P. 1
ETIKA

ETIKA

|Views: 1,919|Likes:
Published by faridahbuyong

More info:

Published by: faridahbuyong on Oct 08, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/28/2013

pdf

text

original

DEFINASI ETIKA Tunjang kepada keharmonian sesebuah organisasi mahu pun komuniti adalah amalan etika yang baik

. Etika adalah satu set prinsip yang digunakan untuk menentukan betul salah sesuatu tindakan. Etika juga menjadi cermin kepada kelakuan-kelakuan pelaku yang boleh diterima atau tidak dari segi akhlak. Dewasa kini terlalu banyak isu-isu berkaitan etika menjadi berita utama malah juga telah menjadi perbahasan di dewan rakyat. Etika sentiasa mengikut individu-individu yang dari sekecil-kecil jawatan sehinggalah ke jawatan tertinggi baik di sektor swasta mahu pun kerajaan. Tanpa etika, maka terjadilah amalan-amalan tidak sihat seperti rasuah, penyelewengan, dan sebagainya yang akhirnya membawa kepada keruntuhan sesebuah organisasi.

Etika profesional dalam sesebuah organisasi pula adalah satu sistem yang digunakan untuk menilai prinsip moral sesuatu kumpulan yang dibentuk. Ini adalah untuk mengawal prestasi setiap daripada mereka semasa menjalankan tugas dan penggunaan sumber yang dimiliki. Dari sudut profesionalisme, kod etika memainkan peranan yang penting untuk membentuk nilai tanggungjawab dan hubungan yang harmoni dikalangan ahli-ahlinya, institusi, dan juga komuniti yang sedia ada.

PEMBENTUKAN ETIKA INDIVIDU Terdapat lima faktor yang membentuk etika individu. Antaranya adalah pengaruh keluarga, pengaruh rakan, pengalaman hidup, nilai peribadi dan prinsip moral, dan akhir sekali faktor keadaan.

maka akan baiklah etika yang dimiliki oleh kanak-kanak itu. . Sesetengah pendapat mengatakan bahawa untuk melihat perwatakan dan peribadi seseorang. maka dengan izin tuhan baiklah etika dan moralnya. maka tingkah laku tersebut akan ditiru oleh mereka. Sekiranya ibu bapa mereka mempunyai etika yang baik. • Pengaruh rakan Dalam kehidupan seseorang. • Pengalaman hidup Banyak peristiwa penting berlaku dalam hidup seseorang.• Pengaruh keluarga Kanak-kanak amat suka sekali mengikut atau mencontohi etika dari kelakuan ibu bapa mereka. pengaruh rakan sangat kuat untuk mendorongnya melakukan sesuatu perkara samada baik atau tidak. lihat saja pada perwatakan rakan-rakan mereka. sekiranya ia dihukum atas kesalahan tersebut maka ia sedar itu satu kesalahan dan berazam tidak mahu mengulanginya lagi pada masa akan datang. tidak kira peristiwa itu positif atau pun negatif bergantung kepada apa yang telah dialaminya. maka menjadi perompaklah juga ia suatu hari nanti. Sebaliknya. Sebagai contoh. sekiranya seseorang itu berkawan dengan seorang ulama’. Jika perbuatan mencuri yang pernah dilakukan tidak pernah mendapat tentangan atau hukuman. Namun sekiranya seseorang itu berkawan dengan perompak. Sebaliknya terjadi apabila ibu bapa mereka mempamerkan etika yang tidak baik. maka seseorang itu akan beranggapan perbuatan itu tidak salah.

maka amalan etika yang ada dalam dirinya adalah sangat baik.• Nilai peribadi dan prinsip moral Kedudukan seseorang di mata masyarakat kadang-kala boleh mencemarkan nilai peribadi dan prinsip moral yang ada pada dirinya. Berlainan pula sekiranya seseorang itu mementingkan ikatan kekeluargaan. • Faktor keadaan Keadaan persekitaran kadang-kala boleh merubah etika seseorang daripada baik menjadi tidak baik. seorang ahli perniagaan boleh bertindak mengubah keuntungan perniagaan untuk mengurangkan cukai yang akan dikenakan. Begitu juga seorang pekerja bank boleh memalsukan akaun pelanggan untuk mengaut keuntungan secara sembunyi. ETIKA DALAM PENGAJARAN DAN LATIHAN Amalan etika yang tidak baik sering berlaku apabila sesorang individu itu mula meneroka dunia pekerjaan. Keadaan ini sepintas lalu membuat kita berfikir kembali pada peringkat manakah sepatutnya elemen etika ini dibaja dan disemai agar keperibadian seseorang individu itu kekal unggul dalam masyarakat. Sebagai contoh. Pepatah orang-orang dahulu yang mengatakan melentur buluh biarlah dari rebungnya menyedarkan kita bahawa betapa sistem pendidikan sebenarnya sangat menyumbang kepada pembentukan sahsiah individu. Lima faktor yang membentuk etika individu yang dibincang di atas tadi belum . Seseorang yang mementingkan pangkat dan kekayaan sering kali bertindak berdasarkan keuntungan tanpa mengira kesan perbuatannya terhadap orang lain.

Di sekolah.memadai kerana terdapat satu lagi faktor penting yang mungkin telah dipandang remeh oleh masyarakat. sivik dan kewarganegaraan adalah antara beberapa subjek yang diajar untuk membentuk peribadi pelajar agar dapat menjadi pelapis yang beretika pada masa akan datang. subjek pendidikan moral. Namun itulah yang terjadi apabila penghayatan mengenainya tidak sampai kepada pelajar. Dalam sistem pendidikan. Walaupun subjek-subjek tersebut tidak popular. perbuatan membuli. mahu pun vandaliseme masih lagi berlaku di kalangan pelajar. namun ia mempunyai implikasi yang sangat besar untuk jangka masa panjang. mencederakan. pendidikan Islam. Faktor tersebut adalah pendidikan yang diterima oleh pelajar dari peringkat rendah sehinggalah ke peringkat pengajian tinggi. Ini kerana dalam dunia persekolahan dan kampus sendiri. Walaupun demikian. Begitu juga di universiti. Amalan-amalan etika yang tidak baik ini sebenarnya sama sekali tidak dibenarkan berlaku di tempat menimba ilmu. selain daripada peranan pendidik yang mengajar. amalan plagiarisme masih subur di kalangan mahasiswa/i walaupun tidak semuanya begitu. kementerian terbabit sebenarnya telah banyak merangka pelbagai program untuk menerapkan prinsip etika dalam pengajaran dan pembelajaran. amalan etika yang tidak baik masih belum dapat dibendung. subjek dan silibus yang disampaikan kepada pelajar juga sangat mempengaruhi penghayatan pelajar terhadap amalan etika yang baik. Di sekolah. Sejauh mana keberkesanan kurikulum dan ko-kurikulum membentuk etika pelajar masih lagi dalam pemantauan pihak yang bertanggungjawab. Pendidikan moral misalnya mendidik pelajar untuk mengetahui nilai-nilai murni . memeras ugut.

yang perlu ada dalam diri individu serta menilai buruk baik sesuatu tindakan. pelajar juga dapat mengasah bakat yang sedia ada mahupun mencungkil bakat yang terpendam. keluarga. dan juga daya saing yang sihat. pengakap. persatuan matematik. fokus pada sasaran. masyarakat. kerajaan juga telah mewajibkan program latihan khidmat negara (PLKN) ke atas pelajar-pelajar yang telah selesai menduduki peperiksaan SPM. dan juga kerjasama ahli kumpulan. persatuan akademik (persatuan sains. bomba. Dari aspek kokurikulum. Ini semua adalah asas kepada jati diri individu apabila menjadi ahli masyarakat kelak. Antara modul-modul kokurikulum yang terdapat di sekolah-sekolah ialah pasukan pakaian seragam (kadet remaja sekolah. dan sebagainya). menjaga kekemasan diri dan penampilan. dan lain-lain lagi. Begitu juga dengan persatuan akademik. Manakala sivik dan kewarganegaraan pula mendidik pelajar untuk menjadi individu yang bertanggungjawab ke atas diri. Sukan dan olahraga pula melentur pelajar untuk menjadi seorang yang beriltizam. dan sebagainya). dan juga negara. patuh kepada ketua. Di samping itu. Pendidikan Islam pula mengajak pelajar untuk menghayati nilai akhlak dari sudut agama. pelajar dapat membentuk personaliti sebagai seorang pemimpin sekiranya dilantik mengetuai persatuan. Tentu . sukan dan olahraga. ketahanan fizikal dan emosi. Pasukan pakaian seragam misalnya banyak membentuk disiplin dan etika yang murni dikalangan pelajar. Dalam masa yang sama. Pelajar diajar untuk menepati masa. pelbagai aktiviti telah diadakan agar semua pelajar mengambil bahagian dalam setiap aktiviti yang diadakan sebagai suatu bentuk pengisian masa yang berfaedah.

Pelbagai modul telah diperkenalkan dan ditambahbaik setiap masa untuk menjadikan program tersebut menarik dan memberikan input yang positif dalam diri setiap peserta. Setiap jurusan yang diambil oleh pelajar pasti terkandung beberapa kursus yang berkaitan dengan amalan dan etika profesionalisme dalam prospek kerjaya kelak. Program ini bukan saja membawa faedah kepada peserta. Nilai kemasyarakatan yang diperolehi peserta akan mematangkan mereka dari segala sudut. Masakan tidak. rukun-rukun negara. jalinan kerjasama dengan pihak atasan. peserta diajar untuk menghayati sejarah pembentukan negara. melalui program ini pelajar dari pelbagai kaum dibawa untuk mendekati masyarakat setempat dengan melakukan aktiviti berbentuk khidmat sosial. melalui persatuanlah pelajar dilatih untuk mengendalikan projek persatuan dan universiti. Penyertaan pelajar dalam kem tatabina negara juga menjadi satu agenda . pelbagai modul telah dirangka oleh ahli akademik untuk terus membentuk akhlak yang tulus dikalangan pelajarnya. Teori etika yang diperolehi dalam kuliah saja belum cukup berkesan jika tidak diamalkan dalam kehidupan seharian. pelajar universiti juga diwajibkan untuk menyertai persatuan-persatuan yang sedia ada. protokol. malah juga kepada negara kerana dari sinilah lahirnya modal insan yang berwibawa untuk memacu kepimpinan negara.saja tujuannya hanyalah untuk terus memperkasakan lagi nilai etika dalam diri pelajar. pengurusan kewangan dan sumber sedia ada. Di peringkat pengajian tinggi seperti di universiti atau kolej. dan sebagainya. Begitu juga dengan modul kenegaraan. Sama seperti di peringkat sekolah. Jadi. dan sebagainya agar kelak kekal menjadi warganegara yang tidak lupa asal usul walau di mana pun berada.

penting untuk membentuk sahsiah yang murni dikalangan mahasiswa/i agar kelak keluar menjadi tenaga kerja yang berdisiplin dan cemerlang. .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->