I. PENDAHULUAN 1.

1 Latar Belakang Masalah Kita ketahui bahwa pendidikan adalah membentuk manusia seutuhnya yang dimotori oleh pengembangan efeksi seperti sikap suka belajar,rasa percaya diri, mencintai prestasi tinggi, punya etos kerja, kreatif dan produktif. Setiap menyadari bahwa dalam proses belajar mengajar selalu ada siswa nya mengalami kesulitan belajar sehingga siswa tidak mampu mencapai ketuntasan belajar. Kesadaran tersebut belum sepenuhnya ditindak lanjutin oleh guru untuk mengupayakan solusinya Dalam pembahasan ini diajukan salah satu bentuk bantuan yang dapat diberikan oleh guru untuk mencapai ketuntasan belajar yaitu memberikan kegiatan remedial kegiatan ini belum dilaksanakan secara merata diseluruh jenjang sekolah terutama dijenjang SLTP dan SLTA. Remedial adalah suatu bantuan yang diberikan oleh guru dalam mengatasi siswa yang mengalami kesulitan belajar guna untuk mencapai suatu situasi yang memungkinkan siswa mampu mengembangkan dirinya seoptimal mungkin sehingga memenuhi kriteria ketuntasan belajar siswa dalam meningkatkan prestasi belajarnya. Keberhasilan siswa adalah harapan semua pihak namun kenyataannya masih ada berprestasi rendah, tidak menguasai materi pelajaran dan tinggal kelas. Berdasarkan uraian diatas kita dapat menelaah lebih lanjut untuk mengetahui apakah program remedial teaching yang dilakukan berpengaruh secara positif terhadap hasil belajar siswa yang mengalami kesulitan belajar dalam mencapai ketuntasan belajar.

1

3 Tujuan Penulisan Makalah Tujuan penulisan makalah ini adalah untuk memahami dan mengetahui tentang remedial teaching. II.3 Bagaimana pengaruh remedial teaching terhadap ketuntasan belajar siswa 2 .1.2 Manfaat Penulisan Makalah Adapun manfaat penulisan makalah ini adalah : • Menambah wawasan dan ilmu pengetahuan bagi penulis tentang remedial teaching • Memberikan informasi bagi pembaca tentang remedial teaching 1.1 Apakah pengertian remedial teaching 2.2 Apa tujuan dari remedial teaching 2. PERMASALAHAN 2.

tidak menguasai materi pelajaran dan tidak naik kelas.PEMBAHASAN 3.  • Landasan Teori Prinsip belajar tuntas (mastery learning ) yaitu sistem belajar yang mengharapkan sebahagian besar siswa dapat menguasai tujuan instruksional umum dari suatu satuan pelajaran secara tuntas. Carroll dalam ishak dan warji (1987) berpendapat bahwa bakat.III. Dengan kata lain remedial teaching berhubungan dengan perbaikan pengajaran ulang bagi murid yang mengalami kesulitan dalam belajarnya atau bersifat menyembuhkan. iq bukan merupakan indeks tingkat penguasaan yang dapat dicapai siswa. Remedial adalah suatu bantuan yag diberikan oleh guru dalam mengatasi siswa yang mengalami kesulitan belajar guna untuk mencapai situasi yang memungkinkan siswa mampu mengembangkan dirinya seoptimal mungkin sehingga siswa memenuhi kriteria belajar siswa dalanm meningkatkan prestasi belajarnya. melainkan merupakan kecepatan belajar untuk menguasai materi suatu pelajaran. Dengan 3 .1 Pengertian Remedial Teaching Remedial teaching adalah suatu proses perbaikan mengajar atau proses pengulangan mengajar kepada siswa yang belum mencapai tujuan yang diharapkan dari pembelajaran. Keberhasilan siswa adalah harapan semua pihak namun pada kenyataannya masih ada siswa yang berprestasi rendah.

Dapat mengubah /memperbaiki cara cara belajar ke arah yang lebih baik sesui dengan kesulitan yang di hadapinya. diharapkan rata-rata tingkat keberhasilan siswa dalam menguasai materi pelajaran akan meningkat. P & k (1983:60). 3. Memahami dirinya.pengertian lain bahwa siswa yang iq tinggi akan dapat menguasai materi pelajaran lebih cepat dibandingkan dengan siswa dengan iq rendah. segi kelemahannya. Ini berarti penguasaan materi dapat dicapai oleh setiap siswa. tujuan pengajaran remedial teaching dapat diperincikan lagi oleh Dep. Melalui prinsip belajar tuntas. baik memiliki iq tinggi maupun rendah. asalkan kepadanya diberikan waktu yang cukup dan pelayanan yang tepat. khususnya yang menyangkut prestasi belajarnya yang meliputi segi kekuatannya. Namun demikian. jenis dan sifat kesulitannya 2.yaitu 1. Hal ini disebabkan siswa-siswa yang lambat dalam hal menangkap pelajaran telah mendapat perhatian dan kesempatan sehingga dapat menguasai program pengajaran pokok. 3. Secara khusus pengajaran reedial bertujuan agar siswa yang mengalami kesulitan belajar dapat mencapai tujuan pembelajaran yang telah ditetapkan sekurang kurangnya sesuai dengan derajat ketuntasan minimum. Dapat memilih materi dan fasilitas belajar yang tepat 4 .2 Tujuan dari Remedial Teaching Secara umum tujuan remedial teaching tidaklah berbeda dengan pengajaran pada umumnya yaitu untuk menuntaskan keterlambatan siswa dalam belajar atau dengan kata lain memban tu siswa yang mengalami kesulitan dalam belajar.

Fungsi penyesuaian yang memungkinkan siswa menyesuaikan diri dengan lingkungannya dan memungkinkan guru menyesuaikan strategi pembelajaran sesuai dengan kemampuannya. Fungsi pemahaman yang memungkinkan siswa memahami kemampuan dan kelemahannya serta memungkinkan guru menyesuaikan strategi pembelajaran sesuai dengan kondisi siswa. Dapat mengatasi hambatan hambatan belajar yang menjadi latar belakang kesulitannya. Dapat melaksanakan tugas tugas belajar yang diberikan Pengajaran remedial memiliki beberapa fungsi yaitu: Fungsi korektif yang memungkinkan terjadinya perbaikan hasil belajar dan perbaikan segi-segi kepribadian siswa. Fungsi pengayaan yang memungkinkan siswa menguasai materi lebih banyak dan mendalam serta memungkinkan guru mengembangkan berbagai metode yang sesuai dengan karakteristik siswa. Dapat mengembangkan sikap sikap kebiasaanyang baru yang dapat mendorong tercapainya hasil belajar yang lebih baik. Fungsi akseleratif yang memungkinkan siswa mempercepatproses belajarnya dalam menguasai materi yang disajikan . 5. 6.4. Fungsi teurapetik yang memungkinkan terjadinya perbaikan segi-segi kepribadian yang menunjang keberhasilan siswa Beberapa pendekatan dalam pengajaran remedial pada akhirnya dikembangkan oleh guru ke dalam berbagai strategi pelayanan pengajaran remedial 5 .

Pendekatan preventif.1. pendekatan yang ditujukan setelah kepada siswa yang rada awal kegiatan belajar telah diduga akan mengalami kesulitan belajar. pengayaan. Tiga strategi yang dapat dikembangkan oleh guru yaitu strategi pengulangan . Beberapa metode yang kelompok homogen. maka seorang guru yang mengajar pelajaran yang bersangkutan melakukan Remedial melalui pendekatan Preventif yaitu dangan pengulangan materi yang silit menurut siswa tersebut. maka seorang guru yang mengajar pelajaran yang bersangkutan melakukan Remedial melalui pendekatan kuratif yaitu dangan pengulangan materi yang silit menurut siswa tersebut. pendekatan yang didasarkan pada pemikiran bahwa kesulitan siswa harus diketahui guru sedini mungkin agar dapat diberikan bantuan untuk mencapai tujuan secara efektif dan efesien. 2. pendekatan yang dilakukan setelah diketahui adanya siswa yang gagal mencapai tujuan pembelajaran. Pendekatan kuratif. Contohnya: Apabila ada seorang anak yang mendapatkan nilai yang belum memenuhi kriteria ketuntasan minimum. strategi pengajaran yang dapat dilakukan. dan kelas khusus. 3. Metode yang dipakai dalam pengajaran remedial harus disesuaikan dengan karakteristik siswa yang mengalami kesulitan belajar. Pendekatan yang bersifat pengembangan. Contoh : Apabila ada seorang anak yang diduga akan mengalami kesulitan belajar sehingga dikhawatirkan tidak dapat memenuhi kriteria ketuntasan minimum. dan pengukuhan serta strategi percepatan. 6 . yaitu individual.

7 . sedangkan metode yang dapat digunakan. Bentuk atau cara pelaksanaan belajar tuntas dapat dipilih oleh guru sesuai dengan jumlah dan kondisi siswa serta jenjang pendidikannya. Dengan demikian belajar tuntas dapat menolong siswa yang mengalami kesulitan dalam mencapai tujuan pembelajaran khusus. diskusi. 3. dan pengajaran individual. tanya jawab. antara lain diskusi latihan. kerja kelompok tutor sebaya. satu cawu misalnya oleh karenanya siswa yang tergolong lamban belajar perlu dibantu dengan pengajaran remedial agar mereka dapat mencapai KKM. asalkan kepadanya diberi waktu dan layanan yang sesuai. tanya jawab. dan pemberian tugas.dapat dipergunakan adalah metode pemberian tugas.  Landasan berfikir Setiap anak normal berpotensi untuk mencapai ketuntasan belajar.3 Pengaruh Remedial Teaching terhadap Ketuntasan Belajar Siswa Belajar tuntas memberi pengaruh yang berarti terhadap hasil belajar siswa ini merupakan salah satu cara untuk membantu siswa yang belum mencapai seluruh tujuan pembelajaran khusus untuk suatu sub atau pokok bahasan. antara lain tutor sebaya. akan tetapi sistem pendidikan umum di Indonesia terikat dengan dengan waktu dalam pengertian bahwa sejumlah materi pelajaran harus diselesaikan dalam waktu tertentu. Pelaksanaan belajar tuntas yang dapat dipilih guru. pengajar individual maupun kerja kelompok.

maka guru di sekolah perlu melaksanakan program remedial bagi siswa yang mengalami kesulitan belajar. 1. Saran Dalam rangka pencapaian ketuntasan belajar siswa.dengan demikian program remedial dapat menolong siswa yang mengalami kesulitan belajar untuk mencapai ketuntasan belajar. 2. Artinya hasil belajar sesudah remedial lebih tinggi dari hasil belajar sebelum remedial dilakukan. sehingga setiap siswa memperoleh layanan yang tepat. PENUTUP Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis dapat ditarik kesimpulan bahwa program remedial berpengaruh positif terhadap hasil belajar siswa. tetapi perlu dilaksanakan pada jenjang SLTP. dan SLTA. 8 . Pelaksanan program ini dilaksanakan secara sungguh sungguh tidak hanya pada jenjang SD.IV. Guru sebagai pembimbing program diharapkan dapat merancang program sesuai dengan karakteristik individu setiap siswanya.

(1988). PT Remaja Rosdakarya.Bandung.Pendidikan Remedial :Sarana Pengembangan Mutu Sumber Daya Manusia. s. Jakarta: PT Bina Aksara.C. 9 .DAFTAR PUSTAKA Wijaya.W. Penilaian program pendidikan.(1996). Ari Kunto . Yogyakarta :Liberty.(1987). dan Warji r.H. Ishak S. Program Remedial Dalam Proses Belajar Mengajar.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful