BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG HIV (Human Immunodeficiency Virus) adalah virus yang menyebabkan AIDS.

HIV ini merusak sistem kekebalan tubuh manusia karena merusak sel darah putih (sel T/ T Helper/ sel CD4). HIV terdapat dalam cairan tubuh seseorang yang telah terinfeksi seperti di dalam darah, sperma atau cairan vagina. Sedangkan Aids (Acquired Immunodefiency Syndrome) sendiri adalah kumpulan gejala yang disebabkan oleh Virus HIV yang merusak sistem kekebalan tubuh, sehingga tubuh menjadi rawan terhadap serangan penyakit. Orang Dengan HIV/AIDS atau disingkat ODHA adalah istilah yang digunakan bagi penderita penyakit mematikan menular seksual HIV/AIDS. HIV/AIDS disebut penyakit menular seksual disebabkan penularan awal dan yang paling banyak memang diakibatkan dari aktivitas tersebut. Kegiatan prostitusilah yang menumbuh suburkan penyebaran penyakit ini. Sedangkan istilah mematikan, disebabkan oleh virus ini menyerang sistem kekebalan tubuh yang akan membawa kematian pada pasien dan sampai saat ini belum ditemukan obat yang dapat menyembuhkan penyakit ini. Obat yang tersedia saat ini hanyalah untuk memperkuat pertahanan tubuh ODHA, bukan menyembuhkan Odha dari HIV/AIDS. Odha menjadi bagian penting dalam upaya Penanggulangan HIV/AIDS karena mereka adalah orang-orang yang hidupnya tersentuh dan terpengaruh secara langsung oleh virus ini. Mereka adalah sumber pengertian yang paling tepat dan paling dalam mengenai HIV/AIDS. Pengertian ini penting dimiliki oleh setiap orang, terutama oleh mereka yang pekerjaannya berhubungan dengan HIV/AIDS. Bagaimana bisa

merencanakan sesuatu mengenai HIV/AIDS tanpa lebih dulu mengerti dampak virus itu pada manusia ? Banyak yang tidak tepat dalam cara orang melihat peranan Odha. Odha diajak berpartisipasi, tetapi tetap bukan sebagai bagian masyarakat. Odha cenderung dijadikan obyek untuk memuaskan rasa ingin tahu. Odha dijadikan contoh-dalam konotasi negatif. Odha dijadikan token (tanda partisipasi saja). Dengan merangkul Odha atau mendatangkan Odha ke sebuah pertemuan, orang bisa kelihatan politically correct. Odha dijadikan pemancing rasa iba. Yang menyedihkan juga, Odha dijadikan sebuah komoditi.

Kecemasan tentu membayangi. Odha memiliki kehidupannya sendiri yang tentu saja tidak dapat dihentikan hanya dengan alasan penyakit mematikan yang dideritanya. Faktanya. hak-hak Odha dalam kehidupan sehari-hari sering terabaikan. mudah menular dan tidak dapat dicegah. stigma terhadap Odha telah menjadi sumber ketakutan bagi sebagian masyarakat. Dengan adanya hal-hal di atas ini penulis mencoba meneliti bagaiman hubungan antara tingkat pengetahuan dengan sikap masyarakat terhadap Orang Dengan HIV/ AIDS (ODHA).Terus terang saja. Odha agar dapat berinterksi kembali di tengah-tengah kehidupan. Bagaimanapun juga mengetahui diri terinfeksi HIV/AIDS bukan hal yang mudah. Tidak hanya akan mengalami gejala-gejala klinis berupa penyakit semata. tetapi juga berbagai permasalahan psikis dan sosial. Orang mencibir padanya. Acapkali muncul berbagai perdebatan yang mempertentangkan antara kepentingan masyarakat umum dengan Odha. ODHA tentu tetap butuh berinteraksi sosial guna mematangkan kisi-kisi sosial kepribadiannya dalam bermasyarakat. Akibatnya. Odha memang menarik. . Alasan yang sering digunakan adalah demi menyelamatkan masyarakat. dan ini membutuhkan perhatian bagi orang -orang yang ada disekitarnya. berbahaya. sekitarnya. Akan tetapi dengan adanya orang-orang di sekitarnya yang memahami penyakit sekaligus penanganannya menjadi tanda bagi Odha bahwa masih banyak yang peduli. tetapi tetap berusaha mengintip. sekaligus tenaga medis akan membantu munculnya motivasi dari Odha sendiri untuk sembuh. tidak ada obatnya. Infeksi HIV (Human Immunodeficiency Virus) maupun status AIDS (Aquirred Immunodeficiency Syndrome) dapat menimbulkan dampak yang kompleks terhadap aspek bio-psikososial seorang Odha (Orang yang hidup Dengan HIV/AIDS). Seperti mitos bahwa AIDS merupakan suatu penyakit yang sangat mematikan. Adanya perhatian yang seksama dari orang-orang terdekat. belum dapat disembuhkan. Apapun yang terjadi. kesehatannya harus tetap dijaga. tetapi apabila dikaji kembali ternyata hanya karena pemahaman yang salah dari mitos-mitos negatif tentang Odha. Akan tetapi interaksi Odha dengan yang lain tetap memerlukan ilmu baik dari sisi medis maupun psikospirit agar interaksi yang berjalan tidak menjadi interaksi yang negatif terutama bagi Odha sendiri. Odha direndahkan tapi diminati karena ada gunanya.

Bagaimana tanggapan dan sikap masyarakat terhadap Orang Dengan HIV /AIDS (ODHA)? 3. Bagaimana peranan masyarakat dalam kehidupan Orang dengan HIV/AIDS (ODHA)? C. Bagaimana kehidupan ODHA dalam masyarakat ? 4. Untuk mengetahui bagaimana tanggapan dan sikap masyarakat terhadap Orang Dengan HIV /AIDS (ODHA) 3. Bagaiman Perlindungan Hak Asasi Manusia Terhadap Orang Dengan HIV/AIDS (ODHA) 2. Untuk mengetahui bagaimana Perlindungan Hak Asasi Manusia Terhadap Orang Dengan HIV/AIDS (ODHA) 2. Untuk mengetahui bagaimana peranan masyarakat dalam kehidupan Orang dengan HIV/AIDS (ODHA) . Untuk mengetahui bagaimana kehidupan ODHA dalam masyarakat 4. RUMUSAN MASALAH 1.B. TUJUAN PENULISAN 1.

respon dan sifat mudah kena serangan (vulnerability) ( Mariam Maluwa.BAB II PEMBAHASAN PERLINDUNGAN HAK ASASI ORANG DENGAN HIV/AIDS Pemajuan dan perlindungan hak asasi manusia (Ham) merupakan unsure yang paling penting di dalam mengatasi HIV / AIDS. Melbourne. Kita semua mengetahui perkembangan HIV/ AIDS yang begitu cepat telah memperburuk keadaan yang pada gilirannya membuka jalan bagi berbagai bentuk pelanggaran Ham yang menimpa orang dengan HIV/AIDS (ODHA) . Menurut Miriam Maluwa. . Titiktitik taut itu adalah dampak. HIV/AIDS and Human Rights: The Role of National Human Rights Institutions in the Asia Pacific. ada paling sedikit tiga jalan yang saling bertautan dimana pemajuan dan perlindungan Ham mempunyai hubungan penting dengan HIV/ AIDS. Australia 2001).

