P. 1
MAKALAH AKHLAK

MAKALAH AKHLAK

|Views: 627|Likes:
Published by bagonk kusudaryanto
Fiqh (Makalah Akhlak)
Fiqh (Makalah Akhlak)

More info:

Published by: bagonk kusudaryanto on Oct 31, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/11/2013

pdf

text

original

BAB II

PEMBAHASAN
A. Pengertian Akhlak Tasawuf
1asawuf Islam: Secara etimologis ahkhlaq adalah bentuk iamak dari khuluq yang artinya
budi pekerti, tingkah laku, perangai atau tabiat Mempunyai sinonim etika dan moral Etika
dan moral berasal dari bahasa Latin yang berasal dari kata etos : kebiasaan dan mores
artinya kebiasaannya. Kata akhlaq berasal dari kata keria khalaqa yang artinya
menciptakan. Khaliq maknanya pencipta atau Tuhan dan makhluq artinya yang
diciptakan, sedangkang khalaq maknanya penciptaan. Kata khalaqa yang mempunyai kata
yang seakar diatas mengandung maksud bahwa akhlaq merupakan ialinan yang mengikat
atas kehendak Tuhan dan manusia. Pada makna lain kata akhlaq dapat diartikan tata
perilaku seseorang terhadap orang lain. Jika perilaku atupun tindakan tersebut didasarkan
atas kehendak Khaliq (Tuhan) maka hal itu disebut sebagai akhlaq hakiki. Dengan
demikian akhlaq dapat dimaknai tata aturan atau norma prilaku yang mengatur hubungan
antara manusia dengan Tuhan serta alam semesta

Pengertian akhlaq secara terminologis menurut :
a) Imam Ghozali : Akhlaq adalah siIat yang tertanam dalam iiwa (manusia) yang
melahirkan perbuatan-perbuatan dengan mudah tanpa memerlukan pemikiran maupun
pertimbangan?.
b) Ibnu Maskawaih : Akhlaq adalah gerak iiwa yang mendorong kearah melakukan
perbuatan dengan tidak membutuhkan pikiran.
c) Menurut Ahmad Amin : Khuluq (akhlaq) adalah membiasakan kehendak.
Dari berbagai deIinisi diatas, deIinisi yang disampaikan oleh Ahmad Amin lebih ielas
menampakkan unsur yang mendorong teriadinya akhlaq yaitu ?adah : kebiasaan dan iradah
: kehendak. Jika ditampilkan satu contoh proses akhlaq adalah ;
1) Dalam adah; - harus ada kecenderungan untuk melakukan sesuatu, - terdapat
pengulangan yang sering dikeriakan sehingga tidak memerlukan pikiran.

2) Dalam iradah:
a. lahir keinginan-keinginan setelah ada rangsangan (stimulan) melalui indra.
b. muncul kebimbangan, mana yang harus dipilih diantara keinginan-keinginan itu
Padahal harus memilih satu dari keinginan tersebut
c. mengambil keputusan dengan menentukan keinginan yang diprioritaskan diantara
banyak keinginan tersebut.

Contoh Pada iam 2 siang seorang berangkat ke pasar untuk mencari bengkel motor untuk
membeli kampas rem. Di saat memasuki lorong gang, ketika menoleh ke arah kanan
melihat warung makan yang penuh sesak dan kepulan bau nikmat yang ia hirup. Sesaat
kemudian melihat arah kiri, terdapat es cendol yang laris dibeli orang. Padahal orang
tersebut sudah lapar dan haus. Sementara di arah depan kelihatan mushalla yang nampak
bersih dan dilihat hilir mudik orang sembahyang. Kemudian orang tersebut menentukan
shalat terlebih dahulu karena mempertimbangkan iam yang sudah limit. Kesimpulan yang
dipilih oleh orang tersebut setelah banyak mempertimbangkan beberapa keinginan disebut
iradah. Jika iradah tersebut dibiasakan setiap ada beberapa keinginan dengan tanpa berpikir
paniang karena sudah dirasakan oleh dirinya maka disebut akhlak.

Sebaliknya ada seorang kaya, mendengarkan pengaiian Da?i kondang menielaskan hikmah
inIaq. Orang itu kemudian tertarik dan secara spontan memberikan uang satu iuta rupiah
untuk didermakan. Orang tersebut belum termasuk dermawan, karena pemberiannya ada
dorongan dari luar. Orang tidak termasuk ramah tamu iika ia senang membeda-bedakan
tamu yang datang. Dengan demikian akhlaq bersiIat konstan (tetap-selalu) spontan, tidak
temporer dan iuga tidak memerlukan pemikiran dan pertimbangan serta dorongan dari luar.

Disamping akhlaq ada istilah lain disebut etika dan moral masing-masing bahasa Latin.
Tiga istilah diatas sama ?sama menentukan nilai baik dan buruk sikap perbuatan
seseorang. Bedanya akhlaq mempunyai standar aiaran yang bersumber kepada al-Qur?an
dan Sunnah Rasul. Etika berstandar kepada akal pikiran, sedangkan moral bersumber
kepada adat kebiasaan yang umum berlaku di masyarakat. Dalam penggunaan kata-kata
tersebut kadang-kadang teriadi tumpang tindih, seperti Hassan Shadily menggunakan
istilah moral sama dengan akhlaq.

BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Akhlak. Baik. dan Buruk
1. Pengertian Akhlak
a. Secara Bahasa
Luis MaluI (1986 : 194), Abuddin Nata (2002 : 1) dan SoIyan Sauri (2008 : 136)
menielaskan bahwa Akhlak adalah bentuk iama dari khuluq, yang bermakna al-saiivah
(perangai), ath-9,-, (kelakuan, tabiat, watak dasar), al-,/,9 (kebiasaan,
kelaziman), al-2:7:, (peradaban yang baik) dan al-din (agama). Dalam Kamus Besar
Bahasa Indonesia (2007 : 20) akhlak bermakna budi pekerti.
Berdasarkan pendapat para ahli diatas, dapat kita simpulkan bahwa akhlak secara bahasa
adalah perangai, kelakuan, tabiat, watak dasar, kebiasaan, kelaziman, peradaban yang baik,
agama, dan budi pekerti yang baik.

b. Secara Istilah
Abuddin Nata (2002:3-5) mencatat berbagai pengertian tentang akhlak secara istilah
menurut para ulama, yaitu :
1. Menurut Ibnu Miskawaih
Sifat vang tertanam dalam iiwa vang mendorongnva untuk melakukat perbuatan tanpa
memerlukan pemikiran dan pertimbangan.
2. Menurut Imam Ghozali
Sifat vang tertanam dalam iiwa vang menimbulkan macam-macam perbuatan dengan
gampang dan mudah. tanpa memerlukan pemikiran dan pertimbangan.
Pengertian tersebut dicatat pula oleh Imam al-Juriani dalam kitabnya at-TariIat (2001 :
100)
3. Menurut Ibrahim Anis
Sifat vang tertanam didalam iiwa. vang dengannva lahirlah macam-macam
perbuatan.baik dan buruk. tanpa membutuhkan pemikiran dan pertimbangan.
4. Menurut Abdul Hamid
Sifat-sifat manusia vang terdidik.

Dari perngertian para ulama di atas, dapat kita gambarkan bahwa akhlak setidaknya
memiliki lima karakteristik yaitu :
ı Tertanam kuat di dalam iiwa seseorang
ı Akhlak di lakukan dengan mudah dan tanpa pemikiran
ı Akhlak timbul dari dalam diri orang yang mengeriakannya tanpa ada paksaan dan
tekanan dari luar
ı Akhlak dilakukan dengan sesungguhnya, bukan main-main atau karena bersandiwara
ı Akhlak dilakukan ikhlas semata-mata karena Allah bukan karena ingin dipuii orang atau
karena ingin mendapatkan sesuatu puiian.

. Pengertian Baik dan Buruk
Abuddin Nata (2002:102-103) menggambarkan bahwa yang disebut baik atau kebaikan
adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan yang luhur, bermartabat, menyenangkan,
dan menyukai manusia. Sedangkan buruk adalah sesuatu yang tidak baik, yang tidak
seperti yang seharusnya, tidak sempurna dalam kualitas, dibawah standar, kurang dalam
nilai, tidak mencukupi, keii, iahat, tidak bermoral, tidak menyenangkan, tidak dapat
disetuiui, tidak dapat diterima, sesuatu yang tercela, lawan dari baik, dan perbuatan yang
bertentangan dengan norma-norma masyarakat yang berlaku. Dengan demikian yang
dikatakan buruk itu adalah sesuatu yang dinilai sebaliknya dari yang baik, dan tidak
disukai kehadirannya oleh manusia.

Dalam konteks Bahasa Arab, kata Baik setidaknya diistilahkan dengan enam istilah, yaitu :
1. Al-Hasanah
l-hasanah sebagaimana di kemukakan oleh Ar-Raghib Al-AsIahani (2008 : 133)
adalah suatu istilah yang digunakan untuk menuniukan sesuatu yang disukai atau di
pandang baik. Selaniutnya beliau membagi hasanah itu kepada tiga bagian, yaitu dari
segi akal, hawa naIsu dan pancaindera. Yang termasuk hasanah misalnya keuntungan,
kelapangan rezeki dan kemenagan.
2. At-Thoyyibah
Ar- Roghib (2008 : 349) menielaskan bahwa ath-thovvibah itu khusus digunakan untuk
menggambarkan sesuatu yang memberi kelezaran kepada panca indra dan iiwa, seperti
makanan, pakaian, tempat tinggal dan sebagainya.


3. Khairan
Ar-Roghib (2008 : 181) iuga menielaskan bahwa khairan itu digunakan untuk
menuniukan sesuatu yang baik oleh seluruh umat manusia, seperti berakal, adil,
keutamaan dan segala sesuatu yang bermanIaat.
4. Karimah
Ar-Roghib (2008 : 79) menerangkan bahwa Karimah digunakan untuk menuniukan
pada perbuatan dan akhlak yang terpuii yang ditampakan dalam kenyataan hidup sehari-
hari.
5. Mahmudah
Ar-Roghib (2008 : 147) mengemukakan bahwa mahmudah digunakan untuk
menuniukan suatu yang utama sebagai akibat dari melakukan sesuatu yang disukai
Allah swt.
6. Al-birr
Ar-Roghib (2008 : 50) iuga menielaskan bahwa l-birr digunakan untuk menuniukan
pada upaya memperluas atau memperbanyak melakukan perbuatan yang baik. Kata
tersebut terkadang digunakan sebagai siIat Allah, maka maksudnya adalah bahwa Allah
memberikan balasan pahala yang besar, dan iika digunakan untuk manusia, maka yang
dimaksud adalah ketaatannya.

B. Ruang Lingkup Ajaran Akhlak
Tim Dosen PAI UPI (2008:148) Menielaskan bahwa ruang lingkup aiaran akhlak
mencakup empat bagian :
1. Akhlak terhadap Allah
Dituniukan untuk membina hubungan yang akrab dengan Allah sebagai pencipta dan
penentu segala sesuatu, sehingga Allah dirasakan selalu hadir dalam gerak dan
langkahnya.
2. Akhlak pada diri sendiri
Dituniukan untuk membersihkan iiwa, meniernihkan iiwa dan perasaan sehingga ia
memperoleh ketentraman dan ketenangan dalam menghadapi berbagai problem kehidupan
serta memelihara esksistensinya sendiri. Seperti sabar, tawakal, qanaah, iIIah, syukur,
tidak boros, rendah hati, dan sebagainya.
3. Akhlak kepada sesama manusia
Dituniukan pada penciptaan kondisi dan lingkungan sosial yang harmonis, penuh kedamaian
sehingga kondusiI bagi perkembangan iiwa setiap individu
dan tercegah dari geiolak-geiolak sosial, akibat ada pihak yang belum puas terhadap tindakan
pihak lain.
4. Akhlak terhadap lingkungan alam
Dituniukan agar lingkungan hidup terpelihara, tidak rusak dan tetap lestari sehingga alam
terus menerus memberi manIaat bagi kehidupan manusia itu sendiri sepaniang manusia itu
ada.
. Akhlak dalam Perspektif Alquran dan Hadits
1. Akhlak dalam Perspektif Alquran
Muhammad Fuad Abdul Baqi (tt : 311) mencatat bahwa dalam Alquran laIadz khulq
ditemukan dalam dua surat, yaitu surat asy-Syuara ayat 137 dan surat al-Qolam ayat empat.
a. Surat asy-Syuara ayat 137
ang demikian) ini tidak lain melainkan perangai orang-orang vang dahulu (TaIsir al-
Furqon : 2004 : 726).
Ibnu Katsir (2009 : 3 : 1357) menielaskan bahwa ayat tersebut merupakan iawaban kaum
Hud terhadap Hud setelah ia memberikan peringatan dan ancaman kepada mereka. Pada ayat
tersebut Allah swt menggunakan laIadz khulq, A Hasan menaIsirkan bahwa khulq pada ayat
tersebut adalah perangai.
b. Surat al-Qolam ayat 4
Dan sesungguhnva engkau diciptakan) atas perangai vang besar (TaIsir al-Furqon : 2004 :
1124)
Terkait dengan ayat tersebut Ahmad Muhammad Syakir (2008 : 3 : 494) mencantumkan
pendapat Ibnu Abbas, Muiahid, Sudiy, Robi bin Anas dan yang lainnya, menurut mereka
maknanya adalah sesungguhnya (Muhammad) engkau benar-benar berada dalam agama yang
agung. Dari penielasan ayat tersebut, maka khuluq iuga dapat diartikan agama.
Berdasarkan pemaparan dua ayat diatas, maka penulis berkesimpulan bahwa secara laIadz,
khuluq di dalam Alquran hanya diiumpai dalam dua ayat, yaitu surat as-Syuara ayat 137
yang bermakna perangai, dan surat al-Qolam ayat empat yang bermakna agama. Tetapi,
walaupun demikian bukan berarti Alquran tidak banyak membicarakan tentang akhlak, hanya
saia perbuatan yang termasuk kategori akhlak di dalam Alquran diungkapkan dengan
ungkapan yang berbeda-beda, seperti sabar, ikhlas, tawakkal, tawaddhu, iuiur, adil dan
sebagainya.
. Akhlak dalam perspektif Hadits
Diantara hadits-hadits Nabi yang terkait dengan akhlak adalah sebagai berikut :
a. Akhlaq Rasulallah saw adalah Alquran
Ahmad Muhammad Syakir (2008 : 3 : 493) mencatat hadits yang diriwayatkan oleh
Abdurrozzaq dari Mamar, dari Saad bin Hisyam, ia berkata : 'aku pernah bertanya kepada
Aisyah, beritakanlah kepadaku tentang akhlak Rasul, maka Aisyah meniawab : .apakah
engkau membaca al-Quran ? ia (Saad) meniawab : .ya, kata Aisyah :
khlak Rasul adalah lquran.
Selaniutnya Ahmad Muhammad Syakir menyebutkan bahwa hadits tersebut iuga
diriwayatkan oleh sahabat lain, yaitu Hasan, Jubair bin NuIair dan Muawiyah bin Sholih.
b. Rasulallah saw diutus untuk menyempurnakan akhlak
Dalam salah satu haditsnya Rasulallah saw pernah menyatakan
ku diutus untuk menvempurnakan akhlak
Dalam catatan kaki Ihya Ulumuddin (tt : 1 : 387) terdapat keterangan bahwa hadits tersebut
ditakhrii oleh Ahmad, Hakim dan Baihaqi yang bersumber dari hadits Abu Hurairoh. Hakim
berpendapat bahwa hadits tersebut shohih menurut shohih Muslim.
c. Rasul berdoa agar dibaguskan akhlaknya
Doa yang senantiasa dibaca oleh Rasulallah saw tentang akhlak baik yaitu :
a llah. sebagaimana engkau memperindah fisiku maka perbaikilah akhlakku
Dalam catatan kaki Ihya Ulumuddin (1989 : 2 : 386) terdapat keterangan bahwa hadits
tersebut ditakhrii oleh Ahmad dari hadits Ibnu Masud dan Aisyah. Kedua hadits tersebut
baik, hadits Ibnu Masud diriwayatkan oleh Ibnu Hibban.
. Mengenal Akhlak Rasul
Bila kita mengamati hadits yang menielaskan bahwa akhlak Rasul itu Alquran, maka kita
akan memperoleh gambaran bahwa pada hakikatnya iika kita ingin mengenal akhlak Rasul
maka tidak ada ialan lain melainkan harus mengenal Alquran lebih dekat dengan
mengkaiinya secara bertahap.
Ibnu Haiar (2004 : 10 : 513) mencantumkan pendapat al-Qurthubi bahwa akhlak itu terbagi
kepada dua bagian, yaitu mahmudah dan madzmumah. Selaniutnya al-Qurthubi memberikan
contoh bahwa yang termasuk kategori akhlak mahmudah itu adalah pemaaI, murah hati,
dermawan, sabar, dan sebagainya. Sedangkan akhlak madzmumah sombong, dzholim, dusta
dan sebagainya.
Jika kita mengamati konsep yang dikemukakan oleh imam al-Qurthubi tersebut, maka kita
dapat menyimpulkan bahwa di dalam al-Quran Allah tidak hanya menyebutkan tentang
akhlak mahmudah saia, tetapi mencakup iuga akhlaq madzmumah. Akhlak mahmudah untuk
dilakukan, sedangkan akhlak madzmumah untuk ditinggalkan.
Terkait dengan akhlak Nabi saw, Al-Ghozali (1989:2:389) menyebutkan diantara beberapa
contohnya, yaitu lembut, berani, adil, pemaaI, tangaannya tidak pernah sedikit pun
menyentuh tangan perempuan, dermawan, dan sebagainya. Bila kita mengamati lebih iauh
contoh akhlak maka sebenarnya perbuatan itu
tertuang di dalam Al-Quran. SiIat pemaaI terdapat dalam surat Al-AraI : 199, Al-Maidah:13,
An-Nur:22, dan Ali Imran:134. siIat Adil tertuang dalam surat An-Nahl:90, Dermawan dalam
surat Ali Imraan:134.
Selain menampilkan Akhlak Mahmudah, Rasul iuga menghindari akhlak Mazdmumah,
seperti Sombong, gibah, berbuat Iahsya, berdusta, dan yang lainnya. Hal itu pun diielaskan
dalam Alquran, umpamanya Alquran melarang seseorang berbuat Iasya yang terdapat dalam
surat al-Anam : 151, larangan berbuat ghibah dalam surat al-Huiurat : 12, larangan sombong
dalam surat Luqman : 18 dan masih banyak ayat-ayat lain yang melarang berakhlak buruk.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->