P. 1
87

87

|Views: 1,390|Likes:
Published by jhon

More info:

Published by: jhon on Sep 16, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/07/2013

pdf

text

original

HUBUNGAN KEKUATAN OTOT TUNGKAI, PANJANG TUNGKAI DAN KECEPATAN DRIBEL BERLARI DENGAN HASIL LAY UP SHOOT PADA

ANGGOTA UKM BOLA BASKET UNNES TAHUN AJARAN 2003/2004

SKRIPSI Diajukan dalam rangka menyelasaikan Studi Strata I Untuk mencapai gelar Sarjana Pendidikan

Oleh : Nama NIM Jurusan Fakultas : Eko Prasetya : 6314000041 : Pendidikan Kepalatihan Olahraga : Ilmu Keolahragaan

UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2004

SARI Eko Prasetya, 2004. “Hubungan Kekuatan Otot Tungkai, Panjang Tungkai Dan Kecepatan Dribel Berlari Dengan Hasil Lay Up Shoot Pada Anggota UKM Bola Basket Unnes Tahun Ajaran 2003/2004”. Permasalahan dalam penelitian ini adalah : 1) apakah ada hubungan kekuatan otot tungkai dengan hasil lay up shoot ? 2) apakah ada hubungan panjang tungkai dengan hasil lay up shoot ? 3) apakah ada hubungan kecepatan dribel berlari dengan hasil lay up shoot ? 4) apakah ada hubungan kekuatan otot tungkai, panjang tungkai dan kecepatan dribel berlari dengan hasil lay up shoot ? Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui 1) hubungan antara kekuatan otot tungkai dengan hasil lay up shoot 2) hubungan panjang tungkai dengan hasil lay up shoot 3) hubungan kecepatan dribel berlari dengan hasil lay up shoot 4) hubungan antara kekuatan otot tungkai, panjang tungkai dan kecepatan dribel berlari dengan hasil lay up shoot. Populasi dalam penelitian ini adalah anggota UKM bola basket UNNES Semarang tahun ajaran 2003/2004. Teknik pengambilan sampel dengan total sampling. Ada dua variabel yaitu variabel terikat dan variabel bebas. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah survey, dan alat pengumpulan data dengan pengukuran data dan tes dengan teknik korelasi, yaitu suatu cara penelitian dengan mengumpulkan data dari hasil pengukuran kekuatan otot tungkai, panjang tungkai dan kecepatan dribel berlari. Kemudian dikorelasikan dengan data hasil lay up shoot. Selanjutnya untuk menganalisis data menggunakan teknik analisis regresi. Dari hasil pengukuran, data diuji menggunakan uji normalitas dan uji linearitas baru kemudian diadakan perhitungan statistik dengan analisis korelasi dan regresi, maka : 1) Analisis yang pertama adalah mencari sumbangan relatif dari kekuatan otot tungkai, panjang tungkai dan kecepatan dribel berlari terhadap hasil hasil lay up shoot mahasiswa UKM bola basket UNNES tahun ajaran 2003/2004 diperoleh hasil sebanyak SR%x1 = 52,152%, SR%x2 = 31,165%, SR%x3 = 16,683%, 2) Analisis yang kedua adalah mencari sumbangan efektif dari kekuatan otot tungkai, panjang tungkai dan kecepatan dribel berlari terhadap hasil lay up shoot pada anggota UKM bola basket UNNES tahun ajaran 2003/2004 diperoleh hasil sebanyak SE%x1 = 22,784%, SE%x2 = 13,615%, SE%x3 = 7,288%. Atas dasar tersebut maka kesimpulannya adalah : kekuatan otot tungkai memberikan sumbagan relatif dan efektif yang lebih besar dari pada panjang tungkai dan kecepatan dribel berlari terhadap hasil lay up shoot pada anggota UKM bola basket UNNES tahun ajaran 2003/2004. Untuk itu disarankan dalam latihan lay up hendaknya faktor kekuatan otot tungkai perlu dijadikan bahan pertimbangan dalam memberi porsi latihan oleh pelatih selain penguasaan teknik.

PERSETUJUAN

Skripsi ini telah disetujui untuk diajukan panitia skripsi Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Semarang (UNNES) pada : Hari Tanggal : ………………. : ……………….

Semarang, 14 Desember 2004 Pembimbing I Pembimbing II

DR. Husein AR, MA NIP. 130189315

Drs. Margono, M.Kes NIP. 131571553

Mengetahui Ketua Jurusan PKLO

Drs. Wahadi, M.Pd NIP. 131571551

HALAMAN PENGESAHAN Skripsi ini telah dipertahankan di hadapan Sidang Panitia Ujian Skripsi Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Semarang pada : Hari Tanggal Waktu Tempat Ketua : Sabtu : 19 Februari 2005 : 13.00 – 15.00 : Lab. PKLO Sekretaris

Drs. Sutardji, MS NIP. 130523506 Dewan Penguji,

Drs. Wahadi, M.Pd NIP. 131571551

1. Soedjatmiko, S.Pd, M.Pd NIP. 132158716

(Ketua)

2. Drs. Margono, M.Kes NIP. 131571553

(Anggota)

3. Sri Haryono, S.Pd, M.Or NIP. 132205930

(Anggota)

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

Motto : “Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan maka apabila kamu telah selesai (dari suatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain”. (Alam Insyiroh : 6-7)

Persembahan : Skripsi ini kupersembahkan kepada : Bapak Rochani dan Ibu Muslikah Orang tuaku yang telah memberikan dorongan baik materiil maupun spiritual, Ketiga adikku tersayang Dwi, Tri Dyah dan Mamik, Mutiara hatiku Anik Supriyati, teman-teman seperjuangan, Singgasana Cost. semua penghuni dikamar-kamar

KATA PENGANTAR Segala puji syukur penulis panjatkan kehadirat Ah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi. Penulis menyadari dengan terwujudnya skripsi ini karena adanya bimbingan, bantuan, saran dan kerjasama dari berbagai pihak. Dengan segala kerendahan hati dan rasa hormat, penulis menyampaikan terimakasih yang tak terhingga kepada : 1. Rektor Universitas Negeri Semarang, yang telah memberikan kesempatan kepada penulis melaksanakan studi di Universitas Negeri Semarang. 2. Dekan Fakultas Ilmu Keolahragaan UNNES, yang telah memberikan kemudahan dalam pengurusan ijin penelitian. 3. Ketua jurusan Pendidikan Kepelatihan Olahraga, yang telah memberikan arahan dalam penyusunan skripsi ini. 4. Bapak DR. Husein AR, M.A, selaku Dosen Pembimbing I dalam penyusunan skripsi ini. 5. Bapak Drs. Margono, M.Kes, selaku Dosen Pembimbing II dalam penyusunan skripsi ini. 6. Bapak dan Ibu dosen Jurusan Pendidikan Kepelatihan Olahraga khususnya dan semua dosen Fakultas Ilmu keolahragaan, yang telah memberikan pengajaran, pengetahuan maupun bantuan selama menulis skripsi ini dan mengikuti perkuliahan di Fakultas Ilmu Keolahragaan Universitas Negeri Semarang. 7. Mahasiswa UKM bola basket UNNES Tahun ajaran 2003/2004 yang telah bersedia menjadi sampel penelitian.

8. Staf dan karyawan FIK-UNNES yang telah memberikan bantuan selama penelitian dan penyusunan skripsi ini. 9. Semua pihak yang tidak dapat penulis satu persatu sebutkan atas bantuannya. Atas segala bimbingan, motivasi dan menyempatkan waktunya, penulis mendoakan semoga amal dan bantuan saudara mendapatkan imbalan yang sesuai, serta berkah yang dilimpahkan dari Allah SWT. Akhir kata, penulis berharap hasil penelitian ini dapat memberikan sumbangan dan peningkatan olahraga di masa yang akan datang.

Semarang, 14 Desember 2004 Penulis

DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL ...................................................................................... i SARI ................................................................................................................ ii PERSETUJUAN............................................................................................. iii HALAMAN PENGESAHAN........................................................................ iv HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN........................................... v KATA PENGANTAR.................................................................................... vi DAFTAR ISI................................................................................................... vii DAFTAR TABEL .......................................................................................... ix DAFTAR GAMBAR...................................................................................... x DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. xi BAB I PENDAHULUAN 1.1. Alasan Pemilihan Judul............................................................... 1 1.2. Permasalahan .............................................................................. 5 1.3. Penegasan Istilah......................................................................... 5 1.4. Tujuan Penelitian ........................................................................ 8 BAB II LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS 2.1. Landasan Teori.............................................................................. 9 2.1.1. Permainan Bola Basket ........................................................ 9 2.1.2. Dasar-Dasar Permainan Bola Basket ................................... 16 2.1.3. Tembakan Lay Up ................................................................ 18 2.1.4. Kekuatan (Strength) ............................................................. 22 2.1.5. Analisa Kecepatan Dribel berlari ......................................... 27

2.1.6. Hubungan Antara Kekuatan Otot Tungkai Dengan Hasil Lay Up Shoot .............................................................. 28 2.1.7. Hubungan Antara Panjang Tungkai Dengan Hasil Lay Up Shoot .............................................................. 28 2.1.8. Hubungan Antara Kecepatan Dribel Berlari Dengan Hasil Lay Up Shoot ............................................................. 29 2.2. Hipotesis........................................................................................ 29 BAB III METODE PENELITIAN 3.1. Subjek Penelitian........................................................................ 32 3.1.1. Populasi ............................................................................. 32 3.1.2. Sampel dan Teknik Sampling ........................................... 33 3.1.3. Variabel Penelitian ............................................................ 33 3.2. Instrumen Penelitian .................................................................. 34 3.3. Pengumpulan Data ..................................................................... 35 3.4. Analisis Data .............................................................................. 36 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Hasil Penelitian .......................................................................... 40 4.2. Pembahasan................................................................................ 43 BAB V SIMPULAN DAN SARAN 5.1. Simpulan ..................................................................................... 48 5.2. Saran-saran................................................................................... 48 DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 50 LAMPIRAN.................................................................................................... 52

DAFTAR TABEL

Halaman 1. Tabel Instrumen Dalam Penelitian............................................................. 35 2. Tabel Hasil Pengukuran Kekuatan Otot Tungkai, Panjang Tungkai Dan Kecepatan Dribel Berlari Terhadap Hasil Lay Up Shoot.............................................................................................. 52 3. Tabel Daftar Hasil Lay Up Shoot ............................................................... 53 4. Tabel Persiapan Analisis Regresi............................................................... 71

DAFTAR GAMBAR Halaman 1. Lapangan Dan Garis-Garis Ukurannya...................................................... 13 2. Papan Pantul Dan Penyangga Papan Pantul Dan Ring Basket ........................................................................................ 14 3. Ring Basket ................................................................................................ 15 4. Langkah Lay Up Dari Samping Kanan Pemain ......................................... 19 5. Gerakan Langkah Lay Up .......................................................................... 20 6. Tolakan Dari Sisi Kanan Dan Kiri Lay Up ................................................ 21 7. Rangka Tungkai ......................................................................................... 24 8. Otot-Otot Tungkai Dilihat Dari Depan ...................................................... 25 9. Otot Tungkai Dilihat Dari Belakang .......................................................... 26

DAFTAR LAMPIRAN Halaman 1. Daftar Hasil Pengukuran Kekuatan Otot Tungkai, Panjang Tungkai Dan Kecepatan Dribel Berlari........................................ 52 2. Daftar Hasil Lay Up Shoot ......................................................................... 53 3. Uji Normalitas Data Kekuatan Otot Tungkai............................................. 55 4. Uji Normalitas Data Panjang Tungkai ....................................................... 56 5. Uji Normalitas Data Kecepatan Dribel Berlari .......................................... 57 6. Uji Normalitas Data Lay Up Shoot ............................................................ 58 7. Analisis Regresi ......................................................................................... 59 8. Tabel Persiapan Analisis Regresi............................................................... 71 9. Surat Penetapan Pembimbing .................................................................... 76 10. Surat Permohonan Ijin Penelitian Pendidikan ........................................... 78 11. Surat Tera Alat Penelitian .......................................................................... 79 12. Foto / Dokumentasi Penelitian ................................................................... 85

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Alasan Pemilihan Judul Prestasi olahraga telah menunjukkan kemajuan yang pesat, terutama pada beberapa tahun ini. Prestasi yang beberapa tahun lalu sulit dibayangkan, sekarang dapat terjadi. Sejumlah atlet mampu memberikan prestasi optimal pada cabang olahraga tertentu. Salah satu faktor penyebab terjadinya peningkatan prestasi atlet dalam cabang olahraga adalah dengan metode pelatihan yang baik, dukungan lain juga datang dari para ahli dibidang olahraga dan ilmuwan dari berbagai disiplin ilmu yang membuat dasar pelatihan menjadi lebih baik. Kemajuan prestasi atlet yang terjadi saat ini,merupakan hasil perpaduan dari komponen-komponen yang menunjang pencapaian prestasi yang prima atlet. Menurut M. Sajoto (1983 : 2-5), faktor-faktor penentu pencapaian prestasi prima atlet dalam cabang olahraga dapat diklasifikasikan menjadi empat aspek yaitu : 1. Aspek biologis yang meliputi (a) Potensi atau kemampuan dasar tubuh (fundamental motor skill) terdiri dari : kekuatan (strength), kecepatan (speed), kelincahan dan koordinasi (agility and coordination), tenaga (power), daya tahan otot (muscular endurance), daya kerja jantung dan paru-paru (cardiorespiratory funtion), kelentukan (flexibility), keseimbangan (balance),

ketepatan (accuracy) dan kesehatan dalam olahraga (health for sport). (b) Fungsi organ-organ tubuh. (c) Postur dan struktur tubuh. (d) Gizi. 2. Aspek psikologis meliputi ; intelektual, motivasi, koordinasi kerja otot dan saraf. 3. 4. Aspek lingkungan meliputi ; sosial, sarana prasarana, cuaca / iklim, keluarga. Aspek penunjang meliputi ; program latihan, penghargaan, dana, organisasi yang tertib. Faktor tersebut saling terkait antara satu dengan lainnya. Kurangnya salah satu komponen akan mengurangi hasil atau prestasi yang dicapai. Demikian pula dalam cabang olahraga bola basket, untuk memperoleh prestasi optimal, juga tidak lepas dari faktor-faktor yang diuraikan diatas. Bola basket merupakan permainan yang gerakannya kompleks yaitu gabungan dari jalan, lari dan lompat serta unsur kekuatan, kecepatan, ketepatan, kelentukan dan lain-lain. Untuk menjadi menjadi seorang pemain basket yang baik, harus menguasai teknik-teknik dasar permainan bola basket, karena semakin baik seorang pemain dalam mendribel, menembak, dan mengoper semakin baik kemungkinan untuk sukses, hal ini harus ditunjang pula kondisi fisik yang baik. Menurut peraturan Perbasi (2000 : 15), bola basket adalah permainan yang dimainkan oleh dua regu, yang masing-masing terdiri dari lima orang pemain, tiap regu berusaha memasukkan bola kedalam keranjang lawan, mencegah lawan mencetak angka, bola dioper, digelindingkan, atau dipantulkan ke segala arah, sesuai dengan peraturan. Pada permainan bola basket untuk mendapatkan gerakan efektif

dan efisien perlu didasarkan pada penguasaan teknik dasar dengan baik. Teknik dasar tersebut dapat dibagi sebagai berikut : teknik melempar dan menangkap, teknik menggiring bola, teknik menembak, teknik gerakan berporos, teknik lay up shoot, teknik rebound (Imam Sodikun, 1992 : 48) Oleh karena itu menembak unsur dasar yang sangat menentukan untuk mencapai kemenangan dalam suatu pertandingan. Jadi teknik dasar menembak harus benar-benar dikuasai oleh pemain bola basket. Pendapat dalam buku yang berjudul Petunjuk Para Pelatih dan Pemain Bola Basket mengatakan bahwa : “Ketrampilan terpenting dalam bola basket ini adalah kemampuan menembak atau shooting bola ke dalam keranjang. Ketrampilan ini merupakan suatu ketrampilan yang memberikan kemampuan secara langsung. Selain itu memasukkan bola ke dalam keranjang merupakan inti dari strategi bola basket” (Ambler Vic, 1982 : 9) Menembak adalah unsur yang menentukan dalam kemenangan dalam pertandingan, sebab kemenangan ditentukan oleh banyaknya bola yang masuk ke keranjang. Setiap regu yang menguasai bola selalu mencari kesempatan untuk dapat menembak. Setiap serangan selalu berusaha dapat berakhir dengan tembakan. Oleh karena itu unsur menembak ini merupakan teknik dasar yang harus dipelajari dengan baik dan benar serta ditingkatkan ketrampilannya dengan latihan (Perbasi, 2000: 35).Adapun tembakan dapat dibagi menjadi beberapa jenis yaitu : 1. Tembakan dengan dua tangan dari dada (two handed set shoot) 2. Tembakan dengan dua tangan dari atas kepala (two handed over head shoot) 3. Tembakan dengan satu tangan (one hand set shoot)

4. Tembakan satu tangan dari atas kepala (one hand over head shoot) 5. Tembakan melayang (lay up shoot) 6. Tembakan loncat dengan satu tangan (jump shoot) 7. Tembakan loncat dengan dua tangan (jump shoot) 8. Tembakan kaitan (hook shoot). (Imam Sodikun, 1992 : 59) Lay up shoot merupakan tembakan yang sangat efektif dimana seorang pemain basket posisi saat menembak jaraknya lebih dekat dengan keranjang, maka perlu dimahirkan untuk menjadi penguasaan pada pemain bola basket, umumnya pemain yang sudah baik melakukan lay up shoot dengan sempurna karena melakukan teknik dasar lay up shoot dengan benar yaitu dengan lompat–langkah–lompat (diawali baik dari lompat kaki kanan atau kaki kiri ). Dilihat dari awalan lay up dapat dibagi dalam : 1. Melalui operan atau passing dari teman 2. Menggiring atau mendribel bola. Guna mendapatkan hasil lay up shoot yang baik dibutuhkan kekuatan otot kaki yang bekerja secara terkoordinasi dimulai dari pangkal paha sampai betis yang dapat menghasilkan gerakan eksplosif atau daya ledak yang maksimal. Yang dimaksud dengan kekuatan adalah komponen kondisi fisik yang menyangkut masalah kemampuan seseorang menerima beban dalam waktu bekerja tertentu (M. Sajoto, 1983 : 58). Jadi otot akan mencapai kekuatan maksimal bila suatu otot berulangulang dilatih secara lebih dari yang biasa dilatihkan pada otot tersebut.

Bertitik tolak dari uraian tersebut diatas, maka penulis tertarik untuk mengadakan penelitian yang berjudul : Hubungan Kekuatan Otot Tungkai, Panjang Tungkai dan Kecepatan Dribel Berlari Dengan Hasil Lay Up Shoot Pada Anggota UKM Bola Basket UNNES Tahun Ajaran 2003 / 2004.

1.2 Permasalahan Permasalahan yang timbul dalam penelitian ini adalah : 1.2.1 Apakah ada hubungan antara kekuatan otot tungkai dengan hasil lay up shoot ? 1.2.2 1.2.3 Apakah ada hubungan antara panjang tungkai dengan hasil lay up shoot ? Apakah ada hubungan antara kecepatan dribel berlari dengan hasil lay up shoot ? 1.2.4 Apakah ada hubungan kekuatan otot tungkai, panjang tungkai dan kecepatan dribel berlari terhadap hasil lay up shoot pada mahasiswa UKM Bola Basket UNNES Semarang Tahun ajaran 2003/2004 ?

