P. 1
Geologi Regional Halmahera

Geologi Regional Halmahera

|Views: 3,789|Likes:
Published by ngungare

More info:

Published by: ngungare on Sep 26, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/18/2013

pdf

text

original

KEADAAN UMUM DAN KONDISI GEOLOGI

I. Lokasi dan Kesampaian Daerah Penelitian PT. Weda Bay Nickel berlokasi di Tanjung Ulie yang merupakan daerah pesisir pantai di teluk weda. Secara administratif Tanjung Ulie terletak di Kecamatan Weda Tengah, Kabupaten Halmahera Tengah, Provinsi Maluku Utara (Gambar 1). Dan secara geografis terletak pada titik koordinat 00o 35· 44,3µ Lintang Utara dan 128o 00· 29,1µ Bujur Timur. Alat transportasi yang digunakan untuk menuju lokasi dapat melalui jalan darat, dan laut. Adapun rute yang ditempuh untuk mencapai lokasi tersebut adalah : a. Ternate ² Sofifi Dapat menggunakan speed boat, dengan waktu tempuh kurang lebih 30 menit. b. Sofifi - Weda Dari daerah sofifi ke weda, ditempuh dengan menggunkan alat transportasi darat dengan waktu tempuh 3 jam. c. Weda ² Tanjung Ulie Setelah tiba di weda, perlu dilakukan perjalanan dengan menggunakan speed boat ke Tanjung Ulie. Waktu tempuhnya sekitar 45 menit. Selain itu, perjalanan juga dapat ditempuh dengan menggunakan jasa angkutan darat dari Sofifi ke Tanjung Ulie dengan waktu tempuh kurang lebih 4 jam. II. Cuaca dan Iklim Daerah Tanjung Ulie memiliki iklim yang sama dengan daerah di Indonesia pada umumnya yaitu beriklim tropis dan memiliki 2 musim yaitu musim kemarau dan hujan.

Lokasi Penelitian

Gambar 1. Peta Tunjuk Lokasi Penelitian III. Geologi Regional 3.1. Fisiografi Geologi daerah penelitian dibagi menjadi dua mendala yaitu mendala geologi dan mendala fisiografi. Berdasarkan Peta Geologi lembar Ternate, Maluku Utara yang diterbitkan oleh Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi Bandung, fisiografi Pulau Halmahera dibagi menjadi 3 (tiga) bagian utama, yaitu Mendala Halmahera Timur, Halmahera barat, dan Busur Kepulauan Gunung Api Kuarter (Gambar 2).

Gambar 2. Fisiografi Pulau Halmahera a. Mendala Fisiografi Halmahera Timur Mendala Halmahera Timur meliputi lengan timur laut, lengan tenggara, dan beberapa pulau kecil di sebelah timur Pulau Halmahera. Morfologi mendala ini terdiri dari pegunungan berlereng terjal dan torehan sungai yang dalam, serta sebagian mempunyai morfologi karst. Morfologi pegunungan berlereng terjal merupakan cerminan batuan keras. Jenis batuan

penyusun pegunungan ini adalah batuan ultrabasa. Morfologi karst terdapat pada daerah batugamping dengan perbukitan yang relatif rendah dan lereng yang landai. b. Mendala fisiografi Halmahera Barat Mendala Halmahera Barat bagian utara dan lengan selatan

Halmahera. Morfologi mendala berupa perbukitan yang tersusun atas batuan sedimen, pada batugamping berumur Neogen dan morfologi karst dan dibeberapa tempat terdapat morfologi kasar yang merupakan cerminan batuan gunung api berumur oligosen. c. Mendala busur kepulauan gunung api kuarter Mendala ini meliputi pulau-pulau kecil di sebelah barat pulau Halmahera. Deretan pulau ini membentuk suatu busur kepulauan gunung api kuarter. Sebagian pulaunya mempunyai kerucut gunung api yang masih aktif. 3.2 Stratigrafi Urutan formasi batuan pada daerah Halmahera dari tua kemuda dapat dilihat pada penjelasan dibawah ini : a. Satuan Batuan Ultrabasa ; terdiri dari serpentinit, piroksenit, dan dunit, umumnya berwarna hitam kehijauan, getas, terbreksikan, mengandung asbes dan garnierit. Satuan batuan ini dinamakan Formasi Watileo dan hubungannya dengan satuan batuan yang lebih muda berupa bidang ketidakselarasan atau bidang sesar naik. b. Satuan Batuan Beku Basa ; terdiri dari gabro piroksen, gabro hornblende, dan gabro olivine, tersingkap di dalam komplek batuan ultrabasa dan dinamakan Formasi Wato-Wato.

c. Satuan Batuan Intermediete ; terdiri dari batuan diorit kuarsa dan hornblende, tersingkap juga dalam batuan ultrabasa. d. Formasi Dodaga ; berumur kapur, tersusun oleh serpih berselingan dengan batugamping coklat muda dan sisipan rijang. Selain itu ditutupi pula oleh batuan yang berumur Paleosen-Eosen yaitu Formasi Dorosagu, satuan konglomerat, dan satuan batugamping. e. Formasi Dorosagu ; terdiri dari batupasir berselingan dengan serpih merah, batugamping. Formasi ini berumur Paleosen-Eosen. Hubungan dengan batuan yang lebih tua (ultrabasa) oleh ketidakselarasan dan sesar naik, tebal +250 meter. Formasi ini idengtik dengan Formasi Saolat. f. Satuan Batugamping ; berumur Paleosen-Eosen, dipisahkan dengan batuan yang lebih tua (ultrabasa) oleh ketidakselarasan dan dengan yang lebih muda dari sesar dengan tebal +400 meter. g. Satuan Batuan Konglomerat ; tersusun oleh batuan konglomerat sisipan batupasir, batulempung, dan batubara. Satuan ini berumur kapur dan tebalnya lebih dari 500 meter. Hubungannya dengan batuan yang lebih tua (ultrabasa) dan formasi yang lebih muda (Formasi Tingteng) adalah ketidakselarasan sedangkan dengan satuan batugamping hubungannya menjemari. Setelah pengendapan sejak Eosen akhir-Oligosen Awal selesai, baru terjadi aktifitas gunung api Oligosen atas-Miosen bawah, membentuk bagian-bagian yang disatukan sebagai Formasi Bacan. h. Formasi Bacan ; tersusun atas batuan gunung api berupa lava, breksi, dan tufa sisipan konglomerat dan batupasir. Dengan adanya sisipan batupasir maka dapat diketahui umur Formasi Bacan yaitu oligosen-Miosen Bawah. Dengan batuan yang lebih tua (Formasi Dorosagu) dibatasi oleh bidang sesar dan dengan batuan yang lebih muda (Formasi Weda) oleh bidang

ketidakselarasan. Setelah pengendapan miosen bawah bagian atas selesai, terbentuk cekungan luas yang berkembang sejak Miosen Atas-Pliosen. Pada cekungan tersebut diendapkan Formasi Weda, satuan konglomerat, dan Formasi Tingteng.

Gambar 3. Peta Geologi Halmahera

i. Formasi Weda ; terdiri dari batupasir berselingan napal, tufa, konglomerat, dan batugamping, berumur Miosen Tengah Awal-Pliosen, bersentuhan secara tidak selaras dengan Formasi Kayasa yang berumur lebih muda dan hubungannya secara menjemari dengan Formasi TIngteng. j. Satuan Konglomerat ; berkomponen batuan ultrabasa, basal, rijang, diorit, dan batusabak setebal +100 meter, menutupi batuan ultrabasa secara tidakselaras, diduga berumur Miosen Tengah-Pliosen Awal. k. Formasi Tingteng ; tersusun oleh batugamping hablur dan batugamping pasiran, sisipan napal dan batupasir, umur Miosen Akhir-Pliosen Awal, tebal +600 meter. Setelah pengendapan Formasi Tingteng, terjadi pengankatan pada kuarter, sebagaimana ditunjukkan oleh batugamping terumbu di pantai daerah lengan timur Halmahera. 3.3 Tektonik Pulau Halmahera dan pulau-pulau disekitarnya yang ada di Indonesia bagian Timur termasuk ke dalam sistem pertemuan 3 (tiga) lempeng yaitu lempeng Australia, lempeng Eurasia, dan lempeng Samudera Philipina (Hamilton, 1979). Bagian Utara Halmahera merupakan lempeng Samudera Philipina yang menunjam di bawah Philipina sepanjang palung Philipina yang merupakan suatu konfigurasi busur kepulauan sebagai hasil tabrakan lempeng di bagian barat Pasifik (Gambar 4). Pulau ini dicirikan dengan Double Arc System dibuktikan dengan adanya endapan vulkanik di lengan barat dan nonvulkanik di lengan timur. Secara geologi dan tektonik Halmahera cukup unik, karena pulau ini terbentuk dari pertemuan 3 lempeng, yaitu Eurasia, Pasifik dan IndoAustralia yang terjadi sejak zaman kapur. Di selatan Halmahera pergerakan miring sesar Sorong kea rah barat bersamaan dengan Indo-Australia struktur

lipatan berupa sinklin dan antiklin terlihat jelas pada Formasi Weda yang berumur Miosen Tengah-Pliosen Awal. Sumbu lipatan berarah Utara-Selatan, Timur Laut - Barat Daya, dan Barat Laut-Tenggara.

Gambar 4. Gambaran Tektonik Indonesia Timur Struktur sesar terdiri dari sesar normal dan sesar naik umumnya berarah Utara-Selatan dan Barat Laut-Tenggara. Kegiatan tektonik dimulai pada Kapur Awal dan Awal Tersier, ketidakselarasan antara batuan berumur Paleosen-Eosen dengan batuan berumur Eosen-oligosen Awal,

mencerminkan kegiatan tektonik sedang berlangsung kemudian diikuti kegiatan gunung api. Sesar naik akibat tektonik terjadi pada jaman EosenOligosen. Tektonik terakhir terjadi pada jaman normal Holosen yang berupa

pengangkatan terumbu dan adanya sesar batugamping.

memotong

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->