Kisah Rasulullah s.w.

t sebagai pengajaran 1) Kalau ada pakaian yang koyak, Rasulullah menampalnya sendiri tanpa perlu menyuruh isterinya... Beliau juga memerah susu kambing untuk keperluan keluarga mahupun untuk dijual. 2) Setiap kali pulang ke rumah, bila dilihat tiada makanan yang sudah siap di masak untuk dimakan, sambil tersenyum baginda menyinsing lengan bajunya untuk membantu isterinya di dapur. Sayidatina 'Aisyah menceritakan 'Kalau Nabi berada di rumah, beliau selalu membantu urusan rumahtangga. 3) Jika mendengar azan, beliau cepat -cepat berangkat ke masjid, dan cepat-cepat pula kembali sesudah selesai sembahyang.. ' 4) Pernah baginda pulang pada waktu pagi.. Tentulah baginda teramat lapar waktu itu. Tetapi dilihatnya tiada apa pun yang ada untuk sarapan. Yang mentah pun tidak ada kerana Sayidatina 'Aisyah belum ke pasar. Maka Nabi bertanya, 'Belum ada sarapan ya Khumaira?' (Khumaira adalah panggilan mesra untuk Sayidatina 'Aisyah yang bererti 'Wahai yang kemerah-merahan' ) Aisyah menjawab dengan agak serba salah, 'Belum ada apa-apa wahai Rasulullah.' Rasulullah lantas berkata, 'Jika begitu aku puasa saja hari ini.' tanpa sedikit tergambar rasa kesal di raut wajah baginda. 5) Sebaliknya baginda sangat marah tatkala melihat seorang suami sedang memukul isterinya. Rasulullah menegur, 'Mengapa engkau memukul isterimu?' Lantas soalan itu dijawab dengan agak gementar, 'Isteriku sangat keras kepala! Sudah diberi nasihat dia tetap degil juga, jadi aku pukul lah dia. ' 'Aku tidak bertanyakan alasanmu ,' sahut Nabi s. a. w. 'Aku menanyakan mengapa engkau memukul teman tidurmu dan ibu kepada anakanakmu? ' 6) Pernah baginda bersabda, 'sebaik -baik lelaki adalah yang paling baik,kasih dan lemah lembut terhadap isterinya.' Prihatin, sabar dan tawadhuknya baginda dalam menjadi ketua keluarga langsung tidak sedikitpun menjejaskan kedudukannya sebagai pemimpin umat. 7) Pada suatu ketika baginda menjadi imam solat. Dilihat oleh para sahabat,pergerakan baginda antara satu rukun ke satu rukun yang lain amat sukar sekali. Dan mereka mendengar bunyi menggerutup seolah -olah sendisendi pada tubuh baginda yang mulia itu bergeser antara satu sama lain. Sayidina Umar yang tidak tahan melihat keadaan baginda itu langsung bertanya setelah selesai bersembahyang,

buat untuk menahan rasa lapar baginda. terus-menerus beribadah hinggakan pernah baginda terjatuh lant aran kakinya sudah bengkak-bengkak. 9) Hanya diam dan bersabar bila kain rida'nya direntap dengan kasar oleh seorang Arab Badwi hingga berbekas merah di lehernya.' desak Umar penuh cemas. kami melihat seolah -olah tuan menanggung penderitaan yang amat berat. apa pun akan engkau korbankan demi Rasulmu. 12) Pintu Syurga telah terbuka seluas -luasnya untuk baginda.' 'Ya Rasulullah. bukankah engaku telah dijamin Syurga? Mengapa engkau masih bersusah payah begini?' . 10) Kecintaannya yang tinggi terhadap ALLAH swt dan rasa kehambaan yang sudah sebati dalam diri Rasulullah saw menolak sama sekali rasa ke tuanan. kelihatan dililiti sehelai kain yang berisi batu kerikil.Bila ditanya oleh Sayidatina 'Aisyah. aku sihat dan segar. apabila aku sebagai pemimpin. Dan dengan penuh rasa kehambaan baginda membasuh tempat yang dikencing si Badwi di dalam masjid sebelum menegur dengan lembut perbuatan itu..' 8) Baginda pernah tanpa rasa canggung sedikitpun makan di sebelah seorang tua yang dipenuhi kudis. ketika di depan ramai mahupun dalam keseorangan. 'Tidak para sahabatku. Tetapi apakah akan aku jawab di hadapan ALLAH nanti. tuan sakitkah ya Rasulullah?'' Tidak. agar umatku kelak tidak ada yang kelaparan di dunia ini lebih-lebih lagi tiada yang kelaparan di Akhirat kelak. Batu-batu kecil itulah yang menimbulkan bunyi-bunyi halus setiap kali bergeraknya tubuh baginda. kami mendengar seolah-olah sendi bergeselan di tubuh tuan? Kami yakin engkau sedang sakit. Aku tahu.'Ya Rasulullah. 11) Seolah-olah anugerah kemuliaan dari ALLAH langsung tidak dijadikan sebab untuknya merasa lebih dari yang lain. 'Ya Rasulullah! Adakah bila tuan menyatakan lapar dan tidak punya makanan kami tidak akan mendapatkannya buat tuan?' Lalu baginda menjawab dengan lembut. Alhamdulillah. 'Ya Rasulullah. Akhirnya Rasulullah mengangkat jubahnya.mengapa setiap kali tuan menggerakkan tubuh. Perut baginda yang kempis. miskin dan kotor.. Para sahabat amat terkejut. ya Umar. 13) Fizikalnya sudah tidak mampu menanggung kemahuan jiwanya yang tinggi. baginda masih lagi berdiri di waktu-waktu sepi malam hari.. menjadi beban kepada umatnya?' 'Biarlah kelaparan ini sebagai hadiah ALLAH buatku. .

baginda membaca doa yang bermaksud: Dengan nama Allah.W.Jawab baginda dengan lunak. Baginda juga tidak suka memakan makanan yang panas kerana sabdanya dalam suatu hadis yang bermaksud: Sesungguhnya Allah tidak memberi kita makanan daripada api. bukankah aku ini hanyalah seorang hamba? Sesungguhnya aku ingin menjadi hamba -Nya yang bersyukur. Aspek berpakaian Nabi Muhammad s. 'Ya 'Aisyah. Baginda juga tidak mengambil bawang putih dan bawang besar kerana ia mendatangkan bau yang tidak menyenangkan.w. Baginda suka memakai kopiah dibawah ikatan serbannya. Malah baginda mencari rezeki sekadara keperluannya sahaja dan yang selebihnya diberikan kepada orang yang berhajat kerana Allah S. Pemurah dan suka menderma Setiap hari baginda memastikan setiap dirham yang dimilikinya didermakan kepada fakir miskin. Hadith tersebut jelas menunjukkan bahawa Rasulullah sentiasa mengamalkan adab-adab ketika makan yang sepatutnya diamalkan oleh orang-orang Muslim. pundit air kencing dan daging keras yang tumbuh di bawah kulit kerana sakit.' Akhlak Rasulullah Sebagai Qudwah Hasanah 1. Beradab ketika makan Apabila makanan sudah tersedia.a. Rasulullah juga menggunakan tangan kanan untuk menyuap makanan dan sentiasa memilih lauk yang terdekat dengannya terlebih dahulu. Setiap kali memakai pakaian baginda memulakannya dari kanan dan membaca doa yang . Makanan yang paling disukai oleh Rasulullah ialah daging dan buah qana dan minuman yang digemarinya ialah susu kambing. 2. 3. wahai Tuhanku! Jadikanlah makanan ini suatu nikmat yang disyukuri sehingga kepada nikmat syurga.T. Pakaiannya yang dikenali sebagai jubah menutupi sehingga paras buku lalinya. Baginda tidak suka memakan bahagian dalam kambing seperti buah pinggang. Sejukkanlah makanan itu terlebih dahulu. Walaupun begitu. suka memilih pakaian yang berwarna putih. Baginda mempunyai dua salinan baju khusus untuk solat Jumaat dan pakaian-pakaian lain untuk hari lain. baginda tidak pernah merasa jijik terhadap sesuatu makanan itu walaupun baginda tidak menyukainya.

5. juga memiliki sifat berlapang dada dan suka memaafkan orang lain walaupun diberi peluang untuk membalas dendam.w. Malah baginda sembahyang. tidak nampak salah seorang sahabatnya atau tidak bertemu di mana-mana. Persoalan-persoalan yang dikemukakan pula dijawab dengan jawapan-jawapan dan nasihat yang mudah diterima para hadirin.a. seorang yang fasih dalam berkata-kata. ringkas dan mudah difahami oleh orang-orang yang mendengarnya. ³Ambillah nyawaku dengan cara yang baik. Tutur katanya dihiasi dengan kata-kata yang manis dan bersopan.a.sayang Apabila dua atau tiga hari Rasulullah s.´ Baginda pula berkata kepadanya. makan dan duduk bersama para sahabat. Mendengar perkataan itu gentarlah tangan tentera musyrikin itu dan pedang tersebut jatuh daripada tangannya. Islam menggariskan hak-hak sesama seagama yang menunjukkan betapa tingginya nilai kasih sayang sesama mukmin sehingga Rasulullah s.a. Kemudian Rasulullah s. pun menjawab.w. mengambil pedang tersebut sambil berkata. Inilah salah satu contoh sifat Rasulullah s. nescaya ditanya dan dicari oleh baginda.a.a. Ketika berbicara. ³Katakanlah aku bersaksi tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah dan aku (Rasulullah) adalah pesuruhnya. . Tutur kata Rasulullah s. ³Siapakah kini yang dapat mempertahankan engkau daripadaku?´ Orang musyrikin itu dengan susah payah menjawab.a. Didalam suatu peperangan. ³Allah´. Baginda yang menziarahi kerumah sahabat tersebut tanpa rasa sombong.bermaksud: Segala puji bagi Allah yang telah memberikan pakaian untuk menutup auratku dan untuk menghiaskan diri di hadapan orang ramai. Ketika menanggalkan pakaian baginda memulakan dari sebelah kiri.w. 6. Sifat berlapang dada dan pemaaf Baginda Rasulullah s.w.w. baginda menggunakan ayat-ayat yang padat dan lengkap. 4. Kasih.a. Baginda tidak bercakap jika dirasakan tidak perlu dan hanya meninggikan suara apabila menyatakan sesuatu yang hak dan benar sahaja.w. seoreang tentera kaum musyrikin berjaya mengugut Rasulullah dan tentera kaum Muslimin dengan berkata: ³Siapakah diantara kamu yang dapat menyelamatkan engkau daripada pedangku?´ Lantas Rasulullah s. pernah menggambarkan kehidupan orang-orang mukmin umpama jasad yang satu yang saling merasakan segala yang dirasai dan dideritai oleh saudara seislam.w. yang sentiasa bersifat berlapang dada dan pemaaf.

menjahit sepatunya dan mengerjakan apa yang biasa dikerjakan oleh lelaki di rumah mereka. Baginda bersolat sunat dengan begitu banyak sekali sehingga adakalanya baginda tidak tidur semalaman sehingga bengkak kakinya. Sebagai seorang suami. baginda senang beribadat. Baginda makan apa sahaja yang tersedia. muhasabahkanlah dirimu. Malah baginda digelar sebagai ³Al-Qur¶an bergerak´ kerana Al-Qur¶an bukan sahaja dihafal malah dijadikan panduan seluruh kehidupannya. kenalilah peribadimu dan hiasilah amalanmu seperti amalan Rasulullah saw. Rasulullah saw Model Lelaki Sejati Pernah seorang sahabat bertanyakan kepada saya. memerah susu kambing dan apabila Baginda mahu makan. Sebelum diangkat menjadi Rasul. Rasulullah saw adalah contoh terbaik yang boleh dijadikan sebagai model lelaki sejati.´ .7. katanya: ³Baginda yang menjahit pakaiannya. ayah dan datuk yang cemerlang. malah seorang yang pemaaf dan belas kasihan.a meriwayatkan dari Ahmad dan Ibnu Hibban. mengabdi dan berkhalwat sejak dari kecil lagi.´ Wahai lelaki keturunan Adam. Baginda turut berpuasa selang sehari dan berzikir diwaktu jaga dan tidur. Begitulah orang-orang yang cerdik berkelakuan. ³Bagaimanalah kita hendak mengikut Rasulullah saw sedangkan dengan hanya satu isteri pun sudah tidak mampu berlaku adil dan anak seorang pun dibiarkan terbiar. Baginda tidak keberatan membantu melakukan kerja-kerja rumah seperti menjahit pakaian. Al-Hafizh Ibnu Hajar pernah berkata bahawa Saiditina Aisyah r. Sebagai suami. sikap terpuji Baginda dapat diketahui menerusi beberapa riwayat yang memaparkan kehidupan Baginda yang bersikap adil dan saling menghormati. pernah sehingga sebulan baginda memutuskan semua kesibukan untuk beribadat didalam sebuah gua di luar kota Mekah sehingga disebut para sahabat. Ibadah Rasulullah menunjukkan contoh perlaksanaan ibadah sedemikian banyak untuk kita jejaki langkahnya kerana secara fitrahnya. Rasulullah menyukai pengabdian dan ibadah serta merasa senang melakukannya.

´ Wasiat terakhir ini menunjukkan betapa Rasulullah saw menekankan kepada peranan suami yang perlu bersabar ketika berhadapan dengan kerenah isteri demi kesejahteraan keluarga. yang manakah yang paling Rasulullah sayang?´. jangan bersikap kasar atau garang sehingga sanggup mencederakan isteri. Dalam hal ini. Baginda pun berkata.W. suami mesti pandai mengambil hati isteri. jika direnung kembali wasiat Baginda yang terakhir. setiap seorang dihadiahkan sebentuk cincin dan Baginda berpesan agar tidak memberitahu hal itu pada isteri-isteri yang lain. Lalu Rasulullah saw berkata kepadanya. Kecemerlangan Rasulullah saw sebagai bapa dapat dilihat apabila Baginda amat menyayangi anak-anaknya dengan menunjukkan kasih sayang. Saiditina Aisyah r. Baginda tidak terus menjawab. Begitulah betapa adil dan bijaksananya Rasulullah saw bertindak sebagai suami yang pandai menyelesaikan masalah rumah tangganya dengan baik tanpa timbul sebarang perselisihan faham atau pergaduhan di kalangan isteri. "Selamat datang puteriku. Kamu telah mengambilnya sebagai amanah daripada Allah swt dan mereka itu dihalalkan untuk kamu dengan nama Allah S.´ Kemudian Baginda . Ada yang cuba meneka jawapannya pasti adalah Aisyah kerana beliau merupakan isteri termuda di antara mereka tetapi dengan kebijaksanaan Rasulullah.Rasulullah juga melayan kehendak isterinya tanpa menjatuhkan martabatnya sebagai seorang suami yang wajib dihormati oleh isteri. salah satu daripadanya menekankan tentang betapa pentingnya lelaki berhati-hati dalam perlakuan mereka kepada wanita (isteri). Ini menunjukkan bahawa pada masamasa tertentu.T. Selepas itu seperti biasa Rasulullah saw bermalam di rumah isteri-isteri Baginda mengikut giliran masing-masing. Dalam kehidupan berpoligami. Rasulullah saw tersenyum mendengar pertanyaan itu. Maka berdebar-debarlah hati masing-masing untuk mengetahui siapa di antara mereka yang paling disayangi oleh Rasulullah saw.a pula menceritakan tentang bagaimana kasih sayang Baginda terhadap anaknya Fatimah seperti mana yang diriwayatkan oleh al -Bukhari dan Muslim bahawa: ³Fatimah datang berjalan kaki. Pada hari yang ditetapkan. Rasulullah saw menyuruh isteri -isteri Baginda berkumpul kerana Baginda hendak memberi jawapan kepada persoalan yang dikemukakan. di antara isteri-isteri Rasulullah. Jalannya seperti Rasulullah saw berjalan. Baginda pandai memainkan peranannya sehingga tidak ada di kalangan isteri yang tersinggung perasaannya. Malah. Pernah berlaku dalam rumah tangga Rasulullah saw. ³Isteri yang paling disayangi ialah mereka yang diberi cincin kepadanya´. Aishah yang mewakili mereka terus bertanya: ³Wahai Rasulullah. sebaliknya Baginda menyuruh kesemua isterinya pulang dahulu dan berjanji akan memberikan jawapannya satu ketika nanti. Sedikit pun Baginda tidak menyebut mengenai persoalan yang dikemukakan itu. suatu hari isteri-isteri Baginda datang menemui Baginda. Mereka berada di dalam peliharaanmu. Sebaliknya sebelum Baginda meninggalkan rumah isterinya. Baginda bersabda yang bermaksud: ³Takutlah kamu pada Allah dalam hal wanita. Baginda adalah contoh terbaik yang melaksanakan prinsip keadilan. kemesraan dan tanggungjawab sebagai seorang bapa. Maka tersenyumlah isteri-isteri Rasulullah saw kerana setiap seorang menyangka bahawa dia sahaja yang menerima cincin tersebut.

Hassan dan Hussin iaitu anak Siti Fatimah ra dan Ali kwj.mendudukkannya di sebelah kanan atau sebelah kiri Baginda. Susuknya yang mulia. Al-Aqra¶ berkata. Baginda adalah insan yang bila sirahnya dibentangkan di hadapan saya. Jadikanlah Baginda Qudwah Hasanah hidupmu wahai Muslim! Sirah: Itulah dia Rasulullah SAW Tiada peribadi yang lebih indah daripada baginda Rasulullah SAW. Perbuatan Baginda ini pernah dilihat oleh seorang lelaki iaitu al -Aqra¶ bin Habis alTamimi. . menciumnya dan menyuruhnya duduk di tempat Baginda. Amat sukar untuk kita menemui seorang lelaki muslim yang sempurna peribadinya seperti Rasullulah. saya bergetar. Rasulullah SAW inspirasi saya. ³Sesungguhnya saya mempunyai sepuluh orang anak tetapi tidak pernah saya menguc up walau seorang pun daripada mereka´. at Tirmizi dan an-Nasai yang bermaksud: ³Setiap kali Fatimah datang menemui Rasulullah. Rasulullah saw bersabda yang diriwayatkan oleh al Bukhari bermaksud: ³Sesiapa yang tidak mengasihi. Walaupun saya tidak tahu. Baginda adalah manusia yang saya segan dengannya. Saya hendak berkongsi perihal Rasulullah SAW.´ Cara layanan terhadap anak juga menunjukkan Baginda bersikap dengan penuh kasih sayang sebagai mana yang dijelaskan di dalam hadis Baginda yang diriwayatkan oleh Abu Daud. Kisah hidup Rasulullah ini sedikit sebanyak memberikan kita satu panduan atau model ikutan yang wajar dijadikan amalan.´ Kecemerlangan Rasulullah saw sebagai seorang datuk dapat dilihat menerusi kasih sayang nabi terhadap anak kecil (cucu baginda) melalui cara Baginda melayani keduadua cucu kesayangan baginda. Saya merasa amat rendah hati apabila hendak menceritakan susuk tubuh yang mulia ini. dia tidak akan dikasihi´. Baginda biasanya berdiri menyambut kedatangannya. Namun saya kira. Melihat keadaan ini. Baginda adalah yang saya amat sayang. Yang menghamburkan cinta kepada sesiapa yang mengenali baginda. sama ada di akhirat kelak baginda mengenali saya sebagai ummatnya atau tidak. Baginda terus mendukungnya. Rasulullah bukan sahaja sentiasa membelai dan mencium kedua-dua cucunya ini malah apabila cucu-cucu Baginda menghampiri Baginda. apa salahnya saya kongsikan perasaan saya terhadap baginda dengan kamu semua.

dia Nabi . Rasulullah SAW. baginda mempunyai akhlak yang sangat bersih. antara sebab Rasulullah SAW meninggalkan Ali RA semasa peristiwa Hijrah adalah untuk memulangkan semua barangan yang disuruh oleh Kaum Quraisy. dari tulang sulbi mereka. Tidak dia membalas perbuatan orang-orang kafir Makkah. Baginda adalah bukti daripada Allah SWT bahawa Islam itu mampu dilaksanakan. Saat baginda diizinkan Allah SWT untuk mengucup kemenangan besar pada Fathu Makkah. hanya melakukan yang baik-baik sahaja Rasulullah SAW tersenyum. Rasulullah SAW tidak menghilangkan barangan mereka. Rasulullah SAW tetap menjaga dengan penuh amanah barang-barang yang disuruh kaum quraisy untuk dijaga. Tetapi baginda menunduk. Ketika menawan Makkah. baginda tidak memasuki Tanah Haram itu dengan mendabik dada megah. Bukankah mereka manusia biasa? Baginda Rasulullah SAW sangat merendah diri. Dan kalau ada orang berkata: Boleh lah. Malah. Baginda juga mencintai orang miskin dan anak yatim. apakah yang akan aku lakukan? Kaum Quraisy menjawab: Kamu wahai Muhammad. Baginda pernah merapatkan jari telunjuknya dan jari hantunya. Tidak. Walaupun mereka menyusahkan kehidupan baginda. Walaupun dia Rasul. Rasulullah SAW bertanya: Pada pemikiran kamu. unta tunggangannya. Sahabat terbaik .Kelebihan baginda yang tertinggi akhlak Bagi manusia. asetnya ini berjaya dikuasai. lihatlah Umar. Pada saat itu. Sangat amanah Rasulullah SAW digelar Al-Amin oleh kaum Quraisy. untuk Rasulullah SAW menjaganya. Kamu semua bebas Mudah. Hingga diriwayatkan bahawa. aset terbesarnya adalah syakhsiah dirinya. Bapa Penyayang. dia meminta Allah melepaskan mereka. Tetapi dia memaafkan. Digelar Al-Amin kerana baginda amat amanah. Hatta apabila dia diseksa di Taif dan Allah menghantar malaikat untuk menghukum penyeksanya. Moga nanti. Saidatina Aisyah pernah ditanya berkenaan akhlak Rasulullah SAW. dagunya hampir menyentuh tubub Qaswa. Baginda sangat rapat dengan anak-anak. Walaupun selepas itu kaum quraisy menentang baginda. Tidak pula dia mencari personal-personal yang telah menyusahkan jalan dakwanya. dia langsung tidak membesarkan dirinya. bertasbih memuji-muji Allah SWT dengan penuh rasa kerdil. adalah seperti ini Bukan pendendam Rasulullah SAW tidak menyimpan hasad di dalam jiwanya. jujur dan tidak pernah berbohong. kemudian baginda bersabda: Aku dengan anak yatim. Hasil daripada tarbiyah langsung oleh Allah SWT. saya akan berkata: Maka lihatlah Abu Bakr. Dia Suami Romantik. semua kaum quraisy yang pernah menyiksanya dahulu merasa risau. muncul manusia yang beriman Itu bicara baginda. Rasulullah SAW tidak mencuri barangan mereka. Mereka ditarbiyah oleh Rasulullah SAW. Saidatina Aisyah menjawab: Akhlaknya seperti Al-Quran Baginda adalah pembumian Islam. Langsung tidak khianat.

menjadi hakim. bagaimana? Anda perlu saksikan di dalam video ini. Rasulullah SAW juga adalah bapa yang sangat penyayang. show bertajuk Lau Kana Bainana. Pernah seorang sahabat bertanya kepada Rasulullah SAW: Ya Rasulullah. Rasulullah SAW menjawab: Aisyah Dari kalangan lelaki? Ayahnya(Yakni Abu Bakr) Baginda juga pernah besabda: Andai aku boleh memilih kekasih lain selain Allah. Dia amat menyayangi Fatimah. menangis serta merta apabila mendengar pertanyaan itu.Rasulullah SAW tanpa segan. dan bertanya berkenaan perlaksanaan hadith tadi. menjadi bapa. Rasulullah SAW berdakwah. dia akan bertanya: Lau kana Rasulullah SAW bainana al an. Aisyah pada satu hari bertanya: Kenapa kau sampai begini? Sedangkan Allah telah mengampunkan dosa kau yang telah lepas dan yang akan datang Rasulullah dengan penuh rendah hati menjawab: Salahkah aku menjadi hamba yang bersyukur? Macam mana agaknya. Sehingga satu tahap. Hos program ini akan bergerak kepada orang ke orang. Ketika Abu Bakr RA menawarkan untanya semasa peristiwa hijrah. menjadi ketua negara. dan Aisyah ingin melihatnya. Tetapi. siapakah manusia yang paling kau cintai? Tanpa ragu. menjadi jiran. Waktu siangnya teramat sibuk. maka aku akan memilih Abu Bakr menjadi kekasihku. Di akhir soalannya. menjadi sahabat. menjadi suami. Rasulullah SAW meletakkan dagu Aisyah pada bahunya. bagaimana seorang perempuan yang menjadi mangsa dalam rancangan itu. keif? Kalau lah Rasulullah SAW itu berada di antara kita sekarang. menjadi ketua perang. kesibukan waktu siangnya tidak menganggu qiamnya yang panjang pada waktu malam. Pernah juga sekali. kaki baginda bengkak-bengkak kerana terlalu lama bersolat. Lau Kana Bainana bermaksud kalaulah baginda ada di antara kita dan setiap show akan disertai satu hadith Rasulullah SAW dan mereka akan mencubanya di satu tempat untuk melihat adakah orang mempraktikkannya. Betapa perempuan ini pada saya. . Sangat tabah Yang menggerakkan hati saya. Rasulullah SAW juga tidak segan memberitahu kasih baginda kepada sesiapa yang baginda cintai. mampu bangun da menunaikan solat malam terlalu lama hingga kakinya bengkak? MasyaAllah. Lau kana bainana(Kalaulah baginda ada antara kita) Ada satu rancangan televisyen di tanah arab ini. Diriwayatkan bahawa. Rasulullah SAW juga sahabat yang terbaik. seorag manusia yang teramat sibuk pada waktu siangnya. adalah kehidupannya yang padat. semasa ada pertunjukan. setiap kali dia bertemu Fatimah. dia akan mencium dahi anak perempuan kesayangannya itu. Rasulullah SAW tidak mahu menerianya kecuali dengan bayaran. senang bermain lumba lari dengan Aisyah RH.

baginda ibarat lautan ilmu yang berjaya. bagaimana agaknya? Dan ada antara mereka tergamam sebentar. Bayangkan. Ramai lagi mangsa lain. maka selaklah sirah baginda. Lalu akhirnya ditanya: Kalau Rasulullah SAW ada di antara kita sekarang dan melihat keadaan kereta anda. Justeru. Dalam video ini. MasyaAllah Bagaimana agaknya kita. pemandu kereta ditahan. krew telah menjatuhkan buah. paling kurang akan terjeda. Sesungguhnya paada Rasulullah itu contoh ikutan yang terbaik. Senyap sebentar. Begitu sekali mereka merasakan kecintaan kepada Rasulullah SAW. MasyaAllah. Mereka ada rasa malu. antara show dalam rancangan itu adalaha. . Sesungguhnya anda akan jatuh cinta dengannya. kalau Rasulullah SAW ada di antara kita sekarang? Penutup: Banyak yang hendak diceritakan Kalau bercerita berkenaan Rasulullah SAW. Hal ini kerana. bagi siapa yang inginkan Allah dan hari akhirat Al-Ahzab ayat 21. Peirbadi baginda terlalu bersih dan amat menawan. rasa segan dengan Rasulullah SAW. Baginda adalah qudwah hasanah kepada manusia yang inginkan syurga Allah SWT. Lantas dia ditanya soalan tadi.cintanya sangat mendalam pada Rasulullah SAW. Sehingga dia menangis apabila membayangkan susuk yang mulia itu berada di sisinya. Baginda sangat mulia dan tidak mampu diceritakan semuanya dalam dua tiga muka surat. apabila didatangkan soalan itu. Seakanakan ada sesuatu yang besar berlaku. Siapakah dari kalangan anda yang mengenali baginda? Jika belum. Hatta diam baginda juga menjadi tauladan. Dan dia menangis. Lihat. kemudian diperiksa kebersihan keretanya. dilakukan perbuatan Rasulullah SAW mengambil makanan yang jatuh. Dan perempuan itu mengutipnya. 10 hari pun mungkin tidak habis.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful