P. 1
teknologi tepat guna

teknologi tepat guna

|Views: 590|Likes:
Published by wonwondyend

More info:

Published by: wonwondyend on Oct 21, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/03/2013

pdf

text

original

RAGAM OLAHAN BUAH A. MANGGA 1.

Sari Mangga Instan Bahan-bahan : Buah Mangga 1 kg; Gula pasir 2 kg; Asam Sitrun 2 gram. Cara pembuatan : • Mangga dikupas, diambil dagingnya dicuci bersih lalu diblender hingga menjadi bubur mangga. • Bubur mangga disaring dengan menggunakan kain yang halus hingga menjadi sari mangga.
• Campurkan sari mangga dengan gula, dan asam sitrun lalu dimasak dengan api yang

sedang sampai membentuk kristal. • Kristal-kristal tersebut digiling sampai halus, sari mangga siap untuk dikemas. 1. Minyak Biji Mangga Bahan : 3 kg biji mangga Cara pembuatan : • Biji mangga dikupas hingga diperoleh keping biji mangga. • Keping-keping biji mangga dipotong kecil-kecil, lalu dikeringkan pada suhu 50-60 ºC selama 20 jam atau dijemur diterik matahari selama 7 hari.
• Untuk memperoleh minyaknya dapat dilakukan dengan cara pengepresan atau dilarutkan

kedalam heksana. • Jika menggunakan heksana maka setelah terbentuk minyak lalu dipanaskan pada temperatur 50 ºC untuk menghilangkan (heksana) pelarutnya. 1. Sabun Transparan Bahan-bahan : Minyak biji mangga 100 ml; Na OH 40 gr; Gliserin 200 gr; Sukrosa 50 gr; Trietanolamin 50 gr; Alkohol 50 gr. Cara pembuatan : • Campurkan minyak biji mangga dengan larutan NaOH sedikit demi sedikit diatas pemanas pada temperatur ± 60 ºC sambil terus diaduk. • Setelah larutan mengental dan berwarna keruh menjadi sabun dasar, pengadukan dihentikan kemudian didinginkan.

• Setelah sabun dasar mengeras lalu dipotong kecil-kecil kemudian dilelehkan, setelah meleleh tambahkan secara perlahan bahan glaserin, sukrosa, trietanolamin dan alkohol. • Saat pencampuran suhu antara 95 – 100 ºC, selanjutnya didinginkan dan sabun siap dicetak. • Penambahan warna dan pewangi dapat dilakukan sesuai dengan selera. A. KELAPA
1. Kecap Air Kelapa

Bahan-Bahan : Air kelapa, Pekak, Wijen, Keluwak, Kemiri, Gula merah, Bawang putih, (kedelai bubuk/Tepung tempe/kepala ikan), Serai, Laos, Vetsin (penyedap rasa), Natrium Benzoat (pengawet). Cara Pembuatan : • Bumbu pekak & wijen disangrai kemudian digiling halus menggunakan • Keluwak dan kemiri dihaluskan. • Air kelapa disaring kedalam wajan yang telah disiapkan masukkan gula kemiri, pekak dan wijen yang telah dihaluskan merah dan bawang putih yang sudah diulek, kedelai bubuk (hasil proses penjamuran), keluwak, kemudian dimasak hingga warnanya berubah menjadi kekuning-kuningan dan mulai kental;
• Untuk meningkatkan kandungan protein, masukkan bahan tambahan (bubuk kedelai hasil

cobek.

penjamuran atau tepung tempe atau tepung kepala ikanan) tergantung selera.
• Serai dan Laos dipipihkan, daun salam serta vetsin dimasukkan kedalam wajan, panaskan

terus diatas kompor dengan api yang kecil sambil diaduk selama ± 2 jam hingga warna larutan berubah menjadi hitam kental. Setelah itu diangkat dari kompor dan dinginkan. • Agar kecapnya tahan alama (awet) ditambahkan Natrium Benzoat. • Selanjutnya disaring dan dimasukkan kedalam botol yang bersih dan steril. Setelah ditutup dan disegel botol beserta isinya dikukus selama ± 2 jam.

A. LIMBAH PISANG Tepung Kulit Pisang

Kulit pisang yang dipilih untuk diolah adalah kulit pisang raja karena mengandung kalsium (Ca) sebesar 10 mg. Selain itu kulit pisang raja lebih tebal dari kulit pisang lain (Sulfahri, 2008). Sehingga memiliki potensi pati yang cukup besar untuk diolah menjadi substituen tepung terigu. Cara membuat tepung pisang mudah dan sederhana. Berikut ini cara membuat tepung pisang: Bahan: • Pisang raja • Natrium tiosulfat (dapat dibeli di toko bahan kimia) Alat: • Pisau • Perajang • Alat pengering • Alat penghancur atau penggiling • Ayakan atau saringan Fungsi masing-masing peralatan: • Penggiling ukuran kecil untuk kapasitas satu kwintal atau lebih sesuai yang diinginkan. Penggilingan digunakan untuk menghancurkan potongan pisang menjadi tepung. • Pisau digunakan untuk memotong pisang menjadi ukuran kecil-kecil sebelum dilarutkan kedalam bahan natrium tiosulfat • Saringan/ayakan sebagai alat untuk menyaring/mengayak hasil tepung, guna mendapatkan tepung yang baik dan halus serta berkualitas. • Plastik yang lebar dan bersih sebagai alat untuk menaruh tepung pisang ketika dijemur agar supaya kering untuk memudahkan dalam proses penggilingannya. • Sinar matahari sangat diperlukan dalam proses pembuatan tepung pisang dalam proses pengeringan. • Plastik kemasan untuk membungkus tepung pisang telah jadi. • Plastik sealer, alat menutup kantong plastik. Cara membuatnya: • Pisang yang telah tua dikupas kulitnya, dipisahkan daging buahnya.
• Kemudian dipotong kecil-kecil berukuran kurang lebih 1cm x 0,5 cm dengan pisau atau

alat pengiris. • Kemudian pisang direndam dalam larutan natrium tiosulfat, setelah itu ditiriskan.

• Kemudian potongan pisang harus dikeringkan. Jika pengeringan dengan sinar matahari

perlu waktu kurang lebih dua hari. Jika menggunakan alat pengering gabah (dengan suhu 60 derajat celsius) proses pengeringan lebih cepat. Untuk mengeringkan dua kwintal pisang segar hanya perlu waktu 1 jam 20 menit.
• Setelah

kering atau kadar air kurang lebih 14 %, potongan pisang dapat

digiling/dihancurkan dengan menggunakan hammer mill atau ditumbuk. • Hasil penggilingan kemudian diayak. • Tepung pisang yang lolos dari ayakan dikemas dalam kantong plastik. (Buletin Teknopro Hortikultura Edisi 72, Juli 2004, yang diterbitkan oleh Direktorat Pengolahan dan Pemasaran Hasil Hortikultura) Penggunaan zat kimia Natrium tiosulfat bertujuan untuk menghambat terjadinya proses oksidasi pada kulit pisang, sehingga dapat mencegah timbulnya pencoklatan kulit pisang.Sehingga tepung yang dihasilkan akan lebih bersih. ➢ Kulit Pisang Ambon Bisa Digunakan Untuk Pengobatan. ` Pisang ambon sangat bermanfaat bagi tubuh kita. Selain mengandung vitamin C, pisang ambon juga mengandung serat tinggi yang berfungsi melancarkan saluran pencernaaan, sehingga buang air besar pun jadi lancar. Ternyata, selain buahnya, kulit pisang ambon pun berguna untuk mengobati bercak-bercak hitam agak kasar ( misalnya bekas cacar) pada kulit. Caranya, gosokkan kulit pisang ambon bagian dalam pada kulit yang terdapat bekas cacar. Biarkan beberapa saat, setelah itu cuci dengan air hangat. Lakukan cara ini secara rutin dan penuh kesabaran. Hasilnya, kulit akan kembali mulus seperti sediakala Bonggol pisang untuk obat dan makanan Air bonggol pisang kepok dan klutuk juga diketahui dapat dijadikan obat untuk menyembuhkan penyakit disentri, pendarahan usus, obat kumur serta untuk memperbaiki pertumbuhan dan menghitamkan rambut. Sedangkan untuk makanan, bonggol pisang dapat diolah menjadi penganan, seperti urap dan lalapan

➢ Cuka Kulit Pisang Mula-mula kumpulkan kulit pisang sebanyak 100 kg dan lakukan proses produksi selama 4-5 minggu. Kebutuhan bahan-bahan lain mencakup: 20 kg gula pasir, 120 gr ammonium sulfit

(NH4)2S03, 0,5 kg ragi roti (Saccharomyces cerevisiae) dan 25 liter induk cuka (Acetobacter aceti). Cara rnembuatnya, kulit pisang dipotong-potong atau dicacah, lalu direbus dengan air sebanyak 150 liter. Saring dengan kain dalam stoples. Berdasarkan uji lapangan, bahan awal kulit pisang yang direbus itu akan menghasilkan cairan kulit pisang kira-kira 135 liter, bagian yang hilang 7,5 kg, dan sisa bahan padat sekitar 112,5 kg. Setelah disaring ke stoples, cairan kulit pisang ini perlu ditambah ammonium sulfit dan gula pasir. Langkah berikut, didinginkan dan tambahkan ragi roti. Biarkan fermentasi berlangsung satu minggu. Hasilnya disaring lagi. Dari 135 liter cairan kulit pisang setelah difermentasi dan disaring menjadi 130 liter larutan beralkohol, dan lima liter produk yang tidak terpakai. Pada larutan beralkohol itu ditambahkan induk cuka, dan biarkan fermentasi berlangsung selama tiga minggu. Selanjutnya, hasil fermentasi larutan beralkohol dididihkan. Nah, dalam kondisi masih panas, cuka pisang dimasukkan ke dalam botol plastik. Lalu segera ditutup dan disimpan dalam temperatur kamar. Biasanya pemasaran cuka pisang dikemas dalam plastik berukuran 40 ml, 60 ml, atau 80 ml. Jika dihitung, dari 100 kg kulit pisang akan diperoleh sekitar 120 liter cuka pisang. ➢ Nata dari Kulit Pisang Proses pembuatan nata kulit pisang yang pertama adalah mengerok kulit bagian dalam buah pisang. Hasil kerokan itu kemudian diblender dan dicampur air bersih dengan perbandingan 1 : 2, lalu disaring guna mendapatkan air perasan. Setelah itu ditambahkan asam cuka biasa dengan ukuran 4-5 persen dari volume air perasan. Jika menggunakan asam cuka absolut maka cukup 0,8 persen. Ditambahkan juga pupuk ZA sebanyak 0,8 persen dari larutan, dan gula pasir sebanyak 10 persen. Bahan-bahan tersebut dicampurkan untuk kemudian dipanaskan sampai mendidih. “Asam cuka dan pupuk ZA berfungsi untuk media hidup bagi bakteri Acetobacter xylinum. Bakteri ini membutuhkan nitrogen dari pupuk ZA dan keasaman dari cuka. Acetobacter xylinum inilah yang nanti akan membentuk nata,” ujar Das. Setelah mendidih lalu dituangkan dalam cetakan-cetakan. Dengan ketinggian cairan adonan lebih kurang 2-3 cm di setiap cetakan. Setelah dingin, dimasukkan bakteri Acetobacter xylinum-yang bisa dibeli dalam bentuk cairan-sebanyak 10 persen dari campuran. Sebelum memasukkan

bakteri, adonan harus benar-benar dingin, sebab kalau masih panas bakteri akan mati. Setelah itu, cetakan ditutup dengan kertas koran. Ini supaya udara tetap bisa masuk melalui pori-pori kertas. Setelah dua minggu, cetakan baru boleh dibuka. Adonan pun akan berubah menjadi berbentuk gel. Nata lalu diiris-iris, dicuci, dan diperas sampai kering. Untuk selanjutnya direbus lagi dengan air lebih kurang dua kali rebusan. Ini berfungsi untuk menghilangkan aroma asam cuka. Setelah selesai, nata bisa dicampur dengan sirop atau gula sesuai selera. Campuran rasa diperlukan karena nata berasa tawar. Nata dari kulit pisang pun siap disajikan untuk minuman, maupun makanan kecil lain. Diketahui dari 100 gram nata kulit pisang mengandung protein sebanyak 12 mg. Das Salirawati mengungkapkan, penelitian itu akan dilanjutkan untuk mencari ketebalan nata yang paling optimal. Dari percobaan awal, diketahui dari ketebalan cairan adonan dua cm diperoleh nata lebih kurang 1,5 cm. Masyarakat dipersilakan jika ingin mencoba membuat nata dari kulit pisang. “Ini bisa untuk usaha alternatif skala kecil,” ➢ Keripik Bonggol Pisang Kebutuhan bahan untuk membuat keripik bonggol pisang terdiri atas bonggol pisang, natrium bisulfit, garam, bawang merah, bawang putih, minyak goreng, merica, dan air. Sedangkan piranti yang mesti disiapkan adalah pisau, baskom, wajan, ember, kompor, talenan, dan alat penunjang lainnya. Cara membuatnya, ambil bonggol pisang, lalu kupas kulit luarnya, dan dicuci dengan air bersih. Bonggol diiris menjadi irisan-irisan tipis sekitar 0,5 cm. Irisan bonggol direndam dalam larutan natrium bisulfit satu persen selama 2-3 menit (Pedomannya: 1 gram natrium bisulfit dicairkan ke dalam 1 liter air). Setelah direndam, irisan bonggol ditiriskan. Selanjutnya, bumbu-bumbu ditumbuk sampai halus, lalu dimasukkan ke dalam baskom dan tambahkan sedikit air. Rendam irisan bonggol dalam baskom yang berisi bumbu, lalu diaduk sampai rata, dan biarkan sekitar 5-10 menit agar bumbunya meresap. Irisan bonggol yang telah dibumbui itu digoreng, sambil dibolak-balik hingga kematangan merata. Angkat dan tiriskan. Akhirnya, jadilah keripik bonggol pisang yang dikemas dalam kantong plastik. ➢ Dendeng Jantung Pisang Untuk membuat dendeng jantung pisang perlu disiapkan sejumlah bahan, meliputi empat buah jantung pisang, satu sendok makan ketumbar, 50 gr ikan teri, 10 siung bawang merah, dan empat

siung bawang putih. Sedangkan kebutuhan peralatan terdiri atas pisau, kukusan, penumbuk, dan tampah. Cara membuatnya, ambil jantung pisang yang masih segar. Buang kelopak bagian luar hingga tampak kelopak dalamnya berwarna putih kemerah-merahan. Jantung pisang tersebut direbus sampai lunak. Lalu ditumbuk sampai halus. Selanjutnya, bumbu-bumbu ditumbuk lalu dimasak dalam wajan. Setelah itu, tumbukan jantung pisang dimasukkan ke dalam wajan berisi bumbu. Diaduk-aduk sampai merata, lalu tambahkan gula merah. Jika sudah masak, silakan diangkat dan segera dicetak di atas tampah. Jadilah dendeng jantung pisang yang telah dicetak. Dendeng tersebut dijemur selama 2-3 hari hingga kering. Lantas, digoreng hingga masak, dan akhirnya dikemas dalam kantong plastik.

➢ Keripik Bonggol Pisang Kebutuhan bahan untuk membuat keripik bonggol pisang terdiri atas bonggol pisang, natrium bisulfit, garam, bawang merah, bawang putih, minyak goreng, merica, dan air. Sedangkan piranti yang mesti disiapkan adalah pisau, baskom, wajan, ember, kompor, talenan, dan alat penunjang lainnya. Cara membuatnya, ambil bonggol pisang, lalu kupas kulit luarnya, dan dicuci dengan air bersih. Bonggol diiris menjadi irisan-irisan tipis sekitar 0,5 cm. Irisan bonggol direndam dalam larutan natrium bisulfit satu persen selama 2-3 menit (Pedomannya: 1 gram natrium bisulfit dicairkan ke dalam 1 liter air). Setelah direndam, irisan bonggol ditiriskan. Selanjutnya, bumbu-bumbu ditumbuk sampai halus, lalu dimasukkan ke dalam baskom dan tambahkan sedikit air. Rendam irisan bonggol dalam baskom yang berisi bumbu, lalu diaduk sampai rata, dan biarkan sekitar 5-10 menit agar bumbunya meresap. Irisan bonggol yang telah dibumbui itu digoreng, sambil dibolak-balik hingga kematangan merata. Angkat dan tiriskan. Akhirnya, jadilah keripik bonggol pisang yang dikemas dalam kantong plastik. ➢ Kulit Pisang Menyimpan Tegangan Listrik Siapa yang menyangka kulit pisang bisa dijadikan pengganti batu batterai. Cara pembuatannya pertama kulit pisang dan jeruk di buat jus, apabila tidak ada alat jus atau blender maka cukup dihancurkan atau di aduk hingga halus kemudian dicampur dengan air secukupnya. Setelah itu di

buat sel elektrokimia dengan mengambil gelas kimia lalu larutan jus tadi ditaruh didalam gelas tersebut. Kemudian dibuat elektroda-elektroda yang terbuat dari Cu dan Zn. Tembaga dan seng disambung dengan kabel kemudian dibantu dengan tutup dari gabus dibuat variasi biar kelihatan menarik. Satu sel adalah satu wadah atau satu gelas kimia yang berisi 2 elektroda dan 1 tutup. Kita ukur V dan I nya, V= Voltase, I= Amper setelah itu di aplikasikan atau dihubungkan kabel tersebut dengan benda percobaan. Aplikasi yang paling sederhana dan mudah diamati adalah kalkulator dan jam digital, begitu disambungkan ternyata kalkulator dan jam tersebut bisa hidup normal seperti dihubungkan pakai batu batterai Dibandingkan dengan membeli batu batere, dengan menggunakan limbah kulit pisang sebagai pengganti batu batere akan mengurangi limbah dari pisang selain itu akan meningkatkan nilai jual dari kulit pisang itu sendiri dan akan mengurangi penggunaan batu batere yang kurang ramahh lingkungan ➢ SELAI KULIT PISANG Peralatan yang diperlukan yaitu kompor, panic email, timbangan, pengaduk, sendok dan wadah. Untuk bahannya yaitu kulirt pisang segar, gula pasir 1 Kg, asam sitrat 3 gr, natrium benzoate 1 gr dan air bersih. Tahapan dalam pembuatan selai kulit pisang yaitu: Tahap awal: Pilih kulit pisang yang masih segar dan tidak rusak, lalu kerok bagian dalam kulit pisang dengan menggunakan sendok stainless dan tampunglah dalam wadah. Tahap kedua: Haluskan hasil kerokan kulit pisang tersebut memakai bahan penggerus atau sendok. Lalu tambahkan air dengan perbandingan 1 bahan berbanding 1 air. Tahap ketiga: Tambahkan gula pasir , asam sitrat san natrium benzoate. Masak semua bahan dengan api yang stabil, terus diaduk sampai kental. Setelah kental angkat selai dan masukkan kedalam botol selai, tutup rapat. ➢ Briket Kulit Pisang

Untuk membuat briket kulit pisang, pertama-tama kulit pisang yang telah membusuk dicampur dan ditumbuk menjadi satu, kemudian dibakar. Setelah dibakar, kulit pisang tersebut akan berubah menjadi seperti bubur. Kemudian bubur akan dicampur dengan serbuk gergaji kemudian dipadatkan atau dikompres hingga terbentuk seperti balok kemudian dibakar kembali. Setelah dibakar, balok siap untuk digunakan."Pembuatan briket pisang ini menggunakan teknologi yang sangat sederhana. Kami membuatnya hanya dengan tangan dan tanpa bantuan peralatan mekanik,' kata Mike Clifford salah satupeneliti dari Universitas Nottingham. VARIASI JENIS DAN PERBANDINGAN KOMPOSISI KULIT PISANG TERHADAP PEMBUATAN BRIKET KULIT PISANG PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Bumi semakin lama semakin mengalami krisis bahan bakar. Sumber Daya Alam (SDA) penghasil bahan bakar minyak bumi dan gas semakin berkurang karena terjadi eksploitasi besar – besaran tanpa mempertimbangkan dampak yang akan terjadi. Sumber Daya Alam (SDA) penghasil bahan bakar minyak bumi dan gas akan habis karena tidak dapat diperbaharui. Kelangkaan bahan bakar minyak, yang disebabkan oleh kenaikan harga minyak dunia yang signifikan, telah mendorong pemerintah untuk mengajak masyarakat mengatasi masalah energi bersama-sama (Kompas, 23 Juni 2005). Saat ini bangsa Indonesia menuju krisis energi yang sangat parah karena energi yang kita konsumsi lebih banyak daripada energi yang dapat dihasilkan. Dilihat dari angka konsumsi BBM, Indonesia termasuk dalam kategori negara yang boros. Pada tahun 2006, saat konsumsi BBM di negara-negara lain berada di bawah 1 juta bph, konsumsi BBM, Indonesia mencapai 1,84 juta bph. (http://hemat.blogspot.com/2009/04/konsumsi-bbm-indonesia-tergolongsangat.html) Realistis tingkat penggunaan terus meningkat sehingga generasi sekarang akan menghadapi krisis energi yang parah di tahun-tahun berikutnya. Namun demikian kita tidak siap menghadapi krisis energi yang pasti akan terjadi. Tanggung jawab bukan hanya dipegang oleh pemerintah tapi oleh semua masyarakat pengguna energi. Bahan bakar berbentuk briket itu pertama dikembangkan oleh kelompok aktivis lingkungan hidup Nepal. Foundation for Sustainable Technologie (FoST) –nama LSM itu– melirik potensi yang terkandung dalam sampah yang menumpuk dan mengotori jalan dan sungai di Kathmandu dan kota-kota lain di Nepal. Lantas muncullah ide pembuatan briket sampah, meniru briket batu bara yang lebih dulu dikenal masyarakat Nepal. Bedanya, residu dan asap briket batu bara sangat mengotori udara, sedangkan briket sampah relatif lebih bersih. Tak berasap, tak beresidu. Selain itu, cara memproduksi briket sampah itu terbilang mudah. Usaha mengurangi dampak dari krisis energi dapat dilakukan melalui beberapa hal. Salah satunya dengan pemanfaatan sampah. Oleh karena itu, kami mencoba menggunakan limbah dari kulit pisang untuk dimanfaatkan sebagai pengganti alternatif bahan bakar dalam bentuk briket kulit pisang. Selama ini limbah kulit pisang hanya dipandang sebelah mata dan belum dimanfaatkan secara maksimal. Dalam pembuatan briket ini kita mennggunakan limbah serbuk

gergaji, dimana serbuk gergaji merupakan bahan yang dapat mengikat energi, oleh karena itu rantai pelepasan energi dimaksud diperpanjang dengan cara memanfaatkan serbuk gergaji sebagai bahan pembuatan briket kulit pisang. 1. Identifikasi masalah Berdasarkan latar belakang di atas, masalah yang dapat diidentifikasi adalah sebagai berikut : 1. Berkurangnya persediaan sumber daya energi yang menyebabkan terjadinya krisis energi.
2. Kurangnya pemanfaatan sampah organik sebagai energi alternatif bahan bakar pengganti

minyak tanah.
3. Meningkatnya jumlah penjual pisang goreng dan aneka olahan pisang lainnya yang

menyebabkan semakin banyak limbah kulit pisang yang dihasilkan. 4. Limbah kulit pisang mengganggu kebersihan lingkungan. 5. Limbah kulit pisang belum dimanfaatkan secara maksimal. 1. Batasan Masalah Banyaknya masalah di atas menuntut adanya pembatasan masalah. Batasan masalah dalam penelitian ini adalah :
1. Jenis pisang yang digunakan adalah pisang kepok (Musa sp) dan pisang ambon (Musa

paradisiaca sapientum L)
2. Jenis alternatif bahan bakar yang akan dibuat dalam bentuk briket.

1. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang tersebut di atas maka, rumusan masalah dalam penelitian ini adalah :
1. Bagaimana pengaruh jenis pisang terhadap pembuatan briket kulit pisang ? 2. Jenis pisang manakah yang dapat menghasilkan briket kulit pisang yang paling baik ? 3. Bagaimanakah perbandingan komposisi antara kulit pisang dengan sebuk gergaji yang

paling baik sebagai bahan briket ? 1. Tujuan Penelitian Adapun tujuan dari penelitian ini adalah :
1. Untuk mengetahui pengaruh jenis pisang terhadap pembuatan briket kulit pisang. 2. Untuk mengetahui jenis pisang yang dapat menghasilkan briket yang paling baik. 3. Untuk mengetahui perbandingan komposisi antara kulit pisang dengan serbuk gergaji

yang paling baik dalam briket kulit pisang. 1. Luaran yang diharapkan Luaran yang diharapkan dalam penelitian ini mennghasilkan briket kulit pisang yang dapat digunakan sebagai arang. 1. Manfaat Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat:
1. Memberikan informasi mengenai potensi briket kulit pisang sebagai alternatif bahan

bakar.

2. Memberikan informasi tentang jenis pisang yang dapat menghasilkan briket yang paling

baik.
3. Memberi informasi tenang pemanfaatan kulit pisang Kepok dan Ambon dalam

pembuatan briket kulit pisang sebagai energi alternatif. 4. Meningkatkan nilai ekonomis limbah kulit pisang. KERANGKA TEORI 1. Deskripsi Teori A. 1. Tanaman Pisang (Musa sp) Pisang adalah tanaman buah berupa herba yang berasal dari kawasan di Asia Tenggara (termasuk Indonesia). Tanaman pisang merupakan tanaman asli daerah Asia Tenggara dengan pusat keanekaragaman utama wilayah Indo-Malaya. Tanaman pisang termasuk dalam golongan terna monokotil tahunan berbentuk pohon yang tersusun atas batang semu. Batang semu ini merupakan tumpukan pelepah daun yang tersusun secara rapat teratur. Percabangan tanaman bertipe simpodial dengan meristem ujung memanjang dan membentuk bunga lalu buah. Bagian bawah batang pisang menggembung berupa umbi yang disebut bonggol. Pucuk lateral (sucker) muncul dari kuncup pada bonggol yang selanjutnya tumbuh menjadi tanaman pisang. Buah pisang umumnya tidak berbiji atau bersifat partenokarpi. Tanaman pisang dapat ditanam dan tumbuh dengan baik pada berbagai macam topografi tanah, baik tanah datar ataupun tanah miring. Produktivitas pisang yang optimum akan dihasilkan pisang yang ditanam pada tanah datar pada ketinggian di bawah 500 m di atas permukaan laut (dpl) dan keasaman tanah pada pH 4.5-7.5. Suhu harian berkisar antara 250 C-270 C dengan curah hujan 2000-3000mm/tahun. Pisang merupakan tanaman yang berbuah hanya sekali, kemudian mati. Tingginya antara 2-9 m, berakar serabut dengan batang bawah tanah (bongol) yang pendek. Dari mata tunas yang ada pada bonggol inilah bisa tumbuh tanaman baru. Pisang mempunyai batang semu yang tersusun atas tumpukan pelepah daun yang tumbuh dari batang bawah tanah sehingga mencapai ketebalan 20-50 cm. Daun yang paling muda terbentuk di bagian tengah tanaman, keluarnya menggulung dan terus tumbuh memanjang, kemudian secara progersif membuka. Helaian daun bentuknya lanset memanjang, mudah koyak, panjang 1,5-3 m, lebar 30-70 cm, permukaan bawah berlilin, tulang tengah penopang jelas disertai tulang daun yang nyata, tersusun sejajar dan menyirip, warnanya hijau. Pisang mempunyai bunga majemuk, yang tiap kuncup bunga dibungkus oleh seludang berwarna merah kecoklatan. Seludang akan lepas dan jatuh ketanah jika bunga telah membuka. Bunga betina akan berkembang secara normal, sedang bunga jantan yang berada di ujung tandan tidak berkembang dan tetap tertutup oleh seludang dan disebut sebagai jantung pisang. Jantung pisang ini harus dipangkas setelah selesai berbuah. Tiap kelompok bunga disebut sisir, yang tersusun dalam tandan. Jumlah sisir betina antara 5-15 buah. Buahnya buah buni, bulat memanjang, membengkok, tersusun seperti sisir dua baris, dengan kulit berwarna hijau, kuning, atau coklat. Tiap kelompok buah atau sisir terdiri dari beberapa buah pisang. Berbiji atau tanpa biji. Bijinya kecil, bulat, dan warna hitam. Buahnya dapat dipanen setelah 80-90 hari sejak keluarnya jantung pisang. Karena bukan buah musiman, buah pisang selalu ada setiap saat. Buah pisang kebanyakan dimakan segar, dikolak, dikukus, atau diolah lebih lanjut menjadi pisang selai, keripik, atau tepung pisang. Yang termasuk kelompok pisang buah meja adalah Musa sapientum (banana) karena lebih enak dimakan segar, seperti pisang ambon, ambon lumut, raja, raja sereh, mas, susu dan barangan.

Jenis pisang dibagi menjadi tiga: 1) Pisang yang dimakan buahnya tanpa dimasak yaitu M. paradisiaca var Sapientum, M. nana atau disebut juga M. cavendishii, M. sinensis. Misalnya pisang ambon, susu, raja, cavendish, barangan dan mas. 2) Pisang yang dimakan setelah buahnya dimasak yaitu M. paradisiaca forma Typical atau disebut juga M. paradisiaca normalis. Misalnya pisang nangka, tanduk dan kepok. 3) Pisang berbiji yaitu M. brachycarpa yang di Indonesia dimanfaatkan daunnya. Misalnya pisang batu dan klutuk. 4) Pisang yang diambil seratnya misalnya pisang manila (abaca). Tanaman pisang cepat tumbuhnya, dan dalam rata-rata umur 1 tahun telah dapat berbuah, bahkan dalam tahun berikutnya dapat berlipt ganda 3 – 4 kali. Keistimewaan tanaman pisang adalah dapat bertahan terhadap angin keras dan musim kering, dan bilamana mengalami kerusakan akan mudah baik kembali. Buah pisang yang masih hijau kulitnya tetapi sudah cukup tua, dagingnya mengandung 21 – 25 % zat tepung. Bila mengalami pemeraman atau masak sendiri di pohon, zat tepung itu sebagian besar berubah menjadi berbagai jenis gula. Kadar mineral dalam 100 gram daging pisang (rata-rata) : kandungan Natrium (garam) Kapur Mangan Besi Belerang Kalium Magnesium Kuningan Pospor Chlor Yodium jumlah 42 mgr 8 mgr 0,6 mgr 0,6 mgr 12 mgr 373 mgr 31 mgr 0,2 mgr 28 mgr 125 mgr 0,003 mgr

Kadar vitamin yang dikandungnya cukup tinggi. Dalam 100 gram daging pisang terdapat : Vitamin 250 – 335 IU. Vitamin C 10 -11 mgr. Vitamin B1 42 – 54 microgr. Vitamin G (riboflavin) 88 microgr. Niacin 0,6 miligram. (Data-data tersebut dari Home Economic Dep. Fruit Dispatch Coy) A. 2. Briket Penghematan energi ini sebetulnya harus telah kita gerakkan sejak dahulu karena pasokan bahan bakar yang berasal dari minyak bumi adalah sumber energi fosil yang tidak dapat diperbarui (unrenewable), sedangkan permintaan naik terus, demikian pula harganya sehingga tidak ada stabilitas keseimbangan permintaan dan penawaran. Salah satu jalan untuk menghemat bahan bakar minyak (BBM) adalah mencari sumber energi alternatif yang dapat diperbarui (renewable). Kebutuhan bahan bakar bagi penduduk berpendapatan rendah maupun miskin, terutama di pedesaan, sebagian besar dipenuhi oleh minyak tanah yang memang dirasakan terjangkau karena disubsidi oleh pemerintah. Namun karena digunakan untuk industri atau usaha lainnya, kadangkadang terjadi kelangkaan persediaan minyak tanah di pasar. Selain itu mereka yang tinggal di

dekat kawasan hutan berusaha mencari kayu bakar, baik dari ranting-ranting kering dan tidak jarang pula menebangi pohon-pohon di hutan yang terlarang untuk ditebangi, sehingga lambat laun mengancam kelestarian alam di sekitar kawasan hutan. Energi terbarukan lain yang dapat dihasilkan dengan teknologi tepat guna yang relatif lebih sederhana dan sesuai untuk daerah pedesaan adalah energi biogas dengan memproses limbah bio atau bio massa di dalam alat kedap udara yang disebut digester. Biomassa berupa limbah dapat berupa kotoran ternak bahkan tinja manusia, sisa-sisa panenan seperti jerami, sekam dan daundaunan sortiran sayur dan sebagainya. Namun, sebagian besar terdiri atas kotoran ternak. Serbuk gergaji adalah serbuk kayu berasal dari kayu yang dipotong dengan gergaji. serbuk gergaji merupakan bahan yang masih mengikat energi, oleh karena itu rantai pelepasan energi dimaksud diperpanjang dengan cara memanfaatkan serbuk gergaji sebagai bahan pembuatan briket kulit pisang. Briket kulit pisang adalah bahan bakar alternatif yang digunakan sebagai bahan alternatif energi. Dengan penggunaan briket kulit pisang sebagai bahan bakar maka kita dapat menghemat penggunaan minyak sebagai bahan bakar. Selain itu penggunaan briket kulit pisanng dapat menghemat pengeluaran biaya untuk membeli minyak tanah atau gas elpiji. Dengan memanfaatkan serbuk gergaji sebagai bahan pembuatan briket kullit pisang maka akan menningkatkan pemanfaatan limbah piang sekaligus mengurangi pencemaran, karena selama ini serbuk gergaji kayu yang ada hanya dibakar begitu saja. Manfaat lainnya adalah dapat meningkatkan pendapatan masyarakat bila pembuatan briket kulit pisang ini dikelola dengan baik untuk selanutnya briket kulit pisanng dijual. Bahan pembuatan briket arang mudah didapatkan disekitar kita berupa serbuk kayu gergajian. 1. Penelitian Yang Relevan
1. Para peneliti dari Universitas Nottingham, Inggris menemukan cara untuk

mengolah sampah kulit pisang yang banyak terdapat di Afrika, menjadi bahan bakar sumber energi. 2. Di beberapa negara di Afrika, seperti Rwanda, terdapat banyak sekali pohon pisang. Pisang juga diolah menjadi makanan dan minuman, karena itu banyak terdapat sampah kulit pisang. Agar tidak menjadi sampah yang terbuang percuma, para peneliti memanfaatkannya menjadi bahan bakar yang bisa digunakan oleh masyarakat setempat.
3. Penelitian tentang pembuatan briket dari sampah dedaunan yang merupakan hasil

penelitian usman, guru SMAN 17 Palembang, Sumatra Selatan pada tahun 2007. METODE PENELITIAN 1. Subyek dan Obyek Penelitian 1. Subjek Subjek penelitian ini adalah limbah kulit pisang kepok (Musa sp), dan limbah kulit pisang ambon (Musa pardisiaca sapientum L). 1. Objek Objek penelitian ini adalah pembuatan briket kulit pisang yang berkualitas. 1. Variabel Penelitian 1. Variabel bebas

Variabel bebas dalam penelitian ini adalah :
1. Jenis kulit pisang yaitu kulit pisang kepok (Musa sp) dan kulit pisang ambon(Musa

pardisiaca sapientum sp). 2. Variasi kulit pisang yang digunakan, yaitu : 1) 2) 3) kulit pisang kepok, kulit pisang ambon, dan campuran antara kulit pisang kepok dan kulit pisang ambon dengan perbandingan 1:1 1. Perbandingan komposisi antara kulit pisang dengan serbuk gergaji yaitu 1:1, 1:2 dan 2:1. 1. Variabel kontrol Variabel kontrol dalam penelitian ini adalah : a) Waktu pembusukan pisang selama 2 minggu. b) Jenis serbuk gergaji yang digunakan yaitu serbuk gergaji yang berasal dari pemotongan pohon kelapa. c) d) e) Skala perbandingannya 1 = 250 gr. Cetakan briket Waktu pembakaran pertama selama 1 jam dan waktu pembakaran kedua selama 2 jam. 1. Variabel terikat Variabel terikat dalam penelitian ini yaitu kualitas briket kulit pisang. C. Alat dan bahan 1. Peralatan 1. Ember 2. Pengaduk
3. Cetakan briket

4. Tungku Nama Alat Ember Pengaduk Cetakan briket Tungku Penumbuk 1. Bahan 1. Kulit pisang ambon 2. Kulit pisang kepok 3. Serbuk gergaji 4. Air Nama bahan Spesifikasi Spesifikasi Sebagai tempat bubur kulit pisang Untuk mengnaduk bubur pisang Untuk mencetak briket, ukuran cetakan 5 x 5 cm. Untuk membakar briket kulit pisang Untuk menumbuk kulit pisang

Kulit pisang ambon Kulit pisang kepok Serbuk Gergaji Air Jenis kulit pisang Kepok Ambon

Sebagai bahan untuk pembuatan briket Sebagai bahan untuk pembuatan briket Sebagai pencampur bubur briket Untuk pengencer

Tabel perbandingan komposisi kulit pisang : serbuk gergaji Perbandingan kulit pisang dengan serbuk gergaji (gr) 1:1 1:2 2:1 250 : 250 250:500 500:250 250 : 250 250:500 500:250

Untuk campuran pisang kepok dan pisang ambon Jenis kulit pisang Perbandingan kulit pisang dengan serbuk gergaji (gr) ½:½:1 ½:½:2 1:1:½ Kepok + ambon 125 : 125 : 250 125 : 125 : 500 250 : 250 : 125 D. Cara Pembuatan Kulit pisang yang telah membusuk dicampur dan ditumbuk menjadi satu Dibakar. Setelah dibakar, kulit pisang tersebut akan berubah menjadi seperti bubur. Kemudian bubur akan dicampur dengan serbuk gergaji Kemudian dipadatkan atau dikompres hingga terbentuk seperti balok Balok kemudian dibakar kembali Balok siap untuk digunakan E. Tempat dan waktu penelitian Penelitian ini dilakukan selama 3 bulan terhitung dari bulan Mei – juli 2010 bertempat di Laboratorim IPA Prodi Pendidikan IPA, FMIPA UNY, Yogyakarta dan rumah peneliti. F. Evaluasi Tahap evaluasi ini dilakukan selama 1 minggu bertujuan untuk mengetahui kekurangan yang ada dalam penelitian sebelum melanjutkan pada tahap penyusunan draf laporan sehingga diharapkan dapat menghasilkan barang atau produk yang lebih baik. G. Jadwal Kegiatan Program No. Kegiatan 1 2 3 4 Persiapan Kegiatan Pelaksanaan Program Evaluasi Penyusunan Draf Bulan Mei 2 3 Juni 1 2 Juli 1 2

3

4

3

4

5

Laporan Penyusunan Laporan Akhir

H. Daftar Pustaka Kompas. Edisi 23 Juni 2005 Nurseffi Dwi Wahyuni . 2009. Konsumsi BBM Indonesia Tergolong Sangat Boros. Diakses tanggal 10 Mei 2010 dari. http://hemat-bensin.blogspot.com/2009/04/konsumsi-bbm-indonesia tergolong-sangat. html Anonim. 2009. Kulit pisang jadi bahan bakar. Diakses tanggal 29 April 2010 dari http://www.muslimdaily.net/artikel/ringan/3350/kulit-pisang-jadi-bahan-bakar Wah, teknologi tersebut bisa ditiru di Indonesia juga ya. Karena selain sebagai sumber energi baru juga dapat mengurangi sampah kulit pisang. (muslimdaily.net/rmd/vvnws)

Nata de Banana
LANGKAH KERJA 2.1. Bahan Yang Digunakan : 1. Kulit pisang kepok 2. Gula pasir 3. Bakteri Acetobacter xylinum 4. Pupuk ZA 5. Asam cuka 6. Garam Inggris 7. Air 8. Sirup 2.2. Alat Yang Digunakan : 1. Blender 2. Timbangan 3. Gelas ukur 4. Cetakan 5. Kain saring 6. Sendok

7. Pisau 8. Panci 9. Kompor 10. Pengaduk 2.3. Langkah – langkah Pembuatan : 1. Daging buah yang menempel pada kulit pisang bagian dalam dikerok. 2. Ditimbang sebanyak 400 gr. 3. Ditambahkan air dengan perbandingan 1 : 2, lalu diblender hingga halus. 4. Rebus air sebanyak 800 ml. 600 ml untuk pencampuran nata, sedangkan sisanya untuk mensterilkan botol kaca dan toples. 5. Disaring dengan kain saring hingga diperoleh filtrat (cairan hasil penyaringan). 6. Masukkan ke dalam panci lalu panaskan di atas kompor. Setelah mendidih, tambahkan gula pasir 10 % b/v, asam cuka 0,5 %v/v (bila yang digunakan asam cuka di pasaran 4-5 % v/v), pupuk ZA 0,125% b/v ( 1 pucuk sendok teh), dan garam Inggris 0,01 % b/v. Aduk sampai larut lalu angkat. 7. Tuangkan ke dalam cetakan yang telah disterilkan (dicuci dengan air panas), dengan ketinggian cairan adonan lebih kurang 2-3 cm di setiap cetakan. Segera tutup dengan kertas (Koran, majalah, kertas merang). Catatan : cetakan ditutup dengan kertas koran supaya udara tetap bisa masuk melalui pori-pori kertas. 8. Diamkan sampai dingin (sekitar 1 jam), baru kemudian ditambahkan starter (bibit bakteri Acetobacter xylinum sebanyak 10% v/v. Catatan : - Sebelum memasukkan bakteri, adonan harus benar-benar dingin, sebab kalau masih panas bakteri akan mati. - Cetakan harus diletakkan di tempat yang aman, jauh dari gangguan. Goyangan atau pemindahan cetakan menyebabkan serat nata gagal terbentuk karena bakteri ini bekerja menganyam serat dari atas ke bawah, sehingga bila digoyang menyebabkan bakteri jatuh dan tidak mau bekerja lagi. 9. Fermentasi selama 10 hari. 10. Setelah 10 hari,serta nata dapat dipanen. Angkat serat nata dari cetakan dan cuci, lalu peras

dengan kain saring (agar tidak licin). 11. Iris dengan ukuran sesuai selera, lalu masak dengan air sampai mendidih. 12. Tiriskan dan peras lagi dengan kain saring, lalu dimasak lagi. Pemasakan dilakukan sampai bau asam cuka hilang.

Wine dari Kulit Pisang Secara ringkas, kulit pisang yang masak (pilih pisang yang sedikit taninnya misal pisanng ambon dan gajih) bersihkan/cuci kulit lalu hancurkan kulit dengan blender dengan menambahkan air. hasil blender kemudian disaring. Tambahkan gula 10 % dan rebus hingga mendidih, tambahkan amonium sulfat 0,25% lalu masukkan dalam botol yanng telah dicuci dan disterilkan tutup rapat. masukkan bibit khamir (jika tidak punya dapat gunakan fermipan). biarkan selama semalam, lalu ini kita pakai sebagai starter untuk pembuatan wine yanng sesungguhnya. starter sebanayak 10% dari bahan. lakukan fermentasi secara anaeerob yaitu dengan menutup rapat wadah dan diberi saluran untuk mengeluarkan karbon dioksidanya. fermentasi dihentikan jika sudah tidak keluar gelembung lagi. hasil fermentasi dibiarkan beberapa bulan (aging) agar diperoleh hasil yang jernih dan aroma yang kuat, lalu disaring dan dibotolkan.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->