P. 1
PERIBAHASA

PERIBAHASA

|Views: 11,561|Likes:
Published by damaza064441

More info:

Published by: damaza064441 on Oct 01, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/30/2015

pdf

text

original

PERIBAHASA TINGKATAN 1 BIL 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 PERIBAHASA/SIMPULAN BAHASA Putus asa Berpeluk tubuh Hancur hati Tali barut Bagai

anjing buruk kepala Baik berjagung-jagung sementara padi belum masak Alah bisa tegal biasa Indah khabar dari rupa Sudah terhantuk baru tengadah Jauhari juga yang mengenal manikam Ukur baju di badan sendiri (PMR09) Bagaimana acuan, begitulah kuihnya Bagaimana contoh, begitulah gubahannya Baik membawa resmi padi daripada membawa resmi lalang Diam-diam ubi berisi, diam-diam besi berkarat Harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama (PMR09) Hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih Biar putih tulang, jangan putih mata (PMR09) Kalau kail panjang sejengkal,lautan dalam jangan diduga MAKSUD habis atau hilang harapan tidak bekerja, tidak membuat apa-apa teramat dukacita Barua Orang yang sangat dibenci oleh masyarakat Sementara belum ada yang lebih baik, maka yang kurang baik pun baiklah dipakai dulu kalau selalu diperbuat pekerjaan itu hilanglah ketakutan dan kecanggungannya Perkhabaran selalu dilebih-lebihkan daripada keadaan yang sebenarnya Sesudah mendapat kesusahan baru hendak beringat-ingat Orang yang bijaksana juga yang mengetahui keelokan ilmu tiap-tiap pekerjaan itu hendaklah dipilih sesuai dgn kebolehan kita anak itu menurut sifat atau teladan drpd orang tuanya anak itu menurut sifat atau teladan drpd orang tuanya Tidak sombong; rendah diri. diam orang yg berilmu itu berfikir, sementara diam orang yg bodoh itu siasia sahaja Orang baik meninggalkan nama baik, orang jahat meninggalkan nama jahat. jika dikehendaki bermacam-macam ikhtiar boleh dijalankan dan demikian kebalikannya Lebih baik mati daripada menanggung malu Jika pengetahuan hanya sedikit saja, janganlah hendak melawan orang-orang yang lebih banyak pengetahuannya.

20 21 22 23

Kecil jangan disangka anak, besar jangan disangka bapa Nasi sudah menjadi bubur Kalau tidak dipecahkan ruyung, manakan dapat sagunya Manis jangan terus ditelan, pahit jangan terus dibuang

Pengetahuan dan kelebihan itu bukan tertentu kepada orang tua-tua saja, selalu juga terdapat pada orang muda-muda perbuatan yg sudah terlanjur (tidak dapat diubah lagi) Tak akan tercapai maksudnya kalau tak mahu berusaha dan bersusah payah Sesuatu nasihat itu hendaklah difikirkan masak-masak buruk baiknya, sedangkan kecaman janganlah pula ditolak mentahmentah

TINGKATAN 2 BIL 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 PERIBAHASA/SIMPULAN BAHASA Kalau tidak dipecahkan ruyung manakan dapat sagunya Genggam bara api biar sampai jadi arang Alang-alang menyeluk perkasam biar sampai ke pangkal lengan (PMR09) Bawa alamat Singkat akal Perang dingin Baik sangka Langkah bendul Mencolok mata Berbalik hati Membanting tulang Batu loncatan Bidan terjun Tangkap muat Lapang dada Mati kutu Tangkai jering Salah adat Jantung hati Tumbuk rusuk Lain lubuk lain ikan Seperti aur dengan tebing Bagai ayam disambar helang MAKSUD Tak akan tercapai maksudnya kalau tak mahu berusaha dan bersusah payah Membuat sesuatu pekerjaan yang susah, hendaklah sabar sehingga mencapai kejayaannya Kalau berbuat jahat biarlah sampai beroleh faedahnya Memberi tanda Tidak bertegur sapa kerana berselisih pendapat Mempunyai tanggapan yang baik terhadap seseorang Berkahwin terlebih dahulu daripada kakaknya Sesuatu yang tidak manis dipandang Bekerja keras Orang atau tempat yang dipergunakaan untuk mencapai sesuatu tujuan orang yg diminta melakukan sesuatu pekerjaan secara mendadak (kerana orang yg sepatutnya tidak ada atau tidak hadir) mengambil mana yg sempat (ada) sahaja berasa senang dan lega tidak dapat berbuat apa-apa lagi orang yg kedekut tidak mengikut adat Orang yang disayangi (perbuatan) rasuah Adat negeri selalu berlain-lainan Hidup saling membantu Sesuatu yang hilang secara tiba-tiba.

TINGKATAN 3 BIL 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 PERIBAHASA/SIMPULAN BAHASA Jika ada kemenyan sebesar lutut pun, jika tidak dibakar tidak akan berbau Bagai menatang minyak yang penuh Belayar sambil memapan, merapat sambil belayar Berkayuh sambil bertimba Sambil berdiang, nasi masak Ke sungai sambil mandi Sambil menyelam minum air Sambil berdendang, biduk hilir Sekali membuka para, dua tiga hutang berbayar Carik-carik bulu ayam, lama-lama bercantum juga Ikan pulang ke lubuk Yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran Belut kena ranjau Orang memberi kita merasa Alang-alang berminyak biar licin Di mana ada kemahuan, di situ ada jalan Enggang lalu ranting patah Seperti aur ditarik songsang Kalau tiada rotan akar pun berguna Ular menyusur akar tidak akan hilang bisanya MAKSUD Kebolehan yang dimiliki oleh seseorang jika tidak digunakan tidak akan mendatangkan faedah Dijaga dengan sempurna kerana sangat dikasihi Sekali melakukan pekerjaan, dua tiga maksud tercapai Sekali melakukan pekerjaan, dua tiga maksud tercapai Sekali melakukan pekerjaan, dua tiga maksud tercapai Sekali melakukan pekerjaan, dua tiga maksud tercapai Sekali melakukan pekerjaan, dua tiga maksud tercapai Sekali melakukan pekerjaan, dua tiga maksud tercapai Sekali melakukan pekerjaan, dua tiga maksud tercapai Perselisihan sesama keluarga itu akhirnya akan berbaik kembali Telah kembali ke tempat asalnya. Keuntungan yang diharapkan tak didapati, sedangkan yang telah ada hilang pula. Sepandai-pandai orang, ada kalanya salah juga. Tiap-tiap pemberian orang hendaklah dibalas dengan pemberian; kita harus tahu berterima kasih Berbuat sesuatu jangan kepalang tanggung. Sekiranya kita mahukan sesuatu, kita akan berusaha untuk mendapatkannya Orang yang jahat selalu dituduh apabila terjadi sesuatu musibah Membuat sesuatu kerja yang sangat sukar Sebelum ada yang baik, yang kurang baik boleh dipakai Kemuliaan seseorang yang berpangkat tidak hilang kerana bergaul dengan orang biasa

21 22 23

Kalau tidak kerana angin tidak akan pokok bergoyang Bagai kerakap tumbuh di batu, hidup segan mati tak mahu Biar mati anak, jangan mati adat

Jika sesuatu perkara tidak berlaku, tidak mungkin orang bercakap tentang perkara itu Keadaan hidup seseorang yang sangat miskin dan melarat Adat yang tidak boleh dilanggar.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->