P. 1
Sabtu

Sabtu

|Views: 371|Likes:
Published by Happy Luluina

More info:

Published by: Happy Luluina on Sep 28, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/11/2013

pdf

text

original

Sabtu, 03 April 2010

PERENCANAAN PEMBELAJARAN
A. Pengertian Perencanaan Perencanaan merupakan suatu hal yang begitu penting bagi seseorang yang akan melaksanakan tugas atau pekerjaannya, termasuk guru yang memiliki tugas/pekerjaan mengajar (mengelolah Pembelajaran) Supaya guru dapat menyusun suatu perencanaan Pembelajaran harus memahami prinsip-prinsip perencanaan dengan baik sebagai prasyarat mutlak yang harus dipenuhi seorang guru. Pengertian perencanaan atau dalam Bahasa Inggris “Planning” atau desain “Design” ada juga mengartikan sebagai persiapan. Di dalam ilmu manajemen pendidikan atau ilmu administrasi pendidikan, perencanaan diartikan sebagai persiapan menyusun suatu keputusan berupa langkah-langkah penyelesaian suatu masalah atau pelaksanaan suatu pekerjaan yang terarah pada pencapaian tujuan tertentu. Ada beberapa defenisi tentang perencanaan yang rumusannya berbeda-beda satu dengan yang lain. Cunningham (1982) mengatakan perencanaan itu ialah menyeleksi dan menghubungkan pengetahuan, fakta-fakta, imajinasiimajinasi, dan asumsi-asumsi untuk masa yang akan datang untuk tujuan untuk memvisualisasi dan memformulasi hasil yang diinginkan, urutan kegiatan yang diperlukan, dan perilaku batas-batas yang dapat diterima yang akan digunakan dalam penyelesaian. Perencanaan disini menekankan kepada usaha menyeleksi dan menghubungkan sesuai untuk kepentingan untuk masa yang akan datang serta usaha untuk mencapainya. Arthur W. Steller (1983) mendefenisikan bahwa perencanaan ialah hubungan antara apa adanya sekarang ( what is) dengan bagaimana seharusnya (would should be) yang bertalian dengan kebutuhan, penentuan tujuan, prioritas program, dan alokasi sumber. Sementara Stephen P. Robbins (1982) mendefenisikan secara pendek bahwa perencanaan adalah suatu cara untuk mengantisipasi dan menyeimbangkan perubahan. Dalam defenisi ini ada asumsi bahwa perubahan itu sering terjadi. Fredman dan Hudson (1974) mengemukakan empat kategori utama dalam tradisi perencanaan. Keempat tradisi itu masing-masing adalah penganut filsafat sintetis (The Philosophical syntetik), penganut filsafat rasionalisme (The rationalism), penganut pengembangan organisasi (Organization Development), dan penganut empirisme (Empiricism). Penganut Filsafat Sintetis seperti Manheim (1949) Dahl dan Lindblom (1953) Etzioni (1969) melihat perencanaan sebagai cara berpikir, proses pengambilan keputusan, dan bimbingan sosial (societal guidency).

Perencanaan merupakan usaha untuk mengoptimalkan kesimbangan antara pengawasan (control) yang ketat dengan konsesus yang lemah. Perencanaan dapat dipandang sebagai suatu proses yang bersifat psikologis, yaitu untuk suatu “pembelajaran” dengan penekanan pada transaksi interpersonal. Penganut The rationalism seperti Ackoff (1974) mengemukakan empat kategori sikap atau pandangan terhadap perencanaan, yakni (1) inactivists, puas dengan cara yang ada dan cara yang berlaku, (2) reactivists, memilih keadaan seperti yang telah terjadi dan mereka percaya sesuatu yang akan lebih buruk dari pada yang buruk. (3) preactivists, mereka percaya masa depan pada dasarnya susah dikontrol, namum dapat dipercepat kehadirannya dan mengontrol akibat-akibatnya, dan (4) interactivists, mereka para edialis kecendurangan untuk melakukan perubahan. Menurut penganut rasionalisme, perencanaan merupakan suatu bentuk pengambilan keputusan, suatu proses yang mengikuti langkah-langkah procedural dalam rangka pengambilan keputusan, pemilihan alternative, consensus, dan hasil. Penganut Organization Development berpandangan bahwa pengembangan organisasi dapat di pandang sebagai salah satu metode perencanaan di mana perubahan dan pengembangan organisasi akan berpengaruh terhadap perubahan eksternal suatu system. Perubahan organisasi merupakan suatu proses pembelajaran mengenai kesadaran dan tingkah laku anggota organisasi. (Bennis, 1969) Sementara penganut Empiricism menyatakan bahwa dalam perencanaan terdapat dua aliran yaitu, aliran pertama, yang memusatkan perhatiannya pada aspek politik dan realitas fungsi ekonomi skala nasional. Perhatian pada aliran ini difokuskan pada berbagai studi mengenai perencanaan nasional dan perencanaan yang sifatnya indikatif, sedangkan aliran kedua, perhatiannya difokuskan terhadap berbagai studi mengenai politik pembangunan perkotaan (Fredman dan Hudson, 1974) Dari beberapa defenisi tersebut diatas memperlihatkan rumusan dan tekanan yang berbeda. Yang satu mencari wujud yang akan datang serta usaha untuk mencapainya, yang lainnya menghilangkan kesenjangan antara keadaan sekarang dengan keadaan yang masa akan datang, dan satunya lagi merubah keadaan agar sejalan dengan kondisi sekarang. B. Dimensi-dimensi perencanaan Dimensi perencanaan yaitu berlaitan dengan cakupan dan sifat-sifat dari beberapa karakteristik yang ditemukan dalam perencanaan Pembelajaran. Pertimbangan terhadap dimensi-dimensi itu menurut Harjanto (1997 : 5) memungkinkan diadakannya perencanaan kompherensif yang menalar dan efisien, yakni : 1. Signifikansi : tingkat signifikansi tergantung pada tujuan pendidikan yang diajukan dan signifikansi dapat ditentukan berdasarkan kreteria-kreteria yang dibangun selama proses perencanaan. 2. Feasibilitas : perencanaan harus disusun berdasarkan pertimbangan

realities baik yang berkaitan dengan biaya maupun pengemplentasinnya. C. Pembelajaran Para ahli pendidikan mayoritas mengartikan Pembelajaran adalah terjemahan dari instruction atau teaching. Pengertian tersebut menurut Arif S. Sadiman tidak tepat karena padanan tersebut tidak tepat secara pas, instruction lebih luas pengertiannya dari Pembelajaran. Instruction mencakup semua event yang mungkin punya pengaruh langsung kepada proses belajar manusia dan bukan saja terbatas pada event (peristiwa-peristiwa) yang dilakukan oleh guru/dosen/instruktur. Instruction itu meliputi pula kejadian-kejadian yang diturunkan oleh bahan cetakan, gambar, program televisi, film, slide, dan lain-lain. Sementara dalam pengertian lain diungkapkan bahwa Pembelajaran itu adalah suatu proses yang sistimatis dan prosedural dalam mengorganisasikan pengalaman belajar untuk mencapai tujuan belajar tertentu. Menurut Joyce dan Weil (1986) Pembelajaran adalah “proses membantu para pelajar memperoleh informasi, ide, keterampilan, nilai, cara berfikir, saran untuk mengekspresikan dirinya, dan cara-cara belajar bagaimana belajar”. Menurut Lindgren (1976) fokus sistim pendidikan mencakup tiga aspek, yaitu (1) siswa, yang paling penting sebab tanpa siswa tidak akan ada proses belajar, (2). Proses belajar, yaitu apa saja yang dihayati siswa apabila mereka belajar, bukan apa yang harus dilakukan guru untuk mengajarkan materi pelajaran tetapi apa yang akan dilakukan siswa untuk mempelajarinya, dan (3). Situasi belajar, yaitu lingkungan dimana terjadi proses belajar dan mencakup semua faktor yang mempengaruhi siswa atau proses belajar seperti guru, kelas dan interaksi didalamnya, dan sebagainya. Mengajar merupakan suatu aktifitas profesional yang memerlukan keterampilan tingkat tinggi dan mencakup pengambilan keputusan (Davies, 1971). Di masa lampau keputusan-keputusan tersebut lebih merupakan keputusan jangka pendek yang bersifat insindental, tetapi dengan bertambah banyaknya informasi yang ada sekarang maka hal tersebut tidak dapat dilakukan lagi. Guru dalam Pembelajaran dituntut untuk berfungsi sebagai pengelola proses belajar mengajar yang melaksanakan empat macam tugas, yakni : merencanakan, mengatur, mengarahkan, dan mengevaluasi. D. Pengertian Perencanaan Pembelajaran Perencanaan Pembelajaran adalah suatu pemikiran atau persiapan untuk melaksanakan tugas mengajar/aktifitas Pembelajaran dengan menerapkan prinsip-prinsip Pembelajaran serta melalui langkah-langkah Pembelajaran; perencanaan itu sendiri, pelaksanaan dan penilaian, dalam rangka pencapian tujuan Pembelajaran yang telah ditentukan. Ada pula yang memberikan batasan pengertian yang berbeda, bahwa perencanaan Pembelajaran sebagai pemikiran tentang penerapan prinsip-prinsip umum Pembelajaran dalam rangka pelaksanaan tugas mengajar dalam suatu interaksi Pembelajaran (interaksi guru dan siswa) tertentu yang khusus, baik yang

berlangsung di dalam kelas maupun diluar kelas. Makin baik perencanaan Pembelajaran maka makin baik pula dalam pelaksanaan Pembelajarannya. William H. Newman (Abdul Majid. 2008), mengemukakan bahwa perencanaan adalah menentukan apa yang akan dilakukan. Perencanaan mengandung rangkaian-rangkaian putusan yang luas dan penejalsan-penjelasan dari tujuan, penentuan kebijakan, program, metode dan prosedur tertentu dan penentuan kegiatan berdasarkan jadwal sehari-hari. Nurhida Amir dan Rochdito berpendapat, bahwa membuat perencanaan Pembelajaran merupakan suatu proses analisis dari kebutuhan dan tujuan belajar, pengembangan materi, kegiatan belajar mengajar, dan kegiatan penilaian hasil belajar peserta didik, mencoba merevisi semua kegiatan mengajar dan penilaian peserta didik. Dengan demikian guru adalah sebagai desainer/perancang Pembelajaran sekaligus sebagai pengelolah/pelaksana Pembelajaran. Maka, untuk dapat melakukan tugasnya, baik sebagai desainer maupun sebagai pengelola/pelaksana Pembelajaran guru perlu memiliki pengetahuan dan keterampilan dalam menyusun perencanaan Pembelajaran. Perencanaan Pembelajaran merupakan alat yang dapat membantu guru dalam melaksanakan kegiatan mengajar secara efektif dan efisien. Meskipun demikian, pengetahuan cara menyusun perencanaan Pembelajaran tidak secara otomatis menjamin guru menjadi terampil dalam menyusun perencanaan Pembelajaran. Hal demikian memerlukan latihan dan kerja sama dengan guru yang lain (terutama sesama guru yang mengajar pelajaran yang sama). Dengan mengkomunikasikan perencanaan Pembelajaran yang dibuat kepada guru yang lain diharapkan guru tersebut akan memberikan feedback tentang perencanaan Pembelajaran itu. Feedback itu dapat digunakan untuk menyempurnakan perencanaan Pembelajaran selanjutnya. Perencanaan Pembelajaran merupakan perencanaan yang sistimatik dan suatu Pembelajaran yang akan dimenfestasikan bersama-sama (kepada) peserta didik. Dalam rangka ini, ada baiknya jika guru terlebih dahulu memiliki proses berpikir dalam dirinya; apa yang akan diajarkan dan materi apa yang diperlukan untuk mencapai untuk hasil belajar yang diinginkan, bagaimana cara mengajarkan serta prosedur pencapaiannya, dan bagaimana guru menilai (untuk mengetahui) apakah tujuan sudah dicapai atau apakah materi sudah dikuasai peserta didik. Lebih luas lagi dijabarkan Abdul Majid (17, 2008) perencanaan pembelajaran dapat dilihat dari berbagai sudut pandang, yaitu ; a. Perencanaan pembalajaran sebagai teknologi adalah suatu perencanaan yang mendorong penggunaan teknik-teknik yang dapat mengembangkan tingkah laku kognitif dan teori-teori konstruktif terhadap solusi dan problemproblem pembelajaran. b. Perencanaan pembelajaran sebagai suatu sistim adalah sebuah sumbersumber dan prosedur-prosedur untuk mengerakkan pembelajaran.

Pengembangan sistim pembelajaran melalui proses yang sistemik selanjutnya diimplementasikan dengan mengacu pada sistim perencanaan itu. c. Perencanaan pembelajaran sebagai sebuah disiplin adalah cabang dari pengetahuan yang senantiasa memperhatikan hasil-hasil penelitian dan teori tentang strategi pembelajaran dan implementasinya terhadap strategi tersebut. d. Perencanaan pembelajaran sebagai sains (science) adalah mengkreasi secara detail spesifikasi dari pengembangan, implementasi, evaluasi, dan pemeliharaan akan situasi maupun fasilitas pembelajaran terhadap unit-unit yang luas maupun yang lebih sempit dari materi pelajaran dengan segala tingkatan kompleksitasnya. e. Perencanaan pembelajaran sebagai sebuah proses adalah pengembangan pembelajaran secara sistemik yang digunakan secara khusus atas dasar teori-teori pembelajaran dan pengajaran untuk menjamin kualitas pembelajaran dengan mengadakan analisis kebutuhan dari proses belajar dengan alur sistematik untuk mencapai tujuan pembelajaran. f. Perencanaan pembelajaran sebagai sebuah realitas adalah ide pengajaran dikembangkan dengan memberikan hubungan pengajaran dari waktu kewaktu dalam suatu proses yang dikerjakan perencana dengan mengecek secara cermat bahwa semua kegiatan telah sesuai dengan tuntutan sains dan dilaksanakan secara sistematik. Untuk menyusun perencanaan Pembelajaran yang baik, ada beberapa hal yang harus diperhatikan : 1. Tujuan dan sumber yang ada harus jelas sebelum perencanaan itu disusun. 2. Masing-masing komponen dalam perencanaan Pembelajaran harus saling membantu, saling berhubungan dan saling bergantungan dalam rangka mencapai tujuan. 3. Proses yang ditempuh memungkinkan untuk melakukan koreksi terhadap kemajuan. 4. Proses perencanaan bersifat berulang-ulang dan saling berinteraksi. 5. Rencana Pembelajaran harus dirancang sedemikian rupa sehingga dapat sejalan dengan kegiatan lainnya (mata pelalajaran/fasilitas). 6. Tidak satupun komponen atau prosedur dapat berubah tanpa menimbulkan pengaruh terhadap komponen atau prosedur lainnya. 7. Koordinasikan kebutuhan lainnya, seperti tenaga, biaya, waktu, fasilitas, peralatan untuk melaksanakan rencana Pembelajaran tersebut. 8. Nilailah hasil belajar peserta didik berdasarkan tujuan, hasilnya untuk merevisi dan menilai setiap fase dari rencana yang memerlukan penyempurnaan. Dalam rangka pencapaian tujuan dan fungsi Pembelajaran terdapat empat kegiatan utama dalam penyusunan perencanaan, yaitu (1) memberikan kesempatan kepada peserta didik untuk memperoleh haknya dalam

Pembelajaran; (2) meningkatkan mutu Pembelajaran sesuai dengan kemajuan dan perkembangan pengeahuan dan teknologi; (3) menyesuikan proses dan hasil Pembelajaran dengan berbagai tuntutan, aspirasi dan kebutuhan anak didik sebagai tujuan Pembelajaran sebagai akibat dinamika kehidupan yang selalu berubah, dan (4) meningkatkan efisiensi dan efektivitas manajemen Pembelajaran untuk menunjang tiga kegiatan pertama. Berdasarkan hal tersebut perencanaan program Pembelajaran harus disesuaikan dengan konsep pendidikan dan Pembelajaran yang dianut dalam kurikulum sehingga pelaksanaan pembelajaran bisa berjalan dengan efektif dan efisien. D. Kompenen-komponen Perencanaan Pembelajaran Secara garis besar komponen-komponen perencanaan Pembelajaran itu ada dua, yaitu komponen pokok dan komponen penunjang. Masing-masing komponen (pokok dan penunjang) meliputi : 1. Komponen Pokok a. Topik/pokok bahasan/unit (mungkin lebih rinci lagi berupa indikator) b. Entry behavior/situasi awal atau pengenalan karakteristik/kemampuan bawaan peserta didik (termasuk guru dan kondisi situasi sekolah) atau biasa disebut analisis situasi. Komponen ini merupakan pijakan untuk menentukan kegiatan Pembelajaran/belajar. c. Tujuan Pembelajaran, baik tujuan umum yang diambil GBPP setiap mata pelajaran, maupun tujuan khusus yang dirumuskan sendiri oleh guru dalam rangka menjabarkan tujuan umum. d. Perumusan alat evaluasi/penilaian, yang menyangkut prosedur ; pre test dan post test, jenis evaluasi, tulis atau lisan, dan bentuk evaluasi; obyektif atau essay, test tindakan, sikap atau kemampuan kognitif. e. Penentuan materi/isi Pembelajaran yang diharapkan untuk dikuasai peserta didik dan untuk mencapai rumusan tujuan Pembelajaran yang telah ditentukan. f. Merancang bentuk kegiatan Pembelajaran. Apa yang harus diperbuat oleh peserta didik dan kapan mereka harus terlibat aktif dalam Pembelajaran. Kemudian, apa pula yang harus diperankan guru, kapan guru harus tidak terlibat aktifdalam kegiatan Pembelajaran. (guru seyogyanya tidak banyak mendominasi kegiatan Pembelajaran, sehingga memungkinkan siswa terlibat aktif) g. Sumber Pembelajaran/belajar (bahan atau referensi). Sumber Pembelajaran/belajar (instruktion / learning resources) adalah apa yang ada diluar individu dan memingkinkan mempermudah serta mendukung terjadinya events atau proses Pembelajaran/belajar. h. Subyek ajar, maksudnya adalah pelaku atau pelaksana kegiatan Pembelajaran itu sendiri yaitu guru dan peserta didik i. Metode Pembelajaran 2. Komponen Penunjang

Yaitu komponen Pembelajaran keberadaannya dapat membantu kelancaran, mempermudah pelaksanaan Pembelajaran seperti; pengaturan jadwa;/waktu pertemuan, tempat Pembelajaran, alat ataupun fasilitas-fasilitas Pembelajaran yang akan menambah kelengkapan/kesempurnaan kegiatan Pembelajaran, juga prosedur atau pengaturan proses kegiatan yang baik, dan sebagainya. E. Desain Pembelajaran Berbasis Kompetensi Pendidikan berbasis kompetensi menitikberatkan pada pengembangan kemampuan untuk melakukan (kompetensi) tugas-tugas tertentu sesuai dengan standar performansi yang telah ditetapkan. “Compentency Based Education is geared toward preparing individuals to perfoms identified competency” (Schrag 1987, h 22). Rumusan ini menunjukkan bahwa pendidikan mengacu pada upaya penyiapan individu agar mampu melakukan perangkat kompetensi yang diperlukan. Suatu program pendidikan berbasis kompetensi harus mengandung empat unsur pokok, yaitu 1). Pemilihan kompetensi yang sesuai 2). Spesifikasi Indikator-indikator evaluasi untuk menentukan keberhasilan pencapaian kompetensi 3). Pengembangan sistem Pembelajaran 4). Penilaian. Kegiatan pembelajaran diarahkan untuk memberdayakan semua potensi peserta didik untuk mencapai kompetensi yang diharapkan. Kegiatan pembelajaran mengembangkan kemampuan untuk mengetahui, memahami, melakukan sesuatu, hidup dalam kebersamaan dan mengaktualisasikan diri. Dengan demikian, kegiatan perlu : 1) berpusat pada peserta didik; 2) mengembangkan kreatifitas peserta didik; 3) menciptakan kondisi yang menyenangkan dan menantang; 4) bermuatan, nilai, etika, estetika, logika, dan kinestetika, dan 5) menyediakan pengalaman belajar yang beragam (Puskur, 2004:13). Dalam kerangka ini, pengembangan program dilakukan berdasarkan pendekatan kompetensi. Penggunaan pendekatan ini memungkinkan desain program dapat dilaksanakan secara efektif, efisien, dan tepat. Hasil-hasil pembelajaran di nilai dan dijadikan umpan balik untuk mengadakan perubahan terhadap tujuan pembelajaran dan prosedur pembelajaran yang akan dilaksanakan sebelumnya. Langkah-langkah pengembangan pembelajaran tersebut sebagaimana dikemukan oleh Stanley Elam (1971) dan Oemar Hamalik (2002:92) sebagai berikut : Langkah ke – 1 Spesifikasi asumsi-asumsi atau preposisi-preposisi yang mendasar. Program pembelajaran harus didasarkan pada asumsi yang jelas. Makna belajar ditekankan pada proses siswa mengalami sendiri apa yang dipelajarinya dengan lingkungan pembelajaran secara alamiah. Pembelajaran berorientasi pada target penguasaan materi. Dalam langkah pertama ini

ditekankan pada penguasaan teori-teori pengembangan kurikulum sebagai landasan penyusunan program yang betul-betul aktual. Langkah ke – 2 Mengidentifikasi kompetensi Dalam penyusunan rencana pembelajaran perlu memperhatikan kompetensi dasar yang akan diajarkan, terutama keluasan dan kedlaman cakupan kemampuan dasar. Kompetensi yang luas perlu diajarkan lebih dari satu kali pembelajaran demikian halnya kompetensi tidak terlalu rumit dapat dijabarkan kedalam satu pembelajaran. Kompetensi-kompetensi harus dijabarkan secara khusus dan telah divalidasi serta dites sejauh mana konstribusinya terhadap keberhasilan dan efektifitas belajar mengajar. Dalam mengidentifikasi kompetensi dapat digunakan beberapa metode pendekatan, diantaranya : a. Pendekatan analisis tugas ( task analysis) untuk menentukan daftar kompetensi. Berdasarkan analisis tugas guru dapat menentukan kompetensikompetensi yang diperlukan, sehingga dapat diketahui pencapaian kompetensi yang telah ditetapkan..kompetensi dasar berfungsi untuk mengarahkan pencapaian target yang harus dicapai. b. Pendekatan the needs of school learners (memusatkan perhatian pada kebutuhan-kebutuhan siswa disekolah) langkah pertama dalam pendekatan ini adalah bertitik tolak dari ambisi, nilai-nilai dan pandangan para siswa.yang menjadi dasar mengidentifikasi kompetensi. c. Pendekatan berdasarkan asumsi kebutuhan masyarakat. Hal senada diungkapkan Ashan (Mulyasa, 2004), analisis kompetensi dilakukan melalui proses : 1. Analisis tugas. Dimaksudkan untuk mendeskripsikan tugas-tugas yang harus dilakukan kedalam indikator-indikator kompetensi. Berdasarkan analisis tugas yang harus dipelajari siswa, dikembangkan berbagai jenis pengetahuan yang menuntut dicantumkan kompetensi-kompetensi yang diperlukannya. (daftar kompetensi) 2. Pola analisis. Dimaksudkan untuk mengembangkan keterampilan baru yang belum ada. Pola analisis dilakukan dengan menganalisis setiap pekerjaan yang ada di masyarakat dengan keterampilan yang dimiliki siswa, sehingga keterampilan tersebut dapat efektif dan efisien dalam mencapai tujuan. 3. Research. Dimaksudkan untuk mengembangkan sejumlah kompetensi berdasarkan hasil penelitian dan diskusi yang melibatkan berbagai ahli yang memahami kondisi kekinian dan masa depan. 4. Expert judgement. Atau pertimbangan ahli untuk menganalisis kompetensi berdasarkan analisis Delphi. 5. Individual group interview data. Analisis kompetensi berdasarkan wawancara secara individu maupun kelompok untuk mendapatkan informasi tentang kegiatan, tugas-tugas yang telah dilakukan secara individu maupun kelompok.

