Agustus 2004, hal .
15, Jakarta.
Gi noga, K .L, . 2006. K aji an Opti mal Luas, Jeni s dan Proporsi
Vegetasi serta Posisi Hutan Li ndung Terhadap Produksi Ai r
di Sub D AS Brantas Hulu. Laporan H asil Peneli ti an Pusl i t
Sosi al Ekonomi dan K ebi j akan K ehutanan, Bogor. Ti dak
D i terbi tkan.
N urf atri ani F, 2006. K aj ian N i l ai Ekonomi Manf aat H i drol ogi s
H utan Li ndung. Laporan H asi l Penel i tian Pusli t Sosi al
Ekonomi dan K ebi jakan K ehutanan. Ti dak Di terbi tkan.
Rogers P, Bhati a R dan H ubert A. 1996. Water as a Soci al and
Economi c Good : H ow to put t he Pri nci pl e i nt o Practi ce.
Gl obal Water Partnershi p-Techni cal Advi sory Commi tte.
Unpubl i shed.
Soenarno, 2000. D aerah banj i r di I ndonesi a bertambah. H ari an
K ompas tanggal 24 Oktober 2000, hal . 19, Jakarta.

| 144 |

14. N E RACA AI R D I D ALAM H UT AN
1
Ol eh:
I rf an Budi Pramono
2


A BST R A K

N er aca ai r dal am hut an merupak an bagi an dari si k lus ai r secara k esel ur uhan.
D ari ner aca ai r di dal am hut an dapat di k et ahui pr oses-pr oses hi dr ol ogi di dal am
hut an sehi ngga fungsi hut an sebagai t at a ai r ak an l ebi h mudah di pahami .
T ul i san i ni menel aah hasi l -hasi l penel i t i an ner aca ai r pada ber bagai macam
k ondi si hut an. Secar a umum ner aca ai r di dalam hutan di gambar k an dar i
per j al anan huj an sampai menjadi ali r an sungai . Par amet er yang di uk ur mel i put i
i nt er sepsi , curahan t aj uk , al i ran batang, al i ran per muk aan, al i r an bawah
per muk aan, al i ran dasar , evapot r anspi rasi , dan ali ran sungai . H asi l penel i ti an
menunj uk k an bahwa besar nya i nt er sepsi sek i t ar 15 % dari t otal cur ah huj an,
sedangk an i nt er sepsi , cur ahan tajuk dan ali r an bat ang masi ng-masi ng 15 %, 79
% dan 1 %. Ber dasar k an per hi t ungan mak a besar nya evapot r anspi r asi sek i t ar
30 % dari t otal huj an. D ar i huj an nett o sebesar 80 % yang menj adi al i r an
bawah per muk aan sebesar 6 %, ali r an dasar 59 % dan untuk t ranspi r asi
sebesar 15 %. H asi l peneli ti an l ai nnya menunjuk k an bahwa evapot ranspi r asi
dar i A caci a mangi um sebesar 1495 mm at au 45 % dar i t otal cur ah huj an
t ahunan, evapot ranspi r asi dar i A gat hi s damara sebesar 1070 mm at au 22 %
dar i huj an, dan Pi nus mer k usi i sebesar 29 % sampai dengan 78 % dar i curah
huj an t er gantung l ok asi dan met ode yang di gunak an. E vapot ranspi r asi
mer upak an fak t or ut ama dal am mengel ol a hutan unt uk menghasi l k an ai r .
D al am rangk a pel est ar i an sumber daya hutan dan ai r mak a ti ngk at
evapot ranspi r asi dari j eni s hutan ser t a t i ngk at i nfi l tr asi di bawahnya harus
di per hi t ungk an dengan t el i ti . Sepanjang cur ah huj an jauh l ebi h besar dari
evapot ranspi r asi dan ti ngk at i nfi lt r asi l ebi h besar dari ti ngk at evapot ranspi r asi
mak a penamanan t anaman hutan di suat u wi l ayah di anggap aman dar i masal ah
k el angk aan ai r .

Kat a k unci : evapot r asnpi rasi , i nt er sepsi , curahan tajuk , al i ran batang, al i r an
per muk aan dan al i ran dasar


1
Makal ah pada Workshop Peran H utan dan K ehutanan dal am Meningkatkan D aya
D ukung D AS. Surakarta, 22 N opember 2007
2
Penel i ti Bidang H i drol ogi dan K onservasi Tanah, Bal ai Penel i ti an K ehutanan Sol o,
Jal an A. Yani . Pabel an, P.O.Box 295 Surakarta, Ti l p.0271 716709,
emai l :i bpramono@yahoo.com

Neraca Air....( I rf an BP )
| 145 |



I . PE N D AH ULUAN

Seti ap ada bencana alam seperti banj i r, kekeringan, dan tanah
l ongsor, pasti l angsung di duga karena adanya penebangan hutan.
Masyarakat sel ama i ni memandang dan mengharapkan terl al u ti nggi
akan f ungsi hutan untuk mencegah banj i r, kekeri ngan, dan l ongsor.
Bencana tersebut terj adi bukan hanya karena pengaruh ada ti daknya
hutan tetapi l ebi h di sebabkan ol eh i ntensi tas huj an, kondi si geol ogi ,
kel erengan, dan kel embaban tanah sebel umnya. Penebangan hutan
mungki n hanya mempunyai sedi ki t pengaruhnya dal am banj i r skal a
besar (Cal der, 1999; Chomi tz & K umari , 1998 dalam K ai mowi tz,
2005).
H ubungan hutan dan hasil ai r tel ah l ama di tel i ti , terutama di
negara-negara maj u yang berikli m temperate. H asi l nya menunj ukkan
bahwa penanaman hutan ti dak meni ngkatkan hasi l ai r. Vegetasi hutan
pada umumnya memakai l ebi h banyak ai r dari pada vegetasi yang
l ebi h rendah. Sedangkan pengaruh hutan terhadap banj i r dan
kekeri ngan hanya bersi f at l okal . Penanaman hutan di daerah hulu
akan menurunkan debi t puncak terutama untuk hujan-huj an kecil .
N amun untuk huj an besar dan D AS yang cukup l uas maka hutan
hanya berperan keci l .
K arena terbatasnya i nf ormasi hasil-hasil penel i tian serta hasi l
penel i ti an yang beragam menyebabkan masyarakat mempunyai
persepsi yang sal ah. Untuk i tu, tugas il muwan mensosi al isasikan hasil -
hasi l penel i ti an tentang neraca ai r di dalam hutan.
N eraca ai r di dal am hutan merupakan bagi an dari si kl us ai r di
al am. H uj an yang jatuh di atas hutan akan mengal ami proses yang
panj ang sampai menj adi al i ran ai r sungai . Proses i ni perl u di ketahui
untuk mendapatkan hasi l ai r yang di harapkan dari suatu kawasan
hutan. N eraca ai r secara umum dapat dil i hat pada Gambar 1.









PROSIDING Workshop, 2009 : 144-154
| 146|








































Gambar 1. K omponen-komponen neraca ai r di dal am Sub DAS


Percolasi
Infiltrasi
Curahan tajuk
Aliran batang
Evaporasi

Transpirasi
Evaporasi

Transpirasi
Evaporasi

Transpirasi
Evaporasi

Transpirasi
Evaporasi

Transpirasi
Sub
surface
Runoff
Surface
Runoff
Hujan
Evapotranspirasi
Tampungan
Intersepsi
Tampungan
permukaan
tanah
Tampungan
kelembaban
tanah
Tampungan
air dalam
tanah
Tampungan
di saluran,
danau, dan
rawa
Aliran sungai
Kapilaritas

Neraca Air....( I rf an BP )
| 147 |


Paper i ni akan membahas hasil -hasil penel i ti an neraca air dal am
hutan yang meli puti evapotranspi rasi dan hasil ai r dari hutan beserta
proses dari huj an menj adi al i ran . D i harapkan tul i san i ni dapat
bermanf aat terutama dalam upaya pel estarian sumberdaya hutan dan
ai r.
I . N E RACA AI R D ALAM H UT AN
N eraca ai r dari kawasan hutan diukur dengan satuan D aerah
Al i ran Sungai (D AS). Ai r huj an yang j atuh tertahan ol eh taj uk,
sebagian menj adi al i ran l ansung. Ai r yang tertahan di taj uk sebagi an
teri nsepsi kembali ke atmosf i r, sebagian mengal i r ke bawah mel al ui
batang (al i ran batang), j atuh ke permukaan mel al ui tajuk (curahan
taj uk). Setel ah sampai permukaan tanah, ai r tersebut teri nf i l trasi ke
dal am permukaan tanah menj adi cadangan kel embaban tanah. Ai r
kel embaban tanah i ni di manf aatkan ol eh vegetasi untuk
pertumbuhannya (transpi rasi ), sebagi an mengali r ke bawah menj adi
al i ran bawah permukaan dan sebagian l agi mengi si cadangan ai r
tanah. Al i ran bawah permukaan i ni bergabung dengan aliran l angsung
menj adi st or mfl ow. St or mfl ow i ni bergabung dengan ali ran dasar yang
berasal dari cadangan ai r tanah (basefl ow) menj adi ali ran ai r sungai
(st r eamfl ow). Secara umum neraca ai r dalam hutan dapat di gambarkan
dengan persamaan sebagai beri kut (Manan, 1978 dal am Manan, 1998)
:
Pq = (T + I c + I f + Es + W) + Q + ∆S ± L + U
Et = T + I c + I f + Es + W
Q = Rq + Rs + Ri
D i mana:
Pq = Curah huj an kasar
T = Transpi rasi
I c = I ntersepsi tajuk
I f = I ntersepsi l antai hutan
Es = Evaporasi dari permukaan tanah
W = Evaporasi dari permukaan ai r
Q = Ali ran sungai
∆S = perubahan kadar ai r tanah
Et = Evapotranspi rasi total
± L = K ebocoran kedal am dan keluar D AS
U = Ali ran sungai bawah tanah
Rq = Al i ran dasar
Rs = Al i ran permukaan
Ri = Ali ran bawah permukaan

PROSIDING Workshop, 2009 : 144-154
| 148|


Apabi l a di anggap ti dak ada kebocoran (L) dan al i ran sungai bawah
tanah (U) maka persamaan dapat di sederhanakan menj adi:
Pq = Et + Q + ∆S
Secara umum perj al anan dari ai r huj an menj adi aliran sungai
beserta prosentasenya dapat dil i hat pada Gambar 2. Untuk daerah
yang berhutan dengan huj an yang cukup ti nggi (t r opi cal r ai n for est )
al i ran permukaan yang di hasi lkan l angsung dari huj an hanya seki tar
5% dari total huj an, i ntersepsi seki tar 15 %, sedangkan curahan taj uk
dan ali ran batang masi ng-masi ng 79 % dan 1 %. Transpi rasi sebesar
15 % sehi ngga evapotranspi rasi menj adi 30 %. Al i ran bawah
permukaan tanah (sub sur face fl ow) hanya seki tar 6 % dari total huj an,
sedangkan yang mengi si ai r tanah sebesar 59 %. D engan demi kian ai r
yang di hasil kan dari hutan seki tar 70 % dari total huj an.




























Neraca Air....( I rf an BP )
| 149 |








































Gambar 2. Proses-Proses H idrol ogi di D al am Hutan
Sumber: Fuj i eda, 1997 dal am Vi gnol a, 2005

Curah hujan
Daerah
lahan basah
Daerah hutan
perbukitan
Tampungan
intersepsi
Intersepsi
(15%)
Curahan
tajuk (79%)
Aliran batang
(1%)
Aliran
permukaan
(5%)
Evapotranspi
rasi (30%)
Hujan netto
(80 %)
Tampungan
kelembaban
tanah
Transpirasi
(15%)
Cadangan
air tanah
Aliran bawah
permukaan
(6%)
Aliran air
tanah (59%)
Stormflow
(11%)
Aliran air
sungai (70%)

PROSIDING Workshop, 2009 : 144-154
| 150|



I I . N E RACA AI R PAD A BE RBAGAI JE N I S H UT AN

1. N eraca Air di hutan A gathi s l oranti fol i a
Brui nj zeel (1982) mel akukan penel i ti an di Sub D AS Mondoh,
K abupaten Banj arnegara, Jawa Tengah. Sub D AS Mondoh
dengan l uas 18,7 ha, di domi nasi ol eh A gat hi s l orant i fol i a umur 40
tahun dan tanaman bawah E uphat or i um sp. Parameter yang diukur
mel i puti curah huj an (P), debi t sungai (Q), perubahan kandungan
kel embaban tanah (∆ S), perubahan kandungan air bawah tanah
(∆ G), Evapotranspirasi aktual perhitungan (EaP), Evaporasi
daerah terbuka (Eo), dan Evapotranspi rasi aktual (Ea). H asil
pengukurannya dapat di li hat pada Gambar 2.

Neraca Air Sub DAS Mondoh (Agathis)
0
100
200
300
400
500
600
700
800
J
a
n
.
1
9
7
7
M
a
r
.
M
e
i
.
J
u
l
.
S
e
p
.
N
o
p
.
J
a
n
.
1
9
7
8
Waktu
P
,

Q
,

E
a

(
m
m
)
P
Q
Ea

Gambar 2. N eraca Ai r dari hutan Agathis

D ari Gambar 2 terl i hat bahwa Evapotranspi rasi bul anan dari A gat hi s
l or anti fol i a seki tar 90 mm. Walaupun curah hujan sej ak bulan Juli
sudah sangat keci l namun debi t al i ran tetap ada sehi ngga masi h ada
f ungsi hutan Agathi s menahan ai r di musi m huj an dan mengal i rkannya
di musi m kemarau. Walapun luas sub D AS i ni hanya keci l (18,7 ha)
al i ran sungai masi h ada sepanj ang tahun.

2. N eraca Air di hutan Pi nus merkusi i
N eraca ai r pada tanaman Pi nus mer k usi i tel ah di tel i ti diberbagai
tempat terutama di Jawa. N eraca ai r dari tanaman Pi nus mer k usi i

Neraca Air....( I rf an BP )
| 151 |


di ukur dengan beberapa metode seperti metode Lysi meter dan Sub
D AS. Sri Astuti et al ., (1998) dal am Pri yono dan Si swamartana (2004)
menyebutkan bahwa f l uktuasi debi t ali ran pada bulan-bul an basah
mengi kuti f luktuasi hujan. K oef i si en al i ran tahunan hutan pi nus dari
tahun 1994 s/ d 1997 berturut-turut sebesar 68 %, 56 %, 44 %, dan
68 %. Pudj i harta (1986) dal am peneli ti annya menggunakan Lysi meter
di Bogor dan Ci wi dey menunj ukkan bahwa evapotranspi rasi Pi nus
merkusii berki sar dari 1000 mm sampai dengan 2500 mm/ tahun.
Sedangkan Pramono (1990) mel akukan penel i tian menggunakan Sub
D AS di Sumedang menunj ukkan bahwa evapotranspi rasi Pi nus
mer k usi i umur 25 tahun sebesar 1260 mm/ tahun. H asi l sel engkapnya
dapat di li hat pada Gambar 3.

Evapotranspirasi Hutan Pinus
0
500
1000
1500
2000
2500
3000
3500
4000
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
(

m
m

)
Hujan Evapotranspirasi

Gambar 3. Evapotranspirasi Hutan Pi nus

N omor 1 sampai dengan no 5 pengukuran dengan Lysi meter
di Bogor, N omor 6 sampai dengan 10 pengukuran dengan
Lysi meter di Ci wi dey, Bandung Sel atan, sedangkan nomor
11 adalah pengukuran dengan Sub D AS di Tanjungsari ,
Sumedang.

3. E vapotranspirasi pada berbagai jenis tanaman hutan
Ti ngkat evapotranspi rasi tergantung pada j eni s tanaman, i kl i m
serta curah hujan yang terj adi . Perki raan evapotranspi rasi tahunan
ET), I ntersepsi (Ei ), dan Transpi rasi (Et) pada hutan tanaman di
daerah tropi ka basah dapat dil i hat pada Tabel 1.




PROSIDING Workshop, 2009 : 144-154
| 152|



T abel 1. Evapotranspi rasi dari berbagai j eni s pohon

Speci es Lokasi El eva
si (m)
H uj an
Tahu
nan
rata2
(mm)
Umur
(thn)
ET
(mm)
ET/
Eo

Ei Et
A caci a
mangi um
Sabah 700 3280 9-10 1495 > 1.0 655 840
A gat hi s
damara
Jawa 600 4770 11-35 1070 0.79 665 405
Cedrel a
odorat a
Costa
Ri ca
100 4210 4-5 1320 - 75 1245
Cordi a
al l i odora
Costa
Ri ca
100 4-5 1385 - 280 1110
E ucal ypt us
robust a
Madaga
skar
1010 2000 > 50 1505 - - -
Pi nus
cari baea
Fi j i 80 1800 6 1925 1.13 540 1385
Pi nus
cari baea
Jamai ca 1020 3745 19 1850 - 635 1215
Pi nus el l i ot i i Queens
l and
60 1260 > 35 1082 0.76 - -
Pi nus
merk usi i
Jawa 1300 2100 31 900 0.84 555 445
Pi nus pat ul a K enya 2400 2305 > 10 1160 0.77 560 600
Lowl and
rai nf orest
Jawa 2850 1480 0.90 595 885
Sumber: Scott et al .,2005 dal am Bonell , M dan L.A. Brui j nzeel . 2005

4. Pengaruh pertumbuhan tanaman hutan terhadap hasil air
Pengaruh pertumbuhan tanaman terhadap neraca ai r sudah
banyak dil akukan, namun penel i ti an tersebut hanya di l akukan
pada awal masa pertumbuhan. Sel ama tahap awal pertumbuhan
pohon, kebutuhan akan ai r sangat ti nggi , namun setel ah dewasa
kebutuhan ai r akan menurun. Sebagai contoh, tanaman
Eucal yptus, yang terkenal rakus ai r, ji ka sudah dewasa
menggunakan ai r l ebi h sediki t di bandi ngkan dengan vegetasi non
hutan (Chappel l dan Bonel l , 2005). Peneli ti an j angka panj ang
tel ah di lakukan di Af ri ka Sel atan. Jeni s Eucal yptus mencapai
kestabi lan penggunaan ai r pada umur 5 tahun, sedangkan pada
j eni s Pi nus mencapai kestabi lan pada umur 10 sampai 20 tahun
(Brui j nzeel , 2004).


Neraca Air....( I rf an BP )
| 153 |



I I I . RI SE T N E RACA AI R D ARI H UT AN YAN G M ASI H
D I BUT UH KAN

D al am rangka pel estarian sumber daya al am khususnya ai r dan
hutan maka hal -hal penti ng yang perl u di teli ti l ebi h l anjut antara lai n:
1. Besarnya evapotranspi rasi j eni s-j eni s tanaman dan ti ngkat
i nf i l trasi pada l okasi penanaman.
H al i ni penti ng untuk mencegah terj adi nya kekurangan air aki bat
penanaman hutan. Jeni s-j eni s yang perl u di tel i ti terutama j eni s-
j eni s tanaman cepat tumbuh yang di tanam terutama pada
daerah-daerah beri kli m keri ng.
2. Pengaruh penanaman hutan terhadap al i ran di musi m kemarau.
H utan dianggap sebagai busa yang bi sa menyi mpan ai r pada
musi m penghujan dan menyal urkannya pada saat kemarau.
Untuk mengetahui pengaruh hutan tadi ki ranya perl u dilakukan
pematauan debi t al i ran sepanj ang tahun sehi ngga hasi l ai rnya
sel ama musi m kemarau dapat diketahui . Pemantauan debi t al i ran
i ni ti dak hanya pada saat awal penanaman saja, namun sebai knya
sampai akhi r daur.
3. N eraca ai r dari hutan dengan berbagai f ormasi geol ogi nya.
H al i ni untuk menj awab bahwa f aktor penutupan hutan hanya
salah satu f aktor yang mempengaruhi hasil ai r, f aktor l ai nnya
masi h banyak, di antaranya adalah f ormasi geol ogi .

I V. PE N UT UP

Evapotranspi rasi merupakan f aktor utama dal am mengel ol a
hutan untuk menghasil kan ai r. D al am rangka pel estarian sumber daya
hutan dan ai r maka ti ngkat evapotranspi rasi dari j eni s hutan serta
ti ngkat i nf il trasi di bawahnya harus di perhi tungkan dengan tel i ti .
Sepanj ang curah hujan jauh l ebi h besar dari evapotranspi rasi dan
ti ngkat i nf i l trasi l ebi h besar dari ti ngkat evapotranspi rasi maka
penamanan tanaman hutan di suatu wil ayah dianggap aman dari
masalah kel angkaan ai r.

D AFT AR PUST AKA

Brui j nzeel .L.A. 1982. H ydrol ogi cal and bi ogeochemi cal of man-made
f orest i n Sout h-Central Java, I ndonesi a. N uf f i c Proj ect
I TC/ GUA/ VU.

PROSIDING Workshop, 2009 : 144-154
| 154|



Brui j nzeel , L.A. 2004. H ydrol ogi cal f uncti ons of tropi cal f orests: N ot
Seei ng the Soi l f or Trees?. Agri cul ture, Ecosystems, and
Envi ronment, doi :10.1016/ j .agee.2004.01.015.
Chappel , N .A. dan M. Bonel l .2006. Uncertai ni ti es i n the hydrol ogy of
tropi cal ref orestati on. Beyond “ f rom mountai n to the tap”
ETFRN N ews 45-46/ 06.
K ai mowi tz, D . 2005. Usef ul myths and i ntractabl e truths: the pol i ti cs
of the l i nk between f orests and water i n Central Ameri ca.dal am
Bonel l , M dan L.A. Brui j nzeel (ed) Forest Water and Peopl e i n
the H umi d Tropi cs: Past, present and f uture hydrologi cal
research f or i ntegrated l and and water management. UN ESCO.
Cambri dge Universi ty Press.
Manan, S. 1978. K ai dah dan Pengerti an dasar managemen daerah
al i ran sungai . D al am Manan, S, 1998. Hutan dan Ri mbawan
dan Masyarakat. I PB Press. Bogor.
Phuong, V.T. dan J. Van D am, 2006. Li nkages between f orest and
water: A revi ew of research evi dence i n Vi etnam. ETFRN
N ews 45-46/ 06.
Pri yono, CN S, dan Si swamartana, S. 2002. Hutan Pi nus dan H asil
Ai r. Pusat Pengembangan Sumber D aya H utan Perhutani ,
Cepu.
Pudji harta, A. 1986. Respon dari beberapa j eni s pohon dal am
pengawetan ai r di Ciwi dey, Bandung Selatan. Bul eti n Penel i ti an
H utan 472: 41-57.
Scott, D .F., L.A. Brui j nzeel , dan J. Mackensen. 2005. The
hydrol ogi cal and soi l i mpacts of f orestati on i n the tropi cs.
D al am Bonel l , M dan L.A. Brui j nzeel (ed) Forest Water and
Peopl e i n the H umi d Tropi cs: Past, present and f uture
hydrol ogi cal research f or i ntegrated l and and water
management. UN ESCO. Cambri dge Universi ty Press.
Vi gnol a, R. 2005. Forest & hydrol ogi cal servi ces: Perpecti ves f or
cl i mate change adapti on. CATI E. Groupo Cambi o Gl obal .

| 155 |

15. PEN GE LOLAAN H UT AN PI N US
UN T UK KON SE RVASI SUM BE RD AYA AI R
1

Ol eh :
Sudarsono
2
dan Purwanto
3

A BST R A K

T anaman pi nus mer upak an sal ah satu t anaman yang member i k an k ont ri busu
yang besar . H asi l hut an pi nus mer upak an pemasok devi sa yang besar bagi
Per um Per hut ani set el ah j ati . H utan pi nus sebagai penyedi a lapangan k er j a
sepanj ang t ahun dan meni ngk at k an hasi l pendapatan bagi masyar ak at di
sek i t ar nya. N amun di si si lai n hut an pi nus di anggap t el ah menghi l angk an
sumber -sumber ai r . Ol eh k ar ena i t u per l u di l ak uk an penel i t i an si st em
pengel ol aan hut an pi nus yang memberi k an k eunt ungan dari aspek sosi al ,
ek onomi , dan tanpa mer usak k esei mbangan sumber daya ai r . T ujuan penel i ti an
i ni adal ah unt uk mempel aj ari k omponen ner aca ai r daer ah ali r an sungai (D A S)
dan hut an pi nus, sehi ngga di har apk an dapat t er susun suat u syst em pengel ol aan
hut an pi nus yang l ebi h bai k secar a ek ol ogi s, sosi al , dan ek onomi . H asi l
penel i ti an menunjuk k an bahwa hutan pi nus mempunyai evapotr anspi r asi 1.353
- 1.795 mm/ tahun l ebi h ti nggi dar i pada hut an al am dan tanaman semusi m.
Ol eh k ar ena i t u tanaman pi nus di sarank an di t anam pada daer ah dengan cur ah
huj an di at as 2.000 mm/ tahun. D i si si l ai n l i mpasan per muk aan hut an pi nus
adalah 4% sehi ngga l ebi h ti nggi di bandi ngk an dengan hut an alam, t etapi l ebi h
k eci dari pada t anaman j agung, yai t u sebesar 10,59% dari cur ah huj an.
Konser vasi sumber daya ai r yang dapat di lak uk an pada hut an pi nus adal ah
pemangk asan cabang/ pr unni ng dan pembuatan r or ak . Kegi at an t er sebut
di mak sudk an unt uk meni ngk at k an k andungan ai r t anah.

Kat a k unci : hut an pi nus, evapot ranspi r asi , k andungan ai r t anah, k onser vasi
sumber daya ai r .

I . PEN D AH ULUAN

Perum Perhutani sebagai Badan Usaha Mi li k N egara (BUMN )
tel ah berki prah sej ak 1972 mengemban tugas dan tanggung jawab

1
Makal ah pada Workshop Peran H utan dan K ehutanan dal am Meningkatkan D aya
D ukung D AS Surakarta, 22 N opember 2007.
2
K epal a Pusli tbang Perum Perhutani
3
Penel i ti Li ngkungan Hutan pada Pusl i tbang Perum Perhutani. Jl . Wonosari –
Batokan Tromol Pos 6 Cepu, Jawa Tengah. Tel p. : (0296) 421233
E-mail : purnovi@yahoo.co.i d

PROSIDING Workshop, 2009 : 155-160
| 156 |


dal am pengel olaan hutan di Jawa, dengan wi layah hutan yang dikel ol a
sel uas 2,426 juta hektar yang terdi ri atas hutan produksi sel uas 1,767
j uta hektar dan si sanya hutan li ndung. Perum Perhutani sangat
berperan dal am upaya membi na kel estari an dan keserasian ekosistem
serta menyel amatkan kemanf aatan sumberdaya al am bagi manusi a
secara berkelanj utan, terutama di Pulau Jawa.
K el i mpahan sumberdaya ai r yang di mi li ki I ndonesi a ti dak
menj ami n mel i mpahnya ketersedi aan ai r kawasan pada dimensi ruang
dan waktu. Variasi i kl i m serta kerentanan si stem sumberdaya ai r
terhadap perubahan i kl i m akan memperparah status krisi s ai r, yai tu
dengan meni ngkatnya f rekwensi banj i r dan panj angnya kekeri ngan,
sehi ngga ketersediaan ai r semaki n ti dak dapat mengi mbangi
peni ngkatan kebutuhan ai r untuk berbagai penggunaan. H utan
dengan penyebarannya yang luas di harapkan mampu menyedi akan
manf aat yang amat besar bagi kehidupan manusi a antara l ai n j asa
produsen kayu, habi tat satwa, jasa pengendali daur ai r, perl i ndungan
terhadap banj i r, erosi , pengendali sedi mentasi dan l ongsor l ahan.
H utan yang kondi si nya masi h baik terdapat banyak sumber ai r.
Penyerapan ai r hujan ol eh tanaman hutan juga menurunkan volume
ai r l i mpasan permukaan, sehi ngga debi t ai r sungai yang kawasan
daerah al i ran sungai (D AS) nya masi h di domi nasi hutan ti dak
mengal ami kenai kan yang taj am pada musi m huj an. Sebal iknya pada
musi m kemarau : ai r yang tersi mpan dalam prof i l tanah dapat
menyumbang al i ran ai r sungai , sehi ngga debi t sungai masi h rel ati f
ti nggi .
Berbagai penel i ti an membukti kan bahwa D AS yang mempunyai
kawasan hutan yang baik, sungai nya mempunyai koef i si en reji m
sungai (Qmax / Qmi n) rendah. Untuk tanaman pinus ternyata
menunj ukkan f enomena yang menari k. K onversi hutan al am dengan
hutan pi nus di beberapa daerah dianggap menyebabkan hi l angnya
sumber ai r.
D engan demi kian di sadari bahwa kegiatan dal am D AS
menyangkut berbagai aspek, seperti f i si k, sosi al ekonomi ,
kependudukan, hukum, kel embagaan dan kerekayasaan. Ol eh karena
i tu keterpaduan dal am berbagai aspek dalam pengel ol aan D AS sangat
di perl ukan, termasuk di dal amnya pengel olaan l ahan melal ui kegi atan
rekontruksi l ahan serta konservasi tanah dan ai r.



Pengelolaan Hutan Pinus....( S udarsono dan P urwant o)
| 157 |


Pada saat i ni hutan yang di kel ol a ol eh Perum Perhutani , bai k
hutan produksi maupun hutan l i ndung sebagi an di antaranya di tanami
j eni s pi nus (Pi nus mer k usi i ). Tanaman pi nus merupakan tanaman
pi oner pada program penghi j auan dan reboi sasi . Pinus mampu
tumbuh bai k pada tanah yang rel ati f kurang bai k (l ahan kri ti s) untuk
tanaman l ai nnya, sehi ngga penggunaan pi nus untuk konservasi tanah
merupakan al ternati f yang sangat tepat. D i sampi ng i tu pi nus
mempunyai ni l ai ekonomi s yang ti nggi dan mampu menyedi akan
l apangan kerja (tumpangsari , penyadapan, penebangan) dal am waktu
rel ati f l ama.
N amun demi ki an tanaman pi nus memil iki keterbatasan, yai tu
adanya kekhawati ran sebagi an masyarakat bahwa tanaman pi nus
menyebabkan kehi l angan ai r yang besar, sehi ngga kurang cocok untuk
tanaman pengatur tata ai r tanah. K ekhawati ran i tu berdasarkan teori
dan kenyataan di l apangan bahwa sumber ai r yang dulu ada sekarang
menj adi keri ng setel ah ada hutan pi nus.
Penyebab kekhawati ran masyarakat akan kehi langan ai r adal ah
evapotranspi rasi dan penggunaan ai r untuk pertumbuhan vegetasi .
Beberapa f aktor yang di duga berpengaruh terhadap besarnya
evapotranspi rasi antara lai n radi asi matahari , suhu, kel embaban udara,
kecepatan angi n, j enis tanaman, dan ketersediaan ai r di dal am tanah
(kel engasan tanah).

I I . T UJUAN

1. Mempel aj ari besaran komponen neraca ai r D AS serta f aktor –
f aktor yang mempengaruhi masi ng – masi ng komponen.
2. Mempel aj ari neraca ai r pada hutan pi nus dengan
menggunakan satuan wil ayah D AS sebagai Uni t Penel i tian.
3. Tersusunnya suatu si stem pengel ol aan hutan pi nus, sehi ngga
manf aat hutan pi nus dapat di pertahankan dan dampak
negati f nya dapat di perkeci l .
I I I . M E T OD OLOGI PE N E LI T I AN
Penel i ti an di lakukan menggunakan metode petak erosi
berukuran 20 m x 10 m pada berbagai penggunaan l ahan dan
perl akuan di hutan pi nus (kont rol , pemangkasan cabang, rorak).
Pengamatan meli puti : l i mpasan permukaan ( di tampung pada



PROSIDING Workshop, 2009 : 155-160
| 158 |


kol ektor yang di pasang diujung bawah petak percobaan), al i ran
batang dan hujan l ol os taj uk ( untuk menghi tung i ntersepsi ),
evaporasi , transpi rasi , evapotranspi rasi , kandungan ai r tanah (dengan
N eutron Probe) dan data i kl i m.
I V. H ASI L D AN PE M BAH ASAN
Mekani sme kehi langan ai r tampaknya di sebabkan ol eh ti nggi nya
penguapan (transpi rasi dan i ntersepsi ), tetapi f aktor l ai nnya masi h
bel um di ketahui . Pada musi m kemarau evapotranspi rasi masi h tetap
ti nggi karena pi nus mampu mengambi l ai r dari l api san tanah yang
l ebi h dalam, sehi ngga dapat mengurangi cadangan ai r dal am tanah
pada akhi r musi m kemarau. K ehi langan ai r dari l ahan hutan pi nus
l ebi h ti nggi di bandi ngkan dengan hutan alam atau tanaman semusi m.
H al i ni karena evapotranspi rasi pada tanaman pi nus 1.353 mm/ tahun
l ebi h ti nggi dari pada hutan al am 908 mm/ tahun dan tanaman
semusi m 610 mm/ tahun.
D i beberapa tempat, penggunaan lahan untuk hutan pi nus
mengi ndi kasikan kontri busi yang negati f terhadap hasi l ai r secara
total , tetapi tanaman pi nus dapat meni ngkatkan kemampuan tanah
untuk menahan ai r pada musi m huj an l ebi h baik dari pada tanaman
semusi m. Li mpasan permukaan dari l ahan pertani an j auh l ebi h ti nggi
di bandi ngkan dengan hutan penggunaan l ahan yang l ai n. Bi la
di bandi ngkan dengan hutan li ndung maka l i mpasan permukaan lahan
hutan pi nus l ebi h ti nggi . Ni l ai l i mpasan permukaan di hutan alam 73
mm/ tahun, hutan pi nus 139 mm/ tahun, dan pada tanaman j agung
247 mm/ tahun. Li mpasan permukaan hutan pi nus sebesar 4%
sedangkan pada tanaman semusi m 10.59% dari curah hujan (Anoni m,
1999).
H utan pi nus j uga meni ngkatkan i nf i l trasi di bandi ng l ahan
pertani an, sehi ngga l i mpasan permukaan j auh l ebi h rendah. Laj u
i nf i l trasi pada tanah terbuka dan tumpangsari 45 cm/ jam, tegakan
pi nus umur 35 tahun 108 cm/ jam, sedangkan hutan al am 204
cm/ j am. Pada tegakan pi nus tua banyak dij umpai serasah dan
kandungan bahan organi k yang menutupi l antai hutan, sehi ngga
memperbai ki struktur tanah, yang memungki nkan curah huj an
di i nf il trasikan ke bawah (Anoni m, 1999). H al i ni sangat posi ti f untuk
mempertahankan kuali tas terhadap kerusakan tanah karena erosi .



Pengelolaan Hutan Pinus....( S udarsono dan P urwant o)
| 159 |

D ari hasi l penel i ti an di perol eh data sebagai beri kut
T abel 1. H asil Pengamatan Peneli ti an dengan Metode Petak Erosi
Li mpasan permukaan Evapotranspirasi K eterangan
K ondi si
mm
% CH mm
1. K ontrol
70,6 3,18 1.204
2. Pemangka-
san cabang
102,7 4,62 975

3. Rorak
60,9 2,74 1.316

Berdasarkan data-data hasil penel i ti an diketahui bahwa
kehi l angan ai r dari hutan pi nus dapat mencapai 1.800 – 2.000
mm/ tahun. Ol eh karena i tu, agar hutan pi nus ti dak mengganggu
kondi si tata ai r, terutama sumber ai r maka disarankan hutan pi nus
di tanam pada daerah dengan curah l ebi h dari 2.000 mm/ tahun.
Pr uni ng/ pemangkasan terhadap tanaman pi nus dan semak
di bawahnya serta pemberi an mul sa dapat menurunkan kehi l angan air
mel alui evapotranspi rasi . Pengurangan juml ah daun pi nus secara
l angsung akan mengurangi j umlah l uas permukaan daun secara
keselurahan, sehi ngga memperkeci l jumlah ai r yang menguap. D engan
pemangkasan cabang dan semak maka evapotranspi rasi sebesar 550 –
607 mm, sedangkan pada perl akuan tanpa pangkas evapotranspi rasi
mencapai 762,9 mm.
Pemangkasan tanaman pi nus dapat menurunkan i ntersepsi
huj an. Tanpa pemangkasan i ntersepsi huj an mencapai 33-36 mm dari
huj an 161 mm. N amun pada perl akuan pangkas maka i ntersepsi
huj an hanya 22 – 26 mm. D engan berkurangnya i ntersepsi akan
menambah ai r yang di si mpan di dal am prof i l tanah. Pada perl akuan
pangkas cabang dan semak pada hutan pi nus mempunyai cadangan
ai r yang l ebi h ti nggi , yai tu 322,4 mm – 330,2 mm di bandi ng tanpa
pangkas yang hanya sebesar 300,5 mm – 301,4 mm. K el embaban
tanah yang masi h cukup ti nggi pada musi m kemarau merupakan
kontri busi posi ti f untuk memel i hara ikli m mi kro yang baik bagi
kehi dupan bi ol ogi .
Sal ah satu kegi atan konservasi tanah dan ai r dapat di lakukan
dengan pembuatan rorak di bawah tegakan pi nus. Rorak dapat
berf ungsi menyerap al i ran permukaan dan dapat menangkap tanah
yang tererosi . Pembuatan rorak dapat menurunkan l i mpasan
permukaan dari 70.6 mm menj adi 60.9 mm, sedangkan dengan
kombi nasi perl akuan pemangkasan dan rorak akan dapat menurunkan
kehi l angan ai r sebesar 30% karena evapotranspi rasi dan 14% karena
l i mpasan permukaan.

PROSIDING Workshop, 2009 : 155-160
| 160 |


V. KE SI M PULAN D AN SARAN

1. Penanaman hutan dengan j eni s pi nus agar di arahkan pada daerah
yang mempunyai curah huj an ti nggi , sehi ngga tanaman pi nus
di sarankan ti dak di tanam pada daerah yang curah huj annya
kurang dari 2.000 mm/ tahun.
2. K egi atan konservasi sumberdaya ai r pada hutan pi nus dapat
di l akukan dengan pengel ol aan sederhana antara l ai n pemangkasan
/ pruni ng atau pembuatan rorak.
3. Penel i ti an tentang aspek hi drol ogi pada pengel ol aan hutan pi nus
perl u di lanj utkan, sehi ngga pengel ol aan hutan pi nus dapat l estari
dari aspek ekol ogi s, sosial , dan ekonomi dapat terwuj ud.

UCAPAN T E RI M AKASI H

Ucapan teri makasi h kami sampai kan kepada Segenap Ti m
Penel i ti pada Pusat Penel i ti an Li ngkungan H i dup,Uni versi tas
Brawi jaya Mal ang yang tel ah berkenan bekerj asama dengan Perum
Perhutani untuk melaksanakan penel i ti an dengan topi k tersebut.

D AFT AR PUST AKA

Anoni m. 1996. Pengel ol aan Lahan H utan Pi nus untuk K onservasi
Sumberdaya Ai r. Laporan H asil Peneli ti an K erjasama
Perum Perhutani Uni t I I Jawa Ti mur dengan Fakul tas
Pertani an, Universi tas Brawi jaya. Malang.

Anoni m. 1999. Pengel ol aan H utan Pi nus untuk K onservasi
Sumberdaya Ai r . H i mpunan H asi l Peneli ti an Perum
Perhutani Tahun 1999.

Soedj oko, S. A. dan Surj atmoko, H . 2005. Pengaruh H utan. Fakul tas
K ehutanan, Universi tas Gadjah Mada. Yogyakarta.

Utomo, W. H . 1995. Pengel ol aan Lahan H utan Pi nus untuk
K onservasi Sumber D aya Ai r. Laporan Penel i ti an FP Univ.
Brawi jaya - Perum Perhutani Uni t I I Jawa Ti mur.


| 161 |
16. PE M I LI H AN JEN I S POH ON UN T UK M E M BAN GUN
H UT AN D ALAM D AE RAH ALI RAN SUN GAI
1

Ol eh :
A. Syaf f ari K osasi h
2
, Ri na Bogi darmanti
2
, N i na Mi ndawati
2


A BST R A K

D i I ndonesi a, t erbentuk nya lahan t er degradasi at au l ahan k ri ti s umumnya
di ak i bat k an ol eh k egi atan-k egi at an pemanfaat an l ahan yang t i dak di i mbangi
dengan pener apan k ei ndahan-k ei ndahan k onser vasi ber upa penanaman t anaman
t ahunan at au pepohonan seper t i pol a agr ofor est r y, hut an l i ndung, dan pada
daer ah dengan fungsi k onser vasi yang domi nan. D engan semak i n ber t ambahnya
l uasan lahan yang t erdegr adasi i ni , dapat mengak i bat k an t er j adi nya bencana
banj i r dan t anah l ongsor . Sal ah sat u alt er nati f yang dapat di lak uk an unt uk
mengat asi hal i ni , yai tu dengan k egi at an penanaman k embali l ahan-l ahan
t er sebut . Jeni s-j eni s pohon yang ak an di gunak an unt uk memuli hk an k ondi si
l ahan t er degradasi , secar a umum har us memenuhi per syar at an : (1) t er masuk
j eni s cepat t umbuh, (2). bert ajuk l ebat , (3). si st em per ak ar an mel ebar , k uat , dan
dal am, (4). mudah ber tunas, (5). mampu tumbuh di t empat t er buk a dengan
penyi nar an penuh (j eni s pi oner , i nt ol er an, ber i ap besar ), (6) dapat ber si mbi ose
dengan jasad r eni k , (7). bi j i atau bagi an veget at i f untuk pembi ak an mudah
di dapat . D aft ar j eni s-j eni s pohon yang dapat di gunak an dal am k egi atan
pemul i han lahan t erdegr adasi atau lahan k ri ti s dengan car a membangun hutan,
di saji k an pada t uli san i ni .

Kat a k unci : l ahan t er degr adasi , l ahan k r i t i s, hutan

I . PEN D AH ULUAN
Bencana banj i r dan tanah l ongsor dewasa i ni banyak sekal i terj adi
bukan saja di pul au Jawa, tapi sudah banyak mel uas ke beberapa pul au
besar seperti Sumatera, K al i mantan dan Sul awesi . H al tersebut di pi cu
ol eh curah huj an yang ti nggi serta maraknya penebangan hutan
secara l iar hi ngga ke kawasan konservasi di mana seharusnya kawasan
tersebut di pertahankan vegetasi nya sebagai hutan ri mba ol eh sel uruh

________________________
1
Makal ah pada Workshop Peran Hutan dan K ehutanan dal am Meningkatkan D aya
D ukung D AS. Surakarta, 22 N opember 2007
2
Penel i ti pada Pusat Li tbang H utan Tanaman, K ampus Bal itbang K ehutanan
Jl . Gunung Batu N o.5 Bogor Po Box 331 e-mai l :saf ari _si lvik.@.yahoo.co.i d

Prosiding Workshop, 2009 : 161-175

| 162 |
l api san masyarakat I ndonesi a. Laj u kerusakan hutan pada ti ga pul au
besar, yakni Sumatera, K al i mantan dan Sul awesi antara tahun 1997
s/ d 2005 mencapai 1,6 s/ d 2,8 j uta ha per tahun (Sumarhani , 2004).
Total l uas l ahan terdegradasi di I ndonesi a sampai tahun 2000
48,5 j uta ha (RLPS, 2000) karena pengrusakan hutan masi h terus
berl anj ut dan l ebi h cepat dari pada usaha penanaman kembal i , maka
pada tahun 2005 lahan yang terdegradasi berada pada angka 60 j uta
ha. (Target penanaman 500.000 ha/ tahun; l aju kerusakan hutan rata-
rata 1,3 j uta ha per tahun). H utan ri mba sebagai satuan ekol ogi yang
mempunyai f ungsi serbaguna berupa pengaturan tata ai r, tempat
berl i ndung dan tumbuhnya kehi dupan l i ar penghasi l pakan dan
tempat wi sata alam (Bali tbang K ehutanan, 1992 ).
K eberadaan vegetasi hutan dalam wil ayah D aerah Al i ran Sungai
(D AS) merupakan unsur utama sebagai pengatur dan pel i ndung
l i ngkungan karena tanpa adanya hutan bai k dalam juml ah l uasan serta
mutunya maka pengel ol aan D AS ti dak akan berj alan dengan bai k
sebagai mana di i ngi nkan untuk mengurangi terj adi nya banj i r, erosi ,
dan l ongsor. D ampak posi ti f keadaan hutan tropi ka sebagai
pengendal i ekol ogi tel ah banyak dil akukan di I ndonesi a, di mana
penel i ti annya sudah di mulai tahun 1930 sebagai mana di laporkan
Fauzi (1987).
Pemi l i han j eni s pohon untuk membentuk kembali vegetasi hutan
di dal am D AS akan membantu percepatan proses kesei mbangan
ekol ogi maupun ekonomi .
T ujuan
Makal ah i ni bertujuan untuk memberi kan i nf ormasi mengenai
dasar-dasar pemi li han j enis-j eni s pohon yang dapat digunakan untuk
membangun kembal i hutan dal am D AS.
I I . LAH AN T E RD EGRAD ASI
Pengertian
Sebagai salah satu sumberdaya al am yang amat penti ng, tanah
mempunyai dua f ungsi utama, yai tu (1) sebagai sumber hara bagi
tumbuhan dan (2) sebagai matri ks tempat akar tumbuhan berj angkar
dan ai r tanah tersi mpan, serta sebagai tempat unsur-unsur hara dan
ai r
di tambahkan. K edua f ungsi tersebut dapat menurun atau hil ang,
yang dikenal sebagai kerusakan tanah atau degradasi tanah (Arsyad,
1989).
Pemilihan Jenis… . . ( A . S yaf f ari K osasi h, dkk)
| 163 |
H i langnya f ungsi yang pertama dapat terus-menerus di perbaharui
dengan cara pemupukan, sedangkan hil angnya f ungsi yang kedua
ti dak mudah untuk di perbaharui , karena di perl ukan waktu puluhan
bahkan ratusan tahun untuk pembentukan struktur tanah yang baik
seperti semul a.
Lebi h l anj ut di sebutkan bahwa kerusakan tanah dapat terj adi
karena : (1) kehil angan unsur hara dan bahan organi k dari daerah
perakaran, (2) terkumpul nya garam di daerah perakaran (sal i ni sasi ),
terkumpul nya atau terungkapnya unsur atau senyawa yang merupakan
racun bagi tanaman, (3) penj enuhan tanah ol eh ai r (water l oggi ng) dan
(4) erosi . K erusakan yang di al ami pada tanah tempat erosi terj adi yai tu
berupa kemunduran si f at-sif at ki mia dan f i si k tanah, seperti
kehi l angan unsur hara dan bahan organi k, memburuknya si f at f isik
tanah yang tercermi n antara l ai n pada menurunnya kapasi tas i nfi l t rasi
dan kemampuan tanah menahan ai r, meni ngkatnya kepadatan dan
ketahanan penetrasi tanah dan berkurangnya kemantapan struktur
tanah, sehi ngga menyebabkan memburuknya pertumbuhan tanaman
dan pada akhi rnya akan menurunkan produktivi tas.
Luas lahan yang terdegradasi
Berdasarkan kri teri a yang terdapat dalam Stati stik K ehutanan
I ndonesi a (2001), di sebutkan bahwa penetapan l ahan
terdegradasi / l ahan kri ti s yai tu lahan yang tel ah mengal ami kerusakan,
sehi ngga kehil angan atau berkurang f ungsi nya sampai pada batas
tol eransi . Lahan-l ahan tersebut umumnya memenuhi f ungsi sebagai
kawasan hutan li ndung, f ungsi kawasan li ndung di luar kawasan hutan
dan f ungsi kawasan budi daya untuk usaha pertani an. Berdasarkan
kri teri a tersebut, l uas l ahan kri ti s di I ndonesi a sampai dengan akhi r
tahun 2001 adalah :
- D al am K awasan H utan : 8.136.646 H a
- Luar K awasan Hutan : 15.106.234 H a

Laj u pengrusakan hutan (defer ast asi ) dan l ahan terbuka
berdasarkan ci tra sateli t daratan I ndonesi a pada tahun 2000 sampai
dengan 2003 mencapai 100,7 H a dengan laju kerusakan 1,6 juta
sampai dengan 2, 8 j uta pertahun tapi sej ak tahun 2004 sampai 2007
turun menj adi rata-rata 1,3 juta H a pertahun.
D engan mel i hat data-data luasan lahan kri ti s dan defor estasi yang
ada di wi layah I ndonesi a umumnya dan di wi l ayah Jawa Barat, maka
di pandang perl u untuk menerapkan kai dah-kai dah konservasi tanah
dan ai r berupa peghutanan kembali seperti kegi atan gerakan
rehabi l i tasi l ahan dan hutan (GERH AN ) yang di mul ai tahun 2003.
Prosiding Workshop, 2009 : 161-175

| 164 |
I I I . M E T ODE PE N GE N D ALI AN E ROSI D AN
KON SE RVASI T AN AH
Menurut Arsyad (1989) dan Cendrawasi h, dkk (2000), secara gari s
besar, kegi atan pengendal i an erosi dan konservasi tanah dapat
di l akukan dengan cara :
M etode vegetatif
Yai tu penggunaaan tanaman atau tumbuhan dan serasahnya
untuk mengurangi daya rusak huj an yang j atuh, serta juml ah dan daya
rusak ali ran permukaan/ erosi . D al am metode i ni antara l ai n
di l akukan penanaman tanaman penutup tanah secara terus menerus,
penanaman dal am bentuk stri p, pergi l i ran tanaman dengan tanaman
pupuk hi j au, sistem wanatani dan l ai n sebagai nya.
M etode mekanik
Metode mekani k i ni mel i puti semua perl akuan f i si k mekani k yang
di beri kan terhadap tanah dan pembuatan bangunan untuk
mengurangi ali ran permukaan dan erosi serta meni ngkatkan
kemampuan penggunaan tanah. Metode i ni antara l ai n mel i puti
pembuatan teras sederhana (batu, bambu, ranti ng), guludan, rorak,
tanggul dan teras.
M etode kimia
Metode i ni di lakukan dengan menggunakan preparat ki mi a
si ntesi s atau al ami . Preparat-preparat ki mi a i ni di kenal dengan i sti lah
soi l condi ti oner . Penggunaan preparat i ni bertuj uan untuk membentuk
struktur tanah yang stabil . Pada tahun 1950-an senyawa yang banyak
di gunakan yai tu campuran di methyl di chl orosi lane dan
methyl thri chl orosi l ane (MCS). N amun berhubung harga preparat i ni
rel ati f mahal , maka di cari al ternati f l ai n yai tu yang dikenal dengan
nama Emul si Bi tumen. Bahan ki mi a i ni merupakan cai ran yang
mudah menguap, di mana gas yang terbentuk bercampur dengan ai r
tanah. Senyawa yang terbentuk menyebabkan agregat tanah menj adi
stabi l . D i sampi ng i tu pul a, permeabi l i tas tanah di perti nggi dan erosi
menj adi berkurang. Pengaruh penggunaan senyawa ini berj angka
l ama, di karenakan senyawa tersebut tahan terhadap serangan mi kroba
tanah.
I V. PE M I LI H AN JEN I S POH ON
D asar-dasar
Lahan-l ahan terdegradasi yang terbentuk aki bat adanya
bencana banj i r atau tanah l ongsor, umumnya memi li ki kondi si tanah
yang buruk, yai tu mengal ami kehi langan secara berl ebi han beberapa
unsur hara dari daerah perakaran, serta berkuranganya kemampuan
Pemilihan Jenis… . . ( A . S yaf f ari K osasi h, dkk)
| 165 |
tanah tersebut untuk menyerap dan menahan ai r. Ol eh karena i tu
dal am hal pemi li han j enis-j eni s pohon/ tanaman yang akan di gunakan
untuk memul i hkan kondi si tersebut, di sarankan untuk menggunakan
j eni s-j eni s yang dal am pertumbuhannya ti dak memerl ukan ai r yang
terl al u banyak, evapotranspi rasi rendah dan mempunyai si f at tahan
terhadap kekeri ngan (Cendrawasi h, dkk, 2000). Secara lebi h l engkap
l agi Arsyad (1989) menyebutkan bahwa j eni s-j eni s yang digunakan
sebai knya memenuhi persyaratan sebagai beri kut :
o Termasuk j eni s yang cepat tumbuh.
o H arus mampu menghasil kan serasah yang banyak
o Bertaj uk l ebat
o Mampu hi dup dengan bai k di tempat tersebut.
o Si stem perakaram mel ebar, kuat, dalam dan berakar serabut
cukup banyak
o Mudah di tanam dan ti dak memerl ukan pemel i haraan
o Tahan terhadap hama dan penyaki t
o Mampu memperbai ki tanah terutama untuk kandungan unsur
ni trogen
o Sedapat mungki n berni l ai ekonomi s dan dal am j angka pendek
dapat menghasi l kan bahan makanan seperti buah-buahan,
makanan ternak dan l ai n-lai n.
Menurut Gi nti ng dkk (1995) persyaratan yang perl u di penuhi
dal am pemi l i han j eni s-j eni s pohon untuk tuj uan reboi sasi atau
pemul i han lahan terdegradasi antara l ai n :
o Mampu tumbuh di tempat terbuka dengan penyi naran penuh
(j eni s pi oner, i ntol eran, beri ap besar).
o D apat tumbuh dan bersai ng dengan alang-alang serta cepat
menutup tanah.
o Mudah bertunas setel ah terbakar atau di pangkas
o D apat bersi mbi ose dengan j asad renik tanah
o Bi j i atau bagi an vegetati f untuk pembi akan mudah
di dapat/ di perol eh
o Untuk tujuan penghi j auan, j eni s-j eni s pohon yang di pi li h harus
di senangi ol eh masyarakat.
Adapun ci ri -ci ri j eni s pi oner untuk lahan kri ti s menurut
H endromono 2004 (dari Steeni s 1941 yang diterj emahkan
H ardj osoedi ro 1981 ) adal ah:
o Ti dak tol eran terhadap naungan
o Mampu tumbuh pada ikli m dan tanah yang beragam
o Perakarannya kuat dan mempunyai akar vena yang kuat
o Bi j i nya banyak dan dapat berbuah pada umur muda
Prosiding Workshop, 2009 : 161-175

| 166 |
o Mudah kel uar terubusan
o K ebanyakan berumur pendek
Guna menunj ang keberhasi lan kegi atan pemul i han l ahan-l ahan
yang terdegradasi atau l ahan kri ti s, f aktor l ai n yang perlu di perhati kan
yai tu adanya kesesuai an antara kual i tas lahan yang tersedi a dengan
persyaratan tumbuh j eni s yang terpi l i h. D al am Gi nti ngs, dkk (1995)
di sebutkan bahwa persyaratan tempat tumbuh yang utama, yai tu
mel i puti : ti nggi tempat, curah huj an, temperatur, tekstur tanah/ j eni s
tanah, pH , drai nase dan tol eransi tanaman terhadap cahaya.
D i sampi ng i tu, dal am hal pemi li han j eni s-j eni s pohon yang akan
di gunakan dalam kegi atan pemul i han lahan-l ahan terdegradasi ,
di sarankan menggunakan j eni s-j eni s l okal atau j enis andalan setempat.
H al i ni merupakan salah satu upaya untuk mengurangi kegagal an
pel aksanaan kegi atan tersebut, dengan asumsi bahwa j eni s-j enis
tersebut di anggap memi l i ki kemampuan yang cukup untuk dapat
tumbuh bai k di li ngkungannya. D i si si lai n j ika i ngi n menggunakan
j eni s-j eni s yang eksoktik, sebai knya di pi li h j eni s pohon yang sudah
mel aui tahap domesti kasi .
Faktor l ai nnya yang perlu di perhati kan adal ah, perl u mel akukan
pemi l i han j eni s tumbuhan bawah atau tanaman sel a dengan tepat.
H al i ni disebabkan seri ngkal i dalam kegi atan pemuli han l ahan-l ahan
yang terdegradasi , yang diutamakan hanya pemi li han j eni s pohon
utama, sedangkan tumbuhan bawahnya terabai kan, akibatnya erosi
masi h dapat terj adi .
Tanaman penutup tanah tersebut pada dasarnya mempunyai
peranan yang cukup besar untuk mengurangi erosi , dikarenakan dapat
mengurangi di spersi ai r huj an, mengurangi kecepatan ali ran
permukaan, serta dapat memperbesar i nf i l trasi ai r ke dal am tanah.
Sel ai n kri teri a-kri teri a di atas pemi l i han j eni s pohon untuk
membentuk hutan menurut Landsberg dan Gower (1997) proses tata
ai r dalam hutan di pengaruhi ol eh bentuk taj uk dan kerapatan tegakan.
Adapun bentuk taj uk pohon berbeda-beda menurut j eni s pohon serta
umur tegakan semaki n tua dapat menangkap curah hujan (i ntersepsi )
semaki n banyak tetapi semaki n j arang suatu tegakan semaki n sediki t
ai r yang tertahan ol eh tajuk ( K i mmi ns, 1987 ).
Jenis-Jenis T erpilih
Berdasarkan kri teri a pada dasar-dasar pemi l i han j eni s pohon yang
tel ah di sebutkan di atas, maka j eni s-j enis yang di rekomendasi kan
untuk di pi li h dengan persyaratan tumbuh yang dapat di li hat pada
Tabel 1, 2, 3, 4 dan 5 terl ampi r sebagai beri kut :
Pemilihan Jenis… . . ( A . S yaf f ari K osasi h, dkk)
| 167 |
Sebagai pengendali erosi
D engan ci ri sebagai beri kut:
o Taj uk ri ndang dan sedang
o berakar i ntensi f dengan akar tunggang panj ang,
o tumbuh cepat di waktu muda.
Jeni s Pohon antara l ai n:
- Sengon (Par aser i ant hes fal catar i a)
- Ti suk (H i bi scus macr ophyl l us)
- Marmoj o (I ndi gofer a gal egoi des)
- Gi anti (Sesbani a sesban)
- H ahapaan (F l emi ngi a congest a)
- K eml andi ngan (L eucaena glauca)
- Johar (Cassi a si amea)
- Mi ndi (M el i a azedarach)
- Bal sa (Ochr oma bi col or )
- Wunggu/ bungur (L agr est r omi a speci osa)
- Ali ngsem (H omal i um t oment osum)
- Eucal yps (E ucal yptus alba)
- Laban (V i t ex pubescens)
- K emi ri (A l euri t es moluccana)
- D amar (A gat hi s sp )

Sebagai pengendali longsor
D engan ci ri sebagai beri kut:
- berakar kurang i ntensi f , akar tunggang tumbuh cepat dan dalam,
pertumbuhan batang kurang cepat di waktu muda. Tajuk sedang
s/ d ri mbun
Jeni s Pohon antara l ai n:
- Teki k (A l bi zzi a l ebeck )
- Pil ang (A caci a l eucophl ocea)
- Asem (T amari ndus i ndi ca)
- Tajuman (Bauhi ni a malabar i ca)
- Trengguli (Cassi a fi st ul a)
- Sonokeli ng (D alber gi a l at i foli a)
- Sonosi sso (D al ber gi a si sso)
- Sonokembang (Pt er ocar pus i ndi cus)
- Mahoni daun l ebar (Swi et eni a macr ophyl l a)
- Rengas (G lut a r enghas)
- K esambi (Schl ei cher a ol eosa)
- Jati (T ect ona grandi s)

Pi li han j eni s untuk usaha penghutanan kembal i di kemukakan
Manan 1992 dal am D ep. K ehutanan, sebagai beri kut :
Prosiding Workshop, 2009 : 161-175

| 168 |
1. Hutan lindung 2. Hutan konservasi
a. Schi ma nor onhae, a. Fi cus benj ami na,
b. A t i ngi a ex cel sa, b. T amari ndus i ndi ca,
c. Schi ma bancana, c. A nti desma buni us,
d. Per onema canescens, d. A denant her a pavoni n,
e. A caci a decur r ens, e. M angi fera sp.,
f. Cassi a si amea, f. Canar i um sp.,
g. Pt er ocar pus i ndi cus, g. E ugeni a sp.,
h. D uabanga mol l ucana, h. L ager st r omi a sp.,
i . Schi ma wali chi i i . D ur i o sp.,
j . M el al euca l eucadendr on, j . A rt ocar pus i nt egra
k . E ucal yptus deglupt a,
l . Quer cus sp,
m. Shor ea st enopt er a, 3. H utan Produksi
n. A l euri t as mal uccana, a. T ect ona grandi s,
o. A r enga pi nnata, b. E ucal yptus deglupta,
p. A nacar di um occi dent al e, c. E . ur ophyl l a,
q. Par k i a speci osa, d. A caci a mangi um,
r . Bambussa sp, e. A . decur r ens
s. G netum gnemon, f. Swi et eni a macr ophyl l a,
t . A r t ocar pus i nt egra, g. Pt er ocar pus i ndi cus,
u. G osampi nus hept aph, h. D al ber gi a lati fol i a,
v. D uri o zi bet hi nus. i . Pi nus mer k usi i
j . Paraser i ant hes fal catar i a
T anaman buah-buahan yang dianjurkan untuk pengawetan
tanah dan air/ jenis
D engan ci ri : - berumur panj ang.
Jeni s Pohon antara l ai n:
- Cengkeh (E ugeni a ar omati ca)
- Jambu mete (A nacardi um occi dent al e)
- Jambu bij i (Psi di um guajava)
- Rambutan (N ephel i um l appaceum)
- Si rsak (A nnona mur i cat a)
- Al pukat (Per sea amer i cana)
- N angka (A r t ocarpus het er ophyl l us)
- Aren (A r enga pi nnata)
Untuk tujuan penyediaan makanan ternak
Jeni s Pohon antara l ai n:
- K eml andi ngan (L eucaena gl auca)
- Putri malu (M i mosa pudi ca)
- Orok-orok (Cr otal ari a spp)
Pemilihan Jenis… . . ( A . S yaf f ari K osasi h, dkk)
| 169 |
- Turi (Sesbani a gr andi foli a)
- D adap (E r yt hr i na li t hosper ma)
- Rumput gaj ah (Penni set um pur pur eum)
- Sentro (Cent r ocema pubescens)
- Sti l o (Sti l osant hes spp)
- Rumput raj a (Penni set um purpoi des)
- Rumput setari a (Set ari a anceps)
- Rumput bahia (Paspal um not arum)
T anaman penguat teras atau tepi sungai/ tebing juga sebagai
penahan longsor
Jeni s Pohon antara l ai n:
- Aren (A r enga pi nnat a)
- Bambu (Gi gant hochl oa sp)
- K ali andra (Cal l i andra cal ot hyr sus)
- Gamal (G l yr i ci di a sepi um)
- Salak (Salacca eduli s)
- Rotan (Calamus sp)
Jenis-jenis untuk hutan rakyat
Jeni s Pohon antara l ai n:
- Jati (T ect ona gr andi s)
- Pi nus (Pi nus mer k usi i )
- Mahoni daun l ebar (Swi t eni a macr ohyl l a)
- D amar (A gat hi s dammar a)
- Sungkai (Per onema canescens)
- K ayu Af rika (M aesopsi s emi ni i )
- K aret (H evea brasi l i ensi s)
- Duri an (D uri o zi bet hi nus)
Prosiding Workshop, 2009 : 161-175

| 170 |
D AFT AR PUST AKA

Al Rasyi d, H . dan T. Sami ngan, 1979. Pendekatan Pemecahan
Masalah K erusakan K ehutanan Sumber D aya Tanah dan Ai r
daerah Al i ran Sungai , D i pandang dari Segi Ekol ogi . Lap. N o.
300. Lembaga Penel i tian H utan, Bogor.
Arsyad, S. 1989. K onservasi Tanah dan Ai r . I nsti tut Pertani an
Bogor.
Bal ai Teknol ogi Perbeni han, 2001. Atlas Beni h Tanaman I ndonesi a.
Ji l i d 2, 3, dan 4. Penyunti ng: Buharman, D .F. D j am’an, N .
Wi dyana, dan Sudrajat S. Puli kasi K husus Vol . 2 N o. 6. Badan
Penel i ti an dan Pengembangan K ehutanan Bogor. I ndonesi a.
Cendrawasi h, P; O. Seti awan ; G. Tj akrawarsa; H . Yudono SH N , dan
W. H andayani , 2000. Petunjuk Tekni s: Model Jalur Gamal
sebagai Al ternati f Penanganan Lahan K ri tis. Pusat Li tbang
H utan dan K onservasi al am. Bal ai Teknol ogi Pengel ol aan
D AS Ujung Pandang.
D epertemen K ehutanan, 2001. Stati sti k K ehutanan I ndonesi a.
Penyunti ng: Bi dang Stati sti k K ehutanan, Badan Planol ogi
K ehutanan.
Fauzi . A. M. 1987. Perencanaan Penel i ti an dan Moni tori ng D AS
secara terpadu kemungki nan dan masal ahnya. Makal ah
di sampaikan dal am Lokakarya H asi l Peneli ti an Hi drol ogi dan
Erosi , Batu, Malang.
Gi nti ngs, A. N .; C. A. Si regar; Masano; H endromono; M. Y. Mi l e dan
H i dayat. 1995. Pedoman Pemil i han Jeni s Pohon H utan
Tanaman dan K esesuai an Lahan. Jakarta.
K i mmi ns, J. P. 1987. Forest Ecol ogy Macmi ll an Publ ishing Company.
N ew York.
Landsberg and Gower. 1997. Appl i cati on of Physi ol ogycal Ecol ogy
to Forest Management, Academi c Press. San D i ego.
Martawi jaya, A; I . K artasuj ana; K . K adi r; S. Among Prawi ra. 1995.
Atl as K ayu I ndonesi a. Ji l id I dan I I . Bal ai Penel i tian H asil
H utan. Badan Peneli ti an dan Pengembangan Pertani an.
Bogor. I ndonesi a.
Prati wi , 2000. Jeni s-j eni s Pohon Andal an Setempat di Pul au Jawa dan
Sumatera Bagi an Sel atan. Sebaran dan Beberapa D ata
Pemilihan Jenis… . . ( A . S yaf f ari K osasi h, dkk)
| 171 |
D asarnya. I nf o H utan N o. 123. Badan Penel i ti an dan
Pengembangan H utan dan K onservasi Al am Bogor, I ndonesi a.
Soeri anegara, I and R.H .M.J. Lemmens (Edi tors). 1994. Pl ant
Resources of South-East Asi a. N o. 5 (1). Ti mber Trees :
Maj or Commerci al Ti mbers. PROSEA. Bogor. I ndonesi a.
Sumarhani . 2004. Pengel olaan Hutan Bersama Masyarakat sebagai
sol usi rehabi li tasi hutan dan l ahan. Prosidi ng expose penerapan
hasi l li tbang. Pusat Li tbang Hutan dan K onservasi Al am.

Prosiding Workshop, 2009 : 161-175

| 172 |

LAM PI RAN

T abel 1. Persyaratan Tumbuh beberapa Jeni s Pohon Potensi al
Pengendal i Longsor / Erosi
Persyarat an t umbuh N o
Jeni s Pohon

N ama
D aer ah
K et i nggi an
(m. dpl )
Curah
huj an
(mm/ t h)
Tempe-
rat ur
(
0
C)
Jeni s
Tanah /
pH
1. Par aser i anthes
fal cat ar i a
Sengon
laut
Sengon
laut
2000-4000 20 - 34 Tanah
kering,
lembab
pH asam -
netral
2. H i bi scus
macr ophyl l us
Waru
gunung
Waru
gunung
na na Tanah
lembab,
mangrove
3. I ndi gofer a
gal egoi des
Marmojo Marmojo na na Berbagai
jenis tanah
4. Sesbani a saban Gianti Gianti na na Berbagai
jenis tanah
5. F l emi ngi a
str obi l i fer a
Hahapaan Hahapaan na na Berbagai
jenis tanah
6. L eucaena
gl auca
Kemlandin
gan
0 - 800 600-1000 25 - 30 Berbagai
jenis tanah
pH asam -
netral
7. Cassi a si amea Johar 0 - 1000 650-1500 13 - 35 Tanah
berkapur,b
erpasir
8. M el i a
azedar ach
Mindi 0 - 1000 A - C na Tanah liat,
berbatu
9. Ochr oma
bi col or
Balsa 0 - 1000 1250-3000 22 - 27 Tanah
vulkanik,
allluvial
10. L ager str oemi a
speci osa
Bungur 0 - 800 C na Tanah
basah, liat,
berpasir
11. H omal i um
tomentosum
Alingsem 50 - 300 A - B na Tanah liat
berpasir,
kering
12. E ucal yptus
al ba
Eucalyps 0 - 1800 2500-5000 23 - 31 Berbagai
jenis tanah
13. V i tex
pubescens
Laban 0 - 1200 Berbagai
Jenis tanah
14. A l eur i tes
mol uccana
K emi ri 0 - 1200 1100-2400 20 - 35 Tanah
subur,berp
asi r,berkap
ur
15. A gathi s sp D amar 0 - 2400 2000-4000 na Tanah
sarang,
agak
dal am,
subur

Pemilihan Jenis… . . ( A . S yaf f ari K osasi h, dkk)
| 173 |

Persyarat an t umbuh N o
Jeni s Pohon

N ama
D aer ah
K et i nggi an
(m. dpl )
Curah
huj an
(mm/ t h)
Tempe-
rat ur
(
0
C)
Jeni s
Tanah /
pH
16. A l bi zzi a l ebeck Teki k 0 - 300 2000 -
4000
20-34 Tanah
keri ng,
l embab
pH net ral
17. A caci a
l eucophl ocea
Pi l ang 0 - 500 1500 -
3000
12-34 Tanah
ul t i sol ,
l at osol
18. V i tex
pubescens
Asem 0 - 700 < 4000 na Berbagai
j eni s
t anah,
kapur
19. Bauhi ni a
mal abar i ca
Taj uman 0 - 400 na na
20. Cassi a fi stul a Trenggul i 0 - 1000 650 - 1500 13-35 Tanah di
bawah
t egakan
j at i
21. D al ber gi a
l ati fol i a
Sonoke-
l i ng
0 - 600 C , D 24-33 Tanah
berbat u,
keras
pH asam-
net ral
22. D al ber gi a si sso Sonosi sso 0 - 1500 500 -
4000
18-33 Berbagai
j eni s t anah
pH asam-
net ral
23. Pter ocar pus
i ndi cus
Sono
kembang
0 - 800 A - D na Berbagai
j eni s t anah
24. Swi eteni a
macr ophyl l a
Mahoni
daun l ebar
0 - 1000 A - D na Bersol um
agak
dal am,
t ekst ur
sedang-
berat , pH
basa-net ral
25. Gl ut a r enghas Rengas 0 - 300 A, B, C 18-32 Tanah
pasi r, l i at
26. Schl ei cher a
ol eosa
K esambi na na na
na = dat a t i dak t ersedi a

T abel 2. Persyar at an Tumbuh beber apa Jeni s Pohon Pot ensi al Pengawet an Tanah dan Ai r
Persyarat an t umbuh
N o

Jeni s Pohon

N ama
D aer ah
K et i nggi an
(m. dpl )
Curah
huj an
(mm/ t h)
Temper at ur
(
0
C)
Jeni s
Tanah /
pH
1. E ugeni a ar omati ca Cengkeh na na na Tanah
vul kani k





Prosiding Workshop, 2009 : 161-175

| 174 |

Persyarat an t umbuh
N o

Jeni s Pohon

N ama
D aer ah
K et i nggi an
(m. dpl )
Curah
huj an
(mm/ t h)
Temper
at ur
(
0
C)
Jeni s
Tanah /
pH
2. A nacar di um occi dental e Jambu
met e
0-600 80-1000 25-30 Berbagai
j eni s
t anah,
t anah
kurus
3. Psi di um guaj ava Jambu bi j i 0-1500 1000-2000 15-45 Berbagai
j eni s t anah

4. N ephel i um l appaceum Rambut an 30-600 > 500 18-25 Tanah
subur,berp
asi r, l i at
5. A nnona mur i cat a Si rsak 0-1000 > 1000 Berbagai
j eni s t anah
6. Per sea amer i cana Al pukat 0-1000 300-2500 25-33 Berbagai
j eni s t anah
pH asam-
net ral
7. A r tocar pus heter ophyl l us N angka 400-1200 > 1500 16-21 Berbagai
j eni s
t anah,
drai nase
bai k
8. A r enga pi nnata Aren 500-800 > 1200 na Tanah l i at ,
berl umpur
, berpasi r,
pH asam
na = dat a t i dak t ersedi a

T abel 3. Persyarat an Tumbuh beberapa Jeni s Pohon Pot ensi al Makanan Ternak
Persyarat an t umbuh
N o

Jeni s Pohon

N ama D aer ah K et i nggi an
(m. dpl )
Curah
huj an
(mm/ t h)
Temper
at ur
(
0
C)
Jeni s
Tanah
/ pH
1. L eucaena gl auca K eml andi ngan 0-1500 na na na
2. M i mosa pudi ca Put ri mal u na na na na
3. Cr otal ar i a spp Orok-orok 100-300 na na na
4. Sesbani a gr andi fol i a Turi 0-800 1000-2000 18-34 Berbaga
i j eni s
t anah
5. E r ythr i na
l i thosper ma
D adap > 1200 na na Tanah
basah,
rawa
6. Penni setum
pur pur eum
Rumput gaj ah na na na na
7. Centr osema pubescens Sent ro na na na na
8. Sti l osanthes spp St i l o na na na na
9. Penni setum pur poi des Rumput r aj a na na na na
10. Setar i a sphacel at a Rumput set ari a 200-3000 600-1000 20-30 na
11. Paspal um not ar um Rumput bahi a na na na na
na = dat a t i dak t ersedi a


Pemilihan Jenis… . . ( A . S yaf f ari K osasi h, dkk)
| 175 |
T abel 4. Persyar at an Tumbuh beber apa Jeni s Pohon Pot ensi al Penguat Ter as, Tepi Sungai dan
Tebi ng
Persyarat an t umbuh
N o

Jeni s Pohon

N ama
D aer ah
K et i nggi an
(m. dpl )
Curah
huj an
(mm/ t h)
Tempe-
rat ur
(
0
C)
Jeni s Tanah /
pH
1. A r enga pi nnata Aren 500-1400 > 1200 na Tanah l i at ,
berl umpur,
berpasi r , pH
asam
2. Gi ganthochl oa
spp
Bambu 0-1200 2000-2500 20-30 Berbagai j eni s
t anah, t i dak
t erl al u keri ng,
pH sedi ki t
asam
3. Cal l i andr a
cal othyr sus
K al i andra 0-1800 2000-4000 25-30 Berbagai j eni s
t anah
pH asam -
net ral
4. Gl yr i ci di a sepi um Gamal 0-2000 500-1800 na Berbat u,
berkapur
5. Sal acca edul i s Sal ak > 500 1700-3100 na Podzol i k,
Regosol
6. Cal amus sp Rot an 800 - 1300 3500 14-24 Berbagai j eni s
t anah
na = dat a t i dak t ersedi a

T abel 5. Persyar at an Tumbuh beber apa Jeni s Pohon Andal an D i Jawa Barat
Persyarat an t umbuh
N o

Jeni s Pohon

N ama
D aer ah
K et i nggi an
(m. dpl )
Curah
huj an
(mm/ t h)
Tempe-
rat ur
(
0
C)
Jeni s Tanah /
pH
1. T ectona gr andi s Jat i 0-900 1200-3000 18-32 Tanah ber kapur,
pH net ral - basa
2. Pi nus mer k usi i Pi nus 200-1600 2000-3000 16-30 Berbagai j eni s
t anah, porous
pH asam- net r al ,
vul kani k
3. Swi eteni a
macr ophyl l a
Mahoni
daun
l ebar
50-1400 1400-1600 16-35 Sol um agak
dal am
pH net ral -basa
4. A gathi s dammar a D amar 100-1600 2000-4000 12-34 Tanah sarang,
agak dal am dan
subur, pH asam-
net ral
5. Per onema
canescens
Sungkai 0-600 > 1000, A
- C
24-33 Tanah
keri ng/ basah,
pH asam-net ral
6. M aesopsi s emi ni i K ayu
af ri ka
100-1500 1400-3600 16-32 Tanah bebas
genangan ai r
7. H evea br asi l i ensi s K aret 0-300 2000-4000 26-28 pH net ral -asam
8. D ur i o zi bethi nus D uri an 50-1000 A 22-32 pH net ral -asam,
vul kani k

| 176 |


17. PEN GE LOLAAN H UT AN LE ST ARI SE BAGAI BASI S
PE N I N GKAT AN D AYA DUKUN G
D AE RAH ALI RAN SUN GAI
1


Ol eh :
Pai mi n
2


A BST R A K

Penyel enggar aan k ehut anan l estar i pada aspek l i ngk ungan abi oti k (non hayati )
di amanat k an U U N o. 41 T ahun 1999 yak ni bahwa t uj uan penyel enggar aan
k ehut anan adalah unt uk sebesar -besar nya k emak muran r ak yat yang
ber k eadi lan dan ber k el anj ut an dengan meni ngk at k an daya duk ung D aer ah
A l i r an Sungai (D A S). H utan memi li k i k ek hasan ek osi st em t er t entu sehi ngga
hut an di t et apk an ber dasar k an fungsi pok ok nya yak ni hut an k onser vasi ,
l i ndung, dan pr oduk si dengan si st em pengel ol aan sesuai dengan fungsi nya.
M el al ui daur ai r (hi dr ol ogi ) dal am uni t D A S, per an hut an sebagai pel i ndung
efek t i f sumber daya tanah ser t a r egul at or tata ai r dapat di eval uasi untuk
menguk ur k el est ar i an penyel enggaraan k ehut anan. U nt uk mengel ol a hut an
pr oduk si , hut an alam dan hut an t anaman, pemer i ntah t el ah member i k an
k r i t eri a dan i ndi k at or yang har us di penuhi ol eh par a penyel enggar a hut an
pr oduk si (mandat or y) mel al ui Keputusan M ent er i Kehutanan. D i sampi ng i t u
banyak i nsti tusi yang j uga mengel uar k an pedoman untuk ser t fi k asi pengel ol aan
hut an alam dan hut an t anaman pr oduk si l est ari , ber si fat pi l i han (vol untar y),
seper t i dari L E I , I T T O, dan CI F OR. Semua pedoman pada pr i nsi pnya
menek ank an ti ga aspek k el est ar i an ut ama dal am pengel ol aan hut an pr oduk si
l est ar i yak ni aspek pr oduk si (ek onomi ), l i ngk ungan, dan sosi al budaya. U nsur
duk ungan k el est ar i an D A S di cer mi nk an dari paramet er penyusun k el est ar i an
l i ngk ungan non hayati yak ni k el est ar i an tanah dan t at a ai r . F ungsi hut an
sebagai pel i ndung t anah ak an ber ubah dengan per ubahan ek osi st em t anaman
hut an, seper t i penebangan yang di i k ut i pembuk aan l ahan, k ebak aran, dan
t anah l ongsor . Kebak aran hut an mer upak an gangguan yang besar t er hadap
ek osi st em hutan. M esk i pun t anaman pok ok hut an t i dak mat i ol eh api t et api
ser asah dan t umbuhan bawah yang habi s t er bak ar mengak i bat k an tanah
t er buk a sehi ngga r ent an t er hadap er osi dan banji r . Sebagai r egul at or tata ai r ,


1
Makal ah pada Workshop Peran H utan dan K ehutanan dal am Meningkatkan D aya
D ukung D AS. Surakarta, 22 N opember 2007.
2
Penel i ti Madya Bi dang Hi drol ogi dan K onservasi Tanah, Bal ai Peneliti an
K ehutanan Sol o. Jl . A. Yani Po Box 295 Pabel an. Tel p.+ 62.271.716709, Fax.
+ 62.271.716709, email : pai mi n_das@yahoo.com.


Pengelolaan Hutan Lestari....( P ai mi n)
| 177 |

hut an dal am sat uan wi l ayah D A S mer upak an sumber cadangan dan pasok an
ai r yang sangat di but uhk an untuk i ri gasi , per t ani an, i ndust r i , dan k onsumsi
r umah tangga. H asi l penel i t i an menunjuk k an bahwa hutan t i dak
meni ngk at k an hasi l ai r (pasok an) t etapi just r u menur unk an hasi l ai r k ar ena
evapot ranspi r asi yang t i nggi .W alaupun hasi l ai r ber k ur ang t et api per an hut an
yang l ebi h besar per l u di per ti mbangk an dal am membangun hutan seper t i j eni s
t anaman, k ual i t as ai r , pengendal i an banji r , k emantapan pasok an ai r , ni lai
ek onomi ai r , dan j asa li ngk ungan sebagai k ompensasi pengur angan hasi l ai r
t er sebut . H asi l ai r (j uml ah, mutu, dan k onti nyui tas) dari k awasan hut an ti dak
hanya t er gant ung vegetasi hut annya t et api sangat di pengar uhi ol eh fak t or alam
l ai nnya, seper ti j eni s bat uan (geol ogi ), tanah, l er eng, dan i k l i m. D A S
mer upak an i nt egr at or yang obyek ti f dan r asi onal dal am membangun j al i nan
i nsti ti tusi onal antar penyel enggar a l ahan, bai k hut an dan non hut an, secar a
t er padu i nt er ak t i f-si mbi oti k .

Kat a k unci : hut an l est ari , D A S, lahan, t at a ai r , i nt egrat or

I . PE N D AH ULUAN
Sumberdaya al am di manf aatkan untuk sebesar-besarnya
kemakmuran rakyat dengan tetap memperhati kan kel estari an f ungsi
l i ngkungan hi dup. Atas dua f ungsi dasar tersebut, sumberdaya alam
senanti asa harus dikel ol a secara sei mbang untuk menj ami n
keberl anj utan pembangunan nasi onal . D emi kian j uga sumberdaya
hutan yang merupakan modal pembangunan nasi onal bagi kehi dupan
dan penghi dupan bangsa, pengel ol aannya di sel enggarakan berasaskan
manf aat dan l estari yakni setiap pel aksanaan penyel enggaraan
kehutanan memperhati kan kesei mbangan dan kel estari an unsur
l i ngkungan, sosi al dan budaya, serta ekonomi (UU N o. 41 Tahun
1999). D alam mencapai manf aat secara sei mbang tersebut maka
praktek pengel ol aan hutan ti dak hanya berori entasi pada hasil kayu
dan hasil hutan bukan kayu tetapi di ubah menj adi pengel ol aan yang
berori entasi pada sel uruh potensi sumberdaya hutan, termasuk
pl asma nuf tah dan jasa li ngkungan, dan berbasi s pada pemberdayaan
masyarakat. Unsur li ngkungan hutan bersi f at bi oti k (f l ora dan f auna)
maupun abi otik (tanah dan ai r).
Penyel enggaraan kehutanan yang memperhati kan unsur
l i ngkungan abi oti k hutan di amanatkan dalam pasal 3 amar (c)
Undang-Undang N o. 41 Tahun 1999 yakni bahwa tuj uan
penyel enggaraan kehutanan adal ah untuk sebesar-besarnya
kemakmuran rakyat yang berkeadi lan dan berkel anjutan dengan


PROSIDING Workshop, 2009 :176-185
| 178 |

meningkatkan daya dukung D aerah Aliran Sungai (D AS).
Mel alui satuan wil ayah D AS maka penyel enggaraan kehutanan dapat
di eval usi kel estarian sumberdaya l ahan di dal am D AS dan kel estari an
sumberdaya ai r di dalam maupun yang keluar dari kawasan hutan
dal am D AS. Laj u def orestasi semaki n meni ngkat yakni 1,6 juta hektar
per tahun pada peri ode 1985-1997 menj adi 2,1 juta hektar per tahun
paada peri ode 1997-2001. Praktek penebangan l iar dan konversi
l ahan hutan meni mbul kan dampak yang l uas di mana sal ah satunya
adalah kerusakan ekosi stem dalam tatanan D AS. K ondi si D AS kri ti s
meni ngkat dari 22 D AS pada tahun 1984 menj adi berturut-turut 39,
62, dan 282 pada tahun 1992, 1998, dan 2004 (Peraturan Presi den N o
7 tahun 2005). D engan demi kian i ndikasi l emahnya daya dukung
D AS menunj ukkan menurunnya penyel enggaraan pengel ol aan hutan
secara l estari , ti dak saja pada hutan produksi tetapi j uga pada hutan
l i ndung dan hutan konservasi .
K el estari an hutan terhadap peni ngkatan daya dukung D AS ti dak
hanya bemanf aat bagi kawasan hutannya sendi ri tetapi j uga bagi
wi layah di luar kawasan hutan bagi an hil i r (off si t e) yakni berupa
pasokan ai r untuk kehi dupan, seperti untuk i ri gasi pertani an, i ndustri ,
rumah tangga, sebagai pengendal i banji r, dan sebagai pengurangan
sedi mentasi waduk, sungai , saluran ai r, dan bangunan ai r yang vi tal
l ai nnya. D ari aspek j asa ternyata ali ran ai r yang j erni h dan mengal i r
sepanj ang tahun dal am l i ngkungan alam yang i ndah bi sa menj adi
tempat wi sata yang bi sa memberi kan keuntungan ekonomi , termasuk
bagi masyarakat seki tarnya.
Tul isan yang disampaikan i ni bertujuan untuk memberi kan
tel aah tentang peran pengel ol aan hutan dal am meni ngkatkan
kel estarian l i ngkungan abi oti k (l ahan dan ai r) hutan dal am satuan
wi layah D AS. K eberhasi lan pengel ol aan hutan j uga di pengaruhi ol eh
penyel enggara kehutanannya sendi ri dalam memahami hutan sebagai
sumberdaya dan li ngkungan secara menyel uruh.

I I . PE N GE LOLAAN H UT AN LE ST ARI
H utan adal ah suatu kesatuan ekosistem berupa hamparan l ahan
beri si sumberdaya alam hayati (bi oti k) yang di domi nasi pepohonan
dal am persekutuan alam li ngkungannya, yang satu dengan l ai nnya
ti dak bisa di pi sahkan. Memperhati kan pengerti an hutan seperti i ni



Pengelolaan Hutan Lestari....( P ai mi n)
| 179 |

maka sebagi an masyarakat memahami hutan hanya sebagai komuni tas
pepohonan tanpa menel aah l ebi h dal am tentang pengerti an tersebut.
Sumberdaya alam hayati memberi kan pengerti an bahwa hutan ti dak
saja beri si pohon tetapi j uga tanaman bawah l ai nnya yang sangat
beragam j eni snya (f l ora) serta hewan dari hewan l i ar yang besar
sampai jasad reni k atau mikro-organi sme. Persekutuan alam
l i ngkungan menunj ukkan i nteraksi menyel uruh dari sumberdaya al am
hayati , non hayati (abi otik), dan i kl i m sehi ngga membent uk ekosistem
hutan yang khas.
D engan kekhasan ekosi stem hutan tersebut maka hutan
mempunyai ti ga f ungsi yakni f ungsi konservasi , f ungsi l i ndung, dan
f ungsi produksi . Ol eh karena i tu hutan di tetapkan berdasarkan f ungsi
pokok tersebut yakni hutan konservasi , hutan l i ndung, dan hutan
produksi (UU N o. 41 Tahun 1999). Berkenaan dengan ketetapan
hutan berdasarkan f ungsi tersebut maka si stem pengel ol aannyapun
berbeda sesuai dengan f ungsi nya. Untuk mengel ol a hutan produksi ,
hutan al am dan hutan tanaman, pemeri ntah tel ah memberi kan kri teria
yang harus di penuhi ol eh para penyel enggara hutan produksi
(mandat or y) mel al ui K eputusan Menteri K ehutanan.
Sebagai pedoman penyel enggaraan pengel ol aan hutan produksi
al am l estari , Menteri K ehutanan tel ah mengel uarkan K eputusan N o.
252/ K pts-I I / 1993 j o SK MenH ut N o. 4795/ K pts-I I / 2002. D al am
K eputusan tersebut di tuangkan 4 (empat) kri teri a, dengan di sertai
i ndi kator-i ndi katornya, yakni kri teri prasarat (enam i ndi kator),
produksi (tuj uh i ndikator), ekol ogi (enam i ndi kator), dan sosi al (li ma
i ndi kator). D i sampi ng i tu banyak i nsti tusi yang juga mengel uarkan
pedoman untuk sertf i kasi Pengel olaan H utan Al am Produksi Lestari
(PH APL), bersi f at pi l i han (vol untar y), seperti dari Lembaga Ekol abel
I ndonesi a (LEI , 2002), I nternati onal Ti mber Trade Organi zati on
(I I TO, 2000), dan Center f or I nternati onal Forestry Research
(CI FOR, 1999). Semua pedoman pada pri nsi pnya menekankan ti ga
aspek kel estari an utama dal am pengel ol aan hutan al am produksi
l estari yakni aspek produksi (ekonomi ), l i ngkungan, dan sosi al budaya.
Unsur dukungan kel estarian D AS di cermi nkan dari parameter
penyusun kel estari an l i ngkungan non hayati (abi oti k) yakni kel estari an
tanah dan tata ai r.
D emi ki an juga untuk Pengel olaan Hutan Tanaman Produksi
Lestari (PH TPL), pemeri ntah memberi kan pedoman pengel ol aan,



PROSIDING Workshop, 2009 :176-185
| 180 |

bersi f at mandat or y, mel al ui K eputusan Menteri K ehutanan N o
177/ K pts-I I / 2003. Seperti pada pengel ol aan hutan alam produksi ,
LEI dan CI FOR j uga menerbi tkan pedoman serti f i kasi untuk
PH TPL. K ri teri a dan i ndi kator tel ah di tetapkan dal am setiap
pedoman, yang mencakup aspek produksi , l i ngkungan, dan sosi al
budaya, untuk digunakan sebagai acuan peni l ai an (assesssment ) ti ngkat
kel estarian dari pengel olaan hutan yang di sel enggarakan.
Sementara i tu untuk penyel enggaraan pengel ol aan hutan
l i ndung dan konservasi , pedoman yang t ersedi a bel um sel engkap
seperti yang digunakan untuk peni l ai an kel estarian hutan produksi .
Padahal dari i nteraksi si stem sumberdaya alam yang berada di
dal amnya mesti nya peni l ai an kawasan l i ndung ti dak hanya pada tata
ai r, dan pada kawasan konservasi ti dak hanya f l ora dan f auna,
mel ai nkan seluruh sumberdaya alam hutan secara kesel uruhan.

I I I . KON D I SI D AS SE BAGAI I N D I KAT OR
KE LE ST ARI AN H UT AN

D aerah Al i ran Sungai (D AS) adal ah suatu wil ayah daratan yang
merupakan satu kesatuan dengan sungai dan anak-anak sungai nya,
yang berf ungsi menampung, menyi mpan, dan mengal i rkan ai r yang
berasal dari curah huj an ke danau atau ke l aut secara al ami , yang batas
di darat merupakan pemi sah topograf i dan batas di l aut sampai
dengan daerah perai ran yang masi h terpengaruh akti vi tas daratan (UU
N o. 7 Tahun 2004). Ai r di bumi sel al u bergerak dalam berbagai
bentuk dan l etaknya mengi kuti kaidah sikl us/ daur ai r
(wat er / hydr ol ogi cal cycl e). D aur ai r i ni lah yang membentuk hubungan
wi layah hul u dan hi li r di mana seti ap i ntervensi manusi a terhadap
sumberdaya al am, terutama aktivi tas penggunaan l ahan, berdampak
pada proses hi drol ogi s (D i xon dan Easter, 1986). Melal ui daur ai r
(hi drol ogi ) dalam uni t D AS, hutan secara umum di pandang memi li ki
peran penti ng sebagai pel i ndung ef ekti f sumberdaya tanah serta
regulator tata ai r, bai k j uml ah, mutu, maupun di stri busi nya. Ol eh
karena i tu pengel ol aan hutan l estari di pandang bi sa meni ngkatkan
daya dukung D AS. Lebi h l anj ut diamanatkan dalam pasal 18 UU N o
41 Tahun 1999 bahwa guna opti mal i sasi manf aat li ngkungan, manf aat
sosi al , dan manf aat ekonomi masyarakat setempat, pemeri ntah
menetapkan dan mempertahankan kecukupan luas kawasan hutan



Pengelolaan Hutan Lestari....( P ai mi n)
| 181 |

dan penutupan hutan untuk seti ap D AS dan atau pul au mi ni mal 30%
dengan sebaran proporsi onal . Pengerti an i ni ti dak hanya pada hutan
l i ndung tapi seluruh bentuk penggunaan l ahan hutan bai k hutan
produksi maupun hutan konservasi . Angka 30% i ni seri ng di salah
arti kan bahwa kebutuhan luas hutan hanya 30% sehi ngga kel ebi han
l uas bi sa di konversi untuk penggunaan lai n tanpa memperti mbangkan
kondi si D AS, karakteri sti k l ahan, ti pe sungai , f ungsi hutan, sosi al
budaya, ekonomi , dan kel embagaan masyarakat seperti di amanatkan
dal am pasal 17 UU N o 41 tahun 1999. Persentase l uas dal am D AS
menj adi beragam tergantung dari kondi si ikli m (hujan), geol ogi ,
bentuk l ahan, topograf i , tanah, dan sosi al ekonomi masyarakat
seki tarnya.
Proses i nterakti f antara vegetasi (hutan), tanah, dan i kl i m
berpengaruh terhadap l i mpasan permukaan (sur face r unoff) maupun
erosi . Fungsi hutan sebagai peli ndung tanah akan berubah dengan
perubahan dal am ekosi stem tanaman hutan, seperti penebangan yang
di ikuti pembukaan l ahan, kebakaran, dan tanah l ongsor. K ebakaran
hutan merupakan gangguan yang besar terhadap ekosi stem hutan.
Meski pun tanaman pokok hutan ti dak mati ol eh api tetapi serasah
dan tumbuhan bawah yang habi s terbakar mengaki batkan tanah
terbuka sehi ngga rentan terhadap erosi . K erusakan erosi pada tanah
terbuka di bawah tegakan pohon l ebi h besar di bandi ngkan tanah
terbuka tanpa tanaman. Besarnya erosi dari kawasan hutan dapat
tercermi n dari sedi men yang terangkut dal am al i ran ai r yang kel uar
dari D aerah Tangkapan Ai r (D TA) terukur. H al i ni menunj ukkan
kel estarian produksi / ekonomi terj aga tetapi kel estarai an sumberdaya
tanah dan ai r (ekol ogi ) mengal ami degradasi .
Apabi l a tutupan hutan dan ekosi stem tanaman dalam kondi si
bai k tetapi al i ran ai r yang kel uar dari hutan l ebi h keruh dari bi asanya,
kemungki nan terj adi tanah l ongsor dengan massa tanah cukup besar
terangkut al i ran ai r. Tanah l ongsor pada tebi ng sungai yang kemudi an
menyumbat pal ung sungai secara ti dak sengaj a akan membentuk
waduk/ dam. Apabi l a sumbat i ni j ebol , sementara i tu tandon ai r di
hul u waduk sudah cukup besar, maka akan mengaki batkan banj i r
bandang dengan kerugi an besar di daerah hi li rnya. Seperti peri sti wa
banj i r bandang di Pacet dan Jember, Jawa Ti mur, serta di Bohorok,
Sumatera Utara, ternyata banj i r yang t erj adi bukan banj i r normal
karena def orestasi atau i ll egal l oggi ng tetapi merupakan akumulasi



PROSIDING Workshop, 2009 :176-185
| 182 |

dari ali ran ai r banj i r normal di tambah j ebol nya ai r tampungan yang
besar dari palung sungai yang tersumbat ol eh tanah l ongsor di tebi ng
sungai . Memperhati kan adanya mul ti -proses tanah l ongsor dan banj i r
tersebut maka observasi proses demi ki an sangat penti ng pada
kawasan hutan l i ndung dan hutan konservasi yang jarang sekal i
di kunj ungi atau di j amah petugas.
Sebagai regul ator tata ai r, D AS di pandang merupakan cadangan
dan pasokan ai r yang sangat di butuhkan untuk i ri gasi , pertani an,
i ndustri , dan konsumsi rumah tangga. K ecukupan pasokan ai r sangat
di harapkan dari kawasan hutan yang bi sa memberi kan kecukupan
bai k juml ah, mutu, maupun konti nyui tasnya. H utan memi l i ki
kemampuan sebagai penahan ai r huj an yang j atuh di atasnya untuk
di si mpan di dalam bumi yang kemudi an secara alami di al i rkan
sepanj ang tahun mel alui al i ran bawah permukaan (sub sur face fl ow),
terutama pada musi m kemarau. N amun berdasarkan hasi l penel i tian
akhi r-akhi r i ni menunj ukkan bahwa hutan ti dak meni ngkatkan hasi l
ai r tetapi j ustru sebal iknya menurunkan hasi l ai r karena besarnya
j umlah evapotranspi rasi (H ami l ton, dan Pearce, 1986). Transpi rasi
tanaman hutan yang ti nggi mengaki batkan kandungan l engas tanah di
bagi an bawah (daerah perakaran dal am) l ebi h keri ng di bandi ngkan
bagi an atas yang tertutup serasah sehi ngga evaporasi di permukaan
tanah rendah.
Walaupun pasokan ai r dari hutan berkurang di bandi ng areal
bukan hutan tetapi peran hutan yang l ebi h besar perl u
di perti mbangkan seperti pengendal i kuali tas ai r dari sedi men,
pengendal i an banj i r, dan kemantapan kawasan sebagai kompensasi
pengurangan hasil ai r tersebut. Perubahan hutan menj adi penggunaan
l ai n, seperti pertani an dan padang rumput, akan berdampak pada
ti ngkat erosi yang l ebi h ti nggi sehi ngga beraki bat pada penurunan
kual i tas lahan, kuali tas ai r menurun karena kekeruhan dan bahan
pencemar l ai nnya, serta penurunan f ungsi sarana prasarana di daerah
hi l i rnya aki bat sedi mentasi . D i sampi ng i tu debi t puncak (ai r banj i r)
akan meni ngkat sehi ngga deri ta kerugian di hil i r akan l ebih besar pul a.
Pasokan ai r yang keluar dari kawasan hutan l ehi h mantap
di bandi ngkan yang kel uar dari penggunaan l ahan lai nnya yang rel atif
l ebi h di nami s sehi ngga j ami nan pasokan l ebi h mudah diperhi tungkan
secara rasi onal dan obyekti f . D engan demi ki an penyel enggaraan
hutan l estari yang kemungki nan menurunkan pasokan ai r bukan



Pengelolaan Hutan Lestari....( P ai mi n)
| 183 |

merupakan pembenaran terhadap penggundul an dan konversi hutan.
H al i ni merupakan peri ngatan bagi penyel enggara kehutanan untuk
berhati -hati dal am mengel ol a hutannya sehi ngga ti dak meni mbul kan
def i si t pasokan ai r dari kawasannya. H asi l ai r (j uml ah, mutu, dan
konti nyui tas) dari kawasan hutan ti dak hanya tergantung vegetasi
hutannya tetapi sangat di pengaruhi ol eh f aktor al am l ainnya, seperti
j eni s batuan (geol ogi ), tanah, l ereng, dan ikli m. Pemi l i han j eni s
tanaman hutan, terutama eksoti k, harus di lakukan secara cermat agar
ti dak meni mbul kan penurunan potensi hasil ai r.
Sumbangan ai r yang cukup besar dari kawasan hutan masi h
j arang di nil ai secara ekonomi s dalam sistem pengel ol aan hutan dal am
satuan D AS. H al i ni menj adi ti dak adi l apabi la ternyata ai r yang
di hasil kan di manf aatkan secara komersi al , seperti untuk i ndustri ai r
mi num, konsumsi hotel , tenaga l i stri k, dl l . Memperhati kan f akta
l apangan tersebut perlu adanya pencermatan dan pemi l ahan nil ai
manf aat antara pemanf aatan publ ik dan komersi al . Peni l ai an hasi l
secara ekonomi akan bi sa menuntun upaya kompensasi antara
pemanf aat (hi l i r) dan pemel i hara (hul u) sumberdaya ai r.

I V. D AS SE BAGAI I N T EGRAT OR PE N YE LEN GGARA
KE H UT AN AN

Berkai tan dengan tata ai r dal am D AS, banyak pi hak terkai t bai k
sebagai pemel i hara maupun sebagai sebagai pemanf aat pasokan ai r
dari kawasan hutan. Hubungan antar pi hak perl u di tata secara cermat
sehi ngga hak dan kewaji bannya secara j el as dapat di f ahami dan tata
hubungan kerja dapat di bangun secara si nergi s. Wi l ayah D AS
tersusun dari berbagai penggunaan l ahan seperti hutan, perkebunan,
pertani an, pemuki man, tambang, dan i ndustri , dl l . Masi ng-masi ng
penggunaan lahan bi sa berf ungsi sebagai pemel i hara dan atau sebagai
pemanf aat sumberdaya ai r. N amun demi ki an belum bi sa di harapkan
seti ap penyel enggara kawasan/ l ahan memil iki kesadaran kewaj i ban
dal am pel estari an daya dukung D AS.









PROSIDING Workshop, 2009 :176-185
| 184 |



















Gambar 1. Ekosistem D AS Sebagai I ntegrator Pemangku
Penggunaan Lahan
Secara i nternal kehutanan, hutan sendi ri terdi ri dari f ungsi-
f ungsi produksi , li ndung, dan konservasi di mana masi ng-masi ng
f ungsi berbeda i nsti tusi penyel enggara atau pemangkunya. Peran para
pi hak kehutanan, terutama para penyel enggara kehutanan,
merupakan suatu keharusan dalam meni ngkatkan pasokan ai r,
menanggulangi bencana banj i r, kekeri ngan, erosi sedimentasi , dan
tanah l ongsor sebagai sal ah satu bentuk penj abaran dan i mpl ementasi
dari UU N o 41 Tahun 1999 tentang K ehutanan pada Pasal 3 buti r (c)
seperti di sebutkan sebelumnya.
Sebagai penyatu pemahaman kesatuan li ntas wi layah
pemangkuan, wil ayah D AS dapat di gunakan bersama sebagai al at
i ntregator seperti di i lustrasi kan pada skema Gambar 1. K esatuan
pemangku kawasan/ wil ayah penggunaan l ahan dal am satuan
ekosi stem D AS akan memberi kan dukungan sistem pengel ol aan yang
kuat dal am upaya menuj u penyel enggaraan kehutanan l estari .
V. PE N UT UP
D aerah Al i ran Sungai sebagai ekosi stem di gunakan sebagai uni t
anal isi s untuk meni l ai ti ngkat kel estari an ekosistem abi oti k hutan.



DAS

PERKEBU
NAN





PEMUKIMAN

PERTANIA
N
PANGAN

HUTAN
NEGARA
Hut-Lindung,
Hut-Produksi,
Hut-Konsvasi

HUTAN
RAKYAT



DAS
HUTAN
KONSERVA
SI

HUTAN
LINDUNG



HUTAN,
Produksi

Pengelolaan Hutan Lestari....( P ai mi n)
| 185 |

H ubungan i nteraktif -si mbi oti k sumberdaya hutan bi oti k-abi oti k
menj adi kan D AS sebagai uni t pengel olaan rasi onal semua f ungsi
kawasan hutan (l i ndung, konservasi , dan produksi ). K eberhasi l an
penyel enggraan pengel ol aan hutan dal am meni ngkatkan daya dukung
D AS akan memberi kan mul ti -manf aat, bai k di dal am dan seki tar
hutan maupun daerah hi l i rnya, sebagai pemasok ai r, bai k untuk
kebutuhan soial / publi k maupun komersi al , pengendal i sedi men,
pengendal i pencemaran, banj i r, dan kekeri ngan.
N i l ai kel estari an ekol ogi tata ai r dan l ahan dal am D AS pada
pengel ol aan hutan seyogyanya ti dak menggunakan satu ni l ai karena
kondi si kawasan hutan sangat beragam seperti j eni s batuan (geol ogi ),
tanah tanah, l ereng, dan ikli m, serta f ungsi hutannya. Uni t D AS
sangat penti ng untuk di gunakan sebagai i ntregator pemangku
kawasan atau pengguna l ahan sehi ngga di perol eh hubungan hul u-hi li r
secara harmoni s.

D AFT AR PUST AKA

D i xon, J.A., K .W. Easter. 1986. I ntegrated Watershed Management :
An Approach t o Resource Management. H l m. 3-15. D al am.
K .W. Easter, J.A. D i xon, and M.M. H uf schmi dt. Eds.
Watershed Resources Management. An I ntegrated Framework
wi th Studi es f rom Asi a and the Pasi f i c. Studi es i n Water Pol i cy
and Management, N o. 10. Westvi ew Press and London.
H onol ul u.
H ami l ton, L.S., A.J. Pearce. Bi ophysi cal Aspects i n Watershed
Management. H l m. 33-52 D al am. K .W. Easter, J.A. D i xon, and
M.M. H uf schmi dt. Eds. Watershed Resources Management.
An I ntegrated Framework wi th Studi es f rom Asi a and the
Pasif i c. Studi es i n Water Poli cy and Management, N o. 10.
Westvi ew Press and London. H onol ul u.
Peraturan Presi den N o. 7 tahun 2005 tentang Rencana Pembangunan
Jangka Menengah N asi onal Tahun 2004 – 2009. Lembaran
N egara RI Tahun 2005 N omor 11.
Undang-Undang N o. 41 Tahun 1999 tentang K ehutanan. Lembaran
N egara RI Tahun 1999 N omor 167.
Undang-Undang N o. 7 Tahun 2004 tentang Sumber D aya Ai r.
Lembaran N egara RI Tahun 2004 N omor 32.
| 186 |



18. KE LE M BAGAAN PEN GE LOLAAN
D AE RAH ALI RAN SUN GAI
1

Ol eh:
Saef ul Rachman
2

A BST R A K
D aer ah A li r an Sungai (D A S) secar a ut uh mul ai dar i daer ah hulu sampai hi l i r
t er di ri dar i ber bagai ti pe ek osi st em yang mengandung pot ensi sumber daya al am
hayat i dan non-hayat i yang sangat ber guna bagi k ehi dupan manusi a bai k dari
aspek ek onomi , l i ngk ungan maupun sosi al budaya. Sumber daya al am di D A S
t er sebut di k el ol a ol eh ber bagai sek t or dal am r angk a pembangunan ek onomi dan
peni ngk at an k esej aht er aan masyar ak at . A k an t etapi k ar ena banyak pi hak
yang ber k epent i ngan dal am pemanfaat an sumber daya al am D A S yang r el at i f
sangat t er bat as, mak a ser i ngk al i t erj adi k onfl i k k epenti ngan antar par a pi hak
t er sebut dan at au t er jadi pemanfataan sumber daya alam yang mel ebi hi daya
duk ung D A S. A k i batnya adal ah t er jadi degr adasi sumbe
1
r daya al am dan
l i ngk ungan D A S seper t i k er usak an hut an, mak i n l uasnya l ahan k r i ti s, t anah
l ongsor , er osi dan sedi ment asi , pencemar an t anah dan ai r , bencana seper t i banji r
dan k ek er i ngan. D al am suatu D A S t er dapat k et er k ai tan yang er at antar
ak ti vi t as di hulu dengan daer ah di hi li rnya bai k dal am hal manfaat maupun
dampak nya (external i tas), Kar ena i tu pengel ol aan D A S harus di l ak uk an
secar a t er padu dengan mel i bat k an semua pemangk u k epenti ngan bai k unsur
pemer i nt ah, swast a maupun masyar ak at mul ai dari daer ah hulu sampai daer ah
hi l i r D A S. U nt uk mewuj udk an i t u di per l uk an pengembangan k el embagaan
pengel ol aan D A S sehi ngga memungk i nk an t er j adi nya k oor di nasi , i nt egr asi ,
si nk r oni sasi , dan si nerj i (KI SS) ant ar pemangk u k epenti ngan dengan
pengel ol aan sumber daya dalam D A S. T i dak t er penuhi nya KI SS ak an mudah
meni mbul k an k onfl i k k epenti ngan sehi ngga mengganggu t er capai nya t uj uan
ber sama dal am pengel ol aan D A S. Kel embagaan pengel ol aan D A S t er sebut
per l u di k embangk an, bai k pada ti ngk at nasi onal , pr ovi nsi , k abupat en/ k ot a
maupun pada t i ngk at D A S. Sek t or k ehutanan mel aui Balai Pengel ol aan D A S
di daer ah yang mer upak an sal ah satu pemangk u k epenti ngan yang cuk up
ber per an dalam pengel ol aan D A S t el ah mengi ni si asi dan memfasi li t asi


1
Makal ah pada Workshop Peran Hutan dan K ehutanan dal am Meningkatkan D aya
D ukung D AS. Surakarta, 22 N opember 2007.
2
K epal a Subdi t Pembi naan Pengel ol aan D aerah Ali ran Sungai , D i tjen RLPS
D epartemen K ehutanan, Gd. Manggal a Wanabakti Bl ok I Lt 14, Tel p. 021-
5730303, emai l saef ul rachman@yahoo.com.


Kelembagaan Pengelolaan….( S aef ul R achman)
| 187 |

pengembangan k el embagaan pengel ol aan D A S di berbagai daer ah dengan nama
” F or um D A S” . A k an t et api for um-forum D A S yang ada t er sebut masi h
har us di ti ngk at k an k apasi t as dan per annya sehi ngga bi sa ber fungsi sebagai mana
yang di har apak an.
Kat a k unci :Kel embagaan, Pengel ol aan D A S
I . PE N D AH ULUAN
D aerah ali ran sungai atau D AS adal ah suatu wil ayah daratan yang
merupakan satu kesatuan dengan sungai dan anak-anak sungai nya,
yang berf ungsi menampung, menyi mpan dan mengal i rkan ai r yang
berasal dari curah huj an ke danau atau ke laut secara al ami , yang batas
di darat merupakan pemi sah topograf i s dan batas di l aut sampai
dengan daerah perai ran yang masi h terpengaruh aktivi tas daratan (UU
N o. 7 Tahun 2004, Pasal 1 ayat 11).
Pengerti an D AS tersebut di atas memperl i hatkan bahwa dalam
suatu D AS secara utuh akan terdi ri dari berbagai type ekosi stem
seperti hutan, perkebunan, pertani an, pemuki man, l ahan basah dan
wi layah pantai . D alam berbagai ekosi stem tersebut terl i bat berbagai
sektor dan parapi hak pemangku kepenti ngan dengan tuj uannya
masi ng-masi ng. Ti ap sektor bi asanya sel al u berusaha meni ngkatkan
aktivi tasnya dal am rangka pembangunan ekonomi dan peni ngkatan
kesejahteraan masyarakat. Akan tetapi aktivi tas tersebut seri ngkali
l ebi h bertumpu pada kepenti ngan ekonomi dan kurang
memperhati kan daya dukung D AS sehi ngga mendorong ti mbul nya
permasal ahan D AS seperti mel uasnya hutan rusak dan l ahan kri ti s;
meni ngkatnya erosi dan sedi mentasi ; terjadi bencana al am banj i r dan
tanah l ongsor; kekeri ngan; dan pemanf aatan lahan yang ti dak sesuai
dengan rencana tata ruang. Fenomena yang terj adi di banyak D AS
tersebut merupakan i ndikasi dari rendahnya ki nerj a pengel ol aan D AS
yang di l aksanakan ol eh berbagai sektor dan l embaga terkai t.
Aspek yang di duga menj adi penyebab utama rendahnya ki nerj a
pengel ol aan D AS adal ah masal ah kel embagaan D AS yang antara l ai n
mencakup : (1) pembagi an posi si dan peran l embaga/ i nstansi kurang
sesuai untuk melaksanakan kegi atan pengel ol aan D AS; (2) koordi nasi
antar l embaga pemeri ntah yang terkai t dal am kegi atan pengel ol aan
D AS kurang harmoni s; dan (3) rendahnya kapasitas l embaga
pemeri ntah dal am mengatasi masal ah yang terj adi di D AS. K eti ga
aspek tersebut merupakan sebagi an dari aspek kel embagaan D AS
yang harus di perti mbangkan dal am pengel ol aan D AS.

PROSIDING Workshop, 2007: 186-206
| 188 |

Makal ah i ni akan mencoba mengemukakan konsepsi tentang
bagai mana kel embagaan pengel ol aan D AS di kembangkan dan kondi si
l embaga koordi nati f pengel ol aan D AS yang tel ah ada saat i ni . Akan
tetapi pada awal makal ah akan dikemukakan l ebi h dulu tentang
pri nsi p, tuj uan, ruang li ngkup dan pemangku kepenti ngan (st ak ehol der s)
pengel ol aan D AS sehi ngga di perol eh pemahaman yang sama tentang
perl unya pengel ol aan D AS secara terpadu termasuk pengembangan
kel embagaannya.
I I . PRI N SI P, T UJUAN D AN RUAN G LI N GKUP
PE N GE LOLAAN D AS
A. Prinsip Pengelolaan D AS T erpadu
Prinsip-prinsip yang harus menjadi dasar acuan dalam
pengelolaan D AS t erpadu adalah sebagai berikut :
1. Pengel ol aan D AS di lakukan dengan memperl akukan D AS
sebagai suatu kesatuan ekosi stem dari hul u sampai hili r, satu
perencanaan dan satu pengel ol aan.
Pri nsi p i ni menegaskan bahwa dal am satu D AS sebagai
suatu kesatuan ekosi stem terdapat keterkai tan hul u-hi li r D AS
dal am hal akti vi tas pengel ol aan sumberdaya dan dampak yang
di ti mbulkannya (” on-si t e” maupun ” off-si t e i mpact ” ). H al i ni
terutama di karenakan adanya ai r sebagai sumberdaya al am D AS
yang mengal i r dari hul u sampai dengan hil i r. H al ini yang
mendasari di gunakannya ekosi stem D AS sebagai satuan terbai k
dal am pengel ol aan sumberdaya berbasi s ekosistem dan untuk i tu
harus ada satu rencana pengel ol aan D AS terpadu dari hulu
sampai dengan hi l i r sehi ngga terdapat satu si stem pengel ol aan
sumberdaya D AS yang di sepakati ol eh para pi hak yang terl i bat
untuk menjami n kel estarian D AS dal am j angka panjang.
2. Pengel ol aan D AS terpadu mel i batkan mul ti pi hak, koordi nati f ,
menyel uruh dan berkelanj utan.
Pri nsi p i ni menegaskan bahwa sumberdaya al am D AS
yang sangat beragam (hayati dan non hayati ) merupakan si stem
yang kompl eks sehi ngga pengel ol aan D AS secara terpadu
memerl ukan parti si pasi berbagai sektor dan mul ti pi hak dengan
pendekatan i nter-di si pl i n, l i ntas bi dang kei l muan dan seri ngkal i
l i ntas wil ayah admi nistrasi . K ewenangan pengel ol aan
sumberdaya dal am D AS berada pada l ebi h dari satu sektor. Ol eh
karena i tu, pengel ol aan D AS terpadu memerl ukan koordi nasi ,
i ntegrasi , si nkroni sasi dan si nergi antar para pi hak baik dal am

Kelembagaan Pengelolaan….( S aef ul R achman)
| 189 |

penetapan kebi j akan, perencanaan program dan kegiatan
maupun dalam i mpl ementasi dan pengendal i an penyel enggaraan
pengel ol aan D AS. Pengel ol aan juga ti dak hanya mencakup
kegiatan pemanf aatan/ pendayagunaan sumberdaya al am tetapi
j uga harus mengandung kegi atan perl i ndungan dan konservasi
sumberdaya al am agar manf aatnya bi sa berkelanj utan serta
upaya-upaya pengendali an terhadap daya rusak yang mungki n
ti mbul / di sebabkan ol eh kondi si ekstri m dari sumberdaya al am,
karena i tu pengel olaan D AS harus dil akukan secara hol i sti k,
komprehensi f dan berkel anjutan.
3. Pengel ol aan D AS bersi f at adapti f terhadap perubahan kondi si
yang di nami s dan sesuai dengan karakteri stik D AS.
D AS merupakan suatu kesatuan ekosi stem yang bersi f at
di nami s di mana unsur bi of isik (mi sal nya f l ora, f auna, i kli m,
l ahan, bangunan sarpras), sosi al , ekonomi , dan budaya
masyarakat selalu berubah sei ri ng dengan berj al annya waktu.
Ol eh karena i tu apabil a terj adi perubahan unsur-unsur ekosi stem
di dalam D AS maka di perl ukan respon dari para penyel enggara
pengel ol aan D AS baik dal am hal kebi jakan maupun
i mpl ementasi program dan kegi atan sehi ngga tujuan pengel ol aan
D AS dapat tercapai .
4. Pengel ol aan D AS di laksanakan dengan pembagi an beban bi aya
dan manf aat antar mul ti pi hak secara adi l .
Pri nsi p i ni menegaskan bahwa dal am pengel ol aan D AS
terdapat berbagai pi hak yang memperol eh manf aat dari barang
dan j asa D AS sekal igus juga terdapat pi hak yang membuat
pencemaran atau kerusakan terhadap ekosi stem D AS, karena i tu,
sangat adil ji ka pembi ayaan kegi atan penyel enggaraan DAS ti dak
hanya di bebankan kepada pemeri ntah, tetapi j uga di biayai dari
para peneri ma manf aat barang dan j asa D AS dan pencemar
ekosi stem D AS terutama untuk kegi atan rehabi li tasi , restorasi
dan/ atau reklamasi sumberdaya hutan, l ahan dan ai r bagi
kepenti ngan kel estarian ekosistem D AS i tu sendiri dan
peni ngkatkan kesejahteraan masyarakat secara luas. Pri nsi p
keadil an juga harus memperti mbangkan keterkai tan hulu dan
hi l i r D AS di mana seri ngkali daerah hulu D AS harus mel akukan
konservasi hutan, tanah dan ai r untuk kepenti ngan kel estari an
sumberdaya ai r di daerah hil i r D AS.
5. Pengel ol aaan D AS memerl ukan akuntabi li tas para pemangku
kepenti ngan.

PROSIDING Workshop, 2007: 186-206
| 190 |

Pri nsi p i ni menegaskan bahwa pengel ol aan D AS pada
dasarnya adal ah keterpaduan li ntas sektor dan li ntas wi layah
admi ni strasi dal am pengel ol aan sumberdaya dal am kerangka
pembangunan secara berkel anj utan. D al am rangka mendapatkan
manf aat yang opti mal dari sumberdaya al am D AS untuk manusi a
dan kehi dupan l ai nnya secara berkel anjutan tersebut di perl ukan
akuntabil i tas dari setiap sektor atau para pemangku kepenti ngan.
Seti ap sektor dal am mel aksanakan mi si nya dan kegi atannya ti dak
bol eh berl awanan atau kontradi kti f dengan tujuan pengel ol aan
D AS terpadu yang tel ah di sepakai ti bersama, tetapi kegi atann
sektor tersebut harus sejal an atau menunj ang pencapaian tuj uan
pengel ol aan D AS terpadu.
B. T ujuan Pengelolaan D AS T erpadu
Tuj uan pengel ol aan D AS terpadu sangat di tentukan ol eh
karakteri sti k bi of isik, sosi al ekonomi budaya dan kel embagaan yang
ada pada seti ap D AS. Tetapi secara umum tuj uan pengel ol aan D AS
terpadu adal ah sebagai berikut:
1. Mewujudkan kondi si tata ai r D AS yang opti mal mel i puti
kuanti tas, kuali tas dan di stri busi menurut ruang dan waktu.
N eraca ai r dal am suatu D AS menggambarkan hubungan
i ndi vi dual unsur-unsur hi drol ogi s yang mel i puti i nput huj an,
penyi mpanan (st or age) di permukaan, dalam tanah dan akni f er,
pengurangan dalam bentuk i ntersepsi , evapotranspi rasi dan l uaran
(ouput ) dal am bentuk ali ran permukaan, ali ran dal am tanah dan
al i ran aki f er dalam bentuk total al i ran sungai . Pengel olaan D AS
mengi ngi nkan tata ai r yang opti mal yang berarti ai r di D AS
tersebut mendukung pemenuhan berbagai j eni s kebutuhan ai r
dal am segi kuanti tas, kual i tas dan distri busi menurut ruang dan
waktu secara memadai dan terus menerus dal am j angka panj ang.
2. Mewujudkan kondisi lahan yang produkti f secara berkel anj utan.
Pengel ol aan D AS sebagai sal ah satu upaya mengendal ikan
hubungan ti mbal bal ik antara manusi a dengan sumberdaya alam
(dal am hal i ni lahan) bertuj uan agar l ahan sebagai salah satu unsur
ekosi stem D AS dan f aktor produksi harus dapat menghasil kan
produk barang dan j asa yang dii ngi nkan dal am batas daya dukung
dan daya tampung yang ada sehi ngga kapasi tas produksi dapat
mendukung kehi dupan manusi a yang di namis saat i ni dan generasi
yang akan datang. H utan dan l ahan yang tel ah rusak (kri ti s)
kondi si nya harus di rehabi li tasi sehi ngga f ungsi nya bi sa pul i h dan
meni ngkat.

Kelembagaan Pengelolaan….( S aef ul R achman)
| 191 |

3. Mewujudkan kesej ahteraan masyarakat yang berkeadi lan.
Pengel ol aan D AS yang terkel ol a dengan baik dan ef ekti f
harus terdapat kesei mbangan antara potensi sumberdaya yang
ti nggi dan manf aat yang bi sa di perol eh ol eh manusi a dan dapat
mendukung permi ntaan akan barang dan j asa dari berbagai pi hak
berkepenti ngan tanpa adanya degradasi l i ngkungan yang l ebi h
besar dari kemampuan pemul i han al ami sehi ngga produksi bi sa
l estari , memberi kan pendapatan yang memadai dan sekal igus
aman bagi masyarakat. Pengel olaan D AS terpadu j uga harus
memperhati kan pemerataan kesej ahteraan antara masyarakat di
hul u dan di hi li r yang perannya rel ati f berbeda di mana masyarakat
hul u bi asanya di tekankan untuk mel akukan konservasi hutan,
tanah, dan ai r, sedangkan masyarakat di hil i r l ebi h banyak
meni kmati hasi l -hasi l konservasi atau meneri ma dampak dari
kegiatan di hul u.
C. Ruang lingkup Kegiatan Pengelolaan D AS T erpadu
Secara gari s besar ruang l i ngkup pengel olaan D AS terpadu
mel i puti kegi atan sebagai beri kut :
1. Penatagunaan l ahan (l and use pl anni ng) untuk memenuhi berbagai
kebutuhan barang dan j asa serta kel estarian li ngkungan.
2. Pengel ol aan sumber daya ai r (pemanf aatan, perl i ndungan dan
pengendal i an).
3. Pengel ol aan l ahan dan vegetasi di dal am kawasan hutan dan di l uar
kawasan hutan (pemanf aatan, rehabi li tasi , restorasi , rekl amasi dan
konservasi ).
4. Pengel ol aan dan pengembangan sumberdaya buatan.
5. Pemberdayaan masyarakat dan pengembangan kel embagaan
pengel ol aan D AS.
Bobot dan i ntensi tas keli ma ruang l i ngkup pengel ol aan D AS
terpadu tersebut bervari asi dari satu D AS ke D AS l ai nnya dan sangat
tergantung pada karakteri sti k dan permasalahan D AS yang
bersangkutan .
I I I . PE M AN GKU KE PE N T I N GAN D ALAM
PE N GE LOLAAN D AS
Sel ama i ni sej uml ah kegi atan dan proyek yang berkai tan
dengan pengel ol aan D AS telah dil aksanakan ol eh banyak pemangku
kepenti ngan (stakehol ders) bai k i nsatansi-i nstansi pemeri ntah maupun
non pemeri ntah yang terkai t dengan sector Pekerj aan Umum,
K ehutanan, Perkebunan, Pertani an, D al am N egeri , Badan Pertanahan
N asi onal , Pertambangan dan Energi , Li ngkungan H i dup dan l ai n-

PROSIDING Workshop, 2007: 186-206
| 192 |

l ai n. Masi ng-masi ng pemangku kepenti ngan mempunyai pendekatan
yang berbeda dal am kegi atan pengel ol aan D AS bai k dalam uni t
perencanaan maupun i mpl ementasi nya sehi ngga dapat dikatakan
bahwa pengel ol aan D AS merupakan hal yang sangat kompl eks bai k
di ti nj au dari banyaknya pi hak yang terl i bat maupun sumber daya yang
ada di dal am suatu D AS.
I nstansi / l embaga tertentu memi l i ki tanggung j awab untuk suatu
wi layah pengel ol aan atau suatu komodi tas. Sebagai cont oh, penataan
ruang dan tataguna l ahan utamanya di tangani ol eh Pekerj aan Umum
dan Badan Pertanahan N egara yang dasarnya adal ah wil ayah
admi ni strasi dan seri ngkal i kurang memperti mbangkan kel estarian
ekosi stem D AS; pengel ol aan sumber daya ai r khususnya yang
mengangkut pemanf aatan/ pendayagunaan dan pengendal i an daya
rusak ai r permukaan di laksanakan ol eh D i rektorat Sumber D aya Ai r
D epartemen Pekerj aan Umum dan j aj arannya sampai di daerah;
urusan ai r tanah dan pertambangan di tangani ol eh D epartemen
Energi dan Sumberdaya Mi neral , tetapi kuali tas ai r l ebi h di tangani
ol eh K ementeri an Li ngkungan Hi dup dan i nstansi K esehatan.
Pengel ol aan hutan termasuk urusan konservasi tanah dan ai r di areal
hutan menj adi tanggung j awab D epartemen K ehutanan dan j aj arannya
sampai di daerah, sedangkan pengel ol aan lahan-l ahan pertani an dan
perkebunan banyak di tangani ol eh masyarakat dan swasta yang
pembi naannya menj adi tanggung jawab i nstansi yang di serahi tugas
mengurus pertani an dan perkebunan, wal aupun kegi atan rehabi l i tasi
l ahan dan konservasi tanah dan ai r banyak juga yang ditangani ol eh
D epartemen K ehutanan.
Pengalaman sel ama i ni menunj ukkan bahwa dal am menj al ankan
tugas dan f ungsi nya, masi ng-masi ng l embaga tersebut cenderung
bersi f at sektoral . Rencana, program dan pel aksanaan kegiatannya
hanya mementi ngkan pencapai an mi si dan target sektornya sendi ri
dan seri ng kurang memperhati kan kepenti ngan atau tuj uan
pengel ol aan D AS secara terpadu. Ol eh karenanya, seringkal i terj adi
tabrakan kepenti ngan (confl i ct of i nt er est ) antar l embaga yang terl i bat
dal am pengel ol aan D AS. Pada era otonomi daerah setel ah ref ormasi
i ni banyak kawasan l i ndung bai k berupa kawasan hutan negara
maupun l ahan mi l ik di maksi mal kan pemanf aatannya demi
kepenti ngan ekonomi j angka pendek (meni ngkatkan pendapatan asli
daerah) tanpa memi ki rkan aki bat kerusakan l i ngkungan dal am j angka
panj ang. D aerah perbuki tan mi li k masyarakat maupun badan usaha
di j adikan lahan pertani an i ntensi f atau real estate padahal dari segi
kemampuan l ahan seharusnya menj adi daerah dengan penutupan
vegetasi permanen. K awasan hutan negara banyak yang di serobot

Kelembagaan Pengelolaan….( S aef ul R achman)
| 193 |

untuk di jadikan perkebunan dan pertani an bahkan menj adi
pemuki man, kemudi an i l l egal l ogi ng dan i l l egal mi ni ng terj adi ti dak hanya
di hutan produksi tetapi sudah merambah kedal am hutan l i ndung dan
konservasi sehi ngga terj adi kerusakan tegakan hutan yang rel atif cepat.
Semua akti vi tas yang berdal i h demi pembangunan ekonomi tersebut
banyak meni mbul kan penurunan kuali tas f ungsi hutan dan l ahan
terutama f ungsi ekol ogi snya sehi ngga terj adi keti daksei mbangan
kondi si hi drol ogi D AS seperti semaki n besarnya f l uktuasi debi t
maksi mal dan mi ni mal , bahkan menyebabkan banj i r, kekeri ngan dan
pencemaran ai r. Permasal ahan D AS i ni semaki n kompl eks pada D AS
yang mel i ntasi beberapa wi l ayah kabupaten/ kota sebagai wil ayah
otonom. Seri ng ti mbul pernyataan “ Apa adi l kabupaten/ kota di hul u
sel al u di mi nta untuk mengkonservasi / meli ndungi daerahnya berupa
hutan sehi ngga PAD nya kecil , sementara manf aatnya (suppl y ai r dan
mencegah banj i r) l ebi h banyak di ni kmati ol eh kabupaten/ kota
di bagi an hil i rnya?“ dan “ Bagai mana mekani sme hubungan hul u-hil i r
tersebut supaya ada pembagi an manf aat dan bi aya secara rasi onal dan
adi l?” .
Untuk menghi ndari terj adi nya tabrakan kepenti ngan dalam suatu
D AS dan pembagi an manf aat dan bi aya secara adi l, di perl ukan
pengaturan kel embagaan dan regul asi yang mengatur mekani sme kerja
antar l embaga/ pi hak berkepenti ngan tersebut. K el embagaan tersebut
memungki nkan koordi nasi , i ntegrasi , si nkroni sasi dan si nergi antar
l embaga/ pi hak yang berkepenti ngan, kemudi an terdapat kl arif ikasi
dan i denti f i kasi secara j el as tentang tugas dan wewenang masi ng-
masi ng l embaga dal am menj alankan f ungsi nya.
I V. KON SEPSI KELEM BAGAAN D ALAM
PEN GELOLAAN D AS
Tantangan terbesar pada tahap pel aksanaan pengel ol aan D AS
adalah terbangunnya organi sasi dan kel embagaan yang
memungki nkan berj al annya mekanisme koordi nasi dan kerj asama
antar l embaga pada setiap j enj ang pemeri ntahan (pusat, provi nsi , dan
kabupaten/ kota). Akti vi tas-akti vi tas yang dil akukan ol eh masi ng-
masi ng pi hak dalam pengel ol aan D AS harus terorgani si r dan
teri ntegrasi secara soli d satu dengan l ai nnya sehi ngga ki nerj a setiap
pi hak mendukung kearah tercapai nya tuj uan pengel ol aan D AS
terpadu yang telah di sepakati bersama.
Sebagai mana tel ah di j el askan pada bagian terdahulu, selama i ni
perencanaan dan pel aksanaan pengel ol aan sumberdaya D AS
di l akukan secara sektoral ol eh masi ng-masi ng i nstansi terkai t sesuai
dengan tupoksi nya. Sebagai hasi l nya, ki nerj a pengel ol aan D AS j auh

PROSIDING Workshop, 2007: 186-206
| 194 |

dari pada memuaskan. Ol eh karena i tu, ke depan perencanaan dan
pel aksanaan pengel ol aan D AS harus dil akukan secara terpadu dengan
mel i batkan semua pi hak yang mempunyai kepenti ngan dal am
pemanf aatan dan pel estari an sumberdaya al am dan l i ngkungan D AS.
Pengel ol aan D AS Terpadu tersebut harus di arahkan untuk mencapai
tuj uan pengel ol aan D AS sebagai mana tel ah di rumuskan pada bagi an
terdahul u.
Adanya koordi nasi , i ntegrasi , si nkroni sasi dan si nerj i (K I SS)
antara para pi hak dal am pengel ol aan sumberdaya al am dan
l i ngkungan D AS merupakan pra-kondi si untuk mewujudkan tuj uan
ganda tersebut di atas. H al i ni mengandung arti bahwa akti vi tas-
aktivi tas yang di l akukan masi ng - masi ng pi hak dal am pengel ol aan
D AS harus terorgani si r dan teri ntegrasi secara sol i d, satu dengan
l ai nnya. Pengorgani sasi an dan pengi ntegrasi an aktivi tas-akti vi tas yang
terpadu seperti i tu dapat di capai hanya bi l a ada pembagian peran dan
f ungsi yang j el as antara para pi hak, serta adanya sarana dan
mekani sme kel embagaan untuk melakukan di al og di antara para pi hak
tersebut dal am perumusan kebi j akan, rencana kegi atan dan dal am
pel aksanaan dan pengawasannya (moni tori ng dan eval uasi ). Beberapa
hal yang perlu di perhati kan dalam pembentukan/ pengembangan
kel embagaan pengel ol aan D AS antar l ai n :
1. I dentifikasi dan Pemetaan Para Pihak, Fungsi dan
Peran
Langkah awal dalam menci ptakan K I SS adalah mengi denti f i kasi
para pi hak yang terl i bat dal am pengel ol aan D AS Terpadu. K i ranya
perl u di cermati bahwa, secara umum, ada perbedaan f undamental
antara keterl i batan l embaga-l embaga pemeri ntah dan pi hak-pi hak
bukan pemeri ntah dal am pengel el ol aan D AS. Peranan dan f ungsi
l embaga-l embaga pemeri ntah l ebi h f okus pada pengendali an kapasi tas
f ungsi D AS yang di lakukan dalam bentuk kegiatan-kegiatan
konservasi , rehabi l i tasi sumberdaya al am ataupun pengendal ian banj i r.
Sementara, pi hak-pi hak bukan pemeri ntah (seperti petani , rumah
tangga dan swasta) l ebi h f okus pada pemanf aatan kapasi tas D AS
untuk tujuan ekonomi .
Meski pun keterl i batan l embaga-l embaga pemeri ntah dalam
pengel ol aan D AS mengarah pada satu f okus, yai tu pemel i haraan,
pemul i han dan pengendali an dayadukung D AS, bukan berarti ti dak
mungki n terj adi keti dak-harmoni san dal am keterl i batan masi ng-
masi ng l embaga dalam pengel ol aan D AS. K eti dak-harmoni san dapat
terj adi karena adanya pertentangan kepenti ngan ataupun ti dak adanya
koordi nasi antar l embaga. Permasalahan i ni sangat mungki n terj adi

Kelembagaan Pengelolaan….( S aef ul R achman)
| 195 |

terutama bi l a D AS mencakup wi layah yang mel i ntasi l ebi h dari satu
pemeri ntahan kabupaten/ kota. Ol eh karena i tu, proses i denti f i kasi
para pi hak serta peran dan f ungsi nya harus berti ti k-tol ak pada pri nsi p
dasar bahwa D AS harus dikel ola sebagai satu kesatuan utuh, yang
mencakup bagi an hul u dan bagi an hi li r D AS, tanpa di batasi ol eh
admi ni strasi kewi layahan pemeri ntahan. D engan demi ki an i denti f i kasi
harus mencakup semua pi hak yang terl i bat dal am pengel ol aan D AS
bai k yang berada pada bagian hulu maupun pada bagian hi li r D AS.
Tuj uan yang hendak di capai dalam mel akukan i denti f i kasi
tersebut di atas untuk memberi kan masukan bagi si nkroni sasi f ungsi
dan peran para pi hak yang terl i bat dalam pengel ol aan D AS, bai k di
bagi an hulu maupun di bagian hi li r D AS. Si nkroni sasi f ungsi dan
peran i ni merupakan pi ntu masuk untuk menci ptakan K I SS dalam
pengel ol aan D AS.
Untuk i tu, hasi l i denti f ikasi tersebut di atas harus digunakan
sebagai bahan untuk pemetaan f ungsi dan peran para pi hak yang
tel i bat dal am pengel olaan D AS. Sel anjutnya, peta tersebut perl u
di anali si s untuk mengi denti f i kasi area di mana telah terj adi atau
kemungki nan akan terj adi konf li k kepenti ngan ataupun masal ah
koordi nasi antar pi hak. Setel ah teri denti f i kasi , maka l angkah
sel anjutnya adal ah merumuskan sol usi guna mensi nkronkan f ungsi
dan peran para pi hak yang terl i bat dal am pengel olaan D AS.
2. M embuat Kesepakatan M engenai Fungsi dan Peran Para
Pihak
H asil pemetaan, anal isi s potensi konf l ik dan masalah koordi nasi
serta al ternati f sol usi untuk si nkroni sasi f ungsi dan peran para pi hak
yang terl i bat dal am pengel olaan DAS harus di musyawarahkan dengan
para pi hak yang terl i bat. Musyawarah di maksudkan untuk
memperol eh kesepakatan mengenai f ungsi dan peran para pi hak
dal am pengel olaan D AS. K esepakatan-kesepakatan yang tel ah
di hasil kan dal am musyawarah harus bersi f at mengikat. Ol eh karena
i tu, kesepakatan-kesepakatan yang di hasi lkan harus di tuangkan dalam
suatu dokumen yang di tandatangani ol eh para pi hak dan akan
menj adi pedoman dal am mel aksanakan f ungsi dan peran para pi hak.
D okumen kesapakatan tersebut mesti nya ti dak bersi f at abadi , sebab
konteks pengel ol aan D AS dapat berubah dal am perj alanan waktu,
sehi ngga para pi hak memungki nkan mengadaptasi perubahan
tersebut dal am konteks pengel olaan D AS.


PROSIDING Workshop, 2007: 186-206
| 196 |

3. Pembentukan Lembaga Beserta Fungsi dan Perannya dalam
Pengelolaan D AS T erpadu
Adanya kesepakatan mengenai f ungsi dan peran dal am
pengel ol aan D AS dari masi ng-masi ng pi hak bel um akan ef ektif
mencegah kemungki nan terj adi nya masal ah pertentangan kepenti ngan
dan masalah koordi nasi . Meski pun sudah ada kesepakatan mengenai
hal tersebut, konf l i k dan masal ah koordi nasi akan selalu muncul bi l a
masi ng-masi ng pi hak berti ndak langsung secara i ndi vi dual
mel aksanakan f ungsi dan perannya dalam pengel ol aan DAS.
K esepakatan akan berguna mencegah terj adi nya konf l ik dan
masalah koordi nasi dalam pengel ol aan D AS hanya bi l a masi ng-masi ng
pi hak memai nkan f ungsi dan perannya mel al ui suatu struktur
kel embagaan yang tel ah di sepakati . Untuk i tu, kel embagaan yang tepat
untuk memf asi li tasi keterli batan para pi hak i ni adal ah l embaga
koordi nasi atau f orum pengel ol aan D AS. Struktur kelembagaannya
di susun sebagai beri kut i ni .
3.1. Lembaga Koordinasi Pengelolaan D AS T ingkat
N asional(LK-PD AS N asional)
Pada ti ngkat nasi onal , di bentuk satu f orum pengel ola nasi onal
D AS. Forum i ni di namakan Lembaga K ordi nasi Pengel ol aan D AS
Ti ngkat N asi onal (LK -PD AS N asi onal ). Forum di tetapkan ol eh
presi den dengan K eputusan Presi den (K EPPRES).
Lembaga K oordi nasi Pengel olaan D AS ti ngkat N asi onal bersi f at
non struktural , berada di bawah dan bertanggungjawab l angsung
kepada Presi den. K eanggotaan Forum N asi onal Pengel ol aan D AS
terdi ri dari unsur pemeri ntah (para pi mpi nan departemen terkai t), dan
unsur bukan pemeri ntah seperti unsur BUMN / S, tokoh-tokoh
nasi onal , pemerhati masalah-masalah D AS, LSM yang bergerak dal am
penanganan masal ah-masal ah D AS pada l evel nasi onal , serta para
pakar dari perguruan ti nggi nasi onal dan l embaga penel i tian, seperti
LI PI dan BPPT yang mempunyai kepenti ngan dengan D AS.
Sebai knya, ketua f orum di pi li h secara demokrati s dari para anggota
f orum.
K oordi nasi Pengel olaan D AS Ti ngkat N asi onal mempunyai
tugas membantu Presi den dalam:
a. merumuskan kebi jakan nasi onal dan strategi pengel olaan D AS;
b. memberi kan perti mbangan untuk penetapan D AS pri ori tas
nasi onal ;

Kelembagaan Pengelolaan….( S aef ul R achman)
| 197 |

c. mel aksanakan koordi nasi dan konsul tasi untuk memadukan dan
menyel araskan kepenti ngan antar sektor dan antar provi nsi ;
d. mel aksanakan koordi nasi dan konsul tasi terhadap Lembaga
K oordi nasi Pengel ol aan D AS ti ngkat provi nsi dan ti ngkat
kabupaten/ kota;
e. memf asi l tasi pembi ayaan pengel ol aan D AS yang bersumber dari
duni a usaha dan masyarkat seacara transparan dan akuntabel .
f . mel aksanakan pengendal i an terhadap penggunaan dan pemanf aatan
l ahan yang dil akukan ol eh i nstansi sektoral , badan usaha dan
masyarakat untuk D AS dalam l i ntas provi nsi .
3.2. Lembaga Koordinasi Pengelolaan D AS T ingkat Provinsi
(LK-PD AS Provinsi)
Forum pengel ol aan D AS di ti ngkat provi nsi di butuhkan untuk
pengel ol aan D AS yang mencakup wi layah l ebih dari satu
kabupaten/ kota dal am provi nsi yang sama. Forum i ni di namakan
Lembaga K ordi nasi Pengel ol aan D AS Ti ngkat Provi nsi (LK -PD AS
Provi nsi ). Forum di tetapkan ol eh Peraturan Gubernur.
Lembaga K oordi nasi Pengel ol aan D AS ti ngkat Provi nsi bersi f at
non struktural , berada di bawah dan bertanggungjawab l angsung
kepada Gubernur. K eanggotaan Forum Provi nsi Pengel ol aan D AS
terdi ri dari unsur pemeri ntah daerah (para pi mpi nan di nas terkai t)
dan unsur bukan pemeri ntah seperti unsur BUMN / D / S, para tokoh-
tokoh provi nsi , pemerhati / pakar masal ah-masal ah DAS setempat,
LSM yang bergerak dal am penanganan masalah-masalah D AS pada
l evel provi nsi , para pakar dari perguruan ti nggi setempat. Sebai knya,
ketua f orum di pi li h secara demokrati s dari para anggota f orum.
Lembaga K oordi nasi Pengel ol aan D AS ti ngkat Provi nsi
mempunyai tugas membantu Gubernur dal am:
a. merumuskan kebij akan dan strategi pengel ol aan D AS
l i ntaskabupaten/ kota;
b. mel aksanakan koordi nasi dan konsul tasi untuk memadukan dan
menyel araskan kepenti ngan antar sektor, antar wi l ayah dan para
pemi l i k kepenti ngan lai nnya dalam pengel ol aan DAS l i ntas
kabupaten/ kota;
c. menyusun rencana pengel ol aan D AS terpadu untuk D AS l i ntas
provi nsi ;
d. menyusun rencana pengel ol aan D AS terpadu untuk D AS l i ntas
kabupaten/ kota;
e. memf asi l tasi pembi ayaan pengel ol aan D AS yang bersumber dari
duni a usaha dan masyarakat secara transparan dan akuntabel .

PROSIDING Workshop, 2007: 186-206
| 198 |

f . mel aksanakan pengendal i an terhadap penggunaan dan pemanf aatan
l ahan yang dil akukan ol eh i nstansi sektoral , badan usaha dan
masyarakat untuk D AS l i ntas kabupaten/ kota.

3.3 Lembaga Koordinasi Pengelolaan D AS T ingkat
Kabupaten/ Kota (LK-PD AS Kabupaten/ Kota)
Forum pengel ol aan D AS di ti ngkat kabupaten/ kota di butuhkan
untuk pengel ol aan D AS yang mencakup wi layah satu
kabupaten/ kota dal am provi nsi yang sama. Forum i ni di namakan
Lembaga K ordi nasi Pengel ol aan D AS Ti ngkat K abupaten/ K ota (LK -
PD AS K abupaten/ K ota). Forum di tetapkan ol eh peraturan
Bupati / Wal ikota.
Lembaga K oordi nasi Pengel ol aan D AS ti ngkat kabupaten/ kota
bersi f at non st ruktural , berada di bawah dan bertanggungj awab
l angsung kepada Bupati / Wal ikota. K eanggotaan Forum
K abupaten/ K ota Pengel ol aan D AS terdi ri dari unsur pemeri ntah
daerah ( pi mpi nan di nas tekni s terkai t dengan pengel ol aan D AS yang
menj adi obj ek f orum) dan unsur bukan pemeri ntah seperti unsur
BUMN / D / S, tokoh-tokoh setempat, pemerhati / pakar masal ah-
masalah D AS setempat, LSM yang bergerak dalam penanganan
masalah-masalah D AS pada l evel kabupaten/ kota, perguruan ti nggi
setempat. Sebai knya, ketua f orum di pi li h secara demokrati s dari para
anggota f orum.
Lembaga K oordi nasi Pengel olaan D AS ti ngkat
K abupaten/ K ota mempunyai tugas membantu Bupati / Wal ikota
dal am:
a. merumuskan kebij akan dan strategi pengel ol aan D AS di dalam
kabupaten/ kota;
b. mel aksanakan koordi nasi dan konsul tasi untuk memadukan dan
menyel araskan kepenti ngan antar sektor dan para pemi l ik
kepenti ngan l ai nnya dalam pengel ol aan D AS di dalam
kabupaten/ kota;
c. menyusun rencana pengel ol aan D AS terpadu untuk D AS di
dal am kabupaten/ kabupaten;
d. memf asi l tasi pembi ayaan pengel ol aan D AS yang bersumber dari
duni a usaha dan masyarakat secara transparan dan akuntabel .



Kelembagaan Pengelolaan….( S aef ul R achman)
| 199 |

4. Struktur Organisasi I nternal Lembaga Koordinasi
Pengelolaan D AS (LK-PD AS)
Ef ekti vi tas LK-PD AS dal am mel aksanakan f ungsi nya sebagai
sarana koordi nasi sangat menentukan keberhasil an penyel enggaraan
Pengel ol aan D AS Terpadu mencapai tuj uannya. Untuk
mengef ekti f kan f ungsi LK-PD AS sebagai sarana koordi nasi , maka
l embaga i ni harus mempunyai organi sasi bi rokrati s yang kompeten
dal am mendukung perannya sebagai sarana koordi nasi dal am
penyel enggaraan Pengel ol aan D AS Terpadu.
K ondi si dan karakteri sti k sosi al , ekonomi dan f i sik D AS berbeda
dari satu l okasi ke l okasi l ai nnya. Ol eh karena i tu, adal ah ti dak tepat
untuk membuat suatu desai n organi sasi LK-PD AS yang berl aku
untuk semua D AS. Agar dapat berperan secara opti mal , maka struktur
organi sasi i nternal LK-PD AS harus di sesuaikan dengan kebutuhan
setempat. Para pi hak yang terl i bat dal am penyel enggaraan
Pengel ol aan D AS Terpadu harus memutuskan secara musyawarah
desai n struktur organi sasi LK-PD AS.
D al am struktur organi sasi yang disepakati , harus di tetapkan secara
j el as dan tegas mengenai tugas dan f ungsi dari seti ap el emen
organi sasi . Juga, harus ada urai an yang j elas mengenai j alur otori tas
dan komuni kasi dal am struktur organi sasi tersebut. Sebai knya,
j abatan-j abatan dalam organi sasi di i si ol eh para pi hak yang terl i bat
dal am penyel enggaraan Pengel olaan D AS Terpadu.
5. Penyusunan Anggaran D asar (AD ) dan Anggaran Rumah
T angga (ART ) LK-PD AS
K edudukan, f ungsi , mekani sme kerja, struktur organi sasi i nternal
dan pembi ayaan LK-PD AS perl u diatur dal am Anggaran D asar (AD )
dan Anggaran Rumah Tangga (ART). Para pi hak perlu mel akukan
musyawarah untuk merumuskan AD / ART secara bersama-sama.
AD / ART yang tel ah di sepakati perl u di konsul tasikan dengan
pemeri ntah setempat.
AD / ART yang tel ah disepakati dan disetujui ol eh pemeri ntah
perl u disahkan ol eh pej abat pemeri ntah yang kompeten. Pengesahan
LK-PD AS N asional ol eh Presi den, LK-PD AS Provinsi ol eh
Gubernur, dan LK-PD AS Kabupaten/ Kota ol eh Bupati / Wal ikota.
6. Satuan Kerja Pemerintahan D aerah (SKPD ) Sebagai
Kelembagaan I mplementatif yang Bersifat Sektoral dalam
Pengelolaan D AS

PROSIDING Workshop, 2007: 186-206
| 200 |

Satuan K erj a Pemeri ntahan D aerah (SK PD ) merupakan
kel embagaan i mpl ementati f yang bersi f at sektoral dal am pengel ol aan
D AS. Sebagai eksekutor di lapangan, maka SPK D harus
mensi nkronkan rencana kegi atannya dengan rencana pengel ol aan
D AS terpadu yang tel ah di sahkan pemeri ntah tersebut.
Sebel um mengaj ukan usul an kegiatannya yang terkai t dengan
pengel ol aan D AS ke i nstansi yang menj adi atasannya, maka usul an
tersebut harus di sampai kan ke f orum pengel ol aan D AS yang terkai t
untuk di eval uasi konsi stensi nya dengan rencana pengel ol aan D AS
terpadu yang tel ah di sahkan ol eh pemeri ntah. Adanya rekomendasi
dari f orum atas usul an tersebut penti ng untuk memasti kan
konsi stensi nya dengan dengan rencana pengel ol aan terpadu tersebut.
7. Peran Lembaga Kordinasi Pengelolaan D AS T erpadu (LK-
PD AS) dalam Kegiatan M onitoring dan E valuasi (M ON E V)
K egi atan moni tori ng dan evaluasi (MON EV) merupakan sarana
untuk mengawasi pel aksanaan pengel ol aan D AS agar ti dak
menyi mpang dari rencana pengel ol aan D AS terpadu yang tel ah
di sepakati dan di resmikan ol eh pemeri ntah. Meski pun demi kian,
l embaga-l embaga koordi nasi ti dak perl u mel akukan sendi ri kegi atan
moni tori ng dan evaluasi . Untuk menj aga obj ektivi tas, maka kegi atan
monev sebai knya diserahkan kepada l embaga l ai n yang bersi f at
i ndependen yang di tunj uk ol eh pemeri ntah. N amun, hasi l MON EV
perl u di laporkan kepada l embaga-l embaga koordi nasi untuk dapat
di gunakan sebagai bahan masukan dal am mengevaluasi dan
memperbai ki rencana pel aksanaan Pengel olaan D AS Terpadu yang
tel ah di susunnya.
8. Pemberdayaan M asyarakat Akar Rumput Untuk
M endorong Partisipasinya dalam Pengelolaan D AS
T erpadu
Adal ah suatu f akta bahwa masyarakat akar rumput banyak terl i bat
dal am pemanf aatan sumberdaya al am dan l i ngkungan D AS.
K eterl i batan mereka sangat besar perannya dalam menentukan
keberhasi l an pelaksanaan Pengel ol aan D AS Terpadu. D al am
kenyataannya, keterl i batan mereka i ni seri ng ti dak kondusi f bagi
pel aksanaan Pengel ol aan D AS Terpadu.
Pali ng sedi ki t ada dua f aktor di bali k keterl i batan yang ti dak
kondusi f tadi , yai tu (a) kemiski nan dan (b) kekurang-pahaman akan
masalah konservasi sumberdaya alam dan l i ngkungan D AS di mana
mereka mel akukan akti vi tas sosi al -ekonomi nya. Mengi ngat peran
keterl i batan mereka i ni dal am menentukan keberhasil an pel aksanaan

Kelembagaan Pengelolaan….( S aef ul R achman)
| 201 |

Pengel ol aan D AS Terpadu, maka perl u upaya-upaya pemberdayaan
untuk mengatasi kedua f aktor tersebut. Upaya-upaya i ni dapat
di l akukan secara sektoral mel alui kel embagaan - kel embagaan yang
tel ah ada pada aras akar rumput, seperti kel ompok tani dan kel ompok
tani hutan.
Lembaga swadaya masyarakat (LSM) seri ng ef ekti f dalam
menggerakkan masyarakat akar rumput dalam pel aksanaan suatu
program pemeri ntah. Ol eh karena i tu, penti ng untuk meli batkan LSM
dal am pel aksanaan program-program pemberdayaan yang di maksud
di atas.
V. PE RKE M BAN GAN FORUM D AS
Lembaga koordi nati f pengel ol aan D AS terpadu dal am bentuk
” Forum D AS” sampai Oktober 2007 telah tercatat 41 Forum D AS
yang pembentukannya di i ni si asi ol eh Bal ai Pengel olaan D AS dan
i nstansi / l embaga l ai n terkai t. Secara l egali tas Forum D AS di bentuk
dengan SK Gubernur untuk Forum D AS di ti ngkat propi nsi , dan ol eh
Bupati untuk Forum D AS di ti ngkat kabupaten. Status 41 Forum D AS
tersebut terdi ri 13 f orum D AS ti ngkat propi nsi (SK Gubernur), 13
f orum D AS ti ngkat K abupaten/ kota (SK Bupati / Wali kota), 8 f orum
ti ngkat D AS yang belum mendapat pengukuhan dan 7 f orum masi h
dal am pembentukan f ormatur. Sedangkan Forum D AS ti ngkat
nasi onal sudah disepakati ol eh para pi hak terkai t untuk di bentuk
dengan keputusan Presi den (Ti m tekni s sedang mempersi apkan
pembentukannya).
Forum-f orum D AS yang tel ah terbentuk pada umumnya sudah
mel i batkan perwakil an dari pemangku kepenti ngan yai tu unsur
pemeri ntah dan bukan pemeri ntah di mana ketuanya di pl i h secara
demokrati s atau kesepakatan diantara para anggotanya. Forum D AS
yang ada tersebut masi h belum berf ungsi secara ef ektif antara l ai n
karena f aktor-f aktor beri kut : a) bel um adanya persamaan persepsi
antar para pi hak dalam pengel ol aan D AS terpadu, b) kendal a yang
terkai t dengan kapasi tas SD M dan sarana prasarana, c) masi h kuatnya
ego-sektoral , dan d) kendal a pendanaan bai k dal am f orum i tu sendi ri
maupun pembi ayaan untuk pengel ol aan D AS secara l uas.
Masalah bel um adanya persamaan persepsi terutama dal am hal
tuj uan bersama pengel ol aan D AS, perencanaan dan i mpl emntasi
program, mekani sme kerj a dan tangung j awab pendanaan. K apasi tas
sumber daya manusi a yang secara langsung terl i bat dal am
kepengurusan dan keanggotaan Forum D AS umumnya bukan
personi l yang memil iki kapasi tas pengambi lan keputusan, personi l

PROSIDING Workshop, 2007: 186-206
| 202 |

yang mengi kuti kegi atan f orum ti dak sel al u tetap sehi ngga ti dak ada
kesi nambungan i nf ormasi dan komuni kasi . Sarana dan prasarana yang
di butuhkan dal am f orum seperti untuk kesekretari atan dan
pendukungnya masi h sangat ti dak memadai . Permasal ahan
egosektoral terkai t dengan program sektor yang sel alu mengutamakan
kepenti ngan sektornya masi ng-masi ng tanpa atau kurang
memperti mbangkan kepenti ngan atau tuj uan bersama. Pendanaan
operasi onal f orum sampai saat i ni masi h l ebi h banyak mengandal kan
dana dari BPD AS dan sangat sedi ki t f orum D AS yang memi l i ki
sumber dana l ai n walaupun di beberapa f orum tel ah meml i ki dana
dari non pemeri ntah seperti LSM, swasta maupun l embaga donor.
Sedangkan pembi ayaan pengel ol aan D AS saat i ni , terutama kegiatan
konservasi dan rehabi l i tasi hutan dan l ahan masi h mengandal kan dana
pemeri ntah dan dari pemeri ntah daerah, kontri busi dari para
pemanf aat barang dan jasa li ngkungan D AS masi h sangat sediki t.
Bal ai PD AS dalam pengembangan kel embagaan pengel ol aan
D AS sangat berperan dal am i ni si asi pembentukan dan f asili tasi
berbagai kegiatan f orum. BPD AS juga sebagai sumber utama dal am
menyedi akan data dan i nf ormasi D AS serta di beberapa tempat
BPD AS sebagai pusat pengel ol aan si stem i nf ormasi D AS yang banyak
di pergunakan ol eh Forum D AS. K egi atan f orum D AS lai nnya antara
l ai n :
a. Mendukung penyel enggaraan kegi atan sosiali sasi dan
pembentukan sekretari at Gerakan N asi onal K emi traan
Pengel ol aan Ai r (GN K PA) di ti ngkat provi nsi dan ti ngkat
b. kabupaten yang dil aksanakan secara terkoordi nasi dengan
D epartemen Pekerj aan Umum dan D epartemen Pertani an.
c. I denti f i kasi pemangku kepenti ngan (stakehol ders) dal am
pengel ol aan D AS dan pengembangan database tentang
stakehol ders .
d. Terl i bat dalam pembahasan rencana-rencana pengel ol aan D AS,
RH L, menyi apkan peraturan di daerah, mengorgani si r kegi atan
rapat-rapat koordi nasi , sosi al isasi kebi jakan, l okakarya, workshop
dan publ ikasi i nf ormasi D AS.
e. Beberapa anggota f orum D AS tel ah terl i bat dalam pel ati han tekni s
bagi petugas dan kel ompok masyarakat. Masi h sediki t sekali
anggota f orum D AS sel ai n BPD AS terli bat dal am pemantauan
dan evaluasi D AS.
D engan kondi si dan permasal ahan yang di hadapi f orum D AS di
daerah, maka masi h perl u peni ngkatan kapasi tas dan peran f orum
D AS.

Kelembagaan Pengelolaan….( S aef ul R achman)
| 203 |

VI . PEN GE LOLAAN H UT AN D ALAM PE N GE LOLAAN
D AS
Pengel ol aan hutan di dasarkan UU 41 tahun 1999 tentang
K ehutanan mempersyaratkan bahwa untuk mencapai pengel ol aan
hutan secara l estari perlu di buat perencanaan hutan yang antara l ai n
dengan tataguna hutan berdasarkan peruntukan f ungsi nya di mana
dal am pelaksanaannya mempertimbangkan D AS sebagai uni t anali sis
ekosi stem. K awasan hutan nasi onal di bagi dalam 3 kel as peruntukan
yai tu Hutan K onservasi , H utan Li ndung dan H utan Produksi . H utan
konservasi berf ungsi sebagai kawasan untuk mel i ndungi
keanekaragaman hayati (ti ngkat gen s/ d ekosi stem); hutan l i ndung
di peruntukan berf ungsi untuk perl i ndungan ai r dan tanah, dan hutan
produksi terutama di peruntukan bagi menghasi lkan kayu dan hasil
hutan non-kayu. K l asi f i kasi peruntukan hutan tersebut antara l ai n
memperti mbangkan f aktor-f aktor t opograf i , tanah, curah huj an, tata
ai r, dan keanekeragaman hayati .
D al am pasal 17 UU 41 tahun 1999 di nyatakan bahwa dalam
rangka pengel ol aan hutan perl u di bentuk wil ayah pengel ol aan hutan
dal am berbagai ti ngkat yai tu untuk ti ngkat provi nsi , kabupaten/ kota,
dan uni t pengel olaan. Pembentukan wi l ayah pengelol aan hutan
ti ngkat uni t pengel olaan di l aksanakan dengan memperti mbangkan
karakteri sti k l ahan, ti pe hutan, f ungsi hutan, kondisi daerah aliran
sungai, sosi al budaya, ekonomi , kel embagaan masyarakat setempat
termasuk masyarakat hukum adat dan batas admi ni strasi
pemeri ntahan. Penj el asan pasal 17 ayat 1 menyebutkan bahwa yang
di maksud dengan uni t pengel ol aan adal ah kesatuan pengel ol aan hutan
terkeci l sesuai f ungsi pokok dan peruntukannya, yang dapat di kel ola
secara ef i si en dan l estari , antara l ai n kesatuan pengel ol aan hutan
l i ndung (K PH L), kesatuan pengel ol aan hutan produksi (K PH P),
kesatuan pengel ol aan hutan konservasi (K PH K ), kesatuan
pengel ol aan hutan kemasyarakatan (K PH K M), kesatuan pengel ol aan
hutan adat (K PH A), dan kesatuan pengelolaan daerah aliran
sungai (KPD AS).
D ari penj el asan tersebut apabil a suatu kawasan hutan dengan
f ungsi tertentu layak menj adi uni t pengel ol aan secara lestari , maka
dapat di bentuk K PH berdasarkan f ungsi hutan tersebut seperti
K PH L, K PH K atau K PH P. Tetapi bagai mana j ika suatu kawasan
hutan dengan f ungsi tertentu ternyata ti dak l ayak menj adi K PH
tersendi ri ? Mungki n sebaiknya disatukan dengan f ungsi hutan l ai nnya
menj adi satu K PH tanpa merubah f ungsi hutan yang tel ah di tetapkan
tersebut, penamaan K PH nya menurut f ungsi hutan yang terl uas

PROSIDING Workshop, 2007: 186-206
| 204 |

areal nya. Sedangkan yang di maksud dengan K esatuan Pengel ol aan
D AS (K PD AS) ti dak secara langsung dan ekpl i si t di arti kan sebagai
K esatuan Pemangkuan H utan D AS, sehi ngga dal am hal i ni dapat
di arti kan bahwa semua kawasan hutan yang berada dal am satu Satuan
Wi layah Pengel ol aan D AS (SWPD AS) harus di kel ol a secara ef i si en
dan l estari untuk mendukung peni ngkatan kual i tas f ungsi D AS.
D al am suatu SWPD AS besar misal nya D AS K apuas, Musi , Bari to,
kawasan hutan bisa terdi ri dari beberapa K PH . Sebal iknya dal am satu
SWPD AS yang terdi ri dari beberapa D AS keci l mi sal nya di bagi an
barat Pulau Sumatera (Sumbar dan Bengkulu) atau di bagian tengah
dan utara Pul au Sul awesi , maka satu K PH bi sa terl etak dal am
beberapa D AS keci l .
Begi tu penti ngnya peranan hutan dalam menj aga kel estari an
f ungsi D AS, maka UU 41 dalam pasal 18 mengamanahkan kepada
Pemeri ntah untuk menetapkan dan mempertahankan kecukupan l uas
kawasan hutan dan penutupan hutan untuk seti ap daerah aliran
sungai, dan atau pul au guna opti mal i sasi manf aat l i ngkungan,
manf aat sosi al , dan manf aat ekonomi masyarakat setempat.
Luas kawasan hutan yang harus di pertahankan sebagai mana
di maksud mi ni mal 30% (tiga puluh persen) dari luas daerah
aliran sungai dan atau pul au dengan sebaran yang proporsi onal .
Berapapun j uml ah kawasan hutan dan apapun f ungsi hutan dal am
suatu D AS, pengel ol a/ pemangku kawasan hutan tersebut harus tetap
berusaha agar hutannya berf ungsi secara baik dan l estari . D engan
kondi si hutan yang bai k dan l estari tersebut akan menunj ang
pencapai an tujuan pengel olaan D AS terpadu yang di i ngi nkan.
K awasan hutan dengan masi ng-masi ng kel as peruntukannya
saat i ni dikel ola ol eh l embaga/ i nstansi yang berbeda. K awasan hutan
konservasi saat i ni terutama dikel ola ol eh Pemeri ntah mel aui UPT
Bal ai K onservasi Sumber D aya Alam dan Bal ai Taman N asi onal
kecual i Taman Hutan Raya yang di kel ol a ol eh D i nas K ehutanan
Provi nsi . Hutan Produksi di kel ol a ol eh BUMN dan swasta kecuali
hutan produksi yang ti dak/ belum di bebani hak masi h di kel ol a ol eh
pemeri ntah. D an hutan l i ndung di kel ol a ol eh Pemeri ntah D aerah dan
atau Perhutani . Sedangakan K PH seperti yang di maksud dalam pasal
17 UU 41 tahun 1999 untuk l uar pulau Jawa bel um terbentuk secara
def i ni tive tetapi Badan Pl anol ogi K ehutanan sampai tahun 2006 telah
membangun 7 Model K PH di 6 provi nsi dan tahun 2007 mul ai
di i nisi sasi 13 model K PH . D alam konteks pengel ol aan D AS secara
terpadu, i nstansi / l embaga pengel ola kawasan hutan atau kesatuan
pemangkuan hutan yang sel uruh atau sebagaian areal nya ada dal am

Kelembagaan Pengelolaan….( S aef ul R achman)
| 205 |

satu SWP D AS, maka pemangku hutan tersebut dal am mencapai
tuj uannya harus juga memperhati kan tujuan pengelol aan D AS
terpadu. K arena i tu para pemangku kawasan hutan harus terl i bat
dal am kel embagaan pengel ol aan D AS secara terpadu dan dapat
menunj ukkan peran hutan dan kehutanan secara proporsi onal dan
prof essi onal dal am mendukung ki nerj a D AS. Jangan sampai sektor
kehutanan sel al u di sal ahkan keti ka terj adi banj i r dan tanah l ongsor
di suatu D AS, padahal hal tersebut ti dak selalu benar. K awasan hutan
dal am suatu D AS ti dak sel al u dapat mengendalikan banji r dan tanah
l ongsor. Banyak D AS yang proporsi kawasan hutannya rel ati ve kecil
(< 30%) sehi ngga sebai k apapun hutan tersebut j i ka kondi si curah
huj an diatas normal , maka hutan tersebut ti dak akan mampu
mengendal i kan banj i r yang terj adi di D AS tersebut, dan banyak tanah
l ongsor terj adi l ebi h dikarenakan ol eh f aktor geol ogi dan tanah bukan
ol eh ti dak ada atau rusaknya hutan.
VI I . PE N UT UP
Pengel ol aan D AS j elas mel i batkan banyak pi hak yang
berkepenti ngan bai k l i ntas sektoral maupun l i ntas wi layah
admi ni strasi sehi ngga untuk mewujudkan tujuan pengel ol aan D AS
terpadu di perl ukan kel embagaan yang memadai yang dapat
memf asi li tasi koordi nasi , i ntegrasi , si nkroni sasi dan si negi antar pi hak
berkepenti ngan tersebut. Wal upun beberapa l embaga koordi nati f
” Forum D AS” tel ah terbentuk namun masi h banyak tugas dan f ungsi
f orum bel um berj al an secara opti mal karena masi h menghadapi
berbagai kendal a dan permasal ahan yang cukup kompl eks. K arena i tu
di masa yang akan datang masi h di perl ukan penel i tian atau kaji an
untuk mendukung pembi naan dan pengembangan kel embgaan D AS
kearah yang l ebi h baik. K ebutuhan penel i tian atau kaj ian kel embagaan
tersebut antara l ai n:
1) Anal i si s posi si dan peran l embaga di ti nj au dari aspek l embaga
yang terl i bat dal am kebij akan, program dan kegi atan dal am
pengel ol aan D AS.
2) Menganal i si s kapasi tas l embaga pemeri ntah yang terl i bat dal am
mengatasi masal ah yang terj adi di D AS.
3) Menganal i si s mekanisme koordi nasi antar l embaga yang terl i bat
dal am pengel ol aan D AS.
4) Merancang bangun al ternati f kel embagaan pengel ol aan D AS.
K aj ian atau penel i tian tersebut harus bersi f at l okal suatu D AS
karena masi ng-masi ng D AS memi lki karakteri sti k bi of i sik, sosek dan

PROSIDING Workshop, 2007: 186-206
| 206 |

permasal ahan yang berbeda satu sama l ai n. K el embagaan D AS
di suatu daerah belum tentu cocok untuk di terapkan di D AS l ai n.
D AFT AR PUST AKA

Undang-undang Republ ik I ndonesi a N o. 41 Tahun 1999 tentang
K ehutanan.
| 207 |


19. KE LE M BAGAAN PEN GE LOLAAN D AE RAH ALI RAN
SUN GAI (D AS)
1

Ol eh:
H endro Prahasto
2

A BST RA K
Pembangunan D aer ah A l i ran Sungai (D A S) mer upak an bagi an i nt egr al dar i
pembangunan nasi onal sehi ngga har us di lak sanak an secar a ber tanggung jawab
dan t ranspar an, unt uk memberi k an manfaat yang sebesar -besar nya bagi
k emak mur an r ak yat . D alam pengel ol aan D A S i deal nya har us t et ap
memper hati k an aspek ek ol ogi , ek onomi dan sosi al budaya sehi ngga pemanfaat an
sumber daya D A S ti dak hanya di arahk an untuk menghasi l k an k eunt ungan
ek onomi semat a t etapi yang l ebi h pent i ng adal ah k eber l anj ut an fungsi sumber
daya D A S i t u sendi r i untuk menopang k ehi dupan manusi a antar gener asi .
N amun, dalam pr ak t ek nya ser i ngk al i t er jadi penyi mpangan. Par a pemangk u
k epent i ngan masi h banyak yang bel um dapat membaca at au mengi nt er pr etasi k an
r encana yang t el ah di susun, k ar ena k ek ur ang-pahaman mengenai penat aan
r uang. A k i batnya banyak t erj adi pemanfaat an yang menyi mpang dar i r encana
yang t el ah ada. Sel ai n i tu, masi h t eri k at nya masi ng-masi ng sek t or ol eh t ar get
sek t or al yang suli t unt uk ment er j emahk an k e dalam ruang. Beber apa sek t or
at au depart emen secar a k el embagaan t er k ai t dengan pengel ol aan sumber daya
D A S ant ar a l ai n adalah k ehut anan, per tambangan, pek er j aan umum,
l i ngk ungan hi dup, pert ani an dan per t anahan. Sampai saat i ni k onsep yang
mapan dan j el as t entang pengel ol aan D A S secar a nasi onal bel um dapat
di wujudk an, k ar ena si fatnya masi f ber si fat k l ausal dan sek t or al sehi ngga
pengel ol aan D A S bel um merupak an suat u pengel ol aan yang t erpadu, di mana
semua k epent i ngan sek t or dapat t er ak omodasi dan ti dak meni mbul k an k onfli k .
U ndang U ndang N omor 32 T ahun 2004 t entang Pemer i nt ahan D aer ah sama
sek al i t i dak mengat ur soal k oor di nasi ant ar sek t or dalam r angk a pengel ol aan
sumber daya al am. N amun, pengat ur an mengenai k oor di nasi t er sebut dapat
di t emuk an di sej uml ah per at uran per undangan-undangan yang l ai n. D al am
pengel ol aan sumber daya D A S per l u adanya k oor di nasi antar sek t or t er k ai t .
Koor di nasi t i dak hanya menyangk ut k esepak at an dal am sat u k er j asama yang
oper asi onal si fatnya, t et api juga k oor di nasi dalam pembuatan k ebi jak an.

1
Makal ah pada Workshop Peran Hutan dan K ehutanan dal am Meni ngkatkan D aya
D ukung D AS. Surakarta, 22 N opember 2007.
2
Penel i ti pada Pusat Penel i ti an Sosi al Ekonomi dan K ebij akan K ehutanan, Jl .
Gunung Batu N o. 5 PO. BOX 272 Bogor 16610 I ndonesi a. Tel p. + 62-0251-
8633944 ; Fax. + 62-0251-8634924

PROSIDING Workshop, 2009 : 207-233
| 208 |

Koor di nasi dalam k er j asama oper asi onal dan k ebi j ak an di har apk an ak an
menj ami n t erj adi nya si nk r oni sasi pengel ol aan sumber daya D A S, D engan
adanya k oor di nasi dal am penyusunan k ebi j ak an di harapk an ak an
menghasi l k an k ebi jak an yang si st emat i s dan ti dak berbentur an sat u dengan yang
l ai n.

Kat a k unci : k el embagaan, k oor di nasi , daer ah al i ran sungai

I . PEN D AH ULUAN
Menurut K eputusan Menteri K ehutanan N omor 52 Tahun 2001
yang di maksud dengan D aerah Ali ran Sungai (D AS) adalah suatu
daerah tertentu yang bentuk dan si f at alamnya sedemi kian rupa,
sehi ngga merupakan kesatuan dengan sungai dan anak-anak
sungai nya yang mel al ui daerah tersebut dal am f ungsi nya untuk
menampung ai r yang berasal dari curah huj an dan sumber ai r l ai nnya
dan kemudian mengal i rkannya mel alui sungai utamanya. Sementara
i tu, pengel ol aan D AS adal ah upaya dal am mengel ola hubungan ti mbal
bal ik antara sumber daya al am dengan sumber daya manusia di dal am
D AS dan segal a aktivi tasnya untuk mewujudkan kemanf aatan sumber
daya al am bagi kepenti ngan pembangunan dan kel estarian ekosi stem
D AS serta kesej ahteraan masyarakat.
Sampai saat i ni , pengel olaan D AS yang ada belum opti mal antara
l ai n disebabkan ti dak adanya keterpaduan antar sektor dan antar
wi layah dal am pengel olaan sumber daya al am dan li ngkungan D AS
tersebut. Program atau kegiatan masi ng-masi ng sektor dan wil ayah
berj al an sendi ri -sendi ri dengan tuj uan yang kadangkal a bertol ak
bel akang. Sul i tnya koordi nasi dan si nkroni sasi tersebut l ebi h terasa
dengan adanya otonomi daerah, di mana masi ng-masi ng daerah
berl omba memacu meni ngkatkan Pendapatan Asl i D aerah (PAD )
dengan memanf aatkan sumber daya al am yang ada. Permasal ahan
ego-sektoral dan ego-kedaerahan akan menj adi sangat kompl ek pada
D AS yang l i ntas kabupaten/ kota atau propi nsi . Ol eh sebab i tu, dal am
rangka memperbai ki ki nerj a pembangunan D AS maka perl u
di l akukan pengel ol aan D AS secara terpadu.
Pengel ol aan D AS terpadu adal ah rangkai an upaya perumusan
tuj uan, si nkroni sasi program, pel aksanaan dan pengendal i an
pengel ol aan sumber daya D AS l i ntas pemangku kepent i ngan secara
parti si pati f berdasarkan kaji an kondi si bi of i sik, ekonomi , sosi al ,
pol i ti k dan kel embagaan guna mewujudkan tujuan pengel ol aan D AS.
Pengel ol aan D AS terpadu bertuj uan untuk mewujudkan koordi nasi ,
i ntegrasi , si nkroni sasi dan si nergi berbagai pemangku kepenti ngan

Kelembagaan Pengelolaan DAS….( H endro P rahast o)
| 209 |

yang terkai t dal am pengel olaan sumber daya al am dan lingkungan di
dal am D AS agar dapat di capai kondi si tata ai r D AS yang opti mal ,
kondi si lahan yang produkti f sesuai daya dukung wil ayah dan daya
tampung l i ngkungan serta meni ngkatnya kesejahteraan masyarakat
(D epart emen K ehutanan, 2006). Pengel olaan D AS terpadu dil akukan
secara menyel uruh mulai dari keterpaduan kebij akan, penentuan
sasaran dan tuj uan, rencana kegi atan, i mpl ementasi program yang
tel ah di rencanakan serta moni tori ng dan eval uasi hasil kegi atan secara
terpadu. Pengel ol aan D AS terpadu sel ai n memperti mbangkan f aktor
bi of i sik dari hulu sampai hi li r j uga memperti mbangkan f aktor sosi al-
ekonomi , kel embagaan dan hukum.
Sampai saat i ni konsep yang mapan dan j el as tentang
pengel ol aan D AS secara nasi onal bel um dapat diwuj udkan, karena
masi h bersi f at klausal (sebab-aki bat) dan sektoral sehi ngga
pengel ol aan D AS belum merupakan suatu pengel ol aan yang terpadu,
di mana semua kepenti ngan sektor dapat terakomodasi dan ti dak
meni mbul kan konf l ik. Untuk tercapai nya pembangunan D AS yang
berkel anj utan, kegiatan pembangunan ekonomi dan perl i ndungan
l i ngkungan harus di sel araskan. D al am hal i ni di perl ukan penyatuan
kedua si si pandang tersebut secara real i ti s, mel al ui penyesuai an
kegiatan pengel ol aan D AS dan konservasi daerah hulu ke dal am
kenyataan-kenyataan ekonomi dan sosi al . Ol eh sebab i tu, f ormul asi
kebi j akan yang harus di tuntaskan apabi l a tuj uan pembangunan yang
berwawasan li ngkungan dan berkelanj utan dapat di wujudkan.
Pengel ol aan D AS yang bai k perl u di dukung ol eh kebi j akan yang
di rumuskan dengan bai k pul a. D al am hal i ni kebi jakan yang berkai tan
dengan pengel ol aan D AS seharusnya mendorong di l aksanakannya
praktek-praktek pengel ol aan l ahan yang kondusif terhadap
pencegahan degradasi tanah dan ai r. D engan demikian penataan dan
pemanf aatan ruang di daerah hul u D AS harus dil akukan secara
komprehensi f , holi sti k, terkoordi nasi , terpadu, ef ektif dan ef i si en
dengan memperhati kan f aktor pol i ti k , ekonomi , sosi al dan budaya
serta kel estari an l i ngkungan hi dup. H arus sel al u disadari bahwa bi aya
yang di kel uarkan untuk rehabi l i tasi D AS j auh l ebi h mahal dari pada
bi aya yang di kel uarkan untuk usaha-usaha pencegahan dan
perl i ndungan D AS.

I I . D E GRAD ASI LI N GKUN GAN
K erusakan li ngkungan di I ndonesi a tel ah menj adi kepri hati nan
banyak pi hak, ti mbul nya bencana al am yang si li h berganti seperti
bencana al am banj i r, tanah l ongsor dan kekeri ngan yang akhi r-akhi r

PROSIDING Workshop, 2009 : 207-233
| 210 |

i ni cenderung meni ngkat, bai k f rekuensi maupun dampak kerusakan
yang di ti mbulkannya. Rusaknya wil ayah hul u D AS sebagai daerah
tangkapan ai r di duga merupakan sebagai salah satu penyebab utama
terj adi nya bencana alam tersebut. Beberapa f aktor yang di duga
sebagai penyebab terj adi nya degradasi l i ngkungan antara l ai n adal ah
tekanan penduduk, krisi s ekonomi , perubahan kebi j akan terutama
pada era otonomi daerah, dan i nkonsi stensi atau ketidak sesuaian
antara penggunaan l ahan dan ruang yang ada dengan arahan yang
di peri ntahkan pada Rencana Tata Ruang Wi layah (RTRW) serta
l emahnya penegakan hukum.
K egi atan pembangunan di suatu wil ayah memerl ukan
dukungan sumber daya al am, bai k sebagai wahana kegiatan, maupun
sebagai f aktor produksi yang di pergunakan guna menopang akti vi tas
kegiatan ekonomi yang di perl ukan untuk mencukupi kebutuhan
manusi a. Ada keterkai tan yang sangat erat sekali antara penduduk dan
sumber daya al am. Perubahan yang terj adi atas di namika penduduk
sangat berpengaruh terhadap pemanf aatan sumber daya al am, yang
pada gi li rannya nanti akan berdampak terhadap berbagai aspek
l i ngkungannya. Sel ai n tekanan penduduk, muncul nya krisi s ekonomi
serta adanya penyerahan beberapa urusan dal am rangka otonomi
daerah, j uga mendorong terj adi nya ekspl oi tasi yang berl ebi han
terhadap sumber daya al am. D alam kondi si kri si s ekonomi yang ti dak
kunjung usai , para pel aku ekonomi cenderung berusaha menci ptakan
kondi si untuk memaksi mal kan keuntungan dengan cara menekan
bi aya produksi , termasuk upaya untuk mengurangi bi aya pengel ol aan
l i ngkungan dan penerapan teknol ogi yang kurang ramah l i ngkungan.
Semuanya i ni berdampak negati f seperti : muncul nya kasus
pencemaran l i ngkungan (ai r, tanah dan udara); banji r dan kekeri ngan;
degradasi sumber daya tanah yang beraki bat terhadap penurunan
produksi pertani an; hi l angnya keanekaragaman hayati dan lai n-l ai n.
K erusakan l i ngkungan i ni di perparah l agi dengan l emahnya
penegakan hukum sehi ngga degradasi li ngkungan semaki n cepat dan
ti dak terkendal i .
K onsep pembangunan secara berkel anj utan sebenarnya sudah
di canangkan l ebi h dari dua dekade yang lalu, namun dal am
prakteknya pembangunan di masa orde baru dan era ref ormasi masi h
berori entasi pada pertumbuhan ekonomi , seperti perti mbangan
peni ngkatan PAD , serta kepenti ngan lai n yang berakar dari kondi si
kemi ski nan, ketidak-tahuan, keti dak-pedul i an, dan keserakahan
manusi a. Pembangunan berkel anj utan adalah pembangunan yang
bertuj uan untuk memenuhi kebutuhan generasi saat i ni , tanpa

Kelembagaan Pengelolaan DAS….( H endro P rahast o)
| 211 |

mengurangi kesempatan pemenuhan kebutuhan hi dup generasi
sel anjutnya. Pembangunan berkel anj utan di ci rikan dengan asas
pembangunan yang memperhati kan kaidah-kai dah l i ngkungan,
di mana f ungsi -f ungsi dan i nteraksi antar komponen li ngkungan
di serasi kan. Besarnya tekanan penduduk serta ori entasi pembangunan
yang berf okus pada keuntungan ekonomi sesaat, telah mengaki batkan
kai dah-kai dah pembangunan berkel anjutan banyak di l anggar,
sehi ngga keharmoni san li ngkungan terganggu dan ti ngkat kerawanan
terhadap bencana meni ngkat.
H al i ni tercermi n dari banyaknya kerusakan li ngkungan terj adi
di seluruh I ndonesi a, termasuk di Propi nsi Jawa Barat. D ari tahun
1994 sampai 2000, hutan l i ndung di Jawa Barat berkurang seki tar
106.851 ha (24%), sementara hutan produksi berkurang seki tar
130.589 ha (31%). Pesawahan dalam peri ode i ni tel ah diubah menj adi
l ahan bukan pesawahan sel uas kurang l ebi h 165.903 ha (17%). Gej al a
i ni bi sa menurunkan daya dukung li ngkungan wi layah Jawa Barat
(Peraturan D aerah N o. 2 Tahun 2000: Pola D asar Pembangunan
Jawa Barat 2001-2007). K erusakan yang sama juga terj adi pada
kawasan hutan di Jawa Barat yang l uasnya 791.571 ha atau 22%
daratan Jawa Barat, ternyata penutupan vegetasi hutannya hanya 9%
atau seki tar 323.802 ha pada tahun 2000. K erusakan hutan Jawa Barat
di perki rakan akan semaki n parah dal am waktu dekat apabi l a ti dak
di l akukan ti ndakan-ti ndakan yang memadai (BPLH D Jawa Barat,
2002).
D i nas K ehutanan Propi nsi Jawa Barat (2004) mel aporkan
bahwa l uas l ahan kri ti s di D AS Ci tarum H ulu sudah mencapai
150.000 ha, Ci manuk Hulu sel uas 24.000 ha, Ci tanduy seki tar 64.000
ha dan l ebi h dari 9.000 ha l ahan kri ti s di D AS Cil iwung H ulu. Lahan
kri ti s adal ah lahan yang keadaan f i si knya demikian rupa sehi ngga
l ahan tersebut ti dak dapat berf ungsi secara baik sesuai dengan
peruntukannya sebagai media produksi maupun sebagai medi a tata ai r
(K eputusan Menteri K ehutanan N omor 52 Tahun 2001). Adanya
l ahan-l ahan kri ti s tersebut umumnya di sebabkan ol eh adanya kegi atan
pemanf aatan l ahan yang ti dak sesuai dengan peruntukannya, seperti
pemanf aatan l ereng buki t untuk l ahan pertani an yang ti dak
menerapkan teknol ogi konservasi , perubahan f ungsi kawasan lindung
menj adi areal permuki man dan l ai n-lai n.
D al am Rapat K erj a K omi si VI I I D PR RI dengan K ementeri an
Li ngkungan Hi dup tanggal 11 N ovember 2003 mengungkapkan
bahwa pembangunan l i ngkungan hi dup masi h banyak mengal ami
hambatan, antara l ai n di sebabkan ol eh:

PROSIDING Workshop, 2009 : 207-233
| 212 |

o Masi h rendahnya komi tmen nasi onal pada pri nsi p pembangunan
berkel anj utan.
o Masi h rendahnya komi tmen K epada D aerah dan D PRD dal am
menyi kapi berbagai masal ah li ngkungan hi dup di daerah, karena
daerah pada umumnya masi h berori entasi pada peni ngkatan PAD
mel alui ekspl oi tasi sumber daya alam tanpa dii mbangi dengan
pel estari an f ungsi l i ngkungan.
o K onf l i k permasalahan l i ngkungan hi dup yang bersi f at l i ntas
daerah di tangani hanya dengan menggunakan pendekatan batas
wi layah admi ni strasi dan mengabai kan batas-batas ekol ogis.
o Pemekaran Propi nsi , K abupaten/ K ota pada umumnya ti dak
berdasarkan pada kepenti ngan l i ngkungan, mel ai nkan l ebi h
banyak di dasarkan pada kepenti ngan penguasaan sumber daya
al am dan pol i ti k.
D i sampi ng i tu, banyaknya peraturan-peraturan yang bersi f at
sektoral j uga memberi kan kontri busi pada kekacauan pengendal i an
tata guna l ahan di kawasan tersebut. Sementara terpecahnya l okasi
kawasan pada beberapa daerah admi ni strasi menyebabkan terj adi nya
perencanaan tata ruang yang kurang terpadu, serta upaya mel empar
tanggung j awab masal ah konservasi Sumber D aya Al am (SD A)
kepada pi hak lai n. Sel ai n i tu,
sudah ti dak ada harmoni di antara pemanf aat ruang dan ti dak adanya
kesepahaman antara perencana tata ruang dan pemanf aat ruang.
Untuk mengatasi degradasi li ngkungan perl u adanya
kesei mbangan antara pemanf aatan sumber daya al am dan pel estari an
l i ngkungan hi dup. Sel ai n i tu, perl u di serasi kan antara ketersedi aan
sumber daya al am dengan di nami ka penduduk, terutama dalam
memadukan dan mensi nergi kan di mensi ekonomi , sosial budaya dan
l i ngkungan, penerapan teknol ogi ramah l i ngkungan, peni ngkatan
kesadaran aparat, masyarakat dan swasta dal am pengel ol aan sumber
daya alam dan menj aga kesi nambungan li ngkungan, peni ngkatan
kemampuan aparat dan kel embagaan serta penegakan hukum dan
perbai kan si stem/ perangkat hukum yang akomodati f , parti si pati f dan
adi l perl u l ebi h di ti ngkatkan. Sel ai n i tu perl u di ti ngkatkan pul a upaya-
upaya strategi s yang meli batkan berbagai pi hak dal am pengel ol aan,
pengawasan dan pemanf aatan sumber daya alam dan l i ngkungan.
I I I . PE M BAN GUN AN KAWASAN H ULU-H I LI R D AS
Sumber utama terj adi nya keti mpangan hubungan transaksi onal
antara masyarakat di D AS bagian hulu dan hil i r adalah kerangka
kebi j akan pembangunan yang terl alu memi hak pada kawasan hi li r.

Kelembagaan Pengelolaan DAS….( H endro P rahast o)
| 213 |

K eti mpangan hubungan transaksi onal antara kawasan D AS (hul u-
hi l i r) bermul a dari bias kebi jakan pemeri ntah, kemudian berl anj ut
pada marj i nal i sasi kawasan hulu. Ada kesejaj aran antara kerusakan
kawasan hulu dengan l emahnya berbagai f aktor pendukung kawasan
hul u i ni . Beberapa j eni s modal strategis di kawasan hul u sangat
keti nggal an di bandi ng dengan kawasan hi li r. Modal prasarana
ekonomi , seperti sarana transportasi dan komuni kasi , di kawasan hulu
rel ati f sangat l emah. D ukungan kel embagaan modal f i nansial di
kawasan hul u kal ah j auh di bandi ng kawasan hi li r. Pendi ri an
kel embagaan ekonomi , seperti K operasi dan Bank Rakyat I ndonesi a
(BRI ) Uni t D esa/ K ecamatan, yang sarat dengan bantuan pemeri ntah
l ebi h banyak diarahkan untuk pengembangan kawasan hil i r (Pranadji ,
2005).
Program yang banyak menyedot modal f i nansi al , terutama
untuk pengembangan konservasi kawasan D AS hulu, masi h l ebi h
banyak dengan pendekatan pemberi an bantuan yang bersi f at “ cuma-
cuma” . D i l apangan j arang di temukan adanya program konservasi
l ahan dataran ti nggi (upl and ar eas) yang di i ntegrasi kan langsung
dengan transf ormasi perekonomi an masyarakat setempat.
Pemberdayaan masyarakat mel alui pengi kut-sertaan masyarakat secara
menyel uruh dan komprehensi f , yang mengarah pada keswadayaan
masyarakat bel um banyak di temukan. Program pengel olaan kawasan
hul u D AS yang mel i batkan parti si pati f aktif masyarakat setempat
bel um banyak dij alankan. Selai n i tu, j uga belum di temukan rancangan
program rehabi l i tasi kawasan D AS hul u yang di i ntegrasi kan dengan
transf ormasi masyarakat pedesaan setempat.
D i sampi ng i tu, masyarakat yang mendi ami kawasan hulu D AS
umumnya mengalami tekanan relati f berat di bi dang ekonomi ,
l i ngkungan al am, dan pemenuhan kebutuhan dasar yang tel ah
berl angsung l ama. Dari pengamatan di lapangan, menunjukkan bahwa
modal atau sumber daya manusi a di kawasan hulu D AS rel ati f l ebi h
rendah di bandi ng kawasan hul i r. D engan ti ngkat kemampuannya
yang serba terbatas, dan di hadapkan pada tekanan l i ngkungan yang
serba berat, maka proses marj i nali sasi masyarakat dan daerah
tangkapan ai r di kawasan hulu D AS i ni dari waktu ke waktu
berl angsung semaki n taj am.
Untuk mempertahan hi dupnya, masyarakat di kawasan hul u
D AS, yang serba terbatas kemampuannya i ni , ti dak mempunyai
pi l i han lai n kecuali mengekspl oi tasi daerah-daerah resapan ai r di
l ereng-l ereng perbuki tan yang curam. K erusakan atau penghancuran
modal al am (natur al capi t al ) ol eh masyarakat kawasan hulu D AS

PROSIDING Workshop, 2009 : 207-233
| 214 |

menj adi sul i t di hi ndari . Untuk menghi ndari kerusakan l i ngkungan
yang l ebi h parah, maka perlu adanya pengendal ian pemanf aatan
l ahan, terutama di kawasan hul u D AS.
Pengendal ian pemanf aatan di kawasan hulu D AS dapat
di l akukan mel al ui peri zi nan pemanf aatan ruang, pemberi an i nsenti f
dan di si nsenti f , serta pengenaan sanksi . Perizi nan pemanf aatan ruang
bertuj uan untuk menerti bkan pemanf aatan ruang sehi ngga seti ap
pemanf aatan ruang harus dil akukan sesuai dengan rencana tata ruang.
I zi n pemanf aatan ruang di atur ol eh Pemeri ntah D aerah sesuai dengan
kewenangannya. Pemberi an i nsenti f bertuj uan untuk memberi kan
i mbal an terhadap pel aksanaan kegiatan yang sej alan dengan rencana
tata ruang, bai k yang di lakukan ol eh masyarakat maupun ol eh
pemangku kepenti ngan lai nnya. Bentuk i nsenti f tersebut antara l ai n
dapat berupa keri nganan paj ak, pemberi an kompensasi dan
penghargaan. Sebal i knya, pemberi an di si nsenti f bert ujuan untuk
mencegah atau membatasi pertumbuhan atau mengurangi kegiatan
yang ti dak sej al an dengan rencana tata ruang. D isi nsentif antara l ai n
dapat berupa pengenaan paj ak yang ti nggi , kompensasi dan penal ti .
D engan di berl akukannya Undang Undang N omor 26 Tahun 2007
tentang Penataan Ruang maka penegakan hukum dapat di lakukan
l ebi h tegas seperti pengenaan sanksi bagi seluruh pemangku
kepenti ngan yang memanf aatkan ruang ti dak sesuai dengan rencana
tata ruang. Bahkan, dalam peraturan tersebut, sanksi j uga di kenakan
kepada pej abat pemeri ntah yang menerbi tkan i zi n pemanf aatan ruang
yang ti dak sesuai dengan rencana tata ruang.
I V. KE LE M BAGAAN PEN GE LOLAAN D AS
Sampai saat i ni perekonomi an I ndonesi a masi h tergantung
pada sektor sumber daya al am. H al i ni di perparah ol eh pol a
pengel ol aan sumber daya al am dengan pendekatan sektoral . D engan
demi kian dal am satu wil ayah D AS akan terdapat banyak pi hak dengan
masi ng-masi ng kepenti ngan, kewenangan, bi dang tugas dan tanggung
j awab yang berbeda, sehi ngga ti dak mungki n dikoordinasi kan dan
di kendal ikan dal am satu gari s komando. Pendekatan sektoral yang
sel ama i ni digunakan dal am prakteknya sul i t untuk di koordi nasi kan,
di i ntegrasi kan dan di si nergi kan sehi ngga seri ngkali terj adi konf l ik
kepenti ngan antar sektor.
Ol eh karena i tu koordi nasi yang dikembangkan adal ah dengan
mendasarkan pada hubungan f ungsi mel alui pendekatan keterpaduan.
D i antara pemangku kepenti ngan yang terl i bat harus dikembangkan
pri nsi p sal i ng mempercayai , keterbukaan, tanggung j awab, dan sal i ng

Kelembagaan Pengelolaan DAS….( H endro P rahast o)
| 215 |

membutuhkan. D engan demi ki an dal am pel aksanaan pengel ol aan
D AS terpadu ada kej elasan wewenang dan tanggung j awab seti ap
pi hak (siapa, mengerj akan apa, bil amana, di mana, dan bagai mana).
Mengi ngat batas satuan wil ayah D AS ti dak selalu bertepatan (co-i nci de)
dengan batas uni t admi nistrasi pemeri ntahan, sehi ngga koordi nasi dan
i ntegrasi antar pemeri ntahan otonom, i nstansi sektoral dan pi hak-
pi hak terkai t l ai nnya menj adi sangat penti ng.
A. Kebijakan Pengelolaan Sumber D aya Alam
Meni ngkatnya degradasi sumber daya alam pada kawasan D AS
aki bat kesalahan karena masal ah struktural , yai tu kesal ahan
pengel ol aan (mi smanagement ) D AS. Seti ap i nstansi yang terkai t dal am
pengel ol aan D AS mel akukan tupoksi nya (tugas pokok dan f ungsi )
masi ng-masi ng secara parsi al . Sel ai n parsi al , terj adi pul a konf li k
kepenti ngan, karena bel um j elasnya kewenangan dan ” aturan mai n”
dal am pengel olaan sumber daya dalam suatu D AS. H al i ni di sebabkan
sampai saat i ni bel um ada konsep yang komprehensi f dan hol isti k
tentang kel embagaan pengel ol aan D AS, sehi ngga pengel ol aan D AS
bel um merupakan suatu pengel ol aan yang terpadu, dimana semua
kepenti ngan sektor dapat terakomodasi dan ti dak meni mbul kan
konf l i k.
Beberapa perti mbangan yang mengharuskan pengel ol aan D AS
di l akukan secara terpadu adal ah: (i )Terdapat keterkai tan antar
berbagai kegi atan (mul ti sektor) dal am pengel ol aan sumber daya dan
pembi naan akti f i tasnya; (i i ) Batas D AS ti dak sel al u bertepatan dengan
batas wi layah admi ni strasi pemeri ntahan; (i i i ) I nteraksi daerah hul u
sampai hi li r yang dapat berdampak negati f maupun posi ti f sehi ngga
memerl ukan koordi nasi antar pemangku kepenti ngan. Oleh sebab i tu
perl u adanya adanya penataan ruang di wi l ayah D AS yang berasaskan
keterpaduan, keserasian, keselarasan, kesei mbangan, keberl anj utan,
keberdayagunaan dan keberhasil gunaan.
K eterpaduan mengandung pengerti an bahwa penataan ruang
di sel enggarakan dengan mengi ntegrasikan berbagai kepenti ngan yang
bersi f at li ntas sektor, l i ntas wil ayah, dan li ntas pemangku kepenti ngan.
Sementara i tu, keserasi an, keselarasan, kesei mbangan mengandung
makna bahwa penataan ruang di sel enggarakan untuk mewujudkan
keserasi an antara struktur ruang dan pol a ruang, keselarasan antara
kehi dupan manusia dengan l i ngkungannya, kesei mbangan
pertumbuhan dan perkembangan antar daerah Undang-Undang (UU
N omor 26 Tahun 2007). Penataan ruang di wi layah D AS j uga harus
di l akukan secara berkel anjutan untuk menj ami n kelestari an dan

PROSIDING Workshop, 2009 : 207-233
| 216 |

kel angsungan daya dukung dan daya tampung l i ngkungan sehi ngga
dapat mengopti mal kan manf aat ruang dan sumber daya yang berada
di dal amnya.
Lahi rnya UU N omor 23 Tahun 1997 tentang Pengel ol aan
Li ngkungan H i dup pada awal nya di harapkan mampu memuncul kan
koordi nasi dalam pengel ol aan sumber daya al am. Harapan tersebut
cukup rasi onal , karena secara normati f UU Pengel ol aan Li ngkungan
H i dup yang menyatakan bahwa dal am rangka mendayakan sumber
daya alam untuk memaj ukan kesej ahteran umum seperti di amanatkan
dal am UUD 1945 dan untuk mencapai kebahagi aan hi dup
berdasarkan Pancasi la, perl u di laksanakan pembangunan
berkel anj utan dan berwawasan li ngkungan hi dup berdasarkan
kebi j akan nasi onal terpadu dan menyel uruh dengan
memperhi tungkan kebutuhan generasi masa ki ni dan generasi masa
depan.
1. K ebi j akan di Tataran Pusat
K ebi j akan pengel ol aan sumber daya alam yang terpadu dan
menyel uruh di perl ukan adanya koordi nasi antar sektor yang terkai t.
N amun, dal am kenyataan pasca di berl akukannya UU Pengel ol aan
Li ngkungan H i dup, koordi nasi dal am pengel ol aan sumber daya al am
antar sektor terkai t bel um terwuj ud. Sebal iknya, dal am era ref ormasi
j ustru banyak l ahi r UU yang sif atnya sektoral seperti UU N omor 41
tTahun 1999 tentang K ehutanan, UU N omor 18 Tahun 2004 tentang
Perkebunan, UU N omor 31 Tahun 2004 tentang Peri kanan, dan UU
N omor 7 Tahun 2004 tentang Pengel ol aan Sumber D aya Ai r,
sehi ngga aroma ego-sektoral sangat domi nan. Hal i ni berdampak pada
semaki n ruwetnya regulasi pengel ol aan sumber daya al am, karena
penyusunan rencana dan i mpl ementasi kebi jakan dari masi ng-masi ng
sektor masi h berj al an sendi ri -sendi ri .
Beberapa sektor atau departemen/ non-departemen secara
kel embagaan terkai t dengan pengel ol aan sumber daya al am, antara
l ai n adalah kehutanan, pekerj aan umum, energi dan sumber daya
mi neral , pertani an dan perkebunan, kel autan dan peri kanan,
pertanahan, dan l i ngkungan hi dup. K ewenangan masi ng-masi ng
sektor atau departemen/ non-departemen t el ah di atur dal am
K eputusan Presiden N omor 102 Tahun 2001 tentang K edudukan,
Tugas, Fungsi , K ewenangan, Susunan Organisasi dan Tata K erj a
D epartemen, dan K eputusan Presi den N omor 101 Tahun 2001
tentang K edudukan, Tugas, Fungsi , K ewenangan, Susunan
Organi sasi , dan Tata K erj a Menteri N egara.

Kelembagaan Pengelolaan DAS….( H endro P rahast o)
| 217 |

Untuk mel aksanakan tugas dan f ungsi pokoknya masi ng-
masi ng departemen/ non-departemen, perl u adanya koordi nasi antar
sektor dal am pembuatan kebi jakan. K etentuan i ni telah di atur dalam
UU N omor 10 Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan
Perundang-Undangan. Pada Pasal 18 ayat (1) UU i ni menyatakan
bahwa rancangan UU yang di ajukan ol eh Presi den di si apkan ol eh
Menteri atau pi mpi nan l embaga pemeri ntah non-depart emen, sesuai
dengan l i ngkup tugas dan tanggung-j awabnya. Sel anjutnya pada ayat
(2) dal am pasal yang sama menyatakan bahwa pengharmoni san,
pembul atan, dan pemantapan konsepsi rancangan undang-undang
yang berasal dari Presi den, dikoordi nasikan ol eh Menteri yang tugas
dan tanggung j awabnya di bi dang peraturan perundang undangan.
D al am K eputusan Presi den N omor 102 Tahun 2001, tugas
koordi nasi tersebut di l i mpahkan kepada Menteri K ehakiman dan H ak
Asasi Manusi a, yang sekarang berubah menj adi Menteri H ukum dan
H ak Asasi Manusi a. H anya sayang, dal am K eputusan Presi den
tersebut met oda, def i ni si , maksud dan tujuan koordi nasi ti dak
di urai kan l ebi h l anj ut.
Untuk mel akukan koordi nasi dan si nkroni sasi antar sektor
dal am pembuatan kebi j akan dan pel aksanaannya j uga tel ah di atur
dal am Peraturan Pemeri ntah N omor 100 Tahun 2001 tentang
K edudukan, Tugas, Fungsi , K ewenangan, Susunan Organi sasi , dan
Tata K erj a Menteri N egara K oordi nator. Menurut Pasal 2 K eputusan
Presi den i ni , Menteri K oordi nat or mempunyai tugas membantu
Presi den dal am mengkoordi nasikan dan menyi nkronkan penyi apan
dan penyusunan kebi j akan serta pel aksanaannya di bi dang tertentu
dal am kegi atan pemeri ntahan negara. D al am kasus pengel ol aan
sumber daya al am maka Menteri K oordi nator yang bertanggung
j awab adalah Menteri K oordi nator Perekonomi an.
D al am mel aksanakan tugasnya, Menteri K oordi nator
Perekonomi an menyel enggarakan f ungsi : a. pengkoordi nasian para
Menteri N egara dan Pi mpi nan Lembaga Pemeri ntah N on
D epartemen dal am keterpaduan pel aksanaan tugas di bidang
perekonomi an, termasuk pemecahan permasal ahan dal am
pel aksanaan tugas; b. pengkoordi nasi an dan peni ngkatan keterpaduan
dal am penyi apan dan perumusan kebij akan pemeri ntahan K antor
Menteri N egara, D epartemen, dan Lembaga Pemeri ntah N on
D epartemen di bi dang perekonomi an; c. pengendal i an
penyel enggaraan kebij akan, sebagaimana di maksud pada huruf a dan
huruf b. D al am menyel enggarakan f ungsi nya, Menteri K oordi nator
Perekonomi an antara l ai n mempunyai kewenangan: a. penetapan

PROSIDING Workshop, 2009 : 207-233
| 218 |

kebi j akan secara makro untuk keterpaduan dan si nkroni sasi seluruh
kebi j akan l embaga Pemeri ntah di bi dangnya; b. perumusan dan
penetapan agenda dan pri ori tas kebij akan secara makro di bi dangnya;
c. penyusunan rencana makro untuk menyi nkronkan rencana dan
program l embaga Pemeri ntah di bi dangnya.
Pel aksanaan koordi nasi ol eh Menteri K oordi nator dapat
di l akukan melalui rapat koordi nasi Menteri K oordi nator atau
koordi nasi gabungan antar Menteri K oordi nator, rapat-rapat
kel ompok kerj a yang di bentuk ol eh Menteri K oordi nator, f orum-
f orum koordi nasi yang sudah ada, dan konsul tasi l angsung dengan
para Menteri , Pemi mpi n Lembaga Pemeri ntah N on-D epartemen, dan
pi mpi nan l embaga l ai n terkai t.
D al am Pasal 76 K eputusan Presi den N omor 102 Tahun 2001
menyebutkan dal am mel aksanakan tugas, f ungsi dan kewenangannya
Menteri yang memi mpi n D epartemen berkoordi nasi dan sali ng
berkonsul tasi sesama Menteri N egara, Pi mpi nan Lembaga
Pemeri ntah N on-D epartemen, dan Pi mpi nan Lembaga terkai t. H al
yang sama j uga berl aku bagi seti ap pi mpi nan satuan organi sasi dalam
mel aksanakan tugas waj i b menerapkan pri nsi p koordi nasi , i ntegrasi
dan si nkroni sasi serta bekerj a sama bai k dal am l i ngkup i nternal
maupun eksternal D epartemen.
D engan demi kian j elas bahwa perangkat kebij akan di tataran
pusat untuk pengel olaan sumber daya al am tel ah diatur dengan j el as.
H anya saja dal am i mpl ementasi nya di l apangan ti dak sel uruhnya
berj al an mul us sehi ngga masi ng-masi ng sektor seri ngkal i masi h
berj al an sendi ri -sendi ri dalam merumuskan kebij akan pengel ol aan
sumber daya alam.
2. K ebi j akan di Tataran Provi nsi dan K abupaten/ K ota
Sej ak berl akunya Undang-Undang (UU) N omor 22 Tahun 1999
tentang Pemeri ntahan D aerah yang kemudian di revi si menj adi UU
N omor 32 Tahun 2004 tentang Pemeri ntahan D aerah, muncul
beberapa UU sektoral yang berhubungan dengan pengelol aan sumber
daya al am. Beberapa di antaranya adal ah UU N omor 41 Tahun 1999
tentang K ehutanan, UU N omor 7 Tahun 2004 tentang Sumber D aya
Ai r, UU N omor 18 Tahun 2004 tentang Perkebunan, dan UU
N omor 31 Tahun 2004 tentang Peri kanan,
D al am rangka mel aksanakan ketentuan UU, Peraturan
Pemeri ntah (PP) dan K eputusan Presi den, masi ng-masi ng sektor
menerbi tkan Peraturan Menteri dan K eputusan Menteri . K arena

Kelembagaan Pengelolaan DAS….( H endro P rahast o)
| 219 |

si f atnya sebagai kebij akan sektoral , maka Peraturan Menteri dan
K eputusan Menteri kadangkal a bertabrakan antara sektor satu dengan
yang l ai n. Sel ai n kebij akan yang bersif at sektoral , masi ng-masi ng
Pemeri ntahan D aerah j uga mengatur kebij akan pengel ol aan sumber
daya al am di daerahnya bai k dalam bentuk Peraturan
Gubernur/ Bupati / Wali kota atau K eputusan
Gubernur/ Bupati / Wali kota atau Peraturan D aerah
Provi nsi / K abupaten/ K ota.
Ul eh karena i tu ti dak mengherankan bahwa dal am suatu
kawasan di atur ol eh banyak peraturan perundangan yang bersi f at
sektoral yang seri ngkali bertentangan satu dengan yang lai n sehi ngga
berdampak terhadap kerusakan li ngkungan. Hal i ni di sebabkan karena
cara pandang masi ng-masi ng sektor terhadap sumber daya al am yang
terkotak-kotak dan ti dak teri ntegrasi sehi ngga melahi rkan kebi jakan
yang si f atnya sangat sektoral . Menyadari bahwa permasal ahan
pengel ol aan sumber daya al am di sebabkan ol eh adanya cara pandang
yang keli ru terhadap sumber daya al am, maka dalam hal pengel ol aan
sumber daya al am harus di lakukan dengan pendekatan hol i sti k.
Sumber daya al am seharusnya di pandang sebagai satu kesatuan yang
utuh dan menyel uruh. Ol eh karena i tu pengel ol aan sumber daya alam
ti dak di batasi ol eh kewenangan sektoral dan admi nistrati f bel aka,
sehi ngga dal am i mpl ementasi kebij akan memerl ukan koordi nasi
dan keterpaduan antar sektor dan antar daerah. Menyadari suli tnya
untuk mel akukan koordi nasi dan si nkroni sasi program sektoral dan
pembagi an kewenangan antara pemeri ntah pusat dan pemeri ntah
daerah, maka mel al ui Peraturan Pemeri ntah N omor 38 Tahun 2007
tentang Pembagi an Urusan Pemeri ntahan antara Pemeri ntah,
Pemeri ntah Provi nsi , dan Pemeri ntah D aerah K abupaten/ K ota,
di harapkan hubungan antar sektor dan pusat-daerah menj adi l ebi h
j el as.
Pemeri ntahan D aerah, menyel enggarakan urusan pemeri ntahan
yang menj adi kewenangannya, kecuali urusan pemeri ntahan yang
menj adi urusan Pemeri ntah. D al am menyel enggarakan urusan
pemeri ntahan yang menj adi kewenangan daerah tersebut,
pemeri ntahan daerah menj al ankan otonomi sel uas-luasnya untuk
mengatur dan mengurus sendi ri urusan pemeri ntahan berdasarkan
asas otonomi dan tugas pembantuan. Penyel enggaraan desentral i sasi
mensyaratkan pembagi an urusan pemeri ntahan antara Pemeri ntah
dengan Pemeri ntahan D aerah. Urusan pemeri ntahan terdi ri dari
urusan pemeri ntahan yang sepenuhnya menj adi kewenangan
Pemeri ntah dan urusan pemeri ntahan yang di kel ol a secara bersama

PROSIDING Workshop, 2009 : 207-233
| 220 |

antar ti ngkatan dan susunan pemeri ntahan atau konkuren. Urusan
pemeri ntahan yang dapat di kel ol a secara bersama antar tingkatan dan
susunan pemeri ntahan atau konkuren adalah urusan-urusan
pemeri ntahan sel ai n urusan pemeri ntahan yang sepenuhnya menj adi
urusan Pemeri ntah. D engan demi ki an dal am seti ap bidang urusan
pemeri ntahan yang bersi f at konkuren senanti asa terdapat bagi an
urusan yang menj adi kewenangan Pemeri ntah, Pemeri nt ahan D aerah
Provi nsi , dan pemeri ntahan D aerah K abupaten/ K ota.
Peraturan Pemeri ntah N omor 38 Tahun 2007, berusaha untuk
menj embatani kewenangan daerah terkai t dengan UU sektoral .
N amun, dal am rumusan kewenangan terdapat perbedaan yang cukup
mendasar mengenai kewenangan daerah dalam pengel ol aan sumber
daya al am. Sebagai contoh, dal am pengaturan sumber daya ai r,
Pemeri ntahan D aerah (Provi nsi / K abupaten/ K ota) memi l iki
kewenangan yang setara dengan kewenangan yang di mi li ki ol eh
Pemeri ntah Pusat sesuai dengan tatarannya. Pemeri ntah D aerah
memi l i ki kewenangan dal am penetapan: kebi jakan pengel ol aan, pola
pengel ol aan, rencana pengel ol aan, pengel ol aan kawasan l i ndung
sumber ai r, dan pembentukan wadah koordi nasi sumber daya ai r.
D emi ki an pul a kewenangan pemeri ntahan daerah dal am penataan
ruang di era otonomi daerah cukup besar. K ewenangan pengaturan
yang di beri kan kepada pemeri ntahan daerah adal ah penetapan
Peraturan D aerah (PERD A) bi dang penataan ruang, penetapan
penataan ruang perai ran, penetapan cri teri a penentuan dan perubahan
f ungsi kawasan/ l ahan, dan penetapan kawasan strategis di ti ngkat
provi nsi / kabupaten/ kota sesuai dengan tatarannya. Sebal i knya, dalam
pengel ol aan D AS kewenangan Pemeri ntahan D aerah K abupaten/
K ota hanya terbatas pada perti mbangan tekni s dalam penyusunan
rencana pengel ol aan dan perti mbangan tekni s penyel enggaraan
pengel ol aan D AS skal a kabupaten/ kota. K eterbatasan kewenangan
yang sama juga berl aku bagi Pemeri ntahan D aerah Provi nsi .
Penetapan D AS pri ori tas dan penyusunan rencana pengel ol aan D AS
terpadu masi h di tangani ol eh Pemeri ntah Pusat.
Sementara i tu, keberhasi l an pengel ol aan sumber daya ai r ti dak
terl epas dari keberhasi lan pengel ol aan D AS, dan keberhasi l an
pengel ol aan D AS ti dak terl epas dari keberhasi lan penat aan ruang di
kawasan konservasi atau kawasan l i ndung. D engan adanya
kesenj angan kewenangan yang di mi liki ol eh pemeri ntah daerah dal am
pengel ol aan sumber daya ai r, penataan ruang dan pengel ol aan D AS,
maka pemeri ntah daerah akan cenderung menggunakan kewenangan
yang di mi li ki dalam pengel ol aan sumber daya ai r dan penataan ruang

Kelembagaan Pengelolaan DAS….( H endro P rahast o)
| 221 |

untuk menata kawasan hulunya tanpa memperhati kan D AS sebagai
satuan perencanaan. D engan memperhati kan kemampuan, si tuasi dan
kondi si daerah, sebai knya Pemeri ntah Pusat dapat menyerahkan
kewenangan penetapan rencana pengel ol aan dan rencana pengel ol aan
D AS kepada daerah berdasarkan asas desentral i sasi . Pada era otonomi
daerah, sudah sel ayaknya bil a pemeri ntah daerah memi l i ki
kewenangan yang semaki n besar dalam penyel enggaraan berbagai
kegiatan yang ada di daerahnya masi ng-masing, dengan
memperti mbangkan adanya keserasi an dan keterpaduan antar daerah
dan antara pusat dan daerah agar ti dak meni mbulkan kesej anjangan
antar daerah.
B. I mplementasi Kebijakan Pengelolaan D AS
1. Praktek Pengel olaan D AS
Perencanaan D AS memegang peranan penti ng karena akan
menentukan keberhasil an pencapai an tuj uan. Perencanaan D AS
mempunyai keterkai tan dan keterpaduan antar sektor dengan
memperhati kan kepenti ngan masyarakat l okal , regi onal dan nasi onal
yang berwawasan l i ngkungan. N amun, f akta yang di temukan di
l apang yang terkai t dengan perencanaan D AS masi h sangat jauh dari
pengerti an perencanaan D AS terpadu. Berdasarkan hasil wawancara
dengan pi hak-pi hak terkai t, terungkap bahwa penyusunan rencana
pengel ol aan D AS secara terpadu bel um di l aksanakan ol eh i nsti tusi-
i nsti tusi pemeri ntah yang terl i bat dal am pengel ol aan D AS atau
pemanf aatan l ahan di kawasan D AS. Perencanaan D AS cenderung
masi h di susun secara sektoral dan wil ayah. Pada saat penyusunan
rencana pada umumnya i nsti tusi tersebut mel akukan i denti f ikasi
masalah, pengumpulan data pri mer/ sekunder, penentuan skal a
pri ori tas di l akukan secara sendi ri -sendi ri , dan pada umumnya ti dak
mel akukan koordi nasi dengan i nstansi l ai n yang terkai t. Masukan data
dan i nf ormasi dari i nstansi lai n untuk penyempurnaan program atau
kegiatan di suatu kabupaten baru di lakukan setel ah rencana atau
program/ kegi atan tersebut di bahas pada tataran kebupaten yang
di koordi nasi ol eh Bappeda. Mengi ngat program atau kegiatan i nsti tusi
tekni s tersebut pada umumnya terkai t dengan mi si dari departemen
atau non-departemen yang ada di pusat, dan pada umumnya tel ah
di anggarkan sehi ngga masukan yang di beri kan ol eh i ntutusi lai n yang
terkai t pada umumnya ti dak banyak berpengaruh terhadap program
atau kegi atan yang telah di tetapkan ol eh i nstansi tekni s tersebut.
Seharusnya perencanaan D AS di susun secara konsepsi onal dan
terpadu dalam satu kesatuan yang utuh dari berbagai perencanaan

PROSIDING Workshop, 2009 : 207-233
| 222 |

kegiatan sumber daya yang ada di wi layah tersebut. Perencanaan D AS
seharusnya di l aksanakan secara transparan, parti si pati f , terpadu
dengan memperhati kan kekhasan dan aspi rasi daerah. Suatu
perencanaan memerl ukan penj abaran dan anal isi s dari masalah dan
penyel esai annya berdasarkan i nf ormasi yang ada serta kaj ian yang
komprehensi f . Rencana Pengel olaan D AS terpadu merupakan
rencana j angka panj ang yang bersi f at strategi s, dengan rentang waktu
rencana di sesuai kan dengan rencana pembangunan daerah
bersangkutan dengan uni t anal isis D AS. Rencana j angka menengah
bersi f at semi detai l pada ti ngkat wi l ayah yang l ebi h keci l seperti
ti ngkat Sub D AS, sedangkan rencana j angka pendek merupakan
rencana i mpl ementasi dan rencana tekni s pada ti ngkat tapak. Untuk
kesuksesan suatu proses perencanaan maka perlu ada suatu konsep
strategi dan i mpl ementasi perencanaan yang j el as. Strategi
perencanaan mengakomodasi rencana mendesak, rencana j angka
pendek, rencana j angka menengah dan rencana j angka panj ang.
D engan perencanaan yang masi h bersi f at sektoral maka
program atau kegiatan yang terkai t dengan pengel ol aan D AS masi h
di l akukan ol eh berbagai i nstansi pemeri ntah di tataran
kabupaten/ kota atau propi nsi yang secara tekni s berada di bawah
D epartemen K ehutanan, D epart emen Pekerj aan Umum, D epartemen
Pertani an, D epartemen Pertambangan, serta D epartemen K el autan
dan Perikanan, j uga masi h dil akukan secara sektoral .
Masalah menonj ol yang masi h banyak di temui di l apangan
adalah pemanf aatan lahan yang ti dak sesuai dengan peruntukannya.
Banyaknya pemanf aatan lahan yang ti dak sesuai dengan peruntukan
di daerahnya antara l ai n di sebabkan ol eh:
o Pertambahan penduduk yang sangat cepat,
o Perencanaan pembangunan yang ti dak matang dan sel alu
keti nggal an,
o Persepsi para perancang dan pel aksana belum sama dan bel um
berkembang,
o Pel aksanaan yang ti dak sesuai dengan perencanaan,
o K ebutuhan pembangunan yang mendesak, dan
o Para perencana yang bel um berwawasan li ngkungan dengan ti dak
berpandangan ke depan.
H al -hal i nil ah yang menyebabkan pembangunan di daerah suli t
di kontrol sehi ngga terj adi lah kerancuan pemanf aatan tata ruang. D ari
hasi l anal isi s yang di l akukan juga di temukan beberapa permasal ahan
dal am pemanf aatan lahan antara lai n:

Kelembagaan Pengelolaan DAS….( H endro P rahast o)
| 223 |

o Para pel aku pembangunan bel um memahami secara l engkap
mengenai penti ngnya keputusan-keputusan tersebut dalam
pemanf aatan ruang. Sel ai n i tu, masi h banyak yang bel um dapat
membaca atau mengi nterpretasi kan rencana yang telah di susun
karena kekurang-pahaman mengenai penataan ruang.
o Masi h teri katnya masi ng-masi ng sektor ol eh target sektoral yang
sukar untuk menterj emahkan ke dal am ruang. Saat i ni , masi ng-
masi ng sektor memi l i ki target tertentu berdasarkan i nterpretasi
terhadap sektor makro. Sebenarnya, hal i ni bukan masalah dari
sektor tersebut, mel ai nkan masal ah dalam proses tersebut.
o Sukarnya membentuk keterpaduan dana sehi ngga dal am
pel aksanaannya seri ng di gunakan dana yang di mil iki ol eh sektor
tersebut sendi ri , atau ti dak meratanya dana yang di sal urkan
untuk mel aksanakan kegi atan yang tel ah di tetapkan di dal am
rencana tata ruang.
o K urang serasi nya pemanf aatan sumber daya l ahan ol eh duni a
usaha karena bel um adanya rencana tata ruang yang diacu. H al
i ni dapat di li hat dari pembangunan pemuki man skal a besar ol eh
swasta yang menyebar.
o K urang j elasnya pi hak yang bertanggung j awab dalam proses
perubahan tata guna l ahan, termasuk kri teri a yang digunakan
untuk mel akukan perubahan tersebut. Aki batnya banyak l ahan
yang berubah f ungsi nya tanpa arah, seperti terj adi nya perubahan
l ahan i rigasi tekni s untuk kegi atan pembangunan l ai nnya. H al i ni
dapat memberi dampak bagi kehi dupan sosi al ekonomi
masyarakat setempat, seperti hi l angnya mata pencahari an mereka
dan semaki n tersi si h ol eh pendatang. D i sampi ng i tu, ali h guna
l ahan tersebut juga meni mbul kan kerugian bagi pemeri ntah,
karena i nvestasi i ri gasi yang tel ah di bangun dengan bi aya cukup
besar akhi rnya ti dak dapat di manf aatkan lagi .
Sel ai n i tu, juga terj adi masal ah dalam pel i batan pemangku
kepenti ngan dal am pembangunan di suatu daerah. K ebi j akan yang
di rumuskan untuk mencapai sasaran perencanaan pada umumnya
hanya mel i hat dari sisi satu pemangku kepenti ngan saj a yai tu
pemeri ntah. Pembangunan daerah ti dak hanya di sel enggarakan ol eh
pemangku kepenti ngan pemeri ntah saj a, tetapi j uga ol eh pi hak swasta
atau dunia usaha, dan masyarakat. Rancangan yang ada kurang peka
terhadap f enomena yang terj adi di masyarakat sehi ngga pendekatan
perencanaan untuk sebuah daerah yang satu dan daerah lai nnya seri ng

PROSIDING Workshop, 2009 : 207-233
| 224 |

kali sama. H al i ni seri ng mengaki batkan perencanaan daerah ti dak
sesuai dengan aspi rasi masyarakat.
K egi atan moni tori ng dan eval uasi merupakan bagi an ti dak
terpi sahkan dari kegi atan pengel ol aan D AS secara terpadu.
Berdasarkan hasil wawancara pada pemangku kepenti ngan yang
terl i bat dal am pengel ol aan D AS menunj ukan bahwa moni tori ng dan
evaluasi yang di lakukan hanya terbatas pada kegi atan-kegi atan proyek
di li ngkup masi ng-masi ng i nsti tusi pemangku kepenti ngan tersebut.
Moni tori ng yang di l akukan l i ntas i nstutusi yang dil akukan secara
menyel uruh bel um pernah di lakukan. Peli batan personal dari i nstansi
l ai n dalam kegi atan moni tori ng dan eval uasi hanya terbatas pada
kegiatan f i si k di l apang. H asi l moni tori ng dan eval uasi dari kegi atan
i nsti tusi tekni s pada umumnya ti dak di di stri busikan ke i nsti tusi tekni s
l ai n yang memi l iki kegi atan yang berbeda pada l okasi D AS yang sama.
I nsti tusi di tataran kabupaten yang meneri ma hasi l moni tori ng dan
evaluasi kegiatan pengel ol aan di suatu D AS dari i nsti tusi tekni s hanya
Bappeda. Mengi ngat terbatasnya kapasi tas yang di mil iki ol eh Bappeda
di tataran kabupaten, hasi l moni tori ng dan eval uasi yang tel ah
di l aporkan pada umumnya hanya dikompi l asi dan tidak banyak
di i nf ormasikan atau di manf aatkan ol eh i nsti tusi tekni s atau pemangku
kepenti ngan l ai nnya yang ada di daerah tersebut. Untuk i tu dal am
moni tori ng dan eval uasi pengel ol aan D AS terpadu perl u di ci ptakan
bagai mana mekanisme moni tori ng dan evaluasi di lakukan termasuk
parameter-parameternya dan bagai mana i nf ormasi hasil moni tori ng
dan evaluasi tersebut dapat di akses ol eh sel uruh pemangku
kepenti ngan termasuk masyarakat.
2. Parti si pasi Masyarakat dal am Pengel ol aan D AS
Pembangunan yang di l akukan ol eh pemeri ntah bai k di masa
Orde Baru maupun era Ref ormasi , masi h menganut paradi gma
pembangunan yang semata-mata menekankan pada pertumbuhan
ekonomi . Sumber daya al am dil i hat sebagai modal yang akan tersedi a
secara terus-menerus, sementara pengel ol aan l i ngkungan di anggap
sebagai beban. Wal aupun, ruang untuk parti si pasi masyarakat pada
era ref ormasi i ni sudah l ebi h besar dari pada keti ka masa orde baru,
namun bukan berarti masyarakat sudah dapat secara ef ekti f i kut
mempengaruhi kebi jakan.
Sel ama i ni pemanf aatan sumber daya alam dil akukan hampi r tanpa
mel i batkan parti si pasi masyarakat, terutama masyarakat setempat.
Masyarakat merupakan unsur pel aku utama, sedangkan pemeri ntah
sebagai unsur pemegang otori tas kebi j akan, f asi li tator dan pengawas
yang di representasi kan ol eh i nstansi -i ntansi sektoral Pusat dan

Kelembagaan Pengelolaan DAS….( H endro P rahast o)
| 225 |

D aerah. Masyarakat berperan penti ng dal am pengel ol aan sumber daya
al am. Peran masyarakat sel ai n rel evan bagi mewujudkan kesejahteraan
masyarakat yang merata, berdasarkan pri nsi p kebersamaan dan
kesei mbangan, untuk mencegah terj adi nya kesenjangan ekonomi ,
konf l i k sosi al dan budaya dan mewuj udkan perl i ndungan hukum bagi
masyarakat l ai nnya, juga rel evan bagi tuj uan untuk mel estari kan f ungsi
sumber daya al am yang berkel anjutan. Ol eh sebab i tu peran
masyarakat sangat di butuhkan untuk mendorong perl i ndungan
l i ngkungan hi dup dan sumber daya al am.
D al am banyak hal , suara-suara masyarakat l okal dan marj i nal
tetap ti dak di dengar ol eh para pembuat keputusan. Protes terhadap
kebi j akan tertentu yang di rumuskan pemeri ntah dan D PR seri ng ti dak
di dengar. D al am si tuasi di mana masyarakat ti dak dapat
menyampai kan pendapatnya dengan l el uasa dan aman, perumusan
kebi j akan tetap akan di domi nasi ol eh pemeri ntah dan l egi sl ati f . Hal
i ni akan mempertaj am konf l i k yang ada sehi ngga akan memperburuk
kri si s l i ngkungan dan sumber daya alam.
Agar perannya dapat di l aksanakan, masyarakat harus memi l i ki
hak-hak mendasar dal am pengel ol aan sumber daya alam. H ak harus
di j ami n dal am (a) memperol eh keadi lan, (b) mendapatkan kesempatan
dal am menikmati hasi l pemanf aatan SD A, (c) memperol eh i nf ormasi
yang benar, akurat dan tepat waktu, (d) memberi kan persetuj uan atas
rencana pengel ol aan sumber daya alam yang akan beraki bat pada
kehi dupannya, (e) memperol eh pengganti an yang l ayak atas kondi si
yang di al ami nya sebagai aki bat dari pemanf aatan SD A, (f ) mendapat
perl i ndungan untuk mempunyai hubungan sepenuhnya dengan SD A
di wil ayah negara I ndonesi a.
D engan adanya ketentuan tersebut maka masyarakat akan
memi l i ki peran yang l ebih besar dal am proses pembuatan keputusan.
D engan demi ki an posi si masyarakat menj adi l ebi h kuat. N amun, hal
i ni dapat menj adi ancaman bagi sektor yang masi h mengedepankan
paradi gma yang hanya mementi ngkan pertumbuhan ekonomi dengan
mengekspl oi tasi sumber daya al am, sebagai mana yang berl aku selama
i ni .
3. Peraturan Perundangan dan Penegakan Hukum
Persoal an krusi al yang di hadapi ol eh D AS seperti D AS Ci tarum
adalah menumpuknya peraturan perundang-undangan (UU, PP,
K EPPRES, PERD A, PERMEN , PERGUB, PERBUP) yang
di kel uarkan ol eh berbagai i nstasi bai k di pusat maupun daerah terkai t

PROSIDING Workshop, 2009 : 207-233
| 226 |

untuk mengel ola D AS. Sebagai gambaran, di perki rakan ada seki tar
40-50 peraturan yang terkai t dengan pengel ol aan D AS Ci tarum.
Beberapa peraturan perundang-undangan di tataran nasi onal
(UU dan PP) yang terkai t dengan pengel olaan D AS antara lai n adal ah:
o Undang Undang N omor 5 Tahun 1960 tentang Peraturan D asar
Pokok-pokok Agraria
o Undang Undang N omor 5 Tahun 1990 tentang K onservasi
Sumber daya Al am H ayati dan Ekosistemnya
o Undang Undang N omor 12 Tahun 1992 tentang Si stem
Budi daya Tanaman
o Undang Undang N omor 23 Tahun 1997 tentang Pengel ol aan
Li ngkungan Hi dup
o Undang Undang N omor 41 Tahun 1999 tentang K ehutanan
o Undang Undang N omor 29 Tahun 2000 tentang Perl i ndungan
Vari etas Tanaman
o Undang Undang N omor 7 Tahun 2004 tentang Sumber D aya
Ai r
o UU N omor 10 Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan
Perundang-Undangan
o Undang Undang N omor 18 Tahun 2004 tentang Perkebunan
o Undang Undang N omor 31 Tahun 2004 tentang K ehutanan
Peri kanan
o Undang Undang N omor 32 Tahun 2004 tentang Pemeri ntahan
D aerah
o Undang Undang N omor 33 Tahun 2004 tentang Peri mbangan
K euangan antara Pemeri ntah Pusat dan D aerah
o Undang Undang N omor 26 Tahun 2007 tentang Penataan
Ruang
o Peraturan Pemeri ntah N o 69 Tahun 1996 tentang Pel aksanaan
H ak dan K ewaji ban, serta Bentuk dan Tata Cara Peranserta
Masyarakat dal am penataan ruang
o Peraturan Pemeri ntah N o 27 Tahun 1999 tentang Anal i si s
Mengenai D ampak Li ngkungan
o Peraturan Pemeri ntah N o 77 Tahun 2001 tentang I ri gasi
o Peraturan Pemeri ntah N o 82 Tahun 2001 tentang Pengel ol aan
K ual i tas Ai r dan Pengendali an Pencemaran Ai r
o Peraturan Pemeri ntah Republ i k I ndonesi a N omor 100 Tahun
2001 tentang K edudukan, Tugas, Fungsi , K ewenangan, Susunan
Organi sasi , dan Tata K erj a Menteri N egara K oordi nator

Kelembagaan Pengelolaan DAS….( H endro P rahast o)
| 227 |

o Peraturan Pemeri ntah Republ i k I ndonesi a N omor 101 Tahun
2001 tentang K edudukan, Tugas, Fungsi , K ewenangan, Susunan
Organi sasi , dan Tata K erj a Menteri N egara
o Peraturan Pemeri ntah Republ i k I ndonesi a N omor 102 Tahun
2001 tentang K edudukan, Tugas, Fungsi , K ewenangan, Susunan
Organi sasi , dan Tata K erj a D epartemen
o Peraturan Pemeri ntah Republ i k I ndonesi a N omor 38 Tahun
2007 tentang Pembagi an Urusan Pemeri ntahan antara
Pemeri ntah, Pemeri ntah D aerah Provi nsi , dan Pemeri ntah
D aerah K abupaten/ K ota
Sel ai n banyaknya peraturan perundangan bai k di tataran pusat
maupun daerah, penyebab terj adi nya kerusakan li ngkungan di
kawasan D AS, berdasarkan pengamatan di lapangan adalah l emahnya
penegakan hukum (l aw enfor cement ). D i terbi tkannya peraturan
perundang-undangan (Undang Undang dan Peraturan Pemeri ntah)
dengan tuj uan agar pengel ol aan sumber daya D AS dapat di lakukan
secara terti b dan berwawasan li ngkungan. N amun, dal am
kenyataannya peraturan perundang-undangan yang ada seri ng
di l anggar. Pelanggaran ti dak dii kuti dengan sanksi maupun hukuman
yang tegas, wal aupun sudah di nyatakan secara ekspl i si t dal am
peraturan perundang-undangan tersebut. Pengawasan dari pi hak
berwenang seri ngkali ti dak dil akukan. K asus yang seri ng di j umpai di
l apangan adalah pembuangan sampah di drai nase atau sungai .
D rai nase atau sungai adalah sebagai jalan ai r yang berf ungsi untuk
mengal i rkan kel ebi han ai r. N amun, karena drai nase atau sungai juga
berf ungsi sebagai tempat pembuangan sampah, maka f ungsi drai nase
atau sungai ti dak dapat berf ungsi dengan bai k, dan hal i ni merupakan
salah satu f aktor penyebab terj adi nya banj i r di wi l ayah hi li r.
Pembuangan sampah ke drai nase atau sungai dapat di katakan sebagai
salah satu contoh bentuk pel anggaran yang dil akukan secara kol ekti f
dan ti dak ada sanksi .
Pel anggaran peraturan perundang-undangan yang juga seri ng
terj adi adalah adanya bangunan permanen yang di di rikan di bantaran
drai nase atau sungai . Peraturan tentang gari s sempadan sungai tel ah
di terbi tkan namun tetap di l anggar. Penegakan hukum sul i t di lakukan
tatkal a penghuni atau pemi l i k bangunan memi l i ki i zi n untuk
mendi ri kan bangunan di sempadan sungai yang di keluarkan ol eh
i nstansi resmi . Pemi li k atau penghuni umumnya j uga memi l iki bukti
pembayaran paj ak bumi dan bangunan Paj ak Bumi dan Bangunan
(PBB) dan j uga bukti pembayaran rekeni ng l i stri k, sehingga dengan
i zi n dan bukti pembayaran dianggap sebagai bukti pengesahan untuk
bangunan tersebut.

PROSIDING Workshop, 2009 : 207-233
| 228 |

Pel anggaran peraturan perundang-undangan yang sangat seri us
adalah perubahan tata guna l ahan yang ti dak terkendali . H al i ni dapat
mengaki batkan dampak negati f baik l angsung maupun ti dak langsung
terhadap penurunan daya dukung li ngkungan dan sumber daya ai r. D i
daerah hul u D AS pada umumnya memi l iki pesona pemandangan
al am yang i ndah sehi ngga tumbuh bangunan-bangunan permanen
secara pesat seperti rumah, perumahan el i t, hotel dan restoran.
Perubahan f ungsi l ahan i ni beraki bat terjadi nya banj i r di daerah hil i r
menj adi l ebi h besar dan cadangan ai r di dal am tanah semaki n
berkurang.
D engan mel i hat kenyataan di l apangan tersebut maka penegakan
hukum perl u terus dil akukan dengan berbagai cara dan upaya.
Beberapa cara dan upaya yang dapat dil akukan antara lai n adal ah:
o Sosi ali sasi peraturan perundang-undangan yang berkai tan dengan
l i ngkungan kepada seluruh pemangku kepenti ngan.
o Perl u adanya shock t her apy dengan menerapkan sanksi , denda atau
hukuman maksi mal dari peraturan yang ada. H al i ni di maksudkan
agar pemangku kepenti ngan menj adi j era dan mau mentaati
peraturan yang berl aku.
o Perl u adanya l embaga pengawasan mel ekat pada i nstansi yang
berkompeten, yang berf ungsi mengawasi pengel ol aan sumber
daya D AS
D engan di berl akukannya UU N omor 26 Tahun 2007 tentang
Penataan Ruang di harapkan perubahan tata guna l ahan di kawasan
l i ndung atau konservasi dapat di cegah dan hukum dapat di tegakan
tanpa pandang bul u.
C. Lembaga Pengelolaan D AS
K esuli tan yang di hadapi dal am mengi ntegrasikan
pengel ol aan D AS ke dal am konsep mul tisasaran seri ngkal i ti dak
di sadari ol eh kebanyakan pengel ol a D AS. Pada ti ngkat awal ,
dapat saja sasaran atau tujuan pengel ol aan di dasarkan pada
ori entasi sumber daya. N amun pengambi l keputusan j uga harus
menyadari adanya i mpl ikasi pengel ol aan mul ti sasaran yang
berori entasi pada wi layah yang harus di perhi tungkan, terutama
apabi l a D AS sebagai uni t anal i si s mencakup wil ayah yang luas.
Pengambi l keputusan j uga harus menyadari bahwa dal am usaha
mengi ntegrasi kan pengel ol aan D AS kedal am konsep
mul ti sasaran, kemungki nan akan terjadi benturan kepenti ngan
mengenai f ormul asi kebij akan pengel ol aan sumber daya dan

Kelembagaan Pengelolaan DAS….( H endro P rahast o)
| 229 |

mekani sme kerj a kel embagaan yang terl i bat. Agar penggabungan
konsep mul ti sasaran ke dal am pengel ol aan D AS dapat berj al an
ef ekti f , di perl ukan beberapa hal :
1. Pengukuran output dari berbagai sumber daya yang ada di tempat
tersebut dan al ternati f si stem pengel ol aan mul ti sasaran yang sedang
di terapkan.
2. Pemahaman tentang besarnya bi aya dan manf aat dari masi ng-
masi ng akti vi tas pengel ol aan yang diusul kan.
3. Pengukuran kemungki nan ti mbul nya dampak di daerah hi l i r aki bat
aktivi tas pengel ol aan di daerah hulu seperti banj i r di daerah hi l i r
aki bat mel uasnya konversi hutan menj adi areal non-hutan.
H al yang seri ng dij umpai dal am pengel olaan D AS di I ndonesi a
adalah adanya f ragmentasi kegiatan pengel ol aan D AS antar
departemen utama yang terkai t dan l embaga non-departemen l ai nnya.
K onsekuensi dari hal tersebut adal ah adanya pembagian kewenangan.
Pel aksana pengel ol aan D AS di daerah hul u mel i batkan D epartemen
K ehutanan, D epartemen Pertani an dan D epartemen D al am N egeri .
Sementara di daerah tengah dan hi l i r, D epartemen Pekerj aan Umum,
mempunyai wewenang mengel ol a daerah i rigasi . D i daerah hi l i r
(wi l ayah pantai ) D epart emen K ehutanan j uga mempunyai wewenang
mengel ol a hutan mangrove sel ai n D epartemen K el autan dan
Peri kanan yang bertanggung j awab terhadap aspek peri kanan. D engan
demi kian, keterl i batan dan wewenang masi ng-masi ng departemen di
sel uruh wil ayah D AS adal ah sal i ng mengi si . N amun demi kian, pada
seti ap daerah tersebut dapat di tentukan depart emen yang mempunyai
tanggung j awab l ebi h besar (l eadi ng agency). Beberapa departemen
yang j uga mempunyai kewenangan terhadap pengel ol aan sumber daya
al am D AS dapat disebutkan antara l ai n D epartemen Peri ndustri an,
D epartemen Energi dan Sumber daya Mi neral , dan Menteri N egara
Li ngkungan Hi dup.
Pengel ol aan D AS yang ef ekti f sel ai n memerl ukan penegasan i su-isu
atau permasal ahan penti ng yang memerl ukan penanganan segera juga
pembagi an kewenangan pengel ol aan. D engan demi kian, masalah
mekani sme koordi nasi kel embagaan dalam pel aksanaan program
pengel ol aan D AS menj adi sal ah satu kunci keberhasi lan. Sel ai n
masalah kel embagaan dan wewenang pengel ol aan sumber daya, ti dak
kalah penti ngnya adal ah perumusan secara j elas permasal ahan
bi ogeof i sik (kemerosotan sumber daya hutan, tanah dan ai r) dan
sosi al ekonomi (konf l i k pemanf aatan sumber daya dan peni ngkatan
pendapatan petani ).

PROSIDING Workshop, 2009 : 207-233
| 230 |

D al am pengel ol aan D AS terpadu mempersyaratkan pendekatan
ekosi stem. Pendekatan ekosistem adalah kompl eks karena mel i batkan
mul ti -sumber daya (alam dan buatan), mul ti -kel embagaan, mul ti -
pemangku kepenti ngan, dan bersi f at l i ntas batas (admi ni strati f ).
D al am konteks I ndonesi a, pol a pengel ol aan DAS yang akan
di terapkan masi h bertumpu pada mekani sme koordi nasi . Ol eh
karenanya, koordi nasi dalam pengel ol aan D AS menj adi el emen
penti ng untuk terlaksananya pengel olaan D AS secara opti mal .
Fungsi koordi nasi adal ah proses pengendal ian berbagai kegi atan,
kebi j akan atau keputusan berbagai organi sasi/ l embaga sehi ngga
tercapai kesel arasan dal am pencapai an tujuan-tuj uan dan sasaran-
sasaran umum yang telah disepakai bersama. K oordi nasi mencakup
dua aspek, yai tu (i ) koordi nasi kebi jakan dan (i i ) koordi nasi kegi atan
atau program.
K oordi nasi kebi j akan secara umum menyerupai koordi nasi
dal am perumusan kebi jakan dan pengambi l an keputusan. Pengel ol aan
D AS mel i batkan beberapa departemen sektoral yang masi ng-masi ng
departemen membuat kebi j akan pengel ol aan sumber daya sesuai
dengan kepenti ngan sektornya masi ng-masi ng. K eadaan i ni
mengaki batkan tumpang-ti ndi h kebij akan dan bahkan tabrakan
kepenti ngan antar departemen sektoral . Untuk mencegah dan atau
menyel esai kan permasal ahan tersebut perl u dil akukan koordi nasi .
K oordi nasi kebij akan di bedakan (i ) koordi nasi kebi jakan preventi f
dan (i i ) koordi nasi kebi j akan strategi s. K oordi nasi kebij akan preventi f
bertuj uan untuk mencegah sedi ni mungki n terj adi nya tabrakan
kepenti ngan antar i nstansi terkai t. K oordi nasi kebij akan strategi s
di tujukan untuk penyel arasan kebij akan agar tujuan yang telah
di tetapkan dapat tercapai .
K oordi nasi program secara umum l ebi h berkai tan dengan
koordi nasi kegi atan admi ni strati f . K oordi nasi program di bedakan (i )
koordi nasi admi ni strasi prosedural dan (i i ) koordi nasi admi ni strasi
subtansi al . K oordi nasi admi ni strasi prosedural bertujuan untuk
menci ptakan ef i si ensi admi nistrasi dan konsi stensi dal am mencapai
tuj uan yang tel ah di sepakati , sedangkan koordi nasi admi ni strasi
subtansi al bertujuan untuk menci ptakan keselarasan kerj a dan
kegiatan (si nergi ), bagi setiap uni t organi sasi dan perorangan demi
tercapai nya tujuan yang telah disepakai .
Pri nsi p dasar dal am penyusunan Rencana Pengel olaan D AS
Terpadu adal ah mekani sme penyusunannya dil akukan secara
parti si pati f . Begi tu pula pada kegi atan-kegi atan sel anj utnya yai tu

Kelembagaan Pengelolaan DAS….( H endro P rahast o)
| 231 |

pel aksanaan, pemantauan, dan peni l aian hasi l-hasi lnya. Untuk
menj aga keterpaduan agar tetap ef ektif dapat dil akukan dengan
membentuk f orum koordi nasi pengel olaan D AS atau
memberdayakan f orum sej eni s yang tel ah ada. Pada wi layah yang
bel um memi l i ki f orum koordi nasi , i ni si asi pembentukan f orum dapat
di l akukan ol eh pemangku kepenti ngan yang berkepenti ngan dengan
pengel ol aan D AS di wil ayahnya. Forum komuni kasi yang di bentuk
harus merepresentasi kan pemangku kepenti ngan yang ada di wil ayah
D AS dari hul u sampai hil i r, seperti unsur pemeri ntah, duni a usaha,
dan masyarakat. Untuk meni ngkatkan ef ekti vi tas koordi nasi dan
parti si pasi pemangku kepenti ngan, harus membangun suatu
komuni kasi yang bai k dan tata kerj a yang j el as yang di dasarkan atas
kebersamaan dan di agendakan dalam suatu program kerj a. Forum
D AS di arahkan sebagai organi sasi non struktural , dan bersi f at
i ndependen yang berf ungsi untuk membantu memecahkan
permasal ahan yang ti mbul dan merumuskannya secara bersama-sama
dal am wil ayah D AS seperti konf l ik kepenti ngan antar sektor, antar
pemeri ntah daerah serta dal am mengi ntegrasi kan berbagai program
dan kegi atan untuk mencapai tujuan bersama.
Organi sasi non struktural dal am hal i ni dapat berupa Badan
K oordi nasi Pengel ol aan D AS yang bertanggung j awab kepada
Gubernur untuk D AS l i ntas kabupaten dan Bupati untuk D AS l okal .
Tugas dari Badan K oordi nasi tersebut merumuskan dan menetapkan
kebi j akan pengel ol aan D AS terpadu yang ef i si en, dan ef ekti f ;
mengkoordi nasi kan pelaksanaan kegiatan pengel ol aan D AS bencana
secara terpadu; dan memberi kan pedoman dan pengarahan terhadap
kegiatan pengel olaan D AS.
V. KE SI M PULAN D AN SARAN
A. Kesimpulan
1. Masi h teri katnya masi ng-masi ng sektor ol eh target sektoral
di mana masi ng-masi ng sektor memi l i ki target tertentu sehi ngga
suli t untuk mel akukan koordi nasi dengan sektor l ai n.
2. D al am penyusunan suatu rencana, kebij akan yang di rumuskan
untuk mencapai sasaran perencanaan pada umumnya hanya
mel i hat dari sisi satu pemangku kepenti ngan saj a yai tu
pemeri ntah.
3. Adanya f ragmentasi kegiatan pengel ol aan D AS antar departemen
utama yang terkai t dan l embaga non-departemen l ai nnya sehi ngga
konsekuensi nya adalah adanya pembagi an kewenangan yang
sali ng mengi si .

PROSIDING Workshop, 2009 : 207-233
| 232 |

4. D al am pel aksanaan tata ruang di suatu daerah, di jumpai banyak
hal yang ti dak sesuai dengan yang di rencanakan, sehi ngga
menyebabkan pembangunan sul i t di kontrol sehi ngga terj adil ah
kerancuan tata ruang.
5. Penyusunan Rencana Pengel ol aan D AS Terpadu, pelaksanaan
kegiatan, pemantauan, dan peni l aian hasi l -hasi l nya harus
di l akukan secara parti si pati f . Untuk menj aga keterpaduan agar
tetap ef ekti f dapat di l akukan dengan memberdayakan f orum
sej eni s yang telah ada. Organi sasi Pengel ol aan D AS bersi f at non
struktural dan i ndependen dapat berupa Badan atau D ewan
K oordi nasi Pengel ol aan D AS.
B. Saran
Untuk meni ngkatkan ef ekti vi tas koordi nasi dan parti si pasi para pi hak,
harus membangun suatu komunikasi yang baik dan tata kerj a yang
j el as yang didasarkan atas kebersamaan dan diagendakan dal am suatu
program kerj a. Forum D AS yang tel ah ada di arahkan sebagai
organi sasi non struktural , dan bersi f at i ndependen yang berf ungsi
untuk membantu memecahkan permasal ahan yang ti mbul dan
merumuskannya secara bersama-sama dal am wil ayah D AS seperti
konf l i k kepenti ngan antar sektor, antar pemeri ntah daerah serta dalam
mengi ntegrasi kan berbagai program dan kegiatan untuk mencapai
tuj uan bersama. Untuk dapat terci ptanya Badan K oordi nasi
Pengel ol aan D AS perl u adanya payung hukum, mini mal dal am
bentuk K eputusan Presi den.

D AFT AR PUST AKA
Badan Pengelolaan Lingkungan Hidup Daerah (BPLHD) Jawa
Barat, 2002. Degradasi Sumber daya Alam. Website
http://www.bplhdjabar.go.id/index. Diakses pada tanggal
12 Desember 2002
D epartemen K ehutanan. 2006. Rancangan Peraturan Pemeri ntah
Republ ik I ndonesi a Tentang Pengel ol aan D aerah Al i ran Ai r
Terpadu (D raf t ke 13). Ti dak di terbi tkan.
K eputusan Menteri K ehutanan N omor 52/ K pts-I I / 2001 tentang
Pedoman Penyel enggaraan Pengel olaan D aerah Ali ran Sungai
Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 100 Tahun 2001
tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan
Organisasi, dan Tata Kerja Menteri Negara Koordinator

Kelembagaan Pengelolaan DAS….( H endro P rahast o)
| 233 |

Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 101 Tahun 2001
tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan
Organisasi, dan Tata Kerja Menteri Negara
Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 102 Tahun 2001
tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan
Organisasi, dan Tata Kerja Departemen
Menteri N egara Li ngkungan H i dup. 2003. Jawaban dan Tanggapan
Menteri N egara Li ngkungan H i dup D alam Rapat K erj a dengan
K omi si VI I I D PR-RI , Masa Sidang I I Tahun Si dang 2003-2004
pada 11 N ovember 2003.
Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 2 Tahun 2000
tentang Pola dasar Pembangunan Jawa Barat
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 38 Tahun 2007
tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah,
Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah
Kabupaten/Kota
Pranaji, T. 2005. Transaksi Timpang Antar Kawasan DAS (Hulu-
Hilir) dan The Spirit of (Super) Capitalism.
Undang Undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar
Pokok-Pokok Agraria
Undang Undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan
Lingkungan Hidup
Undang Undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintah daerah
Undang Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan
Undang Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air
UU Nomor 10 Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan
Perundang-Undangan
Undang Undang Nomor 18 Tahun 2004 tentang Perkebunan
Undang Undang Nomor 31 Tahun 2004 tentang Perikanan
Undang Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah
Undang Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang

| 234 |

20. KE LE M BAGAAN PE N GE LOLAAN
SUM BE RD AYA AI R D AN H ASI L AI R D ARI H UT AN
1

Ol eh:
Purwanto
2

ABSTRAK
Sal ah sat u fungsi hut an adalah menyi mpan dan mengal i rk an ai r yang
di gunak an untuk memasok k ebut uhan ai r ar eal l ahan-lahan di bagi an hul unya.
Pemanfaat ai r bai k yang ber asal dar i hut an maupun penggunaan l ahan l ai nnya
ber beda-beda t er gantung dari k ebut uhannya k ar ena per bedaan penggunaan
l ahan atau k ar ena k ebut uhan zat ai r i tu sendi r i . Per at uran per undang-
undangan t entang pengel ol aan ai r dan sumberdaya ai r sudah dal am bentuk
U ndang-U ndang (U U ) N o. 7 t ahun 2004 namun atur an pel ak sanaannya
masi h ser i ng ber beda antar a sat u sek t or dengan sek t or l ai nnya. Pemanfaat ai r
t er besar adal ah unt uk k eper l uan i ri gasi k emudi an di susul yang l ai n seper t i
untuk PD A M , i ndust ri , r umah t angga, dl l . Pemanfaat an ai r dari hutan
sebai k nya di lak uk an secar a k olabor at i f manaj emen dan sebagai l eadi ng sek t or
adalah G uber nur , cq Bappeda Pr opi nsi sebagai l embaga per encana dan
pengendali an. Sedangk an i nsti tusi l ai n bai k pemer i nt ah maupun swast a t ur ut
mengambi l bagi an sesuai dengan tupok si nya masi ng-masi ng. Kaji an k el embagaan
yang sebai k nya di l ak uk an ant ara l ai n: a). k aji an per atur an pel ak sanaan dan
per undangan yang t er k ai t ser t a k ebi j ak an yang di ambi l ol eh masi ng-masi ng
sek t or , 2). k aji an k el embagaan dan k ompensasi hulu hi li r , 3). Kaj i an pol a
pengel ol aan k awasan yang di l ak uk an ol eh sek t or -sek t or t er k ai t , dan 4). Kaj i an
k el embagaan i nt er nasi onal untuk mengat asi masal ah per ubahan i k l i m.

Kat a Kunci : hasi l ai r , k el embagaan pemanfaat an ai r

I . PEN D AH ULUAN

H utan yang bai k merupakan sub si stem yang memi l iki f ungsi
spongi yang dapat mempertahankan konti nui tas al i ran dan kuali tas ai r
yang keluar (wat er yi el d) dari hutan tersebut. H al i ni aki bat komposi si
dan struktur vegetasi hutan serta serasah di l antai hutan yang
memudahkan ai r masuk ke dal am tanah sehi ngga memperbesar daya

1
Makal ah pada Workshop Peran H utan dan K ehutanan dal am Meningkatkan D aya
D ukung D AS. Surakarta, 22 N opember 2007
2
Peneli ti Madya Bi dang Ekonomi Sumberdaya Al am, Bal ai Peneli tian K ehutanan
Sol o, Jl . A. Yani , Pabel an, Surakarta, tl p. 0271 716709, emai l :
purwanto_f ri s@yahoo.com

Kelembagaan Pengelolaan Sumber.... ( P urwant o)
| 235 |

penyi mpanan ai r tanah (D arsono, 1992). K ondisi tersebut
menyebabkan hutan dapat menghasi lkan ai r yang terus menerus bai k
dal am musi m hujan maupun kemarau.
D i stri busi ai r secara spasi al dari hulu ke hil i r mel ewati berbagai
penggunaan l ahan sehi ngga ai r di manf aatkan untuk berbagai
kepenti ngan. D i sampi ng i tu ai r j uga memil iki potensi daya yang dapat
di gunakan untuk memenuhi kebutuhan zat ai r i tu sendi ri maupun
sumber tenaga mekani k dan l istri k sehi ngga berbagai l embaga
maupun perorangan memanf aatkan ai r sesuai dengan kebutuhannya.
Aki bat dari berbagai pemanf aatan tersebut, terdapat berbagai
organi sasi dan l embaga pemanf aat ai r. Organi sasi dan l embaga
tersebut masi h berdi ri sendi ri atau koordi nasi nya masi h l emah bahkan
terkadang terj adi konf li k kepenti ngan.
I ndonesi a yang terl etak di daerah tropi s memi l iki dua musi m,
sehi ngga pada saat tertentu ai r berl i mpah bahkan meni mbul kan
banj i r sedangkan pada saat musi m kemarau terj adi kekeri ngan. Pada
saat banj i r seri ng terjadi sali ng menyal ahkan antar pi hak pengel ol a
l ahan di hulu yang kebanyakan adal ah kawasan hutan dengan
masyarakat di hi li r sedangkan pada saat musi m kemarau seri ng terj adi
konf l i k pemanf aatan aki bat def i si t ai r.
D ari aspek l egal f ormal , pengel ol aan ai r dan sumberdaya ai r
tel ah memi l i ki payung hukum yai tu Undang-Undang (UU) N o. 7
tahun 2004 tentang Sumberdaya Ai r. Peraturan pelaksanaannya sudah
banyak wal aupun Peraturan Pemeri ntah yang menj abarkan UU N o. 7
tahun 2004 tersebut masi h dal am proses penerbi tan. Masalah yang
muncul dalam aspek peraturan perundang-undangan adalah di ti ngkat
pel aksanaan di mana masi ng-masi ng sektor mengel uarkan peraturan
dan kurang pas dengan peraturan dari sektor l ai n.
Persepsi masyarakat tentang ai r dan sumber daya ai r adal ah
anugrah Tuhan Yang Maha Esa sehi ngga masyarakat ti dak perlu
membayar atau turut mengel ola kawasan hutan sebagai pengatur tata
ai r. D emi ki an juga persepsi salah tentang konservasi ai r anggota
masyarakat, bahwa konservasi hanya dil akukan di seki tar l okasi
sumber ai r bukan konservasi seluruh daerah tangkapannya.
D al am sektor kehutanan, ai r di harapkan merupakan salah satu
hasi l hutan non kayu yang saat i ni masi h merupakan barang publ i k,
bel um merupakan barang ekonomi . N amun dengan adanya Undang-
undang N o. 7 Tahun 2004 tentang Sumberdaya Ai r: Pasal 45 ayat 2
dan 3, pengusahaan sumberdaya ai r dapat di laksanakan ol eh Badan
Usaha Mi li k N egara, Badan Usaha Mil ik D aerah, perseorangan, badan

PROSIDING Workshop, 2009 : 234-250
| 236 |

usaha, atau kerjasama antar badan usaha berdasarkan izi n
pengusahaan dari pemeri ntah pusat atau pemeri ntah daerah. Pasal 45,
ayat 1menyebutkan bahwa pengusahaan sumberdaya ai r
di sel enggarakan dengan memperhati kan f ungsi sosi al dan kel estarian
l i ngkungan hi dup. Berdasarkan Undang-undang tersebut
di mungki nkan adanya perubahan ai r sebagai barang publ i k menj adi
barang ekonomi . Perubahan ai r dari barang publi k menj adi barang
ekonomi akan meni mbul kan potensi konf l i k. D i si si lai n, ai r
merupakan kebutuhan vi tal bagi kehidupan sehi ngga W or l d W at er
F or um K e- 2 di D en H aag, 17-22 Maret 2000, merekomendasi kan
bahwa semua pi hak waj i b mengusahakan pengel ol aan sumberdaya ai r
secara i ntegral agar semua orang dapat memi l iki akses pada ai r yang
aman untuk di konsumsi (H eynardhi dan Wermasubun, 2004).
Untuk menghi ndari konf l ik pemanf aatan ai r dan untuk
menj aga kel estarian sumberdaya ai r, meni ngkatkan kesejahteraan
masyarakat dalam memenuhi kebutuhan ai r perl u di bentuk l embaga
pengel ol aan sumberdaya ai r untuk masi ng-masi ng Daerah Al i ran
Sungai (D AS). Makalah i ni menyaji kan beberapa hasi l kaj ian anali si s
kel embagaan pengel ol aan sumberdaya ai r yang berasal dari hutan.
Tuj uan Makal ah i ni adal ah menyampai kan potret pengel ol aan
sumberdaya ai r dan rekomendasi kel embagaan ke depan dal am
pengel ol aan sumberdaya ai r dalam suatu D AS.
I I . BE BE RAPA PEN GE RT I AN
A. Kelembagaan atau I nstitusi
Menurut K artodi hardj o et al . (2000) terdapat empat f aktor
kunci yang berpengaruh terhadap ki nerj a pembangunan yai tu: 1).
sumberdaya alam (natur al capi tal ), 2). sumberdaya manusi a (human
capi tal ), 3). sumberdaya buatan manusia (man made capi tal ) dan 4).
pranata i nsti tusi f ormal maupun i nf ormal masyarakat (soci al capi tal ).
Lembaga dapat diarti kan sebagai organi sasi untuk membantu
masyarakat dengan tujuan yang l ebi h spesi f ik (Awang, 2001).
Lembaga j uga dapat diarti kan sebagai suatu perangkat aturan yang
mengatur atau mengi kat dan di patuhi masyarakat. Aturan – aturan
tersebut menentukan tatacara, kerjasama dan koordinasi dengan
masyarakat dal am pemantauan serta membantu mereka dal am
menentukan hak serta kewaj i ban masi ng – masi ng (H ayami dan
K i kuchi dalam K asryno, 1984). Menurut Pakpahan (1990) dal am
K artodi harj o (1998), kel embagaan (i nsti tusi ) adal ah suatu si stem yang
kompl ek, rumi t, abstrak, mencakup i deol ogi , hukum, adat i stiadat,
aturan, kebi asaan yang ti dak terl epas dari l i ngkungan. D armawan

Kelembagaan Pengelolaan Sumber.... ( P urwant o)
| 237 |

(2001) mendef i ni sikan kel embagaan sebagai organisasi dan pranata
yang di dalamnya mel i puti i nf rastruktur pendukung seperti aturan-
aturan, wewenang, mekanisme dan si stem pendanaan masi ng-masi ng
l embaga.
Menurut Ruttan dan H ayami dal am D j ogo, et al . (2003) l embaga
adalah aturan di dal am suatu kel ompok masyarakat atau organi sasi
yang memf asi li tasi koordi nasi antar anggotanya untuk membantu
mereka dengan harapan di mana setiap orang dapat bekerj a sama atau
berhubungan satu dengan yang lai n untuk mencapai tujuan bersama
yang di i ngi nkan. Pendapat yang hampi r sama di sampai kan ol eh
Schmi dt (1987), bahwa i nsti tusi merupakan seperangkat ketentuan
yang mengatur masyarakat, di mana masyarakat tersebut tel ah
mendef i ni si kan kesempatan-kesempatan yang tersedi a, bentuk-bentuk
aktivi tas yang dapat dil akukan ol eh pi hak tertentu terhadap pi hak
l ai nnya, hak-hak i sti mewa yang tel ah di beri kan, serta tanggungj awab
yang harus mereka lakukan. H ak-hak dan kewaji ban tersebut
mengatur hubungan antar i ndi vi du dan atau kel ompok yang terl i bat
dal am kai tannya dengan pemanf aatan sumberdaya alam tertentu.
I nsti tusi juga dapat diarti kan sebagai i novasi manusi a untuk mengatur
atau mengontrol , i nterdependensi antar manusi a terhadap sesuatu,
kondi si atau si tuasi melalui i novasi dalam hak kepemi li kan, aturan
representasi , atau batas yuri sdi ksi .
K el embagaan dan kehutanan dapat dil i hat sebagai hal yang
sali ng berkai tan erat di dalam suatu si stem desa yang utuh. Sebutan
desa mengandung arti bahwa dalam satu ruang tempat kehi dupan
berproses, hubungan antar subsi stem sangat erat. Subsi stem
kehutanan, subsi stem pertani an, pemasaran, pengai ran atau subsistem
manusi a sal i ng terkai t satu sama l ai nnya (Awang, 2001).
Menurut Gi l mann (1995) dal am Awang (2001) di desa terdapat
l embaga yang erat atau berkai tan antar subsi stem dengan subsistem
l ai nnya, sumberdaya hutan, padang penggembal aan, sumberdaya ai r
akan berkai tan erat dengan usaha tani masyarakat dan sistem
peternakan di desa. Sedangkan Ostorm (1990), Pof f enberger (1990),
Branl ey et al . (1992), Becker dan Gi bson (1996) dal am Awang (2001)
menyatakan bahwa di banyak negara dunia keti ga, kebij akan
konservasi sumberdaya al am pada ti ga dasa warsa terakhi r i ni telah
berubah f okus ori entasi nya pada kebij akan terpusat kepada negara ke
arah pemecahan masal ah pada ti ngkat K abupaten dan Propi nsi . Para
pemi ki r mempunyai kesamaan pandang bahwa untuk mencapai
ti ngkat keberhasil an pengel ol aan sumber daya hutan ol eh masyarakat
l okal , perl u diarahkan pada ti ga persoalan f undamental :

PROSIDING Workshop, 2009 : 234-250
| 238 |

1. Sumberdaya hutan harus dapat memberi manf aat pada masyarakat
l okal ,
2. Pr oper t y ri ght ti ap i ndivi du harus dikembangkan bagi mereka yang
menggunakan sumber daya hutan, sehi ngga memungki nkan
mereka memperol eh manf aat,
3. I ndi vi du masyarakat ti ngkat K abupaten dan Propi nsi harus
mempunyai kemampuan membangun l embaga-l embaga mikro
untuk mengatur penggunaan sumber daya hutan.
Sebagi an pakar setuj u bahwa aspek penentu keberhasi l an
penggunaan sumberdaya hutan di tentukan ol eh f aktor-f aktor
pemanf aatan ti ngkat l okal , pemi li han sumber daya hutan dan
kel embagaan ( Becker et al ., dal am Awang 2001).
I nsti tusi merupakan suatu sistem yang kompl eks, rumi t dan
abstrak yang mencakup i di ol ogi , hukum, adat isti adat, aturan dan
kebi asaan yang ti dak terl epas dari l i ngkungan. I nsti tusi mengatur apa
yang di larang di kerjakan ol eh i ndi vi du (perorangan atau organi sasi )
atau dalam kondi si bagai mana i ndivi du dapat mengerj akan sesuatu.
Ol eh karena i tu i nsti tusi adal ah i nstrumen yang mengatur hubungan
antar i ndivi du (K artodi harj o et al . (2000)
Menurut Schmi dt (1987), N orth (1991) dan Barzel (1993) aturan
mai n merupakan bentuk i nsti tusi yang menentukan i nterdependensi
antar i ndi vi du atau kel ompok masyarakat yang terl i bat. I mpl i kasi
bentuk i nterdependensi tersebut menurut Schmi dt (1987)
mengaki batkan siapa mendapatkan apa dalam suatu si stem ekonomi
tertentu.
D al am ekonomi kel embagaan, si tuasi yang mel ekat pada kapi tal ,
seperti i nkompabi l i tas, bi aya eksklusi , bi aya transaksi , dampak
bersama yang di ti mbulkannya, skal a ekonomi dan surpl us,
memberi kan pengaruh yang kuat terhadap bentuk i nt er dependency antar
pel aku ekonomi yang terl i bat dal am pemanf aatan kapi tal tersebut
(K artodi harj o, 1995). Sumberdaya ai r apabi la berubah dari barang
publ i k menjadi barang ekonomi , akan berubah dari barang publ ik
menj adi kapi tal yang sif at kepemi li kannya l ebi h ke quasi pr i vat e goods,
secara ekskl usi f ti dak dapat di tetapkan. K artodi harj o (1995) l ebi h
l anjut menyatakan, kebi j akan ekonomi tanpa mampu mengendal ikan
si tuasi kapi tal tersebut di anggap ti dak akan mampu mengubah
peri l aku ekonomi untuk mencapai ki nerj a (per formance) yang
di harapkan.
Pada saat i ni sumberdaya ai r dan ai r di kel ol a dan di manf aatkan
ol eh pemeri ntah, swasta maupun masyarakat sendi ri . Menurut Fauzi

Kelembagaan Pengelolaan Sumber.... ( P urwant o)
| 239 |

(2004) al okasi sumberdaya ai r yang di lakukan pemeri ntah memi l i ki
beberapa kel ebi han dan kekurangan. Di nar et al . (1997) menyatakan
bahwa al okasi yang dil akukan publ ik atau pemeri ntah dapat menj awab
aspek pemerataan (equi t y) dalam pengel ol aan sumberdaya ai r karena
pemeri ntah dapat mengal okasi kan ai r ke daerah yang ti dak mencukupi
sehi ngga masyarakat mi ski n dapat mengakses ai r. D isi si l ai n al okasi
pemeri ntah seri ng harus di barengi ol eh subsi di untuk membantu
al okasi ai r ke daerah-daerah dengan ti ngkat kebutuhan yang ti nggi
namun kemampuan membayarnya rendah.
B. Fungsi H utan dalam Siklus H idrologi
H i drol ogi hutan adal ah i l mu yang berkai tan dengan gerakan-
gerakan masa dan perubahan f ase cai r dalam suatu li ngkungan hutan.
Parameter hi drol ogi hutan di ukur dengan peneracaan ai r. Peneracaan
ai r merupakan suatu metode kuanti tati f ali ran masa dan transf ormasi
yang dapat di buktikan dengan pengukuran l angsung (Lee, 1990).
Menurut D umai ry (1992) unsur-unsur yang mempengaruhi
kual i tas ai r dapat dikategorikan menj adi : f i si k, ki mi a dan bi ol ogi .
Unsur-unsur f isik meli puti : pancaran pengaman aqui f er, vari asi ali ran,
kandungan mi nyak, radi oakti f i tas, kandungan zat terl arut dan suhu.
Unsur-unsur ki mi awi mel i puti : keasaman dan kebasaan, kebutuhan
oksi gen bi oki mi awi , kandungan oksigen terl arut, nutri en, dan
kandungan senyawa beracun. Unsur-unsur bi oti k mel i puti: kandungan
baksil , kotoran, dan kehi dupan aquatik.
H utan dan bentuk vegetasi lai n mempunyai peranan penti ng
dal am daur hi drol ogi . D engan adanya hutan l ebi h banyak ai r yang
meresap ke dal am tanah. Sebagi an l agi terserap ol eh serasah di atas
l antai hutan.H utan mempunyai l aj u evapotranspi rasi yang besar
sehi ngga dengan adanya hutan l ebi h banyak ai r yang menguap
dari pada bil a ti dak ada hutan. K arena ai r yang meresap ke dal am
tanah dan yang menguap l ebi h banyak dan sebagi an l agi terserap ol eh
serasah maka ai r yang mengal i r di atas permukaan tanah l ebi h sedi ki t
(Soemarwot o, 1994).
Ai r yang masuk ke dalam tanah, sebagi an akan kel uar sebagai
mata ai r di tempat l ai n. Ai r yang terserap di dalam serasah perl ahan-
l ahan akan l epas l agi , sel ama serasah i tu mengandung air di atas ti ti k
j enuh. D engan demi ki an ai r tanah dan ai r yang terserap dal am serasah
merupakan si mpanan ai r yang tersedia lama setelah hujan j atuh. Jadi ,
walaupun hutan mengurangi juml ah total ai r yang tersedi a tetapi
di stri busi sepanjang tahun menjadi l ebi h bai k. Banj i r pada musi m

PROSIDING Workshop, 2009 : 234-250
| 240 |

huj an dan kekeri ngan pada musi m kemarau dapat di kurangi
(Soemarwot o, 1994).
C. Landasan T eoritis
Teori yang digunakan sebagai landasan kaj ian makal ah i ni adal ah
teori kel embagaan. Teori kel embagaan yang di pil i h yai tu teori
kel embagaan K artodi harj o (1995) yai tu kel embagaan terdi ri dari
struktur, kogni tif , normati f , dan regul ati f serta akti f i tas yang
memberi kan stabil i tas dan makna bagi peri laku sosi al . Teori i ni
di perj el as ol eh pendapat Geertz, Meyer, dan Z ucker (Scott, 1995)
yai tu menekankan sentral i tas unsur kogni ti f dalam l embaga dan teori
kel embagaan Scott (1995) yang bertumpu pada pi l ar normati f (Scott,
1995).
I I I . BE BE RAPA H ASI L KAJI AN KE LE M BAGAAN
PE N GE LOLAAN AI R
A. Peraturan Pengelolaan Air dan Sumberdaya Air
Undang-undang D asar Republ ik I ndonesi a tahun 1945 dan yang
sudah di amandemen, pada pasal 33 di nyatakan tanah, ai r dan
kekayaan di dal amnya dikuasai ol eh negara dan di manf aatkan sebesar-
besarnya untuk kemakmuran rakyat. Undang-undang N o. 7 tahun
2004 tentang Sumberdaya Ai r, Pasal 1 ayat 7 menyebutkan bahwa
Pengel ol aan sumber daya ai r adal ah upaya merencanakan,
mel aksanakan, memantau, dan mengevaluasi penyel enggaraan
konservasi sumber daya ai r, pendayagunaan sumber daya ai r, dan
pengendal i an daya rusak ai r. D i dal am Undang-undang N o. 41 tahun
1999, pasal 3 dikatakan penyel enggaraan kehutanan bertuj uan untuk
sebesar-besar kemakmuran rakyat yang berkeadilan dan berkel anj utan
dengan meni ngkatkan daya dukung daerah ali ran sungai . Berdasarkan
UUD 1945 dan UU di atas maka pengel ol aan hutan merupakan
bagi an dari pengel olaan sumberdaya alam yang salah satunya adalah
ai r dan sumberdaya ai r untuk kesej ahteraan masyarakat dan menj aga
kel estariannya.
Berbagai Peraturan pel aksanaan seperti : 1). K eputusan Menteri
Pemuki man dan Prasarana Wil ayah N o. 341/ K PTS/ M/ 2002 tentang
Pel i mpahan K ewenangan Pemberi an I zi n Penggunaan Ai r dan Atau
Pemanf aatan Sumber-sumber Ai r di Wi layah Sungai Bengawan Sol o
K epada Gubernur Jawa Tengah dan Gubernur Jawa Ti mur, 2).
K eputusan Menteri Pemuki man dan Prasarana Wi layah N o.
330/ K PTS/ M/ 2004 tentang Penetapan Tari f Bi aya Jasa Pengel ol aan
Sumberdaya Ai r (d/ h I uran Pembi ayaan Ekspl oi tasi dan
Pemel i haraan Prasarana Pengai ran) Perum Jasa Ti rta I untuk

Kelembagaan Pengelolaan Sumber.... ( P urwant o)
| 241 |

Perusahaan Ai r Mi num di Wil ayah Sungai Bengawan Sol o Propi nsi
Jawa Tengah. D i ti ngkat Propi nsi terdapat Peraturan D aerah yang
mengatur pengel ol aan ai r dan sumberdaya ai r mi sal nya: 1). Peraturan
D aerah Propi nsi Jawa Tengah N o. 13 yang merupakan
penyempurnaan PERD A Propi nsi Jawa Tengah N o. 9 tahun 2002
tentang Paj ak Pengambi lan dan Pemanf aatan Ai r Permukaan dan 2).
Peraturan D aerah Propi nsi Jawa Tengah N o. 20 tahun 2003 tentang
Pengel ol aan K uali tas Ai r dan Pengendal i an Pencemaran Ai r Li ntas
K abupaten/ K ota di Propi nsi Jawa Tengah.
D ari aspek l egal f ormal tampaknya peraturan yang memayungi
pengel ol aan ai r dan sumberdaya ai r sudah cukup l engkap. D ari UUD
1945 sampai peraturan pel aksanaannya rel ati f l engkap. N amun setel ah
kel uarnya UU N o. 7 tahun 2004 tentang Sumberdaya air di perl ukan
Peraturan Pemeri ntah sebagai peraturan pel aksanaan kemudi an
di l akukan penyesuaian terhadap peraturan-peraturan di bawahnya.
Bagiamana Peraturan Pemanf aatan ai r dari kawasan hutan?
Peraturan Pemeri ntah Republ ik I ndonesi a N omor 6 Tahun 2007,
pasal 1 ayat 17, menyatakan i zi n pemungutan hasil hutan bukan kayu
yang sel anj utnya di si ngkat I PH H BK adal ah izi n untuk mengambi l
hasi l hutan berupa bukan kayu pada hutan l i ndung dan/ atau hutan
produksi antara l ai n berupa rotan, madu, buah-buahan, getah-
getahan, tanaman obat-obatan, untuk j angka waktu dan vol ume
tertentu. D i dal am Peraturan Pemeri ntah i ni ai r dan sumberdaya ai r
ti dak disebut secara ekspl isi t sebagai hasil hutan bukan kayu.
Beberapa cont oh i j i n pemanf aatan ai r antara l ai n: pemanf aatan
sumber ai r dari hutan li ndung Baturaden ol eh PD AM K abupaten
Banyumas di lakukan dengan menggunakan i ji n pemanf aatan sumber
ai r yang tel ah di setujui dengan SK Menteri K ehutanan
837/ Menhut/ I I / 1992. Masa berl aku ij i n pemanf aatan ai r tersebut
berakhi r pada tahun 1999. PD AM Banyumas di waj i bkan membayar
paj ak kepada Pemeri ntah daerah Ti ngkat I Jawa Tengah sebesar Rp.
12.500.000,- seti ap tahunnya. Pembayaran paj ak ai r i ni di dasarkan
pada Peraturan D aerah Propi nsi Jawa Tengah N o. 9 Tahun 2002
tetang Paj ak Pengambi l an Ai r Bawah Tanah.dan Ai r Permukaan
(Purwanto, 2005).
Pemanf aatan ai r untuk pembangki t turbi n PLTA K etenger,
Baturaden, Banyumas di mul ai tahun 1938 ol eh Bel anda. Ti dak
di perol eh i nf ormasi peri j i nan pemanf aatan ai r ol eh PLTA K etenger
ke Perum Perhutani K PH Banyumas Ti mur. N amun ol eh Pemeri ntah
Propi nsi Jawa Tengah, PT. I ndonesi a Power, Banj arnegara sebagai
uni t usaha yang sal ah satu kegi atannya mengel ol a PLTA K etenger,

PROSIDING Workshop, 2009 : 234-250
| 242 |

di beri beban paj ak pemanf aatan ai r bawah tanah dan ai r permukaan
sebesar Rp. 5,-/ ki l owatt l i strik yang di hasi lkan. Paj ak tersebut
di setorkan kepada D i nas Pendapatan D aerah Propi nsi Jawa Tengah
(Purwanto, 2005).
D ari contoh di atas Peraturan yang memayungi pemanf aatan ai r
rel ati f sudah l engkap, namun demi kian di masa depan perl u
di pi ki rkan aturan mai n untuk pemanf aatan ai r dan sumberdaya ai r
dari hutan untuk kel estari an hutan i tu sendi ri maupun ai r dan
sumberdaya ai r yang di manf aatkan.
B. Pemanfaat H asil Air
I nf ormasi si apa atau l embaga apa yang memanf aatkan dal am
suatu D AS sudah banyak di ketahui ol eh masyarakat. Lembaga terkecil
yang memanf aatkan ai r adal ah kel uarga, kemudi an kel ompok
masyarakat mi sal nya Persatuan Petani Pemakai Ai r (P3A), kemudi an
untuk memf asi li tasi dan pengel ol aan ai r di ti ngkat K abupaten
di bentuk D i nas Pengai ran K abupaten. D i ti ngkat Propi nsi di bentuk
D i rektorat Sumberdaya Ai r, Bal ai Pengel olaan Sumberdaya Ai r
(BPSD A), D epartemen K ehutanan membentuk D i rektorat
Pengel ol aan D aerah Al i ran Sungai dan untuk D AS-D AS besar
di bentuk Bal ai Besar Pengel olaan D aerah Al i ran Sungai dan Balai
Pengel ol aan D aerah Ali ran Sungai . D i D epartemen Pekerj aan Umum
di bentuk, Pusat Peneli ti an dan Pengembangan Sumberdaya Ai r, Bal ai
Sungai , dan Perum Jasa Ti rta. Lembaga pemanf aat ai r misal nya
PD AM untuk memasok kebutuhan ai r rumah tangga dan i ndustri ,
I ndonesi a Power untuk pembangki t l i stri k dan sebagai nya. Yang
masi h menj adi masalah adal ah koordi nasi seluruh pengel ol a,
pendi stri busi dan pemanf aat masi h l emah. Terkadang masi ng-masi ng
l embaga memi l iki si stem rencana, i mpl ementasi dan moni t ori ng
sendi ri -sendi ri . K arena pengel ol aan ai r dan sumberdaya ai r
merupakan bagi an dari pembangunan wi layah seharusnya Badan
Perencana Pembangunan bai k di ti ngkat K abupaten/ K ota, Propi nsi
atau BAPPEN AS tergantung dari hi rarkhi D aerah Ali ran Sungai ,
sebagai l eadi ng sektor untuk pengel olaan ai r dan sumberdaya ai r
sedangkan sektor l ai n harus mengi kuti rencana yang sudah di bangun
ol eh Badan Perencana Pembangunan.
Permasal ahan yang lai n adal ah bel um banyak di ketahui berapa
dan bagai mana aturan mai n dal am pemanf aatan ai r atau sumber ai r
tersebut. Beberapa hasi l kaji an tentang si apa pemanf aat ai r dan
berapa besarnya di sampai kan sebagai beri kut: Pemanf aat ai r yang
pal i ng besar dari suatu D AS adal ah untuk kepenti ngan i rigasi : + 75 %

Kelembagaan Pengelolaan Sumber.... ( P urwant o)
| 243 |

untuk D AS Bengawan Sol o dan + 70% untuk D AS Ci tarum (Pai mi n,
2005). Purwanto (2005) menyatakan hasil ai r dari hutan l i ndung
Baturraden di manf aatkan untuk kegi atan wisata, Perusahaan D aerah
Ai r Mi num (PD AM) K abupaten Banyumas, sumber ai r untuk hotel ,
MCK masyarakat, i ri gasi , peternakan, dan sumber ai r untuk
Pembangki t Listri k Tenaga Ai r K etenger.
K egi atan wisata yang memanf aatkan ai r dari hutan l i ndung
Baturraden adal ah: 1). Sunber ai r panas Pancuran Tuj uh dan kamar
mandi ai r panasnya, 2). Pancuran Tiga, 3). Goa Sarabadak 4). Tel aga
Sunyi , 4). Bumi Perkemahan, 5). dan 6). Loka Wi sata. Sumber ai r
panas Pancuran Tuj uh dan Pancuran Ti ga digunakan untuk rekreasi
mandi ai r panas dan l ul ur bel erang, kei ndahan pancurannya dan alam
seki tarnya. Pemanf aat kedua ai r dari hutan li ndung Baturraden adalah
PD AM K abupaten Banyumas. Total potensi ai r yang dapat digunakan
untuk ai r mi num dari Baturraden adal ah 509,6 li ter/ deti k (Purwanto,
2005).
PLTA K etenger memanf aatkan l angsung dari hutan l i ndung
Baturraden di hulu sungai Banj aran. PLTA menyudet Sungai
Sarbadak dan mengal i rkan ai r dari hul u S. Banjaran ke Bendungan
Muntu sebagai Bendungan Pengatur (r egul at or dam) sebelum diali rkan
ke turbi n PLTA K etenger mel al ui pi pa besi . D i bagi an l ebi h hi l i r dari
Sungai Banj aran, - + 3 km dari hutan li ndung - di bangun dam Jepang
untuk menambah debi t ai r ke PLTA K etenger. PLTA K etenger
memanf aatkan ai r sebesar + 49.373.302 m3/ tahun (Purwanto,
2005).
C. Persepsi Masyarakat tentang Pemanfaatan Air
1) Persepsi Pengel olaan H utan tentang Ai r
Setel ah kayu sebagai produk utama hutan sudah mul ai berkurang
maka pemangku hutan mul ai meli hat hasil hutan bukan kayu sebagai
al ternati f hasi l hutan yang berni l ai ekonomi termasuk di dal amnya ai r.
N amun demi ki an aki bat adanya perundang-undangan maka ai r ti dak
bi sa di pungut sebagai provi si hasi l hutan. K aji an nil ai ekonomi ai r dari
hutan sudah banyak dil akukan untuk menganti si pasi bi l a ai r dapat
di j adikan barang ekonomi .
D i si si l ai n, apabi la terj adi banji r yang berasal dari kawasan hutan,
pemangku kawasan seri ng di mi ntai pertanggungjawaban. H al i ni perl u
pemahaman bahwa banj i r merupakan bagi an dari resiko pengel ol aan
kawasan. Untuk i tu pemantauan kawasan terkai t dengan bahaya banj i r
dan tanah l ongsor harus di masukan ke dal am bagi an dari manaj emen

PROSIDING Workshop, 2009 : 234-250
| 244 |

kawasan hutan sehi ngga ti dak terj adi banj i r dan tanah l ongsor atau
kerugi an yang di aki batkan dapat di mi ni mal kan.
2) Persepsi Pengguna Ai r
K aj ian persepsi masyarakat tentang pemanf aatan air yang
hul unya berada di kawasan hutan yang di l akukan di Sub D AS Pel us
dan Sub D AS Banj aran tanpaknya cukup mewakil i persepsi
masyarakat pengguna ai r pada umumnya. Purwanto (2005)
menyatakan Pengel ola areal wi sata Baturraden (PT. Palawi dan D i nas
Pari wi sata K abupaten Banyumas) sebagai salah satu pemanf aat
sumberdaya ai r hutan l i ndung sangat f aham penti ngnya sumberdaya
ai r sebagai aset pengembangan pari wi sata yang dikel ol anya. Sumber
daya ai r baik ai r panas maupun ai r bi asa merupakan aset daya tarik
wi satawan. N amun kedua pengel ol a wisata ti dak membayar provi si ke
BK PH Gunung Sl amet Barat sebagai pengel ola kawasan hutan
l i ndung Baturraden. Mereka mengganggap sumberdaya ai r tersebut
sebagai endowment resource dan barang publ ik yang dapat
di manf aatkan tanpa harus memberi korbanan dal am bentuk bi aya
pemanf aatan.
Manaj emen PD AM K abupaten Banyumas mengetahui betapa
penti ngnya konservasi sumberdaya ai r. N amun pemahamannya ti dak
komprehensi f . Salah satu usaha untuk mel estarikan sumberdaya ai r
yang di manf aatkan, tel ah di l akukan penghi j auan di seki tar sumber ai r
K etenger dengan l ebar + 50 m dari sumber ai r. K onsep pengel ol aan
D AS bel um di terapkan dal am kegiatan konservasi sumberdaya ai r
tersebut, karena hul u dari sumber ai r K etenger adal ah Sub D AS
Gemi wang sehi ngga untuk mel estarikan sumber air K etenger
pengel ol aan Sub D AS Gemi wang seharusnya yang dil akukan.
Tentang provi si sumberdaya ai r dari hutan l i ndung Baturraden,
manaj emen PD AM j uga tidak merasa berkewaj i ban membayar provi si
ke Perum Perhutani K PH Banyumas Ti mur karena tel ah membayar
paj ak pemanf aatan ai r bawah tanah dan ai r permukaan ke Di nas
Pendapatan D aerah Propi nsi Jawa Tengah (Purwanto, 2005).
Sel anjutnya Purwanto (2005) mengatakan bahwa untuk masyarakat
pemakai ai r dari hutan l i ndung yang di gunakan untuk i rigasi ada dua
kel ompok; satu kel ompok yai tu masyarakat D esa-desa K arangsal am,
K otayasa, dan Li mpakuwus mengetahui bahwa ai r i ri gasi yang
di manf aatkan berasal dari hutan l i ndung yang berada di hul u Sungai
Pel us sedangkan masyarakat D esa-desa K arangnangka, Bej i , dan
Bobosan yang mendapatkan ai r dari bendungan K arangnangka, Beji
dan Bobosan di Sungai Banjaran yang hul unya merupakan hutan
l i ndung Baturraden merasa ti dak mendapatkan ai r dari hutan l i ndung
Baturraden karena jarak terdekat bendungan dengan hutan l i ndung

Kelembagaan Pengelolaan Sumber.... ( P urwant o)
| 245 |

sej auh 7,1 km. Padahal pengukuran yang dil akukan pada akhi r musi m
kemarau tahun 2006, proporsi ai r hutan li ndung yang digunakan
untuk i ri gasi di masi ng-masi ng: D am K arang N angka 57,86%, D am
Bej i 39,14%, dan D am Bobosan 37,69% dari debi t ai r masi ng-masi ng
sebesar 1,0 m3/ detik, 1,6 m3/ deti k, dan 0,6 m3/ deti k. Masyarakat
D esa-desa K arangsalam, K otayasa dan Li mpakuwus merasakan
betapa penti ngnya sumberdaya ai r dari hutan l i ndung Baturraden.
N amun mereka mengganggap bahwa sumberdaya ai r merupakan
sumberdaya berkah dari Tuhan (endowment resouce) yang cara
mendapatkannya ti dak perl u membayar.
Ada dua alasan, kenapa petani yang memanf aatkan air i ri gasi
ti dak perl u membayar ai r. Pertama, rata-rata petani hi dup dal am
kemi ski nan. Menurut Shiva (2003) al am memberi ai r secara cuma-
cuma, membel i dan menjual demi keuntungan merupakan ti ndakan
yang mencederai hak i nheren manusi a atas anugrah al am dan
menyangkal hak-hak masyarakat mi ski n. K edua, pertani an pangan
merupakan program Pemeri ntah untuk mempertahankan ketahanan
pangan. N amun demi ki an petani harus di beri pengerti an bahwa ai r
merupakan barang ekonomi yang ni lai nya cukup besar sehi ngga
petani memanf aatkan ai r secara ef ekti f dan ef i si en.
Pengel ol a PLTA K etenger sangat f aham penti ngnya konservasi
cachment yang mengel uarkan ai r untuk penggerak turbi n yang
di gunakannya. Mereka sadar penti ngnya kesehatan cachment karena
pada waktu musi m kemarau debi t ai r yang di gunakan l ebi h kecil
sehi ngga produksi l istri knya pun menj adi kecil . N amun apabi l a
di tanya apakah bersedia membayar provi si untuk pengel ol aan hutan
l i ndung di hul u, mereka mengatakan bahwa sudah membayar paj ak
pemanf aatan ai r bawah tanah dan ai r permukaan sebesar Rp. 5,-
/ kil owatt li strik yang di hasil kannya.
3) Organi sasi Pemanf aatan H asi l Ai r
Para pi hak (st ak e hol der s) yang terkai t dengan pemanf aatan hasil
ai r dari hutan adalah sel uruh pemangku kawasan atau l ahan,
pendi stri busi ai r mi sal nya Jasa Ti rta dan PD AM dan pemanf aat ai r
bai k untuk i ri gasi , i ndustri maupun untuk kebutuhan rumah tangga.
Pemangku kawasan hutan yang terkai t dengan hasil ai r antara l ai n:
pengel ol a hutan l i ndung yang di Pul au Jawa diberi kan kepada Perum
Perhutani dan di luar Jawa di serahkan kepada Di nas K ehutanan,
Pemangku hutan produksi yang di P. Jawa ol eh Perum Perhutani dan
di luar Jawa ol eh pemegang HPH serta organi sasi yang terkai t dengan
pengel ol aan ai r dan sumberdaya ai r untuk ti ngkat Propinsi adal ah 1).
Bappeda Ti ngkat I yai tu yang mempunyai tugas pokok

PROSIDING Workshop, 2009 : 234-250
| 246 |

mempersi apkan bahan penyusunan perencanaan program
pemanf aatan sumberdaya alam, pengai ran, pembangunan sarana
prasarana perhubungan dan pariwi sata serta pembangunan tata ruang
dan tata guna tanah. D i Bappeda ti ngkat K abupaten ada Sub Bi dang
Pengai ran yang memi li ki tugas pokok mempersi apkan bahan
penyusunan rencana dan program pengai ran. Untuk D i nas
K ehutanan K abupaten yang terkai t dengan pemanf aatan hasil ai r,
terdapat Sub D i nas K onservasi Perl i ndungan yang terdapat salah satu
Seksi K onservasi Lahan di mana memi l iki tugas menyusun pedoman
konservasi l ahan, dukungan tekni s konservasi l ahan, dan
menyel emnggarakan pengawasan dan pengendal ian konservasi lahan.
Lembaga pengel ol aan sumberdaya ai r dan pemanf aatan ai r
sebai knya dal am bentuk manaj emen bersama (col l abor ati ve management ).
Pengel ol aan sumberdaya ai r dan pemanf aatan ai r dari hutan harus
di dasarkan f ungsi manaj emen yai tu: perencanaan, impl ementasi ,
moni tori ng dan evaluasi . Penyusunan rencana harus di lakukan
bersama dan di usul kan agar Gubernur c.q Bappeda sebagai l eadi ng
sect or dan D i nas Pengai ran dal am pengel olaan Ai r dan Sumberdaya
Ai r l i ntas K abupaten. K arena pada saat i ni , Pemangku hutan
merupakan sal ah satu i nsti tusi yang bertugas untuk memel i hara
kel estarian kawasan hutan agar f ungsi hutan sebagai pengatur tata
masi h berj al an dengan bai k. I mpl ementasi di l akukan ol eh masi ng-
masi ng st ak ehol der dan masyarakat sesuai dengan tugas pokok dan
f ungsi nya sedangkan moni tori ng dan eval uasi di lakukan ol eh semua
pi hak di tambah dengan LSM yang konsern terhadap pengel ol aan
sumberdaya ai r dan pemanf aatan ai r dari hutan. Pembi ayaan
di usahakan dari provi si sumberdaya ai r yang digunakan untuk
kegiatan komersi al . N amun demi kian dal am pemanf aatan tersebut
j angan sampai terbentuk masyarakat transaksi onal (Soros, 1998),
di mana hubungan sosi al semata-mata di dasarkan pada kepenti ngan
ekonomi dan mengabaikan nil ai -ni l ai kemanusi an yang l ebi h l uas.
D . Riset Kelembagaan Pengelolaan Air
Penel i ti an kel embagaan pengel ol aan hasi l ai r ti dak terl epas dari
permasal ahan bai k f i sik maupun sosial ekonomi pemanf aatan ai r.
Permasal ahan f i si k antara lai n: 1). kuali tas dan kuanti tas ai r yang
berasal dari kawasan hutan bel um banyak dil akukan pengamatan, 2).
D i stri busi ai r secara spasi al dan proporsi sumbangan vol ume ai r di
l okasi tertentu dari bagian D aerah Al i ran Sungai j uga bel um banyak
di ketahui , 3). K ebutuhan ai r untuk masi ng-masi ng penggunaan l ahan
masi h perl u l ebi h banyak di lakukan kaj ian. Permasal ahan sosial
ekonomi antara l ai n: 1). Adanya tumpang ti ndi h undang-undang,

Kelembagaan Pengelolaan Sumber.... ( P urwant o)
| 247 |

peraturan pel aksanaan antar sektor di perl ukan kaji an peraturan
pel aksanaan dan perundangan yang terkai t serta kebi j akan yang
di ambi l ol eh masi ng-masi ng sektor, 2). H ubungan hulu hi li r dal am
pemanf aatan ai r dan sumberdaya ai r seri ng terj adi konf l ik
kepenti ngan sehi ngga perl u kaji an kel embagaan dan kompensasi hul u
hi l i r, 3). K arena ai r mengali r mel alui berbagai pemanf aatan lahan
di perl ukan kaji an pol a pengel olaan kawasan yang di lakukan ol eh
sektor-sektor terkai t, dan 4). Adanya perubahan i kl i m menyebabkan
gangguan terhadap ketersedi aan ai r maka di perlukan kaj ian
kel embagaan i nternasi onal untuk mengatasi masal ah tersebut.

I V. KE SI M PULAN D AN SARAN

A. Kesimpulan

1. Banyak organi sasi dan l embaga pengel ola kawasan yang berf ungsi
sebagai pengatur tata ai r, pengel ol a sungai dan pendi stri busi ai r
dan pemanf aat ai r tetapi koordi nasi nya masi h l emah.
2. Peraturan pengel ol aan ai r dan sumberdaya ai r relati f sudah
l engkap tetapi peraturan pemeri ntah sebagai salah satu acuan
dal am penerapan UU N o. 7 tahun 2004 perlu segera untuk
di terbi tkan.
3. Persepsi masyarakat tentang ai r dan sumberdaya air, mereka
masi h menganggap bahwa ai r merupakan anugerah dari Tuhan
Yang Maha Esa dan bagi l embaga pemanf aat sumber ai r ada yang
bel um memahami bahwa pengel ol aan ai r harus dil akukan pada
sel uruh tangkapannya bukan hanya di seki tar sumber ai rnya.
4. Banj i r yang berasal dari suatu kawasan yang di pangku ol eh
l embaga tertentu bel um di masukkan ke dal am manaj emen
pengel ol aan.

B. Saran-saran
1. D i perl ukan kel embagaan yang anggotanya mel i puti sel uruh
st ak ehol der baik pengel ola maupun pemanf aat ai r dari hutan.
2. Penyel esaian konf l i k kepenti ngan antara beberapa stakehol der
dapat di sel esai kan mel al ui pemahaman bersama tentang
penti ngnya hutan sebagai pengatur tata ai r namun bukan berarti
hutan di bi arkan tanpa dapat di manf aatkan untuk produksi kayu
dan non kayunya asal pri nsi p-pri nsi p kel estari annya
di pertahankan.
3. K aj ian kel embagaan yang sebai knya di lakukan antara l ai n: a).
kaji an peraturan pel aksanaan dan perundangan yang terkai t serta

PROSIDING Workshop, 2009 : 234-250
| 248 |

kebi j akan yang di ambil ol eh masi ng-masi ng sektor, b). kaji an
kel embagaan dan kompensasi hul u hi li r, c). kaj ian pol a
pengel ol aan kawasan yang di l akukan ol eh sektor-sektor terkai t,
dan d). kaji an kel embagaan i nternasi onal untuk mengatasi
masalah perubahan ikli m.
D AFT AR PUST AKA
Awang, S.A. 2001. Poli tik K ehutanan Masyarakat. Center f or Cri ti cal
Soci al Studi es dan K reasi Wacana. Yogyakarta.
Brazel . A. 1993. Economi c Anal ysi s of Property Rights. Cambri dge
I ni versi ty. Press. Sydney.
D arsono, V. 1992. Pengantar I l mu Li ngkungan. Edi si Revi si . Penerbi t
Uni versi tas Atmaj aya. Yogyakarta.
D armawan, D .A. 2001. Anal i sa K el embagaan. Paper D i skusi
Pengel ol aan D AS Terpada dal am Rangka Otonomi D aerah.
Fakul tas K ehutanan. Universi tas Gadjah Mada. Yogyakarta.
D epartemen K ehutanan. 1999. Undang–Undang Republi k
I ndonesi a N omor 41 Tahun 1999, tentang K ehutanan.
K operasi K aryawan Hutan. D epartemen K ehutanan. Jakarta.
D i nar, A., M. Rosegrant dan R. Mei nzen-D i ck. 1997. Water
Al l ocati on Mechani sm: Pri nci pl es and Exampl es. Pol i cy
Research Worki ng Paper 1779. Worl d Bank. Washi ngton D C.
D j ogo, T., Sunaryo, D . Suharj i to, dan M. Si rai t. 2003. K el embagaan
dan K ebi j akan dal am Pengembangan Agrof orestry. Worl d
Agrof orestry Centre (I CRAF). Bogor.
D umai ry. 1992. Ekonomi Sumberdaya Ai r. BPFE. Yogyakarta.
Fauzi , A. 2004. Ekonomi Sumberdaya Alam dan Li ngkungan: Teori
dan Apl ikasi . PT. Gramedi a Pustaka Utama. Jakarta.
H eynardhi , H . dan S. Wermasubun. 2004. D agang Ai r. Peri hal Peran
Bank D uni a dalam K omersi al isasi dan Pri vati sasi Layanan Atas
Ai r di I ndonesi a. Wi dyasari Press. Sal atiga.

K artodi harj o, H . 1995. K egagal an Teori Rente Ekonomi H utan:
I mpl i kasi terhadap Penyempurnaan Si stem Pengusahaan
H utan. Pri ma. Majalah K aji an Ekonomi dan Sosi al . N o. 2
Tahun XXI V, Februari 1995.

Kelembagaan Pengelolaan Sumber.... ( P urwant o)
| 249 |

K artodi hardj o, H . 1998. Peni ngkatan K i nerj a Pengusahaan H utan
Al am Produksi Mel al ui K ebij aksanaan Penataan I nsti tusi .
Program Pascasarjana. I nsti tut Pertani an Bogor. Bogor.
K artodi harj o, H ., K . Murti laksono, H .S. Pasari bu, U. Sudadi , dan N .
N uryantono. 2000. K aji an I nsti tusi Pengel ol aan D AS dan
K onservasi Tanah. K el ompok Pengkaj ian Pengel ol an
Sumberdaya Berkelanj utan (K 3SB). Bogor.
K asryno, F. 1984. Prospek Pembangunan Ekonomi Pedesaan
I ndonesi a. Yayasan Obor I ndonesi a. Jakarta.
Lee, R. 1990. H i drol ogi H utan (Terj emahan Forest H ydrol ogy ol eh
Sentot Subagyo). Gadjah Mada Uni versi ty Press. Yogyakarta.
Menteri Permuki man dan Prasarana Wi layah Republ ik I ndonesi a.
2004. K eputusan Menteri Permuki man dan Prasarana Wi l ayah
N omor 330/ K PTS/ 2004 tentang Penetapan Tari f Bi aya Jasa
Pengel ol aan Sumberdaya Ai r (d/ h I uran Pembi ayaan
Ekspl oi tasi dan Pemeli haraan Prasarana Pengai ran) Perum Jasa
Ti rta untuk Perusahaan D aerah Ai r Mi num di Wi l ayah Sungai
Bengawan Sol o Provi nsi Jawa Tengah Tahun 2004.
N ort h, D .C. 1991. I nstututi ons, I nsti tuti onal Change, and Economi c
Perf ormance. Pol i ti cal Economy of I nsti tuti ons and D eci si ons.
Cambri dge Universi ty Press. Cambri dge.
Pai mi n. 2005. Laporan K aj i an K arakteri sasi D aerah Ali ran Sungai .
Bal ai Peneli ti an dan Pengembangan Teknol ogi Pengel ol aan
D aerah Al i ran Sungai I ndonesi a Bagian Barat. Surakarta.
Peraturan D aerah Propi nsi Jawa Tengah N omor 13 Tahun 2004
tentang Perubahan Atas Peraturan D aerah Propi nsi Jawa
Tengah N omor 9 Tahun 2002 tentang Pajak Pengambi l an dan
Pemanf aatan Ai r Permukaan. Lembaran D aerah Propi nsi Jawa
Tengah Tahun 2004 N omor 51 Seri B N omor 1.
Peraturan D aerah Propi nsi Jawa Tengah N omor 20 Tahun 2003
tentang Pengel ol aan K uali tas Ai r dan Pengendal ian
Penngendal i an Pencemaran Ai r Li ntas K abupaten/ K ota di
Propi nsi Jawa Tengah. Lembaran D aerah Propi nsi Jawa
Tengah Tahun 2002 N omor 72.
Peraturan Pemeri ntah Republ i k I ndonesi a N omor 6 Tahun 2007
Tentang Tata H utan dan Penyusunan Rencana Pengel ol aan
H utan, Serta Pemanf aatan Hutan.

PROSIDING Workshop, 2009 : 234-250
| 250 |

Purwanto. 2005. Laporan H asi l K aj i an N il ai Ekonomi Ai r Hutan
Li ndung. Bal ai Penel i tian dan Pengembangan Teknol ogi
Pengel ol aan D aerah Al i ran Sungai I ndonesi a Bagi an Barat.
Surakarta.
Schmi dt, A. 1987. Property, Power, and an I nqui ry i nto Law and
Economi c. Praeger. N ew York.
Scott, R. 1995. I nstututi ons and Or gani zat i ons. Sage Publ i cati on: An
I nternati onal and Prof esi onal Publi sher. Thousand Oaks,
London-N ew D el hi .
Shi va, V. 2003. Water Wars. I nsi st – WALH I . Yogyakarta.
Soemarwoto, O. 1994. Ekol ogi Li ngkungan H i dup dan
Pembangunan. Penerbi t D j ambatan. Jakarta.
Soros, G. 1998. The Cri sis of Gl obal Capi tal i sm: Open Soci ety
Endangered. Li ttl e Brown and Company. UK .


| 251 |

21. PERAN PEM ERI N T AH D AERAH
D ALAM REH ABI LI T ASI D AERAH ALI RAN SUN GAI
1

Ol eh :
Sri Puryono
2

A BST RA K
D aer ah A li r an Sungai (D A S) secar a umum dapat di defi ni si k an sebagai suat u
daer ah t er t entu yang bent uk dan si fat alamnya sedemi k i an r upa, sehi ngga
mer upak an k esat uan dengan sungai dan anak -anak sungai nya yang mel alui
daer ah t er sebut dal am fungsi nya unt uk menampung ai r yang ber asal dari cur ah
huj an dan sumber ai r l ai nnya dan k emudi an mengali r k annya mel al ui sungai
ut amanya (si ngl e out l ef). D aer ah A l i r an Sungai mer upak an ek osi st em di mana
di dal amnya t er j adi pr oses i nt er ak si ant ar a fak t or -fak t or bi oti k , non bi oti k dan
manusi a. Sebagai suatu ek osi st em, mak a seti ap ada masuk an (i nput ) k e
dal amnya, pr oses yang t er j adi dan ber l angsung di dalamnya dapat di eval uasi
ber dasar k an k el uar an (out put ) dar i ek osi st em t er sebut . Pengel ol aan D A S
adalah suat u pr oses for mul asi dan i mpl ement asi k egi at an at au pr ogr am yang
ber si fat mani pul asi sumber daya al am dan manusi a yang t erdapat di daer ah
al i r an sungai untuk memper ol eh manfaat pr oduk si dan jasa t anpa menyebabk an
t er j adi nya k er usak an sumber daya t anah dan ai r . E k osi st em D A S mer upak an
bagi an yang pent i ng k ar ena mempunyai fungsi per l i ndungan t er hadap D A S.
Kompl ek si t as per masalahan yang ada, k el embagaan di Pr ovi nsi maupun
Kabupat en/ Kot a yang ber k ai t an dengan pengel ol aan D A S t i dak t er l epas dar i
k omponen yang ber tanggung jawab dalam pengel ol aan D A S pada masi ng-
masi ng wi l ayah, utamanya k el embagaan Per tani an dan Kehutanan, Penat aan
Ruang dan W i l ayah, Kel autan dan Per i k anan, L i ngk ungan H i dup, dan j uga
k el embagaan admi ni st rati f.

Kat a k unci : Pemer i ntah D aer ah, D i nas Kehutanan, D A S, Rehabi l i t asi






1
Makal ah pada Workshop Peran H utan dan K ehutanan dal am Meni ngkatkan D aya
D ukung D AS. Surakarta, 22 N opember 2007.
2
K epal a Di nas K ehutanan Provi nsi Jawa Tengah , Jl . Menteri Soepeno 1/ 2
Semarang 50241 Tel p. (024) 8319140 Fax. (024) 8319328, emai l :
kadi nas@di nashut-j ateng.go.i d


PROSIDING Workshop, 2009 : 251-262
| 252 |

I . PE N D AH ULUAN

D aerah Al i ran Sungai (D AS) secara umum dapat di def ini si kan
sebagai suatu daerah tertentu yang bentuk dan si f at al amnya
sedemi kian rupa, sehi ngga merupakan kesatuan dengan sungai dan
anak-anak sungai nya yang melalui daerah tersebut dal am f ungsi nya
untuk menampung ai r yang berasal dari curah huj an dan sumber ai r
l ai nnya dan kemudi an mengal i rkannya mel al ui sungai utamanya (si ngl e
out l ef). Satu D AS di pi sahkan dari wi l ayah l ai n di seki tarnya (D AS-
D AS l ai n) ol eh pemi sah alam topograf i , seperti punggung perbuki tan
dan pegunungan. Ol eh karena i tu, pengel ol aan D AS merupakan
suatu bentuk pengembangan wil ayah yang menempatkan D AS
sebagai suatu uni t pengel ol aan yang pada dasarnya merupakan usaha-
usaha penggunaan sumberdaya al am di suatu D AS secara rasi onal
untuk mencapai tuj uan produksi pertani an yang opti mum dal am
waktu yang ti dak terbatas (l estari ), di sertai dengan upaya untuk
menekan kerusakan semi ni mum mungki n sehi ngga di stri busi ali ran
merata sepanj ang tahun (Marwah, 2001).
Cakupan l uas suatu D AS di bumi ki ta i ni sangat bervariasi mul ai
dari beberapa pul uh meter persegi sampai dengan ratusan ri bu hektar.
Secara hi erarki s suatu D AS yang luas/ besar bi asanya terdi ri atas
beberapa D AS yang l ebi h kecil . D AS-D AS yang l ebi h keci l tersebut
di namai sub D AS dari D AS yang l ebi h besar. Sub D AS mungki n juga
terdi ri atas beberapa sub-sub D AS.
D al am tataran operasi onal pengel ol aan, D AS harus di perlakukan
sebagai uni t kesatuan yang utuh dalam perencanaan, dan
pengendal i an. Perbedaan batas wi layah D AS dengan batas
admi ni strasi pemeri ntah daerah (provi nsi maupun kabupaten)
memberi kan konsekuensi bagi daerah-daerah yang berada dal am satu
wi layah D AS untuk l ebi h i ntensi f mel akukan penanganan secara
kol aborati f . H al i ni mutlak di l akukan karena D AS merupakan satu
kesatuan ekosi stem yang pengel olaannya harus di l akukan secara
teri ntegrasi , antara D AS bagi an hulu, tengah dan hi li r.
Sehubungan dengan hal tersebut di atas, maka tuli san i ni akan
menyaj i kan peran pemeri ntah daerah dal am rehabi l i tasi D aerah Al i ran
Sungai . D i harapkan tul i san i ni dapat bermanf aat bagi pengambi l
kebi j akan khususnya dal am pengel ol aan D AS.




Peran Pemerintah Daerah....( S ri P uryono)
| 253 |

I I . T UJUAN PE N GE LOLAAN D AS
D aerah Al i ran Sungai merupakan ekosi stem di mana di
dal amnya terj adi proses i nteraksi antara f aktor-f aktor bi oti k, non
bi oti k dan manusia. Sebagai suatu ekosistem, maka seti ap ada
masukan (i nput) ke dal amnya, proses yang terj adi dan berl angsung di
dal amnya dapat di eval uasi berdasarkan keluaran (output ) dari
ekosi stem tersebut. K omponen masukan dalam ekosi stem D AS
adalah curah hujan, sedangkan kel uarannya terdi ri dari debi t ai r dan
muatan sedi men. K omponen-komponen D AS yang meli puti :
manusi a, vegetasi , tanah, i kli m, topograf i dan saluran/ sungai
berti ndak sebagai prosessor/ pengol ah.
Pengel ol aan D AS adal ah suatu proses f ormul asi dan
i mpl ementasi kegiatan atau program yang bersi f at mani pul asi
sumberdaya al am dan manusi a yang terdapat di daerah al i ran sungai
untuk memperol eh manf aat produksi dan j asa tanpa menyebabkan
terj adi nya kerusakan sumberdaya tanah dan ai r. Termasuk dal am
pengel ol aan D AS adal ah identi f i kasi keterkai tan antara tataguna lahan,
tanah dan ai r, dan keterkai tan antara daerah hulu dan hil ir suatu D AS
(Asdak, 2002). Secara hi drol ogi , pengel ol aan D AS berupaya untuk
mengel ol a kondi si bi of i si k permukaan bumi , sedemi kian rupa
sehi ngga di dapatkan suatu hasil ai r (wat er yi el d, t ot al st r eamfl ow) secara
maksi mum, serta memi li ki regi me al i ran (f l ow regi me) yang opti mum,
yai tu terdi stri busi merata sepanj ang tahun (Purwanto, 1992).
Tuj uan dari pengel ol aan D AS adalah mel akukan pengel ol aan
sumberdaya al am secara rasi onal supaya dapat di manf aatkan secara
maksi mum l estari dan berkel anjutan sehi ngga dapat di perol eh kondi si
tata ai r yang baik. Sedangkan pembangunan berkel anj utan adalah
pemanf aatan dan pengel ol aan sumberdaya alam bagi kepenti ngan
umat manusia pada saat sekarang i ni dengan masih menj ami n
kel angsungan pemanf aatan sumberdaya al am untuk generasi yang
akan datang. K aryana (2001) mengemukakan bahwa tuj uan dari
pengel ol aan D aerah Ali ran Sungai (D AS) pada dasarnya adalah
pemanf aatan sumberdaya al am di l akukan dengan terl anj utkan
(sust ai nabl e) sehi ngga ti dak membahayakan li ngkungan l okal , regi onal ,
nasi onal dan bahkan gl obal .
Ekosi stem D AS merupakan bagian yang penti ng karena
mempunyai f ungsi perl i ndungan terhadap D AS. Akti f i tas dalam D AS
yang menyebabkan perubahan ekosi stem, mi sal nya perubahan tata
guna l ahan di daerah hul u, dapat memberi kan dampak pada daerah
hi l i r berupa perubahan f luktuasi debi t ai r, kandungan sedi men serta

PROSIDING Workshop, 2009 : 251-262
| 254 |

materi al terl arut l ai nnya. Pengel ol aan D AS mempunyai pengaruh
terhadap produkti vi tas dan f ungsi D AS secara kesel uruhan. Ol eh
karena i tu di dal am pengel olaan D AS harus diarahkan pada target
sebagai beri kut :
1. Mampu memberi kan produkti vi tas lahan yang ti nggi ;
2. Mampu menj ami n kel estarian D AS, yai tu menj ami n produktivi tas
yang ti nggi , erosi dan sedi men serendah mungki n, dan f ungsi
hi drol ogi D AS memberi kan wat er yi el d yang ti nggi dan cukup
merata sepanj ang tahun;
3. Mampu membi na D AS yang l entur terhadap goncangan
perubahan yang terj adi (r esi l i ent );
4. Tetap menj ami n terl aksananya unsur-unsur pemerataan (equi t y)
pada petani . (Arsyad et al ., 1985 dal am Ti kno, 1999)

I I I . KON D I SI D AN PE RM ASALAH AN PEN GE LOLAAN
D AS D I JAWA T E N GAH

A. Kondisi D AS di Jawa T engah
Provi nsi Jawa Tengah dengan l uas daratan mencapai 3.254.412
H a, terbagi dalam 5 D aerah Al i ran Sungai besar, yai tu : D AS Pemal i ,
D AS Jratun, D AS Sol o, D AS Serayu dan D AS Opak Progo. Seti ap
wi layah D AS tersebut memi li ki karakteri stik dan permasalahannya
masi ng-masi ng. Secara umum dapat kami sampaikan bahwa kondisi
f i si k secara umum D AS di Jawa Tengah tel ah mengal ami perubahan
f ungsi l ahan pada D AS. Wi layah hul u D AS yang seharusnya l ebi h
domi nan sebagai kawasan dengan f ungsi l i ndung berubah untuk
pemanf aatan l ai nnya, seperti untuk budi daya pertani an i ntensi f dan
pemuki man. Aki bat l ebi h l anjut yang di ti mbulkan dari perubahan
f ungsi kawasan l i ndung untuk pemanf aatan bukan li ndung dengan
pengol ahan l ahan yang i ntensi f adalah menurunnya kemampuan l ahan
untuk menj al ankan f ungsi li ndung serta si stem penyangga kehi dupan.
Fenomena kekeri ngan pada musi m kemarau dan kej adian banj i r pada
musi m penghuj an yang tel ah menj adi kebi asaan pada dekade terakhi r
i ni merupakan i ndikator terj adi nya penurunan f ungsi D AS dal am
menj aga kesei mbangan ekosi stem D AS i tu sendi ri .
Luas l ahan kri tis di Jawa Tengah pada tahun 2005 mencapai
697.126 H a (di dalam dan l uar kawasan hutan, atau setara dengan
21,42% dari luas wi l ayah Provi nsi Jawa Tengah. Berdasarkan hasil
penel i ti an pada berbagai ti ti k l okasi , rata-rata ti ngkat erosi yang terj adi
mencapai 2,75 s/ d 10,7 mm/ tahun. Ri nci an kondi si kekri ti san l ahan
di Jawa Tengah adalah sbb. :

Peran Pemerintah Daerah....( S ri P uryono)
| 255 |

- l uas l ahan dengan kondisi Sangat kri ti s : 18.990 Ha,
- l uas l ahan dengan kondisi K ri ti s : 156.309 Ha
- l uas l ahan dengan kondisi agak kri ti s : 469.954 H a

Terkai t dengan kondi si keberadaan D AS dan l ahan kri ti s,
penanganan D aerah Al i ran Sungai yang ada di Jawa Tengah
umumnya merupakan kel ompok D AS Pri ori tas, arti nya D AS tersebut
tel ah mengal ami penurunan kual i tas dan kuanti tas sumberdaya al am
serta degradasi atau kerusakan li ngkungan. Permasal aan sumberdaya
al am dan li ngkungan yang di hadapi pada banyak DAS tersebut
merupakan masalah yang bersi f at mul ti di mensi onal .
Sal ah satu penyebab terj adi nya penurunan kuali tas dan
kuanti tas sumberdaya al am dan l i ngkungan pada wil ayah D AS adalah
si stem pengel ol aan yang sentral isti s, di mana sej ak tahap perencanaan,
i ni siasi kegi atan hi ngga i mpl ementasi dan evaluasi program
sel uruhnya dil akukan secara terpusat (t op down). K egi atan yang
di l akukan ti dak memberi kan ruang yang cukup untuk menampung
aspi rasi l okal bisa berkembang.
B. Permasalahan Pengelolaan D AS di Jawa T engah
Permasal ahan umum dal am pembangunan pengel ol aan D AS
(K aryana, 2001) adal ah belum mantapnya i nsti tusi dan l emahnya
si stem perencanaan yang komprehensi f . Gej al a umum yang ti mbul
dari kondi si di atas antara l ai n: (1) masyarakat dal am D AS masi h
di tempatkan sebagai obj ek dan bukan subj ek pembangunan; (2)
manf aat pembangunan l ebi h banyak di nikmati ol eh el i t-el i t tertentu
dan bel um terdi stri busi secara merata; (3) masyarakat bel um mampu
untuk berparti si pasi secara nyata dalam proses pembangunan; (4)
masyarakat masi h menj adi bagian terpi sah (eksternal ) dari ekosistem
D AS.
Sedangkan permasal ahan utama dal am pengel ol aan D AS dan
konservasi tanah berkai tan dengan masal ah kel embagaan berupa : (1)
perbedaan si stem nil ai (val ue) masyarakat berkenaan dengan
kel angkaan sumberdaya; (2) ori entasi ekonomi yang kuat ti dak
di i mbangi komi tmen t erhadap perl i ndungan f ungsi li ngkungan yang
beri mpl i kasi pada muncul nya persoal an dal am i mpl ementasi tata
ruang; (3) persoal an l aten berkai tan dengan masal ah agrari a dan (4)
kekosongan l embaga/ i nstansi pengontrol pel aksanaan program
(Marwah, 2001).


PROSIDING Workshop, 2009 : 251-262
| 256 |

Pendekatan yang t erkotak-kotak dan cenderung
mempertahankan " egoi sme-regi onal " akan menekan ef ekti vi tas
pengel ol aan D AS pada ti ngkat terendah. Ol eh karena i tu seti ap
daerah yang bagi an dari wi l ayahnya t ermasuk ke dal am wi l ayah D AS
akan cenderung mengembangkan kawasan mereka menurut sel era
masi ng-masi ng. Padahal , D AS sebagai suatu kesatuan dan j ej ari ng
ekosi st em, sangat rentan pada pendekatan parsi al karena proses-
proses pertukaran energi , materi dan i nf ormasi dal am suatu
ekosi st em sesungguhnya ti dak " mengenal " bat as wi l ayah
admi ni strati f .
D al am perspekti f kel embagaan, t erdapat hubungan sebab-
aki bat antara " sumberdaya al am & l i ngkungan" dengan " si st em
sosi al " -nya. Secara teori ti s dan empi ri s, konsep " kel embagaan"
dapat menj el askan hubungan antara perubahan-perubahan
sumberdaya al am dan l i ngkungan dan si st em sosi al nya. I ndi kasi
penurunan kuanti tas dan kual i tas sumberdaya al am erat kai tannya
dengan perubahan-perubahan sosi al yang t erj adi pada ti ngkat
rumahtangga, kel ompok dan organi sasi sosi al , komuni tas, dan
masyarakat (si st em sosi al ). Secara sosi ol ogi s ti ngkatan si stem sosi al
tersebut dan pol a hubungan antar -kel ompok dan organi sasi sosi al
tersebut di pandang sebagai suatu " kel embagaan" .
Perubahan penggunaan l ahan di pada wi l ayah D AS
mengi ndi kasi kan t el ah terj adi proses penurunan kuanti tas dan
kual i tas sumberdaya al am dan degradasi l i ngkungan. Secara
sosi ol ogi s i ndi kasi tersebut menunj ukkan t el ah t erj adi perubahan-
perubahan sosi al di wi l ayah D AS, khususnya perubahan
kel embagaan yang cenderung mengi ndi kasi kan bahwa kel embagaan-
kel embagaan dan hubungan kel embagaan di wi l ayah D AS ti dak
berkel anj utan ( i nst i t ut i onal unsust ai nabi l i t y) .
I V. PE N D E KAT AN PART I SI PAT I F D ALAM
PE N GE LOLAAN D AS
Perspekti f tentang sistem pengel ol aan dan tata kepemeri ntahan
dal am perj alanan pembangunan di I ndonesi a mengal ami
perkembangan-perkembangan yang sangat radikal , selaras dengan
berl angsungnya pergeseran ni l ai-nil ai kehi dupan sosial ekonomi dan
pol i ti k pada tataran si stem sosial kemasyarakatan, sel ama satu dekade
terakhi r. Tata pemeri ntahan sentral i sme yang di kenal otori tari an,
berpendekatan serba seragam, serta mengabaikan i nisiatif l okal telah
di gantikan ol eh pendekatan yang memberi kan bobot pada upaya

Peran Pemerintah Daerah....( S ri P uryono)
| 257 |

perubahan berencana berbasi s pada prakarsa masyarakat (akar
rumput) yang seri ng di kenal dengan pendekatan bot t om up.
Pendekatan pembangunan secara bot t om up di ci rikan ol eh
semangat parti si pati f -kol aborati f , berbasi s pada sumber kekuatan
yang di mi li ki ol eh komuni tas l okal , mengakui eksistensi kepenti ngan
beragam (mult i stak ehol der s) yang di dukung kuat ol eh semangat
demokrati sme. Pendekatan pembangunan secara bot t om up i ni
mendapat rel evansi yang sangat kuat, manakal a perhati an di arahkan
kepada pengel ol aan sumberdaya alam dan l i ngkungan dal am konteks
kesatuan wi l ayah D AS. Sel ama i ni wil ayah ” li ngkungan” dalam
kesatuan wi layah D AS dikenal memi li ki deraj at konf li k dari beragam
pel aku kepenti ngan yang sangat ti nggi .
Paradigma pembangunan yang berori entasi pada pemberdayaan
potensi dan kemampuan daerah, serta mendukung parti sipasi tersebut
maki n kokoh kedudukannya sej ak berguli r i mpl ementasi Otonomi
D aerah dengan semangat desentral i sme di undangkan melal ui UU N o.
22 tahun 1999. Sejak saat i tu, masyarakat si pi l mendapatkan maki n
banyak kesempatan dan ruang yang l el uasa untuk terl ibat l angsung
dal am proses perencanaan dan pembuatan kebij akan, yang sel ama
beberapa dekade l alu di domi nasi ol eh el i t pemegang kekuasaan
negara. D ari si si i ni di mensi ketatapemeri ntahan dal am pengel ol aan
D AS menj adi ti tik krusial dal am pengel ol aan sumberdaya al am yang
l estari di masa mendatang.
K onsep tata-pemeri ntahan l i ngkungan ( envi r onment al
gover nance) yang parti si pat ori s merupakan sal ah satu al t ernati f , ol eh
karena konsep i ni bekerj a atas dasar asumsi akomodasi atas
kemaj emukan cara pandang dal am menyi kapi persoal an sumberdaya
al am dan l i ngkungan dal am kerangka pengel ol aan D AS. K onsep i ni
menekankan bahwa

benturan yang sel al u t erj adi dan berul ang
karena perbedaan pandangan, akan dapat di cari kan t i ti k-t emunya
mel al ui proses komuni kasi yang mul ti -pi hak dan kerj asama aksi yang
bersi f at kol aborati f .
Persoal an konf l i k kepenti ngan dal am pemanf aatan dan
pengel ol aan sumberdaya al am adal ah masal ah kl asi k yang sel al u
menj adi wacana penti ng. Sebagai mana di ketahui , sumberdaya al am
di pandang secara berbeda ol eh masyarakat. Terdapat dua kutub
masyarakat yang tak pernah satu pandangan, yai tu mereka yang
menganut mahzab ant r oposent r i sme mel awan mereka dari gol ongan
ek osent r i sme. K emaj emukan cara pemahaman terhadap eksi st ensi
sumberdaya al am dan l i ngkungan yang demi ki an i tu, secara pot ensi al

PROSIDING Workshop, 2009 : 251-262
| 258 |

bi sa menghant arkan sebuah si st em sosi al -kemasyarakatan pada
si tuasi konf l i k berkepanj angan yang bi sa membawa enti tas sosi al
tersebut pada si tuasi di si ntegrati f yang j ustru kont ra-produkti f
terhadap kesel uruhan hasi l pembangunan yang di harapkan. Untuk
mencari hasi l opti mal dan ti ti k temu yang bi sa di t eri ma secara l uas,
sal ah satu sol usi nya adal ah membuka akses l ebi h besar masyarakat
si pi l dan semua pi hak berkepenti ngan kepada ruang-ruang
kekuasaan yang memungki nkan para-pi hak bi sa membangun di al og
yang kondusi f dan komuni kati f , t erutama dal am perumusan
kebi j aksanaan pemanf aatan sumberdaya al am pada wi l ayah D AS.
V. PE RAN KE LE M BAGAAN D I D AE RAH D ALAM
D E SE N T RALI SASI PE N GE LOLAAN D AS
K ebi j akan dan kel embagaan (i nsti tusi ) sul i t di pisahkan, seperti
dua si si sekepi ng mata uang. K ebi jakan yang bagus tetapi dil andasi
kel embagaan yang j el ek ti dak akan membawa proses pembangunan
mencapai hasi l secara maksi mal . D emi kian juga sebal iknya,
kel embagaan yang bagus tetapi kebij akannya ti dak mendukung juga
membuat tuj uan pembangunan sul i t di capai sesuai harapan.
Pengalaman menunj ukkan bahwa kegagalan pembangunan seri ngkal i
bersumber dari kegagal an negara dan pemeri ntah dal am membuat
dan mengi mpl ementasikan kebij akan yang benar serta mengabai kan
pembangunan kel embagaan yang seharusnya menjadi dasar dari
sel uruh proses pembangunan bai k sosi al , ekonomi , pol i ti k, teknol ogi
maupun pengel ol aan sumber daya al am. Ri ngkasnya kegagal an terj adi
karena tata kel ol a pemeri ntahan yang buruk.
Berbi cara tentang kel embagaan, atau i nsti tusi , umumnya
pandangan orang l ebi h di arahkan kepada organi sasi , wadah atau
pranata. Organi sasi hanyalah wadahnya saja, sedangkan pengerti an
l embaga mencakup j uga aturan mai n, eti ka, kode eti k, si kap dan
ti ngkah l aku seseorang atau suatu organi sasi atau suatu si stem.
Bayangkan apa yang akan terj adi di dal am suatu ti m kerja, kel ompok
masyarakat atau ti m ol ah raga tertentu ada organi sasi tet api ti dak ada
aturan mai nnya? K ebi j akan adal ah i ntervensi pemeri ntah (dan publ i k)
untuk mencari cara pemecahan masal ah dal am pembangunan dan
mendukung proses pembangunan yang l ebi h baik. K ebij akan adal ah
upaya, cara dan pendekatan pemeri ntah untuk mencapai tujuan
pembangunan yang sudah di rumuskan. K ebi j akan bi sa j uga
merupakan upaya pemeri ntah untuk memperkenal kan model
pembangunan baru berdasarkan masalah l ama. K ebi jakan j uga adalah
upaya untuk mengatasi kegagal an dalam proses pembangunan.
K egagalan i tu bi sa kegagal an kebij akan i tu sendi ri, kegagal an

Peran Pemerintah Daerah....( S ri P uryono)
| 259 |

pemeri ntah dan negara, kegagalan dal am bi dang kel embagaan,
kegagal an dalam ekonomi , perdagangan dan pemasaran dan
sebagai nya (D j ogo et al ., 2003).
Pengerti an kel embagaan yang digunakan untuk mendef ini si kan
kel embagaan dal am pengel ol aan D AS adal ah : Suatu tatanan dan pol a
hubungan antara anggota masyarakat atau organi sasi yang sal i ng
mengi kat yang dapat menentukan bentuk hubungan antar manusi a
atau antara organi sasi yang di wadahi dalam suatu organi sasi atau
j ari ngan dan di tentukan ol eh f aktor-f aktor pembatas dan pengi kat
berupa norma, kode eti k aturan f ormal maupun i nf ormal untuk
pengendal i an pri l aku sosial serta i nsenti f untuk bekerj asama dan
mencapai tujuan bersama.
Berbagai unsur penti ng dari kel embagaan dal am upaya
mewujudkan pengel ol aan D AS yang berkel anjutan (D j ogo et al ., 2003)
adalah:
1. I nsti tusi merupakan landasan untuk membangun ti ngkah laku
soci al masyarakat
2. N orma ti ngkah l aku yang mengakar dalam masyarakat dan
di teri ma secara luas untuk mel ayani tujuan bersama yang
mengandung ni lai tertentu dan menghasi l kan i nteraksi antar
manusi a yang terstruktur
3. Peraturan dan penegakan aturan/ hukum
4. Aturan dal am masyarakat yang memf asi li tasi koordi nasi dan
kerj asama dengan dukungan ti ngkah laku, hak dan kewaji ban
anggota
5. K ode eti k
6. K ontrak
7. Pasar
8. H ak mi li k (pr opert y r i ght s atau t enur eshi p)
9. Organi sasi
10. I nsenti f untuk menghasil kan ti ngkah laku yang di i ngi nkan

VI . PEN UT UP

D ari berbagai el emen di atas dapat ki ta l i hat bahwa def i ni si
i nsti tusi atau kel embagaan di domi nasi ol eh unsur-unsur aturan,
ti ngkah l aku atau kode eti k, norma, hukum dan f aktor pengi kat
l ai nnya antar anggota masyarakat yang membuat orang sali ng
mendukung dan bi sa berproduksi atau menghasil kan sesuatu karena
ada keamanan, j ami nan akan penguasaan atas sumber daya al am yang
di dukung ol eh peraturan dan penegakan hukum serta i nsenti f untuk

PROSIDING Workshop, 2009 : 251-262
| 260 |

mentaati aturan atau menj al ankan i nsti tusi . Ti dak ada manusi a atau
organi sasi yang bi sa hi dup tanpa i nteraksi dengan masyarakat atau
organi sasi lai n yang sal i ng mengi kat. Perpaduan antara berbagai
pendekatan i ni bi sa menghasil kan anali sis kel embagaan yang
memadai . Apa i mpl ikasi dari pembangunan atau penguatan
kel embagaan bagi pengembangan wanatani ? K el embagaan (i nsti tusi )
bi sa berkembang bai k j i ka ada i nf rastruktur kel embagaan, ada
penataan kel embagaan dan mekani sme kel embagaan.
Pengembangan kel embagaan dalam pengel ol aan D AS sangat
suli t mengi ngat kompl eksnya komponen-komponen dal am
pengembangannya. Ada aspek ekol ogi , teknol ogi , si stem produksi
pertani an, pengel ol aan hutan, sosi al , ekonomi dan pol i ti k. Terl epas
dari kompl eksi tas permasal ahan yang ada, kel embagaan di Provi nsi
maupun K abupaten/ K ota yang berkai tan dengan pengel olaan D AS
ti dak terl epas dari komponen yang bertanggung j awab dalam
pengel ol aan D AS pada masi ng - masi ng wi layah, utamanya
kel embagaan Pertani an dan K ehutanan, Penataan Ruang dan Wil ayah,
K el autan dan Peri kanan, Li ngkungan H i dup, dan j uga kel embagaan
admi ni strati f .

D AFT AR PUST AKA

Asdak, C. 2002. Hi drol ogi dan Pengel olaan D aerah Al i ran Sungai .
Yogyakarta: Gadjah Mada Uni versi ty Press.
D j ogo, T, Sunaryo, D. Suharj i to dan M. Si rai t. 2003. K el embagaan
dan K ebi jakan dalam Pengembangan Agrof orestri . Bahan
Aj aran Agrof orestri 8. Worl d Agrof orestry Center (I CRAF).
Bogor.
K aryana, A. 2000. Pembangunan Parti si patori s dalam Pengel ol aan
D aerah Al i ran Sungai , [onl i ne],
(htt p:/ / www.rudyct.com/ PPS702-
i pb/ 01101/ AK ARYAN A.htm), di akses tanggal 1 Januari
2004.
Marwah, S. 2001. D aerah Al i ran Sungai (D AS) Sebagai Satuan Uni t
Perencanaan Pembangunan Pertani an Lahan K eri ng
Berkel anj utan, [onl i ne] (http:/ / www.rudyct.com/ PPS702-
i pb/ 03112/ si tti _marwah.htm), di akses tanggal 1 Januari
2004.

Peran Pemerintah Daerah....( S ri P uryono)
| 261 |

Purwanto, E. (1992). Pemanf aatan dan Eval uasi D aerah Al i ran Sungai
D engan Menggunakan Parameter H i drol ogi . Majal ah
K ehutanan I ndonesi a, Edi si N o. 10 tahun 1991/ 1992.
Ti kno, S. 1999. Pengel ol aan D AS dan K ai tannya D engan Program
Pengembangan Wi l ayah. Prosi di ng K onperensi Energi ,
Sumberdaya Al am dan Li ngkungan, BPP Teknol ogi Jakarta,
11-13 Augustus 1999.
























PROSIDING Workshop, 2009 : 251-262
| 262 |

Lampiran: Luas Lahan K ri ti s di Luar K awasan Hutan Menurut
K abupaten/ K ota di Provi nsi Jawa Tengah Tahun 2003.




| 263 |

22. PE RAN KAWASAN KON SE RVASI
D I JAWA T E N GAH D ALAM M E N D UKUN G
PE N GE LOLAAN D AE RAH ALI RAN SUN GAI (DAS)
1

Oleh :
Mi nto Basuki
2

A BST R A K

H ut an sebagai sal ah sat u sumber daya al am hayat i mer upak an unsur penti ng
dar i l i ngk ungan hi dup yang menduk ung hi dup dan k ehi dupan manusi a.
Ker usak an hut an juga berdampak bagi ek osi st em daerah al i r an sungai D aer ah
A l i r an Sungai (D A S). Sedangk an k awasan k onser vasi mer upak an sal ah sat u
k awasan hutan yang masi h t er si sa pada er a r efor masi i ni bi la di bandi ngk an
dengan k awasan hut an pr oduk si dan yang l ai nnya. Sel ai n mempunyai fungsi
ut ama sebagai pengawet an dan pel est ar i an k eanek ar agaman tumbuhan dan
sat wa ser t a ek osi st emnya, k awasan k onser vasi j uga mempunyai per anan penti ng
dal am pengendal i an si st em t at a ai r bagi daer ah sek i t ar k awasan t er utama bagi
k awasan k onser vasi yang ada di sek i t ar D A S. Kawasan k onser vasi mer upak an
bent eng t er ak hi r dalam pengel ol aan hut an di I ndonesi a yang di k ar enak an dua
bent uk k awasan hut an yang l ai n yai t u k awasan pr oduk si dan k awasan l i ndung
t el ah t i nggi ti ngk at degradasi hutannya ol eh sebab ek spl oi t asi hutan yang
ber l ebi han dan k onver si l ahan yang ti dak memenuhi k ai dah li ngk ungan.

Kat a k unci : Kawasan k onser vasi , D A S.


I . PEN D AH ULUAN

H utan sebagai salah satu sumber daya al am hayati merupakan
unsur penti ng dari li ngkungan hi dup yang mendukung hi dup dan
kehi dupan manusia. Untuk menj ami n di perol ehnya manf aat yang
sebesar-besarnya dari hutan, maka manusi a harus menj aga kuali tas
hutan dengan luas yang cukup dan kondi si yang bagus. K erusakan
hutan dan l ahan yang t erj adi sekarang i ni tel ah berdampak l uas
terhadap berbagai aspek kehi dupan seperti menurunnya ti ngkat
keanekaragaman hayati , menurunnya kemampuan hutan sebagai paru-
paru duni a yang semaki n berkurang dalam memproduksi oksi gen

1
Makal ah pada Workshop Peran Hutan dan K ehutanan dal am Meningkatkan D aya
D ukung D AS Surakarta, 22 N opember 2007.
2
K epal a Bal ai K onservasi Sumber D aya Al am Jawa Tengah, Jl . Menteri Supeno I / 2
Lt. I V Semarang. Tel p 024-8414750.

PROSIDING Workshop, 2009 : 271-280
| 264 |

termasuk menurunnyakemampuan menci ptakan stabi l i tas hi drol ogi ,
mengurangi banji r, mengendal ikan erosi , l ongsor dan sedi mentasi .
Si kl us hi drol ogi tak l agi stabi l , aki batnya musi m kemarau j adi
berkepanj angan dan banji r serta tanah l ongsor pada musi m
penghuj an.
K erusakan hutan juga berdampak bagi ekosistem daerah al i ran
sungai D aerah Al i ran Sungai (D AS). Saat i ni di I ndonesi a terdapat
seki tar 458 D AS yang secara umum ti dak berf ungsi . Parahnya l aju
kerusakan hutan semaki n ti nggi mencapai 2,83 juta hutan/ tahun
(D epart emen K ehutanan, 2006). Aki bat banyaknya l ahan kri ti s ,
keti ka musi m penghuj an, apal agi bil a I ntensi tas curah huj an ti nggi ,
al i ran permukaan sangat ti nggi , sehi ngga memyebabkan kembal i nya
ai r ke laut ti dak tertahankan sedangkan yang terserap ke tanah hanya
sedi ki t. Hutan tergol ong sebagai sumber daya yang terbarui (r enewabl e
r esour ces), meski demi ki an bi l a hutan rusak maka untuk merest orasi
hutan akan membutuhkan waktu yang cukup l ama. Hutan yang kri ti s
akan berdampak pada kerusakan si stem D AS, bai k ekologi s bentang
l ahan maupun tata ai r. H al i ni berarti f ungsi D AS sebagai penyedi a ai r
dal am kehi dupan akan terganggu.
K awasan konservasi merupakan salah satu kawasan hutan yang
masi h tersi sa pada era ref ormasi i ni bil a di bandi ngkan dengan
kawasan hutan produksi dan yang l ai nnya. Sel ai n mempunyai f ungsi
utama sebagai pengawetan dan pel estari an keanekaragaman
tumbuhan dan satwa serta ekosi stemnya, kawasan konservasi juga
mempunyai peranan penti ng dal am pengendali an si stem tata ai r bagi
daerah seki tar kawasan terutama bagi kawasan konservasi yang ada di
seki tar D AS.
I I . KAWASAN KON SE RVASI D I PROPI N SI JAWA T E N GAH
Bal ai K onservasi Sumber D aya Al am (BK SD A) Jawa Tengah
sebagai UPT D epartemen K ehutanan di bawah Di rektorat Jenderal
Perl i ndungan H utan dan K onservasi Alam mengel ol a kawasan
konservasi yang tersebar di sel uruh Provi nsi Jawa Tengah dengan
berbagai perwakil an ti pe ekosistem, antara l ai n :
1. Ekosi stem pantai :Cagar Al am (CA) N usakambangan
Barat, N usakambangan Ti mur
dan Taman Wi sata Al am (TWA)
Gunung Sel ok;
2. Ekosi stem dataran rendah : CA Pagerwunung D arupono dan
CA Cabak;

Peran Kawasan Konservasi....( M i nt o Basuki )
| 265 |

3. Ekosi stem dataran Ti nggi : TWA Tel ogo Warno/ Pengil on, CA
Tel ogo D ri ngo, CA Guci dan CA
Tel ogo Ranj eng.
Bal ai K SD A Jawa Tengah memangku sebanyak 35 kawasan
konservasi , yang terdi ri dari 29 Cagar Alam, 5 Taman Wi sata Alam
dan 1 Suaka Margasatwa. Luas total seluruh kawasan konservasi
tersebut adal ah 3.089 ha (Menteri K ehutanan, 2007). Secara
admi ni strati f wi layah kerj a Bal ai K SD A Jawa Tengah mel i puti wil ayah
Provi nsi Jawa Tengah, yang terdi ri atas 35 K abupaten / kota.
K awasan konservasi memerl ukan pengel ol aan dan penanganan
yang i ntensi f dan terencana. Pengel ol aannya mencakup aspek-aspek
ekol ogi s, ekonomi dan sosi al budaya. Faktor-f aktor i nil ah yang
menentukan kelangsungan kel estarian kawasan. D alam perj al anan
waktu hi ngga saat i ni , kondi si kawasan suaka alam mengal ami
penurunan, bai k kondi si habi tat maupun potensi alamnya.
D ari 35 kawasan konservasi yang dikel ola Bal ai K SD A Jawa Tengah
beberapa di antaranya merupakan kawasan penyangga D AS bagi
l i ngkungan seki tarnya.
1. Cagar Al am Nusa K ambangan Barat dan Ti mur
Cagar Alam N usa K ambangan merupakan kawasan hutan huj an
tropi s yang masi h bi sa dil i hat di Pul au Jawa i ni . K awasan Cagar
Al am N usa K ambangan yang terl etak di Pul au N usa K ambangan
yang berada di wi layah admi ni strasi K abupaten Ci l acap
berbatasan l angsung dengan Samudra I ndonesi a. Sel ai n
menyi mpan potensi keanekaragaman hayati ti nggi , kawasan i ni
merupakan benteng penyel amat bagi K abupaten Ci lacap pada saat
terj adi bencana tsunami tahun 2006. Pul au N usa K ambangan
mempunyai ni l ai strategi s dan menj adi tembok penghal ang
sehi ngga ombak besar dari tsunami ti dak sampai menghancurkan
kota Cil acap seperti yang terj adi di Pangandaran.
2. Cagar Al am Tel ogo D ri ngo
Cagar Al am Tel ogo D ri ngo terl etak di K abupaten Banjarnegara
yang berada di kawasan Pegunungan D i eng. D i tengah kawasan
terdapat sebuah tel aga/ danau sel uas ± 10 hektar. Pada saat
musi m kemarau danau i ni menj adi tumpuan penduduk seki tar
untuk memenuhi kebutuhan ai r, terutama untuk pertani an.



PROSIDING Workshop, 2009 : 271-280
| 266 |

3. Cagar Al am Guci
K awasan yang terl etak di kaki Gunung Slamet bagi an wil ayah
K abupaten Tegal i ni mempunyai potensi utama sebagai
penyangga sumber mata ai r panas. Sumber mata ai r i ni
di manf aatkan ol eh Pemda setempat untuk obyek wi sata
pemandi an ai r panas dan di sal urkan ke pengi napan-
pengi napan/ homest ay yang ada di seki tar kawasan.
4. Cagar Al am Tel aga Ranj eng
Cagar Al am Telaga Ranj eng adal ah kawasan cagar alam yang
berada di K abupaten Brebes dan berada di kaki Gunung Sl amet
bagi an Utara. Ci ri utama kawasan i ni adal ah tel aga ai r tawar
dengan l uasnya seki tar 18,5 hektar yang di dal amnya terdapat
ri buan ikan l el e yang dikeramatkan ol eh penduduk seki tar
kawasan. Barang siapa yang berani mengambi l sesuatu dari tel aga
pasti akan mendapat musi bah demi kian kepercayaan masyarakat
di sana yang patut dil estarikan.
5. Cagar Al am Moga
Cagar Alam Moga berada di K abupaten Pemal ang. D i dalam
kawasan i ni terdapat sumber mata ai r K ali Granggang yang
mengal i r menuju K ali Comal . Sumber mata ai r i ni digunakan
masyarakat seki tar kawasan untuk kebutuhan ai r bersi h dan
pengai ran.
6. Cagar Al am Curug Bengkawah
K awasan yang terl etak di K abupaten Pemal ang i ni juga
menyi mpan pot ensi hi drol ogi bagi masyarakat seki tar kawasan. D i
dal am Cagar Al am i ni terdapat ai r terj un yang cukup besar dan
al ami yang di manf aatkan ol eh penduduk untuk pemenuhan
kebutuhan ai r.
7. Cagar Al am Gunung Cl eri ng
Gunung Cl eri ng merupakan kawasan konservasi terl uas di Jawa
Tengah dengan total l uas kawasan 1328,40 H a. K awasan i ni
berada di K abupaten Jepara dan dekat dengan Laut Jawa. D i
dal am kawasan i ni terdapat beberapa mata ai r dan ai r terj un kecil
yang digunakan ol eh masyarakat setempat untuk pemenuhan
kebutuhan ai r bersi h dan pengai ran sawah.




Peran Kawasan Konservasi....( M i nt o Basuki )
| 267 |

8. Cagar Al am K el i ng I I / I I I
Cagar Alam K el i ng I I / I I I berada di K abupaten Jepara, kawasan
i ni berbatasan l angsung dengan Laut Jawa dan berf ungsi untuk
mencegah abrasi dan i ntrusi ai r laut bagi daerah seki tarnya.
9. Taman Wisata Al am Gunung Sel ok
Taman Wi sata Alam Gunung Sel ok merupakan sal ah satu
kawasan konservasi di K abupaten Ci l acap. K awasan i ni sal ah satu
TWA dari 4 TWA yang di kel ol a ol eh Bal ai K SD A Jawa Tengah
dengan daya tari k wi satanya adal ah obyek wi sata gua-gua dan
wi sata rel i gi . Gunung Sel ok berbatasan l angsung dengan Samudra
I ndonesi a, sel ai n berf ungsi sebagai tempat wi sata kawasan i ni j uga
berf ungsi sebagai pencegah abrasi dan i ntrusi ai r l aut ke daratan di
seki tarnya
10. Taman Wisata Al am Tl ogo Warno/ Pengi l on
Taman Wi sata Tel ogo Warno/ Pengi l on i ni berada di kawasan
Pegunungan D i eng. D i dal am kawasan i ni terdapat dua buah
tel aga yang berdampi ngan yang mempunyai karakteri sti k yang
berbeda. Ai r di dal am Tl ogo Warno berwarna hi j au dan
mengandung gas CO sedangkan ai r di Tl ogo Pengil on beni ng
seperti cermi n. Sel ai n berf ungsi sebagai tempat wi sata, ai r dari
tel aga i ni di gunakan ol eh masyarakat di seki tar kawasan terutama
pada musi m kemarau untuk pengai ran l adang mereka, karena
daerah i ni dikenal sebagai sentra penghasi l kentang.
11. Taman Wisata Al am Sumber Semen
Taman Wi sata Sumber Semen terl etak di K abupaten Rembang,
dan di dal amnya terdapat wi sata pemandian. Jari ngan hi drol ogi di
kawasan TWA Sumber Semen di awal i dengan adanya sumber ai r
yang berasal dari mata ai r yang tersebar di pi nggir Sungai
Walanggabeng yang di sebut Sumber Sewu, dan mata ai r yang
mengi si pemandi an Sumber Semen yang terdapat di sebel ah Utara
di dal am pemandi an tersebut. Sumber/ mata ai r tersebut
mempunyai debi t ai r 600 li ter/ deti k dan ti dak pernah keri ng
sepanj ang tahun. Sumber mata ai r i ni j uga di manf aatkan
masyarakat seki tar untuk keperluan sehari-hari .
12. Taman Wisata Al am Groj ogan Sewu
Taman Wi sata Al am Groj ogan Sewu merupakan salah satu kawasan
wi sata yang terkenal di Jawa Tengah. K awasan i ni ti dak pernah sepi
dari pengunjung yang datang dari berbagai kota untuk meni kmati
kei ndahan ai r terj un. Sel ai n meni kmati kei ndahan ai r terj un,

PROSIDING Workshop, 2009 : 271-280
| 268 |

pengunj ung j uga bisa merasakan kesej ukan udara pegunungan
di bawah pepohonan ri ndang yang terdapat di seki tar kawasan. Ai r
terj un i ni kemudi an mengali ri sungai -sungai yang berada di bawah
kawasan yang kemudi an di manf aatkan ol eh masyarakat seki tar
kawasan untuk pemenuhan kebutuhan ai r bersi h dan pengai ran
sawah.
I I I . PE RM ASALAH AN
K eberadaan kawasan konservasi di tengah-tengah l i ngkup
masyarakat akan sel al u mengundang berbagai bentuk permasal ahan
dan tekanan yang mengancam kel angsungannya. Laj u pertambahan
penduduk dan peni ngkatan kebutuhan hi dup yang semaki n ti nggi
mendorong akti vi tas manusi a semaki n mendesak ke arah
pemanf aatan sumber daya hutan di kawasan konservasi yang ada di
seki tar mereka.
D i sampi ng i tu keterbatasan kemampuan pemeri ntah pusat dan
pemeri ntah daerah dal am menj aga keutuhan ekosi stem kawasan
konservasi mengaki batkan banyak kawasan yang menj adi sumberdaya
al am yang terbuka (open acces). K ondi si demi ki an seri ngkali
di manf aatkan ol eh pi hak-pi hak yang ti dak bertanggungj awab untuk
keuntungan ekonomi j angka pendek yang meni mbulkan dampak
negati f terhadap keutuhan ekosistem kawasan.
Beberapa permasal ahan yang seri ng muncul di kawasan
konservasi wi layah Bal ai K SD A Jawa Tengah antara l ai n :
1. Pemanf aatan tanpa i ji n, baik perambahan kawasan,
pemanf aatan hasil hutan maupun j asa li ngkungan ai r i l l egal ;
2. Bel um adanya tata batas kawasan;
3. K eterbatasan sarana dan prasarana serta personi l ;
4. K erusakan kawasan yang cenderung meni ngkat sebagai
aki bat dari meni ngkatnya akti vi tas masyarakat ke dal am
kawasan.
Terdapat dua permasal ahan kawasan penti ng di wi l ayah kerj a
Bal ai K SD A Jawa Tengah yang memerl ukan penanganan segera dan
pri ori tas, yai tu :
1. Batas Kawasan Konservasi
Masalah klasi k yang masi h menj adi kendal a dal am
pengel ol aan kawasan konservasi adal ah masal ah batas kawasan.
Permasal ahan yang seri ng dij umpai adalah :
a. Sudah di tata batas tetapi pal batas tidak ada (CA
N usakambangan Barat dan CA N usakambangan Ti mur);

Peran Kawasan Konservasi....( M i nt o Basuki )
| 269 |

b. Tanah ti mbul di TWA Gunung Sel ok;
c. Pergeseran pal batas aki bat penj arahan kawasan (TWA
Tel ogo Warno/ Pengi l on);
d. H i lang / rusaknya beberapa pal batas (CA Gunung Cel eri ng
dan CA Tel ogo Ranj eng);
e. Terdapatnya perbedaan persepsi mengenai status kawasan
dengan Perum Perhutani (CA Vak 53 Comal ).

2. Perambahan Kawasan Konservasi
Sei ri ng dengan meni ngkatnya l aj u pertambahan penduduk
yang di sertai krisi s ekonomi yang berkepanj angan sejak tahun
1998, maka gangguan terhadap hutan dan kawasan konservasi
pun i kut meni ngkat. Gangguan tersebut sudah pada ti ngkat yang
membahayakan, mengi ngat banyaknya akti vi tas di dal am kawasan
konservasi , seperti penj arahan dan perambahan yang ti dak
terkendal i sehi ngga hutan ti dak/ kurang mampu l agi menj alankan
f ungsi nya sebagai sistem penyangga kehi dupan. Aki batnya adal ah
hi l angnya plasma nutf ah yang berada di dal am kawasan
konservasi dan berkurangnya f ungsi kawasan sebagai pel i ndung
si stem tata ai r bagi kawasan seki tarnya.
Beberapa kawasan konservasi di wil ayah kerja Bal ai K SD A
Jawa Tengah ti dak l uput dari penj arahan dan perambahan
tersebut dan kondi si nya sudah sangat mempri hati nkan. Sal ah
satu kawasan konservasi yang pal i ng mendapat tekanan aki bat
kegiatan tersebut adal ah CA K el i ng dan CA Gunung Cel eri ng,
K abupaten Jepara.
Modus operandi yang umumnya mereka pakai adal ah
menghi l angkan pal batas kawasan dengan cara meni mbun atau
membuang pal batas ke tempat l ai n. H al i ni dapat di tunj ukan
dengan di temukannya pal -pal yang roboh yang l okasi nya j auh
dari l okasi semul a. Sel anjutnya l ahan kawasan yang dirambah
masyarakat dij adi kan sebagai lahan pertani an tanaman pangan,
agrof orestri , dan perkebunan. K ondi si tersebut j el as sangat
berpengaruh terhadap kondi si kawasan, apal agi mengi ngat
kawasan CA K eli ng I I / I I I berbatasan l angsung dengan pantai
sehi ngga f ungsi nya sebagai pencegah abrasi dan i ntrusi ai r laut
berkurang.
Pada tahun 2002 Balai K SD A Jawa Tengah tel ah melakukan
rehabi l i tasi areal bekas perambahan dengan j eni s endemi k setempat,
tetapi tanaman i ni di cabuti masyarakat yang mel akukan perambahan

PROSIDING Workshop, 2009 : 271-280
| 270 |

kawasan. Patrol i pengamanan pun seri ng di lakukan di kawasan i ni
tetapi keti ka petugas sudah pulang masyarakat kembali mel akukan
perambahan. Ol eh karena i tu sangat di perl ukan kerjasama dengan
berbagai i nstansi terkai t untuk menyel esai kan masalah perambahan
kawasan yang terj adi di kedua kawasan tersebut.
Permasal ahan yang di l emati s i ni menyebabkan sul i tnya untuk
menentukan langkah pengel ol aan kawasan, seperti adanya benturan
dengan kepenti ngan vi tal masyarakat setempat dan peraturan yang
berl aku. Status kawasan konservasi yang hanya dapat di manf aatkan
untuk keperl uan yang berkai tan dengan i l mu pengetahuan dan
kegiatan yang menunj ang budi daya menutup kemungki nan adanya
pemanf aatan dan kegiatan lai nnya.
D i si si l ai n, segal a keterbatasan baik secara f isik (sarana dan
prasarana) serta sumber daya manusi a (personi l ) ti dak mampu
mencegah l aj u kerusakan kawasan yang di aki batkan ol eh berbagai
f aktor. Ol eh karena i tu, kegi atan pemul i han kawasan harusl ah menj adi
pri ori tas program dalam pengel ol aan kawasan baik melalui pembi naan
habi tat, restorasi maupun rehabi l i tasi agar kawasan konservasi dapat
berf ungsi kembali secara opti mal .
I V. ALT E RN AT I F SOLUSI
Beberapa al ternati f solusi yang bisa di tempuh antara l ai n :
- Mel akukan rekonstruksi tata batas kawasan untuk
menghi ndari terj adi nya cl ai m pi hak-pi hak tertentu terhadap
kawasan;
- Sosi ali sasi dan pendekatan kepada masyarakat guna
memperkenal kan keberadaan dan penti ngnya f ungsi kawasan
konservasi di li ngkungan mereka sekal igus mengaj ak mereka
untuk i kut menj aga dan mel estari kannya;
- Mel akukan pengamanan / patrol i dan pengecekan kawasan
secara ruti n dan i ntensi f ;
- Moni tori ng potensi kawasan guna mengetahui perkembangan
kondi si dan potensi kawasan yang dapat di j adikan dasar bagi
l angkah pengel olaan sel anjutnya;
- K husus untuk penanganan perambahan di CA K el i ng dan
CA Gunung Cel eri ng perl u penanganan yang l ebi h l agi ,
al ternati f solusi yang bisa di tempuh adalah dengan :
1. Evaluasi f ungsi kawasan, melalui kegiatan :
a. Rapat koordi nasi dengan pi hak terkai t, seperti D i nas
K ehutanan Provi nsi Jawa Tengah, BPK H Wi layah XI , D i nas

Peran Kawasan Konservasi....( M i nt o Basuki )
| 271 |

K ehutanan dan Perkebunan K ab. Jepara, Perum Perhutani
K PH Pati , Pol res dan Pol sek setempat, K epal a D esa dan
tokoh masyarakat setempat, guna bersama-sama mencari
sol usi terbaik untuk mengatasi perambahan;
b. Bersama-sama pi hak terkai t mengadakan pendekatan dan
sosi al i sasi kepada masyarakat mengenai pengel ol aan cagar
al am dal am rangka mencari bentuk kegi atan/ program untuk
masyarakat agar tidak kembal i merambah kawasan.
2. Moni tori ng kawasan;
3. Rekonstruksi tata batas yang bekerj asama dengan BPK H Wi l ayah
XI ;
4. Apabi l a masyarakat masi h merambah maka perl u adanya ti ndakan
represi f mel al ui operasi gabungan antara Bal ai K SD A Jawa
Tengah bersama dengan I nstansi terkai t;
5. Pembi naan habi tat CA K el i ng dan CA Gunung Cel eri ng mel al ui
kegiatan rehabi li tasi / restorasi kawasan bekas perambahan;
6. Moni tori ng dan pemel i haraan pasca rehabi li tasi / restorasi.

V. PE N UT UP
K awasan konservasi merupakan benteng terakhi r dalam
pengel ol aan hutan di I ndonesi a yang di karenakan dua bentuk
kawasan hutan yang l ai n yai tu kawasan produksi dan kawasan l i ndung
tel ah ti nggi ti ngkat degradasi hutannya ol eh sebab ekspl oi tasi hutan
yang berl ebi han dan konversi l ahan yang ti dak memenuhi kai dah
l i ngkungan. Akan tetapi perkembangan j aman yang menuntut ti ngkat
pemenuhan kebutuhan hi dup yang l ebi h ti nggi menyebabkan
kerusakan hutan j uga merambat ke kawasan konservasi yang
di sebabkan karena f aktor al am (bencana al am seperti banj i r dan tanah
l ongsor) ataupun f aktor manusi a (perambahan, pemanf aatan hasil
hutan yang il egal , i l l egal l oggi ng, rusak/ hil ang/ bergesernya/ bel um
adanya pal batas kawasan, maupun tumpang ti ndihnya status
pengel ol a kawasan). K awasan hutan harus di pri ori taskan di jaga
kel estariannya terutama kawasan-kawasan hutan yang terl etak di D AS,
bai k i tu D AS hul u maupun hi li r karena D AS merupakan area yang
berf ungsi sebagai regul ator (pengatur) si klus ai r. Ol eh karenanya
kawasan hutan yang berada di dalam suatu D AS harus di f ungsi kan
sebagai kawasan konservasi dan kawasan l i ndung dan dal am
pengel ol aan D AS sangat di perl ukan kerjasama mul ti stakehol ders
(pemeri ntah pusat, daerah, BUMN , swasta/ BUMS, LSM, dan

PROSIDING Workshop, 2009 : 271-280
| 272 |

masyarakat) yang bai k agar tuj uan pengel ol aan hutan yai tu hutan
l estari masyarakat sej ahtera dapat terwuj ud.

D AFT AR PUST AKA
D epartemen K ehutanan Republ i k I ndonesi a, 2006. S.01/ I I / PI K -
1/ 2006 tanggal 2 Januari 2006, [onl i ne],
(htt p:/ / www.dephut.go.i d/ i ndex.php?q= i d/ node/ 2037),
di akses tanggal 1 Mei 2006.
Menteri K ehutanan Republ i k I ndonesi a, 2007. Peraturan Menteri
K ehutanan N o : P.02/ Menhut-I I / 2007 tentang D af tar
Wi layah K erj a Seksi K onservasi Wil ayah Li ngkup Bal ai K sda
Jawa Tengah Berdasarkan K eputusan Menteri K ehut anan.
D epartemen K ehutanan, 2007.

| 273 |

23. ASPE K SOSI AL E KON OM I D AN KE LE M BAGAAN
D AE RAH ALI RAN SUN GAI (D AS) BRAN T AS
1

Ol eh:
Purwanto
2
dan Pai mi n
2
A BST R A K
Kel uar an (output) pengel ol aan D aer ah A l i r an Sungai (D A S) di pengaruhi ol eh
i nput yang mel i put i k ondi si fi si k , sosi al , ek onomi , k el embagaan dan ak t i vi t as
manaj emen i t u sendi r i . D al am pr oses penyusunan per encanaan, masuk an
t er sebut har us di k etahui untuk menentuk an st rat egi dan sk enar i o
pengel ol aannya. Kar ena masuk an dal am pengel ol aan D A S ber beda sat u D A S
dengan D A S-D A S lai nnya mak a i nput t er sebut merupak an ci r i k has at au
k ar ak t er t er t ent u suatu D A S. U nt uk penyusunan r encana jangk a panjang
pengel ol aan D A S dalam satu pr opi nsi per lu di k et ahui k arak t er sosi al ek onomi
untuk masi ng-masi ng k ot a dan k abupat en dal am pr opi nsi t er sebut. M ak alah i ni
mer upak an hasi l k aji an k arak t eri sasi D A S Br ant as yang di dasar k an pada
D at a St ati st i k T ahun 2004. Kaji an di l ak uk an dengan pengumpul an data
sek under dan penel i t i an k uali tati f mel alui i ndepth i ntervi ew. Par amet er
dal am k aj i an i ni mel i puti : k epadat an penduduk , pendapatan per k api t a,
per t umbuhan ek onomi , st r uk t ur ek onomi , dan k el embagaan dalam pengel ol aan
D A S. Sebagi an besar dari dat a di k umpul k an dari Bi r o Pusat Stati st i k
Pr opi nsi Jawa T i mur dan Bi r o Pusat Stati st i k Kot a dan Kabupat en di D A S
Br ant as sedangk an data k el embagaan di k umpul k an mel alui snowbal l
anal ysi s dengan i nfor man k unci t er di r i dar i stakehol ders yang t er k ai t dengan
per encanaan pengel ol aan D A S Brantas. H asi l k aj i an menunj uk k an: 1).
Kepadat an penduduk di D A S Br antas adalah 1.213 or ang/ k m2 (ber dasar k an
F A O, 1985 penduduk padat adal ah > 250 or ang/ k m2), 2). Pendapatan per
k api t a Rp. 10.129.787,-/ or ang/ tahun (l ebi h r endah dari pendapat an rat a-
r at a penduduk Pr opi nsi Jawa T i mur sebesar Rp. 10.965.076,-/ or ang/ t ahun)
k ecual i Kot a Kedi ri sebesar Rp. 59.843.787,-/ or ang/ t ahun. 3). Per t umbuhan
ek onomi r egi onal di D A S Br antas 4,9% l ebi h t i nggi dari per t umbuhan
ek onomi Jawa T i mur (4,2%) pada tahun 2004), 4). St ruk tur ek onomi : a.
per t ani an di t emuk an di satu k ot a dan del apan k abupat en, b. st ruk tur i ndust r i
di t emuk an di t i ga k ot a dan dua k abupat en, dan c. st r uk t ur jasa di t emuk an di
dua k ota, 5). D ari aspek k el embagaan t er dapat beber apa i nst i t usi sebagai

1
Makal ah pada Workshop Peran Hutan dan K ehutanan dal am Meningkatkan D aya
D ukung D AS Surakarta, 22 N opember 2007.
1
Penel i ti Ekonomi Sumberdaya Hutan Balai Peneli ti an K ehutanan Solo Jal an A.
Yani . Pabel an, P.O.Box 295 Surakarta, Ti l p.0271 716709, e-mail purwanto_ al as@
yahoo.com

PROSIDING Workshop, 2009 : 273-288
| 274 |

per encana t et api satu dengan l ai nnya k oor di nasi nya l emah sedangk an
i mpl ement at or t er di r i berbagai D i nas T i ngk at I I dan U PT Pemer i nt ah Pusat
sedangk an moni t or i ng dan evaluasi bel um di l ak uk an unt uk sel ur uh D A S.

Kat a k unci : Pengel ol aan D A S, A spek Sosi al E k onomi , Karak t er i sasi D A S.

I . PE N D AH ULUAN
K arakteri stik D aerah Ali ran Sungai (D AS) sebagai salah satu
unsur utama dalam pengel ol aan D AS adal ah perencanaan,
i mpl ementasi , moni tori ng dan evaluasi . D al am sektor K ehutanan,
karakteri sti k D AS tersebut, l ebi h lanjut di tuangkan dalam K eputusan
Menteri K ehutanan N o. 52/ K pts-I I / 2001 tentang Pedoman
Penyel enggaraan Pengel ol aan D AS. D al am Pedoman tersebut,
karakteri sti k D AS mencakup parameter: l uas, topograf i , geol ogi ,
tanah, i kli m, kondi si hi drol ogi , penggunaan l ahan, kerapatan drai nase,
sosi al , ekonomi dan kel embagaan. D i sampi ng i tu D AS j uga
di kl asi f i kasi berdasarkan perwi l ayahan yakni D AS l okal , regi onal ,
nasi onal , dan i nternasi onal (D ept. K ehutanan, 2001). Pengel ol aan
D AS dal am Surat K eputusan tersebut di atas, belum sel aras dengan
perencanaan pembangunan yang di dasarkan pada daerah admi ni strasi ,
propi nsi , kota dan kabupaten.
D i si si l ai n, pengel ol aan D aerah Ali ran Sungai (D AS) merupakan
bagi an dari pembangunan wi layah. Secara admi ni strasi pemeri ntahan,
wi layah N egara K esatuan Republi k I ndonesi a di bagi menj adi wil ayah
besar Propi nsi dan wi l ayah kecil (kota dan K abupaten). Ol eh sebab
i tu rencana pembangunan daerah di bagi menj adi Rencana
Pembangunan Propi nsi dan Rencana Pembangunan K ota dan
Propi nsi .
D AS Brantas merupakan bagi an dari wil ayah Propi nsi Jawa
Ti mur yang mel i puti 16 daerah otonom yai tu enam kota dan 10
kabupaten. K eenam bel as daerah otonom tersebut memi l i ki ci ri
ekonomi regi onal masi ng-masi ng. K arena pengelol aan D AS
merupakan bagi an pembangunan wil ayah secara keseluruhan maka
ci ri khas masi ng-masi ng kota dan kabupaten perl u diketahui dan
di manf aatkan sebagai potensi atau sumberdaya pembangunan.
D i sampi ng i tu pengel olaan, D AS Brantas merupakan D AS antar kota
dan kabupaten yang organi sasi f ormal pengel ol aannya dilakukan ol eh
Pemeri ntah D aerah Propi nsi , K ota dan K abupaten disampi ng i nstansi
verti kal dari pemeri ntah pusat. N amun demi ki an bagai mana
hubungan antar st ak ehol der s dal am pengel olaan D AS tersebut perl u
di kaji l ebi h lanj ut.

Aspek Sosial Ekonomi....( P urwant o dan P ai mun)
| 275 |

Tul isan i ni merupakan ekspl orasi ekonomi wi l ayah dan
kel embagaan pemeri ntah pusat, propi nsi , kota dan kabupaten di
Propi nsi Jawa Ti mur yang di harapkan dapat di gunakan sebagai
l andasan penyusunan si stem perencanaan j angka panj ang pada
pengel ol aan D AS regi onal yang selaras dengan uni t perencanaan
pembangunan daerah otonom.
I I . M E T OD E
A. Lokasi dan Waktu Kajian
Berdasarkan del i niasi peta rupa bumi (RBI ) skala 1 : 250.000,
Wi layah D AS Brantas mencakup l uas 12.000 km
2
yang secara
geograf is terl etak pada koordi nat 07
o
10’27” – 08
o
15’54” LS dan
111
o
30’22” – 112
o
55’33” BT. Secara admi nistrati f D AS Brantas
berada di wil ayah K abupaten-kabupaten: Mal ang, Bli tar, K edi ri ,
Tul ungagung, Trenggal aek, Madiun, Moj okerto, Jombang, N ganj uk,
Si doarj o dan K ota-kota: Batu, Mal ang, Bl i tar, K edi ri , Moj okerto, dan
Surabaya (Gambar 1). Peneli ti an di lakukan pada tahun 2006.


















Gambar 1. Batas DAS, Sub D AS dan K abupaten di DAS Brantas.

B. Rancangan Kajian
Parameter sosi al ekonomi karakter D AS di pi li h berdasarkan
dugaan pengaruhnya terhadap kesehatan D AS dan herarkhi


PROSIDING Workshop, 2009 : 273-288
| 276 |

perencanaan pengel ol aan D AS. Parameter sosi al ekonomi
karakteri sti k D AS tersebut terdi ri dari : 1). K epadatan penduduk, 2).
Struktur ekonomi , 3). Pendapatan masyarakat, 4). Pertumbuhan
ekonomi , dan 5). K el embagaan pengel ol aan D AS.
Berdasarkan pengaruhnya terhadap kesehatan D AS, kepadatan
penduduk di duga sangat berpengaruh terhadap kesehatan D AS.
Maki n ti nggi kepadatan penduduk maka penggarapan lahan semaki n
i ntensi f bai k pada l ahan pertani an maupun pemuki man. Pada lahan
pertani an penggarapan i ntensi f yang mel ebi hi kemampuan l ahan
menyebabkan l ahan terdegradasi . Pada kawasan pemuki man,
kepadatan yang ti nggi menyebabkan kebutuhan untuk perumahan dan
i nf rastruktur maki n luas sehi ngga kemampuan tanah mengi nf il trasi ai r
huj an semaki n keci l dan peluang terj adi nya banji r semakin besar.
D ari data Produk D omesti k Regi onal Bruto (PD RB) dapat
di ketahui struktur ekonomi suatu K abupaten atau K ota. Untuk
kabupaten yang memi l iki struktur ekonomi pertani an berarti kegi atan
perekonomi an sebagi an berasal dari sektor pertani an. Permasal ahan
yang mungki n ti mbul dal am wil ayah yang demi ki an antara lai n erosi
dan sedi mentasi . Semaki n i ntensi f perekonomi an dal am sektor
pertani an maka semaki n ti nggi erosi dan sedi mentasi. Sedangkan
apabi l a suatu wil ayah kabupaten/ kota memi l i ki struktur ekonomi
i ndustri biasanya akan berdampak terhadap banj i r dan pencemaran
yang di aki batkan ol eh pembangunan i nf rastruktur dan kegi atan
i ndustri .
Parameter pendapatan per kapi ta masyarakat dan pertumbuhan
ekonomi merupakan parameter yang berkai tan dengan kesejahteraan
masyarakat. Semaki n ti nggi pendapatan per kapi ta masyarakat
memi l i ki kecenderungan semaki n ti nggi kesejahteraan masyarakatnya
dengan asumsi di stri busi nya yang merata. Sedangkan paramet er
pertumbuhan ekonomi menunj ukkan kecepatan kesej ahteraan suatu
masyarakat dapat di capai . Parameter kel embagaan menunj ukkan
kemampuan l embaga dalam mel akukan pengel olaan D AS dari
perencanaan, i mpl ementasi , serta moni tori ng dan evaluasi.
C. Pengumpulan D ata
Sesuai dengan tujuan kaji an yai tu untuk perencanaan jangka
panj ang maka data yang dikumpulkan rel ati f ti dak detai l dan
merupakan data sekunder yang dikumpul kan dari i nstansi terkai t
seperti Bi ro Pusat Stati sti k Jawa Ti mur, Bappeda Propi nsi Jawa
Ti mur, Bapedal da Propi nsi Jawa Ti mur, dan Bal ai Pengel ol aan
D aerah Al i ran Sungai Brantas, Perum Jasa Ti rta I di Malang dan Bi ro

Aspek Sosial Ekonomi....( P urwant o dan P ai mun)
| 277 |

Pusat Stati sti k K abupaten serta K ota yang ada di D AS Brantas.
D i sampi ng i tu juga dil akukan wawancara terstruktur pada para pi hak
(st ak ehol der s) yang terkai t dengan pengel ol aan D AS Brantas pada
i nstansi tersebut di atas.
D . Pengolahan dan Analisis D ata
D ata kepadatan penduduk di hi tung rata-ratanya dan di lakukan
perbandi ngan dengan standar kepadatan penduduk FAO (1989)
dal am BTPD AS (2000). Struktur ekonomi di olah dari PD RB
kemudian dil akukan anal i si s proporsi untuk sektor pertani an, i ndustri
dan j asa. Parameter agl omerasi i ndustri di hi tung dari j uml ah
perusahaan di empat kabupaten kaj ian. Pendapatan per kapi ta
masyarakat di hi tung dari PD RB dan di bagi dengan juml ah penduduk.
Pertumbuhan ekonomi di hi tung dari :

PD RB 2004 – PD RB 2003
G = ______________________ X 100%
PD RB 2003

K el embagaan pengel ol aan D AS dianali si s secara kual i tati f .
I I I . H ASI L D AN PE M BAH ASAN
A. H asil Kajian
1. Kepadatan Penduduk
Berdasarkan hasi l perhi tungan dari data Jawa Ti mur D al am
Angka (Badan Pusat Stati sti k Propi nsi Jawa Ti mur, 2004) rata-rata
kepadatan penduduk di D AS Brantas sebesar 1.213 orang/ km
2

dengan sebaran setiap kabupaten seperti pada Tabel 1. Menurut FAO
(1985) ni l ai kepadatan penduduk di D AS Brantas termasuk kategori
‘padat’ (> 250 orang/ km
2
). Penduduk terpadat di temukan di K ota
Surabaya sebesar 8.152 orang/ km
2
dan kepadatannya pal i ng rendah
penduduknya di D AS Brantas adal ah K abupaten Trenggal ek sebesar
557 orang/ km
2
.

T abel 1. K epadatan Penduduk di K ota dan K abupaten yang Ada di DAS Brantas
N o K abupaten/ K ota Juml ah
Penduduk
Luas
(km
2
)
K epadatan
/ km
2

1. K ota Batu 177.210 92,78 1.910
2. K ota Mal ang 767.558 110,06 6.974



PROSIDING Workshop, 2009 : 273-288
| 278 |


N o K abupaten/ K ota Juml ah
Penduduk
Luas
(km
2
)
K epadatan
/ km
2

3. K ota Bl i tar 123.343 32,57 3.787
4. K ota K edi ri 252.015 63,40 3.975
5. K ota Moj okerto 111.994 16,46 6.804
6. K ota Surabaya 2.660.487 326,36 8.152
7. K ab. Malang 2.338.837 2.979,41 785
8. K ab. Bl i tar 1.110.564 1.588,79 699
9. K ab. K edi ri 1.474.757 1.386,05 1.064
10. K ab. Tul ungagung 960.430 1.046,22 918
11. K ab. Trenggal ek 671.308 1.205,22 557
12. K ab. Madiun 657.059 1.010,86 650
13. K ab. N ganjuk 1.028.437 1.224,33 840
14. K ab. Moj okerto 968.318 692,15 1.399
15. K ab. Jombang 1.172.358 903,90 1.297
16. K ab. Si doarj o 1.682.402 634,39 2.652
Juml ah/ rata-rata 16.157.077 13.312,95 1.213
Sumber : D i ol ah dari Jawa Timur D al am Angka Tahun 2005
2. Pendapatan M asyarakat
Besarnya pendapatan rata-rata per kapi ta merupakan potensi
kesejahteraan masyarakat. D i katakan potensi karena masi h j uga
di pengaruhi ol eh pemerataan. Apabi l a pendapatan rata-ratanya besar
dan merata maka kesej ahteraan masyarakat secara umum akan l ebi h
bai k. Pendapatan rata-rata masyarakat di D AS Brantas dapat di li hat
pada Tabel 2.

T abel 2. Pendapatan Per K api ta Penduduk DAS Brantas Tahun 2004
N o K ota dan
K abupaten
PD RB
Tahun
2004 (j uta
Rp)

Juml ah
Pendudk
(orang)

Rata-rata
Pndapatan
/ tahun
(Rp/ thn)
D i bandi ng
Rata-2
Pndapatan
Prop. Jati m
(Rp/ thn)
1. K ota Batu 643.669 177.210 3.632.238 <
2. K ota Mal ang 7.737.210 767.558 10.080.293 <
3. K ota Bli tar 465.823 123.343 3.776.647 <
4. K ota K edi ri 15.081.532 252.015 59.843.787 > > >

Aspek Sosial Ekonomi....( P urwant o dan P ai mun)
| 279 |


N o K ota dan
K abupaten
PD RB
Tahun
2004 (j uta
Rp)

Juml ah
Pendudk
(orang)

Rata-rata
Pndapatan
/ tahun
(Rp/ thn)
D i bandi ng
Rata-2
Pndapatan
Prop. Jati m
(Rp/ thn)
5. K ota
Moj okerto
846.591 111.994 7.559.253 <
6. K ota
Surabaya
48.696.101 2.660.487 18.303.453 >
7. K ab. Mal ang 8.284.798 2.338.837 3.542.272 <
8. K ab. Bli tar 3.317.273 1.110.564 2.987.016 <
9. K ab. K edi ri 3.595.506 1.474.757 2.438.032 <
10. K ab.
Tulungagung
4.697.952 960.430 4.891.509 <
11. K ab.
Trenggalek
1.278.325 671.308 1.904.230 <
12. K ab. Madiun 5.929.741 657.059 9.024.670 <
13. K ab. N ganjuk 2.845.893 1.028.437 2.767.202 <
14. K ab.
Moj okerto
3.350.682 968.318 3.460.311 <
15. K ab.
Jombang
3.970.319 1.172.358 3.386.609 <
16. K ab. Si doarj o 12.788.719 1.682.402 7.601.464 <
J u m l ah/ Rata2 16.157.07
7
13.849.367
Sumber : D i ol ah dari Jawa Timur D al am Angka Tahun 2005

K eterangan
>
Pendapatan per kapi ta K abupaten Xi lebi h besar dari
pendapatan per kapi ta Propi nsi Jawa Ti mur
<
Pendapatan per kapi ta K abupaten Xi lebi h keci l dari
pendapatan per kapi ta Propi nsi Jawa Ti mur
> > >
Pendapatan per kapi ta K abupaten Xi jauh l ebi h
besar dari pendapatan per kapi ta Propi nsi Jawa
Ti mur

D ari Tabel tersebut di atas, terdapat data yang memenci l (out
l ayer ) yai tu pendapatan rata-rata per kapi ta K ota K edi ri sebesar Rp.
59.843.787,-/ tahun sehi ngga harus di kel uarkan dari perhi tungan.
Pendapatan per kapi ta yang ti nggi di K abupaten K edi ri terutama
karena adanya ni l ai tambah dari Pabrik Rokok PT. Gudang Garam.


PROSIDING Workshop, 2009 : 273-288
| 280 |

H asil perhi tungan pendapatan rata-rata masyarakat di D AS
Brantas setel ah dikeluarkannya K abupaten K edi ri sebesar Rp.
10.129.308,-/ tahun. Bil a di bandi ngkan dengan pendapatan rata-rata
per kapi ta Propi nsi Jawa Ti mur sebesar Rp. 10.965.076,- maka
pendapatan rata-rata masyarakat di D AS Brantas sedikit l ebi h keci l .
H ampi r semua kota dan kabupaten di D AS Brant as memi li ki
pendapatan rata-rata l ebi h keci l dari pendapatan rata-rat a masyarakat
di Propi nsi Jawa Ti mur, kecuali K ota K edi ri dan Surabaya. Sedangkan
untuk K ota dan K abupaten yang memil iki pendapatan rata-rata
mendekati pendapatan rata-rata penduduk Jawa Timur adal ah
K abupaten Mal ang, Madi un, Moj okerto dan Si doarj o.
Untuk K abupaten yang l ai n, pengel ol aan D AS sebai knya
di l akukan dengan memperti mbangkan percepatan pertumbuhan
ekonomi mel al ui i nvestasi yang produkti f disampi ng untuk kegi atan
konservasi . Percepatan pertumbuhan ekonomi dapat di lakukan
dengan peni ngkatan i nvestasi , teknol ogi dan keahl i an serta
ketrampi l an sumberdaya manusi anya yang tentunya dengan
memperti mbangkan konservasi sumberdaya al am yang ada di dal am
D AS Brantas.
K aj ian hubungan pertumbuhan ekonomi dan i nvestasi
di l akukan ol eh H arod (1939) dan D omar (1946, 1947). H arol d dan
D omar menyatakan bahwa suatu masyarakat mi ski n aki bat kurangnya
modal (capi tal ) untuk i tu meni ngkatkan pendapatan masyarakat perl u
di l akukan i nvestasi dari luar. Teori tersebut di dasarkan atas teori
sebel umnya tentang l i ngkaran setan kemiski nan, vi ci ous ci r cl e of pover t y
(Rosenstei n-Rodan, 1943) yang menyatakan pertumbuhan ekonomi
rendah aki bat produkti vi tas masyarakat rendah. Produkti vi tas rendah
menyebabkan pendapatan masyarakat rendah. Aki bat pendapatan
rendah maka tabungan menj adi rendah. Aki bat tabungan rendah
maka i nvestasi menj adi rendah. Aki bat i nvestasi rendah maka
pertumbuhan ekonomi menj adi rendah. Untuk i tu, Harol d–D omar
menyampai kan teori nya untuk mengatasi i nvestati on gap maka perl u
adanya i nvestasi dari l uar wil ayah. I nvestasi akan ef ekti f apabil a
di tanamkan pada sektor-sektor yang memi l i ki perbandi ngan antara
output dan kapi tal yang keci l . Arti nya untuk mencapai output tertentu
di perl ukan kapi tal yang rel ati f keci l di bandi ngkan dengan sektor
l ai nnya. D engan adanya keterbatasan sektor pemeri ntah dal am hal
modal dan keahli an, penanaman i nvestasi dapat mel i batkan sektor
swasta. Perencanaan dapat memberi kan arah (i ndi kati f ), penci ptaan
i kl i m, dan perangsang kegi atan terhadap peran kegi atan usaha swasta
tersebut.


Aspek Sosial Ekonomi....( P urwant o dan P ai mun)
| 281 |

D al am kai tannya dengan pengel ol aan D AS, untuk meni ngkatkan
perekonomi an masyarakat ti dak harus mengi nvestasikan l angsung ke
on far m sektor tetapi dapat di l akukan di i ndustri hil i r. Sebagai contoh
untuk meni ngkatkan kemaj uan pembangunan hutan rakyat dapat
di l akukan dengan memberi kredi t kepada i ndustri awan sehi ngga
i ndustri perkayuan rakyat maju dan membutuhkan bahan baku yang
l ebi h banyak yang pada akhi rnya akan mendorong pembangunan
hutan rakyat. Begi tu j uga sebal iknya, pada kondi si i ndustri perkayuan
kekurangan bahan baku maka percepatan produksi kayu melalui
penanaman j eni s-j eni s pohon cepat tumbuh.
3. Pertumbuhan E konomi
Pertumbuhan ekonomi yang di hi tung berdasarkan perubahan
PD RB tahun 2003-2004 berdasarkan harga konstan tahun 2000
menunj ukkan bahwa pertumbuhan ekonomi kabupaten-kabupaten di
D AS Brantas sebesar 4,9% pada tahun 2003-2004 (Tabel 3). Apabil a
di bandi ngkan dengan pertumbuhan ekonomi Propi nsi Jawa Ti mur
yang sebesar 4,2% maka rata-rata pertumbuhan ekonomi kabupaten-
kabupaten di D AS Brantas l ebi h besar di bandi ng pertumbuhan
ekonomi Propi nsi Jawa Ti mur namun masi h ada K abupaten yang
memi l i ki pertumbuhan di bawah rata-rata yai tu K abupaten K edi ri ,
Madi un, dan Trenggal ek.
H al i ni sesuai dengan teori doubl e sect or s (Lewi s, 1955) di mana
sektor perkotaan (i ndustri dan j asa) memi li ki surplus ekonomi yang
l ebi h ti nggi di bandi ng sektor pertani an. Pendapat tersebut di dukung
ol eh K i ndl eberger dan H erri ck (1977) dan Todaro (1993) yang
menyatakan bahwa ti ngkat pertumbuhan ekonomi pada dasarnya
merupakan suatu proses transf ormasi struktural yang di tandai dengan
terj adi nya pergeseran (shar e) dari sektor pertani an ke sektor i ndustri
manuf aktur dan j asa dal am si stem ekonomi .
T abel 3. Pertumbuhan Ekonomi K ota dan K abupaten di DAS Brantas
N o K abupaten
atau K ota
PD RB
Tahun
2004 (j uta
Rp)
PD RB
Tahun
2003 (j uta
Rp)
K enaikan
PD RB
2003-
2004
(j uta Rp)
Pertum
buhan
(%)
1. K ota Batu 643.669 610.155 33.514 5.5
2. K ota Mal ang 7.737.210 7.314.688 422.522 5.8
3. K ota Bli tar 465.823 440.646 25.177 5.7
4. K ota K edi ri 15.081.532 14.267.742 813.790 5.7


PROSIDING Workshop, 2009 : 273-288
| 282 |


N o K abupaten
atau K ota
PD RB
Tahun
2004 (j uta
Rp)
PD RB
Tahun
2003 (j uta
Rp)
K enaikan
PD RB
2003-
2004
(j uta Rp)
Pertum-
buhan
(%)
5. K ota
Moj okerto
846.591 800.368 46.223 5.8
6. K ota
Surabaya
48.696.101 46.181.149 2.514.952 5.4
7. K abupaten
Mal ang

8. K ab. Bli tar 3.317.273 3.171.001 146.272 4.6
9. K ab. K edi ri 3.595.506 3.516.939 78.567 2.2
10. K ab.
Tulungagung
4.697.952 4.472.847 225.105 5.0
11. K ab.
Trenggalek
1.278.325 1.231.792 46.533 3.8
12. K ab. Madiun 5.929.741 5.747.544 182.197 3.2
13. K ab. N ganjuk 2.845.893 2.708.191 137.702 5.1
14. K ab.
Moj okerto
3.350.682 3.193.755 156.927 4.9
15. K ab.
Jombang
3.970.319 3.782.145 188.174 5.0
16. K ab. Si doarj o 12.788.719 12.119.611 669.108 5.5
Total dan Rata-rata
(Total and Average)
7.720.633 7.338.970 381.662 4.9
Sumber : D i ol ah dari Jawa Timur D al am Angka Tahun 2005
4. Struktur E konomi
Struktur ekonomi menunj ukkan peranan sektor-sektor
perekonomi an dal am memproduksi barang dan j asa dengan
menggunakan sumberdaya yang tersedi a di suatu wil ayah. Struktur
ekonomi di bentuk ol eh ni lai tambah yang di ci ptakan ol eh masi ng-
masi ng sektor. Struktur ekonomi kabupaten yang wil ayahnya berada
di D AS Brantas seperti disaj ikan dalam Tabel 4.
T abel 4. Struktur Ekonomi K ota dan K abupaten di DAS Brantas


N o

K abu-
paten

Pertani an
(j uta Rp.)

I ndustri
(j uta
Rp.)

Jasa
(j uta
Rp.)

Total
(j uta
Rp.)

% thd
PD RB
D AS

%
Per-
tani an

% I n-
dustri

%Ja-
sa

D omi -
nan
1. K ota
Batu
123.827 69.156 89.925 282.908 43,7 24,4 31,8 Perta-
ni an

Aspek Sosial Ekonomi....( P urwant o dan P ai mun)
| 283 |


Sumber : D i ol ah dari Jawa Ti mur D al am Angka Tahun 2005
Sumbangan pendapatan domesti k regi onal bruto menunj ukkan
sumbangan sektor pembangunan. D ari 16 K ota dan K abupaten yang
ada di D AS Brantas: sembi lan K abupaten memi l iki struktur ekonomi
pertani an, l i ma K abupaten memi l i ki struktur ekonomi i ndustri dan
dua kabupaten memi l iki struktur ekonomi j asa. Hal i ni berarti bahwa
perekonomi an D AS Brantas banyak di pengaruhi ol eh sektor
pertani an. Sedangkan sektor i ndustri menyebar bai k di hulu-tengah
maupun hil i r.


N o

K abu-
paten

Pertani an
(j uta Rp.)

I ndustri
(j uta Rp.)

Jasa
(j uta
Rp.)

Total
(j uta Rp.)

% thd
PD RB
D AS

%
Per-
tani an

% I n-
dustri

%Ja
-sa

D omi -
nan
2. K ota
Mal ang
46.718 2.758.648 905.906 3.711.272 1,3 74,3 24,4
I ndustri
3. K ota
Bl i tar
45.250 66.341 129.810 241.401 18,7 27,5 53,8
Jasa
4. K ota
K edi ri
30.500 11.406.712 129.810 11.567.022 0,3 98,6 1,1
I ndustri
5. K ota
Moj oke
rto
9.489 92.754 102.160 204.403 4,6 45,4 50,0
Jasa
6. K ota
Surabay
a
87.091 15.344.830 2.268.599 17.700.520 0,5 86,7 12,8
I ndustri
7. K ab.
Mal ang
2.648.099 1.310.339 905.906 4.864.344 54,4 26,9 18,6
Perta-
ni an
8. K ab.
Bl i tar
1.719.890 100.358 78.380 1.898.628 90,6 5,3 4,1
Perta-
ni an
9. K ab.
K edi ri
1.564.525 404.481 371.440 2.340.446 66,8 17,3 15,9
Perta-
ni an
10. K ab.
Tl ngagu
ng
962.649 828.829 495.448 2.286.928 42,1 36,2 21,7
Perta-
ni an
11. K ab.
Trengg
al ek
472.123 92.933 244.498 809.554 58,3 11,5 30,2
Perta-
ni an
12. K ab.
Madi un
230.657 12.750 126.457 369.864 62,4 3,4 34,2
Perta-
ni an
13. K ab.
N ganj u
k
1.021.005 315.515 244.032 1.580.552 64,6 20,0 15,4
Perta-
ni an
14. K ab.
Moj oke
rto
919.592 959.512 229.540 2.108.644 43,6 45,5 10,9
I ndustri
15. K ab.
Jomban
g
1.530.232 413.512 385.535 2.329.279 65,7 17,7 16,6
Perta-
ni an
16. K ab.
Si doarj
o
822.230 6.370.283 435.086 7.627.599 10,8 83,5 5,7
I ndustri
Juml ah 12.233.877 40.546.953 7.142.532 59.923.362

PROSIDING Workshop, 2009 : 273-288
| 284 |

5. Kelembagaan
Organi sasi yang terkai t dengan pengel olaan D AS Brantas
antara l ai n Balai Pengel olaan D AS Brantas di Surabaya, D i nas yang
terkai t sektor K ehutanan di seti ap kabupaten, Badan Pengendal ian
Li ngkungan D aerah K abupaten, D i nas K ehutanan Propi nsi Jawa
Ti mur dan Bappeda Propi nsi Jawa Ti mur. Rencana pengel ol aan D AS
Brantas tel ah di l akukan ol eh BPD AS Brantas: adalah Pol a
Pengel ol aan D AS (1984), Rencana Tekni k Lapangan RLK T Brantas
(1997), dan Rencana Teknik Lapangan RLK T Brantas (1992).
D i sampi ng Rencana tersebut di atas, BAPED ALD A Propi nsi Jawa
Ti mur menyusun Rencana I nduk Pengel ol aan Li ngkungan H i dup
Satuan Wil ayah Sungai Brantas. Moni tori ng dan eval uasi hanya
di l akukan berdasarkan hamparan untuk kegi atan Gerakan Rehabi l i tasi
Lahan dan pada ti tik-ti ti k pengamatan untuk pemantauan arus sungai
dan bel um di l akukan berdasarkan satuan D AS. D ari urai an tersebut
di atas f ungsi manaj emen di D AS Brantas: perencanaan (ada),
koordi nasi pelaksanaan (ada) wal aupun masi h l emah dan moni tori ng
dan evaluasi sel uruh D AS masi h parsi al .
B. Analisis dan Sintesis
Juml ah penduduk memi l iki korel asi posi ti f dengan struktur
ekonomi . Untuk K ota dan kabupaten yang memi l i ki struktur
ekonomi i ndustri dan j asa memi l iki juml ah penduduk yang l ebi h
banyak dari kota dan kabupaten yang memi li ki struktur ekonomi
pertani an. Bi l a dil i hat dari j umlah penduduk dan struktur ekonomi
ada teori model dua sektor yang terdi ri dari sektor modern yai tu
i ndustri perkotaan dan tradisi onal yai tu pertani an (Lewi s, 1955).
Sektor pertani an di tandai ol eh produktivi tas sangat rendah atau
bahkan nol sedangkan sektor i ndustri bi asanya memi li ki produkti vi tas
yang ti nggi . Tenaga kerj a akan pi ndah dari sektor pertani an ke sektor
i ndustri perkotaan aki bat adanya perbedaan ti ngkat upah tenaga kerj a
(Fei dan Ranis, 1964). Pergerakan penduduk j uga di sebabkan ol eh
adanya moderni sasi pertani an yang meni mbulkan berkurangnya
permi ntaan tenaga kerj a di bi dang pertani an sawah (Abustam, 1989).
Perseri katan Bangsa-bangsa mel aporkan bahwa penduduk dunia
maki n l ama semaki n banyak ti nggal di kota, pada tahun 1998 hampi r
separuh penduduk dunia ti nggal di perkotaan. Laporan i ni juga
menyaj i kan proyeksi bahwa mel ewati mi l enium baru, penduduk
perkotaan akan mel ampaui j umlah penduduk yang ti nggal di pedesaan
dan pada tahun 2030 di perki rakan 3/ 5 penduduk duni a akan ti nggal
di perkotaan (Uni ted N ati on Organizati on 1998). H al i ni akan
beraki bat pada memburuknya kuali tas l i ngkungan di perkotaan yang

Aspek Sosial Ekonomi....( P urwant o dan P ai mun)
| 285 |

salah satunya adalah penyedi aan ai r bersi h dan pencemaran
l i ngkungan yang merupakan bagian dari tugas pengel olaan D AS. D i
kota-kota besar I ndonesi a, penyedi aan ai r bersi h masi h menj adi
probl em sebagi an penduduk. H al i ni j uga terj adi di kota-kota pada
penduduk di negara berkembang l ai nnya seperti : I ndi a 735 juta orang
dan Ci na 725 juta orang ti dak memi liki sani tasi ai r yang memadai
(D epart ment f or I nternati onal D evel opment, 2005).
Apabi l a di li hat dari perkembangan pembangunan maka
masyarakat di D AS Brantas dapat dikategori kan dal am tahap
prasyarat untuk menuj u ti nggal landas. Sektor pertani an merupakan
sektor yang domi nan. Sesuai dengan teori l i near stages model of
devel opment (Rostow, 1971) menyatakan bahwa proses pembangunan
dapat di bedakan menj adi 5 (l i ma) tahap yai tu:
1). Masyarakat tradi si onal (t he t r adi t i onal soci et y), produktivi tas per
pekerj a masi h rendah sehi ngga sebagi an besar sumberdaya
masyarakat digunakan untuk kegiatan sektor pertani an. Pada
masyarakat i ni struktur masyarakatnya bersi f at herarki s dan
mobi l i tas verti kal anggota masyarakat sangat keci l .
2). Prasyarat untuk ti nggal l andas (t he pr econdi t i ons for t ak e off), dal am
tahap i ni sektor pertani an memi l i ki peran yang penti ng. Peranan
tersebut antara l ai n: K emaj uan pertani an menj ami n penyedi aan
bahan pangan bagi penduduk pedesaan dan perkotaan.
K enai kkan produkti vi tas sektor pertani an akan memperl uas pasar
i ndustri penghasi l i nput pertani an, akan menaikkan peneri maan
pemeri ntah dari sektor pertani an mel al ui pajak sektor pertani an,
dan akan menci ptakan tabungan yang digunakan sektor l ai n
sehi ngga bi sa meni ngkatkan i nvestasi sektor l ai n.
3). Ti nggal l andas (t ak e off), pada tahap i ni pertumbuhan i ni sel alu
terj adi , terci ptanya kemaj uan yang pesat dalam i novasi dan
terbukanya pasar-pasar baru. Aki bat perubahan tersebut akan
mempercepat l aj u pertumbuhan pendapatan daerah dan mel ebi hi
ti ngkat pertumbuhan penduduk, dengan demi kian ti ngkat
pendapatan per kapi ta semaki n besar.
4). Menuj u kedewasaan (t he dr i ve t o mat uri t y); yai tu masa di mana
masyarakat secara ef ekti f menggunakan teknol ogi modern pada
hampi r semua kegi atan produksi . Pada tahap i ni sektor-sektor
pemi mpi n baru akan muncul mengganti kan sektor-sektor
pemi mpi n l ama yang akan mengalami kemunduran. Sektor-sektor
pemi mpi n baru i ni coraknya di tentukan ol eh perkembangan
teknol ogi , kekayaan al am dan kebi jakan pemeri ntah, dan


PROSIDING Workshop, 2009 : 273-288
| 286 |

5). Masa konsumsi ti nggi (t he age of mass-consumpti on).
D ari Teori Rostow t ersebut berdasarkan pengal aman
pembangunan negara-negara maj u dapat di kel ompokkan menj adi
ti ga sektor yai tu pertani an, i ndustri , dan j asa.
D ari aspek kel embagaan; organi sasi perencana, i mpl ementator
dan moni t ori ng dan eval uasi dalam pengel ol aan D AS Brantas
sel uruhnya l engkap namun koordi nasi masi h l emah. H al i ni perl u
koordi nasi dari tahap perencanaan, i mpl ementasi , moni tori ng dan
evaluasi sehi ngga kegi atan pengel ol aan D AS l ebi h ef ekti f dan ef isi en.

I V. KE SI M PULAN D AN SARAN

A. Kesimpulan

1. Penduduk di D AS Brantas rel ati f padat, yai tu 1.213 orang/ km
2

2. Pendapatan rata-rata masyarakat K ota dan K abupaten di D AS
Brantas berada di bawah pendapatan rata-rata masyarakat Jawa
Ti mur hanya K abupaten K edi ri dan K ota Surabaya yang memi l i ki
pendapatan rata-rata masyarakat Jawa Ti mur.
3. Rata-rata pertumbuhan ekonomi kabupaten-kabupaten di D AS
Brantas sebesar 4,9% setahun yang berada di bawah
pertumbuhan ekonomi nasi onal sebesar 4,2%.
4. Terdapat sembi l an kabupaten di D AS Brantas yang memi l i ki
struktur ekonomi pertani an, ti ga kota dan dua kabupaten
memi l i ki struktur ekonomi i ndustri dan dua kota memi l i ki
struktur ekonomi j asa.
5. K el embagaan pengel olaan D AS Brantas, secara organi sasi
terdapat perencana dan i mpl emetator tetapi ti dak ada evaluator
dan koordi nasi antar l embaga masi h l emah.

B. Saran

D i perl ukan perencanaan yang l ebi h detail untuk perencanaan
l i ma tahunan pada ti ngkat Sub D AS yang memuat parameter sosi al ,
ekonomi dan kel embagaan antara l ai n:
1. Wi layah yang memi liki penduduk yang padat dan sangat
padat.
2. Tekanan penduduk terhadap l ahan aki bat penduduk yang
padat.
3. K antong-kantong kemi ski nan untuk memi li h strategi
pengel ol aan D AS yang dapat meni ngkatkan pendapatan.

Aspek Sosial Ekonomi....( P urwant o dan P ai mun)
| 287 |

4. H asil anali si s sektor unggul an untuk menentukan i nvestasi yang
dapat memberi kan return yang opti mal dal am pengel ol aan D AS.
5. Pemi l i han kegi atan pengel el ol aan D AS yang dapat meni ngkatkan
pertumbuhan ekonomi .
6. K el embagaan l okal yang mendorong pengel ol aan D AS yang
l estari .

D AFT AR PUST AKA

Abustam, M.I . 1989. Gerak Penduduk, Pembangunan dan Perubahan
Sosi al : K asus Ti ga K omuni tas Padi Sawah di Sul awesi Sel atan.
Seri Tesis. Penerbi t Universi tas I ndonesi a. Jakarta.
Badan Pusat Stati stik Propi nsi Jawa Ti mur. 2004. Jawa Ti mur D al am
Angka Tahun 2004. Badan Pusat Stati stik Propi nsi Jawa Ti mur.
Surabaya.
D epartemen K ehutanan. 2001. Pedoman Penyel enggaraan
Pengel ol aan D aerah Al i ran Sungai . D i tJen. RLPS. D i t. RLK T.
Jakarta.
D epartment f or I nternati onal D evel opment. 2005. Water Sani tati on
and H eal th. D FI D K AR N ewsl etters, p:3.
D omar, E.D . 1946. Capi tal Expansi on, Rate of Growth and
Empl oyment. Economet ri ca, Apri l 1946: 137-147.
__________ 1947. The Probl em of Capi tal Accumul ati on. Ameri can
Economi c Revi ew, March 1947: 35-55.
FAO. 1985. Appl i ed Research N eeds and Soi l Conservati on
Techni ques f or Fi el d Tri al s i n the Outer I sl ands. Mi nsitry of
Forestry. Uni ted N ati on D evel opment Programme. Food and
Agri cul ture Organi ati on of Uni ted N ati ons. Sol o. I ndonesi a.
Fei , JCH dan G. Rani s. 1964. D evel opment of the Labour Surpl us
Economy: Theory and Pol i cy. H omewood, I L: Ri chard A.
I rwi n.I nc.
H arrod, R.F. 1939. An Essay i n D ynami c Theory. Economi c
Journal .Vol . 9: 14-33.
K i ndl eberger, C.P. dan B. H erri ck. 1977. Economi c D evel opment.
Thi rd D evel opment. McGraw-H i l l I nternati onal Book
Company. Tokyo.


PROSIDING Workshop, 2009 : 273-288
| 288 |

Lewi s, W.A. 1954. Economi c D evel opment wi th Unl i mited Suppl i es
of Labour. The Manchest er School of Economi c and Soci al
Studi es XXI I (2) Mei 1954.
Rosenstei n-Rodan, P. 1943. Probl ems of I ndustri al izati on of Eastern
and Southeastern Europe. Economi c Journal 5 (210-211) Juni -
September 202-211.
Rostow, W.W. 1971. The Stages of Economi c Growth, rev. ed.,
Cambri dge Universi ty Press. Cambri dge.
Todaro, M. 1993. Pembangunan Ekonomi D uni a K eti ga. Erl angga.
Jakarta.
Tj okroami dj oj o, 1995. Perenecaan Pembangunan. Cetakan K edel apan
bel as PT. Toko Gunung Agung. Jakarta.
Uni ted N ati on Organizati on, 1998. Worl d Urbani zati on Prospects the
1996 Revi si on: Esti mates and Proj ecti ons and Urban
Aggl omerati ons. D epartment of Economi c, Soci al Af f ai rs, and
Popul ati on D ivi si on. N ew York.

| 289 |

24. PE M BE N T UKAN FORUM D AE RAH ALI RAN SUN GAI
(D AS) D ALAM UPAYA PE N I N GKAT AN FUN GSI D AS
BAGI LI N GKUN GAN
(Studi kasus upaya persiapan pembentukan forum D AS
di Kalimantan Selatan)
1


Ol eh
Wawan H al wan
2


A BST R A K

D aer ah A l i ran Sungai (D A S) Bar i t o merupak an sal ah sat u dari empat D A S
di Kal i mantan yang k ondi si l ahannya sudah k ri ti s. D A S Bar i t o mer upak an
bagi an dar i 60 D A S k r i t i s di I ndonesi a yang menj adi pri or i t as ut ama unt uk
di r ehabi l i t asi . Pembentuk an for um D A S di set i ap pr opi nsi mer upak an salah
sat u upaya pemeri nt ah memfasi li tasi t er bent uk nya wadah par a pi hak yang pedul i
dengan penyel amat an D A S-D A S k ri ti s t er sebut . T uj uan pembuat an tul i san
i ni adal ah unt uk mengk aj i k el embagaan for um D A S di li hat dari aspek pr oses
pembentuk annya, dan hal -hal yang menj adi pr ospek dan k endal a dari for um
D A S di Kali mant an Sel atan i ni di l i hat dari si si k el embagaannya. Kekuatan
: F or um D A S di bent uk at as Par t i si pasi masyar ak at , Kondi si D A S yang
r usak , Ket er sedi aan Sumber D aya M anusi a, L egali sasi for um D A S.
Kel emahan: Ket er l i bat an masyar ak at hulu k eci l , D A S di Kal i mant an
Sel at an mel i puti dua pr opi nsi , Kur angnya sosi ali sasi , Sumber D ana.
Pel uang: I su bencana dan adanya ni lai j ual / k ompensasi . A ncaman:
Par adi gma ot onomi yang sempi t dan l emahnya k oor di nasi

Kat a k unci : D A S Kr i t i s, for um D A S Kal i mant an Sel atan, Pr ospek dan
t ant angan
I . PE N D AH ULUAN
D aerah Al i ran Sungai (D AS) Bari to merupakan sal ah satu dari
empat D AS di K al i mantan yang kondi si l ahannya sudah kri ti s. D AS
Bari to merupakan bagian dari 60 D AS kri ti s di I ndonesi a yang
menj adi pri ori tas utama untuk di rehabi li tasi . D i I ndonesia saat i ni ada

1
Makal ah pada Workshop Peran Hutan dan K ehutanan dal am Meni ngkatkan D aya
D ukung D AS. Surakarta, 22 N opember 2007.
2
Penel i ti pada Bal ai Peneli ti an K ehutanan (BPK ) Banj arbaru).Jl . Sei Uli n N o. 28 B
Banj arbaru K ali mantan Sel atan, Tel p (0511) 4772085,
wawanhal wany@f orei banj arbaru.or.i d

PROSIDING Workshop, 2009 : 289-299
| 290 |


458 D AS kri ti s, 60 D AS yang menj adi pri ori tas utama untuk
di tangani , 222 D AS dalam pri ori tas kedua, dan 176 D AS pri ori tas
keti ga. D AS Sungai Bari to yang memil iki panj ang 1.160 km
mengal ami kerusakan ekosistem aki bat hutannya terus di babat.
K ondi si sebagi an sungai dan anak-anak sungai nya j uga rusak serta
mengal ami pendangkalan. Bahkan diantaranya ada yang tercemar
aki bat penggunaan merkuri dal am kegiatan penambangan emas tanpa
i zi n, dan l i mbah rumah tangga (K ompas, 2007).

D al am l i ma tahun terakhi r (2000-2005) l aju def orestasi
(penghi l angan hutan) sebesar 1,08 j uta ha. Sementara l aju rehabi l i tasi
l ahan yang rusak i tu seti ap tahunnya hanya 500.000 ha hingga 700.000
ha (D i rektur Pengel ol aan D AS, 2007). D ari l uas hutan I ndonesi a
120,35 juta ha, saat i ni 30,83 j uta ha sudah ti dak berhutan l agi .
Pembentukan f orum D AS di seti ap propi nsi merupakan salah satu
upaya pemeri ntah memf asi l i tasi terbentuknya wadah para pi hak yang
pedul i dengan penyel amatan D AS-D AS kri ti s tersebut. Saat i ni ada
13 propi nsi di Sumatera, Jawa, dan Sulawesi yang sudah membentuk
f orum i ni . Sementara di K al i mantan, semuanya masi h dal am
persi apan (Sunarya, 2007).

Tuj uan pembuatan tul i san i ni adal ah untuk mengkaj i
kel embagaan f orum D AS dil i hat dari aspek proses pembentukannya
dan hal -hal apa saj a yang menj adi prospek dan kendala dari f orum
D AS di K al i mantan Sel atan i ni di li hat dari sisi kel embagaannya.
D i harapkan dari tul i san i ni dapat memberi kan sediki t masukan dal am
proses pembentukan f orum D AS di daerah l ai n sehi ngga f orum D AS
dapat bekerj a sabagai mana mesti nya.
I I . BE BE RAPA I N FORM ASI T E N T AN G FORUM D AS

Berdasarkan keterangan dari K asubdi t Pengembangan
K el embagaan Pengel olaan D AS, latar bel akang pembentukan f orum
D AS adal ah sebagai berikut:

 Menteri K ehutanan mel al ui surat N o. S.652/ Menhut-V/ 2006
tel ah memi nta kepada seluruh Gubernur untuk mendorong
pembentukan Forum D AS di daerahnya. Forum D AS daerah
merupakan wadah koordi nasi yang ti dak struktural (i ndependent )
dapat berperan akti f sebagai pemerhati D AS dan membantu

Pembentukan Forum Daerah....( Wawan H al wany)
| 291 |


pemeri ntah dal am merumuskan dan mengkoordi nasikan
pengel ol aan D AS secara ef ekti f .
 Forum D AS daerah di bentuk sebagai wadah komuni kasi ,
koordi nasi , pengkaji an dan perumusan kebi jakan Pengel ol aan
D AS dari berbagai pi hak (mult i Stak ehol der s) yang pedul i terhadap
kel estarian ekosistem D AS dal am mendukung pembangunan di
Provi nsi .
 Forum D AS daerah mempunyai tugas untuk mengkaji dan
merumuskan kebi jakan-kebi j akan pengel olaan D AS dan
mengoordi nasi kan dengan lapi san masyarakat, I nstansi dan
l embaga terkai t sebagai bahan masukan bagi pemeri ntah bai k
pusat maupun daerah dal am penetapan kebij akan yang terkai t
dengan kel estari an ekosistem D AS.
 Forum sebagai mana di maksud D i ktum kesatu dal am
mel aksanakan tugasnya, melaporkan hasi l pel aksanaannya dan
bertanggung j awab kepada Gubernur
 Bi aya yang di kel uarkan aki bat di tetapkannya keputusan i ni
di bebankan kepada I nstansi yang terkai t melalui program
kegiatan penanganan, pengel ol aan daerah al i ran sungai dan
sumber-sumber dana lai nnya yang sah.
 Forum D AS N asi onal adalah wadah koordi nasi mul tipi hak di
ti ngkat Pusat berbasi s komi tmen bersama untuk memantau,
membi na dan memf asi li tasi f orum D AS di daerah dal am rangka
pengel ol aan D AS terpadu di I ndonesi a.
 Forum D AS N asi onal bersi f at nonstruktural beranggotakan dari
kalangan pemeri ntah di tetapkan ol eh Ment eri . Sedangkan f orum
D AS daerah di tetapkan ol eh Gubernur.
 Forum D AS sebagai organi sasi masyarakat (N GO/ LSM) si f atnya
nonst ruktural . i ndependent , dan l egi ti mi t karena di tetapkan ol eh
Gubernur/ Bupati / Wali kota akan mampu berperan dal am
mempersatukan para pi hak yang terkai t dalamD AS secara
terpadu mel akukan pengel olaan D AS.
 Forum D AS ti dak terpengaruh ol eh hi rarkhi bi rokrasi dan
mempunyai waktu yang l ebi h banyak serta bebas untuk berperan
akti f membantu pemeri ntah dal am pengel olaan D AS.
 Forum D AS mempunyai SD M yang kuat perl u di manf aatkan
untuk memiki rkan pengel olaan D AS secara berdaya guna.
 Program sektor bel um sepenuhnya di arahkan pada konteks
pengel ol aan D AS terpadu.


PROSIDING Workshop, 2009 : 289-299
| 292 |


 Masi h ada program sektor yang ti dak berwawasan konservasi
D AS
 Bel um ada mast er pl an D AS terpadu.
 I su D AS yang l i ntas sektor. Ol eh karena i tu dalam menghi mpun
dan menyi nergi kan kebi j akan l i ntas sektor perl u wadah
koordi nasi dalam bentuk f orum D AS.
 K eberadaan f orum D AS ti dak dupl ikasi , malah akan sal i ng
mendukung dengan wadah koordi nasi l ai n di ti ngkat daerah.

H ubungan koordi nasi antara Di rektorat Pengel ol aan D AS (D I T
PD AS), BPD AS, Forum D AS, dan St ak ehol der s, dapat di li hat pada
di agram al ur di bawah i ni :






















Sumber : K asubdit Pengembangan K elembagaan Pengelolaan
D AS, 2007
Gambar 1. D iagram hubungan koordi nasi mul ti pi hak

DIT PDAS
FORUM DAS NASIONAL ANGGOTANYA DOM INAN
UNSUR PEM ERINTAH PUSAT
BPDAS
FORUM DAS
DAERAH
(Anggot anya
domi nan non
pemer i nt ah)
STAKEHOLDERS
DAERAH ( domi nan
unsur di nas pemda)
Rekomendasi , Sar an
per t i mbangan,
i nf or masi ,
per t emuan r ut i n,
per t emuan
i nsi dent i l
koor di nasi
f asi l i t asi
pembi na
an
f asi l i t asi
Dor ong f or um DAS daer ah agar
j al an:
- ar ahan kebi j akan
- hi r ar khi
- i nst r uksi onal

Pembentukan Forum Daerah....( Wawan H al wany)
| 293 |


D ari Gambar 1 di atas terl i hat bahwa Forum DAS D aerah
(anggotanya domi nan non pemeri ntah) berperan untuk memberi kan
rekomendasi , saran, perti mbangan, i nf ormasi , pertemuan ruti n, dan
pertemuan i nsi denti l bagi para st ak ehol der s daerah (domi nan unsur
di nas pemda). K egi atan f orum D AS daerah akan di f asil i tasi ol eh
BPD AS. Sedangkan Forum D AS N asi onal berperan untuk
mendorong Forum D AS D aerah dengan memberi kan arahan
kebi j akan, i nstruksi onal dan pedoman.
I I I . KON D I SI D AE RAH ALI RAN SUN GAI D I
KALI M AN T AN SE LAT AN
D i Provi nsi K ali mantan Sel atan terdapat 23 D AS, salah
satunya adal ah D AS Bari to dengan l uas 1.720.491,89 ha. D AS Bari to
terbagi dalam dua provi nsi yai tu K ali mantan Sel atan dan K al i mantan
Tengah. D AS Bari to di K al i mantan Sel atan terbagi menj adi empat
Sub D AS yai tu Martapura, Al al ak, N egara dan Pami nggi r.
Berdasarkan hasil i nterpretasi Ci tra Landsat (3 Mei 2003) keadaan
penutupan l ahan di sub D AS Martapura adalah: hutan (165.253,20
ha), bel ukar (20.607,012 ha), semak / al ang-al ang (129.149,65 ha),
l ahan terbuka(29.116,61ha), Awan (22084,97 ha) dan waduk (7031,64
ha) (Si rang, 2007).

Penurunan l uas dan kuali tas hutan menyebabkan penurunan
i nf i l trasi kawasan dan seterusnya meni ngkatkan ali ran permukaan .
Apabi l a tanah tel ah j enuh, pada waktu musi m huj an, al i ran
permukaan ti nggi menyebabkan banj i r. Semua sungai di D AS –Sub
D AS bagi an hul u mempunyai f l uktuasi debi t di atas batas K oef i si en
Regi m Sungai (K RS 1 : 80). K eadaan i ni di pengaruhi sel ai n ol eh
f aktor yang tel ah disebutkan terdahul u j uga di pengaruhi ol eh luas,
bentuk si stem drai nase, kedal aman tanah dan kemi ri ngan kawasan
D aerah Tangkapan Ai r (D TA). K eadaan ai r sungai ti dak ada satu pun
yang j erni h, kecuali j auh di bagian hul u. Ai r sungai keruh karena di
dal amnya terdapat banyak partikel tanah melayang aki bat terj adi nya
erosi (permukaan tanah dan sungai ). Pada saat i ni kondi si hampi r
semua D AS-Sub D AS-D TA di K ali mantan Sel atan sudah sangat
mempri hati nkan sehi ngga mendesak untuk segera di susun si stem
pengel ol aan yang menyel uruh dan berbasis masyarakat (Sirang, 2007).




PROSIDING Workshop, 2009 : 289-299
| 294 |


D i K ali mantan Sel atan kel embagaan D AS nampaknya bel um
mendapat perhati an yang memadai dari masyarakat. BPD AS Bari to
merupakan organi sasi pemeri ntah pusat ti dak dapat berbuat banyak
karena kehadi rannya ti dak mempunyai wewenang memeri ntah kepal a
daerah. Padahal semua D AS-Sub D AS-D TA berada di daerah. Ol eh
sebab i tu di perlukan sebuah kel embagaan daerah di ti ngkat provi nsi
sampai kabupaten yang bertugas mel akukan koordi nasi pada semua
kabupaten/ kota dal am mel aksanakan arahan Pengel olaan D AS. D i
ti ngkat kabupaten/ kota dil aksanakan ol eh organisasi masyarakat yang
mengel ol a sebuah D TA dan Sub D TA; pemeri ntah berf ungsi sebagai
moti vator dan pengawas (Si rang, 2007). Pembentukan f orum D AS
yang di prakarsai ol eh BPD AS i ni merupakan l angkah awal yang baik
yang harus di dukung ol eh semua pi hak demi perbaikan l ingkungan.

I V. PROSPE K D AN KE N D ALA PEN GEM BAN GAN
FORUM D AS D I KALI M AN T AN SE LAT AN

Beri kut i ni akan di bahas prospek dan tantangan dal am
pengembangan f orum D AS di K al i mantan Sel atan. Sebagai mana
di ketahui f orum D AS i ni masi h baru bagi stak ehol der (parapi hak) di
K al i mantan Sel atan. Sel ama i ni i nstansi pusat yang konsen pada
bi dang D AS adalah BPD AS. Sei ri ng dengan perkembangan jaman
maka parti si pasi masyarakat di perl ukan dal am pengel ol aan D AS
terpadu. N amun karena hal i ni di ni lai mahal , masih baru, dan
terdapat banyak kekurangan maka perl u di anali si s f aktor-f aktor yang
mendukung/ prospek dan tantangan dal am pengembangan f orum
D AS i ni .

A. Kekuatan
a. Forum D AS di bentuk atas Partisi pasi masyarakat
Forum D AS merupakan wadah yang di bentuk berdasarkan
parti si pasi peserta. Forum i ni si f atnya i ndependent dan bebas dari
tekanan si apa pun. Pada saat i ni pembentukan f ormatur D AS
merupakan langkah awal yang bai k bagi K al i mantan Sel atan
sehi ngga nanti nya f orum D AS i ni dapat mendukung pengel ol aan
D AS l ebi h baik l agi .

b. K ondi si D AS yang rusak
K epal a Badan Pengendali an D ampak Li ngkungan Hi dup D aerah



Pembentukan Forum Daerah....( Wawan H al wany)
| 295 |


K al i mantan Sel atan, menyatakan ada enam dari 12 DAS di empat
kabupaten yang kondi si nya sangat kri ti s karena sebagi an besar ti dak
berhutan l agi dan l i ngkungan sungai yang buruk. K ondi si hutan enam
D AS tersebut ti nggal 30 %, aki bat dari kegiatan penebangan pohon,
perl adangan, kebakaran hutan, penambangan bai k yang legal maupun
i l egal . Sungai -sungai nya juga mengal ami sedi mentasi ti nggi .

H al i ni merupakan kekuatan dari l embaga Forum D AS D aerah.
D i mana f orum i ni di perlukan untuk memberi kan masukan
berdasarkan kaj ian-kaji an dal am pengel ol aan D AS. Sel ai n i tu f orum
i ni si f atnya i ndependent sehi ngga di harapkan suara dari f orum D AS i ni
dapat di dengar ol eh parapi hak bai k i tu dari pi hak pertambangan,
pertani an perkebunan, kehutanan, atau pi hak manapun yang
berkepenti ngan dengan D aerah Ali ran Sungai khususnya D AS
Bari to.

c. K etersedi aan SD M
Sumber daya manusi a dalam f orum D AS di K al i mantan Sel atan
cukup baik. Di mana salah satu ketuanya adal ah seorang dosen
dari perguruan ti nggi di K al i mantan Selatan yang diakui ol eh
sel uruh peserta yang hadi r untuk memi mpi n f orum i ni Lampi ran
1). Sel ai n menguasai kondi si D AS di K ali mantan Sel atan j uga
mempunyai perhati an yang bai k terhadap kondi si D AS tersebut.
D i sampi ng i tu, SD M lai nnya dal am f orum D AS i ni juga memi l iki
kapasi tas dal am pengel olaan D AS di K al i mantan Selatan.

d. Legali sasi f orum D AS
Pembentukan f orum D AS saat i ni baru pada tahapan persi apan.
N amun nanti pada akhi rnya f orum D AS yang terbentuk i ni akan
di tandatangani ol eh pi hak Gubernur. H al i ni merupakan l egal i tas
yang cukup kuat dari f orum D AS i ni untuk menyuarakan
pengel ol aan D AS. D i harapkan f orum D AS i ni mempunyai posi si
tawar yang baik bagi para pi hak yang berkepenti ngan dalam
memanf aatkan kawasan D AS.

B. Kelemahan
a. K eterl i batan masyarakat hulu keci l
K el emahan upaya pembentukan f orum D AS di K al i mantan
Sel atan adalah keterl i batan masyarakat kawasan seki tar hulu D AS



PROSIDING Workshop, 2009 : 289-299
| 296 |


sangat kecil . Sebagai bagi an dari si stem D AS, masyarakat seki tar
hul u mempunyai tanggung jawab yang besar untuk menj aga D AS
sehi ngga kondi si D AS dapat berf ungsi opti mal . K i ta ti dak bisa
menyal ahkan secara l angsung masyarakat seki tar D AS dal am
memanf aatkan kawasan hulu dari D AS tersebut. H arus ada upaya
yang konkri t dari pemeri ntah daerah untuk membi na masyarakat
seki tar hul u dal am pemanf aatan l ahan hul u. Masyarakat seki tar hulu
ti dak bol eh hanya di l arang dal am pemanf aatan kawasan D AS hul u
tersebut. N amun harus ada upaya strategis dalam meni ngkatkan
kesejahteraan masyarakat hul u.
Sal ah satu upaya dal am meni ngkatkan kesejahteraan masyarakat hulu
adalah:
- Adanya pol a-pol a pemanf aatan l ahan yang ramah l i ngkungan
atau sust ai nabl e, seperti menerapkan pol a-pol a agr ofor est r y.
D i mana pada pol a i ni masyarakat diajak untuk peduli
terhadap l i ngkungan sel ai n pemanf aatan l angsung bagi
kehi dupannya.
- D al am proyek kehutanan masyarakat/ agr ofor est r y, parti sipasi
masyarakat perl u di li batkan bai k dalam perencanaan maupun
pel aksanaannya.
- Perl u adanya kompensasi bagi masyarakat seki tar hul u dal am
menj aga kawasan hulu dari D AS. Perl u di cari pi hak-pihak
si apa saja yang waji b membayar dal am pemanf aatan D AS.
Seperti pi hak PLN daerah atau produsen ai r mi num yang
memanf aatkan ai r yang berasal dari D AS. Pi hak yang
memanf aatkan perl u membayar untuk kompensasi bagi
masyarakat seki tar hulu dalam menj aga kondi si D AS di
bagi an hulu.

b. D AS di K ali mantan Selatan mel i puti dua propi nsi
H al i ni merupakan kel emahan yang harus di atasi ol eh f orum D AS
di K ali mantan Sel atan di mana pada bagi an hulu D AS Bari to
mel i puti kawasan Propi nsi K al i mantan Tengah. D engan demi kian
perl u dil akukan koordi nasi yang l ebi h i ntensi f dengan pi hak
provi nsi K al i mantan Tengah.

c. K urangnya sosi al isasi
Sosi ali sasi rencana pembentukan f orum D AS i ni terasa kurang
bagi para peserta. Peserta ti dak di bekali i nf ormasi yang cukup
pada saat diundang, sehi ngga waki l yang ada dari pihak yang
di undang ti dak cukup mempunyai wewenang dal am pembentukan

Pembentukan Forum Daerah....( Wawan H al wany)
| 297 |


f orum D AS i ni . Ol eh karena i tu di harapkan perl u adanya sosiali sasi
yang l ebi h i ntensi f l agi dal am pembentukan f orum D AS i ni , sehi ngga
pi hak-pi hak yang berkepenti ngan akan mengetahui mengenai f ungsi
dan peranan dari f orum D AS daerah i ni .

d. Sumber D ana
Sumber dana meruapakan hal penti ng dalam f orum D AS i ni .
Perl u ada kei ngi nan yang kuat dari pemeri ntah daerah dalam
mendukung kegiatan f orum D AS i ni , dan di harapkan f orum
D AS i ni dapat bekerja sebagai mana mesti nya.

C. Peluang
a. I su bencana
Musi bah atau bencana al am yang hampi r ti ap tahun terj adi di
K al i manatan Sel atan merupakan peluang bagi f orum DAS dalam
memberi kan masukan/ rekomendasi bagi daerah dal am
pengel ol aan li ngkungan dan tata guna l ahan khususnya yang
menyangkut dengan D aerah Al i ran Sungai . I su bencana bi sa
di j adikan poi n dal am menekan pi hak-pi hak yang memanf aatkan
potensi sumber daya alam yang ti dak sesuai dengan aturan yang
ada dan mel anggar aspek kel estarian li ngkungan.
b. Adanya nil ai jual / kompensasi
Adanya ni lai jual j asa l i ngkungan merupakan pel uang bagi f orum
D AS dalam mengel ol a kawasan D AS di K ali mantan Selatan. H al
i ni merupakan pel uang bagi f orum D AS dalam mengel ol a jasa
l i ngkungan di K al i mantan Sel atan.

D . Ancaman
a. Paradi gma otonomi yang sempi t
Paradigma otonomi daerah yang sempi t perl u diti adakan.
Anggapan bahwa otonomi daerah mempunyai wewenang penuh
atas pengel ol aan sumber daya al am demi pendapatan daerah perl u
di ti adakan. Pengel ol aan sumber daya al am khususnya D aerah
Al i ran Sungai harus memperhati kan aspek-aspek yang terkai t.
Pengel ol aan D AS harus bersi f at i ntegral , l i ntas sektoral , dan li ntas
admi ni strasi pemeri ntahan, sehi ngga otonomi daerah j angan
di arti kan pemeri ntah bebas dalam pengel ol aan daerah sungai .
N amun perl u di perhati kan aspek yang berkai tan dengan
pengel ol aan daerah sungai .



PROSIDING Workshop, 2009 : 289-299
| 298 |

b. Lemahnya koordi nasi
Lemahnya koordi nasi dal am pembentukan f orum D AS i n
merupakan ancaman dal am keberl anjutan f orum D AS. Sebai knya
dal am rencana pembentukan f orum D AS perlu di l akukan tahapan
pertemuan sebel um secara f orum yang l ebi h besarOl eh karena i tu
ada pemahaman yang sama mengenai f orum D AS i ni .

I V. PE N UT UP

1. Forum D AS daerah di bentuk sebagai wadah komuni kasi ,
koordi nasi , pengkaji an, dan perumusan kebi jakan Pengel ol aan
D AS dari berbagai pi hak (mult i Stak ehol der s) yang pedul i terhadap
kel estarian ekosistem D AS dal am mendukung pembangunan di
Provi nsi .
2. Forum D AS ti dak terpengaruh ol eh hi rarkhi bi rokrasi dan
mempunyai waktu yang l ebi h banyak serta bebas untuk berperan
akti f membantu pemeri ntah dal am pengel olaan D AS.
3. D al am proses pembentukan Forum D AS untuk mengopti mal kan
proses sebai knya mel i batkan ti m f asili tator. D i harapkan dengan
menggunakan f asi li tator dapat mengatur dan mengarahkan
peserta dal am pemahaman mengenai tuj uan pembentukan Forum
D AS i ni .

D AFT AR PUST AKA

D i rektur Pengel ol aan D AS. 2007. K ebi j akan Umum Pengel ol aan
D AS. Makal ah di sampai kan dal am rangka Lokakarya
Pembentukan Forum D AS Bari to K al i mantan Sel atan.
Banj arbaru. Ti dak di publ ikasi kan.

Sunaryo, N . 2007. Upaya Pengembangan Forum D AS di I ndonesi a.
Makal ah di sampai kan dalam rangka Lokakarya
Pembentukan Forum D AS Bari to K al i mantan Sel atan.
Banj arbaru. Ti dak di publ ikasi kan.
K ompas. 2007. D AS Empat Sungai Besar di K ali mantan Sel atan
Maki n K ri tis. www.kompas.com/ kompas-
cetak/ 0710/ 31/ daerah/ 3964002.htm-51k-

Si rang, K . 2007. Pembentukan Forum D AS Propi nsi K ali mantan
Sel atan (Aspek K el embagaan). Makal ah di sampai kan
dal am rangka Lokakarya Pembentukan Forum D AS Bari to
K al i mantan Sel atan. Banjarbaru. Ti dak di publi kasi kan

Pembentukan Forum Daerah....( Wawan H al wany)
| 299 |

Lampi ran 1. D raf t kepengurusan f orum D AS K al i mantan Sel atan
LAMPI RAN : K EPUTUSAN GUBERN UR K ALI MAN TAN
SELATAN
N OMOR :
TAN GGAL :
SUSUN AN PERSON ALI A FORUM D AERAH ALI RAN
SUN GAI (D AS)
PROVI N SI K ALI MAN TAN SELATAN PERI OD E 2007-2011

I . Pembi na : Gubernur K al i mantan Sel atan
I I . K etua Umum : I r. K ARTA SI RAN G, MS.
K etua I : K epal a BAPED ALD A
K etua I I : H EGAR, SP. (LSM. WALH I )
I I I . Sekretari s : K a. BPD AS Bari to
Waki l Sekretaris : K a.SubD i n Bi na Hutan,D i shut Prop.K al Sel
I V. Bendahara : PT. AD ARO
V. K omi si -K omi si
1. Rehabi li tasi dan K onservasi D AS
K oordi nator : Prof . D r. I r. H . M. RUSLAN , MS
Anggota : 1.
2. Tata Ai r D AS
K oordi nator : K a. D i nas K i mPraswi l
Anggota : 1.
3. Pemberdayaan Masyarakat
K oordi nator : LSM. BASTARI
Anggota : 1.
4. K el embagaan/ K erjasama
K oordi nator : LSM. RI N D AN G BAN UA
Anggota : 1.
5. Pemantauan dan Eval uasi
K oordi nator : I r. H . SYARI FUD I N K . MSi .
Anggota : 1.
6. Tata Ruang/ Wil ayah
K oordi nator : K epal a Bi dang Tata Ruang (BAPPED A K al -
Sel )
Anggota : 1.
7. Sekretari at (Tempat) : K antor BPD AS Bari to

Jl n. Sei Uli n N o. 28 A. Banj arbaru
GUBERN UR K ALI MAN TAN SELATAN ,

D rs. H . RUD I ARI FI N

PROSIDING Workshop, 2009
| 300 |


JADWAL ACARA

Jam Acara
08.30 – 09.20 Pendaft aran
08.30 – 09.20 - Laporan Penyelenggaraan Workshop
- Sambutan Kepala Dinas Kehut anan Provinsi Jawa
Tengah
- Sambutan Kepala Badan Litbang Kehut anan
- Pembacaan Do’a
09.20 – 09.45 I st irahat/ snack
Pleno Bidang ( 1-3) :
1. Peran Hut an Dalam Pengendalian Bencana Banj ir-
Kekeringan-Tanah Longsor ( identifikasi masalah dan
t eknik pengendalian)
Dr. I r. Robert J. Kodoatie
2. Sumbangan Hutan Terhadap Pasokan Air ( fisik-
ekonomi)
Prof. Dr. Daniel Murdyarso
3. Kelembagaan Kehut anan dalamPengelolaan Daerah
Aliran Sungai
Dr. Saeful Rachman, M.Sc( Direktorat Pengelolaan
DAS)
12.00 – 13.00 I shoma
Sidang Kelompok/ Komisi dan Sintesis ( Bidang 1, 2 dan 3)
13.00 – 14.45
Sessi I Peran Hut an Dalam Pengendalian Bencana Banj ir-
Kekeringan-Tanah Longsor
Ket ua Sidang Dr. I r. Robert J. Kodoatie
Sekret aris I r. Nining W, M.Sc
1. Hubungan Luas Tut upan Hutan Terhadap Pot ensi
Banj ir dan Koefisien Limpasan di Beberapa DAS di
I ndonesia
Nana Mulyana
2. Peran Hut an dalam Pengendalian Tanah Longsor
Sukresno
3. Analisis Tingkat Kekeringan Sebagai Dasar dalam
Pengelolaan DAS yang Berhutan di DAS Progo
Sudibyakto
13.00 – 14.45
Sessi I I Sumbangan Hut an Terhadap Pasokan Air
Ket ua Sidang Prof. Dr. Daniel Murdyarso
Sekret aris I r. Heru D. Riyanto
1. Sumbangan Hut an t erhadap Hasil Air
Sigit Hardwinarto


L ampi ran- l ampi ran
| 301 |


Jam Acara
2. Nilai dan Dist ribusi Ekonomi Pengelolaan Kawasan
Lindung Sebagai Pengat ur Tata Air : Kasus di Sub
DAS Brantas Hulu
Kirsfianti L. Ginoga
3. Neraca Air di Dalam Hut anHutan
I rfan Budi Pramono
13.00 – 14.45
Sessi I I I Kelembagaan Kehut anan Dalam Pengelolaan DAS
Ket ua Sidang Dr. Saeful Rachman, M.Sc
Sekret aris I r. Dewi R I
1. Kelembagaan Pengelolaan DAS
Hendro Prahast o
2. Kelembagaan Pengelolaan Sumberdaya Air dan
Hasil Air dari Hut an
Purwant o
3. Peran Pemerint ah Daerah dalam Rehabilitasi DAS
Sri Puryono
14.45 – 15.00 I st irahat/ snack
Diskusi dan Paparan Hasil
15.00 – 16.00 Diskusi Pleno
Ket ua Sidang Dr. Harry Sant oso
Sekret aris I r. Sukresno, M.Sc
1. Paparan Hasil Sidang Komisi Bidang I
Dr. I r. Robert J. Kodoatie
2. Paparan Hasil Sidang Komisi Bidang I I
Prof. Dr. Daniel Mudyarso
3. Paparan Hasil Sidang Komisi Bidang I I I
Dr. Saeful Rachman, M.Sc
16.00 – 16.30 Penut upan















PROSIDING Workshop, 2009
| 302 |

D AFT AR PE SE RT A
NO. NAMA INSTANSI
1. A. Kristano Balitbangda Jateng
2. Abdul Munir Dishutbun
3. Adinda Kusumadewi BPDAS Pemali
4. Agus Dwiandono Tn. Bromo Tengger Semeru
5. Agus Salim Bapedal Prov. Jateng
6. Agus Wuryanta BPK Solo
7. Anwar P3HKA
8. Aris Boediyono BPK Solo
9. Bambang S. Antoko BPK Aek Nauli
10. Bambang Sunarto Pusair
11. Beny Harjadi BPK Solo
12. C. Nugroho SP. P3HT
13. Cuk Sunaryono PSDA Jateng
14. Daniel Mudyarso CIFOR/Mipa IPB
15. Dewi Retno I BPK Solo
16. Dian Banjar Agung BTN Baluran
17. Djoko Widagdo BPK Solo
18. Dody Prakosa BPK Palembang
19. Dody Setiadi B2PD
20. Dona Octavia BPK Solo
21. Dradjad BPK Solo
22. Dwi Kristanto Forest
23. Dwianto Tn. Merbabu
24. Edy Subagyo BPK Solo
25. Eko Priyanto BPK Solo
26. Erna Satriana Pusat Litbang SDA
27. Giri Tutuko BPSDA Bengawan Solo
28. Gunarjo BPK Makasar
29. Harry Santoso P3HT
30. Hatma Fak. Kehutanan UGM
31. Hendro Prahasto Puslit Sosek
32. Henie Eka W BPK Solo
33. Heru D.R BPK Solo
34. Herudoyo BPDAS
35. Hunggul Y. BPK Makasar
36. IGD. Oka Suparta BPTP Samboja
37. Iman Santoso Puslit Sosek
38. Irfan Budi Pramono Balai Penelitian Kehutanan Solo
39. Irfan Budi Pramono BPK Solo
40. Ismatul Hakim Puslit Sosek

L ampi ran- l ampi ran
| 303 |

NO. NAMA INSTANSI
41. Judi Kurniawan ESP USAID
42. Karman BPSDA Bengawan Solo
43. Kristian M. BPK Manado
44. Kumala Nurhayati BPDAS Solo
45. Lily Mahisa Pusdal Reg. II
46. Minto Basuki BKSDA Jateng
47. Nana Mulyana Fak. Kehutanan IPB
48. Nardi BPK Solo
49. Nining W BPK Solo
50. Nova Indri Hapsari BTN Gunung Cermai
51. Nurhadi BTN Gn Merapi
52. Oka Karyanto Fak. Kehutanan UGM
53. Paimin BPK Solo
54. Pamungkas B P BPK Solo
55. Pipin P. BPK Ciamis
56. Prapto Suhendro BPK Solo
57. Purwanto Puslitbang Cepu
58. Purwanto Balai Penelitian Kehutanan Solo
59. Purwijanto Wisnubroto BPK Solo
60. Purwoto Pustanling
61. Putu Sudira Fak. TP UGM
62. Radika Pusair
63. Robert J. Kodoatie Fak. T Sipil UNDIP Semarang
64. Saeful Rachman Direktorat pengelolaan DAS
65. Salamah Retnowati BPK Solo
66. Sigit Hardwinarto Fak. Kehutanan UNMUL
67. Sikamto BPK Solo
68. Sinta Damayanti BPDAS Solo
69. Soenarno P3HT
70. Soewarti BPK Solo
71. Sofyan D. Majokayo Pusat Litbang SDA
72. Sri Suparti BPDAS Pemali
73. Sudarsono Puslitbang PHT
74. Sudibyakto Fak. Geografi UGM
75. Sukirno Fak. TP UGM
76. Sukresno Balai Penelitian Kehutanan Solo
77. Sunaryo BPK Solo
78. Supri Fak. Kehutanan UGM
79. Surachman BPK Solo
80. Susi Abdiyani BPK Solo
81. Sutarman A BPK Solo
82. Sutarmin Balai Besar Wil. Sungai Brantas

PROSIDING Workshop, 2009
| 304 |

























83. Sutedjo BPK Solo
84. Sutomo BPK Solo
85. Sutopo Fak. Pertanian UNS
86. Syahrul Donie BPHPS
87. Teguh Suprapto PERSEPSI
88. Titus Muladi BKSDA Jogjakarta
89. Tri Wilaida BPTP Bogor
90. Triyono,MP Dishut Prop. Jateng
91. U.W. Heri P BPK Solo
92. Untung Suprapto BTN Merbabu
93. Wahyu Budiarso BPK Solo
94. Wardojo BPK Solo
95. Wardoyo Dishutbun Pacitan
96. Wawan Halwany BPK Banjarbaru
97. Wuri Handayani BPK Ciamis
98. Y. Sugiyono BKSDA
99. Yogi Wulan P BPK Solo
100. Yonki Indrajaya BPK Ciamis

L ampi ran- l ampi ran
| 305 |


D I SKUSI

Bidang I . Peran H utan dalam Pengendalian Bencana Alam.

1. Peran H utan D al am Pengendali an Bencana Banj i r-K ekeri ngan-
Tanah Longsor (I denti f i kasi Masalah D an Tekni k Pengendal ian) )
Rober t J. Kodoat i e
o Bencana-bencana banj i r, l ongsor dan kekeri ngan yang seri ng
mel anda merupakan bukti dari degradasi l i ngkungan.
o H utan bi sa menahan r un-off (al i ran permukaan), sehingga
apabi l a hutan digundul i atau menj adi kawasan pemukiman
maka al i ran permukaan akan meni ngkat signi f ikan dan
terj adi lah banj i r di musi m penghujan dan waktu musi m
kemarau ti dak ada l agi ai r yang tersi sa sehi ngga terj adi l ah
kekeri ngan.
2. H ubungan Luas Tutupan H utan Terhadap Potensi Banj i r D an
K oef i si en Li mpasan D i Beberapa D AS D i I ndonesi a
N ana M ul yana, Cecep Kusmana, Kamaruddi n A bdulah, L i li k B. Pr aset i o
o K eampuhan ti pe hutan dan penggunaan l ahan dal am
mengendal i kan banj i r adalah sej auh mana rasi o total huj an
yang mampu di resapkan kedal am tanah pada kondi si
i ntensi tas huj an ti nggi .
o H utan sangat ef ekti f dalam pengendal ian ali ran permukaan
karena mempunyai j uml ah resapan yang ti nggi , karena sistem
perakaran dan serasah sangat mendukung peresapan ai r.
o K apasi tas i nf il trasi hutan sel al u l ebi h besar dari i ntensi tas
huj an maksi mum sehi ngga luas hutan sangat si gnif i kan
terhadap pengurangan potensi banj i r.
3. Peran H utan D al am Pengendali an Tanah Longsor
Suk r esno
o Peran posi ti f hutan dal am pengendal i an l ongsor di tunjukkan
ol eh kemampuan vegetasi dalam meni ngkatkan kuat geser
tanah dan menurunkan tegangan geser tanah.
o Peran negati f nya di tunjukkan ol eh pengaruh vegetasi dal am
menurunkan kuat geser tanah dan meni ngkatkan tegangan
geser tanah.
o Vegetasi hutan mempengaruhi stabi l i tas l ereng, dapat
di ketahui dari berat bi omassnya, bentuk si stem perakaran,

PROSIDING Workshop, 2009
| 306 |

kedalaman akar, distri busi / sebaran perakaran, susunan akar,
dan kekuatan akar.
Bidang I I : Peran H utan Sebagai Pemasok Air D an Pengendali
Kekeringan

4. Peranan Vegetasi Hutan dal am Mengatur Pasokan Ai r
D ani el M ur dyar so, Sofyan Kur ni ant o
o Peranan vegetasi (hutan) sangat tergantung pada kondi si
i kl i m setempat. H utan ti dak menambah ali ran sungai (debi t),
tetapi j ustru mengurangi nya. N amun demikian hutan dapat
mengatur f l uktuasi ali ran sungai karena peranannya dal am
mengatur li mpasan dan i nf il trasi
o Pengaruh hutan sangat di tentukan skal a penutupan l ahannya
namun al i h-guna lahan’ khususnya pengurangan penutupan
hutan hi ngga 15 persen ti dak memberi kan pengaruh yang
berarti tehadap pasokan ai r. K arena i tu penggunaan lahan
dapat di atur secara parti si pati f sesuai dengan kepenti ngan
masi ng-masi ng pi hak
o Perubahan i kl i m memberi kan pengaruh yang nyata,
khususnya pada musi m kemarau, bai k terhadap AET
maupun SMD .

5. Anal i si s Ti ngkat K ekeri ngan sbg D asar D al am Pengel olaan D AS
Yang Berhutan di D AS Progo
Sudi byak t o
o Wi layah D AS Progo secara hi drometeorol ogi s dapat
di bedakan menj adi ti ga mi ntakat kekeri ngan, yai tu zone
kekeri ngan ri ngan, sedang dan ti nggi .
o Vari asi ni l ai I a (i ndeks kekeri ngan) sel ai n di tentukan ol eh
curah huj an, j uga vari asi dari nil ai evapotranspi rasi , kapasi tas
tanah menahan ai r, dan j enis penggunaan l ahan.
o Secara umum, daerah penel i ti an dal am jangka panjang ti dak
mengal ami déf i ci t ai r (kekeri ngan) yang berarti terutama pada
Sub D AS hulu, namun terj adi nya kekeri ngan akan muncul
bi l amana kondi si Sub D AS tel ah mengal ami degradasi
l i ngkungan.





L ampi ran- l ampi ran
| 307 |


6. Sumbangan Hutan Terhadap H asil Ai r
Si gi t H ar dwi nart o
o Sumbangan hasi l ai r dari beberapa kawasan hutan rel ati f
berbeda, karena di batasi ol eh f aktor geograf is, bi ogeof i si k
dan ikli m yang rel atif beragam.
o Sumbangan hasil ai r dari D AS berhutan yang memi l iki
f l uktuasi ali ran ai r dari yang rendah sampai ti nggi secara
berurutan yai tu kawasan peruntukan H utan Li ndung,
Pengusahaan H utan Al am Produksi (H PH ), Pemasok Ai r
Waduk, Pengusahaan Hutan Tanaman I ndustri (H TI ), serta
K ombi nasi Peruntukan seperti HPH , H TI , Taman N asional ,
Perkebunan, Pertambangan dan l ai n-l ai n.
o Ada kemungki nan kecenderungan menurunnya ni l ai
persentase l uasan hutan terhadap l uasan D AS dapat
mempengaruhi penurunan kuali tas ai r.

7. N eraca Ai r D i D al am Hutan
I r fan Budi Pr amono
o Evapotranspi rasi merupakan f aktor utama dal am mengel ol a
hutan untuk menghasil kan ai r.
o D al am rangka pel estari an sumber daya hutan dan ai r maka
ti ngkat evapotranspi rasi dari j enis hutan serta ti ngkat i nf i ltrasi
di bawahnya harus di perhi tungkan dengan teli ti .
o Sepanj ang curah huj an j auh l ebi h besar dari evapotranspi rasi
dan ti ngkat i nf i l trasi l ebi h besar dari ti ngkat evapotranspi rasi
maka penamanan tanaman hutan di suatu wil ayah di anggap
aman dari masal ah kel angkaan ai r.

Bidang I I I . Peran Kelembagaan Kehutanan dalam Pengelolaan
D AS
8. K el embagaan Pengel olaan D aerah Al i ran Sungai
Saeful Rachman
o Pengel ol aan D AS j el as mel i batkan banyak pi hak yang
berkepenti ngan bai k li ntas sektoral maupun li ntas wi layah
admi ni strasi sehi ngga untuk mewuj udkan tuj uan pengel ol aan
D AS terpadu di perl ukan kel embagaan yang memadai yang

PROSIDING Workshop, 2009
| 308 |

dapat memf asil i tasi koordi nasi , i ntegrasi , si nkroni sasi dan
si negi antar pi hak berkepenti ngan.
o Walupun beberapa l embaga koordi nati f ” Forum D AS” tel ah
terbentuk namun masi h banyak tugas dan f ungsi f orum
bel um berj al an secara opti mal karena masi h menghadapi
berbagai kendala dan permasalahan yang cukup kompl eks.

9. K el embagaan Pengel olaan D AS
H endr o Pr ahast o
o Untuk meni ngkatkan ef ektivi tas koordi nasi dan parti sipasi
para pi hak, harus membangun suatu komuni kasi yang bai k
dan tata kerj a yang j el as yang didasarkan atas kebersamaan
dan diagendakan dalam suatu program kerj a.
o Forum D AS yang telah ada di arahkan sebagai organi sasi non
struktural , dan bersi f at i ndependen yang berf ungsi untuk
membantu memecahkan permasal ahan yang ti mbul dan
merumuskannya secara bersama-sama dal am wi l ayah D AS
seperti konf l i k kepenti ngan antar sektor, antar pemeri ntah
daerah serta dal am mengi ntegrasi kan berbagai program dan
kegiatan untuk mencapai tuj uan bersama.
o Untuk dapat terci ptanya Badan K oordi nasi Pengel ol aan D AS
perl u adanya payung hukum, mi ni mal dalam bentuk
K eputusan Presi den.
10. K el embagaan Pengel ol aan Sumberdaya Ai r D an H asil Ai r D ari
H utan
Pur want o
o D i perl ukan kel embagaan yang anggotanya mel i puti seluruh
stakehol der baik pengel ola maupun pemanf aat ai r dari hutan.
o K aj ian kel embagaan yang sebaiknya di lakukan antara l ai n: a).
kaji an peraturan pelaksanaan dan perundangan yang terkai t
serta kebi j akan yang di ambil ol eh masi ng-masi ng sektor, b).
kaji an kel embagaan dan kompensasi hul u hil i r, c). kaji an pol a
pengel ol aan kawasan yang di l akukan ol eh sektor-sektor
terkai t, dan d). kaji an kel embagaan i nternasi onal untuk
mengatasi masal ah perubahan i kl i m.
11. Peran Pemeri ntah D aerah D al am Rehabi l i tasi D aerah Al i ran
Sungai
Sr i Pur yono

L ampi ran- l ampi ran
| 309 |

o K ompl eksi tas permasalahan kel embagaan di Provi nsi
maupun K abupaten/ K ota yang berkai tan dengan
pengel ol aan D AS ti dak terl epas dari komponen yang
bertanggung jawab dal am pengel olaan D AS pada masi ng-
masi ng wil ayah, utamanya kel embagaan Pertani an dan
K ehutanan, Penataan Ruang dan Wil ayah, K elautan dan
Peri kanan, Li ngkungan H i dup, dan j uga kel embagaan
admi ni strati f .


































PROSIDING Workshop, 2009
| 310 |






Lampiran 1. Susunan Acara Workshop “Peran Hutan dan
Kehutanan dalam Meningkatkan Daya Dukung DAS”
Surakarta, 22 Nopember 2007.

NO WAKTU KEGI ATAN PELAKSANA
1 08.00 – 08.30 Pendaft aran Peserta Panit ia
2 08.30 – 09.20 Acara Pembukaan
- Laporan
Penyelenggaraan
Workshop

- Kat a Sambut an




- Pembukaan
Workshop


- Doa
MC : I nsiwi Tut i W,
B.Sc
I r. Edy Subagyo,
M.P
( Ka BPK Solo)
I r. Sri Puryono,
M.P
( Kepala Dinas
Kehut anan Prop.
Jat eng)
I r. Anwar, M.Sc
( mewakili Kepala
Badan Litbang
Kehut anan)
Eko Priyanto
4 09.20 – 09.45 Break Pagi
Pleno Bidang ( 1-3) :
1. Peran Hut an Dalam
Pengendalian
Bencana Banj ir-
Kekeringan-Tanah
Longsor
( identifikasi
masalah dan teknik
pengendalian)
Dr. I r. Robert J.
Kodoatie
( F-T Sipil UNDI P
Semarang)
2. Sumbangan Hutan
Terhadap Pasokan
Air ( fisik-ekonomi)
Prof Dr. Daniel
Murdyarso
( CI FOR/ F-Mipa I PB)
5
09.45-12.15
3. Kelembagaan
Kehut anan
dalamPengelolaan
Daerah Aliran
Sungai
Dr. Saeful
Rachman, M.Sc
( Direktorat
Pengelolaan DAS)
6 12.00 – 13.00 I SHOMA

L ampi ran- l ampi ran
| 311 |

NO WAKTU KEGI ATAN PELAKSANA
Sidang Kelompok/ Komisi dan Sintesis ( Bidang 1, 2 dan 3)
13.00 – 14.45 Bidang 1 Peran Hutan
Dalam
Pengendalian
Bencana
Banj ir-
Kekeringan-
Tanah
Longsor
( Ruang : Soemardj o
Ballroom)
4. Hubungan Luas
Tut upan Hut an
Terhadap Pot ensi
Banj ir dan
Koefisien
Limpasan di
Beberapa DAS di
I ndonesia
5. Peran Hut an
t erhadap
Pengendalian
Longsor
6. Analisis Tingkat
Kekeringan
Sebagai Dasar
Dalam
Pengelolaan DAS
yang Berhut an di
DAS Progo
Moderat or : Dr. I r.
Robert J. Kodoat ie
Sekret aris : I r. Nining
W, M.Sc

I r. Nana Mulyana,
M.Sc
( F-Kehutanan I PB)


I r. Sukresno, MSc
( BPK Solo)
Dr. H.A Sudibyakto,
MS
( F-Geografi UGM)
7
13.00 – 14.45 Bidang 2 Sumbangan
Hutan Terhadap
Pasokan Air
( Ruang Triwindu I ,
Lantai I )
1. Sumbangan Hut an
t erhadap Hasil Air

2. Nilai dan Dist ribusi
Ekonomi Peng.
Kaw. Lindung Sbg
Pengat ur Tata Air
: Kasus di Sub
DAS Brant as Hulu
3. Neraca Air Hutan
Moderat or : Prof Dr
Daniel Mudyarso
Sekret aris : I r. Heru
D. Riyanto

Dr I r Sigit
Hardwinart o, M. Agr
( F-KehutananUNMUL)
Dr Krisfiant i L. Ginoga
( Puslit Sosek dan
Kebij akan Kehut anan)



Drs I rfan BPramono,
MSc ( BPK Solo)

PROSIDING Workshop, 2009
| 312 |

NO WAKTU KEGI ATAN PELAKSANA

13.00 – 14.45 Bidang 3
Kelembagaan
Kehut anan dalam
Pengelolaan DAS
( Ruang : Triwindhu I I ,
lantai I )

1. Kelembagaan
Pengelolaan DAS
2. Kelembagaan
Pengelolaan
Sumber Daya
Airdan Hasil Air
dari Hut an
3. Peran Pemerint ah
Daerah Dalam
Rehabilitasi DAS
Moderat or : Dr.
Saeful Rahman, M.Sc
Sekret aris : I r. Dewi R
I , M.Si



I r Hendro Prahasto,
MP (Puslit Sosek)
I r Purwanto ( BPK
Solo)



I r. Sri Puryono, M.P
( Kadishut Prop
Jat eng)
8 14.45 – 15.00 Break Sore
Diskusi dan Paparan Hasil
Diskusi Pleno
( Ruang : Soemardj o
Ballroom)
Moderat or : Dr. Harry
Santoso
Sekret aris : I r.
Sukresno, M.Sc
9
15.00 – 16.00
1. Paparan Hasil Sidang
Komisi Bidang I
2. Paparan Hasil Sidang
Komisi Bidang I I
3. Paparan Hasil Sidang
Komisi Bidang I I I
Dr. I r. Robert J.
Kodoatie
Prof. Dr. Daniel
Mudyarso
Dr. Saeful Rahman,
M.Sc
16.00 – 16.15 Perumusan I r. Paimin, M.Sc
( Ket ua)
Dr. H.A Sudibyakto,
MS (Anggota)
I r. Sri Ast uti Soedj oko
( Anggot a)
10 16.15-16.30 Penut upan I r. Anwar, M.Sc
Kapus Lit bang Hut an
dan Konservasi Alam



L ampi ran- l ampi ran
| 313 |

Lampi ran 2. D af tar H adi r Peserta Workshop “ Peran H utan dan
K ehutanan dal am Meni ngkatkan D aya D ukung D AS” Surakarta, 22
N opember 2007.

NO. NAMA INSTANSI
1 2 3
1. Sutarmin Balai Besar Wil. Sungai Brantas
2. Wawan Halwany BPK Banjarbaru
3. IGD. Oka Suparta BPTP Samboja
4. Sofyan D. Majokayo Pusat Litbang SDA
5. Erna Satriana Pusat Litbang SDA
6. Nova Indri Hapsari BTN Gunung Cermai
7. Tri Wilaida BPTP Bogor
8. Agus Dwiandono Tn. Bromo Tengger Semeru
9. Purwoto Pustanling
10. Agus Salim Bapedal Prov. Jateng
11. Soenarno P3HT
12. Radika Pusair
13. Salamah Retnowati BPK Solo
14. Lily Mahisa Pusdal Reg. II
15. Dona Octavia BPK Solo
16. Wuri Handayani BPK Ciamis
17. Wardojo BPK Solo
18. Gunarjo BPK Makasar
19. Hunggul Y. BPK Makasar
20. Kristian M. BPK Manado
21. Dody Setiadi B2PD
22. A. Kristano Balitbangda Jateng
23. Sinta Damayanti BPDAS Solo
24. Kumala Nurhayati BPDAS Solo
25. Dwi Kristanto Forest
26. Dwianto Tn. Merbabu
27. Wardoyo Dishutbun Pacitan
28. Adinda Kusumadewi BPDAS Pemali
29. Sri Suparti BPDAS Pemali
30. Dian Banjar Agung BTN Baluran
31. C. Nugroho SP. P3HT
32. Titus Muladi BKSDA Jogjakarta
33. Syahrul Donie BPHPS
34. Teguh Suprapto PERSEPSI
35. Y. Sugiyono BKSDA

PROSIDING Workshop, 2009
| 314 |


1 2 3
36. Herudoyo BPDAS
37. Sutopo Fak. Pertanian UNS
38. Sudarsono Puslitbang PHT
39. Giri Tutuko BPSDA Bengawan Solo
40. Karman BPSDA Bengawan Solo
41. Yonki Indrajaya BPK Ciamis
42. Bambang S. Antoko BPK Aek Nauli
43. Nurhadi BTN Gn Merapi
44. Hatma Fak. Kehutanan UGM
45. Supri Fak. Kehutanan UGM
46. Oka Karyanto Fak. Kehutanan UGM
47. Bambang Sunarto Pusair
48. Judi Kurniawan ESP USAID
49. Cuk Sunaryono PSDA Jateng
50. Sunaryo BPK Solo
51. Agus Wuryanta BPK Solo
52. Dody Prakosa BPK Palembang
53. Putu Sudira Fak. TP UGM
54. Sukirno Fak. TP UGM
55. Susi Abdiyani BPK Solo
56. Ismatul Hakim Puslit Sosek
57. Untung Suprapto BTN Merbabu
58. Abdul Munir Dishutbun
59. Henie Eka W BPK Solo
60. Pipin P. BPK Ciamis
61. Minto Basuki BKSDA Jateng
62. Purwanto Puslitbang Cepu
63. Aris Boediyono BPK Solo
64. Soewarti BPK Solo
65. Sutedjo BPK Solo
66. Surachman BPK Solo
67. Ir. Nana Mulyana, M.Sc. Fak. Kehutanan IPB
68. Ir. Sukresno, M.sc Balai Penelitian Kehutanan Solo
69. Dr. Sudibyakto Fak. Geografi UGM
70. Dr. Ir. Sigit H, M.Agr. Fak. Kehutanan UNMUL
71. Dr. Saeful R, M.Sc. Direktorat pengelolaan DAS
72. Drs. Irfan B.P., M.Sc. Balai Penelitian Kehutanan Solo
73. Ir. Hendro P, MP. Puslit Sosek
74. Ir. Purwanto Balai Penelitian Kehutanan Solo
75. Ir. Triyono, MP. Dishut Prop. Jateng

L ampi ran- l ampi ran
| 315 |

















1 2 3
76. Dr. Ir. R J. Kodoatie Fak. T Sipil UNDIP Semarang
77. Prof. Dr. Ir. Daniel M CIFOR/Mipa IPB
78. Ir. Iman Santoso, M.Sc Puslit Sosek
79. Ir. Anwar, M.Sc P3HKA
80. Dr. Harry Santoso P3HT
81. Ir. Edy Subagyo, M.P BPK Solo
82. Ir. Sutarman A, M.Si BPK Solo
83. Drs. Prapto Suhendro BPK Solo
84. Pamungkas B P, S.Hut BPK Solo
85. Sikamto BPK Solo
86. Drs. Irfan B P, M.Sc BPK Solo
87. U.W. Heri P, S.Hut BPK Solo
88. Ir. Nining W, M.Sc BPK Solo
89. Yogi Wulan P, S.Si BPK Solo
90. Wahyu Budiarso BPK Solo
91. Purwijanto Wisnubroto BPK Solo
92. Eko Priyanto BPK Solo
93. Nardi BPK Solo
94. Sutomo BPK Solo
95. Djoko Widagdo BPK Solo
96. Dradjad BPK Solo
97. Ir. Paimin, M.Sc BPK Solo
98. Ir. Heru D.R BPK Solo
99. Ir. Dewi Retno I, M.P BPK Solo
100. Ir. Beny Harjadi, M.Sc BPK Solo

PROSIDING Workshop, 2009
| 316 |

D I SK USI

Bidang I . Peran H utan dalam Pengendalian Bencana Alam.

12. Peran H utan D al am Pengendali an Bencana Banj i r-K ekeri ngan-
Tanah Longsor (I denti f i kasi Masalah D an Tekni k Pengendal ian) )
Rober t J. Kodoat i e
o Bencana-bencana banj i r, l ongsor dan kekeri ngan yang seri ng
mel anda merupakan bukti dari degradasi l i ngkungan.
o H utan bi sa menahan r un-off (al i ran permukaan), sehingga
apabi l a hutan digundul i atau menj adi kawasan pemukiman
maka al i ran permukaan akan meni ngkat signi f ikan dan
terj adi lah banj i r di musi m penghujan dan waktu musi m
kemarau ti dak ada l agi ai r yang tersi sa sehi ngga terj adi l ah
kekeri ngan.
13. H ubungan Luas Tutupan H utan Terhadap Potensi Banj i r D an
K oef i si en Li mpasan D i Beberapa D AS D i I ndonesi a
N ana M ul yana, Cecep Kusmana, Kamaruddi n A bdulah, L i li k B. Pr aset i o
o K eampuhan ti pe hutan dan penggunaan l ahan dal am
mengendal i kan banj i r adalah sej auh mana rasi o total huj an
yang mampu di resapkan kedal am tanah pada kondi si
i ntensi tas huj an ti nggi .
o H utan sangat ef ekti f dalam pengendal ian ali ran permukaan
karena mempunyai j uml ah resapan yang ti nggi , karena sistem
perakaran dan serasah sangat mendukung peresapan ai r.
o K apasi tas i nf il trasi hutan sel al u l ebi h besar dari i ntensi tas
huj an maksi mum sehi ngga luas hutan sangat si gnif i kan
terhadap pengurangan potensi banj i r.
14. Peran H utan D al am Pengendali an Tanah Longsor
Suk r esno
o Peran posi ti f hutan dal am pengendal i an l ongsor di tunjukkan
ol eh kemampuan vegetasi dalam meni ngkatkan kuat geser
tanah dan menurunkan tegangan geser tanah.
o Peran negati f nya di tunjukkan ol eh pengaruh vegetasi dal am
menurunkan kuat geser tanah dan meni ngkatkan tegangan
geser tanah.
o Vegetasi hutan mempengaruhi stabi l i tas l ereng, dapat
di ketahui dari berat bi omassnya, bentuk si stem perakaran,
kedalaman akar, distri busi / sebaran perakaran, susunan akar,
dan kekuatan akar.

L ampi ran- l ampi ran
| 317 |

Bidang I I : Peran H utan Sebagai Pemasok Air D an Pengendali
Kekeringan

15. Peranan Vegetasi Hutan dal am Mengatur Pasokan Ai r
D ani el M ur dyar so, Sofyan Kur ni ant o
o Peranan vegetasi (hutan) sangat tergantung pada kondi si
i kl i m setempat. H utan ti dak menambah ali ran sungai (debi t),
tetapi j ustru mengurangi nya. N amun demikian hutan dapat
mengatur f l uktuasi ali ran sungai karena peranannya dal am
mengatur li mpasan dan i nf il trasi
o Pengaruh hutan sangat di tentukan skal a penutupan l ahannya
namun al i h-guna lahan’ khususnya pengurangan penutupan
hutan hi ngga 15 persen ti dak memberi kan pengaruh yang
berarti tehadap pasokan ai r. K arena i tu penggunaan lahan
dapat di atur secara parti si pati f sesuai dengan kepenti ngan
masi ng-masi ng pi hak
o Perubahan i kl i m memberi kan pengaruh yang nyata,
khususnya pada musi m kemarau, bai k terhadap AET
maupun SMD .
16. Anal i si s Ti ngkat K ekeri ngan sbg D asar D al am Pengel olaan D AS
Yang Berhutan di D AS Progo
Sudi byak t o
o Wi layah D AS Progo secara hi drometeorol ogi s dapat
di bedakan menj adi ti ga mi ntakat kekeri ngan, yai tu zone
kekeri ngan ri ngan, sedang dan ti nggi .
o Vari asi ni l ai I a (i ndeks kekeri ngan) sel ai n di tentukan ol eh
curah huj an, j uga vari asi dari nil ai evapotranspi rasi , kapasi tas
tanah menahan ai r, dan j enis penggunaan l ahan.
o Secara umum, daerah penel i ti an dal am jangka panjang ti dak
mengal ami déf i ci t ai r (kekeri ngan) yang berarti terutama pada
Sub D AS hulu, namun terj adi nya kekeri ngan akan muncul
bi l amana kondi si Sub D AS tel ah mengal ami degradasi
l i ngkungan.
17. Sumbangan Hutan Terhadap H asil Ai r
Si gi t H ar dwi nart o
o Sumbangan hasi l ai r dari beberapa kawasan hutan rel ati f
berbeda, karena di batasi ol eh f aktor geograf is, bi ogeof i si k
dan ikli m yang rel atif beragam.

PROSIDING Workshop, 2009
| 318 |

o Sumbangan hasil ai r dari D AS berhutan yang memi l iki
f l uktuasi ali ran ai r dari yang rendah sampai ti nggi secara
berurutan yai tu kawasan peruntukan H utan Li ndung,
Pengusahaan H utan Al am Produksi (H PH ), Pemasok Ai r
Waduk, Pengusahaan Hutan Tanaman I ndustri (H TI ), serta
K ombi nasi Peruntukan seperti HPH , H TI , Taman N asional ,
Perkebunan, Pertambangan dan l ai n-l ai n.
o Ada kemungki nan kecenderungan menurunnya ni l ai
persentase l uasan hutan terhadap l uasan D AS dapat
mempengaruhi penurunan kuali tas ai r.
18. N eraca Ai r D i D al am Hutan
I r fan Budi Pr amono
o Evapotranspi rasi merupakan f aktor utama dal am mengel ol a
hutan untuk menghasil kan ai r.
o D al am rangka pel estari an sumber daya hutan dan ai r maka
ti ngkat evapotranspi rasi dari j enis hutan serta ti ngkat i nf i ltrasi
di bawahnya harus di perhi tungkan dengan teli ti .
o Sepanj ang curah huj an j auh l ebi h besar dari evapotranspi rasi
dan ti ngkat i nf i l trasi l ebi h besar dari ti ngkat evapotranspi rasi
maka penamanan tanaman hutan di suatu wil ayah di anggap
aman dari masal ah kel angkaan ai r.

Bidang I I I . Peran Kelembagaan Kehutanan dalam Pengelolaan
D AS
19. K el embagaan Pengel olaan D aerah Al i ran Sungai
Saeful Rachman
o Pengel ol aan D AS j el as mel i batkan banyak pi hak yang
berkepenti ngan bai k li ntas sektoral maupun li ntas wi layah
admi ni strasi sehi ngga untuk mewuj udkan tuj uan pengel ol aan
D AS terpadu di perl ukan kel embagaan yang memadai yang
dapat memf asil i tasi koordi nasi , i ntegrasi , si nkroni sasi dan
si negi antar pi hak berkepenti ngan.
o Walupun beberapa l embaga koordi nati f ” Forum D AS” tel ah
terbentuk namun masi h banyak tugas dan f ungsi f orum
bel um berj al an secara opti mal karena masi h menghadapi
berbagai kendala dan permasalahan yang cukup kompl eks.




L ampi ran- l ampi ran
| 319 |

20. K el embagaan Pengel olaan D AS
H endr o Pr ahast o
o Untuk meni ngkatkan ef ektivi tas koordi nasi dan parti sipasi
para pi hak, harus membangun suatu komuni kasi yang bai k
dan tata kerj a yang j el as yang didasarkan atas kebersamaan
dan diagendakan dalam suatu program kerj a.
o Forum D AS yang telah ada di arahkan sebagai organi sasi non
struktural , dan bersi f at i ndependen yang berf ungsi untuk
membantu memecahkan permasal ahan yang ti mbul dan
merumuskannya secara bersama-sama dal am wi l ayah D AS
seperti konf l i k kepenti ngan antar sektor, antar pemeri ntah
daerah serta dal am mengi ntegrasi kan berbagai program dan
kegiatan untuk mencapai tuj uan bersama.
o Untuk dapat terci ptanya Badan K oordi nasi Pengel ol aan D AS
perl u adanya payung hukum, mi ni mal dalam bentuk
K eputusan Presi den.
21. K el embagaan Pengel ol aan Sumberdaya Ai r D an H asil Ai r D ari
H utan
Pur want o
o D i perl ukan kel embagaan yang anggotanya mel i puti seluruh
stakehol der baik pengel ola maupun pemanf aat ai r dari hutan.
o K aj ian kel embagaan yang sebaiknya di lakukan antara l ai n: a).
kaji an peraturan pelaksanaan dan perundangan yang terkai t
serta kebi j akan yang di ambil ol eh masi ng-masi ng sektor, b).
kaji an kel embagaan dan kompensasi hul u hil i r, c). kaji an pol a
pengel ol aan kawasan yang di l akukan ol eh sektor-sektor
terkai t, dan d). kaji an kel embagaan i nternasi onal untuk
mengatasi masal ah perubahan i kl i m.
22. Peran Pemeri ntah D aerah D al am Rehabi l i tasi D aerah Al i ran
Sungai
Sr i Pur yono
o K ompl eksi tas permasalahan kel embagaan di Provi nsi
maupun K abupaten/ K ota yang berkai tan dengan
pengel ol aan D AS ti dak terl epas dari komponen yang
bertanggung jawab dal am pengel olaan D AS pada masi ng-
masi ng wil ayah, utamanya kel embagaan Pertani an dan
K ehutanan, Penataan Ruang dan Wil ayah, K elautan dan
Peri kanan, Li ngkungan H i dup, dan j uga kel embagaan
admi ni strati f .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful