P. 1
laporan akhir

laporan akhir

|Views: 2,374|Likes:
Published by Wendi_Noorcahy_330

More info:

Published by: Wendi_Noorcahy_330 on Oct 18, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/29/2015

pdf

text

original

Sections

  • Tabel 3.1.1. Jumlah Jalur berdasarkan lebar perkerasan
  • 3.1.6.2. Angka Ekivalen (E) Beban Sumbu Kendaraan
  • Tabel 3.1.3. Angka Ekivalen (E) Beban Sumbu Kendaraan
  • Tabel 3.1.5. Indeks Permukaan Pada Akhir, Umur Rencana (IP)
  • Tabel 5.1.6. Indeks Permukaan Pada Awal Umur Rencana (IPo)
  • Tabel 3.1.8. Batas-batas Minimum Tebal Lapis Perkerasan
  • Tabel 3.2.6. Hubungan Deviasi Standar (Sn) dengan Jumlah Data (n)
  • Tabel 3.2.7. Hubungan kondisi permukaan dengan koefisien hambatan
  • Tabel 3.2.8 Hubungan kondisi permukaan tanah dan koefisien pengaliran (C)
  • 3.2.8. Penampang Basah Saluran Drainase dan Gorong - gorong
  • Tabel 3.2.9. Hubungan Kemiringan talud dan besarnya debit
  • Tabel 3.3.7. Bahan Pelapisan Pipa Baja dan Fitting
  • Tabel 3.3.8 Spesifikasi Lebar Jacking Pit dan Lubang Penerima
  • 3.5.8. Optimalisasi peran serta masyarakat
  • 3.8.1. Relasi antara Desain Tapak dengan Alam
  • 3.8.3. Pohon/Tanaman Setempat dan Lokal

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

i

Bekerjasama dengan

CV. Geubi Karya Konsultan

Kata Pengantar

Sesuai dengan Kontrak Kerja Nomor : 074/038/VI/2006, tanggal 20 Juni

2006 antara Satuan Kerja Sementara BRR Perencanaan Umum, Perencanaan

Teknis dan Manajemen Rantai Pengadaan, Bappeda Provinsi Nanggroe Aceh

Darussalam dengan PT.Wastuwidyawan - CV.Geubi Karya Konsultan tentang

Pelaksanaan Pekerjaan Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa (Village

Planning dan DED) Di Kecamatan Prioritas Provinsi Nanggroe Aceh

Darussalam Paket A (10 Desa), maka bersama ini kami sampaikan buku Laporan

Akhir tentang :

Perencanaan dan Nota Perhitungan

( Desa Saney – Kec. Lhoong – Kab. Aceh Besar )

Laporan Perencanaan dan Nota Perhitungan ini berisi tentang Latar

Belakang Proyek, Survey Pendahuluan, Kriteria Perencanaan dan Analisa

Perhitungan.

Demikian Laporan Perencanaan dan Nota Perhitungan ini kami sampaikan,

atas perhatian dan kerjasama yang baik kami ucapkan terima kasih.

Banda Aceh, Desember 2006

PT. Wastuwidyawan

bekerjasama dengan

CV.Geubi Karya Konsultan

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

Bekerjasama dengan

CV. Geubi Karya Konsultan

ii

Daftar Isi

Halaman

Kata Pengantar ……………………..…………………………………………………… i
Daftar Isi …………………………….………………………………………………….. ii
Daftar Tabel …………………………………………………………………………….. vi
Daftar Gambar ………………………………………………………………………….. viii

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang ……………………………………………………… I-1
1.2. Maksud, Tujuan dan Sasaran ……….……………………………….. I-2
1.3. Nama dan Organisasi Pengguna Jasa ……………………………….. I-3
1.4. Lingkup Pekerjaan ………………………………………….......... I-3
1.4.1. Lingkup Wilayah ……………………………………….. …… I-3
1.4.2. Lingkup Kegiatan …………………………………………….. I-3
1.5. Keluaran / Pelaporan ……………….………………………………. I-4

BAB II SURVEY PENDAHULUAN

2.1. Survey Topografi ……………………………………………………. II-1
2.1.1. Umum ………………………………………………………. II-1
2.1.2. Pemasangan Benchmark (BM) ……………………………... II-1
2.1.3. Pengukuran Kerangka Horisontal (Poligon) ……………….. II-1
2.1.4. Pengukuran Kerangka Vertikal …………………………….. II-2
2.1.5. Potongan Memanjang dan Melintang ……………………… II-2
2.1.6. Penggambaran ……………………………………………… II-2
2.2. Survey DCP …………………………………………………………. II-3
2.2.1. Latar Belakang ……………………………………………... II-3
2.2.2. Maksud dan Tujuan ………….………………………........... II-3
2.2.3. Ketentuan-ketentuan Pelaksanaan ………..………………… II-3
2.2.4. Alat yang Digunakan ……………………………………….. II-4
2.2.5. Spesifikasi Alat ……………………..……………………… II-4
2.2.6. Prosedure Percobaan………………………………………… II-4
2.2.7. Hasil dan Pembahasan ……………………………………… II-5
2.3. Survey LHR …………………………………………………………. II-6
2.3.1. Tujuan …………………………………….………………... II-6
2.3.2. Lingkup Pekerjaan………….………………………........... II-6
2.3.3. Pelaksanaan Pengumpulan Data ………..………………… II-7
2.3.4. Dasar Teori Perhitungan LHR……………………………….. II-8
2.3.5. Komposisi Lalu Lintas………………..……………………… II-10
2.3.6. Volume Lalu Lintas Harian Rencana ……………………… II-10
2.3.7. Tipe Jalan …………..……………………………………… II-11
2.3.8. Bagian-bagian Jalan ..……………………………………… II-11
2.3.9. Dasar Perencanaan Infrastruktur Jalan Desa………………… II-13

BAB III KRITERIA PERENCANAAN

3.1. Perencanaan Jalan ………………………………………………. III-1
3.1.1. Standar Teknis Jalan Desa ……………………………... III-1
3.1.2. Definisi, Singkatan dan Istilah ……………………………... III-2
3.1.3. Batas-Batas Penggunaan

……………………………... III-4
3.1.4. Penggunaan ………………………………………………. III-5

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

Bekerjasama dengan

CV. Geubi Karya Konsultan

iii

3.1.5. Perkerasan Jalan

…………………………………........ III-5
3.1.5.1. Tanah Dasar ……………………………………... III-5
3.1.5.2. Lapis Pondasi Bawah……………………………. III-6
3.1.5.3. Lapis Pondasi……………………………………. III-6
3.1.5.4. Lapis Permukaan …………………………….... III-6
3.1.6. Parameter Perencanaan …………………………………….. III-7
3.1.6.1. Jumlah Jalur dan koefisien Distribusi
Kendaraan ..…………………………………….. III-7
3.1.6.2. Angka Ekivalen (E) Beban Sumbu Kendaraan ….. III-8
3.1.6.3. Lalu Lintas Harian Rata-rata dan
Rumus-rumus Lintas Ekivalen ………………..

III-8
3.1.7. Daya Dukung Tanah Dasar (DDT) dan CBR. …………….. III-9
3.1.8. Faktor Regional (FR) ……………………………………….. III-10
3.1.9. Indeks Permukaan (IP) ..……………………………………. III-11
3.1.10. Koefisien Kekuatan Relatif (a)……………………………… III-12
3.1.11. Batas-batas Minimum Tebal Lapis Perkerasan……………... III-14
3.1.12. Pelapisan Tambahan …………………………………......... III-15
3.1.13. Konstruksi Bertahap …………………………………......... III-15
3.1.14. Pertimbangan Drainase…………………………………....... III-16
3.1.15. Geometri Jalan……………………………………………… III-16
3.1.16. Tempat Persimpangan …………………………………........ III-17
3.1.17. Tanjakan Jalan……………………………………………… III-17
3.1.18. Tikungan pada Tanjakan Curam……………………………. III-18
3.1.19. Bentuk Badan Jalan …………………………………......... III-19
3.1.20. Bentuk Badan Jalan di Daerah Curam …………………….. III-20
3.1.21. Permukaan Jalan

……………………………………… III-20
3.1.22. Bahu Jalan …………………………………………......... III-21
3.1.23. Pemadatan Tanah ……………………………………… III-22
3.1.24. Perlindungan Tebing ……………………………………… III-22
3.1.25. Saluran Pinggir Jalan ……………………………………… III-24
3.1.26. Gorong-gorong……..………………………………………. III-25
3.1.27. Pembuangan dari Saluran Samping & Gorong-Gorong …… III-28
3.1.28. Stabilization ………………………………………………… III-28
3.1.29. Pembangunan Jalan di Daerah Rawa …………………….. III-29
3.2. Perencanaan Drainase ……….……………………………………… III-31
3.2.1. Maksud dan Tujuan …………………………………........ III-31
3.2.1.1. Maksud ..………………………………….......... III-31
3.2.1.2. Tujuan ……………………………….......... III-31
3.2.2. Ruang Lingkup ……………. ……………………………... III-31
3.2.3. Pengertian ………………………………………………. III-31
3.2.4. Persyaratan-persyaratan ……………………………………. III-32
3.2.5. Ketentuan-ketentuan …………………………………........ III-32
3.2.5.1. Umum ….…………………………………........... III-32
3.2.5.2. Saluran Samping Jalan …....……………….......... III-32
3.2.6. Gorong-gorong Pembuang Air……………………………... III-34
3.2.7. Menentukan Debit Aliran…..………………………………. III-36
3.2.8. Penampang Basah Saluran Drainase dan Gorong-gorong….. III-43
3.2.9. Tinggi Jagaan Saluran Samping …………………………… III-44
3.2.10. Kemiringan Saluran Samping dan Gorong-gorong………… III-45
3.2.11. Kemiringan Tanah ……………………………………… III-45
3.3. Perencanaan Sistim Air Bersih……………………………………… III-46
3.3.1. Ruang Lingkup……………………………………………... III-46
3.3.2. Pengertian ………………………………………………. III-46

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

Bekerjasama dengan

CV. Geubi Karya Konsultan

iv

3.3.3. Ketentuan-ketentuan ……………………………………… III-47
3.3.3.1. Fungsi ………………………………………......... III-47
3.3.3.2. Pemasangan Pipa Distribusi ..………………......... III-47
3.3.4 Pekerjaan Galian ………. ..………………..................... III-47
3.3.5. Pekerjaan Pengurugan.……………………………………... III-48
3.3.6. Pekerjaan pemasangan pipa. ……………………………… III-50
3.3.7. Testing Pekerjaan Pipa……………………………………... III-52
3.3.8. Pekerjaan Penggelontoran atau Flushing…………………… III-53
3.3.9. Lapisan pelindungan pipa

……………………………... III-53
3.3.10. Trust block ………………………………………………. III-54
3.3.11. Pipa driving ……………………………………………….. III-54
3.3.12. Jembatan pipa……………………………………………….. III-55
3.3.13. Alat Ukur ……………………………………………….. III-55
3.3.14. Pekerjaan Pemasangan Alat Pelengkap…………………….. III-56
3.3.15. Kriteria Perencanaan ………………………………………. III-57
3.4. Perencanaan Sanitasi/Sistim Air Kotor ……………………………… III-65
3.4.1. Umum

……………………………………………….. III-65
3.4.2. Bangunan Atas ( Jamban ) ……………………………… III-65
3.4.3. Septic Tank ( tangki septik ) ……………………………… III-69
3.4.4. Kriteria Perencanaan ………………………………………. III-71
3.5. Perencanaan Persampahan …………………………………......... III-78
3.5.1. Umum……………….…………………………………......... III-78
3.5.2. Pengertian ……….…………………………………......... III-78
3.5.3. Syarat TEknis……… ………………………………………. III-80
3.5.4. Cara Penanganan Sampah ............................................... III-82
3.5.5. Pewadahan Sampah…………………………………………. III-86
3.5.6. Pengumpulan Sampah ……………………………………… III-88
3.5.7. Pemindahan Sampah ……………………………………….. III-90
3.5.8. Optimalisasi Peran Serta Masyarakat ……………………… III-92
3.6. Kriteria Perencanaan Listrik ………………………………………. III-93
3.6.1. Umum

…..…………………………………………… III-93
3.6.2. Instalasi Listrik Desa ………………………………………. III-93
3.6.3. Persyaratan Dasar ………………………………………. III-94
3.6.4. Perancangan ……………………………………………….. III-96
3.6.4.1. Umum

………………………………………. III-96
3.6.4.2. Karakteristik Suplai ……………………………. III-97
3.6.4.3. Macam Kebutuhan Listrik ……………………... III-97
3.6.4.4. Suplai Darurat

……………………………… III-97

3.6.4.5. Kondisi Lingkungan

…………………….. III-97

3.6.5. Pemasangan Kabel Bawah Tanah

…………………….. III-98
3.6.5.1. Umum …………………………………………… III-98
3.6.5.2. Kontruksi Kabel ………………………………… III-98
3.7. Perencanaan Telepon …..………………………………………. III-110
3.7.1. Jaringan Lokal ……………………………………………… III-110
3.7.2. Saluran Lokal Kabel Tembaga …………………………….. III-111
3.7.3. Rendaman Saluran Lokal ………………………………….. III-112
3.7.4. Sistem Jaringan Mesh Dengan Jala – Jala …………………. III-113
3.7.5. Sistem JAringan Mesh Bintang …………………………….. III-114
3.7.6. Methoda Routing ……………………………………………. III-114
3.8. Perencanaan Lansekap Desa …………………………….……….... III-116
3.8.1. Relasi antara Desain Tapak dengan Alam .............................. III-116
3.8.2. Ruang Kawasan……………………………………………... III-116
3.8.3. Pohon/Tanaman Setempat dan Lokal ..................................... III-116

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

Bekerjasama dengan

CV. Geubi Karya Konsultan

v

BAB IV ANALISA PERHITUNGAN

4.1. Analisa Perhitungan Struktur Jalan ………………………………… IV-1
4.1.1. Data Yang Diperlukan……………………………………… IV-1
4.1.2. Standar Perencanaan………………………………………… IV-1
4.1.3. Penggunaan Nomogram……………………………………. IV-3
4.1.4. Pelaksanaan………………………………………………… IV-4
4.1.5. Bagan Alir Perencanaan Teknis Jalan ……………………... IV-6
4.1.6. Data-data Teknis Perencanaan ……………….……………. IV-9
4.1.7. Analisa Perhitungan Perencanaan Jalan Baru………………. IV-9
4.2. Analisa Perhitungan Drainase………………………………………. IV-10
4.2.1. Bagan Alir Analisa Perhitungan Drainase ………………… IV-10
4.2.2. Tahapan Analisa Perhitungan …………………………….. IV-12
4.2.2.1. Analisa Perhitungan Hidrologi ….……..………..

IV-12
4.2.2.2. Analisa Perhitungan Hidrolika ………………….. IV-15
4.2.2.3. Perhitungan Volume Pekerjaan dan RAB ………. IV-16
4.2.3. Bagan Alir Perhitungan…………………………………….. IV-17
4.2.3.1. Perhitungan Debit Aliran Air………..…………… IV-17
4.2.3.2. Perhitungan Dimensi Saluran …………………… IV-18
4.2.4. Perhitungan Hidrologi dan Hidrolika .……………………. IV-19
4.3. Analisa Perhitungan Air Bersih ……………………………………. IV-20
4.3.1. Kriteria Perencanaan ………………………………………. IV-20
4.3.2. Kondisi Eksisting dan Rencana Pengembangan …………… IV-27
4.3.2.1. Jumlah Penduduk dan
Proyeksi Pertumbuhan Penduduk ………………... IV-27
4.3.2.2. Kondisi yang ada ………………………………… IV-29
4.3.3. Rencana Pengembangan Sistim Air Bersih Pedesaan……... IV-29
4.3.3.1. Sumber Air Baku ………………………………..

IV-29
4.3.3.2. Rencana Sistem Yang akan dating ………………. IV-30
4.4. Analisa Perhitungan Air Kotor……………………………………… IV-31
4.4.1. Jamban Umum……………………………………………… IV-31
4.4.1.1. Bangunan Atas…………………………………….. IV-31
4.4.1.2. Bangunan Bawah………………………………….. IV-33
4.4.1.3. Bidang Resapan…………………………………… IV-33
4.5. Analisa Perhitungan Persampahan…………………………………. IV-34
4.6. Analisa Perhitungan Kelistrikan……………………………………. IV-36
4.6.1. Kebutuhan Daya Terpasang ………………………………. IV-37
4.6.2. Peramalan Beban ………………………………………….. IV-38
4.6.3. Kapasitas Trafo ……………………………………………. IV-38
4.6.4. Pemilihan Cut Out (CO) …………………………………… IV-39
4.6.5. Diameter Kabel………. ……………………………………. IV-43
4.6.6. Manhole ……………………………………………………. IV-43
4.7. Analisa Perhitungan Telepon ………………………………………. IV-44
4.8. Analisa Perencanaan Lansekap Desa ………………………………. IV-45

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan …………………………………………………………. V-1
5.2 Saran-saran …………………………………………………………. V-2

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN-LAMPIRAN

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

Bekerjasama dengan

CV. Geubi Karya Konsultan

vi

Daftar Tabel

Halaman

Tabel 3.1.1. Jumlah Jalur Berdasarkan Lebar Perkerasan

…………………

III-7

Tabel 3.1.2. Koefisien Distribusi ……………………………………………

III-7

Tabel 3.1.3. Angka Ekivalen (E) Beban Sumbu Kendaraan …………………

III-8

Tabel 3.1.4. Faktor Regional (FR) ………………………………………………

III-11

Tabel 3.1.5. Indeks Permukaan Pada Akhir, Umur REncana (IP) ………………

III-11

Tabel 3.1.6. Indeks Permukaan Pada Awal Umur REncana (IPo) ………………

III-12

Tabel 3.1.7. Koefisien Kekuatan Relatif (a) ………..……………………………

III-13

Tabel 3.1.8. Batas-batas Minimum Tebal Lapis Perkerasan ……………………

III-14

Tabel 3.1.9. Nilai Kondisi Perkerasan Jalan

……...........………………

III-15

Tabel 3.2.1. Kecepatan aliran air yang diijinkan berdasarkan jenis material …….

III-33

Tabel 3.2.2. Hubungan kemiringan saluran samping jalan (i)
dan jenis material

…………………………………………….

III-33

Tabel 3.2.3. Hubungan kemiringan saluran samping jalan (i)
dan jarak pematah arus (L)

……………………………………

III-34

Tabel 3.2.4. Variasi fungsi periode ulang (Yt)

...........................................

III-36

Tabel 3.2.5. Nilai Yang Tergantung Pada n (n

Y) ...........................................

III-37

Tabel 3.2.6. Hubungan Deviasi Standar (Sn) dengan Jumlah Data (n) ………….

III-38

Tabel 3.2.7. Hubungan kondisi permukaan dengan koefisien hambatan ……….

III-40

Tabel 3.2.8. Hubungan kondisi permukaan tanah dan koefisien pengaliran ( C )..

III-41
Tabel 3.2.9. Hubungan Kemiringan talud dan besarnya debit .............................. III-43

Tabel 3.3.1. Lebar Galian Yang Dianjurkan ……………………………………

III-48

Tabel 3.3.2. Standar Untir Mur Pada Sambungan Pipa Flens ………………….

III-50

Tabel 3.3.3. Difleksi pada Tanah yang Lembek

…………………………..

III-51

Tabel 3.3.4. Besar Sudut Defleksi Yang Diijinkan Untuk Sambungan
Push Joint Pada Tanah Keras …………………………………….

III-52

Tabel 3.3.5. Besar Sudut Defleksi Yang Diijinkan Untuk Sambungan
Mechanical Joint Pada Tanah Keras ……………………………

III-52

Tabel 3.3.6. Kebocoran Yang Diijinkan/km saat Pengujian Pipa………..……….

III-53

Tabel 3.3.7. Bahan Pelapisan Pipa Baja dan Fitting ……………………………

III-53

Tabel 3.3.8. Spesifikasi Lebar Jacking Pit dan Lubang Penerima

………….

III-54

Tabel 3.3.9. Dimensi Rumah Meter Air

…………………………………….

III-55

Tabel 3.4.1. Alternatif Pemakaian Bahan Bangunan Untuk Tangki Septik ..…….

III-70

Tabel 3.4.2. Type Jamban ………………………………………………..…….

III-71

Tabel 3.4.3. Ukuran Septik Tank Berdasarkan Jumlah Pemakai

…………… III-72

Tabel 3.4.4. Bidang Resapan

………………………………………..……

III-73

Tabel 3.5.1. Jenis Peralatan dan Sumber Sampah ..……………………..……

III-91

Tabel 3.5.2. Jenis Peralatan

………………………………………..……

III-94

Tabel 4.1.1. Data Teknis Perencanaan Jalan ……………………………………… IV-#

Tabel 4.2.1. Data hujan yang dipakai ……………………………………………..

IV-#

Tabel 4.2.2. Perhitungan parameter dasar statistik data hujan ……………………

IV-#

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

Bekerjasama dengan

CV. Geubi Karya Konsultan

vii

Tabel 4.2.3

Perbandingan hasil perhitungan statistik data hujan
dengan parameter sebaran standar. ………………………………….. IV-#
Tabel 4.2.4. Metode analisis perhitungan distribusi frekuensi
hidrologi yang digunakan……………………………………….……

IV-#

Tabel 4.2.5. Perhitungan Peringkat peluang periode ulang
hujan rancangan …………………..…………………………………

IV-#

Tabel 4.2.6 Perhitungan Uji kesesuaian distribusi frekuensi ……………………

IV-#

Tabel 4.2.7. Perhitungan Intensitas hujan dan Debit Rencana tiap saluran ………

IV-#

Tabel 4.2.8. Perhitungan Debit Rencana Komulatif Saluran……………………...

IV-#

Tabel 4.2.9. Perhitungan Dimensi Saluran……………………………………..…

IV-#

Tabel 4.3.1. Kebutuhan Air Bersih ……………………………………………….

IV-28

Tabel 4.3.2. Proyeksi Kebuthan Air Bersih Desa s/d th 2016 ……………………

IV-33

Tabel 4.5.1. Perhitungan Kebutuhan Sarana Persampahan Desa ………………..

IV-39

Tabel 4.6.1. Kebutuhan Daya Terpasang Desa …………………………………..

IV-37

Tabel 4.6.2. Peramalan Beban …………………………………………………….

IV-38

Tabel 4.7.1. Standar Kebutuhan Fasilitas Telekomunikasi ………………………

IV-40

Keterangan :
Halaman IV-# : Yang dimaksud # adalah lampiran pada sub bab tersebut
(tidak ada nomor halaman.

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

Bekerjasama dengan

CV. Geubi Karya Konsultan

viii

Daftar Gambar

Halaman

Gambar 3.1. Potongan Melintang Jalan ................................................................

II-2

Gambar 3.1.1. Susunan Lapis Perkerasan Jalan ……………………………………

III-5

Gambar 3.1.2. Korelasi DDT dan CBR

……………………………………

III-10

Gambar 3.2.1. Sistem Drainase Permukaan ……………………………………

III-32

Gambar 3.2.2. Pematah Arus ………………..……………………………………

III-34

Gambar 3.2.3. Bagian Gorong-gorong

……………………………………

III-35

Gambar 3.2.4. Tipe Penampang Gorong-gorong

…………………………...

III-35

Gambar 3.2.5. Kurva Basis ……………………………………………………..

III-39

Gambar 3.2.6. Kemiringan Tanah

………………..……………………………

III-45

Gambar 3.5.1. Bin atau Sampah yang Terbuat dari Plastik

…………………..

III-89

Gambar 3.5.2. Perletakan Wadah Sampah Non-Permanen

…………………..

III-90

Gambar 3.5.3. Armada Pengumpul Sampah Dengan Ukuran Kecil

………….

III-92

Gambar 3.5.4. Truk Pengangkut Sampah

…………………………………….

III-92

Gambar 3.5.5. Kontainer yang Terbuat dari Plastik/Fiber dan Logam .………….

III-93

Gambar 3.5.6. Perletakan Kontainer pada Tempat Tertutup

……………..…….

III-94

Gambar 3.5.7. Skema Pengelolaan Sampah pada Kawasan Perumahan .………….

III-94

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

I - 1

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

Bab I
Pendahuluan

1.1. LATAR BELAKANG

Wilayah bencana gempa dan tsunami Provinsi NAD dan Nias sepanjang garis
pantai menimbulkan kerusakan fisik dan non fisik (ekonomi, sosial dan budaya)
dengan tingkat keselamatan penduduk bervariasi antara 10%-60%. Besarnya
korban jiwa dan kerusakan wilayah terbangun menyebabkan hilangannya mata
pencaharian masyarakat sehingga tingkat kesejahteraan masyarakat menurun
drastis.

Tingkat kerusakan yang terjadi bervariasi dan mencakup seluruh sektor, antara lain:
• Perumahan, fasilitas umum dan sosial hancur
• Desa satu dengan yang lainnya banyak yang terputus
• Infrastruktur desa mengalami kerusakan cukup parah
• Area pedesaan banyak mengalami penggerusan, tergenang atau tenggelam
• Banyak masyarakat yang kehilangan pekerjaan dan mata pencaharian karena
tidak dapat kembali bekerja ditempat tinggal asalnya.

Secara umum, besarnya korban jiwa dan kerusakan fisik/non-fisik pada desa-desa
wilayah bencana (pada area rural / kota) dikarenakan tidak adanya perencanaan
mitigasi bencana pada wilayah terbangun.

Perencanaan desa merupakan bagian kegiatan pelaksanaan konsep perencanaan
spasial top-down dan bottom-up yang tertera dalam blue print BRR NAD-Nias.
Perencanaan desa merupakan proses perencanaan bottom-up pada wilayah desa
yang terkena bencana, dengan pendekatan berbasis partisipasi masyarakat dan
mitigasi bencana guna menata ulang, mengembangkan desa yang lebih baik sebagai
dasar membentuk masa depan masyarakat, serta memberikan arahan spasial lebih
lanjut hingga tingkat implementasi fisik.

Berbekal pengalaman pelaksanaan kegiatan perencanaan desa selama ini
berkembang issue-issue sebagai berikut:
1) Produk perencanaan desa yang dihasilkan tidak memiliki suatu standar
perencanaan spasial yang baik dan kurang aplikatif menunjang konstruksi
perumahan pasca bencana.
2) Tidak meratanya kegiatan perencanaan desa pada seluruh wilayah bencana
dan cenderung terfokus pada wilayah kota Banda Aceh, Aceh Besar, sebagian
Aceh Jaya dan sebagainya.
3) Amat kurangnya produk Detail Engineering Design (DED) perencanaan desa
sebagai pedoman implementasi pembangunan di lapangan.

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

I - 2

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

Strategi untuk masalah tersebut diatas, maka perencanaan desa yang akan
dilaksanakan harus dapat menyikapi permasalahan yang ada. Dimana paket
pekerjaan perencanaan desa akan menggabungkan pekerjaan spasial planning, dan
pekerjaan Detail Engineering Design sehingga dapat dijadikan pedoman
pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi desa-desa yang hancur karena bencana
gempa dan tsunami di Provinsi NAD.

1.2. MAKSUD, TUJUAN, DAN SASARAN

1.2.1. Maksud

Maksud pekerjaan adalah mempercepat proses rehabilitasi dan rekonstruksi desa-
desa yang terkena bencana melalui perencanaan desa yang berbasis pada partisipasi
masyarakat dan penyiapan pedoman pelaksanaan fisik di lapangan.

1.2.2. Tujuan

Adapun tujuan perencanaan desa adalah :
• Mempercepat pemulihan desa agar segera dapat ditempati kembali.
• Memberdayakan kemampuan dan kepedulian masyarakat dalam merencanakan
desa melalui peran aktif dalam proses perencanaan.
• Mengembangkan desa yang lebih baik dan aman terhadap bahaya bencana.
• Mengintegrasikan desa dengan daerah sekitarnya.
• Menghargai alam dan lingkungan yang terintegrasi dengan kehidupan desa.
• Mempercepat pemulihan aktivitas ekonomi, sosial dan budaya masyarakat desa
melalui penyediaan ruang dan prasarana serta sarana desa.
• Menindaklanjuti perencanaan desa melalui penyediaan perangkat pelaksanaan
fisik di lapangan.

1.2.3. Sasaran

Sasaran perencanaan desa adalah:
• Terciptanya desa yang lebih tertata, rapi dan indah dengan prasarana dan sarana
yang memadai.
• Terciptanya desa yang aman terhadap bahaya bencana.
• Terciptanya desa yang lebih menghargai alam dan lingkungan.
• Tersusunnya master plan desa sebagai pedoman pembangunan fisik dan non

fisik.

• Tersusunnya program, indikasi pembiayaan dan pentahapan pembangunan

desa.

• Tersusunnya dokumen Village Planning dan Detail Engineering Design
infrastruktur desa sebagai pedoman pelaksanaan pekerjaan fisik di lapangan.

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

I - 3

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

1.3. NAMA DAN ORGANISASI PENGGUNA JASA

Pengguna jasa adalah Satuan Kerja BRR – Perencanaan Umum, Perencanaan
Teknis dan Manajemen Rantai Pengadaan.

1.4. LINGKUP PEKERJAAN

1.4.1. Lingkup Wilayah

Lingkup wilayah pekerjaan Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa (Village
Planning Dan DED) Di Kecamatan Prioritas Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam
Paket A adalah 10 (sepuluh) desa berbasis wilayah antar kabupaten dan kecamatan
yang diprioritaskan pada desa-desa yang telah dilakukan pemetaan, yang terdiri
dari:
a. Kecamatan Lhoong (Desa Lamgeuriheu, Meunasah Cot, Umong Seuribee,
Paroi dan Saney)
b. Kecamatan Lhok Nga (Desa Lam Girek)
c. Kecamatan Jaya (Desa Lhuet, Mukhan dan Jambo Masi)
d. Kecamatan Pulo Aceh (Desa Rabo)

Mengingat dinamika kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi yang tinggi di lapangan,
maka diwajibkan bagi konsultan untuk melakukan konfirmasi lokasi kegiatan
Perencanaan Desa dan Detail Engineering Design kepada pihak Direktorat
Penataan Ruang dan Pengembangan Kawasan – BRR, sebelum pelaksanaan
kegiatan lapangan dimulai.

1.4.2. Lingkup Kegiatan

Pelaksanaan kegiatan perencanaan ini menggunakan pedoman teknis ’Community
Settlement Planning – Technical Guidelines’ , BRR NAD-Nias, tahun 2006.

Komponen pekerjaan detail engineering design infrastruktur desa meliputi:
infrastruktur jalan, drainase, air bersih, air kotor, persampahan, listrik, telepon (jika
diperlukan), dan lansekap desa.

1. Acuan

Disain produk pekerjaan mengacu kepada:
• Peraturan Umum Bahan Bangunan Tahun 1970
• Peraturan Pembebanan Indonesia Tahun 1983
• Peraturan Beton Bertulang Tahun 1971
• Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia NI-5 PKKI Tahun 1971
• Peraturan Perencanaan Bangunan Baja Indonesia (PPBBI) Tahun 1984
• Estándar lain yang relefan
• Bagian-bagian kelengkapan konstruksi, sebaik mungkin menggunakan
produk dalam negeri dan yang mudah diadakan.

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

I - 4

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

2. Survei

Survei lapangan untuk mengidentifikasi dan menginventarisasi kondisi
lapangan pada masing-masing komponen pekerjaan.

3. Pengukuran

Melakukan pengukuran lapangan , yang meliputi penampang memanjang (long
section) dan penampang melintang (cross section) jalan dan drainase tiap jarak
50 meter dan untuk tikungan/belokan dengan jarak 25 meter atau disesuaikan
dengan kondisi lapangan.

4. Analisa infrastruktur dan lansekap desa
• Kondisi jaringan jalan, kebutuhan lajur dan lebar jalan, geometrik jalan, dan
struktur jalan.
• Pemilihan sistim drainase yang digunakan, penanganan dari genangan,
hidrologi, hidrolika, perhitungan debit banjir dan penentuan piel banjir,
serta dimensi saluran serta struktur/konstruksi saluran dan bangunan
pelengkapnya.
• Sistim dan jeringan air bersih, tingkat pelayanan, perhitungan jeringan dan
dimensi perpipaan ataupun penggunaan sistim lain untuk penyediaan air
bersih.
• Teknologi dan kebutuhan prasarana air limbah.
• Sistim dan pengelolaan persampahan, tingkat pelayanan, kebutuhan
prasarana dan sarana pembuangan sampah.
• Layout jaringan kabel telepon dan kebutuhan prasarana telepon lainnya.
• Analisa perletakan titik lampu penerangan jalan lingkungan utama.
• Menganalisa dan merumuskan tata hijau lansekap kota.
• Menyusun disain alternatif disain konstruksi masing-masing komponen
pekerjaan.
• Pemilihan bahan-bahan bangunan yang mudah didapat.
• Melakukan perhitungan-perhitungan detail teknis dan stabilitas bangunan.
• Penggambaran teknis dan detai-detailnya pada masing-masing komponen
pekerjaan.
• Melakukan perhitungan volume pekerjaan dan anggaran biaya pelaksanaan
dan pengadaan barang pada masing-masing komponen pekerjaan.
• Menyusun spesifikasi teknis berdasarkan gambar-gambar detail untuk jenis
pekerjaan yang ada.

1.5. KELUARAN / PELAPORAN

Seluruh pelaporan disusun dalam bahasa Indonesia yang baik dan benar. Dalam
periode setelah Laporan Interim, TOR dapat mengalami pengembangan seperlunya,
disesuaikan dengan dinamika lapangan dan perkembangan pemikiran dalam rangka
membangun NAD yang lebih baik (addendum).

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

I - 5

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

Untuk Laporan DED yang disiapkan dan dikumpulkan adalah:

a) Laporan Draft Final DED

Laporan ini meliputi:
• Album gambar dalam ukuran kertas A3
• Rencana Anggaran Biaya (RAB)
• Rencana Kerja dan Syarat-Syarat (RKS)
• Laporan Perencanaan dan Nota Perhitungan (Design Note)

Laporan Draft Final DED dibuat sebanyak 5 (lima) eksemplar hardcopy dan
album peta (ukuran A3), dan 22 (dua puluh dua) softcopy, diserahkan paling
lambat 16 (enam belas) minggu kalender setelah adanya Surat Perintah Kerja
(SPK).

b) Laporan Final DED

Laporan meliputi:
• Album gambar dalam ukuran kertas A3
• Rencana Anggaran Biaya (RAB)
• Rencana Kerja dan Syarat-Syarat (RKS)
• Laporan Perencanaan dan Nota Perhitungan (Design Note)

Laporan Final DED dibuat sebanyak 5 (lima) eksemplar hardcopy dan album
peta (ukuran A3), dan 5 (lima) softcopy, sedangkan laporan final untuk
masyarakat diserahkan hardcopy dan softcopy masing-masing sebanyak 1
(satu). Laporan final DED diserahkan paling lambat 20 (dua puluh) minggu
kalender setelah adanya Surat Perintah Kerja (SPK).

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

II - 1

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

Bab II
SURVEY PENDAHULUAN

Survey Pendahuluan untuk Pekerjaan Perencanaan Teknik (DED) baik Jalan, Drainase, Air
Bersih maupun lainnya adalah merupakan bagian dari kegiatan penanganan sebelum
dilakukan peningkatan maupun pemeliharan. Salah satu dari proses Perencanaan Teknik
tersebut adalah melakukan kegiatan Survey Topografi, DCP dan Survey Lalu lintas.

2.1. SURVEY TOPOGRAFI

2.1.1. Umum

Yang dimaksudkan Survey Topografi disini adalah kegiatan di lapangan berupa
pekerjaan pengukuran trace jalan dan saluran drainase pada lokasi pekerjaan yang
meliputi pengukuran poligon dan sipat datar di seluruh lokasi pekerjaan. Adapun
tujuannya adalah untuk mendapatkan gambaran umum secara lengkap tentang
kondisi lapangan baik kondisi prasarana maupun teffrainnya.
Survey topografi merupakan kegiatan teknis awal yang dilakukan di lapangan. Data
topografi yang tersedia untuk lokasi rencana didapatkan dari peta masterplan hasil
perencanaan Desa.

Pekerjaan survey topografi ini meliputi pekerjaan pemasangan Benchmark (BM)
sebagai titik tetap, pengukuran titik kontrol vertikal dan horisontal, pembuatan
tampang memanjang dan melintang jalan dan saluran.

2.1.2. Pemasangan Benchmark (BM)

Benchmark dibuat dari patok beton ukuran 20 cm x 20 cm x 100 cm yang terdiri
dari campuran semen, pasir dan batu split/kerikil dengan perbandingan 1 : 2 : 3.
Benchmark dipasang di lokasi pekerjaan pada tempat yang mudah dijangkau untuk
keperluan pengukuran dan aman dari kemungkinan kerusakan akibat pelaksanaan
pada masa konstruksi ataupun paska konstruksi.

Setelah selesai pemasangan, patok BM tersebut diikatkan ke referensi BM yang
sudah ada. Jika di lokasi perencanaan tidak terdapat patok BM yang dapat
digunakan sebagai referensi, maka untuk menentukan elevasi patok BM digunakan
koordinat lokal.

2.1.3. Pengukuran Kerangka Horisontal (Poligon)

Pengukuran kerangka horisontal / Poligon ini dilakukan dengan tujuan untuk
mendapatkan titik kontrol Horizontal (X ; Y) dari semua titik tetap (Bench Mark)
dan titik-titik poligon lainnya serta sebagai pengikat titik horizontal untuk
keperluan pengukuran situasi dan potongan melintang atau cross section.

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

II - 2

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

Pengukuran situasi dilakukan dengan metode Tachimetri dengan tujuan untuk
mendapatkan detail - detail permukaan tanah, bangunan, tumbuh-tumbuhan dan
benda-benda lain di lokasi pekerjaan di sekitar jalan. Sebagai titik referensi pada
pengukuran situasi dipakai titik-titik poligon dari patok kayu dan untuk
pelaksanaan digunakan alat ukur theodolite dengan pengukuran jarak secara optis.

2.1.4. Pengukuran Kerangka Vertikal

Pengukuran Waterpass (Sipat datar) dilakukan dengan tujuan untuk mendapatkan
titik kontrol vertikal (Z) dari semua titik tetap (Bench Mark) dan titik-titik poligon
lainnya serta sebagai pengikat titik tinggi untuk keperluan pengukuran situasi
detail. Pengukuran dilakukan dengan metode sipat datar menggunakan alat ukur
waterpass.

Jalur pengukuran sipat datar utama mengikuti jalur pengukuran poligon sehingga
dengan demikian juga merupakan jaringan tertutup (kring). Pengukuran sipat datar
dibuat perseksi dimana tiap seksi dilakukan pengukuran pergi pulang dalam kurun
waktu 1 (satu) hari.

2.1.5. Potongan Memanjang dan Melintang

Pembuatan potongan memanjang dan melintang jalan dan drainase dilakukan lebih
utama untuk keperluan perencanaan. Potongan melintang dilakukan tiap jarak 50 m
dan untuk tikungan/belokan tiap jarak 25 meter atau disesuaikan dengan kebutuhan.

Oleh karena itu data yang ditampilkan harus lengkap. Untuk potongan melintang
jalan, data yang ditampilkan adalah :
1. Elevasi as jalan
2. Elevasi tepi jalan
3. Elevasi dasar saluran tepi kiri
4. Elevasi dasar saluran tepi kanan
5. Jarak antar titik.

Gbr 2.1. Potongan melintang jalan

2.1.6. Penggambaran

Penggambaran hasil pengukuran yang dilakukan adalah :
• Pengambaran potongan memanjang (jalan dan drainase)
• Penggambaran Potongan melintang (jalan dan drainase) skala 1 : 100

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

II - 3

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

2.2. SURVEY DCP

2.2.1. Latar Belakang

Tanah dasar yang akan digunakan sebagai alas (dasar) perkerasan jalan harus
diketahui sifatnya terlebih dahulu. Dalam perencanaan ini dilakukan penyelidikan
tanah lapangan dengan sistem random. Sistem ini dilakukan karena untuk
mengadakan penyelidikan secara teliti sekali tidak memungkinkan, tetapi
diusahakan mendekati dengan asumsi bahwa tanah homogen.

2.2.2. Maksud dan Tujuan

a. Maksud

Maksud pekerjaan ini adalah untuk menetukan nilai CBR sub base atau base
course suatu perkerasan secara cepat dan praktis. Bisa dilakukan sebagai
pekerjaan quality control pekerjaan pembuatan jalan.

b. Tujuan

Tujuan pemeriksaan ini adalah untuk mengetahui nilai CBR lapisan tanah
dasar badan jalan yang dilakukan pada ruas-ruas jalan belum beraspal seperti
jalan tanah, jalan kerikil, jalan beraspal yang telah rusak hingga tampak
lapisan pondasinya atau pada daerah rencana pelebaran.

2.2.3. Ketentuan-ketentuan Pelaksanaan

Pemeriksaan akan dilakukan sesuai dengan ketentuan-ketentuan sebagai berikut :
a. Alat DCP (Dutch Cone Penetration) yang dipakai harus sesuai dengan
ketentuan-ketentuan dan bentuk yang telah ditetapkan.
b. Pemeriksaan dilakukan dengan interval 200 m pada sisi kanan dan kiri jalan
(secara zig zag)
c. Pemeriksaan dilakukan di tepi perkerasan pada daerah rencana pelebaran jalan
dan pada permukaan lapisan tanah dasar.
d. Dilakukan pencatatan ketebalan dan jenis bahan perkerasan yang ada seperti
lapisan sirtu, lpisan telford, lapisan pasir, dll.
e. Pemeriksaan dilakukan hingga mencapai kedalaman 90 cm dari permukaan
lapisan tanah dasar, kecuali bila diketemukan tanah dasar yang sangat keras
(lapisan batuan).
f. Selama pemeriksaan akan dicatat keadaan khusus yang perlu diperhatikan
seperti timbunan, kondisi drainase, cuaca dan waktu.
g. Lokasi awal dan akhir pemeriksaan dicatat dengan jelas.
h. Data yang diperoleh dari pemeriksaan selanjutnya dicatat dalam forulir
standar.

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

II - 4

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

2.2.4. Alat Yang Digunakan

1. Alat DCP Test beserta kelengkapannya, terdiri dari : pemegang (handle),
penumbuk (hammer), stang pengantar (guide rod), kepala penumbuk (anvil),
stang penetrasi (penetration rod), konus (cone), mistar penetrasi (penetration
scale), tas alat ( carrying bag) dan kunci pas (open end wrench).

2. Linggis dan 2 buah kunci Inggris
Digunakan untuk menggali tanah dasar sebagai tempat kedudukan alat DCP dan
menarik keluar alat DCP dari dalam tanah.

3. Blangko pencatat dan alat tulis
Digunakan untuk mencatat data hasil pengujian.

4. Tenaga

Diperlukan 4 orang untuk mendukung kegiatan survey DCP.

2.2.5. Spesifikasi Alat

Spesifikasi alat DCP yang digunakan adalah :
Konus

: Baja yang diperkeras diameter 2 mm
Sudut kemiringan 60 derajat

Penumbuk

: Berat 8 kg dan Tinggi jatuh 575 mm

Mistar penetrasi : 100 cm
Stang penetrasi : diameter 16 mm

Peralatan ini cukup dioperasikan oleh dua orang operator saja. Tanpa memerlukan
perhitungan khusus, sehingga pekerjaan quality control menjadi cepat dan efisien
tanpa mengabaikan keterangan hasil pengukuran.

Disamping itu alat ini didesain khusus agar mudah dibawa kemana-mana, dan alat
dapat dibongkar pasang dengan mudah dan cepat.

2.2.6. Prosedur Percobaan

Letakkan penetrometer yang telah ditarik di atas permukaan tanah/ sirtu yang
akan diperiksa. Letakkan alat ini sedemikian rupa sehingga berada dalam posisi
vertikal, penyimpangan sedikit saja akan menyebabkan kesalahan pengukuran
yang relatif besar.
Baca posisi awal penunjukkan mistar ukur (Xo) dalam satuan mm yang
terdekat, Penunjukan Xo karena nilai Xo ini akan diperhitungkan pada nilai
penetrasi. Masukkan nilai Xo ini pada blangko kolom ke 2 (pembacan mistar
mm) untuk tumbukan n = 0 (baris ke 1)
Angkat palu penumbuk sampai menyentuh pemegang, lalu lepaskan sehingga
menumbuk landasan penumbuk. Tumbukan ini menyebabkan konus menembus
tanah/ lapisan sirtu di bawahnya.

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

II - 5

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

Baca posisi penunjukan mistar ukur (X1) setelah terjadi penetrasi. Masukkan
nilai X1 ini pada blangko data kolom ke 2 (pembacaan mistar mm) untuk
tumbukan n = 1 (baris ke 2)
Ulangi prosedur 3 dan 4 berulang kali sampai batas kedalaman lapisan yang
akan diperiksa. Masukkan dat X2, X3, X4, ..., Xn pada kolom ke 2 blangko data
sesuai dengan baris n = 2, n = 3, n = 4, ... n = n
Isilah kolom ke 3 (penetrasi mm) pada blangko data yaitu selisih antara X1
dengan Xo (1, 2, 3, 4, .. n)
Isilah kolom ke 4 ( tumbukan per 25 mm) dengan rumus : (25/(Xn – Xo) x n
Dengan menggunakan grafik 1, tentukan nilai CBR yang bersangkutan dengan
cara sebagai berikut :
Angka pada kolom 4 dimasukkan pada skala mendatar
i. Tarik garis vertikal ke atas sampai memotong garfik
ii. Dari titik perpotongan tersebut, tarik garis horisontal ke kiri sampai
memotong skala vertikal
iii. Titik perpotongan tersebut menujukkan nilai CBRnya
iv. Masukkan nilai CBR ini pada kolom ke 5
Dengan menggunakan grafik 2, tentukan juga nilai CBR yang bersangkutan
dengan cara sebagai berikut :
i. Angka pada kolom ke 1 (tumbukan = n) dimasukkan / diplotkan pada skala
mendatar
ii. Tarik garis vertikal ke atas
iii. Angka pada kolom ke 3 (penetrasi mm) dimasukkan atau diplotkan pada
skala vertikal
iv. Tarik garis horisontal ke kanan yang melalui titik tersebut
v. Tentukan titik potong kedua garis tadi
vi. Tentukan nilai CBR pada titik perpotongan tersebut. (Bila titik potong
tersebut tidak tepat berada pada nilai CBR tertentu, lakukan interpolasi
perkiraan nilai antaranya).
vii. Masukkan nilai CBR ini pada kolom ke 6
Ambil harga CBR terkecil diantara yang tercantum pada kolom ke 5 dan kolom
ke 6. Masukkan nilainya pada kolom ke 7.

( Form untuk pemeriksaan DCP dapat dilihat pada halaman berikut ).

2.2.7. Hasil dan Pembahasan

Dari rute sepanjang lokasi penyelidikan dilakukan beberapa titik penyelidikan yang
kemudian diambil nilai CBR yang mewakili (CBR rata-rata). Kemudian pada arah
horisontal sepanjang segmen diadakan perhitungan dengan sistem random yang
selanjutnya diambil CBR desain.

Untuk menentukan nilai CBR segmen digunakan rumus secara analitis sebagai
berikut :

CBR segmen = CBR rata-rata – (CBR maks – CBR min)
R

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

II - 6

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

Dimana :
CBR segmen = Nilai CBR pada bagian atau kelompok pengujian yang mewakili
satu lokasi.
CBR maks = Nilai CBR terbesar
CBR min

= Nilai CBR terendah

R

= Nilai yang didasarkan pada jumlah pengujian pada kelompok
tersebut sesuai tabel 2.1.

Tabel 2.1. Nilai R untuk perhitungan CBR segmen

Jumlah Titik Uji

Nilai R

2

1,41

3

1,91

4

2,24

5

2,48

6

2,67

7

2,83

8

2,96

9

3,08

> 10

3,18

2.3. SURVEY LHR

Salah satu dari proses Perencanaan Teknik Jalan adalah melakukan Survey
Perhitungan Lalu Lintas yang merupakan salah satu tahap proses perencanaan
teknik jalan. Untuk perencanaan jalan diperlukan suatu kemampuan
memperkirakan volume lalu lintas yang diharapkan pada jalan yang sedang
dievaluasi dan menghubungkan volume ini ke salah satu konsep kapasitas jalan.

2.3.1. Tujuan

Tujuan dari Survey Perhitungan Lalu Lintas adalah untuk mendapatkan informasi
selengkapnya mengenai keadaan lalu lintas, jenis dan jumlah kendaraan, yang mana
dari data tersebut dapat dianalisa untuk mendapatkan Lalu Lintas Harian Rata-rata
(LHR) untuk menentukan jumlah jalur, jumlah lajur, lebar perkerasan serta bahu
jalan pada ruas jalan yang akan direncanakan.

2.3.2. Lingkup Pekerjaan

2.3.2.1. Menghitung lalu lintas harian sesuai golongan :

Golongan 1 = sepeda motor dan roda tiga
Golongan 2 = sedan , jeep, station wagon
Golongan 3 = oplet, pick up, minibus

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

II - 7

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

Golongan 4 = mikro truk, mobil hantaran
Golongan 5 = bus
Golongan 6 = truk 2 as
Golongan 7 = truk 3 as
Golongan 8 = kendaraan tak bermotor

2.3.2.2. Analisa data

Pada tahap ini dilakukan analisa data yang telah diperoleh dari data lapangan.
Analisa data merupakan analisa masalah yang perlu dilakukan untuk mengetahui
pokok-pokok bahasan yang akan diolah sehingga akan dapat diketahui cara
pemecahannya.

Penggolongan kendaraan yang disurvey dibagi menjadi empat golongan, yaitu :
1. Kendaraan ringan (Light Vehicle = LV)
2. Kendaraan berat (Heavy Vehicle = HV)
3. Sepeda motor (Motor Cycle = MC)
4. Kendaraan tak bermotor (Un Motor = UM)

Dari data lalu lintas yang didapat akan diperhitungkan perbedaan beban lalu
lintas yang dikenal sebagai factor ekivalen dalam satuan mobil penumpang
(SMP) sebagai berikut :

Tabel 2.2. Satuan Mobil Penumpang

No.

Jenis Kendaraan

Satuan Mobil Penumpang

1.

sepeda motor dan roda tiga

0,25

2.

sedan , jeep, station wagon

1,00

3.

oplet, pick up, minibus

1,00

4.

mikro truk, mobil hantaran

1,00

5.

bus

2,50

6.

truk 2 as

2,50

7.

truk 3 as

3,00

8.

kendaraan tak bermotor

0,00

( Form untuk kegiatan survei LHR dapat dilihat pada halaman berikut ).

2.3.3. Pelaksanaan Pengumpulan Data

2.3.3.1. Lokasi Survey

Lokasi Survey Perhitungan Lalu Lintas untuk ruas jalan rencana diambil dua titik,
yaitu pada pangkal ruas jalan dan pada ujung ruas jalan atau diambil sample
beberapa tempat jika volume lalu lintas yang ada kecil.

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

II - 8

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

2.3.3.2. Alat Yang Digunakan

1. Meteran

Digunakan untuk mengukur keadaan lapangan (lebar badan jalan dan bahu)

2. Stop watch

Digunakan untuk mencatat jumlah tiap jenis kendaraan yang disuvey dalam
durasi tertentu.
3. Blangko pencatat dan alat tulis
Digunakan untuk mencatat jumlah kendaraan selama periode survey.

4. Pencatat

Diperlukan 4 orang pada setiap titik survey untuk mencatat semua jenis
kendaraan yang lewat.

2.3.4. Dasar Teori Perhitungan LHR

2.3.4.1. Survei Volume Lalu Lintas

Menurut Malkamah (1995), survei dilakukan dengan tujuan untuk mendapatkan
data dan informasi selengkapnya tentang keadaan lalu lintas, jenis dan jumlah
kendaraan, yang mana dari data tersebut dapat dianalisa untuk mendapatkan Lalu
Lintas Harian Rata-rata (LHR) guna menentukan jumlah lajur, lebar perkerasan
serta bahu jalan pada ruas jalan yang akan direncanakan.

Data yang diperoleh dapat berupa data primer maupun data sekunder. Survei
dilakukan bila benar-benar perlu dan data tersebut tidak dapat diperoleh secara
sekunder.

Hobbs (1995) menyatakan bahwa survei-survei diperlukan untuk banyak tujuan
dan agar dapat dilakukan secara efisien, maka tujuan survei harus didefinisikan
dengan jelas. Survei harus dilakukan dengan sebaik-baiknya, dikompilasi secara
benar dengan format penyusunan data yang baik sehingga :
a. Validitas tinggi
b. Dapat digunakan optimal oleh berbagai pihak untuk berbagai keperluan
c. Dapat diolah dengan data yang lain
d. Mudah dicari dan dipanggil kembali

Sedangkan survei volume lalu lintas dilakukan dengan mencatat setiap kendaraan
yang lewat di suatu titik yang mewakili ruas jalan yang bersangkutan sehingga
didapat :
a. Pola arus lalu lintas (jam, hari, bulan, tahun)
b. Volume lalu lintas tiap pergerakan
c. Komposisi kendaraan
d. Data untuk memprediksi arus lalu lintas yang akan datang
e. Tingkat okupansi kendaraan.

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

II - 9

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

2.3.4.2. Kendaraan Rencana

Kendaraan rencana adalah kendaraan yang dimensi dan radius putarnya dipakai
sebagai acuan dalam perencanaan geometrik. Kendaraan rencana dikelompokkan
dalam beberapa kategori yaitu :

a Kendaraan Ringan / Kecil (LV)
Kendaraan ringan / kecil adalah kendaraan bermotor ber as dua dengan empat
roda dan dengan jarak as 2,0 m – 3,0 m (meliputi : mobil penumpang, oplet,
mikrobus, pick up dan truck kecil sesuai sistem klasifikasi Bina Marga).

b Kendaraan Sedang (MHV)
Kendaraan bermotor dengan dua gandar, dengan jarak 3,5 m - 5,0 m (termasuk
bus kecil, truk dua as dengan enam roda, sesuai sistem klasifikasi Bina
Marga).

c Kendaraan Berat / Besar (LB-LT)
i. Bus Besar (LB)

Bus dengan dua atau tiga gandar dengan jarak as 5,0 – 6,0 m.

ii. Truck Besar (LT)

Truck tiga gandar dan truck kombinasi tiga, jarak gandar (gandar pertama
ke dua) < 3,5 m (sesuai sistem klasifikasi Bina Marga).

d Sepeda Motor (MC)
Kendaraan bermotor dengan 2 atau 3 roda (meliputi : sepeda motor dan
kendaraan roda 3 sesuai sistem klasifikasi Bina Marga).

e Kendaraan Tak Bermotor (UM)
Kendaraan dengan roda yang digerakan oleh orang atau hewan (meliputi :
sepeda, becak, kereta kuda, dan kereta dorong sesuai sistem klasifikasi Bina
Marga).

Kendaraan tak bermotor tidak dianggap sebagai bagian dari arus lalu lintas tetapi
sebagai unsur hambatan samping. Dimensi dasar untuk masing-masing kendaraan
rencana ditunjukan dalam tabel 2.3.

Tabel 2.3. Dimensi Kendaraan Rencana

Kategori
Kendaraan
Rencana

Dimensi Kendaraan
(cm)

Tonjolan
(cm)

Radius Putar
(cm)

Radius
Tonjolan
(cm)

Tinggi Lebar Panjan
g

Depan Belakang Min Maks

Kecil

130

210

580

90

150

420 730

780

Sedang

410

260

1210

210

240

740 1280

1410

Besar

410

260

2100

120

90

290 1400

1370

(Sumber : Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota, Departemen Pekerjaan Umum Direktorat
Jenderal Bina Marga, 1997)

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

II - 10

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

2.3.5. Komposisi Lalu Lintas

Volume Lalu – Lintas Harian Rata-rata (VLHR), adalah prakiraan volume lalu-
lintas harian pada akhir tahun rencana lalu-lintas dinyatakan dalam smp/hari.

a Satuan Mobil Penumpang (SMP)
Satuan arus lalu lintas, dimana arus dari berbagai tipe kendaraan telah diubah
menjadi kendaraan ringan (termasuk mobil penumpang) dengan menggunakan
smp.

b Ekivalen Mobil Penumpang (emp)
Faktor konversi berbagai jenis kendaraan dibandingkan dengan mobil
penumpang atau kendaraan ringan lainnya sehubungan dengan dampaknya
pada perilaku lalu-lintas (untuk mobil penumpang dan kendaraan ringan
lainnya, emp = 1,0).

Tabel 2.4. Ekivalen Mobil Penumpang (emp)

No

Jenis Kendaraan

Datar / Bukit

Gunung

1 Sedan, Jeep, Station Wagon

1,0

1,0

2 Pick-Up, Bus Kecil, Truck Kecil

1,2 - 2,4

1,9 – 3,5

3 Bus dan Truck Besar

1,2 – 5 0

2,2 – 6,0

(Sumber : Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota, Departemen Pekerjaan
Umum Direktorat Jenderal Bina Marga, 1997)

2.3.6. Volume Lalu Lintas Harian Rencana

Volume Lalu Lintas Harian Rencana (VLHR) adalah prakiraan volume lalu lintas
harian pada akhir tahun rencana lalu lintas dinyatakan dalam smp / hari. Volume
Jam Rencana (VJR) adalah prakiraan volume lalu lintas pada jam sibuk tahun
rencana lalu lintas, dinyatakan dalam smp / jam, dihitung dengan rumus :

F

K

x

VLHR

VJR=

dimana :
K : disebut faktor K adalah faktor volume lalu lintas jam sibuk.
F : disebut faktor F adalah faktor variasi tingkat lalu lintas perseperempat jam
dalam satu jam

VJR digunakan untuk menghitung jumlah lajur jalan dan fasilitas lalu lintas lainnya
yang diperlukan. Faktor K dan F yang sesuai dengan VLHR dapat dilihat pada tabel
2.5.

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

II - 11

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

Tabel 2.5. Penentuan faktor K dan faktor F berdasarkan volume LHR

VLHR

FAKTOR – K (%)

FAKTOR – F (%)

> 50.000

30.000-50.000

10.000-30.000

5.000-10.000

1.000-5.000

< 1.000

4 - 6

6 - 8

6 - 8

8 - 10

10 - 12

12 - 16

0.9 – 1

0.8 – 1

0.8 – 1

0.6 – 0.8

0.6 – 0.8

< 0.6

(Sumber : Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota, Departemen Pekerjaan Umum
Direktorat Jenderal Bina Marga, 1997)

2.3.7. Tipe Jalan

Tipe jalan menentukan jumlah lajur dan arah pada suatu segmen jalan, untuk jalan-
jalan luar kota sebagai berikut :
a 2 lajur 1 arah (2 / 1)
b 2 lajur 2 arah tak terbagi (2 / 2 TB)
c 4 lajur 2 arah tak terbagi (4 / 2 TB)
d 4 lajur 2 arah terbagi (4 / 2 B)
e 6 lajur 2 arah terbagi (6 / 2 B)
Keterangan : TB = tidak terbagi, B = terbagi

2.3.8. Bagian-Bagian Jalan

1. Jalur Lalu Lintas

Jalur lalu lintas adalah bagian jalan yang dipergunakan untuk lalu lintas
kendaraan yang secara fisik berupa perkerasan jalan. Jalur lalu lintas dapat
terdiri dari beberapa lajur. Batas jalur lalu lintas dapat berupa :

a Median
b Bahu
c Trotoar
d Pulau jalan
e Separator
Lebar jalur minimum adalah 4,5 meter, memungkinkan 2 kendaraan kecil
saling berpapasan. Papasan dua kendaraan besar yang terjadi sewaktu-waktu
dapat menggunakan bahu jalan.

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

II - 12

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

2. Lajur

Lajur adalah bagian lalu lintas yang memanjang, dibatasi oleh marka lajur
jalan, memiliki lebar yang cukup untuk dilewati suatu kendaraan bermotor
sesuai kendaraan rencana.
Untuk kelancaran drainase permukaan, lajur lalu lintas memerlukan
kemiringan normal sebagai berikut :
a 2 – 3 % untuk perkerasan aspal dan perkerasan beton
b 4 – 5 % untuk perkerasan kerikil
Lebar lajur tergantung pada kecepatan dan kendaraan rencana, yang dalam hal
ini dinyatakan dengan fungsi dan kelas jalan seperti ditetapkan dalam tabel 2.6.

Tabel 2.6. Lebar lajur jalan yang ideal

Fungsi

Kelas

Lebar Lajur Ideal (m)

Arteri

I

II, III A

3,75

3,50

Kolektor

III A, III B

3,00

Lokal

III C

3,00

(Sumber : Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota, Departemen Pekerjaan
Umum Direktorat Jenderal Bina Marga, 1997)

3. Bahu Jalan

Bahu jalan adalah bagian jalan yang terletak di tepi jalur lalu lintas dan harus
diperkeras. Kemiringan bahu jalan normal antara 3 – 5 %. Fungsi bahu jalan
adalah sebagai berikut :

a Lajur lalu lintas darurat, tempat berhenti sementara, dan tempat parkir

darurat.
b Ruang bebas samping bagi lalu lintas.
c Sebagai penyangga untuk kestabilan perkerasan jalur lalu lintas.

Tabel 2.7. Penentuan Lebar Jalur dan Bahu Jalan.

VLHR

Smp / Hari

Arteri

Kolektor

Lokal

Ideal

Min

Ideal

Min

Ideal

Min

Jalur Bahu Jalur Bahu Jalur Bahu Jalur Bahu Jalur Bahu Jalur Bahu

<3000

6.0

1.5

4.5

1.0

6.0

1.5

4.5

1.0

3000-10000

7.0

2.0

6.0

1.5

7.0

1.5

6.0

1.5

10000-25000 7.0

2.0

7.0

2.0

7.0

2.0

Mengacu

pada

persyaratan

ideal

Tidak ditentukan

>25000

2nx

3.5

2.5

2nx

3.5

2.0

2nx

3.5

2.0

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

II - 13

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

Keterangan :
2

= 2 jalur,

n

= jumlah-lajur per jalur,
n x 3.5 = lebar per jalur

4. Median

Median adalah bagian bangunan jalan yang secara fisik memisahkan dua jalur
lalu lintas yang berlawanan arah. Fungsi median adalah :

a Memisahkan dua aliran lalu lintas yang berlawanan arah.
b Ruang lapak tunggu penyeberang jalan.
c Penempatan fasilitas jalan.
d Tempat prasarana kerja sementara.
e Penghijauan
f Tempat berhenti darurat (jika cukup luas).
g Cadangan lajur (jika cukup luas)
h Mengurangi silau dari sinar lampu kendaraan dari arah yang berlawnan

Jalan 2 arah dengan 4 lajur atau lebih perlu dilengkapi median. Lebar minimum
median terdiri atas jalur tepian selebar 0,25 – 0,50 meter dan bangunan
pemisah jalur ditetapkan seperti dalam tabel 2.8.

