P. 1
Makalah Mekanisme Fibrinolisis

Makalah Mekanisme Fibrinolisis

|Views: 2,863|Likes:
Published by Hendry C R Ulaen

More info:

Published by: Hendry C R Ulaen on Sep 18, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/07/2013

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

I.1

Latar Belakang

Hemostatis adalah proses dimana darah dalam sistem sirkulasi tergantung dari kontribusi dan interaksi dari 5 faktor, yaitu dinding pembuluh darah, trombosit, faktor koagulasi, sistem fibrinolisis, dan inhibitor. Hemostasis bertujuan untuk menjaga agar darah tetap cair di dalam arteri dan vena, mencegah kehilangan darah karena luka,

memperbaiki aliran darah selama proses penyembuhan luka. Koagulasi (pembekuan)yang merupakan salah satu proses hemostasis terpenting terapi untuk tetap mengalir darah harus cair. Oleh karena itu dalam keadaan fisiologis, disamping mekanisme koagulasi juga juga ada suatu mekamisme lain dengan efek antagonis yang bertujuan untuk

mengimbangi mekanisme koagulasi dan memelihara agar darah te tap cair; salah satu diantaranya adalah proses fibrinolisis. Dengan adanya mekanisme fibrinoloisis bekuan yang terjadi dapat di batasi dan pembuluh darah yang tersumbat dapat dialirakan darah kembali. Koagulasi dan fibrinolisis merupakan mekanisme yang sa ling berkaitan erat sehingga seorang tidak dapat membicarakan masalah koagulasi tanpa di sertai dengan fibrinolisis demikian juga sebaliknya. Dalam sistem koagulasis dan fibrinolisis terdapat sistem lain yang mengatur agar kedua proses tidak langsung berlebihan. Sistem tersebut terdiri dari faktor-faktor penghambat (inhibitor). Seluruh proses

merupakan mekanisme terpadu antara aktifitas pembuluh darah, fungsi trombosit, interaksi antara prokoagulan dalam sirkulasi dengan trombosit, aktifasi fibrinolisis, dan aktifitas inhibitor. Setelah dipulihkan dan hemostasis adalah jaringan diperbaiki, bekuan darah atau trombus harus disingkirkan dari jaringan yang cedera. Hal ini dicapai dengan jalur fibrinolisis. Produk akhir jalur ini adalah enzim

1

plasmin, kegiatan.

enzim proteolitik yang

kuat dengan spektrum yang

luas

Bila ada kerusakan dinding pembuluh darah, misalnya tusukan jarum pada saat pengambilan sampel darah, maka pada tempat luka di dinding pembuluh darah akan terjadi proses sebagai berikut : 1. Respon pembuluh darah adalah mengkerut untuk memperkecil

kebocoran. 2. Adanya bahan kolagen, vWF, dll dari dinding pembuluh darah (terpapar karena dinding pembuluh darah terluka) yang menarik trombosit untuk datang ke tempat itu dan trombosit akan teraktifasi, menggerombol, yang berfungsi sebagai sumbatan (gumpalan)

hemostasis yang menutupi luka tadi. 3. Setelah terbentuk sumbatan hemostasis, maka terjadilah proses selanjutnya yaitu kerja dari beberapa factor pembekuan (prosesnya kompleks) yang berguna untuk memperkuat sumbatan hemostasis dalam menutup kebocoran tadi. Perdarahan terhenti. Bila kita lihat maka di tempat tusukan jarum, sudah tidak keluar darah lagi. 4. Proses penyembuhan dinding pembuluh darah berjalan beriringan, sehingga luka menutup dan dinding pembul uh darah tidak ada luka lagi. 5. Tubuh melakukan mekanisme fibrinolisis yaitu proses selanjutnya yang berfungsi menghancurkan sumbatan hemostasis tadi yang sudah selesai tugasnya. 6. Hasil akhir, pembuluh darah mulus kembali sumbatan hilang.

Pembekuan darah & fibrinolisis adalah wasit sepenuhnya jurnal internasional bahwa fitur meninjau dan artikel penelitian asli pada semua klinis, laboratorium dan aspek eksperimental h emostasis dan trombosis.

2

I.2

Tujuan Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah untuk memenuhi

tugas yang diberikan oleh Dosen Patologi Klinik sebagai bahan diskusi kelas dengan materi ³Mekanisme Fibrinolisis´ , dan bertujuan agar

memahami tentang definisi fibrinolisis dan mekanisme fibrinolisis.

3

BAB II PEMBAHASAN

II.1 Definisi Fibrinolisis

Ketika tubuh terluka dan cedera menyebabkan pendarahan, sangat penting bahwa tubuh mampu untuk membendung aliran darah. Hanya jika pendarahan dihentikan, tubuh akan mampu bertahan dan itulah sebabnya koagulasi adalah proses penting dalam hemostasis, yang tidak lain adalah koagulasi diikuti dengan melarutkan gumpalan darah dan kemudian memperbaiki jaringan yang terluka. Setelah dipulihkan dan jaringan diperbaiki, bekuan dara h atau trombus harus disingkirkan dari jaringan yang cedera. Hal ini dicapai dengan jalur fibrinolisis. Fibrinolisis adalah mekanisme fisiologis yang bekerja secara

konstan dengan sistim pembekuan darah untuk menjamin lancarnya aliran darah ke organ perifer atau jaringan tubuh. Ada sejumlah faktor yang dapat mempengaruhi fibrinolisis yaitu : a. Usia Proses fibrinolisis pada Anak dan dewasa lebih cepat daripada orang tua. Orang tua lebih sering terkena penyakit kronis, penurunan fungsi hati dapat mengganggu sintesis dari faktor pembekuan darah.

b. Merokok Merokok dapat menaikkan fibrinogen darah, menambah agregrasi trombosit, menaikkan hematoknit dan viskositas darah .

c. Aktivitas fisik Pengaruh aktivitas fisik terhadap keseimbangan hemostasis

pertama kali diamati oleh John Hunter pada tahun 1794 dimana ia menemukan darah hewan yang tidak membeku setelah lari jarak jauh. 150 tahun kemudian dilakukan penelitian ilmuah oleh Bigss
4

dkk pada tahun 1947 dimana di temukan bahwa latihan fisik memacu aktivitas fibrinolisis darah. Darah akan mengalami hiperkoagulasi (lebih encer) setelah

seseorang mengadakan aktivitas fisik. Ini disebabkan meningkatnya aktivitas 2 faktor yang dapat membuat darah lebih encer yaitu : koagulan faktor VIII dan APTT (Activated Partial Prothrombin Time). Untuk memacu hiperkoagulasi, faktor VIII harus meningkat banyak, sedangkan APTT harus mengalami pemendekan.

5

II.2 Mekanisme Fibrinolisis

Selain mekanisme pembekuan, terdapat pula sistem kontrol utama dalam mengimbangi sistem koagulasi yaitu sistem atau mekanisme fibrinolisis yang berperan mengha ncurkan fibrin secara enzimatik . Fibrin adalah protein tak larut yang dibentuk dari fibrinogen oleh kegiatan proteolitik trombin sewaktu pembekuan darah normal. Pada sistem fibrinolisis, komponen yang berperan terdiri dari plasminogen, aktivator plasminogen, dan inhibitor plasminogen.

Plasminogen adalah suatu glikoprotein rantai tunggal dengan amino terminal glutamic acid glutamic acid yang mudah dipecah oleh proteolisis menjadi bentuk modifikasi dengan suatu terminal lysine, valine atau methionin. Plasminogen adalah prekursor inaktif plasmin yang

dikonversikan oleh kerja proteolitik enzim urokinase. Plasminogen disebut juga profibrinolisin. Plasminogen berisi motif struktur sekunder yang dikenal sebagai kringles, yang mengikat secara khusus untuk lisin dan arginin residu pada fibrin (Ogen). Ketika dikonversi dari plasminogen menjadi plasmin, berfungsi sebagai protease serin. Plasminogen

merupakan bentuk proenzim dari plasmin. Plasmin adalah suatu enzim proteolitik dengan spesifisitas yang tinggi terhadap fibrin dan dapat memecah fibrin, fibrinogen, F V dan F VIII, komplemen, hormon, serta protein lainnya. Plasmin disebut juga fibrinolisin. Plasmin merupakan protease serin yang terutama

bertanggungjawab atas proses penguraian fibrin dan fibrinogen, berada dalam sirkulasi darah dalam bentuk zimogen inaktif, yaitu plasminogen (90 kDa ), dan setiap plasmin dengan jumlah sedikit yang terbentuk

dalam fase cair dibawah kondisi fisiologik dengan cepat akan dihilangkan aktivitasnya antiplasminoleh inhibitor plasmin yang kerjanya cepat, yakni

2, unsur tersebut masih dalam keadaan aktif plasminogen adalah zat yang dapat mengaktifkan

Aktivator

plasminogen menjadi plasmin.

6

Inhibitor plasminogen adalah substansi yang dapat menetralkan plasmin. Inhibitor plasmin disebut juga antiplasmin. Inhibitor plasminogen yang dapat mengontrol aktivitas plasmin meliputi: y E2-plasmin inhibitor (E2-antiplasmin), adalah inhibitor plasmin yang bereaksi cepat, dimana menghambat plasmin dengan segera dengan membentuk kompleks 1:1. y E1-proteinase inhibitor, juga dikenal sebagai E1-antitripsin atau E1antiroteinase, juga menginaktifasi plasmin sebagai inhibitor tripsin relatif lemah. y y E2-makroglobulin antitrombin III (AT-III), adalah suatu protein plasma dengan BM 58.000 dihasilkan di hepar, terdiri dari polipeptida rantai tunggal dengan 432 asam amino. AT -III menetralisasi/menghambat trombin dengan membentuk kompleks stabil 1:1 antara satu residu arginin dari AT-III dan active-site serine dari trombin. y Plasminogen activator inhibitor-1 (PAI-1), adalah suatu protein plasma dengan BM 52.000, dihasilkan oleh berbagai sel, seperti sel -sel endothelium, hepatosit, dan fibroblast. Konsentrasi didalam plasma sangat rendah (0.005 mg/dl) dan juga disimpan dalam a-granul trombosit. PAI-1 menghambat tissue plasminogenactivator (t-PA) dan urokinase dengan membentuk suatu kompleks dengan enzim,dan PAI 1 berperan penting dalam pengaturan aktifitas sistim fibrinolisis . dan urokinase, tetapi

Pada tempat jaringan yang rusak (tissue injury), fibrinolisis dimulai dengan perubahan plasminogen menjadi plasmin. Plasmin mempunyai banyak fungsi seperti degradasi dari fibrin, inaktifasi faktor V dan faktor VIII dan aktifasi dari metaloproteinase yang berperan penting dalam proses penyembuhan luka dan perbaikan jaringan (tissue-remodeling). Aktivator-aktivator plasminogen memecah peptide dari plasminogen dan membentuk plasmin rantai dua. Aktifasi menjadi plasmin dapat terjadi melalui tiga jalur yaitu :

7

1. Jalur intrinsik, melibatkan aktifasi dari proaktifator sirkulasi melalui faktor XIIa dan kalikrein, yang aktivatornya berasal dari plasma (dalam darah). 2. Jalur ekstrinsik, dimana aktivator-aktivator dilepaskan ke aliran darah dari jaringan yang rusak, endotel, sel-sel atau dinding pembuluh darah ( semua aktifator juga protease). 3. Jalur eksogen, dimana plasminogen diaktifasi dengan aktivator yang berasal dari luar tubuh seperti streptokinase (bakteri) yang dibentuk oleh Streptokokkus -hemoliticus dan urokinase (urin).

Dalam keadaan fisiologik, aktifasi plasminogen terutama oleh tissue plasminogen activator (t-PA) yang disintesis dan dilepas dari sel-sel endotelium pembuluh darah dalam respons terhadap trombin dan pada kerusakan sel. Aktivator plasminogen jaringan (alteplase, t-PA)

merupakan protease serin yang dilepaskan kedalam sirkulasi dari endotel vaskuler dalam keadaan luka atau stres dan mempunyai sifat katalitik ± inaktif kecuali bila terikat dengan fibrin. Setelah terikat dengan fibrin t-PA memecah plasminogen dalam bekuan untuk menghasilkan plasmin serta selanjutnya plasmin mencernakan fibrin h ingga terbentuk produk

penguraian yang bersifat dapat larut dan dengan demikian melarutkan bekuan tesebut. Setelah distimulasi t-PA release oleh exercise, statis, atau desmopressin (DDAVP), masa paruhnya dalam sirkulasi sangat pendek ( sekitar 5 menit), berhubungan dengan inhibisi oleh PAI -1 dan clearance dihati. Aktivator lain, urokinase-type plasminogen avtivator (u-PA),

diproduksi diginjal dan ditemukan terutama dalam urine. Akan tetapi sejumlah kecil prourokinase plasma atau single-chain u-PA (scuPA) dapat diubah menjadi bentuk aktif melalui sistim kontak oleh kallikrein. Prourokinase merupakan prekusor zat aktivato r plasminogen, yaitu

urokinase, yang tidak memperlihatkan derajat selektifitas tinggi yang sama dengan fibrin. Urokinase yang disekresikan oleh sel epitel tertentu yang melapisi saluran ekskretorik (misalnya tobulus ginjal) kemungkinan
8

terlibat dalam proses penghancuran (lisis) setiap fibrin yang tertimbun didalam saluran tersebut. Aktivator plasminogen yang berasal dari ketiga jalur intrinsik,

ekstrinsik, dan eksogen, mengaktivasi plasminogen bebas (dalam darah) atau plasminogen terikat (dalam bekuan) menjadi plamin bebas (dalam darah) dan plasmin terikat (dalam bekuan). Proses fibrinolitik diatur pada tiap -tiap tahap enzimatik oleh

inhibitor-inhibitor protease spesifik. Aktifitas plasminogen diatur oleh inhibitor-inhibitor plasmin seperti E2- antiplasmin, E2- makroglobulin, dan juga oleh plasminogen activator inhibitor 1 (PAI-1), yang merupakan inhibitor fisiologi dari t-PA dan u-PA. Plasmin mempunyai fibrinogen dan fi brin sebagai substrat

utamanya yang terpenting untuk produksi fragmen-fragmen spesifik yang secara kolektif disebut fibrinogen-fibrin degradation product (FDP), yang terdiri dari fragmen X, Y, D, E. Fragmen D hasil pemecahan fibrin berupa dimer sehingga disebut µD Dimer¶. Plasmin juga memecah faktor V dan faktor VIII:C. Ledakan fibrinolisis dihambat oleh inhibitor poten E2antiplasmin dan oleh E2- makroglobulin. Plasmin bebas yang beredar dalam darah segera di inaktifkan oleh E2- antiplasmin, sehingga pada keadaan normal di dalam darah tidak akan dijumpai plasmin bebas. Sedangkan plasmin yang terikat fibrin dalam plug hemostasis lokal terlindungi dari E2- antiplasmin dan dapat memecah fibrin menjadi FDP. Bila plasmin bebas yang terbentuk

berlebihan sehingga melampaui kapasitas antiplasmin, maka plasmin bebas tersebut dapat menghancurkan fibrinogen, F V, F VIII, dan protein lain. Penghancuran fibrinogen (fibrinogenolisis) juga menghasilkan

fragmen X, Y, D, E (FDP), tetapi fragmen D hasil pemecahan fibrinogen tersebut berupa monomer bukan dimer. Inhibitor dari aktivator

plasminogen juga memegang peranan penting dalam mengatur fibrinolisis dan membatasinya pada bagian luka. Proses fibrinolisis yang berlangsung melalui aktivasi plasminogen dan plasmin terikat fibrin dalam bekuan adalah proses fibrinolisis fisiologis
9

(Fibrinolisis Sekunder). Sedangkan proses fibrinogenolisis akibat aktivasi plasmin bebas yang beredar dalam darah adalah patologis (Fibrinolisi Primer).

SKEMA FIBRINOLISIS

INTRINSIK
XIIa KALIKREIN

EKSTRINSIK
t-PA

EKSOGEN

UROKINASE

AKTIVATOR PLASMINOGEN

PLASMINOGEN TERIKAT

PLASMIN TERIKAT

FIBRIN

FDP

PLASMINOGEN BEBAS

PLASMIN BEBAS

FIBRINOGEN FV F VIII

ANTIPLASMIN

10

BAB III PENUTUP

III.1 KESIMPULAN

Fibrinolisis

adalah

mekanisme

fisiologis

yang

bekerja

secara

konstan dengan sistim pembekuan darah untuk menjamin lancarnya aliran darah ke organ perifer atau jaringan tubuh . Ada sejumlah faktor yang dapat mempengaruhi aktivitas fisik. Pada sistem fibrinolisis, komponen yang berperan terdiri dari plasminogen, aktivator plasminogen, dan inhibitor plasminogen. Plasminogen adalah suatu glikoprotein rantai tunggal dengan amino terminal glutamic acid glutamic acid yang mudah dipecah oleh proteolisis menjadi bentuk modifikasi dengan suatu terminal lysine, valine atau methionin. Plasminogen merupakan bentuk proenzim dari plasmin. Aktivator plasminogen adalah zat yang dapat mengaktifkan fibrinolisis yaitu : usia, merokok, dan

plasminogen menjadi plasmin . Proses aktivasi palminogen dapat melalui tiga jalur yaitu intrinsik, ekstrinsik, dan eksogen. Inhibitor plasminogen adalah substansi yang dapat menetralkan plasmin. Inhibitor plasmin disebut juga antiplasmin, E2-plasmin yang inhibitor dapat (E2-

mengontrol

aktivitas

plasmin

meliputi:

antiplasmin), E1-proteinase inhibitor, E2-makroglobulin, antitrombin III (AT-III), C1 inhibitor, dan Plasminogen activator inhibitor-1 (PAI-1). Aktivator plasminogen yang berasal dari ketiga jalur intrinsik,

ekstrinsik, dan eksogen, mengaktivasi plasminogen bebas (dalam darah) atau plasminogen terikat (dalam bekuan) menjadi plamin bebas (dalam darah) dan plasmin terikat (dalam bekuan). Plasmin yang terjadi dalam bekuan akan menghancurkan fibr in secara enzimatik dan menghasilkan fibrin degradation products (FDP). Plasmin bebas yang beredar dalam darah akan dinetralkan oleh antiplasmin, sehingga dalam keadaan normal di dalam darah tidak akan dijumpai plasmin bebas.
11

DAFTAR PUSTAKA

Kamus Kedokteran Dorland Edisi 26. Buku Kedokteran EGC: 1996 http://puskesmas-peusangan.blogspot.com/ http://nanchay.blogspot.com/2008/11/pemahaman-fungsi-jantung.html

12

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->