P. 1
hadis ngaji

hadis ngaji

|Views: 30|Likes:
Published by Em Jee

More info:

Published by: Em Jee on Sep 23, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/22/2010

pdf

text

original

Al-Qur’an nan agung ini adl wahyu Ilahi telah diturunkan kepada Nabi Shallallahu

‘Alaihi Wasallam sebagai penerang petunjuk dan pedoman serta rahmat yg kekal abadi
sampai hari akhir nanti sekaligus menjadi mukjizat dan bukti kebenaran risalah
Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam. Dimana ketika mu’jizat-mu’jizat sebelumnya
sirna ditelan masa musnah digilas perputaran roda zaman terkubur bersama wafatnya para
Rasul pembawanya tetapi Al-Qur’an tetap tegak memancarkan nur Ilahi keseluruh
persada bumi.
Perputaran dan pergantian waktu yg disertai dgn berubah dan beragamnya keadaan dan
watak manusia tak akan melunturkannya wafatnya sang panutan Rasulullah Shallallahu
‘Alaihi Wasallam pun tidak memudarkannya. Bahkan serentetan aksi pengingkaran dan
penyelewengan serta pengubahan terhadap Al-Qur’an tidak membuatnya kabur
sedikitpun. Itulah Al-Qur’an kitab mulia yg kekal keberadaan nya langgeng hukumnya
iapun kenyal tetap sesuai dgn segala tempat bangsa dan sepanjang masa.
Betapa sempurnanya Al-Qur’an dgn hukum-hukum dan ajaran-ajaran Ilahi yg tetap aktual
dan akurat. Ia berbicara tentang berbagai sudut kehi-dupan tentang aqidah ibadah etika
pergaulan sesama manusia dan alam sekitarnya tentang politik ekonomi dan lain
sebagainya.
Al-Qur’an satu-satunya kitab yg banyak mengandung keajaiban robbani luar biasa baik
itu keindahan susunan kata dan kalimatnya ataupun gaya bahasanya tak ada yg mampu
menandinginya sekalipun bangsa arab yg ahli sastera dan retorika bahkan seandainya
semua manusia dan jin berkumpul dan saling menolong nicaya tidak akan mampu
membuatnya. Banyak kisah-kisah di dalamnya tentang hal-hal masa lalu yg terbukti nyata
pada saat sekarang ini.
Betapa agungnya Al-Qur’an dan betapa besarnya kasih sayang Allah Ta’ala kepada kita
semua maka diturunkanNya Kitab mulia yg menunjukkan manusia ke jalan yg akan
menyelamatkannya sekaligus menganugerahkan keutamaan-keutamaan yg tak terhingga
di dalam menelusuri jalan tersebut. Berikut adl berbagai macam keutamaan yg berkenaan
dgn membaca Al-Qur’an dan mempelajarinya.
Keutamaan membaca Al-Qur’an Al-Karim
Membaca Al-Qur’an mendatangkan rahmat Allah Ta’ala ” Sesungguhnya orang-
orang yg selalu membaca Kitabullah dan mendirikan shalat serta menafkahkan
sebagian rizqinya yg telah kami anugerahkan kepadanya secara diam-diam dan
terang-terangan mereka mengharapkan suatu perniagaan yg tiada merugi agar
Allah menyempurnakan kepada mereka pahala mereka dan menambah kepada
mereka dari karuniaNya Sesungguhnya Allah Maha pengampun lagi Maha
mensyukuri“. . Sebagian ulama berpendapat bahwa membaca Al-Qur’an itu lbh
utama dari pada membaca tasbih tahlil dan dzikir-dzikir lainnya.
Perumpamaan mukmin yg membaca Al-Qur’an. Sabda Nabi Shallallahu ‘Alaihi
Wasallam “Perumpamaan seorang mukmin yg membaca Al-Qur’an ialah ibarat
buah utrujjah baunya harum dan enak rasanya sedangkan perumpamaan orang
mukmin yg tidak membaca Al-Qur’an adl ibarat buah kurma tidak berbau tapi
manis rasanya. Adapun perumpamaan orang munafik yg membaca Al-Qur’an
ialah bagaikan wewangian baunya harum tapi pahit rasanya sedangkan
perumpamaan orang munafik yg tidak membca Al-Qur’an adl bagaikan buah
hanzolah tidak berbau lagi pahit rasanya“.
Pahala membaca Al-Qur’an. Rasul Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda
“Barangsiapa membaca satu huruf dari Al-Qur’an dihitung untuknya satu
kebaikan dan pahala satu kebaikan adl sepuluh kali lipat. Aku tidak mengatakan
“Aliif laam miim” itu satu huruf melainkan Aliif satu huruf Laam satu huruf dan
Miim adl satu huruf“.
Al-Qur’an menentukan tinggi atau rendahnya tempat di surga bagi pembacanya.
Sabda Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam “Nanti akan dikatakan kepada
pembaca Al-Qur’an “Bacalah dan naiklah bacalah ia dgn tartil seperti kamu
mentartilkan bacaannya sewaktu di dunia. Sesungguhnya tempatmu itu adl
berdasarkan ayat terakhir yg kamu baca“.
Al-Qur’an akan memberi syafa’at kepada pembacanya besok di akherat Rasul
Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda “Bacalah selalu Al-Qur’an sesungguhnya
ia akan datang pada hari kiamat nanti utk memberi syafa’at kepada para
pembacanya“.
Balasan di akherat bagi orang tua yg anaknya selalu membaca dan mengamalkan
Al-Qur’an Rasul Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda “Barangsiapa selalu
membaca Al-Qur’an dan mengamalkannya niscaya Allah akan memakaikan
mahkota kepada kedua orang tuanya besok di hari kiamat yg mana cahaya
mahkota tersebut lbh indah dari cahaya matahari yg menyinari rumah-rumah
dunia. Maka apakah gerangan balasan pahala yg akan dianugerahkan kepada
orang yg membaca dan mengamalkan Al-Qur’an itu sendiri? ” .
Membaca Al-Qur’an secara kontinyu adl termasuk dambaan tiap muslim Oleh krn
itu mereka yg tidak sempat atau tidak mampu utk melakukannya akan merasa iri
dgn yg lainnya dan inilah iri hati yg dibenarkan agama. Dalam sebuah hadits
shahih Rasul Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda “Tidak diperbolehkan iri
hati kecuali terhadap dua hal yakni Kepada seseorang yg dianugerahi Allah Al-
Qur’an yg selalu ia lakukan siang dan malam dan kepada seseorang yg diberi
Allah harta kekayaan yg selalu menafkahkannya siang dan malam“.
Membaca Al-Qur’an akan men-datangkan ketenteraman ketenangan kedamaian
dan rahmat Allah akan selalu menyertainya Rasul Shalllalllahu ‘Alaihi Wasallam
telah bersabda “Jika ada sekelompok orang yg berkumpul di salah satu rumah
Allah utk membaca dan mempelajari kitabullah maka akan turun kepada mereka
ketentraman kedamaian dan dan mereka akan diliputi oleh rahmat serta
dikelilingi oleh para malaikat. Dan Allah selalu menyebut mereka di kalangan
penduduk langit“.
Perlunya mempelajari dan mendalami Al-Qur’an.
Al-Qur’an adl kitabullah yg suci wahyu Ilaahi yg telah diturunkan Allah kepada Nabi
pilihan Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wasallam sebagai rahmat dan petunjuk bagi
manusia yg mengandung cahaya robani guna menerangi jalan hidup mereka. Allah
berfirman “Sesungguhnya Al-Qur’an ini selalu memberi petunjuk kepada jalan yg lurus“.
“Hai manusia sesungguhnya telah datang kepadamu bukti kebenaran dari Tuhanmu dan
telah Kami turunkan cahaya yg terang benderang “. “Hai manusia sesungguhnya telah
datang kepadamu pelajaran dari Tuhan-mu dan penyembuh bagi berbagai macam
penyakit dalam dada dan menjadi petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yg beriman“.
Untuk memperoleh hikmah dari turunnya Al-Qur’an kita perlu memahami nya sehingga
mengerti maksud dari tiap ayat yg dikandungnya dgn jalan mempelajarinya utk itu Allah
Ta’ala berfirman “Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan Al-Qur’an utk pelajaran
maka adakah orang yg mengambil pelajaran?”
Ini adl suatu jaminan mutlak dari Allah Ta’ala yg tidak pernah diberikan kepada kitab-
kitab sebelumnya suatu jaminan yg maha tinggi dan sangat berharga tersirat di dalamnya
suatu bimbingan bagi mereka yg mengingin kan konsep hidup yg mapan demi meraih
kesejahteraan di dunia dan akherat. Rasul Shallallahu ‘Alaihi Wasallam selaku penerima
wahyu Ilahi ini yg telah mengetahui dgn pasti tentang kebenaran Al-Qur’an
memerintahkan ummatnya utk selalu mempelajarinya sebagaimana sabdaNya
“Bahwasanya Al-Qur’an ini adl hidangan Allah maka belajarlah dari hidanganNya
semampu kamu“.
Mempelajari Al-Qur’an tidak sebatas hanya belajar membaca saja tetapi ter masuk juga
memikirkan memahami mendalami dan sekaligus melaksanakan ajaran-ajarannya. Firman
Allah Ta’ala “Ini adl sebuah Kitab yg Kami turunkan kepadamu penuh dgn berkah
supaya mereka memperhatikan ayat-ayatnya dan supaya mendapat pelajaran orang-
orang yg mempunyai pikiran”. “Maka apakah mereka tidak memper hatikan Al-Qur’an
ataukah hati mereka terkunci?”
Keutamaan mempelajari dan mendalami Al-Qur’an.
Orang yg paling baik adl yg mempelajari Al-Qur’an kemudian mengajarkannya.
Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda “Sebaik-baik kamu adl orang
yg mempelajari Al-Qur’an lantas mengajarkannya“.
Allah akan meninggikan atau merendahkan derajat suatu kaum lantaran Al-
Qur’an. Sabda Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam “Bahwasanya lantaran
Al-Qur’an ini Allah mengangkat derajat suatu kaum dan merendahkan derajat yg
lainnya“.
Orang yg pandai membaca Al-Qur’an dan selalu membacanya akan bersama para
malaikat. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda “Orang yg selalu
membaca Al-Qur’an dan ia pandai dalam hal itu akan bersama para malaikat yg
mulia. Sedangkan orang yg membaca Al-Qur’an dgn terbata-bata dan merasa
kesulitan dalam membacanya ia akan mendapatkan dua pahala“.
Oleh Pusat Informasi dan Komunikasi Islam Indonesia - Al-Islam
$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
ال ي_ذلا _ن_مؤملا لثمو بيط اهمعطو بيط اهحي_ر _ةجرتألا _لثمك نآرقلا أرقي ي_ذلا _ن_مؤملا لثم
ةناحيرلا لثم نآرقلا أرقي ي_ذلا _ق_فانملا لثمو ولح اهمعطو اهل حي_ر ال _ةرمتلا _لثمك نآرقلا أرقي
حي_ر اهل سيل _ةلظنحلا _لثمك نآرقلا أرقي ال ي_ذلا _ق_فانملا لثمو رم اهمعطو بيط اهحي_ر
رم اهمعطو ( يراخبلا (
“Perumpamaan orang mukmin yang membaca Al Qur’an adalah seperti buah utrujjah
aromanya wangi dan rasanyapun enak, sedangkan orang mukmin yang tidak membaca Al
Qur’an adalah seperti buah kurma tidak ada wanginya tetapi rasanya manis. Dan orang
munafik yang membaca Al Qur’an adalah seperti pohon raihaanah (kemangi( aromanya
wangi tetapi rasanya pahit, sedangkan orang munafik yang tidak membaca Al Qur’an
adalah seperti pohon hanzhalah tidak ada wanginya dan rasanyapun pahit.” (HR. Bukhari(
_ه_باحصأ_ل اعي_فش _ةماي_قلا موي ي_تأي هن_إف نآرقلا اوءرقا ( ملسم (
“Bacalah Al Qur’an, karena ia akan datang pada hari kiamat memberikan syafa’at kepada
pembacanya.” (HR. Muslim(
هل قاش _هيلع وهو _هي_ف عتعتتيو نآرقلا أرقي ي_ذلاو _ةرربلا _مار_كلا _ةرفسلا عم _نآرقلا_ب ر_هاملا
نارجأ
“Orang yang lancar membaca Al Qur’an akan bersama malaikat utusan yang mulia lagi
berbakti, sedangkan orang yang membaca Al Qur’an dengan tersendat-sendat lagi berat,
maka ia akan mendapatkan dua pahala.” (HR. Muslim(
ن_كلو فرح ملا لوقأ ال اه_لاثمأ _رشع_ب ةنسحلاو ةنسح _ه_ب هلف _هللا _بات_ك ن_م افرح أرق نم
فرح مي_مو فرح مالو فرح ف_لأ
“Barangsiapa yang membaca satu huruf dari kitab Allah, maka ia akan mendapatkan satu
kebaikan dengan huruf itu, dan satu kebaikan itu akan dilipat gandakan menjadi 10. aku
tidaklah mengatakan Alif laam miim itu satu huruf, tetapi alif satu huruf, lam satu huruf
dan Mim satu huruf.” (HR. Tirmidzi(
ني_رخآ _ه_ب عضيو اماوقأ _بات_كلا اذه_ب عفري هللا ن_إ
“Sesungguhnya Allah meninggikan suatu kaum karena Al Qur’an ini dan merendahkan
juga karenanya.” (HR. Muslim(
أرقت ¸ةيآ _ر_خآ دن_ع كتل_زنم ن_إف ايندلا ي_ف لترت تنك امك لترو _قتراو أرقا _نآرقلا _ب_حاص_ل لاقي
اه_ب
“Akan dikatakan kepada pembaca Al Qur’an “Bacalah dan naiklah, serta tartilkanlah
sebagaimana kamu mentartilkannya ketika di dunia, karena kedudukanmu pada akhir ayat
yang kamu baca.” (Hasan shahih, diriwayatkan oleh Tirmidzi(
« ى_ف _نيواموك _نيتقان_ب هن_م ى_تأيف _قي_قعلا ىل_إ وأ ناحطب ىل_إ ¸موي لك ودغي نأ ب_حي مكيأ
¸م_حر _عطق لو ¸مث_إ _ريغ . « ك_لذ ب_حن _هللا لوسر اي انلقف . لاق « ىل_إ مكدحأ ودغي لفأ
ن_م هل ريخ ثلثو _نيتقان ن_م هل ريخ لجو زع _هللا _بات_ك ن_م _نيتيآ أرقي وأ ملعيف _د_جسملا
ل_ب_لا ن_م ن_ه_دادعأ ن_مو ¸عبرأ ن_م هل ريخ عبرأو ¸ثلث « .
“Siapakah di antara kalian yang ingin berangkat pagi setiap hari ke Bathhan atau ‘Aqiq
pulang-pulang membawa dua unta yang besar punuknya tanpa melakukan dosa dan
memutuskan tali silaturrahim?” Para sahabat menjawab, “Wahai Rasulullah, kami suka
hal itu.” Beliau pun bersabda, “Tidakkah salah seorang di antara kamu pergi ke masjid,
lalu ia belajar atau membaca dua ayat Al Qur’an, maka hal itu lebih baik daripada dua
unta, tiga ayat lebih baik daripada tiga unta, empat ayat lebih baik daripada empat unta
dan jika lebih maka lebih baik pula dari sejumlah unta.” (HR. Muslim(
$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$
Bulan Ramadhan merupakan bulan Al-Qur`an. Pada bulan inilah Al-Qur`an diturunkan
oleh Allah subhanahu wata’ala, sebagaimana dalam firman-Nya :
)سانل_ل ىده نآرقلا _هي_ف ل_زنأ ي_ذلا ناضمر رهش
_ناقرفلاو ىدهلا ن_م ¸تانيبو ) ةرقبلا : ١٨٥
“bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur`an
sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu, dan
pembeda (antara yang haq dan yang bathil).” [Al-Baqarah : 185]
Di antara amal ibadah yang sangat ditekankan untuk diperbanyak pada bulan Ramadhan
adalah membaca (tilawah( Al-Qur`anul Karim. Banyak sekali hadits-hadits Nabi
shalallahu ‘alaihi wasallam yang menyebutkan tentang keutamaan membaca Al-Qur`an.
Di antaranya :
1. Dari shahabat Abu Umamah Al-Bahili radhiallahu ‘anhu : Saya mendengar
Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda :
« ه_باحصل اعي_فش _ةماي_قلا موي ى_تأي هن_إف نآرقلا اوءرقا
»
“Bacalah oleh kalian Al-Qur`an. Karena ia (Al-Qur`an) akan datang pada Hari
Kiamat kelak sebagai pemberi syafa’at bagi orang-orang yang rajin membacanya.”
[HR. Muslim 804]
Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan untuk membaca Al-Qur`an dengan
bentuk perintah yang bersifat mutlak. Sehingga membaca Al-Qur`an diperintahkan pada
setiap waktu dan setiap kesempatan. Lebih ditekankan lagi pada bulan Ramadhan. Nanti
pada hari Kiamat, Allah subhanahu wata’ala akan menjadikan pahala membaca Al-
Qur`an sebagai sesuatu yang berdiri sendiri, datang memberikan syafa’at dengan seizin
Allah kepada orang yang rajin membacanya.
Faidah (Pelajaran) yang diambil dari hadits :
1. Dorongan dan motivasi untuk memperbanyak membaca Al-Qur`an. Jangan sampai
terlupakan darinya karena aktivitas-aktivitas lainnya.
2. Allah jadikan Al-Qur`an memberikan syafa’at kepada orang-orang yang senantiasa
rajin membacanya dan mengamalkannya ketika di dunia.
2. Dari shahabat Abu Umamah Al-Bahili radhiallahu ‘anhu : Saya mendengar
Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda :
« … _نيوارهزلا اوءرقا : ؛نارم_ع _لآ ةروسو ةرقبلا
امهنأك وأ _ناتمامغ امهنأك _ةماي_قلا موي _ناي_تأت امهن_إف
نع _ناجاحت فاوص ¸ريط ن_م _ناقر_ف امهنأك وأ _ناتيايغ
اهكرتو ةكرب اهذخأ ن_إف _ةرقبلا ةروس اوءرقا ،ام_ه_باحصأ
ةلطبلا اهعي_طتست لو ةرسح ».
“Bacalah oleh kalian dua bunga, yaitu surat Al-Baqarah dan Surat Ali ‘Imran.
Karena keduanya akan datang pada hari Kiamat seakan-akan keduanya dua awan
besar atau dua kelompok besar dari burung yang akan membela orang-orang yang
senantiasa rajin membacanya. Bacalah oleh kalian surat Al-Baqarah, karena
sesungguhnya mengambilnya adalah barakah, meninggalkannya adalah kerugian,
dan sihir tidak akan mampu menghadapinya.” [HR. Muslim 804]
3. Dari shahabat An-Nawwas bin Sam’an Al-Kilabi radhiallahu ‘anhu berkata : saya
mendengar Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda :
« نولمعي اوناك ني_ذلا _ه_لهأو _ةماي_قلا موي _نآرقلا_ب ىتؤي
نع _ناجاحت نارم_ع لآو _ةرقبلا ةروس همدقت _ه_ب
ام_ه_ب_حاص ».
“Akan didatangkan Al-Qur`an pada Hari Kiamat kelak dan orang yang rajin
membacanya dan senantiasa rajin beramal dengannya, yang paling depan adalah
surat Al-Baqarah dan surat Ali ‘Imran, keduanya akan membela orang-orang yang
rajin membacanya.” [HR. Muslim 805]
Pada hadits ini Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam memberitakan bahwa surat Al-
Baqarah dan Ali ‘Imran akan membela orang-orang yang rajin membacanya. Namun
Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam mempersyaratkan dalam hadits ini dengan dua hal,
yaitu :
- Membaca Al-Qur`an, dan
- Beramal dengannya.
Karena orang yang membaca Al-Qur`an ada dua type :
- type orang yang membacanya namun tidak beramal dengannya, tidak mengimani
berita-berita Al-Qur`an, tidak mengamalkan hukum-hukumnya. Sehingga Al-Qur`an
menjadi hujjah yang membantah mereka.
- Type lainnya adalah orang-orang yang membacanya dan mengimani berita-berita
Al-Qur`an, membenarkannya, dan mengamalkan hukum-hukumnya, … sehingga Al-
Qur`an menjadi hujjah yang membela mereka.
Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda :
كيلع وأ كل ةجح نآرقلا
“Al-Qur`an itu bisa menjadi hujjah yang membelamu atau sebaliknya menjadi hujjah
yang membantahmu.” [HR. Muslim]
Dalam hadits ini terdapat dalil bahwa tujuan terpenting diturunkannya Al-Qur`an adalah
untuk diamalkan. Hal ini diperkuat oleh firman Allah subhanahu wata’ala :
( اولوأ ركذتيلو هتايآ اوربديل كرابم كيلإ هانلزنأ باتك
بابللا )
“Ini adalah sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamu penuh dengan berkah,
supaya mereka mentadabburi (memperhatikan) ayat-ayat-Nya dan supaya mendapat
pelajaran orang-orang yang mempunyai fikiran.” [Shad : 29]
“supaya mereka mentadabburi”, yakni agar mereka berupaya memahami makna-
maknanya dan beramal dengannya. Tidak mungkin bisa beramal dengannya kecuali
setelah tadabbur. Dengan tadabbur akan menghasilkan ilmu, sedangkan amal merupakan
buah dari ilmu.
Jadi inilah tujuan diturunkannya Al-Qur`an :
- untuk dibaca dan ditadabburi maknanya
- diimani segala beritanya
- diamalkan segala hukumnya
- direalisasikan segala perintahnya
- dijauhi segala larangannya
Faidah (Pelajaran) yang diambil dari hadits :
1. Al-Qur`an sebagai pemberi syafa’at bagi orang-orang yang rajin membacanya dan
beramal dengannya.
2. Ilmu mengharuskan adanya amal. Kalau tidak maka ilmu tersebut akan menjadi
hujjah yang membantahnya pada hari Kiamat.
3. Keutamaan membaca surat Al-Baqarah dan Ali ‘Imran
4. Penamaan surat-surat dalam Al-Qur`an bersifat tauqifiyyah.
4. Dari shahabat ‘Utsman bin ‘Affan radhiallahu ‘anhu berkata, bahwa Rasulullah
shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda :
((
هملعو نآرقلا ملعت نم مكريخ
( (
يراخبلا هاور .
“Sebaik-baik kalian adalah yang mempelajari Al-Qur`an dan mengajarkannya.” [Al-
Bukhari 5027]
Orang yang terbaik adalah yang terkumpul padanya dua sifat tersebut, yaitu : mempelajari
Al-Qur`an dan mengajarkannya. Ia mempelajari Al-Qur`an dari gurunya, kemudian ia
mengajarkan Al-Qur`an tersebut kepada orang lain. Mempelajari dan mengajarkannya di
sini mencakup mempelajari dan mengajarkan lafazh-lafazh Al-Qur`an; dan mencakup
juga mempelajari dan mengajarkan makna-makna Al-Qur`an.
5. Dari Ummul Mu`minin ‘Aisyah radhiallahu ‘anha berkata, bahwa Rasulullah
shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda :
((
مار_كلا _ةرفسلا عم _ه_ب ر_هام وهو نآرقلا أرقي ي_ذلا
قاش _هيلع وهو _هي_ف عتعتتيو نآرقلا أرقي ي_ذلاو ،_ةرربلا
_نارجأ هل
( (
_هيلع قفتم
“Yang membaca Al-Qur`an dan dia mahir membacanya, dia bersama para malaikat
yang mulia. Sedangkan yang membaca Al-Qur`an namun dia tidak tepat dalam
membacanya dan mengalami kesulitan, maka baginya dua pahala.” [Al-Bukhari
4937, Muslim 244]
Orang yang mahir membaca Al-Qur`an adalah orang yang bagus dan tepat bacaannya.
Adapun orang yang tidak tepat dalam membacanya dan mengalami kesulitan, maka
baginya dua pahala : pertama, pahala tilawah, dan kedua, pahala atas kecapaian dan
kesulitan yang ia alami.
6. Dari shahabat Abu Musa Al-Asy’ari radhiallahu ‘anhu berkata, bahwa Rasulullah
shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda :
((
_ةجرتلا لثم نآرقلا أرقي ي_ذلا _ن_مؤملا لثم : اهحي_ر
أرقي ل ي_ذلا _ن_مؤملا لثمو ، بيط اهمعطو بيط
_ةرمتلا _لثمك نآرقلا : لثمو ، ولح اهمعطو اهل حي_ر ل
_ةناحيرلا _لثمك نآرقلا أرقي ي_ذلا _ق_فانملا : بيط اهحير
لثمك نآرقلا أرقي ل ي_ذلا _ق_فانملا لثمو ، رم اهمعطو
_ةلظنحلا : رم اهمعطو حي_ر اهل سيل
( (
هيلع قفتم .
“Perumpaan seorang mu`min yang rajin membaca Al-Qur`an adalah seperti buah Al-
Atrujah : aromanya wangi dan rasanya enak. Perumpamaan seorang mu`min yang
tidak membaca Al-Qur`an adalah seperti buah tamr (kurma) : tidak ada aromanya
namun rasanya manis.
Perumpamaan seorang munafiq namun ia rajin membaca Al-Qur`an adalah seperti
buah Raihanah : aromanya wangi namun rasanya pahit. Sedangkan perumpaan
seorang munafiq yang tidak rajin membaca Al-Qur`an adalah seperti buah
Hanzhalah : tidak memiliki aroma dan rasanya pun pahit.” [Al-Bukhari 5427,
Muslim 797]
Seorang mu`min yang rajin membaca Al-Qur`an adalah seperti buah Al-Atrujah, yaitu
buah yang aromanya wangi dan rasanya enak. Karena seorang mu`min itu jiwanya bagus,
qalbunya juga baik, dan ia bisa memberikan kebaikan kepada orang lain. Duduk
bersamanya terdapat kebaikan. Maka seorang mu`min yang rajin membaca Al-Qur`an
adalah baik seluruhnya, baik pada dzatnya dan baik untuk orang lain. Dia seperti buah Al-
Atrujah, aromanya wangi dan harum, rasanya pun enak dan lezat.
Adapun seorang mu’min yang tidak membaca Al-Qur`an adalah seperti buah kurma.
Rasanya enak namun tidak memiliki aroma yang wangi dan harum. Jadi seorang mu’min
yang rajin membaca Al-Qur`an jauh lebih utama dibanding yang tidak membaca Al-
Qur`an. Tidak membaca Al-Qur`an artinya tidak mengerti bagaimana membaca Al-
Qur`an, dan tidak pula berupaya untuk mempelajarinya.
Perumpamaan seorang munafiq, namun ia rajin membaca Al-Qur`an adalah seperti buah
Raihanah : aromanya wangi namun rasanya pahit. Karena orang munafiq itu pada dzatnya
jelek, tidak ada kebaikan padanya. Munafiq adalah : orang yang menampakkan dirinya
sebagai muslim namun hatinya kafir -wal’iyya dzubillah-. Kaum munafiq inilah yang
Allah nyatakan dalam firman-Nya :
Di antara manusia ada yang mengatakan: “Kami beriman kepada Allah dan Hari
Akhir,” padahal mereka itu sesungguhnya bukan orang-orang yang beriman. Mereka
hendak menipu Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka hanya menipu
dirinya sendiri sedang mereka tidak sadar. Dalam hati mereka ada penyakit, lalu
Allah tambah penyakitnya; dan bagi mereka siksa yang pedih, disebabkan mereka
berdusta.” [Al-Baqarah : 8 - 10]
Didapati orang-orang munafiq yang mampu membaca Al-Qur`an dengan bacaan yang
bagus dan tartil. Namun mereka hakekatnya adalah para munafiq -wal’iyyadzubillah-
yang kondisi mereka ketika membaca Al-Qur`an adalah seperti yang digambarkan oleh
Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wasallam :
مهرجانح زواجتي ل نآرقلا نوؤرقي
“Mereka rajin membaca Al-Qur`an, namun bacaan Al-Qur`an mereka tidak melewati
kerongkongan mereka.”
Maka Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam mengumpamakan mereka dengan buah Raihanah,
yang harum aromanya, karena mereka terlihat rajin membaca Al-Qur`an; namun buah
tersebut pahit rasanya, karena jelek dan jahatnya jiwa mereka serta rusaknya niat mereka.
Adapun orang munafiq yang tidak rajin membaca Al-Qur`an, maka diumpamakan oleh
Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam seperti buah Hanzhalah, rasanya pahit dan tidak
memiliki aroma wangi. Inilah munafiq yang tidak memiliki kebaikan sama sekali. Tidak
memiliki aroma wangi, karena memang ia tidak bisa membaca Al-Qur`an, disamping dzat
dan jiwanya adalah dzat dan jiwa yang jelek dan jahat.
Inilah jenis-jenis manusia terkait dengan Al-Qur`an. Maka hendaknya engkau berusaha
agar menjadi orang mu`min yang rajin membaca Al-Qur`an dengan sebenar-benar bacaan,
sehingga engkau seperti buah Al-Atrujah, aromanya wangi, rasanya pun enak.
7. Dari shahabat ‘Umar bin Al-Khaththab radhiallahu ‘anhu, bahwa Nabi shalallahu
‘alaihi wasallam bersabda :
((
ني_رخآ _ه_ب عضيو اماوقأ _بات_كلا اذه_ب عفري لا نإ
( (
ملسم هاور .
“Sesungguhnya Allah dengan Al-Qur`an ini mengangkat suatu kaum, dan
menghinakan kaum yang lainnya.” [HR. Muslim 269]
WallaahuA’lam

Membaca Al-Qur’an akan men-datangkan ketenteraman ketenangan kedamaian dan rahmat Allah akan selalu menyertainya Rasul Shalllalllahu ‘Alaihi Wasallam telah bersabda “Jika ada sekelompok orang yg berkumpul di salah satu rumah Allah utk membaca dan mempelajari kitabullah maka akan turun kepada mereka ketentraman kedamaian dan dan mereka akan diliputi oleh rahmat serta dikelilingi oleh para malaikat. Rasul Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda “Barangsiapa membaca satu huruf dari Al-Qur’an dihitung untuknya satu kebaikan dan pahala satu kebaikan adl sepuluh kali lipat. Perlunya mempelajari dan mendalami Al-Qur’an. Al-Qur’an menentukan tinggi atau rendahnya tempat di surga bagi pembacanya. Allah berfirman “Sesungguhnya Al-Qur’an ini selalu memberi petunjuk kepada jalan yg lurus“.hanzolah tidak berbau lagi pahit rasanya“. Dan Allah selalu menyebut mereka di kalangan penduduk langit“. Pahala membaca Al-Qur’an. Sesungguhnya tempatmu itu adl berdasarkan ayat terakhir yg kamu baca“. “Hai manusia sesungguhnya telah . “Hai manusia sesungguhnya telah datang kepadamu bukti kebenaran dari Tuhanmu dan telah Kami turunkan cahaya yg terang benderang “. Dalam sebuah hadits shahih Rasul Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda “Tidak diperbolehkan iri hati kecuali terhadap dua hal yakni Kepada seseorang yg dianugerahi Allah AlQur’an yg selalu ia lakukan siang dan malam dan kepada seseorang yg diberi Allah harta kekayaan yg selalu menafkahkannya siang dan malam“. Aku tidak mengatakan “Aliif laam miim” itu satu huruf melainkan Aliif satu huruf Laam satu huruf dan Miim adl satu huruf“. Balasan di akherat bagi orang tua yg anaknya selalu membaca dan mengamalkan Al-Qur’an Rasul Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda “Barangsiapa selalu membaca Al-Qur’an dan mengamalkannya niscaya Allah akan memakaikan mahkota kepada kedua orang tuanya besok di hari kiamat yg mana cahaya mahkota tersebut lbh indah dari cahaya matahari yg menyinari rumah-rumah dunia. Maka apakah gerangan balasan pahala yg akan dianugerahkan kepada orang yg membaca dan mengamalkan Al-Qur’an itu sendiri? ” . Al-Qur’an akan memberi syafa’at kepada pembacanya besok di akherat Rasul Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda “Bacalah selalu Al-Qur’an sesungguhnya ia akan datang pada hari kiamat nanti utk memberi syafa’at kepada para pembacanya“. Sabda Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam “Nanti akan dikatakan kepada pembaca Al-Qur’an “Bacalah dan naiklah bacalah ia dgn tartil seperti kamu mentartilkan bacaannya sewaktu di dunia. Al-Qur’an adl kitabullah yg suci wahyu Ilaahi yg telah diturunkan Allah kepada Nabi pilihan Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wasallam sebagai rahmat dan petunjuk bagi manusia yg mengandung cahaya robani guna menerangi jalan hidup mereka. Membaca Al-Qur’an secara kontinyu adl termasuk dambaan tiap muslim Oleh krn itu mereka yg tidak sempat atau tidak mampu utk melakukannya akan merasa iri dgn yg lainnya dan inilah iri hati yg dibenarkan agama.

Allah akan meninggikan atau merendahkan derajat suatu kaum lantaran AlQur’an. Orang yg paling baik adl yg mempelajari Al-Qur’an kemudian mengajarkannya.Al-Islam $$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$ Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda “Orang yg selalu membaca Al-Qur’an dan ia pandai dalam hal itu akan bersama para malaikat yg mulia. Untuk memperoleh hikmah dari turunnya Al-Qur’an kita perlu memahami nya sehingga mengerti maksud dari tiap ayat yg dikandungnya dgn jalan mempelajarinya utk itu Allah Ta’ala berfirman “Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan Al-Qur’an utk pelajaran maka adakah orang yg mengambil pelajaran?” Ini adl suatu jaminan mutlak dari Allah Ta’ala yg tidak pernah diberikan kepada kitabkitab sebelumnya suatu jaminan yg maha tinggi dan sangat berharga tersirat di dalamnya suatu bimbingan bagi mereka yg mengingin kan konsep hidup yg mapan demi meraih kesejahteraan di dunia dan akherat. Orang yg pandai membaca Al-Qur’an dan selalu membacanya akan bersama para malaikat. “Maka apakah mereka tidak memper hatikan Al-Qur’an ataukah hati mereka terkunci?” Keutamaan mempelajari dan mendalami Al-Qur’an. Mempelajari Al-Qur’an tidak sebatas hanya belajar membaca saja tetapi ter masuk juga memikirkan memahami mendalami dan sekaligus melaksanakan ajaran-ajarannya.datang kepadamu pelajaran dari Tuhan-mu dan penyembuh bagi berbagai macam penyakit dalam dada dan menjadi petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yg beriman“. Rasul Shallallahu ‘Alaihi Wasallam selaku penerima wahyu Ilahi ini yg telah mengetahui dgn pasti tentang kebenaran Al-Qur’an memerintahkan ummatnya utk selalu mempelajarinya sebagaimana sabdaNya “Bahwasanya Al-Qur’an ini adl hidangan Allah maka belajarlah dari hidanganNya semampu kamu“. Firman Allah Ta’ala “Ini adl sebuah Kitab yg Kami turunkan kepadamu penuh dgn berkah supaya mereka memperhatikan ayat-ayatnya dan supaya mendapat pelajaran orangorang yg mempunyai pikiran”. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda “Sebaik-baik kamu adl orang yg mempelajari Al-Qur’an lantas mengajarkannya“. Sabda Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam “Bahwasanya lantaran Al-Qur’an ini Allah mengangkat derajat suatu kaum dan merendahkan derajat yg lainnya“. Oleh Pusat Informasi dan Komunikasi Islam Indonesia . ‫ن ال ذ ي ي ق ر أ ال ق ر آن ك م ث ل ال أ ت ر ج ة ر يح ه ا ط ي ب و ط ع م ه ا ط ي ب و م ث ل ال م ؤ م ن ال ذ ي ل ا‬ ‫ك م ث ل الت م ر ة ل ا ر يح ل ه ا و ط ع م ه ا ح ل و و م ث ل ال م ن اف ق ال ذ ي ي ق ر أ ال ق ر آن م ث ل الر ي ح ان ة‬ ‫ب و ط ع م ه ا م ر3 و م ث ل ال م ن اف ق ال ذ ي ل ا ي ق ر أ ال ق ر آن ك م ث ل ال ح ن ظ ل ة ل ي س ل ه ا ر يح‬ ‫و ط (ع م ه ا م ر3 (البخاري‬ . Sedangkan orang yg membaca Al-Qur’an dgn terbata-bata dan merasa kesulitan dalam membacanya ia akan mendapatkan dua pahala“.

dan satu kebaikan itu akan dilipat gandakan menjadi 10. sedangkan orang yang membaca Al Qur’an dengan tersendat-sendat lagi berat. maka hal itu lebih baik daripada dua unta. sedangkan orang munafik yang tidak membaca Al Qur’an adalah seperti pohon hanzhalah tidak ada wanginya dan rasanyapun pahit. ي«ر ل ه م ن أ ر ب ع‬P‫ث ل ث‬ “Siapakah di antara kalian yang ingin berangkat pagi setiap hari ke Bathhan atau ‘Aqiq pulang-pulang membawa dua unta yang besar punuknya tanpa melakukan dosa dan memutuskan tali silaturrahim?” Para sahabat menjawab. karena ia akan datang pada hari kiamat memberikan syafa’at kepada pembacanya. lam satu huruf dan Mim satu huruf.” (HR. Muslim( ‫ر ف9ا م ن ك ت اب الل ه ف ل ه ب ه ح س ن ة و ال ح س ن ة ب ع ش ر أ م ث ال ه ا ل ا أ ق ول الم ح ر ف و ل ك ن‬ ‫أ ل ف ح ر ف و ل ام ح ر ف و م يم ح ر ف‬ “Barangsiapa yang membaca satu huruf dari kitab Allah. maka ia akan mendapatkan dua pahala. karena kedudukanmu pada akhir ayat yang kamu baca. lalu ia belajar atau membaca dua ayat Al Qur’an. “Wahai Rasulullah. aku tidaklah mengatakan Alif laam miim itu satu huruf. serta tartilkanlah sebagaimana kamu mentartilkannya ketika di dunia.” (HR. Dan orang munafik yang membaca Al Qur’an adalah seperti pohon raihaanah (kemangi( aromanya wangi tetapi rasanya pahit.ف ال «غ د و أ ح د ك م إ ل ى‬T‫ا « . tiga ayat lebih baik daripada tiga unta. “Tidakkah salah seorang di antara kamu pergi ke masjid.” (HR.” Beliau pun bersabda.” (HR.” (HR. Muslim( . ر س ول الل ه ن ح ب‬P‫ و ل ق ط ع فر حل م‬P‫غ ي ر إ ث م‬ ‫ق ل ي‬ ‫ق ن يا‬ ‫ع ل م أ و ي ق ر أ آي ت ي ن م ن ك ت اب الل ه ع ز و ج ل خ ي ر ل ه م ن ن اق ت ي ن و ث ل ث خ ي ر ل ه م ن‬ ‫ و م ن أ ع د اد ه ن م ن ال ب ل‬P‫ و أ ر ب ع خ. sedangkan orang mukmin yang tidak membaca Al Qur’an adalah seperti buah kurma tidak ada wanginya tetapi rasanya manis. empat ayat lebih baik daripada empat unta dan jika lebih maka lebih baik pula dari sejumlah unta.“Perumpamaan orang mukmin yang membaca Al Qur’an adalah seperti buah utrujjah aromanya wangi dan rasanyapun enak.” (Hasan shahih. kami suka hal itu. tetapi alif satu huruf. Tirmidzi( ‫إ ن الل ه ي ر ف ع ب ه ذ ا ال ك ت اب أ ق و ام9ا و ي ض ع ب ه آخ ر ين‬ “Sesungguhnya Allah meninggikan suatu kaum karena Al Qur’an ini dan merendahkan juga karenanya.” (HR. Muslim( ‫اق ر ء وا ال ق ر آن ف إ( ن ه ي أ ت ي ي و م ال ق ي ام ة ش ف يع9ا ل أ ص ح اب ه (مسلم‬ ‫آن م ع الس ف ر ة ال ك ر ام ال ب ر ر ة و ال ذ ي ي ق ر أ ال ق ر آن و ي ت ت ع ت ع ف يه و ه و ع ل ي ه ش اق3 ل ه‬ ‫أ ج ر ان‬ “Orang yang lancar membaca Al Qur’an akan bersama malaikat utusan yang mulia lagi berbakti. Bukhari( “Bacalah Al Qur’an. diriwayatkan oleh Tirmidzi( « ‫ إ ل ى ب ط ح ان أ و إ ل ى ال ع ق يق ف ي أ ت ى م ن ه ب ن اق ت ي ن ك و م او ي ن ف ى‬P‫أ ن ي غ د و ك ل ي و م‬ ‫ ذ ل ك أ . maka ia akan mendapatkan satu kebaikan dengan huruf itu. Muslim( ‫ ت ق ر أ‬P‫ن ي ا ف إ ن م ن ز ل ت ك ع ن د آخ ر آي ة‬T‫ب ال ق ر آن اق ر أ و ار ت ق و ر ت ل ك م ا ك ن ت ت ر ت ل ف ي الد‬ ‫بها‬ “Akan dikatakan kepada pembaca Al Qur’an “Bacalah dan naiklah.

sebagaimana dalam firman-Nya : )‫ه ر ر م ض ان ال ذ ي أ ن ز ل ف يه ال ق ر آ ن ه د ى ل لن اس‬ ١٨٥ :‫و ب ي)ن ات' م ن ال ه د ى و ال ف ر ق ان )البقرة‬ “bulan Ramadhan. dan pembeda (antara yang haq dan yang bathil). Jangan sampai terlupakan darinya karena aktivitas-aktivitas lainnya. Dari shahabat Abu Umamah Al-Bahili radhiallahu ‘anhu : Saya mendengar Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda : « ‫وا ال ق ر آن ف إ ن ه ي أ ت ى ي و م ال ق ي ام ة ش ف يع ا ل ص ح اب ه‬ » “Bacalah oleh kalian Al-Qur`an.$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$$ Bulan Ramadhan merupakan bulan Al-Qur`an. Faidah (Pelajaran) yang diambil dari hadits : 1. Lebih ditekankan lagi pada bulan Ramadhan. 2. 2. Muslim 804] Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan untuk membaca Al-Qur`an dengan bentuk perintah yang bersifat mutlak. Allah subhanahu wata’ala akan menjadikan pahala membaca AlQur`an sebagai sesuatu yang berdiri sendiri. Pada bulan inilah Al-Qur`an diturunkan oleh Allah subhanahu wata’ala. datang memberikan syafa’at dengan seizin Allah kepada orang yang rajin membacanya. bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al-Qur`an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu.” [Al-Baqarah : 185] Di antara amal ibadah yang sangat ditekankan untuk diperbanyak pada bulan Ramadhan adalah membaca (tilawah( Al-Qur`anul Karim. Allah jadikan Al-Qur`an memberikan syafa’at kepada orang-orang yang senantiasa rajin membacanya dan mengamalkannya ketika di dunia. Nanti pada hari Kiamat. Banyak sekali hadits-hadits Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam yang menyebutkan tentang keutamaan membaca Al-Qur`an. Dorongan dan motivasi untuk memperbanyak membaca Al-Qur`an. Karena ia (Al-Qur`an) akan datang pada Hari Kiamat kelak sebagai pemberi syafa’at bagi orang-orang yang rajin membacanya. Sehingga membaca Al-Qur`an diperintahkan pada setiap waktu dan setiap kesempatan. Dari shahabat Abu Umamah Al-Bahili radhiallahu ‘anhu : Saya mendengar Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda : .” [HR. Di antaranya : 1.

” [HR. … sehingga AlQur`an menjadi hujjah yang membela mereka. Karena orang yang membaca Al-Qur`an ada dua type : type orang yang membacanya namun tidak beramal dengannya. membenarkannya. Bacalah oleh kalian surat Al-Baqarah.» اح ب ه م ا‬ ‫ص‬ “Akan didatangkan Al-Qur`an pada Hari Kiamat kelak dan orang yang rajin membacanya dan senantiasa rajin beramal dengannya. dan Beramal dengannya. tidak mengamalkan hukum-hukumnya. tidak mengimani berita-berita Al-Qur`an. Muslim 804] 3. Dari shahabat An-Nawwas bin Sam’an Al-Kilabi radhiallahu ‘anhu berkata : saya mendengar Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda : « ‫ى ب ال ق ر آن ي و م ال ق ي ام ة و أ ه ل ه ال ذ ين ك ان وا ي ع م ل ون‬ ‫ت ق د م ه س ور ة ال ب ق ر ة و آل ع م ر ان ت ح اج ان ع ن‬ ‫. meninggalkannya adalah kerugian. dan mengamalkan hukum-hukumnya. yaitu surat Al-Baqarah dan Surat Ali ‘Imran. “Bacalah oleh kalian dua bunga. Type lainnya adalah orang-orang yang membacanya dan mengimani berita-berita Al-Qur`an. keduanya akan membela orang-orang yang rajin membacanya. yang paling depan adalah surat Al-Baqarah dan surat Ali ‘Imran. Karena keduanya akan datang pada hari Kiamat seakan-akan keduanya dua awan besar atau dua kelompok besar dari burung yang akan membela orang-orang yang senantiasa rajin membacanya. Sehingga Al-Qur`an menjadi hujjah yang membantah mereka. Muslim 805] Pada hadits ini Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam memberitakan bahwa surat AlBaqarah dan Ali ‘Imran akan membela orang-orang yang rajin membacanya.” [HR.« … ‫اق ر ء وا الز ه ر اوبي نر ة و س ور ة آل ع م ر ان ؛‬ : ‫ال ق‬ ‫ت أ ت ي ان ي و م ال ق ي ام ة ك أ ن ه م ا غ م ام ت ان أ و ك أ ن ه م ا‬ ‫ت ان أ و ك أ ن ه م ا ف ر ق ان م ن ط ي ر' ص و اف ت ح اج ان ع ن‬ ‫ و ت ر ك ه ا‬G‫ه م ا، اق ر ء وا س ور ة ال ب ق ر ة ف إ ن أ خ ذ ه ا ب ر ك ة‬ ‫ و ل ت س ت ط يع ه ا ال ب ط ل ة‬G‫ح س ر ة‬ ». dan sihir tidak akan mampu menghadapinya. Namun Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam mempersyaratkan dalam hadits ini dengan dua hal. Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda : . yaitu : Membaca Al-Qur`an. karena sesungguhnya mengambilnya adalah barakah.

Dengan tadabbur akan menghasilkan ilmu. sedangkan amal merupakan buah dari ilmu.” [Shad : 29] “supaya mereka mentadabburi”. Dari shahabat ‘Utsman bin ‘Affan radhiallahu ‘anhu berkata. Ilmu mengharuskan adanya amal. supaya mereka mentadabburi (memperhatikan) ayat-ayat-Nya dan supaya mendapat pelajaran orang-orang yang mempunyai fikiran. Al-Qur`an sebagai pemberi syafa’at bagi orang-orang yang rajin membacanya dan beramal dengannya. Tidak mungkin bisa beramal dengannya kecuali setelah tadabbur. yakni agar mereka berupaya memahami maknamaknanya dan beramal dengannya. Keutamaan membaca surat Al-Baqarah dan Ali ‘Imran Penamaan surat-surat dalam Al-Qur`an bersifat tauqifiyyah. Jadi inilah tujuan diturunkannya Al-Qur`an : untuk dibaca dan ditadabburi maknanya diimani segala beritanya diamalkan segala hukumnya direalisasikan segala perintahnya dijauhi segala larangannya Faidah (Pelajaran) yang diambil dari hadits : 1. 4. Hal ini diperkuat oleh firman Allah subhanahu wata’ala : ( ‫كتاب أنزلناه إليك مبارك ليدبروا آياته وليتذكر أولوا‬ ‫) اللباب‬ “Ini adalah sebuah kitab yang Kami turunkan kepadamu penuh dengan berkah. 4. Muslim] Dalam hadits ini terdapat dalil bahwa tujuan terpenting diturunkannya Al-Qur`an adalah untuk diamalkan. bahwa Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda : (( ‫خ ي ر ك م م ن ت ع ل م ال ق ر آن و ع ل م ه (( رواه البخاري‬ .” [HR. Kalau tidak maka ilmu tersebut akan menjadi hujjah yang membantahnya pada hari Kiamat. 3. 2. yaitu : mempelajari .‫القرآن حجة لك أو عليك‬ “Al-Qur`an itu bisa menjadi hujjah yang membelamu atau sebaliknya menjadi hujjah yang membantahmu.” [AlBukhari 5027] Orang yang terbaik adalah yang terkumpul padanya dua sifat tersebut. “Sebaik-baik kalian adalah yang mempelajari Al-Qur`an dan mengajarkannya.

Mempelajari dan mengajarkannya di sini mencakup mempelajari dan mengajarkan lafazh-lafazh Al-Qur`an. kemudian ia mengajarkan Al-Qur`an tersebut kepada orang lain. pahala atas kecapaian dan kesulitan yang ia alami. bahwa Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda : ‫ ب ه م ع الس ف ر ة الك ر ام‬G‫ي ي ق ر أ الق ر آن و ه و م اه ر‬ ‫ة ، و ال ذ ي ي ق ر أ ال ق ر آن و ي ت ت ع ت ع ف يه و ه و ع ل ي ه ش اق‬ (( ‫ ع ل ي ه‬G‫ل ه أج ر ان متفق‬ “Yang membaca Al-Qur`an dan dia mahir membacanya. Adapun orang yang tidak tepat dalam membacanya dan mengalami kesulitan. 6. Muslim 244] Orang yang mahir membaca Al-Qur`an adalah orang yang bagus dan tepat bacaannya. bahwa Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda : (( ‫ل ال م ؤ م ن ال ذ ي ي ق ر أ الق ر آن م ث ل ال ت ر ج ة : يح ه ا‬ ‫ر‬ ‫ ، و م ث ل ال م ؤ م ن ال ذ ي ل ي ق ر أ‬G‫ و ط ع م ه ا ط ي)ب‬G‫ب‬ ‫ ، و م ثل‬G‫الق ر آن ك م ث ل لم ر يح :ل ه ا و ط ع م ه ا ح ل و‬ ‫الت ر ة‬ ‫الم ن اف ق ال ذ ي يقرأ القرآن ك م ثل الر يحان ة ريح ه ا ط ي)ب‬ : ‫ع م ه ا م ر_ ، و م ث ل الم ن اف ق ال ذ ي ل ي ق ر أ الق ر آن ك م ثل‬ (( ‫ ع ل ي ه‬G‫ و ط ع م ه ا م ر_ متفق‬G‫الح ن ل ي س :ل ه ا ر يح‬ ‫.Al-Qur`an dan mengajarkannya. maka baginya dua pahala : pertama. ظلة‬ “Perumpaan seorang mu`min yang rajin membaca Al-Qur`an adalah seperti buah AlAtrujah : aromanya wangi dan rasanya enak. Dari shahabat Abu Musa Al-Asy’ari radhiallahu ‘anhu berkata. Perumpamaan seorang mu`min yang tidak membaca Al-Qur`an adalah seperti buah tamr (kurma) : tidak ada aromanya namun rasanya manis. Ia mempelajari Al-Qur`an dari gurunya. Perumpamaan seorang munafiq namun ia rajin membaca Al-Qur`an adalah seperti buah Raihanah : aromanya wangi namun rasanya pahit. Sedangkan yang membaca Al-Qur`an namun dia tidak tepat dalam membacanya dan mengalami kesulitan. Dari Ummul Mu`minin ‘Aisyah radhiallahu ‘anha berkata. Sedangkan perumpaan seorang munafiq yang tidak rajin membaca Al-Qur`an adalah seperti buah Hanzhalah : tidak memiliki aroma dan rasanya pun pahit. yaitu (( .” [Al-Bukhari 4937. dan kedua. maka baginya dua pahala.” [Al-Bukhari 5427. pahala tilawah. dan mencakup juga mempelajari dan mengajarkan makna-makna Al-Qur`an. Muslim 797] Seorang mu`min yang rajin membaca Al-Qur`an adalah seperti buah Al-Atrujah. dia bersama para malaikat yang mulia. 5.

Munafiq adalah : orang yang menampakkan dirinya sebagai muslim namun hatinya kafir -wal’iyya dzubillah-.10] Didapati orang-orang munafiq yang mampu membaca Al-Qur`an dengan bacaan yang bagus dan tartil. Adapun orang munafiq yang tidak rajin membaca Al-Qur`an. Dari shahabat ‘Umar bin Al-Khaththab radhiallahu ‘anhu.buah yang aromanya wangi dan rasanya enak. Karena seorang mu`min itu jiwanya bagus. Namun mereka hakekatnya adalah para munafiq -wal’iyyadzubillahyang kondisi mereka ketika membaca Al-Qur`an adalah seperti yang digambarkan oleh Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wasallam : ‫يقرؤون القرآن ل يتجاوز حناجرهم‬ “Mereka rajin membaca Al-Qur`an. Mereka hendak menipu Allah dan orang-orang yang beriman. Adapun seorang mu’min yang tidak membaca Al-Qur`an adalah seperti buah kurma. karena memang ia tidak bisa membaca Al-Qur`an. disebabkan mereka berdusta. maka diumpamakan oleh Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasallam seperti buah Hanzhalah.” [Al-Baqarah : 8 . qalbunya juga baik. dan bagi mereka siksa yang pedih. sehingga engkau seperti buah Al-Atrujah. rasanya pahit dan tidak memiliki aroma wangi. yang harum aromanya. Inilah jenis-jenis manusia terkait dengan Al-Qur`an. Maka seorang mu`min yang rajin membaca Al-Qur`an adalah baik seluruhnya. rasanya pun enak. aromanya wangi. disamping dzat dan jiwanya adalah dzat dan jiwa yang jelek dan jahat. Dalam hati mereka ada penyakit. 7. Rasanya enak namun tidak memiliki aroma yang wangi dan harum. lalu Allah tambah penyakitnya. karena mereka terlihat rajin membaca Al-Qur`an.” padahal mereka itu sesungguhnya bukan orang-orang yang beriman. Kaum munafiq inilah yang Allah nyatakan dalam firman-Nya : Di antara manusia ada yang mengatakan: “Kami beriman kepada Allah dan Hari Akhir. dan ia bisa memberikan kebaikan kepada orang lain. aromanya wangi dan harum. namun buah tersebut pahit rasanya. Tidak membaca Al-Qur`an artinya tidak mengerti bagaimana membaca AlQur`an. baik pada dzatnya dan baik untuk orang lain. namun bacaan Al-Qur`an mereka tidak melewati kerongkongan mereka. padahal mereka hanya menipu dirinya sendiri sedang mereka tidak sadar. rasanya pun enak dan lezat. Duduk bersamanya terdapat kebaikan. tidak ada kebaikan padanya. Dia seperti buah AlAtrujah.” Maka Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam mengumpamakan mereka dengan buah Raihanah. Inilah munafiq yang tidak memiliki kebaikan sama sekali. Tidak memiliki aroma wangi. Maka hendaknya engkau berusaha agar menjadi orang mu`min yang rajin membaca Al-Qur`an dengan sebenar-benar bacaan. dan tidak pula berupaya untuk mempelajarinya. Karena orang munafiq itu pada dzatnya jelek. bahwa Nabi shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda : . karena jelek dan jahatnya jiwa mereka serta rusaknya niat mereka. Jadi seorang mu’min yang rajin membaca Al-Qur`an jauh lebih utama dibanding yang tidak membaca AlQur`an. Perumpamaan seorang munafiq. namun ia rajin membaca Al-Qur`an adalah seperti buah Raihanah : aromanya wangi namun rasanya pahit.

(( (( ‫ال ي ر ف ع ب ه ذ ا الك ت اب أق و اما و ي ض ع ب ه آخر ين‬ ‫. رواه مسلم‬ “Sesungguhnya Allah dengan Al-Qur`an ini mengangkat suatu kaum. dan menghinakan kaum yang lainnya. Muslim 269] WallaahuA’lam .” [HR.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->