6. Role play. Dimaksudkan untuk melakukan analisis kompetensi berdasarkan pengamatan dan penilaian untuk mengidentifikasi yang dimiliki siswa untuk dikembangkan. Langkah ke-3 Menggambarkan secara spesifik kompetensi-kompetensi Kompetensi yang telah ditetapkan, diperkhusus dan dirumuskan menjadi eksplisit dan dapat diamati, sehingga dapat dipertimbangkan masalah konteks pelaksanaannya, hambatan-hambatan program, waktu pelaksanaan dan parameter sumbernya. Langkah ke-4 Menentukan tingkat kriteria dan jenis assessment Menentukan jenis-jenis penilaian yang akan digunakan dimaksudkan untuk mengukur ketercapaian kompetensi, ini sangat membantu dalam pengembangan program pembelajaran. Penilaian ini mengandung unsur kompetensi yang telah dikuasai, tingkat kesulitan variabel kompetensi, suasana respon siswa. Langkah ke-5 Pengelompokan dan penyusunan tujuan pembelajaran Pada langkah ini dilakukan penyusunan sesuai dengan urutan maksudmaksud instruksional. Dalam melaksanakan hal tersebut diatas, perlu dipertimbangkan pengaturan sebagai berikut: a. Struktur isi yang dimuat dari pengertian yang sederhana sampai dengan prinsip-prinsip yang kompleks. b. Lokasi dan fasilitas yang diperlukan untuk melaksanakan macam-macam kegiatan.terutama bertalian pemanfaatan media pembelajaran atau pun komponen-komponen lain yang disesuaikan pencapaian kompetensi yang telah ditetapkan. Langkah ke-6 Diposkan oleh MUCHLIS A. HASYIM di 22.16 0 komentar ini Reaksi : Link ke posting

Sabtu, 23 Januari 2010
PENGELOLAAN HASIL PRODUKSI
3. Aspek-aspek Perencanaan Produk Aspek perencanaan produk dan produksi terkait dengan dua pertanyaan mendasar, yaitu “what” dan “how”. Oleh karena itu, ada tiga aspek dari perencanaan produk, yaitu:

Aspek produk apa yang akan dibuat (what). Aspek ini menuntut perusahaan atau wirausaha untuk dapat memilih salah satu dari dua cara: Market-pull, yaitu memproduksi dan menjual produk atas dasar pertimbangan membuat apa yang dapat dijual”. Jenis produk yang akan dihasilkan ditentukan berdasarkan permintaan pasar. Dengan kata lain cara ini dilandasi filosofi untuk “memenuhi kebutuhan masyarakat”. Contoh: Perusahaan A melakukan riset pasar untuk mengetahui produk yang saat ini dan beberapa waktu kedepan banyak diminta masyarakat. Produk X ternyata banyak diminta konsumen dan belum ada perusahaan yang dapat memenuhi seluruh permintaan pasar, oleh karena itu perusahaan A memutuskan untuk memproduksi produk X tersebut, walaupun perusahaan terpaksa harus menyesuaikan teknologi yang dimiliki dan dikuasainya dengan produk X yang akan dihasilkannya tersebut. Technology-push, yaitu memproduksi dan menjual produk atas dasar pertimbangan “menjual apa yang dapat dibuat”. Jenis produk yang akan dihasilkan ditentukan berdasarkan teknologi yang dimiliki dan dikuasai perusahaan. Dengan perkataan lain, cara ini dilandasi filosofi untuk “menciptakan kebutuhan masyarakat”. Contoh: Perusahaan X dengan sumber dayanya menguasai teknologi produksi pengolahan limbah plastik menjadi berbagai pot bunga plastik. Oleh karena itu, perusahaan ini akan memproduksi berbagai macam pot bunga plastik, tanpa mempertimbangkan bagaimana permintaan pasar terhadap produk tersebut. Aspek volume produk (How) Aspek ini adalah aspek yang berhubungan dengan jumlah produk yang akan dihasilkan/diproduksi. Umumnya dikenal dua cara atau teknik untuk menentukan jumlah produk yang akan diproduksi, yaitu: Teknik nonstatistika atau teknik pertimbangan. Yaitu penentuan volume atau jumlah produk yang harus dibuat dan dijual yang didasarkan atas pendapat/pertimbangan seseorang atau sekelompok orang, baik dari manajemen perusahaan maupun dari luar perusahaan. Teknik yang banyak digunakan antara lain:

Pertimbangan tenaga penjual. Tenaga penjual merupakan pihak yang paling mengetahui bagaimana kondisi pasar dan permintaan konsumen. Oleh karena itu, tenaga penjual dapat menjadi salah satu sumber informasi yang tepat dalam menentukan volume produksi. Misalnya, si A adalah tenaga penjual dari produk suatu perusahaan menginformasikan bahwa saat ini dan untuk beberapa waktu ke depan permintaan konsumen akan produk tersebut masih tetap banyak dan bahkan akan meningkat, hal ini dikarenakan tidak adanya perusahaan pesaing yang mampu memenuhi permintaan pasar. Oleh karena itu, atas dasar informasi ini perusahaan akan memproduksi setidaknya sama dengan jumlah produksi yang lalu atau dapat menambah jumlah produksi. Pertimbangan eksekutif Pihak eksekutif dalam hal ini adalah pihak manajemen perusahaan. Pihak eksekutif adalah wirausaha yang berwawasan luas, termasuk tentang kondisi pasar atau permintaan masyarakat. Oleh karena itu, pertimbangan dari pihak manajemen dalam menentukan volume produksi patut untuk dipertimbangkan. Hal ini tidak jauh berbeda dari pertimbangan tenaga penjual, dengan wawasan yang dimilikinya pihak eksekutif membuat perkiraan jumlah produk yang akan dihasilkan. Pertimbangan ekspert. Ekspert merupakan pihak yang memang memiliki tugas meramal volume penjualan, sehingga dari hasil ekspertnya tersebut dapat ditentukan berapa volume produksi yang tepat. Ekspert merupakan pihak yang memang diserahi tugas untuk membuat peramalan mengenai jumlah produk yang akan diproduksi. Oleh karena itu pihak ekspert akan melakukan berbagai hal yang ada kaitannya dengan usahanya untuk memprediksi produksi, misalnya melakukan survey ke konsumen atau pasar, mencatat fluktuasi penjualan dan sebagainya. Data-data yang diperoleh kemudian dianalisis dan selanjutnya dijadikan pedoman untuk menentukan jumlah produksi. b) Teknik statistika atau

teknik analisis kuantitatif. Yaitu penentuan volume produksi berdasarkan atas analisis kuantitatif terhadap data-data masa lalu dan proyeksi masa yang akan datang dengan menggunakan rumus-rumus statistika tertentu. Teknik ini biasanya membutuhkan data-data kuantitatif mengenai produksi dan penjualan sebelumnya untuk dapat menentukan atau membuat peramalan bagi produksi dan penjualan yang akan datang. Aspek kombinasi produk. Merupakan aspek yang berhubungan dengan masalah jumlah jenis produk yang akan diproduksi, yaitu perusahaan akan memproduksi dan menjual lebih dari satu jenis produk (misalnya produk X dan Y). Karena sumberdaya yang dimiliki perusahaan terbatas, maka harus ditentukan kombinasi produksi yang tepat, berapa jumlah X yang diproduksi dan berapa jumlah Y yang akan diproduksi. Untuk menjawab kombinasi yang tepat tersebut biasanya menggunakan teknik linier programming. Contoh: Misalnya Perusahaan “Dunia Akhirat” akan memproduksi antara dua macam barang yang menggunakan sumber/faktor produksi yang sama baik bahan baku maupun tenaga kerja, yaitu sepatu anak (A) dengan sepatu dewasa (D). Memproduksi satu unit sepatu anak tentu memerlukan bahan baku dan tenaga kerja yang lebih sedikit dibanding dengan sepatu dewasa. Masing-masing sepatu memberi keuntungan yang berbeda, sepatu anak (A) memberi keuntungan sebesar Rp 12.000’,- per unit , sedangkan sepatu dewasa memberi keuntungan sebesar Rp 10.000,- per unit. Bahan baku utama yang digunakan terdiri dari Kulit (K), benang (B), lem (L), dengan rincian penggunaan sebagai berikut: FAKTOR PRODUKSI (INPUT) K B L
Dari data di atas maka: Dengan persediaan dan penggunaan input seperti di atas maka bagaimanakah kombinasi produksi antara produk A dan D ?

KEBUTUHAN AKAN INPUT PER UNIT PRODUK A D 2 1 0,5 2 2 1

INPUT YANG TERSEDIA 100 70 40

Berapa keuntungan optimal yang akan diperoleh perusahaan “Dunia Akhirat” apabila memproduksi dengan kombinasi tersebut ? Jawab: Misalnya, perusahaan akan memproduksi A sebanyak X buah dan D sebanyak Y buah, maka laba yang diperoleh adalah: Laba = 12.000 X + 10.000 Y Penggunaan bahan baku K : 2A + 2D ? 100 (persamaan 1) Penggunaan bahan baku B : 1A + 2D ? 70 (persamaan 2) Penggunaan bahan baku L : 0,5 A + 1D ? 40 (persamaan 3) Maka dari persamaan 1 dan 2, diperoleh: 2A + 2D = 100 1A + 2D = 70 (-) A = 30 Untuk menentukan berapa D: 1A + 2D = 70 1 (30) + 2D = 70 2D = 70 – 30 D = 20
Dengan demikian kombinasi produksinya adalah 30 unit produk A (sepatu anak) dan 20 unit produk D (sepatu dewasa). Keuntungan optimal yang diperoleh dengan kombinasi produksi di atas adalah:

(30 X Rp 12.000) + (20 X Rp 10.000) = Rp 560.000,-. Proses Perencanaan Produksi.

Faktor-faktor yang harus dipertimbangkan dalam perencanaan produksi Sebelum menetapkan langkah-langkah perencanaan produksi, setiap perusahaan dalam hal ini manajer produksi selayaknya mempertimbangkan hal-hal yang berkenaan dengan perencanaan produksi, yaitu antara lain: Jumlah kebutuhan produksi per produk selama periode tertentu. Kebijakan persediaan terhadap jumlah persedian bahan baku/penolong, bahan setengah jadi dan barang jadi. Kebijakan kapasitas mesin atau kapasitas poduksi. Tersedianya fasilitas produksi, seandainya terjadi penambahan atau pengurangan kapasitas produksi. Tersedianya bahan baku dan bahan penolong serta tenaga kerja. Jumlah produksi atau lot produksi yang ekonomis Jadwal produksi dalam satu periode anggaran tertentu. Skala produksi dan karakteristik proses produksi. Dan lain-lain, termasuk dampak dari lamanya proses produksi. Langkah-langkah perencanaan produksi. Setiap wirausaha atau manajer produksi suatu perusahaan melakukan langkah – langkah perencanaan produksi sebagai berikut: Penelitian dan Pengembangan Produk Bagi perusahaan/wirausaha penelitian produk yang dilakukan dibedakan atas penelitian terhadap proses produksi maupun pada produk yang dihasilkan. Penelitian proses produksi Penelitian proses produksi dimaksudkan untuk perbaikan terhadap proses produksi yang sedang berjalan baik produk yang sedang berjalan maupun untuk terciptanya produk baru tertentu.

Contoh: Terhadap proses produksi produk dodol, dimaksudkan agar dodol yang dihasilkan memenuhi standar produk yang telah ditetapkan atau dapat menciptakan produk lain selain dodol dengan menggunakan bahan yang hampir sama dengan dodol. Penelitian Produk. Penelitian produk ditujukan untuk perubahan/perbaikan produk yang sudah ada disesuaikan dengan selera konsumen. Contoh: Penelitian terhadap produk dodol yang sudah ada. Misalnya dari segi rasa dodol tersebut akan divariasikan dengan buah-buahan tertentu (misalnya dodol rasa starwberry, rasa nangka dan sebagainya), mengubah ukurannya, kemasannya, dan sebagainya sesuai dengan selera atau permintaan konsumen. Mencari gagasan dan seleksi produk. Dari penelitian yang dilakukan baik terhadap proses produksi maupun terhadap produk, maka langkah selanjutnya adalah pelaksanaan dari penelitian dan pengembangan tersebut, yaitu dengan tahapan : Mencari gagasan, yaitu tahapan dalam mencari gagasangagaan dalam rangka pengembangan produk. Gagasan ini dapat berasal dari pasar/konsumen, teknologi yang ada atau digunakan dan dari pihak ketiga atau biasanya pihak ahli.
Seleksi produk, yaitu tahapan untuk memilih gagasan-gagasan yang masuk atau yang terbaik berkaitan dengan pengembangan produk, sehingga gagasan yang dimanfaatkan adalah gagasangagasan yang tidak akan mengakibatkan perusahaan mengalami kerugian.

Wednesday, May 5, 2010
Standar Kompetensi Guru

BAB I PENDAHULUAN 1.Latar Belakang Pada masa sekarang dimana informasi semakin melimpah. cepat dan mudah diperoleh, pemilihan suatu kompetensi menjadi suatu keharusan untuk menyesuaikan dengan perubahan seiring dengan perkembangan tersebut maka untuk meningkatkan mutu pendidikan diperlukan tenaga pendidik yang professional. Untuk menetukan kriteris guru yang professional maka perlu suatu standar kompetensi guru sebagai tenaga professional berfungsi merencanakan dan melaksanakan proses pembelajaran menilai hasil pembelajaran melakukan pembimbingan dan pelatihan, melakukan penelitian, membantu pengembangan dan pengelolaan program sekolah serta mengembangkan keprofesionalannya. Hal ini dapat terwujud bila guru mampu menciptakan perencanaan pengajaran yang baik. Sesuai dengan fungsinya, guru tidak hanya menyampaikan materi ajar saja, tetapi harus melakukan tindakan mendidik. Oleh karena itu, guru perlu memiliki kemampuan memotivasi belajar, memahami potensi peserta didik, sehingga mampu memberikan pelayanan yang optimal. Apalagi dalam era globalisasi komunikasi seperti saat ini perlu adanya perubahan orientasi di dalam proses pembelajaran. Guru bukanlah satu-satunya sumber informasi bahan ajar, maka guru berfungsi sebagai fasilitator, motivator dan membantu peserta didik dalam mengolah informasi. Perubahan peran dan fungsi guru di dalam proses pembelajaran tersebut menuntut adanya perubahan dan peningkatan kompetensi profesional guru. 2.Rumusan Masalah Dari uraian diatas, yang menjadi rumusan masalah adalah sebagai berikut : a.Bagaimana standar kompetensi guru, jenis-jenis serta pengembangannya b.Bagaimana definisi perencanaan pengajaran dan dimensi-dimensinya. c.Bagaimana manfaat pengajaran dan langkah-langkah pengembangan pengajaran. 3.Tujuan Penulisan a.Untuk mengetahui bagaimana standar kompetensi guru jenis-jenis serta pengembangannya b.Untuk mengetahui definisi perencanaan pengajaran dan dimensi-dimensinya. c.Untuk mengetahui bagaimana manfaat pengajaran dan langkah-langkah pengembangan pengajaran. BAB II PEMBAHASAN 2.1 Standar Kompetensi Guru Tidak dapat dipungkiri bahwa guru adalah salah satu bentuk jasa professional yang dibutuhkan dalam kehidupan manusia. Oleh karena itu, standar guru professional merupakan kebutuhan mendasar yang sudah tidak bisa ditawar-tawar lagi. Hal ini tercermin dalam undang-undang system pendidikan nasional no. 20 tahun 2003 pasal 35 ayat 1 bahwa "standar nasional terdiri atas isi, proses, kompetensi lulusan, tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pengelolaan, pembiayaan, dan penilaian pendidikan

yang harus ditingkatkan secara berencana dan berkala". Standar yang dimaksud adalah suatu kriteria yang telah dikembangkan dan ditetapkan atas sumber, prosedur dan manajemen yang efektif. Sedangkan kriteria adalah sesuatu yang menggambarkan ukuran keadaan yang dikehendaki ( Suharsini Arikunto). Penggunaan standar sangat vital dalam pengembangan suatu profesi. Standar profesi menetapkan siapa yang boleh atau tidak boleh masuk kedalam katagori profesi tersebut. Standar suatu profesi membangun "public trust" terdapat eksistensi profesi tersebut bagi kepentingan masyarakat luas dan sekaligus pula Menurut Syah (2000), “kompetensi” adalah kemampuan, kecakapan, keadaan berwenang, atau memenuhi syarat menurut ketentuan hukum. Selanjutnya dikemukakan bahwa kompetensi guru adalah kemampuan seorang guru dalam melaksanakan kewajiban-kewajibannya secara bertanggung jawab dan layak. Jadi kompetensi profesional guru dapat diartikan sebagai kemampuan dan kewenangan guru dalam menjalankan profesi keguruannya. Guru yang kompenten dan profesional adalah guru piawai dalam melaksanakan profesinya. Kompetensi merupakan kebulatan penguasaan pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang ditampilkan melalui unjuk kerja. Kepmendiknas No. 045/U/2002 menyebutkan kompetensi sebagai seperangkat tindakan cerdas dan penuh tanggung jawab dalam melaksanakan tugas-tugas sesuai dengan pekerjaan tertentu. Jadi kompetensi guru dapat dimaknai sebagai kebulatan pengetahuan, keterampilan dan sikap yang berwujud tindakan cerdas dan penuh tanggung jawab dalam melaksanakan tugas sebagai agen pembelajaran. Undang-Undang Guru dan Dosen dan Peraturan Pemerintah No. 19 (Depdiknas, 2005) menyatakan kompetensi guru meliputi kompetensi kepribadian, pedagogik, profesional, dan sosial. Keempat jenis kompetensi guru tersebut adalah sebagai berikut : 1.Kompetensi Kepribadian Kompetensi kepribadian merupakan kemampuan personal yang mencerminkan kepribadian yang mantap, stabil, dewasa, arif, dan berwibawa, menjadi teladan bagi peserta didik dan berakhlak mulia. 2.Kompetensi Pedagogik Kompetensi pedagogik merupakan kemampuan yang berkenaan dengan pemahaman peserta didik dan pengelola pembelajaran yang mendidik dan dialogis. Secara substantif, kompetensi ini mencakup kemampuan pemahaman terhadap peserta didik, perancangan dan pelaksanaan pembelajaran, evaluasi hasil belajar dan pengembangan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang dimilikinya. 3.Kompetensi Profesional Kompetensi profesional merupakan kemampuan yang berkenaan dengan penguasaan materi pembelajaran bidang studi secara luas dan mendalam yang mencakup penguasaan substansi isi materi kurikulum mata pelajaran di sekolah dan substansi keilmuan yang menaungi materi kurikulum tersebut, serta menambah wawasan keilmuan sebagai seorang guru. 4.Kompetensi Sosial Kompetensi sosial berkenaan dengan kemampuan pendidik sebagai bagian dari masyarakat untuk berkomunikasi dan bergaul secara efektif dengan peserta didik, sesama

pendidik, tenaga kependidikan, orangtua/wali peserta didik, dan masyarakat sekitar. Kompetensi profesional guru sangat diperlukan guna mengembangkan kualitas dan aktivitas tenaga kependidikan, dalam hal ini guru. Guru merupakan faktor penentu mutu pendidikan dan keberhasilan pendidikan di sekolah. Oleh karena itu tingkat kompetensi profesional guru di suatu sekolah dapat dijadikan barometer bagi mutu dan keberhasilan pendidikan di sekolah. Pengembangan Kopetensi Guru. Guru sebagai tenaga profesinonal bertugas merencanakan dan melaksanakan proses pembangunan, menilai hasil pembelajaran melakukan pembimbingan dan pelatihan, melakukan penelitian, membantu pengembangan dan pengelolaan sekoiah serta mengembangkan keprofesianalannya.

Proses pengembangan standar kompotensi guru dapat dilakukan melalui: 1. Penelitian Sekurang-kurangnya ada 3 jenis upaya penelitian yang dilakukan dalam kaitan dengan pengembangan mutu guruh: a. Mengidentifikasi masalah pendidikan yang dihadapi terutama tentang mutuh kinerja guru. b.Mengkaji prakondisi yang perlu dipenuhi untuk dapat menerapkan suatu standar kompetensi guru dalam system yang ada. c.Penelitian yang melekat didalam pengembangan standar itu sendiri untuk mengetahui efektifitas atau kelaikan dari standar yang sedang dikembangkan dalam menghsilkan standar baku kompotensi guru. 2. Pengembangan Upaya pengembangan dalam rangka menghasilkan inofasi yang tepat untuk diterapkan dalam system yang ada, merupakan tahapan yang sangat penting dan kritikal. Ada beberapa hal yang perlu mendapat perhatian yang serius dalam uapaya pengembangan standar kompotensi guru. a. Kejelasan permasalahan dan tujuan yang ingin dicapi dari profesi guru, antisipasi kendala yang bakal dihadapiny, identifikasi alternative-altematif pemecahan, serta pengambangan alternative yang dipilih dalam skala terbatas. b. Permasalahan yang jelas serta tujuan yang spesifik, jika perlu dilengkapi dengan kriteri keberhasilan yang dijadikan ukuran, merupakan titik awal yang sangat penting dalam upaya pengembangan standar kompotensi guru. Permasalah maupun tujuan yang ingin dicapai hendaknya dirumuskan sedemikian rupa sehingga membuka peluang bagi diterapkannya standar kompotensi yang applicable. c. Antisipasi kendala, merupakan langkah yang tidak dapat diabaikan dalam proses pengembangan ini. Pemahaman terhadap kendala yang ada akan sangat berguna dalam proses meng identifikasikan maupun menyeleksi alternative pemecahan atas stsndar kompotensi yang akan dikembagkan. d. Melalui proses identifiksi dan seleksi berbagai alternative pemecahan, akan dapat dihasilkan standar kompetensi yang telah diperhitungkan kekuatan maupun kelemahannya ditinjau dari permasalahan dan tujuan yang di inginkan maupun kendala-

kendala yang ada. Dengan kata lain, langkah ini sangat brguna bagi optimal isasi efektifitas maupun kebaikan dari stendar kompotensi yang akan dikembangkan. e. Sekalipun ujucoba suatu setandar kompetensi dalam skala terbatas, kadang-kadang mengandung kelemahan terutama dalam prediksi kelaikan largescaleimpementation. Upaya pengembangan dalam skala terbatas ini tampaknya masih tetap diperlukan dalam fase-fase awal pengaem bangan standar. Yang perlu diperhatikan adalah agar karakteristik lingkungan terbatas dimana standar kompetensi guru yang akan dikembangkan hendaknya diupayakan sedekat mungkuin dengan karaktesistik dunia nyata (the real world), bukan merupakan situasi yang sangat berbeda dengan lingkungannya. 3. Manejemen Mutu Guru Sekurang-kurangnya terdapat dua hal penting yang perlu diperhatikan berkenaan dengan manajemen peningkatan muruh guru dengan standar kompetensinya; Pertama adalah upaya melibatkan berbagai pihak terkait sedinih mungkin dan, kedua adalah penerapan proses dieminasi secara bertahap. Adanya peran serta aktif dari berbagai pihak terkait sedini mungkin dalam proses pengembangan mutuh guruh akan membuat standar kompetensi yang mengiringinya tidak terisioner dari dunia nyata, sehingga proses transisi dari tahap pengembangan ketahap pelaksanaan (implementasi) para guru akan dapat berjalan dengan lancar. Pembelajaran atau ungkapan yang belum dikenal sebelumnya "pengajaran" adalah upaya untuk membelajarkan siswa (degeng, 1989). Aktifttas pada siswa dapat terjdi tanpa direncanakan. Belajar agama islam yang direncanakan adalah aktivitas pendidikan secarasadar dirancang untuk membantu murid dalam mengembangkan pandangan hidup islam yang selanjutnya diwujudkan dalalm sikap hidup dan ketrampilan hidup baik yang bersifat manual maupun mental spiritual. Sedangkan belajar yang tidak di rencanakan adalah fenomena pendidikan yang berupa pristiwa yang tanpa di sengaja atau direncanakan, namun dapaknya dapat mempengaruhi, mengubah, atau bahkan mengubah pendangan hidup, sikap hidup, dan keterampilan hidup. Fenomena kehidupan berupa peristiwa kehidupan sehari-hari akan senantiasa dihadapi oleh setiap orang, baik dalam lingkungan keluarga, masyarakat, pekerjaan, maupun global, (muhaiimin, 2004,184). 2.2 Konsep Dasar Perencanaan Pengajaran Perencanaan adalah menyusun langkah-langkah yang dilaksanakan untuk mecapai tujuan yang telah ditentukan. Perencanaan tersebut dapat disusun berdasarkan kebutuhan dalam jangka waktu tertentu sesuai dengan keinginan pembuat perencanaan. Namun yang lebih utama adalah perencanaan yang dibuat harus dapat dilaksanakan dengan mudah dan tepat sasaran. Perencanan Pengajaran adalah kegiatan pertama sebelum dimulainya proses belajar mengajar yang meliputi rumusan tentang apa yang akan diajarkan pada siswa, bagaimana mengajarkannya, dan seberapa besar siswa dapat menyerap semua bahan ajar ketika mereka sudah menyelesaikan proses pembelajaran. Perencanaan dibuat agar kegiatan belajar mengajar dapat dioptimalkan, Oleh karena itu pengajar di lembaga pendidikan atau pelatihan harus menyadari hal ini demi tercapainya tujuan yang telah ditetapkan. Bagi guru pemula bermanfaat untuk melatih diri dalam rangka mempersiapkan rencana pembelajaran yang maksimal sesuai dengan kurikulum. Dengan mempelajari Perencanaan Pengajaran berarti setiap guru mampu mendesain program pengajaran yang kreatif baik untuk pendidikan formal maupun non formal. Perencanaan adalah suatu

proyeksi tentang apa yang diperlukan dalam arangka mencapai tujuan absah dan bemilai, yang mencakup elemen-elemen sebagai berikut: a. Mengidentifikasi dan mendokumentasikan kebutuhan. b. Menentukan kebutuhan yang perlu diproritaskan c. Spesifikasi hasil yang dicapai dan setiap kebutuhan yang diproritaskan d. Identifikasi persyaratan untuk mencapai tiap-tiap pilihan e. Sekuensi hasil yang dipelukan untuk memenuhi kebutuhan yang dirasakan f. Identifikasi strategi altematif dan mungkin dan alat atau toals untuk melengkapi tiap perencanaan dalam mencapai tiap kebutuhan,termasuk didalamnya merinci keuntungan dan kerugian tiap strategi dan alat yang dipakai. (keutamaan dalam haryanto, 1996). Dengan demikian perencanaan berkaitan dengan penentuan apa yang dilakukan . perencanaan mendahui pelaksanaan, mengingat perencanaan merupakan suatu proses untuk menentukan keman harus pergi dan harus mengidentifikasi persyaratan yang harus diperlukan dengan cara yang efektiffan efesien. Berdasarkan pemahaman di atas maka perencanaan mengandung 6 pokok pikiran yaitu: 1. perencanaan melibatkan proses penetapan keadaan masa depan yang di inginkan 2. keadaan masa depan yang diinginkan itu kemudian dibandingkan dengan keadaan sekarang, sehingga dapat dilihat kesenjangannya 3. untuk menututup kesenjengan itu perlu dilakukan usaha 4. Usaha yang dilakukan untuk menutup kesenjangn itu dapat bervareasi dan merupakan alternative yang mungkinditempuh. 5. Pemilihan alternative yang paling baik, dalam arti yang mempuyani efektivitas dan efesien yang paling tinggi perlu dilakukan. 6. Alternative yang dipilih harus terinci sehingga dapat menjadi pedoman daram pengambilan keputusan apabila akan dilaksanakan. Berdasarkan 6 pokok Ipemikiran diatas dapat dinyatakan bahwa perencanaan adalah menentukan apa yang akan dilakukan. Perencanaan mengandung rangkiaan-rangkaian putusan yang luas dan penjelasan-penjelasan daritujuan, penentuan kebijakan,penentuan program, penentuan metode-metode dan prosedur tertentudan penentuan kegiatan berdasarkan jawaban sehari-hari. Terry (1993:17) menyatakan bahwa perencanaan adalah mene-tapkan pekerjaan yang harus dilaksanakan oleh kelompok untuk mencapai tujuan yang digariskan. Perencanaan mencakup kegiatan pengambilan keputusan. Banghart dan trull, (1973) mengemukakan bahwa perencanaan adalah awal dan sernua proses yang rasional dan mengandung sifat optimisme yang didasarkan atas kepercayaan bahwa akan dapat mengatasi berbagai macam permsalahan. Nana sudjana (2000:61) mengatakan bahwa perencanaan adalah proses yang sestimatis dalam pengambilan keputusan entang tindakan yang akan dilakukan pada waktu.yang akan datang. Hal senada juga dikemukan oleh haddari nawawi (1983:16). Bahwa perencanaan berarti menyusun langkah-langkah penyeselesian suatu mesalah atau pelaksanaan suatu pekerjaan yang terarah pada pencapaian tujuan tertentu. Dalam menentukan tujuan umum (goal) dan tujuan khusus (obvktifitas) suatu organisasi atau lembaga penyelenggaraan pendidikan, berdasarkan dukungan imformasi yang lengkap. Setelah tujuan ditetapkan perencanaan berkaitan dengan penyusunan pola, rangkaian dan proses kegiatan yang akan dilaksanakan untuk mencapai tujuan tersebut. Singkatnya efektivitas perencanaan berkaitan dengan penyusunan rangkaian kegitan untuk mencapai tujuan.dapat diukur

terpenuhinya factor kerja sama perumusan perencanaan, program kerja madrasah, dan upaya implementasi program kerja tersebut dalam mencapai tujuan. Sedangkan pengajaran dapat diartikan sebagai suati proses yang dilakukan oleh para guru dalam membimbing, membantu, dan mengarahkan peserta didik untuk memiliki pengalaman belajar. Dengan kata lain pengajaran dalah suatu cara bagaimana mempersiapkan pengalaman belajar bagi peserta didik (jones at.al dalam muliani sumantri, 1988:95). Dalam kontek pengajaran, perencanaan dapat diartikan sebagai proses penyusunan materi, pengunaan media pengajaran, pengunaan pendekatan dan metode pengajaran dan penilaian dalam suatu alokasi waktu yang akan dilaksanakan plida masa tertentu untuk mencapai tujuan yang tiah ditentukan. Berdasarkan uraian di atas, konsep perencanaan pengajaran dapat dilihat dari berbagai sudut pandang, yaitu: a.Perencanaan pengajaran sebagai teknologi adalah suatu pelaksanaan yang mendorong penggunaan teknik-teknik yang dapat mengembangkan tingkah laku koknetif dan teori krontuktif terhadap solusi dan problem-problem pengajaran. b.Perencanaan pengajaran sebagai suatu system adalah sebuah susunan dari sumbersumber dan prosedur-prosedur untuk menggerakan pembelajaran.pengembangan system pengajaran melalui proses yang setematif selanjutnya impiementasikan dengan mengacu pada system perencanaan. c.Perencanaan pengajaran sebagi sebuah disiplin adalah cabang dari sebuah pengetahuan yang senantiasa memperhatikan hasil-hasil penehtian dan tiori tetang strategi pengajaran da implementasinya terhadap strategi tersebut d.Perencanaan pengajaran sebagai sain (scinence) adalah mengkreasi secara detail spesifisiksi dari pengembangan, implementasi, evaluasi, dan pemmeliharaan akan situasi maupun fasilitas pembelajaran tarhadap unit-unit yang luas maupun yang lebih sempit dari materi pelajaran dengan segala tingkatan komleksitasnya. e.Perencanaan pengajaran sebagai sebuah proses adalah pengembangan pengajaran secara sistemik yang digunakan secara khusus atas dasar teori-teori pembelajaran dan pengajaran untuk menjamin kualitas pembalajaran. Dalam perencanaan ini dilakuakan analisis kebutuhan dari peruses belajar dengan alura yang sistematik untuk mencapai tujuan pembelajaran. Termasuk didalamnya melakukan efaluasi terhadap materi pelajaran dan aktifitas-aktifitas pengajaran. f.Perencanaan pengajaran sebagai sebuah realitas adalah ide pengajaran yang dikembangkan dengan memberikan hubungan pengajaran dari waktu-kewaktu dalam suatu proses yang dikerjakan perencana dengan mengecek secara cermat bahwa semua kegiatan telah sesuai dengan tuntutan sains dan dilaksanakan dengan secara sistematik. Dimensi-Dimensi Perencanaan Dimensi-dimensi menurut harjanto (1997:5) memungkinkan diadakannya perencanaan komprehensif yang menalar efesien, yakni: 1.Signifikansi Tingkat signifikansi tergantung pada tujuan pendidikan yang diajukan dan Signifikansi dapat ditentukan berdasarkan criteria-kriteria yang dibangun selama proses perencanaan. 2.Feasibilitas Maksudnya perencanaan perlu disusun berdasarkan pertimbangan realistis baik yang berkaitan dan biaya maupun pengimplementasiannya.

3.Relevensi konsep relevensi berkaitan dengan jaminan bahwa perencanaan memungkinkan penyelesaian persoalan secara lebih spesifik pada waktu yang tepat agar dapat dicapai tujuan spesifik secara optimal. 4.Kepastian konsep kepastian minimum diharapkan dapat mengurangi kejadian-kejadian yang tidak terduga. 5.Ketelitian Prinsip utama yang perlu diperhatikan ialah agar perencanaan pengajaran disusun dalam bentuk yang sederhana, serta perlu diperhatikan secara sensitive kaitan-kaitan yang pasti terjadi antara berbagai komponen. 6.Adaptabilitas Diakui bahwa perencanaan pengajaran bersifat dinamis, sehingga perlu senantiasa mencari informasi sebagai umpan balik. Penggunaan berbagai proses memungkinkan perencanaan yang fleksibel atau adaptable dapar dirancang untuk menghindari hal-hal yang tidak diharapkan. 7.Waktu Factor yang berkaitan dengan waktu cukup bayak, selain keterlibatan perencanaan dalam memprediksi masa depan, juga validasi dan reliabiltas yang dipakai, serta kapan untuk menilai kebutuhan kepedidikan masa kini dalam kaitannya dengan masa mendatang. 8.Monitoring Monitoring merupakan proses mengembangkan criteria untuk menjamin bahwa berbagai komponen bekerja secara efekitif. 9.Isi perencanaan Isi perencanaan merujuk pada hal-hal yang akan direncanakan. Perencanaan pengajaran yang baik perlu men-mat: tujuan apa yang diinginkan, atau bagaimana cara mengorganisasi aktivitas belajar dan layanan-layanan pendukungnya, program dan layanan, atau bagaimana cara mengorganisasi aktivitas belajar dan layanan-layanan pendukungnya, tenaga manusia, yakni mencakup cara-cara mengembangkan prestasi,spesilisasi,perilaku,kompetensi, maupun kepuasan mereka, Keuangan, melipiputi rencana pengeluaran dan rencana penerimaan, Bangunan fisik mencangkup tentang caracara penggunaan pola distribusi dan kaitannya dengan pengembangan psikologi, Struktur organisasi, maksudnya bagaimana cara menorganisasikan dan manajemen operasi dan pengawasan program dan aktivitas kependidikan yang direncanakan, Konteks social atau elemen-elemen lainnya yag perlu dipertimbangkan dalam perencanaan pengajaran. Hal ini menunjukan bahwa guru harus mempersiapkan perangkat yang harus dilaksanakandalam merencanakan program. Hidayat (1990:11) mengemukakan bahwa perangkat yang harus dipersiapkan dalam perencanaan pembelajaran antara lain: 1. Memahami kurikulum. 2. Menguasai bahan ajar. 3. Menyusun program pengajaran. 4. Melaksanakan program pengajaran. 5. Menilai program pengajaran dan hasil proses belajar mengajar yang telah dilaksanakan. Dalam pembelajaran berbasis kompetensi perlu ditentukan standar minimum kompetensi yang harus dikuasai oleh siswa. Sesuai dengan pendapat tersebut, komponen materi

pokok pembelajaran berbasis kompetensi meliputi: (1) komponen yang akan dicapai; (2) strategi penyampaian untuk mencapai kompetensi; (3)system evaluasi atau penilaian yang digunakan untuk menentukan keberhasilan siswa dalam mencapai kompetensi. Konsep pembelajaran berbasis kompetensi mensyaratkan dirumuskan secara jelas lompetensi yang harus dimiliki atau ditampilkan siswa setelah mengikuti kegiatan pembelajaran. Degan tolak ukur pencapaian kompotensi, maka dalam kegiatan pembelajaran siswa alan terhindar dari mempelajari materi yang tidakmenunjang tercapainya penguasaan kompetensi. Pencapaian setiap kompotensi tersebut terkait erat dengan system pembelajaran. Dengan demikian komponen minimal pembelajaran berbasisi kompetensi adalah: a. Pemilihan dan perumusan kompetensi yang tepat. b. Spesifikasi indicator penilaian untuk menentukan pencapaian kompetensi. c. Pengembangan system penyampaian yang fungsional dan releva dengan kompetensi dan system penilaian. 2.3 Manfaat Perencanaan Pengajaran Perencanaan pengajaran memainkan peran penting dalam memandu guru untuk melaksanakan tugas sebagai pendidik dalam melayani kebutuhan belajar siswanya. Perencanaan pengajaran juga dimaksudkan sebagai langkah awal sebelum proses pembelajaran berlangsung. Terdapat beberapa manfaat perencanaan pengejaran dalam proses belajar mengajar yaitu: 1. Sebagai petunjuk arah kegiatan dalam mencapai tujuan. 2. Sebagai pola dasar dalam mengatur tugas dan wewenang bagi setiap unsure yang terlibat dalam kegiatan. 3. Sebagai pedoman kerja bagi setiap unsure, baik unsure guru maupun unsure murid. 4. Sebagai alat ukur efektif tidaknya suatu pekerjaan, sehingga setiapsaat diketahui ketepatandan kelambatan kerja. 5. Untuk bahan penyusun data agar terjadi keseimbangan kerja. 6. Untuk menghemat waktu, tenaga, alat-alat dan biaya. Sedangkan penerapan konscp dan prinsip pembelajaran berbasisi kompetensi diharapkan bermanfaat untuk: a.Menghindari duplikasi dalam memberikan materi pelajaran. Dengan menyajikan materi pelajaran yang benar-benar relevan dengan kompetensi yang ingin dicapai, dapat dihindari terjadinya duplikasi dan pemberian materi pembelajaran yang terlalu banyak. b.Mengupayakan konsistensi kompetensi yang ingin dicapai dalam mengejarkan suatu mata pelajaran. Dengan kompotensi yang telah ditentukan secra tetulis, siapapun yang mengajarkanmata pelajaran tertetentu tidakakan bergeser atau menyimpang dari kompetensi yang telah ditentukan. c.Meningkatkan pembeljaran sesuai dengan kebutuhan, kecepatan dan kesempurnaan siswa. d.Membantu mempermudah pelaksanaan akreditasi. Pelaksanaan akreditasi akan lebih dipermudah dengan menggunakan tolak ukur standar kompetensi. e.Memperbaharui system evaluasi dan laporan hasil belajar siswa. Dalam pembelajaran berbasis kompetensi, keberhasilan siswa diukur dan dilaporkan berdasarkan pencapaian kompetensi atau sub-kompetensi tertentu. bukan didasarkan atas perbandingan dengan hasil belajar siswa yang lain. f.Memperjelas komunikasi dengan siswa tentang tugas, kegiatan. atau pengalaman belajar

yang hams dilakukan, da cara yang digunakan untuk menentukan keberhasilan belajarnya. g.Meningkatkan akuntabilitas public. Kompetensi yang telah disusun, divalidasikan, dan dikomunikasikan kepada public, sehingga dapat digunakan untuk mempertanggungjawabkan kegiatan pembelajaran kepada public. h.Memperbaiki system sertifikasi. Dengan perumusa kompetensi yang lebih spesifik dan terperinci, sekolah/madrasah dapat mengeluarkan sertifikat atau transkrip yang menyatakanjenis dan aspek kompetensi yang dicapai. 2.4 Desain Pembelajaran Berbasis Kompetensi Pendidikan berbasis kompetensi menitikberatkan pada pengembangan kemampuan untuk melakukan (kompetensi) tugas-tugas tertentu yang sesuai standar performansi yang te!ah ditetapkan. "competency based education is geared toward preparing individuals to perform identified competency" (Schrag, 1987, h 22). Rumusan ini menunjukan bahwa pendidikan mengacu pada upaya penyiapan individu agar mampu melakukan perangkat kompetensi yang diperlukan. Suatu program pendidikan berbasis kompetensi harus mengandung empat unsur pokok yaitu: 1.Pemilihan kompetensi yang sesuai. 2.Spesifikasi indictor-indikator evaluasi untuk menentukan keberhasilan pencapaian kompetensi. 3.Pengembangan system pengajaran. 4.Penilaian. Kegiatan pembelajaran diarahkan untuk memberdayakan semua potensi peserta didik untuk menguasai kompotensi yang diharapkan. Kegiatan pembelajaran mengembangkan kemampuan untuk mengetahui, memahami, melakukan sesuatu, hidup dalam kebersamaan dan mengaktualisasikan diri. Dengan demikian, kegiatan pembelajaran perlu: 1) berpusat pada perserta didik; 2) mengembangkan krestifitas perserta didik; 3) memnciptakan kondisi yang menyenangkan dan menantang; 4) bermuatan, nilai, etika, estetika, logika, dan kinestetika, dan 5) menyediakan pengalaman belajar yang beragam (puskur, 2004:13). Dalam kerangka itu, pengembangan program dilakukan berdasarkan pendekatan kompetensi. Penggunaan pendekatan ini memungkinkan desain program dapat dilakukan secara efektif, efisien, dan tepat. Hasil-hasil pembelajaran dinilai dan dijadikan umpan balik untuk mengadakan perubahan terhadap tujuan pembelajaran dan prosedur pembelajaran yang dilaksanakan sebelumnya. Langkah-langkah pengembangan pembelajaran tersebut sebagaimana ditemukan oleh Stanley Elam (1971) dalam Oemar Hamalik (2002:92) sebagai berikut. Langkah ke-1 Spesifikasi Asumsi-Asumsi atau Preposisi-Preposisi Yang Mendasar Langkah ke-2 Mengidentiflkasi Kompetensi Langkah ke-3 Menggambarkan Secara Spesifik Kompetensi-Kompetensi Langkah ke-4 Menentukan Tingkat-Tingkat Kriteria dan Jenis Asesmet. Langkah ke-5 Pengelompokan dan Penyusunan Tinjau Pengajaran Langkah ke-6 Desain Strategi Pembelajaran Langkah ke-7 Mengorganisasikan Sistem Pengelolaan Langkah ke-8 Melaksanakan Percobaan Program Langkah ke-9 Menilai Desain Pembelajaran

Langkah ke-10 Memperbaiki Program

BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan Dalam undang-undang system pendidikan nasional no. 20 tahun 2003 pasal 35 ayat 1 bahwa "standar nasional terdiri atas isi, proses, kompetensi lulusan, tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pengelolaan, pembiayaan, dan penilaian pendidikan yang harus ditingkatkan secara berencana dan berkala". Undang-Undang Guru dan Dosen dan Peraturan Pemerintah No. 19 (Depdiknas, 2005) menyatakan kompetensi guru meliputi kompetensi kepribadian, pedagogik, profesional, dan sosial. Terdapat beberapa manfaat perencanaan pengejaran dalam proses belajar mengajar yaitu: Sebagai petunjuk arah kegiatan dalam mencapai tujuan, Sebagai pola dasar dalam mengatur tugas dan wewenang bagi setiap unsure yang terlibat dalam kegiatan, Sebagai pedoman kerja bagi setiap unsure, baik unsure guru maupun unsure murid, Sebagai alat ukur efektif tidaknya suatu pekerjaan, sehingga setiapsaat diketahui ketepatandan kelambatan kerja, Untuk bahan penyusun data agar terjadi keseimbangan kerja, Untuk menghemat waktu, tenaga, alat-alat dan biaya. Dimensi-dimensi menurut harjanto (1997:5) memungkinkan diadakannya perencanaan komprehensif yang menalar efesien, yakni:Signifikansi, Feasibilitas, Relevensi, Kepastian, Ketelitian, Adaptabilitas, Waktu, Monitoring, Isi perencanaan. Suatu program pendidikan berbasis kompetensi harus mengandung empat unsur pokok yaitu: Pemilihan kompetensi yang sesuai, Spesifikasi indictor-indikator evaluasi untuk menentukan keberhasilan pencapaian kompetensi, Pengembangan system pengajaran, Penilaian. 3.2 Saran Dalam penyusunan makalah ini perlu adanya tambahan referensi demi kesempurnaan makalah ini, karena kami menyadari bahwa masih banyak yang perlu di perbaiki. Diposkan oleh Ilmu Kimia di 9:23 PM Email This BlogThis! Share to Twitter Share to Facebook Share to Google Buzz Label: Pembelajaran Reaksi:

0 komentar: Post a Comment Link ke posting ini
Newer Post Older Post Home Subscribe to: Post Comments (Atom)

Bisnis Tambahan

EVALUASI DAN PRESTASI BELAJAR A. EVALUASI HASIL BELAJAR 1. Definisi Evaluasi Evaluasi artinya penilaian terhadap tigkat keberhasilan siswa mencapai tujuan yang telah ditetapkan sebuah program. Selain kata evaluasi dan assessment ada pula kata lain yang searti dan relative lebih dikenal dalam dunia pendidikan yakni tes, ujian dan ulangan. Sementara itu , istilah evaluasi biasanya digunakan untuk menilai hasil belajar para siswa pada akhir jenjang pendidikan tertentu, seperti Evaluasi Belajar tahap Akhir Nasional ( EBTANAS ) yang kini disebut ujian akhir Nasional (UAN).

2. Tujuan dan Fungsi Evaluasi Evaluasi yang berarti pengungkapan dan pengukuran hasil belajar itu, pada dasarnya merupakan proses penyusunan deskripsi siswa, baik secara kuantitatif maupun kualitatif. Namun Perlu penyusunan

a.

Tujuan Evaluasi Pertama untuk mengetahui tingkat kemajuan yang telah dicapai oleh siswa dalam suatu kurun waktu proses belajar tertentu. Kedua, untuk mengetahui posisi atau kedudukan seorang siswa dalam kelompok siswa. Ketiga , untuk mengetahui tingkat usaha yang dilakukan siswa dalam belajar. Keempat untuk mengetahui hingga sejauh mana siswa telah mendayagunakan kapasitas kognitifnya ( kemampuan kecerdasan yang dimilikinya ) untuk keperluan belajar. Kelima, untuk mengetahui tingkat daya guna dan hasil guna metode mengajar yang telah digunakan guru dala proses belajar mengajar ( PMB)

b. Fungsi Evaluasi Disamping memiliki tujuan , evaluasi belajar juga memiliki fungsi –fungsi yang sebagaimana tersebut dibawah ini; Fungsi Administratif untuk penyusunan daftar nilai dan pengisian buku raport Fungi promosi untuk menetapkan kenaikan atau kelulusan. Fungsi diagnostic untuk mengidentifikasi kesulitan belajar siswa dalam merencanakan program remedial teaching (pengajaran perbaikan ) Sebagai sumber data BP yang dapat memasok data siswa tertentu yang memerlukan bimbingan dan penyuluhan (BP) Sebagai bahan pertimbangan pngembangan pada masa yang akan datang yang meliputi pengembangan kurikulum, metode fan alat – alat untuk proses PMB

3. Ragam Evaluasi Pada prinsipnya , evaluasi hasil belajar merupakan kegiatan berencana dan berkesinambungan. a. Pretest dan posttest Kegitan pretest dilakukan guru secara rutin pada setiap akan memulai penyajian materi terbaru.

Post test adalah kebalikan dari pre test , yakni kegiatan evaluasi yang dilaksanakan guru pada setiap akhir penyajian materi. b. Evaluasi bersyarat Evaluasi jenis ini sangat mirip dengan pretest. c. Evaluasi Diagnostik Evaluasi jenis ini dilakukan setelah selesai penyajian sebuah satuan pelajaran dengan tujuan mengidentifikasi bagian – bagian tertentu yang belum dikuasai siswa. d. Evaluas Formatif Evaluasi jenis ini dapat dipandang sebagai “ulangan” yang dilakukan pada setiap akhir penyajian suatu pelajaran atau modul. e. Evaluasi Sumatif Ragam penilaian sumatif dapat dianggap sebagai ulangan umum yang dilakukan untuk mengukur kinerja akademik atau prestasi belajar siswa pada akhir periode pelaksanaan program pengajaran. f. Ujian Akhir Nasional (UAN) Ujian Akhir Nasional ( UAN ) yang dulu disebut EBTANAS ( Evaluasi Belajar tahap akhir Nasional ) pada prinsipnya sama dengan evaluasi sumatif dalam arti sebagai alat penentu kanaikan status siswa.

4. Ragam Alat Evaluasi Secara garis besar, ragam alat evaluasi terdiri atas dua macam bentuk , yaitu; 1. Bentuk Objektif 2. Bentuk Subjektif.

Bentuk objektif biasanya diwujudkan dalam bentuk – bentuk alternative jawaban, pengisian titik – titik , dan pencocokan satu pertanyaan dengan pertanyaan lainnya.

a. Bentuk Objektif Bentuk ini lazim juga disebut tes objektif, yakni tes yang jawabannya diberi skor nilai secara lugas ( seadanya ) menurut pedoman nilai yang ditentukan sebelumnya. 1. Tes benar salah tes ini merupakan alat evaluasi yang paling bersahaja baik dalam hal susunan item – itemnya maupun dalam hal cara menjawabnya. Dalam dunia pendidikan modern ; tes semacam ini sudah lama ditinggalkan karena dua alas an yakni; tes BS tidak emghargai kreatifitas akal siswa karena mereka hanya didorong untuk memilih sekenanya salah satu dari dua alternative yang ada. Tes BS dalam beberapa segi tertentu dianggap sangat rendah tingkat realibitasnya.

2.

Tes Pilihan Berganda

Item – item dalam pihan tes berganda (Multiple Choice ) biasanya berupa pertanyaan atau pertanyaan yang dapat dijawab dengan memilih salah satu dari empat atau lima alternative yang mengiringi setiap soal. Contoh; Sila keberapakah yang melarang menganut paham atheisme? a. Sila Kesatu b. Sila kedua c. Sila Ketiga d. SIla keempat

Alasan – alas an ditinggalkan jenis ini adalah; Kurang mendorong kratifitas ranah cipta dan karsa siswa, karena ia hanya merasa disuruh berspekulasi, yakni menebak dan menyilang secara untung – untungan Sering terdapat dua jawaban ( diantara empat atau lima alternative) yang identik atau sangat mirip, sehingga terkesan kurang diskriminatif. Sering terdapat satu jawaban yang sangat mencolok kebenarannya, sehingga jawaban – jawaban lainnya terlalu gampang untuk ditinggalkan.

3. Tes pencocokan ( menjodohkan ) Tes penccokan (matching test) disusun dalam dua daftar yang masing – masing memuat kata , istilah, atau kalimat yang diletakkan bersebelahan. 4. Tes isian Alat Tes isian biasanya berbentuk cerita atau karangan pendek, yang pada bagian – bagian yang memuat istilah atau nama tertentu dikosongkan.

5. Tes Perlengkapan ( Melengkapi ) Cara Menyelesaikan tes melengkapi pada dasarnya sama dengan cara menyelesaikan tes isian, Perbedaannya terletak pada kalimat – kalimat yang dipakai sebagai instrumen.

b. Bentuk Subjektif Alat evaluasi yang berbentuk subjektif hádala alat pengukur prestasi belajar yang jawabnnya tidak dinilai dari skor atau angka pasti, seperti yang digunakan untuk evaluasi objektif. Ada beberapa keunggulan tes esay yang secara emplisit juga diakui oleh suryabrata (1984), yakni bahwa;

a. Tes esay tidak hanya mampu mengungkapkan materi hasil jalaban siswa tetapi juga cara atau jalan yang ditempuh untuk memperoleh jalaban itu. b. Tes Esay dapat mendorong siswa untuk berpikir kreatif , kritis , bebas , mandiri, tetapi juga melupakan tanggung jawab.

5. Syarat Alat Evaluasi Langkah Pertama yang perlu ditempuh guru dalam menilai prestasi belajar siswa hádala menyusun alat evaluasi (test instruyen) yang sesuai dengan kebutuhan , dalam arti tidak menyimpang dari indikator dan jenis prestasi yang diharapkan. Persyaratan pokok penyusunan alat evaluasi yang baik dalam perspektif psikologi belajar (the psychologhy of learning ) meliputi dua macam yakni; Reliabilitas Validitas Reliabilitas secara sederhana, reliabilitas (reliability) berarti hal tahan uji atau dapat dipercaya. Validitas pada prinsipnya, validitas (validity) berarti keabsahan atau kebenaran.

6. Evaluasi Pelbagai ranah psikologis Pada bagian ini akan divas serba singkat alternatif pengukuran keberhasilan belajar baik yang berdimensi ranah cipta, ranah rasa, maupun ranah karsa. a. Evaluasi Prestasi Kognitif. Mengukur keberhasilan siswa yang berdimensi kognitif (ranah cipta) dapat dilakukan dengan berbagai cara, baik dengan tes tertulis maupun tes lisan dan perbuatan. b. Evaluasi prestasi Afektif

Dalam merencanakan penyusunan instruyen tes prestasi siswa yang berdimensi afektif (ranah rasa) jenis – jenis prestasi internalisasi dan karakterisasi. c. Evaluasi prestasi pskomotor Cara yang dipandang tepat untuk mengevaluasi keberhasilan belajar yang berdimensi ranah psicomotor (ranah karsa) hádala observasi. B. PRESTASI BELAJAR 1. Indikator Prestasi belajar Pada prinsipnya, pengungkapan hasil belajar ideal meliputi segenap ranah psikologis yang berubah sebagai akibat pengalaman dan proses belajar siswa

2. Pendekatan Evaluasi prestasi belajar Ada dua macam pendekatan yang Amat popular dalam mengevaluasi atau menilai tingkat keberhasilan /prestasi belajar yakni; a. Penilaian acuan norma ( norm-Referenced Assessment ) Dalam penilaian yang menggunakan pendekatan PAN ( Penilaian Acuan Norma), prestasi belajar seorang peserta didik diukur dengan membandingkannya dengan prestasi yang dicapai teman – teman sekelas atau sekelompoknya. Norm refencing atau norm Refernced assessment; Criterion – referencing atau criterian referenced assessment ( Tardif dkk, 1989 : 131)

b. Penilaian Acuan Kriteria (criterion – Referenced Assessment )

Penilaian dengan pedekatan PAK ( Penilaian acuan kriteria) menurut Tardif et al (1989; 95) merupakan proses pengukuran prestasi belajar dengan cara membandingkan pencapaian seorang siswa dengan pelbagai perilaku ranah yang telah ditetapkan secara baik ( well-defined domain behaviours) sebagai patokan absolut.

3. Batas minimal Prestasi belajar Setelah mengetahui indikator dan memperoleh skor hasil evaluasi belajar diatas , guru perlu pula mengetahui bagaimana kiat menetapkan batas minimal keberhasilan belajar para siswanya.

KESIMPULAN 1. Evaluasi hádala penilaian terhadap keberhasilan program belajar siswa , yang bertujuan antara lain untuk mengetahui tingkat kemajuan yang telah dicapai siswa , dan berfungsi antara lain menentukan posisi siswa dalam kelompoknya. 2. Ragam evaluasi terdiri atas ; pretest dan post test evaluasi persyarat evaluasi diagnostik evaluasi formatif evaluasi sumatif dan ujian akhir nasional (UAN) 3. Evaluasi prestasi hasil belajar meliputi; prestasi kognitif Prestasi afektif dan, Prestasi Psikomotor

DAFTAR PUSTAKA Muhibbin Syah, M.Ed , Rajawali Pers,Grafindo Persada

Postingan Terkait Lainnya : makalah
• • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

• • • • •

Pengembangan media dan sumber belajar Pergaulan Baik antara Suami Istri KERAJINAN TANGAN SENI MENGANYAM KERTAS KORAN Dokumentasi Rekam Medis Penentuan Tingkat pendapatan Nasional Makalah Pengantar Bisnis Kewajiban manusia untuk menuntut ilmu Belajar Aktif, Cara kerja otak dan Gaya belajar Manusia Sebagai Makhluk Pendidikan Perkembangan Islam di Thailand- makalah Pengertian Kenakalan Remaja (Makalah) Sejarah Perkembangan komputer - makalah Metode Pengembangan Seni - Mencetak dengan berbagai media MAKALAH CIVIC EDUCATION TENTANG WAWASAN NUSANTARA Pengertian Sampah dan cara menanggulangi Penilaian Pendidikan Agama Islam Sarana dan Prasarana Pendidikan Agama Islam Metodologi Pendidikan Agama Islam Makalah Perjanjian Perkawinan dalam Islam UPAYA PENINGKATAN PEMAHAMAN KONSEP – KONSEP IPA MELALUI PEMBELAJARAN KONSTRUKTIVISTIK BAGI SISWA KELAS IV Pengertian (definisi) Riba dan Jenis-Jenisnya Pentingnya Sex Education ( Pendidikan Seks) Jujur (Keselarasan Antara Ucapan dan Perbuatan) Contoh Penulisan daftar pustaka contoh Kata Pengantar Skripsi /proposal

usun Untuk Memenuhi Tugas Semester Lima Mata Kuliah Perencanaan Pengajaran Bahasa dan Sastra Dosen Pengampu: Ratna P. M.Pd

Oleh: IKA RAHAYU SUSILANINGSIH K1207020

PENDIDIKAN BAHASA SASTRA INDONESIA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2009 Desain Pembelajaran Berbasis Kompetensi Desain pembelajaran menurut istilah dapat didefinisikan : 1. Proses untuk menentukan metode pembelajaran apa yang paling baik dilaksanakan agar timbul perubahan pengetahuan dan keterampilan pada diri pemelajar ke arah yang dikehendaki (Reigeluth) 2. Rencana tindakan yang terintegrasi meliputi komponen tujuan, metode dan penilaian untuk memecahkan masalah atau memenuhi kebutuhan (Briggs) 3. Proses untuk merinci kondisi untuk belajar, dengan tujuan makro untuk menciptakan strategi dan produk, dan tujuan mikro untuk menghasilkan program pelajaran atau modul (Seels & Richey) Komponen dasar dari desain pembelajaran adalah: • Pebelajar ( pihak yang menjadi fokus ) Yang perlu diketahui meliputi karakteristik mereka, kemampuan awal dan pra syarat. • Tujuan Pembelajaran (umum dan khusus ) Adalah penjabaran kompetensi yang akan dikuasai oleh pebelajar. • Analisis Pembelajaran Merupakan proses menganalisis topik atau materi yang akan dipelajari. • Strategi Pembelajaran Dapat dilakukan secara makro (dalam kurun satu tahun) atau mikro (dalam kurun satu kegiatan belajar mengajar). • Bahan Ajar Adalah format materi yang akan diberikan kepada pebelajar • Penilaian Belajar Tentang pengukuran kemampuan atau kompetensi ang sudah dikuasai atau belum. Pendidikan berbasis kompetensi mengacu pada upaya penyiapan individu agar mampu melakukan perangkat kompetensi yang ditentukan. Program pendidikan berbasis kompetensi mengandung empat unsur pokok, yakni: 1. Pemilihan kompetensi yang sesuai 2. Spesifikasi indikator-indikator evaluasi untuk menentukan keberhasilan pencapaian kompetensi 3. Pengembangan sistem pengajaran 4. Penilaian Kegiatan pembelajaran diarahkan untuk mengembangkan semua kompetensi yang dimiliki oleh peserta didik. Oleh karena itu kegiatan pembelajaran harus: 1. Berpusat pada peserta didik 2. Mengembangkan kreativitas peserta didik

3. Menciptakan kondisi yang menyenangkan dan menantang 4. Bermuatan nilai, etika, estetika, logika dan kinestika 5. Menyediakan pengalaman belajar yang beragam (Puskur, 2004:13) Stanley Elam dalam Oemar Hamalik (2002:92) mengemukakan langkah-langkah pengembangan pembelajaran sebagai berikut: 1. Spesifikasi asumsi-asumsi atau preposisi-preposisi yang mendasar Dewasa ini banyak digunakan teori konstruktivisme yang inti ajarannya adalah keterlibatan siswa secara aktif dalam proses pembelajaran. 2. Mengidentifikasi kompetensi Untuk dapat mengidentifikasikan kompetensi dapat digunakan beberapa model pendekatan, antara lain: • Pendekatan analisis tugas (task analysis) Untuk menentukan jenis kompetensi. • Pendekatan the needs of school learners (memusatkan perhatian pada kebutuhankebutuhan siswa di sekolah) Pendekatan ini berdasarkan asumsi bahwa terdapat hubungan yang erat antara persiapan guru dengan apa yang diinginkan oleh siswa. • Pendekatan berdasarkan asumsi kebutuhan masyarakat Pendekatan ini berdasarkan asumsi bahwa pengetahuan tentang masyarakat yang anyata dan penting dapat diterjemahkan menjadi program sekolah para siswa yang pada gilirannya dituang ke dalam program pembelajaran. Selain ketiga pendekatan di atas, Ashan (1981:57) dalam Mulyasa (2004:8) mengemukakan bahwa analisis kompetensi dapat dilakukan melalui proses: • Analisis tugas Dimaksudkan untuk mendeskripsikan tugas-tugas yang harus dilakukan ke dalam indikator-indikator kompetensi. • Pola analisis Dimaksudkan untuk mengembangkan keterampilan baru yang belum ada. • Research Research (peneletian) dimaksudkan untuk mengembangkan sejumlah kompetensi berdasarkan hasil-hasil penelitian dan diskusi. • Expert judgement Expert judgement atau pertimbangan ahli dimaksudkan untuk menganalisis kompetensi berdasarkan pertimbangan para ahli. • Individual group interview data Analisis kompetensi berdasarkan wawancara, baik secara individu maupun kelompok dimaksudkan untuk menentukan informasi tentang kegiatan, tugas-tugas , dan pekerjaan yang diketahui oleh seseorang atau sekelompok orang dalam bentuk lisan. • Role play Role play dimaksudkan untuk melakukan analisis kompetensi berdasarkan pengamatan dan penilaian terhadap sejumlah orang yang melakukan peran tertentu. 3. Menggambarkan secara spesifik kompetensi-kompetensi Kompetensi-kompetensi yang telah ditentukan lebih diperkhusus dan dirumuskan menjadi eksplisit dan dapat diamati. Selain itu dipertimbangkan masalah-masalah yang menyertainya, antara lain target populasi dalam konteks pelaksanaannya, hambatan-

hambatan program, waktu pelaksanaan dan parameter sumber. 4. Menentukan tingkat-tingkat kriteria dan jenis assessment Menentukan jenis-jenis penilaian yang akan digunakan dimaksudkan untuk mengukur ketercapain kompetensi. Kompleksnya kompetensi yang ada menuntut guru untuk menyediakan berbagai alternatif penilaian, 5. Pengelompokan dan penyusunan tujuan pengajaran Landasan dalam rangka penyususnan tujuan pengajaran yaitu: • Struktur isi yang dimuat dari pengertian-pengertian sederhana sampai dengan prinsipprinsip yang kompleks. • Lokasi dan fasilitas yang diperlukan untuk melaksanakan bermacam-macam kegiatan. 6. Desain strategi pembelajaran Program intruksional disusun bertalian dengan kompetensi yang telah dirumuskan dan secara logis dikembangkan setelah kompetensi ditentukan. Modul instruksional adalah seperangkat pengalaman dengan maksud memberikan fasilitas kepada para siswa untuk mengembangkan kompetensi. Pada umumnya format modul terdiri dari lima bagian utama, yaitu: • Prospektus, memuat pernyataan yang jelas tentang rasional asumsi-asumsi pokok yang menjadi landasan, hubungan antara modul satu dengan modul lainnya dan dengan keseluruhan program. • Tujuan atau seperangkat tujuan yang harus dirumuskan dengan jelas dan tidak membingungkan. • Pre Assessement yang meliputi assessment diagnostik terhadap sub kompetensi atau tujuan-tujuan modul. • Kegiatan-kegiatan yang merupakan alternatif instruksional untuk mencapai kompetensi, alternatif yang dapat dipilih oleh siswa berdasarkan asumsi bahwa para siswa bersikap accountable terhadap kompetensi, bukan semata-mata ikut berpartisipasi. • Post assessment, untuk mengetahui keberhasilan modul. 7. Mengorganisasikan sistem pengelolaan Pembelajaran berbasis kompetensi lebih mengutamakan suasana real (field setting). Suasana belajar yang diciptakan oleh guru harus melibatkan siswa secara aktif, mengalami, bertanya dan mempertanyakan, menjelaskan, dan sebagainya. Menghargai usaha siswa walaupun hasilnya belum memuaskan dan menantang siswa menjadi pelajar seumur hidup. Oleh karena itu sangat diperlukan praktek pengelolaan dan sistem pengelolaan yang didesain secra cermat. 8. Melaksanakan percobaan program Percobaan program bertujuan untuk mengetes efektifitas strategi instruksional, seberapa besar diperlukan tuntutan-tuntutan program, ketepatan alat atau jenis penilaian yang digunakan, dan efektifitas sistem pengelolaan. 9. Menilai desain pembelajaran Pelaksanaan terhadap sebuah desain instruksional lazimnya mencakup empat spek, yaitu: • Validasi tujuan dalam hubungan dengan peranan pendidikan yang diproyeksikan. • Tingkat-tingkat kriteria dan bentuk-bentuk assessment. • Sistem instruksional dalam hubungannya dengan hasil belajar. • Pelaksanaan organisasi dan pengelolaan alm hubungan dengan hasil tujuan.

10. Memperbaiki program Setiap program tidak akan pernah tersusun secara sempurna. Pengalaman-pengalaman yang didapat akan selalu menjadi umpan balik untuk melakukan perbaikan.

memerhatikan keaslian ide
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Nama Sekolah : SMP Negeri 1 Klego Mata Pelajaran : Bahasa Indonesia Kelas/Semester : VIII/1 Standar Kompetensi : 8. Mengungkapkan pikiran dan perasaan melalui kegiatan menulis kreatif naskah drama Kompetensi Dasar :8.1 Menulis kreatif naskah drama satu babak dengan memerhatikan keaslian ide Indikator (1) Siswa mampu menentukan ide untuk menulis naskah drama (2) Siswa mampu mengembangkan ide menjadi naskah drama satu babak (3) Siswa mampu menanggapi naskah drama yang sudah dibuat oleh temannya Alokasi Waktu 40 menit (2 pertemuan) : 4 x I. Tujuan Pembelajaran Siswa mampu menulis naskah drama dengan memerhatikan keaslian ide. II. Materi Pembelajaran Penulisan naskah drama III. Metode Pembelajaran – Contoh – Tanya jawab – Diskusi kelompok – Latihan

IV. Langkah-Langkah Kegiatan Pembelajaran Pertemuan Pertama A. Kegiatan Awal • Guru bertanya jawab tentang karakteristik naskah drama kepada siswa • Guru bertanya jawab tentang judul-judul naskah drama yang populer kepada siswa B. Kegiatan Inti • Siswa membaca naskah drama yang terdapat pada buku siswa • Guru dan siswa bertanya jawab tentang bagian-bagian naskah drama • Guru membagi siswa menjadi beberapa kelompok • Masing-masing kelompok mendiskusikan ide untuk menulis naskah drama • Masing-masing kelompok latihan menulis naskah drama berdasarkan ide yang sudah

didiskusikan sebelumnya C. Kegiatan Akhir • Siswa dan guru melakukan refleksi Pertemuan Kedua A. Kegiatan Awal • Siswa dan guru bertanya jawab tentang kegiatan menulis naskah drama yang dilakukan pada pertemuan sebelumnya. • Siswa berkelompok sesuai dengan kegiatan sebelumnya B. Kegiatan Inti • Perwakilan dari masing-masing kelompok membacakan naskah drama yang sudah dibuat pada pertemuan sebelumnya • Guru dan siswa yang lain menilai kelompok yang tampil • Secara bergantian siswa menilai temannya yang tampil dan memberikan komentar • Siswa dan guru menentukan naskah terbaik • Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang naskahnya menjadi naskah terbaik C. Kegiatan Akhir ● Siswa dan guru menyimpulkan naskah drama yang baik ● Siswa dan guru melakukan refleksi ● Siswa dan guru merancang pembelajaran berikutnya berdasarkan pengalaman pembelajaran saat itu V. Sumber/Bahan/Alat ▪ Contoh naskah drama ▪ Ide untuk menulis naskah drama ▪ Anipudin dkk. 2007. Cermat Berbahasa 2A. Solo: Tiga Serangkai. VI. Penilaian Bentuk tes: lisan dan tertulis No Aspek penilaian Bobot Nilai 1 Menentukan ide untuk menulis naskah drama dengan memerhatikan orisinalitas ide: a. Menarik dan kreatif (3) b. Kurang menarik, tetapi kreatif (2) c. Tidak menarik dan tidak kreatif (1) 5 2 Mengembangkan ide menjadi naskah drama a. Baik (3) b. Kurang baik (2) c. Tidak baik (1) 5 3 Membacakan naskah drama bersama kelompok a. Menarik (3) b. Kurang menarik (2) c. Tidak menarik (1) 5 Keterangan:

Skor maksimum: 3 ( 3 x 5 ) = 45 Nilai perolehan siswa = (Skor perolehan : Skor maksimum) X 100

Surakarta, 22 Mei 2009 Mengetahui, Guru mata pelajaran, Kepala Sekolah ……………….…… Ika Rahayu Susilaningsih NIP NIM K 1207020 Diposkan oleh IKA RAHAYU SUSILANINGSIH di 20.27 0 komentar Kirimkan Ini lewat Email BlogThis! Berbagi ke Twitter Berbagi ke Facebook Berbagi ke Google Buzz

RAGAM BAHASA BERDASARKAN KELAS SOSIAL
RAGAM BAHASA BERDASARKAN KELAS SOSIAL Disusun Untuk Memenuhi Tugas Semester Lima Mata Kuliah Sosiolinguistik Dosen Pengampu: Sri Hastuti, S.S

Oleh: IKA RAHAYU SUSILANINGSIH K1207020

PENDIDIKAN BAHASA SASTRA INDONESIA

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2009 RAGAM BAHASA BERDASARKAN KELAS SOSIAL Bahasa-bahasa daerah di Indonesia mengenal adanya ragam bahasa berdasarkan kelas sosial.Daerah-daerah yang mengenal ragam bahasa tersebut antara lain: 1. Sunda Bahasa Sunda dituturkan oleh sekitar 27 juta orang dan merupakan bahasa dengan penutur terbanyak kedua di Indonesia setelah Bahasa Jawa. Sesuai dengan sejarah kebudayaannya, bahasa Sunda dituturkan di provinsi Banten khususnya di kawasan selatan provinsi tersebut, sebagian besar wilayah Jawa Barat (kecuali kawasan pantura yang merupakan daerah tujuan urbanisasi dimana penutur bahasa ini semakin berkurang), dan melebar hingga batas Kali Pemali (Cipamali) di wilayah Brebes, Jawa Tengah. Dialek (basa wewengkon) bahasa Sunda beragam, mulai dari dialek Sunda-Banten, hingga dialek Sunda-Jawa Tengahan yang mulai tercampur bahasa Jawa. Para pakar bahasa biasanya membedakan enam dialek yang berbeda. Dialek-dialek ini adalah: • Dialek Barat • Dialek Utara • Dialek Selatan • Dialek Tengah Timur • Dialek Timur Laut • Dialek Tenggara Dialek Barat dipertuturkan di daerah Banten selatan. Dialek Utara mencakup daerah Sunda utara termasuk kota Bogor dan beberapa bagian Pantura. Lalu dialek Selatan adalah dialek Priangan yang mencakup kota Bandung dan sekitarnya. Sementara itu dialek Tengah Timur adalah dialek di sekitar Majalengka. Dialek Timur Laut adalah dialek di sekitar Kuningan, dialek ini juga dipertuturkan di beberapa bagian Brebes, Jawa Tengah. Dan akhirnya dialek Tenggara adalah dialek sekitar Ciamis. Bahasa Sunda terutama dipertuturkan di sebelah barat pulau Jawa, di daerah yang dijuluki Tatar Sunda. Namun demikian, bahasa Sunda juga dipertuturkan di bagian barat Jawa Tengah, khususnya di Kabupaten Brebes dan Cilacap. Banyak nama-nama tempat di Cilacap yang masih merupakan nama Sunda dan bukan nama Jawa seperti Kecamatan Dayeuhluhur, Cimanggu, dan sebagainya. Ironisnya, nama Cilacap banyak yang menentang bahwa ini merupakan nama Sunda. Mereka berpendapat bahwa nama ini merupakan nama Jawa yang "disundakan", sebab pada abad ke-19 nama ini seringkali ditulis sebagai "Clacap". Selain itu menurut beberapa pakar bahasa Sunda sampai sekitar abad ke-6 wilayah penuturannya sampai di sekitar Dataran Tinggi Dieng di Jawa Tengah, berdasarkan nama "Dieng" yang dianggap sebagai nama Sunda (asal kata dihyang yang merupakan kata bahasa Sunda Kuna). Seiring mobilisasi warga suku Sunda, penutur bahasa ini kian menyebar. Misalnya, di Lampung, di Jambi, Riau dan Kalimantan Selatan banyak sekali, warga Sunda menetap di daerah baru tersebut. Karena pengaruh budaya Jawa pada masa kekuasaan kerajaan Mataram-Islam, bahasa Sunda - terutama di wilayah Parahyangan - mengenal undak-usuk atau tingkatan

berbahasa, mulai dari bahasa halus, bahasa loma/lancaran, hingga bahasa kasar. Namun, di wilayah-wilayah pedesaan/pegunungan dan mayoritas daerah Banten, bahasa Sunda loma (bagi orang-orang daerah Bandung terdengar kasar) tetap dominan. Di bawah ini disajikan beberapa contoh. Tempat: Bahasa Indonesia Bahasa Sunda (normal) Bahasa Sunda (sopan/lemes) di atas .. di luhur .. di luhur .. di belakang .. di tukang .. di pengker .. di bawah .. di handap .. di handap .. di dalam .. di jero .. di lebet .. di luar .. di luar .. di luar .. di samping .. di samping .. di gigir .. di antara .. dan .. di antara .. jeung .. di antawis .. sareng .. Waktu: Bahasa Indonesia Bahasa Sunda (normal) Bahasa Sunda (sopan/lemes) sebelum saacan sateuacan sesudah sanggeus saparantos ketika basa nalika Besok Isukan Enjing Lain Lain: Bahasa Indonesia Bahasa Sunda (normal) Bahasa Sunda (sopan/lemes) Dari Tina Tina Ada Aya Nyondong Tidak Embung Alim 2. Surakarta dan Yogyakarta Dialaek sosial dalam bahasa jawa (Surakarta dan Yogyakarta) berbentuk sebagai berikut: a. Ngoko lugu b. Ngoko andhap c. Madya d. Madyantara e. Krama f. Krama inggil g. Bagongan h. Kedhaton Kedua dialek terakhir digunakan di kalangan keluarga keraton dan sulit dipahami oleh orang jawa kebanyakan.

Di bawah ini disajikan contoh sebuah kaliamt dalam beberapa gaya bahasa yang berbedabeda tadi: • Bahasa Indonesia: “Maaf, saya mau tanya rumah kak Budi itu, di mana?” • Ngoko kasar: “Eh, aku arep takon omahe Budi kuwi neng ndi?” • Ngoko alus: “Aku nyuwun pirsa, daleme mas budi kuwi neng ndi?” • Ngoko meninggikan diri sendiri: “Aku kersa ndangu, omahe mas Budi kuwi neng ndi?” • Madya: “Nuwun sewu, kula ajeng tangklet, griyane mas Budi niku teng pundi?” • Madya alus: “Nuwun sewu, kula ajeng tangklet , daleme mas Budi niku teng pundi?” • Krama andhap: “Nuwun sewu, dalem badhe nyuwun pirsa, griyanipun mas Budi menika wonten pundi?” • Krama: “Nuwun sewu, kula badhe taken, griyanipun mas Budi punika wonten pundi?” • Krama inggil: “nuwun sewu, kula badhe nyuwun pirsa, dalemipun mas Budi punika wonten pundi?” Dengan memakai kata-kata yang berbeda dalam sebuah kalimat yang secara tata bahasa berarti sama, seseorang bisa mengungkapkan status sosialnya terhadap lawan bicaranya dan juga terhadap yang dibicarakan. Namun juga harus diakui bahwa tidak semua penutur bahasa jawa mengenal semuanya. Biasanya mereka hanya mengenal ngoko dan sejenis madya. 3. Surabaya Dialek Surabaya atau lebih sering dikenal sebagai bahasa Suroboyoan adalah sebuah dialek bahasa Jawa yang dituturkan di Surabaya dan sekitarnya. Dialek ini berkembang dan digunakan oleh sebagian masyarakat Surabaya dan sekitarnya. Secara struktural bahasa, bahasa Suroboyoan dapat dikatakan sebagai bahasa paling kasar. Meskipun demikian, bahasa dengan tingkatan yang lebih halus masih dipakai oleh beberapa orang Surabaya, sebagai bentuk penghormatan atas orang lain. Namun demikian penggunaan bahasa Jawa halus (madya sampai krama) di kalangan orang-orang Surabaya kebanyakan tidaklah sehalus di Jawa Tengah terutama Yogyakarta dan Surakarta dengan banyak mencampurkan kata sehari-hari yang lebih kasar. Batas wilayah penggunaan dialek Suroboyoan diperkirakan sampai wilayah: • Wilayah Selatan Perak (Kab. Jombang - bukan Tanjung Perak di Surabaya). Wilayah Perak Utara masih menggunakan Dialek Surabaya, sementara Perak Selatan telah menggunakan Dialek Kulonan. • Wilayah Utara Madura Beberapa orang Madura dapat menggunakan Dialek ini secara aktif. • Barat Wilayah Gresik • Timur Belum diketahui secara pasti, namun di sepanjang pesisir tengah Jawa Timur (Pasuruan, Probolinggo sampai Banyuwangi) Dialek ini juga banyak digunakan. Akhir-akhir ini, banyak media lokal yang menggunakan dialek Surabaya sebagai bahasa pengantar mereka. Orang Surabaya lebih sering menggunakan partikel "rek" sebagai ciri khas mereka. Partikel ini berasal dari kata "arek", yang dalam dialek Surabaya menggantikan kata

"bocah" (anak) dalam bahasa Jawa standar. Partikel lain adalah "seh" (e dibaca seperti e dalam kata edan), yang dlam bahasa Indonesia setara dengan partikel "sih". Orang Surabaya juga sering mengucapkan kata "titip" secara /tetep/, dengan diucapkan seperti /e/ dalam kata "edan"; dan kata "tutup" secara /totop/ dengan u diucapkan seperti /o/ dalam kata "soto". Selain itu, vokal terbuka sering dibuat hambat, seperti misalnya: "kaya" (=seperti) lebih banyak diucapkan /k@y@?/ daripada /k@y@/, kata "isa" (=bisa) sering diucapkan /is@?/ daripada /is@/. Berikut ini beberapa kosa kata berdasarkan kelas sosial yang ada di Surabaya: Bahasa Indonesia Dialek Surabaya (Ngoko) Dialek Surabaya (Krama alus) Dialek Surabaya (Krama inggil) Kamu Koen Peno/Sampean Panjenengan Makan Mbadog Mangan Dhahar Pergi Lungo Kesa Tindak Kepala Ndas Sirah Mustaka Diposkan oleh IKA RAHAYU SUSILANINGSIH di 20.24 0 komentar Kirimkan Ini lewat Email BlogThis! Berbagi ke Twitter Berbagi ke Facebook Berbagi ke Google Buzz

DESAIN PEMBELAJARAN BERBASIS KOMPETENSI
DESAIN PEMBELAJARAN BERBASIS KOMPETENSI Disusun Untuk Memenuhi Tugas Semester Lima Mata Kuliah Perencanaan Pengajaran Bahasa dan Sastra Dosen Pengampu: Ratna P. M.Pd

Oleh: IKA RAHAYU SUSILANINGSIH K1207020

PENDIDIKAN BAHASA SASTRA INDONESIA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2009 Desain Pembelajaran Berbasis Kompetensi

Desain pembelajaran menurut istilah dapat didefinisikan : 1. Proses untuk menentukan metode pembelajaran apa yang paling baik dilaksanakan agar timbul perubahan pengetahuan dan keterampilan pada diri pemelajar ke arah yang dikehendaki (Reigeluth) 2. Rencana tindakan yang terintegrasi meliputi komponen tujuan, metode dan penilaian untuk memecahkan masalah atau memenuhi kebutuhan (Briggs) 3. Proses untuk merinci kondisi untuk belajar, dengan tujuan makro untuk menciptakan strategi dan produk, dan tujuan mikro untuk menghasilkan program pelajaran atau modul (Seels & Richey) Komponen dasar dari desain pembelajaran adalah: • Pebelajar ( pihak yang menjadi fokus ) Yang perlu diketahui meliputi karakteristik mereka, kemampuan awal dan pra syarat. • Tujuan Pembelajaran (umum dan khusus ) Adalah penjabaran kompetensi yang akan dikuasai oleh pebelajar. • Analisis Pembelajaran Merupakan proses menganalisis topik atau materi yang akan dipelajari. • Strategi Pembelajaran Dapat dilakukan secara makro (dalam kurun satu tahun) atau mikro (dalam kurun satu kegiatan belajar mengajar). • Bahan Ajar Adalah format materi yang akan diberikan kepada pebelajar • Penilaian Belajar Tentang pengukuran kemampuan atau kompetensi ang sudah dikuasai atau belum. Pendidikan berbasis kompetensi mengacu pada upaya penyiapan individu agar mampu melakukan perangkat kompetensi yang ditentukan. Program pendidikan berbasis kompetensi mengandung empat unsur pokok, yakni: 1. Pemilihan kompetensi yang sesuai 2. Spesifikasi indikator-indikator evaluasi untuk menentukan keberhasilan pencapaian kompetensi 3. Pengembangan sistem pengajaran 4. Penilaian Kegiatan pembelajaran diarahkan untuk mengembangkan semua kompetensi yang dimiliki oleh peserta didik. Oleh karena itu kegiatan pembelajaran harus: 1. Berpusat pada peserta didik 2. Mengembangkan kreativitas peserta didik 3. Menciptakan kondisi yang menyenangkan dan menantang 4. Bermuatan nilai, etika, estetika, logika dan kinestika 5. Menyediakan pengalaman belajar yang beragam (Puskur, 2004:13) Stanley Elam dalam Oemar Hamalik (2002:92) mengemukakan langkah-langkah pengembangan pembelajaran sebagai berikut: 1. Spesifikasi asumsi-asumsi atau preposisi-preposisi yang mendasar Dewasa ini banyak digunakan teori konstruktivisme yang inti ajarannya adalah keterlibatan siswa secara aktif dalam proses pembelajaran. 2. Mengidentifikasi kompetensi Untuk dapat mengidentifikasikan kompetensi dapat digunakan beberapa model pendekatan, antara lain:

• Pendekatan analisis tugas (task analysis) Untuk menentukan jenis kompetensi. • Pendekatan the needs of school learners (memusatkan perhatian pada kebutuhankebutuhan siswa di sekolah) Pendekatan ini berdasarkan asumsi bahwa terdapat hubungan yang erat antara persiapan guru dengan apa yang diinginkan oleh siswa. • Pendekatan berdasarkan asumsi kebutuhan masyarakat Pendekatan ini berdasarkan asumsi bahwa pengetahuan tentang masyarakat yang anyata dan penting dapat diterjemahkan menjadi program sekolah para siswa yang pada gilirannya dituang ke dalam program pembelajaran. Selain ketiga pendekatan di atas, Ashan (1981:57) dalam Mulyasa (2004:8) mengemukakan bahwa analisis kompetensi dapat dilakukan melalui proses: • Analisis tugas Dimaksudkan untuk mendeskripsikan tugas-tugas yang harus dilakukan ke dalam indikator-indikator kompetensi. • Pola analisis Dimaksudkan untuk mengembangkan keterampilan baru yang belum ada. • Research Research (peneletian) dimaksudkan untuk mengembangkan sejumlah kompetensi berdasarkan hasil-hasil penelitian dan diskusi. • Expert judgement Expert judgement atau pertimbangan ahli dimaksudkan untuk menganalisis kompetensi berdasarkan pertimbangan para ahli. • Individual group interview data Analisis kompetensi berdasarkan wawancara, baik secara individu maupun kelompok dimaksudkan untuk menentukan informasi tentang kegiatan, tugas-tugas , dan pekerjaan yang diketahui oleh seseorang atau sekelompok orang dalam bentuk lisan. • Role play Role play dimaksudkan untuk melakukan analisis kompetensi berdasarkan pengamatan dan penilaian terhadap sejumlah orang yang melakukan peran tertentu. 3. Menggambarkan secara spesifik kompetensi-kompetensi Kompetensi-kompetensi yang telah ditentukan lebih diperkhusus dan dirumuskan menjadi eksplisit dan dapat diamati. Selain itu dipertimbangkan masalah-masalah yang menyertainya, antara lain target populasi dalam konteks pelaksanaannya, hambatanhambatan program, waktu pelaksanaan dan parameter sumber. 4. Menentukan tingkat-tingkat kriteria dan jenis assessment Menentukan jenis-jenis penilaian yang akan digunakan dimaksudkan untuk mengukur ketercapain kompetensi. Kompleksnya kompetensi yang ada menuntut guru untuk menyediakan berbagai alternatif penilaian, 5. Pengelompokan dan penyusunan tujuan pengajaran Landasan dalam rangka penyususnan tujuan pengajaran yaitu: • Struktur isi yang dimuat dari pengertian-pengertian sederhana sampai dengan prinsipprinsip yang kompleks.

• Lokasi dan fasilitas yang diperlukan untuk melaksanakan bermacam-macam kegiatan. 6. Desain strategi pembelajaran Program intruksional disusun bertalian dengan kompetensi yang telah dirumuskan dan secara logis dikembangkan setelah kompetensi ditentukan. Modul instruksional adalah seperangkat pengalaman dengan maksud memberikan fasilitas kepada para siswa untuk mengembangkan kompetensi. Pada umumnya format modul terdiri dari lima bagian utama, yaitu: • Prospektus, memuat pernyataan yang jelas tentang rasional asumsi-asumsi pokok yang menjadi landasan, hubungan antara modul satu dengan modul lainnya dan dengan keseluruhan program. • Tujuan atau seperangkat tujuan yang harus dirumuskan dengan jelas dan tidak membingungkan. • Pre Assessement yang meliputi assessment diagnostik terhadap sub kompetensi atau tujuan-tujuan modul. • Kegiatan-kegiatan yang merupakan alternatif instruksional untuk mencapai kompetensi, alternatif yang dapat dipilih oleh siswa berdasarkan asumsi bahwa para siswa bersikap accountable terhadap kompetensi, bukan semata-mata ikut berpartisipasi. • Post assessment, untuk mengetahui keberhasilan modul. 7. Mengorganisasikan sistem pengelolaan Pembelajaran berbasis kompetensi lebih mengutamakan suasana real (field setting). Suasana belajar yang diciptakan oleh guru harus melibatkan siswa secara aktif, mengalami, bertanya dan mempertanyakan, menjelaskan, dan sebagainya. Menghargai usaha siswa walaupun hasilnya belum memuaskan dan menantang siswa menjadi pelajar seumur hidup. Oleh karena itu sangat diperlukan praktek pengelolaan dan sistem pengelolaan yang didesain secra cermat. 8. Melaksanakan percobaan program Percobaan program bertujuan untuk mengetes efektifitas strategi instruksional, seberapa besar diperlukan tuntutan-tuntutan program, ketepatan alat atau jenis penilaian yang digunakan, dan efektifitas sistem pengelolaan. 9. Menilai desain pembelajaran Pelaksanaan terhadap sebuah desain instruksional lazimnya mencakup empat spek, yaitu: • Validasi tujuan dalam hubungan dengan peranan pendidikan yang diproyeksikan. • Tingkat-tingkat kriteria dan bentuk-bentuk assessment. • Sistem instruksional dalam hubungannya dengan hasil belajar. • Pelaksanaan organisasi dan pengelolaan alm hubungan dengan hasil tujuan. 10. Memperbaiki program Setiap program tidak akan pernah tersusun secara sempurna. Pengalaman-pengalaman yang didapat akan selalu menjadi umpan balik untuk melakukan perbaikan. Diposkan oleh IKA RAHAYU SUSILANINGSIH di 20.23 0 komentar Kirimkan Ini lewat Email BlogThis! Berbagi ke Twitter Berbagi ke Facebook Berbagi ke Google Buzz

SIKAP MENTAL WIRAUSAHA
SIKAP MENTAL WIRAUSAHA

Disusun Untuk Memenuhi Tugas Semester Lima Mata Kuliah Kewirausahaan Dosen Pengampu: Laili F, S.S, M.M

Oleh: IKA RAHAYU SUSILANINGSIH K1207020

PENDIDIKAN BAHASA SASTRA INDONESIA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2009 SIKAP MENTAL WIRAUSAHA A. Wirausaha dan Perekonomian Indonesia Dalam tata perekonomian di Indonesia terdapat tiga unsur penting yaitu sektor negara, sektor swasta, dan koperasi. Sektor swasta merupakan unsur penting dalam perekonomian di Indonesia, karena itu kewirausahaan/kewiraswastaan mempunyai peranan penting dalam pembangunan nasonal di bidang perekonomian. B. Kondisi Wirausaha/Wiraswasta Setelah proklamasi kemerdekaan, kondisi sosial ekonomi di Indonesia sangatlah tidak stabil. DR. Suparman Sumahamidjoyo menyatakan bahwa kelemahan dan keterbatasan yang melekat pada bangsa Indonesia akibat polotik penjajahan menyangkut kelemeahan sikap mental. Kelemahan sikap mental adalah sikap mental negatif yaitu sikap mental dan tingkah laku yang bersumber pada sikap berpikir negatif. Prof. Koentjoroningrat dalam Kebudayaan, Mentalitet dan Pembangunan menyatakan kelemahan mental bangsa Indonesia yaitu: • Sifat mentalitet yang meremehkan waktu • Sifat mentalitet yang suka menerobos • Sifat tidak percaya pada diri sendiri

• Sifat tidak berdisiplin murni • Sifat mentalitet yang suka megorbankan tanggung jawab yang kokoh Melihat keterbatasan dan kelemahan yang ada, maka bantuan pemerintah untuk mendorong tumbuh dan kegairahan usaha swasta kecil maupun sedang sangat diperlukan. Namun perlu disadari bahwa kunci keberhasilan terletak pada dirinya sendiri, ialah terletak pada sikap mental dan kepribadiannya. C. Sikap Mental dan Kepribadian Wiraswasta adalah Modal Dasar Wirausaha Sikap mental dan kepribadian merupakan unsur penting sebagai dasar dan titik tolak mencapai hasil dalam perjuangan hidup. Pembinaan mental dan kepribadian ini dapat dikatakan lebih menitikberatkan membedah pada “tenaga dalam”, seperti kejujuran, ketekunan, keuletan, kemauan, tangggung jawab, percaya diri, rajin berdaya upaya, tidak lekas putus asa, pemikiran diri sendiri, tidak mengharap belas kasihan, lebih banyak berpikir dan berbuat kreatif, dan sebagainya. Kepribadian adalah keseluruhan dari sifat-sifat jasmani, pikiran, jiwa dan watak seseorang sehinggga membedakan seseorang dari orang lain, baik dalam individualitas maupun budi pekertinya. Suatu kepribadian paling baik adalah milik paling penting, merupakan suatu kekuatan yang dapat menciptakan sesuatu menakjubkan. Kepribadian memiliki nilai paling tinggi dibanding miliknya untuk mencapai suatu keberhasilan. Sebagaimana hasil penelitian Charles Screibe menyatakan bahwa keberhasilan kegiatan seorang usahawan ditentukan oleh: pendidikan formal (15 %) dan nilai-nilai sikap mental dan kepribadian seseorang (85 %). DR. Suparman Sumahamijayabmenyatakan keberhasilan ditentukan oleh kesediaan berjerih payah(25 %), pendidikan sekolah formil (15 %) serta pengembangan kepribadian (60%). D. Menyikapi Hambatan Mewujudkan suatu usaha berwiraswasta tentu saja akan menghadapi banyak hambatan seperti adanya resiko, keterbatasan modal, hambatan mental kepribadian dan lain sebagainya. Adanya resiko merupakan hambatan Resiko dapat dikatakan layaknya bagai kabut gelap. Resiko perlu didekati, dikenal dan dimengerti agar menjadi terang untuk dapat diperhitungkan dan ditundukkan. Dengan memperkokoh organisasi dan efisiensi, dengan mengerjakan sesuatu memecahkan hambatan itu. Menundukkan resiko perlu kewaspadaan mental. Tanpa keberanian berbuat untuk memecahkannya akan menelorkan keputusan yang menghasilkan kemiskinan, lepasnya tujuan keberhasilan. E. Proses Pembentukan Modal Proses pembentukan modal yang pertama yaitu tekad dan kemauan untuk mengembangkan diri. Kita menyadari pada diri kita mempunyai berbagai bentuk sumber kekuatan sebagai kekuatan pengetahuan, sikap mental, keakhilan, keterampilan, pengalaman, dan kemampuan membuat hubungan perkenalan. Namun itu barulah kekuatan potensial belum kekuatan nyata, tetapi semua itu benar adalah mengandung nilai sebagai modal karena akan membuka dan mengundang datangnya modal uang. Hal ini akan berujud dengan dikombinasikan dengan kekuatan mental kesediaannya berupaya

dan mendirikan usaha. Orang-orang demikianlah yang dapat dipercaya dan mebawa keberhasilan dalam mengelola suatu kegiatan usaha. Modal Sebagaimana Dr. Suparman Sumahamijaya mengupasnya, maka yang dimasukkan dalam kategori adalah sebagai berikut: 1. Kemerdekaan Karena kemerdekaan ini menyediakan kesempatan. 2. Kesempatan Sebuah kesempatan jika digarap dengan baik akan menjadi sebuah sumber penghasilan dengan ditopang melalui bentuk modal. 3. Diri sendiri Di dalam diri sendiri itu terdapat instrumen berpikir, dengan sikap mental wirausaha/wiraswasta untuk berwiraswasta. 4. Waktu Waktu adalah modal, gunakan sebaik-baiknya untuk membangun masa depannya dengan bekerja, belajar, menyelidiki sesuatu untuk kemudian diketahui, diterjuni dan diolah. 5. Belajar Belajar adalah modal, belajarpun banyak caranya. Dapat dinyatakan dengan belajar sendiri, merantau, mencari pengalaman, dan sekolah. Modal bukanlah uang Sikap berpikir itulah modal, modal yang dapat menggali uang. Uang adalah alat pembantu perluasan kesempatan usaha, jadi bukan modal mendirikan usaha. F. Kewaspadaan Mental Wiraswasta/Wirausaha Untuk mengkap peluang dan kesempatan baik diperlukan kewaspadaan mental. Agar kewaspadaan mental menjadi tajam dan tinggi perlu dilatih dan dikembangkan kemampuan-kemampuan mental itu. Kemampuan mental ialah kemampuan memakai pikiran dan perasaan ujudnya adalah: • Penyerapan: Kemampuan berpikir dan merasakan sesuatu secara mendalam, melihat pikiran secara batin dengna penuh perhatian. • Penyimpanan: Kemampuan menyimpan dan menanam pikiran dan perasaan di dalam ingatan. Ini sewaktu-waktu dapat dikeluarkan kembali. • Pemakaian pikiran: Kemampuan mengupas, membahas, dan menilai suatu persoalan. • Daya cipta: Kemampuan melihat di dalam pikiran, supaya bisa tahu sebelum dan selanjutnya kemampuan melahirkan atau mewujudkan ide baru atau gagasan-gagasan kreativitas. G. Bekerjasama dengan Orang lain Diri sendiri, tenaga, kekuatan, dan waktu adalah modal pokok untuk melakukan pekerjaan dan ini adalah terbatas; kenyataan menunjukkan banyak jenis pekerjaan dan bagian pekerjaan yang harus dikerjakan orang lain. Agar bekerjasama menjadi kokoh kuat, memerlukan beberapa hal anatara lain: • Toleransi • Disiplin

• Solidaritas • Kerukunan • Tekad bersama untuk membangun dan mengembangkan usaha • Dan lain sebagainya Diposkan oleh IKA RAHAYU SUSILANINGSIH di 20.22 0 komentar Kirimkan Ini lewat Email BlogThis! Berbagi ke Twitter Berbagi ke Facebook Berbagi ke Google Buzz

CERPEN
SKETSA: Kematian Rara, sang kekasih tercinta telah membuat Nino tak berdaya untuk menjalani hari-harinya. Kini dia tak bisa lagi melihat indahnya pegunungan bersama kekasihnya itu. Nino merasa sangat bersalah atas kematian Rara. Dia hanya bisa mengenang semua yang telah mereka lalui bersama, semua kenangan indah itu. CERPEN: Rara kekasihku Tercinta Nino Suryo Nugroho, ya itulah nama pemuda itu. Teman-temannya biasa memanggilnya Nino. Perawakannya cukup tinggi, sekitar 170 centi meter dengan tubuh yang tidak terlalu gemuk namun berisi. Parasnya tidak begitu tampan, kulitnya juga tidak terlalu putih namun terlihat bersih. Pakaiannya selalu rapi, mungkin itulah yang membuat penampilannya terlihat menarik. Dia adalah seorang mahasiswa yang cukup berprestasi di Universitas Sebelas Maret Surakarta. Berasal dari kalangan yang kurang mampu tidak membuatnya patah semangat. Diremehkan, hal itu sudah biasa dialami olehnya. Bahkan tidak jarang dia diolok-olok oleh teman-temannya yang berasal dari golongan yang bisa dibilang tajir. Namun Nino selalu optimis dan yakin bahwa dia mampu melakukan segala sesuatu yang bisa dilakukan orang lain. Kalau orang lain saja bisa melakukannya mengapa saya tidak, begitulah prinsip hidupnya. Hinaan demi hinaan yang dia terima justru memacunya untuk lebih giat berusaha. Terbukti segala usaha kerasnya tidak sia-sia karena kini dia telah menggarap skripsi untuk tugas akhirnya. Nino dikenal sopan dan mudah bergaul. Dia juga aktif di banyak organisasi di kampusnya. Sudah barang tentu banyak mahasiswa yang mengenal sosok pemuda yang satu ini. Kerendahan hatinya membuatnya disenangi oleh teman-temannya. Akhir-akhir ini Nino selalu menyendiri dan tampak tak bersemangat lagi. Kematian Rara --sang kekasih tercinta-- telah merubahnya menjadi sosok yang pendiam dan tak lagi bergaul dengan teman-temannya. Peristiwa naas yang merenggut belahan jiwanya itu terjadi seminggu yang lalu. Bersama dengan teman-temannya hari minggu itu Nino mengajak Rara mendaki gunung Sindoro. Mereka berdua memiliki hobi yang sama, senang menikmati keindahan alam apalagi pegunungan. Dari kesenangan itu jugalah awal mula mereka berkenalan. Perkenalan mereka bisa dibilang terjadi secara tidak disengaja.

Saat itu cuaca di gunung lawu cukup buruk disertai dengan kabut tebal. Nino dan temantemannya menghentian pendakian saat mereka sampai di pos tiga. Mereka memutuskan untuk beristirahat sambil menunggu cuaca membaik. Baru sekitar lima menit mereka beristirahat terdengar teriakan minta tolong dari sekelompok pendaki yang sepertinya berasal dari tempat yang tidak jauh dari tempat Nino dan teman-temannya beristirahat. Spontan Nino dan teman-temannya mencari sumber suara tersebut. Benar saja baru berjalan sekitar seratus meter Nino dan temantemannya sudah menemukan asal muasal suara tersebut. “Ada apa, mengapa kalian berteriak minta tolong?” Nino bertanya kepada kelompok pendaki yang baru saja mereka temukan itu. Namun sebelum ada seorangpun yang menjawab pertanyaan yang dilontarkannya, Nino telah mendapatkan jawaban dari pertanyaannta tadi. Dia melihat ada seorang gadis yang mengalami hipotermia. Nino segera mengeluarkan minyak tawon yang berada di saku celananya dan mengoleskannya di bagian leher, tangan serta kaki gadis itu. Nino juga melepas jaket parasit yang ia kenakan dan memakaikannya ke tubuh gadis malang itu. Sepuluh menit kemudian terlihat keadaannya mulai membaik. Beruntung Nino dan teman-temannya segera menolong gadis itu sebelum dia mengalami hipotermia akut sehingga nyawanya masih dapat terselamatkan. “Terima kasih banyak, kalian telah menyelamatkan nyawaku”, ucapan terima kasih itu tak henti-hentinya keluar dari bibir gadis itu untuk Nino dan teman-temannya.. Temanteman Rara pun melakukan hal yang sama.”Terima ksih banyak, kalian telah menyelamatkan teman kami”, begitu ucap mereka serempak. Mereka merasa berhutang budi kepada Nino dan teman-temannya karena mereka telah menyelamatkan nyawa Rara. “Sama-sama, sudah kewajiban kita untuk saling membantu sesama selagi kita mampu”, begitu jawab Nino. “O ya kalau boleh saya tahu, siapa nama kamu?”, Tanya Nino kepada gadis itu. Sambil mengulurkan tangannya kepada Nino gadis itu menjawab, “Saya Rara”. “Saya Nino”, balas Nino sambil berjabat tangan dengan Rara. Dari situlah Nino dan Rara berkenalan dan akhirnya mereka berdua menjadi sepasang kekasih. Rara adalah seorang gadis yang dewasa dan sederhana. Meskipun ia berasal dari keluarga yang cukup berada, ia tidak pernah menampakkan kekayaan kedua orang tuanya itu. Dia sama sekali tidak pernah menyentuh kehidupan malam atau yang biasa disebut dugem itu. Kesederhanaan yang ia miliki inilah yang telah mencuri hati Nino. Tapi siapa yang menyangka jika kebahagiaan sepasang kekasih itu kini tak lagi dapat mereka rasakan. Kecelakaan maut hari minggu itu telah merenggut Rara dari Nino. Mobil mereka bertabrakan dengan bus yang berasal dari arah yang berlawanan. Supir bus mengantuk dan malangnya menghantam mobil yang dikendarai oleh Nino dan temantemannya. Rara dan satu orang teman Nino meninggal di tempat tanpa sempat dibawa ke rumah sakit. Saat itu Nino tak sadarkan diri, jidadnya terluka dan mengalami pendarahan hebat. Beruntung Nino segera dibawa ke rumah sakit sehingga nyawanya masih dapat terselamatkan. Sesaat setelah Nino sadarkan diri, ia langsung menanyakan di mana Rara. Keluarganya tidak mampu berkata yang sebenarnya kepada Nino, mereka berbohong pada Nino dan mengatakan bahwa Rara sedang dirawat di kamar lain. Keluarganya khawatir Nino tidak sanggup menerima kenyataan pahit bahwa Rara telah meninggalkan mereka semua untuk selamanya. Oleh karena itu mereka menunggu saat yang tepat untuk mengatakan hal

tersebut kepada Nino. Tiga hari dirawat, keadaan Nino semakin membaik. Keinginan Nino untuk menemui Rara pun tidak bisa dicegah lagi. Akhirnya keluarganya mengatakan hal yang sebenarnya kepada Nino bahwa Rara telah meninggal dunia. Kabar itu tentu saja terasa bagaikan petir di siang bolong. Nino tak kuasa mendengarnya dan akhirnya ia jatuh tersungkur ke lantai dan tak sadarkan diri. Hari-hari berikutnya hanya berisi penyesalan dan ketidakrelaan. Nino merasa sangat bersalah pada dirinya sendiri. Jika saja dia tidak mengajak Rara minggu itu tentu saat ini dia masih bisa melihat senyum ceria kekasihnya. Jika saja dia bisa menghindari bus itu tentu saat ini dia masih bisa memeluk Rara. Jika saja, jika saja, dan jika saja, hanya itu yang ada di benak Nino. Manusia hanya bisa berencana, tapi Tuhanlah yang menentukan segalanya. Keinginan Nino dan Rara untuk menikmati pemandangan gunung Sindoro hanya tinggal kenangan. Hari-hari Nino kini hanya diisi oleh kenangan-kenangan indahnya bersama Rara, entah sampai kapan dia akan terus murung dan menyalahkan dirinya atas kematian kekasihnya itu.

CERPEN BERJUDUL “RARA KEKASIHKU TERCINTA” Disusun Untuk Memenuhi Tugas Akhir Semester Empat Mata Kuliah Menulis Kreatif Dosen Pengampu: Drs. Suyitno. M. Pd

Disusun Oleh: IKA RAHAYU SUSILANINGSIH K1207020

PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2009 Diposkan oleh IKA RAHAYU SUSILANINGSIH di 20.21 0 komentar Kirimkan Ini lewat Email BlogThis! Berbagi ke Twitter Berbagi ke Facebook Berbagi ke Google Buzz

HUBUNGAN ANTARA PENGUASAAN DIKSI DAN GAYA BAHASA DENGAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI PADA SISWA KELAS VII SMP NEGERI 1 KLEGO
PROPOSAL HUBUNGAN ANTARA PENGUASAAN DIKSI DAN GAYA BAHASA DENGAN KEMAMPUAN MENULIS PUISI PADA SISWA KELAS VII SMP NEGERI 1 KLEGO Disusun Untuk Memenuhi Tugas Semester Empat Mata Kuliah Penelitian Kuantitatif Dosen Pengampu: Dr. Budi Setiawan

Disusun Oleh: IKA RAHAYU SUSILANINGSIH K1207020

PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2009 PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Menulis adalah suatu bentuk komunikasi yang proses pemikirannya dimulai dengan memikirkan gagasan yang akan disampaikan kepada pembaca. Menulis merupakan kegiatan yang paling sering dilakukan siswa di sekolah karena semua pelajaran pasti memanfaatkan kegiatan menulis sebagai sarana transfer informasi. Oleh karenanya, menulis merupakan salah satu alat penting dalam proses belajar mengajar termasuk dalam bidang studi Bahasa Indonesia. Hal ini diperkuat oleh pendapat Tarigan (1984: 4) yang mengemukakan bahwa peranan menulis dalam dunia pendidikan yaitu (1) memudahkan siswa berpikir kritis; (2) memudahkan siswa dalam merasakan dan menikmati hubungan-hubungan; (3) memperdalam daya tangkap atau persepsi siswa; dan (4) menjelaskan pikiran-pikiran, ide atau gagasan. Dari pendapat Tarigan tersebut kita ketahui bahwa kemampuan menulis bagi siswa merupakan hal yang penting, namun pengajaran menulis di sekolah sering kali tidak seimbang dengan pengajaran berbahasa sehingga kemampuan menulis siswa tidak maksimal. Pengajaran kemampuan berbahasa sering hanya ditekankan pada pengetahuan kebahasaan dan kurang dilatih sehingga hasil karangan siswa kurang baik terlihat dari banyak pilihan kata yang kurang tepat, kalimat kurang efektif, sukar mengemukakan gagasan, karena kesulitan membuat kalimat, kurang mampu mengembangkan ide secara teratur dan sistematis (Sabarti, 1990: 5). Salah satu kajian menulis yang dipelajari dalam mata pelajaran bahasa Indonesia adalah menulis puisi. Untuk dapat menulis puisi dengan baik maka diperlukan penguasaan diksi dan gaya bahasa secara baik pula. Hal ini disebabkan karena menulis puisi berbeda dengan keterampilan menulis yang lainnya yang tidak begitu mementingkan gaya bahasa. Dalam menulis puisi, gaya bahasa dan pemilihan kata yang tepat justru menjadi hal yang sangat penting. Bertolak dari faktor-faktor yang mempengaruhi kegiatan menulis puisi di atas, peneliti tertarik untuk mengkaji ada tidaknya hubungan antara penguasaan diksi dan gaya bahasa dalam kaitannya dengan menulis puisi pada siswa kelas VII SMP Negeri 1 Klego. B. Identifikasi Masalah Bertolak dari latar belakang masalah tersebut, penulis mengidentifikasikan adanya beberapa masalah, yaitu sebagai berikut: 1. Masih terbatasnya penguasaan diksi siswa dalam menulis puisi. 2. Masih terbatasnya penguasaan gaya bahasa siswa dalam menulis puisi. 3. Banyak siswa yang kesulitan ketika ditugasi untuk menulis puisi. C. Pembatasan Masalah Berdasarkan permasalahan yang ada, agar permasalahan dapat dikaji secara mendalam,

peneliti membatasi penelitian hanya pada aspek-aspek berikut ini: 1. Hubungan antara penguasaan diksi dan kemampuan menulis puisi. 2. Hubungan antara penguasaan gaya bahasa dan kemampuan menulis puisi. 3. Hubungan antara penguasaan diksi dan gaya bahasa secara bersama-sama dengan kemampuan menulis puisi. D. Perumusan Masalah Dari latar belakang masalah yang telah diuraikan di atas dapat dibuat rumusan masalah sebagai berikut: 1. Apakah terdapat hubungan antara penguasaan diksi dan kemampuan menulis puisi? 2. Apakah terdapat hubungan antara penguasaan gaya bahasa dan kemampuan menulis puisi? 3. Apakah terdapat hubungan antara penguasaan diksi dan gaya bahasa secara bersamasama dengan kemampuan menulis puisi?

E. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui: 1. terdapat tidaknya hubungan antara penguasaan diksi dan kemampuan menulis puisi; 2. terdapat tidaknya hubungan antara penguasaan gaya bahasa dan kemampuan menulis puisi; 3. terdapat tidaknya hubungan secara bersama-sama antara penguasaan diksi dan gaya bahasa dengan kemampuan menulis puisi. F. Manfaat Penelitian 1. Manfaat Teoretis Penelitian ini dapat memperkaya khasanah keilmuan dalam hubungan antara penguasaan diksi dan gaya bahasa dengan kemampuan menulis puisi. 2. Manfaat Praktis a. Bagi Siswa, untuk menambah wawasan dan pengetahuan siswa mengenai diksi, gaya bahasa, dan menulis puisi sehingga dapat berfungsi sebagai sarana untuk pemacu dalam memperbaiki diri. b. Bagi Guru, untuk memperluas dan memperdalam pemahamannya sehingga dia dapat memberikan metode pengajaran menulis puisi yang tepat dengan menggunakan hasil penelitian ini sebagai salah satu rujukan.

KAJIAN TEORI, KERANGKA BERPIKIR, DAN HIPOTESIS A. Kajian Teori 1. Hakikat Diksi a. Pengertian Diksi Diksi biasa juga disebut pilihan kata. Keraf (2000: 23) mendefinisikan pengertian pilihan kata atau diksi ini dalam tiga pengertian, yaitu (1) pilihan kata atau diksi mencakup pengertian kata-kata mana yang dipakai untuk menyampaikan suatu gagaasan, bagaimana membentuk pengelompookan kata-kata yang tepat atau menggunakan ungkapanungkapan yang tepat, dan gaya mana yang paling baik digunakan dalam satu situasi; (2) pilihan kata atau diksi adalah kemampuan membedakan secara tepat nuansa-nuansa makna dari gagasan yang ingin disampaikan, dan kemampuan untuk menemukan bentuk yang sesuai (cocok) dengan situasi dan nilai rasa yang dimiliki kelompok masyarakat pendengar; (3) pilihan kata yang tepat dan sesuai hanya dimungkinkan oleh penguasaan sejumlah besar kosa kata. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia diksi diartikan pilihan kata yang tepat dan selaras (dulu pengggunaannya) untuk mengungkapkan gagasan sehingga diperoleh efek tertentu (seperti yang diharapkan). Kata merupakan alat penyalur gagasan, hal ini memiliki pengertian bahwa semakin banyak kata yang dikuasai seseorang, semakin banyak pula ide atau gagasan yang dikuasainya dan yang sanggup diungkapkannya. Mereka yang menguasai banyak gagasan atau dengan kata lain mereka yang luas kosa katanya dapat dengan mudah dan lancar mengadakan komunikasi dengan orang lain baik secara lisan maupun tulis. b. Ketepatan Pilihan Kata Ketepatan pilihan kata mempersoalkan kesanggupan sebuah kata untuk menimbulkan gagasan-gagasan yang tepat pada imajinasi pembaca atau pendengar seperti apa yang dipikirkan atau dirasakan penulis atau pembaca (Keraf: 2000: 87). Untuk mencapai ketepatan pilihan kata, hal-hal yang harus diperhatikan antara lain: 1). Membedakan secara cermat denotasi dan konotasi Dari dua kata yang mempunyai makna yang mirip satu sama lain harus ditetapkan kata mana yang akan dipergunakan untuk mencapai maksud yang diinginkan. 2). Membedakan dengan cermat kata-kata yang hampir bersinonim Penulis harus berhati-hati memilih kata dari sekian sinonim yang ada agar tidak timbul interpretasi yang berlainan. 3). Membedakan kata-kata yang mirip dalam ejaannya 4). Hindarilah kata-kata ciptaan sendiri 5). Waspadalah terhadap penggunaan akhiran asing, terutama kata-kata asing yang menggunakan akhiran asing tersebut 6). Kata kerja yang menggunakan kata depan harus digunakan secara idiomatis 7). Untuk menjamin ketepastan diksi, penulis atau pembicara harus membedakan kata

umum dan kata khusus. Kata khusus lebih tepat menggambarkan sesuatu daripada kata umum 8). Mempergunakan kata-kata indria yang menunjukkan persepsi yang khusus 9). Memperhatikan perubahan makna yang terjadi pada kata-kata yang sudah dikenal 10). Memperhatikan kelangsungan pilihan c. Kesesuaian Pilihan Kata Kesesuaian pilihan kata mempersoalkan apakah pilihan kata yang digunakan tidak merusak suasana atau menyinggung perasaan orang yang hadir. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan agar kata-kata yang digunakan tidak akan mengganggu suasana, dan tidak akan menimbulkan ketegangan antara penulis dengan pembicara dengan para hadirin atau para pembaca, antara lain: 1). Hindarilah sejauh mungkin bahasa atau unsur-unsur substandar dalam suatu situasi yang formal. Bahasa standar adalah semacam dialek kelas dan dapat dibatasi sebagai tutur dari mereka yang mengenyam kehidupan ekonomis atau menduduki status sosial yang cukup dalam suatu masyarakat (Keraf: 2000: 104). 2). Gunakan kata-kata ilmiah dalam situasi yang khusus saja. Dalam situsi yang umum lebih baik dipergunakan kata-kata populer. 3). Hindarilah jargon dalam tulisan untuk pembaca umum Jargon merupakan bahasa yang khusus sekali, maka tidak akan banyak artinya bila dipakai untuk suatu sasaran yang umum. Oleh karena itu dihindari sejauh mengkin unsur jargon dalam sebuah tulisan umum (keraf: 2000: 107). 4). Penulis atau pembicara sejauh mungkin menghindari pemakaian kata-kata asing. 5). Dalam penulisan jangan mempergunakan kata percakapan Kata percakapan adalah kata-kata yang biasa dipakai dalam percakapan atau pergaulan orang-orang yang terdidik (Keraf: 2000: 107). 6). Hindarilah ungkapan-ungkapan unsur (idiom yang mati) Yang disebut idiom adalah pola-pola struktural yang menyimpang dari kaidah-kaidah bahasa yang umum, biasanya berbentuk frasa, sedangkan artinya tidak bisa diterangkan secara logis atau secara gramatikal, dengan bertumpu pada makna kata-kata yangt membentuknya (Keraf: 2000: 109). 7). Jauhkan kata-kata atau bahasa yang artifisial Yang dimaksud bahasa artifisial adalah bahasa yang disusun secara seni (Keraf: 20000:110). Bahasa yang artifisial tidak terkandung dalam kata yang digunakan, tetapi dalam pemakaiannya untuk menyatakan suatu maksud. 2. Hakikat Gaya Bahasa a. Pengertian Gaya Bahasa Keraf (2000: 113) mendefinisikan pengertian gaya bahasa seagai cara mengungkapkan pikiran melalui bahasa yang khas dengan memperlihatkan jiwa dan kepribadian penulis (pemakai bahasa). Maulana (dalam http://firman94.multiply.com) mendefinisikan gaya bahasa adalah cara khas dalam menyatakan pikiran dan perasaan dalam bentuk tulisan atau lisan. Kekhasan dari gaya bahasa ini terletak pada pemilihan kata-katanya yang tidak secara langsung menyatakan makna yang sebenarnya.

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia gaya bahasa diartikan (1) pemanfaatan atas kekayaan bahasa oleh seseorang dalam bertutur atau menulis; (2) pemakaian ragam tertentu untuk memperoleh efek-efek tertentu; (3) keseluruhan ciri-ciri ahasa sekelompok penulis sastra; (4) cara khas dalam menyatakan pikiran dan perasaan dalam bentuk tulis dan lisan. Jadi dapat disimpulkan bahwa gaya bahasa adalah cara dalam pengungkapan gagasan pengarang yang digunakan dengan media bahasa agar menimbulkan keindahan yang akan menunjukkan sikap dan kepribadian pengarang. b. Ragam Gaya Bahasa Keraf (2000:116) membagi gaya bahasa menjadi empat, yaitu (1) gaya bahasa berdasarkan pilihan kata; (2) gaya bahasa berdasarkan nada yang terkandung dalam wacana; (3) gaya bahasa berdasarkan struktur kalimat; (4) gaya bahasa berdasarkan langsung tidaknya makna. 1). Gaya bahasa berdasarkan pilihan kata Gaya bahasa ini membahas ketepatan dan kesesuaian dalam situasi-situasi tertentu. Kata yang paling tepat untuk posisi dalam kalimat dan tepat tidaknya pemakaian kata tersebut dari lapisan pemakai bahasa dalam masyarakat. Gaya bahasa ini meliputi gaya bahasa resmi, tidak resmi dan percakapan. 2). Gaya bahasa berdasarkan nada yang terkandung dalam wacana Gaya bahsa ini didasarkan pada sugesti yang dipancarkan dari rangkaian kata-kata yang terdapat dalam sebuah wacana. Gaya bahasa ini meliputi gaya sederhana, mulia dan bertenaga, serta menengah. 3). Gaya bahasa berdasarkan struktur kalimat Struktur kalimat bersifat periodik, kendur, dan berimbang. Periodik apabila bagian yang terpenting mendapatkan penekanan di akhir kalimat. Kendur apabila penekanan dilakukan di awal kalimat. Berimbang apabila dua bagian kalimat atau lebih memiliki kedudukan sederajat. Gaya bahasa berdasarkan struktur kalimat dibagi atas klimaks, antiklimaks, paralelisme, antitesis, dan repetisi. 4). Gaya bahasa berdasarkan langsung tidaknya makna Gaya bahasa ini sering disebut “trope” yang berarti penyimpangan. Gaya berdasarkan makna diukur dari langsung tidaknya makna yaitu acuan yang dipakai masih mempertahankan makna denotasi atau sudah ada penyimpangan. Gaya bahasa ini dibagi menjadi dua yaitu gaya retoris dan gaya kiasan. 3. Hakikat Menulis Puisi a. Hakikat Menulis Menulis merupakan salah satu aspek kemampuan berbahasa selain menyimak, berbicara, dan membaca yang perlu dikuasai oleh siswa. Menulis merupakan kemampuan berbahasa yang berfungsi untuk menyampaikan infiormasi secara tertulis. Dalam menulis dituntut lebih banyak persyaratan dan dianggap lebih sulit daripada kemampuan berbahasa yang lain, misalnya kemampuan berbicara. Ada berbagai macam pengertian menulis. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, menulis adalah (1) membuat huruf dengan pena (pensil, kapur); (2) melahirkan pikiran atau perasaan (seperti mengarang atau membuat surat) dengan tulisan; (3) menggambar; (4) melukis; (5) membatik. Menulis merupakan kegiatan seseorang mengungkapkan

gagasan, menyampaikannya melalui bahasa tulis. Semi (1990:8) menyatakan menulis atau mengarang merupakan pemindahan pikiran atau perasaan dalam bentuk lambang-lambang bahasa. Lambang-lambang bahasa ini berbentuk tulisan yang berisi pesan atau gagasan penulis agar bisa dipahami pembaca. Tarigan (1993: 21) menyatakan menulis ialah menurunkan atau melukiskan lambanglambang grafik yang menggambarkan suatu bahasa yang dipahami oleh seseorang, sehingga orang-orang lain dapat membaca lambang-lambang grafik tersebut kalau mereka memahami bahasa dan gambaran grafik tersebut. Dari pendapat-pendapat di atas, dapat ditarik sebuah kesimpulan bahwa menulis merupakan kegiatan mengungkapkan ide, gagasan, pikiran atau perasaan menggunakan bahasa tulis. Azzaini (dalam http://jamil.niriah.com/) mengemukakan tujuh manfaat menulis, yaitu: 1. Mengurangi stres Menurut James W Pennebaker, Ph.D., Professor of Psychology dari University of Texas dan penulis buku “Opening Up: The Healing Power of Expressing Emotions“, kondisi mental orang-orang yang terbiasa mengekspresikan emosi atau unek-unek dengan menulis, lebih stabil dibandingkan orang-orang yang tidak biasa menulis. 2. Membantu menemukan jalan hidup Harvard Business School pernah melakukan penelitian tentang hubungan antara memiliki cita-cita & menuangkannya dalam bentuk tulisan, dengan pencapaian cita-cita tersebut. Hasilnya, sebagian besar responden (84%), ternyata tidak punya cita-cita. 13% punya cita-cita tapi tidak menuliskannya. Dan hanya segelintir orang, yaitu 3%, yang punya cita-cita dan menuliskannya. 3. Menjaga semangat dan komitmen Setiap tulisan yang kita buat akan mengingatkan kita pada komitmen-komitmen yang telah kita buat, dan itu adalah obat yang sangat baik untuk membangkitkan semangat yang kerap kali pudar di tengah jalan. 4. Mencari dan memperkaya inspirasi Menulis tentang sesuatu akan mendorong kita untuk mencari hal-hal yang akan memperkuat materi penulisan, googling/searching akan segera menjadi kata yang akrab bagi orang yang hobi menulis, atau minta pendapat dari orang lain yang lebih ahli. 5. Mendatangkan passive income Tulisan yang baik sangat bisa dijadikan buku, dan diterbitkan, dan dijual. Sebut sajalah berjudul-judul buku yang diambil dari buku harian atau kumpulan posting di blog, atau dari kumpulan kertas tissue yang digunakan JK Rowling waktu menulis naskah cerita di cafe-cafe. Tak heran kalau Andrea Hirata mendapat royalti lewat Rp1M dari Laskar Pelanginya. 6. Meningkatkan kreativitas Menulis yang rutin dan sinambung, lama-kelamaan akan mendorong kita untuk terus menggali lebih dalam bagaimana cara menulis yang baik, penyampaian yang sistematis, dan gaya penulisan yang menarik. 7. Menyimpan memori Rasanya ini adalah salah satu “tujuan utama” sebagian orang menulis, baik itu buku harian ataupun blog harian. Terlalu banyak kisah hidup dan aktivitas keseharian yang sangat sayang untuk dilewatkan begitu saja, tanpa dibungkus dalam album yang setiap saat bisa dibuka-buka kembali.

b. Pengertian Puisi Puisi adalah bentuk kesusastraan yang paling tua. Pengertian puisi sampai saat ini masih sulit untuk didefinisikan. Kata ”puisi” berasal dari bahasa Yunani poiesis yang berarti ”penciptaan”. Dalam bahasa Inggris padanan kata ”puisi” adalah poetry yang erat hubungannya dengan kata poet dan poem. Coulter dalam Tarigan (1984:4) menjelaskan kata poet berasal dari kata Yunani yang berarti orang yang mencipta melalui imajinasinya, orang yang hampir-hampir menyerupai dewa atau yang amat suka kepada dewa-dewa. Menurut Soedarmo dalam Pradopo (1997) puisi adalah karangan yang terikat oleh banyak baris dalam tiap bait, banyak kata dalam tiap baris, banyak suku kata dalam tiap baris, rima, dan irama. Sedangkan dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, puisi adalah ragam sastra yang bahasanya terikat oleh irama, matra, rima, serta penyusunan larik dan bait. Menurut Abercrombie dalam Tarigan (1984:7) puisi adalah ekspresi dari pengalaman imajinatif, yang hanya bernilai serta berlaku dalam ucapan atau pernyataan yang bersifat kemasyarakatan yang diutarakan dengan bahasa yang mempergunakan setiap rencana yang matang dan bermanfaat (poetry is the ekspression of imaginative experience valued simply as such and significant as such, in the cominicable state given by language which employs every avaiable and appropriate device). Pendapat lain tentang puisi dikemukakan oleh Johnson dalam Waluyo (1987:23), menurutnya puisi adalah peluapan yang spontan dari perasaan yang penuh daya yang berpangkal pada emosi yang berpadu kembali dalam kedamaian. Dengan demikian, puisi adalah bentuk karya sastra yang mengungkapkan pikiran dan perasaan penyair yang diwujudkan dalam susunan kata-kata yang memiliki makna dan amanat yang ingin disampaikan kepada para pembacanya. c. Unsur-unsur Puisi Waluyo dalam bukunya yang berjudul Teori Dan Apresiasi Puisi (1987:4) menyatakan pada pokoknya puisi dibangun oleh dua unsur pokok, yakni struktur fisik dan struktur batin atau struktur makna. Struktur fisik puisi disebut juga metode puisi, yakni unsur estetik yang membangun struktur luar puisi. Unsur-unsur tersebut yaitu diksi, pengimajinasian, kata konkret, bahasa figuratif (majas), versivikasi, dan tata wajah puisi. Unsur-unsur ini dapat ditelaah satu per satu, tetapi unsur-unsur ini merupakan satu kesatuan yang utuh. Sedangkan struktur batin atau struktur makna mengungkapkan apa yang hendak dikemukakan oleh penyair dengan perasaan dan suasana jiwanya. Richard dalam Tarigan (1993:9) menyatakan bahwa suatu puisi mengandung suatu makna keseluruhan yang merupakan perpaduan dari tema penyair (yaitu mengenai inti pokok puisi itu), perasaan (yaitu sikap sang penyair terhadap bahan atau objeknya), nada (yaitu sikap sang penyair terhadap pembaca atau penikmatnya), dan amanat (yaitu maksud atau tujuan sang penyair). Hartoko dalam Waluyo (1987:27) menyebut adanya unsur penting dalam puisi, yaitu unsur tematik atau unsur semantik puisi dan unsur sintaksis puisi. Unsur tematik puisi lebih menunjuk ke arah struktur batin puisi, sedangkan unsur sintaksis menunjuk pada strukur fisik puisi. Dari beberapa pendapat di atas dapat diambil suatu kesimpulan bahwa puisi terdiri dari unsur-unsur pembentuknya. Unsur-unsur tesebut meliputi tema, nada, rasa, amanat, diksi,

imaji, bahasa figuratif, kata konkret, ritme dan rima. Unsur-unsur tersebut saling terikat dan merupakan satu kesatuan yang utuh.

B. Kerangka Berpikir Salah satu kemampuan berbahasa yang penting untuk dikuasai siswa adalah kemampuan menulis. Dengan menulis, bebagai gagasan dan pengalaman siswa dapat dikomunikasikan ke semua pihak. Gagasan yang akan dikomunikasikan dalam bentuk puisi memerlukan banyak aspek kebahasaan, antara lain diksi dan gaya bahasa. Dalam kegiatan menulis, diksi memiliki peranan penting. Baik tidaknya suatu tulisan saat dipengaruhi oleh diksi yang digunakan penulisnya. Siswa yang memiliki penguasaan diksi yang tinggi akan dapat membuat tulisan dengan baik dibandingkan siswa yang memiliki penguasaan diksinya rendah. Berdasarkan gambaran di atas dapat dikatakan bahwa penguasaan diksi diduga memiliki hubungan yang positif dengan keterampilan menulis puisi. Penguasaan gaya bahasa dalam kegiatan menulis puisi juga merupakan faktor yang penting karena dengan menguasai gaya bahasa dengan baik siswa akan dapat mengungkapkan ide atau gagasannya kepada orang lain dalam bentuk puisi secara baik pula. Berdasarkan gambaran di atas, dapat dikatakan bahwa penguasaan gaya bahasa diduga juga memiliki hubungan yang positif dengan keterampilan menulis puisi. Penguasaan diksi dan gaya bahasa tidak dapat dipisahkan dalam kegiatan menulis puisi karena keduanya saling melengkapi. Berdasarkan uraian di atas dapat dapat disimpulkan bahwa penguasaan diksi dan gaya bahasa berpengaruh terhadap keterampilan menulis puisi siswa. Hubungan itu dapat digambarkan seperti bagan berikut:

C. Hipotesis Berdasrkan kajian teori dan kerangka berpikir yang telah dikemukakan dapat diajukan hipotesis penelitian sebagai berikut: 1. Terdapat hubungan positif antara penguasaan diksi dan kemampuan menulis puisi. 2. Terdapat hubungan positif antara penguasaan gaya bahasa dan kemampuan menulis puisi. 3. Terdapat hubungan positif secara bersama-sama antara penguasaan diksi dan gaya bahasa dengan kemampuan menulis puisi.

METODOLOGI PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 1 Klego tahun ajaran 2009/2010. Penelitian ini dilaksanakan mulai bulan Juni sampai bulan Agustus 2009. Adapun rincian waktu dan kegiatan yang dilakukan dalam penelitian ini dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 1 Rincian waktu dan jenis kegiatan penelitian No Rincian waktu Juni Juli Agustus Kegiatan 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 Pengajuan judul dan pengajuan proposal x x 2 Konsultasi proposal x 3 Perizinan x 4 Pengambilan data x x x x 5 Pengolahan dan analisis data x x x x 6 Pembuatan laporan x x B. Metode Penelitian Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode survei dan jenis penelitiannya adalah deskriptif korelasional yang berupaya untuk mengemukakan ada tidaknya hubungan antara penguasaan diksi dan gaya bahasa sebagai variabel bebas dengan kemampuan menulis puisi sebagai variabel terikat pada siswa kelas VII SMP Negeri 1 Klego. C. Populasi, Sampel, dan Teknik Penarikan Sampel

1. Populasi Populasi dalam penelitian ini adalah sisiwa kelas VII SMP Negeri 1 Klego yang terdiri dari lima kelas. 2. Sampel dan Teknik Penarikan Sampel Sampel dalam penelitian ini yaitu kelas VIIA sebanyak 40 siswa. Teknik yang digunakan dalam mengambil sampel adalam menggunakan teknik simple random sampling yaitu penarikan sampel secara acak. D. Teknik Pengumpulan Data Dalam penelitian ini instrumen atau alat yang digunakan untuk memperoleh data adalah tes. a. Tes objektif Tes objektif ini digunakan untuk mendapatkan data tentang penguasaan diksi dan gaya bahasa pada siswa kelas VII SMP Negeri 1 Klego. b. Tes esai Tes esai digunakan untuk mendapatkan data tentang keterampilan menulis puisi siswa kelas VII SMP Negeri 1 Klego . E. Validitas Instrumen Suatu tes dikatakan valid apabila tes tersebut dapat mengukur apa yang seharusnya diukur. Dalam penelitian ini untuk mengukur validitas instrumen tes penguasaan diksi, gaya bahasa dan kemampuan menulis puisi siswa digunakan validitas internal, yakni mengukur keabsahan atau kevalidan dari butir-butir pertanyaan yang disediakan dalam butir pertanyaan yang secara statistik digunakan rumus korelasi Point Biserial dengan rumus: Keterangan: Xi: rata-rata skor total responden yang menjawab benar butir ke-i Xt: rata-rata skor total semua responden St: standar deviasi skor total pi: proporsi jawaban benar untuk butir ke-i qi: proporsi jawaban salah untuk butir ke-i rpbi: koefisien korelasi point biserial F. Reabilitas Instrumen Suatu instrumen dikatakan reliabel atau memiliki taraf keajegkan tinggi jika instrumen tersebut dikerjakan oleh siswa yang sama dalam waktu yang berbeda hasilnya relatif tetap. Dalam peneletian ini untuk mengukur reliabilitas tes penguasaan diksi, gaya bahasa dan kemampuan menulis puisi siswa digunakan rumus Kuder Richardson-20 (KR-20). Rumus ytang dimaksud adalah sebagai berikut: Keterangan: r: koefisien reabilitas internal seluruh item n: jumlah butir tes yang valid p: proporsi jawaban yang benar q: proporsi jawabab yang salah

St: standar deviasi skor total St2: varians skor total G. Hipotesis Statistik Sebelum analisis data dilakukan perlu dirumuskan hipotesis statistik penelitian ini sebagai berikut: 1. Hipotesis Pertama a. H��: ��y.1 = �� b. H1 : ��y.1 > 0 2. Hipotesis Kedua a. H0 : ��y.2 = 0 b. H1 : : ��y.2 > 0 3. Hipotesis Ketiga a. H0 : ��y.12 = 0 b. H1: : ��y.1 H. Teknik Analisis Data 1. Menguji garis regresi Untuk menguji persamaan garis regresi sederhana dengan menggunakan rumus sebagai berikut: Persamaan y terhadap x1 Y = a + bx1 Persamaan y terhadap x2 Y = a + bx2 Sedangkan untuk menguji persamaan garis regresi ganda, adalah sebagai berikut: Y = a + bx1 + cx2 2. Menghitung koefisien korelasi Untuk menghitung koefisien korelasi sederhana ( Y terhadap x1 ataupun Y terhadap x2) menggunakan rumus korelasi produk moment yang rumusnya: rxy = Keterangan: rxy = Koefisien korelasi antara variable x dan y x = Skor masing-masing y = Skor total N = Jumlah individu dalam sampel Untuk menguji koefisien korelasi ganda ( Y atas x1 dan x2) menggunakan rumus sebagai berikut:

Sebelum menguji hipotesis lebih dulu dilakukan uji persyaratan analisis yang terdiri dari uji normalitas dengan menggunakan rumus Lilifors, uji linieritas, dan keberartian data dengan menggunakan teknik statistik anaya (anaya varians). DAFTAR PUSTAKA

Akhadiah, Sabarti, dkk. 1990. Pembinaan Kemampuan Menulis Bahasa Indonesia. Jakarta: Airlangga Atar Semi. 1990. Menulis Efektif. Padang: Angkasa Raya Firman Maulana. 2009. Gaya Bahasa (Majas). http://firman94.multiply.com. Diakses tangggal 22 Juni 2009 Jam 09:30 Herman J. Waluyo. 1987. Teori dan Apresiasi Puisi. Surakarta: Universitas Sebelas Maret Press Jamil Azzaini. 2009. 7 Kedahsyatan Menulis Dalam http://jamil.niriah.com/ (Diakses Tanggal 10 Mei 2009) Keraf, Goris. 2000. Diksi dan Gaya Bahasa. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama Riduwan. 2004. Metode dan Teknik Menyusun Thesis. Bandung: Alfabeta Rachmat Djoko Pradopo. 1997. Pengkajian Puisi. Yogyakarta: Gajah Mada University Press Tarigan, Henry Guntur. 1993. Menulis Sebagai Suatu Keterampilan Berbahasa. Bandung: Angkasa Tarigan, Henry Guntur. 1984. Prinsip-prinsip Dasar Sastra. Bandung: Angkasa Yuli Purwanti. 2006. Skripsi. Penggunaan Gaya Bahasa dalam Novel “Setitik Kaut Selakksa Cinta” Dan “ Setangkai Puisi Cinta” Karya Izzatul Jannah. Diposkan oleh IKA RAHAYU SUSILANINGSIH di 20.21 0 komentar Kirimkan Ini lewat Email BlogThis! Berbagi ke Twitter Berbagi ke Facebook Berbagi ke Google Buzz

MOUSE OVER PADA POWER POINT
MOUSE OVER PADA POWER POINT Disusun Untuk Memenuhi Tugas Semester Lima Mata Kuliah Pengembangan Media Pembelajaran Berbasis TI

Oleh: IKA RAHAYU SUSILANINGSIH K1207020

PENDIDIKAN BAHASA SASTRA INDONESIA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2009 MOUSE OVER PADA POWER POINT Mouse over pada powerpoint bisa kita gunakan di dalam presentasi. Kapan penggunaan mouse over ini? mouse over bisa digunakan ketika mouse mengarah pada suatu objek kemudian ada perubahan, misalnya perubahan warna atau apa saja yang kita inginkan. Dalam paper ini saya memberikan contoh perubahan warna. Langkah-langkah yang harus dilakukan yaitu: 1. Pada slide pertama, buat 2 tombol menggunakan autoshape. 2. Duplicate slide tersebut (ctrl+D), ganti warna pada tombol 1 dan 2 sesuai keinginan, misalnya merah dan kuning. 3. Duplicate slide kedua (ctrl+D). Ganti warna tombol pada slide kedua sesuai keinginan, misalnya hijau dan ungu. 4. Gabungkan ketiga slide tersebut. Pada slide 1, klik kanan tombol 1, kemudian klik insert > action. Klik tab Mouse Over, pilih hyperlink to slide > pilih slide 2. Klik kanan tombol 2, kemudian klik action setting. Klik tab Mouse Over. Pilih hyperlink to slide > slide 3.Klik tab Mouse Over. Pilih hyperlink to : slide > pilih slide 3.

5. Pada slide 2, klik kanan regtangle, kemudian klik insert > action. Klik tab Mouse Over. Pilih hyperlink to : slide > pilih slide 1. 6. Pada slide 3, klik kanan regtangle, kemudian klik insert > action. Klik tab Mouse Over. Pilih hyperlink to : slide > pilih slide 1. 7. Tekan F5 untuk melihat hasilnya, kemudian arahkan mouse ke tombol-tombol tersebut. Ketika tombol disentuh maka akan berubah warna. Diposkan oleh IKA RAHAYU SUSILANINGSIH di 20.20 0 komentar Kirimkan Ini lewat Email BlogThis! Berbagi ke Twitter Berbagi ke Facebook Berbagi ke Google Buzz

PERMASALAHAN MAKNA

PERMASALAHAN MAKNA Disusun untuk Memenuhi Tugas Semester Lima Mata Kuliah: Psikolinguistik Dosen Pengampu : Dr. Andayani, M.Pd.

Disusun oleh: Ika Rahayu Susilaningsih K1207020

PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA FAKULTAS KEEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2010 Permasalahan Makna A. Hakikat Makna Ujaran Berbicara tentang makna, pertama perlu diingat adanya dua bidang kajia tentang makna, yaitu semantik dan semiotik. Kedua bidang kajian ini sama-sama meneliti atau mengkaji tentang makna. Bedanya, kalau emantik khusus mengkaji makna bahasa sebagai alat komunikasi verbal manusia, sedangkan semiotik mengkaji semua makna yang ada dalam kehidupan manusia seperti makna-makna yang terkandung oleh berbgai tanda dan lambang serta isyarat-isyarat lainnya. Kemudian, karena bahasa sebenarnya juga tidak lain sebagai suatu sistem lambang (Chaer: 2003: 268), maka semantik bisa dikatakan juga termasuk atau menjadi bagian dalam kajian semiotik. Dalam praktek berbahasa, ternyata makna suatu ujaran tidak bisa dipahami hanya dari kajian emanti, tetapi juga harus dibantu oleh kajian semiotik, seperti pemahaman mengenai gerak-gerik tubuh dan anggota tubuh, serta mimik, dan sebagainya. Dalam kajian semantik kalau misalnya kepada kita ditanyakan apa makna kata tirta, maka spontan kita akan menjawab bahwa tirta dalah “air”. Jadi, kata tirta diberi makna dengan sinonimnya, yaitu air. Kalau ditanyakan apakah makna kata avtur maka kita akan menjawab bahwa avtur adalah “bahan bakar pesawat terbang”. Jadi, kata avtur diberi makna dalam sebuah frase. Lalu, kalau ditanyakan apa makna kata kuda, maka mungkin kita akan menjelaskan dalam bentuk definisi, “kuda adalah sejenis binatang berkaki empat yang biasa dikendarai”. Maka makna kata tirta, avtur dan kuda di atas akan bisa kita pahami kalau sebelumnya kit telah mengerti makna kata-kata tersebut. Kalau makna

kata-kata tersebut tidak kita pahami sebelumnya, maka makna kata tirta, avtur dan kuda itu tetap tidak kita ketahui. Jadi, jelas untuk dapat memahami makna sebuah kata kita harus memahami terlebih dahulu makna kata-kata yang dirangkai untuk menjelaskan makna kata itu. Makna adalah bagian yang selalu melekat dari apa saja yang kita tuturkan. Pengertian dari makna sendiri sangatlah beragam. Mansoer Pateda (2001:79) dalam http://susilo.adi.setyawan.student.fkip.uns.ac.id/ mengemukakan bahwa istilah makna merupakan kata-kata dan istilah yang membingungkan. Makna tersebut selalu menyatu pada tuturan kata maupun kalimat. Menurut Ullman dalam http://susilo.adi.setyawan.student.fkip.uns.ac.id/ mengemukakan bahwa makna adalah hubungan antara makna dengan pengertian. Dalam hal ini Ferdinand de Saussure ( dalam Abdul Chaer, 1994:286) mengungkapkan pengertian makna sebagai pengertian atau konsep yang dimiliki atau terdapat pada suatu tanda linguistik. Dalam Kamus Linguistik, pengertian makna dijabarkan menjadi : 1. Maksud pembicara; 2. Pengaruh penerapan bahasa dalam pemakaian persepsi atau perilaku manusia atau kelompok manusia; 3. Hubungan dalam arti kesepadanan atau ketidak sepadanan antara bahasa atau antara ujaran dan semua hal yang ditunjukkannya,dan 4. Cara menggunakan lambang-lambang bahasa Dari pengertian para ahli bahasa di atas, dapat dikatakan bahwa makna adalah suatu bentuk kebahasaan yang harus dianalisis dalam batas-batas unsur-unsur penting situasi di mana penutur mengujarnya. makna merupakan hubungan antara bahsa dengan bahasa luar yang disepakati bersama oleh pemakai bahsa sehingga dapat saling dimengerti. Batasan tentang pengertian makna sangat sulit ditentukan karena setiap pemakai bahasa memiliki kemampuan dan cara pandang yang berbeda dalam memaknai sebuah ujaran atau kata. Aspek-aspek makna dalam semantik ada empat hal, yaitu : 1. Pengertian (sense) Pengertian disebut juga dengan tema. Pengertian ini dapat dicapai apabila pembicara dengan lawan bicaranya atau antara penulis dengan pembaca mempunyai kesamaan bahasa yang digunakan atau disepakati bersama. Pengertian adalah sistem hubunganhubungan yang berbeda dengan kata lain di dalam kosakata. 2. Nilai rasa (feeling) Aspek makna yang berhubungan dengan nilai rasa berkaitan dengan sikap pembicara terhadap hal yang dibicarakan.dengan kata lain, nilai rasa yang berkaitan dengan makna adalah kata0kata yang berhubungan dengan perasaan, baik yang berhubungan dengan dorongan maupun penilaian. Jadi, setiapkata mempunyai makna yang berhubungan dengan nilai rasa dan setiap kata mempunyai makna yang berhubungan dengan perasaan. 3. Nada (tone) Aspek makna nada adalah sikap pembicara terhadap kawan bicara. Aspek nada berhubungan pula dengan aspek makna yang bernilai rasa. Dengan kata lain, hubungan antara pembicara dengan pendengar akan menentukan sikap yang tercermin dalam katakata yang digunakan. 4. Maksud (intention) Aspek maksud merupakan maksud senang atau tidak senang, efek usaha keras yang

dilaksanakan. Maksud yang diinginkan dapat bersifat deklarasi, imperatif, narasi, pedagogis, persuasi, rekreasi atau politik. B. Makna Leksikal Istilah leksikal adalah bentuk adjektiva dari nomina leksikon, yang berasal dari leksem. Dalam kajian morfologi leksem lazim diartikan sebagai bentuk dasar yang setelah mengalami proses gramatikalisasi akan menjadi kata (Kidalaksana dalam Chaer: 2003: 269). Sedangkan dalam kajian semantik leksem lazim diartikan sebagai satuan bahasa yang memiliki satu makna atau satu pengertian, seperti air dalam arti “sejenis barang cair yang digunakan untuk pengertian sehari-hari”, pensil dalam arti ‘sejenis alat tulis, yang terbuat dari kayu dan arang”, meja hijau dalam ari “pengadilan” adalah contoh-contoh leksem. Dari contoh-contoh tersebut nampak bahwa leksem itu bisa berupa kata dan juga bisa berupa gabungan kata. Namun, dalam dunia pendidikan bentuk-bentuk seperti meja hijau dan membanting tulang lazim diartikan idiom. Idiom adalah satuan ujaran yang maknanya tidak dapat diramalkan dari makna unsurunsurnya, baik secara leksikal maupun gramatikal. Misalnya secara gramatikal bentuk “menjual rumah” bermakna “yang menjual menerima uang dan yang membeli menerima rumahnya”, tetapi dalam bahasa Indonesia bentuk “menjual gigi” tidak memiliki makna seperti itu, melainkan bermakna “tertawa keras-keras”. Jadi, makna yang dimiliki seperti makna gigi itulah yang disebut makna gramatikal. Makna leksikal adalah makna yang secara inhern dimiliki oleh sebuah leksem. Makna leksikal juga dapat diartikan sebagai makna secara lepas, di luar konteks kalimatnya. Makna leksikal ini terutama yang berupa kata di dalam kamus biasanya didaftarkan sebagai makna pertama kata atau entri yang terdaftar dalam kamus itu. Misalnya, “bagian tubuh dari leher ke atas” adalah makna leksikal dari kata kepala, sedangkan makna “ketua” atau “pemimpin” bukanlah makna leksikal, sebab untuk menyatakan makna “ketua’ atau “pemimpin”, kata kepala itu harus bergabung dengan unsur lain, seperti dalam frase kepala sekolah atau kepala kantor. Tahap pertama untuk bisa meresapi makna suatu ujaran adalah memahami makna leksikal setiap butir leksikal (kata, leksem) yang digunakan di dalam ujaran itu. Andaikata kita dak tahu makna leksikal yang digunakan dalam sebuah ujaran kita bisa melihatnya di dalam kamus, atau bertanya kepada orang lain yang tahu. Namun, persoalannya tidak seederhana itu sebab ada sejumlah kasus di dalam studi semantik yang menyangkut makna lesikal itu. Permasalahan yang menyangkut makna leksikal antara lain: 1. Kesinoniman Pada setiap bahasa ada sejumlah kata yang memiliki kesamaan makna. Hal ini dalam studi semantiklazim disebut dengan istilah sinonim, sinonimi, atau kesinoniman. Dalam bahasa Indonesia misalnya kata ayah memiliki kesamaan makna dengan kata bapak, kata mati memiliki kesamaan makna dengan kata meninggal, wafat, dan mampus. Kasus kesinoniman ini bisa menjadi masalah dalam meresepsi makna ujaran. Hal ini seperti yang dikemukakan Verhaar (dalam Chaer:270) bahwa dua buah kata yang bersinonim maknanya hanya kurang lebih sama. Untuk membuktikan hal itu dapat diambil contoh kata ayah dan bapak seperti di bawah ini: (a). “Bapak” mau pergi ke mana? “Ayah” mau pergi ke mana?

(b) Selamat pagi “Bapak” Lurah? Selamat pagi “Ayah” Lurah? Ternyata pada kalimat kedua kata bapak tidak dapat digantikan dengan kata ayah. Hal ini membuktikan bahwa kata bapak dan ayah yang disebut bersinonim atau memiliki kesamaan makna ternyata tidak selalu dapat dipertukarkan. Ketidakpersisan makna diantara kata-kata yang bersinonim adalah karena ada kaiah umum dalam kajian semantik bahwa bila bentuk (kata, leksem) berbeda maka maknanya pun akan berbeda, meskipun perbedaannya hanya seikit (Chaer:2003:271). Ketidakpersisan ini yang menyebabkan dua buah kata yang bersinonim tidak dapat dipertukarkan, bisa disebabkan oleh: (1). Faktor areal Faktor areal adalah faktor dimana kata itu biasa digunakan. Misalnya kaya saya dan kata beta adalah dua buah kata yang bersinonim. Namun, kalau kata saya bisa digunakan di daerah mana saja di seluruh Indonesia, tetapi kata beta hanya cocok digunakan di wilayah atau dalam konteks Indonesia bagian timur. Contoh lain kata pepaya dan kates adalah dua buah kata yang bersinonim. Hanya saja kalau kata pepaya dapat dignakan di wilayah mana saja, sedangkan kates hanya cocok untuk konteks atau wilayah Jawa. (2). Faktor sosial Faktor sosial adalah faktor tingkat kedudukan sosial di antara dua partisipan yang menggunakan kata-kata yang bersinonim itu. Umpamanya kata saya dan aku adalah dua buah kata yang bersinonim. Namun, kalau kata saya dapat diginakan oleh siapa saja terhadap siapa saja, sedangkan kata aku hanya dapat digunakan terhadap lawan bicara yang lebih muda atau kedudukan sosialnya lebih rendah. Dalam hal ini munculnya kata pirsawan atau pemirsa adalah karena faktor sosial ini. (3). Faktor temporal Faktor temporal adalah faktor waktu penggunaan kata-kata itu. Misalnya kata hilubalang dan kata komando adalah dua buah kata yang bersinonim. Namun, keduanya tidak bisa dpertukarkan begitu saja, sebab kata hulubalang hanya cocok digunakan untuk konteks arkais atau klasik, sedangkan kata komando untuk masa sekarang. (4). Faktr bidang kegiatan Faktor bidang kegitan adalah faktor dalam bidang kegiatan apa kata-kata itu bisa digunakan. Misalnya kata matahari dan surya adalah dua buah kata yang bersinonim. Hanya saja kata matahari dapat digunakan dalam bidang apa saja, sedangkan kata surya hanya bisa digunakan dalam bbidang sastra. (5).Faktor fitur semantik Faktor fitur semantik adalah faktor ciri-ciri semantik yang dimiliki secara inhern oleh kata-kata itu sehingga membedakan kata-kata itu satu dari yang lainnya, meskipun katakata itu bersinonim. Misalnua kata meihat, melirik, mengintip,menonton, dan melotot adalah lima buah kata yang bersinonim. Kalau kata melihat bisa digunakan untuk mengganti keempat kata lainnya, maka keempat kata lainnya tidak dapat digunakan untuk mengganti kata melihat. Kata melirik digunakan untuk menyatakan melihat dengan sudut mata”, kata mengintip digunakan untuk menyatakan “melihat dari celah-celah sempit”, kata menonton digunakan untuk menyatakan “melihat untuk hiburan”, dan kata melotot digunakan untuk menyatakan “melihat dengan mata lebar-lebar”. Jadi, kata melihat bersifat umum, sedangkan keempat kata lainnya lebih bersifat spesifik.

2. Keantoniman Kentoniman lazim diartikan sebagai keadaan dua butir leksikal (kata atau leksem) yang maknanya bertentangan, berkebalikan, atau berkontras. Verhaar (dalam Chaer : 273) mengemukakan bahwa dua buah kata yang berantonim memiliki makna yang dianggap kebalikan yang satu dari yang lain, maka persoalan keantoniman menjadi cukup sukar bagi penutur dalam melahirkan ujaran. Ada beberapa tipe keantoniman, antara lain: a. Keantoniman mutlak Yakni keantoniman natara dua buah kata atau leksem yang maknanya saling meniadakan.Misalnya kata hidup dan manti, sesuatu yang masih hidup tentu belum mati, dan sesuatu yang sudah mati tentu tidak bisa hidup lagi. Keantoniman mutlak ini memang tidak banyak contohnya, karena dalam kehidupan kita kemutlakan jarang ada. Yang lazim dan banyak adalah kerelatifan. b. Keantoniman Relatif Yakni keantoniman antara dua dua buah kata atau leksem yang pertentangan maknanya bersifat relative, tidak mutlak. Misalnya kata baik dan buruk. Sesuatu yang disebut baik belum tentu buruk, dan sesuatu yang disebut buruk belum tentu baik. Kerelatifan baik dan buruk bisa ditandai dengan keterangan “sangat”, “lebih”, atau “kurang”. c. Keantoniman Relasional Yakni keantoniman antara dua buah kata atau leksem yang maknanya saling melengkapi, dalam arti adanya sesuatu karena adanya yang lain. Misalnya antara kata suami dan kata isteri. Dalam kasus ini adanya suami karena adanya istri dan adanya istri karena adanya suami. Dalam keantoniman relasional, relasional ini tidak tersirat adanya makna pertentangan, kebalikan, atau kontras. Yang tampak adalah cirri keberpasangan di antara kedua kata keantoniman relasional itu. d. Keantoniman hierarkial Yaitu keantoniman antara dua buah kata atau leksem yang maknanya menyatakan jenjang urutan dari ukuran, nilai, timbangan, atau kepangkatan. Misalnya keantoniman antara tamtama dan bintara,prajurit dengan opsir, dll. Kata-kata yang berantonim hierarkial ini juga tidak menunjukkan adaya pertentangan, atau kebalikan. Yang atmpak adalah urutan jenjang ukuran atau nilai. e. Keantoniman Ganda Yaitu keantoniman sebuah kata dengan pasangan yang lebih dari satu. Misalnya kata diam, bisa berantonim dengan kata bergerak, bicara, dan bekerja. 3. Kehomoniman Kehomoniman lazim diartikan sebagai keadaan adanya dua buah kata atau lebih yang ciri fisiknya persis sama namun memiliki makna yang berbeda karena masing-masing merpakan identitas kata yang berlawanan. Misalnya kata pacar dalam arti “kekasih” dan dalam arti “pemerah kuku”. Kasus kehomoniman ini dapat menimbulkan kesalahan reseptif pada pihak pendengar jika penutur tidak menyampaikan ujaran secara lengkap. Misalnya: (a). Mana hak saya? (b). Saya minta kopinya saja. Kata hak bisa ditafsirkan “bagian bawah sepatu” dan bisa juga ditafsirkan “bagian atau sesuatu yang harus diterima”. Sedangkan kata kopi bisa diartikan “minuman kopi” dan bisa juga “salinan surat yang difotokopi”.

Berdasarkan contoh di atas, maka sudah seharusnya seoranng penutur harus berhati-hati dalam menggunakan kata yang berhati-hati dalam menggunakan kata yang berhomonim ini di dalam ujarannya. Ujaran yang baik adalah ujaran yang tidak menimbulkan makna ganda. Dalam bahasa tulis ada istilah homograf yang digunakan untuk menyebutkan adanya bentuk-bentuk kata yang tulisannya sama persis, tetapi lafalnya berbeda dan maknanya tentu juga berbeda karena merupakan dua buah kata yang berbeda. Misalnya kata dalam arti “bagian di depan pintu rumah” dan dilafalkan (teras) dan kata dalam arti “inti kayu” yang dilafalkan sebagai (teras). Contoh lain kata dalam arti “sejenis makanan terbuat dari kacang kedelai” dan dilafalkan (tahu) dan kata alam arti “mengerti” dan dilafalkan (tau). Istilah homografi sering didikotomikan dengan homofoni yakni untuk menyebut adanya dua buah kata atau lebih yang lafalnya sama tetapi artinya berbeda. Misalnya: • Guci itu adalah peninggalan masa kutai. (masa = waktu) • Kasus tabrakan yang menghebohkan itu dimuat di media massa.(massa = masyarakat umum) 4. Kehiponiman dan Kehiperniman Kehiponiman lazim diartikan sebagai keadaan sebuah kata yang maknanya tercakup atau berada di bawah kata yang lain. Misalnya kata merpati yang maknanya tercakup di dalam makna kata burung. Merpati memang burung tetapi burung bukan hanya merpati; bisa juga tekukur, gelatik, garuda, murai,dll. Kalau hubungan natara merpati dan burung disebut hiponim, maka kebalikannya hubungan antara burung dan merpati disebut hipernim. Lalu, relasi sesame antara merpati, tekukur, garuda, dan murai disebut kohiponim dari kata burung. Kasus kehiponiman dan kehiperniman mengandaikan adanya kelas bawahan dan kelas atasan, adanya kata yang maknanya berada di bawah makna kata lainnya. Karena itu, ada kemungkinan sebuah kata yang merupakan hipernimi terhadap sejumlah kata lain, akan menjadi hiponim terhadap kata lain yang secara hierarkial berada di atasnya. Sebagai contoh kata burung yang merupakan hipernim terhadap kata merpati, tekukur, kutilang, dan sebagainya, akan menjadi hiponim terhadap kata unggas. Lalu kata unggas yang merupakan hipernim terhadap kata burung, itik, dan angsa akan menjadi hiponim terhadap kata binatang. Konsep hiponim dan hipernim perlu dipahami untuk dapat membuat kategori spesifik atau dalam membuat klasifikasi dari suatu konsep yang bersifat umum. Hanya perlu disadari konsep generik dan spesifik butir-butir leksikal dari bahasa adalah tidak sama karena masalah semantik bahasa ini sangat berkaitan erat dengan masalah budaya (Larson dalam Chaer: 2003: 277). C. Makna Gramatikal Makna gramatikal yakni makna yang muncul sebagai hasil suatu proses gramatikal. Proses gramatikal dalam bahasa Indonesia antara lain afiksasi, reduplikasi, komposisi, pemfrasean, dan pengkalimatan. Makna-makna gramatikal yang dihasilkan oleh proses gramatikal tersebut berkaitan erat dengan fitur makna. 1. Fitur Makna Makna setiap butir leksikal dapat dianalisis atas fitur-fitur makna yang membentuk makna keseluruhan leksikal itu seutuhnya. Misalnya kata bahasa Inggris boy, man, girl, dan woman, jika dianalisis fitur-fitur semantiknya akan tampak seperti pada bagan

berikut ini: Fitur Makna Boy Man Girl Woman 1. Manusia + + + + 2. Dewasa - + - + 3. Laki-laki + + - Dari bagan tampak bahwa kata boy memiliki fitur makna [+manusia], [-dewasa], sedangkan man memiliki fitur semantik [+manusia], [+dewasa], [+laki-laki]. Jadi yang membedakan boy dan man bahwa boy berfitur [-dewasa[, sedangkan man berfitur [+dewasa]. Perbedaan boy dan girl terletak pada fitur [+laki-laki] dan [-laki-laki]. Dalam bahasa Inggris, disamping boy dan girl ada kata son dan daughter dan dalam bahasa Indonesia hanya ada kata anak. Kalau kita bandingkan kata boy, girl, son, daughter, dan anak tampak fitur-fitur maknanya: Fitur Makna Boy Girl Son Daughter Anak 1. Manusia + + + + + 2. Dewasa - - - - + +++ 3. Laki-laki + - + _ + Dari bagan tersebut kita bisa melihat bahwa bahasa Inggris memiliki empat butir leksikal yang berkenaan dengan anak, dengan fitur-fitur maknanya yang lebih spesifik. Sedangkan bahasa Indonesia hanya memiliki satu butir leksikal yaitu anak dengan itur semantik yang masih umum. Oleh karena itu, untuk menampung konsep boy dalam bahasa Indonesia harus ditambah fitur (=laki-laki) menjadi anak laki-laki, dan untuk menampung konsep girl kita harus menambah (-laki-laki) ) (=perempuan) sehingga menjadi anak perempuan. 2. Makna Gramatikal Afiksasi Afiksasi adalah pembubuhan afiks pada bentuk dasar. Kita banyak menemui kesalahan penggunaan afiks-afika dalam tulisan, baik bagi mereka yang hanya berpendidikan menengah maupun mereka yang berpendidikan tinggi. Dalam praktek berbahasa orang lebih umum menggynakan konstruksi, seperti naik sepeda daripada bersepeda, begitu juga konstruksi minum kopi daripada mengopi. Hal ini tentunya ada kaitan dengan masalah bahasa Indonesia secara psikologis bukan bahasa pertama bagi sebagian besar orang Indonesia. Bahasa ibu mereka adalah bahasa daerah mereka masing-masing. Kalau sebuah bentuk dasar memiliki fitur makna yang ’’menonjol’’ lebih dari satu, maka makna gramatikal yang munculpun bisa lebih dari satu. Umpamanya kata patung memiliki fitur makna yang menonjol (a) {+hasil (pekerjaan)} dan (b) {+sifat diam (tak berbicara, tak bergerak)}, maka bila dibubuhi prefiks me- menjadi kata mematung akan memunculkan makna gramatikal (a) ’membuat patung’ (b) ’diam seperti patung’. Padahal kata menyambal hanya bermakna gramatikal ’membuat sambal’ dan kata membatu hanya bermakna gramatikal ’(keras) seperti batu’. Hal ini terjadi karena kata sambal hanya memiliki satu fitur makna yang menonjol yaitu {(+hasil) pekerjaan} dan kata batu hanya memiliki satu fitur makna yang menonjol yaitu {(+keras) seperti batu}. Untuk mengetahui makna gramatikal makna yang diacu oleh kata mematung tampaknya

tidak hanya pada tingkat morfologi, melainkan kita harus melihat pada tingkatan gramatikal yang lebih tinggi, yaitu tingkatan sintaksis. Contoh: a). Usaha mematung hanya dilakukan penduduk desa itu. b). Dia duduk saja mematung dalam seminar itu. Kalimat pertama memberikan makna gramatikal ’membuat patung’, sedangkan kalimat kedua memberikan makna gramatikal ’diam seperti patung’. 3. Makna Gramatikal Reduplikasi Reduplikasi juga merupakan satu proses gramatikal dalam pembentukan kata. Secara umum, makna gramatikal yang dimunculkannya adalah menyatakan ’pluralis’ atau ’intensitas’. Contohnya rumah direduplikasikan menjadi rumah-rumah yang bermakna gramatikal ’banyak rumah’. Konsep bahwa reduplikasi memberikan makna ’pluralis’ atau ’intensitas’ secara psikologis telah tertanam pada nurani kebanyakan orang Indonesia, sehingga sering kali terjadi kesalahan dalam penggunaannya. Contoh : Para bapak-bapak diharap menunggu dengan tenang. Penggunaan reduplikasi di sini salah karena kata para sudah berarti jamak. 4. Makna Gramatikal Komposisi Permasalahan makna dari segi komposisi ini biasanya muncul karena sebuah ujaran yang rancu maknanya. Misalnya lukisan yusuf. Ujaran tersebut memiliki tiga nmakna, yaitu (a) lukisan karya Yusuf, (b) luki san wajah yusuf, (c) lukisan wajah yusuf. Ketiga makna ini bisa terjadi karena kata yusuf memiliki fitur makna (+manusia), (+pemilik), (+pembuat), dan (+objek). 5. Kepolisemian Polisemi adalah satu buah kata/ ujaran yang memiliki makna lebih dari satu (http://studycycle.blogspot.com). Setiap satu entri kata dalam kamus yang memiliki makna leksikal lebih dari satu adalah polisemi. Contoh polisemi dalam kamus: kata “ekor” dalam KBBI online ekor n 1 bagian tubuh binatang dsb yg paling belakang, baik berupa sambungan dr tulang punggung maupun sbg lekatan; 2 kata penggolong untuk binatang 3 sesuatu yg rupanya (keadaannya) spt ekor 4 bagian yg di belakang sekali (tt pesawat, pasukan, dsb) 5 akibat dr kejadian atau keadaan sebelumnya 6 ki orang yg harus ditanggung (diurus, dibiayai, dsb); tanggungan Konteks wacana sangat diperlukan untuk mengetahui makna kata yang mana yang dimaksudkan oleh penulis. Contoh: • Ayah membeli ayam jantan seharga Rp 100.000 per ekor. (Kata “ekor” dalam kalimat tersebut berarti kata penggolong untuk binatang). • Ibu memotong ekor ayam itu untuk menandai ayam miliknya. (Kata “ekor” dalam kalimat tersebut di atas berarti bagian tubuh binatang dan sebagainya yang paling belakang, baik berupa sambungan dari tulang punggung maupun sebagai lekatan). D. Makna Kontekstual Memahami makna leksikal dan gramatikal saja belum cukup untuk dapat memahami makna suatu ujaran, sebab untuk dapat memahami makna suatu ujaran harus pula

diketahui konteks dari terjadinya ujaran itu, atau tempat terjadinya ujaran itu. Konteks ujaran berupa: 1. Konteks Intra Kalimat Sudah menjadi asumsi umum bahwa makna sebuah kata tergantung pada kedudukannya di dalam kalimat, baik menurut letak posisiya di dalam kalimat maupun menurut kata lain yang berada di depan maupun belakang kata tersebut. Contoh: a). Sungai itu dalam sekali. b). Dalam sungai itu 20 meter. Makna kata dalam pada kedua kalimat tersebut tentunya berbeda. 2. Konteks Antarkalimat Banyak ujaran dalam bentuk kalimat yang baru bias dipahami maknanya berdasarkan hubungannya dengan makna-makna kalimat sebelum atau sesudahnya. Contoh: a). Meskipun persiapan itu telah dilakukan dengan seksama, tetapi operasi itu batal dilaksanakan. Menurut keterangan tim medis hal itu terjadi karena tiba-tiba pasien mengalami komplikasi. b). Meskipun persiapan itu telah dilakukan dengan seksama, tetapi operasi itu batal dilaksanakan. Hal itu karena rencana itu telah bocor, sehingga tak sebuah becakpun yang keluar. Kata operasi pada paragraf pertama bermakna ‘pembedahan’, sedangkan pada paragraf kedua bermakna ‘penertiban’. Kedua makan kata operasi itu bias dipahami karena kalimat yang mengikutinya. 3. Konteks Situasi Yang dimaksud konteks situasi adalah kapan, di mana, dan dalam suasana apa ujaran itu diucapkan. Contohnya kalimat ‘Tiga kali empat berapa?’. Bila diucapkan oleh seorang guru SD maka jawabannya adalah dua belas, tetapi bila kalimat tersebut diucapkan oleh seseorang yang ditujukan kepada tukang afdruk foto maka jawabannya bisa saja ‘seribu’ atau ‘seribu lima ratus’. Dari contoh di atas dapat disimpulkan bahwa makna bahasa seperti yang diresepsi pendengar bukanlah semata-mata masalah intralingual belaka seperti yang disebutkan Verhaar, melainkan juga masalah ekstralingual. E. Makna Referensial Sebuah kata disebut memiliki makna referensial kalau ada referensinya atau acuannya. Kata-kata seperti “kuda” disebut memiliki makna referensial kalau ada acuannya atau referensinya. Kata-kata seperti “kuda”, “merah”, dan “gambar” adalah termasuk kata-kata yang memiliki makna referensial. Kata-kata seperti “dan”, “atau”, “karena” tidak bermakna referensial karena kata-kata itu tidak mempunyai referens. Berkenaan dengan acuan ini, ada sejumlah kata yang disebut kata-kata deiktik yang acuannya tidak menetap pada satu wujud, melainkan dapat berpindah dari wujud yang satu ke wujud yang lain. Kata-kata yang deiktik ini adalah kata-kata seperti pronomina, seperti “dia”, “saya”, “kamu”, “kata-kata yang menyatakan ruang”, ‘kata-kata yang menyatakan waktu”, ‘kata-kata yang disebut kata petunjuk”. Contoh pronomina kata saya yang acuannya tidak sama: • “Tadi pagi saya bertemu Pak Ahmad”, kata Ani kepada Ali. • “Saya juga bertemu beliau tadi pagi”, sahut Ali. • “Di mana kalian bertemu?”, tannya Amir. “Saya sudah lama tidak berjumpa dengan beliau”.

Pada kalimat pertama kata saya mengacu pada Ani, kalimat kedua pada Ali, dan kalimat terakhir pada Amir. F. Ujaran Taksa Ujaran taksa adalah ujaran yang maknanya bisa ditafsirkan bermacam-macam. Penyebab ujaran taksa antara lain: 1. Kekurangan Konteks Kekurangan konteks merupakan penyebab utama terjadinya ujaran taksa. Contoh: a). Minggu lalu saya bertemu paus. b).Minggu lalu ketika saya ke pantai saya bertemu paus. Pada kalimat pertama, makna kata paus masih rancu, bisa saja bermakna ‘ikan paus’ dan bias juga bermakna ‘nama pemimpin agama katolik’. Karena adanya penambahan konteks tempat (ketika saya ke pantai), maka makna kata paus menjadi jelas, yakni ‘ikan paus’. Selain dengan konteks kalimat, konteks situasi jiga dapat menghilangkan ketaksaan. Misalnya jika kalimat “minggu lalu saya bertemu paus” diucapkan ketika seseorang berada di halaman Vatikan atau di kota Roma, akan menjadi jelas bahwa yang ditemui adalah Paus pemimpin teringgi agama Katolik. Jika kalimat tersebut diucapkan oleh seseorang dalam suatu pelayaran di tengah samudera, juga akan menjadikan jelas bahwa yang ditemui adalah paus, sejenis ikan besar. 2. Ketidakcermatan Struktur Gramatikal Ketidakcermatan struktur gramatikal meliputi struktur frase, klausa, kalimat, dan wacana. Ketaksaan di sini selain karena ketidakcermatan struktur gramatikal, bisa juga terjadi pada konstruksi yang struktur gramatikalnya berterima tetapi berbagai kendali semantik telah menimbulkan ketaksaan pada konstruksi itu. a). Struktur frase Contoh: lukisan yusuf. Mess dalam pembicaraannya mengenai aneksi mengatakan konstruksi di atas dapat bermakna (a) lukisan itu milik Yusuf, (b) lukisan itu karya Yusuf, (c) Lukisan itu menampilkan wajah Yusuf. Namun, Mess tidak menjelaskan mengapa konstruksi di atas bisa memiliki tiga buah kemungkinan makna. Dia hanya mengatakan karena konstruksi di atas bukan sebuah kata majemuk, melainkan sebuah aneksi. Kalau konstruksi di atas kita analisis menurut teori komponen makna dari Nida atau Larson, kiranya penyebab ketaksaan konsytruksi di atas dapat dijelaskan. Ketaksaan tersebut bersumber pada fitur-fitur makna yang secara inhern dimiliki oleh fitur Yusuf tersebut. Leksem Yusuf sebagai unsur kedua dalam frase lukisan Yusuf memiliki fitur makna (+manusia), yang berpotensi juga untuk memiliki fitur makna (+pemilik). Karena itu, jadilah konstruksi itu memiliki makna gramatikal “milik”. Leksem Yusuf juga berpotensi memiliki fitur semantik (+pelaku). Karena itulah, konstruksi lukisan Yusuf memiliki makna gramatikal “luisan karya Yusuf”. Kita bandingkan dengan konstruksi seperti lukisan Afandi, puisi rendra, dan novel Mira W, yanng juga bermakna gramatikal “hasil, karya” karena nama Afandi dikenal sebagai pelaku pembuat lukisan, nama Mira W sebagai penulis nivel, dan Rendra sebagai penulis puisi.Selain itu, leksem Yusuf juga berpotensi memiliki fitur (+objek) atau (+sasaran). Karena itulah konstruksi lukisan Yusuf juga memiliki makna gramatikal “objek lukisan”. Kita bandingkan dengan konstruksi seperti lukisan banteng, pembangunan jalan, dan penulisan novel yang juga bermakna gramatikal “objek pembuatan”.

Jadi, dapat disimpulkan bahwa penyebab ketaksaan pad konstruksi di atas adalah fitur makna yang dimiliki secara inhern oleh leksem Yusuf. b). Struktur kalimat Contoh: Guru baru datang. Kalimat tersebut menjadi taksa karena dapat ditafsirkan menjadi ’guru yang baru diangkat itu datang’ dan dapat pula diartikan ’guru itu terlambat datang (baru datang)’.Penyebabnya karena kata baru dapat ditafsirkan sebagai bagian dari frase nominal guru baru dan juga dapat ditafsirkan sebagai bagian dari frase verbal baru dating. Untuk menghilangkan ketaksaan konstruksi tersebut adalah dengan memberi penanda batas antar fungsi subjek dan fungsi predikat. Misalnya dengan menempatkan kata itu pada bagian akhir subjeknya. c). Struktur wacana Contoh: Ali dan Ahmad bersahabat karib. Dia sangat mencintai istrinya. Wacana sederhana tersebut menjadi taksa karena dapat ditafsirkan bermakna ‘Ali sangat mencintai istrinya’ dan dapat pula bermakna ‘Ahmad sangat mencintai istri Ali’. Penyebabnya adalah karena penggunaan pronomina persona dia dan nya yang tidak cermat, yang bias mengacu secara anaforis pada Ali dan juga pada Ahmad. Lebih baik tetap menggunakan kata Ali atau Ahmad. 3. Kekurangan Tanda Baca Kekurangan tanda baca dapat menyebabkan ketaksaan. Ketaksaan karena tanda baca ini tentu saja hanya terjadi pada ragam nahasa tulis karena bahasa tulis tidak memiliki intonasi. Contoh: Buku sejarah baru. Konstruksi tersebut menjadi taksa karena dapat ditafsirkan bermakna ‘buku itu mengenai sejarah baru’ dan dapat pula bermakna ‘buku baru itu mengenai sejarah’. Menurut pedoman EYD ketaksaan pada konstruksi tersebut akan hilang jika antara satuan-satuan leksikal yang secara semantik berdekatan diberi tanda hubung (-).Untuk menyatakan ‘buku itu mengenai sejarah baru’ maka ditulis: Buku sejarah-baru. Sedangkan untuk menyatakan ‘buku baru itu mengenai sejarah’, maka ditulis: Buku-sejarah baru. Dengan disisipkannya tanda hubung antara kata sejarah dan kata baru, maka urutan sejarah-baru itu menjadi sebuah satuan semantik. Sebaliknya, dengan disisipkannya tanda hubung antara kata buku dan kata sejarah maka urutan buku-sejarah itu menjadi sebuah satuan semantik.

DAFTAR PUSTAKA

Abdul Chaer. 2003. Psikolinguistik Kajian Teoritik. Jakarta: PT. Rineka Cipta Aspek Makna dalam Semantik dan Keterkaitannya dengan Jenis-jenis Makna. http://susilo.adi.setyawan.student.fkip.uns.ac.id/ (Diakses Tanggal 25 Desember 2009) Polisemi. http://studycycle.blogspot.com. (Diakses Tanggal 25 Desember 2009) Diposkan oleh IKA RAHAYU SUSILANINGSIH di 20.18 0 komentar Kirimkan Ini lewat Email BlogThis! Berbagi ke Twitter Berbagi ke Facebook Berbagi ke Google Buzz

RANCANGAN INSTRUMEN MOTIVASI BELAJAR
RANCANGAN INSTRUMEN MOTIVASI BELAJAR Disusun untuk Memenuhi Tugas Akhir Semester Lima Mata Kuliah: Pengembangan Instrumen Penelitian Dosen Pengampu : Dr. Budhi Setiawan, M.Pd.

Disusun oleh: Ika Rahayu Susilaningsih K1207020

PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA FAKULTAS KEEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2010 A. Kajian Teori Motivasi merupakan hal yang cukup penting dalam menentukan keberhasilan seseorang. Huitt, W. (2001) dalam http://sunartombs.wordpress.com// mengatakan motivasi adalah suatu kondisi atau status internal (kadang-kadang diartikan sebagai kebutuhan, keinginan, atau hasrat) yang mengarahkan perilaku seseorang untuk aktif bertindak dalam rangka mencapai suatu tujuan. Jadi ada tiga kata kunci tentang pengertian motivasi menurut Huitt, yaitu: 1) kondisi atau status internal itu mengaktifkan dan memberi arah pada perilaku seseorang; 2) keinginan yang memberi tenaga dan mengarahkan perilaku seseorang untuk mencapai suatu tujuan; 3) Tingkat kebutuhan dan keinginan akan berpengaruh terhadap intensitas perilaku seseorang. Sejalan dengan pendapat Huit, Crow dalam Riani (2005:42) menyatakan bahwa motivasi

adalah suatu keadaan yang menyebabkan seseorang untuk melakukan suatu perbuatan atau aktivitas untuk mencapai tujuan. Tevan dan Smith dalam Riani (2005:42) juga berpendapat mengenai motivasi, menurut mereka motivasi adalah konstruksi yang mengaktifkan perilaku, sedangkan komponen yang lebih spesifik dari motivasi yang berhubungan dengan tipe perilaku tertentu disebut motif. Motivasi yang lebih lengkap menurut Sudarwan Danim (2004 : 2) dalam http://sunartombs.wordpress.com// diartikan sebagai kekuatan, dorongan, kebutuhan, semangat, tekanan, atau mekanisme psikologis yang mendorong seseorang atau sekelompok orang untuk mencapai prestasi tertentu sesuai dengan apa yang dikehendakinya. Motivasi paling tidak memuat tiga unsur esensial, yakni : (1) faktor pendorong atau pembangkit motif, baik internal maupun eksternal, (2) tujuan yang ingin dicapai, (3) strategi yang diperlukan oleh individu atau kelompok untuk mencapai tujuan tersebut. Motivasi adalah sesuatu yang menggerakkan dan mengarahkan tujuan seseorang dalam tindakan-tindakannya secara negatif atau positif. Motivasi merupakan sejumlah prosesproses psikologikal yang menyebabkan timbulnya, diarahkanya, dan terjadinya persistensi kegiatan- kegiatan sukarela (volunter) yang diarahkan ke tujuan tertentu, baik yang bersifat internal atau eksternal bagi seorang individu yang menyebabkan timbulnya sikap antusiasme dan persistensi. Motivasi yang ada pada setiap orang tidaklah sama, berbeda-beda antara yang satu dengan yang lain. Untuk itu, diperlukan pengetahuan mengenai pengertian dan hakikat motivasi, serta kemampuan teknik menciptakan situasi sehingga menimbulkan motivasi/dorongan bagi mereka untuk berbuat atau berperilaku sesuai dengan apa yang dikehendaki oleh individu lain/ organisasi. Belajar merupakan proses perubahan perilaku secara aktif, proses mereaksi terhadap semua situasi yang ada di sekitar individu, proses yang diarahkan kepada suatu tujuan, proses berbuat melalui berbagai pengalaman, proses melihat, mengamati, memahami sesuatu yang ingin dipelajari (Gino, dkk: 1998: 31). Dari berbagai pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa motivasi belajar adalah kesanggupan untuk melakukan kegiatan belajar karena didorong oleh keinginannya untuk memenuhi kebutuhan dari dalam dirinya ataupun yang datang dari luar. Kegiatan itu dilakukan dengan kesungguhan hati dan terus menerus dalam rangka mencapai tujuan. Pentingnya motivasi dalam proses pembelajaran perlu dipahami oleh pendidik agar dapat melakukan berbagai bentuk tindakan atau bantuan kepada siswa. Motivasi dirumuskan sebagai dorongan, baik diakibatkan faktor dari dalam maupun luar siswa, untuk mencapai tujuan tertentu guna memenuhi / memuaskan suatu kebutuhan. Dalam konteks pembelajaran maka kebutuhan tersebut berhubungan dengan kebutuhan untuk pelajaran. Motivasi belajar siswa dapat dianalogikan sebagai bahan bakar untuk menggerakkan mesin motivasi belajar yang memadai yang akan mendorong siswa berperilaku aktif untuk berprestasi dalam kelas. Fungsi motivasi dalam pembelajaran diantaranya : 1. Mendorong timbulnya tingkah laku atau perbuatan, tanpa motivasi tidak akan timbul suatu perbuatan misalnya belajar. 2. Motivasi berfungsi sebagai pengarah, artinya mengarahkan perbuatan untuk mencapai tujuan yang diinginkan. 3. Motivasi berfungsi sebagai penggerak, artinya menggerakkan tingkah laku seseorang.

Besar kecilnya motivasi akan menentukan cepat atau lambatnya suatu pekerjaan. Motivasi belajar tidak akan terbentuk apabila orang tersebut tidak mempunyai keinginan, cita-cita, atau menyadari manfaat belajar bagi dirinya. Oleh karena itu, dibutuhkan pengkondisian tertentu, agar diri kita atau siapa pun juga yang menginginkan semangat untuk belajar dapat termotivasi (http://www.anneahira.com/motivasi/index.htm). B. Definisi Konseptual Motivasi belajar adalah kesanggupan untuk melakukan kegiatan belajar karena didorong oleh keinginannya untuk memenuhi kebutuhan dari dalam dirinya ataupun yang datang dari luar. Kegiatan itu dilakukan dengan kesungguhan hati dan terus menerus dalam rangka mencapai tujuan. C. Definisi Operasional Motivasi belajar adalah kesanggupan untuk melakukan kegiatan belajar karena didorong oleh keinginannya untuk memenuhi kebutuhan dari dalam dirinya ataupun yang datang dari luar. Kegiatan itu dilakukan dengan kesungguhan hati dan terus menerus dalam rangka mencapai tujuan. Motivasi belajar dapat diukur melalui perhatian siswa, relevansi, percaya diri, dan kepuasan. D. Dimensi dan Indikator Berdasarkan kajian teori, dimensi konseptual, dan dimensi operasional di atas, maka dimensi dan indikator-indikator yang merujuk pada motivasi belajar siswa dalam instrumen ini adalah sebagai berikut: 1. Perhatian (attention) 2. Relevansi (relevanse) 3. Percaya diri (confidence) 4. Kepuasan (satisfaction)

E. Jenis Instrumen Instrumen yang digunakan untuk mengukur motivasi siswa yaitu angket atau kuisioner. Yaitu sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden dalam arti laporan tentang pribadinya atau hal-hal yang ia ketahui. F. Kisi-Kisi Instrumen Kemampuan Menulis Argumentasi Variabel Indikator Kode Pernyataan Jumlah Positif Negatif + - ∑ Motivasi Belajar 1. Perhatian (attention) A1 9, 11, 17, 20, 23, 24, 28 2, 8, 12, 15, 22, 29 7 6 13 2. Relevansi (relevanse) A2 4, 6, 18, 30 16, 26, 31, 33 4 4 8 3. Percaya diri (confidence)

A3 1, 13, 25, 35 3, 7, 19 4 3 7 4. Kepuasan (satisfaction) A4 5, 10, 27, 32 14,21, 34 4 3 7 Jumlah Pernyataan 19 16 35 G. Instrumen Angket Motivasi Berprestasi Petunjuk Umum Mengerjakan¬ 1. Kuisioner ini bertujuan untuk mengetahui seberapa besar motivasi belajar anda. 2. Pada kuisioner ini terdapat 35 pertanyaan. Berilah jawaban yang benar-benar sesuai dengan pilihan anda. 3. Bertanyalah kepada pengawas, apabila menemui kesulitan dalam memahami soal. 4. Jika Anda telah selesai mengerjakan, serahkan lembar soal dan lembar jawaban pada pengawas. 5. Waktu yang disediakan bagi Anda untuk mengerjakan kuisioner ini adalah 60 menit. Selamat Mengerjakan...... 1). Pertama kali saya melihat pembelajaran ini,saya percaya bahwa pembelajaran ini mudah bagi saya. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 2). Pada awal pembelajaran, ada sesuatu yang tidak menarik bagi saya. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 3). Materi pembelajaran ini lebih sulit dipahami daripada yang saya harapkan. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 4). Setelah membaca informasi pendahuluan, saya yakin bahwa saya mengetahui apa yang harus saya pelajari dari pembelajaran ini. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 5). Menyelesaikan tugas-tugas dalam pembelajaran ini membuat saya merasa puas

terhadap hasil yang telah saya capai. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 6). Jelas bagi saya bagaimana hubungan materi pembelajaran ini dengan apa yang telah saya ketahui. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 7). Banyak halaman-halaman yang mengandung amat banyak informasi sehingga sukar bagi saya untuk mengambil ide-ide penting dan mengingatnya. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 8). Materi pembelajaran ini sangat membosankan. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 9). Terdapat cerita, gambar atau contoh yang menunjukkan kepada saya bagaimana manfaat materi pembelajaran ini bagi beberapa orang. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 10). Menyelesaikan pembelajaran dengan berhasil sangat penting bagi saya. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 11). Kualitas tulisannya membuat saya sangat menarik. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 12). Pembelajaran ini sangat abstrak sehingga sulit bagi saya untuk tetap

mempertahankan perhatian saya. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 13). Selagi saya bekerja pada pembelajaran ini, saya percaya bahwa saya dapat mempelajari isinya. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 14). Saya tidak menyukai pembelajaran ini sehingga saya tidak ingin mengetahui lebih lanjut pokok bahasan ini. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 15). Halaman-halaman pembelajaran ini kering dan tidak menarik. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 16). Isi pembelajaran ini tidak sesuai dengan minat saya. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 17). Cara penyusunan informasi pada halaman-halaman membuat saya tetap mempertahankannya. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 18). Terdapat penjelasan dan contoh-contoh bagaimana manusia menggunakan pengetahuan dalam pembelajaran ini. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu

d. Setuju e. Sangat setuju 19). Tugas-tugas latihan pada pembelajaran ini terlalu sulit. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 20). Pada pembelajaran ini ada hal-hal yang merangsang rasa ingin tahu saya. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 21). Saya benar-benar tidak senang mempelajari pembelajaran ini. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 22). Jumlah pengulangan pada pembelajaran ini kadang-kadang membosankan saya. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 23). Isi dan gaya tulis pada pembelajaran ini memberi kesan bahwa isinya bermanfaat untuk diketahui. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 24). Saya telah mempelajari sesuatu yang sangat menarik dan tak terduga sebelumnya. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 25). Setelah mempelajari pembelajaran ini beberapa saat, saya percaya bahwa saya akan berhasil dalam tes. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju

26). Pembelajaran ini tidak relevan dengan kebutuhan saya sebab sebagian besar isinya tidak saya ketahui. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 27). Kalimat umpan balik setelah latihan, atau komentarkomentar lain pada pembelajaran ini, membuat saya merasa mendapat penghargaan bagi upaya saya. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 28). Keanekaragaman pada bacaan, tugas, ilustrasi dan lainlainnya memukau perhatian saya pada pembelajaran ini. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 29. Gaya tulisannya membosankan. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 30). Saya dapat menghubungkan isi pembelajaran ini dengan halhal yang telah saya lihat, saya lakukan, atau saya pikirkan di dalam kehidupan sehari-hari. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 31). Pada setiap halaman terdapat banyak kata yang sangat mengganggu. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 32). Saya merasa bahagia menyelesaikan dengan berhasil pembelajaran ini. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju

33). Isi pembelajaran ini tidak bermanfaat bagi saya. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 34). Sedikitpun saya tidak memahami materi pembelajaran ini. a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju 35). Organisasi yang baik isi materi pembelajaran ini membuat saya percaya diri a. Sangat tidak setuju b. Tidak setuju c. Ragu-ragu d. Setuju e. Sangat setuju bahwa saya akan dapat mempelajarinya.

H. Kalibrasi Instrumen 1. Validitas Uji validitas yang digunakan untuk mengukur instrumen ini yaitu dengan rumus sebagai berikut: 2. Reabilitas Uji reliabilitas yang digunakan untuk mengukur kereliabelan instrumen ini yaitu dengan menggunakan ά Cronbach, dengan rumus sebagai berikut: I. Simpulan Motivasi belajar adalah kesanggupan untuk melakukan kegiatan belajar karena didorong oleh keinginannya untuk memenuhi kebutuhan dari dalam dirinya ataupun yang datang dari luar. Kegiatan itu dilakukan dengan kesungguhan hati dan terus menerus dalam rangka mencapai tujuan. Keberhasilan seorang siswa dalam belajar juga ditentukan oleh adanya motivasi dari dalam diri siswa tersebut.

Daftar Pustaka Djaali, Puji Mulyono. 2008. Pengukuran dalam Pendidikan. Jakarta: Grasindo Gino,dkk. 1997. Belajar dan Pembelajaran 1. Surakarta: UNS Press Asri Laksmi Riani. 2005. Dasar-dasar Kewirausahaan. Surakarta: UNS Press Motivasi Belajar. http://www.anneahira.com/motivasi/index.htm. (Diakses Tanggal 25 Desember 2009) Motivasi Belajar. http://sunartombs.wordpress.com/2008/09/23/motivasi-belajar/. (Diakses Tanggal 25 Desember 2009)

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->