P. 1
Perbedaan Antara Batang Dikotil Dan Monokotil

Perbedaan Antara Batang Dikotil Dan Monokotil

5.0

|Views: 13,661|Likes:
Published by SenNa Eirumkuy

More info:

Published by: SenNa Eirumkuy on Oct 25, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/06/2013

pdf

text

original

Terdapat perbedaan antara batang dikotil dan monokotil dalam susunan anatominya. 1.

Batang Dikotil Pada batang dikotil terdapat lapisan-lapisan dari luar ke dalam : a. Epidermis Terdiri atas selaput sel yang tersusun rapat, tidak mempunyai ruang antar sel. Fungsi epidermis untuk melindungi jaringan di bawahnya. Pada batang yang mengalami pertumbuhan sekunder, lapisan epidermis digantikan oleh lapisan gabus yang dibentuk dari kambium gabus. b. Korteks Korteks batang disebut juga kulit pertama, terdiri dari beberapa lapis sel, yang dekat dengan lapisan epidermis tersusun atas jaringan kolenkim, makin ke dalam tersusun atas jaringan parenkim. c. Endodermis Endodermis batang disebut juga kulit dalam, tersusun atas selapis sel, merupakan lapisan pemisah antara korteks dengan stele. Endodermis tumbuhan Anguiospermae mengandung zat tepung, tetapi tidak terdapat pada endodermis tumbuhan Gymnospermae. d. Stele/ Silinder Pusat Merupakan lapisan terdalam dari batang. Lapis terluar dari stele disebut perisikel atau perikambium. lkatan pembuluh pada stele disebut tipe kolateral yang artinya xilem dan floem. Letak saling bersisian, xilem di sebelah dalam dan floem sebelah luar. Antara xilem dan floem terdapat kambium intravasikuler, pada perkembangan selanjutnya jaringan parenkim yang terdapat di antara berkas pembuluh angkut juga berubah menjadi kambium, yang disebut kambium intervasikuler. Keduanya dapat mengadakan pertumbuhan sekunder yang mengakibatkan bertambah besarnya diameter batang. Pada tumbuhan Dikotil, berkayu keras dan hidupnya menahun, pertumbuhan menebal sekunder tidak berlangsung terus-menerus, tetapi hanya pada saat air dan zat hara tersedia cukup, sedang pada musim kering tidak terjadi pertumbuhan sehingga pertumbuhan menebalnya pada batang tampak berlapislapis, setiap lapis menunjukkan aktivitas pertumbuhan selama satu tahun, lapis-lapis lingkaran tersebut dinamakan Lingkaran Tahun. 2. Batang Monokotil Pada batang Monokotil, epidermis terdiri dari satu lapis sel, batas antara korteks dan stele umumnya tidak jelas. Pada stele monokotil terdapat ikatan pembuluh yang menyebar dan bertipe kolateral tertutup yang artinya di antara xilem dan floem tidak ditemukan kambium. Tidak adanya kambium pada Monokotil menyebabkan batang Monokotil tidak dapat tumbuh membesar, dengan perkataan lain tidak terjadi pertumbuhan menebal sekunder. Meskipun demikian, ada Monokotil yang dapat mengadakan pertumbuhan menebal sekunder, misalnya pada pohon Hanjuang (Cordyline sp) dan pohon Nenas seberang (Agave sp).

2.

Batang (caulis) Fungsi : - alat transportasi zat makanan dari akar ke daun dan hasil fotosintesis dari daun ke seluruh bagian tubuh. - alat perkembangbiakan vegetatif - alat penyimpan bahan makanan cadangan - tempat tumbuhnya daun, bunga dan buah a. Batang dikotil, tersusun atas jaringan : - epidermis - korteks (kulit pertama) - stele (silinder pusat), terdapat : - perisikel/ perikambium - berkas pengangkutan - empulur b. Batang monokotil, tersusun atas jaringan : - epidermis - korteks - stele Batas antara korteks dengan stele tidak jelas. Setiap berkas pengangkut dilindungi oleh sarung skleremkim.

Sedangkan pada batang monokotil memiliki ikatan pembuluh angkut dan anatomi batang muda dan batang tua sama. Dan untuk batang dikotil memiliki ikatan pembuluh angkut dan anatomi batang muda dan batang muda berbeda yaitu di temukannya empelur pada batang muda dan sebaliknya pada batang tua (Atinirmala, 2006). . Batang merupakan organ tumbuhan yang umumnya terletak di atas tanah, walaupun ada beberapa tumbuhan yang batangnya berada di dalam tanah, misalnya Canna sp. Namun, di sini batang mempunyai ciri-ciri khusus yaitu bagian yang berdaun dan mempunyai buku dan ruas. Pada tumbuhandikotil dan monokotil, jaringan primer batang memiliki beberapa perbedaan. di atas dapat dijumpai beberapa jaringan yang menyusun batang kacang tanah (dikotil) dan batang tumbuhan jagung (monokotil). Jaringan-jaringan yang menyusun batang tumbuhan tersebut antara lain seperti berikut. a. Batang Dikotil Pada jaringan primer batang dikotil terdapat bagian-bagian berikut. 1) Epidermis Lapisan ini terletak paling luar dari organ batang. Epidermis terdiri atas lapis sel yang dinding selnya sudah mengalami penebalan yang disebut kutikula. Lapisan kutikula ini berfungsi untuk melindungi batang terhadap kekeringan. Sel-sel epidermis biasanya berbentuk rektanguler dan tersusun rapat tanpa adanya ruang antarsel. Susunan ini menyebabkan terjadinya pengurangan transpirasi dan dapat melindungi jaringan di sebelah dalamnya dari kerusakan dan serangan hama. Pada beberapa jenis tumbuhan, di sebelah dalam dari epidermis batang dijumpai satu atau beberapa lapis sel yang berasal dari initial yang tidak sama dengan epidermis yang disebut hipodermis. Struktur hipodermis ini berbeda dengan sel-sel penyusun korteks. Epidermis dapat megalami deferensiasi membentuk derivat epidermis, antara lain stomata, trikoma, dan lain-lain. Coba Anda ingat kembali materi

2) Korteks Korteks terdiri atas kolenkim yang susunannya berdesakan rapat dan parenkim yang longgar dengan banyak ruang antarsel. Pada beberapa tumbuhan, parenkim korteks bagian tepi mengandung kloroplas, sehingga mampu mengadakan proses fotosintesis. Parenkim ini disebut klorenkim. 3) Endodermis Endodermis sering disebut juga floeterma atau sarung amilum karena banyak berisi butir-butir amilum. Pada beberapa tumbuhan, floeterma mengalami penebalan membentuk pita caspary. Coba Anda ingat kembali tentang pita caspary pada uraian di depan! Endodermis terdiri atas satu lapisan sel saja dan berfungsi sebagai pemisah antara korteks dan silinder pusat. 4) Silinder Pusat atau Stele Lapisan silinder pusat ini terdiri atas dua bagian. a) Perisikel atau perikambium Lapisan silinder pusat ini bersifat meristematis. Sel-sel pada lapisan perikambium aktif membelah dan menghasilkan sel-sel yang baru. Kemampuan meristematis inilah yang mengakibatkan batang tumbuhan dikotil dapat tumbuh besar. Sifat meristematis ini juga dapat diambil manfaatnya untuk memperbanyak tumbuhan, yaitu dengan cara mencangkok. Coba Anda ingat kembali pelajaran di SMP tentang mencangkok! Pada kegiatan mencangkok, kulit tumbuhan dan kambium harus dibersihkan agar akar dapat tumbuh pada tempat yang dicangkok. Budidaya tanaman dengan cara mencangkok dapat dimanfaatkan untuk diambil nilai ekonomisnya. b) Berkas pengangkut, terdiri atas xilem dan floem. Di antara xilem dan floem terdapat kambium intravaskuler. Kambium ini menyebabkan pertumbuhan sekunder berlangsung terus-menerus, tetapi pertumbuhan sangat ditentukan oleh keadaan lingkungan. Pada saat air dan zat hara tersedia cukup, yaitu pada musim penghujan, maka pertumbuhan sekunder terhenti. Jika keadaan lingkungan tidak mendukung, maka pertumbuhan sekunder berlangsung lagi. Demikian silih berganti sehingga menyebabkan pertumbuhan sekunder batang tampak berlapis-lapis. Setiap lapis terbentuk selama satu tahun dengan bentuk melingkar konsentris mengelilingi pusat. Lingkaran konsentris tersebut dinamakan lingkaran tahun. b. Batang Monokotil Pada batang monokotil, ukuran meristem apikalnya kecil. Jika dilihat, struktur penampang melintang batang tanaman monokotil, dapat dijumpai struktur jaringan sebagai berikut. 1) Epidermis Epidermis merupakan struktur terluar yang disusun oleh satu lapis sel. Epidermis dilengkapi dengan stomata dan bulu-bulu. Pada umumnya epidermis tumbuhan monokotil sama dengan tumbuhan dikotil. 2) Korteks Jaringan korteks terdiri atas beberapa lapis sel dengan rongga-rongga udara di antara sel-selnya. Fungsi jaringan ini yaitu sebagai tempat pertukaran gas. Pada tumbuhan monokotil, korteks kadang-kadang terdeferensiasi secara baik atau kadang sangat sempit, bahkan tidak dapat dibedakan dengan stele. 3) Stele Pada tumbuhan monokotil, batas korteks dan stele biasanya tidak terlalu terlihat. Xilem dan floem terdapat pada lapisan stele ini dan susunan berkas pengangkut yaitu bertipe kolateral tertutup, sehingga batang pada tumbuhan monokotil tidak mengalami pertumbuhan membesar. 4) Empulur

Empulur terletak di bagian paling dalam dan tersusun dari jaringan parenkim. Pada beberapa tumbuhan, empulur ada yang menghilang, misalnya pada tumbuhan padi. -Pada batang dikotil ditemukan tiga daerah yaitu epidermis yang tersusun atas selapis sel, banyak mengandung kitin, dan mempunyai stomata. Korteks tersusun atas endodermis terdiri atas selapis sel yang mengelilingi stele dan mengandung banyak butir tepung. Disebelah dalam epidermis umumnya terdapat pita kolenkima yang merupakan modifikasi parekima dengan dinding selulosa yang menebal disudut tempat pertemuan tiga atau lebih sel. Parenkima yang berbentuk bulat dengan dinding tipis dan tidak terlalu memanjang ke segala arah, sel hidup dan mengandung cukup protoplasma, terdapat pula sel-sel sklerenkima. Stele batang dikotil terdiri atas tiga daerah pokok yaitu perisikel (sel-sel parenkima dan sklerenkima), berkas vaskular (xilem, floem dan kambium) juga ada jejari empulur. Struktur anatomi batang monokotil berbeda dengan batang dikotil. Pada stele batang monokotil mempunyai berkas vaskular yang tidak teratur (tersebar diseluruh stele termasuk empulur), bekas vaskular tidak mempunyai lapisan kambium dan umumnya tidak mengalami penebalan sekunder. Anatomi daun dikotil terdiri atas epidermis (satu lapis epidermis) biasanya dinding luar dilapisi kutin juga terdapat stomata, jaringan mesofil yang berdiferensiasi menjadi parenkima palisade dan parenkima sponsa, penguat daun (kolenkima, sklerenkima, parenkima turgid dan xilem berkayu), jaringan vaskular yang terdiri atas floem yang selalu terletak ke arah sisi bawah dan xilem kearah sisi atas dalam daun. Pada daun monokotil epidermisnya tersusun atas sel-sel bangun bulat telur dan dinding luar sel epidermis mengalami kutikularisasi, mesofil daun tidak mengalami diferensiasi bersifat isobilateral dan berkas vaskular bertipe kolateral tertutup, xilem ke arah permukaan atas sedangkan floem ke arah permukaan bawah.

-Batang Fungsi : -Tempat duduk daun -Sarana lintasan air, mineral, makanan antar bagian tumbuhan -Penghasil alat lateral (daun, tunas, bunga) -Pada permukaan batang pada termpat-tempat tertentu terdapat lentisel Pada angiospermae dibagi menjadi 3 : -Tipe rumput (kalmus) -Tipe lunak berair (herbaseus) -Tipe berkayu Struktur barang dikotil : 1. Epidermis -Jaringan dengan sel pipih -Melindungi jaringan di dalamnya -Dinding sel tebal

-Dilapisi kutin/kutikula 2. Korteks -Terletak dibawah epidermis -Terdiri dari sel-sel parenkima yang bulat -Dinding tipis -Funsi utama penyimpanan makanan -Pada beberapa tumbuhan dinding mengalami penebalan membentuk kolenkin dan sklerenkim untuk memperkuat batang 3. Silinder pusat (stele) -Bagian terdalam dari batang -Lapisan terluar dilapisi oleh perikambium -Disusun oleh xylem, floem, kambium vaskular, empulur Xylem : -Menyalurkan air/mineral dari akar ke daun -Terdiri dari unsur pembuluh dan trakeid -Dinding sel xylem tebal dan dilapisi lignin Floem : -Merupakan jaringan majemuk -Mengangkut zat organik hasil fotosintesa dari daun ke tempat lain -Sel-sel floem berupa sel-sel pipa yang ujngnya mempunyai tapisan (saringan) -Sel tua tidak berprotoplasma Kambium vaskular : -Disebut juga kambium pembuluh -Terbentuk dari prokambiu -Terletak diantara jaringan xylem dan floem -Perkembangan ke dalam membentuk xylem sekunder -Perkembangan ke luar membentuk floem sekunder Empulur : -Bagian dalam dari batang yang tersusun oleh sel-sel parenkim sebagai tempat menyimpan makanan Struktur batang monokotil : -Bagian terluar batang terdapat epidermis dengan stomata -Dibagian bawah epidermis terdapat 1 atau beberapa lapis sel serat ang menyusun korteks -Bagian korteks tidak dapat dibedakan secara jelas dengan bagian empulur -Ikatan pembuluh tersebar dalam empulur -Beberapa ada yang berkambium (jarang)

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->