P. 1
PTK S1 2009.2 - Universitas Terbuka

PTK S1 2009.2 - Universitas Terbuka

|Views: 1,524|Likes:
Published by Sumantri Ndut

More info:

Published by: Sumantri Ndut on Oct 16, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/12/2013

pdf

text

original

LAPORAN PEMANTAPAN KEMAMPUAN PROFESIONAL

UPAYA-UPAYA GURU UNTUK MENINGKATKAN HASIL PEMBELAJARAN ILMU PENGETAHUAN ALAM DAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN KELAS Va SD NEGERI MUARAREJA 02 KECAMATAN TEGAL BARAT KOTA TEGAL PADA SEMESTER I TAHUN PELAJARAN 2009/2010

Oleh SUMANTRI NIM. 815313318

UNIVERSITAS TERBUKA UPBJJ SEMARANG 2009.2

LAPORAN HASIL PERBAIKAN

Judul PTK :

Upaya-Upaya Guru Untuk Meningkatkan Hasil Pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam dan Pendidikan Kewarganegaraan di Kelas Va SDN Muarareja 02 Kecamatan Tegal Barat Kota Tegal pada Semester I Tahun 2009/2010

Peneliti Nama Mahasiswa NIM Program Studi Tempat Mengajar Jumlah Pembelajaran : SUMANTRI : 815313318 : S1 PGSD : SD Negeri Muarareja 02 Kota Tegal : Dua Mata Pelajaran 1. Ilmu Pengetahuan Alam 2. Pendidikan Kewarganegaraan Tanggal Pelaksanaan : 1. IPA Siklus I 2. IPA Siklus II 3. PKn Siklus I 4. PKn Siklus II Masalah yang merupakan fokus perbaikan : 1. Perbaikan Pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam Kompetensi Dasar Organ Pernafasan Manusia di Kelas Va SD Negeri Muarareja 02 Kecamatan Tegal Barat Kota Tegal pada Semester I Tahun Pelajaran 2009/2010. 2. Perbaikan Pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan Kompetensi Dasar Negara Kesatuan Republik Indonesia di Kelas Va SD Negeri Muarareja 02 Kecamatan Tegal Barat Kota Tegal pada Semester I Tahun Pelajaran 2009/2010. pada hari Senin, 02-11-2009 pada hari Rabu, 04-11-2009 pada hari Selasa, 03-11-2009 pada hari Kamis, 05-11-2009

Tegal, Pembimbing PTK

November 2009 Peneliti,

Drs. PVM SUNARYO, M.Pd. NIP. 19480305 197603 1 001

SUMANTRI NIM. 815313318

M OTTO D A N PE RSEM BA H A N

D engan ilmu kehidupan m enjadi m udah, dengan seni kehidupan m enjadi halus,dengan agam a hidup m enjadi terarah dan berm akna. ( Prof. D r. H . A . M ukti A li )

K em enangan yang paling indah ialah yang bisa m enaklukkan hati sendiri. ( La Fontaine )

Terkhusus kupersem bahkan untuk : 1. Istri dan anak- anakku, yang tak pernah berhenti anak - anakku , mengalirkan ikhlas kasih sayangnya 2. A yahku yang semangatnya m asih tetap hidup yahku,

KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga laporan pemantapan kemampuan profesional ini telah terselesaikan dengan baik Tujuan penulisan laporan ini adalah untuk memenuhi tugas mata kuliah Pemantapan Kemampuan Profesional pada program studi S1 PGSD Universitas Terbuka UPBJJ Semarang. Laporan penelitian ini terdiri dari dua bagian yaitu eksakta dengan judul Upaya Guru Untuk Meningkatkan Hasil Pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam Kompetensi Dasar Organ Pernafasan Manusia di Kelas Va SDN Muarareja 02 Kecamatan Tegal Barat Kota Tegal pada Semester I Tahun 2009/2010 dan noneksakta dengan judul Upaya Guru Untuk Meningkatkan Hasil Pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan Kompetensi Dasar Negara Kesatuan Republik Indonesia di Kelas Va SDN Muarareja 02 Kecamatan Tegal Barat Kota Tegal pada Semester I Tahun 2009/2010. Laporan penelitian ini tidak akan terwujud tanpa bantuan dari berbagai pihak, untuk itu pada kesempatan ini penulis menyampaikan terima kasih kepada : 1. Bapak Drs. PVM Sunaryo, M.Pd. selaku dosen pembimbing mata kuliah Pemantapan Kemampuan Profesional pada program studi S1 PGSD Universitas Terbuka UPBJJ Semarang. 2. Ibu Wiwik Katariningsih, S.Pd. selaku teman sejawat yang banyak membantu sebagai pengamat. 3. Rekan-rekan guru SDN Muarareja 02 Tegal, yang banyak memberikan masukan pada penulis dalam menyusun laporan penelitian tindakan kelas ini. Penyusunan laporan penelitian tindakan kelas ini masih jauh dari sempurna, untuk itu kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis harapkan untuk perbaikan di masa mendatang. Akhirnya penulis berharap semoga laporan penelitian tindakan kelas ini dapat memberikan manfaat kepada pembaca khususnya bagi para pendidik. Tegal, November 2009 Penulis

DAFTAR ISI Halaman Halaman Judul …..………………………………………………………………… i ii iii iv v viii ix

Halaman Pengesahan ………………………………………………………………. Motto dan Persembahan …………………………………………………………… Kata Pengantar ……………………………………………………………………... Daftar Isi …………………………………………………………………………… Daftar Tabel dan Grafik ……………………………………………………………. Daftar Gambar ………...…………………………………………………………… BAGIAN I : UPAYA GURU UNTUK MENINGKATKAN HASIL PEMBELAJARAN ILMU PENGETAHUAN ALAM KOMPETENSI DASAR ORGAN PERNAFASAN MANUSIA DI KELAS VA SDN MUARAREJA 02 KECAMATAN TEGAL BARAT KOTA TEGAL PADA SEMESTER I TAHUN 2009/2010 BAB I : PENDAHULUAN …………………………………………………….

1 1 5 5 6 7 12 12 12 13 15 18 18 18 18 21 22 22

A. Latar Belakang Masalah …………………………………………… B. Perumusan Masalah ………………………………………………... C. Tujuan Penelitian …………………………………………………... D. Manfaat Penelitian …………………………………………………. BAB II : KAJIAN PUSTAKA …………………………………………………... BAB III : PELAKSANAAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN ………………... A. Subyek Penelitian ………………………………………………….. B. Deskripsi Perbaikan Per Siklus …………………………………….. 1. Siklus I …………………………………………………………... 2. Siklus II ………………………………………………………….. BAB IV : HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ……………………….. A. Deskripsi Per Siklus ……………………………………………….. 1. Siklus I ………………………………………………………….. a. Pengolahan Data …………………………………………… b. Deskripsi Temuan ……………………………………………. 2. Siklus II …………………………………………………………. a. Pengolahan Data ……………………………………………

b. Deskripsi Temuan ……………………………………………. B. Pembahasan Hasil Penelitian Per Siklus …………………………… 1. Siklus I …………………………………………………………... 2. Siklus II ………………………………………………………….. BAB V : KESIMPULAN ……………………………………………………….. A. Kesimpulan ………………………………………………………... B. Saran ………………………………………………………………. BAGIAN II : UPAYA GURU UNTUK MENINGKATKAN HASIL PEMBELAJARAN PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN KOMPETENSI DASAR NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA DI KELAS VA SDN MUARAREJA 02 KECAMATAN TEGAL BARAT KOTA TEGAL PADA SEMESTER I TAHUN 2009/2010 BAB I : PENDAHULUAN …………………………………………………….

26 26 26 29 32 32 32

33 33 37 37 38 39 44 44 44 45 47 51 51 51 51 55 55 56 59

E. Latar Belakang Masalah …………………………………………… F. Perumusan Masalah ………………………………………………... G. Tujuan Penelitian …………………………………………………... H. Manfaat Penelitian …………………………………………………. BAB II : KAJIAN PUSTAKA ………………………………………………… BAB III : PELAKSANAAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN ………………... C. Subyek Penelitian ………………………………………………….. D. Deskripsi Perbaikan Per Siklus …………………………………….. 1. Siklus I …………………………………………………………... 2. Siklus II ………………………………………………………….. BAB IV : HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ……………………….. B. Deskripsi Per Siklus ……………………………………………….. 1. Siklus I ………………………………………………………….. a. Pengolahan Data ……………………………………………... b. Deskripsi Temuan ……………………………………………. 2. Siklus II …………………………………………………………. a. Pengolahan Data ……………………………………………... b. Deskripsi Temuan …………………………………………….

B. Pembahasan Hasil Penelitian Per Siklus …………………………… 1. Siklus I …………………………………………………………... 2. Siklus II ………………………………………………………….. BAB V : KESIMPULAN ……………………………………………………….. C. Kesimpulan ………………………………………………………... D. Saran ………………………………………………………………. DAFTAR PUSTAKA ……………………………………………………………… LAMPIRAN ……………………………………………………………………….. Lampiran 1 Lampiran 2 Lampiran 3 Lampiran 4 Lampiran 5 Lampiran 6 Lampiran 7 Lampiran 8 Lampiran 9 Lampiran 10 Lampiran 11 Lampiran 12 Lampiran 13 Pernyataan Kesediaan Sebagai Teman Sejawat ……………….. Rencana Perbaikan Pembelajaran IPA Siklus 1 ………………… Rencana Perbaikan Pembelajaran IPA Siklus 2 ………………… Lembar Observasi PKP IPA Siklus 1 …………………………… Lembar Observasi PKP IPA Siklus 2 …………………………… Daftar Nilai Tes Formatif IPA Siklus 1 …………………………. Daftar Nilai Tes Formatif IPA Siklus 2 …………………………. Rencana Perbaikan Pembelajaran PKn Siklus 1 ………………... Rencana Perbaikan Pembelajaran PKn Siklus 2 ………………... Lembar Observasi PKP PKn Siklus 1 …………………………... Lembar Observasi PKP PKn Siklus 2 …………………………... Daftar Nilai Tes Formatif PKn Siklus 1 ………………………… Daftar Nilai Tes Formatif PKn Siklus 2 …………………………

60 60 62 66 66 66 67 68 68 69 73 77 78 79 80 81 86 91 92 93 94

DAFTAR TABEL DAN GRAFIK

Halaman

TABEL 1 TABEL 2 TABEL 3 TABEL 4 TABEL 5 TABEL 6 TABEL 7 TABEL 8

Kualitas Pelaksanaan Perbaikan Pembelajaran IPA Siklus 1 …………. Hasil Tes Formatif Perbaikan Pembelajaran IPA Siklus 1 ……………. Kualitas Pelaksanaan Perbaikan Pembelajaran IPA Siklus 2 …………. Hasil Tes Formatif Perbaikan Pembelajaran IPA Siklus 2 ……………. Kualitas Pelaksanaan Perbaikan Pembelajaran PKn Siklus 1 …………. Hasil Tes Formatif Perbaikan Pembelajaran PKn Siklus 1 ……………. Kualitas Pelaksanaan Perbaikan Pembelajaran PKn Siklus 2 …………. Hasil Tes Formatif Perbaikan Pembelajaran PKn Siklus 2 …………….

19 20 24 24 53 53 57 58

DAFTAR GAMBAR

Halaman

GAMBAR 1 GAMBAR 2 GAMBAR 3 GAMBAR 4

Hasil Tes Formatif Perbaikan Pembelajaran IPA Siklus 1 ………… Hasil Tes Formatif Perbaikan Pembelajaran IPA Siklus 2 ………… Hasil Tes Formatif Perbaikan Pembelajaran PKn Siklus 1 ……….. Hasil Tes Formatif Perbaikan Pembelajaran PKn Siklus 2 ………..

20 25 54 58

BAB I PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang Masalah Sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi, salah satu mata pelajaran yang wajib diajarkan di satuan pendidikan dasar ( SD ) adalah Ilmu Pengetahuan Alam yang bertujuan meningkatkan kesadaran dan wawasan peserta didik untuk memperoleh kompetensi lanjut iptek serta membudayakan berpikir ilmiah secara kritis, kreatif dan mandiri. Mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam sangat tepat diajarkan di sekolah karena merupakan suatu cara untuk mengembangkan pengetahuan, keterampilan siswa untuk mengenali dan menggunakan berbagai informasi tentang lingkungan sekitar secara logis, kritis, dan kreatif dalam kehidupan sehari-hari. Dalam proses pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam memungkinkan terjadinya komunikasi dua arah, yaitu komunikasi antara guru dengan siswa dan antara siswa dengan siswa. Berhasil tidaknya pembelajaran di sekolah ditentukan oleh beberapa faktor, diantaranya adalah faktor dari siswa, faktor dari guru, dan suasana belajar yang kondusif. Menciptakan suasana belajar-mengajar yang kondusif memungkinkan siswa dapat belajar secara optimal untuk mengembangkan kemampuan yang dimiliki. Keberhasilan belajar mengajar bergantung pada faktor-faktor pendukung terjadinya pembelajaran yang efisien. Beberapa faktor mengajar yang perlu diperhatikan supaya proses belajar berlangsung baik adalah kesempatan untuk belajar, pengetahuan awal siswa, refleksi, motivasi dan suasana yang mendukung. Oleh karena itu, dalam proses belajar mengajar pada mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam kelas Va SD, diharapkan dapat tercipta situasi belajar mengajar yang memungkinkan siswa melakukan aktivitas secara optimal untuk mencapai tujuan pembelajaran. SD Negeri Muarareja 02 Kota Tegal dipilih karena kemampuan belajar siswa pada umumnya masih rendah. Hal tersebut dikarenakan tidak banyak dari

siswa yang memiliki minat belajar. Semangat belajar yang muncul antara satu siswa dengan siswa yang lainnya berbeda-beda tergantung pada pengaruh lingkungan masyarakatnya. Siswa SD Negeri Muarareja 02 misalnya, yang notabene berada di kawasan nelayan, di mana para orangtua jarang punya waktu untuk melatih kembali anak-anaknya belajar di rumah. Ayah melaut, sedangkan Ibu membantu mencari nafkah dengan membuat ikan asin, terasi, ataupun ikan pilet. Anak-anak ini kurang mendapat perhatian kedua orang tuanya sehingga bersikap semaunya sendiri, sehingga terkesan nakal dan bandel. Kedua, kondisi ekonomi menyebabkan siswa tidak cukup gizi yang akan menyuplai energi daya serap pelajaran yang diajarkan oleh gurunya. Ketiga, keterbatasan kapasitas pemahaman siswa SD yang minim sesuai dengan usianya yang tergolong kanak-kanak, sehingga metode ceramah saja tidak cukup untuk membuka cakrawala pengetahuan mereka. Permasalahan tersebut telah peneliti temukan dan amati saat bekerja di SD Negeri Muarareja 2 Kota Tegal. Hal ini berpengaruh pada hasil pembelajaran dan evaluasi akhir pembelajaran diperoleh data sebagai berikut : Siswa mendapat nilai < 75 ada 20 siswa atau sekitar 62,5 % dari 32 siswa, sedangkan yang mendapat nilai > 75 ada 12 siswa atau sekitar 37,5 %. Melihat hasil evaluasi itu peneliti berusaha merefleksi diri tentang mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam ( IPA ) dengan kompetensi dasar ”Organ Pernafasan Manusia.” Usaha refleksi diri dengan cara mengadakan Penelitian Tindakan Kelas ( PTK ) bertujuan untuk meningkatkan hasil belajar siswa. Penulis mempunyai pengalaman proses pembelajaran yang kurang efektif di kelas Va SD Negeri Muarareja 02 Kota Tegal pada Mata Pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam tentang materi “Organ Pernafasan Manusia“. Setelah diadakan evaluasi akhir pembelajaran ternyata dari 32 siswa yang mendapat nilai 55 ada 8 siswa, persentase 25 %; mendapat nilai 60 ada 3 anak, persentase 9,38 %; mendapat nilai 65 ada 4 anak, persentase 12,5 %; mendapat nilai 70 ada 5 anak, persentase 15,62 %; mendapat nilai 75 ada 6 anak, persentase 18,75 %, mendapat nilai 80 ada 4 anak, persentase 12,5 %. dan mendapat nilai 85 ada 2 anak, persentase 6,25 %. Nilai rata-rata kelas 6,78 di bawah KKM 75. Melihat hasil evaluasi itu tentu ada beberapa faktor kegagalan dalam proses pembelajaran sehingga perolehan nilai siswa rendah. Untuk mengetahui secara

lebih rinci kekurangan-kekurangan ( masalah ) yang dialami siswa, penulis melakukan refleksi diri untuk menemukan permasalahan pada proses pembelajaran Mata Pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam tentang materi “Organ Pernafasan Manusia“. dengan menjawab sejumlah pertanyaan reflektif. Pertanyaan yang dimaksud antara lain : 1. Bagaimana perhatian siswa dalam mengikuti pelajaran ? 2. Bagaimana ketertiban siswa dalam mengikuti pelajaran ? 3. Apakah siswa berani bertanya bila ada kesulitan ? 4. Bagaimana kemampuan siswa dalam memahami bagian-bagian alat pernafasan manusia ? 5. Bagaimana kemampuan siswa dalam memahami fungsi masing-masing bagian alat pernafasan manusia ? 6. Bagaimana hasil ulangan siswa ? Dari jawaban atas pertanyaan refleksi tersebut, penulis dapat mengetahui berbagai kekurangan siswa selama proses pembelajaran tentang materi “Organ Pernafasan Manusia“. Dalam proses pembelajaran tersebut 1. Siswa sering melihat keluar kelas dan kurang memperhatikan pelajaran. 2. Siswa sering bersenda gurau 3. Siswa tidak berani bertanya bila ada materi yang belum dipahami. 4. Siswa masih belum memahami bagian-bagian alat pernafasan manusia.. 5. Siswa masih belum memahami fungsi masing-masing bagian alat pernafasan manusia. 6. Rata-rata hasil ulangan siswa masih di bawah KKM Mata Pelajaran IPA. Dari jawaban di atas, dapat disimpulkan bahwa rata-rata prestasi belajar siswa masih di bawah KKM Mata Pelajaran IPA. Indikator pokok rendahnya prestasi belajar adalah hasil ulangan siswa rendah. Rendahnya prestasi belajar siswa terkait pula dengan perilaku siswa dalam proses pembelajaran, yaitu siswa sering melihat keluar kelas, kurang memperhatikan pelajaran, dan sering bersenda gurau. Di samping itu siswa kurang berani menjawab pertanyaan guru dan tidak berani bertanya bila ada kesulitan. Beberapa siswa masih belum memahami bagian-bagian alat pernafasan manusia serta fungsinya.

Dari berbagai kekurangan yang dialami siswa dalam pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam di atas, diketahui bahwa proses pembelajaram Ilmu Pengetahuan Alam tentang materi “Organ Pernafasan Manusia“ di Kelas Va SD Negeri Muarareja 02 Kecamatan Tegal Barat Kota Tegal belum efektif. Untuk mengetahui secara rinci sebab-sebab kebelumberhasilan siswa tersebut, penulis melakukan refleksi diri dengan mengajukan beberapa pertanyaan reflektif berkenaan dengan proses pembelajaran yang telah berlangsung. Dalam refleksi ini penulis berusaha menjawab beberapa pertanyaan sebagai berikut : 1. Apakah guru membahas materi terlalu cepat ? 2. Apakah bahasa guru mudah dipahami siswa ? 3. Apakah guru memanfaatkan alat peraga secara memadai ? 4. Apakah guru mengaktifkan siswa dalam membahas materi ? 5. Apakah guru memberikan tugas kepada siswa untuk mengerjakan soal latihan ? Dari jawaban terhadap pertanyaan-pertanyaan reflektif tersebut diketahui aspek-aspek pelaksanaan pembelajaran yang kurang efektif yang menyebabkan kekurangberhasilan siswa. Proses pembelajaran kurang efektif karena : 1. Guru membahas materi terlalu cepat. 2. Bahasa guru masih sulit dipahami siswa. 3. Guru kurang memanfaatkan alat peraga dan media pembelajaran yang menarik. 4. Guru kurang mengaktifkan siswa pada saat membahas konsep yang dipelajari. 5. Guru kurang memberikan cara menyelesaikan soal materi pelajaran. 6. Guru kurang memberikan tugas kepada siswa untuk mengerjakan soal latihan ? Secara singkat dapat dikatakan bahwa kekurangberhasilan siswa

disebabkan oleh proses pembelajaran yang belum efektif. Kekurangefektifan ini tampak jelas karena pada saat guru menyampaikan materi pelajaran terlalu cepat dan menggunakan bahasa yang sulit dipahami siswa. Guru tidak memanfaatkan alat peraga dan media pembelajaran yang memadai dan menarik. Guru kurang mengaktifkan siswa dalam membahas konsep yang dipelajari. Guru kurang memberikan tugas kepada siswa untuk mengerjakan soal-soal latihan. B. Perumusan Masalah Berdasarkan analisis refleksi diri maka peneliti berdiskusi dengan pengamat dan rekan-rekan guru SD Negeri Muarareja 02 Tegal. Dari hasil refleksi dan

diskusi itu ditemukan beberapa faktor kekurangefektifan dalam pembelajaran “Organ Pernafasan Manusia“ sebagai berikut : 1. Menyajikan materi pelajaran tidak menggunakan bahasa yang efektif. 2. Pemanfaatan media pembelajaran kurang memadai. 3. Guru kurang mengadakan tanya jawab dengan siswa 4. Guru tidak mengajak siswa menyimpulkan materi pelajaran. Berdasarkan penyebab kekurangefektifan pembelajaran di atas, untuk membantu siswa Kelas Va SD Negeri Muarareja 02 Kecamatan Tegal Kota Tegal supaya menguasai materi dengan baik, penulis merumuskan masalah perbaikan “ Upaya-upaya apakah yang ditempuh guru untuk membantu siswa kelas Va SD Negeri Muarareja 02 Kecamatan Tegal Barat Kota Tegal dalam pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam kompetensi dasar “Organ Pernafasan Manusia“ supaya siswa dapat menguasai materi dengan baik ?” C. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian dalam perbaikan pembelajaran yang dilakukan antara lain : 1. Meningkatkan kreatifitas guru dalam memberikan apersepsi yang sesuai dan menarik. 2. Meningkatkan kreatifitas guru dalam menggunakan media pembelajaran yang sesuai, memadai, dan menarik agar siswa mudah menerima materi pelajaran yang diajarkan. 3. Meningkatkan keaktifan yang kreatif siswa serta membangkitkan siswa untuk mau bertanya agar prestasi siswa meningkat. D. Manfaat Penelitian. Penelitian tindakan kelas sangat besar manfaatnya bagi peneliti, guru, siswa maupun sekolah di mana tempat penelitian dilaksanakan : 1. Bagi Guru a. Membantu pendidik memperbaiki proses pembelajaran yang diampunya agar diperoleh pembelajaran yang efektif. b. Meningkatkan kepercayaan diri dalam menganalisis kinerja guru dan menemukan kekuatan dan kekurangan pada pembelajaran serta mencari solusinya.

c.

Meningkatkan

profesionalisme

guru

dalam

meneliti

dan

memperbaiki pembelajaran yang dikelolanya. d. Mendapat kesempatan untuk berkembang dalam IPTEK dan menerapkan ketrampilan yang dikuasainya karena guru berperan sebagai perencana sekaligus pelaku pembelajaran. 2. Bagi Siswa Manfaat PTK ini juga bermanfaat bagi siswa yaitu dapat meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi yang diterima dan diperoleh hasil belajar yang diharapkan masyarakat. 3. Bagi Sekolah Manfaat PTK bagi sekolah sangat besar andilnya karena dapat mengembangkan kemajuan sekolah karena didukung oleh guru-guru yang mempunyai kapabilitas yang baik dalam PTK.

B A B II KAJIAN PUSTAKA

Peneliti dalam menyusun laporan banyak merajuk dari buku-buku pustaka yang berkaitan erat dalam pembelajaran. Hal-hal yang terkandung dalam bab ini antara lain :

A.

Penggunaan Bahasa Yang Efektif pada Kegiatan Apersepsi. Dalan setiap kegiatan pembelajaran terjadi proses komunikasi dua arah, baik antara guru dengan siswa, siswa dengan guru, maupun antara siswa dengan siswa. Di sini diperlukan keterampilan berkomunikasi yang efektif, baik komunikasi verbal maupun komunikasi nonverbal ( Yuli Setyowati, 2000 ) Komunikasi verbal dalam bentuk bahasa yang efektif sangat berpengaruh terhadap keberhasilan proses pembelajaran. Siswa yang diajak bicara segera mengerti, paham akan maksud/ pesan yang disampaikan melalui bahasa yang diucapkan oleh guru. Dalam komunikasi pembelajaran, guru tidak bisa lepas dari penggunaan bahasa. Di sinilah diperlukan penggunaan bahasa yang efektif baik berupa bahasa lisan maupun bahasa tulis. Misalnya, saat guru menyajikan materi pelajaran dalam proses pembelajaran, dengan kepandaiannya menggunakan bahasa yang efektif, menarik, dan mudah dipahami Semua ini hanya dapat berjalan dengan baik apabila siswa paham apa yang diharapkan guru dan disampaikan menggunakan bahasa yang bisa dipahami oleh siswa. Dengan demikian kegiatan pembelajaran akan berjalan dengan baik dan siswa dengan mudah menguasai materi pelajaran jika guru menggunakan bahasa yang efektif dan menarik. Dengan kata lain, penggunaan bahasa yang efektif dalam kegiatan pembelajaran menjadi landasan keberhasilan proses pembelajaran tersebut.

B.

Penggunaan Media Pembelajaran Secara harfiah media diartikan sebagai medium atau perantara. Dalam kaitannya dengan proses komunikasi pembelajaran, media diartikan sebagai wahana penyalur pesan pembelajaran. Menurut Susilana R ( dalam Hernawan, A.H, dkk, 2008 ), beberapa ahli dan asosiasi telah mengemukakan pengertian

tentang media pembelajaran ini, antara lain sebagai berikut : Pertama, NEA, mengartikan media pembelajaran sebagai sarana

komunikasi, baik dalam bentuk cetak maupun pandang dengar, termasuk perangkat kerasnya. Kedua, Wilbur, Schramm mendefinisikan media pembelajaran sebagai teknologi pembawa pesan yang dapat dimanfaatkan untuk kepentingan pembelajaran. Ketiga, Miarso, menegaskan bahwa media pembelajaran adalah sesuatu yang dapat digunakan untuk merangsang pikiran, perasaan, perhatian, dan kemauan anak didik sehingga dapat mendorong terjadinya proses belajar pada diri siswa. Jadi, dapat disimpulkan secara lebih sederhana bahwa media pembelajaran adalah sarana untuk menyalurkan pesan atau informasi dari guru ke siswa atau sebaliknya. Penggunaan media pembelajaran akan memungkinkan terjadinya proses belajar pada diri siswa dan dapat digunakan untuk meningkatkan efektifitas kegiatan pembelajaran. Dalam pembelajaran, media memiliki banyak fungsi dan kegunaan, antara lain untuk mengatasi berbagai hambatan proses komunikasi, sikap pasif siswa dalam belajar, dan mengatasi keterbatasan fisik kelas. Kegunaan media dalam mengatasi hambatan proses komunikasi antara lain untuk mengatasi verbalisme, artinya dengan kata-kata lisan yang mungkin abstrak dapat digambarkan dan dibantu dengan penggunaan media sehingga verbalisme dapat diminimalkan atau bahkan ditiadakan, seperte pepatah a picture worth a thousand words ( satu gambar senilai dengan seribu kata ). Dalam mengatasi sikap pasif siswa, media pembelajaran juga memiliki berbagai kegunaan, antara lain menimbulkan kegairahan belajar, memfokuskan/ menarik perhatian, mendekatkan interaksi langsung dengan lingkungan nyata,

memberikan perangsang yang sama untuk mempersamakan pengalaman, dan menimbulkan persepsi yang sama. Berkaitan dengan keterbatasan fisik kelas, media memiliki kegunaan untuk memperkecil objek yang terlalu besar ( dapat dibantu slide atau model ), memperbesar objek yang terlalu kecil ( dapat dibantu dengan mikroproyektor, gambar, atau

film ), menyederhanakan objek yang terlalu rumit ( dapat dibantu dengan diagram atau gambar ), dan menggambarkan objek yang terlalu luas, misalnya gempa bumi atau iklim ( dapat dibantu dengan media film atau gambar ). Peneliti menggunakan media power point melalui LCD proyektor dikandung maksud agar pembelajaran IPA tentang “Organ Pernafasan Manusia“ dapat berjalan lebih menarik, menimbulkan gairah belajar siswa, serta

menghilangkan verbalisme dengan kenampilkan gambar-gambar nyata.

C.

Penggunaan Metode Tanya Jawab dalam Pembelajaran. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia ( 220 : 652 ), metode adalah cara yang teratur dan terpikir baik-baik untuk mencapai maksud; cara kerja yang

bersistem untuk memudahkan pelaksanaan suatu kegiatan guna mencapai tujuan yang ditentukan. Menurut Ign. S. Ulih ( dikutip Alipandie dan Irmansyah, 1984 ) bahwa metodologi pengajaran di sekolah dasar bermacam-macam . Tidak semua metode cocok dalam pembelajaran suatu konsep, hal ini bergantung keterampilan dan kecakapan guru dalam mentransfer dan menggunakannya secara optimal di depan kelas. Tanya jawab sebagai suatu metode adalah cara lisan menyajikan bahan untuk mencapai tujuan pengajaran. Alat pokok yang diperlukan dalam menggunakan metode tanya jawab adalah pertanyaan lisan yang datangnya dari pihak guru, dalam hal ini siswa yang memberi jawaban dan ada kalanya pertanyaan datang dari siswa, tetapi ada kalanya pula pertanyaan sudah tertera dalam buku bacaan atau buku pelajaran, dalam hal ini pelajarlah yang menjawab pertanyaan dari buku pelajaran tersebut. Metode tanya jawab sebagai suatu cara menyajikan materi pelajaran harus digunakan bersama-sama dengan metode lain, misalnya metode ceramah, kerja kelompok, demonstrasi, dan drill. Metode ini wajar penggunaannya apabila guru ingin mengetahui penguasaan siswa terhadap materi yang telah disajikannya. Selain situasi di atas, metode tanya jawab wajar pula digunakan untuk menyelingi pembicaraan ( ceramah ) dalam rangka menyemangatkan pelajar supaya tidak terjadi penyimpangan perhatian. Kecuali situasi-situasi tersebut di atas, metode

tanya jawab baik juga digunakan untuk memimpin pengamatan para siswa. Dalam suatu pengamatan ada kalanya siswa kehilangan pedoman untuk menentukan proses atau bagian penting yang harus diamati. Tanya jawab seringkali mengurangi kekeliruan atau ketidaktentuan arah pengamatan. Suminarsih ( 2007 ) berpendapat bahwa keterampilan bertanya seorang guru sangat menentukan dalam memancing pendapat siswa, maka seorang guru perlu memperhatikan : 1. Menghargai jawaban, pertanyaan, keluhan, atau tindakan siswa bagaimanapun jeleknya. 2. Menerima jawaban siswa lalu memeriksanya dengan mengajukan pertanyaan. 3. Merangsang siswa untuk aktif berpartisipasi dengan menjawab pertanyaan atau bertanya mengemukakan pendapat di depan kelas. 4. Mengajukan pertanyaan kepada sasarannya sesuai dengan keperluannya. 5. Bertindak seolah-olah belum tahu atau membuat kesalahan, hal ini dapat memancing keinginan untuk bertanya. Pertanyaan-pertanyaan baik lisan maupun tertulis adalah alat-alat yang utama untuk menimbulkan jawaban atau respons. Pertanyaan yang umumnya diajukan oleh guru kepada siswa adalah pertanyaan yang menuntut jawaban tentang fakta-fakta. Pertanyaan semacam itu akan membiasakan pelajar untuk menghafalkan fakta-fakta saja, sehingga daya ingatlah yang terutama dikembangkan. Mengingat-ingat atau menghafal sesuatu memang penting asal yang dihafalkan tentang rumus-rumus pokok atau pengetahuan dasar tertentu. Tanya jawab kepada sejumlah siswa dimaksudkan untuk menilai kemajuan kelas. Secara sepintas lalu telah dikemukakan di atas bahwa pertanyaan-pertanyaan yang diajukan guru kepada para siswa adalah pertanyaan-pertanyaan yang umumnya menuntut jawaban tentang fakta-fakta. Apabila hal ini terus berlangsung maka tidak dapat tidak pembentukan pengenalan para siswa akan berat sebelah, hanya ingatan yang berkembang. Untuk menghindari pembentukan pengenalan yang berat sebelah, kita perlu membicarakan tentang pertanyaan atau tipe-tipe pertanyaan yang baik sebagai berikut :

1. Pertanyaan yang menuntut tentang fakta-fakta. Pertanyaan demikian akan mengembangkan daya ingatan. Contohnya adalah : Dengan apakah manusia bernafas ? 2. Pertanyaan yang menuntut perbandingan-perbandingan; daya yang dikembangkan dengan pertanyaan demikian ini adalah daya pengenalan, khususnya daya berfikir dan lebih khusus lagi adalah daya analisa dan sintesa. Contohnya adalah : Apa fungsi bulu hidung ? 3. Pertanyaan yang menuntut analisa terhadap sesuatu, daya yang dikembangkan adalah daya ingatan. Contohnya adalah : Bagaimana bila kita menghirup udara yang penuh asap ? 4. Pertanyaan yang menuntut perkiraan atau judgement. Daya yang dikembangkan adalah daya berfikir atau perasaan. Contohnya adalah : Kapan kira-kira obat sesak nafas ditemukan ? 5. Pertanyaan yang menuntut pengorganisasian pengertian atau pengetahuan. Daya yang dikembangkan dengan pertanyaan ini adalah daya berfikir dan daya Sintesa. Contohnya adalah : Jelaskan fungsi O2 bagi tubuh kita ! Setelah diketahui tipe-tipe pertanyaan yang baik maka hal selanjutnya yang perlu dibicarakan ialah syarat-syarat apa sajakah yang harus dipenuhi dalam mengajukan pertanyaan : 1. Pertanyaan harus dikalimatkan dalam kalimat yang mudah ditangkap oleh siswa. Ini berarti bahasanya harus mudah dimengerti dan kalimatnya disusun dengan baik. 2. Pertanyaan diajukan secara klasikal, berikan waktu untuk berfikir, megingat, menganalisa, kemudian ditunjuk salah seorang siswa untuk menjawab atau salah seorang dari yang mengacungkan tangannya. 3. Urutan jawaban janganlah tetap atau alphabet atau dari muka ke belakang atau sebaliknya. 4. Berikan giliran yang merata kepada para siswa. 5. Kemukakanlah pertanyaan dengan nada yang enak didengar dan dengan muka yang manis.

d.

Pemanfaatan Kesimpulan Materi Pelajaran.

Menyimpulkan materi pembelajaran yang baru diajarkan sangat penting manfatnya bagi siswa. Pada saat siswa menyimpulkan kembali materi pelajaran maka terjadi lagi proses pembelajaran. Kebiasaan memberikan kesempatan pada siswa untuk menyimpulkan materi pelajaran berarti melatih mereka untuk selalu mencatat hal-hal penting. Bagi siswa yang terbiasa mencatat hal-hal penting, tentunya akan membentuk sikap mereka menjadi manusia yang cerdas, teliti, dan bertanggungjawab.

BAB III PELAKSANAAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN

A.

Subjek Penelitian Perbaikan pembelajaran dilaksanakan di kelas Va SD Negeri Muarareja 02 Tegal, di mana jumlah siswanya adalah sebagai berikut : - Laki-laki = 18 orang

- Perampuan = 14 orang - Jumlah = 32 orang

SD Negeri Muarareja 02 terletah di daerah pantai utara sebelah barat kota Tegal, yang sebagian besar penduduk dewasa laki-laki adalah buruh nelayan, sedangkan penduduk dewasa wanita sebagai pedagang ikan kecil-kecilan, dan buruh industri ikan asin, terasi, kerupuk, atau ikan pilet. Kondisi ini yang menyebabkan perhatian orangtua terhadap pendidikan anak-anaknya kurang dan motivasi belajar bagi siswa rendah. Karena kurangnya perhatian kedua orangtua, anak-anak ini terkesan nakal dan bandel. Di samping itu, fasilitas belajar di sekolah belum sepenuhnya memadai. Peneliti adalah mahasiswa S1 PGSD Universitas Terbuka dan Guru mata pelajaran PKn kelas Va, Vb dan VI yang mendapat tugas tambahan sebagai Kepala Sekolah di SD Negeri Muarareja 02 Kota Tegal dengan didampingi seorang pengamat Ibu Wiwik Katariningsih, S.Pd. rekan guru SD Negeri Muarareja 02 Kota Tegal. B. Deskripsi Perbaikan Per Siklus. Jadwal pelaksanaa perbaikan pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam adalah sebagai berikut : Hari Tanggal Senin, 02 November 2009

No. Siklus 1. I

Tempat Kelas Va SD Negeri Muarareja 02 Kota Tegal

Waktu 07.00 – 08.10

2.

II

Kelas Va SD Negeri Muarareja 02 Kota Tegal

Rabu, 04 November 2009

07.00 – 08.10

1. Siklus I Setelah rencana perbaikan pembelajaran siklus I ( RPP I ) disetujui oleh Pembimbing, penulis meminta ijin kepada Guru Kelas Va untuk melakukan perbaikan pembelajaran. Untuk mengumpulkan data saat melakukan kegiatan perbaikan pembelajaran siklus I, penulis meminta bantuan rekan sejawat yaitu Ibu Wiwik Katariningsih, S.Pd. sebagai pengamat. Dan untuk menyamakan persepsi, peneliti dan pengamat membicarakan aspek-aspek perbaikan yang perlu diperhatikan. Dalam pelaksanaannya, rekan sejawat sebagai pengamat duduk di belakang dan mengamati seluruh jalannya kegiatan perbaikan pembelajaran. Untuk mencatat informasi mengenai penampilan kegiatan perbaikan pembelajaran ini, pengamat mengisi lembar observasi atau lembar penilaian. Secara umum prosedur pelaksanaan perbaikan pembelajaran berjalan melalui tahap-tahap kegiatan awal ( apersepsi ), kegiatan inti, dan kegiatan akhir. Secara khusus, kegiatan perbaikan pembelajaran dilakukan melalui serentetan aktivitas yang tercantum dalam kegiatan inti pada RPP I. Dalam pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus I, penulis melakukan aktivitas-aktivitas sebagai berikut : 1. Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesa-gesa mengenai bagian-bagian organ pernapasan manusia menggunakan media power point ( 15 menit ) Bagian-bagian organ pernapasan manusia antara lain : a. hidung, b. tenggorokan, c. paru-paru. 2. Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesa-gesa mengenai fungsi organ pernapasan manusia menggunakan media power point ( 15 menit )

a. Rambut hidung dan selaput lendir berfungsi menyaring udara yang masuk agar bebas dari debu dan kuman. b. Bulu-bulu halus pada tenggorokan berfungsi menyaring udara dari kotoran yang masih dapat lolos ke tenggorokan. 3. Secara klasikal siswa dan guru mengadakan tanya jawab mengenai Organ Pernafasan Manusia.( 10 menit ). 4. Secara klasikal siswa dan guru bersama-sama menyimpulkan isi materi pelajaran ( 5 menit ) Kesimpulan : a. b. 1. hidung, 2. tenggorokan, 3. paru-paru. Rambut hidung dan selaput lendir berfungsi menyaring udara yang masuk agar bebas dari debu dan kuman. c. Bulu-bulu halus pada tenggorokan berfungsi menyaring udara dari kotoran yang masih dapat lolos ke tenggorokan. d. Alveolus adalah gelembung yang sangat tipis di dalam paru-paru yang diselimuti pembuluh kapiler darah. e. Di dalam Alveolus terjadi proses pertukaran gas 02 dan CO2 Pada akhir kegiatan perbaikan pembelajaran siklus I penulis

melaksanakan evaluasi. Ternyata hasil evaluasi dari kegiatan perbaikan pembelajaran siklus I tersebut belum memuaskan, walaupun ada peningkatan yang cukup berarti dibandingkan dengan hasil evaluai pra siklus. Pada evaluasi pembelajaran pra siklus diperoleh data siswa mendapat nilai < 75 ada 20 siswa atau sekitar 62,5 % dari 32 siswa, sedangkan yang mendapat nilai > 75 ada 12 siswa atau sekitar 37,5 %, sedangkan pada evaluasi pembelajaran siklus I diperoleh data siswa mendapat nilai < 75 ada 9 siswa

atau sekitar 28,12 % dari 32 siswa, sedangkan yang mendapat nilai > 75 ada 23 siswa atau sekitar 71,88 %. Karena hasil evaluasi dari kegiatan perbaikan pembelajaran siklus I masih kurang memuaskan, maka penulis berdiskusi dengan rekan sejawat yang melakukan pengamatan saat penulis melaksanakan kegiatan perbaikan pembelajaran siklus I. Dari hasil pengamatan rekan sejawat diperoleh

penyebab antara lain :

kekurang-berhasilan kegiatan perbaikan pembelajaran siklus I,

1. Penyampaian materi masih tergesa-gesa. 2. Saat menampilkan gambar melalui media power point seharusnya tidak cepat berganti dengan menampilkan gambar yang lain, siswa diberi kesempatan mengamati gambar dengan teliti. 3. Pelaksanaan tanya jawab tentang materi pelajaran tidak merata pada seluruh siswa. 4. Siswa tidak diberi kesempatan membaca ulang hasil kesimpulan materi pelajaran. 2. Siklus II Karena hasil perbaikan pembelajaran siklus I belum memuaskan, maka penulis menyusun rencana perbaikan pembelajaran siklus II ( RPP II ). Setelah rencana perbaikan pembelajaran siklus II ( RPP II ) disetujui oleh Pembimbing, penulis meminta ijin kepada Guru Kelas Va untuk melakukan perbaikan pembelajaran siklus II. Untuk mengumpulkan data saat melakukan kegiatan perbaikan pembelajaran siklus II, sekali lagi penulis meminta bantuan rekan sejawat yaitu Ibu Wiwik Katariningsih, S.Pd. sebagai pengamat. Dan untuk menyamakan persepsi, peneliti dan pengamat membicarakan aspek-aspek

perbaikan yang perlu diperhatikan. Dalam pelaksanaannya, rekan sejawat sebagai pengamat duduk di belakang dan mengamati seluruh jalannya kegiatan perbaikan pembelajaran siklus II. Untuk mencatat informasi mengenai penampilan kegiatan perbaikan pembelajaran ini, pengamat mengisi lembar observasi atau lembar penilaian. Secara umum prosedur pelaksanaan perbaikan pembelajaran berjalan melalui tahap-tahap kegiatan awal ( apersepsi ), kegiatan inti, dan kegiatan akhir. Secara khusus, kegiatan perbaikan pembelajaran dilakukan melalui serentetan aktifitas yang tercantum dalam kegiatan inti pada RPP II. Dalam pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus II, penulis melakukan aktifitas-aktifitas sebagai berikut :

1. Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesa-gesa mengenai bagian-bagian organ pernapasan manusia menggunakan media power point hingga siswa paham betul ( 15 menit ) Bagian-bagian organ pernapasan manusia antara lain : a. hidung, b. tenggorokan, c. paru-paru. 2. Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesa-gesa mengenai fungsi organ pernapasan manusia menggunakan media power point hingga siswa paham betul ( 15 menit ) a. Rambut hidung dan selaput lendir berfungsi menyaring udara yang masuk agar bebas dari debu dan kuman. b. Bulu-bulu halus pada tenggorokan berfungsi menyaring udara dari kotoran yang masih dapat lolos ke tenggorokan. 3. Secara klasikal siswa dan guru mengadakan tanya jawab mengenai Organ Pernafasan Manusia, hingga seluruh siswa memperoleh giliran ( 10 menit ). 4. Secara klasikal siswa dan guru bersama-sama menyimpulkan isi materi pelajaran dan siswa diberi kesempatan membaca kembali hasil kesimpulan tersebut ( 5 menit ) Kesimpulan : a. b. 1. hidung, 2. tenggorokan, 3. paru-paru. Rambut hidung dan selaput lendir berfungsi menyaring udara yang masuk agar bebas dari debu dan kuman. c. Bulu-bulu halus pada tenggorokan berfungsi menyaring udara dari kotoran yang masih dapat lolos ke tenggorokan. d. Alveolus adalah gelembung yang sangat tipis di dalam paru-paru yang diselimuti pembuluh kapiler darah. e. Di dalam Alveolus terjadi proses pertukaran gas 02 dan CO2 Pada akhir kegiatan perbaikan pembelajaran siklus II penulis melaksanakan evaluasi. Ternyata hasil evaluasi dari kegiatan perbaikan pembelajaran siklus II tersebut sangat memuaskan, walaupun ada 3 orang siswa yang memperoleh nilai < 75..

Pada evaluasi pembelajaran siklus I diperoleh data siswa mendapat nilai < 75 ada 9 siswa atau sekitar 28,12 % dari 32 siswa, sedangkan yang mendapat nilai > 75 ada 23 siswa atau sekitar 71,88 %, sedangkan pada evaluasi perbaikan pembelajaran siklus II diperoleh data siswa yang mendapat nilai < 75 ada 3 siswa atau sekitar 9,38 % dari 32 siswa, sedangkan yang mendapat nilai > 75 ada 29 siswa atau sekitar 90,62 %, Karena hasil evaluasi dari kegiatan perbaikan pembelajaran siklus II sangat memuaskan, maka penulis berdiskusi dengan rekan sejawat yang melakukan pengamatan saat penulis melaksanakan kegiatan perbaikan pembelajaran siklus II. Dari hasil pengamatan rekan sejawat diperoleh hasil pengamatan kegiatan perbaikan pembelajaran siklus II, sebagai berikut : 1. Penyampaian materi tidak tergesa-gesa sehingga mudah dipahami siswa. 2. Penggunaan media pembelajaran menarik sehingga membuat siswa konsentrasi pada pelajaran. 3. Pelaksanaan tanya jawab tentang materi pelajaran sudah merata pada seluruh siswa. 4. Siswa membaca ulang hasil kesimpulan materi pelajaran sebelum pelaksanaan evaluasi. Setelah berdiskusi dengan rekan sejawat dan dosen pembimbing, diputuskan bahwa kegiatan perbaikan pembelajaran dinyatakan selesai dengan catatan untuk 2 siswa yang memperoleh nilai < 75 diberikan PR soal perbaikan, sedangkan 30 siswa lainnya diberikan PR soal pengayaan.

B A B IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Deskripsi Per Siklus Penulis telah melakukan perbaikan pembelajaran sebanyak dua siklus. Selanjutnya disampaikan hasil perbaikan pada masing-masing siklus. Penyampaian hasil penelitian pada masing-masing siklus akan mencakup peniloaian penampilan perbaikan pembelajaran dan hasil belajar siswa. Dikembangkan dari konsep pengukuran asesmen ( Zainul dan Mulyana, 2007 ) penilaian penampilan perbaikan pembelajaran menggunakan alat ukur rating scale, dan pengukuran prestasi belajar siswa dengan tes formatif. Pada setiap siklus disajikan data hasil observasi aktivitas-aktivitas perbaikan pembelajaran yang dilakukan, hasil belajar siswa sesuai dengan hasil tes formatif, deskripsi pelaksanaan tiap-tiap aktivitas, dan deskripsi hasil belajar siswa. 1. Siklus I Pelaksanaan perbaikan pembelajaran pada siklus I belum memuaskan karena siswa yang memperoleh nilai > 75 sebanyak 23 siswa, prosentase 71,88 %, sehingga masih ada 9 siswa yang memperoleh nilai < 75, prosentase 28,12 %. Berikut penulis sajikan hasil penelitian pada siklus I. a. Pengolahan Data Sesuai dengan rencana perbaikan pembelajaran, pada siklus I penulis melaksanakan perbaikan pembelajaran melalui aktivitas-aktivitas sebagai berikut : 1. Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesagesa mengenai bagian-bagian organ pernapasan manusia

menggunakan media power point ( 15 menit ) Bagian-bagian organ pernapasan manusia antara lain : a. hidung, b. tenggorokan, c. paru-paru. 2. Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesagesa mengenai fungsi organ pernapasan manusia menggunakan media
power point ( 15 menit )

a.

Rambut hidung dan selaput lendir berfungsi menyaring udara yang masuk agar bebas dari debu dan kuman.

b.

Bulu-bulu halus pada tenggorokan berfungsi menyaring udara dari kotoran yang masih dapat lolos ke tenggorokan.

3.

Secara klasikal siswa dan guru mengadakan tanya jawab mengenai Organ Pernafasan Manusia.( 10 menit ).

4.

Secara klasikal siswa dan guru bersama-sama menyimpulkan isi materi pelajaran ( 5 menit )

Kesimpulan : a. b. 1. hidung, 2. tenggorokan, 3. paru-paru. Rambut hidung dan selaput lendir berfungsi menyaring udara yang masuk agar bebas dari debu dan kuman. c. Bulu-bulu halus pada tenggorokan berfungsi menyaring udara dari kotoran yang masih dapat lolos ke tenggorokan. d. Alveolus adalah gelembung yang sangat tipis di dalam paru-paru yang diselimuti pembuluh kapiler darah. e. Di dalam Alveolus terjadi proses pertukaran gas 02 dan CO2 Hasil perbaikan pembelajaran pada siklus I, penulis sajikan dalam dua tabel, yaitu tabel kualitas pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus I dan tabel hasil tes formatif perbaikan pembelajaran siklus I. Kualitas pelaksanaan aktivitas perbaikan pembelajaran dicantumkan dalam Tabel 1. Tabel 1 Tabel kualitas pelaksanaan aktivitas perbaikan pembelajaran siklus I No. 1. 2. 3. 4. Variabel ( Aktivitas Perbaikan Pembelajaran ) Menjelaskan materi pelajaran Pemanfaatan media pembelajaran Pengaktifan siswa dalam tanya jawab Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran √ 1 3,75 3 Skala Nilai 1 2 3 4 √ √ √ 5

Jumlah : Nilai rata-rata : ( 1 x 3 ) + ( 3 x 4 ) : 4

Keterangan : 1 = Kurang Sekali 2 = Kurang 3 = Cukup 4 = Baik 5. = Baik Sekali Hasil tes formatif perbaikan pembelajaran IPA disajikan dalam Tabel 2. Tabel 2 Tabel hasil tes formatif perbaikan pembelajaran siklus I NO 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. NILAI (X) 65 70 75 80 85 90 95 Jumlah BANYAKNYA ANAK 5 4 6 7 4 3 3 32 fX 325 280 450 560 340 270 285 2510 PERSENTASE 15,62 % 12,50 % 18,75 % 21,87 % 12,50 % 9,38 % 9,38 % 100 %

Sebaran nilai hasil tes formatif perbaikan pembelajaran IPA siklus I dapat tergambar dalam grafik berikut ini. Gambar 1 Hasil ulangan akhir perbaikan pembelajaran IPA siklus I
10

Banyaknya Siswa

9 8 7 6 5 4 3 2 1 65 70 75 80 85 90 95

Nilai yang diperoleh

Keterangan = Nilai yang < 75 ada 9 siswa = 28,12 % Nilai yang > 75 ada 23 siswa = 71,88 % Dilihat dari data dapat dikumpulkan sebagai berikut : Hasil belajar siswa terlihat meningkat dari hasil belajar prasiklus dibandingkan dengan hasil belajar perbaikan pembelajaran siklus I .Pada evaluasi pembelajaran pra siklus diperoleh data siswa mendapat nilai < 75 ada 20 siswa atau sekitar 62,5 % dari 32 siswa, sedangkan yang mendapat nilai > 75 ada 12 siswa atau sekitar 37,5 %, sedangkan pada evaluasi pembelajaran siklus I diperoleh data siswa mendapat nilai < 75 ada 9 siswa atau sekitar 28,12 % dari 32 siswa, sedangkan yang mendapat nilai > 75 ada 23 siswa atau sekitar 71,88 %. Peningkatan persentase ketuntasan hasil belajar dari pra-siklus ke siklus I dapat dilihat dalam Tabel 3. Tabel 3 Rekapitulasi Perkembangan Hasil Belajar dari pra siklus ke siklus I. KATEGORI NILAI < 75 ≥ 75 20 12 9 Turun Hasil a. Deskripsi Temuan Pelaksanaan tiap-tiap aktivitas perbaikan pembelajaran yang menjadi pusat perhatian dalam observasi yang dilakukan oleh pengamat dapat dideskripsikan sebagai berikut : 1). Penyampaian materi pelajaran. Guru dalam menyampaikan materi pelajaran menggunakan media power point yang dipancarkan pada layar proyektor melalui LCD. Pada saat menampilkan gambar, guru masih kurang cermat menjelaskannya pada siswa walaupun siswa sangat tertarik dengan penampilan gambar-gambar tersebut. Sebelum siswa memahami hubungan gambar 11 point 23 Naik 11 point PROSENTASE < 75 ≥ 75 62,50 % 37,50 % 28,12 % Turun 34,38 % 71,88 % Naik 34,38 %

NO 1 2

KEGIATAN Pra siklus Siklus I

dengan materi pelajaran, guru sudah menampilkan gambar yang lain sehingga bagi beberapa siswa yang lambat daya cerna pada gambar tersebut mengalami kesulitan pula mencerna materi pelajaran. 2). Pemanfaatan media pembelajaran. Penggunaan media power point yang diproyeksikan pada layar lebar memang menarik perhatian siswa. Tetapi saat menampilkan gambar melalui media power point seharusnya tidak cepat berganti dengan menampilkan gambar yang lain, siswa diberi kesempatan mengamati gambar dengan teliti. 3). Pengaktifan siswa dalam tanya jawab. Guru terfokus pada kegiatan menampilkan gambar, sehingga pelaksanaan tanya jawab tentang materi pelajaran tidak merata pada seluruh siswa. Terlebih lagi jika yang belum bertanya jawab adalah siswa yang lambat daya cernanya. 4). Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran. Siswa tidak diberi kesempatan membaca ulang hasil kesimpulan materi pelajaran, padahal jika kesempatan itu diberikan akan lebih mempermudah siswa mencerna materi pelajaran secara keseluruhan.

2.

Siklus II Pelaksanaan perbaikan pembelajaran pada siklus II telah berhasil karena siswa yang memperoleh nilai > 75 sebanyak 29 siswa, prosentase 90,62 %, sehingga hanya ada 3 siswa yang memperoleh nilai < 75, prosentase 9,38 %. Berikut penulis sajikan hasil penelitian pada siklus II.

a.

Pengolahan Data Sesuai dengan rencana perbaikan pembelajaran, pada siklus II penulis melaksanakan perbaikan pembelajaran melalui aktivitas-aktivitas sebagai berikut : 1. Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesagesa mengenai bagian-bagian organ pernapasan manusia

menggunakan media power point hingga siswa paham betul ( 15 menit )

Bagian-bagian organ pernapasan manusia antara lain : a. hidung, b. tenggorokan, c. paru-paru. 2. Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesagesa mengenai fungsi organ pernapasan manusia menggunakan media power point hingga siswa paham betul ( 15 menit ) a. Rambut hidung dan selaput lendir berfungsi menyaring udara yang masuk agar bebas dari debu dan kuman.

b. Bulu-bulu halus pada tenggorokan berfungsi menyaring udara dari kotoran yang masih dapat lolos ke tenggorokan. 3. Secara klasikal siswa dan guru mengadakan tanya jawab mengenai Organ Pernafasan Manusia, hingga seluruh siswa memperoleh giliran ( 10 menit ). 4. Secara klasikal siswa dan guru bersama-sama menyimpulkan isi materi pelajaran dan siswa diberi kesempatan membaca kembali hasil kesimpulan tersebut ( 5 menit )

Kesimpulan : a. b. 1. hidung, 2. tenggorokan, 3. paru-paru. Rambut hidung dan selaput lendir berfungsi menyaring udara yang masuk agar bebas dari debu dan kuman. c. Bulu-bulu halus pada tenggorokan berfungsi menyaring udara dari kotoran yang masih dapat lolos ke tenggorokan. d. Alveolus adalah gelembung yang sangat tipis di dalam paru-paru yang diselimuti pembuluh kapiler darah. e. Di dalam Alveolus terjadi proses pertukaran gas 02 dan CO2

Hasil perbaikan pembelajaran pada siklus II, penulis sajikan dalam dua tabel, yaitu tabel kualitas pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus II dan tabel hasil tes formatif perbaikan pembelajaran siklus II. Kualitas pelaksanaan aktivitas perbaikan pembelajaran pada siklus II dicantumkan dalam Tabel 4.

Tabel 4 Tabel kualitas pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus II Skala Nilai 1 2 3 4 5 √

No.

Variabel ( Aktivitas Perbaikan Pembelajaran ) Menjelaskan materi pelajaran

1.

2.

Pemanfaatan media pembelajaran

3.

Pengaktifan siswa dalam tanya jawab √

4.

Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran

Jumlah :

1

3

Nilai rata-rata : ( 1 x 4 ) + ( 3 x 5 ) : 4

4,75

Keterangan : 1 = Kurang Sekali 2 = Kurang 3 = Cukup 4 = Baik 5. = Baik Sekali

Hasil belajar siswa dalam perbaikan pembelajaran siklus II dicantumkan dalam Tabel 5. Tabel 5 Tabel hasil tes formatif perbaikan pembelajaran siklus II NO 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. NILAI (X) 70 75 80 85 90 95 100 Jumlah BANYAKNYA ANAK 3 3 4 10 5 6 1 32 FX 210 225 320 850 450 570 100 2725 PERSENTASE 9,38 % 9,38 % 12,50 % 31,25 % 15,62 % 18,75 % 3,12 % 100 %

Sebaran nilai hasil tes formatif siklus II tergambar dalam grafik berikut ini. Gambar 2 Hasil ulangan akhir pembelajaran siklus II

10 9

Banyaknya Siswa

8 7 6 5 4 3 2 1 70 75 80 85 90 95 100

Nilai yang diperoleh

Keterangan = Nilai yang < 75 ada 3 siswa = 9,38 % Nilai yang > 75 ada 29 siswa = 90,62 %

Dilihat dari data dapat dikumpulkan sebagai berikut : Hasil belajar siswa terlihat meningkat dari hasil belajar siklus I dibandingkan dengan hasil belajar perbaikan pembelajaran siklus II .Pada evaluasi pembelajaran siklus I diperoleh data siswa mendapat nilai < 75 ada 9 siswa atau sekitar 28,12 % dari 32 siswa, sedangkan yang mendapat nilai > 75 ada 23 siswa atau sekitar 71,88 %, sedangkan pada evaluasi pembelajaran siklus II diperoleh data siswa mendapat nilai < 75 ada 3 siswa atau sekitar 9,38 % dari 32 siswa, sedangkan yang mendapat nilai > 75 ada 29 siswa atau sekitar 90,62 %. Perkembangan persentase ketuntasan belajar dari siklus I ke siklus II dapat dilihat dalam Tabel 6. Tabel 6 Rekapitulasi Perkembangan Hasil Belajar KATEGORI NILAI < 75 ≥ 75 9 3 Turun Hasil 6 point 23 29 Naik 6 point PROSENTASE < 75 ≥ 75 28,12 % 9,38 % Turun 18,74 % 71,88 % 90,62 % Naik 18,74 %

NO 1 2

KEGIATAN Siklus I Siklus II

a.

Deskripsi Temuan Pelaksanaan tiap-tiap aktivitas perbaikan pembelajaran yang menjadi pusat perhatian dalam observasi yang dilakukan oleh pengamat dapat dideskripsikan sebagai berikut : 1). Penyampaian materi pelajaran. Guru dalam menyampaikan materi pelajaran menggunakan media power point yang dipancarkan pada layar proyektor melalui LCD. Pada saat menampilkan gambar, guru dengan cermat menjelaskannya pada siswa. Siswa sangat tertarik dengan penampilan gambar-gambar tersebut, sehingga konsentrasi siswa terfokus pada pelajaran.

2). Pemanfaatan media pembelajaran. Penggunaan media power point yang diproyeksikan pada layar lebar menarik perhatian siswa, karena gambarnya besar sehingga dapat dilihat oleh semua siswa dan berwarna sesuai dengan aslinya 3). Pengaktifan siswa dalam tanya jawab. Guru sambil menampilkan gambar melalui media power point, melakukan tanya jawab tentang materi pelajaran pada seluruh siswa. Terlebih khusus pada siswa yang lambat daya cernanya. 4). Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran. Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk membaca ulang hasil kesimpulan materi pelajaran, sehingga lebih mempermudah siswa mencerna materi pelajaran secara keseluruhan.

B.

Pembahasan Hasil Penelitian Per Siklus 1. Siklus I. Hasil pelaksanaan aktivitas perbaikan pembelajaran pada siklus I, walaupun belum memuaskan tetapi ada peningkatan dibandingkan dengan hasil pembelajaran prasiklus. Ini terlihat dari hasil rata-rata tes formatif prasiklus yang hanya 6,78 sedangkan rata-rata tes formatif pada siklus I mencapai 7,84 Hasil pelaksanaan aktivitas perbaikan pembelajaran pada siklus I secara rinci adalah sebagai berikut : a. Penyampaian materi pelajaran b. Pemanfaatan media pembelajaran c. Pengaktifan siswa dalam tanya jawab : mendapat nilai 4 pada skala 1–5 : mendapat nilai 4 pada skala 1–5 : mendapat nilai 4 pada skala 1–5

d. Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran: mendapat nilai 3 pada skala 1–5 e. Nilai rata-rata pelaksanaan aktivitas perbaikan pembelajaran pada siklus I adalah : ( 1 x 3 ) + ( 3 x 4 ) = 15 : 4 = 3,75. Berikut ini teori yang mendukung pelaksanaan aktivitas perbaikan pembelajaran pada siklus I : a. Penyampaian materi pelajaran

Kegiatan pembelajaran merupakan bentuk komunikasi antara guru dengan siswa, siswa dengan siswa, yang dalam pelaksanaannya tidak lepas dengan penggunaan bahasa sebagai alat komunikasi. Sesuai dengan landasan teori yang telah dibahas pada bagian kajian pustaka bahwa bahasa yang digunakan dalam komunikasi pembelajaran merupakan faktor yang ikut menentukan keberhasilan proses pembelajaran. Komunikasi verbal dalam bentuk penggunaan bahasa yang efektif menentukan kualitas pembelajaran (Yuli Setyowati; 2000) Penulis merasa teori di atas tidak sepenuhnya dilaksanakan saat melaksanakan perbaikan pembelajaran siklus I. Terlebih saat

menampilkan gambar melalui media power point, penulis tidak menjelaskan secara jelas maksud gambar tersebut. Sehingga bagi siswa yang daya cernanya kurang akan merasa kesulitan mencerna maksud gambar tersebut ke dalam materi pembelajaran. b. Pemanfaatan media pembelajaraN Menurut Miarso ( dikutip Susilana R dalam Hernawan, A.H, dkk, 2008 ) menegaskan bahwa media pembelajaran adalah sesuatu yang dapat digunakan untuk merangsang pikiran, perasaan, perhatian, dan kemauan anak didik sehingga dapat mendorong terjadinya proses belajar pada diri siswa. Penulis merasa teori di atas tidak sepenuhnya dilaksanakan saat melaksanakan perbaikan pembelajaran siklus I. Terlebih saat

menampilkan gambar melalui media power point, penulis tergesa-gesa mengganti gambar yang lain sebelum seluruh siswa benar-benar memahami materi pelajaran yang ditampilkan melalui gambar tersebut. Bagi bberapa siswa yang lambat berpikirnya, pergantian gambar sebelum waktunya membuat mereka kesulitan mencerna materi pelajaran. c. Pengaktifan siswa dalam tanya jawab Metode tanya jawab sebagai suatu cara menyajikan materi pelajaran harus digunakan bersama-sama dengan metode lain, misalnya metode ceramah, kerja kelompok, demonstrasi, dan drill. Metode ini wajar penggunaannya apabila guru ingin mengetahui penguasaan siswa

terhadap materi yang telah disajikannya. Selain situasi di atas, metode tanya jawab wajar pula digunakan untuk menyelingi pembicaraan ( ceramah ) dalam rangka menyemangatkan pelajar supaya tidak terjadi penyimpangan perhatian. Kecuali situasi-situasi tersebut di atas, metode tanya jawab baik juga digunakan untuk memimpin pengamatan para siswa. Dalam suatu pengamatan ada kalanya siswa kehilangan pedoman untuk menentukan proses atau bagian penting yang harus diamati. Tanya jawab seringkali mengurangi kekeliruan atau ketidaktentuan arah pengamatan. Kekurang telitian penulis saat melaksanakan perbaikan

pembelajaran siklus I adalah tidak merata kepada seluruh siswa, terutama siswa yang lambat cara berfikirnya. Bagi siswa yang pasif dan tidak mendapat giliran bertanya jawab hanya bingung sambil menatap gambar. d. Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran. Menyimpulkan materi pembelajaran yang baru diajarkan sangat penting manfatnya bagi siswa. Pada saat siswa menyimpulkan kembali materi pelajaran maka terjadi lagi proses pembelajaran. Kebiasaan memberikan kesempatan pada siswa untuk menyimpulkan materi pelajaran berarti melatih mereka untuk selalu mencatat hal-hal penting. Bagi siswa yang terbiasa mencatat hal-hal penting, tentunya akan membentuk sikap mereka menjadi manusia yang cerdas, teliti, dan bertanggungjawab. Saat melaksanakan perbaikan pembelajaran siklus I, penulis memang telah mengajak siswa membuat kesimpulan materi pelajaran, tapi sayangnya tidak memerintahkan mereka untuk membaca ulang kesimpulan tersebut sebagai upaya mengulang kembali proses

pembelajaran.

2.

Siklus II. Hasil pelaksanaan aktivitas perbaikan pembelajaran pada siklus II, cukup memuaskan dan ada peningkatan yang signifikan dibandingkan dengan

hasil pembelajaran siklus I. Ini terlihat dari hasil rata-rata tes formatif siklus I yang hanya 7,84 sedangkan rata-rata tes formatif pada siklus II mencapai. 8,51 Hasil pelaksanaan aktivitas perbaikan pembelajaran pada siklus II secara rinci adalah sebagai berikut : a. Penyampaian materi pelajaran b. Pemanfaatan media pembelajaran c. Pengaktifan siswa dalam tanya jawab : mendapat nilai 5 pada skala 1–5 : mendapat nilai 5 pada skala 1–5 : mendapat nilai 5 pada skala 1–5

d. Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran: mendapat nilai 4 pada skala 1–5 e. Nilai rata-rata pelaksanaan aktivitas perbaikan pembelajaran pada siklus I adalah : ( 1 x 4 ) + ( 3 x 5 ) = 19 : 4 = 4,75. Berikut ini teori yang mendukung pelaksanaan aktivitas perbaikan pembelajaran pada siklus II : a. Penyampaian materi pelajaran Kegiatan pembelajaran merupakan bentuk komunikasi antara guru dengan siswa, siswa dengan siswa, yang dalam pelaksanaannya tidak lepas dengan penggunaan bahasa sebagai alat komunikasi. Sesuai dengan landasan teori yang telah dibahas pada bagian kajian pustaka bahwa bahasa yang digunakan dalam komunikasi pembelajaran

merupakan faktor yang ikut menentukan keberhasilan proses pembelajaran. Komunikasi verbal dalam bentuk penggunaan bahasa yang efektif menentukan kualitas pembelajaran pembelajaran (Yuli Setyowati; 2000) Penulis merasa teori di atas telah sepenuhnya dilaksanakan saat melaksanakan perbaikan pembelajaran siklus II. Terlebih saat

menampilkan gambar melalui media power point, penulis sambil menjelaskan secara jelas maksud gambar tersebut. Sehingga bagi siswa yang daya cernanya kurang akan merasa terbantu mencerna maksud gambar tersebut ke dalam materi pembelajaran. Sehingga prestasi belajar mereka meningkat. b. Pemanfaatan media pembelajaran Miarso ( 1980 ) menegaskan bahwa media pembelajaran adalah sesuatu yang dapat digunakan untuk merangsang pikiran, perasaan,

perhatian, dan kemauan anak didik sehingga dapat mendorong terjadinya proses belajar pada diri siswa. Penulis merasa teori di atas telah sepenuhnya dilaksanakan saat melaksanakan perbaikan pembelajaran siklus II. Terlebih saat menampilkan gambar melalui media power point, penulis tidak tergesagesa mengganti gambar yang satu dengan yang lain sebelum seluruh siswa benar-benar memahami materi pelajaran yang ditampilkan melalui gambar tersebut. Bagi beberapa siswa yang lambat berpikirnya,

pergantian gambar yang tidak waktunya membuat mereka kesulitan mencerna materi pelajaran. Penggunaan media pembelajaran yang menarik, tepat, dan memadai, sehingga semua siswa dapat melihatnya tentu akan meningkat prestasi belajar siswa. c. Pengaktifan siswa dalam tanya jawab. Metode tanya jawab sebagai suatu cara menyajikan materi pelajaran harus digunakan bersama-sama dengan metode lain, misalnya metode ceramah, kerja kelompok, demonstrasi, dan drill. Metode ini wajar penggunaannya apabila guru ingin mengetahui penguasaan siswa terhadap materi yang telah disajikannya. Selain situasi di atas, metode tanya jawab wajar pula digunakan untuk menyelingi pembicaraan ( ceramah ) dalam rangka menyemangatkan pelajar supaya tidak terjadi penyimpangan perhatian. Kecuali situasi-situasi tersebut di atas, metode tanya jawab baik juga digunakan untuk memimpin pengamatan para siswa. Dalam suatu pengamatan ada kalanya siswa kehilangan pedoman untuk menentukan proses atau bagian penting yang harus diamati. Tanya jawab seringkali mengurangi kekeliruan atau ketidaktentuan arah pengamatan. Penulis teliti melakukan tanya jawab dengan siswa saat melaksanakan perbaikan pembelajaran siklus II sehingga merata kepada seluruh siswa, terutama siswa yang lambat cara berfikirnya. Bagi siswa yang pasif, kegiatan guru bertanya jawab dengan mereka dapat membangkitkan keberanian mereka untuk berbicara, mengeluarkan pendapat, dan keberanian bertanya ketika mereka menemui kesulitan

dalam belajar. Kegiatan tanya jawab antara guru dan siswa, siswa dengan siswa, bila dilaksanakan secara teratur dan terarah akan dapat meningkatkan prestasi belajar siswa. d. Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran. Menyimpulkan materi pembelajaran yang baru diajarkan sangat penting manfatnya bagi siswa. Pada saat siswa menyimpulkan kembali materi pelajaran maka terjadi lagi proses pembelajaran. Kebiasaan memberikan kesempatan pada siswa untuk menyimpulkan materi pelajaran berarti melatih mereka untuk selalu mencatat hal-hal penting. Bagi siswa yang terbiasa mencatat hal-hal penting, tentunya akan membentuk sikap mereka menjadi manusia yang cerdas, teliti, dan bertanggungjawab. Saat melaksanakan perbaikan pembelajaran siklus II, penulis telah mengajak siswa membuat kesimpulan materi pelajaran, san memerintahkan mereka untuk membaca ulang kesimpulan tersebut sebagai upaya mengulang kembali proses pembelajaran. Bagi siswa SD membiasakan mereka banyak membaca, tentu akan mempermudah meningkatnya prestasi belajar siswa. Bila dalam proses pembelajaran Ilmu Pengetahuan Alam kompetensi dasar “Organ Pernafasan Manusia”, guru membahas materi secara rinci, memanfaatkan alat peraga dan media pembelajaran yang memadai dan menarik, menjelaskan materi pelajaran dengan bahasa yang mudah dimengerti siswa, mengaktifkan siswa melalui tanya jawab, dan membiasakan mereka menulis rangkuman materi pelajaran, siswa akan menguasai materi dengan baik dan prestasi belajar akan meningkat.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A.

Kesimpulan Setelah penulis melakukan penelitian dengan mengadakan aktivitasaktivitas perbaikan pembelajaran pada mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Alam

Kompetensi Dasar “ Organ Pernafasan Manusia “ di kelas Va SD Negeri Muarareja 02 Kecamatan Tegal Barat – Kota Tegal, didapati proses pembelajaran menjadi efektif dan prestasi belajar siswa meningkat. Aktivitas-aktivitas perbaikan pembelajaran yang penulis lakukan adalah sebagai berikut : 1. Pada penyajian materi pelajaran penulis menggunakan bahasa yang efektif, menarik, dan mudah dipahami siswa. 2. Menggunakan media pembelajaran yang memadai, menarik, dan dapat dilihat oleh semua siswa. 3. Mengadakan tanya jawab tentang materi pelajaran kepada seluruh siswa terutama siswa yang mengalami kelambatan berfikir. 4. Membiasakan menulis rangkuman materi yang baru selesai diajarkan.

B.

Saran Melihat hasil penelitian yang telah dilakukan, maka penulis menyarankan kepada rekan-rekan guru agar : 1. Melaksanakan proses pembelajaran yang efektif dengan cara menyajikan materi pembelajaran : secara cermat dan tidak tergesa-gesa, menggunakan bahasa yang mudah dipahami siswa, menggunakan alat peraga/ media pembelajaran yang memadai dan menarik, mengaktifkan siswa melalui tanya jawab, serta membiasakan siswa menyimpulkan materi pelajaran. 2. Selalu melakukan penelitian tindakan kelas jika mendapati pembelajaran yang dilakukan kurang efektif. 3. Selalu berdiskusi dengan sesama guru terutama pada ajang Kelompok Kerja Guru ( KKG ) untuk menemukan aktivitas-aktivitas perbaikan pembelajaran yang bisa dilakukan agar proses pembelajaran di kelas menjadi efektif. BAB I PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang Masalah

Sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi, salah satu mata pelajaran yang wajib diajarkan di satuan pendidikan dasar ( SD ) adalah Pendidikan Kewarganegaraan yang bertujuan meningkatkan kesadaran dan wawasan peserta didik akan status, hak dan kewajibannya dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan sangat tepat diajarkan di sekolah karena merupakan suatu cara untuk mengembangkan pengetahuan, keterampilan bersosialisasi serta sikap positif terhadap pengembangan kepribadian, memperluas wawasan kehidupan, meningkatkan pengetahuan, dan meningkatkan semangat berwarga-negara. Dalam proses pembelajaran PKn memungkinkan terjadinya komunikasi dua arah, yaitu komunikasi antara guru dengan siswa dan antara siswa dengan siswa. Berhasil tidaknya pembelajaran di sekolah ditentukan oleh beberapa faktor, diantaranya adalah faktor dari siswa, faktor dari guru, dan suasana belajar yang kondusif. Menciptakan suasana belajar-mengajar yang kondusif memungkinkan siswa dapat belajar secara optimal untuk mengembangkan kemampuan yang dimiliki. Keberhasilan belajar mengajar bergantung pada faktor-faktor pendukung terjadinya pembelajaran yang efisien. Beberapa faktor mengajar yang perlu diperhatikan supaya proses belajar berlangsung baik adalah kesempatan untuk belajar, pengetahuan awal siswa, refleksi, motivasi dan suasana yang mendukung. Oleh karena itu, dalam proses belajar mengajar pada mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan kelas Va SD, diharapkan dapat tercipta situasi belajar mengajar yang memungkinkan siswa melakukan aktivitas secara optimal untuk mencapai tujuan pembelajaran. SD Negeri Muarareja 02 Kota Tegal dipilih karena kemampuan belajar siswa pada umumnya masih rendah. Hal tersebut dikarenakan tidak banyak dari siswa yang memiliki minat belajar. Semangat belajar yang muncul antara satu siswa dengan siswa yang lainnya berbeda-beda tergantung pada pengaruh lingkungan masyarakatnya. Siswa SD Negeri Muarareja 02 misalnya, yang notabene berada di kawasan nelayan, di mana para orangtua jarang punya waktu untuk melatih kembali anak-anaknya belajar di rumah. Ayah melaut, sedangkan Ibu

membantu mencari nafkah dengan membuat ikan asin, terasi, ataupun ikan pilet. Anak-anak ini kurang mendapat perhatian kedua orang tuanya sehingga bersikap semaunya sendiri, sehingga terkesan nakal dan bandel. Kedua, kondisi ekonomi menyebabkan siswa tidak cukup gizi yang akan menyuplai energi daya serap pelajaran yang diajarkan oleh gurunya. Ketiga, keterbatasan kapasitas pemahaman siswa SD yang minim sesuai dengan usianya yang tergolong kanak-kanak, sehingga metode ceramah saja tidak cukup untuk membuka cakrawala pengetahuan mereka. Permasalahan tersebut telah peneliti temukan dan amati saat bekerja di SD Negeri Muarareja 2 Kota Tegal. Hal ini berpengaruh pada hasil pembelajaran dan evaluasi akhir pembelajaran diperoleh data sebagai berikut : Siswa mendapat nilai < 75 ada 14 siswa atau sekitar 43,75 % dari 32 siswa, sedangkan yang mendapat nilai > 75 ada 18 siswa atau sekitar 56,25 %. Melihat hasil evaluasi itu peneliti berusaha merefleksi diri tentang mata pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan ( PKn ) dengan pokok bahasan pentingnya keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Usaha refleksi diri dengan cara mengadakan Penelitian Tindakan Kelas ( PTK ) bertujuan untuk meningkatkan hasil belajar siswa. 1. Identifikasi Masalah Penulis mempunyai pengalaman proses pembelajaran yang kurang efektif di kelas Va SD Negeri Muarareja 02 Kota Tegal pada Mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan tentang materi “Negara Kesatuan Republik Indonesia“. Setelah diadakan evaluasi akhir pembelajaran ternyata dari 32 siswa yang mendapat nilai 55 ada 2 siswa, persentase 6,25 %; mendapat nilai 60 ada 3 anak, persentase 9,38 %; mendapat nilai 65 ada 5 anak, persentase 15,62 %; mendapat nilai 70 ada 4 anak, persentase 12,50 %; mendapat nilai 75 ada 8 anak, persentase 25,00 %, mendapat nilai 80 ada 6 anak, persentase 18,75 %. dan mendapat nilai 85 ada 4 anak, persentase 12,50 %. Nilai rata-rata kelas 7,23 di bawah KKM 75. Melihat hasil evaluasi itu tentu ada beberapa faktor kegagalan dalam proses pembelajaran sehingga perolehan nilai siswa rendah. Untuk mengetahui secara lebih rinci kekurangan-kekurangan ( masalah ) yang dialami siswa, penulis melakukan refleksi diri untuk menemukan permasalahan pada proses

pembelajaran Mata Pelajaran Pendidikan Kewarganegaraan tentang materi “Negara Kesatuan Republik Indonesia“. dengan menjawab sejumlah pertanyaan reflektif. Pertanyaan yang dimaksud antara lain : 1. Bagaimana perhatian siswa dalam mengikuti pelajaran ? 2. Bagaimana ketertiban siswa dalam mengikuti pelajaran ? 3. Apakah siswa berani bertanya bila ada kesulitan ? 4. Bagaimana kemampuan siswa dalam memahami kekayaan kebudayaan dan kesenian Indonesia ? 5. Bagaimana kemampuan siswa dalam memahami cara menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia ? 6. Bagaimana hasil ulangan siswa ? Dari jawaban atas pertanyaan refleksi tersebut, penulis dapat mengetahui berbagai kekurangan siswa selama proses pembelajaran tentang materi “Negara Kesatuan Republik Indonesia“. Dalam proses pembelajaran tersebut 1. Siswa sering melihat keluar kelas dan kurang memperhatikan pelajaran. 2. Siswa sering bersenda gurau 3. Siswa tidak berani bertanya bila ada materi yang belum dipahami. 4. Siswa masih belum memahami kekayaan kebudayaan dan kesenian Indonesia.. 5. Siswa masih belum memahami cara menjaga keutuhan NKRI. 6. Rata-rata hasil ulangan siswa masih di bawah KKM Mata Pelajaran PKn. Dari jawaban di atas, dapat disimpulkan bahwa rata-rata prestasi belajar siswa masih di bawah KKM Mata Pelajaran PKn. Indikator pokok rendahnya prestasi belajar adalah hasil ulangan siswa rendah. Rendahnya prestasi belajar siswa terkait pula dengan perilaku siswa dalam proses pembelajaran, yaitu siswa sering melihat keluar kelas, kurang memperhatikan pelajaran, dan sering bersenda gurau. Di samping itu siswa kurang berani menjawab pertanyaan guru dan tidak berani bertanya bila ada kesulitan. Beberapa siswa masih belum memahami kekayaan kebudayaan dan kesenian Indonesia.serta cara menjaga keutuhan Indonesia. 2. Analisis Masalah

Dari berbagai kekurangan yang dialami siswa dalam pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan di atas, diketahui bahwa proses pembelajaram Pendidikan Kewarganegaraan tentang materi “ Negara Kesatuan Republik Indonesia “ di Kelas Va SD Negeri Muarareja 02 Kecamatan Tegal Barat Kota Tegal belum efektif. Untuk mengetahui secara rinci sebab-sebab

kebelumberhasilan siswa tersebut, penulis melakukan refleksi diri dengan mengajukan beberapa pertanyaan reflektif berkenaan dengan proses

pembelajaran yang telah berlangsung. Dalam refleksi ini penulis berusaha menjawab beberapa pertanyaan sebagai berikut : 1. Apakah guru membahas materi terlalu cepat ? 2. Apakah bahasa guru mudah dipahami siswa ? 3. Apakah guru memanfaatkan alat peraga secara memadai ? 4. Apakah guru mengaktifkan siswa dalam membahas materi ? 5. Apakah guru memberikan tugas kepada siswa untuk mengerjakan soal latihan ? Dari jawaban terhadap pertanyaan-pertanyaan reflektif tersebut diketahui aspek-aspek pelaksanaan pembelajaran yang kurang efektif yang menyebabkan kekurangberhasilan siswa. Proses pembelajaran kurang efektif karena : 1. Guru membahas materi terlalu cepat. 2. Bahasa guru masih sulit dipahami siswa. 3. Guru kurang memanfaatkan alat peraga dan media pembelajaran yang menarik. 4. Guru kurang mengaktifkan siswa pada saat membahas konsep yang dipelajari. 5. Guru kurang memberikan cara menyelesaikan soal materi pelajaran. 6. Guru kurang memberikan tugas kepada siswa untuk mengerjakan soal latihan ? Secara singkat dapat dikatakan bahwa kekurangberhasilan siswa

disebabkan oleh proses pembelajaran yang belum efektif. Kekurangefektifan ini tampak jelas karena pada saat guru menyampaikan materi pelajaran terlalu cepat dan menggunakan bahasa yang sulit dipahami siswa. Guru tidak memanfaatkan

alat peraga dan media pembelajaran yang memadai dan menarik. Guru kurang mengaktifkan siswa dalam membahas konsep yang dipelajari. Guru kurang memberikan tugas kepada siswa untuk mengerjakan soal-soal latihan. B. Perumusan Masalah Berdasarkan analisis refleksi diri maka peneliti berdiskusi dengan pengamat dan rekan-rekan guru SD Negeri Muarareja 02 Tegal. Dari hasil refleksi dan diskusi itu ditemukan beberapa faktor kekurangefektifan dalam pembelajaran pentingnya menjaga keutuhan Negara Kesatuan Repunlik sebagai berikut : 1. Penyajian materi tidak menggunakan bahasa yang efektif. 2. Pemanfaatan media pembelajaran kurang memadai. 3. Guru kurang mengadakan tanya jawab dengan siswa 4. Guru tidak mengajak siswa untuk menyimpulkan materi pelajaran. Berdasarkan penyebab kekurangefektifan pembelajaran di atas, untuk membantu siswa Kelas Va SD Negeri Muarareja 02 Kecamatan Tegal Kota Tegal supaya menguasai materi dengan baik, penulis merumuskan masalah perbaikan “ Upaya-upaya apakah yang ditempuh guru untuk membantu siswa kelas Va SD Negeri Muarareja 02 Kecamatan Tegal Barat Kota Tegal dalam pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan pokok bahasan Negara Kesatuan Republik Indonesia supaya siswa dapat menguasai materi dengan baik ?” C. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian dalam perbaikan pembelajaran yang dilakukan antara lain : 1. Meningkatkan kreatifitas guru dalam memberikan apersepsi yang sesuai dan menarik. 2. Meningkatkan kreatifitas guru dalam menggunakan media pembelajaran yang sesuai, memadai, dan menarik agar siswa mudah menerima materi pelajaran yang diajarkan. 3. Meningkatkan keaktifan yang kreatif siswa serta membangkitkan siswa untuk mau bertanya agar prestasi siswa meningkat.

D.

Manfaat Penelitian. Penelitian tindakan kelas sangat besar manfaatnya bagi peneliti, guru, siswa maupun sekolah di mana tempat penelitian dilaksanakan :

1.

Bagi Guru a. Membantu pendidik memperbaiki proses pembelajaran yang diampunya agar diperoleh pembelajaran yang efektif. b. Meningkatkan kepercayaan diri dalam menganalisis kinerja guru dan menemukan kekuatan dan kekurangan pada pembelajaran serta mencari solusinya. c. Meningkatkan profesionalisme guru dalam meneliti dan

memperbaiki pembelajaran yang dikelolanya. d. Mendapat kesempatan untuk berkembang dalam IPTEK dan menerapkan keterampilan yang dikuasainya karena guru berperan sebagai perencana sekaligus pelaku pembelajaran. 2. Bagi Siswa Manfaat PTK ini juga bermanfaat bagi siswa yaitu dapat meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi yang diterima dan diperoleh hasil belajar yang diharapkan masyarakat. 3. Bagi Sekolah Manfaat PTK bagi sekolah sangat besar andilnya karena dapat mengembangkan kemajuan sekolah karena didukung oleh guru-guru yang mempunyai kapabilitas yang baik dalam PTK.

B A B II KAJIAN PUSTAKA

Peneliti dalam menyusun laporan banyak merajuk dari buku-buku pustaka yang berkaitan erat dalam pembelajaran. Hal-hal yang terkandung dalam bab ini antara lain :

A.

Penggunaan Bahasa Yang Efektif pada Kegiatan Apersepsi. Dalan setiap kegiatan pembelajaran terjadi proses komunikasi dua arah, baik antara guru dengan siswa, siswa dengan guru, maupun antara siswa dengan siswa. Di sini diperlukan keterampilan berkomunikasi yang efektif, baik komunikasi verbal maupun komunikasi nonverbal ( Yuli Setyowati, 2000 ) Komunikasi verbal dalam bentuk bahasa yang efektif sangat berpengaruh terhadap keberhasilan proses pembelajaran. Siswa yang diajak bicara segera mengerti, paham akan maksud/ pesan yang disampaikan melalui bahasa yang diucapkan oleh guru. Dalam komunikasi pembelajaran, guru tidak bisa lepas dari penggunaan bahasa. Di sinilah diperlukan penggunaan bahasa yang efektif baik berupa bahasa lisan maupun bahasa tulis. Misalnya, saat guru menyajikan materi pelajaran dalam proses pembelajaran, dengan kepandaiannya menggunakan bahasa yang efektif, menarik, dan mudah dipahami Semua ini hanya dapat berjalan dengan baik apabila siswa paham apa yang diharapkan guru dan disampaikan menggunakan bahasa yang bisa dipahami oleh siswa. Dengan demikian kegiatan pembelajaran akan berjalan dengan baik dan siswa dengan mudah menguasai materi pelajaran jika guru menggunakan bahasa yang efektif dan menarik. Dengan kata lain, penggunaan bahasa yang efektif dalam kegiatan pembelajaran menjadi landasan keberhasilan proses pembelajaran tersebut.

B.

Penggunaan Media Pembelajaran Secara harfiah media diartikan sebagai medium atau perantara. Dalam kaitannya dengan proses komunikasi pembelajaran, media diartikan sebagai wahana penyalur pesan pembelajaran. Menurut Asep Herry Hernawan,dkk dalam Modul Pengembangan Kurikulum dan Pembelajaran Edisi 2008, beberapa ahli dan asosiasi telah mengemukakan pengertian tentang media pembelajaran ini, antara lain sebagai berikut : Pertama, NEA ( 1969 ) mengartikan media pembelajaran sebagai sarana komunikasi, baik dalam bentuk cetak maupun pandang dengar, termasuk perangkat kerasnya.

Kedua, Wilbur Schramm ( 1977 ) mendefinisikan media pembelajaran sebagai teknologi pembawa pesan yang dapat dimanfaatkan untuk kepentingan pembelajaran. Ketiga, Miarso ( 1980 ) menegaskan bahwa media pembelajaran adalah sesuatu yang dapat digunakan untuk merangsang pikiran, perasaan, perhatian, dan kemauan anak didik sehingga dapat mendorong terjadinya proses belajar pada diri siswa. Jadi, dapat disimpulkan secara lebih sederhana bahwa media pembelajaran adalah sarana untuk menyalurkan pesan atau informasi dari guru ke siswa atau sebaliknya. Penggunaan media pembelajaran akan memungkinkan terjadinya proses belajar pada diri siswa dan dapat digunakan untuk meningkatkan efektifitas kegiatan pembelajaran. Dalam pembelajaran, media memiliki banyak fungsi dan kegunaan, antara lain untuk mengatasi berbagai hambatan proses komunikasi, sikap pasif siswa dalam belajar, dan mengatasi keterbatasan fisik kelas. Kegunaan media dalam mengatasi hambatan proses komunikasi antara lain untuk mengatasi verbalisme, artinya dengan kata-kata lisan yang mungkin abstrak dapat digambarkan dan dibantu dengan penggunaan media sehingga verbalisme dapat diminimalkan atau bahkan ditiadakan, seperte pepatah a picture worth a thousand words ( satu gambar senilai dengan seribu kata ). Dalam mengatasi sikap pasif siswa, media pembelajaran juga memiliki berbagai kegunaan, antara lain menimbulkan kegairahan belajar, memfokuskan/ menarik perhatian, mendekatkan interaksi langsung dengan lingkungan nyata,

memberikan perangsang yang sama untuk mempersamakan pengalaman, dan menimbulkan persepsi yang sama. Berkaitan dengan keterbatasan fisik kelas, media memiliki kegunaan untuk memperkecil objek yang terlalu besar ( dapat dibantu slide atau model ), memperbesar objek yang terlalu kecil ( dapat dibantu dengan mikroproyektor, gambar, atau film ), menyederhanakan objek yang terlalu rumit ( dapat dibantu dengan diagram atau gambar ), dan menggambarkan objek yang terlalu luas, misalnya gempa bumi atau iklim ( dapat dibantu dengan media film atau gambar ).

Peneliti menggunakan media power point melalui LCD proyektor dikandung maksud agar pembelajaran PKn tentang “ Negara Kesatuan Republik Indonesia “ dapat berjalan lebih menarik, menimbulkan gairah belajar siswa, serta menghilangkan verbalisme dengan kenampilkan gambar-gambar nyata.

C.

Penggunaan Metode Tanya Jawab dalam Pembelajaran. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia ( 220 : 652 ), metode adalah cara yang teratur dan terpikir baik-baik untuk mencapai maksud; cara kerja yang

bersistem untuk memudahkan pelaksanaan suatu kegiatan guna mencapai tujuan yang ditentukan. Menurut Ign. S. Ulih, bahwa metodologi pengajaran di sekolah dasar bermacam-macam . Tidak semua metode cocok dalam pembelajaran suatu konsep, hal ini bergantung keterampilan dan kecakapan guru dalam mentransfer dan menggunakannya secara optimal di depan kelas. Tanya jawab sebagai suatu metode adalah cara lisan menyajikan bahan untuk mencapai tujuan pengajaran. Alat pokok yang diperlukan dalam menggunakan metode tanya jawab adalah pertanyaan lisan yang datangnya dari pihak guru, dalam hal ini siswa yang memberi jawaban dan ada kalanya pertanyaan datang dari siswa, tetapi ada kalanya pula pertanyaan sudah tertera dalam buku bacaan atau buku pelajaran, dalam hal ini pelajarlah yang menjawab pertanyaan dari buku pelajaran tersebvut. Metode tanya jawab sebagai suatu cara menyajikan materi pelajaran harus digunakan bersama-sama dengan metode lain, misalnya metode ceramah, kerja kelompok, demonstrasi, dan drill. Metode ini wajar penggunaannya apabila guru ingin mengetahui penguasaan siswa terhadap materi yang telah disajikannya. Selain situasi di atas, metode tanya jawab wajar pula digunakan untuk menyelingi pembicaraan ( ceramah ) dalam rangka menyemangatkan pelajar supaya tidak terjadi penyimpangan perhatian. Kecuali situasi-situasi tersebut di atas, metode tanya jawab baik juga digunakan untuk memimpin pengamatan para siswa. Dalam suatu pengamatan ada kalanya siswa kehilangan pedoman untuk menentukan proses atau bagian penting yang harus diamati. Tanya jawab seringkali mengurangi kekeliruan atau ketidaktentuan arah pengamatan.

Pertanyaan-pertanyaan baik lisan maupun tertulis adalah alat-alat yang utama untuk menimbulkan jawaban atau respons. Pertanyaan yang umumnya diajukan oleh guru kepada siswa adalah pertanyaan yang menuntut jawaban tentang fakta-fakta. Pertanyaan semacam itu akan membiasakan pelajar untuk menghafalkan fakta-fakta saja, sehingga daya ingatlah yang terutama dikembangkan. Mengingat-ingat atau menghafal sesuatu memang penting asal yang dihafalkan tentang rumus-rumus pokok atau pengetahuan dasar tertentu. Tanya jawab kepada sejumlah siswa dimaksudkan untuk menilai kemajuan kelas. Secara sepintas lalu telah dikemukakan di atas bahwa pertanyaan-pertanyaan yang diajukan guru kepada para siswa adalah pertanyaan-pertanyaan yang umumnya menuntut jawaban tentang fakta-fakta. Apabila hal ini terus berlangsung maka tidak dapat tidak pembentukan pengenalan para siswa akan berat sebelah, hanya ingatan yang berkembang. Untuk menghindari pembentukan pengenalan yang berat sebelah, kita perlu membicarakan tentang pertanyaan atau tipe-tipe pertanyaan yang baik sebagai berikut : 1. Pertanyaan yang menuntut tentang fakta-fakta. Pertanyaan demikian akan mengembangkan daya ingatan. Contohnya adalah : Apakah nama ibukota negara kita ? 2. Pertanyaan yang menuntut perbandingan-perbandingan; daya yang dikembangkan dengan pertanyaan demikian ini adalah daya pengenalan, khususnya daya berfikir dan lebih khusus lagi adalah daya analisa dan sintesa. Contohnya adalah : Apa semboyan persatuan negara kita ? 3. Pertanyaan yang menuntut analisa terhadap sesuatu, daya yang dikembangkan adalah daya ingatan. Contohnya adalah : Bagaimana sikapmu terhadap kebudayaan dari daerah lain ? 4. Pertanyaan yang menuntut perkiraan atau judgement. Daya yang dikembangkan adalah daya berfikir atau perasaan. Contohnya adalah : Kapan kira-kira kota Jakarta didirikan ? 5. Pertanyaan yang menuntut pengorganisasian pengertian atau pengetahuan. Daya yang dikembangkan dengan pertanyaan ini adalah daya berfikir dan daya Sintesa. Contohnya adalah : Jelaskan makna lambang bintang pada Garuda Pancasila !

Setelah diketahui tipe-tipe pertanyaan yang baik maka hal selanjutnya yang perlu dibicarakan ialah syarat-syarat apa sajakah yang harus dipenuhi dalam mengajukan pertanyaan : 1. Pertanyaan harus dikalimatkan dalam kalimat yang mudah ditangkap oleh siswa. Ini berarti bahasanya harus mudah dimengerti dan kalimatnya disusun dengan baik. 2. Pertanyaan diajukan secara klasikal, berikan waktu untuk berfikir, megingat, menganalisa, kemudian ditunjuk salah seorang siswa untuk menjawab atau salah seorang dari yang mengacungkan tangannya. 3. Urutan jawaban janganlah tetap atau alphabet atau dari muka ke belakang atau sebaliknya. 4. Berikan giliran yang merata kepada para siswa. 5. Kemukakanlah pertanyaan dengan nada yang enak didengar dan dengan muka yang manis.

d.

Pemanfaatan Kesimpulan Materi Pelajaran. Menyimpulkan materi pembelajaran yang baru diajarkan sangat penting manfatnya bagi siswa. Pada saat siswa menyimpulkan kembali materi pelajaran maka terjadi lagi proses pembelajaran. Kebiasaan memberikan kesempatan pada siswa untuk menyimpulkan materi pelajaran berarti melatih mereka untuk selalu mencatat hal-hal penting. Bagi siswa yang terbiasa mencatat hal-hal penting, tentunya akan membentuk sikap mereka menjadi manusia yang cerdas, teliti, dan bertanggungjawab.

BAB III PELAKSANAAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN

A.

Subjek Penelitian

Perbaikan pembelajaran dilaksanakan di kelas Va SD Negeri Muarareja 02 Tegal, di mana jumlah siswanya adalah sebagai berikut : - Kelas I - Kelas IIa - Kelas IIb - Kelas IIIa - Kelas IIIb - Kelas IVa - Kelas IVb - Kelas Va - Kelas Vb - Kelas VI - Jumlah : Laki-laki = 26 orang, perampuan = 23 orang, jumlah 49 orang : Laki-laki = 19 orang, perampuan = 15 orang, jumlah 34 orang : Laki-laki = 17 orang, perampuan = 15 orang, jumlah 32 orang : Laki-laki = 23 orang, perampuan = 13 orang, jumlah 36 orang : Laki-laki = 12 orang, perampuan = 27 orang, jumlah 39 orang : Laki-laki = 11 orang, perampuan = 23 orang, jumlah 34 orang : Laki-laki = 9 orang, perampuan = 18 orang, jumlah 27 orang

: Laki-laki = 18 orang, perampuan = 14 orang, jumlah 32 orang : Laki-laki = 18 orang, perampuan = 18 orang, jumlah 36 orang : Laki-laki = 24 orang, perampuan = 24 orang, jumlah 48 orang : Laki-laki = 177 orang, perampuan = 190 orang, jumlah 367 orang

SD Negeri Muarareja 02 terletak di daerah pantai utara sebelah barat kota Tegal, yang sebagian besar penduduk dewasa laki-laki adalah buruh nelayan, sedangkan penduduk dewasa wanita sebagai pedagang ikan kecil-kecilan, dan buruh industri ikan asin, terasi, kerupuk, atau ikan pilet. Kondisi ini yang menyebabkan perhatian orangtua terhadap pendidikan anak-anaknya kurang dan motivasi belajar bagi siswa rendah. Karena kurangnya perhatian kedua orangtua, anak-anak ini terkesan nakal dan bandel. Di samping itu, fasilitas belajar di sekolah belum sepenuhnya memadai. Peneliti adalah mahasiswa S1 PGSD Universitas Terbuka dan Guru mata pelajaran PKn kelas Va, Vb dan VI yang mendapat tugas tambahan sebagai Kepala Sekolah di SD Negeri Muarareja 02 Kota Tegal dengan didampingi seorang pengamat Ibu Wiwik Katariningsih, S.Pd. rekan guru SD Negeri Muarareja 02 Kota Tegal. B. Deskripsi Perbaikan Per Siklus. Jadwal pelaksanaa perbaikan pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan adalah sebagai berikut : No. Siklus 1. 2. I II Tempat Kelas Va SD Negeri Muarareja 02 Kota Tegal Kelas Va SD Negeri Hari Tanggal Selasa, 03 November 2009 Kamis, Waktu 07.00 – 08.10 07.00 – 08.10

Muarareja 02 Kota Tegal 1. Siklus I

05 November 2009

Setelah rencana perbaikan pembelajaran siklus I ( RPP I ) disetujui oleh Pembimbing, penulis meminta ijin kepada Guru Kelas Va untuk melakukan perbaikan pembelajaran. Untuk mengumpulkan data saat melakukan kegiatan perbaikan pembelajaran siklus I, penulis meminta bantuan rekan sejawat yaitu Ibu Wiwik Katariningsih, S.Pd. sebagai pengamat. Dan untuk menyamakan persepsi, peneliti dan pengamat membicarakan aspek-aspek perbaikan yang perlu diperhatikan. Dalam pelaksanaannya, rekan sejawat sebagai pengamat duduk di belakang dan mengamati seluruh jalannya kegiatan perbaikan pembelajaran. Untuk mencatat informasi mengenai penampilan kegiatan perbaikan pembelajaran ini, pengamat mengisi lembar observasi atau lembar penilaian. Secara umum prosedur pelaksanaan perbaikan pembelajaran berjalan melalui tahap-tahap kegiatan awal ( apersepsi ), kegiatan inti, dan kegiatan akhir. Secara khusus, kegiatan perbaikan pembelajaran dilakukan melalui serentetan aktifitas yang tercantum dalam kegiatan inti pada RPP I. Dalam pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus I, penulis melakukan aktifitas-aktifitas sebagai berikut : 1). Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesa-gesa dengan memperlihatkan gambar-gambar mengenai keanekaragaman budaya dan kesenian daerah di Indonesia menggunakan media power point ( 10 menit ) misalnya : a. Tari Saman dari Aceh b. Tari Jaipong dari Jakarta c. Tari Serimpi dari Jawa Tengah d. Tari Reog Ponorogo dari Jawa Timur e. Tari Pendet dari Bali. 2). Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesa-gesa mengenai kesenian daerah serta pulau-pulau yang sempat diakui oleh negara lain dengan menggunakan media power point ( 10 menit )

Guru menunjukkan gambar kesenian daerah serta pulau-pulau yang sempat diakui oleh negara lain, yaitu : Tari Reog Ponorogo, Tari Pendet, Pulau Sipadan, Pulau Ligitan, dan Pulau Ambalat. 3). Secara klasikal siswa dan guru mengadakan tanya jawab mengenai cara mempertahankan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia ( 15 menit ). diantaranya : Memperkuat TNI, baik Angkatan Darat, Angkatan Laut, maupun Angkatan Udara sebagai tulang punggung pertahanan negara 4). Secara klasikal siswa dan guru bersama-sama menyimpulkan isi materi pelajaran ( 10 menit ) Kesimpulan : a. Negara Kesatuan Republik Indonesia adalah negara yang kaya. b. Terdapat keanekaragaman suku, bahasa, adat-istiadat, kesenian daerah, senjata adat, makanan khas daerah. c. Terdapat beribu-ribu pulau besar dan kecil.

d. Pulau Sipadan dan Pulau Ligitan oleh Pengadilan Internasional resmi menjadi milik negara Malaysia, sedangkan Pulau Ambalat masih tetap milik negara Indonesia. e. Adanya perbedaan suku, agama, adat-istiadat, dan bahasa daerah harus kita anggap sebagai anugerah dari Tuhan YME. f. Menjaga dan melestarikan kebudayaan daerah di seluruh Indonesia.

g. Kita merasa sangat bangga karena batik sudah mendunia dan resmi berasal dari Inonesia, sehingga tidak bisa diakui oleh negara lain. h. Menjaga persatuan dan kesatuan bangsa. Pada akhir kegiatan perbaikan pembelajaran siklus I penulis

melaksanakan evaluasi. Ternyata hasil evaluasi dari kegiatan perbaikan pembelajaran siklus I tersebut belum memuaskan, walaupun ada peningkatan yang cukup berarti dibandingkan dengan hasil evaluai pra siklus. Pada evaluasi pembelajaran pra siklus diperoleh data siswa mendapat nilai < 75 ada 14 siswa atau sekitar 43,75 % dari 32 siswa, sedangkan yang mendapat nilai > 75 ada 18 siswa atau sekitar 56,25 %, sedangkan pada evaluasi pembelajaran siklus I diperoleh data siswa mendapat nilai < 75 ada

8 siswa atau sekitar 25 % dari 32 siswa, sedangkan yang mendapat nilai > 75 ada 24 siswa atau sekitar 75 %. Karena hasil evaluasi dari kegiatan perbaikan pembelajaran siklus I masih kurang memuaskan, maka penulis berdiskusi dengan rekan sejawat yang melakukan pengamatan saat penulis melaksanakan kegiatan perbaikan pembelajaran siklus I. Dari hasil pengamatan rekan sejawat diperoleh penyebab antara lain : 1. Penyampaian materi masih tergesa-gesa. 2. Saat menampilkan gambar melalui media power point seharusnya tidak cepat berganti dengan menampilkan gambar yang lain, siswa diberi kesempatan mengamati gambar dengan teliti. 3. Pelaksanaan tanya jawab tentang materi pelajaran tidak merata pada seluruh siswa. 4. Siswa tidak diberi kesempatan membaca ulang hasil kesimpulan materi pelajaran. 2. Siklus II Karena hasil perbaikan pembelajaran siklus I belum memuaskan, maka penulis menyusun rencana perbaikan pembelajaran siklus II ( RPP II ). Setelah rencana perbaikan pembelajaran siklus II ( RPP II ) disetujui oleh Pembimbing, penulis meminta ijin kepada Guru Kelas Va untuk melakukan perbaikan pembelajaran siklus II. Untuk mengumpulkan data saat melakukan kegiatan perbaikan pembelajaran siklus II, sekali lagi penulis meminta bantuan rekan sejawat yaitu Ibu Wiwik Katariningsih, S.Pd. sebagai pengamat. Dan untuk menyamakan persepsi, peneliti dan pengamat membicarakan aspek-aspek kekurang-berhasilan kegiatan perbaikan pembelajaran siklus I,

perbaikan yang perlu diperhatikan. Dalam pelaksanaannya, rekan sejawat sebagai pengamat duduk di belakang dan mengamati seluruh jalannya kegiatan perbaikan pembelajaran siklus II. Untuk mencatat informasi mengenai penampilan kegiatan perbaikan pembelajaran ini, pengamat mengisi lembar observasi atau lembar penilaian. Secara umum prosedur pelaksanaan perbaikan pembelajaran berjalan melalui tahap-tahap kegiatan awal ( apersepsi ), kegiatan inti, dan kegiatan

akhir. Secara khusus, kegiatan perbaikan pembelajaran dilakukan melalui serentetan aktifitas yang tercantum dalam kegiatan inti pada RPP II. Dalam pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus II, penulis melakukan aktifitas-aktifitas sebagai berikut : 1). Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesa-gesa dengan memperlihatkan gambar-gambar mengenai keanekaragaman budaya dan kesenian daerah di Indonesia menggunakan media power point hingga siswa paham betul.( 10 menit ) misalnya : a. Tari Saman dari Aceh b. Tari Jaipong dari Jakarta c. Tari Serimpi dari Jawa Tengah d. Tari Reog Ponorogo dari Jawa Timur e. Tari Pendet dari Bali. 2). Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesa-gesa mengenai kesenian daerah serta pulau-pulau yang sempat diakui oleh negara lain dengan menggunakan media power point hingga siswa paham betul ( 10 menit ) Guru menunjukkan gambar kesenian daerah serta pulau-pulau yang sempat diakui oleh negara lain, yaitu : Tari Reog Ponorogo, Tari Pendet, Pulau Sipadan, Pulau Ligitan, dan Pulau Ambalat. 3). Secara klasikal siswa dan guru mengadakan tanya jawab mengenai cara mempertahankan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia hingga seluruh siswa memperoleh giliran ( 15 menit ). diantaranya : Memperkuat TNI, baik Angkatan Darat, Angkatan Laut, maupun Angkatan Udara sebagai tulang punggung pertahanan negara 4). Secara klasikal siswa dan guru bersama-sama menyimpulkan isi materi pelajaran dan siswa diberi kesempatan membaca kembali hasil kesimpulan tersebut ( 10 menit ) Kesimpulan : a. Negara Kesatuan Republik Indonesia adalah negara yang kaya. b. Terdapat keanekaragaman suku, bahasa, adat-istiadat, kesenian daerah, senjata adat, makanan khas daerah.

c.

Terdapat beribu-ribu pulau besar dan kecil.

d. Pulau Sipadan dan Pulau Ligitan oleh Pengadilan Internasional resmi menjadi milik negara Malaysia, sedangkan Pulau Ambalat masih tetap milik negara Indonesia. e. Adanya perbedaan suku, agama, adat-istiadat, dan bahasa daerah harus kita anggap sebagai anugerah dari Tuhan YME. f. Menjaga dan melestarikan kebudayaan daerah di seluruh Indonesia.

g. Kita merasa sangat bangga karena batik sudah mendunia dan resmi berasal dari Inonesia, sehingga tidak bisa diakui oleh negara lain. h. Menjaga persatuan dan kesatuan bangsa. Pada akhir kegiatan perbaikan pembelajaran siklus II penulis melaksanakan evaluasi. Ternyata hasil evaluasi dari kegiatan perbaikan pembelajaran siklus II tersebut sangat memuaskan, walaupun ada 2 orang siswa yang memperoleh nilai < 75.. Pada evaluasi pembelajaran siklus I diperoleh data siswa mendapat nilai < 75 ada 8 siswa atau sekitar 25 % dari 32 siswa, sedangkan yang mendapat nilai > 75 ada 24 siswa atau sekitar 75 %, sedangkan pada evaluasi perbaikan pembelajaran siklus II diperoleh data siswa yang mendapat nilai < 75 ada 2 siswa atau sekitar 6,25 % dari 32 siswa, sedangkan yang mendapat nilai > 75 ada 30 siswa atau sekitar 93,75 %, Karena hasil evaluasi dari kegiatan perbaikan pembelajaran siklus II sangat memuaskan, maka penulis berdiskusi dengan rekan sejawat yang melakukan pengamatan saat penulis melaksanakan kegiatan perbaikan pembelajaran siklus II. Dari hasil pengamatan rekan sejawat diperoleh hasil pengamatan kegiatan perbaikan pembelajaran siklus II, sebagai berikut : 1. Penyampaian materi tidak tergesa-gesa sehingga mudah dipahami siswa. 2. Penggunaan media pembelajaran menarik sehingga membuat siswa konsentrasi pada pelajaran. 3. Pelaksanaan tanya jawab tentang materi pelajaran sudah merata pada seluruh siswa. 4. Siswa membaca ulang hasil kesimpulan materi pelajaran sebelum pelaksanaan evaluasi.

Setelah berdiskusi dengan rekan sejawat dan dosen pembimbing, diputuskan bahwa kegiatan perbaikan pembelajaran dinyatakan selesai dengan catatan untuk 2 siswa yang memperoleh nilai < 75 diberikan PR soal perbaikan, sedangkan 30 siswa lainnya diberikan PR soal pengayaan.

B A B IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A.

Deskripsi Per Siklus Penulis telah melakukan perbaikan pembelajaran sebanyak dua siklus. Selanjutnya disampaikan hasil perbaikan pada masing-masing siklus. Penyampaian hasil penelitian pada masing-masing siklus akan mencakup peniloaian penampilan perbaikan pembelajaran dan hasil belajar siswa. Dikembangkan dari konsep pengukuran asesmen ( Zainul dan Mulyana, 2007 ) penilaian penampilan perbaikan pembelajaran menggunakan alat ukur rating scale, dan pengukuran prestasi belajar siswa dengan tes formatif. Pada setiap siklus disajikan data hasil observasi aktivitas-aktivitas perbaikan pembelajaran yang dilakukan, hasil belajar siswa sesuai dengan hasil tes formatif, deskripsi pelaksanaan tiap-tiap aktivitas, dan deskripsi hasil belajar siswa. 1. Siklus I Pelaksanaan perbaikan pembelajaran pada siklus I belum memuaskan karena siswa yang memperoleh nilai > 75 sebanyak 24 siswa, prosentase 75 %, sehingga masih ada 8 siswa yang memperoleh nilai < 75, prosentase 25 %. Berikut penulis sajikan hasil penelitian pada siklus I. a. Pengolahan Data Sesuai dengan rencana perbaikan pembelajaran, pada siklus I penulis melaksanakan perbaikan pembelajaran melalui aktivitas-aktivitas sebagai berikut : 1). Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesa-gesa dengan memperlihatkan gambar-gambar mengenai keanekaragaman budaya dan kesenian daerah di Indonesia menggunakan media power point ( 10 menit ) misalnya : a. Tari Saman dari Aceh b. Tari Jaipong dari Jakarta c. Tari Serimpi dari Jawa Tengah d. Tari Reog Ponorogo dari Jawa Timur e. Tari Pendet dari Bali.

2). Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesa-gesa mengenai kesenian daerah serta pulau-pulau yang sempat diakui oleh negara lain dengan menggunakan media power point ( 10 menit ) Guru menunjukkan gambar kesenian daerah serta pulau-pulau yang sempat diakui oleh negara lain, yaitu : Tari Reog Ponorogo, Tari Pendet, Pulau Sipadan, Pulau Ligitan, dan Pulau Ambalat. 3). Secara klasikal siswa dan guru mengadakan tanya jawab mengenai cara mempertahankan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia ( 15 menit ). diantaranya : Memperkuat TNI, baik Angkatan Darat, Angkatan Laut, maupun Angkatan Udara sebagai tulang punggung pertahanan negara 4). Secara klasikal siswa dan guru bersama-sama menyimpulkan isi materi pelajaran ( 10 menit ) Kesimpulan : a. Negara Kesatuan Republik Indonesia adalah negara yang kaya. b. Terdapat keanekaragaman suku, bahasa, adat-istiadat, kesenian daerah, senjata adat, makanan khas daerah. c. Terdapat beribu-ribu pulau besar dan kecil. d. Pulau Sipadan dan Pulau Ligitan oleh Pengadilan Internasional resmi menjadi milik negara Malaysia, sedangkan Pulau Ambalat masih tetap milik negara Indonesia. e. Adanya perbedaan suku, agama, adat-istiadat, dan bahasa daerah harus kita anggap sebagai anugerah dari Tuhan YME. f. Menjaga dan melestarikan kebudayaan daerah di seluruh Indonesia. g. Kita merasa sangat bangga karena batik sudah mendunia dan resmi berasal dari Inonesia, sehingga tidak bisa diakui oleh negara lain. h. Menjaga persatuan dan kesatuan bangsa. Untuk melihat hasil perbaikan pembelajaran pada siklus I, penulis sajikan dalam dua tabel, yaitu tabel kualitas pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus I dan tabel hasil tes formatif perbaikan pembelajaran siklus I, sebagai berikut :

Tabel 5 Tabel kualitas pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus I Skala Nilai 1 2 3 4 √ √ √ √ 1 3,75 3 5

No. 1. 2. 3. 4.

Variabel ( Aktivitas Perbaikan Pembelajaran ) Menjelaskan materi pelajaran Pemanfaatan media pembelajaran Pengaktifan siswa dalam tanya jawab Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran

Jumlah : Nilai rata-rata : ( 1 x 3 ) + ( 3 x 4 ) : 4 Keterangan : 1 = Kurang Sekali 2 = Kurang 3 = Cukup 4 = Baik 5. = Baik Sekali

Tabel 6 Tabel hasil tes formatif perbaikan pembelajaran siklus I

NO 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

NILAI (X) 65 70 75 80 85 90 95 Jumlah

BANYAKNYA ANAK 6 2 3 8 6 5 2 32

FX 390 140 225 640 510 450 190 2545

PERSENTASE 18,75 % 6,25 % 59,38 % 25,00 % 18,75 % 15,62 % 6,25 % 100 %

Diagram Batang 3 Hasil ulangan akhir pembelajaran siklus I

10

Banyaknya Siswa

9 8 7 6 5 4 3 2 1 65 70 75 80 85 90 95

Nilai yang diperoleh

Keterangan = Nilai yang < 75 ada 8 siswa = 25 % Nilai yang > 75 ada 24 siswa = 75 % Dilihat dari data dapat dikumpulkan sebagai berikut : Hasil belajar siswa terlihat meningkat dari hasil belajar prasiklus dibandingkan dengan hasil belajar perbaikan pembelajaran siklus I .Pada evaluasi pembelajaran pra siklus diperoleh data siswa mendapat nilai < 75 ada 14 siswa atau sekitar 43,75 % dari 32 siswa, sedangkan yang mendapat nilai > 75 ada 18 siswa atau sekitar 56,25 %, sedangkan pada evaluasi pembelajaran siklus I diperoleh data siswa mendapat nilai < 75 ada 8 siswa atau sekitar 25 % dari 32 siswa, sedangkan yang mendapat nilai > 75 ada 24 siswa atau sekitar 75 %. Rekapitulasi Perkembangan Hasil Belajar KATEGORI NILAI < 75 ≥ 75 14 18 8 Turun Hasil 6 point 24 Naik 6 point PROSENTASE < 75 ≥ 75 43,75 % 56,25 % 25,00 % Turun 18,75 % 75,00 % Naik 18,75%

NO 1 2

KEGIATAN Pra siklus Siklus I

a.

Deskripsi Temuan Pelaksanaan tiap-tiap aktivitas perbaikan pembelajaran yang menjadi pusat perhatian dalam observasi yang dilakukan oleh pengamat dapat dideskripsikan sebagai berikut : 1). Penyampaian materi pelajaran. Guru dalam menyampaikan materi pelajaran menggunakan media power point yang dipancarkan pada layar proyektor melalui LCD. Pada saat menampilkan gambar, guru masih kurang cermat menjelaskannya pada siswa walaupun siswa sangat tertarik dengan penampilan gambar-gambar tersebut. Sebelum siswa memahami hubungan gambar dengan materi pelajaran, guru sudah menampilkan gambar yang lain sehingga bagi beberapa siswa yang lambat daya cerna pada gambar tersebut mengalami kesulitan pula mencerna materi pelajaran. 2). Pemanfaatan media pembelajaran. Penggunaan media power point yang diproyeksikan pada layar lebar memang menarik perhatian siswa. Tetapi saat menampilkan gambar melalui media power point seharusnya tidak cepat berganti dengan menampilkan gambar yang lain, siswa diberi kesempatan mengamati gambar dengan teliti. 3). Pengaktifan siswa dalam tanya jawab. Guru terfokus pada kegiatan menampilkan gambar, sehingga pelaksanaan tanya jawab tentang materi pelajaran tidak merata pada seluruh siswa. Terlebih lagi jika yang belum bertanya jawab adalah siswa yang lambat daya cernanya. 4). Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran. Siswa tidak diberi kesempatan membaca ulang hasil kesimpulan materi pelajaran, padahal jika kesempatan itu diberikan akan lebih mempermudah siswa mencerna materi pelajaran secara keseluruhan.

2.

Siklus II Pelaksanaan perbaikan pembelajaran pada siklus II telah berhasil karena siswa yang memperoleh nilai > 75 sebanyak 30 siswa, prosentase 93,75 %, sehingga hanya ada 2 siswa yang memperoleh nilai < 75, prosentase 6,25 %.

Berikut penulis sajikan hasil penelitian pada siklus II. a. Pengolahan Data Sesuai dengan rencana perbaikan pembelajaran, pada siklus II penulis melaksanakan perbaikan pembelajaran melalui aktivitas-aktivitas sebagai berikut : 1). Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesagesa dengan memperlihatkan gambar-gambar mengenai

keanekaragaman budaya dan kesenian daerah di Indonesia menggunakan media power point hingga siswa paham betul. ( 10 menit ) misalnya : a. Tari Saman dari Aceh b. Tari Jaipong dari Jakarta c. Tari Serimpi dari Jawa Tengah d. Tari Reog Ponorogo dari Jawa Timur e. Tari Pendet dari Bali. 2). Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesagesa mengenai kesenian daerah serta pulau-pulau yang sempat diakui oleh negara lain dengan menggunakan media power point hingga siswa paham betul ( 10 menit ) Guru menunjukkan gambar kesenian daerah serta pulau-pulau yang sempat diakui oleh negara lain, yaitu : Tari Reog Ponorogo, Tari Pendet, Pulau Sipadan, Pulau Ligitan, dan Pulau Ambalat. 3). Secara klasikal siswa dan guru mengadakan tanya jawab mengenai cara mempertahankan keutuhan Negara Kesatuan Republik

Indonesia hingga seluruh siswa memperoleh giliran ( 15 menit ). diantaranya : Memperkuat TNI, baik Angkatan Darat, Angkatan Laut, maupun Angkatan Udara sebagai tulang punggung pertahanan negara 4). Secara klasikal siswa dan guru bersama-sama menyimpulkan isi materi pelajaran dan siswa diberi kesempatan membaca kembali hasil kesimpulan tersebut ( 10 menit )

Kesimpulan : a. Negara Kesatuan Republik Indonesia adalah negara yang kaya. b. Terdapat keanekaragaman suku, bahasa, adat-istiadat, kesenian daerah, senjata adat, makanan khas daerah. c. Terdapat beribu-ribu pulau besar dan kecil. d. Pulau Sipadan dan Pulau Ligitan oleh Pengadilan Internasional resmi menjadi milik negara Malaysia, sedangkan Pulau Ambalat masih tetap milik negara Indonesia. e. Adanya perbedaan suku, agama, adat-istiadat, dan bahasa daerah harus kita anggap sebagai anugerah dari Tuhan YME. f. Menjaga dan melestarikan kebudayaan daerah di seluruh Indonesia. g. Kita merasa sangat bangga karena batik sudah mendunia dan resmi berasal dari Inonesia, sehingga tidak bisa diakui oleh negara lain. h. Menjaga persatuan dan kesatuan bangsa. Untuk melihat hasil perbaikan pembelajaran pada siklus II, penulis sajikan dalam dua tabel, yaitu tabel kualitas pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus II dan tabel hasil tes formatif perbaikan pembelajaran siklus II, sebagai berikut : Tabel 7 Tabel kualitas pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus II Skala Nilai 1 2 3 4 5 √ √ √ √ 1 4,75 3

No. 1. 2. 3. 4.

Variabel ( Aktivitas Perbaikan Pembelajaran ) Menjelaskan materi pelajaran Pemanfaatan media pembelajaran Pengaktifan siswa dalam tanya jawab Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran

Jumlah : Nilai rata-rata : ( 1 x 4 ) + ( 3 x 5 ) : 4

Keterangan : 1 = Kurang Sekali 2 = Kurang 3 = Cukup 4 = Baik 5. = Baik Sekali Tabel 8 Tabel hasil tes formatif perbaikan pembelajaran siklus II NO 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. NILAI (X) 70 75 80 85 90 95 100 Jumlah Diagram Batang 4 Hasil ulangan akhir pembelajaran siklus II
10 9

BANYAKNYA ANAK 2 3 4 8 7 5 3 32

FX 140 225 320 680 630 475 300 2770

PERSENTASE 6,25 % 9,38 % 12,50 % 25,00 % 21,87 % 15,62 % 9,38 % 100 %

Banyaknya Siswa

8 7 6 5 4 3 2 1 70 75 80 85 90 95 100

Nilai yang diperoleh Keterangan = Nilai yang < 75 ada 2 siswa = 6,25 % Nilai yang > 75 ada 30 siswa = 93,75 %

Dilihat dari data dapat dikumpulkan sebagai berikut : Hasil belajar siswa terlihat meningkat dari hasil belajar siklus I dibandingkan dengan hasil belajar perbaikan pembelajaran siklus II .Pada evaluasi pembelajaran siklus I diperoleh data siswa mendapat nilai < 75 ada 8 siswa atau sekitar 25 % dari 32 siswa, sedangkan yang

mendapat nilai > 75 ada 24 siswa atau sekitar 75 %, sedangkan pada evaluasi pembelajaran siklus II diperoleh data siswa mendapat nilai < 75 ada 2 siswa atau sekitar 6,25 % dari 32 siswa, sedangkan yang mendapat nilai > 75 ada 30 siswa atau sekitar 93,75 %. Rekapitulasi Perkembangan Hasil Belajar KATEGORI NILAI < 75 ≥ 75 8 24 2 Turun Hasil a. Deskripsi Temuan Pelaksanaan tiap-tiap aktivitas perbaikan pembelajaran yang menjadi pusat perhatian dalam observasi yang dilakukan oleh pengamat dapat dideskripsikan sebagai berikut : 1). Penyampaian materi pelajaran. Guru dalam menyampaikan materi pelajaran menggunakan media power point yang dipancarkan pada layar proyektor melalui LCD. Pada saat menampilkan gambar, guru dengan cermat menjelaskannya pada siswa. Siswa sangat tertarik dengan penampilan gambar-gambar tersebut, sehingga konsentrasi siswa terfokus pada pelajaran. 2). Pemanfaatan media pembelajaran. Penggunaan media power point yang diproyeksikan pada layar lebar menarik perhatian siswa, karena gambarnya besar sehingga dapat dilihat oleh semua siswa dan berwarna sesuai dengan aslinya 6 point 30 Naik 6 point PROSENTASE < 75 ≥ 75 25,00 % 75,00 % 6,25 % Turun 18,75 % 93,75 % Naik 18,75%

NO 1 2

KEGIATAN Siklus I Siklus II

3). Pengaktifan siswa dalam tanya jawab. Guru sambil menampilkan gambar melalui media power point, melakukan tanya jawab tentang materi pelajaran pada seluruh siswa. Terlebih khusus pada siswa yang lambat daya cernanya. 4). Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran. Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk membaca ulang hasil kesimpulan materi pelajaran, sehingga lebih mempermudah siswa mencerna materi pelajaran secara keseluruhan.

B.

Pembahasan Hasil Penelitian Per Siklus 1. Siklus I. Hasil pelaksanaan aktivitas perbaikan pembelajaran pada siklus I, walaupun belum memuaskan tetapi ada peningkatan dibandingkan dengan hasil pembelajaran prasiklus. Ini terlihat dari hasil rata-rata tes formatif prasiklus yang hanya 7,23 sedangkan rata-rata tes formatif pada siklus I mencapai 7,95. Hasil pelaksanaan aktivitas perbaikan pembelajaran pada siklus I secara rinci adalah sebagai berikut : a. Penyampaian materi pelajaran b. Pemanfaatan media pembelajaran c. Pengaktifan siswa dalam tanya jawab : mendapat nilai 4 pada skala 1–5 : mendapat nilai 4 pada skala 1–5 : mendapat nilai 4 pada skala 1–5

d. Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran: mendapat nilai 3 pada skala 1–5 e. Nilai rata-rata pelaksanaan aktivitas perbaikan pembelajaran pada siklus I adalah : ( 1 x 3 ) + ( 3 x 4 ) = 15 : 4 = 3,75. Berikut ini teori yang mendukung pelaksanaan aktivitas perbaikan pembelajaran pada siklus I : a. Penyampaian materi pelajaran Kegiatan pembelajaran merupakan bentuk komunikasi antara guru dengan siswa, siswa dengan siswa, yang dalam pelaksanaannya tidak lepas dengan penggunaan bahasa sebagai alat komunikasi. Sesuai dengan landasan teori yang telah dibahas pada bagian kajian pustaka bahwa bahasa yang digunakan dalam komunikasi pembelajaran merupa-

kan faktor yang ikut menentukan keberhasilan proses pembelajaran. Komunikasi verbal dalam bentuk penggunaan bahasa yang efektif menentukan kualitas pembelajaran pembelajaran (Yuli Setyowati; 2000) Penulis merasa teori di atas tidak sepenuhnya dilaksanakan saat melaksanakan perbaikan pembelajaran siklus I. Terlebih saat

menampilkan gambar melalui media power point, penulis tidak menjelaskan secara jelas maksud gambar tersebut. Sehingga bagi siswa yang daya cernanya kurang akan merasa kesulitan mencerna maksud gambar tersebut ke dalam materi pembelajaran. b. Pemanfaatan media pembelajaran Miarso ( 1980 ) menegaskan bahwa media pembelajaran adalah sesuatu yang dapat digunakan untuk merangsang pikiran, perasaan, perhatian, dan kemauan anak didik sehingga dapat mendorong terjadinya proses belajar pada diri siswa. Penulis merasa teori di atas tidak sepenuhnya dilaksanakan saat melaksanakan perbaikan pembelajaran siklus I. Terlebih saat

menampilkan gambar melalui media power point, penulis tergesa-gesa mengganti gambar yang lain sebelum seluruh siswa benar-benar memahami materi pelajaran yang ditampilkan melalui gambar tersebut. Bagi bberapa siswa yang lambat berpikirnya, pergantian gambar sebelum waktunya membuat mereka kesulitan mencerna materi pelajaran. c. Pengaktifan siswa dalam tanya jawab Metode tanya jawab sebagai suatu cara menyajikan materi pelajaran harus digunakan bersama-sama dengan metode lain, misalnya metode ceramah, kerja kelompok, demonstrasi, dan drill. Metode ini wajar penggunaannya apabila guru ingin mengetahui penguasaan siswa terhadap materi yang telah disajikannya. Selain situasi di atas, metode tanya jawab wajar pula digunakan untuk menyelingi pembicaraan ( ceramah ) dalam rangka menyemangatkan pelajar supaya tidak terjadi penyimpangan perhatian. Kecuali situasi-situasi tersebut di atas, metode tanya jawab baik juga digunakan untuk memimpin pengamatan para siswa. Dalam suatu pengamatan ada kalanya siswa kehilangan pedoman

untuk menentukan proses atau bagian penting yang harus diamati. Tanya jawab seringkali mengurangi kekeliruan atau ketidaktentuan arah pengamatan. Kekurang telitian penulis saat melaksanakan perbaikan

pembelajaran siklus I adalah tidak merata kepada seluruh siswa, terutama siswa yang lambat cara berfikirnya. Bagi siswa yang pasif dan tidak mendapat giliran bertanya jawab hanya bingung sambil menatap gambar. d. Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran. Menyimpulkan materi pembelajaran yang baru diajarkan sangat penting manfatnya bagi siswa. Pada saat siswa menyimpulkan kembali materi pelajaran maka terjadi lagi proses pembelajaran. Kebiasaan memberikan kesempatan pada siswa untuk menyimpulkan materi pelajaran berarti melatih mereka untuk selalu mencatat hal-hal penting. Bagi siswa yang terbiasa mencatat hal-hal penting, tentunya akan membentuk sikap mereka menjadi manusia yang cerdas, teliti, dan bertanggungjawab. Saat melaksanakan perbaikan pembelajaran siklus I, penulis memang telah mengajak siswa membuat kesimpulan materi pelajaran, tapi sayangnya tidak memerintahkan mereka untuk membaca ulang kesimpulan tersebut sebagai upaya mengulang kembali proses

pembelajaran.

2.

Siklus II. Hasil pelaksanaan aktivitas perbaikan pembelajaran pada siklus II, cukup memuaskan dan ada peningkatan yang signifikan dibandingkan dengan hasil pembelajaran siklus I. Ini terlihat dari hasil rata-rata tes formatif siklus I yang hanya 7,95 sedangkan rata-rata tes formatif pada siklus II mencapai. 8,65 Hasil pelaksanaan aktivitas perbaikan pembelajaran pada siklus II secara rinci adalah sebagai berikut : a. Penyampaian materi pelajaran b. Pemanfaatan media pembelajaran c. Pengaktifan siswa dalam tanya jawab : mendapat nilai 5 pada skala 1–5 : mendapat nilai 5 pada skala 1–5 : mendapat nilai 5 pada skala 1–5

d. Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran: mendapat nilai 4 pada skala 1–5 e. Nilai rata-rata pelaksanaan aktivitas perbaikan pembelajaran pada siklus I adalah : ( 1 x 4 ) + ( 3 x 5 ) = 19 : 4 = 4,75. Berikut ini teori yang mendukung pelaksanaan aktivitas perbaikan pembelajaran pada siklus II : a. Penyampaian materi pelajaran Kegiatan pembelajaran merupakan bentuk komunikasi antara guru dengan siswa, siswa dengan siswa, yang dalam pelaksanaannya tidak lepas dengan penggunaan bahasa sebagai alat komunikasi. Sesuai dengan landasan teori yang telah dibahas pada bagian kajian pustaka bahwa bahasa yang digunakan dalam komunikasi pembelajaran

merupakan faktor yang ikut menentukan keberhasilan proses pembelajaran. Komunikasi verbal dalam bentuk penggunaan bahasa yang efektif menentukan kualitas pembelajaran pembelajaran (Yuli Setyowati; 2000) Penulis merasa teori di atas telah sepenuhnya dilaksanakan saat melaksanakan perbaikan pembelajaran siklus II. Terlebih saat

menampilkan gambar melalui media power point, penulis sambil menjelaskan secara jelas maksud gambar tersebut. Sehingga bagi siswa yang daya cernanya kurang akan merasa terbantu mencerna maksud gambar tersebut ke dalam materi pembelajaran. Sehingga prestasi belajar mereka meningkat. b. Pemanfaatan media pembelajaran Miarso ( 1980 ) menegaskan bahwa media pembelajaran adalah sesuatu yang dapat digunakan untuk merangsang pikiran, perasaan, perhatian, dan kemauan anak didik sehingga dapat mendorong terjadinya proses belajar pada diri siswa. Penulis merasa teori di atas telah sepenuhnya dilaksanakan saat melaksanakan perbaikan pembelajaran siklus II. Terlebih saat menampilkan gambar melalui media power point, penulis tidak tergesagesa mengganti gambar yang satu dengan yang lain sebelum seluruh siswa benar-benar memahami materi pelajaran yang ditampilkan melalui

gambar

tersebut. Bagi beberapa siswa yang lambat berpikirnya,

pergantian gambar yang tidak waktunya membuat mereka kesulitan mencerna materi pelajaran. Penggunaan media pembelajaran yang menarik, tepat, dan memadai, sehingga semua siswa dapat melihatnya tentu akan meningkat prestasi belajar siswa. c. Pengaktifan siswa dalam tanya jawab. Metode tanya jawab sebagai suatu cara menyajikan materi pelajaran harus digunakan bersama-sama dengan metode lain, misalnya metode ceramah, kerja kelompok, demonstrasi, dan drill. Metode ini wajar penggunaannya apabila guru ingin mengetahui penguasaan siswa terhadap materi yang telah disajikannya. Selain situasi di atas, metode tanya jawab wajar pula digunakan untuk menyelingi pembicaraan ( ceramah ) dalam rangka menyemangatkan pelajar supaya tidak terjadi penyimpangan perhatian. Kecuali situasi-situasi tersebut di atas, metode tanya jawab baik juga digunakan untuk memimpin pengamatan para siswa. Dalam suatu pengamatan ada kalanya siswa kehilangan pedoman untuk menentukan proses atau bagian penting yang harus diamati. Tanya jawab seringkali mengurangi kekeliruan atau ketidaktentuan arah pengamatan. Penulis teliti melakukan tanya jawab dengan siswa saat melaksanakan perbaikan pembelajaran siklus II sehingga merata kepada seluruh siswa, terutama siswa yang lambat cara berfikirnya. Bagi siswa yang pasif, kegiatan guru bertanya jawab dengan mereka dapat membangkitkan keberanian mereka untuk berbicara, mengeluarkan pendapat, dan keberanian bertanya ketika mereka menemui kesulitan dalam belajar. Kegiatan tanya jawab antara guru dan siswa, siswa dengan siswa, bila dilaksanakan secara teratur dan terarah akan dapat meningkatkan prestasi belajar siswa. d. Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran. Menyimpulkan materi pembelajaran yang baru diajarkan sangat penting manfatnya bagi siswa. Pada saat siswa menyimpulkan kembali materi pelajaran maka terjadi lagi proses pembelajaran. Kebiasaan

memberikan kesempatan pada siswa untuk menyimpulkan materi pelajaran berarti melatih mereka untuk selalu mencatat hal-hal penting. Bagi siswa yang terbiasa mencatat hal-hal penting, tentunya akan membentuk sikap mereka menjadi manusia yang cerdas, teliti, dan bertanggungjawab. Saat melaksanakan perbaikan pembelajaran siklus II, penulis telah mengajak siswa membuat kesimpulan materi pelajaran, san memerintahkan mereka untuk membaca ulang kesimpulan tersebut sebagai upaya mengulang kembali proses pembelajaran. Bagi siswa SD membiasakan mereka banyak membaca, tentu akan mempermudah meningkatnya prestasi belajar siswa. Bila dalam proses pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan kompetensi dasar “Negara Kesatuan Republik Indonesia”, guru membahas materi secara rinci, memanfaatkan alat peraga dan media pembelajaran yang memadai dan menarik, menjelaskan materi pelajaran dengan bahasa yang mudah dimengerti siswa, mengaktifkan siswa melalui tanya jawab, dan membiasakan mereka menulis rangkuman materi pelajaran, siswa akan menguasai materi dengan baik dan prestasi belajar akan meningkat.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A.

Kesimpulan Setelah penulis melakukan penelitian dengan mengadakan aktivitasaktivitas perbaikan pembelajaran pada mata pelajaran Pendidikan

Kewarganegaraan Kompetensi Dasar “ Negara Kesatuan Republik Indonesia “ di kelas Va SD Negeri Muarareja 02 Kecamatan Tegal Barat – Kota Tegal, didapati proses pembelajaran menjadi efektif dan prestasi belajar siswa meningkat. Aktivitas-aktivitas perbaikan pembelajaran yang penulis lakukan adalah sebagai berikut : 1. Pada penyajian materi pelajaran penulis menggunakan bahasa yang efektif, menarik, dan mudah dipahami siswa. 2. Menggunakan media pembelajaran yang memadai, menarik, dan dapat dilihat oleh semua siswa. 3. Mengadakan tanya jawab tentang materi pelajaran kepada seluruh siswa terutama siswa yang mengalami kelambatan berfikir. 4. Membiasakan menulis rangkuman materi yang baru selesai diajarkan.

B.

Saran Melihat hasil penelitian yang telah dilakukan, maka penulis menyarankan kepada rekan-rekan guru agar : 1. Melaksanakan proses pembelajaran yang efektif dengan cara menyajikan materi pembelajaran : secara cermat dan tidak tergesa-gesa, menggunakan bahasa yang mudah dipahami siswa, menggunakan alat peraga/ media pembelajaran yang memadai dan menarik, mengaktifkan siswa melalui tanya jawab, serta membiasakan siswa menyimpulkan materi pelajaran. 2. Selalu melakukan penelitian tindakan kelas jika mendapati pembelajaran yang dilakukan kurang efektif. 3. Selalu berdiskusi dengan sesama guru terutama pada ajang Kelompok Kerja Guru ( KKG ) untuk menemukan aktivitas-aktivitas perbaikan pembelajaran yang bisa dilakukan agar proses pembelajaran di kelas menjadi efektif.

DAFTAR PUSTAKA

Alipandie & Irmansyah, ( 1984 ), Didaktik Metode Pendidikan Umum, Surabaya, Usaha Nasional. Andayani, dkk, ( 2009 ), Pemantapan Kemampuan Profesional, Jakarta, Universitas Terbuka Hernawan, A.H, dkk, ( 2008 ), Pengembangan Kurikulum dan Pembelajaran, Jakarta, Universitas Terbuka. Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa, ( 1997 ), Kamus Besar Bahasa Indonesia, Jakarta, Balai Pustaka. Setiawan, D, dkk, ( 2008 ), Komputer dan Media Pembelajaran, Jakarta, Universitas Terbuka Suminarsih, ( 2007 ), Model-Model Pembelajaran Matematika, Semarang, LPMP Jawa Tengah. Wardani, I.G.A.K, dkk, ( 2007 ), Penelitian Tindakan Kelas, Jakarta, Universitas Terbuka. Winataputra, U.S, dkk, ( 2008 ), Teori Belajar dan Pembelajaran, Jakarta, Universitas Terbuka. Zainul & Mulyana, ( 2007 ), Tes dan Asesmen di SD, Jakarta, Universitas Terbuka. ----- ( 2006 ), Permendiknas No. 22 Th. 2006 Tentang Standar Isi, Jakarta, Depdiknas.

Lampiran 1 Kepada Kepala UPBJJ – UT – Semarang di Semarang Yang bertanda tangan di bawah ini, menerangkan bahwa : Nama NIP Tempat Mengajar Alamat Sekolah Telepon : WIWIK KATARININGSIH, S. Pd. : 19650915 199003 2 007 : SD Negeri Muarareja 02 Kota Tegal : Jl., Brawijaya Gg. Muara 9 Kota Tegal : ( 0283 ) 324022

Menyatakan bersedia sebagai teman sejawat untuk mendampingi dalam pelaksanaan PKP atas nama : Nama NIM Program Studi Tempat Mengajar Alamat Sekolah Telepon : : : : : SUMANTRI 815313318 S1 – PGSD SD Negeri Muarareja 02 Kota Tegal Jl., Brawijaya Gg. Muara 9 Kota Tegal

: ( 0283 ) 324022

Demikian agar surat pernyataan ini dapat digunakan sebagaimana mestinya.

Mengetahui : Kepala SD Negeri Muarareja 02 Kota Tegal

Tegal, November 2009 Teman Sejawat

SUMANTRI NIM. 815313318

WIWIK KATARININGSIH, S. Pd NIP. 19650915 199003 2 007

Lampiran 2 RENCANA PERBAIKAN PEMBELAJARAN ( RPP ) Siklus I

Mata Pelajaran Kelas/ Semester Alokasi Waktu Pelaksanaan I. Kompetensi Dasar.

: Ilmu Pengetahuan Alam ( IPA ) : Va / I : 2 x 35 menit : Senin, 02 November 2009

Mengidentifikasi fungsi organ pernapasan manusia II. Hasil Belajar. 1. Siswa memahami bagian-bagian organ pernapasan manusia. 2. Siswa memahami fungsi bagian-bagian organ pernapasan manusia. III. Indikator. 1. Siswa menyebutkan bagian-bagian organ pernapasan manusia. 2. Siswa menyebutkan fungsi bagian-bagian organ pernapasan manusia. IV. Tujuan Perbaikan. 1. Memotivasi siswa untuk selalu memperhatikan saat guru memberikan pelajaran. 2. Mendorong siswa untuk lebih berani menjawab pertanyaan guru. 3. Mendorong siswa untuk berani bertanya kepada guru mengenai materi yang belum dipahami. 4. Melatih siswa untuk lebih memahami bagian-bagian organ pernapasaan manusia. 5. Melatih siswa untuk lebih memahami fungsi bagian-bagian organ pernapasan manusia. V. Langkah Pembelajaran. A. Kegiatan Awal ( 5 menit ). 1. Guru mengawali pelajaran dengan menampilkan gambar lingkungan yang bersih dan berpolusi melalui media power point. 2. Guru bertanya jawab dengan siswa tentang gambar-gambar tersebut, misalnya :

- Apa yang kamu rasakan jika berada di lingkungan yang berdebu ? - Apa yang kamu rasakan jika berada di lingkungan yang bersih ? 3. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran dan kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan dalam pembelajaran. B. Kegiatan Inti ( 45 menit ). 1. Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesa-gesa mengenai bagian-bagian organ pernapasan manusia menggunakan media power point ( 15 menit ) Bagian-bagian organ pernapasan manusia antara lain : a. hidung, b. tenggorokan, c. paru-paru. 2. Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesa-gesa mengenai fungsi organ pernapasan manusia menggunakan media power point ( 15 menit ) a. Rambut hidung dan selaput lendir berfungsi menyaring udara yang masuk agar bebas dari debu dan kuman. b. Bulu-bulu halus pada tenggorokan berfungsi menyaring udara dari kotoran yang masih dapat lolos ke tenggorokan. 3. Secara klasikal siswa dan guru mengadakan tanya jawab mengenai Organ Pernafasan Manusia.( 10 menit ). 4. Secara klasikal siswa dan guru bersama-sama menyimpulkan isi materi pelajaran ( 5 menit ) Kesimpulan : a. b. 1. hidung, 2. tenggorokan, 3. paru-paru. Rambut hidung dan selaput lendir berfungsi menyaring udara yang masuk agar bebas dari debu dan kuman. c. Bulu-bulu halus pada tenggorokan berfungsi menyaring udara dari kotoran yang masih dapat lolos ke tenggorokan. d. Alveolus adalah gelembung yang sangat tipis di dalam paru-paru yang diselimuti pembuluh kapiler darah. e. Di dalam Alveolus terjadi proses pertukaran gas 02 dan CO2

C. Kegiatan Akhir ( 20 menit ). 1. Secara individual siswa mngerjakan tes formatif. 2. Guru bersama siswa memeriksa dan menganalisis hasil tes formatif. 3. Kepada siswa yang belum tuntas diberikan soal perbaikan, sedangkan siswa yang sudah tuntas diberikan soal pengayaan. VI. Sarana dan Sumber Belajar. A. Sarana. - Laptop - LCD - Media Power Point. B. Sumber Belajar. 1. Buku BSE Ilmu Pengetahuan Alam Kelas V, karangan Choiril Azmiyawati, dkk, halaman 1 – 3 2. Gambar-gambar dari internet. VII. Evaluasi. A. Prosedur. 1. Awal : Ada, sebagai sarana apersepsi menuju materi pelajaran. 2. Proses : Ada, memberikan pertanyaan balikan pada pembahasan materi. 3. Akhir B. Jenis Tes C. Bentuk Tes D. Alat Tes : Ada, memberikan tes formatif. : Tertulis. : Uraian. : 1. Soal Tes 2. Kunci Jawaban 3. Kriteria Penilaian 1. Soal Tes a. Sebutkan 3 bagian organ pernapasan manusia !

b. Di dalam rongga hidung terdapat rambut hidung dan selaput lender, apakah fungsinya ? c. Pada tenggorokan terdapat bulu-bulu halus, apakah fungsinya ? d. Apakah alveolus itu ? e. Proses apakah yang terjadi di dalam alveolus ?

2.

Kunci Jawaban a. 1. hidung, 2. tenggorokan, 3. paru-paru. b. Rambut hidung dan selaput lendir berfungsi menyaring udara yang masuk agar bebas dari debu dan kuman. c. Bulu-bulu halus pada tenggorokan berfungsi menyaring udara dari kotoran yang masih dapat lolos ke tenggorokan. d. Alveolus adalah gelembung yang diselimuti pembuluh kapiler darah. e. Di dalam Alveolus terjadi proses pertukaran gas 02 dan CO2 sangat tipis di dalam paru-paru yang

3.

Kriteria Penilaian - Tiap soal dijawab benar mendapat skor - Tiap jawaban mendekati benar mendapat skor - Tiap soal dijawab salah mendapat skor - Skor maksimal - Nilai akhir = Skor yang diperoleh 10 X 100 = 2 = 1 = 0 = 10

Mengetahui : Supervisor

Tegal, 2 November 2009 Mahasiswa,

Drs. PVM Sunaryo, M.Ed. NIP. 130529618

SUMANTRI NIM. 815313318

Lampiran 3 RENCANA PERBAIKAN PEMBELAJARAN ( RPP ) Siklus II Mata Pelajaran Kelas/ Semester Alokasi Waktu Pelaksanaan I. Kompetensi Dasar. Mengidentifikasi fungsi organ pernapasan manusia II. Hasil Belajar. 3. Siswa memahami bagian-bagian organ pernapasan manusia. 4. Siswa memahami fungsi bagian-bagian organ pernapasan manusia. III. Indikator. 3. Siswa menyebutkan bagian-bagian organ pernapasan manusia. 4. Siswa menyebutkan fungsi bagian-bagian organ pernapasan manusia. IV. Tujuan Perbaikan. 6. Memotivasi siswa untuk selalu memperhatikan saat guru memberikan pelajaran. 7. Mendorong siswa untuk lebih berani menjawab pertanyaan guru. 8. Mendorong siswa untuk berani bertanya kepada guru mengenai materi yang belum dipahami. 9. Melatih siswa untuk lebih memahami bagian-bagian organ pernapasaan manusia. 10. Melatih siswa untuk lebih memahami fungsi bagian-bagian organ pernapasan manusia. V. Langkah Pembelajaran. A. Kegiatan Awal ( 5 menit ). 1. Guru mengawali pelajaran dengan menampilkan gambar lingkungan yang bersih dan berpolusi melalui media power point. 2. Guru bertanya jawab dengan siswa tentang gambar-gambar tersebut, misalnya : - Apa yang kamu rasakan jika berada di lingkungan yang berdebu ? : Ilmu Pengetahuan Alam ( IPA ) : Va / I : 2 x 35 menit : Senin, 04 November 2009

- Apa yang kamu rasakan jika berada di lingkungan yang bersih ? 3. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran dan kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan dalam pembelajaran. B. Kegiatan Inti ( 45 menit ). 1. Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesa-gesa mengenai bagian-bagian organ pernapasan manusia menggunakan media power point hingga siswa paham betul ( 15 menit ) Bagian-bagian organ pernapasan manusia antara lain : a. hidung, b. tenggorokan, c. paru-paru. 2. Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesa-gesa mengenai fungsi organ pernapasan manusia menggunakan media power point hingga siswa paham betul ( 15 menit ) a. Rambut hidung dan selaput lendir berfungsi menyaring udara yang masuk agar bebas dari debu dan kuman. b. Bulu-bulu halus pada tenggorokan berfungsi menyaring udara dari kotoran yang masih dapat lolos ke tenggorokan. 3. Secara klasikal siswa dan guru mengadakan tanya jawab mengenai Organ Pernafasan Manusia, hingga seluruh siswa memperoleh giliran ( 10 menit ). 4. Secara klasikal siswa dan guru bersama-sama menyimpulkan isi materi pelajaran dan siswa diberi kesempatan membaca kembali hasil kesimpulan tersebut ( 5 menit ) Kesimpulan : a. b. 1. hidung, 2. tenggorokan, 3. paru-paru. Rambut hidung dan selaput lendir berfungsi menyaring udara yang masuk agar bebas dari debu dan kuman. c. Bulu-bulu halus pada tenggorokan berfungsi menyaring udara dari kotoran yang masih dapat lolos ke tenggorokan. d. Alveolus adalah gelembung yang sangat tipis di dalam paru-paru yang diselimuti pembuluh kapiler darah. e. Di dalam Alveolus terjadi proses pertukaran gas 02 dan CO2

C. Kegiatan Akhir ( 20 menit ). 1. Secara individual siswa mngerjakan tes formatif. 2. Guru bersama siswa memeriksa dan menganalisis hasil tes formatif. 3. Kepada siswa yang belum tuntas diberikan soal perbaikan, sedangkan siswa yang sudah tuntas diberikan soal pengayaan. VI. Sarana dan Sumber Belajar. A. Sarana. - Laptop - LCD - Media Power Point. B. Sumber Belajar. 1. Buku BSE Ilmu Pengetahuan Alam Kelas V, karangan Choiril Azmiyawati, dkk, halaman 1 – 3 2. Gambar-gambar dari internet. VII. Evaluasi. A. Prosedur. 1. Awal : Ada, sebagai sarana apersepsi menuju materi pelajaran. 2. Proses : Ada, memberikan pertanyaan balikan pada pembahasan materi. 3. Akhir B. Jenis Tes C. Bentuk Tes D. Alat Tes : Ada, memberikan tes formatif. : Tertulis. : Uraian. : 1. Soal Tes 2. Kunci Jawaban 3. Kriteria Penilaian 1. Soal Tes a. Sebutkan 3 bagian organ pernapasan manusia !

b. Di dalam rongga hidung terdapat rambut hidung dan selaput lender, apakah fungsinya ? c. Pada tenggorokan terdapat bulu-bulu halus, apakah fungsinya ? d. Apakah alveolus itu ? e. Proses apakah yang terjadi di dalam alveolus ?

2.

Kunci Jawaban a. 1. hidung, 2. tenggorokan, 3. paru-paru. b. Rambut hidung dan selaput lendir berfungsi menyaring udara yang masuk agar bebas dari debu dan kuman. c. Bulu-bulu halus pada tenggorokan berfungsi menyaring udara dari kotoran yang masih dapat lolos ke tenggorokan. d. Alveolus adalah gelembung yang diselimuti pembuluh kapiler darah. e. Di dalam Alveolus terjadi proses pertukaran gas 02 dan CO2 sangat tipis di dalam paru-paru yang

3.

Kriteria Penilaian - Tiap soal dijawab benar mendapat skor - Tiap jawaban mendekati benar mendapat skor - Tiap soal dijawab salah mendapat skor - Skor maksimal - Nilai akhir = Skor yang diperoleh 10 X 100 = 2 = 1 = 0 = 10

Mengetahui : Supervisor

Tegal, 4 November 2009 Mahasiswa,

Drs. PVM Sunaryo, M.Ed. NIP. 130529618

SUMANTRI NIM. 815313318

Lampiran 4 LEMBAR OBSERVASI PELAKSANAAN AKTIVITAS-AKTIVITAS PERBAIKAN PEMBELAJARAN ( PKP ) SIKLUS I : NONEKSAKTA ( IPA )

Guru PTK Pengamat Sekolah Hari, Tanggal, Pukul

: Sumantri : Wiwik Katariningsih, S.Pd. : SD Negeri Muarareja 02 Tegal : Senin, 02 November 2009 Pk. 07.00 – 08.10 wib Skala Nilai 1 2 3 4 √ √ √ √ 1 3,75 Pengamat 3 5

No. 1. 2. 3. 4.

Variabel ( Aktivitas Perbaikan Pembelajaran ) Menjelaskan materi pelajaran Pemanfaatan media pembelajaran Pengaktifan siswa dalam tanya jawab Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran

Jumlah : Nilai rata-rata : ( 1 x 3 ) + ( 3 x 4 ) : 4 Guru Peneliti

SUMANTRI NIM. 815313318 Keterangan : 1 = Kurang Sekali 2 = Kurang 3 = Cukup 4 = Baik 5. = Baik Sekali

WIWIK KATARININGSIH, S.PD. NIP. 19650915 199003 2 007

Lampiran 5 LEMBAR OBSERVASI PELAKSANAAN AKTIVITAS-AKTIVITAS PERBAIKAN PEMBELAJARAN ( PKP ) SIKLUS I : NONEKSAKTA ( IPA ) Guru PTK Pengamat Sekolah Hari, Tanggal, Pukul : Sumantri : Wiwik Katariningsih, S.Pd. : SD Negeri Muarareja 02 Tegal : Rabu, 04 November 2009 Pk. 07.00 – 08.10 wib Skala Nilai 1 2 3 4 5 √ √ √ √ 1 4,75 Pengamat 3

No. 1. 2. 3. 4.

Variabel ( Aktivitas Perbaikan Pembelajaran ) Menjelaskan materi pelajaran Pemanfaatan media pembelajaran Pengaktifan siswa dalam tanya jawab Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran

Jumlah : Nilai rata-rata : ( 1 x 4 ) + ( 3 x 5 ) : 4 Guru Peneliti

SUMANTRI NIM. 815313318 Keterangan : 1 = Kurang Sekali 2 = Kurang 3 = Cukup 4 = Baik 5. = Baik Sekali

WIWIK KATARININGSIH, S.PD. NIP. 19650915 199003 2 007

Lampiran 6 DAFTAR NILAI HASIL TES FORMATIF SIKLUS I Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Alam

Kompetensi Dasar : Organ Pernafasan Manusia Kelas/ Semester Hari, Tanggal NO. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. NAMA SISWA Jaelani Ade Priyono Azis Haryadi Beno Septianto Deni Pangestu Aji Deni Setiawan Dewi Indriani Dyah Ayu Sulistyowati Fitania Nurohmah Wandi Ilham Fauzi Kartiman Karisma Kristianingrum Nilah Agustin Noni Ismi Noralita Putri Ningsih Sairin Sintia Novita Sari Defi Rochani Abdul Shihab Achmad Alfarizi Afiyatussya'adah Anggyta Putri Bagas Ulinuha Candra Santana Pristata Delia Arfie Safyra Denis Setiawan Dwi Banu Prasistio Eti Hartati Panji Setiawan Moh. Malik Abdul Azis Rochani Cahya Santika Rata-Rata : : Va SD Negeri Muarareja 02 Tegal : Senin, 02 November 2009 NILAI 80 80 85 80 70 75 75 90 85 70 75 65 80 65 80 90 85 95 95 70 65 75 80 95 85 65 75 75 65 70 80 90 78,44 Ketuntasan Tuntas Belum √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ 23 9 Guru Peneliti KET

SUMANTRI NIM. 815313318

Lampiran 7 DAFTAR NILAI HASIL TES FORMATIF SIKLUS II Mata Pelajaran : Ilmu Pengetahuan Alam

Kompetensi Dasar : Organ Pernafasan Manusia Kelas/ Semester Hari, Tanggal NO. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. NAMA SISWA Jaelani Ade Priyono Azis Haryadi Beno Septianto Deni Pangestu Aji Deni Setiawan Dewi Indriani Dyah Ayu Sulistyowati Fitania Nurohmah Wandi Ilham Fauzi Kartiman Karisma Kristianingrum Nilah Agustin Noni Ismi Noralita Putri Ningsih Sairin Sintia Novita Sari Defi Rochani Abdul Shihab Achmad Alfarizi Afiyatussya'adah Anggyta Putri Bagas Ulinuha Candra Santana Pristata Delia Arfie Safyra Denis Setiawan Dwi Banu Prasistio Eti Hartati Panji Setiawan Moh. Malik Abdul Azis Rochani Cahya Santika Rata-Rata : : Va SD Negeri Muarareja 02 Tegal : Rabu, 04 November 2009 NILAI 85 90 95 90 85 85 80 95 95 80 85 70 80 70 85 96 90 96 100 80 75 90 90 85 85 75 85 85 75 70 85 95 85,16 Ketuntasan Tuntas Belum √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ 29 3 Guru Peneliti KET

SUMANTRI NIM. 815313318

Lampiran 8

RENCANA PERBAIKAN PEMBELAJARAN ( RPP ) Siklus I

Mata Pelajaran Kelas/ Semester Alokasi Waktu Pelaksanaan

: Pendidikan Kewarganegaraan ( PKn ) : Va / I : 2 x 35 menit : Selasa, 03 November 2009

I.

Kompetensi Dasar. Mendeskripsikan Negara Kesatuan Republik Indonesia ( NKRI )

II.

Hasil Belajar. 1. Siswa memahami kekayaan kebudayaan dan kesenian Indonesia. 2. Siswa memahami cara menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

III.

Indikator. 1. Siswa mengidentifikasi minimal 5 kesenian daerah di Indonesia yang terkenal di mancanegara. 2. Siswa mengidentifikasi kesenian daerah serta pulau-pulau yang sempat diakui oleh negara lain. 3. Siswa menyebutkan cara-cara yang dapat kita lakukan untuk menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

IV.

Tujuan Perbaikan. 1. Memotivasi siswa untuk selalu memperhatikan saat guru memberikan pelajaran. 2. Mendorong siswa untuk lebih berani menjawab pertanyaan guru. 3. Mendorong siswa untuk berani bertanya kepada guru mengenai materi yang belum dipahami. 4. Melatih siswa untuk lebih memahami keanekaragaman budaya dan kesenian daerah di Indonesia. 5. Melatih siswa untuk lebih memahami cara-cara yang dapat ditempuh untuk mempertahankan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

V.

Langkah Pembelajaran. A. Kegiatan Awal ( 5 menit ). 1. Guru mengawali pelajaran dengan menampilkan gambar-gambar tarian / kesenian daerah di Indonesia dengan menggunakan media power point. 2. Guru bertanya jawab dengan siswa tentang gambar-gambar tersebut, misalnya : - Apa nama tarian yang tampak dalam gambar dan berasal dari daerah manakah ? 3. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran dan kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan dalam pembelajaran. B. Kegiatan Inti ( 45 menit ). 1. Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesa-gesa dengan memperlihatkan gambar-gambar mengenai keanekaragaman budaya dan kesenian daerah di Indonesia menggunakan media power point ( 10 menit ) misalnya : a. Tari Saman dari Aceh b. Tari Jaipong dari Jakarta c. Tari Serimpi dari Jawa Tengah d. Tari Reog Ponorogo dari Jawa Timur e. Tari Pendet dari Bali. 2. Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesa-gesa mengenai kesenian daerah serta pulau-pulau yang sempat diakui oleh negara lain dengan menggunakan media power point ( 10 menit ) Guru menunjukkan gambar kesenian daerah serta pulau-pulau yang sempat diakui oleh negara lain, yaitu : Tari Reog Ponorogo, Tari Pendet, Pulau Sipadan, Pulau Ligitan, dan Pulau Ambalat. 3. Secara klasikal siswa dan guru mengadakan tanya jawab mengenai cara mempertahankan ( 15 menit ). diantaranya : Memperkuat TNI, baik Angkatan Darat, Angkatan Laut, maupun Angkatan Udara sebagai tulang punggung pertahanan negara keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia

4. Secara klasikal siswa dan guru bersama-sama menyimpulkan isi materi pelajaran ( 10 menit ) Kesimpulan : a. Negara Kesatuan Republik Indonesia adalah negara yang kaya. b. Terdapat keanekaragaman suku, bahasa, adat-istiadat, kesenian daerah, senjata adat, makanan khas daerah. c. Terdapat beribu-ribu pulau besar dan kecil. d. Pulau Sipadan dan Pulau Ligitan oleh Pengadilan Internasional resmi menjadi milik negara Malaysia, sedangkan Pulau Ambalat masih tetap milik negara Indonesia. e. Adanya perbedaan suku, agama, adat-istiadat, dan bahasa daerah harus kita anggap sebagai anugerah dari Tuhan YME. f. Menjaga dan melestarikan kebudayaan daerah di seluruh Indonesia. g. Kita merasa sangat bangga karena batik sudah mendunia dan resmi berasal dari Inonesia, sehingga tidak bisa diakui oleh negara lain. h. Menjaga persatuan dan kesatuan bangsa. C. Kegiatan Akhir ( 20 menit ). 1. Secara individual siswa mngerjakan tes formatif. 2. Guru bersama siswa memeriksa dan menganalisis hasil tes formatif. 3. Kepada siswa yang belum tuntas diberikan soal perbaikan, sedangkan siswa yang sudah tuntas diberikan soal pengayaan. VI. Sarana dan Sumber Belajar. A. Sarana. - Peta Indonesia - Laptop dan LCD - Media power point B. Sumber Belajar. 1. Buku BSE Pendidikan Kewarganegaraan ( PKn ) Kelas V, karangan Setiati Widihastuti, dkk, halaman 9 – 12

VII.

Evaluasi. A. Prosedur. 1. Awal : Ada, sebagai sarana apersepsi menuju materi pelajaran. 2. Proses : Ada, memberikan pertanyaan balikan pada pembahasan materi. 3. Akhir B. Jenis Tes C. Bentuk Tes D. Alat Tes : Ada, memberikan tes formatif. : Tertulis. : Uraian. : 1. Soal Tes 2. Kunci Jawaban 3. Kriteria Penilaian

A.

SOAL TES 1. Sebutkan minimal 5 kesenian daerah di Indonesia yang terkenal di mancanegara ! 2. Pada tanggal 2 Oktober 2009 oleh PBB, batik resmi menjadi milik dunia yang berasal dari Indonesia. Bagaimana pendapatmu ? 3. Pulau Sipadan, Pulau Ligitan, Pulau Ambalat sempat menjadi sengketa dan diakui milik Negara Malaysia. Apa yang terjadi pada ketiga pulau tersebut dan bagaimana pendapatmu ? 4. Sebutkan minimal 2 cara yang dapat kita lakukan untuk menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia.!

B.

KUNCI JAWABAN 1. a. Tari Saman dari Aceh b. Tari Jaipong dari Jakarta c. Tari Serimpi dari Jawa Tengah d. Tari Reog Ponorogo dari Jawa Timur e. Tari Pendet dari Bali. 2. Kita merasa sangat bangga karena batik sudah mendunia dan resmi berasal dari Inonesia, sehingga tidak bisa diakui oleh negara lain.

3.. Pulau Sipadan dan Pulau Ligitan oleh Pengadilan Internasional resmi menjadi milik negara Malaysia, sedangkan Pulau Ambalat masih tetap milik negara Indonesia. Kita sangat kecewa, tetapi semua itu karena kita tidak menjaga dan memelihara kedua pulau tersebut, sehingga dihuni oleh nelayan-nelayan Malaysia. 4. a. Memperkuat Tentara Nasional Indonesia, baik Angkatan Darat, Angkatan Laut, maupun Angkatan Udara sebagai tulang punggung pertahanan negara. b. Menjaga persatuan dan kesatuan bangsa.

3.

Kriteria Penilaian - Soal no.1 dijawab benar mendapat skor - Soal no.2 dijawab benar mendapat skor - Soal no.3 dijawab benar mendapat skor - Soal no.1 dijawab benar mendapat skor - Skor maksimal - Nilai akhir = Skor yang diperoleh 15 X 100 = 5 = 2 = 4 = 4 = 15

Mengetahui : Supervisor

Tegal, 3 November 2009 Mahasiswa,

Drs. PVM Sunaryo, M.Ed. NIP. 130529618

SUMANTRI NIM. 815313318

Lampiran 9

RENCANA PERBAIKAN PEMBELAJARAN ( RPP ) Siklus II

Mata Pelajaran Kelas/ Semester Alokasi Waktu Pelaksanaan

: Pendidikan Kewarganegaraan ( PKn ) : Va / I : 2 x 35 menit : Selasa, 05 November 2009

I.

Kompetensi Dasar. Mendeskripsikan Negara Kesatuan Republik Indonesia ( NKRI )

II.

Hasil Belajar. 3. Siswa memahami kekayaan kebudayaan dan kesenian Indonesia. 4. Siswa memahami cara menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

III.

Indikator. 4. Siswa mengidentifikasi minimal 5 kesenian daerah di Indonesia yang terkenal di mancanegara. 5. Siswa mengidentifikasi kesenian daerah serta pulau-pulau yang sempat diakui oleh negara lain. 6. Siswa menyebutkan cara-cara yang dapat kita lakukan untuk menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

IV.

Tujuan Perbaikan. 6. Memotivasi siswa untuk selalu memperhatikan saat guru memberikan pelajaran. 7. Mendorong siswa untuk lebih berani menjawab pertanyaan guru. 8. Mendorong siswa untuk berani bertanya kepada guru mengenai materi yang belum dipahami. 9. Melatih siswa untuk lebih memahami keanekaragaman budaya dan kesenian daerah di Indonesia. 10. Melatih siswa untuk lebih memahami cara-cara yang dapat ditempuh untuk mempertahankan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

V.

Langkah Pembelajaran. A. Kegiatan Awal ( 5 menit ). 1. Guru mengawali pelajaran dengan menampilkan gambar-gambar tarian / kesenian daerah di Indonesia dengan menggunakan media power point. 2. Guru bertanya jawab dengan siswa tentang gambar-gambar tersebut, misalnya : - Apa nama tarian yang tampak dalam gambar dan berasal dari daerah manakah ? 3. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran dan kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan dalam pembelajaran. B. Kegiatan Inti ( 45 menit ). 1. Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesa-gesa dengan memperlihatkan gambar-gambar mengenai keanekaragaman budaya dan kesenian daerah di Indonesia menggunakan media power point hingga siswa paham betul ( 10 menit ) misalnya : a. Tari Saman dari Aceh b. Tari Jaipong dari Jakarta c. Tari Serimpi dari Jawa Tengah d. Tari Reog Ponorogo dari Jawa Timur e. Tari Pendet dari Bali. 2. Secara klasikal guru menjelaskan secara cermat dan tidak tergesa-gesa mengenai kesenian daerah serta pulau-pulau yang sempat diakui oleh negara lain dengan menggunakan media power point hingga siswa paham betul ( 10 menit ) Guru menunjukkan gambar kesenian daerah serta pulau-pulau yang sempat diakui oleh negara lain, yaitu : Tari Reog Ponorogo, Tari Pendet, Pulau Sipadan, Pulau Ligitan, dan Pulau Ambalat. 3. Secara klasikal siswa dan guru mengadakan tanya jawab mengenai cara mempertahankan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia hingga seluruh siswa memperoleh giliran ( 15 menit ).

diantaranya : Memperkuat TNI, baik Angkatan Darat, Angkatan Laut, maupun Angkatan Udara sebagai tulang punggung pertahanan negara 4. Secara klasikal siswa dan guru bersama-sama menyimpulkan isi materi dan siswa diberi kesempatan membaca kembali hasil kesimpulan tersebut pelajaran dan siswa diberi kesempatan membaca kembali hasil kesimpulan tersebut ( 10 menit ) Kesimpulan : a. Negara Kesatuan Republik Indonesia adalah negara yang kaya. b. Terdapat keanekaragaman suku, bahasa, adat-istiadat, kesenian daerah, senjata adat, makanan khas daerah. c. Terdapat beribu-ribu pulau besar dan kecil. d. Pulau Sipadan dan Pulau Ligitan oleh Pengadilan Internasional resmi menjadi milik negara Malaysia, sedangkan Pulau Ambalat masih tetap milik negara Indonesia. e. Adanya perbedaan suku, agama, adat-istiadat, dan bahasa daerah harus kita anggap sebagai anugerah dari Tuhan YME. f. Menjaga dan melestarikan kebudayaan daerah di seluruh Indonesia. g. Kita merasa sangat bangga karena batik sudah mendunia dan resmi berasal dari Inonesia, sehingga tidak bisa diakui oleh negara lain. h. Menjaga persatuan dan kesatuan bangsa. C. Kegiatan Akhir ( 20 menit ). 1. Secara individual siswa mngerjakan tes formatif. 2. Guru bersama siswa memeriksa dan menganalisis hasil tes formatif. 3. Kepada siswa yang belum tuntas diberikan soal perbaikan, sedangkan siswa yang sudah tuntas diberikan soal pengayaan. VI. Sarana dan Sumber Belajar. A. Sarana. - Peta Indonesia - Laptop dan LCD - Media power point

B. Sumber Belajar. 1. Buku BSE Pendidikan Kewarganegaraan ( PKn ) Kelas V, karangan Setiati Widihastuti, dkk, halaman 9 – 12

VII.

Evaluasi. A. Prosedur. 1. Awal : Ada, sebagai sarana apersepsi menuju materi pelajaran. 2. Proses : Ada, memberikan pertanyaan balikan pada pembahasan materi. 3. Akhir B. Jenis Tes C. Bentuk Tes D. Alat Tes : Ada, memberikan tes formatif. : Tertulis. : Uraian. : 1. Soal Tes 2. Kunci Jawaban 3. Kriteria Penilaian

A.

SOAL TES
5. Sebutkan minimal 5 kesenian daerah di Indonesia yang terkenal di mancanegara !

6. Pada tanggal 2 Oktober 2009 oleh PBB, batik resmi menjadi milik dunia yang berasal dari Indonesia. Bagaimana pendapatmu ? 7. Pulau Sipadan, Pulau Ligitan, Pulau Ambalat sempat menjadi sengketa dan diakui milik Negara Malaysia. Apa yang terjadi pada ketiga pulau tersebut dan bagaimana pendapatmu ? 8. Sebutkan minimal 2 cara yang dapat kita lakukan untuk menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia.! B. KUNCI JAWABAN 1. a. Tari Saman dari Aceh b. Tari Jaipong dari Jakarta c. Tari Serimpi dari Jawa Tengah d. Tari Reog Ponorogo dari Jawa Timur e. Tari Pendet dari Bali.

2. Kita merasa sangat bangga karena batik sudah mendunia dan resmi berasal dari Inonesia, sehingga tidak bisa diakui oleh negara lain. 3.. Pulau Sipadan dan Pulau Ligitan oleh Pengadilan Internasional resmi menjadi milik negara Malaysia, sedangkan Pulau Ambalat masih tetap milik negara Indonesia. Kita sangat kecewa, tetapi semua itu karena kita tidak menjaga dan memelihara kedua pulau tersebut, sehingga dihuni oleh nelayan-nelayan Malaysia. 4. a. Memperkuat Tentara Nasional Indonesia, baik Angkatan Darat, Angkatan Laut, maupun Angkatan Udara sebagai tulang punggung pertahanan negara. b. Menjaga persatuan dan kesatuan bangsa.

3.

Kriteria Penilaian - Soal no.1 dijawab benar mendapat skor - Soal no.2 dijawab benar mendapat skor - Soal no.3 dijawab benar mendapat skor - Soal no.1 dijawab benar mendapat skor - Skor maksimal - Nilai akhir = Skor yang diperoleh 15 X 100 = 5 = 2 = 4 = 4 = 15

Mengetahui : Supervisor

Tegal, 5 November 2009 Mahasiswa,

Drs. PVM Sunaryo, M.Ed. NIP. 130529618

SUMANTRI NIM. 815313318

Lampiran 10 LEMBAR OBSERVASI PELAKSANAAN AKTIVITAS-AKTIVITAS PERBAIKAN PEMBELAJARAN ( PKP ) SIKLUS I : NONEKSAKTA ( PKn )

Guru PTK Pengamat Sekolah Hari, Tanggal, Pukul

: Sumantri : Wiwik Katariningsih, S.Pd. : SD Negeri Muarareja 02 Tegal : Selasa, 03 November 2009 Pk. 07.00 – 08.10 wib Skala Nilai 1 2 3 4 √ √ √ √ 1 3,75 Pengamat 3 5

No. 1. 2. 3. 4.

Variabel ( Aktivitas Perbaikan Pembelajaran ) Menjelaskan materi pelajaran Pemanfaatan media pembelajaran Pengaktifan siswa dalam tanya jawab Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran

Jumlah : Nilai rata-rata : ( 1 x 3 ) + ( 3 x 4 ) : 4 Guru Peneliti

SUMANTRI NIM. 815313318 Keterangan : 1 = Kurang Sekali 2 = Kurang 3 = Cukup 4 = Baik 5. = Baik Sekali

WIWIK KATARININGSIH, S.PD. NIP. 19650915 199003 2 007

Lampiran 11 LEMBAR OBSERVASI PELAKSANAAN AKTIVITAS-AKTIVITAS PERBAIKAN PEMBELAJARAN ( PKP ) SIKLUS I : NONEKSAKTA ( PKn ) Guru PTK Pengamat Sekolah Hari, Tanggal, Pukul : Sumantri : Wiwik Katariningsih, S.Pd. : SD Negeri Muarareja 02 Tegal : Kamis, 05 November 2009 Pk. 07.00 – 08.10 wib Skala Nilai 1 2 3 4 5 √ √ √ √ 1 4,75 Pengamat 3

No. 1. 2. 3. 4.

Variabel ( Aktivitas Perbaikan Pembelajaran ) Menjelaskan materi pelajaran Pemanfaatan media pembelajaran Pengaktifan siswa dalam tanya jawab Pemanfaatan kesimpulan materi pelajaran

Jumlah : Nilai rata-rata : ( 1 x 4 ) + ( 3 x 5 ) : 4 Guru Peneliti

SUMANTRI NIM. 815313318 Keterangan : 1 = Kurang Sekali 2 = Kurang 3 = Cukup 4 = Baik 5. = Baik Sekali

WIWIK KATARININGSIH, S.PD. NIP. 19650915 199003 2 007

Lampiran 12 DAFTAR NILAI HASIL TES FORMATIF SIKLUS I Mata Pelajaran : Pendidikan Kewarganegaraan

Kompetensi Dasar : Negara Kesatuan Repiblik Indonesia Kelas/ Semester Hari, Tanggal NO. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. NAMA SISWA Jaelani Ade Priyono Azis Haryadi Beno Septianto Deni Pangestu Aji Deni Setiawan Dewi Indriani Dyah Ayu Sulistyowati Fitania Nurohmah Wandi Ilham Fauzi Kartiman Karisma Kristianingrum Nilah Agustin Noni Ismi Noralita Putri Ningsih Sairin Sintia Novita Sari Defi Rochani Abdul Shihab Achmad Alfarizi Afiyatussya'adah Anggyta Putri Bagas Ulinuha Candra Santana Pristata Delia Arfie Safyra Denis Setiawan Dwi Banu Prasistio Eti Hartati Panji Setiawan Moh. Malik Abdul Azis Rochani Cahya Santika Rata-Rata : : Va SD Negeri Muarareja 02 Tegal : Selasa, 03 November 2009 NILAI 80 85 90 85 75 75 75 90 85 70 80 65 80 65 80 90 85 95 95 70 65 80 80 90 85 65 80 80 65 65 85 90 79,53 Ketuntasan Tuntas Belum √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ 24 8 Guru Peneliti KET

SUMANTRI NIM. 815313318

Lampiran 13 DAFTAR NILAI HASIL TES FORMATIF SIKLUS II Mata Pelajaran : Pendidikan Kewarganegaraan

Kompetensi Dasar : Negara Kesatuan Repiblik Indonesia Kelas/ Semester Hari, Tanggal NO. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. NAMA SISWA Jaelani Ade Priyono Azis Haryadi Beno Septianto Deni Pangestu Aji Deni Setiawan Dewi Indriani Dyah Ayu Sulistyowati Fitania Nurohmah Wandi Ilham Fauzi Kartiman Karisma Kristianingrum Nilah Agustin Noni Ismi Noralita Putri Ningsih Sairin Sintia Novita Sari Defi Rochani Abdul Shihab Achmad Alfarizi Afiyatussya'adah Anggyta Putri Bagas Ulinuha Candra Santana Pristata Delia Arfie Safyra Denis Setiawan Dwi Banu Prasistio Eti Hartati Panji Setiawan Moh. Malik Abdul Azis Rochani Cahya Santika Rata-Rata : : Va SD Negeri Muarareja 02 Tegal : Kamis, 05 November 2009 NILAI 85 90 95 90 85 85 80 95 95 80 85 70 85 70 85 95 90 100 100 80 75 90 90 100 90 75 85 85 80 75 90 95 86,56 Ketuntasan Tuntas Belum √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ 30 2 Guru Peneliti KET

SUMANTRI NIM. 815313318

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->