1.3 Penegasan Istilah Untuk menghindari salah tafsir dalam memberikan pengertian yang dimaksud dalam penelitian ini, maka akan dijelaskan istilah-istilah yang dianggap penting, sehingga ada kesamaan pendapat dalam memberikan penafsiran dari judul skripsi ini. Adapun istilah-istilah tersebut adalah :

1.3.1 Hubungan Menurut W.J.S Poerwadarminta (1986 : 362) hubungan adalah keadaan yang dihubungkan atau berhubungan. Menurut penelitian hubungan atau korelasi bertujuan untuk menemukan ada tidaknya dan apabila ada seberapa eratnya serta berarti tidaknya hubungan itu. 1.3.2 Kekuatan Otot Tungkai

Kekuatan (strength) adalah komponen fisik seseorang tentang kemampuannya dalam mempergunakan otot untuk menerima beban sewaktu bekerja (M. Sajoto, 1983 : 9). Sedangkan oleh Suharno (1995 : 30), dijelaskan bahwa kekuatan adalah kemampuan otot untuk dapat mengatasi tahanan atau beban dalam menjalankan aktivitas, seperti gerakan menahan atau memindahkan beban. Istilah otot diartikan sebagai jaringan yang mempunyai kemampuan khusus untuk berkontraksi (Evelyn, 1986 : 8). Istilah tungkai dalam Kamus Besar Indonesia diartikan sebagai anggota badan yang menopang bagian tubuh dan dipakai untuk berjalan dari pangkal ke bawah yang mempunyai kemampuan khusus untuk berkontraksi. 1.3.3 Panjang Tungkai

Panjang adalah menunjukkan keadaan suatu objek tertentu sedangkan tungkai adalah salah satu bentuk dari organ bagian anatomi tubuh makhluk hidup atau manusia. Istilah tungkai diartikan sebagai berikut : Tungkai adalah kaki (seluruh kaki dari pangkal ke bawah) W.J.S Poerwadarminta (1986 : 433). Panjang tungkai yang dimaksud dalam penelitian ini adalah ukuran panjang kaki seseorang dalam satuan sentimeter yaitu dari pangkal paha ke bawah sampai telapak kaki. 1.3.4 Kecepatan Drible Berlari adalah kemampuan seseorang mengerjakan gerakan yang

Kecepatan

berkesinambungan dalam bentuk yang sama dalam waktu secepat-cepatnya

(M. Sajoto, 1983 : 9). Dribel adalah memantulkan bola ke lantai vertikal atas ke bawah dengan satu tangan saja (kanan atau kiri) (Imam Sodikun, 1992 : 57). Kecepatan dribel berlari adalah kemampuan seseorang memantulkan bola vertikal atas ke bawah menggunakan satu tangan dengan cepat sambil berlari. 1.3.5 Hasil Lay Up Shoot

Hasil lay up shoot yang dimaksud disini adalah kemampuan oleh seorang anggota UKM dalam melakukan tembakan dengan teknik langkah lay up dan diukur adalah masuknya bola ke keranjang yang berupa point. 1.3.6 UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa) Bola Basket

UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa) bola basket yaitu merupakan suatu wadah kegiatan informal dari mahasiswa guna menyalurkan bakat dan minatnya pada olahraga khususnya olahraga basket, selain kegiatan formal dalam kampus UNNES Semarang..

1.4 Tujuan Penelitian Adapun tujuan dari penelitian ini adalah : 1.4.1 Untuk mengetahui hubungan antara kekuatan otot tungkai dengan hasil lay up shoot 1.4.2 Untuk mengetahui hubungan antara panjang tungkai dengan hasil lay up shoot. 1.4.3 Untuk mengetahui hubungan antara kecepatan dribel berlari dengan hasil lay up shoot. 1.4.4 Untuk mengetahui hubungan antara kekuatan otot tungkai, panjang tungkai dan kecepatan dribel berlari dengan hasil lay up shoot pada mahasiswa UKM bola basket UNNES Semarang tahun ajaran 2003 / 2004.

BAB II LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS

2.1. Landasan Teori 2.1.1. Permainan Bola Basket. 2.1.1.1 Pengertian dan Sejarah Bola Basket Bola basket dimainkan oleh dua regu yang masing-masing regu berusaha memasukkan bola ke dalam keranjang lawan dan berusaha mencegah lawan untuk memasukkan bola atau membuat angka / score dengan cara bola dioper, digelindingkan atau dipantulkan / dribel ke segala arah, sesuai dengan peraturanperaturan yang telah ditentukan. Permainan bola basket diciptakan oleh Dr. James A. Naismith pada tahun 1891, atas anjuran Dr. Luther Halsey Gilick seorang sekretaris nasional YMCA (Young Men’s Christian Asosiation) bagian pendidikan jasmani yang sekarang menjadi Springfield College di Massachusetts, Amerika Serikat. Anjuran untuk membuat permainan baru itu dengan syarat-syarat : dapat bermain dalam gedung, mudah dipelajari dan menarik, anjuran ini dibuat karena mereka hanya memperoleh baris-berbaris dan senam selama musim dingin. J.A Naismith pada mulanya menggunakan sasaran dalam permainan itu dengan keranjang buah persik, maka permainan baru diberi nama “Basketball”. Permainan ini ternyata memperoleh sambutan hangat dari muda-mudi di Amerika

Serikat dan bahkan cepat berkembang diseluruh dunia. Pada tahun 1942, bola basket didemonstrasikan dalam olimpiade di Perancis. Pada tanggal 21 Juni 1992, atas prakarsa Dr. Elmer Beny, direktur sekolah olahraga di Jenewa, Argentina, Cekoslowakia, Yunani, Italia, Portugal, Rumania dan Swiss. Dalam konferensi ini, terbentuklah federasi bola basket internasional yang diberi nama “Federation Internationale de Basketball Amateur” (FIBA) dengan Leon Bounffard sebagai presidennya dan Williams Jones sebagai sekretaris jenderal. Pada tahun 1936, untuk pertama kalinya permainan bola basket

dipertandingkan dalam olimpiade di Jerman, yang diikuti oleh 21 negara. Bola basket masuk Indonesia sesudah perang dunia II dan dibawa oleh para perantau Cina. Pada tahun 1948, pada PON I di Surakarta, bola basket telah masuk dalam acara pertandingan. Pada tahun 1951 , Maladi selaku sekretaris komite olimpiade Indonesia menujuk Tonny When dan Wim Latumeten untuk mengorganisir perbolabasketan Indonesia. Pada 23 Oktober 1951, berdirilah Persatuan Basketball Seluruh Indonesia (PERBASI) dengan Tonny When sebagai ketua dan Wim Latumeten sebagai sekretaris. Pada tahun 1953, PERBASI diterima sebagai anggota FIBA dan pada tahun 1955 kepanjangan PERBASI diubah menjadi Persatuan Bolabasket Seluruh Indonesia dengan singkatan tetap PERBASI. Lambat laun permainan bola basket semakin berkembang dan makin digemari oleh pelajar dan mahasiswa, bahkan bola basket harus diajarkan di sekolah-sekolah dari SD sampai perguruan tinggi.

2.1.1.2. Fasilitas Lapangan dan Garis-Garis Ukurannya Menurut Perbasi dalam peraturan permainan bola basket (1998 : 15), ukuran lapangan (court dimensions) lapangan tempat bermain harus persegi, panjang, datar, permukaannya harus keras dan bebas dari segala rintangan. Ukurannya dengan panjang 28 meter dan lebarnya 15 meter yang diukur dari bagian sebelah dalam garis batas lapangan (boundary line). Minimal untuk lapangan adalah panjang 24 meter dan untuk lebarnya adalah 13 meter. Tinggi ruangan sekurang-kurangnya 7 meter, dan hendaknya permukaan lapangan mendapat penerangan yang cukup dan merata. Penerangan dari lampu hendaknya tidak menggangu penglihatan pemain. Garis tembakan bebas adalah daerah terlarang yang memanjang ke dalam lapangan permainan dengan setengah lingkaran yang mempunyai radius 1,80 mm dan terletak pada tengah-tengah titik pada garis tembakan bebas. Lihat gambar 1 lapangan bola basket pada. Ukuran garis dalam lapangan basket adalah 5 cm dan harus dibuat dalam warna yang sama dan dapat dilihat secara jelas dan sempurna. Adapun garis batas yang jelas, jaraknya sekurang-kurangnya 2 meter dari penonton, papan reklame atau rintangan yang lain. Garis yang memanjang disebut garis samping (side lines) sedangkan garis yang pendek disebut garis akhir (end lines).

Garis tengah harus dibuat sejajar dengan garis akhir dan dari titik tengah pada garis samping dan harus berukuran 15 cm di bawah garis samping. Garis tembakan bebas harus dibuat sejajar dengan tiap garis akhir. Garis tersebut mempunyai jarak 5,80 m dari sisi dalam garis akhir dan mempunyai panjang 3,60 m. Garis tersebut harus terlihat jelas bersatu dengan titik tengah kedua garis akhir. Daerah terlarang terdapat dipermukaan lapangan yang bertanda dan dibatasi oleh garis akhir, garis tembakan bebas dan garis yang dimulai pada garis akhir. Sisi luar berjarak 3 m dari titik tengah garis akhir dan berakhir pada sisi luar garis tembakan bebas. Apabila bagian dalam daerah terlarang diwarnai, maka warna tersebut harus sama dengan warna lingkaran tengah. Garis setengah lingkaran tersebut harus dibuat dengan garis putus-putus yang berada pada daerah terlarang. Penempatan garis sekitar tembakan bebas ditandai dengan, garis pertama mempunyai ukuran 1,75 m dari dari dalam garis akhir diukur sejajar garis tembakan bebas, lebar garis pertama 85 cm dan berakhir pada wilayah netral berukuran lebar 40 cm dan ditandai oleh blok padat dan mempunyai warna yang sama dengan garis lainnya. Seluruh lapangan merupakan daerah tembakan bernilai 3 angka, kecuali untuk daerah yang dekat dengan keranjang lawan dan dibatasi oleh garis sejajar yang terbentang dari garis akhir 6,25 m dari titik di lantai, langsung tegak lurus ke

pertengahan keranjang lawan. Jarak titik ini dari sisi dalam titik tengah garis akhir adalah 1,575 m.

