P. 1
Penerapan Metode Pembelajaran Ekonomi Dengan Pendekatan Problem Solving Untuk Meningkatkan Kemampuan Berpikir Kritis Dan Prestasi Belajar Siswa Dalam Pelajaran Ekonomi Kelas x Man Tambak Beras Jombang.

Penerapan Metode Pembelajaran Ekonomi Dengan Pendekatan Problem Solving Untuk Meningkatkan Kemampuan Berpikir Kritis Dan Prestasi Belajar Siswa Dalam Pelajaran Ekonomi Kelas x Man Tambak Beras Jombang.

|Views: 2,603|Likes:
Published by amir arif

More info:

Categories:Types, Speeches
Published by: amir arif on Oct 28, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC or read online from Scribd
See more
See less

02/05/2013

27

SKRIPSI
PENERAPAN PEMBELAJARAN EKONOMI DENGAN PENDEKATAN PROBLEM SOLVING UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS DAN PRESTASI BELAJAR SISWA DALAM PELAJARAN EKONOMI KELAS X MAN TAMBAK BERAS JOMBANG

OLEH Novia Eliana Musfita NIM. 062.070

Telah disetujui pada tanggal ................................

Pembimbing

Dra. Nanik Sri Setyani.M.Si

28

SKRIPSI
PENERAPAN PEMBELAJARAN EKONOMI DENGAN PENDEKATAN PROBLEM SOLVING UNTUK MENINGKATKAN KEMAMPUAN BERPIKIR KRITIS DAN PRESTASI BELAJAR SISWA DALAM PELAJARAN EKONOMI KELAS X MAN TAMBAK BERAS JOMBANG

Yang telah dipersiapkan dan disusun oleh Novia Eliana Musfita NIM 062.070

Dewan Penguji Nama Tanda Tangan

Penguji I Penguji II

: Dra. Nanik Sri Setyani. M.Si : Dr. Munawaroh. M.Pd

................................................ ................................................

Mengetahui, Dr. Munawaroh. M.Pd

Mengesahkan, Dra. Heny Sulistyowati, M.Hum

........................................

.....................................................

29

MOTTO

BELAJAR DAN BELAJAR SERTA TERUSLAH BERDOA UNTUK MENGGAPAI SEBUAH IMPIAN DAN MERAIH KESUKSESAN DI MASA DEPAN

30

Halaman persembahan

Sripsi ini kupersembahkan untuk:  Ayah dan Ibu yang selama ini merawat sedari kecil hingga saat ini, membimbing, mendoakan serta selalu memberikan kasih sayang yang teramat besar tanpa meminta imbalan apapun  Buat adik-adik ku AAN dan FIKRI yang menyayangi aku  Buat semua keluargaku yang sudah mendukung aku selama ini  Buat semua guru dari mulai TK,MI di Janti, MTS, MAN di Tambak beras Jombang, yang sudah banyak memberikan ilmu tanpa mengenal lelah hingga aku dapat menyelesaikan pendidikan SI di STKIP PGRI Jombang  Buat teman-teman angkatan kuliahku 2006, dan khususnya juga jurusan ku

ekonomi REVUNT

sahabat

( Rika, Evi, Vita, Umma, Tina). Jangan

pernah melupakan apa yang selama ini kita lewati bersama pada waktu menuntut ilmu di STKIP PGRI Jombang

31

KATA PENGANTAR

Alhamdulillahi Robbil ’alamin peneliti panjatkan kehadirat Allah SWT atas segala karunia yang telah diberikan, sehingga peneliti bisa menyelesaikan skripsi dengan judul ”Penerapan Pembelajaran Ekonomi dengan Pendekatan

32

Problem Solving untuk Meningkatkan Kemampuan Berpikir Kritis dan Prestasi Belajar siswa Kelas X MAN Tambak Beras Jombang” sebaik-baiknya. Penyusunan skripsi ini dimaksudkan untuk memenuhi salah satu persyaratan agar memperoleh gelar sarjana pendidikan (S1) jurusan pendidikan Ekonomi Koperasi STKIP PGRI Jombang. Meskipin peneliti mengalami banyak mengalami kesulitan dan hambatan tetapi banyak sekali pihak-pihak yang turut membantu peneliti dalam menyelesaikan skripsi ini. Dan skripsi ini tidak akan berhasil tanpa ada bantuan dari semua pihak, baik pihak langsung maupun pihak tidak langsung. Tidak lupa peneliti sampipak ucapan terima kasih yang sebesa-besarnya kepada : 1. Winardi, SH, M.Hum, selaku ketua STKIP PGRI Jombang 2. Dra. Heny Sulistyowati, M.Hum, selaku ketua Puslit STKIP PGRI Jombang 3. Dr. Munawaroh. M.Kes, selaku ketua prodi pendidikan ekonomi 4. Dra. Nanik Sri Setyani, M.Si, selaku Dosen pembimbing 5. Semua dosen ekonomi yang telah memberikan ilmunya selama saya kuliah di STKIP PGRI Jombang. 6. Drs.H.Ah. Sutari M.Pd, selaku kepala sekolah MAN Tambakberas Jombang yang telah memberikan ijin saya untuk melakukan observasi. 7. Ibu Siti Mu’ayinah, SE, selaku guru Ekonomi di kelas X MAN Tambakberas Jombang. 8. Teman-tamanku yang telah memberi semangat dalam segala hal khususnya Mbk

33

Rika, Evi, Vita, Umah, Tina senasib seperjuangan dalam menyelesaikan skripsi. Untuk pihak-pihak yang telah banyak membantu dan tidak bisa peneliti sebutkan semuanya semoga Alloh memberi balasan yang sebesar-besarnya. Peneliti menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan, untuk itu kritik dan saran yang membangun sangat diharapkan, semoga skripsi ini dapat dapat bermanfaat bagi para pembaca dan bagi perbaikan kualitas pembelajaran Ekonomi ke depan.

Jombang,

Februari 2010

Peneliti

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL HALAMAN PERSETUJUAN ................................................................ HALAMAN PENGESAHAN .................................................................. i ii

34

HALAMAN MOTTO .............................................................................. HALAMAN PERSEMBAHAN .............................................................. KATA PENGANTAR ............................................................................. DAFTAR ISI ............................................................................................ DAFTAR TABEL .................................................................................... DAFTAR GAMBAR ................................................................................ ABSTRAK ..............................................................................................

iii iv v vii x xi xii

BAB I

: PENDAHULUAN A. Latar Belakang ................................................................ 1 B. Batasan Masalah ............................................................. 3 C. Rumusan Masalah ........................................................... 3 D. Tujuan Masalah ............................................................... 3 E. Manfaat Penelitian .......................................................... 4

BAB II

: LATAR BELAKANG A. Pengertian Belajar .......................................................... 5 B. Metode Belajar ............................................................... 8 C. Metode Problem Solving.................................................. 10 D. Kelebihan dan Kelemahan metode Problem Solving....... 13 E. Kemampuan Berpikir Kritis ........................................... 14 F. Prestasi Belajar ................................................................ 15

BAB III : METODE PENELITIAN

35

A.......................................................................................Rancang an Penelitian .................................................................... 20 B.......................................................................................Lokasi dan Waktu Penelitian ...................................................... 20 C.......................................................................................Data dan Sumber Data ................................................................... 21 D.......................................................................................Metode engumpulan Data ........................................................... 21 E.......................................................................................Analisis Data ................................................................... 23 F.......................................................................................Teknik Pengumpulan Data .............................................. 23 1. 2. 3. 4. 5. Observasi ................................................................. 23 Angket ..................................................................... 23 Interview ................................................................. 23 Tes ........................................................................... 23 Dokumentasi............................................................ 23 G.......................................................................................Rancang an Tindakan ...................................................... 24 BAB IV : HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Data 1. Data Umum ............................................................. 26 a. Sejarah berdirinya MAN Tambakberas Jombang..26

36

b. Identitas Sekolah .................................................. 28 c. Visi Dan Misi ...................................................... 28 d. Sarana Dan Prasarana .......................................... 29 e. Rekapitulasi Guru MAN Tambakberas Tapel 2009/2010 f. Struktur Organisasi MAN Tambakberas Jombang g. Denah Lokasi MAN Tambakberas Jombang 2. Data Khusus ............................................................. 38 B. Analisis Data ................................................................. 39 C. Pelaksanaan Siklus I ..................................................... 40 D. Pelaksanaan Siklus II .................................................... 47 BAB V : PENUTUP A. Kesimpulan .................................................................... 53 B. Saran .............................................................................. 54 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

37

DAFTAR TABEL Tabel 2.1 3.1 4.1 4.2 4.3 4.4 4.5 4.6 Tahap-tahap pembelajaran problem solving Data dan sumber data Data siswa kelas X-II MAN Tambak Beras Jombang Pedoman penilaian berpikir kritis Hasil observasi penilaian kemampuan berpikir kritis siklus I Daftar nilai kelompok dan tes siklus I Hasil observasi penilaian kemampuan berpikir kritis siklus II Daftar nilai kelompok dan tes siklus II

38

DAFTAR GAMBAR

Gambar 4.1 4.2 Struktur Organisasi MAN Tambakberas Jombang 2009/2010 Denah Lokasi MAN Tambakberas Jombang

39

ABSTRAK Musfita, Novia Eliana. 2010. Penerapan Pembelajaran Ekonomi dengan Pendekatan Problem Solving untuk Meningkatkan Kemampuan Berpikir Kritis dan Prestasi Belajar Siswa dalam Pelajaran Ekonomi Kelas X MAN Tambak Beras Jombang. Dosen Pembimbing: Dra.Nanik Sri Setyani.M.Si. Kata Kunci : Pendekatan Problem Solving, Berpikir Kritis, Prestasi Belajar. Penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas yang mempunyai latar belakang keinginan meningkatkan kemampuan berpikir kritis dan prestasi belajar siswa melalui pendekatan problem solving. Subyek penelitian adalah siswa siswa kelas X-II MAN Tambak Beras Jombang. Penelitian ini dilaksanakan dalam dua siklus. Pengambilan data dilakukan dengan menggunakan tes pada setiap akhir siklus I dan siklus II, data hasil observasi kemampuan berpikir kritis dan prestasi belajar siswa kemudian di ratarata hasilnya pada siklus I rata-ratanya 1,98 sedangkan pada siklus II rata-ratanya 2,33. Hasil yang dicapai setelah menggunakan metode pendekatan problem solving menunjukkan adanya peningakatan dalam kemampuan berpikir kritis dan prestasi belajara siswa pada materi permintaan, penawara dan harga keseimbangan. Berdasarkan hasil analisis dapat di simpulkan bahwa pembelajaran menggunakan metode problem solving dapat meningkatkan kemampuan berpikir kritis dan prestasi belajar siswa kelas X-II MAN Tambak Beras Jombang Tahun Pelajaran 2009/2010.

40

ABSTRACT

Musfita, Novia Eliana, 2010. Economic Learning Application With Problem Solving Approach For Developing Critical Thinking Competence and Student’s Achievement Ofeconomic Lesson For Grade X MAN Tambak Beras Jombang. Guide Lecture : Dra. Nanik Sri Setyani.M.Si. Keywords : Problem Solving Approach, Critical Thinking, and Student’s Achievment.

This research is class action research which have backgraound to developing critical thinking competence and student’s achievement through problem solving. Subject of research is student’s in grade X-II MAN Tambak Beras Jombang. This research doing in two session the data was taken use a test at the last of 1 session and II session. The result of critical thinking competence and student’s achievement observation then average, In I session is knowing the average 1,98 but in II session is knowing the average 2,33. The result after using problem solving approach method is developing in critical thinking competence and student’s achievement in demand, supply and equilibrium price material. Based on the analysis result can conclused that teaching with use problem solving method can developing critical thinking competence and student’s achievement for grade X-II MAN Tambak Beras Jombang in academi year 2009/2010.

41

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar belakang Perkembangan ilmu dan teknologi yang begitu pesat menuntut sumber daya manusia yang memiliki keahlian dan ketermpilan yang sesuai dengan kebutuhan dan tututan zaman sekarang. Pendidikan pada dasarnya adalah suatu upaya untuk mempersiapkan sumberdaya manusia yang memiliki keahlian dan keterampilan sesuai tuntutan pembangunan bangsa, di mana kemajuan suatu bangsa hanya dapat dicapai melalui penataan pendidikan yang baik,peningkatan mutu pendidikan di harapkan dapat meningkatkan harkat dan martabat bangsa Indonesia. Berbagai usaha telah dilakukan untuk meningkatkan mutu dari pendidikan antara lain berbagai pelatihan keterampilan dan peningkatan kualitas guru, penyempurnaan kurikulum, pengadaan buku dan alat pengajaran, perbaikan saran dan prasarana. Mutu dari pendidikan akan tercapai jika proses belajar mengajar efisien dan efektif bagi tercapainya pengetahuan dan keterampilan bagi lulusan siswa yang sesuai dengan tuntutan zaman.Agar proses belajar mengajar efektif dan efisien perlu diperhatikan

42

adanya kemampuan belajar siswa,penentuan metode mengajar

yang di

gunakan guru serta menyusun strategi belajar mengajar yang sesuai dengan prinsip belajar dan pembelajaran. Persoalan sekarang adalah bagaimana guru sebagai wujud dari tanggung jawabnya sebagai pendidik generasi muda serta turut berperan aktif dalam mensukseskan program pemerintah di bidang pendidikan dapat membuka wawasan berfikir yang beragam dari seluruh siswa,sehingga mereka dapat mempelajari berbagai konsep dan mengkaitkannya dengan kehidupan nyata.Hal ini merupakan tantangan yang harus dihadapi guru setiap hari,untuk dapat mengatasi hal tersebut guru hendaknya memiliki wawasan yang luas,kreatif dan inovatif dalam proses pengelolaan proses pembelajaran. Sistem pengajaran yang bersifat mandiri memungkinkan siswa untuk belajar mandiri tanpa tergantung pada guru mata pelajaran. Hal ini sesuai dengan pengajaran individu yaitu guru berperan sebagai pembimbing sisiwa di dalam usaha untuk menambah pengetahuan dari materi pelajaran yang di berikan, pengajaran individu di pandang sebagai suatu siasat (strategi) untuk mengatur kegiatan belajar mengajar dalam kelompok yang terbesar. Salah satu usaha untuk mengaktifkan siswa dalam proses belajar mengajar adalah guru menggunakan metode pemecahan masalah (problem solving). Dalam metode ini mendorong siswa berpikir secara sistematis dengan menghadapkannya kepada problem-problem,metode pemecahan masalah ini mempunyai fungsi yang

43

penting di dalam kegiata pembelajaran.Guru memberikan masalah sebab melalui penyelesaian masalah siswa dapat berlatih dan mengintegrasikan konsep dan keterampilan yang telah di pelajari,hal ini penting bagi para siswa untuk berlatih memproses data atau keterangan menurut cara-cara yang tepat sesuai dengan yang dilakukan secara alamiah. Dengan metode problem solving diharapkan mampu melatih siswa dalam menghadapi dan menyelesaikan masalah yang di beriakan.Dengan metode ini siswa hendaknya menjad terbiasa menyelesaikan permasalahan dan tentunya dengan harapan siswa tersebut mampu menetapkan atau

menganalisis sendiri permasalahan baru yang dihadapinya berdasarkan pengalaman atau latihan yang telah dipelajari selama proses pembeajaran. Berdasarkan urutan di atas peneliti tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul”Penerapan metode pembelajaran ekonomi dengan

pendekatan problem solving untuk meningkatkan kemampuan berpikir kritis dan prestasi belajar siswa dalam pelajaran ekonomi kelas X MAN Tambak Beras Jombang. B. Batasan Masalah Untuk memfokuskan pada masalah yang akan di teliti mengingat luasnya ruang lingkup pembelajaran problem solving,maka peneliti

memberikan batasan masalah pada permasalahan penerapan metode pembelajaran ekonomi dengan pendekatan problem solving pada siswa kelas X MAN Tambak beras Jombang. C. Rumusan Masalah

44

Apakah penerapan model pembelajaran problem solving pada siswa kelas X MAN Tambak Beras jombang, dapat meningkatkan kemampuan berfikir kritis dan meningkatkan prestasi belajar siswa? D. Tujuan Penelitian Berdasarkan rumusan masalah di atas maka tujuan penelitian ini adalah Untuk menjelaskan penerapan model pembelajaran ekonomi dengan pendekatan problem solving untuk meningkatkan kemampuan berpikir kritis dan prestasi belajar siswa dalam pelajaran ekonomi kelas X MAN Tambak Beras Jombang. E. Manfaat Penelitian Penelitian ini bermanfaat untuk menerapkan teori pembelajaran problem solving atau pemecahan masalah dapat mendorong anak untuk berfikir sistematis dengan menghadapkannya kepada problema-

problema.Belajar dengan menggunakan pendekatan problem solving dapat berfungsi sebagai perubahan kelakuan dari usaha anak dalam menyesuaikan diri dengan situasi-situasi yang problematis.Pendekatan roblem solving di mana cara penyajian bahan pelajaran dengan menjadikan masalah sebagai titik tolak pembahasan untuk dianalisis dan usaha mencari pemecahan atau jawaban oleh siswa. 1. Manfaat bagi sekolah

45

Dapat di gunakan sebagai bahan masukan bagi sekolah untuk menerapkan metode problem solving yang dapat meningkatkan kemampuan berpikir siswa dan prestasi belajar siswa. 2. Manfaat bagi guru Dapat di jadikan motivasi untuk menerapkan model pembelajaran problem solving yang menyenangkan dan bermanfaat bagi siswa. 3. Manfaat bagi siswa Membantu siswa untuk meningkatkan cara berfikir kritis, dalam pelajaran yang menggunakan metode problem solving. Agar siswa bisa terbiasa untuk memecahkan suatu masalah tanpa mengalami kesulitan. F. Definisi Operasional 1. Pengertian Belajar Belajar menurut baharuddin (2007:13) adalah secara etimologis belajar memiliki arti “berusaha memperoleh kepandaian atau ilmu”. Definisi ini memiliki pengertian bahwa belajar adalah sebuah kegiatan untuk mencapai kepandaian atau ilmu. 2. Metode Problem Solving Metode problem solving adalah penggunaan metode dalam kegiatan pembelajaran dengan jalan melatih siswa untuk menghadapi berbagai masalah baik itu masalah pribadi atau perorangan maupun masalah kelompok untuk dipecahkan sendiri atau bersama-sama. 3. Kemampuan Berpikir Kritis Berpikir kritis adalah suatu proses dimana seseorang atau individu dituntut untuk menginterprestasikan dan mengevaluasi informasi

46

untuk membuat sebuah penilaian atau keputusan berdasarkan kemampuan menerapkan ilmu pengetahuan dan pengalaman (Pery & Potter,2005) 4. Prestasi Belajar Poerwanto (1986:28) memberikan pengertian prestasi belajar yaitu hasil yang dicapai oleh seseorang dalam usaha belajar sebagaimana yang dinyatakan dalam raport. Winkel (1996:162) mengatakan bahwa prestasi belajar adalah suatu bukti keberhasilan belajar atau kemampuan seseorang siswa dalam melakukan kegiatan belajarnya sesuai dengan bobot yang dicapainya.

47

BAB II
LANDASAN TEORI A. Hasil Penelitian Terdahulu Penelitian sebelumnya yang mendasari penelitian ini adalah penelitian yang dilakukan oleh : 1. Liaidah Indriyati Judul : Penerapan Metode Problem Solving untuk Peningkatan Kemampuan Berfikir Siswa Kelas XI dalam Pembelajaran Mata Pelajaran Sejarah di SMA Negeri 12 Malang. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui proses pelaksanaan pembelajaran dengan menggunakan metode problem solving, serta untuk mengetahui pengaruh penerapan metode problem solving terhadap peningkatan kemampuan berfikir siswa SMA Negeri 12 Malang. Hasil penelitian menunjukkan kemampuan berfikir siswa setelah diterapkan metode pembelajaran problem solving. Peningkatan ini ditunjukkan melalui peningkatan kemampuan berfikir yang dihitung secara kelompok pada siklus I dan siklus II, dan pada siklus II kemampuan berfikir mengalami peningkatan.

2. Kristiadi Judul : Pengaruh Penggunaan Strategi Pembelajaran Problem Solving Terhadap Prestasi Belajar.

48

Kesimpulan dari penelitian Kristiadi adalah prestasi belajar siswa dengan penerapan strategi pembelajaran problem solving ternyata lebih tinggi dibandingkan dengan prestasi yang diperoleh siswa dengan penerapan strategi pembelajaran inquiry. B. Pengertian Belajar Belajar menurut baharuddin (2007:13) adalah secara etimologis belajar memiliki arti “berusaha memperoleh kepandaian atau ilmu”. Definisi ini memiliki pengertian bahwa belajar adalah sebuah kegiatan untuk mencapai kepandaian atau ilmu, sedangkan usaha untuk mencapai kepandaian atau ilmu merupakan usaha yang di lakukan oleh kebutuhannya mendapatkan ilmu atau manusia untuk memenuhi

kepandaian yang belum di punyai

sebelumnya. Sehingga dengan belajar manusia bisa menjadi lebih tahu, memahamidan mengerti hakekat belajar. Belajar menurut Slameto (2003:2) secara psikolog adalah “Suatu proses perubahan yaitu perubahan tingkah laku sebagai hasil dari interaksi dengan lingkngannya dalam memenuhi kebutuhan hidupnya dan belajar ialah suatu proses usaha yang dilakukan sesseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruha, sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam berinteraksi dengan lingkungan di sekitarnya. Skiner dalam Dimyati (2006:9) menyatakan “belajar adalah suatu perilaku pada saat orang belajar maka responnya menjadi lebih

baik”.Sehinngga dengan belajar maka orang akan mengalami banyak perubahan terhadap tingkah laku sopan santun.

49

Perubahan tingkah laku yang terjadi dalam diri seseorang banyak sifat maupun jenisnya,adapun cirri-ciri perubahan tingkah laku dalam pengertian belajar adalah sebagai berikut seperti yang di kemukakan Slameto (2003:3) : 1. Perubahan terjadi secara sadar Ini berarti bahwa seseorang yang akan belajar menyadari terjadinya perubahan itu atau sekurang-kurangnya ia merasakan telah terjadi adanya suatu perubahan dalam dirinya.Jadi perubahan tingkah laku yang terjadi karena keadaan tidak sadar tidak termasuk perubahan dalam pengertian belajar,karna orang yang bersangkutan tidak menyadari akan perubahan itu. 2. Perubahan dalam belajar bersifat kontinyu dan fungsional Sebagai hasil belajar perubahan yang terjadi dalam diri seseorang berlangsung secara berkesinambungan tidak statis.Suatu perubahan yang terjadi akan menyebabkan perubahan berikutnya dan akan berguna bagi kehidupan ataupun proses belajar berikutnya. 3. Perubahan dalam belajar bersifat positif dan aktif Dalam perbuatan belajar,perubahan-perubahan itu senantiasa bertambah dan tertuju untuk memperoleh sesuatu yang lebih baik

sebelumnya.Dengan demikian makin banyak usaha belajar itu dilakukan makin banyak dan makin baik perubahan yang diperoleh.Perubahan yang bersifat aktif artinya bahwa perubahan itu tidak terjadi dengan sendirinya melainkan karena usaha individu sendiri. 4. Perubahan dalam belajar bukan bersifat sementara

50

Perubahan yang bersifat sementara atau temporer terjadi hanya untuk beberapa saat saja seperti berkeringat,keluar air mata dll tidak dapat digolongkan sebagai perubahan dalam arti belajar.Perubahan yang terjadi karna proses belajar bersifat menetap atau permanent,ini berarti bahwa tingkah laku yang terjadi setelah belajar akan bersifat menetap. 5. Perubahan dalam belajar bertujuan atau terarah Ini berarti bahwa perubahan tingkah laku itu terjadi karena ada tujuan yang akan di capai.Perbuatan belajar terarah kepada perubahan tingkah laku yang benar-benar disadari,misalnya seseorang yang belajar mengetik sebelumnya sudah menetapkan apa yang mungkin dapat dicapai dengan belajar mengetik,atau tingkat kecakapan mana yang akan di capai. 6. Perubahan mencakup seluruh aspek tingkah laku Perubahan yang diperoleh seseorang setelah melalui proses belajar meliputi perubahan keseluruhan tingkah laku.Jika seorang belajar sesuatu sebagai hasilnya ia akan mengalami perubahan tingkah laku secara menyeluruh dan sikap,keterampilan,pengetahuan,dan sebagainya. Berdasarkan pengertian dan cirri-ciri perubahan tingkah laku dapat di simpulkan bahwa belajar merupakan suatu proses dimana didalamnya terjadi suatu interaksi antara seseorang (siswa) dengan lingkungannya yang mengakibatkan adanya perubahan tingkah laku yang akan memberikan suatu pengalaman baik berupa kognitif (pengetahuan), afektif (sikap), psikomotorik (keterampilan).

51

C. Metode Belajar Masalah mengajar telah menjadi persoalan para ahli pendidik sejak dahulu sampai sekarang. Pengertian mengajar mengalami perkembangan, bahkan hingga dewasa ini belum ada definisi yang tepat bagi semua pihak mengenai mengajar. Kilpatrik dalam Slameto (2003:31) definisi mengajar tegas adalah dengan menggunakan metode “problem solving” anak atau siswa dapat mengatasi kesulitan-kesulitan di dalam hidupnya. Kenyataan di dalam hidup ini setiap manusia menghadapi banyak persoalan yang selalu timbul tidak ada habis-habisnya. Setiap persoalan perlu di pecahkan sehingga seluruh kehidupan manusia itu merupakan tuntutan pemecahan persoalan yang terusmenerus dan selama siswa bersekolah sejak usia muda harus sudah di latih memecahkan masalah. Metode mengajar bermacam-macam, metode mana yang akan digunakan guru haruslah disesuaikan dengan kondisi siswa, fasilitas yang ada dan alokasi waktu yang tersedia. Namun tidak ada satupun metode yang benar-benar baik atau benar-benar jelek, masing-masing metode memiliki kelebihan dan kekurangan penggunaan satu macam satu macam metode saja juga kurang baik, karena akan membosankan siswa.Oleh karna itu guru harus pandai-pandai mengkombinasikan berbagai metode yang akan dipakai adalah sebagai berikut: 1. Metode debat

52

Metode debat yaitu salah satu metode pembelajaran yang penting untuk meningkatkan kemampuan akademik siswa. Materi yang dipilih di susun menjadi paket pro dan kontra. 2. Metode Role Playing Suatu cara penguasaan bahan pelajaran melalui pengembangan imajinasi dan penghayatan bagi siswa. Pengembangan imajinasi dan penghayatan dilakukan siswa dengan memerankannya sebagai tokoh hidup atau benda mati, permainan ini pada umumnya dilakukan oleh orang banyak. 3. Metode Pemecahan Masalah (Problem Solving) Penggunaan metode dalam kegiatan pembelajaran dengan melatih siswa menghadapi berbagai masalah baik itu masalah pribadi maupun masalah di dalam lingkup masyarakat yang untuk dipecahkan secara bersama-sama. 4. Kooperatif (CL, Cooperative learning) Pembelajaran kooperatif adalah kegiatan pembelajaran dengan cara berkelompok untuk bekerja sama saling membantu menyelesaikan persoalan-persoalan secara bersama-sama. 5. Kontekstual (CTL, Contextual Teaching and Learning) Pembelajaran yang dimulai dengan sajian atau tanya jawab lisan yang terkait dengan dunia nyata dalam kehidupan siswa, sehingga akan terasa manfaat dari materi yang akan di sajikan oleh pengajar. 6. Metode Jigsaw Pada dasarnya model ini guru membagi informasi yang besar menjadi komponen-komponen lebih kecil. Selanjutnya guru membagi siswa

53

kedalam beberapa kelompok belajar kooperatif yang terdiri dari empat orang siswa sehingga setiap anggota bertanggung jawab terhadap penguasaan setiap komponen / subtopic yang di tugaskan guru dengan sebaik-baiknya. 7. Metode Team Games Tournament (TGT) Pembelajaran kooperatif model TGT adalah salah satu tipe atau model pembelajaran kooperatif yang mudah diterapkan, yang melibatkan aktivitas siswa tanpa harus ada perbedaan. Melibatkan siswa sebagai tutor dan mengandung unsur permainan.

D. Metode Problem Solving ( pemecahan masalah ) Metode problem solving adalah penggunaan metode dalam kegiatan pembelajaran dengan jalan melatih siswa untuk menghadapi berbagai masalah baik itu masalah pribadi atau perorangan maupun masalah kelompok untuk dipecahkan sendiri atau bersama-sama. Metode problem solving adalah cara penyajian bahan bahan pelajaran dengan menjadikan masalah sebagai titik tolak pembahasan untuk dianalisis dalam usaha mencari pemecahan/jawaban oleh siswa, pemecahan masalah atau problem solving dipandang sebagai suatu proses dimana pelajar menemukan kombinasi aturan-aturan yang dipelajarinya lebih dahulu yang digunakannya untuk memecahkan masalah yang baru. Disadari atau tidak setiap hari kita harus menyelesaikan berbagai masalah, dalam menyelesaikan suatu masalah kita sering kali dihadapkan pada

54

suatu hal yang pelik dan kadang-kadang pemecahannya tidak dapat diperoleh dengan cepat. Tidak bisa dipungkiri bahwa masalah yang biasa dihadapi sehari-hari itu tidak selamanya bersifat matematis. Dengan demikian tugas utama guru adalah untuk membantu siswa menyelesaikan berbagai masalah dengan luas yakni membantu mereka untuk dapat memahami masalah yang terus berkembang, dan menganalisa alasan mengapa suatu masalah muncul dalam lingkungan sosial dan lain-lain. Metode problem solving memusatkan kegiatan pada murid, hal ini berbeda dengan metode ceramah yang mengutamakan peranan guru. Dasar dari metode ini mendorong anak untuk berfikir secara sistematis dengan menghadapkannya kepada suatu masalah. Hal ini penting karena dalam kehidupannya kelak mereka juga akan menghadapi suatu masalah dalam kehidupannya. Dan dalam memecahkan suatu masalah siswa diajak untuk melihat proses pemecahan masalah tersebut. Pemecahan masalah yang sistematis yaitu suatu tindakan yang berfungsi untuk membantu seseorang menyelesaikan suatu masalah. Metode problem solving bertujuan melatih anak berpikir menurut cara-cara yang tepat sesuai dengan yang dilakukan secara ilmiah. 1. Pemecahan masalah memuat empat langkah fase penyelesaian yaitu: a) Meahami masalah. b) Merencanakan penyelesaian. c) Menyelesaikan masalah sesuai rencana.

55

d) Melakukan pengecekan kembali terhadap semua langkah yang dikerjakan. 2. Cara-cara membantu murid dalam memecahkan masalah secara efektif Adalah sebagai berikut: a) Memperlihatkan kepada murid cara pemecahan masalah itu. b) Memberikan instruksi kepada murid untuk membantunya memecahkan masalah. c) Mengikuti langkah demi langkah agar bisa memecahkan masalah tersebut. Model mengajar problem solving banyak menumbuhkan aktifitas belajar, baik secara individual maupun secara kelompok hampir setiap langkah menuntut keaktifan belajar siswa, sedangkan peranan guru lebih banyak sebagai pemberi bimbingan kepada siswa, dan menentukan arah apa yang harus dilakukan oleh siswa. Keberhasilan dari model pengajaran ini sangat tergantung pada adanya sumber belajar bagi siswa, yaitu alat-alat atau sebuah permasalahan, itu memerlukan waktu yang cukup serta kemampuan guru dalam merumuskan masalahnya. Tingkat kesulitan pemecahan masalah harus disesuaikan dengan tingkat kesulitan anak., pada anak usia sekolah dasar kemampuan pemecahan masalah erat sekali hubungannya dengan kondisi masih belajar memecahkan masalah. Sedangkan pada anak yang lebih dewasa misalkan siswa SMA

56

mereka sudah harus bisa memecahkan suatu masalah yang ada di sekitar mereka. Tabel 2.1 tahap-tahap pembelajaran problem solving No 1 Tahap pembelajaran Kegiatan guru problem solving Identifikasi masalah Memberi permasalahan kepada siswa Membimbing siswa dalam melakukan identifikasi permasalahan Representasi/penyajian Membantu siswa untuk permasalahan merumuskan dan memahami masalah secara benar Perencanaan pemecahan Membimbing siswa melakukan perencanaan pemecahan masalah Menerapkan /mengimplementasikan perencanaan Menilai perencanaan Kegiatan siswa Memahami permasalahan Melakukan identifikasi terhadap masalah yang dihadapi Merumuskan dan pengenalan permasalahan

2

3

4

5

6

Menilai hasil pemecahan

Melakukan perencanaan pemecahan masalah Membimbing siswa Menerapkan menerapkan rencana pemecahan perencanaan yang telah masalah di buat Membimbing siswa Melakukan dalam melakukan penilaian terhadap penilaian terhadap perencanaan perencanaan pemecahan masalah masalah Membimbing siswa Melakukan melakukan penilaian penilaian terhadap terhadap hasil hasil pemecahan pemecahan masalah masalah

Kemampuan pemecahan masalah sangan penting artinya bagi siswa dan masa depannya. Para ahli pembelajaran sependapat bahwa kemampuan pemecahan masalah dalam batas-batas tertentu, dapat dibentuk melalui bidang studi dan disiplin ilmu yang diajarkan Suharsono dalam Made Wena (2009:53). E. Kelebihan Dan Kekurangan Metode Problem Solving

57

1. Kelebihan metode problem solving a. Melatih siswa untuk mendesain suatu penemuan b. Berpikir dan bertindak kreatif c. Memecahkan masalah yang dihadapi secara realistis d. Mengidentifikasi dan melakukan penyelidikan e. Menafsirkan dan mengevaluasi hasil pengamatan f. Merangsang perkembangan kemajuan berfikir siswa untuk menyelesaikan masalah yang di hadapi dengan tepat

g. Dapat membuat pendidikan sekolah lebih relevan dengan kehidupan khususnya dunia nyata 2. Kekurangan dari metode problem solving adalah a. Beberapa pokok bahasan sangat sulit untuk menerapkan metode ini, missal terbatasnya alat-alat laboratorium menyulitkan siswa untuk melihat dan mengamati serta akhirnya dapat menyimpilkan kejadian atau konsep tersebut. b. Memerlukan alokasi waktu yang lebih panjang dibandingkan dengan metode pembelajaran lainnya

F. Kemampuan Berpikir Kritis Berpikir kritis adalah suatu proses dimana seseorang atau individu dituntut untuk menginterprestasikan dan mengevaluasi informasi untuk

58

membuat sebuah penilaian atau keputusan berdasarkan kemampuan menerapkan ilmu pengetahuan dan pengalaman (Pery & Potter,2005) Berpikir merupakan salah satu aktivitas mental yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia.Kemampuan berpikir setiap individu berbeda antara satu dengan yang lainnya sehingga perlu di perlu di pupuk sejak dini.Beberapa ahli yang mengemukakan pengertian berpikir antara lain Dewey (dalam Ibrahim 2005) : “Berpikir merupakan usaha dari seseorang untuk memeriksa dan menilai informasi-informasi berdasarkan criteria tertentu”.Edward de Bono menyatakan bahwa berpikir adalah eksplorasi

pengalaman yang dilakukan secara sadar dalam mencapai suatu tujuan.Tujuan itu mungkin berbentuk pemahaman, pengambilan dan

keputusan,perencanaan,pemecahan

masalah,penilaian,tindakan

sebagainya.Pendapat lain menyatakan bahwa adalah kemampuan untuk menganalisis, mengkritik, dan mencapai kesimpulan berdasar pada inferensi atau pertimbangan yang sama. Berfikir kritis adalah proses dimana seorang atau individu dituntut untuk mempresentasikan dan mengevaluasi informasi untuk membuat sebuah penilaian atau keputusan berdasarkan kemampuan, menerapkan ilmu pengetahuan dan pengalamannya. Supaya bisa berfikir kritis melibatkan suatu rangkaian. Berpikir dianggap sebagai suatu proses kognitif dan aktivitas mental untuk memperoleh pengetahuan. Keterampilan berpikir selalu berkembang dan dapat dipelajari, keterampilan berpikir dibedakan menjadi keterampilan

59

berpikir dasar dan keterampilan berpikir rasional yang mengandung proses mental yang sederhana. Berpikir kritis adalah proses terorganisasi yang melibatkan aktivitas mental seperti memecahkan masalah (problem solving),pengambilan

keputusan (decision making),analisis asumsi (analyzing assumption), dan inkuiri sains (scientific inquiry). Dan berfikir secara aktif dengan menggunakan pengetahuan dan keterampilan diri untuk menjawab pertanyaan denagn cermat, seorang yang berfikir secara kritis dan kreatif akan melihat suatu masalah itu dengan sudut pandang yang selalu berbeda meskipun obyeknya sama.

G. Prestasi Belajar Poerwanto (1986:28) memberikan pengertian prestasi belajar yaitu hasil yang dicapai oleh seseorang dalam usaha belajar sebagaimana yang dinyatakan dalam raport. Winkel (1996:162) mengatakan bahwa prestasi belajar adalah suatu bukti keberhasilan belajar atau kemampuan seseorang siswa dalam melakukan kegiatan belajarnya sesuai dengan bobot yang dicapainya. a. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Prestasi Belajar 1. Faktor Intern Faktor intern adalah faktor yang timbul dari dalam diri seseorang itu sendiri, adapun yang dapat digolongkan kedalam factor intern yaitu :

1) Kecerdasan / intelegensi Kecerdasan yaitu kemampuan belajar yang disertai kecakapan untuk menyesuaiakan diri dengan keadaan yang dihadapi.

60

Kemampuan ini sangan ditentukan tinggi rendahnya intelegensi yang menunjukkan kecakapan sesuai dengan tingkat

perkembangannya, dan bisa ditandai dengan kemajuan berfikir yang berbeda antara satu anak dengan anak yang lainnya, sehingga pada usia tertentu seorang anak memiliki kecerdasan yang lebih tinggi dari pada teman sebayanya. 2) Bakat Bakat adalah kemampuan tertentu yang telah dimiliki oleh seseorang dari pembawaan, dari beberapa pendapat para ahli dijelaskan bahwa keahlian tertentu pada seseorang itu sangat ditentukan oleh bakat yang dimilikinya. 3) Minat Minat adalah kecenderungan yang tetap untuk memperhatikan dan mengenai beberapa kegiatan. Minat berpengaruh terhadap kegiatan belajar siswa, karena pelajaran yang menarik siswa lebih mudah untuk dipelajari dari pada pelajaran yang tidak diminati oleh siswa, karena minat itu bisa menambah untuk belajar dengan lebih bak lagi. 4) Motivasi Motivasi dalam belajar adalah faktor yang penting karena merupakan keadaan yang bisa mendorong siswa untuk beajar, persoalan ini mengenai motivasi dalam belajar yaitu bagaimana caranya untuk mengatur agar motivasi dapat ditingkatkan.

61

Demikian pula dalam kegiatan belajar mengajar akan berhasil jika kita bisa memberikan motivasi anak didik untuk belajar dengan lebih baik lagi. 2. Faktor Ekstern Faktor ekstern adalah factor yang dapat mempengaruhi prestasi belajar siswa. 1) Keadaan Keluarga Keluarga merupakan lingkungan terkecil dalam masyarakat tempat seseorang dilahirkan dan dibesarkan. Adanya rasa aman didalam keluarga sangat penting dalam keberhasilan seseorang dalam belajar, rasa aman akan itu akan membuat kita terdorong untuk belajar secara aktif, karena rasa aman merupakan suatu kekuatan pendorong dari luar yang akan menambah motivasi untuk belajar. 2) Keadaan Sekolah Sekolah merupakan lembaga pendidikan formal yang pertama dan sangat penting daam menentukan keberhasilan belajar siswa, karena lingkungan sekolah yang baik dapat mendorong anak lebih giat lagi dalam belajar. 3) Lingkungan Masyarakat Disamping orang tuan lingkungan masyarakat juga salah satu faktor yang mempengaruhi hasil belajar dalam proses pendidikan. Karena lingkungan sekitar kita sangat besar

62

pengaruhnya terhadap perkembangan pribadi anak, sebab dalam kehidupan sehari-hari anak akan lebih sering bergaul dengan lingkungan tempat anak itu berada. Pengetahuan yang dimiliki seseorang berdasarkan hasil pembelajaran sebelumnya akan menyempurnakan kondisi internal yang diperlukannya dalam menghadapi tugas-tugas pembelajaran berikutnya.Hal ini menunjukkan bahwa kemampuan yang telah dimiliki siswa sebelumnya dalam mata pelajaran akan memudahkan siswa siswa mengikuti pembelajaran selanjutnya,prestasi belajar adalah tingkat penguasaan yang telah dicapai oleh pelajar dalam mengikuti program mengajar sesuai dengan tujuan yang telah ditetakan.Sedangkan prestasi belajar dapat diartikan sebagai penguasaan pengetahuan atau keterampilan yang dikembangkan melalui mata pelajaran,lazim ditunjukkan dengan nilai tes atau angka nilai diberikan oleh guru. Dalam system pendidikan nasional rumusan tujuan pendidikan, baik itu tujuan kurikuler maupun tujuan intruksional,menggunakan klasifikasi hasil belajar dari Benyamin Bloom yang selanjutnya di kenal dengan istilah taksonomi Bloom secara garis besar membaginya menjadi tiga ranah yaitu ranah kognitif,ranah afektif dan ranaf psikomotorik.Ranah kognitif berkenaan dengan hasil belajar intelektual yang terdiri enam aspek yaitu pengetahuan atau ingatan,pemahaman,aplikasi,analisis,sistensis dan evaluasi.Kedua aspek pertama disebut kognitif tingkat rendah dan keempat aspek lainnya disebut kognitif tingkat tinggi,Ranah afektif berkenaan dengan sikap yang terdiri dari

63

lima aspek yaitu penerimaan,jawaban atau reaksi,penilaian,organisasi dan internalisasi.Ranah psikomotorik berkenaan dengan hasil belajar keterampilan dan kemampuan bertindak.Ada enam aspek hasil belajar psikomotorik, yaitu a)gerakan refleks, b)keterampilan gerakan dasar,c)kemampuan

perceptual,d)keharmonisan atau ketetapan, e)gerakan keterampilan kompleks, f)gerakan ekspresif atau interpretativ Sejalan dengan tujuan pembelajaran yang dikemukakan oleh Gagne, pakar pendidikan yang lain Benjamin S Bloom dan David Krathwohl

mengemukakan bahwa tiga ranah yang dapat digunakan sebagai dasar merumuskan tujuan pembelajaran yang meliputi, ranah kognitif, afektif, dan psikomotorik. Benny A Pribadi (2009:15). a. Ranah Kognitif Ranah kognitif yaitu untuk melatih kemampuan intelektual siswa. Tujuan dari ranah kognitif ini untuk membuat siswa mampu menyelesaikan tugastugas yang bersifat intelektual, Bloom dan kawan-kawan mengemukakan enam kemampuan bersifat hierarki yang ada pada ranah kognitif yaitu: pengetahuan, pemahaman, aplikasi, analisis, sintetis dan evaluasi. b. Ranah Afektif Ranah afektif sangat terkait dengan sikap, emosi, penghargaan dan penghayatan ataupun apresiasi terhadap nilai, norma, dan sesuatu yang sedang dipelajari. Krathwohl dan kawan-kawan mengemukakan lima hierarki dalam ranah afektif yaitu, menerima, merespon, memberi nilai, mengorganisasi, dan memberi karakter terhadap sesuatu nilai.

64

c. Ranah Psikomotorik Ranah psikomotorik memiliki kaitan yang erat dengan kemampuan dalam melakukan kegiatan yang bersifat fisik dalam berbagai mata pelajaran. Misalkan mata pelajaran olahraga, drama dan pratikum. Tujuan pembelajaran pada ranah psikomotorik ini biasanya sangat menonjol dan terdiri atas empat hierarki yaitu, imitasi, manipulasi, presisi, dan artikulasi.

BAB III
METODE PENELITIAN

A. Rancangan Penelitian Penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas (classroom action research) karna penelitian terlibat langsung dalam proses penelitian mulai awal hingga akhir penelitian. Penelitian tindakan merupakan penerapan penemuan fakta pada pemecahan masalah dalam situasi sosial dengan pemandangan untuk meningkatkan kualitas tindakan yang di lakukan di dalamnya,yang melibatkan kolaborasi dan kerjasama para peneliti,praktisi dan orang awam (Burna,1994 dalam Madya 2006). Penelitian tindakan di lakukan dengan mengumpulkan data secara sistematis tentang praktek keseharian dan menganalisisnya untuk membuat keputusan-keputusan tentang praktek yang seharusnya di lakukan di masa mendatang (Wallace,1998,dalam Madya 2006).Dari beberapa pengertian di atas maka dapat di simpulkan bahwa penelitian tindakan berurusan langsung dengan praktek di lapangan. Penelitiannya adalah pelaku praktek itu sendiri

65

data langsung hasil penelitiannya, yang paling menonjol dalam penelitian tindakan ini yaitu di tujukan untuk melakukan perubahan dalam pembelajaran yang ada di dalam kelas, dan perubahan praktek secara berkelanjutan (Madya,2006)

B. Lokasi Dan Waktu Penelitian Lokasi penelitian merupakan tempat di mana penelitian dapat melihat fakta-fakta yang terjadi pada saat protes belajar mengajar berlangsung, penelitian ini di lakukan pada bulan November sampai bulan Desember 2009 di MAN Tambak Beras Jombang. C. Data Dan Sumber Data Data merupakan sejumlah fakta atau keterangan yang di gunakan sebagai sumber atau bahan.Sumber data yang di gunakan pada penelitian ini dapat di lihat pada tabel 3.1 berikut ini: Tabel 3.1 data dan sumber data Data Kemampuan kritis Sumber data Instrumen berfikir Data di peroleh dari hasil Lembar observasi, observasi selama proses wawacara, foto kegiatan belajar berlangsung Prestasi belajar mengajar (sebagai (selama penelitian) Tes awal Tes akhir Postest pengecekan

tindakan di berikan) Skor tes awal Skor tes akhir Skor posttest

66

Data ini di ambil pada waktu penelitian di MAN Tambak beras jombang, subyek penelitian ini adalah siswa kelas X MAN Tambak beras jombang yang jumlah siswanya 45 setiap kelasnya.

D. Metode Pengumpulan Data Proses pengumpulan data dalam penelitian ini dengan menggunakan teknik sebagai berikut:

1.Tes Tes bertujuan untuk mengetahui peningkatan prestasi belajar yang terjadi terhadap siswa terutama dalam aspek kognitif dan sebagai salah satu rangkaian kegiatan dalam pembelajaran mengguakan metode problem solving.Tes tersebut meliputi tes awal siklus 1 sampai siklus 3. 2.Wawancara Wawancara adalah “suatu proses tanya jawab sepihak antara pewawancara dan yang di wawancarai,yang di laksanakan sambil bertatap muka secara langsung, wawancara di lakukan oleh peneliti terhadap siswa untuk mencari data yang di perlukan. 3.Observasi Teknik observasi di gunakan untuk mengetahui aktivitas siswa dalam memecahkan masalah yang di sajikan oleh guru dan mengukur kemampuan berpikir siswa dalam memecahkan masalah tersebut selama kegiatan belajar mengajar berlangsung yang berpedoman pada lembar observasi.Selain itu

67

observasi juga di lakukan untuk memeperoleh data tentang keserasian antara perencanaan pembelajaran yang telah termuat dalam skenario pembelajaran. 4.Catatan lapangan Catatan lapangan ini berguna untuk memeperoleh data secara obyektif yang tidak terekam dalam lembar observasi mengenai hal-hal yang terjadi selama pemberian tindakan.Lembar catatan lapangan ini diisi oleh teman teman dan siswa yang ikut dalam penelitian.

E. Analisis Data Data yang diperoleh dari hasil pengamatan dan angket dianalisis secara deskripstif kuantitatif artinya gambaran proses belajar mengajar diungkapkan dengan kata-kata. Sedangkan data hasil evaluasi dianalisis melalui gambaran tentang peningkatan hasil belajar yang diperoleh.

F.Teknik Pengumpulan Data Suatu penelitian akan mencapai validitas yang memadai jika alat yang dipergunakan untuk mengumpulkan data juga memadai. Ada tiga instrumen minimal untuk mengumpulkan data yaitu : 1. Lembar Observasi

68

Peneliti menggunakan lembar observasi untuk mengetahui dan mengamati keadaan sekolah, pelaksanaan proses belajar mengajar yang ada di dalam kelas, serta untuk mengetahui minat siswa dalam proses belajar mengajar 2. Lembar Angket Untuk mengambil data tentang minat siswa pada proses belajar mengajar terutama ilmu ekonomi dalam pembelajaran menggunakan metode problem solving. 3. Lembar Interview Pada lembar interview ini peneliti menggunakan metode wawancara untuk mengetahui apakah metode problem solving yang sudah digunakan oleh peneliti bisa meningkatkan kemampuan berfikir kritis mereka. 4. Lembar Tes Dipergunakan untuk mengambil data tentang kemampuan siswa dalam memahami ilmu ekonomi. Tes ini dinamakan post tes yang dilakukan pada akhir selesai melaksanakan siklus dan setelah proses pembelajaran selesai, gunanya untuk mengetahui kemampuan siswa dalam memahami pelajaran ekonomi. 5. Lembar Dokumentasi Dalam hal ini peneliti mengambil dokumentasi kelas X-11, yang dimaksud dokumentasi itu adalah sesuatu yang tercatat, tertulis ataupun terlihat yang digunakan sebagai bukti bahwa peneliti sudah melakukan penelitian, misalnya seperti jumlah siswa, nilai hasil tes siswa, dan foto siswa pada waktu melaksanakan pembelajaran menggunakan metode problem solving.

69

G.Rancangan Tindakan Rancangan tindakan yang dilaksanakan dituangkan dalam bentuk siklus. Siklus penelitian ini dilaksanakan dalam dua siklus. Dan setiap siklus akan berisi kegiatan sebagai berikut : 1. Perencanaan Dalam perencanaan kegiatan yang dilakukan adalah sebagai berikut : a. b. Membuat jadwal kegiatan Membuat rancangan pembelajaran yang disesuaikan dengan langkahlangkah kegiatan pembelajaran c. Menyusun lembar pengamatan kegiatan pembelajaran 2. Pelaksanaan Pelaksanaan penelitian ini ada beberapa langkah yang dilaksanakan : a. Melaksanakan pembelajaran sesuai dengan langkah-langkah yang sudah direncanakan b. Memberi bimbingan sebelum kegiatan belajar mengajar c. Membantu siswa yang tampak mengalami kesulitan d. Memberikan sebuah masalah yang harus didiskusikan dengan teman satu kelompok 3. Pengamatan Hal-hal yang dilakukan selama observasi adalah :

70

a. Mengamati semua kegiatan yang dilakukan siswa selama pembelajaran b. Mencatat kegiatan-kejadiannya tersebut dalam lembar observasi c. Membagikan angket sesudah pembelajaran d. Mengumpulkan angket setelah dijawab siswa 4. Refleksi Dalam refleksi ini yang dilakukan adalah : a. Mengumpulkan semua data yang diperoleh selama proses belajar mengajar b. Melihat sekilas kejadian-kejadian yang menghambat dan

mendiskusikan penyebabnya c. Jika dipandang perlu maka merencanakan ulang tindakan perbaikan untuk siklus berikutnya Refleksi terhadap proses belajar mengajar yang lebih mendalam dilakukan seminggu sekali oleh peneliti PTK. Tujuannya adalah untuk mendapatkan umpan balik yang komprehensif, terutama tentang hambatan dan penyebabnya. Temuan-temuan yang negative diupayakan langkahlangkah perbaikan untuk pelaksanaan siklus selanjutnya.

71

BAB IV HASIL PENELITIAN

Untuk memperoleh suatu hasil penelitian yang dapat dipertanggung jawabkan kebenarannya, maka perlu diadakan pengeolahaan data sebagai hasil penelitian yang telah diajukan pada bab II. Pembahasan penelitian ini merupakan jalan untuk menarik suatu kesimpulan. A. Deskripsi Data

1. Data Umum a. Sejarah berdirinya MAN Tambakberas Jombang Rintisan awal berdirinya MAN Tambakberas Jombang, telah dimulai sejak tahun 1954,dengan nama Madrasah Mu’allimin (Mu’allimat) Atas 4 tahun atau MMA yang didirikan oleh para ulama dan diprakarsai oleh Al-Maghfurlah KH. Fatah Hasyim. Ciri khas utama MMA adalah merupakan lembaga pendidikan pondok pesantren dengan mengutamakan kajian kitab-kitab kuningnya. Seiring dengan perhatian orang tua atau wali murid dari tahun ke tahun semakin bertambah pesat, ini ditandai dengan semakin banyaknya siswa-siswi yang berdatangan dari berbagai penjuru Indonesia, pemikiran-pemikiran inovatif terus dilakukan.

72

Untuk peningkatan mutu, dimunculkan gagasan menambah masa studi, dari 4 tahun menjadi 6 tahun, dan diberi nama Madrasah Mu’allimin Mu’allimat Atas 6 tahun (MMA). Seiring dengan kemajuan Madrasah dan tuntutan peningkatan mutu pendidikan nasional, maka pada tahun 1969 berdasarkan SK. Menag No. 23 tanggal 4 Maret 1969, Madrasah Mu’allimin Mu’allimat Atas dinegerikan dengan perubahan kelas 1, 2, 3 menjadi Madrasah Tsanawiyah Agama Islam Negeri (MTsAIN), dengan kepala sekolah Bapak Drs. H. Moh. Syamsul Huda, As, SH., dan kelas 4, 5, 6 menjadi Madrasah Agama Islam Negeri (MAAIN) dengna kepala sekolah AlMaghfurlah KH. Al Fatich Abd. Rohim. Pada tahun 1980, MAN memiliki 3 (tiga) program jurusan, yaitu : program Agama, IPA dan IPS. Pada tahun berikutnya, muncul kebijakan baru dari Depag RI yang menghapus Program Agama, maka MAN Tambakberas merespon perubahan itu dengan mengganti program baru,yaitu bahasa. Samapi sekarang ini MAN Tambakberas Jombang membuka program jurusan Bahasa, IPA (kelas unggulan, reguler dan ketrampilan) dan IPS. Dalam perkembangan berikutnya, agar MadrasahAliyah Negeri (MAN) benar-benar dapat melaksanakan kurikulum Depag RI secara penuh dan Madrasah Mu’allimin Mu’allimat Atas (MMA) tetap berjalan sesuai ciri khas utama pondok pesantren, yaitu kurikulum yang lebih banyak memporsikan kajian kitab-kitab kuning,maka

73

madrasah ini dipisahkan menjadi MMP dan MTsAIN (setingkat SLTP) dan MMA dan MAAIN (setingkat SMA). Dengan adanya pemisahan ini maka MAN Tambakberas Jombang dapat lebih fokus dalam pembinaan dan menjadi semakin berkembang hingga saat ini. b. Identitas Sekolah 1. 2. 3. Nama Sekolah No. Statistik Alamat Sekolah : MAN Tambakberas Jombang : 311351713005 : Jl. Merpati Tambakberas

Tambakrejo 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. Kecamatan Kabupaten Propinsi No. Telp No. Fax Website : Jombang : Jombang : Jawa Timur : (0321) 862352-866740 : (0321) 855537 : www.mantambakberas.com

Sekolah berdiri tahun : 1954 Status Sekolah: Negeri Kepala Sekolah : Drs. H. AH. Sutari, M.Pd. : 131 415 738 : S-2

Nama Lengkap NIP

Pendidikan terakhir

c. Visi dan Misi Sekolah

74

* Visi : Madrasah Aliyah Negeri Tambakberas Jombang siap mewujudkan insanyang beriman, bertaqwa, berilmu dan beramal. * Misi : 1. Menjadikan agama sebagai prioritas utama layanan pendidikan 2. Membudayakan iklim islami di lingkungan Madrasah 3. Meningkatkan kajian kitab kuning 4. Meningkatkan kualitas lulusan dan potensi siswa (akademik, non akademik) 5. Mengembangkan pemikiran ilmiah. 6. Mempersiapkan lulusan yang terampil dibidang ilmu agama, ilmu pengetahuan dan teknologi. 7. Meningkatkan kerjasama dengan semua pihak yang terkait. d. Sarana dan Prasarana 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Ruang kepal Madrasah. Ruang wakil kepala. Ruang guru. Ruang Administrasi/TU Ruang kelas. Lab biologi Lab kimia. Lab fisika. Lab bahasa I dan Bahasa II.

75

10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23.

Lab komputer I dan komputer II. Lab otomotif (kelas ketrampilan). Lab meubel air (kelas ketrampilan) Lab menjahit/busana (kelas ketrampilan) Ruang digital processing data. Perpustakaan. BP/BK. UKS dan klinik. Koperasi. Ruang pertemuan dan aula. Musholla Al-Huda. Lapangan bola basket. Lapangan bola voli. Lapangan bulu tangkis.

e. Rekapitulasi Guru MAN Tambakberas Tapel 2009/2010 L/P (jenis kelamin) NO 1 2 3 4 5 6 8 9 10 11 Code 1 5 6 7 8 9 11 12 13 14 NAMA Drs. H. Ah. Sutari, M.Pd Emy Tahmidah, M.Pd H.SF.Charomain, BA. Drs. H. Fadlulloh M Drs. Ah. Mustofa. Esa Trisnayanti, S.Pd Abd. Muis Bc.Hk. Ir. Ah. Ali Nurul Hidayati, S.Pd Drs. Ah.Muhammad JABATAN KEPALA WAKA KURIKULUM GURU GURU GURU Guru KTU GURU BP GURU

76

12 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45

15 17 18 19 20 21 22 24 25 26 27 28 29 30 31 33 34 35 37 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 53

Drs. Abd. Mujib, M.Ag. Muhaimin , BA Hj. Imadul Ummah, S.Ag Sigit, BP, S.Pd Drs. Abd. Nashir

Arfin Suwarno, S.Pd Faizun Amir, S.Ag Drs. KH. Abd. Kholiq, M.Si GURU Dra.Hj.Fathul Hidayati GURU WAKA Drs. Siswoto KETRAMPILAN Drs. Ah. Syafawi GURU Syamsul Huda, S.Pd GURU Dra. Elik Zuniaroh GURU H. Muntohar GURU Eryati Fikriyanti,S.Ag, M.Ag GURU Sugiharto, S.Pd S.A. KURIKULUM Aris Daryati, A.Md Staf UKS M.Adib Budianto,S.Pd GURU Drs. M. Mahrus GURU Sugiyantoro, Drs S.A. KURIKULUM Drs. Sudarnoto PEMBINA OSIS Toyib Wahyudi, S.Pd Kor. Ketrampilan Riadus Solihan, S.Pd GURU STAF PROGRAM Futuhah Rahmawati, UNGGULAN DAN S.Pd LAB. IPA Dra. Hj. Ma'isyah GURU Ali Imron, S.Pd GURU Catur Endang, S.Pd GURU Sulaiman, S.Pd STAF BP/BK Drs. Hasanuddin GURU M. Ilyas, Lc. S.A. KURIKULUM H.Irfan Prasetya,S.Pd GURU Drs. Sahlan ZA Staf BP/BK Drs. Nur Kholis GURU

GURU Kor.Ketertiban GURU GURU BENDAHARA UMUM dan PENGELUARAN Guru GURU

77

46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81

54 59 56 57 58 60 61 63 65 66 67 68 69 70 71 73 74 75 76 77 78 79 81 82 83 84 85 86 88 90 91 92 93 94 95

Aminaatussurur, MA. Agung Bahroni, S.Pd, M.Pd KH. M. Irfan Soleh, S.Pd Hariyono Dra. Indah Ismiyati H. Abd. Rozaq Dra. Hj. Nisfullailah Ira Fatmawati, S.Pd Drs. Ah. Asykuri Miftahudin Widodo SP, S.Pd Drs. Sutarno Ah. Munir, S.Pd Dra. Eny Rusydiyah Lailatul Badriyah, S.Pd Drs. Isom Ahmadi Sutrisno, S.Pd As'ad Ghozali, S.Ag Dra. A'isyah Siti Patimah M,SE Dra. Nur Faizah Elvi Kurota A'yuni, SE. M. Syifa', S.Ag. Mukhtar Salimi, S.Pd Indira sari, S.Pd Muhimmah, S.Ag Rahmat Fauzi, S.Ip H. Fajrun Najah, S.Ag Edy Setya Utomo, S.Pd Ziana Walidah, S.Ag. Lilik Humaidah, S.Pd M. Sihabuddin, S.Pd Windarsyaah Abd. Muhid, S.Pd M. Ma'shum, S.Ag.

GURU GURU GURU GURU GURU GURU KOR.BP/BK GURU GURU GURU GURU GURU Staf Komputerisasi dan WEB PEMBINA OSIS GURU GURU KOR. LEMB.KOMP/ UNGGULAN/ PSB /TIK Staf Ahli TU GURU STAF TAMADES GURU GURU Guru GURU GURU GURU GURU TIK GURU GURU GURU GURU Guru & Ketertiban GURU GURU GURU

78

82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 101 102 103 104 105 106 107 108 109 110 111 112 113 114 115 116

96 97 98 99 100 101 102 103 104 105 106 107 108 109 110 111 112 113 115 116 117 118 119 120 121 122 123 124 125 126 127 128 129 130 131

Drs. H. Yusuf Nida'ussa'adah, S.Ag Nur Laila ,S.Pd Effi Fadlilah, S.Pd Missianah, S. Ag Dra. Ida Rahmah Syafi'udin, S.Pd M. Makhrus, S.Ag Abd. Halim, SE. H. Abd. Lathif, L.c Abd. Mu'thi Yantini,S.Ag Anas Fauzi, S.Ag M. Efendi, S.Pd Dra. Hj. Mustaqimah Dra. Nur Azizah Luluk Farida, S.Ag Siti Mutholi'ah,S.Pd Diana Tri Rahmawati, S.Pd Faizatun Ni'mah,S.Pd Abd. Holik, S.Ag M.Zainul Arifin, S.Ag A. Solichan, S.Ps Syahri, S.Pd Drs. Fathulloh M.Pd Sukardiyono, S.Ag Siti Munawaroh,S.Ag. Muhammad Arifin, S.Pd. M. Tholib H. Khairil Anam, S.Hi Afifuddin Sholeh Taufiq Wahyudi, S.Pd M. Muhdlor S.Ag H. Abdul Wahab,S.PdI Eva Indar Yuni, S.Pd

WAKA HUMASY WAKA KESISWAAN GURU GURU GURU GURU GURU Guru GURU GURU Koordinator KBM Guru GURU GURU GURU GURU GURU GURU GURU Koordinator KBM GURU GURU GURU GURU Guru GURU BENDAHARA PENERIMA GURU GURU GURU GURU STAF BP/BK DAN PEMBINA OSIS GURU GURU STAF BP/BK

79

117 118 119 120 121 122 123 124 125 126 127 128 129 130 131 132 133 134 135 136 137 138 139 140 141 142 143 144 145 146 147 148

132 133 134 135 136 137 138 139 140 141 142 143 144 145 147 148 149 150 151 87 153 55 32 156 157 158 159 160 161 162 163 164

S. Mu'ayyidah, SE GURU Drs. M. Sholeh Guru Atik Ainaul Mardliyah, S.Pd Guru Nurul Hidayah, S.Pd Guru M. Arif Nurdiyansyah, S.Pd Guru M. Ahyak, S.Pd Guru Perawatan Taman Dra. Endah Setya Wahyu Guru Drs. Endriardi Suprihartono Guru Imam Budiono Guru H. M.Hanan Majdi, S.Kom Guru Ririn Agustin, S.Pd Guru Sri Wilujeng, S.Pd GURU Zul Faizah, S.Pd GURU Maslakhatul Ammah, S.Ag Bendahara Rutin Lilik Fauziyah, A.Md Koordinator UKS Suyono Staf Keuangan dr.Yuniasri Puspitorini Dokter Tamu Khotibul Umam STAF TU Jiman STAF TU Muflichah, S.Pd Guru Andik Machrus Chalimi, S.Pd STAF PERPUSTAAN Agus Wedi Yusuf Staf Sarpras & Koperasi H. Masduki NH Koordinator KBM Zainal Arifin STAF TU SUBAGYO,Amd TEKNISI KOMPUTER M. Irfandi Ali STAF KETERTIBAN Katimin PESURUH Sungkono STAF KETERTIBAN Musta'in PESURUH Zainul Hamami PESURUH Siti Aminah PESURUH STAS TU ADM.SISWA, Ahmad Suhaib, SE WAKA,BMN DAN PASS

80

149 150 151 152 153 154 154 154 154

165 166 167 168 169 170

H. Iwan Fathoni, S.AP STAF TU Moh. Asyhar PESURUH Ibnu Alfarabi STAF TU Ubaidillah Ahmad STAF TU Moh. Efendi Staf TU/Spir Anton Kaharudin Staf TU H. Idris Jamaluddin Guru Mustaqim, S.Pd. Guru Maya Pertiwi Ningrum, S.Pd Guru

f. Struktur Organisasi MAN Tambakberas Jombang 2009 / 2010
Komite Drs. H. M. Fadulloh, M.Pd Kepala Madrasah Drs. H. AH. Sutari, M.Pd KKM

Kepala TU Abd. Muis, S.Pd Waka Kurikulum Hj. Emi Tahmidah, S.Pd, MA Staf Ahli Sugiharto, S.Pd Korbid. Unggulan Sutrisno, S.Pd Ketua Litbang Drs. Abd. Mujiba, M.Ag Ketua PSB Sutrisno, S.Pd Waka SARPRAS Drs. Siswoto Korbid. Usaha Aguswedi Yusuf, S.PdI Korbid. UKS Lilik Fauziah, A.Ma Ketua Puskom Subagyo, A.Md Waka Kesiswaan Nidaus Sa’adah, S.Ag, M.PdI Korbid. OSIS Drs. Sudarnoto Korbid. Tatib Muhaimin Dimyan B. A Kaur Keuangan Abd. Nashir, M.MPd Ketua LAB Futuhah, S.Pd Ketua Perpus As’ad Ghozali, M.MPd Waka Humasy Drs. H. Yusuf, M.PdI Korbid. Dakwah Moh. Ilyas. LC

Wali Kelas Dewan Guru

Korbid. BP

Siswa

g. Denah Lokasi MAN Tambak Beras.

27

21 20 19

Sungai

R. GURU KM P A R K I R

25 24 23

MUSHOLA

MAN UTARA
Koperasi

MAN TIMUR
PSB UKS

an raya

Lab.1

AULA Kantor

R. GURU

MUSHOL A

LAP. BASKET

18

2 Konp

OSIS

Perpuskaan R. Guru

Atas Bawah R. Rem

Komp

1

Lab.2
Mu -shola

U
BP/K

5 6

MAN INDUK

Lab

14

7

S
9 10 11

13

8

12

82

4

3

15

26

16

DENAH LOKASI MAN TAMBAKBERAS JOMBANG

28

22

17

2. Data Khusus Pada bagian ini peneliti menyajikan data-data yang berhubungan langsung dengan hal yang diperlukan menganalisis dan pengolahan data. Adapun data yang peneliti peroleh dari hasil penelitian adalah : Tabel 4.1 Data Siswa Kelas X-II MAN Tambakberas Jombang No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33. 34. 35. 36. 37. 38. 39. Nama Siswa Aida Fitria Alpiyah Amalia Ainun Najah Asma’ Aulianing Marifati Badriyah Fitriani Dwi Wilujeng Abdillah Enny Maghfuroh Eva Muzdalifah Fitri Yuandita Hanifah Hestin Kusmianingsih Hikmah Lailatus Tsuroyya Iftita Chun Nikmah Ika Susiloningsih Ilhia Rahmah Ima Maskuriyah Intan Arpi Ariyani Jauharotul Widad Jauharotul Rofi’ah Khalimatus Sa’diyah Khalwiyatul Umah Khozanatul Asror Laila Alfin Nabella Lailatul Latifah Lia Namatul Maula Lu’luil Maknunah Memik Mofyawati Munawwirotul A. Ni’matul Izza Ninik Hadayati Nur Afifatus Sholikhah Nur Anita Hidayah Nur Hidayatul Fitriyah Nur Laily Maghfiroh Nurul Hasanah RA. Lattiyatun Nada P. Rita Agustina Rochmatul A’immah 83 Jenis Kelamin P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P P

40. Siti Rahmadiarni 41. Susilowati 42. Umi Waroh 43. Umrotus Sa’diyah 44. Afi R. 45. Robiyana Dewi. 46. Afi Rakhmadani 47. Rosyiana Dewi Sumber data : Daftar nama siswa tahun 2009/201 B. Analisis Data a. Hasil observasi awal

P P P P P P P P

Dari data hasil wawancara dengan guru ekonomi MAN Tambak Beras Jombang dapat diketahui bahwa kemampuan berpikir kritis dan kemandirian belajar siswa masih kurang, siswa masih terlihat kesulitan dalam mengkaitkan materi yang diperoleh dari sekolah dengan masalah yang ada di sekitar mereka sendiri. Dalam hal ini kemandirian belajar siswa masih kurang, itu terbukti karena selama guru belum datang jarang siswa yang berinisiatif untuk belajar atau mendiskusikan materi yang telah di pelajari sebelumnya, dan kebanyakan mereka ramai sendiri dan hanya bercanda. Berdasarkan observasi awal yang dilakukan pada tanggal 26 November 2009 di kelas X-11 dapat diketahui bahwa guru menerapkan metode ceramah kepada para siswa walapun hasilnya belum signifikan, secara umum metode yang di gunakan ceramah, tanya jawab dan mengerjakan LKS. b. Refleksi awal Berdasarkan hasil observasi dan wawancara dengan guru ekonomi di MAN Tambak Beras Jombang, diketahui bahwa kemampuan berpikir kritis dan prestasi belajar siswa masih kurang, hal ini perlu ditindak lanjuti guna meningkatkan kualitas pendidikan siswa. Maka peneliti memilih penerapan

84

pembelajaran problem solving dengan harapan bisa meningkatkan kemampuan berpikir kritis dan prestasi belajar siswa juga bisa meningkat. C. Pelaksanaan Siklus I a. Pelaksanaan Model Pembelajaran Problem Solving Siklus 1 ini dilakasanakan pada tanggal 6 Desember dan 13 Desember 2009. Dan materi yang akan diajarkan yaitu “ Permintaan, Penawaran, Harga keseimbangan” materi tersebut diajarkan selama 4 jam pelajaran yang dilakukan pada 2 kali pertemuan, dan tiap jamnya adalah 45 menit. Peneliti berperan sebagai pengajar dan mengamati langsung kegiatan belajar para siswa, pertemuan pertama sebelum pembelajaran dimulai guru bidang studi memperkenalkan peneliti kepada seluruh siswa, bahwa pada hari ini yang akan mengajar materi “Permintaan, Penawaran, Harga keseimbangan” adalah guru baru (peneliti). Setelah itu kegiatan dilanjutkan dengan presentasi awal guru (peneliti) yaitu menyampaikan tujuan belajar dan mengkaitkan pentingnya materi yang akan dipelajari serta kegunaannya, selanjutnya pada saat guru menyampaikan materi siswa juga dilibatkan dalam kegiatan tanya jawab, karena bertujuan untuk menggali pengetahuan siswa dan agar siswa juga berani untuk mengemukakan pendapat. Pada tahap berikutnya yaitu belajar kelompok, dan pada tahap ini siswa di ajarkan untuk memahami materi permintaan dan penawaran yang sebelumnya sudah diajarkan oleh guru (peneliti) siswa diminta duduk pada masing-masing kelompok yang sudah dibagi oleh guru (peneliti), pada saat pembagian kelompok siswa sangat ramai tapi kemudian guru (peneliti) menghimbau kepada siswa untuk duduk dengan tenang pada kelompok

85

masing-masing, setelah itu masing-masing kelompok diberikan suatu masalah yang berkaitan dengan pelajaran yang baru saja diajarkan untuk didiskusikan dengan teman satu kelompok. Pada saat siswa belajar kelompok untuk mendiskusikan suatu masalah yang di berikan peneliti mengamati serta memperhatikan semua aktifitas belajar siswa, peneliti melihat semua anggota kelompok dapat menerima keberadaan anggota kelompok masing-masing. Tidak terjadi penentangan dalam masing-masing kelompok, terkadang peneliti berhenti di salah satu kelompok untuk memperhatikan mereka dalam mengerjakan tugas kelompok dan jika ada pertanyaan dari anggota kelompok peneliti meminta terlebih dahulu menanyakan kepada anggota dalam satu kelompoknya. Jika anggota kelompok tersebut tidak dapat menjawab maka peneliti juga tidak langsung menjawab pertanyaan dari siswa tetapi mengarahkan siswa agar dapat menjawab sendiri pertanyaan mereka. Peneliti memberi pujian pada kelompok yang yang bekerja sama dengan baik, dan bagi anggota yang kurang bersemangat dalam diskusi kelompok akan diberikan motivasi dan dukungan supaya lebih bersemangat dalam berdiskusi, dan peneliti akan memberikan penghargaan atau hadiah kepada kelompok yang berhasil. Kegiatan berikutnya adalah presentasi hasil diskusi oleh masingmasing kelompok yang di tunjuk secara bergantian, sedangkan kelompok yang lain sebagai penyangga dan mengomentari hasil dari kelompok tersebut. Dalam hal ini peneliti tidak begitu banyak berperan hanya jika ada kemacetan dalam diskusi tersebut maka peneliti menjadi moderator guna meluruskan jawaban yang kurang tepat, hal itu di lakukan agar siswa lebih aktif dalam pembelajaran dan pada waktu ada diskusi kelompok seperti ini.

86

Setelah diskusi kelompok selesai guru dan siswa membuat kesimpulan dari materi yang baru saja di bahas, karena ada beberapa siswa yang masih belum begitu mengerti dengan materi yang baru saja dipelajari. Oleh karena itu guru lalu memberi tugas kepada siswa untuk mempelajari materi permintaan, penawaran dan menjawab pertanyaan yang ada di lembar kerja siswa. Pada siklus 1 ini kegiatan guru dilakukan secara maksimal dari menjelaskan tujuan pembelajaran sampai refleksi dari proses pembelajaran, tetapi guru belum bisa mengoptimalkan waktu karena banyak dihabiskan untuk diskusi, sehingga waktunya tidak mencukupi dan ketidaksiapan siswa dalam menerima materi pelajaran. b. Kemampuan Berfikir Kritis Siswa dengan Pendekatan problem solving Pada saat berlangsungnya diskusi peneliti mengamati setiap aktivitas siswa dan dinilai berdasarkan lembar observasi yang telah dibuat oleh peneliti. Tabel 4.2 Pedoman penilaian Berpikir Kritis No 1 Aspek yang dinilai dalam kemampuan berpikir kritis siswa Siswa diberikan masalah dan pertanyaan untuk diarahkan agar bisa merumuskan dan memperoleh sebuah jawaban Memberikan argument pada saat proses diskusi dilakukan Pencapaian 1. Siswa tidak merumuskan masalah 2. Siswa merumuskan tapi tidak tepat 3. Siswa merumuskan tapi kurang tepat 4. Siswa merumuskan masalah dengan tepat 1. Siswa tidak memberikan argumen 2. Siswa memberikan argumen dengan alasan tidak sesuai 3. Siswa memberikan argumen kurang sesuai 4. Siswa memberikan argument yang sesuai 1. Siswa tidak memberikan solusi 2. Siswa memberikan solusi tetapi tidak tepat 3. Siswa memberikan solusi kurang tepat 4. Siswa memberikan solusi dengan tepat

2

3

Memberikan solusi dan menentukan kemungkinan yang akan dilakukan

87

4

Melakukan evaluasi

1. Siswa tidak melakukan evaluasi 2. Siswa memberikan evaluasi tidak tepat 3. Siswa memberikan evaluasi kurang tepat 4. Siswa memberikan evaluasi tepat

Sumber data : Peneliti Tabel 4.3 Hasil Observasi Penilaian Kemampuan Berpikir Kritis Pada Siklus I No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 Nama siswa 1 Aida Fitria Afi Rakhmadani Alpiyah Amalia Ainun Najah Asma’ Aulianing Marifati Badriyah Fitrianai Dwi WIlujeng Abdillah Enny Magfuroh Eva Muzdalifah Fitri Yuandita Hanifah Hestin kusmianingsih Hikmah Lailatuts Tsuroyya Iftitah chun nikmah Ika Susiloningsih Ilhia Rahmah Ima Maskuriyah Intan Arpi Ariyani Jauharatul Widad Jauharotur Rofi’ah Khalimatus Sa;diyah Khalwiyatul Umah Khozanatul Asror Laila Alfin Nabella Lailatul Latifah Lia NIamatul Maula Lu’luil Maknunah Memik Mofyawati Munawwiratul A Ni’matul Izza NInik Hidayati Nur Afifatus Sholikhah Nur Anita Hidayah Nur Hidayatul Fitriyah Nur Lili Maghfiroh Nurul Hasanah 88 1 2 1 1 4 1 1 4 1 1 4 1 1 1 4 1 1 1 1 1 1 4 4 1 3 Pencapaian 2 3 3 1 1 4 1 1 3 4 1 1 3 1 3 3 4 3 1 3 1 1 1 4 4 4 4 1 1 2 1 3 3 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 3 1 1 4 4 4 4 3 3 3 4 4 1 4 1 1 4 1 1 1 1 4 1 1 1 4 4 4 4

RA. Lutfiyatun Nada Rita Agustina 1 Rokhmatul A’immah Siti Rahmadiarni 1 Susilowati 1 Umil Waroh 1 Umrotus Sa’diyah 1 Rosyiana Dewi 3 Jumlah 54 Rata-rata 1,74 Sumber data: Peneliti pada tahun 2009/2010

38 39 40 41 42 43 44 45

1 1 4 1 4 4 75 2,41

1 1 1 1 1 1 38 1,22

1 1 4 1 4 1 79 2,54

Dari data diatas yang setelah dijumlah rata-ratanya 1,98 dan diklasifikasikan menurut kemampuannya yaitu nilai 1 kurang, nilai 2 sedang, nilai 3 baik, nilai 4 sangat baik. Itu berarti kemampuan berpikir siswa sedang karena pada tiap-tiap aspek siswa belum bisa memaksimalkan kemampuan mereka dalam merumuskan, memberikan argumen, mencari solusi dan mengevaluasi sebuah masalah yang diberikan Dari data diatas diketahui bahwa kemampuan berpikir siswa masih sedang, karena pada saat diskusi berlangsung banyak siswa tidak ikut berdiskusi malah mengandalkan teman satu kelompok yang lebih pintar. Rendahnya kemampuan berpikir kritis siswa disebabkan karena sebelum pelajaran ekonomi dimulai para siswa mengerjakan ulangan dari mata pelajaran yang lain, jadi pada waktu pelajaran ekonomi siswa belum siap menerima pelajaran, dan banyak siswa yang mengeluh karna pusing sehabis ulangan dan masih ada bebera siswa yang membahas tentang ulangan yang baru saja diadakan oleh guru mata pelajaran yang lainnya, ada juga yang minta ijin untuk kebelakang tapi lama baru kembali dan pada akhirnya membuat teman-teman yang lainnya juga ikut malas pada waktu akan memulai pelajaran ekonomi.

89

c. Prestasi Belajar dengan Pendekatan Problem Solving Pada saat diskusi sudah selesai dilaksanakan tes individu dan materi tes adalah materi yang baru saja dipelajari, tes akhir siklus 1 ini di ikuti oleh 31 siswa dari 45 siswa karena pada waktu itu banyak siswa yang tidak masuk sekolah. Tes harus dikerjakan oleh masing-masing siswa tidak diperkenankan bekerja sama dengan teman satu kelompok mereka, karena tujuan diadakannya tes ini untuk mengukur tingkat kemampuan belajar yang telah dicapai oleh siswa setelah mengikuti pelajaran dengan menggunakan model problem solving, dan materi tes nya adalah tentang “ Permintaan dan penawaran “. Skor tes masing-masing anggota kelompok di hitung sebagai skor individu dan peneliti juga akan menghitung skor dari masing-masing kelompok, setelah itu akan dilihat siapa saja dari tiap individu dan kelompok yang mempunyai nilai tertinggi dan berhak mendapatkan penghargaan atau hadiah dari pengajar. Tujuan pemberian penghargaan atau hadiah ini supaya setiap kelompok atau individu bisa termotivasi untuk bisa lebih aktif dan kreatif dalam proes pembelajaran pada pertemuan berikunya. Soal tes siklus 1 berupa 5 soal esai, dibawah ini adalah hasil nilai kelompok dan tes individu. Tabel 4.4 Daftar Nilai Kelompok dan Tes Siklus I No 1 Nama Kelompok Eva Muzhdalifah Khalimatus Sa’diyah Lailatul Latifah Ninik Hidayati Nurul Hasanah Umrotus Sa’diyah Amalia Ainun Najah Lia Niamatul Maula Nur Anita Hidayah Nur Laili Maghfiroh 90 Nilai individu 60 70 85 70 60 75 Nilai Kelompok 6

2

7

Umil Waroh Fitri Yuandita 3 Asma’ Badriyah Fitriani Iftita Chun Nikmah Ika Susilo Ningsih Rokhmatul A’immah 4 Khalwiyatul Ummah Lu’luil Maknunah Ni’matul Izza RA. Lutfiyatun Nada Rosyiana Dewi Afi Rakhmadani 5 Alpiyah Hanifah Ima Maskuriyah Jauharotur Rofi’ah Memik Mofyawati Ilhia Rahmah 6 Nur Afifatus Sholikhah Nur Hidayatul Fitriyah Susilowati Aulianing Marifati Enny Magfuroh Dwi Wilujeng Abdillah 7 Hikmah Lailatuts Tsuroyya Intan Arpi Ariyani Khozanatul Asror Munawwiratul A Rita Agustina 8 Siti Rahmadiarni Aida fitria Jauharotul Widad Hestin kusmianingsih Ilhia Rakhmah Laila Alfin Nabella Sumber data : Peneliti d. Refleksi Pelaksanaan Siklus 1

65 65 60 85 60 60 60 75 70 70 60 60 70 60 85 75 60 65 60 60 70 65 65 70 75 60

6

7.5

7

8

6

7

Setiap akhir siklus dilakukan refleksi yang didasarkan pada hasil observasi yang dilakukan oleh peneliti untuk mengambil langkah pada siklus berikutnya, tujuannya agar terjadi perbaikan pembelajaran dari siklus satu ke siklus 2 yang akan dilakukan pada pertemuan berikutnya. Sehingga

91

pembelajaran yang sudah di terapkan akan jauh lebih baik pada pertemuan berikutnya. Berdasarkan pada penelitian siklus 1 bisa dilihat bahwa siswa masih bergantung kepada teman satu kelompoknya untuk menyelesaikan soal yang diberikan oleh pengajar, dan para siswa belum tau menempatkan diri dalam suatu kelompok. Selain itu pembagian tugas dalam kelompok juga belum jelas dan sebagian waktu yang seharusnya dibuat untuk diskusi kelompok malah banyak digunakan untuk mengobrol dengan teman satu kelompok maupun teman lain kelompok. Dan peneliti juga lebih sering berkeliling mengontrol tiap-tiap kelompok pada saat berlangsungnya diskusi, hal itu ditujukan agar setiap kelompok bisa lebih terkontrol pada saat diskusi dan tidak mengobrol sendiri bersama teman satu kelompok.

D. Pelaksanaan Siklus II a. Pelaksanaan Model Pembelajaran Problem Solving Pada materi kali ini membahas tentang “ Harga Keseimbangan “ kemudian guru memberi sedikit penjelasan tentang materi harga

keseimbangan, setelah guru memberi penjelasan guru meminta siswa duduk sesuai dengan kelompoknya masing-masing yang terdiri dari 8 kelompok. Dalam diskusi kelompok kali ini guru juga berkeliling ke setiap kelompok agar terjadi interaksi antara guru dan murid. Pada saat diskusi berlangsung siswa nampak lebih aktif dibandingkan dengan diskusi siklus 1 minggu lalu, hal ini terlihat pada saat terjadinya diskusi siswa aktif bertanya dan saling bekerja sama untuk menyelesaikan tugas yang telah di berikan oleh guru. Karena siswa sudah mulai memiliki

92

tanggung jawab terhadap kelompoknya masing-masing, dan agar mendapat nilai tertinggi dari kelompok lainnya. Setelah diskusi selesai dilanjutkan dengan mempresentasikan hasil diskusi, karena banyaknya waktu yang digunakan untuk diskusi dan waktunya yang terbatas, maka guru hanya menunjuk beberapa kelompok saja yang sudah siap untuk mempresentasikan hasil diskusinya, dan kelompok yang tidak mempresentasikan hasil diskusinya untuk menyanggah dan berargumen apabila jawabannnya kurang tepat atau berbeda dengan jawaban kelompoknya. Karena masing-masing kelompok punya jawaban yang berbeda-beda dan tidak mau kalah dengan kelompok yang lain. Dan pada pelajaran kali ini tidak ada yang mengganggu dengan adanya ulangan dari pelajaran lainnya sebelum pelajaran ekonomi berlangsung, sehingga semua siswa sudah mempersiapkan materi dari rumah dan lebih fokus kepada mata pelajaran ekonomi, dan guru juga tetap memberikan tambahan dan meluruskan jawaban yang kurang tepat. b. Kemampuan Berfikir Kritis Siswa dengan Pendekatan Problem Solving Dari hasil pengamatan kemampuan berfikir kritis siswa pada siklus 2 ini mengalami peningkatan, hal ini disebabkan karena siswa sudah mulai memahami pentingnya materi ini tidak hanya bagi bagi kehidupan sehari-hari mereka akan tetapi bagi orang lain juga, dan juga para siswa tidak di beratkan dengan ulangan pelajaran lain sehinggn para siswa terfokus pada pelajaran ekonomi. Tabel 4.5 Hasil Observasi Penilaian Kemampuan Berpikir Kritis Pada Siklus II No 1 2 Nama siswa Aida Fitria Afi Rakhmadani 93 1 1 Pencapaian 2 3 4 3 4 4

Alpiyah Amalia Ainun Najah Asma’ Aulianing Marifati Badriyah Fitrianai Dwi WIlujeng Abdillah Enny Magfuroh Eva Muzdalifah Fitri Yuandita Hanifah Hestin kusmianingsih Hikmah Lailatuts Tsuroyya Iftitah chun nikmah Ika Susiloningsih Ilhia Rahmah Ima Maskuriyah Intan Arpi Ariyani Jauharatul Widad Jauharotur Rofi’ah Khalimatus Sa;diyah Khalwiyatul Umah Khozanatul Asror Laila Alfin Nabella Lailatul Latifah Lia NIamatul Maula Lu’luil Maknunah Memik Mofyawati Munawwiratul A Ni’matul Izza Ninik Hidayati Nur Afifatus Sholikhah Nur Anita Hidayah Nur Hidayatul Fitriyah Nur Lili Maghfiroh Nurul Hasanah RA. Lutfiyatun Nada Rita Agustina Rokhmatul A’immah Siti Rahmadiarni Susilowati Umil Waroh Umrotus Sa’diyah Rosyiana Dewi Jumlah Rata-rata Sumber data : Peneliti pada tahun 2009/2010

3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45

1 4 3 4 1 3 3 4 1 3 1 1 3 1 4 4 4 1 4 4 3 1 1 1 1 4 1 1 4 3 1 4 1 1 1 4 4 2 3 96 2,4

1 1 4 1 3 1 4 4 1 4 1 4 1 3 4 1 4 4 4 4 3 1 1 3 3 4 3 3 4 4 1 4 2 1 1 1 3 2 4 106 2,65

3 1 1 4 3 1 1 3 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 4 1 1 3 1 1 1 1 1 4 3 1 1 1 1 1 1 1 1 1 61 1,52

4 4 4 4 4 1 4 4 1 4 4 4 3 1 1 1 1 3 1 1 3 1 4 1 1 1 4 1 4 4 3 4 3 1 4 4 4 1 4 110 2,75

94

Dari tabel hasil observasi penilaian kemampuan berpikir kritis pada siklus II ini, siswa mengalami peningkatan dari siklus I nilai rata-rata 1,98 menjadi 2,33 pada siklus ke II. Jadi pada siklus II ini siswa mengalami peningkatan dalam merumuskan sebuah masalah yang diberikan oleh guru. Dari table di atas kemampuan berpikir kritis siswa sudah ada kemajuan, karena masing-masing kelompok menginginkan nilai yang lebih dari kelompok yang lain. c. Prestasi Belajar dengan Pendekatan problem solving Pada saat diskusi selesai dilaksanakan maka guru memberika tes siklus II, yang di ikuti oleh 40 siswa di bawah ini tabel nilai kelompok dan tes siklus II. Tabel 4.5 Daftar Nilai Kelompok dan Tes Siklus II No 1 Nama Kelompok Eva Muzhdalifah Khalimatus Sa’diyah Lailatul Latifah Ninik Hidayati Nurul Hasanah Umrotus Sa’diyah Amalia Ainun Najah Lia Niamatul Maula Nur Anita Hidayah Nur Laili Maghfiroh Umil Waroh Fitri Yuandita Asma’ Badriyah Fitriani Iftita Chun Nikmah Ika Susilo Ningsih Rokhmatul A’immah Khalwiyatul Ummah Lu’luil Maknunah Ni’matul Izza RA. Lutfiyatun Nada Rosyiana Dewi Afi Rakhmadani Alpiyah 95 Nilai individu 85 60 90 95 85 95 85 70 75 75 65 95 60 75 70 70 70 70 85 90 85 Nilai Kelompok 7

2

7

3

8

4

7.5

5

8

Hanifah Ima Maskuriyah Jauharotur Rofi’ah Memik Mofyawati Ilhia Rahmah 6 Nur Afifatus Sholikhah Nur Hidayatul Fitriyah Susilowati Aulianing Marifati Enny Magfuroh Dwi Wilujeng Abdillah 7 Hikmah Lailatuts Tsuroyya Intan Arpi Ariyani Khozanatul Asror Munawwiratul A Rita Agustina 8 Siti Rahmadiarni Aida fitria Jauharotul Widad Hestin kusmianingsih Ilhia Rakhmah Laila Alfin Nabella Sumber data : Peneliti d. Refleksi Pelaksanaan Siklus II

65 70 90 70 70 95 80 70 90 75 70 75 65 70 70 75 90 90 60

8.5

8

8

Setelah kegiatan pembelajaran dengan pendekatan problem solving pada siklus II sudah selesai dilakukan, maka selanjutnya yaitu merefleksi kegiatan yang baru saja selesai dilaksanakan, dan peneliti juga berdiskusi dengan guru MAN Tambak Beras Jombang tentang diskusi yang telah dilaksanakan. Dan dari observasi selama diskusi berlangsung siswa sudah nbanyak kemajuan dalam menjawab masalah ataupun soal-soal yang telah diberikan oleh guru. Namun peneliti juga harus banyak latihan dan belajar lagi dan terus meningkatkan kemampuan di dalam mengajar. Dan peneliti juga sempat mewawancarai salah satu siswa setelah pelaksanaan pembelajaran dengan metode problem solving. Mereka merasa senang karena tidak melulu belajar dengan metode ceramah tetapi dengan belajar kelompok, berdiskusi dan saling bertukar pendapat, dan kesulitannya

96

hanya pada sesama siswa yang setiap siswa pasti mempunyai pendapat yang berbeda-beda dalam memecahkan suatu masalah. Tetapi para siswa berpendapat bahwa dengan menggunakan metode problem solving mereka lebih bisa mengutarakan pendapat dan berbicara didepan kelas, juga dapat melatih mental mereka agar lebih berani mengutarakan pendapat.

E. Pembahasan Pembelajaran dengan menggunakan pendekatan problem solving menekankan pada aspek kerjasama dalam menyelesaikan suatu permasalahan dengan berbagai pemecahan masalah. Berdasarkan hasil observasi kemampuan berpikir kritis siswa dengan pendekatan problem solving yang dilakukan pada siklus I rata-rata nya 1,98 dan meningkat pada siklus II rata-rata nya 2,33 peningkatan persentase berpikir kritis siswa ini terjadi karena siswa mulai menyadari pentingnya materi ini dalam kehidupan sehari-hari. Pada siklus I dan II ini semua kegiatan dilakukan dengan baik, mulai dari aspek menjelaskan materi pelajaran, membentuk kelompok, mengajukan masalah, memotivasi siswa untuk menyelesaikan masalah, memberi kesempatan siswa untuk bekerja sama dan melakukan evaluasi terhadap hasil belajar dan kemampuan berpikir kritis siswa dan melakukan refleksi terhadap proses pembelajaran yang telah dilakukan.

97

BAB V PENUTUP

A. KESIMPULAN Berdasarkan dari data dan pembahasan diatas dapat disimpulkan dalam beberapa hal sebagai berikut : 1. Penerapan metode pembelajaran ekonomi dengan pendekatan problem solving di MAN Tambak beras dapat meningkatkan kemampuan berpikir kritis siswa. Hal ini terlihat dari adanya peningkatan kemampuan berpikir kritis dari ratarata siklus I (1,98) meningkat menjadi (2,33) pada siklus ke II. 2. Penerapan metode pembelajaran ekonomi dengan pendekatan problem solving di MAN Tambak beras dapat meningkatkan prestasi belajar siswa. Hal ini terlihat dari adanya peningkatan skor tes akhir di setiap siklus. 3. Belajar dengan menggunakan metode problem solving dapat mningkatkan rasa senang belajar pada diri siswa, karena dengan adanya belajar kelompok, berdiskusi dan saling bertukar pendapat bisa saling membantu didalam memecahkan masalah dengan benar dan cepat. B. SARAN Berdasarkan hasil penelitian diajukan beberapa saran yang perlu di pertimbangkan

98

1. Bagi guru yang berminat menerapkan pembelajaran dengan metode problem solving supaya memperhatikan pengolaan kelas, yaitu pengolaan tempat, waktu dan pengelompokan siswa. 2. Guru disarankan untuk menjadikan pembelajaran dengan metode problem solving sebagai alternatif pembelajaran yang dapat membantu siswa

memahami suatu materi pelajaran dengan menyenangkan. 3. Bagi peneliti selanjutnya dalam memilih sekolah yang akan dijadikan subyek penelitian, sebaiknya peneliti mencari sekolah yang belim pernah diadakan penelitian yang sama.

99

DAFTAR PUSTAKA

Madya, Suwarsih. 2006. Penelitian Tindakan: Teori dan Praktik.Bandung:Alfabeta Moleong, L. J. 2005. Metodologi Penelitian Kualitatif . Bandung: PT. Remaja Rosdakarya. Sudjana, Nana. 1996. Cara Belajar Siswa Aktif dalam Proses Belajar Mengajar.Bandung: Sinar Baru Algensindo. Sukardi. 2004. Metodologi Penelitian Pendidikan Kompetensi dan Praktiknya.Jakarta: Bumi Aksara. Slameto. 2003. Belajar dan faktor-faktor yang mempengaruhinya. Jakarta: Rineka Cipta Dimyati. 2006. Belajar dan pembelajaran. Jakarta: Rineka Cipta Pribadi, A.Benny. 2009. Model desain sistem pembelajaran. Jakarta : PT. DianRakyat. Wena, Made. 2009. Strategi pembelajaran inovatif kontemporer. Jakarta : PT. Bumi Aksara Baharuddin. dan Wahyuni, E.S. 2007. Teori belajar dan pembelajaran. Jogjakarta : Ar-ruzz Media Group. Nasution. 2008. Berbagai pendekatan dalam proses belajar dan mengajar. Jakarta : PT. Bumi Aksara. Mulyasa. 2009. Praktik penelitian tindakan kelas. Bandung : PT.Remaja Rosdakarya. Winarso, Heru Puji. 2008. Penelitian tindakan kelas. Malang : UM Press. http://ridwan202.wordpress.com/2008/05/03/ketercapaian-prestasi-belajar/ http://id.shvoong.com/humanities/h_philosophy/1803525-bagaimana-berfikir-kritis/ http:/gurupkn.wordpress.com/2007/11/16/metode-pemecahan masalah-problemsolving/

100

http://karya-ilmiah.um.ac.id/index.php/sastra-indonesia/article/view/289 http://pasca.uns.ac.id/?p=59

101

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->