P. 1
MDA

MDA

|Views: 226|Likes:
Published by suhendri.cbn5491

More info:

Published by: suhendri.cbn5491 on Oct 23, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/30/2014

pdf

text

original

PENGARUH PENDIDIKAN MADRASAH DINIYAH AWALIYAH

TERHADAP SIKAP BERAGAMA SISWA MADRASAH DINIYAH
AWALIYAH SYARIF TAHUN 2008


Skripsi

Diajukan untuk memenuhi sebagian persyaratan
dalam memperoleh derajat sarjana S-1












Diajukan oleh:
NURTESTI HANDAYANI MAWASID
H 000 040 010


JURUSAN USHULUDDIN
FAKULTAS AGAMA ISLAM
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
2008
1
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Anak adalah aset beharga suatu keluarga dan bangsa. Dari sudut masa
depan, anak memiliki dua makna penting. Pertama, makna secara alamiah,
pentingnya anak pada makhluk apapun, termasuk manusia, sebagai penerus
generasi demi menjaga kelestarian jenis maupun marganya. Dalam hal ini,
anak amat penting dalam konteks geneologis (keturunan). Kedua, makna
secara sosial, pentingnya anak dalam konteks masa depan masyarakat dan
perkembangan peradaban (Al Mandari,2004:33).
Dalam memahami sikap anak, kita tidak akan terlepas dari adanya
pengaruh lingkungan. Anak memiliki responsivitas yang tinggi terhadap
lingkungan. Setiap anak memiliki tingkatan berbeda-beda, sehingga setiap
setting lingkungan yang berbeda kadang membuat anak memunculkan
perilaku yang berbeda (Roren, pada Safaria,2004:21).
Manusia erat hubungannya dengan ketauhidan, sesuai dengan al-
Qur’an surat al-a’raf ayat 172:
øŒÎ)´ρ ‹{& 7•/´‘ ÏΒ ûÍ_/ ΠŠ#´  ÏΒ óΟÏδÍ‘θßγàß öΝåκJ−ƒÍh‘èŒ öΝèδ ‰κô−&´ρ ´’ ? ã öΝÍκŦàΡ&
àMó¡9& öΝä3În/Î/ ( #θä9$% ’? / $Ρô‰Îγ© χ& #θä9θà) ? Πöθƒ Ïπϑ≈´ŠÉ)ø9# $¯ΡÎ) $¨Ζà2 ôã #‹≈δ
,Î#Ï≈î

“Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam
dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka
2
(seraya berfirman): "Bukankah Aku ini Tuhanmu?" Mereka menjawab: "Betul
(Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi." (Kami lakukan yang demikian itu)
agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: "Sesungguhnya kami (bani
Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (ke-Esa-an Tuhan).”

Berdasar ayat di atas terlihat jelas bahwa pada dasarnya jiwa manusia
sudah diisi dengan ketauhidan. Manusia diberikan jalan yang mengantarkan
mereka untuk mengerti dan memahami akan ke-Esaan Tuhan melalui agama.
Jadi manusia tidak dapat lepas dari agama. Lingkungan yang bernuansa religi
sangat dibutuhkan umat manusia, karena agama memiliki peran yang amat
penting dalam kehidupan umat manusia. Agama menjadi pemandu dalam
upaya mewujudkan suatu kehidupan yang bermakna, damai dan bermartabat.
Menyadari pentingnya peran agama bagi kehidupan umat manusia, maka
internalisasi nilai-nilai agama dalam kehidupan setiap pribadi menjadi sebuah
keniscayaan yang ditempuh melalui pendidikan, baik pendidikan di
lingkungan keluarga, sekolah maupun masyarakat.
Namun pendidikan agama yang diperoleh anak di sekolah-sekolah
umum masih kurang. Alokasi waktu untuk anak memperoleh stimulus agama
kurang lebih hanya 2 x 40 menit/minggu. Walaupun di sekolah terdapat
kegiatan ekstra di bidang keagamaan, siswa yang berminat hanya sedikit.
Inovasi dibentuk, semangat usaha dari perorangan maupun organisasi
menggagas adanya Madrasah Diniyah. Madrasah Diniyah merupakan
lembaga informal, yang waktu pelaksanaan kegiatannya di luar jam sekolah.
Siswanya tidak dibatasi dari sekolah manapun. Mengingat masa usia sekolah
3
dasar (usia 5-13 tahun) merupakan masa penting anak dalam perkembangan,
maka didirikan Madrasah Diniyah Awaliyah, Departemen Agama sebagai
fasilitator lembaga.
Melihat fenomena masyarakat yang tertera di atas, tampak jelas bahwa
masyarakat membutuhkan stimulus agama yang lebih, terutama pada anak-
anak. Oleh karenanya tercipta inovasi pendidikan informal Madrasah Diniyah
Awaliyah. Dengan ini, peneliti mencoba untuk meneliti adakah pengaruh
pendidikan Madrasah Diniyah Awaliyah terhadap sikap beragama siswa.
B. Penegasan Istilah
1. Pengertian Pengaruh
Pengaruh adalah daya yang ada atau timbul dari sesuatu (orang
atau benda) yang ikut membentuk watak, kepercayaan atau perbuatan
seseorang. (Kamus Besar Bahasa Indonesia, 1989:664). Yang dimaksud
pengaruh disini adalah pengaruh Madrasah Diniyah Awaliyah terhadap
perilaku beragama siswa Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif tahun 2008.
2. Pengertian Pendidikan Madrasah Diniyah Awaliyah
Menurut Zuhairini, pendidikan adalah usaha untuk membimbing
yang dilakukan secara sadar terhadap peserta didik menuju terbentuknya
kepribadian yang baik dan utama (Zuhairini,1993:3).
Madrasah Diniyah Awaliyah adalah satuan pendidikan keagamaan
jalur luar sekolah yang menyelenggarakan pendidikan agama Islam tingkat
dasar dengan masa belajar empat tahun, dan jumlah jam belajar 18 jam
pelajaran/minggu. Madrasah Diniyah Awaliyah sebagai satuan pendidikan
4
keagamaan jalur luar sekolah di lingkungan Departemen Agama, berada di
dalam pembinaan dan bertanggung jawab kepada Kepala Kantor
Departemen Agama Kabupaten atau Kota, dalam hal ini Kepala Seksi
Perguruan Agama Islam, atau tata kerja organisasi yang sejenis.
Pendidikan Madrasah Diniyah Awaliyah yang dimaksud adalah
lembaga pendidikan informal yang terfokus pada pembelajaran agama
Islam.
3. Sikap Beragama
Sikap adalah kecenderungan bertindak, berpikir, berpersepsi, dan
merasa dalam menghadapi objek, ide, situasi, atau nilai. Sikap bukanlah
perilaku, tetapi lebih merupakan kecenderungan untuk berperilaku dengan
cara tertentu terhadap objek sikap. Objek sikap bisa berupa orang, benda,
tempat, gagasan, situasi atau kelompok. Dengan demikian, pada
kenyataannya, tidak ada istilah sikap yang berdiri sendiri (Alex Sobur,
2003: 361).
Sedangkan beragama bedasarkan sudut pandang kebahasaan, pada
umumnya kata “agama”. Kata "agama" berasal dari bahasa Sansekerta
āgama yang berarti "tradisi". Sedangkan kata lain untuk menyatakan
konsep ini adalah religi yang berasal dari bahasa Latin religio dan berakar
pada kata kerja re-ligare yang berarti "mengikat kembali". Maksudnya
dengan ber-religi, seseorang mengikat dirinya kepada Tuhan
(http://id.wikipedia.org).
5
Agama dalam pengertiannya dapat dikelompokkan pada dua
bagian yaitu agama menurut bahasa dan agama menurut istilah. Menurut
Abu Ahmadi agama menurut bahasa, yaitu:
a. Agama berasal dari bahasa Sansekerta yang diartikan dengan haluan,
peraturan, jalan atau kebaktian kepada Tuhan.
b. Agama itu terdiri dari dua perkataan yaitu “A” berarti tidak, “Gama”
berarti kacau balau, tidak teratur. Jadi agama berarti tidak kacau balau
yang berarti teratur.
(http://arriantika.multiply.com)
Agama adalah ajaran atau sistem yang mengatur tata keimanan
(kepercayaan) peribadatan kepada Tuhan Yang Maha Esa serta tata
kaidah-kaidah yang berhubungan dengan pergaulan manusia dengan
manusia serta lingkungannya (Depdiknas,2002:12). Agama sebagai
sistem-sistem simbol, keyakinan, nilai , perilaku yang terlambangkan,
yang semuanya itu berpusat pada persoalan-persoalan paling maknawi
(Glock dan Stark,1996).
Sikap beragama yang dimaksud pada penelitian ini adalah
kebiasaan bertindak siswa Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif yang
berhubungan dengan agama, seperti mengerjakan solat, mangaji,
mengucap basmallah bila akan memulai suatu kegiatan, mengucap salam
ketika memasuki dan meninggalkan ruangan, serta aktivitas agama yang
lainnya.


6
4. Siswa Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif Tahun 2008
Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif merekrut siswa usia sekolah
dasar, usia 5-13 tahun. Background pendidikan siswa Madrasah Diniyah
Awaliyah Syarif beragam, ada yang dari sekolah negeri maupun swasta
umum, dan sekolah diniyah.
Domisili siswa di daerah makam haji dan ada sebagian di luar
makam haji. Pekerjaan orang tua siswa pun beragam, buruh, wiraswasta,
pegawai swasta dan pegawai negeri.
Yang dimaksud dengan pengaruh pendidikan Madrasah Diniyah
Awaliyah terhadap sikap beragama siswa Madrasah Diniyah Awaliyah
Syarif tahun 2008 adalah pengaruh pendidikan Madrasah Diniyah
Awaliyah terhadap kebiasaan bertindak siswa Madrasah Diniyah Awaliyah
Syarif yang berhubungan dengan agama di masa tahun 2008.
C. Rumusan Masalah
Beberapa latar belakang masalah dan penegasan istilah yang telah
dijelaskan di atas, maka rumusan masalah yang akan dikaji dalam penelitian
ini adalah apakah pendidikan Madrasah Diniyah Awaliyah dapat berpengaruh
pada sikap beragama siswa Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif tahun 2008?
D. Tujuan dan Manfaat Penelitian
1. Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui adakah pengaruh
pendidikan Madrasah Diniyah Awaliyah terhadap sikap beragama siswa
Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif tahun 2008.

7
2. Manfaat Penelitian
Secara teoritis, hasil penelitian ini diharapkan bermanfaat untuk
mengembangkan pemikiran tentang kejiwaan terutama pada
perkembangan anak. Diharapkan juga sebagai stimulus penelitian
berikutnya, sehingga proses pengkajian secara mendalam akan terus
berlangsung dengan hasil yang maksimal.
Secara praktis, studi ini dapat dimanfaatkan psikiolog maupun
pendidik (guru) dan lebih utama orang tua. Psikolog, pendidik (guru) dan
orang tua dapat memanfaatkan hasil studi ini untuk pengembangan metode
mencerdaskan dan mengoptimalkan perkembangan anak.
E. Tinjauan Pustaka
Penelitian terdahulu yang relevan dengan penelitian ini, diantaranya
pernah dilakukan oleh Susanto (1994) menyatakan bahwa faktor pendidikan
atau pengalamman keagamaan sangat berpengaruh terhadap seseorang untuk
melakukan kejahatan, apabila seseorang kurang pengalaman keagamaan yang
matang. Semakin rendah pendidikan dan pengalaman keagamaan seseorang,
maka semakin tinggi kecenderungan untuk melakukan tindakan kejahatan.
Sholih (2003) dalam tesisnya menyimpulkan bahwa Madrasah Aliyah
merupakan kelanjutan dari pembinaan akhlak siswa di lingkungan keluarga
dan berfungsi memberikan bekal kepada siswa agar menjadi muslim yang taat
menjalankan perintah-perintah-Nya dan menjauhi larangan-larangan-Nya.
Miss Rusita Sama-ae (2007) menguraikan bahwa aktivitas keagamaan
yang ditinjau dari lima aspek agama Islam yaitu dimensi iman, dimensi Islam,
8
ihsan, ilmu dan amal mempengaruhi sikap sosial bermasyarakat yang ditinjau
dari aspek lingkungan, pengalaman dan individu.
Fuadi (2007) menjelaskan bahwa pengaruh pendidikan Baitul Arqom
terhadap tingkat keberagamaan antara lain didukung dengan model
pembelajaran yang variatif oleh fasilitator yang memadai, sehingga mahasiswa
dapat menerima materi yang diajarkan. Hubungan emosi yang cukup baik
antara pembimbing (fasilitator, co-imam) dengan mahasiswa peserta dapat
terjalin
Hasil penelitian terdahulu jika dibandingkan dengan penelitian yang
akan dilakukan perbedaannya terletak pada fokus objek dan desain kegiatan.
Fokus objek pada penelitian ini adalah sikap beragama siswa. Desain kegiatan
yang digunakan adalah pendidikan pada Madrasah Diniyah Awaliyah (MDA).
F. Metode Penelitian
1. Jenis Penelitian
Penelitian ini termasuk jenis penelitian lapangan (field research).
Dengan metode ini peneliti dapat mengumpulkan data-data yang berkaitan
dengan aktivitas dan pembelajaran di MDA yang bertujuan untuk
mengetahui perkembangan sikap beragama anak.
Pendekatan yang digunakan pada penelitian ini adalah pendekatan
psikologi agama, meneliti pengaruh agama terhadap sikap dan tingkah
laku orang atau mekanisme yang bekerja dalam diri. Penelitian ini dengan
pendekatan psikologi agama untuk mengetahui sikap beragama anak.
9
2. Subjek Penelitian
a. Populasi Penelitian
Populasi adalah keseluruhan subjek penelitian. Berdasarkan
pengertian tersebut, maka peneliti menetapkan populasi adalah seluruh
siswa Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif.
b. Sempel Penelitian
Sampel adalah bagian atau wakil dari populasi yang diteliti
(Arikunto,1993:104). Untuk pengambilan sampel sebagai pedoman
adalah apabila subjek yang diteliti lebih dari 100 maka diambil dari
semua diantara 10-15% atau 20-25% atau lebih (Arikunto,1993:103).
Sesuai hasil survey peneliti, jumlah siswa Madrasah Diniyah Awaliyah
Syarif 125 siswa, jadi Penelitian ini merupakan penelitian sampel,
karena subjek yang ada 125 siswa dan peneliti mengambil 23% dari
subjek yang ada.
3. Metode Pengumpulan Data
Untuk memperoleh data dan informasi yang dibutuhkan dalam
penelitian ini digunakan beberapa metode, yaitu:
a. Metode Angket
Metode angket merupakan metode pokok dalam penelitian ini.
Metode angket digunakan untuk pengambilan data melalui daftar
pertanyaan yang diberikan kepada responden. Metode ini
dipergunakan untuk memperoleh jawaban dari pertanyaan yang
disajikan kepada siswa Madrasah Diniyah Awaliyah.
10
Metode angket ini merupakan pencarian respon yang berwujud
self-report atau laporan tentang diri sendiri atau setidak-tidaknya pada
pengetahuan atau keyakinan pribadi. Penggunaan metode angket
didasarkan pada anggapan bahwa subjek adalah orang yang paling tahu
tentang sikap beragamanya.
Adapun angket ini berupa angket tertutup karena responden
tinggal memilih jawaban yang tersedia berdasarkan alternative
jawaban yang ada. Dengan penskoran sebagai berikut
(Arikunto,1998:100):
Untuk soal favourable bagi responden yang menjawab:
A=4, B=3, C=2, D=1,
sedangkan untuk soal unfavourable bagi responden yang
menjawab:
A=1, B=2, C=3, D=4.
b. Metode Dokumentasi
Metode dokumentasi adalah metode yang digunakan untuk
memperoleh suatu data dengan jalan melihat suatu catatan
(dokumentasi) mengenai objek tersebut. Metode ini untuk
memperoleh data tentang Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif, struktur
organisasi, nama-nama siswa, kurikulum dan jadwal aktivitas
Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif.


11
c. Metode Wawancara
Metode wawancara adalah metode pengumpulan data dengan
jalan mengadakan komunikasi langsung dengan subjek
(Winarno,1985:162). Peneliti menggunakan metode ini untuk
memperoleh informasi secara langsung tentang latar belakang siswa
dan aktivitas kegiatan sehari-hari yang berkaitan dengan sikap
beragama.
Dengan demikian informasi dalam penelitian ini berjumlah
sepuluh orang dari siswa Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif. Dari
hasil wawancara informasi tadi, bila terdapat beberapa jawaban dan
hasil rata-ratanya sama, maka peneliti hanya mengambil hasil
wawancara dari informasi yang berbeda sebagai pedoman dalam
penelitian ini.
4. Metode Analisis Data
Dalam analisis ini peneliti menggunakn metode kuantitatif dengan
pertimbangan sebagai berikut:
a. Statistik bekerja dengan angka-angka yang dapat menunjukkan jumlah
dan nilai.
b. Statistik bersifat objektif dalam arti statistik sebagai alat penelitian
kenyataan dapat berbicara nyata.
c. Statistik bersifat universal yakni dapat diterapkan dalam bidang
penelitian.
12
Adapun teknik yang digunakan dalam analisis adalah teknik
statistik product moment. Rumus product moment adalah sebagai berikut
(Sambas Ali Muhibin dan Maman Abdurahman, 2007:35):
( )( )
( )
( )























=




∑ ∑

N
y
y
N
x
x
N
y x
xy
xy r
2
2
2
2


Keterangan:
rxy
= Koefisien korelasi antara x dan y

x
= Jumlah skor x

y
= Jumlah skor y

xy
= Jumlah perkalian skor x dengan skor y semua subjek

x
2 = Jumlah kuadrat skor x

y
2 = Jumlah kuadrat skor y
N = Jumlah subjek
G. Sistematika Penulisan
Rangkaian penulisan skripsi ini disusun dengan menggunakan uraian
yang sistematis, untuk mempermudah proses pengkajian dan pemahaman
terhadap persoalan yang ada. Sistematika terdiri dari lima bab, yaitu:
13
Bab I, Pendahuluan, berisi tentang latar belakang masalah, penegasan
istilah, rumusan masalah, tujuan dan manfaat penelitian, tinjauan pustaka,
metode penelitian dan sistematika penulisan.
Bab II, akan diuraikan tentang Madrasah Diniyah Awaliyah dan sikap
beragama siswa, meliputi: pengaruh pendidikan terhadap jiwa keagamaan
anak, pengertian sikap beragama, dan Madrasah Diniyah Awaliyah.
Bab III, akan dijabarkan tentang gambaran umum Madrasah Diniyah
Awaliyah Syarif.
Bab IV, mendeskripsikan analisis data pengaruh Madrasah Diniyah
Awaliyah Syarif terhadap sikap beragama siswa. Meliputi: persiapan dan
pelaksanaan penelitian, pengaruh Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif terhadap
sikap beragama anak, dan analisis data.
Bab V, berisi kesimpulan, saran dan penutup.



