P. 1
Uji Median

Uji Median

5.0

|Views: 2,096|Likes:
Published by All We Do
http://www.ziddu.com/download/9149036/BAB32UjiMedian.pdf.html
http://www.ziddu.com/download/9149036/BAB32UjiMedian.pdf.html

More info:

Published by: All We Do on Jul 07, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF or read online from Scribd
See more
See less

04/28/2013

Statistik Non Parametrik

Bab 3 : Uji Statistik Dua Sampel Independen

Bab 3 Uji Statistik Dua Sampel Independen (Saling Bebas)
2. Uji Median Uji Median adalah salah satu prosedur yang paling sederhana dan paling luas penggunaannya untuk pengujian hipotesis nol yang menyatakan bahwa dua sampel bebas telah ditarik dari populasi-populasi dengan median-median yang sama.

Asumsi-asumsi
A. B. C. D. Data terdiri atas dua sampel acak bebas : X1, X2, …, Xn1, dan Y1, Y2, …, Yn2. Skala pengukuran yang digunakan sekurang-kurangnya ordinal. Variabel-variabel acaknya kontinu. Apabila kedua populasi memiliki median yang sama, maka bagi masing-masing populasi sama pula peluang p bahwa sebuah hasil pengamatannya akan melebihi median keseluruhan (grand median)

Hipotesis-hipotesis
A (Dua Sisi) H0 : Kedua sampel berasal dari populasi-populasi yang serupa (identik). H1 : Entah nilai-nilai X cenderung lebih besar dibandingkan nilai-nilai Y, atau nilai-nilai Y cenderung lebih besar dibandingkan nilai-nilai X.

Taraf nyata (α) α Statistik Uji
Langkah-langkah untuk Statistik Uji pada Uji Median ini, sebagai berikut : 1. Tentukan Median sampel gabungan kedua sampel. 2. Kemudian buat sebuah tabel kontigensi, seperti Tabel 3.4 di bawah ini
Tabel 3.4 Penyajian data untuk Uji Median

Kedudukan Terhadap Median Gabungan Di Atas Di Bawah Jumlah

sampel 1 A C A + C = n1 2 B D B + D = n2 Jumlah A+B C+D A + B + C + D = n1 + n2 = N

Keterangan : A : Banyaknya hasil pengamatan dari sampel 1 yang lebih besar daripada Median Gabungan.

Halaman 26

Statistik Non Parametrik

Bab 3 : Uji Statistik Dua Sampel Independen

B C

: :

D :

Banyaknya hasil pengamatan dari sampel 2 yang lebih besar daripada Median Gabungan. Banyaknya hasil pengamatan dari sampel 1 yang lebih kecil daripada Median Gabungan. Banyaknya hasil pengamatan dari sampel 2 yang lebih kecil daripada Median Gabungan.

Terjadi Angka Sama
Apabila terjadi ada nilai-nilai pengamatan yang sama denga Median Gabungan, dapat ditangani denga salah satu dari dua cara berikut : a. Jika N besar, dan jika hanya sedikit hasil pengamatan yang sama dengan Median Gabungan, maka boleh dilakukan penyingkiran angka yang sama tersebut sebelum mulai menghitung statistik uji. b. Hasil pengamatan yang sama dengan Median Gabungan, boleh dilakukan pembagian banykanya angka yang sama dengan meletakkan di kelompok atas dan kelompok bawah dengan segala cara yang mungkin. 3. Setelah diperoleh Tabel Kontigensi, Hitung T sebagai statistik uji dengan rumus :

T=

A B − n1 n 2 1 1 ρ (1 − ρ ) + n n 2  1    

, untuk

ρ=

A +B N

4

Kaidah Pengambilan Keputusan
Digunakan Tabel 2 Distribusi Normal Tentukan harga kritis nilai z berdasarkan taraf nyata α yang diambil. Tolaklah H0, jika T lebih besar dari harga kritis nilai z positif atau T lebih kecil dari harga kritis nilai z negatif. Contoh 3.2 : Rusell dkk, melaporkan nilai-nilai Stroke-index seperti yang terlihat dalam Tabel 3.5 untuk pasien-pasien yang ditangani oleh unit riset infark miokardia di sebuah rumah sakit universitas. Kita ingin tahu apakah data ini menyediakan bukti yang memadai untuk menunjukkan bahwa median-median kedua populasi yang diwakili oleh data kedua sampel memiliki perbedaan pada taraf nyata α = 0.05
Tabel 3.5 Harga-harga stroke-index, dalam mililiter, untuk pasien-pasien yang dirawat di unit riset Myocardialinfarction sebuah rumah sakit universitas Diagnosis Anterior transmura infarction dan anterior necrosis (X) 25 13 9 46 25 30 17 20 17 20 37 25 Interior transmural infarction dan interior necrosis (Y) 31 43 21 42 38 30

Halaman 27

Statistik Non Parametrik

Bab 3 : Uji Statistik Dua Sampel Independen

26 18 30 24 21

23 26 12 20 37

20 11 32 16 31

17 36 54 8 26

19 38 41 68 28

20 29 13 32 30

Sumber : Richard O. Russell, Jr. David Hunt, and Charles E. Rackley, “Left Ventricular Hemodynamics in
Anterior ang Inferior Myocardial Infarction”, Am. J. cardiol., 32 (1973), 8-16

Penyelesaian :

Hipotesis-hipotesis H0 : Median nilai stroke-indeks untuk pasien-pasien dengan Anterior transmura infarction dan anterior necrosis sama dengan Median nilai stroke-indeks untuk pasien-pasien dengan Interior transmural infarction dan interior necrosis
H1 : Entah nilai-nilai X cenderung lebih besar dibandingkan nilai-nilai Y, atau nilai-nilai Y cenderung lebih besar dibandingkan nilai-nilai X.

Taraf nyata α = 0.05 Statistik Uji
1. Median Gabungan dari 48 data kedua sampel diperoleh antara data ke-24 dan ke-25, yaitu 25 dan 26, sehingga Median gabungannya adalah

25 + 26 = 25.5 2

2. Setelah diperoleh median gabungan, dibuat tabel kontigensi. Tabel 3.6 memperlihatkan banyaknya hasil pengamatan dalam masing-masing sampel yang di atas dan di bawah 25.5
Tabel 3.6 Tabel Kontigensi untuk Contoh 3.2 Anterior transmurai Kedudukan Infarction dan anterior Terhadap 25.5 Necrior Di atas 12 Di bawah 20 Jumlah 32

3. Dari Tabel 3.6 diperoleh untuk

ρ=

Sehingga dapat diperoleh

T=

12 + 12 = 0.50 48 12 12 − 32 16 = −2.45 1  1 (0.50)(1 − 0.50 ) +   32 16 

Interior transmurai infarction dan interior necrior 12 4 16

Jumlah 24 24 48

Keputusan
Tabel 2 Distribusi Normal, diperoleh nilai kritis z dengan taraf nyata α/2 = 0,05/2 = 0,025 adalah ± 1.96 Karena T = -2.45 lebih kecil dari harga kritis z = -1.96 , maka H0 dapat ditolak.

Kesimpulan

Halaman 28

Statistik Non Parametrik

Bab 3 : Uji Statistik Dua Sampel Independen

Bahwa ada perbedaan antara median-median kedua populasi tersebut pada taraf nyata 0.05

Halaman 29

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->