P. 1
tht

tht

|Views: 1,572|Likes:
Published by Widyawati Tjahjadi
xxx
xxx

More info:

Published by: Widyawati Tjahjadi on Sep 18, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/01/2013

pdf

text

original

Tuba Eustachius terdiri dari tulang rawan pada dua pertiga ke arah nasofaring dan sepertiga sisanya terdiri

dari tulang. Tuba biasanya dalam keadaan tertutup dan baru terbuka apabila oksigen diperlukan masuk ke telinga tengah atau pada asaat mengunyah, menelan, dan menguap. Etiologi Keadaan yang menyebabkan disfungsi tuba Eustachius atau tuba katar antara lain adalah tuba terbuka abnormal, myoklonus palatal, palatoskisis, dan obstruksi tuba. Obstruksi tuba umumnya terjadi karena otitis media, baik dalam bentuk barotrauma, otitis media supuratif, maupun otitis media non supuratif. Salah satu bentuk otitis media non-supuratif adalah otitis media serosa. Keadaan ini sering ditemukan pada rhinitis alergika dan pada orang yang sering pilek. Otitis media serosa akut adalah keadaan terbentuknya sekret di telinga tengah secara tiba-tiba yang disebabkan oleh gangguan fungsi tuba. Keadaan akut ini dapat disebabkan antara lain oleh: 1) sumbatan tuba, di mana terbentuk cairan di telinga tengah 2) virus, terbentuknya cairan di telinga tengah yang berhubungan dengan ISPA 3) alergi, berhubungan dengan alergi pada saluran pernafasan atas 4) idiopatik Gejala dan tanda yang didapatkan dari pasien yang mengalami OMS yang terutama adalah telinga terasa penuh dan ada kongesti. Pada saat pasien membuang ingus keras-keras, dapat merasakan suara seperti gelembung-gelembung yang pecah. Selain itu pasien juga dapat mengeluh rasa terseumbat pada telinga atau suara sendiri terdengar lebih nyaring atau berbeda pada telinga yang sakit (diplacusis binauralis). Kadang-kadang terasa seperti ada cairan yang bergerak dalam telinga pada saat posisi kepala berubah. Rasa sedikit nyeri dapat terjadi pada awal tuba terganggu, karena tekanan negatif ada telinga tengah (misalnya barotrauma), tetapi setelah sekret terbentuk tekanan negatif ini pelan-pelan hilang. Rasa nyeri tidak pernah ada bila penyebab timbulnya sekret adalah virus atau alergi. Tinnitus, vertigo, atau pusing kadang2 ada dalam bentuk ringan. Tinnitus, atau suara telinga berdenging, berdengung, atau berdenting adalah suatu gejala yang sangat subjektif pada pasien. Kadang-kadang hanya menjadi sumber gangguan kecil bagi pasien, tetapi pada yang lainnya dapat mengganggu aktifitas. Etiologi dari tinnitus dapat berupa cerumen prop, otosklerosis, otitis media, atau keadaan ototoksik. Pada pemeriksaan fisik, dapat ditemukan retraksi dari membran timpani. Motilitas membran timpani juga berkurang. Kadang-kadang pada pemeriksaan dengan otoskop, terlihat tampilan garis batas air atau gelembung udara di sebelah medial membran. Untuk pasien-pasien dengan gangguan fungsi tuba, dapat disuruh untuk melakukan perasat Valsalva. Perasat ini dilakukan dengan cara menutup kedua hidung, lalu meniup keras-keras dengan mulut tertutup. Apabila patensi kedua tuba bagus, maka dengan perasat Valsalva akan terbuka (kadang-kadang disertai dengan bunyi “pop”). Pasien yang OMS-nya telah disertai dengan gangguan tuba apabila melakukan perasat ini tidak dapat mendengar atau merasakan bunyi terbukanya tuba. Biasanya patensi tuba terganggu atau tuba tersebut tersumbat di sekitar

2/3 pars kartilagineus medial. Tes Pendengaran Dengan Garputala • Tes Rinne – Membandingkan antara konduksi tulang dengan konduksi udara. Garputala yang bervibrasi dipegang dengan gagangnya pada prosessus mastoideus telinga sampai suaranya menghilang menurut pendengaran pasien. Lalu langsung dipegang dekat dengan meatus auditorius eksternus tanpa menyentuhnya. Apabila pasien masih dapat mendengar suara garputala tersebut, berarti konduksi udara melebihi konduksi tulang. Ini adalah hasil tes yang normal atau (+) • Tes Weber – Mencari apakah ada ketulian unilateral. Garputala yang bervibrasi diletakkan pada garis tengah kepala (di tengah2 dahi). Pada seseorang yang fungsi pendengarannya normal, maka suara tersebut akan didengar sama keras pada kedua telinga. Pada seseorang dengan conductive hearing loss unilateral, suara garputala akan terdengar lebih keras pada sisi yang sakit. Pada seseorang dengan sensorineural hearing loss unilateral, suara garputala akan terdengar lebih keras pada sisi yang sehat. • Tes Schwabach – Sama seperti dengan tes Rinne, hanya diulang dan dibandingkan dengan pemeriksa. Pada pasien dengan otitis media serosa akut pengobatan dapat secara medikamentosa maupun pembedahan. Pada pengobatan medikal diberikan obat vasokonstriktor lokal (tets hidung), antihistamin, serta perasat Valsava, bila tidak ada tanda-tanda infeksi di jalan napas atas. Setelah satu-dua minggu, bila gejala-gejala masih menetap, dilakukan miringtomi (insisi pada pars tensa membarn timpani agar terjadi drainase sekret dari telinga tengah ke telinga luar). Posted by Dr. Mohd Syis Zulkipli at 16:33 0 comments: Post a Comment Newer Post Older Post Home Subscribe to: Post Comments (Atom)

About Me

Dr. Mohd Syis Zulkipli SISTEM SENSORI A. Pendahuluan Kesadaran sesorang akan dunianya ditentukan oleh mekanisme neural yang mengolah informasi yang diterima. Llangkah awal pada pengolahan ini adalah transformasi energi stimulus menjadi

potensial reseptor lalu menjadi potensial aksi pad serabut saraf. Pola potensial aksi pada serabut saraf tertentu adalh kode yang memberikan informasi mengenai dunia, meskipun seringkali kode yang disampaikan berbeda dari apa yang ingin disampaikan. Sistem sensori adalah bagian dari sistem saraf yang terdiri dari reseptor sensori yang menerima rangsangan dari lingkungan eksternal maupun internal, jalur neural yang yang menyalurkan informasi dari reseptor ke otak dan bagian otak yang terutama bertugas mengolah informasi tersebut. Informasi yang diolah oleh sistem sensori mungkin dapat menyadarkan kita tentang adanya stimulus, namun bisa juga kita tidak menyadari adanya stimulus tertentu. Tanpa memperhatikan apakah informasi tersebut menggugah kesadaran kita atau tidak, informasi tersebut adalah informasi sensori. Bila informasi tersebut menggugah kesadaran maka dapat pula disebut sebagai sensasi. Pemahaman mengenai sensasi disebut dengan persepsi, sebagai contoh,merasakan nyeri adalah sensasi, namun kesadaran bahwa gigi saya terasa sakit adalah persepsi. Tampak bahwa sistem sensori beroperasi seperti peralatan listrik, misalnya bisa dilihat banyak analogi antara sistem sensori pendengaran dengan telephone, bedanya hanya pada hasil akhirnya. Pada telephone hasil akhirnya adalh suara yang sama dari yang sebelumnya di ubah terlebih dahulu menjadi sinyal listrik, sedangkan pada pendengaran hasil akhirnya adalah sesuatau yang kita anggap sebagai suara. B. Gangguan sensori Pengertian : Gangguan sensorik indera adalah : perubahan dalam persepsi derajat serta jenis reaksi seseorang yang diakibatkan oleh meningkat menurun atau hilangnya rangsangan indera Gejala- gejala umum : - Halusinasi dan atau waham - Menarik diri - Sikap bermusuhan yaitu dengan mencari petugas - Perasaan yang tidak adekuat, suka menangis - bingung atau disorientasi waktu, tempt dan perorangan - gangguan indera misalnya: penciuman, perabaan, penglihatan dan pendengaran - ganguan psikomotorik - timbul kebosanan an gelisah hal- hal yang menyebabkan gangguan sensorik : tersekap dalam ruangan yang sempit tersekap dalam ruangan yang tidak berjendela rangsangan dari luar secara terus- menerus, misalnya penerangan lampu, suaara tau kerumunan orang. Kurangnya rangsangan baru Penempatan klien lansia dalam ruangan yang terisolasi. C. MASALAH SENSORI PADA LANSIA a. Mata atau penglihatan Mata dan pendengaran merupakan bagian yang vital dalam kehidupan untuk pemenuhan hidup sehari-hari, terkadang perubahan yang terjadi pada mata dan telinga dapat menurunkan kemampuan beraktifitas. Para lansia yang memilih masalh mata dan telinga menyebabkan orang tersebut mengalami isolasi sosial dan penurunan perawatan diri sendiri. 1. Mata normal Mata merupakan organ penglihatan, bagian-bagian mata terdiri dari sklera, koroid dan retina.

Sklera merupakan bagian mata yang terluar yang terlihat berwarna putih, kornea adalah lanjutan dari sklera yang berbentuk transparan yang ada didepan bola mata, cahaya akan masuk melewati bola mata tersebutsedangkan koroid merupakan bagian tengah dari bola mata yang merupakan pembuluh darah. Dilapisan ketiga merupakan retina, cahaya yang masuk dalm retina akan diputuskan leh retina dengan bantuan aqneous humor,lensa dan vitous humor. Aqueous humor merupakan cairan yang melapisi bagian luar mata, lensa merupakan bagian transparan yang elastis yang berfungsi untuk akomodasi. 2. Hubungan usia dengan mata Kornea, lensa, iris, aquous humormvitrous humor akan mengalami perubahan seiring bertambahnya usia., karena bagian utama yang mengalami perubahan / penurunan sensifitas yang bisa menyebabkan lensa pada mata, produksi aquous humor juga mengalami penurunan tetapi tidak terlalu terpengaruh terhadap keseimbangan dan tekanan intra okuler lensa umum. Bertambahnya usia akan mempengaruhi fungsi organ pada mata seseorang yang berusia 60 tahun, fungsi kerja pupil akan mengalami penurunan 2/3 dari pupil orang dewasa atau muda, penurunan tersebut meliputi ukuran-ukuran pupil dan kemampuan melihat dari jarak jauh. Proses akomodasi merupakan kemampuan untuk melihat benda-bend dari jarak dekat maupun jauh. Akomodasi merupakan hasil koordianasi atas ciliary body dan otot-otot ins, apabial sesorang mengalami penurunan daya akomodasi makaorang tersebut disebut presbiopi. 5 masalah yang muncul ada lansia : 1. Penurunan kemampuan penglihatan 2. ARMD ( agp- relaed macular degeneration ) 3. glaucoma 4. Katarak 5. Entropion dan ekstropion 1.1 Penurunan kemampuan penglihatan Penurunan ini dipengaruhi oleh beberapa factor diantaranya adalah progesifitas dan pupil kekunningan pada lensa mata, menurunnya vitous humor, perubahan ini dapat mengakibatkan berbagai masalah pada usia lanjut seperti : mata kabur, hubungan aktifitas sosial, dan penampialan ADL, pada lansia yang berusia lebih dari 60 tahun lensa mata akan semakin keruh, beberapa orang tidak mengalami atau jarang mengalami penurunan penglihatan seirinng dengan bertambahnya usia. 2.2 ARMD ( Age- related macular degeneration ) ARMD terjadi pad usia 50-65 tahun dibeberapa kasus ini mengalami peningkatan makula berada dib elakang lensa sedangkan makula sendiri berfungsi untuk ketajaman penglihatan dan penglihatan warna, kerusakan makula akan menyebabkan sesorang mengalami gangguan pemusatna penglihatan. Tanda dan gejala ARMD meliputi : penglihatan samara-samar dan kadang-kadang menyebabkan pencitraan yang salah. Benda yang dilihat tidak sesuai dengan kenyataan, saat melihat benda ukuran kecil maka akan terlihat lebih kecil dan garis lurus akan terlihat bengkok atau bahkan tidak teratur. Pada dasarnya orang yang ARMD akan mengalami gangguan pemusatan penglihatan, peningkatan sensifitas terhadap cahaya yang menyilaukan, cahaya redup dan warna yang tidak mencolok. Dalam kondisi yang parah dia akan kehilangan penglihatan secara total. Pendiagnosaan dilakukan oleh ahli oftomologi dengan bantuan berupa test intravena fluorerensi angiografy. Treatment Beberapa kasus dalam ARMD dapat dilakukan dengan tembok laser (apabila akondisi tidak

terlalu parah) pelaksanaan dalam keperawatan adalah membantu aktifitas sehari-harinya, membantu perawatan diri dan memberikan pendidikan tentang ARMD. 3.3 Glaukoma Glaukoma dapat terjadi pada semua usia tapi resiko tinggi pada lansia usia 60 tahun keatas, kerusakan akibat glaukoma sering tidak bisa diobati namun dengan medikasi dan pembedahan mampu mengurangi kerusakan pada mata akibat glaukoma. Glaukoma terjadi apabila ada peningkatan tekanan intra okuler ( IOP ) pada kebanyakan orang disebabkan oleh oleh peningkatan tekanan sebagai akibat adanya hambatan sirkulasi atau pengaliran cairan bola mata (cairan jernih berisi O2, gula dan nutrisi), selain itu disebabkan kurang aliran darah kedaerah vital jaringan nervous optikus, adanya kelemahan srtuktur dari syaraf. Populasi yang berbeda cenderung untuk menderita tipe glaukoma yang berbeda pula pada suhu Afrika dan Asia lebih tinggi resikonnya di bandinng orang kulit putih, glaukoma merupakan penyebab pertama kebutuhan di Asia. Tipe glaukoma ada 3 yaitu : 1. Primary open angle Gloueoma (glaukoma sudut terbuka) 2. Normal tenion glukoma (glaucoma bertekanan normal) 3. Angel clousure gloukoma (Glaukoma sudut tertutup) 1.1 Primary open angel gloukoma Tipe ini merupakan yang paling umum terjadi terutama lansia usia > 50 tahun. Penyebabnya adalah peningkatan tekanan di dalam bola mata yang berfungsi secara perlahan, rata-rata tekanan normal bola mata adalah 14- 16 mmHg. Tekanan 20mmHg masih dianggap normal namun bila lebih dari 22 diperkirakan menderita glaukoma dan memerlukan pemeriksaan lebih lanjut. Tekanan bola mata yang meningkat dapat membahayakan dan menghacurkan sel-sel mata. Setelah terjadi kehancuran sel-sel tersebut maka munculah bintik-bintik yang akan lapang pandang bintik ini dimulai dari tepi atau daerah yang lebih luar dari satu lapang pandangan. Tidak ada gejala yang nyata dengan glaukoma sudut terbuka, sehingga susah untuk didiagnosa. Penderita tidak merasakan adanya nyeri dan sering tidak disadari. 2.1 Normal tention glukoma Glukoma bertekanan normal adaalh suatu keadaan dimana terjadi kerusakan yang progesif pada syaraf optikus dan kehilangan lapang pandangan meskipun tekanan bola mata normal. Tipe glaukoma ini diperkirakan ada hubunganya (meski kecil) dengan kurangnya sel syaraf optikus yang membawa impuls ke retina menuju otak. Glukoma bertekanan normal ini sering terjadi pada orang yang mempunyai riwayat penyakit pembuluh darah, kebanyakan pada orang jepang atau wanita. 3.1 Angel closure glaukoma Sudut antara iris dan kornea adalah menyempit, adanya gangguan pada cairan bola mata, peningkatan tekanan boala mata sangat cepat karena saluran cairan bola mata terhambat, tandatandanya muncul secara tiba-tiba dan penanganan secara cepat dibutuhkan untuk kerusakan mata secara permanen. Diliteratur lain disebutkan bahwatipe glaukoma selain di atas antara lain pigmentary glukoma, congenitak glukoma, secondary glaukoma. Secara umum tanda dan gejala yang muncul pada open gloukoma adalah sulit untuk diidentifikasi, kejadiannya berjalan sangat lambat, kehilangan sudut pandang dari tepi, penurunan kemampuan penglihatan. Sedangkan pada class gloukoma adalah munculsecara tiba-tiba adanya nyeri pada mata, sudut mata menyempit, mata memerah, kabur, neusea, vomite atau brodykardia bisa terjadi karena adanaya nyeri pada mata. Treatment Ketika tanda dan gejala sudah muncul segera lakukan pemeriksaan alatnya berupa tanometer )

Penangananya berupa :  Tetes mata : cara ini merupakan cara umum dan sering dan harus dilakukan, sebagian klien dapat mendaptkan respon yang bagus dari obat namun beberapa juga tidak ada respon pemberian obat harus sesuai dengan tipe glaukoma. Bedah laser : ( trabukulopasty) ini dilakuka jika obat tetes mata tidak menghentikan glaukoma. Walaupun sudah dilaser obat harus diberikan Pembedahan (trabekulectomy) sebuah saluran dibuat untuk memungkinkan caira keluar, tindkan ini dapat menyelamatkan sisa penglihtan yang ada. Obat yang diperlukan : a. Pilocarpine atau timololmalat Yaitu untuk mencegah keparahan glaukoma dan menurunkan produk cairan yang yang menyebabkan gangguan pulmo dan detak jantung menurun. Betaxolol ( betotik ) direkomendasi bagi klien yang ,enderita asma atau eapisima, pilocarpine menyebabkan miosis ( kontriksi ) pupil tetapi mempu menormalkan tekanan boal mata, obat lain seperti : Brimohidrine, untuk menurinkan aquous humor. b. Oral karbonik anhydrase inhibitor seperti acitamolamide (diamox ) yaitu untuk mengurangi cairan., obat ini menyebabkan depresi, fatique latorgy. 4.1 Katarak Katarak adalah tertutupnya lensamata sehingga pencahayaan da fokusing terganggu (retina) katarak terjadi pada semua umur namun yang sering terjadi pada usia > 55 tahun. Tanda dan gejalanya berupa : Bertanbahnya gangguan penglihatan, pada saat membaca / beraktifitas memerlukan pencahayaan yang lebih, kelemahan melihat dimalam hari, penglihatan ganda. Penanganna yang tepat adalah pembenahan untuk memperbaiki lensa mata yang rusak pembedahan dilakukan bila katarak sudah mengganggu aktifitas namun bila tidak mengganngu tidak perlu dilakukan pembedahan. 5.1 Entropi dan eutropi Entropi dan eutropi terjadi pada lansia, kondisi ini tida menyebabkan gangguan penglihatan namun menyebabkan gangguan kenyamanan. Entropi adalh kelopak mata yang terbuka lebar ini menyebabkan mata memerah entropi terjadikarena adanya kelemahan pada otot konjungtifa.ektropi adalah penyempitan konjungtifa b. Telinga atau pendengaran Telinga berfungsi untuk mendengarkan suara dan alat keseimbangan tubuh, telinga dibagi 3 bagian : telinga luar, telinga tengah dan telinga dalam. Bagian luar terdiri dari telinga luar sampai dengan membran tympani, telinga tengah terdiri dari kavum tympani (Maleus, innkus, stapes) antrum tympani, tuba auditiva eustachi sedang telinga dalam terdiri dari : labirintus osseous, labririntus membranous. Gangguan pendengaran terjadi pada usia 65 tahun (55%) > 80 tahun mencapai 66% , gangguan pendengaran tidak hanya terjadi karena adanya penambahan usia seperti gangguan pendengaran karena konsumsi obat. Secara umum gangguan pendengaran ada 3 macam yaitu : gangguan pendengaran konjungtiva, ganguan pendengaran sensori dan campuran ( konjungtiva dan campuran ). Ganguan pendengaran konjungtiva terjadi karena adanya gangguan telinga dibagian luar dan tengah, seseorang dapat terjadi tuli konduksi apabila terjadi gangguan pada meatus acustivus eksternus, membran tympani / ossiculas (maleus, incus, stapes) jika seseorang terjadi gangguan pada organ salah satu tersebut maka seseorang mengalami gangguan pendengaran konjungtiva, seseorang yang tuli konduksi berakibat kemampuan mendengar bunyi hantaran udara terganggu

dan hanya mampu mendengar bunyi melalui hantaran tulang. a. Tuli Persepsi sensori terjadi apabila seseorang mengalami kelainan pada organ korti, saraf VIII (Vestibulocochelaris N) pusat pendengaran otak, keadaan pada seseorang yang tuli persepsi terjadi gangguan mendengar baik melalui hantaran udara maupun tulang. b. Tinnitus Selain yang disebutkan diatas, gangguan pendengaran yang lain adalah tinnitus, tinnitus merupakan gangguan pendengaran berupa ada suara di telinga (suara nging). Tinitus terjadi karena adanya gangguan pendengaran konduktif atau sensoris. Suara yang muncul seperti suara bising atau segala sesuatu yang membikin tidak nyaman. Tinnitus bisa juga terjadi karena adanya otoselorosis atau karena adanya ototxic obat yang dikonsumsi seperti gentamisin atau aspirin (terlampir). Tinnitus bukan merupakan sebuah penyakit namun sebuah gejala dari adanya gangguan pendengaran bagaimanapun juga kondisi ini memunculkan banyak masalah, tinnitus kadang tidak dirasakan dalam lingkungan yang ramai namun akan sangat teras dilingkungan yang sepi. Beberapa orang tinnitus dapat menyebabkan kecemasan besar suara musik yang pelan adanya gaduhnya lingkungan dapat membantu mengalihkan suara dengung ditelinga. Treatment Management perawatan gangguan pendengaran pada lansia tergantung dari jenis gangguannya seperti alat bantu pendengaran hanya bisa digunakan walupun sedikit paa lansia dengan ganguan pendengaran konduktif dan tidak bisa digunakan untuk gangguan pendengaran sensori. Kebersihan liang telinga dari penumpukan serumen sangat membantu pendengaran lansia. Pembersih serumen dapat dilakukan dengan irigasi normal yang saling dihangatkan. Alat bantu pendengaran bisa membantu fungsi pendengaran lansia yang telah berkurang. Namun, alat pendengaran tidak bisa menyelesaikan masalh karena pmakaian alat bantu pendengaran bagi beberapa orang menyebabkan rasa malu (sehingga tidak mau pakai). Hal ini membutuhkan bantuan dari ahli audiologi untuk dijadikan support dari sumber sugesti bagi penderita. c. Pengecap dan pembau Organ pengecap yang paling berperan adalah pada bagian depan, tepi dan belakang, rasa manis dan asin berada pada bagian ujung lidah, asam dibagian tepi sedang pahit dipangkal lidah. Fungsi pengecap akan berubah seiring bertambahnya usia. Kerusakan fungsi pengecap akan menyebabkan makan kurang bergairah terkadang seorang lansia perlu menambah jumlah garam karena dia merasa bahwa maskannya kurang asin (padahal sudah asin). Kenikmatan makan akan didukung oleh indra pembau, makan yang dibau akan merangsang mukosa hidung untuk menghantar impuls ke otak untuk menyimpulkan bahwa makan itu enak atau tidak. Ini juga akan berpengaruh terhadap keinginan pemenuhan nutrisi. d. Vertigo Vertigo adalah perasan tidak seimbang. Seseorang yang mengalami vertigo akan merasa bahwa lingkungannya teras atau terlihat berputar-putar sehingga menyebabkan seseorang jatuh. Vertigo terjadi karena adanya ganguan syaraf pendengaran (labirint) sesorang yang mengalami vertigo (lansia) memungkinkan mengalami gangguan pendengaran,cardiovaskuler, keseimbangan cairan elektrolit, alkohol dan penggunaan obat. Treatment - Usahakan klien untuk banyak istirahat dan duduk - Bantuklien untuk beraktifitas - Usahakan untuk bergerak pelan-pelan ketiak ingin beraktifitas dan bergerak - Berikan alat bantu jalan seperti tongkat, walker, kursi roda.

1. Gangguan otak besar (sindroma serebral) Adalah kumpulan gejala yang terjadi akibat perubahan otak pada lansia terjadi pengecilan otak besar dalam batas tertentu masih dianggap normal orang dewasa +50 cc/ 100 gram/menit apabila kurang dari separuhnya akan menimbulkan gejala otak besar. Gangguan sirkulasi ini dapat disebabkan karena hipertensi atau darah tinggi mengerasnya vaso penyempitan akibat proses pengerasan pembuluh, yang dipercepat dengan tingginya kolesterol kencing manis , merokok dan darah tinggi. 2. Bingung (konfusio) tiba-tiba Adalah suatu akibat gangguan fungsi pengertian : derajat, kesadaran, kewaspadaan dan gangguan proses berfikir,bingung waktu,tempat san orang istilah lain gagal otak akut. Gangguan memori jangka pendek, mungkin jangka panjang. Ada ganguan angan-angan melihat sesuatu yang tidak ada (halusinasi) atau salah penglihatan dan sebagainya. Ada 2 syarat yang harus terpenuhi antaa lain : 1. Derajat kesadaran yang menurun 2. Gangguan cipta (persepsi) 3. tergangunya siklus bangun, sulit tidur (insomnia), aktifitas fisik bisa meningkat dan menurun, 5. Bingung 6. gangguan memori tidak mampu belajar materi baru. 3. Gangguan saraf mandiri Pada lanjut usia yang perlu diperhatikan adalah terjadi perubahan listrik kepusat mandiri yang mengakibatkan tekanan darah rendah (hipotensi) pada posisi tegak, gangguan pengaturan : suhu, gerak, kandung kemih,saluran makan di leher dan usus besar. 4. Gangguan pengaturan suhu Akibat kurang baiknya kerja bagian otak besar (hipotalamus) sebagai pengatur suhu (termostat) untuk menetapkan ke suatu suhu tertentu. Bila termostat menetap tinggi pada suhu rendah akan merangsang tegaknya rambut kulit (pilokontraksi) penyempitan pembuluh darah tepi menggigil dan perasaan dingin, lansia tersebut ingin berbaju tebal untuk manyamai suhu yang ditetapkan oleh pengatur suhu tersebut, sebaliknya bila suhu ditetapkan rendah, maka terjadi mekanisme pelebaran pembuluh darah, berkeringat dan melepaskan baju untuk menyamakan suhu yang di tetapkan oleh termostat tersebut lansia dapat terkena. a. Panas tinggi (hipertermia) Suhu tubuh menjadi > 40,60 c, bisa terjadi gangguan fungsi susunan saraf hebat (psikosis/ ngacau, delirium/ kesadaran menurun, koma/tidak sadar) dan gejala anhidrosis / kulit panas dan kering, hipertermi dapat terjadi karena beberapa hal : infeksi, dimulai dari gejala yang tidak spesifik seperti rasa gemetar, ras hangat, anoreksia/ tidak mau makan, mual, muntah, nyeri kepal dan sesak. b. Hipotermia Apabila suhu tubuh rektal / anus, esofagial / pangkal lidah atau telinga menjadi < 35 c hal ini dapat dipicu dari paparan hawa dingin. Perlu dipikirkan tempat yang sejuk tidak langsung kena AC. Gejal awl biasanya ringan dan tidak jelas (32-350 C) seperti rasa capai/ fatingue, lemah, langkah melambat, apatis, bicara pelo, bingung, menggigil, kulit dingin, dapat disebabkan oleh hipotiroidesme terutama bila disebabkan bekas operasi tiroiddilehernya, pengobatan sementara diberikan selimut hangat dan minuman hangat. Lampiran I 1. fokus pengkajian pada masalah penglihatan lansia : a. Rasa nyeri pada mata b. kelemahan penglihatan atau buram c. penglihatan ganda d. kehilangan penglihatan yang datang tiba-tiba e. tekanan bola mata

2. Diagnosa keperawatan Kerusakan manajement perawat dirumah B/D turunnya penglihatan Self care defisit B/D kerusakan penglihatan Social isolation B/D penglihatan yang tidak jelas, aktifitas gerak yang tidak bebas Resiko cidera B/D kerusakan penglihatan Defisit pengetahuan Defisit aktivitas Lampiran II a. Contoh obat yang menyebabkan ototoxic Golongan Contoh Amino glikosid Amikasin,gentamisin,kanamycin, neomycin,streptomycin, tobramycin, Anti inflamatory agents Aspirin, indometacyn Chemotherapeutic agent Cisplatin, nitrogen mustard Chemical Alkohol, arsenik Deuretics Ethacrynic acid, furosemid,acetazolamid Metals Gold, mercury, lead Other antibiotics Errytomiosyn, minocycli, polymyxin,vancomysin b. Fokus pengkajian pada klien dengan ganguan pendengaran o Kaji adanya penguanaan obat-obat yang menyebabkan ototoxic dan merusak ssp serta organorgan bagian telinga dan keseimbanagan o Kaji riwayat penguanaan obat-obatan c. Diagnosa keperawatan Kerusakan komunikasi verbal B/D kerusakan pendengaran Kerusakan aktivitas B/D ketidakseimbangan dalm beraktifitas karena hilangnya fungsi pendengaran. Kehilangan perawatan diri dirumah B/D hilangnya fungsi pendengaran Kerusakan interaksi sosial B/D kerusakan sarf sensori d. Contoh intervensi keperawatan pada lansia dengan ganguan pendengaran : o Ketika berbicara kerusakan suara (bukan teriak) atau menyuruh untuk memperhatikan mulut sipembicara. o Ajak klien berkomunikasi dengan santai dengan jarak yang dekat. o Berbicara yang jelas dan tidak terlalu cepat an saling bertatap muka. o Hindarkan adanya suara- suara yang mengganggu seperti suara radio dan TV. o Jika kerusakan komunikasi maka gunakanlah kertas sebagai komunikasi verbal atau dengan simbol. o Berikan lingkungan yang nyaman bagi klien. o Gunakanlah alat bantu pendengaran apabila diperlukan. DAFTAR PUSTAKA - Roach sally. Introduktory gerontological Nursing. 2001. Lippinctt: New York - Syaifuddin, Anatomi fisisologi. 1997. EGC. Jakarta - Petunjuk praktikum fisiologi I. Tim pengajar fisiologi. 2005. Stikes Aisyiyah Yogyakarta, - Http: // www.pfizer peduli . com / artcel _ detail . aspex. Id : 21 - Panduan dianosa keperawatan NANDA - Http: // www. Dokter tetanus . pjnkk. Go. Id / content . view / 249/31 - http: // www. Dokter tetanus. WordPress. Com - wahyudi, Nugroho, Keperawatan Gerontik. 2000. EGC : Jakarta.

• PENDAHULUAN Karsinoma nasofaring merupakan tumor ganas daerah kepala dan leher yang terbanyak ditemukan di Indonesia. Hampir 60% tumor ganas kepala dan leher merupakan karsinoma nasofaring, kemudian diikuti oleh tumor ganas hidung dan sinus paranasal (18%), laring (16%), dan tumor rongga mulut, tonsil, hipofaring dalam prosentase rendah. Berdasarkan data Laboratorium Patologi Anatomik tumor ganas nasofaring sendiri selalu berada dalam kedudukan lima besar dari tumor ganas tubuh manusia bersama tumor ganas serviks uteri, tumor payudara, tumor getah bening dan tumor kulit.( 1,2 ) Diagnosis dini menentukan prognosis pasien, namun cukup sulit dilakukan, karena nasofaring tersembunyi di belakang tabir langit-langit dan terletak di bawah dasar tengkorak serta berhubungan dengan banyak daerah penting di dalam tengkorak dan ke lateral maupun ke posterior leher. Oleh karena letak nasofaring tidak mudah diperiksa oleh mereka yang bukan ahli, seringkali tumor ditemukan terlambat dan menyebabkan metastasis ke leher lebih sering ditemukan sebagai gejala pertama. Meskipun banyak ditemukan di negara dengan penduduk non-Mongoloid Ras Mongoloid merupakan faktor dominan timbulnya kanker nasofaring, sehingga kekerapan cukup tinggi pada penduduk Cina bagian selatan, Hongkong, Vietnam, Thailand, Malaysia, Singapura dan Indonesia.( 1,2,3 ) Ditemukan pula cukup banyak kasus di Yunani, Afrika bagian utara seperti Aljazair dan Tunisia, pada orang Eskimo di Alaska dan Tanah Hijau yang diduga penyebabnya adalah karena mereka memakan makanan yang diawetkan dalam musim dingin dengan menggunakan bahan pengawet nitrosamin. ETIOLOGI / PREDISPOSISI Sudah hampir dapat dipastikan bahwa penyebab karsinoma nasofaring adalah Virus EpsteinBarr, karena pada semua pasien nasofaring didapatkan titer anti-virus EB yang cukup tinggi. Titer ini lebih tinggi dari titer orang sehat, pasien tumor ganas leher dan kepala lainnya, tumor organ tubuh lainnya, bahkan pada kelainan nasofaring yang lain sekalipun.( 1,3,5 ) Banyak penyelidikan mengenai perangai dari virus ini dikemukakan, tetapi virus ini bukan satusatunya faktor, karena banyak faktor lain yang sangat mempengaruhi kemungkinan timbulnya tumor ini, seperti letak geografis, rasial, jenis kelamin, genetik, pekerjaan, lingkungan, kebiasaan hidup, kebudayaan, sosial ekonomi, infeksi kuman atau parasit.( 2,3 ) Letak geografis sudah disebutkan diatas, demikian pula faktor rasial. Tumor ini lebih sering ditemukan pada laki-laki dan apa sebabnya belum dapat diungkapkan dengan pasti, mungkin ada hubungannya dengan faktor genetik, kebiasaan hidup, pekerjaan dan lain-lain. Faktor lingkungan yang berpengaruh adalah iritasi oleh bahan kimia, asap sejenis kayu tertentu, kebiasaan memasak dengan bahan atau bumbu masak tertentu, dan kebiasaan makan makanan terlalu panas. Terdapat hubungan antara kadar nikel dalam air minum dan makanan dengan mortalitas karsinoma nasofaring, sedangkan adanya hubungan dengan keganasan lain tidak jelas. Kebiasaan penduduk Eskimo memakan makanan yang diawetkan (daging dan ikan) terutama pada musim dingin menyebabkan tingginya kejadian karsinoma ini.( 1,2,4 ) Tentang faktor genetik telah banyak ditemukan kasus herediter atau familier dari pasien karsinoma nasofaring dengan keganasan pada organ tubuh lain. Suatu contoh terkenal di Cina

Selatan, satu keluarga dengan 49 anggota dari dua generasi didapatkan 9 pasien karsinoma nasofaring dan 1 menderita tumor ganas payudara. Secara umum didapatkan 10% dari pasien karsinoma nasofaring menderita keganasan organ lain.( 1 ) Pengaruh genetik terhadap karsinoma nasofaring sedang dalam pembuktian dengan mempelajari cell-mediated immunity dari virus EB dan tumor associated antigens pada karsinoma nasofaring. Sebagian besar pasien adalah golongan sosial ekonomi rendah dan hal ini menyangkut pula dengan keadaan lingkungan dan kebiasaan hidup. Pengaruh infeksi dapat dilihat dengan menurunnya kejadian malaria akan diikuti oleh menurunnya pula Limfoma Burkitt, suatu keganasan yang disebabkan oleh virus yang sama.( 1,6 ) ANATOMI Nasofaring ( – Rhinofaring – Epifaring ) adalah suatu ruangan yang terletak langsung di bawah tengkorak, di belakang cavum nasi di atas palatum Batas : - inferior - superior - lateral – anterior : koane / nares posterior - posterior : setinggi columna vertebralis C1-2 : dinding atas palatum molle : basis cranii (os occipital & sphenoid) : fossa Rosenmulleri kanan dan kiri (dibentuk os maxillaris & sphenoidalis)

Dorsal dari torus tubarius didapati cekungan yang disebut “fossa Rosenmulleri ”, “recesus faringeal” didaerah ini didapati epitel peralihan antara epitel berlapis pipih dengan epitel silinderis bercilia, yang menurut beberapa pengarang merupakan tempat asal dari tumor ganas nasofaring.( 1,5 ) Kira-kira 1-2 cm diatas fossa Rosenmulleri dijumpai foramen lacerum dimana karsinoma nasofaring akan mudah menjalar / infiltrasi ke endocranium. Lokalisasi (UICC) adalah Fossa Rosenmulleri, sekitar tuba Eustachli, dinding belakang nasofaring, atas nasofaring. Saluran getah bening di nasofaring berbeda dengan arteri dan vena, yaitu aliran limfe disini tidak mengindahkan garis tengah tubuh, sehingga bisa terjadi metastase ke leher yang kontra lateral.(4 ) GAMBARAN KLINIK Pada Karsinoma nasofaring metastase ke kelenjar leher dilaporkan sebagai gejala yang terlihat pada 29 – 50 % kasus ( 4 ) ini menggambarkan perangai diam – diam dari karsinoma nasofaring. Jangka waktu antara dirasakan gejala pertama oleh pasien sampai mendapat pemeriksaan medik dapat berlangsung 3 – 10 bulan tergantung tempat tinggal dan kemajuan cara berpikir. 4.1 Gejala setempat yang disebabkan oleh tumor primer : 4.1.1 Gejala hidung : - Pilek-pilek dari salah satu atau kedua lubang hidung yang terus menerus, lendir dapat campur darah atau nanah yang berbau - Epistaksis dapat sedikit atau banyak dan biasanya berulang-ulang, dapat pula berupa riak campur darah - Buntu hidung unilateral atau bilateral (eksophitik) 4.1.2 Gejala telinga : - Pendengaran kurang (tuli) - Tinnitus surium - OMP

4.2.Gejala-gejala karena tumbuh dan menyebarnya tumor 4.2.1 Sifat expansif Ke muka tumor ke depan mengisi nasofaring dan menutup koane sehingga timbul gejala buntu hidung 4.2.2 Ke bawah tumor mendesak palatum molle, terjadi bombans palatum molle Sifat infiltratif

Ke atas melalui foramen lacerum masuk ke dalam endocranium, maka terkena dura dan menimbulkan gejala cephalgia yang berat (tidak sembuh dengan analgetik biasa). Kemudian terkena N.VI. (N. Abducens ,m. Rectus lateralis bulbi) terjadi diplopia/strabismus. Kemudian terkena N.V. terjadi trigeminal neuralgia (dengan cabang-cabangnya N.ophtalmicus, N.maxilaris dan N.mandibularis) dengan gejala-gejala nyeri kepala yang hebat pada daerah muka sekitar mata, hidung, rahang atas, rahang bawah, dan lidah. Kerusakan N.III dan N.IV terjadi gejala ptosis dan opthalmoplegia. Bisa lebih lanjut lagi bisa terkena N.IX, X, XI, XII. Kesamping masuk ke spatium parafaring akan terkena N.IX, N.X terjadi parase palatum molle, parese faring dan laring (regurgitasi makanan minuman ke cavum nasi rhinolalia aperta dan suara parau). Bila terkena N.XII terjadi deviasi lidah kesamping gangguan menelan. 4.2.3 Gejala-gejala karena metastase melalui aliran getah bening : Terjadi pembesaran kelenjar leher yang terletak dibawah ujung planum mastoid, dibelakang angulus mandibula, medial dari ujung bagian atas m.stornocleido mastoideus, bisa unilateral dan bilateral 4.2.4 Gejala-gejala karena metastase melalui aliran darah : Maka akan terjadi metastase jauh antara lain hati, paru-paru, ginjal, limpa, tulang dan sebagainya. GEJALA-GEJALA DIATAS DAPAT DIBEDAKAN ANTARA : 1. Gejala Dini : ialah gejala-gejala yang dapat timbul di waktu tumor masih tumbuh dalam batas-batas nasofaring, jadi berupa gejala-gejala setempat yang disebabkan oleh tumor primer (gejala-gejala hidung dan gejala-gejala telinga seperti diatas) 2. Gejala Lanjut : ialah segala gejala-gejala yang dapat timbul oleh karena tumor telah tumbuh melewati batas-batas nasofaring, baik berupa metastase ataupun infiltrasi dari tumor. DIAGNOSA Sebagai pedoman adanya tumor ganas nasofaring bila dijumpai TRIAS : 1). Tumor Colli, gejala telinga, gejala hidung. 2) Tumor Colli, gejala intrakranial (syaraf dan mata), gejala hidung atau telinga. 3)Gejala Intracranial, gejala hidung, gejala telinga 5.1 Diagnosa klinik berdasarkan : 1. Umur 2. Gejala-gejala klinik (subyektif) - Gejala dini dan gejala lanjut 1. Berdasarkan pemeriksaan (obyektif)

Dengan rinoskopi anterior dan rinoskopi posterior dapat ditemukan adanya lokalisasi dan besarnya dari karsinoma nasofaring. Di pusat dapat dengan nasofaringngoscope dan X-foto. 5.2 Diagnosa histopatologi 1. Biopsi merupakan diagnosa pasti 2. Cytologi : tentukan adanya keganasan (tapi bisa berasal dari lain tempat) 5.3 Diagnosa Banding 1. Juvenile Angiofibroma nasofaring 2. Angiofibroma nasofaring 3. Adenoid persisten 4. TBC nasofaring Diagnosis pasti ditegakkan dengan melakukan biopsi nasofaring. Biopsi dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu dari hidung atau dari mulut. Biopsi melalui hidung dilakukan tanpa melihat jelas tumornya (blind biopsy). Cunam biopsi dimasukkan melalui rongga hidung menyelurusi konka media ke nasofaring kemudian cunam diarahkan ke lateral dan dilakukan biopsi. Biopsi melalui mulut dengan memakai bantuan kateter nelaton yang dimasukkan melalui hidung dan ujung kateter yang berada dalam mulut ditarik keluar dan diklem bersama-sama ujung kateter yang di hidung. Demikian juga dengan kateter dari hidung disebelahnya, sehingga palatum mole ditarik ke atas. Kemudian dengan kaca laring dilihat daerah nasofaring. Biopsi dilakukan dengan melihat tumor melalui kaca tersebut atau memakai nasofaringoskop yang dimasukkan melalui mulut, massa tumor akan terlihat lebih jelas. Biopsi tumor nasofaring umumnya dilakukan dengan anestesi topikal dengan Xylocain 10%. Bila dengan cara ini masih belum didapatkan hasil yang memuaskan maka dilakukan pengerokan dengan kuat daerah lateral nasofaring dan narkosis. Persoalan diagnostik sudah dapat dipecahkan dengan pemeriksaan CT-Scan daerah kepala dan leher, sehingga pada tumor primer yang tersembunyi pun tidak akan terlalu sulit ditemukan. HISTOPATOLOGI Telah disetujui oleh WHO bahwa hanya ada 3 bentuk karsinoma (epidermoid) pada nasofaring yaitu karsinoma sel skuamosa (berkeratinisasi), karsinoma tidak berkeratinisasi dan karsinoma tidak berdiferensiasi. Semua yang kita kenal selama ini dengan limfoepitelioma, sel transisionil, sel spindle, sel clear, anaplastik dan lain-lain dimasukkan dalam kelompok tidak berdiferensiasi.
( 1,3,4,5,6 )

Pada penelitian di Malaysia oleh Prathap dkk sering didapat kombinasi dari ketiga jenis karsinoma seperti karsinoma sel skuamosa dan karsinoma tidak berkeratinisasi karsinoma sel skuamosa dan karsinoma tidak berdiferensiasi karsinoma tidak berkeratinisasi dan karsinoma tidak berdiferensiasi atau karsinoma sel skuamosa dan tidak berkeratinisasi serta karsinoma tidak berdiferensiasi.( 1,7 ) 6.1. Stadium Untuk penentuan stadium dipakai sistim TNM menurut UICC (1992).( 1,5,6 ) T = Tumor primer

T0 – Tidak tampak tumor T1 – Tumor terbatas pada satu lokalisasi saja (lateral/posterosuperior/atap dan lain-lain) T2 – Tumor terdapat pada dua lokalisasi atau lebih tetapi masih terbatas di dalam rongga nasofaring T3 – Tumor telah keluar dari rongga nasofaring (ke rongga hidung atau orofaring dsb) T4 – Tumor telah keluar dari nasofaring dan telah merusak tulang tengkorak atau mengenai saraf-saraf otak TX - Tumor tidak jelas besarnya karena pemeriksaan tidak lengkap N - Pembesaran kelenjar getah bening regional N0 - Tidak ada pembesaran N1 - Terdapat pembesaran tetapi homolateral dan masih dapat digerakkan N2 - Terdapat pembesaran kontralateral / bilateral dan masih dapat digerakkan N03 - Terdapat pembesaran, baik homolateral, kontralateral maupun bilateral yang sudah melekat pada jaringan sekitar M = Metastatis jauh M0 - Tidak ada metastasis jauh M1 - Terdapat metastasis jauh Stadium I : T1 dan N0 dan N0 Stadium II : T2 dan N0 dan M0 Stadium III : T1/T2/T3 dan N1 dan M0 atau T3 dan N0 dan M0 Stadium IV : T4 dan N0/N1 dan M0 atau T1/T2/T3/T4 dan N2/N3 dan M0 atau T1/T2/T3/T4 dan N0/N1/N2–/N3 dan M1 TERAPI Radioterapi masih merupakan pengobatan utama dan ditekankan pada penggunaan megavoltage dan pengaturan dengan komputer. Pengobatan tambahan yang diberikan dapat berupa diseksi leher, pemberian tetrasiklin, faktor transfer, interferon, kemoterapi, seroterapi, vaksin dan anti virus. Semua pengobatan tambahan ini masih dalam pengembangan, sedangkan kemoterapi masih tetap terbaik sebagai terapi ajuvan (tambahan). Berbagai macam kombinasi dikembangkan, yang terbaik sampai saat ini adalah kombinasi dengan Cis-platinum sebagai inti Pemberian anjuvan kemoterapi Cis-platinum, bleomycin dan 5-fluororacil dengan hasil sementara yang cukup memuaskan. Demikian pula telah dilakukan penelitian pemberian

kemoterapi praradiasi dengan epirubicin dan cis-platinum, meskipun ada efek samping yang cukup berat, tetapi memberikan harapan kesembuhan lebih baik. ( 1 ) Kombinasi kemo-radioterapi dengan mitomycin C dan 5-fluoroucil oral setiap hari sebelum diberikan radiasi yang bersifat “radiosensitizer” memperlihatkan hasil yang memberi harapan akan kesembuhan total pasien karsinoma nasofaring. ( 1 ) Pengobatan pembedahan diseksi leher radikal dilakukan terhadap benjolan di leher yang tidak menghilang pada penyinaran (residu) atau timbul kembali setelah penyinaran selesai, tetapi dengan syarat tumor induknya sudah hilang yang dibuktikan dengan pemeriksaan radiologik dan serologi. Operasi tumor induk sisa (residu) atau kambuh (residif) diindikasikan, tetapi sering timbul komplikasi yang berat akibat operasi. Perawatan Paliatif Perawatan paliatif adalah semua tindakan aktif guna meringankan beban penderita kanker terutama yang tidak mungkin disembuhkan. Dikatakan terutama pada yang tidak mungkin disembuhkan karena tindakan ini tidak hanya dilakukan pada penderita yang tidak bisa disembuhkan tapi dikerjakan juga pada penderita yang masih punya harapan untuk sembuh bersama – sama dengan tindakan – tindakan atau pengobatan kuratif, dengan maksud untuk meringankan atau menghilangkan gejala – gejala yang mengganggu atau bahkan memperberat penderitaan penderita. Tindakan aktif yang dimaksud adalah antara lain menghilangkan rasa nyeri dan keluhan – keluhan lain, perbaikan dalam aspek psikologi, sosial dan spiritual. Semua ini bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup yang maksimal bagi penderita dan keluarga (9) Perhatian pertama harus diberikan pada pasien dengan pengobatan radiasi. Mulut rasa kering disebabkan oleh kerusakan kelenjar liur mayor maupun minor sewaktu penyinaran. Tidak banyak yang dapat dilakukan selain menasihatkan pasien untuk makan dengan banyak kuah, membawa minuman kemanapun pergi dan mencoba memakan dan mengunyah bahan yang rasa asam sehingga merangsang keluarnya air liur. Gangguan lain adalah mukositis rongga mulut karena jamur, rasa kaku di daerah leher karena fibrosis jaringan akibat penyinaran, sakit kepala, kehilangan nafsu makan dan kadang-kadang muntah atau rasa mual. Kesulitan yang timbul pada perawatan pasien pasca pengobatan lengkap dimana tumor tetap ada (residu) atau kambuh kembali (residif). Dapat pula timbul metastatis jauh pasca pengobatan seperti ke tulang, paru, hati, otak. Pada kedua keadaan tersebut di atas tidak banyak tindakan medis yang dapat diberikan selain pengobatan simtimatis untuk meningkatkan kualitas hidup pasien. Pasien akhirnya meninggal akibat keadaan umum yang buruk, perdarahan dari hidung dan nasofaring yang tidak dapat dihentikan dan terganggunya fungsi alat-alat vital akibat metastasis tumor. PENCEGAHAN Pemberian vaksinasi denganvaksin spesifik membran glikoprotein virus Epstein Barr yang dimurnikan pada penduduk yang bertempat tinggal di daerah dengan resiko tinggi. ( 1,4 ) Memindahkan (migrasi) penduduk dari daerah resiko tinggi ke tempat lainnya. Penerangan akan kebiasaan hidup yang salah, mengubah cara memasak makanan untuk mencegah akibat yang timbul dari bahan-bahan yang berbahaya. Penyuluhan mengenai lingkungan hidup yang tidak sehat, meningkatkan keadaan sosial ekonomi dan berbagai hal yang berkaitan dengan kemungkinan-kemungkinan faktor penyebab. Melakukan tes serologik IgA anti VCA dan IgA

anti EA secara massal di masa yang akan datang bermanfaat dalam menemukan karsinoma nasofaring secara lebih dini. Apakah yang dimaksud dengan tinitus? Tinitus merupakan suara berdengging, mendesis atau lainnya yang terdengar pada telinga atau kepala. Suara yang terdengar begitu nyata dan serasa berasal dari dalam telinga atau kepala. Pada sebagian besar kasus, gangguan ini tidak begitu menjadi masalah, namun bila terjadinya makin sering dan berat maka akan menganggu juga. Uniknya suara yang terdengar oleh pasien, tidak akan terdengar oleh orang lain. Tinitus bukan merupakan suatu penyakit melainkan sebuah gejala dari suatu penyakit atau kondisi tertentu. Menurut catatan ahli di bidang tinitus di Amerika (data di Indonesia belum ada), hampir 36 juta penduduk Amerika mengalami gejala ini dalam hidupnya. Hanya sebagian kecil dari jumlah itu yang memeriksakan diri ke klinik klinik kesehatan terdekat. Apakah yang menyebabkan tinitus? Tinitus dapat berasal dari empat bagian telinga yaitu telinga bagian luar, telinga bagian tengah, telinga bagian dalam dan otak sebagai pusat pendengaran. Pada beberapa kasus, tinitus merupakan sesuatu yang normal alias tidak ada yang perlu di khawatirkan. Pada keadaan normal, tubuh memang akan mengeluarkan suara suara aneh akibat dari proses yang terjadi di dalam tubuh. Kita tidak awas akan suara ini dikarenakan suara yang terdengar lebih kecil dari suara di luar tubuh. Jika pada suatu kondisi suara di luar tubuh tidak ada maka baru akan terdengar suara yang berasal dari dalam tubuh. Penyebab lain dari tinitus adalah gangguan keseimbangan cairan dalam telinga, infeksi, atau penyakit yang menyerang tulang tulang pendengaran dan gendang telinga. Penyebab paling sering dari tinitus abnormal adalah rusaknya ujung saraf pada telinga bagian dalam. Bertambahnya usia merupakan faktor penting dari rusaknya susunan saraf dalam telinga. Akhir akhir ini, suara yang terlampau keras atau bising juga sering menyebabkan terjadinya tinitus disamping akan menganggu fungsi pendengaran secara keseluruhan. Sayangnya, banyak diantara kita tidak terlalu ambil pusing terhadap paparan suara keras yang berasal dari suara musik, senjata api, dan lain lain. Beberapa obat seperti aspirin dan penyakit telinga bagian tengah juga bisa menyebabkan terjadinya tinitus. Bagaimana cara mendiagnosa tinitus? Wawancara mengenai riwayat penyakit sebelumnya, pemeriksaan fisik dan serangkaian tes dapat membantu para dokter dalam menegakan diagnosa tinitus. Data ini akan dapat dipakai oleh dokter untuk menentukan kualitas dan kuantitas dari tinitus. Bila ternyata penyebab tinitus belum diketahui maka pasien tersebut dianjurkan untuk melakukan pemeriksaan pendengaran atau audiogram. Pola hilangnya fungsi pendengaran dari hasil pemeriksaan audiogram dapat dijadikan pegangan oleh dokter untuk menentukan penyebab tinitus. Pemeriksaan lain seperti Auditory Brain Stem Response (ABR), CT Scan dan MRI masih sangat jarang dilakukan meskipun pada beberapa kasus dapat membantu menentukan penyebab tinitus. Mungkin karena pertimbangan biaya sehingga pemeriksaan ini tidak rutin dikerjakan. Bagaimana mengobati tinitus? Setelah dilakukan pemeriksaan yang teliti, dokter akan dapat menentukan penyebab dari tinitus dan melakukan pengobatan terhadap penyebab itu. Pada beberapa kasus, penyebab tinitus tidak

dapat diidentifikasi sehingga tidak mampu untuk diberikan pengobatan yang pas. Keadaan ini memaksa pasien untuk mengalami tinitus sepanjang hidupnya. Dapatkah tinitus dicegah? Gunakanlah cotton bud yang ukuran kapasnya sesuai dengan diameter liang telinga anda. Bundelan kapas yang terlalu besar akan mendorong kotoran telinga ke bagian lebih dalam sehingga menempel pada gendang telinga. Keadaan ini akan mendorong terjadinya tinitus. Minumlah obat obatan sesuai dengan dosis yang dianjutkan oleh dokter. Gunakan penutup telinga atau pelindung telinga bila anda terpaksa berada di lingkungan yang bising. Dapatkah gejala tinitus dikurangi? Berikut beberapa hal yang dapat anda lakukan untuk mengurangi gejala tinitus yang saat ini anda rasakan : • • • • • • • • Hindari tempat tempat yang bising. Kendalikan tekanan darah. Hindari makanan atau minuman yang menstimuli saraf seperti kopi dan rokok. Hindari stress. Cobalah berhenti memikirkan tinitus yang anda derita. Istirahatlah yang cukup. Berolah raga teratur. Hindari mengkonsumsi obat aspirin.

www.blogdokter.net/2008/07/.../tinitus-telinga-berdenging/ Telinga berdenging atau dikenal dalam bahasa medis sebagai Tinitus, banyak dikeluhkan sebagai suatu bising atau bunyi yang muncul di kepala. Meski istilah tersebut (bahasa latin tinnere = ringing) seringkali dipakai untuk suara seperti dengungan (buzzing), deringan (ringing), atau gemuruh (roaring), juga termasuk di dalamnya ketukan berirama (pulsatile beats), klik, dan suara lainnya yang dapat berasal/tidak berasal dari telinga sendiri. Karena itu tinitus bukanlah penyakit atau sindroma, tapi hanya merupakan gejala yang mungkin berasal dari satu atau sejumlah kelainan. Sebetulnya suara yang terdengar oleh telinga tersebut belum tentu bersifat kelainan (patologis)…. Jika orang sehat (terbukti telinganya normal) berada dalam ruang kedap (anehoic chamber), maka ia akan dapat mendengar berbagai macam suara yang berasal dari berbagai organ tubuhnya sendiri yang memang bekerja setiap saat, contohnya: pernafasan, kontraksi jantung, dan aliran darah. Kenyataannya… dalam kehidupan sehari-hari, suasana yang memungkinkan suara fisiologis (normal) tersebut terdengar oleh seseorang sangat jarang tercipta… bahkan dalam kamar yang sunyi di malam hari sekalipun, yang tetap memiliki bunyi masking dari lingkungan dengan intensitas bunyi sekitar 25 – 30 dB. Tinitus baru menjadi gejala jika suara organ tubuh intensitasnya melebihi bunyi masking lingkungan tadi.

Tinitus kerap diderita terutama orang pada kelompok usia pertengahan dan tua. Menurut National Centre for Health Statistics di Amerika sana, sekitar 32% orang dewasa pernah mengalami tinitus pada suatu saat tertentu dalam hidupnya, dan 6 % nya sangat menganggu dan cukup sulit disembuhkan. Di Inggris, 17% populasi juga memiliki masalah tinitus. Sayangnya di Indonesia belum ada data statistiknya, namun berdasarkan pengalaman empiris, penderita tinitus cukup banyak dan sering ditemui di tempat praktek, klinik, maupun rumah sakit. Meski tinitus bukanlah keadaan yang membahayakan, munculnya gejala ini pada hampir kebanyakan orang sangat mengganggu dan sering mempengaruhi kualitas hidup dan pekerjaannya. Tinitus sendiri diklasifikasikan menjadi tinitus obyektif dan subyektif. Tinitus bersifat obyektif bila bunyi yang dipersepsikan oleh penderita juga dapat didengar oleh orang lain atau pemeriksa, dan bersifat subyektif bila bunyi dipersepsikan hanya oleh penderitanya saja. Secara umum tinitus obyektif diyakini berasal dari suatu sumber suara akustik (ataupun getaran/vibrasi) yang dapat teridentifikasi. Adapun tinitus subyektif dianggap berasal dari adanya abnormalitas pada jalur saraf pendengaran perifer dan/atau sentral. Tinitus juga dapat diklasifikasikan ke dalam pulsatil atau non pulsatil, yang mengindikasikan sumber penyebabnya berasal dari sistem vaskular (pembuluh darah). Pulsatil tinitus bisa obyektif ataupun subyektif. Kenyataannya pada kebanyakan kasus, tinitus jauh lebih kompleks dari yang bisa diduga berdasarkan pengklasifikasian di atas, maka tampaknya lebih akurat bila membagi tinitus berdasarkan kemungkinan sumber penyebab yang ternyata tidak sedikit. Berikut ini daftar berbagai hal yang hingga saat ini telah teridentifikasi dapat menjadi sumber penyebab tinitus: 1. Kelainan vaskular (pembuluh darah) baik pada arteri atau vena. 2. Kelainan muskular (otot): klonus otot palatum atau tensor timpani. 3. Lesi pada saluran telinga dalam (internal auditory canal): Tumor saraf ke-8, vascular loops 4. Gangguan kokhlea (organ telinga dalam): trauma akibat bising, trauma tulang temporal, penyakit Meniere’s, presbikusis (disintegrasi saraf ke-8 karena proses penuaan), Sudden sensorineural hearing loss (tuli saraf mendadak), emisi otoakustik. 5. Ototoksisitas (Kerusakan organ telinga dalam akibat obat): aspirin, kuinin, dan antibiotika tertentu (aminoglikosida). 6. Kelainan telinga tengah: infeksi (efusi), sklerosis, gangguan tuba eustachi. 7. Lain-lain: serumen (kotoran telinga), benda asing pada saluran telinga luar. Penanggulangan: Penanggulangan dan hasil pengobatan gejala tinitus pada seorang penderita dengan demikian akan sangat bervariasi tergantung dari sumber penyebabnya, dan

apakah berhasil diidentifikasi atau tidak?....Sehingga anamnesa, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang yang teliti dan memadai dari seorang dokter benarbenar dibutuhkan untuk mendapat hasil yang lebih baik. A. Medikamentosa: Berbagai penelitian untuk menemukan jenis obat masih terus dilakukan. Adapun jenis obat yang dapat secara konsisten efektif pada pengobatan jangka panjang belum juga ditemukan. Meski demikian pemakaian beberapa jenis obat sedikit banyak dapat memberikan perbaikan pada pasien tinitus, seperti: 1. Niacin dan derivatnya: nicotinamide (vasodilator) yg secara empiris telah digunakan secara luas untuk kelainan kokhlea (contoh: penyakit Meniere’s) 2. Trimetazidine: obat anti iskemia dengan antioksidan 3. Vitamin A: pada dosis tinggi dilaporkan memperbaiki ambang persepsi dan mencegah tinnitus. Namun perhatian terhadap toksisitasnya dapat membatasi vitamin A dalam penggunaan praktis. 4. Lidokain intravena: suatu golongan anestetik local amide dengan aktivitas system saraf pusat, dilaporkan berguna dalam mengontrol tinnitus. 5. Tocainine: merupakan lidokain oral dengan waktu paruh yang panjang. 6. Trisiklik trimipramine: suatu anti depresan B. Pembedahan: Pembedahan juga berperan dalam penanganan tinnitus jika diaplikasikan untuk mengoreksi sumber penyebab. Misalnya: stapedektomi untuk kelainan otosklerotik, lainnya adalah koklear implant. Pertimbangan juga dapat diberikan untuk melakukan terhadap pengikatan saraf ke-8 divisi koklearis, walaupun hasilnya tidak dapat diprediksikan.. dan tentu saja hanya bisa dilakukan terhadap pasien yang memang fungsi pendengarannya sudah rusak berat alias tuli berat yang tidak mungkin lagi dikoreksi. C. Masking: Prinsip dari masking adalah mengaplikasikan suatu nada akustik tertentu yang memiliki karakteristik yang sama dengan tinitus (ukuran frekuensi dan intensitas) sehingga bunyi menjadi tidak terdengar, melalui suatu alat khusus, diantaranya telah didisain menyerupai alat bantu dengar (hearing aid) namun tanpa mikrofon. D. Pengobatan lainnya: Stimulasi listrik pada area tulang temporal dan gendang telinga, dengan keberhasilan yang bervariasi dalam mengurangi tinnitus. Modifikasi diet, biofeedback, akupunktur, dan oksigen hiperbarik juga telah diusulkan untuk

mengontrol tinitus, dan dapat dipertimbangkan sebagai terapi alternatif jika penanganan konvensional sebelumnya gagal. Diposkan oleh IMAM MEGANTARA di 23.02 Label: Otologi

4 komentar: http://imammegantara.blogspot.com/2008/05/telinga-berdenging-anda-mengalaminya.html Tinitus adalah suatu gangguan pendengaran dengan keluhan perasaan mendengarkan bunyi tanpa ada rangsang bunyi dari luar. Keluhan ini dapat berupa bunyi mendengung, menderu, mendesis, atau berbagai macam bunyi yang lain. Tinitus dapat dibagi atas tinitus obyektif, bila suara tersebut dapat juga didengar oleh pemeriksa atau dengan auskultasi di sekitar telinga. Tinitus obyektif bersifat vibritorik, berasal dari transmisi vibrasi sistem muskuler atau kardiovaskuler di sekitar telinga. Tinitus subjektif, biala suara tersebut hanya didengar oleh pasien sendiri, jenis ini sering terjadi. Tinitus subjektif bersifat nonvibratorik, disebabkan oleh proses iritatif atau perubahan degenaratif traktus auditorius mulai dari sel-sel rambut getar koklea sampai pusat saraf pendengar. Patofisiologi tinitus Pada tinitus terjadi aktifitas elektrik pada area auditorius yang menimbulkan perasaan adanya bunyi, namun impuls yang ada bukan berasal dari bunyi eksternal yang ditransformasikan, melainkan berasal dari sumber impuls abnormal di dalam tubuh pasien sendiri. Impuls abnormal itu dapat ditimbulkan oleh berbagai kelainan telinga. Tinitus dapat terjadi dalam berbagai intensitas. Tinitus dengan nada rendah, seperti bergemuruh atau nada tinggi, seperti berdengung. Tinitus dapat terus menerus atau hilang timbul terdengar. Tinitus biasanya dihubungkan dengan tuli sensorineural dan dapat juga terjadi karena gangguan konduksi. Tinitus yang disebabkan oleh gangguan konduksi, biasanya berupa bunyi dengan nada rendah. Jika disertai dengan inflamasi, bunyi dengung ini terasa berdenyut (tinitus pulsasi). Tinitus dengan nada rendah dan terdapat gangguan konduksi, biasanya terjadi pada sumbatan liang telinga karena serumen atau tumor, tuba katar, otitis media, otosklerosis, dan lain-lain. Tinitus dengan nada rendah yang berpulsasi tanpa gangguan pendengaran merupakan gejala dini yang penting pada tumor glomus jugulare. Tinitus objektif sering ditimbulkan oleh gangguan vaskuler. Bunyinya seirama dengan denyut nadi, misalnya pada aneurisma dan aterosklerosis. Gangguan mekanis dapat juga mengakibatkan tinitus objektif, seperti tuba Eustachius terbuka, sehingga ketika bernapas membran timpani bergerak dan terjadi tinitus. Kejang klonus muskulus tensor timpani dan muskulus stapedius, serta otot-otot palatum dapat menimbulkan tinitus objektif. Bila ada gangguan vaskuler di telinga tengah, seperti tumor karotis (carotid-body tumour), maka suara aliran darah akan mengakibatkan tinitus juga. Pada tuli sensorineural, biasanya timbul tinitus subjektif nada tinggi (sekitar 4000Hz) Pada intoksikasi obat seperti salisilat, kina, streptomysin, dehidro-streptomysin, garamysin, digitalis, kanamysin, dapat terjadi tinitus nada tinggi, terus menerus atau hilang timbul. Pada hipertensi endolimfatik seperti penyakit Meniere dapat terjadi tinitus pada nada rendah dan tinggi, sehingga terdengar bergemuruh atau berdengung. Gangguan ini disertai dengan tuli sensorineural dan vertigo.

Gangguan vaskuler koklea terminalis yang terjadi pada pasien yang stres akibat gangguan keseimbangan endokrin, seperti menjelang menstruasi, hipometabolisme atau saat hamil dapat juga timbul tinitus atau gangguan tersebut akan hilang bila keadaannya sudah kembali normal. Diagnosis Tinitus merupakan suatu gejala klinik penyakit telinga, sehingga untuk pengobatannya perlu ditegakkatn diagnosis untuk mencari penyebabnya yang biasanya sulit untuk diketahui. Anamnesis merupakan hal yang utama dan sangat penting dalam penegakkan diagnosis tinitus. Perlu ditanyakan kualitas dan kuantitas tinitus, adanya gejala lain yang menyertai, misalnya adanya vertigo dan atau gangguan pendengaran serta gejala neurologik lain, riwayat terjadinya tinitus unilateral atau bilateral, apakh sampai mengganggu aktivitas sehari-hari. Pemeriksaan fisik THT dan otoskopi harus secara rutin dilakukan, pemeriksaan penala, audiometri tutur, bila perlu dilakukan pemeriksaan BERA dan atau ENG serta pemeriksaan laboratorium. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam anamnesis adalah : lama serangan tinitus, bila berlangsung dalam waktu 1 menit biasanya akan hilang sendiri, hal ini bukan keadaan patologik. Bila berlangsung dalam 5 menit merupakan keadaan patologik. Tinitus subjektif unilateral disertai gangguan pendengaran perlu dicurigai kemungkinan tumor neuroma akustik atau trauma kepala. Bila tinitus bilateral kemungkinan terjadi pada intoksikasi obat, presbiakusis, trauma bising, dan penyakit sistemik lain. Apabila pasien sulit mengidentifikasi kanan atau kiri kemungkinannya disaraf pusat. Kualitas tinitus, bila tinitus bernada tinggi biasanya kelainannya pada daerah basal koklea, saraf pendengar perifer dan sentral. Tinitus bernada rendah seperti gemuruh ombak khas untuk kelainan koklea seperti hidrops endolimfa. Pengobatan Pengobatan tinitus merupakan masalah yang kompleks dan merupakan fenomena psikoakustik murni, sehingga tidak dapat diukur. Perlu diketahinya penyebab tinitus agar dapat diobati sesuai dengan penyebabnya. Kadangkadang penyebabnya itu sukar diketahui. Pada umumnya pengobatan gejala tinitus dapat dibagi dalam 4 cara yaitu : Elektrofisiologik yaitu dengan membuat stimulus elektro akustik dengan intensitas suara yang lebih keras dari tinitusnya, dapat dengan alat bantu dengar atau tinitus masker. Psikologik, dengan memberikan konsultasi psikologik untuk meyakinkan pasien bahwa penyakitnya tidak membahayakan dan dengan mengajarkan relaksasi setiap hari. Terapi medikamentosa, sampai saat ini belum ada kesepakatan yang jelas diantaranya untuk meningkatkan aliran darah koklea, tranquilizer, antidepresan, sedatif, neurotonik, vitamin, dan mineral. Tindakan bedah dilakukan pada tinitus yang telah terbukti disebabkan oleh akustik neuroma. Pasien yang menderita gangguan ini perlu diberikan penjelasan yang baik, sehingga rasa takut tidak memperberat keluhan tersebut. Obat penenang atau obat tidur dapat diberikan saat menjelang tidur pada pasien yang tidurnya sangat terganggu oleh tinitus itu. Kepada pasien harus dijelaskan bahwa gangguan itu sukar diobati dan dianjurkan agar beradaptasi dengan gangguan tersebut. Diposkan oleh Husnul Mubarak di 01:58
http://hennykartika.wordpress.com/2009/01/24/tinitus/

Berikut adalah beberapa tips dalam mencegah tinitus:

1. Hindarilah suara bising—bawalah penutup telinga selama perjalanan atau menggunakan jarijari dalam keadaan darurat. 2. Jika memungkinkan bagi Anda, gunakanlah alat bantu pendengaran. 3. Tetaplah aktif dan meyibukkan diri terutama pada hal-hal yang menarik bagi Anda. 4. Berpikirlah positif; cobalah untuk melawan pikiran negatif dengan pikiran positif. 5. Kurangilah stres semampu Anda; kendalikan gaya hidup; aturlah waktu sebaik mungkin. Atasilah emosi Anda. 6. Pelajarilah tehnik-tehnik relaksasi secara mendalam, lakukanlah sebagai bagian dari hidup Anda sehari-hari. 7. Gunakanlah radio/tv sebagai latar belakang suara walaupun Anda tidak mendengarkannya. Dengarlah lagu-lagu kesukaan Anda, gunakanlah headphone. 8. Manfaat dengan baik suara berisik sebagai latar belakang, misalnya suara lemari es, pendingin ruangan (AC), mesin ketik, suara mobil. 9. Lengkapilah koleksi lagu-lagu tenang; suara-suara alam terutama, suara gemuruh air laut, ombak, hujan, air terjun, air yang mengalir, air mancur. 10. Berjalan---terutama pada hari yang berangin atau berlari di atas air pada pinggir pantai. 11. Berlari---untuk menikmati hidup. Berlatih untuk mengurangi stres. 12. Jika tinnitus memburuk, tulislah dalam suatu daftar setiap waktumu yang baik. 13. Bacakanlah puisi-puisi kesukaanmu dan nikmatilah artinya. Bacakanlah dengan nyaring. 14. Menyanyilah dan bersenandung---suara Anda sendiri adalah masker aktif yang terbaik. Mainkanlah suatu lagu dengan alat musik yang Anda kuasai---seorang yang menderita tinitus berat mengalami kesembuhan saat bermain terompet jazz. 15. Periksalah gigi Anda, pastikanlah tidak ada masalah pada sendi tempurung kepala-rahang (temporo-mandibular joint). 16. Mengulum/mengunyah permen karet. 17. Makanlah diet yang sehat dan rendah garam. 18. Jadikanlah tinitus bukan bagian dari Anda tetapi sesuatu yang berasal dari suatu tempat lain. 19. Cobalah beberapa terapi lainnya, misalnya Tai-Chi, yoga, pijat, akupresur, hypnosis, Reiki.
http://www.susukolostrum.com/tips-kesehatan/tips-kesehatan/20-tips-mencegahtinitus.html

Saat badan kelelahan atau beban pikiran dan stres meningkat, muncul suara seperti gemuruh air terjun, berdengung atau berdenging dari dalam telinga. Hampir bisa dipastikan, Anda menderita tinitus. Apakah ada obatnya? Pernahkan Anda mendengar kerabat atau teman yang mengeluh tentang gangguan pendengaran yang dialaminya. Atau Anda sendiri mungkin pernah atau sedang mengalaminya. Timbulnya suara asing yang mengganggu pendengaran sehingga menimbulkan rasa tidak nyaman bahkan sampai dapat mengganggu lelapnya tidur seseorang. Â Jenis suara asing yang timbul dapat bermacam-macam, Ada yang seperti air terjun, dengungan (nada rendah) atau dengingan (nada tinggi) dengan intensitas ringan sampai keras, atau suara mendesis yang berasal dari dalam telinga.

Gangguan yang lebih dikenal dengan istilah tinitus ini, tidak digolongkan sebagai penyakit, tapi lebih dikategorikan sebagai gejala dari suatu penyakit atau kondisi tertentu. Tinitus yang berasal dari kata “tinnire” yang artinya “membunyikan” dapat diklasifikasikan menjadi tinitus obyektif dan subyektif. Tinitus obyektif bila bunyi yang didengar oleh penderita juga dapat didengar oleh dokter yang memeriksa, dan bersifat subyektif bila bunyi hanya didengar oleh penderitanya saja. Seperti yang diakui Dennis, salah seorang penderita tinitus, hobi berenang yang dilakukannya saat SMP sebagai penyebab dari tinitus. “Dulu telinga saya sering kemasukan air saat berenang dan saya lalai tidak segera mengeluarkannya, akibatnya telinga saya infeksi terusmenerus. Bahkan kata dokter saraf telinga saya sudah rusak,” jelasnya. Lain lagi pengalaman Esti yang menderita tinitus sudah dua tahun. Kebiasaannya mendengarkan musik melalui ear phone dengan volume keras membuat pendengarannya kini berkurang dan mengalami tinitus. Menurut Dr. Imam Megantara, SpTHT penyebab tinitus memang beragam, antara lain gangguan keseimbangan cairan dalam telinga, infeksi dan peradangan, penyakit yang menyerang tulangtulang pendengaran dan gendang telinga, penyakit hipertensi, kelainan pembuluh darah, tumor saraf pendengaran, trauma akibat bising, trauma tulang temporal, atau penyakit Meniere’s. Tinitus dapat berasal dari empat bagian telinga yaitu telinga bagian luar, telinga bagian tengah, telinga bagian dalam dan otak sebagai pusat pendengaran. Makin dalam letak penyebabnya, makin sulit penanganannya. Penyebab tersering dari tinitus abnormal adalah rusaknya ujung saraf pada telinga bagian dalam. Sedangkan penyebab yang paling sederhana adalah menempelnya kotoran telinga (serumen) di gendang telinga. Kebiasaan mengorek kotoran telinga dengan cotton bud dapat mendorong kotoran ke gendang telinga. Untuk menghindarinya, disarankan untuk tidak mengorek telinga sendiri. Lebih baik datang kepada dokter THT secara rutin tiap 6 bulan atau setahun sekali untuk membersihkan telinga. Beberapa obat juga diduga dapat menyebabkan atau memperparah tinnitus. Misalnya antibiotik jenis kloramfenikol, eritromisin, tetrasiklin, obat diuretik, obat malaria, dan aspirin yang terlalu banyak (lebih dari 12 tablet per hari). Penderita tinitus biasanya kelompok usia produktif dan orang tua. Proses penuaan menjadi faktor penting dari rusaknya susunan saraf dalam telinga. Data statistik yang dimiliki National Centre for Health Statistics di Amerika, sekitar 32% orang dewasa pernah mengalami tinitus pada suatu saat tertentu dalam hidupnya, dan 6 % nya sangat menganggu. Sedangkan di Inggris, 17% populasi juga memiliki masalah tinitus. Perlu diketahui, tidak semua tinitus abnormal. Pada kasus tinitus yang normal, seseorang mendengar bunyi dari dalam tubuh, misalnya suara pernafasan, detak jantung, dan aliran darah. Intensitas bunyi ini sekitar 25-30 dB. Tinitus baru menjadi gejala jika suara yang didengar intensitasnya >30 dB. “Suara air terjun di telinga saya ini cukup menggangu aktivitas saya. Paling susah kalau harus berbicara dengan orang yang suaranya kecil. Saya harus membaca gerak bibirnya karena suara air terjun di telinga saya lebih besar daripada suara orang itu,” kata Dennis. Agar. tidak bertambah parah, Dennis berkonsultasi dengan dokter. Dokter menanyakan riwayat penyakit yang pernah dideritanya, dilanjutkan dengan pemeriksaan fisik dan beberapa tes penunjang seperti tes garpu tala. Hasil pemeriksaan tersebut akan dipakai oleh dokter untuk menentukan kualitas dan kuantitas dari tinitus.

Bila ternyata penyebab tinitus belum diketahui, dianjurkan untuk melakukan pemeriksaan pendengaran atau audiogram. Pola hilangnya fungsi pendengaran dari hasil pemeriksaan audiogram dapat dijadikan pegangan oleh dokter untuk menentukan penyebab tinitus. Pemeriksaan lain yang lebih akurat untuk menentukan penyebab tinitus adalah Auditory Brain Stem Response (ABR), CT Scan dan MRI. Sayangnya pemeriksaan tersebut masih jarang dikarenakan besarnya biaya pemeriksaan. Walaupun pemeriksaan tinitus banyak jenisnya, banyak pula kasus tinitus tidak dapat diidentifikasi penyebabnya. Alhasil, penanganan yang tepat sulit dilakukan dan pasien terpaksa mengalami tinitus sepanjang hidupnya. Dr. Imam Megantara, SpTHT menjelaskan sampai saat ini belum ada obat yang spesifik untuk tinitus. Tapi beberapa jenis obat dapat memberikan perbaikan seperti vitamin B kompleks, golongan anti depresan, obat anestesi lokal seperti lidokain. Ada pula stimulasi listrik pada area tulang temporal dan gendang telinga, dengan keberhasilan yang bervariasi dalam mengurangi tinnitus. Modifikasi diet, akupunktur, dan oksigen hiperbarik juga dapat dipertimbangkan sebagai terapi alternatif untuk mengontrol tinitus. Pembedahan/operasi dapat dilakukan bila penyebab tinitus karena pertumbuhan tulang telinga bagian tengah yang berlebih (otoskerosis), kerusakan koklea, dan tumor. Operasi implantasi koklea untuk menanam alat bantu dengar pada tulang temporal dapat dilakukan untuk menggantikan fungsi koklea sebagai organ pendengaran. Tim dokter dari Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) medio Juli lalu berhasil melakukan operasi implantasi koklea. Di Rumah Sakit Pantai Indah Kapuk operasi seperti ini sudah sering dilakukan sejak Juli 2002. “Kami telah berhasil menangani 50 pasien,” kata Dr Sosialisman, SpTHT. Pada kasus tinitus yang tidak diketahui penyebabnya, yang dapat dilakukan adalah mengurangi tinitusnya. Misalnya dengan terapi musik yang ditujukan untuk mengalihkan perhatian si penderita dari suara berdenging ke suara musik. “Oleh dokter, saya disarankan untuk tidak terlalu memikirkan atau fokus pada bunyi di telinga saya dan jangan stres,” kata Esti. “Selain itu olahraga teratur dan istirahat cukup juga sangat penting agar tinitus saya tidak bertambah parah”. Memang tinitus tidak membahayakan, tapi bagi kebanyakan penderitanya tinitus sangat mengganggu dan sering mempengaruhi kualitas hidup dan pekerjaannya. Tak jarang penderita menjadi kurang percaya diri dalam pergaulan sosialnya bahkan sampai mengalami depresi. Tapi tidak perlu khawatir, tinitus tidak menurun dan bisa dicegah. Caranya menggunakan penutup telinga atau pelindung telinga bila anda terpaksa berada di lingkungan yang bising. DGR (Berita Indonesia 70
http://www.beritaindonesia.co.id/kesehatan/muncul-di-saat-stres

iatsehat.Pernah merasakan sensasi timbulnya suara mendenging di telinga ?. Sebaiknya tidak
meremehkan gejala ini, karena bisa jadi itu adalah Tinitus. Suara mendenging normal bila terjadi kurang dari 5 menit, namun ketika terjadi lebih dari 5 menit dan terjadi berulang-ulang waspadai Tinitus.

Tinitus adalah suatu gejala klinik dari suatu penyakit baik telinga atau di tempat lain, kebanyakan orang menganggap tinitus bukan hal berbahaya, padahal sebenarnya tinitus dapat berupa suatu tanda bahaya penyakit telinga yang cukup serius yang dapat menimbulkan ketulian sehingga perlu segera mendapat pemeriksaan dan pengobatan sedini mungkin. Beberapa pasien yang mengalami gejala ini seringkali terganggu. �Bahkan ada yang tidak bisa tidur karena terganggu sampai bunuh diri,� papar Prof. Dr. dr. H.M.S. Wiyadi, SpTHT-KL(K), Kepala Divisi Neurotologi RSU Dr. Soetomo. Maka itu dibutuhkan kerjasama dari berbagai bidang pendidikan kedokteran untuk mendiagnosa gejala ini. Seperti yang terlihat pada Pendidikan Kedokteran Berkelanjutan VII Ilmu Kesehatan Telinga Hidung enggorok � Bedah Kepala & Leher yang mengadakan Seminar and Workshop The Comperhensive Management Vertigo & Tinitus di Aula FK Unair Hari ini. Para dokter serta tenaga pelayanan medis dari berbagai bidang berkumpul untuk berbagi informasi terbaru mengenai penanganan Vertigo dan Tinitus. Seminar kali ini menghadirkan 12 pembicara yang 10 diantaranya berasal dari Surabaya dan 2 dari Jakarta. Menurut dr. Nyilo, Tinitus merupakan kelainan sensasi suara pada seseorang yang tidak ada hubungannya dengan rangsangan sumber suara dari luar. Suara yang keluar biasanya mendenging, mendesis, mendengung, menderu, berdenyut atau seperti suara jengkerik atau yang lain lagi. Sedangkan Jenis Tinnitus terbagi menjadi 2, yakni Objektif, dimana suara atau bising selain didengar oleh penderita dapat juga didengar oleh orang lain. Dan Tinitus Subjektif dimana suara atau bising hanya dapat didengar oleh penderita. Tinitus jenis ini bisa jadi karena ada kesalahan di otak, jenis ini sulit diobati. Pasien Tinitus di Poli THT RSU Dr. Soetomo sekitar 20% dari keseluruhan pasien yang datang dengan permasalahan pendengaran. Orang tua dikatakan paling sering mengalami hal ini. Kebanyakan diakibatkan oleh faktor regenerasi sehingga menimbulkan masalah pada persarafannya, �pada pasien ini dokter biasanya memberikan obat penenang dan vitamin,� ujar Ketua Seminar and Workshop dr. Nyilo Purnami, SpTHT-KL. Tapi saat ini gejala tinitus dapat diobati dengan menggunakan alat bantu yang disebut Tinitus breaker. Tinitus breaker adalah semacam alat bantu telinga yang dapat mengeluarkan suara. Fungsinya adalah sebagai penyeimbang yang mampu meningkatkan suara dari luar. Suara yag dihasilkan berupa suara deburan ombak yang dapat diatur kecepatannya sesuai dengan ambang dengar pasien. Penanganan Tinitus dilakukan sesuai dengan penyebabnya. Setelah melalui beberapa tahapan pemeriksaan bila tidak ditemukan kelainan maka pasien akan ditangai dengan Tinitus Retraining Theraphy yakni membiasakan pesien dengan tinitusnya.Tika http://www.kiatsehat.com/index.php? pgnm=./artikel/0001000100011050_full.html&panel=0001&cat=0001

Mewaspadai Penyakit Tinitus
Senin, 29 Juni 2009 08:29:02 - oleh : admin

Oleh: Astrawinata Gautama Tinitus merupakan suara berdenging, mendesis atau lainnya yang terdengar pada telinga atau kepala. Suara yang terdengar begitu nyata dan serasa berasal dari dalam telinga atau kepala. Pada sebagian besar kasus gangguan ini tidak begitu menjadi masalah. Namun bila terjadinya makin sering dan berat maka akan menganggu juga. Tinitus bukan merupakan suatu penyakit melainkan sebuah gejala dari suatu penyakit atau kondisi tertentu. Tinnitus secara umum terbagi atas dua jenis, yaitu tinnitus subjektif dan tinnitus objektif. Tinnitus subjektif adalah suara yang hanya bisa didengarkan oleh sang penderita, sedangkan tinnitus objektif bisa didengar juga oleh dokter yang memeriksa sang penderita. Biasanya disebabkan oleh hipertensi atau masalah otot dan tulang telinga dalam. Apakah yang Menyebabkan Tinitus? Di telinga bagian dalam, ada bulu-bulu halus yang berfungsi menghantarkan rangsangan. Bulubulu ini akan bergerak bila ada tekanan atau gelombang suara yang datang. Bulu ini kemudian akan menempel pada bulu tetangganya untuk mengirimkan gelombang suara tadi. Proses ini berjalan terus sampai ke otak. Namun pada tinnitus, bulu halus ini rusak dan lepas karena tekanan yang terlalu kuat, benturan, atau suara yang terlalu keras. Bulu halus yang lepas ini akan melayang-layang didalam telinga dalam. Bila bulu ini menempel pada bulu yang sehat, maka ia akan terus menghantarkan rangsangan sehingga kita merasa seolah-olah mendengar suara meskipun lingkungan sekeliling kita hening. Pada beberapa kasus, tinnitus merupakan sesuatu yang normal alias tidak ada yang perlu di khawatirkan. Penyebab lain dari tinitus adalah gangguan keseimbangan cairan dalam telinga, infeksi, atau penyakit yang menyerang tulang - tulang pendengaran dan gendang telinga. Suara yang terlampau keras atau bising juga sering menyebabkan terjadinya tinitus disamping akan mengganggu fungsi pendengaran secara keseluruhan. Sayangnya, banyak diantara kita tidak terlalu ambil pusing terhadap paparan suara keras yang berasal dari suara musik, senjata api, dan lain lain. Suara musik yang keras yang sering tidak kita sadari, dalam jangka panjang juga akan menyebabkan kerusakan permanen pada telinga. Penumpukan kotoran telinga (cerumen) juga salah satu penyebab tinnitus. Pada keadaan normal, cerumen yang lengket berfungsi untuk memerangkap kotoran atau bakteri agar tidak masuk ke dalam telinga. Cerumen akan dikeluarkan sendiri oleh tubuh kita. Ini sebabnya, kita terkadang merasakan seperti ada sesuatu yang keluar dari dalam telinga kita. Tetapi bila jumlah cerumen terlalu banyak, maka tubuh akan kesulitan mengeluarkannya dan terjadi penumpukan sehingga menyebabkan gangguan pendengaran dan tinnitus.

Beberapa obat juga diduga dapat menyebabkan atau memperparah tinnitus. Misalnya antibiotik jenis kloramfenikol, eritromisin, vankomisin, tetrasiklin dan bleomisin, obat diuretic seperti furisemid, bumetadin, dan asam etakrinik, obat malaria seperti kuinidin, dan pemakaian aspirin yang terlalu banyak (lebih dari 12 kali per hari). Tekanan darah yang tinggi juga dapat menimbulkan tinnitus. Tekanan darah yang tinggi memperkuat bunyi yang dihasilkan jantung dan melipatgandakan bunyi yang diterima telinga dalam. Wawancara mengenai riwayat penyakit sebelumnya, pemeriksaan fisik, dan serangkaian tes dapat membantu para dokter dalam menegakkan diagnosa tinitus. Dokter akan memeriksa apakah ada sumbatan oleh cerumen atau tidak. Pemeriksaan dengan radiogram, maupun dengan sinar-X, MRI, atau CT scan. Data ini akan dapat dipakai oleh dokter untuk menentukan kualitas dan kuantitas dan tinitus. Bila ternyata penyebab tinitus belum diketahui maka pasien tersebut dianjurkan untuk melakukan pemeriksaan pendengaran atau audiogram. Pola hilangnya fungsi pendengaran dan hasil pemeriksaan audiogram dapat dijadikan pegangan oleh dokter untuk menentukan penyebab tinitus. Pada kebanyakan kasus, penyebab pasti tinnitus tidak dapat diketahui sehingga terkadang tidak bisa dilakukan penanganan. Bagaimana Mengobati Tinitus? Setelah dilakukan pemeriksaan yang teliti, dokter akan dapat menentukan penyebab dari tinitus dan melakukan pengobatan terhadap penyebab itu. Pada beberapa kasus yang penyebabnya tidak dapat diidentifikasi, dokter tidak mampu untuk memberikan pengobatan yang tepat. Keadaan ini memaksa pasien untuk mengalami tinitus sepanjang hidupnya. Gunakanlah cotton bud yang ukuran kapasnya sesuai dengan diameter liang telinga anda. Bundelan kapas yang terlalu besar akan mendorong kotoran telinga ke bagian lebih dalam sehingga menempel pada gendang telinga. Keadaan ini akan mendorong terjadinya tinitus. Minumlah obat obatan sesuai dengan dosis yang dianjurkan oleh dokter. Jangan meminum obat sembarangan dan berlebihan. Gunakan penutup telinga atau pelindung telinga bila anda terpaksa berada di lingkungan yang bising, dan hindari tekanan atau benturan keras pada kepala. Berikut beberapa hal yang dapat anda lakukan untuk mengurangi gejala tinitus yang saat ini anda rasakan : 1. Hindari tempat tempat yang bising. 2. Kendalikan tekanan darah. 3. Hindari makanan atau minuman yang menstimulasi saraf seperti kopi dan rokok. 4. Hindari stress sebab stress memperparah tinitus yang anda derita. 5. Cobalah berhenti memikirkan tinitus yang anda derita. 6. Istirahatlah yang cukup. 7. Berolah raga teratur. 8. Hindari mengkonsumsi obat aspirin berlebihan, maupun obat-obat yang dapat memicu tinitus.

Jawaban Terbaik - Dipilih oleh Suara Terbanyak
Tinnitus (telinga mendenging) adalah suara gaduh berasal di dalam telinga melebihi lingkungan sekitar. Tinnitus adalah sebuah gejala dan bukan suatu penyakit tertentu. Sangat sering terjadi-10 sampai 15% orang mengalami beberapa tingkat tinnitus.

Lebih dari 75% masalah yang berhubungan dengan telinga termasuk tinnitus sebagai sebuah gejala, termasuk luka dari suara gaduh atau ledakan, infeksi telinga, saluran telinga yang tersumbat atau pipa Eustachian, otosclerosis (salah satu jenis kehilangan pendengaran), tumor telinga bagian dalam, dan penyakit meniere. Obat-obatan tertentu (seperti antibiotik aminoglikosid dan aspirin dosis tinggi) juga bisa menyebabkan tinnitus. Tinnitus juga bisa terjadi dengan gangguan dari luar telinga, termasuk anemia, jantung dan gangguan pembuluh darah seperti hipertensi dan arterisclerosis, kelenjar tiroid jinak (hypothyroidism), dan luka kepala. Tinnitus yang hanya pada salah satu telinga atau berdenyut adalah tanda yang lebih serius. Suara bergetar bisa dihasilkan dari tumor tertentu, arteri tersumbat, sebuah pembengkakan pembuluh darah, atau gangguan pembuluh darah lainnya. Suara gaduh yang terdengar oleh orang yang menderita tinnitus bisa jadi berdengung, berdering, meraung, bersiul, atau suara berdesis. Beberapa orang mendengar suara yang rumit yang naik turun setiap waktu. Suara ini lebih jelas di lingkungan yang sunyi dan ketika seseorang tidak konsentrasi pada hal tertentu. Maka, tinnitus cenderung lebih mengganggu orang ketika mereka berusaha untuk tidur. Bagaimanapun, pengalaman tinnitus adalah sangat individual ; beberapa orang sangat terganggu dengan gejala-gejalanya, dan orang yang lainnya sungguh dapat bertahan. Karena seseorang yang menderita tinnitus biasanya kehilangan pendengaran, melalui test pendengaran dilakukan sebaik mungkin sebagaimana magnetic resonance imaging (MRI) pada kepala dan computed tomography (CT) pada tulang rawan (tulang tengkorak yang mengandung bagian pada saluran telinga, telinga bagian tengah, dan telinga bagian dalam). Upaya untuk mendeteksi dan mengobati penyebab gangguan tinnitus seringkali tidak berhasil. Berbagai teknik bisa membantu meredam tinnitus, meskipun kemampuan untuk meredam hal itu berbeda dari orang ke orang. Seringkali alat Bantu dengar membantu menahan tinnitus. Banyak orang menemukan keringanan dengan memainkan musik merdu untuk menyembunyikan tinnitus. Beberapa orang menggunakan topeng tinnitus, sebuah alat yang dikenakan seperti Alat Bantu Dengar yang menghasilkan tingkat tetap pada suara netral. Untuk orang yang sangat tuli, sebuah cochlear yang ditanam dalam telinga bisa mengurangi tinnitus. Semoga bisa membantu •

1 tahun lalu Lapor Penyalahgunaan

100% 3 Suara

Suara "nguuung" atau "ngiiing" di dalam telinga sering disepelekan, malah dikaitkan dengan mitos, jika telinga kanan yang berdenging, katanya pertanda buruk. Yang benar, ini gejala gangguan pendengaran. Telinga berdenging dalam medis disebut tinnitus. Bisa berupa engingan, desisan, atau jenis lain di dalam telinga atau kepala. Bunyinya seperti begitu nyata dan hanya bisa didengar penderitanya. Penderita biasanya mengeluh mengenai suara yang tidak kunjung hilang dari dalam telinganya. Aktivitas rutin pun bisa terhambat. Tidur jadi tidak nyenyak akibat diganggu suara-suara atau sulit konsentrasi dan tidak bisa mendengar ucapan orang lain dengan jelas. Beda ketinggian Banyak hal yang bisa mengakibatkan telinga berdenging. "Perubahan udara akibat ketinggian bisa membuat telinga kita berdenging," kata Dr. Sosialisman, Sp.THT. Kondisi ini bisa dialami seseorang saat turun dari pesawat atau ketika berkendara dari daerah di dataran tinggi ke dataran rendah. Hal ini dikarenakan adanya perbedaan tekanan udara luar dengan udara di dalam tuba eustachius, yang terletak di dalam telinga. "Kondisi ini merupakan sesuatu yang normal dan biasanya akan hilang dalam beberapa saat," ujar spesialis THT dari RS Pantai Indah Kapuk, Jakarta ini. Bila suara tak kunjung hilang, bisa menjadi tanda adanya gangguan pendengaran. Jika sudah demikian, tentu harus memeriksakan diri ke dokter. Dengungan ini terjadi karena rambut getar yang ada di dalam rumah siput tidak bisa berhenti bergetar. Getaran ini kemudian diterima saraf pendengaran dan diteruskan ke otak. Setelah sampai di otak, terdengarlah suara dengung itu. Tinitus bisa berasal dari empat bagian telinga, yaitu telinga luar, telinga tengah, telinga dalam, dan otak sebagai pusat pendengaran. Selain mengganggu penderitanya, tinitus ternyata berhubungan erat dengan meningkatnya emosi. Itu sebabnya, penderita tinitus jadi mudah march, pusing, mual, mudah lelah. Tinitus juga bisa jadi gejala penyakit tertentu, misalnya meniere, yaitu kelainan pada telinga, hingga tumor. Namun, bukan berarti penderita tinitus pasti menderita penyakit lain. Harus ada gejala lain yang menyertainya. "Contohnya, jika ada tumor di saluran pendengaran. Selain tinitus, pasien biasanya mengalami gejala lain, seperti wajah mencong," ungkapnya. Bisa karena obat Menurut Dr. Sosialisman, semua orang berpeluang terkena tinitus, meski penyebabnya bisa berlainan. "Kotoran di liang telinga, infeksi telinga tengah dan telinga dalam, gangguan darah, tekanan darah tinggi atau rendah, anemia, benturan keras di telinga, atau tumor di otak dapat

menyebabkan tinitus karena berpengaruh terhadap saraf pendengaran," paparnya. Gangguan tersebut mengakibatkan rusaknya ujung saraf pada telinga bagian dalam. Bertambahnya usia juga merupakan faktor dari rusaknya susunan saraf dalam telinga. Suara terlampau keras atau bising juga sering menyebabkan tinitus, di samping akan mengganggu fungsi pendengaran secara keseluruhan. Sayangnya, banyak orang tidak ambil pusing terhadap paparan suara keras yang berasal dari musik atau kendaraan. Beberapa jenis obat juga dapat menyebabkan tinitus. Penggunaan antibiotika dalam jangka panjang berefek merusak saraf pendengaran. Lamanya pengaruh obat terhadap pendengaran tergantung pada daya tahan seseorang. "Ada yang tubuhnya tahan antibiotika sehingga gejala tinitus tidak terlalu dirasa. Ada juga yang sensitif," ucapnya. Menentukan penyebab pasti tinitus tidaklah mudah. Biasanya pasien akan ditanya riwayat penyakit yang pernah diderita. Lalu, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan serangkaian tes guna menegakkan diagnosis. Hasil pemeriksaan ini dipakai dokter untuk menentukan tingkat keparahan dan lamanya tinitus terjadi. Bila penyebab belum juga diketahui, pasien dianjurkan melakukan pemeriksaan pendengaran atau audiogram. Pola hilangnya fungsi pendengaran dari hasil pemeriksaan audiogram dijadikan pegangan dokter untuk menentukan penyebab. Pemeriksaan lain seperti Auditory Brain Stem Response (ABR), CT Scan, dan MRI sangat jarang dilakukan, meski pada beberapa kasus dapat membantu menentukan penyebab tinitus. Cara mengobati dengungan, tentu tergantung penyebab. Jika tinitus disebabkan tersumbatnya saluran pendengaran akibat penumpukan kotoran, cara paling mudah mengatasinya, ya membuang kotoran itu. "Jika disebabkan antibiotik, segera hentikan konsumsinya," imbuhnya. Pada beberapa kasus, penyebab tinitus tak dapat diidentifikasi, sehingga pasien tidak bisa diobati secara tepat. Pasien terpaksa menanggung penyakit ini sepanjang hidupnya. Sebenarnya, kata Dr. Sosialisman, ada cara untuk mengatasi tinitus yang bersifat permanen, yaitu operasi. Sayangnya, di Indonesia operasi ini belum dapat dilakukan karena tergolong sulit dan keterbatasan fasilitas. Yang sebaiknya dilakukan pasien adalah mengurangi gejala, antara lain dengan terapi musik. Terapi ini tidak menghilangkan sama sekali gejala tinitus, melainkan untuk mengalihkan perhatian si penderita dari suara berdenging ke suara musik. "Sistem pendengaran jika sudah rusak akan sulit disembuhkan. Cara terbaik adalah mencegah agar sistem pendengaran tidak rusak," katanya. Subjektif & Objektif

Ada dua kelompok tinitus. 1. Tinitus subjektif Merupakan sensasi suara berdenging hanya didengar oleh si penderita. Bunyi yang mengganggu tcrsebut tidak didengar oleh dokter yang memeriksa. Telinga mendenging jenis ini antara lain disebabkan kelainan pada telinga seperti proses pengapuran karena usia lanjut, otitis media atau congek, pengerasan tulang telinga bagian tengah, atau kotoran telinga. Bisa juga karena pengaruh obat-obatan seperti jenis antibiotika dan antiperadangan nonsteroid, gangguan metabolik, atau faktor psikologis seperti depresi. 2. Tinitus objektif Kondisi suara berdenging yang dapat didengar oleh penderita dan dokter yang memeriksa. Dapat bersumber dari gangguan otot-otot di dalam atau sekitar telinga (palatal niyodnnus, stapedius spasm), tuba eustachius (saluran yang menghubungkan telinga tengah dan rongga mulut bagian belakang) yang membuntu, problem pembuluh darah seperti tekanan darah tinggi, hingga gangguan kelenjar gondok, biasa disebut hipertiroid atau hipotiroid. Hindari Suara Bising Beberapa tip ini dapat membantu Anda mengurangi gejala telinga berdenging. • Berhenti mengonsumsi minuman beralkohol atau yang mengandung kafein. • Berhenti merokok atau menggunakan produk yang terbuat dari tembakau. Nikotin dapat mengurangi aliran darah ke bagian telinga dan membuat tinitus semakin parah. • Batasi pengunaan obat aspirin dan obat antiperadangan seperti ibuprofen atau naproxen. • Rutin berolahraga. Olahraga dapat meningkatkan aliran darah ke bagian telinga. • Hindari tempat-tempat yang bising. Suara yang terlalu berisik dapat menyebabkan telinga berdenging. Jika Anda bekerja di tempat yang bising, gunakanlah pelindung atau penutup telinga. • Cobalah mengelola stres dengan berlatih yoga atau meditasi. Stres dapat menambah parah tinitus. • Konsumsi makanan yang mengandung ginkgo biloba. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa ginkgo biloba dapat mengurangi risiko tinitus. Peneiitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan dosis asupan yang tepat. • Kendalikan berat badan. Tinitus lebih sering terjadi pada orang dengan obesitas.

• Gunakanlah cotton bud atau pembersih kuping yang ukuran kapasnya sesuai dengan diameter liang telinga. Bundelan kapas yang terlalu besar akan mendorong kotoran telinga ke bagian lebih dalam, sehingga menempel pada gendang telinga. Keadaan ini bisa menyebabkan terjadinya tinitus. • Kunyahlah penmen karet ketika naik pesawat. Pada saat pesawat take off (lepas landas} dan landing {mendarat), tekanan darah di kuping akan naik. Tekanan darah berlebihan dapat mengakibatkan tinitus. Permen karet dapat membantu menyeimbangkan tekanan darah tersebut. Kelamaan Nikmati Ipod Banyak kondisi yang dapat menyebabkan tinitus. Pada orang kebanyakan, telinga berdenging disebabkan oleh salah satu hal di bawah ini: • Faktor usia. Seiring usia, kemampuan pendengaran seseorang ikut menurun. Biasanya mulai terasa sekitar usia 60 tahun. Penurunan kemampuan pendengaran ini bisa mengakibatkan tinitus. • Tersumbat cairan telinga. Telinga memiliki cairan alami yang berfungsi menghalangi masuknya kotoran dan menghambat pertumbuhan jamur. Namun, jika cairan ini produksinya berlebih, dapat menyebabkan penumpukan. Penumpukan cairan telinga ini umumnya susah dibersihkan hingga mengakibatkan gangguan pendengaran, salah satunya telinga berdenging. • Faktor perubahan struktur tulang telinga. Perubahan atau pertumbuhan tulang telinga bagian tengah yang tidak semestinya dapat memengaruhi kemampuan pendengaran dan menyebabkan tinitus. Keadaan yang disebut otoskerosis ini biasanya disebabkan oleh faktor keturunan. • Paparan suara bising. Suara bising dapat merusak kemampuan pendengaran. Paparan suara bising jika dalam waktu tidak lama, misalnya usai menonton konser musik cadas, biasanya hanya mengakibatkan telinga berdenging beberapa saat. Meski demikian, paparan suara bising dalam waktu lama seperti rutin mendengarkan ipod atau pemutar musik dengan volume suara kencang atau musik yang ingar-bingar, dapat menyebabkan • Sumber: Senior

http://cybermed.cbn.net.id/cbprtl/cybermed/detail.aspx?x=Health+News&y=cybermed|0|0|5| 4790

Tinitus
Apakah yang dimaksud dengan tinitus? Tinitus merupakan suara berdengging, mendesis atau lainnya yang terdengar pada telinga atau kepala. Suara yang terdengar begitu nyata dan serasa berasal dari dalam telinga atau kepala. Pada sebagian besar kasus, gangguan ini tidak begitu menjadi masalah, namun bila terjadinya makin sering dan berat maka akan menganggu juga. Uniknya suara yang terdengar oleh pasien, tidak akan terdengar oleh orang lain. Tinitus bukan merupakan suatu penyakit melainkan sebuah gejala dari suatu penyakit atau kondisi tertentu. Menurut catatan ahli di bidang tinitus di Amerika (data di Indonesia belum ada), hampir 36 juta penduduk Amerika mengalami gejala ini dalam hidupnya. Hanya sebagian kecil dari jumlah itu yang memeriksakan diri ke klinik klinik kesehatan terdekat. Apakah yang menyebabkan tinitus? Tinitus dapat berasal dari empat bagian telinga yaitu telinga bagian luar, telinga bagian tengah, telinga bagian dalam dan otak sebagai pusat pendengaran. Pada beberapa kasus, tinitus merupakan sesuatu yang normal alias tidak ada yang perlu di khawatirkan. Pada keadaan normal, tubuh memang akan mengeluarkan suara suara aneh akibat dari proses yang terjadi di dalam tubuh. Kita tidak awas akan suara ini dikarenakan suara yang terdengar lebih kecil dari suara di luar tubuh. Jika pada suatu kondisi suara di luar tubuh tidak ada maka baru akan terdengar suara yang berasal dari dalam tubuh. Penyebab lain dari tinitus adalah gangguan keseimbangan cairan dalam telinga, infeksi, atau penyakit yang menyerang tulang tulang pendengaran dan gendang telinga. Penyebab paling sering dari tinitus abnormal adalah rusaknya ujung saraf pada telinga bagian dalam. Bertambahnya usia merupakan faktor penting dari rusaknya susunan saraf dalam telinga. Akhir akhir ini, suara yang terlampau keras atau bising juga sering menyebabkan terjadinya tinitus disamping akan menganggu fungsi pendengaran secara keseluruhan. Sayangnya, banyak diantara kita tidak terlalu ambil pusing terhadap paparan suara keras yang berasal dari suara musik, senjata api, dan lain lain. Beberapa obat seperti aspirin dan penyakit telinga bagian tengah juga bisa menyebabkan terjadinya tinitus. Bagaimana cara mendiagnosa tinitus? Wawancara mengenai riwayat penyakit sebelumnya, pemeriksaan fisik dan serangkaian tes dapat membantu para dokter dalam menegakan diagnosa tinitus. Data ini akan dapat dipakai oleh dokter untuk menentukan kualitas dan kuantitas dari tinitus. Bila ternyata penyebab tinitus belum diketahui maka pasien tersebut dianjurkan untuk melakukan pemeriksaan pendengaran atau audiogram. Pola hilangnya fungsi pendengaran dari hasil pemeriksaan audiogram dapat

dijadikan pegangan oleh dokter untuk menentukan penyebab tinitus. Pemeriksaan lain seperti Auditory Brain Stem Response (ABR), CT Scan dan MRI masih sangat jarang dilakukan meskipun pada beberapa kasus dapat membantu menentukan penyebab tinitus. Mungkin karena pertimbangan biaya sehingga pemeriksaan ini tidak rutin dikerjakan. Bagaimana mengobati tinitus? Setelah dilakukan pemeriksaan yang teliti, dokter akan dapat menentukan penyebab dari tinitus dan melakukan pengobatan terhadap penyebab itu. Pada beberapa kasus, penyebab tinitus tidak dapat diidentifikasi sehingga tidak mampu untuk diberikan pengobatan yang pas. Keadaan ini memaksa pasien untuk mengalami tinitus sepanjang hidupnya. Dapatkah tinitus dicegah? Gunakanlah cotton bud yang ukuran kapasnya sesuai dengan diameter liang telinga anda. Bundelan kapas yang terlalu besar akan mendorong kotoran telinga ke bagian lebih dalam sehingga menempel pada gendang telinga. Keadaan ini akan mendorong terjadinya tinitus. Minumlah obat obatan sesuai dengan dosis yang dianjutkan oleh dokter. Gunakan penutup telinga atau pelindung telinga bila anda terpaksa berada di lingkungan yang bising. Dapatkah gejala tinitus dikurangi? Berikut beberapa hal yang dapat anda lakukan untuk mengurangi gejala tinitus yang saat ini anda rasakan : * Hindari tempat tempat yang bising. * Kendalikan tekanan darah. * Hindari makanan atau minuman yang menstimuli saraf seperti kopi dan rokok. * Hindari stress. * Cobalah berhenti memikirkan tinitus yang anda derita. * Istirahatlah yang cukup. * Berolah raga teratur. * Hindari mengkonsumsi obat aspirin. http://www.ligagame.com/forum/index.php/topic,95616.0.html

Gangguan Pendengaran – Tinitus
Pengertian Tinitus Tinitus adalah suatu gangguan pendengaran berupa keluhan perasaan pada saat mendengarkan bunyi tanpa ada rangsangan bunyi atau suara dari luar. Adapun keluhan yang dialami ini seperti bunyi mendengung, mendesis, menderu, atau berbagai variasi bunyi yang lain. Tinitus ada 2 macam yang terbagi atas tinitus obyektif dan tinitus subjektif. Tinitus obyektif terjadi apabila bunyi tersebut dapat juga didengar oleh pemeriksa atau dapat juga dengan auskultasi di sekitar telinga. Sifatnya adalah vibritorik yang berasal dari vibrasi atau getaran

sistem muskuler (otot) atau kardiovaskuler di sekitar telinga. Sedangkan tinitus subjektif terjadi apabila suara hanya terdengar oleh pasien sendiri, dan jenis tinitus ini yang paling sering terjadi. Sifat dari tinitus subjektif adalah nonvibratorik karena adanya proses iritatif ataupun perubahan degenaratif pada traktus auditorius yang dimulai dari sel-sel rambut getar koklea sampai pada pusat saraf dari pendengar. Patofisiologi Tinitus Mekanisme terjadinya tinitus karena aktifitas elektrik di sekitar auditorius yang menimbulkan perasaan adanya bunyi, tetapi impuls yang terjadi bukan berasal dari bunyi eksternal atau dari luar yang ditransformasikan, melainkan berasal dari sumber impuls yang abnormal di dalam tubuh penderita sendiri. Impuls abnormal itu dapat ditimbulkan oleh berbagai kelainan telinga. Tinitus dapat terjadi dalam berbagai intensitas. Tinitus dengan nada rendah, seperti bergemuruh atau nada tinggi, seperti berdengung. Tinitus dapat terus menerus atau hilang timbul terdengar. Tinitus biasanya dihubungkan dengan tuli sensorineural dan dapat juga terjadi karena gangguan konduksi. Tinitus yang disebabkan oleh gangguan konduksi, biasanya berupa bunyi dengan nada rendah. Jika disertai dengan inflamasi, bunyi dengung ini terasa berdenyut (tinitus pulsasi). Tinitus dengan nada rendah dan terdapat gangguan konduksi, biasanya terjadi pada sumbatan liang telinga karena serumen atau tumor, tuba katar, otitis media, otosklerosis, dan lain-lain. Tinitus dengan nada rendah yang berpulsasi tanpa gangguan pendengaran merupakan gejala dini yang penting pada tumor glomus jugulare. Tinitus objektif sering ditimbulkan oleh gangguan vaskuler. Bunyinya seirama dengan denyut nadi, misalnya pada aneurisma dan aterosklerosis. Gangguan mekanis dapat juga mengakibatkan tinitus objektif, seperti tuba Eustachius terbuka, sehingga ketika bernapas membran timpani bergerak dan terjadi tinitus. Kejang klonus muskulus tensor timpani dan muskulus stapedius, serta otot-otot palatum dapat menimbulkan tinitus objektif. Bila ada gangguan vaskuler di telinga tengah, seperti tumor karotis (carotid-body tumour), maka suara aliran darah akan mengakibatkan tinitus juga. Pada tuli sensorineural, biasanya timbul tinitus subjektif nada tinggi (sekitar 4000Hz) Pada intoksikasi obat seperti salisilat, kina, streptomysin, dehidro-streptomysin, garamysin, digitalis, kanamysin, dapat terjadi tinitus nada tinggi, terus menerus atau hilang timbul. Pada hipertensi endolimfatik seperti penyakit Meniere dapat terjadi tinitus pada nada rendah dan tinggi, sehingga terdengar bergemuruh atau berdengung. Gangguan ini disertai dengan tuli sensorineural dan vertigo.Gangguan vaskuler koklea terminalis yang terjadi pada pasien yang stres akibat gangguan keseimbangan endokrin, seperti menjelang menstruasi, hipometabolisme atau saat hamil dapat juga timbul tinitus atau gangguan tersebut akan hilang bila keadaannya sudah kembali normal. Diagnosis Tinitus Tinitus merupakan suatu gejala klinik penyakit telinga, sehingga untuk pengobatannya perlu ditegakkatn diagnosis untuk mencari penyebabnya yang biasanya sulit untuk diketahui. Anamnesis merupakan hal yang utama dan sangat penting dalam penegakkan diagnosis tinitus. Perlu ditanyakan kualitas dan kuantitas tinitus, adanya gejala lain yang menyertai, misalnya adanya vertigo dan atau gangguan pendengaran serta gejala neurologik lain, riwayat terjadinya tinitus unilateral atau bilateral, apakh sampai mengganggu aktivitas sehari-hari. Pemeriksaan

fisik THT dan otoskopi harus secara rutin dilakukan, pemeriksaan penala, audiometri tutur, bila perlu dilakukan pemeriksaan BERA dan atau ENG serta pemeriksaan laboratorium. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam anamnesis adalah : lama serangan tinitus, bila berlangsung dalam waktu 1 menit biasanya akan hilang sendiri, hal ini bukan keadaan patologik. Bila berlangsung dalam 5 menit merupakan keadaan patologik. Tinitus subjektif unilateral disertai gangguan pendengaran perlu dicurigai kemungkinan tumor neuroma akustik atau trauma kepala. Bila tinitus bilateral kemungkinan terjadi pada intoksikasi obat, presbiakusis, trauma bising, dan penyakit sistemik lain. Apabila pasien sulit mengidentifikasi kanan atau kiri kemungkinannya disaraf pusat. Kualitas tinitus, bila tinitus bernada tinggi biasanya kelainannya pada daerah basal koklea, saraf pendengar perifer dan sentral. Tinitus bernada rendah seperti gemuruh ombak khas untuk kelainan koklea seperti hidrops endolimfa. Pengobatan Tinitus Pengobatan tinitus merupakan masalah yang kompleks dan merupakan fenomena psikoakustik murni, sehingga tidak dapat diukur. Perlu diketahinya penyebab tinitus agar dapat diobati sesuai dengan penyebabnya. Kadangkadang penyebabnya itu sukar diketahui. Pada umumnya pengobatan gejala tinitus dapat dibagi dalam 4 cara yaitu : 1. Elektrofisiologik yaitu dengan membuat stimulus elektro akustik dengan intensitas suara yang lebih keras dari tinitusnya, dapat dengan alat bantu dengar atau tinitus masker. 2. Psikologik, dengan memberikan konsultasi psikologik untuk meyakinkan pasien bahwa penyakitnya tidak membahayakan dan dengan mengajarkan relaksasi setiap hari. 3. Terapi medikamentosa, sampai saat ini belum ada kesepakatan yang jelas diantaranya untuk meningkatkan aliran darah koklea, tranquilizer, antidepresan, sedatif, neurotonik, vitamin, dan mineral. 4. Tindakan bedah dilakukan pada tinitus yang telah terbukti disebabkan oleh akustik neuroma.Pasien yang menderita gangguan ini perlu diberikan penjelasan yang baik, sehingga rasa takut tidak memperberat keluhan tersebut. Obat penenang atau obat tidur dapat diberikan saat menjelang tidur pada pasien yang tidurnya sangat terganggu oleh tinitus itu. Kepada pasien harus dijelaskan bahwa gangguan itu sukar diobati dan dianjurkan agar beradaptasi dengan gangguan tersebut. http://www.jevuska.com/2008/08/30/gangguan-pendengaran-tinitus Suara yang Anda dengar di telinga disebut di dalam kedokteran sebagai tinitus. Tinitus sendiri berarti suara berdenging atau berdengung, atau jenis suara lain yang berasal dari kepala atau telinga tanpa keterlibatan sumber eksternal. Adanya rasa pusing mungkin saja dapat disebabkan karena keterlibatan saraf di daerah yang berkaitan. Tinitus bukanlah penyakit namun gejala dan sebaiknya segera dicari penyebabnya. Menurut American Academy of Otolarryngology, tinitus disebabkan oleh kerusakan dari ujung saraf pendengaran di telinga dalam. Kerusakan tersebut dapat disebabkan karena usia tua. Apabila masih muda, tinitus umumnya disebabkan karena pajanan suara keras. Penyebab lain dari tinitus adalah obat (aspirin, NSAIDs, diuretik), alergi, tekanan darah tinggi atau tekanan darah rendah, tumor, trauma terhadap kepala atau telinga, dan infeksi.

Tidak ada obat khusus untuk tinitus, yang paling penting adalah menghilangkan pencetus atau menyembuhkan penyebab. Hindari pajanan suara keras, hindari pencetus tinitus seperti kopi, teh, cola, rokok, dan garam. Berolahragalah untuk memperbaiki sirkulasi dan jangan terlalu memikirkan mengenai tinitus yang terjadi, belajarlah untuk mengabaikannya atau mengalihkannya ke hal lain (mendengarkan musik ketika mau tidur misalnya). Apabila masih belum ada perbaikan juga, sebaiknya Anda berkonsultasi kembali ke spesialis THT. (klikdokter) Editor : widodo
http://www.tribunnews.com/2010/03/21/mengapa-telinga-berdenging

Tinitus yakni sensasi suara yang mengganggu, tanpa ada sumber suara di luar telinga, cukup banyak dijumpai. Gangguan pada telinga ini salah satunya disebabkan oleh frekuensi penggunaan telepon seluler (ponsel) yang terlalu sering. Gangguan tinitus biasanya berupa deringan, dengungan, siulan atau bunyi-bunyian lain meski sebenarnya tidak ada sumber suara tersebut di sekitar. Tim peneliti dari Austria merekrut 100 penderita tinitus dan 100 orang yang telinganya normal, kemudian membandingkan penggunaan telepon pada dua kelompok partisipan. Ternyata tinitus 70 persen lebih sering terjadi pada mereka yang memakai ponsel lebih dari 10 menit setiap hari. Akan tetapi para dokter yang tergabung dalam British Tinnitus Association mengatakan gangguan tinitus dan ponsel kurang meyakinkan. Selama ini tinitus sering dihubungkan dengan cedera di kepala, sering terpapar suara bising, serta pemakaian aspirin dosis tinggi. Namun dalam banyak kasus penyebabnya belum diketahui. Dari hasil penelitian tim dari Medical University of Vienna, Austria, diketahui pengunaan ponsel lebih dari 160 jam secara akumulatif, akan meningkatkan risiko tinitus hingga 60 persen. Menurut ketua peneliti Dr.Hans Peter Hutter, ada mekanisme biologi mengapa ponsel bisa menyebabkan gangguan telinga. Koklea, organ dalam telinga yang bertugas menginterpretasi suara dan saluran kecil auditori secara anatomi berada di bagian yang mudah menyerap suara dari ponsel. Terlalu sering berbicara di ponsel, terutama sambil berjalan, diduga akan mempengaruhi sirkulasi darah di bagian samping kepala. Penanganan tinitus bisa dengan menggunakan masker tinitus, yaitu alat yang digunakan seperti alat bantu dengar yang mengeluarkan sejenis suara lain yang tidak mengganggu.
• • Beri komentar Anda http://www.dexpand.com/group/2844/miss-ring-ring-awas-telinga-berdenging

• Kenali Jenis Tinitus dan Langkah Pengobatannya •

• •

Kiat Sehat � Surabaya : Mengalami gangguan pada pendengaran akan membuat orang menjadi kesulitan dalam berkomunikasi. Tentu saja ini sangat merepotkan, baik bagi penderita maupun orang-orang di sekitarnya. Tidak jarang orang yang menderita gangguan pendengaran mengalami miskomunikasi sehingga terjadi kesalah pahaman. Kalau hal ini terus terulang pastinya akan menimbulkan masalah dalam kehidupan sosial mereka.


Gangguan pendengaran ini bisa terjadi karena banyak faktor, termasuk diantaranya adalah suatu penyakit yang disebut tinnitus. Tinnitus adalah kelainan sensasi suara pada seseorang yang tidak ada hubungannya dengan rangsangan sumber suara dari luar. Suara yang terdengar oleh penderita terkadang dirasakan sebagai suara yang mendenging, mendesis, mendengung, menderu, berdenyut atau bahkan seperti suara jangkerik. Menurut Prof. Dr. dr. H.M.S. Wiyadi, Sp.THT-KL(K) Kepala Divisi Neurologi RSUD Dr. Soetomo Surabaya, tinnitus ini dibagi menjadi bermacam-macam. Ada yang membaginya dalam tinnitus intrinsik dan ekstrinsik, ada pula yang membaginya menjadi tinnitus vibratorik dan non vibratorik. Sebagian membaginya menurut lokalisasi tinnitus aurium dan tinnitus kranium, dan ada yang membagi menjadi tinnitus sentral dan tinnitus perifer. �Pada umumnya tinnitus ini dibagi menjadi dua yaitu tinnitus objektif dan tinnitus subjektif,� ujar Prof. Wiyadi. Tinnitus objektif adalah suatu kondisi dimana suara atau bising yang dirasakan oleh penderita selain didengar oleh penderita juga didengar oleh orang lain. �Tinitus ini biasanya bernada rendah dan bisa terjadi karena adanya gangguan mekanis. Namun pada umumnya tinnitus objektif terjadi karena adanya gangguan vaskuler,� terangnya. Sedangkan tinnitus subjektif adalah suatu kondisi dimana suara atau bising yang dirasakan oleh penderita hanya didengar oleh dirinya sendiri. Bila tinnitus bernada tinggi biasanya ada kerusakan pada koklea, nuclei, neuron, urat syaraf atau korteks. �Bila tinnitus tidak didengar ditelinga tapi diseluruh kepala, berarti tinnitus berasal dari otak. Tinnitus yang seperti ini, sulit untuk diobati,� ujar Prof. Wiyadi. Namun jika tinnitus bernada rendah, biasanya kerusakan pada telinga tengah atau telinga bagian luar. Yang memprihatinkan adalah kebanyakan orang menganggap tinnitus ini bukanlah hal yang berbahaya. Padahal sebenarnya tinnitus bisa saja merupakan suatu tanda bahaya penyakit telinga yang cukup serius yang dapat menyebabkan ketulian. �Tinitus adalah suatu gejala klinik dari suatu penyakit baik ditelinga atau ditempat lain. Untuk itulah tinnitus ini perlu segera mendapat pemeriksaan dan pengobatan sedini mungkin,� tegas Prof. Wiyadi. Tentunya untuk mendapat pengobatan yang sesuai maka perlu adanya diagnosis terhadap penyakit tersebut. Untuk mendapatkan diagnosis biasanya dilakukan beberapa pemeriksaan. Yang pertama tentu saja anamnesis yang mempunyai peranan penting




• •


meliputi bagaimana kwalitas dan kwantitas tinitusnya, lokasinya dan juga sifatnya. Sifat yang dimaksud adalah apakah mendenging, mendesis, menderu, berdetak, gemuruh atau bahkan seperti riak air dan juga lamanya. Dalam tahap ini ditanyakan pula apakah tinitusnya mengganggu atau bertambah berat pada waktu siang atau malam hari. Gejala-gejala penyerta lainnya seperti vertigo atau kurangnya pendengaran juga perlu ditanyakan. �Yang terutama apakah penderita memiliki riwayat seperti perokok, peminum kopi, cidera kepala, trauma akustik, minum obat-obat ototoksik dan apakah ada faktor psikis juga ditanyakan dalam tahap ini,� terang Prof. Wiyadi. Setelah dilakukan anamnesis selanjutnya perlu diadakan pemeriksaan rutin THT. Pemeriksaan ini meliputi pemeriksaan audiometric nada murni, audiometric bicara, tes SISI, tes Tone decay, timpanomertri, tes kalori, BERA bila perlu ENG. Selain itu dilakukan pulapemeriksaan radiologist yang meliputi CT-scan atau MRI untuk mengetahui kelainan di intracranial dan retrokoklear. Pada tinnitus objektif bisa dilakukan angiografi dan venogram jugularis. �Selanjutnya perlu dilakukan pemeriksaan laboratorium yang meliputi pemeriksaan darah lengkap, glukosa darah, tes glukosa toleran, kadar lemak darah, fungsi hepar, fungsi ginjal dan hormon tiroid serta WR/K dan VDRL,� tegas Prof. Wiyadi. Apabila pada THT tidak terdapat kelainan, perlu konsultasi pada ahli penyakit dalam, ahli syaraf dan ahli penyakit jiwa. Bila ada anamnesis trauma kepala sebaiknya melakukan konsultasi pada ahli bedah syaraf. Diantara berbagai jenis pengobatan tinnitus yang ideal adalah menghilangkan penyebab penyakit atau kausatif. Tinnitus obyektif pada umumnya lebih mudah ditetapkan diagnosisnya, karena pemeriksa dapat mendengar suara tinnitus secara langsung atau dengan bantuan auskultasi daerah sekitar telinga atau leher sehingga mempermudah deteksi lokasi serta kelainan patologisnya. Sehingga tinnitus objektif juga lebih mudah pengobatannya karena biasanya stadium penyakitnya masih reversible. Sedangkan tinnitus subjektif meskipun telah ditetapkan diagnosisnya, hingga saat ini belum diketemukan obatnya. Dan biasanya penyakit in diketahui sudah dalam stadium ireversibel seperti misalnya kerusakan sel-sel rambut organon Corti dan degenerasi syaraf pendengar perifer dan pusat.Nana http://kiatsehat.com/index.php? pgnm=./artikel/0001000100011183_full.html&panel=0001&cat=0001




Tinnitus Ditetapkan
Tinnitus (pronounced "tin-it-tus") is an abnormal noise in the ear (note that it is not an "itis" -- or inflammation). Tinnitus (diucapkan "timah-it-tus") adalah kebisingan abnormal dalam telinga (catatan bahwa itu adalah bukan "itis" - atau peradangan). Tinnitus is common -- nearly 36 million Americans have constant tinnitus and more than half of the normal population has intermittent tinnitus. Tinnitus adalah umum - hampir 36 juta orang Amerika telah tinnitus konstan dan lebih dari setengah populasi normal memiliki tinnitus berselang. About six percent of the general population has what they consider to be "severe" tinnitus. That is a gigantic number of people ! Sekitar enam persen dari populasi umum memiliki apa

yang mereka anggap sebagai "berat" tinnitus. Itu adalah sejumlah besar orang! In a large study of more than 2000 adults aged 50 and above, 30.3% reported having experienced tinnitus, with 48% reporting symptoms in both ears. Tinnitus had been present for at least 6 years in 50% of cases, and most (55%) reported a gradual onset. Dalam sebuah studi besar, yaitu lebih dari 2000 orang dewasa berusia 50 ke atas, 30,3% dilaporkan mengalami tinnitus berpengalaman, dengan 48% melaporkan gejala di kedua telinga itu. Tinnitus hadir selama minimal 6 tahun pada 50% kasus, dan sebagian besar (55% ) melaporkan onset bertahap. Tinnitus was described as mildly to extremely annoying by 67%.(Sindhusake et al. 2003) Tinnitus digambarkan sebagai agak ke sangat mengganggu oleh 67%). (Sindhusake et al. 2003 Tinnitus can come and go, or be continuous. Tinnitus bisa datang dan pergi, atau terus menerus. It can sound like a low roar, or a high pitched ring. Hal ini dapat terdengar seperti raungan rendah, atau cincin bernada tinggi. Tinnitus may be in both ears or just in one ear. Tinnitus mungkin di kedua telinga atau hanya di satu telinga. Seven million Americans are so severely affected that they cannot lead normal lives. Tujuh juta orang Amerika begitu parah terkena dampak bahwa mereka tidak dapat hidup normal. The most common types of tinnitus are ringing or hissing ringing, whistling (high pitched hissing) and roaring (low-pitched hissing). Yang umum sebagian besar jenis tinnitus nada dering atau mendesis, bersiul (mendesis bernada tinggi) dan menderu (mendesis bernada rendah). Some persons hear chirping, screeching, or even musical sounds. Beberapa orang mendengar kicauan, decitan, atau bahkan suara musik. Note however that tinnitus nearly always consists of fairly simple sounds -- for example, hearing someone talking that no one else can hear would not ordinarily be called tinnitus -- this would be called an auditory hallucination. Namun perlu dicatat bahwa tinnitus hampir selalu terdiri dari cukup suara sederhana - misalnya, mendengar orang berbicara bahwa tidak ada orang lain bisa mendengar tidak akan biasanya disebut tinnitus - ini akan disebut halusinasi pendengaran. Musical hallucinations in patients without psychiatric disturbance is most often described in older persons, years after hearing loss, but they have also been reported in lesions of the dorsal pons (Schielke et al, 2000). halusinasi Musik di pasien tanpa gangguan kejiwaan yang paling sering digambarkan pada orang tua, tahun setelah kehilangan pendengaran, tetapi mereka juga telah dilaporkan dalam lesi pons punggung (Schielke et al, 2000). Another way of splitting up tinnitus is into objective and subjective . Cara lain yang memecahbelahkan tinnitus adalah menjadi objektif dan subjektif. Objective tinnitus can be heard by the examiner. Tujuan tinnitus dapat didengar oleh pemeriksa. Subjective cannot. Subjektif tidak bisa. Practically, as there is only a tiny proportion of the population with objective tinnitus, this method of categorizing tinnitus is rarely of any help. Praktis, karena ada hanya sebagian kecil penduduk dengan tinnitus obyektif, metode kategorisasi tinnitus adalah jarang membantu. It seems to us that it should be possible to separate out tinnitus into inner ear vs everything else using some of the large array of audiologic testing available today. Sepertinya kita bahwa mungkin untuk memisahkan tinnitus kedalam diri segala telinga vs lain menggunakan beberapa array besar audiologic pengujian tersedia saat ini. For example, it would seem to us that tinnitus should intrinsically "mask" sounds of the same pitch, and that this could be quantified using procedures that are "tuned" to the tinnitus. Sebagai contoh, akan tampak bagi kita bahwa tinnitus intrinsik harus "topeng" suara dari lapangan yang sama, dan bahwa ini bisa diukur dengan menggunakan prosedur yang "disetel" untuk tinnitus. Tinnitus is commonly accompanied by hearing loss . Tinnitus biasanya disertai dengan gangguan pendengaran . Less commonly, it may be accompanied by hyperacusis (an abnormal sensitivity

to sound). Kurang umum, mungkin disertai dengan hyperacusis (kepekaan abnormal terhadap suara).

Structures of the ear. Struktur telinga. Most tinnitus is due to damage to the cochlea (#9 above) Kebanyakan tinnitus adalah karena kerusakan pada koklea (# 9 di atas)

What Causes Tinnitus? Apa Penyebab Tinnitus?
Ear disorders as a cause of tinnitus Telinga gangguan sebagai penyebab tinnitus Most tinnitus comes from damage to the inner ear, specifically the cochlea (the snail like thing on the right labeled '9'). tinnitus Kebanyakan berasal dari kerusakan pada telinga bagian dalam, khususnya koklea (siput seperti hal yang di sebelah kanan label '9 ').

Patients with Meniere's disease often describe a low pitched tinnitus resembling a hiss or a roar. Pasien dengan Penyakit Meniere sering menggambarkan tinnitus bernada rendah yang menyerupai desisan atau suara gemuruh. Loud noise is the leading cause of damage to the inner ear. suara keras adalah penyebab utama kerusakan pada telinga bagian dalam. Most patients with noise trauma describe a whistling tinnitus (Nicholas-Puel et al,. 2002). Kebanyakan pasien dengan trauma kebisingan menggambarkan tinnitus bersiul (Nicholas-Puel et al,. 2002). In a large study of tinnitus, avoidance of occupational noise was one of two factors most important in preventing tinnitus (Sindhusake et al. 2003). Dalam sebuah penelitian besar dari tinnitus, menghindari kebisingan kerja merupakan salah satu dari dua faktor yang paling penting dalam mencegah tinitus (Sindhusake et al 2003.). The other important factor was the rapidity of treating ear infections. Faktor penting lainnya adalah kecepatan untuk mengobati infeksi telinga. Advancing age is often accompanied by inner ear damage and tinnitus. Memajukan usia sering disertai oleh kerusakan telinga bagian dalam dan tinnitus. (Sindhusake et al. 2003) (Sindhusake et al. 2003) Ear wax can rarely cause tinnitus. lilin Telinga jarang dapat menyebabkan tinnitus. Other causes include middle ear infection or fluid, otosclerosis , and infections such as otosyphilis or labyrinthitis , Penyebab lainnya adalah infeksi telinga tengah atau cairan, otosklerosis , dan infeksi seperti otosyphilis atau labyrinthitis , There are small muscles in the middle ear (the tensor tympani and stapedius) that can start twitching and cause tinnitus (Golz et al. 2003), more about this later. Ada otot kecil di telinga tengah (the tensor timpani dan stapedius) yang dapat mulai dan menyebabkan tinnitus berkedut (Golz et al. 2003), lebih lanjut tentang ini nanti.

Somatic tinnitus -- tinnitus from the neck or jaw Somatik tinnitus - tinnitus dari leher atau rahang
• Patients with head or neck injury may have particularly loud and disturbing tinnitus (Folmer and Griest, 2003). Pasien dengan cedera kepala atau leher mungkin telah keras dan mengganggu tinnitus khususnya (Folmer dan Griest, 2003). Tinnitus due to neck injury is the most common type of "somatic tinnitus". Tinnitus karena cedera leher adalah jenis yang paling umum dari "tinnitus somatik". Somatic tinnitus means that the tinnitus is coming from something other than the inner ear. tinnitus somatik berarti bahwa tinnitus berasal dari sesuatu yang lain daripada telinga bagian dalam. Tinnitus from a clear cut inner ear disorder frequently changes loudness or pitch when one simply touches the area around the ear. Tinnitus dari gangguan memotong telinga yang jelas dalam perubahan sering kenyaringan atau pek ketika seseorang hanya menyentuh daerah sekitar telinga. This is thought to be due to somatic modulation of tinnitus. Hal ini diduga disebabkan modulasi somatik dari tinnitus. This link contains a good chapter on somatic tinnitus . Link ini berisi baik bab tentang tinnitus somatik . Some persons with severe TMJ (temporo-mandibular joint) arthritis have severe tinnitus. Beberapa orang dengan berat TMJ (Temporo-mandibula joint)

arthritis memiliki tinnitus parah. Generally these persons say that there is a "screeching" sound. Umumnya orang-orang ini mengatakan bahwa ada "melengking" suara. This is another somatic tinnitus. Ini adalah satu lagi tinnitus somatik. TMJ is extremely common -- about 25% of the population. TMJ sangat umum - sekitar 25% dari populasi. The exact prevalence of TMJ associated tinnitus is not established, but presumably it is rather high too. Prevalensi tepat tinnitus sendi rahang yang terkait tidak dibentuk, tetapi mungkin agak tinggi pula. • It is also very common for jaw opening to change the loudness or frequency of tinnitus. Hal ini juga sangat umum untuk membuka rahang untuk mengubah kenyaringan atau frekuensi tinnitus. This is likely a variant of somatic modulation of tinnitus (see above). Hal ini mungkin varian dari modulasi somatik tinnitus (lihat di atas). The sensory input from the jaw evidently interacts with hearing pathways. Input sensorik dari rahang ternyata berinteraksi dengan jalur pendengaran.

8th nerve and brain disorders causing tinnitus 8 syaraf dan otak yang menyebabkan gangguan tinnitus
• Tinnitus can also arise from damage to the nerve between the ear and brain (8th nerve, labeled 6, auditory nerve). Tinnitus juga dapat timbul dari kerusakan pada syaraf antara telinga dan otak (saraf ke-8, label 6, saraf pendengaran). Distinct causes are microvascular compression syndrome , viral infections of the 8th nerve, and tumors of the 8th nerve . Penyebab Perbedaan adalah sindrom mikrovaskuler kompresi , infeksi virus pada saraf 8, dan tumor saraf 8 . Tinnitus arises more rarely from injury to the brainstem (Lanska et al, 1987), and extremely rarely, to the brain itself (eg palinacusis ). Tinnitus muncul lebih jarang dari cedera batang otak (Lanska et al, 1987), dan sangat jarang, ke otak itu sendiri (misalnya palinacusis ). Tinnitus can occur as a sleep disorder - -this is called the "exploding head syndrome". Tinnitus dapat terjadi sebagai gangguan tidur --ini disebut "sindrom kepala meledak". This most often occurs while falling asleep or waking up. Hal ini paling sering terjadi saat jatuh tertidur atau terbangun. It is a tremendously loud noise. Ini adalah suara sangat keras. Some theorize that this syndrome is due to a brief seizure in auditory cortex. Beberapa berteori bahwa sindrom ini disebabkan kejang singkat di korteks pendengaran. It is not dangerous. Hal ini tidak berbahaya.

Vascular problems causing tinnitus -- pulsatile tinnitus Vascular masalah yang menyebabkan tinnitus - tinnitus berdenyut In pulsatile tinnitus, people hear something resembling their heartbeat in their ear. In tinnitus berdenyut, orang mendengar sesuatu yang menyerupai detak jantung mereka di telinga mereka. Click on the link above for more details. Klik link di atas untuk rincian lebih lanjut. Drug induced tinnitus Obat induksi tinnitus In our opinion, people are very quick to blame drugs for their tinnitus, but it is rare that this is borne out. Menurut pendapat kami, orang sangat cepat menyalahkan obat untuk tinnitus mereka, tetapi jarang bahwa ini adalah ditanggung keluar.

Many medications also can cause tinnitus (see list below). Banyak obat juga dapat menyebabkan tinnitus (lihat daftar di bawah). Generally this is thought to arise from their effect on the cochlea (inner ear). Umumnya ini diperkirakan berasal dari pengaruh mereka pada koklea (telinga bagian dalam). Drugs that commonly cause or increase tinnitus -- these are largely ototoxins . Obat yang sering menyebabkan atau meningkatkan tinnitus - sebagian besar adalah ototoxins .
• • • • NSAIDS (motrin, naproxen, relafen, etc) OAINS (Motrin, naproxen, relafen, dll) aspirin and other salicylates aspirin dan salisilat lainnya Lasix and other "loop" diuretics Lasix dan lainnya "loop" diuretik "mycin" antibiotics such as vancomycin (but rarely macrolides such as azithromycin) "MYCIN" antibiotika seperti vankomisin (tapi jarang macrolides seperti azitromisin) quinine and related drugs kina dan obat-obatan terkait Chemotherapy such as cis-platin Kemoterapi seperti cis-platin

• •

Often people bring in very long lists of medications that have been reported, once or twice, to be associated with tinnitus. Sering kali orang membawa daftar yang sangat panjang dari obat-obat yang telah dilaporkan, sekali atau dua kali, berhubungan dengan tinnitus. This unfortunate behavior makes it very hard to care for these patients -- as it puts one into an impossible situation where the patient is in great distress but is also unwilling to attempt any treatment. Perilaku naas ini membuat sangat sulit untuk merawat pasien - seperti menempatkan satu ke situasi sulit di mana pasien berada dalam kesulitan besar, tetapi juga tidak bersedia untuk mencoba perawatan apapun. Specialists who care for patients with ear disease, usually know very well which drugs are problems (such as those noted above), and which ones are nearly always safe. Spesialis yang merawat pasien dengan penyakit telinga, biasanya tahu dengan sangat baik obat mana masalah (seperti yang disebutkan di atas), dan mana yang hampir selalu aman. Miscellaneous causes of Tinnitus Miscellaneous penyebab Tinnitus
• • Vitamin B12 deficiency is common in tinnitus patients. Kekurangan vitamin B12 adalah umum pada pasien tinnitus. Microvascular compression may sometimes cause tinnitus. kompresi Mikrovaskuler kadang-kadang dapat menyebabkan tinnitus. According to Levine (Levine, RA, 2006) the quality is similar to a "typewriter", and it is fully suppressed by carbamazepine. Menurut Levine (Levine, RA, 2006) kualitas adalah serupa dengan "mesin tik", dan sepenuhnya ditekan oleh carbamazepine. It seems to us that response to carbamazepine is not a reliable indicator of microvascular compression as this drug stabilizes nerves and lowers serum sodium. Sepertinya kita bahwa respon terhadap karbamazepin bukan merupakan indikator yang dapat diandalkan kompresi mikrovaskuler sebagai obat ini menstabilkan saraf dan menurunkan natrium serum. Neverthless, this quality of tinnitus probably justifies a trial of oxcarbamazine (a less toxic version of carbamazepine). Neverthless, ini kualitas tinnitus mungkin membenarkan uji coba oxcarbamazine (versi kurang beracun karbamazepin).

How is Tinnitus Diagnosed ? Bagaimana Tinnitus Didiagnosis?

Persons with tinnitus should be seen by a physician expert in ear disease, usually an otologist or a neurotologist. Orang dengan tinnitus harus dilihat oleh dokter ahli penyakit telinga, biasanya seorang ahli penyakit telinga atau neurotologist sebuah. General ear exam Umum telinga ujian There should be an examination of the ears with an otoscope. Harus ada pemeriksaan telinga dengan sebuah otoscope. Wax should be removed, and the examiner should note whether the ear drum is intact, inflamed, scarred, or whether it is moving. Lilin harus dihapus, dan pemeriksa harus diperhatikan apakah gendang telinga utuh, meradang, berbakat, atau apakah itu bergerak. The eyes should be examined for papilloedema (swelling of a portion of the back of the eye called the "optic disk") as increased intracerebral pressure can cause tinnitus. Mata harus diperiksa untuk papilloedema (pembengkakan dari bagian belakang mata yang disebut "disk optik") sebagai peningkatan tekanan intraserebral dapat menyebabkan tinnitus. Because papilloedema is so rare, and tinnitus is so common, it is very unusual to find this dangerous condition. Karena papilloedema sangat langka, dan tinnitus begitu umum, sangat tidak biasa untuk menemukan kondisi yang berbahaya. The TMJ joints of the jaw should be checked as about 28% of persons with TMJ syndrome experience tinnitus. TMJ sendi rahang harus diperiksa karena sekitar 28% dari orang dengan tinnitus mengalami sindroma TMJ. TMJ is very common too. TMJ adalah sangat umum juga. Middle Ear Exam Ujian Tengah Telinga Inspection of the eardrum may sometimes demonstrate subtle movements due to contraction of the tensor tympani (Cohen and Perez, 2003). Inspeksi gendang telinga terkadang menunjukkan gerakan halus karena kontraksi tensor timpani (Cohen dan Perez, 2003). Tensor tympani myoclonus causes a thumping sound. tensor timpani myoclonus menyebabkan suara berdebar.
Stapedius and Tensor Tympani Muscles Stapedius dan Otot tensor timpani

Cartoon of the middle ear showing muscles that attach to ossicles (ear bones), and ear drum. Kartun telinga tengah menunjukkan otot-otot yang menempel pada ossicles (tulang telinga), dan gendang telinga. The stapedius is attached to the stapes (of course -- horseshoe object above), while the tensor tympani is attached to the ear drum. stapedius ini melekat pada stapes (tentu

saja - objek tapal kuda di atas), sedangkan tensor timpani melekat ke gendang telinga. While useful, be aware that there are multiple errors in this illustration from Loyola Medical School. Meskipun sangat berguna, akan menyadari bahwa ada beberapa kesalahan dalam ilustrasi dari Loyola Medical School. With permission, from : http://www.meddean.luc.edu/lumen/meded/grossanatomy/dissector/mml/images/stap.jpg Dengan izin, dari :
http://www.meddean.luc.edu/lumen/meded/grossanatomy/dissector/mml/images/stap.jpg

The tensor tympani syndrome is common. Tensor timpani sindrom adalah umum. It sometimes results in visible contractions of the ear drum, and sometimes even produces sounds audible to the examiner. Kadang-kadang menyebabkan kontraksi terlihat gendang telinga, dan kadangkadang bahkan menghasilkan suara terdengar oleh pemeriksa. Patients usually indicate that it makes a "thumping" noise -- like a tympani drum ! Pasien biasanya menunjukkan bahwa itu membuat sebuah "berdebar" noise - seperti timpani drum! An impedance bridge (tympanometer) can document rhythmic changes in ear drum compliance. Sebuah jembatan impedansi (tympanometer) dapat mendokumentasikan perubahan berirama di gendang telinga kepatuhan. A and a long recording of ear drum compliance should be made with a tympanometer (a screener won't work here). A dan rekaman panjang gendang telinga kepatuhan harus dibuat dengan tympanometer (screener tidak akan bekerja di sini). Another middle ear tinnitus - -stapedius myoclonus syndrome. Lain tinnitus telinga tengah - sindrom myoclonus-stapedius. There should not be movement of the palate in the stapedius myoclonus syndrome, as the stapedius does not insert onto the eardrum but rather onto the stapes. Tidak boleh ada gerakan dari langit-langit pada sindrom myoclonus stapedius, sebagai stapedius tidak memasukkan ke gendang telinga melainkan ke stapes. In our experience (see recording below), the sound can be heard from the outside -- it is a highpitched "tic". Dalam pengalaman kami (lihat rekaman di bawah), suara dapat didengar dari luar itu adalah bernada tinggi "tic". We were unable to hear with a stethascope however, possibly due to it's high pitch. Kami tidak dapat mendengar dengan stethascope sebuah Namun, mungkin karena nada tinggi itu. There was no visible movement of the eardrum, in this case. Tidak ada gerakan terlihat gendang telinga, dalam kasus ini.

Rhythmic changes in impedance of the middle ear. Berirama perubahan impedansi dari telinga tengah. Each bump was

correlated with a highpitched "tic" that can be heard from the outside, due to stapedius myoclonus. Setiap benjolan berkorelasi dengan bernada tinggi "tic" yang dapat didengar dari luar, karena myoclonus stapedius.

Click below to play recording of stapedius myoclonus. Sebuah gambaran klinis yang sama dapat dikaitkan dengan "tinnitus mesin tik" seperti yang dijelaskan oleh Levine (2006). He attributed this type of tinnitus to irritibility of the 8th nerve. Ia disebabkan jenis tinnitus untuk irritibility dari syaraf 8. This tinnitus is intermittent and has a staccato quality ('like a typewriter in the background, pop corn, Morse code'). tinnitus ini intermiten dan memiliki kualitas yang staccato ('seperti mesin tik di latar belakang, jagung pop, kode Morse'). It is responsive to carbamazepine. Hal ini responsif terhadap carbamazepine. In our view, this clinical picture would be difficult to distinguish from stapedius myoclonus without careful clinical examination. Dalam pandangan kami, ini gambaran klinis akan sulit untuk membedakan dari myoclonus stapedius tanpa pemeriksaan klinis yang hati-hati. TT myoclonus should be associated with a visible displacement of the ear drum during the sound. myoclonus TT harus dikaitkan dengan perpindahan terlihat gendang telinga selama suara. Stapedius myoclonus should be audible to the examiner. myoclonus Stapedius harus terdengar oleh pemeriksa. Recommended Laboratory testing for tinnitus: Fitur Pengujian laboratorium untuk tinnitus: Based on tests, tinnitus can be separated into categories of cochlear, retrocochlear, central, and tinnitus of unknown cause. Berdasarkan tes, tinnitus dapat dipisahkan ke dalam kategori koklea, retrocochlear, pusat, dan tinnitus penyebab tidak diketahui.
• Audiogram with Tinnitus Matching and tympanogram Audiogram dengan Tinnitus Matching dan timpanogram ○ ○ • • Testing for hyperacusis when indicated Pengujian untuk hyperacusis saat menunjukkan Tests of central auditory processing when indicated Pengujian pengolahan pendengaran pusat ketika ditunjukkan

ABR (auditory brainstem response) or MRI of brain ABR (respon otak auditori) atau MRI otak Acoustic reflex test (if there is suspicion of tensor tympani or stapedius myoclonus) Refleks akustik test (jika ada kecurigaan dari tensor timpani atau myoclonus stapedius) OAE (sweep if possible) OAE (menyapu jika mungkin) ECochG (if hearing permits) ECochG (jika ijin pendengaran)

• •

Blood tests (see below) Tes darah (lihat di bawah)

Patients with tinnitus often undergo the tests listed above. Pasien dengan tinnitus sering menjalani tes yang tercantum di atas. The audiogram sometimes shows a sensorineural deficit due to masking from the tinnitus. The audiogram kadang-kadang menunjukkan defisit sensorineural akibat masking dari tinnitus. Tinnitus matching is helpful to identify the frequency and intensity of the tinnitus. pencocokan Tinnitus adalah membantu untuk mengidentifikasi frekuensi dan intensitas tinnitus. This is a simple procedure in which the audiologist adjusts a sound until a patient indicates that it is the same as their tinnitus. Ini adalah prosedur sederhana di mana audiolog menyesuaikan suara sampai pasien menunjukkan bahwa itu adalah sama dengan tinnitus mereka. ABR (ABR) testing may show some subtle abnormalities in otherwise normal persons with tinnitus (Kehrle et al, 2008). ABR (ABR) pengujian dapat menampilkan beberapa kelainan halus pada orang dinyatakan normal dengan tinnitus (Kehrle et al, 2008). The main use of ABR (ABR test) is to assist in diagnosing tinnitus due to a tumor of the 8th nerve or tinnitus due to a central process. Penggunaan utama dari ABR (ABR test) adalah untuk membantu mendiagnosa tinnitus karena tumor saraf 8 atau tinnitus karena proses pusat. A brain MRI is used for the same general purpose and covers more territory, but is roughly 10 times more expensive. Sebuah otak MRI digunakan untuk tujuan umum yang sama dan mencakup wilayah lebih banyak, tetapi kira-kira 10 kali lebih mahal. Tympanograms or acoustic reflex tests can sometimes show a rhythmic compliance change due to a middle ear vascular mass or due to contraction of muscles in the middle ear. Tympanograms atau tes refleks akustik kadang-kadang dapat menunjukkan perubahan kepatuhan berirama karena massa pembuluh darah telinga tengah atau karena kontraksi otot di telinga tengah. The physician may also request an OAE test (which is very sensitive to noise induced hearing damage), an ECochG (looking for Meniere's disease and hydrops, an MRI/MRA test (scan of the brain), a VEMP (looking for damage to other parts of the ear) and several blood tests (ANA, B12, FTA, ESR, SMA-24, HBA-IC, fasting glucose, TSH, anti-microsomal antibodies). Dokter juga dapat meminta tes OAE (yang sangat sensitif terhadap diinduksi merusak pendengaran kebisingan), sebuah ECochG (mencari Penyakit Meniere dan hidrops, MRI / MRA tes (scan dari otak), suatu VEMP (mencari kerusakan lain bagian telinga) dan beberapa tes darah (ANA, B12, FTA, LED, SMA-24, HBA-IC, puasa glukosa, TSH,-mikrosoma antibodi anti). Sweep OAE testing can be very helpful in medicolegal contexts, as noise induced tinnitus should be accompanied by a "notch" in the sweep OAE . Sapu pengujian OAE dapat sangat membantu dalam konteks medicolegal, sebagai kebisingan tinnitus diinduksi harus disertai oleh seorang "takik" di OAE menyapu . Neuropsychological testing Neuropsikologis pengujian We occasionally recommend neuropsychological testing using a simple screening questionnaire -- depression, anxiety, and OCD (obsessive compulsive disorder) are common in persons with tinnitus. Kami terkadang merekomendasikan pengujian neuropsikologi dengan menggunakan kuesioner skrining sederhana - depresi, gelisah, dan OCD (gangguan obsesif kompulsif) yang umum pada orang dengan tinnitus. This is not surprising considering how disturbing tinnitus may be to ones life. Hal ini tidak mengherankan mengingat bagaimana tinnitus mengganggu mungkin untuk kehidupan orang. Persons with OCD tend to "obsess" about tinnitus. Orang dengan OCD cenderung "terobsesi" tentang tinnitus. Treatment of these conditions may be extremely helpful. Pengobatan kondisi ini mungkin sangat membantu.

Special tests for pulsatile tinnitus Khusus tes untuk tinnitus berdenyut In persons with pulsatile tinnitus, additional tests maybe proposed to study the blood vessels and to check the pressure inside the head . Pada orang dengan tinnitus berdenyut, tes tambahan mungkin diusulkan untuk mempelajari pembuluh darah dan memeriksa tekanan di dalam kepala . Gentle pressure on the neck can be performed to block the jugular vein but not the carotid artery. The Valsalva maneuver reduces venous return by increasing intrathoracic pressure. If there is a venous hum, this usually abates or improves markedly. tekanan lembut pada leher dapat dilakukan untuk menghalangi urat nadi tetapi tidak arteri karotid.. Valsava manuver vena mengurangi intrathoracic kembali meningkat tekanan Jika ada dengung vena, ini biasanya mereda atau meningkatkan nyata. If the pulsation is arterial, these tests have no effect. Jika denyut adalah arteri, tes ini tidak berpengaruh. MRI/MRA or CT is often suggested in younger patients with unilateral pulsatile tinnitus. MRI / MRA atau CT sering disarankan pada pasien muda dengan tinnitus berdenyut unilateral. In older patients, pulsatile tinnitus is often due to atherosclerotic disease and it is less important to get an MRI/MRA. Pada pasien yang lebih tua, tinnitus berdenyut sering karena penyakit aterosklerosis dan kurang penting untuk mendapatkan MRI / MRA. A lumbar puncture may be considered if there is a possibility of benign intracranial hypertension . Pungsi lumbal dapat dipertimbangkan jika ada kemungkinan hipertensi intrakranial jinak . More invasive testing includes the "balloon occlusion test", where a balloon is blown up in the internal jugular vein to see if it eliminates tinnitus. invasif pengujian Lebih mencakup "balon oklusi test", di mana balon yang diledakkan di vena jugularis internal untuk melihat apakah menghilangkan tinnitus. Tests that usually don't help. Pengujian yang biasanya tidak membantu.
• Vestibular tests such as ENG or posturography are generally not helpful in diagnosing tinnitus. tes vestibular seperti ENG atau posturography umumnya tidak membantu dalam mendiagnosis tinnitus. Tinnitus is rarely attributable to sinus disease and even if tests suggest that you have this common condition, it is unlikely that treatment of it will affect tinnitus. Tinnitus jarang disebabkan penyakit sinus dan bahkan jika tes menunjukkan bahwa Anda memiliki kondisi umum, tidak mungkin bahwa perlakuan itu akan mempengaruhi tinnitus.

How Is Tinnitus Treated ? Bagaimana Tinnitus Diobati?
The algorithm that we use in our practice to diagnose and treat tinnitus is here ( a pdf graphic ). Algoritma yang kami gunakan dalam praktek kami untuk mendiagnosa dan mengobati tinnitus adalah di sini ( pdf grafik ). After a diagnostic step, there are many branch points involving treatment trials. Setelah langkah diagnostik, ada beberapa poin yang melibatkan banyak cabang percobaan pengobatan. The bottom line is that it is unusual (although not impossible) for people to get substantial relief from medication, devices, or surgery. Intinya adalah bahwa itu adalah tidak biasa (walaupun tidak mustahil) bagi orang untuk mendapatkan bantuan besar dari obat-obatan, perangkat, atau operasi. In fact, "obsessing" about tinnitus, generally tends to make it more persistent and worse. Bahkan, "terobsesi" tentang tinnitus, umumnya cenderung membuat lebih gigih dan buruk. Thus paradoxically enough, doctors tend to discourage reading of web pages like this one, or joining of support groups. Dengan demikian cukup paradoks, dokter cenderung untuk mencegah membaca halaman web seperti yang satu ini, atau bergabung dengan kelompok dukungan. Most

people "get used" to tinnitus, and learn to "tune it out". Kebanyakan orang "terbiasa" untuk tinnitus, dan belajar untuk "tune it out". When this doesn't happen, the treatments that work the best for tinnitus are those that alter ones emotional state -- antidepressants and antianxiety drugs, and ones that allow you to get a full night's sleep. Ketika ini tidak terjadi, perlakuan yang bekerja yang terbaik untuk tinnitus adalah mereka yang mengubah keadaan yang emosional antidepresan dan obat-obatan anti ansietas, dan yang yang memungkinkan Anda untuk mendapatkan tidur malam penuh. The bad news in more detail : Dobie (1999) reviewed the 69 randomized controlled trials of tinnitus treatments. Kabar buruk lebih terinci: Dobie (1999) memeriksa 69 uji coba terkontrol secara acak dari pengobatan tinnitus. According to Dr. Dobie, no treatment can yet be considered "well established" in terms of providing replicable long-term reduction of tinnitus impact, in excess of placebo effects. Menurut Dr Dobie, tidak ada perawatan belum dapat dianggap "mapan" dalam hal memberikan pengurangan jangka panjang dapat direplikasi dampak tinnitus, lebih dari efek plasebo. Support and counseling are probably helpful as are tricyclic antidepressants in severe cases. Dukungan dan konseling mungkin bermanfaat sebagai yang antidepresan trisiklik pada kasus berat. Benzodiazepines, newer antidepressants and electrical stimulation deserve further study. But don't lose all hope: Dobie made the point that tinnitus is likely multifactorial, and the usual study design is likely not well chosen for this situation. Benzodiazepin, antidepresan yang lebih baru dan stimulasi listrik pantas studi lebih lanjut:. Tapi jangan semua kehilangan harapan Dobie membuat titik yang tinnitus mungkin multifaktorial, dan desain studi biasa kemungkinan tidak dipilih dengan baik untuk situasi ini. A study design where initially an open-label study is performed, followed by a randomized placebo controlled trial might find patient groups that respond to a medication. This seems very logical. Sebuah desain studi di mana awalnya sebuah penelitian open-label dilakukan, diikuti dengan uji coba terkontrol plasebo acak mungkin menemukan kelompok pasien yang merespon obat. Hal ini tampaknya sangat logis. If a specific cause for tinnitus is found, then your physician may be able to eliminate the noise. Jika penyebab spesifik untuk tinnitus ditemukan, maka dokter anda mungkin dapat menghilangkan kebisingan. Examples of specific causes include medication, tumors, infections, Meniere's disease , TMJ and otosclerosis . Contoh penyebab tertentu termasuk obat-obatan, tumor, infeksi, 's penyakit Meniere , TMJ dan otosklerosis . Tinnitus due to the tensor tympani can be treated by transection of that muscle. Tinnitus karena tensor timpani dapat diobati oleh transeksi otot itu. To find a specific cause it may require a fairly extensive workup including Xrays and blood tests. Untuk menemukan penyebab spesifik mungkin memerlukan cukup luas termasuk hasil pemeriksaan sinar-X dan tes darah. However, even after extensive workup, most causes of tinnitus go undiagnosed. Namun, bahkan setelah hasil pemeriksaan yang luas, penyebab paling tinnitus pergi terdiagnosis. If a specific cause of tinnitus is not found, it is unlikely that the tinnitus can be gotten rid of. Jika penyebab spesifik dari tinnitus tidak ditemukan, tidak mungkin bahwa tinnitus dapat diperoleh menyingkirkan. At best, one might get partial relief from some of the strategies to be described in the next few paragraphs. Paling-paling, orang bisa mendapatkan bantuan sebagian dari beberapa strategi yang akan dijelaskan dalam beberapa paragraf berikutnya. However, even though treatment may not be available, tinnitus should be checked into, as tinnitus may be a warning sign of a serious disorder such as a tumor of the 8th nerve, or other disorder which may impair hearing. Namun, meskipun pengobatan mungkin tidak tersedia, tinnitus harus diperiksa ke dalam, sebagai tinnitus mungkin merupakan tanda peringatan dari gangguan serius seperti tumor saraf 8, atau gangguan lain yang dapat merusak pendengaran. Tinnitus does tend to gradually get

better, but many persons with severe tinnitus still experience distress 5 years later. Tinnitus tidak cenderung untuk secara bertahap menjadi lebih baik, tetapi banyak orang dengan tinnitus parah masih mengalami penderitaan 5 tahun kemudian. Tolerance of tinnitus increases with time. Toleransi meningkat tinnitus dengan waktu. (Andersson et al, 2001). (Andersson et al, 2001).
Medicines for tinnitus Obat untuk tinnitus

Medications may occasionally help lessen the noise even though no cause can be found. Obatobatan sesekali dapat membantu mengurangi kebisingan meskipun tidak menyebabkan dapat ditemukan. In general, we are not at all enthused about medication treatment as the side effects can be substantial and the results are often unimpressive. Secara umum, kami sama sekali tidak bersemangat tentang pengobatan pengobatan sebagai efek samping dapat menjadi penting dan hasilnya sering tidak mengesankan. In randomized clinical trials, for the most part, the agents under study have failed to demonstrate elimination of tinnitus more frequently than have placebos (Dobie RA, 1999). Medication to deal with the psychological fallout of tinnitus is often useful -- antidepressants and anti-anxiety medications can be very helpful. Dalam uji klinis acak, untuk sebagian besar, para agen yang diteliti telah gagal untuk menunjukkan penghapusan tinnitus lebih sering daripada harus plasebo (Dobie RA, 1999) -. Obat untuk menangani psikologis kejatuhan tinnitus sering berguna antidepresan dan anti -kecemasan obat bisa sangat membantu. Medications that are well accepted in treatment of Tinnitus Obat yang diterima dengan baik di pengobatan Tinnitus
• Lorazepam or klonazepam (in low doses). Lorazepam atau klonazepam (dalam dosis rendah). These are "benzodiazepines", mainly used for anxiety (Gananca et al, 2002; Dobie, 2003) Ini adalah "benzodiazepin", terutama digunakan untuk kegelisahan (Gananca et al, 2002; Dobie, 2003) Amitriptyline or nortriptyline (again in low doses). Amitriptyline atau nortriptyline (lagi dalam dosis rendah). These are "tricyclic antidepressants". Ini adalah "antidepresan trisiklik".

Comment. Benzodiazepines and tricyclics probably mainly change emotional responses to tinnitus. Komentar dan. Benzodiazepines tricyclics mungkin terutama mengubah tanggapan emosional tinnitus. Any sort of relief, however, is important. Apapun lega, bagaimanapun, adalah penting. We have also had some patients get relief from other antidepressants including the SSRI family. Kami juga memiliki beberapa pasien mendapatkan bantuan dari antidepresan lainnya termasuk keluarga SSRI. The anticonvulsants such as mysoline may affect some patients who have tinnitus due to 8th nerve irritation. The antikonvulsan seperti mysoline dapat mempengaruhi beberapa pasien yang telah tinnitus karena iritasi syaraf 8. Mysoline contains phenobarbital, which is sedating. Mysoline mengandung fenobarbital, yang menenangkan. Local anesthetics: Lokal anestesi: There is a small literature concerning use of intravenous and local anesthesia for tinnitus. See this link for mor e. Ada sebuah literatur kecil yang berkaitan dengan penggunaan dan lokal anestesi intravena untuk tinnitus. Lihat link ini untuk mor e. Drugs in which it is uncertain whether they are effective Obat yang tidak pasti apakah mereka efektif

• • • • • •

Atorvastatin (Lipitor) Atorvastatin (Lipitor) Campral (author of this page is not sure -- might be a placebo) Campral (penulis artikel ini tidak yakin - mungkin placebo) Caroverine (not available in US, IV medication) Caroverine (tidak tersedia di AS, IV obat-obatan) Flunarizine (not available in US) Flunarizine (tidak tersedia di AS) Eperisone (not available in US). Eperisone (tidak tersedia di AS). Trimetazidine.(not available in US). Trimetazidine. (Tidak tersedia di AS).

Atorvastatin (Lipitor). Atorvastatin (Lipitor). A recent trial in older people showed that atorvastatin had no effect on the rate of hearing deterioration but there was a trend toward improvement in tinnitus scores over several years. Sebuah uji coba baru-baru ini pada orang tua menunjukkan atorvastatin yang tidak berpengaruh pada tingkat kerusakan pendengaran, tetapi ada kecenderungan menuju peningkatan dalam skor tinnitus selama beberapa tahun. (Olzowy et al, 2007) (Olzowy et al, 2007) Campral , is a medication FDA approved for treatment of abstinent alcoholics. A paper from south america reported that it is effective for tinnitus. Campral , adalah obat disetujui FDA untuk pengobatan pecandu alkohol berpuasa. Sebuah kertas dari america selatan melaporkan bahwa itu efektif untuk tinnitus. This is an off-label use of this medication. Ini adalah penggunaan off-label obat ini. At this writing (4/09), we think it is ineffective. Pada tulisan ini (4 / 09), kami pikir itu tidak efektif. Because it is easily available in the US, and has a rather benign side effect profile, we think that it is a good candidate for medication trials. Karena mudah tersedia di AS, dan memiliki profil efek samping yang agak jinak, kita berpikir bahwa itu adalah calon yang baik untuk percobaan obat-obatan. We have had no success with it in a few patients. Kami tidak berhasil dengannya dalam beberapa pasien.

Homeopathic preparation for tinnitus -- contains aspirin ! Homeopathic persiapan untuk tinnitus berisi aspirin! Most if not all homeopathic preparations are placebos. Kebanyakan jika tidak semua persiapan homeopati yang plasebo.

Trimetazidine. Trimetazidine. This is a drug designed for heart disease, that is marketed in Europe for vertigo and tinnitus. Ini adalah obat dirancang untuk penyakit jantung, yang dipasarkan di Eropa untuk vertigo dan tinnitus. It's brand name is Vasterel. Ini brand Vasterel. The author of this page has had no experience with this medication for Meniere's. Penulis halaman ini tidak punya pengalaman dengan obat ini untuk Meniere. Some authors indicate that

it is a placebo. Beberapa penulis menunjukkan bahwa itu adalah plasebo. (anon, 2000) (Anon, 2000)
• Anonymous. Anonymous. Trimetazidine: a second look. Trimetazidine: melihat kedua. Just a placebo. Hanya plasebo. Prescrire Int. Prescrire Int. 2000 Feb;9(45):207-9 Februari 2000; 9 (45) :207-9

Drugs that are probably placebos for idiopathic tinnitus Obat yang mungkin plasebo untuk tinnitus idiopatik
• • Baclofen -- rarely helpful, has significant side effects. Baclofen - jarang membantu, memiliki efek samping yang signifikan. Botox. Botox. It makes no sense to use a neuromuscular blocker for tinnitus in a general sense. Ini tidak masuk akal untuk menggunakan neuromuskuler blocker untuk tinnitus dalam pengertian umum. There may be a few instances where it is rational for treatment of tinnitus associated with muscle spasm. Mungkin ada beberapa contoh dimana rasional untuk pengobatan tinnitus berhubungan dengan kejang otot. See this page for more information about a study on Botox for tinnitus. Lihat halaman ini untuk informasi lebih lanjut tentang studi Botox untuk tinnitus. B12 (1000 ug per week). B12 (1000 ug per minggu). Carbamazepine (Tegretol) -- an anticonvulsant. Carbamazepine (Tegretol) anticonvulsant sebuah. (Dobie RA, 1999). (Dobie RA, 1999). We have had a few responders to this drug however. Kami memiliki beberapa responden Namun obat ini. Cinnarizine (Dobie, 1999). Cinnarizine (Dobie, 1999). Not available in the US. Tidak tersedia di AS. Dexamethasone (Intratympanic) (Araujo et al, 2005). Dexamethasone (Intratympanic) (Araujo et al, 2005). This drug seems reasonable only for Meniere's disease or related conditions. Obat ini tampaknya masuk akal hanya untuk penyakit Meniere atau kondisi yang terkait. Cole et al (1992) felt that while the drug is well tolerated, it is not effective. Cole et al (1992) merasa bahwa sementara obat ini ditoleransi dengan baik, tidak efektif. Gabapentin (Neurontin). Gabapentin (Neurontin). (Piccirillo et al, 2007 indicates that it is a placebo; also see Witsell et al (2007)) (Piccirillo et al, 2007 menunjukkan bahwa itu adalah plasebo; juga melihat Witsell et al (2007)) Ginkgo Biloba (Alternative medicine found in health food stores, 120-240 mg twice daily -- some anecdotal evidence of efficacy) (Seidman and Keate, 2002) Ginkgo Biloba (Obat Alternatif ditemukan di toko makanan kesehatan, 120-240 mg dua kali sehari - beberapa bukti anekdotal kemanjuran) (Seidman dan Keate, 2002) Homeopathic preparations -- (see above) these are clearly placebos ! preparat Homeopathic - (lihat di atas) ini jelas plasebo! Lamotrigine (an anticonvulsant). Lamotrigin (anticonvulsant sebuah). We have had no experience with this one. Kami tidak memiliki pengalaman dengan yang satu ini.

• •

• •

• •

misoprostol, Cytotec (300 mg TID) -- we have never encountered a patient that responded to this misoprostol, Cytotec (300 mg TID) - kita tidak pernah menemui pasien yang menanggapi ini Serc (8 - 16 mg TID). Serc (8 - 16 mg TID). We have had some good results in some patients with Serc. Also other medical treatments of Meniere's disease may be worth considering. Kami memiliki beberapa hasil yang baik pada beberapa pasien dengan Serc. Juga perawatan medis lainnya Penyakit Meniere mungkin patut dipertimbangkan. Tocainamide (more than 1200 mg/day) -- a cardiac drug related to the local anesthetics (Dobie, 1999). Tocainamide (lebih dari 1200 mg / hari) - obat jantung yang berkaitan dengan anestesi lokal (Dobie, 1999). See comments above due to Shea, who feels that tocainamide is sometimes effective. Lihat komentar di atas karena Shea, yang merasa tocainamide yang kadang efektif. Zinc supplements (50 mg daily). Zinc suplemen (50 hari mg). Zinc has been used for many years as a treatment of tinnitus. Seng telah digunakan selama bertahun-tahun sebagai pengobatan tinnitus. Most studies show no significant effect (eg Arda et al, 2003). Kebanyakan penelitian menunjukkan tidak ada pengaruh yang signifikan (misalnya Arda et al, 2003). It seems most likely at this writing (2007) that zinc is a placebo. Tampaknya yang paling mungkin di tulisan ini (2007) bahwa seng adalah plasebo.

Comment : Some of these drugs may be worth considering depending on ones personal situation. Komentar: Beberapa obat-obatan ini mungkin patut mempertimbangkan tergantung pada situasi yang pribadi. The ones with the least adverse effects would seem most logical. Orang-orang dengan sedikit efek samping akan tampak paling logis. If one understands the mechanism of one's tinnitus, it seems more likely that a drug like this might work. Jika seseorang memahami mekanisme tinnitus seseorang, tampaknya lebih mungkin bahwa obat seperti ini bisa bekerja.

Devices for Tinnitus Perangkat untuk Tinnitus
Devices with some reasonable chance of helping: Perangkat dengan beberapa kesempatan yang masuk akal untuk membantu: Hearing aids and other devices called "maskers" may also help alleviate tinnitus. Alat bantu dengar dan perangkat lain yang disebut "masker" juga dapat membantu meringankan tinnitus. This is a tricky business. If you have tinnitus associated with a hearing loss, a hearing aid is a reasonable thing to try . Ini adalah bisnis yang rumit. Jika Anda memiliki tinnitus terkait dengan gangguan pendengaran, sebuah alat bantu dengar adalah hal yang masuk akal untuk mencoba. Be sure that you try the hearing aid before buying one, as tinnitus is not always helped by an aid. Pastikan bahwa Anda mencoba alat bantu dengar sebelum membeli satu, sebagai tinnitus tidak selalu dibantu oleh alat bantu. We see no reason to get 2 hearing aids at the same time, for treatment of tinnitus. Kita melihat ada alasan untuk mendapatkan 2 alat bantu dengar pada saat yang sama, untuk pengobatan tinnitus. Nearly all states mandate a 1-month money-back guarantee built into hearing aid dispensing. Hampir semua negara mandat jaminan uang kembali 1 bulan dibangun menjadi alat bantu dengar pengeluaran. It also seems possible that a hearing aid might exacerbate tinnitus, as many people develop "ringing" of their ears after exposure to loud noise. Hal ini juga tampaknya mungkin bahwa alat

bantu dengar bisa memperburuk tinnitus, karena banyak orang mengembangkan "dering" dari telinga mereka setelah terpapar suara keras. We are generally in favor of maskers (see below). Kami umumnya mendukung masker (lihat di bawah). We try them in nearly 100% of our patients in our tinnitus clinic. Kami mencoba mereka dalam hampir 100% dari pasien kami di klinik tinnitus kami. Maskers Masker These are devices based on the idea that tinnitus is usually worst when things are very quiet. Ini adalah perangkat yang didasarkan pada gagasan bahwa tinnitus biasanya terburuk ketika ada yang sangat tenang. Listening to the interstation static on the FM radio, tapes of ocean surf, fans, and the like may be helpful. Mendengarkan antarstasiun statis di radio FM, rekaman surfing laut, penggemar, dan sejenisnya mungkin berguna. Pillow speakers sold by Radio Shack may be helpful in order to avoid disturbing others. Bantal speaker dijual oleh Radio Shack dapat membantu untuk menghindari mengganggu orang lain. This is a very cheap method. Ini adalah metode yang sangat murah. Tinnitus maskers are fitted and sold by audiologists. Controlled studies of maskers have shown small effects (Dobie, 1999). Tinnitus dilengkapi masker dan dijual oleh audiolog telah Pengendalian. studi masker menunjukkan efek kecil (Dobie, 1999). CD's are available that contain masking sounds, for example, the "DTM-6B" system sold by Petroff Audio Research. CD yang tersedia yang berisi suara masking, misalnya, "DTM-6B" sistem yang dijual oleh Petroff Audio Research. This is a collection of 6 CD's found by Mike Petroff, an individual with tinnitus, to be helpful for him, and marketed for this purpose. Ini adalah kumpulan 6 CD ditemukan oleh Mike Petroff, seorang individu dengan tinnitus, untuk membantu untuk dia, dan dipasarkan untuk tujuan ini. They are endorsed by Jack Vernon, a tinnitus practitioner associated with the ATA. Mereka didukung oleh Jack Vernon, seorang praktisi tinnitus terkait dengan ATA. Our thought is that these CD's are probably good masking sounds, but we wonder if they are worth $139+$6 S/H ( here is a site that sells these CDs ). pikiran kami adalah bahwa CD ini adalah masking mungkin kedengarannya bagus, tetapi kita heran jika mereka bernilai $ 139 + $ 6 S / H ( di sini adalah sebuah situs yang menjual CD ini ). We suspect that there are much less expensive alternatives. Kami menduga bahwa ada alternatif jauh lebih murah. We are presently experimenting in our practice with customized maskin g. Kami saat ini bereksperimen dalam praktek kami dengan Maskin disesuaikan g. After matching the patient's tinnitus, for those who are maskable, using a program called Matlab, we produce a sound file that is customized to the frequency of the tinnitus. Setelah pencocokan tinnitus pasien, bagi mereka yang maskable, menggunakan program yang disebut Matlab, kami memproduksi sebuah file suara yang disesuaikan dengan frekuensi tinnitus. This sound is mixed in with music provided by the patient. Bunyi ini dicampur dengan musik yang disediakan oleh pasien. The idea is similar to the "Neuromonics" device below, but the implentation is much simpler and less expensive.. Idenya adalah mirip dengan perangkat "Neuromonics" di bawah, namun implentation jauh lebih sederhana dan lebih murah .. Unusual devices advocated for tinnitus. perangkat yang tidak biasa menganjurkan untuk tinnitus.

Neuromonics device Neuromonics perangkat Neuromonics device Neuromonics perangkat

There are many devices that have been offered as treatments for tinnitus. Ada banyak perangkat yang telah ditawarkan sebagai pengobatan untuk tinnitus. One of the most recent is the Neuromonics device. Salah satu yang paling terbaru adalah perangkat Neuromonics. It is presently being sold in the US, through select audiologists, for about $5000. Hal ini saat ini sedang dijual di Amerika Serikat, melalui audiolog pilih, untuk sekitar $ 5000. Unfortunately, you can't use the device to play anything other than preprogrammed cartridges, that we are told, sound somewhat like "new age" music. Sayangnya, Anda tidak dapat menggunakan perangkat untuk memainkan sesuatu selain cartridge terprogram, yang kita diberitahu, suara agak seperti "baru umur" musik. The principle of the device is to present a masking noise, spectrally adjusted to match an audiogram. Prinsip perangkat adalah untuk menyajikan suara masking, spektral disesuaikan dengan audiogram. On top of this is added music intended to relax the listener. Di atas ini ditambahkan musik dimaksudkan untuk bersantai pendengar. In our conversations with patients who use this device, they generally think (after 6 months of listening and counseling visits to the dispensing audiologist) that it is modestly helpful. Dalam percakapan kami dengan pasien yang menggunakan perangkat ini, mereka umumnya menganggap (setelah 6 bulan mendengarkan dan konseling kunjungan ke audiolog dispenser) bahwa itu adalah rendah hati membantu.

The literature about the Neuromonics device is very positive but the opportunities for bias in the studies has been very high. Literatur tentang perangkat Neuromonics sangat positif tetapi peluang untuk bias dalam studi ini sangat tinggi. Davis and Paki (2007), recently published an article in Ear Hear, indicating that it is the 3rd clinical trial for this device. Davis dan Paki (2007), baru-baru ini menerbitkan sebuah artikel di Telinga Mendengar, menunjukkan bahwa ini adalah 3 uji klinis untuk perangkat ini. This study, which appears to be done by the inventors or perhaps the manufacturers of the device, is small (n=35), unblinded and uncontrolled. Penelitian ini, yang tampaknya dilakukan oleh para penemu atau mungkin produsen perangkat, kecil (n = 35), unblinded dan tidak terkendali. The claims for the device are very positive, and the opportunities for bias are substantial. Klaim untuk perangkat yang sangat positif, dan kesempatan untuk bias substansial. Davis, Wilde, Steed and Hanley (2008) published a second article in the ENT journal. Davis, Wilde, Steed dan Hanley (2008) menerbitkan sebuah artikel kedua dalam jurnal THT. As disclosed in the fine print associated with this study, this was an industry funded study. Seperti diungkapkan dalam baik cetak yang terkait dengan studi ini, ini adalah penelitian industri didanai. Both Dr. Davis and Hanley are employees of the company that sells this device (Neuromonics), and Dr. Wilde and Steed are employees of the patent holder for the device (Curtin University). Baik Davis Dr dan Hanley adalah karyawan dari perusahaan yang menjual perangkat ini (Neuromonics), dan Dr Wilde dan Steed adalah karyawan pemegang paten untuk perangkat (Curtin University). This was an unblinded study -- there was no placebo group. Penelitian ini merupakan penelitian unblinded - tidak ada kelompok plasebo. The outcome measures were questionnaires. Para ukuran hasil kuesioner. According to the study description, the questionnaires were completed "unassisted so that they would not be subjected to any rater bias". Menurut deskripsi studi, kuesioner diselesaikan "tanpa bantuan sehingga mereka tidak akan terkena salah bias penilai". Of a total of 88 patients recruited, 39 were excluded due to various reasons. Dari total 88 pasien yang direkrut, 39 dikeluarkan karena berbagai alasan. Thus this was not an "intent to treat" design and in fact, almost half of the individuals recruited were not included in the results The result reported were very positive -- a strong treatment effect was seen that improved over 12 months. Jadi ini bukan sebuah "maksud untuk mengobati" desain dan pada kenyataannya, hampir setengah dari individu direkrut tidak termasuk dalam hasil Hasilnya dilaporkan sangat positif - efek perlakuan yang kuat terlihat bahwa ditingkatkan selama 12 bulan. To summarize, this trial reported very positive results for this device, but the possibility of bias was very large. Untuk meringkas, sidang ini melaporkan hasil yang sangat positif untuk perangkat ini, tetapi kemungkinan bias sangat besar. We hope that rigorous studies, not funded by the manufacturer, randomized, with intent to treat methodology, and with at least singleblinding will follow. Kami berharap bahwa studi yang ketat, tidak dibiayai oleh produsen, acak, dengan maksud untuk mengobati metodologi, dan dengan setidaknya satu-menyilaukan akan mengikuti. Bottom line for the Neuromonics device Intinya untuk perangkat Neuromonics The general idea that listening to something that gives you pleasure and sounds somewhat like your tinnitus may "desensitize" you to your tinnitus, seems reasonable. One of the audiologists in our practice has experience with this device. Gagasan umum yang mendengarkan sesuatu yang memberikan kesenangan dan suara agak seperti tinnitus Anda mungkin "rasa mudah terpengaruh" Anda untuk tinnitus Anda, tampaknya masuk akal. Salah satu audiolog dalam praktek kami memiliki pengalaman dengan perangkat ini.

In general, whether you are considering buying a "Neuromonics" device, a magnetic or electrical device or ultrasound generators, we advise caution.. Secara umum, apakah Anda mempertimbangkan untuk membeli sebuah "Neuromonics" perangkat, perangkat magnet atau listrik atau generator USG, kami sarankan agar hati-hati .. There is a very long history of placebos for subjective complaints such as dizziness and tinnitus . Ada sejarah yang sangat panjang dari plasebo untuk keluhan subyektif seperti pusing dan tinnitus . TMS -- transcranial magnetic stimulation . TMS - stimulasi magnetik transkranial. This is an investigational approach, which presently seems promising. Ini adalah sebuah pendekatan dalam penelitian, yang saat ini tampaknya menjanjikan. TMS involves brain stimulation using very high intensity magnetic pulses. TMS melibatkan stimulasi otak dengan intensitas yang sangat tinggi pulsa magnetik. It is somewhat similar to a "gentle" electroshock treatment, and clearly works on the brain rather than the inner ear. Hal ini agak mirip dengan pengobatan "lembut" kejut listrik, dan jelas bekerja pada otak daripada telinga bagian dalam. TMS seems to be somewhat helpful for depression and migraine, and one would think that a modality that worked for these, would also work to some extent for tinnitus. TMS tampaknya agak membantu untuk depresi dan migrain, dan satu akan berpikir bahwa suatu modalitas yang bekerja untuk ini, juga akan bekerja sampai batas tertentu untuk tinnitus. There is presently some evidence that it is helpful (Smith et al, 2007; Kleingjung et al, 2007; Mennemeier et al, 2008). Ada saat ini beberapa bukti bahwa hal itu bermanfaat (Smith et al, 2007; Kleingjung et al, 2007; Mennemeier et al, 2008). This treatment is available only in persons who are in research environments. Perlakuan ini hanya tersedia dalam orang-orang yang dalam lingkungan penelitian.
Electrical stimulation of auditory cortex. Listrik stimulasi korteks pendengaran.

Friedland and associates (2008) reported results of brain electrical stimulation in 8 patients. Friedland dan rekan (2008) melaporkan hasil stimulasi otak listrik di 8 pasien. This was an uncontrolled study. Penelitian ini merupakan penelitian yang tidak terkendali. The authors concluded that this technique "warrants further investigation". Para penulis menyimpulkan bahwa teknik "waran penyelidikan lebih lanjut". Two patients had persistent improvement of pure tone tinitus, and 6 had short periods of suppression. Dua pasien mengalami perbaikan terusmenerus dari tinitus nada murni, dan 6 telah jangka pendek penekanan. Dubious, non-drug treatments Meragukan, non-obat perawatan
• Acupuncture . Akupunktur. This probably a placebo treatment although acupuncture is preferred to placebo (Dobie, 1999). Ini mungkin suatu perlakuan plasebo meskipun akupunktur lebih disukai dengan plasebo (Dobie, 1999). Electrical stimulation. Two randomized controlled trials in the 1980's found a device ineffective compared with a placebo (Dobie, 1999). stimulasi listrik. Dua uji coba terkontrol secara acak di tahun 1980 menemukan perangkat yang tidak efektif dibandingkan dengan plasebo (Dobie, 1999). There is probably no harm other than to the pocketbook. Mungkin tidak ada salahnya selain untuk saku. Electromagnetic stimulation . Elektromagnetik stimulasi. Again, no help for the simple devices. Sekali lagi, tidak ada bantuan untuk perangkat sederhana. (Ghossaini et al, 2004). (Ghossaini et al, 2004). However, see the

TMS entry below for the high intensity version. Namun, lihat entri TMS di bawah ini untuk versi intensitas tinggi. • Laser treatments. Gungor and colleagues (2008) recently reported that 5 mw laser applied to the external ear canal is useful in tinnitus. Laser dan perawatan. Gungor rekan (2008) baru-baru ini melaporkan bahwa 5 laser mw diterapkan pada saluran telinga eksternal berguna dalam tinnitus. It is difficult for us to see how shining a bright light on the ear canal could affect tinnitus coming from the inner ear as the laser cannot reach the inner ear. Sulit bagi kita untuk melihat bagaimana bersinar cahaya terang pada saluran telinga bisa mempengaruhi tinnitus berasal dari telinga bagian dalam sebagai laser tidak dapat mencapai telinga bagian dalam. (Gungor A and others, J Laryngol Otol. 2008 May;122(5):447-51) (Gungor A dan lain-lain, J Laryngol Otol 2008 Mei;. 122 (5) :447-51) Magnetic Stimulation : Of course, magnetic head-bands or the like are almost certainly placebos. Magnetic Stimulation: Tentu saja, magnetik kepala-band atau sejenisnya hampir pasti plasebo. Little data is available (Dobie, 1999) Sedikit data yang tersedia (Dobie, 1999) Neuroprobe 500 . Neuroprobe 500. This is basically a pain control device . Ini pada dasarnya adalah perangkat kontrol nyeri . We see no reason why this would work in tinnitus, as we don't see how this device could be used on a long term basis. Kami melihat tidak ada alasan mengapa ini akan bekerja di tinnitus, karena kita tidak melihat bagaimana perangkat ini dapat digunakan secara jangka panjang. Phase-out system. This device attempts to cancel internally generated sounds by using a phase-shifted signal that reduces tinnitus.The signal is shifted progressively and presented into the headphones for 30 minutes each. Tahap-out sistem. perangkat ini mencoba untuk membatalkan dihasilkan suara internal dengan menggunakan fase-sinyal bergeser yang mengurangi sinyal tinnitus.The digeser progresif dan disajikan ke headphone selama 30 menit masing-masing. We have had no experience with this device. Kami tidak memiliki pengalaman dengan perangkat ini. It seems to us that it would be unlikely that the frequency of tinnitus could be identified precisely enough that this methodology could work. Tampaknya bagi kita bahwa hal itu akan tidak mungkin bahwa frekuensi tinnitus dapat diidentifikasi cukup tepat bahwa metodologi ini bisa bekerja. Just a few hertz error would make the phase matching into a useless process. Hanya beberapa hertz kesalahan akan membuat fase pencocokan menjadi proses yang tidak berguna. Ultrasound : No difference from placebo (Dobie, 1999). The "ultraquiet" is one example. USG: perbedaan dari plasebo (Dobie, 1999). No The "ultraquiet" adalah salah satu contoh. The Hisonic-TRD is another. The Hisonic-TRD adalah hal lain.

Surgical treatment of tinnitus: s urgery is rarely indicated for tinnitus. Bedah pengobatan tinnitus: urgery s jarang diindikasikan untuk tinnitus.

Again, bad news. Sekali lagi, berita buruk. Surgery should be considered when there is a clear structural reason for tinnitus that can be improved with surgery. Operasi harus dipertimbangkan ketika ada alasan struktural yang jelas untuk tinnitus yang bisa diperbaiki dengan operasi. It is also worth considering if hearing can be improved by surgery. Hal ini juga layak dipertimbangkan jika pendengaran dapat diperbaiki dengan operasi. Generally though, hearing aids or implantable devices are much more successful than surgery. Umumnya meskipun, alat bantu dengar atau perangkat implantable jauh lebih berhasil daripada operasi.
• A very rare example of surgically treatable tinnitus is tinnitus due to a tumor. Sebuah contoh yang sangat langka diobati tinnitus tinnitus pembedahan adalah karena tumor. Venous tinnitus is tinnitus due to a venous source (usually pulsatile in this situation). vena tinnitus tinnitus karena sumber vena (biasanya berdenyut dalam situasi ini). For venous tinnitus, possibilities include jugular vein ligation, occlusion of the sigmoid sinus, or closure of a dural fistula. Untuk tinnitus vena, kemungkinan termasuk ligasi vena jugularis, oklusi sinus sigmoid, atau penutupan fistula dural. Surgery may also be an option to consider if your diagnosis is otosclerosis , or fistula . Operasi juga dapat menjadi pilihan untuk mempertimbangkan jika diagnosis Anda otosklerosis , atau fistula . Cochlear nerve section is reported effective in 50%, with the inevitable consequence of irreversible deafness. Bagian saraf koklea dilaporkan efektif di 50%, dengan konsekuensi tak terelakkan dari tuli ireversibel. Occasionally persons with Meniere's disease have relief or reduction of tinnitus from transtympanic gentamicin . Kadang-kadang orang dengan penyakit Meniere's memiliki relief atau pengurangan tinnitus dari gentamisin transtympanic . Microvascular compression syndrome , in theory, may cause tinnitus, but we have had very little success when the few patients we have seen with this syndrome have undergone surgery. sindrom kompresi Mikrovaskuler , dalam teori, dapat menyebabkan tinnitus, tapi kami memiliki sedikit keberhasilan yang sangat ketika beberapa pasien yang telah kita lihat dengan sindrom ini telah menjalani operasi. Shunt surgery for hydrocephalus, may be helpful for this very rare cause. operasi shunt untuk hidrosefalus, mungkin membantu untuk ini menyebabkan sangat jarang. Rarely 8th nerve sections are done for tinnitus. Jarang bagian saraf ke-8 dilakukan untuk tinnitus. They are successful in about 50%, with the price of losing hearing in 100%. Mereka berhasil sekitar 50%, dengan harga kehilangan pendengaran dalam 100%. Surgery seems worth considering only in extreme situations - -the tinnitus is extremely loud, and there is a methodology to decide whether or not the tinnitus can be improved with surgery. If tinnitus is reduced by intratympanic lidocaine injection, it seems reasonable to us that surgical treatment may also be effective (for unilateral tinnitus).

What to do if you have tinnitus ?
1. Avoid exposure to loud noises and sounds.

2. Aim for a low-normal intake of salt. 3. Avoid stimulants such as caffeine and nicotine. 4. Exercise daily, get adequate rest, and avoid fatigue. 5. Avoid ototoxic medications known to increase tinnitus such as aspirin, nonsteroidals and quinine containing preparations.

Diet : We recommend that persons with tinnitus limit salt (no added salt), and refrain from drinking caffeinated beverages, other stimulants (like tea), and chocolate. The salt restriction is intended for those who might have a subclinical form of Meniere's . Caffeine and similar substances increase tinnitus in a nonspecific fashion. Otherwise the diet should be balanced and have normal amounts of fruits and vegetables. Alternative medicine approaches . Ginkgo-Biloba, betahistine (Serc) , Zinc, and acupuncture are sometimes advocated as treatment for intractable tinnitus. There is little evidence that these agents work, but they also do not seem to be harmful. In our clinical practice, we have occasionally encountered persons with very good responses to betahistine. More discussion about alternative medications is available here . Psychological help : Often, anxiety or depression which accompanies tinnitus may be as big a problem as the tinnitus itself. In this instance, consultation with a psychologist or psychiatrist expert in this field may be helpful. Hypnosis may be effective and increase tolerance to tinnitus, but randomized controlled trials are not encouraging (Dobie, 1999). If you can ignore tinnitus rather than obsess about it, this may be the best way to handle it. Medications that help people with obsessive compulsive disorder (such as the SSRI family) may be helpful . Tinnitus Retraining Therapy (TRT) is a method of habituation of tinnitus is helpful for some (Wang et al, 2003). It requires a considerable commitment of time. We sometimes refer patients for this. Self Help : You might consider joining the American Tinnitus Association. (PO Box 5, Portland, OR 97207, 503-248-9985). However, if your tinnitus has been well "worked up", and there is nothing more to be done, it might be best to attempt to ignore it rather than focus more attention on it. Joining of these sorts of organizations intrinisically draws more attention to ones illness.

Research Studies in Tinnitus
As of 4/2002, a visit to the National Library of Medicine's search engine, Pubmed, revealed more than 3,900 research articles concerning tinnitus published since 1966. In spite of this gigantic effort, very little is presently known about tinnitus, and often effective treatment is unavailable.

links to other tinnitus materials:
• • • • • Tinnitus poetry ATA -- American Tinnitus Association (also see www.ata.org). There is a Chicago chapter of the ATA (800-634-8978), x219 whooshers.com -- support site for pulsatile tinnitus. NHS pages on tinnitus NU university story on tinnitus

References: Referensi: • Andersson G, Vretblad P, Larsen H, Lyttkens L. Longitudinal follow-up of tinnitus complaints. Arch Oto HNS 2001:127:175-179

• • • • • •

Araujo MF and others. Intratympanic dexamethasone injection as a treatment for severe disabling tinnitus. Arch Otol HNS 2005:131:113-117. H. Nedim Arda; Umit Tuncel; Ozgur Akdogan; Levent N. Ozluoglu. The Role of Zinc in the Treatment of Tinnitus. Otology & Neurotology 2003; 24(1):86-89 Cohen D, Perez R. Bilateral myoclonus of the tensor tympani: A case report. Otolaryngol HNS 2003:128:441 Coles, RR, AC Thompson, et al. (1992). (1992). "Intra-tympanic injections in the treatment of tinnitus." Clin Otolaryngol Allied Sci 17(3): 240-2. Davis, PB, B. Paki, et al. (2007). (2007). "Neuromonics Tinnitus Treatment: third clinical trial." Ear Hear 28 (2): 242-59. Davis PB, Wilde RA, Steed LG, Hanley PJ. Treatment of tinnitus with a customized acoustic neural stimulus: a controlled clinical study. ENT journal 2008, 87(6), 320-329 Dobie RA. A review of randomized clinical trials in tinnitus. Laryngoscope 1999;109(8):1202-11. Folmer RL, Griest SE. Chronic tinnitus resulting from head or neck injuries. Laryngoscope 2003 May;113(5):821-7 Friedland DR and others. Feasibility of auditory coortical stimulation for the treatment of tinnitus. Otol Neurotol 2007; 1005-12 Ganaca MM et al. Clonazepam in the pharmacological treatment of vertigo and tinnitus. International Tinnitus Journal, 8, 1,50-53 (2002) GHOSSAINI SN, Spitzer JB, Mackins CC, Zschommler A, et al. High-frequency pulsed electromagnetic energy in tinnitus treatment. Laryngoscope 2004;114:495-500. Golz A, Fradis M, Martzu D, Netzer A and Joachims HZ (2003). "Stapedius muscle myoclonus." Ann Otol Rhinol Laryngol 112(6): 522-4. Gristwood RE, Venables WN Otosclerosis and chronic tinnitus. Ann Otol Rhinol Laryngol 2003 May;112(5):398-403 Lanska Dj, Lanska MJ, Mendez MF. Brainstem auditory hallucinosis. Neurology 1987, 37, 1685 Hesse G, Schaaf H. [Ginkgo biloba: ineffective against tinnitus?] HNO 2001; 49: 434-6. Kerhle HM and others. Comparison of auditory brainstem response results in normal-hearing patients with and without tinnitus. Arch ORL 2008:134(6) 647-651 Kleinjung T, Steffens T, Sand P, Murthum T, Hajak G, Strutz J, Langguth B, Eichhammer P. Which tinnitus patients benefit from transcranial magnetic stimulation? Otolaryngol Head Neck Surg. 2007 Oct;137(4):589-95. Levine, RA (2006). "Typewriter tinnitus: a carbamazepine-responsive syndrome related to auditory nerve vascular compression." ORL J Otorhinolaryngol Relat Spec 68(1): 43-6; discussion 46-7. Mennemeier M and others. Maintenance repetitive transcranial magnetic stimulation can inhibit the return of tinnitus. Laryngoscope 118, 2008

• • • • •

• • • • •

Nicholas-Puel C and others. Characteristics of tinnitus and etiology of associated hearing loss: A study of 123 patients. Int. Tinnitus J, 8, 1,, 37-44, 2002 Olzowy, B., M. Canis, et al. (2007). (2007). "Effect of atorvastatin on progression of sensorineural hearing loss and tinnitus in the elderly: results of a prospective, randomized, double-blind clinical trial." Otol Neurotol 28 (4): 455-8. Piccirillo JF and others. Relief of idiopathic subjective tinnitus. Is Gabapenting effective ? Arch Otol HNS 2007;133:390-397. [This paper says it is the same as placebo] Plewnia C, Bartels M, Gerloff C. Transient suppression of tinnitus by transcranial magnetic stimulation. Ann Neurol 2003:53;263-266 Schielke E and others. Musical hallucinations with dorsal pontine lesions. Neurology 2003, 55, 454 Seidman. RE and Keate B.:Letter to the editor -- Myths in neurotology, revisited: smoke and mirrors in tinnitus therapy. Otol Neurotol 23:1013-1016, 2002 Sindhusake D, Golding M, Newall P, Rubin G, Jakobsen K and Mitchell P (2003). "Risk factors for tinnitus in a population of older adults: the blue mountains hearing study." Ear Hear 24(6): 501-7. Sindhusake D, Mitchell P, Newall P, Golding M, Rochtchina E and Rubin G (2003). "Prevalence and characteristics of tinnitus in older adults: the Blue Mountains Hearing Study." Int J Audiol 42(5): 289-94. Smith JA, Mennemeier M, Bartel T, Chelette KC, Kimbrell T, Triggs W, Dornhoffer JL.Repetitive transcranial magnetic stimulation for tinnitus: a pilot study. Laryngoscope. 2007 Mar;117(3):529-34. Wang H, Jiang S, Yang W, Han D. Tinnitus retraining therapy: a clinical control study of 117 patients.Zhonghua Yi Xue Za Zhi 2002 Nov 10;82(21):1464-7 Witsell DL and others. Treatment of tinnitus with gabapentin: a pilot study. Otol Neurotol 28:11-15. 2007 2007

• • •

• •

Top of Form

Bottom of Form

http://translate.google.co.id/translate?hl=id&sl=en&u=http://www.dizziness-andbalance.com/disorders/hearing/tinnitus.htm&ei=55aTTOnJLI3Zcc20_aMF&sa=X&oi=translate &ct=result&resnum=10&ved=0CDsQ7gEwCThG&prev=/search%3Fq%3Dtinitus%26start %3D70%26hl%3Did%26sa%3DN

pa Membantu Tinitus?
By Karen Carter , eHow Contributor Oleh Karen Carter , eHow Kontributor

I want to do this! What's This? Saya ingin melakukan ini! What's This?

According to the American Academy of Otolaryngology, "Nearly 36 million Americans suffer from tinnitus or head noises." Menurut American Academy of Otolaryngology, "Hampir 36 juta orang Amerika menderita suara tinnitus atau kepala." The head noises may include ringing, roaring, clicking or hissing in the ears. Suara-suara kepala mungkin termasuk dering, meraung, mengklik atau mendesis di telinga. Tinnitus is actually a symptom of another condition. Tinnitus sebenarnya adalah gejala dari kondisi lain. Causes include hearing loss, ear infections, the stiffening of the middle ear bones, medicine, allergies, tumors and other health issues. Penyebab termasuk kehilangan pendengaran, infeksi telinga, yang kaku dari tulang telinga tengah, pengobatan, alergi, tumor dan lain kesehatan masalah. There is no cure for this condition, but there are treatments that can help relieve tinnitus. Tidak ada obat untuk kondisi ini, tetapi ada pengobatan yang dapat membantu meringankan tinnitus. A visit to the doctor is a must in order to determine which treatment is best. Kunjungan ke dokter merupakan suatu keharusan dalam rangka untuk menentukan perawatan yang terbaik.

Devices Perangkat
1. Hearing aids may help with tinnitus. Alat bantu dengar dapat membantu dengan tinnitus. They amplify the noise from the outside and drown out the noise created in the ear. Mereka memperkuat suara dari luar dan meredam kebisingan yang dibuat di telinga. Maskers are a small electronic device that helps soften the noise. Masker adalah perangkat elektronik kecil yang membantu melunakkan kebisingan. A constant low level of noise can help mask the sound of tinnitus, as well. Tingkat kebisingan yang rendah konstan dapat membantu topeng suara tinnitus, juga. Soft music, ocean wave noise or even white noise helps. Musik lembut, suara gelombang laut atau bahkan white noise membantu. Tinnitus seems more annoying in a quiet environment. Tinnitus tampaknya lebih mengganggu di lingkungan yang tenang. Some people can learn to block the noise from tinnitus out through concentration or hypnosis. Beberapa orang dapat belajar untuk memblokir suara dari luar tinnitus melalui konsentrasi atau hipnosis.

Medical Medis
2. High blood pressure may trigger tinnitus. Tekanan darah tinggi dapat memicu tinnitus. The noise would be the sound of the blood rushing through the blood vessels in the ear. Kebisingan akan suara darah mengalir melalui pembuluh darah di telinga. A visit to the doctor can help determine the best way for control your blood pressure. Kunjungan ke dokter dapat membantu menentukan cara terbaik untuk mengontrol tekanan darah Anda. You may need to decrease your salt intake, work toward a healthy weight or exercise more frequently. Anda mungkin harus mengurangi asupan garam Anda, bekerja menuju berat badan yang sehat atau berolahraga lebih sering. Medicine can also be prescribed to alleviate tinnitus symptoms. Pengobatan juga dapat diresepkan untuk mengurangi gejala tinnitus. In the case of tinnitus being caused by medicine, the doctor can adjust the prescription to lessen the side effect. Dalam kasus tinnitus disebabkan oleh obat, dokter dapat menyesuaikan resep untuk mengurangi efek samping.

Relief Bantuan

3. Stress makes tinnitus seem worse. Stres membuat tinnitus tampak buruk. Meditation and relaxation exercises can help with stress control. Meditasi dan relaksasi latihan dapat membantu dengan kontrol stres. Counseling and support groups can help with the depression that can be caused by tinnitus. Konseling dan dukungan kelompok dapat membantu dengan depresi yang dapat disebabkan oleh tinnitus. Plenty of rest will help as well. Banyak istirahat akan membantu juga. Sleep with your head propped up. Tidur dengan kepala disangga. The elevated position can lessen head congestion that makes tinnitus worse. Posisi tinggi dapat mengurangi kemacetan kepala yang membuat tinnitus buruk. Another strategy is to avoid loud sounds and noises. Strategi lain adalah untuk menghindari suara keras dan suara. Industrial environments are noisy, but earplugs or special earmuffs can be worn to muffle the noise level. lingkungan industri yang berisik, namun sumbat telinga atau penutup telinga khusus dapat dipakai untuk meredam tingkat kebisingan. Avoid stimulants such as alcohol, coffee, tea, cola and tobacco. Hindari stimulan seperti alkohol, kopi, cola teh, dan tembakau. They also can aggravate tinnitus. Mereka juga dapat memperburuk tinnitus. Ads by Google Hair Loss TreatmentDrPatYuen.com Certified, US-trained Dermatologist Most advanced, non-invasive methods

Tinnitus sufferer?www.widex.com/Products/Mind440 The Zen system in Widex mind440 hearing aid may help you

Tinnitus Laser Therapywww.konftec.com 68% clinical report efficacy 90 days money back guarantee

Choosing A Hearing Devicewww.discoverbetterhearing.com Offer Full Range Of Hearing Devices From Switzerland, Germany,etc

References Referensi
• • National Institute on Deafness and Other Communication Disorders National Institute on Deafness dan Gangguan Komunikasi Lainnya American Academy of Otolaryngology American Academy of Otolaryngology

Resources

Read more: Jalan Terbaik - Apa Membantu Tinitus? | EHow.com http://translate.googleusercontent.com/translate_c? hl=id&sl=en&u=http://www.ehow.com/way_5124896_helpstinitus.html&prev=/search%3Fq%3Dtinitus%26start%3D80%26hl%3Did%26sa %3DN&rurl=translate.google.co.id&usg=ALkJrhidvdojlZwtZFsNFC0rPgAQ0SIFNg#ixz z0zo1wtZjc
http://translate.google.co.id/translate?hl=id&sl=en&u=http://www.ehow.com/way_5124896_helpstinitus.html&ei=GZqTTOrXAcyqcej3mKQF&sa=X&oi=translate&ct=result&resnum=10&ved=0CD4Q7gEwCThQ&prev=/search%3Fq %3Dtinitus%26start%3D80%26hl%3Did%26sa%3DN

Alergi Picu Denging Telinga

Sumber : Jawa Pos, 28 Juli 2008 - PDPI Malang 28/07/08 Tinitus atau suara berdenging dan mendesis yang terdengar pada telinga atau kepala sering kita abaikan. Pasalnya, tinitus sering muncul mendadak dan sepintas lalu. Namun, jika sering mengalami atau menetap, Anda tentu tidak nyaman. Bagi penderita tinitus, suara yang terdengar itu begitu nyata dan serasa berasal dari dalam telinga atau kepala. Tetapi, suara tersebut tidak akan terdengar oleh orang lain. Menurut dr Dendy Hamdali SpTHT, pemeriksaan tinitus jarang dilakukan karena gejalanya sering bersifat sementara. "Hanya sedikit yang memeriksakan diri. Jika sudah benar-benar terganggu, pasien baru memeriksakannya," katanya. Tinitus dapat berasal dari tiga bagian telinga. Yaitu, telinga bagian luar, tengah, dan dalam serta otak sebagai pusat pendengaran. Spesialis telinga hidung dan tenggorok dari RS Siloam Surabaya itu menyebut ada beberapa penyebab tinitus. Antara lain, gangguan keseimbangan cairan dalam telinga bagian dalam, kotoran di telinga, infeksi, atau penyakit yang menyerang tulang-tulang pendengaran dan gendang telinga. Rusaknya ujung saraf pada telinga bagian dalam karena faktor usia juga bisa mengakibatkan tinitus. Suara yang terlampau keras atau bising ikut menyumbang pencetus tinitus. "Beberapa obat dan alergi pun bisa mengakibatkan tinitus," terangnya. Obat jenis ototoxic adalah obat yang rentan mengakibatkan munculnya tinitus. Di antaranya, obat TB (streptomicin) dan beberapa golongan obat antibiotik tertentu. Penggunaan dalam

jangka waktu lama dapat menimbulkan gangguan telinga yang menetap dengan keluhan tinitus di antaranya.
http://www.klikdokter.com/article/detail/171Bottom of Form

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->