P. 1
119

119

|Views: 228|Likes:
Published by safran

More info:

Published by: safran on Sep 16, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/08/2013

pdf

text

original

HUBUNGAN ANTARA KREATIVITAS DENGAN PRESTASI BELAJAR KARYA KERAJINAN TANGAN PADA SISWA KELAS I SD NEGERI BULU LOR

01 – 03 SEMARANG TAHUN PELAJARAN 2004 / 2005

SKRIPSI Diajukan Dalam Rangka Menyelesaikan Studi Strata 1 Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan Pada Universitas Negeri Semarang

Oleh : Hesti Lilia Paraswati 1314981107

JURUSAN BIMBINGAN DAN KONSELING FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2005

i

PERSETUJUAN PEMBIMBING

Skripsi ini telah disetujui oleh Pembimbing untuk diajukan ke Sidang Panitia Ujian Skripsi

Semarang, Agustus 2005 Pembimbing I Pembimbing II

Dra. Sri Maryati D.,M.Si NIP 131125886

Dra. Awalya, M.Pd NIP 131754159

ii

HALAMAN PENGESAHAN

Telah diuji dan dipertahankan dalam ujian skripsi di depan penguji pada : Hari Tanggal Jam : Kamis : 18 Agustus 2005 : 09.00 WIB

Sekretaris

Drs. Siswanto, M.M NIP. 130515769

Dra. Ninik Setyowani NIP. 130788543

Pembimbing I

Penguji Utama

Dra. Sri Maryati D., M.Si NIP. 131125886

Drs. Heru Mugiarso, M.Pd NIP. 131413234

Pembimbing II

Anggota Penguji I

Dra. Awalya, M.Pd NIP. 131754159

Dra. Sri Maryati D., M.Si NIP. 131125886

Anggota Penguji II

Dra. Awalya, M.Pd NIP. 131754159

iii

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

MOTTO : “ Usaha tanpa doa adalah tidak berguna dan doa tanpa usaha adalah sia-sia “

Kupersembahkan kepada : Papa dan Mamaku yang tercinta, terima kasih atas kasih sayangnya, kiranya Tuhan

Memberkati Keluarga Besar Eyang Edeng & Eyang Hadi Dik Licha semoga cepet lulus Wawanku yang telah setia mengantarku kemana ku melangkah Teman – teman “98” (Toeti, Iput, Ratna, Tari) teman – teman “sm” (Eko, Sari, Eni) terima kasih atas semangatnya.

iv

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena kasih karuniaNya penulis dapat menyelesaikan Skripsi ini yang merupakan salah satu syarat mencapai gelar Strata 1 Sarjana Pendidikan Fakultas Ilmu Pendidikan Jurusan Bimbingan dan Konseling UNNES Semarang. Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada beliau Bapak / Ibu : 1. DR. A.T. Sugito, SH, M.M, selaku Rektor Universitas Negeri Semarang, 2. Drs. Siswanto, M.M, selaku Dekan Fakultas Ilmu Pendidikan, 3. Drs. Suharso, M.Pd, selaku Ketua Jurusan Bimbingan dan Konseling, 4. Dra. Sri Maryati Deliana, M.Si, selaku dosen pembimbing I yang telah sabar dan penuh keikhalasan untuk membimbing dalam menyusun skripsi, 5. Dra. Awalya, M.Pd, selaku dosen pembimbing II yang telah membimbing dengan penuh kesabaran, 6. Kepala Sekolah SD Negeri Bulu Lor 01 – 03 Semarang, yang telah memberikan ijin penelitian, 7. Ibu Wahyuni, Ibu Muji, Ibu Sulasmi, selaku guru siswa kelas I SD Negeri Bulu Lor 01 – 03 Semarang, yang telah membantu pelaksanaan penelitian, 8. Siswa kelas I SD Negeri Bulu Lor 01 – 03 Semarang, yang telah membantu dalam pelaksanaan penelitian, 9. Keluarga Besar Eyang Edeng & Eyang Hadi, yang telah memberikan dorongan dan semangat dalam penyusunan skripsi,

v

10. Teman – teman ’98, yang telah memberikan semangat untuk menyelesaikan skripsi, 11. Dan kepada semua pihak yang telah memberi bantuan dan sumbang saran. Kepada semuanya dengan sepenuh hati penulis mengucapkan terima kasih atas bantuan dan sumbangsihnya. Dan atas kritik dan saran dari semua pihak untuk kesempurnaan skripsi ini penulis berterima kasih.

Semarang, Agustus 2005

Penulis

vi

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................... HALAMAN PERSETUJUAN ..................................................................... HALAMAN PENGESAHAN ...................................................................... HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN ........................................... KATA PENGANTAR ................................................................................. DAFTAR ISI ............................................................................................... DAFTAR GAMBAR ................................................................................... DAFTAR TABEL ....................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................. ABSTRAK .................................................................................................. BAB I PENDAHULUAN ............................................................................. A. Latar Belakang Masalah ............................................................. B. Permasalahan............................................................................... C. Penegasan Istilah ......................................................................... D. Tujuan Penelitian......................................................................... E. Manfaat Penelitian ....................................................................... F. Sistematika Skripsi ...................................................................... BAB II LANDASAN TEORI ....................................................................... A. Kreativitas ................................................................................... 1. Definisi Kreativitas .......................................................... 2. Teori Tentang Kreativitas................................................. 3. Ciri-ciri Kepribadian Kreativitas ......................................

i ii iii iv v vii ix x xi xii 1 1 4 4 5 6 6 8 8 8 10 11

vii

B. Pendidikan Kreatif ....................................................................... 1. Kreativitas dan Kecerdasan ............................................. 2. Proses Kreativitas ............................................................ 3. Model Belajar Kreatif ...................................................... C. Kerajinan Tangan Sebagai Sarana Pendidikan Kreatif.................. D. Kriteria Kreativitas Karya Kerajinan Tangan ............................... E. Prestasi Belajar ............................................................................ F. Hubungan Kreativitas Dengan Prestasi Belajar ............................ G. Hipotesis ..................................................................................... BAB III METODE PENELITIAN ................................................................ A. Jenis Penelitian ............................................................................ B. Variabel Penelitian ...................................................................... C. Populasi Dan Sampel Penelitian .................................................. D. Teknik Dan Alat Pengumpulan Data ............................................ E. Validitas Dan Riliabilitas ............................................................. F. Analisi Data................................................................................. BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ................................ A. Persiapan Penelitian..................................................................... B. Hasil Penelitian .......................................................................... C. Hasil Analisis Data ...................................................................... D. Pembahasan................................................................................. BAB V PENUTUP ....................................................................................... A. Kesimpulan ................................................................................. B. Saran ........................................................................................... DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

16 16 19 20 31 33 42 49 50 51 51 51 53 55 57 59 60 60 62 66 67 70 70 71

viii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Model Guilford ......................................................................... Gambar 1.2 Model Treffinger .......................................................................

17 21

ix

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Kriteria Skor Kreativitas Kerajinan Tangan Tabel 4.2 Hasil Deskripsi Kreativitas Karya Kerajinan Tangan (Per-Indikator) Tabel 4.3 Hasil Deskripsi Kreativitas Karya Kerajinan Tangan (Per-Sub variabel)

x

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Lampiran 2

Kisi-Kisi Daftar Anak Kelas I SD Negeri Bulu Lor 01 – 03 Semarang sebagai Try Out

Lampiran 3

Ringkasan Kesahihan Item Angket Tentang Karya Kerajinan Tangan

Lampiran 4

Daftar Anak Kelas I SD Negeri Bulu Lor 01 – 03 Semarang sebagai Sampel Penelitian

Lampiran 5

Daftar Angket Kreativitas Karya Kerajinan Tangan Siswa Kelas I SD Negeri Bulu Lor 01 – 03 Semarang Tahun Pelajaran 2004 / 2005

Lampiran 6 Lampiran 7 Lampiran 8 Lampiran 9

Hasil Penelitian Contoh Perhitungan Product Moment Surat Keterangan Ijin Penelitian Dari Universitas Negeri Semarang Surat Keterangan Penelitian Dari Kepala Sekolah Kelas I SD Negeri Bulu Lor 01 – 03 Semarang

xi

ABSTRAK Penelitian hubungan antara kreativitas dengan prestasi belajar karya kerajinan tangan pada siswa kelas I SDN Bulu Lor 01-03 Semarang tahun pelajaran 2004/2005 bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya hubungan antara kreativitas dengan prestasi belajar karya kerajinan tangan siswa SDN Bulu Lor 01-03 Semarang tahun pelajaran 2004 / 2005. Sebagai Populasi adalah siswa kelas I SD Negeri Bulu Lor 01–03 Semarang, yang berjumlah 120 siswa. Sedangkan sampel dalam penelitian ini adalah sebagian dari siswa kelas I SD Negeri 01-03 Semarang sebanyak 48 siswa. Metode pengumpulan data yang digunakan adalah metode angket, teknik analisis data yang digunakan untuk mencari hubungan antara kreativitas dengan prestasi belajar karya kerajinan tangan adalah teknik korelasi Product Moment. Yang diperoleh skor 0,300, sedangkan untuk rtabel dengan N = 48 dan dengan signifikasi 5% diperoleh 0,284. Jelas bahwa rxy > rtabel. Dari perhitungan uji keberartian korelasi diperoleh harga thitung sebesar 2,130, sedangkan ttabel untuk dk=n-1=481=47 adalah 1,680, jelas bahwa thitung > ttabel. Dengan dua informasi ini mengisyaratkan bahwa kreativitas secara signifikan berhubungan terhadap prestasi belajar. Hipotesis kerja yang berbunyi ada hubungan antara kreativitas dengan prestasi belajar karya kerajinan tangan diterima kebenarannya. Sesuai dengan kesimpulan hasil penelitian dapat dikemukakan beberapa implikasi bahwa: siswa yang kreatif dalam membuat karya kerajinan tangan adalah siswa yang melakukan dengan bahan yang beragam, tepat dalam penggunaan alat, memiliki motivasi tinggi, menguasai teknik, membentuk komponen sesuai rancangan, kelancaran mewujudkan gagasan, keluwesan dalam menyesuaikan diri terhadap kemungkinan-kemungkinan yang berubah, keaslian mengungkapkan gagasan, kepercayaan diri melaksanakan kegiatan, memiliki minat tinggi, bakat yang berkembang dengan baik, adanya ide/gagasan yang besar, kreasi dalam berkarya, komposisi yang seimbang, keterpaduan unsur-unsur yang berbeda, membuat hasil karya yang memiliki nilai seni, membuat benda yang berguna, kecermatan yang tinggi, serta menemukan inovasi-inovasi baru walaupun sederhana maka siswa tersebut akan mencapai prestasi belajar yang tinggi. Untuk itu penulis memberikan saran kepada : 1. Siswa hendaknya dapat meningkatkan kemampuan diri untuk mengembangkan kreativitas berkaryanya seperti mengembangkan ide / gagasan. 2. Guru dan orang tua senantiasa aktif untuk memberikan bimbingan serta memberikan kesempatan dan peluang untuk berkreativitas secara tepat. 3. Sekolah diharapkan dapat memberikan sarana dan prasarana untuk mengembangkan kreativitas siswa. 4. Serta sumbangsih untuk bimbingan dan konseling adalah agar guru pembimbing memberikan sumbangan pengetahuan mengenai bimbingan kreativitas kepada guru mata pelajaran dan siswa didiknya, melalui layanan bimbingan belajar serta penempatan dan penyaluran.

xii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah Pengembangan sumber daya manusia dewasa ini telah menjadi isu nasional. Peningkatan sumber daya manusia menjadi program sentral dan sekaligus kunci bagi Pembangunan Jangka Panjang Tahap Kedua (PJPT-II) (Simanjuntak, 1992: 24). Hal tersebut mengisyaratkan bahwa kualitas sumber daya manusia dewasa ini harus cukup tinggi, dalam arti mampu melaksanakan pembangunan secara inovatif dan kreatif, produktif, serta etos kerja yang tinggi. Era globalisasi yang diwarnai oleh pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, serta budaya berikut dengan segala implikasinya, merupakan konsekuensi logis bagi berkembangnya kreativitas manusia. Karenanya hanya manusia kreatiflah yang mampu survive dalam menghadapi tantangan dan perkembangan zaman yang sedemikian itu. Kreativitas menurut Utami Munandar (1992: 47) adalah kemampuan untuk membuat kombinasi baru, berdasarkan data, informasi, atau unsurunsur yang ada. Secara psikologis mengandung arti bahwa kreativitas adalah satuan potensi yang ada pada diri manusia. Dengan kadar yang berbeda, pada dasarnya setiap manusia memiliki potensi ini. Dikatakan oleh Rohidi bahwa kreativitas memegang peranan penting, sebagai jiwanya perkembangan atau perubahan dan kemajuan bangsa (Rohidi, 1994: 124). Ditinjau dari wawasan

1

2

ini kreativitas bukanlah hanya sekedar potensi, tetapi telah menjadi sebuah nilai sebagai tolak ukur dalam menentukan status keberadaan manusia. Kreativitas tidak selalu berhubungan dengan karya-karya yang besar atau yang rumit saja, melainkan juga berhubungan dengan karya-karya sederhana. Pertumbuhan kreativitas dimulai sejak manusia dilahirkan dan berkembang terus sesuai dengan berbagai faktor yang mempengaruhinya. Faktor bakat, disiplin pribadi, dan lingkungan secara sendiri-sendiri atau bersama-sama mempunyai pengaruh yang besar terhadap berkembangnya kreativitas. Telah dinyatakan dalam GBHN 1998, bahwa tujuan pendidikan antara lain adalah “mendorong berkembangnya kreativitas peserta didik“, sejalan dengan perkembangan aspek-aspek yang lain, seperti keimanan dan ketaqwaan, kecerdasan, keterampilan, semangat kebangsaan dan lain-lain, sehingga tercipta keseimbangan dan keselarasan. Dalam upaya lebih mewujudkan fungsi pendidikan sebagai wahana pengembangan sumber daya manusia perlu dikembangkan iklim belajar pembelajaran yang konstruktif bagi berkembangnya kreativitas siswa. Menurut Kurikulum Pendidikan Dasar, Kerajinan Tangan dan Kesenian adalah mata pelajaran yang diberikan di sekolah dasar setara dengan mata pelajaran yang lain. Mata pelajaran ini bertujuan untuk dapat mengembangkan sikap dan kemampuan siswa agar berkreasi dan menghargai hasil kerajinan tangan dan kesenian (Kurikulum, 1994: 25). Hal ini menunjukkan bahwa kerajinan tangan merupakan salah satu bentuk

3

pendidikan ketrampilan yang menggunakan media tangan sebagai sarananya. Secara konseptual pendidikan keterampilan berfungsi untuk mengembangkan sikap dan kemampuan (keterampilan dasar), kreativitas dalam rangka membekali siswa untuk berkarya. Melalui latihan dan praktik berbagai jenis karya kerajinan tangan, maka kreativitas siswa dapat dikembangkan secara berkesinambungan. Sasaran belajar kerajinan tangan yang mencakup pengetahuan, keterampilan, dan kreativitas memberi peluang besar bagi guru dalam mengembangkan keluasan dan kedalaman materi sesuai dengan kondisi alam lingkungan yang beragam, sehingga lebih bermanfaat bagi kehidupan siswa di kemudian hari. Pengamatan sementara nampak bahwa hasil karya kerajian tangan siswa menunjukkan kreasi yang unik dan menarik. Beberapa hasil karyanya dipajang di kelas sebagai tanda penghargaan terhadap karya kerajinan tangan. Namun demikian ada juga siswa yang tidak bisa menampilkan suatu karya kreatif yang tinggi . Hal ini dilihat dari bahan dan alat yang seadanya, serta proses dan hasil karya yang kurang sesuai harapan. Kemungkinan sekali ini dikarenakan guru tidak memberi kesempatan kepada siswanya untuk memilih atau menentukan apa yang harus dikerjakan. Kreativitas yang diaktualisasikan dalam karya kerajinan tangan, merupakan gejala-gejala visual yang memiliki hubungan positif dengan prestasi belajar. Oleh karena itu, untuk mencapai prestasi belajar yang optimal, perlu diciptakan iklim belajar pembelajaran yang mendukung usaha-usaha pengembangan kreativitas siswa. Dengan

4

kreativitas belajar yang tinggi diharapkan siswa dapat mencapai prestasi belajar yang tinggi pula. Berdasarkan uraian diatas yang menjadi latar belakang masalah, maka penulis terdorong untuk mengangkat sebagai penelitian dengan judul “Hubungan Antara Kreativitas Dengan Prestasi Belajar Karya Kerajinan Tangan Pada Siswa Kelas I SD Negeri Bulu Lor 01 - 03 Semarang Tahun Pelajaran 2004 / 2005 “.

B. Permasalahan Berdasarkan pada latar belakang masalah tersebut diatas, maka timbul pertanyaan yang perlu mendapat jawaban dalam penelitian nanti, sebab itu dalam tulisan ini penulis kemukakan permasalahan sebagai berikut “Bagaimanakah hubungan antara kreativitas dengan prestasi belajar karya kerajinan tangan pada siswa kelas I SD Negeri Bulu Lor 01 - 03 Semarang tahun pelajaran 2004 / 2005 ? “.

C. Penegasan Istilah Untuk memperjelas kajian penelitian tentang Kreativitas dalam Hubungannya dengan Prestasi Belajar Karya Kerajian Tangan pada Siswa kelas I SD Negeri Bulu Lor 01 - 03 Semarang Tahun Pelajaran 2004 / 2005, maka perlu batasan pada kata-kata dalam judul tersebut, selanjutnya dibentuk definisi operasionalnya.

5

1. Kreativitas. Menurut Drevdahl (Dalam Elizabeth B. Hurlock, 2004: 4) kreativitas adalah kemampuan seseorang untuk menghasilkan komposisi, produk atau gagasan apa saja yang pada dasarnya baru, dan sebelumnya tidak dikenal pembuatnya. Dalam penelitian ini kreativitas lebih diartikan pada kemampuan menghasilkan gagasan atau jawaban dari unsur-unsur yang telah ada sebelumnya, sekalipun dalam bentuk yang sederhana. 2. Prestasi Belajar. Menurut Suharsimi Arikunto (1990: 141) prestasi belajar dapat diartikan sebagai hasil yang dicapai oleh siswa setelah berinteraksi dengan lingkungan sehingga menghasilkan tingkah laku baru yang relatif permanen. Dalam penelitian ini prestasi belajar siswa dilihat melalui nilai rata-rata rapor yang diterima pada semester I tahun pelajaran 2004 / 2005. 3. Karya Kerajinan Tangan. Secara harfiah karya berarti pekerjaan, hasil kegiatan sedangkan kerajinan tangan identik dengan pekerjaan tangan, yang hakikatnya berupa kegiatan praktik, yang dimulai dari persiapan, pelaksanaan sampai pada hasil karya kreatif. 4. Siswa Kelas I SD Negeri Bulu Lor 01 - 03. Pengertian siswa adalah murid, pelajar, seorang yang sedang berguru. Yang dimaksud dalam penelitian ini adalah siswa yang menduduki tingkat sekolah dasar kelas 1.

D. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian yang penulis lakukan adalah untuk mengetahui ada tidaknya hubungan antara kreativitas dengan prestasi belajar karya kerajinan tangan pada siswa kelas I SD Negeri Bulu Lor 01 - 03 Semarang Tahun Pelajaran 2004 / 2005 “.

6

E. Manfaat Penelitian 1. Manfaat Teoritis Sebagai bahan untuk mengembangkan teori tentang kreativitas. 2. Manfaat Praktis a. Pada Sekolah, memberikan sumbangan ilmiah agar sekolah selalu memberikan kesempatan kepada siswa untuk berkreatif sehingga dapat meningkatkan prestasi belajar siswa. b. Pada Guru Pembimbing, memberikan sumbangan pengetahuan secara ilmiah tentang kreativitas dalam upaya meningkatkan prestasi belajar siswa melalui layanan bimbingan belajar serta membantu siswa dalam dalam memilih jurusan sehingga siswa dapat mengembangkan kreativasnya melalui layanan penyaluran dan penempatan. c. Pada Siswa, membantu siswa khususnya siswa kelas I SD Negeri Bulu Lor 01 - 03 Semarang untuk mengenal dan memahami diri mereka dalam hubungannya dengan kreativitas dalam karya kerajian tangan mereka.

F. Sistematika Skripsi Bab I, akan dibahas hal-hal sebagai berikut: latar belakang, permasalahan, tujuan penelitian, manfaat penelitian, serta sistematika skripsi. Bab II, akan dibahas secara mendalam tentang kreativitas, pendidikan kreatif, karya kerajinan tangan sebagai sarana pendidikan kreatif, kriteria

7

kreativitas karya kerajinan tangan, prestasi belajar, hubungan kreativitas dan prestasi belajar; dan hipotesis. Bab III, dibahas tentang metode penelitian yang meliputi populasi dan sampel, variabel penelitian, teknik dan alat pengumpul data, validitas dan reliabilitas serta teknik analisis data. Bab IV, dibahas tentang hasil-hasil penelitian baik secara deskriptif maupun secara hipotesis. Bab V, berisi tentang simpulan dan saran. Daftar pustaka dan lampiran.

BAB II LANDASAN TEORI

A. Kreativitas : Entitas Potensi Psikologis Yang Unik Kreativitas merupakan suatu bidang kajian yang sulit, sehingga menimbulkan berbagai perbedaan pandangan diantara para pakar dalam bidang ini (Elizabeth B. Hurlock, 2004: 4). Perbedaan ini diantara lain terdapat pada definisi kreativitas dan teori kreativitas yang beragam, proses kreatif, hubungan kreativitas dengan kecerdasan, karakteristik tentang kreatif dan kriteria kreativitas. 1. Definisi Kreativitas Kreativitas didefinisikan secara berbeda-beda. Sedemikian beragam definisi itu, sehingga pengertian kreativitas bergantung pada bagaimana pandangan orang yang mendefinisikannya. Dalam kamus Bahasa Indonesia, kreativitas berarti daya cipta atau kemajuan mencipta (W.J.S Poerwadarminta, 1994: 526). Dalam hal ini kreativitas lebih diartikan pada kemampuan membuat gabungan atau kombinasi-kombinasi baru dari unsur-unsur yang telah ada sebelumnya, sekalipun dalam bentuk sederhana. Sedangkan menurut Drevdahl (Elizabeth B. Hurlock, 2004: 4) kreativitas adalah kemampuan seseorang untuk menghasilkan komposisi, produk atau gagasan apa saja yang pada dasarnya baru, dan sebelumnya tidak

8

9

dikenal pembuatnya. Ia dapat berupa kegiatan imajinatif atau sintetis pemikiran yang hasilnya bukan hanya perangkuman. Ia mungkin mencakup pembentukan pola baru dan gabungan informasi yang diperoleh dari pengalaman sebelumnya dan pencangkokan hubungan lama ke situasi baru dan mungkin mencakup pembentukan korelasi baru. Ia harus mempunyai maksud atau tujuan yang ditentukan, bukan fantasi semata, walaupun merupakan hasil yang sempurna dan lengkap. Ia mungkin dapat berbentuk produk seni, kesusateraan, produk ilmiah, atau mungkin bersifat prosedural atau metodologis. Menurut David Campbell, dalam A.M. Mangunhardjana (1986: 11) kreativitas adalah kegiatan yang mendatangkan hasil yang sifatnya baru, berguna dan dapat dimengerti. Sedangkan menurut Baron (1969, dalam Utami Munandar 1999: 28) kreativitas adalah kemampuan untuk menghasilkan / menciptakan sesuatu yang baru. Begitu pula menurut Haefele (1962, dalam Utami Munandar, 1999: 28) kreativitas adalah kemampuan untuk membuat kombinasi-kombinasi baru yang mempunyai makna sosial. Sedangkan kesimpulan para ahli mengenai kreativitas dalam Utami Munandar (1999: 47) adalah : 1. Kreativitas adalah kemampuan untuk membuat kombinasi baru

berdasarkan data, informasi, atau unsur-unsur yang ada. 2. Kreativitas (berpikir kreatif atau berpikir divergen) adalah kemampuan – berdasarkan data atau informasi yang tersedia – menemukan banyak

10

kemungkinan jawaban terhadap suatu masalah, di mana penekanannya adalah pada kuantitas, ketepatgunaan, dan keragaman jawaban. 3. Jadi, secara operasional kreativitas dapat dirumuskan sebagai kemampuan yang mencerminkan kelancaran, keluwesan, dan orisionalitas dalam berpikir, serta kemampuan untuk mengelaborasi (mengembangkan, memperkaya, memperinci) suatu gagasan. Berdasarkan uraian pendapat-pendapat di atas maka dapat disimpulkan bahwa kreativitas merupakan proses yang mengarah ke penciptaan sesuatu yang baru, dan berbeda dimana dalam mencipta bergantung pada perolehan pengetahuan yang diterima dan yang mempunyai tujuan yang mendatangkan keuntungan bagi orang itu sendiri atau kelompok sosialnya. 2. Teori Tentang Kreativitas Ada hubungan yang erat antara definisi dan teori kreativitas. Seperti halnya definisi kreativitas, teori kreativitas juga beragam, sehingga tidak ada teori yang mampu menjelaskan secara komprehensif fenomena kreativitas yang kompleks dan multidimensional. Beberapa kelompok tentang teori kreativitas dikemukakan oleh Mackler & Santz (1970) dalam Supriadi (1997: 8), antara lain adalah : a. Teori Asosiasi. Teori ini memandang kreativitas sebagai hasil dari proses asosiasi dan kombinasi antara elemen-elemen yang telah ada, sehingga menghasilkan sesuatu yang baru.

11

b.

Teori Gestalt. Teori ini memandang kreativitas sebagai manifestasi dari proses tilikan individu terhadap lingkungan secara holistik. Dari teori tersebut dapat diartikan bahwa kreativitas bukanlah

merupakan kemampuan menciptakan sesuatu yang sama sekali baru, tetapi dapat berupa gabungan dari hal-hal yang telah ada sebelumnya. Kreativitas dapat juga berupa kemampuan untuk membuat kombinasi baru berdasarkan data informasi atau unsur-unsur yang telah ada. Aktualisasi kreativitas merupakan hasil dari proses interaksi antara faktor-faktor psikologis (internal) dengan lingkungan (eksternal) secara keseluruhan, maka pada setiap orang peranan masing-masing faktor berbeda. Jadi secara psikologis kreativitas adalah satuan potensi yang dimiliki setiap orang dalam menciptakan kombinasi-kombinasi baru dan berbeda dari hal-hal yang telah ada. Keunikan kreativitas berkembang berkat serangkaian proses rekayasa sosial. Kadar kreativitas seseorang antara lain ditentukan oleh faktor motivasi dan komitmen yang tinggi, keterampilan, dan kecakapan kreatif. 3. Ciri-Ciri Kepribadian Kreatif Salah satu aspek kreativitas adalah kepribadian (personality) orangorang kreatif. Aspek ini penting dipahami sebagai dasar dalam memberikan perlakuan yang sesuai kepada seseorang iklim untuk yang mengembangkan kondusif bagi

kreativitasnya.

Upaya

mengembangkan

12

perkembangan kreativitas, hanya mungkin terjadi apabila dipahami lebih dahulu sifat-sifat kemampuan kreatif dan iklim lingkungan yang mengelilingi. Guilford (Supriadi, 1997: 7) menyatakan bahwa ciri-ciri kreativitas dapat dibedakan ke dalam ciri kognitif dan ciri non kognitif, yaitu : a. Ciri kemampuan berpikir kreatif ada lima, yaitu 1. Keterampilan berpikir lancar (fluency), yaitu mencetuskan banyak

gagasan, jawaban, penyelesaian masalah dan pertanyaan, memberikan banyak cara atau saran untuk melakukan berbagai hal serta selalu memikirkan lebih dari satu jawaban. 2. Keterampilan berpikir luwes (flexibility), yaitu menghasilkan gagasan, jawaban atau pertanyaan yang bervariasi, dapat melihat suatu masalah dari sudut pandang yang berbeda-beda, mencari banyak alternatif atau arah yang berbeda-beda, serta mampu mengubah cara pendekatan atau cara pemikiran. 3. Keterampilan berpikir orisinal (originality), yaitu mampu melahirkan ungkapan yang baru dan unik, memikirkan cara yang tidak lazim untuk mengungkapkan diri serta mampu membuat kombinasi-kombinasi yang tidak lazim dari bagian-bagian atau unsur-unsur. 4. Keterampilan merinci atau penguraian (elaboration), yaitu mampu memperkaya dan mengembangkan suatu gagasan atau produk, dan menambahkan atau merinci secra detail dari suatu obyek, gagasan atau situasi sehingga lebih menarik.

13

5. Keterampilan perumusan kembali (redefinition), yaitu menentukan apakah suatu pertanyaan benar, suatu rencana sehat, atau suatu tindakan bijaksana, mampu mengambil keputusan terhadap situasi yang terbuka, serta tidak hanya mencetuskan gagasan tetapi juga melakukan. sedangkan ciri. b. Ciri-ciri menyangkut sikap dan perasaan seseorang atau afektif, antara lain adalah : 1. Rasa ingin tahu, meliputi suatu dorongan untuk mengetahui lebih banyak, mengajukan benyak pertanyaan, selalu memperhatikan orang lain, obyek dan situasi serta peka dalam pengamatan dan ingin mengetahui dan meneliti. 2. Bersifat imaginatif, meliputi kemampuan untuk memperagakan atau membayangkan hal-hal yang tidak atau belum pernah terjadi, dan menggunakn khayalan tetapi mengetahui perbedaan antara khayalan dan kenyataan. 3. Merasa tergantung oleh kemajemukan, meliputi dorongan untuk mengatasi yang sulit, merasa tertantang oleh situasi-situasi yang rumit serta lebih tertarik pada tugas-tugas yang sulit. 4. Sikap berani mengambil resiko, meliputi keberanian memberikan jawaban belum tentu benar, tidak takut gagal, atau mendapat kritik serta tidak menjadi ragu-ragu karena ketidak jelasan hal-hal yang tidak konvensional, atau yang kurang terstruktur.

14

5. Sikap menghargai, meliputi tindakan dapat menghargai bimbingan dan makna dalam hidup, serta menghargai kemampuan dan bakat-bakat sendiri yang sedang berkembang. Sedangkan ciri-ciri pribadi kreatif menurut Csikszentmihalyi dalam Utami Munandar (1999: 51) : 1) Pribadi kreatif mempunyai kekuatan energi fisik, tetapi juga bisa tenang dan rileks, bergantung pada situasinya. 2) Pribadi kreatif cerdas dan cerdik, tetapi pada saat yang sama mereka juga naif. 3) Kreativitas memerlukan kerja keras, keuletan dan ketekunan. 4) Pribadi kreatif dapat berselang-seling antara imajinasi dan fantasi, namun tetap bertumpu pada realitas. 5) Pribadi kreatif menunjukkan kecenderungan baik introversi maupun ekstroversi. 6) Bersikap rendah diri dan bangga akan karyanya. 7) Pribadi kreatif menunjukkan kecenderungan androgini psikologis 8) Orang kreatif cenderung mandiri bahkan suka menentang, tetapi dipihak lain mereka bisa tetap tradisional dan konservatif. 9) Kebanyakan orang kreatif sangat bersemangat dan juga obyektif dalam penilaian karyanya.

15

10) Sikap keterbukaan dan sensitivitas sering membuatnya menderita jika mendapatkan banyak kritik dan serangan terhadap hasil jerih payahnya, namun disaat yang sama ia juga merasakan kegembiraan yang luar biasa. Dari uraian tersebut berarti bahwa orang kreatif dapat diketahui melalui kepribadian yang ditampilkan sebagai kebiasaan, sehingga menjadi ciri-ciri spesifik. Kedua ciri tersebut sama-sama penting, karena ditunjang oleh kepribadian yang sesuai, kreativitas seseorang tidak dapat berkembang secara wajar. Misalnya, siswa yang memiliki kemampuan berpikir asli, luwes dan lancar, tetapi ia pemalas dan mudah menyerah, maka kemampuan tersebut tidak akan berkembang. Orang kreatif memiliki kepekaan terhadap lingkungan, sehingga menjadikan dirinya kaya akan inisiatif dan nampak seperti tidak kehabisan akal dalam memecahakan suatu masalah. Karena itu orang kreatif lebih berorientasi ke masa kini dan masa depan. Kreativitas yang ditunjukkan oleh siswa sekolah dasar, biasanya ditengarai oleh perilaku-perilaku yang bagi guru justru dianggap sebagai hal yang tidak menyenangkan atau bahkan menjengkelkan. Misalnya: siswa kreatif memiliki selera humor, suka bersenda gurau sehingga nampak mainmain dalam menerima pelajaran, siswa kreatif tidak suka pada tradisi, otoritas, dan hal-hal yang rutin, bahkan kadang-kadang terkesan nyentrik dan nyleneh, tidak bersih dan rapi (alias nglomprot). Namun perlu diketahui bahwa ada yang lebih esensi dari siswa kreatif ini, diantaranya adalah bahwa mereka dapat memberi petunjuk dan arahan pada dirinya sendiri, dapat menerima

16

kedwiartian (ambiguitas), memperlihatkan kegigihan atau pantang menyerah, punya kebebasan, dalam arti tidak terbelengu pada aturan-aturan yang telah digariskan, spontan dan fleksibel serta kontrol diri yang bersifat internal. Pendek kata siswa kreatif itu selalu ada yang dikerjakan, unik dan berbeda.

B. Pendidikan Kreatif Ditinjau dari segi pendidikan, hasil belajar atau tindakan belajar kreativitas merupakan seperangkat kemampuan yang ada akibat

pengkondisian dan pengalaman. Berarti pencapaian kreativitas seseorang dapat ditempuh melalui pendidikan. Proses pendidikan mempunyai peranan yang sangat penting dalam pengembangan kreativitas, meskipun bukan satusatunya penentu lahirnya orang-orang kreatif. Inti dari proses pendidikan adalah proses belajar pembelajaran yang melibatkan guru dan siswa, baik dalam setting persekolahan maupun di luar sekolah. Hal yang penting bagi guru untuk dipahami lebih dulu adalah “Bagaimana cara berpikir kreatif itu ?” dan “Model pembelajaran manakah yang mendukung bagi berkembangnya kreativitas ?” 1. Kreativitas dan Kecerdasan Guilford dalam Utami Munandar (1999: 240) dalam teorinya “the three faces of intelect” mengisyaratkan bahwa pengetrapan kecerdasan dapat dibagi dalam tiga bagian yaitu pelaksanan, isi dan produk. Setiap bagian mempunyai rancang bangun tersendiri.

17

Gambar 1.1 Model Guilford

Pada gambar diatas memperlihatkan ketiga muka sebuah kotak berikut ciri-cirinya. Dengan ciri-ciri tersebut membuat jelas kerangka yang tumpang tindih, yaitu diperlukan 120 segi yang berbeda fungsinya untuk memahami bangunan itu secara menyeluruh. Setiap segi mempunyai tugas sendiri-sendiri dalam bentuk uji coba dan setiap uji coba harus memenuhi persyaratan tanggung jawab dan keabsahan. Setiap segi telah dibatasi/ditentukan

18

fungsinya sebagai variabel tersendiri dan relatif tahan lama. Beberapa kelompok segi membentuk apa yang dinamakan faktor. Jadi faktor adalah sekelompok segi yang saling terkait. Prosedur ini menghasilkan penemuanpenemuan sebagai faktor penyebab terbentuknya kreativitas. Segi-segi itu adalah kelancaran, keluwesan dan keaslian yang semuanya melibatkan pikiran-pikiran yang beragam (divergen) dan kemudian menjadi seragam (konvergen). Jadi berpikir kreatif itu berarti berpikir secara beragam, muncul dengan wajah baru atau dengan arti lain dari pada yang lain (unik). Dengan demikian dapat diartikan bahwa kreativitas dan kecerdasan mempunyai perbedaan. Kecerdasan lebih menyangkut cara berpikir konvergen (memusat), sedangkan kreativitas berkenaan dengan cara berpikir divergen (menyebar). Menurut teori “ambang intelegensi untuk kreativitas” dari Anderson dalam Utami Munandar (1999: 9) memaparkan bahwa sampai tingkat intelegensi tertentu, yang diperkirakan seputar IQ 120, ada hubungan yang erat antara intelegensi dan kreativitas. Produk kreativitas yang tinggi memerlukan tingkat intelegensi yang cukup tinggi pula. Tetapi di atas ambang intelegensi itu tidak ada korelasi yang tinggi lagi antara intelegensi dan kreativitas. Ini berarti pada tingkat IQ diatas 120, hampir tidak ada hubungan antara keduanya. Artinya siswa yang IQ nya tinggi tidak mesti kretif dan

19

siswa yang kreativitasnya tinggi tidak mesti harus punya IQ tinggi. Namun demikian diperlukan IQ rata-rata sebagai prasyarat kreativitas. Kecenderungan yang banyak ditemukan dalam proses pembelajaran ialah bahwa guru lebih memihak kepada siswa dengan IQ tinggi ketimbang mereka yang berkreativitas tinggi, meskipun kenyataannya justru siswa yang kreatif menghasilkan karya-karya yang lebih fantasis dan orisinil. Simpati guru demikian itu karena ditentukan atau dipengaruhi oleh gaya belajar pembelajaran (gaya konvergen versus gaya divergen). Sementara itu guru sendiri sering mengharapkan siswanya kreatif, misalnya dikatakan guru : “Jadilah anak yang kreatif”, “Kamu harus kreatif”. Namun kesempatan itu jarang diberikan, karenanya diperlukan suatu model pembelajaran yang luwes sehingga cara-cara berpikir yang beragam (divergen) maupun yang seragam (konvergen) dapat dihargai secara seimbang. 2. Proses Kreatif Pada dasarnya proses kreatif berlangsung sangat subyektif, misterius, dan personal. Meskipun proses kreatif mempunyai tahap-tahap tertentu, tidaklah mudah mengidentifikasi secara persis pada tahap manakah suatu proses kreatif seseorang sedang berada. Wallas dalam The Liang Gie, 1995: 248 mengemukakan pendapatnya tentang proses kreatif bahwa proses kreatif terjadi melalui empat tahap, yakni :

20

1. Preparation / persiapan

: persiapan dengan menyelidiki persoalan yang akan dipecahkan

2. Incubation / inkubasi

: pengeraman terhadap persoalan itu untuk suatu jangka waktu

3. Illumination / iluminasi

: penyinaran dengan lahirnya gagasan baru sebagai pemecahan persoalan

4. Verification / verifikasi

: pengujian atau pengembangan terhadp gagasan baru itu sehingga benar-benar terlaksana

3. Model Belajar Kreatif Belajar adalah sebagai sesuatu perubahan tingkah laku yang relatif tetap, yang terjadi sebagai hasil dari pengalaman. Belajar kreatif berhubungan erat dengan penghayatan terhadap pengalaman belajar yang sangat menyenangkan, yang dijalaninya melalui tahapan-tahapan kreativitas. Untuk itu perlu ditumbuhkan iklim kelas yang menghargai dan memupuk kreativitas dalam semua segi. Tidak cukup menyediakan waktu 30 menit sehari untuk kreativitas; hal ini tidak akan meningkatkan kemampuan kreatif siswa. Diperlukan pendekatan yang lebih komprehensif untuk membantu siswa mengembangkan kemampuan ini. Model Treffinger dalam Utami Munandar (1999: 246) untuk Belajar Kreatif digambarkan sebagai berikut :

21

Gambar 1.2 Model Treffinger Merupakan salah satu dari sedikit model yang menanggani masalah ini secara langsung dan memberikan saran-saran praktis bagaimana mencapai keterpaduan. Dengan melibatkan baik ketrampilan kognitif maupun afektif pada setiap tingkat dari model ini, Treffinger menunjukkan saling hubungan dan ketergantungan antara keduanya dalam mendorong belajar kreatif. Model Treffinger untuk belajar kreatif manggambarkan susunan tiga tingkat yang mulai dengan unsur-unsur dasar dan menanjak ke fungsi-fungsi berpikir kreatif yang lebih majemuk. Seperti dalam model pengayaan Renzulli

22

(Renzulli, 1977, dikutip Parke), siswa terlibat dalam kegiatan membangun keterampilan pada kedua tingkat pertama untuk kemudian menangani masalah kehidupan nyata pada tingkat ketiga. Model Treffinger terdiri dari langkahlangkah berikut: Basic Tools, Practice with Process, dan Working with Real Problems. Tingkat I adalah Basic Tools, yaitu teknik-teknik kreativitas, tingkat I yang meliputi keterampilan berpikir divergen (Guilford,1967,dikutip

Parke,1989) dan teknik-teknik kreatif. Keterampilan dan teknik-teknik ini mengembangkan kelancaran dan kelenturan berpikir serta kesediaan mengungkapkan pemikiran kreatif kepada orang lain. Tingkat II adalah Practice with Process, yaitu teknik-teknik kreativitas tingkat II yang memberi kesempatan kepada siswa untuk menerapkan keterampilan yang dipelajari pada tingkat I dalam situasi praktis. Untuk tujuan ini digunakan strategi seperti bermain peran, simulasi dan studi kasus.

Kemahiran dalam berpikir kreatif menuntut siswa memiliki keterampilan untuk melakukan fungsi-fungsi seperti analisis, evaluasi, imajinasi, dan fantasi. Tingkat III adalah Working with Real Problems, yaitu teknik-teknik kreatif tingkat III yang menerapkan keterampilan yang dipelajari pada dua tingkat pertama terhadap tantangan dunia nyata. Siswa tidak hanya belajar keterampilan berpikir kreatif, tetapi juga bagaimana menggunakan informasi ini dalam kehidupan.

23

Dari uraian di atas, maka yang dimaksud model pembelajaran kreatif, ialah suatu pola pendekatan yang digunakan untuk menciptakan iklim belajar dan pembelajaran yang mendukung bagi berkembangnya kreativitas siswa. Dalam hal ini adalah kreativitas siswa dalam karya kerajinan tangan. Belajar dan pembelajaran kraetif dapat berlangsung dengan lebih baik dan lancar apabila didukung suatu iklim belajar dan pembelajaran yang kondusif, yaitu suasana yang menunjang pendayagunaan kreativitas siswa. a. Iklim Belajar dan Pembelajaran Yang dimaksud iklim pembelajaran adalah suasana, kondisi atau lingkungan yang mempengaruhi berkembangnya kreativitas. Lingkungan yang dibicarakan meliputi lingkungan alam dan fisik, budaya, sosial, dan individual. 1) Lingkungan alam dan fisik Lingkungan yang bersifat alami atau juga buatan manusia yang dapat dimanfaatkan oleh sekolah untuk mencapai tujuan belajar, lingkungan yang secara sengaja dibuat untuk kepentingan proses belajar pembelajaran (Gagne, dalam Suharsimi, 1990: 15). Dalam hal ini contoh-contohnya adalah kebun, persawahan, pantai, hutan, kebun binatang, museum, dan sebagainya. Kemudian lingkungan fisik antara lain meliputi setting kelas, aula atau ruang serba guna, sanggar kegiatan kerajinan tangan, dan kesenian, laboratorium, ruang media/alat pelajaran, perpustakaan, dan perlengkapan meubelair.

24

2) Lingkungan budaya Lingkungan budaya yang dimaksud adalah lingkungan yang memberi arahan seseorang untuk memiliki nilai-nilai, norma-norma, dan

pengetahuan, serta teknologi untuk mengatasi lingkungannya (Rohidi, 1994: 132) Pandangan orang tua yang telah mapan dalam hidup, cenderung berpegang pada kebudayaan lama. Ia ingin melestarikan dan

mewariskannya kepada generasi muda. Sedang generasi muda lebih mengutamakan perhatiannya pada tantangan zaman, dan menanggapinya dengan acuan yang sesuai guna mengatasi persoalan hidup secara efektif dan efisien. Pandangan ini memberi keleluasaan bagi berkembangnya kreativitas. Maka dari itu perlu diusahakan suasana yang memberi peluang terciptanya atau dianutnya pedoman hidup, berupa nialai-nilai, normanorma, pengetahuan dan teknologi, untuk bertindak secara kreatif, berpikir secara berbeda dan tidak terikat, menuntut mencari sebanyak mungkin jawaban terhadap suatu persoalan. Keasyikan siswa sekolah dasar dalam kegiatan praktik kerajinan tangan tercemin pula perkembangan pedoman hidup yang mengarah pada tindakan kreatif, yangpada gilirannya nanti bekal dikemudian hari. 3) Lingkungan sosial Kehidupan kemasyarakatan memungkinkan yang terjadinya perubahan-

perubahan. Lingkungan

sosial

menunjang berkembangnya

25

kreativitas dalam proses pendidikan, mengarahkan siswa mengembangkan potensi dirinya dengan cara belajar bersama atau berhubungan dengan orang lain (Utami Munandar, 1999: 312). Dari pernyataan tersebut dapat diterapkan misalnya dalam kegiatan diskusi dan kerja kelompok. Kegiatan diskusi dimaksudkan untuk memberi peluang siswa mengemukakan pendapat pada orang lain, sekaligus mencoba memahami pribadinya. Melalui kegiatan diskusi ini, siswa akan mendapat pengalaman dan latihan mengungkapkan diri secara lisan dan berkomunikasi dengan orang lain dalam menghadapi suatu masalah. Iklim sosial yang dikembangkan melalui metode diskusi memungkinkan pengembangan penalaran, pemikirn kritis, dan kreatif, serta kemampuan memberikan pertimbangan dan penilaian. Kerja kelompok, merupakan iklim belajar pembelajaran yang merangsang siswa untuk bekerja bersama-sama dan secara kreatif mengatur tugas sesuai kemampuan masing-masing kelompok yang

terlibat. Secara kreatif pula, setiap anggota kelompok akan menyusun strategi untuk menyesuaikan dengan tujuan kelompok. Metode diskusi dan kerja kelompok yang diterapkan dalam pengajaran kerajinan tangan memberi peluang bagi siswa berhubungan satu sama lain sehingga dirasakan, bahwa hidup itu harus bermasyarakat. Di samping itu dengan metode demonstrasi dan tutor sebaya dalam kelompok, interaksi segala arah dalam suasana bebas terkendali, siswa merasakan hidup sebagai anggota masyarakat yang kreatif, baik sebagai pribadi maupun

26

masyarakat luas. Iklim sosial yang demikian memungkinkan munculnya kreativitas yang konstruktif dan memiliki norma kehidupan secara umum. 4) Lingkungan individual Dalam psikologi perkembangan, masa perkembangan anak terdiri dari masa bayi, masa kanak-kanak dan masa anak lanjut. Pada masa anak lanjut, yaitu dari usia 6 sampai 13 tahun disebut pula masa anak usia sekolah dasar (Utami Munandar, 1999: 1). Selanjutnya Suryabrata, mengatakan : “Pada masa puer vitalitas anak itu melimpah-limpah, dan ini disalurkan antara lain dalam permainan. Permainan yang dilakukan oleh anak-anak pada masa ini ialah permainan-permainan yang banyak mempergunakan tenaga. Penelitian lapangan yang dilakukan oleh Furrey, ternyata bahwa anak 12 : 0 masih benarbenar bersuasana permaianan, untuk kemudian hari berkurang kegemarannya dan kesibukannya dalam hal ini pindah ke alam dewasa. Kekuatan dan ingin tahu (ekstrover) juga nyata kuat dalam permainan ini” (Suryabrata, 1990: 223). Pada masa usia sekolah dasar anak diharapkan memperoleh pengetahuan dasar yang dipandang sangat penting bagi persiapan dan penyesuaian diri terhadap kehidupan di masa dewasa. Anak diharapkan mempelajari keterampilan-keterampilan tertentu, baik yang bersifat intrakurikuler, kokurikuler, maupun ekstrakurikuler, di antaranya adalah keterampilan dalam karya kerajinan tangan. Dalam kegiatan karya kerajinan tangan, anak belajar dan mendapat pengalaman, misalnya melipat, memotong atau

27

menggunting, menyambung, menyusun, membuat kombinasi, dan sebagainya. Di samping itu, anak usia sekolah dasar ini pada umumnya mudah diasuh. Mereka memiliki keterbukaan dan keinginan untuk mendapat pengetahuan dan pengalaman. Ciri-ciri masa anak sekolah ini antara lain ialah kondisi yang dimiliki anak mendorongnya untuk memasuki dunia permainan dan pekerjaan yang membutuhkan keterampilan otot; adanya korelasi yang tinggi antara kondisi fisik dan prestasi sekolah; sikap tunduk kepada peraturan-peraturan yang tradisional, adanya perhatian kepada kehidupan praktis sehari-hari yang konkret; amat realistis, ingin tahu dan ingin belajar; anak mulai meningkatkan kesukaannya menjalin persahabatan dengan anak-anak lain di lingkungan yang lebih luas (Utami Munandar, 1999: 4). b. Peran Guru Pengajaran kerajinan tangan bertujuan mengembangkan sikap dan kemampuan siswa agar berkreasi dan menghargai karya kerajinan tangan (Depdikbud, 1993: 133). Maka segala aktivitas kerajinan tangan merupakan wahana bagi siswa untuk mengembangkan kreativitasnya. Melalui latihan dan praktik berbagai jenis kerajinan tangan, maka pertumbuhan kreativitas siswa terus berkembang sesuai dengan faktor-faktor yang mempengaruhinya. Dalam setting formal, guru adalah tokoh yang bermakna dalam kehidupan siswanya. Ia lebih dari hanya sebagai pengajar, melainkan

28

pendidik dalam arti yang sesungguhnya. Kepada guru siswa melakukan proses idntifikasi. Peluang untuk munculnya siswa yang kreatif akan lebih besar dari guru yang kreatif pula. Guru yang kreatif mengandung pengertian ganda, yakni guru yang secara kreatif mampu menggunakan berbagai pendekatan dalam proses belajar pembelajaran, dan juga adalah guru yang senang melakukan kegiatan-kegiatan kreatif dalam hidupnya. Guru senantiasa memegang posisi kunci dalam proses pembelajaran. Sebagai pembelajar, guru berperan menciptakan suasana yang kondusif, sehingga mendorong berfungsinya proses mental prakesadaran yang merupakan dasar bagi lahirnya kreasi siswanya. Suasana pembelajaran yang kondusif dalah meliputi usaha-usaha : 1) Menciptakan rasa aman. Guru perlu “melindungi” siswa dari rasa terancam, tanpa berpretensi sebagai “pembela”. Ini dimaksudkan agar siswa memahami hubungannya dengan orang lain dan implikasi dari gasasan-gagasannya yang unik dan berbeda. Guru seyogyanya berani mengoreksi secara bijaksana kekeliruan siswa, tetapi secara jujur, berani pula mendukung gagasan-gagasannya yang kostruktif dan benar. 2) Mengetahui kelebihan siswa. Guru berusaha menunjukkan kepada siswa bahwa kelebihannya diakui dan dihargai. Pengakuan ini diberikan dalam berbagai situasi yang memungkinkan siswa menunjukkan kebolehannya, misalnya dalam membuat karya kerajinan tangan, siswa menghasilkan karyanya yang unik dan berbeda.

29

3) Menjadi pendukung atau model. Dengan otoritas pribadi yang dimiliki, guru dapat menjelaskan kepada siswa akan perlunya menghargai gagasangagasan maupun kreasi orang lain. 4) Membantu siswa kreatif memahami divergensinya. Berpikir dan bersikap divergen merupakan ciri umum orang kreatif, siswa perlu dibantu memahami perbedaan ini, agar mampu mengatasi permasalahannya. 5) Memberikan peluang kepada siswa untuk mengkomunikasikan

gagasannya. Siswa akan merasa ditantang untuk terus berpikir dan berbuat, karena merasa mendapatkan peluang dari lingkungannya. Jadi pendidikan seyogyanya memudahkan anak untuk mengekspresikan kreativitasnya. 6) Memberikan informasi mengenai peluang yang tersedia. Peluang untuk mengembangkan diri bukan hanya di sekolah, melainkan juga di luar sekolah. Minat siswa yang tinggi menuntut pemberian informasi yang memadai adari guru, mengenai peluang-peluang yang tersedia di luar sekolah yang dapat diakses, misalnya dengan mengunjungi nara sumber, dan mencari sumber-sumber informasi yang dapat dimanfaatkan. 7) Kreatif dalam mengembangkan materi dan metode, pemanfaatan media / sumber belajar dan penataan ruang yang merangsang dan menantang. Suasana demikian mampu menumbuhkan minat dan perhatian siswa, sehingga timbul dorongan rasa ingin tahu yang besar, serta banyak memberikan gagasan-gagasan sebagai usaha mewujudkan karyanya.

30

8) Menjalin hubungan / komunikasi multi arah. Menghargai inisiatif siswa dengan diselingi humor, dapat mengembangkan kondisi yang relevan dengan kebutuhan siswa dan tuntutan kreatif. 9) Mengembangkan suasana yang lebih berorientasi pada proses belajar daripada hasil. Pengalaman nyata merupakan sesuatu yang berharga, maka perlu ditekankan bahwa belajar lebih penting daripada menguasai bahan semata. Belajar adalah ingin “mengerti” yakni ingin mencari, menemukan, dan ingin mengetahui pokok permasalahan, serta

memecahkannya. Oleh karena itu dalam pengajaran kerajinan tangan, keasyikan dan kesenangan siswa menjadi fokus pembelajaran kreatif. 10) Menggunakan metode strategi sebagai suatu pendekatan penbelajaran. Pembelajaran kerajinan tangan menggunakan pendekatan yang memberi peluang bagi berkembangnya potensi pribadi siswa ke arah perwujudan dan hadil kreatif. Pendekatan tersebut merupakan sebuah sistem, terdiri dari unsur-unsur : a) Guru, sebagai pengelola lingkungan belajar pembelajaran yang kondusif. b) Siswa, dengan potensi pribadinya yang meliputi motivasi, minat, bakat, dan kreativitas. c) Lingkungan alam dan fisik, budaya, sosial dan individual. d) Kreativitas, yang terjadi dalam suatu proses yang memberi peluang terjadinya tindakan kreatif (Rohidi, 1994: 139).

31

Iklim belajar pembelajaran yang mencerminkan suasana yang kondusif dan sekaligus memenuhi kebutuhan siswa akan lingkungan yang mendukung bagi perkembangan kreativitas, maka dorongan atau gejala-gejala emosi yang dirasakan, gagasan-gagasan tentang dunia atau lingkungan siswa melalui karya kerajinan tangan memperoleh peluang disublimasikan.

C. Kerajinan Tangan Sebagai Sarana Pendidikan Kreatif Sebagai potensi kreativitas dapat dikembangkan melalui pendidikan, bisa dilaksanakan di lingkungan keluarga, sekolah dan masyarakat. Pendidikan sekolah dasar mempunyai arti strategis dalam

menumbuhkembangkan kreativitas siswa. Mata pelajaran kerajinan tangan adalah salah satu jenis keterampilan yang merupakan sarana untuk menumbuhkan kreativitas terhadap pekerjaan yang menggunakan keterampilan tangan merangkai (Depdiknas, 2003: 2) Kerajinan tangan berfungsi sebagai salah satu dasar terbinanya kemampuan keterampilan yang dapat dilaksanakan dalam kehidupan seharihari. Di samping itu dapat pula mewujudkan jiwa dan prestasi wiraswasta dan wirakarya. Mata pelajaran kerajinan tangan meliputi bahan kajian tentang oleh tangan dan cita rasa keindahan. Program pengajaran kerajinan tangan merupakan bagian yang tak terpisahkan dari kehidupan yang menyentuh seperti : menyulam, merenda,

32

perkembangan jiwa siswa. Bahan kajian ini bersifat nasional dengan memperhatikan perkembangan kerajinan di lingkungan dan budaya setempat. Mata pelajaran kerajinan tangan berfungsi untuk mengembangkan sikap, kemampuan (keterampilan dasar), kreativitas, dan kepekaan cita rasa. Mata pelajaran kerajinan tangan bertujuan untuk dapat mengembangkan sikap dan kemampuan siswa agar berkreasi dan menghargai kerajinan tangan. Isi mata pelajaran kerajinan tangan meliputi bahan kajian sebagai berikut : 1) Mainan, hiasan, benda pakai dan pengelolaan makanan, 2) Gambar, cetak, bentuk penataan, 3) Kepekaan unsur-unsur dan kreativitas. Pembelajaran mata pelajaran kerajinan tangan berdasar sifat dan ciri khasnya, dilaksanakan bertolak dari praktik sedang segi teori lebur di dalamnya (tidak diajarkan terpisah). Sarana dan bahan pengajaran kurang lengkap maka dapat diupayakan dari bahan / alat yang tersedia di lingkungan dan masyarakat (GBPP/Kurikulum, 2004: 162). Pembelajaran mata pelajaran kerajinan tangan diperlukan langkahlangkah, yakni meliputi : a. Pemberian motivasi, yaitu dengan membangkitkan motivasi siswa agar berkreasi. Motivasi diberikan dengan contoh-contoh karya kerajinan tangan dan supaya lebih menarik dapat disertai dengan cerita sesuai pokok bahasan, setelah itu siswa diberikan tugas.

33

b. Tugas pengajaran, siswa langsung mengerjakan tugas berbagai bahan dan alat yang telah diberikan beberapa hari sebelumnya. c. Guru memberikan bimbingan kepada siswa, baik secara kelompok maupun individual, tergantung pada kesulitan belajar yang dihadapi siswa. d. Dalam bimbingan guru hendaknya tidak terlalu banyak ikut campur tangan, agar siswa dapat mengembangkan kreativitas sesuai dengan kemampuannya. Akan tetapi kembali pada bagaimana cara untuk membangkitkan pemikiran-pemikiran atau imajinasi siswa, misalnya dengan cara memuji dan sebagainya. Melalui langkah-langkah pembelajaran tersebut, maka siswa merasa aman dan tidak ragu-ragu melaksanakan tugas kerajinan tangan. Siswa bebas mengembangkan ide / gagasan secara luas, dan dirasakannya pelajaran kerajinan tangan ini sebagai kegiatan belajar yang menyenangkan. Dengan demikian siswa lebih percaya diri dalam mengekspresikan divergenitasnya dengan menghasilkan karya-karya kreatif. Dalam penelitian ini kriteria kegiatan kerajinan tangan yang dilakukan antara lain : menggunting, melipat, meronce.

D. Kriteria Kreativitas Karya Kerajinan Tangan Penentuan kriteria kreativitas didasarkan pada studi kreativitas yang dilakukan. Beragam jenis dan pendekatan dalam studi kreativitas memiliki penekanan yang berbeda-beda. Menurut sudut pandang atau dimensi yang hendak diungkap melibatkan pertanyaan siapa, apa, bagimana, dan mengapa. Masing-masing pertanyaan gramatikal ini menyangkut dimensi orang (person)

34

kreatif, produk kreatif, proses kreatif, dan dorongan-dorongan yang menimbulkan perilaku kreatif (Utami Munandar, 1999: 25). Dari pendapat tersebut nampak bahwa keempat dimensi dari kreativitas itu saling berkaitan dan tumpang tindih, tetapi masing-masing dapat diidentifikasi perbedaannya. Dimensi person. Kreativitas yang dipandang dari dimensi ini berusaha mencari jawaban atas pertanyaan, “Siapakah orang kreatif itu ?” Hal-hal yang diungkap adalah profil kepribadian individu kreatif, meliputi sikap, minat, motivasi, dan gaya berpikir. Disamping itu juga bakat-bakat kreatif beserta lingkungan yang membesarkannya. Dimensi produk. Dari studi ini berusaha menjawab pertanyaan, “Apakah yang dilakukan atau dihasilkan individu atau kelompok sehingga layak disebut orang kreatif ?” Hal-hal yang diungkap adalah mengenai hasil karya, prestasi, atau penampilan diri dalam bidang yang ditekuninya, misalnya di bidang kesenian, kepemimpinan, dan ketrampilan. Produk kreatif yang ditampilkan oleh individu sebagai buktikarya-karya kreatifnya menjadi ukuran : apakah ia / mereka layak disebut sebagai orang kreatif istimewa atau tidak. Kreativitas yang didasarkan pada produk kreatif cukup dapat dipercaya, bahkan lebih dapat dipercaya daripada kriteria yang didasarkan atas skor tes kreativitas semata-mata, karena produk kreatif secara langsung

menggambarkan penampilan aktual seseorang dalam kegiatan kreatif. Amabile (1983) dalam Supriadi (1997 : 15) mengemukakan :

35

“Dalam pembicaraan resmi, definisi produk akhirnya dipertimbangkan secara umum sebagai yang paling berdaya guna untuk penelitian kreativitas, bahkan juga diantara mereka yang mempelajari kreativitas person atau kreativitas proses. Akan tetapi beberapa studi tentang kreativitas telah menggunakan teknik-teknik pertimbangan yang ketat mengikuti suatu definisi yang jelas mengacu kepada kreativitas produk”

Dimensi proses. Kreativitas menyangkut pertanyaan, “Bagaimanakah seseorang dapat sampai kepada satu produk kreatif ?” Wallas mengemukakan tahap-tahap proses kreatif yang paling terkenal dan diterima secara luas, meliputi tahap persiapan, inkubasi, iluminasi, dan evaluasi. Tahap-tahap proses kreatif ini pada bagian berikut Dimensi press. Mengapa orang kreatif melakukan sesuatu ? Motivasi apakah yang mendorongnya ? Dorongan tersebut bisa datang dari dalam diri individu (motivasi instrinsik) atau dari luar individu (motivasi ekstrinsik). Dorongan yang menjadi sumber motivasi kreatif bukan hanya dari belakang atau di samping individu, melainkan juga pandangan ke depan dari perilaku kreatif. Sedangkan menurut Clark (Conny Semiawan, 1997: 49) mengenai dimensi kreatif, Clark mengemukakan bahwa Cerebral cortex otak dibagi dalam dua belahan yang disambung oleh segumpal serabut yang disebut corpus callosum. Belahan otak kanan menguasai belahan kiri badan, sedangkan belahan otak kiri otak menguasai belahan kanan badan. Belahan otak kiri, terutama berfungsi untuk berpikir rasional, analitis, berurutan, linier, saintifik (seperti untuk belajar membaca, bahasa, aspek berhitung dari

36

matematika). Belahan otak kanan berfungsi untuk berpikir holistik, spasial, metaphorik dan lebih banyak menyerap konsep matematika, sintesis, mengetahui sesuatu secara intuitif, elaborasi, dan variabel serta dimensi humanistik mistik. Dari penelitian Samples (1975, dalam Clark, 1986), ternyata bila proses dan fungsi belahan otak kanan tertingkatkan, harga diri seseorang meningkat, berbagai keterampilan kinerja pun bertambah dan peserta didik memperlihatkan kecenderungan menjelajahi materi berbagai bidang dengan lebih mendalam dan lebih tekun. Atas dasar berbagai penelitian tentang spesialisasi belahan otak itu maka fenomena yang disebut kreativitas itu telah dikaitkan dengan fungsi dasar manusia, yaitu berpikir, merasa, menginderakan dan intuisi. Koestler (dalam Conny Semiawan, 1997: 54) juga meneliti fungsi otak dan menemukan teori berpikir bisosiatif. Koestler berpendapat bahwa belahan otak kanan lebih bersifat lateral (ke samping) dan divergen, sedangkan belahan otak kiri konvergen dan vertikal (ke atas). Berfungsinya belahan otak kanan ditandai oleh banyak (lebih dari satu) kemungkinan jawaban (fungsi divergen). Belahan otak kiri menilai kebermaknaan tertentu. Bagaimana kreativitas diukur dan apa kriterianya, ini merupakan tugas yang semakin rumit. Berbagai jenis tes dilakukan para ahli, namun belum ada prosedur tunggal yang dapat dijadikan acuan penilaian atas pemikiran yang beragam. Tes kreativitas mengukur kemampuan berpikir beragam (divergen)

37

dan tidak ada jawaban yang benar atau salah. Berbeda dengan tes kecerdasan yang menguji kemampuan berpikir seragam (konvergen), karena itu ada jawaban yang benar dan salah. Wallach dan Kogan memberikan tes kreativitas kepada anak-anak usia 6 – 12 tahun dalam kondisi santai, riang gembira. Hasil yang dilaporkan adalah bahwa kelancaran, keluwesan dan keaslian karya anak-anak itu menunjukkan keterkaitan yang longgar antara tes kreativitas dengan tes kecerdasan (Wallach & Kogan, dalam Richard C. Sprinthal, 1974: 370). Hal ini berarti bahwa keberhasilan tes kreativitas dapat dicapai bila diberikan dalam situasi santai namun terkontrol, tidak tegang seperti halnya dalam ujian formal yang harus diawasi secara ketat. Penilaian karya kerajinan tangan ditujukan pada kreativitas, oleh karena ini diperlukan sutu kondisi yang nyaman, sehingga siswa terbebas dari rasa takut ataupun ragu-ragu dalam melaksanakan tes. Penilaian formatif utnuk satu jenis karya kerajinan tangan dilakukan tidak hanya berlangsung dalam waktu satu pertemuan, tetapi bisa lebih. Kemungkinan terjadi pada pertemuan pertama, siswa masih berada pada tahap pengendapan (inkubasi) ide / gagasan, dan ketika menjelang penilaian akhir siswa menunjukkan kreativitas yang tinggi. Dengan demikian kemungkinan-kemungkinan berkembangnya kreativitas siswa mendapatkan peluang yang lebih longgar, sehingga harapan kreativitas yang baik dapat dicapai.

38

Dalam penilaian karya kerajinan tangan kualitas respon siswa diukur dari sejauh manakah keunikan dan keberbedaannya dengan siswa yang lain. Makin unik dan asli makin tinggi skornya. Kriteria lain yang berkaitan dengan penilaian berpikir divergen ini ialah kelancaran, keluwesan, dan penguraian. Sedangkan kriteria perasaan divergen adalah keberaniaan mengambil risiko, kesenangan akan kompleksitas, rasa ingin tahu, dan imajinasi. Oleh karena itu dalam penelitian ini dicoba suatu kriteria penilaian berdasarkan definisi konstruk dan ciri-ciri kreativitas untuk mengukur kreativitas siswa dalam karya kerajinan tangan di sekolah dasar. Kriteria penilaian terdiri dari 20 indikator / item sebagai berikut : 1. Bahan, sesuai materi yang diajarkan, bahan dapat diambil dari lingkungan alam sekitar atau bahan jadi. Keragaman bahan yang digunakan merupakan kresi siswa. Guru tidak memberi batasan, tetapi hanya memberi contoh-contoh. 2. Alat, kelengkapan alat dan penggunaanya secara tepat dapat mendukung kelancaran kegiatan belajar. 3. Motivasi, adalah dorongan psikis yang timbul pada diri siswa untuk melakukan kegiatan belajar. Siswa yang memiliki motivasi, ada semangat untuk melahirkan gagasan-gagasan baru yang ingin diungkapkan dalam karya kerajinan tangan.

39

4. Teknik, penguasaan pengetahuan dan kecakapan membuat karya kerajinan tangan merupakan modal keterampilan. Dengan keterampilan yang ada siswa bisa menyelesaikan pekerjaan tanpa resiko yang tinggi. 5. Pembentukan komponen, kemampuan siswa membentuk bagian-bagian (komponen), kemudian dirakit sehingga membentuk barang jadi sesuai rancangan. 6. Kelancaran, usaha mewujudkan gagasan dengan baik dan lancar. Sebanyak mungkin gagasan atau pemikiran yang dapat diungkap oleh siswa, diaktualisasikan dalam bentuk kegiatan karya kerajinan tangan tanpa hambatan berarti. 7. Keluwesan, kemampuan menyesuaikan diri terhadap kemungkinankemungkinan yang berubah. Artinya siswa tidak terpancang pada satu cara penyelesaian tugas, tetapi dapat juga menerima cara-cara lain yang lebih bervariasi sehingga menghasilkan karya kerajinan tangan. 8. Keaslian, suatu ungkapan gagasan yang asli dan unik. Meskipun sebelumnya telah mendapatkan pelatihan, tetapi siswa melakukan sendiri kegiatan karya kerajinan tangan. Perpaduan komponen atau kombinasi yang dibentuk merupakan hasil ungkapan yang murni, bukan klise. 9. Percaya diri, siswa mantap dalam melaksanakan kegiatan. Kemantapan ini didasari oleh semangat yang tinggi dan keterampilan serta ide / gagasan yang terancang, sehingga siswa tidak ragu-ragu lagi melakukan kegiatan karya kerajinan tangan.

40

10. Minat, karena motivasi yang tinggi, maka siswa perhatian sekali dan mau melibatkan diri secara aktif dalam kegiatan karya kerajinan tangan. 11. Bakat, adalah suatu kepandaian, pembawaan sejak lahir memang tidak setiap siswa memilikinya. Bagi siswa berbakat keterampilan, kegiatan karya kerajinan tangan ini merupakan hal yang sangat menyenangkan. Terkadang siswa mengalami hambatan karena kurangnya perhatian guru atau faktor lain sehingga tidak punya peluang untuk mengembangkan bakatnya secara baik. 12. Ide / gagasan, yaitu rancangan yang tersusun dalam pikiran yang diungkapkan dalam bentuk karya kerajinan tangan. Melalui pelatihan dan motivasi yang tinggi maka ide / gagasan bermunculan, untuk kemudian dirancang dan dilaksanakan. 13. Kreasi, adalah suatu hasil daya cipta dalam bentuk karya kerajinan tangan. Hasil kreasa siswa perlu dihargai, sekalipun hanya sederhana. Sesuai tingkat perkembangan psikologis, karya-karya kresi siswa sekolah dasar memang masih sangat sederhana, namun di kalangan siswa sendiri hasil kreasi tersebut merupakan hal yang sangat bernilai. Karenanya hendaknya tidak mencela atau menilai jelek di hadapan siswa. Justru bimbingan dan motivasi perlu diberikan untuk meningkatkan kreativitas siswa. 14. Komposisi, tata susun karya yang indah, selaras, dan seimbang. Karya yang indah adalah menarik atau sedap dipandang, dilihat dari kesesuaian dan keseimbangan warna maupun bentuk.

41

15. Keterpaduan / campuran, hasil karya kerajinan tangan merupakan perpaduan unsur-unsur yang berbeda-beda. Kombinasi yang bagus, menarik berarti menunjukkan karya kreatif. 16. Menyeluruh / holistik, yang dimaksud adalah bahwa hasil karya merupakan keseluruhan bagian-bagian yang utuh. Suatu kelemahan

bahwa pengamatan siswa terhadap obyek masih rendah, maka perlu adanya komunikasi harmonis antara guru dan siswa sehingga siswa berusaha mengamati hasil karyanya sebagai keseluruhan yang utuh atau masih ada begian-bagian yang terlewat. 17. Artistik, adalah bahwa hasil karya siswa memiliki nilai seni. Penilaian terhadap segi artistik ini sangat relatif, maka guru sedapat mungkin melakukan penilaian seobjektif mungkin. Dimungkinkan sekali adanya pendapat dari beberapa siswa sebagai masukan pertimbangan terhadap nilai ini. 18. Fungsi, hasil karya memiliki kegunaan sebagai hiasan, mainan, atau bend pakai. Hasil kerajinan tangan bernilai tinggi bila dilihat dari segi kegunaannya. Banyak pemerhati ingin memiliki kreasi tertentu karena laku digunakan. 19. Kecermatan, artinya pekerjaannya bersih, tidak ada bagian-bagian yang cacat atau terlewatkan, teliti dan hati-hati. Kurangnya disiplin diri dan minat yang tinggi mengakibatkan kecerobohan dalam berkarya.

42

20. Inovasi, hasil kreasi siswa merupakan penemuan baru. Hasil karya menunjukkan perbedaan di antara kreasi-kreasi yang ada, sehingga siswa memiliki penilaian tersendiri bahwa hasil karyanya paling bagus, spesifik, dan diakui oleh siswa lain. Dalam hal penilain ini kadar kreativitas siswa diukur dari sejauh mana indikator-indikator yang ditentukan itu dapat dicapai secara maksimal. Skor diberikan menurut rentangan 1 = kurang samapai 4 = baik sekali. Secara rinci teknik pemberian skor dibicarakan pada Bab III tentang Instrumen Penelitian.

E. Prestasi Belajar Prestasi belajar menurut Harimurti (1994: 787) sebagai penentu tingkat pengetahuan dan keterampilan terhadap penguasaan suatu bidang kajian. Sedangkan prestasi belajar menurut Suharsimi Arikunto (1990: 141) dapat diartikan sebagai hasil yang dicapai oleh siswa setelah berinteraksi dengan lingkungan sehingga menghasilkan tingkah laku baru yang relatif permanen. Hasil yang dicapai itu digambarkan dengan lambang angka (nilai) yang diperoleh dari tes hasil belajar. Tes hasil belajar ini dibuat untuk menentukan tingkat pengetahuan dan keterampilan dalam penguasaan materi yang telah diajarkan. Benyamin S. Bloom dkk (dalam Saifuddin Azwar, 2000: 8) membagi kawasan belajar yang disebut tujuan pendidikan menjadi tiga bagian yaitu,

43

kawasan kognitif, kawasan afektif, dan kawasan psikomotorik. Dalam proses belajar, ketiga ranah ini berlangsung secara simultan, namun dapat diidentifikasikan dan memiliki bobot yang berbeda-beda berdasarkan tujuan yang ditetapkan. Pada umumnya penilaian hasil belajar yang dilakukan oleh guru, lebih ditujukan pada ranah kognitif, karena setelah siswa melakukan aktivitas belajar akan diketahui kemampuan penguasaan materi yang dipelajarinya. Untuk mengetahui kemampuan belajar siswa, maka dilakukan tes prestasi belajar dimana berupa tes yang disusun secara terencana untuk mengungkap performansi maksimal subjek dalam menguasai bahan-bahan atau materi yang telah diajarkan. Dalam kegiatan pendidikan formal dikelas tes prestasi belajar dapat berbentuk : 1) Tes formatif, bertujuan mengetahui hasil belajar siswa dalam rangka mencari balikan untuk perbaikan proses pembelajaran. Misalnya, ulangan harian. 2) Tes sumatif, bertujuan mengetahui hasil belajar siswa dalam rangka menentukan perkembangan hasil belajar selama proses pembelajaran tertentu. Misalnya, tes akhir program semester. Hasil penilaian tes formatif dan tes sumatif dituangkan dalam buku laporan pendidikan atau buku rapor yang ditulis dengan angka Jadi prestasi belajar siswa dapat dilihat melalui rapor yang diterima setiap semester, sebagai keberhasilan atau kegagalan dalam proses belajar.

44

Gagne mengemukakan bahwa kompetisi dan kapabilitas seseorang sebagai bukti atau petunjuk hasil belajar dapat dilihat pada lima kategori keluaran hasil belajar, yaitu : keterampilan intelektual, strategi kognitif, informasi verbal, keterampilan motor, dan sikap (Dalam Nurgiyantoro B.,1988: 60) 1. Keterampilan Intelektual (Intelektual Skills), Adalah kecakapan yang membuat seseorang berkompeten, yang memungkinkannya untuk menanggapi konseptualisasi lingkungannya. Terdapat empat hirarkhi dalam keterampilan intelektual ini, yaitu : a. Membedakan, yakni kemampuan seseorang untuk membedakan antara benda atau simbol yang satu dengan benda atau simbol lainnya. b. Konsep-konsep, yaitu kemampuan seseorang untuk mendefinisikan dan mempergunakan sesuatu dengan betul. c. Aturan, yaitu kemampuan yang memungkinkan seseorang berbuat sesuatu dengan menggunakan simbol, dapat mengikuti aturan dalam penampilannya. d. Aturan tingkat tinggi, yaitu gabungan dari aturan sederhana yang diperlukan jika seseorang akan memecahkan masalah baru. 2. Strategi Kognitif, adalah kecakapan seseorang untuk menentukan materi yang perlu dipelajari untuk pemecahan masalah. Kreativitas merupakan kemampuan berpikir tingkat tinggi yang mengimplikasikan terjadinya eskalasi dalam kemampuan perpikir yang divergen, unik, holistik dan

45

imaginatif. Hal ini ditandai dengan prestasi karya-karya kreatif, motivasi, dan komitmen untuk mencapai keunggulan dan penguasaan terhadap bidang kajian yang ditekuninya. Strategi kognitif dilakukan dengan merangsang kelncaran, kelenturan, dan keaslian dalam berpikir. Dengan strategi kognitif seseorang akan mampu mengatur, membimbing, dan menentukan sesuatu yang akan dilakukan individu yang sedang belajar. 3. Informasi Verbal, adalah merupakan kemampuan seseorang yang ditujukan dan diperlihatkan dengan menyatakan atau menyebutkan sesuatu fakta, prinsip, norma, dan generalisasi dengan ungkapan yang bermakna. Fungsinya sebagai alat untuk berpikir, tetapi juga bisa dijadikan dasar untuk belajar lebih lanjut. 4. Keterampilan Motor, keterampilan motor berarti keterampilan siswa yang berkaitan dengan gerakan otot, seperti melompat, mengetik, menggunting, menggergaji, dan sebagainya. Dalam proses belajar, keterlibatan intelektual kadang-kadang memerlukan keterampilan otot ini sebagai prasyarat untuk mempelajari suatu bidang kajian. 5. Sikap, disamping kecakapan-kecakapan pengetahuan dan keterampilan tertentu sebagai hasil belajar, siswa diharap juga mengalami perubahan dalam sikapnya. Adanya perubahan sikap, siswa mampu mengadaptasikan dirinya ke dalam norma-norma yang hidup dan berkembang di masyarakat. Siswa dianjurkan untuk bersikap sosial guna menuju pada kedewasaan psikis.

46

Jadi prestasi belajar merupakan bukti keberhasilan seseorang dalam belajar. Dalam kaitan ini yang digunakan sebagai pedoman dalam pengukuran prestasi belajar adalah nilai rapor sebagaimana yang dikemukakan Sumadi Suryabrata (1998: 297) bahwa rapor itu merupakan perumusan terakhir yang diberikan oleh guru mengenai kemajuan atau hasil belajar murid-murid selama masa tertentu. Selanjutnya pada masa tertentu (semester 1 dan 2) sekolah mengeluarkan rapor tentang kelakuan, kerajinan, dan kerapian siswa yang menjadi tanggung jawabnya, sehingga rapor merupakan perumusan terakhir yang diberikan guna mengetahui keberhasilan ataupun kegagalan dalam proses belajar siswa yang diberikan kepada orang tua sebagai laporan

pendidikan. Sedangkan prestasi belajar karya kerajinan tangan dapat diukur dari : 1. Siswa dapat membuat karya kerajinan tangan dengan objek kreatif berdasarkan unsur-unsur rupa (warna, bidang, tekstur, dan bentuk) dan perpaduannya (ritme, keseimbangan, dan kesatuan) dari benda di alam sekitar. 2. Siswa dapat membuat karya kerajinan tangan dengan tema kreatif berdasarkan unsur-unsur rupa (warna, bidang, tekstur, dan bentuk) dan perpaduannya (ritme, keseimbangan, dan kesatuan) dari benda di alam sekitar. (Kurikulum 2004, 2003: 10) Penilaian karya kerajinan tangan biasanya diukur dari persiapan, proses dan bentuk produk visual atau hasil kerajinan tangan. Di sekolah dasar,

47

penilaian karya kerajinan tangan dilakukan melalui tes perbuatan, yang didasarkan pada hasil perbuatan atau kinerja yang ditampilkan siswa. Menurut Petunjuk Pelaksanaan Penilaian di Sekolah Dasar, aspek yang dinilai dalam tes perbuatan ini adalah : 1. Persiapan, yaitu penilaian kesiapan siswa dalam menghadapi pelaksanaan kegiatan praktik belajar sesuai dengan tugas yang diberikan guru. Dalam persiapan ini guru menilai dari aspek : 1) Bahan, keragaman bahan yang digunakan. 2) Alat, kelengkapan alat dan penggunaanya secara tepat. 2. Pelaksanaan, yaitu penilaian yang dilakukan selama pelaksanaan kegiatan praktik. Dalam hal ini guru melakukan penilaian pada : 1) Teknik, penguasaan pengetahuan dan kecakapan membuat karya kerajinan tangan. 2) Pembentukan komponen, kemampuan siswa membentuk bagianbagian (komponen), kemudian dirakit sehingga membentuk barang jadi sesuai rancangan. 3) Kreativitas, yang meliputi : Kelancaran, usaha mewujudkan gagasan dengan baik dan lancar. Keluwesan, kemampuan menyesuaikan diri terhadap kemungkinan-kemungkinan yang berubah. Keaslian, suatu ungkapan gagasan yang asli dan unik. 3. Hasil, yaitu penilaian terhadap hasil yang diperoleh siswa dari kegiatan praktik.

48

1) Kreasi, adalah suatu hasil daya cipta dalam bentuk karya kerajinan tangan. 2) Komposisi, tata susun karya yang indah, selaras, dan seimbang. Karya yang indah adalah menarik atau sedap dipandang, dilihat dari kesesuaian dan keseimbangan warna maupun bentuk. 3) Keterpaduan / campuran, hasil karya kerajinan tangan merupakan perpaduan unsur-unsur yang berbeda-beda 4) Artistik, adalah bahwa hasil karya siswa memiliki nilai seni. 5) Kecermatan, artinya pekerjaannya bersih, tidak ada bagian-bagian yang cacat atau terlewatkan, teliti dan hati-hati. Aspek penilaian tersebut diisi dengan penilaian kuantitatif atau kualitatif, diberi skor dengan rentang nilai : Sangat Baik Baik Cukup Kurang Kurang Sekali (Depdiknas, 2004: 9) Maka siswa yang kreatif mengerjakan karya kerajinan tangan diperkirakan akan mampu mencapai prestasi yang tinggi dalam bidang tersebut. (A) (B) (C) (D) (E) = 8,5 – 10 = 7,0 – 8,4 = 5,5 – 6,9 = 4,0 – 5,4 < 4,0

49

F. Hubungan Kreativitas dengan Prestasi Belajar Kreativitas merupakan faktor psikologis yang bersifat non intelektual, mempunyai peranan penting dan unik sebagai jiwanya perkembangan atau perubahan dan kemajuan belajar siswa. Dalam suasana belajar yang kompetitif tanpa kreativitas maka seorang siswa akan tertinggal dari siswasiswa lain yang mampu mengembangkan kreativitasnya. Sesungguhnya, dalam lingkungan kreativitasnya bukanlah merupakan kemampuan

menciptakan hal-hal yang sama sekali baru, tetapi dapat berupa gabungan dari hal-hal yang telah ada sebelumnya. Kreativitas dapat pula merupakan kemampuan untuk membuat kombinasi-kombinasi baru berdasarkan data informasi atau unsur-unsur yang telah ada (Utami Munandar, 1992: 47) Kegiatan belajar pembelajaran di sekolah berorientasi kepada pencapaian prestasi belajar akademik yang tinggi oleh semua siswa. Kreativitas siswa memperoleh peluang untuk berkembang di dalam iklim belajar pembelajaran yang kondusif maka tentu saja prestasi belajar yang tinggi dapat dicapai. Kreativitas menentukan prestasi siswa. Misalnya, seorang siswa akan membuat tempat pensil dari bahan kardus bekas, siswa yang mampu membuat tempat pensil dengan memilih bahan kertas kardus yang berwarna / bercorak dan mampu mengkombinasikan antara kertas kardus lapisan yang rata dengan lapisan bergelombang, serta bentuk tempat pensil yang berbentuk kotak akan lebih mendapatkan prestasi yang tinggi daripada

50

siswa yang hanya mampu membuat tempat pensil dari kertas kardus yang berwarna coklat dan berlapis rata serta berbentuk tabung. Dengan demikian jelaslah bahwa prestasi belajar karya kerajinan tangan dapat dicapai apabila siswa dapat membuat karya kerajinan tangan dengan objek dan tema yang kreatif, dengan mengetahui hubungan antara kreativitas dengan prestasi belajar, dengan demikian jelas bahwa antara kreativitas dengan prestasi belajar mempunyai hubungan yang positif.

G. Hipotesis Hipotesis kerja dalam penelitian ini adalah Ada Hubungan yang Signifikan Antara Kreativitas Dengan Prestasi Belajar Karya Kerajinan Tangan Pada Siswa Kelas I SD Negeri 01 – 03 Semarang Tahun Pelajaran 2004 / 2005

BAB III METODE PENELITIAN

A. Jenis Penelitian Ada beberapa jenis penelitian Suharsimi Arikunto secara garis besar membagi 3 jenis dalam mempermasalahkan fenomena / gejala yaitu : a. Problem untuk mengetahui status dan mendiskripsikan fenomena disebut sebagai penelitian deskripstif. b. Problem untuk membandingkan dua fenomena / lebih disebut sebagai penelitian komparasi. c. Problem untuk mencari hubungan antara dua fenomena disebut sebagai penelitian korelasi. Adapun penelitian korelasi dibagi menjadi 2 macam yaitu : a. Korelasi sejajar, yaitu antara keadaan pertama dengan yang kedua tidak terdapat hubungan sebab akibat, tetapi dapat dicari alasan mengapa diperkirakan ada hubungannya. b. Korelasi sebab akibat, yaitu antara keadaan pertama dengan yang kedua terdapat hubungan sebab akibat. (Suharsimi Arikunto, 1997 : 28) Dalam hal ini berdasarkan permasalahan yang akan dibahas yaitu hubungan antara kreativitas dengan prestasi belajar karya kerajinan tangan, maka jenis penelitian ini adalah penelitian korelasi sejajar.

B. Variabel Penelitian a. Identifikasi Variabel Suharsimi Arikunto (1997: 99) mendefinisikan variabel merupakan suatu obyek penelitian yang menjadi titik perhatian dalam suatu penelitian.

51

52

Jadi variabel dapat didefinisikan sebagai obyek penelitian dan merupakan titik perhatian dalam suatu penelitian. Dalam hal ini variabel penelitian yang menjadi obyek penelitian adalah : kreativitas karya kerajinan tangan dan prestasi belajar karya kerajinan tangan. b. Hubungan Antar Variabel a) Variabel Bebas (X) Variabel bebas adalah variabel penyebab atau yang diduga memberikan suatu pengaruh atau efek terhadap peristiwa lain. Dalam penelitian ini menjadi variabel bebasnya adalah kreativitas karya kerajinan tangan. b) Variabel Terikat (Y) Variabel terikat adalah variabel yang ditimbulkan atau efek dari variabel bebas. Dalam penelitian ini yang menjadi variabel terikat adalah prestasi belajar karya kerajinan tangan. c. Definisi Operasional Variabel Suatu definisi operasional yang diberikan kepada suatu variable / kontruk dengan cara memberikan arti atau menspesifikasikan kegiatan atau memberikan suatu operasional yang diperlukan untuk mengukur konstruk / variabel tersebut. Variabel kreativitas karya kerajinan tangan adalah bahan, alat, motivasi, teknik, pembentukan komponen, kelancaran, keluwesan, keaslian, percaya diri, minat, bakat, ide/gagasan, kreasi, komposisi, keterpaduan/campuran,

menyeluruh/holistik, artistik, fungsi, kecermatan, dan inovasi. Variabel kreativitas karya kerajinan tangan ini akan diukur dengan skala psikologi, yaitu skala kreativitas karya kerajinan tangan.

53

Sedangkan variabel prestasi belajar adalah hasil yang dicapai siswa setelah berinteraksi dengan lingkungan, baik berupa perubahan tingkah laku baru yang relatif permanen, maupun hasil evaluasi belajar sebagai penentu tingkat pengetahuan dan keterampilan terhadap pengusaan suatu bidang tertentu. Dalam kaitan ini variabel prestasi belajar akan diukur dengan nilai rata-rata rapor mata pelajaran kerajinan tangan, yang merupakan perumusan terakhir yang diberikan guru mengenai kemajuan atau hasil belajar murid-murid pada siswa kelas I SD Negeri Bulu Lor 01 – 03 Tahun Pelajaran 2004 / 2005.

C. Populasi dan Sampel Penelitian a. Populasi Populasi adalah keseluruhan subyek penelitian (Suharsimi Arikunto, 1997 : 115). Dalam penelitian ini populasi yang dimaksud adalah siswa kelas I SD Negeri Bulu Lor 01 – 03 Semarang, yang berjumlah 120 siswa b. Sampel Penelitian Sampel adalah sebagian atau wakil populasi yang akan diteliti (Suharsimi Arikunto 1997: 117). Sampel dalam penelitian ini adalah sebagian dari siswa kelas I SD Negeri 01 - 03 Semarang sebanyak 48 siswa. Teknik sampling yang digunakan dalam penelitian ini adalah

menggunakan stratifield proposional random sampling yaitu sampel yang diambil dari tiap-tiap bagian dari populasi secara proposional (berimbang) dan acak, dalam hal ini masing-masing kelas diambil 40% dari jumlah siswa setiap kelas karena menurut Suharsimi Arikunto (1997: 120) apabila subjeknya kurang dari

54

100 lebih baik diambil semua, selanjutnya bila subjeknya besar lebih dari 100 dapat diambil antara 10-15% atau 20-25% atau lebih tergantung setidak-tidaknya : a. kemampuan peneliti dilihat dari waktu, tenaga dan dana, b. sempit luasnya wilayah pengamatan dari setiap subjek, karena hal ini menyangkut banyak sedikitnya data, c. besar kecilnya risiko yang ditanggung oleh peneliti, untuk penelitian yang risikonya besar tentu saja jika sample besar, hasilnya akan lebih baik.

Kelas

Jumlah Siswa Sampel setiap kelas

I.01 I.02 I.03 total

40 40 40 120

16 16 16 48

Kemudian cara pengambilan sampel pada penelitian ini secara sampel acak : 1. Membuat daftar nama siswa kelas I.01, I.02, I.03, masing-masing dengan nomor urut dari nomor 1 sampai 40. 2. Menuliskan kelas dan nomor urut dari daftar nama tersebut pada kertas kecil untuk digulung / dilinting. 3. Kemudian lintingan tersebut dimasukkan dalam kaleng, dan dikeluarkan sebanyak 16 kali setiap kelas. 4. Menyusun tabel siswa yang menjadi sampel.

55

D. Teknik dan Alat Pengumpulan Data Untuk mengungkap data tentang hubungan kreativitas karya kerajinan tangan dengan prestasi belajar karya kerajinan tangan, dibutuhkan teknik dan alat pengumpul data. Dalam penelitian ini peneliti menggunakan dokumentasi yaitu raport dan dengan metode skala psikologi dengan instrumen yang dirancang oleh peneliti sendiri. Instrumen yang dimaksud dalam penelitian ini adalah skala kreativitas karya kerajinan tangan, dimana responden tinggal memilih jawaban yang telah disediakan. Dapat dijelaskan bahwa kelebihan dari skala psikologi ini adalah (1) pertanyaan berstruktur mudah dianalisa (2) jawaban yang diberikan terjamin berada dalam kerangka yang relevan dengan tujuan penelitian (3) alternatif jawaban akan lebih memperjelaskan dari pertanyaan terhadap responden. Oleh karena itu dalam penelitian ini dicoba suatu kriteria penilaian berdasarkan definisi konstruk dan ciri-ciri kreativitas untuk mengukur kreativitas siswa dalam karya kerajinan tangan di sekolah dasar. Kriteria penilaian terdiri dari 20 indikator / item sebagai berikut : bahan, alat, motivasi, teknik, pembentukan komponen, kelancaran, keluwesan, keaslian, percaya diri, minat, bakat, ide/gagasan, kreasi, komposisi, keterpaduan/campuran, menyeluruh/holistik, artistik, fungsi, kecermatan, inovasi. Dalam hal penilaian ini kadar kreativitas siswa diukur dari sejauh mana indikator-indikator yang ditentukan itu dapat dicapai secara maksimal. Skor diberikan menurut rentangan 1 = kurang sampai 4 = baik sekali.

56

Secara rinci teknik pemberian / penilaian pernyataan skor dibedakan menjadi 2 yaitu : 1. Penilaian Pernyataan Positif Selalu Sering Jarang Tidak Pernah nilai 4 nilai 3 nilai 2 nilai 1 : :

2. Penilaian Pernyataan Negatif Selalu Sering Jarang Tidak Pernah nilai 1 nilai 2 nilai 3 nilai 4

Sedangkan prestasi belajar karya kerajinan tangan diukur dengan nilai rata-rata rapor mata pelajaran kerajinan tangan. Menurut Petunjuk Pelaksanaan Penilaian di Sekolah Dasar, aspek yang dinilai dalam tes perbuatan ini adalah : 1. Persiapan, yaitu penilaian kesiapan siswa dalam menghadapi pelaksanaan kegiatan praktik belajar sesuai dengan tugas yang diberikan guru. Dalam persiapan ini guru menilai dari aspek bahan dan alat. 2. Pelaksanaan, yaitu penilaian yang dilakukan selama pelaksanaan kegiatan praktik. Dalam hal ini guru melakukan penilaian pada teknik, pembentukan komponen, dan kreativitas. 3. Hasil, yaitu penilaian terhadap hasil yang diperoleh siswa dari kegiatan praktik. Dalam hal ini guru melakukan penilaian pada : kreasi, komposisi, keterpaduan, artistik, dan kecermatan.

57

Aspek penilaian tersebut diisi dengan penilaian kuantitatif atau kualitatif, diberi skor dengan rentang nilai : Sangat Baik Baik Cukup Kurang Kurang Sekali (Depdiknas, 2004: 9) (A) (B) (C) (D) (E) = 8,5 – 10 = 7,0 – 8,4 = 5,5 – 6,9 = 4,0 – 5,4 < 4,0

E. Validitas dan Reliabilitas Untuk mendapatkan alat pengumpul data yang baik khususnya angket. Maka perlu di lakukan penghitungan validitas dan reliabilitas terhadap angket yang akan digunakan sebagai metode pengumpul data. Untuk itu sebelum alat tersebut dipakai, terlebih dahulu perlu di try outkan (uji cobakan). Tujuan agar angket tersebut dapat diketahui apakah angket tersebut sudah valid dan reliabel atau belum. Sebagai sasaran untuk uji cobakan angket adalah sebagian dari subjek dari populasi yang tidak dikenakan sampel. 1. Validitas Validitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat kesahihan suatu instrumen. Suatu instrumen dikatakan valid jika instrumen tersebut mampu mengukut terhadap apa yang diinginkan (seharusnya diukur). Untuk mengukur validitas alat pengumpul data adalah dengan

menggunakan rumus Korelasi Product Moment angka kasar dari Karl Pearson :

58

rxy =

ΝΣΧΥ(ΣΧ)(ΣΥ)
√ {Ν(ΣΧ²)−(ΣΧ)²}{Ν(ΣΥ²)−(ΣΥ)²}

Keterangan : rxy ΣΧ ΣΥ = koefisien korelasi antara x dan y = jumlah skor masing-masing item = jumlah skor seluruh item (total)

ΣΧΥ = jumlah skor antara Χ danΥ N Χ² Υ² = jumlah subjek = kuadrat dijumlah skor tiap item = kuadrat dari skor total

2. Reliabilitas Reliabilitas merupakan ketetapan atau tingkat presisi suatu ukuran atau alat ukur (Nazir, 1983: 162) dalam hal ini suatu alat ukur disebut mempunyai reliabilitas tinggi atau dapat dipercaya, jika alat ukur itu mantap atau stabil, dapat diandalkan dan dapat diramalkan. Untuk menentukan reliabilitas alat ukur dalam penelitian ini digunakan rumus Alpha :
2  k  ∑σ b  r11 =  1−   σt2   k − 1 

Keterangan :

r11 k
∑σ b
2

= Reliabilitas istrumen = Banyaknya butir pertanyaan = Jumlah varian butir = Varian total

σt2

59

F. Analisis Data
Teknik analisis data yang dipergunakan untuk menjawab permasalahan penelitian korelasional adalah dengan menggunakan rumus Korelasi Product Moment angka kasar dari Karl Pearson : rxy = ΝΣΧΥ(ΣΧ)(ΣΥ)
√ {Ν(ΣΧ²)−(ΣΧ)²}{Ν(ΣΥ²)−(ΣΥ)²}

Keterangan : rxy N ΣΧΥ ΣΧ ΣΥ ΣΧ² ΣΥ² = koefisien korelasi antara Χ dan Υ = jumlah subjek = jumlah nilai deviasi Χ kali deviasi Υ = jumlah variabel Χ (hasil angket kreativitas karya kerajinan tangan) = jumlah variabel Υ (hasil nilai rata-rata raport karya kerajinan tangan) = jumlah deviasi Χ dikuadradkan = jumlah deviasi Υ dikuadradkan

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Pada bab IV ini akan penulis laporkan hasil penelitian yang merupakan susunan kegiatan yang telah penulis kerjakan selama pelaksanaan penelitian di Sekolah Dasar Negeri 01–03 Bulu Lor Tahun Pelajaran 2004/2005 baik secara deskriptif maupun secara hipotesis. A. Persiapan Penelitian Metode angket merupakan metode pokok dalam pengumpulan data dalam penelitian ini. Sebelum digunakan angket ini telah diuji cobakan untuk mengetahui validitas dan reliabilitas agar memenuhi persyaratan penting untuk digunakan sebagai instrumen pengumpulan data. Setelah diperoleh item-item yang valid dan memiliki reliabilitas tinggi, angket ini telah disebarkan kepada 48 responden siswa kelas I SD Negeri 01 – 03 Bulu Lor yang menjadi sampel penelitian. 1. Hasil Uji Validitas Validitas merupakan syarat yang terpenting dalam suatu alat evaluasi. Suatu alat evaluasi dikatakan mempnyai validitas yang tinggi, jika dapat mengukur apa yang sebenarnya diukur. Dalam uji coba angket ini penulis mengambil 20 siswa sebagai subyek try out (daftar nama siswa yang menjadi respondent try out tercantum pada lampiran 2). Untuk menguji validitas setiap butir, maka score-score yang ada dalam butir yang dimaksud dikoordinasikan dengan score total. Score butir sebagai nilai

60

61

X, dan score total sebagai nilai Y. Dengan diperoleh indeks validitas setiap butir item dapat diketahui butir-butir manakah yang tidak memenuhi syarat validitas. Untuk menguji validitas ini, penulis menggunakan rumus Product Moment. Pada tabel nilai product moment dengan menggunakan signifikasi 5% dan N = 20 maka diperoleh r
tabel.

0,444, maka dari perhitungan validitas

kreativitas karya kerajinan tangan pada item nomor 1 diperoleh 0,474 > 0,444 maka item pengumpul data dinyatakan valid dengan kriteria rxy > r tabel. Pada perhitungan uji coba instrumen penelitian diperoleh harga rxy berkisar antara 0,445 sampai 0,831. Jika dibandingkan dengan r tabel. maka seluruh item dinyatakan valid (ringkasan kesahihan item angket tentang karya kerajinan tangan tercantum pada lampiran 3). 2. Reliabilitas Reliabilitas adalah ketetapan atau ketelitian suatau alat evaluasi. Evaluasi reliabel jika alat tersebut dapat dipercaya konstisten dan stabil. Jadi yang dipentingkan adalah ketelitian sejauh mana alat tersebut dapat dipercaya kebenarannya. Untuk itu penulis tempuh dengan menerapkan rumus Alpha. Pada tabel nilai alpha dengan rtabel menggunakan signifikasi 5% dan N = 20 diperoleh 0,444 sedangkan r11 hitung 1,0172, sehingga r11 > rtabel perangkat tes tersebut reliabilitas (lampiran 3) Dengan berpedoman pada hasil analisis validitas dan reliabilitas ini yang hasilnya valid dan reliabel maka instrumen penelitian layak digunakan sebagai alat pengumpul data penelitian. maka

62

B. Hasil Penelitian Untuk dapat menjawab permasalahan yang telah dirumuskan, perlu dilakukan analisis terhadap hasil penelitian. Dalam pengambilan data yang dilakukan dengan menyebar instrumen angket untuk variabel X (kreativitas karya kerajinan tangan) dengan skor tertinggi 4 dan skor terendah 1dengan jumlah item 45. Sehingga skala penilaian pada hasil penelitian adalah : Kreativitas Karya Kerajinan Tangan : Jumlah skor maksimal Jumlah skor minimal Range Panjang Interval = 48 x 4 = 48 x 1 = 192 - 48 = 144 : 5 = 192 = 48 = 144 = 28,8

Tabel 4.1. Kriteria Skor Kreativitas Kerajinan Tangan Interval Skor 48 ≤ x < 76,80 Interval % Skor 25% ≤ x < 40% 40% ≤ x < 55% 55% ≤ x < 70% 70% ≤ x < 85% 85% ≤ x < 100% Kriteria Sangat Rendah Rendah Sedang Tinggi Sangat Tinggi

76,80 ≤ x < 105,60 105,60 ≤ x < 134,40 134,40 ≤ x < 163,20 163,20 ≤ x < 192

63

64

65

Berdasarkan tabel 4.2. di atas maka dapat memberikan informasi bahwa kreativitas karya kerajinan tangan rata-rata 87,7% dengan kriteria sangat tinggi. Indikator yang paling sering muncul dalam kreativitas karya kerajinan tangan adalah semangat dalam membuat kerajinan tangan yang mencapai 93,2% termasuk kriteria sangat tinggi, maksudnya bahwa siswa yang kreatif dalam membuat karya kerajinan tangan adalah siswa mempunyai semangat untuk melakukan kegiatan belajar dalam hal ini kerajinan tangan. Sedangkan indikator yang terendah adalah siswa merasa takut salah maka sebagian sudah dibuat di rumah yang mencapai 81,8%, dengan kriteria tinggi, artinya siswa jarang membuat sebagian di rumah meskipun merasa takut salah. Tabel 4.3. Hasil Deskripsi Kreativitas Karya Kerajinan Tangan (Per-Sub Variabel) Variabel Kreativitas Karya Kerajinan Tangan Sub Variabel 1. Bahan 2. Alat 3. Motivasi 4. Teknik 5. Pembentukan Komponen 6. Kelancaran 7. Keluwesan 8. Keaslian 9. Percaya Diri 10. Minat 11. Bakat 12. Ide/Gagasan 13. Kreasi 14. Komposisi % 88,9% 85,2% 88,8% 87,2% 87,5% 88,8% 87,5% 85,4% 85,7% 90,1% 87,3% 88,1% 87,8% 88,0% Kategori ST ST ST ST ST ST ST ST ST ST ST ST ST ST

66

15. Keterpaduan 16. Menyeluruh 17. Artistik 18. Fungsi 19. Kecermatan 20. Inovasi Rata-rata Nilai

88,4% 84,4% 87,3% 88,0% 88,0% 89,9% 87,7%

ST T ST ST ST ST ST

Berdasarkan tabel 4.3. diatas maka dapat dimengerti bahwa kreativitas karya kerajinan tangan rata-rata mencapai 87,7 % dengan kriteria sangat tinggi, maksudnya siswa yang melakukan kegiatan kerajinan tangan secara kreatif sangat tinggi. Siswa yang mempunyai minat untuk melakukan kerajinan tangan secara kreatif mencapai 90,1% termasuk kriteria yang sangat tinggi, ini menunjukkan bahwa kreativitas akan muncul bila ada minat yang tinggi dari dalam diri untuk melakukan suatu kegiatan. Sedangkan sub variabel terendah adalah menyeluruh mencapai 84,4% dengan kriteria tinggi, maksudnya siswa masih rendah untuk merangkai sebuah benda sebagai keseluruhan yang utuh atau dengan kata lain walaupun jarang siswa dalam merangkai dan mengamati hasil karya masih ada bagian-bagian terlewati.

C. Hasil Analisis Data Di dalam Bab III sudah dijelaskan bahwa untuk menganalisis data dalam penyusunan skripsi ini penulis menggunakan analisa kuantitaif atau statistik untuk menjawab permasalahan penelitian korelasional. Dimana rumus statistik yang digunakan adalah rumus Pearson: Korelasi Product Moment angka kasar dari Karl

67

Dalam penelitian ini terdapat dua variabel, yaitu : 1. Variabel tentang Kreativitas Karya Kerajinan Tangan atau variabel x. 2. Variabel tentang Prestasi Belajar Karya Kerajinan Tangan atau variabel y. Dari hasil perhitungan uji korelasi antara variabel x dan variabel y diperoleh skor 0,300, sedangkan untuk rtabel dengan N = 48 dan dengan signifikasi 5% diperoleh 0,284. Jelas bahwa rxy > rtabel .(lampiran 6. Hasil Penelitian). Dari perhitungan uji keberartian korelasi diperoleh harga thitung sebesar 2,130,

sedangkan ttabel untuk dk=n-1=48-1=47 adalah 1,680, jelas bahwa thitung > ttabel. Dengan dua informasi ini mengisyaratkan bahwa kreativitas secara signifikan berpengaruh terhadap prestasi belajar. Kesimpulannya berdasarkan studi empiris tersebut maka hipotesis yang menyatakan bahwa : Ada Hubungan Antara Kreativitas Dengan Prestasi Belajar Karya Kerajinan Tangan dapat teruji kebenarannya dan hipotesis kerja diterima kebenarannya.

D.

Pembahasan Dari daftar isian responden sebanyak 48 siswa kelas I SD Negeri Bulu Lor

01-03 didapatkan tabulasi data dan hasil perhitungan yang memberikan gambaran bahwa prestasi belajar dipengaruhi oleh kreativitas. Dari perhitungan korelasi product moment dapat disimpulkan bahwa antara variabel x dan variabel y diperoleh skor 0,300, sedangkan untuk rtabel dengan N = 48 dan dengan signifikasi 5% diperoleh 0,284. Jelas bahwa rxy > rtabel

68

secara signifikan kreativitas karya kerajinan tangan berpengaruh terhadap prestasi belajar karya kerajinan tangan. Hasil analisis diatas didukung dengan adanya teori yang dikemukan para ahli mengenai kreativitas dalam Utami Munandar (1999: 50) : 1. Kreativitas adalah kemampuan untuk membuat kombinasi baru berdasarkan data, informasi, atau unsur-unsur yang ada. 2. Kreativitas (berpikir kreatif atau berpikir divergen) adalah kemampuan – berdasarkan data atau informasi yang tersedia – menemukan banyak kemungkinan jawaban terhadap suatu masalah, di mana penekanannya adalah pada kuantitas, ketepatgunaan, dan keragaman jawaban. 3. Jadi, secara operasional kreativitas dapat dirumuskan sebagai kemampuan yang mencerminkan kelancaran, keluwesan, dan orisionalitas dalam berpikir, serta kemampuan untuk mengelaborasi (mengembangkan, memperkaya, memperinci) suatu gagasan. Dan menurut Petunjuk Pelaksanaan Penilaian prestasi belajar karya kerajinan di Sekolah Dasar, aspek yang dinilai adalah : 1. Persiapan, yaitu penilaian kesiapan siswa dalam menghadapi pelaksanaan kegiatan praktik belajar sesuai dengan tugas yang diberikan guru. Dalam persiapan ini guru menilai dari aspek bahan dan alat. 2. Pelaksanaan, yaitu penilaian yang dilakukan selama pelaksanaan kegiatan praktik. Dalam hal ini guru melakukan penilaian pada teknik, pembentukan komponen, dan kreativitas.

69

3. Hasil, yaitu penilaian terhadap hasil yang diperoleh siswa dari kegiatan praktik. Dalam hal ini guru melakukan penilaian pada : kreasi, komposisi, keterpaduan, artistik, dan kecermatan. Maka dari semua kegiatan yang dilakukan dan disimpan di sekolah dapat disimpulkan siswa yang kreatif dalam membuat karya kerajinan tangan adalah siswa yang melakukan dengan bahan yang beragam, tepat dalam penggunaan alat, mempunyai motivasi yang tinggi dalam melakukan kegiatan, menguasai teknik dengan baik,membentuk komponen menjadi barang jadi sesuai rancangan, kelancaran dalam mewujudkan gagasan, keluwesan dalam menyesuaikan diri terhadap kemungkinan-kemungkinan yang berubah, keaslian dalam

mengungkapkan gagasan yang unik, kepercayaan diri dalam melaksanakan kegiatan, minat yang tinggi, bakat yang berkembang dengan baik, adanya ide/gagasan yang besar, kreasi dalam berkarya, komposisi yang seimbang, keterpaduan unsur-unsur yang berbeda, membuat bhasl karya yang memiliki nilai seni, membuat benda yang memiliki fungsi/berguna, kecermatan yang tinggi, serta menemukan inovasi-inovasi baru walaupun sederhana maka siswa tersebut akan mencapai prestasi belajar yang tinggi. Berdasarkan pada pembahasan di atas maka dapat ditarik kesimpulan bahwa ada hubungan yang signifikan antara kreativitas dengan prestasi belajar karya kerajinan tangan pada siswa kelas I SD Negeri Bulu Lor 01-03 Semarang. Dengan demikian hipotesis yang diajukan telah terbukti.

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis data yang telah dilakukan pada bab IV, maka dapat disimpulkan sebagai berikut : Ternyata ada hubungan yang signifikan antara kreativitas dan prestasi belajar karya kerajinan tangan siswa kelas I SD Negeri Bulu Lor 01-03 Semarang tahun pelajaran 2004/2005. Hal ini dapat dibuktikan bahwa : berdasarkan hasil perhitungan uji korelasi antara variabel x dan variabel y diperoleh skor 0,300, sedangkan untuk rtabel dengan N = 48 dan dengan signifikasi 5% diperoleh 0,284. Jelas bahwa rxy > rtabel . Dari perhitungan uji keberartian korelasi diperoleh harga thitung sebesar 2,130, sedangkan ttabel untuk dk=n-1=48-1=47 adalah 1,680, jelas bahwa thitung > ttabel. Dengan dua informasi ini mengisyaratkan bahwa kreativitas secara signifikan berhubungan terhadap prestasi belajar. Dengan demikian hipotesis nihil yang berbunyi tidak ada hubungan positif kreativitas dengan prestasi belajar karya kerajinan tangan siswa kelas I SD Negeri Bulu Lor 01 - 03 Semarang tahun pelajaran 2004 / 2005 data ditolak. Dan hipotesis kerja yang berbunyi ada hubungan yang signifikan antara kreativitas dan prestasi belajar karya kerajinan tangan siswa kelas I SD Negeri Bulu Lor 01 - 03 Semarang tahun pelajaran 2004 / 2005 dapat diterima kebenarannya. Sesuai dengan kesimpulan hasil penelitian dapat dikemukakan beberapa implikasi yang merupakan dampak teoritis dan mengacu pada teori-teori keilmuan

71

yang ada. Implikasi tersebut : siswa yang kreatif dalam membuat karya kerajinan tangan adalah siswa yang melakukan dengan bahan yang beragam, tepat dalam penggunaan alat, mempunyai motivasi yang tinggi dalam melakukan kegiatan, menguasai teknik dengan baik,membentuk komponen menjadi barang jadi sesuai rancangan, kelancaran dalam mewujudkan gagasan, keluwesan dalam

menyesuaikan diri terhadap kemungkinan-kemungkinan yang berubah, keaslian dalam mengungkapkan gagasan yang unik, kepercayaan diri dalam melaksanakan kegiatan, memiliki minat yang tinggi, bakat yang berkembang dengan baik, adanya ide/gagasan yang besar, kreasi dalam berkarya, komposisi yang seimbang, keterpaduan unsur-unsur yang berbeda, membuat hasil karya yang memiliki nilai seni, membuat benda yang memiliki fungsi/berguna, kecermatan yang tinggi, serta menemukan inovasi-inovasi baru walaupun sederhana maka siswa tersebut akan mencapai prestasi belajar yang tinggi dan nantinya dapat berguna bagi diri sendiri serta masyarakat.

B. Saran Dengan melihat temuan lapangan ini penulis memberikan saran kepada setiap siswa hendaknya dapat meningkatkan kemampuan diri untuk

mengembangkan kreativitas berkaryanya seperti mengembangkan ide / gagasan serta menemukan penemuan-penemuan baru meskipun masih sederhana, sehingga nantinya dapat mencapai prestasi belajar yang tinggi dan berguna sampai masa yang akan datang.

72

Dan hendaknya guru dan orang tua senantiasa aktif untuk memberikan bimbingan kepada siswa serta memberikan waktu, kesempatan dan peluang untuk berkreativitas secara tepat serta tidak selalu memberikan batasan-batasan dalam melakukan tindakan namun hanya memberi contoh. Serta untuk sekolah diharapkan dapat memberikan sarana dan prasarana untuk mengembangkan kreativitas siswa. Serta sumbangsih untuk bimbingan dan konseling adalah agar guru pembimbing memberikan sumbangan pengetahuan mengenai bimbingan

kreativitas kepada guru mata pelajaran dan siswa didiknya, dimana bimbingan kreativitas menurut penelitian ini merupakan salah satu aspek bimbingan belajar yang nantinya dapat meningkatkan prestasi belajar. Serta guru pembimbing dapat membantu siswa dalam memilih jurusan sehingga dapat mengembangkan kreativitasnya melalui layanan penyaluran dan penempatan. Dan dari penelitian ini diharapkan adanya kajian yang lebih luas tentang kreativitas atau penelitian sejenis untuk melengkapi penelitian yang sederhana ini, sehingga akan bermanfaat bagi siswa, guru, dan sekolah.

DAFTAR PUSTAKA

Departemen Pendidikan Nasional. 2003. Kurikulum Pendidikan Dasar 2004. Garisgaris Besar Program Pengajaran (GBPP) Sekolah Dasar. Jakarta : Depdiknas. Departemen Pendidikan Nasional. 2003. Kurikulum Pendidikan Dasar 2004. Pedoman Pelaksanaan Kegitan Belajar Mengajar di Sekolah Dasar. Jakarta : Depdiknas. Departemen Pendidikan Nasional. 2004. Petunjuk Pelaksanaan Penilaian di Sekolah Dasar. Jakarta : Dirjen Dikdasmen. Depdiknas. Departemen Pendidikan Nasional. 2003. Kurikulum Berbasis Kompetensi: Standar Kompetensi Mata Pelajaran Kerajinan Tangan dan Kesenian Sekolah Dasar dan Madrasah Ibtidaiyah. Jakarta : Depdiknas. Elizabeth B. Hurlock. 2004. Psikologi Perkembangan. Jakarta : PT Gelora Aksara Pratama. Elizabeth B. Hurlock. 2005. Psikologi Perkembangan Anak Jilid I. Jakarta : PT Gelora Aksara Pratama. Mangunhardjana A. M. 1986. Membangun Kreativitas. Jakarta : PT Rineka Munandar S.C. Utami. 1992. Mengembangkan Bakat dan Kreativitas Anak Sekolah. Jakarta : PT Gramedia Widiasarana Indonesia. Munandar S.C. Utami. 1999. Kreativitas dan Keterbakatan. Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama. Nurgiyantoro Burhan. 1998. Dasar-dasar Pengembangan Kurikulum Sekolah. Yogyakarta : BPFE. Poerwadarminta W.J.S. 1976. Kamus Umum Bahasa Indonesia. Jakarta : PN Balai Pustaka. Purwanto Edy. 2004. Saya Ingin Terampil dan Kreatif. Bandung : Grafindo Media Pratama. Richard C. Sprinthall, Norman A. Sprinthall. 1974. Educational Psychology : A Developmental Approach. Philippines Copyright by Addison – Wesley Publishing Company, Inc.

Rohidi T. Rohendi, dkk. 1994. Pendekatan Sistem Sosial Budaya dalam Pendidikan. Semarang : IKIP Semarang Press. Saifudin Anwar. 2000. Belajar dan Pembelajaran. Jakarat : PT Bina Aksara. Semiawan Conny. 1997. Perspektif Pendidikan Anak Berbakat. Jakarta : PT Gramedia Widiasarana Indonesia. Simanjuntak Payaman J. 1992. “Kualitas Sumberdaya Manusia dan Masyarakat” Dalam Jurnal Ilmu-Ilmu Sosial 3. Jakarta: PAU-PT Gramedia Suharsini Arikunto. 1990.Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan. Jakarta : Bina Aksara. Suharsini Arikunto. 1997. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta : Rineka Cipta. Supriadi Dedi. 1997. Kreativitas, Kebudayaan, dan Pengembangan Iptek. Bandung : Depdikbud – PT Alfabeta. Suryabrata Sumadi. 1998. Psikologi Pendidikan. Jakarta : Rajawali Press. Sutrisno Hadi. 1984. Statistik. Yogyakarta : Fakultas Psikologi UGM. The Liang Gie. 1980. Cara Belajar yang Efesien. Jakarta : Gajah Mada University Press. Tim MKDK IKIP Semarang, 1998. Belajar dan Pembelajaran. Semarang : Depdikbud FIP IKIP Semarang.

Daftar Anak Kelas I SD Negeri Bulu Lor 01-03 Tahun 2004/2005 Sebagai Try Out

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20.

Nama Siswa Edo Andini Ninit Yoga Nurani Safira Dimas Ricki Ari Safitri Dodi Siska Intan Sepnita Riyan Yunita Ayu Soleh Fahrul Rifki

Jenis Kelamin L P P L P P L L L P L P P P L P P L L L

Daftar Anak Kelas I SD Negeri Bulu Lor 01-03 Tahun 2004/2005 Sebagai Sampel Penelitian No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 Nama Akhrida Andre Ayu Bagas C. Cindy Dola Fatma Galang Khoirul M. Fauzi M. Ridwan Octryn Rahmaniah Risal Syahrul Yolanda Adenirtia Aan Arfita Bagas Desi Devi Helda Intan Masyudha Muji Nanda Paramitha Ronaldo Septi Siska Yuni Kelas 1-01 1-01 1-01 1-01 1-01 1-01 1-01 1-01 1-01 1-01 1-01 1-01 1-01 1-01 1-01 1-01 1-02 1-02 1-02 1-02 1-02 1-02 1-02 1-02 1-02 1-02 1-02 1-02 1-02 1-02 1-02 1-02 Jenis Kelamin P L P L P P P L L L L P P L L P P L P L P P P P L L L P L P P P

33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48

Annisa Alfian Anis Aji Ebila Decki Dwi Fadilah Fani Junianto Prisilia Rizki Rifa Vina Vanesa Yuda

1-03 1-03 1-03 1-03 1-03 1-03 1-03 1-03 1-03 1-03 1-03 1-03 1-03 1-03 1-03 1-03

P L P L P L P P P L P L L P L L

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->