Gambar 1 Full Size Regulation Court Sumber : Peraturan Permainan Bola Basket Perbasi, Hal 16

2.1.1.3. Peralatan Papan Pantul Menurut peraturan permainan bola basket Perbasi (2000 : 19) adalah kedua papan pantul dibuat dari bahan yang tembus pandang (kaca yang dilembutkan) dibuat satu lapis dengan kekerasan yang sama dengan yang terbuat dari kayu setebal 3 cm. Boleh juga menggunakan bahan yang lain asalkan sesuai dengan spesifikasi tersebut diatas dicat putih. Ukuran papan pantul adalah 1,80 m (+ 3 cm) horizontal dan 1,05 (+ 2 cm) vertical dengan ketinggian 2,90 m diatas lantai permukaan depan kedua papan pantul harus datar, dengan dibatasi dengan garis. Sebuah persegi panjang dibuat di belakang ring, dengan ukuran sisi luar harus 59 cm horizontal dan 45 cm vertikal. Sisi atas persegi panjang sejajar dengan ring bagian atas. Warna garis tersebut di atas harus putih, bila warna papan pantul transparan dan warna hitam bila warna yang lain dengan lebar 5 cm. (Lihat gambar 2)

Gambar 2
2a. Regulation Backboard Markings 2b. Regulation Backboard Support Sumber : Peraturan Permainan Bola Basket Perbasi, Hal 20

2.1.1.4. Keranjang (Baskets) Keranjang terdiri dari ring / simpai dan jala. Menurut peraturan permainan basket (1998 : 22), ring itu terbuat dari : 1. Besi yang keras, berdiameter 45 cm dan berwarna jingga (orange), bergaris tengah 16 mm dan maximum 20 mm dengan sedikit tambahan alat kecil dipasang di bagian bawah simpai atau alat yang sama untuk memasang jala. 2. Jala itu harus dipasang pada kerangka penyangga papan pantul sedemikian rupa sehingga tidak ada beban, yang disebarkan ring, langsung ke papan pantul. Oleh karena itu tidak boleh kontak langsung antara ring, dengan ganjalan yang terbuat dari logam / besi dan papan pantul yang terbuat dari kaca transparan atau bahan lainnya. 3. Bagian atas keranjang, harus horizontal di atas lantai setinggi 3,05 m, titik terdekat dari pinggir bagian dalam ring harus 15 cm dari muka papan pantul.

Gambar 3
Regulation Ring Sumber : Peraturan Permainan Bola basket Perbasi, hal 22

2.1.1.5. Bahan Bola dan Ukuran Beratnya Menurut peraturan permainan bola basket (1998 : 23) bola harus benar-benar bundar dan berwarna orange yang telah disepakati dan berjalur 8. Terbuat dari kulit, karet dan bahan sintetis lainnya. Kerasnya bola mempunyai daya pantul bila dijatuhkan dari ketinggian 1,80 m maka akan memantul 1,40 m, lingkaran bola tidak boleh kurang dari 567 gram dan lebih dari 650 gram. 2.1.1.6. Adapun sarana yang lain diantaranya adalah : 1. Jam permainan (Stopwacth) 2. Peralatan 30 detik (30 second device) 3. Sinyal-sinyal 4. Score board 5. Tanda kesalahan pemain 6. Tanda kesalahan regu / team 2.1.2. Dasar-Dasar Permainan Bola Basket Untuk bisa menjadi pemain yang baik perlu menguasai fundamental (dasar-dasar teknik taktik dan strategi) dari permainan bola basket. Adapun teknik permainan dasar bola basket adalah : 1. Teknik melempar dan menangkap bola. 2. Teknik menggiring bola. 3. Teknik memasukkan bola atau menembak. 4. Pivot. 5. Merayah.

Macam-macam teknik melempar bola, yaitu : 1. Chess Pass 2. Head Pass 3. Bounce Pass : operan setinggi dada atau tolakan dada. : operan atas kepala. : operan pantulan.

4. Under Hand Pass : operan ayunan bawah. Teknik menangkap bola. Tangkapan bola yang paling baik dilaksanakan dengan dua tangan, dengan jalan meluruskan tangan untuk menjemput bola dan setelah bola terkena tangan, tangan segera menarik guna mematahkan kecepatan bola sehingga diterima dengan tangan secara lembut. Macam-macam teknik dribel, yaitu : 1. Dribel rendah. 2. Dribel tinggi. 3. Dribel lambat. 4. Dribel cepat. Macam-macam teknik menembak menurut Engkos Kosasih (1993 : 191-192), yaitu menghadap papan dengan sikap berhenti : 1. Tembakan dengan dua tangan dari dada. 2. Tembakan dengan dua tangan diatas kepala. 3. Tembakan dengan satu tangan. 4. Tembakan satu tangan dari atas kepala.

Menghadap papan dengan sikap melompat : 1. Tembakan melompat dengan dua tangan dari atas kepala. 2. Tembakan melompat dengan satu tangan. Menghadap papan dengan sikap berlari : 1. Tembakan lari menyentuh atau memantulkan papan dengan tangan kanan atau tangan kiri (right left hand lay-up shoot) 2. Tembakan lari menyantuh papan dengan dua tangan atas kepala 3. Tembakan lari menyentuh papan dengan dua tangan dari bawah 4. Tembakan lari menyentuh papan dengan satu tangan bawah Membelakangi papan dengan sikap berhenti : 1. Tembakan melompat di bawah keranjang 2. Tembakan melompat memutar dengan dua tangan 3. Tembakan melompat memutar dengan satu tangan Dalam penelitian ini akan diuraikan lebih lanjut mengenai tembakan lay up.

Tembakan Lay-Up Tembakan lay up adalah merupakan jenis tembakan yang diawali dari menangkap bola atau dribel bola kemudian menumpu satu kaki dan terus melangkahkan kaki yang lain kedepan kemudian menumpu satu kaki dilanjutkan dengan melompat setinggi-tingginya menuju ke keranjang (baskets) dengan memasukkan bola.

Gerakan lay-up tersebut biasa digambarkan sebagai berikut : Menembak Memasukkan Melompat Ki Melompat Ka melayang Ki melangkah

Gambar 4 Momen langkah lay-up dari samping kanan pemain Sumber : Imam Sodikun (1992) Olahraga Pilihan Bola Basket. Jakarta : Depdikbud Menurut Imam Sodikun (1992 : 65)) mengatakan bahwa teknik tembakan lay up dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu : 1. Tembakan lay up dari operan teman. Tembakan lay up dari operan teman ; pemain berusaha menangkap bola, setelah itu menumpu kaki yang untuk melompat sambil membawa bola ke keranjang. 2. Tembakan lay up diawali dengan menggiring bola. Tembakan lay up dia awali dengan menggiring bola : dalan hal ini pemain menggiring bola sediri ke keranjang setelah dekat melaksanakan tembakan lay up. Penelitian ini menggunakan cara yang kedua yaitu lay up diawali dengan cara menggiring bola baik dari sebelah kanan maupun dari sebelah kiri. Tembakan ini dimulai dari menangkap bola , menggiring bola, menumpu satu kai, melangkah kaki lain kedepan, menumpu satu kaki, melompat setinggitingginya ke keranjang (baskets). Pada umumnya tembakan lay up ini bola

dipantulkan terlebih dahulu ke papan pantul. Cara ini adalah yang paling mudah dilakukan, tinggal memperhitungkan sudut pantulan bola dan kekuatan tangan melepas bola. (Lihat Gambar 5)

Gambar 5 Gerakan langkah Lay up
Sumber : Imam Sodikun (1992) Olahraga Pilihan Bola Basket. Jakarta : Depdikbud (65)

Saat melakukan tembakan lay up, menurut Imam Sodikun (1992 ; 64) harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut : 1. Saat menangkap bola : adalah dilakukan dengan melayang, dari dribel atau pantulan dribel. 2. Saat melangkah ; langkah pertama harus lebar untuk mendapatkan daya awalan tolakan pada langkah yang kedua, dan langkah kedua harus pendek untuk mendapatkan daya ledak untuk tolakan. 3. Saat melepas bola untuk tembakan atau memasukkan bola : kalau bisa diletakkan dekat ring basket sedemikian rupa, tapi bila tidak bisa bola bisa dipantulkan dari papan pantul dengan sudut yang tepat disekitar garis tengah baik sebelah kanan atau kiri pada petak diatas ring.

Sesuai dengan peraturan permainan bahwa seseorang yang menerima bola pada saat melayang, maka diperbolehkan untuk menambah dua langkah dan langkah ketiga adalah melayang untuk memasukkan bola. Hitungan langkah lay up adalah sebagai berikut : saat melayang menerima bola dengan kaki kanan didepan, baru hitungan satu dikenakan saat kaki kanan mendarat, dan hitungan kedua saat kaki kiri melangkah dan mendarat, sedangkan hitungan ketiga saat melayang untuk melepaskan bola guna memasukkan atau melakukan tembakan (lay up kanan), dan untuk melakukan lay up kiri gerakan kakinya sebaliknya. Langkah kaki saat melaksanakan gerakan lay up dapat digambarkan sebagai berikut :

Kiri

Kanan

Kiri

Kanan

Kiri

Kanan

Tolakan kaki kiri

Tolakan kaki kanan

Gambar 6 Tolakan dari sisi kanan dan kiri
Sumber : Imam Soeyoedi (1978/1979) Permainan dan Metodik Buku II untuk SGO Jakarta Depdikbud (24)

Kekuatan (Strength) M. Sajoto (1983 : 16) menggemukan bahwa faktor-faktor penentu prestasi olahraga diklasifikasikan ke dalan 4 aspek, yaitu aspek biologis, aspek psikologis, aspek lingkungan dan aspek penunjang. Dari ke 4 aspek yang dikaji adalah aspek biologis, salah satunya adalah fisik terutama kekuatan otot tungkai. Kekuatan adalah kemampuan otot-otot atau sekelompok otot untuk mengatasi suatu beban atau tahanan dalam menjalankan aktivitas (Soedarminto, 1992 ). Kekuatan otot adalah salah satu komponen kondisi fisik yang sangat penting untuk peningkatan kondisi fisik secara keseluruhan. 1) Kekuatan adalah daya penggerak setiap aktivitas fisik. 2) Kekuatan adalah peran yang penting dalam rangka terhindarnya cedera. 3) Dengan kekuatan dapat digunakan untuk berlari, lempar, pukulan, tolakan dan untuk stabilitas sendi-sendi (Harsono, 1988 : 77). Kekuatan otot adalah kemampuan otot atau sekelompok otot untuk melakukan kerja dengan menahan beban yang diangkat (M. Sajoto, 1983 : 16). Lebih lanjut dikatakan kekuatan atau strength adalah kemampuan fisik yang mengangkat masalah kemampuan seorang atlet pada saat dalam waktu kerja tertentu (M. Sajoto, 1983 : 17). Kekuatan otot adalah kekuatan yang digunakan oleh sekelompok otot tubuh dalam satu kontraksi maksimal (Harsono, 1988 : 176). Strength adalah kemampuan otot tubuh untuk membangkitkan tegangan terhadap suatu tahanan (Harsono, 1988 : 176

2.1.4.1. Anatomi Tungkai Tungkai atas, yaitu dari pangkal paha sampai lutut, dalam istilah anatomi disebut femur. Tungkai bawah yaitu dari lutut sampai pergelangan kaki, dalam istilah anatomi disebut leg. Tungkai bawah ini terdiri dari dua tulang, yakni os tibia dan os fibula. Os tibia atau tulang kering kerangka yang utama dari tulang bawah dan berupa tulang pipa. Sedang os fibula atau tulang betis letaknya sebelah lateral tungkai bawah, berupa tulang pipa. Tempurung lutut terdapat diantara tungkai atas dan tungkai bawah. Telapak kaki terdiri dari tarsalia, metatarsalia dan falanx. Tulang tarsalia mendukung beban berat saat berdiri dan berjumlah tujuh buah, yang secara kolektif dinamakan tarsus. Tulang-tulang metatarsalia hanya berjumlah lima buah dan berupa tulang pipa. Secara keseluruhan tulang-tulang tersebut berjumlah 31 buah yaitu : 1 Os koxa 1 Os femur 1 Os tibia 1 Os fibula 1 Os patella 7 Os tarsalia 5 Os metatarsalia 14 falanx : tulang paha : tulang paha : tulang kering : tulang betis : tempurung lutut : tulang pangkal kaki ; tulang telapak kaki : ruas jari-jari (PASI, 1995 : 4)

Untuk lebih jelasnya lihat gambar 7

Gambar 7. Rangka Tungkai (PASI, 1995 : 9)

2.1.4.2. Otot-otot Tungkai Pada umumnya otot dibagi menjadi 3 jenis yaitu : otot polos, jantung dan otot kerangka. Otot polos tidak mempunyai garis-garis melintang, sedang otot jantung dan otot kerangka mempunyai garis-garis melintang. Otot polos dan otot jantung dalam kontraksinya secara ritmik tanpa adanya persyarafan dari luar, disebabkan adanya selsel pengatur langkah “pacemaker” yang menimbulkan impuls secara spontan. Otot kerangka dalam kontraksinya karena adanya rangsangan saraf sebagai impuls menuju otot saraf motorik.

Otot akan menarik jika menerima rangsangan saraf dari pusat saraf atau otak memberitahukan untuk melakukan tarikan. Isyarat-isyarat ini dibawa oleh saraf yang terdiri dari sel-sel saraf yang khusus. Proses kontraksi yang kenyataannya dari suatu serabut otot dimulai pada saat serabut menerima impuls saraf elektris yang dihantar sel-sel saraf. Selain rangka tulang yang membentuk rangka tungkai, tungkai yang dibentuk oleh beberapa jaringan. Sebagian jaringan yang membentuk tungkai manusia adalah otot. Dalam kontraksi otot sedirian, tetapi merupakan kelompok. Gerakan apapun yang diberikan merupakan hasil koordinasi gerakkan beberapa otot. Demikian halnya pada otot tungkai yang dalam melakukan kontrasi selalu dengan koordinasi antara otot satu dengan otot yang lain (Pearce Evelyn, 1986 : 21). Adapun otot yang terkait dalam jaringan tungkai adalah dapat dilihat pada gambar 8 dan 9.

Gambar 8. Otot-otot tungkai dilihat dari depan (PASI, 1995 : 151)

Gambar 9. Otot-otot Tungkai dilihat dari belakang (PASI, 1995 : 151)

2.1.4.3. Kekuatan Otot Tungkai Menurut M. Sajoto (1983 : 70) tubuh manusia terdiri dari banyak sekali jaringan otot masing-masing mempunyai fungsi tertentu dalam kehidupan sehari-hari. Jaringan otot keseluruhan merupakan satu kesatuan yang cukup besar dan membentuk berat badan manusia. James A. Baley (1986 : 16) menyebutkan ada 656 otot dan tulang dalam tubuh manusia, dan masing-masing mempunyai fungsi tertentu. Sedangkan Soekarman (1997 : 30) menerangkan bahwa untuk mencapai suatu prestasi dalam bidang olahraga disamping latihan rutin juga harus dipenuhi faktor-faktor lainnya. Faktor lain itu antara lain : Keadaan (somatic), umur, psikis, bentuk tubuh / hibitus

mempunyai arti yang besar dan dapat menimbulkan prestasi seseorang. Dengan memperhatikan hal tersebut diatas, seseorang yang ingin memperoleh prestasi optimal harus pula unsur-unsur genetis (faktor antropometri).

Analisa Kecepatan Drible berlari Kecepatan adalah kemampuan untuk melakukan gerakan-gerakan yang sejenis secara berturut-turut dalam waktu yang sesingkat-singkatnya atau kemampuan untuk menempuh suatu jarak dalam waktu yang sesingkat-singkatnya (Harsono, 1988 : 216). Sedangkan menurut M. Sajoto (1983 : 9) kecepatan adalah kemampuan seseorang untuk mengerjakan gerakan berkesinambungan dalam bentuk yang sama dalam waktu yang sesingkat-singkatnya. Suharno H.P (1995 : 30) berpendapat bahwa kecepatan adalah kemampuan organisme manusia dalam melakukan gerakan-gerakan dalam waktu yang sesingkat-singkatnya untuk hasil yang sebaik-baiknya. Secara Fisiologis kecepatan dapat diartikan sebagai kemampuan berdasarkan kemudahan bergerak, proses system saraf dan perangkat otot untuk melakukan gerakan dalam satuan waktu tertentu (U. Jonath, E. Haag, R. Krempel, 1978 : 19). Berdasarkan pendapat-pendapat diatas dapat disimpulkan bahwa kecepatan adalah waktu yang dibutuhkan seseorang untuk melakukan satu rangkaian gerakan yang sesingkat-singkatnya. Dalam dribel, khususnya pada saat melakukan lay up kecepatan yang digunakan adalah kecepatan bergerak dengan memantulkan bola dengan cepat. Sedangkan yang dimaksud dengan kecepatan bergerak adalah kemampuan organisme otot untuk

bergerak secepat mungkin dalam satuan gerakan yang tidak terputus-putus, sedangkan waktunya dihitung antara permulaan dan akhir suatu gerakan (Harsono, 1988 : 217). Hubungan antara Kekuatan Otot Tungkai Dengan Hasil Lay Up Kekuatan adalah tenaga yang dipakai untuk mengubah keadaan gerak atau bentuk suatu benda (Russel, Bounce, Robert, 1984 : 181). Cara otot berkontraksi untuk menghasilkan kekuatan sangat dipengaruhi oleh kemampuan otot yang akan menentukan macam gerakan dan gerakan yang dihasilkannya (Russel, dkk, 1984 : 150). Kekuatan otot adalah kekuatan maksimum yang digunakan dengan satu kontraksi maksimal (Russel, dkk, 1984 : 150). Dari keterangan diatas dapat diambil suatu pengertian bahwa kekuatan adalah penyebab adanya gerakan ketrampilan. Dalam hal ini adalah kekuatan otot tungkai terhadap hasil lay up dalam permainan bola basket adalah merupakan fungsi kekuatan yang dimaksud. Dalam gerakan lay up kekuatan otot tungkai merupakan komponen yang dominan. Karena semakin besar kekuatan otot tungkai maka semakin besar pula tolakan atau daya ledak kaki untuk melompat kearah ring basket. Hubungan Antara Panjang tungkai Dengan Hasil Lay Up Shoot. Telah dikemukan diatas, bahwa banyak faktor yang dapat memberikan pengaruh untuk hasil lay up shoot dalam bola basket. Salah satu faktor tersebut adalah keadaan anatomi tubuh atau komponen otot yang terlibat adalah tungkai.

Gerakan lay up merupakan kombinasi gerakan antara lompat – langkah – langkah, dalam hal ini panjang tungkai sangat berpengaruh pada panjang langkah yang dihasilkan untuk mendekatkan diri pada ring basket. Jadi makin panjang tuas tungkai maka semakin panjang pula langkah untuk melakukan awalan tolakan

Hubungan Antara Kecepatan Dribel Berlari Dengan Hasil Lay Up Shoot. Dalam penelitian ini awalan melakukan lay up shoot yaitu dengan dribel berlari, karena dalam permainan bola basket gerakannya dinamis sehingga banyak sekali mendribel bola dengan berlari dan diakhiri dengan menembakkan bola kearah ring basket baik menggunakan tembakan langsung kearah keranjang atau menggunakan lay up shoot. Semakin cepat seorang pemain mendribel bola berlari maka semakin sulit lawan untuk merebut atau menghalangi seorang pemain basket untuk mendekatkan diri kearah ring basket dan melakukan tembakan langsung atau lay up shoot ke keranjang.

Hipotesis Hipotesis adalah suatu jawaban yang bersifat sementara terhadap

permasalahan penelitian, sampai terbukti melalui data yang terkumpul (Suharsimi Arikunto, 1998 : 62). Pendapat lain mengatakan bahwa hipotesis adalah asumsi atau duagaan mengenai hal yang dibuat untuk menjelaskan hal itu yang sering dituntut untuk melakukan pengecekkannya (Sudjana, 1975 : 219)

Menurut Sutrisno Hadi (1998 : 63) hipotesis adalah suatu dugaan yang mungkin benar atau mungkin salah. Hipotesis akan ditolak jika salah atau palsu dan diterima bila fakta-fakta membenarkan. Berdasarkan pada permasalahan itu, maka tujuan penelitian kedepan, serta landasan teori yang telah dijelaskan tersebut, maka dapat diajukan hipotesis sebagai berikut : 1. Ada hubungan yang signifikan antara kekuatan otot tungkai dengan hasil lay up shoot. 2. Ada hubungan yang signifikan antara panjang tungkai dengan hasil lay up shoot. 3. Ada hubungan yang signifikan antara kecepatan dribel berlari dengan hasil lay up shoot. 4. Ada hubungan yang signifikan antara kekuatan otot tungkai, panjang tungkai dan kecepatan dribel berlari dengan hasil lay up shoot pada anggota UKM Bola Basket UNNES Semarang Tahun Ajaran 2003 / 2004.

BAB III METODE PENELITIAN

Suatu penelitian yang dilakukan dengan baik pada dasarnya ada tiga hal pokok yang harus diperhatikan yaitu dilaksanakan secara sistematis, berencana dan mengikuti konsep ilmiah (Suharsimi Arikunto, 1998 : 12). Syarat mutlak dalam penelitian adalah metodologi penelitian, berbobot tidaknya penelitian tergantung pada pertanggung jawaban metodologi penelitian sebagaimana kita kenal sekarang memberikan garis-garis yang cermat dan mengajukan syarat-syarat yang keras, maksudnya adalah untuk menjaga pengetahuan yang dicapai dari suatu penulisan dapat mempunyai harga ilmiah yang setinggitingginya (Sutrino Hadi, 1998 : 4) Dalam suatu penelitian penggunaan metodologi penelitian harus dapat mengarah pada tujuan penelitian, agar hasil yang diperoleh sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai. Dalam penelitian ini yang ingin diteliti adalah besar sumbangan kekuatan otot tungkai, panjang tungkai dan kecepatan dribel berlari terhadap hasil lay up shoot. Sehingga survey dengan teknik tes dan pengukuran dirasa sebagai cara yang tepat untuk mendapatkan data dari sejumlah unit atau individu dalam penelitian. Untuk memahami penelitian perlu ditempuh langkah-langkah yang sistematis dan kerangka kerja yang logis, yaitu :

3.1. Subjek Penelitian. Rancangan penelitian ini mencakup penetapan subjek penelitian, pemilihan jenis penelitian dan penetapan pemakaian instrumen penelitian, yang masing-masing disebut komponen rancangan penelitian. Penentuan masing-masing komponen dilakukan bersamaan, sebab dan lainnya berkaitan erat. Penentuan subjek penelitian mencakup tiga hal yaitu : penetapan populasi penelitian, penetapan dan pemilihan sampel, serta penetapan besarnya sampel (Mukayat, 1991 :39). Subjek penelitian perlu ditetapkan secara akurat, sebab dapat atau tidaknya data yang terkumpul itu dianalisis dan kesimpulannya untuk menjawab dan membuktikan kebenaran hipotesis itu tergantung seberapa jauh populasi-populasi yang dipilih dan berapa tinggi relevansinya dengan permasalahan. Sampel harus benar-benar menggambarkan populasi penelitian, sehingga data yang diperoleh dari observasi (pengukuran) itu objektif dan dapat dipakai untuk mengambil generalisasi. Agar sampel representatif maka harus memenuhi tiga syarat, yaitu : pertama, populasi homogen artinya ciri (karakteristiknya) subjek penelitian cukup, kedua, sampel memadai dan ketika teknik pemilihan sampel akurat dan benar (Mukayat, 1991 : 41).

3.1.1. Populasi. Menurut Suharsimi Arikunto (1998 : 102) populasi adalah keseluruhan subjek penelitian. Sedangkan menurut Sutrisno Hadi (1998 : 22) yang dimaksud populasi adalah seluruh penduduk yang dimaksudkan untuk diselidiki atau universum.

Pengertian tersebut mengadung maksud bahwa populasi adalah keseluruhan individu yang akan dijadikan objek penelitian dan keseluruhan dari individu tersebut paling sedikit mempunyai satu sifat yang sama. Dalam penelitian ini yang digunakan sebagai objek penelitian adalah keseluruhan anggota UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa) Bola Basket Universitas Negeri Semarang yang berjumlah 35 oarang.

3.1.2. Sampel Dan Teknik Sampling. Sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang diteliti (Suharsimi Arikunto, 1998 : 117). Dalam penelitian ini karena merupakan penelitian survey, maka sampel yang dipilih haruslah representatif dan sesuai dengan rancangan penelitian. Penentuan jumlah sampel berdasarkan asumsi bahwa apabila subjek penelitian kurang dari seratus orang, lebih baik diambil semuanya sehingga penelitiannya merupakan penelitian populasi (Suharsimi Arikunto, 1998 : 107). Oleh karena itu jumlah populasi yang ada 35 orang semua digunakan sebagai sampel dan teknik sampling yang digunakan adalah total sampling.

3.1.3. Variabel Penelitian. Istilah tidak pernah ketinggalan setiap penelitian. Sutrino Hadi (1998 : 159), mengatakan bahwa variabel adalah sebagai gejala yang bervariasi. Sedangkan menurut Suharsimi Arikunto (1998 : 91), variabel adalah objek penelitian atau apa yang menjadi perhatian penelitian. Berdasarkan dua pengertian di atas diasumsikan

bahwa pendapat kedua ahli tersebut tidak berbeda yang pada intinya variabel atau gejala adalah subjek penelitan dan variabel adalah objek penelitian yang bervariasi. Dalam penelitian ini terdapat tiga variabel bebas dan satu variabel terikat, dengan penjelasan sebagai berikut : 1. Variabel bebas (Independent Variable) Variabel bebas sering disebut variabel perlakuan, variabel penyebab, variabel kausa atau variabel tak tergantung. Variabel bebas dalam penelitian ini adalah : a. Kekuatan otot tungkai (X1) b. Panjang tungkai (X2) c. Kecepatan dribel berlari (X3) 2. Variabel tergantung / terikat (Dependent Variable) Variabel tergantung sering disebut juga variabel tak bebas, variabel terpengaruh. Secara singkat variabel tergantung dapat disebut juga variabel efek. Variabel tergantung dalam penelitian ini adalah hasil lay up shoot (Y).

3.2. Instrumen Penelitian Peranan instrumen dalam penelitian akan banyak menentukan kualitas dari data yang diperoleh. Oleh karena itu penentuan instrumen penelitian hendaknya disesuaikan dengan permasalahan, tujuan penelitian dan oleh karena itu instrumen itu harus valid atau sudah diterakan. Untuk dapat lebih jelasnya instrumen yang digunakan dalam penelitian ini dapat dilihat pada tabel di bawah ini :

Tabel 1 Instrumen yang dipergunakan dalam penelitian No Alat Ukur Dynamometer ropometri Watch g Basket Yang diukur uatan Otot Tungkai ang tungkai epatan dribel berlari l lay up shoot Keterangan Telah diterakan Telah diterakan Telah diterakan

3.3. Pengumpulan Data. Penelitian ini menggunakan metode survei dengan teknik pengukuran dan tes. Penelitian survei mengkaji populasi (universal) yang besar maupun yang kecil untuk menyeleksi serta mengkaji sampel yang dipilih dari populasi itu, untuk menemukan, insidensi, distribusi dan interelasi dari variabel-variabel sosiologis, dan psikologis (Nurhasan, 1986 : 16). Teknik pengukuran dan tes adalah suatu proses untuk memperoleh data secara obektif, kuantitatif dan hasilnya dapat diolah secara statistika (Nurhasan, 1986 : 12). Dengan alat pengukuran dan tes akan diperoleh data yang merupakan hasil pengukuran dan tes. Suatu ciri yang khas dari pengukuran dan tes meliputi hasil-hasil atau bentuk angka atau skor dan hasilnya dapat diolah dengan statistik. Untuk memperoleh atau yang akurat diperlukan alat ukur yang sahih dan terandalkan, dan ditunjang oleh para pelaksana yang telah berpengalaman dan pengetahuan tes dan pengukuran yang tak kalah pentingnya dalam melaksanakan tes dan pengukuran adalah faktor ketelitian dan kecermatan (Nurhasan, 1986 : 13). Survey merupakan suatu cara mengumpulkan individu untuk dianalisis. Datadata yang diperoleh dalam penelitian ini adalah : a. Hasil tes kekuatan otot tungkai dalam satuan kilogram. b. Hasil tes panjang tungkai dalam satuan centimeter.

c. Hasil tes kecepatan dribel berlari dalam satuan detik. d. Hasil tes lay up dalam satuan point.

3.4. Analisis Data. Analisis data atau pengolahan data merupakan suatu langkah penting dalam suatu penelitian. Dalam suatu penelitian seorang peneliti dapat menggunakan dua jenis analisis, yaitu analisis statistik dan analisis non statistik. Menurut Sutrino Hadi (1998 : 221) pada pokoknya statistik mempunyai dua pengertian yang luas dan pengertian yang sempit. Dalam pengertian yang sempit statistik digunakan untuk menunjukkan semua kenyataan yang berwujud angka-angka sedangkan dalam pengertian luas yaitu pengertian teknik metodologi, statistik caracara ilmiah yang dipersiapkan untuk mengumpulkan, mengajukan dan menganalisis data yang berwujud angka. Data yang dinilai adalah data variabel bebas, kekuatan otot tungkai (x1), panjang tungkai (x2), kecepatan dribel berlari (x3) serta variabel terikat kemampuan melakukan lay up shoot. Karena data-data penelitian ini berupa angka-angka (data kualitatif), maka perlu diambil langkah-langkah dalam menganalisis data dalam penelitian ini menggunakan analisis regresi ganda dengan rumus Y = a + bX . Adapun langkah-langkah untuk mencari harga regresi adalah : 3.4.1. Mencari persamaan garis regresi harga koefisien tiap prediktor. Y = a1X1 + a2X2 + a3X3 + K Keterangan : Y : Kriterium X : Prediktor A : Bilangan koefisien prediktor K : Bilangan koefisien

Dari persamaan tersebut diuraikan untuk mendapatkan harga koefisien dari setiap prediktor yaitu a1, a2, a3, dari persamaan simultan sebagai berikut :

1). 2). 3).