Tabel 2.8. Lebar minimum median.

Bentuk Median

Lebar Minimum (m)

Median ditinggikan

Median direndahkan

2,0

7,0

(Sumber : Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota, Departemen Pekerjaan
Umum Direktorat Jenderal Bina Marga, 1997)

2.3.9. Dasar Perencanaan Infrastruktur Jalan Desa

Apabila suatu ruas jalan akan ditingkatkan, maka diadakan perhitungan lalu lintas
pada ruas jalan tersebut. Kemudian nilai-nilai tersebut diproyeksikan untuk tahun
rencana. Daerah kawasan survey cukup bervariasi, dari daerah datar sampai
perbukitan.

Dari hasil perhitungan terhadap volume lalu lintas dalam Satuan Mobil Penumpang
(SMP) seperti dalam lampiran dan berdasarkan beberapa pemikiran di atas, maka
spesifikasi teknis untuk pekerjaan infrastruktur pembangunan jalan baru maupun
peningkatan desa antara lain :

• Jalan merupakan jalan kolektor (Klas IIIA-IIIB) atau lokal (klas IIIC)
• Kecepatan rencana adalah 40 km/jam
• Lebar penguasaan daerah minimum 20 m

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

II - 14

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

• Lereng melintang perkerasan adalah 2 %
• Lereng melintang bahu adalah 4 %
• Miring tikungan maksimum 10 %
• Jari-jari lengkung minimum 50 m
• Landai maksimum 6 %
• Jalan terdiri atas 1 jalur masing-masing lebar jalur sesuai ROW terpilih
• Setiap jalur terdiri atas 2 lajur dengan lebar @ 1,7 m atau sesuai ROW
• Lebar bahu jalan 0,5 m atau tidak ada
• Konstruksi badan jalan dengan perkerasan Aspal atau beton
• Pedestrian / trotoar selebar 1.0 m atau sesuai kebutuhan
• Ditepi jalan terdapat saluran drainase
• Instalasi listrik, telepon, PDAM/Air bersih harus berada di dalam tanah
• Furniture jalan antara lain :
- Lampu jalan tiap jarak 50m, tinggi tiang 11m
- Pot bunga
- dan aspek lain yang selaras dengan masterplan dan kawasan

• Dan Lain-Lain.

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

III - 1

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

Bab III
Kriteria Perencanaan

3.1. PERENCANAAN JALAN

Jalan yang dimaksudkan dalam perencanaan ini adalah Jalan Desa yaitu jalan yang
dapat dikategorikan sebagai jalan dengan fungsi lokal di daerah pedesaan. Artinya
sebagai penghubung antar desa atau ke lokasi pemasaran, sebagai penghubung
antar hunian/ perumahan, juga sebagai penghubung desa ke pusat kegiatan yang
lebih tinggi tingkatnya (kecamatan).

Jalan Desa dibangun atau ditingkatkan untuk membangkitkan manfaat-manfaat
untuk masyarakat yang lebih tinggi tingkatnya seperti yang di bawah ini :
Memperlancar hubungan dan komunikasi dengan tempat lain,
Mempermudah pengiriman sarana produksi ke desa,
Mempermudah pengiriman hasil produksi ke pasar, baik yang berasal dari desa
maupun yang diluar desa dan,
Meningkatkan jasa pelayanan sosial, termasuk kesehatan, pendidikan dan
penyuluhan.

Untuk pembuatan jalan desa dilakukan dengan meningkatkan jalan lama yang
sudah ada. Hal ini untuk menghindari banyaknya volume pekerjaan dan kesulitan
pembebasan tanah. Akan tetapi kadang-kadang tidak dapat dihindarkan untuk
membuat jalan baru atau peningkatan jalan setapak.

Yang perlu diperhatikan dalam pembuatan jalan baru antara lain :
Trase jalan mudah untuk dibuat.
Pekerjaan tanahnya relatif cepat dan murah
Tidak banyak bangunan tambahan (jembatan, gorong-gorong dan lain-lain)
Pembebasan tanah tidak sulit.
Tidak akan merusak lingkungan.

Yang perlu diperhatikan dalam peningkatan jalan lama antara lain :
Memungkinkan untuk pelebaran jalan.
Geometri jalan harus disesuaikan dengan syarat teknis.
Tanjakan yang melewati batas harus diubah sesuai syarat teknis.
System drainase dan pekerjaan tanah tidak akan merusak lingkungan.

3.1.1. Standar Teknis Jalan Desa

Standar – standar di bawah ini disusun khusus untuk jalan desa, dengan keadaan
tanah, topografi, dan iklim yang sering menghambat pembuatan jalan yang baik.
Standar ini tidak dimaksud sebagai “peraturan mati”, tetapi diharapkan bermanfaat
bagi para perancang dan pengawas. Pengalaman dan penilaian mereka selalu harus
diterapkan pada setiap desain yang dibuatnya, karena setiap jalan mempunyai
keadaan yang unik.

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

III - 2

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

Pembangunan jalan di daerah pedesaan, selain perlu memperhatikan aspek teknis
konstruksi jalan, juga perlu mempertimbangkan aspek konservasi tanah mengingat
kondisi wilayah dengan topografi yang sering berbukit dan dengan tanah yang peka
erosi. Pengamatan di lapangan menunjukkan bahwa tidak sedikit erosi tanah yang
berasal dari jalan, khususnya berupa longsoran dari tampingan dan tebing jalan.

Tujuan pengendalian erosi pada jalan adalah utuk mengamankan jalan dan
membangun jalan yang tidak menjadi sumber erosi. Pengendalian erosi dapat
dilakukan secara sipil teknis atau secara vegetatif, dan masing-masing mempunyai
kelebihan. Seorang perencana harus memilih perlakuan pengendalian erosi dengan
mempertimbangkan konservasi dan biaya yang tidak terbatas pada waktu
penyelesaian kontsruksi jalan, tetapi harus dipikirkan sampai masa pemeliharaan.

Kegiatan pengendalian erosi tidak dibatasi pada Daerah Milik Jalan (Damija).
Perencana wajib mempertimbangkan akibat konstruksi jalan di luar Daerah Milik
Jalan (misalnya pembuangan dari saluran merusak lahan produktif) dan boleh
merencanakan perlakuan walaupun perlakuan tersebut agak jauh dari badan jalan
(misalnya untuk mengamankan jalan dengan ditanam pohon-pohon pada mini -
catchment yang terletak di atas jalan).

Tingginya curah hujan, lereng-lereng curam dan tanah rapuh menimbulkan banyak
kesulitan dalam perencanaan dan pembangunan jalan berkualitas tinggi, terutama
bila dimaksudkan untuk membangun jalan dengan biaya rendah dan tidak
membahayakan lingkungan. Dalam konteks seperti ini kita harus menyadari bahwa
masalah erosi akan terus muncul walaupun dapat dikurangi dan diatasi ketika
terjadi.

Trase jalan harus dipilih untuk mengurangi masalah lingkungan misalnya dengan
mengurangi galian dan timbunan bilamana mungkin. Karena tidak mungkin di
kawasan perbukitan untuk menghilangkan masalah dengan pemilihan trase (dengan
pemindahan trase atau mengurangi tanjakan), maka perlu diusahakan teknik-teknik
pengendalian erosi termasuk pembangunan tembok Penahan Tanah dan bronjong
atau penanaman bahan-bahan vegetatif untuk menstabilkan lereng atau mengurangi
erosi percik atau erosi alur kecil.

3.1.2. Definisi, Singkatan dan Istilah

3.1.2.1. Jalur rencana adalah salah satu jalur lalu lintas dari suatu system jalan
raya, yang menampung lalu lintas terbesar. Umumnya jalur rencana
adalah salah satu jalur dari jalan raya dua jalur tepi luar dari jalan raya
berjalur banyak.
3.1.2.2. Umur Rencana (UR) adalah jumlah waktu dalam tahun dihitung sejak
jalan tersebut mulai dibuka sampai saat diperlukan perbaikan berat atau
dianggap perlu untuk di beri lapis permukaan yang baru.
3.1.2.3. Indeks Permukaan (IP) adalah suatu angka yang dipergunakan untuk
menyatakan kerataan/kehalusan serta kekokohan permukaan jalan yang
bertalian dengan tingkat pelayanan bagi lalu lintas yang lewat.

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

III - 3

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

3.1.2.4. Lalu Lintas Harian Rata-rata (LHR) adalah jumlah rata-rata lalu lintas
kendaraan bermotor beroda 4 atau lebih yang dicatat selama 24 jam
sehari untuk kedua jurusan.
3.1.2.5. Angka Ekivalen (E) dari suatu beban sumbu kendaraan adalah angka
yang menyatakan perbandingan tingkat kerusakan yamg ditimbulkan
oleh suatu lintasan beban sumbu tunggal kendaraan terhadap tingkat
kerusakaan yang ditimbulkan oleh suatu lintasan beban standar sumbu
tunggal seberat 8,16 ton (18.000 lb).
3.1.2.6. Lintas Ekivalen Permulaan (LEP) adalah jumlah lintasan ekivalen
harian rata-rata dari sumbu tunggal seberat 8,16 ton (18.000 lb) pada
jalur yang diduga terjadi pada permulaan umur rencana.
3.1.2.7. Lintas Ekivalen Akhir (LEA) adalah jumlah lintas ekivalen harian rata-
rata dari sumbu tunggal seberat 8,16 ton (18.000 lb) pada jalur rencana
yamg diduga terjadi pada akhir umur rencana.
3.1.2.8. Lintas Ekivalen Tengah (LET) adalah jumlah lintas ekivalen harian rata-
rata dari sumbu tunggal seberat 8,16 ton (18.000 lb) pada jalur rencana
pada pertengahan umur rencana.
3.1.2.9. Lintas Ekivalen Rencana (LER) adalah suatu besaran yang dipakai
dalam penetapan tebal perkerasan untuk menyatakan jumlah lintas
ekivalen sumbu tunggal seberat 8,16 ton (18.000 lb) pada jalur rencana.
3.1.2.10. Tanah Dasar adalah permukaan tanah semula atau permukaan galian
atau permukaan tanah timbunan, yang dipadatkan dan merupakan
permukaan dasar untuk perletakan bagian-bagian perkerasan lainnya.
3.1.2.11. Lapis Pondasi Bawah adalah bagian perkerasan yang terletak antara
lapis pondasi dan tanah dasar.
3.1.2.12. Lapis Pondasi adalah bagian perkerasan yang terletak antara lapis
permukaan dengan lapis pondasi bawah (atau dengan tanah dasar bila
tidak menggunakan lapis pondasi bawah).
3.1.2.13. Lapis Permukaan adalah bagian perkerasan yang paling atas.
3.1.2.14. Daya Dukung Tanah (DDT) adalah suatu skala yang dipakai dalam
nomogram penetapan tebal perkerasan untuk menyatakan kekuatan
tanah dasar.
3.1.2.15. Faktor Regional (FR) adalah faktor setempat, menyangkut keadaan
lapangan dan iklim, yang dapat mempengaruhi keadaan pembebanan,
daya dukung tanah dasar dan perkerasan.
3.1.2.16. Indeks Tebal Perkerasan (ITP) adalah suatu angka yang berhubungan
dengan penentuan tebal perkerasan.
3.1.2.17. Lapis Aspal Beton (LASTON) adalah merupakan suatu lapisan pada
konstruksi jalan yang terdiri dari agregat kasar, agregat halus, filler dan
aspal keras, yang dicampur, dihampar dan dipadatkan dalam keadaan
panas pada suhu tertentu.
3.1.2.18. Lapis Penetrasi Macadam (LAPEN) adalah merupakan lapis perkerasan
yang terdiri dari agregat pokok dengan agregat pengunci bergradasi
terbuka dan seragam yamg diikat oleh aspal keras dengan cara
disemprotkan diatasnya dan dipadatkan lapis demi lapis dan apabila
akan digunakan sebagai lapis permukaan perlu diberi laburan aspal
dengan batu penutup.

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

III - 4

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

3.1.2.19. Lapis Asbuton Campuran Dingin (LASBUTAG) adalah campuran yang
terdiri dari agregat kasar, agregat halus, asbuton, bahan peremaja dan
filler (bila diperlukan) yang dicampur, dihampar dan dipadatkan secara
dingin.
3.1.2.20. Hot Rolled Asphalt (HRA) merupakan lapis penutup yang terdiri dari
campuran antara agregat bergradasi timpang, filler dan asphalt keras
dengan perbandingan tertentu, yang dicampur dan dipadatkan dalam
keadaan panas pada suhu tertentu.
3.1.2.21. Laburan Aspal (BURAS) adalah merupakan lapis penutup terdiri dari
lapisan aspal taburan pasir dengan ukuran butir maksimum 9,6 mm atau
3/8 inch.
3.1.2.22. Laburan Batu Satu Lapis (BURTU) adalah merupakan lapis penutup
yang terdiri dari lapisan aspal yang ditaburi dengan satu lapis agregat
bergradasi seragam. Tebal maksimum 20 mm.
3.1.2.23. Laburan Batu Dua Lapis (BURDA) adalah lapis penutup yang terdiri
dari lapisan aspal ditaburi agregat yang dikerjakan dua kali secara
berurutan. Tebal maksimum 35 mm.
3.1.2.24. Lapis Aspal Pondasi Atas (LASTON ATAS) adalah pondasi perkerasan
yang terdiri dari campuran agregat dan aspal dengan perbandingan
tertentu dicampur dan dipadatkan dalam keadaan panas.
3.1.2.25. Lapis Aspal Beton Pondasi bawah (LASTON BAWAH) adalah pada
umumnya merupakan lapis perkerasan yang terletak antara lapis pondasi
dan tanah dasar jalan yang terdiri dari campuran agregat dan aspal
dengan perbandingan tertentu dicampur dan dipadatkan pada temperatur
tertentu.
3.1.2.26. Lapis Tipis Aspal Beton (LATASTON) adalah lapis penutup yang
terdiridari campuran antara agregat bergradasi timpang, filler dan aspal
keras dengan perbandingan tertentu yang dicampur dan dipadatkan
dalam keadaan panaspada suhu tertentu. Tebal padat antara 25 sampai
30 mm.
3.1.2.27. Lapis Tipis Aspal Pasir (LATASIR) adalah lapis penutup yang terdiri
dari campuran pasir dan aspal keras dicampur, dihampar dan dipadatkan
dalam keadaan panas pada suhu tertentu.
3.1.2.28. Aspal Makadam adalah lapis perkerasan yang terdiri dari agregat pokok
dan/atau agregat pengunci bergradasi terbuka atau seragam yamg
dicampur dengan aspal cair, diperam dan dipadatkan secara dingin.

3.1.3. Batas-Batas Penggunaan

Penentuan tebal perkerasan dengan cara yang akan diuraikan hanya berlaku untuk
konstruksi perkerasan yang menggunakan material berbutir (granular material, batu
pecah) dan tidak berlaku untuk konstruksi yang menggunakan batu-batu besar (cara
Telford atau Pak laag)

Cara-cara perhitungan jalan, selain yang diuraikan disini dapat juga digunakan, asal
saja dapat dipertanggung jawabkan berdasarkan hasil test oleh seorang ahli.

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

III - 5

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

3.1.4. Penggunaan

Petunjuk perencanaan ini dapat digunakan untuk :
- Perencanaan perkerasan jalan baru (New Construction/Full Depth Pavement)
- Perkuatan perkerasan jalan lama (Overlay)
- Konstruksi bertahap (Stage Construction)

Khusus untuk penentuan tebal perkuatan perkerasan jalan lama, penggunaan
nomogram 1 sampai dengan 9 (lampiran 1) hanya dapat dipergunakan untuk cara
“Analisa Lendutan” dibahas dalam “Manual Pemeriksaan Perkerasan Jalan dengan
Alat Benkelman Beam” No.01/mn/b/1983.
Perkuatan perkerasan lama harus terlebih dahulu dilakukan untuk meneliti dan
mempelajari hasil-hasil laboratorium. Penilaian ini sepenuhnya menjadi tanggung
jawab perencana sesuai dengan kondisi setempat dan pengalamannya.

3.1.5. Perkerasan Jalan

Bagian Perkerasan Jalan umumnya meliputi : Lapis Pondasi Bawah (Sub Base
Course), Lapis Pondasi (Base Course) dan Lapis Permukaan (Surface Course).

Gambar 3.1.1. Susunan Lapis Perkerasan Jalan

3.1.5.1. Tanah Dasar

Kekuatan dan ketahanan konstruksi perkerasan jalan sangat tergantung
dari sifat-sifat dan daya dukung tanah dasar.
Umumya persoalan yang menyangkut tanah dasar adalah sebagai berikut:
a) Perubahan bentuk tetap (Deformasi Permanen) dari macam-macam
tanah tertentu akibat beban lalu lintas,
b) Sifat mengembang dan menyusut dari tanah tertentu akibat perubahan
kadar air,
c) Daya dukung tanah yang tidak merata dan sukar ditentukan secara
pasti daerah dengan macam tanah yang sangat berbeda sifat dan
kedudukan atau akibat pelaksanaan,
d) Lendutan dan lendutan balik selama dan sesudah pembebanan lalu
lintas dari macam tanah tertentu.
e) Tambahan pemadatan akibat pembebanan lalu lintas dan penurunan
yang diakibatkannya, yaitu pada tanah berbutir kasar (granular soil)
yang tidak dipadatkan secara baik pada saat pelaksanaan.

D1

D2

D3

lapis permukaan

lapis pondasi

lapis pondasi bawah

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

III - 6

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

Untuk sedapat mungkin mencegah timbulnya persoalan diatas maka tanah
dasar harus dikerjakan sesuai dengan Peraturan Pelaksanaan
Pembangunan Jalan Raya.

3.1.5.2. Lapis Pondasi Bawah

Fungsi lapis pondasi bawah antara lain ;
a) Sebagai bagian dari konstruksi perkerasan untuk mendukung dan
menyebarkan beban roda,
b) Mencapai efisiensi penggunaan material yang relative murah agar
lapisan-lapisan selebihnya dapat dikurangi tebalnya,
c) Untuk mencegah tanah dasar masuk kedalam lapis pondasi,
d) Sebagai lapis pertama agar pelaksanaan dapat berjalan lancar.

Hal ini sehubungan dengan terlalu lemahnya daya dukung tanah dasar
terhadap roda-roda alat-alat besar atau karena kondisi lapangan yang
memaksa harus segera menutup tanah dasar dari pengaruh cuaca.
Bermacam-macam tipe tanah setempat (CBR ≥ 20%, PI ≤ 10%) yang
relative lebih baik dari tanah dasar digunakan sebagai bahan pondasi
bawah.
Campuran-campuran tanah setempat dengan kapur atau semen Portland
dalam beberapa hal sangat dianjurkan, agar dapat bantuan yang efektif
terhadap kestabilan konstruksi perkerasan.

3.1.5.3. Lapis Pondasi

Fungsi Lapis Pondasi antara lain :
a. Sebagai bahan perkerasan yang menahan beban roda
b. Sebagai perletakan terhadap lapis permukaan

Bahan-bahan untuk lapis pondasi harus cukup kuat dan awet sehingga
dapat menahan beban-beban roda melalui lapis penutup. Sebelum
menentukan suatu bahan untuk digunakan sebagai bahan pondasi
hendaknya dilakukan penyelidikan dan pertimbangan sebaik-baiknya
sehubungan dengan persyaratan teknik.
Bermacam-macam bahan alam/bahan setempat (CBR ≥ 50%, PI ≤ 4%)
dapat digunakan sebagai bahan lapis pondasi, antara lain : batu pecah,
kerikil pecah dan stabilitas tanah dengan semen atau kapur.

3.1.5.4. Lapis Permukaan

Fungsi lapis permukaan antara lain :
a. Sebagai bahan perkerasan untuk menahan beban roda
b. Sebagai lapisan kedap air untuk melindungi pondasi atas, bawah dan
badan jalan dari kerusakan akibat air
c. Sebagai lapisan aus (wearing course)

Penyusunan Rencana Tata Ruang Desa di Kec. Prioritas Provinsi NAD

Laporan Perencanaan

PT. Wastuwidyawan

III - 7

Bekerjasama dengan :

CV. Geubi Karya Konsultan

Bahan untuk lapis permukaan sama dengan bahan untuk lapis pondasi
dengan persyaratan yang lebih tinggi. Penggunaan bahan aspal diperlukan
agar lapisan dapat bersifat kedap air, disamping itu bahan aspal sendiri
memberikan bantuan tegangan tarik yang mempertinggi daya dukung
lapisan terhadap beban roda lalu lintas.

Pemilihan bahan untuk lapis permukaan harus dipertimbangkan ketahanan
kegunaan, umur rencana serta pentahapan konstruksi, agar dicapai
menfaat yang sebesar-besarnya dari biaya yang dikeluarkan.

3.1.6. Parameter Perencanaan

3.1.6.1. Jumlah Jalur dan Koefisien Distribusi Kendaraan (C)

Jalur rencana merupakan salah satu jalur lalu lintas dari suatu ruas jalan
raya yang menampung lalu lintas terbesar. Jika jalan tidak memiliki tanda
batas jalur maka jumlah jalur ditentukan dari lebar perkerasan menurut
daftar dibawah ini :

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->