P. 1
Laporan BAB III Sd v (Shared)

Laporan BAB III Sd v (Shared)

|Views: 454|Likes:
Published by Prapto Ari Perwira
Laporan PPL PGSD
Laporan PPL PGSD

More info:

Published by: Prapto Ari Perwira on Oct 25, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/17/2012

pdf

text

original

prapto@ariperwira.

com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

BAB III KEADAAN KELAS YANG DIOBSERVASI

A. Denah Tempat duduk Ruang kelas
Secara umum penataan tempat duduk dan ruang kelas IA di SD Negeri Gumpang 01 Kartasura, teratur cukup baik sehingga anak dapat mengikuti kegiatan belajar mengajar dengan nyaman dan menyenangkan. Berikut ini gambar susunan tempat duduk ruang kelas IA di SD Negeri Gumpang 01 Kartasura ;

31   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

Keterangan: A A1 B C D E F F1 G : Meja Guru : Kursi Guru : Lemari Kelas : Papan Tulis : Tempat Cuci Tangan : Pintu Ruang Kelas : Meja Siswa : Kursi Siswa : Jendela

B. Kesan Umum Kelas I A Siswa kelas IA rata-rata memiliki kemampuan bervariasi atau beraneka ragam. Berdasarkan observasi yang penulis lakukan, proses belajar mengajar di kelas IA dapat dikatakan berhasil dalam pencapaian tujuan pembelajaran, ini dikarenakan dalam proses belajar mengajar ini siswa selalu dilibatkan dalam pencapaian tujuan pembelajaran. Setelah mengadakan observasi dan melakukan pendekatan pada siswa-siswinya, penulis melihat adanya keantusiasan pada siswa-siswi kelas IA dalam proses pembelajaran. Para siswa memberikan kesan positif saat pembelajaran yaitu ditampakkan dengan keaktifan siswa dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan dari guru. Mereka selalu berusaha merespon materi atau pelajaran yang disampaikan guru, baik pada pelajaran eksak maupun non eksak. Selain ada kesan positif, ada juga pesan negatif atau kurang baik yang penulis temui di kelas 1A. Ada siswa yang berbicara sendiri dengan teman sebangkunya, bercanda dan ada pula yang mengganggu temannya ketika proses belajar mengajar sedang berlangsung. Beberapa hal tersebut dapat mengakibatkan kegiatan belajar mengajar kurang lancar atau kurang efektif serta kurang efisien dikarenakan terlalu banyak waktu yang

32   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

terbuang hanya untuk menegur siswa. Akan tetapi penulis merasa bahwa kekurangan-kekurangan tersebut masih dalam batas-batas yang

normal/wajar karena mungkin masih terbawa dengan keadaan di TK. Hal ini dikatakan dalam batas normal karena terbukti prestasi siswa-siswa kelas 1A memiliki prestasi yang rata-rata bagus.

C. Hubungan Guru dengan Murid Secara umum hubungan antara murid dengan guru maupun murid dengan murid di kelas 1A SD Negeri Gumpang 1 Kartasura berjalan dengan baik. Adapun rincian hubungannya adalah sebagai berikut: 1. Hubungan Murid dengan Guru Hubungan murid dengan guru baik pada saat proses pembelajaran berlangsung maupun saat di luar jam pelajaran adalah sebagai berikut: a. Adanya kerjasama antara guru dan murid, misalnya guru membantu murid yang sulit belajar, siswa atau murid yang selalu berusaha disiplin ketika kegiatan belajar mengajar berlangsung sehingga memudahkan guru dalam menyampaikan materi; murid yang membantu guru dalam menyiapkan media yang akan digunakan; dan lain-lain. b. Adanya komunikasi yang terbuka antara guru dan siswa baik mengenai hal-hal yang ada kaitannya dengan pembelajaran maupun yang tidak.

2. Hubungan Murid dengan Murid Hubungan murid dengan murid pada umumnya sudah terbina dengan baik dan terjalin hubungan yang harmonis diantara mereka. Keadaan ini selalu tampak dalam keadaan sehari-hari mereka di sekolah. Anak kelas 1A SD Negeri Gumpang 01 selalu nampak akrab, baik ketika di dalam kelas maupun ketika di luar kelas/istirahat. Mereka saling terbuka, saling pengertian, dan saling

33   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

perhatian. Kalaupun ada siswa yang usil atau suka mengganggu temannya itu masih dalam batas normal kenakalan anak kelas rendah pada umumnya, hubungan baik yang dibina siswa kelas 1A tidak hanya berkisar hubungan antar siswa kelas 1A saja melainkan mencakup hubungan murid kelas 1A dengan kelas-kelas lainnya. Sehingga nampaklah suasana hidup rukun dan harmonis di SD Negeri Gumpang 01 Kartasura, Sukoharjo.

D. Sarana dan Prasarana Kelas Dilihat dari kelengkapannya, sarana dan prasarana yang ada di kelas 1A cukup lengkap. Inventaris kelas berupa perlengkapan yang ada di kelas 1A, antara lain: 3. Gambar-gambar a. Gambar-gambar kesetiaan negara. 1. Garuda Pancasila. 2. Presiden Republik Indonesia dan Wakil Presiden Republik Indonesia. b. Gambar lima agama di Indonesia. c. Gambar hewan. d. Gambar huruf abjad 4. Perlengkapan a. Penggaris. b. Papan tulis dan penghapus. c. Meja dan kursi guru. d. Meja dan kursi murid. e. Almari dan meja buku. f. Jam dinding. g. Kalender. h. Kapur tulis. i. Lampu.

34   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

j. Alat-alat kebersihan. k. Alat peraga. l. Jadwal pelajaran m. Tata tertib kelas.

E. Kekhususah Kelas I A Di SD Negeri Gumpang 01 Kartasura tiap-tiap kelas mempunyai kekhususan, baik dalam hal prestasi maupun keterlibatan siswa dalam mengikuti jalannya kegiatan belajar-mengajar. Selain itu setiap kelas pada SD Negeri Gumpang 01 ini memiliki karakteristik yang berbeda-beda, misalnya cara bergaul, tingkat kecerdasan, serta keadaan ekonomi keluarga siswa. Di kelas 1 yang merupakan kelas rendah tepatnya di SD Negeri Gumpang 01 memiliki kekhususan dalam menerima pelajaran. Mereka lebih canderung menyenangi metode pembelajaran yang bersifat permainan atau berbentuk permainan. Dan siswa-siswa kelas 1A cenderung menyukai media-media yang berupa benda konkret karena cara berpikir mereka masih konkret pula sehingga mereka lebih condong menyenangi benda-benda yang biasa mereka jumpai dalam kehidupan sehari hari. Murid-murid kelas 1A cenderung aktif baik dalam bergerak maupun dalam berpikir. Diantara 23 siswa, ada sebagian siswa yang masih terlihat belum konsentrasi pada pelajaran dan sering terjadi kegaduhan bahkan pertengkaran. Walaupun begitu, siswa-siswa kelas 1A merupakan siswa-siswa yang cukup pandai. Dan adanya perbedaan dari karakteristik masing-masing siswa menyebabkan kelas ini semakin berwarna namun tetap kompak. Mereka juga berasal dari tingkat sosial ekonomi yang berbeda-beda. Walaupun begitu, tidak ada sikap membeda-bedakan diantara mereka sehingga sikap kekeluargaan yang ada di kelas 1A terlihat kental sehingga tercipta suasana yang harmonis yang dapat mendukung

35   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

perkembangan perkembangan.

psikis

mereka

yang

masih

berada

dalam

tahap

F. Jadwal Pelajaran

JADWAL PELAJARAN KELAS IA TAHUN AJARAN 2010/2011

JAM KE 1. 2. 3.

WAKTU

SENIN

SELASA

RABU

07.00-07.15 07.35-08.10 08.10-08.45 08.45-09.00

Upacara Matematika Matematika

PKn PKn Bhs. Indonesia ISTIRAHAT

Bhs. Inggris Bhs. Inggris Pend. Agama

4. 5.

09.00-09.35 09.35-10.00

Bhs. Jawa Bhs. Jawa

IPS IPS

Pend. Agama Pend. Agama

JAM KE 1. 2. 3.

WAKTU

KAMIS

JUM’AT

SABTU

07.00-07.15 07.15-08.10 08.10-08.45 08.45-09.00

IPA IPA Matematika

Matematika Matematika Bhs. Indonesia ISTIRAHAT

Penjas Okres Penjas Orkes Pengem. Diri

4. 5.

09.00-09.35 09.35-10.10

Bhs. Indonesia Bhs. Indonesia

Seni Bud&Ket Seni Bud&Ket

Bhs.Indonesi Bhs.Indonesia

Tabel 4 Jadwal Pelajaran Kelas IA SDN Gumpang 01 Tahun 2010/2011

36   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

G. Buku Administrasi Guru Kelas I Buku administrasi guru kelas IA memiliki buku-buku administrasi sebagai berikut: 5. Buku mutasi kelas I 6. Buku daftar nilai 7. Buku daftar kelas 8. Buku daftar penerimaan Raport 9. Buku kenaikan kelas 10. Buku Notulen 11. Buku pengembalian Raport 12. Buku Absensi siswa 13. Buku perbaikan dan Buku Pengayaan 14. Buku Silabus
   

37   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

BAB IV HASIL MODEL DAN OBSERVASI TEMAN –TEMAN YANG MENGAJAR A. Model dan Guru Hasil Oservasi Pembelajaran di Kelas a. KetepatanWaktu Kedisiplinan dilingkungan SD Negeri Gumpang 01 dalam hal waktu sudah cukup baik. Hal tersebut tampak padaketepatan guru yang sudah berada di sekolah 10 menit sebelum jam pelajaran dimulai. Walaupun hal tersebut tidak ditepati seluruh siswa, hal ini dapat dimaklumi karena banyak siswa yang jauh rumahnya dari sekolah. Namun hal tersebut tidak mempengaruhi jalannya kegiatan belajar mengajar. b. Persiapan Guru Sebelum Mengajar Sebelum mengajar guru mempersiapkan diri sebaik-baiknya. Persiapan tersebut antara lain:  Kerapian Seorang guru harus berpakaian rapi didepan kelas sehingga menimbulkan kesan yang baik pada siswa.  Kondisi fisik Sebelum mengajar, guru memastikan bahwa kondisi fisik dalam keadaan sehat sehingga kegiatan belajar-mengajar lebih kosentrasi.  Penguasaan materi Sebelum mengajar guru mempersiapkan materi dan menguasainya sebelum diajarkan pada siswa sehigga kegiatan belajar mengajar berjalan lancar c. Hal-hal yang Dilakukan Guru Pada Kegiatan Awal Mengajar Guru mengucapkan salam bila memasuki kelas dan memulai

pelajaran dengan berdoa pada saat jam pelajaran pertama dimulai. Hal tersebut mempunyai dampak positif yang mempunyai kebiasaan di

38   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

kalangan pendidik dan anak didik. Untuk mewujudkan perhatian guru terhadap siswanya, guru mengabsen siswa satu persatu. d. Pelaksanaan Kegiatan Belajar Mengajar Guru memulai pelajaran dengan pre-test untuk mengingatkan kembali kegiatan terdahulu dan membawa siswa pada materi yang terkait dengan materi yang telah diajarkan. Komunikasi dua arah lebih banyak diarahkan dalam kegiatan belajar, hal ini sedikit banyak dapat mengurangi kegaduhan terutama siswa yang duduk di belakang. Siswa sesekali diminta mengerjakan soal di depan kelas dan siswa lain memberi respon terhadap pekerjaan temannya. Hal tersebut berguna untuk mengatifkan siswa sekaligus untuk daya serap siswa dan mengetahui di mana letak kelemahannya, sehingga guru lebih mudah mengevaluasi. Guru menulis bahan pelajaran di papan tulis tentang hal-hal yang penting dan mendasar. Guru biasanya tidak membawa buku pada waktu menerangkan pelajaran di depan kelas. Hal ini Nampak bahwa guru benar-benar menuasai materi pelajaran yang diajarkan. Apabila ada sesuatu ribut atau mengganggu teman yang lain, guru menegur dengan memberikan pertanyaan. Kewibawaan guru dalam kelas, di sisi lain guru memberi pujian pada siswa yang berpartisipasi aktif, meskipun belum benar, pujian tersebut berguna untuk memberi dorongan kepada siswa agar lebih meningkatkan belajarnya. e. Hal-hal yang Dilakukan Guru pada Akhir Kegiatan Belajar Mengajar Hal-hal yang dilakukan oleh guru pada akhir kegiatan yaitu guru memberi kesempatan kepada siswanya untuk bertanya hal-hal yang belum jelas yang mungkin dijumpai pada waktu menerima pelajaran tadi. Guru juga menarik kesimpulan dari pelajaran tersebut. Setelah itu guru memberi tugas untuk dikerjakan di rumah. Setelah itu guru mengisi buku jurnal kemajuan kelas. Yang terakhir yaitu guru mengakhiri pelajaran dengan bacaan hamdallah dan mengucapkan salam.

39   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

B. Observasi Guru dan Teman Mengajar a. Observasi Guru Mengajar Tujuan observasi adalah memperoleh gambaran dalam mengajar. Baik itu mengenai penguasaan kelas, cara menyampaikan materi, mengatasi pertanyaan maupun hal-hal lain yang mendukung proses belajar mengajar. Sehingga dengan demikian praktikan memiliki acuandalam latihan praktek mengajar, ujia npraktek maupun terjun di lapangan. Observasi yang dapat praktikan lakukan adalah terhadap seorang guru yaitu: Nama Hari/Tanggal BidangStudi Kelas/Semester Waktu Pokok bahasan Sub pokok bahasan : Warsiti : Rabu, 4 agustus 2010 : Pendidikan Kewarganegaraan : I/I : 2 x 30 menit : Hidup Rukun : Memahami perbedaan jenis kelamin, agama dan suku bangsa I. Materi Hidup rukun dalam perbedaan jenis kelamin, agama dan suku bangsa. II. Langkah-langkah kegiatan a. Pengelolaan Kelas b. Guru menyiapkan anak untuk menerima pelajaran Berdo’a Memberi salam Mengabsen

Membuka Pelajaran Guru memberi apersepsi

c.

Kegiatan Inti Siswa mendengarkan penjelasan materi dari guru Siswa diberi contoh-contoh kerukunan

40   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

-

Siswa disuruh memberi contoh lain Siswa mengerjakan soal yang diberikan oleh guru Siswa disuruh maju ke depan untuk menuliskan hasil kerja

-

Siswa bersama guru membahas soal

d. Kegiatan Penutup Siswa bersama guru membuat kesimpulan Salam penutup

III. Pengelolaan Kelas Situasi dan kondisi terkendali, anak-anak memperhatikan penjelasan dari guru IV. Gaya Guru Mengajar Gaya guru tenang, perhatian, simpatik dan kadang-kadang berjalan untuk membantu anak yang belum mengerti V. Metode Ceramah Tanya jawab Penugasan

VI. Media Buku Pendidikan Kewarganegaraan kelas I SD, penerbit : Depdiknas b. Observasi Teman Mengajar Dari hasil observasi yang praktikan lakukan terhadap teman yang mengajar diperoleh data sebagai berikut: Nama Hari/Tanggal Bidang studi Kelas/Semester Waktu Pokok bahasan Sub pokokbahasan : Rini Setyaningsih : Senin, 04 Oktober 2010 : Matematika : II/I : 2 x 35 menit : Mengenal satuan waktu jam : Menyebutkan waktu dalam satuan jam

41   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

I. Membuka Pelajaran Guru mengucapkan salam, kemudian menyampaikan topik yang akan dibahas dan menyebutkan tujuan pembelajaran baru pelajaran dimulai dengan apersepsi II. Kegiatan Inti Pembelajaran Dalam proses penyampaian materi dalam hal ini guru menerangkan materi tentang satuan waktu jam. Ketika guru mengajar guru lebih sering ke belakang atau di tengah-tengah siswa sehingga siswa

memperhatikan pelajaran yang disampaikan guru. III. Menutup Pelajaran Dalam menutup pelajaran guru dan murid menyimpulkan materi pelajaran IV. Gaya Guru Mengajar Gaya mengajar guru bervariasi, suara cukup lantang dan sikap guru tidak kaku atau luwes V. Kesan-kesan Sikap Guru Dalam proses belajar mengajar guru aktif memberikan motivasi atau memberi respon terhadap siswa. Aktivitas Kelas Dalam pengelolaan kelas cukup baik ehingga siswa dapat mengikuti dan menguasai materi yang telah diberikan. Hubungan Guru dengan Siswa Selama pelajaran berlangsung hubungan guru dengan siswa cukup baik, harmonis, akrab dan menyatu sehingga praktikan nampak seperti guru yang

sebenarnya. Penggunaan Bahasa

42   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

Dalam

menyampaikan

materi

pelajaran

guru

menggunakan bahasa yang mudah dipahami oleh siswa Pelaksanaan Evaluasi Dalam mengadakan evaluasi cukup lancar dan tepat waktu. Guru banyak memberikan penguatan pada siswa sehingga kegiatan evaluasi dapat berjalan dengan baik dan lancar
   

43   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

BAB V BIMBINGAN DAN KONSELING A. Pendahuluan 1. Pengertian Berdasarkan pasal 25 peraturan pemerintah no.28/1990. Bimbingan merupakan bantuan yang diberikan kepada siswa dalam upaya menemukan pribadi, mengenal lingkungan, dan merencanakan masa depan. Bimbingan dalam rangka menemukan pribadi siswa untuk membantu siswa mengenal lingkungan sehingga dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan sosial, budaya, ekonomi, serta alam sekitar. Sedangkan bimbingan dalam rangka merencanakan masa depan dimaksudkan untuk membantu siswa memikirkan dan mempersiapkan diri untuk melanjutkan ke SLTP dan kariernya di masa depan. 2. Latar Belakang Siswa sekolah dasar pada umumnya berusia 6 sampai dangan 13 tahun dan dalam tahap perkembangannya sedang berada dalam masa kanak-kanak. Pada masa itu, anak mulai memasuki lingkungan sekolah dengan tiga ciri utama yang menonjol, yaitu: a. Dorongan yang kuat untuk berhubungan dengan kelompok lain di luar keluarga. b. c. Dorongan ingin tahu yang kuat terhadap dunia luar. Pertumbuhan fisik mendorong anak untuk merasa senang akan permainan yang mengarah pada dunia pekerjaan. Pada ketiga ciri tersebut terdapat sejumlah tugas perkembangan yang harus dipenuhi siswa sekolah dasar mencakup aspek pribadi, sosial, pendidikan, dan karier. Pergaulan anak pada masa ini sudah cukup luas yaitu tidak terbatas pada lingkungan keluarga saja, melainkan dalam lingkungan sekolah juga.Sekolah memberi pengaruh besar bagi perkembangan diri anak. Pengalaman-pengalaman baru di sekolah banyak mempengaruhi dan

44   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

membantu

proses

penyelesaian

tugas-tugas

perkembangannya.

Perkembangan tersebut meliputi pertumbuhan fisik, psikis, dan sosial. Sehubungan dengan hal tersebutdi atas, maka perlu di berikan layanan bimbingan khusus di sekolah dasar guna membantu siswa memperoleh perkembangan secara optimal sesuai bakat dan

kemampuannya selama proses pendidikan di sekolah dasar sesuai dengan tujuan yang diharapkan. 3. Tujuan Bimbingan dan Konseling. Secara umum layanan bimbingan konseling (BK) bertujuan untuk membantu siswa dalam memahami lingkungannya dan mampu

merencanakan masa depannya selam proses pendidikan di sekolah dasar sehingga dapat mewujudkan dirinya sebagai pribadi yang mandiri dan bertanggung jawab, menjadi pelajar yang kreatif, dan menjadi pekerja yang kretif. Secara khusus layanan bimbingan bertujuan untuk membantu siswa agar dapat memenuhi tugas-tugas perkembangan yang meliputi aspek sosial, pendidikan dan karier serta tujuannya. Dalam aspek pribadi dan sosial dalam perkembangannya,layanan bimbingan membantu siswa agar : a. b. c. d. e. Memiliki pemahaman baru akan dirinya. Mengembangkan sikap positif. Membuat pilihan-pilihan kegiatan secara sehat. Memiliki rasa tanggung jawab. Mengembangkan ketrampilan hubungan antar pribadi.

Dalam aspek pendidikan, layanan bimbingan membantu siswa agar : a. b. c. Merencanakan cara belajar yang benar. Menetapkan tujuan dan rencana pendidikan. Membantu arah pekerjaan agar mencapai prestasi belajar secara optimal sesuai bakat dan kemampuannya. d. Memiliki keterampilan untuk menghadapi UAS.

45   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

Dalam aspek perkembangan karier, layanan bimbingan membantu siswa agar: a. b. c. Mengenal berbagai jenis pekerjaan. Merencanakan masa depan. Menyesuaikan keterampilan, kemampuan, dan minat dengan jenis pekerjaan. d. Membantu mencapai cita-cita.

4. Ruang Lingkup Ruang lingkup bimbingan di sekolah dasar adalah melayani semua siswa, tidak hanya siswa yang bermasalah saja, dan dilakukan dalam batas kemampuan yang dimiliki pembimbing. Ditinjau dari tujuan dan materinya, lingkup layanan bimbingan mengutamakan pada bidang : a. Bimbingan Sosial-Pribadi. Bimbingan sosial pribadi dimaksudkan untuk mencapai tujuan tugas perkembangan pribadi sosial dalam mewujudkan pribadi yang mandiri dan tanggung jawab. b. Bimbingan Belajar. Bimbingan belajar dimaksudkan untuk mencapai tujuan tugas perkembangan pendidikan dalam mewujudkan pribadi sebagai pelajar yang kreatif. c. Bimbingan Karier. Bimbingan karier dimaksudkan agar siswa mengenal jenisjwnis pekerjaan serta memahami diri secara sederhana.

B. Identifakasi Masalah 1. Jenis-jenis Masalah Timbulnya masalah pada diri siswa berkaitan dengan prosesproses pemenuhan kebutuhannya dan kebutuhan seorang siswa tersebut akan berkaitan dengan masa perkembangannya baik fisik, psikis, dan sosial.

46   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

Murid-murid sekolah dasar rata-rata berusia 6-13 tahun. Pada umumnya anak-anak akan menunjukkan perilaku sebagai perwujudan perkembangan jiwanya, yang kreatif, berbeda antara masa sebelum dan sesudahnya. Sejalan dengan tingkat perkembangannya serta kebutuhannya, maka masalah-masalah yang menonjol pada anak-anak masa sekolah dasar adalah sebagai berikut : a) Masalah yang berkaitan dengan masalah pendidikan atau masalah belajar. Yang termasuk didalamnya adalah : 1) Kesulitan dalam menemukan cara-cara yang tepat sesuai dengan bidang studinya. 2) Motivasi belajar yang rendah. 3) Sering membolos. 4) Minat belajar yang kurang, dan lain-lain. b) Masalah yang berkaiatan dengan penyesuaian diri di sekolah, terutama murid-murid di kelas tinggi. c) Masalah yang berkaitan dengan kondisi psikologis, seperti : 1) Suka menyendiri. 2) Pemalu. 3) Mengalami kekecewaan. 4) Kurang kasih sayang. 5) Kurang perhatian orang tua. 6) Agresif, dan lain-lain. d) Masalah yang beikutrkaitan dengan perbedaan yang tajam antara nilai-nilai di rumah dengan di sekolah. e) Masalah masalah yang berkaitan dengan hubungan sosial atau pergaulan dengan sesama teman di sekolah maupun di lingkungan sosial lainnya. 2. Pengelompoan Masalah Dari jenis-jenis masalah yang ada pada diri klien, dapat di kelompokan sebagia berkut:

47   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

a) Masalah yang berkitan dengan pendidikan. b) Masalah yang berkaitan dengan kondisi psikologis. c) Masalah yang berkaitan dengan hubungan sosial dan lingkungan. Murid-murid SD Negeri Gumpang 01 Kartasura merupakan komunitas anak perkotaan, sehingga masalah pergaulan dan

perkembangan anak erat hubungannya dengan masalah perkotaan (daerah urban). Masalah-masalah yang sering timbul akibat ketidaksesuaian hubungan sosial pergaulan antara teman, diantaranya sebagai berrikut: a) Tidak bisa menyesuaikan diri dengan lingkungan. b) Mudah tersinggung. c) Selalu bergantung pada orang lain. d) Acuh tak acuh terhadap teman. e) Suka bergaul dengan teman diatas/dibawah usianya.

C. Pengumpulan data 1. Jenis Data Jenis data yang harus dikumpulkan dalam pelaksanaan layanan bimbingan tergantung pada jenis persoalan yang dihadapi.Masalah yang komplek dan berat memerlukan data yang lengkap dan banyak.Karena harus mengungkap data yang lengkap tentang berbagai aspek, berbeda dengan masalah yang ringan dan sederhana.Data yang dikumpulkan untuk masalah yang sederhana dan ringan cukup hanya beberapa macam saja. Namun secara keseluruhan data murid yang harus dikumpulkan dalam rangka pelaksanaan bimbingan dapat dikelompokkan menjadi empat (4), yaitu : a. Data Pribadi b. Data Keluarga c. Data Lingkungan Sosial d. Data Pendidikan

48   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

2. Sumber Data Sumber data merupakan tempat kita memperoleh data atau informasi secara rinci tentang diri siswa. Data dapat diperoleh dari : a. b. c. d. Siswa yang bersangkutan. Guru. Teman siswa yang bersangkutan. Hasil angket.

3. Tehnik Pengumpulan Data Untuk memperoleh data-data, dapat dilakukan dengan berbagai macam cara/teknik, adapun teknik pengumpulan data yang praktikan gunakan adalah sebagai berikut : a. b. c. d. e. Wawancara langsung dengan klien. Wawancara dengan teman klien. Observasi. Angket. Analisis hasil pekerjaan siswa.

Penentuan setiap teknik yang digunakan didasarkan pada jenis data yang akan dikumpulkan, keadaan murid, serta situasi dan kondisi yang ada pada diri kita sebagai pembimbing.

D. Bentuk layanan 1. Bentuk – Bentuk Layanan Bimbingan Konseling Bimbingan sebagai suatu pelayanan bimbingan bagi murid-murid di sekolah yang berusaha agar murid-murid di sekolah berkembangsecara optimal sesuai dengan perkembangan masing-masing.Dengan

perkembangan yang optimal diharapkan mereka menunjukan perilaku fisik,psikis,dan sosial yang harmonis. Pelayanan bimbingan dengan segala bentuknya sangat di perlukan. Bentuk-bentuk pelayanan bimbingan di sekolah dasar antara lain :

49   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

a. Pemberian informasi. b. Pengajaran perbaikan. c. Program pengajaran. d. Bimbingan khusus belajar. 2. Tahap-tahap Layanan bimbingan merupakan teknik yang di lakukan konselor untuk mencapai sasaran bimbingan,adapun proses bimbingan berlangsung dalam tahap-tahap:       Menciptakan hubungan yang harmonis. Analisis dan sintesis. Diagnosa masalah klien. Pragnosa. Treatment. Tindak lanjut.

E. Pelaksanaan Bimbingan Konseling
a. Klien 1             1. Identitas Klien 1 Kasus : Malas Belajar

Nama Lengkap : Muhammad Ridho Ramdani Nama Panggilan: Ridho Jenis Kelamin : Laki-laki TTL Kelas Agama Anak ke Nama Ayah : Kartasura, 18 November 2001 :1 : Islam : 2 dari 3 bersaudara : Ahmad Muchlis

Pekerjaan ayah : swasta Nama Ibu : Inayati

Pekerjaan Ibu : swasta

50   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

Alamat

: Jalan Ahmad Yani no. 178

2. Gambaran Masalah Muhammad Ridho Ramdaniyang sering di panggil Ridho ini merupakan siswa kelas 1 SD N Gumpang 01. Masalah yang di hadapi adalah malas dan kurang motivasi belajar sehingga gaduh dan cenderung tidak memperhatikan guru waktu menjelaskan materi pelajaran. 3. Latar Belakang dan Latar Depan Masalah. a. Beberapa hal yang menjadi latar belakang masalah yang dialami Muhammad ridho ramdanimenjadi malas dan kurang motivasi belajar meliputi:     Kurang semangat dan motivasi dalam mengikuti kegiatan belajar mengajar. Malas dalam mengikuti kegiatan mengajar Tempat duduk yang berada di belakang sendiri. Teman sebangku klien

b. Latar Depan masalah Masalah yang dihadapi Muhammad ridho ramdani yang malas dan kurang motivasi belajar dapat menimbulkan kerugian pada diri sendiri antara lain:    Perolehan nilai prestasi yang kurang. Dapat membemtuk karakter yang malas. Dapat menghambat cita-cita di masa depan.

4. Teknik Pengumpulan Data Pengumpulan data diperoleh dari:     Wawancara dengan Rhido. Wawancara dengan teman sebangku Rhido. Wawancara dengan guru kelas Rhido. Angket sosiometris.

5. Usaha Pencegahan Masalah Adapun usaha pencegahan yang dapat di lakukan adalah:

51   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

     

Menimbulkan motivasi pada anak. Menyajikan pelajaran semenarik mungkin. Pada saat menjelaskan materi hendaknya guru meminta untuk memperhatikan. Memberikan kesempatan siswa untuk bertanya. Memberikan pelajaran tambahan materi. Memberikan perhatian khusus baik di sekolah maupun dirumah.

6. Usaha Pemecahan Masalah Usaha yang biasa dilakukan untuk memecahkan masalah ini adalah:      Memotivasi siswa agar lebih bersemangat. Memberikan perhatian khusus pada anak. Memberi nasehat dan perhatian yang lebih. Mengadakan bimbingan dan pengarahan pada anak Memberi sarana dan pra sarana yang menunjang.

7. Tindak Lanjut Untuk mengetahui perkembangan anak setelah pemberian bimbingan dan penyuluhan, maka penulis selalu memantau kegiatan anak dalam kegiatan belajar mengajar maupun pergaulan. Selain itu memberikan tugas pada anak baik berupa materi maupun soal-soal latihan untuk di kerjakan di sekolah maupun dirumah.

b.

Klien II       

1. Identitas Klien II Kasus : Malas mengerjakan tugas

Nama Lengkap : Bima Priangga Dewi Nama Panggilan: Bima Jenis Kelamin : Laki-laki TTL Kelas Agama : Kartasura, 29 Mey 2002 : IV : Islam

52   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

     

Anak ke Nama Ayah

: 2 dari 2 bersaudara : Endra Sasmita

Pekerjaan ayah : swasta Nama Ibu : Sri Suryaningsih

Pekerjaan Ibu : ibu rumah tangga Alamat : Jahidan Rt 03/2 Ngadirejo Kartasura

2. Gambaran Masalah Bima merupakan siswa kelas IVA SD N Gumpang 01 yang mempunyai masalah tentang keseriusan dan konsentrasi dalam belajar. Bima enggan mengerjakan tugas yang diberikan guru dan terkadang menangis bila diberi teguran. Selain itu sifat Bima juga sedikit usil dan sering ramai di kelas tetapi terkadang aktif dan berani bila ditunjuk untuk menjawab pertanyaan dari guru. 3. Latar Belakang dan Latar Depan a. Latar Belakang Dengan mengumpulkan berbagai data dan keterangan tentang Bima penyebab masalah pada klien adalah:  Memerlukan seseorang yang mendampingi pada saat kegiatan belajar b. Latar Depan     Apabila masalah klien ini berkelanjutan maka akan terjadi: Prestasi belajar yang kurang baik. Anak tidak memiliki motivasi untuk serius dan konsentrasi dalam belajar. Malas dan kurang displin akan menghambat kemajuan anak. 4. Teknik Pengupulan data    Observasi tingkah laku siswa. Wawancara dengan Bima. Wawancara dengan guru kelas Bima.

53   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

Angket Sosiometris

5. Usaha Pencegahan Masalah Adapun usaha pencegahan yang dapat di lakukan adalah:            Menyajikan suasana pelajaran yang menyenangkan. Memberikan kesempatan siswa untuk bertanya. Memberikan pelajaran tambahan materi. Memberikan perhatian khusus baik di sekolah maupun dirumah. Menimbulkan motivasi pada anak.

6. Usaha Pemecahan Masalah Usaha yang bias dilakukan untuk memecahkan masalah ini adalah: Memotivasi siswa agar lebih bersemangat untuk belajar dengan di damping orang tua ataupun keluarga yang ada di lingkungan rumah. Guru memberikan perhatian khusus pada anak. Memberi nasehat dan perhatian yang lebih. Mengadakan bimbingan dan pengarahan pada anak Teman-teman sekelas hendaknya membantu memberi dorongan agar lebih serius dan konsentrasi pada saat belajar. 7. Tindak Lanjut Untuk mengetahui perkembangan anak setelah pemberian bimbingan dan penyuluhan, maka penulis selalu memantau kegiatan anak dalam kegiatan belajar mengajar maupun pergaulan. Selain itu memberikan tugas pada anak baik berupa materi maupun soal-soal latihan untuk di kerjakan di skolah maupun dirumah.

F. Kesimpulan dan saran 1. Kesimpulan Dari proses bimbingan dan penyuluhan yang telah dilaksankan, secara keseluruhan dapat konselor simpulkan sebagai berikut: a. Faktor utama yang menjadi penyebab utama siswa mengalami masalah kesulitan belajar adalah sebagai berikut:

54   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

1) 2) 3) 4) 5) 6)

Komunikasi dengan orang tua kurang. Kurang perhatian dari orang tua. Perkembangan anak tidak dipantau dengan baik. Kecerdasan untuk belajar rendah. Motivasi untuk belajar tidak ada. Dasar kemampuan secara genetikal kurang.

b. Faktor pengiring yang ikut menyebabkan timbulnya kesulitan dan kurang sadarnya terhadap belajar dan pelajaran adalah: 1) 2) Kondisi lingkungan kurang mendukung. Kondisi psikis dan fisik klien yang kurang menguntungkan dan kurang mendukung proses pemaksimalan kemauan,

motivasi dan kemampuan belajar. 3) Keluarga yang kurang tanggap terhadap perkembangan psikologis dan mental sosial dari anak. Apabila kedua faktor tersebut dapat diminimalisir, besar kemungkinan klien akan berkembang ke arah yang lebih baik dengan derajat perubahan sikap dan kemampuan yang spektakuler. Pemecahan masalah yang kiranya dapat ditempuh adalah dengan dua tahap atau cara, yaitu: 1. Cara preventif (pencegahan) Dengan memberi informasi secara terus menerus dan berkesinambungan.Faktor penghargaan dan perhatian terhadap emosi dan karakteristik siswa menjadi penentu utama dalam penggunaan metode ini. 2. Cara kuratif Penggunaan metode ini merupakan jalan terakhir jika metode yang pertama sudah benar-benar tidak dapat ditempuh lagi. 2. Saran-Saran Untuk membantu kelancaran klien yang mengalami kesulitan dalam belajar, sebaiknya di lakukan kegiatan-kegiatan sebagai berikut:

55   

prapto@ariperwira.com  

 

Laporan PPL S‐1 PGSD FKIP UMS 2010 

a. Usaha bimbingan dan penyuluhan ini sebaiknya ditindak lanjuti dengan usaha pengarahan dan bimbingan yang lebih baik, praktis, sistematis, dan terarah. b. Perlunya koreasi atau keterhubungan (kelangsungan komunikasi) yang sehat guna memantau dan megontrol perkembangan klien, serta lebih meningkatkan kepercayaan orang tua / wali murid terhadap pelaksanaan proses pembinaan mental dan daya pikir anak-anaknya selaku peserta didik di SD Negeri Gumpang 1 Kartasura.
 

56   

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->