P. 1
Business Plan Ayam Broiler

Business Plan Ayam Broiler

|Views: 5,450|Likes:
Published by Togeziro
Business Plan Ayam Broiler
Feasibility Study Ayam Broiler
Business Plan Ayam Broiler
Feasibility Study Ayam Broiler

More info:

Published by: Togeziro on Oct 03, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/19/2015

pdf

text

original

Business Plan

Ibnu Rachman Tanjung (8215 06 7717)

Ayam pedaging mempunyai potensi ekonomi yang tinggi baik sebagai ternak potong maupun ternak bibit. Selama ini ayam pedaging dapat memenuhi kebutuhan daging untuk lokal. Seperti rumah tangga, hotel, restoran, industri pengolahan, perdagangan antar pulau.

Ibnu Rachman Tanjung 8215 06 7717 0856 9586 8075 Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Jakarta

2010

BUSINESS PLAN

Ringkasan Eksekutif
Dengan bermunculannya berbagai restoran baru,rumah makan baru, pasarpasar baru dan pertambahan penduduk dari waktu ke waktu sangat memberikan harapan yang menjanjikan bagi usaha peternakan, khususnya yang menghasilkan daging. Dari kenyataan seperti itu tercermin bahwa peluang usaha ayam pedaging cukup besar dan selalu ada tempat untuk penjualan daging ayam. Ayam pedaging mempunyai potensi ekonomi yang tinggi baik sebagai ternak potong maupun ternak bibit. Selama ini ayam pedaging dapat memenuhi kebutuhan daging untuk lokal. Seperti rumah tangga, hotel, restoran, industri pengolahan, perdagangan antar pulau. Baru – baru ini pun gejolak isu kesehatan nasional dan dunia membuat konsumsi daging di indonesia sempat merosot tajam, seperti halnya flu H5N1 yang juga kita kenal sebagai flu burung, walaupun flu ini serangan utamanya menyerang ternak burung, bukan saja semata – mata peternak burung yang bingung hendak berbuat apa, tapi hampir seluruh peternak dibuat kaget dengan konsumsi daging indonesia menurun tajam dalam beberapa bulan terakhir, hal ini pun menjadi salah satu peluang untuk peternak yaitu mengutamakan kuantitas ternaknya dengan menjual ayam sehat untuk dikonsumsi seluruh rakyat pada umumnya.

Page 2 of 27

BUSINESS PLAN

Deskripsi Umum

1. Nama perusahaan dan produk yang diproduksi Selanjutnya nama usaha dinamakan For Him Chicken Farm Adapun hasil yang kami diproduksi : 1. Kulit sebagai bahan industri kemoceng, kerajinan, dll. 2. Tulang sebagai bahan – bahan perekat lem / lem 3. Daging ayam sebagai makanan 2. Latar belakang industri Ayam ras pedaging disebut juga broiler, yang merupakan jenis ras unggulan hasil persilangan dari bangsa-bangsa ayam yang memiliki daya produktivitas tinggi, terutama dalam memproduksi daging ayam. Sebenarnya ayam broiler ini baru populer di Indonesia sejak tahun 1980-an dimana pemegang kekuasaan

mencanangkan penggalakan konsumsi daging ruminansia yang pada saat itu semakin sulit keberadaannya. Hingga kini ayam broiler telah dikenal masyarakat Indonesia dengan berbagai kelebihannya. Hanya 5-6 minggu sudah bisa dipanen. Dengan waktu pemeliharaan yang relatif singkat dan menguntungkan, maka banyak peternak baru serta peternak musiman yang bermunculan diberbagai wilayah Indonesia. Berdasarkan prosentase ekspor impor menunjukkan bahwa kebutuhan

daging masih dirasa belum memenuhi target, kenyataan ini bisa dilihat dengan jelas pada jumlah permintaan dan persediaan daging. Ternyata kurang berimbang disebabkan oleh beberapa faktor seperti : 1. Laju pertumbuhan penduduk 2. Perluasan usaha baru 3. Kesadaran kebutuhan gizi 4. Meningkatnya kebutuhan masyarakat Faktor lain yang mendukung kebutuhan ayam pedaging semakin meningkat karena disebabkan tingkat harga yang lebih rendah dibandingkan harga daging sapi,kerbau, dan kambing,padahal nilai kandungan gizinya hampir sejajar, jadi orang cenderung membeli ayam pedaging selain lebih ekonomis dagingnya pun lebih lunak dan dapat dimasak dalam beberapa macam masakan yang lezat dan khas masakan ayam. Page 3 of 27

BUSINESS PLAN
Kebutuhan konsumsi nasional pangan hewani dari daging ruminansia, daging ayam, telur dan susu pada tahun 1999 sebesar 1.665.745 ton, tahun 2002 sebesar 2.112.705 ton, tahun 2006 sebesar 2.794.010 ton dan tahun 2011 sebesar 4.265.971 ton. Total produksi pangan hewani daging ruminansia, daging ayam, telur dan susu pada tahun 1999 sebesar 2.13.200 ton, tahun 2002 sebesar, 2.669.835 ton, tahun 2006 sebesar 3.096.025 ton dan tahun 2011 sebesar 3.741.622 ton Perbandingan produksi dan konsumsi pada tahun 2011 produksi daging, telur dan susu sebesar 3.741.622 ton dan kebutuhan konsumsi sebesar 4.265.971 ton sehingga secara nyata tidak mampu tercukupi atau defisit 524.349 ton.