∑x y = a ∑x
1 1

2

1

+ a 2 ∑ x1 x 2 + a3 ∑ x1 x3
2

∑x ∑x

2

y = a1 ∑ x1 x 2 + a 2 ∑ x 2 + a3 ∑ x 2 x3 y = a1 ∑ x1 x3 + a 2 ∑ x 2 x3 + a3 ∑ x3
2

3

3.4.2. Mencari koefisien korelasi antara kriterium dengan prediktor. Koefisien korelasi antara kriterium Y (kemampuan Lay Up Shoot) dengan predictor X1 (Kekuatan otot tungkai), X2 (Panjang tungkai), X3 (Kecepatan dribel berlari), dihitung dengan rumus :

rxy =

(∑ X ) (∑ Y ) N ⎧ ( ∑ X ) 2 ⎫⎧ (∑ Y ) 2 ⎫ 2 2 ⎨∑ X − ⎬ ⎨∑ Y − ⎬ N ⎭⎩ N ⎭ ⎩

∑ XY −

Keterangan : rxy = Koefisien korelasi antara Y dengan X1, X2, X3
1

∑X Y ∑X Y
2

= Jumlah produk antara X1 dengan Y = Jumlah produk antara X2 dengan Y = Jumlah produk antara X3 dengan Y = Jumlah kuadrat kriterium Y

∑X Y
3

∑Y

2

3.4.3. Uji signifikansi Analisis regresi sebenarnya adalah analisis varians terhadap garis regresi dengan maksud untuk menguji signifikan garis yang bersangkutan. Dari analisis regresi akan menghasilkan bilangan F sebagaimana halnya jika mengadakan analisis varians. Untuk analisis regresi bilangan bilangan F diperoleh dari rumus sebagai berikut : Freg = Keterangan : Freg N = harga F garis regresi = cacah khusus atau sampel M = cacah prediktor R 2 ( N − m −1 ) m (1 − R 2 )

3.4.4. Mencari sumbangan relatif dan efektif Apabila Freg telah diuji hasilnya signifikan, maka dianalisis dapat diteruskan dengan menghitung besar sumbangan relatif dan besar sumbangan efektif dari

masing-masing prediktor terhadap kriterium dengan rumus : JKreg = R2 ( ∑ Y 2 ) a1 ∑ x1 y X 100 % JK reg a2 ∑ x2 y X 100 % JK reg a3 ∑ x3 y X 100 % JK reg

SR % x1 = SR % x 2 = SR % x3 =

SE % x1 = SR % x1 X R2 SE % x2 = SR % x2 X R2 SE % x3 = SR % x3 X R2 Keterangan : JKreg = Jumlah kuadrat regresi

SR % = Sumbangan relatif dalam persen SE % = Sumbangan efektif dalam persen R2 = Efektivitas regresi

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil Penelitian

Setelah memperoleh data dari hasil tes dan pengukuran yang telah dilaksanakan yaitu kekuatan otot tungkai, panjang tungkai, kecepatan dribel berlari dan lay up shoot. Selanjutnya data tersebut diselesaikan statistik menggunakan statistik analisis regresi. Adapun hasil dari penelitian ini adalah :

4.1.1. Mencari Korelasi Antara Prediktor Dengan Kriterium

4.1.1.1. Korelasi Kekuatan Otot Tungkai Dengan Hasil Lay Up Shoot Dari perhitungan hasil analisis data antara kekuatan otot tungkai dengan hasil lay up shoot, diketahui rx1y = 0,558. Kemudian data tersebut diuji signifikansi korelasi dengan dibandingkan rtabel pada taraf signifikansi 5% dengan dk (35 – 2) = 33 adalah 0,334, yang berarti rx1y > rtabel. Dengan demikian dapat disimpulkan ada hubungan positif dan signifikan antara kekuatan otot tungkai dengan hasil lay up shoot dan hipotesis kerja (ha) diterima. 4.1.1.2. Korelasi Panjang Tungkai Dengan Hasil Lay Up Shoot Dari perhitungan hasil analisis data antara kekuatan otot tungkai dengan hasil lay up shoot, diketahui rx2y = 0,460. Kemudian data tersebut diuji signifikansi korelasi dengan dibandingkan r tabel pada taraf signifikansi 5% dengan dk (35 – 2) = 33

adalah 0,334, yang berarti rx1y > rtabel. Dengan demikian dapat disimpulkan ada hubungan positif dan signifikan antara kekuatan otot tungkai dengan hasil lay up shoot dan hipotesis kerja (ha) diterima. 4.1.1.3. Korelasi Kecepatan Dribel Berlari Dengan Hasil Lay Up Shoot Dari perhitungan hasil analisis data antara kekuatan otot tungkai dengan hasil lay up shoot, diketahui rx3y = 0,33. Kemudian data tersebut diuji signifikansi korelasi dengan dibandingkan r tabel pada teraf signifikansi 5% dengan dk (35 – 2) = 33 adalah 0,334, yang berarti rx1y > rtabel. Dengan demikian dapat disimpulkan ada hubungan positif dan signifikan antara kekuatan otot tungkai dengan hasil lay up shoot dan hipotesis kerja (ha) diterima.
4.1.2. Mencari Persamaan Garis Regresi Harga Koefisien Tiap Prediktor

Persamaan garis regresi untuk tiga prediktor adalah : Y = a1X1 + a2X2 + a3X3 + K Dalam skor deviasi persamaan itu dapat dituliskan menjadi : y = a1x1 + a2x2 + a3x3 (Sutrisno Hadi, 2000 : 33) Dari persamaan tersebut kemudian diuraikan untuk mendapatkan harga koefisien masing-masing prediktor yaitu a1, a2, a3 dari persamaan simultan sebagai berikut: Σ x1y = a1Σx12 + a2Σx1x2 + a3Σx1x3 Σ x2y = a1Σx1x2 + a2Σx22 + a3Σx2x3

Σ x3y = a1Σx1x3 + a2Σx2x3 + a3Σx32 untuk mendapatkan harga a1, a2, a3 perhitungan lihat pada lampiran Berdasarkan hasil perhitungan persamaan garis regresi tersebut diperoleh persamaan garis regresi gandanya sebagai berikut : Y = - 0,4082 X1 + (-0,2960) X2 + (-0,2183) X3 – 96,1221 Dari persamaan tersebut dapat dilihat bahwa harga koefisien a3 lebih besar dibandingkan harga koefisien prediktor lainnya.
4.1.3. Mencari Koefisien Korelasi Antara Kriterium Y dengan Prediktor X1, X2, X3 dengan rumus :

R y (1, 2,3) =

JK (Re g ) = Σy 2

1485.3524 = 0.6610 3400.0000

Dari perhitungan diperoleh rhit = 0,6610 dan rtabel = 0.334 dengan taraf signifikansi 5%. Sehingga rhit > rtabel, maka korelari antara X1, X2, X3 dengan Y bermakna. (Analisis lengkap pada lampiran) 4.1.4. Menghitung Prosentase Besarnya Sumbangan Masing-Masing Prediktor Terhadap Sumbangan Relatif dan Efektif, dengan menggunakan rumus :

Sumbangan Relatif.

a1 Σx1 y a 2 Σx 2 y a 3 Σx 3 y

= − 0.4082 [ − 1897 .8285 ] = − 0.2960 [ − 1563 .8288 ] = − 0.2183 [ − 1135 .3405 ]

= 774 .6479 = 462 .9105 = 247 .7940 1485 .3524 +

SR%X SR%X SR%X

1

2

3

774.6479 x 100% 1485.3524 462.9105 = x 100% 1485.3524 247.7940 = x 100% 1485.3524 =

= 52.152% = 31.165% = 16.683%

Sumbangan Efektif
Efektivita s garis regresi JK (Reg ) x 100% Σy 2 1485.3524 = x 100% 3400.0000 = 43.687% =

SE%X1 SE%X 2 SE%X 3

774.6479 x 43.687% 1485.3524 462.9105 x 43.687% = 1485.3524 247.7940 = x 43.687% 1485.3524 =

= 22.784% =13.615% = 7.288%

Sehingga diperoleh sumbangan efektif dan relatif terbesar yaitu kekuatan otot tungkai terhadap hasil lay up shoot, yang besarnya SR = 52,152% dan SE = 22,784%.

4.2. Pembahasan

Berdasarkan hasil perhitungan diperoleh adanya hubungan antara kekuatan otot tungkai, panjang tungkai dan kecepatan dribel berlari dengan hasil lay up shoot. Hal ini dapat dilihat pada pembahasan dari hasil analisis korelasi dan regresi tiap prediktor yaitu kekuatan otot tungkai (X1), panjang tungkai (X2) dan kecepatan dribel berlari (X3) dengan kriterium yaitu hasil lay up shoot (Y) sebagai berikut :
1. Hubungan Kekuatan Otot Tungkai Dengan Hasil Lay Up Shoot.

Bedasarkan analisis diperoleh sumbangan relatif (SR) dari kekuatan otot tungkai terhadap hasil lay up shoot sebesar 52,152% dan sumbangan efektif (SE) sebesar 22,784%. Dengan demikian dapat dikatakan ada kontribusi yang berarti dari kekuatan otot tungkai dengan hasil lay up shoot. Jadi bila seseorang memiliki kekuatan otot tungkai yang baik, maka makin baik pula hasil lay up shoot yang dihasilkan. Dari hasil perhitungan korelasi product moment, diperoleh koefisien korelasi rx1y sebesar 0,558, dan dari hasil uji keberartian dengan menggunakan uji t diperoleh thitung 3,865 sedangkan ttabel pada taraf signifikan 5% didapat nilai sebesar 2,03. Karena thitung ≥ ttabel, dapat dikatakan bahwa ada hubungan yang berarti antara kekuatan otot tungkai dengan hasil lay up shoot. Berdasarkan pada hasil penelitian tersebut ternyata kekuatan otot tungkai memberikan kontribusi yang cukup besar dalam menyumbang keberhasilan dalam lay up shoot. Kekuatan otot tungkai yang baik, secara teknis memberikan hasil pada ketinggian lompatan, sebagai salah satu aspek penting dalam melakukan lay up shoot.

Berorientasi pada kenyataan tersebut terlihat bahwa kekuatan otot tungkai sangat diperlukan bagi seorang pemain bola basket untuk memberi dukungan pada saat melakukan tolakan kaki pada saat lompatan untuk melakukan lay up.
2. Hubungan Panjang Tungkai Dengan Hasil Lay Up Shoot.

Bedasarkan analisis diperoleh sumbangan relatif (SR) dari panjang tungkai terhadap hasil lay up shoot sebesar 31,165% dan sumbangan efektif (SE) sebesar 13,615%. Dengan demikian dapat dikatakan ada kontribusi yang berarti dari panjang tungkai dengan hasil lay up shoot. Jadi bila seseorang memiliki panjang tungkai yang baik, maka makin baik pula hasil lay up shoot yang dihasilkan. Dari hasil perhitungan korelasi product moment, diperoleh koefisien korelasi rx1y sebesar 0,460 dan dari hasil uji keberartian dengan menggunakan uji t diperoleh thitung 2,976 sedangkan ttabel pada taraf signifikan 5% didapat nilai sebesar 2,03. Karena thitung ≥ ttabel, dapat dikatakan bahwa ada hubungan yang berarti antara panjang tungkai dengan hasil lay up shoot. Berdasarkan pada hasil penelitian tersebut ternyata kekuatan otot tungkai memberikan kontribusi yang cukup besar dalam menyumbang keberhasilan dalam lay up shoot. Panjang tungkai yang baik, secara teknis memberikan hasil pada panjang langkah untuk mendukung dari awalan tolakan lompatan, sebagai salah satu aspek penting dalam melakukan lay up shoot.

Berorientasi pada kenyataan tersebut terlihat bahwa panjang tungkai sangat diperlukan bagi seorang pemain bola basket untuk memberi dukungan pada saat melakukan awalan tolakan kaki pada saat lompatan untuk melakukan lay up.

3. Hubungan Kecepatan Dribel Berlari Dengan Hasil Lay Up Shoot.

Bedasarkan analisis diperoleh sumbangan relatif (SR) dari kecepatan drbel berlari terhadap hasil lay up shoot sebesar 16,683% dan sumbangan efektif (SE) sebesar 7,288%. Dengan demikian dapat dikatakan ada kontribusi yang berarti dari kecepatan dribel berlari dengan hasil lay up shoot. Jadi bila seseorang memiliki kecepatan dribel berlari yang baik, maka makin akan baik pula hasil lay up shoot yang dihasilkan. Dari hasil perhitungan korelasi product moment, diperoleh koefisien korelasi rx1y sebesar 0.33 dan dari hasil uji keberartian dengan menggunakan uji t diperoleh thitung 2,035 sedangkan ttabel pada taraf signifikan 5% didapat nilai sebesar 2,03. Karena thitung ≥ ttabel, dapat dikatakan bahwa ada hubungan yang berarti antara kecepatan dribel berlari dengan hasil lay up shoot. Berdasarkan pada hasil penelitian tersebut ternyata kecepatan dribel berlari memberikan kontribusi yang cukup besar dalam menyumbang keberhasilan dalam lay up shoot. Kecepatan dribel berlari yang baik, secara teknis memberikan hasil pada

kestabilan pada saat langkah sebagai awalan tolakan pada saat lompatan, sebagai salah satu aspek penting dalam melakukan lay up shoot. Berorientasi pada kenyataan tersebut terlihat bahwa kecepatan dribel berlari sangat diperlukan bagi seorang pemain bola basket untuk memberi dukungan pada saat melakukan langkah pertama sebagai awalan tolakan kaki pada saat lompatan untuk melakukan lay up.
4. Hubungan Kekuatan Otot Tungkai, Panjang Tungkai Dan Kecepatan Dribel Berlari Dengan Hasil Lay Up Shoot.

Dengan demikian jelaslah bahwa kekuatan otot tungkai, panjang tungkai dan kecepatan dribel berlari mempunyai pengaruh yang penting dalam melakukan gerakan lay up shoot. Adapun total sumbangan efektif yang diperoleh yaitu sebesar 43,687%, yang dihasilkan dari kekuatan otot tungkai sebesar 22,784%, panjang tungkai sebesar 13,615% dan kecepatan dribel berlari sebesar 7,288%. Berdasarkan sumbangan tersebut dari ke-3 prediktor hanya menyumbangkan 43,687% dari keseluruhan hasil lay up shoot. Sedangkan sisanya 56,313% dipengaruhi oleh faktor yang lain, diantaranya kekuatan otot perut, keseimbangan dan koordinasi dalam melakukan gerakan.

BAB V SIMPULAN DAN SARAN

5.1. Simpulan

Berdasarkan hasil perhitungan dan pembahasan dapat disimpulkan sebagai berikut : 5.1.1 . Ada hubungan yang signifikan antara kekuatan otot tungkai dengan hasil lay up shoot. 5.1.2. Ada hubungan yang signifikan antara panjang tungkai dengan hasil lay up shoot. 5.1.3. Ada hubungan yang signifikan antara kecepatan dribel berlari dengan hasil lay up shoot. 5.1.4. Ada hubungan yang signifikan antara kekuatan otot tungkai, panjang tungkai dan kecepatan drible berlari dengan hasil lay up shoot.

5.2. Saran-saran

Berdasarkan hasil kesimpulan di atas, maka peneliti menyarankan sebagai berikut : 5.2.1. Dengan adanya hubungan antara kekuatan otot tungkai, panjang tungkai dan kecepatan dribel berlari dengan hasil hasil lay up shoot, maka pelatih dilingkungan FIK khususnya untuk UKM bola basket diharapkan dapat memperhatikan faktor-faktor yang mempengaruhi hasil lay up shoot yaitu kekuatan otot tungkai, panjang tungkai dan kecepatan dribel berlari, karena ketiga faktor ini ternyata memberikan sumbangan yang berarti terhadap hasil lay up shoot. 5.2.2. Hendaknya perlu adanya penelitian lebih lanjut yang meneliti faktorfaktor lainnya untuk mencari besarnya sumbangannya terhadap hasil lay up shoot.

DAFTAR PUSTAKA

Ambler Vic, 1982. Petunjuk Untuk Pelatih Dan Pemain Bola Basket. Bandung : CV Pionir Engkos Kosasih, 1993. Teknik Dan Program Latihan. Jakarta : Akademika Presindo Harsono, 1988. Ilmu Coaching. Jakarta : Depdikbud Imam Sodikun, 1992. Olahraga Pilihan Bola Basket. Jakarta : PPLPTK Dirjen Dikti Depdikbud Imam Soejeodi, 1979. Permainan Dan Metodik Jilid II. Jakarta : Dirjen Dikdasmen Depdikbud James A. Balley, 1986. Atletik Untuk Coach, Atlet, Guru Olahraga Dan Umum. Bandung : CV Pionir Jonath U. Et All, 1978. Lari Estafet, Loncat dan Latihan Teknik Taktik. Jakarta : Passa Jaya Putra Offsed Keputusan Dekan FIK UNNES No. 59/FIK/2002. Pedoman Penyusunan Skripsi Mahasiswa Program Strata 1 FIK UNNES. M. Sajoto, 1998. Peningkatan Dan Pembinaan Kakuatan Kodisi Fisik Dalam Olahraga. Semarang : Dahara Prize. Mukayat, 1991. Pengatar Penelitian Ilmiah Dasar. Bandung : Tiga Serangkai

Nurhasan, 1986. Tes Dan Pengukuran. Jakarta : Universitas Indonesia. Perbasi, 1998. Peraturan Permainan bola basket. Jakarta : PB. Perbasi. Purwadharminta W.J.S, 1979. Kamus Dan Umum Bahasa Indonesia. Jakarta : Balai Pustaka. Pearce Evelyn, 1986. Anatomi Dan Fisiologi Paramedis, Jakarta : PT Gramedia. PASI, 1995. Pengenalan Kepada Teori Kepelatihan. Jakarta : PB. PASI. Russel, Bounce, Robert. 1984. Dasar-dasar Kepelatihan (Terjemahan
Dwiyowinoto), Semarang : IKIP Press

Suharsimi Arikunto, 1998. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta : PT Rineka Cipta. Sukintaka, 1982. Permainan Dan Metodik, Jakarta : Percetakan Negara RI. Sutrisno hadi, 1998. Statistik. Yoyakarta : Andi Offset. Sarumpaet, Zulfar Djazet, Parno dan Imam Sodikun, 1992. Permainan Besar. Jakarta : Depdikbud. Suharno Hp, 1995. Ilmu Kepelatihan Olahraga. Yogyakarta : IKIP Yogyakarta Soekarman R, 1997. Dasar Olahraga. Jakarta : Inti Idayu Press

Lampiran 1 Data Hasil Tes Dan Pengukuran Kekuatan Otot Tungkai, Panjang Tungkai Dan Kecepatan Dribel Berlari

No

Nama Anggota UKM

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23

Andi Annas Arief Angga Ades Arief G Andyan Arief Siswanto Ali Zabidi Bangga Dewa Dika Deni Dwi Hartadi Fakhrudin Hermawan Hasan Heri Ian Imam Soleh Jajang Kiki M. Yusuf

Kekuatan Otot Tungkai 127,5 265,5 136,5 66,5 226 104,5 169,5 168 153 107 101 83,5 163 133 105 224,5 103,54 212 102 227,5 213,5 121 146

Panjang Tungkai 101 107,5 104 96,5 103 95 109,5 90 96 98,5 96 92 98,5 104 102 97 94 93 96 95 100 102 97

Kecepatan Dribel Berlari 18,12 15,82 16,06 15,72 15,09 15,97 15,09 17,01 18,10 13,12 14,24 15,72 14,94 16,60 18,01 15,19 15,25 15,97 13,91 16,30 15,25 16,59 14,78

24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35

Puput Rival Radita Resa Rizal Supriyadi Subi Suko Willianto Wahid Wisnu Yoyok

106,5 194 81,5 69 185,5 83,5 145 103,5 167 141,5 136,5 69,5

90 98 96 98 105 90 99,5 95 99 98,5 93,5 99

14,50 17,03 13,82 15,09 16,50 16,78 17,06 15,97 17,85 15,32 16,10 14,44

Lampiran 2 Data Hasil Lay Up Shoot

No

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

Nama Anggota UKM Andi Annas Arief Angga Ades Arief G Andyan Arief Siswanto Ali Zabidi Bangga Dewa Dika Deni Dwi Hartadi Fakhrudin Hermawan Hasan Heri Ian Imam Soleh

1 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2

Hasil Lay Up 2 3 4 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2

Jumlah 5 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2

8 10 10 8 8 0 10 8 8 4 8 2 8 8 10 10 6 6 6 10

21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35

Jajang Kiki M. Yusuf Puput Rival Radita Resa Rizal Supriyadi Subi Suko Willianto Wahid Wisnu Yoyok

2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 -

2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2

2 2 2 2 2 -

2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2

2 2 2 2 2 2 2 2 -

10 4 4 6 8 4 6 8 6 10 6 8 6 4 4

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->