KATA PENGANTAR

Pertama-tama marilah kita panjatkan puji syukur kehadirat ALAH SWT yang telah melimpahkan rahmat serta karunia-Nya kepada kita semua, dan yang telah menyempurnakan nikmat lahir maupun nikmat batin bagi kita semua. Tak lupa salawat serta salam semoga selalu tercurah kepada junjungan besar kita Nabi Muhammad SAW atas segala suri tauladannya sebagai tuntunan kita semua untuk mencapai hidup yang baik, sehingga Makalah ini dapat selesai dengan baik dan tepat pada waktunya. Dengan segala kerendahan hati dan rasa hormat yang mendalam, penulis ingin menyampaikan rasa penghargaan dan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah memberikan dorongan dan bimbingan secara langsung maupun tidak langsung, baik moril maupun materiil sehingga Makalah ini dapat terselesaikan. Penulis menyadari dalam penyusunan Makalah ini jauh dari kesempurnaan, baik dalam gaya penulisan maupun deskripsi materi penjelasan. Untuk itu, segala saran dan kritik dari berbagai pihak yang bersifat membangun senantiasa penulis harapkan untuk pengembangan selanjutnya. Akhir kata, penulis mohon maaf apabila dalam penyusunan Makalah ini terdapat kata-kata yang kurang berkenan. Semoga hasil Makalah ini dapat bermanfaat bagi semua pihak yang membutuhkannya di kemudian hari.

Penulis

1

BAB I PENDAHULUAN
1. LATAR BELAKANG
Belakangan ini, 40 persen perusahaan yang terdaftar pada Standards and Poor’s 500 menyediakan pilihan kepada investor untuk melaporkan angka laba. Selain laba yang diukur sesuai dengan prinsip akuntansi yang diterima umum (GAAP), perusahaan juga melaporkan ukuran laba yang disesuaikan dengan pospos tertentu. Perusahaan melakukan penyesuaian ini karena percaya pos-pos tersebut tidak mewakili hasil operasi. Dalam beberapa kasus, penyesuaian ini cukup besar. Seperti ditunjukkan pada tabel dibawah ini, dalam kuartal terakhir pelaporan ukuran laba “pro-forma” seperti ini memberikan gambaran yang sangat berbeda tentang hasil operasi. Pada beberapa kasus (JDS-Uniphase, PMC-Sierra dan Yahoo), kerugian menurut aturan pengukuran GAAP menjadi laba operasi setelah penyesuaian pro-forma. Laba Per Saham Perusahaan JDS – Uniphase Checkfree Amazon.com PMC-Sierra Qualcomm Yahoo 0.29 0.01 Pro-Forma $0.14 0.04 -0.22 0.02 0.18 -0.02 -$1.13 -1.17 -0.66 -0.38 GAAP

Karakteristik praktek pelaporan pro-forma dapat dilihat dari laba per saham Amazon.com. Perusahaan tersebut telah menyesuaikan pos-pos seperti kompensasi berdasarkan saham, amortisasi goodwill dan aktiva tidak berwujud, beban impairment, dan ekuitas dalam kerugian investee. Semua penyesuaian ini menyebabkan laba pro-forma lebih tinggi daripada berdasarkan GAAP. Pada saat mengumumkan laba, Amazon.com mempertahankan laporan pro-formanya,

2

dengan mengatakan bahwa laporan tersebut memberikan pandangan yang lebih baik terhadap operasi dasar perusahaan. Jadi, apa yang salah dengan fokus investor pada dasar bisnis? Menurut ED Jenkins, mantan ketua FASB, salah satu masalahnya adalah bahwa tidak terdapat standar untuk pelaporan angka-angka pro-forma. Akibatnya investor akan mengalami kesulitan dalam membandingkan ukuran pro-forma Amazon dengan apa yang dilaporkan perusahaan lain, yang memiliki gagasan yang berbeda tentang dasar bisnis. Juga ada kekhawatiran bahwa perusahaan akan menggunakan pelaporan pro-forma untuk mengalihkan perhatian investor dari kabar buruk. Akibatnya, SEC menerbitkan Regulation G yang mewajibkan perusahaan unruk merekonsiliasi ukuran keuangan non-GAAP dengan GAAP. Peraturan ini memberikan investor jalan keluar untuk menganalisis penyesuaian yang dilakukan perusahaan dalam membuat angka-angka GAAP menjadi hasil pro-forma.

2.
a.

RUMUSAN MASALAH
Apa kegunaan dan keterbatasan dari Bagaimana cara membuat laporan laba Bagaimana pos-pos tidak biasa laporan laba rugi? b. c. dilaporkan? d. e. dilaporkan? f. g. dilaporkan? Bagaimana cara pelaporan laba ditahan? Bagaimana laba komprehensif lainnya Bagaimana alokasi pajak intraperiode? Dimana informasi laba per saham rugi dalam bentuk langsung dan bertahap?

3.
a. rugi.

TUJUAN PENULISAN
Dapat memahami kegunaan dan keterbatasan laporan laba

3

b. bertahap. c. dilaporkan. d. e. dilaporkan. f. g. dilaporkan.

Dapat mengetahui laporan laba rugi bentuk langsung dan Dapat mengetahui bagaimana pos-pos tidak biasa

Dapat mengetahui alokasi pajak intraperiode. Dapat mengetahui di mana informasi laba per saham Dapat memahami laporan laba ditahan. Dapat mengetahui bagaimana laba komprehensif lainnya

4

BAB II PEMBAHASAN
Laporan Laba Rugi dan Informasi yang Berhubungan Laporan Laba Rugi dan Informasi yang Berhubungan

Laporan Laba-Rugi

Format Laporan Laba-Rugi
Unsur-Unsur Langsung Bertahap Laporan laba-rugi ringkas

Pelaporan Pos-Pos Tidak Biasa
Operasi yang dihentikan Pos-pos luar biasa Keuntungan dan Kerugian tidak biasa Perubahan prinsip akuntansi Perubahan Estimasi Koreksi kesalahan

Masalah Pelaporan Khusus
Alokasi pajak Laba per saham Laporan laba Laba

Kegunaan Keterbatasan Kualitas Laba

1.

LAPORAN LABA-RUGI
Laporan laba-rugi (income statement), yang juga sering disebut

statement of income atau statement of earnings, adalah laporan yang mengukur keberhasilan operasi perusahaan selama periode waktu tertentu. Laporan laba-rugi

5

menyediakan informasi yang diperlukan oleh para investor dan krditor untuk membantu mereka memprediksikan jumlah, penetapan waktu, dan ketidakpastian dari arus kas masa depan.

1.1

Kegunaan Laporan Laba-Rugi
Laporan laba-rugi membantu pemakai laporan keuangan memprediksikan

arus kas masa depan dengan berbagai cara. Para kreditor dan investor dapat menggunakan informasi yang terdapat dalam laporan laba-rugi untuk: a. Mengevaluasi kinerja masa lalu perusahaan. Dengan mengkaji pendapatan dan beban, Kita bisa mengetahui bagaimana kinerja perusahaan dan membandingkannya dengan para pesaing. b. untuk c. Memberikan dasar untuk memprediksikan kinerja menentukan kecenderungan menilai penting resiko yang, atau jika berlanjut, masa depan. Informasi mengenai kinerja masa lalu dapat digunakan menyediakan informasi tentang kinerja masa depan. Membantu ketidakpastian pencapaian arus kas masa depan. Informasi tentang berbagai komponen laba (pendapatan, beban, keuntungan, dan kerugian) memperlihatkan hubungan di antara komponen-komponen tersebut dan dapat digunakan untuk menilai resiko kegagalan perusahaan meraih tingkat arus kas tertentu di masa depan.

1.2

Keterbatasan Laporan Laba-Rugi
Laba bersih merupakan suatu estimasi dan mencerminkan sejumlah

asumsi, para pemakai laporan laba-rugi perlu menyadari keterbatasan tertentu dari informasi yang terdapat dalam laporan laba-rugi. Beberapa di antaranya adalah: a. Pos-pos yang tidak dapat diukur secara akurat tidak dilaporkan dalam laporan laba-rugi. Praktek yang berlangsung saat ini melarang pengakuan pos-pos tertentu ketika menentukan laba, meskipun pengaruh dari pos-pos ini cukup untuk mempengaruhi kinerja perusahaan. b. Angka-angka laba dipengaruhi oleh metode akuntansi yang digunakan. Sebagai contoh, sebuah perusahaan mungkin memilih

6

untuk menyusutkan aktiva pabriknya atas dasar dipercepat, sementara perusahaan lainnya memilih penyusutan garis-lurus. Dengan mengasumsikan semua faktor lainnya adalah sama, laba dari perusahaan pertama akan lebih rendah dibanding laba perusahaan kedua. c. Pengukuran laba yang melibatkan pertimbangan. Sebagai contoh, sebuah perusahaan mungkin mengestimasi umur manfaat suatu aktiva selama 20 tahun sementara perusahaan lainnya memilih umur manfaat 15 tahun untuk jenis aktiva yang sama. Demikian juga, sejumlah perusahaan mungkin membuat estimasi yang terlalu optimis untuk biaya garansi masa depan dan penghapusan piutang tak tertagih, sehingga menciptakan beban yang lebih rendah dan laba yang lebih tinggi.

1.3

Kualitas Laba
Kualitas laba merupakan pengurangan jika hasil pendapatan manajemen

pada informasi yang disajikan lebih sedikit berguna untuk memprediksikan pendapatan di masa yang akan datang dan arus kasnya.

2. RUGI 2.1

FORMAT

LAPORAN

LABA-

Unsur-unsur Laporan Laba-Rugi
Laba bersih berasal dari transaksi pendapatan, beban, keuntungan, dan

kerugian. Transaksi-transaksi ini di ikhtisarkan dalam laporan laba-rugi. Metode pengukuran laba ini adalah Pendekatan Transaksi (transaction approach) karena berfokus pada aktivitas yang berhubungan dengan laba yang telah terjadi selama periode akuntansi. Definisi yang lebih formal unutk pos-pos yang berhubungan dengan laba, yang dikenal sebagai unsur utama laporan laba-rugi, adalah: a. PENDAPATAN. Arus masuk aktiva atau peningkatan lainnya dalam aktiva entitas atau pelunasan kewajibannya (atau kombinasi dari keduanya) selama suatu periode, yang ditimbulkan oleh pengiriman atau produksi barang, penyediaan jasa, atau aktivitas lainnya yang merupakan bagian dari operasi utama atau operasi sentral perusahaan.

7

b.

BEBAN. Arus keluar atau penurunan lainnya dalam aktiva

sebuah entitas atau penambahan kewajibannya (atau kombinasi dari keduanya) selama suatu periode, yang ditimbulkan oleh pengiriman dan produksi barang, penyediaan jasa, atau aktivitas lainnya yang merupakan bagian dari operasi utama atau operasi sentral perusahaan. c. KEUNTUNGAN. Kenaikan ekuitas (aktiva bersih) perusahaan dari transaksi sampingan atau insidentil kecuali yang dihasilkan dari pendapatan atau investasi oleh pemilik. d. KERUGIAN. Penurunan ekuitas (aktiva bersih) perusahaan dari transaksi sampingan atau insidentil kecuali yang berasal dari beban atau distribusi kepada pemilik.

2.2 Langsung

Laporan

Laba-Rugi

Bentuk

Dalam melaporkan pendapatan, keuntungan, beban dan kerugian, format yang dikenal dengan laporan laba-rugi bentuk langsung (single-step income statement) sering digunakan. Dalam bentuk ini, hanya ada dua pengelompokan: yaitu Pendapatan dan Beban. Pendapatan dikurangkan dengan beban untuk menghitung laba bersih atau rugi bersih. Perusahaan menggunakan laporan laba-rugi bentuk langsung dalam pelaporan keuangan karena bentuknya yang sederhana, meskipun beberapa tahun terakhir, laporan laba-rugi bertahap semakin populer. Keunggulan utama format langsung terletak pada kesederhanaan penyajian dan tidak adanya implikasi bahwa satu jenis pos pendapatan atau beban lebih diprioritaskan dari yang lainnya. Dengan demikian, format langsung menghilangkan masalah klasifikasi yang bisa muncul.

2.3

Laporan Laba-Rugi Bertahap
Beberapa pihak berpendapat bahwa pencantuman data pendapatan dan

beban penting lainnya membuat laporan laba-rugi menjadi lebih bermanfaat. Klasifikasi lanjutan ini meliputi: a. Pemisahan aktivitas operasi dan nonoperasi perusahaan.

8

b.

Klasifikasi beban menurut fungsi, seperti barang dagang

atau manufaktur (harga pokok penjualan), dan administrasi. Laporan laba-rugi bertahap (multiple-step income statement) digunakan unutk mengakui hubungan tambahan ini. Laporan ini memisahkan transaksi operasi dari transaksi nonoperasi, serta menandingkan biaya dan beban dengan pendapatan yang berhubungan. Format bertahap menampilkan berbagai komponen laba yang digunakan untuk menghitung rasio yang akan dipakai dalam menilai kinerja perusahaan. Laporan keuangan yang disajikan kepada pemakai eksternal tidak serinci laporan manajemen internal. Laporan internal cenderung memiliki lebih banyak kategori beban. Rincian ini memungkinkan manajemen puncak unutk menilai kinerja para stafnya. Transaksi tidak biasa seperti operasi yang dihentikan dan pos-pos luar biasa dilaporkan secara terpisah, setelah laba dari operasi berlanjut. Ketika menyajikan laporan laba bersih, tiga sub-total yang disajikan dalam laporan ini: a. Pendapatan penjulan bersih. Pengungkapan penjualan bersih berguna karena pendapatan reguler dilaporkan sebagai pos terpisah. Pendapatan tidak biasa diungkapkan dalam bagian laporan laba-rugi lainnya. Sehingga, kecenderungan pendapatan dari operasi berlanjut (continuing operations) lebih mudah dipahami dan dianalisis. b. Laba kotor atas penjualan. Pelaporan laba kotor meyediakan angka yang berguna untuk mengevaluasi kinerja perusahaan dan menilai laba masa depan. Kecenderungan laba kotor dapat memperlihatkan seberapa sukses perusahaan memanfaatkan sumber daya, juga dapat menjadi dasar unutk memahami bagaimana marjin laba telah berubah akibat tekanan persaingan. c. Laba operasi. Pengungkapan laba operasi akan memperlihatkan perbedaan antara akitivitas biasa dengan aktivitas tidak biasa. Pengungkapan ini membantu pemakai menyadari bahwa aktivitas tidak biasa kecil kemungkinannya akan terus berlanjut pada tingkat yang sama. Selain itu, pengungkapan laba operasi dapat membantu pemakai

9

unutk membandingkan perusahaan yang berbeda dan menilai efisiensi operasi.

2.4

Laporan Laba-Rugi Ringkas
Dalam beberapa kasus, tidak mungkin untuk menyajikan semua rincian

beban yang diinginkan dalam satu laporan laba rugi yang biasa. Masalah ini dapat dipecahkan dengan hanya mencantumkan total kelompok beban dalam laporan laba-rugi dan dan menyusun skedul beban tambahan untuk mendukung total-total tersebut. Dengan format ini, laporan laba rugi itu sendiri dapat dikurangi menjadi beberapa baris dalam satu lembar kertas. Karena alasan ini, para pemakai yang ingin mempelajari semua data yang dilaporkan tentang operasi harus memperhatikan skedul pendukung itu.

3.

PELAPORAN POS-POS BIASA
Pelaporan pos-pos biasa dalam laporan laba-rugi merupakan hal yang

substansial. Kita membutuhkan pelaporan laba yang konsisten dan dapat dibandingkan untuk menghindari informasi “promosional” yang dilaporkan perusahaan. Jadi sangat penting mengembangkan kerangka kerja unutk melaporkan pos-pos tidak biasa guna memastikan informasi laba yang dapat diandalkan

Jumlah pos-pos tidak biasa yang dilaporkan dalam tahun belakangan ini pada 600 Perusahaan Besar

10

Profesi akuntansi telah mengadopsi konsep mencakup-semua yang dimodifikasi (modified all-inclusive concept) dan mewajibkan aplikasi pendekatan ini dalam praktek. Pendekatan ini menunjukan bahwa perusahaan mencatat hampir semua pos, termasuk pos-pos tidak biasa, sebagai bagian dari laba bersih. Selain itu, perusahaan juga diharuskan menampilkan pos-pos tidak biasa (irregular items) dalam laporan keuangan sehingga para pemakai dapat menentukan dengan lebih baik kemampuan menghasilkan laba jangka panjang dari perusahaan bersangkutan.

3.1

Operasi yang Dihentikan
Salah satu jenis paling umum dari pos-pos tidak biasa adalah operasi yang

dihentikan (discontinued operations). Operasi yang dihentikan terjadi apabila: a. b. Perusahaan mengeliminasi hasil opersi dan arus kas Tidak ada lagi aktivitas yang dilakukn komponen itu komponen dari operasi yang sedang berjalan setelah transaksi pelepasan. Perusahaan melaporkan operasi yang dihentikan (dalam laporan laba-rugi yang terpisah) untuk keuntungan atau kerugian dari pelepasan komponen bisnis. Selain itu, hasil operasi dari suatu komponen yang telah atau akan dilepas juga harus dilaporkan terpisah dari operasi berlanjut (continuing operations). Pengaruh dari operasi yang dihentikan diperlihatkan setelah pajak sebagai kategori terpisah, yaitu setelah operasi berlanjut tetapi sebelum pos-pos luar biasa.

3.2

Pos-pos Luar Biasa
Pos-pos luar biasa (extraordinary items) didefinisikan sebagai pos-pos

material yang jarang muncul yang secara signifikan berbeda dengan aktivitas bisnis utama perusahaan. Kriteria untuk pos-pos luar biasa adalah: a. Bersifat Tidak Biasa (unusual nature). Kejadian atau transaksi yang mendasari harus memiliki tingkat abnormalitas yang tinggi

11

dan merupakan jenis yang secara jelas tidak berhubungan dengan, atau hanya bersifat insidentil berkaitan dengan, aktivitas normal dan umum perusahaan, dengan memperhitungkan lingkungan di mana perusahaan beroperasi. b. Kejarangan Terjadinya (infrequency of occurence). Kejadian atau transaksi yang mendasari harus merupakan jenis yang tidak diharapkan akan terjadi kembali di masa mendatang (foreseeable future), dengan memperhitungkan lingkungan di mana perusahaan beroperasi.

3.3

Keuntungan dan kerugian Tidak Biasa
Karena kriteria yang ketat atas pos-pos luar biasa, maka para pemakai

laporan keuangan harus memperhatikan secara seksama pos-pos laporan keuangan yang tidak biasa atau jarang terjadi tetapi tidak keduanya. Perusahaan cenderung melaporkan pos-pos tidak biasa dalam bagian terpisah tepat di atas “Laba dari operasi sebelum pajak penghasilan” dan “pos luar biasa”, khususnya jika terdapat lebih dari satu pos tidak biasa. FASB secara spesifik melarang perlakuan bersih sesudah pajak atas pos-pos seperti itu untuk menjamin bahwa pemakai laporan keuangan dapat dengan mudah membedakan pos-pos luar biasa (yang dilaporkan bersih sesudah pajak) dari pos-pos material, dengan yang tidak biasa atau jarang terjadi, tetapi tidak keduanya.

3.4

Perubahan Prinsip Akuntansi
Salah satu jenis perubahan akuntansi terjadi ketika suatu prinsip akuntansi

yang digunakan perusahaan berbeda dengan yang digunakan sebelumnya. Sebuah perusahaan mengakui perubahan prinsip akuntansi dengan melakukan penyesuaian retrospektif terhadap laporan keuangan. Penyesuian tersebut membuat laporan keuangan tahun lalu konsisten dengan prinsip yang baru

12

diadopsi. Perusahaan mencatat pengaruh kumulatif dari perubahan periode lalu sebagai penyesuaian terhadap laba ditahan pada awal tahun yang disajikan. Berdasarkan pendekatan retrospektif, perusahaan memasukan kembali angka laba tahun lalu menurut metode yang baru diadopsi. Pendekatan ini mempertahankan komparabilitas antartahun.

3.5

Perubahan Estimasi
Estimasi selalu melekat dalam proses akuntasi. Perubahan akuntansi

(changes in estimates) disajikan dalam periode terjadinya perubahan jika hanya mempengaruhi periode bersangkutan, atau dalam periode terjadinya perubahan serta periode di masa depan jika perubahan itu mempengaruhi keduanya. Perubahan estimasi tidak ditangani secara retrospektif, tetapi dikompensasi ke belakang unutk menyesuaikan tahun sebelumnya. Perubahan estimasi tidak dipandang sebagai kesalahan atau pos-pos luar biasa.

3.6

Koreksi Kesalahan
Kesalahan dapat terjadi akibat kesalahan matematis, kesalahan dalam

mengaplikasikan prinsip akuntansi, atau salah menggunakan fakta-fakta yang ada pada waktu laporan keuangan disusun. Perusahaan harus mengoreksi kesalahan dengan membuat ayat jurnal yang tepat pada akun terkait dan melaporkan koreksi tersebut dalam laporan keuangan. Koreksi kesalahan diperlakukan sebagai penyesuaian periode sebelumnya (prior period adjustments), yang serupa dengan perubahan prinsip akuntansi. Perusahaan mencatat koreksi kesalahan pada tahun di mana kesalahan tersebut ditemukan. Perusahaan itu juga melaporkan kesalahan dalam laporan keuangan sebagai penyesuaian atas saldo awal laba ditahan. Jika perusahaan membuat laporan keuangan komparatif, perusahaan harus menyatakan kembali laporan sebelumnya untuk mengetahui pengaruh kesalahan itu.

4. KHUSUS 4.1

MASALAH

PELAPORAN

Alokasi Pajak Intraperiode

13

Perusahaan melaporkan pos-pos tidak biasa pada laporan laba-rugi atau laporan laba ditahan bersih setelah pajak. Prosedur ini disebut alokasi pajak intraperiode (intraperiode tax allocation), yaitu alokasi dalam satu periode. Alokasi ini mengaitkan beban pajak penghasilan (terkadang disebut provisi pajak penghasilan) dari periode fiskal dengan pos-pos khusus yang meningkatkan jumlah provisi pajak. Alokasi pajak intraperiode membantu para pengguna laporan keuangan memahami dengan lebih baik dampak pajak penghasilan terhadap berbagai komponen laba bersih. Selain itu, alokasi pajak intraperiode juga mencegah pembaca laporan menggunakan ukuran kinerja sebelum pajak ketika mengevaluasi hasil keuangan, dan karenanya mengakui bahwa beban pajak penghasilan adalah biaya riil. Alokasi pajak intraperiode dalam laporan laba-rugi digunakan untuk pospos, laba dari operasi berlanjut, operasi yang dihentikan, dan pos-pos luar biasa. Konsep umumnya adalah “biarkan pajak mengikuti laba”

4.2

Laba per Saham
Hasil operasi perusahaan biasanya diikhtisarkan dalam satu angka penting:

laba bersih. Namun, karena pengikhtisaran ini seolah-olah belum cukup sebagai penyederhanaan, dunia keuangan telah menerima secara luas sebuah angka yang lebih padat lagi sebagai indikator bisnis yang paling signifikan yaitu laba per saham (earnings per share).

Laba Bersih - Deviden Saham Preferen =Laba per Saham Rata-rata Tertimbang Saham Biasa yang Be redar
Laba per saham adalah rasio yang umumnya digunakan dalam prospektus, bahan penyajian, dan laporan tahunan kepada pemegang saham. Karena begitu penting, laba per saham harus diungkapkan pada bagian muka laporan labarugi. Kesederhanaan dan ketersediaan angka laba per saham dapat membuat angka ini digunakan secara luas. Karena begitu penting bagi publik, maka angka laba per saham harus disajikan seberarti mungkin.

14

4.3

Laporan Laba Ditahan
Laba bersih akan menaikkan laba ditahan dan rugi bersih akan

menurunkan laba ditahan. Sementara itu, baik deviden tunai maupun deviden saham akan menurunkan laba ditahan. Perubahan prinsip akuntansi dan penyesuaian periode bisa menaikkan atau menurunkan laba ditahan. Penyesuaian periode sebelumnya (setelah pajak) harus dibebankan atau dikredit ke saldo awal laba ditahan, sehingga tidak dimasukkan dalam penentuan laba bersih periode berjalan. Informasi yang berhubungan dengan laba ditahan bisa ditunjukan dengan beberapa cara. Seperti, rekonsiliasi antara saldo awal dan saldo akhir laba ditahan yang menyediakan informasi tentang mengapa aktiva bersih meningkat atau menurun selama tahun berjalan. Pada umumnya perusahaan mengungkapkan jumlah laba ditahan yang dibatasi dalam jumlah catatan atas laporan keuangan. Dalam beberapa kasus, perusahaan memindahkan jumlah laba ditahan yang dibatasi ke akun yang berjudul Laba Ditahan yang Diapropriasi (Appropriated Retained Earning). Karena itu, bagian laba ditahan dapat melaporkan dua jumlah yang terpisah, yaitu (a) laba ditahan yang bebas (tidak dibatasi) dan (2) laba ditahan yang diapropriasi (dibatasi). Total dari kedua jumlah ini adalah sama dengan total laba ditahan.

4.4

Laba Komprehensif
Laba komprehensif (comprehensive income) meliputi semua perubahan

ekuitas selama satu periode kecuali perubahan akibat investasi oleh pemilik dan distribusi kepada pemilik. Karena itu, laba komprehensif meliputi semua pendapatan, dan keuntungan, beban dan kerugian, yang dilaporkan dalam laba bersih, dan selain itu juga mencakup keuntungan dan kerugian yang tidak dimasukan dalam laba bersih tetapi mempengaruhi ekuitas pemegang saham. Pospos yang melewati laporan laba-rugi disebut sebagai laba komprehensif lainnya (other comprehensive income).

15

FASB memutuskan bahwa komponen laba komprehensif lainnya harus disajikan dengan salah satu dari tiga cara berikut

a.

Laporan laba-rugi kedua. Pelaporan laba komprehensif

dalam laporan terpisah mengindikasikan bahwa keuntungan dan kerugian yang diidentifikasi sebagai laba komprehensif lainnya memiliki status yang sama dengan keuntungan dan kerugian tradisional. Di samping itu, hubungan antara laporan laba-rugi tradisional dengan laporan laba-rugi komprehensif terlihat jelas karena laba bersih merupakan titik awal dalam laporan laba-rugi komprehensif.

b.

Laporan laba-rugi dan laba komprehensif gabungan.

Pendekatan kedua untuk melaporkan laba komprehensif lainnya adalah membuat laporan gabungan laba komprehensif (combined statement of comprehensive income). Komprehensif ditunjukan sebagai total akhir. Laporan gabungan ini memiliki keunggulan karena tidak perlu membuat laporan keuangan baru. Akan tetapi, menyembunyikan laba bersih sebagai subtotal dalam laporan merupakan salah satu kelemahannya.

c.

Bagian

dari

laporan

ekuitas

pemegang

saham.

Pendekatan ketiga adalah melaporkan pos-pos laba komprehensif lainnya dalam laporan ekuitas pemegang saham (statement of stockholders’ equity). Laporan ini melaporkan perubahan dalam setiap akun ekuitas pemegang saham dan total sekuitas pemegang saham selama tahun berjalan. Laporan ekuitas pemegang saham biasanya disajikan dalam format berkolom untuk setiap akun dan total ekuitas pemegang saham. Sebagian besar perusahaan menggunakan pendekatan laporan ekuitas pemegang saham untuk menyajikan informasi yang berhubungan dengan komponen laba komprehensif lainnya. Banyak perusahaan telah membuat laporan ekuitas pemegang saham, mereka menambahkan kolomkolom baru untuk menampilkan informasi yang berkaitan dengan laba komprehensif tanpa biaya.

16

BAB III PENUTUP
1. KESIMPULAN
Laporan laba rugi menyediakan informasi kepada investor dan kreditor untuk membantu mereka meramalkan jumlah, waktu, dan ketidakpastian arus kas masa depan. Selain itu, laporan laba rugi juga mambantu para pemakainya menentukan resiko (tingkat ketidakpastian) ketidakmampuan perusahaan mencapai arus kas tertentu. Selain itu, laporan laba rugi juga memiliki keterbatasan, yaitu: laporan itu tidak memuat banyak pos yang memberi kontribusi terhadap pertumbuhan dan kesehatan perusahaan secara umum, angka laba sering kali dipengaruhi oleh metode akuntansi yang digunakan dan ukuran laba merupakan subjek estimasi. Laporan laba rugi perusahaan disajikan sedemikian rupa yang menonjolkan berbagai unsur kinerja keuangan yang diperlukan bagi penyajian secara wajar. Laporan laba rugi minimal mencakup pos-pos berikut: pendapatan, laba rugi usaha, beban pinjaman, bagian dari laba atau rugi perusahaan afiliasi dan asosiasi yang diperlakukan menggunakan metode ekuitas, beban pajak, laba atau

17

rugi dari aktivitas normal perusahaan, pos luar biasa, hak minoritas, dan laba atau rugi bersih untuk periode berjalan.

2. SARAN
Berdasarkan hal-hal yang telah diuraikan pada bagian pembahasan maka penulis menyampaikan beberapa saran sebagai berikut: a. Sebagai seorang mahasiswa atau mahasiswi jurusan akuntansi harus dapat benar-benar memahami dan mengerti tentang bagaimana penyusunan Laporan Laba-Rugi. b. Dalam menyusun laporan keuangan khususnya Laporan Laba-Rugi hendaknya dibuat dengan sebaik-baiknya karena Laporan Laba-Rugi sebagai cerminan kodisi keuangan perusahaan yang sebenarnya.

DAFTAR PUSTAKA

Kieso, Donald E., dkk (2007), “Akuntansi Intermediate”, Jakarta; Erlangga.

Ikatan Akuntan Indonesia, (2002), “Standar Akuntansi Keuangan”, Jakarta; Salemba Empat.

18

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful