P. 1
79

79

|Views: 823|Likes:
Published by jhon

More info:

Published by: jhon on Sep 16, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/03/2013

pdf

text

original

MANAJEMEN KOMITE OLAHRAGA NASIONAL INDONESIA (KONI) PROPINSI JAWA TENGAH TAHUN 2005

SKRIPSI Diajukan dalam rangka penyelesaian studi Strata 1 Untuk mencapai gelar Sarjana Sains

Disusun oleh : Nama : Ferdyan Lelly Hendrawan NIM : 6250401022 Program Studi : Ilmu Keolahragaan, S1 Jurusan : Ilmu Keolahragaan Fakultas : Ilmu Keolahragaan

UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2005

SARI

Ferdyan Lelly Hendrawan, 2005. “Manajemen Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Propinsi Jawa Tengah Sebagai Koordinator dan Pembina Kegiatan Olahraga Prestasi Di Jawa Tengah Tahun 2005”, Fakultas Ilmu Keolahragaan. Penelitian ini bertujuan untuk mendiskripsikan manajemen KONI Propinsi Jawa Tengah dalam mengkoordinasikan dan membina kegiatan olahraga prestasi di Jawa Tengah tahun 2005. Penelitian ini dilakukan secara kualitatif, adapun sumber data dalam penelitian ini berdasarkan data yang ada pada KONI Propinsi Jawa Tengah tahun 2005, metode yang digunakan pada penelitian ini metode deskriptif. Metode pengumpulan data dalam penelitian adalah observasi, wawancara atau interview dan dokumen. Dari hasil penelitian dapat digambarkan bahwa KONI Propinsi Jawa Tengah adalah satu-satunya organisasi keolahragaan nasional yang berwenang mengkoordinasikan dan membina setiap dan seluruh kegiatan olahraga prestasi di Jawa Tengah. Dalam aktivitas organisasi berdasarkan pada Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga KONI sebagai dasar dalam aktivitas organisasi. Dasar, status, azas, dan tujuan organisasi tercantum dalam Anggaran Dasar KONI. Program kerja telah disusun dengan jelas tentang tujuan dan prioritas program yang disusun dan ditetapkan dalam Musorda dan Raparda. Dalam menjalankan aktivitas organisasi, KONI Propinsi Jawa Tengah membentuk susunan pengurus berdasarkan hasil Musorda dengan masa periode kepengurusan selama 4 (empat) tahun yang sesuai dengan tujuan dan kebutuhan organisasi melalui fungsi dan tanggung jawab pada saat menjalankan aktivitas organisasi. Dalam melaksanakan organisasi, KONI Propinsi Jawa Tengah mempunyai anggota antara lain : Pengda Cabang Olahraga dan Badan Fungsional serta KONI Kabupaten/Kota yang ada di Jawa Tengah. KONI Propinsi Jawa Tengah telah menunjukkan keberhasilan dalam melaksanakan pembinaan olahraga di Jawa Tengah, terlihat dengan pencapaian prestasi olahraga pada tingkat nasional. KONI Propinsi Jawa Tengah dalam menjalankan aktivitas organisasi dilaksanakan berdasarkan fungsi manajemen sebagai dasar/fundamental dari organisasi, yang terdiri dari perencanaan, pengorganisasian, penggerakkan dan pengawasan. Secara umum manajemen pada KONI Propinsi Jawa Tengah tahun 2005 telah dilaksanakan dengan runtut, bertahap dan berhasil guna, bila terjadi kekurangan disana-sini merupakan suatu hal yang wajar, dari keberhasilan ini diharapkan mampu menunjang prestasi olahraga Jawa Tengah pada tingkat Nasional.

ii

HALAMAN PENGESAHAN

Telah dipertahankan di hadapan sidang Panitia Ujian Skripsi Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Semarang Pada hari Tanggal : Rabu : 7 September 2005

Panitia Ujian Ketua Panitia, Sekretaris,

Drs. Sutardji, M.S NIP. 130523506 Dewan Penguji,

Drs. Taufiq Hidayah, M.Kes. NIP. 132050000

1. Drs. Ery Pratiknyo DW, M.Kes. NIP. 131813649

(Ketua)

2. Drs. H. Soegiyanto KS, MS NIP. 130937114

( Anggota)

3. Drs. H. Soekardi, M.Pd. NIP. 130340674

(Anggota)

iii

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

Motto : 1. “ Akal yang lurus akan menghasilkan bangunan yang baik, pikiran yang bagus akan menghasikan pendapat yang tepat, sangkaan yang benar mengetahui hasil yang halus dan bisa terhindar dari penyakit jiwa ” (Imam Al-Ghozali). 2. “ Barang siapa memberi kemudahan terhadap kesulitan orang lain, maka Allah akan memberi kemudahan ” (Al-Hadist).

Skripsi ini dipersembahkan buat : 1. Bapak, Ibu dan Adik tercinta 2. Keluarga dan Saudaraku 3. Teman seperjuangan IKOR 2001 4. Teman aktivis mahasiswa FIK UNNES 5. Teman-temanku 6. Almamaterku

iv

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas segala limpahan rahmat dan hidayahNya sehingga skripsi ini dapat terselesaikan, yang berjudul “ Manajemen Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Propinsi Jawa Tengah Sebagai Koordinator dan Pembina Kegiatan Olahraga Prestasi di Jawa Tengah Tahun 2005”. Atas terselesainya skripsi ini, disampaikan rasa hormat dan terima kasih yang sedalam-dalamnya kepada : 1. Bapak Drs. Sutardji, MS Dekan Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Semarang. Atas ijinnya dalam penelitian ini. 2. Bapak Drs. H. Djanu Ismanto, MS. Ketua Jurusan Ilmu Keolahragaan Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Semarang yang telah memberikan petunjuk dan bimbingannya dalam menyusun skripsi ini. 3. Ketua Umum KONI Propinsi Jawa Tengah Bapak H. Murdoko, SH. atas ijinya dalam penelitian. 4. Bapak Drs. H. Soegiyanto KS, MS. Pembimbing Utama yang telah memberikan petunjuk dan bimbingannya dalam penyusunan skripsi ini. 5. Bapak Drs. H. Soekardi, M.Pd. Pembimbing Pendamping yang telah memberikan petunjuk dan bimbingannya dalam penyusunan skripsi ini. 6. Bapak Drs. Taufik Hidayah, M.Kes. Pendamping Akademik yang telah memberikan petunjuk, bimbingan dan motivasinya dalam penyelesaikan studi. 7. Bapak dan Ibu Dosen Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Semarang atas bekal ilmunya selama pada masa pekuliahan.

v

8. Karyawan Fakultas Ilmu Keolahragaan UNNES yang telah memberikan bantuan penyelesaian skripsi ini. 9. Pengurus dan staf KONI Propinsi Jawa Tengah yang telah memberikan bantuan dalam penyelesaian skripsi ini. 10. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu , atas bantuannya.dalam penyusunan skripsi ini. Semoga atas atas segala bantuannya kepada penulis akan mendapatkan mendapatkan imbalan yang berlipat ganda dari Allah SWT, dan skripsi ini dapat bermanfaat bagi para pembaca, Amin.

Semarang, September 2005 Penulis

vi

DAFTAR ISI

Halaman Halaman Judul …………………………………………………………… Halaman Sari ……………………………………………………………. Halaman Pengesahan …………………………………………………….. Halaman Motto dan Persembahan ……………………………………….. Kata Pengantar …………………………………………………………… Daftar Isi …………………………………………………………………. Daftar Lampiran …………………………………………………………. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Alasan Pemilihan Judul ……………………………………… 1.2 Permasalahan ………………………………………………… 1.3 Tujuan Penelitian …………………………………………….. 1.4 Penegasan Istilah …………………………………………….. 1.5 Manfaat Penelitian …………………………………………… BAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Umum Manajemen ..……………………………… 2.1.1 Pengertian Manajemen ……………………………………… 2.1.2 Fungsi Manajemen ………………………………………….. 2.1.3 Planing atau Perencanaan …………………………………... 2.1.4 Organizing atau Pengorganisasian …………………………. 2.1.5 Actuating atau Penggerakan ………………………………… 6 6 7 8 11 16 1 3 3 3 5 i ii iii iv v vii x

vii

2.1.6 Controling atau Pengawasan ………………………………… 2.2 Gambaran Umum KONI Propinsi Jawa Tengah ..…………….. 2.2.1 Sejarah KONI Propinsi Jawa Tengah ……………………….. 2.2.2 Status, Azas dan Dasar KONI ………………………………. 2.2.3 Tujuan, Tugas Pokok dan Fungsi KONI ……………………. 2.2.4 Keanggotaan KONI Propinsi Jawa Tengah …………………. 2.2.5 Program Kerja KONI Propinsi Jawa Tengah ……………….. 2.2.6 Kepengurusan KONI Propinsi Jawa Tengah ……………….. BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Metode Penelitian ……………………………………………… 3.2 Sumber Data …………………………………………………… 3.3 Metode Pengumpulan Data …………………………………….. 3.4 Metode Analisis Data …………………………………………… BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian ………………………………………………… 4.1.1 Perencanaan (Planing) ……………………………………….. 4.1.2 Pengorganisasian (Organizing) ……………………………… 4.1.3 Penggerakan (Actuating) ……………………………………. 4.1.4 Pengawasan (Controling) …………………………………… 4.2 Pembahasan ……………………………………………………. BAB V SIMPULAN DAN SARAN 5.1 Simpulan ………………………………………………………. 5.2 Saran ……………………………………………………………

20 24 24 26 26 27 28 37

45 46 46 47

49 49 50 52 53 54

58 58

viii

DAFTAR PUSTAKA ……………………………………………………. LAMPIRAN ……………………………………………………………….

60 61

ix

DAFTAR LAMPIRAN

1. Bagan Struktur Oraganisasi KONI Propinsi Jawa Tengah 2. Susunan Pengurus KONI Propinsi Jawa Tengah 3. Instrumen Penelitian 4. Daftar Pertanyaan Wawancara 5. Daftar Hasil Wawancara 6. Daftar Pengda Cabang Olahraga dan Badan Olahraga Fungsional Anggota KONI Propinsi Jawa Tengah 7. Daftar KONI Kabupaten/Kota Anggota KONI Propinsi Jawa Tengah 8. Penetapan Pembimbing 9. Permohonan Ijin Penelitian 10. Surat Keterangan Penelitian 11. Gambar Pelaksanaan Penelitian

x

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Alasan Pemilihan Judul Olahraga merupakan kebutuhan manusia yang merupakan unsur pokok dan

sangat berpengaruh dalam pembentukan jiwa (rohani) dan jasmani (raga/tubuh) yang kuat. Sebagaimana sesuai dengan semboyan Yunani Kuno yang berbunyi : Orandum est ut sit, mens sana in corpore sano yang dapat diartikan “semoga hendaknya, dalam badan/tubuh/raga yang kuat bersemayam jiwa yang sehat“. Sehingga setiap manusia yang sering melakukan kegiatan olahraga akan memiliki kesehatan rohani dan jasmani yang lebih baik dibanding manusia yang jarang atau tidak pernah melakukan kegiatan olahraga. Selain itu seiring dengan perkembangan olahraga, olahraga juga digunakan sebagai sarana untuk mengangkat harkat dan martabat. Hal tersebut dapat dicapai melalui prestasi yang membanggakan dibidang olahraga. Untuk mencapai tujuan tersebut, di Indonesia telah ada satu organisasi keolahragaan nasional yang berwenang mengkoordinasikan dan membina setiap dan seluruh kegiatan olahraga prestasi. Organisasi yang dimaksud adalah Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) yang mempunyai tujuan untuk mewujudkan prestasi olahraga yang membanggakan, membangun watak bangsa untuk mengangkat harkat dan martabat bangsa Indonesia (KONI, 1999 : 3). Untuk dapat mencapai tujuan tersebut, KONI mempunyai susunan organisasi mulai dari tingkat kecamatan sampai ketingkat pusat. Rangkaian susunan Pimpinan KONI tersebut, berkewajiban untuk melaksanakan tugas dan kewajibannya sesuai dengan Anggaran Dasar / Anggaran Rumah Tangga

xi

(AD/ART) dan keputusan lain yang mengikat, seperti keputusan Musornas, Raparnas, Musorda, Musda dan Raparda. Dengan susunan organisasi yang sangat komplek tersebut, KONI sebagai satu-satunya wadah yang mengkoordinasikan dan membina olahraga prestasi di Indonesia dituntut untuk dapat melaksanakan tugasnya dengan baik serta memiliki pengelolaan manajemen yang teratur. Sehingga menjadi organisasi yang mandiri dalam mencapai tujuan yang diharapkan. Hal tersebut menjadi nilai mati dan harus dilaksanakan oleh KONI karena keberhasilan suatu organisasi termasuk KONI tidak akan pernah tercapai tanpa adanya suatu perencanaan, pengorganisasian, pengarahan kerja serta dengan adanya suatu pengawasan atas pelaksanaan kerja. Syarat-syarat tersebut merupakan bagian dari pelaksanaan manajemen. Dengan memiliki manajemen yang baik dan teratur, KONI akan mampu melaksanakan tugasnya dengan lebih profesional. Dengan kerja yang profesional KONI akan mampu menghadapi tantangan yang dihadapi. Serta dapat mencapai tujuannya dalam mewujudkan prestasi olahraga yang membanggakan, membangun watak bangsa untuk mengangkat moral bangsa. Selain hal tersebut diatas, peran aktif anggota masyarakat sangat dibutuhkan dalam upaya pencapaian tujuan tersebut. Namun pada kenyataannya, pemahaman masyarakat tentang tujuan dan tugas KONI yang masih kurang membuat peran masyarakat belum maksimal bahkan sebagian masyarakat tidak peduli dengan perkembangan olahraga prestasi yang menjadi tujuan keberadaan KONI. Upaya yang harus dilakukan untuk meningkatkan kepedulian masyarakat adalah dengan

xii

memberikan pemahaman tentang tujuan dan tugas KONI, sehingga pada akhirnya peranan masyarakat dalam meningkatkan olahraga prestasi dapat ditingkatkan.

1.2

Permasalahan Dari latar belakang tersebut, maka dapat ditarik permasalahan “Bagaimana

manajemen Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Propinsi Jawa Tengah Tahun 2005 ? “

1.3

Tujuan Penelitian Tujuan yang hendak dicapai dari penelitian yang ini adalah dapat

mendiskripsikan manajemen Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Propinsi Jawa Tengah Tahun 2005.

1.4

Penegasan Istilah Agar tidak terjadi kesalahpahaman dan untuk memberikan pemahaman

tentang arah penelitian yang akan dilakukan, maka perlu ditegaskan istilah-istilah mengenai komponen pokok penelitian yaitu manajemen, Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI).

1.4.1

Manajemen Dalam memberikan definisi manajemen muncul beberapa pendapat. Menurut

definisi yang dikembangkan oleh Manullang, manajemen adalah seni dan ilmu perencanaan, pengorganisasian, penyusunan karyawan, pemberian perintah dan

xiii

pengawasan terhadap human and resources untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan (Djati Julitriarsa dan John Suprihanto, 1988 : 3). George R. Terry memberikan definisi manajemen sebagai suatu proses yang membedakan atas perencanaan, pengorganisasian, penggerakan pelaksanaan kerja dan pengawasan dengan memanfaatkan ilmu maupun seni untuk menyelesaikan tujuan yang telah ditetapkan (Soewarno Handayaningrat, 1982 : 20).

1.4.2

Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Propinsi Jawa Tengah Dalam anggaran dasar dan anggaran rumah tangga (AD/ART) KONI tentang

status KONI diartikan bahwa KONI adalah satu-satunya organisasi keolahragaan nasional yang berwenang mengkoordinasikan dan membina setiap dan seluruh kegiatan olahraga prestasi di seluruh wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia (KONI 1999 : 3). KONI Propinsi Jawa Tengah merupakan kepanjangan tangan dari KONI pusat yang berkedudukan dan memiliki wilayah kerja di Propinsi Jawa Tengah. KONI Propinsi Jawa Tengah mempunyai kantor di Komplek GOR Jati Diri Karangrejo Semarang.

1.5

Manfaat Penelitian Dalam melaksanakan setiap penelitian diharapkan agar mendapatkan manfaat

dari penelitian. Adapun manfaat dari penelitian ini adalah :

1.5.1

Bagi pihak KONI

xiv

Dapat dijadikan sebagai bahan masukan yang dapat dipertimbangkan untuk meningkatkan profesionalisme kerja dan kegiatan KONI Propinsi Jawa Tengah dalam mengkoordonasi dan membina olahraga prestasi di Jawa Tengah.

1.5.2

Bagi peneliti Dapat mengetahui secara jelas mengenai manajemen KONI Propinsi Jawa

Tengah dalam mengkoordonasi dan membina olahraga prestasi di Jawa Tengah.

1.5.3

Bagi pembaca Dapat dijadikan sebagai bahan referensi yang dapat menambah pemahaman

tentang manajemen KONI Propinsi Jawa Tengah dalam mengkoordonasi dan membina olahraga prestasi di Jawa Tengah.

xv

BAB II LANDASAN TEORI

2.1 2.1.1

Pengertian Umum Manajemen Pengertian Manajemen Menurut definisi yang dikembangkan oleh Manullang, manajemen adalah

seni dan ilmu perencanaan, pengorganisasian, penyusunan karyawan, pemberian perintah dan pengawasan terhadap human and resources untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan (Djati Julitriarsa dan John Suprihanto, 1988 : 3). George R. Terry memberikan definisi manajemen sebagai suatu proses yang membedakan atas perencanaan, pengorganisasian, penggerakan pelaksanaan kerja dan pengawasan dengan memanfaatkan ilmu maupun seni untuk menyelesaikan tujuan yang telah ditetapkan (Soewarno Handayaningrat, 1982 : 20). Dalam definisi yang dikemukakan oleh George R. Terry tersebut memandang manajemen sebagai suatu proses yang terdiri dari perencanaan, pengorganisasian, penggerakan pelaksanaan dan pengawasan. Sedangkan Tom Degenaars lebih menitikberatkan pada definisi manajemen pada bimbingan kegiatan kelompok dan penggunaan sumber daya manusia dalam pencapaian tujuan. Manajemen oleh Tom Degenaars didefinisikan sebagai suatu proses yang berhubungan dengan bimbingan kegiatan kelompok dan berdasar atas tujuan yang jelas yang harus dicapai dengan menggunakan sumber-sumber tenaga (Soewarno Handayaningrat, 1982 : 19).

2.1.2

Fungsi Manajemen

xvi

Perkembangan ilmu manajemen yang pesat sesuai dengan akumulasi dan perkembangan jaman, memunculkan pendapat yang beragam tentang fungsi manajemen. Salah satu pendapat adalah yang dikemukakan oleh George R. Terry. Fungsi manajemen tersebut dikenal dengan singkatan POAC (Soewarno

Handayaningrat, 1982 : 25), yaitu : (1) Perencanaan (Planning), (2) Pengorganisasian (Organizing), (3) Penggerakan (Actuating), (4) Pengawasan (Controlling). Perencanaan merupakan dasar dari pelaksanaan kegiatan-kegiatan lainnya dalam suatu organisasi, sehingga perencanaan ditempatkan sebagai fungsi pertama. Perencanaan dapat disusun dengan mempertimbangkan hasil penelitian, observasi atau dengan argumentasi. Perencanaan merupakan penjabaran dari strategi awal organisasi. Untuk melaksanakan perencanaan dengan baik diperlukan adanya suatu organisasi yang cocok. Sehingga kemudian muncul fungsi yang kedua yaitu fungsi pengorganisasian. Dalam fungsi pengorganisasian perlu ditelaah tentang kegiatan yang dilakukan, hakekat organisasi, proses interaksi, prinsip organisasi dan tipe organisasi yang akan dijalankan. Dengan terbentuknya suatu organisasi, dibutuhkan adanya usaha untuk menggerakkan organisasi tersebut. Dalam proses penggerakkan tersebut perlu dicermati pula proses intraksi antar manusia. Sehingga perlu adanya tatanan menyangkut manusia, pendekatan, potensi, perilaku serta segala hal yang berkaitan dengan pelaksanaan aktivitas organisasi. Setelah ketiga fungsi tersebut berjalan, yang terakhir muncul adalah perlu adanya suatu pengawasan terhadap jalannya proses-proses sebelumnya. Pada

xvii

hakekatnya pengawasan mencakup penilaian apakah adanya kemajuan atau tidak, perlunya penyegaran atau tidak. Sehingga pengawasan harus mampu menjadi suatu upaya dalam meluruskan roda organisasi agar tidak terjadi penyimpangan dalam organisasi tersebut. Pengawasan juga dapat dijadikan sebagai langkah evaluasi aktivitas organisasi menyangkut proses perencanaan, pengorganisasian maupun tahapan pelurusan sesuai dengan visi dan misi yang diemban.

2.1.3

Planing atau Perencanaan

2.1.3.1 Pengertian Planing atau Perencanaan Dalam setiap organisasi, hal yang paling penting adalah maksud dan tujuan organisasi tersebut. Untuk dapat mencapai suatu maksud dan tujuan diperlukan adanya cara untuk pencapaiannya. Cara tersebut bisa dikatakan sebagai suatu perencanaan. Perencanaan oleh Sondang P. Siagian merupakan usaha sadar dan pengambilan keputusan yang telah diperhitungkan secara matang dimasa depan, di dalam dan oleh suatu organisasi, dalam rangka pencapaian yang telah ditentukan sebelumnya (Soekardi, 2005 : 6).

2.1.3.2 Langkah Menyusun Perencanaan Secara garis besar perencanaan atau program dapat dikelompokkan menjadi program jangka panjang (PJP), program jangka menengah (PJM) dan program jangka pendek (PJPd).

xviii

Setelah disusun program secara garis besar seperti diatas, perencanaan harus bersifat menyeluruh atau mencakup semua aspek dan memberdayagunakannya. Dalam hal ini, menurut Soekardi, perlu dikaji mengenai hal-hal sebagai berikut : 2.1.3.2.1 Siapa (SI) yang saja yang terkait dalam kegiatan organisasi tersebut. 2.1.3.2.2 Apa (A) saja yang dilakukan oleh seluruh pelaku dalam organisasi. 2.1.3.2.3 Bilamana (BI) aktivitas organisasi itu dilakukan. 2.1.3.2.4 Dimana (DI) kegiatan itu dilakukan. 2.1.3.2.5 Bagaimana (BA) strategi pelaksanaannya. Hal yang tidak kalah penting untuk dipahami dalam penyusunan program adalah perwujudan menyatukan potensi yang ada menjadi sinergi yang kuat dan besar. Hal tersebut menyangkut perlunya team work dari personal dalam organisasi, perlunya pola partisipasi dalam organisasi serta perlunya menumbuhkan budaya kerja organisasi. Langkah terakhir yang perlu ditempuh dalam penyusunan perencanaan adalah adanya upaya efisiensi. Upaya tersebut dapat ditempuh dengan adanya efisiensi pendanaan, waktu, penugasan personal serta dengan adanya pola organisasi yang efektif.

2.1.3.3 Ciri-ciri Perencanaan Yang baik Menurut Sukardi (2005 : 9) dalam menentukan perencanaan yang baik, suatu perencanaan harus memenuhi ciri-ciri sebagai berikut : 2.1.3.3.1 Rencana harus memudahkan pencapaian tujuan yang hendak dicapai. Rencana bukan merupakan tujuan tetapi merupakan cara.

xix

2.1.3.3.2 Rencana yang tersusun harus memenuhi persyaratan teknis. Rencana tersebut harus didukung oleh data yang akurat serta teknis penyelesaian kerja yang baik. 2.1.3.3.3 Rencana harus disertai rincian yang cermat, ruang, metode, sumber dana, target waktu, standar mutu dan hasil yang diharapkan. 2.1.3.3.4 Rencana perlu dilakukan secara button up, sehingga tidak terjadi dikotomi antara perencanaan dan pelaksanaan serta pelaksana tidak merasa dipaksa tetapi karena kesadaran. 2.1.3.3.5 Rencana yang disusun tidak bertele-tele, tetapi dapat dicapai dengan baik (tidak muluk-muluk atau sederhana). 2.1.3.3.6 Rencana tidak kaku, sehingga masih memungkinkan adanya tolerasi (fleksibelitas). 2.1.3.3.7 Rencana harus pragmatis. Yaitu rencana tersebut tetap idealis tetapi dapat dilakukan secara praktis, tidak menghilangkan nilai kebajikan serta memperhitungkan kesulitan di lapangan. 2.1.3.3.8 Rencana tersebut harus dapat menggambarkan situasi dan kondisi yang terjadi dimasa depan, sehingga mampu dijadikan peramal masa depan.

2.1.3.4 Manfaat Perencanaan Dengan memiliki perencanaan yang baik suatu organisasi akan memperoleh manfaat : 2.1.3.4.1 Perencanaan dapat dijadikan alat pengawasan dan pengendalian

pelaksanaan kegiatan organisasi.

xx

2.1.3.4.2 Untuk memilih dan menentukan prioritas dari beberapa alternatif atau pilihan yang ada. 2.1.3.4.3 Untuk mengarahkan dan menuntun pelaksanaan kegiatan untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan sebelumnya. 2.1.3.4.4 Untuk menghadapi dan mengurangi ketidakpastian di masa yang akan datang. 2.1.3.4.5 Perencanaan yang baik akan mendorong tercapainya tujuan.

2.1.4

Organizing atau Pengorganisasian

2.1.4.1 Pengertian Organisasi Pengorganisasian berasal dari kata organisasi dan bahasa latin organum yang memiliki arti alat atau bahan. Organisasi pada dasarnya memiliki beberapa ada ciri khusus suatu organisasi, yaitu : adanya sekelompok manusia, kerja sama yang harmonis dan kewajiban serta tanggung jawab untuk mencapai tujuan. Sehingga organisasi dapat diartikan sebagai sekelompok manusia yang bekerja sama yang dicanangkan dalam bentuk struktur organisasi atau gambaran skematis tentang hubungan kerja untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Dari pendapat tersebut kemudian dapat dilihat beberapa kedudukan organisasi, sebagai berikut : 2.1.4.1.1 Organisasi merupakan hubungan struktural dan fungsional untuk menyalurkan berbagai tanggung jawab. 2.1.4.1.2 Organisasi merupakan alat untuk melaksanakan koordinasi yang baik. 2.1.4.1.3 Organisasi merupakan alat untuk membantu pimpinan.

xxi

2.1.4.1.4 Organisasi merupakan wadah untuk menyatukan sumbangan-sumbangan dari setiap orang atau satuan organisasi yang lebih kecil. Jadi dapat disimpulkan bahwa pengorganisasian merupakan suatu proses untuk merancang struktur formal, mengelompokkan dan mengatur serta membagi tugas-tugas atau pekerjaan di antara para anggota organisasi, agar tujuan organisasi dapat tercapai dengan efisien (Hani Handoko, 1984 : 168).

2.1.4.2 Ciri-ciri Organisasi Berdasarkan atas uraian definisi organisasi diatas, maka dapat dikemukakan ciri-ciri organisasi sebagai berikut : 2.1.4.2.1 Adanya kelompok orang yang saling dikenal. 2.1.4.2.2 Adanya kegiatan yang berbeda tetapi saling terkait (interdependent part) yang merupakan kesatuan kegiatan. 2.1.4.2.3 Semua anggota memberikan masukan/sumbangan berupa tenaga maupun pikiran. 2.1.4.2.4 Terdapat kewenangan, koordinasi dan pengawasan. 2.1.4.2.5 Mempunyai suatu tujuan (the idea of goals).

2.1.4.3 Prinsip-prinsip Organisasi Dalam mencapai tujuan yang hendak dicapai, organisasi harus mampu memenuhi prinsip-prinsip organisasi sebagai berikut : 2.1.4.3.1 Kejelasan tujuan yang ingin dicapai.

xxii

Prinsip ini menegaskan bahwa setiap organisasi yang dibentuk pasti memiliki tujuan, tidak mungkin organisasi dibentuk tanpa memiliki suatu tujuan. Dengan demikian program yang akan direalisasikan perlu diperjelas mengenai tujuan jangka pendek, menengah dan panjang.

2.1.4.3.2 Penerimaan dan pemahaman tujuan organisasi. Dengan organisasi seseorang akan memperoleh kepuasan karena pemenuhan nilai kebersamaan dan dapat memberikan setitik kerja untuk organisasi. Pemenuhan kepuasan dan tuntutan ini memang berujung pada menerima tujuan organisasi serta dapat memahami dengan rasa keikhlasan. Sehingga mampu bekerja sama dengan pengurus yang lain.

2.1.4.3.3 Kesatuan arah. Untuk mencapai sasaran dan tujuan organisasi diperlukan adanya suatu sistem untuk mengelola organisasi. Sehingga akan terjadi keterkaitan satu dengan yang lain secara berantai yang terpadu, bulat dan utuh. Dengan demikian maka halangan yang dihadapi organisasi tidak membuat goyah seluruh komponen dan tetap berjalan dengan kesatuan arah.

2.1.4.3.4 Pembagian tugas. Job discription atau rincian tugas setiap personal organisasi harus jelas dan tidak tumpang tindih serta merupakan suatu sinergi. Keterbatasan kemampuan seseorang juga menuntut adanya pembagian tugas. Pekerjaan harus dibagi-bagi

xxiii

sesuai dengan kemampuan (spesialisasi) sehingga kegiatan yang dilakukan lebih efektif dalam mencapai tujuan.

2.1.4.3.5 Adanya pendelegasian wewenang. Proses pelimpahan wewenang, pertanggungjawaban, pengambilan keputusan, komunikasi, dan koordinasi dalam organisasi akan berjalan lebih efektif. Keterbatasan kemampuan yang dimiliki seorang pemimpin untuk dapat

menyelesaikan pekerjaan sendiri menuntut adanya pelimpahan wewenang kepada pejabat yang ada dibawahnya. Pelimpahan wewenang disini dapat dijabarkan dalam hal pengambilan keputusan, hubungan dengan orang lain dan tindakan-tindakan lain tanpa harus ada persetujuan dari pimpinan.

2.1.4.3.6 Adanya rentang pengawasan. Rentang pengawasan yang dilakukan oleh organisasi harus dijalankan sekecil mungkin. Hal ini dilakukan dengan memperkecil jumlah seksi, bidang atau personal yang ada dalam organisasi tersebut. Apabila rentang pengawasan terlalu besar, maka pengawasan yang dilakukan pimpinan tidak dapat menjangkau atau sangat lambat, tidak teliti dan tidak terus menerus. Sehingga menyebabkan adanya penyimpanganpenyimpangan tugas, penggunaan sarana maupun dana.

2.1.4.3.7 Kesatuan perintah.

xxiv

Prinsip ini menuntut adanya satu perintah dan pertanggungungjawaban, yaitu terhadap seorang pemimpin bukan bermaksud menggunakan pola otoriter. Prinsip ini menekankan adanya pemahaman tentang kebijaksanaan pemimpin serta ketaatan dan disiplin yang mantap. Dengan demikian masing-masing personal paham akan mekanisme organisasi serta konsisten melakukan tugas yang diembannya.

2.1.4.4 Pembagian Pekerjaan Dalam proses pengorganisasian, dikenal adanya pembagian pekerjaan (division of work). Pembagian kerja adalah keharusan sebab tanpa adanya pembagian kerja kemungkinan terjadinya tumpang tindih tugas menjadi amat besar. Dengan pembagian kerja, dapat ditetapkan susunan organisasi serta hubungan dan wewenang masing-masing unit organisasi atau bidang. Pembagian kerja memiliki manfaat yang diperoleh dari penerapan dari spesialisasi dan juga dalam rangka mewujudkan penempatan pada orang yang tepat pada jabatan yang tepat dan dalam rangka memudahkan pengawasan oleh atasan. Dalam melaksanakan pembagian kerja dalam suatu organisasi perlu dipahami beberapa pedoman sebagai berikut: 2.1.4.4.1 Jumlah unit organisasi diusahakan sedikit mungkin sesuai dengan kebutuhan. 2.1.4.4.2 Suatu unit organisasi harus mempunyai fungsi bulat dan berkaitan. 2.1.4.4.3 Pembentukan unit baru hanya dilaksanakan bila unit-unit yang telah ada tidak tepat lagi menampung kegiatan-kegiatan baru tersebut, baik karena beban kerja ataupun karena hubungan kegiatan yang sangat berbeda.

xxv

2.1.4.4.4 Secara garis besarnya dalam suatu organisasi dibedakan sesuai dengan aktifitas yang dilakukan enam macam sifat organisasi, yaitu : 2.1.4.4.4.1 Unit yang melakukan penetapan kebijaksanaan umum bagi seluruh perusahaan. 2.1.4.4.4.2 Unit pimpinan yang melakukan aktivitas penerapan kebijaksanaan umum bagi berbagai kegiatan perusahaan. 2.1.4.4.4.3 Unit operasi yang melakukan aktivitas-aktivitas pokok perusahaan. 2.1.4.4.4.4 Unit penunjang (service unit) yang melakukan aktivitas yang membantu memperlancar unit operasi dalam melakukan kegiatannya. 2.1.4.4.4.5 Unit pengawas yang melakukan aktivitas pemeriksaan dan pengawasan kegiatan-kegiatan unit-unit operasi 2.1.4.4.4.6 Unit konsultasi yang melakukan aktivitas memberi bantuan keahlian kepada pimpinan.

2.1.5

Actuating atau Penggerakan

2.1.5.1 Pengertian Penggerakan Dalam organisasi, setelah terbentuk rencana dan organisasi, maka tahap berikutnya yang harus dilaksanakan adalah penggerakan (actuating). Pada hakekatnya penggerakan adalah menggerakan orang untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan secara efektif dan efisien. Prof. Dr. H. Arifin Abdulrahman mengemukakan bahwa penggerakan adalah kegiatan yang dilakukan oleh manajemen untuk membuat orang lain suka dan dapat bekerja (Djati Julitriarsa dan John Suprihanto, 1988 : 65). Sehingga menggerakan orang bukanlah suatu pekerjaan

xxvi

yang mudah. Dalam menggerakan orang lain diperlukan seni untuk menggerakkan orang lain. Kemampuan atau seni untuk menggerakkan orang lain dapat disebut sebagai kepemimpinan (leadership).

2.1.5.2 Fungsi Penggerakan Dalam menjalankan fungsinya, penggerakan adalah proses yang sangat berat. Secara singkat menurut Sukardi (2005 : 15) fungsi penggerakan dapat diuraikan sebagai berikut : 2.1.5.2.1 Fungsi komando, untuk bergerak sesuai dengan tugas dan tanggung jawabnya. 2.1.5.2.2 Fungsi direckting, pemberian petunjuk, bimbingan dan penentuan arah. 2.1.5.2.3 Fungsi actuating, diawali dengan konsultasi dengan bawahan, kemudian diarahkan pada awal yang telah disepakati. 2.1.5.2.4 Fungsi motivating, berarti memberikan dorongan kepada bawahan, sehingga timbul dorongan instrinsik pada para pegawainya untuk bekerja secara optimal dan ikhlas.

2.1.5.3 Faktor yang Mempengaruhi Penggerakkan Dalam proses penggerakkan terdapat beberapa faktor yang perlu diperhatikan antara lain ; mens (sumber daya manusia), money (sumber daya keuangan), materials (sarana prasarana), 2005 : 18). methode (pendekatan), dan machines (peralatan). (Soekardi,

xxvii

Manusia (mens and women) merupakan sarana penting atau sarana utama manajemen untuk mencapai tujuan yang telah ditentukan. Manusia sangat diperlukan sebagai sarana manajemen dan mendapat pertimbangan utama karena manusia merupakan titik sentral manajemen. Dengan demikian dapat ditegaskan bahwa tidak mungkin suatu organisasi mencapai suatu tujuan tanpa adanya manusia. Setiap organisasi sangat membutuhkan dana/keuangan. Dalam kegiatan organisasi terdapat beberapa sumber dana, yaitu : (1) Iuran anggota; (2) Bantuan pemerintah atau pihak ke-tiga; (3) Usaha lain yang sah dan tidak mengikat. Efisiensi dalam penggunaan uang dapat mempengaruhi kesuksesan atau kelancaran aktivitas organisasi. Selain itu, dalam pengelolaan keuangan diperlukan adanya keterbukaan, sehingga ada kejelasan darimana sumber dananya, digunakan untuk apa, kapan penggunaannya, berapa jumlahnya dan bagaimana pertanggungjawabannya. Dalam pelaksanaan aktivitas organisasi diperlukan adanya sarana prasarana atau materials. Dalam menjalankan roda organisasi olahraga terdapat sarana perkantoran sebagai basis aktivitas dan sarana latihan sebagai pusat pembinaan prestasi serta diperlukan prasarana lain sebagai penunjang. Maka diperlukan adanya pengadaan dan pengelolaan aset ini baik sarana maupun prasarananya. Dalam mencapai tujuan, diperlukan adanya kegiatan-kegiatan yang berdaya guna dan berhasil guna. Sehingga diperlukan adanya suatu pendekatan atau cara kerja (methode). Pendekatan yang baik akan dapat melancarkan roda organisasi, tetapi sebaliknya pendekatan yang kaku dapat menyulitkan aktivitas organisasi. Olah karena itu, methode dapat dianggap sebagai sarana manajemen untuk mencapai tujuan.

xxviii

Peralatan merupakan kebutuhan yang sangat dibutuhkan oleh suatu organisasi. Tanpa adanya perlengkapan yang memadai, organisasi akan menghadapi hambatan bahkan bisa terjadi kemunduran. Peralatan yang dimiliki oleh organisasi harus sesuai dengan tuntutan kemajuan teknologi. Maka organisasi yang baik dan lanjar sangat memerlukan peralatan yang up to date.

2.1.5.3 Prinsip Penggerakan Dalam menggerakkan organisasi dipengaruhi adanya situasi dan kondisi lapangan serta kesadaran dan toleransi dari aspek yang terkait. Menurut Soekardi, (2005, 20) dalam menunjang kesuksesan dalam menggerakkan organisasi diperlukan beberapa prinsip sebagai berikut : 2.1.5.3.1 Perlunya kejelasan tentang hakekat organisasi kepada seluruh anggota, sehingga dapat bekerja dengan penuh kesadaran untuk berorganisasi. 2.1.5.3.2 Perlunya keikutsertaan anggota dalam setiap pengambilan keputusan, sehingga setiap anggota merasa ikut memiliki dan berbuat terbaik untuk organisasi. 2.1.5.3.3 Perlu pengakuan tentang harkat dan martabat manusia secara hakiki, sehingga keterlibatanya merasa dibutuhkan oleh organisasi. 2.1.5.3.4 Perlu komunikasi secara baik antara manager dan tenaga tehnis, sehingga tidak terjadi kesenjangan. 2.1.5.3.5 Perlu persamaan persepsi dalam setiap langkah pencapaian sasaran sehingga manager tidak merasa sendirian.

xxix

2.1.5.3.6 Perlunya pemahan kedalam tingkat kemajuan teknik, maupun kedewasaan berfikir dan bertindak dalam organisasi. 2.1.5.3.7 Perlunya pemahaman tentang hakekat pemenuhan kebutuhan anggota dalam aktivitas organisasi, sehingga dicapai kemajuan pemenuhan kebutuhan fisik maupun kejiwaan anggota.

2.1.6

Controling atau Pengawasan

2.1.6.1 Pengertian Pengawasan Menurut Mc. Farland, pengawasan adalah suatu proses yang ditujukan untuk mengetahui apakah hasil pelaksanaan pekerjaan yang dilakukan sesuai dengan rencana, perintah, tujuan atau kebijakan yang telah ditentukan (Soewarno Handayaningrat, 1982 : 143). Maksud adanya pengawasan adalah untuk mencegah dan memperbaiki kesalahan, penyimpangan, dan lainnya yang tidak sesuai dengan tugas dan wewenang yang telah ditentukan. Sedangkan tujuan dari pengawasan agar hasil pelaksanaan pekerjaan diperoleh secara efisien dan efektif sesuai dengan rencana yang telah ditentukan.

2.1.6.2 Tugas (Fungsi) Pengawasan Dalam pelaksanaannya, menurut Soewarno Handayaningrat (1980 : 144) pengawasan memiliki tugas (fungsi) sebagai berikut : 2.1.6.2.1 Mempertebal rasa tanggung jawab dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya.

xxx

2.1.6.2.2 Mendidik untuk melaksanakan pekerjaannya sesuai dengan aturan yang telah ditentukan. 2.1.6.2.3 Untuk mencegah adanya penyimpangan, kelalaian dan kelemahan. 2.1.6.2.4 Untuk memperbaiki kesalahan dan penyelewengan yang terjadi. 2.1.6.2.5 Untuk mendinamisir organisasi dan mencegah terjadinya penyelewengan atau kesalahan.

2.1.6.3 Ciri Pengawasan Yang Efektif Dalam menjalankan organisasi sesuai dengan tujuan yang dibutuhkan adanya pengawasan yang efektif. Menurut Soekardi (2005 : 22) pengawawasan yang efektif memiliki ciri sebagai berikut : 2.1.6.3.1 Pengawasan harus merefleksikan sifat dari semua kegiatan yang dilaksanakan. 2.1.6.3.2 Pengawasan harus dapat menditeksi secara dini pada setiap tahapan sehingga cepat ditemukan adanya penyimpangan dan dilakukan perbaikan. 2.1.6.3.3 Pengawasan harus dapat menentukan beberapa pengecualian pada titik tertentu yang sudah diprediksi terjadi penyimpangan atau hambatan. 2.1.6.3.4 Pengawasan harus dilakukan secara obyektif, sehingga kemungkinan toleransi kekerabatan maupun penyimpangan kecil dapat diperbaiki. 2.1.6.3.5 Pengawasan harus luwes, sehingga upaya memutuskan kembali

penyimpangan dilakukan secara wajar. 2.1.6.3.6 Pengawasan harus merefleksi adanya kelemahan pola dasar organisasi. 2.1.6.3.7 Pengawasan harus dilakukan secara efektif dan efisien.

xxxi

2.1.6.3.8 Pengawasan bukan mencari kesalahan tetapi untuk meluruskan kembali arah pencapaian tujuan. 2.1.6.3.9 Pengawasan harus bersifat pembimbingan, agar lebih memahami atas kelalaian yang terjadi.

2.1.6.4 Sasaran dan Instrumen Pengawasan Dalam melaksanakan proses pengawasan diperlukan adanya sasaran dan instrumen yang jelas. Adapun sasaran pengawasan adalah : (1) Jenis pekerjaan; (2) Lokasi kegiatan; (3) Waktu pelaksanaan; (4) Proses dan prosedur pelaksanaan, (5) Pelaksana pekerjaan; (6) Kombinasi dari unsur tersebut. (Soekardi, 2005 : 22). Sedangkan instrumen dalam melaksanakan pengawasan meliputi : (1) Standart hasil pekerjaan yang ditentukan; (2) Anggaran yang digunakan; (3) Data statistik perkembangan pekerjaan/aktivitas; (4) Laporan pelaksanaan maupun dari bidang pengawasan atau evaluasi; (5) Audit dari pihak pengawasan; (6) Laporan masyarakat; (7) Observasi langsung dari pimpinan. (Soekardi, 2005 : 23).

2.1.6.5 Proses Pengawasan Pada dasarnya preses pengawasan yang dapat dilakukan dalam suatu organisasi dikenal dengan singkatan “ S P E M “, yaitu : 2.1.6.5.1 Supervisi Supervisi merupakan suatu tujuan yang utama dalam suatu organisasi. Dalam pelaksanaan aktivitas suatu organisasi tujuan utama dari organisasi harus senantiasa

xxxii

terdapat dalam pelaksanaannya. Aktivitas organisasi tidak bisa melakukan kegiatan yang diluar dari tujuan utama organisasi tersebut.

2.1.6.5.2 Pelaporan Dalam setiap aktivitas organisasi pelaporan adalah hal sangat penting, karena pelaporan merupakan rangkuman dari hasil kegiatan yang telah dilakukan oleh suatu organisasi.

2.1.6.5.3 Evaluasi Evaluasi dalam suatu organisasi harus dilaksanakan, evaluasi adalah proses kelanjutan dari hasil yang di dapat dari kegiatan suatu organisasi. Setiap kegiatan akan menghasilkan suatu hasil yang telah dilaksanakan dan hambatan pada saat kegiatan dilaksanakan, sehingga evaluasi kegiatan sangat penting untuk pembenahan kegiatan yang telah selesai dan sebagai bahan acuan untuk kegiatan yang akan datang.

2.1.6.5.4 Monitoring atau pemantauan Pemantauan (Monitoring) dalam setiap aktivitas organisasi sangat penting, karena dalam aktivitas organisasi harus berlandaskan dari tujuan yang diharapkan sehingga pemantauan sangat penting agar apa yang dilakukan sesuai dengan rencana kerja.

xxxiii

2.1.7.5 Jenis Pengawasan Untuk melaksanakan proses pengawasan terdapat beberapa jenis pengawasan yang dapat digunakan, yaitu : 2.1.7.5.1 Pengawasan melekat, yaitu pengawasan yang dilakukan oleh atasan dari organisasi yang bersangkutan. 2.1.7.5.2 Pengawasan fungsional, yaitu bentuk pengawasan yang dilakukan oleh badan pengawasan (BPK). 2.1.7.5.3 Pengawasan oleh lembaga konstitusi, misal polisi dan kejaksaan. 2.1.7.5.4 Pengawasan sosial, yaitu pengawasan yang dilakukan oleh masyarakat (LSM).

2.2 2.2.1

Gambaran Umum KONI Propinsi Jawa Tengah Sejarah KONI Propinsi Jawa Tengah

KONI sudah ada sejak dahulu, dalam perkembangannya berkali-kali mengalami pergantian nama. Pada Awal mulanya pada tahun 1961 bernama Komite Olahraga Indonesia (KOI). Pada saat itu KOI Propinsi Jawa Tengah berkantor di Jl. Dr. Cipto No. 230 Semarang. Pada tahun 1962 KOI berubah menjado Komando Gerakan Olahraga (KOGOR) dibawah naungan Jasdam. Pada tahun 1963, KOGOR kembali mengalami perubahan nama menjadi Dewan Olahraga Republik Indonesia (DORI). Pada saat itu DORI Propinsi Jawa Tengah dikepalai oleh Gubernur Jawa Tengah Bapak Muchtar. Pada tahun 1966 DORI Kembali mengalami perubahan nama menjadi Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI). Semenjak perubahan nama tersebut, KONI Propinsi Jawa Tengah mengalami beberapa pergantian Ketua Umum antara lain : Tabel 1 Daftar Ketua Umum dan Masa Jabatan No 1. Masa Jabatan Tahun 1966 – 1970 Ketua Umum Gubernur Muchtar

xxxiv

2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Tahun 1970 – 1974 Tahun 1974 – 1978 Tahun 1978 – 1982 Tahun 1982 – 1986 Tahun 1986 – 1990 Tahun 1990 – 1994 Tahun 1994 – 1998 Tahun 1998 – 2000

Kol. Soetiyono Kol. RW. Soegiyanto Kol. Abdul Kadir Kol. Hardiyanto Drs. Soeparto Drs. Soeparto Prof. Drs. Soegiyono Joko Soedarto SS, MM H. RM. Aning Sunindyo H. Murdoko, SH.

10. Tahun 2000 – 2004 11. Tahun 2004 – 2008 Sumber : www.koni.co.id

Dalam Pelaksanaan tugasnya, KONI Propinsi Jawa Tengah mengalami 3 kali perpindahan kantor yaitu : 1. Tahun 1966 – 1986 : Jl. Dr. Cipto No. 230 Semarang 2. Tahun 1986 – 1994 3. Tahun 1994 – Sekarang : Komplek Tri Lomba Juang Semarang : Komplek GOR Jati Diri Semarang

2.2.2

Status, Azas dan Dasar KONI

Status KONI adalah satu-satunya organisasi keolahragaan nasional yang berwenang mengkoordinasikan dan membina setiap dan seluruh kegiatan olahraga prestasi di seluruh wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia. Serta KONI merupakan pendamping dan pembantu Pemerintah dalam pembinaan dan pembangunan olahraga prestasi (KONI, 1999 : 3). KONI berazaskan pada falsafah Pancasila dan berdasarkan pada Undang-Undang Dasar (UUD) 1945 (KONI, 1999 : 2). 2.2.3 Tujuan, Tugas Pokok dan Fungsi KONI

Didalam AD/ART KONI disebutkan bahwa KONI mempunyai tujuan mewujudkan prestasi olahraga yang membanggakan, membangun watak bangsa

xxxv

untuk mengangkat harkat dan martabat bangsa Indonesia. Serta KONI mempunyai tugas pokok mengkoordinasikan dan membina setiap dan seluruh kegiatan olahraga yang dilaksanakan oleh anggotanya untuk menghasilkan prestasi di tingkat nasional, regional maupun internasional. KONI mempunyai fungsi yang sangat dominan pada pembinaan prestasi olahraga di Indonesia. Adapun fungsi KONI adalah : 2.2.3.1 Membantu Pemerintah dalam menetapkan kebijaksanaan dan mengendalikan pembinaan olahraga prestasi. 2.2.3.2 Mengkoordinasikan dan membina semua kegiatan olahraga prestasi di Indonesia serta bertanggung jawab terhadap pelaksanaan/penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional (PON), bertindak sebagai tuan rumah multi event tingkat regional, asia dan dunia. 2.2.3.3 Memasyarakatkan olahraga prestasi yang dibina olah anggotanya untuk mencapai prestasi olahraga secara optinmal. 2.2.3.4 Memupuk dan membina persahabatan dan persaudaraan antar bangsa melalui olahraga.

2.2.4

Keanggotaan KONI Keanggotaan KONI terbuka bagi setiap organisasi olahraga prestasi yang

bersifat nasional, induk organisasi cabang olahraga sejenis dan induk organisasi badan keolahragaan fungsional. Yang dimaksud dengan induk organisasi cabang olahraga ialah organisasi olahraga yang membina dan mengkoordinasikan satu jenis/cabang olahraga, atau yang membina dan mengkoordinasikan gabungan induk organisasi olahraga. Sedangkan induk organisasi badan keolahragaan fungsional adalah organisai yang membina beberapa cabang olahraga serta sesuai fungsinya melakukan kegiatan pembinaan olahraga prestasi berdasarkan keahlian/profesi/jenis kelamin.

xxxvi

KONI mengenal 2 (dua) jenis anggota, yaitu anggota biasa dan anggota fungsional. KONI Propinsi Jawa Tengah memiliki anggota yang terdiri dari 48 Pengda Cabang Olahraga, 6 Pengda Badan Fungsional dan 35 KONI Kabupaten/Kota.

2.2.5

Program Kerja KONI Propinsi Jawa Tengah Setiap organisasi agar dapat berjalan dengan baik dan terarah, maka perlu

menyusun program kerja sebagai pedoman dalam menjalankan tugas sehingga dapat berjalan dengan lancar. Program kerja KONI Propinsi Jawa Tengah ditentukan dengan skala prioritas yang terbagi dalam program jangka panjang dan program jangka pendek. Program jangka panjang KONI Propinsi Jawa Tengah mengacu pada pencapaian prestasi yang maksimal pada Pekan Olahraga Nasional (PON) yang dilaksanakan dalam 4 tahun sekali. Sedangkan program jangka pendek KONI Propinsi Jawa Tengah disusun dengan acuan program jangka panjang. Program kerja KONI Propinsi Jawa Tengah disusun pada awal kepengurusan KONI Propinsi Jawa Tengah, yaitu melalui Musyawarah Olahraga Daerah (Musorda) merupakan program jangka panjang (4 tahun) dan melalui Raparda (Program jangka pendek/tahunan). Program kerja tersebut disusun dalam beberapa bidang, yaitu : bidang organisasi, bidang pembinaan prestasi, bidang penelitian dan pengembangan serta bidang perencanaan program dan anggaran.

2.2.5.1 Bidang Organisasi

xxxvii

Agar organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah dapat berjalan sesuai dengan kapasitasnya, maka KONI Propinsi Jawa Tengah dalam laporan hasil Musorda menyusun program kerja bidang organisasi sebagai berikut : 2.2.5.1.1 Pembinaan pengurus KONI Kabupaten/Kota.
2.2.5.1.1.1 Invetarisasi KONI Kabupaten/Kota dan Komda/Pengda/Pimda dan Badan Olahraga Fungsional.

Program ini dilaksanakan dengan pendataan dan pendaftaran ulang pengurus KONI Kabupaten/Kota Komda/Pengda/Pimda dan Badan Olahraga Fungsional. Serta dilaksanakan dengan melaksanakan Musyawarah Daerah (Musda) bagi KONI Kabupaten/Kota Komda/Pengda/Pimda dan Badan Olahraga Fungsional yang belum memiliki SK dan dengan penyempurnaan kepengurusan Komda/Pengda/Pimda dan Badan Olahraga Fungsional.

2.2.5.1.1.2

Pemantapan pengurus KONI Kabupaten/Kota dan Komda/ Pengda Pimda/Badan Olahraga Fungsional.

Program ini akan dilaksanakan dengan beberapa langkah, yaitu : penyelenggaraan Musorda/Musda yang habis masa kerjanya, penyeragaman bahan dan gerak dalam pembinaan olahraga prestasi di Jawa Tengah serta dengan memonitor KONI Kabupaten/Kota dan Komda/Pengda/Pimda serta Badan Olahraga Fungsional dalam melaksanakan pembenahan organisasi.

2.2.5.1.1.3

Pembenahan Pengurus KONI Kecamatan/Cabang Olahraga.

Dalam upaya melaksanakan program kerja tersebut KONI Propinsi Jawa Tengah memfasilitasi penyelenggaraan Musorda/Musda bagi KONI Kecamatan/Cabang Olahraga yang belum melaksanakan serta memonitor dengan KONI Kabupaten/Kota dan Komda/Pengda/Pimda serta Badan Olahraga Fungsional dalam melaksanakan pembenahan organisasi.

2.2.5.1.1.4

Penataan pengurus KONI Kabupaten/Kota dan Komda/Pengda Pimda/dan serta Badan Olahraga Fungsional.

Untuk mencapai tujuannya dalam memantapkan manajemen keolahragaan dan memadukan potensi pembinaan olahraga di Jawa Tengah, maka KONI Propinsi Jawa Tengah mengembangkan kegiatan yang berupa pembahasan masalah studi kasus serta dengan menyelenggarakan ceramah diskusi dan lain-lain.

2.2.5.1.1.5

Penataan pengurus KONI Kecamatan.

Program ini dijalankan melalui proses pembenahan dan pembinaan pengurus KONI kecamatan secara bertahap di masing-masing daerah. Program kerja ini akan dijalankan dengan mengedakan koordinasi dengan KONI Kabupaten/Kota yang bersangkutan.

2.2.5.1.1.6

Pembinaan peserta Musyawarah Olahraga Nasional (Musornas) dan Musyawarah Nasional (Munas) bagi Pengda/Komda/Pimda.

Kegiatan tersebut dapat ditempuh melalui pelaksanaan Musorda/Musda bagi anggota KONI Kabupaten/ Kota dan Komda/Pengda/Pimda dan badan Olahraga Fungsional yang habis masa kerjanya.

2.2.5.1.1.7

Musorda/Musda anggota KONI Propinsi Jawa Tengah. Pelaksanaaan program kerja ini ditugaskan kepada pengurus KONI Propinsi Jawa Tengah.

xxxviii

2.2.5.1.2 Pembinaan pengurus anggota KONI Propinsi Jawa Tengah. 2.2.5.1.2.1 Registrasi pengurus anggota KONI Propinsi Jawa Tengah.
Program ini dilaksanakan dengan pendataan ulang semua pengurus anggota KONI Propinsi Jawa Tengah. Program ini bertujuan untuk mengetahui kekuatan pengurus anggota KONI Propinsi Jawa Tengah secara nyata.

2.2.5.1.2.2 Pemantapan pengurus anggota KONI Propinsi Jawa Tengah.
Program kerja ini dijalankan dengan cara pemanggilan pengurus anggota KONI Propinsi Jawa Tengah yang dikukuhkan tahun 2005 serta bagi yang dikukuhkan sebelum tahun 2000 harus mengadakan Musda.

2.2.5.1.2.3 Pemantapan pengurus KONI Kabupaten/Kota.
Pelaksanaan program kerja ini dijalankan dengan beberapa langkah, meliputi penertiban semua pengurus cabang anggota KONI Kabupaten/ Kota melalui KONI Kabupaten/Kota dan atau Komda/Pengda /Pimda yang bersangkutan, pembahasan masalah studi kasus serta dengan melakukan penyelenggaraan ceramah diskusi dan lain-lain. Program kerja ini bertujuan untuk mengetahui potensi keolahragaan di Jawa Tengah sehingga dapat menentukan kebijakan lebih lanjut.

2.2.5.1.2.4 Pembentukan panitia Porda Jawa Tengah.
Untuk kesuksesan pelaksanaan Porda Jawa Tengah, maka KONI Propinsi Jawa Tengah mengukuhkan pengurus/panitia penyelenggara Porda Jawa Tengah yang akan dilaksanakan pada tahun 2005.

2.2.5.1.2.5 Sidang paripurna KONI Propinsi Jawa Tengah.
Untuk melakukan evaluasi pelaksanaan kerja selama 1 tahun dan pemantapan rencana kerja tahun berikutnya, maka KONI Propinsi Jawa Tengah melaksanakan sidang pleno/paripurna setiap akhir tahun yang dihadiri oleh seluruh anggota KONI Propinsi Jawa Tengah.

2.2.5.1.2.6 Studi banding KONI tingkat propinsi.
Untuk upaya peningkatan pembinaan KONI di Jawa Tengah, maka KONI Propinsi Jawa Tengah mengadakan kunjungan ke KONI daerah lain.

2.2.5.1.2.7 Mengikuti Musornas
Untuk menghadapi Musorda KONI Propinsi Jawa Tengah melakukan kegiatan berupa menyiapkan pokok-pokok pikiran KONI Propinsi Jawa Tengah serta menentukan utusan KONI Propinsi Jawa Tengah dan KONI Kabupaten/Kota.

2.2.5.1.2.8 Musorda KONI Kabupaten/Kota dan Komda/Pengda Pimda/dan serta Badan Olahraga Fungsional.
Dalam menjalankan agenda tersebut KONI Propinsi Jawa Tengah menyusun kegiatan, yaitu mengatur jadwal Musorda/Musda bagi pengurus KONI Kabupaten/Kota dan Komda/Pengda Pimda/dan serta Badan Olahraga Fungsional yang masa baktinya berakhir tahun 2001 – 2004 serta dengan mengusahakan kehadiran/terbentuknya pengurus anggota KONI Propinsi Jawa Tengah yang baru hasil Musorda.

xxxix

2.2.5.1.2.9 Pembentukan panitia kontingen PON XVII Jawa Tengah.
Program ini akan dijalankan dengan mengadakan pendekatan dengan berbagai pihak dan mendapatkan petunjuk dari Gubernur Jawa Tengah serta dengan mengukuhkan dan melantik panitia kontingen pada tahun 2008.

2.2.5.1.2.10 Musorda 2008. Dalam upaya melakukan proses reorganisasi, KONI Propinsi JawaTengah akan melaksakan Musorda tahun 2008. 2.2.5.1.3 Pembinaan Administrasi dan Organisasi. 2.2.5.1.3.1 Penyusunan pola dasar dan strategi dasar pembinaan olahraga Jawa Tengah. 2.2.5.1.3.2 Penerbitan buku pedoman pembinaan organisasi keolahragaan Propinsi Jawa Tengah. 2.2.5.1.3.3 Penerbitan Buletin Olahraga. 2.2.5.1.3.4 Memperbanyak/mendistribusikan program kerja KONI Propinsi Jawa Tengah 2004 – 2008 sampai ke KONI Kecamatan.

2.2.5.2 Bidang Pembinaan Prestasi Untuk menghadapi tantangan kedepan perkembangan olahraga prestasi di Jawa Tengah, maka KONI Propinsi Jawa Tengah periode 2004 – 2008 khususnya Bidang Pembinaan Prestasi perlu menyusun program kerja sebagai berikut : 2.2.5.2.1 Inventarisasi atlet dan pelatih Jawa Tengah pasca PON XVI Tahun 2004 Sumsel. Hal tersebut berkaitan dengan banyaknya rencana perpindahan atlet ke daerah lain.

xl

2.2.5.2.2 Inventarisasi

atlet-atlet

potensi

Jawa

Tengah

yang

selama

ini

keberadaannya di daerah lain. Hal tersebut diharapkan bisa dijadikan jalan untuk mengadakan pendekatan agar atlet yang bersangkutan bersedia kembali memperkuat Jawa Tengah. 2.2.5.2.3 Peningkatan program pembinaan atlet berpotensi yang berkelanjutan dan terprogram secara bertahap. Program tersebut melalui wadah PPOP, PPLM dan PPLP yang merupakan hasil kerjasama dengan Depdiknas. 2.2.5.2.4 Peningkatan program pembinaan rutin terhadap klub potensi cabang olahraga. Hal tersebut dilakukan dengan menjalin kerjasama dengan Pengda masing-masing dengan meningkatkan dukungan dana dan peralatan. 2.2.5.2.5 Pelatihan ke luar negeri dan atau mendatangkan pelatih asing bagi cabang olahraga/atlet potensi Jawa Tengah. 2.2.5.2.6 Peningkatan sarana prasaran latihan bagi cabang olahraga potensi dan membutuhkan biaya tinggi. 2.2.5.2.7 Pelaksanaan even Kejurda dan Porda secara rutin. Hal tersebut dimungkinkan untuk mendapat bibit atlet potensi dari pembianaan yang dilakukan oleh daerah. 2.2.5.2.8 Pembinaan atlet potensi lewat Pelatda Jangka Panjang. Hal tersebut ditujukan untuk menghadapi PON XVII Tahun 2008 di Kaltim. 2.2.5.2.9 Untuk meningkatkan perolahan medali dan peningkatan peringkat di PON XVII, maka perlu melakukan prioritas pembinaan bagi cabang olahraga potensi yang berpeluang mendapat medali.

xli

2.2.5.3 Bidang Penelitian dan Pengembangan Dalam upaya mencapai tujuannya, Bidang Penelitian dan Pengembangan menyusun program kerja yang hasilnya dapat digunakan pada proses pembinaan prestasi. Adapun program kerja Bidang Penelitian Pengembangan adalah sebagai berikut :

2.2.5.3.1 Pemantuan dan pencatatan data prestasi. Untuk dapat melaksanakan program tersebut, maka perlu disusun langkahlangkah sebagai berikut : 2.2.5.3.1.1 Pemantauan pasca PON XVI berdasarkan evaluasi hasil Kejurnas dan PON XVI/2004 serta hasil Porda Jawa Tengah 2005. 2.2.5.3.1.2 Pembuatan dan pengisian form Bank Data Atlet dan kualifikasi pelatih serta fasilitas sarana prasarana olahraga. 2.2.5.3.1.3 Inventarisasi atlet-atlet potensial yang diprediksi masih berprestasi pada PON XVII/2008 serta atlet lini kedua dan di bawahnya. 2.2.5.3.1.4 Pemantuan dan pencatatan khusus terhadap prestasi dan hasil

pertandingan terhadap lawan sebagai pedoman latihan dan strategi.

2.2.5.3.2 Membangun iklim keilmiahan dalam dunia olahraga. Untuk menciptakan iklim keilmiahan dalam dunia olahraga, maka perlu disusun langkah sebagai berikut :

xlii

2.2.5.3.2.1 Mendukung pembinaan melalui pembukaan wawasan ilmiah dan implementasi keilmiahan dalam program latihan. 2.2.5.3.2.2 Pelatihan bagi pelatih cabang olahraga dalam pembuatan program latihan mengikuti perkembangan iptek. 2.2.5.3.2.3 Menyediakan konsultasi pada program latihan bagi cabang olahraga. 2.2.5.3.2.4 Pendampingan pembuatan dan pelaksanaan program latihan bagi cabang olahraga. 2.2.5.3.2.5 Pemeriksaan tes kesehatan dan kemampuan fisik tiap triwulan bagi program pelatda dan atlet lini kedua serta atlet PPOP/PPLP. 2.2.5.3.2.6 Seminar peran psikologi dalam pembinaan prestasi olahraga. 2.2.5.3.2.7 Seminar pemanduan bakat dan pembibitan dalam menunjang peningkatan aset atlet berprestasi di daerah. 2.2.5.3.2.8 Seminar litbang tentang penggalian, pengolahan dan manfaat data.

2.2.5.4 Bidang Perencanaan Program dan Anggaran Sesuai dengan tugas Bidang Perencanaan Program dan Anggaran, Bidang Perencanaan Program dan Anggaran KONI Propinsi Jawa Tengah telah menyusun garis besar program kerja untuk periode 2004 – 2008 : 2.2.5.4.1 Menyelenggarakan pertemuan dengan Pengda Cabang Olahraga dan KONI kabupaten/Kota. Hal tersebut ditujukan untuk menyatukan langkah dalam penyusunan kegiatan dan belanja secara terpadu. 2.2.5.4.2 Menyelenggarakan sarasehan dalam rangka mengoptimalkan peran Bidang Perencanaan Program dan Anggaran dalam penyusun anggaran.

2.2.6

Kepengurusan KONI Propinsi Jawa Tengah

xliii

2.2.6.1 Struktur KONI Propinsi Jawa Tengah Struktur organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah dibentuk dan disusun oleh Musorda atau oleh formatur yang dipilih dan diangkat oleh Musorda. Masa bakti pengurus KONI Propinsi Jawa Tengah adalah 4 (empat) tahun. Susunan pengurus KONI Propinsi Jawa Tengah disusun dengan memperhatikan kepentingan daerah serta dengan berpedoman bentuk dan susunan pengurus KONI Pusat. Adapun susunan pengurus KONI Propinsi Jawa Tengah masa bakti 2004 – 2008 dapat digambarkan sebagaimana yang terdapat dalam lampiran.

2.2.6.2 Bidang-bidang KONI Propinsi Jawa Tengah Dalam menjalankan fungsinya sebagai koordinator dan pembina kegiatan olahraga prestasi di Jawa Tengah, maka KONI Propinsi Jawa Tengah membentuk beberapa bidang, sebagai berikut : 2.2.6.2.1 Bidang Organisasi Dalam pelaksanaannya, bidang organisasi memiliki tugas sesuai dengan AD/ART KONI berkaitan dengan sebagai berikut : (1) Mengkoordinasi semua kegiatan yang kegiatan pembinaan organisasi anggota dan KONI

Kabupaten/Kota; (2) Sebagai nara sumber dalam bidang organisasi pada setiap Raparda dan Rapat Anggota; (3) Memberikan pengerahan di bidang organisasi dalam setiap Musda dan Musorda yang dilaksanakan oleh anggota dan KONI Kabupateb/Kota. Bidang organisasi terdiri dari 1 (satu) orang Ketua Bidang dan dibantu oleh 2 (dua) orang Wakil Ketua Bidang. Serta dalam melaksanakan tugasnya Ketua Bidang

xliv

Organisasi bertanggung jawab kepada Ketua Umum dan berkoordinasi dengan Wakil Ketua Umum I. Sedangkan Wakil Ketua Bidang Organisasi tersebut, dalam melaksanakan tugasnya bertanggung jawab kepada Ketua Bidang Organisasi. Disamping tugas tersebut, bidang organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah juga bertugas mengkoordinasi komisi hukum KONI Propinsi Jawa Tengah.

2.2.6.2.2 Bidang Pembinaan Prestasi Bidang Pembinaan Prestasi KONI Propinsi Jawa Tengah dipimpin oleh 1 (satu) Ketua Bidang Pembinaan Prestasi yang bertanggung jawab langsung kepada Ketua Umum. Dalam melaksanakan tugasnya Ketua Bidang Pembinaan Prestasi berkoordinasi dengan Wakil Ketua Umum II dan dibantu oleh 2 (dua) orang Wakil Ketua Bidang Pembinaan Prestasi yang keduanya bertanggung jawab kepada Ketua Bidang Pembinaan Prestasi. Adapun tugas Bidang Pembinaan Prestasi adalah sebagai berikut : (1) Mengkoordinasi setiap kegiatan dalam rangka kegiatan keolahragaan multi event; (2) Mengkoordinasi pembinaan dan pengawasan setiap kegiaan anggota dan KONI Kabupaten/Kota dalam bidang pembinaan prestasi; (3) Sebagai nara sumber dalam bidang pembinaan prestasi pada setiap Raparda dan Rapat Anggota; (4) Mengkoordinasi pengarahan di bidang pembinaan prestasi dalam setiap pelaksanaan Porda atau Kejuaraan Nasional yang diikuti oleh anggota.

2.2.6.2.3 Bidang Perencanaan Program dan Anggaran Bidang Perencanaan Program dan Anggaran KONI Propinsi Jawa Tengah memiliki tugas : (1) Menyusun anggaran pendapatan dan belanja KONI Propinsi

xlv

Jawa Tengah dengan berkoordinasi dengan Bendahara; (2) Sebagai nara sumber dalam bidang perencanaan program dan anggaran pada setiap Raparda dan Rapat Anggota; (3) Mengkoordinasikan tugas yang dijalankan oleh komisi promosi dan pemasaran, komisi media dan humas serta komisi bisnis dan industri olahraga. Dalam pelaksanaannya, Bidang Perencanaan Program dan Anggaran dipimpin oleh 1 (satu) Ketua Bidang Perencanaan Program dan Anggaran dan dibantu oleh 2 (dua) orang Wakil Ketua Bidang. Serta dalam melaksanakan tugasnya Ketua Bidang Perencanaan Program dan Anggaran dapat berkoordinasi dengan Wakil Ketua Umum III KONI Propinsi Jawa Tengah.

2.2.6.2.4 Bidang Penelitian dan Pengembangan Bidang Penelitian dan Pengembangan KONI Propinsi Jawa Tengah dipimpin oleh 1 (satu) Ketua Bidang yang bertanggung jawab langsung kepada Ketua Umum. Dalam melaksanakan tugasnya Ketua Bidang Penelitian dan Pengembangan berkoordinasi dengan Wakil Ketua Umum II dan dibantu oleh 2 (dua) orang Wakil Ketua Bidang Penelitian dan Pengembangan yang keduanya bertanggung jawab kepada Ketua Bidang Penelitian dan Pengembangan. Adapun tugas Bidang Penelitian dan Pengembangan adalah sebagai berikut : (1) Mengkoordinasi pembinaan setiap kegiatan anggota dan KONI Kabupaten/Kota dalam bidang penelitian dan pengembangan; (2) Mengkoordinasi kegiatan Pusat Pendidikan dan Penataran; (3) Sebagai nara sumber dalam bidang penelitian dan pengembangan pada setiap Raparda dan Rapat Anggota; (4) Mengkoordinasi tugas dari komisi penerapan iptek olahraga serta komisi pendidikan dan penataran.

xlvi

2.2.6.3 Komisi-komisi KONI Propinsi Jawa Tengah 2.2.6.3.1 Komisi Hukum Komisi Hukum KONI Propinsi Jawa Tengah memiliki tugas pokok sebagai berikut : (1) Memberikan pendapat/rekomendasi atas setiap usul/rancangan perubahan dan/atau pengecualian terhadap ketentuan AD/ART; (2) Memberikan usul agar AD/ART dilakukan perubahan; (3) Bertugas sebagi Komisi Keabsahan dalam setiap pelaksanaan PORDA; (4) Memberikan pendapat/rekomendasi mengenai setiap permasalahan yang menyangkut persyaratan keanggotaan dan status anggota KONI Propinsi Jawa Tengah; (5) Memberikan pendapat/rekomendasi atas peraturan atau rancangan Peraturan Pimpinan KONI Propinsi Jawa Tengah dan/atau Keputusan Ketua Umum KONI Propinsi Jawa Tengah; (6) Memberikan pendapat/rekomendasi kepada Pimpinan KONI Propinsi Jawa Tengah mengenai hal-hal yang berhubungan dengan pelanggaran etika/disiplin organisasi. Keanggotaan Komisi Hukum KONI Propinsi Jawa Tengah terdiri dari 3 (tiga) orang yang pengisiannya melalui Keputusan Ketua Umum. Komisi hukum bertanggung jawab kepada Ketua Umum dan dalam pelaksanaan tugasnya dikoordinasikan oleh Ketua Bidang Organisasi.

2.2.6.3.2 Komisi Penerapan Iptek OR Komisi Penerapan Iptek OR KONI Propinsi Jawa Tengah memiliki tugas pokok sebagai berikut : (1) Melakukan penelitian dan pembakuan metode

xlvii

kepelatihan olahraga; (2) Melakukan penelitian dan pengmbakuan metode perencanaan, pembangunan dan pemeliharaan prasarana dan sarana olahraga; (3) Mengkoordinasikan dan mendayagunakan iptek dan para ahli untuk meningkatkan prestasi olahraga. Keanggotaan Komisi Penerapan Iptek OR KONI propinsi Jawa Tengah terdiri dari 3 (tiga) orang yang pengisiannya melalui Keputusan Ketua Umum. Komisi Penerapan Iptek OR bertanggung jawab kepada Ketua Umum dan dalam pelaksanaan tugasnya dikoordinasikan oleh Ketua Bidang Penelitian dan Pengembangan.

2.2.6.3.3 Komisi Pendidikan dan Penataran Komisi Pendidikan dan Penataran KONI Propinsi Jawa Tengah memiliki tugas pokok sebagai berikut : (1) Mempersiapkan perencanaan program penataran dan pelatihan wasit dan pelatih; (2) Melaksanakan penataran dan pelatihan wasit, pelatih dan personil pendukung kegiatan olahraga lainnya dengan ilmu pengetahuan, teknologi, informasi dan peralatan terbaru; (3) Menyusun kriteria, klasifikasi dan standarisasi wasit dan pelatih; (4) Memberikan tanda kecakapan (sertifikasi) wasit dan pelatih; (5) Menginventaris seluruh wasit dan pelatih seluruh cabang olahraga; (6) Membentu dan membina wasit dalam upaya meningkatkan klasifikasinya; (7) Mengkoordonasikan dan melaksanakan pendidikan dan penataran dalam rangka kerjasama/bantuan dari Olympic Solidarity. Keanggotaan Komisi Pendidikan dan Penataran KONI Propinsi Jawa Tengah terdiri dari 3 (tiga) orang yang pengisiannya melalui Keputusan Ketua Umum.

xlviii

Komisi Pendidikan dan Penataran bertanggung jawab kepada Ketua Umum dan dalam pelaksanaan tugasnya dikoordinasikan oleh Ketua Bidang Penelitian dan Pengembangan.

2.2.6.3.4 Komisi Promosi dan Pemasaran Komisi Promosi dan pemasaran KONI Propinsi Jawa Tengah memiliki tugas pokok sebagai berikut : (1) Menjalin kerjasama dengan pihak luar dalam upaya untuk meningkatkan prestasi olahraga; (2) Mengkoordinasikan kegiatan-kegiatan yang dapat digunakan sebagai sarana untuk mempromosikan dan memasarkan olahraga. Keanggotaan Komisi Promosi dan Pemasaran KONI propinsi Jawa Tengah terdiri dari 3 (tiga) orang yang pengisiannya melalui Keputusan Ketua Umum. Komisi Promosi dan Pemasaran bertanggung jawab kepada Ketua Umum dan dalam pelaksanaan tugasnya dikoordinasikan oleh Ketua Bidang Perencanaan Program dan Anggaran.

2.2.6.3.5 Komisi Media dan Humas Komisi Media dan Humas KONI Propinsi Jawa Tengah memiliki tugas pokok sebagai berikut : (1) Mengkoordinasikan dan mempersiapkan materi berita yang akan disampaikan kepada masyarakat melalui media masa; (2)

Mengkoordinasikan, mempersiapkan dan menerbitkan bahan-bahan publikasi; (3) Mempersiapkan dan menyampaikan program kerja dan jadual kegiatan keolahragaan kepada masyarakat melalui media masa; (4) Mendokumentasikan setiap kegiatan KONI Propinsi Jawa Tengah; (5) Membina hubungan dan kebersamaan dengan insan

xlix

pers dan unsur-unsur media dari instansi terkait dan masyarakat olahraga; (6) Mengkoordinasikan penyelenggaraan hak penayangan dan penyiaran kegiatan olahraga multi event. Keanggotaan Komisi Media dan Humas KONI propinsi Jawa Tengah terdiri dari 4 (empat) orang bertanggung jawab kepada Ketua Bidang Perencanaan Program dan Anggaran.

2.2.6.3.6 Komisi Bisnis dan Industri Olahraga Komisi Bisnis dan Industri OR KONI Propinsi Jawa Tengah memiliki tugas pokok sebagai berikut : (1) Mengkaji usulan-usulan aktivitas olahraga dan non olahraga yang dapat menghasilkan dana untuk kepentingan KONI Propinsi Jawa Tengah; (2) Mencari dan menciptakan peluang-peluang bisnis dan industri olahraga yang berkaitan dengan kegiatan KONI Propinsi Jawa Tengah, kegiatan olahraga dan kegiatan lainnnya untuk kepentingan KONI Propinsi Jawa Tengah; (3) Memberikan saran dan rekomendasi kepada pimpinan KONI Propinsi Jawa Tengah tentang gagasan bisnis dan industri olahraga dan/atau pengembangannya. Keanggotaan Komisi Bisnis dan Industri Olahraga KONI propinsi Jawa Tengah terdiri dari 3 (tiga) orang yang bertanggung jawab kepada Ketua Umum dan dalam pelaksanaan tugasnya dikoordinasikan oleh Ketua Bidang Perencanaan Program dan Anggaran.

l

BAB III METODE PENELITIAN

3.1

Metode Penelitian Metode penelitian adalah cara / prosedur yang dipakai dalam melakukan

penelitian sesuai dengan permasalahan dan tujuan dari penelitian. Sehingga metode penelitian yang digunakan, harus ditetapkan berdasar pada tujuan yang diharapkan. Metode yang digunakan adalah metode kualitatif. Menurut Bogdam dan Taylor, metode kualitatif adalah prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriptif berupa kata-kata tertulis atau lisan dari orang-orang dan perilaku yang dapat diamati. Penelitian tentang manajemen KONI propinsi Jawa Tengah adalah penelitian deskriptif yang bersifat devolopmental dengan menggunakan data kualitatif. Penelitian deskriptif merupakan penelitian non hipotesis sehingga dalam langkah penelitiannya tidak perlu merumuskan hipotesis (Suharsimi Arikunto, 1997 : 245). Data yang dikumpulkan pada umumnya merupakan informasi mengenai keadaan sumber data yang berhubungan dengan masalah yang diteliti. Sehingga pada awal pengumpulan data masalah yang dirumuskan lebih bersifat umum dan baru diperjelas dalam proses penelitian.

3.2

Sumber Data

li

Sumber data yang digunakan dalam penelitian bersumber pada data yang ada pada KONI Propinsi Jawa Tengah baik yang berupa dokumen, wawancara serta sarana prasarana dan fasilitas yang digunakan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah.

3.3

Metode Pengumpulan Data Untuk mendapatkan data yang sesuai dengan tujuan penelitian, dalam

melaksanakan penelitian diperlukan adanya metode pengumpulan data yang tepat. Adapun metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah : 3.3.1 Observasi

Observasi merupakan salah satu metode pengumpulan data yang nantinya dapat memperoleh data yang berhubungan dengan masalah yang diteliti. Dengan observasi yang dilakukan dapat diketahui program kerja yang akan dilaksanakan, administrasi yang ada serta sarana dan prasarana yang terdapat di KONI Propinsi Jawa Tengah. Dalam observasi akan dilakukan pada aspek manajerial dan pelaku manajerial yang ada di KONI Propinsi Jawa Tengah. Pada penelitian ini, observasi akan dilakukan pada tempat-tempat yang berhubungan dengan aspek manajerial pada KONI Propinsi Jawa Tengah. Tempat tersebut meliputi sekretariat atau kantor KONI Propinsi Jawa Tengah dan tempat latihan para atlet. Pada tempat tersebut selain diamati aktivitas yang berkaitan dengan aspek menejerial tetapi juga diamati orangorang sebagai pelaku kegiatan manajemen. 3.2.2 Wawancara (interview)

Wawancara adalah alat yang digunakan dalam penelitian yang berbentuk sejumlah pertanyaan lisan yang diajukan oleh pencari informasi dan dijawab lisan pula oleh responden berbentuk tanggapan, pendapat, keyakinan hasil pemikiran dan pengetahuan seseorang tentang segala sesuatu yang dipertanyakan sehubungan masalah yang dikembangkan. Dalam penelitian ini, pelaksanaan wawancara dilakukan sekitar masalah program kerja (perencanaan), pelaksaaan program (pengorganisasian) serta sistem evaluasi dan monitoring (pengawasan). Adapun responden dalam penelitian ini adalah palaku manajemen pada KONI Propinsi Jawa Tengah dan pelaku diluar KONI Propinsi Jawa Tengah yang berhubungan dengan program kerja KONI Propinsi Jawa Tengah, yaitu pengurus KONI Propinsi Jawa Tengah, Pengurus Propinsi Cabang Olahraga dan atlet. 3.3.3 Dokumentasi

lii

Menurut Hadar Nanawi (1991 : 196), Dokumentasi adalah peninggalan tertulis mengenai berbagai kegiatan atau kejadian yang dari segi waktu relatif belum terlalu lama. Dokumentasi yang dapat dijadikan bahan / alat penelitian seperti raport, majalah, buletin serta bentuk informasi lain yang dihasilkan oleh suatu lembaga.

3.4

Metode Analisis Data Bagian terpenting dari suatu penelitian adalah adanya suatu analisis data.

Menurut

Lexy

J.

Moleong

(1989

:

103), analisis data adalah proses

mengorganisasikan dan mengurutkan data kedalam pola, kategori dan satuan uraian dasar sehingga dapat ditemukan tema dan dapat dirumuskan hipotesis kerja seperti yang disarankan oleh data. Dengan analisis data penelitian yang dilakukan dapat memberi arti dan makna yang berguna dalam memecahkan masalah yang diangkat sebagai menjadi suatu penelitian. Teknik analisis yang dilakukan dalam penelitian ini adalah analisi data kualitatif. Proses analisis data kualitatif dimulai dengan menelaah data yang terkumpul pada saat pengumpulan data. Kemudian langkah berikutnya adalah dengan mengadakan reduksi data yang dilakukan dengan jalan membuat abstraksi yaitu membuat rangkuman. Langkah selanjutnya menyusunnya dalam satuan-satuan, kemudian dikategorisasikan pada langkah berikutnya. Tahap berikutnya adalah dengan mengadakan pemeriksaaan keabsahan data. Setelah selesai tahap ini, dilakukan penafsiran data dalam mengolah hasil sementara menjadi teori yang substantif. Dengan adanya teknik analisis kualitatif dan mekanisme analisis data tersebut diatas, maka akan didapat gambaran tentang keadaan di KONI Propinsi Jawa Tengah tahun 2005.

liii

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1

Hasil Penelitian Berdasarkan penelitian yang dilakukan tentang manajemen KONI Propinsi

Jawa Tengah periode 2005, maka diperoleh gambaran tentang pelaksanaan fungsi manajemen sebagai dasar pelaksanaan organisasi pada KONI Propinsi Jawa Tengah sebagai berikut : 4.1.1 Perencanaan (Planing). Dalam pelaksanaan proses perencanaan, oleh Tri Rustiadi, Sekretaris Umum KONI Propinsi Jawa Tengah dijabarkan sebagai berikut : “ Penentuan rancangan program kerja KONI Propinsi Jawa Tengah disusun melalui Musorda dengan skala prioritas yaitu program jangka panjang dan program jangka pendek. Dan program tahunan ditentukan pada awal tahun melalui pelaksanaan Raparda. Program jangka panjang KONI Propinsi Jawa Tengah mengacu pada pencapaian prestasi pada PON, sedang program jangka pendeknya adalah langkah-langkah yang akan ditempuh untuk mencapai prestasi tersebut. Misal dengan meloloskan sebanyak-banyaknya atlet ke PON, sehingga perlu diadakan program Pelatda Jangka Panjang (PJP) dan sebagainya. Program kerja tersebut disusun dan dijabarkan menjadi program kerja bidang-bidang sesuai dengan tugas dan fungsi masing-masing dalam kepengurusan “. Dalam penyusunan program kerja tersebut, disusun dalam bidang-bidang sesuai dengan tugas masing-masing. Salah satu contohnya dalam bidang pembinaan prestasi. Oleh Ketua Bidang Pembinaan Prestasi KONI Propinsi Jawa Tengah, Mugiyo Hartono, menjabarkan sebagai berikut : “ Dalam bidang pembinaan prestasi telah tersusun program kerja sesuai dengan tugas dan fungsi bidang pembinaan prestasi. Salah satunya dengan pelaksanaan Pelatda Jangka Panjang (PJP) yang akan dimulai setelah pelaksanaan Porda tahun 2005. Dalam tahapan PJP mempunyai sasaran

liv

yang berjenjang. Mulai dari prestasi pada Kejurda sampai pada prestasi puncak pada pelaksanaan PON. Proses penyusunan program kerja yang dilakukan melalui Musorda dan Raparda tersebut melibatkan banyak pihak. Salah satu pihak yang terlibat adalah Pengda cabang olahraga sebagai anggota KONI Propinsi Jawa Tengah. Djanu Ismanto (Sekretaris Umum Pengda PSSI Jawa Tengah) berpendapat tentang proses perencanaan bahwa : “ Proses perencanaan KONI Propinsi Jawa Tengah dilakukan melalui Musorda yang dilaksanakan tiap 4 (empat) tahun dan Raparda yang dilaksanakan setiap tahun. Dari proses tersebut dihasilkan adanya program kerja yang susun tiap bidang. Dengan uraian tersebut maka KONI propinsi Jawa Tengah telah melaksanakan proses perencanaan dalam aktivitas organisasi. “ Sependapat dengan pendapat tersebut, Ukky Juli Setiawan (atlet gulat Jawa Tengah) berpendapat bahwa : “ KONI Propinsi Jawa Tengah telah merencanakan kegiatan pembinaan prestasi, seperti pelaksanaan PJP serta adanya wadah pembinaan lain melalui PPLP dan PPLM. Proses pembinaan tersebut dilaksanakan dengan tujuan berjenjang mulai dari kualifikasi PON sampai pencapaian prestasi pada pelaksanaan PON. “

4.1.2

Pengorganisasian (Organizing) Dalam pelaksanaan kegiatan organisasi, proses pengorganisasian merupakan

hal yang sangat penting dilakukan. Menurut Tri Rustiadi, Sekretaris Umum KONI Propinsi Jawa Tengah proses pengorganisasian yang dilakukan KONI Propinsi Jawa Tengah dapat dijabarkan sebagai berikut : “Kepengurusan pada KONI Propinsi Jawa Tengah telah disusun sesuai kedudukan, tugas dan fungsi dari masing-masing pengurus dalam rangka mencapai tujuan organisasi. Kepengurusan KONI Propinsi Jawa Tengah tersebut ditetapkan dan dikukuhkan oleh Musorda. Kepengurusan tersebut

lv

terdiri dari beberapa pengurus inti yang dibantu oleh beberapa bidang dan komisi-komisi. Dalam menjalankan tugas dari setiap bidang dan komisi sudah diatur tersendiri seperti yang terdapat dalam AD/ART. Dalam AD/ART tersebut juga dapat dilihat adanya perumusan tujuan, pembagian kerja, delegasi kekuasaan, rentangan kekuasaan, tingkat pengawasan organisasi, kesatuan perintah dan tanggung jawab serta adanya prinsip koordinasi dalam organisasi. Kepengurusan tersebut memiliki masa bakti selama 4 (empat) tahun “. Proses pengorganisasian yang dilakukan tersebut, sangat dibutuhkan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah sebagai modal pembinaan organisasi anggotanya. Hal tersebut diungkapkan oleh Soedjioto (Ketua Bidang Organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah) sebagai berikut : “ Dalam melaksanakan tanggung jawabnya dalam membimbing dan membina organisasi anggotanya, KONI Propinsi Jawa Tengah harus mempunyai susunan organisasi yang teratur sebagai modal dalam membina organisasi anggotanya “. Selain itu, menurut Djanu Ismanto (Sekretaris Umum Pengda PSSI Jawa Tengah) proses pengorganisasian KONI Propinsi Jawa Tengah dapat dijelaskan sebagai berikut : “ Proses pengorganisasian telah dilaksanakan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah. Hal tersebut dibuktikan dengan adanya susunan pengurus. Susunan pengurus KONI Propinsi Jawa Tengah disusun oleh tim formatur yang dibentuk oleh Musorda. Masa bakti kepengurusan yang terbentuk selama 4 (empat) tahun. Susunan pengurus tersebut disusun dengan berpedoman pada susunan pengurus KONI pusat dan disesuaikan dengan kebutuhan daerah. “ Mengenai proses pengorganisasian KONI Propinsi Jawa Tengah, Ukky Juli Setiawan (atlet gulat Jawa Tengah) berpendapat bahwa : “ Pengorganisasian pada KONI Propinsi Jawa Tengah sudah tersusun pengurus yang bekerja sesuai bidang-bidang dalam pembinaan olahraga di Jawa Tengah. Dalam pengurusan KONI propinsi Jawa Tengah juga terdapat para pakar olahraga yang tahu betul proses pembinaan prestasi olahraga. Hal tersebut dapat dilihat adanya dosen FIK UNNES yang masuk dalam jajaran kepengurusan KONI Propinsi Jawa Tengah.

lvi

Sehingga proses pengorganisasian dapat dijalankan sesuai dengan tugas dan wewenangnya. “

4.1.3

Penggerakan (Actuating) Dalam pelaksanaan proses penggerakan, oleh Tri Rustiadi, Sekretaris Umum

KONI Propinsi Jawa Tengah dijabarkan sebagai berikut : “ Pada KONI Propinsi Jawa Tengah, proses penggerakan dilaksanakan dengan menggerakkan anggota-anggotanya dalam pelaksanaan aktivitas organisasi sesuai dengan kedudukan, tugas dan fungsi dari masing-masing. KONI Propinsi Jawa Tengah memiliki anggota sebanyak 35 KONI Kabupaten/Kota serta 54 Pengurus Daerah Cabang Olahraga dan Badan Olahraga Fungsional. Penggerakan tersebut dimaksudkan agar anggota menjalankan aktivitas dengan disiplin dan tanggung jawab sesuai dengan tugas dan kewajiban dalam kepengurusan agar tujuan dalam organisasi dapat dijalankan sesuai harapan “. Dalam melaksanakan proses menggerakan anggotanya KONI melakukan beberapa langkah, seperti yang diungkapkan oleh Soedjioto (Ketua Bidang Organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah) berikut : “ KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pelaksanaan proses penggerakan terhadap anggotanya dengan membina anggotanya untuk mempunyai susunan organisasi yang lengkap. Salah satu upaya yang dilakukan adalah dengan memberikan surat peringatan kepada anggotanya yang memiliki susunan pengurus yang telah habis masa baktinya “. Proses penggerakan yang dilakukan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah tidak hanya dilakukan terhadap anggotanya, tetapi juga terhadap pengurusnya. Hal tersebut dijelaskan oleh Soedjioto (Ketua Bidang Organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah) sebagai berikut : “ KONI Propinsi Jawa Tengah juga melaksanakan proses penggerakan terhadap pengurusnya. Hal tersebut dilaksanakan dengan adanya susunana pengurus dengan bebarapa bidang dan komisi serta dengan pembagian tugas masing-masing dengan jelas “.

lvii

Selain itu, menurut Djanu Ismanto (Sekretaris Umum Pengda PSSI Jawa Tengah) proses penggerakan KONI Propinsi Jawa Tengah dapat dijelaskan sebagai berikut : “ Dalam melaksanakan program kerja KONI Propinsi Jawa Tengah telah melakukan proses penggerakkan. Secara umum proses penggerakan dilaksanakan atas dasar pelaksanakan kegiatan atau program kerja yang sedang dijalankan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah. “ Menurut Ukky Juli Setiawan (atlet gulat Jawa Tengah) berpendapat tentang proses penggerakan sebagai berikut : “ Proses Penggerakan organisasi pada KONI Propinsi Jawa Tengah dilaksanakan dalam pelaksanaan organisasi, sistem kerja yang dilaksanakan digerakkan sesuai dengan fungsi dan tugas pengurus. “

4.1.4

Pengawasan (Controlling) Dalam pelaksanaan proses pengawasan, oleh Tri Rustiadi, Sekretaris Umum

KONI Propinsi Jawa Tengah dijabarkan sebagai berikut : “ Dalam pelaksanaan program kerja, KONI propinsi Jawa Tengah diawasi oleh masyarakat, Bawasda serta BPK yang bertugas mengawasi keuangan KONI dan dibentuk pada saat Musorda. Dalam melaksanakan proses pengawasan pelaksanaan program kerja KONI Propinsi Jawa Tengah melaksanakan evaluasi setiap tahun dengan melaksanakan Raparda ”. Untuk melaksanakan proses pengawasan terhadap kegiatan yang dilakukan KONI Propinsi membentuk tim monitoring. Hal tersebut dijelaskan oleh Mahalul Azam (Wakabid. II Penelitian dan Pengembangan) sebagai berikut : “ Dalam proses pengawasan kegiatan, KONI membentuk tim untuk memonitor jalannya kegiatan. Salah satu contohnya dalam pelaksanaan PJP terdapat tim evaluasi yang bertugas melakukan evaluasi secara berkala terhadap perkembangan kemampuan atlet “.

lviii

Selain itu, menurut Djanu Ismanto (Sekretaris Umum Pengda PSSI Jawa Tengah) proses penggerakan KONI Propinsi Jawa Tengah dapat dijelaskan sebagai berikut : “ KONI Propinsi Jawa Tengah telah melaksanakan proses pengawasan yang dilakukan sejalan dengan pelaksanaan kegiatan organisasi. Sedangkan proses pelaporan tersebut dituangkan dalam laporan pertanggung jawaban dari kegiatan yang dilakukan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah pada periode tertentu serta disampaikan pada saat Musorda dan Raparda. “ Serta Ukky Juli Setiawan (atlet gulat Jawa Tengah)berpendapat bahwa : “ Pengawasan pada KONI Propinsi Jawa Tengah telah dilaksanakan untuk mencapai tujuan, proses evaluasi juga dilaksanakan dalam rangka pelaksanaan kegiatan. “

4.2

Pembahasan Dari hasil penelitian dan analisis data yang terkumpul, dapat diketahui bahwa

KONI Propinsi Jawa Tengah telah melaksanakan proses manajamen secara beruntut, terlihat pada aktivitas organisasi telah menjalankan manajemen suatu organisasi, antara lain dengan adanya dasar organisasi berdasarkan pada AD/ART KONI. Dalam melaksanakan aktivitas organisasi untuk mencapai tujuannya, KONI Propinsi Jawa Tengah telah melaksanakan fungsi manajemen. Perencanaan pada KONI Propinsi Jawa Tengah ditentukan pada Musorda yang diselenggarakan setiap 4 (empat) tahun untuk menetapkan program kerja KONI Propinsi Jawa Tengah dalam waktu 4 (empat) tahun mendatang dan program kerja tahunan (jangka pendek) disusun pada Raparda yang dilaksanakan setiap 1 (satu) tahun sekali dengan mengacu pada rencana kerja yang ditetapkan pada Musorda. Program kerja KONI Propinsi Jawa Tengah terdiri dari rencana kerja (kegiatan)

lix

KONI Propinsi Jawa Tengah sesuai denga tugas dan wewenang tiap bidang pada kepengurusan KONI Propinsi Jawa Tengah. Proses pengorganisasian sudah dilakukan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah terbukti dengan adanya struktur organisasi dalam suatu kepengurusan berdasarkan kebutuhan organisasi dalam melaksanakan aktivitas dan disusun sesuai kedudukan dalam rangka mencapai tujuan organisasi. Dalam kepengurusan KONI Propinsi Jawa Tengah terdapat beberapa bidang dan komisi yang tugas, wewenang dan garis koordinasi telah ditetapkan pada AD/ART. Prinsip-prinsip dalam organisasi telah dilaksanakan KONI Propinsi Jawa Tengah dalam melaksanakan aktivitas. Dalam melaksanakan proses penggerakan KONI Propinsi Jawa Tengah dilaksanakan dengan menggerakkan anggota-anggotanya dalam pelaksanaan aktivitas organisasi sesuai dengan kedudukan, tugas dan fungsi dari masing-masing. Penggerakan yang dilakukan pada KONI Propinsi Jawa Tengah dilakukan sejalan dengan pelaksanaan kegiatan yang dilaksanakan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah serta dimaksudkan agar anggota menjalankan aktivitas dengan disiplin dan tanggung jawab sesuai dengan tugas dan kewajiban dalam kepengurusan agar tujuan dalam organisasi dapat dijalankan sesuai harapan. Dalam proses penggerakan tidak lepas dari adanya sarana penunjang manajemen yang salah satunya adalah pendanaan organisasi, KONI Propinsi Jawa Tengah mendapatkan dana untuk pelaksanaan organisasi berasal dari APBD Propinsi Jawa Tengah. Seperti yang dilakukan pada proses penggerakan tersebut, proses pengawasan KONI Propinsi Jawa Tengah dilaksanakan sejalan dengan pelaksanaan kegiatan KONI propinsi Jawa Tengah. Pelaporan KONI Propinsi Jawa Tengah dilaksanakan

lx

pada pelaksanaan Musorda sebagai laporan pertanggungjawaban kerja selama 4 (empat) tahun dan Raparda sebagai laporan pertanggungjawaban kerja selama 1 (satu) tahun dan laporan disampaikan kepada anggota KONI Propinsi Jawa Tengah. Laporan berisi tentang rangkuman dari hasil kegiatan yang dilaksanakan KONI Propinsi Jawa Tengah pada periode waktu tertentu. Selain pelaporan tersebut, KONI Propinsi Jawa Tengah diawasi oleh masyarakat serta BPK yang bertugas memeriksa laporan keuangan KONI Propinsi Jawa Tengah. Dari uraian tersebut, KONI Propinsi Jawa Tengah telah melaksanakan rangkaian proses manajemen mulai dari proses perencanaan, pengorganisasi, penggerakan dan pengawasan walaupun masih terdapat beberapa kekurangan merupakan sesatu hal yang wajar. Pada Perencanaan masih terlihat beberapa kekurangan, rencana yang sudah ditetapkan belum bisa dilaksanakan sesuai dengan rencana awal sehingga dampak kepada anggota sebagai bagian dari rencana tersebut menjadi dirugikan. Pada proses pengorganisasian terlihat keaktifan kepengurusan yang sudah ada belum maksimal sesuai dengan tugas dan fungsi dalam kepengurusan, masih perlu pembenahan agar pengorganisasian dapat dilaksanakan secara maksimal. Pada proses penggerakan masih perlu pembenahan khususnya dalam menggerakan anggota terhadap program kerja, sehingga nantinya anggota dapat mengikuti program secara maksimal ataupun pada pengurus masih terlihat beberapa pengurus tidak aktif terhadap kegiatan KONI Propinsi Jawa Tengah. Pada proses pengawasan, KONI Propinsi Jawa Tengah masin perlu meningkatkan pengawasan terhadap program kerja terutama program kerja yang berhubungan kegiatan dan aktivitas anggota. Dengan adanya proses manajemen yang sudah

lxi

dilaksanakan tersebut perlu ditingkatkan sehingga

diharapkan mampu menjadi

modal dalam peningkatan prestasi olahraga Jawa Tengah di tingkat Nasional.

lxii

BAB V SIMPULAN DAN SARAN

5.1

Simpulan Dari pembahasan tersebut, maka penelitian ini dapat ditarik simpulan sebagai

berikut : 1. Proses manajemen yang dilakukan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah telah memenuhi ketantuan-ketentuan berjalannya sebuah organisasi, yaitu berupa proses perencanaan, pengorganisasian, penggerakkan dan pengawasan. 2. Proses perencanaan dilaksanakan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah dengan adanya Program kerja KONI Propinsi Jawa Tengah telah disusun dalam pelaksanaan Musorda dengan jelas tentang tujuan dan prioritas program. 3. KONI Propinsi Jawa Tengah telah memiliki kepengurusan yang baik sesuai dengan AD/ART KONI. Hal tersebut terlihat dengan adanya rincian tugas dan wewenang yang jelas, pelimpahan wewenang yang jelas, pembagian tugas dengan jelas dan sebagainya. 4. KONI Propinsi Jawa Tengah telah melaksanakan proses pengawasan dengan baik. Terbukti dengan adanya evaluasi tahunan melalui Raparda serta dengan pengawasan terhadap keuangan dan anggaran yang dilakukan oleh BPK.

5.2

Saran

Dari tahapan-tahapan didepan serta simpulan diatas, maka penulis memberikan saran sebagai berikut :

lxiii

1. Agar KONI Propinsi Jawa Tengah dapat mempertahankan bahkan meningkatkan pelaksanaan proses manajemen yang telah tertata dengan baik. 2. Dalam penyusunan program kerja, agar dapat ditempuh langkah-langkah yang konkrit sehingga pencapaian tujuan dalam peningkatan prestasi olahraga Jawa Tengah dapat terwujud. 3. Dalam penyusunan pengurus KONI Propinsi Jawa Tengah, agar dipilih orangorang yang tepat dengan kehlian dan bidang yang ditekuni. Sehingga profesionalisme kerja dapat ditingkatkan dan tujuan tersebut dapat tercapai. 4. Dalam pelaksanaan evaluasi program (pengawasan) diharapkan dapat

dilaksanakan dengan baik, sportif dan fair play sehingga hasil dari evaluasi tersebut dapat digunakan untuk menyusun rancangan progran kerja tahun berikutnya. 5. Untuk pelaksanaan program kerja yang belum dilaksanakan dapat dilaksanakan agar perencanaan yang sudah dibuat dapat terlaksana, serta kegiatan yang seharusnya sudah dilaksanakan untuk dapat dilaksanakan dengan sisa waktu yang ada.

lxiv

DAFTAR PUSTAKA Dirham. 1986. Kepemimpinan Organisasi dan Administrasi Olahraga. Semarang : IKIP Semarang Djati Julitriarsa dan Jhon Suprihanto. 1982. Manajemen Umum Sebuah Pengantar Edisi Pertama. Yogyakarta : BPFE Hadar Nawawi. 1991. Instrumen Penelitian Bidang Sosial. Yogyakarta : UGM Press Hani Handoko. 1984. Manajemen Edisi 2. Yogyakarta : BPFE Komite Olahraga Nasional Indonesia, 1999. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga. Jakarta : Komite Olahraga Nasional Indonesia . 1985. Administrasi Olahraga. Semarang : KONI KONI Propinsi Jawa Tengah. 2004. Laporan Pelaksanaan Mesyawarah Daerah (MUSORDA) KONI Propinsi Jawa Tengah. Semarang : KONI Propinsi Jawa Tengah Manullang. 1983. Dasar-dasar Manajemen Edisi Revisi Cetakan Kesepuluh. Jakarta : Ghalia Indonesia Moleong, L.J. 1989. Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung : PT Remaja Rosdakarya Soekardi. 2005. Manajemen Olahraga. Semarang : Fakultas Ilmu Keolahragaan UNNES Soewarno Handayaningrat. 1982. Pengantar Studi Ilmu Administrasi dan Manajemen. Jakarta : PT Gunung Agung Suharsimi Arikunto. 1997. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta : Rineka Cipta

lxv

Lampiran 1 Bagan Susunan Organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah Periode 2004-2008 Ketua Umum Wakil Ketua Umum I Wakil Ketua Umum II Wakil Ketua Umum III Bendahara Wakil Bendahara I Wakil Bendahara II Kabid. Organisasi Wakabid. Organisasi I Wakabid. Organisasi II Kabid. Binpres Wakabid. Binpres I Wakabid. Binpres II Sekretaris Umum Wasekum I Wasekum II Kabid Rena Wakabid. Rena I Wakabid. Rena II Kabid. Litbang Wakabid Litbang I Wakabid Litbang II

Ka.Kom. Hukum Ang. Kom Hukum Ang. Kom Hukum

Ka. Kom. Md & HM Ang. Kom Md & HM Ang. Kom Md & HM Ang. Kom Md & HM

Ka. Kom. BIOR Ang. Kom BIOR Ang. Kom BIOR

Ka. Kom. Pro & Pm Ang. Kom Pro & Pm Ang. Kom Pro & Pm

Ka. Kom. Pd & Pn Ang. Kom Pd & Pn Ang. Kom Pd & Pn

Ka. Kom.

PIOR
Ang. Kom PIOR Ang. Kom PIOR

lxvi

Lampiran 2 Susunan pengurus KONI Propinsi Jawa Tengah Periode 2004 – 2008

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Jabatan Ketua Umum Wakil Ketua Umum I Wakil Ketua Umum II Wakil Ketua Umum III Sekretaris Umum Wakil Sekretaris Umum I Wakil Sekretaris Umum II Bendahara Wakil Bendahara I

Nama H. Murdoko, SH Drs. Soenjoto Drs. H. Soegiyanto KS, MS HB. Bahrezi Ghozali Drs. H. Warsa Susilo, M.Pd Drs. Tri Rustiadi, M.Kes Drs. Sudarsono H. Roesgiyanto Roni Guritno, BcHk Niken Puspitasari, SH, M.Kn Drs. Soedjioto, M.Pd Ir. Anggoro Mardi Husodo Drs. Giri Dahono Drs. Mugiyo Hartono, M.Pd

10. Wakil Bendahara II 11. Kabid. Organisasi 12. Wakabid. Organisasi I 13. Wakabid. Organisasi II 14. Kabid. Pembinaan Prestasi (Binpres) 15. Wakabid. Binpres I 16. Wakabid. Binpres II

Ery Sadewo, SH Drs. Taufik Hidayah, M.Kes

lxvii

17. Kabid. Perencanaan program dan Anggaran (Rena) 18. Wakabid. Rena I 19. Wakabid. Rena II 20. Kabid. Penelitian dan Pengembangan (Litbang) 21. Wakabid. Litbang I 22. Wakabid. Litbang II 23. Ketua Komisi Hukum 24. Anggota Komisi Hukum 25. Anggota Komis Hukum 26. Ketua Komisi Penerapan Iptek OR (PIOR) 27. Anggota Komisi PIOR 28. Anggota Komisi PIOR 29. Ketua Komisi Pendidikan dan Penataran (Diktar) 30. Anggota Komisi Diktar 31. Anggota Komisi Diktar 32. Ketua Komisi Promosi dan Pemasaran (Promas) 33. Anggota Komisi Promas

Drs. Daniel Toto Indiono, M.Pd

Ateng GhozanyMiftah, SE, M.Si H. Amir Machmud NS, SH, MH DR. dr. Hardhono Susanto, PAK

Prof. Dr. Christantius D. Atmojo Dr. Mahalul Azam R. Benny Riyanto, SH, MH H. Gunarto, SH, SE, M.Hum Drs. A. Is Yusup Prof. Dr. M. Furqon

Rumini, S.Pd., M.Pd Drs. Sulaiman, M.Pd Drs. Bambang Sunaryo

Drs. Jumiko Drs. Sri Santoso Drs. Drs. H. Bambang Pulonggono, MM H. Tohir Sandirdja

lxviii

34. Anggota Komisi Promas 35. Ketua Komisi Media dan Humas 36. Anggota Komisi media dan Humas 37. Anggota Komisi media dan Humas 38. Anggota Komisi media dan Humas 39. Ketua Komisi Bisnis dan Industri OR (BIOR) 40. Anggota Komisi BIOR 41. Anggota Komisi BIOR

Nila Kusumawati, S.Pd Achmad Ris Ediyanto, SH

Dani Kurniawan Amananta

Yuni dwi Asmartin, SH

Dra. Titik Widhyani

H. Husein Syifa, SE

Ir. Anny Widipratamanti, MT Drs. Jayanto Arus Adi, MM

lxix

Lampiran 3 INSTRUMEN PENELITIAN

I.

Instrumen Observasi atau Survei. Obyek Pengamatan Kepengurusan KONI Staf KONI -

Jenis Pengamatan Organisasi Administrasi

Pengda -

√ √
-

√ √
-

Tenaga Administrasi Dana Sarana Prasarana

√ √


-

II.

Instrumen Interviu atau Wawancara. Obyek Interviu Jenis Interviu PERENCANAAN 1. Rencana Kerja 2. Program 3. Proyek Kegiatan 4. Sasaran Pengurus KONI Staf KONI

Pengda

Atlet

√ √ √ √

-

√ √ √ √

-

lxx

5. Alternatif Usaha 6. Lingkungan Kerja 7. Hambatan Dihadapi 8. Pemecahan Masalah PENGORGANISASIAN 1. Struktur Organisasi 2. Bidang-bidang 3. Hubungan dengan Organisasi Olahraga yang Lain CONTROLING 1. Proses Pengawasan 2. Sistem Pengawasan

√ √ √ √

-

√ √ √ √

-

√ √ √

-

-

√ √

-

√ √

√ √

lxxi

III.

Instrumen Dokumentasi. Obyek Pengamatan Jenis Pengamatan AD / ART GBHK Buku Program Keputusan Lain Pelaksanaan Program Sistem Evaluasi

Organisasi

Program -

√ √ √ √

√ √ √ √

√ √ √

√ √ √

lxxii

Lampiran 2 DAFTAR PERTANYAAN DALAM WAWANCARA

1.

Pengurus KONI Propinsi Jawa Tengah a. Apakah pengertian KONI Propinsi Jawa Tengah ? b. Kapan berdirinya KONI Propinsi Jawa Tengah ? c. Dimana sekretariat KONI Propinsi Jawa Tengah ? d. Bagimanakah tipe organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah ? e. Bagimanakah hubungan KONI Propinsi Jawa Tengah dengan KONI Pusat serta dengan KONIDA II ? f. Bagaimanakah visi dan misi KONI Propinsi Jawa Tengah ? g. Bagaimanakah penentuan program kerja KONI Propinsi Jawa Tengah ? h. Kapan program kerja KONI Propinsi Jawa Tengah ditentukan ? i. Bagaimanakah dengan program jangka panjang dan jangka pendek ditentukan ? j. Berapakah jumlah bidang-bidang dalam kepengurusan KONI Propinsi Jawa Tengah ? k. Bagaimanakah tugas dari bidang-bidang pada KONI Propinsi Jawa Tengah ? l. Bagimanakah rencana kerja yang dilakukan pada bidang-bidang di KONI Propinsi Jawa Tengah ? m. Dalam menjalankan roda organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah berdasarkan pada apa ? n. Berapa lama periode kepengurusan KONI Propinsi Jawa Tengah ?

lxxiii

o. Bagimanakah penentuan kepengurusan dalam KONI Propinsi Jawa Tengah ? p. Bagaimanakah struktur organisasi dalam KONI Propinsi Jawa Tengah ? q. Berapakah jumlah KONIDA II anggota KONI Propinsi Jawa Tengah ? r. Berapakah jumlah Pengda cabang olahraga anggota KONI Propinsi Jawa Tengah ? s. Bagaimanakah KONI Propinsi Jawa Tengah dalam menjalankan pengurus KONI ? t. Bagimanakah KONI Propinsi Jawa Tengah dalam menjalankan aktivitas pengurus dan anggota ? u. Bagaimanakah proses pengawasan terhadap KONI Propinsi Jawa Tengah dalam menjalankan aktivitas organisasi ? v. Dari manakah dana organisasi di dapat oleh KONI Propinsi Jawa Tengah ? w. Bagaimanakah penetuan anggaran dana yang dilakukan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah ? x. Dalam pelaksanaaan aktivitas organisasi, bagaimanakah sarana dan prasarana yang dimilki KONI Propinsi Jawa Tengah ? y. Bagaimanakah prestasi olahraga Jawa Tengah ditingkat junior maupun senior ?

2.

Pengurus Anggota Pengda PSSI Jawa Tengah

lxxiv

a. Bagaimanakah peran KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pembinaan olahraga di Jawa Tengah ? b. Bagaimanakah peran KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pembinaan Pengda cabang olahraga yang ada di Jawa Tengah ? c. Bagaimana pelaksanaan program kerja KONI propinsi Jawa Tengah dalam pembinaan olahraga prestasi di Jawa Tengah ? d. Bagaimana proses pengawasan yang dilakukan KONI Propinsi Jawa Tengah dalam memonitor pelaksanaan pembinaan olahraga di Jawa Tengah ?

lxxv

A. DAFTAR WAWANCARA DENGAN PENGURUS KONI PROPINSI JAWA TENGAH ( KETUA UMUM DAN PENGURUS HARIAN ) 1. Apakah pengertian KONI Propinsi Jawa Tengah ? 2. Kapan berdirinya KONI Propinsi Jawa Tengah ? 3. Dimana sekretariat KONI Propinsi Jawa Tengah ? 4. Bagimanakah hubungan KONI Propinsi Jawa Tengah dengan KONI Pusat serta dengan KONIDA II ? 5. Bagaimanakah visi dan misi KONI Propinsi Jawa Tengah ? 6. Bagaimana penentuan program kerja KONI Propinsi Jawa Tengah ? 7. Kapan program kerja KONI Propinsi Jawa Tengah ditentukan ? 8. Bagaimanakah dengan program jangka panjang dan jangka pendek ditentukan ? 9. Berapakah jumlah bidang-bidang dalam kepengurusan KONI Propinsi Jawa Tengah ? 10. Bagaimanakah tugas dari bidang-bidang yang ada dalam kepengurusan KONI Propinsi Jawa Tengah ? 11. Bagimanakah rencana kerja yang dilakukan pada bidang-bidang di KONI Propinsi Jawa Tengah ? 12. Dalam menjalankan roda organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah berdasarkan pada apa ? 13. Berapa lama periode kepengurusan KONI Propinsi Jawa Tengah ? 14. Bagimanakah penentuan kepengurusan KONI Propinsi Jawa Tengah ? 15. Bagaimana struktur organisasi dalam KONI Propinsi Jawa Tengah ? 16. Berapakah jumlah KONIDA II anggota KONI Propinsi Jawa Tengah ? 17. Berapakah jumlah Pengda cabang olahraga anggota KONI Propinsi Jawa Tengah ? 18. Bagaimanakah KONI Propinsi Jawa Tengah dalam menjalankan pengurus KONI ? 19. Bagimanakah KONI Propinsi Jawa Tengah dalam menjalankan aktivitas pengurus dan anggota ?

lxxvi

20. Bagaimanakah proses pengawasan terhadap KONI Propinsi Jawa Tengah dalam menjalankan aktivitas organisasi ? 21. Dari manakah dana organisasi di dapat oleh KONI Propinsi Jawa Tengah ? 22. Bagaimanakah penetuan anggaran dana yang dilakukan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah ? 23. Dalam pelaksanaaan aktivitas organisasi, bagaimanakah sarana dan prasarana yang dimilki KONI Propinsi Jawa Tengah ? 24. Bagaimanakah prestasi olahraga Jawa Tengah ditingkat junior maupun senior ? B. DAFTAR WAWANCARA DENGAN PENGURUS KONI PROPINSI JAWA TENGAH ( BIDANG ORGANISASI ) 1. Bagaimana program kerja yang dilakukan oleh bidang organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pembinaan organisasi anggota ? 2. Apa sasaran yang akan dicapai dari program kerja yang telah disusun oleh bidang organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah ? 3. Dalam upaya mencapai tujuan dan sasaran tersebut, kegiatan / usaha apa yang dilakukan oleh bidang organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah ? 4. Dalam melaksanakan kegiatan tersebut, bidang organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah bekerjasama dengan siapa ? 5. Apa yang menjadi hambatan oleh bidang organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah dalam melaksanakan kegiatan tersebut ? 6. Bagaimana cara yang diambil oleh bidang organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah untuk mengatasi masalah tersebut ? 7. Bagaimana proses pengawasan yang dilakukan oleh bidang organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pelaksanaan program kerja ? 8. Bagaimana struktur organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah ? 9. Bagaimana cara / bentuk koordinasi yang dilakukan antara bidang-bidang yang ada di KONI Propinsi Jawa Tengah dalam melaksanakan program kerja ?

lxxvii

C. DAFTAR WAWANCARA DENGAN PENGURUS KONI PROPINSI JAWA TENGAH ( BIDANG PEMBINAAN PRESTASI ) 1. Bagaimana program kerja yang dilakukan oleh bidang pembinaan prestasi KONI Propinsi Jawa Tengah ? 2. Apa sasaran yang akan dicapai dari program kerja yang telah disusun oleh bidang pembinaan prestasi KONI Propinsi Jawa Tengah ? 3. Dalam upaya mencapai tujuan dan sasaran tersebut, kegiatan / usaha apa yang dilakukan oleh bidang pembinaan prestasi KONI Propinsi Jawa Tengah ? 4. Dalam melaksanakan kegiatan tersebut, bidang pembinaan prestasi KONI Propinsi Jawa Tengah bekerjasama dengan siapa ? 5. Apa yang menjadi hambatan oleh bidang pembinaan prestasi KONI Propinsi Jawa Tengah dalam melaksanakan kegiatan tersebut ? 6. Bagaimana cara yang diambil oleh bidang pembinaan prestasi KONI Propinsi Jawa Tengah untuk mengatasi masalah tersebut ? 7. Bagaimana proses pengawasan yang dilakukan oleh bidang pembinaan prestasi KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pelaksanaan program kerja ? D. DAFTAR WAWANCARA DENGAN PENGURUS KONI PROPINSI JAWA TENGAH ( BIDANG PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ) 1. Bagaimana program kerja yang dilakukan oleh bidang penelitian dan pengembangan KONI Propinsi Jawa Tengah ? 2. Apa sasaran yang akan dicapai dari program kerja yang telah disusun oleh bidang penelitian dan pengembangan KONI Propinsi Jawa Tengah ? 3. Dalam upaya mencapai tujuan dan sasaran tersebut, kegiatan / usaha apa yang dilakukan oleh bidang penelitian dan pengembangan KONI Propinsi Jawa Tengah ? 4. Dalam melaksanakan kegiatan, bidang penelitian dan pengembangan KONI Propinsi Jawa Tengah bekerjasama dengan siapa ?

lxxviii

5. Apa yang menjadi hambatan oleh bidang penelitian dan pengembangan KONI Propinsi Jawa Tengah dalam melaksanakan kegiatan tersebut ? 6. Bagaimana cara yang diambil oleh bidang penelitian dan pengembangan KONI Propinsi Jawa Tengah untuk mengatasi masalah tersebut ? 7. Bagaimana proses pengawasan yang dilakukan oleh bidang penelitian dan pengembangan KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pelaksanaan program kerja ? E. DAFTAR WAWANCARA DENGAN PENGURUS KONI PROPINSI JAWA TENGAH ( BIDANG PERENCANAAN DAN ANGGARAN ) 1. Bagaimana program kerja yang dilakukan oleh bidang perencanaan dan anggaran KONI Propinsi Jawa Tengah ? 2. Apa sasaran yang akan dicapai dari program kerja yang telah disusun oleh bidang bidang perencanaan dan anggaran KONI Propinsi Jawa Tengah ? 3. Dalam upaya mencapai tujuan dan sasaran tersebut, kegiatan / usaha apa yang dilakukan oleh bidang bidang perencanaan dan anggaran KONI Propinsi Jawa Tengah ? 4. Dalam melaksanakan kegiatan tersebut, bidang bidang perencanaan dan anggaran KONI Propinsi Jawa Tengah bekerjasama dengan siapa ? 5. Apa yang menjadi hambatan oleh bidang bidang perencanaan dan anggaran KONI Propinsi Jawa Tengah dalam melaksanakan kegiatan tersebut ? 6. Bagaimana cara yang diambil oleh bidang bidang perencanaan dan anggaran KONI Propinsi Jawa Tengah untuk mengatasi masalah tersebut ? 7. Bagaimana proses pengawasan yang dilakukan oleh bidang bidang perencanaan dan anggaran KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pelaksanaan program kerja ? 8. Darimana dan bagaimana penentuan anggaran yang dilakukan KONI Propinsi Jawa Tengah ?

lxxix

F. DAFTAR WAWANCARA DENGAN PENGURUS KONI PROPINSI JAWA TENGAH ( BIDANG MEDIA DAN PROMOSI ) 1. Bagaimana program kerja yang dilakukan oleh bidang media dan promosi KONI Propinsi Jawa Tengah ? 2. Apa sasaran yang akan dicapai dari program kerja yang telah disusun oleh bidang media dan promosi KONI Propinsi Jawa Tengah ? 3. Dalam upaya mencapai tujuan dan sasaran tersebut, kegiatan / usaha apa yang dilakukan oleh bidang media dan promosi KONI Propinsi Jawa Tengah ? 4. Dalam melaksanakan kegiatan tersebut, bidang media dan promosi KONI Propinsi Jawa Tengah bekerjasama dengan siapa ? 5. Apa yang menjadi hambatan oleh bidang media dan promosi KONI Propinsi Jawa Tengah dalam melaksanakan kegiatan tersebut ? 6. Bagaimana cara yang diambil oleh bidang media dan promosi KONI Propinsi Jawa Tengah untuk mengatasi masalah tersebut ? 7. Bagaimana proses pengawasan yang dilakukan oleh bidang media dan promosi KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pelaksanaan program kerja ?

G. DAFTAR WAWANCARA DENGAN PENGURUS

ANGGOTA KONI

PROPINSI JAWA TENGAH ( PENGDA DAN KONIDA II ) 1. Bagaimanakah peran KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pembinaan olahraga di Jawa Tengah ? 2. Bagaimanakah peran KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pembinaan Pengda cabang olahraga yang ada di Jawa Tengah ? 3. Bagaimana pelaksanaan program kerja KONI propinsi Jawa Tengah dalam pembinaan olahraga prestasi di Jawa Tengah ?

lxxx

4. Bagaimana proses pengawasan yang dilakukan KONI Propinsi Jawa Tengah dalam memonitor pelaksanaan kegiatan pembinaan olahraga di Jawa Tengah ? H. DAFTAR WAWANCARA DENGAN ATLET DAN PEMBINA OLAHRAGA JAWA TENGAH 1. Bagaimanakah peran KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pembinaan olahraga di Jawa Tengah ? 2. Bagaimanakah peran KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pembinaan Pengda cabang olahraga yang ada di Jawa Tengah ? 3. Bagaimana pelaksanaan program kerja KONI propinsi Jawa Tengah dalam pembinaan olahraga prestasi di Jawa Tengah ? 4. Bagaimana proses pengawasan yang dilakukan KONI Propinsi Jawa Tengah dalam memonitor pelaksanaan kegiatan pembinaan olahraga di Jawa Tengah ?

Lampiran 4 DAFTAR PERTANYAAN DALAM WAWANCARA

I. DAFTAR WAWANCARA DENGAN PENGURUS KONI PROPINSI JAWA TENGAH ( KETUA UMUM DAN PENGURUS HARIAN ) 1. Apakah pengertian KONI Propinsi Jawa Tengah ? 2. Kapan berdirinya KONI Propinsi Jawa Tengah ? 3. Dimana sekretariat KONI Propinsi Jawa Tengah ? 4. Bagimanakah hubungan KONI Propinsi Jawa Tengah dengan KONI Pusat serta dengan KONIDA II ? 5. Bagaimanakah visi dan misi KONI Propinsi Jawa Tengah ? 6. Bagaimana penentuan program kerja KONI Propinsi Jawa Tengah ?

lxxxi

7. Kapan program kerja KONI Propinsi Jawa Tengah ditentukan ? 8. Bagaimanakah dengan program jangka panjang dan jangka pendek ditentukan ? 9. Berapakah jumlah bidang-bidang dalam kepengurusan KONI Propinsi Jawa Tengah dan bagaimana tugas masing-masing bidang tersebut ? 10. Bagimanakah rencana kerja yang dilakukan pada bidang-bidang di KONI Propinsi Jawa Tengah ? 11. Dalam menjalankan roda organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah berdasarkan pada apa ? 12. Berapa lama periode kepengurusan KONI Propinsi Jawa Tengah ? 13. Bagimanakah penentuan kepengurusan KONI Propinsi Jawa Tengah ? 14. Bagaimana struktur organisasi dalam KONI Propinsi Jawa Tengah ? 15. Berapakah jumlah KONIDA II anggota KONI Propinsi Jawa Tengah ? 16. Berapakah jumlah Pengda cabang olahraga anggota KONI Propinsi Jawa Tengah ? 17. Bagimanakah KONI Propinsi Jawa Tengah dalam menjalankan aktivitas pengurus dan anggota ? 18. Bagaimanakah proses pengawasan terhadap KONI Propinsi Jawa Tengah dalam menjalankan aktivitas organisasi ? 19. Dari manakah dana organisasi di dapat oleh KONI Propinsi Jawa Tengah ? 20. Bagaimanakah penetuan anggaran dana yang dilakukan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah ? 21. Dalam pelaksanaaan aktivitas organisasi, bagaimanakah sarana dan prasarana yang dimilki KONI Propinsi Jawa Tengah ? 22. Bagaimanakah prestasi olahraga Jawa Tengah ditingkat junior maupun senior ? J. DAFTAR WAWANCARA DENGAN PENGURUS KONI PROPINSI JAWA TENGAH ( BIDANG ORGANISASI )

lxxxii

10. Bagaimana program kerja yang dilakukan oleh bidang organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pembinaan organisasi anggota ? 11. Apa sasaran yang akan dicapai dari program kerja yang telah disusun oleh bidang organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah ? 12. Dalam upaya mencapai tujuan dan sasaran tersebut, kegiatan / usaha apa yang dilakukan oleh bidang organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah ? 13. Dalam melaksanakan kegiatan tersebut, bidang organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah bekerjasama dengan siapa ? 14. Apa yang menjadi hambatan oleh bidang organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah dalam melaksanakan kegiatan tersebut ? 15. Bagaimana cara yang diambil oleh bidang organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah untuk mengatasi masalah tersebut ? 16. Bagaimana proses pengawasan yang dilakukan oleh bidang organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pelaksanaan program kerja ? 17. Bagaimana cara / bentuk koordinasi yang dilakukan antara bidang-bidang yang ada di KONI Propinsi Jawa Tengah dalam melaksanakan program kerja ? K. DAFTAR WAWANCARA DENGAN PENGURUS KONI PROPINSI JAWA TENGAH ( BIDANG PEMBINAAN PRESTASI ) 8. Bagaimana program kerja yang dilakukan oleh bidang pembinaan prestasi KONI Propinsi Jawa Tengah ? 9. Apa sasaran yang akan dicapai dari program kerja yang telah disusun oleh bidang pembinaan prestasi KONI Propinsi Jawa Tengah ? 10. Dalam upaya mencapai tujuan dan sasaran tersebut, kegiatan / usaha apa yang dilakukan oleh bidang pembinaan prestasi KONI Propinsi Jawa Tengah ? 11. Dalam melaksanakan kegiatan tersebut, bidang pembinaan prestasi KONI Propinsi Jawa Tengah bekerjasama dengan siapa ? 12. Apa yang menjadi hambatan oleh bidang pembinaan prestasi KONI Propinsi Jawa Tengah dalam melaksanakan kegiatan tersebut ?

lxxxiii

13. Bagaimana cara yang diambil oleh bidang pembinaan prestasi KONI Propinsi Jawa Tengah untuk mengatasi masalah tersebut ? 14. Bagaimana proses pengawasan yang dilakukan oleh bidang pembinaan prestasi KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pelaksanaan program kerja ? L. DAFTAR WAWANCARA DENGAN PENGURUS KONI PROPINSI JAWA TENGAH ( BIDANG PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN ) 8. Bagaimana program kerja yang dilakukan oleh bidang penelitian dan pengembangan KONI Propinsi Jawa Tengah ? 9. Apa sasaran yang akan dicapai dari program kerja yang telah disusun oleh bidang penelitian dan pengembangan KONI Propinsi Jawa Tengah ? 10. Dalam upaya mencapai tujuan dan sasaran tersebut, kegiatan / usaha apa yang dilakukan oleh bidang penelitian dan pengembangan KONI Propinsi Jawa Tengah ? 11. Dalam melaksanakan kegiatan, bidang penelitian dan pengembangan KONI Propinsi Jawa Tengah bekerjasama dengan siapa ? 12. Apa yang menjadi hambatan oleh bidang penelitian dan pengembangan KONI Propinsi Jawa Tengah dalam melaksanakan kegiatan tersebut ? 13. Bagaimana cara yang diambil oleh bidang penelitian dan pengembangan KONI Propinsi Jawa Tengah untuk mengatasi masalah tersebut ? 14. Bagaimana proses pengawasan yang dilakukan oleh bidang penelitian dan pengembangan KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pelaksanaan program kerja ? M. DAFTAR WAWANCARA DENGAN PENGURUS KONI PROPINSI JAWA TENGAH ( BIDANG PERENCANAAN DAN ANGGARAN ) 9. Bagaimana program kerja yang dilakukan oleh bidang perencanaan dan anggaran KONI Propinsi Jawa Tengah ? 10. Apa sasaran yang akan dicapai dari program kerja yang telah disusun oleh bidang bidang perencanaan dan anggaran KONI Propinsi Jawa Tengah ?

lxxxiv

11. Dalam upaya mencapai tujuan dan sasaran tersebut, kegiatan / usaha apa yang dilakukan oleh bidang bidang perencanaan dan anggaran KONI Propinsi Jawa Tengah ? 12. Dalam melaksanakan kegiatan tersebut, bidang bidang perencanaan dan anggaran KONI Propinsi Jawa Tengah bekerjasama dengan siapa ? 13. Apa yang menjadi hambatan oleh bidang bidang perencanaan dan anggaran KONI Propinsi Jawa Tengah dalam melaksanakan kegiatan tersebut ? 14. Bagaimana cara yang diambil oleh bidang bidang perencanaan dan anggaran KONI Propinsi Jawa Tengah untuk mengatasi masalah tersebut ? 15. Bagaimana proses pengawasan yang dilakukan oleh bidang bidang perencanaan dan anggaran KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pelaksanaan program kerja ? 16. Darimana dan bagaimana penentuan anggaran yang dilakukan KONI Propinsi Jawa Tengah ? N. DAFTAR WAWANCARA DENGAN PENGURUS ANGGOTA KONI

PROPINSI JAWA TENGAH ( PENGDA DAN KONIDA II ) 5. Bagaimana pelaksanaan proses perencanaan yang dilakukan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah ? 6. Bagaimana pelaksanaan proses Pengorganisasian yang dilakukan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah ? 7. Bagaimana pelaksanaan proses penggerakan yang dilakukan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah ? 8. Bagaimana pelaksanaan proses pengawasan yang dilakukan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah ? 9. Bagaimanakah peran KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pembinaan olahraga di Jawa Tengah ? O. DAFTAR WAWANCARA DENGAN ATLET

lxxxv

10. Bagaimana pelaksanaan proses perencanaan yang dilakukan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah ? 11. Bagaimana pelaksanaan proses Pengorganisasian yang dilakukan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah ? 12. Bagaimana pelaksanaan proses penggerakan yang dilakukan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah ? 13. Bagaimana pelaksanaan proses pengawasan yang dilakukan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah ? 14. Bagaimanakah peran KONI Propinsi Jawa Tengah dalam pembinaan olahraga di Jawa Tengah ?

Lampiran 5 HASIL WAWANCARA

Nama Responden Jabatan Pelaksanaan

: Drs. Tri Rustiadi, M.Kes : Wasekum I KONI Propinsi Jawa Tengah : - Tempat : Kantor KONI Propinsi Jawa Tengah Komplek GOR Jati Diri Semarang - Tanggal - Pukul : 20 Juli 2005 : 13.00 WIB

Deskripsi Hasil Wawancara : KONI Propinsi Jawa Tengah adalah organisasi yang mengkoordinasi dan membina kegiatan olahraga prestasi di Jawa Tengah. KONI didirikan di Jakarta pada tangggal 31 Desember 1966. KONI Propinsi Jawa Tengah berkantor di Komplek GOR Jati Diri Karangrejo Semarang.

lxxxvi

Penentuan rancangan program kerja KONI Propinsi Jawa Tengah disusun melalui Musorda dengan skala prioritas yaitu program jangka panjang dan program jangka pendek. Dan program tahunan ditentukan pada awal tahun melalui pelaksanaan Raparda. Program jangka panjang KONI Propinsi Jawa Tengah mengacu pada pencapaian prestasi pada PON, sedang program jangka pendeknya adalah langkah-langkah yang akan ditempuh untuk mencapai prestasi tersebut. Misal dengan meloloskan sebanyak-banyaknya atlet ke PON, sehingga perlu diadakan program Pelatda Jangka Penjang (PJP) dan sebagainya. Kepengurusan KONI Propinsi Jawa Tengah ditetapkan dan dikukuhkan oleh Musorda. Kepengurusan tersebut terdiri dari beberapa pengurus inti yang dibantu oleh beberapa bidang dan komisi-komisi. Dalam menjalankan tugas dari setiap bidang dan komisi sudah diatur tersendiri seperti yang terdapat dalam AD/ART. Kepengurusan tersebut memiliki masa bakti selama 4 (empat) tahun. KONI Propinsi Jawa Tengah memiliki anggota sebanyak 35 KONI Kabupaten/Kota serta 54 Pengurus Daerah Cabang Olahraga dan Badan Olahraga Fungsional. Dalam melaksanakan proses pengawasan pelaksanaan program kerja KONI Propinsi Jawa Tengah melaksanakan evaluasi setiap tahun dengan melaksanakan Raparda serta keuangan KONI diawasi oleh Badan Pengawas Keuangan yangdibentuk oleh Musorda. Keuangan KONI berasal dari Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) Propinsi Jawa Tengah. Cara memperoleh bantuan dana tersebut dengan proses pengajuan permohonan dana ke DPR, setelah DPR menyetujui Pemerintah Propinsi Jawa Tengah baru mengeluarkan bantuan tersebut.

lxxxvii

Lanjutan Lampiran 4 HASIL WAWANCARA

Nama Responden Jabatan Pelaksanaan

: dr. Mahalul Azam : Wakabid Penelitian dan Pengembangan II : - Tempat : Kampus FIK UNNES Sekaran Gunungpati Semarang - Tanggal - Pukul : 21 Juli 2005 : 12.30 WIB

Deskripsi Hasil Wawancara : Salah satu bidang yang ada di KONI adalah bidang penelitian dan pengembangan (Litbang). Bidang litbang KONI propinsi Jawa Tengah bertujuan untuk mengumpulkan data/informasi yang diperlukan oleh Ketua Umum untuk mencapai prestasi yang maksimal dan untuk menjadi dasar pengambilan kebijakan. Misalnya adalah pembuatan propfil atlet secara lengkap. Sehingga menjelang kejuaran-kejuaran tertentu seperti PON, Ketua Umum sudah bisa membuat target tertentu berdasarkan pada data yangdiberikan oleh bidang litbang. Untuk menjalankan fungsi tersebut bidang memerlukan dukungan sumber daya yang sangat besar. Salah satunya dengan adanya sumber daya manusia yang berkualitas sehingga data yang terkumpul benar-benar valid. Selain itu, juga diperlukan adanya dukungan dana yang besar. Karena selain membayar orang yang melakukan pengumpulan data, dana tersebut juga diperlukan untuk pengadaan sarana dan prasaran yang dibutuhkan untuk pengumpulan data.

lxxxviii

Lanjutan Lampiran 4 HASIL WAWANCARA

Nama Responden Jabatan Pelaksanaan

: Drs. Soedjioto, M.Pd : Kabid Organisasi : - Tempat : Kantor Kasubag PLS dan Olahraga Jl. Pemuda 136 Semarang - Tanggal - Pukul : 27 Juli 2005 : 08.00 WIB

Deskripsi Hasil Wawancara : Secara umum bidang organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah bertanggung jawab dengan jalannya organisasi yang dijalankan oleh KONI sendiri maupun organisasi yang dijalankan oleh anggota KONI Propinsi Jawa Tengah. Untuk melaksanakan tanggung jawab tersebut bidang organisasi KONI Propinsi Jawa Tengah menempuh langkah, antara lain dengan memberi bimbingan agar organisasi yang dimiliki oleh anggota dapat disusun dengan lengkap dan bagi yang habis masa baktinya untuk segera melakukan Musda. Sebelum membenahi organisasi anggota, wajib bagi KONI intuk mengatur organisasinya sendiri dengan baik. Karena kalau organisasi yang ada di KONI Propinsi Jawa Tengah tidak baik, organisasi anggotanya juga akan mengikuti. Begitu juga sebaliknya. Dan akhirnya jalannya organisasi KONI dan anggota-anggotanya sangat mempengaruhi proses pembinaan olahraga prestasi di Jawa Tengah.

lxxxix

Lanjutan Lampiran 4 HASIL WAWANCARA

Nama Responden Jabatan Pelaksanaan

: Drs. Mugiyo Hartono, M.Pd : Kabid. Pembinaan Prestasi : - Tempat : Kantor KONI Propinsi Jawa Tengah Komplek GOR Jati Diri Semarang - Tanggal - Pukul : 28 Juli 2005 : 12.00 WIB

Deskripsi Hasil Wawancara : Pada dasarnya program pembinaan dilakukan oleh KONI dan bekerjasama dengan Pengda Cabang Olahraga. Program pembinaan yang dilakukan dengan pembagian tingkat-tingkat pembinaan, yaitu dengan pembinaan atlet reguler dan pembinaan atlet lini. Pembinaan atlet reguler dilakukan secara terus menerus pada klub-klub potensi atau cabang olahraga melalui Pengda masing-masing. Sehingga dalam membuat program pembinaan dilakukan bersama-sama dengan Pengda. Dalam pembinaan juga mengenal adanya wadah-wadah pembinaan, yaitu : pembinaan reguler, program kelas melalui PJP dan program pembinaan melalui wadah pembinaan. Pembinaan reguler seperti yang sudah diterangkan tadi, dibina melalui klub-klub potensi. Program PJP dengan pembinaan dengan program sentralisasi dan desentralisasi. Sedangkan pembinaan melalui wadah pembinaan melaksanakan pembinaan berkelanjutan yang dilakukan di PPOP, PPLM dan PPLP. Dalam pembinaan juga dikenal tingkatan atlet dan dibagi dalam beberapa lini. Lini 1 (satu) adalah atlet utama dan lini 2 (dua) adalah atlet pendamping. Kedua lini ini dibina melalui program PJP yang dipersiapkan untuk PON. Sedangkan lini 3 (tiga) yang merupakan atlet-atlet junior yang dibina melalui pembinaan reguler. Dalam pembinaan terdapat sasaran yang meningkat dari tiap tahunnya. Tahap pertama (tahun pertama) mempunyai sasaran pencapaian prestasi di Kejurda, hasil dari Kejurda sebagai parameter penentuan sistem promosi-degradasi pada tahap kedua (tahun kedua). Tahap ketiga (tahun ketiga) dilakukan untuk dapat meloloskan atlet sebanyak-banyaknya di PON melalui Kualifikasi PON. Tahap keempat (tahun keempat) merupakan sasaran puncak atau tujuan utama untuk mencapai prestasi puncak di PON. Dalam melaksanakan proses pembinaan KONI menjalin kerja sama dengan : 1. Pengda Cabang Olahraga dan Klub-klub potensi pembina olahraga

xc

2. Instansi terkait, contohnya dengan Dinas Pendidikan (PPLP). 3. Perusahaan-perusahaan yang membina cabang tertentu, contohnya Djarum (Bulutangkis) dan Sukun (Tenis Meja). 4. Individu-individu lain yang berkomitmen dengan pembinaan olahraga. Sarana prasarana untuk pembinaan olahraga masih membutuhkan penambahan dan renovasi/perbaikan sesuai dengan perkembangan iptek. Selain itu, dibutuhkan pelatih dengan klasifikasi nasional atau dengan mendatangkan pelatih asing.

xci

Lanjutan Lampiran 4 HASIL WAWANCARA

Nama Responden Jabatan Pelaksanaan

: Ukky Juli Setiawan : Atlet cabang olahraga gulat : - Tempat - Tanggal - Pukul : Kampus FIK UNNES : 4 Agustus 2005 : 16.00 WIB

Deskripsi Hasil Wawancara : KONI Propinsi Jawa Tengah telah merencanakan kegiatan pembinaan prestasi, seperti pelaksanaan PJP serta adanya wadah pembinaan lain melalui PPLP dan PPLM. Proses pembinaan tersebut dilaksanakan dengan tujuan berjenjang mulai dari kualifikasi PON sampai pencapaian prestasi pada pelaksanaan PON. Pengorganisasian pada KONI Propinsi Jawa Tengah sudah tersusun pengurus yang bekerja sesuai bidang-bidang dalam pembinaan olahraga di Jawa Tengah. Dalam pengurusan KONI propinsi Jawa Tengah juga terdapat para pakar olahraga yang tau betul proses pembinaan prestasi olahraga. Hal tersebut dapat dilihat dari banyaknya dosen FIK UNNES yang masuk dalam jajaran kepengurusan KONI Propinsi Jawa Tengah. Sehingga proses pengorganisasian dapat dijalankan sesuai dengan tugas dan wewenangnya. Proses Penggerakan organisasi pada KONI Propinsi Jawa Tengah dilaksanakan dalam pelaksanaan organisasi, sistem kerja yang dilaksanakan digerakkan sesuai dengan fungsi dan tugas pengurus. Pengawasan pada KONI Propinsi Jawa Tengah telah dilaksanakan untuk mencapai tujuan, proses evaluasi juga dilaksanakan dalam rangka pelaksanaan kegiatan.

xcii

Lanjutan Lampiran 4 HASIL WAWANCARA

Nama Responden Jabatan Pelaksanaan

: Drs. H. Djanu Ismanto, M.S : Sekretaris Umum Pengda PSSI Jawa Tengah : - Tempat : Rumah Drs. Djanu Ismanto, M.S Kalisegoro, Gunungpati, Semarang - Tanggal - Pukul : 22 Agustus 2005 : 20.00 WIB

Deskripsi Hasil Wawancara : Proses perencanaan KONI Propinsi Jawa Tengah dilakukan melalui Musorda yang dilaksanakan tiap 4 (empat) tahun dan Raparda yang dilaksanakan setiap tahun. Dari proses tersebut dihasilkan adanya program kerja yang susun tiap bidang. Dengan uraian tersebut maka KONI propinsi Jawa Tengah telah melaksanakan proses perencanaan dalam aktivitas organisasi. Proses pengorganisasian telah dilaksanakan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah. Hal tersebut dibuktikan dengan adanya susunan pengurus. Susunan pengurus KONI Propinsi Jawa Tengah disusun oleh tim formatur yang dibentuk oleh Musorda. Masa bakti kepengurusan yang terbentuk selama 4 (empat) tahun. Susunan pengurus tersebut disusun dengan berpedoman pada susunan pengurus KONI pusat dan disesuaikan dengan kebutuhan daerah. Dalam melaksanakan program kerja KONI Propinsi Jawa Tengah telah melakukan proses penggerakkan. Secara umum proses penggerakan dilaksanakan atas dasar pelaksanakan kegiatan atau program kerja yang sedang dijalankan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah. KONI Propinsi Jawa Tengah telah melaksanakan proses pengawasan yang dilakukan sejalan dengan pelaksanaan kegiatan organisasi. Sedangkan proses pelaporan tersebut dituangkan dalam laporan pertanggung jawaban dari kegiatan yang dilakukan oleh KONI Propinsi Jawa Tengah pada periode tertentu serta disampaikan pada saat Musorda dan Raparda.

xciii

Lampiran 6 DAFTAR PENGURUS DAERAH (PENGDA) CABANG OLAHRAGA DAN BADAN OLAHRAGA FUNGSIONAL ANGGOTA KONI PROPINSI JAWA TENGAH

1. Pengda PODSI Jawa Tengah 2. Pengda PERPANI Jawa Tengah 3. Pengda PERBASI Jawa Tengah 4. Pengda PERSETASI Jawa Tengah 5. Pengda PJSI Jawa Tengah 6. Pengda IPSI JawaTengah 7. Pengda PORSTELASI Jawa Tengah 8. Pengda IKASI Jawa Tengah 9. Pengda PSASI Jawa Tengah 10. Pengda Terjun Payung Jawa Tengah 11. Pengda POBSI Jawa Tengah 12. Pengda Gantole Jawa Tengah 13. Pengda PERCASI Jawa Tengah 14. Pengda Aero Modelling Jawa Tengah 15. Pengda PORDASI Jawa Tengah 16. Pengda PGI Jawa Tengah 17. Pengda PASI Jawa Tengah 18. Pengda PBSI Jawa Tengah

xciv

19. Pengda PERBAKIN Jawa Tengah 20. Pengda PRSI Jawa Tengah 21. Pengda PORLASI Jawa Tengah 22. Pengda PERKEMI Jawa Tengah 23. Pengda PBI Jawa Tengah 24. Pengda PABBSI Jawa Tengah 25. Pengda PERTINA Jawa Tengah 26. Pengda TI Jawa Tengah 27. Pengda PGSI Jawa Tengah 28. Pengda PERSANI Jawa Tengah 29. Pengda FORKI Jawa Tengah 30. Pengda PTMSI Jawa Tengah 31. Pengda ISSI Jawa Tengah 32. Pengda PBVSI Jawa Tengah 33. Pengda PORSEROSI Jawa Tengah 34. Pengda POSSI Jawa Tengah 35. Pengda Wushu Jawa Tengah 36. Pengda BPOC Jawa Tengah 37. Pengda PERWOSI Jawa Tengah 38. Pengda BAPOPSI Jawa Tengah 39. Pengda PP KORI Jawa Tengah 40. Pengda PSSI Jawa Tengah 41. Pengda PERBASASI Jawa Tengah

xcv

42. Pengda IMI Jawa Tengah 43. Pengda SIWO/PWI Jawa Tengah 44. Pengda BAPOMI Jawa Tengah 45. Pengda PDBI Jawa Tengah 46. Pengda FPTI Jawa Tengah 47. Pengda BAPOR KORPRI Jawa Tengah 48. Pengda GABSI Jawa Tengah 49. Pengda Kodrat Jawa Tengah 50. Pengda Para Layang Jawa Tengah 51. Pengda PESTI Jawa Tengah 52. Pengda PHSI Jawa Tengah 53. Pengda Squash Jawa Tengah 54. Pengda IODI Jawa Tengah

xcvi

Lampiran 7 DAFTAR KONI KABUPATEN/KOTA ANGGOTA KONI PROPINSI JAWA TENGAH

1. KONI Kabupaten Brebes 2. KONI Kabupaten Pemalang 3. KONI Kabupaten Batang 4. KONI Kabupaten Tegal 5. KONI Kota Tegal 6. KONI Kabupaten Pekalongan 7. KONI Kota Pekalongan 8. KONI Kabupaten Blora 9. KONI Kabupaten Jepara 10. KONI Kabupaten Kudus 11. KONI Kabupaten Pati 12. KONI Kabupaten Banjarnegara 13. KONI Kabupaten Purbalingga 14. KONI Kabupaten Cilacap 15. KONI Kabupaten Banyumas 16. KONI Kabupaten Temanggung 17. KONI Kabupaten Wonosobo 18. KONI Kabupaten Magelang 19. KONI Kabupaten Wonogiri

xcvii

20. KONI Kabupaten Karanganyar 21. KONI Kabupaten Klaten 22. KONI Kota Surakarta 23. KONI Kabupaten Demak 24. KONI Kota Salatiga 25. KONI Kabupaten Purworejo 26. KONI Kota Magelang 27. KONI Kabupaten Sukoharjo 28. KONI Kabupaten Sragen 29. KONI Kabupaten Boyolali 30. KONI Kabupaten Kendal 31. KONI Kabupaten Grobogan 32. KONI Kabupaten Semarang 33. KONI Kabupaten Rembang 34. KONI Kota Semarang 35. KONI Kabupaten Kebumen

xcviii

xcix

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->