3. Keunikan Produk

1. Bebas penyakit umum ternak 2. Bebas flu burung 3. Bebas hama 4. Sertifikasi sehat dan halal Depkes secara berkesinambungan 5. Bebas TIREN

Page 4 of 27

BUSINESS PLAN

Pemasaran

1. Riset dan analisis 1. Karakteristik pasar Harga daging ayam broiler dipasaran bebas selalu berubah-ubah menurut situaasi dan kondisi pasar.Fluktuasi harga disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain:

Perubahan ekonomi masyarakat Perubahan harga bahan pokok Meningkatnya jumlah kebutuhan Pertambahan penduduk 2. Ukuran dan tren pasar Perkembangan ayam ternak di Indonesia berkembang pesat dan telah banyak dipelihara oleh peternak - peternak maupun masyarakat umum sebagai usaha untuk pemanfaatan pekarangan, pemenuhan gizi keluarga serta meningkatkan pendapatan. Dikarenakan dengan pemeliharaan sistem

tradisional, produksi telur ayam ternak sangat rendah, ± 10 ekor/tahun. Berat badan pejantan tak lebih dari 1,9 kg dan betina ± 1,2 ~ 1,5 kg, maka perlu diintensifkan. Pemeliharaan yang intensif pada ayam ternak, dapat meningkatkan produksi daging, serta dapat mencegah wabah penyakit dan memudahkan tata laksana.

3. Persaingan Pesaing kita adalah peternak yang ada di wilayah JABODETABEK, namun bukan rumah potong dan ternak besar.

Page 5 of 27

BUSINESS PLAN
4. Estimasi pangsa pasar

Perkembangan Rata-rata Harga Daging dan Telur Ayam, Daging Sapi dan Ikan Air Tawar di Indonesia Harga (Rp/kg)
Tahun Daging Ayam Telur Ayam

Inflasi 766 921 967 946 1.046 1.027 1.068 1.085 1.108 1.237 1.665 2.238 2.365 2.504 2.822 3.369 3.679 3.760 4.380 7.364 7.940 7.843 7.202 7.306 7.450 16,00 7,10 6,70 11,50 8,76 4,31 8,83 8,90 5,47 5,97 9,53 9,52 4,94 9,77 9,24 8,64 6,47 11,05 77,63 2,01 9,35 12,55 10,00 5,10 6,40

Daging Sapi Ikan Air Tawar (%/th)

1980 1981 1982 1983 1984 1985 1986 1987 1988 1989 1990 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2008

1.618 1.686 1.817 2.041 2.336 2.516 2.515 2.140 2.310 2.352 2.638 2.944 3.128 3.379 3.639 4.799 5.352 5.127 8.394 11.058 11.509 12.019 11.825 11.837 11.894 23.490

931 977 911 1.089 1.186 1.148 1.265 1.379 1.541 1.753 1.951 1.948 2.031 2.277 2.137 2.253 2.536 2.838 5.145 7.194 8.276 7.045 7.533 6.923 7.167 18.459

2.132 2.444 2.519 2.600 2.879 3.130 3.535 4.141 4.455 4.650 5.236 6.094 6.742 7.419 8.533 9.965 10.328 11.645 15.222 22.068 22.637 30.442 35.405 36.758 38.162 42.560

Sumber: Berbagai publikasi, BPS

Page 6 of 27

BUSINESS PLAN

Populasi ternak (000 ekor) 2000-2008
Livestocks Population (000Head) 2000-2008

Ternak Livestock Sapi Potong/ Cattle Sapi Perah/ Dairy Cattle Kerbau/ Buffalo Kuda/ Horse Kambing/ Goat Domba/ Sheep Babi/ Pig Ayam Buras/ Native Chicken Ayam Ras Petelur/ Layer Ayam Ras Pedaging/ Broiler Itik/ Duck

2000

2001

2002

2003

2004

2005

2006

2007

2008*)

11,008 354 2,405 412 12,566 7,427 5,357 259,257 69,366 530,874 29,035

11,137 347 2,333 422 12,464 7,401 5,369 268,039 70,254 621,870 32,068

11,298 358 2,403 419 12,549 7,641 5,927 275,292 78,039 865,075 46,001

10,504 374 2,459 413 12,722 7,811 6,151 277,357 79,206 847,744 33,863

10,533 364 2,403 397 12,781 8,075 5,980 276,989 93,416 778,970 32,573

10,569 361 2,128 387 13,409 8,327 6,801 278,954 84,790 811,189 32,405

10,875 369 2,167 398 13,790 8,980 6,218 291,085 100,202 797,527 32,481

11,515 374 2,086 401 14,470 9,514 6,711 272,251 111,489

11,869 408 2,192 411 15,806 10,392 7,376 290,803 116,474

891,659 1,075,885 35,867 36,931

Angka sementara/ Preliminary figures Sumber/ Source: Direktorat Jenderal Peternakan/ Directorate General of Livestock Services

Dengan data diatas, Ayam Ras Pedaging/ Broiler mempunyai laju pertumbuhan yang belum signifikan dan juga daging kambing yang biasanya menjadi substitusi daging ayam.

2. Rencana Pemasaran 1. Strategi pasar Sudah sebagai mana umumnya peternak bekerjasama dengan pihak pembibitan oleh karena itu distribution channel kita gunakan dari dan oleh pembibit, terlepas dari penawaran kita terhadap : Pedagang pasar induk, rumah makan, hotel, dll. Pasar utamanya adalah kota - kota besar seperti kota metropolitan Jakarta dan sekitarnya. Konsumen untuk daging di Indonesia dapat digolongkan ke dalam beberapa segmen yaitu : Konsumen Akhir Page 7 of 27

BUSINESS PLAN
Konsumen akhir, atau disebut konsumen rumah tangga adalah pembeli-pembeli yang membeli untuk memenuhi kebutuhan dan keinginan individunya. Golongan ini mencakup porsi yang paling besar dalam konsumsi daging, diperkirakan mencapai 98% dari konsumsi total. Mereka ini dapat dikelompokkan lagi ke dalam sub segmen yaitu : Konsumen dalam negeri ( Golongan menengah keatas) Segmen ini merupakan segmen terbesar yang kebutuhan dagingnya kebanyakan dipenuhi dari pasokan dalam negeri yang masih belum

memperhatikan kualitas tertentu sebagai persyaratan kesehatan maupun selera. Konsumen asing Konsumen asing yang mencakup keluarga-keluarga diplomat,

karyawan perusahaan dan sebagian pelancong ini porsinya relatif kecil dan tidak signifikan. Di samping itu juga kemungkinan terdapat konsumen manca negara yang selama ini belum terjangkau oleh pemasok dalam negeri, artinya ekspor belum dilakukan / jika dilakukan porsinya tidak signifikan. Konsumen Industri Konsumen industri merupakan pembeli-pembeli yang menggunakan daging untuk diolah kembali menjadi produk lain dan dijual lagi guna mendapatkan laba. Konsumen ini terutama meliputi: hotel dan restauran dan yang jumlahnya semakin meningkat Adapun mengenai tata niaga daging di negara kita diatur dalam inpres nomor 4 tahun 1985 mengenai kebijakansanakan kelancaran arus barang untuk menunjang kegiatan ekonomi. Di Indonesia terdapat 3 organisasi yang bertindak seperti pemasok daging yaitu : a) KOPPHI (Koperasi Pemotongan Hewan Indonesia), yang mewakili pemasok produksi peternakan rakyat. b) APFINDO (Asosiasi Peternak Feedlot (penggemukan) Indonesia), yang mewakili peternak penggemukan c) ASPIDI (Asosiasi Pengusaha Importir Daging Indonesia).

2. Kebijakan harga

Ayam broiler tipe B (hidup) 1,75 Kg ; Rp. 14.500,Ayam broiler tipe A (hidup) 2 ≥ Kg ; Rp. 19.500,Harga ini tidak mengikat dan dapat berubah sewaktu – waktu sesuai perkembangan pasar dan kami pun tidak memberikan potongan dalam Page 8 of 27

BUSINESS PLAN
pembelian jumlah banyak maupun sedikit, dengan demikian asas kerja profesionalisme kami tetap terjaga dan menghindari praktik kolusi dan nepotisme dilapangan.

3. Kebijakan promosi Sehubungan dengan bisnis yang kami jalankan lebih bersifat Business to Business kami menggunakan jalur distribusi yang sudah ada seperti penawaran kepada Makro, Giant, Superindo dan juga pasar – pasar tradisional untuk pedagang menengah. Untuk memperkuat pernyataan diatas berikut saya lampirkan analisi SWOT secara umum : Strengths a) No Competitive Pricing (Estimator planner konsumen bisa bekerja lebih kompeten). b) Fasilitas terbaik menghasilkan kualitas terbaik. c) Tenaga kerja ahli yang professional di bidang peternakan. d) Letak pool yang strategis. e) Sistem manajemen yang baik dan mendukung kelancaran usaha. f) Menawarkan data privacy dan kenyamanan transaksi via DO (Delivery Order) yang tidak bisa didapat di peternakan pada umumnya. g) Melayani dengan waktu singkat dan hasil yang memuaskan, karna kami mengerti waktu anda sangat berharga. Weaknesses a) Tidak melayani pelanggan luar jabodetabek. b) Bagi pelanggan awal, harus mensetujui perjanjian umum untuk kecelakaan kerja pada saat pengambilan barang hingga ketempat tujuan bukan menjadi tanggung jawab For Him Chicken Farm, baik dari segi barang yang diangkut maupun karyawan dan kendaraannya. Opportunity a) Dengan tingginya laju permintaan daging ayam berkualitas dan rendahnya pertumbuhan grafik Ayam broiler di jabodetabek. b) Sebagai Broiler specialist yang kompeten dan hanya menjual ayam broiler. Threat a) Belum tingginya awareness masyarakat terhadap Ayam broiler.

Page 9 of 27

BUSINESS PLAN
b) Tekanan pesaing yaitu peternak yang lebih dahulu memasuki pasar – pasar potensial seperti ; supermarket yang sudah mempunyai brand yang telah menjadi market leader. c) Lama kelamaan jika Ayam broiler specialist ini berhasil maka nantinya akan ada pesaing baru.

Page 10 of 27

BUSINESS PLAN

Operasi
Analisis Lokasi Sebidang tanah kosong 200 m2 berlokasi di Bekasi – Selatan, Pondok mitra lestari. Keputusan ini diambil karena : 1. Jalur arteri Bekasi – Pondok Gede 2. Struktur jalan mendukung (plur / chorr) 3. Banyaknya konsumen potensial disekitar 4. ≤ 1Km Menuju pintu tol JORR (Jakarta outer ring road) 5. ≤ 1Km Menuju pintu tol Bekasi - barat 6. ≤ 3Km Menuju pasar induk Pondok gede

: Pintu Tol JORR : Pasar

Page 11 of 27

BUSINESS PLAN
Kebutuhan Produksi: Fasilitas dan peralatan Sebelum usaha beternak dimulai, seorang peternak wajib memahami 3 (tiga) unsur produksi yaitu: manajemen (pengelolaan usaha peternakan), breeding (pembibitan) dan feeding (makanan ternak/pakan). 1) Perkandangan Sistem perkandangan yang ideal untuk usaha ternak ayam broiler meliputi : persyaratan temperatur berkisar antara 32,2 - 35 ˚C, kelembaban berkisar antara 60-70%, penerangan / pemanasan kandang sesuai dengan aturan yang ada, tata letak kandang agar mendapat sinar matahari pagi dan tidak melawan arah mata angin kencang, model kandang disesuaikan dengan umur ayam, untuk anakan sampai umur 2 minggu atau 1 bulan memakai kandang box, untuk ayam remaja ± 1 bulan sampai 2 atau 3 bulan memakai kandang box yang dibesarkan dan untuk ayam dewasa bisa dengan kandang postal atapun kandang bateray. Untuk kontruksi kandang tidak harus dengan bahan yang mahal, yang penting kuat, bersih dan tahan lama. 2) Peralatan 4. Litter (alas lantai) Alas lantai / litter harus dalam keadaan kering, maka tidak ada atap yang bocor dan air hujan tidak ada yang masuk walau angin kencang. Tebal litter setinggi 10 cm, bahan litter dipakai campuran dari kulit padi/sekam dengan sedikit kapur dan pasir secukupnya, atau hasi serutan kayu dengan panjang antara 3–5 cm untuk pengganti kulit padi/sekam. 5. Indukan atau brooder Alat ini berbentuk bundar atau persegi empat dengan areal jangkauan 1-3 m dengan alat pemanas di tengah. Fungsinya seperti induk ayam yang menghangatkan anak ayamnya ketika baru menetas. 6. Tempat bertengger (bila perlu) Tempat bertengger untuk tempat istirahat/tidur, dibuat dekat dinding dan diusahakan kotoran jatuh ke lantai yang mudah dibersihkan dari luar. Dibuat tertutup agar terhindar dari angin dan letaknya lebih rendah dari tempat bertelur.

Page 12 of 27

BUSINESS PLAN
3) Tempat makan, minum dan tempat grit Tempat makan dan minum harus tersedia cukup, bahannya dari bambu, almunium atau apa saja yang kuat dan tidak bocor juga tidak berkarat. Untuk tempat grit dengan kotak khusus 4) Alat-alat rutin Alat-alat rutin termasuk alat kesehatan ayam seperti: suntikan, gunting operasi, pisau potong operasi kecil, dan lain-lain. 5) Pembibitan Ternak yang dipelihara haruslah memenuhi persyaratan sebagai berikut : 1. ternak sehat dan tidak cacat pada fisiknya 2. pertumbuhan dan perkembangannya normal 3. ternak berasal dari pembibitan yang dikenal keunggulannya. 4. tidak ada lekatan tinja di duburnya 5. Pemilihan Bibit dan Calon Induk Ada beberapa pedoman teknis untuk memilih bibit/DOC (Day Old Chicken)/ayam umur sehari: Anak ayam (DOC ) berasal dari induk yang sehat. 1. Bulu tampak halus dan penuh serta baik pertumbuhannya . 2. Tidak terdapat kecacatan pada tubuhnya. 3. Anak ayam mempunyak nafsu makan yang baik. 4. Ukuran badan normal, ukuran berat badan antara 35-40 gram. 5. Tidak ada letakan tinja diduburnya. 6. Perawatan Bibit dan Calon Induk Dilakukan setiap saat, bila ada gejala kelainan pada ternak supaya segera diberi perhatian secara khusus dan diberikan pengobatan sesuai petunjuk Dinas Peternakan setempat atau dokter hewan yang bertugas di daerah yang bersangkutan. 6) Pemeliharaan 1. Pemberian Pakan dan Minuman Untuk pemberian pakan ayam ras broiler ada 2 (dua) fase yaitu fase starter (umur 04 minggu) dan fase finisher (umur 4-6 minggu). a. Kualitas dan kuantitas pakan fase starter adalah sebagai berikut :  kualitas atau kandungan zat gizi pakan terdiri dari protein 22-24%, lemak 2,5%, serat kasar 4%, Kalsium (Ca) 1%, Phospor (P) 0,7-0,9%, ME 2800-3500 Kcal.

Page 13 of 27

BUSINESS PLAN
 kuantitas pakan terbagi/digolongkan menjadi 4 (empat) golongan yaitu minggu pertama (umur 1-7 hari) 17 gram/hari/ekor, minggu kedua (umur 8-14 hari) 43 gram/hari/ekor, minggu ke-3 (umur 15-21 hari) 66 gram/hari/ekor dan minggu ke-4 (umur 22-29 hari) 91 gram/hari/ekor. Jadi jumlah pakan yang dibutuhkan tiap ekor sampai pada umur 4 minggu sebesar 1.520 gram. b. Kualitas dan kuantitas pakan fase finisher adalah sebagai berikut :  kualitas atau kandungan zat gizi pakan terdiri dari protein 18,1-21,2%; lemak 2,5%, serat kasar 4,5%, kalsium (Ca) 1%, Phospor (P) 0,70,9% dan energi (ME) 2900-3400 Kcal.  kuantitas pakan terbagi/digolongkan dalam empat golongan umur yaitu: minggu ke-5 (umur 30-36 hari) 111 gram/hari/ekor, minggu ke-6 (umur 37-43 hari) 129 gram/hari/ekor, minggu ke-7 (umur 44-50 hari) 146 gram/hari/ekor dan minggu ke-8 (umur 51-57 hari) 161 gram/hari/ekor. Jadi total jumlah pakan per ekor pada umur 30-57 hari adalah 3.829 gram. 2. Pemberian minum disesuaikan dangan umur ayam yang dikelompokkan dalam 2 (dua) fase yaitu: 1. Fase starter (umur 1-29 hari), kebutuhan air minum terbagi lagi pada masingmasing minggu, yaitu minggu ke-1 (1-7 hari) 1,8 lliter/hari/100 ekor; minggu ke-2 (8-14 hari) 3,1 liter/hari/100 ekor, minggu ke-3 (15-21 hari) 4,5 liter/hari/100 ekor dan minggu ke-4 (22-29 hari) 7,7 liter/hari/ekor. Jadi jumlah air minum yang dibutuhkan sampai umur 4 minggu adalah sebanyak 122,6 liter/100 ekor. Pemberian air minum pada hari pertama hendaknya diberi tambahan gula dan obat anti stress kedalam air minumnya. Banyaknya gula yang diberikan adalah 50 gram/liter air. 2. Fase finisher (umur 30-57 hari), terkelompok dalam masing-masing minggu yaitu minggu ke-5 (30-36 hari) 9,5 liter/hari/100 ekor, minggu ke-6 (37-43 hari) 10,9 liter/hari/100 ekor, minggu ke-7 (44-50 hari) 12,7 liter/hari/100 ekor dan minggu ke-8 (51-57 hari) 14,1 liter/hari/ekor. Jadi total air minum 30-57 hari sebanyak 333,4 liter/hari/ekor. 3. Pemeliharaan Kandang Kebersihan lingkungan kandang (sanitasi) pada areal peternakan merupakan usaha pencegahan penyakit yang paling murah, hanya dibutuhkan

Page 14 of 27

BUSINESS PLAN
tenaga yang ulet/terampil saja. Tindakan preventif dengan memberikan vaksin pada ternak dengan merek dan dosis sesuai catatan pada label yang dari poultry shoup. Agar bangunan kandang dapat berguna secara efektif, maka bangunan kandang perlu dipelihara secara baik yaitu kandang selalu dibersihkan dan dijaga/dicek apabila ada bagian yang rusak supaya segera disulam/diperbaiki kembali. Dengan demikian daya guna kandang bisa maksimal tanpa mengurangi persyaratan kandang bagi ternak yang dipelihara. Pemasok dan akses transportasi Menemui peternak pembibitan ayam potong di daerah terdekat dan mengadakan kerjasama, sekaligus mempermudah dalam pengadaan semua yang dibutuhkan karena peternak pembibitan biasanya menyediakan kebutuhankebutuhan ternak yang lengkap dan mereka pula yang mengantarkan DOC ke lokasi kita. DAFTAR PERUSAHAAN PERBIBITAN AYAM RAS PARENT STOCK (GPS) DI PROVINSI JAWA BARAT N O 1 KABUPATEN BOGOR PERUSAHAAN PT. CIBADAK I.S.F. PT. ISA INKUD PT. CENTRA AVIAN PERTIWI PT. BIBIT INDONESIA PT. MULTIBREEDER A.I. PT. MULTIPHALA ADUPUTRA PT. GALUR PALARASI 4 SUKABUMI COBBINDA PT. AYAM MANGGIS 5 6 CIANJUR SUMEDANG PT. CIPENDAWA PT. HYBRO INDONESIA CV. MISSOURI LOKASI FARM PINKU, PARUNG PANJANG CURUG, JASINGA SUKAMULYA, PAGADEN CISAGA, SUBANG SUKAMANAH, BOJONG NEGASARI, DARANGDAN MEKARSARI, KALAPA NUNGGAL CIPETIR, CIBADAK CIPANAS, PACET WARUNGKONDANG RANCA KALONG, PAMULIHAN

2

SUBANG PURWAKARTA

3

Sumber: Dinas Peternakan Provinsi Jawa Barat

-

Sumber pasokan tenaga kerja Untuk tenga kerja diambil dari Departemen tenaga kerja agar mem by pass, masalah legal ketenagakerjaan, namun tetap disesuaikan dengan kemampuan dan tugas yang akan diembannya, sedangkan untuk para professionalnya, dari pihak pembibitan dan peternakan yang sudah berpengalaman. Page 15 of 27

BUSINESS PLAN

Pengelolaan Usaha
1. Personil kunci Job description Job description yaitu uraian pekerjaan yang menjelaskan tentang pekerjaan teknis anggota organisasi yang menjabat pekerjaan tertentu. Berikut ini adalah job description dari bisnis peternakan ayam kami :

1) General Manager General Manager (GM) merupakan tingkatan manajemen perusahaan yang paling tinggi, dimana GM bertanggung jawab langsung kepada investor atau owner dari perusahaan. General Manager sebagai supervisor tertinggi dapat meminta laporan dari setiap manager berkaitan dengan performa perusahaan. GM juga merupakan decision maker terutama yang berhubungan dengan keputusan strategis perusahaan. Namun dalam kondisi tertentu General Manager dapat memberikan wewenang kepada setiap manager untuk mengambil keputusan yang berhubungan dengan bidang atau divisinya masing-masing.

2) Human Resource Manager Bertugas menyeleksi pegawai yang akan bekerja dan yang akan diberhentikan, mengawasi kinerja pegawai, dan menyusun serta memberikan gaji dan kompensasi kepada para pegawai.

3) Operation Manager Kegiatan operasi perusahaan dibawah pengawasan Operation Manager. Karyawan yang berada di bawah tanggung jawab pengawasan Operation Manager adalah : a) Monitoring Staff Staff yang bertugas memonitor seluruh aspek usaha dilapangan dan melaporkannya kepada manager terkait b) Broiler Specialist Menjaga kelangsungan hidup ayam dari bibit hingga terjual.

Page 16 of 27

BUSINESS PLAN
4) Finance and Accounting Manager Finance and Accounting Manager merupakan manager yang

bertanggung jawab atas kegiatan pencatatan setiap transaksi yang berhubungan dengan perusahaan. Selain itu manager juga bertindak sebagai cost control perusahaan. Dimana setiap rencana biaya yang diajukan oleh divisi lain harus melalui proses evaluasi oleh Finance and Accounting Manager sebelum disetujui oleh General Manager. Sebagai middle level management, Finance and Accounting Manager dapat memberikan saran kepada General Manager berkaitan dengan sumber pembiayaan dan keuangan perusahaan.

5) Marketing Manager Marketing manager bertugas menangani strategi pemasaran dan promosi perusahaan. Strategi promosi yang jitu tentunya sangat menentukan perkembangan perusahaan yang sedang berada pada tahap introduction dalam Product Life Cycle (PLC). Marketing plan yang disusun oleh Marketing Manager harus berdasarkan pertimbangan biaya dari Finance and Accounting Manager sebelum diajukan ke General Manager.

6) General Affair Manager General Affair Manager menangani berbagai masalah umum diluar kegiatan keuangan, marketing dan operasi, seperti : administrasi dokumen, masalah legal dan perizinan, perawatan gedung dsb. Staff yang berada di bawah pengawasan General Affair Manager adalah : a) General Administration Staff Staff yang membantu kegiatan administrasi dokumen serta masalah legal dan perizinan perusahaan. b) Janitor Staff Bertanggung jawab atas kebersihan dan peternakan. 2. Struktur legal Pasar persaingan sempurna dicirikan pula dengan no barrier to entry, artinya dalam pasar industri makanan ini, para pemain baru akan dengan mudahnya masuk ke dalam pasar. Para pemain baru ini dapat masuk dengan modal yang tidak terlalu besar, biaya produksi yang murah dan teknologi yang tidak terlalu rumit. Namun, keadaan pasar seperti ini menuntut setiap pemain dalam industri memiliki diferensiasi serta value added yang diberikan kepada konsumen sehingga dapat membedakan dengan pemain lainnya. Page 17 of 27

BUSINESS PLAN
Oleh karena itu kami membuat bentuk badan usaha PT. FOR HIM CHICKEN FARM Dengan ketentuan yang berlaku seperti berikut : 1. Badan hukum didirikan berdasarkan perjanjian yang melakukan kegiatan dengan modal tertentu dimana modal terbagi dalam saham dan memenuhi persyaratan yang ditetapkan UU serta peraturan pelaksanaannya. 2. Perjanjian dilakukan oleh pihak – pihak yang terkait pendirian usaha ini. 3. Modal dibagi dalam bentuk saham. 4. Mematuhi peryaratan undang-undang dan peraturan pemerintah. 5. Perjanjian kewenangan. 6. Perjanjian tanggung jawab seimbang terhadap modal yang disetorkan. Sedangkan sifat kepemilikan PT. F2HIM CHICKEN FARM adalah Perseroan Terbatas Biasa : Pendiri, pemegang saham dan pengurus adalah warga negara dan Badan Hukum Indonesia (Tidak ada modal asing)

Page 18 of 27

BUSINESS PLAN
3. Struktur organisasi

GM General Manager

Finance and Accounting Manager

Marketing Manager

Operation Manager

Human Resource Manager

General Affair Manager

Monitoring Staff

Broiler Specialist

General Administration Staff

Janitor Staff

Broiler Specialist Staff

Broiler Specialist Staff

Broiler Specialist Staff

Broiler Specialist Staff

Page 19 of 27

BUSINESS PLAN

Risiko
1. Hambatan dan Risiko

-

Marketing

Dalam mengatasi risiko-risiko pemasaran yang telah disebutkan sebelumnya, pada awal periode perusahaan harus menetapkan target yang tepat dan jelas, sehingga produk akan diterima dengan baik di pasar. Tak lupa untuk memilih Distribution Channel yang sesuai dengan produk, segmen produk dan tujuan dari perusahaan, sehingga proses promosi dapat efektif. Hal ini ditandai dengan target konsumen telah mengenal bisnis perusahaan dan telah mengetahui kelebihan - kelebihan yang ditawarkan oleh For Him Chicken Farm, sehingga akan memberikan dampak yang positif terhadap penjualan perusahaan.

-

Financial

Untuk mengatasi risiko-risiko yang menyangkut keuangan (financial) perusahaan, khususnya yang menyangkut permasalahan pembiayaan investasi awal akan diusahan dengan menawarkan bisnis ini kepada investor individu dan lembaga keuangan (bank atau non bank) untuk mendapatkan dana guna kebutuhan investasi awal. Selain itu menyangkut masalah arus kas perusahaan dapat diatasi dengan melakukan proyeksi laporan keuangan pada awal periode harus menggunakan metode proyeksi yang sesuai dengan sifat bisnis ini dan sifat-sifat dari asset yang dimiliki perusahaan serta kegiatan operasional perusahaan. Sehingga diharapkan tidak terdapat penyimpangan yang cukup signifikan antara proyeksi laporan keuangan dengan laporan keuangan yang sesungguhnya terjadi, atau dengan kata lain proyeksi laporan keuangan sangat mendekati dengan yang kenyataannya terjadi.

-

Management

Risiko yang timbul sebagai akibat pihak manajemen belum memiliki pengalaman yang cukup pada bisnis ini sebab bisnis ini merupakan bisnis baru dapat diatasi dengan pengumpulan informasi yang banyak mengenai bisnis ini oleh pihak manajemen baik informasi mengenai segi operasional, pemasaran, SDM, dan lain sebagainya. Selain itu, pihak manajemen harus mengevaluasi segala macam risiko yang mungkin timbul dan langsung ditetapkan rencana-rencana untuk menghadapi berbagai risiko yang mungkin Page 20 of 27

BUSINESS PLAN
timbul. Metode, persyaratan serta prosedur recruitment juga harus ditetapkan dengan jelas. Sehingga diharapkan nantinya akan mendapatkan SDM yang berkualitas dan sesuai dengan job description yang ada di dalam perusahaan.

-

Operation

Perusahaan terus melakukan up date terhadap teknologi peternakan yang digunakan sehingga konsumen akan selalu setia. Selain itu perusahaan juga harus memastikan bahwa ayam - ayam yang dimiliki adalah ayam sehat dan DI ATAS STANDAR layak konsumsi.

-

Legal

Mengenai masalah legal akan sulit bagi perusahaan untuk melakukan intervensi karena semua kebijakan dan peraturan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pemerintah selaku regulator. Namun untuk mengurangi resiko tersebut perusahaan dapat melakukan diversifikasi fasilitas yang ditawarkan sehingga tidak secara langsung berkompetisi dengan peternak besar yang sudah lebih dulu menguasai pasar.

2. Tindakan Alternatif

Untuk mengantisipasi kondisi perusahaan yang menghadapi tahap decline, manajemen perusahaan dapat melakukan strategi dengan melakukan kebijakan kebijakan sebagai berikut :  Integrasi ke Depan Mencari kepemilikan atau meningkatkan kontrol atas distributor atau pengecer  Integrasi ke Belakang Mencari kepemilikan atau meningkatkan kontrol atas pemasok

perusahaan  Integrasi Horizontal Mencari kepemilikan atau meningkatkan kontrol atas pesaing  Penetrasi Pasar Meningkatkan pangsa pasar untuk produk / jasa saat ini di pasar melalui upaya pemasaran yang lebih besar.  Likuidasi Menjual seluruh aset perusahaan atau sepotong – sepotong. Page 21 of 27

BUSINESS PLAN

Finansial
1. Estimasi Finansial Dasar perhitungan biaya yang dikeluarkan dan pendapatan yang diperoleh dalam Rencana Bisnis ini, antara lain adalah: 1. Jenis ayam yang dipelihara adalah jenis ayam ras pedaging (broiler) dari strain CP.707. 2. Sistem pemeliharaan yang diterapkan dengan cara intensif pada kandang model postal 3. Luas tanah yang digunakan yaitu 200 m2 dengan nilai harga sewa tanah dalam 1 ha/tahun adalah Rp 10.000.000,-. 4. Kandang terbuat dari kerangka bambu, lantai tanah, dinding terbuat dari bilah-bilah bambu denga alas dinding setinggi 30 cm, terbuat dari batu bata yang plester dan atap menggunakan genting. 5. Ukuran kandang, yaitu tinggi bagian tepinya 2,5 m, lebar kandang 5 m dan lebar bagian tepi kandang 1,5 m. 6. Lokasi peternakan dekat dengan sumber air dan listrik. 7. Menggunakan alat pemanas (brooder) gasolec dengan bahan bakar gas. 8. Penerangan dengan lampu listrik. 9. Umur ayam yaitu dimulai dari bibit yang berumur 1 hari 10. Litter/alas kandang menggunakan sekam padi. 11. Jenis pakan yang diberikan adalah BR-1 untuk anak ayam umur 0-4 minggu dan BR-2 untuk umur 4-6 minggu. 12. Tingkat kematian ayam diasumsikan 6%. 13. Lama masa pemeliharaan yaitu 6 minggu (42 hari). 14. Berat rata-rata per ekor ayam diasumsikan 1,75 kg berat hidup pada saat panen. 15. Harga ayam per kg berat hidup, yaitu diasumsikan Rp 14500,-di kalangan peternak. 16. Ayam dijual pada umur 6 mingu atau 42 hari. 17. Nilai pupuk kandang yaitu Rp 60.000,-. 18. Bunga Bank yaitu 1,5%/bulan 19. Nilai penyusutan kandang diperhitungkan dengan kekuatan masa pakai 6 tahun dan nilai penyusutan peralatan diperhitungkan dengan masa pakai 5 tahun.

Page 22 of 27

BUSINESS PLAN
perhitungan analisis biaya ini hanya diperhitungkan sebagai Pedoman dasar, karena nilai / harga sewaktu-waktu dapat mengalami perubahan. Adapun rincian biaya produksi dan modal usaha adalah sebagai berikut :

1. Neraca (proforma)

Jenis Modal Kerja 1. Biaya prasarana produksi a) Sewa tanah 200 m2 selama 1 tahun b) Kandang ukuran 20 x 10 m Bambu 180 batang Semen Holcim 4 zak Kapur 30 zak Genting 2600 bh Paku reng 5 kg Paku usuk 7 kg Batu bata 1000 buah Pasir 1 truk Tali 28 meter Tenaga kerja ahli 2. Peralatan Tempat pakan 28 bh Tempat minum 32 bh Sekop 1 bh Ember 2 bh Tong bak air 1 bh Ciduk 2 bh Tabung gas besar 1 bh Thermometer 1 bh Regulator 1 bh Brooder (gasolec) 1 bh Tali gantung tempat pakan 120 m Jumlah biaya prasarana produksi 3. Biaya sarana produksi - Bibit DOC 1000 bh - Pakan dan obat-obatan BR-1 31 zak (0-4 minggu) BR-2 34 zak (4-6 mingu) obat-obatan @ Rp 150/ekor - Tenaga kerja pelihara 1,5 bln - Lain-lain Sekam padi alas kandang 1 truk Karung goni bekas 32 kantong Pemakaian listrik selama 1 tahun Pemakaian gas Jumlah biaya sarana produksi 4. Biaya produksi - Sewa tanah 200 m2 selama 1 tahun - Nilai susut prasarana produksi/2 bln kandang Peralatan Rp.1.372.000 : 30 - Bibit DOC 1000 ekor - Pakan dan obat-obatan - Tenaga kerja pelihara/bantu - lain-lain - Bunga modal 1,5% per bulan - Bulan modal 1,5 bulan Jumlah biaya produksi
2. Rugi Laba (proforma)

Banyak

Qty

Harga per satuan (@) (Rp) Rp

Total (Rp) 8.500.000 1.350.000 179.400 300.000 3.900.000 47.500 66.500 600.000 500.000 224.000 1.000.000 8.167.400 280.000 192.000 20.000 50.000 50.000 10.000 500.000 10.000 100.000 40.000 120.000 26.206.800

180 4 30 2600 5 7 1000 28

batang zak zak bh kg kg bh meter

28 32 1 2 1 2 1 1 1 1 120

bh bh bh bh bh bh bh bh bh bh meter

Rp 7.500 Rp 44.850 Rp 10.000 Rp 1.500 Rp 9.500 Rp 9.500 Rp 600 Rp 500.000 Rp 8.000 Rp 1.000.000 Total kandang Rp 10.000 Rp 6.000 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 25.000 50.000 5.000 500.000 10.000 100.000 40.000 1.000

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

1000 31 34 1000

bh zak zak

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

3.800 56.000 54.000 500 400.000 100.000 300.000 700 100.000 71.500

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

3.800.000 1.736.000 1.836.000 500.000 400.000 100.000 300.000 22.400 1.200.000 858.000 10.752.400

32 12 12

bh bulan bulan

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

8.500.000 100.000 45.733 3.800.000 4.072.000 400.000 2.480.400 566.666 150.000 20.114.799

1000

ekor

Rp

3.800

Secara garis besar kebutuhan investasi di gambarkan sebagai berikut : Biaya Pra Investasi Kebutuhan Investasi Biaya sewa tempat Rp 1.000.000 Rp 8.500.000 Biaya prasarana Biaya sarana Rp 18.039.400 Jumlah kebutuhan dana Rp 10.752.400 Rp 38.291.800 Pendapatan 1. Total Produksi 1000x94%x1,75x14500 2. Nilai Pupuk Kandang 3. Jumlah Pendapatan 4. Keuntungan

23.852.500 60.000 23.912.500 3.797.701

Page 23 of 27

BUSINESS PLAN
3. Arus Kas (proforma) Cash Flow For Him Chiken Farm
CASH RECEIVED Begining cash sales Receivables Collected Other Cash Received Total Cash Available Production Cost Land Rent henhouse equipment DOC seed feed and medicines Repairs and Maintenance depreciation henhouse Professional Fees Labour Fees Loan Payment with Interest interest per month Other Cash Disbursed Loss Total Disbursements CASH POSITION Balance Before Financing tax End Of Month Balance Rp Rp Rp Rp 7.737.601 7.737.601 38.291.800 Rp Rp Rp 19.135.302 1.913.530 21.048.832 Rp Rp Rp 31.659.333 3.165.933 34.825.267 Rp Rp Rp 44.569.848 4.456.985 49.026.832 Rp Rp Rp 57.818.901 5.781.890 63.600.791 Rp Rp Rp 71.345.097 7.134.510 78.479.607 Rp Rp Rp 85.071.373 8.507.137 93.578.511 Rp Rp Rp 98.902.483 9.890.248 108.792.732 Rp Rp Rp 112.722.132 11.272.213 123.994.345 Rp Rp Rp 126.389.715 12.638.971 139.028.686 Rp Rp Rp 139.736.623 13.973.662 153.710.285 Rp Rp Rp 152.562.046 15.256.205 167.818.250 Rp Rp Rp 164.628.216 16.462.822 181.091.038 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 8.500.000 8.167.400 1.372.000 3.800.000 4.072.000 45.733 100.000 1.000.000 300.000 566.666 150.000 2.480.400 30.554.199 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 3.800.000 4.072.000 45.733 100.000 1.000.000 300.000 566.666 150.000 2.480.400 12.514.799 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 4.180.000 4.479.200 45.733 100.000 1.000.000 300.000 566.666 150.000 2.480.400 13.301.999 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 4.598.000 4.927.120 45.733 100.000 1.000.000 300.000 566.666 150.000 2.480.400 14.167.919 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 5.057.800 5.419.832 45.733 100.000 1.000.000 300.000 566.666 150.000 2.480.400 15.120.431 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 5.563.580 5.961.815 45.733 100.000 1.000.000 300.000 566.666 150.000 2.480.400 16.168.194 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 6.119.938 6.557.997 45.733 100.000 1.000.000 300.000 566.666 150.000 2.480.400 17.320.734 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 6.731.932 7.213.796 45.733 100.000 1.000.000 300.000 566.666 150.000 2.480.400 18.588.527 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 7.405.125 7.935.176 45.733 100.000 1.000.000 300.000 566.666 150.000 2.480.400 19.983.100 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 8.145.637 8.728.694 45.733 100.000 1.000.000 300.000 566.666 150.000 2.480.400 21.517.130 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 8.960.201 9.601.563 45.733 100.000 1.000.000 300.000 566.666 150.000 2.480.400 23.204.563 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 9.856.221 10.561.719 45.733 100.000 1.000.000 300.000 566.666 150.000 2.480.400 25.060.740 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 10.841.843 11.617.891 45.733 100.000 1.000.000 300.000 566.666 150.000 2.480.400 458.781 27.102.534 Rp Rp Rp Rp Rp bulan 0 38.291.800 38.291.800 Rp Rp Rp Rp Rp bulan 1 7.737.601 23.852.500 60.000 31.650.101 Rp Rp Rp Rp Rp bulan 2 21.048.832 23.852.500 60.000 44.961.332 Rp Rp Rp Rp Rp bulan 3 34.825.267 23.852.500 60.000 58.737.767 Rp Rp Rp Rp Rp bulan 4 49.026.832 23.852.500 60.000 72.939.332 Rp Rp Rp Rp Rp bulan 5 63.600.791 23.852.500 60.000 87.513.291 Rp Rp Rp Rp Rp bulan 6 78.479.607 23.852.500 60.000 102.392.107 Rp Rp Rp Rp Rp bulan 7 93.578.511 23.852.500 60.000 117.491.011 Rp Rp Rp Rp Rp bulan 8 108.792.732 23.852.500 60.000 132.705.232 Rp Rp Rp Rp Rp bulan 9 123.994.345 23.852.500 60.000 147.906.845 Rp Rp Rp Rp Rp bulan 10 139.028.686 23.852.500 60.000 162.941.186 Rp Rp Rp Rp Rp bulan 11 153.710.285 23.852.500 60.000 177.622.785 Rp Rp Rp Rp Rp bulan 12 167.818.250 23.852.500 60.000 191.730.750

228.000 Rp

241.680 Rp

256.181 Rp

271.552 Rp

287.845 Rp

305.115 Rp

323.422 Rp

342.828 Rp

363.397 Rp

385.201 Rp

408.313 Rp

432.812 Rp

Total Cost

BREAK EVENT POINT’s

Page 24 of 27

BUSINESS PLAN
2. Sumber Pendanaan

Jenis Pendanaan Modal Sendiri Pinjaman Bank Total

Nama Ibnu Rachman Tanjung

Modal Awal (Rp) 30.000.000,8.291.000,38.291.800,-

Page 25 of 27

BUSINESS PLAN

Jadual Rencana Kerja
Jadual Rencana Kerja Pertemuan dan survei kelayakan dengan bank Penyelesaian perjanjian dengan bank Perjanjian sewa tanah Perjanjian jual beli dan kerjasama dengan pihak supplier Pembelian dan penempatan aset Pembentukan tim manajemen dan penyeleksian pegawai Penyetujuan dengan distribution channel yang digunakan Opening For Him Chicken Farm

1 Bulan 2 Bulan 1 Bulan 2 Bulan

1 bulan

Berdasarikan rencana kerja diatas dijelaskan bahwa untuk dapat menjalankan For Him Chicken Farm mulai dari pencarian investor sampai dengan opening diperlukan total waktu berkisar 7 bulan. Perkiraan waktu tersebut merupakan konsumsi waktu maksimal yang dibutuhkan, karena pada realisasinya beberapa tahapan diatas dapat dilakukan secara simultan sehingga rencana kerja akan semakin efisien.

Page 26 of 27

BUSINESS PLAN

Lampiran

Moda Transportasi yang digunakan supplier

Gambar ayam Broiler tipe A dan B Trimakasih kepada :

Page 27 of 27

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->