Nama

: Frisma Arbiana FK

Rombel : 2

TEORI STRUKTURAL SASTRA

Sajak (karya sastra) merupakan sebuah struktur. Sehingga karya sastra itu merupakan susunan unsur-unsur yang bersistem, yang antara unsur-unsurnya terjadi hubungan yang timbal balik dan saling menentukan. Struktur memiliki tiga ide dasar, yaitu ide kesatuan, ide transformasi dan ide pengaturan diri sendiri (Hawkes, 1978: 16). Pertama, struktur itu merupakan keseluruhan yang bulat, yaitu bagian-bagian yang membentuknya tidak dapat berdiri sendiri di luar struktur itu. Kedua, struktur itu berisi gagasan tranformasi dalam arti bahwa struktur itu tidak statis. Struktur itu mampu melakukan prosedur transformasional, dalam arti bahan-bahan baru diproses dengan prosedur dan melalui prosedur itu. Ketiga, struktur itu mengatur diri sendiri, dalam arti struktur itu tidak memerlukan pertolongan bantuan dari luar dirinya untuk mensahkan prosedur transformasinya. Setiap unsur mempunyai fungsi tertentu berdasarkan aturan dalam struktur itu. Setiap unsur mempunyai fungsi berdasarkan letaknya. Menurut pikiran strukturalisme, dunia karya sastra merupakan susunan hubungan daripada benda-benda. Sebuah struktur dapat dipahami makna keseluruhannya bila diketahui unsur-unsur pembentuknya dan saling hubungan di antaranya dengan keseluruhannya. Unsur-unsur karya sebagai bagian dari struktur tidak mempunyai makna sendiri. Makna ditentukan oleh hubungannya dengan unsurunsur lainnya dangan keseluruhan (Hawkes, 1978: 17-18). Analisis struktural sajak adalah analisis sajak ke dalam unsur-unsurnya dan fungsinya bahwa setiap unsur itu mempunyai makna hanya dalam kaitannya dengan unsur-unsur lainnya, bahkan juga berdasarkan tempatnya dalam struktur. Karya sastra adalah sebuah struktur yang kompleks. Untuk memahami, karya harus dianalisis (Hill, 1966: 6). Dalam analisis itu, karya sastra diuraikan unsur-unsur pembentuknya. Dengan demikian, makna keseluruhan karya sastra akan dapat dipahami.

1960: 155) mengemukakan bahwa bila kritikus terlalu memecah-mecah sajak dan tidak mengambil sikap yang dimaksudkan penyairnya. unsur-unsur itu mendapatkan artinya (Culler. Dalam analisis itu. Setiap unsur mempunyai fungsi tertentu berdasarkan aturan dalam struktur itu. Eliot (via Sansom. yaitu ide kesatuan.T. Sebuah struktur dapat dipahami makna keseluruhannya bila diketahui unsur-unsur pembentuknya dan saling hubungan di antaranya dengan keseluruhannya. yang antara unsurunsurnyaterjadi hubungan yang timbal balik dan saling menentukan. makna keseluruhan karya sastra akan dapat dipahami. karya sastra diuraikan unsur-unsur pembentuknya. . Dengan demikian. 1978: 16). Menurut pikiran strukturalisme. ide transformasi dan ide pengaturan diri sendiri (Hawkes. Pertama. Analisis struktural sajak adalah analisis sajak ke dalam unsur-unsurnya dan fungsinya bahwa setiap unsur itu mempunyai makna hanya dalam kaitannya dengan unsur-unsur lainnya. Ketiga. Unsur-unsur karya sebagai bagian dari struktur tidak mempunyai makna sendiri. 1978: 17-18). melainkan merupakan bagian dari situasi yang rumit dan hubungannya dengan bagian lain. karya harus dianalisis (Hill. bahkan juga berdasarkan tempatnya dalam struktur. dalam arti struktur itu tidak memerlukan pertolongan bantuan dari luar dirinya untuk mensahkan prosedur transformasinya. struktur itu berisi gagasan tranformasi dalam arti bahwa struktur itu tidak statis. Karya sastra adalah sebuah struktur yang kompleks. Makna ditentukan oleh hubungannya dengan unsurunsur lainnya dangan keseluruhan (Hawkes. struktur itu merupakan keseluruhan yang bulat. 1977:170-1). Sehingga karya sastra itu merupakan susunan unsur-unsur yang bersistem. Untuk memahami.S. Jadi. Struktur memiliki tiga ide dasar. maka kritikus cenderung mengosongkan arti sajak. Sajak (karya sastra) merupakan sebuah struktur. dalam arti bahanbahan baru diproses dengan prosedur dan melalui prosedur itu. dunia karya sastra merupakan susunan hubungan daripada benda-benda. Setiap unsur mempunyai fungsi berdasarkan letaknya. struktur itu mengatur diri sendiri. Struktur itu mampu melakukan prosedur transformasional. unsur-unsur itu tidak otonam. untuk memahami sajak haruslah diperhatikan jalinan atau pertautan unsur-unsurnya sebagai bagian dari keseluruhan. Kedua. Antara unsur-unsur struktur sajak itu ada koherensi atau pertautan erat. yaitu bagian-bagian yang membentuknya tidak dapat berdiri sendiri di luar struktur itu. 1966: 6).

1960: 155) mengemukakan bahwa bila kritikus terlalu memecah-mecah sajak dan tidak mengambil sikap yang dimaksudkan penyairnya. unsur-unsur itu mendapatkan artinya (Culler. Jadi.T.S. melainkan merupakan bagian dari situasi yang rumit dan hubungannya dengan bagian lain. untuk memahami sajak haruslah diperhatikan jalinan atau pertautan unsur-unsurnya sebagai bagian dari keseluruhan. unsur-unsur itu tidak otonam. maka kritikus cenderung mengosongkan arti sajak. Eliot (via Sansom. 1977:170-1). . Antara unsur-unsur struktur sajak itu ada koherensi atau pertautan erat.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful