P. 1
KIsah Para Mualaf

KIsah Para Mualaf

|Views: 998|Likes:
Published by rahmanhadiq
rahmanhadiq membagi cerita para mualaf
rahmanhadiq membagi cerita para mualaf

More info:

Published by: rahmanhadiq on Nov 04, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/27/2012

pdf

text

original

AMINAH ASSILMI : DIANCAM DIBUNUH SETELAH BERSYAHADAT 

 
PENGANTAR.  Semenjak  memeluk  Islam,  ibunya  sudah  tak  mengakui  lagi  ia  sebagai  anak.  Ayahnya  bahkan hendak menembaknya pula. Sang kakak menganggap ia sudah gila. Lalu suami menceraikannya.  Oleh  pengadilan  dia  divonis  tak  punya  hak  mengasuh  kedua  anaknya,  kecuali  meninggalkan  Islam.  Belum  selesai  sampai  disitu,  setelah  mengenakan  jilbab  ia  malah  dikeluarkan  dari  tempat  kerjanya.  Begitulah ujian demi ujian datang menerpa Aminah Assilmi setelah memeluk Islam. Namun perempuan  Amerika  ini  tetap  tegar.  Alhasil,  dengan  kuasa  Allah,  beberapa  tahun  kemudian  neneknya  yang  telah  berusia 100 tahun masuk Islam. Lalu bapaknya, diikuti ibu, kakak, anak lelakinya yang telah berusia 21  pun  kemudian  memeluk  Islam.  Bahkan,  enam  belas  tahun  setelah  bercerai,  mantan  suaminya  juga  masuk  Islam.  Kini  ia  banyak  diundang  memberikan  ceramah  di  berbagai  tempat  di  Amerika.  Satu  kalimatnya yang terkenal: “Bagi saya, profesi terbaik adalah menjadi seorang ibu.”  

Berikut kisah lengkapnya seperti dituangkan dalam www.islamfortoday.com 

.  

  Aminah  Assilmi  dulunya  seorang  juru  baptis,  penganut  feminis  yang  radikal  dan  juga  seorang  jurnalis  radio.  Tapi  kini,  selepas  memeluk  Islam,  dia  bagaikan  seorang  duta  besar  bagi  agama  Islam.  Sebagai  Direktur International Union of Muslim Women atau Persatuan Wanita Muslim Internasional dia benar‐ benar  menyuarakan  kebenaran  Islam.  Aminah  kerap  mengadakan  perjalanan,  berceramah  di  kampus‐ kampus, menyeru pentingnya kepedulian terhadap masyarakat banyak serta berbagi pemahaman atas  keyakinan yang dianutnya kini.  Aminah sendiri, jauh sebelum mengenal Islam, awalnya berada di garda terdepan kelompok pembenci  Islam.  Dalam  buku  yang  dikarangnya  �Choosing  Islam�,  Aminah  menceritakan  perjumpaannya  dengan Islam.   

Berawal dari kesalahan computer 
Aminah dikenal sebagai gadis yang cerdas hingga memperoleh beasiswa selama kuliah. Disamping itu ia  juga  mengembangkan  bisnis  sendiri,  berkompetisi  secara  professional  hingga  akhirnya  memperoleh 

penghargaan  (awards).  Semua  itu  berlangsung  semasa  masih  kuliah  di  perguruan  tinggi.  Ada  kejadian  menarik  tatkala  ia  memasukkan  data  registrasi  mata  kuliah  ke  komputer  di  kampusnya.  Berawal  dari  sinilah ia mengenal Islam hingga di kemudian hari kehidupannya berubah secara total.  “Kejadian  itu  pada  tahun  1975  ketika  pertama  kali  pendaftaran  mata  kuliah  menggunakan  sistem  komputer.  Waktu  itu  saya  melakukan  registrasi  sebuah  mata  kuliah.  Setelah  mendaftar  saya  pun  berangkat  ke  Oklahoma  untuk  urusan  bisnis,”  kisahnya  mengenang.  Urusan  bisnisnya  sedikit  lama,  membuatnya  tertunda  kembali  ke  kampus.  Dan  baru  muncul  di  kampus  dua  minggu  setelah  kuliah  dimulai.  Bagi  dia  ketinggalan  pelajaran  dan  tugas‐tugas  mata  kuliah  tidak  masalah.  Namun  yang  membuatnya  sangat  terkejut  adalah  ketika  diketahui  komputer  salah  dalam  melakukan  registrasi.  Di  komputer namanya tertera sebagai peserta kelas Theatre, sebuah kelas dimana para mahasiswa musti  unjuk kebolehan di depan peserta lainnya.  “Saya  ini  gadis  pendiam.  Bagi  saya  berdiri  di  depan  kelas  adalah  hal  yang  sangat  menakutkan.  Tentu  saja  membatalkan  mata  kuliah  tidak  mungkin  lagi.  Sudah  sangat  terlambat.  Tidak  hadir  sama  sekali  selama kuliah, juga bukan pilihan yang tepat. Sebabnya saya menerima beasiswa. Bila nilai saya jatuh,  beasiswa bisa dicabut,” tambahnya.  Suami Aminah menyarankan agar ia menemui dosennya guna mencari solusi  alternatif lain. Oleh sang  dosen ia dianjurkan untuk masuk ke kelas lain. Namun alangkah terkejutnya Aminah tatkala masuk ke  kelas alternatif itu.   “Saya tak menduga di kelas itu banyak sekali wanita Arab berjilbab. Waktu itu saya menyebut mereka  dengan “para penunggang unta”. Kontan gairah saya hilang,” kenangnya.  Aminah  tidak  jadi  ikut  kelas  tersebut  dan  pulang  ke  rumah.”Saya  tidak  mau  berada  di  tengah‐tengah  orang‐orang  Arab.  Saya  tidak  mau  duduk  bareng  dengan  orang‐orang  kafir  kotor  itu!,”  tulis  Aminah  dalam bukunya. Suaminya, seperti biasa, tetap tenang menghadapinya.  Dengan kalem sang suami menyebut bahwa Tuhan punya maksud tertentu atas segala apa yang terjadi.  Ia lalu meminta Aminah untuk berpikir masak‐masak sebelum memutuskan berhenti kuliah. Konon lagi  pemberi beasiswa telah mengeluarkan dana untuk studinya itu. Selama dua hari Aminah mendekam di  kamarnya guna mengambil keputusan. Akhirnya dia memutuskan kembali ke kampus. Kala itu, menurut  Aminah, dia seperti merasakan seolah‐olah Tuhan memberinya tugas untuk mengkristenkan mahasiswi  Arab itu. Ia rasakan seperti ada sebuah misi yang musti dituntaskan segera.   

Misi Kristenisasi 
Kala  kembali  ke  kampus,  Aminah  pun  mulai  menjalankan  misi  Kristenisasi  kepada  mahasiswi  Arab  itu.   “Saya  terangkan  tentang  neraka.  Bagaimana  mereka  akan  dibakar  dan  disiksa  jika  tak  ikut  ajaran 

Kristen.  Lalu  saya  terangkan  Yesus  cinta  mereka  dan  Yesus  mati  disalib  untuk  menebus  dosa‐dosa  pengikutnya.  Jadi  kita  musti  ikuti  dia.”  terang  Aminah  yang  mengaku  heran  dengan  kesopanan  mahasiswi  Arab  tersebut.  Mereka  tidak  membantah  sedikitpun  dengan  apa  yang  diterangkannya.    “Anak‐anak  Arab  itu  kok  belum  tertarik  juga  dengan  Kristen.  Saya  putuskan  untuk  mencoba  cara  lain.  Yakni saya coba pelajari kitab mereka untuk membuktikan bahwa Islam agama salah dan Muhammad  bukan Nabi,” tukasnya lagi.  Atas permintaan Aminah, seorang mahasiswi Arab memberinya sebuah mushaf Al‐Quran dan beberapa  buku tentang Islam. Aminah mulai mempelajari Al‐Quran berikut dengan bantuan 15 buah buku tentang  Islam  secara  intensif.  Al‐Quran  dibaca  berulang‐ulang,  dikajinya  berdasarkan  referensi‐referensi  yang  ada,  lalu  dibacanya  lagi.  Begitu  seterusnya.  Selama  observasi  dia  selalu  mencatat  hal‐hal  yang  tak  disetujuinya  guna  membuktikan  pendapatnya  Islam  agama  salah.  Kajian  berjalan  selama  hampir  satu  setengah tahun. 
 

Cari kelemahan Islam 
Begitulah,  setelah  berjalan  hampir  dua  tahun,  alih‐alih  berupaya  mengganti  paham  mahasiswi  Islam  tersebut dengan ajaran Kristen, malah Aminah yang akhirnya belajar Al‐Quran. Awalnya dia mempelajari  Quran  untuk  mencari  kesalahan‐kesalahan  Islam,  untuk  membuktikan  Nabi  Muhammad  bukan  Nabi.  Akan tetapi semakin dibaca, semakin tertarik ia dengan Islam.  Tanpa disadari, perilakunya mulai sedikit berubah. Rupanya perubahan itu menarik perhatian suaminya.  “Sungguh,  tanpa  saya  sadari  ada  perubahan  kecil  dalam  keseharian  saya.  Tapi  itu  sudah  cukup  mengganggu pikiran suami. Biasanya saban Jumat dan Sabtu kami sering pergi ke bar atau menghadiri  pesta.  Tapi  saya  tidak  begitu  suka  lagi.  Bahkan  berhenti  makan  babi  dan  minum‐minuman  keras,”  kisahnya.    Lama‐  kelamaan  suaminya  mulai  menaruh  curiga  dengan  perubahan  itu.  Suaminya  menduga  Aminah  ada hubungan gelap dengan lelaki lain. Puncaknya, mereka pisah ranjang, dan bahkan kemudian pisah  apartemen. Namun Aminah masih terus mengkaji Al‐Quran.  Secara  khusus  dia  mengaku  sangat  tertarik  dengan  apa  yang  dikatakan  Al‐Quran  tentang  laki‐laki  dan  perempuan.  Wanita  Islam,  sebelum  dia  mempelajari  Al‐Quran,  dia  pikir  berada  dalam  penindasan  suaminya. “Waktu itu dalam sangkaan saya suamilah yang memaksa istri, misal untuk memakai jilbab,”  ujar Aminah.  Melalui kajian intensif, dia dapati bahwa wanita Islam punya kesamaan hak dalam pekerjaan, pendidikan  tanpa memperhatikan gender mereka. Yang menarik baginya, pada saat seorang wanita Islam menikah,  maka dia tidak harus mengganti nama belakang (nama keluarga‐red) menjadi nama keluarga suami, tapi 

tetap  menjaga  nama  ayahnya.  Dan  banyak  lagi  perkara‐perkara  lainnya.  Dari  situ  Aminah  mengambil  kesimpulan bahwa Islam atau dengan kata lain Nabi Muhammad telah mengangkat harkat dan martabat  kaum wanita. 
 

Didatangi lelaki berjubah 
Akhirnya,  satu  malam  seseorang  mengetuk  pintu  rumahnya.  Ternyata  seorang  lelaki  berjubah  dan  mengaku  bernama  Abdul  Aziz  Al‐Shekh.  Ia  ditemani  tiga  orang  temannya  dengan  pakaian  yang  sama.  Aminah sangat terkejut dengan kedatangan pria tak diundang itu. Apalagi tatkala pria berjubah tersebut  mengatakan  bahwa  hanya  masalah  waktu  saja  bagi  Aminah  untuk  menjadi  seorang  muslim.    “Dia  berujar  saya  sudah  siap  jadi  seorang  Islam.  Saya  kontan  menangkal  pernyataannya  itu  dengan  menyebut  saya  orang  Kristen.  Selama  ini  saya  hanya  coba  mengkaji,  bukan  mau  masuk  Islam.  Begitu  kata  saya  malam  itu,”  tukas  Aminah  mengenang.  Begitupun  Aminah  mempersilahkan  mereka  masuk  karena  ia  ingin  mengajukan  beberapa  pertanyaan  tentang  Islam  yang  masih  menyelubungi  pikirannya.    Aminah  menumpahkan  semua  pertanyaannya,  hasil  observasi  selama  hampir  dua  tahun.  Abdul  Azis  mendengarkan  dengan  seksama.  Tiap  pertanyaan  dijawabnya  dengan  sangat  tenang  dan  teratur.  Aminah  mengaku  sangat  puas  dengan  jawaban‐jawaban  yang  diberikan.  “Akhirnya,  keesokan  harinya,  dengan  disaksikan  Abdul‐Aziz  dan  tiga  temannya  sayapun  bersyahadah.  Saat  itu  21  Mei  1977,”  kenangnya.   

Dikucilkan Keluarga 
Segera setelah Islamnya Aminah, perlahan ujian demi ujian pun datang. Dia dikucilkan oleh keluarga dan  teman‐temannya. Ibunya tak mengakui lagi ia sebagai anak. Yang lebih parah, sang ayah bahkan hendak  menembaknya  pula.  Kakak  Aminah  menganggap  ia  sudah  gila  dan  perlu  dirawat  di  rumah  sakit  jiwa.  Belum berhenti disitu, suami pun menceraikannya. Yang membuat hati Aminah sangat pedih adalah kala  pengadilan  memutuskan  dia  tak  punya  hak  mengasuh  kedua  anakNYA,  kecuali  meninggalkan  Islam.  “Saya  meninggalkan  pengadilan  dengan  hati  yang  hancur.  Anda  bisa  bayangkan  bagaimana  hati  seorang ibu dipisahkan dari anak‐anaknya,” ujar Aminah sedih.    Belum  selesai  sampai  disitu,  setelah  mengenakan  jilbab  ia  malah  dikeluarkan  dari  tempat  kerjanya.  Namun karena kecintaannya pada Islam, penderitaan‐penderitaan itu tidak membuat imannya runtuh.  Aminah menyitir sebuah ayat suci Al‐Quran (Ayat Kursi‐red) yang bikin hatinya tenang:  Tidak ada Tuhan yang patut disembah melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang ada di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafa�at di sisi Allah tanpa izin-Nya. Allah

mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi dan Allah tidak merasa berat memelihara kedua-duanya, dan Allah Maha Tinggi Lagi Maha Besar. (Q.S. 2;255).  

Anggota keluarga masuk Islam 
Meskipun  keluarga  mengucilkannya,  Aminah  tetap  menjaga  hubungan  dengan  mereka.  Misalnya,  ia  sering berkirim surat dan selalu menulis beberapa terjemahan ayat Quran dan hadis yang berhubungan  dengan  masalah  sosial  kemanusiaan.  Namun  Aminah  tak  menyebut  petuah‐petuah  itu  dari  Al‐Quran.  Rupanya strategi itu lumayan manjur. Lama‐kelamaan ada respon positif dari anggota keluarga. Aminah  pun terus berkirim surat plus kutipan‐kutipan berisi ayat Quran dan hadis Nabi.  Begitulah,  dengan  sabar  dan  doa,  satu  demi  satu  anggota  keluarganya  masuk  Islam.  Pertama,  sang  nenek  yang  sudah  uzur.  “Nenek  berusia  100  tahun  ketika  menerima  Islam.  Persis  setelah  itu  dia  meninggal dunia. Masya Allah nenek meninggal dengan membawa buku amalan yang penuh kebajikan  ke akhirat,” kisah Aminah.  Tak  lama,  ayah  yang  dulu  hendak  membunuhnya  juga  memeluk  Islam.  Dua  tahun  kemudian,  sang  ibu  diikuti oleh kakak Aminah juga bersyahadah. Dan yang membuat Aminah sangat gembira, anaknya yang  telah beranjak dewasa (umur 21 tahun) juga mengikuti jejaknya. Yang paling mengharukan, enam belas  tahun  selepas  Islamnya  Aminah,  mantan  suaminya  juga  mengucap  dua  kalimah  syahadah.  Mantan  pasangan hidupnya itu bahkan meminta maaf atas segala kekhilafannya.  Aminah  sendiri  kala  itu  telah  menikah  dengan  pria  lain.  Dia  sempat  didiagnosa  oleh  dokter  mengidap  penyakit  kanker  dan  divonis  tidak  bisa  memiliki  anak  lagi.  Namun  Allah  punya  kuasa.  Ia  tetap  bisa  mengandung dan diamanahi seorang anak laki‐laki yang diberi nama “Barakah”.  “Saya sangat gembira menjadi seorang Muslim. Islam adalah hidupku. Islam adalah irama hatiku. Islam  adalah darah yang mengalir di sekujur tubuhku. Islam adalah kekuatanku. Islam telah membuat hidupku  sangat menyenangkan. Tanpa Islam aku tak berarti apa‐apanya. Andai Allah memalingkan wajah‐Nya  dariku, sungguh aku tak bisa bertahan hidup,” senandung Aminah Assilmi yang telah dua kali berhaji ke  Mekkah. 

  Tak malu tunjukkan identitas Islam 
Aminah  dalam  beraktifitas  tak  malu‐malu  menunjukkan  keislamannya.  Misal,  dia  mengenakan  busana  muslimah  secara  sempurna.  Jilbab  menutupi  sekujur  kepala  dan  rambutnya,  serta  busana  panjang  menutupi  seluruh  anggota  tubuhnya.  Sesuatu  yang  tidak  lazim  sebenarnya  bagi  warga  di  Amerika,  dimana wanita umumnya gemar mempertontonkan aurat mereka. 

Satu  ketika  Aminah  memberikan  kuliah  di  hadapan  mahasiswa  yang  memenuhi  ruang  kuliah  di  Universitas  Tennesse  tentang  status  wanita  dalam  Islam  berjudul  “Wanita  Muslim  berbicara  dari  balik  hijabnya.”  “Wanita  muslim  tidak  dibatasi  dalam  berkarir  oleh  agamanya.  Begitupun,  bagi  saya,  profesi  terbaik  adalah menjadi seorang ibu. Karena para ibulah yang membentuk generasi masa depan,” ujar Aminah  diplomatis.  Wanita  Islam,  lanjutnya,  saat  ini  banyak  mendapat  diskriminasi  di  lapangan  hanya  karena  mereka  berjilbab.  Ia  menekankan,  terutama  di  negerinya  Amerika,  muslimah  sangat  sulit  mengaktualisasikan  dirinya.  Pernah  satu  saat  ketika  Aminah  hendak  mencairkan  cek  di  sebuah  bank.  Satuan  pengaman  bank  serta  merta  menghardiknya  seraya  mengarahkan  moncong  senapan  ke  wajahnya. “Itu hanya karena saya berjilbab,” katanya.  Aminah  mengingatkan  para  pengeritik  Islam  yang  kerap  menyebut  bahwa  wanita‐wanita  di  negeri‐ negeri  Islam  tertindas  di  bawah  kekuasaan  lelaki.  Ia  menjelaskan  bahwa  yang  menindas  mereka  bukanlah  Islam,  tapi  budaya  setempat.  Dalam  Islam  wanita  begitu  dihormati  dan  tinggi  derajatnya.  “Jangan anggap (ajaran Islam) seperti itu. Sangat bodoh,” ujarnya. Ia sangat tidak setuju Islam dijadikan  kambing hitam.  Itulah  Aminah  Assilmi.  Dulunya  memojokkan  Islam  dan  bahkan  bermaksud  meng‐Kristen‐kan  kawan  sekelasnya.  Berbagai  ujian  dan  penderitaan  yang  datang  selepas  ia  memeluk  Islam  tak  membuatnya  bergeming. Allah berikan ganjaran atas kesabarannya itu dengan mengirimkan hidayah kepada seluruh  anggota  keluarganya.  Kini  ia  bersama  organisasinya  memperjuangkan  agar  umat  Islam  di  Amerika  mendapatkan  libur  di  kala  merayakan  lebaran.  Salah  satu  sukses  yang  telah  mereka  rengkuh  adalah  beredarnya perangko Idul Fitri, hasil kerjasama dengan kantor pos Amerika. Wallahu “alam bisshawab.  [Zulkarnain Jalil/www.hidayatullah.com] 

  ====      PASCA 11 SEPTEMBER, BANYAK WARGA KULIT HITAM AS   YANG MEMELUK ISLAM   
Pasca  peristiwa  11  September,  Islamofobia  merebak  diseluruh  dunia.  Warga  Muslim  kerap  menjadi  sasaran  kecurigaan  dan  diawasi  dengan  ketat.  Namun  itu  semua  malah  mendorong  sebagian  orang  untuk lebih mengenal Islam. 

Dan  akhirnya  banyak  di  antara  mereka  yang  memilih  masuk  Islam,  seperti  yang  dialami  masyarakat  keturunan Afrika di AS.  Sejumlah pakar dan imam Muslim di negara Paman Sam itu mengungkapkan, jumlah warga kulit hitam  AS yang masuk Islam pasca serangan 11 September, justru meningkat drastis.  Mereka mengaku terkesan dengan disiplin umat Islam seperti yang tercermin dalam pelaksanaan sholat  lima  waktu,  ajaran  untuk  berserah  diri  dan  taat  pada  Allah  swt  serta  ajaran  untuk  menunjukkan  sikap  empati bagi mereka yang tertindas.  Beberapa warga AS keturunan Afrika itu bahkan mulai curiga pada pernyataan‐pernyataan pemerintah  AS tentang musuh‐musuh baru AS pasca serangan 11 September. Kampanye‐kampanye pemerintah itu  mengingatkan mereka pada pengalaman sejarah bagaimana pemerintah AS menyingkirkan tokoh‐tokoh  pembela hak asasi manusia dari kalangan warga kulit hitam, seperti Marthin Luther King dan Malcolm X.    Kenyataan itu membuat mereka melihat Islam sebagai pilihan alternatif setelah Kristen, yang dominan  dipeluk kalangan masyarakat keturunan Afrika di AS.  Profesor  bidang  agama  di  Vassar  College  Lawrence  Mamiya  mengakui  bahwa  Islam  adalah  salah  satu  agama yang berkembang  pesat di AS. Menurutnya, meski tidak ada data yang akurat, dipekirakan ada  dua juta pemeluk Islam dari kalangan warga kulit hitam.  "Perkembangan  ini  tidak  dianggap  sebagai  ancaman  karena  jumlahnya  dianggap  tidak  banyak,  tapi  ketika perang melawan terorisme dan pencitraan negatif makin surut, Islam akan terus berkembang dan  menyebar, " ujar Mamiya.  Aminah  Mc  Cloud,  profesor  studi  keagamaan  di  DePaul  University,  Chicago  mengungkapkan,  warga  Muslim kulit hitam di AS biasanya punya masjid sendiri dan tidak berbaur dengan warga Muslim imigran  lainnya.    Menurut seorang imam di Atlanta, pengawasan terhadap warga Muslim kulit hitam biasanya juga lebih  longgar, dibandingkan terhadap warga Muslim dari Timur Tengah atau dari negara‐negara sub‐kontinen  India.    Padatnya masjid di kawasan kumuh distrik West End di Atlanta saat Sholat Jumat, bisa menjadi contoh  dinamisnya kehidupan warga Muslim kulit hitam di AS. Laki‐laki dan perempuan duduk terpisah, mereka  semua  mengenakan  penutup  kepala,  mendengarkan  Ustdaz  Nadim  Ali  yang  mengisahkan  tentang  sejarah  para  budak  Muslim  yang  dibawa  dari  Afrika,  berjuang  untuk  menghadapi  penindasan  para  majikannya.    Ali  mengatakan,  jika  para  budak  itu  tetap  teguh  keimanannya  meski  di  bawah  tekanan  perbudakan,  selayaknya pada jamaah yang datang hari itu mencontoh sikap mereka. 

Masjid  berperan  besar  dalam  memberikan  pemahaman  tentang  Islam  pada  para  jamaahnya.  Dalam  ceramah‐ceramahnya,  para  ustdaz  di  masjid  yang  ada  di  Atlanta,  senantiasa  menghimbau  agar  umat  Islam  bekerja  untuk  mencari  nafkah,  tidak  melakukan  tindak  kejahatan  dan  menjauhi  obat‐obatan  terlarang serta membangun kehidupan keluarga yang harmonis dan kuat.  Bagi Ustadz Ali, bukan hal yang aneh jika masjidnya banyak disusupi para informan, karena para pemuka  Muslim di kawasan itu bersikap skeptis atas kebijakan pemerintahan AS pasca serangan 11 September.    Masjid lainnya yang cukup besar di Atlanta adalah Masjid al‐Islam. Masjid inilah yang kerap dikunjungi  Mark  King‐salah  satu  warga  kulit  hitam  AS  yang  baru  masuk  Islam‐untuk  mendengarkan  khutbah‐ khutbah Jumat. Mark King masuk Islam setelah berkunjung ke Afrika dan membaca kitab suci al‐Quran  untuk  yang  pertama  kalinya  di  Gambia.  Dari  pengalamannya  itu  ia  sadar  bahwa  ajaran  Islam  sesuai  dengan  apa  yang  diyakininya  selama  ini  untuk  melawan  segala  bentuk  ketidakadilan.    "Bagi  generasi  muda  keturunan  Afrika  di  AS,  ada  ketertarikan  untuk  mempelajari  tradisi  yang  terkait  dengan perlawanan terhadap imperialisme Eropa, " kata Mark King yang setelah masuk Islam berganti  nama menjadi Bilal Mansa. (ln/iol/eramuslim) 

=======     

FENOMENA BARU DI AMERIKA SERIKAT :   WANITA HISPANIK MENCARI ISLAM 
  Berbeda  dengan  warga  Amerika  Latin  yang  kental  dengan  nuansa  kekristenannya,  wanita  keturunan  Hispanik di Amerika Serikat justru berlomba‐lomba mencari Islam. Tak ada yang menyangka keputusan  Melissa  Matos  untuk  bermukim  di  Amerika  Serikat  membawanya  kepada  sebuah  pengembaraan  spiritual  baru.  Berada  di  tempat  yang  jauh  dari  negeri  asalnya,  Republik  Dominika,  hatinya  tertambat  pada agama yang semula asing baginya, Islam.   Agama ini ditemukannya melalui pencarian yang panjang. Dari kecil hingga dewasanya dalam keluarga  Kristen Advent yang taat. Namun ia justru menemukan kedamaian dalam Islam. Tak perlu waktu lama  untuk  berpikir  ulang,  ia  memutuskan  menjadi  Muslimah.  Hal  yang  sama  juga  terjadi  pada  Jameela  Ali.  Wanita  asal  Peru  ini  memutuskan  menjadi  Muslimah  setelah  bermimpi  berdoa  di  sebuah  masjid  yang  diterangi oleh cahaya lilin. Di negeri barunya, Amerika serikat, ia bersyahadat.  

 

Fenomena baru di Amerika Serikat   Kini, jumlah wanita Hispanik di AS yang memeluk Islam semakin banyak. Seiring waktu, jumlah  mereka  kini  mencapai  ribuan  hanya  dalam  hitungan  bulan.  Meski  tidak  mudah  dan  banyak  mendapat  tentangan  dari  keluarga,  para  muslimah  asal  Amerika  Latin  yang  kini  menetap  di  Amerika Serikat ini tetap bertahan dengan keyakinannya.  Menurut  mereka,  kesulitan  terbesar  adalah  meyakinkan  keluarga  bahwa  pilihan  yang  mereka  ambil merupakan sesuatu yang benar. Matoz misalnya, ia mengaku merasa terasing di tengah  keluarga  dan  teman‐temannya.  ''Saya  merasa  sangat  jauh  dengan  mereka,''ujarnya.  Namun  Matoz  yang  menemukan  keindahan  dalam  Islam  mengaku  pengorbanannya  sepadan  dengan  kedamaian dan kebahagiaan yang ia temukan dalam Islam. ''Mereka berpikir aku telah menolak  jalan keselamatan karena tidak mempercayai Yesus Kristus sebagai putera Tuhan,''ujar Matos.    Sementara  Roraima  Aisha  Kanar  yang  berasal  dari  Kuba  mengaku  kesulitan  meyakinkan  orangtuanya dengan apa yang ia pilih sebagai kepercayaannya. ''Sangat sulit mengetahui bahwa  ibuku sendiri tidak menghargai apa yang aku percayai,''ujarnya. Bahkan orangtuanya meminta  Kanar dan sang suami tidak membesarkan anak‐anaknya sebagai seorang Muslim. Ia menolak  mentah‐mentah permintaan itu.   Cristina Martino, yang berasal dari Venezuela menyebut dirinya acap kali disangka berasal dari  Iran  dengan  pakaian  menutup  aurat  yang  kini  dikenakannya.  ''Banyak  orang  menyangka  saya  berasal  dari  Iran  setelah  mereka  melihat  pakaian  saya,''jelasnya.  Keanehan  orang  dengan  pemeluk  Islam  dari  Amerika  Latin  memang  biasa  terjadi  di  Amerika  Serikat.  Pasalnya,  masyarakat  hispanik  memang  biasanya  identik  sebagai  pemeluk  kristen  yang  taat.  Tak  heran  banyak  orang  yang  tidak  percaya  jika  beberapa  di  antaranya  adalah  seorang  Muslim.    Mereka yang beralih ini biasanya orang yang ragu pada kepercayaan mereka selama ini. Felipe  Ayala,  misalnya,  selalu  mempertanyakan  konsep  trinitas  yang  ada  dalam  agamanya.  ''Saya  selalu percaya Yesus bukanlah Tuhan melainkan seorang pembawa pesan,''ujarnya.  Jumlah penduduk Amerika Latin yang berubah keyakinan mereka di Amerika Serikat memang  semakin  lama  semakin  berkembang.  Menurut  data  dari  Islamic  Society  of  North  America,  diperkirakan saat ini ada sekitar 40 ribu muslim hispanik di Amerika Serikat. Sebagian besar dari  mereka  menetap  di  New  York,  Texas,  Los  Angeles,  Chicago,  dan  Miami.  Di  kawasan  Amerika  Utara  sendiri,  Islam  menjadi  agama  dengan  perkembangan  jumlah  pemeluknya  yang  paling  cepat.     Menurut  Sofian  Abdul  Aziz,  direktur  The  American  Muslim  Association  of  North  America  di  Miami,  komunitas  yang  dipimpinnya  seringkali  mendapat  permintaan  Alquran  dalam  bahasa  Spanyol.  Beberapa  tahun  belakangan,  jelasnya,  ia  sudah  memberikan  lima  ribu  terjemahan  Alquran  berbahasa  Spanyol  ke  masjid‐masjid  dan  penjara  di  selatan  Florida.  Uniknya,  jumlah  terbesar  pemeluk  Muslim  di  kalangan  masyarakat  latin  justru  didominasi  oleh  kaum  hawa. 

Meski  tidak  ada  catatan  pastinya,  namun  diperkirakan  dari  40  ribu  muslim  hispanik,  60  persennya merupakan wanita.   Menurut  Juan  Galvan,  Direktur  LADO  (Latino  American  Dawah  Organization)  kawasan  Texas,  Islam berkembang pesat di kalangan masyarakat Amerika Latin melalui berbagai cara. Ada yang  mengenal  Islam  karena  mereka  berkenalan  atau  menikah  dengan  seorang  Muslim,  ada  juga  yang  melalui  proses  pencarian  panjang  dan  akhirnya  menemukan  kedamaian  dalam  Islam.     Sebagian  lagi  mempelajari  Islam  pasca  peristiwa  11  September  yang  kemudian  menyudutkan  para pemeluk Islam. Dari keingintahuan tentang Islam, mereka kemudian tertarik dan akhirnya  menjadi  seorang  Muslim.  Tak  sedikit  pula  yang  merasakan  kehampaan  dalam  agama  mereka  sebelumnya, dan menemukan apa yang mereka cari dalam Islam. ''Agama Katolik Roma tidak  pernah  berhasil  dengan  saya.  Setiap  beribadah  saya  merasa  tengah  berdoa  kepada  malaikat  dan  patung.  Sekarang  saya  benar‐benar  beribadah  kepada  Tuhan,''ujar  Missy  Sandoval.  Ada  raut bahagia di wajahnya.   Muslim Hispanik di Amerika Serikat  Tidak jelas diketahui bagaimana awalnya para pendatang asal Amerika Latin menganut Islam di  Amerika Serikat. Namun Islam berkembang pesat sejak lima tahun sejak keberadaan organisasi  dakwah  Amerika  Latin  yang  bernama  Latino  American  Dawah  Organization  (LADO),  sebuah  komunitas  muslim  di  New  York  City  yang  dimulai  oleh  Samantha  Sanchez  bersama  lima  kawannya.    Sanchez, yang saat itu tengah mengambil studi doktoral di bidang antropologi budaya, menjadi  seorang Muslim dan tertarik untuk mencari data tentang komunitas Muslim hispanik di negara  adidaya  tersebut.  Dengan  cepat,  organisasinya  berkembang  dan  melakukan  promosi  untuk  memperkenalkan  Islam  lewat  pembagian  Alquran  dan  pamflet  tentang  Islam.  Sekarang  LADO  telah memiliki cabang di Austin, Illinois, Massachusets, dan Arizona.  Seiring dengan perkembangan organisasai tersebut, semakin lama penganut Islam asal Amerika  Latin ini terus berkembang, terutama sejak lima tahun belakangan. ''Fenomena ini sebenarnya  sudah  cukup  lama  terjadi  di  seluruh  Amerika  Serikat,''ujar  Sheikh  Zoubir  Bouchikhi,  imam  Masjid Raya Houston.  Sebuah  studi  tentang  masjid  yang  dilakukan  di  tahun  2001  oleh  Ihsan  Bagby,  professor  di  University  of  Kentucky,  menyebutkan  enam  persen  dari  seluruh  penduduk  Amerika  yang  berpindah keyakinan berasal dari komunitas Amerika Latin. Sedang 27 persennya berasal dari  masyarakat kulit putih, dan angka terbesar yaitu 64 persen, berasal dari kalangan kulit hitam.    Namun  meski  jumlahnya  terbilang  sedikit,  keberadaan  Muslim  hispanik  ini  memberikan  pengaruh tersendiri, terutama di dalam komunitasnya. Pasalnya, bukan hanya memeluk agama  Islam,  mereka  juga  aktif  melakukan  kegiatan  untuk  memperkenalkan  Islam,  dan  menggelar 

pengajian  serta  belajar  bahasa  Arab.  ''Angka  stastistik  sulit  diterka,  namun  yang  pasti,  kaum  hispanik menjadi minoritas yang cukup membawa   = = = = =     

MESKIPUN PAUS VATIKAN LECEHKAN ISLAM,   3220 UMAT KRISTIANI KENYA NYATAKAN MASUK ISLAM   
Sekalipun  berbagai  pelecehan  diarahkan  pemimpin  spitual  Vatikan,  Benediktus  XVI  baru‐baru  ini  terhadap  Islam,  namun  realitasnya,  umatnya  sendiri  menganggap  kosong  ucapannya  tersebut  dan  mereka dengan berbondong‐bondong malah memeluk agama Islam.!!  Kenyatan pahit bagi sang paus tersebut terjadi di KENYA di mana sekitar 3220 penganut Kristen masuk  Islam  di  tangan  para  Da’i  jebolan  fakultas  Syari’ah  dan  Dirasat  Islamiah  yang  dikelola  oleh  Lembaga  Muslim Afrika.  Seperti  yang  dilansir  kantor  berita  Islam,  para  “muallaf”  tersebut  sebelumnya  mengikuti  training  pengajaran  agama  Islam  yang  diadakan  di  kawasan  timur  Kenya,  kawasan  pantai  dan  kawasan  tengah  dan barat.  Sementara  itu  di  tempat  lain,  tepatnya  di  kota  Rafha,  sebelah  utara  Kerajaan  Arab  Saudi,  sekitar  143  orang menyatakan masuk Islam. Keislaman para muallaf yang terdiri dari berbagai kewarganegaraan itu  dimeriahkan  dengan  sebuah  pesta  kehormatan  untuk  mereka.  Mereka  masuk  Islam  sepanjang  tahun  lalu. Di kota itu sendiri, sepanjang 4 tahun yang lalu telah masuk Islam sekitar 413 orang dari berbagai  kewarganegaraan.    Yang lebih pantastis lagi adalah realitas yang terjadi di Mesir di mana disebutkan, perguruan tinggi Islam  tertua, al‐Azhar asy‐Syarif setiap harinya menerima puluhan orang yang menyatakan masuk Islam dari  berbagai kewarganegaraan. Mereka telah rela menjadikan Allah sebagai Rabb, Islam sebagai agama dan  Muhammad SAW sebagai Rasul.  Para  pemeluk  Islam  baru  tersebut  menegaskan,  di  bawah  naungan  Islam  mereka  baru  menemukan  agama  yang  sesuai  dengan  tuntutan  fitrah  yang  suci  dan  akal  sehat.  Islam‐lah  sesungguhnya  agama  perdamaian itu.!!     

Seperti diketahui, pemimpin Vatikan telah menukil ucapan‐ucapan pemimpin imperium Byzantium yang  menyebut  Nabi  Muhammad  SAW  sebagai  orang  yang  tidak  datang  ke  dunia  ini  selain  sebagai  orang  “jahat” dan tidak manusiawi. Statement yang disampaikan di hadapan jema’at ini tak ayal menimbulkan  ketersinggungan  umat  Islam  di  seantero  dunia.  Mereka  menuntut  paus  untuk  meminta  ma’af  secara  terang‐terangan sebelum mengajak berdialog. Hingga kini, polemik ini masih terus terjadi di mana sang  paus  kembali  menunjukkan  kesombongannya  untuk  tidak  mau  meminta  ma’af  bahkan  menuding  ada  pihak yang telah memelintir ucapannya.  Sumber;  http://www.alsofwah.or.id/?pilih=lihatakhbar&id=509  http://www.islamicnews.org.sa/en/search1.php?misc=search&subaction=showfull&id=1159119998&ar chive=&cnshow=news&start_from  

= = =  =   
10 GEREJA COPENHAGEN DITUTUP AKIBAT PENGUNJUNG SEPI 

  Di Denmark, jumlah pengunjung gereja semakin hari semakin sedikit pada hari Minggu. Kondisi ini yang sangat terasa khususnya di Copenhagen, lalu membuat sejumlah pengurus gereja lebih memilih untuk menutup gerejanya. Mereka membolehkan masyarakat untuk menggunakan ruang gereja untuk kegiatan apa saja, kecuali bila dijadikan masjid.

Menurut Sekretaris Umum Dewan Gereja Denmark, keputusan untuk menutup gereja memang disebabkan oleh berkurangnya para pengunjung gereja, termasuk pada hari Minggu. Ada lebih dari 10 gereja di ibukota Denmark, Copenhagen, yang sudah ditutup karena alasan itu. Namanama gereja tersebut antara lain: Gethsemane, Elias, Banehj, St. Andreas, Fredens, St. Paul's, Samuel's, Blagards, Frederiksholms, Gereja Lutheran dan Gereja David. Dewan Gereja Denmark mengajukan saran kepada Menteri Gereja, setelah hari paskah untuk menutup gereja-gereja itu, karena gereja juga mengalami penurunan pendapatan untuk biaya

operasionalnya. Asal diketahui, seharusnya seorang anggota gereja mempunyai kewajiban untuk memberi sebagian pendapatannya untuk gereja. Ada banyak alasan yang membuat warga Kristen Denmark mulai menyusut kunjungannya ke gereja. Antara lain, orang-orang Denmark lebih suka menggunakan gereja untuk tujuan lain yang bukan untuk kegiatan keagamaan. Salah satu dari gereja yang sudah ditutup adalah Gereja Blagards yang pada tahun 1991 pernah menjadi tempat pemukiman sementara sejumlah warga Palestina selama enam bulan. Warga Palestina itu meminta perlindungan diplomatik atau dipulangkan saja ke Palestina. Namun demikian undang-undang Denmark tidak memuat poin apapun terkait penggunaan gereja yang sudah ditutup itu untuk kegiatan lain. Gereja Lutheran misalnya, yang pengikutnya adalah para penganut ajaran Martin Luther, tidak melarang penggunaan gereja untuk kegiatan lain. Tapi Dewan Gereja mengatakan, sejumlah orang sudah melontarkan niatnya untuk membeli gereja dan dijadikan tempat aktifitas lain. Dan Kay Polman mengaku, meskipun tidak ada undangundang yang melarang, tapi dirinya tidak mau bila gereja dibeli dan diganti fungsinya menjadi masjid. Belakangan, majalah Christy Dobeldeit, yang dimiliki agamawan Kristen, mengatakan adanya penolakan kuat di antara penduduk Denmark untuk mengubah gereja menjadi masjid. Di Copenhagen, melalui sebuah polling pendapat hanya 28% responden saja yang setuju dengan hal itu, selebihnya menolak. (na-str/aljzr/eramuslim)

=====   
   

PAUS LECEHKAN ISLAM KERENA 30 PENDETA VATIKAN MASUK ISLAM   
Meski  Paus  VATIKAN  Lecehkan  Islam,  3220  Umat  Kristiani  KENYA  Nyatakan  Masuk  Islam!!   Seorang jurnalis terkenal Arab Saudi, Isham Mudir yang dikenal memiliki hubungan yang sangat kental  dengan  mendiang  da’i  Islam  terkenal,  Ahmad  Deedat,  seorang  Kristolog  terkemuka  menegaskan,  statement‐statement  Paus  VATIKAN,  Benediktus  XVI  yang  melecehkan  Islam  baru‐baru  ini  dikeluarkan  karena  sejumlah  besar  pendeta  di  dalam  VATIKAN  yang  mencapai  30  orang  telah  masuk  Islam.!!??    Jurnalis Arab Saudi itu menjelaskan, para pendeta tersebut sekarang ini tengah disidang dan diinterogasi  secara  ketat  guna  diberikan  sanksi  dan  pengusiran  dari  gereja.  Demikian  seperti  yang  dilansir  Badan  Penerangan  Islam  Internasional.  Isham  Mudir  saat  ini  mengepalai  sebuah  Media  Center  yang  membidangi  manejemen  dialog  dengan  barat  dan  pengenalan  Islam.  Lembaga  ini  didirikannya  pada 

bulan  Desember  tahun  2005  pasca  kasus  pemuatan  karikatur  pelecehan  terhadap  Nabi  SAW  oleh  sebuah media massa Denmark. Lembaga ini ia beri nama “Dar el‐Bayyinah”.  Seperti  diketahui,  Paus  VATIKAN  telah  menukil  ucapan‐ucapan  pemimpin  imperium  Byzantium  yang  menyebut  Nabi  SAW  sebagai  orang  yang  datang  ke  dunia  dengan  kejahatan  dan  bertindak  tidak  manusiawi.    Isham  juga  menyingkap,  pasca  kasus  karikatur  Denmark  yang  melecehkan  Nabi  SAW  itu,  dirinya  telah  meminta pemerintah Denmark untuk mempertemukannya dengan para redaktur surat‐surat kabar dan  pemimpin  media  massa  di  sana  guna  berdialog  seputar  karikatur  tersebut  namun  permintaannya  tersebut ditolak mentah‐mentah.   Sumber;  http://www.alsofwah.or.id/?pilih=lihatakhbar&id=510 

= = = =       

PELAYAN TUHAN YESUS MASUK ISLAM 
(Paulus F. Tengker ‐ Rachmat Hidayat)  

Saya seorang pria, dilahirkan di Manado 27 tahun yang lalu, nama saya Paulus F. Tengker, saya  dilahirkan  dalam  tradisi  keluarga  penganut  Kristen  yang  fanatik.  Ayah  saya  seorang  Pendeta  Gereja  Pantekosta,  kakak  wanita  saya  tertua  menikah  dengan  seorang  penginjil  Nehemia  terkenal. Saya dididik untuk menjadi taat dalam beragama & direncanakan papa untuk menjadi  penerus  tradisi  keluarga,  menjadi  Gembala  Tuhan.  Itulah  sebabnya  setamat  SMA  saya  melanjutkan  kuliah  ke  sebuah  Sekolah  Misi  Alkitab  yang  berlokasi  di  kawasan  Jl.  Arjuno  ‐  Surabaya.  Kota  Surabaya  dipilih  karena  selain  lebih  dekat  ke  Manado,  juga  merupakan  salah  satu kota dengan umat Kristiani yang terkemuka, banyak Gereja megah berdiri ditengah kota &  pekabaran  gembira  Cinta  Kasih  Tuhan  Yesus  mendapat  respon  yang  sangat  baik  dari  masyarakat Jawa Timur yang mayoritas beragama Islam fanatik.  Selama kuliah saya juga bekerja part‐time sebagai pelayan Tuhan di Gereja Nehemia & Gereja  Pantekosta  di  Indonesia  Timur  cabang  Surabaya.  Saya  bekerja  sebagai  “penyusun  kisah  kesaksian dari hamba‐hamba Islam yang bertobat masuk Kristen”. Karena kebanyakan orang‐ orang  itu  adalah  orang  dari  desa,  atau  orang  yang  awam,  beberapa  diantaranya  bahkan  sepertinya  sakit  jiwa,  atau  para  pemakai  Narkoba  yang  masih  kecanduan  berat,  maka  saya  harus menuliskan kisah kesaksian yang hebat untuk mereka. Saya biasa menulis cerita dengan  tajuk: “Hamba Tuhan yang kembali, mantan seorang Kyai masuk Kristen, Mantan Dosen IAIN 

masuk  Kristen”  dsb.  Kisah‐kisah  kesaksian  palsu  karangan  saya  itu  sangat  sempurna  sekali,  bahkan  hampir  tak  bercela,  saya  ahli  mengutip  Al‐Qur’an  dan  Hadis,  saya  juga  tahu  urutan  pendidikan  Islam  dari  mulai  sekolah  Islam,  pondok  Pesantren  hingga  IAIN.  Saya  juga  sering  ditugaskan untuk membuatkan dokumen asli tapi palsu, ijazah palsu dan foto‐foto palsu, untuk  memberi  kesan  bahwa  mereka  itu  dulunya  benar‐benar  bekas  tokoh  Islam  walaupun  sebenarnya bukan. Bahkan saya juga mengajari mereka membaca Al‐Qur’an yang akan dipakai  untuk  menohok  orang‐orang  Islam  yang  sedang  kami  injili  dan  berusaha  membantah  kami.  Beberapa  kisah  kesaksian  yang  sudah  dibukukan,  beberapa  diantaranya  merupakan  hasil  karangan saya. Memang betul orang Islam yang murtad itu ada, tetapi mereka tidaklah sehebat  kisah  kesaksiannya,  jika  disebut  mantan  Ulama  atau  Mahasiswa  IAIN,  atau  Guru  Ngaji  yang  sekolah di Mesir, maka yang sebenarnya mereka itu adalah para pengemis, gelandangan, bekas  pecandu  Narkoba,  wanita  nakal  &  para  preman  tak  beragama,  orang  desa  yang  berKTP  Islam  tapi  berbudaya  animisme  di  desa‐desa  pesisir  selatan  Jawa  (misalnya  Sukabumi  &  Blitar).  Bahkan  saya  sering  berjumpa  orang‐orang  Islam  yang  dibaptis  itu  ternyata  seumur‐hidupnya  hampir  tak  pernah  shalat  dan  mengetahui  ajaran  Islam  yang  paling  dasar.  Tapi  kami  harus  melaporkan  keberhasilan  ini  dengan  cara  yang  gemilang  kepada  para  jemaat  yang  telah  berderma.maka kami rekayasa kisah kesaksian orang‐orang lugu ini menjadi hebat dan canggih.  Tentu  para  domba  di  Gereja  akan  senang  kalau  mendengar  mantan  Ulama  masuk  Kristen,  walaupun yang bersangkutan sebenarnya Cuma bekas gelandangan buta huruf misalnya.  Saya  jalani  terus  pekerjaan  ini  hingga  tamat  kuliah  dan  akhirnya  saya  dinobatkan  sebagai  pendeta muda. Karena keahlian saya ini terhitung langka, maka tugas ini tetap dipertahankan.  Saya juga rajin membeli tafsir Al‐Qur’an, Hadis dan buku‐buku Islam untuk mencari kelemahan‐  kelemahannya, Gereja mendanai setiap apapun yang berhubungan dengan kerjaan saya. Saya  menemukan  bahwa  sikap  saling  berbeda  pendapat  namun  saling  menghargai  sebagai  kelemahan  Islam  yang  paling  utama  dalam  pandangan  Kristen.  Bahkan  saya  juga  pernah  berpura‐pura  belajar  mengaji  dan  mengaku  sebagai  Islam  dengan  mengundang  seorang  Guru  Ngaji ke rumah dinas saya, saya belajar mengaji hingga 1 tahun lebih dan Ustad itu tak pernah  menyadari  sampai  saya  tamat  belajar,  bahwa  saya  sebenarnya  seorang  Kristen.  Berkat  pengajaran  dia  itu  saya  bahkan  bisa  mengaji  dan  hal  ini  ternyata  berguna  sekali  untuk  saya  sekarang  ini,  ketika  kali  ini  saya  dengan  sesungguhnya  belajar  agama  Islam.  Saya  pun  secara  part time terkadang ikut misi penginjilan malam yang bertajuk Tuhan Berkabar di Malam Hari.  Kami  mendatangi  tempat‐tempat  keremangan  malam  di  seantero  kota  Surabaya,  kami  wartakan  injil  kepada  para  pekerja  seks,  ABG,  wanita  nakal  dan  kaum  gay.  Yang  kami  target  untuk dikristenkan biasanya adalah para pekerja seks independent, para pengunjung diskotek  dan kafe yang menyambi, baik itu gadis belia maupun para lelaki muda penjaja seks untuk kaum  gay.  Setiap  orang  yang  terpilih  biasanya  hasil  seleksi  &  pengamatan  yang  teliti,  tidak  sembarangan orang kami target, biasanya kami telah mengawasi mereka selama kurang lebih 1  hingga 3 bulan.   Para  penginjil  yang  aktif  disini  tidak  aktif  dalam  kegiatan  Gereja  apalagi  memimpin  kebaktian  dan  lain  acara  rohani.  Sebab  kami  tak  mau  citra  Gereja  rusak  di  mata  umat  yang  kebetulan  bertemu dengan para penginjil di tempat keremangan malam tersebut. Juga para penginjil itu  tidak mengunakan seragam resmi, mereka berdandan seperti umumnya pengunjung diskotik & 

kafe.  Selain  itu  juga  para  penginjil  Gembala  Tuhan  di  Malam  Hari  juga  aktif  dalam  jaringan  pengedaran narkoba, sebab inilah cara termudah menjerumuskan seorang umat beragama lain  dalam  kesesatan  hidup  lalu  setelah  mereka  tersesat  &  butuh  pertolongan  kamilah  yang  akan  merangkul  mereka.  Apabila  tidak  terangkulpun,  kami  sudah  berhasil  merusak  sebagian  dari  generasi muda Islam yang sering ke diskotik atau kafe.   Mungkin para pembaca posting ini sudah membaca artikel panjang tentang Jaringan Narkoba di  Jakarta  di  harian  Kompas  edisi  hari  Minggu  tgl.  11  Maret  2001,  di  sana  diceritakan  dengan  gamblang betapa penyebaran dan mafia narkoba sudah menyebar sangat pesat di Jakarta dan  sulit  diberantas.  Betapa  aparat  kepolisian,  TNI,  pengelola  tempat  hiburan  malam,  para  pengunjung dan mafianya bekerja sama begitu rapi. Tapi ada yang kurang dari cerita itu dan ini  sangat  sulit  mereka  telusuri,  yaitu  keterlibatan  Gereja  dalam  jaringan  &  sindikat  narkoba!  Berbeda  dengan  para  mafia  dan  Bandar  yang  ingin  mengeruk  keuntungan  materi,  Gereja  terlibat semata untuk menjaring domba Kristus baru dan menyesatkan generasi muda Islam!  Jujur saja, kisah kesaksian bahwa para gembala Tuhanpun banyak yang memakai narkoba untuk  menunjang performance mereka itu benar adanya. Narkoba itu digunakan agar para Gembala  Tuhan  bisa  tampil  percaya  diri  dan  kami  sangat  yakin,  bahwa  kondisi  fly  &  sakauw  adalah  kondisi dimana kami bisa kontak langsung dengan Roh Kudus!   Kisah  Kesaksian  yang  dituturkan  4  mantan  gembala  itu  benar  adanya,  saya  pun  tahu  persis  karena  selaku  anggota  tidak  tetap  penginjilan  malam  hari,  sayalah  yang  memasok  kebutuhan  mereka, saya kenal banyak dengan para Bandar Besar Narkoba di Surabaya. Bahkan beberapa  Bandar  Besar  itu  adalah  jemaat  Gereja  yang  taat,  donasinya  bahkan  ada  yang  melebihi  nilai  persepuluhan  mereka.  Selain  menyumbang  uang  untuk  penginjilan,  mereka  juga  menjual  Narkoba  dengan  harga  khusus  kepada  Gereja  untuk  memasok  kebutuhan  para  Gembala  yang  membutuhkan  dan  untuk  diedarkan  guna  merusak  generasi  muda  Islam.  saya  juga  terkadang  memakai ecstasy/inneks, hanya saja saya pakai ketika menjamu para tamu Gembala Tuhan dari  luar kota. Kami pun biasa ketemu dan ngobrol‐ngobrol di beberapa pub malam terkenal yang  pasti  dikunjungi  para  Pelayan  &  Gembala  Tuhan  bila  berkunjung  ke  Surabaya.  Kita  punya  private member di Kowloon, Club Deluxe & Top Ten. Saya pernah menemani pendeta terkenal  seperti; KAM Jusuf Roni (yang mantan Mubaligh & tokoh  Islam terkenal), Gilbert Lumoindang  dan  Suradi  Ben  Abraham  di  pub‐pub  tersebut.  Kami  bahkan  pernah  melakukan  pembaptisan  beberapa pekerja seks di private room salah satu pub terkenal itu sambil tripping! Setelah itu  kami  “dating”  dengan  mereka,  “mandi  suci  bersama”  istilahnya.  Kalau  masalah  skandal  seks  antara  jemaat  dan  pendeta  atau  penyanyi  Gereja  dan  Gembalanya,  saya  tak  tahu  persis,  tapi  yang  saya  tahu  memang  sewaktu  menemani  para  Gembala  Tuhan  mengunjungi  pub  malam,  pernah mereka diantaranya ditemani beberapa wanita yang dikatakannya sebagai jemaat yang  minta diurapi secara khusus.  Selain itu saya juga aktif dalam pembinaan domba‐domba baru yang kebanyakan berasal dari  pedesaan dan para pekerja malam. Seperti diuraikan di awal kisah nyata ini. Sayalah terkadang  mengajari mereka tentang Islam, tetapi tentunya yang telah kami sortir bahwa ajaran Islam itu  mengakui ketuhanan Yesus misalnya. Saya juga mengajari mereka berakting untuk menunjang  penampilan mereka di acara KKR atau kesaksian di Gereja. Jangan sampai mereka tidak hapal 

kisah nyata hasil rekaan saya sendiri lalu melenceng ke kisah nyata mereka sendiri, yang kalau  ketahuan  bisa  berakibat  fatal  bagi Gereja.  Khusus  untuk  KKR  kami  melatih  orang‐orang  untuk  berpura‐pura lumpuh, buta, bisu & berbagai penyakit lainnya, lalu pura‐pura disembuhkan para  pengkhotbah & jemaatpun akan histeris dan percaya itu mukjizat. Kami pun harus menyiapkan  upacara  pemanggilan  Roh  Kudus  di  tempat‐tempat  keramat  dan  angker  di  Surabaya  sebelum  acara penyembuhan Ilahi dimulai. Terkadang ada jemaat yang diluar kendali dan skenario betul‐ betul  minta  diurapi,  biasanya  kami  akan  segera  menahan  dia  dengan  mengatakan:  maaf  pendeta sibuk, dengan kedatangan umat yang luar biasa, lain kali saja?! Biasanya para penginjil  malamlah yang bertugas untuk menahan orang‐ orang yang diluar skrenario acara, kami tidak  pernah  melibatkan  pemuda  Gereja  karena  mereka  diluar  gugus  kendali  komando  kami.  Memang  pengakuan  4  orang  mantan  Gembala  itu  terdengar  spektakuler  dan  sulit  dipercayai,  tetapi saya beritahukan kepada anda semua: SEMUA PENGAKUAN MEREKA ITU JUJUR & BENAR  ADANYA,  SEMUA  PRAKTEK  TERCELA  ITU  MEMANG  DIJALANKAN  TERUTAMA  OLEH:  GEREJA  BETHEL;  GEREJA  BETHANY;  GEREJA  NEHEMIA; GEREJA  SIDANG  JEMAAT  PANTEKOSTA;  GEREJA  ABDIEL. Bagi umat Kristiani atau para Gembala dan pelayan Tuhan pun yang tidak pernah ikut  kegiatan  ini  akan  terkejut  dan  sulit  mempercayai  kenyataan  ini,  tetapi  saya  beitahukan  sekali  lagi: SEMUA ITU BENAR‐BENAR TERJADI! Selain 4 mantan gemabala itu, sayalah juga saksi hidup  lainnya.  Mengapa  saya  masuk  Islam?  Ketertarikan  saya  kepada  Islam  bukan  dari buku‐buku  yang  saya  baca, karena buku‐buku itu tak pernah saya baca dengan sepenuh hati dan sampai tuntas, saya  hanya  mencari  point  tertentu  saja.  Saya  masuk  Islam  bukan  setelah  bertemu  atau  berdiskusi  dengan orang Islam, karena saya selalu menganggap dan diajarkan oleh Gereja bahwa orang‐ orang  Islam  itu  sebagai  orang‐orang  yang  hina,  kotor,  bodoh,  terbelakang,  kasar,  keji,  penuh  tipu muslihat dan penuh dosa. Ajaran Islam dinyatakan sebagai ajaran sesat dan umatnya kalau  tidak  kita  hinakan  harus  kita  insyafkan,  hal‐hal  inilah  yang  tertanam  dalam  benak  saya  sejak  kecil  hingga  dewasa  ini.  Perlu  semuanya  ketahui  ajaran  kebencian  kepada  ajaran  Islam  dan  umatnya  ini  merupakan  pelajaran  pokok  yang  diberikan  kepada  kader‐kader  umat  Kristiani  sejak  kecil,  materi  ini  mulai  disampaikan  di  pengajaran  sekolah  minggu  dan  jika  kita  akan  menjadi  berminat  menjadi  penginjil  atau  Gembala  Tuhan,  pelajaran  ini  akan  semakin  diperdalam  kembali.  Saya  akhirnya  masuk  Islam  justru  setelah  mengalami  suatu  mimpi  luar  biasa  dan  beberapa  kejadian  dikeesokan  harinya,  yang  akhirnya  merubah  jalan  hidup  saya  menuju kebenaran sejati.  Bermula dari suatu Kamis malam, malam Jum’at tanggal 11 Januari 2001, saya bermimpi sedang  berdoa  di  hadapan  gambar  Tuhan  Yesus  di  suatu  gereja  yang  sangat  megah,  lalu  datanglah  Tuhan Yesus menemui saya, dengan senyuman‐Nya yang agung. Saya bahagia sekali, ini adalah  mukjizat  bagi  saya!  Saya  pun  lalu  memandangi  Tuhan  Yesus  dari  ujung  kaki  hingga  ujung  rambut, sungguh mirip sekali bahkan lebih agung dibanding foto dan gambar Tuhan Yesus yang  saya miliki.   Tetapi sesaat kemudian datang menghampiri kami seorang pria berwajah Arab Palestina mirip  orang Yahudi atau Israel,  

dia berkata: “Kalian ini siapa?”   Saya menjawab: “Saya seorang domba yang sedang bertemu Tuhannya!”   Dia bertanya lagi : “Mana Tuhannya?”    Tuhan Yesus menyela : “Akulah Tuhan Yesus, Juru Selamat Umat Manusia dan Dunia!  Siapakah  engkau wahai pria asing?”   Pria Yahudi itu berkata: “Akulah “ Isa Al‐Masih dan engkau bukanlah diriku!’   Saya  menyela:  “Wahai  engkau  orang  Yahudi  ataukah  Arab,  janganlah  kamu  berbuat  begitu  di  hadapan Tuhanku!”   Pria Yahudi itu berkata : “Kalau begitu buktikanlah bahwa kamu adalah Yesus atau Isa Al‐Masih  sebenarnya!”   Tuhan Yesus berkata : “Engkau akan kujadikan domba hina karena telah menghina Tuhanmu!”   Lalu Tuhan Yesus memejamkan mata dan sungguh ajaib! Dari tangannya keluar mukjizat sinar  api  dan  dia  menyemburkannya  kepada  pria  Yahudi  itu,  pikir  saya  pria  Yahudi  itu  akan  binasa  karena berani menghina Tuhan Yesus!   Keajaiban  kedua  pun  terjadi,  pria  Yahudi  yang  mengaku  sebagai  “Isa  Al‐Masih  itu  tak  kurang  apa  pun  dan  dia  lalu  tersenyum,  kemudian  api  itu  kembali  menyembur  kepada  Tuhan  Yesus,  lalu  Tuhan  Yesus  menjerit  kesakitan  dan  wujudnya  tiba‐tiba  berubah!  Kedua  telinganya  memanjang,  dari  mulutnya  keluar  gigi  taring  dan  dari  belakang  tubuhnya  keluar  ekor,  wajahnyapun  berubah  mengerikan!  Lalu  salah  satu  tangannya  mendadak  memegang  sebuah  tombak seperti garpu”TUHAN YESUS YANG SAYA LIHAT DALAM MIMPI INI BERUBAH MENJADI  IBLIS!!! Sementara pria Yahudi itu lalu berdoa dalam bahasa seperti bahasa orang Israel, Tuhan  Yesus yang telah berubah wujud menjadi Iblis itu lalu lari terbirit‐birit!   Kemudian  ada  kejadian  ajaib  lainnya  terjadi,  gereja  megah  tempat  saya  berdoa  tiba‐tiba  menghilang,  lalu  berganti  dengan  pemandangan  seperti  disebuah  padang  pasir  yang  sangat  tandus.  Saya  yang  kaget  dan  tak  percaya  melihat  kejadian  ini  lalu  dengan  terbata‐bata  saya  bertanya pada pria Yahudi ini: “Siapakah engkau sebenarnya?”   Pria  itu  menjawab  :  “Akulah  “  Isa  Al‐Masih,  hamba  Allah,  Rasul‐Nya  yang  ke‐24,  yang  oleh  engkau berserta umat‐umat lainnya dinyatakan sebagai Tuhan Yesus”.   Saya berkata : “Bukankah engkau telah mati di kayu salib dan telah berkorban demi menebus  dosa umat manusia?”  

Nabi ‘Isa Al‐Masih menjawab: “Bukan seperti itu kejadiannya, engkau telah diperdaya oleh Iblis  dan para pengikutnya yang telah berusaha mencelakakanku tadi dan sekarang dia telah terlihat  wujud aslinya”..   Saya berkata : “Maksud tuan, Iblis tadi itu ?” jadi selama ini? “   Nabi ‘Isa Al‐Masih menukas : “Sudahlah, maukah engkau tahu kebenaran Ilahi sejati?”   Saya menjawab : “Jika itu ada saya bersedia”   Nabi  ‘Isa  Al‐Masih  menjawab  :  “Tetapi  untuk  menemukan  kebenaran  sejati  itu  engkau  harus  berkorban  banyak,  engkau  akan  kehilangan  pekerjaanmu,  hidup  miskin,  kehilangan  teman‐ temanmu, serta dibenci banyak orang?”   Saya menjawab : “..emmmmm” (tak bisa berkata‐kata)   Nabi ‘Isa Al‐Masih berkata : ‘Ketahuilah akulah Nabi Isa Al‐Masih sebagaimana yang telah aku  katakan  tadi,  suatu  saat  nanti  aku  akan  turun  kembali  ke  muka  bumi  untuk  meluruskan  segalanya yang salah tentang aku. Janganlah engkau termasuk dalam golongan yang keliru itu,  jika  engkau  ingin  menemukan  kebenaran  sejati,  engkau  sebenarnya  telah  memiliki  catatan‐ catatan kebenaran itu, tapi engkau tak membacanya dengan pikiran dan hatimu. Otakmu telah  beku  karena  telah  disesatkan  orang‐orang  yang  diilhami  Iblis  dan  para  pengikutnya.  Kalau  engkau mau mencari kebenaran, engkau akan menemukannya di suatu tempat, tepat esok hari  dimana kamu ditempat itu mendapatkan suatu kesulitan!”   Lalu pria yang mengaku dirinya sebagai Nabi ‘Isa Al‐Masih itu mengucap salamnya orang Islam,  kemudian pergi.  Saya pun lalu terbangun, hari telah pagi, saya merenung mimpi apa itu tadi? Kesulitan apa yang  akan  saya  alami  hari  ini?  Hari  telah  tiba  kembali,  rupanya  ini  hari  Jum’at  tanggal  12  Januari  2001, saya pikir itu cuma sebuah mimpi saja, saya lalu ingat cerita takhayul orang Jawa, kalau  Malam Jum’at pasti setan‐setan itu gentayangan, mungkin saya mengalami itu barangkali.   Kemudian  saya  buka‐buka  buku‐buku  Islam  yang  saya  miliki,  tiba‐tiba  saja  saya  merasa  menemukan  banyak  hal  yang  selama  ini  tidak  pernah  saya  baca  ‘betapa  pikiran  saya  telah  dibukakan  tapi  saya  belum  yakin  betul.  Ketika  perjalanan  menuju  kantor  saya  di  sekretariat  Gereja,  mendadak  mobil  saya  mogok  tepat  di  depan  sebuah  Mesjid  di  kawasan  Jl.  HR  Muhammad  ‐  Jl.  Mayjend  Sungkono,  Surabaya,  sayapun  kaget,  kok  bisa‐bisanya  mogok  di  depan sebuah Mesjid yang saya benci? Jangan‐jangan mimpi itu betul?! Akh saya pikir ini cuma  kebetulan saja jangan percaya takhayul! Namanya mogok itu bisa terjadi kapan saja pikir saya,  belum  hilang  kaget  saya,  tiba‐  tiba  ada  seorang  pria  menghardik  saya  dan  meminta  dengan  kasar dompet dan HP saya! Saya kaget, panik campur takut, lalu saya berlari ke arah masjid &  masuk ke sana, minta tolong sama orang‐orang di situ. Orang yang mau menodong sayapun lalu  berlari menghindari massa, rupanya waktu itu jam 11.30, mendekati jamnya shalat Jum’at, saya 

perhatikan  sekitar  saya  ‘orang‐orang  berpeci,  bersarung  hendak  shalat  Jum’at..saya  ini  ada  di  mesjid  “mimpi  saya”  pesan  orang  Yahudi  yang  mengaku  sebagai  Nabi  “Isa  Al‐Masih  dalam  mimpi itu”.  Saya bingung lalu saya tak sadarkan diri. Ketika tersadar..saya berada di sebuah ruangan mesjid  rupanya dan ada seorang Bapak tua berpeci yang mengatakan saya tadi itu pingsan. Saya lalu  berdiri, tiba‐tiba hati ini ingin menangis “menjerit “ Ya Tuhan! Engkau telah menunjukkan jalan  bagiku!   “ Pak Tua itu kaget dan bertanya: “ada apa nak?”, lalu saya ceritakan semua mimpi saya tadi  malam dan kejadian yang saya alami, juga siapa saya dan apa pekerjaan saya..serta perbuatan‐  perbuatan saya dalam usaha memerangi dan memperdaya agama Islam beserta umatnya.   Bapak  Tua  itu  berkata:  “Itu  suatu  petunjuk  dari  Tuhan  bagimu,  boleh  percaya  apa  tidak,  saya  bukanlah seorang ahli agama yang baik”.sekarang kamu teruskan perjalanan atau pulang”  Sayapun lalu pulang, menelpon Gereja bahwa saya hari ini tidak enak badan, jadi nggak masuk  kerja,  tapi  3  jam  kemudian,  sekitar  jam  16.00  sore  saya  kembali  lagi  ke  Mesjid  itu,  lalu  saya  melihat  ada  pengajian,  Pak  Tua  berpeci  itu  memimpinnya,  saya  beranikan  diri  masuk  dan  berkata: “pak tolong yakinkan saya”.saya ingin mengetahui tentang agama Islam sebenarnya!”.   Disaksikan para jamaah mesjid itu, kemudian kami berdiskusi panjang lebar hingga malam hari,  saya  lalu  pamitan  pulang  dan  menyatakan  pada  pak  tua  bahwa  diskusi  ini  belum  selesai  dan  akan kami sambung esok pagi.   Proses  diskusi  ini  memakan  waktu  seminggu  lamanya,  setiap  pagi  sebelum  berangkat  kerja  sekitar jam 06.00  hingga jam 08.00 pagi saya  mampir ke mesjid tersebut dan kami berdiskusi  Islam ‐ Kristen. Akhirnya setelah yakin dengan seyakin‐yakinnya, setelah mendapat penjelasan  panjang  lebar  dari  Pak  Tua,  dimana  setiap  penjelasan  balik  dari  saya  yang  sangat  Ilahiah  dan  Alkitabiah menurut saya, ternyata dinyatakan tidak berargumen dan berdasar oleh Pak Tua dan  beberapa  jemaatnya  yang  ikut  hadir  dalam  diskusi  pagi  kami,  terutama  setelah  saya  mengetahui bahwa Pak Tua ternyata fasih dan hapal beberapa bagian dari Alkitab, mengetahui  sejarah Gereja dan penulisan Alkitab, yang beliau tunjukkan dengan dokumen‐dokumen Kristen  asli yang dia miliki yang menurut beliau pernah diberikan beberapa penginjil sekitar 30 tahun  yang lalu, yang ketika saya baca, saya terkejut karena pemaparan dibuku‐buku para misionaris  30  tahun  lalu  itu  ternyata  berbeda sekali  dengan  dokumen yang  ada  di  Gereja  sekarang  yang  pernah saya pelajari.   Saya jadi ragu dan bimbang, kenapa literatur agama yang dianggap sakral oleh umat Kristiani ini  bisa berubah setelah 30 tahun? Terlebih setelah Pak Tua menunjukkan dan memperbandingkan  versi Alkitab cetakan tahun 1960‐an dengan versi Alkitab yang saya miliki (cetakan tahun 1990‐ an), yang mana diterbitkan oleh Lembaga yang sama, kok bisa memiliki perbedaan dan revisi di  sana‐sini  tanpa  penjelasan  di  edisi  baru  bahwa  telah  dilakukan  revisi?  Yang  mana  revisi  itu 

ternyata bukan sekedar perubahan EYD atau tatabahasa saja, akan tetapi juga merubah makna  dan arti ayat Alkitab itu sendiri?   Akhirnya  saya  yakin  bahwa  agama  lama  saya  ini,  Kristen  memiliki  banyak  kelemahan  dan  merupakan  suatu  kesalahan  sejarah,  Islamlah  agama  penutup  dan  penggenap  itu.  Yang  menggembirakan  saya  adalah  agama  Islam  itu  ternyata  juga  menghargai  dan  menghormati  Tuhan  Yesus  sebagai  Nabi  Allah  yang  dimuliakan,  mengakui  keberadaan  agama‐agama  terdahulu dan kitab‐kitab sucinya.   Persamaan  kisah  dan  sejarah  agama  dalam  Alkitab  dan  Al‐Qur’an,  yang  lalu  disempurnakan  oleh  wahyu  Allah  kepada  Muhammad  dalam  Al‐Qur’an,  dimana  semua  ajaran  Kristen  yang  dinyatakan  menyimpang  itu  dijelaskan  dengan  baik  dimana  menyimpangnya  dan  direposisi  kembali ajaran wahyu Ilahi itu secara benar dalam Islam.  Penjelasan Pak Tua dan jemaatnya ini tentu tidak saya percaya begitu saja, saya juga mencoba  mengajak  berdiskusi  teman‐teman  sesama  Gembala  selama  masa  diskusi  ini,  tetapi  jawaban  rekan Gembala lain sungguh sangat menyakitkan dan ketus sekali, bahkan ada yang bilang saya  ini  kena  guna‐guna  dari  bekas  Guru  Ngaji  saya  berikut  pembantu  rumah  dinas  saya,  juga  pengaruh kekuatan sihir yang tersembunyi dalam buku‐buku Islam yang saya miliki. Beberapa  rekan  dari  Gereja  Pantekosta  bahkan  menawarkan  jasa  untuk  melakukan  upacara  pengusiran  roh  jahat  Islam  di  rumah  saya  dan  akan  mengurapi  serta  mensucikan  buku‐  buku  Islam  yang  saya miliki agar kekuatan sihirnya hilang!   Sikap  rekan‐  rekan  Gembala  ini  terasa  kontras  dan  tidak  sepadan  dengan  sikap  Pak  Tua  dan  jemaatnya di mesjid yang sederhana itu. Saya merasa bersalah karena telah ikut dibesarkan dan  dibina  oleh  lingkungan  agama  yang  sesat,  saya  harus  segera  mengambil  keputusan.  Setelah  melalui  berbagai  pertimbangan  yang  matang,  menimbang  segala  resikonya.  Akhirnya  sudah  mantap dan sudah bulat tekad saya, saya akan masuk Islam.  Di  hari  Minggu  tgl.  21  Januari  2001,  jam  10.00  pagi,  saya  berikrar  DUA  KALIMAT  SYAHADAT:  ASYHADU  ALLA  ILAHA  ILALLAH  WA  ASYHADU  ALLA  MUHAMMADARRASULULLAH  ‐  SAYA  BERSAKSI  TIADA  TUHAN  SELAIN  ALLAH  DAN  SAYA  BERSAKSI  PULA  BAHWA  MUHAMMAD  ITU  UTUSAN ALLAH.   Saya telah menjadi Islam, saya mengganti nama menjadi Rachmat Hidayat, saya tidak memakai  nama  keluarga  Tengker  lagi,  karena  ketika  mengabarkan  kepada  keluarga  saya  di  Manado  bahwa  saya  masuk  Islam,  mereka  murka  sekali,  papa  menyatakan  tidak  akan  mengakui  saya  sebagai  anaknya,  Oma  bahkan  mengutuk  saya  melarat  bersama  para  pendosa  Islam  dan  menyatakan  bahwa  saya  telah  disihir  orang  Islam.  Lalu  saya  juga  memperoleh  surat  dari  keluarga  yang  diberikan  oleh  mantan  pembantu  saya  di  rumah  dinas,  bahwa  keluarga  saya  sekarang tidak mengakui saya lagi dan menyatakan mencabut hak waris dalam marga saya dan  saya  tidak  diperkenankan  menyandang  nama  keluarga  Tengker  lagi.  Bahkan  dalam  surat  itu,  papa  menyatakan  jikalau  saya  akhirnya  dianiaya  atau  dibunuh  oleh  pihak  Gereja,  mereka  gembira karena itu merupakan sarana penebus dosa saya kepada Tuhan Yesus. Naudzubillah! 

Ya  Allah,  maafkan  keluarga  saya  ini.  Mereka  berkata  begini  karena  mereka  tidak  mengerti  hakekat ketuhanan‐Mu yang sesungguhnya. 

  = = = =        KAUM MUDANYA "KEPINCUT" ISLAM,   PEMERINTAH BELANDA KEBAKARAN JENGGOT 
Simak wawancara dgn Yassin Hartog koordinator Islam en burgerschap Belanda 

  Pemerintah Belanda memperingatkan akan perkembangan Islam yang demikian cepat di kalangan kaum  muda Belanda. Bahkan pandangan‐pandangan Islam mereka berkembang sangat cepat dalam beberapa  bulan terakhir ini.  Tajebe Gostra, koordinator nasional untuk pemberantasan terorisme di Belanda menyatakan, sekali pun  undang‐undang  pemberantasan  terorisme  seharusnya  memiliki  efek  jera  namun  situs‐situs  Islam  di  Belanda terus berkembang dan menyebar di kalangan kaum intelektual muda Muslim. Demikian seperti  yang dilansir kantor berita REUTERS.  Dalam  konferensi  persnya  dengan  kantor  berita  “REUTERS”,  Gostra  menambahkan,  “Di  sini,  Belanda,  kami  menyaksikan  kecenderungan  yang  semakin  kuat  terhadap  fundamentalisme  di  kalangan  kaum  muda. Kaum muda nampaknya begitu cepat dapat menganutnya. Fenomena ini juga terjadi di sekolah‐ sekolah. Sangat sulit sekali membatasi jumlah kelompok yang aktif di Belanda.”  Kami tidak tahu seberapa besar taksiran yang telah terjadi tanpa sepengetahuan kami. Akan tetapi kami  berkeyakinan bahwa terdapat antara 10 hingga 20 jaringan yang sangat aktif.  Ia menyiratkan, hendaknya pemerintah Belanda bekerja lebih ekstra dalam memberantas tindakan rasis  dan  mengurangi  peluang  yang  kiranya  dirasakan  kaum  muda  Muslim  bahwa  tidak  ada  tempat  bagi  mereka di tengah masyarakat barat. Ia menambahkan, hal itu terutama dirasakan setelah pembunuhan  yang dilakukan Muhammad Buyeri, warga Muslim Belanda asal Maroko atas sutradara Theo Van Coch  pada November 2004 lalu. 

Upaya  memberantas  terorisme  yang  dilakukan  pemerintah  selama  beberapa  waktu  telah  menggiring  terjadinya kekacauan dan kecemasan di kalangan penduduk. Hal yang belum pernah terjadi di Belanda  yang berpenduduk mencapai 16 juta jiwa di mana 1 juta di antaranya adalah umat Islam.  Aparat  keamanan  Belanda  bertekad  melancarkan  sejumlah  operasi  tahun  depan  yang  membidik  kalangan pelajar sekolah, khususnya guna memperingatkan mereka akan bahaya latin fundamentalisme  Islam.  Demikian  menurut  klaim  mereka.  Di  samping  itu,  juga  memperingatkan  kaum  muda  agar  tidak  membuka situs‐situs kelompok ekstrem di internet.  Aparat  juga  berupaya  memisahkan  para  tersangka  kasus  terorisme  dengan  para  napi  lainnya  guna  mencegah penyebaran Islam di penjara.!!?? (ismo/AS/alsofwah.or.id)    Integrasi Islam : Benarkah sekolah Islam di Belanda hambat integrasi?  Inspeksi  pendidikan  Belanda  menyatakan  bahwa  sekolah‐sekolah  Islam  di  Belanda  ternyata  tidak   menentang  integrasi  dan  juga  tidak  mengajarkan  kebencian  seperti  dituduhkan  selama  ini.  Demikan  tertera  dalam  laporannya  sebagai  hasil  dari  penyelidikan  yang  dilakukan  di  sekolah‐sekolah  Islam  Belanda.     Sudah 15 Tahun  Sejak  hampir  15  tahun  di  Belanda  bermunculan  sekolah‐sekolah  dasar  Islam.  Sekolah‐sekolah  ini  sebenarnya tidak berbeda dengan sekolah‐sekolah Belanda lainnya dari segi kurikulum dan kualitas guru  mata  pelajaran  umum.  Guru‐gurunya  juga  harus  berkualitas  yang  sama  dengan  guru‐guru  sekolah  Belanda  lainnya.  Bedanya  hanya  pada  pelajaran  agama  dan  suasananya.  Kalau  di  sekolah‐sekolah  lain  pada pelajaran agama diajarkan tentang agama‐agama lain, tentu di sekolah Islam diajarkan pelajaran  agama  Islam.  Selain  itu  suasanya  Islami.  Guru  dan  murid  perempuan  berbusana  Islam.  Juga  diselenggarakan sholat berjamaah serta hari‐hari besar dirayakan bersama.   

Menebar Kebencian? 
Namun dalam hal ini ada perbedaan antara sekolah yang satu dengan yang lainnya. Ada yang moderat  dan  ada  pula  yang  sangat  fundamentalis  dan  malah  ekstrem.  Gara‐gara  inilah  maka  muncul  berita  belakangan  bahwa  sekolah  Islam  itu  mengajarkan  kebencian  terhadap  Belanda  dan  Barat  pada  umumnya. Ini berarti bertentangan dengan kebijakaan pemerintah Belanda yang menginginkan integrasi  kelompok  imigran  di  Belanda.  Oleh  karena  itu  inspeksi  pendidikan  di  bawah  departemen  pendidikan  Belanda  mengadakan  penyelidikan  tadi.  Inspeksi  itu  bertujuan  untuk  menjawab  pertanyaan  berikut.  Benarkah  sekolah‐sekolah  Islam  menghalangi  proses  integrasi?  Dan  laporan  inspeksi  ternyata  positif.  Sekolah Islam tidak menghalangi proses integrasi. 

Mengenai  hasil  penyelidikan  dinas  inspeksi  pendidikan  Belanda  ini,  fokus  akhir  pekan  mewawancarai  Yassin  Hartog,  seorang  warga  Belanda  yang  masuk  Islam,  dari  Islam  en  Burgerschap  (Islam  dan  kewargaan). Terlebih dahulu ditanyakan apa itu Islam en burgerschap.   Yassin  Hartog(YH):  Islam  en  burgerschap  (Islam  dan  kewargaan)  adalah  organisasi  yang  berusaha  meningkatkan keterlibatan muslim sebagai anggota masyarakat di Belanda. Titik tolak kami bahwa Islam  itu sumber yang kaya norma dan nilai yang juga bisa dijadikan bahan pendekatan terhadap orang Islam.  Kami ingin menggunakan norma dan nilai Islam untuk menggalakkan partisipasi muslim sebagai warga di  Belanda.  

Bukan Corong Den Haag 
Radio  Nederland(RN):  "Tapi  ada  orang  bilang  organisasi  anda  ini  merupakan  corong  pemerintah  Belanda. Jadi ini tidak benar ya? "  YH:  "Tidak  benar.  Memang  pemerintah  Belanda  menyumbang  dana,  karena  pemerintah  menilai  pentingnya keterlibatan semua warga di Belanda dan pentingnya perdebatan publik mengenai norma‐ norma yang  dimiliki bersama. Banyak  orang Belanda menduga norma‐norma Islam itu sangat berbeda  dengan norma‐norma Belanda. Islam en Burgerschap justru ingin menekankan bahwa banyak kesamaan  nilai dan norma antara Belanda dan Islam. Dan juga ingin memperlihatkan bahwa muslim bisa diaproach  melalui itu. Sehingga orang Islam bisa lebih mudah tumbuh menjadi warga yang berpartisipasi penuh di  Belanda.  "    RN: "Ya itu kedengarannya ideal sekali, tapi apa saja kegiatan Islam en Burgerschap? "  YH: "Pertama‐tama kami menggelar konferensi perdana pada tahun 2000. Ketika itu kami mengundang  250 orang tokoh masyarakat Islam. Dalam kesempatan itu kami meminta mereka untuk mendiskusikan  masalah partisipasi muslim di Belanda dengan jemaah mereka masing‐masing. Dan diskusi ini memang  sudah berhasil dilaksanakan di pelbagai tempat di Belanda.  Selain itu kami juga menggelar sayembara  menulis  essay  untuk  kelompok  remaja.  Kami  juga  menyelenggarakan  pelbagai  konferensi  perempuan.  Kami  juga  memiliki  website:  www.islamenburgerschap.nl  Ya  kegiatan‐kegiatan  semacam  itulah.  Kami  juga  pernah  mencoba  mengalakkan  debat  publik  di  kalangan  muslim,  dan  juga  jika  perlu  berdiskusi  dengan masyarakat Belanda lainnya. "    

Sekolah Islam Bukan Halangan Integrasi 
RN: "Sekarang saya mau kembali ke topik aktual yaitu tentang laporan kementerian pendidikan Belanda  mengenai  sekolah‐sekolah  Islam  di  Belanda.  Antara  lain  tertera  di  laporan  itu  bahwa  sekolah‐sekolah  Islam tidak menghalangi integrasi warga muslim di Belanda, seperti diduga orang selama ini. Bagaimana  komentar anda? " 

YH:  "Islam  en  burgerschap  dengan  senang  hati  mendengar  hasil  penelitian  yang  dilaksanakan  oleh  inspeksi  pendidikan  Belanda.  Tahun  lalu  juga  ada  laporan  dari  dinas  intelijen  Belanda  AIVD  yang  mengesankan bahwa sekolah‐sekolah Islam di Belanda menghalangi proses integrasi dan malah dituduh  mengajarkan  kebencian  terhadap  kelompok  non  muslim  dan  terhadap  nilai‐nilai  Barat.  "     "Dari  penyelidikan  inspeksi  pendidikan  ternyata  pendidikan  yang  diberikan  di  sekolah‐sekolah  Islam  tidak bertentangan dengan nilai‐nilai dasar demokrasi negara hukum. Ternyata pula sekolah‐sekolah itu  menggalakkan integrasi. Malah kadang lebih aktif dari sekolah‐sekolah Belanda biasa. Selain itu prestasi  anak‐anak tamatan sekolah Islam tidak ketinggalan dibandingkan dengan sekolah‐sekolah Belanda yang  lain. Malah ada yang lebih baik. Jadi, dapat disimpulkan, laporan itu positif bagi sekolah‐sekolah Islam.  Dan kami harap dengan demikian semoga citra sekolah Islam membaik. "    RN:  "Tapi  ada  catatan  pinggir  dari  laporan  itu,  yaitu  bahwa  tenaga  pengajar  mata  pelajaran  agama  konon keterampilannya kurang. "  YH: "Ya itu benar. ISBO, gabungan pengurus sekolah Islam di Bealnda, menyadari itu. Makanya sekarang  orang  sedang  sibuk  menyusun  metode  pengajaran  agama  Islam  yang  cocok  dengan  konteks  Belanda,  bersama dengan lembaga penyusun kurikulum. Pada 2004 diharapkan akan tersusun metode pelajaran  agama  Islam  yang  berbobot.  Selain  itu  juga  akan  diadakan  perbaikan  kualitas  didaktik  pedagogik  bagi  para tenaga pengajar. Hal ini juga akan digarap oleh ISBO tadi. "   Diskriminasi Pasca 11 September  RN:  "Saya  mau  berpindah  kepada  pertanyaan  umum  lagi.  Banyak  orang  menduga  warga  muslim  di  Belanda  didiskriminasi  terutama  sejak  11  September.  Bagaiman  sebenarnya  duduk  perkaranya?  Apa  memang benar demikian? "  YH: "Di Belanda ada sekitar 800.000 sampai sejuta muslim. Setelah peristiwa September kondisi mereka  memang  lebih  sulit.  Suasana  politik  bertambah  keras.  Perdebatan  juga  memanas.  Tapi  hasil  positif  penyelidikan mengenai sekolah‐sekolah Islam tadi menunjukkan bahwa kekhawatiran terhadap Islam itu  ternyata dugaan belaka. Inspeksi pendidikan sudah memeriksa secara mendalam sekolah‐sekolah Islam.  Semuanya  diperiksa.  Tegel‐tegel  di  pekarangan  sekolah  pun  ibaratnya  ikut  dibongkar.  "    "Akhirnya  hasil  pemeriksaan  itu  positif.  Untuk  menghilangkan  duga‐dugaan  negatif  warga  Belanda  itu,  masih  banyak  yang  harus  dilakukan  oleh  muslim  di  Belanda.  Tapi  muslim  di  Belanda  lambat  laun  juga  semakin mampu mengorganisir diri. Saat ini sedang giat membentuk badan kontak antara muslim dan  pemerintah  Belanda.  Sehingga  memiliki  badan  yang  mewakili  warga  muslim  untuk  memberi  advis  kepada pemerintah tentang hal ini. "  Demikian Yassin Hartog koordinator Islam en burgerschap. (Radio Nederland) 

 

IBU DEWI : TAK SANGGUP KUTOLAK KEBENARAN ISLAM   
Alhamdulillah,  atas  sumbangan  pakdenono  streaming  ceramah  mualaf  muslimah  Dewi  Purnamawati  telah  kami  tambahkan,  artike  lengkapnya  pernah  ditampilkan  dengan  jutul  Dewi  Purnamawati  :  Isi  Bibel  Mengantarkannya  untuk memeluk Islam. 

Kami 3 bersaudara ‐saya dan 2 adik saya‐ dididik dengan ketat dalam kehidupan kristen yang taat dan  sangat kuat. Sejak kecil sudah dicekoki doktrin‐doktrin kristen. Merendahkan & apriori terhadap Islam.  Harus  mampu  menampakkan  bahwa  kristen  adalah  KASIH.  Digembleng  menjadi  militan  untuk  mampu  memasuki dan mempengaruhi kehidupan masyarakat P. Lombok yang mayoritas beragama Islam, kami  semua aktif dalam penginjilan/pemurtadan. Contoh keberhasilan didikan ibu adalah adik saya laki‐laki,  sejak  kira‐kira  Th.  1997  ia  menjadi  pendeta  di  daerah  Cimahi  setelah  menamatkan  S2  nya  di  Institut  Agama Kristen TIRANUS Cimahi Bandung.     Dewi Purnamawati : Isi Bibel Mengantarkannya untuk memeluk Islam  Dewi Purnamawati nama saya, kelahiran Solo Th. 1962. Tahun 1971, Mase (panggilan saya kepada ayah)  yang pegawai AURI pindah tugas ke P. Lombok sehingga saya besar di P. Lombok sampai lulus SLTA Th.  1981.  Kemudian  kuliah  di  IKIP  Negeri  Yogyakarta  sampai  lulus  Th.  1985.  Sejak  Th.  1986  saya  kembali  menetap di Solo dan mengabdikan diri sebagai guru listrik di STM Negeri 2 Surakarta yang saat ini nama‐ nya SMKN V Surakarta.  Pengaruh  kekristenan  ibu  yang  aktifis  gereja  sangat  kuat,  Th.  1971  Mase  yang  semula  Islam  tidak  sekedar dikristenkan ibu tetapi bahkan berhasil dibina menjadi aktifis penginjilan yang militan & handal.  Mase  dianggap  punya  kelebihan  talenta.  Mampu  berinteraksi  dan  mengusir  kuasa  kegelapan,  padahal  kemampuan  metafisik/paranormal  semacam  itu  yang  mereka  anggap  kelebihan  dan  anugerah  Tuhan,  dalam kacamata Islam justru indikasi lemahnya Tauhid, karena menurut ajaran Islam talenta semacam  itu sebenarnya berasal dari setan.  Kami 3 bersaudara ‐saya dan 2 adik saya‐ dididik dengan ketat dalam kehidupan kristen yang taat dan  sangat kuat. Sejak kecil sudah dicekoki doktrin‐doktrin kristen. Merendahkan & apriori terhadap Islam.  Harus  mampu  menampakkan  bahwa  kristen  adalah  KASIH.  Digembleng  menjadi  militan  untuk  mampu  memasuki dan mempengaruhi kehidupan masyarakat P. Lombok yang mayoritas beragama Islam, kami  semua aktif dalam penginjilan/pemurtadan. Contoh keberhasilan didikan ibu adalah adik saya laki‐laki,  sejak  kira‐kira  Th.  1997  ia  menjadi  pendeta  di  daerah  Cimahi  setelah  menamatkan  S2  nya  di  Institut  Agama Kristen TIRANUS Cimahi Bandung.  Dia  telah  sukses  mengkristenkan  orang  satu  kampung  melalui  cara  mengajarkan  dan  membantu  masyarakat  berusaha  dengan  mengelola  tanaman  hidrophonik,  sementara  adik  saya  perempuan,  aktif  penginjilan  di  P.  Madura.  Obsesinya  mengkris‐tenkan  para  kiai.  Sebab  peluang  itu  ada!  Kalau  malam  minggu dia menga‐mati kiai nyebrang ke Surabaya, pakaian kiai‐nya ditanggalkan dan ganti pakai celana  jeans dan T.Shirt lalu asyik dalam dunia hiburan!. 

Saya  sendiri,  suami  pertama  adalah  aktifis  HMI  sekaligus  pengurus  pengajian  yang  telah  berhasil  saya  kristenkan,  tetapi  akhirnya  kami  bercerai  juga.  Memang  kristen  mengajarkan  “Apa  yang  telah  dipersatukan  Tuhan  tidak  boleh  diceraikan  manusia. ”  tetapi  pendeta  akhirnya  mengijinkan  kami  bercerai, ia tidak punya solusi.  Anak  saya  sejak  perceraian  itu  dipelihara  ibu  di  Lombok,  ia  dididik  ibu  menjadi  kristen  militan.  Tidak  boleh  saya  ambil  untuk  saya  didik  di  Solo,  kecuali  kalau  saya  balik  ke  kristen.  Anak  saya  yang  semata  wayang  itu,  untuk  mendapatkannya  ibarat  “toh  nyowo”  hampir  keguguran  sampai  3  kali.    Tepatnya malam 27 Ramadhan th. 2004, dengan sadar & tanpa beban telah memutuskan hubungan ibu‐ anak  dengan  saya,  karena  meski‐pun  diiming‐imingi,  diancam  dan  menanggung  resiko  apapun  saya  tetap  Islam  tidak  mau  balik  Kristen.  Dengar‐dengar  sekarang  ini  ia  kuliah  di  Jawa  mengambil  Pastoral  Konseling  di  sekolah  theologi,  dalam  rangka  menjadi  seorang  pendeta  “  wallaahu  a’lam.    Sejak  itu  pula  saya  di  PHK  keluarga  saya.  sama  nenek  saya  ,  Pakde  Bud,  Bapak‐ibu  dan  adik‐adik  yang  sejak  kecil  saya  yang  mengasuh,  membiayai  pendidikan  &  pernikahan  mereka.  Sebenarnya  sejak  kecil  saya sudah sering merasa sangsi, bimbang, bingung, galau dan ragu dengan ajaran Kristen. Banyak sekali  kejanggalan,  banyak  hal  tidak  sesuai  dengan  akal  sehat,  tetapi  saya  tetap  mencoba  setia  dengan  kekristenan saya. Tetap melakukan penginjilan walau kegalauan semakin hari semakin membengkak dan  terasa menyiksa. Pindah agama Islam? Wow”..sorry! secuilpun tak ada minat, image Islam tidak menarik  sama sekali! kalau benci “ memandang rendah “. Ya!.  Namun  yang  namanya  hidayah,  kalau  Allah  menghendaki  maka  tidak  ada  seorangpun  yang  mampu  menolaknya meskipun semula ia sangat membencinya.  Saya  meragukan  kesempurnaan  Bible,  pikir  saya  “Kalau  buku  sudah  benar  dan  sempurna  tidak  usah  direvisi,  kalau  kitab  Injil  sudah  sempurna  mengapa  Allah  masih  menurunkan  Al‐Qur’an  ?”  Itulah  yang  mengusik logika saya dan meluluhkan ke‐Kristen‐an saya.  Saya mulai meragukan Kristen, NATAL! Perayaan paling meriah dan ibadah paling sakral di dalam Kristen  dan dirayakan setiap 25 Desember., tetapi tidak satupun ayat alkitab yang membahasnya atau minimal  menyinggungnya,  bahkan  terbukti  perayaan  Natal  pada  tanggal  25  Desember  adalah  perayaan  yang  merayakan  kelahiran  berhala‐berhala  pra  Kristen,  yaitu  dewa  Mithra  yang  dianggap  putra  tuhan  dan  cahaya  dunia  (dewa  matahari),  Osiris,  Adonis,  Dionysus,  Khrisna.  Jadi  jelas  bahwa  perayaan  Natal  itu  mengadopsi  dan  melestarikan  perayaan  tuhan‐tuhan  para  penyembah  berhala.  Bahkan  hari  suci  mingguan Kristen yang semula menghormati hari Sabat Yahudi yaitu hari Sabtu, oleh Kaisar Konstantin  digeser  dan  disesuaikan  dengan  hari  suci  mingguan  para  penyembah  berhala  yang  memuliakan  dewa  matahari yaitu Hari Matahari (SUN DAY) / hari Minggu.  Saya  juga  mulai  meragukan  isi  Alkitab  sendiri,  misalnya  :  Janganlah engkau minum anggur atau minuman keras, engkau serta anak‐anakmu, bila kamu masuk ke  dalam Kemah Pertemuan, supaya jangan kamu mati. Itulah suatu ketetapan untuk selamanya bagi kamu  turun‐temurun. Imamat 10:9 

  Dalam  ayat  tersebut  Allah  melarang  minum  anggur  dan  mabuk  tetapi  kenapa  dalam  Injil  karangan  Yohanes  2:7‐10  dikisahkan  Mukjizat  Yesus  malah  mengubah  enam  drum  air  menjadi  anggur  yang  memabukkan ?  Kenapa  kisah  porno  dan  cabul  bertebaran  di  “Kitab  Suci  Bible”  misalnya  di  dalam  kitab  Kitab  Kidung  Agung misalnya :    Kiranya ia mencium aku dengan kecupan! Karena cintamu lebih nikmat dari pada anggur KA 1:2    Tangan kirinya ada di bawah kepalaku, Tangan kanannya memeluk aku. KA 2:6    Bagaikan seutas pita kirmizi bibirmu  Seperti dua anak rusa buah dadamu,  Seperti anak kembar kijang  yang tengah makan rumput  Di tengah‐tengah bunga bakung. KA 4:3,5    Pusarmu seperti cawan yang bulat, Yang tak kekurangan anggur campur. Perutmu timbunan gandum,  berpagar bunga‐bunga bakung. Seperti dua anak rusa buah dadamu,  Seperti anak kembar kijang. KA 7:2‐3    Sosok tubuhmu seumpama pohon korma dan Buah dadamu gugusannya.7  Aku ingin memanjat pohon korma itu dan Memegang gugusan‐gugusannya.  Kiranya buah dadamu seperti gugusan anggur dan Nafas hidungmu seperti buah apel KA 7:7‐8      Kenapa Allah Yang Maha Esa diakui terdiri dari 3 unsur tuhan tetapi dipaksakan dikatakan satu (trinitas/‐  tritunggal)?  Seabreg  kemusykilan  dan  seabreg  masalah  yang  jauh  dari  akal  sehat  dan  tidak  selaras  dengan nalar.  Saya  jadi  malas  pergi  ke  gereja  dan  enggan  membuka  injil  karena  ada  revisinya  yaitu  Al‐Qur’an  dan  ketika teman meminjami buku berjudul “Akhlahk Islam” masya Allah saya begitu ta’jub karena hal yang  kecil diperhatikan dan ada tuntunan didalam Islam. Misal sehabis bersenggama wajib mandi besar, yang  lewat lebih dulu memberi salam, istri pergi tidak cukup minta ijin tetapi suaminya harus ridho. Tentu hal  yang  besar  lebih  diperhatikan  lagi!  Setelah  bertahun‐tahun  dalam  kebimbangan,  perenungan  dan  pergulatan  batin  serta  berdoa  memohon  petunjuk  kebenaran  kepada  Tuhan  yang  sebenar‐benarnya  Tuhan, maka saya memutuskan memeluk agama Islam pada Februari 1999.  Beberapa bulan berikutnya saya menikah untuk kedua kalinya dan yang mengantarkan saya pada Islam.  Tetapi teman‐teman saya yang mayoritas Islam tidak berusaha mendakwahi saya, entah karena tidak PD 

atau  tidak  paham  bahwa  Islam  itu  agama  luar  biasa,  sempurna!.  Tetapi  justru  saya  yang  getol  menyampaikan Kristen kepada mereka.  Setelah  keislaman  saya,  beberapa  ujian  datang  dari  teman‐teman/tetangga  yang  Kristen  atau  orang  Islam  yang  mencurigai  ke‐Islam‐an  saya,  usaha  saya  bangkrut  ditipu  kyai  yang  berkedok  membimbing  saya, saya sempat terperosok ke dalam aliran Islam sesat, suami saya yang staf manajer mengundurkan  diri karena diskriminatif. Ketika semangat Islam saya baru bersemi suami meninggal dan saya sakit keras  dan sedihnya uang di dompet tinggal Rp.10.000,‐.  Seminggu kemudian Ibu saya mengultimatum saya bila memilih Islam biaya hidup mulai kecil dianggap  sebagai  hutang.  Saat  ini  saya  bergabung  di  Forum  Arimatea  Solo  dan  turut  berdakwah  bahayanya  kristenisasi  dan  membentengi  umat  Islam  dari  bahaya  pemurtadan.  Untuk  ini  saya  sudah  6  kali  menerima ancaman, baik akan dilaporkan di kelurahan, kepolisian dan akan dibunuh, tetapi saya tidak  gentar  karena  Allah  yang  Maha  Kuasa  dan  Maha  menepati  janji  telah  menjanjikan  “Barang  siapa  menolong agama Allah maka Allah akan menolongnya” Dan siapapun tidak akan mampu mendatangkan  kemudharatan jika Allah tidak menghendaki.  Inilah  sekelumit  perkenalan  saya  dan  liku‐liku  hidup  saya  dalam  menerima  dan  mempertahankan  hidayah Al‐Islam (al‐islahonline)    =====     

KABAR DARI NEW YORK : KEKAGUMAN KATHERINA WESLEY 
KDNY (Kabar Dari New York) 

 
Awalnya,  ia  hanya  ingin  meneliti  Islam,  khususnya  fikih  dan  perbandingan  hukum  Islam.  Tapi,  ia  mengaku  "jatuh  cinta"  pada  Islam.  Sejak  dua  bulan  terakhir  ini,  the  Forum  for  non/new  Muslims  membahas  tafsir  S.  Al‐Hujurat  Al‐Quran.  Rupanya  metode  pembahasan  dengan  menjelaskan  kata  per  kata  cukup  menarik  bagi  banyak  peserta.  Memang  di  antara  peserta  itu  sudah  ada  yang  pernah 

mengambil kursus bahasa Arab. Sehingga pembahasan ayat‐ayat Al‐Quran dengan pendekatan "kata per  kata" dan mendalami makna ayat‐ayatnya dengan mendalami makna dari setiap kata menjadi daya tarik  tersendiri.     Hari pertama saja, ketika saya menjelaskan kata 'aamanuu' pada ayat "yaa aayuhalladzina aamanuu laa  tuqaddimuu”,  “dst",  mengambil  waktu  yang  cukup  panjang  untuk  menjelaskan  semua  makna  yang  terkait dengan kata itu.   Dimulai  dari  kata  "amina‐ya'manu‐amnun"  yang  berarti  "aman",  hingga  "aamana‐yuuminu‐I'maan  wa  amaanah" yang berarti "amanah" atau kepercayaan.  Duduk di salah satu sudut ruangan yang tidak terlalu luas itu, seorang gadis bule. Wajahnya putih bersih  dan  penuh  senyum,  tapi  menampakkan  sikap  pemalu.  Sesekali  gadis  itu  menyelah  seolah‐olah  membenarkan  penjelasan  saya,  atau  menguatkan  argumentasi‐argumentasi  yang  saya  berikan.    Saya memang agak terkejut. Apalagi gadis ini belum saya kenal dengan baik. Maka, dalam sebuah sesi  hari Sabtu itu saya Tanya, "may I ask you?"    "Yes sir!" jawabnya sopan.    "Do you speak Arabic?", tanyaku.      "Oh no!", katanya malu‐malu. "But I took some course on Arabic", lanjutnya.  "Di  mana  anda  mengambil  kursus  Arab,  dan  bagaimana  tingkat  bahasa  Arab  mu?"  tanyaku.    Dengan  sedikit  tertawa  dia  mengatakan,  "Jujur  saya  malu  mengatakannya.  Saya  baru  pemula."     "Saya juga pemula! Jawab saya sambil bercanda.  Menjelang  akhir  kelas,  dua  Sabtu  lalu,  Katherine,  demikian  dia  mengenalkan  diri,  seperti  ingin  sekali  mengatakan  sesuatu  tapi  sepertinya  sangat  malu,  atau  sepertinya  berat  untuk  disampaikan.  Sesekali  ingin  mengatakan  sesuatu,  namun  setiap  kali  saya  pancing  untuk  berbicara,  jawabannya  "am..amm  never mind!", seperti gaya anak remaja yang cuwek.  Setelah  kelas  bubar,  barulah  Katherine  mendekat  dan  meminta  waktu  untuk  berbicara.  Oleh  karena  waktu saya singkat, saya katakan, apakah dia perlu waktu panjang?  "Tidak, hanya perlu waktu anda beberapa menit saja," katanya. 

Saya kemudian meminta  izin untuk  menyelesaikan  beberapa  hal yang perlu saya selesaikan. Beberapa  saat  kemudian  saya  memintanya  untuk  masuk  ke  'conference  room'.  Katherine  masuk  ke  ruang  conference dan berencana menutup pintu, tapi saya memintanya untuk tetap pintu terbuka. "It's fine,  don't close it", kata saya.  "Alright Katherine! Adakah hal yang bisa aku bantu?", saya memulai percakapan siang itu.  "Iman (maksudnya Imam), are you familiar with Imam Latif?", tanyanya.  "Latif  yang  mana  yang  anda  maksudkan?  Aku  mempunyai  beberapa  nama  Latif  dalam  memori  ku",  kataku merujuk kepada kenyataan bahwa saya mengenal beberapa teman yang kebetulan bernama Latif  atau Abdul Latif.  "I think he is the Imam at the NYU", jawabnya.  "Oh yeah, he is the Muslim Chaplain at the NYU and as well the Muslim Chaplain for the NYPD", jelasku.  Saya kemudian bertanya, ada apa dengan Imam Khalid Latif (nama lengkap Chaplain yang dimaksud) itu.  Barulah  kemudian  saya  tahu  kalau  Katherine  itu  adalah  mahasiswa  S3  di  NYU,  yang  ternyata  sedang  menulis disertasinya dalam perbandingan madzhab Maliki dan Syafi'i.  "Aku telah menghadiri sebagian dari ceramah kuliah dan kutbahnya."  (maksudnya Khutbah)", katanya  mengenai Imam Latif.  Saya  kemudian  bertanya,  kenapa  ingin  berbicara  ke  saya  siang  itu?  Dari  percakapan  itu  ternyata  Katherine sudah meneliti Islam, khususnya fikih dan perbandingan fikih dalam hukum Islam. "For me, it's  simply  amazing!"  (bagiku  itu  benar‐benar  mengagumkan),  katanya  mengenai  diskusi‐diskusi  atau  perdebatan‐perdebatan  yang  terjadi  di  antara  pada  ulama  Islam.  Menurutnya,  semakin  dia  dalam  perberdaan pendapat para ulama itu, semakin sadar bahwa Islam itu begitu menjunjung tinggi ilmu dan  semangat  pencarian  (inquiries).  Dia  bahkan  mengetahui  betul  bahwa  semangat  inilah  yang  pernah  menjadikan Islam jaya dalam segala lini kehidupan manusia.  "And so, what I can do for you?", tanya saya. Maksud saya, barangkali ingin mendiskusikan sesuatu yang  berhubungan dengan disertasinya. Atau mungkin ingin mengklarifikasi tentang sesuatu dalam penelitian  yang dilakukannya.  Katherine terdiam dan bahkan menunduk beberapa saat. "Saya berfikir untuk memeluk Islam," katanya  seraya meneteskan airmata.  Tanpa  terasa  saya  hanya  langsung  mengucapkan  "alhamdulillah!".  Bagi  Katherine  tentu  kata  ini  bukan  sesuatu  yang  asing  lagi.  Mendengar  itu  dia  hanya  tersenyum  seraya  mengusap  airmatanya.    "Are you sure, Katherine?".  "Yes,  I  am  sure.  Pada  dasarnya,  saya  telah  memikirkan  tentang  dalam  waktu  yang  cukup  lama,"  katanya. 

  Saya  kemudian  mencoba  menjelaskan  kembali  makna  berislam.  Bahwa  beislam  itu  bukan  sekedar  mengetahui  kebenaran  ini,  tapi  dari  itu  merupakan  komitmen  hidup  untuk  melakukan  perubahan  internal maupun eksternal untuk mencapai kehidupan yang lebih baik.  Saya memang tidak berpanjang lebar lagi berbicara kepada Katherine. Saya tahu Katherine sebenarnya  tahu banyak tentang Islam, dan bahkan mungkin lebih banyak tahu dari 'average Muslims' yang terlahir  dari  orang  tua  Muslim.  Apalagi  memang  dia  telah  meneliti  hukum  Islam,  khususnya  mengenai  fikih  Islam.    "Are you ready?", kembali saya tanya.  "Yes!", jawabnya tegas.  Saya meminta ke resepsionis untuk mencarikan dua orang saksi. Setelah saksi hadir di ruang pertemuan  itu, saya memulai menuntun Katherine mengikrarkan:  "Laa ilaaha illa Allah‐Muhammadan Rasul Allah".  Diikuti pekik Allahu Akbar, saya mendoakan semoga Katherine dikuatkan dan bahkan menjadi da'iyah di  jalanNya. Alhamdulillah! [www.hidayatullah.com]  New York, April 18, 2008 

====                       

WAHYU SOEPARNO PUTRO (DALE ANDREW) :   HIDAYAH ADZAN SUBUH 

 
Awalnya,  suara  adzan  Subuh  adalah  "musuh"  bebuyutan  Wahyu  Soeparno  Putro.  Ia  merasa,  suara  itu  sangat terganggu  tidurnya. Namun siapa nyana, suara adzan Subuh itu  pula  yang justru  membawanya  menemukan jalan menjadi seorang mualaf ‐‐ seorang pemeluk Islam.  Sepenggal  kesaksian  spiritual  itu  seperti  tak  pernah  bisa  dilupakan  pada  ingatan  lelaki  kelahiran  Skotlandia, 28 Juli 1963. Termasuk ketika berbincang santai kepada Republika yang menemuinya di sela‐ sela  kesibukannya  melakoni  syuting  sebuah  program  televisi  di  Jakarta,  Senin  (4/6)  lalu.  Kenangan  itu  ibaratnya  telah  menjelma  menjadi  semacam  sebuah  napak  tilas  spiritual  tertinggi  bagi  pemilik  nama  lahir Dale Andrew Collins‐Smith. Ia antusias ‐‐ walau kadang dengan berkaca‐kaca ‐‐ menceritakan kisah  yang  dilaluinya  sekitar  12  tahun  silam.  Tepatnya,  sekitar  pada  1999  atau  lima  tahun  setelah  pengelanaannya ke Yogyakarta.  Dale saat itu datang ke Yogyakarta dari Australia untuk mencari nafkah dari perusahaan kerajinan yang  memekerjakan sedikitnya 700 karyawan.  Di Kota Gudeg itu, dia tinggal mengontrak bersama teman. Namun seiring waktu berjalan, dia kemudian  bertemu  dengan  Soeparno.  Soeparno  ini  adalah  ayah  beranak  lima  yang  bekerja  sebagai  seorang  satpam.  Singkat  cerita  Dale  ini  kemudian  diajak  menetap  bersama  di  rumah  Soeparno  sekaligus  juga  diangkat sebagai anak dari keluarga besar Soeparno.  Rumah Soeparno ini letaknya hanya sepelemparan batu saja ke arah masjid. Karena tak jauh dari masjid,  tak  mengherankan  kalau  setiap  pagi  suara  adzan  Subuh  itu  seperti  meraung‐raung  di  dekat  daun  telinganya. Rutinitas itu akhirnya membuat Dale selalu terbangun di pagi hari.  Bahkan setelah menetap cukup lama di rumah Soeparno itu, dia selalu terbangun 5‐10 menit lebih awal  dari  adzan  Subuh.  ''Ini  yang  membuat  saya  heran,''  katanya.  ''Padahal  sejak  kecil  saya  tak  pernah  bisa  bangun  pagi,  tapi  di  sana  (Yogyakarta)  saya  mampu  merubah  pola  hidup  saya  untuk  bangun  pagi.''    Di  tengah  proses  menemukan  'hidayah',  Dale  yang  telah  menjadi  yatim‐piatu  sejak  usia  20  tahun  itu  kemudian  mulai  banyak  bertanya‐tanya  tentang  Islam.  Hal‐hal  sederhana  tentang  Islam  seperti  sholat 

sampai  puasa  menjadi  pertanyaan  yang  mengusik  batinnya.  Terkadang  ia  pun  tak  sungkan  untuk  bertanya kepada rekan‐rekannya yang menganut Islam.  Pergaulan yang kian terjalin akrab dengan lingkungan Yogya itu ternyata melahirkan pula sebuah sikap  toleransi  beragama  pada  diri  Dale.  Ketika  Ramadhan  tiba  dan  rekan‐rekannya  berpuasa,  dia  seakan  terpanggil  untuk  'ikut‐ikutan'  berpuasa.  ''Awalnya  saya  cuma  ingin  mengetahui  saja  seperti  apa  sih  rasanya puasa,'' kata dia. ''Tetapi setelah tahun ke dua atau ketiga di sana, puasa saya ternyata sudah  full hingga puasa tahun kemarin,'' sambungnya dengan penuh bangga.  Eksperimentasi dalam menjalani ibadah puasa maupun rutinitas bangun pagi menjelang adzan Subuh itu  kemudian memberikan pula semacam perasaan tenang yang menjalar di dalam diri Dale. ''Saat itu saya  merasa seperti sudah sangat dekat saja dengan orang‐orang di sekitar saya,'' katanya sambil mengaku  pada fase tersebut dia sudah semakin fasih berbicara Indonesia.  Tak merasa cukup  terjawab tentang Islam pada rekan sepergaulan, Dale kemudian memberanikan diri  untuk bertanya kepada ketua pengurus masjid dekat tempatnya tinggal. Tapi sekali lagi, hasratnya untuk  mengetahui  Islam  masih  belum  terpuaskan.  Maka  pada  suatu  ketika,  bertemulah  dia  dengan  seorang  ustad  bernama  Sigit.  Ustad  ini  masih  berada  satu  kampung  dengan  tempat  tinggalnya  di  kediaman  Soeparno.    ''Waktu saya ceritakan tentang pengalaman saya, dia malah berkata kepada saya,''Sepertinya malaikat  mulai dekat dengan kamu','' kata Dale menirukan ucapan Pak Sigit.  Mendengar  ucapan  itu,  Dale  merasakan  seperti  ada  yang  meledak‐ledak  di  dalam  dirinya.  ''Semuanya  seperti jatuh ke tempatnya,'' kata dia menggambarkan situasi emosional dirinya ketika itu. ''Saat itu saya  juga sudah bisa menangkap secara akal sehat tentang Islam,'' ujarnya lagi. Ledakan yang ada di dalam  diri  itu  kemudian  membawa  Dale  terus  menjalin  hubungan  dengan  Pak  Sigit.  Dari  sosok  ustad  itu,  dia  mengaku mendapatkan sebuah buku tentang Islam dan muallaf. Dan pada saat itu pula, niatnya untuk  mempelajari sholat kian menggelora.  Di  saat  hasrat  di  dalam  diri  semakin  'merasa'  Islam,  Dale  kemudian  bertanya  pada  Soeparno.  ''Saya  merasa  lucu  karena  sudah  seperti  merasa  Muslim,''  kata  dia  kepada  Soeparno.  ''Tetapi  bagaimana  caranya,'' sambung dia kembali. Mendengar ucapan pria bule, Soeparno sangat terkejut. Lantas lelaki ini  menyarankan agar Dale masuk Islam saja melalui bantuan Pak Sigit.  Lantas tidak membutuhkan waktu lama lagi, sekitar medio 1999, Dale Andrew Collins‐Smith kemudian  berpindah  agama  sekaligus  berganti  nama  menjadi  Wahyu  Soeparno  Putro.  Dan,  prosesi  'hijrah'  itu  dilakukannya  di  masjid  yang  mengumandangkan  adzan  Subuh  dekat  rumahnya.  Yang  dulu  dianggap  "mengganggu" tidurnya.... (RioL)    Dale Andrew Collins Smith  Nama sekarang: Wahyu Soeparno Putro  Lahir : Skotlandia, 28 Juli 1963 

Pendidikan:  Centre for the Performing Arts (Adelaide Australia)  Victorian College of the Arts (Melbourne Australia)  Profesi : Pemain Sinetron dan Presenter . 

= = = =      MANTAN PENDETA MASUK ISLAM :   YAHYA YOPIE DAN KELUARGANYA 
   Warga di kota Tolitoli di penghujung bulan Ramadan 1427 Hijriah belum lama ini, dihebohkan dengan  salah seorang pendeta bersama seluruh keluarganya memeluk Islam. Di mana‐mana santer dibicarakan  soal  Pendeta  Yahya  Yopie  Waloni  dan  keluarganya  masuk  Islam.  Bahkan  media  internet  pun  sudah  mengakses kabar ini. Bagaimana aktivitas eks pendeta itu setelah memeluk Islam. Berikut kisahnya:   PAGI  menjelang  siang  hari  itu,  nuansa  Idul  Fitri  1427  Hijriah  masih  terasa  di  Tolitoli.  Hari  itu  baru  memasuki hari ke‐9 lebaran. Kendati terik panas matahari masih mengitari Tolitoli dan sekitarnya, tetapi  denyut aktivitas warga tetap seperti biasa.    Begitupun  di  sekitar  Jalan  Bangau,  Kelurahan  Tuweley,  Kelurahan  Baru,  Kabupaten  Tolitoli.  Aktivitas  sehari‐hari warga berjalan seperti biasa. Kecuali di salah satu rumah kost di jalan itu, pintunya tampak  masih tertutup rapat. Di rumah kost inilah, Yahya Yopie Waloni (36), bersama istrinya Lusiana (33) dan  tiga orang anaknya tinggal sementara.   “Pak  Yahya  bersama  istrinya  baru  saja  keluar.  Sebaiknya  bapak  tunggu  saja  di  sini,  sebelum  banyak  orang. Karena kalau pak Yahya ada di sini banyak sekali tamunya. Nanti bapak sulit ketemu beliau,”  jelas  ibu Ani, tetangga depan rumah Yahya kepada Radar Sulteng.    Yahya bersama istrinya memeluk Islam secara sah pada hari Rabu, 11 Oktober 2006 pukul 12.00 Wita  melalui tuntunan Komarudin Sofa, Sekretaris Pimpinan Cabang Nahdlatul Ulama (NU) Tolitoli. Hari itulah  Yahya dengan tulus mengucapkan dua kalimat syahadat.    Setelah  memeluk  Islam,  nama  Yahya  Yopie  Waloni  diganti  dengan  Muhammad  Yahya,  dan  istrinya  Lusiana diganti dengan Mutmainnah. Begitupun ketiga anaknya. Putri tertuanya Silvana (8 tahun) diganti  dengan nama Nur Hidayah, Sarah (7 tahun) menjadi Siti Sarah, dan putra bungsunya Zakaria (4 tahun)  tetap menggunakan nama itu.     

Mohammad Yahya sebelum memeluk Islam, pernah menjabat Ketua Sekolah Tinggi Theologia Calvinis di  Sorong  tahun  2000‐2004.  Saat  itu  juga  ia  sebagai  pendeta  dengan  status  sebagai  pelayan  umum  dan  terdaftar pada Badan Pengelola Am Sinode GKI di tanah Papua, Wilayah VI Sorong‐Kaimana. Ia menetap  di Sorong sejak tahun 1997. Tahun 2004 ia kemudian pindah ke Balikpapan. Di sana ia menjadi dosen di  Universitas  Balikpapan  (Uniba)  sampai  tahun  2006.  Yahya  menginjakkan  kaki  di  kota  Cengkeh,  Tolitoli,  tanggal 16 Agustus 2006.    Sambil  menunggu  kedatangan  Yahya,  ibu  Ani  mempersilakan  Radar  Sulteng  masuk  ke  rumahnya.  Sebagai tetangga, Ibu Ani tahu banyak aktivitas yang terjadi rumah kontrakan Yahya. “Pak Yahya pindah  di sini kira‐kira baru tiga minggu lalu. Sejak pindah, di sini rame terus. Orang‐orang bergantian datang.  Ada  yang  datang  dengan  keluarganya.  Malah  ada  yang  rombongan  dengan  truk  dan  Kijang  pickup.  Karena rame sekali terpaksa dibuat sabua (tenda, red) dan drop kursi dari kantor Lurah Tuweley,” cerita  ibu Ani.    Hari  pertama  Yahya  pindah  di  Jalan  Bangau  itu,  orang‐orang  berdatangan  sambil  membawa  sumbangan.  Ada  menyumbang  belanga,  kompor,  kasur,  televisi,  Alquran,  gorden  dan  kursi.  Mereka  bersimpati  karena  Yahya  sekeluarga  saat  pindah  dari  tempat  tinggal  pertamanya  hanya  pakaian  di  badan. Rumah yang mereka tempati sebelumnya di Tanah Abang, Kelurahan Panasakan adalah fasilitas  yang diperoleh atas bantuan gereja. Sehingga barang yang bukan miliknya ia tanggalkan semuanya.    Tidak  lama  menunggu  di  rumah  Ibu  Ani,  datang  dua  orang  ibu‐ibu  yang  berpakaian  dinas  pegawai  negeri  sipil.  Keduanya  juga  mampir  di  rumah  Ibu  Ani.  Salah  satu  dari  mereka  adalah  Hj  Nurdiana,  pegawai  di  Balitbang  Diklat,  Pemkab  Tolitoli.  Ibu  berjilbab  ini  ternyata  guru  mengaji.  Dia  adalah  guru  mengaji yang khusus membimbing istri Yahya.    “Saya baru tiga kali pertemuan dengan ibu Yahya. Supaya ibu Yahya mudah memahami huruf hijjaiyah,  saya menggunakan metode albarqy. Alhamdulillah sekarang sedikit sudah bisa,” kata Nurdiana.   Menurutnya, dia tidak kesulitan mengajari ibu Yahya. Malah, katanya, ibu Yahya cepat sekali memahami  huruf‐huruf  hijaiyah  yang  diajarkan.  Karena  itu  dia  memperkirakan  kemungkinan  dalam  waktu  tidak  lama ibu Yahya sudah bisa lancar mengaji.    Hanya sekitar 20 menit menunggu di rumah ibu Ani, bunyi kendaraan sepeda motor butut milik Yahya  terdengar  memasuki  halaman  rumah  kontrakannya.  Radar  Sulteng  diterima  dengan  senang  hati,  lalu  dipersilakan duduk di sofa. Sementara Yahya memilih duduk di lantai alas karpet. Badannya disandarkan  ke kursi sofa. “Kita lebih senang duduk di bawah sini,” tuturnya dengan logat kental Manado.    Cara  duduk  Yahya,  tampak  tidak  tenang.  Sesekali  ia  membuka  kedua  selangkangnya.  Ternyata  karena  baru beberapa hari selesai disunat. “Setelah tiga hari saya masuk Islam, saya langsung minta disunat di  rumah ini,” cerita Yahya, sesekali disertai canda.      Penataan interior rumah  kost Yahya tampak apik.  Di dinding ruang tamu tampak  terpampang kaligrafi  ayat  kursi  yang  dibingkai  dengan  warna  keemasan.  Di  sisi  lain,  kaligrafi  Allah‐Muhammad  juga 

terpampang.  Di  meja  ruang  tamu  terdapat  dua  buah  Alquran  lengkap  terjemahannya.  Di  tengah  meja  itu, juga masih ada tiga toples kue lebaran. “Rumah ini saya kontrak sementara. Saya sudah bayar Rp2,5  juta,” rinci Yahya.    Di  tengah  asiknya  bercerita,  istri  Yahya,  Mutmainnah  menyuguhkan  beberapa  cangkir  teh  panas.  “Silakan diminum air panasnya,” kata ibu tiga anak ini yang saat itu mengenakan jilbab cokelat.    Tidak lama kemudian, dia masuk di salah satu kamar dan mengajak guru mengajinya Hj Nurdiana  bersama rekannya. Dari balik kamar itulah terdengar suara Mutmainnah yang sedang mengeja satu per  satu huruf hijaiyah. Terdengar memang masih kaku, tetapi berulang‐ulang satu per satu huruf‐huruf  Alquran itu dilafalkannya.    Lain  halnya  dengan  suaminya,  Yahya.  Pria  kelahiran  Manado  ini  mengaku  sudah  bisa  melafalkan  beberapa ayat setelah beberapa kali diajarkan mengaji oleh Komarudin Sofa. Selain Komarudin, selama  ini ia juga mendapat bimbingan dari ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Tolitoli, Yusuf Yamani. “Hanya  lima menit saya diajarkan. Saya langsung paham. Surat Fatihah saya sudah hafal,” ujar Yahya.    Selain  belajar  mengaji  dan  menerima  tamu,  aktivitas  Yahya  juga  kerap  menghadiri  undangan  di  beberapa  masjid.  Tidak  hanya  dalam  kota,  tetapi  sampai  ke  desa‐desa  di  Kabupaten  Tolitoli.  “Saya  ditemani beberapa orang. Ada juga dari Departemen Agama,” katanya.    Yahya bersama istrinya memeluk Islam secara sah pada hari Rabu, 11 Oktober 2006 pukul 12.00 Wita  melalui tuntunan Komarudin Sofa, sekretaris Pimpinan Cabang Nahdlatul Ulama (NU) Tolitoli. “Hari itu  saya sudah mengucapkan dua kalimat syahadat yang dituntun Pak Komarudin, “ cerita Yahya. Apa yang  melatari sampai Yahya dan keluarganya memeluk Islam.    PAK Yahya, begitu sapaan akrabnya. Pria kelahiran Manado tahun 1970 ini lahir dari kalangan terdidik  dan  disiplin.  Ayahnya  seorang  pensiunan  tentara.  Sekarang  menjabat  anggota  DPRD  di  salah  satu  kabupaten  baru  di  Sulawesi  Utara.  Sebagai  putra  bungsu  dari  tujuh  bersaudara,  Yahya  saat  bujang  termasuk salah seorang generasi yang nakal. “Saya tidak perlu cerita masa lalu saya. Yang pasti saya juga  dulu pernah nakal,” tukasnya.    Lantaran  kenakalannya  itulah  mungkin,  sehingga  beberapa  bagian  badannya  terdapat  bekas  tato.  Di  lengannya  terdapat bekas luka setrika  untuk menghilangkan tatonya. “Ini dulu bekas tato. Tapi semua  sudah saya setrika, ”  katanya sambil menunjuk bekas‐bekas tatonya itu.      Postur  tubuhnya  memang  tampak  mendukung.  Tinggi  dan  tegap.  Meski  ia  pernah  nakal,  tetapi  pendidikan  formalnya  sampai  ke  tingkat  doktor.  Ia  menyandang  gelar  doktor  teologi  jurusan  filsafat.  Saat ditemui, Yahya memperlihatkan ijazah asli yang dikeluarkan Institut Theologia Oikumene Imanuel  Manado  tertanggal  10  Januari  2004.  Sehingga  titel  yang  didapatnya  pun  akhirnya  lengkap  menjadi  Dr  Yahya Yopie Waloni, S.TH, M.TH.  

 Sebelum menyatakan dirinya masuk Islam, beberapa hari sebelumnya Yahya mengaku sempat bertemu  dengan seorang penjual ikan, di rumah lamanya, kompleks Tanah Abang, Kelurahan Panasakan, Tolitoli.  Pertemuannya  dengan  si  penjual  ikan  berlangsung  tiga  kali  berturut‐turut.  Dan  anehnya  lagi,  jam  pertemuannya dengan si penjual ikan itu, tidak pernah meleset dari pukul 09.45 Wita.    “Kepada  saya  si  penjual  ikan  itu  mengaku  namanya  Sappo  (dalam  bahasa  Bugis  artinya  sepupu).  Dia  juga panggil saya Sappo. Tapi dia baik sekali dengan saya, “ cerita Yahya.    Setiap kali ketemu dengan si penjual ikan itu, Yahya mengaku berdialog panjang soal Islam. Tapi Yahya  mengaku aneh, karena si penjual ikan yang mengaku tidak lulus Sekolah Dasar (SD) tetapi begitu mahir  dalam menceritakan soal Islam.    Pertemuan ketiga kalinya, lanjut Yahya, si penjual ikan itu sudah tampak lelah. “Karena saya lihat sudah  lelah,  saya  bilang,  buka  puasa  saja.  Tapi  si  penjual  ikan  itu  tetap  ngotot  tidak  mau  buka  puasanya,  ”  cerita Yahya, yang ditemui di rumah kontrakannya.    Sampai  saat  ini  Yahya  mengaku  tidak  pernah  lagi  bertemu  dengan  penjual  ikan  itu.  Si  penjual  ikan  mengaku dari dusun Doyan, desa Sandana (salah satu desa di sebelah utara kota Tolitoli). Meski sudah  beberapa orang yang mencarinya hingga ke Doyan, dengan ciri‐ciri yang dijelaskan Yahya, tapi si penjual  ikan itu tetap tidak ditemukan.    Sejak  pertemuannya  dengan  si  penjual  ikan  itulah  katanya,  konflik  internal  keluarga  Yahya  dengan  istrinya  meruncing.  Istrinya,  Lusiana  (sekarang  Mutmainnah,  red),  tetap  ngotot  untuk  tidak  memeluk  Islam.  Ia  tetap  bertahan  pada  agama  yang  dianut  sebelumnya.  “Malah  saya  dianggap  sudah  gila,  “  katanya.    Tidak lama setelah itu, kata Yahya, tepatnya 17 Ramadan 1427 Hijriah atau tanggal 10 Oktober sekitar  pukul  23.00  Wita.  Ia  antara  sadar  dengan  tidak  mengaku  mimpi  bertemu  dengan  seseorang  yang  berpakaian serba putih, duduk di atas kursi. Sementara Yahya di lantai dengan posisi duduk bersila dan  berhadap‐hadapan dengan seseorang yang berpakaian serba putih itu.  “Saya dialog dengan bapak itu.  Namanya, katanya Lailatulkadar, “ ujar Yahya mengisahkan.    Setelah dari itu, Yahya kemudian berada di satu tempat yang dia sendiri tidak pernah melihat tempat  itu sebelumnya. Di tempat itulah, Yahya menengadah ke atas dan melihat ada pintu buka‐tutup. Tidak  lama  berselang,  dua  perempuan  masuk  ke  dalam.  Perempuan  yang  pertama  masuk,  tanpa  hambatan  apa‐apa. Namun perempuan yang kedua, tersengat api panas.      “Setelah saya sadar dari mimpi itu, seluruh badan saya, mulai dari ujung kaki sampai kepala berkeringat.  Saya  seperti  orang  yang  kena  malaria.  Saya  sudah  minum  obat,  tapi  tidak  ada  perubahan.  Tetap  saja  begitu, ” cerita Yahya.  

 Sekitar dua jam dari peristiwa itu, di sebelah kamar, dia mendengar suara tangisan. Orang itu menangis  terus  seperti  layaknya  anak  kecil.  Yahya  yang  masih  dalam  kondisi  panas‐dingin,  menghampiri  suara  tangisan itu. Ternyata, yang menangis itu adalah istrinya, Mutmainnah.    “Saya  kaget.  Kenapa  istri  saya  tiba‐tiba  menangis.  Saya  tanya  kenapa  menangis.  Dia  tidak  menjawab,  malah langsung memeluk saya, ” tutur Yahya.    Ternyata  tangisan  istri  Yahya  itu  mengandung  arti  yang  luar  biasa.  Ia  menangis  karena  mimpi  yang  diceritakan suaminya kepadanya, sama dengan apa yang dimimpikan Mutmainnah.  “Tadinya saya sudah  hampir cerai dengan istri, karena dia tetap bertahan pada agama yang ia anut. Tapi karena mimpi itulah,  malah akhirnya istri saya yang mengajak, “ tandasnya.  Masuknya  Yahya  ke  agama  Islam,  menimbulkan  banyak  interpretasi.  Menurut  Yahya,  ada  yang  menyebut dirinya orang gila. Ada juga yang meragukannya, dan mungkin masih banyak interpretasi lain  lagi  tentang  dirinya.    “Tapi  cukup  saja  sampai  pada  interpretasi,  jangan  lagi  melebar  ke  yang  lain,  “  pungkasnya.   sumber: http://www.radarsulteng.com/berita/index.asp?Berita=Utama&id=40935   

= = = = =        14.200 WARGA KULIT PUTIH INGGRIS MASUK ISLAM 
  14.200  Warga  Kulit  Putih  Inggris  Masuk  Journey to Islam Oleh : Redaksi 27 Feb 2004 ‐ 2:38 pm.   Islam,  Kebanyakan  Para  Elit 

Image  Jonathan  Birt  putra  Lord  Birt,  dan  Emma  Clark,  cucu  perempuan  bekas  PM  Herbert  Asquith,  hanyalah  dua  di  antara  hampir  14.000  elit  Britania  (Inggris)  yang  menyatakan  diri  masuk  Islam.  Inilah  hasil  studi  yang  jarang  dipublikasikan,  bahwa  Islam  telah  menjadi  agama  paling diminati dan paling cepat berkembang (the fastest growing religion) di negeri Tony Blair  itu.    Sebuah studi cukup kompeten pertama kalinya tentang fenomena orang‐orang baru Islam itu,  dilakukan oleh harian Sunday Times pada 22 Februari lalu. Koran itu mencatat sederetan nama‐

nama  beken  elit  terkenal  Inggris,  mulai  dari  konglomerat,  selebritis,  hingga  keturunan  tokoh‐ tokoh establish senior Inggris, menyatakan diri masuk Islam setelah mereka mengaku kecewa  dengan nilai‐nilai Barat yang menjemukan.  Studi baru yang dilakukan Yahya (sebelumnya bernama Jonathan) Birt, putra Lord Birt  ‘ bekas  Direktur  Jenderal  BBC,  dia  menyusun  data‐data  valid  yang  pertama  kali  tentang  fenomena  sensitif itu. Bahwa telah terjadi gerakan orang‐orang Kristen masuk Islam yang cukup signifikan.  Yahya merujuk pada angka sesus terbaru Inggris, lalu merincinya. Akhirnya dia menyimpulkan  temuannya, bahwa tak kurang 14.200 warga kulit putih Inggris masuk Islam.  Berbicara untuk pertama kali di hadapan publik tentang keyakinan barunya itu pekan ini, Birt  menyebutkan alasannya masuk Islam. Bahwa dia terinspirasi dengan kejadian yang mirip figur  Muslim  hitam  AS  terkenal  Malcolm  X.  Menurut  Birt,  seperti  kejadian  di  AS,  demikianlah  yang  terjadi di Inggris, dimana orang‐orang Inggris berbondong‐bondong masuk Islam.  “Anda perlu figur‐figur transisi yang besar untuk memindahkan Islam ke dalam kehidupan lokal  kita, “  ujar Birt. Birt meraih gelar doktor dari Oxford University dengan tesisnya soal kehidupan  kaum Muda Muslim Inggris, seperti dikutip Sunday Times (ST).  “Gambaran  Islam  yang  diproyeksikan  oleh  gerakan  politik  Islam  sangat  tidak  menarik,  “  tukasnya mengenai alasan pemilihan objek tesis doktornya.  Sebelumnya  Birt  pernah  mengatakan,  dia  tidak  memiliki  alasan  kenapa  dia  masuk  Islam.  “Namun dalam perenungan lebih lama, saya pikir Islam merupakan ajaran lengkap, seimbang,  dan integral seluruh aspek ajarannya. Kehidupan spiritual orang‐orang Islam juga menarik saya  masuk Islam, “ akunya.    Sementara  itu,  pekan  ini  juga  seorang  tokoh  Inggris  terkenal  masuk  Islam.  Dia  adalah  Emma  Clark, cucu perempuan bekas PM Inggris, Herbert Asquith.  Kakek  Emma,  PM  Herbert  Asquith,  yang  ikut  melibatkan  Inggris  dalam  perang  dunia  pertama  mengatakan;    “Kita  semua  adalah  satu  ras.  Saya  berharap fenomena  ini  bukan  seperti  musim  yang segera berlalu. “  ST menyebutkan, Emma Clark adalah seorang arsitek taman yang ikut membantu desain sebuah  taman  Islam  bagi  Prince  of  Wales,  Highgrove,  di  rumahnya  di  Gloucestershire.  Saat  ini  Emma  juga  ikut  membantu  membuat  taman  serupa  bagi  sebuah  masjid  di  Woking,  Surrey.  (stn/iol/eramuslim)    sumber;http://swaramuslim.net/ISLAM/more.php?id=1554_0_4_0_m  http://fay‐ahmed.blogspot.com/2007/02/senengnya‐baca2‐berita2‐islam‐di‐great.html 

PENDETA YANG MENDAPAT HIDAYAH DARI ALLAH :   ABRAHAM DAVID MANDEY 
Barangkali  tidak  berlebihan  kalau  dikatakan  bahwa  perjalanan  hidupnya  merupakan  suatu  kasus  yang  langka  dan  unik.  Betapa  tidak,  Abraham  David  Mandey  yang  selama  12  tahun  mengabdi di gereja sebagai "Pelayan Firman Tuhan ", istilah lain untuk sebutan pendeta, telah  memilih Islam sebagai "jalan hidup" akhir dengan segala risiko dan konsekuensinya. Di samping  itu, ia yang juga pernah menjadi perwira TNI‐AD dengan pangkat mayor, harus mengikhlaskan  diri melepas jabatan, dan memulai karir dari bawah lagi sebagai kepala keamanan (satpam) di  sebuah perusahaan swasta di Jakarta.   Cerita  Beliau  ini,  ‐  mohon  maaf  ‐  tidak  bermaksud  untuk  menjelek‐jelekan  Institusi  tertentu  karena  apa  yang  telah  terjadi  Beliau  terima  dengan  ikhlas  dan  tawakal,  Beliau  hanya  ingin  menceritakan proses bagaimana Beliau mendapat hidayah dan tantangannya sebagai mualaf ‐  red.  Saya terlahir dengan nama Abraham David di Manado, 12 Februari 1942. Sedangkan, Mandey  adalah nama fam (keluarga) kami sebagai orang Minahasa, Sulawesi Utara. Saya anak bungsu  dan  tiga  bersaudara  yang  seluruhnya  laki‐laki.  Keluarga  kami  termasuk  keluarga  terpandang,  baik di lingkungan masyarakat maupun gereja. Maklum, ayah saya yang biasa kami panggil papi,  adalah seorang pejabat Direktorat Agraria yang merangkap sebagai Bupati Sulawesi pada awal  revolusi kemerdekaan Republik Indonesia yang berkedudukan di Makasar. Sedangkan, ibu yang  biasa  kami  panggil  mami,  adalah  seorang  guru  SMA  di  lingkungan  sekolah  milik  gereja  Minahasa.    Sejak  kecil  saya  kagum  dengan  pahlawan‐pahlawan  Perang  Salib  seperti  Richard  Lion  Heart  yang  legendaris.  Saya  juga  kagum  kepada  Jenderal  Napoleon  Bonaparte  yang  gagah  perwira.  Semua cerita tentang kepahlawanan, begitu membekas dalam batin saya sehingga saya sering  berkhayal  menjadi  seorang  tentara  yang  bertempur  dengan  gagah  berani  di  medan  laga.    Singkatnya, saya berangkat ke Jakarta dan mendaftar ke Mabes ABRI. Tanpa menemui banyak  kesulitan, saya dinyatakan lulus tes. Setelah itu, saya resmi mengikuti pendidikan dan tinggal di  asrama. Tidak banyak yang dapat saya ceritakan dari pendidikan militer yang saya ikuti selama 2  tahun itu, kecuali bahwa disiplin ABRI dengan doktrin "Sapta Marga"‐nya telah menempa jiwa  saya  sebagai  perwira  remaja  yang  tangguh,  berdisiplin,  dan  siap  melaksanakan  tugas  negara  yang dibebankan kepada saya.  Meskipun dipersiapkan sebagai perwira pada bagian pembinaan mental, tetapi dalam beberapa  operasi tempur saya selalu dilibatkan. Pada saat‐saat operasi pembersihan G‐30S/PKI di Jakarta,  saya  ikut  bergabung  dalam  komando  yang  dipimpin  Kol.  Sarwo  Edhie  Wibowo  (almarhum).    Setelah situasinegara pulih yang ditandai dengan lahirnya Orde Baru tahun 1966, oleh kesatuan  saya ditugaskan belajar ke STT (Sekolah Tinggi Teologi) milik gereja Katolik yang terletak di Jalan 

Proklamasi,  Jakarta  Pusat.  Di  STI  ini,  selama  5  tahun  (1966‐1972)  saya  belajar,  mendalami,  mengkaji,  dan  diskusi  tentang  berbagai  hal  yang  diperlukan  sebagai  seorang  pendeta.  Di  samping belajar sejarah dan filsafat agama Kristen. STT juga memberikan kajian tentang sejarah  dan filsafat agama‐agama di dumia, termasuk studi tentang Islam.    Menjadi Pendeta.    Sambil tetap aktif d TNI‐AD, oleh Gereja Protestan Indonesia saya ditugaskan menjadi Pendeta  II  di  Gereja  “P”  (edited)  di  Jakarta  Pusat,  bertetangga  dengan  Masjid  Sunda  Kelapa.  Di  gereja  inilah,  selama  kurang  lebih  12  tahun  (1972‐1984)  saya  memimpin  sekitar  8000  jemaat  yang  hampir 80 persen adalah kaum intelektual atau masyarakat elit.  Di  Gereja  P  (edited)  ini,  saya  tumpahkan  seluruh  pengabdian  untuk  pelayanan  firman  Tuhan.  Tugas  saya  sebagai  Pendeta  II,  selama  memberikan  khutbah,  menyantuni  jemaat  yang  perlu  bantuan atau mendapat musibah, juga menikahkan pasangan muda‐mudi yang akan berumah  tangga.    Kendati sebagai pendeta, saya juga anggota ABRI yang harus selalu siap ditugaskan di mana saja  di wilayah Nusantara. Sebagai perwira ABRI saya sering bertugas ke seluruh pelosok tanah air  Bahkan,  ke  luar  negeri  dalam  rangka  tugas  belajar  dari  markas,  seperti  mengikuti  kursus  staf  Royal Netherland Armed Forces di Negeri Belanda. Kemudian, pada tahun 1969 saya ditugaskan  untuk  mengikuti  Orientasi  Pendidikan  Negara‐negara  Berkembang  yang  disponsoni  oleh  UNESCO di Paris, Prancis.  Dilema Rumah Tangga  Kesibukkan saya sebagai anggota ABRI ditambah tugas tugas gereja, membuat saya sibuk luar  biasa.  Sebagai  pendeta,  saya  lebih  banyak  memberikan  perhatian  kepada  jemaat.  Sementara,  kepentingan pribadi dan keluarga nyaris tergeser. Istri saya, yang putri mantan Duta Besar RI di  salah satu negara Eropa, sering mengeluh dan menuntut agar saya memberikan perhatian yang  lebih banyak buat rumah tangga.]  Tetapi  yang  namanya  wanita,  umumnya  lebih  banyak  berbicara  atas  dasar  perasaan.  Karena  melihat kesibukan saya yang tidak juga berkurang, ia bahkan meminta agar saya mengundurkan  diri  dan  tugas‐tugas  gereja,  dengan  alasan  supaya  lebih  banyak  waktu  untuk  keluarga.  Tentu  saja  saya  tidak  dapat  menerima  usulannya  itu.  Sebagai  seorang  "Pelayan  Firman  Tuhan"  saya  telah bersumpah bahwa kepentingan umat di atas segalanya.  Problem  keluarga  yang  terjadi  sekitar  tahun  1980  ini  kian  memanas,  sehingga  bak  api  dalam  sekam.  Kehidupan  rumah  tangga  saya,  tidak  lagi  harmonis.  Masalah‐masalah  yang  kecil  dan  sepele  dapat  memicu  pertengkaran.  Tidak  ada  lagi  kedamaian  di  rumah.  Saya  sangat  mengkhawatirkan  Angelique,  putri  saya  satu‐satunya.  Saya  khawatir  perkembangan  jiwanya 

akan  terganggu  dengan  masalah  yang  ditimbulkan  kedua  orang  tuanya.  Oleh  karenanya,  saya  bertekad harus merangkul anak saya itu agar ia mau mengerti dengan posisi ayahnya sebagai  pendeta  yang  bertugas  melayani  umat.  Syukur,  ia  mau  mengerti.  Hanya  Angeliquelah  satu‐ satunya orang di rumah yang menyambut hangat setiap kepulangan saya.  Dalam  kesunyian  malam  saat  bebas  dan  tugas‐tugas  gereja,  saya  sering  merenungkan  kehidupan  ramah  tangga  saya  sendiri.  Saya  sering  berpikir,  buat  apa  saya  menjadi  pendeta  kalau  tidak  mampu  memberikan  kedamaian  dan  kebahagiaan  buat  rumah  tangganya  sendiri.  Saya  sering  memberikan  khutbah  pada  setiap  kebaktian  dan  menekankan  hendaknya  setiap  umat  Kristen  mampu  memberikan  kasih  kepada  sesama  umat  manusia.  Lalu,  bagaimana  dengan saya?  Pertanyaan‐pertanyaan  seperti  itu  semakin  membuat  batin  saya  resah.  Saya  mencoba  untuk  memperbaiki  keadaan.  Tetapi,  semuanya  sudah  terlambat.  Istri  saya  bahkan  terang  terangan  tidak mendukung tugas‐tugas saya sebagai pendeta. Saya benar‐benar dilecehkan. Saya sudah  sampal pada kesimpulan bahwa antara kami berdua sudah tidak sejalan lagi.  Lalu,  untuk  apa  mempertahankan  rumah  tangga  yang  sudah  tidak  saling  sejalan?  Ketika  niat  saya  untuk  "melepas"  istri,  saya  sampaikan  kepada  sahabat‐sahabat  dekat  saya  sesama  pendeta,  mereka  umumnya  menyarankan  agar  saya  bertindak  lebih  bijak.  Mereka  mengingatkan saya, bagaimana mungkin seorang pendeta yang sering menikahkan seseorang,  tetapi ia sendiri justru menceraikan istrinya? Bagaimana dengan citra pendeta di mata umat?  Begitu mereka mengingatkan.  Apa  yang  mereka  katakan  semuanya  benar.  Tetapi,  saya  sudah  tidak  mampu  lagi  mempertahankan  bahtera  rumah  tangga.  Bagi  saya  yang  terpenting  saat  itu  bukan  lagi  persoalan menjaga citra pendeta. Tetapi, bagaimana agar batin saya dapat damai. Singkatnya,  dengan berat hati saya terpaksa menceraikan istri saya. Dan, Angelique, putri saya satu‐satunya  memilih ikut bersama saya.  Mencari Kedamaian  Setelah  kejadian  itu,  saya  menjadi  lebih  banyak  melakukan  introspeksi.  Saya  menjadi  lebih  banyak  membaca  literatur  tentang  filsafat  dan  agama.  Termasuk  kajian  tentang filsafat  Islam,  menjadi  bahan  yang  paling  saya  sukai.  Juga  mengkaji  pemikiran  beberapa  tokoh  Islam  yang  banyak dilansir media massa.  Salah satunya tentang komentar K.H. E.Z. Muttaqin (almarhum) terhadap krisis perang saudara  di Timur Tengah, seperti diYerusalem dan Libanon. Waktu itu (tahun 1983), K.H.E.Z. Muttaqin  mempertanyakan  dalam  khutbah  Idul  Fitrinya,  mengapa  Timur  Tengah  selalu  menjadi  ajang  mesiu dan amarah, padahal di tempat itu diturunkan para nabi yang membawa agama wahyu  dengan pesan kedamaian? 

Saya  begitu  tersentuh  dengan  ungkapan  puitis  kiai  dan  Jawa  Barat  itu.  Sehingga,  dalam  salah  satu  khutbah  saya  di  gereja,  khutbah  Idul  Fitni  K.H.  E.Z.  Muttaqin  itu  saya  sampaikan  kepada  para  jemaat  kebaktian.  Saya  merasakan  ada  kekagetan  di  mata  para  jemaat.  Saya  maklum  mereka  terkejut  karena  baru  pertama  kali  mereka  mendengar  khutbah  dari  seorang  pendeta  dengan  menggunakan  referensi  seorang  kiai  Tetapi,  bagi  saya  itu  penting,  karena  pesan  perdamaian yang disampaikan beliau amat manusiawi dan universal.  Sejak khutbah yang kontroversial itu, saya banyak mendapat sorotan. Secara selentingan saya  pemah  mendengar  "Pendeta  Mandey  telah  miring."  Maksudnya,  saya  dinilai  telah  memihak  kepada salah satu pihak. Tetapi, saya tidak peduli karena yang saya sampaikan adalah nilai‐nilai  kebenaran.    Kekaguman saya pada konsep perdamaian Islam yang diangkat oleh KH. E.Z. Muttaqin, semakin  menarik  saya  lebih  kuat  untuk  mendalami  konsepsi‐konsepsi  Islam  lainnya.  Saya  ibarat  membuka  pintu,  lalu  masuk  ke  dalamnya,  dan  setelah  masuk,  saya  ingin  masuk  lagi  ke  pintu  yang  lebih  dalam.  Begitulah  perumpamaannya.  Saya  semakin  "terseret"  untuk  mendalami,  konsepsi Islam tentang ketuhanan dan peribadahan.  Saya begitu tertarik dengan konsepsi ketuhanan Islam yang disebut "tauhid". Konsep itu begitu  sederhana,  lugas,  dan  tuntas  dalam  menjelaskan  eksistensi  Tuhan  yang  oleh  orang  Islam  disebut Allah Subhanahu Wa Ta'ala. Sehingga, orang yang paling awam sekalipun akan mampu  mencemanya. Berbeda dengan konsepsi ketuhanan Kristen yang disebut Trinitas. Konsepsi ini  begitu rumit, sehingga diperlukan argumentasi ilmiah untuk memahaminya.  Akan  halnya  konsepsi  peribadatan  Islam  yang  disebut  syariat,  saya  melihatnya  begitu  teratur  dan  sistematis.  Saya  berpikir  seandainya  sistemper  ibadatan  yang  seperti  ini  benar  benar  diterapkan, maka dunia yang sedang kacau ini akan mampu di selamatkan.  Pada  tahun  1982  itulah  saya  benar‐benar  mencoba  mendekati  Islam.  Selama  satu  setengah  tahun  saya  melakukan  konsultasi  dengan  K.H.  Kosim  Nurzeha  yang  juga  aktif  di  Bintal  (Pembinaan  Mental)  TNI‐AD.  Saya  memang  tidak  ingin  gegabah  dan  tergesa‐gesa,  karena  di  samping saya seorang pendeta, saya juga seorang perwira Bintal Kristen dilingkungan TNI‐AD.  Saya sudah dapat menduga apa yang akan terjadi seandainya saya masuk Islam.  Tetapi,  suara  batin  saya  yang  sedang  mencari  kebenaran  dan  kedamaian  tidak  dapat  diajak  berlama‐lama  dalam  kebimbangan.  Batin  saya  mendesak  kuat  agar  saya  segera  meraih  kebenaran yang sudah saya temukan itu.  Oh,  ya,  di  samping  Pak  Kosim  Nurzeha,  saya  juga  sering  berkonsultasi  dengan  kolega  saya  di  TNI‐AD. Yaitu, Dra. Nasikhah M., seorang perwira Kowad (Korps.Wanita Angkatan Darat) yang  bertugas pada BAIS (Badan Intelijen dan Strategi) ABRI.  Ia  seorang  muslimah  lulusan  UGM  (Universilas  Gajah  Mada)  Yogyakarta,  jurusan  filsafat.  Kepadanya saya sering berkonsultasi tentang masalah‐masalah pribadi dan keluarga. Ia sering 

memberi  saya  buku‐buku  bacaan  tentang  pembinaan  pribadi  dan  keluarga  dalam  Islam.  Saya  seperti  menemukan  pegangan  dalam  kegundahan  sebagai  duda  yang  gagal  dalam  membina  rumah tangganya.  Akhirnya, saya semakin yakin akan hikmah dibalik drama rumah tangga saya. Saya yakin bahwa  dengani jalan itu, Tuhan ingin membimbing saya ke jalan yang lurus dan benar. Saya bertekad,  apa  pun  yang  terjadi  saya  tidak  akan  melepas  kebenaran  yang  telah  saya  raih  ini.    Akhimya,  dengan  kepasrahan  yang  total  kepada  Tuhan,  pada  tanggal  4  Mei  1984  saya  mengucapkan  ikrar  dua  kalimat  syahadat  dengan  bimbingan  Bapak  K.H.  Kosim  Nurzeha  dan  saksi  Drs.  Farouq  Nasution  di  Masjid  Istiqial.  Allahu  Akbar.  Hari  itu  adalah  hari  yang  amat  bersejarah  dalam  hidup  saya.  Han  saat  saya  menemukan  diri  saya  yang  sejati.      Menghadapi Teror  Berita tentang keislaman saya ternyata amat mengejutkan kalangan gereja, termasuk di tempat  kerja saya di TNI‐AD. Wajar, karena saya adalah Kepala Bintal (Pembinaan Mental)Kristen TNI‐ AD dan di gereja, saya adalah pentolan.  Sejak itu saya mulai memasuki pengalaman baru, yaitu menghadapi tenor dan berbagai pihak.  Telepon  yang  bernada  ancaman  terus  berdening.  Bahkan,  ada  sekelompok  pemuda  gereja  di  Tanjung  Priok  yang  bertekad  menghabisi  nyawa  saya,  karena  dianggapnya  telah  murtad  dan  mempermalukan gereja.  Akan halnya saya, di samping menghadapi teror, juga menghadapi persoalan yang menyangkut  tugas saya di TNI AD. DGI (Dewan Gereja Indonesia), bahkan mengirim surat ke Bintal TNT‐AD,  meminta  agar  saya  dipecat  dan  kedinasan  dijajaran  ABRl  dan  agar  saya  mempertanggungjawabkan perbuatan saya itu di hadapan majelis gereja.  Saya  tidak  perlu  menjelaskan  secara  detail  bagaimana  proses  selanjutnya,  karena  itu  menyangkut  rahasia  Mabes  ABRI.  Yang  jelas  setelah  itu,  saya  menerima  surat  ucapan  tenima  kasih  atas  tugas‐tugas  saya  kepada  negara,  sekaligus  pembebastugasan  dan  jabatan  saya  di  jajaran TNT‐AD dengan pangkat akhir Mayor.  Tidak ada yang dapat saya ucapkan, kecuali tawakal dan menerima dengan ikhlas semua yang  tenjadi pada diri saya. Saya yakin ini ujian iman.  Saya  yang  terlahir  dengan  nama  Abraham  David  Mandey,  setelah  muslim  menjadi  Ahmad  Dzulkiffi  Mandey,  mengalami  ujian  hidup  yang  cukup  berat.  Alhamdulillah,  berkat  kegigihan  saya,  akhirnya  saya  diterima  bekerja  di  sebuah  perusahaan  swasta.  Sedikit  demi  sedikit  karir  saya terus menanjak. Setelah itu, beberapa kali saya pindah kerja dan menempati posisi yang  cukup penting. Saya pennah menjadi Manajer Divisi Utama FT Putera Dharma. Pernah menjadi  Personel/General  Affairs  Manager  Hotel  Horison,  tahun  1986‐1989,  Dan,  sejak  tahun  1990 

sampai  sekarang  saya  bekerja  di  sebuah  bank  terama  di  Jakarta  sebagai  Safety  &  Security  Coordinator.    Kini, keadaan saya sudah relatif baik, dan saya sudah meraih semua kebahagiaan yang selama  sekian  tahun  saya  rindukan.  Saya  sudah  tidak  lagi  sendiri,  sebab  Dra.  Nasikhah  M,  perwira  Kowad itu, kini menjadi pendamping saya yang setia, insya Allah selama hayat masih di kandung  badan.  Saya  menikahinya  tahun  1986.  Dan,  dan  perikahan  itu  telah  lahir  seorarig  gadis  kedil  yang manis dan lucu, namariya Achnasya. Sementara, Angelique, putri saya dari istri pertama,  sampai hari ini tetap ikut bersama saya, meskipun ia masih tetap sebagai penganut Protestan  yang taat.  Kebahagiaan  saya  semakin  bertambah  lengkap,  tatkala  saya  mendapat  kesempatan  menunaikan ibadah haji ke Tanah Suci bersama istri tercinta pada tahun 1989.  Sumber  ;  http://www.mualaf.com/index.php/kisah‐a‐pengalaman/muallaf‐rohaniawan/16‐ kisah‐rohaniawanbudayawan/111 

= = = =      WILLIBRORDUS SOMANUS LASIMAN :   APA AGAMA YESUS ? 
    Ketika  beragama  Katolik,  Lasiman  bernama  baptis  Willibrordus,  ditambah  nama  baptis  penguatan (kader) Romanus. Jadilah ia dikenal sebagai Willibrordus Romanus Lasiman. Lasiman  atau  akrab  dipanggil  Pak  Willi.  Kegelisahan  demi  kegelisahan  menyerang  keyakinannya.  Akhirnya  ia  pun  berkelana  dari  Katolik  ke  Kristen  Baptis,  lalu  pindah  ke  Kebatinan  Pangestu  (Ngestu  Tunggil),  mendalami  kitab  Sasongko  Jati,  Sabdo  Kudus,  dan  lainnya.  Ia  juga  terjun  ke  perdukunan  dan  menguasai  berbagai  kitab  primbon  dan  ajian.  Tujuannya  satu,  mencari  dan  menemukan kebenaran hakiki.     Ketika bertugas sebagai misionaris di Garut, Allah mempertemukannya dengan prof Dr Anwar  Musaddad,  berdiskusi  tentang  agama.  Diskusi  inilah  yang  menuntunnya  pada  Islam.  Allah  memberikan  hidayah  ketika  ia  berusia  25  tahun.  Lalu,  Willi  pulang  ke  Yogya  dan  berdiskusi  dengan  Drs  Muhammad  Daim  dari  UGM.  Akhirnya,  15  April  1980,  Willi  berikrar  dua  kalimat  syahadat,  masuk  dalam  dekapan  Islam  dengan  nama  Wahid  Rasyid  Lasiman.  Sejak  itu,  Willi  tekun  mengkaji  Islam  di  pesantren.  Dari  pesantren  inilah,  Ia  menjadi  ustadz  yang  rajin 

berdakwah dari kampung ke kampung di Sleman, Yogyakarta, hingga pelosok kampung di kaki  Gunung Merapi.    Untuk  memenuhi  nafkah  keluarganya,  Willi  mengajar  di  sebuah  SMP  Negeri  di  kota  Gudeg.  Sedangkan ilmu Kristologi yang dimilikinya sejak jadi misionaris, membuatnya menjadi rujukan  jamaah untuk bertanya tentang perbandingan Islam dan Kristen. Ustadz Wahid alias pak Willi,  adalah mubaligh tangguh yang mahir dalam Kristologi.    Untuk  memuluskan  dakwahnya,  Willi  menyusun  buku‐buku  dan  VCD  untuk  kalangan  sendiri,  berisi kisah nyata perjalanan rohaninya. Hal ini membuat agama lain cemburu pada dakwahnya  yang  agresif.  Tabloid  Sabda,  media  milik  Katolik  di  Jakarta,  pernah  menyorot  Willi  di  rubrik  utama  dengan  judul  cover  "Gereja  katolik  Kembali  Difitnah  Mantan  Misionaris  Willibrordus  Romanus Lasiman (Ustadz Drs Wachid Rasyid Lasiman)".    Yang  dimaksud  Sabda  adalah  uraian  Pak  Willi  dalam  buku  Yesus  Beragama  Islam.  Dalam  bukunya  itu,  Willi  menyatakan,  Yesus  sebenarnya  bukan  beragama  Kristen  atau  katolik,  melainkan seorang Muslim. Pemred Tabloid Sabda, Peter, menulis artikel berjudul "Kok berani‐ beraninya Ustadz Wachid Rasyid Lasiman Meng‐Islamkan Yesus".    Kemarahan Peter dalam tulisannya ini, tampak nyata. Sang Pemred ini menggunakan kata‐kata  kasar  dengan  menyebut  Willi  sebagai  orang  "ngawur,  konyol,  naif,  melancarkan  fitnah  dan  lainnya.  Sementara,  di  akhir  tulisan,  Peter  mengimbau  pembacanya,  "Bagi  umat  Kristian,  menghadapi  fenomena  seperti  ini  sebaiknya  dengan  kepala  dingin  saja.  Tidak  usah  emosi  karena tidak ada manfaatnya sama sekali."    Sementara  itu,  dalam  menghakimi  pendapat  Willi,  peter  menulis,  "Kalaupun  diperbolehkan  menyebutkan  Yesus  itu  agamanya  Apa?  Maka  tentu  lebih  masuk  akal  mengatakan  Yesus  beragama  Katolik  atau  Kristen  daripada  mengatakan  Yesus  beragama  Islam.  Tapi,  Yesus  sesungguhnya  bukan  pengikut  atau  penganut  agama  Kristen  Katolik  atau  Kristen  Protestan,  melainkan dialah Kristus sang juru selamat manusia dan dunia. Itulah iman orang Kristen," (hlm  4).    Jadi, apa agama Yesus? pertanyaan ini sering menjadi bahan diskusi yang hangat dan menarik.  Jika dijawab Yesus adalah Tuhan dan Juru Selamat manusia, maka dia tak perlu agama dan tak  beragama.  Maka,  pernyataan  ini  bisa  dipahami  bahwa  Yesus  tak  beragama,  artinya  Yesus  itu  ateis. Menurut Yossy Rorimpadel, dari Sekolah Tinggi Teologi "Apostolos", Yesus itu beragama  Yahudi. Lalu, mengapa pengikutnya tak beragama Yahudi?    Jika Yesus beragama Katolik, mana dalilnya? kapan Yesus memproklamirkan dirinya beragama  Katolik? Jika dinyatakan, Yesus beragama Kristen Protestan, lebih tidak masuk akal lagi, Sebab,  Protestan  lahir  pada  abad  ke‐16,  saat  bergulirnya  pergerakan  Reformasi  gereja  yang  dimotori  oleh Martin Luther dan John Calvin.    Pendeta  Yosias  Leindert  Lengkong  dalam  buku  Bila  Mereka  Mengatakan  Yesus  Bukan  Tuhan 

menyebutkan,  istilah  "Kristen"  muncul  di  Antiokhia  pada  41  Masehi.  Dan,  yang  mengucapkan  kata  "Kristen"  atau  "Kristianos"  bukan  murid  Yesus  atau  orang  terpercaya,  tapi  justru  orang‐ orang  luar  (hlm.77).  Pendapat  ini  cukup  beralasan,  karena  dalam  Alkitab,  Yesus  tak  pernah  bersinggungan dengan kata "Kristen".    Kata  ini,  muncul  pertama  kali  di  Antiokhia  setelah  Yesus  tidak  ada.  (Lihat  Kisah  Para  Rasul  11:26).  Jelaslah,  Yesus  tak  beragama  Kristen,  baik  Katolik  maupun  Protestan.  Riwayat  penyebutan  "Kristen"  tidak  mempunyai  asal‐usul  dan  persetujuan  dari  Yesus.  Label  dan  penamaan Kristen diberikan pada pengikut (agama) Yesus, setelah bertahun‐tahun Yesus tidak  ada.    Tudingan Peter bahwa Willi "meng‐Islamkan" Yesus pun tidak tepat. Karena, yang menyatakan  Nabi Isa beragama Islam itu bukan Pak Willi alias Ustadz Wachid, melainkan Allah SWT sendiri.  Dalam  al‐Qur'an  disebutkan,  satu‐satunya  agama  yang  diridhai  Allah  hanyalah  Islam  (QS  Ali  Imran:  19,85,102).  Karenanya,  semua  Nabi  beragama  Islam  dan  pengikutnya  disebut  muslim  (QS  Ali  Imran:84).  Islam  telah  diajarkan  oleh  paran  Nabi  terdahulu  (QS  al‐Hajj:78).  karena  Isa  Almasih adalah Nabi Allah, maka dia dan pengikutnya (Hawariyyun) pun beragama Islam (QS al‐ Maidah:111, Ali Imran :52).    Semua  Nabi  beragama  dan  berakidah  sama,  yakni  Islam.  Perbedaan  mereka  hanya  pada  syariatnya  (QS  al‐Hajj:67‐68).  Rasulullah  saw  bersabda:  "Aku  adalah  orang  yang  paling  dekat  dengan  Isa  putra  Maryam  di  dunia  dan  akhirat.  Dan  semua  Nabi  itu  bersaudara  karena  seketurunan,  ibunya  berlainan  sedang  agamanya  satu  (ummahatuhum  syattaa  wa  dinuhum  wahid)," (HR Bukhari dari Abu Hurairah ra).    Islam  tak  mengklaim  sebagai  agama  baru  yang  dibawa  Nabi  muhammad  ke  Jazirah  Arabia,  melainkan  sebagai  pengungkapan  kembali  dalam  bentuknya  yang  terakhir  dari  agama  Allah  SWT  yang  sesungguhnya,  sebagaimana  ia  telah  diturunkan  pada  Adam  dan  Nabi‐nabi  berikutnya.    Satu‐satunya kitab suci di dunia yang mengungkapkan agama Yesus, hanya al‐Qur'an. Al‐Qur'an  menyebutkan,  Nabi  Isa  sebagai  Muslim,  sedangkan  Bibel  tidak  menyebutkan  Yesus  beragama  Kristen  atau  Yahudi.  Kok,  berani‐beraninya  Peter  menuduh  Willi  ngawur.  Lalu,  mengatakan  lebih  masuk  akal,  jika  Yesus  beragama  katolik  atau  Kristen  daripada  Yesus  beragama  Islam.  (sabili/al‐islahonline.com) 

  = = = =     

 
GEREJA ITU AKHIRNYA BERALIH MENJADI MASJID  Di tengah dinginnya malam musim dingin tahun ini, sebuah kota kecil yang sangat terpencil di  pedalaman  Inggris  sepakat  untuk  mengizinkan  beralih  fungsinya  sebuah  bekas  gereja  Kristen  menjadi sebuah masjid.    Pemungutan  suara  terbatas,  yang  diadakan  oleh  pemerintah  daerah  setempat  ini,  menandai  akhir  perjuangan  sengit  komunitas  kecil  umat  Islam  untuk  mendapatkan  tempat  ibadah.  Dengan mengubah sebuah gereja Metodis menjadi sebuah masjid. Gereja ini sebelumnya sudah  beralih fungsi menjadi pabrik, sejak ditinggal kabur jemaahnya 40 tahun lalu.    Pertarungan  ini  menandai  kegelisahan  warga  Inggris  terhadap  minoritas  Islam,  khususnya  mengenai  akan  masuknya  kelompok  teroris.  Ketaatan  umat  Islam  pada  agama  telah  memicu  meningkatnya sikap sekuler orang Inggris.      Inggris boleh saja terus mengaku sebagai negara Kristen. Tapi kenyataannya, jumlah umat Islam  yang  taat  beragama  mengungguli  jumlah  umat  kristen  yang  sudi  datang  ke  gereja.  Demikian  survei  yang  dilakukan  Chirstian  Research,  lembaga  yang  khusus  mendokumentasikan  umat  Kristiani di Inggris.    Jumlah  umat  Islam  di  Inggris  sekitar  1.6  juta  jiwa,  atau  sekitar  2.7  persen  dari  jumlah  total  penduduk. Sedang populasi di Clitheroe 14.500 jiwa.    Di Clitheroe, kota kecil di utara Manchester, pergulatan ini melibatkan para profesional muda  keturunan  Pakistan  yang  penuh  gairah  berhadapan  tradisi  ketat  warga  setempat.  Di  kota  ini  istana Norman dan gereja Anglikan sudah berdiri sejak 1122.    "Kami sudah 30 tahun berusaha untuk mendapatkan tempat ibadah," kata Sheraz Arshad (31),  pemimpin  komunitas  Muslim  setempat.  Arshad  adalah  warga  keturunan  Pakistan.  Ayahnya  bernama Muhammad Arshad, imigran dari Rawalpndi yang datang pada 1965 untuk bekerja di  pabrik  semen  di  pinggir  kota.  Arshad  sendiri  bekerja  sebagai  manejer  proyek  di  British  Aerospace.    Masyarakat di sini menganggap diri mereka sebagai penghalang terakhir berdirinya masjid yang  menjadi fenomena tersendiri di kota industri ini. Tekad kuat Arshad untuk membangun masjid  di Clitheroe jelas tidak mulus.    Ayahnya yang wafat pada 2000 lalu, mewarisi perjuangan untuk mendirikan masjid bagi sekitar  300 warga muslim di sana, dan Arshad siap melanjutkan perjuangan. 

  "Saya pikir, kenapa saya diperlakukan tidak adil. Seperempat gaji saya untuk membayar pajak.  Dari sini saya tergerak untuk berjuang mendirikan masjid," kata Arshad.    Hingga kini, Arshad dan ayahnya telah delapan kali mengajukan permohonan pendirian masjid,  bahkan  pernah  berencana  membeli  sebuah  rumah  di  pinggir  kota  untuk  dijadikan  masjid.  Bahkan  katanya  dia  pernah  berusaha  membeli  tanah  dari  dewan  kota,  tapi  ditolak  mentah‐ mentah.    Arshad sering mendapati cemoohan pada pertemuan dengan dewan kota. "Pulang kau, Paki!,"  kenang Arshad sedih.    Pemda setempat beralasan, pendirian masjid ini dikhawatirkan akan menarik para pendatang ‐  khususnya muslim ‐ untuk pindah ke Clitheroe. Sebuah surat pembaca di suratkabar lokal, The  Clitheroe  Advertiser  dan  Times  mengatakan,  meningkatnya  populasi  umat  Islam  di  dua  kota  tetangga Blackburn dan Preston juga akan terjadi di Clitheroe.    Menanggapi hal ini, Arshad tergerak untuk membuktikan dirinya seorang muslim moderat, yang  bersedia  ambil  bagian  di  setiap  kegiatan  kota  tersebut.  Dia  membentuk  kelompok  pramuka  antaragama,  bernama  Beaver  Scouts,  yang  menghargai  berbagai  acara  keagamaan  termasuk  acara agama Tao dan tahun baru Yahudi.    Arshad  juga  mendirikan  Pusat  Pendidikan  Islam  Madina,  sebuah  kelompok  antaragama  bagi  orang dewasa.    Dia  juga  melakukan  persuasi  kepada  Pemda  setempat  untuk  mendirikan  sebuah  komite,  dan  mengadakan sejumlah kuliah berseri tentang konflik global yang menarik para tokoh akademisi  penting.    Pada malam pemungutan suara 21 Desember lalu, gedung dewan disesaki 150 orang. Polisi siap  siaga  di  luar  gedung.  Suara  untuk  Masjid  unggul  7  banding  5,  dan  tidak  ada  aksi  kekerasan.    "Saya berpikir akan mengundurkan diri, jika faktanya kita akan kalah," kata Arshad. "Tapi hasil  akhirnya sangat mengharukan".    Menurut  rencana  tata  kota,  gereja  hanya  boleh  difungsikan  sebagai  tempat  ibadah.  Itulah  sebabnya  dewan  kota  menginzinkan  untuk  mengalihkan  fungsi  gereja  tua  tersebut  menjadi  masjid. Demikian dikatakan Geoffrey Jackson, Ketua Eksekutif LSM Trinity Parnership, seorang  Metodis yang turut mendukung perjuangan Arshad.     Jackson  juga  memuji  sikap/kelakuan  Arshad.  "Dia  seorang  pria  yang  unggul,  punya  aksen  Lancashire (logat Inggris pedalaman yang kental‐red), lahir dan besar di sini, dan mengenyam  pendidikan di Clitheroe," ungkap Jackson. 

  Tapi perjuangan belum berakhir. Di balik kesepakatan tadi, masih tersimpan dendam di antara  mereka yang kontra. Buktinya adanya hal itu, adalah perusakan beberapa kaca jendela gereja  (masjid) tersebut.    Di jalan utama Clitheroe, meskipun Pemda setempat mengizinkan berdirinya masjid, pengaruh  perkembangan Islam masih dikhawatirkan warga setempat.    "Terdapat  begitu  banyak  perlawanan,"  kata  Robert  Kay,  seorang  sopir  bayaran.  Tapi  Kay  mengatakan,  orang‐orang  yang  berjuang  atas  masjid  adalah  orang  yang  gigih,  yang  tidak  menyerah begitu saja.    Pada  1960an  Gereja  Metodis  Gunung  Zion  berubah  fungsi  menjadi  pabrik  (ukiran/kerajinan  kayu) yang diekspor ke timur tengah. Masa mulai menurunnya jumlah umat kristiani yang pergi  ke gereja.      Saat ini, Kristen Metodis Inggris yang taat beragama kurang dari 500,000 orang. Sedang umat  Kristen, hanya sekitar 6 persen saja yang masih rutin datang ke gereja. Demikian diungkapkan  Peter  Brierly,  Direktur  Eksekutif  Christian  Research.  Meski  belum  didapat  angka  pasti,  banyak  kalangan  sepakat,  bahwa  umat  Islam  Inggris  lebih  sering  datang  ke  masjid  dibanding  umat  Krisrten yang datang ke gereja.    Gangguan  simbolik  terhadap  Islam  di  puncak  kekuasaan  Inggris  sudah  selesai.  Di  universitas  Oxford, warga kota baru‐baru ini, menentang pembangunan Pusat Studi Islam, tapi aksi mereka  tidak sukses. Sebelumnya umat Islam tidak mempunyai wakil di Majelis Pewakilan Tinggi, tapi  sekarang ada 7 orang wakil umat Islam di sana. Ini terjadi sejak satu dekade berkuasanya Partai  Buruh di Inggris.    Di  deaerah  pemukiman  buruh,  kesenjangan  terlihat  jelas  antara  pribumi  kulit  putih  dengan  imigran  muslim  Asia,  dari  bekas  negara  jajahan  Inggris,  Pakistan  dan  Banglades  pada  1970an.  Warga  kulit  putih  tidak  begitu  suka  menikah,  anak‐anak  yang  lahir  lebih  banyak  dari  hasil  hubungan  luar  nikah.  Berbeda  dengan  umat  Islam,  hal  demikian  jelas  bertentangan.    Tingginya konsumsi alkolhol oleh warga kulit putih memperlebar jarak kedua komunitas ini. Di  Blackburn  dan  Preston  meningkatnya  jumlah  umat  Islam  membuatnya  jadi  eksklusif.  Berkembangnya pengaruh sekolah Islam "Wahhabi" jelas terlihat pada wanita‐wanita pakaian  hitam lebar yang menutupi seluruh tubuh mereka kecuali mata saja.    Di  Blackburn  terdapat  sekitar  30,000  muslim  dari  80,000  total  populasi.  Terdapat  sekitar  40  masjid yang berdiri berdampingan dengan gereja kuno. Hal inilah yang ditakutkan para oposisi  pembangunan masjid di Clitheroe.    Arshad  kini  berencana  untuk  merenovasi  gereja  tersebut,  di  sisi  lain  umat  Kristen  Clitheroe 

kekurangan  pengunjung  gereja.  Di  gereja  Maria  Magdalena  yang  didirikan  pada  abad  12,  jemaah yang hadir turun drastis jadi sekitar 90 orang saja pada tiap Minggu.    "Para  pengunjungnya  rata‐rata  berusia  75  tahun"kata  Pederi  (pendeta  wakil  paus)  Anglikan,  Philip  Dearden.  Kata  Philip,  upacara  pembabtisan  atau  pemberian  nama  sudah  jarang  dilakukan. Bahkan Philip hanya mencatat 7 pernikahan tahun ini.    "Lancashire adalah tempat terakhir untuk melihat sekularisasi di Inggris," cetus Dearden, pria  berusia 64 tahun.    "Sangat  drastis  kita  melihatnya.  Orang‐orang  tidak  peduli  lagi  dengan  agama,  mereka  tidak  datang lagi."    Di Kendal, kota kecil tetangga Clitheroe, seorang paderi Anglikan bernama Alan Billings menulis  sebuah buku berjudul, "Secular Lives, Sacred Hearts: The Role of the Church in a Time of No  Religion"  (Kehidupan  Sekuler,  Hati  yang  Suci:  Peran  Gereja  di  Saat  Tidak  Adanya  Agama).    Katanya meningkatnya aksi oposisi terhadap masjid di antara warga kulit putih adalah refleksi  kegelisahan warga Inggris yang semakin menjadi‐jadi sejak aksi bom bunuh diri pada Juli 2005  lalu.    "Sering  kali  diekspresikan  dalam  penolakan  yang  samar  seperti,  akan  bertambahnya  mobil,  bertambahnya penduduk," jelas Billings yang juga kontributor tetap program keagamaan di BBC  ini.  "Tapi  itu  benar‐benar  kegelisahan  mendalam  terhadap  apa  yang  terjadi  di  masyarakat.  Rasa takut tentang apa yang akan terjadi terhadap kebudayaan dan rasa kecintaan terhadap  Inggris.    Pada  pertemuan  tiap  hari  Sabtu,  hanya  terkumpul  sekitar  50  jemaah  saja,  hampir  semuanya  beruban (usia senja). Billings menegaskan bahwa gereja sedang dalam tekanan. Islam sekarang  telah menjadi alternatif selain Kristen.    Pada Minggu belakangan ini, hanya ada satu anak saja yang hadir sekolah minggu. Buku cerita,  kertas, dan pensil tergeletak begitu saja, hanya ada seorang guru dengan seorang murid usia 6  tahun. Ruangan lainnya kosong melompong.    Kontras sekali dengan Shamim Ahmad Miah (26) ustad keturunan Pakistan di Accrington, kota  sebelah Clitheroe. Di sini Miah mengajar bahasa Arab dan al‐Qur'an pada 30 orang murid, usia  5‐15 tahun, tiga kali sehari.    Di  sini  Miah  mengajar  10  murid  sekolah  dasar,  duduk  di  kursi  dengan  meja  terang  gedung  pertemuan  setempat,  dia  mengajar  baca  tulis  Arab.  Dia  membagikan  sejumlah  kertas  pada  setiap  murid  untuk  menulis  beberapa  huruf.  "Pelan‐pelan,  ini  adalah  sebuah  seni,"kata  Miah.   

Arshad  berencana  untuk  mengundang  Miah  menjadi  imam  di  Clitheroe.  "Dia  seorang  progresif," puji Arshad.    Tidak  akan  ada  perombakan  besar‐besaran  terhadap  bangunan  gereja,  sekedar  menurunkan  salib yang masih terpampang di atas.    Para  wanita  dibolehkan  untuk  shalat  di  ruang  utama,  "tidak  di  pojokan,"  kata  Arshad.    "Kita tidak memasang kubah. Itu (kubah) akan terlihat cantik di Mesir dan Turki, tapi di Inggris  malah akan terlihat seperti bawang raksasa. Adzan juga tidak akan dikeraskan ke luar masjid.  Yang  terpenting  adalah  apa  yang  kita  lakukan  di  dalam,"  katanya.  [nytimes.com/Surya/cha/hidayatullah] 

  = = = =      PERJALANAN IBU DEWI KE ISLAM :   AKHIRNYA KUTEMUKAN KEBENARAN   
Saya terlahir dari keluarga Nasrani. Ayah saya yang tadinya muslim pun menjadi nasrani ketika  menikah dengan seorang wanita kristen ibu saya. Keluarga saya termasuk kristen militan yang  menuntut anak‐anaknya untuk turut dalam misi penginjilan. Misi yang pertama dilakukan saat  kita pindah di Lombok, itu sekitar tahun 1997.    Hidup  itu  tiada  henti  bertanya  akan  segala  sesuatu.  Tapi  dalam  Kristen,  ketika  benak  penuh  pertanyaan  hal  janggal,  tak  satupun  terjawab  kecuali  dengan  jawaban,  “Ya”  lalu  kemudian  “Amen”, kemudian “Amen” dan “Amen”.    Saya  mengalaminya  pertama  kali  saat  saya  SMP.  Pada  saat  itu,  hati  kecil  saya  bertanya‐tanya  dan  mulut  saya  pun  melontarkannya.    “Yesus  itu  Tuhan,  kan?  Sedangkan  Tuhan  itu  Maha  Segalanya, tapi kenapa mata manusia mampu menangkapnya? “, tanya saya ke guru di sekolah  Katolik tempat saya belajar.    Pertanyaan‐pertanyaan tak berhenti begitu saja. Saya juga menanyakan tentang kenapa Yesus  muncul  dalam  berbagai  versi  dan  wajah.  Ada  versi  yang  berwajah  Barat,  Nigeria,  Indonesia  bahkan  India.  Tapi  tetap  saja  tak  ada  jawaban  yang  memuaskan.  Bahkan  bisa  dibilang  tak  pernah ada jawaban. 

  Sementara,  hati  kecil  tetap  tak  mau  berhenti  berontak.  Hingga  saya  menginjak  dewasa,  saya  tetap  tak  bisa  memasukkan  dalam  kotak  nalar  benak  saya,  tentang  apa  yang  namanya  misi  penginjilan yang mengajak orang‐orang beragama di luar Kristen agar masuk Kristen. Bahkan,  saya  pernah  menolak  untuk  jadi  penginjil.  Di  dalam  Kristen,  ada  ajaran,  “Jadilah  kau  pengail  orang,  kalau  turutku  (Tuhan  Yesus)”.  Saya  lalu  berdalih,  bukan  menentang  ajaran  ini,  tapi  menentang tafsiran bahwa mengailnya juga di kolam yang sudah terbentuk sementara lautan  luas  masih  belum  tunduk.  Debat  saya  akan  verse  ini  pun  sia‐sia.  Saya  masih  harus  tetap  menjalankan ini semua mengkristenkan orang yang sudah beragama. Menjadi misionaris.    Saat hati bergejolak penuh pertanyaan, saat itu juga hati kagum dengan ketaatan orang‐orang  Islam  yang  berbondong‐bondong  ke  masjid  ketika  ada  panggilan  Adzan.  Ketika  kita  terlelap  dalam  tidur,  mereka  sudah  bangun  untuk  mendirikan  shalat  menemui  Tuhannya.  Kemudian  saya mulai bertanya‐tanya tentang apa itu Tuhan?, Apa itu roh kudus?.    Masalah Trinitas pun tak luput saya tanyakan kepada seorang pendeta. Bahwa 3 dalam satu itu  tidak mungkin. Bahwa sangat aneh ketika Tuhan menjelma dalam bentuk manusia, tapi masih  ada lagi Tuhan di atas sana. Ini sama halnya ada 3 Tuhan. Meskipun Pendeta itu mengajariku  beranalog bahwa Trinitas itu seperti menggambarkan seorang ayah. Bisa jadi, ayah itu adalah  seorang ayah, seorang pekerja kantoran sekaligus ketua RT. Jika seorang ayah berada di tempat  dan  waktu  yang  berbeda  maka  ia  akan  menjadi  orang  yang  berbeda.  Padahal  Tuhan  tidak  terikat  waktu  dan  tempat.  Itu  semua  tidak  masuk  akal,  bentakku  pada  diri  sendiri.  “Kamu  memang  keras  kepala!  ”,  kata  orang  tua  saya  ketika  saya  mulai  berdalih  macam‐macam  tentang Trinitas. Sejak saat itu pula saya merasa bahwa saya memang beda.    Saya tertarik pada Islam sekitar tahun 1997. Saat itu saya bertemu seseorang yang mengubah  imej  saya  tentang  Islam  dan  pengikutnya.  Bahwa  tidak  semua  orang  Islam  itu  manusia  rendahan  dan  bodoh  yang  Tuhannya  tuli  karena  butuh  Adzan  yang  teriak‐teriak  untuk  bisa  mendengar.  Bukan  secara  kebetulan  saya  bertemu  dengannya.  Ia  menjelaskan  Islam  dengan  alasan  yang  lebih  masuk  akal  dari  seorang  pendeta  yang  tidak  bisa  menjelaskan  masalah  Trinitas hal paling mendasar dan utama dalam Kristen.    Dia menjelaskan bahwa kita sekarang hidup di era Muhammad, yang mana era Yesus (era Isa  dalam  Islam‐red)  sudah  selesai  dan  diperbarui  agar  bisa  relevan  sepanjang  masa  hingga  sekarang  ini.  Ia  mengatakan  bahwa  akan  sangat  lucu  karena  kita  tidak  akan  diterima  dalam  segala  hal  jika  hidup  dalam  era  yang  salah.  Perkataannya  itu  membuatku  berpikir  dan  merenung setelah ia pula membuat saya tertegun dengan ajakan untuk menikahinya.    Bahkan Natal tahun 1998 saya sudah tidak lagi fokus dengan agama Kristen saya. Benak selalu  menjerit,    “Tuhan...,  dimana  engkau?  Kemana  ketentraman  saya  sekarang  ini?  Kenapa  saya  jadi  bimbang? ” 

  Bahkan  ketika  saya  mendapat  insiden  kecil  saat  mobil  yang  saya  kendarai  tidak  beres,  saya  sempat berpikir,      “Kalau  saya  tadi  mati,  saya  akan  pergi  kemana?  Saya  sudah  bukan  lagi  Kristen  karena  tidak  pernah ke Gereja, tidak baca doa, tidak pula baca Injil. Di Islam? Padahal saya belum Islam. Saya  belum percaya dengan Islam. Saya mati akan kemana? “ Saat itu pula, Adzan maghrib terdengar  mengiringi pertanyaan dalam hati kecil.     Saya ingat, saat itu bulan Januari, saya berdoa dengan sungguh‐sungguh. Mohon petunjuk agar  mampu menyingkap kebenaran dengan doa dan kesungguhan. Kemudian, di malam ketiga saya  melihat  sosok  wicaksana  duduk  dengan  baju  putih  bersih  di  depan  saya.    Bayangan ini terlihat beberapa kali hingga saya mengkonsultasikan kepada seorang kawan HMI  tentang  hal  ini.  Awalnya  dia  tidak  percaya  dan  sempat  curiga  jangan‐jangan  ini  sekedar  permainan. Tapi ketika melihat kesungguhan diri saya, dia malah menganjurkan saya ke Masjid  Nur  Hidayah  untuk  menceritakan  lagi  hidayah  yang  saya  dapat  ke  seorang  ustadzah.  Saya  masuk  Islam  di  Februari,  dan  Juni  1999  adalah  bulan  dimana  saya  menikah  dengan  pria  yang  mengenalkan saya dengan Islam.    Beberapa tahun berselang, suami saya mendadak sakit dan akhirnya pergi menemui Allah SWT,  tepatnya  tanggal  18  Agustus  2003.  Ketika  itu,  saya  sangat  pilu,  sedih  dan  sendirian  dalam  menghadapi  itu  semua.  Sejak  perceraian  dengan  suami  saya  yang  pertama,  anak  saya  ikut  dengan  orang  tua  saya  di  Lombok.  Saya  ingin  agar  dia  balik  ke  Solo  dan  hidup  bersama  saya  dalam  Islam.  Tapi  yang  saya  dapat  hanyalah,  “Kalau  kamu  tidak  mau  balik  ke  Kristen,  maka  segala  yang  telah  saya  berikan  padamu  adalah  hutang,  dan  kamu  harus  mengembalikannya  segera!”  Anak  saya  disandera,  dan  saya  dibebani  dengan  hutang  yang  seharusnya  tidak  saya  bayar.    Alhamdulillah, saya bisa membayar sejumlah uang yang diminta orang tua saya, berkat bantuan  seorang  Ustadz  ‐  dosen  perguruan  tinggi  Islam  ternama  di  Solo  dan  beberapa  rekan  yang  tergabung  dalam  Forum  Arimatea.  Tapi,  anak  saya  tidak  dikembalikan  kepada  saya.      Anak saya malah datang lewat telepon, di suatu malam bulan Ramadhan dan bertanya, “Mama  berat  ke  Islam  atau  berat  anak?”  Saya  terperanjat  kaget.  Saya  katakan  kalau  saya  memilih  Islam.  Dan  ia  menjawabnya  lagi  dengan  jawaban  yang  menyayat,  “Ohh,  jadi  Mama  itu  orang  yang  tega  terhadap  anaknya,  dan  memilih  Islam  daripada  anak.”  Setelah  mengulangi  pertanyaan  yang  sama  dan  mendapat  jawaban  yang  sama  pula  dari  diri  saya,  maka  ia  memutuskan hubungan anak dan ibu diantara kami berdua. Telepon ditutup dengan kata‐kata  terakhirnya,  “Semoga  Ibu  Dewi  (bukan  panggilan  “Mama”  yang  selama  ini  ia  memanggil  ke  saya) bahagia dengan agamanya yang baru itu! ”    Malam  itu  saya  menangis.  Kesedihan  bercampur  dengan  rasa  lega  dan  gelo.  Kenapa  anak 

semata wayang yang tadinya ingin saya kembalikan ke Islam, kini lepas dari tangan saya. Saya  malam itu hanya bisa berkata, “Jangankan lepas dari kamu, Nak. Kehilangan nyawa pun mama  siap. Kamu, harta benda, buat mama itu tidak ada apa‐apanya.” Saya masuk Islam karena saya  melihat kebenaran di dalamnya.  Ibu Dewi mengatakan bahwa keimanan itu seperti emas yang membutuhkan proses dan ujian  yang akan ditempa sebelum menjadi perhiasan berharga. Semoga kita semua bisa mengambil  hikmah  dari  perjalanan  rohani  Ibu  Dewi  dan  perjuangannya  menegakkan  Islam  yang  mengingatkan kita akan perjuangan orang‐orang terdahulu. [Na/fosmil ] 

  = = = =     
KEPALA BIARAWATI MASUK ISLAM 

   
Dilahirkan di  Surabaya, tanggal 30 Juli  1954, dengan nama kecil Han Hoo Lie, kemudian  menjadi Irena  Handono.  Hidup  dilingkungan  keluarga  berada  yang  taat  beragama  Katolik  di  Surabaya  Jawa  Timur.  Aktifitasnya  di  Gereja  mendorongnya  terpilih  sebagai  Ketua  Legio  Maria.  Lembaga  Katolik  lain  yang  pernah digelutinya adalah Biarawati, Seminari Agung ( Institut Filsafat Teologia Katolik ) dan Universitas  Katolik  Atmajaya  Jakarta.  Ketertarikan  dan  keterlibatanya  secara  sungguh  sungguh  dalam  dunia  pemikiran khususnya perbandingan agama membuatnya dapat menerima cahaya Kebenaran Islam.   Tahun  1983  Masjid  Al‐Falah,  Surabaya  menjadi  saksi  sejarah.  Dihadapan  KH  Misbach  ,  seorang  pahlawan  dan  Ketua  MUI  Jawa  Timur  saat  itu  dan  di  saksikan  oleh  seluruh  Jama'ah,  Irena  Handono  berikrar  memasuki  Agama  Islam  dengan  mengucapkan  dua  kalimaty  syahadat.  Sejak  saat  itu  semua  atribut dan segala sesuatu yang berhubungan dengan agama sebelumnya ditanggalkan dan dihilangkan.    Jika sebelumnya adalah taat di atas nilai Katolik, kini taat di atas nilai Islam. Hidupnya dipersembahkan  dalam jalan dakwah, mengajak umat agar bangga menjadi Muslim dengan menjalankan semua perintah 

dan  meninggalkan  larangan  Allah  SWT.  Sempurnanya  rukun  Islam  ditaati  ketika  pergi  haji  pada  tahun  1992, kemudian menjadi pembimbing haji enam tahun kemudian.  Kesungguhanya  dalam  dakwah  diwujudkan  melalui  beberapa  lembaga  yang  bisa  menyalurkan  visi  dan  misi hidupnya, diantaranya ICMI,PITI, AL‐Ma'wa (Pembina Muallaf ) Surabaya, Pengasuh Majlis Ta'lim Al‐ Muhtadin  Jakarta,Forum  Komunikasi  Lembaga  Pembina  Muallaf  (  FKLPM  ),  Forum  Gerakan  Anti  Pornografi  dan  Pornoaksi  (FORGAPP),  Lembaga  Advokasi  Muslim  (LAM),Gerakan  Muslimat  Indonesia  (GMI) dan (MAAI) Majlis Ilmuwan Muslimah se Dunia Cabang Indonesia.  Irena  Center  melengkapi  semua  lembaga  yang  pernah  didukungnya,  secara  formal  di  daftarkan  ke  Notaris Syarif Tanujaya, SH dan diproklamirkan di Jakarta pada tanggal 3 Oktober 2004. Dari lembaga ini  diharapkan agar Islam bisa lebih di membumi dan menjadi rahmat bagi manusia dan seluruh alam.  Lihat aktivitasnya di :  http://www.irenahandono.or.id/ 

 

PENDETA ROMA MASUK ISLAM   
Segala  puji  bagi  Allah.  Semoga  shalawat  serta  salam  tetap  terlimpahkan  atas  Rasulullah,  keluarga  dan  para  sahabatnya,  serta  siapa  saja  yang  mengikuti  sunnahnya  dan  menjadikan  ajarannya  sebagai  petunjuk sampai hari kiamat.  Sejarah  Islam,  baik  yang  dulu  maupun  sekarang  senantiasa  menceritakan  kepada  kita,  contoh‐contoh  indah  dari  orang‐orang  yang  mendapatkan  petunjuk,  mereka  memiliki  semangat  yang  begitu  tinggi  dalam mencari agama yang benar. Untuk itulah, mereka mencurahkan segenap jiwa dan mengorbankan  milik  mereka  yang  berharga,  sehingga  mereka  dijadikan  permisalan,  dan  sebagai  bukti  bagi  Allah  atas  makhluk‐Nya.    Sesungguhnya  siapa  saja  yang  bersegera  mencari  kebenaran,  berlandaskan  keikhlasan  karena  Allah  Ta’ala, pasti Dia Azza wa Jalla akan menunjukinya kepada kebenaran tersebut, dan dapat dianugerahkan  kepadanya  nikmat  terbesar  di  alam  nyata  ini,  yaitu  kenikmati  Islam.  Semoga  Allah  merahmati  Syaikh  kami Al‐Albani yang sering mengulang‐ngulangi perkataan.  “Segala puji bagi Allah atas nikmat Islam dan As‐Sunnah”.  Diantara kalimat mutiara ulama salaf adalah.:  “Sesungguhnya  diantara  nikmat  Allah  atas  orang  ‘ajam  dan  pemuda  adalah,  ketika  dia  beribadah  bertemu  dengan  pengibar  sunnah,  kemudian  dia  membimbingnya  kepada  sunnah  Rasulullah.   

Saya  bersaksi  bahwa  tiada  sesembahan  yang  berhak  disembah  dengan  benar  kecuali  Allah,  dan  saya  bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan‐Nya”.  Inilah  kalimat  tauhid,  kalimat  yang  baik  dan  kunci  surga.  Kalimat  inilah  stasiun  pertama  dari  jalan  panjang yang penuh dengan onak dan duri, kalimat taqwa bukanlah kalimat yang mudah bagi seseorang  insan  yang  ingin  menggerakkan  lisannya  untuk  mengucapkannya,  demikian  juga  ketika  dia  ingin  mengeluarkannya dari hatinya yang paling dalam. Karena, ketika seorang insan ingin mengeluarkannya  dari  hatinya  yang  paling  dalam,  maka  dia  harus  mengetahui  terlebih  dahulu,  bahwa  kalimat  itu  keluar  dengan seizin Allah Ta’ala.  Demikianlah  yang  dialami  oleh  Ibrahim  (dulu  bernama  Danial)  “semoga  Allah  memeliharanya,  meluruskannya  diatas  jalan  keistiqomahan,  serta  menutup  lembaran  hidupnya  diatas  Islam‐    Inilah dia yang akan menceritakan kepada kita, bagaimana dia meninggalkan agama kaumnya (Nasrani)  menuju Islam, dan bagaimana dia telah mengorbankan kekayaan ayahnya serta kemewahan hidupnya,  di suatu jalan (hakekat terbesar), demi mencari kebebasan akal dan jiwa.  Ibrahim  (dulu  bernama  Danial)  “semoga  Allah  memeliharanya,  dan  mengokohkannya  diatas  jalan  keistiqomahan‐ menceritakan :  Saya  adalah  seorang  lelaki  dari  keluarga  Roma,  seorang  anak  dari  keluarga  kaya,  semasa  kecil,  saya  hidup dengan kemewahan dan kemakmuran. Demikianlah, kulalui masa kecilku. Ketika masa remajapun,  saya  banyak  menghabiskan  waktu  dengan  kemewahan  bersama  teman‐temanku,  ketika  itu  saya  memiliki sebuah mobil mewah dan uang, sehingga saya bisa memiliki segala sesuatu dan tidak pernah  kekurangan.    Akan tetapi sejak kecil, saya senantiasa merasa bahwa dalam kehidupan ini ada yang kurang, dan saya  yakin  bahwa  ada  sesuatu  yang  salah  di  dalam  hidupku,  serta  suatu  kekosongan  yang  harus  kupenuhi,  karena semua sarana kehidupan ini bukanlah tujuanku.  Saya  mulai  tertarik  dengan  agama,  dan  mulailah  kubaca  Injil,  pergi  ke  gereja,  serta  kusibukkan  diriku  dengan  membaca  buku‐buku  agama  Kristen.  Dari  buku‐buku  yang  kubaca  tersebut,  mulai  kudapatkan  sebagian  jawaban  atas  berbagai  pertanyaannku,  akan  tetapi  tetap  saja  belum  sempurna    Dahulu  saya bangun  pagi  setiap  hari  dan  pergi  ke  pantai,  saya  merenungi  laut  sambil  membaca  buku‐ buku.  Setelah  dua  bulan  dari  permulaan  hidupku  ini,  saya  merasa  mantap  bahwa  saya  tidak  mampu  terus  menerus  menjalani  hidupku  seperti  biasanya  setelah  beragama.  Ketika  itu,  saya  mendatangi  ayahku  dan  kukabarkan  kepadanya  bahwa  saya  tidak  bisa  melanjutkan  bekerja  dengannya,  saya  juga  pergi  mendatangi  ibu  dan  saudara‐saudariku  dan  kukabarkan  kepada  mereka  bahwa  saya  telah  mengambil keputusan untuk meninggalkan mereka  Kemudian kusiapkan tasku lalu naik kereta tanpa kuketahui ke mana saya hendak pergi, hingga saya tiba  di kota Polon, kemudian saya masuk ke Ad‐Dir [1] disana, lalu naik gunung yang tinggi. Saya menetap di  gunung  selama  kira‐kira  sebulan,  saya  tidak  berbicara  dengan  siapapun,  saya  hanya  membaca  dan 

beribadah.    Sekitar tiga tahun, saya senantiasa berpindah‐pindah dari satu Ad‐Dir ke Ad‐Dir yang lain, saya membaca  dan  beribadah,  kebalikannya  para  pendeta  yang  tidak  bisa  meninggalkan  Ad‐Dir  mereka,  karena  saya  tidak  pernah  memberikan  janji  untuk  menjadi  seorang  pendeta  di  suatu  Ad‐Dir  tertentu,  dan  janji  tersebut akan menghalangiku untuk keluar masuk darinya.  Setelah  itu,  saya  memutuskan  untuk  berkelilng  ke  berbagai  negeri,  maka  saya  memulai  perjalanan  panjangku  dari  Italia  melalui  Slovania,  Hungaria,  Nimsa,  Romania,  Bulgaria,  Turki,  Iran,  Pakistan,  dari  sana menuju India. Semua perjalanan ini saya tempuh melalui jalur darat. Saya mendengar suara adzan  di  Turki,  dan  saya  sudah  pernah  mendengarnya  di  Kairo  (Mesir)  pada  perjalananku  sebelumnya,  akan  tetapi kali ini sangat terkesan, sehingga saya mencintai.  Dalam perjalanan pulang, saya bertemu dengan seorang muslim Syi’ah di perbatasan Iran dan Pakistan,  dia  dan  temannya  menjamuku  dan  mulai  menjelaskan  kepadaku  tentang  Islam  versi  Syi’ah.  Keduanya  menyebutkan  Imam  Duabelas  dan  mereka  tidak  menjelaskan  kepadaku  tentang  Islam  dengan  sebenarnya,  bahkan  mereka  memfokuskan  pada  ajaran  Syi’ah  dan  Imam  Ali  Radhiyallahu  ‘anhu,  serta  tentang penantian mereka terhadap seorang Imam yang ikhlas, yang akan datang untuk membebaskan  manusia.    Semua diskusi tersebut sama sekali tidak menarik perhatianku, dan saya belum mendapatkan jawaban  atas  berbagai  pertanyaanku  dalam  rangka  mencari  hakekat  kebenaran.  Orang  Syi’ah  itu  menawarkan  kepadaku  untuk  mempelajari  Islam  di  kota  Qum,  Iran,  selama  tiga  bulan  tanpa  dipungut  biaya,  akan  tetapi saya memilih untuk melanjutkan perjalananku dan kutinggalkan mereka.  Kemudian saya menuju India, dan ketika saya turun dari kereta, pertama yang kulihat adalah manusia  yang  membawa  kendi‐kendi  di  pagi  hari  sekali  dengan  berlari‐lari  kecil  menuju  kedalam  kota,  maka  kuikuti  mereka  dan  saya  melihat  mereka  berthowaf  mengelilingi  sapi  betina  yang  tebuat  dari  emas,  ketika itu saya sadar bahwa India bukanlah tempat yang kucari.  Setelah itu, saya kembali ke Italia dan dirawat di rumah sakit selama sebulan penuh, hampir saja saya  meninggal  dikarenakan  penyakit  yang  saya  derita  ketika  di  India,  akan  tetapi  Allah  telah  menyelamatkanku, Alhamdulillah.  Saya  keluar  dari  rumah  sakit  menuju  rumah,  dan  mulailah  saya  berfikir  tentang  langkah‐langkah  yang  akan  saya  ambil  setelah  perjalanan  panjang  ini,  maka  saya  memutuskan  untuk  terus  dalam  jalanku  mencari hakekat kebenaran. Saya kembali ke Ad‐Dir dan mulailah kujalani kehidupan seorang pendeta  di sebuah Ad‐Dir di Roma. Pada waktu itu saya telah diminta oleh para pembesar pendeta disana untuk  memberikan  kalimat  dan  janji.  Pada  malam  itu,  saya  berfikir  panjang,  dan  keesokan  harinya  saya  memutuskan  untuk  tidak  memberikan  janji  kepada  mereka  lalu  kutinggalkan  Ad‐Dir  tersebut.    Saya merasa ada sesuatu yang mendorongku untuk keluar dari Ad‐Dir, setelah itu saya menuju Al‐Quds  karena  saya  beriman  akan  kesuciannya.  Maka  mulailah  saya  berpergian  menuju  Al‐Quds  melalui  jalur 

darat  melewati  berbagai  negeri,  sampai  akhirnya  saya  tiba  di  Siria,  Lebanon,  Oman  dan  Al‐Quds,  saya  tinggal  disana  seminggu,  kemudian  saya  kembali  ke  Italia,  maka  bertambahlah  pertanyaan‐ pertanyaanku, saya kembali ke rumah lalu kubuka Injil.  Pada  kesempatan  ini,  saya  merasa  berkewajiban  untuk  membaca  Injil  dari  permulaannya,  maka  saya  memulai dari Taurat, menelusuri kisah‐kisah para nabi bani Israel. Pada tahap ini mulai nampak jelas di  dalam  diriku  makna‐makna  kerasulan  hakiki  yang  Allah  mengutus  kepadanya,  mulailah  saya  merasakannya,  sehingga  muncullah  berbagai  pertanyaan  yang  belum  saya  dapatkan  jawabannya,  saya  berusaha  menemukan  jawaban  atas  berbagai  pertanyaan  tersebut  dari  perpustakaanku  yang  penuh  dengan buku‐buku tentang Injil dan Taurat.  Pada saat itu, saya teringat suara adzan yang pernah kudengar ketika berkeliling ke berbagai negeri serta  pengetahuanku  bahwa  kaum  muslimin  beriman  terhadap  Tuhan  yang  satu,  tiada  sesembahan  yang  berhak  disembah  selain  Dia.  Dan  inilah  yang  dulu  saya  yakini,  maka  saya  berkomitmen  :  Saya  harus  berkenalan  dengan  Islam,  kemudian  mulailah  ku‐kumpulkan  buku‐buku  tentang  Islam,  diantara  yang  saya miliki adalah terjemahan Al‐Qur’an dalam bahasa Italia, yang pernah saya beli ketika berkeliling ke  berbagai negeri.  Setelah kutelaah buku‐buku tersebut, saya berkesimpulan bahwa Islam tidak seperti yang dipahami oleh  mayoritas orang‐orang barat, yaitu sebagai agama pembunuh, perampok dan teroris. Akan tetapi yang  saya dapati adalah Islam itu agama kasih sayang dan petunjuk, serta sangat dekat dengan makna hakiki  dari Taurat dan Injil.  Kemudian  saya  putuskan  untuk  kembali  ke  Al‐Quds,  karena  saya  yakin  bahwa  Al‐Quds  adalah  tempat  turunnya kerasulan terdahulu, akan  tetapi kali ini saya menaiki  pesawat terbang dari Italia menuju Al‐ Quds. Saya turun di tempat turunnya para pendeta dan peziarah dibawah panduan hause bus Armenia  di daerah negeri kuno. Di dalam tasku, saya tidak membawa sesuatu kecuali sedikit pakaian, terjemahan  Al‐Qur’an, Injil dan Taurat, kemudian saya mulai membaca lebih banyak lagi dan lebih banyak lagi, saya  membandingkan kandungan Al‐Qur’an dengan isi Taurat dan Injil, sehingga saya berkesimpulan bahwa  kandungan  Al‐Qur’an  sangat  dekat  dengan  ajaran  Musa  dan  Isa  ‘Alaihis  salam  yang  asli    Selanjutnya  saya  mulai  berdialog  dengan  kaum  muslimin  untuk  menanyakan  kepada  mereka  tentang  Islam,  sampai  akhirnya  saya  bertemu  dengan  sahabatku  yang  mulia  Wasiim  Hujair,  kami  berbincang‐ bincang  tentang  Islam.  Saya  juga  banyak  bertemu  dengan  teman‐teman,  mereka  menjelaskan  kepada  saya  tentang  Islam.  Setelah  itu,  saudara  Wasiim  mengatakan  kepadaku  bahwa  dia  akan  mengadakan  suatu  pertemuan  antara  saya  dengan  salah  seorang  da’i  dari  teman‐temannya  para  da’i.    Pertemuan  itu  berlangsung  dengan  saudara  yang  mulia  Amjad  Salhub,  kemudian  terjadilan  perbincangan yang bagus tentang agama Islam. Diantara perkara yang paling mempengaruhiku adalah  kisah  sahabat  yang  mulia,  Salman  Al‐Farisi  Radhiyallahu  ‘anhu,  karena  didalamnya  ada  kemiripan  dengan ceritaku tentang pencarian hakekat kebenaran 

Kami  berkumpul  lagi  dalam  pertemuan  yang  lain  dengan  saudara  Amjad  beserta  teman‐temannya,  diantaranya Fadhilatusy Syaikh Hisyam Al‐Arif Hafidhohullah, maka berlangsunglah dialog tentang Islam  dan  keagungannya,  kebetulan  ketika  itu  saya  memiliki  beberapa  pertanyaan  yang  kemudian  dijawab  oleh Syaikh.  Setalah itu, saya terus menerus berkomunikasi dengan saudara Amjad yang dengan sabar menjelaskan  jawaban atas mayoritas pertanyaan‐pertanyaannku. Pada saat seperti itu di depan saya ada dua pilihan,  antara  saya  mengikuti  kebenaran  atau  menolaknya,  dan  saya  sama  sekali  tidak  sanggup  menolak  kebenaran tersebut setelah saya meyakini bahwa Islam adalah jalan yang benar.  Pada saat itu juga, saya merasakan bahwa waktu untuk mengucapkan kalimat tauhid dan syahadat telah  tiba.  Ternyata  tiba‐tiba  saudara  Amjad  mendatangiku  bertepatan  dengan  waktu  dikumandangkannya  adzan untuk shalat dhuhur. Waktu itu benar‐benar telah tiba, sehingga tiada pilihan bagiku kecuali saya  mengucapkan.    “Asyhadu An Laa Ilaha Illallahu Wa Anna Muhammadan Rasulullah”.  Saya  bersaksi  bahwa  tiada  sesembahan  yang  berhak  disembah  dengan  benar  kecuali  Allah,  dan  saya  bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan‐Nya.  Maka serta merta saudara Amjad memeluku dengan pelukan yang ramah, seraya memberikan ucapan  selamat  atas  ke‐Islamanku,  kemudian  kami  sujud  syukur  sebagaimana  ungkapan  terima  kasih  kepada  Allah  atas  anugerah  nikmat  ini.  Kemudian  saya  diminta  mandi  [2]  dan  berangkat  ke  Masjid  Al‐Aqsho  untuk menunaikan shalat dhuhur.  Di  tempat  tersebut  setelah  shalat,  saya  menemui  jama’ah  shalat  dengan  syahadat,  yaitu  persaksian  kebenaran  dan  tauhid  yang  telah  Allah  anugerahkan  kepadaku.  Setelah  saya  mengetahui  bahwa  siapa  saja yang masuk Islam wajib baginya berkhitan, maka segala puji dan anugerah milik Allah, saya tunaikan  kewajiban  berkhitan  tersebut  sebagai  bentuk  meneladani  bepaknya  para  nabi,  yaitu  Ibrahim  Alaihis  sallam yang melakukan khitan pada usia 80 tahun.[3]  Itulah  diriku,  saya  telah  memulai  hidup  baru  dibawah  naungan  agama  kebenaran,  agama  yang  penuh  dengan  kasih  sayang  dan  cahaya.  Saya  senantiasa  menuntut  ilmu  agama  dari  kitab  Allah  Ta’ala  dan  sunnah  Rasulullah  Shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam  sesuai  dengan  manhaj  salaf  (pendahulu)  umat  ini,  dari  kalangan  para  sahabat  Radhiyallahu  ‘anhum  beserta  siapa  saja  yang  mengikuti  mereka  dengan  baik  sampai hari kiamat.  Segala puji bagi Allah atas anugerah Islam dan As‐Sunnah.  [Dialihbahasakan  oleh  Abu  Zahro  Imam  Wahyudi  Lc  dari  majalah  Ad‐Da’wah  As‐Salafiyah  “  Palestina  edisi Perdana, Muharram 1427H halaman 21‐24]    [Disalin dari majalah Adz‐Dzakhiirah Al‐Islamiyyah Vol 5 No 3 Edisi 27 ‐ Shafar 1428H. Penerbit Ma’had  Ali Al‐Irsyad Surabaya, Alamat Jl Sidotopo Kidul No. 51 Surabaya] 

__________  Foote Note  [1]. Ad‐Dir = Istilah untuk gereja yang terpencil di pedalaman.  [2]. Sebagaimana hadits Qoish bin Ashim, beliau menceritakan : “ Ketika beliau masuk Islam. Rasulullah  memerintahkannya  untuk  mandi  dengan  air  yang  dicampur  bidara”  [HR  An‐Nasari,  At‐Tummudzi  dan  Abu  Daud.  Dishahihkan  oleh  Al‐Albani  dalam  Al‐Irwa  no.  128]  [3]. Sebagaimana Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Ibrahim berkhitan ketika umur 80  tahun dengan “Al‐Qoduum” (nama alat atau tempat)” [HR Al‐Bukhari 3356 dan Muslim 2370] 

====       

RAHMAT PURNOMO MANTAN PENDETA :   UJUNG PENCARIAN MEMPEROLEH RAHMAT ISLAM 
Ia  adalah  seorang  laki‐laki  keturunan,  sang  ayah  Holandia  dan  ibu  Indonesia  dari  Kota  Ambon  yang  terletak  di  pulau  kecil  di  ujung  timur  kepulauan  Indonesia.  Kristen  adalah  agama  yang  diwariskan  keluarganya  dari  bapak  dan  kakeknya.  Kakeknya  adalah  seorang  yang  punya  kedudukan  tinggi  pada  agama  kristen  yang  bersekte  protestan,  bapaknya  juga  demikian,  namun  ia  bersekte  Pantikosta.  Sedangkan ibunya sebagai pengajar injil untuk kaum wanita, adapun dia sendiri juga punya kedudukan  dan sebagai ketua bidang dakwah di sebuah Gereja Bethel Injil Sabino.  Tidak  terbetik  dalam  hatiku  walau  sedikit  pun  untuk  menjadi  seorang  muslim,  sebab  sejak  kecil  aku  mendapatkan  pelajaran  dari  orang  tuaku  yang  selalu  mengatakan  padaku  bahwa  Muhammad  adalah  seorang laki‐laki badui, tidak punya ilmu, tak dapat membaca dan menulis.  Bahkan lebih dari itu, aku telah membaca buku Profesor Doktor Ricolady, seorang nasrani dari Prancis  bahwa  Muhammad  itu  seorang  dajjal  yang  tinggal  di  tempat  kesembilan  dari  neraka.  Demikianlah  kedustaan  itu  dibuat  untuk  menjatuhkan  pribadi  Rasul  shallallahu  ‘alaihi  wa  sallam,  sejak  itulah  tertanam  pada  diriku  pemikiran  salah  yang  mendorongku  untuk  menolak  Islam  dan  menjadikannya  sebagai agama.  Pada  suatu  hari  pimpinan  gereja  mengutusku  untuk  berdakwah  selama  tiga  hari  tiga  malam  di  Kecamatan  Dairi,  letaknya  cukup  jauh  dari  ibu  kota  Medan  yang  terletak  di  sebelah  selatan  pulau  Sumatra Indonesia. Setelah selesai, aku hendak menemui penanggung jawab gereja di tempat itu. Tiba‐ tiba  seorang  laki‐laki  muncul  di  hadapanku,  lalu  bertanya  dengan  pertanyaan  aneh,  “Engkau  telah  mengatakan bahwa Isa Al‐Masih adalah tuhan, mana dalilmu tentang ketuhanannya? “  Aku menjawab, 

“Baik ada dalil ataupun tidak, perkara ini tidak penting bagimu, jika kamu mau beriman berimanlah, jika  tidak kufurlah.”  Namun,  ketika  aku  pulang  ke  rumah,  suara  laki‐laki  itu  mengganggu  pikiranku  dan  selalu  terngiang‐ ngiang  di  telingaku,  mendorongku  untuk  melihat  Kitab  Injil  mencari  jawaban  yang  benar  dari  pertanyaannya. Telah diketahui bahwa di sana ada empat kitab Injil yang berbeda‐beda, salah satunya  MATHIUS, yang lainnya MARKUS, yang ketiga LUKAS, dan yang keempat YOHANNES, semuanya buatan  manusia.  Ini  aneh  sekali,  aku  bertanya‐tanya  pada  diriku,  “Apakah  Al  Qur’an  dengan  nuskhoh  yang  berbeda‐beda juga buatan manusia?” Aku mendapatkan jawaban yang tak bisa lari darinya yakni dengan  pasti, “Bukan!”  Aku mempelajari keempat Injil tersebut, lalu apa yang kudapatkan? Injil MATHIUS berbicara apa tentang  Al‐Masih Isa ‘alaihis salam? Kami membaca di dalamnya sebagai berikut,   “Sesungguhnya Isa Al‐Masih bernasab kepada Ibrohim dan kepada Daud’” (1‐1),  lalu kalau begitu siapa Isa? Bukankah ia anak manusia? Ya, kalau begitu dia manusia. Injil LUKAS berkata,     “Dialah yang merajai atas rumah Ya’kub untuk selama‐lamanya. Kerajaannya tidak akan berakhir.”  (1‐33).   Dan Injil MARKUS berkata,  “Inilah silsilah yang menasabkan Isa Al Masih anak Allah.” (1).  Dan yang terakhir injil YOHANNES berbicara apa tentang Isa Al Masih? Ia berkata,   “Pada awalnya ia adalah kalimat, dan kalimat itu di sisi Allah, maka kalimat itu adalah Allah.” (1:1).     Makna dari nash ini dia pada awalnya adalah Al‐Masih dan Al‐Masih di sisi Allah, maka Al‐Masih adalah  Allah.    Aku bertanya pada diriku, “Berarti di sana ada perbedaan yang jelas pada empat kitab ini seputar dzat  Isa  ‘alaihis  salam,  apakah  ia  manusia  ataukah  anak  Allah  ataukah  Raja  ataukah  Allah?  Hal  itu  telah  menyulitkanku  dan  aku  belum  menemukan  jawabannya.  Di  sini  aku  ingin  bertanya  kepada  teman‐ temanku  orang‐orang  kristen,  “Apakah  didapatkan  dalam  Al‐Qur’an  pertentangan  antara  satu  ayat  dengan yang lainnya?’ Pasti tidak! Kenapa? Karena Al‐Qur’an datang dari sisi Allah subhanahu wa ta’ala,  adapun  Injil‐injil  ini  hanyalah  buatan  manusia.  Kalian  tahu  dan  tidak  ragu  kalau  Isa  ‘alaihis  salam  sepanjang hidupnya berdakwah kepada Allah di sana‐sini, kita patut bertanya: apa landasan awal yang  dida‘wahkan oleh Isa ‘alaihis salam?  Ini Injil MARKUS berkata,  

“Seseorang datang dari Al Katbah, ia mendengar mereka berbincang‐bincang, ketika terlihat bahwa  ia adalah (Al‐Masih) mereka menerimanya dengan baik, menanyainya tentang ayat wasiat pertama?  Ia menjawab sambil berjalan: Sesungguhnya wasiat yang pertama ialah “Dengarkan wahai Bani  Israil! Rabb Tuhan kita adalah Rabb yang Esa.” (12: 28‐29).  Inilah  pengakuan  yang  jelas  dari  Isa  ‘alaihis  salam,  jadi  kalau  Isa  telah  mengaku  bahwa  Allah  adalah  Tuhan  yang  Esa/Satu,  maka  siapakah  Isa  kalau  begitu?  Jika  Isa  adalah  Allah  juga,  maka  takkan  pernah  ada keesaan bagi Allah. Bukankah begitu?  Kemudian,  aku  lanjutkan  pencarianku  dan  aku  temukan  pada  Injil  YOHANNES  nash‐nash  yang  menunjukkan  doa  dan  ketundukan  Isa  Al‐Masih  ‘alaihis  salam  kepada  Allah  subhanahu  wa  ta’ala.  Aku  bertanya pada diriku: Jika sekiranya Isa adalah Allah Yang Maha Kuasa atas segala sesuatu, lalu apakah ia  membutuhkan  kepada  ketundukan  dan  doa?  Tentu  tidak!  Oleh  karena  itu,  Isa  bukan  tuhan  tetapi  dia  adalah makhluk seperti kita. Simaklah bersamaku doa yang terdapat dalam injil YOHANNES, inilah nash  doanya:   “Inilah kehidupan yang abadi agar mengetahui bahwa Engkaulah Tuhan yang hakiki, dan berjalanlah  Al‐Masih yang Engkau telah mengutusnya, aku pekerjamu di bumi, amal yang Engkau telah berikan  padaku ialah amalan yang aku telah menyempurnakannya.” (17‐3‐4).  Ini do’a yang panjang, yang akhirnya berkata,   “Wahai Rabbul Baar, sesungguhnya alam tidak mengenalMu, adapun aku mengenalMu dan mereka  telah mengetahui bahwa Engkau telah mengutusku dan Engkau telah mengenalkan mereka akan  namaMu dan aku akan mengenalkan mereka agar pada mereka ada kecintaan seperti Engkau telah  mencintaiku.” (17‐25‐26).    Doa ini menggambarkan pengakuan Isa ‘alaihis salam bahwa Allah Dialah Yang Maha Esa dan Isa adalah  utusan Allah yang diutus pada kaum tertentu, bukan pada seluruh manusia, siapakah kaumnya itu? Kita  baca dalam Injil MATHIUS (15:24) di mana ia berkata,   “Aku tidak diutus, melainkan pada kaum di rumah Isra’il yang sasar.”    Kalau demikian, jika kita gabungkan pengakuan‐pengakuannya ini dengan yang lainnya, sangat mungkin  untuk  kita  katakan  bahwa,    “Allah  adalah  Tuhan  Yang  Esa  dan  Isa  adalah  utusan  Allah  kepada  Bani  Isroil. “   Kemudian  kulanjutkan  pencarianku,  maka  aku  teringat  saat  aku  sholat  aku  selalu  membaca  kalimat  berikut: (Allah Bapak, Allah Anak, Allah Roh Qudus, tiga dalam satu). Aku berkata pada diriku: Perkara  yang sangat aneh! Kalau kita bertanya pada siswa kelas satu sekolah dasar “1 + 1 + 1 = 3 ?” Pasti akan  menjawab  “ya”.  Kemudian,  jika  kita  katakan  padanya,  “Akan  tetapi  3  juga  =  1?”.  Tentu  dia  takkan  menyepakati  hal  itu,  sebab  di  sana  terdapat  pertentangan  yang  jelas  pada  apa  yang  kami  ucapkan, 

karena  Isa  ‘alaihis  salam  berkata  dalam  Injil  seperti  yang  kami  lihat  bahwa  Allah  Esa  tidak  ada  serikat  baginya.    Telah  terjadi  pertentangan  kuat  antara  aqidah  yang  menancap  di  jiwaku  sejak  kecil,  yakni:  tiga  dalam  satu, dengan apa yang diakui Isa Al‐Masih sendiri dalam kitab‐kitab injil yang ada di tengah‐tengah kita  sekarang bahwa sesungguhnya Allah itu satu tidak ada serikat baginya. Mana dari keduanya yang paling  benar?  Belum  ada  usahaku  untuk  mengikrarkannya  waktu  itu,  namun  yang  benar  dikatakan  bahwa  sesungguhnya  Allah  itu  Esa/satu.  Kemudian,  aku  cari  lagi  dari  kitab  injil  dari  awal,  barangkali  aku  temukan apa yang kuinginkan. Sungguh telah kutemukan dalam pencarianku nash berikut ini:   “Ingatlah wali‐wali sejak dulu, karena sesungguhnya Aku adalah Allah, sedang yang lainnya bukan  tuhan dan tak ada yang menyerupaiku.” (46: 9).      Sungguh perkara yang menakjubkan saat aku berpegang teguh dengan Islam, aku mendapatkan dalam  surat Al‐Ikhlash firman Allah Ta’ala,   “ Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Katakanlah Dialah Allah Yang Maha  Esa. Allah adalah Tuhan yang bergantung padaNya segala sesuatu. Dia tidak beranak dan tiada pula  diperanakkan. Dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia.”   Ya,  selama  kalam  itu  adalah  kalam  Allah,  maka  tidak  akan  berbeda  di  manapun  didapatkannya.  Inilah  pelajaran pertama pada agamaku masihiyyah yang dulu, dengan demikian “tiga dalam satu”  tidak ada  keberadaannya dalam jiwaku.  Adapun pelajaran kedua dalam agama masihiyyah bahwa di sana ada yang disebut dengan warisan dosa  atau kesalahan awal, maksudnya ialah bahwa dosa yang diperbuat Adam ‘alaihis salam ketika memakan  buah yang diharamkan dari pohon yang berada di surga, pasti seluruh anak manusia akan mewarisi dosa  ini.  Sekalipun  janin  yang  berada  dalam  rahim  ibu  akan  menanggung  dosa  ini  dan  akan  lahir  dalam  keadaan berdosa. Apakah ini benar atau salah? Aku cari tentang kebenaran hal tersebut. Aku merujuk  pada Perjanjian Lama, di tengah pencarianku, aku menemukan pada hizqiyal sebagai berikut,   “Seorang anak tidak menanggung dari dosa seorang bapak. Seorang bapak tidak menanggung dari  dosa seorang anak ‘ ” (hizqiyal: 18: 20‐21).    Barangkali yang cocok untuk kami sebutkan di sini apa yang dikatakan Al‐Qur’anul Karim pada masalah  ini,   “Dan seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain “   Dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Anak Adam dilahirkan dalam keadaan fitroh,  kedua orang tuanyalah yang akan menjadikannya Yahudi atau menjadikannya Nashrani atau  menjadikannya Majusi.” 

 Inilah dia kaidah dalam Islam dan menyepakatinya apa yang ada/datang dalam injil, lalu bagaimana bisa  dikatakan  bahwa  kesalahan  Adam  akan  berpindah  dari  satu  generasi  ke  generasi  lainnya,  dan  bahwa  manusia dilahirkan dalam keadaan berdosa?  Aku melanjutkan pencarianku tentang beberapa hal yang berkaitan dengan keyakinan, pada suatu hari  kuletakkan  Injil  dan  Al‐Quran  di  depanku,  kutujukan  pertanyaan  pada  Injil,  “Apa  yang  engkau  ketahui  tentang  Muhammad?”  Jawabannya:  tidak  ada,  karena  nama  Muhammad  tidak  terdapat  dalam  Injil.  Kemudian kutujukan pertanyaan berikutnya pada Isa seperti Al‐Quran telah bercerita tentangnya,   “Wahai Isa ibnu Maryam, apa yang engkau ketahui tentang Muhammad?”  Jawabannya:  ““sungguh  Al  Quran  telah  menyebutkan  perkara  yang  tidak  ada  keraguan  sedikit  pun  bahwa seorang Rasul yang pasti akan datang setelahku namanya adalah Ahmad. Allah berfirman atas  lisan Isa ‘alaihis salam,   “Dan ingatlah ketika Isa putra Maryam berkata: Hai bani Isroil, sesungguhnya aku adalah utusan Allah  kepadamu, membenarkan kitab (yang turun) sebelumku yaitu Taurot dan memberi kabar gembira  dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku yang namanya Ahmad (Muhammad),  maka tatkala Rasul itu datang kepada mereka dengan membawa bukti‐bukti yang nyata, mereka  berkata: Ini adalah sihir yang nyata.” (QS Ash Shaff: 6).     Lihatlah! Mana yang benar?!    Di  sana  ada  satu  Injil,  yakni  Injil  BARNABAS,  berbeda  dengan  empat  Injil  yang  telah  kusebutkan  sebelumnya,  namun  sayang  para  pemuka‐pemuka  agamanya  (Nashrani)  mengharamkan  pengikutnya  untuk  mentelaahnya.  Tahukah  kenapa?  Yang  paling  benar  ialah  karena  inilah  satu‐satunya  Injil  yang  memuat  kabar  gembira  tentang  Muhammad,  di  dalamnya  terdapat  beberapa  tambahan  dan  penyimpangan  yang  sangat,  seperti  halnya  tedapat  pula  kenyataan  yang  sesuai  dengan  apa  yang  ada  dalam Al Quran Al Karim.   Dalam Injil Barnabas (Ishaah: 163),   “Waktu itu para murid bertanya kepada Al Masih: Wahai guru! Siapa yang akan datang sesudahmu?  Al Masih menjawab dengan senang dan gembira: Muhammad utusan Allah pasti akan datang  sesudahku bagaikan awan putih akan menaungi orang‐orang yang beriman seluruhnya.”      Kemudian, kubaca lagi ayat lainnya dari Injil Barnabas yakni ucapannya pada (Ishaah: 72),  “Waktu itu seorang murid bertanya kepada Al‐Masih: Wahai guru! Saat Muhammad datang apa  tanda‐tandanya hingga kami mengenalnya? Al‐Masih menjawab: Muhammad tidak akan datang 

pada masa kita, tetapi akan datang setelah seratus tahun kemudian ketika Injil diubah (direkayasa)  dan orang‐orang yang beriman kala itu jumlah mereka tidak sampai tiga puluh orang, maka ketika  itu Allah subhanahu wa ta’ala akan mengutus penutup para Nabi dan Rasul‐rasul, yaitu Muhammad  Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.”    Telah disebutkan berulang‐ulang yang demikian itu dalam Injil Barnabas, aku telah menghitungnya dan  kudapatkan sebanyak empat puluh lima ayat menyebutkan tentang Muhammad. Aku sebutkan dua ayat  di atas di antaranya sebagai satu bukti.  Setelah ini semua, aku berazzam untuk keluar dari gereja dan tidak akan pernah pergi lagi padanya, saat  ini tidak ada di hadapanku, kecuali Islam. (Lihat kitab ‘Uluwul Himmah, karya Muhammad Ahmad Ismail  Al‐Muqoddim).    Para  pembaca  rahimakumullah  demikianlah  Islam  yang  dibawa  oleh  Nabi  shallallahu  “alaihi  wa  sallam  sebagai  rahmat  bagi  semesta  alam,  menuntut  kita  selaku  para  pemeluknya  untuk  bersyukur.  Allah  berfirman,   “Jika kamu kafir maka sesungguhnya Allah tidak memerlukan (iman)mu, dan Dia tidak meridhoi  kekafiran bagi hamba‐Nya, dan jika kamu bersyukur niscaya Dia meridhoi kesyukuranmu itu, dan  seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain. Kemudian kepada tuhanmulah kembalimu  lalu Dia memberitakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan sesungguhnya Dia Maha  Mengetahui apa yang tersimpan di (dada)mu.” (QS Az Zumar: 7).      Di sini ada beberapa hal yang perlu untuk kita perhatikan, wallahul haadi ila sabilir rosyad.  Pertama: manusia itu satu umat, memeluk agama yang satu. Allah berfirman,   “Manusia dahulunya hanyalah satu umat kemudian mereka berselisih, kalau tidaklah karena suatu  ketetapan yang telah ada dari Tuhanmu dahulu, pastilah telah diberi keputusan di antara mereka  tentang apa yang mereka perselisihkan itu.” (QS Yunus: 19).    Kedua: Islam adalah agama tauhid. Allah berfirman, ;  “Allah menyatakan bahwasanya tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang  menegakkan keadilan. Para malaikat dan orang‐orang yang berilmu (juga menyatakan yang  demikian itu) tak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia Yang Maha Perkasa lagi Maha  Bijaksana. Sesungguhnya agama (yang diridhoi) di sisi Allah hanyalah Islam. Tiada berselisih orang‐ orang yang telah diberi Al Kitab kecuali sesudah datang pengetahuan kepada mereka karena  kedengkian (yang ada) di antara mereka, barangsiapa yang kafir terhadap ayat‐ayat Allah maka  sesungguhnya Allah sangat cepat hisabnya. Kemudian jika mereka mendebat kamu (tentang  kebenaran Islam) maka katakanlah: Aku menyerahkan diriku kepada Allah dan (demikian pula) 

orang‐orang yang mengikutiku. Dan katakanlah kepada orang‐orang yang telah diberi Al Kitab dan  kepada orang‐orang yang ummi, “Apakah kamu (mau) masuk Islam? “ Jika mereka masuk Islam,  sesungguhnya mereka telah mendapat petunjuk, dan jika mereka berpaling maka kewajiban kamu  hanyalah menyampaikan (ayat‐ayat Allah) dan Allah Maha Melihat akan hamba‐hamba‐Nya.” (QS Ali  Imron: 18‐20).      Ketiga: Aqidah tauhid adalah fitroh manusia. Allah berfirman,  “Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak‐anak Adam dari sulbi mereka dan  Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): Bukankah Aku ini Tuhanmu?  Mereka menjawab: Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi. (Kami lakukan yang demikian itu)  agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang‐orang  yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan). Atau agar kamu tidak mengatakan: Sesungguhnya orang‐ orang tua kami telah mempersekutukan Tuhan sejak dahulu, sedang kami ini adalah anak‐anak  keturunan yang (datang) sesudah mereka. Maka apakah Engkau akan membinasakan kami karena  perbuatan orang‐orang yang sesat dahulu.” (QS Al A’raaf: 172‐173).      Keempat: Petunjuk Allah mutlak harus diikuti. Allah berfirman,   “ Katakanlah sesungguhnya petunjuk (yang harus diikuti) ialah petunjuk Allah, dan (janganlah kamu  percaya) bahwa akan diberikan kepada seseorang seperti apa yang diberikan kepadamu, dan (jangan  pula kamu percaya) bahwa mereka akan mengalahkan hujjahmu di sisi Tuhanmu. Katakanlah  sesungguhnya karunia itu di tangan Allah, Allah memberikan karunianya kepada siapa yang  dikehendakinya. Dan Allah maha luas karunianya lagi maha mengetahui.” (QS Ali Imron: 73).      Kelima: Isa ‘alaihis salam adalah Nabi dan Rasul Allah. Allah berfirman,   “Wahai Ahli Kitab, janganlah kamu melampaui batas dalam agamamu, dan janganlah kamu  mengatakan terhadap Allah kecuali yang benar. Sesungguhnya Al Masih Isa putra Maryam itu adalah  utusan Allah dan (yang diciptakan dengan kalimat‐Nya) yang disampaikan‐Nya kepada Maryam dan  dengan (tiupan roh) dari‐Nya. Maka berimanlah kamu kepada Allah dan rasul‐rasul‐Nya dan  janganlah kamu mengatakan, “(Tuhan itu) tiga”. Berhentilah (dari ucapan itu). Itu lebih baik bagimu.  Sesungguhnya Allah Tuhan Yang Maha Esa, Maha Suci Allah dari mempunyai anak. Segala yang di  langit dan di bumi adalah kepunyaan‐Nya, cukuplah Allah sebagai pemelihara.” (QS An Nisaa: 171).   

Walhamdulillahi robbil alamin.    Ditulis oleh Al Ustadz Abu Hamzah Al Atsari. Diambil dari Buletin Al‐Wala’ wal‐Bara’  = = = = = 

   
SITUA OJEK HUTAGAOL (H ABD. RAZAK H) :   MENEMUKAN KEBENARAN DALAM ISLAM    Saya,  ketika  itu,  begitu  bangga  menjadi  umat  kristiani.  Bahkan,  saya  sering  mengejek  umat  Islam  dengan  kata‐kata  kotor.  Bagi  saya  waktu  itu,  Islam  tak  lebih  sebagai  agamanya  orang‐ orang  miskin  yang  kotor  dan  menjijikkan.  Tapi,  setelah  saya  mengenal  Islam  lebih  jauh  dan  mulai bersahabat dengan orang Islam, baru saya mengerti bahwa Islam adalah agama yang suci.  ISLAM  adalah  agama  hakiki  yang  dapat  dikaji  dan  didiskusikan.  Islam  juga  tak  berseberangan  dengan alam rasional sehingga kebenaran dapat ditemukan dalam Islam. Nama saya sekarang  H.  Abdul  Razak  Hutagaol  (43),  tapi  sebelum  Islam  saya  dikenal  dengan  nama  Situa  Oak  Hutagaol.  Saya  seorang  aktivis  Gereja  HKBP  (Huria  Kristen  Batak  Protestan)  Tanjung  Priok,  Jakarta  Utara.  Saya  menjadi  muslim  pada  tanggal  16  September  1997  di  Masjid  Syuhada,  Yogyakarta. Alhamdulillah, sebulan kemudian saya menunaikan ibadah umrah. Bahkan, setahun  kemudian saya menunaikan ibadah haji.   Keluarga kami sangat taat beragama. Papi saya adalah seorang akhvis gereja sehingga saya dan  seluruh keluarga selalu mempelajari agama. Teringat ketika masih kecil, papi sering menyuruh  saya untuk datang ke gereja. Bahkan kalau tak mau, ia sering memarahi saya.  Proses  awal  saya  masuk  Islam,  melalui  pengkajian  pendalaman  terhadap  Alkitab  (Bibel)  yang  saya  bandingkan  dengan  kitab  suci  Al‐Qur'an.  Temyata  Al‐Qur'an  lebih  konsisten,  baik  dalam  redaksi maupun ajarannya.  Di antara perintah (ayat) Injil yang tidak dipatuhi umat Kristen adalah soal keharusan memakal  kerudung  bagi  kaum  wanitanya,  termasuk  perintah  tak  boleh  memakan  daging  babi,  seperti  tertuang dalam Injil Matius 5:17 dan Imamat 11: 7. Umat Kristen tak mempedulikan larangan  ini. Lain halnya dengan Islam yang selalu menaati perintah tersebut. 

Lalu masalah teologi, yakni konsep ketuhanan yang sangat membingungkan dan tak masuk akal,  yaitu mengenai masalah trinitas (Tuhan Bapa, Tuhan Anak, dan Roh Kudus). Jadi, menurut saya,  falsafah Kristen itu sudah tak dapat dipercaya.  Saya juga memperhatikan munculnya aliran (sekte) yang ada di dalam agama Kristen Misalnya,  ada  pendeta  di  Guyana,  Amerika  Latin,  yang  memerintahkan  jemaatnya  untuk  melakukan  bunuh diri massal, dengan tujuan ingin bertemu Tuhan Ini menurut saya tak masuk akal. Tapi  dalam Islam, seperti di pesantren‐pesantren atau di majelis‐majelis taklim, tak pernah ada hal  semacam itu.  Sebab  itu,  saya  bertekad  untuk  mendalami  Islam  lebih  jauh.  Dan,  ternyata  Islam  memberikan  cakrawala  berpikir  lebih  rasional.  Sehingga  Islam  itu  bisa  dikaji  dan  didiskusikan  seperti  mengenai  masalah  haram,  makruh,  halal,  dan  lainnya.  Islam  itu  juga  tak  mengenal  dogma‐ dogma.    Saya juga teringat pada awal masuk Islam, ada kejadian aneh yang saya alami ‐‐ mungkin tidak  ada  orang  yang  percaya.  Ceritanya  terjadi  ketika  saya  sedang  mengalami  kesulitan  ekonomi.  Ada  suara  aneh  dan  sangat  kasar  menyuruh  saya  untuk  membaca  Al‐Qur'an  dan  melakukan  shalat. Perintah ini jelas sekali terdengar sampai tiga kali berturut‐turut.  Saya  waktu  itu  dalam  keadaan  sadar.  Saya  tak  mengerti,  apakah  suara  itu  suara  jin  atau  apa.  Tapi, saya berpikir keras. Setelah proses mengkaji itu, mungkin ini perintah Allah kepada saya.  Kejadian ini seringkali muncul ketika saya sedang dalam keadaan susah.  Saya  mengibaratkan  kejadian  yang  selalu  mendadak  ini  sebagai  ilham  kepada  saya.  Apa  yang  selama ini saya anggap gaib, ternyata dapat saya rasakan. Hingga akhirnya saya memilih Islam  sebagai pegangan hidup.  Sebulan kemudian, saya menjalankan ibadah umrah yang dibiayai oleh Haji Darmanto. Selesai  umrah, saya banyak belajar mendalami Islam dengan bimbingan Ustadz Drs. H. Syamsul Arifin  Nababan,  pimpinan  Yayasan  Pendidikan  Muallaf.  Saya  juga  terus  mendalami  Islam  di  yayasan  pendidikan Islam serta pesantren‐pesantren lainnya.  Cobaan Iman  Setelah masuk Islam, banyak pula cobaan yang menimpa saya. Di antaranya waktu kembali dari  ibadah  umrah,  saya  ditangkap  polisi  atas  tuduhan  perbuatan  yang  tidak  menyenangkan  atas  pengaduan orang tua saya. Dan ternyata, penangkapan itu dipimpin oleh ipar saya sendiri. Tapi  akhirnya persoalan selesai dan semuanya telah saya maafkan.  Sedangkan orang tua saya sekarang ini masih belum bisa memaafkan saya. la belum juga mau  menjumpai  saya,  walaupun  saya  sudah  melakukan  kompromi  dengan  berbagai  pihak  untuk  mengadakan pertemuan itu. Tapi, sampai saat ini belum berhasil. Mudah‐mudahan Allah bisa  memberikan hidayah kepadanya. 

Saya  juga  mengalami  cobaan  dalam  hal  ekonomi.  Dulu,  saya  seorang  kontraktor  yang  sukses  dan  hidup  sangat  kecukupan.  Tapi,  sekarang  ini  saya  diuji  Allah,  dengan  dihilangkan  sebagian  dari harta yang saya miliki. Sekarang saya hidup sederhana.  Saya  cukup  pusing  dengan  sikap  anak‐anak  saya  yang  tidak  mau  menerima  kenyataan  ini.  Mereka selalu bertanya, "Mengapa dulu sebelum ayah masuk Islam hidup kita berkecukupan,  bisa  punya  mobil  mewah,  bisa  beli  apa  yang  diinginkan.  Tapi  sekarang,  setelah  ayah  masuk  Islam hidup kita menjadi susah?"  Pertanyaan‐pertanyaan inilah yang membuat saya sedih. Bagaimana saya harus menerangkan  kepada  anak‐anak  saya  itu?  Saya  hanya  bisa  meneteskan  air  mata.  Hanya  bisa  memohon  kepada  Allah  dan  selalu  berzikir  dan  terus  berusaha.  Karena  anak‐anak  saya  belum  bisa  menerima Islam, sedangkan istri saya sudah dapat menerima dan sudah saya islamkan.  Saya  terus  berusaha  membuktikan  kepada  anak‐anak  kami  bahwa  sebenarnya  Islam  itu  tidak  membuat orang jadi melarat. Allah juga membuktikannya kepada saya melalui rezeki yang tak  diduga‐duga.  Ini  saya  yakini  sebagai  anugerah  Allah  kepada  saya.  (dari  Buku  "Saya  memilih  Islam"  Penyusun  Abdul  Baqir  Zein,  Penerbit  Gema  Insani  Press  website  :  http://www.gemainsani.co.id/).   

= = = =    HANDOKO MATAN AKTIVIS GEREJA :   HIDAYAH ITU DATANG LEWAT MIMPI   
Sesungguhnya  Allah  tidak  akan  mengubah  keadaan  suatu  kaum  hingga  ia  mengubah  keadaannya  sendiri.  Itulah  yang  dialami  Handoko.  Karena  kegigihannya  yang  kuat  untuk  mencari  kebenaran  sejati,  akhirnya  Allah  membukakan  pintu  hidayah  Islam.  Berikut  penuturannya.  AKU  lahir  di  Surabaya  tahun  1974  dengan  nama  Handoko  (34).  Meski  bukan  remaja  lagi,  aku  merasa masih berusia 16 tahun. Baru 16 tahun aku merasa hidup, tepatnya tahun 1991 ketika  kalimat  syahadat  mengalun  merdu  dari  kedua  bibirku.  Masa‐masa  mencari  kebenaran  sejati  sangatlah  berarti.  Terlalu  dalam  untuk  dikisahkan,  terlalu  indah  untuk  dikenangkan.  Aku  tumbuh  di  lingkungan  Nasrani.  Aku  diangkat  sebagai  anak  oleh  donatur  gereja.  Semasa  kecil  aku  begitu  penurut,  rajin  ke  gereja  dan  mengkaji  Injil.  Seiring  berjalannya  waktu  aku  tumbuh 

menjadi  remaja  yang  kritis.  Kecerdasan  otakku  membuatku  mengugat  agama  turunan  yang  telah diwariskan kepadaku.  Kisah ini bermula ketika aku mendapati segerombolan waria. Dalam pandangan umum mereka  adalah makhluk yang berdosa karena menyalahi kodrat Tuhan. Padahal, kalau waria itu bawaan  sejak  lahir  siapa  yang  salah?  Apakah  ia  tidak  bisa  masuk  surga?  Bukankah  Tuhan  telah  menciptakan makhluknya seperti itu? Kenapa Tuhan tidak jadikan semua makhluk di dunia ini  baik? Mengapa Tuhan yang Mahapencipta telah menciptakan manusia dengan kelainan genetik  sementara  ada  banyak  manusia  sempurna?  Benarkah  Tuhan  itu  adil?  Di  mana  letak  keadilan  itu?    MIMPI ANEH  Pertanyaan  itu  selalu  berlalu‐lalang  di  benakku  manakala  senyap  malam  rembulan  pasi  mengantar  tidurku.  “Tuhan  jika  benar  Kau  Mahapenyayang,  sayangilah  aku  yang  ragu.  Tunjukkanlah kebenaran kepadaku! Pintaku dengan penuh pengharapan.”  Lama  aku  merenung  dan  berdoa  namun  hidayah  belum  juga  tiba.  Aku  percaya  Tuhan  itu  ada  tapi aku tak percaya dengan semua ajaranNya. Aku pun mulai putus asa. Akhirnya kuputuskan  untuk  tidak  menganut  ajaran  agama  apapun.  Setelah  6  bulan  hidup  dengan  kehampaan,  kutemukan jawaban segala keraguan. Aku atheis, tidak bertuhan.  Tatkala aku tertidur nyenyak. aku bermimpi diangkat dari tanah kemudian di bawa ke langit dan  dijatuhkan ke bumi entah oleh siapa aku tak mengenalnya. Di hadapanku muncul dua jenazah  yang  dimasukkan  ke  dalam  kubur.  Suasana  senja,  serba  oranye,  aku  mengigil  ketakuatan.  Perasaanku bercampur tidak karuan. Di padang mahsyar itu, aku melihat bumi dan langit. Aku  melihat  2  jenazah.  Sebuah  simbol  suami  istri  kelak  akan  mempertanggungjawabkan  amal‐ perbuatannya.  Aku  melihat  neraka.  Aku  lari  ketakutan.  Muncullah  sosok  pria  sepuh  memberhentikan lariku. “Nak kau takut, maukah kau tidak takut?” tanyanya.  “Aku ingin tidak takut” jawabku.  “Kalau  kau  ingin  tidak  takut  maka  pelajarilah  Alquran”.  Tiba‐tiba  aku  terbangun  dari  tidur.  Nafasku  belum  teratur.  Aku  masih  mengigil  ketakutan.  Larut  malam  dan  deras  hujan  Maret  yang  menusuk  keheningan  menjadi  saksi  bahwa  aku  mendapatkan  hidayah  Allah  yang  telah  lama  kunanti‐nanti.  Sejak  saat  itu  aku  bertekat  memeluk  Islam  dan  memperdalam  Islam.    BANTUAN DIHENTIKAN  Sebagai  anak  gereja  aku  wajib  menunaikan  ibadah  layaknya  orang  Kristen.  Namun,  karena  keyakinanku  telah  berpindah,  otomatis  takkan  kuinjakkan  kaki  lagi  ke  gereja.  Akibatnya,  pengurus gereja menghentikan semua beaya hidupku, termasuk beasiswa. Aku pun keluar dari  STM  PGRI  2.  Aku  melanglang  buana  mencari  ketenangan  hati.  Aku  sadar  akan  datang  suatu  hari,  ketika  semua  mulut  dikunci  dan  kesempatan  untuk  memperbaiki  diri  takkan  ada  lagi. 

Selagi  nyawanya  masih  bersemayam  diraga,  aku  berjanji  akan  mengapai  rida‐Nya.  Aku  tak  peduli meski harus hidup terlunta.  Sebagai  permulaan,  aku  belajar  mengeja  huruf‐huruf  hijaiyah  dari  teman  lama  di  SMP  10  Surabaya  yang  bernama  Rahmat.  Setelah  Fasih,  aku  rajin  mengikuti  pengajian‐pengajian  di  masjid.  Aku  bahkan  sering  mengadakan  kunjungan  ke  pesantren‐pesantren  untuk  memperdalam  Islam.    Aku mengunjungi salah satu pondok pesantren di Pasuruan untuk memperkokoh agamaku yang  masih tergolong rapuh. Selain itu, aku juga belajar di Pondok Pesantren Miftahul Huda 3 bulan.  Tak  lupa  aku  mengikuti  pengajian  yang  ada  di  masjid‐masjid  terdekat,  belajar  agama  melalui  buku  yang  kupinjam  dari  teman‐teman  remaja  masjid,  membaca  tabloid  Islam,  dan  buku  apa  saja sampai sekarang. Tentunya, sambil bekerja serabutan.  AL QU’RAN VS INJIL  Datanglah  seorang  wanita  aktivis  gereja  untuk  mengembalikan  aku  kepada  agama  nasrani.  Kubiarkan saja ia memaparkan apa dan bagaimana Injil itu. Lambat‐laun aku justu menawarkan  tafsir  Alquran  sebagai  bandingan  untuk  diskusi.  Wanita  itu  pun  menyetujui.  Lama‐kelamaan  kami  terbiasa  berdiskusi.  Dalam  kondisi  seperti  itu,  aku  mengatakan  bahwa  aku  seorang  muslim. Alangkah kagetnya wanita penginjil yang bernama Puji Utami.  Setelah  membandingkan  dan  mengkaji  Islam  lebih  dalam,  wanita  yang  kritis  itu  menemukan  bahwa  Yesus  bukan  Tuhan,  Yesus  manusia.  Puji  utami  akhirnya  mangakui  Islam  sebagai  satu‐ satunya agama yang paling benar. Tepat 17 Januari 2007, ia bersaksi bahwa tiada Tuhan selain  Allah dan Muhammad adalah utusan Allah. Islam adalah rahmat bagi seluruh alam.  Alhamdulillah,  setelah  berjuang  untuk  mendapatkan  cinta  sejati,  cinta  kepada  Rabb,  kini  aku  telah mendaptakan bingkisan dari‐Nya sebuah kado yang istimewa, wanita muslimah telah siap  menjadi pasangan tulang rusukku. Akhirnya, aku menyunting Puji.  Sesungguhnya  di  balik  kesusahan,  akan  ada  kemudahan.  Sekian  lama  kuarungi  hidup  dengan  kesabaran dan ketabahan. Akhirnya, anugerah dari Allah bertubi‐tubi menghampiri kami. Usai  menunaikan Sholat Jum’at, HP‐ku berbunyi. Aku tak menyangka yang menelpon adalah Bapak  Teguh Wibowo, SH, direktur PT. Cahaya Addin Abadi. Aku diminta kerja di tempatnya. Sepontan  aku mengucapkan syukur kapada Allah Yang Maha Pemurah atas limpahaan anugerah. Kini, di  usia  yang  semakin  matang  aku  ingin  terus  mematangkan  ketauhitan.  Bahkan  aku  tak  lupa  mengemis kepada Allah agar selamat dunia dan akhirat. 04/mg/tabloidnurani.com  

= = = =     

ANAKKU DIRAMPAS KARENA "AKU MEMILIH ISLAM" 

 

Kalau  bukan  karena  kemurahan  Allah,  sudah  gila  aku  menghadapi  liku‐liku  perjalanan  nasib.  Murka keluarga, cacian sanak kerabat, cemoohan teman, memberondongku tanpa ampun. Bak  anjing  kurapan  pembuat  onar,  ali  disiksa  sadis.  Bahkan  selembar  selembar  nyawa  ini  nyaris  hilang. Muaranya satu, karena aku masuk Islam.  Mulanya  memang  aku  seorang  Katolik  taat.  Orangtuaku  pimpinan  dewan  gereja.  Mereka  terpandang dan sangat dosegani. Bukan status sosialnya saja yg membuat pamor tersohor, tapi  juga  kekayaan  yang  kami  miliki.  Banyak  orang  menjuluki  kami  tuan  tanah.  Gemilang  kemewahan  membuat  pribadiku  keras  hati.  Apa  saja  mauku  selalu  ingin  dituruti.  Tapi,  lama  lama  hatiku  meradang.  Tanpa  tahu  penyebabnya,  aku  kerap  dilanda  perasaan  resah.  Bosan.  Tidak bersemangat.  Persaan  tak  karuan  itu  kontan  berpengaruh  pada  seluruh  kegiatanku.  AKu  jadi  suka  bolos  sekolah  dan  malas  kegereja,  Sampai  guru  dan  teman  teman  mencapku  anak  nakal.  Padahal  sebenarnya aku sering menyendiri. Ingin mencari jati diri.  Hingga  suatu  saat,  aku  disadarkan  pada  sebuah  takdir  yang  harus  kuterima.  Aku  seringkali  didatangi mimpi mimpi aneh. Keanehan mimpi itulah yang akhirnya membuat perubahan besar  dalam hidupku. 
HIDAYAH LEWAT MIMPI 

Lelaki paruh baya berbaju dan bersorban putih dengan selendang hijau tiba tiba muncul dalam  mimpiku.  Dia  menanti  dipertigaan  jalan  yang  biasa  kulewati  menuju  gereja.  "Nak,  jalan  kamu  bukan kesitu!" tegurnya. Lalu dia tunjukkan sebuah jalan lurus yang bercahaya. Setiap kali mau  melangkah, ada telapak tangan bertuliskan Lafaz Allah.  Ugh..  untung  cuma  mimpi.  Sebagai  orang  Katolik,  aku  khawatir  dengan  mimpi  ini.  Namun  ternyata malam malam berikutnya, mimpi yang sama terulang lagi. Sejak saat itulah aku dilanda  perasaan aneh. Semacam dis‐orientasi. Aku enggan bersekolah. Ke gereja pun tidak sama sekali.  Anehnya aku malah penasaran terus mengenal Islam. 

Mimpi senada terus mendatangi selama setahun lebih. Bahkan suatu ketika, setiap mau tidur,  di dalam kamarku sering kudengar orang sholawatan, qasidahan, serta segala ritual lain yang  biasa  dikerjakan  umat  Islam.  Penasaran,  lalu  kutanyakan  pada  orang  seisi  rumah,  apakah  mereka  mendengar  seperti  yang  kudengar.  Ternyata  tidak.  Malah  ketika  kuceritakan  mimpi‐ mimpi  anehku,  mereka  mengatakan  bahwa  mungkin  leluhurku  yang  beragama  Islam  sedang  kangen padaku.  Aku  tak  digubris.  Sementara  mimpi  anehku  datang  lagi.  Kali  ini  aku  dikasih  jubah  putih.  "Pak,  saya  kan  Katolik,  bagaimana  mungkin  saya  Shalat?"  tanyaku.  Lelaki  itu  lalu  mengajakku  ketanah lapang. Disana banyak sekali orang berpakaian serba putih. Oleh lelaki itu aku diajarkan  membaca  Al‐Qur'an,  dituntun  mengucapkan  Dua  Kalimat  Syahadat.  Herannya  dengan  pasrah  kurelakan diriku melakukan semua itu.  "Pegang  tongkat  ini  nak,  bimbing  orang‐orang  itu  pergi  Haji!",  pesanya.  Hatiku  dilanda  ketakutan luar biasa. Tak lama kudengar azan. Badanku bergetar menggigil. Setelah azan, dalam  mimpi itu kubaca surah Yaasin.  Apa  sebenarnya  maka  mimpi  itu?  Dalam  mimpi  aku  diajarkan  membaca  Al‐Qur'an,  begitu  terjaga benar benar bisa kubuktikan bahwa aku bisa. Subhanallah... Hatiku yang lusuh kontan  terang.    Ada perasaan pedih jika aku meninggalkan shalat. Sementara kalau tidak kegereja, hati ini biasa  biasa  saja.  Perasaanku  kini  gampang  melunak,  mudah  tersentuh,  padahal  sebelumnya  sangat  egois.  Hati  jadi  lembut.  Mengapa  bisa  hanya  dengan  mempelajari  buku‐buku  Islam  aku  berubah seperti ini? Sekonyong konyong aku menjadi pribadi penuh santun dan menghormati  orang lain.   
BABAK AWAL PENYIKSAAN ITU 

Sejak  itu  kudalami  Islam.  Kubeli  buku  buku  tuntunan  ibadah,  beberapa  kaset  ceramah  K.H.  Zainudin  MZ  yang  waktu  itu  jadi  trend,  serta  sebuah  jilbab.  Tentu  saja  kegiatan  baru  itu  ini  kulakukan  tanpa  sepengetahuan  keluarga.  Aku  sangat  menikmatinya.  Maka  lama‐kelamaan  sudah bisa kulaksanakan sholat, puasa, bahkan berjilbab.  Syahdan  aku  menjadi  muslim  sebelum  aku  benar‐benar  sah  sebagai  seorang  muslim.  Inikah  hidayah itu?    Interesku akan jilbab ini memicu tindakan yang lumayan ekstrim. Alu sering datang ke mesjid  layaknya  seorang  muslimah.  Aku  ingin  bertanya  pada  orang‐orang  disana  tentang  tata  cara  gerakan sholat. Aku tahu tindakan ku bakal menuai resiko besar. Kalau sampai penyemaranku  sampai terbongkar, aku pasti dibunuh.       

Tapi kawan, tidak bisa kugambarkan perasaan ini ketika aku telah mengenal Islam. Ketika aku  membawa AL‐Qur'an, Tasbih, Yaasin, hatiku tenang. Relung hatiku syahdu.    Untuk  mempelajari  Islam  lebih  lanjut,  kudatangi  sanak  kerabat  yang  muslim.  "Bisa  gila  aku  kalau sampai tidak bisa masuk Islam, kak!" kataku kepada mereka. Malangnya, reaksi mereka  diluar  dugaanku.  Tak  satupun  yang  percaya  bahwa  aku  ingin  masuk  Islam.  Mungkin  karena  keluargaku  termasuk  keluarga  Katolik  berpengaruh,  mereka  tak  mau  ambil  resiko  jika  harus  menampungku.    Serapat rapat bangkai ditutup pasti akan tercium juga. Saat pembagian raport, 'aktivitas baruku'  akhirnya  terbongkar.  Pasalnya  pihak  sekolah  memberitahu  orangtuaku  bahwa  aku  nunggak  bayar  SPP  berbulan‐bulan.  Belum  lagi  aku  sering  bolos  sekolah.  Aku  di  interogasi.  Aku  bersikukuh tidak menceritakan aktivitasku yang sedang mendalami Islam.  Hingga  suatu  ketika  aku  berpapasan  dengan  teman  kakakku  dijalan.  Dia  mengamatiku  penuh  selidik. Sebab waktu itu aku sedang berjilbab. Jujur aku gugup. Takut ketahuan. Ternyata benar  firasatku. Saat tiba dirumah, aku langsung babak belur dihantam oleh kakakku yang kebetulan  seorang tentara.  Masya  Allah.  Inilah  awal  petaka  itu.  Seperti  orang  kesurupan  ,  tubuhku  dihujani  pukulan  dan  tendangan.  Aku  roboh.  Sepatu  laras  dengan  tubuh  besarnya  menginjak  tubuhku  yang  tak  berdaya. Dari ujung rambut sampai kaki. Oh Tuhan. Sakit sekali. Darah bereceran. Aku pingsan.  Bibirku robek. Badanku biru lebam.  Celakanya  tidak  satupun  yang  mau  melindungiku.  Malah  mereka  menggeledah  kamarku.  Mereka temukan semua "simpananku", Al‐Qur'an, buku‐buku tuntunan ibadah, tasbih, sajadah.  Mendapatkan itu semua, kakakku yang kejam makin blingsatan menyiksaku.  Allahui Akbar. Tubuhku tak kuat lagi. Tapi hei, anehnya nyaliku ini sama sekali tak ciut. Semakin  keras sikasaan menimpaku, semakin aku merasa punya kekuatan.  "Ananda  ingin  masuk  Isam..."  pintaku  lirih  dengan  suara  parau."Gila  kamu!  Sinting!!  Otakmu  sudah  tidak  waras!!  teriak  saudara  saudaraku.  Bak  pencuri  yang  tertangkap  basah,  aku  jadi  bulan bulanan. Yaa Allah! Tolong aku! 
MALAIKAT PENOLONG 

Mereka  menduga  aku  dipengaruhi  oleh  seseorang.  Untuk  anak  sebayaku  yang  sedang  ranum  begini,  jejaka  mudalah  yang  jadi  sasaran  curiga  mereka.  Dikiranya  aku  sedang  menjalin  kasih  dengan seorang pemuda muslim. Padahal pacaranpun aku tidak pernah. 

Sejak  peristiwa  itu  aku  dikurung.  Setiap  hari,  setiap  jam,  setiap  menit,  mereka  menegorku,  Pukulan  bak  suguhan  makanan.  Dalam  satu  minggu,  kadang  lebih  dari  20  kali  kakakku  menyiksaku.  Tapi  masya  Allah,  semakin  aku  ditekan  begitu,  keinginanku  masuk  Islam  malah  semakin  kuat.  Ketenangan  dan  kedamaian  yang  kutemukan  dalam  Islam  membuatku  mudah  berbesar hati.  Satu  satunya  cara  agar  aku  lepas  dari  cengkeraman  keluarga  adalah  keluar  dari  rumah.  Kuutarakan pada keluarga bahwa aku ingin melamar kerja disebuah perusahaan besar. Padahal  yang  terpikir  olehku  adalah  melamar  jadi  pembantu.  Entah  kenapa  mereka  membiarkan  aku  melenggang.    Jauh dari rumah kurasakan kebebasan nyata. Tapi aku belum juga melaksanakan niatku untuk  masuk Islam. Sampai akhirnya aku bertemu dengan seorang pria. Dia seorang Intel. Kayaknya  bertemu kawan lama, kuceritakan keinginanku masuk Islam dan penyiksaan keluarga.  Dia sangat terkejut. Sadar akan bahaya yang mengintaiku setiap saat, dia menawarkanku untuk  pergi kekapmpung halamannya. Disana aku ditempatkan disebuah pondok pesantren. Dan atas  bombingan  tokoh  agama  setempat  akhirnya  aku  dibimbing  mengucapkan  Dua  Kalimat  Syahadat.   
MEREKA MERAMPAS ANAKKU 

Rupanya  lelaki  yang  menolong  itu  ditakdirkan  Allah  menjadi  suamiku.  Beberapa  bulan  kemudian kami menikah. Dan tak lama kami dikaruniai anak. Aku hamil. Melihat kebahagiaan  ini, menyarankan agar aku silaturahmi mengunjungi orang tua dan sanak keluargaku. Mungkin  dengan kehadiran anakku nanti hati mereka lunak.  Aku pulang seorang diri karena suami sedang ditugaskan keluar daerah. Begitu sampai dirumah,  ternyata  drama  penyiksaan  itu  kembali  disuguhkan.  Aku  dikurung  hingga  waktu  melahirkan.  Kondisiku  yang  berbadan  dua  ternyata  tidak  mengibakan  hati  mereka.  Bahkan  ketika  aku  berhasil melahirkan, anakku langsung direbut.  Kawan,  hati  ibu  mana  yang  rela  dipisahkan  dari  anaknya.  Tak  boleh  aku  berdekatan  dengan  anakku.  Bahkan  untuk  menyusui  sekalipun.  Selama  aku  tidak  mau  ke  gereja  tak  akan  ada  kesempatan menimang anakku.  "Apa kamu bisa besarkan anak padahal kamu kere!" Begitu jawaban saudara saudaraku jika aku  meminta anakku. Hatiku remuk redam.  Mereka kembali mengejekku, menertawakanku. "Rasain, siapa suruh masuk Islam!" Kesalahan  sedikit yang kubuat selalu dijadikan senjata oleh mereka untuk mengintimidasiku. Bahkan saat 

anggota  keluarga  yang  lain  yang  melakukan  kesalahan,  tetap  kesalahan  dituduhkan  padaku.  Mereka  ciptakan  jarak,  sepertinya  aku  ini  tak  pantas  berada  ditengah  tengah  mereka.    Sampai suatu ketika ada kesempatan untuk kali kedua, aku kembali berhasil kabur. Walau harus  kutinggalkan anakku. Kelak jika Allah mengizinkan aku akan menjemputnya.  Saat  itu  sedang  ramai  ramainya  orang  mendaftarkan  diri  sebagai  TKW.  AKu  ikut  mendaftar  dengan harapan bisa dibawa pihak perusahaan pergi jauh. 
SUAMI SELINGKUH 

Aku kembali ke kampung halaman suamiku. Namun mertuaku kecewa karena tak bisa melihat  cucunya. Sementara suami yang sedang tugas di rantau tak juga kembali. Malah kudengar kabar  suamiku  selingkuh.  Aku  berusaha  sabar.  Apapun  yang  terjadi.  Alhamdulillah,  akhirnya  rumah  tangga kami selamat. Bahkan tak berapa lama kami dikarunai beberapa anak.  Namun  itu  tak  lama.  Suamiku  kambuh  lagi.  Bahkan  lebih  parah.  Dia  jarang  pulang.  Sering  menginap dirumah kos wanita simpanannya. Padahal aku sedang hamil lagi. Ya Allah, semoga  ujian ini menjadi jalan agar kau tambah sayang padaku!.  Aku jalani kehidupan rumah tangga seperti biasa. Aku berusaha tak mau tahu walaupun tahu.  Namun  aku  tak  mau  dibuat  bimbang,  apakah  suami  menceraikanku  atau  tidak.  Akhirnya,  kutemui suami ditempat simpanannya. Innalillahi wa inna ilaihi rojiun. Kudapati suami sedang  tidak  berbaju  dengan  perempuan  itu.  Dan  teganya  dia  mengusirku  sambil  menjatuhkan  talak.    Sempat  kupikir,  mungkin  suami  begini  karena  aku  tak  kerja  (lantaran  hamil).  Memang  penghasilanku  cukup  lumayan.  Bahkan  dari  hasil  kerja  kerasku  bisa  kubangun  rumah,  beli  kendaraan, tanah, ternak sampai menyekolahkan saudara‐saudara iparku.  Aku  tetap  ingin  mempertahankan  rumah  tanggaku.  Subhanallah.  Allah  Maha  Mendengar.  Suamiku  sadar  kembali.  Tapi  inipun  tak  lama.  Suamiku  selingkuh  lagi.  Parahnya  kini  dia  jadi  tukang pukul. Tidak ada ujung pangkalnya, dia sering memukuliku. Dia tidak mau menyentuhku.  Bahkan  dengan  tegas  dia  mau  tinggal  dengan  simpanannya.  Yang  sangat  menyakitkan,  dia  membawa anak anak kerumah kontrakan itu.  Dihadapkan  pada  persoalan  sebesar  in,  beruntung  kepalaku  tetap  dingin.  Perasaanku  tetap  tenang.  Tidak  mudah  tersulut  emosi.  Aku  sendiri  heran,  mengapa  aku  bisa  sekuat  ini.  Ketika  kuputuskan  mendatangi  suamiku,  rasa  cemburu  dan  amarah  bisa  kutekan.  Malangnya,  dia malah menjatuhkan talak, memaki dan menempelengku.  Yang kusesalkan, ulah suamiku kali ini didukung bapak mertua dan saudara‐saudaranya. bahkan  bapak mertua rela menceraikan ibu mertuaku gara‐gara ibu mmebelaku. 

Suamiku semakin gila. Kini dia berani membawa simpannnya kerumah. Bahkan berbuat mesum  dikamar. Kutemukan suami sedang berzinah. Seketika itu juga aku pingsan. Dan disaat aku tak  sadar, mereka sedang siap‐siap kabur. Menyadari situasi yang membahayakan anaknya, bapak  mertua  membantu  kabur  sambil  membawa  anak‐anakku.  Aku  heran,  kenapa  mertua  mendukung anaknya dalam kemaksiatan?  Begitu siuman muka dan badanku dihantam ketembok. Sampai bibirku sobek. Saat itu juga dia  jatuhkan  talak  tiga.  Aku  berusaha  mengiba  agar  dia  jangan  menceraikanku.  Namun  ia  menjawabnya  dengan  tendangan.  Ya  Allah,  kuabdikan  diri  ini  untuk  mereka,  suami  dan  keluarganya.  Karena  kuanggap  orangtuaku  telah  tiada.  Namun  tak  satupun  peghargaan  diberikan atas pengorbananku.  Tak kusangka tanpa sepengetahuanku rumah dan harta bendaku telah dibalik nama atasnama  suami dan nama saudara saudaranya. Aku diusir. Setelah sebelumnya mereka mengeroyokku.  Semua  pintu  rumah  ditutup.  AKu  dicekik.  Aku  megap  megap  teriak  minta  tolong.  Oh  teganya  mereka  melakukan  ini,  padahal  aku  sedang  hamil  lagi.  Mirisnya  mertuaku  tak  percaya.  Ia  menuduhku bahwa itu bukan janin cucunya.  Aku bingung mau kemana. Untuk beberapa saat aku hidup dari belas kasihan orang lain. Hingga  akhirnya aku lari kepondok pesantren.  Tak berapa lama kudengar kabar suami meninggal. Ia tewas tertembak saat sedang bertugas.  Allah  memisahkan  kami  saat  kami  belum  berbaikan.  Tapi  sudah  kuikhlaskan  semua  kelakuannya. Tidak ada kebencian sedikitpun terhadap dia. Kuanggap dia sedang tersesat dan  harus dibimbing. Akupun berusaha berpikir positif. Kalau dia hidup hanya akan terus menerus  berbuat dosa, lebih baik dia diambil Allah.  Masa  melahirkan  semakin  dekat.  Aku  tak  ingin  merepotkan  orang  lain.  Termasuk  pihak  pesantren. Dengan berbagai pertimbangan, kucoba telpon kerumah. Tak diduga respon mereka  baik. Bukan seperti yang kubayangkan. Mereka berjanji tidak akan menyiksaku jika aku pulang.   
LEPAS DARI MULUT HARIMAU, KEMBALI KE MULUT BUAYA 

Sambutan hangat benar‐benar kurasakan saat kakiku kembali menginjak rumah. Terima kasih,  ya Allah, mereka tulus menerimaku. Tidak ada yang mencurigakan. Tapi belum genap sebulan,  penyiksaan gila itu terulang lagi. Bahkan kini lebih sadis.  Aku  tidak  diberi  makan,  Kalaupun  dusuguhi  makanan,  makanan  itu  makanan  haram,  seperti  daging  babi  atau  anjing.  Dua  anakku  telah  berhasil  dibaptis.  Sementara  yang  belum  terus  dibiasakan ke gereja. 

Aku  berusaha  mencuri  kesempatan  bercengkrama  dengan  anak  anak.  "Kakak  dan  adik  saya  nggak,  sama  mama?"  tanyaku.  Mereka mengangguk.  AKu  mewanti  wanti.  "Ingat  ya  nak,  apa  yang sedang kita lakukan disini adalah pura‐pura. Pura pura kristen. Inga ya nak, kita ini orang  Islam, sayang. Insya Allah, Allah selamatkan kita".  Pilu  tak  tertahankan.  Aku  merasa  sebatangkara.  Tiada  teman  curhat.  Aku  ingin  tumpahkan  semua  beban  ini  pada  Allah.  "Ya  Allah...  ingin  sekali  kugenggam  tanganMU..".  "Kenapa  aku  tidak dilahirkan dalam keadaan Islam saja!" 
  YA ALLAH TOLONG KAMI 

Kabur sedari dulu kurencanakan. Tapi penjagaan ketat membuatku tak berkutik. Lagi pula aku  bingung mau kabur kemana? Tetapi kalau tidak lari mereka akan membaptis anak anakku. Aku  khawatir akidah anak anak akan terkikis.  "Allahu  Akbar..  Dia  yang  Maha  Mendengar  dan  Melihat"  membukakan  jalan.  Sehari  sebelum  dibaptis,  hujan  besar  terus  menerus.  Dari  pagi  kemalam,  hingga  pagi  lagi.  Semua  penghuni  rumah  terlelap.  Biasanya  mereka  tidur  diruang  tengah  sambil  mengelilingi  anak  anakku.  Tapi  malam itu mereka masuk kamar masing masing.  Kuajak  anakku  tiga  orang.  Sementara  yang  dua  tidak  bisa.  Tak  mungkin  mereka  kubawa  lari  semua,  berjalan  selama  berkilo‐kilo  menuju  kerumah  saudaraku  yang  Islam.  Sayangnya  tidak  satupun  yang  mau  menerima  kami,  karena  mereka  tahu  kondisi  pengawasan  terhadapku  semakin  gawat.  Mereka  takut  keluargaku  yang  terpandang  dan  punya  pengaruh  besar  itu  mengamuk.    Yang  bisa  mereka  lakukan  hanya  memberi  sumbangan  ala  kadarnya.  Saat  itu  juga  terkumpul  dana  300  ribu  rupiah.  Aku  disuruh  kerumah  saudara  yang  ada  di  pulau  seberang.    Maka  malam  itu  juga  kami  ke  dermaga.  Malangnya  kapal  baru  berlayar  dua  hari  lagi.  Oh  jadi  selama itu kami harus bermalam di dermaga.  Perasaan haru dan bersalah tak bisa kututupi melihat ketiga buah hatiku. Yang kelas kelas 3 & 1  SD,  serta  yang  berumur  1.5  tahun.  Kami  bertahan  hidup  dengan  makan  seadanya.  Beruntung  kedua  anakku  yang  bersekolah  sudah  biasa  puasa,  sehingga  dua  bungkus  nasi  sudah  cukup  untuk makan sehari.  Pelarianku  kepulau  seberang  ini  ternyata  tak  bisa  bertahan  lama.  Kabar  tentang  keluargaku  yang tahu akan keberadaanku membuat saudaraku dipulau itu panik. Mereka tahu dari daftar  nama  penumpang.  Apa  susahnya  bagi  kakakku  tang  tentara  itu  menyelidiki  keberadaanku?? 

  Akhirnya  kuputuskan  untuk  kembali  kerumah  mertua.  Apapun  resikonya.  Yang  terpenting  bagiku  saat  itu  adalah  menyelamatkan  aqidah  anak‐anakku.  Meski  mertua  kejam  kepadaku,  tapi tidak kepada cucu‐cucunya.  Adapun pekerjaanku disebuah LSM Internasional kini sudah berakhir. Rupanya atasanku dekat  dengan  tanteku  yang  Katolik.  Bosku  membujuk  agar  aku  kembali  lagi  ke  Katolik.  Aku  ditawari  rumah  mewah  dengan  wilayah  domisili  dibeberapa  negara  hebat  didunia.  Bahkan  dia  akan  membuat asuransi pendidikan buat anak‐anakku agar dapat bersekolah sampai level tertinggi.    Biarlah kesengsaraan menggelayutiku. Toh kedua tangan dan kakiku masih berfungsi. AKu akan  cari kerja lagi. Aku ingin dapat tempat tinggal agar cepat bisa berkumpul dengan anak‐anakku.    Nun jauh dilubuk dasar hatiku terselip perasaan rindu dapa orang tuaku. Demi Allah, aku masih  menyayangi  mereka  meski  aku  disisihkan  dan  dicampakkan.  Yang  aku  inginkan  hanyalah  pengertian mereka akan keputusanku memilih islam.  Pernah  kucuci  kaki  kedua  orangtuaku  dan  kuminum  air  basuhannya.  Tapi  mereka  bergeming.  Dan  akupun  sama.  Tak  sejengkalpum  kuubah  pendirianku  dan  kembali  keagama  lama.  Walau  harus  kehilangan  segala‐galanya,  aku  rela.  Aku  tak  rela  jika  Islam  tercerabut  dariku  lalu  aku  meninggal  dalam  keadaan  murtad,  tanpa  menyebut  nama  Allah,  tanpa  zikir  Laa  Ilaaha  Illa  Allah... Aku tidak rela. 

  = = = =      PENDETA YAHUDI ITUPUN BERSYAHADAT   
Awalnya,  kedatangan  Shimon,  seorang  Rabbi  Yahudi  di  Islamic  Forum  membuat  curiga.  Siapa  sangka,  Shimon justru tertarik Islam dan mengucapkan syahadat.  Seminggu menjelang Ramadan lalu, kelas the Islamic Forum nampak lebih ramai dari biasanya. Mungkin  karena  banyak  di  antara  muallaf  itu  ingin  lebih  mendalami  puasa,  baik  dari  segi  hukum‐hukum  yang  terkait  maupun makna‐makna hakikat  dari puasa itu. Hampir semuanya wajah lama atau  murid‐murid  lama, baik muallaf maupun non Muslims, yang telah mengikuti diskusi Islam di forum tersebut lebih dari 

3 bulan. Tapi nampak juga beberapa wajah yang belum aku kenali sama sekali. Salah satu wajah baru itu  adalah seorang pria putih dengan janggut pendek yang terurus rapih. Duduk di pinggiran ruangan, dan  nampak memperhatikan dengan seksama tapi terlihat cuwek.  Aku  sangka  bahwa  orang  ini  adalah  seorang  Muslim  karena  wajahnya  mengekspresikan  persetujuan  dengan setiap poin yang kusebutkan siang itu. Tapi, nampak dingin dan sepertinya tidak nampak bahwa  dia tertarik dengan penjelasan saya itu.  Saya  memang  memulai  penjelasan  saya  dengan  sejarah  puasa  kaum‐kaum  terdahulu.  Merujuk  pada  kata‐kata  “kamaa  kutiba  ‘alalladzina  min  qablikum”  (sebagaimana  telah  diwajibkan  atas  kaum‐kaum  sebelum  kamu),  saya  kemudian  merujuk  kepada  beberapa  fakta  sejarah  puasa  umat‐umat  terdahulu,  termasuk  kaum  yahudi.  Di  saat  saya  intens  menjelaskan  ayat  ini,  tiba‐tiba  dia  tersenyum  dan  mengangkat tangan.  “Yes Brother!” sapa saya. “Can I say something?” tanyanya. Tentu dengan senang saya menyetujuinya.  Dia kemudian meminta maaf karena tiba‐tiba masuk ke kelas ini tanpa permisi. “I feel I did some thing  impolite”, katanya. “Oh no, this forum is open for every person, and doesn’t require any registration. You  are in the right place on the right time”, jawabku.  “What did you want to say Brother? But let me ask you first, what is your name?”, tanyaku. “Sorry, I am  Shimon!”, jawabnya.  Dia kemudian menjelaskan puasa dari perspektif Yahudi. Dengan sangat lancar dan seolah berceramah  dia  bersungguh‐sungguh  menjelaskan  sejarah  dan  makna  puasa  dari  pandangan  ajaran  Yahudi.  Mendengarkan penjelasan itu, hampir semua yang hadir terkejut. Melihat situasi itu, sayapun bertanya:  “Sorry  Brother,  are  you  a  Muslim  or  not?  And  why  do  you  know  a  lot  about  Judaism?”.  Sedikit gugup dia kemudian mengatakan: “Imam, actually I am a Rabbi. I was ordained Rabbi two years  ago”. Mendengarkan penjelasannya itu rupanya membuat banyak peserta ternganga. Baru pertama kali  kelas  the  Forum  for  non  Muslims  ini  ditangani  seorang  Rabbi  (pendeta  Yahudi).  Apalagi  dalam  penjelasannya  tentang  puasa  itu  seperti  mendakwahkan  ajarannya.  Sehingga  wajar  kalau  ada  yang  curiga kalau‐kalau dia datang untuk sebuah misi.  Saya  kemudian  menyapah  dengan  ramah  dan  mengatakan:  “Welcome  to  our  class  sir!”.  Tapi  untuk  menenangkan para peserta saya menyampaikan kepadanya bahwa saya sudah seringkali terlibat dialog  dengan  pendeta‐pendeta  Yahudi,  seraya  menyebutkan  beberapa  Rabbi  senior  di  kota  New  York  .  Mendengarkan  nama‐nama  itu,  rupanya  cukup  mengagetkan  bagi  dia.  “All  those  are  very  respectful  Rabbis!” katanya. “Yes, I am fortunate to have known them and be known by them!” kataku.  Saya  kemudian  menyampaikan  terima  kasih  atas  penjelasan‐penjelasannya  mengenai  puasa  di  agama  Yahudi.  “It’s  almost  similar  to  ours.  The  only  thing  that  you  guys  keep  changing  it  throughout  the  history”. Mendengar itu, nampaknya dia setuju dan hanya mengangguk.  Saya kemudian melanjutkan penjelasan saya mengenai hukum‐hukum puasa. Murid‐murid muallaf, dan  bahkan non Muslim yang hadir hari itu memang ingin tahu bagaimana menjalankan ibadah puasa. Tanpa 

terasa,  penjelasan  mengenai  puasa  itu  memakan  waktu  lebih  2  jam.  Akhirnya  tiba  sesi  tanya  jawab.    Rupanya tidak terlalu banyak hal yang ditanyakan oleh peserta dan waktu masih ada sekitar 45 menit.  Maka kesempatan itu saya pergunakan untuk menjelaskan agama dan umat Yahudi dalam perspektif Al‐ Quran dan sejarah. Bahwa memang Al‐Quran menyinggung secara gamblang sikap orang‐orang Yahudi  terdahulu, mulai sejak nabi Ya’kub hingga nabi‐nabi kaum Israil lainnya, termasuk umat nabi Musa A.S.    Sejarah  pergulatan  politik,  agama,  kultur  dan  budaya  antara  kaum  Muslimin  dan  kaum  Yahudi  di  Madinah,  termasuk  bagaimana  awal  terbentuknya  Piagam  Madinah.  Saya  kemudian  menjelaskan  bagaimana  toleransi  Rasulullah  S.A.W  di  Madinah  dengan  fakta‐fakta  sejarah  yang  akurat.  Bagaimana  Umar bin Khattab memberikan keluasan bagi kaum Yahudi untuk kembali menetap di Jerusalem setelah  diusir  oleh  kaum  Kristen.  Bagaimana  penguasa  Islam  di  Spanyol  memberikan  “kesetaraan”  (equality)  kepada seluruh rakyatnya, termasuk kaum Yahudi. Bahkan bagaimana penguasa kaum Muslim di bawah  Khilafah Utsmaniyah menerima pelarian Yahudi dari pengusiran dan “inquisasi Spanyol” kaum Kristen di  Spanyol.    Penjelasan‐penjelasan  saya  itu  rupanya  tidak  bisa  diingkari  oleh  Shimon.  Rupanya  mereka  juga  tahu  fakta‐fakta sejarah itu. Bahkan sebenarnya kebanyakan buku‐buku sejarah toleransi Islam kepada umat  Yahudi  itu  justeru  ditulis  oleh  mereka  yang  non  Muslim  dan  bahkan  mereka  yang  beragama  Yahudi  sendiri.  Saya  bahkan  mengutip  pernyataan  Kofi  Annan,  mantan  Sekjen  PBB,  dalam  sebuah  acara  interfaith di PBB tahun lalu.  Tanpa terasa 30 menit berlalu. Di akhir‐akhir pertemuan itu, tiba‐tiba Shimon sekali lagi dengan tatapan  mata  yang  nampak  acuh,  mengangkat  tangan.  “Yes  Brother,  any  comment?”,  pancingku.  “Yes,  I  think  what  you  just  said,  for  us  Jews,  are  well  known”,  katanya.  Dia  kemudian  berbicara  panjang  lebar  mengenai  upaya  penyembunyian  fakta‐fakta  sejarah  itu.  Dan  pada  akhirnya  dia  mengakui  bahwa  bagi  mereka  yang  murni  masih  mengikuti  ajaran  Yahudi  seharusnya  percaya  kepada  risalah  terakhir  dan  nabinya.    Saya  kemudian  memotong  pembicaraan  Shimom,  seraya  bercanda:  “If  so,  do  you  consider  yourself  a  genuine  Jew  or  not”.  Dia  sepertinya  tertawa,  tapi  nampaknya  karena  kepribadian  dia  yang  memang  kurang tersenyum dan nampak seperti cuwek, dia menjawab: “To be honest with you, I believe that this  is the religion of Moses”. He came with the same mission that Mohamed brought around 15 centuries  ago”, tegasnya.  Tanpa menyia‐nyiakan kesempatan itu, saya tanya lagi: “So you believe that Mohammed is a messenger  and  prophet  of  God  and  his  teaching  is  the  true  teaching  of  God?”,  tanya  saya.  Dengan  tenang  dia  menjawab: “I am sure about that. But I really don’t know what to do”.  “Brother Shimon”, basically you are a Muslim. What you need to do is simply you need to formalize your  faith with the presence of witnesses”, jelasku. 

Mendengarkan itu, dia nampak tersenyum tapi melihat raut wajahnya dia sepertinya cuwek. Tapi karena  sejak  awal  memang  demikian,  saya  yakin  bahwa  cuwek  itu  bukan  berarti  tidak  serius,  tapi  memang  itulah  kepribadiannya.  Tiba‐tiba  dia  bertanya:  “And  how  to  do  that?”.  Saya  menengok  pada  peserta  lainnya  yang  juga  ikut  senang  mendengarkan  percakapan  itu,  lalu  menjawab:  “Brother,  it’s  very  easy.  What  you  need  to  do  right  know  is  that  you  must  confess  that  there  is  no  god  worthy  of  worship  but  Allah, and that Muhammad is His Prophet and Messenger. Are you ready?” tanyaku.  Setelah  dengan  mantap  menjawab  “yes”,  saya  kemudian  mengatakan  kepada  peserta  lainnya  yang  hampir  semuanya  muallaf,  “be  witnesses  for  Allah!”.  Maka,  dengan  suaranya  yang  lantang,  Rabbi  Shimon  resmi  mengucapkan  “Syahadaaten”,  diikuti  kemudian  oleh  pekikan  takbir  para  peserta  Forum  Islam yang kebanyakan wanita itu. Dan Ramadan kemarin adalah awal Ramadan baginya dengan puasa  penuh secara Islam.  Kemarin siang, Sabtu 27 Oktober, setelah kelas selesai, Shimon mendekati dan berbisik: “I don’t know if  this is an appropriate question to ask”, katanya. “What is that?”, tanyaku. “Who was that lady sitting to  your right side, and is she married?”, tanyanya. “Why is the question?” tanyaku lagi. “I think it is the time  for me to be serious in my life. I need a wife”, katanya serius.  “Ok  Brother  Shimon.  I  really  forgot  whom  that  you  are  talking  about.  But  let  me  know  next  week”,  jawabku. “Sorry Imam if that is considered inappropriate to ask”. “Oh not at all. It is in fact an important  thing  to  ask.  And  believe  me,  it  is  also  my  responsibility  to  help  you  in  this  regard.  We  will  talk  next  Saturday about it”, kataku sambil meninggalkan kelas.  Alhamdulillah, semoga mantan pendeta Yahudi ini dikuatkan dan dan dijadikan da’I yang tangguh bagi  kebenaran di masa depan. Amin!  New York , 29 Oktober 2007  Penulis  adalah  imam  Masjid  Islamic  Cultural  Center  of  New  York.  Syamsi  adalah  penulis  rubrik  "Kabar  Dari New York" di www.hidayatullah.com 

  = = = =           

PENDETA KRISTEN :   MENGAPA SAYA MASUK ISLAM ? 
M. ZULKARNAIN (Eddy Crayn Hendrik)  http://swaramuslim.com/ebook/more.php?id=2526_0_11_0_M  

  BAGAIMANA SAYA MENGENAL ISLAM 

Sejarah  ibarat  roda,  selalu  berputar  dan  berputar.  Demikian  pula  dengan  manusia.  Apa  yang  baru  dihari  ini,  akan  usang  dikeesokannya,  apa  yang  baik  hari  ini,  belum  tentulah  baik  kemudiannya.  Dunia  penuh  dinamika  dan  romantika.  Sayapun  penuh  dengan  dinamika  dan  romantika.  Pada  tahun  1964  saya  naik  kereta  api  dari  Jakarta  ke  Surabaya,  entah  suatu  kesengajaan  yang  sudah  diatur  oleh  Tuhan  ataukah  bagaimana,  tetapi  yang  jelas  saya  telah  duduk berdampingan dengan seorang yang mengaku bernama Haji Mahmud, yang tertarik oleh  ketekunan saya membaca injil.  Akibatnya  berdialog,  dan  dalam  dialog  itu  ia  memberikan  pada  saya  “Sebuah  ajaran  Islam,”  yang bunyinya:  “Kul huallahu Ahad, Allahus samad, Lam yalid walam yulad, Walam yakun lahu  kufuwan  Ahad,  “  yang  artinya:  Katakanlah  wahai  Muhammad,  sesungguhnva  Allah  itu  Esa  tempatmu  bergantung.  Ia  (Allah)  tidak  beranak  dan  tidak  diperanakkan,  dan  Ia  tiadalah  mempunyai tandingan.”  Haji tersebut menerangkan, bahwa Islam bukan hanya sekedar Agama, tetapi juga suatu risalah,  suatu ideologie dan suatu falsafah, yang cocok untuk sega]a bangsa dan golongan. Islam tidak  mengenal diskriminasi, dan jabatan, dan pangkat, itulah sebabnya dalam mesjid hanya dipakai  tikar, dan dalam sambahyang semua ummatnya harus tunduk hingga mukanya ke bumi tanpa  memandang dia itu apa dan siapa.  DORONGAN SAYA UNTUK MENYELIDIKI INJIL  Kalimat‐kalimat Lam yalid Qalam yulad, benar‐benar merupakan kalimat pendorong pada saya  untuk  menyelidiki  apa  sebenarnya  Islam  itu.  Itulah  sebabnya  saya  lalu  dihinggapi  penyakit  “memborong”  buku‐buku  Islam,  baik  itu  karangan  Prof.  Dr.  Hamka,  Sallaby,  Ashiddiqy,  Imam  Ghozali,  Rosyidi,  maupun  kepada  Al‐Qur’annya  sendiri,  yaitu  tafsirannya,  dan  kitab  hadits‐ hadits. Iman saya kepada Kristen makin lama makin luntur. Satu persatu dogma dogma Kristen  tidak  dapat  saya  terima  lagi.  Pertanyaan  hati  saya  tentang  Tuhan  itu  tiga  tetapi  satu;  juga  tentang Yesus itu manusia dan Yesus itu juga Allah, tentang dosa keturunan. Salib dstnya satu  persatu terjawab dalam Al‐Qur’an secara jelas. Dan untuk ini saya kira karena saya mengadakan  penyelidikan  pengulangan  terhadap  Injil.  Sudah  tentu  bukan  penyelidikan  secara  dahulu  lagi  yang  mendasarkan  pembacaan  kepada  sola  fide,  tetapi  penyelidikan  baru,  yaitu  dengan  menggunakan  ratio,  dan  menggunakan  kitab  suci  yang  lain  (Taurat  &  Qur’an)  sebagai  bahan  pembanding. 

MENGAPA SAYA MENGAKUI MUHAMMAD SEBAGAI RASUL DAN NABI ALLAH  Tidak  dapat  disangkal  lagi,  bahwa  Yesus  disamping  mengajarkan  tentang  keesaan  Tuhan,  Hukum  Taurat,  Cinta  kasih  dan  Kebenaran,  maka  jangan  lupa  pula  bahwa  Yesus  juga  mengajarkan  tentang  “Akan  datangnya  Dia,  sesudah  aku.”  .    Didalam  Perjanjian  Baru  pemberitaan ini sangat jelas kalimat‐kalimatnya dan bahkan didalam Perjanjian Lamapun tiada  ketinggalan. Baiklah, kita baca sekarang didalam Perjanjian Baru dahulu, yaitu dalam Injil Yahya  14: 16‐17:  “Aku, Yesus akan memintakan kepada Allah, supaya kamu diberinya Paraclet yang lain, supaya  tinggal  diantara  kamu  selama‐lamanya.  Yaitu  Rokh  Kebenaran,  maka  isi  dunia  ini  tiada  mengenalnya,  adapun  kamu  ini  kenal  akan  dia,  karena  dia  ada  tinggal  bersama‐sama  dengan  kamu selamanya.”  Jelas saya kira, bahwa nabi Isa akan mengirimkan Dia, Rokh Kebenaran, yang akan dikenal oleh  murid‐muridnya.  Didalam  kata‐katanya  yang  asli,  maka  yang  dipakai  Isa  bukannya  Rokh  Kebenaran  ataupun  Rokhulkudus,  tetapi  ia  menggunakan  istilah  Paraclet.  Paraclet  atau  Para‐ Cletos  artinya  ialah  Yang  Ikhlas  atau  Yang  Terpuji.  Kata‐kata  atau  ayat  inilah  yang  kemudian  ditafsirkan  oleh  orang‐orang  Kristen  dengan  istilah  Rokhulkudus,  sebagai  penggenap  bagi  oknum Allah yang ketiga.  Benarkah  Paraclet  berarti  Rokhulkudus?  Untuk  mengkaji  persoalan  tersebut,  baiklah  kita  lanjutkan pembacaan kita pada Injil Yahya 16:5‐14 yang bunyinya:  5.  Tetapi  sekarang  itu  Aku  pergi  kepada  Dia  yang  menyuruh  Aku.  Tiada  seorangpun  diantara  kamu yang bertanya kepadaku: Hendak kemana?  6. Oleh sebab Aku mengatakan kepadamu perkara itu, penuhilah hatimu dengan duka‐cita.  7. Tetapi Aku ini mengatakan yang sebenarnya kepadamu, bahwa berfaedahlah bagi kamu jika  Aku  undur  daripadamu,  karena  jika  Aku  tiada  undur,  tiada  juga  penghibur  itu  akan  datang  kepadamu, tetapi jikaIau aku pergi kelak, Aku akan menyuruhkan Dia kepadamu.  8.  Setelah  Dia  datang  akan  menerangkan  isi  dunia  ini  dari  hal  dosa,  dan  kebenaran  dan  hukuman.  9. Dari hal dosa, sebab tiada orang percaya akan Daku. 10. Dari hal keadilan, sebab Aku pergi  kepada Bapa dan tiada kamu melihat Aku lagi.  11. Dan dari hal hukuman, sebab penghulu dunia ini sudah dihukumkan.  12. Maka banyak perkara bagi yang hendak kukatakan kepadamu, tetapi sekarang tiada kamu  boleh menanggung akan dia. 

13. Melainkan apabila ia datang, yaitu Rokh Kebenaran, maka ia akan membawa kepada segala  jalan  kebenaran,  karena  tiadalah  Dia  berkata‐kata  daripadaku  atas  dari  Yesus  ini  sehingga  olehnya  bolehlah  kami  mengetahui  rahasia‐rahasia  yang  sebenarnya.  Dengan  perkataan  lain  yang  susunannya  lebih  sederhana  tetapi  tidak  pula  menyimpang  dari  isinya  maka  dapatlah  disusun sebagai berikut:  a. Kalau Isa tidak pergi maka dia tidak datang (ayat 5)  b. Nabi itu amat penting, sehingga olehnya Isa akan pergi (ayat 7)  c. Nabi itu datang membersihkan dunia ini dari dosa (ayat   

d. Nabi itu datang menempelak dunia sebab manusia tidak percaya Isa lagi (ayat 9)  e. Nabi itu menghukumkan seluruh dunia (ayat 11)  f. Nabi itu berkata‐kata karena diperintah (ayat 12)  g. Ia mengabarkan perkara‐perkara yang akan datang dan kebenaran kebenaran (ayat 13)  h. Ia memuliakan Yesus (ayat 14)  i. Dia mengambil apa yang dipunyai Isa yaitu kerasulan dan kenabiannya (ayat 14) 
  ==== 

  MARIA CHRISTIN MAMAHIT :   DISIKSA KARENA MASUK ISLAM   
Saya  terlahir  di  Tana  Toraja,  Sulawesi  Selatan.  Sejak  kecil  saya  dididik  dan  dibesarkan  di  lingkungan  masyarakat dan keluarga kristiani yang taat, khususnya Kristen Protestan. Apalagi papi saya, Drs. Edward  Mamahit,  seorang  pendeta  dan  pensiunan  ABRI.  Sebagai  seorang  pendeta,  papi  sering  memberikan  siraman  rohani  di  gereja.  Sebagai  anaknya,  tentu  saja  saya  dituntut  untuk  mengikuti  papi  setiap  kali  diadakan kebaktian.  Semula  nama  saya  Maria  Christin  Mamahit.  Saya  adalah  alumnus  Universitas  Hasanuddin  Makassar,  Sulawesi Selatan, mengambil Jurusan Teknik Sipil. Saya lulus dengan meraih gelar insinyur. Pada tahun 

1984, saya hijrah ke Jakarta. Di kota ini saya menikah dengan seorang Aria bernama Albert Pepa, yang  juga penganut Kristen. Sejak menikah saya tinggal di daerah Kemayoran, Jakarta Pusat. Dari perkawinan  itu, saya memiliki empat orang anak yang masih kecil‐kecil.  Sebetulnya  saya  mengenal  Islam  cukup  lama.  Sebelum  menikah,  diam‐diam  saya  telah  mempelajari  Islam  dengan  membandingkan  kitab  suci  Al‐Qur'an  dan  terjemahannya  dengan  Kitab  Perjanjian  Lama  serta Perjanjian Baru, tanpa sepengetahuan suami dan keluarga.  Rupanya  ayat  suci  AlQur'an  yang  saya  baca  telah  mengguncangkan  iman  kristiani  saya.  Sungguh,  ketertarikan saya pada Islam kian menggebu‐gebu, hingga saya mencoba urttuk mendalami ajaran Islam  lebih luas lagi.  Setelah saya banding‐bandingkan, saya lantas menarik kesimpulan bahwa ajaran Islam ternyata agama  yang  mulia  dan  diridhai  Tuhan.  Tidak  hanya  itu,  Kitab  Injil  Perjanjian  Baru  yang  selama  ini  menjadi  pegangan umat kristiani, ternyata telah direkayasa dan banyak kebohongannya. Yang jelas, saya sudah  mendalami  kristologi  selama  empat  tahun.  Sedangkan  Kitab  Perjanjian  Lama,  menurut  saya,  ada  sebagian ayatnya yang hampir sama dengan Al‐Qur'an, seperti pernyataan bahwa agama terakhir adalah  agama Islam. 

Masuk Islam dan Disiksa 
Karena bersemangat, secara spontan saya mengungkapkan keinginan untuk masuk Islam di depan suami  saya.  Mendengar  kata‐kata  saya  itu,  saya  lihat  wajah  suami  saya  seperti  mendengar  halilintar  di  siang  bolong. Betul saja dugaan saya itu. Suami saya murka besar.  Tanpa belas kasih sedikit pun, ia menghujamkan pisau dapur ke tubuh saya sebanyak lima tusukan. Di  depan  anak‐anak  saya  yang  masih  kecil,  suami  saya  seperti  orang  kerasukan  setan.  Ia  mencabik‐cabik  tubuh saya. Ya Allah..., seketika tubuh saya roboh dan berlumuran darah. Sementara masyarakat yang  menyaksikan kejadian itu hanya diam terpaku.  Singkat  cerita,  saya  tetap  meneguhkan  tekad  untuk  masuk  Islam,  walaupun  saya  tahu  suami  dan  papi  saya akan membenci. Pada tanggal 30 Mei 2000, di Masjid Jami Al Makmur, Klender, Jakarta Timur, saya  bersama. kedua anak saya yang ketiga dan keempat resmi masuk Islam. Nama saya yang semula Maria  Christin diganti menjadi Siti Khadijah.  Apa yang terjadi setelah saya masuk Islam? Sepulang ke rumah, suami lagi‐lagi menganiaya saya. Badan  saya disiram air panas, hingga kulit sekujur badan melepuh kesakitan. Sedangkan telinga putri saya yang  masih kecil, usia enam tahun dicengkeramnya keras‐keras.  Sejak itu saya pisah dengan suami. Saat itu, saya tak tahu ke mana harus berteduh, hingga saya harus  singgah  dari  masjid  ke  masjid.  Terakhir  di  sebuah  masjid  bersejarah  di  daerah  Tanah  Abang,  Jakarta  Pusat.  Papi  yang  mendengar  kabar  saya  masuk  Islam,  sudah  tak  lagi  menganggap  saya  sebagai  anaknya.Tetapi, saya tetap menganggap beliau sebagai papi saya. 

Setelah  dua  kali  percobaan  pembunuhan  yang  dilakukan  oleh  suami  terhadap  saya,  maka  saya  menuntut keadilan ke Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. Hingga akhirnya suami saya dinyatakan bersalah  oleh hakim dan dikenai sanksi hukuman dua bulan penjara. Tapi, sebelumnya saya pernah diancam oleh  pengacara suami agar saya mencabut tuntutan saya ke pengadilan.  Meski saya disiksa oleh suami dan tidak diakui lagi oleh keluarga sendiri, demi Allah, saya tak gentar dan  takut mati. Apa pun rintangan, ujian, dan cobaan yang saya hadapi, saya tetap menjadi muslim sebagai  jalan  hidup  saya  sampai mati.  Sebab,  agama  yang  paling  mulia  dan  diridhai  Allah  adalah  agama  Islam.  Sungguh, saya tak ingin tersesat selamanya.  Akhirnya,  saya  dengan  kedua  putri  saya  bergabung  di  Yayasan  Anastasia  Yogyakarta,  sebuah  yayasan  yang  didirikan  para  mualaf  untuk  mendapatkan  pembinaan  dan  pendalaman  Islam  labih  jauh  lagi.  Pak  Kudiran,  adalah  seorang  mantan  pendeta  yang  mengajak  saya  untuk  bergabung  di  Yayasan  ini.  Di  Yayasan  ini,  saya  ingin  menjadi  seorang  mubalighah,  insya  Allah.  Saya  hanya  mohon  doa  dan  para  pembaca.  (Adhes/Albaz  ‐  dari  Buku  "Saya  memilih  Islam"  Penyusun  Abdul  Baqir  Zein,  Penerbit  Gema  Insani Press website : http://www.gemainsani.co.id/)    ====     

GEREJA PAROKI ITU SELALU PENUH JAMAAH SETIAP HARI JUM'A 
Sebuah gereja Paroki Our Lady of Assumption di Ponzano, setiap hari hari Jumat dipenuhi para jamaah,  tapi  bukan  jamaah  Kristiani  yang  menghadiri  misa,  tapi  jamaah  Muslim  yang  akan  menunaikan  salat  Jumat.    Gereja itu memang berubah menjadi "masjid" setiap hari Jumat, karena digunakan warga Muslim di kota  Ponzano‐kota  yang  terletak  dekat  Venice,  Italia‐untuk  salah  Jumat  berjamaah.  Di  Ponzano  terdapat  sekitar  11.  500  orang  dari  232  keluarga  imigran  yang  kebanyakan  berasal  dari  Afrika  Utara  dan  Eropa  Timur.    Pastur  Keparokian,  Don  Aldo,  69,  sudah  sejak  dua  tahun  lalu  memeberikan  sebagian  ruang  gerejanya  untuk digunakan sebagai tempat salat Jumat bagi warga imigran muslim. Setiap hari Jumat, tempat itu  dipenuhi  sekitar  200  warga  Muslim.  Tapi  di  bulan  Ramadhan,  jumlah  warga  Muslim  yang  datang  ke  tempat itu untuk beribadah bisa mencapai 1.000 ‐ 1.200 orang.  "Mereka  (warga  Muslim)  meminta  izin  pada  Saya  untuk  menggunakan  ruangan  itu,  dan  saya  bilang  boleh saja, " kata Pastur Don Aldo. 

"Tidak  ada  gunanya  bicara  soal  dialog  keagamaan,  tapi  membanting  pintu  di  depan  muka  mereka.  Bagaimana mungkin kami menutup pintu buat mereka, " sambungnya.  Sikap  Pastur  Don  Aldo,  bukan  tidak  menuai  protes  dan  kritik  dari  para  jamaahnya,  bahkan  dari  para  uskup  dan  pendeta  di  lingkungannya.  Namun  Pastur  Aldo  beralasan  ia  tidak  perlu  meminta  izin  pada  keuskupan untuk berbuat baik pada orang lain.  "Lagipula saya lebih tua dari para uskup itu dan saya adalah profesor yang mengajar mereka di seminari.  Bahkan  jika  saya  dilarang,  saya  tidak  mematuhi  mereka,  "  kata  Pastur  Aldo  mempertahankan  keputusannya.    Bahkan  ia  mengatakan,  "Umat  Islam  yang  salat  lebih  baik  daripada  umat  Kristen  yang  tidak  pernah  berdoa. Kalau Anda bilang saya seorang rasis, Anda salah. "    Sejak Pastur Aldo memberikan izin sebagian ruang gereja paroki digunakan sebagai tempat salat Jumat  warga Muslim, ia mengaku banyak menerima surat dan email yang mendesak agar Pastur Aldo "tetap  berkumpul dengan komunitasnya." Di antara surat yang diterimanya ada yang berbunyi, "Orang‐orang  ini adalah para imigran, kemudian mereka meminta tempat dan mengusir kita. "  Suara protes juga dilontarkan publik. Wakil Presiden federasi para politisi sayap kiri, Luca Zaia meminta  keuskupan  untuk  menjelaskan  posisi  gereja  dalam  masalah  ini,  agar  tidak  menjadi  preseden  buruk  dalam  sejarah  Venice.  Zaia  beralasan,  di  beberapa  negara  Muslim,  umat  Kristen  tidak  dizinkan  untuk  beribadah dengan bebas.  Komentar  juga  dilontarkan  oleh  seorang  warga  seperti  dikutip  harian  La  Reppublica.  "Yang  paling  menyedihkan,  gereja  Our  Lady  of  Assumption  jamaahnya  lebih  banyak  pada  hari  Jumat  dibandingkan  hari Minggu. Mudah‐mudahan pastor Aldo tidak ikut masuk Islam, " tukasnya.  Meski  demikian,  mayoritas  warga  masyarakat  Ponzano  menyatakan  mendukung  apa  yang  dilakukan  Pastor  nya,  satu  hal  yang  unik  di  tengah  gencarnya  penolakan  kalangan  anti‐Islam  di  Italia  terhadap  warga Muslim. (ln/Islamicity/eramuslim). 

YAHYA SCHROEDER : DIANGGAP GILA SETELAH MENEMUKAN ISLAM Sebelumnya, ia menikmati hidup dengan hura-hura. Pesta, minum alkohol, mabuk-mabukkan. Pokoknya “happy." Tapi ia dianggap "gila" setelah menemukan Islam Namanya Yahya Schroeder. Ia muallaf baru asli Jerman. Memeluk Islam setahun lalu atau tepatnya Nopember 2006. Saat itu ia berusia 17 tahun. Saat remaja lain sibuk mereguk nikmatnya puncak masa remaja, Yahya justru sedang berada di puncak pencarian spiritualnya. Melalui situs www.readingislam.com (11/9) ia menorehkan kisah perjalanan spiritualnya itu kepada publik, semata-mata untuk berbagi pengalaman dengan sesama saudara se-Islam, terutama yang berdomisili di negara non-Muslim.

Sebagai seorang muallaf, Yahya mengaku lebih mudah mengikuti dan mengamalkan Islam ketimbang muslim tradisonal yang lahir dan dibesarkan di Jerman. Ada sebagian pemuda muslim yang lahir disana, sepengetahuan Yahya, justru ingin dikenal sebagai orang Jerman. “Mereka tidak bangga dengan Islamnya. Bagi mereka Islam hanyalah sebuah tradisi. Malah ada yang berani menggadaikan keislamannya hanya agar bisa berganti kewarganegaraan,” ungkap pemuda murah senyum itu. Na’uzubillah!.

Memang, seperti diakui Yahya, hidup sebagai seorang Muslim di Jerman tidaklah mudah.

“Jika orang Jerman ditanya apa yang mereka ketahui tentang Islam, maka mereka akan jawab Islam identik dengan yang berbau Arab. Jadi persis seperti sebuah simbol operasi dalam matematika, Islam=Arab. Mereka belum tahu kebesaran Islam yang sebenarnya,” imbuhnya.
Masa remaja penuh ceria

Yahya dibesarkan di sebuah desa kecil di pinggiran Potsdam. Ia tergolong anak keluarga berada. “Aku tinggal di sebuah rumah mewah dengan ibu dan ayah tiriku. Rumah kami memiliki halaman yang cukup luas dan ada kolam renangnya. Sebagai seorang remaja aku sangat menikmati hidup ini. Punya banyak teman, kami sering bikin pesta, minum alkohol, mabukmabukkan, dan acara gila-gilaan lainnya. Ya seperti kebanyakan pemuda Jerman umumnya, Pokoknya happy, “ ujar Yahya mengenang. “Kala itu aku punya segalanya; rumah mewah, mobil, uang, dan berbagai macam jenis mainan canggih. Aku tidak pernah kekurangan uang, tapi entahlah, aku merasa hidup tidak tenang, selalu gelisah. Kala itu pun aku berpikir untuk mencari “sesuatu” yang lain,’ sambungnya. Memasuki umur 16 tahun ia bersua dengan komunitas Muslim di kota Potsdam melalui perantaraan ayah kandungnya. Ayahnya memang telah duluan memeluk Islam tahun 2001. Ya kendati telah bercerai dengan sang ibu, namun Yahya senantiasa menjenguk ayahnya sekali dalam sebulan dan sering pula menghadiri pengajian warga muslim disana. Secara perlahan, Yahya mulai tertarik dengan Islam. Rupanya sang ayah memerhatikan gejala itu. Sang Ayah ingin ia belajar lebih jauh tentang Islam dari orang yang memiliki ilmu yang lebih tinggi. Sejak saat itu Yahya mulai serius belajar Islam dan menghadiri forum pengajian rutin setiap bulannya. Satu ketika, terjadilah sesuatu yang tak diinginkan, yang nantinya merubah semua jalan hidupnya. “Ceritanya, satu hari aku ikut kawan-kawan pergi berenang. Nah saat melompat ke kolam, aku terpeleset dan jatuh tidak sempurna. Akibatnya, punggungku mengalami retak berat

dan kepala berbenturan hebat dengan dasar kolam. Cederaku cukup parah hingga ayah segera melarikanku ke rumah sakit.” “Di rumah sakit, dokter menyarankan agar jangan banyak bergerak. Cedera punggungku cukup parah yang mengakibatkan engsel tangan kanan bergeser. Katanya: “Nak, janganlah banyak bergerak. Sedikit saja salah bergerak bisa menyebabkan cacat nantinya.” Kalimat dokter itu sungguh sangat tidak membantu. Malah membuatku tertekan luar biasa.” Sejurus kemudian, sebelum dibawa ke ruang operasi, Ahmir salah seorang sahabatnya berujar.”Yahya, hidupmu kini ada di tangan Allah. Ini mirip seperti sebuah perjudian, antara hidup dan mati. Kini kamu berada di puncak kenikmatan dari sebuah pencarian. Bertahanlah, sabarlah sahabat. Allah pasti bantu.” Kalimat Ahmir dirasakan Yahya sangat luar biasa. Ia sangat termotivasi dan semangat hidupnya muncul kembali. “Operasi berjalan selama lima jam dan aku siuman selepas 3 hari. Saat terjaga tangan kananku sulit digerakkan. Namun, entah mengapa, aku merasa orang yang paling bahagia di muka bumi ini. Bahkan kepada dokter kuberitahukan bahwa aku tidak peduli dengan cedera yang kualami. Aku justru bahagia Allah masih mengizinkanku hidup,” kenang Yahya. “Dokter mengatakan aku harus tinggal di rumah sakit selama beberapa bulan. Tapi tahukah kawan, aku dirawat cuma dua pekan saja! Itu karena aku latihan rutin dan penuh disiplin. Satu hari dokter datang dan bilang: “Hari ini kita coba latihan naik tangga ya.” Padahal tanpa sepengetahuan mereka sebenarnya aku telah melakukan latihan atas inisiatif sendiri, dua hari sebelum dokter datang,” sambungnya. Begitulah, akhirnya ia dapat menggerakkan kembali tangan kanannya seperti sediakala dan cuma dua pekan di rumah sakit. “Kecelakaan itu telah mengubah jalan hidupku. Aku jadi suka merenung. Jika Allah inginkan sesuatu, maka kehidupan seorang individu bisa berubah hanya dalam hitungan detik. Aku pun mulai serius berpikir tentang hidup ini dan Islam tentunya. Keinginan untuk memeluk Islam makin menjadi-jadi, yang berarti harus meninggalkan rumah, keluarga yang kucintai dan semua kemewahan hidup disana,”ungkapnya. Akhirnya ia memutuskan pindah ke Potsdam. Kala pindah ke Potsdam Yahya cuma membawa beberapa lembar pakaian, buku sekolah dan beberapa CD kesayangannya. Ia tinggal sementara di apartemen ayahnya. “Kecil memang tempatnya, hingga aku musti tidur di dapur. Tapi itu tidak masalah bagiku. Aku merasa bahagia. Sangat bahagia, persis seperti kala terjaga dari siuman di rumah sakit selepas kecelakaan hebat itu.”

Mengucap dua kalimah syahadah Tak berapa lama ia mulai menjalani hari pertama di sekolah. Mendadak semua serba baru baginya. Apartemen baru, sekolah baru, teman baru dan pertamakali tanpa keluarga lengkap. Persis sehari selepas hari pertama di sekolah, ia pun bersyahadah. Begitu teman-teman sekolahnya tahu ia beragama Islam mulailah mereka mengejek dengan kalimat-kalimat usil. “Ada teroris”, “Usamah bin Laden datang,” “Islam itu kotor”. Begitu mereka mengejek Yahya. Sebagiannya malah ada yang menganggapnya gila. Lebih parahnya lagi, bahkan ada yang tidak percaya ia orang Jerman asli. “Aku bisa maklumi, karena mereka hanya tahu Islam dari media yang cenderung memojokkan Islam,” tukasnya Akan tetapi setelah 10 bulan berjalan situasinya benar-benar berubah. Sikap teman-temannya berubah drastis. Rekan-rekan sekelasnya berhenti bersikap usil. Malah mereka sering bertanya tentang Islam. Pandangan mereka tentang Islam pun berubah. Menurut mereka, ternyata Islam itu cool! Indah! Subhanallah! “Perubahan itu tentu saja tidak serta merta. Secara halus dan perlahan aku melakukan dakwah di kelas. Tentu saja bukan dengan ceramah agama. Sikap dan tingkah lakulah yang banyak membantu mereka mengenal Islam. Percaya tidak, kini aku bahkan punya ruang shalat khusus. Padahal akukah satu-satunya siswa Muslim di sekolah itu,” ujar Yahya senang. “Mereka baru tahu ternyata Islam punya adab atau tata tertib dalam hidup. Yang menarik bagi mereka, Islam tidak ekslusif, tidak mengelompokkan diri dalam kelompok-kelompok khusus. Seperti di sekolahku ini,” imbuhnya. Dikatakannya, di sekolah itu ada tiga kelompok utama yakni kelompok yang suka hura-hura. kongkow-kongkow; lalu ada kelompok punk; dan satunya lagi kelompok yang suka pestapestaan. Setiap orang selalu mencoba untuk jadi anggota kelompok dari salah satu grup, sematamata supaya diterima oleh yang lainnya. “Kecuali aku! Aku tidak masuk kelompok manapun, namun diterima oleh semua mereka. Aku bisa menjadi teman bagi setiap orang. Tidak perlu menggunakan pakaian tertentu supaya dibilang “cool. ” Bahkan mereka selalu mengundangku, demikian juga teman-temanku yang Islam pada acara-acara mereka,” kisah Yahya. Mereka menaruh respek pada Yahya sebagai seorang muslim. Bahkan lebih dari itu, jika ada acara mereka secara khusus menyiapkan makanan halal untuknya. Misalnya acara bakar sate, maka mereka siapkan dua alat pembakar. Satunya untuk mereka dan satunya lagi khusus untuk Yahya dan rekan-rekan Muslimnya.

“Bukan main! Kini mereka benar-benar terbuka dengan Islam. Aku hanya berdoa agar Allah beri mereka hidayah. Amiin,” harapnya sembari berdoa. Selepas memeluk Islam, kesibukan Yahya kini bertambah. Ia menjadi produser film. YaYa Productions nama perusahaannya yang berlokasi di Potsdam. Produksinya terutama film-film dokumenter yang kebanyakan mengisahkan perjalanan hidup seorang muallaf dan kebanyakan dalam bahasa Jerman dengan terjemahan bahasa Inggris. “Tujuan aku buat film adalah untuk menunjukkan kepada kalangan non-Muslim bagaimana Islam yang sebenarnya. Jauh dari apa yang ditampilkan media selama ini. Mudah-mudahan filmfilm itu bisa mencerahkan pandangan mereka,” ujar Yahya yang meyakini pekerjaannya itu sebagai bagian dari dakwah. [zulkarnain jalil (Aceh)/www.hidayatullah.com] sumber Photo : http://www.friendster.com/photos/45098069/1/933401031

====                   
         

TAUBAT KUMPUL KEBO, STEVE EMMANUEL MASUK ISLAM 

   
Jakarta  Sabtu  (24/5/2008)  Steve  Emmanuel  resmi  memeluk  agama  Islam.  Setelah  menjadi  mualaf,  Steve mengubah namanya menjadi Yusuf Iman.  Dibimbing pentolan FPI, Habib Riziq, Steve Emmanuel membaca dua kalimat syahadat dan ikrar mualaf.  Prosesi  tersebut  disaksikan  oleh  puluhan  orang  dari  wartawan,  anggota  FPI,  dan  pengacaranya.    "Senang, bahagia, merasa excited.Sebentar lagi mau bulan puasa, mungkin ini jadi awal yang baik untuk  saya," ujarnya usai resmi menjadi Yusuf Iman.  Soal  nama  yang  dipilihnya  Steve  mengaku  terinspirasi  penyanyi  terkenal  Cat  Steven.  Ketika  Steven  menjadi  mualaf,  ia  mengubah  namanya  menjadi  Yusuf  Islam.  Sebelum  mantap  mengucap  syahadat  menurut  Steve  ia  sudah  berkonsultasi  dengan  sang  ibu.  Selain  itu  berbagai  buku  tentang  Islam  dan  agama lainnya.   "Godaannya banyak banget. Seperti ketika teman‐teman saya sampai dengan kemarin, masih menelpon  saya,  menanyakan,  Steve  loe  yakin  loe  mau  pindah  agama,"  celoteh  Steve  menirukan  pertanyaan  temannya.    Usai prosesi berlangsung, Andi Soraya, kekasih Steve datang ke tempat tersebut. Andi terlihat bahagia  melihat pria yang pernah dekat dihatinya itu kini telah menjadi mualaf.   (fta/rac/detikhot)   

 
 

Niat Jadi Mualaf, Steve Emmanuel Izin Ibu 
Steve Emmanuel rupanya tak main‐main saat menyatakan ingin jadi mualaf. Sebelum akhirnya memeluk  Islam  melalui  bantuan  pimpinan  FPI,  Habib  Rizieq,  Steve  pun  minta  izin  dulu  pada  ibundanya.    "Steve  sudah  minta  izin  sama  orangtuanya  dan  ibunya  juga  paham,  ibunya  mengerti  lah,"  jelas  kuasa  hukum  bintang  sinetron  'Siapa  Takut  Jatuh  Cinta'  itu,  Milano  Lubis,  saat  dihubungi  detikhot  melalui  telepon, Jumat (23/5/2008).  Menurut Milano saat ini Steve masih memeluk agama Kristen. Ibunya juga menganut agama yang sama,  malah seorang misionaris.  Steve  yang  keinginannya  jadi  mualaf  tak  direspons  teman  hidupnya  Andi  Soraya,  akhirnya  meminta  bantuan pihak lain. Ia kemudian dibimbing pengacara Indra Shanun Lubis.  Indra menyarankan Steve menjadi mualaf lewat bimbingan Pimpinan FPI Habib Rizieq. Mengapa Habib  Rizieq?    "Kita  mencari  orang  yang  besar,  biar  ada  pengaruhnya  ke  Steve,  biar  Steve  tergugah,"  jelas  Milano.(eny/eny/detikhot)   

 
Steve Emmanuel Tobat Kumpul Kebo 

  Jakarta Memeluk agama Islam, Steve Emmanuel membacakan ikrar. Salah satu janjinya, tak lagi tinggal  dengan wanita yang bukan istrinya.  "Mulai saat ini, tidak akan minum‐minuman keras, tidak pakai narkoba, tidak akan tinggal dengan orang  yang bukan muhrim saya, kecuali dalam ikatan pernikahan," ucap Steve yang kini berubah nama menjadi  Yusuf  Iman  dalam  ikrar  yang  diucapkannya  di  Markas  FPI  Jl.  Petamburan  3,  Jakarta  Barat.    Habib  Riziq  pentolan  FPI  membimbing  Steve  membacakan  ikrar  tersebut.  Setelah  Steve  resmi  beralih  kepercayaan,  Habib  Riziq  meminta  masyarakat  agar  tak  lagi  melihat  dosa‐dosa  masa  lalu  kekasih  Andi  Soraya itu.  "Saya  tidak  akan  mau  mengungkit  masa  lalu  Yusuf.  Biarkanlah  itu  berlalu,"  tukas  Habib  Riziq.    Soal  status  anak  yang  lahir  dari  hubungannya  dengan  Andy  Soraya,  menurut  Habib  Steve  tetap  harus 

bertanggungjawab  terhadap  anak  tersebut.  Walau  secara  status  anak  tersebut  adalah  anak  ibunya,  tetapi Steve alias Yusuf tetap punya kewajiban secara moral.  Setelah membacakan ikrar, rencananya Steve akan dikhitan. Proses tersebut akan dijalaninya di sebuah  klinik di kawasan Menteng.  "Deg‐degan pasti ada. Takut dan sakit pasti ada, sekarang kan udah ada laser. Jadi nggak terlalu sakit.  Kalau anak kecil bisa masa orang gede nggak," cetus Steve eh Yusuf sambil tersenyum.(fta/rac/detikhot)   

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->