P. 1
Peradaban Kuno Asia Afrika

Peradaban Kuno Asia Afrika

|Views: 7,899|Likes:

More info:

Published by: Vinsensius Viktor Limas on Oct 25, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/04/2013

pdf

text

original

TUGAS SEJARAH Peradaban Kuno Asia-Afrika

Disusun Oleh Nama : V. Viktor L. Kelas : X.10 No. Absen : 39

SMA Xaverius 1 Jl. Bangau No. 60/1258 PALEMBANG 2007/2008
Peradaban Kuno Asia-Afrika terdiri dari 4 peradaban :

A. Peradaban Lembah Sungai Indus dan Sungai Gangga 1. Sungai Indus (2500SM) a. Keadaan Geografis Di sebelah Utara berbatasan dengan China yang dibatasi Gunung Himalaya Di sebelah Selatan berbatasan dengan Srilanka yang dibatasi oleh Samudera Indonesia Di sebelah Barat berbatasan dengan Pakistan Di sebelah Timur berbatasan dengan Myanmar dan Bangladesh

b. Pusat Peradaban Kebudayaan kuno India ditemukan di kota tertua India yaitu daerah Mohenjodaro dan Harappa . Penduduk Mohenjodaro & Harappa adalah bangsa Dravida. Mohenjodaro dan Harappa merupakan kota tua yang dibangun berdasarkan : • • • • • Perencanaan yang sudah maju Rumah-rumah terbuat dari batu-bata Jalan raya lurus dan lebar Saluran air bagus Terdapat hubungan dagang antara Mohenjodaro dan Harappa dengan Sumeria.

Pada abad 16 SM, bangsa Arya (pengembara) datang ke India secara bergelombang dan menetap di dataran rendah Sungai Gangga dan Sungai Yamuna. Akibat kedatangan bangsa Arya maka penduduk asli menjadi golongan manusia yang paling rendah yaitu kasta Syudra. Pembagian kasta oleh bangsa Arya dimaksudkan supaya tidak terjadi percampuran antara penduduk asli dan bangsa Arya. Kasta dibagi menjadi 4 strata yaitu : 1) Kasta Brahmana, para pendeta 2) Kasta Ksatrya, Raja dan tentara (Arya) 3) Kasta Waisya, pedagang dan penguasa 4) Kasta Syudra, buruh dan petani Selain itu terdapat juga Golongan Paria yaitu golongan tanpa kasta yang sangat hina dan menyedihkan. c. Tata Kota Kota Mohenjo Daro dibangun dengan perencanaan kota yang teratur, memenuhi persyaratan kesehatan dan keindahan. Bangunan kota terbuat dari batu bata dengan pagar serta benteng yang tinggi dan tebal mengelilinginya.

Rumah-rumah dibangun di tepi jalan raya. Semua pintu rumah menghadap ke jalan raya. • Jalan-jalan di kota teratur dan lurus. Lebar jalan 10 meter dan dibuat semacam trotoar sekitar 0,5 meter. • Wilayah kota dibagi menjadi blok-blok berbentuk bujur sangkar atau persegi panjang. Blok-blok terbagi menjadi lorong-lorong yang saling memotong sehingga udara leluasa bertiup. • Adanya saluran air yang mengalir di bawah jalan dan langsung menuju ke sungai. • Kamar-kamar di rumah penduduk dilengkapi jendela yang lebar sehingga sirkulasi udara lancar. • Saluran pembuangan limbah dari kamar mandi dan jamban dihubungkan langsung dengan jaringan saluran umum. • Bangunan yang terdapat di dalam benteng bermacam-macam yaitu; kolam pemandian umum dilengkapi pipa-pipa air, gudang gandum, tempat bermusyawarah dan tempat pemujaan. Selain itu ada tempat peleburan logam dan tempat menenun kain.

d. Sanitasi

Teknik-teknik pembangunan rumah telah memperhatikan faktor-faktor kesehatan dan kebersihan lingkungan antara lain : 1. Tata bangunan yang rapi; rumah menghadap jalan. 2. Jalan dan trotoar. 3. Pembagian kota menjadi blok-blok. 4. Kamar-kamar berjendela, pembuangan limbah melalui saluran / pipa-pipa. 5. Adanya fasilitas umum; kolam pemandian, tempat bermusyawarah dsb.

e. Sistem pertanian dan Pengairan Daerah di sekitar lembah Sungai Indus merupakan daerah yang subur. Di sekitar daerah itu, masyarakat mengusahakan pertanian sehingga menjadi mata pencarian utama masyarakat India. Pada perkembangan selanjutnya, masyarakat membuat saluran-saluran irigasi dan mulai membangun daerah pertanian di daerah pedalaman. Itu menunjukkan bahwa masyarakat di lembah Sungai Indus memiliki tingkat peradaban yang tinggi. Hasil-hasil pertanian yang utama adalah : padi, gandum, gulai, jelai, kapas, dan the.

f.

Teknologi Mereka telah mampu membuat barang-barang terbuat dari emas dan perak, alat-alat rumah tangga, alat-alat pertanian, kain dari kapas, serta bangunan-bangunan. Kemampuan ini dapat dilihat dari peninggalan-peninggalan budaya yang ditemukan seperti bangunan kota MahenjoDaro dan Harappa, berbagai macam patung, perhiasan emas dan perak, dan berbagai macam materai yang lukisannya bermutu tinggi. Juga ditemukan tombak, pedang, anak panah, dan barang-barang dari tanah liat.

g. Perekonomian Kehidupan ekonomi masyarakat lembah sungai Indus sudah maju. Hal ini dibuktikan dengan kemampuannya membangun kota Mohenjo Daro dan Harappa serta ditemukannya peninggalan budaya lainnya. Masyarakat lembah sungai Indus hidup dari pertanian dan perdagangan. Sungai Indus merupakan sarana ekonomi yang paling vital. Fungsi sungai adalah sebagai alat transportasi perdagangan serta irigasi. Kehidupan pertanian dapat dilihat dari ditemukannya patung wanita sebagai dewi kesuburan, adanya bangunan gudang sebagai tempat untuk menyimpan hasil panen. Pertanian lembah sungai Indus menghasilkan gandum, padi-padian, buah-buahan dan kapas. Kegiatan perdagangan tidak terbatas di lembah sungai Indus saja. Masyarakat Mohenjo Daro kemungkinan besar telah berhubungan dagang dan pelayaran dengan bangsa-bangsa lain di kawasan Asia Barat. Hal itu didasarkan pada penemuan materai-materai tanah liat yang menggunakan tulisan gambar ternyata sama dengan benda sejenis yang ditemukan di Mesopotamia. Barang-barang yang diperdagangkan dapat berupa logam, perhiasan dari emas bertahtakan batu pirus, pakaian, dll. Pirus adalah batu permata yang berwarna hijau kebiru-biruan. h. Pemerintahan Ketika duta besar Yunani Megasthenesmengunjungi India pada abad ke 3 SM, bagian utara India dikuasai oleh salah satu kaisar terbesarnya yaitu Chandragupta Maurya. Kemudian daerah kekuasaannya diperluas ke daerah timur. Dalam waktu singkat, wilayah kerajaan Maurya telah mencapai daerah yang sangat luas yaitu Kashmir di sebelah barat dan lembah sungai gangga di sebelah timur. Kaisar Chandragupta Maurya kemudian memiliki cucu yang dinamakan Ashoka (268-231 SM) yang lebih populer karena pertumpahan darah pada masa kekuasaannya, karena ketidaksukaannya akan kekerasan dan pertumpahan darah ia memilih untuk menjalankan ajaran Budha yang menentang kekerasan baik di India maupun di luar India. Setelah Ashoka meninggal, kerajaan terpecah belah menjadi kerajaan kecil. Pada abad ke 4 M muncul raja yang berhasil mempersatukan kerajaan yang terpecah belah itu. Maka berdiri kerajaan Gupta dengan Candragupta I sebagai rajanya. i. Kepercayaan

Kepercayaan masyarakat lembah sungai Indus adalah Polyhteisme. Jenis pemujaan dapat dikelompokkan menjadi tiga macam yaitu pemujaan terhadap dewa, hewan dan tumbuhan. 1. Pemujaan Terhadap Dewa-dewa. o Yang menempati urutan pertama adalah Dewi Ibu atau Dewi Alam (Mother Goddess atau Nature Goddess). Di setiap desa, Dewi alam dianggap sebagai pelindung dan dikenal dengan berbagai nama misalnya Mata, Amba, Amma, Kali dan Karali. o Ada Dewa dengan tiga wajah (Trimukha) 2. Pemujaan terhadap hewan yaitu hewan-hewan cerita, hewan penjaga kota dan hewan biasa. 3. Pemujaan terhadap pohon yang dianggap keramat misalnya pohon pipal (beringin). Pemujaan terhadap dewa dimaksudkan sebagai tanda terima kasih manusia terhadap kehidupan yang dinikmatinya berupa kesejahteraan dan perdamaian. j. Peninggalan Kebudayaan Berdasarkan benda-benda peninggalan yang ditemukan, di Mohenjo Daro dan Harappa telah berkembang suatu kebudayaan kota yang cukup tinggi. Peninggalan budaya terutama kesenian antara lain; • Seni bangunan = dibuktikan dengan penemuan reruntuhan kota yang teratur tata kotanya. • Pembuatan perhiasan dari emas dan perak. • Pembuatan pakaian dari kapas. • Alat-alat rumah tangga dan senjata • Pembuatan arca (patung) dari logam, batu dan kayu yang sempurna. Contoh patung Ronggeng/penari yang atraktif terbuat dari perunggu.

a.

2. Sungai Gangga Pusat Peradaban Lembah Sungai Gangga terletak antara Pegunungan Himalaya dan Pegunungan Windya-Kedna. Sungai itu bermata air di Pegunungan Himalaya dan mengalir melalui kota-kota besar seperti Delhi, Agra, Allahabad, Patna, Benares, melalui wilayah Bangladesh dan beruaram di teluk Benggala. Sungai Gangga bertemu dengan sungai Kwen Lun. Dengan keadaan alam seperti ini tidak heran bila Lembah Sungai Gangga sangat subur. Pendukung peradaban Lembah Sungai Gangga adalah bangsa Aria yang termasuk bangsa Indo German. Mereka datang dari daerah Kaukasus dan menyebar ke arah timur. Bangsa Aria memasuki wilayah India antara tahun 20001500 SM, melalui celah Kaiber di pegunungan Himalaya. Mereka adalah bangsa peternak dengan kehidupannya terus mengembara. Tetapi setelah berhasil mengalahkan bangsa Dravisa di Lembah Sungai Shindu dan menguasai daerah yang subur, mereka akhirnya bercocok tanam dan hidup menetap. Selanjutnya mereka menduduki Lembah Sungai Gangga dan terus mengembangkan kebudayaannya. Pada dasarnya peradaban dan kehidupan bangsa Hindu telah tercantum dalam kitab suci Weda (Weda berarti pengetahuan), juga dalam kitab Brahmana dari Upanisad. Ketiga kitab itu menjadi dasar kehidupan orang-orang Hindu. Kitab suci Weda merupakan kumpulan dari hasil pemikiran para pendeta (Resi). Pemikiran-pemikiran para pendeta (Resi) itu dibukukan oleh Resi Wiyasa.

Empat bagian Kitab Weda : · Reg-Weda, berisi syair-syair pemujaan kepada dewa-dewa. · Sama-Weda, memuat nyanyian-nyanyian yang dipergunakan untuk memuja dewa-dewa. · Yayur-Weda, memuat bacaan-bacaan yang diperlukan untuk keselamatan. · Atharwa-Weda, memuat ilmu sihir untuk menghilangkan marabahaya.

Keempat buku itu ditulis pada tahun 550 SM dalam bahasa Sansekerta. Ajaran agama Hindu memuja banyak dewa (polytheisme). Dewa utama yang dipuja dalam agama Hindu adalah Dewa Brahma sebagai pencipta, Dewa Wisnu sebagai pemelihara atau pelindung, Dewa Siwa sebaga pelebur (pembinasa/penghancur). Di samping itu, juga dipuja dewa-dewa seperti Dewi Saraswati

(Dewi Kesenian), Dewi Sri (Dewi Kesuburan), Dewa Baruna (Dewa Laut), Dewa Bayu (Dewa Angin), Dewa Agni (Dewa Api), dan lain-lain.

Umat Hindu yang ada di India berjiarah ke tempat-tempat suci seperti kota Benares, yaitu sebuah kota yang dianggap sebagai tempat bersemayamnya Dewa Siwa. Sungai Gangga juga dianggap keramat dan suci oleh umat Hindu. Menurut kepercayaan umat Hindu India, "air Sungai Gangga" dapat menyucikan diri manusia dan menghapus segala dosa. Agama Budha muncul ketika beberapa golongan menolak dan menentang pendapat kaum Brahmana. Golongan ini dipimpin oleh Sidharta Gautama (531 SM). Sidharta Gautama adalah putera mahkota dari kerajaan Kapilawastu (Suku Sakia). Ia termasuk kasta Ksatria. Setelah kurang lebih tujuh tahun mengalami berbagai cobaan berat, penyesalan dan penderitaan, akhirnya ia mendapatkan sinar terang di hati sanubarinya dan menjadilah Sidharta Gautama Sang Budha (artinya Yang Disinari). Pertama kali Sang Budha berkotbah di Taman Rusa (Benares). Agama Budha tidak mengakui kesucian kitab-kitab Weda dan tidak mengakui aturan pembagian kasta di dalam masyarakat. Oleh karena itu ajaran agama Budha sangat menarik bagi golongan kasta rendah. Kitab suci agama Budha bernama Tripitaka (Tipitaka).

b.

Pemerintahan Kerajaan Gupta didirikan oleh Raja Candragupta I (320-330 M) dengan pusatnya di lembah Sungai Gangga. Kerajaan Gupta mencapai masa yang paling gemilang ketika Raja Samudra Gupta (cucu Candragupta I) berkuasa. Ia menetap di kota Ayodhia sebagai ibu kota kerajaannya. Raja Samudragupta digantikan oleh anaknya yang bernama Candragupta II (375415 M). Candragupta II terkenal sebagai Wikramaditiya. Pada masa pemerintahan Candragupta II terkenal seorang pujangga yang bernama Kalidasa dengan karangannya berjudul Syakuntala. Setelah meninggalnya Candragupta II, kerajaan Gupta mulai mundur. Bahkan berbagai suku bangsa dari Asia Tengah melancarkan serangan terhadap kerjaan Gupta. Maka hampir dua abad, India mengalami masa kegelapan dan baru pada abad ke-7 M tampil seorang raja kuat yang bernama Harshawardana. Ibu kota Kerajaan Harsa adalah Kanay. Pujangga yang terkenal di masa kekuasaan Harshawardana bernama pujangga Bana dengan buku karangannya berjudul Harshacarita. Setelah masa pemerintahan Raja Harshawardana hingga abad ke-11 M tidak pernah diketahui adanya raja-raja yang berkuasa. India mengalami masa kegelapan.

c.

Bentuk Kebudayaan Lembah Sungai Gangga Kebudayaan Lembah Sungai Gangga merupakan campuran antara kebudayaan bangsa Arya dengan kebudayaan bangsa Dravida. Kebudayaan ini lebih dikenal dengan kebudayaan Hindu. Daerah-daerah yang diduduki oleh bangsa Indo-Arya sering disebut dengan Arya Varta (Negeri Bangsa Arya) atau Hindustan (tanah milik bangsa Hindu). Bangsa Dravida mengungsi ke daerah selatan, kebudayaannya kemudian dikenal dengan nama kebudayaan Dravida.

B. Peradaban Lembah Sungai Kuning (Hwang-Ho) a. Letak Georafis Sungai Kuning atau Hwang-Ho bersumber di daerah pegunungan Kwen-Lun di Tibet. Setelah melalui daerah pengunungan Cina Utara, sungai panjang yang membawa lumpur kuning itu membentuk dataran rendah Cina dan bermuara di Teluk Tsii-Li di Laut Kuning. Sedang di dataran tinggi sebelah selatan mengalir Sungai Yang Tse Kiang yang berhulu di Pegunungan Kwen-Lun (Tibet) dan bermuara di Laut Cina Timur.

b. Pertanian

Pada daerah yang subur itu masyarakat Cina hidup bercocok tanam seperti menanam gandum, padi, teh, jagung dan kedelai. Pertanian Cina kuno sudah dikenal sejak zaman Neolitikum, yakni sekitar tahun 5000 SM. Kemudian pada masa pemerintahan Dinasti Chin (221-206 SM) terjadi kemajuan yang mencolok dalam sistem pertanian. Pada masa ini pertanian sudah diusahakan secara intensif. Pupuk sudah dikenal untuk menyuburkan tanah. Kemudian penggarapan lahan dilakukan secara teratur agar kesuburan tanah dapat bertahan. Irigasi sudah tertata dengan baik. Pada masa ini lahan gandum sudah diusahakan secara luas.

c. Teknologi Bumi Cina mengandung berbagai barang tambang seperti batu bara, besi, timah, wolfram, emas dan tembaga, yang sebagian besar terdapat di daerah Yunan. Pembuatan barang-barang seperti perhiasan, perabotan rumah tangga, alat-alat senjata seperti pisau, pedang, tombak, cangkul, sabit dan lain-lain, menunjukan tingginya tingkat perkembangan teknologi masyarakat Cina pada saat itu.

d. Aksara dan Bahasa Masyarakat Cina sudah mengenal tulisan, yaitu tulisan gambar. Tulisan gambar itu merupakan sebuah lambang dari apa yang hendak ditunjukkan. Tulisan itu merupakan salah satu sarana komunikasi. Untuk memupuk rasa persatuan dan rasa persaudaraan, pada permulaan abad ke-20 dikembangkan pemakaian bahasa persatuan, yaitu bahasa Kuo-Yu.

e. Astronomi Melalui perbintangan, muncul dan berkembang sistem penanggalan. Pengetahuan astronomi menjadi dasar segala aktivitas yang hendak dilakukan masyarakat Cina seperti pertanian, pelayaran, dan bahkan usaha untuk mengenal pergantian musim. Pengetahuan tentang musim juga penting karena Cina mengenal 4 musim.

f.

Pemerintahan Dalam perjalan sejarahnya, ada dua macam sistem pemerintahan yang pernah dianut dalam kehidupan kenegaraan Cina kuno, yaitu: • Sistem Pemerintahan Feodal, dalam masa pemerintahan ini, kaisar tidak menangani langsung urusan kenegaraan. Kondisi ini berlatar belakang bahwa kedudukan kaisar bersifat sakral. Kaisar dihormati sebagai utusan atau bahkan anak dewa langit, sehingga tidak layak mengurusi politik praktis. • Sistem Pemerintahan Unitaris, kaisar berkuasa mutlak dalam memerintah. Kekuasaan negara berpusat di tangan kaisar, sehingga kaisar campur tangan dalam segala urusan politik praktis.

(1) Dinasti pertama yang berkuasa di Cina adalah dinasti Syang (Hsia). Berdasarkan cerita rakyat Cina, pada zaman dinasti Syang telah berkembang sistim kepercayaan memuja para dewa. Dewa tertinggi yang bernama Dewa Shang-Ti. Dinasti Syang berakhir sekitar tahun 1766 SM dan digantikan oleh dinasti Yin (1700-1027 SM).

(2) Dinasti Chou adalah dinasti ketiga yang berkuasa di Cina.

Pada zaman kekuasaan dinasti Chou ini muncul tokoh-tokoh filsafat yang memiliki peranan penting dalam perkembangan kehidupan rakyat Cina hingga kini, seperti Lao Tse dan Kong Fu Tse.

(3) Dinasti Chin adalah dinasti yang didirikan oleh raja Cheng yang bergelar Shih Huang Ti. Di bawah pemerintahannya, untuk pertama kali Cina merupakan sebuah negara kesatuan dengan pemerintah oleh satu orang raja saja. Untuk menghalang-halangi gerakan-gerakan dari bangsa pengembara yang berada di sebelah utara negeri Cina, Shih Huang Ti memerintahkan untuk membangun tembok besar yang dikerjakan selama kira-kira 18 abad dan berakhir pada zaman Dinasti Ming (abad ke-17 M). Setelah Shih Huang Ti meninggal pada tahun 210 SM, para gubernur dari tiap-tiap provinsi berusaha untuk merebut kekuasaan tertinggi di Cina. Dalam keadaan kacau itu, Liu Pang muncul bersama pasukannya dan berhasil mengalahkan lawan-lawannya dan mengatasi kekacauan tersebut. Setelah berhasil menduduki tahta kekaisaran, selanjutnya Liu Pang mendirikan dinasti baru bernama Dinasti Han. Pada masa kekuasaan dinasti ini, ajaran Kong Fu Tse mulai diterapkan dan dikembangkan lagi. (4) Dinasti Han Dinasti Han mencapai masa kejayaannya di bawah pemerintahan kaisar Han Wu Ti. Kerajaan Cina meliputi Asia Tengah, Kore, Mansyuria Selatan, Anam, Sinking. Setelah kaisar Han Wu Ti meninggal pada tahun 87 M, Dinasti Han mengalami kemunduran dan akhirnya runtuk pada tahun 221 M. ketika terjadi kekacauan bangsa tartar menyerang Cina, dan akhirnya sebagian negeri Cina dapat dikuasainya. Namun pada abad ke-7 M negeri Cina berhasil dipersatukan kembali di bawah pemerintahan kaisar-kaisar dari Dinasti T'ang. (5) Dinasti Tang Kerajaan T'ang didirikan oleh Li Shih Min yang terkenal dengan nama Kaisar T'ang T'ai Tsung. Ia memperluas wilayah kekuasaannya ke luar negeri Cina seperti selatan menguasai Ton-kin, Annam dan Kamboja. Ke sebelah barat menguasai Persia dan laut Kaspia. Di bawah kekuasaan T'ang T'ai Tsung, dinasti T'ang mencapai masa kejayaannya. Pada bidang seni syair dan seni lukis terdapat seniman-seniman yang terkenal seperti Li Tai Po, Tu Fu, dan Wang Wei. Tindakan-tindakan kaisar T'ang T'ai Tsung yang menarik perhatian rakyatnya adalah sebagai berikut: • Dikeluarkannya undang-undang yang mengatur pembagian tanah. • Membuat peraturan-peraturan pajak. • Membagi Kerajaan Cina menjadi 10 Provinsi. Pada abad ke-10 M, dinasti T'ang runtuh dan negeri Cina kembali mengalami kekacauan dan silih berganti raja-raja memerintah. Baru pada tahun 960 kekacauan ini berhasil diatasi dan selanjutnya berdiri Dinasti Sung. g. Filsafat Filsafat Cina berkembang pada masa pemerintahan Dinasti Chou. Pada masa itu lahir tiga ahli filsafat Cina, yakni Lao Tse, Kong Fu Tse, dan Meng Tse. (1) Ajaran Lao Tse tercantum dalam bukunya yang berjudul Tao Te Cing. Lao Tse percaya bahwa ada semangat keadilan dan kesejahteraan yang kekal dan abadi, yaitu bernama Tao. Ajaran Lao Tse bernama Taoisme. (2) Ajaran Kong Fu Tse berdasarkan Tao juga. Menurut ajaran Kong Fu Tse, Tao adalah sesuatu kekuatan yang mengatur segala-galanya dalam alam semesta ini, sehingga tercapai keselarasan. (3) Meng Tse (372-280 SM) adalah seorang murid Kong Fu Tse yang melanjutkan ajaran gurunya. h. Kebudayaan • Tembok Besar Cina Tembok Besar Cina (The Great Wall of China) dibangun pada masa pemerintahan Dinasti Chin. Namun, sebelum dinasti Chin berkuasa di Cina, sebenarnya di daerah Cina utara sudah dibangun dinding terpisah untuk menangkal serangan yang dilakukan oleh suku di sebelah utara Cina.

Pada masa pemerintahan kaisar Shih Huang TI, dinding-dinding itu dihubungkan menjadi tembok raksasa yang panjangnya mencapai 7000 kilometer dan tingginya 16 meter serta lebarnya 8 meter. Pada jarak tertentu didirikan benteng pertahan yang dijaga ketat oleh pasukan Cina. Tembok raksasa ini dibangun dalam waktu 18 abad lamanya dan selesai pada masa kekuasaan Dinasti Ming (abad ke-17 M).

• Kuil Salah satu kuil yang terkenal di Cina bernama Kuil Dewa Beijing. Terbuat dari batu pualam yang dikelilingi tiga pelataran yang amat indah serta di bagian tengah terdapat tangga yang terbuat dari batu pualam pilihan. Atap bangunan dibuat berlapis tiga.

• Istana Istana kaisar atau raja Cina dibangun dengan sangat megah dan indah. Tujuannya sebagai tanda penghormatan terhadap raja atau kaisar.

• Seni Lukis Perkembangan seni lukis sangat pesat, bahkan lukisan-lukisan hasil karya dari tokoh-tokoh ternama menghiasi dinding tembok istana atau kuil-kuil.

• Keramik Keramik merupakan ciri khas dari hasil karya masyarakat Cina. Keramik-keramik ini memiliki nilai sangat tinggi dan bahkan menjadi barang yang diperdagangkan oleh masyarakat Cina.

i.

Kepercayaan Sebelum Kong Fu-Tse dan Meng-Tse menyebarkan ajarannya, bangsa Cina percaya terhadap para dewa. Mereka memuja dan menganggap dewa-dewa memiliki kekuatan alam. Dunia digambarkan sebagai segi empat dan di atasnya ditutup oleh langit yang terdiri dari 9 lapisan. DI tengah-tengah dunia yang berbentuk segi empat terletak T’ien-hsia, sebuah daerah yang didiami oleh bangsa Cina. Daerah T’ien-hsia, merupakan daerah yang didiami oleh bangsa-bangsa biadab. Di luar daerah tersebut, terdapat daerah kosong dan menjadi tempat tinggal para hantu dan Dewi Pa, yang menguasai musim kemarau. Di sebelah timur dan selatan negara Cina ada 4 lautan besar yang disebut Su-hai.

Dewa-dewa yang menerima perguruan tinggi adalah : • • • • Feng-Pa (dewa angin) Lei-Shih (Dewa angin taufan dan digambarkan sebagai naga besar) T’ai Shan (dewa yang menguasai bukit suci Ho-po, tiap-tiap tahun diberi sesajen yang dijalankan oleh pendeta-pendeta perempuan dengan mempersembahkan gadis jelita.

C. Peradaban lembah sungai Eufrat dan Tigris (mesopotamia)

a. Letak Geografis Mesopotamia adalah suatu daerah yang terletak diantara dua sungai, yaitu sungai Eufrat dan Tigris ( Mezo=tengah, potamus=sungai) Terletak di Asia Barat Daya, yang berbatasan dengan : • • • • • Teluk Persia dan Iran sebelah Timur dan Timur Laut Iran dan Turki, sebelah Utara Sirya dan Yordania, disebelah Barat Saudi Arabia dan Kuwait, disebelah Selatan Sumeria merupakan daerah subur, sehingga selalu diperebutkan oleh bangsa

b. Penduduk dan masyarakat Daerah-daerah di sekitar daerah Mesopotamia didiami oleh bangsa Semit. Kehidupannya bersifat semi-nomadik. Mereka hidup beternak dan berdagang. Namun, setelah mendapat tanah-tanah subur, mereka hidup dari hasil pertanian. Para pedagang dapat melakukan perdagangan lewat sungai eufrat dan tigris. Kira-kira tahun 3000 SM, daerah mesopotamia didiami bangsa Sumeria. Orang-orang Mesopotamia lebih banyak bertempat tinggal di kota-kota besar dan di ibu kotanya yaitu Uruk (Ur). Kota-kotanya menyerupai kota-kota kuno di India

c. Pertanian dan pengairan Pada musim hujan, di Mesopotamia terjadi banjir. Mereka memanfaatkan banjir untuk pertanian dengan membuat sistem pengairan yang baik. Bendungan yang dibangun dan telaga buatan digali untuk menyalurkan dan menyimpan air yang berlebihan di masa banjir.

d. Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Keunggulan nya tampak dalam : 1. Bidang arsitektur Orang Sumeria membangun kotanya menurut tata aturan kota yang terencana. Bangunan terbuat dari batu bata dan tanah liat. Setiap bangunan didirikan menurut model yang dinamakan ziggurat yang mengandung makna religius. Model ini paling tampak pada bangunan kuil di pusat kota.

2.

Kemampuan mengolah logam Mereka membuat cermin, tongkat, kapak, dan perlengkapan senjata lain. Mereka juga pandai membuat pakaian lenan, perkakas dari tembikar dan tembaga, serta perhiasan dari emas.

3.

Bidang ilmu pengetahuan

Ashurbanipal, pemimpin Assyria, membangun perpustakaan tertua di dunia

4. Taman Gantung dibangun oleh bangsa Khaldea semasa kerajaan Babylonia

e. Aksara Orang-orang Sumeria mengenal abjad-abjad berupa huruf paku. Huruf itu ditemukan pada prasasti yang berisi undang-undang dan hukum yang berlaku untuk mengatur kerajaan (Undang-undang Hammurabi/Codex Hammurabi)

f. Penanggalan Kalender Orang-orang Sumeria sudah mengenal sistem kalender untuk mengenal perputaran waktu dan musim yang berguna untuk bercocok tanam, perdagangan, dll. Untuk mempermudah, mereka membagi 24 jam menjadi 1 hari, 30 hari menjadi 1 bulan, dan 12 bulan menjadi 1 tahun.

g. Perekonomian Letak daerahnya sangat strategis untuk perdagangan, karena terletak antara Laut Tengah dan lembah Sungai Shindu yang telah ramai hubungan dagangnya. Oleh karena itu, barang-barang dari lembah Sungai Shindu dapat ditemukan di daerah Sumeria dan sebaliknya.

h. Pemerintahan Kerajaan-kerajaan yang pernah berkuasa di Mesopotamia : a. Kerajaan Sumeria Bangsa Sumeria adalah bangsa yang pertama mendiami Mesopotamia. Mula-mula daerah tersebut berupa rawa-rawa. Setelah dikeringkan daerah tersebut menjadi pemukiman yang dihuni oleh kelompok masyarakat yang teratur. Kota yang dihuni tertua adalah Ur dan kemudian Sumer. Bangsa Sumeria mengembangkan pemerintahan yang berpusat di kota Ur dekat muara sungai Eufrat. Para penguasa memiliki kekuasaan yang sangat besar. Selain sebagai kepala pemerintahan, Raja juga sebagai kepala agama sehingga raja disebut Patesi (Pendeta Raja). Raja bertanggungjawab terhadap kehidupan masyarakat baik lahir maupun batin. Raja harus mampu mengatur kehidupan ekonomi, keamanan atau ketentraman, hukum dan peradilan serta kehidupan keagamaan. Salah seorang patesi bernama Ur Nanshe. Ia adalah Raja yang membangun kota Lagash sekitar tahun 2500 SM. Tindakan Ur Nanshe diikuti oleh Patesi (Raja) Gudea yang memerintah kira-kira tahun 2400 SM. Dialah yang menjadikan kota Lagash jadi kota yang paling berarti di Sumeria.

b. Kerajaan Akadia Memasuki tahun 2800 SM, Mesopotamia dikuasai oleh bangsa Akkadia, setelah berhasilmengalahkan bangsa Sumeria. Pemimpin bangsa Akkadia adalah raja Sargon. Mereka memilih Agade sebagai ibukotanya. Dari segi kebudayaan bangsa Akkadia meniru kebudayaan bangsa Sumeria yang sudah maju sehingga berkembanglah budaya baru yang disebut budaya Sumer Akkad berbahasa semit.

c. Kerajaan Babilonia Lama Kerajaan Babilonia didirikan oleh bangsa Amorit yang disebut juga Babilonia. Kata Babilonia berasal dari kata babilu yang berarti gerbang menuju Tuhan. Babilon terletak ± 97 kilometer di selatan kota Bagdad sekarang, di tepi sungai Eufrat, Irak selatan. Babilon menjadi pemerintahan (ibukota), perdagangan dan keagamaan. Raja Babilonia yang terbesar adalah Hammurabi (19481905 SM). Raja Hammurabi terkenal sebagai pembuat Undang-undang. Menurut kepercayaan, undang-undang tersebut berasal dari pemberian Dewa Marduk. Seperti nampak pada gambar 3.17 di samping. Agar dapat dibaca oleh masyarakat, maka undang-undang itu dipahatkan pada tugu batu setinggi 8 kaki yang ditempatkan di tengah ibukota. Inti dari hukum Hammurabi adalah pembalasan, misalnya mata ganti mata, gigi ganti gigi. Penerapan hukum itu sangat keras, contoh: “Jika seseorang melakukan pencurian di sebuah rumah, maka ia harus dibunuh dan dibakar di muka rumah tempat ia melakukan pencurian”. Dengan demikian keteraturan masyarakat tercapai karena ketaatan pada hukum.

d. Kerajaan Assyria Bangsa Assyria termasuk rumpun bangsa Semit. Mereka membangun kota Asshur dan Niniveh. Kota Niniveh yang terletak di tepi sungai Tigris dijadikan ibukota. Pemerintahan bangsa Assyria bercorak militer. Bangsa Assyria digelari sebagai bangsa Roma dari Asia. Sebab munculnya gelar tersebut karena seperti bangsa Romawi, bangsa Assyria merupakan penakluk daerah-daerah di sekitarnya sehingga berhasil membentuk imperium yang besar. Wilayah Assyria membentang dari teluk Persia sampai Laut Tengah. Mereka sangat ditakuti oleh bangsa lain karna pasukan infantri, kavaleri dan tentara dengan kereta perangnya sangat kuat. Wilayah kerajaan dibagi menjadi beberapa propinsi dan setiap propinsi diperintah oleh gubernur yang bertanggung jawab kepada Raja. Untuk memperlancar hubungan antara ibukota dan daerah maka dibangunlah jalan raya yang bagus. Selain kehidupannya yang bercorak militer, bangsa Assyria juga membangun negerinya menjadi sangat maju antara lain di bidang pendidikan. Salah seorang raja Assyria yang terkenal adalah Assurbanipal. Pada masa pemerintahannya ia meninggalkan 22000 buah lempengan tanah liat yang tersimpan di perpustakaan Niniveh. Lempengan (tablet-tablet) tersebut memuat tulisan tentang masalah keagamaan, sastra, pengobatan, matematika, ilmu pengetahuan alam, kamus dan sejarah. Setelah mengalami masa kejayaan kurang lebih 6 abad, kerajaan Assyria hancur karena selama masa pemerintahan bangsa Assyria, bangsa-bangsa yang ditaklukkan mencoba menyusun kekuatan untuk mengalahkannya sehingga pada tahun 612 SM bangsa Khaldea dapat menghancurkan Niniveh.

e. Kerajaan Babilonia Baru Tampilnya suku bangsa Khaldea mengangkat kembali keperkasaan Babilonia yang dulu pernah jaya. Raja bangsa Khaldea yang terkenal adalah Nebukadnezar. Ia membangun kembali kota Babilon dan menjadikan kota tersebut sebagai ibukota sehingga disebut Babilonia Baru. Ada dua hal yang menarik di kota Babilonia yaitu menara Babel dan taman gantung. Menara babel yang tingginya mencapai 90 meter berfungsi sebagai keindahan kota serta mercusuar bagi para pedagang di sekitarnya yang akan menuju ke kota Babilonia. Hal kedua yang menarik adalah pembuatan taman gantung yang dipersembahkan untuk isterinya.

f.

Kerajaan Persia Di bawah pimpinan Cyrus, berdirilah Kerajaan Persia dan memperluas wilayah kekuasaannya dengan menaklukkan Babylonia Baru dan daerah Asia kecil. Dalam pertempuran melawan bangsa Tura, Raja Cyrus terbunuh dan digantikan anaknya yang bernama Cambysses. Raja Cambysses berhasil mengembalikan ketentraman di dalam negeri bahkan menaklukkan Mesir. Setelah Raja Cambysses meninggal, ia digantikan oleh Raja Darius. Raja Darius juga disebut dengan nama Darius Hytaspes. Di bawah pemerintahannya, Kerajaan Persia mencapai masa kejayaannya. Pada masa ini dibangun istana yang megah dan indah di kota Susa. Istana di Persepolis terkenal karena mempunyai tangga raksasa untuk memasuki istana tersebut. Ketika

Iskandar Zulkarnaen menyerang Kerajaan Persia, sebagian besar istana hancur dan dibumihanguskan.

i. Tata Kota Kota-kota yang dibangun sudah teratur, seperti penempatan bangunan rumah atau gedung-gedung yang teratur rapi, jalan-jalan lurus dan lebar, serta di pinggir jalan terdapat selokan-selokan air. Rumah dan gedung dibangun dengan batu bata merah.

j. Kepercayaan Bangsa Sumeria memuja dewa-dewa yang menguasai alam seperti Dewa Anu (langit), Dewa Enlil (Bumi), dan Dewa Ea (Air). Mereka juga menyembah Dewa Sin (bulan), Dewa Samas (matahari), Dewa perempuan Istar (dewa perang dan asmara). Untuk memajukan pertanian, mereka menyembah Tammuz (dewa tumbuh-tumbuhan). Dewa yang sangat ditakuti adalah Dewa Eresgikal yaitu dewa yang menguasai maut dan bertahta di “daerah hilang”. Dewa yang berperan penting dalam kepercayaan bangsa Sumeria adalah Dewa Marduk. Dewa Marduk berhasil membinasakan Dewa Tiamat (dewa yang menguasai air). Ketika bangsa Persia menguasai daerah mesopotamia, berkembanglah ajaran agama Persia. Kitab suci Awesta ini merupakan firman dari dewa yang mahakuasa dan dengan perantaraan para nabi diturunkan kepada bangsa Persia. Kitab ini disebut juga dengan Zend Awesta. Bangsa Persia memuja Dewa Ahura Mazda (kebaikan) yang bermusuhan dengan Dewa Angro Mainyu (kejahatan). Agama Persia diperbaharui ileh seorang nabi bernama Zarathustra (Zoroaster).

k. Peninggalan Kebudayaan 1. Seni bangunan Keindahan kota Babylonia disebabkan adanya sebuah jembatan tertua di dunia. Di beberapa tempat didirikan taman-taman yang bagus dan indah di atas bukit-bukit buatan. Taman itu dikenal dengan Taman Bergantung (The Hanging Garden)

2. Ilmu Hitung Bangsa Sumeria telah dapat menghitung 1 tahun terdiri dari 354 hari atau 360 hari. Mereka juga menggunakan hitungan 1 jam sama dengan 60 menit, 1 menit sama dengan 60 detik dan lain sebagainya. Begitu pula dengan lingkaran mempunyai 360 derajat.

3. Bangunan kuil Kuil-kuil tempat pemujaan dewa dibuat lebih tinggi dari tempat rumah penduduk. Kuil tempat pemujaan dewa itu berbentuk ziggurat.

D. Peradaban Lembah Sungai Nil a. Letak Geografis Terletak di benua Afrika : Sebelah Barat berbatasan : Libia

Sebelah Timur berbatasan : Laut Merah Asebalah Utara berbatasan : Laut Tengah Sebelah Selatan berbatasan : Sudan Antara Laut Tengah dan Laut Merah terdapat Terusan Suez yang menghubungkan pelayaran Eropa dan Asia

b. Seni Bangunan Kira-kira pada tahun 3000 SM, raja-raja mesir mulai membangun piramida. Piramida adalah kuburan raja-raja mesir kuno. Piramida yang terbesar adalah piramida Firaun Cheops dengan tinggi 137 meter. Di depannya ada patung Sphinx, yaitu seekor singa berkepala manusia. Untuk pemujaan terhadap dewa matahari, masyarakat membangun obelisk, yaitu tugu batu yang tinggi, runcing, dan bersegi tiga. Pada obelisk, terdapat lukisan relief dan huruf mesir kuno yang berbentuk tulisan gambar yang disebut hieroglyph. Bangunan lainnya adalah istana di Gizeh, Karnak-Luxor, dan Kuil Agung di Abu Simbel.

c. Pertanian dan pengairan Mereka menanam jelai, sekoi, gandum, dan bahan-bahan sandang. Untuk meningkatkan produksi, masyarakat membuat terusan-terusan dan mengalirkan air ke ladang-ladang. Mereka juga membangun waduk untuk menyimpan air.

d. Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Masyarakat mesir kuno yang hidup dari hasil bercocok tanam memiliki banyak waktu luang untuk menambah pengetahuan tentang kehidupan baik yang material maupun spiritual. Mereka percaya bahwa roh orang yang meninggal akan tetap hidup dan menghuni jasadnya jika jasadnya tidak rusak. Mummi orang kaya disimpan dalam kubur di batu-batu karang yang dihiasi pahatan, sedangkan mummi raja-raja disimpan dalam bangunan kubur pengawet yang sangat megah disebut piramida. Sistem pengawetan itu menunjukkan sistem ilmu dan teknologi yang tinggi.

e. Tulisan Masyarakat Mesir mengenal bentuk tulisan yang disebu Hieroglyph berbentuk gambar. Tulisan Hieroglyph ditemukan di dinding piramida, tugu obelisk maupun daun papirus. Huruf Hieroglyph terdiri dari gambar dan lambang berbentuk manusia, hewan dan benda-benda. Setiap lambang memiliki makna. Tulisan Hieroglyph berkembang menjadi lebih sederhana kemudian dikenal dengan tulisan hieratik dan demotis. Tulisan hieratik atau tulisan suci dipergunakan oleh para pendeta. Demotis adalah tulisan rakyat yang dipergunakan untuk urusan keduniawian misalnya jual beli. Huruf-huruf Mesir itu semula menimbulkan teka-teki karena tidak diketahui maknanya. Secara kebetulan pada waktu Napoleon menyerbu Mesir pada tahun 1799 salah satu anggota pasukannya menemukan sebuah batu besar berwarna hitam di daerah Rosetta. Batu itu kemudian dikenal dengan batu Rosetta memuat inskripsi dalam tiga bahasa. Pada tahun 1822 J.F. Champollion telah menemukan arti dari isi tulisan batu Rosetta dengan membandingkan tiga bentuk tulisan yang digunakan yaitu Hieroglyph, Demotik dan Yunani. Perhatikan pada gambar 8 dan 9 di atas. Dengan terbacanya isi batu Rosetta terbukalah tabir mengenai pengetahuan Mesir kuno (Egyptologi) yang Anda kenal sampai sekarang. Selain di batu, tulisan Hieroglyph juga ditemukan di kertas yang terbuat dari batang Papirus. Dokumen Papirus sudah digunakan sejak dinasti yang pertama. Cara membuat kertas dari gelagah papirus adalah dengan memotongnya. Kemudian kulitnya dikupas dan intinya diiris/disayat tipis-tipis. Perhatikan pada gambar 10 di bawah ini. Untuk menulis, orang Mesir menggunakan tinta yang terbuat dari campuran air dengan semacam getah sayur dan cat.

f.

Penanggalan Masyarakat Mesir mula-mula membuat kalender bulan berdasarkan siklus (peredaran) bulan selama 291/2 hari. Karena dianggap kurang tetap kemudian mereka menetapkan kalender berdasarkan kemunculan bintang anjing (Sirius) yang muncul setiap tahun. Mereka menghitung satu tahun adalah 12 bulan, satu bulan 30 hari dan lamanya setahun adalah 365 hari yaitu 12 x 30 hari lalu ditambahkan 5 hari. Mereka juga mengenal tahun kabisat. Penghitungan ini sama dengan kalender yang kita gunakan sekarang yang disebut Tahun Syamsiah (sistem Solar). Penghitungan kalender Mesir dengan sistem Solar kemudian diadopsi (diambil alih) oleh bangsa Romawi menjadi kalender Romawi dengan sistem Gregorian. Sedangkan bangsa Arab kuno mengambil alih penghitungan sistem lunar (peredaran bulan) menjadi tarik Hijrah.

g. Pemerintahan 1. Zaman kerajaan Mesir Tua Lahirnya kerajaan Mesir Tua setelah Menes berhasil mempersatukan Mesir Hulu dan Mesir Hilir. Sebagai pemersatu ia digelari Nesutbiti dan digambarkan memakai mahkota kembar. Kerajaan Mesir Tua disebut jaman piramida karena pada masa inilah dibangun piramida-piramida terkenal misalnya piramida Sakarah dari Firaun Joser. Piramida di Gizeh adalah makam Firaun Cheops, Chifren dan Menkawa. Runtuhnya Mesir Tua disebabkan karena sejak tahun 2500 SM pemerintahan mengalami kekacauan. Bangsa-bangsa dari luar misalnya dari Asia Kecil melancarkan serangan ke Mesir. Para bangsawan banyak yang melepaskan diri dan ingin berkuasa sendiri-sendiri. Akhirnya terjadilah perpecahan antara Mesir Hilir dan Mesir Hulu. 2. Zaman kerajaan Mesir Pertengahan Kerajaan Mesir Tengah dikenal dengan tampilnya Sesotris III. Ia berhasil memulihkan persatuan dan membangun kembali Mesir. Tindakannya antara lain membuka tanah pertanian, membangun proyek irigasi, pembuatan waduk dan lain-lain. Ia meningkatkan perdagangan serta membuka hubungan dagang dengan Palestina, Syria dan pulau Kreta. Sesotris III juga berhasil memperluas wilayah ke selatan sampai Nubia (kini Ethiopia). Sejak tahun 1800 SM kerajaan Mesir Tengah diserbu dan ditaklukkan oleh bangsa Hyksos. Zaman kerajaan Mesir Baru Sesudah diduduki bangsa Hyksos, Mesir memasuki jaman kerajaan baru atau jaman imperium. Disebut jaman imperium karena para Firaun Mesir berhasil merebut wilayah/daerah di Asia barat termasuk Palestina, Funisia dan Syria. Raja-raja yang memerintah jaman Mesir Baru antara lain: • Ahmosis I. Ia berhasil mengusir bangsa Hyksos dari Mesir sehingga berkuasalah dinasti ke 18, ke 19 dan ke 20. • Thutmosis I. Pada masa pemerintahannya Mesir berhasil menguasai Mesopotamia yang subur. • Thutmosis III. Merupakan raja terbesar di Mesir. Ia memerintah bersama istrinya Hatshepsut yang gambarnya Anda dapat lihat di samping. Batas wilayah kekuasaannya di timur sampai Syria, di selatan sampai Nubia, di barat sampai Lybia dan di utara sampai pulau Kreta dan Sicilia. Karena tindakannya tersebut ia digelari “Napoleon dari Mesir”. • Amen Hotep IV Kaisar ini dikenal memperkanlkan kepercayaan yang bersifat monotheis yaitu hanya menyembah dewa Aton (dewa matahari) yang merupakan roh dan tidak berbentuk. Ia juga menyatakan sebagai manusia biasa dan bukan dewa. • Ramses II Ramses II dikenal membangun bangunan besar bernama Ramesseum dan Kuil serta makamnya di Abusimbel. Ia juga pernah memerintahkan penggalian sebuah terusan yang menghubungkan daerah sungai Nil dengan Laut Merah namun belum berhasil. h. Kepercayaan

Masyarakat Mesir mengenal pemujaan terhadap dewa-dewa. Ada dewa yang bersifat nasional yaitu Ra (Dewa Matahari), Amon (Dewa Bulan) kemudian menjadi Amon Ra. Sebagai lambang pemujaan kepada Ra didirikan obelisk yaitu tiang batu yang ujungnya runcing. Obelisk juga dipakai sebagai tempat mencatat kejadian-kejadian. Untuk pemujaan terhadap dewa Amon Ra dibangunlah Kuil Karnak yang sangat indah pada masa Raja Thutmosis III. Selain dewa nasional maka ada dewadewa lokal yang dipuja pada daerah-daerah tertentu seperti Dewa Osiris yaitu hakim alam baka, Dewi Isis yaitu dewi kecantikan isteri Osiris, Dewa Aris sebagai dewa kesuburan dan dewa Anubis yaitu dewa kematian. Wujud kepercayaan yang berkembang di Mesir berdasarkan pemahaman sebagai berikut: a. Penyembahan terhadap dewa berangkat dari ide/gagasan bahwa manusia tidak berdaya dalam menaklukkan alam. b. Yang disembah adalah dewa/dewi yang menakutkan seperti dewa Anubis atau yang memberi sumber kehidupan. Jadi dengan taat menyembah pada dewa masyarakat lembah sungai Nil mengharap jangan menjadi sasaran maut. Kepercayaan yang kedua berkaitan dengan pengawetan jenazah yang disebut mummi. Dasarnya membuat mummi adalah bahwa manusia tidak dapat menghindari dari kehendak dewa maut. Manusia ingin tetap hidup abadi. Agar roh tetap hidup maka jasad sebagai lambang roh harus tetap utuh. i. Peninggalan Kebudayaan 1. Tulisan Hieroglyph Huruf ini digunakan terus menerus sampai abad ke 5 sesudah masehi. Akan tetapi, karena kepercayaan masyarakat Mesir ditindas bangsa Romawi, maka para pendeta tidak sempat mempelajari huruf ini dan akhirnya dilupakan oleh bangsa Mesir.

2. Piramida Kira-kira 3000 SM, Raja-raja Mesir membangun piramida. Yang terbesar adalah piramida Raja Chufu (Cheops). Tingginya 137 meter dan di depannya ada patung sphinx.

3. Ilmu hitung Pada awalnya mereka hanya menggunakan ilmu hitung penjumlahan, selanjutnya berkembang menjadi perkalian dan pembagian. Pengetahuan geometri mereka telah mencapai tingkat keahlian yang cukup mengagumkan. Mereka mampu menghitung luas segitiga, segiempat, dan seterusnya. Mereka dapat membuat rumus diameter lingkaran. Kepandaian mereka digunakan untuk mengjitung isi piramida, silinder, bahkan isi dari belahan bumi ini.

4. Sphinx Sphinx adalah patung berkepala singa di depan piramida. Kepala sphinx melambangkan kebijaksanaan dan badan sphinx melambangkan kekuatan dari raja yang memerintah.

5. Obelisk Obelisk adalah sebuah tugu batu untuk memuja dewa Amon-Ra (Bulan-Matahari)

6. Mummi

Mummi adalah mayat para raja yang diawetkan. Pembuatannya didasarkan pada kepercayaan bahwa roh orang yang meninggal akan tetap hidup dan menghuni jasadnya jika jasadnya tidak rusak

7. Kota-kota kuno di Mesir • Kota Gizeh : terdapat piramida yang terbesar dan terkenal yaitu piramida Raja Cheops. Ditemukan juga bangunan sphinx dan bangunan istana raja. • Kota Deir el Bahri : ditemukan bangunan tempat pemujaan masyarakat Mesir seperti kuil dewa Amon yang dibangun oleh Ratu Hatshepsut. • Kota Abu Simbel : ditemukan kuil yang dibangun pada masa pemerintahan Raja Ramses II • Kota Memphis dan Thebe : terdapat bangunan istana yang sangat indah dan megah

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->