P. 1
ANTAM dan Korelasinya dengan Risiko Fiskal Indonesia

ANTAM dan Korelasinya dengan Risiko Fiskal Indonesia

|Views: 1,061|Likes:
Published by ellenmaharani
Antam termasuk salah satu BUMN terbesar yang bergerak di bidang pertambangan. Hal ini jelas akan mempengaruhi Indonesia dalam perspektif risiko, khususnya risiko fiskal. Pengaruh apa dan bagaimana akan ada dalam laporan penelitian berikut.
Antam termasuk salah satu BUMN terbesar yang bergerak di bidang pertambangan. Hal ini jelas akan mempengaruhi Indonesia dalam perspektif risiko, khususnya risiko fiskal. Pengaruh apa dan bagaimana akan ada dalam laporan penelitian berikut.

More info:

Published by: ellenmaharani on Oct 01, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/18/2013

pdf

text

original

ANTAM dan KORELASINYA dengan RISIKO FISKAL INDONESIA

Ellen Maharani Siska Sari Widuri Hery Setiawan Novan Prasetyo Nuri Hardiyanto Rahmat Hidayat Sigit Kurniawan Kelompok III – IX C Seminar Manajemen Risiko

DAFTAR ISI
COVER Daftar Isi.................................................................................................ii Daftar Gambar........................................................................................iv Daftar Tabel............................................................................................v Daftar Grafik...........................................................................................vi PENDAHULUAN.......................................................................................1 Latar Belakang........................................................................................1 Tujuan Penulisan....................................................................................2 Metode Penulisan...................................................................................2 Batasan Masalah.....................................................................................2 LANDASAN TEORI...................................................................................3 Badan Usaha Milik Negara......................................................................3 Pendapatan Negara................................................................................4 Kontribusi BUMN.....................................................................................5 PROFIL ANTAM........................................................................................7 Gambaran Umum...................................................................................7 Visi Misi...............................................................................................7 Struktur Organisasi dan Profil Dewan Komisaris.................................8 Profil Direksi dan Dewan Komisaris.....................................................9 Anak Perusahaan dan Afiliasi..............................................................10 Wilayah Operasi dan Proyek Pengembangan.....................................10 Gambaran Bisnis.....................................................................................11 Lingkup Bisnis.....................................................................................11 Pelanggan dan Pasar..........................................................................12 Kompetisi............................................................................................12 Financial Highlight..............................................................................13 KONTRIBUSI ANTAM TERHADAP APBN ...................................................15 Transaksi Umum Antam.........................................................................15 Porsi Modal Pemerintah pada ANTAM.....................................................17 Privatisasi............................................................................................17 Jumlah Saham dan Komposisi Pemegang Saham...............................17 Konversi Kewajiban dalam Bentuk Kepemilikan Modal.......................18 Laporan Realisasi Bagian Penerimaan APBN..........................................18 Income Statement Antam.......................................................................22 Kontribusi Antam terhadap Pendapatan Negara....................................24 Pendapatan Pajak...............................................................................24 Pendapatan Pemerintah Lainnya yang Berasal dari PNBP..................25 Porsi Antam dalam Bagian Pendapatan Negara.....................................27 Kontribusi Antam terhadap Belanja Negara...........................................27 Penyertaan Modal Pemerintah............................................................28 3

Subsidi yang Diberikan.......................................................................28 Pengaruh Posisi Kewajiban Antam pada APBN.......................................29 Kewajiban Jangka Pendek Antam........................................................29 Kewajiban Jangka Panjang Antam.......................................................29 Kemungkinan Kontijensi Pemerintah..................................................30 RISIKO FISKAL YANG BERSUMBER DARI ANTAM.....................................31 Kinerja Keuangan BUMN.........................................................................31 Fluktuasi Harga Minyak Dunia............................................................32 Nilai Tukar...........................................................................................35 Harga Komoditas................................................................................38 Utang BUMN...........................................................................................43 Utang BUMN yang Berpengaruh pada Kewajiban Negara ..................44 Potensi Contingent Liability................................................................45 Public Service Obligation........................................................................47 MODEL PENGELOLAAN RISIKO FISKAL ANTAM........................................48 Manajemen Risiko Klasik........................................................................48 Risiko Korporat Antam........................................................................49 Risiko Agregat Pemerintah..................................................................49 Manajemen Risiko Korporat....................................................................49 Penanganan Risiko Korporat yang Telah Dilakukan oleh Antam.........50 Penanganan Risiko Fiskal Agregat oleh Pemerintah...........................51 PENUTUP.................................................................................................53 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

4

DAFTAR GAMBAR
Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar Gambar 1. 2. 3. 4. 5. 6. Struktur Organisasi Antam....................................................8 Komisaris Antam...................................................................9 Proyek Pengembangan Antam..............................................11 Financial Highlight Antam.....................................................13 Laba Usaha Antam................................................................16 Pembayaran Dividen Antam.................................................16

5

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Penjualan Komoditas Antam Tahun 2007 – 2008......................15 Tabel 2. Income Statement Antam 2004 s.d. 2008................................23 Tabel 3. Kontribusi Antam terhadap Pendapatan Negara.......................27 Tabel 4. Perbandingan Kontribusi Antam dan Kontribusi BUMN terhadap APBN.......................................................................................................27 Tabel 5. Perbandingan Kontribusi Antam terhadap APBN 2004 s.d. 2008 ...............................................................................................................31 Tabel 6. Penjualan dan Laba Bersih Antam 2004 s.d. 2008....................32 Tabel 7. Pengaruh Harga Minyak terhadap Penggunaan Bahan Bakar 2004 s.d. 2008........................................................................................33 Tabel 8. Data Historis Harga Minyak, HPP, Laba Bersih 2004 s.d. 2008. 33 Tabel 9. Pengaruh Harga Minyak terhadap Penggunaan Bahan Bakar 2004 s.d. 2008........................................................................................36 Tabel 10. Penjualan Komoditas Antam berdasarkan US $ dan Rupiah selama 2004 s.d. 2008........................................................................................36 Tabel 11. Hutang Usaha Antam berdasarkan mata uang selama 2004 s.d. 2008.......................................................................................................36 Tabel 12. Hutang Jangka Panjang Antam berdasarkan kreditur selama 2004 s.d. 2008........................................................................................36 Tabel 13. Data Historis Nilai Tukar, Penjualan, Laba Bersih...................37 Tabel 14. Data Historis Nilai Penjualan Komoditas Antam 2004 s.d. 2008 ...............................................................................................................39 Tabel 15. Harga Komoditas Nikel dan Emas Antam selama 2004 s.d. 2008 ...............................................................................................................39 Tabel 16. Data Historis Penjualan Nikel dan Harga Nikel........................40 Tabel 17. Data Historis Penjualan Emas dan Harga Emas......................40 Tabel 18. Data Historis Harga Minyak, Nilai Tukar, Harga Nikel, Harga Emas, Laba Bersih Antam.................................................................................42 Tabel 19. Utang Jangka Panjang Antam berdasarkan Jenis selama 2004 s.d. 2008.................................................................................................44 Tabel 20. Data Historis Nilai Tukar dan Utang 2004 s.d. 2008...............44

6

DAFTAR GRAFIK
Grafik Grafik Grafik Grafik Grafik Grafik Grafik Grafik Grafik Grafik 1. Kontribusi BUMN terhadap APBN 2004 s.d. 2009.....................19 2. Penyertaan Modal Pemerintah pada BUMN..............................20 3. Penerimaan Pajak dari BUMN...................................................20 4. Setoran Dividen (bagian laba) BUMN.......................................21 5. Alokasi Subsidi bagi BUMN (dengan status PSO).....................21 6. Fluktuasi Harga Minyak Dunia..................................................35 7. Data Historis Nilai Tukar...........................................................38 8. Fluktuasi Harga Nikel...............................................................41 9. Fluktuasi Harga Emas..............................................................41 10. Pemetaaan Risiko Antam.......................................................48

7

8

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Polackova mengemukakan bahwa pemerintah di berbagai negara sekarang ini menghadapi peningkatan risiko fiskal dan ketidakpastian yang lebih tinggi dibandingkan dengan periode-periode sebelumnya. Ada beberapa alasan utama mengapa fenomena ini terjadi, diantaranya adalah perubahan peran negara/pemerintah dari sebelumnya sebagai penyedia pembiayaan (financier) menjadi hanya sebagai penjamin (guarantor) dalam penyediaan Menurut jasa-jasa dan atau proyek-proyek pembangunan, baik secara implisit maupun eksplisit. International Monetary Fund (IMF) Report, Risiko Fiskal adalah the possible deviation of fiscal outcomes from budget estimates or other projections. Pencantuman risiko fiskal sejak Nota Keuangan 2008, ditujukan untuk memberikan informasi kepada para stakeholders soal berbagai kemungkinan tekanan APBN. Dengan demikian, sejak dini semua pihak dapat bersama-sama mengantisipasinya, sehingga tidak terulang pengalaman krisis 1998 dimasa lalu. Antisipasi ini diupayakan pemerintah dengan secara terus menerus memperlebar ruang gerak fiskal demi mencapai kesinambungan fiskal. Kesinambungan fiskal ini akan terjaga sepanjang pemerintah mampu menggali sumber-sumber penerimaan dan pembiayaan serta efisiensi pengeluaran dalam waktu tak terbatas. Keterbatasan ruang gerak pemerintah dalam mengatasi risiko fiskal perlu disikapi dengan upaya pengelolaan risiko yang tepat. Pengelolaan risiko fiskal ini diawali dengan pengukuran seberapa besar batas maksimum nilai risiko fiskal yang dapat dijamin pemerintah tiap tahunnya, sehingga kesinambungan fiskal tidak terganggu. Kapasitas ini dapat dijadikan sebagai kerangka acuan kebijakan pengelolaan risiko yang ditanggung pemerintah. Terdapat beberapa hal yang berpotensi menimbulkan risiko fiskal, salah satunya adalah Badan Usaha Milik Negara. Perubahan harga minyak, nilai tukar, dan suku bunga akan menimbulkan dampak pada kinerja keuangan BUMN yang pada akhirnya dapat mempengaruhi 1

kontribusi BUMN terhadap APBN. Penurunan kontribusi ini merupakan bagian dari risiko fiskal yang bersumber dari BUMN. Untuk mengetahui sampai seberapa jauh perubahan tersebut Pemerintah telah melakukan pengujian sensitivitas atau macro stress test dengan menggunakan beberapa indikator risiko fiskal yang meliputi kontribusi bersih BUMN terhadap APBN, utang bersih BUMN dan kebutuhan pembiayaan bruto BUMN. Simulasi ini dilakukan sebagai upaya untuk dapat mengidentifikasi secara dini risiko fiskal yang bersumber dari BUMN, sehingga kesinambungan APBN dapat lebih terjaga. Simulasi macro stress test dilakukan secara parsial dan baseline berdasarkan kinerja keuangan. Hasil macro stress test menunjukkan bahwa kenaikan nilai tukar, harga minyak dan tingkat bunga mengakibatkan kontribusi bersih BUMN terhadap APBN tahun 2009 semakin negatif. Makalah ini akan membahas dan menjabarkan seberapa besar kontribusi Antam yang berpengaruh terhadap risiko-risiko fiskal pemerintah serta mitigasi yang telah dan direncanakan untuk tujuan mengelola risiko tersebut. Selain membahas risiko-risiko fiskal yang terkait, makalah ini juga menjabarkan faktor-faktor yang menyebabkan dan mendukung pengaruh probabilitas keterjadian dan besarnya dampak secara lebih komprehensif. Dengan pembahasan yang lebih komprehensif tersebut, diharapkan pengelolaan risiko fiskal atas BUMN khususnya Antam dapat lebih ditingkatkan. B. Tujuan Penulisan Makalah ini disusun untuk mengetahui risiko-risiko fiskal yang terdapat pada BUMN, khususnya Antam, serta melakukan analisis dalam mitigasi risiko yang telah dan akan diterapkannya. Analisis ini dilakukan untuk memberikan sumbangan akademis untuk dapat dijadikan pertimbangan perbaikan manajemen risiko pada Antam dan pengelolaan risiko fiskal pada umumnya. C. Metode Penulisan Makalah ini disusun dengan menggunakan metode studi pustaka dari sumber literatur dan internet. D. Batasan Masalah 2

Ruang lingkup utama makalah ini berkisar pada pembahasan dan penjabaran risiko-risiko fiskal pada Antam dengan menganalisis data-data historis sejak tahun 2004 s.d. 2008. Analisis risiko fiskal Antam dilakukan dengan menganalisis profil umum dan bisnis; analisis kontribusi Antam terhadap APBN secara keseluruhan; identifikasi, pengukuran dan pemetaan risiko fiskal hingga pengelolaan yang telah dan akan dilakukan baik oleh Antam maupun pemerintah yang terpengaruh baik secara implisit maupun eksplisit.

2

LANDASAN TEORI
Sebelum memasuki wilayah pembahasan dengan pendekatan manajemen risiko khususnya risiko fiskal terkait Badan Usaha Milik Negara. Bagian ini akan membahas teori-teori dasar seputar Badan Usaha Milik Negara (makalah ini mengangkat studi kasus PT Aneka Tambang, Tbk) untuk membuka konsep umum pembaca serta kontribusi positifnya terutama pada pendapatan negara, yang membuka celah pada risiko fiskal. A. Badan Usaha Milik Negara Badan Usaha Milik Negara (BUMN), kerapkali dikenal dengan istilah State-owned Enterprise, Government-owned Corporation, Government Business Enterprise atau Public Enterprise. Menurut Perserikatan Bangsa Bangsa (The United Nations Organization) Public Enterprise adalah “an incorporated or large unincorporated enterprise in which public authorities hold a majority of the shares and/or can exercise control over management decisions”. Menurut William J. Baumol, Government-owned Corporation adalah “legal entity created by a government to undertake commercial activities on behalf of an owner government, and are usually considered to be an element or part of the state”. Menurut Wikipedia Indonesia, BUMN adalah “badan usaha yang sebagian atau seluruh kepemilikannya dimiliki oleh Negara Republik Indonesia”. Berdasarkan definisi di atas, BUMN dimiliki dan juga dikuasai secara tidak langsung oleh pemerintah yang berkuasa, baik secara keseluruhan maupun sebagian besar, berdasarkan persentase kepemilikan. BUMN pada umumnya bersifat komersial, sama halnya dengan bentuk perusahaan lainnya. Namun tidak menutup kemungkinan BUMN mendapatkan amanah khusus dari pemerintah untuk menggunakan konsep nirlaba yang bertujuan untuk menyediakan barang atau jasa bagi masyarakat, yang disebut dengan Public Service Obligation. Sejak tahun 2001 seluruh BUMN dikoordinasikan pengelolaannya oleh Kementerian BUMN, yang dipimpin oleh seorang Menteri Negara BUMN. Pada beberapa BUMN di 1

Indonesia, pemerintah telah melakukan perubahan mendasar pada kepemilikannya dengan membuat BUMN tersebut menjadi perusahaan terbuka yang sahamnya bisa dimiliki oleh publik, salah satu contohnya adalah PT. Aneka Tambang, Tbk yang memiliki status badan hukum serta diberi negara. B. Pendapatan Negara Belanja Negara dibiayai dari pendapatan negara, hibah dan pembiayaan dalam negeri maupun luar negeri. Ketiga komponen tersebut memiliki prioritas kebijakan masing-masing, dimana pendapatan negara dan pembiayaan dalam negeri senantiasa luar diarahkan sebisa menuju mungkin pertumbuhan positif sehingga terwujudnya prinsip kemandirian dan kesinambungan sedang pembiayaan negeri dilakukan minimalisasi (hibah dalam hal ini, tergantung situasi dan kondisi). Pendapatan negara, di Indonesia, dikategorikan dalam beberapa klasifikasi besar yang terdiri atas Penerimaan Perpajakan dan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP). Kedua klasifikasi pendapatan negara menunjukkan laju positif dari tahun ke tahun dalam memberi dukungan dana bagi Belanja Negara. Walaupun pada prakteknya, peningkatan realisasi kebijakan pendapatan Pemerintah, negara sebisa tersebut mungkin sangat dipengaruhi oleh perkembangan kondisi makroekonomi, faktor eksternal, dan pelaksanaan pemerintah mengupayakan kebijakan defisit anggaran tidak menjadi blunder di kemudian hari. 1. Pendapatan dari Perpajakan Dalam Nota Keuangan Tahun Anggaran 2010, penjabaran Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), yang disahkan melalui Undang-Undang Nomor 47 Tahun 2009 menyatakan bahwa Pendapatan Perpajakan terdiri atas Pajak Dalam Negeri dan Pajak Internasional. Pajak Dalam Negeri terdiri dari enam klasifikasi besar yaitu Pajak Penghasilan (Migas dan Nonmigas), Pajak Pertambahan Nilai, Pajak Bumi dan Bangunan, BPHTB, Cukai dan Pajak Lainnya. Bea Masuk dan Bea Keluar adalah kategori yang dimasukkan dalam Pajak 2 wewenang khusus untuk melaksanakan kegiatan transaksi komersial yang menguntungkan pemerintah dalam bentuk pendapatan

Perdagangan Internasional. Penetapan target dan pelaporan realisasi masing-masing kategori klasifikasi dibuat berdasarkan tarif maupun sektor. Duabelas sektor kategori klasifikasi, terdiri dari : a) Pertanian, Peternakan, Kehutanan dan Perikanan b) Pertambangan Migas c) Pertambangan Bukan Migas d) Penggalian e) Industri Pengolahan f) Listrik, Gas dan Air Bersih g) Konstruksi h) Perdagangan, Hotel dan Restoran i) Pengangkutan dan Komunikasi j) Keuangan, Real Estate dan Jasa Perusahaan k) Jasa Lainnya l) Kegiatan yang belum jelas batasannya 1. Pendapatan Negara Bukan Pajak Dalam Undang-undang Nomor 20 tahun 1997 tentang Penerimaan Negara Bukan Pajak, PNBP didefinisikan sebagai penerimaan pemerintah pusat yang tidak berasal dari penerimaan perpajakan. Kategori klasifikasi jenis ini, meliputi : a) Penerimaan negara yang bersumber dari pengelolaan dana pemerintah b) Penerimaan pemanfaatan sumber daya alam c) Penerimaan dari hasil-hasil pengelolaan kekayaan negara yang dipisahkan d) Penerimaan pemerintah e) Penerimaan berdasarkan putusan pengadilan dan yang berasal dari pengenaan denda administrasi f) Penerimaan berupa hibah yang merupakan hak Pemerintah g) Penerimaan lainnya yang diatur dalam Undang-undang tersendiri. Dalam struktur APBN, PNBP dapat dikelompokkan menjadi : a) Penerimaan Sumber Daya Alam 2 dari kegiatan pelayanan yang dilaksanakan

b) Penerimaan bagian Pemerintah atas laba Badan Usaha Milik Negara (BUMN) c) PNBP Lainnya d) Pendapatan Badan Layanan Umum A. Kontribusi BUMN BUMN dapat memberikan kontribusi positif maupun negatif terhadap anggaran dan belanja suatu negara. Umumnya kontribusi positif BUMN dapat berupa pembayaran pajak dan pembagian laba melalui dividen tunai. 1. Pendapatan Perpajakan Seperti layaknya perusahaan atau badan usaha lainnya yang melakukan transaksi berdasar jenis usaha yang dilakukannya, BUMN pun demikian. BUMN yang bergerak di sektor Perkebunan, Pertambangan, Listrik, Konstruksi, Komunikasi, Keuangan dan lainnya adalah subjek pajak baik sebagai badan usaha, individu maupun atas dasar objeknya. Pengenaan tarif, pembayaran dan pelaporan yang dikenakan atas BUMN juga sama halnya dengan yang dikenakan dengan badan usaha lainnya yang sejenis. 2. PNBP Salah satu sumber penerimaan negara yang bisa diandalkan adalah pembagian keuntungan perusahaan BUMN yang disebut dengan dividen. Dividen BUMN yang makin besar bisa mengurangi ketergantungan pembiayaan APBN yang berasal dari pembiayaan utang. Tentu saja hal ini sangat tergantung pada kinerja BUMN. Pengelolaan berganda. yang Pertama, makin profesional BUMN memberikan bisa keuntungan sehingga dividen diperbesar

memberikan kontribusi bagi APBN. Kedua, laba BUMN yang makin besar dapat diinvestasikan untuk pengembangan BUMN itu sendiri. Dengan demikian, laba BUMN bisa untuk memaksimalkan pengembangan usaha BUMN itu sendiri. Hingga saat ini pemerintah masih belum memformulasikan model kebijakan dividen BUMN yang optimal terhadap penerimaan APBN serta dilain pihak memberikan iklim kondusif pengembangan usaha yang baik bagi BUMN. 1

3

PROFIL ANTAM
PT. Aneka Tambang Tbk merupakan salah satu dari deret BUMN termuka di Indonesia yang mampu memberikan kontribusi positifnya. Berikut akan dipaparkan mengenai sekilas intern perusahaan secara umum untuk dapat memberikan gambaran, mengapa hal itu mungkin.
A. Gambaran Umum

PT.

Aneka

Tambang

Tbk

(Antam)

merupakan

perusahaan

pertambangan dan pengolahan mineral terdiversifikasi terkemuka di Indonesia, yang didirikan pada 5 Juli 1968 melalui penggabungan beberapa perusahaan pertambangan. Dengan kegiatan yang terintegrasi secara vertikal, Antam bergerak dalam bidang usaha pertambangan berbagai jenis bahan galian serta menjalankan usaha bidang industri, perdagangan, pengangkutan dan jasa yang berkaitan dengan pertambangan berbagai jenis bahan galian tersebut. Pada tahun 1997, Antam mencatatkan 35% sahamnya di BEJ dan BES. Pada tahun 1999, Antam mencatatkan sahamnya dengan status Foreign Exempt Listing dalam bentuk Chess Depository Interest di Bursa Efek Australia. Sejak saat itu, kepemilikan pemerintah akan Antam menjadi 65 persen dan sisanya dimiliki oleh publik dengan total modal dasar sebesar Rp3,800 triliun dan modal ditempatkan maupun disetor sebesar Rp953,8 miliar. Untuk tahun 2008, Antam mencatat membukukan penjualan bersih sebesar Rp9.591,98 miliar, dengan laba bersih Rp1.368,14 miliar. Berikut akan dijelaskan mengenai gambaran umum Antam mengenai visi misi, struktur organisasi dan profil dewan komisaris, anak perusahaan dan afiliasi sampai dengan wilayah operasi dan proyek pengembangan. 1. Visi Misi a. Visi Antam Menjadi perusahaan pertambangan berstandar internasional yang memiliki keunggulan kompetitif di pasar global. 1

b. Misi Antam – Menghasilkan produk-produk berkualitas tinggi, yaitu nikel, emas dan mineral lain, dengan mengutamakan keselamatan dan – – – – kesehatan kerja serta memperhatikan kelestarian lingkungan. Beroperasi secara efisien (berbiaya rendah). Memaksimalkan shareholders dan stakeholders value. Meningkatkan kesejahteraan karyawan. Berpartisipasi di dalam upaya menyejahterakan masyarakat di sekitar daerah operasi pertambangan.
1. Struktur Organisasi dan Profil Dewan Komisaris

Berikut adalah struktur organisasi Antam :

Gambar 1. Struktur Organisasi Antam

1

Dari bagan susunan organisasi diatas, Antam mengikuti bentuk organisasi matriks, dimana tanggung jawab arus lintas fungsional kepada manajer tertentu. Antam tetap mempertahankan hierarki dalam organisasi, namun menambahkan struktur horisontal untuk meningkatkan koordinasi dan integrasi. Dalam hal ini, struktur horizontal Antam dibentuk sesuai produk. Hal ini cocok bagi operasi Antam, mengingat setiap hasil produksi Antam bervariasi dalam volume kegiatannya, sehingga setiap manajer unit bisnis bertanggung jawab atas produksi unit bisnisnya masing-masing. 2. Profil Direksi dan Dewan Komisaris Susunan dewan komisaris antam terdiri dari satu komisaris utama dan empat anggota komite dewan komisaris. Berikut profil sederhana komisaris :

Komisaris Utama

Ir. Wisnu Askari Marantika Komisaris Komisaris

Dr. Ir. Irwan Bahar Komisaris Independen

Mahendra SIregar, SE, M.Ec. Komisaris Independen 1

Dr. Ir. Irwandy Arif, M.Sc. Ir. H. Mahmud Hamundu, M.Sc
Gambar 2. Komisaris Antam

Susunan Dewan Direksi Antam, sesuai arus lintas fungsional terdiri dari satu direktur utama dan lima orang direktur yang membidangi teknis fungsional, yaitu : Direktur Utama Direktur Keuangan Direktur Operasi Direktur Pengembangan Direktur SDM Direktur Umum dan CSR : Ir. Alwin Syah Loebis, MM : Djaja M. Tambunan : Ir. Winardi, MM : Ir. Tato Miraza, SE, MM : Ir. Achmad Ardianto, MBA : Ir. Denny Maulasa, MM

3. Anak Perusahaan dan Afiliasi Antam dimiliki oleh Pemerintah Republik Indonesia dan publik dengan proporsi kepemilikan masing-masing 65% dan 35%. Dalam menjalankan a. Asia usahanya Nickel dibidang pertambangan dan Pty. Ltd (APN) (Aus) yang pengolahan merupakan mineral, Antam memiliki beberapa anak perusahaan, diantaranya: Pacific perusahaan investasi dengan kepemilikan 100%; b. PT. Gag Nikel (Ind), perusahaan eksplorasi dan operator tambang. Dimiliki melalui APN sebesar 75% dan secara langsung 25%; c. PT. Antam Resourcindo (Ind), perusahaan eksplorasi dan operator tambang dengan kepemilikan 99,98%;

1

d. PT. Borneo Edo Intl. (Ind), perusahaan yang bergerak dibidang pembangunan, perdagangan, perindustrian, pertanian dan pertamabangan dengan kepemilikan 60%; e. PT.Mega Citra Utama (Ind), perusahaan yang bergerak dibidang pembangunan, perdagangan, perindustrian, pertanian dan pertamabangan dengan kepemilikan 80%; f. PT. Indonesia Chemical Alumina (Ind), perusahaan yang bergerak dalam industri alumina dan jasa kontraktor pertambangan umum dengan kepemilikan 65%;
g. PT. Antam Jindal Stainless Indonesia (Ind), yang bergerak di bidang

pengolahan stainless steel dengan kepemilikan 55%. 1. Wilayah Operasi dan Proyek Pengembangan Antam berkantor pusat di Jakarta dengan wilayah operasi meliputi seluruh Indonesia, antara lain:
a. Emas dan Pemurniannya (Gold and refinery), dengan wilayah

operasi meliputi Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Maluku dengan Aset Rp871 miliar dengan omzet penjualan mencapai Rp2.925 triliun. b. Bauksit dan Unit Geomin, dengan wilayah operasi meliputi Jawa dan Sumatera dengan Aset Rp336 miliar dengan omzet penjualan mencapai Rp193 miliar. c. Nikel, dengan wilayah operasi meliputi Sumatera, Kalimantan, Sulawesi dan Maluku dengan Aset Rp4.124 triliun dengan omzet penjualan mencapai Rp6.473 triliun. Untuk proyek pengembangan yang dilakukan Antam, dapat dilihat dalam tabel berikut ini:

Gambar 3. Proyek Pengembangan Antam

1

A. Gambaran bisnis Sebelumnya telah dinyatakan bahwa Antam adalah perusahaan pertambangan dan pengolahan mineral terdiversifikasi terkemuka di Indonesia. Kegiatan Antam terintegrasi secara vertikal, dari cakupan bidang usaha pertambangan berbagai jenis bahan galian sampai menjalankan usaha bidang industri, perdagangan, pengangkutan dan jasa yang berkaitan dengan pertambangan berbagai jenis bahan galian tersebut. Berikut akan dijabarkan gambaran bisnis Antam yang terdiri dari lingkup bisnis, pelanggan dan pasar, industri dan komoditas, sampai kompetisi yang tengah dilakukannya. 1. Lingkup Bisnis Pada tahun 2008, setelah dihantam oleh memburuknya keuangan global, Antam memutuskan untuk lebih berfokus pada komoditas intinya, yaitu Nikel, Emas dan Bauksit. Dari sisi kinerja operasi, Antam memproduksi 17.566 ton nikel dalam feronikel (TNi), 6,6 juta wmt bijih nikel, 2,8 ton emas, 25,3 ton perak, serta 1,1 juta wmt bauksit. Komoditas nikel, yang menyumbang 67% dari pendapatan Antam di tahun 2008, mengalami penurunan produksi di kuartal keempat tahun 2008, disebabkan oleh penurunan permintaan seiring dengan kondisi perekonomian global yang memburuk. Produksi komoditas emas relatif stabil dibandingkan tahun 2007. Sementara produksi Bauksit menurun 8% dibandingkan tahun 2007 seiring dengan menipisnya jumlah cadangan tambang Bauksit Kijang, Kepri. Sebagai penggantinya, Antam tengah mempersiapkan penambangan bijih bauksit di Tayan, Kalbar. Dari segi keuangan, turunnya harga komoditas di tahun 2008 berdampak negatif berupa turunnya nilai penjualan sebesar 20% menjadi Rp9,592 triliun sementara laba bersih turun 73% menjadi Rp1,368 triliun. Penurunan ini terutama disebabkan turunnya harga dan volume penjualan komoditas nikel. Harga jual feronikel turun 37% menjadi US$9,91 per lb. sementara harga jual bijih nikel turun 25% menjadi US$58,78 per wmt. Volume penjualan feronikel turun 3% menjadi 17.026 TNi sementara volume penjualan bijih nikel turun 23% 1

menjadi 5,3 juta wmt. Penurunan pendapatan dari komoditas nikel sebesar 39% ini tidak dapat diimbangi kenaikan dari pendapatan segmen emas sebesar 151% menyusul peningkatan volume penjualan emas sebesar 96% menjadi 9.820 kg dan peningkatan harga emas sebesar 24% menjadi US$873 per t.oz. Hal ini disebabkan 71% penjualan emas berasal dari kegiatan trading yang memiliki marjin lebih kecil. Penurunan laba bersih juga disebabkan kenaikan biaya yang terkait dengan pada peningkatan kenaikan harga biaya bahan bahan bakar dan yang jasa berpengaruh

penambangan/pengangkutan. 2. Pelanggan dan Pasar Sebagian besar komoditas Antam diekspor ke luar negeri dengan komoditas yang dijual di dalam negeri adalah emas dan perak, dengan tetap mempergunakan harga acuan spot internasional. Komoditas feronikel Antam dijual ke produsen baja nirkarat terkemuka di Asia dan Eropa, dengan patokan harga jual yang tercantum pada London Metal Exchange (LME). Harga jual emas dan perak mengacu pada harga spot LBMA, sementara harga jual Bauksit ditentukan melalui negosiasi dengan pihak pembeli. 3. Kompetisi Pasar komoditas Antam sangat kompetitif. Pada komoditas emas, perak, dan feronikel, pesaing Antam termasuk perusahaan pertambangan besar dunia. Seiring dengan penerapan otonomi daerah di Indonesia, level kompetisi komoditas bijih nikel dan bauksit juga meningkat. Meski demikian, Antam percaya bahwa kualitas produk yang tepat dihasilkan serta kemampuan untuk mengirimkan komoditas waktu ditambah pengalaman dan reputasi perusahaan

merupakan keunggulan kompetitif dan daya saing Antam. 4. Financial Highlight Nilai penjualan Antam pada tahun 2008 turun sebesar 20% dari tahun 2007 menjadi Rp9,592 triliun dibandingkan Rp12,008 triliun. Penurunan ini disebabkan penurunan volume penjualan komoditas feronikel dan bijih nikel serta adanya penurunan harga kedua 2

komoditas tersebut. Komoditas feronikel dan bijih nikel masing-masing menyumbang 37% dan 31% dari penjualan Antam, sementara kontribusi emas tercatat 29%. Harga Pokok Penjualan Antam naik 48% menjadi Rp6,941 triliun sejalan dengan kenaikan harga bahan bakar minyak yang berdampak pada peningkatan biaya bahan serta jasa penambangan. Disamping itu, meningkatnya trading logam mulia dan adanya penurunan nilai persediaan feronikel yang dinilai berdasarkan harga pasar mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap kenaikan Harga Pokok Penjualan. Dengan penurunan penjualan dan peningkatan harga pokok penjualan, laba kotor Antam mengalami penurunan sebesar 64% menjadi Rp2,651 triliun. Dengan demikian, marjin laba kotor Antam turun sebesar 55% menjadi 28% di tahun 2008 dari 61% di tahun 2007.

Gambar 4. Financial Highlight Antam

Pada tahun 2008, total aktiva konsolidasi Antam tercatat turun sebesar 15% menjadi Rp10,245 triliun yang sebagian besar 2

disebabkan oleh penurunan aktiva lancar. Aktiva lancar Antam turun 28% atau sebesar Rp2,228 triliun menjadi Rp5,820 triliun atau sekitar 57% dari total aktiva seiring dengan penurunan kas dan setara kas sebesar 31% menjadi Rp3,284 triliun serta penurunan piutang usaha sebesar 65% menjadi Rp595 miliar. Penurunan piutang usaha tersebut termasuk adanya kenaikan penyisihan kerugian piutang menjadi Rp20 miliar. Antam membukukan penurunan total kewajiban konsolidasi sebesar 35% menjadi Rp2,131 triliun seiring dengan penurunan kewajiban lancar yang mencapai 60% menjadi Rp725 miliar atau berkontribusi 34% dari total kewajiban konsolidasi. Kewajiban tidak lancar mengalami penurunan sebesar 5% menjadi Rp1,405 triliun. Antam mencatat penurunan pada ekuitas konsolidasi sebesar 8% menjadi Rp8,063 triliun, hal ini terutama disebabkan adanya pembayaran dividen sebesar Rp2,053 triliun yang berdasarkan kinerja perusahaan tahun 2007 dan lebih besar dari laba tahun 2008 sebesar Rp 1,368 triliun. Antam juga membukukan saham diperoleh kembali sebesar Rp13,4 miliar seiring dengan aktivitas buyback (pembelian kembali) saham perusahaan di bursa sebesar 15.426.000 lembar saham.

2

KONTRIBUSI ANTAM TERHADAP APBN
Republik Indonesia memiliki 65% saham Antam yang merupakan perusahaan bidang pertambangan dan pengolahan berbagai mineral terdiversifikasi. bahan galian serta Dengan kegiatan yang terintegrasi secara vertikal, Antam bergerak dalam usaha pertambangan jenis menjalankan usaha bidang industri, perdagangan, pengangkutan dan jasa yang berkaitan dengan pertambangan berbagai jenis bahan galian tersebut. Dalam bab berikut, penulis akan mengetengahkan data dan fakta lainnya terkait Antam dan kontribusinya terhadap komposisi APBN yaitu pendapatan dan belanja. A. Transaksi Umum Antam Transaksi dengan volume paling tinggi yang dilakukan Antam dari sisi pendapatan adalah penjualan emas, nikel, bauksit, logam mulia. Penjualan yang dilakukan pada tahun 2008 sebesar Rp9,591,981,138 miliar turun dari tahun sebelumnya yang mencapai Rp12,008,202,498 miliar.
Produk Feronikel Bijih nikel Emas Bijih bauksit Perak Pasir besi Logam mulia lainnya Pemurnian logam mulia dan jasa lainnya Total penjualan Tahun 2008 3.517.701.6 31 2.955.753.7 29 2.740.298.5 30 159.367.427 156.824,223 9.075.079 7.757.434 45.203.085 9.591.981. 138 Tahun 2007 5.793.314.45 7 4.894.101.09 8 1.034.230.93 3 129.931.694 107.708.897 17.049.633 3.224.066 28.641.720 12.008.202. 498

1

Tabel 1. Penjualan Komoditas Antam Tahun 2007 - 2008

Dari tabel di atas dapat kita lihat bahwa transaksi penjualan feronikel memberikan kontribusi paling besar dari pendapatan penjualan Antam. Selanjutnya adalah penjualan bijih nikel serta emas yang nilainya juga besar. Penurunan volume nilai dan penjualan harga pada tahun 2008 dikarenakan emas yang penurunan komoditas, terkecuali

mengalami peningkatan volume dan harga di pasar dunia. Sedangkan, transaksi dengan volume paling tinggi yang dilakukan ANTAM dari sisi belanja, meliputi :

Gambar 5. Laba Usaha Antam

Beban

pokok

penjualan

sebesar

6,9

Milyar

dengan

komponen

terbesarnya ialah Biaya pemakaian bahan sebesar Rp2,7 Milyar dan Biaya Jasa Penambangan bijih sebesar Rp1,3 Milyar. Sedangkan dari total beban usaha sebesar Rp1,2 Milyar, komponen terbesarnya ialah Biaya Umum dan administrasi sebesar Rp692 juta. Selain itu, transaksi yang melibatkan capital expenditure Antam tahun 2008, sebesar Rp515,7 miliar, dengan komposisi :
a. Perolehan asset tetap mencapai Rp 302,4 miliar

b. Pengeluaran biaya eksplorasi dan pengembangan sebesar Rp 187 milyar c. Perolehan investasi dalam sebesar Rp26,3 milyar Pada tahun 2009, Antam menganggarkan Rp 58 miliar untuk investasi rutin dan Rp2,5 triliun untuk investasi pengembangan termasuk untuk 3

rencana proyek Chemical Grade Alumina Tayan sebesar Rp67,9 miliar serta PLTU sebesar Rp 7,6 miliar. Antam juga menganggarkan Rp 5 miliar untuk biaya ditangguhkan. Realisasi anggaran tersebut sangat serta tergantung pada perkembangan proyek-proyek pertumbuhan

kebutuhan dana yang diperlukan. Selain transaksi pendapatan dan belanja, Antam biasa melakukan transaksi pembiayaan yang ditujukan untuk :

Gambar 6. Pembayaran Dividen Antam

A. Porsi Modal Pemerintah pada ANTAM Pada awalnya, semua BUM dimiliki oleh pemerintah Indonesia seutuhnya sejumlah seratus persen kepemilikan saham. Dalam perkembangannya karena satu dan lain hal, misalnya alasan menutup defisit APBN atau meningkatkan kinerja operasional BUMN tersebut, dilakukanlah privatisasi. Privatisasi yang dilakukan menyebabkan menurunnya porsi kepemilikan pemerintah. Namun untuk menjaga prinsip State-owned Enterprise, porsi kepemilikan pemerintah diupayakan tetap dalam koridor mayoritas. Porsi kepemilikan ini dapat kembali meningkat ketika adanya konversi utang BUMN terhadap pemerintah menjadi kepemilikan saham. Berikut data historis perkembangan porsi kepemilikan pemerintah Indonesia pada Antam : 1. Privatisasi Privatisasi sebesar 35% kepemilikan saham Antam dilakukan pada tahun 1997 melalui Initial Public Offering (IPO). Sejak saat itu, saham Antam diperdagangkan pada Bursa Efek Indonesia (BEI). Selain menjadi anggota papan utama, saham Antam juga anggota dari Jakarta Mining Index, LQ5 (lima saham terlikuid di bursa), Jakarta Islamic Index, Indeks bisnis-27, Indeks Kompas 00 dan S&P Emerging 2

BMI Index. Saham Antam juga tercatat di Australia Securities Exchange (ASX) dengan status exempt pada tahun 1999 dan tercatat penuh (full listing) pada tahun 2002. Saham Antam di ASX diperdagangkan dalam bentuk Chess Depository Interests (CDI) dengan rasio satu CDI yang setara dengan lima saham biasa dan dapat dikonversikan satu dengan yang lain. Tujuan dari pencatatan saham Antam di Australia adalah untuk mengikuti standar transparansi dan pengungkapan yang lebih ketat, terutama kepatuhan terhadap pelaporan estimasi sumber daya dan cadangan yang harus sesuai dengan JORC Code yang dikeluarkan oleh Australasian Institute of Mining and Metallurgy. 2. Jumlah saham dan komposisi pemegang saham Pada akhir tahun 2008 kelompok pemegang saham publik terbesar (setelah kepemilikan pemerintah Republik Indonesia) adalah investor ritel domestik dengan kepemilikan sebesar 13%, investor institusi asing sebesar 12,8% serta perseroan terbatas domestik sebesar 4,4 %. Untuk pemegang saham terbesar setelah pemerintah adalah State Street Bank and Trust sebesar 2,03%. Pada tanggal 13 Oktober 2008, Antam memulai program pembelian kembali saham melalui bursa (on-market share buyback) yang berakhir tanggal 12 Januari 2009. Hal tersebut dilakukan seiring dengan anjloknya harga saham perseroan menjelang kuartal IV tahun 2008 menyusul krisis perekonomian global. Pada periode tersebut, kondisi pasar keuangan global telah memicu kondisi perekonomian yang tidak mendukung pergerakan harga pasar efek yang wajar. Hal tersebut telah mengakibatkan pasar berfluktuasi secara signifkan yang terlihat dari pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di BEI yang mengalami penurunan secara signifkan 28,77% sejak bulan Mei 2008 sampai dengan minggu pertama bulan oktober 2008 menjadi 1.451,66 yang sebelumnya pada bulan September 2008 senilai 2.037,99. Penurunan IHSG yang cukup signifkan ini juga berdampak pada menurunnya harga saham Antam, meskipun fundamental keuangan 2

kami dalam kondisi sangat baik dengan arus kas yang melebihi dari jumlah yang diperlukan dalam mempertahankan peningkatan dan pertumbuhan. Selama program buyback, yang dimulai tanggal 13 oktober 2008 dan berakhir tanggal 12 Januari 2009, antam telah membeli kembali 15.426.000 lembar saham dengan nilai pembelian keseluruhan Rp13,4 miliar. Harga rata-rata saham buyback Rp869,64 per saham. Harga terendah saham buyback adalah Rp770 per saham dengan harga tertinggi Rp1.060 per saham. Untuk saham yang telah dibeli, perusahaan program dapat menjual kembali saham melalui bursa atau atau melakukan kepemilikan bagi manajemen

karyawan sesuai dengan regulasi bursa di Indonesia dan Australia
3. Konversi kewajiban dalam bentuk kepemilikan modal

Antam belum pernah melakukan transaksi konversi kewajiban dalam bentuk kepemilikan modal. Antam hanya pernah terlibat transaksi sejenis dengan PT.Cibaliung Sumberdaya, bersama dengan ARC Exploration Limited Australia (ARC), Australia and New Zealand Banking Group Limited (ANZ) dalam sebuah Heads of Agreement. A. Laporan Realisasi Bagian Penerimaan APBN BUMN memiliki peranan yang cukup signifikan dalam APBN, sebagaimana ditunjukkan dengan terus meningkatnya kontribusi BUMN terhadap APBN. Kontribusi tersebut antara lain terdiri dari pembayaran pajak, penerimaan privatisasi, dan dividen. Selama periode 2005-2008, kontribusi BUMN tumbuh rata-rata sebesar 35,0 persen, dan memiiliki rata-rata kontribusi sebesar Rp92,9 triliun per tahun. Dari jumlah tersebut, porsi sebesar 75,3 persen berasal dari pajak BUMN, 1,5 persen berasal dari penerimaan privatisasi, dan 23,3 persen berasal dari dividen. Terus meningkatnya jumlah perolehan laba BUMN dari tahun ke tahun menyebabkan kontribusi pajak BUMN menjadi sangat besar. Pajak BUMN selama kurun waktu 2005-2008 mengalami pertumbuhan rata-rata sebesar Rp20,2 triliun (35,5 persen) per tahun. Pajak yang dibayar oleh BUMN terdiri dari pajak penghasilan (PPh) BUMN dan pajak lainnya. Dalam periode tersebut, rata-rata pertumbuhan PPh BUMN mencapai 35,0 persen dan pertumbuhan pajak lainnya sebesar 35,9 persen. 2

Meskipun pada tahun 2005 dan 2008 tidak terdapat BUMN yang diprivatisasi, penerimaan dari privatisasi BUMN masih memberikan kontribusi rata- rata sebesar Rp1,4 triliun per tahun. Dalam tahun 2009, total kontribusi BUMN terhadap APBN diperkirakan sebesar Rp139,8 triliun, lebih tinggi Rp9,2 triliun atau 7,0 persen bila dibandingkan dengan tahun lalu. Hal tersebut terutama disebabkan perkiraan setoran pajak BUMN yang mengalami peningkatan sekitar Rp8,5 triliun (8,4 persen) dari tahun sebelumnya. Perkembangan kontribusi BUMN terhadap APBN secara lebih rinci dapat dilihat pada grafik di bawah ini.
2009 2004 p aj ak di vi d en PS O Sumber: Kementerian Negara BUMN, diolah 2005GRA IK 2006 F PriN KOvati sasiSIB M TERH D APBN PN TRIB 2008 N U U A A A P PB 2007

250 200 150 100 50 0

Grafik 1. Kontribusi BUMN terhadap APBN 2004 s.d. 2009

2

Sebelum menyajikan data kontribusi BUMN secara umum dalam komposisi APBN, berikut akan disajikan data perkembangan penyertaan modal pemerintah pada BUMN sejak tahun 2003 s.d. 2008, yaitu :
Grafik 2. Penyertaan Modal Pemerintah pada BUMN

Penyertaan modal pemerintah dari tahun 2003 sampai dengan tahun 2008 terus cenderung mengalami kenaikan kecuali dari tahun 2006 menuju tahun 2007 yang turun dari Rp 1,87 trilyun menjadi Rp 1,45 trilyun. Tetapi, penurunan pada tahun 2007 ini ditutupi dengan kenaikan pada tahun 2008 sebesar Rp2,5 trilyun. Berikut adalah kontribusi BUMN secara umum dalam komposisi APBN sejak tahun 2003 s.d. 2008, yang terdiri dari total penerimaan pajak dari BUMN, setoran dividen (bagian laba) BUMN, dan alokasi subsidi bagi BUMN (dengan status PSO).

Grafik 3. Penerimaan Pajak dari BUMN

Dari grafik di atas dapat kita lihat bahwa kontribusi BUMN terhadap pendapatan BUMN terus mengalami peningkatan dari tahun 2003 sebesar Rp24,53 trilyun menjadi hampir Rp 100 trilyun pada tahun 2008. Hal ini memberukan gambaran dimana peran BUMN sebagai penyumbang pendapatan negara semakin besar dan diperhitungkan.

3

Grafik 4. Setoran Dividen (bagian laba) BUMN

Kebijakan dividen Antam sendiri adalah untuk membagikan dividen kas kepada pemegang saham setidaknya satu kali setahun. Sejak tahun 1997, kebijakan rasio payout minimum yang dipertahankan adalah minimum 30% dari laba bersih setelah pajak, kecuali diputuskan lain dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS). Rasio rata-rata dividend payout dalam rentang lima tahun terakhir adalah 37,8%. Pada tahun 2004, 2005, 2006 dan 2007 rasio dividend payout adalah sebesar 35%, 34%, 40% dan 40%.Dalam RUPS yang diselenggarakan pada tanggal 26 Juni 2008 telah diputuskan bahwa Antam harus membagikan dividen sebesar 40% dari laba bersih (rasio payout) untuk tahun buku 2007 sebesar Rp2,053 triliun atau Rp215,23 per saham. Jumlah ini meningkat dengan signifikan jika dibandingkan dengan tahun 2007 sebesar Rp612,11 miliar atau Rp65,11 per saham seiring dengan kenaikan laba bersih pada tahun 2007 menjadi Rp5,132 triliun. Berikut adalah kontribusi BUMN secara umum dalam komposisi APBN sejak tahun 2003 s.d. 2008, yang terdiri dari total penerimaan pajak dari BUMN, setoran dividen (bagian laba) BUMN, dan alokasi subsidi bagi BUMN yang memiliki status PSO.

1

Grafik 5.

Alokasi Subsidi bagi BUMN (dengan status PSO)

Begitu juga dengan tren alokasi subsidi bagi BUMN yang semakin meningkat dari tahun ke tahun yaitu dari Rp 69,9 trilyun pada tahun 2004 menjadi sekitar Rp 234,41 trilyun rupiah. Kenaikan subsidi pemerintah kepada BUMN ini juga berkorelasi positif dengan kontribusi pendapatan negara yang disetor BUMN ke APBN seperti yang ada pada grafik sebelumnya.
B. Income Statement Antam

Untuk mendapatkan gambaran mengenai kinerja keuangan Antam, indikator yang jelas dapat memberikan keyakinan adalah rasio-rasio keuangan sebagaimana dilaporkan dalam financial highlight. Rasio-rasio keuangan dasar yang menjadi indikator kinerja keuangan seperti ROAI, ROAE, ROAA, Current Ratio dan Total Liabilities to Equity berada dalam tren yang sangat baik pada peride 2004-2007. ROAA menunjukkan bahwa dari tahun ke tahun Antam telah mampu mengoptimalkan asetnya dalam menghasilkan income bagi perusahaan. ROAI dan ROAE menunjukkan investasi yang dilakukan oleh Antam dan modal yang dikelola oleh Antam setiap tahun dapat menghasilkan income lebih baik. Sedangkan current ratio yang bahkan sampai dengan tahun 2008 menunjukkan tren yang sangat baik menunjukkan kemampuan Antam untuk menyelesaikan kewajiban lancarnya hanya dengan aset lancar yang dimiliknya. Total Liabilities to Equity yang dimiliki Antam hingga tahun 2008 juga terus menunjukkan perbaikan karena komposisi utang semakin kecil

1

dibandingkan dengan ekuitas yang diperoleh dari pemilik. Berikut adalah financial highlight Antam sejak tahun 2004 s.d. 2008 :
Description
Net Sales Gross Profit EBITDA # Income from Operations Net Income

2004
2,858.54 1,360.83 1,317.77 1,096.57 810.25

2005
3,251.24 1,424.10 1,394.60 1,099.77 841.94

2006
5,629.40 2,741.47 2,778.43 2,403.69 1,552.78

2007
12,008.20 7,329.38 7,705.55 6,776.84 5,118.99

2008
9,591.98 2,651.18 2,317.18 1,454.13 1,368.14

2008/2007 %
(20) (64)
(70)

(79) (73)

Outstanding Shares (‘000) Net Income per Share (Rp)^ Dividend per Share (Rp)^ Total Assets Total Liabilities Total Long Term Debt Total Stockholder’s Equity ROAI * ROAE ** ROAA *** Current Ratio Total Liabilities to Equity Gross Margin Operating Margin Net Margin Operating Cashflow Capital Expenditure Free Cashflow Exchange Rate (Rp/US$) + Gold Price (US$/t.oz) + Nickel Price (US$/Lb) +

1,907,692 84.95 29.73 6,042.65 3,600.18 2,687.84 2,442.47 31.70% 38.35% 15.63% 326.33% 147.40% 47.61% 38.36% 28.34% 768.95 1,364.36 (595.41) 8,395 409.87 6.28

1,907,692 88.27 30.01 6,402.71 3,373.07 2,593.66 3,029.64 32.33% 30.77% 13.53% 267.83% 111.34% 43.80% 33.83% 25.90% 742.34 1,436.16 (693.82) 9,712 446.14 6.70

1,907,692 162.79 65.12 7,290.91 3,009.30 1,829.78 4,281.60 45.41% 42.48% 22.68% 281.27% 70.28% 48.70% 42.70% 27.58% 1,690.32 85.61 1,604.70 9,167 604.65 10.96

9,538,460 536.67 215.23 12,043.69 3,292.37 1,474.30 8,750.10 81.99% 78.56% 52.95% 442.67% 37.63% 61.04% 56.44% 42.63% 4,835.90 197.16 4,638.74 9,136 697.09 16.82

9,538,460 143.48 10,245.04 2,130.97 1,405.03 8,063.14 18.38% 16.27% 12.28% 801.65% 26.43% 27.64% 15.16% 14.26% 1,137.32 302.39 834.93 9,638 872.75 9.55

(73) -

(15) (35) (5) (8)
(78) (79) (77) 81

(30)
(55) (73) (67) (76) 53 (82) 5 25 (43)

Tabel 2. Income Statement Antam 2004 s.d. 2008

Untuk kinerja keuangan, turunnya harga komoditas di tahun 2008 berdampak negatif bagi Antam yang merupakan price taker. Dari sisi nilai penjualan, terjadi penurunan sebesar 20% menjadi Rp9,592 triliun 2

sementara laba bersih turun 73% menjadi Rp1,368 triliun. Penurunan ini terutama disebabkan turunnya harga dan volume penjualan komoditas nikel. Harga jual feronikel turun 37% menjadi US$9,91 per lb. sementara harga jual bijih nikel turun 25% menjadi US$58,78 per wmt. Volume penjualan feronikel turun 3% menjadi 17.026 TNi sementara volume penjualan bijih nikel turun 23% menjadi 5,3 juta wmt. Penurunan pendapatan dari komoditas nikel sebesar 39% ini tidak dapat diimbangi kenaikan dari pendapatan segmen emas sebesar 151% menyusul peningkatan volume penjualan emas sebesar 96% menjadi 9.820 kg dan peningkatan harga emas sebesar 24% menjadi US$873 per t.oz. Hal ini disebabkan 71% penjualan emas berasal dari kegiatan trading yang memiliki marjin lebih kecil. Penurunan laba bersih juga disebabkan kenaikan biaya yang terkait dengan peningkatan harga bahan bakar yang berpengaruh pada kenaikan biaya bahan dan jasa penambangan/pengangkutan. Selain itu, harga pokok penjualan Antam meningkat disebabkan penurunan nilai persediaan feronikel yang dinilai berdasarkan harga pasar. Tingginya kegiatan trading emas Logam Mulia juga menyebabkan biaya bahan Antam secara keseluruhan meningkat, sehingga berdampak pada keseluruhan harga pokok penjualan. Biaya pemakaian bahan melonjak 99% menjadi Rp2,742 triliun. Dari jumlah keseluruhan biaya pemakaian bahan, 72% berasal dari unit Logam Mulia guna keperluan trading emas. Meski terjadi kenaikan biaya bahan, namun pada tahun 2008 Antam dapat membukukan keuntungan dari kegiatan trading emas. Antam akan melanjutkan kegiatan trading emas dengan tetap mengacu pada prinsip kehati-hatian untuk meminimalisir risiko volatilitas harga emas. Kenaikan harga bahan bakar menjadikan program konversi bahan bakar dari diesel ke batubara menjadi salah satu prioritas utama saat ini. Sejak tahun 2004 hingga tahun 2007, kinerja keuangan Antam menunjukkan peningkatan yang cukup stabil bahkan membaik jika dilihat dari total net sales yang dibukukan tiap tahunnya. Stabilnya kenaikan kinerja keuangan Antam hingga tahun 2007 juga diiringi oleh meningkatnya jumlah dividend yang dibagikan kepada pemilik.
C. Kontribusi Antam terhadap Pendapatan Negara

2

Antam dapat mempengaruhi pendapatan negara dalam bentuk pendapatan pajak dan pendapatan pemerintah lainnya yang berasal dari pendapatan negara bukan pajak (PNBP). 1. Pendapatan Pajak Bagian ini akan membahas pendapatan pajak yang berasal dari Antam dari beberapa jenis pajak seperti pajak penghasilan dan pajak pertambangan nilai. a. Pajak penghasilan yang disetor Berikut akan disajikan data pajak penghasilan yang disetor Antam sejak tahun 2004 hingga 2008. – – – –

Pajak penghasilan tahun 2004 adalah sebesar Rp 352.544748 miliar. Pajak penghasilan tahun 2005 adalah sebesar Rp 360.741438 miliar. Nilai pajak penghasilan tersebut mengalami kenaikan dari tahun 2006 sebesar Rp 667.111070 miliar. Pajak penghasilan tahun 2007 adalah sebesar Rp 2,169.528312 miliar. Pajak penghasilan yang disetor Antam pada tahun 2008 adalah sebesar Rp547 miliar. Nilai ini mengalami penurunan sebesar 75% dari tahun 2007, hal ini dikarenakan nilai penjualan antam pada tahun 2008 turun sebesar 20% dari tahun 2007 menjadi Rp9,592 triliun dibandingkan Rp12,008 triliun.

Data

historis

ini

menunjukkan

bahwa

tiap

tahunnya

pajak

penghasilan yang diterima oleh pemerintah dari Antam mengalami kenaikan, terkecuali pada tahun 2008. Kenaikan pajak penghasilan ini akan berdampak positif bagi ketahanan fiskal dan keberlanjutan pembangunan bangsa. a. PPN (prepaid tax for PPN) Pajak pertambahan nilai berasal dari penjualan komoditas Antam. – – – PPN untuk tahun 2004 sebesar 167.633821 miliar. PPN untuk tahun 2005 sebesar 263.579706 miliar. PPN untuk tahun 2006 sebesar Rp125.056053 miliar. 3

PPN untuk tahun 2007 sebesar Rp79.547752 miliar. PPN untuk tahun 2007 mengalami penurunan karena pada beban pajak pertambahan nilai tahun 2007 telah dilakukan pembayaran di muka pada akhir tahun 2006 sehingga realisasi pembayaran pajak pertambahan nilai di tahun 2007 terlihat lebih rendah dari tahun sebelumnya.

PPN untuk tahun 2008 adalah sebesar Rp129.460830 miliar.

PPN ini tentu saja akan menambah pendapatan pajak yang dibebankan terhadap komoditas yang dijual oleh Antam.
1. Pendapatan pemerintah lainnya yang berasal dari PNBP

Menurut struktur Laporan Realisasi Anggaran Lampiran IV. A Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 2005, ada tiga porsi PNBP yang dapat direalisasikan dan dipertanggungjawabkan yaitu Pendapatan Sumber Daya Alam, Pendapatan Bagian Pemerintah atas Laba BUMN dan Pendapatan Negara Bukan Pajak Lainnya. a. Royalti Berdasarkan UU No. 25 Tahun 1999 dan juga telah ditegaskan kembali dalam UU No.33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Pusat dan Daerah, maka bagian daerah atas penerimaan sumber daya alam sektor pertambangan umum (pertambangan mineral dan batubara) meliputi iuran tetap (landrent) serta iuran eksplorasi dan eksploitasi (royalti). Royalti adalah pembayaran kepada pemerintah berkenaan produksi mineral yang berasal dari area penambangan.

Berdasarkan laporan keuangan yang diterbitkan Antam dari tahun 2004 sampai dengan tahun 2008, kami mengalami kesulitan dalam mencari nilai royalti pada tahun 2005 dan 2004.

Nilai royalti pada tahun 2006 sebesar 4% x COGS = 2,888 miliar = Rp115.52 miliar.

4% x


Nilai royalti pada tahun 2007 sebesar Rp274.329683 miliar. Nilai royalti pada tahun 2008 sebesar Rp193.225519 miliar.

1

Lebih lanjut dengan mengusung semangat desentralisasi fiskal, menurut peraturan tersebut, bagian daerah atas royalti adalah sebesar 80% dengan rincian 16% untuk provinsi yang bersangkutan, 32% untuk kabupaten/kota penghasil, dan 32% untuk kabupaten/kota lainnya dalam provinsi yang bersangkutan. a. Dividen Kebijakan dividen Antam adalah membagikan dividen kas kepada pemegang saham setidaknya satu kali setahun. Sejak tahun 1997, kebijakan rasio payout minimum yang dipertahankan adalah minimum 30% dari laba bersih setelah pajak, kecuali diputuskan lain dalam Rapat Umum pemegang Saham (RUPS). Pada tahun 2004 , 2005, 2006 dan 2007 rasio dividend payout adalah sebesar 35%, 34%, 40% dan 40%. Rasio rata-rata dividend payout dalam rentang lima tahun terakhir adalah 37,8%. Pemutusan pemberian dividen dilaksanakan dalam RUPS yang diselenggarakan pada tahun selanjutnya dengan mempertimbangkan net income perusahaan. Berikut data historis kas dividen dari tahun 2004 sampai dengan tahun 2008 :

Total nilai cash dividend yang dibayar Antam pada tahun 2004 (cash flow report) sebesar 94.225414 miliar. Pemerintah Indonesia miliar. memiliki saham sebesar 65%, sehingga cash dividend yang diterima oleh pemerintah sebesar Rp61.246520

Total nilai cash dividend yang dibayar Antam pada tahun 2005 sebesar 258.184029 miliar. Karena kepemilikan saham Pemerintah Indonesia sebesar 65%, maka cash dividend yang diterima oleh pemerintah sebesar Rp167.819620 miliar.

Total nilai cash dividend yang dibayar Antam pada tahun 2006 sebesar 286.285227 miliar. Kepemilikan saham sebesar 65% oleh Pemerintah Indonesia yang menyebabkannya menerima bagian dividen tunai sebesar Rp186.085398 miliar.

Total nilai cash dividend yang dibayar pada tahun 2007 sebesar 621.110923 oleh Antam. Kepemilikan saham pemerintah tidak 3

berubah sehingga dividen tunai yang didapatkannya sebesar sebesar Rp403.7221 miliar.

Total nilai cash dividend yang dibayar sebesar Rp2,053 miliar pada tahun 2008. Pemerintah menerima cash dividend sebesar Rp1,334.45 miliar.

Dapat disimpulkan bahwa kontribusi Antam terhadap porsi pendapatan negara dalam APBN dapat dilihat pada tabel di bawah ini:
K N R U I A T MT R A A A B O T IB S N A E H D P P N ua n r ia 20 04 20 05 20 06 penerim an paja a k a Paja Peng sila . k ha n 32 47 30 44 67 11 5 ,5 4 6 ,7 1 6 ,1 1 b. PPN 17 38 23 77 15 51 6 ,6 3 6 ,5 9 2 ,0 6 total penda pata pa n jak 50 76 64 21 72 61 2 ,1 8 2 ,3 1 9 ,1 7 penerim an pem a erintah lainnya a dividen . 6 ,2 6 2 1 7 1 6 1 6 8 4 1 45 6 ,8 9 8 ,0 5 b. roya lti 15 2 1 ,5 total penerim an pem a erinta la h innya 6 ,2 6 2 1 7 1 6 3 1 0 4 1 45 6 ,8 9 0 ,6 5 total penerim an a 5 1 2 1 7 2 4 8 1 9 ,7 3 8 ,4 5 9 ,1 0 03 7

20 07

20 08

2 6 ,5 .1 9 3 57 4 7 ,5 7 5 1 9 6 8 9 47 2 ,4 0 2 4 ,0 6 6 6 6 8 29 7 7 ,4 0 4 3 2 1 1 3 ,4 0 ,7 2 .3 4 5 24 3 7 ,3 13 3 9 ,2 6 8 5 8 1 2 ,6 6 7 ,0 1 57 7 2 2 ,1 8 2 0 ,1 6 97 2 24 3

Tabel 3. Kontribusi Antam terhadap Pendapatan Negara

A. Porsi Antam dalam Bagian Pendapatan Negara Kontribusi Antam terhadap pendapatan negara dalam APBN tidaklah terlalu besar. Total kontribusi Antam terhadap pendapatan negara pada TA 2008 yang berasal dari pajak, setoran dividen, dan royalti sebesar Rp.2.204,13 miliar atau hanya sebesar 0,22% dari total realisasi pendapatan negara dalam APBN TA 2008 (sebesar Rp. 981,6 triliun). Data lengkap total kontribusi Antam terhadap pendapatan negara selama tahun 2004-2008 dibandingkan dengan total realisasi pendapatan negara selama periode yang sama adalah sebagai berikut.
Tahun TA 2004 TA 2005 Kontribusi Antam Rp. Rp. 581,42 miliar 792,14 miliar Kontribusi BUMN Rp. 43,20 triliun Pendapatan APBN Rp. 403,2 triliun Rp. 495,2 triliun Persenta se 0,14% 0,16%

Rp. 53,72 triliun

2

TA 2006 TA 2007 TA 2008

Rp. 1.093,77 miliar Rp. 2.927,12 miliar Rp. 2.204,13 miliar

Rp. 79,05 triliun Rp. 103,68 triliun Rp. 124,22 triliun

Rp. 638,0 triliun Rp. 707,8 triliun Rp. 981,6 triliun

0,17% 0,41% 0,22%

Tabel 4. Perbandingan Kontribusi Antam dan Kontribusi BUMN terhadap APBN 2004 s.d. 2008

B. Kontribusi Antam terhadap Belanja Negara

Selain berpengaruh terhadap komposisi pendapatan negara, sebagai BUMN, Antam juga berpengaruh pada komposisi belanja negara. Ada dua hal yang berpengaruh pada komposisi dan alokasi belanja negara yaitu penyertaan modal pemerintah dan subsidi yang diberikan. 1. Penyertaan modal pemerintah Penyertaan modal pemerintah hanya dilakukan sekali pada Antam. Modal dasar Antam sebesar Rp 3,8 triliun dan terdiri dari satu saham prioritas seri A Dwiwarna dan 37.999.999.999 saham biasa dengan nilai nominal Rp 100 per saham. Modal yang ditempatkan dan disetor penuh sebesar Rp954 miliar yang terdiri dari satu saham prioritas seri A Dwiwarna milik pemerintah Republik Indonesia dan 9.538.459.749 saham biasa. Pemerintah Republik Indonesia memiliki 65% dari modal yang ditempatkan dan disetor penuh atau sebesar 6.200.000.000 saham sementara publik memiliki 35% atau 3.338.459.750 saham melalui perdagangan di bursa. Hal ini berarti bahwa tidak ada pengeluaran/belanja pemerintah yang dilakukan setelah tahun awal penyetoran modal dasarnya. 2. Subsidi yang diberikan Antam menggunakan tiga jenis BBM untuk keperluan penambangan serta pengolahan feronikel, yakni Marine Fuel oil (MFo), industrial diesel oil (ido) dan solar. BBM Antam didasarkan pada harga BBM industri Pertamina yang mengacu pada harga BBM internasional. Pada tahun 2008, secara rata-rata keseluruhan, diketahui bahwa biaya bahan bakar naik 57% menjadi Rp1 triliun sejalan dengan kenaikan 2

harga BBM. Harga Antam tidak memperoleh subsidi harga BBM. Pada tahun 2008, harga MFo rata-rata adalah Rp5.328 per liter atau naik 63% dibandingkan tahun 2007. Sementara harga rata-rata ido dan solar masing-masing naik 63% dan 47% menjadi Rp8.522 per liter dan Rp8.666 per liter. Kenaikan harga BBM ini juga menjadikan biaya jasa penambangan bijih Antam yang dilakukan pihak ketiga meningkat. Sekitar 98% dari keseluruhan biaya bahan bakar Antam digunakan untuk keperluan pengolahan feronikel di Pomalaa. Untuk memproduksi 1 ton nikel dalam feronikel dibutuhkan kira-kira 10.000 liter bahan bakar. Pertimbangan pemerintah untuk tidak memberikan subsidi terhadap Antam adalah Antam tidak bersifat PSO (Public Service Obligation). Hasil eksplorasi Antam berupa emas, nikel, bauksit dan bahan galian lainnya kebanyakan dijual ke luar negeri, hal ini juga dikarenakan kebutuhan dalam negeri terhadap produksi Antam tersebut tidak begitu signifikan. Kontribusi Antam terhadap belanja tiap tahun bernilai 0, karena tidak ditemukan tambahan penyertaan modal pemerintah ataupun subsidi. A. Pengaruh Posisi Kewajiban Antam pada APBN Dari tahun ke tahun nilai kewajiban Antam mengalami penurunan. Nilai kewajiban dibandingkan dengan nilai aset yang dimiliki oleh Antam berkisar antara 50% sampai dengan 20% pada tahun 2008. Hal ini memberikan pengaruh baik bagi peningkatan kekayaan modal investor. Pada tahun 2008 kewajiban jangka pendek dan jangka panjang terdiri dari beberapa item. Berikut komposisi kewajiban jangka pendek dan jangka panjang Antam pada tahun 2008.
1. Kewajiban jangka pendek Antam

Kewajiban jangka pendek Antam sejumlah 725.941574 miliar, terdiri atas :
a. Hutang usaha pihak ketiga 128.562808 miliar

b. Pihak yang mempunyai hubungan istimewa 1.968830 miliar c. Hutang lain-lain 55.343479 miliar d. Biaya masih harus dibayar 204.523461 miliar e. Hutang pajak 20.140415 miliar 2

f. Uang muka pelanggan yang akan jatuh tempo dalam waktu satu tahun 46.874525 miliar g. Bagian pinjaman investasi jangka panjang yang akan jatuh tempo dalam waktu satu tahun 255.500000 miliar h. Bagian penyisihan untuk pengelolaan dan reklamasi lingkungan hidup yang akan jatuh tempo dalam waktu satu tahun 13.028056 miliar
1. Kewajiban jangka panjang Antam

Kewajiban jangka panjang Antam sejumlah 1.405.028.720 miliar, terdiri atas :
a. Uang muka pelanggan - setelah dikurangi bagian yang jatuh tempo

dalam satu tahun 28.590.863 miliar b. Kewajiban jangka panjang – setelah dikurangi bagian yang jatuh tempo dalam satu tahun 558.450.000 miliar c. Penyisihan kewajiban pengelolaan dan reklamasi lingkungan hidup 143.915.840 miliar d. Hutang kepada 29.371.286 miliar e. Kewajiban pensiun dan imbalan pasca-kerja lainnya 644.700.731 miliar Posisi kewajiban jangka panjang ini, turun 5% dari posisi pada tahun 2007. Posisi pinjaman investasi jangka panjang (pada kewajiban lancar dan tidak lancar) dalam US dollar mengalami penurunan sebesar 24% yaitu dari US$ 97,7 juta pada tahun 2007 menjadi US$ 74,3 juta. Suku bunga fasilitas pinjaman investasi ini sebesar SIBOR ditambah 1,5%.
1. Kemungkinan Kontijensi Pemerintah

pihak

yang

mempunyai

hubungan istimewa

Pemerintah menguasai 65% (pemilik mayoritas) Antam. Secara implisit, pemerintah memiliki kemungkinan untuk bertanggungjawab atas segala aspek yang berhubungan dengan transaksi-transaksi baik yang menguntungkan maupun merugikan Antam. Bagian kewajiban Antam yang mungkin menjadi kewajiban kontinjensi bagi pemerintah menyangkut : 1

a. Hutang program tanggung jawab sosial dan lingkungan perusahaan

yang telah disebutkan di dalam komposisi hutang Antam sebesar Rp19.246.727.000.
b. Hal lain yang dapat menjadi kontijensi pemerintah antara lain

Hutang bencana dan kecelakaan serta adanya hutang akibat tuntutan hukum dari pihak ketiga. Perusahaan menghadapi beberapa tuntutan dari penduduk setempat di Tanjung Pinang mengenai masalah lingkungan yang diduga diakibatkan oleh operasi 2007, pertambangan Perusahaan Perusahaan. Berdasarkan ganti keputusan kepada atas Pengadilan Negeri Tanjung Pinang tanggal 26 April 2007 dan 3 Mei diharuskan membayar rugi penduduk setempat masing-masing sebesar Rp8.799.829 dan Rp11.705.680. Perusahaan telah mengajukan banding keputusan tersebut ke pengadilan tinggi dan berdasarkan Surat Keputusan Pengadilan Tinggi No. 10/pdt/2008/ptr tanggal 24 Juli 2008 dan Surat Keputusan Pengadilan Tinggi No. 11/pdt/2008/pdr tanggal 25 Juli 2008, diputuskan bahwa tuntutan tersebut tidak dapat diterima.

1

RISIKO FISKAL YANG BERSUMBER DARI ANTAM
Sebagaimana dijelaskan di bab sebelumnya, kontribusi BUMN bagi APBN baik di sisi pendapatan maupun belanja cukup signifikan. Dari sisi pendapatan BUMN memberikan kontribusi berupa pajak dan setoran dividen sementara di sisi lain BUMN juga membebani APBN dari sisi pengeluaran khususnya untuk BUMN yang dikategorikan sebagai PSO (Antam tidak termasuk) yaitu unsur belanja dan Penyertaan Modal Negara (PMN) yang termasuk unsur pengeluaran pembiayaan dalam APBN. Pada tahun 2008, secara keseluruhan, kontribusi BUMN terhadap APBN cukup besar yaitu sekitar 124,22 triliun, sekitar 12,65% dari total pendapatan negara dan sekitar 234,41 triliun, sekitar 33,08% dari total belanja negara. Sehingga dapat dikatakan bahwa BUMN memiliki pengaruh yang cukup signifikan bagi kondisi fiskal pemerintah. Seiring dengan hal itu, terdapat risiko-risiko fiskal atas BUMN yang umumnya harus diwaspadai dan dikelola oleh pemerintah, meliputi risiko atas kinerja keuangan BUMN, risiko atas posisi utang BUMN, dan Public Service Obligation. Pembahasan Risiko BUMN ini akan mem-breakdown faktor penyusun risiko fiskal dari sisi Antam dan kemudian mengambil kesimpulan dari perspektif pemerintah. Eksposur risiko akan dianalisis melalui pendekatan dampak dan probabilitas. A. Kinerja keuangan BUMN Secara makro, baik buruknya kinerja keuangan suatu BUMN dapat berpengaruh pada APBN yaitu di sisi sektor pendapatan negara. Risiko berkurang/bertambahnya pendapatan negara karena turun/naiknya kinerja BUMN, pada akhirnya akan juga berpengaruh pada surplus atau defisit APBN. Kontribusi Antam terhadap keseluruhan pendapatan negara dalam APBN tidaklah terlalu besar, dijabarkan sebagai berikut : Tahun TA 2004 Kontribusi Antam Rp. 581,42 miliar Pendapatan APBN Rp. 403,2 triliun Persenta se 0,14%

1

TA 2005 TA 2006 TA 2007 TA 2008

Rp.

792,14 miliar

Rp. 495,2 triliun Rp. 638,0 triliun Rp. 707,8 triliun Rp. 981,6 triliun

0,16% 0,17% 0,41% 0,22%

Rp. 1.093,77 miliar Rp. 2.927,12 miliar Rp. 2.204,13 miliar

Tabel 5. Perbandingan Kontribusi Antam terhadap APBN 2004 s.d. 2008

Total kontribusi Antam terhadap pendapatan negara pada tahun 2008 hanya sebesar Rp.2.204,13 miliar atau hanya sebesar 0,22 % dari total realisasi pendapatan negara dalam APBN TA 2008 yang sebesar Rp. 981,6 triliun. Sehingga dapat disimpulkan bahwa jika dilihat dari dampak nominalnya, maka risiko fiskal yang bersumber dari kinerja keuangan Antam tergolong kecil atau tidak signifikan bagi APBN secara keseluruhan. Sementara itu jika dilihat dari kemungkinan terjadinya risiko ini bisa kita ukur dengan melihat tren kinerja keuangan Antam selama tahun 2003-2008 yang antara lain tercermin dalam nilai penjualan dan laba bersihnya. Data nilai penjualan dan laba bersih Antam pada Tahun 2003-2008 adalah sebagai berikut (dalam miliar rupiah). 2004 Penjualan Laba Bersih 2.858, 54 810,25 2005 3.251, 24 841,94 2006 5.629, 40 1.552, 78 2007 12.008, 20 5.118,9 9 2008 9.591, 98 1.368, 14

Tabel 6. Penjualan dan Laba Bersih Antam 2004 s.d. 2008

Pada data di atas terlihat bahwa kinerja keuangan Antam terus-menerus mengalami peningkatan, kecuali pada tahun 2008 yang mengalami penurunan yang cukup signifikan akibat krisis global. Nilai penjualan dan laba bersih tersebut terutama dipengaruhi oleh kondisi makro ekonomi,

1

seperti harga minyak dunia, nilai tukar rupiah, dan harga komoditas yang dijual oleh Antam 1. Fluktuasi Harga Minyak Dunia Bahan bakar minyak merupakan salah satu komponen terbesar dalam harga pokok produksi (HPP) komoditas yang dijual oleh Antam. Antam tidak diperkenankan menggunakan Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi dalam kegiatan operasional dan transportasi produknya. Sehingga peningkatan harga minyak otomatis akan meningkatkan biaya produksi Antam, yang pada akhirnya akan mengurangi laba bersih yang diperoleh. Berikut adalah data historis yang terkait dengan pemakaian BBM :
Harga Minyak Biaya Bahan Bakar

Tahun 2004

Keterangan Hingga tahun 2001, harga BBM Antam masih sepenuhnya disubsidi pemerintah. Pada pertengahan tahun 2001, sebagian subsidi ini dihapus dan pada tahun 2001 subsidi BBM bagi Antam sepenuhnya dihapus. Penghapusan subsidi, yang berarti kenaikan harga BBM ini, akan berdampak material pada peningkatan biaya produksi Antam. Saat ini perusahaan tidak melakukan lindung nilai atas pembelian bahan bakarnya. Biaya bahan bakar Rp.160,112,605,000 Bahan bakar adalah komponen terbesar nomor empat dari HPP tahun 2005, berjumlah 10 % dari total HPP, biaya bahan bakar tahun 2005 meningkat Meningkat 14% dari tahun 2004 menjadi Rp. 182,321,441,000

US $ 36,00 Rp.160,112,605, perbarel 000

2005

US $ 51,81 Rp. perbarel 182,321,441,000

2

2006

US $ 56,80 Rp. perbarel 518,114,323,000 Rp. 636 Milyar

Bahan bakar yang dipakai pada tahun 2006 adalah Rp. 518,114,323,000 Meningkat 23% dari tahun 2006 (518,114,323,000) menjadi Rp. 636 Milyar. Biaya bahan bakar naik 57% menjadi Rp 1 triliun sejalan dengan kenaikan harga BBM. Kenaikan harga BBM ini juga menjadikan biaya jasa penambangan bijih antam yang dilakukan pihak ketiga meningkat.

US $2007 78,00

2008

US $ 96,80 Rp 1 triliun perbarel

Tabel 7. Pengaruh Harga Minyak terhadap Penggunaan Bahan Bakar 2004 s.d. 2008

Berdasarkan data di atas, analisis risiko menurut pendekatan dampak dan probabilitas sebagai berikut : a. Dampak Terdapat dua pendekatan yang dipakai dalam makalah ini untuk mengukur dampak risiko fluktuasi harga minyak : – Sensitivitas Pengaruh fluktuatifnya harga minyak dunia terhadap keseluruhan jumlah total HPP Antam (dalam miliar) diketahui sebagai berikut :
Uji Sensitivitas 2004 2005 2006 2007 2008 Harga Minyak 36,00 51,81 56,80 78,00 96,80 HPP 1.497,71 1.827,14 2.887,93 4.678,82 6.940,80 Laba Bersih 810,25 841,94 1.552,78 5.118,99 1.368,14

Tabel 8. Data Historis Harga Minyak, HPP, Laba Bersih 2004 s.d. 2008

Dengan menggunakan pendekatan regresi linear dengan aplikasi SPSS Versi 16, diperoleh hubungan sebagai berikut : HPP = -2386,91 + 93,19 (Harga Minyak)

1

Koefisien angka 93,19 mengindikasikan tingginya sensitivitas fluktuasi harga minyak terhadap HPP Antam. Laba Bersih = -144,18 + 32,60 (Harga Minyak) Koefisien angka 32,60 mengindikasikan tingginya sensitivitas fluktuasi harga minyak terhadap Laba Bersih Antam, walaupun sensitivitas pengaruhnya tidak sebesar pada HPP. Sehingga kenaikan harga minyak, sebenarnya tidak akan menurunkan Laba Bersih Antam pada akhirnya. – Volatilitas Penilaian volatilitas yang didasarkan pada range harga minyak terendah dan tertinggi selama tahun 2004 s.d. 2008 yaitu : Tingkat volatilitas diukur dari standar deviasi harga minyak atas data historis. Hasil penghitungan standar deviasi dengan aplikasi microsoft excel 2007 didapatkan standar deviasi sebesar 23,74 dengan rata-rata sebesar 63,88. Artinya adalah harga minyak akan berfluktuasi di tingkat harga 63,88 dan memiliki risiko 23,74 dimana setiap satuan harga minyak memiliki kemungkinan untuk berubah sebesar itu. Volatilitas sebesar itu menunjukkan nilai yang signifikan bagi fluktuasi harga minyak. Setelah melakukan perhitungan melalui pendekatan sesnitivitas dan volatilitas, maka dapat disimpulkan bahwa dampak fluktuasi harga minyak dunia terhadap kinerja keuangan Antam signifikan. Walaupun pada akhirnya melalui indikator Laba Bersih, fluktuasi harga minyak sebenarnya saling mendifusi dengan adanya kenaikan pendapatan (harga komoditas memiliki tren bawaan dengan harga minyak dunia). a. Probabilitas Dengan pengukuran probabilitas risiko berdasarkan pendekatan kualitatif, dapat diperoleh bahwa kriteria fluktuatifnya harga minyak dengan tren meningkat dikategorikan sebagai kejadian yang hampir pasti. Hal tersebut dikarenakan dalam waktu lima tahun ini, secara garis besar, keterjadian kenaikan harga lebih banyak dibanding penurunan. 1

Grafik 6. Fluktuasi Harga Minyak Dunia

Tren yang ditunjukkan secara keseluruhan oleh harga minyak dunia adalah menaik. Sehingga probabilitas keterjadian risiko fluktuasi harga minyak dengan landasan kualitatif adalah hampir pasti. Berdasarkan pengukuran risiko atas harga minyak dunia dapat disimpulkan bahwa dampak yang diakibatkan dari eksposur risiko fluktuatifnya harga terhadap kinerja keuangan Antam (diindikasikan melalui Laba Bersih) digolongkan signifikan dengan probabilitas yang hampir pasti. Risiko atas fluktuatifnya harga minyak ini digolongkan dalam kuadran I di tabel pemetaan risiko. 1. Nilai Tukar Nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing mempengaruhi kinerja keuangan Antam melalui dua aspek yaitu nilai penjualan serta pembayaran bunga dan pokok utang. Sebagian besar pendapatan Antam berasal dari penjualan komoditas dalam dolar AS sedangkan sebagian besar bebannya (lebih dari 50 % pada tahun 2008) dibayar dalam bentuk rupiah. Sehingga jika dilihat dari sisi pendapatan maka Antam memiliki risiko akan menanggung kerugian jika nilai tukar rupiah menguat terhadap dolar AS. Tetapi di sisi lain sebagian besar utang Antam berupa dolar sehingga dari sisi pembayaran bunga dan utang Antam berisiko mengalami kerugian jika nilai tukar rupiah melemah terhadap dolar. Secara keseluruhan, Antam akan mengalami 1

kerugian jika nilai tukar rupiah menguat terhadap dolar AS karena dampak perubahan nilai tukar terhadap penjualan lebih besar dibandingkan dampaknya terhadap utang Antam. Nilai Tukar Rupiah terhadap US $ sebagaimana dinyatakan dalam Laporan Tahunannya pada tahun 2004-2008, yaitu :
Nilai Rupiah 200 4 8.93 5 200 5 9.71 2 200 6 9.16 7 200 7 9.13 6 200 8 9.63 8

Mata Uang US $ 1

Tabel 9. Pengaruh Harga Minyak terhadap Penggunaan Bahan Bakar 2004 s.d. 2008

Nilai penjualan komoditas dan hutang (usaha dan jangka panjang) Antam berdasarkan mata uang yang digunakan untuk transaksi tersebut selama tahun 2004-2008 adalah sebagai berikut :
Nilai 2004 5.220.497.1 93 408.904.24 5 2005 2.860.412.6 33 390.823.25 0 2006 5.220.497.1 93 408.904.24 5 2007 11.661.422.6 89 346.779.809 2008 8.802.876.8 35 789.104.30 3

Mata Uang Valuta Asing Rupiah (ribuan)

Tabel 10. Penjualan Komoditas Antam berdasarkan US $ dan Rupiah selama 2004 s.d. 2008

Mata Uang Dolar AS Rupiah Dolar Australia Yen Jepang

Nilai 2004 28.434.2 93 49.620.2 82 16.209.0 45 2005 53.457.0 89 59.748.4 96 1.531.11 2 2006 70.714.8 84 55.085.2 72 1.459.77 7 2007 14.824.5 48 60.731.7 03 1.619.45 7 2.339.71 0 2008 63.554.3 04 63.042.9 59 2.403.38 5 1.330.10 4

1

Euro Dolar Singapura

-

1.798.18 5 -

244.572 -

419.759 -

163.701 37.185

Tabel 11. Hutang Usaha Antam berdasarkan mata uang selama 2004 s.d. 2008

Kreditu r Obligasi BCA Bank Mandiri Neweres t Singapur a

Nilai 2004 1.757.950.1 17 278.700.00 0 35.804.608 2005 1.678.203.4 04 294.900.00 0 2006 883.960.0 00 451.000.0 00 2007 543.162.3 34 376.760.0 00 2008 485.450.0 00 328.500.0 00 -

Tabel 12. Hutang Jangka Panjang Antam berdasarkan kreditur selama 2004 s.d. 2008

Berdasarkan data di atas, analisis risiko menurut pendekatan dampak dan probabilitas sebagai berikut : a. Dampak Terdapat dua pendekatan yang dipakai dalam makalah ini untuk mengukur dampak risiko fluktuasi harga minyak : – Sensitivitas Pengaruh fluktuatifnya nilai tukar terhadap
Sensitivit as 2004 2005 2006 2007 Nilai Tukar 8.935 9.712 9.167 9.136 Laba Bersih 810,25 841,94 1.552,78 5.118,99

Penjualan,

Laba

Bersih dan Utang Antam diketahui sebagai berikut :
Penjualan 2.858,54 3.251,24 5.629,40 12.008,20 Utang 28.434.29 3 53.457.08 9 70.714.88 4 14.824.54

1

2008

9.638

9.591,98

1.368,14

8 63.554.30 4

Tabel 13. Data Historis Nilai Tukar, Penjualan, Laba Bersih

Dengan menggunakan pendekatan regresi linear dengan aplikasi SPSS Versi 16, diperoleh hubungan sebagai berikut : Penjualan = 1944,65 + 0,51 (Nilai Tukar) Laba Bersih = 16171,35 – 1,52 (Nilai Tukar) Koefisien angka 0,51 dan 1,52 mengindikasikan rendahnya sensitivitas fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika pada Penjualan Antam dibanding Laba Bersih dengan pengaruh yang berkebalikan. Utang = -302,532 + 37,42 (Nilai Tukar) Koefisien angka 37,42 ini mengindikasikan tingginya sensitivitas fluktuasi nilai tukar terhadap Utang Antam, jika dibandingkan dengan Penjualan maupun Laba Bersih. Sehingga dapat disimpulkan bahwa fluktuasi nilai tukar rupiah akan lebih sensitif terhadap Utang dibandingkan Penjualan ataupun Laba Bersih Antam. – Volatilitas Penilaian volatilitas yang didasarkan pada range nilai tukar terendah dan tertinggi selama tahun 2004 s.d. 2008 yaitu : Tingkat volatilitas diukur dari standar deviasi nilai tukar atas data historis hasil penghitungan standar deviasi dengan aplikasi microsoft excel 2007 didapatkan standar deviasi sebesar 339,21 dengan rata-rata sebesar 9.318. Artinya adalah nilai tukar akan berfluktuasi di tingkat 9.318 dan memiliki risiko 339,21 dimana setiap satuan rupiah nilai tukar memiliki kemungkinan untuk berubah sebesar itu. Volatilitas sebesar itu tidak menunjukkan besaran yang signifikan jika dibanding dengan nominal nilai tukar rata-rata. Dampak risiko nilai tukar terhadap kinerja keuangan Antam tidak signifikan baik melalui uji sensitivitas maupun volatilitas. Dampak 1

nilai tukar ini akan semakin nyata dalam pembahasan bagian Utang BUMN. a. Probabilitas Pengukuran probabilitas risiko akibat nilai tukar akan dianalisis melalui pendekatan frekuensi.

Grafik 7. Data Historis Nilai Tukar

Data histori nilai tukar rupiah selama sepuluh tahun terakhir menunjukkan tren yang stabil. Stabilitas ini menjadikan probabilitas risiko menjadi rendah. Berdasarkan analisis di atas dapat disimpulkan bahwa risiko nilai tukar terhadap kinerja keuangan dengan indikator laba bersih tidak terlalu berpengaruh signifikan dengan tingkat keterjadian yang juga rendah. Sehingga dalam pemetaan risiko, risiko nilai tukar rupiah terhadap kinerja keuangan Antam ada pada kuadran III. 1. Harga Komoditas Operasi Antam adalah dalam bidang pertambangan mineral, terutama nikel, feronikel, dan emas. Sumber utama pendapatannya terutama berasal dari penjualan komoditas pertambangan. Hal ini menyebabkan pendapatan Antam sangat rentan terhadap pengaruh dari fluktuasi harga-harga komoditas tersebut. 2

Komoditas Feronikel Bijihnikel Emas Bijihbauksit Perak Pasirbesi Logam lainnya Jasa ketiga mulia pihak

Nilai Penjualan 2004 1.195.227. 379 971.351.27 2 456.672.48 5 135.343.69 1 50.155.7 26 31.016.766 875. 807 17.894.379 2.858.537 .505 2005 986.089.77 8 1.486.376. 927 506.833.9 96 187.232.1 18 68.140.485 2.447.325 1.520.536 12.594.718 3.251.235 .883 2006 2.724.767. 165 2.009.015. 340 601.305.3 09 190.819.4 93 73.030.479 10.975.47 8 1.597.385 17.890.789 5.629.401 .438 2007 5.793.314.4 57 4.894.101.0 98 1.034.230.9 33 129.931.694 107.708.897 17.049.633 3.224.066 28.641.720 12.008.202 .498 2008 3.517.701. 631 2.955.753. 729 2.740.298. 530 159.367.42 7 156.824,22 3 9.075.079 7.757.434 45.203.085 9.390.110 .654

Total Penjualan

Tabel 14. Data Historis Nilai Penjualan Komoditas Antam 2004 s.d. 2008

Berdasarkan data di atas dapat kita lihat bahwa komoditas utama yang dijual oleh Antam adalah nikel dalam bentuk feronikel dan bijih nikel serta emas yang mencakup sekitar 80% dari keseluruhan penjualan. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa faktor risiko yang berdampak besar terhadap kinerja keuangan Antam adalah harga nikel dan emas. Data harga nikel dan emas selama tahun 20042008 adalah sebagai berikut :
Komoditas Nikel (US$/lb) Emas (US$/t.oz) Harga 2004 6,28 409,8 7 2005 6,70 445,4 2 2006 10,96 604,6 5 2007 16,82 697,0 9 2008 9,55 872,2 5

Tabel 15. Harga Komoditas Nikel dan Emas Antam selama 2004 s.d. 2008

1

Berdasarkan data di atas, analisis risiko menurut pendekatan dampak dan probabilitas sebagai berikut : a. Dampak Terdapat tiga pendekatan yang dipakai dalam makalah ini untuk mengukur dampak risiko fluktuasi harga komoditas : – Hipotesis Pendekatan ini menggunakan penghitungan nominal besaran dampak risiko transaksi yang dipengaruhi oleh harga komoditas yaitu Penjualan. Atas pengidentifikasian harga komoditas utama yang paling optimal bagi Antam (individual dan dihubungkan dengan pemerintah secara agregat), maka sepanjang data historis, penurunan harga nikel pada tahun 2008 sebesar US$/t.oz triliun 7,27 atau 43,22% 39,43 % dari dari harga nilai tahun 2007 tahun mengakibatkan penurunan nilai penjualan nikel sebesar Rp 4,2 atau sebesar penjualan sebelumnya.

1

Sensitivitas Pengaruh fluktuatifnya harga komoditas (utama) terhadap Penjualan Antam diketahui sebagai berikut :
Sensitivit as 2004 2005 2006 2007 2008 Penjualan Nikel 2.166.578.651 2.472.466.705 4.733.782.505 10.687.415.555 6.473.455.360 Harga Nikel 6,28 6,7 10,96 16,82 9,55

Tabel 16. Data Historis Penjualan Nikel dan Harga Nikel

Dengan menggunakan pendekatan regresi linear dengan aplikasi SPSS Versi 16, diperoleh hubungan sebagai berikut : Penjualan Nikel = -2573 + 7831 (Harga Nikel) Koefisien angka 7831 mengindikasikan tingginya sensitivitas fluktuasi harga nikel pada Penjualan Nikel sebagai komoditas utama Antam.
Sensitivit as 2004 2005 2006 2007 2008 Penjualan Emas 456.672.485 506.833.996 601.305.309 1.034.230.933 2.740.298.530 Harga Emas 409,87 445,42 604,65 697,09 872,25

Tabel 17. Data Historis Penjualan Emas dan Harga Emas

Dengan menggunakan pendekatan regresi linear dengan aplikasi SPSS Versi 16, diperoleh hubungan sebagai berikut : Penjualan Emas = -1689 + 4551 (Harga Emas) Koefisien angka 4551 mengindikasikan tingginya sensitivitas fluktuasi harga emas pada Penjualan Emas sebagai komoditas utama kedua Antam. Harga komoditas sama-sama memiliki sensitivitas yang tinggi pada penjualan masing-masing. Bedanya, perubahan harga nikel pada penjualan nikel jauh lebih sensitif dibanding dengan perubahan harga emas. 1

Volatilitas Penilaian volatilitas yang didasarkan pada range harga komoditas (utama) terendah dan tertinggi selama tahun 2004 s.d. 2008 yaitu : Tingkat volatilitas diukur dari standar deviasi nilai tukar atas data historis. Hasil penghitungan standar deviasi dengan aplikasi microsoft excel 2007 didapatkan standar deviasi untuk harga nikel sebesar 4,25 dengan rata-rata sebesar 10,06. Artinya adalah harga nikel akan berfluktuasi di tingkat 10,06 dan memiliki risiko 4,25 dimana setiap satuan harga nikel memiliki kemungkinan untuk berubah sebesar itu. Volatilitas sebesar itu menunjukkan besaran yang signifikan dengan risiko yang juga signifikan. Tingkat volatilitas diukur dari standar deviasi nilai tukar atas data historis. Hasil penghitungan standar deviasi dengan aplikasi microsoft excel 2007 didapatkan standar deviasi untuk harga emas sebesar 189,37 dengan rata-rata sebesar 605,86. Artinya adalah harga emas akan berfluktuasi di tingkat 605,86 dan memiliki risiko 189,37 dimana setiap satuan harga emas memiliki kemungkinan untuk berubah sebesar itu. Volatilitas sebesar itu menunjukkan besaran yang signifikan dengan risiko yang juga signifikan.

Dampak fluktuasi harga komoditas dibreakdown menjadi dua komoditas utama Antam yaitu nikel dan emas. Dampak risiko fluktuasi harga nikel dan Emas terhadap kinerja Antam sama-sama berpengaruh signifikan, dengan paparan level harga komoditas nikel yang lebih tinggi. a. Probabilitas Pengukuran probabilitas risiko akibat harga komoditas akan dianalisis melalui grafik tren frekuensi sebagai berikut :

1

Grafik 8. Fluktuasi Harga Nikel

Grafik 9. Fluktuasi Harga Emas

Jika dilihat fluktuasinya, tren harga komoditas nikel jauh tidak dapat diprediksi dibanding emas yang menunjukkan stabilitas dalam satu dasawarsa terakhir ini. Probabilitasnya dapat disimpulkan harga komoditas nikel dengan level hampir pasti dibanding emas. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa fluktuasi harga nikel merupakan faktor risiko dengan dampak yang signifikan dan probabilitas yang tinggi, kuadran I. Sedangkan komoditas utama lainnya yaitu emas memiliki dampak yang signifikan namun dengan probabilitas yang rendah, kuadran II.

1

Berdasarkan analisis atas tiga faktor risiko (harga minyak, nilai tukar rupiah dan harga komoditas) yang berdampak terhadap kinerja keuangan Antam di atas, diperoleh data bahwa :
Sensitivit as 2004 2005 2006 2007 2008 Harga Minyak 36,00 51,81 56,80 78,00 96,80 Nilai Tukar 8935 9712 9167 9136 9638 Harga Nikel 6,28 6,7 10,96 16,82 9,55 Harga Emas 409,87 445,42 604,65 697,09 872,25 Laba Bersih 810,25 841,94 1552,78 5118,99 1368,14

Tabel 18. Data Historis Harga Minyak, Nilai Tukar, Harga Nikel, Harga Emas, Laba Bersih Antam tahun 2004 s.d. 2008

Dengan menggunakan pendekatan regresi linear dengan aplikasi SPSS Versi 16, diperoleh hubungan sebagai berikut :

Laba Bersih = 21787,58 + 149,48 X1 – 2,39 X2 + 325 X3 – 17,11 X4
Dimana, X1 adalah Harga Minyak X2 adalah Nilai Tukar X3 adalah Harga Nikel X4 adalah Harga Emas Dari persamaan koefisien di atas, dapat ditarik kesimpulan bahwa Harga Minyak dan Harga Nikel mempengaruhi Laba Bersih secara Positif. Sedangkan Nilai Tukar dan Harga Emas akan memiliki pengaruh negatif (mengurangi) Laba Bersih Antam secara keseluruhan. Kenaikan harga minyak akan berpengaruh sebagai sebab peningkatan komoditas pertambangan. Sektor pertambangan yang menjadi bisnis utama Antam membuatnya melihat kenaikan harga minyak sebagai opportunity, bukanlah threat. Faktor peningkatan HPP atas kenaikan harga minyak akan dengan mudahnya tereliminasi seiring dengan peningkatan tajam nilai penjualan. Tingkat sensitivitas masing-masing faktor terhadap Laba Bersih Antam dari yang tertinggi yaitu Harga Nikel, Harga Minyak, Harga Emas dan terakhir Nilai Tukar. Nilai Tukar akan sangat sensitif pada Utang Antam, tidak pada Laba Bersihnya. Paparan ketiga faktor risiko 1

terhadap Antam bersesuaian terhadap kontribusi Antam melalui pajak maupun dividen tunai kepada pemerintah. Jika dibandingkan kinerja keuangan Antam dan porsi kontribusinya pada pendapatan negara yang di bawah 1%, maka dapat disimpulkan bahwa probabilitasnya hampir mungkin namun dengan dampak yang tidak signifikan (kuadran IV). A. Utang BUMN Risiko fiskal pada tahapan ini melibatkan dua faktor yaitu utang BUMN yang mempunyai pengaruh terhadap pertambahan/pengurangan kewajiban negara serta utang BUMN yang memiliki potensial untuk menjadi utang kontijensi pemerintah. Hal ini ikut mengilustrasikan kemampuan likuiditas Antam dalam memenuhi kewajibannya. Berbeda dengan kinerja keuangan yang bersesuaian dengan pemerintah, Utang BUMN berkebalikan, terutama menyangkut dampak yang diakibatkan, dalam jumlah nominal. Berikut ini akan kami jelaskan secara terperinci masing masing item tersebut :

2

1. Utang BUMN yang berpengaruh pada kewajiban negara Utang yang akan dijadikan acuan analisis adalah utang jangka panjang Antam. Berikut ini diagram mengenai jenis dan besaran utang Antam dari tahun 2004-2008 (dalam ribuan rupiah) :
N o. 1 Tahu n 2004 Jenis Bonds Investment loans Nilai 1,757,950,1 17 278,700,00 PT Bank Central Asia Tbk 0 35,804,608 Newcrest Holdings 2 2005 Bonds Investment loans 3 2006 Investment loans 1,678,203,4 04 294,900,00 PT Bank Central Asia Tbk 0 883,960,00 PT Bank Central Asia Tbk 0 451,000,00 PT. Bank Mandiri (persero) 0 tbk 4 2007 Investment loans 543,162,33 PT Bank Central Asia Tbk 4 376,760,00 PT. Bank Mandiri (persero) 0 tbk 5 2008 Investment loans 485.450.00 PT Bank Central Asia Tbk 0 328.500.00 PT. Bank Mandiri (persero) 0 tbk
Tabel 19. Utang Jangka Panjang Antam berdasarkan Jenis selama 2004 s.d. 2008

Keterangan

Singapore

Berdasarkan data di atas, analisis risiko menurut pendekatan dampak dan probabilitas sebagai berikut : a. Dampak

1

Pengaruh fluktuatifnya nilai tukar pada pembayaran bunga/pokok utang untuk kewajiban jangka panjang yang berasal dari pihak asing.
Sensitivit as 2004 2005 2006 2007 2008 Nilai Tukar 16.209.04 5 1.531.112 1.459.777 2.339.710 1.330.104 Utang 28.434.29 3 53.457.08 9 70.714.88 4 14.824.54 8 63.554.30 4

Tabel 20. Data Historis Nilai Tukar dan Utang 2004 s.d. 2008

Dengan menggunakan pendekatan regresi linear dengan aplikasi SPSS Versi 16, diperoleh hubungan sebagai berikut : Utang = -302,532 + 37,42 (Nilai Tukar) Koefisien angka 37,42 ini mengindikasikan tingginya sensitivitas fluktuasi nilai tukar terhadap Utang Antam. Sehingga dapat disimpulkan bahwa fluktuasi nilai tukar rupiah akan lebih sensitif terhadap Utang dibandingkan Penjualan yang sama-sama terekspose risiko nilai tukar. Melalui perspektif Antam sebagai individu perusahaan, hal ini menunjukkan signifikansi yang tinggi. Jika pemerintah melihatnya sebagai risiko fiskal atas BUMN, signifikansinya rendah. b. Probabilitas – Kualitatif Berdasarkan data historis selama tahun 2004-2008, kondisi keuangan dan utang Antam cukup sehat sehingga kemungkinan terjadinya gagal bayar yang menimbulkan kewajiban bagi pemerintah untuk membayar utang-utang Antam tergolong kecil. Kecil kemungkinannya bagi Antam gagal memenuhi kewajibannya menanggung kepada kreditor sehingga Dari APBN segi harus kewajibannya tersebut. jumlahnya

seandainyapun Antam benar-benar gagal membayar utang1

utangnya pemerintah

maka TA

jumlah 2008

utang

Antam

tidak

signifikan neraca belanja

dibandingkan

total

kewajiban maupun

pemerintah dibandingkan

dalam total

pemerintah pada TA 2008 dalam APBN. Total kewajiban jangka panjang pemerintah dalam neraca per 31 Desember 2008 dan total belanja pemerintah dalam APBN 2008 adalah masingmasing sebesar Rp. 1.512,35 triliun dan Rp. 985,73 triliun. Dengan demikian dampak risiko utang jangka panjang Antam terhadap kondisi fiskal pemerintah relatif kecil/tidak signifikan, yakni sekitar 2,5 triliun rupiah saja. – Frekuensi Antam 8,02 belum dan pernah sekalipun sebesar gagal 2,06 bayar atas utangkinerja utangnya. Hal tersebut diperkuat dengan fakta likuiditas senilai solvabilitas menunjukkan keuangan yang sehat dan sangat baik. Probabilitas keterjadian risiko Utang BUMN, jika dianalisis melalui pendekatan historis, current maupun prediksi, sangatlah rendah. Berdasarkan analisis di atas dapat disimpulkan bahwa risiko utang Antam merupakan risiko fiskal dengan rendahnya kemungkinan terjadi dan kecilnya dampak, sehingga dalam peta risiko menempati kuadran III.
1. Potensi Contingent Liability

Maksud potensi contigent liabilities yang terjadi disini adalah adanya kewajiban yang terjadi jika ada suatu kejadian yang bukan misalnya merupakan kegiatan normal dari operasi perusahaan,

adanya tuntutan hukum dari masyarakat, adanya kecelakaan industri yang berdampak luas pada masyarakat atau adanya pencemaran lingkungan akibat sampingan dari kegiatan usaha pertambangan perusahaan. Sehingga besarnya contingent liabilities tersebut berdampak pada munculnya tambahan kewajiban negara apabila BUMN tersebut gagal dalam memenuhi kewajibannya. Dalam konteks Antam, kemungkinan contingent liabilities yang dapat terjadi adalah pencemaran lingkungan, kerusakan alam dan habitat dan tuntutan 2

hukum berupa sengketa masalah tanah, baik tanah pribadi/badan maupun tanah ulayat/adat. Dalam laporan tahunan 2008 kewajiban kontijensi yang dimuat dalam laporan tersebut, antara lain kewajiban pengelolaan lingkungan hidup telah dicadangkan sebesar Rp. 156,94 miliar, tuntutan hukum dari masyarakat Tanjung Pinang sebesar Rp. 20,50 miliar, perjanjian tanggung jawab sosial dan lingkungan di Sultra senilai Rp. 103 miliar, dan beberapa masalah hukum terkait kuasa pertambangan. Semua kewajiban kontinjensi tersebut tidak berpengaruh secara signifikan terhadap Antam apalagi terhadap Pemerintah sebagai pemilik dan pemegang saham mayoritas Antam. Sejalan dengan pasal 7 Undang-undang No. 40 tahun 2007 tentang perseroan Terbatas mengenai Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan dimana Antam sangat merasakan perlunya melaksanakan Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan ini di semua lokasi kegiatan. Pada tanggal 11 Agustus 2008, Antam menandatangani nota kesepahaman (Memorandum (Corporate of Understanding) Responsibility) dengan dengan pemerintah provinsi kontribusi Sulawesi Tenggara di bidang Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan Social memberikan sebesar Rp 103 miliar. Jumlah bantuan yang akan diserahkan oleh Antam kepada pihak Pemprov Sultra adalah sebesar Rp103 miliar. Dana tersebut akan dikelola secara akuntabel dan transparan oleh Pemprov Sultra untuk menyediakan program-program pendidikan gratis, kesehatan gratis dan penyediaan infrastruktur bagi masyarakat Provinsi Sultra. Antam maupun Pemprov Sultra juga akan melakukan evaluasi berkala untuk menjamin efektivitas pelaksanaan programprogram tersebut. Biaya tanggung jawab sosial Antam selama tahun 2008 mencapai Rp244,3 miliar, yang terdiri dari biaya kemitraan (kinerja ekonomi) sebesar Rp9,31 miliar, pengembangan sebesar masyarakat miliar dan dan bina biaya lingkungan (kinerja sosial) Rp185,96

lingkungan (kinerja lingkungan hidup) Rp49,02 miliar. Total biaya

2

keseluruhan mencapai hampir 3% dari pendapatan perusahaan pada tahun 2008. Berdasarkan analisis di atas dapat disimpulkan bahwa risiko kewajiban kontijensi Antam untuk menambah kewajiban pemerintah merupakan risiko fiskal dengan kemungkinan terjadi yang kecil dan dampak yang kecil pula, berada dalam kuadran III.
A. Public Service Obligation

Sesuai amanat UUD 1945 bahwa negara menguasai negara terhadap kepentingan seluruh warga

urusan yang maka

menyangkut hajat hidup orang banyak. Sebagai bentuk perlindungan negaranya, diberikanlah wewenang kepada lembaga atau institusi tertentu sebagai Public Service Obligation (PSO). Urusan yang menyangkut hajat hidup orang banyak ini termasuk listrik, BBM, transportasi, yang akan ditangani negara melalui alat-alat kebijakan negara melalui pembuatan regulasi, perijinan, pemberian subsidi atas komoditi tertentu, dll. BUMN sebagai sebagai alat negara ditunjuk untuk melaksanakan kebijakan negara tersebut. Bentuk campur tangan negara dapat berupa penetapan tarif dasar (PLN, Jasamarga), pemberian subsidi (Pertamina), pelayanan kesehatan (PT ASKES) dll. Penetapan PSO ini akan berpengaruh kewajiban negara serta meningkatknya potensi contingent liability pemerintah. Hal ini berarti, jika pada pelaksanaan PSO ini BUMN mengalami kerugian karena harus “menjual” jasa/produknya dibawah harga produksi/nilai harga sebenarnya, maka negara/pemerintah wajib untuk memberikan back-up terhadap timbulnya kerugian atau kewajiban yang ada karena pelaksanaan PSO oleh BUMN tersebut. Antam tidak diberikan wewenang sebagai PSO untuk melaksanakan public service tertentu, atas nama pemerintah yang menguasai hajat hidup orang banyak. Sehingga indikator Risiko Fiskal PSO pada Antam tidak kami teliti lebih lanjut karena dapat dikatakan bahwa tidak ada risiko PSO pada Antam.

3

MODEL PENGELOLAAN RISIKO FISKAL ANTAM
Setelah melakukan proses identifikasi, pengukuran dan pemetaan risiko, langkah selanjutnya adalah pengelolaan risiko. Terdapat dua pendekatan pengelolaan risiko yaitu manajemen risiko klasik dan manajemen risiko korporat (good corporate governance). Manajemen risiko klasik lebih kepada hasil pemetaan dampak dan probabilitas serta integrasi konsep mitigasinya dari masing-masing posisi. Sedangkan pendekatan manajemen risiko korporat lebih kepada bagaimana unit manajemen risiko perusahaan mengelola eksposur risiko dengan prioritas dan penanganan berdasarkan masing-masing fungsi organisasi. A. Manajemen Risiko Klasik Atas pemetaan risiko pada bagian sebelumnya dari makalah ini, telah dapat diidentifikasi peta dari masing-masing risiko berdasar perspektif Antam secara intern dan pemerintah secara agregat. Pemetaaan masingmasing risiko tersebut yaitu :
Grafik 10. Pemetaan Risiko Antam

Pengelolaan yang dapat dilakukan dengan perspektif manajemen risiko klasik berdasar kuadran posisi IV kuadran meliputi kuadran I dengan Berikut penghindaran; kuadran II dengan pemindahan; kuadran III dengan minimalisasi; dengan alternatif pengelolaan. Penjabarannya : 1. Risiko Korporat Antam
a. Risiko Harga Minyak diatasi dengan penghindaran b. Risiko Nilai Tukar diatasi dengan minimalisasi c. Risiko Harga Nikel diatasi dengan penghindaran d. Risiko Harga Emas diatasi dengan pemindahan

Karena risiko harga minyak dan risiko harga komoditas nikel adalah core business Antam yang tidak mungkin dihindari, dibentuk tim khusus dalam susunan fungsional manajemen risiko korporat untuk 1

memantau pergerakan tren kedua harga komoditas energi maupun mineral tersebut. Penanganan risiko korporat lebih rinci akan dijelaskan dalam bagian manajemen risiko korporat. Minimalisasi risiko nilai tukar dilakukan dengan mitigasi dengan lindung nilai baik alamiah maupun kontrak dengan institusi dan perjanjian tertentu. 1. Risiko Agregat Pemerintah
a. Kontribusi Antam terhadap Pendapatan Pemerintah (dengan tiga

faktorial di atas) diatasi dengan pengelolaan
b. Pengaruh Utang Jangka Panjang Antam terhadap Kewajiban Negara

diatasi dengan penanganan minimalisasi
c. Pengaruh Utang Kontinjensi Antam terhadap Kewajiban Negara

penanganan minimalisasi Risiko fiskal dari Antam sebenarnya tidak aka terlalu berpengaruh bagi kesinambungan fiskal nasional. Hanya saja, jika tidak disadari dengan minimalisasi melalui pengelolaan terpadu sebagai pemilik saham mayoritas, dalam jangka panjang dapat terjadi kemungkinan yang tidak dinginkan atas kinerja keuangan dan kinerja solvabilitasnya. A. Manajemen Risiko Korporat Antam telah memiliki unit khusus pengelolaan risiko (senior management level) yang secara struktur organisasi berada di bawah Direktur Umum dan Corporate Social Responsibility. Sebagai BUMN yang listing di bursa, Antam selalu harus dapat menjamin keterbukaan informasi yang transparan bagi seluruh level manajemen dan akuntabilitas publik baik bagi investor maupun pemerintah yang terkait masalah kinerja keuangan, kinerja operasional hingga pengelolaan risiko korporat. Pengelolaan risiko korporat ini secara tidak langsung akan menjadi salah satu faktorial paparan atas risiko fiskal pemerintah yang bersumber dari BUMN.
1. Penanganan Risiko Korporat yang Telah Dilakukan oleh Antam

a. Risiko Harga Minyak Risiko fluktuasi harga minyak ini terbilang cukup unik. Fluktuasi harga minyak mempengaruhi fluktuasi harga komoditas pertambangan lainnya. Kenaikan HPP karena kontribusi mayoritas 2

dari BBM akan saling menghapuskan dengan adanya kenaikan hampir keseluruhan dari komoditas jual bahan tambang terdiversifikasi milik Antam. Sehingga secara terpisah, fluktuasi harga minyak akhirnya tidak terlalu berpengaruh dan tergantikan otomatis oleh posisi fluktuasi harga komoditas, khususnya komoditas jual utama milik Antam. Fluktuasi harga minyak akan sangat berpengaruh pada jumlah nominal HPP. Untuk mengelola kaitan fluktuasi harga minyak yang berhubungan dengan HPP, Antam telah melakukan program konversi bahan bakar dari diesel ke batubara untuk menghindari eksposur risiko ini. b. Risiko Nilai Tukar Untuk mengelola risiko nilai tukar, Antam telah berhasil melakukan strategi tertentu sehingga risiko nilai tukar tidak menjadi risiko dengan sensitivitas signifikan. Kebijakan mitigasi risiko nilai tukar berlandaskan pada Kebijakan Manajemen tentang Lindung Nilai No. 9a.K/80/DAT/2008 tanggal 7 Januari 2008 serta Kebijakan Manajemen tentang Investasi Finansial (penempatan dana) No. 10a.K/80/DAT/2008 tanggal 7 Januari 2008. Antam melakukan transaksi derivatif (lindung nilai dan investasi mata uang) yang konservatif melalui kontrak At Expiry Knock-Out Forward dan Forward biasa, sementara dalam hal penempatan dana, Antam salah satunya menggunakan instrumen Dual Currency Deposit (DCD) untuk mengoptimalkan return dari kelebihan kas yang dimilikinya. Selain itu, Antam juga melakukan investasi finansial (penempatan dana) mata uang asing secara selektif. Kebijakan tersebut sempat menyumbangkan kerugian karena nilai tukar yang cukup stabil, sehingga evaluasi atas mitigasi perlu dilakukan. c. Risiko Harga Komoditas

Antam melakukan aktivitas lindung nilai komoditas nikel dengan produk zero cost collar. Dalam produk ini Antam akan menjual call option (memberikan hak kepada pembeli untuk membeli nikel pada harga yang telah ditetapkan) dan menjual put option (memberikan hak kepada Antam untuk menjual 2

pada harga yang telah ditetapkan). Kontrak lindung nilai ini dilakukan dengan tiga bank yang menjadi counterpart. Apabila harga spot nikel tidak melebihi harga pada call option atau turun dibawah harga put option maka tidak ada transaksi yang terjadi. Karena produk zero cost collar, maka biaya yang timbul untuk kedua opsi tersebut adalah sama. Antam tidak waktu melakukan lindung nilai untuk komoditas lainnya. Komoditas feronikel dijual berdasarkan kontrak berjangka menengah dan panjang ke konsumen di Eropa dan Asia Utara. Harga jual feronikel ditentukan oleh rata-rata harga spot nikel internasional di London Metal Exchange (LME) pada periode bulan sebelumnya.

Aktivitas trading emas dengan mengacu pada prinsip kehatihatian untuk meminimalisir risiko volatilitas harga emas. Akuisisi (tambang emas) maupun diversifikasi komoditas

(batubara sebagai pasokan untuk pabrik feronikel dan untuk calon PLTU di Pomalaa, proyek Chemical Grade Alumina).

Jika pada saat commodity boom tingkat leverage dan posisi kas sangat baik, maka saat ini di tengah kondisi harga komoditas yang turun tajam, strategi mempertahankan keuangan perusahaan direfleksikan dengan adanya program efisiensi dan cash preservation, sehingga penggunaan kas perusahaan lebih optimal. volatilitas harga komoditas

Fokus pada Komoditas Inti Menjadi Prioritas Utama seiring fluktuatif perubahan yang terjadi sangat cepat di industri pertambangan global pada akhir tahun 2008.

1. Penanganan Risiko Fiskal Agregat oleh Pemerintah a. Kontribusi Antam terhadap Pendapatan Pemerintah

Risiko ini bertalian langsung maupun tidak langsung terhadap tiga faktor seperti fluktuasi harga minyak, nilai tukar dan harga komoditas. Dimana ketiga faktor tersebut merupakan faktor eksternal yang tidak dapat dikendalikan pemerintah sepenuhnya. Harga minyak yang digunakan Antam adalah harga minyak yang 2

mengikuti fluktuasi harga minyak dunia karena tergolong BBM non subsidi. Nilai tukar yang diacu Indonesia oleh pihak manapun adalah floating (mengambang) tergantung faktor tarik menarik mana yang lebih besar untuk naik atau turun. Harga komoditas Antam pun memakai daftar harga internasional karena konsumen produknya yang lebih dari separuh berada di luar negeri. Sehingga pemerintah tidak dapat secara penuh melakukan intervensi untuk mengamankan pendapatan negara yang berasal dari Antam. Yang dapat dilakukan pemerintah hanyalah mempengaruhi kebijakan penjualan, pembebanan biaya operasional atau pemilihan aktivitas mitigasi risiko internal yang sekiranya dapat menguntungkan pemerintah, sebagai pemegang saham mayoritas. Atau yang lebih konservatif lagi, menentukan porsi pembagian dividen yang dapat mendukung penutupan defisit APBN. Contoh lainnya, yang sempat mengemuka satu, dua tahun ini adalah usulan pemerintah untuk mengakuisisi PT Freeport Indonesia agar dapat meningkatkan laba perusahaan yang sempat mengalami penurunan. Berbagai bentuk usulan yang diajukan pemerintah bertujuan menjamin adanya peningkatan porsi kontribusi negara melalui BUMN dengan kinerja baik, khususnya dalam kasus ini adalah Antam. b. Pengaruh Utang Jangka Panjang Antam terhadap Kewajiban Negara Likuiditas dan Solvabilitas Antam telah cukup baik, sehingga pemerintah dalam jangka waktu satu sampai tiga tahun, tidak perlu mengkhawatirkan adanya beban tambahan utang negara akibat gagal bayar Antam terhadap krediturnya. c. Pengaruh Utang Kontinjensi Antam terhadap Kewajiban Negara Sebagai regulator perkembangan usaha komersial, pemerintah menetapkan beberapa peraturan dan kebijakan untuk menjamin adanya equilibrium komersialitas dan kesejahteraan komunitas. Salah satunya adalah adanya penetapan Undang-undang No. 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara sebagai pengganti Undang-undang No. 11 Tahun 1967 yang memberikan

2

kepastian hukum lebih baik bagi sektor pertambangan minerba, termasuk Antam.

2

PENUTUP
Antam adalah salah satu BUMN dengan kinerja keuangan terbaik yang dapat memberikan kontribusi positifnya kepada APBN berupa pendapatan negara dari perpajakan maupun bagian laba BUMN sebagai PNBP pun ke pertumbuhan ekonomi. Dalam prosesnya, Antam dan transaksi-transaksi yang dilakukannya, seperti layaknya transaksi lain di pasar terekspose risiko. Risiko-risiko tersebut secara tidak langsung pula akan mempengaruhi komposisi APBN sebagai Risiko Fiskal dari BUMN. Risiko Fiskal dari Antam ini dipengaruhi oleh kinerja keuangan dan utang yang dimilikinya. Kedua hal ini dipengaruhi oleh tiga unsur faktorial dengan dampak dan probabilitas masing-masing yaitu harga minyak, nilai tukar dan harga komoditas. Dalam memitigasi risiko-risiko dalam perspektif korporat maupun negara, dibutuhkan analisis dengan pendekatan pemetaan risiko dan prioritas berdasarkan sensitivitas. Sensitivitas yang dimiliki setiap risiko yang mengekspose kinerja keuangan berbeda-beda, dari yang paling berpengaruh seperti harga komoditas nikel sampai yang paling tidak berpengaruh seperti nilai tukar. Nilai tukar menjadi seolah-olah tidak berpengaruh pada kinerja keuangan Antam, padahal hampir semua transaksi penjualannya dilakukan dalam kurs mata uang asing, dikarenakan hampir semua komoditas feronikel dijual berdasarkan kontrak berjangka waktu menengah dan panjang ke konsumen di Eropa dan Asia Utara. Harga minyak menjadi unsur kedua yang paling sensitif dikarenakan ikut bergerak naiknya harga komoditas pertambangan (bisnis utama Antam) seiring dengan bergerak naiknya harga minyak. Sehingga walaupun harga minyak mempengaruhi HPP dalam sensitivitas yang lebih besar, hal tersebut tetap mempengaruhi kenaikan nilai penjualan. Mitigasi harus bersamaan dilakukan baik oleh Antam maupun Pemerintah secara keseluruhan untuk BUMN dan risiko fiskal lainnya. Hal-hal yang secara tidak langsung mempengaruhi risiko fiskal dari BUMN sebenarnya adalah

1

risiko-risiko yang kerapkali ditemui dan memang harus dimitigasi oleh pemerintah. Misalnya saja risiko nilai tukar maupun risiko fluktuasi harga minyak.

2

1

DAFTAR PUSTAKA
Baumol, William J. Toward A Theory of Public Enterprise. Atlantic Economic Journal. Djohanputro, Bramantyo, MBA, Ph.D. Manajemen Risiko Korporat. Penerbit PPM. 2008. Jakarta. Ghozali, Imam. Ekonometrika : Teori, Konsep dan Aplikasi dengan SPSS 17. Badan Penerbit Universitas Diponegoro. Semarang. 2009. Kiryanto, Ryan. Peningkatan Dividen BUMN. Diakses http://www.suarakarya-online.com/news.html?id=247354 dari

Laporan Tahunan Antam Tbk tahun 2004 sebagaimana telah diaudit oleh KAP Price Waterhouse Coopers tanggal 21 Maret 2005 Haryanto Sahari dan Rekan Laporan Tahunan Antam Tbk tahun 2005 sebagaimana telah diaudit oleh KAP Price Waterhouse Coopers tanggal 20 Maret 2006 Haryanto Sahari dan Rekan Laporan Tahunan Antam Tbk tahun 2006 sebagaimana telah diaudit oleh KAP Price Waterhouse Coopers tanggal 21 Maret 2007 Haryanto Sahari dan Rekan Laporan Tahunan Antam Tbk tahun 2007 sebagaimana telah diaudit oleh KAP Ernst & Young tanggal 27 Februari 2008 Purwantono, Sarwoko dan Sandjaja Laporan Tahunan Antam Tbk tahun 2008 sebagaimana telah diaudit oleh KAP Ernst & Young tanggal 20 Maret 2009 Purwantono, Sarwoko dan Sandjaja Laporan Keuangan Pemerintah Pusat tahun 2004 sebagaimana telah diaudit oleh Badan Pemeriksa Keuangan Laporan Keuangan Pemerintah Pusat tahun 2005 sebagaimana telah diaudit oleh Badan Pemeriksa Keuangan Laporan Keuangan Pemerintah Pusat tahun 2006 sebagaimana telah diaudit oleh Badan Pemeriksa Keuangan Laporan Keuangan Pemerintah Pusat tahun 2007 sebagaimana telah diaudit oleh Badan Pemeriksa Keuangan Laporan Keuangan Pemerintah Pusat tahun 2008 sebagaimana telah diaudit oleh Badan Pemeriksa Keuangan

Mulyadi. Sistem Perencanaan dan Pengendalian Manajemen. 2007. Salemba Empat. Jogjakarta. Resume Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan dan Luar Biasa Antam Tbk tahun 2007 Patriadi, Pandu. Studi Kebijakan Dividen Bumn Dalam Memberikan Kontribusi Optimal Terhadap APBN. Makmun. Kerangka analitis pengungkapan Risiko Fiskal dalam nota keuangan dan APBN. Desember 2009. Jakarta. Diakses dari http://www.risiko.fiskal.depkeu.go.id/index.php/en/fiskal-riskstatement/23-kerangka-analitis-pengungkapan-risiko-fiskal-dalamnota-keuangan-dan-apbn Wiloejo Wirjo Wirjono. Mengantisipasi Risiko Fiskal. Diakses dari ____, Analisis Sensitivitas Variabel Ekonomi Makro Terhadap Risiko Fiskal BUMN. Tuesday, 15 December 2009 13:13. http://www.risiko.fiskal.depkeu.go.id/index.php/en/news/10-analisissensitivitas-variabel-ekonomi-makro-terhadap-risiko-fiskal-bumn http://id.wikipedia.org/ http://www.antam.com/ http://www.bi.go.id/web/id/ http://www.detikfinance.com http://www.rcs.co.id http://www.risiko.fiskal.depkeu.go.id http://www.sahamku.blogspot.com http://www.thefinancials.com/

LAMPIRAN
Hasil Regresi untuk menentukan sensitivitas faktor-faktor risiko dan pengaruhnya satu sama lain :

Regresi Pengaruh Fluktuasi Harga Minyak terhadap HPP
Coefficientsa Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) hargaminyak a. Dependent Variable: hpp B -2386.917 93.194 Std. Error 728.957 10.828 .980 Coefficients Beta t -3.274 8.607 Sig. .047 .003

Regresi Pengaruh Fluktuasi Harga Minyak terhadap Laba Bersih
Coefficientsa Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) hargaminyak a. Dependent Variable: laba B -144.188 32.601 Std. Error 2672.543 39.698 .428 Coefficients Beta t -.054 .821 Sig. .960 .472

Regresi Pengaruh Fluktuasi Nilai Tukar terhadap Penjualan

Coefficientsa Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) nilaitukar a. Dependent Variable: penjualan B 1944.319 .507 Std. Error 63575.203 6.820 .043 Coefficients Beta t .031 .074 Sig. .978 .945

Regresi Pengaruh Fluktuasi Nilai Tukar terhadap Utang
Coefficientsa Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) nilaitukar a. Dependent Variable: utang B -302532.818 37.427 Std. Error 318352.834 34.149 .535 Coefficients Beta t -.950 1.096 Sig. .412 .353

Regresi Pengaruh Fluktuasi Harga Nikel terhadap Penjualan Nikel
Coefficientsa Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) harganikel B -2.573E9 7.831E8 Std. Error 1.490E9 1.386E8 .956 Coefficients Beta t -1.726 5.652 Sig. .183 .011

a. Dependent Variable: penjualannikel

Regresi Pengaruh Fluktuasi Harga Emas terhadap Penjualan Emas

Coefficientsa Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) hargaemas B -1.689E9 4.551E6 Std. Error 8.211E8 1.305E6 .896 Coefficients Beta t -2.058 3.487 Sig. .132 .040

a. Dependent Variable: penjualanemas

Regresi Pengaruh Fluktuasi Harga Minyak, Nilai Tukar, Harga Nikel dan Harga Emas terhadap Laba Bersih Antam
Coefficientsa Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) hargaminyak nilaitukar harganikel hargaemas a. Dependent Variable: laba B 21787.578 149.479 -2.394 325.003 -17.108 Std. Error .000 .000 .000 .000 .000 1.964 -.449 .765 -1.793 Coefficients Beta t . . . . . Sig. . . . . .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->