MAT. 15.

Vektor

i

Kode MAT.15

Vektor

BAGIAN PROYEK PENGEMBANGAN KURIKULUM DIREKTORAT PENDIDIKAN MENENGAH KEJURUAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL 2004

MAT. 15. Vektor

ii

Kode MAT.15

Vektor

Penyusun:

Dr. Abadi, M.Sc.

Editor: Dr. Manuharawati, MSi. Dra. Kusrini, M.Pd.

BAGIAN PROYEK PENGEMBANGAN KURIKULUM DIREKTORAT PENDIDIKAN MENENGAH KEJURUAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL 2004
MAT. 15. Vektor

iii

Kimia dan Matematika. Harapannya. serta divalidasi dan diujicobakan empirik secara terbatas. tentu dengan banyaknya dukungan dan bantuan dari berbagai pihak yang perlu diberikan penghargaan dan ucapan terima kasih. Oleh karena itu. kemudian disetting dengan bantuan alat-alat komputer. Dengan modul ini. dalam kesempatan ini tidak MAT. Vektor iv . sebagai konsekuensi logis dari Kurikulum SMK Edisi 2004 yang menggunakan pendekatan kompetensi (CBT: Competency Based Training). 15. baik modul manual maupun interaktif dengan mengacu pada Standar Kompetensi Nasional (SKN) atau standarisasi pada dunia kerja dan industri. Validasi dilakukan dengan teknik telaah ahli (expertjudgment). Modul yang disusun ini menggunakan pendekatan pembelajaran berdasarkan kompetensi. Pekerjaan berat ini dapat terselesaikan. penyusunan naskah secara tertulis.Kata Pengantar Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas karunia dan hidayah-Nya. diharapkan digunakan sebagai sumber belajar pokok oleh peserta diklat untuk mencapai kompetensi kerja standar yang diharapkan dunia kerja dan industri. modul yang telah disusun ini merupakan bahan dan sumber belajar yang berbobot untuk membekali peserta diklat kompetensi kerja yang diharapkan. Modul ini disusun melalui beberapa tahapan proses. maka modul ini masih akan selalu dimintakan masukan untuk bahan perbaikan atau direvisi agar supaya selalu relevan dengan kondisi lapangan. yakni mulai dari penyiapan materi modul. yakni mata pelajaran Fisika. Sumber dan bahan ajar pokok Kurikulum SMK Edisi 2004 adalah modul. karena dinamika perubahan sain dan teknologi di industri begitu cepat terjadi. sementara ujicoba empirik dilakukan pada beberapa peserta diklat SMK. kami dapat menyusun bahan ajar modul manual untuk SMK Bidang Adaptif. Namun demikian.

Desember 2004 a. tenaga ahli desain grafis) atas dedikasi. dan pakar akademik sebagai bahan untuk melakukan peningkatan kualitas modul. pengorbanan waktu. Gatot Hari Priowirjanto. Kimia. dengan mengacu pada perkembangan IPTEK pada dunia usaha dan industri dan potensi SMK dan dukungan dunia usaha industri dalam rangka membekali kompetensi yang terstandar pada peserta diklat. Diharapkan para pemakai berpegang pada azas keterlaksanaan. semoga modul ini dapat bermanfaat bagi kita semua. atau praktisi yang sedang mengembangkan modul Dr. Sc. tenaga komputerisasi modul. terutama tim penyusun modul (penulis. n. 15. Ir. editor. dan pikiran untuk menyelesaikan penyusunan modul ini. Kami mengharapkan saran dan kritik dari para pakar di bidang psikologi. Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Direktur Pendidikan Menengah Kejuruan. M. Vektor v . kesesuaian dan fleksibilitas. Adaptif untuk mata pelajaran Matematika. NIP 130 675 814 MAT.berlebihan bilamana disampaikan rasa terima kasih dan penghargaan yang sebesar-besarnya kepada berbagai pihak. tenaga. Fisika. praktisi dunia usaha dan industri. Jakarta. Demikian. khususnya peserta diklat SMK Bidang pembelajaran untuk SMK.

...................................... Tugas ................. 1 1 2 2 4 5 II................... C............................................................................. MAT..................................................... 15................................................... g....................................................................................................................... i ii iii v vi viii ix x I....................................... Kunci Jawaban Formatif ............ Prasyarat .................................... Kompetensi................................................. Kata Pengantar .................................. B... Uraian Materi..... Tes Formatif............................................................. PEMBELAJARAN A.... Kegiatan Belajar 1......... Glosary ……............................. Rencana Belajar Peserta Diklat ......................................................................... Tugas ........................... c.......................... a................................ Tujuan Kegiatan Pembelajaran .................................................................................................. Petunjuk Penggunaan Modul.......................... Daftar Isi …… ............................................... F........................... 1................... f............. Peta Kedudukan Modul............................ Tes Formatif............................... Kegiatan Belajar 2 .......... Daftar Judul Modul ....................... B............................... Tujuan Kegiatan Pembelajaran ........................................................................ a...... 8 9 9 9 9 20 21 22 23 24 26 26 26 32 33 34 36 38 2........... b................................. Tujuan Akhir ......................................................................................... e........................................................................ e............................................................................................. Rangkuman ............. Kegiatan Belajar ........................................... Uraian Materi........................ Kunci Tugas ...................... d........................... Vektor vi .................. Kunci Tugas ................ Deskripsi ........ D............................................................................................................................... E....... Kunci Jawaban Formatif .......... Cek Kemampuan ................................................................................... Halaman Francis ................ b............ g..................................................... d. PENDAHULUAN A... Rangkuman ................DAFTAR ISI ? ? ? ? ? ? ? ? Halaman Sampul .. c... f....................................................................................................... Kata Pengantar .....

3. Kegiatan Belajar 3 .............................................................. a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran ........................................ b. Uraian Materi................................................................. c. Rangkuman .................................................................. d. Rangkuman .................................................................. e. Kunci Tugas .................................................................. f. Tes Formatif.................................................................. g. Kunci Jawaban Formatif .................................................. 4. Kegiatan Belajar 4 .............................................................. a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran ........................................ b. Uraian Materi................................................................. c. Rangkuman .................................................................. d. Rangkuman .................................................................. e. Kunci Tugas .................................................................. f. Tes Formatif.................................................................. g. Kunci Jawaban Formatif .................................................. III. EVALUASI ...............................................................................

41 41 41 47 47 48 51 52 55 55 55 61 61 62 66 67 70 70 71 73 74

A. SOAL TES EVALUASI .............................................................. B. KUNCI JAWABAN TES EVALUASI ............................................. IV. PENUTUP ............................................................................... DAFTAR PUSTAKA .............................................................................

MAT. 15. Vektor

vii

PETA KEDUDUKAN MODUL
MAT.01

MAT.02

MAT.03

MAT.04

MAT.05

MAT.06

MAT.07

MAT.08

MAT.09

MAT.10

MAT.11

MAT.12

MAT.14

MAT.15

MAT.13

MAT.16

MAT. 15. Vektor

viii

Daftar Judul Modul
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Kode Modul MAT.01 MAT.02 MAT.03 MAT.04 MAT.05 MAT.06 MAT.07 MAT.08 MAT.09 MAT.10 MAT.11 MAT.12 MAT.13 MAT.14 MAT.15 MAT.16 Judul Modul Matrik Logika Matematika Persamaan dan Pertidaksamaan Geometri Dimensi Dua Relasi Dan Fungsi Geometri Dimensi Tiga Peluang Bilangan Real Trigonometri Irisan Kerucut Statistika Barisan Aproksimasi Kesalahan ProgramLinier Vektor Matematika Keuangan

MAT. 15. Vektor

ix

Jumlah atau resultan kedua vektor adalah diagonal jajargenjang yang sisi-sisinya adalah u1 dan u2.Glossary ISTILAH Besaran vektor KETERANGAN Besaran vektor adalah besaran yang mempunyai besar dan arah. Vektor satuan adalah vektor yang besarnya 1. Vektor nol adalah vektor yang besarnya nol dan tidak mempunyai arah. Vektor pada bidang koordinat Cartesius mempunyai dua komponen. hasilnya adalah vektor dengan pangkal vektor pertama dan ujung vektor kedua. ?a ? ? ? Modulus vektor u = ? b ? dinyatakan dengan |u|= ?c ? ? ? a 2 ? b2 ? c2 . Vektor negatif Vektor nol Aturan segitiga Aturan jajaran genjang Modulus vektor pada bagun ruang Vektor posisi Adalah vektor yang menyatakan kedudukan setiap titik di ruang koordinat Cartesius. Yaitu menghimpitkan ujung vektor pertama dengan pangkal vektor kedua. Modulus vektor u = ? ? dinyatakan |u|= ?b? ? ? ?a ? a 2 ? b2 . Dua vektor dikatakan sama jika kedua vektor tersebut mempunyai besar (modulus) dan arah yang sama. di mana panjang segmen menyatakan besar vektor dan arah anak panah menyatakan arah vektor. Vektor posisi berpangkal di titik O(0. Yaitu dengan menghimpitkan pangkal kedua vektor u1 dan u2. Vektor dapat dinyatakan sebagai segmen garis berarah. Vektor x . yaitu komponen horisontal (sejajar sumbu X) dan komponen vertikal (sejajar sumbu Y). Jika diberikan komponen-komponen suatu vektor maka vektor tersebut dapat digambar dan dapat ditentukan besarnya.0).0. MAT. Yaitu besar dari vektor yang merupakan panjang segmen garis berarah yang menyatakan vektor tersebut. 15. Vektor yang besarnya sama dengan u tetapi arahnya berlawanan dengan u dikatakan vektor negatif u dan dilambangkan –u. Adalah besar dari vektor yang merupakan panjang segmen garis berarah yang menyatakan vektor tersebut.0) dan berujung di titik pada ruang koordinat. Vektor pada bidang koordinat Cartesius Modulus vektor Vektor posisi Adalah vektor dengan pangkal di titik O(0.

Adalah menjumlahkan vektor pertama dengan lawan (negatif) vektor kedua. Selisih dua vektor Penjumlahan dua vektor MAT. Penjumlahan dua vektor pada bangun ruang prinsipnya sama dengan penjumlahan dua vektor pada bidang datar. Vektor xi . 15. Dengan demikian a – b = a + (-b). Vektor satuan yang searah dengan suatu vektor v ditentukan dengan rumus v . v Hasil kali dua vektor Hasil kali vektor u dengan skalar n akan menghasilkan vektor yang besarnya n kali besar u dan arah sama dengan u. Vektor satuan adalah vektor yang besarnya 1.Vektor nol Vektor satuan Vektor nol adalah vektor yang besarnya nol dan tidak mempunyai arah.

Deskripsi Modul tentang vektor ini terdiri atas dua bagian proses pembelajaran yang meliputi dua sub kompetensi. Pembelajaran untuk konsep vektor pada bangun ruang dialokasikan 10 jam pelajaran. Dan perkalian skalar dua vektor. Menerapkan konsep vektor pada bidang datar.BAB I. MAT. yang terdiri dari dua Kegiatan Belajar. yang terdiri dari tiga Kegiatan Belajar. PENDAHULUAN A. yang meliputi modulus vektor. baik secara mandiri maupun bersama-sama. kesamaan dua vektor. Kegiatan Belajar 1 membahas tentang pengertian vektor. yaitu: 1. 15. yang meliputi modulus vektor. Pembelajaran untuk konsep vektor pada bidang datar dialokasikan 13 jam pelajaran. vektor negatif. di mana guru merancang materi pembelajaran yang mengaitkan sebanyak-banyaknya dengan situasi nyata. Menerapkan konsep vektor pada bangun ruang. vektor posisi. Vektor 1 . selisih dua vektor. Kegiatan Belajar 3 membahas tentang operasi vektor yang meliputi perkalian vektor dengan skalar. vektor nol. penjumlahan vektor. Kegiatan Belajar 4 membahas tentang lingkup vektor pada bangun ruang. kesamaan dua vektor. dan vektor satuan. Kegiatan Belajar 2 tentang lingkup vektor pada bidang datar. Kegiatan Belajar 5 membahas tentang operasi vektor pada bangun ruang yang meliputi perkalian vektor dengan skalar. Pendekatan yang digunakan dalam menyelesaikan modul ini menggunakan pendekatan kontekstual. yang meliputi definisi dan notasi vektor. vektor satuan. vektor nol. Diharapkan anda berperan aktif dalam mengkonstruksi konsep. vektor negatif. penjumlahan vektor dan selisih dua vektor. 2.

15. kembalilah mempelajari materi yang terkait. Jika dalam mengerjakan soal anda menemui kesulitan. dan kerjakanlah semua soal tes formatif yang ada. Jika anda menemui kesulitan. 4. 3. 2. kembalilah mempelajari materi yang terkait. anda juga akan mendapat pengetahuan tambahan. Prasyarat Untuk mempelajari modul ini Anda disyaratkan telah mempelajari dan menguasai modul tentang Geometri Dimensi Tiga. karena materi yang mendahului merupakan prasyarat untuk mempelajari materi berikutnya.B. Tujuan Akhir Setelah mempelajari modul ini. Petunjuk Penggunaan Modul Untuk mempelajari modul ini. hal-hal yang perlu Anda lakukan adalah sebagai berikut: 1. Jika anda mempunyai kesulitan yang tidak dapat anda pecahkan. Secara lebih rinci setelah telah mempelajari modul ini diharapkan anda dapat: MAT. D. Pelajari daftar isi serta skema modul dengan cermat. Untuk mempelajari modul ini haruslah berurutan. kompetensi yang diharapkan adalah anda dapat menerapkan konsep vektor dalam memecahkan permasalahan yang berhubungan dengan penggunaan vektor. C. 5. karena daftar isi dan peta kedudukan modul ini akan menuntun anda dalam mempelajari modul ini dan kaitannya dengan modul-modul yang lain. Vektor 2 . Kerjakan soal evaluasi dengan cermat. catatlah. kemudian tanyakan kepada guru pada saat kegiatan tatap muka atau bacalah referensi lain yang berhubungan dengan materi modul ini. Dengan membaca referensi lain. Pahamilah contoh-contoh soal yang ada.

Menyatakan vektor satuan yang searah dengan suatu vektor yang diberikan. Menentukan negatif dari suatu vektor. Menyatakan bahwa dua vektor sama dengan gambar. 12. MAT. 15. 7. Menentukan hasil kali suatu vektor dengan skalar. 11. Menentukan perkalian skalar dua vektor. Menentukan selisih dua vektor. 9. Menggunakan pengertian vektor nol dalam operasi vektor. Menghitung modulus vektor bila diberikan suatu vektor. 3. Menggambarkan vektor sebagai segmen garis berarah bila diberikan komponen-komponennya. 5. Menyatakan bahwa dua vektor sama dengan memperhatikan komponenkomponennya. Menentukan vektor posisi suatu vektor. 8. 4.1. Menentukan hasil penjumlahan vektor-vektor. 6. 10. Vektor 3 . 2.

Vektor 4 .Vektor negatif .Vektor posisi . Menerapkan konsep vektor pada bangun ruang ? Operasi vektor pada bangun ruang diselesaikan dengan rumus yang sesuai ? Lingkup vektor ? Operasi vektor ? Teliti dan cermat dalam menyelesaikan masalah vektor MAT. Menerapkan konsep vektor pada bidang datar KRITERIA KINERJA ? Konsep vektor dan ruang lingkup vektor dideskripsikan menurut ciri-cirinya ? Operasi pada vektor diselesaikan dengan rumus yang sesuai LINGKUP BELAJAR ? Pengertian vektor ? Lingkup vektor ? Operasi vektor PENGETAHUAN ? Pengertian Vektor ? Lingkup vektor .Penjumlahan vektor .Modulus vektor .E.Selisih dua vektor .Perkalian vektor dengan skalar .Selisih dua vektor ? Lingkup vektor .Modulus vektor .Kesamaan dua vektor .Penjumlahan vektor .Vektor nol .Vektor satuan ? Operasi pada Vektor . Kompetensi KOMPETENSI PROGRAM KEAHLIAN KODE DURASI PEMBELAJARAN : : : : VEKTOR Program Adaptif MATEMATIKA/MAT 05 25 Jam @ 45 menit MATERI POKOK PEMBELAJARAN SIKAP ? Teliti dan cermat dalam menyelesaikan masalah vektor SUB KOMPETENSI 1.Perkalian vektor dengan skalar .Vektor posisi .Vektor satuan ? Operasi pada Vektor .Perkalian skalar dua vektor KETERAMPILAN ? Mengoperasikan dan menggambar vektor dengan rumus yang sesuai 2.Vektor negatif .Kesamaan dua vektor . 15.Vektor nol .

Jelaskan apa yang dimaksud dengan vektor. Bisakah Anda menentukan negatif dari suatu vektor? 6. 15. Apa yang Anda peroleh apabila suatu vektor dikalikan dengan skalar? 9.F. Apabila Anda merasa dapat mengerjakan semua soal dengan benar. 2. Vektor 5 . Bagaimanakah cara menentukan modulus suatu vektor? 3. Cek Kemampuan Kerjakanlah soal-soal berikut ini. Bagaimanakah cara menghitung perkalian skalar dua buah vektor? MAT. Apakah yang dimaksud dengan vektor satuan? 8. maka Anda dapat langsung mengerjakan soal-soal evaluasi pada Bab III. 1. Bagaimanakah sifat vektor nol dalam operasi vektor? 7. Bagaimanakah cara menjumlah atau mengurangi dua buah vektor? 10. Bagaimanakah cara menentukan vektor posisi suatu vektor? 4. Pada kondisi yang bagaimana dua buah vektor dikatakan sama? 5.

Jika ada perubahan dari rencana semula. Vektor 6 . berilah alasannya kemudian mintalah tanda tangan kepada guru atau instruktur anda.BAB II. 15. Jenis Kegiatan Tempat Belajar Alasan perubahan Tandatangan Guru Tanggal Waktu MAT. ? Menerapkan konsep vektor pada bidang datar ? Menerapkan konsep vektor pada bangun ruang Tulislah semua jenis kegiatan yang anda lakukan di dalam tabel kegiatan di bawah ini. PEMBELAJARAN A. RENCANA BELAJAR SISWA Kompetensi Sub Kompetensi : : Menerapkan konsep vektor.

? Mengetahui komponen-komponen dari vektor. b. diharapkan anda dapat: ? Memberikan contoh besaran fisika yang memiliki besar dan arah. 15. Gambar di samping adalah Yogyakarta Solo ? 67km ? ? ? ? 86km papan petunjuk bagi pengguna jalan tentang arah dan jarak yang harus ditempuh untuk sampai di kota yang dituju. Misalnya: Untuk mencapai kota Yogyakarta. Anda harus membelok ke arah kanan dan menempuh jarak sejauh 67 km dari lokasi papan petunjuk tersebut. KEGIATAN BELAJAR 1. Untuk sampai pada kota yang diinginkan pengguna jalan harus mengikuti arah dan menempuh jarak yang ditentukan.B. Kegiatan Belajar 1: Pengertian Vektor a. yaitu arah dan jarak (besar) yang harus ditempuh. Dengan demikian ada dua hal yang harus diperhatikan. Uraian Materi 1 1) Pengertian Vektor Perhatikan papan penunjuk arah pada gambar berikut. ? Dapat menuliskan notasi-notasi vektor. ? Membedakan besaran vektor dengan besaran skalar. Tujuan Kegiatan Pembelajaran 1 Setelah mempelajari kegiatan belajar ini. Vektor 7 . ? Menggambarkan vektor apabila diberikan komponen-komponennya. Banyak contoh besaran fisika yang MAT.

Panjang ruas garis mewakili besar (panjang) vektor dan anak panah mewakili arah vektor.2: p q r s Pada Contoh 1. Vektor disimbolkan dengan huruf tebal atau dengan huruf yang digaris bawahi. Segmen garis berarah tersebut dinamakan vektor. MAT. antara lain: kecepatan. b. Di modul ini kita menyatakan vektor dengan huruf yang digaris bawahi. dan c yang mempunyai arah dan panjang yang berbeda-beda.1 terdapat vektor a. sedangkan arah vektor dinyatakan oleh kemiringan segmen garis dan anak panahnya. Contoh 1. 15. Untuk menyatakan suatu vektor dapat dilakukan pada bidang datar atau bidang koordinat Cartesius XOY dengan menggambar ruas garis dengan anak panah di salah satu ujungnya. sedang vektor q dan r mempunyai arah dan panjang yang sama. Vektor juga dapat diberi simbol dengan menyebutkan pangkal dan ujung vektor dengan huruf kapital dan diatasnya diberi tanda panah. dan sebagainya. Panjang segmen garis berarah menyatakan besar vektor. percepatan. Contoh 1. Besaran yang mempunyai arah dan besar biasanya dinyatakan dengan segmen garis berarah. vektor p dan q mempunyai arah sama tetapi panjang berbeda.2. Vektor 8 . gaya.1: a b c Pada Contoh 1. vektor p dan r mempunyai panjang sama tetapi arah berbeda.memiliki arah dan besar seperti uraian di atas.

Contoh 1. atas.3 terdapat vektor AB dan PQ . MAT. serong kiri atas dan sebagainya. kiri. 15. Vektor 9 . serong kanan bawah. bawah. Untuk memindahkan pemain ke arah kanan atas. Vektor AB mempunyai pangkal titik A dan ujung titik B. diikuti dengan menekan tombol kanan.3: B P Q A Pada Contoh 1. diikuti dengan menekan tombol atas atau dengan menekan tombol atas. Cara lain yang lebih cepat adalah dengan menekan tombol kanan dan tombol atas secara bersamaan. Vektor juga dapat digambarkan pada bidang koordinat Cartesius. Vektor PQ mempunyai pangkal titik P dan ujung titik Q. Anda dapat melakukannya dengan menekan tombol kanan.4: Y B p A O X 2) Komponen Vektor Pernahkah Anda bermain game sepakbola menggunakan playstation? Anda akan menggerakkan pemain di layar televisi dengan menggerakkan tombol-tombol ke kanan. Contoh 1.

15. Contoh dari besaran vektor.5: Y B (xB. Pada prinsipnya setiap perpindahan letak pemain dapat ditentukan oleh dua komponen. sedang komponen Besaran vektor adalah besaran yang mempunyai besar (panjang) dan arah dan digambarkan sebagai segmen garis berarah. Pemain sepakbola dapat berpindah letak ke segala arah dengan cara seperti uraian di atas. dan sebagainya. yB ) yB . Perpindahan letak pemain sepakbola itu merupakan suatu vektor. antara lain: gaya.xA A (xA. kecepatan. Vektor 10 . MAT. Contoh 1. percepatan. yaitu gerakan ke kanan/kiri dan gerakan ke atas/bawah. Pemain-pemain sepakbola merupakan titik-titik yang dapat dipindahkan pada bidang XOY.Layar televisi dapat kita umpamakan bidang datar yang dapat digambarkan dengan bidang koordinat Cartesius XOY.yA xB . sebesar xB – xA. Vektor yang digambarkan pada bidang koordinat mempunyai komponen horisontal (gerakan ke kanan/kiri) dan komponen vertikal (gerakan ke atas/bawah). Besar vektor dinyatakan dengan panjang segmen garis berarah. yA) O X Komponen horisontal vektor AB vertikal vektor AB 3) Besaran Vektor sebesar yB – yA.

7) maka panjang vektor DH adalah | DH | ? ? ? ?? 2 ? 3?2 ? ?7 ? (? 5)?2 ?? 5 ?2 ? 12 2 25 ? 144 ? 169 = 13 4) Notasi Vektor Karena vektor mempunyai dua komponen yaitu komponen horisontal (sejajar sumbu X) dan komponen vertikal (sejajar sumbu Y) ?x ? maka setiap vektor dapat dinyatakan dengan notasi ? ? di mana x ?y ? ? ? komponen horisontal dan y komponen vertikal. Berdasarkan Teorema Pythagoras maka panjang AB dapat dihitung sebagai berikut: ?AB ? 2 = (komponen horizontal)2 + (komponen vertikal)2 AB ? ?XB ? X A ?2 ? ?YB ? YA ?2 Contoh 1. Contoh Y B (9. 2) O X MAT.6: Jika D(3. 15. Besar vektor AB adalah panjang AB . Vektor 11 .Perhatikan gambar di atas.-5) dan H(-2. 7) 7–2=5 9–3=6 A (3.

7 ?? 2 ? Vektor PK = ? ? dengan P(1. yang artinya bahwa ?5? ? ? adalah vektor AB komponen horisontalnya 6 (enam) satuan ke kanan dan komponen vertikalnya 5 (lima) satuan ke atas. E D 4 satuan 3 satuan 3 satuan C 5 satuan F Contoh 1.-1). sehingga diperoleh K(-1. Contoh: ?5? Vektor CD = ? ?.2). 15. 5) Menggambar Vektor Sebaliknya. Vektor 12 .?6? Vektor AB di atas dinotasikan AB = ? ? . berarti dari titik P melangkah 2 satuan ? 3 ? ? ? ke kiri dan 3 satuan ke atas. berarti dari titik C melangkah 5 satuan ke kanan ?3? ?? ? 4 ? dan 3 satuan ke atas. Vektor EF = ? ? . MAT. berarti dari titik E melangkah 4 ?? 3? ? ? satuan ke kanan dan 3 satuan ke bawah. jika diberikan komponen-komponen vektor maka kita dapat menggambar vektor yang dimaksud pada bidang datar atau bidang koordinat Cartesius.

di mana panjang segmen menyatakan besar vektor dan arah anak panah menyatakan arah vektor. 15. Vektor X 13 . Jika diberikan komponen-komponen suatu vektor maka vektor tersebut dapat digambar dan dapat ditentukan besarnya. yaitu komponen horisontal (sejajar sumbu X) dan komponen vertikal (sejajar sumbu Y). d. Vektor pada bidang koordinat Cartesius mempunyai dua komponen. -1) 2 satuan X c. carilah contoh-contoh dalam kehidupan sehari-hari yang berkaitan dengan vektor.5) A(2. Rangkuman 1 Besaran vektor adalah besaran yang mempunyai besar dan arah.2) 3 satuan O P (1.2) O MAT.Y K (-1. Tugas 1 1) Berdasarkan pengertian vektor. Vektor dapat dinyatakan sebagai segmen garis berarah. 2) Bagaimana jika ada dua vektor yang mempunyai besar dan arah yang sama? 3) Perhatikan gambar berikut Y B (6.

1) e. manakah yang merupakan besaran vektor? a) kecepatan sebuah mobil b) gerakan jarum jam c) lintasan kereta api d) arus air di sungai e) gaya tarik suatu magnet 2) Perhatikan gambar vektor-vektor berikut: a b c f Manakah vektor yang a) besarnya sama tetapi arahnya berbeda b) arahnya sama tetapi besarnya berbeda c) besar dan arahnya sama d) besar dan arahnya berbeda e) searah MAT. 15. Tes Formatif 1 Kerjakanlah soal-soal di bawah ini. Vektor d e 14 . 1) Dari besaran-besaran berikut.a) Tentukan komponen-komponen vektor AB b) Hitung panjang vektor AB c) Gambar vektor SD yang searah dengan vektor AB tetapi besarnya 1 satuan d) Gambar vektor NG yang besarnya sama dengan vektor AB tetapi arahnya berbeda e) Gambar vektor KO yang sama dengan vektor AB dan K(-3.

2) ? ? 1? ? ? ?3? c) GH ? ? ? dengan G(0.-1) ? 1 ? ? ? ?? 2? e) CS ? ? ? dengan C(3. Vektor 15 . 15. Y p q r K R O X D 4) Tulislah notasi vektor-vektor di atas. 5) Gambarlah vektor-vektor berikut B ?2? a) k = ? ? dengan pangkal di titik (-2.4) ?? 2? ? ? f. Kunci Jawaban Tes Formatif 1 1) a) kecepatan sebuah mobil d) arus air di sungai e) gaya tarik suatu magnet MAT.3) Tentukan komponen-komponen dari vektor-vektor berikut.4) ?2? ? ? ?? 4? d) RP ? ? ? dengan P(2.1) ?4? ? ? ?3? b) s = ? ? dengan ujung di titik (-1.