pentingnya anak pada makhluk apapun. Dari sudut masa depan. makna secara sosial. anak memiliki dua makna penting. Anak memiliki responsivitas yang tinggi terhadap lingkungan. makna secara alamiah. pada Safaria. sebagai penerus generasi demi menjaga kelestarian jenis maupun marganya. sesuai dengan alQur’an surat al-a’raf ayat 172: öΝÍκŦàΡr& #’n?tã öΝèδy‰pκô−r&uρ öΝåκtJ−ƒÍh‘èŒ óΟÏδÍ‘θßγàß ÏΒ tΠyŠ#u ûÍ_t/ . anak amat penting dalam konteks geneologis (keturunan). sehingga setiap setting lingkungan yang berbeda kadang membuat anak memunculkan perilaku yang berbeda (Roren.BAB I PENDAHULUAN A. Pertama. Dalam hal ini. Kedua. Dalam memahami sikap anak. Latar Belakang Masalah Anak adalah aset beharga suatu keluarga dan bangsa.ÏΒ y7•/u‘ x‹s{r& øŒÎ)uρ #x‹≈yδ ôtã $¨Ζà2 $¯ΡÎ) Ïπyϑ≈uŠÉ)ø9$# tΠöθtƒ (#θä9θà)s? χr& ¡ !$tΡô‰Îγx© ¡ 4’n?t/ (#θä9$s% ( öΝä3În/tÎ/ àMó¡s9r& t.2004:33).Î#Ï≈xî “Dan (ingatlah).2004:21). Manusia erat hubungannya dengan ketauhidan. termasuk manusia. pentingnya anak dalam konteks masa depan masyarakat dan perkembangan peradaban (Al Mandari. Setiap anak memiliki tingkatan berbeda-beda. kita tidak akan terlepas dari adanya pengaruh lingkungan. ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka 1 .

siswa yang berminat hanya sedikit. Jadi manusia tidak dapat lepas dari agama.(seraya berfirman): "Bukankah Aku ini Tuhanmu?" Mereka menjawab: "Betul (Engkau Tuhan kami). semangat usaha dari perorangan maupun organisasi menggagas adanya Madrasah Diniyah. Agama menjadi pemandu dalam upaya mewujudkan suatu kehidupan yang bermakna. Madrasah Diniyah merupakan lembaga informal. Menyadari pentingnya peran agama bagi kehidupan umat manusia. sekolah maupun masyarakat. Lingkungan yang bernuansa religi sangat dibutuhkan umat manusia. Manusia diberikan jalan yang mengantarkan mereka untuk mengerti dan memahami akan ke-Esaan Tuhan melalui agama. baik pendidikan di lingkungan keluarga. Siswanya tidak dibatasi dari sekolah manapun. Inovasi dibentuk. yang waktu pelaksanaan kegiatannya di luar jam sekolah. Alokasi waktu untuk anak memperoleh stimulus agama kurang lebih hanya 2 x 40 menit/minggu. karena agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Walaupun di sekolah terdapat kegiatan ekstra di bidang keagamaan. maka internalisasi nilai-nilai agama dalam kehidupan setiap pribadi menjadi sebuah keniscayaan yang ditempuh melalui pendidikan. Mengingat masa usia sekolah 2 . kami menjadi saksi." (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: "Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (ke-Esa-an Tuhan). Namun pendidikan agama yang diperoleh anak di sekolah-sekolah umum masih kurang. damai dan bermartabat.” Berdasar ayat di atas terlihat jelas bahwa pada dasarnya jiwa manusia sudah diisi dengan ketauhidan.

peneliti mencoba untuk meneliti adakah pengaruh pendidikan Madrasah Diniyah Awaliyah terhadap sikap beragama siswa. Yang dimaksud pengaruh disini adalah pengaruh Madrasah Diniyah Awaliyah terhadap perilaku beragama siswa Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif tahun 2008.dasar (usia 5-13 tahun) merupakan masa penting anak dalam perkembangan. maka didirikan Madrasah Diniyah Awaliyah. tampak jelas bahwa masyarakat membutuhkan stimulus agama yang lebih. B. Dengan ini. dan jumlah jam belajar 18 jam pelajaran/minggu. Madrasah Diniyah Awaliyah adalah satuan pendidikan keagamaan jalur luar sekolah yang menyelenggarakan pendidikan agama Islam tingkat dasar dengan masa belajar empat tahun. 1989:664). (Kamus Besar Bahasa Indonesia. Pengertian Pengaruh Pengaruh adalah daya yang ada atau timbul dari sesuatu (orang atau benda) yang ikut membentuk watak. Pengertian Pendidikan Madrasah Diniyah Awaliyah Menurut Zuhairini. Oleh karenanya tercipta inovasi pendidikan informal Madrasah Diniyah Awaliyah. 2. Melihat fenomena masyarakat yang tertera di atas. Departemen Agama sebagai fasilitator lembaga. terutama pada anakanak.1993:3). kepercayaan atau perbuatan seseorang. pendidikan adalah usaha untuk membimbing yang dilakukan secara sadar terhadap peserta didik menuju terbentuknya kepribadian yang baik dan utama (Zuhairini. Madrasah Diniyah Awaliyah sebagai satuan pendidikan 3 . Penegasan Istilah 1.

4 . Kata "agama" berasal dari bahasa Sansekerta āgama yang berarti "tradisi".wikipedia. Objek sikap bisa berupa orang. Sikap bukanlah perilaku. Sikap Beragama Sikap adalah kecenderungan bertindak. situasi. seseorang mengikat dirinya kepada Tuhan (http://id. situasi atau kelompok. berpersepsi. tidak ada istilah sikap yang berdiri sendiri (Alex Sobur. Sedangkan kata lain untuk menyatakan konsep ini adalah religi yang berasal dari bahasa Latin religio dan berakar pada kata kerja re-ligare yang berarti "mengikat kembali". Maksudnya dengan ber-religi. dalam hal ini Kepala Seksi Perguruan Agama Islam. pada kenyataannya. atau nilai. pada umumnya kata “agama”. benda. 3. Sedangkan beragama bedasarkan sudut pandang kebahasaan. berada di dalam pembinaan dan bertanggung jawab kepada Kepala Kantor Departemen Agama Kabupaten atau Kota.org). berpikir. tetapi lebih merupakan kecenderungan untuk berperilaku dengan cara tertentu terhadap objek sikap.keagamaan jalur luar sekolah di lingkungan Departemen Agama. Pendidikan Madrasah Diniyah Awaliyah yang dimaksud adalah lembaga pendidikan informal yang terfokus pada pembelajaran agama Islam. dan merasa dalam menghadapi objek. ide. atau tata kerja organisasi yang sejenis. tempat. 2003: 361). gagasan. Dengan demikian.

multiply. 5 . keyakinan.1996). Agama itu terdiri dari dua perkataan yaitu “A” berarti tidak. tidak teratur. yaitu: a.com) Agama adalah ajaran atau sistem yang mengatur tata keimanan (kepercayaan) peribadatan kepada Tuhan Yang Maha Esa serta tata kaidah-kaidah yang berhubungan dengan pergaulan manusia dengan manusia serta lingkungannya (Depdiknas. Sikap beragama yang dimaksud pada penelitian ini adalah kebiasaan bertindak siswa Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif yang berhubungan dengan agama. mengucap salam ketika memasuki dan meninggalkan ruangan.Agama dalam pengertiannya dapat dikelompokkan pada dua bagian yaitu agama menurut bahasa dan agama menurut istilah. Jadi agama berarti tidak kacau balau yang berarti teratur. nilai . seperti mengerjakan solat. mengucap basmallah bila akan memulai suatu kegiatan. Agama berasal dari bahasa Sansekerta yang diartikan dengan haluan. mangaji. serta aktivitas agama yang lainnya. (http://arriantika. yang semuanya itu berpusat pada persoalan-persoalan paling maknawi (Glock dan Stark. jalan atau kebaktian kepada Tuhan. “Gama” berarti kacau balau. peraturan. Agama sebagai sistem-sistem simbol. perilaku yang terlambangkan. b.2002:12). Menurut Abu Ahmadi agama menurut bahasa.

maka rumusan masalah yang akan dikaji dalam penelitian ini adalah apakah pendidikan Madrasah Diniyah Awaliyah dapat berpengaruh pada sikap beragama siswa Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif tahun 2008? D.4. Background pendidikan siswa Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif beragam. Siswa Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif Tahun 2008 Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif merekrut siswa usia sekolah dasar. Pekerjaan orang tua siswa pun beragam. Tujuan dan Manfaat Penelitian 1. 6 . Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui adakah pengaruh pendidikan Madrasah Diniyah Awaliyah terhadap sikap beragama siswa Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif tahun 2008. Domisili siswa di daerah makam haji dan ada sebagian di luar makam haji. dan sekolah diniyah. buruh. usia 5-13 tahun. Yang dimaksud dengan pengaruh pendidikan Madrasah Diniyah Awaliyah terhadap sikap beragama siswa Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif tahun 2008 adalah pengaruh pendidikan Madrasah Diniyah Awaliyah terhadap kebiasaan bertindak siswa Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif yang berhubungan dengan agama di masa tahun 2008. C. wiraswasta. Rumusan Masalah Beberapa latar belakang masalah dan penegasan istilah yang telah dijelaskan di atas. ada yang dari sekolah negeri maupun swasta umum. pegawai swasta dan pegawai negeri.

studi ini dapat dimanfaatkan psikiolog maupun pendidik (guru) dan lebih utama orang tua. apabila seseorang kurang pengalaman keagamaan yang matang. Semakin rendah pendidikan dan pengalaman keagamaan seseorang. E.2. maka semakin tinggi kecenderungan untuk melakukan tindakan kejahatan. sehingga proses pengkajian secara mendalam akan terus berlangsung dengan hasil yang maksimal. Manfaat Penelitian Secara teoritis. Miss Rusita Sama-ae (2007) menguraikan bahwa aktivitas keagamaan yang ditinjau dari lima aspek agama Islam yaitu dimensi iman. 7 . hasil penelitian ini diharapkan bermanfaat untuk mengembangkan pemikiran tentang kejiwaan terutama pada perkembangan anak. Secara praktis. Diharapkan juga sebagai stimulus penelitian berikutnya. Psikolog. dimensi Islam. pendidik (guru) dan orang tua dapat memanfaatkan hasil studi ini untuk pengembangan metode mencerdaskan dan mengoptimalkan perkembangan anak. Tinjauan Pustaka Penelitian terdahulu yang relevan dengan penelitian ini. diantaranya pernah dilakukan oleh Susanto (1994) menyatakan bahwa faktor pendidikan atau pengalamman keagamaan sangat berpengaruh terhadap seseorang untuk melakukan kejahatan. Sholih (2003) dalam tesisnya menyimpulkan bahwa Madrasah Aliyah merupakan kelanjutan dari pembinaan akhlak siswa di lingkungan keluarga dan berfungsi memberikan bekal kepada siswa agar menjadi muslim yang taat menjalankan perintah-perintah-Nya dan menjauhi larangan-larangan-Nya.

F. meneliti pengaruh agama terhadap sikap dan tingkah laku orang atau mekanisme yang bekerja dalam diri.ihsan. Jenis Penelitian Penelitian ini termasuk jenis penelitian lapangan (field research). Metode Penelitian 1. Fokus objek pada penelitian ini adalah sikap beragama siswa. ilmu dan amal mempengaruhi sikap sosial bermasyarakat yang ditinjau dari aspek lingkungan. sehingga mahasiswa dapat menerima materi yang diajarkan. Pendekatan yang digunakan pada penelitian ini adalah pendekatan psikologi agama. Desain kegiatan yang digunakan adalah pendidikan pada Madrasah Diniyah Awaliyah (MDA). Dengan metode ini peneliti dapat mengumpulkan data-data yang berkaitan dengan aktivitas dan pembelajaran di MDA yang bertujuan untuk mengetahui perkembangan sikap beragama anak. 8 . Penelitian ini dengan pendekatan psikologi agama untuk mengetahui sikap beragama anak. Hubungan emosi yang cukup baik antara pembimbing (fasilitator. pengalaman dan individu. Fuadi (2007) menjelaskan bahwa pengaruh pendidikan Baitul Arqom terhadap tingkat keberagamaan antara lain didukung dengan model pembelajaran yang variatif oleh fasilitator yang memadai. co-imam) dengan mahasiswa peserta dapat terjalin Hasil penelitian terdahulu jika dibandingkan dengan penelitian yang akan dilakukan perbedaannya terletak pada fokus objek dan desain kegiatan.

Subjek Penelitian a. Untuk pengambilan sampel sebagai pedoman adalah apabila subjek yang diteliti lebih dari 100 maka diambil dari semua diantara 10-15% atau 20-25% atau lebih (Arikunto. karena subjek yang ada 125 siswa dan peneliti mengambil 23% dari subjek yang ada.1993:103). Metode Pengumpulan Data Untuk memperoleh data dan informasi yang dibutuhkan dalam penelitian ini digunakan beberapa metode. 3. Sempel Penelitian Sampel adalah bagian atau wakil dari populasi yang diteliti (Arikunto. Metode angket digunakan untuk pengambilan data melalui daftar pertanyaan yang diberikan kepada responden. maka peneliti menetapkan populasi adalah seluruh siswa Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif. 9 . Metode Angket Metode angket merupakan metode pokok dalam penelitian ini. Berdasarkan pengertian tersebut.1993:104). Metode ini dipergunakan untuk memperoleh jawaban dari pertanyaan yang disajikan kepada siswa Madrasah Diniyah Awaliyah. yaitu: a. Populasi Penelitian Populasi adalah keseluruhan subjek penelitian. Sesuai hasil survey peneliti. jadi Penelitian ini merupakan penelitian sampel. b. jumlah siswa Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif 125 siswa.2.

B=2. C=3. struktur organisasi. sedangkan untuk soal unfavourable bagi responden yang menjawab: A=1.1998:100): Untuk soal favourable bagi responden yang menjawab: A=4. kurikulum dan jadwal aktivitas Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif. D=4. nama-nama siswa. Penggunaan metode angket didasarkan pada anggapan bahwa subjek adalah orang yang paling tahu tentang sikap beragamanya. B=3. b.Metode angket ini merupakan pencarian respon yang berwujud self-report atau laporan tentang diri sendiri atau setidak-tidaknya pada pengetahuan atau keyakinan pribadi. 10 . C=2. Metode ini untuk memperoleh data tentang Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif. Metode Dokumentasi Metode dokumentasi adalah metode yang digunakan untuk memperoleh suatu data dengan jalan melihat suatu catatan (dokumentasi) mengenai objek tersebut. Dengan penskoran sebagai berikut (Arikunto. D=1. Adapun angket ini berupa angket tertutup karena responden tinggal memilih jawaban yang tersedia berdasarkan alternative jawaban yang ada.

Metode Analisis Data Dalam analisis ini peneliti menggunakn metode kuantitatif dengan pertimbangan sebagai berikut: a. 11 . Statistik bersifat universal yakni dapat diterapkan dalam bidang penelitian.c. bila terdapat beberapa jawaban dan hasil rata-ratanya sama. Dari hasil wawancara informasi tadi. c. b. maka peneliti hanya mengambil hasil wawancara dari informasi yang berbeda sebagai pedoman dalam penelitian ini. Dengan demikian informasi dalam penelitian ini berjumlah sepuluh orang dari siswa Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif. Statistik bersifat objektif dalam arti statistik sebagai alat penelitian kenyataan dapat berbicara nyata. Statistik bekerja dengan angka-angka yang dapat menunjukkan jumlah dan nilai. 4.1985:162). Peneliti menggunakan metode ini untuk memperoleh informasi secara langsung tentang latar belakang siswa dan aktivitas kegiatan sehari-hari yang berkaitan dengan sikap beragama. Metode Wawancara Metode wawancara adalah metode pengumpulan data dengan jalan mengadakan komunikasi langsung dengan subjek (Winarno.

Sistematika Penulisan Rangkaian penulisan skripsi ini disusun dengan menggunakan uraian yang sistematis. Rumus product moment adalah sebagai berikut (Sambas Ali Muhibin dan Maman Abdurahman. untuk mempermudah proses pengkajian dan pemahaman terhadap persoalan yang ada. yaitu: 12 .Adapun teknik yang digunakan dalam analisis adalah teknik statistik product moment. Sistematika terdiri dari lima bab. 2007:35): r xy = ∑   ∑ 2 −  x  − xy (∑ )(∑ ) x y (∑ x)    2 N 2 N   ∑y (∑ y)   −  2 N   Keterangan: r xy = Koefisien korelasi antara x dan y = Jumlah skor x = Jumlah skor y = Jumlah perkalian skor x dengan skor y semua subjek = Jumlah kuadrat skor x = Jumlah kuadrat skor y = Jumlah subjek ∑ ∑ ∑ x y xy ∑x 2 ∑y N 2 G.

Bab I. dan Madrasah Diniyah Awaliyah. saran dan penutup. akan dijabarkan tentang gambaran umum Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif. Bab II. Pendahuluan. 13 . rumusan masalah. Bab V. akan diuraikan tentang Madrasah Diniyah Awaliyah dan sikap beragama siswa. Meliputi: persiapan dan pelaksanaan penelitian. Bab IV. mendeskripsikan analisis data pengaruh Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif terhadap sikap beragama siswa. penegasan istilah. berisi tentang latar belakang masalah. dan analisis data. berisi kesimpulan. meliputi: pengaruh pendidikan terhadap jiwa keagamaan anak. metode penelitian dan sistematika penulisan. pengaruh Madrasah Diniyah Awaliyah Syarif terhadap sikap beragama anak. tinjauan pustaka. pengertian sikap beragama. Bab III. tujuan dan manfaat penelitian.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->