Sebagaimana kita ketahui bersama kelompok perempuan. kelompok guy. Uraian di atas menunjukkan dengan sangat jelas saling ketertautan antara pemajuan dan perlindungan Ham dengan efektifitas pencegahan dan perawatan ODHA. pekerja sek. Dalam konteks ini penting untuk dikemukakan disini. berorganisasi dan hak atas informasi dan edukasi merupakan faktor yang esensial bagi efektifitas program pencegahan dan perawatan HIV/ AIDS. Warga masyarakat tidak hanya cemas mereka akan terinfeksi mereka juga cemas akan kehilangan hak asasinya karena statusnya sebagai pengidap HIV. Hal ini berhubungan dengan stigma yang dikenakan pada HIV/AIDS dan diskriminasi. Kebebasan berbicara. Kasus-kasus seperti itu menghalangi program pencegahan dan perawatan HIV. dalam kasus dimana kaum perempuan dipaksa untuk melakukan hubungan sex yang tidak mereka inginkan. Sudah banyak dilaporkan para ODHA mengalami di kriminasi s hanya karena mereka diduga atau diketahui terkena HIV/AIDS. atau orang-orang yang diprosekusi karena orientasi seksual mereka. Hal itu disebabkan mereka tidak dapat mengaktualisasikan hak -hak sipil. pendidikan. Mudah kena serang (vulnerability).Pertama. sosial dan budaya mereka. narapidana lebih mudah terkena HIV. serta hak mereka untuk menikah dan membentuk keluarga. Kedua. atau dimana anak-anak tidak dapat mewujudkan haknya untuk memperoleh pendidikan dan informasi. pengguna obat. bahwa pemajuan dan perlindungan Ham adalah suatu jalan untuk menjawab kondisikondisi ekonomi. Pelanggaran Ham ODHA itu dengan sendirinya menambah dampak negatif wabah tersebut. ekonomi. sosial dan budaya yang membuat manusia mudah diserang infeksi HIV. Oleh karena itu program perlindungan Ham ODHA sudah 2 . Bahkan ODHA dibunuh karena serum -positive status. pelayanan kesehatan. anak-anak. berekspresi. politik. Tanggapan (Response). Itu berarti pemajuan dan perlindungan Ham menciptakan lingkungan yang mendukung bagi kebijakan nasional dalam menjawab HIV/ AIDS. dampak (impact). Ketiga. Misalnya. Para ODHA itu diingkari haknya untuk memperoleh pekerjaan. pengungsi dan migrant.

penyimpangan atau penghapusan pengakuan. dan kecerdasan serta keadilan. Diskriminasi terhadap ODHA merupakan diskriminasi terhadap kelompok yang tidak dibenarkan oleh UU Ham. UU Pengadilan Ham. Berkenaan dengan pemajuan dan perlindungan Ham. hukum. sosial. jenis kelamin. Kovenan Internasional Menentang Diskriminasi Rasial.´ 3 Konsepsi diskriminasi tersebut di atas jauh lebih luas dari konsepsi diskriminasi yang dianut oleh Kovenan Interrnasional tentang Hak Sipil dan Politik. kelompok. termasuk tentunya ODHA kita perlu mengenali asas-asas dasar UU Ham sebagai berikut : Pertama. suku. kebahagiaan. Kovenan Internasional Hak-Hak Ekonomi. yang harus dilindungi. Kovenan Internasional Hak-Hak Anak. ras. seperti. dan berbagai UU sektoral yang menyentuh hak-hak masyarakat. Kovenan Internasional Menentang Penyiksaan. (pasal 2) . budaya. saya perlu mengutip disini pengertian diskriminasi yang dianut oleh UU HAM sebagai berikut : ³Diskriminasi adalah setiap pembatasan. Kovenan Internasional tentang Hak-Hak Sipil dan Politik. dan aspek kehidupan lainnya. UUD l945. Negara Republik Indonesia mengakui dan menjunjung tinggi hak asasi manusia dankebebasan dasar manusia sebagai hak yang secara kodrati melekat pada dan tidak terpisahkan dari manusia. Oleh karena diskriminasi terhadap ODHA menjadi sumber dari segala bentuk kesewenangan dan kekerasan yang di alami ODHA. status ekonomi.seyogyanya menjadi prioritas kegiatan advokasi organisasi Ham baik pada for a nasional dan internasional. pelecehan. keyakinan politik. UU Ham. serta hukum nasional Indonesia seperti. Kovenan Internasional Penghapusan Segala Bentuk Diskrikminasi terhadap Perempuan. pelaksanaan atau penggunaan hak asasi manusia dan kebebasan dasar dalam kehidupan baik individual maupun kolektif dalam bidang politik. dan Kovenan Internasional Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Perempuan. Kovenan Internasional Menentang Diskriminasi Rasial. golongan. Sumber hukum yang mendasari perlinduungan Ham ODHA dapat dirujuk pada berbagai Kovenan Internasional Ham. status sosial. etnik. ekonomi. yang berakibat pengurangan. bahasa. dan ditegakkan demi peningkatan martabat kemanusiaan. dihormati. atau pengucilan yang langsung ataupun tak langsung didasarkan pada pembedaan manusia atas dasar agama. kesejahteraan. Sosial dan Budaya.

Hak untuk hidup. penegakan. Setiap orang dilahirkan bebas dengan harkat dan martabat manusia yang sama dan sederajat serta dikaruniai akal dan hati nurani untuk hidup bermasyarakat. Pasal 4). berbangsa. selaras dengan perkembangan zaman. Ketujuh. Keenam. tanpa diskriminasi. pemajuan. pikiran dan hati nurani. 4 hak untuk diakui sebagai pribadi dan persamaan didepan hukum. Setiap orang diakui sebagai manusia pribadi yang berhak menuntut dan memperoleh perlakuan serta perlindungan yang sama sesuai dengan martabat kemanusiaannya di depan hukum. hak beragama. hak untuk tidak diperbudak. Ketentuan hukum internasional yang telah diterima negara Republik Indonesia yang menyangkut hak asasi manusia menjadi hukum nasional. Perlindungan.Setiap orang yang termasuk kelompok masyarakat yang rentan berhak memperoleh perlakuan dan perlindungan lebih berkenaan dengan kekhususaannya. Setiap orang berhak untuk menggunakan semua upaya hukum nasional dan forum internasional atas semua pelanggaran hak asasi manusia yang dijamin oleh hukum Indonesia dan hukum internasional mengenai hak asasi manusia yang telah diterima negara Republik Indonesia. . masyarakat dan pemerintah. (pasal 5). hak kebebasan pribadi. Identitas budaya masyarakat hukum adat. Setiap orang berhak atas pengakuan. Setiap orang berhak mendapat bantuan dan perlindungan yang adil dari pengadilan yang obyektif dan tidak berpihak. dan hak untuk tidak dituntut atas dasar hukum yang berlaku surut adalah hak asasi manusia yang tidak dapat dikurangi dalam keadaan apapun dan oleh siapapun (Non-derogable rights. dan bernegara dalam semangat persaudaraan. perbedaan dan kebutuhan dalam masyarakat hukum adat harus diperhatikan dan dilindungi oleh hukum. Dalam rangka penegakan hak asasi manusia. hak untuk tidak disiksa. Kelima. (Pasal 6). dan pemenuhan hak asasi manusia terutama menjadi tanggungjawab Pemerintah. (Pasal 7). (Pasal 8). termasuk hak atas tanah ulayat dilindungi. (Pasal 3) Ketiga.Kedua. Setiap orang berhak atas perlindungan hak asasi manusia dan kebebasan dasar manusia. Keempat. perlindungan dan perlakuan hukum yang adil serta mendapat kepastian hukum dan perlakuan yang sama di depan hukum. jaminan.

Lima wilayah yang didentifikasi tersebut tentu dapat dilakukan oleh Komnas-Ham Indonesia.Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (KOMNAS HAM) dari berbagai negara didesak untuk mengambil peran aktif dalam menangani kasus-kasus pelangaran ham ODHA. dalam hal ini Sub-Komisi Perlindungan Kelompok Masyarakat khusus. Melakukan penyelidikan umum yang dipusatkan pada pelanggaran Ham yang berkaitan dengan HIV/AIDS. 2. termasuk namun tidak terbatas masyarakat ODHA. KOMNAS-HAM Indonesia berdasarkan UU No. Dalam pertemuan internasional Komnas-Komnas HAM dari berbagai negara di Jenewa tahun 2001. Menerima dan di mana memadai menanggapi pengaduan pelanggaran Ham yang berkaitan dengan HIV/AIDS. 4. Melakukan penyelidikan atas kasus-kasus pelanggaran Ham yang terjadi dalam konteks HIV/AIDS. Direktur Eksekutif UNAID mengidentifikasi lima wilayah praktis di mana Komnas-Komnas HAM dapat memperkuat kerja mereka berkenaan dengan HIV/AIDS. 5. Melakukan pendidikan Ham dalam konteks HIV/AIDS. mediasi. . 3. 39 Tahun l999 tentang HAM. sebagai berikut: 1. Menyediakan nasihat dan bantuan kepada pemerintah berkenaan dengan masalah Ham dan HIV/AIDS. penyuluhan dan pengkajian di bidang Ham. mempunyai kompetensi untuk menjalankan fungsi-fungsi pemantauan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful