P. 1
Proses Pembuatan Minyak Atsiri Cengkeh

Proses Pembuatan Minyak Atsiri Cengkeh

|Views: 6,007|Likes:

More info:

Published by: Benedictus Dwiki Arya on Sep 27, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/19/2013

pdf

text

original

Proses Pembuatan Minyak Atsiri Cengkeh 1.

Persiapan Ketel Suling Sebelum ketel digunakan, sisa air bekas penyulingan sebelumnya harus dibuang, karena air tersebut mengandung garam dan komponen hasil degradasi yang dapat mencemari mutu minyak yang dihasilkan. 2. Pengisian Daun ke dalam Ketel Suling Daun kering tidak perlu dirajang, dapat langsung dimasukkan ke dalam ketel suling. Pengisian dilakukan secara bertahap dan diinjak-injak/ditekan untuk meningkatkan kepadatan daun dalam ketel. Kepadatan optimum daun cengkeh kering didalam ketel sekitar 70-80 gram/liter. 3. Proses Penyulingan Lama penyulingan daun cengkeh basah sekitar 7-8 jam, dan penyulingan daun kering sekitar 6-7 jam. Penggunaan tekanan bertahap mulai dari 1 bar sampai 2 bar, dapat mempersingkat lama penyulingan menjadi 4-5 jam. Rendemen minyak daun cengkeh yang dihasilkan sekitar 2,0-2,5%. 4. Pendinginan (Kondensasi) Uap Pendinginan dilakukan dengan unit pendingin (kondensor) berupa pipa pendingin model multi tubular atau spiral yang dipasang dalam tabung atau direndam dalam bak air pendingin. Aliran air pendingin dibuat berlawanan arah (counter flow) dengan arah aliran uap di dalam pipa. Tujuannya adalah agar distilat pada saat akan keluar dari pipa pendingin, telah terkondensasi sempurna. 5. Pemisahan minyak dari air destilat Suhu destilat yang mengalir keluar tabung kondensor diusahakan sama/mendekati suhu air pendingin yang masuk (maks 30oC). Pemisahan minyak dilakukan pada prinsipnya berdasarkan perbedaan BJ (Berat Jenis) antara air dengan minyak. Jika BJ minyak < 1, maka minyak akan berada di atas permukaan air, sementara untuk BJ>1, minyak akan mengendap di bagian bawah unit pemisah minyak, dan air berada dia atasnya. 6. Penyaringan Minyak

dan bebas dari logam besi. Pemucatan Minyak Cengkeh Jika minyak yang dihasilkan masih berwarna kuning coklat/coklat gelap. Air tersebut perlu dipisahkan dengan menyaring minyak menggunakan kain teflon/sablon atau dapat dilakukan dengan menambahkan Natrium Sulfat Anhidrida (Na2SO4) sebagai pengikat air sebanyak 1%. Jika diinginkan minyak cengkeh berwarna kuning pucat. selanjutnya diaduk dan disaring.Minyak yang dihasilkan masih terlihat keruh karena masih mengandung sejumlah kecil air dan kotoran yang terdispersi dalam minyak. biasanya mengandung logam besi yang berasal dari ketel suling dan alat penampung minyak yang terbuat dari besi. 7. . dapat dilakukan dengan 2 cara pemucatan yaitu : 1) Redestilasi minyak daun cengkeh pada kondisi vakum. 2) pemucatan dengan penambahan chelating agent (bahan pengkelat) seperti asam sitrat dan asam tartarat.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->