P. 1
Pembahasan Matriks SMA

Pembahasan Matriks SMA

|Views: 10,671|Likes:
Published by ayumatematika
walaupun perkuliahan itu matriksnya lebih rumid..tapi gag ada salahnya belajar dari yg mudah dulu
walaupun perkuliahan itu matriksnya lebih rumid..tapi gag ada salahnya belajar dari yg mudah dulu

More info:

Published by: ayumatematika on Nov 02, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/10/2014

pdf

text

original

MATRIKS

A. Pengertian, Notasi dan Ordo Suatu Matriks  Matriks adalah susunan bilangan yang diatur berdasarkan baris dan kolom sehingga membentuk persegi panjang. Ukuran panjang dan lebar matriks ditentukan oleh banyaknya baris dan kolom pada matriks. Bilangan-bilangan yang menyusun baris dan kolom matris disebut unsur-unsur atau elemen dari matriks itu.  Suatu matriks yang mempunyai m baris dan n kolom disebut matriks berordo m × n, dan diberi notasi “ ” atau “ ”  Matriks merupakan matriks berukuran 2 × 2 karena terdiri dari m=2

baris (susunan dalam posisi horizontal) dan n=2 kolom (susunan dalam posisi vertical/tegak), sehingga dapat dikatakan matriks berordo 2 × 2  Matriks merupakan matriks berukura 3 × 1 karena terdiri dari 3 baris dan 1

kolom, sehingga dapat dikatakan matriks berordo 3 × 1 Penamaan suatu matriks biasa menggunakan huruf kapital

B. Macam – Macam Matriks
1. Jenis Matriks Ditinjau Dari Banyaknya Baris dan Penyusun Kolomnya Untuk memahami jenis-jenis matriks ditinjau dari banyaknya baris dan kolom penyusunnya, perhatikanlah beberapa contoh berikut. a) Matriks A = [ 2 -3 6 ], B= [ -1 9 2 1 ], dan C = [ 3 -1 4 -7 7 ] Matriks – matriks diatas hanya memiliki satu baris. Matriks yang berbentuk seperti itu dinamakan matriks baris. b) Matriks A = ,B=

Matriks – matriks di atas hanya memiliki satu kolom. Matriks yang berbentuk seperti itu dinamakan matriks kolom. c) Matriks A = ,B=

Banyaknya baris dan kolom pada matriks diatas sama. Matriks yang berbentuk seperti itu dinamakan matriks persegi (bujur sangkar).

2.

Jenis Matriks Segi Ditinjau Dari Elemen – Elemen Penyusunnya

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

a) Matriks Diagonal Matriks persegi yang semua elemennya adalah nol, kecuali elemen pada diagonalnya tidak semuanya bernilai nol (diagonal adalah elemen untuk i = j), dinamakan matriks diagonal. Perhatikan dua matriks berikut. A= dan B =

Matriks A adalah matriks diagonal berordo 2×2 dan matriks B adalah matriks diagonal yang berordo 3×3. b) Matriks Identitas Matriks identitas ada dua jenis, yaitu matriks identitas terhadap penjumlahan dan matriks identitas terhadap perkalian. 1) Matriks

o(nol) disebut matriks identitas terhadap penjumlahan jika untuk
A+o =A=

sebarang matriks A, berlaku

o +A Dan itu hanya di penuhi apabila matriks o adalah matriks nol, yaitu suatu
matriks yang semua elemennya bernilai nol. Contoh – contoh dari matriks nol adalah seperti berikut ini. a) b)

o= o=

matriks nol berordo (2×2) matriks nol berordo (2×3)

2) Matriks I disebut matriks identitas terhadap perkalian jika untuk sembarang matriks A berlaku a) IA = A b) AI = A c) AI = A = IA Dan itu hanya dipenuhi apabila matriks I adalah matriks diagonal yang semua elemen pada diagonalnya adalah 1. Sebagai contoh : = matriks identitas berordo 2

=

matriks identitas berordo 3

Catatan : matriks identitas hanya terdefinisi pada matriks persegi c) Matriks Segitiga Atas dan Matriks Segitiga Bawah 1) Matriks segitiga atas adalah matriks persegi yang semua elemen di bawah diagonalnya bernilai nol.
Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

Contoh : A= matriks segitiga atas berordo 3

2) Matriks segitiga bawah adalah matriks persegi yang semua elemen di atas diagonalnya bernilai nol. Contoh : B= matriks segitiga bawah berordo 3

d) Matriks simetris Matriks A berordo di sebut matriks simetris jika dan hanya jika elemenelemen yang letaknya simetris terhadap diagonal utama bernilai sama, dituliskan : = , ( i ≠ j) Contoh : A= matriks simetris berordo 2

B=

matriks simetris berordo 3

C. Transpose Suatu Matriks  Transpose suatu matriks dilambangkan dengan A′ atau  Langkah-langkah mentranspose suatu matriks: I. Mengubah baris ke-i matriks A menjadi kolom ke-i matriks baru II. Mengubah kolom ke-j matriks A menjadi baris ke-j matriks baru. Ayu said: kalo bingung artiin aja langsung kalo transpose tuh merubah kolom menjadi baris dan baris mejadi kolom Contoh : A=  , maka A′ =

Apabila matriks A berordo (m × n), maka A′ adalah suatu matriks yang berordo (n × m)

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

Sifat-sifat transpose suatu matriks (sifat-sifat ne kudu diinget kalo perlu dihafalin biar gak terjadi kekeliruan) a.) (A′)′ = A b.) (A + B)′ = A′ + B′ c.) k(A′) = kA′, dengan k adalah konstanta. d.) (AB)′ = B′A′ e.) Jika A adalah matriks simetris, maka A′ = A

D. Kesamaan Dua Matriks Dua matriks dikatakan sama jika dan hanya jika keduanya berordo sama dan elemenelemen yang seletak pada kedua matriks bernilai sama. Contoh : A= ,B= . Apakah kedua matriks tersebut adalah sama?

Jawab : Matriks A dan B berordo sama, yaitu 2×2 dan elemen-elemen yang seletak juga sama, sehingga matriks A sam dengan matriks B.

E. Operasi pada matriks
1. Penjumlahan Matriks  Penjumlahan matriks hanya berlaku jika memiliki ordo sama  Penjumlahan dua buah matriks dinyatakan dengan menjumlahkan elemenelemen seletak. Contoh : Jika diketahui A = ,B= , dan C = , tentukanlah

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

1.) A + C 2.) B + C Jawab : 1.) A + C = +

=

=

2.)B + C = tidak terdefinisi sebab ordo matriks B ≠ ordo matriks C. 

Sifat-sifat penjumlahan matriks : 1. Sifat komutatif, artinya A + B = B + A 2. Sifat asosiatif, artinya (A + B) + C = A + (B + C) 3. mempunyai elemen identitas terhadap operasi penjumlahan, yaitu sehingga untuk setiap matriks A, berlaku A + o = A =

o

o +A

4. mempunyai invers terhadap penjumlahan, yaitu A + (-A) = (-A) +A = o 2. Pengurangan Matriks a. Pengurangan matriks hanya berlaku jika memiliki ordo sama b. Pengurangan dua buah matriks dinyatakan dengan menjumlahkan elemen-elemen seletak Contoh : Diketahui A = Jawab : A – B = A + (-B) = = INGAT! Penjumlahan dan Pengurangan pada matriks hanya bisa dilakukan jika dua atau lebih matriks yang djumlahkan tersebut berordo sama (jumlah baris &kolomna sama) ,B= , tentukanlah : A - B

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

3. Perkalian matriks a) Perkalian skalar dengan suatu matriks  Sebuah matriks dengan ordo m × n dapat dikalikan dengan sebuah bilangan real tertentu. Bilangan real ini selanjutnya disebut dengan skalar (k). Contoh : Jika A = Jawab : 2A = 2 = =  Sifat-sifat perkalian matriks dengan skalar a. (k + I)A = kA + IA, sifat distributif b. (k – I)A = kA – IA, sifat distributif c. k(BA) = (kB)A, sifat asosiatif d. k(IA) = (kI)A, sifat asosiatif , tentukan matriks yang diwakili oleh 2A

b) perkalian matriks dengan matriks  perkalian dua matriks A dan B dapat dilakukan jika banyaknya kolom pada A sama dengan banyaknya baris pada B  perkalian pada matriks dilakukan dengan mengalikan baris dengan kolom. Contoh : Diketahui A = Jawab : AB = = = =  sifat-sifat perkalian matriks a. secara umum AB≠BA, yaitu tidak berlaku sifat komutatif b. (A+B)C=AC+BC, sifat distributif c. A(B+C)=AC+AC, sifat distributif d. A(BC) =(AB)C, sifat asosiatif ,B= , tentukanlah AB!

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

F. Determinan dan Invers  Determinan
1. Determinan matriks persegi berordo dua Determinan matriks A ditulis . Determinan hanya dapat dihitung pada matriks bujur sangkar (jumlah baris= jumlah kolom) Misalnya A adalah matiks berordo dua yang dituliskan dalam bentuk A= , = = ad – bc.

maka determinan matriks A adalah det A = Contoh soal : Tentukan determinan matriks A= Jawab : = 2(4) – (-1)(3) =8+3 = 11

2. Determinan Matriks persegi berordo tiga Determinan suatu matriks berorodo tiga dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu dengan metode kofaktor dan aturan sorrus. a. Metode kofaktor 1) Submatriks Matriks A dapat disebut sebagai submatriks dari matriks M, jika A berasal dari matriks M yang dihilangkan beberapa elemen baris atau beberapa elemen kolomnya. Contoh : Jika M = dan A = , maka matriks A disebut submatriks M

karena A dapat diperoleh dari matriks M yang dihilangkan elemen baris kedua. 2) Minor Jika matriks A = ( ) matriks persegi, maka minor adalah determinan dari matriks A yang sudah dihilangkan elemen baris ke-i dan kolom ke-j. Contoh : Diketahui matriks A = . tentuka minor dan

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

Jawab : Untuk minor diperoleh Minor =

, hilangkan elemen baris kedua dan kolom ketiga, = 4(1) – (2)(2) = 4-4 = 0 , hilangkan elemen baris pertama dan kolom kedua, = 0 – (6) = -6 ) matriks persegi, maka kofaktor dari adalah

Untuk minor diperoleh Minor =

3) Kofaktor dari Jika matriks A = ( = Contoh :

× minor

Diketahui matriks A = Jawab : = = = ( -1 ) ( 8 – 2 ) = -6 = × minor = = (1) (5-0) = 5

.tentukan kofaktor dari

dan

.

× minor

Nilai determinan matriks A adalah penjumlahan dari hasil kali semua elemen suatu baris atau kolom matriks A tersebut dengan kofaktor masing-masing. Misalnya : 1.) Menggunakan elemen-elemen baris ke-i, maka Det A = ( × )+( × )+ ...+ ( × ). 2.) menggunakan elemen kolom ke-j, maka Det A = ( × )+( × )+ ...+ ( Contoh soal : Jika diketahui matrks A = , tenetukan determinannya dengan × ).

menggunakan kofaktor. Jawab : Misalnya kita menggunakan dengan baris ke-1, maka =( × )+( × )+( × ) =2× +1× +4×

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

= 2 × 1 × (10 - 4) + 1 × (-1) (6 – 1) + 4 × 1 × (12 – 5) = 12 + (-5) + 28 = 35 4) Metode Sarrus karena metode minor kofaktor lumayan ribeeet (tapi matriks ordo 5x5 bisa diselesaikan lho pake cara itu) maka ada metode yang sangat mudah untuk mencari determinan. Misalnya kita ingin mencari determinan dari matriks B= Untuk menentukan determinan matriks dengan kaidah

sarrus ada beberapa langkah yang perlu dilakukan. yaitu: 1. Tuliskan kembali kolom pertama dan kolom kedua disebelah kanan garis

2. Kalikan elemen-elemen yang terletak sejajar diagonal utama kemudian jumlahkan. Kalikan juga elemen-elemen yang terletak sejajar diagonal samping kemudian jumlahkan. (maksudnya tuh untuk anak panah yang mengarah ke atas itu nilainya negative, trus yang mengarah kebawah nilainya positif. Jadi kalo hasil perkalian angka2 yang berada di anak panah yang mengarah ke atas negative akan berubah jadi positif)
negatif

positif

Tentukan determinan dari matriks P =

= = [(1 × 3 × 3) + (2 × (-1) ×4) + (4 × 2 × 5)]+ [- (4 × 3 × 4) –

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

(5 × (-1) × 1) –(3 × 2 × 2)] = 9 + (-8) + 40 – 48 + 5 – 12 = -14 Ket: yang merah itu untuk perkalian dengan positif alias anak panah kebawah, dan warna ungu itu untuk perkalian dengan negative alias anak panah ke atas) SETAU AKU YAH: METODE SARRUS HANYA BISA DIGUNAKAN UNTUK MATRIKS ORDO 3x3. Kalo ada kesalahan mohon di ralat!  Sifat – sifat determinan matriks persegi a. Det (A) = Determinan (A′) b. Jika terdapat sebuah baris mempunyai elemen semuanya nol, maka determinannya nol c. Jika terdapat sebuah kolom mempunyai elemen semuanya nol, maka determinannya nol d. Jika pada suatu matriks A terdapat sebuah baris yang elemen-elemennya kelipatan dari baris yang lain, maka determinannya nol e. Jika pada matriks terdapat sebuah kolom yang elemen-elemennya kelipatan dari kolom yang lain, maka determinannya adalah nol.

 Invers
1. Invers Matriks Berordo dua o Invers dari matriks A disimbolkan dengan o Jika determinan A = 0 atau ad – bc = 0, maka pembagian tersebut tidak terdefinisikan sehingga tidak ada. o Matriks yang tidak mempunyai invers disebut matriks singular o Jika determinan A ≠ 0 , maka matriks A disebut matriks non singular Invers matriks A = dengan ad – bc ≠ 0 Contoh soal : Tentukan invers matriks A = Jawab : = = adalah = ,

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

=

o Jika A dan B adalah matriks non singular, maka berlaku a. A = A=I b. c. d. e. Det =A = = = .

2. Invers Matriks Berordo 3 × 3 = × Adj A

 Adj ( adjoint) merupakan transpose dari matriks kofaktor Untuk lebih jelasnya berikut cara untuk mencari adjoint Misalnya A adalah suatu matriks berordo 3 yang ditulis dalam bentuk A= adalah = × Adj A

Dengan adj A =

G. Menggunakan Matriks Untuk Menyelesaikan Persamaan Linier
a. Menyelesaikan Persamaan Matriks Invers suatu matriks dapat digunakan dalam menyelesaiakan sistem persamaan matriks. Sistem persamaan matriks mempunyai dua bentuk, yaitu AX = B dan XA =B dengan A dan B matriks berorodo sama 1. Menyelesaikan Bentuk Persamaan AX = B AX = B AX = B IX = X= B B

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

2. Menyelesaikan Bentuk Persamaan XA = B XA = B XA =B XI = B X=B b. Metode matriks invers  Bentuk umum persamaan linier dua variabel adalah ,

dengan a,b,c,d, є R  Langkah-langkah untuk menyelesaikan sistem persamaan linier dangan metode matriks sebagai berikut a) Persamaan diatas di ubah menjadi persamaan matriks = b) Persamaan matriks diatas memenuhi persamaan matriks A X = B. Maka penyelesaian bentuk AX = B adalah X = B. Jadi, = Contoh soal : Tentukan penyelesaian dari sistem persamaan linier berikut

Jawab : Sistem persamaan linier diatas dapat dituliskan dalam persamaan matriks = = = = Jadi himpunan penyelesaian dari sistem persamaan linier di atas adalah
{(3,2)}

, sehingga

c. Metode Determinan 1.) Sitem persamaan linier dua variabel Rumus dari Metode Determinan adalah :

x=

,y=

dengan : a.) D = ad – bc adalah determinan matriks koefisien persamaan linier
Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

b.) Dx = pd – qb c.) Dy = aq – cp Contoh soal :

Jawab : Sistem persamaan linier

Dapat dinyatakan dalam bentuk matriks sebagai = Sehingga D= Dx = Dy = Sehingga x = y= = 3(5) – (-1)(2) = 17 = 16(5) – (-1)(5) = 85 = 3(5) – (16)(2) = -17 = = =5 = -1 =

jadi himpunan penyelesaian sistem persamaan linier di atas adalah {(5,-1)} 2.) Sistem Persamaan Linier Tiga Variabel secara umum: adalah

x=

,y=

,z=

dengan Dx =

, Dy =

, Dz =

,D=

cotoh soal : tentukan himpunan penyelesaian dari sistem persamaan linier dibawah ini dengan menggunakan metode determinana matriks!

Jawab :

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

Dapat dinyatakan dalam bentuk matriks sebagai = , sehingga diperoleh

D =

= 2(2)(2)+3(1)(-1)+(-1)(1)(-1)-(3)(2)(-1)-(-1)(1)(2)(2)(1)(3) = 8+9+1+6+2-6 =20

Dx = 1)(1)(11)-

=

11(2)(2)+3(1)(4)+(-1)(3)(-1)-(4)(2)(-1)-(-

(2)(3)(3) = 44+12+3+8+11-18 = 60 Dy = = (2)(3)(2)+(11)(1)(3)+(-1)(1)(4)-(3)(3)(-1)-(4)(1)(2)(2)(1)(11) = 12+33-4+9-8-22 =20 Dz = = (2)(2)(4)+(3)(3)(3)+(11)(1)(-1)-(3)(2)(11)-(-1)(3)(2)(4)(1)(3) = 16+27-11-66+6-12= -40 x= y= z= = = = =3 =1 = -2

jadi himpunan penyelesaian sistem persamaan linier diatas adalah {(3,1,-2)}

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

Daftar Pustaka
Sulasim, dkk. 2007. kompetisi Matematika Program IPA. Jakarta: Yudhistira. Mulyati, Yanti. 2006. Matematika SMA. Jakarta: Piranti Darma Kalokatama. Indriastuti. 2005. Khazanah Matematika. Solo: PT Jatra Wangsa Lestari.

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

BIAR LEBIH PAHAM BERIKUT SOAL AND PEMBAHASAN YANG SAYA KUMPULKAN DARI SOAL2 UN DAN SPMB
1. Jika Matriks A= , maka (A-1)3 adalah Matriks…..

(A).

(C).

(E)

(B).

(D).

(SPMB/Matematika 2002)

Kunci jawaban : E Pembahasan: A=  A-1 = , ditanyakan (A-1)3 = = maka

(A-1)3 =

=

x

x

=

= 2. Matriks (A). (B). Kunci jawaban : C Pembahasan : = yang memenuhi persamaan (C). (D).

= = adalah….. (E). (SPMB/Matematika/2002)

, kedua ruas dikalikan dengan

= = = =

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

3.

Diberikan matriks-matriks A=

, B=

,C=

. jika determinan dari matriks

2A-B+3C adalah 10. maka nilai a adalah…. (A). -5 (B). -3 Kunci jawaban Pembahasan: A= M= 2A-B+3C = 2 = Determinan M = 10 (5+3a).11-(-3)(-7) = 10 55+33a+21 =10 33a = 10-76 a= 4. Jika Matriks A= matriks satuan dari (A). 1 dan -5 (B). -1 dan -5 Kunci jawaban : C Pembahasan: A= , xI = x = =0 = , maka dereminan dari = (1-x)(3-x)- 4.2 = x2-4x+3-8 = 0 (x-5)(x+1) = 0 maka nilai x yang memenuhi adalah x = 5 dan x = -1 , maka nilai x yang memenuhi persamaan maka determinan dari (C).-1 dan 5 (D). -5 dan 0 adalah…… (E).1 dan 0 (SPMB/Matematika/2001) = -2 = 0 dengan matriks I :C , B= +3 = + (C). -2 (D). 2 (E) 5 (SPMB/Matematika/2001)

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

5. Diketahui B=

,C=

, dan determinan dari matriks BxC adalah k. Jika garis 2x-y=5

dan x+y= 1 berpotongan di titik A, maka persamaan garis yang melalului A dan bergradien k adalah…… (A). x-2y+25 = 0 (B). y-12x+25 = 0 (C). x+2y+11= 0 (D). y-12x-11 =0 (SPMB/Matematika/2000) :B ,C= = , , maka determinan BxC = 3.4-0= 12. k= 12 (E). y-12x+11 = 0

Kunci jawaban Pembahasan : B= BxC =

Perpotongan garis 2x-y = 5 dan x+y = 1 adalah 2x – y = 5 x+y=1 3x=6 x=2 Y = 1- x =1 – 2= -1 +

Jadi titik potongnya adalah A(2,-1).persamaan garis yang melalui A dan bergradien k=12 adalah : = 12 y-12x+25 = 0

6. Hasil kali (B.A)(B+A-1). B-1 = ……. (A). A.B + I (B). B.A+ I kunci jawaban Pembahasan : :B (B.A)(B+A-1). B-1 = B. A ( B.B-1+ A-1.B-1) = B.A ( I + A-1.B-1) = B.A + B.A. A-1.B-1 = B.A + B (A. A-1) = B.A + B(I) B-1 = B.A + I (C). A+ B-1 (D). A-1+ B (E). A.B +A (SPMB/Matematika/2000)

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

7. Jika diketahui A = (A). -2 (B). -1 Kunci jawaban Pembahasan : A = :C

dan B = (C). 1 (D). 2

, maka determinan (A.B)-1 = …… (E). 3 (UMPTN/Matematika/1999)

dan B =

A.B = secara umum

= =

Maka determinan AB = 15x7-13x8 = 105-104= 1 = =1

8. Diketahui A=

dan B =

. jika determinan A dan determinan B sama, maka

harga x yang memenuhi adalah…………… (A). 3 atau 4 (B). -3 atau 4 Kunci jawaban Pembahasan : A= Det A = Det B (5+x)(3x)- 5(x)= (9)(4)-(-x)(7) 15x + 3x2-36 = 36 +7x 3x2+3x-36 = 0 x2+x-12 = 0 (x+4) (x-3) =0, maka nila x yang memenuhi adalah x= -4 atau x = 3 :C dan B = (C). 3 atau -4 (D). -4 atau 5 (E). 3 atau -5 (UMPTN/Matematika/1999)

9. A’ adalah transpose dari A. jika C = matriks A’B adalah…………………. (A). -196 (C). 188

, B=

, dan A = C-1, maka determinan dari

(E). 212

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

(B). -188 Kunci jawaban

(D).196 :D

(UMPTN/Matematika 1998)

Pembahasan : C =

, B=

, dan A = C-1

determinan mariks C,

= ( )( ) - (

(

=

-

=

=

Maka C-1 =

=7

=

=A

A’ =

(kebetulan A = A’)

Maka A’B =

=

,

= (10)(34) – (12)(12)= 340-144 = 196

10. Diketahui matriks A=

, B =

dan C =

. nilai x+y yang memenuhi

persamaan AB-2B = C adalah………. (A). 0 (B). 2 Kunci jawaban Pembahasan : A= (C). 6 (D).8 :B ,B= dan C = (E). 10 (UMPTN/Matematika/1998)

AB-2B = C berarti AB- 2 I B = C, Dengan I matriks satuan (A- 2 I) B= C (A - 2 I ) B-1B = C B-1 (A-2 I) = C. B-1 B-1 =

=

=

C. B-1 =

=

Jadi

A- 2 I = CB-1

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

-

=

=  x =2 maka nilai x + y = 2+ 4 = 6 11. Diketahui matriks A = dan Un adalah suku ke-n barisan aritmatika. jika U6= 18, U10= 30 x-2 = 0 y-2 = 2, y = 4

maka determinan matriks A adalah…….. (A). 30 (B). -18 Kucnci jawaban Pembahasan : A = (C). -12 (D).12 :B , Un adalah suku ke-n barisan aritmatika, U6= 18, U10= 30 =3 (E). 18 (UMPTN/Matematika/1998)

U10-U6= 4.b (beda), jadi b = det A = -

= a(a+3b) – (a+b) (a+2b) = (a2+3ab) – (a2+3ab+2b2) = -2b2 jadi determinan A = -2b2 = -2 (3)2 = - 18 12. Transpose matriks A = (A). -1 atau (B). 1 atau kunci jawaban Pembahasan : A = AT= A-1 , AT = adalah AT = (C). atau . jika AT= A-1, maka ad-bc = …….. (E). 1 atau (SPMB/Matematika /2003)

(D). -1 atau 1 :D

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

=

a=

dan d =

a=

maka 13. Jika Matriks A = adalah………… (A). 16 (B). 9 Kunci Jawaban Pembahasan (C). 8 (D). 1 :E :A= A2= p A + q I (E). -1 (SPMB/Matematika/2003) dan I = memenuhi persamaan A2= p A + q I . maka p-q

jadi 2p = 8

p=4 , jadi p – q = 4 – 5 = -1

14. Jika A =

, A-1 merupakan matriks invers dari A, A dan A-1 mempunyai determinan yang

sama dan positif , maka nilai k adalah…………. (A). (B). -12 Kunci jawaban Pembahasan : A = :C , A-1 = invers dari A (C). (D). (E). 12 (SPMB/Matematika/2003)

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

A dan A-1 memiliki determinan yang sama Misalkan determinan dari A = D, maka determinan dari A-1 = . jadi D = , JADI D= jadi (7)(5)- (6)( ) = 1 . Karena determinannya positif maka D= 1 35 – 3k = 1 -3k = -34

15. jika matrik A = (A). -2 (B). -1 Kunci jawaban Pembahasan : A = (C).0 (D). 1 :D

tidak mempunyai invers. maka nilai x adalah……… (E). 2 (SPMB/matematika/2004)

tidak mempunyai invers, berarti determinannya nol. 0 0 1

16. Diberikan matriks dan vector-vektor sebagi berikut : A =

,

,

, dan AT

menyatakan transpose dari A. Jika vector AT tegak lurus dengan vector , maka nilai p sama dengan……. (A). q (B). -q Kunci Jawaban Pembahasan diketahui bahwa AT. (C). 2q (D). -2q :D : AT = tegak lurus dengan . . (E). 3q (SPMB/Matmatika/2004)

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

17. Hasil kali semua nilai x sehingga matriks (A). 20 (B). -10 kunci jawaban Pembahasan (C). 10 (D). -20 :D : 0 0 0 0 18. jika A = (A). (B). Kunci jawaban Pembahasan :C :A= dan B = dan B = (E). 9

tidak mempunyai invers adalah……..

(SPMB/Matematika/2004)

tidak memilikiminvers, berrati determinannya = 0

maka (A+B)(A-B) - (A-B)(A+B) adalah matriks….. (C). 4 (D). 8 (E). 16 (SPMB/Matematika/2005)

19. Jika A= (A). 1 (B). 6

,B= (C). 9

dan matriks C memenuhi AC=B, maka Det C = ………. (E). 12 (SPMB/Matematika/2006)

(D). 11 :D : A= AC = B ,B= C = A-1.B = = = , dan AC=B

Kunci Jawaban Pembahasan

Jadi determinan AC = (10)(2) – (-3)(-3) = 20-9 = 11 20. Transpose dari matriks A ditulis AT. Jika matriks A = Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com , B= , dan x memenuhi

AT = B+x, maka invers dari x adalah………..

(A). (B). (SPMB/Matematika/2008) Kunci Jawaban :A

(C). (D).

(E).

Pembahasan

:A= misalkan x =

, B=

, AT = B+x

    jadi x =

21.

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

22.

23.

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

24. 22.

25.

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

26.

24.

27.

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

28.

29. 27.

30. 28.

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

31.

32.

33.

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

34.

35.

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

36.

37.

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

38.

39.

40. Diketahui Matriks P =

dan Q =

. jika P-1 adalah invers dari P, dan Q-1 adalah invers

dari Q.maka determinan dari matriks P-1Q-1 adalah…… (A). 223 (B). 1 Kunci jawaban : B Pembahasan :P= (C). -1 (D).-10 (E). 7 (UAN/Matematika/IPA/2008)

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

Q=

maka determinan dari

= (8)(14)-(-37)(-3)= 112-111= 1

REFERENSI
Tim Widyagama. 2009. Pemantapan Menghadapi SNM-PTN IPA 2009 11 Tahun.Bandung: CV.YRAMA WIDYA Berbagai Soal UAN MATEMATIKA SMA IPA/IPS, di unduh dari Internet.

Anandaayuputripaklutfi.blogspot.com

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->