P. 1
Buku Bahan Ajar Teknik Konseling

Buku Bahan Ajar Teknik Konseling

|Views: 4,000|Likes:
Published by harjaUIN

More info:

Published by: harjaUIN on Sep 22, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/27/2013

pdf

text

original

TEKNIK KONSELING

Draf bahan kuliah jurusan BPI
Mengutarakan cara-cara konselor dalam melakukan proses konseling dengan konselinya. MIHARJA, S.Ag.,M.Pd. 9/1/2010

1|

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

DAFTAR ISI BAB 1 Pengertian dan ruang lingkup BAB 2 Tahapan proses konseling BAB 3 Teknik-teknik melakukan konseling BAB 4 Teknik konseling verbal BAB 5 Teknik konseling nonverbal BAB 6 Teknik-teknik dalam tahapan konseling BAB 7 Teknik konseling dalam teori konseling Client Center BAB 8 Teknik konseling dalam teori konseling RET BAB 9 Teknik konseling dalam teori konseling Trait & Factor BAB 10 Teknik konseling dalam teori konseling behavioristic BAB 11 Teknik konseling dalam Analisis Transaksional BAB 12 Teknik pemulihan Penyimpangan tingkahlaku (1) (12) (23) (40) (63) (67) (81) (93) (98) (109) (122) (129)

BAB I PENGERTIAN DAN RUANG LINGKUP TEKNIK KONSELING
A. Lingkup Teknik Konseling Konseling merupakan pekerjaan profesional seperti halnya guru. Sebagai suatu pekerjaan profesional menuntut dimilikinya sejumlah kompetensi dan keterampilan tertentu. Selain itu, konseling juga merupakan suatu proses. Dalam setiap tahapan proses konseling memerlukan penerapan keterampilanketerampilan tertentu. Agar proses konseling dapat berjalan secara lancar dan tujuannya tercapai secara efektif dan efisien, konselor harus mampu mengimplementasikan keterampilanketerampilan tertentu yang relevan. Konselor yang terampil adalah yang mengetahui atau memahami sejumlah keterampilan tertentu dan mampu mengimplementasikannya dalam proses konseling. Bimbingan dan konseling merupakan suatu proses. Proses bimbingan dan konseling menempuh tahap-tahap tertentu. Dalam setiap tahapannya akan menggunakan teknik-teknik tertentu pula. Konseling merupakan salah satu teknik dalam bimbingan. Ruang lingkup teknik konseling meliputi kajian teoretis dan praktis mengenai segala kemampuan dan kesemaptaan konselor hingga mampu melakukan proses konseling yang berhasil guna. Lingkup teknik konseling meliputi kajian sejumlah asumsi mengenai implikasi teori konseling pada teknik konseling, keterampilan dasar selama proses konseling, komunikasi verbal

Draf kuliah Teknik Konseling

2|
dan nonverbal dalam konseling, dan cara-cara dalam melakukan terapi penyimpangan tingkah laku (abnormalitas), hingga caracara melakukan konseling melalui media elektronik. Suasana batin konseli selama proses konseling dapat berupa perasaan senang ataupun sebaliknya yakni perasaan tidak senang. Konseling yang baik, tentunya diupayakan seoptimal mungkin mencapai derajat konseling yang menumbuhkan perasaan senang. Suasana Batin yang Tergolong "Perasaan Senang" Merasa akrab/dekat Merasa pantas Merasa antusias Merasa puas Merasa bahagia Merasa penuh harapan Merasa bebas Merasa penuh harga diri Merasa bergairah Merasa riang/gembira Merasa bangga hati Merasa rindu/kangen Merasa bersukacita Merasa berterima kasih Merasa cocok Merasa santai/rileks Merasa cinta/terpikat Merasa simpati Merasa diakui/diterima Merasa sabar Merasa damai/tenteram Merasa terlindung/aman Merasa tak janggal Merasa terhibur Merasa geli Merasa tenang/kalem Merasa kagum Merasa terharu Merasa kerasan/betah Merasa tertarik Merasa lega Merasa tabah Merasa mantap Merasa terpukau/terpana Merasa nyaman Merasa terpesona Merasa nikmat Merasa tergugah/terlibat Merasa optimis Merasa suka Suasana Batin yang Tergolong "Perasaan Tidak Senang" Merasa apatis Merasa malas Merasa antipati Merasa merana Merasa asing Merasa benci Merasa bingung Merasa bengong Merasa bosan/jenuh/jemu Merasa berat hati Merasa berkabung Merasa berdosa/bersalah Merasa curiga Merasa cemburu Merasa canggung Merasa diabaikan Merasa dihina/terhina Merasa dendam Merasa sebatang kara Merasa kehilangan Merasa kasihan/iba Merasa dingin Merasa dioyak-oyak Merasa gugup/grogi Merasa hambar/hampa Merasa hancur/tercacah Merasa iri Merasa jengkel/mangkel Merasa jera/kapok Merasa khawatir/gelisah Merasa kecewa/ gagal Merasa kikuk Merasa kesal Merasa kesepian Merasa tertipu Merasa takut/gentar Merasa kaget/terhenyak Merasa kecil hati

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
Merasa muak Merasa ngeri/jijik Merasa pesimis/depresif Merasa tanpa harapan Merasa pasrah Merasa panik Merasa patah hati Merasa panas hati Merasa prihatin Merasa bimbang Merasa risih Merasa minder Merasa sedih/ murung Merasa sakit hati/pedih Merasa segan/enggan Merasa sebal/sebel Merasa terancam Merasa terpukul Merasa ada kejanggalan Merasa terbebani Merasa terpaksa Merasa tersinggung Merasa tergerak Merasa tersiksa Merasa tak betah Merasa terganggu Merasa tersayat/pilu Merasa terpojok/ terdesak Merasa terkekang Merasa tak sabar Merasa tak berdaya/kalah Merasa tegang Merasa goyah Merasa tersipu-sipu

Draf kuliah Teknik Konseling

3|
Merasa tak berdaya Merasa malu/jengah Merasa marah /gusar Merasa diasingkan Merasa tercengang Merasa duka

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

Hasil yang ingin dicapai dari konseling adalah manusia yang mempunyai hubungan baik antara manusia dengan lingkungan, dengan Tuhan dan manusia sebagai organisme, maka perlu diperhatikan beberapa prinsip mewujudkan kondisi: Keadaan jasmani yang baik terintegrasi sebagai organisme; Sesuai dengan hakikat kemanusiaan dalam moral, intelektual religi, emosional dan sosial; Memiliki integritas dan kontrol diri dalam cara berpikir, berkhayal, emosi, keinginan, dan perilaku; Memperluas pengetahuan dan memiliki tilikan diri (self insight); Memiliki konsep diri yang sehat; Memiliki penerimaan diri, perbaikan diri dan realisasi diri; Mengembangkan moral yang luhur; Menanamkan kebiasaan dan mengembangkannya dengan baik; Mampu melakukan perubahan sesuai dengan kepribadian; Berusaha mencapai kematangan emosi dalam berpikir dan memiliki hubungan antar pribadi terutama dengan baik; Kepuasan dalam bekerja mempengaruhi perasaan dan ketenangan batin; Bersikap realistis; dapat menerima kenyataan dalam keluarga; agama memegang peranan penting dalam kehidupannya; selalu menjaga hubunga yang tetap dan teratur dengan Tuhan dalam melaksana ajaran agama yang dianut. Bimbingan dan konseling merupakan upaya untuk mengembangkan kemampuan individu dalam bidang pribadi dan sosial. Bidang-bidang pribadi antara lain penyesuaian diri dan segala aspeknya seperti penyesuaia diri, dan kesehatan mental. Tidak selamanya individu berhasil menyesuaikan diri dan mengatasi berbagai rintangan, baik yang datang dari diri maupun dari luar diri individu. Yang berhasil menyesuaikan diri disebut well adjusted person dan yang gagal disebut mal adjusted person.

Penyesuaian yang normal (well adjusted person) mempunyai ciri-ciri yang normal antara lain : Tidak menunjukan adanya ketegangan emosional; Tidak menunjukan adanya frustasi pribadi; Memiliki pertimbangan rasional dan pengarahan diri; sosial dan moral merupakan bekal untuk mampu belajar; menghargai pengalaman. Bentuk penyesuaian diri secara normal antara lain : mampu mengemukakan masalah dan pemecahannya secara langsung, melakukan penelitian, mampu melakukan trial and error (uji coba) mencari substitusi (pengganti), menggali potensi diri, belajar, memilih tindakan yang tepat dan control diri serta melakukan perencanaan yang cermat. Adapun ciri mental sehat lainnya pada orang dewasa: Merasa disukai oleh orang lain; Merasa aman dengan kehadiran sesuatu yang asing; Senang humor; Dapat tidur dengan baik; Merasa memiliki kebebasan; Dapat menyatakan diri dengan bebas; Memiliki hobbi dan suka berekreasi sesudah mengalami kelelahan; Merasa bagian dari masyarakat; Merasa mudah memasuki suatu kelompok; Merasa diperlakukan baik oleh orang lain dan di rumah; Mencintai kehidupan dan memiliki falsafah hidup; Memiliki elusi yang seimbang, Berbuat sesuai dengan usianya; Bersikap wajar terhadap lain jenis; Segar, tenang dan tidak letih; Merasa puas dengan status ekonominya; Percaya diri dan menyukai orang lain; Dapat tidur dengan baik; Mudah melupakan hal-hal yang salah terhadap dirinya; Dapat bersahabat dengan baik; Menyenangi orang tua dan rumah; Memiliki hobi dan suka berkreasi; Memiliki kemerdekaan dan dapat berbuat untuk diri sendiri; Merasa dipercaya oleh teman-temannya; Mampu menyatakan diri sendiri secara terbuka; Mempunyai selera makan yang baik. Karakteristik mental yang sehat pada anak-anak yang harus diwujudkan antara lain: Merasa disukai oleh teman-temannya; Merasa aman, terutama menghadapi kejadian yang akan datang; Merasa tenang dan teguh; Tidak takut sendirian; Dapat tertawa

Draf kuliah Teknik Konseling

4|
dalam situasi yang lucu; berbuat sesuai denqan umurnya; Menunjukan sikap tenang, tidak takut terhadap obyek tertentu seperti air, tempat yang tinggi, dll; Senang bersekolah dan permainan pra sekolah; Senang bermain dan menyenangi permainan; Senang berkelompok dan merasa bagian dari kelompok; Periang dan optimis; Kepribadian termasuk konsep dalam penerimaan diri dan realisasi diri; kondisi fisik, termasuk pembawaan, sistem saraf, kelenjar otot, kesehatan fisik dan lainlain; Perkembangan dan kematangan termasuk aspek intelektual, sosial, moral, emosional; Kondisi psikologis, termasuk pengalaman, sikap, frustasi, konflik, suasana psikis dan lain-lain; Kondisi lingkungan dan kulturasi; Kondisi agama (religi) hubungan manusia dengan Tuhan, sikap keagamaan deln lainlain. Prinsip-prinsip mewujudkan kondisi mental yang sehat dapat didasarkan pada hakekat hubungan manusia dengan lingkungan, dengan Tuhan dan manusia sebagai organisme. Karenanya perlu diperhatikan beberapa prinsip mewujudkan kondisi: Keadaan jasmani yang baik terintegritas sebagai organisme; Sesuai dengan hakikat kemanusiaan dalam moral, intelektual religi, emosional dan sosial; Memiliki integritas dan kontrol diri dalam cara berpikir, berkhayal, emosi, keinginan, dan perilaku; Memperluas pengetahuan dan memiliki tilikan diri (self insight); Memiliki konsep diri yang sehat; Memiliki penerimaan diri, perbaikan diri dan realisasi diri; Mengembangkan moral yang luhur; Menanamkan kebiasaan dan mengembangkannya dengan baik; Mampu melakukan perubahan sesuai dengan kepribadian; Berusaha mencapai kematangan emosi dalam berpikir dan memiliki hubungan antar pribadi terutama dengan baik; Kepuasan dalam bekerja mempengaruhi perasaan dan ketenangan batin; Bersikap realistis; dapat menerima kenyataan dalam keluarga; agama memegang peranan penting dalam kehidupannya; selalu

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
menjaga hubungan yang tetap dan teratur dengan Tuhan dalam melaksana ajaran agama yang dianut. B. Apa itu teknik Konseling? Teknik konseling merupakan cara-cara tertentu yang digunakan oleh seorang konselor dalam proses konseling untuk membantu klien agar berkembang potensinya serta mampu mengatasi masalah yang dihadapi dengan mempertimbangkan kondisikondisi lingkungannya yakni nilai-nilai sosial, budaya dan agama. Bagi seorang konselor, menguasai teknik-teknik konseling merupakan suatu keharusan. Dalam proses konseling, penguasaan terhadap teknik konseling akan merupakan kunci keberhasilan untuk mencapai tujuan konseling. Seorang konselor yang efektif harus mampu merespons klien secara baik dan benar sesuai keadaan klien saat itu. Respons yang baik berupa pertanyaan-pertanyaan verbal dan nonverbal yang dapat menyentuh, mamacu, dan mendorong sehingga klien terbuka untuk menyatakan secara bebas perasaan, pikiran, dan pengalamannya. Sebagai suatu proses, implementasi teknik-teknik konseling melalui beberapa tahap kegiatan, dari mulai persiapan konseling, selama konseling, hingga berakhirnya proses konseling. Konseling mengandung suatu proses antarpribadi yang berlangsung melalui saluran komunikasi verbal dan nonverbal. Dengan menciptakan Susana yang kondusif, seperti empati, penerimaan penghargaan, keikhlasan serta kejujuran, dan perhatian yang tulen (facilitative conditions). Konselor memungkinkan konseli untuk merefleksi atas diri sendiri serta pengalaman hidupnya, memahami diri sendiri serta situasi

Draf kuliah Teknik Konseling

5|
kehidupannya dan, berdasarkan itu, menemukan penyelesaian atas masalah yang dihadapi. Melalui berbagai tanggapan verbal dan aneka reaksi nonverbal, konselor mengkomunikasikan kondisi positif itu kepada konseli, sehingga konseli menyadari adanya kondisi pendukung dan karenanya bersedia pula untuk berkomunikasi dengan konselor. Kondisi serasi dapat dikomunikasikan melalui suatu teknik verbal tertentu, seperti refleksi dan klarifikasi, dan melalui suatu teknik nonverbal seperti sikap badan dan pandangan mata. Kondisi kondisi konseling pula penerapan teknik verbal dan nonverbal yang lain, sehingga dari awal sampai akhir kondisi pendukung itu tercipta dan terbina terus-menerus. Maka, bantuan diberikan oleh seorang konselor meliputi baik penciptaan serta pembinaan seluruh kondisi (core conditions) maupun struktur serta organisasi pada pembicaraan, sehingga konseli secara bertahap dapat menuntaskan penyelesaian atas masalah yang dihadapinya. Dalam batinnya konselor selalu mempunyai maksud atau intensi untuk membantu konseli; tanggapan batin ini merupakan dasar bagi setiap kali ada tanggapan verbal dan suatu reaksi nonverbal. Adanya intensi dasar untuk memberikan bantuan terlaksana, antara lain, dalam memberikan tanggapan tertentu, seperti memberikan tanggapan pemantulan; memberikan tanggapan evaluatif, korektif, atau sugestif; memberikan tanggapan analitis atau interpretatif memberikan tanggapan suportif; atau memberikan tanggapan eksploratif. Penggunaan teknik dalam proses konseling memerlukan timbal-balik antara konselor dan konseli, tetapi pun tidak lepas dari sistematika kerja tertentu yang terwujud dalam berpegang pada suatu pendekatan konseling berdasarkan pertimbangan rasional. Meskipun pelayanan konseling memuat unsur akal sehat yang menyertai penggunaan teknik, namun pandangan para pakar konseling tentang apa yang menyebabkan manusia menghadapi masalah dan bagaimana caranya memberikan bantuan psikologis dalam mengatasi

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
masalah itu berlainlainan. Perbedaan pandangan ini harus disadari oleh konselor dan memperluas cakrawalanya berpikir, bahkan membantunya dalam mendampingi klient yang datang kepadanya untuk konseling secara lebih efisien dan efektif, dengan tetap menggunakan teknik konseling sejauh selaras dengan pendekatan konseling yang diterapkannya serta metode konseling yang diikutinya.

Draf kuliah Teknik Konseling

6|

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

BAB II TAHAPAN PROSES KONSELING
Tahapan konseling dimulai dari tahapan permulaan konseling hingga tahapan selama proses konseling. Tahapan permulaan merupakan segala upaya menuju pada proses konseling dapat berjalan dengan baik. Tahapan selama konseling mengacu pada pendeatan dalam berbagai teori konseling. Disini akan diutarakan tahapan konseling yang diajukan dalam sistematika Carkhuff dan klinikal. Sistematika Carkhuff mengenai bagaimana tahapan dalam wawancara konseling, adapun penedekatan klinikal mengenai tahapan suatu masalah dapat diselesaikan selama proses konseling. A. Tahapan permulaan konseling Ada tiga hal yang dilakukan oleh konselor untuk memulai proses konseling yaitu: (a) membentuk kesiapan untuk konseling, (b) memperoleh riwayat kasus, dan ( c) evaluasi psikodiagnostik. 1. Kesiapan untuk Konseling Kesiapan untuk konseling tertuju kepada konselor atau kliennya. Setiap aktivitas yang berproses akan memerlukan persiapan yang matang. Aktivitas konseling sebagati suatu proses, memerlukan persiapan yang matang. Tanpa persiapan konseling tidak akan dapat beljalan secara efektif dan sangat mungkin tujuan konseling tidak tercapai. Untuk dapat melakukan konseling secara efektif dan agar konseling berhasil dan berdaya guna, konselor harus melakukan persiapan. Begitu juga klien, agar dapat berpartisipasi secara aktif sesuai tuntutan konseling, harus siap untuk mengikuti konseling. Tanpa

partisipasi dari klien atau tanpa kesiapan klien, proses konseling bisa gagal. Hal-hal yang berkenaan dengan kesiapan konseling terutama yang berhubungan dengan klien adalah: (1) motivasi klien untuk memperoleh bantuan, (2) pengetahuan klien tentang konseling, (3) kecakapan intelektual, (4) tingkat tilikan terhadap masalah dan dirinya sendiri, (5) harapan-harapan terhadap peran konselor, dan (6) sistem pertahanan diri. Motivasi klien untuk memperoleh bantuan akan menentukan jalannya proses konseling. Klien yang mengikuti sesi konseling karena mengikuti keinginan guru wali kelas atau orang lain termasuk konselornya sendiri (terpaksa), akan berbeda partisipasinya dalam konseling jika motivasi mereka benar-benar ingin memperoleh bantuan. Begitu pun klien yang mengetahui ten tang konseling. Klien yang tidak mengetahui tentang konseling, ia akan tidak maksimal memanfaatkan jasa konselor. Dalam proses konseling harus ada respons-respons tertentu dari klien. Klien yang kemampuan intelektualnya rendah, akan sulit merespons proses konseling. Ada klien yang mampu melihat masalahnya sendiri dan ada yang tidak. Klien yang mampu melihat masalahnya sendiri, akan mampu berpartisipasi secara aktif dalam konseling sehingga proses konseling akan betjalan secara lancar. Sebaliknya, klien yang tidak mampu melihat masalahnya sendiri, akan sulit untuk berpartisipasi dalam proses konseling. Klien yang banyak berharap dan mengerti peran-peran konselor, ia akan memanfaatkan jasa konselor secara maksimal, sebaliknya yang tidak mengerti tentang peran-peran konselor, maka ia tidak banyak berharap bahwa konselor dapat membantunya untuk memecahkan masalah. Dampak lanjutnya adalah klien tidak mau di konseling. Sistem pertahan diri yang baik dari klien, akan membantu kelancaran proses konseling,

Draf kuliah Teknik Konseling

7|
sebaliknya sistem pertahanan diri yang jelek akan menghambat proses konseling; karena ketika konselor bertanya sesuatu yang sedikit memojokkan klien, ia akan menangis. Agar klien siap dalam mengikuti konseling, disarankan kepada konselor agar melakukan hal-hal sebagai berikut: (1) memulai pembicaraan dengan berbagai pihak tentang berbagai topik masalah dan pelayanan konseling yang diberikan, (2) menciptakan iklim kelembagaan yang kondusif sehingga membangkitkan klien untuk memperoleh bantuan, (3) menghubungi sumber-sumber referal (rujukan) misalnya dari organisasi, sekolah dan madrasah dan sebagainya, (4) memberikan informasi kepada klien tentang dirinya dan prospeknya, (5) melalui proses pendidikan itu sendiri, (6) melakukan survei terhadap masalah-masalah klien, dan (7) melalukan orientasi prakonseling. 2. Riwayat Kasus Riwayat kasus adalah suatu kumpulan fakta yang sistematis tentang kehidupan klien sekarang dan masa yang lalu. Dengan perkataan lain mengumpulkan sejumlah kasus yang dialami oleh klien pada masa sekarang maupun yang telah lalu. Secara sederhana riwayat kasus bisa dikatakan melakukan identifikasi terhadap masalah-masalah yang dialami klien. Riwayat kasus dapat dibuat dalam berbagai bentuk: (1) Riwayat konseling psikoterapeutik, yang lebih memusatkan pada masalah-masalah psikoterapeutik dan diperoleh melalui wawancara konseling. (2) Catatan kumulatif (cummulative record), yaitu suatu catatan tentang berbagai aspek yang menggambarkan perkembangan seseorang. (3) Biografi dan autobiografi. (4) Tulisan-tulisan yang dibuat sendiri oleh helpee yang berkasus sebagai dokumen pribadi (mungkin dalam bentuk catatan

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
anekdot). (5) Grafik waktu tentang kehidupan helpee yang berkasus. 3. Evaluasi Psikodiagnostik Dalam bidang medis, diagnosis diartikan sebagai suatu proses memeriksa gejala, memperkirakan sebab-sebab, mengadakan observasi, menempatkan gejala dalam kategori, dan memperkirakan usaha-usaha penyembuhannya Dalam bidang psikologis, proses diagnosis mempunyai beberapa arti dan sulit dipisahkan secara tegas sebagaimana halnya dalam bidang medis. Secara umum diagnosis dalam bidang psikologis berarti pernyataan tentang masalah klien, perkiraan sebab-sebab kesulitan, kemungkinan teknik-teknik konseling untuk memecahkan masalah, dan memperkirakan hasil konseling dalam bentuk tingkah laku klien di masa yang akan datang. Psikodiagnosis mempunyai dua arti yaitu: pertama, sebagai suatu klasiftkasi deskriptif masalah-masalah yang sama dengan klasiftkasi psikiatris untuk gangguan neurosis, psikosis, dan karakter yang selanjutnya disebut diagnosis diferensial. Kedua, psikodiagnosis sebagai suatu prosedur menginterpretasikan data kasus, yang selanjutnya disebut diagnosis struktural. Dalam proses konseling hendaknya berhati-hati menggunakan diagnosis dengan pengertian di atas; sebab dapat menimbulkan bahaya sebagai berikut: (1) data yang terbatas atau kurang memadai, padahal kehidupan klien (helpee) sangat kompleks, (2). konselor kurang memperhatikan keadaan tingkah Iaku klien sekarang, (3) terlalu cepat menggunakan tes, (4) hilangnya pemahaman terhadap indiyidualitas atau hunikan sistem diri klien, (5) pengaruh sikap menilai dari konselor.

Draf kuliah Teknik Konseling

8|
Psikodiagnosis dapat dilakukan melalui tes dengan tujuan untuk memperoleh data tentang kepribadian klien melalui sampel tingkah Iaku dalam situasi yang terstandar. Asumsi yang melandasi penggunaan tes dalam psikodiagnosis adalah kepribadian sebagai suatu yang dinamis dan dapat diukur melalui sampel tingkah Iaku. Selain itu juga didasarkan atas asumsi bahwa pola berpikir dan merasa klien yang diperoleh melalui tes akan menggambarkan struktur dasar karakter klien. Penggunaan tes psikodiagnosis dalam konseling berfungsi untuk: (1) menyeleksi data yang diperlukan bagi konseling, (2) meramalkan keberhasilan konseling, (3) memperoleh informasi yang lebih terinci, (4) merumuskan diagnostik yang lebih tepat. B. Tahapan selama proses konseling Tahapan proses konseling berbeda asumsi apabila mengacu pada teorinya. Tahapan konseling yang umum dapat mengacu pada sistematika Carkhuff dan klinikal. Sistematika Cahkhuff menekankan pada proses selama wawancara konseling, adapun konseling klinikal mencakup lebih menyeluruh dari mulai penentuan masalah hingga evaluasi. 1. Sistematika Carkhuf Pada pendekatan sistematika Carkhuff konseling melalui empat pase dalam proses (1) keterlibatan (2) eksplorasi, (3) pemahaman (4) bertindak. Aktivitas dan keterampilan konselor pada tiap pase disajikan sebagai berikut: Fase Aktivitas konseli Keterampilan konselor Melibatkan diri: Melibatkan konseli dengan Menghadap konselor. menggunakan attending skills, Keterlibatan Mengungkapkan sesuatu, secara seperti merapikan meja; mengamati verbal dan nonverbal. isyarat-isyarat nonverbal; Mulai mengutarakan masalah pribadi mendengarkan dan menunjukkan yang dihadapi penerimaan. (Keterampilan ini ada

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
dalam fase-fase selanjutnya). Menggali aspek-aspek penting dalam masalah yang dihadapi: Mengambil unsur-unsur pokok dalam masalah. Meninjau makna bagi dirinya. Menghayati perasaan-perasaan yang timbul. Melihat alasan-alasan timbulnya semua reaksi perasaan itu. Menyadari bahwa masalah adalah problem dirinya sendiri, yang tidak dapat ditimpakan pada orang lain; dia sendiri bertanggung jawab mengatasinya: Akibat permasalahan bagi dirinya. Merumuskan masalah dalam bentuk:"Problemku adalah ... Menyadari perasaan sendiri dalam menghadapi masalah ini, disertai alasan berperasaan demikian. Menetapkan tujuan yang ingin dicapai, sehingga masalah dapat diatasi. Mengimplementasikan tujuan yang ingin dicapai dalam suatu program kerja yang konkret; Tujuan dirumuskan dalam bentuk tindakan yang nyata. Menetapkan jalan/cara yang tepat untuk mencapai tujuan. Merencanakan urutan langkah kerja yang akan ditempuh. Mulai melaksanakan langkah pertama yang direncanakan. Membantu konseli menggali aspek-aspek penting dengan menggunakan responding skills, seperti Refleksi dan Klarifikasi Perasaan; Permintaan untuk Melanjutkan; Pertanyaan-Pertanyaan spesifik

Eksplorasi

Pemahaman

Membantu konseli memahami diri berkaitan dengan masalah yang dihadapi dan menerima tanggung jawab terhadap masalah itu, dengan menggunakan personalizing skills, seperti Refleksi, Klarifikasi, Interpretasi, Konfrontasi, Diagnosis, Penyajian AlternatifAlternatif, Pemberian Umpan Balik.

Bertindak

Membantu konseli menuangkan kemauan untuk mencapai tujuan dalam bentuk rencana urutan langkah kerja yang konkret, dengan menggunakan initiating skills, seperti Pemberian Struktur, Penyelidikan, Pemberian Informasi, Usul/Saran, Pemberian Umpan balik, Dukungan/Bombongan.

Draf kuliah Teknik Konseling

9|
2. Tahapan konseling standard pendekatan konseling klinikal Proses konseling pendekatan klinikal menempuh beberapa langkah yaitu: (1) menentukan masalah, (2) pengumpulan data, (3) analisis data, (4) diagnosis, (5) prognosis, (6) terapi, dan (7) evaluasi atau follow up. (1) Menentukan Masalah Menentukan masalah dalam proses konseling dapat dilakukan dengan terlebih dahulu melakukan identiflkasi masalah (identifIkasi kasus-kasus) yang dialami oleh klien. Misalnya, seorang helpee sebut saja bernama Dawar berdasarkan fenomena dan perilaku sehari-hari yang ditunjukkan oleh helpee tersebut dapat diidentifikasi bahwa masalah yang sedang dialaminya adalah: (a) sering terlambat masuk kelas (tidak disiplin), (b) sering bolos sekolah. (c) sering mengganggu teman dalam belajar (suka usil), (d) sulit berkonsentrasi dalam belajar agama Islam, (e) prestasi belajar terus menurun, (f) merokok secara sembunyisembunyi (ketagihan rokok), (g) dikucilkan dari pergaulan, teman-teman di sekolah atau madrasah, (h) sering ribut dengan orang tua terutama ayah, dan lain-lain. . Berdasarkan identifikasi di atas dapat diketahui bahwa Dawar memiliki delapan jenis masalah. Untuk menentukan masalah yang mana untuk dipecahkan harus menggunakan prinsip skala prioritas. Penetapan skala prioritas ditentukan atas dasar akibat atau dampak yang lebih besar terjadi apabila masalah tersebut tidak dipecahkan. Berdasarkan identifikasi masalah di atas, misalnya pembimbing (konselor) menetapkan masalah "prestasi belajar yang menurun" untuk diprioritaskan dipecahkan melalui layanan konseling. Alasannya karena Dawar statusnya sebagai pelajar kelas III, apabila tidak segera dibantu, dikhawatirkan ia tidak lulus. Mudah-mudahan dengan terpecahkannya masalah

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
"prestasi menurun" masalah-masalah yang lain juga menjadi berkurang. (2) Pengumpulan Data Setelah ditetapkan masalah yang akan dibicarakan dalam konseling, selanjutnya adalah mengumpulkan data helpee yang bersangkutan (data Dawar). Data helpee yang dikumpulken harus secara komprehensif (menyeluruh) yang meliputi: data diri, data orang tua (ayah ibu), data pendidikan, data kesehatan, dan data lingkungan. Data diri bisa mencakup (nama lengkap dan panggilan atau nama kesayangan, jenis kelamin, anak keberapa (status anak dalam keluarga misalnya anak kandung, tiri, atau angkat), tempat tanggal lahir, agama, hobi atau cita-cita, ciri-ciri tubuh, alamat dan lain sebagainya). Data orang tua dapat mencakup: (nama ayah, tempat dan tanggal lahir, agama, pekerjaan, penghasilan setiap bulan, alamat, dan nama ibu, tempat dan tanggal lahir, agama, pekerjaan, penghasilan, alamat, dan lainlain). Data pendidikan dapat mencakup: tingkat pendidikan, status sekolah, lokasi sekolah, sekolah sebelumnya, kelas berapa, dan lain-lain. Data kesehatan dapat mencakup: (riwayat penyakit yang pernah diderita, pernah atau tidak dirawat di rumah sakit dan gangguan kesehatan lain yang bisa mempengaruhi fisik dan psikis helpee yang bersangkutan). Data lingkungan dapat mencakup (di mana helpee tinggal, dengan siapa ia tinggal, bagaimana pola asuh keluarga, dalam lingkungan seperti apa, dan lain sebagainya). Data-data helpee (Dawar) di atas dapat dikumpulkan dengan cara tes dan nontes. Pengumpulan data helpee dengan tes dapat mencakup: tes kecerdasan (IQ), tes hasil belajar, tes bakat, minat, dan lain sebagainya. Pengumpulan data helpee dengan cara nontes seperti: observasi atau pengamatan angket atau daftar

Draf kuliah Teknik Konseling

10 |
isian (untuk orang tua dan helpee), wawancara, sosiometri, biografi atau catatan harian, pemeriksaan fisik atau kesehatan, studi kasus, kunjungan rumah, dan lain sebagainya. (3) Analisis Data Data-data helpee yang telah dikumpulkan selanjutnya dianalisis. Data hasil tes bisa dianalisis secara kuantitatif dan data hasil nontes dapat dianalisis secara kualitatif. Misalnya hasil tes belajar Dawar pada setiap mata pelajaran memperoleh nilai lima dan rata-rata di bawah lima. Berdasarkan data tersebut bisa dinyatakan bahwa prestasi belajar Dawar rendah dan seterusnya untuk data yang diperoleh melalui tes. Selanjutnya untuk data yang diperoleh melalui non test (misalnya sosiometri) dan 40 orang teman sekelas Dawar hanya lima orang yang rnemilih suka berteman dengan Dawar. Berdasarkan data tersebut, analisisnya adalah bahwa Dawar cenderung tidak disukai oleh teman-temannya (fenornenanya adalah Dawar dikucilkan dari pergaulan oleh tenan-temannya di sekolah) dan seterusnya. Dari analisis data akan diketahui siapa Dawar? dan apa sesungguhnya rnasalah yang dialami oleh Dawar? (4) Diagnosis Diagnosis rnerupakan usaha pembimbing (konselor) menetapkan latar belakang rnasalah atau faktor-faktor penyebab timbulnya masalah pada klien. Pada contoh di atas pembimbing (konselor) mencari faktor-faktor penyebab timbulnya masalah pada Dawar; yakni faktor-faktor penyebab prestasi belajar Dawar yang rendah dan dikucilkan dari pergaulan teman-teman di sekolah dan madrasah. (5) Prognosis Setelah diketahui faktor-faktor penyebab timbulnya masalah pada helpee (dalam contoh di atas adalah masalah pada Dawar) selanjutnya pembimbing atau konselor menetapkan langkahIangkah bantuan yang akan diambil. jenis bantuan apa bisa

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
diberikan sesuai dengan masalah yang dihadapi oleh Dawar. Berdasarkan rnasalah Dawar di atas, bisa diberikan bimbingan belajar misalnya pengajaran remedial, les tambahan, dan lainlain yang sesuai dengan bimbingan belajar atau bimbingan sosial yang tujuannya agar Dawar memperoleh penyesuaian sosial dengan teman-temannya di sekolah dan madrasah. (6) Terapi Setelah ditetapkan jenis atau langkah-langkah pemberian bantuan selanjutnya adalah melaksanakan jenis bantuan yang telah ditetapkan. Dalam contoh di atas, pembimbing atau konselor melaksanakan bantuan belajar atau bantuan sosial yang telah ditetapkan untuk memecahkan masalah Dawar. (7) Evaluasi atau Follow Up Evaluasi dilakukan untuk melihat apakah upaya bantuan yang telah diberikan memperoleh hasil atau tidak. Dalam contoh di atas apakah pelaksanaan pemberian bimbingan belajar dan sosial kepada Dawar telah memberikan hasil di mana prestasi belajar Dawar meningkat atau perilaku Dawar berubah sehingga mulai disenangi oleh teman-temannya atau belum. Apabila sudah memberikan hasil apa langkah-Iangkah selanjutnya yang perlu diambil? Begitu juga sebaliknya apabila belum berhasil.

Draf kuliah Teknik Konseling

11 |

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
suasana yang aman dan akrab, (3) mempermudah ekspresi perasaan klien dengan bebas. Wujud perilaku attending dalam proses konseling misalnya: pertama, kepala mengangguk sebagai pertanda setuju atas pernyataan klien. Kedua, ekspresi wajah tenang, ceria, dan senyum. Ketiga, posisi tubuh agak condong ke arah klien, jarak duduk antara konselor dengan klien agak dekat, duduk akrab berhadapan atau berdampingan. Keempat, melakukan variasi isyarat gerakan tangan lengan secara spontan untuk memperjelas ucapan (pernyataan konselor). Kelima, mendengarkan secara aktif dan penuh perhatian, menunggu ucapan klien hingga selesai, diam (menunggu saat kesempatan bereaksi), perhatian terarah pada klien (lawan bicara). Sebaliknya, wujud perilaku attending yang tidak baik adalah: pertama, kepala kaku. Kedua, wajah kaku (tegang), ekspresi melamunr mengalihkan pandangan, tidak melihat ketika klien berbicara, mata melotot. Ketiga, posisi tubuh tegak kaku, bersandar, miring, jarak duduk dengan klien agak jauh, duduk kurang akrab dan berpaling. Keempat, memutuskan pembicaraan, berbicara terus tanpa ada teknik diam guna memberi kesempatan berpikir dan berbicara. Kelima, perhatian terpecah, mudah buyar oleh gangguan dari Iuar. Perilaku attending berkenaan dengan teknik penerimaan konselor terhadap klien. Teknik penerimaan menggambarkan cara bagaimana konselor menerima klien dalam proses atau sesi konseling. Atau cara bagaimana konselor bertindak agar klien merasa· diterima dalam proses konseling. Teknik ini dalam proses konseling bisa diwujudkan melalui ekspresi wajah, (misalnya ceria atau cemberut). Ekspresi wajah ceria bisa menggambarkan penerimaan konselor atas kliennya, sebaliknya ekspresi wajah cemberut bisa menggambarkan penolakan atau

BAB III TEKNIK-TEKNIK MELAKUKAN KONSELING
Proses konseling memerlukan teknik-teknik tertentu sehingga konseling bisa berjalan secara efektif dan efisien atau berdaya guna dan berhasil guna. Berikut ini diuraikan beberapa teknik dalam konseling. 1. Teknik Rapport Teknik rapport dalam konseling merupakan suatu kondisi saling memahami dan mengenal tujuan bersama. Tujuan utama teknik ini adalah untuk menjembatani hubungan antara konselor dengan klien, penerimaan dan minat yang mendalam terhadap klien dan masalahnya. Melalui teknik ini akan tercipta hubungan yang akrab antara konselor dan klien yang ditandai dengan saling mempercayai. Implementasi teknik rapport dalam konseling adalah: (1) pemberian salam yang menyenangkan, (2) menetapkan topik pembicaraan yang sesuai, (3) suasana ruang konseling yang menyenangkan, (4) sikap yang ditandai dengan: (a) kehangatan emosi, (b) realisasi tujuan bersama, (c) menjamin kerahasiaan klien, (4) kesadaran terhadap hakikat klien secara alamiah. 2. Perilaku Attending Attending merupakan upaya konselor menghampiri klien yang diwujudkan dalam bentuk perilaku seperti kontak mata, bahasa tubuh, dan bahasa lisan. Perilaku attending yang baik harus mengombinasikan ketiga aspek di atas sehingga akan memudahkan konselor untuk membuat klien terlibat pembicaraan dan terbuka. Perilaku attending yang baik akan dapat: (1) meningkatkan harga diri klien, (2) menciptakan

Draf kuliah Teknik Konseling

12 |
ketidaksetujuan konselor atas kliennya. Selanjutnya juga bisa diwujudkan dalam bentuk tekanan atau nada suara dari konselor (tinggi, mendatar, dan rendah) dan jarak duduk antara konselor dan klien. Konselor yang berkata dengan nada tinggi atau duduk yang berjarak melebihi batas ketentuan dalam konseling, mungkin merupakan indikasi bahwa konselor tidak menerima klien. 3. T eknik Structuring Structuring adalah proses penetapan batasan oleh konselor tentang hakikat, hatas-batas dan tujuan proses konseling pada umumnya dan hubungan tertentu pada khususnya. Structuring memberikan kerangka kerja atau orientasi pada klien. Structuring ada yang bersifat inplisit di mana secara umum peranan konselor diketahui oleh klien dan ada yang bersifat formal berupa pernyataan konselor untuk menjelaskan dan membatasi proses konseling. Misalnya, berapa lama konseling ini akan kita lakukan, atau kapan waktu-waktu Anda bisa untuk mengikuti konseling dan seterusnya. Ada lima macam structuring dalam konseling; yaitu: (1) Batasbatas waktu baik dalam satu individu maupun seluruh proses konseling. (2) Batas-batas tindakan baik konselor maupun klien. (3) Batas-batas peranan konselor. (4) Batasbatas proses atau prosedu, misalnya menyangkut waktu atau jadwal, berapa lama konseling akan dilakukan dan lain sebagainya. (5) Structuring dalam proses, misalnya menyangkut tahapan-tahapan yang harus ditempuh (dilalui), apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan selama proses konseling berlangsung. 4. Empati Empati merupakan kemampuan konselor untuk merasakan apa yang dirasakan oleh klien, merasa dan berpikir bersama klien

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
dan bukan untuk atau tentang klien. Empati dilakukan bersamaan dengan attending, karena tanpa attending tidak akan ada empati. Empati ada dua macam, pertama: empati primer (primary empathy), yaitu apabila konselor hanya memahami perasaan, pikiran, keinginan dan pengalaman klien dengan tujuan agar klien terlibat pembicaraan dan terbuka. Kedua, empati tingkat tinggi (advanced accurate empathy), yaitu apabila kepahaman konselor terhadap perasaan, pikiran, keinginan, dan pengalaman klien lebih mendalam dan menyentuh klien karena konselor ikut dengan perasaan tersebut. Melalui empati tingkat tinggi, akan inembuat klien tersentuh dan terbuka untuk mengemukakan isi hatinya berupa perasaan, pikiran, pengalaman bahkan penderitaannya. Dalam melakukan empati, konselor harus mampu: pertama, mengosongkan perasaan dan pikiran egoistik. Kedua, Memasuki dunia dalam klien. Ketiga, melakukan empati primer dengan mengatakan: "Saya dapat merasakan bagaimana perasaan Anda". Atau "Saya dapat memahami pikiran Anda." Atau "Saya mengerti keinginan Anda." Keempat, melakukan empati tingkat tinggi dengan mengatakan: "Saya merasakan apa yang Anda rasakan, dan saya ikut terluka dengan pengalaman Anda itu". Empati dibangun berdasarkan kesadaran diri. Semakin terbuka kita kepada emosi diri sendiri, semakin terampil kita membaca perasaan. Kemampuan berempati merupakan kemampuan untuk mengetahui bagaimana perasaan orang lain ikut berperan dalam pergulatan dalam arena kehidupan. Kunci untuk memahami perasaan orang lain adalah mampu membaca pesan nonverbal (nada bicara, gerak-gerik, ekspresi wajah, dan sebagainya). 5. Refleksi Perasaan

Draf kuliah Teknik Konseling

13 |
Refleksi perasaan merupakan suatu usaha konselor untuk menyatakan dalam bentuk kata-kata yang segar dan sikap yang diperlukan terhadap klien. Refleksi perasaan juga merupakan teknik penengah yang bermanfaat untuk digunakan setelah hubungan permulaan (tahap awal konseling) dilakukan dan sebelum pemberian informasi serta tahap interpretasi dimulai. Refleksi perasaan bisa berwujud positif, negatif, dan ambivalen. Refleksi perasaan positif ditunjukkan oleh konselor dalam konseling melalui pernyataan persetujuan atas apa yang disampaikan oleh klien. Refleksi perasaan negatif ditunjukkan oleh konselor dalam konseling melalui pernyataan ketidaksetujuan atau penolakan konselor atas apa yang dinyatakan oleh klien. Sedangkan refleksi perasaan yang ambivalen (masa bodoh) ditunjukkan oleh konselor dengan membiarkan saja (tidak menyatakan setuju ·dan tidak menolak) atas apa yang dinyatakan oleh klien. Refleksi perasaan akan mengalami kesulitan apabila: (1) streotipe dari konselor, (2) konselor tidak dapat mengatur waktu sesi konseling, (3) konselor tidak dapat memilih perasaan mana untuk direfleksikan, (4) konselor tidak dapat mengetahui isi perasaan yang direfleksikan, (5) konselor tidak dapat menemukan ke dalam perasaan, (6) konselor menambah arti perasaan, dan (7) konselor menggunakan bahasa yang kurang tepat. Manfaat refleksi perasaan dalam proses konseling adalah: (1) membantu klien untuk merasa dipahami secara mendalam, (2) klien merasa bahwa perasaan menyebabkan tingkah laku, (3) memusatkan evaluasi pada klien, (4) memberi kekuatan untuk memilih, (5) memperjelas cara berpikir klien, dan (6) menguji kedalaman motif-motif klien.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
Refleksi merupakan keterampilan konselor untuk memantulkan kembali kepada klien tentang perasaan, pikiran, dan pengalaman klien sebagai hasil pengamatan terhadap perilaku verbal dan nonverbalnya. Refleksi terbagi atas tiga jenis, yaitu (1) refleksi perasaan, (2) refleksi pengalaman, dan (3) refleksi pikiran. Pertama, refleksi perasaan, yaitu keterampilan konselor untuk dapat memantulkan (merefleksikan) perasaan klien sebagai hasil pengamatan verbal dan nonverbal terhadap klien. Kedua, refleksi pengalaman, yaitu keterampilan konselor untuk memantulkan pengalaman-pengalaman klien sebagai hasil pengamatan perilaku verbal dan nonverbal klien. Contoh refleksi perasaan: "Tampaknya yang Anda katakan adalah ..... ". Atau "Barangkali Anda merasa .... " atau "Hal itu rupanya seperti ..... " atau "Adakah yang Anda maksudkan .... " dan seterusnya. Dalam proses konseling, refleksi perasaan misalnya ketika klien mengatakan :" Si A itu sialan." "Saya membencinya." "Saya tidak akan berteman lagi dengannya." "Sampai kapan pun saya tidak akan berteman lagi dengannya." Mendengar perkataan tersebut, konselor merefleksikan dengan mengatakan: " Tampaknya Anda sungguh-sungguh marah dengan si A." Contoh refleksi pengalaman: "Tampaknya yang Anda kemukakan adalah suatu ... " atau "Barangkali yang akan Anda utarakan adalah.." atau "Adakah yang Anda maksudkan suatu peristiwa ". Dalam proses konseling, refleksi pengalaman misalnya ketika klien mengatakan: "Saya trauma dengan masa lalu saya yang hampir tidak ada yang menyenangkan". Konselor merefleksi dengan mengatakan: "Adakah yang Anda maksudkan adalah peristiwa-peristiwa sedih yang Anda alami pada masa lalu". 6. Teknik Eksplorasi

Draf kuliah Teknik Konseling

14 |
Eksplorasi merupakan keterampilan konselor untuk menggali perasaan, pengalaman, dan pikiran klien. Teknik ini dalam konseling sangat penting karena umumnya klien tidak mau terus terang (tertutup), menyimpan rahasia batin, menutup diri atau tidak mampu mengemukakannya secara terus terang. Eksplorasi memungkinkan klien untuk bebas berbicara tanpa rasa takut, tertekan, dan terancam. Eksplorasi ada tiga macam: (1) eksplorasi perasaan; (2) eksplorasi pikiran; dan (3) ekplorasi pengalaman. Pertama, eksplorasi perasaan, yaitu keterampilan konselor untuk menggali perasaan klien yang tersimpan. Contoh eksplorasi perasaan: "Dapatkah Anda menjelaskan apa perasaan bingung yang dimaksudkan" atau "Saya kira rasa sedih Anda begitu mendalam dalam peristiwa tersebut. Dapatkah Anda kemukakan perasaan Anda lebih jauh" Kedua, eksplorasi pikiran, yaitu keterampilan konselor untuk menggali ide, pikiran, dan pendapat klien. Contoh eksplorasi pikiran: "Mungkin Anda dapat menjelaskan lebih jauh ide Anda ten tang sekolah sambil bekerja. " Ketiga, refleksi pikiran, yaitu keterampilan konselor untuk memantulkan ide, pikiran, dan pendapat klien sebagai hasil pengamatan terhadap perilaku verbal dan nonverbal klien. Contoh refleksi pikiran: "Tampaknya yang akan Anda katakan .... " atau "Mungkin yang akan Anda uia[akan adalah ... " atau "apakah yang Anda maksudkan ... " Ketiga, ekplorasi pengalaman, yaitu keterampilan atau kemampuan konselor untuk menggali pengalaman-pengalaman klien yang telah dilaluinya. Contoh eksplorasi pengalaman: "Saya amat terkesan dengan pengalaman yang Anda lalui, namun saya ingin memahami lebih jauh

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
tentang pengalaman tersebut dan pengaruhnya terhadap kesuksesan belajar Anda. " 7. Teknik Paraphrasing (Menangkap Pesan Utama) Sering klien mengemukakan pikiran, ide, perasaan, pengalaman secara berbelit-belit dan tidak terarah sehingga intinya sulit dipahami. Untuk memudahkan klien memahami pikiran, ide, perasaan, dan pengalamannya, konselor perlu menangkap pesan utama dari apa yang disampaikan oleh klien dan menyampaikannya kepada klien dengan bahasa konselor sendiri. Tujuan paraphrase antara lain adalah mengatakan kembali esensi atau inti ungkapan klien. Selain itu, praphrase juga bertujuan untuk: pertama, untuk mengatakan kembali kepada klien bahwa konselor bersama dia, dan berusaha untuk memahami apa yang dikatakan klien. Kedua, mengendapkan apa yang dikemukakan klien dalam bentuk ringkasan. Ketiga, membeIi arah wawancara konseling. Keempat mengecek kembali persepsi konselor tentang apa yang dikemukakan klien. Untuk dapat melakukan paraphrasing yang baik, konselor harus: (1) menggunakan kata-kata yang mudah dan sederhana, (2) dengan teliti mendengarkan pesan utama pembicaraan klien, (3) nyatakan kembali dengan ringkas, (4) amati respons klien terhadap konselor. Dalam proses konseling, paraphrasing misalnya ketika klien mengatakan: "Biasanya Si A selalu senang dengan saya, tetapi entah kenapa … 8. Teknik Bertanya Umumnya konselor mengalami kesulitan untuk membuka percakapan dengan klien, karena sulit menduga apa yang dipikirkan klien. Untuk itu, konselor harus memiliki keterampilan bertanya. Teknik bertanya ada dua macam, yaitu bertanya terbuka (open question) dan bertanya tertutup (closed question). Pada pertanyaan terbuka, klien bebas memberikan

Draf kuliah Teknik Konseling

15 |
jawabannya, sedangkan pada pertanyaan tertutup telah menggambarkan alternatif jawabannya misaInya jawaban ya atau tidak, setuju atau tidak setuju, dan lain sebagainya. Contoh pertanyaan terbuka: "Bagaimana perasaan Anda saat ini?" Sedangkan contoh pertanyaan tertutup adalah: "Biasanya Anda menempati posisi rangking berapa di dalam kelas?" Kemungkinan jawabannya adalah rangking pertama, kedua, ketiga, keempat, dan seterusnya. 9. Dorongan Minimal (Minimal Encouragement) Dalam proses konseling, konselor harus mengupayakan agar klien selalu terlibat dalam pembicaraan. Untuk itu konselor harus mampu memberikan dorongan minimal kepada klien, yaitu suatu dorongan langsung yang singkat terhadap apa yang telah dikatakan klien seperti pernyataan oh. .. , ya ... , terus ... , lalu ... , dan .... Teknik ini memungkinkan klien untuk terus berbicara dan dapat mengarahkan agar pembicaraan mencapai tujuan. Dorongan minimal juga dapat meningkatkan eksplorasi diri. Dorongan minimal diberikan secara selektif, yaitu ketika klien menunjukkan tanda-tanda akan mengurangi atau menghentikan pembicaraan atau pada saat klien kurang memusatkan pikirannya pada pembicaraan dan saat konselor ragu terhadap pembicaraan klien. 10. Interpretasi Interpretasi merupakan usaha konselor mengulas pikiran, perasaan, dan perilaku atau pengalaman klien berdasarkan atas teori-teori tententu. Tujuan utama teknik ini adalah untuk memberikan rujukan, pandangan atau tingkah laku klien, agar klien mengerti dan berubah melalui pemahaman dari hasil rujukan. Contoh interpretasi: "Saya berhenti sekolah dan memusatkan perhatian membantu orang tua, berarti bakti saya terhadap keluarga karena adik-adik saya banyak dan membutuhkan biaya sekolah." Mendengar perkataan klien di atas, konselor mengatakan: "Pendidikan MA saat ini mudak bagi setiap warga negara, terutama yang hidup di kota besar

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
seperti Anda. Karena tantangan masa depan yang semakin kompleks, maka dibutuhkim SDM Indonesia yang handal. Membantu orang tua memang harus, tetapi sangat disayangkan jika orang seperti Anda yang tergolong pintar di sekolah akan meninggalkan MA." 11. Teknik Mengarahkan (Directing) Seperti telah disebutkan di muka, bahwa proses konseling memerlukan partisipasi secara penuh dari klien. Untuk mengajak klien berpartisipasi secara penuh di dalam proses konseling, perlu ada ajakan dan arahan dari konselor. Upaya konselor mengarahkan klien dapat dilakukan dengan menyuruh klien memerankan sesuatu (bermain peran) atau mengkhayalkan sesuatu. Penerapan teknik ini dalam konseling. Misalnya: "Ayah saya sering marah-marah tanpa sebab. Saya tidak dapat lagi menahan diri. Akhimya terjadi pertengkaran sengit". Lalu konselor mengatakan: "Bisakah Anda mendemonstrasikan di depan saya, bagaimana sikap dan katakata ayah Anda ketika memarahi Anda?" 12. Teknik Menyimpulkan Sementara (Summarizing) Agar pembicaraan dalam konseling maju secara bertahap dan arah pembicaraan semakin jelas, maka setiap periode waktu tertentu konselor bersama klien perlu menyimpulkan pembicaraan. Membuat kesimpulan bersama perlu dilakukan agar klien memiliki pemahaman dan kesadaran bahwa keputusan tentang dirinya menjadi tanggung jawab klien, sedangkan konselor hanya membantu. Kapan suatu pembicaraan akan disimpulkan bisa ditetapkan sendiri oleh konselor atau bisa tergantung kepada felling konselor. Contoh summarizing: “Setelah kita. mendiskusikan persoalan yang Anda hadapi, sebaiknya kita simpulkan terlebih dahulu agar jelas hasil pembicaraan kita sampai saat ini. Dari materi pembicaraan kita tadi, setidaknya sudah sampai pada dua hal pertama, tekad Anda untuk belajar sambil bekerja. Kedua, hambatan yang akan Anda hadapi seperti yang Anda

Draf kuliah Teknik Konseling

16 |
beritakan tadi adalah orang tua Anda yang menginginkan Anda lebih konsentrasi kepada pelajaran dan waktu bekerja di perusahaan yang menuntut Anda bekerja seeara penuh". Tujuan utama menyimpulkan sementara (summarizing) adalah: pertama, memberikan kesempatan kepada klien untuk mengambil kilas balik (feed back) dari hal-hal yang telah dibicarakan bersama konselor. Kedua, untuk menyimpulkan kemajuan hasil pembicaraan secara bertahap. Ketiga, untuk meningkatkan kualitas diskusi. Keempat, mempertajam atau memperjelas fokus atau arah wawancara konseling. 13. Teknik-teknik Memimpin Agar wawancara konseling tidak menyimpang (pembicaraannya terfokus pada masalah yang dibicarakan), konselor harus mampu memimpin arah pembicaraan sehingga tujuan konseling bisa tercapai secara efektif dan efisien. Memimpin dalam konseling bisa memiliki dua arti, pertama: menunjukkan keadaan di mana konselor berada di dalam atau di Iuar pikiran klien. Kedua, keadaan di mana konselor mengarahkan pikiran klien kepada penerimaan perkataan konselor. Penerapan teknik ini dalam konseling harus memperhatikan hal-hal sebagai berikut: pertama, memimpin hanya sebatas klien dapat memberikan toleransi sesuai dengan kecakapan dan pemahamannya. Kedua, memimpin bisa berbeda dari topik ke topik. Ketiga, memulai proses konseling dengan sedikit memimpin. Keberhasilan konselor memimpin dalam sesi konseling juga ditentukan oleh tipe-tipe kepemimpinan konselor yang demokratis, otoriter, atau permisif (masa bodoh). Teknik ini bertujuan agar pembicaraan klien tidak menyimpang dari fokus yang dibicarakan dan agar arah pembicaraan terfokus pada tujuan konseling. Contohnya: "Saya mungkin berpikir juga tentang masalah hubungan dengan pacar. Tapi bagaimana ya .... ?"

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
Mendengar perkataan tersebut, konselor mengatakan: "Bukankah sampai saat ini kepedulian Anda tertuju kepada belajar sambil bekerja. Mungkin Anda tinggal merinci kepedulian itu. Tentang pacaran, apakah termasuk ke dalam kepedulian Anda juga?" 14. Teknik Fokus Konselor yang efektif harus mampu membuat fokus melalui perhatiannya yang terseleksi terhadap pembicaraan dengan klien (wawancara konseling). Fokus akan membantu klien untuk memusatkan perhatiannya pada pokok pembicaraan. Ada empat fokus dalam konseling; pertama: fokus pada diri klien. Misalnya: "Dawar, Anda tidak yakin apa yang akan Anda lakukan"? atau "Tampaknya Anda berjuang sendirian?" Kedua, fokus pada orang lain. Misalnya perkataan konselor sebagai berikut: "Siska telah membuat Anda gelisah dan tersiksa. Terangkanlah tentang dia, dan apa yang telah dilakukannya pada Anda?" Ketiga, fokus pada topik. Misalnya perkataan konselor sebagai berikut: "Minum baigon? Anda akan bunuh diri? Sebaiknya pertimbangkan masak-masak dengan berbagai pertimbangan." Keempat, fokus mengenai budaya. Misalnya perkataan konselor sebagai berikut: "Cepat menyerah atau putus asa bukan budayanya laki-laki. Laki-laki tidak boleh mudah menyerah atau mudah putus asa." Dalam wawancara konseling selalu ada fokus yang membantu klien untuk menyadari bahwa persoalan pokok yang dihadapinya adalah "A". Mungkin banyak masalah yang berkembang di dalam wawancara konseling, tetapi konselor harus membantu klien agar ia memfokuskan pada masalah tertentu (misalnya tentang "A" dan lain-lain). Misalnya perkataan konselor: "Apakah tidak sebaiknya pokok pembicaraan kita difokuskan pada rencana Anda yang ingin belajar sambil bekerja? 15. Teknik Konfrontasi

Draf kuliah Teknik Konseling

17 |
Teknik ini dalam konseling dikenal juga dengan "memperhadapkan". Teknik konfrontasi adalah suatu teknik yang menantang klien untuk melihat adanya inkonsistensi (tidak konsisten) antara perkataan dengan perbuatan, ide awal dengan ide berikutnya, senyum dengan kepedihan. Misalnya klien menceritakan hal-hal yang sedih tetapi sambil tertawa dan tersenyum gembira. Dalam proses konseling, teknik tampak dari ungkapan klien sebagai berikut: "Oh. .. , saya baik-baik saja". (suara rendah, wajah tidak ceria/cerah, duduk gelisah). Selanjutnya konselor mengatakan: "Anda katakan baik-baik saja, tetapi kelihatannya ada sesuatu yang tidak beres" atau "Saya melihat ada perbedaan antara ucapan Anda dengan kenyataan diri Anda." Tujuan teknik ini adalah: pertama, mendorong klien untuk mengadakan penelitian diri secara jujur (instrospeksi diri secara jujur). Kedua, meningkatkan potensi klien. Ketiga, membawa klien kepada kesadaran adanya. diskrepansi (kondisi pertentangan antara harapan seseorang dengan kondisi nyata di lingkungan) dari klien dengan, inkonsistensi, konflik atau kontradiksi dalam dirinya. 16. Menjemihkan (Clarifying) Dalam konseling, teknik ini dilakukan oleh konselor dengan mengklarifIkasi ucapan-ucapan klien yang tidak jelas, samarsamar, atau agak meragukan. Tujuan teknik ini adalah: pertama, mengundang klien untuk menyatakan pesannya secara jelas, ungkapan kata-kata yang tegas, dan dengan alasan-alasan yang logis. Kedua, agar klien menjelaskan, mengulang dan mengilustrasikan perasaannya. Misalnya klien mengatakan: "Konflik yang terjadi di rumah membuat saya bingung dan stress. Saya tidak mengerti siapa yang menjadi pemimpin di rumah itu." Selanjutnya

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
konselor mengatakan: "Bisakah Anda menjelaskan persoalan pokoknya? Misalnya peran ayah, ibu, atau saudara-saudara Anda" 17. Memudahkan (Facilitating) Facilitating adalah suatu teknik membuka komunikasi agar klien dengan mudah berbicara dengan konselor dan menyatakan perasaan, pikiran, dan pengalamannya secara bebas. Melalui teknik ini, komunikasi dan partisipasi meningkat dan proses konseling berjalan secara efektif. Misalnya ketika konselor mengatakan: "Saya yakin Anda akan berbicara secara jujur apa adanya, karena saya akan mendengarkan dengan sebaik-baiknya." 18. Diam sebagai Suatu Teknik Diam dalam konseling bisa dijadikan sebagai suatu teknik. Dalam konseling, diam bukan berarti tidak ada komunikasi. Komunikasi tetap ada, yaitu melalui perilaku nonverbal. Diam amat penting pada saat attending. Saat diam yang ideal dalam proses konseling adalah antara 5-10 detik. Tetapi waktu itu tidak harga mati, artinya saat diam bersifat kondisional dan bisa tergantung kepada feeling konselor. Dalam konseling, diam bisa memiliki beberapa makna: pertama, penolakan atau kebingungan klien. Kedua, klien atau konselor telah mencapai akhir suatu ide dan ragu mengatakan apa selanjutnya. Ketiga, kebingungan yang didorong oleh kecemasan atau kebencian. Keempat, klien mengalami perasaan sakit dan tidak siap untuk berbicara. Kelima, klien mengharapkan sesuatu dari konselor. Keenam, klien sedang memikirkan apa yang dikatakan. Ketujuh, klien baru menyadari kembali dari ekspresi emosional sebelumnya. Tujuan teknik ini adalah: pertama, menanti klien yang sed-ang berpikir. Kedua, sebagai protes apabila klien berbicara berbelit-

Draf kuliah Teknik Konseling

18 |
belit (nglantur). Ketiga, menunjang perilaku attending dan empati sehingga klien bebas berbicara. Keadaan diam di pihak konselor bermanfaat bagi proses konseling, yaitu pertama, mendorong klien untuk berbicara. Kedua, membantu klien untuk lebih memahami dirinya. Ketiga, klien dapat mengikuti ekspresi yang membawa klien berpikir dengan tilikan yang mendalam. Keempat, mengurangi kecepatan interviu. Kondisi diam dalam proses konseling, misalnya ketika klien mengatakan: "Saya kurang senang dengan perilaku guru itu, dan … saya (diam berpikir). Konselor : diam. Klien : "Saya .... harus bagaimana ..... Saya tidak mengetahui... " Konselor : "…." (diam). 19. Mengambil Inisiatif Pengambilan inisiatif perlu dilakukan oIeh konselor ketika klien kurang bersemangat untuk berbicara, lebih sering diam, dan kurang partisipatif. Konselor mengucapkan kata-kata yang mengajak klien untuk berinisiatif dalam menuntaskan diskusi. Teknik ini diterapkan apabila: pertama, untuk mengambil inisiatif apabila klien kurang bersemangat. Kedua, klien lambat berpikir untuk mengambil keputusan, dan Ketiga, klien kehilangan arah pembicaraan. Dalam konseling teknik ini tercermin dari perkataan konselor sebagai berikut: "Baiklah, saya pikir Anda memiliki suatu keputusan, tetapi Anda ragu menyatakannya. Coba Anda renungkan lagi." 20. Memberi N asihat Dalam konseling, pemberian nasihat sebaiknya dilakukan apabila klien memintanya. Meskipun demikian, konselor tetap harus mempertimbangkannya, apakah pantas atau tidak memberikan nasihat. Hal yang harus diperhatikan dalam pemberian nasihat adalah aspek kemandirian dalam konseling. Para penganut teori Client Centered menyatakan bahwa apabila klien masih dinasihati berarti belum mandiri. Dengan perkataan lain, pemberian nasihat

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
tidak sesuai dengan hakikat kemandilian dalam konseling. Jalan tengah yang ditawarkan adalah dalam pemberian nasihat harus tetap dijaga agar tujuan konseling, yakni kemandirian klien tetap tercapai. 21. Pemberian Informasi Apabila konselor tidak mengetahui suatu informasi, sedangkan klien memintanya, maka konselor harus secara jujur mengatakan tidak mengetahuinya. Sebaliknya, apabila konselor mengetahui, sebaiknya diupayakan agar klien tetap mengusahakannya sendiri. Misalnya, klien bertanya tentang syarat-syarat masuk Sekolah Islam Unggulan dan terpadu, karena konselor tidak mengetahui, secara jujur konselor mengatakannya tidak mengetahui informasi tersebut dan menganjurkan klien mencari sendiri ke sumber informasi (mendatangi sekolah yang bersangkutan). 22. Merencanakan Menjelang akhir sesi konseling, konselor harus membantu klien untuk dapat membuat rencana suatu program untuk action (melakukan tindakan sesuatu) guna memecahkan masalah yang dihadapinya. Atau rencana perbuatan nyata yang produktif bagi kemajuan klien. Rencana yang baik harus merupakan hasil kerja sama antara konselor dengan klien. Misalnya konselor mengatakan: "Sebaiknya Anda memulai menyusun rencana yang baik dengan berpedoman kepada hasil pembicaraan kita." 23. Menyimpulkan Pada akhir sesi konseling, bersama klien konselor membuat suatu kesimpulan. Atau konselor membantu klien membuat suatu kesimpulan yang menyangkut hal: pertama, bagaimana keadaan perasaan klien saat ini terutama menyangkut kecemasannya akibat masalah yang dihadapinya. Kedua, memantapkan rencana klien. Ketiga, pokok-pokok yang akan dibicarakan selanjutnya

Draf kuliah Teknik Konseling

19 |
pada sesi berikut. Misalnya, menjelang waktu akan berakhir, konselor mengatakan: "Apakah sudah dapat kita buat kesimpulan akhir pembicaraan kita?" 24. Teknik Mengakhiri (Menutup Sesi Konseling) Mengakhiri sesi konseling merupakan suatu teknik dalam proses konseling. Untuk mengakhiri sesi konseling, dapat dilakukan konselor dengan cara: pertama, mengatakan bahwa waktu sudah habis. Kedua, merangkum isi pembicaraan. Ketiga, menunjukkan kepada pertemuan yang akan datang (menetapkan jadwal pertemuan sesi berikutnya). Keempat, mengajak klien berdiri dengan isyarat gerak tangan: Kelima, menunjukkan catatancatatan singkat hasil pembicaraan konseling. Keenam, memberikan tugas-tugas. tertentu kepada klien yang relevan dengan pokok pembicaraan apabila diperlukan.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

Draf kuliah Teknik Konseling

20 |

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

BAB IV TEKNIK KONSELING YANG VERBAL
A. Teknik-Teknik Konseling yang Verbal Suatu teknik konseling yang verbal adalah segala tanggapan verbal yang diberikan oleh konselor, yang merupakan perwujudan konkret dari maksud, pikiran, dan perasaan yang terbentuk dalam batin konselor (tanggapan batin) untuk membantu konseli pada saat tertentu. Wawancara konseling terdiri atas rangkaian ungkapan di pihak konseli yang disusul dengan ungkapan-ungkapan di pihak konselor; setiap ungkapan konseli disusul dengan suatu ungkapan di pihak konselor. Dengan demikian, wawancara membentuk suatu rangkaian mata rantai-mata rantai, di mana setiap mata rantai terdiri atas Suatu ungkapan konseli dan suatu ungkapan konselor. Ungkapan konselor yang berupa tanggapan verbal dengan membantu konseli. menggunakan satu atau Iebih teknik yang verbal, tergantung dari intensi konselor, misalnya hanya menunjukkan penerimaan saja (satu teknik), atau menunjukkan penerimaan dan memantulkan perasaan konseli (dua teknik), atau memantulkan pikiran dan memberikan informasi serta menanyakan hal tertentu (tiga teknik). Beberapa ungkapan verbal konselor yang bercorak tata kesopanan atau sopan santun pergaulan sosial, seperti ucaran selamat siang pada awal wawancara dan sampai berjumpa pada akhir wawancara, tidak termasuk dalam teknik konseling yang verbal.

kalimat/kata tanya, tetapi hal ini tidak harus berarti bahwa juga digunakan teknik verbal yang sama. Misalnya, pada akhir tanggapan yang menggunakan teknik klarifikasi konselor dapat memakai kata tanya "begitu?"; kata tanya yang sama juga dipakai pada akhir tanggapan yang menggunakan teknik ringkasan. Selain itu, bentuk gramatikal kalimat tanya tidak harus berarti bahwa konselor menggunakan teknik pertanyaan mengenai hal tertentu: mungkin juga menggunakan teknik yang lain, misalnya klarifikasi perasaan. Oleh karena itu, bentuk gramatikal ungkapan verbal konselor tidak memberikan petunjuk yang pasti tentang teknik konseling mana yang digunakan; teknik konseling yang digunakan tergantung dari intensi konselor yang terdapat di belakang kata-kata yang diucapkan. Katakata itu dapat dituangkan dalam bentuk kombinasi dari pernyataan dan kalimat/kata tanya.

Khususnya mengenai kalimat tanya, perlu dibedakan antara bentuk pertanyaan terbuka (open question) dan bentuk pertanyaan tertutup (closed question). Dalam kalimat tanya yang mengandung pertanyaan terbuka. konselor memberikan kesempatan kepada konseli untuk menanggapi secara luas dan memberikan ulasan menurut ketentuan dan kesukaan sendiri, sehingga tanggapan itu tidak dapat diberikan dalam satu-dua kata saja. Misalnya, bila konselor berkata: .. Bagaimana perasaanmu pada saat itu?" atau "Selanjutnya bagaimana?", konseli diharuskan untuk memberikan tanggapan yang agak panjang. Dalam kalimat tanya yang mengandung pertanyaan tertutup, konselor mengharapkan tanggapan terbatas yang cukup tertuangkan dalam Draf kuliah Teknik Konseling

Tanggapan verbal konselor dapat dituangkan dalam bentuk pernyataan atau dalam bentuk kalimat tanya atau dalam bentuk kombinasi dari pernyataan dan kalimat/kata tanya. Hal ini menyangkut bentuk gramatikal tanggapan konselor, menurut ketentuan tata bahasa. Menurut ketentuan tata bahasa beberapa tanggapan atau bagian tanggapan dapat sama-sama menggunakan

21 | satu-dua kata saja, sesuai dengan hal dan segi tertentu yang ditanyakan. Misalnya, bila konselor berkata: "Kapan hal itu terjadi?" atau "Dengan siapa Anda pergi nonton?", konseli cukup menjawab dengan "Kemarin dahulu" atau "Dengan adik"; atas pertanyaan: "Apa perasaanmu pada saat itu, cukup dijawab "Sedih". Pada umumnya lebih baik konselor merumuskan kalimat tanya yang mengandung pertanyaan terbuka. Penggunaan kontinyu kalimat-kalimat yang mengandung bentuk pertanyaan tertutup menimbulkan bahaya bahwa wawancara konseling menjadi pertemuan tanya jawab, sebagaimana tampak dalam contoh di bawah ini. "Saya ingin ikut tes seleksi, tetapi saya belum mendaftar." "Apa Saudara merasa takut gagal" "Barangkali!" "Apakah orang tua mendukung pendaftaran di BIMBEL!"… "Ya," "Sejak kapan Saudara berkeinginan ikut tes di BIMBEL ?" "Awal tahun." "Apakah keinginan ini pernah dibicarakan dengan wali kelas)"" "Tidak." "Apakah orang tua mampu membiayai studi di BIMBEL?" "Mampu saja." Wawancara yang bercorak demikian membuat konseli mengambil sikap pasif sambil menunggu dilempari pertanyaan berikutnya dan

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd. tidak mengajak konseli untuk ikut berpikir. Kalimat tanya yang mengandung pertanyaan tertutup tidak harus salah, asal digunakan pada saat-saat tertentu bila memang relevan untuk mengajukan pertanyaan tentang hal tertentu, misalnya "Kamu sudah sampai di semester berapa?" atau "Saudara sekandung ada berapa orang?" Selain itu, konselor harus sangat hati-hati dalam memulai suatu kalimat tanya dengan Mengapa atau Kenapa. Penggunaan kedua kata itu mengandung bahaya karena konseli mendapat kesan dia diminta pertanggungjawaban atau konselor secara implisit menyatakan keheranannya atas hal yang sudah terjadi, bahkan secara implisit dia diadili; kalau konseli mendapat kesan yang demikian, dia mungkin sekali cenderung membela diri daripada memberikan gambaran yang jujur. Misalnya, kalimat tanya: "Mengapa kamu menjadi marah?", mudah memacu konseli untuk menghindar, apalagi bila nada bicara konselor mengandung suatu tuduhan sehingga terdengar: "Mengapa, sih, kamu menjadi marah?" Kalimat tanya yang dimulai dengan Mengapa atau Kenapa, dapat diubah, misalnya " Kiranya ada alasan untuk menjadi marah; coba jelaskan" atau "Alasan apa yang mendorong Anda untuk marah?" Oleh karena itu, penggunaan katakata Mengapa atau Kenapa sebaiknya dihindari; kalau toh digunakan, hendaklah konselor waspada terhadap nada bicaranya, jangan sampai mengandung keheranan. Pengarang-pengarang profesional tidak memberikan nama yang sama pada setiap teknik yang verbal; jumlah teknik yang mereka bahas juga tidak sama. Di samping itu, sistematika yang digunakan dalam Draf kuliah Teknik Konseling tuduhan, tuntutan pertanggungjawaban, atau

22 | menyusun suatu daftar teknik tidak sama pula; dalam hal ini pandangan masing-masing pengarang tentang jumlah fase dalam proses konseling dan nama yang diberikan pada masing-masing fase sangat menentukan. Selama tidak ada pembakuan dalam hal sistematika pengaturan teknik-teknik dan dalam hal peristilahan yang digunakan, akan ditemukan perbedaan antara cara menyusun daftar aneka teknik verbal dan cara pembahasan daftar teknik itu. Oleh karena itu, daftar yang disajikan di bawah ini tidak bersifat mutlak dan barangkali dapat dianggap tidak lengkap pula. Daftar ini disusun mengingat urutan fase yang umumnya terdapat dalam proses konseling, yaitu: fase pembukaan: rase konseli mengemukakan masalahnya; fase konselor bersama konseli menggali latar belakang masalah dan berusaha memperoleh gambaran yang lengkap serta cukup mendahului rase memikirkan bersama bentuk penyelesaian yang paling tepat, dengan membuat pilihan di antara beberapa alternatif atau meninjau kembali sikap dan pandangan dalam penyesuaian diri yang lebih baik; dan fase penutup. Teknik verbal dengan nomor a s.d i mengandung pengarahan sedikit dan lebih sesuai dengan metode nondirektif, sedangkan nomor j s.d. u mengandung pengarahan banyak dan lebih sesuai dengan metode direktif.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
dengan saya."; "Kelihatannya ada hal yang membebani pikiranmu."; dan sebagainya. (b) Penerimaan/Menunjukkan Pengertian (acccptance, Understanding) Konselor menyatakan pengertiannya dan/atau penerimaannya terhadap hal yang terungkapkan. misalnya dengan mengatakan: "Saya mengerti" Ya ya ... "; atau dengan bergumam: "Hm, hm .... ". Sekaligus konseli dipersilakan untuk meneruskan berbicara. Dengan ungkapan-ungkapan tersebut konselor tidak bermaksud menyatakan bahwa ia setuju, sepaham, atau sependapat. (c) Perumusan Kembal Pikiran-Gagasan/Refleksi Pikiran (Reflection of Content) Menyangkut komponen pengalaman dan komponen refleksif dalam pesan konseli; disebut pikiran-gagasan karena subjek menggunakan suatu bentuk representasi mental. Peristiwa/kejadian/pengalaman (apa yang terjadi), gagasan dan perasaan di pihak orang lain, atau pendapatan/pandangan konseli sendiri terhadap apa yang telah terjadi (komponen refleksif), yang terungkap seeara eksplisit oleh konseli, dirumuskan kembali oleh konselor dalam bentuk: menggunakan kata-kata sendiri; menggunakan kata-kata konseli (restatement). Dalam memantulkan kembali konselor tidak boleh menambah atau mengurangi apa yang telah diungkapkan oleh konseli baik dalam makna maupun bobotnya. Contoh : Ki "Saya berharap akan memperoleh sekadar uang dengan bekerja di toko sebagai pelayan." Kr "Saudara mengharapkan mendapat sekadar uang dengan bekerja di toko sebagai pelayan." (restatement). Kr "Saudara ingin memperoleh kesempatan membantu di toko dan dengan demikian mendapat penghasilan." (parafrase). (d) Perumusan Kembali Perasaan/Refleksi Perasaan (Refelxion of Feelings) menyangkut komponen afektif dalam pesan konseli. Konselor memantulkan kembali kepada konseli perasaan tentang kejadian atau pengalaman yang telah diungkapkannya secara verbal

(a) Ajakan untuk Mulai (Invitation to Talk) Pada akhir fase pembukaan konselor mempersilakan konseli untuk mulai menjelaskan masalah yang ingin dibicarakan. Konselor dapat berkata: "Apa yang ingin Saudara bicarakan sekarang?"; "Saya dapat membantu dalam hal apa?"; "Bagaimana saya dapat membantu Anda?"; "Coba jelaskan apa yang memberatkan hatimu."; "Kiranya ada sesuatu yang ingin kamu bicarakan

Draf kuliah Teknik Konseling

23 |
maupun secara nonverbal namun jelas dan eksplisit. Pcmantulan perasaan tersebut dirumuskan dalam bentuk restatement atau dalam bentuk parafrase. Pada umumnya parafrase lebih efektif untuk digunakan. Yang dipantulkan kembali adalah perasaan penampang (surface feelings), tanpa menambah atau mengurangi makna dan bobot perasaan. Contoh : Ki "Saya sungguh-sungguh jengkel dengan cara seperti itu." Kr "Saudara sangat mendongkol ketika mengalami perlakuan yang demikian. (e) Penjelasan Pikiran-Gagasan/Klarifikasi Pikiran (Clarification of Content) Menyangkut sembarang komponen refleksi pada pesan konseli, yang biasanya mencakup suatu keyakinan, suatu pandangan, suatu pendapat atau suatu evaluasi terhadap kejadian atau pengalaman. Konselor ingin mengecek apakah penangkapannya terhadap pesan yang telah diungkapkan oleh konseli dengan katakata yang kurang memadai, telah tepat. Konselor merumuskan secara eksplisit kepada konseli apa yang telah diungkapkannya secara implisit; dan sekaligus minta umpan balik dari konseli, apakah penangkapannya tentang isi dan makna dari pesan yang telah terungkap secara implisit itu memang tepat. Untuk itu, misalnya konselor dapat berkata sebagai berikut: "Apakah Saudara ingin mengatakan ... ", "Coba kita lihat, apakah saya telah menangkap dengan tepat maksud Saudara?", "Betulkah demikian?", dan sebagainya. Jelaslah bahwa penjelasan (clarification) ini agak bersifat tentatif, artinya meraba atau menduga; maka konseli diminta untuk memberikan umpan balik (feedback) kepada konse]or, apakah penangkapan konselor memang tepat. Dengan sendirinya konselor menggunakan parafrase, sedangkan umpan balik dapat diminta dengan menggunakan kata-kata khusus atau menggunakan bentuk kalimat tanya. Contoh : Ki "Saya kira saya mampu untuk berbuat itu; tetapi kadang-kadang saya menjadi ragu-ragu. Mencoba sih mau saja, tetapi apakah akan ada gunanya?". Kr "Agaknya Saudara belum yakin

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
tentang kemampuan Saudara" (Minta umpan balik dengan menggunakan kata khusus). Kr "Saudara be]um yakin akan kemampuan Saudara?" (Minta umpan balik dengan menggunakan bentuk kalimat tanya). Ki "Kiranya memang demikian. Saya tidak percaya pada diri sendiri." (f) Penjelasan Perasaan/Klarifikasi Perasaan (Clarification of Feelings) Menyangkut komponen afektif dalam pesan konseli. Konselor ingin mengecek apakah ia telah menangkap dengan tepat isi dan bobot kedalaman perasaan yang secara implisit telah diungkapkan oleh konseli. Ungkapan perasaan secara implisit dapat terjadi secara verbal, dalam bentuk ungkapan verbal tidak langsung (misal: mencap, memerintah, menuduh, bertanya, menyindir, memuji, mencela, dan sebagainya), atau secara nonverbal dalam bentuk tingkah laku tertentu (misal: berkeringat, gemetar. menggeser-geser posisi duduk, dan sebagainya). Secara eksplisit konselor merumuskan kepada konseli perasaan apa yang kiranya dialami (underlying feelings = perasaan latar belakang). Penjelasan ini juga masih bersifat tentatif sampai konseli memberikan umpan balik, bahwa penangkapan konselor itu memang tepat. Dengan kata lain, konselor mengadakan apa yang disebut perception check dengan menggunakan bentuk parafrase. Contoh : Ki "Saya kira hubungan antara kami baik dan saling menguntungkan". Kr "Saudara merasa puas dan bahagia selama berhubungan dengan dia. Benarkah demikian" (Minta umpan halik dengan menggunakan kata-kata khusus.) (g) Permintaan untuk Melanjutkan (General Lead) Konselor mempersilakan konseli untuk rnemberikan ulasan/penjelasan lebih lanjut mengenai sesuatu yang telah dikemukakannya; isi ulasan/penjelasan dan arahnya ke mana terserah kepada konseli. Kalau konselor menggunakan bentuk kalimat tanya, dipakai apa yang disebut pertanyaan terbuka (open question). Contoh perumusan : "Coba Saudara jelaskan lebih lanjut mengenai diri Saudara sendiri"; "Mengenai yang Saudara sebut paling akhir tadi, apakah

Draf kuliah Teknik Konseling

24 |
Saudara dapat memberikan penjelasan lebih lanjut; "Lalu, bagaimana; "Bagaimana maksud Anda?"; "Dan ...; "Maka ... "; "Tetapi ... "; "Coba, lanjutkan." Teknik ini dapat digunakan dalam beberapa fase selama proses konseling. Paling sering akan digunakan selama fase konseli mengutarakan masalahnya dan selama fase menggali latar belakang masalah, tetapi masih dapat digunakan dalam fase memikirkan penyelesaian. Tujuan penggunaan teknik ini ialah supaya konseli menjelaskan Iebih lanjut, menggali lebih dan memperluas pandangan, dengan diberi suatu umpan yang merangsang.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

Akan baik juga jika konseli sendiri rnembuat ringkasan pada akhir wawancara; dengan demikian konselor mendarat umpan batik (feedback). Bila konselor sendiri memberikan ringkasan, dia dapat minta umpan balik, misalnya "Demikian?"; "Begitu?" , (j) Pertanyaan Mengenai Hal Tertentu (Questioning/Probing) Konselor bertanya tentang hal tertentu, misalnya: "Siapa ... ?; "Dengan maksud apa?; Apa yang ... ? Kapan ... ? Bagaimana (ini-itu) ... ?", dan sebagainya. Konselor ingin mendapat tanggapan tentang hal tertentu; maka jawaban konseli terbatas isinya, yaitu sesuai dengan hal yang ditanyakan. Kalimat tanya ini dapat mengandung pertanyaan terbuka atau pertanyaan tertutup; pada umumnya lebih baik digunakan pertanyaan terbuka. Hal yang ditanyakan dapat mengenai sesuatu yang perlu diketahui oleh konselor untuk mendapat gambaran yang lebih lengkap, misalnya: "Saudara belajar di rumah dari jam berapa sampai jam berapa?"; "Jumlah saudara sekandung ada berapa?". Dalam hal ini konselor minta informasi faktual. Pertanyaan dapat juga mengenai contoh yang harus diberikan oleh konseli, misalnya: "Apakah kamu dapat memberikan contoh tentang hal yang sering menimbulkan pertengkaran dengan adik?"; "Dengan jalan bagaimana kakak mencampuri urusanmu? Pertanyaan dapat berupa memmta penjelasan atas Istilah atau kata tertentu yang dipakai oleh konseli, misalnya: "Apa yang dimaksudkan dengan semiprofesional?"; "Apa yang kamu maksud dengan berkata 'terangsang'?" Pertanyaan-pertanyaan semacam ini akan paling sering diajukan selama fase penggalian latar belakang masalah. Mengajukan suatu pertanyaan dapat relevan juga di fase penyelesaian masalah dan fase penutup. MisaInya, di fase penyelesaian masalah konselor dapat minta tanggapan atas pertanyaan tertentu untuk mengarahkan pikiran konseli, seperti "Pandanganmu sekarang sebaiknya bagaimana?"; "Kalau Anda berbuat begitu, apakah kesukarannya teratasi?" Pada akhir wawancara yang masih akan dilanjutkan pada lain waktu, konselor dapat bertanya: "Kapan sebaiknya kita bertemu kembali?"

(h) Pengulangan Satu-Dua Kata (Accent) Konselor mengulangi satu atau dua kata kunci dalam pernyataan konseli dalam bentuk kalimat tanya, dengan tujuan supaya konseli memberikan penjelasan lebih lanjut. Konselor dapat memilih kata-kata yang lebih mengungkapkan pikiran atau gagasan, atau yang lebih mengungkapkan perasaan. Contoh Ki "Saya merasa terlalu bingung untuk menentukan apakah lebih baik melanjutkan hubungan ini atau memutuskannya saja ... Mengerikan rasanya, jika saya disuruh mengambil inisiatif ... sayalah yang akan bertanggungjawab .. , dapat berakibat jelek." Kr "Terlalu bingung?" (accent pada ungkapan perasaan) "Mengerikan rasanya pad ungkapan perasaan "Bertanggungjawab pada ungkapan pikiran "Berakibat jelek?" (i) Ringkasan/Rangkuman (Summary) Secara singkat dan dalam garis besar, konselor merumuskan apa yang telah dikatakan. Mengenai isi terdapat empat kemungkinan berikut ini: (l) pikiran dan gagasan yang telah dikemukakan oleh konseli sampai sekarang; (2) sejumlah perasaan yang telau diungkapkan oleh konseli sampai sekarang; (3) inti pembicaraan antara konseli dan konselor sampai sekarang; dan (4) inti pembicaraan selama wawancara (ringkasan pada akhir wawancara).

Draf kuliah Teknik Konseling

25 |
(k) Pemberian Umpan Balik (feedback) Dalam pemberian umpan balik kepada seseorang disampaikan kepadanya bagaimana ungkapannya, sikapnya dan tindakannya ditafsirkan orang lain. Dalam hal ini konselor menyampaikan kepada konseli pikiran atau perasaannya sendiri ten tang sikap konseli selama wawancara berlangsung atau mengenai kemajuan yang telah dicapai dalam proses konseling. Pikiran atau perasaan itu dituangkan dengan jujur dan secara konkret, sehingga konseli tidak ragu-ragu akan apa yang dimaksud oleh konselor. Secara implisit pemberian umpan balik dapat mengandung pujian atau celaan. Di sini konselor memberikan umpan balik atas prakarsanya sendiri dan tidak minta umpan balik dari konseli, seperti terjadi pada sejumlah teknik yang lain. Contoh : Ki "Maksud Bapak, saya seharusnya mengambil sikap yang lain?". Kr "Bagus! lni pertanyaan yang membawa kita maju selangkah". Kr (Terhadap konseli yang seJama wawancara menunjukkan sikap mau berusaha sendiri) "Kamu sungguh-sungguh berusaha untuk bertindak secara dewasa!". Kr (Terhadap konseli yang menghindar saja dan tidak terlibat) "Sikap Anda sampai sekarang menghambat pembicaraan kita. Mungkin sebaiknya kita meninjau hambatan ini" (l) Pemberian Informasi (Information Giving) Konselor menyampaikan pengetahuan tentang sesuatu kepada konseli; sesuatu yang sebaiknya diketahui, namun ternyata belum diketahuinya. Penyampaian pengetahuan ini tidak mengandung unsur saran. Misalnya. konselor menerangkan syarat-syarat masuk ke PT Negeri dan Swasta; menerangkan ciri-ciri khas masa remaja; menjelaskan arti skor dalam tes. Pemberian informasi ini lebih baik tidak disebut penjelasan, supaya tidak dikacaukan dengan Penjelasan seperti dalam butir (e) dan (t). (m) Penyajian Altematif (Forking Response) Konselor mengemukakan beberapa alternatif; konseli diminta untuk memilih salah satu.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
Contoh : Kr "Tekad Saudara untuk menjadi seorang dokter ini dapat bersumber pada keinginan untuk menjadi kaya; dapat juga berpangkal pada kerelaan mengabdi kepada sesama manusia. Mana kiranya yang mendorong Anda?" (n) Penyelidikan (Investigation) Konselor mengajak kanseli untuk bersama-sama menyelidiki berbagai alternatif yang dapat dipilih, meninjau bersama-sama alasan pro dan kontra pada masingmasing alternatif, memprakirakan segala akibat yang kiranya timbul jika alternatif tertentu dipilih. Untuk itu biasanya sangat perlu lebih dulu menentukan alternatif-alternatif yang ada (inventarisasi). Teknik ini paling sering digunakan dalam fase penyelesaian masalah yang memungkinkan heberapa alternatif pemecahan, dalam rangka apa yang disebut decision making. Contoh : Kr “Apa keuntungan bagi Anda kalau memilih program studi Arsitektur?". Kr " Bagaimana, Apakah Saudara masih melihat kemungkinan lain" (0) Pemberian Struktur (Structuring) Konselor memberikan petunjuk tentang urutan langkah berpikir atau tahap dalam pembicaraan yang sebaiknya diikuti, supaya akhirnya sampai pada pemecahan/penyelesaian masalah. Contoh : Kr "Marilah kita sekarang meninjau ... ". Kr "Langkah berikutnya yang harus kita tempuh ialah meninjau semua alternatif yang ada". Kr "Barangkali suatu perubahan sikap dalam menghadapi situasi itu dapat meringankan beban. Bagaimana?". Kr "Kiranya ada baiknya kita kembali ke suatu hal yang Anda katakan tadi, yaitu ... " ,. Kr "Nah, sekarang kita telah sampai pada gambaran yang jelas tentang masalahmu. Selanjutnya kita melihat sasaran apa yang ingin kau capai". Kr "Bagaimana Anda membayangkan pelaksanaan dari rencanamu itu?"

Draf kuliah Teknik Konseling

26 |
(p) Interpretasi (Interpretation) Kepada konseli diutarakan arti atau makna dari kata-katanya atau perbuatannya. Teknik interpretasi menggali Iebih dalam daripada teknik penjelasan. Pada teknik penjelasan konselor memperjelas pikiran atau perasaan yang telah terungkap secara implisit; kalau persepsi konselor tepat, konseli akan membenarkannya. Konselor tidak menambah sesuatu pada apa yang telah terungkap, hanya memperjelasnya. Konseli setengah-setengah sudah menyadari pikiran atau perasaan itu (subconscious). Pada teknik interpretasi konselor menambahkan sesuatu pada hal-hal yang sudah terungkap dan yang belum disadari oleh konseli (unconscious). Konselor menggali arti dan makna yang terdapat di belakang kata-kata konseli atau di belakang perbuatan/tindakannya yang telah diceritakan. Berdasarkan kesan-kesannya selama wawancara berlangsung, dengan didukung oleh pengalamannya dalam bergaul dengan orang serta pemahaman psikologis, konselor menunjukkan motif yang bias any a mendasari tingkah laku orang serta sumber kebutuhan psikologis yang menjadi ujung pangkal motivasi itu. Pemberian interpretasi dapat membantu konseli untuk lebih memahami diri sendiri, kalau konseli bersedia mempertimbangkannya dengan pikiran terbuka. Namun, suatu interpretasi dapat pula meninggalkan kesan pada konseli, bahwa konselor lebih mengenal konseli daripada dia mengenal diri sendiri; kesan yang demikian pada gilirannya dapat menimbulkan sikap defensif. Oleh karena itu, interpretasi harus diberikan dengan cara yang bijaksana dan pada saat yang tepat, bila konselor cukup yakin interpretasinya akan diterima dengan baik. Sebaiknya konselor mengemukakan lebih dahulu kata-kata atau tindakan konseli yang melandasi pemberian interpretasi; baru kemudian menawarkan interpretasinya sebagai kemungkinan dengan disertai permintaan umpan balik, sehingga konseli bebas untuk menerimanya atau menolaknya. Tentu saja konselof harus cukup yakin pula mengenai

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
ketepatan interpretasi yang akan diberikan, tanpa membeberkan pengetahuan di bidang ilmu Psikologi. maksud

Contoh Kr 'Tadi Saudari mengatakan, 'merasa sangat sukar memilih antara pemuda A dan pemuda B. Apakah mungkin kesukaran itu timbul karena status sosial pemuda A akan menaikkan gengsi Saudari, sedangkan pemuda B akan membuat Saudari merasa puas karena mendapatkan kehangatan? Bagaimana menurut pendapat Saudari?". Kr "Anda mengatakan tadi bahwa Anda merasa malu berbadan gemuk. Anda juga mengatakan di lain saat, bahwa Anda kerap berkata-kata kasar terhadap teman-teman dan suka membeberkan kepada mereka semua kesalahan yang mereka perbuat. Apakah mungkin semua itu hanyalah merupakan siasat yang Anda gunakan untuk menutupi rasa malu itu? “Bagaimana pendapat Anda?" (q) Konfrontasi (Confrontation) Konselor mengarahkan perhatian konseli atas beberapa hal yang menurut pandangan konselor tidak sesuai satu sama lain. Ketidaksesuaian atau ketidakcocokan terdapat di antara dua hal yang telah dikatakan oleh konseli (inconsistency), atau di antara ungkapan verbal dan nonverbal konseli (kontradiksi). atau di antara kata-kata dan tindakan konseli (inconsistency). Biasanya konseli belum menyadari ketidakcocokan itu; maka konselor menyadarkannya dengan maksud supaya konseli menghadapi diri sendiri secara lebih jujur. Penggunaan teknik ini pun menuntut kebijaksanaan, baik dalam cara merumuskan maupun dalam memilih saat yang tepat. Suatu konfrontasi dapat mengejutkan konseli dan menimbulkan sikap defensif. Sebaiknya konselor mengemukakan lebih dahulu kata-kata yang didengarkan atau perilaku yang diamatinya, yang melandasi ketidakcocokan itu, baru kemudian ditunjukkan unsur ketidakcocokan dengan disertai permintaan umpan balik, sehingga konseli bebas untuk menerima atau menolak. Apa alasannya

Draf kuliah Teknik Konseling

27 |
ketidaksesuaian itu timbul, tidak disinggung oIeh konselor; alasan itu dapat dibicarakan kemudian setelah konseli mengakui adanya ketidaksesuaian itu. Tentu saja konselor harus cukup yakin tentang apa yang ditunjukkan sebagai pertentangan, dan tidak boleh bicara dengan nada mengadili, menuduh, atau memamerkan ketajaman penbimbeltannya. Contoh (1)Kontradiksi antara lingkapan verbal dan nonverbal: Kr “Bagaimana keadaanmu sekarang?” Ki "Baik-baik saja ... Semuanya beres ... Tidak ada halangan apa-apa." (Berbicara sangat lambat, dengan nada suara rendah, bermuka suram, tuncluk kepala). Kr "Maaf ya. Saudara berkata: 'Semua baik', tetapi cara Saudara berbicara mencerminkari rasa sedih. lni kiranya bagaimana?" (2) Ketidakcocokan antara kata-kata dan tindakan konseli: Kr "Anda tadi berkata 'tidak suka bertcle-tele': tetapi, maaf ya, selama pembicaraan ini Anda terus bicara bertele-tele. Ini kiranya bagaimana?" (3) Pertentangan antara dua hal yang dikatakan oleh konseli: Kr "Tadi kamu berkata beberapa kali, bahwa sewaktu dirawat di rumah sakit ingin segera pulang. Sekarang ini kamu menyatakan keseganan untuk berkumpui dengan keluarga dan ingin tinggal di tempat lain. Apakah di sini tidak terdapat sesuatu yang ganjil?" Kr "Tadi Saudara mengatakan bahwa Saudara menuntut dari pacar, agar ia menceritakan semua pengalamannya dengan bekas pacarnya, termasuk semua penyelewengannya. Kemudian Saudara menyatakan tidak suka, jika pacar Saudara yang sekarang ini menanyakan riwayat hidup Saudara dalam hal percintaan. Menurut Saudara bagaimana? Apakah kedua hal itu tidak bertentangan satu sama lain, ditinjau dari kesamaan hak antara pria dan wanita?" (r) Diagnosis (Diagnosis) Konselor mengatakan kepada konseli apa yang rnenjadi inti masalah dan/atau rnengapa masalah itu timbul. Konselor memanfaatkan

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
semua data yang diperolehnya, baik yang diperoleh dari hasil testing psikologis maupun yang diperoleh dari konseh sendiri secara langsung atau diperoleh dari orang lain. Konselor sampai pada diagnosis tertentu setelah semua data yang tersedia dihubungkan satu sama lain. Sebaiknya konselor minta umpan balik dari konseli, supaya dia terlibat pula dalam proses pemikiran. Contoh : Kr "Rasa jijik pada warna merah yang kerap Saudara alami kiranya bersumber pada pengalaman yang Saudara ceritakan tadi, ketika menolong seorang korban kecelakaan dan pakaian Saudara pun kena darah. Kiranya demikian?" (s) Dukungan (Reassurance/Support) Konselor memberikan semangat dan keyakinan kepada konseli, lebihlebih pada saat segalanya terasa sulit. Konselor dapat membesarkan hati, memberikan atau menunjukkan harapan, supaya konseli tidak kehilangan semangat. Namun, perlu diperhatikan agar bombongan itu tidak bertele-tele atau berlebihan, dan menimbulkan kesan pada konseli bahwa dia masih dianggap seperti anak kecil. Dalam katakatanya konselor harus hati-hati. jangan sampai memberikan kepastian yang sebenarnya tidak dapat diberikan, misalnya dengan mengatakan: "Pasti semuanya akan baik dan berhasil", atau "Saya yakin, bahwa Saudara akan berhasil." Contoh : Kr "Pada mulanya akan sedikit sukar melaksanakan keputusan itu; tetapi sekali mulai melangkah Anda akan melihat sendiri, bahwa kiranya semuanya tidak sesukar yang Anda bayangkan pada saat sekarang". Kr "Nah, kamu sendiri menyatakan keinginan untuk menyelesaikan persoalan salah paham an tara kamu dan paear. Apakah keinginan ini tidak menimbulkan harapan pula, bahwa persoalan ini dapat diselesaikan seeara memuaskan; bagaimana?"

Draf kuliah Teknik Konseling

28 |
(t) Usul/Saran (Suggestion, Advice) Konselor memberikan nasi hat, agar konseli mengambil tindakan tertentu atau memilih cara A daripada cara B. Ada konseli yang kadang-kadang membutuhkan hal ini, lebih-lebih bila dia sedang dalam keadaan bingung. Konselor yang berpengalaman tidak akan ragu-ragu menggunakan teknik ini, tetapi dia harus sangat bijaksana dalam menentukan terhadap siapa dan kapan teknik ini sebaiknya digunakan. Nasihat biasanya baru diberikan dalam fase penyelesaian masalah, bila seluk-beluk permasalahannya sudah jelas dan konselor yakin bahwa usul atau sarannya memang sesuai dengan keadaan konseli. Namun, nasihat harus diterima baik oleh konseli dan diyakini kecocokannya; untuk itu konselor minta umpan balik. Bujukan (persuasion) adalah saran yang disertai desakan kuat untuk menerimanya dan melaksanakannya, namun konseli tidak boleh merasa dikejar-kejar atau dipaksa. Contoh : Kr "Seandainya Saudara mencari kesempatan untuk berbicara terus terang kepada orang tua mengenai hal ini, pada waktu orang tua tidak terlalu sibuk, misalnya pada hari libur, Bagaimana?” Kr "Coha ya, saya ada usul: mengambil tes minat di lembaga testing yang sudah lama menjalin hubungan kerja sama dengan sekolah kita. Bagaimana menurut pendapatmu?" (u) Penolakan (Criticism, Negative Evaluation) Konselor menyatakan pendapatnya berdasarkan pertimbangan objektif, yang bersifat menolak pandangan, tindakan, atau rencana konseli. Teknik ini hanya boleh digunakan jika hubungan antara konseli dengan konselor sangat baik, sehingga komentar negatif dari konselor tidak akan merusak hubungan, bahkan akan membantu konseli untuk menghadapi dirinya sendiri secara realistis. Konselor yang berpengalaman sekalipun akan sang at berhati-hati dalam hal ini. Konselor yang bertugas di institusi pendidikan dapat saja mempunyai pertimbangan tertentu sebagai dasar yang membenarkan

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
rcnggunaan teknik ini. misalnya pertimbangan moral dan pertimbangan pedagogis. Contoh : "Rencanamu untuk membalas dendam kepada guru yang memberikan nilai kurang dalam buku rapor, tidak dapat saya restui karena ini tindakan yang salah!" "Pendapatmu, bahwa orang yang sudah berpacaran lama harus melakukan hubungan intim untuk melihat apakah mereka cocok dalam bidang seksual, harus ditolak karena melanggar norma moralitas!" Teknik-teknik konseling verbal yang disebutkan di atas, harus digunakan secara luwes dan lama-kelamaan diterapkan secara spontan; untuk itu dibutuhkan pengalaman di lapangan yang cukup lama. Maka, tidak mengherankan kalau semua calon konselor masih mengalami kesulitan dalam penggunaan teknik-teknik itu; namun serangkaian latihan terarah dalam rangka praktikum konseling (microconseling) dapat membiasakan mereka dengan penggunaan aneka teknik ini sebagaimana mestinya. Menurut pengalaman pengarang buku ini, banyak calon konselorderutama mengalami kesulitan dalam mengenali pikiran serta perasaan yang terungkap, baik secara eksplisit maupun secara implisit; dengan demikian timbul kesulitan pula dalam merumuskan tanggapan verbal berupa Refleksi Pikiran, Rcfleksi Perasaan, Klarifikasi Perasaan dan Klarifikasi Pikiran. Khususnya, mengenali pikiran dan perasaan yang terungkap secara implisit menuntut kemampuan untuk membayangkan bagaimana pikiran dan perasaan orang lain (social insight, social feeling). Sebagai contoh latihan dalam mengenali pikiran dan perasaan orang lain serta merumuskan tanggapan verbal yang sesuai disajikan suatu ungkapan seorang remaja. (Wanita remaja) "Pada suatu hari ada teman pria datang ke rumah pinjam catatan; mula-mula orang tua bersikap biasa dan hatiku sudah merasa senang karena tidak dimarahi. Tapi apa yang terjadi sesudah tema pulang? Aku dimarahi setengah mati dan mereka bilang, kalau-masih ada teman pria yang datang lagi, maka aku tidak boleh sekolah lagi. Coba, bayangkan bagaimana tindakan terhadap aku ini. Aku tidak bisa membicarakan soal ini

Draf kuliah Teknik Konseling

29 |
dengan mereka; hanya bisa bicara dengan teman akrab di sekolah. Jadi setiap ada masalah aku hanya dapat berbicara dengan teman, sehingga pergaulan dengan teman sangat kurang, karena aku ini kurang berpendidikan dan kasih sayang; dan ini disebabkan karena kedua orang tuaku broken home." Refleksi pikiran Restatement "Jadi pada waktu teman pria datang ke rumah, orang tuamu bersikap biasa saja.l Namun sepulangnya teman itu, kau dimarahi dan diancam tidak boleh bersekolah lagi kalau masih ada teman pria datang. Soal ini hanya dapat kau bicarakan dengan teman akrab di sekolah. Pergaulan dengan teman dianggap sangat kurang, karena kau mengalami kekurangan dalam hal pendidikan dan kasih sayang, akibat dari broken home". Parafrase: "Jadi ketika teman laki-laki berkunjung ke rumah. orang tua kelihatannya tidak apa-apa. Tahu-tahu, setelah kawanmu pergi. mereka marah-marah sampai mengeluarkan ancaman tidak boleh bersekolah lagi kalau masih akan dikunjungi teman laki-laki. Dengan siapa kau dapat membicarakan hal ini selain dengan sahabat di sekolah? Menurut pendapatmu, kau kurang mendapat pendidikan dan cinta kasih di rumah karena keluargamu sudah retak. Akibatnya ialah pergaulanmu terlalu terbatas. Refleksi perasaan Restatement: "Jadi mula-mula kau merasa senang dengan sikap orang tuamu." Parafrase: "Jadi awal mula Anda merasa puas (senang) karena sikap baik orang tua." Klarifikasi pikiran: " Kalau tidak salah tangkap, kamu kurang mengerti mengapa orang tua berbalik sikap dan dalam hati juga menyalahkan mereka. Hanyalah sahabat di sekolah dianggap dapat mengerti kamu. Kamu memandang dirimu sebagai anak yang serba sial.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
Klarifikasi perasaan: "Mula-mula kau merasa lega dan gembira, tetapi kemudian merasa pedih dan terpukul sekali. Kau merasa bersyukur mempunyai teman dekat yang menunjukkan pengertian. Pada dasarnya kau merasa kasihan pada dirimu sendiri. Kira-kira demikian?" Dalam menanggapi pesan konseli, konselor dapat lebih memperhatikan ungkapan pikiran atau lebih memperhatikan ungkapan perasaan. Misalnya, jika konseli pada awal proses konseling banyak mengungkapkan perasaan. konselor biasanya juga banyak memberikan tanggapan pemantulan perasaan; seluruh pikiran yang menyertai ungkapan perasaan itu dapat digali kemudian. Demikian pula sebaliknya. Mengutamakan ungkapan perasaan atau mengutamakan ungkapan pikiran, masing-masing mengandung pro dan kontra sebagaimana dijelaskan di bawah ini. Dalam memberikan pemantulan perasaan melalui teknik refleksi dan klarifikasi, konselor harus mendeskripsikan perasaan yang dialami konseli, dengan menyebutkan nama perasaan, melukiskan perbuatan yang ingin dilakukan, menggunakan kiasan bahasa atau menggunakan kiasan perasaan. Untuk membantu konselor mendeskripsikan perasaan konseli dengan menyebutkan nama perasaan psikologis tertentu, di bawah ini disajikan dua daftar nama perasaan, dengan menggolongkan semua perasaan itu dalam kelompok perasaan senang dan perasaan tidak senang. Namun, patut dicatat bahwa kata "merasa ... " dalam bahasa percakapan sehari-hari tidak selalu menunjuk pada ungkapan perasaan. Misalnya, merasa setuju sebenarnya bukan deskripsi perasaan, melainkan deskripsi pikiran; sebaiknya merasa setuju diganti dengan menyetujui, lebih-lebih bilakonselor yang berbicara. Demikian pula suatu kata yang terdapat dalam kedua daftar itu tidak selalu menunjuk pada ungkapan perasaan, tetapi dalam konteks tertentu dapat menunjuk pada ungkapan pikiran. Misalnya, menganggap diri salah bukan deskripsi perasaan, melainkan ungkapan gagasan evaluatif, yang dapat disertai perasaan implisit merasa bersalah.

Draf kuliah Teknik Konseling

30 |

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

BAB 5 TEKNIK KONSELING YANG NONVERBAL
Istilah perilaku nonverbal (nomterbal behavior) dapat diartikan secara sempit dan secara luas. Dalam arti sempit perilaku nonverbal menunjuk pada reaksi atau tanggapan yang dibedakan dari berbahasa dengan memakai kata-kata, misalnya ekspresi wajah, gerakan lengan dan tangan, isyarat dan pandangan mata, sikap badan, anggukan kepala, berbagai gerakan tungkai kaki dan tangan. Dalam arti luas perilaku nonverbal, di samping hal-hal yang disebutkan di atas, juga menunjuk pada gejala-gejala vokal yang menyertai ucapan kata-kata, seperti kekeliruan pada waktu berbicara, saat-saat diam, kecepatan berbicara, lamanya berbicara, volume suara, into nasi dan nada berbicara (paralinguistic phenomena); termasuk juga dalam arti yang luas itu berbagai cara membawa diri dan menampilkan diri, seperti berjalan, duduk, cara berpakaian, cara menata rambut, penggunaan kosmetika dan perhiasan, menyentuh, sinkronisasi antara bicara dan bergerak, perlengkapan kantor, perabot di dalam rumah, hiasanhiasan di ruang, dan sebagainya. Semua bentuk perilaku nonverbal itu mengandung nilai-nilai komunikatif dan dapat berperan sebagai bentuk komunikasi implisit dalam komunikasi antarpribadi. Sejumlah cara konselor dapat berkomunikasi secara nonverbal dengan helpee dan mahahelpee yang berurusan dengun dia. Di bawah ini ditambahkan sejumlah cara yang dapat dipandang sebagai suatu teknik konseling yang nonverbal, guna melengkapi dan menunjang teknik-teknik yang verbal atau menggantikannya. Teknik ini digunakan dengan sengaja untuk menyampaikan suatu pesan tertentu kepada konseli pada waktu wawancara berlangsung, lebih-Iebih pesan yang agak sulit dirumuskan secara verbal seperti sikap dasar, misalnya penerimaan (acceptance) dan pemahaman (understanding), serta ungkapan-ungkapan perasaan. Tentu

saja harus terdapat kesesuaian atau kesclarasan antara scgala ucapan verbal konselor dan perilakunya yang nonverbal. Teknik-teknik nonverbal itu adalah, antara lain: (a) Senyuman: untuk menyatakan sikap menerima, misalnya pada saat menyambut kedatangan konseli. (Sikap dasar) (b) Cara duduk: untuk menyatakan sikap rileks dan sikap.mau memperhatikan, misalnya membungkuk ke depan, duduk agak bersandar. Sikap badan jelas-jelas menyampaikan suatu pcsan kepada konseli. (Sikap dasar) (c) Anggukan kepala: untuk menyatakan penerimaan dan menunjukkan pengertian. (Sikap dasar). Boleh juga menyertai kata-kata yang bertujuan membombong, (Menguatkan, Menunjang) (d) Gerak-gerik lengan dan tangan: untuk memperkuat apa yang diungkapkan secara verbal. Gerak-gerik semacam itu banyak variasinya dan mengandung macam-macam makna. (Menguatkan, Menunjang) (e) Berdiam diri: untuk memberikan kesempatan kepada konseli berbicara secara leluasa, mengatur pikirannya atau menenangkan diri (Sikap dasar). Bila konseli diam, mungkin konselor ikut berdiam diri, namun lamanya tergantung pada makna yang terkandung dalam diamnya konseli, misalnya konseli merasa:  sulit mengungkapkan perasaannya;  malu untuk berbicara danlatau gelisah;  antipati terhadap konselor karena bersikap bermusuhan;  bingung dan mengharapkan saran dari konselor; dan  lega sesudah mengungkapkan semua perasaannya. Kesimpulan: penggunaan teknik berdiam diri tidaklah mudah. (Sikap dasar)

Draf kuliah Teknik Konseling

31 |
(f) Mimik (ekspresi wajah, roman muka, air muka, raut muka): untuk menunjang atau mendukung dan menyertai reaksi-reaksi verbal. Mimik bervariasi banyak, sedangkan maknanya juga tergantung pada lingkungan budaya di daerah tertentu, misalnya mengerutkan dahi, mengerutkan kening, mengangkat alis, senyum, dan wajah cerah. (Menunjang) (g) Kontak mata (konselor mencari kontak mata dengan konseli); untuk menunjang atau mendukung tanggapan verbal dan/atau menyatakan sikap dasar. Namun, harus dihindarkan kesan bahwa konselor mengejar, memaksa konseli, atau mempermalukan. Cara menatap muka si konseli haruslah sesuai dan wajar, Selain digunakan sebagai teknik nonverbal. kontak mata juga sarana pengamatan terhadap konseli karena sinar mata dan raut muka dapat mengungkap suatu perasaan yang dialami, seperti juga gerakan tubuh dan kualitas vokal dapat mengandung makna ekspresi afektif. (h) Variasi dalam nada suara dan kcccpatan bicara: untuk Iucnyesuaikan diri dengan ungkapan perasaan konseli, misalnya konselor berbicara lebih lembut, lebih lambat, lebih cepat, dengan nada suara, lebih tinggi atau lebih rendah. Halhal ini termasuk rumpun gejala vokal. (Menunjang) (i) Sentuhan: untuk menunjang tanggapan verbal dan/atau menyatakan sikap dasar. Namun perlu diingat, bahwa kontak fisik antara konselor dan konseli secara potensial dapat membahayakan, lebih-lebih dalam lingkup kebudayaan yang cenderung menghindari kontak fisik selain berjabatan tangan sebagai tanda salam: apalagi kontak fisik di antara orang yang berlainan jenis, termasuk orang dewasa terhadap anak. Maka disarankan supaya konselor mengendahkan diri dalam menggunakan sentuhan sebagai tanda perhatian dan keprihatinan. jangankan menyentuh dengan cara yang dapat ditafsirkan sebagai pelecehan seksual oleh pihak yang mencari-cari kesalahan.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
Konselor yang memahami corak khas yang terkandung dalam komunikasi nonverbal dan semakin menggunakannya secara sadar, ,akan memperkaya lalu lintas hubungan antarpribadi dengan konseli karena dia mampu menangkap makna yang terkandung dalam komunikasi nonverbal di pihak konseli dan sekaligus mewujudkan komunikasi bermakna di pihaknya sendiri. Dia paham bahwa ekspresi komunikasi nonverbal tidak selalu mudah ditafsirkan karena pengaruh kultural; lama-kelamaan menjadi milik pribadi seseorang; kiranya dapat diandalkan memang sesuai dengan isi batin orang; dan datam banyak lingkungan kebudayaan lebih bermakna bagi kaum wanita. Saluran komunikasi ini digunakan orang untuk mengungkapkan perasaan, menunjang dan memodifikasi pernyataan verbal serta memberikan umpan balik evaluatif tentang proses hubungan antarpribadi; namun dapat pula digunakan untuk menipu, meskipun tidak mudah untuk tetap konsisten dan konsekuen dalam hal ini.

Draf kuliah Teknik Konseling

32 |

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

BAB 6 TEKNIK DALAM TAHAPAN KONSELING
Konseling merupakan pekerjaan profesional seperti halnya guru. Sebagai suatu pekerjaan profesional menuntut dimilikinya sejumlah kompetensi dan keterampilan tertentu. Selain itu, konseling juga merupakan suatu proses. Dalam setiap tahapan proses konseling memerlukan penerapan keterampilanketerampilan tertentu. Agar proses konseling dapat berjalan secara lancar dan tujuannya tercapai secara efektif dan efisien, konselor harus mampu mengimplementasikan keterampilanketerampilan tertentu yang relevan. Konselor yang terampil adalah yang mengetahui atau memahami sejumlah keterampilan tertentu dan mampu mengimplementasikannya dalam proses konseling. Secara umum proses konseling terbagi atas tiga tahap yaitu: pertama, tahap awal (tahap identifikasi masalah). Kedua, tahap pertengahan (tahap kerja dengan masalah tertentu). Ketiga, tahap akhir (action). Berikut akan dijelaskan masing-masing keterampilan dalam masing-masing tahapan konseling. A. Tahap Awal Konseling Tahap awal konseling disebut dengan tahap identifikasi masalah. Dalam tahap ini ada sejumlah keterampilan yang bisa diterapkan oleh konselor yaitu: (1) attending, (2) mendengarkan, (3) empati, (4) refleksi, (5) eksplorasi, (6) bertanya, (7) mengungkap pesan utama, (8) mendorong dan dorongan minimal.

1. Keterampilan Attending (Attending Skills) Keterampilan attending adalah perilaku konselor menghampiri klien yang diwujudkan dalam bentuk kontak mata dengan klien, bahasa tubuh, dan bahasa lisan. Keterampilan attending juga mencerminkan bagaimana konselor menghampiri klien yang diwujudkan dalam perilaku di atas. Proses konseling menuntut keterlibatan atau partisipasi dari klien. Oleh karena itu, kemampuan attending konse1or, akan memudahkannya untuk membuat klien terlibat pembicaraan dan terbuka. Attending yang baik akan dapat meningkatkan harga diri klien, menciptakan suasana yang aman, dan mempermudah ekspresi perasaan klien secara bebas. Ciri-ciri attending yang baik adalah: (a) menganggukkan kepala apabila menyetujui pernyataan klien, (b) ekspresi wajah tenang, ceria, dan senyum, (c) posisi tubuh agak condong ke arah klien, jarak antara konselor dengan klien dekat, duduk akrab berhadapan atau berdampingan, (d) variasi isyarat gerakan tangan berubah-ubah untuk menekankan suatu pembicaraan, (e) mendengarkan secara aktif, penuh perhatian, menunggu ucapan klien hingga selesai, diam atau menunggu kesempatan bereaksi, dan perhatian terarah pada lawan bicara. Ciri-ciri perilaku attending (attending skills) yang tidak baik adalah: (a) kepala kaku, (b) ekspresi muka melamun, tegang, mengaIihkan pandangan, tidak melihat klien saat klien berbicara, dan mata melotot, (c) posisi tubuh tegak kaku, bersandar di kursi, miring, jarak duduk dengan klien menjauh, duduk kurang akrab dan berpaling, (d) memutuskan pembicaraan, berbicara terus tanpa ada teknik diam, tidak

Draf kuliah Teknik Konseling

33 |
memberikan kesempatan kepada klien untuk berbicara, (e) perhatian terpecah, mudah buyar oleh gangguan Iuar.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
memahami perasaan, pikiran, keinginan, serta pengalaman klien secara lebih mendalam, dan menyentuh klien karena konselor ikut dengan perasaan tersebut. Ketika konselor berkata: "Saya memahami perasaan, pikiran, dan keinginan Anda" berarti konselor bersimpati, tetapi ketika konselor berkata: "Saya dapat merasakan apa yang Anda rasakan", berarti konselor sedang berempati. Empati sangat penting dalam proses konseling. Tanpa empati, proses konseling tidak akan berjalan secara efektif. Konselor yang tidak mampu berempati tidak akan bisa menjadi pemecah masalah yang efektif, dalam arti akan mengalami kesulitan membantu mencarikan alternatif pemecahan masalah individu (klien). Melalui keterampilan ini, dalam proses konseling diharapkan klien akan terlibat pembicaraan dan terbuka. Selain itu, dengan berempati klien akan tersentuh dan bersedia serta terbuka untuk mengemukakan isi yang tersimpan dalam lubuk hati yang dalam berupa perasaan, pikiran, pengalaman bahkan penderitaannya. 4. Keterampilan Refleksi Refleksi adalah keterampilan pembimbing atau konselor untuk memantulkan kembali kepada klien tentang perasaan, pikiran, dan pengalaman klien sebagai hasil pengamatan terhadap perilaku verbal dan nonverbalnya. Refleksi ada tiga macam yaitu: (a) refleksi perasaan, yaitu keterampilan konselor untuk dapat memantulkan (merefleksikan) perasaan klien sebagai hasil pengamatan verbal dan nonverbal terhadap klien, (b) refleksi pikiran, yaitu keterampilan pembimbing atau konselor untuk memantulkan ide, pikiran, pendapat klien sebagai hasil pengamatan terhadap perilaku verbal dan nonverbal terhadap klien, (c) refleksi pengalaman, yaitu keterampilan pembimbing atau konselor merefleksikan

2. Keterampilan Mendengarkan Keterampilan mendengarkan adalah kemampuan pembimbing atau konselor menyimak atau memperhatikan penuturan klien selama proses konseling berlangsung. Pembimbing atau konselor harus bisa menjadi pendengar yang baik selama sesi konseling berlangsung. Tanpa keterampilan ini, pembimbing atau konselor tidak akan dapat menangkap pesan pembicaraan. Selama sesi konseling berlangsung, pembimbing atau konselor harus mendengarkan secara sungguh-sungguh apa yang dituturkan oleh klien. Dari sini nantinya akan menentukan ketepatan pengambilan kesimpulan sementara maupun kesimpulan akhir wawancara konseling. Pengambilan kesimpulan sementara atau akhir bisa salah apabila konselor tidak mendengarkan secara sungguh-sungguh penuturan klien. Optimalisasi keterampilan ini sangat didukung oleh fungsi pendengaran (telinga), oleh sebab itu seorang konselor tidak boleh memiliki gangguan pendengaran. 3. Keterampilan Berempati (Emphaty Skills) Empati adalah kemampuan konselor untuk merasakan apa yang dirasakan klien, merasa dan berpikir bersama klien .dan bukan untuk atau tentang klien. Empati diawali dengan simpati, yaitu kemampuan konselor memahami perasaan, keinginan, dan pengalaman klien. Empati ada dua macam yaitu: pertama, empati primer (primary empathy), yaitu kemampuan konselor memahami perasaan, pikiran, keinginan, dan pengalaman klien. Kedua, empati tingkat tinggi (advanced accurate empathy), kemampuan konselor

Draf kuliah Teknik Konseling

34 |
pengalaman-pengalaman klien sebagai hasil pengamatan terhadap pelilaku verbal dan nonverbal klien.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
terbuka, pertanyaan-pertanyaan yang diajukan bersifat terbuka dan klien bebas menjawabnya. Kedua, keterampilan bertanya tertutup. Pada keterampilan bertanya tertutup, pertanyaan yang diajukan konselor kepada klien mengandung jawaban yang singkat dari klien seperti ya atau tidak, setuju atau tidak setuju, dan lain sebagainya. Keterampilan Menangkap Pesan Utama (Parapharasing) Dalam sesi konseling sering klien mengemukakan perasaan, pikiran, dan pengalamannya secara berbelit-belit. Oleh sebab itu, diperlukan kemampuan konselor menangkap pesan utama (ide utama) dari penuturan-penuturan klien selanjutnya dinyatakan secara sederhana dan disampaikan dengan bahasa sendiri oleh konselor, sehingga mudah dipahami. Keterampilan ini bertujuan untuk mengatakan kembaIi esensi atau inti ungkapan klien. SeIain itu juga bertujuan untuk: (a) mengatakan kembali kepada klien bahwa konselor bersama dia dan berusaha memahami apa yang dikatakan klien, (b) mengendapkkan apa yang diungkapkan klien dalam bentuk tingkasan, (c) memberi arah wawancara konseling, dan (d) mengecek kembali persepsi konselor tentang apa yang dikemukakan oleh klien. Parapharasing yang baik adalah menyatakan kembali pesan utama klien secara saksama dengan kalimat yang mudah dan sederhana. 7. Keterampilan Memberikan Dorongan Minimal Keterampilan memberikan dorongan minimal adalah kemampuan konselor memberikan dorongan langsung dan singkat terhadap apa yang telah dikatakan oleh klien. Melalui keterampilan ini, klien akan selalu terlibat dalam pembicaraan dan terbuka. Tujuan keterampilan ini adalah menjadikan klien terbuka dan bersedia untuk berbicara serta dapat mengarahkan agar pembicaraan (wawancara konseling) mencapai tujuan.

5. Keterampilan Eksplorasi Istilah eksplorasi bisa berarti penelusuran atau penggalian. Keterampilan eksplorasi adalah suatu keerampilan kensoler untuk menggali perasaan, pikiran, dan pengalaman klien. Keterampilan ini penting karena dalam konseling terkadang klien menyimpan rahasia, menutup din, dan diam seribu bahaya atau tidak mampu mengemukakan pendapatnya secara terus terang. Melalui keterampilan ini, akan memungkinkan klien untuk bebas berbicara tanpa rasa takut, tertekan, dan terancam. Eksplorasi ada tiga macam; yaitu: pertama, eksplorasi perasaan, yaitu keterampilan konselor untuk menggali perasaan klien yang tersimpan. Kedua, eksplorasi pikiran, yaitu keterampilan atau kemampuan konselor untuk menggali ide, pikiran, dan pendapat klien. Ketiga, eksplorasi pengalaman, yaitu keterampilan konselor untuk menggali pengalaman-pengalaman klien sebagai hasil pengamatan terhadap perilaku verbal dan nonverbal klien. 6. Keterampilan Bertanya Keterampilan bertanya adalah suatu kemampuan pembimbing atau konselor mengajukan pertanyaan-pertanyaan pada sesi konseling. Keterampilan ini penting dimiliki oleh setiap konselor. Tanpa keterampilan ini, pertanyaan-pertanyaan yang diajukan konselor mungkin tidak dipahami klien sehingga ia tidak bisa menjawab (diam). Tanpa keterampilan ini, konselor juga akan mengalami kesulitan membuka sesi konseling. Keterampilan bertanya ada dua macam yaitu: pertama, keterampilan bertanya terbuka. Pada keterampilm bertanya

Draf kuliah Teknik Konseling

35 |

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

Penerapan keterampilan ini dalam sesi konseling harns dilakukan secara selektif; yaitu ketika klien menunjukkan tandatanda akan mengurangi atau menghentikan pembicaraan. Atau ketika klien kurang memusatkan pikirannya pada pembicaraan dan ketika konselor merasa risau terhadap pembicaraan klien. Melalui keterampilan ini juga akan dapat meningkatkan eksplorasi diri. B. Tahap Pertengahan 1. Keterampilan Menyimpulkan Sementara Keterampilan menyimpulkan sementara adalah suatu kemampuan konselor bersama klien untuk menyampaikan kemajuan hasil pembicaraan, mempertajam atau memperjelas fokus wawancara konseling. Tujuan keterampilan ini adalah untuk melihat kemajuan wawancara konseling pada setiap tahapannya. Selain itu juga bertujuan untuk: (a) memberikan kesempatan kepada klien untuk melakukan feed back (kilas balik) dari hal-hal yang telah dibicarakan, (b) menyimpulkan kemajuan hasil pembicaraan secara bertahap, (c) untuk meningkatkan kualitas diskusi, (d) mempertajam atau memperjelas fokus pada wawancara konseling. 2. Keterampilan Memimpin Agar pembicaraan dalam wawancara konseling tidak menyimpang, konselor harus memimpin arah pembicaraan sehingga tujuan konseling dapat tercapai secara efektif dan efisien. Memimpin arah pembicaraan bukan berarti konselor mengarahkan klien ke arah pembicaraan sesuai keinginan konselor, melainkan Iebih banyak mengamati jalannya wawancara konseling. Keberhasilan konselor memimpin arus lalu lintas bimbingan dan konseling dipengaruhi oleh tipe-tipe kepemimpinan konselor itu sendiri apakah demokratis, otoritas dan permisif (masa bodoh).

3. Keterampilan Memfokuskan Seorang konselor yang efektif harus mampu membuat fokus melalui perhatiannya yang terseleksi terhadap pembicaraan dengan klien. Keterampilan ini akan membantu klien memusatkan perhatiannya pada pokok pembicaraan. 4. Keterampilan Melakukan Konfrontasi Konfrontasi merupakan suatu kemampuan konselor menantang klien untuk melihat adanya diskrepansi atau inkonsistensi (ketidakkonsistenan) antara perkataan dengan bahasa badan atau perbuatan, ide awal dengan ide berikutnya, senyum dengan kepedihan dan sebagainya. Keterampilan ini berguna untuk: (a) mendorong klien mengadakan instrospeksi diri secara jujur, (b) meningkatkan potensi klien, (e) membawa klien kepada kesadaran adanya diskrepansi, konflik dalam dirinya. Penerapan keterampilan ini harus secara hati-hati dilakukan oleh konselor; yaitu dengan eara: (a) memberi ,komentar khusus terhadap klien yang tidak konsisten secara tepat waktu, (b) tidak menilai apalagi menyalahkan, dan (e) dilakukan konselor bersamaan dengan perilaku attending dan empati. 5. Keterampilan Menjernihkan (Darifying) Keterampilan menjernihkan adalah kemampuan konselor menjernihkan atau memperjelas ucapan-ucapan klien yang samar-samar, kurang jelas, dan agak meragukan. Tujuan keterampilan ini adalah; (a) mengajak klien untuk menyatakan pesannya secara jelas, dan (b) agar klien menjelaskan, mengulang, dan mengilustrasikan perasaannya. 6. Keterampilan Memudahkan (Facilitating) Facilitating adalah suatu keterampilan membuka komunikasi agar klien dengan mudah berbicara dengan konselor dan menyatakan

Draf kuliah Teknik Konseling

36 |
perasaan, pikiran, dan pengalamannya secara bebas sehingga komunikasi dan partisipasi meningkat serta proses konseling berlangsung secara efektif. 7. Keterampilan Mengarahkan (Directing) Directing adalah kemampuan konselor mengajak dan mengarahkan klien untuk berpartisipasi secara penuh dalam proses konseling. Melalui keterampilan ini, konselor mengajak klien agar berbuat sesuatu atau mengarahkannya agar berbuat sesuatu. 8. Keterampilan Memberikan Dorongan Minimal (Minimal Encouragement) Minimal encouragement atau keterampilan memberikan dorongan minimal adalah suatu upaya konselor memberikan dorongan secara langsung dan singkat agar kliennya selalu terlibat dalam pembicaraan dan dirinya terbuka. Keterampilan ini bertujuan agar klien terus berbicara dan dapat mengarahkan agar pembicaraan mencapai tujuan. Dorongan minimal dilakukan oleh konselor apabila klien kelihatan akan mengu.rangi atau menghentikan pembicaraan, ketika klien kurang memusatkan pikirannya pada pembicaraan, dan ketika konselor ragu terhadap pembicaraan klien. Melalui keterampilan ini juga akan dapat meningkatkan eksplorasi diri. 9. Keterampilan Sailing (Saat Diam) Dalam proses konseling, diam atau tidak bersuara bisa menjadi teknik konseling. Oleh sebab itu, konselor harus dapat memanfaatkan situasi ini. Keadaan diam akan membantu konselor: (a) untuk mendorong klien untuk berbicara, (b) membantu klien untuk lebih memahami dirinya, (c) setelah diam, klien dapat mengikuti ekspresi yang membawanya berpikir dan bangkit dengan tilikan yang mendalam, (d) mengurangi kecepatan wawancara.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

10. Keterampilan Mengambil lnisiatif Mengambil inisiatif perlu dilakukan oleh konselor apabila klien kurang bersemangat untuk berbicara, sering diam, dan kurang partisipatif. Konselor dapat mengucapkan kata-kata yang mengajak klien untuk. berpatisipasi dan berinisiatif dalam menuntaskan pembicaraan. Keterampilan ini diterapkan apabila: (a) akan mengambil inisiatif jika klien tampak kurang bersemangat, (b) jika klien lambat berpikir ilntuk. mengambil keputusan, (c) jika klien kehilangan arah pembicaraan. 11. Keterampilan Memberi Nasihat Nasihat bisa diberikan kepada klien apabila ia meminta. Meskipun demikian pemberian nasihat tetap perlu harus dipertimbangkan. Hal yang harus dijaga untuk memberi nasihat adalah tujuan konseling, yakni kemandirian klien harus tetap tercapai. 12. Keterampilan Memberi Informasi Informasi diberikan oleh konselor kepada klien harus hal-hal yang diketahui konselor. Apabila konselor tidak mengetahui informasi apa yang dikehendaki klien, konselor secara jujur harus mengatakan bahwa dirinya tidak mengetahui informasi tersebut. Sebaliknya, apabila konselor mengetahui, sebaiknya upayakan agar klien tetap mengusahakannya (klien mencari sendiri sumber informasi tersebut).

13. Keterampilan Menafsirkan atau Interpretasi Keterampilan menafsirkan atau interpretasi merupakan upaya konselor mengulas pikiran, perasaan, dan pengalaman klien dengan merujuk kepada teori-teori. Sifat-sifat subjektif tidak boleh dimasukkan ke dalam interpretasi.

Draf kuliah Teknik Konseling

37 |
Tujuan keterampilan ini adalah untuk memberikan rujukan, pandangan atau perilaku klien agar klien mengerti dan berubah melalui pemahaman dari hasil rujukan tersebut. C Tahap Akhir (Action) 1. Keterampilan Menyimpulkan Keterampilan menyimpulkan merupakan kemampuan konselor mengambil inti pokok pembicaraan selama proses konseling berlangsung. Kesimpulan pembicaraan atau wawancara konseling bisa dilakukan konselor bersama klien. Dari kesimpulan pembicaraan akan diketahui: (a) bagaimana keadaan perasaan klien saat ini, (b) apa rencana klien selanjutnya, (c) pokok-pokok pembicaraan apa yang akan dibicarakan pada sesi selanjutnya. 2. Keterampilan Merencanakan Menjelang sesi akhir wawancara konseling, konselor harus dapat membantu klien untuk dapat membuat rencana berupa suatu program untuk action, yaitu rencana perbuatan nyata yang produktif bagi kemajuan klien. Rencana yang baik harus merupakan hasil kerja sama antara konselor dengan klien. Dengan demikian, keterampilan merencanakan adalah kemampuan konselor merencanakan tindakan nyata (action) yang produktif bagi kemajuan kliennya. 3. Keterampilan Menilai (Mengevaluasi) Keterampilan menilai atau mengevaluasi berarti kemampuan konselor menetapkan batas-batas atau ukuran-ukuran keberhasilan proses konseling yang telah dilaksanakan. Melalui keterampilan ini, konselor menetapkan sisi mana dali proses konseling yang telah dicapai dan sisi mana yang belum. Selain itu juga bisa ditetapkan kendala apa yang menjadi penghambat proses konseling. Selanjutnya berdasarkan hasil evaluasi ditentukan apa tindak lanjutnya (follow up-nya).

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

4. Keterampilan Mengakhiri Konseling Keterampilan mengakhiri konseling merupakan suatu kemampuan konselor menutup sesi konseling. Berbagai cara bisa dilakukan oleh konselor untuk menutup sesi konseling. Penutupan sesi konseling tidak harus dilakukan secara seragam oleh semua konselor. Masing-masing konselor tentu memiliki teknik tensendiri dalam menutup sesi konseling yang disesuaikan dengan kondisi klien, masalah klien, dan situasi konseling itu sendiri. Secara umum penutupan sesi konseling dilakukan oleh konselor dengan melakukan hal-hal sebagai berlkut: (a) mengatakan bahwa waktu konseling akan berakhir, (b) merangkum isi pembicaraan (isi wawancara konseling), (c) menunjukkan kepada klien tentang pertemuan yang akan datang, (d) mengajak klien kembali sambil menunjukkan isyarat gerak tangan, (e) menunjukkan catatan-catatan singkat kepada klien tentang hasil pembicaraan (hasil wawancara konseling), dan (f) memberikan tugas-tugas tertentu kepada klien apabila diperlukan. Keterampilan-keterampilan konseling di atas diterapkan dalam praktik konseling terutama pada teknik-teknik melakukan konseling). Untuk menguasai keterampilan-keterampilan konseling di atas, seorang konselor harus melalui berbagai latihan secara berurutan, yaitu setelah sebagian keterampilan dikuasai dalam latihan mikro, dilanjutkan dengan latihan makro. Akan tetapi, seorang kenselor juga harus menguasai teori-teori konseling yang ada. Latihan micro counseling atau konseling mikro adalah suatu cara memberikan penguasaan teknik-teknik konseling kepada calon konselor. Semua keterampilan konseling dilatihkan satu persatu secara bertahap.

Draf kuliah Teknik Konseling

38 |
Latihan micro counseling dilengkapi dengan rekaman video dan tape recorder. Pada sesi akhir latihan diadakan evaluasi dan diskusi setelah menyaksikan atau mendengarkan rekaman kaset video. Pengamat dan pembimbing memberikan penilaian dan masukan untuk bahan diskusi. Latihan macro counseling atau konseling makro adalah melatihkan secara role playing beberapa keterampilan konseling yang telah dikuasai melalui mikro konseling. Beberapa kegiatan yang dilatihkan dalam konseling, makro adalah: pertama., latihan menulis kasus. Setiap calon konselor mengawasi peristiwa atau cerita kasus yang terdiri atas deskripsi dan dialognya. Kedua., menyiapkan pasangan-pasangan pemain (koselor dan klien untuk melakukan permainan peran konseling dengan kasus yang telah disiapkan. Ketiga, menonton tayangan video micro counseling yang digunakan sebagai rujukan bagi calon hmselor. Keempat, melakukan latihan konseling dan memvideokannya. Kelima., mengadakan tayangan ulang untuk dievaluasi dan dengan menggunakan lembar evaluasi yang telah disiapkan oleh pembimbing. Keenam, mengadakan diskusi, selanjutnya mengadakan latihan ulang dan memperbaiki keterampilan berdasarkan masukan dari pengamat.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

Draf kuliah Teknik Konseling

39 |

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

BAB 7 TEKNIK KONSELING CLIENT CENTER
Istilah Client-Center merupakan corak konseling yang menekankan peranan konseli sendiri dalam proses konseling. Mula-mula corak konseling ini disebut konseling nondirektif untuk membedakannya dari corak konseling yang mengandung banyak pengarahan dan kontrol terhadap proses konseling di pihak konselor, seperti dalam Konseling Klinikal dan Psikoanalisis. Kemudian mulai digunakan nama ClientCenter Counseling, dengan maksud menggarisbawahi individualitas konseli yang setaraf dengan individualitas konselor, sehingga dapat dihindari kesan bahwa konseli menggantungkan diri pada konselor. Selama proses konseling semua pengalaman nyata dalam bergaul dengan orang lain dan dalam dirinya dibiarkan muncul dan disadari sepenuhnya, sehingga dapat diberi tempat dalam keseluruhan konsep diri. Konseli menetapkan bagi dirinya sendiri tujuan apa yang ingin dicapainya dalam proses konseling, yaitu keselarasan antara ideal self dan real self Bagaimana bentuk atau wujud keselarasan itu akan ditemukannya sendiri, tanpa diberi petunjuk atau pengarahan oleh konselor dalam hal ini; bagaimana tindakannya selanjutnya terhadap adiknya juga akan ditemukannya sendiri. Dalam proses konseling perhatian konseli dipusatkan pada keadaan sekarang ini tanpa menggali-gali secara mendalam sejarah perkembangan rasa iri dalam hatinya. Konselor tidak mencoba untuk mengadakan diagnosis, yaitu mencari sebab-musabab dalam sejarah hidup sehingga mulai tampaklah suatu hubungan sebab-akibat. Tugas konselor adalah membantu konseli mengakui dan mengungkapkan seluruh perasaan yang dialami sekarang ini serta menghayatinya, dengan harapan bahwa konseli pada suatu ketika akan meninjau segala perasaan itu secara lebih objektif, dengan mengambil jarak dari dirinya sendiri.

Untuk memudahkan dan memperlancar proses yang berlangsung dalam diri konseli, konselor menciptakan beberapa kondisi yang mendukung. Kalau semua kondisi tertentu terpenuhi, maka akan berlangsung suatu proses dalam diri konseli yang akan menghasilkan perubahan dalam konsep diri dan dalam tingkah laku. Di pihak konselor kondisi itu adalah: menunjukkan penerimaan dan penghargaan tanpa syarat (unconditional positive regard); pemahaman terhadap apa yang diungkapkan oleh konseli sesuai dengan kerangka acuan konseli sendiri (phenomenal field), seolah-olah konselor mengenakan kepribadian konseli (emphatic understanding); penerimaan, penghargaan, dan pemahaman itu dapat dikomunikasikan kepada konseli dalam suasana interaksi pribadi yang mendalam, sehingga konseli merasakan semua itu sungguhsungguh ada; kejujuran, keikhlasan, dan keterbukaan mengenai apa yang dihayati oleh konselor sendiri tentang konseli (counselor congruence). Menurut pandangan Rogers, kondisi-kondisi itu diperlukan dan sekaligus mencukupi untuk menjamin keberhasilan proses konseling. Oleh karena itu, hubungan antarpribadi (relationship) antara konselor dan konseli yang saling berkomunikasi menjadi kunci sukses atau gagalnya proses dan wawancara konseling. Kalau digunakan istilah teknik konseling, inilah teknik yang diterapkan oleh konselor, yaitu menciptakan suasana komunikasi antar pribadi yang merealisasikan segala kondisi yang disebutkan di atas. Dengan menjadi. seorang pendengar yang sabar dan peka, yang meyakinkan konseli dia diterima dan dipahami konselor memungkinkan konseli untuk mengungkapkan seluruh perasaannya secara jujur, lebih memahami diri sendiri dan mengembangkan suatu tujuan perubahan dalam diri sendiri dan perilakunya. jelaslah kiranya, bahwa peranan konselor yang demikian bukanlah peranan yang bercorak pas if, melainkan peranan yang sangat aktif, meskipun konselor tidak memberikan pengarahan seperti dalam pendekatan konseling yang lain.

Draf kuliah Teknik Konseling

40 |

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
Beberapa persyaratan yang berhubungan dengan sifat dan sikap agar dapat melaksanakan hubungan konseling client center, di antaranya adalah sebagai berikut: (a) Kemampuan berempati Empati pada dasamya adalah mengerti dan dapat merasakan orang lain (konseli). Empati ini akan lebih lengkap dan sempurna apabila diiringi oleh pengertian dan penerimaan konselor tentang apa yang dipikirkan oleh konseli. Empati adalah saling hubungan antara dmi orang, dan kuat lemahnya empati itu sangat bergantung pada saling pengertian dan penerimaan terhadap suasana yang diutarakan oleh konseli. Empati yang dalam, dapat dirasakan oleh kedua belah pihak, yaitu baik oleh konselor maupun oleh konseli itu sendiri. (b) Kemampuan menerima konseli Kemampuan konselor untuk benar-benar menerima konseli sebagaimana adanya adalah memegang peranan penting dalam hubungan konseling. Dasar dari kemampuan ini ialah penghargaan terhadap orang lain (dalam hal ini konseli) sebagai seorang yang padadasarnya baik. Dalam menerima konseli ini adadua unsur yang perlu diingat ialah: (a) konsel6r berkehendak untuk membiarkan adanya perbedaan antara konselor dengan konseli,. (b) konselor menyadari bahwa pengalaman yang akan dilalui oleh konseli ada usaha yang penuh dengan perjuangan, pembinaan, dan perasaan. Penerimaan konselor terhadap konseli secara langsung berSangkut paut dengan kemampuan konselor untuk tidak memberikan penilaian tertentu terhadap diri konseli. (c) Kemampuan untuk menghargai konseli Seorang konselor client center harus menghargai pribadi konseli tanpa syarat apa pun. Apabila perasaan dihargai dirasakan oleh konseli, maka timbullah rasa percaya bahwa dirinya mempunyai harga sebagai individu (tidak dipandang rendah/ tidak berarti), maka konseli akan berani mengemukakan segala masalahnya,

Fungsi Konselor dalam Konseling Client center Dalam konseling client center, ada beberapa fungsi yang perlu dipenuhi oleh seorang konselor. Fungsi yang dimaksud, di antaranya sebagai berikut: (a) Menciptakan hubungan yang bersifat permisif. Menciptakan hubungan yang bersifat permisif, penuhpengertian, penuh penerimaan, kehangatan, terhindar dari segala bentuk ketegangan, tanpa memberikan penilaian baik_ positif maupun negatif. Dengan terciptanya hubungan yang demikian itu, secara langsung dapat melupakan keteganganketegangan, perasaanperasaan, dan pertahanan diri konseli. Menciptakan hubungan permisif bukan saja secara verbal tetapi juga secara nonverbal. (b) Mendorong pertumbuhan pribadi. Dalam konseling client center fungsi konselor bukan saja membantu konseli untuk melepaskan diri dari masalah-masalah yang dihadapinya, tetapi lebih dari itu adalah berfungsi untuk menumbuhkan perubahan-perubahan yang fundamental (terutama perubahan sikap). Jadi, proses hubungan konseling di sini adalah proses untuk membantu pertumbuhan dan perkembangan pribadi konseli. (c) Mendorong kemampuan memecahkan masalah. Dalam konseling client center, konselor berfungsi dalam membantu konseli agar ia mengembangkan kemampuannya untuk memecahkan masalah. Jadi, dengan demikian salah satu .potensi yang perlu dikemb,ingkan atau diaktualisasikan pada diri konseli adalah potensi untuk ·memecahkan masalahnya sendiri. Persyaratan Sifat dan Sikap Seorang Konselor Client center

Draf kuliah Teknik Konseling

41 |
maka timbul pula keinginan bahwa dirinya berharga untuk mengambil keputusan bagi dirinya sendiri. Konselor harus dapat menerima konseli sebagaimana adanya. Dengan sikap dan kemampuan yang dimiliki konselor untuk menghargai konseli tanpa syarat, sertamenerima konseli apa adanya secara langsung akan membina hubungan yang akrab penuh rasa persahabatan, hangat, terbuka dengan konselinya. (d) Kemampuan memperhatikan Kemampuan memperhatikan menuntut keterlibatan sepenuhnya dari konselor terhadap segala sesuatu yang dikemukakan oleh konseli. Kemampuan ini memerlukan keterampilan dalam mendengarkan dan rnengamati untuk dapat mengetahui dan mengerti inti dari isi dan suasana perasaan bagaimana yang diungkapkan konseli. Melalui mendengar dan mengamati itu konselor tidak hanya menangkap dan mengerti apa yang dikemukakan oleh konseli, tetapi juga bagaimana konseli menyampaikan hal itu. Bagaimanapun juga, suka atau tidak suka, konseli menginginkan perhatian penuh terhadap apa yang diungkapkan oleh konseli, baik melalui kata-kata (verbal) maupun isyarat (nonverbal). (e) Kemampuan membina keakraban Keakraban merupakan syarat yang sangat penting demi terbinanya hubungan yang nyaman dan serasi antara konselor dan konseli. Keakraban ini akan tumbuh terus-menerus dan terbina dengan baik apabila konselor benar-benar menaruh perhatian dan menerima konseli dengan permisif. Perhatian dan penerimaan yang murni (tidak semu dan palsu) ini sebenarnya tidak dipaksakan, direncanakan ataupun dibuat-buat. Seorang konselor yang memaksakan dirinya menaruh perhatian dan menerima konseli, maka wujud perhatian itu tidak akan wajar, ketidakwajaran itu sendiri akan mewamai hubungan

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
tersebut. Keakraban yang murni dan wajar diwarnai oleh adanya perhatian, tanggapan, dan keterlibatan perasaan secara tulus dan tanpa pamrih. Keakraban itu adalah lebih dalam dari hanya sekadar ucapan salam atau mengenakkan hati konseli. Lebih jauh dari itu keakraban itu merupakan kesatuan suasana hubungan yang ditandai oleh rasa saling percaya mempercayai, kerjasama, kesungguhan, ketulusan hati, dan perhatian. (f) Sifat keaslian (gunuin) Seorang konselor client center harus memperlihatkan sifat keaslian dan tidak berpura-pura. Kepura-puraan dalam hubungan konseling menyebabkan konseli menutup diri Jadi, proses konseling nondirektif mengharapkan keterbukaan dari konseli. Konseli akan terbuka apabila konselor dapat dipercaya dan bersungguh-sungguh. (g) Sikap terbuka Konseling client center mengharapkan adanya keterbukaan dari konseli baik untuk mengemukakan segala masalahnya maupun untuk menerima pengalaman-pengalainan. Keterbukaan dari konseli akan terwujud apabila ada keterbukaan dari konselor pula. Tujuan Konseling Client center Secara umum tujuan yang ingin dicapai melalui pendekatan konseling client center ialah untuk membantu individu atau konseli agar berkembang secara optimal sehingga ia mampu menjadi manusia yang berguna. Secara rinci tujuan dasar dari pendekatan konseling client center ialah sebagai berikut: (a) Membebaskan konseli dari berbagai konflik psikologis yang dihadapinya.

Draf kuliah Teknik Konseling

42 |
(b) Meriumbuhkan kepercayaan pada diri konseli, bahwa ia memiliki kemampuan untuk mengambil satu atau serangkaian keputusan yang terbaik bagi dirinya sendiri tanpa merogikan orang lain. (c) Memberikan kesempatan seluas-Iuasnya, kepada konseli urttuk belajar mempercayai orang lain, dan memiliki kesiapan secara terbuka untuk menerima berbagai pengalaman orang lain yang bermanfaat bagi dirinya sendiri. (d) Memberikan kesadaran kepada konseli bahwa dirinya merupakan bagian dari suatu lingkup sosial budaya yang luas, walaupun demikian ia masih tetap memiliki kekhasan atau keunikan tersendiri. (e) Menumbuhkan suatu keyakinan pada konseli bahwa dirinya terus bertumbuh dan berkembang (process of becoming). Ciri-Ciri Proses KonseIing Client center Ciri-ciri dari pendekatan konseling client center dapat dirinci sebagai berikut: (a) Dalam proses konseling client center, konseli berperan lebih dominan daripada konselor. Aktivitas konseli tampak lebih menonjol ketimbang konselor, konselor di sini hanya berperan sebagai fasilitator atau sebagai cermin. (b) Dalam mengambil keputusan akhir, itu ada pada diri konseli sendiri, sedangkan konselor hanya berusaha tintuk mengarahkan agar konseli memiliki kemampuan untuk mengambil keputusan sendiri. (c) Dalam proses konseling client center menekankan betapa pentingnya hubungan yang bersifat permisif, intim sebagai persyaratan mutlak bagi berhasilnya hubungan konseling. Komunikasi antara konselor dengan konseli akan lebih mudah apabila berbentuk keakraban (rapport), karena keakraban ini merupakan dasar untuk membentuk kepercayaan dan pengertian antara konselor dengan konseli. Tanpa keakraban yang· baik tidak mungkin dilakukan kerjasama antara konselor dengan konseli. Dalam membentuk keakraban yang baik, konseli menggunakan

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
bahasa yang sesuai dengan diri konseli. Konseli harus dibiatkan dengan leluasa dan dengan caranya sendiri untuk mengungkapkan masalahnya secara bebas, dan pada waktu yang bersamaan konselor memisahkan semua informasi yang relevan dengan tujuan dari konseling. Dalam konseling client center, konselor harus benar-benar menerima konseli sebagaimana adanya, dan tidak seyogianya menuntut sesuatu atau mengharapkan syarat-syarat tertentu terhadap konseli, sebelum konselor mau memberikan bantuan, konselor benar-benar menghadapi konseli secara tulus sebagai individu yang memiliki potensi untuk mengambil keputusan dan mengatasi masalahnya sendiri. Dalam proses konseling client center tidak terikat oleh langkahIangkah yang harus dilakukan. oleh konselor, atau proses konseling tidak bisa ditentukan oleh konselor, tapi itu sangat bergantung padakonseli. Lebih cepat konseli dapat mengungkapkan masalahnya, maka secepat itu pula konselor dapat mengarahkan konseli dalam mengambil keputusan sendiri, sepanjang masalahnya telah dimengerti oleh konseli. Dalam proses konseling client center, empati menduduki tempat yang penting, karena empati pada dasarnya adalah mengerti dan dapat merasakan perasaail ldien. Empati ini akan lebih lengkap jika dibarengi oleh pengertian dan penerimaan konselor tentang apa yang dipikirkan oleh konseli. Kuat lemahnya empati itu sangat bergantung pada saling pengertian dan penerimaan terhadap situasi yang diutarakan oleh konseli. Langkah-Langkah Konseling Client center Ada dua belas langkah yang dapat dipakai pedoman dalam melaksanakan konseling client center. Tapi kedua belas langkah

Draf kuliah Teknik Konseling

43 |
yang dkemukakan itu bukanlah langkah yang baku, tapi dapat diubah-ubah.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
(e) Apabila perasaan-perasaan yang negatif dari konseli tehih sepenuhnya terungkapkan, maka secara psikologis bebannya mulai berkurang. Dalam keadaan yang demikian ekspresi-ekspresi positif akan muncul, dan yang memungkinkan konseli untuk bertumbuh dan berkembang. (f) Konselor menerima perasaan-perasaan positif yang diungkapkan konseli. (g) Saat pencurahan perasaan itu diikuti oleh perkembangari yang berangsur-angsur tentang wawasan (insight) konseli mengenai dirinya, dan pemahaman (understanding) serta penerimaan diri tersebut. (h) Apabila telah memiliki pemahaman tentang masalahnya dan menerimanya, mulailah membuat suatu keputusan untuk melakukan sesuatu dan melangkah untuk memikirkan tindakan selanjutnya. Jadi, bersamaan dengan proses pemahaman, adalah proses verifikasi ke arah diambilnya suatu keputusan dan tindakan yang memungkinkan. (i) Mulai melakukan tindakan-tindakan yang positif. (j) Pertumbuhan atau perkembangan lebih lanjut wawasan konseli. (k) Meningkatkan tindakan-tindakan (tingkah laku) positif secara terpadu pada diri konseli. (l) Mengurangi ketergantungan konseli atas bantuan konselor, dan memberitahukan kepada konseli secara bijaksana bahwa proses konseling itu perlu diakhiri. Dasar Pertimbangan Digunakannya Konseling Client Center

Langkah-Iangkah dimaksud adalah sebagai berikut: (a) Konseli datang untuk meminta bantuan kepada konselor secara sukarela. Apabila seorang konseli datang kepada konselor berdasarkan petunjuk atau saran orang lain, maka konselor harus mampu menciptakan suasana permisif, santai, penuh keakraban, dan kehangatan, serta terbuka, sehingga konseli dapat menentukan sikap dalam pemecahan masalahnya. (b) Merumuskan situasi bantuan. Dalam merumuskan situasi bantuan atau menentukan situasi konseling, konseli didorong untuk menerima tanggung jawab untuk melaksanakan pemecahan masalah yang dihadapinya. Dorongan ini hanya bisa dilaksanakan apabila konselor mempunyai keyakinan tentang kemampuan konseli untuk mampu membantu dirinya sendiri. (c) Konselor mendorong konseli untuk mengungkapkan perasaanperasaannya secara bebas, berkaitan dengan masalahnya. Dengan menampakkan sikap yang permisif, santai, penuh persahabatan dan kehangatan, serta terhindar dari ketegangan-ketegangan, memungkinkan konseli untuk mengungkapkan perasaanperasaannya, ketegangan-ketegangan, keresahannya, serta keterikatannya, sehingga dirasakan meredanya keteganganketegangan atau tekanan-tekanan batinnya. (d) Konselor secara tulus menerima dan menjernihkan perasaanperasaan konseli yang sifatnya negatif, yang berarti bahwa konselor memberikan respons kepada perasaan-perasaan dan/ atau kata-kata konseli, dan secara tulus menerlma dan menjernihkan kembali perasaan-perasaan yang sifatnya negatif dari konseli.

Draf kuliah Teknik Konseling

44 |
Dasar-dasar pertimbangan yang mendorong dipergunakannya konseling client center didasarkan atas: (1) Sifat konseli, (2) Sifat konselor, dan (3) Sifat masaJah yang dihadapi oleh konseli.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
client center paling baik dipergunakan terhadap masalah-masalah yang sifatnya berkaitan dengan konflik psikologis. Konflik psikologis yang dimaksud di sini adalah yang ada sal)gkut pautnya dengan ketegangan-ketegangan psikologis, sebagai akibat individu tertekan oleh lingungan maupun oleh dirinya sendiri.

(a) Sifat konseli Dalam proses hubungan konseling, diharapkan kepada konselor untuk memahami sifat-sifat konselinya secara baik. Karena pada hakikatnya konseli sebagai individu sudah barang tentu memiliki keunikan tersendiri, di samping memiliki kesamaan-kesamaan maupun perbedaan-perbedaan. Konseling client center, sebagai suatu bentuk pendekatan yang memberikan keleluasaan yang seluas-luasnya, slerta kebebasan pada klien, adalah diperuntukkan bagi konseli-konseli yang memiliki sifatsifat: agresif, terbuka, terus terang, serta memiliki kemampuan untuk mengungkapkan masalahnya secara terus terang, bebas, dan Jancar. (b) Sifat konselor Dalam konseling client center, sifat-sifat yang dituntut harus dimiliki oleh seorang konselor, di antaranya: (1) Memiliki kemampuan dan kesediaan sebagai pendengar yang baik, apa yang diungkapkan oleh konseli. Di samping itu pula konselor bersedia untuk menyimak, mengkaji, dan menangkap apa yang diungkapkan oleh konseli. (2) Konselor harus memiliki kemampuan untuk menciptakan hubungan keakraban (rapport). Karena hubungan keakraban (rapport) dalam proses ini merupakan dasar untuk membentuk kepercayaan dan pengertian antara konselor dan konseli. (3) Karena proses konseling client center ini memungkinkan untuk berlangsung cukup lama, maka pada konselor dituntut untuk meluangkan waktu yang cukup banyak. (c) Sifat masalah Dalam konseling client center pada dasarnya bisa dipergunakan untuk setiap masalah yang dihadapi oleh konseli. Tetapi konseling

Draf kuliah Teknik Konseling

45 |

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

BAB 8 TEKNIK DALAM KONSELING RATIONAL-EMOTIVE THERAPY
Teori Konseling Rasional Emotif dengan istilah lain dikenal dengan "rasional-emotive therapy" yang dikembangkan oleh Dr. Albert Ellis. Atas dasar pengalaman selama prakteknya dan kemudian dihubungkan dengan teori tingkah laku belajar, ia mencoba untuk mengembangkan suatu teori yang disebut "Rational-Emotive Therapy", dan selanjutnya populer dengan singkatan RET. Tujuan dari RET pada intinya ialah untuk mengatasi pikiranyang tidak logis tentang diri sendiri dan lingkungannya. Konselor/terapis berusaha agar klien makin menyadari pikiran dan kata-katanya sendiri, serta mengadakan pendekatan yang tegas, melatih klien untuk bisa berpikir dan berbuat yang lebih realistis dan rasional. A. Konsep Dasar Konseling Rasional-Emotif Ciri-ciri dari konseling rasional-emotif dapat diuraikan sebagai berikut: (a) Dalam menelurusi masalah klien yang dibantunya, konselor berperan lebih aktif dibandingkan dengan klien. (b) Dalam proses hubungan konseling harus diciptakan dan dipelihara hubungan baik dengan klien. (c) Tercipta dan terpeliharanya hubungan baik ini dipergunakan oleh konselor untuk membantu klien mengubah cara berpikimya yang tidak rasional menjadi rasional. (d) Dalam proses hubungan konseling, konselor tidak terlalu banyak menelusuri kehidupan masa lampau klien. (e) Diagnosis (rumusan masalah) yang dilakukan dengan konseling rasional-emotif bertujuan untuk membuka ketidaklogisan pola berpikir dari klien.

B. Hakikat Masalah yang Dihadapi Klien Hakikat masalah yang dihadapi klien dalam pendekatan konseling rasional-emotif itu muncul disebabkan oleh ketidaklogisan klien dalam berpikir. Ketidaklogisan berpikir ini selalu berkaitan dan bahkan menimbulkan hambatan, gangguan atau kesulitan-kesulitan emosional dalam melihat dan menafsirkan objek atau fakta yang dihadapinya. Menurut konseling rasional-emotif ini, individu rnerasa dicela, diejek, dan tidak diacuhkan oleh individu fain, karena ia memiliki keyakinan dan berpikir bahwa individu lain itu mencela dan tidak mengacuhkan dirinya. Kondisi yang demikian inilah yang disebl;tt cara berpikir yang tidak nasional oleh konseling rasionalemotif. C. Tujuan Konseling Rasional-Emotif Tujuan utama dari konseling rasional-emotif ialah menunjukkan dan menyadarkan klienbahwa cara berpikir yang tidak logis itulah merupakan penyebab gangguan emosionalnya. Atau dengan kata lain konseling rasional emotif ini bertujuan membantu klien membebaskan dirinya dari cara berpikir atau ide-idenya yang tidak logis dan menggantinya dengan cara-cara yang logis. D. Proses dan Teknik Konseling Rasional-Emotif Seperti telah diuraikan di muka bahwa dalam konseling rasionalemotif konselor tidak terlalu banyak menelusuri kehidupan masa lampau klien. Sehingga dengan demikian berarti bahwa dalam konseling ini konselor tidak banyak melakukan pengumpulan data untuk keperluan analisis maupun diagnosis sebagaimana halnya dalam konseling klinikal. Alat-alat pengumpulan data bersifat testing dan non-testing sedikit sekali dipergunakan dalam konseling ini. Karena, diagnosis dalam konseling ini dilakukan bertujuan untuk membuka ketidaklogisan pola berpikir klien.

E. Peranan Konselor dan Langkah-Langkah Konseling

Draf kuliah Teknik Konseling

46 |
Peranan konselor dalam proses konseling rasionalemotif akan tampak dengan jelas dalam langkah-Iangkah konseling sebagai berikut: (a) Langkah pertama Dalang langkah ini konselor berusaha menunjukkan kepada klien bahwa masalah yang dihadapinya berkaitan dengan keyakinannya yang tidak rasional. Di sini klien harus belajar untuk memisahkan keyakinan rasional dari yang tidak rasional. Pada tahap ini peranan konselor adalah sebagai propagandis yang berusaha mendorong, membujuk, meyakinkan, bahkan sampai kepada mengendalikan klien untuk menerima gagasan yang logis dan rasional. Jadi, pada langkah ini peran konseling ialah menyadarkan klien bahwa gangguan atau masalah yang dihadapinya disebabkan oleh cara berpikirnya yang tidak logis. (b) Langkah kedua Peranan konselor adalah menyadarkan klien bahwa pemecahan masalah yang dihadapinya merupakan tanggung jawab sendiri. Maka dari itu dalam konseling rasional-emotif ini konselor berperanan untuk menunjukkan dan menyadarkan klien, bahwa gangguan emosional yang selama ini dirasakannya akan terns menghantuinya apabila dirinya akan tetap berpikir secara tidak logis. Oleh karenanya, klienlah yang harus memikul tanggung jawab secara keselurnhan terhadap masalahnya sendiri. (c) Langkah ketiga Pada langkah ketiga ini konselor berperan mengajak klien menghilangkan cara berpikir dan gagasan yang tidakrasional. Konselor tidaklah cukup menunjukkan kepada klien bagaimana proses ketidakiogisan berpikir ini, tetapi lebih jauh dari itu konselor harus berusaha mengajak klien mengubah cara berpikirnya dengan cara menghilangkan gagasangagasan yang tidak rasional.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
Peranan konselor mengembangkan pandangan-pandangan yang realistis dan menghindarkan diri dari keyakinan yang tidak rasional. Konselor berperan untuk menyerang inti cara berpikir yang tidak rasional dari klien dan mengajarkan bagaimana caranya mengganti cara berpikir yang tidak rasional dengan rasional. Teknik-Teknik Konseling Rasional-Emotif Sebagaimana telah diuraikan di muka bahwa inti dati konseling rasional-emotif ialah menghilangkan cara berpikir yang tidak logis yang dapat menimbulkan gangguan emosional. Untuk mengatasi masalah tersebut digunakan beberapa teknik konseling rasional-emotif sebagai berikut: (a) Teknik pengajaran Dalam konseling rasional-emotif konselor mengambil peranan lebih aktif dari klien. Maka dari itu teknik pengajaran di sini memberikan keleluasaan kepada konselor untuk berbicara serta menunjukkan sesuatu kepada klien, terutama menunjukkan bagaimana ketidaklogisan berpikir itu secara langsung menimbulkan gangguan emosional kepada klien. (b) Teknik konfrontasi Dalam teknik konfrontasi ini, konselor menyerang ketidaklogisan berpikir klien dan membawa klien ke arah berpikir logis empiris.

(c) Teknik persuasif Teknik persuasif, yaitu meyakinkan klien untuk mengubah pandangannya, karena pandangan yang ia kemukakan itu tidak benar. Konselor langsung mencoba meyakinkan, mengemukakan berbagai argumentasi untuk menunjukkan apa yang dianggap oleh klien benar tidak bisa diterima atau tidak benar. (d) Teknik pemberian tugas

(d) Langkah keempat

Draf kuliah Teknik Konseling

47 |
Dalam teknik konselor menugaskan klien untuk mencoba melakukan tindakan tertentu dalam situasi nyata. Teknik ini bisa dilakukan untuk menugaskan kepada klien untuk bergaul kepada anggota masyarakat kalau mereka merasa dikucilkan dalam pergaulan, membaca buku untuk memperbaiki kekeliruan cara berpikimya.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

Draf kuliah Teknik Konseling

48 |

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
kepribadian, yang mempunyai relevansi terhadap kesuksesan atau kegagalan dalam suatu pekerjaan/jabatan, dengan tuntutan kualifikasi dan kesempatan yang terkandung dalam suatu pekerjaan atau jabatan. Dengan demikian, orang muda bukannya mencari pekerjaan demi asal punya pekerjaan (the hunt of a job), melainkan memilih secara sadar suatu pekerjaan yang berfungsi sebagai jabatan (the choice of a vocation). Alat yang digunakan untuk mempelajari keadaan seseorang sehingga menghasilkan suatu analisis bagi masing-masing pribadi, adalah testes psikologis yang mula-mula digunakan oleh para ahli psikologi industri dalam rangka seleksi aplikan untuk bidang-bidang pekerjaan tertentu. Berdasarkan identifikasi berbagai kemampuan yang dimiliki atau tidak dimiliki seseorang setelah dites, dan berdasarkan penelitian terhadap tuntutan pekerjaan di lapangan untuk mengetahui kemampuan mana yang harus dimiliki seseorang supaya berhasil dalam suatu jenis pekerjaan tertentu, para ahli psikologi industri itu menyusun tabel-tabel prakiraan sukses atau gagalnya seorang aplikan dalam jenis pekerjaan tertentu. Cara berpikir yang demikian mulai diikuti juga oleh konselor jabatan, dengan menekankan penggunaan suatu tes psikologis sebagai alat untuk mengidentifikasi ciri-ciri kepribadian, seseorang yang mempunyai relevansi terhadap suatu jabatan/ pekerjaan. Dalam hal ini aliran konseling jabatan berpegang. pada teori kepribadian yang dikenal dengan nama teori Trait-Factor. Yang dimaksudkan dengan Trait adalah suatu ciri yang khas bagi seseorang dalam berpikir, berperasaan, dan berperilaku, seperti inteligensi (berpikir), iba hati (berperasaan), dan agresif (berperilaku). Ciri-ciri itu dianggap sebagai suatu dimensi kepribadian, yang masing-masing membentuk suatu kontinum atau skala yang terentang dari sangat tinggi sampai sangat rendah. Dengan demikian,misalnya, seseorang dapat diidentifikasikan dan diketahui sebagai orang yang sangat inteligen, kurang iba hati, dan agak agresif. Ciri-ciri itu diandalkan dapat diketahui melalui berbagai tes psikologis.

BAB 9 TEKNIK DALAM KONSELING TRAIT-FACTOR

Pengantar TraitFactor Counseling merupakan corak konseling yang menekankan pemahaman diri melalui testing psikologis dan penerapan pemahaman itu dalam memecahkan beraneka problem yang dihadapi, terutama yang menyangkut pilihan program studi dan/atau bidang pekerjaan. Corak konseling ini dikenal juga dengan nama directive counseling atau Counselor-Centered Counselling, karena konselor secara sadar mengadakan strukturalisasi dalam proses konseling dan berusaha mempengaruhi arah perkembangan konseli demi kebaikan konseli sendiri. Poses lahirnya konseling berpegang pada teori Trait-Factor bermula pada akhir abad yang ke-19 dimana Frank Parson mulai mencari suatu cara untuk membantu orang-orang muda dalam memilih pekerjaan yang sesuai dengan potensi rnereka, sehingga dapat cukup berhasil di bidang pekerjaan itu. Frank Parsons menunjukan tiga langkah yang harus diikuti dalam rnemilih suatu pekerjaan yang sesuai, yaitu: pertama, pemahaman diri yang jelas mengenai kemampuan otak, bakat, minat, berbagai kelebihan dan kelemahan, serta ciri-ciri yang lain. Kedua, pengetahuan tentang keseluruhan persyaratan yang harus dipenuhi supaya dapat mencapai sukses dalam berbagai bidang pekerjaan, serta tentang balas jasa dan kesempatan untuk maju dalam semua bidang pekerjaan itu. Ketiga, berpikir secara rasional mengenai hubungan antarakedua kelompok fakta di atas. Jadi, langkah yang pertama menggunakan analisis diri; langkah yang kedua memanfaatkan informasi jabatan (vocational, information); langkah yang ketiga menerapkan kemampuan untuk berpikir rasional guna menemukan kecocokan antara ciri-ciri

Draf kuliah Teknik Konseling

49 |

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
terkandung di dalamnya. Namun, beberapa data paling diketahui oleh konseli sendiri, seperti nilai-nilai kehidupan dan cita-cita hidup. (b) Fakta tentang keluarga dekat; aneka harapan keluarga; kewajiban moral-sosial terhadap keluarga; kemampuan ekonomi keluarga, dan sebagainya. (c) Fakta tentang lingkungan hidup: ciri/corak khas dari setiap program studi dan/atau setiap bidang pekerjaan; konstelasi kualifikasi yang secara minimal dituntut; keadaan konkret masyarakat yang mempersempit atau mernperluas ruang gerak konseli yang menghadapi keharusan memilih. Sejauh mungkin fakta itu bersifat kenyataan yang disahkan dalam hasil penelitian; namun data sosial semacam ini tidak selalu tersedia atau sudah tidak up-to-date. Pendekatan ini dapat digunakan terhadap semua kasus yang mengandung unsur-unsur sebagai berikut: termasuk ragam konseling jabatan dan/atau konseling akademik (konseling karier), di mana konseli menghadapi keharusan untuk memilih di antara beberapa alternatif; konseli telah menyelesaikan minimal jenjang pendidikan SLTE dan sudah mulai tampak stabil dalam berbagai ciri kepribadian; konsel tidak menunjukkan kelemahan serius dalam beberapa segi kepribadiannya, misalnya selalu ragu-ragu dalam keputusan tentang apa pun juga atau sangat dikuasai oleh alam perasaannya sendiri. Namun, harus selalu diperhatikan apakah pilihan yang akan dibuat bersifat intermediar atau definitif sehingga sukar diubah kelak. Sebagai contoh diambil kasus sebagai berikut: Ada seorang siswa MA, kelas III, program studi IPA. Dia mengambil program studi itu karena ingin supaya tetap terbuka kesempatan baginya untuk kelak melanjutkan ke Fakultas Kedokteran atau Fakultas Pertanian. kalau kiranya bisa. Data yang akan dikumpulkan dengan bantuan konselor meliputi: (a) Data tentang diri sendiri: kemampuan intelektual bertaraf lebih dari cukup (berdasarkan hasil testing); berbakat khusus di bidang studi matematika (berdasarkan hasil penilaian guru selama beberapa

Yang dipersoalkan ialah: ciri-ciri itu berapa jumlahnya? Semua ciri itu bersifat dasar dan berdiri sendiri, ataukah berkaitan satu sama lain? Beberapa ahli psikologi telah mencoba untuk menemukan seperangkat ciri dasar yang terbatas jumlahnya,dengan menganalisis data hasil testing psikologis melalui teknik statistik yang disebut Factor Analysis.Ciri-ciri dasar yang mereka temukan disebut factors, misalnya Catteli berpendapat telah menemukan 16 faktor, yang merupakan ciri-ciri dasar yang dapat mendeskripsikan kepribadian seseorang secara memadai. Teori Trait-Factor adalah pandangan yang mengatakan bahwa kepribadian seseorang dapat dilukiskan dengan mengidentifikasikan sejumlah ciri, sejauh tampak dari hasil testing, psikologis yang mengukur masing-masing dimensi kepribadian itu. Konseling Trait-Factor berpegang pada pandangan yang sama dan menggunakan alat tes psikologis untuk menganalisis atau mendiagnosis seseorang mengenai ciri-ciri atau dimensi/aspek kepribadian tertentu,Yang , diketahui mempunyai relevansi terhadap keberhasilan atau kegagalan seseorang dalam memangku jabatan dan mengikuti suatu program studio Dalam hal ini program studi di institusi pendidikan juga dipandang sebagai jabatan sehingga akan diikuti prosedur yang sama terhadap pilihan bidang pekerjaan dan bidang studio Dengan demikian, aliran konseling jabatan telah memperluas diri menjadi Konseling Jabatan-Akademik, dewasa ini sering disebut Konseling Karier. Secara praktis, data dan fakta yang dibutuhkan dapat dikumpulkan dalam urutan sebagai berikut. (a) Data tentang diri sendiri: kemampuan intelektual; bakat khusus;minat; harapan; berbagai perasaan; nilai-nilai kehidupan (personal values); cita-cita; keterampilanketerampilan; serta ciri-ciri kepribadian yang lain, yang bersifat nonkognitif. Sejauh mungkin data itu dicari dengan melalui alat-alat tes dan nontes; bilamana alat yang terandalkan tidak tersedia, data itu dikumpulkan berdasarkan refleksi diri (selfanalysis) dengan menyadari kelemahan yang

Draf kuliah Teknik Konseling

50 |
tahun); berminat terhadap matematika dan memelihara tanaman (berdasarkan ,analisis diri, yang diperkuat dalam hasil testing); nilai kehidupan menekankan pengabdian kepada sesama (berdasarkan analisis diri, yang diperkuat oleh beberapa guru pada skala penilaian); cita-cita masa depan terpusat pada usaha pembangunan dan kepemimpinan (berdasarkan data kartu pribadi mengenai keterlibatannya dalam kegiatan ekstrakurikuler sebagai pemimpin, disertai keyakinan sendiri); sifat-sifat kepribadian yang mencolok adalah sabar, ringan tangan, dan besar hati (berdasarkan analisis diri, diperkuat oleh penilaian sejumlah guru pada skala penilaian); keterampilan tidak ada yang mencolok, tetapi diakuinya sendiri tidak merasa malu bila tangannya menjadi kotor; harapannya ialah melanjutkan ke perguruan tinggi dan membuat orang tuanya merasa bangga. (b) Fakta tentang keluarga dekat: orangtua mengharapkan dia melanjutkan studi, tetapi jangan sampai terlalu lama karena harus ikut membiayai pendidikan adik-adik; kemampuan ekonomi keluarga sedang saja, sehingga selama studinya dia harus tetap tinggal di rumah orang tua nanti; program studi diserahkan kepada anak, asal dia dapat menekuninya. (c) Fakta tentang program studi, yang mempersiapkan untuk karier tertentu yang pernah dibayangkan, yaitu Kedokteran Umum, Psikologi, Teknologi Pertanian, Ilmu Pasti. Kedokteran Umum menuntut beberapa kualifikasi yang kiranya dapat dipenuhi, tetapi secara finansial sangat berat, Psikologi menuntut pola kualifikasi yang tidak berbeda jauh dengan data dalam butir (a), tetapi program studi strata satu (S1) tidak memberikan harapan dapat segera bekerja dengan mendapat imbalan yang cukup memadai baginya. Teknologi Pertanian memungkinkan segera bekerja dan memulai usaha sambilan untuk menambah penghasilan serta pola kualifikasinya pun tidak jauh berbeda dengan data mengenai diri sendiri. Ilmu Pasti pun kelihatan sesuai, apalagi kalau dia menamatkan program studi

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
Pendidikan Matematika di dan menjadi guru di suatu sekolah serta memberikan tes privat. Pilihan program studi di PT tidak dikaitkan dengan program studi yang diambil di MA, menurut ketentuan yang berlaku pada saat itu. Dalam pembicaraan selanjutnya menjadi jelas, bahwa siswa ini harus memberikan tekanan pada fakta yang tercantum dalam butir (b) di atas. Setelah masing-masing alternatif program studi, sebagai persiapan untuk karier tertentu, ditinjau pro dan kontranya untuk dapat menjawab dua soal, yaitu "Bisakah?/Mungkinkah?" (Possible?) dan "Inginkah?" (Desirable?), akhirnya diputuskan bahwa: Kedokteran umum tidak mungkin, meskipun sebenarnya ingin. Maka tidak jadi. Psikologi tidak diinginkan, meskipun sebenarnya bisa. Maka tidak jadi. Teknologi Pertanian bisa dan diinginkan. Namun dia harus studi di PTN di kota tempat tinggalnya; tidak ada PTS yang menawarkan program studi itu. Maka ditentukan sebagai pilihan yang kedua. Ilmu Pasti bisa dan diinginkan. Di kota tempat tinggalnya ada Negeri dan Swasta yang menawarkan program studi Pendidikan Matematika. Maka pilihan yang pertama menjadi Pendidikan Matematika, SI, dengan preferensi di Negeri. Ditentukan dua pilihan program studi atas dasar pertimbangan, bahwa belum tentu dia diterima untuk pilihannya yang pertama. Daripada merasa frustasi besar, dia secara mental sudah siap untuk diterima dalam pilihannya yang kedua. Untuk siswa ini kedua pilihan itu bercirikan definitif, meskipun keputusan tentang suatu spesialisasi dapat diambil kemudian. Segi yang tidak ditinjau dalam kasus ini ialah apakah suatu alternatif pilihan probable, dalam arti siswa itu dapat diramalkan akan berhasil baik dalam program studi Teknologi Pertanian dan Pendidikan Matematika. Untuk itu diperlukan data yang memberikan indikasi tentang besar-kecilnya probabilitas akan berhasil baik, setelah diterima di salah satu program studio Data

Draf kuliah Teknik Konseling

51 |
semacam itu di Indonesia dewasa ini masih jarang tersedia. Namun, mengingat data psikologis yang tersedia, siswa ini boleh mengharapkan akan berhasil baik kalau dia tetap bermotivasi kuat. Perlu dicatat bahwa pengumpulan data tentang diri sendiri dan fakta tentang keluarga dekat serta lingkungan hidup sangat bermanfaat untuk dapat menentukan suatu norma atau patokan yang menjadi landasan untuk kelak dapat mengambil suatu keputusan tegas. Biarpun norma atau patokan itu di sini tidak dirumuskan secara eksplisit seperti kerap terjadi dalam konseling yang tidak menyangkut suatu pilihan program studi atau bidang pekerjaan, namun tinjauan mengenai segi pro dan segi kontra pada setiap alternatif pilihan lazimnya berlandaskan pada suatu norma atau patokan yang berkaitan dengan data tentang diri sendiri dan fakta tentang keluarga dekat serta lingkungan hidup. Dengan kata lain, himpunan data dan fakta yang disebutkan dalam uraian di atas menghasilkan suatu pegangan dasar dalam proses pengambilan keputusan selanjutnya. Selain itu patut diperhatikan bahwa dalam contoh yang disajikan dalam uraian di atas konseli sudah mempunyai beberapa alternatif program studi untuk ditinjau, antara lain meninjau kualifikasi yang dituntut. Dalam kasus yang demikian tidak perlu lagi membuat suatu inventarisasi tentang alternatif program studio Berbedalah keadaan konseli yang belum memikirkan alternatif yang dapat terbuka baginya, mengingat data tentang diri sendiri dan fakta tentang keluarga dekat., sehingga harus diadakan inventarisasi alternatif lebih dahulu untuk melengkapi data sosial, agar proses pengambilan keputusan selanjutnya berjalan lancar. Akhirnya, harap diperhatikan bahwa pendekatan sebagaimana dijelaskan di atas menyangkut suatu kasus pilihan di antara beberapa alternatif (a choice case) mengenai program studi/bidang studi dan/atau bidang pekerjaan, bukan kasus pilihan di antara beberapa alternatif di luar dua bidang itu. Istilah "probable" dalam urain di atas dan istilah "feasible" tidak menunjukkan pada sesuatu, yang sangat berbeda; istilah yang pertama menyangkut hasil yang boleh diharapkan bila

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
dipilih alternatif program studi atau bidang pekerjaan tertentu, sedangkan istilah yang kedua menyangkut hasil yang boleh diharapkan bila dipilih suatu alternatif tertentu dalam lingkup permasalahan yang tidak berkaitan dengan bidang studi atau bidang pekerjaan. Pelaksanaan Trait-Factor Counseling Kasus Fulan adalah seorang siswa MA, kelas III, program studi IPA. Pada bulan November dia menghadap konselor di sekolah untuk membicarakan masalah kelanjutan studi setelah tamat sekolah, pada bulan April tahun berikutnya. Dalam wawancara menjadi jelas bahwa Fulan merasa bingung sekali karena tidak mengetahui bagaimana caranya mengatasi kesulitanyang dihadapinya. Adapun kesulitan Fulan adalah sebagai berikut: dia berkeinginan sekali melanjutkan ke fakultas teknik dan nanti bekerja sebagai insinyur sipil. Dia yakin mampu menyelesaikan studi di fakultas teknik karena hasil belajar di MA dalam seluruh bidang studi, yang menunjang studi di fakultas teknik, selama ini tergolong baik Hasil ini memang sesuai dengan hasil tes kemampuan belajar yang ditempuh ketika Fulan mencalonkan diri sebagai siswa di MA ini. Sejak masuk MTS Fulan senang membaca buku-buku tentang teknik yang dipinjam di perpustakaan sekolah, khususnya teknik bangunan suatu jalan raya. Menurut pendapat Fulan, kepribadiannya cocok untuk bekerja sebagai insinyur pembangunan di lokasi mana pun juga. Atas pertanyaan konselor Fulan menjelaskan bahwa keluarganya mendukungcita-cita tersebut, namun tidak mampu untuk membiayai studi di fakultas teknik sampai mencapai gelar insinyur. Dia diharapkan akan cepat bekerja supaya dapat membantu membiayai pendidikan. adik-adiknya. Nah, keadaan ekomomi keluarga dan harapan orang tua inilah. Yang menimbulkan kesulitan besar, sehingga Fulan sudah lama menghadapi masalah: bagaimana saya ini sesudah tamat? Karena masalah yang belum terpecahkan ini, Fulan semakin merasa sukar untuk berkonsentrasi dalam belajar. Dia

Draf kuliah Teknik Konseling

52 |
bahkan merasa minder sebab teman/rekan sekelas semuanya berkata akan melanjutkan ke PT yang banyak terdapat di lokasi. Langkab-langkah kerja: (1) Membangun hubungan pribadi dengan Fulan. (2) Mendengarkan dengan penuh perhatian ungkapan pikiran dan perasaan Fulan. Masalah yang ingin dibicarakan oleh Fulan ialah: tidak mengetahui akan melanjutkan studi ke mana karena keluarganya tidak mampu membiayai studi di fakultas teknik. Dia merasa sangat bingung karena persoalan ini; merasa minder kalau tidak dapat melanjutkan. (3) Mengadakan analisis kasus, yaitu menghimpun data yang ternyata tersedia:(a) Fulan sendiri. Kemampuan belajar: cukup tinggi. Bakat khusus: matematika dan menggambar mistar. Cita-cita hari depan: menjadi insinyur sipil dengan belajar di fakultas teknik suatu PT. Minat: teknik pembangunan jalan raya. Sifat kepribadian yang mencolok: mudah menyesuaikan diri dengan situasi dan kondisi. Nilai kehidupan (setelah ditanyakan langsung): pengabdian pada kebutuhan bangsa dan Negara, Perasaan: bingung, minder. (b) Keluarga Fulan. Orang tua sebenarnya mendukung cita-citanya. tetapi terbentur pada persoalan biaya seandainya dia belajar di fakultas teknik. Dia diharapkan lekas bekerja untuk membantu pendidikan adik-adiknya. (c) Bidang pekerjaan yang diinginkan: sebenarnya mempunyai prospek masa depan yang baik, lebih-lebih bila Fulan bersedia ditugaskan di luar Pulau Jawa. Bidang-bidang studi di PT yang sesuai dengan data tentang Fulan sendiri dan dapat dipertimbangkan sebagai alternatif-alternatif: l) di PTN Universitas, S1, JurusanTeknik Sipil; 2) di PTS Universitas, S1, Jurusan Teknik Sipil; 3) di PTN Universitas, Program D3 Politeknik, Teknik Sipil; 4) di PTN , S1, dalam Pendidikan Teknik Bangunan; 5) di PTN , D3, datam Pendidikan Teknik Bangunan; 6) di Universitas Terbukas Program D2 Keterampilan Teknik; 7) alternatif lain yang relevan, seandainya diketahui tersedia. Semua alternatif itu dikumpulkan dalam rangka inventarisasi kemungkinan yang terbuka baginya.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

(4) Membantu Fulan mengintegrasikan semua data di atas satu sama lain dan mempertimbangkan pro dan kontra dari masing- masing alternatif, agar menjawab dua pertanyaan: "bisakah?/mungkinkah" serta "inginkah?". Misalnya dipertimbangkan sebagai berikut: (a) Semua program studi Sl kelihatannya tidak mungkin (tidak bisa),karena masa studi terlalu lama dan biaya tidak tersedia, meskipun program-prograrn studi itu sebenarnya diinginkan. Namun, dapat dicari informasi apakah bagi Fulan tersedia kemungkinan mendapatkan beasiswa atau mengambil kredit mahasiswa di bank dengan syarat lunak. Seandainya kemungkinan itu ada, seluruh program studi itu dapat dipertimbangkan lagi (Untuk mencari informasi itu proses konseling dihentikan dulu). Dalam wawancara berikutnya. Fulan melaporkan bahwa bagi dia tidak tersedia kemungkinan itu. Dengan demikian, jelaslah bahwa semua program studi S l tidak dapat dipilih (tidak mungkin dipilih; tidak bisa dipilih). (b) Semua program studi D3 dimungkinkan karena masa studi tidak terlalu lama, biaya tidak terlalu tinggi dan tersedia kesempatan untuk lekas bekerja. Namun program studi manakah yang diinginkan mengingat cita-cita semula adalah menjadi insinyur sipil? Berarti harus ada perubahan dalam cita-cita Fulan, alias aspirasinya harus diturunkan. Di antara altematif-alternatif yang ada, Fulan ternyata paling menginginkan program D3 Pendidikan Teknik Bangunan karena sebagai guru dia dapat juga mengabdi. (c) Universitas Terbuka, program D2 Keterampilan Teknik sebenarnya mungkin, tetapi Fulan tidak begitu ingin karena dianggap di bawah kemampuan otaknya. Dia baru bersedia memilih alternatif ini kalau dia ternyata tidak diterima di program Politeknik dan Pendidikan Teknik yang tercantum pada butir b di atas. Akhirnya. Fulan memutuskan untuk memilih sebagai alternatif pertama program D3 Pendidikan Teknik sebagai alternatif kedua program D3 Politeknik di Universitas; dan sebagai alternatif ketiga program D2 Keterampilan Teknik di Universitas Terbuka.

Draf kuliah Teknik Konseling

53 |

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

(5) Mengakhiri hubungan pribadi dengan Fulan. Patut dicatat di sini bahwa dalam kasus ini konseli belum memikirkan sejumlah alternatif program studi di PT. Maka pada akhir fase 3 diadakan inventarisasi alternatif lebih dahulu untuk melengkapi data sosial, agar proses pengambilan keputusan selanjutnya berjalan lancar; dalam inventarisasi itu belum digunakan nama program karena nama itu masih dapat berubah. Digunakan nama jurusannya atau bidang studinya.

Draf kuliah Teknik Konseling

54 |

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
dasarnya berpegang pada keyakinan bahwa banyak perilaku manusia merupakan hasil suatu proses belajar dan, karena itu, dapat diuoah dengan belajar baru. Dengan demikian, proses konseling pada dasarnya pun dipandang sebagai suatu proses belajar. Sejalan dengan keyakinan mendasar itu. bagi seorang konselor behavioristik perilaku konseli merupakan hasil dari keseluruhan pengalaman hidupnya dalam berinteraksi dengan lingkungan. Kalau perilaku konseli ditinjau dari sudut pandangan apakah perilaku itu tepat dan sesuai dengan situasi kehidupannya (well-adjusted) atau tidak tepat dan salah suai (maladjusted), harus dikatakan bahwa baik. tingkah laku tepat mauptin tingkah laku salah sama-sama merupakan hasil belajar. Karena tingkah laku salah merupakan hasil belajar, tingkah laku yang salah itu juga dapat dihapus dan diganti dengan tingkah laku yang tepat melalui suatu proses belajar. Dengan kata lain, kalau seseorang mengalami kesulitan dalam penyesuaian diri (adjustment), hal itu disebabkan karena orang itu telah belajar bertingkah laku yang salah. Di masa yang lampau orang belajar dalam interaksi dengan lingkungannya, lebihlebih orang lain (Lingkungan sosial). Dia telah berhadapan dengan sejumlah rangsangan (Stimulus, disingkat S) dan telah bereaksi pula dengan cara tertentu (Response, disingkat R). Cara bereaksi itu lama-kelamaan akan dapat membentuk suatu pola bertingkah laku. yang sesuai dengan situasi kehidupannya pada saat tertentu. Suatu pola bertingkah laku yang dahulu mungkin sesuai, di waktu kemudian dapat tidak sesuai lagi karena situasi kehidupannya telah berubah. Kalau pola berperilaku yang dipelajari dahulu tetap dipertahankan, meskipun situasi kehidupan telah berubah, akan ada kesulitan, alias orang mengalami kesulitan dalam penyesuaian diri. Misalnya, seorang remaja Dawar telah mengembangkan kebiasaan untuk mengurung diri di kamar tidurnya setiap kali berbeda biasanya tidak diutarakan oleh konseli pada waktu konseli menjelaskan masalahnya. Konselor yang berpegang pada model A-B-C baru mengetahui apa yang terjadi sesudah A dan sebelum C, tetapi belum mengetahui apa

BAB 10 TEKNIK DALAM KONSELING BEHAVIORISTIK
Pengantar Konseling Behavioristik berasal dari Behavioral Counseling, yang untuk pertama kali digunakan oleh John D. Krumboltz (1964). Konseling ini diharapkan menghasilkan perubahan yang nyata dalam perilaku konseli (counselee behavior). Aliran baru ini menekankan bahwa hubungan antarpribadi itu tidak dapat diteliti secara ilmiah, sedangkan perubahan nyata dalam perilaku konseli memungkinkan dilakukan penelitian ilmiah. Perubahan dalam perilaku itu harus diusahakan melalui suatu proses belajar (learning) atau belajar kembali (relearning), yang berlangsung selama proses konseling. Oleh karena itu, proses konseling dipandang sebagai suatu proses pendidikan (an educational process), yang terpusat pada usaha membantu dan kesediaan dibantu untuk belajar perilaku baru dan dengan demikian mengatasi berbagai macam permasalahan. Perhatian difokuskan pada perilaku-perilaku tertentu yang dapat diamati (observable), yang selama proses konseling melalui berbagai prosedur dan aneka teknik tertentu akhirnya menghasilkan perubahan yang nyata, yang juga dapat disaksikan dengan jelas. Semua usaha untuk menuatangkan perubahan dalam tingkah laku (behavior change) didasarkan pada teori belajar yang dikenal dengan nama Behaviorisme dan sudah dikembangkan sebelurn lahir aliran pendekatan Behavioristik dalam konseling. Teori belajar Behaviorisme mengandung banyak variasi dalam sudut pandangan. Oleh karena itu, pendekatan Behavioristik dalam konseling mengenal banyak variasi dalam prosedur, metode, dan teknik yang diterapkan. Meskipun demikian. jajaran pelopor pendekatan Behavioristik pada

Draf kuliah Teknik Konseling

55 |
bentuk konkret dari A dan apa bentuk konkret dari c. Oleh karena itu, konselor akan mengajak konseli untuk mengidentifikasikan A dan C; rangsangan atau kombinasirangsangankonkret apa yangtelah berlangsung (A) dankeuntungan/efek positif apayangdiperoleh (C). Analisis ini sering tidak terbatas pada rangkaian A,B,C yang terdapat di masa sekarang ini, tetapi juga menggali rangkaian A-B-C yang terjadi dimasa yang lampau. Ternyata seringkali perilaku yang sekarang ini juga terdapat di tahun-tahun yang lampau, sebagai reaksi terhadap rentetan peristiwa atau rangkaian pengalaman yang sama atau mirip dengan peristiwa di masa sekarang; ternyata pula,bahwa keuntungan/efek positif yang didapat di masa yang lampau sama dengan keuntungannya di masa sekarang. Dengan demikian menjadi jelas, bagaimana proses lahirnya permasalahan yang dihadapi pada masa sekarang. Dapat menjadi tampak,bahwa suatu seri kejadian atau pengalaman telah menjadi situasi psikologis tertentu, yang dihadapi dengan pola berperilaku tertentu dengan memperoleh efek yang sama.,Misalnya, seorang mahasiswi telah berkali-kali mengalami perlakuan kasar dari sejumlah mahasiswa bila berkumpul. Berkali-kali pula dia bereaksi dengan mengundurkan diri dari pergaulan sama para mahasiswa itu. Lama-kelamaan setiap pertemuan antar mahasiswa baginya menjadi situasi yang mengancam dan menegangkan. Akibatnya, dia selalu cenderung pergi secepat mungkin dan menyibukkan diri dengan aktivitas lain, seperti yang sudah-sudah. Keuntungan yang diperoleh ialah rasa lega karena lolos dari ancaman. Rasa lega itulah yang dicarinya sampai sekarang. Akhirnya dia menjatuhkan dirinya sendiri dalam suatu lingkaran setan. Namun, sebagai wanita muda dia juga berkeinginan untuk berjumpa dengan lawan jenisnya, sehingga dia akan mengalami kesukaran serius dalam pergaulan dengan kaum pria. Setelah diadakan analisis kasus, konselor akan membantu konseli untuk mencari jalan keluar dari masalah yang dihadapi sekarang, dengan mengembangkan suatu cara bertingkah laku yang lebih

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
sesuai. Dalam hal ini dapat ditempuh dua jalan atau diterapkan dua siasat, yaitu: Mengubah respons/reaksi terbuka (R) atau perilaku (B) seeara langsung, tanpa mengusahakan perubahan dalam respons/reaksi tertutup (r) atau cara berpikir lebih dahulu. Dalam hal ini diterapkan pola/cara belajar menurut konsepsi Pavlov, konsepsi Skinner atau menurut konsepsi Bandura, yang mungkin dikombinasikan satu sama lain untuk mencari cara yang paling efektif bagi konseli tertentu dengan kasus tertentu. Adanya rasa cemas. gelisah, khawatir, dan takut-takut dapat ikut dipertimbangkan dalam prosedur penyembuhan, dapat pula tidak. Berbagai variasi dalam prosedur mengusahakan mengubah perilaku secara langsung, seperti yang dikenal dengan nama desensitization. counterconditioning, social modeling, dan reinforcement program. Dalam prosedur-prosedur itu diusahakan suatu perubahan dalam Antecedent dan/atau Consequence, sehingga Behavior yang terdapat di antara kedua hal itu akan berubah pula. Seandainya diakui peranan dari suatu reaksi internal yang berupa perasaan dan/atau pikiran (r); peranan itu tidak ditanggulanginya secara khusus. atas dasar pertirnbangan bahwa perubahan dalam respons/reaksi tertutup akan mengikuti perubahan dalam respons/reaksi terbuka. Jadi mengubah R dahulu, kemudian akan menyusul perubahan dalam r dengan sendirinya. Berbagai prosedur itu umumnya dikenal dengan nama modifikasi tingkah laku (Behavior Modification), yang diterapkan terhadap orang yang mengidap penyakit jiwa atau mengalami gangguan neurotik (psikoterapi) diterapkan pula terhadap anak-anak yang sukar dididik, bahkan terhadap anak-anak normal di taman kanak-kanak dan sekolah dasar. Misalnya, seorang anak yang takut terhadap kelinci dan menjerit-jerit bila kelinci itu ditaruh di tempat yang dekat padanya secara berangsur-angsur dibuat tidak menjerit lagi, bahkan bersedia mengelus-elus kelinci itu. Prosedur yang digunakan ialah menaruh kelinci itu di tempat yang agak jauh pada waktu anak sedang asyik menikmati sepotong cokelat manis. lni diulang-ulang,

Draf kuliah Teknik Konseling

56 |
tetapi setiap kali kelinci itu ditaruh makin dekat padanya, sampai akhirnya dapat dipangku tanpa menjerit-jerit (counterconditioning). Seorang anak dapat belajar bertingkah laku tepat dengan meniru suatu model yang memperlihatkan tingkah laku yang tepat, misalnya bersalaman dengan orang yang tidak dikenal. Berbagai prosedur itu dapat saja diterapkan dalam konseling di. sekolah dalam kasus-kasus tertentu, tetapi kebanyakan konselor di indonesia tidak dipersiapkan khusus untuk merancang suatu prosedur modifikasi tingkah laku yang sesuai untuk setiap kasus yang ditangani. Oleh karena itu, pengubahan tingkah laku secara langsung menurut prosedur yang diutarakan di atas, tidak akan dibahas lebih lanjut di sini. Mengubah respons/reaksi tertutup (r) lebih dahulu, lebih-Iebih tanggapan pikiran dalam batin seseorang; sebagai akibat respon/reaksi terbuka (R) akan berubah pula, namun tidak secara langsung seperti dalam butir (a) di atas. Sesuai dengan yang diterangkan diatas tentang peranan tanggapan pikiran (mediating response), telah dikembangkan suatu pendekatan Behavioristik yang dikenal dengan nama Pendekatan Kognitif-Behavioristik (CognitiveBehavioral Approach). Tentang pendekatan ini diuraikan lebih lanjut di bawah ini. Tokoh/pakar seperti Bandura (1977), Kamfer dan Philips (1970), Cautela dan Baron (1977), dan Ellis (1977) menekankan peranan dari persepsi, pikiran, dan keyakinan, yang semuanya bersifat kognitif, sebagai komponen yang sangat menentukan dalam rangkaian S r R. Manusia dapat mengatur baik perilakunya sendiri dengan mengubah tanggapan kognitifnya terhadap Antecedent dan mengatur sendiri Reinforcement yang diberikan kepada dirinya sendiri. Corak pendekatan ini mengenal beberapa variasi dalam prosedur yang diikuti; seperti Assertive Training, Thought Stopping, Attribution Psychology, Self Management (dikombinasikan dengan pendekatan secara langsung. seperti dalam butir (a), Cognitive Restructuring dan Rational-Emotive Therapy. Di sini pun dicari prosedur yang paling

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
efektif bagi konseli tertentu dalam permasalahan tertentu. Misalnya. seseorang yang berbadan terlalu gemuk karena salah makan, dapat dibantu dengan mengembangkan suatu program mengatur waktu makan dan kuantitas bahan makanan, dengan memberikan suatu peneguhan (reinforcement) kepada dirinya sendiri setiap kali setia pada pelaksanaan program kerja itu, seperti nonton acara TV yang sangat-digemari atau memberikan pujian kepada diri sendiri (selfmanagement). Misalnya pula, seorang karyawan yang selalu takut menghadapi pimpinannya untuk membicarakan suatu kepentingan, dapat dibantu dengan meninjau apa sebab-sebabnya dia merasa takut, mempertimbangkan semua alas an positif yang mendorong untuk menghadap, dan memikirkan pula cara berbicara yang tidak akan menimbulkan ketegangan dan konflik, disertai latihan menghadap seorang atasan yang dimainkan oleh konselor (assertive training, kombinasi antara pendekatan tidak langsung dan langsung). Semua prosedur itu telah diterapkan oleh yang ahli dalam pendekatan Behavioristik ini terhadap banyak orang dalam berbagai macam permasalahan, baik yang mengandung. unsur kegelisahan dan kecemasan maupun yang tidak, dengan taraf keberhasilan yang berbeda-beda. Prosedur yang teruji ini dapat diterapkan dalam konseling di jenjang pendidikan menengah dan perguruan tinggi, namun diragukan apakah jajaran konselor sekolah di Indonesia dewasa ini sudah cukup terlatih dalam mengaplikasikannya terhadap kliennya secara jeli. Namun, ini tidak berarti bahwa corak pendekatan konseling Behavioristik ini tidak dapat digunakan oleh konselor sekolah terhadap kaum remaja dan mahasiswa. Banyak kasus berkisar pada rasa khawatir, takut, main, bersalah, muak, dan benci, yang semuanya disertai perasaan gelisah, cemas, dan tidak tenang. Perasaan itu menyangkut orang lain, benda-benda, dan kejadiankejadian tertentu. Aneka rasa tersebut timbul karena konseli tidak pernah mendapat kesempatan untuk belajar hal-hal tertentu, seperti kelincahan dalam bergaul dengan orang lain (social skills) dan cara membawakan diri di hadapan umum; dapat pula timbul masalah

Draf kuliah Teknik Konseling

57 |
karena kesempatan penyesuaian yang ada tidak dipergunakan semestinya, gara-gara pengaruh negatif dari beraneka perasaan itu, seperti terjadi dalam kasus mahasiswi yang diutarakan di atas. Perbedaan itu akan tampak dalam analisis kasus, ketika konselor menggali rangkaian A-B,-C di masa sekarang dan di masa yang lampau. Konseli kemudian dibantu untuk mengakui rasa takut dan perasaan cemas dalam batinnya sendiri (r afektif), dan meninjau masalahnya dari sudut lain serta memikirkan suatu cara bereaksi yang lain (r kognitif) sebagai langkah intermediar untuk berperilaku yang lebih tepat. Sebagai contoh: mahasiswi yang akhirnya sangat takut untuk bergaul dengan teman-teman mahasiswa, dapat diajak untuk memikirkan suatu tanggapan kognitif yang lebih baik, seperti: "Saya tidak perlu menjatuhkan vonis atas semua pemuda. Saya harus membedakan antara mahasiswa yang genah (benar) dan tidak genah (tidak benar). Saya dapat menolak ajakan yang tidak sopan. Saya dapat menyatakan keberatan saya terhadap perlakuan tertentu. Saya dapat menghindari pembicaraan dengan pemuda yang tidak genah dan hanya bergaul dengan pemuda yang tahu cara membawa diri dan sebagainya. Lalu dirundingkan tatacara bergaul yang baik dan tepat tanpa disertai perasaan was-was akan dirugikan. Akhirnya program kerja itu mulai diterapkan di luar ruang konseling: kalau program kerja itu berhasil, dia akan mendapat peneguhan yang diberikan kepada diri sendiri (menurut konsepsi Skinner). Misalnya pula, seorang yang takut pada darah dan akhirnya takut pada warna merah, dapat diajak untuk melihat arti-arti lain yang melekat pada warna merah, seperti kepahlawanan. (bendera nasional) dan keindahan (bunga mawar). Seandainya darah sampai sekarang dipersepsikan sebagai lambang kematian dan kehilangan hidup, orangnya dapat diajak untuk menanggapinya dengan cara lain, seperti memberikan kehidupan (transfusi darah) (menurut konsepsi Pavlov). Tanggapan-tanggapan kognitif yang lebih tepat tergantung sekali dari kasus konkret, dari wujud tingkah laku yang harus berubah (B), dari rangsangan

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
sebelumnya (A), dan dari bentuk peneguhan yang efektif (C). Dengan demikian, pendekatan Behavioristik menurut siasat yang diutarakan dalam butir (b) tadi dapat diterapkan terhadap kasus orang takut pada sesuatu, asalkan konseli ini mampu berefleksi atas tingkah lakunya sendiri. Pendekatan Konseling Behavioristik masih dalam taraf penelitian untuk menentukan efektivitas dari berbagai prosedur spesifik seperti yang diutarakan di atas. Namun, dewasa ini semakin ditekankan bahwa pendekatan Behavioristik dapat menunjukkan fleksibilitas yang besar, karena tujuan konseling (perubahandalam tingkah laku) dan prosedur yang diikuti untuk sampai pada tujuan itu disesuaikan dengan kebutuhan nyata pada konseIi dalam setiap kasus. Selain itu, seorang konselor Behavioristik dewasa ini mengakui sepenuhnya bahwa suasana kepercayaan dan hubungan antarpribadi yang menyenangkan (working relationship) juga sangat penting. Dengan demikian, kritik negatif yang dahulu kerap dilontarkan terhadap pendekatan. Behavioristik sebagai manipulasi manusia yang tidak manusiawi agak kehilangan sengatnya. Diprakirakan bahwa pendekatan Behavioristik akan. semakin bergeser dari usaha membantu orang yang mempunyai masalah ke arah membekali orang dengan aneka siasat untuk mencegah timbulnya persoalan kejiwaan yang serius. Prosedur Konseling Behavioristik Kasus Zaedun adalah siswi di MA, kelas II, catur wulan IV Dia berumur 16 tahun, putri kedua dari lima bersaudara. Orang tua berpendidikan SLTA dan berhasil menciptakan suasana kehidupan keluarga yang akrab. Wali kelas II, seorang ibu, menaruh perhatian besar terhadap .perkembangan siswa di kelasnya. Pada suatu hari wali kelas itu menghubungi konselor sekolah untuk minta tolong dalam menghadapi kasus Zaedun. Wali kelas menjelaskan: dia sudah lama memperoleh kesan bahwa Zaedun menghadapi kesulitan yang

Draf kuliah Teknik Konseling

58 |
menyangkut pergaulan dengan siswa lain jenis di sekolah. Wali kelas sudah kerap menyaksikan bahwa Zaedun, setiap kali diajak bicara oleh seorang anak Dawar, menghindar dan menolak berbicara. Dia segera lari ke kelompok teman/kawan putri, seolah-olah mencari perlindungan dari mereka. Bahkan, baru-baru ini Zaedun menolak tawaran dari wali kelasnya untuk ikut dalam mementaskan drama, dengan alasan tidak suka tampil di panggung bersama dengan pemain-pemain Dawar. Wali kelas mengusulkan kepada konselor untuk mengajak Zaedun bicara dan konselor menyatakan dirinya sanggup. Ketika konselor memanggil Zaedun, mula-mula siswi itu agak segan berbicara, tetapi kemudian membuka diri. Dia mengakui merasa benci dan sekaligus takut terhadap semua anak Dawar. "Mereka semua jahat dan maunya hanya menindas cewek," katanya. Hanya kepada kedua adiknya yang laki-laki, yang masih di SD, dia merasa sayang. Dia mengatakan juga, "Lebih baik tidak menikah daripada jatuh dalam lembah kenistaan." Konselor menduga bahwa Zaedun telah mengalami hal-hal tertentu dan akhirnya menjadi merasa benci pada semua siswa Dawar; maka konselor ingin membantu Zaedun bersikap lain dan bertindak lain. Langkah-langkah kerja: (1) Membangun hubungan pribadi dengan Zaedun. Di sini pun konselor menjelaskan alasan Zaedun dipanggil dan bertanya apakah Zaedun memang mengalami suatu kesulitan. Zaedun mengakui ada kesulitan dalam bergaul dengan anak Dawar dan bersedia membicarakan hal ini dengan konselor. (2) Mendengarkan dengan penuh perhatian ungkapan pikiran dan perasaan Zaedun. Zaedun mengutarakan bahwa dia tidak suka ikut dalam pementasan drama kalau ada pemain Dawar. Dia mengatakan juga bahwa dia merasa lebih tenang dalam bergaul dengan kelompok teman/kawan putri saja. Dia merasa takut dan benci pada teman/kawan Dawar dan menyalahkan mereka menindas cewek saja.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
Dia mempunyai pikiran untuk tidak pemah menikah dari pada dihadapkan pada ulah laki-Iaki. (3) Mengadakan analisis kasus, yaitu mencari gambaran yang lengkap mengenai kaitan antara A-B dan C (Antecedents, Behavior; Consequences). Konselor akan menaruh perhatian khusus pada semua reaksi internal (r) karena dia akan mengusahakan supaya Zaedun mengubah dahulu reaksi pikiran dan perasaan sebagai jalan intermediar untuk mengubah perilakunya (R). (a) Pada saat sekarang perilakunya yang nyata ialah menghindari pembicaraan dengan teman/kawan Dawar dan menolak tawaran untuk berpartisipasi dalam pementasan drama (B). Anteseden adalah sapaan oleh teman Dawar dan tawaran ikut main pentas bersama dengan beberapa anak Dawar (A). Akibatnya dari penghindaran dan penolakan .adalah rasa tenang dan perasaan lepas dari suatu bahaya yang mengancam (C); hal-hal ini diakui oleh Zaedun ketika konselor memancing bagaimana perasaannya setelah menghindarkan diri. Ini sekaligus berfungsi sebagai penguat (reinforcement). (b) Konselor bertanya-tanya mengenai pengalaman-pengalaman Zaedun di masa yang lampau, apakah pernah terjadi hal-hal yang tidak mengenakkan dalam bergaul dengan teman/kawan Dawar. Ternyata ada, yaitu pada waktu belajar di MTS rambutnya sering ditarik-tarik oleh beberapa siswa Dawar; di kampungnya sering diejek oleh pemuda brandal karena wajahnya penuh jerawat; pada waktu pergi ke Sekaten menyaksikan banyak pemuda mengganggu gadis-gadis dengan cara yang kasar; dari pernah menyaksikan film horor di mana wanita disakiti oleh laki-Iaki (A). Reaksinya adalah selalu sama, yaitu menghindar (R) dan merasa takut serta jijik (r). Setelah dia menghindar dan menyembunyikan diri dalam kelompok teman/kawan putri, dia.merasa aman dan lega (C). Konselor mulai mengerti bahwa dalam sejarah hidup Zaedun telah terjadi generalisasi: tindakan ancaman dari kaum Dawar diartikan sebagai situasi yang menegangkan, yang diatasi dengan cara melarikan diri

Draf kuliah Teknik Konseling

59 |
sebagai reaksi biasa. Dengan demikian Zaedun menggali lubang untuk diri sendiri kafena dia semakin cenderung untuk: melarikan diri dan dengan demikian mendapatkan ketenangan; namun sekaligus dia membuat keadaan dirinya sendiri semakin sulit untuk diatasi (unsur peneguhan atau reinforcement). Dengan demikian menjadi jelas bagaimana telah berlangsung suatu proses belajar pada Zaedun dan telah terbentuk suatu pola reaksi terhadap suatu situasi khusus, yang mula-mula menyangkut pemuda nakal dan kemudian meluas menjadi bergaul dengan sembarang pemuda. (4) Membantu Zaedun untuk menentukan penyelesaian yang memuaskan. Konselor dapat menjelaskan kepada Zaedun bahwa kecenderungannya untuk melarikan diri dan rasa takut serta jijik merupakan hasil dari suatu proses belajar, sampai akhirnya Zaedun tidak mengenal pola reaksi yang lain terhadap situasi yang khusus itu. Kemudian, konselor membantu Zaedun untuk mengakui reaksi perasaannya sebagai suatu kenyataan yang harus dihadapi tetapi sekaligus dapat diatasi kalau dia berani mengubah pandangannya terhadap beraneka peristiwa yang telah dialaminya. Konselor dapat bertanya, apakah dia juga mempunyai pengalaman berisikan lain dalam pergaulan dengan seorang pemuda, bahkan dengan pria pada umumnya. Ternyata memang ada, misalnya beberapa kali ditolong oleh seorang pemuda kenalan baik mendapat perlakuan baik dari guru-guru pria yang masih bujang selama duduk di MTS dan ayahnya sendiri selalu menunjukkan kasih sayang kepadanya. Pokoknya, digali pengalaman mengesankan yang positif untuk mengimbangi pengalaman mengesankan yang negative. Selain itu, konselor menunjukkan pada kata-kata Zaedun sendiri bahwa diasayang pada kedua adiknya yang laki-laki. Ini semua dikemukakan dengan tujuan supaya Zaedun membuka cakrawalanya. Kemudian, konselor mengajak Zaedun untuk memikirkan tanggapan kognitif yang lain terhadap peristiwa/kejadian negatif yang dialami, misalnya perlakuan kasar dari beberapa pemuda tidak harus dipandang sebagai bahaya yang mengancam

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
jiwanya. Dia dapat menegur pemuda seperti itu dengan kata-kata yang tegas: dia dapat mengacuhkan perlakuan itu dan seolah-olah tidak melihat atau mendengar apa-apa. Reaksi melarikan diri hanyalah tepat bila keselamatannya sungguh-sungguh terancam. Kalau terus-menerus merasa takut pada pemuda, bagaimana akibatnya nanti bila timbul keinginan untuk mendapatkan seorang pacar seperti pemudi sebaya yang lain? Pokoknya, Zaedun harus dibantu untuk membedakan antara pemuda yang sungguh-sungguh tidak genah, pemuda remaja yang sedikit nakal, dan pemuda yang betul-betul genah. Hanyalah mereka yang sungguh-sungguh tidak genah patut dihindari; yang sedikit nakal dikoreksi saja; yang betulbetul genah boleh bergaul dengan dia tanpa dia menentukan macammacam syarat, supaya tabu bagaimana kaum pria itu. Dengan jalan yang demikian Zaedun mulai memikirkan tatacara lain dalam berhadapan dengan seorang pemuda. Pemikiran/tanggapan kognitif yang baru ini tidak serta merta menghilangkan rasa takut dan benci, tetapi memberi kemungkinan untuk menghilangkan rasa takut dan benci itu walau memakan waktu yang lama. Kemudian, konselor mengusulkan kepada Zaedun untuk berani terjun, dengan menerima tawaran ikut serta dalam pementasan drama dan berpartisipasi dalam kelompok belajar Dawar-putri di sekolahnya. Perilaku nyata (R) ini akan membantu Zaedun mengusahakan sesuatu yang konkret, yang tidak hanya tinggal gagasan saja. Akhirnya, Zaedun menyatakan kerelaannya untuk terjun dan mencari pengalaman baru dalam bergaul dertgan teman Dawar di sekolahnya. (5) Mengakhiri hubungan pribadi dengan Zaedun.

Draf kuliah Teknik Konseling

60 |

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

BAB 11 TEKNIK DALAM KONSELING ANALISIS TRANSAKSIONAL
Tokoh konseling ini adalah Eric Berne. Ada empat tujuan yang ingin dicapai dalam konseling analisis transaksional, di antaranya:  Tujuan yang pertama, konselor membantu klien yang mengalami kontaminasi (pencemaran) status ego yang berlebihan.  Konselor berusaha membantu mengembangkan kapasitas diri klien dalam menggunakan semua status egonya yang cocok. Ini menyangkut pula dalam memperoleh kebebasan dan kernampuan yang dapat ditembus di antara status egonya.  Konselor berusaha membantu klien di dalam mengembangkan seluruh status ego dewasanya. Pengembangan ini pada hakikatnya adalah menetapkan pikiran dan penalaran individu. Untuk itu dibutuhkan suatu kemampuan serta kapasitas yang optimal dalam mengatur hidupnya sendiri.  Tujuan terakhir dari konseling adalah membantu klien dalam membebaskan dirinya dari posisi hidup yang kurang cocok serta menggantinya dengan rencana hidup yang baru atau naskah hidup (life script) yang lebih produktif. Proses dan Teknik Konseling Analisis Transaksional Berdasarkan keempat tujuan konseling di atas, kemudian dibuatlah suatu kontrak. Kontrak di antara konselor dan klien ini merupakan suatu ciri khas dalam usaha klien untuk mengadakan hubungan proses konseling analisis transaksional. Beberapa persyaratan yang harus dipenuhi dalam kontrak, di antaranya:

(a) Dalam kontrak, konselor, dan klien harus melalui transaksi dewasa-dewasa, serta ada kesepakatan dalam menentukan tujuantujuan yang ingin dicapai. (b) Kontrak harus mempertimbangkan beberapa hal, di antaranya pertimbangan pertama, konselor memberikan layanan kepada klien secara profesional (baik berupa kesempatan maupun keahlian), sedangkan pertimbangan kedua, klien memberikan imbalan jasa kepada konselor, dan menandatangani serta melaksanakan isi kontrak sesuai dengan waktu atau jadwal yang telah ditetapkan. (c) Kontrak memiliki pengertian sebagai suatu bentuk kompetensi antara dua pihak, yaitu pihak pertama adalah konselor yang harus memiliki kecakapan atau kemampuan untuk membantu klien dalam mengatasi masalah-masalahnya, sedangkan di pihak kedua ialah klien, harus cukup umur dan matang untuk memasuki suatu kontrak. (d) Akhirnya tujuan dari kontrak haruslah sesuai dengan kode etik konseling. Dalam konseling yang menggunakan pendekatan analisis transaksional digunakan teknik tertentu. Teknik yang dipergunakan terdiri dari empat tahap. Tahap itu di antaranya: (a) Struktural, (b) Analisis transaksional, (c) Analisis naskah (script analysis), dan (d) Analisis main an (game analysis).

(a) Analisis struktur (structural analysis) Analisis struktur sebagai langkah pertama dari proses hubungan konseling analisis transaksional, telah diuraikan secara luas pada struktur kepribadian di muka. Apabila ditelaah secara lebih mendalam tentang status ego itu (status ego anak, dewasa, dan orang tua) maka akan membentuk struktur kepribadian. Dan bila kemudian dicoba pula untuk menegakkan diagnosis dari status ego ini, maka konselor telah mulai mehmgkah ke arah analisis

Draf kuliah Teknik Konseling

61 |
struktur kepribadian. Telah diketahui bahwa setiap orang memiliki status ego anak, dewasa, orang tua, dengan demikian setiap kali konselor mengadakan pertemuan konseling dengan seorang klien, maka dapatlah dianalisis sejumlah status ego. Semua status ego ini adalah kondisi psikis yang normal. Setiap status ego memiliki kelebihan-kelebihan disamping kekurangkekurangannya. Pada status ego anak terdapat intuisi, kreativitas, dan kegembiraan; pada status ego dewasa diperlukan demi kelangsungan hidup; sedangkan status ego orang tua bermanfaat dalam berperan sebagai tokoh dalam mendidik anak-anak, memberikan petunjuk-petunjuk yang secara otomatis mempengaruhi sifat, sikap, dan tingkah laku, kemudian mengatahkan mereka untuk dapat berpikir dan bertindak yang lebih efektif. Jadi, status ego itu mempunyai nilai yang penting dalam kehidupan seseorang. Satu saja dari ketiga status ego itu mengganggu keseimbangan hidup yang sehat, perlulah kiranya dianalisis dan diadakan penataan kembali. Hidup tanpa kelengkapan status ego akan membosankan, menjemukan serta tidak menggairahkan.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
Terjadinya suatu transaksi disebabkan oleh adanya stimulus atau rangsangan. yang datang dari seseorang pembicara yang, didengarkannya. Sedangkan respons atau tanggapan dari orang yang diajak bicara (mendengarkan) mungkin saja menyebabkan terjadinya suatu rangkaian stimulus respons ... dan seterusnya. Di sini yang terpenting bagaimana seorang konselor mampu untuk menganalisis status, ego yang ada, status ego yang manakah yang menerima stimulus serta memberikan respons. Untuk menganalis status ego, stimulus maupun responsnya, tidaklah tukup hanya bersandar kepada apa yang diungkapkan oleh kliensecara verbal, tetapi juga harus mengimalisis sikap dan sifat dari klien yang nonverbal misalnya: sikap tubuh, air muka, nada suara, tindak tanduknya dalam transaksi. Bila pemahaman mengenai bentuk-bentuk transaksi antara masing-masing status ego telah mendalam dan telah dikuasai oleh konselor, maka konselor akan lebih mudah untuk mengadakan analisis transaksional yang terjadi pada saat proses pendekatan konseling. Bagaimana peranan data-data dan informasi yang dimiliki dalam konseling analisis transaksional? Jawabnya, bahwa dalam konseling analisis transaksional penggunaan data-data dan informasi yang dimiliki oleh klien pada masa lalu, tidaklah mutlak diperlukan. Dengan menggunakan apa yang diungkapkan oleh klien baik verbal maupun nonverbal dalam saat terjadinya transaksi sudah cukup .memadai untuk digunakan sebagai sumber informasi dalam menganalisis klien. Di sinilah letanya ciri khas dari analisis transaksional (TA) yang tidak terpaku dengan masalah teoretis, tetapi berorientasi pada perbendaharaan bahasa sehari-hari yang dipergunakan dalam pergaulan. Dalam menganalisis status ego anak (A) bukan saja harus mendengarkan transaksi dengan melalui ucapan dan kata-kata, tetapi juga melalui sikap, sifat atau tingkah laku nonverbal dengan isyarat-

(b) Analisis transaksional Penghayatan tentang ketiga status ego di atas (anak, dewasa, orang tua) merupakan bahan berharga bagi konselor, dalam rangka melangkah ke tahap selanjutnya, yaitu analisis transaksional yang terjadi pada suatu proses konseling dengan klien. Jadi, tahap pertama tersebut di atas dari proses pendekatan konseling analisis transaksional ditekankan kepada pengembangan pemahaman klien untuk mengikat transakasi yang normal.

Draf kuliah Teknik Konseling

62 |
isyarat dan gerakan-gerakan yang ditampilkan oleh klien dalam komunikasi dengan konselor. Petunjuk nonverbal bahwa status ego anak menampakkan diri, misalnya: tertawa terbahak-bahak, mengangkat bahu, mata diarahkan ke bawah, air mata, bibir yang gemtar karena marah atau sedih, dan lain-lain. Sedangkan petunjuk verbal status ego anak menampakkan diri yaitu melalui ungkapan dan kata-kata, misalnya: "Saya pikir .... " "Menurut hemat saya "Berdasarkan informasi …” "Bagaimana ..... ?" "Siapa ..... ?" Ungkapan khas dari status ego dewasa kita dikenali dari ungkapan Why, What, Where, When, Who, dan How. Semua data yang masuk menunjukkan adanya tanda processing data dari dewasa. Menganalisis status ego orang tua dapat dikenali dengan petunjuk nonverbal, misalnya: sikap merangkul, membelai, berpangku tangan, kening berkerut, memukul paha, menepuk bahu orang lain, badan sedikit condong ke depan atau ke belakang, mata melotot, dan lain-lain. Secara verbal status ego orang tua dapat dikenali melalui ungkapan dan kata-katanya, misalnya: "Ingat, kau harus ..." "Lebih baik kau …" "Pokoknya kau harus ..." Dengan mengenali ketiga status ego (anak, dewasa, dan orang tua) yang dinyatakan oleh klien baik secara langsung maupun tidak langsung, baik secara verbal maupun nonverbal konselor akan dapat mengenali status ego yang dimiliki oleh klien atau status ego yang tampak pada diri klien. Dengan mengetahui berbagai status ego seseorang (klien), konselor akan dapat untuk menentukan produktivitas komunikasi dengan klien. Dengan demikian, konselor akan dengan mudah untuk memberikan suatu analisis terhadap klien.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
(b) Analisis mainan (game analysis) Suatu game memiliki tiga unsur penting di antaranya: (l) Transaksi yang tamp aknya berjalan seperti biasa dapat berkulit seakan-akan transaksi berlangsung secara wajar. (2) Dalam transaksi tampak adanya suatu maksud yang terselubung (maksud yang tersirat di balik ucapan). (3) Adanya imbalan (pay off). Ketiga unsur ini selalu ada dalam segala bentuk analisis transaksional dengan menggunakan game. Peranan konselor dalam analisis mainan apabila klien benar-benar bermotivasi untuk memperbaiki sikap, sifat, maupun kebiasaan yang dirasakan perlu untuk diperbaiki dan memerlukan bantuan dari konselor. (c) Analisis naskah (script analysis) Analisis naskah (script analysis) adalah merupakan langkah terakhir dari suatu tata laksana pendekatan konseling dengan berorientasi kepada analisis transaksional. Analisis naskah terjadi sejak masa si bayi masih dalam asuhan orang tuanya (bapak atau ibu) di mana pada masa itu terjadi bentuk transaksi antara orang tua dengan anak-anaknya. Lambat laun dengan terjadinya transaksi antara anak dan orang tua terciptalah suatu tujuan hidup atau rencana hidup (life plant) yang dalam istilah analisis transaksional disebut script atau bila diterjemahkan dalam bahasa Indonesia disebut naskah. Segi positif dari naskah (script), ialah naskah itu bisa diubah, karena naskah itu terjadi dengan adanya proses learned atau sesuatu yang dibiasakan dan tidak karena faktor pembawaan. Karakteristik dari Pendekatan Konseling Analisis Transaksional Konselor analisis transaksional adalah individu yang lebih banyak berperan sebagai fasilitator dalam proses kelompok, dan juga sebagai pemimpin yang memiliki keahlian dalam menganalisis status ego, transaksi, permainan, dan naskah hidup (life script). Di samping itu, konselor juga harus memiliki kapasitas diri sendiri untuk

Draf kuliah Teknik Konseling

63 |
mengadakan interaksi, komunikasi, atau transaksi dengan klien secara terbuka, penuh kehangatan, dan murni. Dan juga sebagai s.eorang konselor harus memiliki kemampuan untuk membaca dan mengamati tingkah laku klien baik secara langsung maupun tidak langsung, baik verbal maupun nonverbal. Eric Berne menyatakan dua kebutuhan tambahan yang harus dimiliki oleh seorang konselor analisis transaksional, yaitu: (1) Konselor harus memiliki kemampuan untuk mengenal dari mana memulai untuk mengungkapkan ketiga status ego dari klien. (2) Konselor harus dapat memperlihatkan kemurnian dari komitmen pada klien, menunjukkan kepercayaan atas kemampuan dirinya dalam membahtu mengatasi kesulitan-kesulitan yang dihadapi oleh klien. Jadi dengan demikian, seorang konselor dengan memakai pendekatan AT harus memiliki pandangan yang penuh kehangatan, empati, cakap untuk memberikan tanggapan walaupun sekecil-kecilnya untuk mencapai tujuan dari konseling yang telah ditetapkan.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

Draf kuliah Teknik Konseling

64 |

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

BAB 12 TEKNIK PEMULIHAN PENYIMPANGAN TINGKAHLAKU
A. Konsep perubahan tingkah laku Penyimpangan tingkahlaku atau behavior disorder menunjuk pada berbagai bentuk abnormalitas yang sulit dirumuskan secara tegas dan tepat. Ada yang merumuskan abnormalitas dalam pengertian statistis, yaitu bahwa individu yang terletak di luar batas garis normal pada kurva normal. Ada pula yang memandangnya dari standard kultural, atau norma subyektif, individual. Setiap orang sewaktu-waktu akan memperlihatkan gejala salah suai, tapi orang yang memperlihatkan penyimpangan tingkahlaku akan menunjukkan gejala maladaptive yang lebih dominant dan continue dalam pola tingkahlakunya. Dengan kata lain, perbedaan antara manusia normal dengan yang abnormal memperlihatkan penyimpangan tingkahlaku tidaklah bersifat kualitatif. Tegasnya, pola tingkahlaku salah suai dan adaptif tidaklah secara tajam terpisah menjadi dua kelompok yang berbeda. Terapi tingkahlaku terutama digunakan untuk mengubah tingkahlaku yang termasuk abnormal, baik yang tergolong neurotik ataupun psikotik. Penyimpangan tingkahlaku ini dapat dijabarkan dalam berbagai jenis kegiatan, seperti ngompol, gagap, phobia, obsessi, kompulsi, hysteria, tics, alcoholism ataupun mental deficfency. Ada dua issue utama yang memelopori kepesatan penyembuhan penyimpangan tingkahlaku, yaitu operant conditioning (Skinner), dan reciprocal inhibitionnya (Wolpe). Operant conditioning menggunakan reinforcement. Reinforcement bisa bersifat umum maupun khusus. Yang umum misalnya perhatian, persetujuan, dan uang. Yang khusus, individual, yang disebut idiosyncratic reinforcement, contohnya

seorang anak yang tidak mau bicara sama sekali, tapi senang permen karet. Permen karet inilah yang dijadikan reinforcement bagi anak itu, antara lain dengan menjatuhkan permen karet itu ke lantai hingga terlihat oleh anak agar terjadi komunikasi. Terapi tingkahlaku memandang tingkahlaku individu mengikuti hukum kausal. Peranan penyuluh ialah membantu individu mengatasi hambatannya dengan jalan mengatur kembali assosiasi antara stimulus dengan respon, sehingga serasi dengan lingkungannya. Khusus berkenaan dengan perawatan penyimpangan tingkah Iaku, Wolpe menggunakan reciprocal inhibition yang terdiri atas enam teknik utama, yaitu; a. Desensitization dengan tujuan mengganti respon cemas terhadap stimulus tertentu dengan respon santai. Caranya ialah dengan mengurangkan ketegangan klien dengan jalan berlatih santai (relaks). Klien dibantu menyusun urutan stimulus yang mencemaskan dari mulai yang kurang mencemaskan hingga yang paling mencemaskannya. b. Assertive training merupakan latihan mempertahankan diri akibat perlakuan orang lain yang menimbulkan kecemasan. Klien dilatih untuk mempertahankannya dalam memelihara dirinya. c. Sexual training merupakan latihan yang digunakan untuk klien yang menghadapi masalah di waktu menghadapi jenis kelamin lain. Kegiatan ini berulangkali dilakukan hingga kecemasan itu sendiri berangsur berkurang. Klien dihadapkan pada stimulus bertahap, hingga akhirnya tidak memperlihatkan kecemasannya di saat bekerja dengan jenis kelamin lain.

Draf kuliah Teknik Konseling

65 |
d. A version therapy yang digunakan untuk menghilangkan kebiasaan buruk. Klien mengganti respon terhadap stimulus dengan prosedur pemberian stimulus yang tidak disenanginya. e. Covert desensitization digunakan untuk menyembuhkan tingkahlaku klien yang menyenangkan, tapi menyimpang. Klien dilatih untuk memberikan respon negatif terhadap stimulus yang disenanginya itu dengan jalan membayangkan sesuatu yang tidak menyenangkan dirinya. f. Thought stopping digunakan untuk menghilangkan respon cemas dengan jalan melatih menghentikan bayangan cemas itu. Selanjutnya Wolpe menyodorkan dua tipe desensitization, yang disebut imaginal desensitization (SD-I) dan in vivo desensitization (SDR). Imaginal desensitization menggunakan reproduksi imaginasi subyek, sedang in vivo desensitization menggunakan situasi yang nyata. Untuk merawat berbagai penyimpangan tingkahlaku dipergunakan berbagai latihan, dapat menggantikan schock listrik, sirine, berbagai bentuk ganjaran, baik intrinsik ataupun ekstrinsik. Ada empat pandangan tentang jenis metoda psikotherapi yang ada (terapi tingkahlaku dan terapi lainnya) yaitu, bahwa: (a) metodametoda penyuluhan itu berbeda secara tajam baik teori ataupun tekniknya sehingga tidak dapat dipertemukan, (b) metoda-metoda penyuluhan saling melengkapi, karena memiliki kesamaan dan perbedaan, (c) terapi tingkahlaku oleh psikodinamika dipandang sebagai bagian kecil dari psikoterapi, dan (d) para ahli terapi tingkahlaku memandang sebaliknya, bahwa psikoterapi dapat dimasukkan sebagai bagian dari terapi tingkahlaku.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
Terdapat perbandingan antara terapi tingkahlaku dengan psikoterapi, sebagai berikut:  Terapi tingkahlaku menekankan akan perubahan simptom, sedang psikoterapi merawat berbagai perasaan yang tidak teratur.  Teori tingkahlaku menggunakan latihan yang bertahap, sedang psikoterapi menganggap, bahwa pertalian dengan klien merupakan kunci penyembuhan.  Terapi tingkahlaku menggunakan tahapan fantasi klien dalam latihan, sedang psikoterapi membina pertalian agar klien berani mengekspresikan segala perasaannya.  Terapi tingkahlaku menggunakan ayersion technique, sedang psikoterapi menghubungkan tingkahlaku yang ada dengan pola tingkahlaku yang lain.  Terapi tingkahlaku menggunakan conditioning yang positif, sedang psikoterapi mentafsirkan fantasi dan mimpi klien. Di samping mengajukan perbedaan, ada pula kesamaan antara kedua metoda terapi itu, yaitu bahwa kedua-duanya menggunakan teknik:  encouragement, advice dan reassurence  manipulasi lingkungan  mencari sumber stress  mencari pola tingkahlaku klien. Berdasarkan perbedaan dan persamaan itu, berbagai metoda terapi itu saling melengkapi. Apa yang tiada terjangkau oleh aliran terapi tertentu dapat juga digunakan metoda lain. Konsep tingkahlaku yang digambarkan dalam pandangan ahli terapi tingkahlaku belum mencakup seluruh aspek penggerak tingkahlaku itu sendiri. Kiranya akan memadai apabila terapi tingkahlaku tidak dipertentangkan dengan terapi lainnya, tapi justru digunakan sebagai metoda yang lengkap melengkapi. Ditinjau dari metodologinya, terapi tingkahlaku memerlukan ruangan khusus tempat eksperimen. Ruang seperti ini kadang-kadang justru

Draf kuliah Teknik Konseling

66 |
berlainan dengan situasi real bahkan tidak identik. Apabila individu menghadapi kondisi baru, mungkin terbentuk tingkahlaku salah suai baru pula. Oleh karena itu keterbatasan metoda ini hendaknya diimbangi oleh kemampuan penyuluh dalam menganalisis stimulus yang mana yang menimbulkan tingkahlaku salah suai, dan respon manakah yang seharusnya diperkuat. Dalam pembentukan tingkah laku baru, metoda ini dapat dimanfaatkan oleh berbagai pihak, baik guru, orang tua ataupun klien sendiri. Namun demikian metoda terapi apa pun, janganlah dipandang sebagai yang mujarab untuk berbagai gangguan tingkahlaku. Pandangan penyuluh, masalah dan keadaan klienlah yang akan menentukan keberhasilan perawatan klien. Penyimpangan tingkahlaku itu dalam empat katagori: (1) memperlihatkan gejala neuroticism yang tinggi sekalipun ada tekanan (stress) yang rendah, tapi dihayati oleh subyek sebagai ancaman. (2) memperlihatkan gejala neuroticism yang rendah, akan tetapi mengalami tekanan (stress) yang tinggi. (3) memperlihatkan gejala neuroticism yang rendah, akan tetapi gagal untuk memperoleh keterampilan yang kompleks. (4) memperlihatkan gejala psychoticism yang tinggi. Terapi tingkahlaku akan mencoba mengubah tingkahlaku yang termasuk abnormal, baik yang tergolong neurotik, psikotik, ataupun tingkahlaku manusia yang tergolong normal. Penyimpangan tingkahlaku ini dapat dijabarkan dalam berbagai bentuk seperti: ngompol, gagap, phobia, obsessi dan kompulasi, histeri, tiks, delingkuensi, psikopat, kriminalitas, ketimpangan seksual, psikosa alcoholism, dan mentaldeficiency pada manusia yang tergolong normal. B. Berbagai Teknik Mengubah Tingkahlaku Dalam mengubah tingkahlaku tidak ada prosedur yang berlaku untuk setiap perawatan penyimpangan tingkahlaku. Pada dasarnya

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
setiap gangguan merupakan kasus yang menuntut kreativitas ahli terapi. Namun demikian ada pola umum yang dapat digunakan.

1. Enuresis (ngompol) Terdapat perbedaan pengertian Enuresis, yang intinya dikemukakan sebagai perilaku ngompol yang tidak terkendalikan dan tidak diinginkan. Biasanya terjadi di waktu tidur pada anak-anak yang telah menginjak umur tiga tahun ke atas. Untuk terapinya, perlu dibedakan jenis enuresis ini yaitu:  primary enuresis (ngompol malam hari) dan secondary enuresis (ngompol setelah diganti pakaian).  ngompol yang reguler dan sewaktu-waktu.  ngompol karena gangguan organik atau bukan karena gangguan organik.  kurang memperoleh latihan buang air kecil di waktu kecil atau karena kekeliruan latihan di masa kecil. Para ahli sering berbeda pendapat tentang gejala ngompol yang disebabkan karena kriteria yang berbeda. Manakah yang sebenarnya jadi masalah:  anak yang berumur empat tahun yang ngompol dua malam seminggu, ataukah  anak yang berumur tujuh tahun, yang ngompol satu malam seminggu,  anak yang berumur sepuluh tahun yang ngompol sebulan satu kali. Namun demikian mereka sependapat, bahwa seorang anak berumur empat tahun yang ngompol satu bulan satu kali, dipandang kurang serius masalahnya apabila dibandingkan dengan seorang remaja yang ngompol sebulan sekali.

Draf kuliah Teknik Konseling

67 |
Gejala ngompol ini sebenarnya merupakan masalah sosial dan strata sosial orang tua mempunyai pengaruh terhadap pandangan mereka. Bagi kelas sosial rendah, anak yang berumur tiga tahun yang selalu ngompol, dianggap tidak apa-apa. Akan tetapi pada kelas sosial tinggi, masalah anak yang berumur dua tahun, yang seminggu sekali ngompol, sudah dipandang sebagai masalah. Ahli teori Psikodinamika memandang enuresis sebagai "overt symptom" dari gangguan yang dialami yang bersangkutan. Sedang para psikiatris memandang enuresis sebagai sindrom kepribadian ataupun fisiologis. Kaum behavioris berpegang pada tiga prinsip: bayi yang baru lahir memiliki daya refleks yang wajar, yang polos. anak yang lebih besar menghadapi masalah pengembangan pusat syaraf melalui kematangan dan belajar, dan masih berpegang pada gerak refleks yang wajar. keterampilan buang air kecil menggambarkan tingkat keterampilan yang kompleks, yang dapat menimbulkan masalah bagi anak, terutama dalam mengendalikannya. Yang menjadi masalah pokok bagi kaum behavioris ialah bagaimanakah pembentukan pengendalian buang air kecil itu (baik siang ataupun malam) dan faktor-faktor apa yang menyebabkan kegagalan dalam pengendalian tersebut. Menurut mereka, ada 2 proses yang terlibat dalam pengendalian tingkahlaku tersebut, yaitu: proses fisiologis yang kompleks, mulai dari ginjal hingga keluar kealat kelamin, dengan daya otot dan volume air kencing itu sendiri. proses perkembangan pengendalian oleh pusat syaraf. Berdasarkan perkembangannya, ada tiga tahapan cara penyembuhan ngompol dengan conditioning, yaitu:

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
a. menggunakan theori classical conditioning dan metoda lonceng. Ada tahapan yang dapat diikuti untuk mengubah prilaku ngompol: tahapan pre-training, dan tahapan training, membangunkan anak setelah ngompol, dengan menggunakan lonceng (bell), yang dapat digambarkan: anak terbangun apabila terjadi ketegangan ingin buang air kecil, sebelum lonceng berbunyi (sebelum ngompol). b. menggunakan shock listrik. Pinggang anak dibalut dengan ikat pinggang yang dihubungkan dengan elektroda. Apabila anak itu kencing, terjadi denyutan elektroda pada alat kelamin anak. Dengan demikian anak itu pun terbangun. c. menggunakan instrumental avoidence conditioning. Lovibond menggunakan sirine sebagai alat untuk menghukum anak ngompol. Di saat anak mulai ngompol, sirine berbunyi cukup keras, sehingga mengejutkan anak. Tapi kemudian sirine itu tidak perlu lama berbunyi cukup satu sekon. 2. Encorpresis (gangguan buang air besar ) Encorpresis merupakan gangguan dalam pengaturan buang air besar, yang tidak disebabkan oleh gangguan organ tubuh. Gangguan ini diperoleh akibat perlakuan orang tua terhadap anak berkenaan dengan buang air besar. Ada orang tua yang sangat santai, membiarkan anaknya berbuat sekehendak anak itu. Dan ada juga orang tua yang justru sangat keras terhadap anaknya. Adapun teknik penyembuhannya dengan jalan: Latihan kembali secara sistematis, dengan menggunakan prinsip-prinsip operant conditioning. Di samping itu dapat juga menggunakan satu deretan tahapan reward training untuk buang air pada waktu dan tempat yang ditentukan. Kemudian dilanjutkan dengan self control, dengan dijanjikan ganjaran apabila dapat melaksanakannya dengan baik. Pada dasarnya penyembuhan tersebut bersifat situasional, dan sejalan dengan penyembuhan Enuresis.

Draf kuliah Teknik Konseling

68 |

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
c. Negative practice yang mirip dengan massed practice "Yang terganggu" diminta mengulang seluruh kalimat yang menunjukkan kata-kata mengganggu, sehingga lancar. d. Rythmic and Syllable time speech yang memberi kesempatan kepada yang "terganggu" untuk mengucapkan kata-kata mengikuti rithme tertentu, dengan diukur pula waktunya. e. menggunakan jalan mengurangi respon yang menunjukkan sikap cemas. Hal ini dapat dilakukan secara berkelompok dengan membahas berbagai masalah penyesuaian diri. 4. Phobia Istilah phobia ada dalam berbagai kategori, seperti takut pada hewan, social interpersonal, penyakit, kematian, suara, dan phobia. Phobia sendiri dibagi-bagi menjadi seratus tipe. Metoda yang paling disukai digunakan untuk menyembuhkan phobia ialah systematic desensitization dengan tahapan: latihan santai, membentuk urutan tahapan kecemasan menurunkan kepekaan emosional berkenaan dengan obyek yang mencemaskan. Teknik yang digunakan dapat juga berupa membayangkan obyek yang ditakuti dalam khayalan, atau dapat juga dengan menyajikan obyek yang ditakuti secara nyata. Ada gejala lain yang menarik perhatian para ahli pada sepuluh tahun terakhir ini yaitu masalah School phobia. Istilah ini selalu dihubungkan dengan masalah keengganan anak datang ke sekolah. Keengganan ini dilatar-belakangi oleh situasi sekolah yang dipandang menimbulkan rasa takut pada anak. Terdapat berbagai kemungkinan tentang keengganan masuk sekolah itu, di antaranya: anak itu sendiri pembolos, keengganan masuk sekolah yang dilatarbelakangi keengganan meninggalkan rumah. Dalam kondisi seperti itu treatmentnya mungkin diarahkan kepada penserasian pertalian antara anak dengan orang tua di rumah.

3. Stuttering (gagap dan mengulang kata ) Sulitlah dirumuskan secara tegas, mana yang disebut gagap dan tidak gagap, apalagi kalau dihubungkan dengan masalah kelancaran berbicara (fluency). Masalah ini termasuk kategori "continum" dan bukan dikhotomi. Ada orang yang mengulang beberapa kata saja, seluruh kata, beberapa ungkapan atau memperbaiki ucapan. Ada pula yang kata-katanya tidak lengkap terputus-putus atau dipanjangpanjangkan, sehingga dapatlah dirumuskan, bahwa gejala ini bersifat individual. Terdapat beberapa bukti empirik yang menunjukkan, bahwa stuttering itu bisa diubah hingga tahapan tertentu. Adapun pengubahan dan penyembuhan tersebut sebagai berikut: a. feedback Control of Stuttering Stuttering itu dapat disembuhkan dengan teknik "speech shadowing", yaitu dengan jalan memberi kesempatan kepada orang yang terganggu tersebut untuk berbicara keras-keras, mengikuti ucapan orang yang membaca satu bacaan. Dapat juga disuruh membaca sendiri secara terus-menerus, yang pada mulanya diberi contoh membaca. Latihan ini diulang beberapa kali dengan membaca 40 - 50 kata. Orang yang terganggu itu terus membaca dan diikuti suara orang lain yang lancar membaca (melalui tape recorder, headphone). b. Operant Control of Stuttering Perilaku stuttering dapat diubah dengan jalan mengendalikan apa yang diucapkannya, karena suara yang dikeluarkan oleh yang gagap itu menimbulkan suara yang tidak menyenangkan. Dalam teknik ini digunakan extrinsic (es cream) dan intrinsic rewards (mencapai hasil yang lebih baik).

Draf kuliah Teknik Konseling

69 |

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.
dan manja. Exhibitionis dramatization, bersandiwara, dusta, berkhayal, kurang mampu mengendalikan emosi, reaksinya tidak konsisten, menunjukkan tingkahlaku sexual, provokatif, dingin, takut yang mendalam berkenaan dengan seks, gagal mengembangkan dorongan seks pada tujuan yang wajar, ketidakmatangan seks, banyak tuntutan dan banyak bergantung. Hysteria juga merupakan gangguan yang tampak dalam perilakunya, emosinya tidak stabil, represi, mudab terpengaruh. Adapun orang yang mengalami conversion hysteria. memanifestasikan konflik tersebut dalam gejala-gejala fisik, seperti buta paralyses (syaraf yang tidak berfungsi), anesthesia (daya pekanya hilang). Jenis hysteria lainnya ialah: somnambulism (jalan-jalan sambil tidur), amnesia (lupa akan segala pengalamannya) dan multiple personality. Karena banyak jenisnya, penyembuhannya dapat digolongkan dalam beberapa kelompok: a. Menghilangkan nonorganic sensory dan perceptial functioning, seperti pada kebutaan, ketulian dan daya peka. b. menghilangkan non-organik motor functioning. seperti pada kejang tangan, aphobia (kebisuan), retention of urine, anorexian (hilang nafsu makan).

Adapun karakteristik School Phobia ialah:  memperlihatkan rasa takut sakit, kalau-kalau mendapat bencana di sekolah.  menunjukkan keluhan yang bersifat badaniah, seperti sakit kepala dan ngantuk.  takut berpisah dengan ibu, selalu cemas akan berbagai bentuk konflik antara orang tua dengan petugas administrasi sekolah. Pemulihannya antara lain dengan mengusulkan agar sekolah dan keluarga diarahkan untuk menghasilkan powerful pressure terhadap anak agar mau kembali ke sekolah. Dapat pula menggunakan classical dan operant conditioning dengan prinsip reinforcement. Juga bisa menggunakan situasi permainan yang secara bertahap mirip dengan kondisi sekolah yang sebenarnya. Ditambahkan pula dengan teknik yang memungkinkan orang tua dan guru dilatih untuk memberikan ganjaran yang hampir bersamaan. 5. Obsessi dan kompulsi Obsessi menunjukkan idea yang berulangkali muncul dalam pikiran klien dan sulit dihindari. Kompulsi merupakan impuls untuk berbuat berulangkali. Kedua hal ini seringkali menjadi satu kesatuan yang dimanifestasikan dalam bentuk tingkah laku, dan sulit dikendalikan. Manifestasinya gelisah dan cemas. Untuk menyembuhkannya ada dua tahapan, yaitu: (a) usaha langsung menghilangkan tingkah laku obsessi pada awal mula munculnya gangguan tersebut yang perlu diusahakan dengan desensitization, (b) digunakan teknik SD-I dan SD-R. 6. Gangguan Hysteria Istilah hysteria mengandung berbagai arti seperti: hysterical personality, conversion hysteria, anxiety hysteria. Adapun karakteristik orang yang "hysterical personality", ialah: egois, congkak, egocentris, self centered

7. Gangguan Tics Pada mulanya gerakan merupakan kegiatan yang terkoordinir dan terarah yang ditumbuhkan oleh sebab-sebab di luar atau idea. Tapi kemudian menjadi kebiasaan yang tidak diinginkan oleh individu yang bersangkutan, tanpa alasan dan tanpa maksud. Tics ini meliputi gerakan mata, perut, hidung, dan leher yang tidak terkontrol. Untuk perawatan tics, dilakukan dengan jalan massed practice. Latihan ini secara berangsur diadakan, mulai satu menit, lima menit hingga

Draf kuliah Teknik Konseling

70 |
satu jam. Mula-mula di bawah pengawasan, tapi kemudian dilakukan sendiri oleh klien. 8. Sexual disorder Penyimpangan sek dapat diteliti dengan cara mengukur perubahan alat kelamin di saat nonton blue film. Sejak awal mula melihat film, pada pertengahan film ini, hingga tujuh menit sesudah film terakhir, perubahan alat kelaminnya diukur.

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

Terdapat beberapa cara penyembuhan, di antaranya ialah: a. classical aversive conditioning with drugs. Klien dibaringkan di kamar gelap, dengan proyektor. 1a disuntik agar mual di saat melihat film dari jenis kelamin sendiri. Demikianlah dilakukan hingga enam hari berturut-turut. b. instrumental escape and avoidance conditioning with schock as the aversive stimulus. Klien mendapat schock di saat menunjukkan tingkahlaku homoseks. Atau ia mendapat reinforcement di saat diperlihatkan gambar-gambar wanita telanjang.

Draf kuliah Teknik Konseling

71 |

S. Miharja, S.Ag.,M.Pd.

Rujukan:
Bimo Walgito. 2005. Bimbingan dan Konseling. Andi Yogyakarta. Brammer, Awrence. 2000. The Helping Relationship. Prentice-Hall International Edition. MD Dahlan. 1985. Beberapa pendekatan dalam Konseling. CV Dipenogoro MD Dahlan. 1987. Latihan Dipenogoro dalam Keterampilan Konseling. CV

Miharja. 2008. Pengantar Bimbingan dan Konseling. LPM STAIS. Sukardi. 2000. Pengantar Pelaksanaan Program Bimbingan dan Konseling. Rineka Cipta. Surya. 2003. Psikologi konseling. Pustaka Bumi Quraisy. Prayitno & Erman Amti. 2004. Dasar-Dasar Bimbingan dan Konseling. Rineka Cipta Tohirin. 2007. Bimbingan dan Konseling Di Madrasah. Rajagrafindo Persada. Yies Sadiyah. 1997. Bimbingan dan Konseling di Sekolah. IAIN SGD Bandung Willis. 2005. Konseling Individual, Teori dan Praktek. Alfabeta

Draf kuliah Teknik Konseling

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->