P. 1
Firma CV dan PT

Firma CV dan PT

|Views: 1,698|Likes:
Published by eagleflyfree

More info:

Published by: eagleflyfree on Nov 01, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/14/2013

pdf

text

original

Mengapa ketentuan pasal 22 KUHD muncul?

Agar

Firma didirikan terang-terangan terangAda kepastian hukum dalam pendirian firma Firma menjalankan perusahaan Ada bukti tulisan (Ali Rido, 1987)

PERSEKUTUAN KOMANDITER (COMMANDITAIRE VENNOOTSCHAP) Merupakan persekutuan dengan setoran uang antara 1 (satu) orang atau lebih anggota aktif yang bertanggung jawab secara tanggung renteng dengan 1 (satu) orang atau lebih sebagai pelepas uang. Merupakan bentuk antara Firma dengan PT. Mengapa?

Ada 2 macam sekutu dalam CV:
-

-

Sekutu Komanditer atau sekutu diam atau sekutu pasif Sekutu Komplementer atau sekutu kerja atau sekutu aktif.

Sekutu Komanditer
Sekutu yang hanya memasukkan uang atau barang sebagai inbreng dan berhak atas keuntungan dari persekutuan tersebut. Tanggung jawab sekutu komanditer hanya terbatas pada inbreng yang ia setor. (bandingkan dengan firma) Sekutu ini juga tidak boleh ikut mencampuri tugas sekutu kerja. Bagaimana jika dilanggar?

Sekutu Komplementer 

Yaitu sekutu yang menjadi pengurus persekutuan. Sekutu ini aktif menjalankan perusahaan.

Tanggung jawab sekutu ini adalah secara pribadi untuk keseluruhan

MacamMacam-macam CV Persekutuan Komanditer diam-diam diam Persekutuan Komanditer terangterangterangan  Persekutuan Komanditer dengan saham  .

Persekutuan Komanditer terang-terangan yaitu terangPersekutuan Komanditer yang menyatakan secara terang-terangan kepada pihak luar/ketiga terangsebagai persekutuan komanditer.Persekutuan Komanditer diam-diam yaitu diamPersekutuan Komanditer yang belum menyatakan secara terang-terangan kepada pihak luar/ketiga terangsebagai persekutuan komanditer. . Kepada pihak luar masih menyatakan diri sebagai Firma.

. Di sini CV mengeluarkan saham-saham sahamuntuk memperoleh modal.Persekutuan komanditer dengan saham: Persekutuan komanditer terang-terangan terangtetapi modalnya terdiri dari saham-saham saham(bukan memasukkan inbreng biasa).

Selanjutnya akta pendirian didaftarkan ke PN setempat . Dalam praktek didirikan dengan suatu akta otentik.Pendirian CV Dalam KUHD tidak ada ketentuan yang tegas bagaimana tata cara pendirian CV. kemudian diumumkan di Berita Negara RI .

Apa saja yang harus dimuat dalam Anggaran Dasar CV?         Nama persekutuan dan kedudukan hukumnya Maksud dan tujuan pendirian Mulai dan berakhirnya persekutuan Modal persekutuan Penunjukan sekutu komplementer dan komanditer Hak. . kewajiban dan tanggung jawab masingmasingmasing sekutu Pembagian keuntungan dan kerugian Dll.

.Tanggung jawab para sekutu   Tanggung jawab intern: Sekutu komanditer hanya bertanggung jawab sebatas modal yang dimasukkan Sekutu komplementer bertanggung jawab tidak terbatas. Tanggung jawab ekstern: SEkutu komplementer yang bertanggung jawab atas hubungan dengan pihak ketiga.

. tetapi dalam praktek.Status Hukum CV  Secara materiil sebagian besar CV telah memenuhi persyaratan sebagai badan hukum. terutama di Indonesia. CV bukanlah Badan Hukum.

Berakhirnya CV Pengaturan berakhirnya CV sama Persekutuan Perdata dan Firma yang diatur dalam 1646-1652 BW dan 31-35 164631KUHD. .

 (pasal 1 angka 1 UUPT 2007) . didirikan berdasarkan perjanjian yang melakukan kegiatan usaha dengan modal dasar yang seluruhnya terbagi dalam saham-saham sahamserta memenuhi persyaratan yang diatur dalam peraturan perundangan.PERSEROAN TERBATAS (NAAMLOZE VENNOOTSCHAP) Merupakan badan hukum yang merupakan persekutuan modal .

Pengertian PT menurut UUPT 1995: Merupakan badan hukum berdasarkan perjanjian yang melakukan kegiatan usaha dengan modal dasar yang seluruhnya terbagi dalam saham-saham sahamserta memenuhi persyaratan yang diatur dalam peraturan perundangan. .

 .Dasar Hukum PT Pertama kali : KUHD  Undang-Undang Nomor 1 tahun 1995 Undangtentang Perseroan Terbatas  Yang berlaku sekarang : Undang-Undang UndangNomor 40 tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas.

pengajuan permohonan dan pemberian persetujuan perubahan anggaran dasar.Apa saja perubahannya?     Penegasan bahwa Perseroan adalah badan hukum yang merupakan persekutuan modal pengajuan permohonan dan pemberian pengesahan status badan hukum. penyampaian pemberitahuan dan penerimaan pemberitahuan perubahan anggaran dasar dan/atau pemberitahuan dan penerimaan pemberitahuan perubahan data lainnya dilakukan melalui jasa teknologi informasi sistem administrasi badan hukum secara elektronik di samping tetap dimungkinkan menggunakan sistem manual dalam keadaan tertentu. .

penyelenggaraan RUPS dapat dilakukan melalui media elektronik seperti telekonferensi. video konferensi. Jadi. Perseroan yang menjalankan kegiatan usaha berdasarkan prinsip syariah selain mempunyai Dewan Komisaris juga harus mempunyai Dewan Pengawas Syariah. Tugas Dewan Pengawas Syariah adalah memberikan nasihat dan saran kepada Direksi serta mengawasi kegiatan Perseroan agar sesuai dengan prinsip syariah. atau sarana media elektronik lainnya.Perubahan/tambahan lain:  Dalam penyelenggaraan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) dapat memanfaatkan perkembangan teknologi. Memperjelas dan mempertegas tugas dan tanggung jawab Direksi dan Dewan Komisaris. Undang-Undang ini Undangmengatur mengenai komisaris independen dan komisaris utusan Sesuai dengan berkembangnya kegiatan usaha berdasarkan prinsip syariah.   .

dan berakhirnya status badan hukum Perseroan dengan memperhatikan ketentuan dalam UndangUndang-Undang tentang Kepailitan dan Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang. dan kewajiban penyetoran atas modal yang ditempatkan harus penuh Perseroan mempunyai tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan yang bertujuan mewujudkan pembangunan ekonomi berkelanjutan guna meningkatkan kualitas kehidupan dan lingkungan yang bermanfaat bagi Perseroan itu sendiri. modal dasar Perseroan diubah menjadi paling sedikit Rp50.00 (lima puluh juta rupiah).000. mempertegas ketentuan mengenai pembubaran.000. likuidasi. dan masyarakat pada umumnya.   . komunitas setempat.

Anggaran dasar dan keterangan lain.l. Akta memuat a. . Setiap pendiri Perseroan wajib mengambil bagian saham pada saat Perseroan didirikan. Akta pendirian selanjutnya diajukan permohonan pengesahan ke Menteri Hukum dan HAM.Pendirian Perseroan Terbatas   Perseroan didirikan oleh 2 (dua) orang atau lebih dengan akta notaris yang dibuat dalam bahasa Indonesia.

Kapan PT memperoleh status sebagai badan hukum?  Perseroan memperoleh status badan hukum pada tanggal diterbitkannya Keputusan Menteri mengenai pengesahan badan hukum Perseroan. UUPT 1995 mengatur bahwa PT mempunyai status sbg badan hukum setelah akta pendirian disahkan Menteri . Ketentuan ini merupakan penegasan.

UUPT 2007 memberi kemudahan dalam pengajuan permohonan ke Menteri«    Untuk memperoleh Keputusan Menteri mengenai pengesahan badan hukum Perseroan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ayat (4). . Apabila format isian dan keterangan mengenai dokumen pendukung tidak sesuai dengan ketentuan peraturan perundangperundang-undangan. perundangMenteri langsung menyatakan tidak berkeberatan atas permohonan yang bersangkutan secara elektronik. Menteri langsung memberitahukan penolakan beserta alasannya kepada pemohon secara elektronik. Apabila format isian sebagaimana dimaksud dan keterangan mengenai dokumen pendukung telah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. pendiri bersama-sama bersamamengajukan permohonan melalui jasa teknologi informasi sistem administrasi badan hukum secara elektronik .

pemohon yang bersangkutan wajib menyampaikan secara fisik surat permohonan yang dilampiri dokumen pendukung. .  Dalam jangka waktu paling lambat 30 (tiga puluh) hari terhitung sejak tanggal pernyataan tidak berkeberatan.Selanjutnya .  Apabila semua persyaratan dipenuhi secara lengkap. paling lambat 14 (empat belas) hari. Menteri menerbitkan keputusan tentang pengesahan badan hukum Perseroan yang ditandatangani secara elektronik.

Perbuatan hukum mengikat dan menjadi tanggung jawab Perseroan setelah perbuatan hukum tersebut disetujui oleh semua pemegang saham dalam RUPS yang dihadiri oleh semua pemegang saham Perseroan yang harus diselenggarakan paling lambat 60 (enam puluh) hari setelah Perseroan memperoleh status badan hukum. perbuatan hukum tersebut menjadi tanggung jawab pendiri yang bersangkutan dan tidak mengikat Perseroan.Bagaimana jika perseroan belum memperoleh status Badan Hukum?  Perbuatan hukum atas nama Perseroan yang belum memperoleh status badan hukum.  . hanya boleh dilakukan oleh semua anggota Direksi bersama-sama bersamasemua pendiri serta semua anggota Dewan Komisaris Perseroan dan mereka semua bertanggung jawab secara tanggung renteng atas perbuatan hukum tersebut. Dalam hal perbuatan hukum tsb dilakukan oleh pendiri atas nama Perseroan yang belum memperoleh status badan hukum.

Modal yang disetor .Modal dasar . sahamAda 3 (tiga) jenis modal dalam PT : .Modal Perseroan Terbatas Modal PT terbagi dalam saham-saham.Modal yang ditempatkan .

Modal yang ditempatkan: modal yang disanggupi para pendiri untuk disetor ke kas perseroan pada saat didirikan. Modal yang disetor bisa berupa uang tunai atau bentuk lain.Modal Dasar : keseluruhan nilai nominal saham yang ada dalam perseroan. Modal yang disetor: modal yang benarbenarbenar ada dalam kas perseroan. Ditentukan secara tegas dalam anggaran dasar PT. .

000.000. (Bandingkan dengan UUPT 1995)  .00 (lima puluh juta rupiah). kecuali untuk kegiatan usaha tertentu. (pasal 32) Paling sedikit 25% (dua puluh lima persen) dari modal dasar harus ditempatkan dan disetor penuh. sesuai dengan ketentuan UU.Bagaimana pengaturan mengenai ketiga jenis modal tsb dalam UUPT 2007?  Modal dasar Perseroan paling sedikit Rp 50.

sisa kekayaan ( pada likuidasi). Saham preferen kumulatif--.Saham bisa dikeluarkan dalam beberapa klasifikasi.mempunyai hak berbicara khusus. Saham Istimewa--. . menerima deviden.pemegang mempunyai hak kumulatif--yang lebih dari pemegang saham preferen utama. seperti: memberikan suara. ada beberapa macam saham yang bisa dikeluarkan: Saham biasa²pemegang memperoleh hak sebagaimana biasa² pemegang saham biasa. Lihat pasal 52 UUPT Saham Utama± pemegang mempunyai hak lebih dari Utama± pemegang saham biasa. misal prosentase pembagian keuntungan yang lebih besar. Istimewa--tidak diberikan kepada RUPS. standar. Berdasarkan hak pemegang sahamnya.

saham yang memberikan hak kepada pemegangnya untuk menerima lebih dahulu dari pemegang saham klasifikasi lain atas pembagian sisa kekayaan Perseroan dalam likuidasi. . saham dengan hak suara atau tanpa hak suara. saham dengan hak khusus untuk mencalonkan anggota Direksi dan/atau anggota Dewan Komisaris. d. e. b.Klasifikasi saham dalam UUPT 2007 (pasal 53) a. saham yang memberikan hak kepada pemegangnya untuk menerima dividen lebih dahulu dari pemegang saham klasifikasi lain atas pembagian dividen secara kumulatif atau nonkumulatif. c. saham yang setelah jangka waktu tertentu ditarik kembali atau ditukar dengan klasifikasi saham lain.

Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan merupakan kewajiban Perseroan yang dianggarkan dan diperhitungkan sebagai biaya Perseroan yang pelaksanaannya dilakukan dengan memperhatikan kepatutan dan kewajaran. Perseroan yang tidak melaksanakan kewajiban dikenai sanksi sesuai dengan ketentuan peraturan perundangperundangundangan .Tanggung jawab Sosial & Lingkungan (pasal 74)    Perseroan yang menjalankan kegiatan usahanya di bidang dan/atau berkaitan dengan sumber daya alam wajib melaksanakan Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan.

ORGANORGAN-ORGAN PERSEROAN TERBATAS - RUPS (Rapat Umum Pemegang Saham) DIREKSI KOMISARIS OrganOrgan-organ inilah yang melaksanakan kepentingan badan hukum sebagai Subyek hukum .

RUPS   RUPS mempunyai wewenang yang tidak diberikan kepada Direksi atau Dewan Komisaris. dalam batas yang ditentukan dalam UndangUndangUndang dan/atau anggaran dasar. sepanjang berhubungan dengan mata acara rapat dan tidak bertentangan dengan kepentingan Perseroan. . Dalam forum RUPS. pemegang saham berhak memperoleh keterangan yang berkaitan dengan Perseroan dari Direksi dan/atau Dewan Komisaris.

atau sarana media elektronik lainnya yang memungkinkan semua peserta RUPS saling melihat dan mendengar secara langsung serta berpartisipasi dalam rapat --.ini merupakan salah satu pembaharuan dalam UUPT 2007.Dimana RUPS diselenggarakan?    RUPS diadakan di tempat kedudukan Perseroan atau di tempat Perseroan melakukan kegiatan usahanya yang utama sebagaimana ditentukan dalam anggaran dasar. video konferensi. . RUPS Perseroan Terbuka dapat diadakan di tempat kedudukan bursa di mana saham Perseroan dicatatkan RUPS dapat juga dilakukan melalui media telekonferensi.

Perseroan dapat memohon kepada ketua pengadilan negeri yang daerah hukumnya meliputi tempat kedudukan Perseroan atas permohonan Perseroan agar ditetapkan kuorum untuk RUPS ketiga   . RUPS kedua sah dan berhak mengambil keputusan jika dalam RUPS paling sedikit 1/3 (satu pertiga) bagian dari jumlah seluruh saham dengan hak suara hadir atau diwakili. Dalam hal kuorum RUPS kedua tidak tercapai. Dalam pemanggilan RUPS kedua harus disebutkan bahwa RUPS pertama telah dilangsungkan dan tidak mencapai kuorum. kecuali anggaran dasar menentukan jumlah kuorum yang lebih besar.Quorum RUPS   RUPS dapat dilangsungkan jika dalam RUPS lebih dari 1/2 (satu perdua) bagian dari jumlah seluruh saham dengan hak suara hadir atau diwakili. Dalam hal kuorum tidak tercapai. kecuali UndangUndangUndang dan/atau anggaran dasar menentukan jumlah kuorum yang lebih besar. dapat diadakan pemanggilan RUPS kedua.

. kecuali anggaran dasar menentukan kuorum kehadiran dan/atau ketentuan tentang pengambilan keputusan RUPS yang  lebih besar. Misal: RUPS untuk mengubah anggaran dasar dapat dilangsungkan jika dalam rapat paling sedikit 2/3 (dua pertiga) bagian dari jumlah seluruh saham dengan hak suara hadir atau diwakili dalam RUPS dan keputusan adalah sah jika disetujui paling sedikit 2/3 (dua pertiga) bagian dari jumlah suara yang dikeluarkan.RUPS dengan agenda khusus dapat mempunyai syarat kuorum yang berbeda.

kecuali perseroan yang menghimpun dana masyarakat atau perseroan yang sudah go public .DIREKSI    Direksi menjalankan pengurusan Perseroan untuk kepentingan Perseroan dan sesuai dengan maksud dan tujuan Perseroan. dalam batas yang ditentukan dalam UndangUndangUndang dan/atau anggaran dasar. Direksi Perseroan terdiri atas 1 (satu) orang anggota Direksi atau lebih. Direksi berwenang menjalankan pengurusan sesuai dengan kebijakan yang dipandang tepat.

penggantian. Untuk pertama kali pengangkatan anggota Direksi dilakukan oleh pendiri dalam akta pendirian Anggota Direksi diangkat untuk jangka waktu tertentu dan dapat diangkat kembali. Keputusan RUPS mengenai pengangkatan. .Pengangkatan Direksi      Anggota Direksi diangkat oleh RUPS. dan pemberhentian anggota Direksi juga menetapkan saat mulai berlakunya pengangkatan. dan pemberhentian anggota Direksi dan dapat juga mengatur tentang tata cara pencalonan anggota Direksi. Anggaran dasar mengatur tata cara pengangkatan. penggantian. dan pemberhentian tersebut. penggantian.

Dalam hal Direksi terdiri atas 2 (dua) anggota Direksi atau lebih.  . Setiap anggota Direksi bertanggung jawab penuh secara pribadi atas kerugian Perseroan apabila yang bersangkutan bersalah atau lalai menjalankan tugasnya.Tanggung jawab direksi  Direksi bertanggung jawab atas pengurusan Perseroan dan dilaksanakan setiap anggota Direksi dengan itikad baik dan penuh tanggung jawab. tanggung jawab secara tanggung renteng bagi setiap anggota Direksi.

kerugian tersebut bukan karena kesalahan atau kelalaiannya. tidak mempunyai benturan kepentingan baik langsung maupun tidak langsung atas tindakan pengurusan yang mengakibatkan kerugian.Anggota Direksi tidak dapat dipertanggungjawabkan atas kerugian APABILA dapat dibuktikan: a. c. telah melakukan pengurusan dengan itikad baik dan kehati-hatian untuk kepentingan dan sesuai kehatidengan maksud dan tujuan Perseroan. b. . dan d. telah mengambil tindakan untuk mencegah timbul atau berlanjutnya kerugian tersebut.

jalannya pengurusan pada umumnya. dan memberi nasihat kepada Direksi. .KOMISARIS Tugas & wewenang Komisaris: ‡ Dewan Komisaris melakukan pengawasan atas kebijakan pengurusan. baik mengenai Perseroan maupun usaha Perseroan.

.tetapi berdasarkan keputusan Dewan Komisaris.tetapi sendiri. Konsekuensinya setiap anggota Dewan Komisaris tidak dapat bertindak sendirisendirisendiri.Dewan Komisaris terdiri atas 1 (satu) orang anggota atau lebih  Dewan Komisaris yang terdiri atas lebih dari 1 (satu) orang anggota merupakan majelis .

jika:    Perseroan yang kegiatan usahanya berkaitan dengan menghimpun dan/atau mengelola dana masyarakat.Perseroan harus mempunyai minimal 2 (dua) anggota komisaris. Perseroan yang menerbitkan surat pengakuan utang kepada masyarakat Perseroan Terbuka .

. dan bertanggung jawab ‡ Setiap anggota Dewan Komisaris ikut bertanggung jawab secara pribadi atas kerugian Perseroan apabila yang bersangkutan bersalah atau lalai menjalankan tugasnya.Tanggung jawab Komisaris: ‡ bertanggung jawab atas pengawasan Perseroan dengan itikad baik. kehati-hatian. ‡ Jika Dewan Komisaris terdiri atas 2 (dua) anggota Dewan Komisaris atau lebih. tanggung jawab tsb di atas berlaku secara tanggung renteng bagi setiap anggota Dewan Komisaris.

DEWAN PENGAWAS SYARIAH Diwajibkan bagi Perseroan yang menjalankan kegiatan usaha berdasarkan prinsip syariah. . TUGAS DEWAN PENGAWAS SYARIAH:  memberikan nasihat dan saran kepadaDireksi  mengawasi kegiatan Perseroan agar sesuai dengan prinsip syariah.

Anggota Dewan Komisaris tidak dapat memikul tanggungjawab atas kerugian apabila dapat membuktikan: ‡ telah melakukan pengawasan dengan itikad baik dan prinsip kehati-hatian ‡ tidak mempunyai kepentingan pribadi baik langsung maupun tidak langsung atas tindakan pengurusan Direksi yang mengakibatkan kerugian. dan ‡ telah memberikan nasihat kepada Direksi untuk mencegah timbul atau berlanjutnya kerugian .

DAN PEMISAHAN PERSEROAN . PENGAMBILALIHAN. PELEBURAN.PENGGABUNGAN.

Penggabungan dan Peleburan mengakibatkan berakhirnya Perseroan yang menggabungkan atau meleburkan diri Berakhirnya Perseroan tsb terjadi tanpa dilakukan likuidasi terlebih dahulu .

Penggabungan (MERGER) adalah perbuatan hukum yang dilakukan oleh satu Perseroan atau lebih untuk menggabungkan diri dengan Perseroan lain yang telah ada yang mengakibatkan aktiva dan pasiva dari Perseroan yang menggabungkan diri beralih (karena hukum) kepada Perseroan yang menerima penggabungan dan selanjutnya status badan hukum Perseroan berakhir karena hukum. .

.Peleburan (KONSOLIDASI): adalah perbuatan hukum yang dilakukan oleh dua Perseroan atau lebih untuk meleburkan diri dengan cara mendirikan satu Perseroan baru.

.Pengambilalihan (AKUISISI): adalah perbuatan hukum yang dilakukan oleh badan hukum atau orang perseorangan untuk mengambil alih saham Perseroan yang mengakibatkan beralihnya pengendalian atas Perseroan tersebut .

Pemisahan: adalah perbuatan hukum yang dilakukan oleh Perseroan untuk memisahkan usaha yang mengakibatkan seluruh aktiva dan pasiva Perseroan beralih kepada dua Perseroan atau lebih atau sebagian aktiva dan pasiva Perseroan beralih karena hukum kepada satu Perseroan atau lebih .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->