P. 1
Makalah Tugas Detergent

Makalah Tugas Detergent

|Views: 1,662|Likes:
Published by dzulaufa

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: dzulaufa on Oct 13, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/09/2013

pdf

text

original

SURFAKTAN UNTUK DETERGENTT

Disusun untuk memenuhi tugas Mata Kuliah Pilihan Emulsi dan Surfaktan Kelas Reguler 2 Angkatan 2009

Disusun oleh :

Kelompok 1

1. Anggun Puspitarini S 2. Ahmad Dzul Aufa 3. Anisa Harismawati 4. Fajar Prasetyo 5. Avivah Novenda Putri 6. Iva Puji Rahayu

NIM: L2C309029 NIM: L2C309031 NIM: L2C309032 NIM: L2C309033 NIM: L2C309010 NIM: L2C309036

JURUSAN TEKNIK KIMIA FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2010

PENGERTIAN Detergent adalah campuran berbagai bahan, yang digunakan untuk membantu pembersihan dan terbuat dari bahan-bahan turunan minyak bumi. Dibanding dengan sabun, detergent mempunyai keunggulan antara lain mempunyai daya cuci yang lebih baik serta tidak terpengaruh oleh kesadahan air. Detergent merupakan garam natrium dari asam sulfonat. Rantai hidrokarbon, R, di dalam molekul sabun di atas mungkin rantai hidrokarbon yang lurus atau rantai hidrokarbon yang bercabang.

Gambar 1. Molekul detergent rantai lurus dan bercabang Detergent sudah sangat akrab di kehidupan kita, terutama bagi ibu rumah tangga. Detergent digunakan untuk mencuci pakaian. Untuk menyempurnakan kegunaannya, biasanya pabrik menambahkan natrium perborat, pewangi, pelembut, naturium silikat, penstabil, enzim, dan zat lainnya agar fungsinya semakin beragam. Tapi diantara zat-zat tersebut ada yang tak bisa dihancurkan/dilarutkan oleh mikroorganisme sehingga otomatis menyebabkan pencemaran lingkungan. Apabila air yang mengandung detergent dibuang ke dalam air, tercemarlah air dan pertumbuhan alga yang sangat cepat. Hal ini akan menyebabkan kandungan oksigen dalam air berkurangan dan otomatis ikan, tumbuhan laut, dan kehidupan air lainnya mati. Selain itu limbah detergent juga menyebabkan pencemaran tanah yang menurunkan kualitas kesuburan tanah yang mengakibatkan tanaman serta hidupan tanah termasuk cacing mati. Padahal cacing bisa menguraikan limbah organik, non organik & menyuburkan tanah. Bahan utama detergent ialah garam natrium yaitu asam organik yang dinamakan asam sulfonik. Asam sulfonik yang digunakan dalam pembuatan detergent merupakan molekul berantai panjang yang mengandungi 12 hingga 18 atom karbon per molekul. Detergent pertama disintesis pada tahun 1940-an, yaitu garam natrium dari alkyl hydrogen sulfat. Alkohol berantai panjang dibuat dengan cara penghidrogenan lemak dan

minyak. Alkohol berantai panjang ini direaksikan dengan asam sulfat menghasilkan alkil hydrogen sulfat yang kemudian dinetralkan dengan basa. Natrium lauril sulfat adalah detergent yang baik. Karena garamnya berasal dari asam kuat, larutannya hampir netral. Garam kalsium dan magnesiumnya tidak mengendap dalam larutannya, sehingga dapat dipakai dengan air lunak atau air sadah. Pada masa kini, detergent yang umum digunakan adalah alkil benzenesulfonat berantai lurus. Pembuatannya melalui tiga tahap. Alkena rantai lurus dengan jumlah karbon 14-14 direaksikan dengan benzena dan katalis Friedel-Craft (AlCl3 atau HF) membentuk alkil benzena. Sulfonasi dan penetralan dengan basa melengkapi proses ini. Rantai alkil sebaiknya tidak bercabang. Alkil benzenasulfonat yang bercabang bersifat tidak dapat didegradasi oleh jasad renik (biodegradable). Detergent ini mengakibatkan masalah polusi berat pada tahun 1950-an, yaitu berupa buih pada unit-unit penjernihan serta disungai dan danau-danau. Sejak tahun 1965, digunakan alkil benzenasulfonat yang tidak bercabang. Detergent jenis ini mudah didegradasi secara biologis oleh mikroorganisme dan tidak berakumulasi dilingkungan kita (Ratna,2010).

JENIS SURFAKTAN Surfaktan merupakan suatu zat yang dapat menurunkan tegangan muka cairan yang memudahkan proses penyebaran dan menurunkan tegangan antar muka di antara dua cairan. Surfaktan biasa disebut dengan surface active agent yang berguna sebagai zat pembersih (cleaning agents) pada sabun dan detergent (detergentts and soaps.com). Molekulnya terdiri dari rantai panjang hidrokarbon dan group ionic yang larut dalam air ( water soluble ionic group). Pada dasarnya terdapat beberapa jenis detergent berdasarkan jenis surfaktannya, yaitu: 1. Anionic detergentt Pada jenis surfaktan ini terdapat group ion negatif sehingga dinamakan anionic detergentt. Umumnya, bagian head merupakan gugus yang bermuatan negative. Sifat detergentcy ditentukan oleh anion yang terdapat dalam rantainya. Apabila ingin menghasilkan tingkat detergentcy optimum, maka anion dapat dinetralisasi dengan alkali atau material yang bersifat basa.

Gambar 2. Anionic Detergentt 2. Kationik detergent Kationic detergent memiliki head yang bermuatan positif. Sifat detergentcy berhubungan dengan kation dimana berhubungan erat dengan ukuran molekul. Namun demikian, kation detergent tidak memberikan efek detergentcy yang baik.

Gambar 3. Cationic Detergent

3.

Nonionic detergent

Sebagaimana kata ³nonionic´ maka surfaktan pada detergentt ini tidak memiliki ion. Oleh karena itu, detergentt ini tidak dapat bereaksi dengan ion-ion pada air keras (Ophardt, 2003).

Gambar 4. Nonionic Detergentt CARA PEMBUATAN Detergent sintetis, atau deodesilsulfat akan dibuat dengan mereaksikan deodesil alkohol (deodekanol) dengan asam sulfat.

Deodesilsulfat kemudian direaksikan dengan sodium hidroksida menjadi sodium deodesilsulfat.

Prosedur pembuatannya (skala kecil) adalah sebagai berikut: 1. Masukkan 5 ml deodekanol ke dalam beaker glass 100 ml. 2. Masukkan 2 ml asam sulfat pekat secara perlahan ke dalam beaker glass, sambil diaduk selama kurang lebih 1 menit. Diamkan larutan selama 10 menit.

3. Ke dalam beaker glass 250 ml dimasukkan es hingga sepertiga bagian, lalu tambahkan 10 g NaCl dan aduk hingga rata. Tambahkan air hingga volume menjadi 75 ml. 4. Larutkan 5 ml NaOH 6 M dalam 10 ml air di dalam beaker glass kecil. Aduk hingga merata lalu tambahkan 4 tetes inddikator PP. Warna pink akan muncul dalam larutan yang sangat basa. 5. Siapkan air es 25 ml. 6. Setelah 10 menit, masukkan larutan NaOH secara hati-hati ke dalam larutan deodekanol-asam sulfat. Aduk hingga warna pink menghilang. Akan terbentuk padatan detergentt dalam jumlah banyak. 7. Masukkan campuran detergent ke dalam es garam. Aduk untuk menghasilkan semacam lumpur detergent. 8. Pisahkan detergent yang terendapkan secara filtrasi, dengan 2-3 lapis kain penyaring yang ditempatkan pada funnel. 9. Cuci detergent yang didapatkan dengan 10 ml air es sebanyak dua kali. 10. Lepaskan kain penyaring dari funnel, peras air dari padatan detergent, kemudian keringkan (Katz,2000).

FUNGSI DETERGENT DAN SURFAKTAN Detergent adalah campuran berbagai bahan yang berfungsi mengangkat zat pengotor yang terdapat pada permukaan zat tertentu agar kotororan yang telah terangkat tetap tersuspensi dan terbuat dari bahan-bahan turunan minyak bumi. Detergent merupakan sediaan pembersih yang terdiri dari zat aktif permukaan (surfaktan), bahan pengisi, pemutih, pewangi (bahan pembantu), bahan penimbul busa, dan optical brightener (bahan tambahan yang membuat pakaian lebih cemerlang). Dibanding dengan sabun, detergent mempunyai keunggulan antara lain mempunyai daya cuci yang lebih baik serta tidak terpengaruh oleh kesadahan air. Dalam kenyataannya di indonesia orang mengenal detergentt sebagai sabun cuci pakaian saja padahal pada kenyataannya disemua aspek kehidupan kita menggunakan detergent. misal di pelumas kita menggunakan detergent untuk membantu agar mesin tidak cepat kotor akibat sisa pembakarannya. Daya bersih detergent dipengaruhi oleh: 1. jenis kotoran yang akan dihilangkan dan jenis air yang digunakan 2. surfaktan zat aktif detergent 3. bahan tambahan yang terkandung dalam detergent zat penetralisir kesadahan air, anti endapan balik , enzym dll

Pada umumnya detergentt mengandung bahan-bahan sebagai berikut : 1. Surfaktan Surfaktan (surface active agent) merupakan zat aktif permukaan yang mempunyai ujung berbeda yaitu hidrofil (suka air) dan hidrofob (suka lemak). Bahan aktif ini berfungsi menurunkan tegangan permukaan air sehingga dapat melepaskan kotoran yang menempel pada permukaan bahan. Surfaktan merupakan bahan utama detergent. Pada detergent ini, jenis muatan yang dibawa surfaktan adalah anionik. Kadang ditambahkan surfaktan kationik sebagai bakterisida (pembunuh bakteri). Fungsi surfaktan anionik adalah sebagai zat pembasah yang akan menyusup ke dalam ikatan antara kotoran dan serat kain. Hal ini akan membuat kotoran menggulung, lama kelamaan menjadi besar, kemudian lepas ke dalam air cucian dalam bentuk butiran. Agar butiran ini tidak pecah kembali dan menempel di kain, perlu ditambahkan jenis surfaktan lain yang akan membungkus butiran tersebut dan membuatnya tolak menolak dengan air, sehingga posisinya mengambang. Ini untuk memudahkannya terbuang bersama air cucian. Pada umumnya kotoran yang dapat dihilangkan surfaktan adalah yang berasal dari debu atau tanah. Bila kotoran lebih berat seperti noda makanan dan noda darah, perlu ditambahkan enzim tertentu seperti enzim pengurai protein atau lemak. Namun, jika nodanya sudah lama, akan sukar sekali dihilangkan karena antara noda dan serat kain dapat terjadi reaksi polimerisasi yang menyatukan noda dengan kain. Secara garis besar, terd apat empat kategori surfaktan yaitu: a Anionik : Alkyl Benzene Sulfonate (ABS), Linier Alkyl Benzene Sulfonate (LAS), Alpha Olein Sulfonate (AOS) b Kationik : Garam Ammonium c Non ionik : Nonyl phenol polyethoxyle

d Amphoterik : Acyl Ethylenediamines 2. Builder Builder (pembentuk) berfungsi meningkatkan efisiensi pencuci dari surfaktan dengan cara menon-aktifkan mineral penyebab kesadahan air. a Fosfat : Sodium Tri Poly Phosphate (STPP)

b Asetat : Nitril Tri Acetate (NTA), Ethylene Diamine Tetra Acetate (EDTA) c Silikat : Zeolit

d Sitrat : Asam Sitrat 3. Filler

Filler (pengisi) adalah bahan tambahan detergent yang tidak mempunyai kemampuan meningkatkan daya cuci, tetapi menambah kuantitas. Contoh Sodium sulfat. 4. Aditif Aditif adalah bahan suplemen / tambahan untuk membuat produk lebih menarik, misalnya pewangi, pelarut, pemutih, pewarna dst, tidak berhubungan langsung dengan daya cuci detergent. Additives ditambahkan lebih untuk maksud komersialisasi produk. Contoh : Enzim, Boraks, Sodium klorida, Carboxy Methyl Cellulose (CMC). Selain itu, daya pembersih detergent juga tergantung pada bahan pengisi. Bahan pengisi ini berfungsi menetralisir kesadahan air atau melunakkan air, mencegah menempelnya kembali kotoran pada bahan yang dicuci dan mencegah terbentuknya gumpalan dalam air cucian. Tetapi jika air terlalu sadah maka daya pembersih detergent apa pun tidak akan optimal. Kemampuan daya pembersih detergent ini dapat ditingkatkan jika cucian dipanaskan karena daya kerja enzim dan pemutih akan efektif. Tetapi, mencuci de ngan air panas akan menyebabkan warna pakaian memudar. Jadi untuk pakaian berwarna, sebaiknya jangan menggunakan air hangat/panas. Sedangkan hubungan antara daya pembersih detergent dengan bahan penimbul busa sama sekali tidak signifikan. Busa dengan luas permukaannya yang besar memang bisa menyerap kotoran debu, tetapi dengan adanya surfaktan, pembersihan sudah dapat dilakukan tanpa perlu adanya busa.

HLB (HYDROPHILIC LIPOPHILIC BALANCE) MEKANISME SURFAKTAN SEBAGAI DETERGENTT
Proses pencucian pakaian untuk membersihkan kotoran yang menempel secara memerlukan tiga jenis energi. Ketiga energi tersebut adalah: a. Energi kimia, yang diberikan oleh detergent. b. Energi termal, yang diberikan oleh air hangat atau panas. c. Energi mekanik, yang berasal dari mesin cuci atau tangan. Ketiga energi ini harus bekerja secara bersinergi sehingga proses pencucian bisa efektif. Misalkan ada kotoran yang berupa minyak dan tanah yang menempel pada pakaian. Jika menggunakan air saja tidak akan dapat membantu untuk menghilangkan min yak yang sudah meresap ke dalam serat kain. Untuk itu digunakan detergent untuk melepaskan minyak

yang t lah meresap ke serat kain. Air panas atau hangat dapat membantu melepaskan minyak yang meresap dalam tanah yang menempel pada kain. Sedangkan energi me anik yang k berasal dari gerakan mesin cuci atau tangan dapat membantu melepaskan tanah yang menempel pada kain. Detergent memiliki kandungan surfaktan yang dapat berfungsi untuk membersihkan kotoran, khususnya yang menempel pada serat kain pakaian. Sepert yang sudah dipaparkan i pada penjelasan terdahulu, bahwa surfaktan memiliki bagian yang hidrofilik dan bagian yang hidrofobik.

Gambar 5. Surfaktan mengelilingi minyak Mekanisme proses pencucian yang dilakukan oleh detergent adalah sebagai berikut: a. Surfaktan ± surfaktan yang berasal dari detergent bergerak menuju minyak yang menempel pada kain. b. Surfaktan tersebut kemudian mengelilingi minyak dengan bagian ekor (hidrofob) berada pada minyak dan bagian kepala surfaktan (hidrofil) berada pada air. c. Pada proses surfaktan mencoba mengelilingi minyak inilah terjadi pelepasan minyak yang menempel pada serat kain.

Gambar 6. Proses pencucian DAFTAR PUSTAKA Anonim, Conditioning agent, http://www.detergentsandsoaps.com/conditioning-agent.html diakses dari: 6 Juni 2010. Anonim, Emulsifiers, http://www.detergentsandsoaps.com/emulsifiers.html diakses dari: 6 Juni 2010. Anonim, How they work, http://www.detergentsandsoaps.com/how-they-work.html diakses dari: 6 Juni 2010. Anonim, Conditioning agent, http://www.detergentsandsoaps.com/conditioning-agent.html diakses dari: 6 Juni 2010. Gentschev, Pavel (Monheim, DE) et al. 2009.United States Patent Application 20090165821 Gentschev, Pavel (Dusseldorf, DE) et al. 2007 .United States Patent Application 20070054829 Katz, David A.2000. The science of soaps and detergents. Diakses dari : www.chymist.com/soap%20and%20detergent.pdf, 6 Juni 2010. Ophardt, Charles E. 2003.detergents and surfactans. Diakses dari: http://www.elmhurst .edu / ~chm/vchembook/558detergent.html, 6 Juni 2010. Ratna dkk. 2010. Definisi detergent. Diakses dari : http://www.chem-is-try.org/materi_kimia/ kimiasmk/kelas_xi/ definisi-detergen/, 8 Juni 2010. Schulz, William E.1974.United States Patent 3816318 Wegst et al.1974.United States Patent 4826618

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->