P. 1
FENOMENA TAWURAN ANTAR PELAJAR

FENOMENA TAWURAN ANTAR PELAJAR

4.75

|Views: 64,993|Likes:
Published by cokbin

More info:

Published by: cokbin on Jul 23, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/07/2013

pdf

text

original

I Nyoman Bayu W 2008

TAWURAN ANTAR PELAJAR

Maraknya tingkah laku agresif akhir-akhir ini yang dilakukan kelompok remaja kota merupakan sebuah kajian yang menarik untuk dibahas. Perkelahian antar pelajar

yang pada umumnya masih remaja sangat merugikan dan perlu upaya untuk mencari jalan keluar dari masalah ini atau setidaknya mengurangi. TUJUAN Tujuan pembahasan ini adalah mengetahui rangsangan atau pengaruh terhadap agresivitas yang dilakukan oleh remaja kota, membahas pengaruh identitas kelompok yang sangat kuat yang menyebabkan timbul sikap negatif dan mengeksklusifkan kelompok lain, mengetahui faktor-faktor apa sajakah yang memicu perilaku remaja kota serta mencari penanggulangan yang tepat dalam menyikapi kenakalan remaja kota. Selain itu tujuan dari pada studi kasus sekarang ini secara umum adalah untuk menjelaskan fenomena tawuran antar pelajar baik dari segi atau faktor yang menyebabkan tawuran pelajar, motivasi para pelajar untuk ikut tawuran, dan bagaimana peran keluarga, sekolah, dan masyarakat dalam menghambat kekerasan yang ada di kalangan pelajar saat ini. URAIAN KASUS MOJOKERTO - Tawuran pelajar mewarnai pertandingan sepak bola antar siswa SMP di lapangan SMA Negeri Sooko. Akibat tawuran massal, dua pelajar SMP terluka. Lapangan SMA Negeri I Sooko dijejali dengan supporter sepak bola dari SMP Negeri I Sooko dan SMP Negeri I Gondang Kab Mojokerto. Dua sekolah tersebut bertanding sepak bola untuk memperingati hari Pendidikan Nasional. Awalnya, pertandingan ini tampak menyenangkan. Bahkan, dukungan dari masing-masing supporter tampak membuat pertandingan itu meriah, namun kondusif.

1

I Nyoman Bayu W 2008

Namun kondisi ini tiba-tiba berubah menjadi kacau saat bola yang ditendang salah satu pemain dari SMPN I Sooko bersarang di gawang SMPN I Gondang. Gol pertama itu membuat sejumlah suporter dari SMPN I Sooko kegirangan. Saat meluapkan kegembiraan itu, salah satu suppoter SMPN I Sooko, Bagas Toni, 15, melempar tasnya hingga masuk ke lapangan sepak bola. Rupanya, ulah Bagas ini membuat salah pemain SMPN I Gondang panas. Saat mengambil tasnya, Bagas tiba-tiba dipukul salah satu pemain SMPN I Gondang yang sedang emosi. Beberapa kali pululan mendarat di muka siswa ini. Beberapa pemain SMPN I Gondang lainnya juga tak kalah marahnya. Beberapa diantara mereka juga ikut memukuli korban hingga terjatuh tak berdaya. Sementara melihat kejadian itu, sejumlah supporter dari SMPN Sooko tak terima. Beberapa siswa langsung ikut turun ke lapangan untuk memberikan pertolongan kepada korban dan melawan pemain brutal itu. Tawuran massal pun pecah, hingga beberapa saat, para guru yang ikut mengantarkan muridnya, berhasil melerai tawuran massal ini. Akibat pukulan beruntun itu, Bagas mengalami luka memar pada bagian kepala, mulut, pelipis mata kanan dan pipi. WHAT Apakah perilaku pelajar sekarang telah menjadi semakin anarkis seiring perkembangan teknologi sekarang ini ? Maraknya tingkah laku agresif akhir-akhir ini yang dilakukan kelompok remaja kota merupakan sebuah kajian yang menarik untuk dibahas. Perkelahian antar pelajar yang pada umumnya masih remaja sangat merugikan dan perlu upaya untuk mencari jalan keluar dari masalah ini atau setidaknya mengurangi. Perkembangan teknologi yang terpusat pada kota-kota besar mempunyai korelasi yang erat dengan meningkatnya perilaku agresif yang dilakukan oleh remaja kota.

2

I Nyoman Bayu W 2008

Di jaman yang serba instan ini menyebabkan kesenjangan antara kaya dan miskin semakin jelas bedanya. bisa saja seorang pelajar melampiaskan kekesalannya karena tidak mempunyai sesuatu dengan mencuri atau merampas atau dengan cara yang lain. Di beberapa tahun ini kecenderungan tersebut meningkat dari hanya sebatas personal menjadi identitas kelompok yang berakibat maraknya tawuran, kerusuhan, dan lain sebagainya. Karena mungkin adanya keinginan yang tak terpenuhi, sehingga beberapa pelajar cenderung bertindak anarkis. Mereka biasanya melakukan tawuran hanya dikarenakan alasan alasan yang sepele seperti saling mengejek, rebutan suatu barang, rebutan pacar, dan lain sebagainnya. WHEN Kapan biasanya pelajar melakukan tawuran? 1. Saat pertandingan bola antar sekolah Ini adalah hal yang kerap sekali terjadi ketika tim sepakbola satu sekolah kalah, maka suporternya akan melakukan kerusuhan terhadap lawannya yang akan menyebabkan terjadinya kerusuhan antar suporter sepakbola kedua sekolah tersebut. 2. Saat Ulang tahun sekolah Ketika sebuah sekolah berulang tahun, para siswa merayakannya dengan menggelar kegiatan pensi atau pentas seni. Pada pensi ini biasanya menggelar suatu pergelaran konser. Di tengah- tengah konser tersebut biasanya penyusup dari siswa SMA lain membuat rusuh dan menyebabkan terjadinya perkelahian di antara penonton pensi tersebut. 3. Menjelang hari libur panjang Saat sehari menjelang hari libur, para siswa juga merencanakan penyerangan ke berbagai sekolah lain yang dianggap sebagai musuh sekolah tersebut.

3

I Nyoman Bayu W 2008

4. Setelah diumumkan hasil Ujian Nasional Ini ialah yang paling bodoh dari segala penyebab tawuran. Tiga tahun bersekolah menuntut ilmu, diakhiri dengan kegiatan yang sangat tidak manusiawi. Bertawuran setelah diumumkan hasil UN akan menyebabkan kematian apabila tidak dapat bertahan. Walaupun dia bisa bertahan siswa tersebut akan tetap dikeluarkan dari sekolahnya. WHERE Dimana biasanya tawuran dilakukan? 1. Di tempat tempat keramaian Tempat tempat keramaian acapkali menjadi tempat untuk tawuran. Lapangan bola misalnya, ketika timnya kalah maka suporter dari sekolah tersebut langsung tak terima dan membuat kerusuhan dan menyerang suporter lain. Hal ini sepertinya telah menjadi hal yang biasa di setiap pertandingan bola di tanah air ini. 2. Di depan sekolah Saat pulang sekolah merupakan saat yang paling dinanti untuk melakukan penyerangan ke sekolah lain. Biasanya si penyerang akan nongkrong di depan sekolah tersebut sembari menunggu musuhnya dari sma itu. Setelah si musuh dan geng nya keluar, si penyerang langsung mengejar dan memburunya sampai jalan-jalan dan bahkan di angkot sekalipun. 3. Di Bus atau Angkot WHO Siapa yang memicu tawuran antar pelajar ? Pada setiap tawuran pasti ada seorang profokator yang menghasut para pengikutnya untuk membantunya menyerang sekelompok pelajar dari SMA lain. para profokator

4

I Nyoman Bayu W 2008

tawuran ialah seseorang siswa yang penuh dengan dendam. Ada beberapa julukan bagi para pelaku tawuran seperti pentolan dan gembel. Pentolan adalah seorang pemimpin, siswa yang berani melukai tubuh musuhnya saat sedang tawuran. Dia berhak meminta sumbangan pada para siswa untuk alasan membeli Bir atau senjata tajam yang akan digunakan saat tawuran. Dia juga berhak meminta uang untuk alasan diberikan kepada temannya yang terluka saat tawuran. Gembel adalah seorang alumni atau seorang yang telah dikeluarkan dari sekolah. Dia juga memiliki hak yang sama seperti pentolan untuk meminta sumbangan. HOW Bagaimana tawuran pelajar bisa terjadi ? 1. Dendam karena kekalahan dengan sekolah lain Biasanya ini terjadi ketika adanya pertandingan bola antar sekolah. Dimana tim sekolah yang satu kalah dengan sekolah yang lain. Hal ini menyebabkan adanya rasa kecewa dan celakanya mereka ini biasanya melampiaskan rasa kekecewaan nya dengan mengajak berkelahi tim sekolah lain tersebut. Hal ini tentunya merupakan bentuk ketidak sportifan pelajar dalam mengalami kekalahan. 1. Dendam akibat pemalakan dan perampasan Apabila seorang siswa dari suatu sekolah menengah atas dipalak atau dirampas uang dan hartanya, dia akan melapor kepada pentolan di sekolahnya. Kemudian pentolan itu akan mengumpulkan siswa untuk menghampiri siswa dari sekolah musuh ditempat dimana biasanya mereka menunggu bis atau kendaraan pulang. Apabila jumlah siswa dari sekolah musuh hanya sedikit, mereka akan balik memalak atau merampas siswa sekolah musuh tersebut. Tetapi jika jumlah siswa sekolah musuh tersebut seimbang atau lebih banyak, mereka akan melakukan kontak fisik. 2. Dendam akibat rasa iri akibat tidak dapat menjadi siswa di SMA yang diinginkan

5

I Nyoman Bayu W 2008

Ketika seorang siswa mendaftar masuk ke SMA negeri, tetapi ia malah tidak diterima di sekolah tersebut. Dia akan masuk ke SMA lain bahkan ia bisa bersekolah di SMA swasta yang kualitasnya lebih rendah. Disebabkan oleh dendam pada sekolah yang dulu tidak menerimanya sebagai siswa, dia berusaha untuk membuat siswa yang bersekolah di sekolah tersebut merasa tidak nyaman. Dia akan memprofokasikan dan mencari-cari kesalahan sekolah tersebut agar akhirnya terjadi kontak fisik. IDENTIFIKASI FAKTOR & INDIKATOR Dalam pandangan psikologi, setiap perilaku merupakan interaksi antara kecenderungan di dalam diri individu (sering disebut kepribadian, walau tidak selalu tepat) dan kondisi eksternal. Begitu pula dalam hal perkelahian pelajar. Bila dijabarkan, terdapat sedikitnya 4 faktor psikologis mengapa seorang remaja terlibat perkelahian pelajar.  Faktor internal Remaja yang terlibat perkelahian biasanya kurang mampu melakukan adaptasi pada situasi lingkungan yang kompleks. Kompleks di sini berarti adanya keanekaragaman pandangan, budaya, tingkat ekonomi, dan semua rangsang dari lingkungan yang makin lama makin beragam dan banyak. Situasi ini biasanya menimbulkan tekanan pada setiap orang. Tapi pada remaja yang terlibat perkelahian, mereka kurang mampu untuk mengatasi, apalagi memanfaatkan situasi itu untuk pengembangan dirinya.  Indikatornya Mereka biasanya mudah putus asa, cepat melarikan diri dari masalah, menyalahkan orang / pihak lain pada setiap masalahnya, dan memilih menggunakan cara tersingkat untuk memecahkan masalah. Pada remaja yang sering berkelahi, ditemukan bahwa mereka mengalami konflik batin, mudah frustrasi, memiliki emosi yang labil, tidak peka terhadap perasaan orang lain, dan memiliki perasaan rendah diri yang kuat. Mereka biasanya sangat membutuhkan pengakuan.

6

I Nyoman Bayu W 2008

 Faktor keluarga Rumah tangga yang dipenuhi kekerasan (entah antar orang tua atau pada anaknya) jelas berdampak pada anak. Anak, ketika meningkat remaja, belajar bahwa kekerasan adalah bagian dari dirinya, sehingga adalah hal yang wajar kalau ia melakukan kekerasan pula. Sebaliknya, orang tua yang terlalu melindungi anaknya, ketika remaja akan tumbuh sebagai individu yang tidak mandiri dan tidak berani mengembangkan identitasnya yang unik.  Indikatornya Begitu bergabung dengan teman-temannya, ia akan menyerahkan dirnya secara total terhadap kelompoknya sebagai bagian dari identitas yang dibangunnya. Cenderung pasif tidak respon terhadap apa yang ada disekitarnya, serta tidak memiliki inisiatif untuk bertindak sendiri untuk lebih mandiri.

 Faktor sekolah Sekolah pertama-tama bukan dipandang sebagai lembaga yang harus mendidik siswanya menjadi sesuatu. Tetapi sekolah terlebih dahulu harus dinilai dari kualitas pengajarannya. Karena itu, lingkungan sekolah yang tidak merangsang siswanya untuk belajar (misalnya suasana kelas yang monoton, peraturan yang tidak relevan dengan pengajaran, tidak adanya fasilitas praktikum, dsb.) akan menyebabkan siswa lebih senang melakukan kegiatan di luar sekolah bersama teman-temannya. Baru setelah itu masalah pendidikan, di mana guru jelas memainkan peranan paling penting. Sayangnya guru lebih berperan sebagai penghukum dan pelaksana aturan, serta sebagai tokoh otoriter yang sebenarnya juga menggunakan cara kekerasan (walau dalam bentuk berbeda) dalam “mendidik” siswanya.

7

I Nyoman Bayu W 2008

 indikatornya Bila kegiatan di sekolah dirasa membosankan maka si anak akan mencari sebuah bentuk kegiatan lain yang di anggapnya pas untuk dirinnya. Dan celakanya bila kegiatan yang dipilih nantinya merupakan kegiatan negatif maka si siswa akan terjerumus dalam dunia hitam tersebut. Kegagalan dalam faktor sekolah tersebut biasanya terlihat dengan sering membolosnya siswa tersebut, dan terkenanya siswa tersebut dengan hal-hal jahat seperti narkoba dan miras.  Faktor lingkungan Lingkungan di antara rumah dan sekolah yang sehari-hari remaja alami, juga membawa dampak terhadap munculnya perkelahian. Misalnya lingkungan rumah yang sempit dan kumuh, dan anggota lingkungan yang berperilaku buruk (misalnya narkoba). Begitu pula sarana transportasi umum yang sering menomor-sekiankan pelajar. Juga lingkungan kota (bisa negara) yang penuh kekerasan. Semuanya itu dapat merangsang remaja untuk belajar sesuatu dari lingkungannya, dan kemudian reaksi emosional yang berkembang mendukung untuk munculnya perilaku berkelahi.  Indikatornya Perilaku siswa berubah karena terjalinnya interaksi antara suatu kelompok, sehingga identitasnya sebagai pribadi berbeda dengan saat dia berada dalam suatu kelompok. Bisa saja bila sendiri dia cenderung alim, sopan akan tetapi perilaku tersebut bisa berbalik apabila ia berada dalam komunitas yang buruk sikap dan perilakunya.

8

I Nyoman Bayu W 2008

RELEVANSI KASUS DENGAN TEMA Kasus tawuran antar pelajar merupakan salah satu kasus yang sering dijumpai di masyarakat. Seringkali para pelajar bertindak bodoh dengan melakukan tawuran oleh hal-hal sepele. Fenomena ini merupakan masalah yang timbul akibat dari perubahan nilai yang dianut oleh segelintir pelajar. Pelajar pada umumnya tidak menyukai ajaran kekerasan seperti tawuran dan lain sebagainya, akan tetapi sebagian lain menilainya secara keliru akibat beberapa faktor antara lain faktor pribadi atau internal, sekolah, keluarga, dan lingkungan. Oleh karena itu kasus tawuran antar pelajar yang selama ini banyak terjadi merupakan sebuah masalah sosial, dikarenakan adanya perubahan nilai yang dianut sebagian pelajar yang melakukan aksi tawuran ini.

SOLUSI Untuk mengatasi masalah tawuran antar pelajar, di sini penulis akan mengambil dua teori. Yang pertama adalah dari “Kartini Kartono”. Dia menyebutkan bahwa untuk mengatasi tawuran antar pelajar atau kenakalan remaja pada umumnya adalah: a. banyak mawas diri, melihat kelemahan dan kekurangan sendiri, dan melakukan koreksi terhadap kekeliruan yang sifatnya tidak mendidik dan tidak menuntun b. memberi kesempatan kepada remaja untuk beremansipasi dengan cara yang baik dan sehat c. memberikan bentuk kegiatan dan pendidikan yang relevan dengan kebutuhan remaja zaman sekarang serta kaitannya dengan pengembangan bakat dan potensi remaja.

Teori yang kedua adalah dari “Dryfoos”, dia menyebutkan untuk mengatasi tawuran pelajar atau kenakalan remaja pada umumnya harus diadakan program yang meliputi unsur-unsur berikut:

9

I Nyoman Bayu W 2008

a. program harus lebih luas cakupannya daripada hanya sekedar berfokus pada kenakalan b. program harus memiliki komponen-komponen ganda, karena tidak ada satu pun komponen yang berdiri sendiri sebagai peluru ajaib yang dapat memerangi kenakalan c. program harus sudah dimulai sejak awal masa perkembangan anak untuk mencegah masalah belajar dan berperilaku d. sekolah memainkan peranan penting e. upaya-upaya harus diarahkan pada institusional daripada pada perubahan individual, yang menjadi titik berat adalah meningkatkan kualitas pendidikan bagi anak-anak yang kurang beruntung f. memberi perhatian kepada individu secara intensif dan merancang program unik bagi setiap anak merupakan faktor yang penting dalam menangani anak-anak yang berisiko tinggi untuk menjadi nakal g. manfaat yang didapatkan dari suatu program sering kali hilang saat program tersebut dihentikan, oleh karenanya perlu dikembangkan program yang sifatnya

berkesinambungan.

10

I Nyoman Bayu W 2008

REFERENSI http://greensmg.blogspot.com/2008/03/tawuran-antar-pelajar.html http://topan-hidayat.blogspot.com/2007/11/tawuran-antar-pelajar.html http://www.abuaisyah.org/2008/02/28/menyingkapi-tawuran-antar-mahasiswa/ http://www.liputan6.com/daerah/?id=158795 http://www.smu-net.com/main.php?act=pri&xkd=6 http://renggaprasetya.blogspot.com/2007/12/tawuran-antar-pelajar.html http://kebebasan.wordpress.com/2007/10/03/tawuran-pelajar-di-bulan-ramadhan/ http://ifkarulya.wordpress.com/2008/01/12/tawuran-pada-kalangan-pelajar/ http://misbah01.multiply.com/video/item/234/tawuran_antar_pelajar?&item_id=234& view:replies=reverse

11

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->