P. 1
Potensi Pemanfaatan Sumber Daya Alam Dan Persebarannya

Potensi Pemanfaatan Sumber Daya Alam Dan Persebarannya

|Views: 7,016|Likes:
Published by Ruslan Permana

More info:

Published by: Ruslan Permana on Oct 15, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/12/2013

pdf

text

original

POTENSI PEMANFAATAN SUMBER DAYA ALAM DAN PERSEBARANNYA

1.PENGERTIAN SUMBER DAYA ALAM Sumber daya alam adalah semua kekayaan berupa benda mati maupun benda hidup yang berapa di bumi dan dapat dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia. 2.PENGGOLONGAN SUMBER DAYA ALAM Ada beberapa macam sumber daya alam yang dapat dimanfaatkan dengan berbagai cara. SDA dapat diklasifikasikan menurut beberapa hal. berdasarkan bentuk yang dimanfaatkan, SDA dapat diklasifikasikan sebagai berikut. a. SDA Materi, yaitu bila yang dimanfaatkan adalah materi sumber daya alam tersebut. contoh : siderit, limonit dapat dilebur jadi besi/ baja b. SDA Hayati, ialah SDA yang berbentuk makhluk hidup, yaitu hewan dan tumbuhan. SDA tumbuhan disebut SDA Nabati dan hewan disebut SDA Hewani. c. SDA Energi, yaitu bila barang yang dimanfaatkan manusia adalah energi yang terkandung dalam SDA tersebut. d. SDA Ruang, adalah ruang atau tempat yang diperlukan manusia dalam hidupnya. e. SDA Waktu, sebagai sumber daya alam, waktu tidak berdiri sendiri melainkan terikat dengan pemanfaatan sumber daya alam lainnya. Berdasarkan Pembentukan a. SUMBER DAYA ALAM YANG DAPAT DIPERBARUI Disebut demikian, karena alam mampu mengadakan pembentukan baru dalam waktu relatif cepat, secara reproduksi atau siklus. 1) perbaruan dengan reproduksi. Hal ini terjadi pada sumber daya alam Hayati, karena hewan dan tumbuhan dapat berkembang biak sehingga jumlahnya selalu bertambah. 2) Perbaruan dengan adanya siklus. beberapa SDA ,misalnya air dan udara terjadi dalam proses yang melingkar membentuk siklus. b. SUMBER DAYA ALAM YANG TIDAK DAPAT DIPERBARUI SDA ini terdapat dalam jumlah relatif statis karena tidak ada penambahan atau waktu pembentukan yang lama. Contoh : bahan mineral, batu bara dll. berdasarkan daya pakai dan nilai konsumtifnya, SDA ini dibagi 2, yaitu: 1) SDA YANG TIDAK CEPAT HABIS. Karena nilai konsumtifnya kecil. 2) SDA YANG CEPAT HABIS. karena nilai konsumtif barang tersebut relatif tinggi. MENURUT CARA TERBENTUKNYA BAHAN GALIAN DIBAGI MENJADI 1. bahan galian magmatik 2. bahan galian pegmatit 3. bahan galian hasil pengendapan 4. bahan galian hasil pengayaan sekunder 5. bahan galian hasil metamorfosis kontak 6. bahan galian termal BAHAN GALIAN MENURUT KEPENTINGAN BAGI NEGARA 1. GOLONGAN A, golongan bahan galian strategis

2. GOLONGAN B, golongan bahan galian vital 3. GOLONGAN C, bahan galian yang tidak termasuk ke dalam golongan A atau B BAB II JENIS-JENIS DAN PERSEBARAN A. JENIS-JENIS DAN PERSEBARAN SUMBER DAYA ALAM 1. Sumber Daya Alam Hayati. Sumber daya alam hayati terdiri dari sumber daya alam hewani dan nabati. Sumber daya sedimen tersebar di darat dan laut atau perairan. a. Sumber Daya Alam Nabati Indonesia adalah Negara yang kaya akan sumber daya alamnya. Dianugerahi tanah yang subur sehingga tumbuhan dapat tumbuh dengan sempurna di wilayah Indonesia. Wilayah flora di indonesia meliputi Hutan Tropis, Hutan Musim, Stepa, dan Sabana. b. Sumber Daya Alam Hewani Pada umumnya wilayah persebaran fauna di Indonesia dibagi 3 wilayah yaitu, wilayah Indonesia Bagian Barat, Indonesia Bagian Tengah, dan Indonesia Bagian Timur. Ketiganya dibatasi oleh garis Wallace dan garis Weber. Bagian barat lebih cenderung mengikuti ragam hewan Asia, sedangkan bagian timur mengikuti ragam hewan Australia. Ciri-ciri khusus hewan Indonesia terdapat pada wilayah bagian tengah. 2. Persebaran Hasil Tambang a. Minyak bumi Minyak bumi berasal dari mikroplankton yang terdapat di danau-danau, teluk-teluk, rawa-rawa dan lautlaut dangkal. Sesudah mati mikroplankton berjatuhan dan mengendap di dasar laut kemudian bercampur dengan sedimen. Akibat tekanan lapisan-lapisan atas dan pengaruh panas magma, dan terjadilah proses destilasi hingga terjadi minyak bumi kasar. Daerah-daerah penghasil minyak bumi di Indonesia adalah sebagai berikut : Pulau Jawa : Cepu, Cirebon dan Wonokromo. Pulau Sumatera : Palembang dan Jambi. Pulau Kalimantan : Pulau Tarakan, Pulau Bunyu dan Kutai. Pulau Irian : Sorong. b. Gas alam Gas alam merupakan campuran beberapa hidrokarbon dengan kadar karbon kecil yang digunakan sebagai bahan baker. Ada dua macam gas alam cair yang diperdagangkan, yaitu LNG ( liquefied natural gas ) dan LPG ( liquefied petroleum gas). c. Batu bara Batu bara terbentuk dari tumbuhan yang tertimbun hingga berada dalam lapisan batu-batuan sediment yang lain. Proses pembentukan batu bara disebut juga inkolent yang terbagi menjadi dua, yaitu prose biokimia dan proses metamorfosis. Daerah tambang batu bara di Indonesia adalah sebgai berikut : Ombilin dekat Sawahlunto ( Sumatera Barat ) Bukit Asam dekat Tanjung Enin ( Palembang ) Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan ( Pulau Laut / Sebuku ) Jambi, Riau, Aceh dan Papua. d. Tanah liat

Merupakan tanah yang mengandung lempung, banyak terdapat di dataran rendah di Pulau Jawa dan Pulau Sumatera. e. Kaolin Terbentuk dari pelapukan batu-batuan granit. Banyak terdapat di daerah sekitar pegunungan di Pulau Sumatera f. Gamping Batu kapur terbentuk dari pelapukan sarang binatang karang. Banyak terdapat di Pegunungan Seribu dan Pegunungan Kendeng. g. Pasir kuarsa Merupakan pelapukan batu-batuan yang hanyut lalu mengendap di daerah sekitar sungai, pantai dan danau. Banyak terdapat di Banda Aceh, Bangka, Belitung dan Bengkulu. h. Pasir besi Merupakan batuan pasir yang banyak mengandung zat besinya. Terdapat di Pantai Cilacap, Jawa Tengah. i. Marmer atau batu pualam Merupakan batu kapur yang telah berubah bentuk dan rupanya. Banyak terdapat di Trenggalek, Jawa Timur, dan daerah Bayat ( Jawa Tengah ) j. Batu akik Merupakan batuan atau mineral yang cukup keras dan berwarna. Terdapat di daerah pegunungan dan sekitar aliran sungai. k. Bauksit Banyak terdapat di Pulau Bintan dan Riau. l. Timah Daerah penghasil timah di Indonesia adalah Pulau Bangka, Belitung dan Singkep. m. Nikel Terdapat di sekitar Danau Matana, Danau Towuti dan di Kolaka. n. Tembaga Terdapat di Tirtomoyo, Wonogiri ( Jawa Tengah ), Muara Simpeng ( Sulawesi ) dan Tembagapura ( Papua ). o. Emas dan perak Merupakan logam mulia. Terdapat di Tembagapura, Batu hijau, Tasikmalaya, Simau, Logos, Meulaboh. p. Belerang Terdapat di kawasan Gunung Telaga Bodas ( Garut ) dan di kawah gunung berapi, seperti di Dieng ( Jawa Tengah ). q. Mangan Terdapat di Kliripan ( Yogyakarta ), Pulau Doi ( Halmahera ) dan Karang nunggal. r. Fosfat Terdapat di Cirebon, Gunung Ijen, dan Banyumas. s. Besi Besi baja adalah besi yang kandungannya atau campuran karbonnya rendah. t. Mika Terdapat di Pulau Peleng, Kepulauan Banggay di Maluku.

u. Tras Terdapat di Pegunungan Muria ( Jawa Tengah ). v. Intan Terdapat di Martapura ( Kalimantan Selatan ). BAB III PENGELOLAAN DAN PEMANFAATAN A. PENGELOLAAN SUMBER DAYA ALAM Sumber daya alam perlu dilestarikan supaya dapat mendukung kehidupan makhluk hidup. Bila sumber daya alam rusak atau musnah kehidupan bisa terganggu. Berikut ini adalah beberapa hal yang dapat diusahakan untuk menjaga kelestarian sumber daya alam : 1. Berdasarkan prinsip berwawasan lingkungan dan berkesinambungan a. penghijauan dan reboisasi b. sengkedan c. pengembangan daerah aliran sungai d. pengelolaan air limbah e. penertiban pembuangan sampah 2. Berdasarkan prinsip mengurangi Dalam mengambil sumber daya alam sebaiknya jangan diambil semuanya, tetapi berprinsip mengurangi saja. Pengambilan yang dihabiskan akan merusak lingkungan dan mengganggu ekosistem lingkungan. 3. berdasarkan prinsip daur ulang proses daur ulang adalah pengolahan kembali suatu massa atau bahan-bahan bekas dalam bentuk sampah kering yang tidak mempunyai nilai ekonomi menjadi barang yang berguna bagi kehidupan manusia. Ada 2 sistem pengelolaan sampah yaitu system pengelolaan formal dan informal 1. System pengelolaan formal Yakni pengumpulan pengangkutan dan pembuangan yang dilakukan oleh aparat setempat misalnya Dinas Kebersihan dan Pertanaman 2. System pengelolaan informal Yakni aktifitas yang dilakukan oleh dorongan kebutuhan untuk hidup dari sebagian masyarakat. Secara tidak sadar mereka berperan serta dalam kebersihan kota dan mereka sebenarnya juga merupakan pendekar lingkungan. B. FAKTOR-FAKTOR PENYEBAB KERUSAKAN SDA 1. Di bidang pertanian dan perikanan a. Penggundulan hutan mengakibatkan lahan yang ditinggalkan menjadi kurang subur dan ditumbuhi alang-alang b. Pemberian pupuk dan penyemprotan hama yang berlebihan akan mengakibatkan timbulnya hama jenis baru yang tebal terhadap zat kimia tersebut

c. Penangkapan ikan yang salah mengakibatkan berkurangnya jenis-jenis ikan tertentu di daerah perairan 2. Di bidang Teknologi dan industri Penggunaan teknologi yang kurang tepat dan tidak sesuai yang akan menyebabkan sesuatu yang buruk 3. Pencemaran a. Udara Hasil limbah industri berupa gas karbon

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->