Vektor 16 . 15.2) a) vektor c dan d b) vektor b c) vektor f d) vektor e e) vektor b dan f 3) a) komponen horizontal vektor p adalah 3 satuan komponen vertikal vektor p adalah 2 satuan b) komponen horizontal vektor q adalah 3 satuan komponen vertikal vektor q adalah 4 satuan c) komponen horizontal vektor r adalah 5 satuan komponen vertikal vektor r adalah 0 satuan d) komponen horizontal vektor DR adalah 2 satuan komponen vertikal vektor DR adalah 2 satuan e) komponen horizontal vektor KB adalah 3 satuan komponen vertikal vektor KB adalah 4 satuan ? 3 ? 4) a) p = ? ? ?? 2 ? ? ? ?3? b) q = ? ? ?4? ? ? ?5? c) r = ? ? ?0? ? ? ?2? d) DR ? ? ? ?2? ? ? ?? e) KB ? ? ?? ? 3? ? 4? ? MAT.

Vektor 17 . 15.5) Y H k G C s S X P O R MAT.

2. Vektor 18 . Uraian Materi 2 1) Modulus Vektor Vektor yang digambarkan pada bidang koordinat mempunyai komponen horisontal (searah sumbu X) dan komponen vertikal (searah sumbu Y). 15. MAT. yA) O X Komponen vektor AB yang horisontal sebesar xB – xA. yB ) yB . Y B (xB. Tujuan Kegiatan Belajar 2 Setelah mempelajari kegiatan belajar 2 ini. diharapkan Anda dapat: ? menghitung modulus vektor pada bidang datar ? menentukan vektor posisi suatu vektor pada bidang datar ? menyatakan bahwa dua vektor sama pada bidang datar ? menentukan negatif dari suatu vektor pada bidang datar ? menyatakan pengertian vektor nol pada bidang datar ? menentukan vektor satuan pada bidang datar b. Perhatikan gambar di bawah ini.yA xB .xA A (xA. sedang komponen vektor AB yang vertikal sebesar yB – yA. Kegiatan Belajar 2: Lingkup Vektor pada Bidang Datar a.

Contoh 2. ? 8 ? ? ? MAT.Besar vektor AB adalah panjang AB dan disebut modulus vektor AB . 15. Berdasarkan Teorema Pythagoras maka panjang AB dapat dihitung sebagai: ?AB ? 2 = (komponen horisontal)2 + (komponen vertikal)2 . Vektor 19 . atau | AB |? Contoh 2.1: ?X B ? X A ?2 ? ?YB ? YA ?2 Jika diketahui D(3.2: ?? 6? Vektor PS = ? ? dapat digambar dari titik pangkal P ke kiri 6 satuan ? 8 ? ? ? dan ke atas 8 satuan seperti berikut: S Karena PQS merupakan segitiga siku-siku di 8 satuan Q.7) maka modulus vektor DH adalah | DH |? ? ? ?? 2 ? 3?2 ? ?7 ? (? 5)?2 ?? 5 ?2 ? 12 2 25 ? 144 ? 169 = 13 Jadi modulus vektor DH adalah 13 satuan. maka berdasarkan Teorema Pythagoras berlaku: PS ? PQ ? QS 2 2 2 Q 6 satuan P = 62 + 82 = 36 + 64 = 100 | PS | = 10 ?? 6? Jadi modulus vektor PS = ? ? adalah 10 satuan.-5) dan H(-2.

yP ) O X Pada contoh di atas vektor posisi OP mempunyai komponen horisontal xP dan komponen vertikal yP. 15. Contoh 2. Perhatikan gambar berikut. 3) Kesamaan Dua Vektor Dua vektor dikatakan sama jika kedua vektor tersebut mempunyai besar dan arah yang sama.3: Y P (xP . Vektor OP disebut vektor posisi dari titik P. Koordinat titik P merupakan komponen-komponen dari vektor OP . Y O X MAT. Vektor 20 . setiap titik P pada bidang dapat dinyatakan sebagai vektor OP .2) Vektor Posisi Pada bidang koordinat Cartesius.

-3).4: Diketahui vektor titik-titik P(1. Q(4. maka komponen ?b ? ? ? MAT.Keempat vektor pada gambar di atas adalah sama karena mempunyai besar dan arah yang sama. Y Q S P X O R PQ = RS . Contoh 2.1). Vektor 21 . Contoh 2.5). R(-4.5: u -u ?a ? Jelas bahwa jika komponen vektor u = ? ? . karena PQ searah dengan RS dan | PQ | = | RS | .1). 15. S(-1. 4) Vektor Negatif Vektor yang besarnya sama dengan vektor u tetapi arahnya berlawanan disebut vektor negatif dari u dan ditulis sebagai -u.

Contoh 2.6: ?1? Vektor a = ? ? ?0? ? ? adalah vektor satuan karena modulus a = 12 ? 0 2 =1. Vektor nol dilambangkan dengan 0 = ? ? .?? a ? –u = ? ? . Vektor satuan yang searah dengan vektor c ?1? ? ? v v MAT.7: ?1? Diketahui vektor c = ? ? . 15. 6) Vektor Satuan Vektor yang mempunyai panjang (modulus) 1 satuan disebut vektor satuan. Kita dapat menentukan vektor satuan yang searah dengan vektor v menurut rumus berikut: Contoh 2. Vektor 22 . ?? b ? ? ? 5) Vektor Nol Yang dimaksud dengan vektor nol adalah vektor yang besarnya nol atau tidak mempunyai panjang (berupa titik). ? 3 ? Vektor b = ? 5 4 ? adalah vektor satuan ?? ? ? 5? karena modulus b = ? ? ? ?? ? 3 2 5 4 2 5 = 9 25 ? 16 25 ? 25 25 = 1. vektor nol adalah titik O(0. Vektor nol tidak mempunyai ?0? arah tertentu. ?0? ? ? Pada koordinat bidang Cartesius.0).

Vektor nol adalah vektor yang besarnya nol dan tidak mempunyai arah. 15. MAT. Vektor posisi adalah vektor dengan pangkal di titik O(0. Dua vektor dikatakan sama jika kedua vektor tersebut mempunyai besar (modulus) dan arah yang sama. Dapat ditunjukkan vektor yang diperoleh mempunyai ? ? modulus 1. ?a ? Modulus vektor u = ? ? dinyatakan |u|= ?b ? ? ? a2 ? b2 . Vektor satuan adalah vektor yang besarnya 1. maka vektor satuannya c ? ? . 2) Perhatikan gambar berikut. Karena |c|= 12 ? 12 ? 2 .0). Tugas 2 1) Diskusikan pernyataan-pernyataan berikut: a) Vektor nol merupakan vektor posisi b) Modulus dari suatu vektor sama dengan modulus vektor negatifnya c) Vektor satuan merupakan vektor posisi d) Vektor satuan dari suatu vektor selalu sejajar dengan vektor yang diberikan tersebut.adalah vektor ? adalah ? ? ? 1 2 1 2 c . Rangkuman 2 Modulus vektor adalah besar dari vektor yang merupakan panjang segmen garis berarah yang menyatakan vektor tersebut. c. Vektor yang besarnya sama dengan u tetapi arahnya berlawanan dengan u dikatakan vektor negatif u dan dilambangkan –u. Vektor 23 . d.

-4) MAT. Vektor 24 .Gambarlah vektor yang a) sama dengan vektor PR R b) negatif dari vektor PR c) vektor satuan dari vektor PR P d) vektor nol X e) vektor posisi yang sama dengan PR O ? 3 ? 3) Jika d = ? ? tentukan: ?? 4? ? ? a) modulus dari d b) negatif dari d c) vektor satuan dari d e. Tes Formatif 2 1) Tentukan modulus dari vektor-vektor berikut ? 4 ? a) d = ? ? ?? 5? ? ? b) AN dengan A(-2. 15.3) dan N(1.

2) Perhatikan gambar berikut.-2) dan P(2. tentukan vektor satuannya.-5). q p R r K O s B X Vektor mana yang a) merupakan vektor posisi b) sama dengan vektor p c) negatif dari vektor p d) vektor satuan e) vektor nol ?? 2 ? 3) Tentukan vektor TV yang sama dengan vektor p = ? ? dengan pangkal ? 3 ? ? ? titik T(3. 15. Kunci Tes Formatif 2 ? 4 ? 1) a) d = ? ? ?? 5? ? ? |d| = 4 2 ? ( ? 5) 2 = 16 ? 25 = 41 = 6. ?0? a) s = ? ? ? ? 1? ? ? b) w = ? ? ?1? ? ? c) RP dengan R(3. MAT.-2) ?1? f. Vektor 25 . 4) Dari vektor-vektor berikut.403.

15. Vektor 26 . Maka V(1.616 2) a) OR dan s b) BK c) r d) q e) 0 ?? 2 ? 3) Karena vektor p = ? ? maka dari titik T(3.b) AN dengan A(-2.3) dan N(1.-5) ke kiri 2 satuan dan ke ? 3 ? ? ? atas 3 satuan. 2) ?0? 4) a) s = ? ? karena ? ? 1? ? ? b) w ? ?? w ? ? 1 2 1 2 0 2 ? (? 1) 2 ? 0?1 ? 1?1 ? ? ? ? ? ? 1? c) RP = ? ? karena ?0? ? ? ( 2 ? 3) 2 ? ( ? 2 ? ( ? 2)) 2 ? ( ? 1) 2 ? 02 ? 1 ? 0 ? 1 ? 1 MAT.-4) | AN | = (1 ? (? 2)) 2 ? ( ? 4 ? 3) 2 ? 32 ? ( ? 7) 2 ? 9 ? 49 ? 58 =7.

3. Kegiatan Belajar 3: Operasi Vektor a. Adapun bilangan yang kita gunakan untuk mengukur besaran skalar disebut skalar. dan berlawanan arah u bila n negatif. massa. Uraian Materi 3 1) Hasil Kali Vektor dengan Skalar Pada lembar kegiatan belajar 1 anda telah mengenal besaran vektor.1: -2u u 3u MAT. Tujuan Kegiatan Belajar 3 Setelah mempelajari kegiatan belajar 3 ini. Contoh 3. Selain itu. Besaran yang hanya memiliki besar disebut besaran skalar. ada besaran fisika lain yang hanya memiliki besar. hasil kali vektor u dengan skalar n akan menghasilkan vektor nu yang besarnya n kali besar u dan arahnya sama dengan u bila n positif. waktu. misalnya: jarak. Vektor 27 . Secara umum. Hasil kali vektor u dengan skalar 2 akan menghasilkan vektor dengan besar 2 kalinya sedangkan arahnya tetap. diharapkan Anda dapat: ? menentukan hasil kali suatu vektor dengan skalar ? menentukan hasil penjumlahan vektor-vektor ? menentukan selisih dua vektor b. 15. yaitu besaran yang memiliki besar (panjang) dan arah. Vektor dapat dioperasikan dengan skalar. sedangkan arahnya tetap. Karena skalar hanya mempunyai besar maka perkalian vektor dengan skalar hanya akan berpengaruh pada besar vektor saja. dan sebagainya.

Contoh 3.a 1 ? ?. dengan J mewakili Jakarta. P mewakili Purwakarta dan B mewakili Bandung. 15. Jika naik kereta api dia harus melalui Purwakarta dahulu. ? ? n. Tetapi jika Pak Bajuri naik pesawat. Pak Bajuri akan pergi ke Bandung. Vektor 28 . kemudian ke Bandung. dia dapat Bandung. J U1 P U2 B MAT. jika a = ? ? ?a1 ? ? ? ?a2 ? maka na = ? ? ? n.a 2 ? 2) Penjumlahan Vektor Dari Jakarta. terbang langsung dari Jakarta ke ini dapat digambarkan dalam Rute perjalanan Pak Bajuri bentuk vektor sebagai berikut.2: Y M K Pada gambar di samping X a) DM = 2 PR ?4? ?2? ? ? ? =2? ? ?4? ?2? ? ? ? ? b) KB = -3 PR R O B P A ? ? D ?? ? ?? ? 6? ?2? ? = -3 ? ? ? ?2? 6? ? ? 1 2 N c) AN = PR ?1? 1 ?2? ? ? = ? ? ?1? 2 ?2? ? ? ? ? Secara umum.

Hasil dari gabungan ke dua rute tersebut sama saja dengan rute penerbangan pak Bajuri Jakarta-Bandung. u1 u2 u1 +u2 u2 u1 Contoh 3. yaitu menghimpitkan ujung vektor pertama dengan pangkal vektor kedua. dapat dilakukan dengan cara seperti di atas. Masalah di atas merupakan masalah penjumlahan dua vektor atau resultante dari dua vektor. rute Jakarta-Purwakarta diwakili oleh vektor U1 dan dilanjutkan dengan rute Purwakarta-Bandung yang diwakili oleh vektor U 2 . Cara ini disebut aturan segitiga. Cara ini disebut aturan jajargenjang.Dari gambar di atas. Vektor 29 . Arah perjalanan perahu tersebut dapat digambarkan sebagai berikut. Selain itu dapat juga dilakukan dengan menghimpitkan pangkal kedua vektor u1 dan u2. 15.3: Sebuah perahu akan digunakan untuk menyeberangi sungai yang lebarnya 24 meter. hasilnya adalah vektor dengan pangkal vektor pertama dan ujung vektor kedua. yang diwakili oleh vektor JB . Sungai itu mempunyai kecepatan arus 5 meter/detik. Perhatikan gambar berikut. MAT. Untuk menggambar jumlah dua vektor. Jumlah atau resultan kedua vektor adalah diagonal jajargenjang yang sisi-sisinya adalah u1 dan u2.

penjumlahan dua vektor lebih mudah menggunakan aturan segitiga. Pada bidang koordinat Cartesius. untuk menentukan komponen horisontal dan vertikal dari vektor hasil penjumlahan diperoleh dari menjumlahkan masing-masing komponen. jika a = ? 1 ? dan b = ? 1 ? ?a ? ?b ? ? 2? ? 2? ? a1 ? b1 ? maka a + b = ? ? a2 ? b2 ? ? ? ? MAT. PB menyatakan kecepatan arus AB = AP + PB menyatakan arah P 5 m/dt B dan jarak perjalanan perahu.A AP 24 meter menyatakan arah dan jarak yang ingin ditempuh perahu. Vektor 30 . Y Pada gambar di samping M DA + AM = DM ? 3 ? DA = ? ? ?? 2 ? ? ? AM D X O A DM ? ? = ? ? ? 6? ? ? 1 ? ? = ? ? ? 4? ? ? 4 Perhatikan DA + AM = DM Perhatikan. 15. ?a ? ?b ? Secara umum.

Resultante dari vektor a. 15.5: Diketahui vektor a. Dengan demikian MAT. b dan c dapat ditentukan dengan menggunakan aturan segitiga atau aturan jajargenjang.Contoh 3. Menghitung selisih dua vektor sama artinya dengan a – b = a + (-b) Perhatikan gambar berikut: a-b -b a b menjumlahkan vektor pertama dengan lawan (negatif) vektor kedua. b dan c sebagai berikut a ?4 ? ?? 2? ? 2? b c Tentukan resultante dari vektor a.4: Jika p = ? ? dan q = ? ? maka p + q = ? ? ? ? 3? ?5 ? ? 2? ? ? ? ? ? ? Contoh 3. b dan c tersebut. b a a+b c a+b+c atau c b a a+b a+b+c dengan aturan segitiga dengan aturan jajargenjang 3) Selisih Dua Vektor Selisih atau pengurangan adalah lawan dari penjumlahan. Vektor 31 .

untuk menentukan komponen horisontal dan vertikal dari selisih dua vektor diperoleh dari selisih masing-masing komponen. 15. S Pada gambar di samping K KL ? ? KS Y Sehingga L O P PK ? KS = PK ? KL = PL PK ? ? = ? ? ? 4? ? ? 4 ? ? 3? KS = ? ? ?2 ? ? ? PL ? ? = ? ? ? 2? ? ? 7 Perhatikan Perhatikan. Rangkuman 3 Hasil kali vektor u dengan skalar n akan menghasilkan vektor yang besarnya n kali besar u dan arah sama dengan u. ?a ? ?b ? Secara umum.Selisih dua vektor juga dapat digambarkan pada bidang koordinat Cartesius.b = ? 1 ?a ? b ? ? ? 2 2 ? Contoh 3. dapat dilakukan dengan cara MAT. Vektor 32 .6: ?5? ?? 3? ?8? Jika p = ? ? dan q = ? ? maka p . Untuk menggambar jumlah dua vektor.q = ? ? ?1 ? ?2 ? ? ? 1? ? ? ? ? ? ? c. jika a = ? 1 ? dan b = ? 1 ? ?a ? ?b ? ? 2? ? 2? ? a ? b1 ? maka a .

Jumlah atau resultan kedua vektor adalah diagonal jajargenjang yang sisi-sisinya adalah u1 dan u2.a ? a) na = ? 1 ? ? n. Dengan demikian a – b = a + (-b).2) dan D(4.-2) dan K(-1. Tugas 3 1) Gambarlah pada bidang koordinat Cartesius vektor AD dengan A(1.b = ? 1 ?a ? b ? ? ? 2 2 ? d. 2) aturan jajargenjang.5) dan vektor BK dengan B(3.a ? ? 2? ? a ? b1 ? b) a + b = ? 1 ?a ? b ? ? ? 2 2 ? ? a ? b1 ? c) a . hasilnya adalah vektor dengan pangkal vektor pertama dan ujung vektor kedua. yaitu menghimpitkan ujung vektor pertama dengan pangkal vektor kedua. 15. ?a ? ?b ? Pada bidang koordinat Cartesius jika a = ? 1 ? dan b = ? 1 ? maka ?a ? ?b ? ? 2? ? 2? ? n. Apa yang dapat Anda simpulkan? ?2? ?? 4? 2) Jika p = ? ? dan q = ? ? ?3? ? 5 ? ? ? ? ? Tentukan: a) p + q b) 2p – q c) 3p + 2q d) p 1 2 q MAT.1) aturan segitiga. Selisih dua vektor berarti menjumlahkan vektor pertama dengan lawan (negatif) vektor kedua. Vektor 33 .3). Tentukan AD ? BK dan BK + AD . yaitu dengan menghimpitkan pangkal kedua vektor u1 dan u2.

15. e. F2 F1 W Tentukan resultante dari ketiga gaya tersebut. Berapakah kecepatan terbang burung setelah dipengaruhi hembusan angin? Berapakah jarak tempuh burung tersebut dari tempat semula setelah 30 menit terbang? MAT. Tes Formatif 3 1) Perhatikan gambar berikut u v Gambarlah: (a) 3u ? ? ? ? 2) Jika p = ? ? dan q = ? ? ? 3? ?1 ? ? ? ? ? 2 ?4 (b) -2v tentukan (c) u + v d) 2u – v (a) 2p (b) -3q (c) 3p + 2q (d) 2q – p 3) Seekor burung yang terbang lurus ke timur dengan kecepatan 30 km/jam.3) Pada sebuah benda yang digantung bekerja gaya-gaya berikut. Vektor 34 . Pada saat bersamaan angin berhembus ke utara dengan kecepatan 20km/jam.

Kunci Jawaban Tes Formatif 3 1) u v (b) -2v (a) 3u -2v 3u (c) v u+v -v 2u (d) 2u -v u 2) Jika p = ? ? dan q = ? ? ? 3? ?1 ? ? ? ? ? a) 2p = 2 ? ? = ? ? ? 3? ? 6? ? ? ? ? b) -3q = -3 ? ? ?? 4? ? ? ?1 ? ? =? ? 12 ? ? ? ? ? 3? ?? 4? ? 6? ? ? 8? ?? 2? ? 2? ? 4? ? 2? ?? 4? c) 3p + 2q = 3 ? ? + 2 ? ? = ? ? + ? ? = ? ? ? 3? ?1 ? ?9 ? ?2 ? ? 11 ? ? ? ? ? ? ? ? ? ? ? ? ? ? ? ? d) 2q – p = 2 ? ? . 15.? ? =? ? 3? ? ?1 ? ? ? ? ? ? 2 ? 10 ? 2? MAT.? ? = ? ? 1 ? ? 3? ?2 ? ? ? ? ? 2 ?4 ? 8? ? ? ? ? ? ? ? .f. Vektor 35 .

055 =18. Jadi kecepatan burung adalah 36.028 km.3) Dengan metode jajargenjang perjalanan burung dapat digambarkan sebagai berikut: 20km/jam F O 30km/jam Kecepatan terbang burung adalah resultante dari kedua vektor tersebut OF ? 30 2 ? 20 2 ? 900 ? 400 ? 1300 =36. Jarak tempuh burung setelah 30 menit adalah: 30 x36.055. 15.055 km/jam. 60 MAT. Vektor 36 .

komponen searah sumbu Y dan komponen searah sumbu Z. yaitu dengan menggerakkan ibu jari. jari tengah mewakili arah positif sumbu Y dan ibu jari mewakili arah positif sumbu Z. Tujuan Kegiatan Belajar 4 Setelah mempelajari kegiatan belajar 4 ini.4. 1) Modulus Vektor Vektor pada bangun ruang yang digambarkan pada bidang koordinat ruang Cartesius mempunyai komponen searah sumbu X. telunjuk dan jari tengah dari tangan kanan sehingga saling tegak lurus (lihat gambar). diharapkan anda dapat: ? Menghitung modulus vektor bila diberikan suatu vektor pada bangun ruang. Vektor 37 . Kegiatan Belajar 4: Lingkup Vektor pada Bangun Ruang a. Ketiga sumbu tersebut saling tegak lurus pada ruang. ? Menentukan negatif dari suatu vektor pada bangun ruang. Uraian Materi 4 Anda telah mempelajari kegiatan belajar 2 dan 3 mengenai vektor pada bidang datar. ? Menentukan vektor posisi suatu vektor pada bangun ruang. Pada kegiatan belajar 4 ini Anda akan mempelajari mengenai vektor pada bangun ruang. ? Menentukan vektor satuan pada bangun ruang. Pada umumnya ketiga sumbu tersebut digambarkan dengan kaidah tangan kanan. b. ? Menyatakan pengertian vektor nol pada bangun ruang. MAT. 15. ? Menyatakan bahwa dua vektor pada bangun ruang sama. Telunjuk mewakili arah positif sumbu X.

yA.2) dan K(-1.-5.1: ?X B ? XA ?2 ? ?YB ? YA ?2 ? (Z B ? Z A )2 Jika J(3.yA O A (xA. Vektor 38 .806 satuan. yB.4) maka modulus vektor JK adalah | JK |? ? ?? 1 ? 3?2 ? ?7 ? (? 5)?2 ? (4 ? 2)2 ?? 4?2 ? 122 ? 2 2 ? 16 ? 144 ? 4 ? 164 = 12. komponen vektor AB yang searah sumbu Y sebesar yB – yA. Perhatikan vektor AB merupakan diagonal ruang maka panjang AB dapat dihitung sebagai: | AB |? Contoh 4.xA P (xP .Z zB . zA) xB . yP . zB ) yB .806 Jadi modulus vektor JK adalah 12. 15. MAT. Besar vektor AB adalah panjang AB dan disebut modulus vektor AB .zA B (xB. dan komponen vektor AB Y yang searah sumbu Z sebesar zB – zA.7. zP ) X Komponen vektor AB searah sumbu X sebesar xB – xA.

2) Vektor Posisi Vektor pada bangun ruang dapat digambarkan pada ruang koordinat Cartesius. Contoh 4. Modulus vektor OP adalah | OP | ? xp ? yp ? zp . Vektor 39 . zP ) O X Y Pada contoh di atas vektor posisi OP mempunyai komponen searah sumbu X sebesar xp. komponen searah sumbu Y sebesar yp dan komponen searah sumbu Z sebesar zp. yaitu vektor yang berpangkal di titik O(0. Vektor OP disebut vektor posisi dari titik P pada ruang koordinat Cartesius. Perhatikan gambar berikut: MAT. yP.0) dan berujung di titik P.2: Z P (xP .0. Koordinat titik P merupakan komponen-komponen dari vektor posisi OP tersebut. Setiap titik P pada ruang dapat dinyatakan sebagai vektor OP . 15. 2 2 2 3) Kesamaan Dua Vektor Dua vektor di ruang dikatakan sama jika mempunyai besar dan arah yang sama.

Z O Y X Keempat vektor pada gambar di atas adalah sama karena mempunyai besar dan arah yang sama. Vektor 40 . 4) Vektor Negatif Vektor di ruang yang besarnya sama dengan vektor u tetapi arahnya berlawanan disebut vektor negatif dari u dan ditulis sebagai -u. Vektor nol dilambangkan dengan 0= ? 0? ? 0? ? ? MAT. Vektor nol tidak mempunyai ? 0? ? ? arah tertentu.3: u -u ?a ? ?? ? ? ? Jika komponen vektor u = ? b ? maka –u = ? ? ?c ? ?? ? ? ? a? ? b? . Contoh 4. c? ? 5) Vektor Nol Yang dimaksud dengan vektor nol adalah vektor yang besarnya nol atau tidak mempunyai panjang (berupa titik). 15.

Kita dapat menentukan vektor satuan yang searah dengan suatu vektor v dengan rumus: v . maka vektor satuannya ? ? adalah ? ? ? ? 1 6 1 6 2 6 ? ? ? . Karena |c|= 12 ? 12 ? 22 ? c 6 . Contoh 4. 15.5: ? 1? ? ? Diketahui vektor c = ? 1? . c. vektor nol adalah titik O(0. 6) Vektor Satuan Vektor yang mempunyai panjang 1 satuan disebut vektor satuan.4: ?1? ? ? Vektor a = ? 0 ? adalah vektor satuan karena modulus a. ?0? ? ? |a|= 12 ? 0 2 ? 0 2 =1 3 ? 13 ? ? 4? Vektor b = ? ? 13 ? adalah vektor satuan ? 12 ? ? 13 ? karena modulus b = 3 4 ?13 ?2 ? ?? 13 ?2 ? ?12 ?2 = 13 9 169 ? 16 169 ? 144 169 ? 169 169 = 1. Vektor satuan yang searah dengan vektor c ? 2? ? ? adalah vektor c . MAT.0. Coba Anda periksa apakah modulus vektor tersebut sama ? ? ? dengan 1. Vektor 41 . v Contoh 4.Pada koordinat ruang Cartesius. Rangkuman 4 Modulus vektor pada bangun ruang adalah besar dari vektor yang merupakan panjang segmen garis berarah yang menyatakan vektor tersebut.0).

?a ? ? ? Modulus vektor u = ? b ? dinyatakan dengan |u|= ?c ? ? ? a 2 ? b2 ? c 2 . -3. Vektor satuan adalah vektor yang besarnya 1. Vektor yang besarnya sama dengan u tetapi arahnya berlawanan dengan u dikatakan vektor negatif u. Vektor posisi adalah vektor yang menyatakan kedudukan setiap titik di ruang koordinat Cartesius. Tugas 4 1) Gambarlah vektor dengan P(2.1) dan S(1. kemudian hitung modulusnya c) Apa yang dapat Anda simpulkan dari pekerjaan Anda di atas? 2) Perhatikan gambar berikut. Z R O P Y X MAT. Vektor nol adalah vektor yang besarnya nol dan tidak mempunyai arah. Vektor satuan yang searah dengan suatu vektor v ditentukan dengan rumus v . Vektor posisi berpangkal di titik O(0.0. Dua vektor dikatakan sama jika mempunyai besar dan arah yang sama. v d.3.-2) a) Hitung modulus vektor PS b) Buat vektor negatif dari PS . 15. Vektor 42 .0) dan berujung di titik pada ruang koordinat.

5.3.3.1) d) SK dengan S(2.4) b) koordinat M di mana SM merupakan negatif vektor DG dengan S(-1.1.1. e.-4) dan G(1. Vektor 43 . tentukanlah vektor-vektor verikut: a) Vektor yang sama dengan vektor PR b) negatif dari vektor PR c) vektor satuan yang searah dengan vektor PR d) vektor nol e) vektor posisi yang sama dengan dari titik P dan titik R.-3).6).-1) dan N(2.0.Jika P(1.3) MAT.1) dan P(2.1) dan R(-1.-2.1.-2.4.2) 3) Tentukan vektor satuan satuan yang searah dengan vektor-vektor berikut: ?0 ? ? ? a) s = ? 0 ? ? ? 1? ? ? b) w = ?1? ?1? ? ? ?1? ? ? c) RP dengan R(3.2) dan K(2.0. 15.-4) 2) Vektor DG dengan D(2. Tentukan a) koordinat K di mana TK sama dengan DG dengan T(2. Tes Formatif 4 1) Tentukan modulus dari vektor-vektor berikut ?4? ? ? a) d = ? ? 5? ? ? 3? ? ? b) AN dengan A(-2.-2.

-4) | AN | = = 2) DG = ? ? 5? ?1? ? ? ? ? 1? ? ? (1? ( ? 2)) 2 ? ( ? 4 ? 3) 2 ? ( ? 4 ? 1) 2 3 2 ? ( ? 7) 2 ? (? 5) 2 ? 9 ? 49 ? 25 ? 83 =9.1.-1) dan N(2. ? 2? SK ? 1 ? ? 2 ? SK MAT. Kunci Tes Formatif 4 ?4? ? ? 1) a) d = ? ? 5? ? ? 3? ? ? |d| = 42 ? ( ? 5) 2 ? ( ? 3) 2 = 16 ? 25 ? 9 = 50 = 7. Vektor 44 .3. 1) 0 2 ? 0 2 ? (? 1) 2 ? 0? 0? 1 ? 1 ? 1 ?0 ? ? ? ? ? w ? b) ? w ? ? ? ? ? ? ? ? ? c) ? ? 1? ? ? RP = ? 0 ? karena ?0 ? ? ? ( 2 ? 3) 2 ? ( ? 2 ? ( ? 2)) 2 ? (1 ? 1) 2 ? ( ? 1) 2 ? 0 2 ? 0 2 ? 1? 0 ? 0 ? 1 ? 1 . 8. ? ? ? 0 ? d) ? ?? 1 ? . -7.071 b) AN dengan A(-2. 15.f. 5) 3) a) s = ? 0 ? karena ? ? 1? ? ? 1 3 1 3 1 3 b) M(0.11 a) K(1.

Karena skalar merupakan bilangan.5. Anda akan menggunakan pemahaman anda tentang vektor dan skalar di kegiatan belajar ini. Kegiatan Belajar 5: Operasi Vektor pada Bangun Ruang a. b. hasil kali vektor dengan skalar sekarang kita kembangkan pada bangun ruang. ? Menentukan selisih dua vektor pada bangun ruang. Vektor 45 . 15. Vektor dapat dioperasikan dengan skalar. Hasil kali vektor u dengan skalar 2 akan menghasilkan vektor dengan besar 2 kalinya sedangkan arahnya tetap. Contoh 5.1: -2u u 3u MAT. Secara umum. Uraian Materi 5 1) Hasil Kali Vektor dengan Skalar pada Bangun Ruang Seperti telah dibahas di kegiatan belajar 3. Tujuan Kegiatan Belajar 5 Setelah mempelajari kegiatan belajar 5 ini. maka perkalian vektor dengan skalar hanya akan berpengaruh pada besar vektor saja sedangkan arah vektor tetap. ? Menentukan perkalian skalar dua vektor pada bangun ruang bila diketahui komponen-komponennya. ? Menentukan hasil penjumlahan vektor-vektor pada bangun ruang. hasil kali vektor u dengan skalar n akan menghasilkan vektor yang besarnya n kali besar u dan arahnya sama dengan u bila n positif dan berlawanan arah u bila n negatif. diharapkan Anda dapat: ? Menentukan hasil kali suatu vektor pada bangun ruang dengan skalar.

zA) Y X Vektor AC ? 2AB xC – xA = 2(xB – xA) yC – yA = 2(yB – yA) zC – zA = 2(zB – zA) ?a1 ? ? n. zC ) B (xB. jika a = ? a 2 ? maka na = ? n.3: ?2? ? 3? 2 ? ? ? ? ? Jika h = ? 1 ? maka 3h = ? 3? 1 ? ? ? ? 3? ?3 ? ? 3 ? ? ? ? ? ?6 ? ? ? ?3 ? ?? 9? ? ? ?? 4 ? ? ? ?? 2 ? ?6 ? ? ? ? ? 2? 2 ? ? ? -2h = ? ? 2 ? 1 ? ? ? ? 2 ? ? 3? ? ? MAT.2: Pada koordinat ruang Cartesius Z C (xC. Vektor 46 .Contoh 5. 15. yC. zB ) O A (xA.a 1 ? ? ? ? ? Secara umum.a ? ? 3? ? 3? Contoh 5.a 2 ? . ?a ? ? n. yB. yA.

? 3? ? ? ?4 ? ? ? Dari lokasi A ke lokasi B dapat dinyatakan sebagai vektor AB ? ? ? 1? .5: Seorang pendaki gunung memulai pendakian gunung dari kaki gunung yang dapat dinyatakan sebagai posisi/koordinat O(0.0. ?3 ? ? ? MAT. Vektor 47 . Hanya saja komponen vektor yang ditambahkan menjadi lebih banyak satu komponen. 4 km ke arah utara dan 3 km ke atas.0))? Jawab: Dari lokasi mula-mula ke lokasi A dapat dinyatakan sebagai vektor ? 5? ? ? OA ? ? 4? . ?a1 ? ? b1 ? ? ? ? ? Secara umum. Dari lokasi A dia melanjutkan perjalanan ke lokasi B yang berkedudukan 4 km ke arah timur. menggunakan hukum segitiga atau hukum jajargenjang. jika a = ?a 2 ? dan b = ? b 2 ? ?a ? ?b ? ? 3? ? 3? ? a 1 ? b1 ? ? ? maka a + b = ? a 2 ? b 2 ? ?a ? b ? 3 ? ? 3 Contoh 5. Di manakah kedudukan pendaki gunung tersebut apabila di lihat dari posisi mula-mula (lokasi O(0. 1 km ke arah selatan dan 3 km ke atas. 15. Dari titik O pendaki gunung tersebut menuju lokasi A yang berkedudukan 5 km ke arah timur.2) Penjumlahan Vektor pada Bangun Ruang Pada dasarnya penjumlahan vektor pada bangun ruang sama dengan penjumlahan vektor pada bidang datar.0.0).4: ?2? ?3 ? ?5 ? ? ? ? ? ? ? Jika p = ? 1 ? dan q = ? ? 2 ? maka p + q = ? ? 1? ? ? 3? ?5 ? ?2 ? ? ? ? ? ? ? Contoh 5.

3) Selisih Dua Vektor pada Bangun Ruang Selisih atau pengurangan adalah lawan dari penjumlahan. hanya saja komponen vektornya ada tiga.b = ? a 2 ? b 2 ? ?a ? b ? 3? ? 3 ?a1 ? ? ? ? b1 ? ? ? MAT. 15. 3 km ke arah utara. ?6 ? ? ? Dapat diartikan bahwa pendaki gunung tersebut terletak 9 km ke arah timur. Dengan demikian jika a = ?a 2 ? dan b = ? b 2 ? ?a ? ? 3? ?b ? ? 3? ? a 1 ? b1 ? ? ? maka a .Kedudukan pendaki gunung dilihat dari lokasi mula-mula adalah ?5 ? ? ? OB ? OA ? AB ? ?4 ? ? ?3 ? ? ? ?4? ? ? ?? 1? ? ?3? ? ? ?9 ? ? ? ? 3? . Selisih dua vektor berarti menjumlahkan vektor pertama dengan lawan (negatif) vektor kedua. Vektor 48 . Dengan demikian a – b = a + (-b) Perhatikan gambar berikut a-b -b a b Selisih dua vektor pada koordinat ruang Cartesius pada dasarnya sama dengan selisih vektor dua vektor pada koordinat bidang Cartesius. dan pada ketinggian 6 km dari kedudukan mula-mula.

c. Rangkuman 5 Hasil kali vektor u dengan skalar n akan menghasilkan vektor yang besarnya n kali besar u dan arah sama dengan u.q = ? 4 ? ?? 2? ?1? ? ? 3? ? ? ? ? ? ? 4) Perkalian Skalar Dua Vektor Dua vektor pada bangun ruang dapat dikalikan dan hasilnya merupakan skalar. Hal ini sering disebut sebagai dot product (hasil kali titik) dari dua vektor dan didefinisikan sebagai berikut. Dengan demikian a – b = a + (-b). Vektor 49 . q = -10 + (-4) + 4 = -10. Penjumlahan dua vektor pada bangun ruang prinsipnya sama dengan penjumlahan dua vektor pada bidang datar. ?a1 ? ? b1 ? ? ? ? ? Pada koordinat ruang Cartesius jika a = ? a 2 ? dan b = ? b 2 ? maka ?a ? ?b ? ? 3? ? 3? MAT.Contoh 5. b = a1b1 + a2b2 + a3b3. Selisih dua vektor berarti menjumlahkan vektor pertama dengan lawan (negatif) vektor kedua.6: ?5 ? ?2? ?3? ? ? ? ? ? ? Jika p = ? 1 ? dan q = ? ? 3? maka p . ?a1 ? ? b1 ? ? ? ? ? Jika a = ? a 2 ? dan b = ? b 2 ? ?a ? ?b ? ? 3? ? 3? maka a .7: ?5 ? ? ? 3? ? ? ? ? Jika p = ? ? 2 ? dan q = ? 2 ? ?1 ? ?4? ? ? ? ? maka p . Contoh 5. 15.

t Apakah yang dapat Anda katakan tentang u dan v? MAT. Vektor 50 .a 2 ? ? n.? n.r d) v = p . Soal Latihan 5 1) Pada koordinat ruang Cartesius terdapat vektor KD dengan K (2. q = ? 1 ? dan r = ? 3 ? hitunglah ? 1 ? ? 4 ? ?2? ? ? ? ? ? ? a) s = p – q b) u = s – r c) t = q . m = ? 0 ? dan k = ? 4 ? hitunglah ?4? ? ? 3? ?2? ? ? ? ? ? ? a) 3 s 2 b) 3m + k c) 2s – 4m ? p1 ? ? q1 ? ? r1 ? ? ? ? ? ? ? 3) Jika p = ? p 2 ? .4). b = a1b1 + a2b2 +a3b3 d. q = ? q 2 ? dan r = ? r2 ? tentukan ?p ? ?q ? ?r ? ? 3? ? 3? ? 3? a) s = p + q b) u = s + r c) t = q + r d) v = p + t Apa yang dapat Anda katakan tentang u dan v? ? 5 ? ?? 2? ?0? ? ? ? ? ? ? 4) Jika p = ? ? 2 ? .a ? ? 3? ? a 1 ? b1 ? ? ? 2) a + b = ? a 2 ? b 2 ? ?a ? b ? 3 ? ? 3 3) a . ?3? ? 2? ? ? 1? ? ? ? ? ? ? 2) Jika s = ? ? 1? .0.a 1 ? ? ? 1) na = ? n.1) dan D(5.b = ? a 2 ? b 2 ? ?a ? b ? 3? ? 3 ? a 1 ? b1 ? ? ? 4) a .-2.3. 15. Tentukan koordinat M jika PM ? 3KD dan koordinat P(-2.0).

b c) a .-2. ?? 2? ? 5 ? ? ? ? ? f. 15. ? 4 ? ? 3 ? ? ? ? ? 4) Jika m = ? 7 ? dan n = ? ? 2 ? tentukan 2m . ? 2? ? 4 ? ? ? ? ? 2) Jika p = ? ? 3? dan k = ? 1 ? hitunglah 3p + 2k.1.1). ?1 ? ?? 2? ? ? ? ? 3) Tentukan 2p – k untuk soal di atas.-2) dan B(1. b d) -a . Kunci Jawaban Tes Formatif 5 1) AC ? 5AB ?X C ? X A ? ? ? ? ? YC ? YA ? ? ?Z ?Z ? ? C A ? ? XC ? 2 ? ? ? ? ? YC ? 1 ? ? ? Z ? ( ? 2) ? ? C ? ?X C ? ? ? ? ? YC ? ? ?Z ? ? C? MAT. –b b) -a . Tes Formatif 5 1) Pada koordinat ruang Cartesius koordinat A(2. -b Apa yang dapat Anda simpulkan dari hasil-hasil di atas? e. (n – m). Vektor ?X B ? X A ? ? ? 5? YB ? YA ? ?Z ? Z ? ? B A ? ? 1? 2 ? ? ? 5? ? 2 ? 1? ? 1? 2 ? ? ? ? ? 1? ? ? 5? ? 3 ? ?3 ? ? ? 51 ? 2 ? ? ? ? 1 ?? ?? 2? ? ? . Jika AC ? 5AB tentukan koordinat C.? a1 ? ? b1 ? ? ? ? ? 5) Jika a = ? a 2 ? dan b = ? b 2 ? tentukan ?a ? ?b ? ? 3? ? 3? a) a .

13) ? 2? ? 4 ? ? 6 ? ? ? ? ? ? ? 2) 3p + 2k = 3 ? ? 3? + 2 ? 1 ? = ? ? 9 ? ? ?1 ? ?? 2? ? 3 ? ? ? ? ? ? ? ? 2 ? ?4 ? ? ? ? ? 3) 2p – k = 2? ? 3 ? ? ? 1 ? ? ? 1 ? ?2 ? ? ? ? ? ? 4 ? ?4? ? ? ? ? ?? 6? ? ?1? ? ? 2 ? ?2? ? ? ? ? ?8 ? ? ? ? 2 ?? ?? 4? ? ? ? 14 ? ? ? ?? 7 ? ? ? 1? ? ? ? 0 ? ? ? ?? 7 ? ? 0 ? ? ? ? 8 ? ?? 1? ? ? ? ? ? 14 ? ?? ? 9 ? ?? 4? ? 7 ? ? ? ? ? ? 4 ? ? 3 ? ? ? ? ? 4) 2m . (n – m)= 2 ? 7 ? . Vektor 52 . ? ? 2 ? ?? 2? ? 5 ? ? ? ? ? ? 4 ? ? ? -? 7 ? = ?? 2? ? ? =-8+(-126)+(-28) = -162 MAT. 15.?X C ? ? ? ? ? YC ? ? ?Z ? ? C? ?X C ? ? ? ? ? YC ? ? ?Z ? ? C? ??5? ? ? ? ? 15 ? ? ? 15 ? ? ? ??3? ? ? ? ? 14 ? ? 13 ? ? ? ? 2 ? ? ? ? 1 ? ?? 2 ? ? ? Jadi koordinat C adalah (-3.-14.

-1). A(3.2. a b g 3) Pada koordinat bidang Cartesius. dan g seperti terlihat pada gambar berikut. EVALUASI A. 15.-2. Soal Tes Evaluasi Kerjakan semua soal berikut. MAT. hitunglah panjang vektor AD jika A(4.4).3) dan C(5. 1) Tulislah notasi vektor berikut Y p q X 2) Tentukan resultante dari vektor-vektor a. Tentukan komponen dari AC ? 2BC ? BA 4) Pada koordinat ruang Cartesius.5) dan D(6. Q(0. Vektor 53 .-2).BAB III.-3. B(-2.5) dan R(-1.0.6.1). hitunglah PQ ?PR jika P(2.-1). b. 5) Pada koordinat ruang Cartesius.

Vektor 54 . komponen vertikal dari vektor p adalah -1.9 + 4. 15.-3 + 1.B. komponen vertikal dari vektor q adalah -2. -3 = 6 + 9 -12 = 3 ? ? 2 ? ? ? 3? ? ? ? ? ? 1 ? ?? 9 ? ? 4 ? ? ? 3? ? ? ? ? MAT. Komponen horizontal dari vektor q adalah -3. 2) Resultante dari vektor-vektor berikut g b a+b+g a b g ? 5?3 ? = ? ?? 1 ? 4? ? ? ? ? ? 5 ? ( ? 2) ? ? 3 ? ( ? 2) ? 2? ? ? 1? 3 ?? ? 4 ? 3 ? ? ? ? ? ? ? ? ? 11 ? ? ? ? 14 ? ? ? ? 3) AC ? 2BC ? BA ? 2 ? ? 14 ? ? 5 ? = ? ? ? ? ?? ? ? ? ?? 5? ?? 8? ?1? ? ? ? ? ? ? ? 3? 6 ? ? ? 4) AD = ? 0 ? ( ? 2) ? ? ? ? 1? 5 ? ? ? Panjang AD = ?? 3? ? ? ? 2 ? ?? 6? ? ? 9 ? 4 ? 36 ? 49 ? 7 ( ? 3) 2 ? 2 2 ? ( ? 6) 2 ? ? 0 ? 2 ? ? ? 1? 2 ? ? ? ? ? 5) PQ ?PR = ? ? 2 ? ( ? 3) ? ?? 6 ? (? 3) ? ? ? 5?1 ? ? ? 2?1 ? ? ? ? ? = -2. Kunci Jawaban Soal Tes Evaluasi 1) Komponen horizontal dari vektor p adalah 4.

Vektor 55 . maka anda berhak untuk melanjutkan ke topik/modul berikutnya. Apabila anda dinyatakan memenuhi syarat kelulusan dari hasil evaluasi dalam modul ini. Mintalah pada guru untuk uji kompetensi dengan sistem penilaian yang dilakukan langsung oleh pihak industri atau asosiasi yang berkompeten apabila anda telah menyelesaikan seluruh evaluasi dari setiap modul. maka hasil yang berupa nilai dari guru atau berupa portofolio dapat dijadikan bahan verifikasi oleh pihak industri atau asosiasi profesi.BAB IV. PENUTUP Setelah menyelesaikan modul ini. 15. anda berhak untuk mengikuti tes praktek untuk menguji kompetensi yang telah anda pelajari. MAT. Kemudian selanjutnya hasil tersebut dapat dijadikan sebagai penentu standar pemenuhan kompetensi dan bila memenuhi syarat anda berhak mendapatkan sertifikat kompetensi yang dikeluarkan oleh dunia industri atau asosiasi profesi.

Kalkulus dan Geometri Analitis (terjemahan I Nyoman Susila dkk). Leonard I. Jakarta MAT.. Penerbit Erlangga. 1984. Noormandiri dan Endar Sucipto. Vektor 56 .DAFTAR PUSTAKA Edwin J. Co.K. B. Penerbit Erlangga. Purcell. Jay M. Matematika SMU untuk kelas 3 Program IPA . Brooks/Cole Pub. Dale Varberg. James DeFranza. Pasachoff. 1994. California. 15. Jakarta. 1988. Holder. Multivariabel Calculus.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful