P. 1
Proposal Budi Hendrawan

Proposal Budi Hendrawan

|Views: 1,526|Likes:
Published by raihanctym

More info:

Published by: raihanctym on Nov 04, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/22/2013

pdf

text

original

PENGARUH METODE BELAJAR AKTIF TERHADAP MINAT

BELAJAR PKN SISWA SMA TUNAS BANGSA JAKARTA
PROPOSAL PENELITIAN
Oleh:
Budi Hendrawan
Jurusan : PKn
Npm: 2005820349
SEKOLAH TINGGI KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
(STKIP) KUSUMA NEGARA JAKARTA
JULI 2010
PENGARUH METODE BELAJAR AKTIF TERHADAP MINAT BELAJAR PKN SISWA
SMA TUNAS BANGSA JAKARTA
ABSTRAK
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh metode belajar aktif terhadap minat
belajar PKn siswa SMA Tunas Bangsa Jakarta. Populasi dalam penelitian ini adalah para siswa
SMA Tunas Bangsa sebanyak 101 orang. Jumlah sampel sebanyak 50 orang siswa yang diambil
melalui teknik simple random sampling, sedangkan sebagai alat pengumpulan data digunakan
kuesoner.
Dari hasil penelitian dapat diungkapkan bahwa: (1) kekuatan hubungan antara
kemampuan mengelola pembelajaran dengan kinerja guru adalah sebesar 0,545 dan koefisien
determinasi sebesar 0,297. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa variasi yang terjadi pada
variabel kinerja guru ditentukan oleh variasi pada variabel kemampuan mengelola pembelajaran
sebesar 29,70%. Kesimpulan yang diperoleh adalah semakin tinggi kemampuan mengelola
pembelajaran (tanpa melakukan kontrol terhadap variabel motivasi berprestasi) akan semakin
meningkatkan kinerja guru atau berlaku sebaliknya. Ketika dilakukan kontrol terhadap motivasi
berprestasi maka kesimpulan yang diperoleh adalah tingginya kinerja guru tidak dipengaruhi
secara signifikan oleh kemampuan mengelola pembelajaran; (2) kekuatan hubungan antara
motivasi berprestasi dengan kinerja guru ditunjukkan dengan besarnya koefisien korelasi yaitu
0,821 dan koefisien determinasi sebesar 0,675. Hasil pengujian tersebut memiliki arti bahwa
variasi yang terjadi pada variabel kinerja guru ditentukan oleh variasi pada variabel motivasi
berprestasi sebesar 67,50%; dan (3) kemampuan mengelola pembelajaran dan motivasi berprestasi
secara bersama-sama memiliki hubungan positif dan signifikan terhadap kinerja guru. Pengujian
hipotesis ini menghasilkan koefisien korelasi sebesar 0,824 dan koefisien determinasi sebesar
0,679 yang telah diuji keberartiannya. Fakta ini menunjukkan variasi yang terjadi pada variabel
kinerja guru ditentukan secara bersama-sama oleh variasi yang terjadi pada variabel kemampuan
mengelola pembelajaran dan variabel motivasi berprestasi sebesar 67,90%. Dengan demikian
dapat disimpulkan bahwa hubungan kemampuan mengelola pembelajaran dan motivasi berprestasi
dengan kinerja guru semakin besar ketika dikorelasikan secara bersama-sama.
Berdasarkan hasil temuan ini, maka ada beberapa saran yang dapat disampaikan, yaitu:
(1) lembaga-lembaga yang melaksanakan pendidikan dan pelatihan dalam rangka meningkatkan
kemampuan mengelola pembelajaran tenaga pendidik perlu memperhatikan berbagai faktor yang
berkaitan dengan upaya peningkatan motivasi untuk berprestasi sehingga mampu meningkatkan
kinerja guru; (2) warga sekolah terutama kepala sekolah dan dinas terkait harus mampu
mendorong guru untuk terus meningkatkan kinerjanya di sekolah melalui pemberian penghargaan
dan peningkatan kesejahteraan sehingga motivasi berprestasi guru akan terbangun dan semakin
tinggi; dan (3) perlu dilakukan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui hubungan variabel-
variabel lain dengan kinerja guru mengingat berdasarkan penelitian ini variabel kemampuan
mengelola pembelajaran dan motivasi berprestasi baru menyumbang sebesar 67,90% sehingga
masih ada 32,10% variabel lain yang berhubungan dengan kinerja guru.
Kata kunci: kemampuan mengelola pembelajaran, motivasi berprestasi, kinerja guru, guru SD
Yadika 1 dan SD Yadika 3
2
DAFTAR ISI
Halaman Judul................................................................................................. i
Abstrak............................................................................................................ ii
Abstract........................................................................................................... iii
Persetujuan Komisi Pembimbing.................................................................... iv
Lembar Pengesahan......................................................................................... v
Kata Pengantar................................................................................................ vi
Daftar Isi.......................................................................................................... viii
Daftar Tabel..................................................................................................... x
Daftar Gambar................................................................................................. xii
Daftar Lampiran.............................................................................................. xiii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah .............................................................. 1
B. Identifikasi Masalah....................................................................... 5
C. Pembatasan Masalah ..................................................................... 7
D. Rumusan Masalah ......................................................................... 7
E. Tujuan Penelitian........................................................................... 8
F. Kegunaan Penelitian...................................................................... 8
BAB II KAJIAN TEORETIS, KERANGKA BERPIKIR DAN
PENGAJUAN HIPOTESIS
A. Kajian Teoretis ............................................................................. 10
1. Hakikat Kemampuan Mengelola Pembelajaran....................... 10
2. Hakikat Motivasi Berprestasi................................................... 13
3. Hakikat Kinerja Guru............................................................... 31
B. Kerangka Berpikir........................................................................ 44
C. Pengajuan Hipotesis………………………….............................. 47
BAB III METODOLOGI PENELITIAN
A.............................................................Tempat dan Waktu Penelitian
...................................................................................................... 48
3
B.................................................................................Tujuan Penelitian
...................................................................................................... 48
C................................................................................Metode Penelitian
...................................................................................................... 48
D..........Variabel Penelitian……………………………………………
...................................................................................................... 50
E..............................................................................Populasi Penelitian
...................................................................................................... 50
F..................................................................Teknik Pengumpulan Data
...................................................................................................... 51
G............................................................................Instrumen Penelitian
...................................................................................................... 52
H...........................................................................Teknik Analisis Data
...................................................................................................... 63
BAB IV HASIL PENELITIAN
A. Deskripsi Data .................................................................................... 65
1..........................................Kemampuan Mengelola Pembelajaran
................................................................................................ 65
2......................................................................Motivasi Berprestasi
................................................................................................ 67
3....................................................................................Kinerj Guru
................................................................................................ 69
B. Pengujian Prasyarat Analisis................................................................ 71
1. Uji Normalitas.......................................................................... 71
2. Uji Linieritas............................................................................. 73
C. Pengujian Hipotesis ............................................................................. 75
D. Pembahasan Hasil Penelitian ............................................................... 81
BAB V KESIMPULAN, IMPLIKASI DAN SARAN
A. Kesimpulan ......................................................................................... 87
B. Implikasi............................................................................................... 89
C. Saran .................................................................................................... 94
4
Daftar Pustaka................................................................................................... 96
LAMPIRAN
5
DAFTAR TABEL
Tabel 1. Tabel Kisi-kisi Kemampuan Mengelola Pembelajaran...................... 53
Tabel 2. Tabel Kisi-Kisi Motivasi Berprestasi................................................. 57
Tabel 3. Tabel Kisi-Kisi Kinerja Guru............................................................. 60
Tabel 4. Distribusi Frekuensi dalam Bentuk Absolut dan Relatif
Variabel Kemampuan Mengelola Pembelajaran ............................. 66
Tabel 5. Distribusi Frekuensi dalam Bentuk Absolut dan Relatif
Variabel Motivasi Berprestasi........................................................... 68
Tabel 6. Distribusi Frekuensi dalam Bentuk Absolut dan
Relatif Variabel Kinerja Guru........................................................... 70
Tabel 7. Uji Normalitas Variabel Kemampuan Mengelola
Pembelajaran..................................................................................... 72
Tabel 8. Uji Normalitas Variabel Motivasi Berprestasi................................... 72
Tabel 9. Uji Normalitas Variabel Kinerja Guru............................................... 73
Tabel 10. Uji Linieritas Variabel Kinerja Guru terhadap Variabel
Kemampuan Mengelola Pembelajaran........................................... 74
Tabel 11. Uji Linieritas Variabel Kinerja Guru terhadap Variabel
6
Motivasi Berprestasi....................................................................... 75
Tabel 12. Model Summary Hubungan Kemampuan Mengelola
Pembelajaran (X
1
) dengan Kinerja Guru (Y)................................. 75
Tabel 13. ANOVA Kemampuan Mengelola Pembelajaran (X
1
) dengan
Kinerja Guru (Y)............................................................................. 76
Tabel 14. Regresi Kemampuan Mengelola Pembelajaran (X
1
) dengan
Kinerja Guru (Y) ............................................................................ 76
Tabel 15. Model Summary Hubungan Motivasi Berprestasi (X
2
)
dengan Kinerja Guru (Y)................................................................ 77
Tabel 16. ANOVA Motivasi Berprestasi (X
2
) dengan Kinerja Guru (Y)......... 78
Tabel 17. Regresi Motivasi Berprestasi (X
2
) dengan Kinerja Guru (Y)........... 78
Tabel 18. Model Summary Hubungan Kemampuan Mengelola
Pembelajaran (X
1
) dan Motivasi Berprestasi (X
2
)
secara Bersama-Sama dengan Kinerja Guru (Y)............................ 79
Tabel 19. ANOVA Hubungan Kemampuan Mengelola
Pembelajaran (X
1
) dan Motivasi Berprestasi (X
2
)
7
secara Bersama-sama dengan Kinerja Guru (Y)............................. 80
Tabel 20. Regresi Hubungan Kemampuan Mengelola
Pembelajaran (X
1
) dan Motivasi Berprestasi (X
2
)
secara Bersama-Sama dengan
Kinerja Guru (Y)............................................................................. 80


DAFTAR GAMBAR
Gambar 1: Proses Motivasi Dasar................................................................. 18
Gambar 2: Hirarkhis Kebutuhan................................................................... 19
Gambar 3: Pola Hubungan Antar Variabel................................................... 49
Gambar 4: Histogram Frekuensi Variabel Kemampuan Mengelola
Pembelajaran............................................................................. 67
Gambar 5: Histogram Frekuensi Variabel Motivasi Berprestasi.................. 69
8
Gambar 6: Histogram Frekuensi Variabel Kinerja Guru.............................. 71
9
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 : Instrumen Penelitian............................................................... 98
Lampiran 2 : Data Uji Coba Kemampuan Mengelola
Pembelajaran (X
1
)................................................................... 106
Lampiran 3 : Iterasi Orthogonal Data Variabel (X
1
).................................... 107
Lampiran 4 : Data Ujicoba Motivasi Berprestasi (X
2
)................................. 108
Lampiran 5 : Iterasi Orthogonal Data Variabel (X
2
).................................... 109
Lampiran 6 : Data Ujicoba Kinerja Guru (Y).............................................. 110
Lampiran 7 : Iterasi Orthogonal Data Variabel (Y)..................................... 111
Lampiran 8 : Tabulasi Data Total Varabel Penelitan X
1
, X
2
dan Y............. 119
Lampiran 9 : Deskripsi Data Variabel X
1
, X
2
dan Y................................... 122
Lampiran 10: Uji Normalitas Data Penelitian X
1
, X
2
dan Y.......................... 129
Lampiran 11: Uji Linieritas Data Penelitian X
1
, X
2
dan Y............................. 132
Lampiran 12: Uji Hipotesis Data Penelitian................................................... 133
Lampiran 13: Tabel Nilai r Product Moment................................................. 137
Lampiran 14: Tabel Kolmogorov-Smirnov.................................................... 138
10
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Pendidikan adalah usaha sadar untuk mengembangkan potensi sadar untuk
menumbuhkembangkan potensi Sumber Daya Manusia (SDM) melalaui kegiatan
pengajaran. Ada dua konsep pendidikan yang saling berkaitan yaitu belajar
(Learning) dan pembelajaran (Instruction). Konsep belajar berakar pada pihak
pendidik. Tujuan pendidikan adalah membentuk sumber daya manusia yang
berkualitas tinggi yaitu manusia yang mampu menghadapai perkembangan
zaman. Guna mencapai tujuan pendidikan tersebut diperlukan proses pendidikan.
Pendidikan dapat ditempuh melalui jalur formal dan nonformal. Pendidikan
formal merupakan pendidikan yan dimulai dari jenjang terendah hingga tertinggi
yang harus ditempuh dengn serangkaian persyaratan tertentu jika akan naik
kejenjang selanjutnya. Pendidikan nonformal merupakan jenjang pendidikan yang
diperoleh dalam sebuah lembaga pendidikan yang beorientasi memberi dan
meningkatkan ketrampilan yang dibutuhkan untuk berkompetisi dalam meraih
kesuksesan hidup.
Berbagai usaha telah dilakukan Dartemen Pendidikan Nasional untuk
memperbaiki mutu pendidikan nasional, agar tercapai tujuan secara optimal. Salah
satunya yaitu penyempurnaan kurikulum. Penyempurnaan kurikulum memang
harus dilakukan untuk merespon tuntutan globalisasi, kurikulum perlu
dikembangkan dengan pendekatan berbasis kompetensi, agar lulusan pendidikan
11
memiliki keunggulan kompetitif dan komparatif sesuai dengan standar mutu
pendidikan nasional dan internasioanl.
Keberhasilan suatu pendidikan salah satunya ditentukan oleh bagaimana
proses belajar mengajar itu berlangsung. Selain itu proses interaksi belajar pada
prinsipnya tergantung pada guru dan siswa. Guru dituntut untuk menciptakan
suasana belajar mengajar yang efektif. Sedangkan siswa dituntut adanya semangat
dan dorongan untuk aktif dalam proses balajar mengajar. Sehingga keberhasialan
belajar dalam bidang kognitif, afektif dan psikomotorik dapat tercapai.
Selain itu metode pembelajaran konvensional yaitu menggunakan metode
ceramah ini siswa hanya pasif menerima materi dari guru. Hal ini cenderung
menjadikan suasana belajar kaku, monoton dan kurang menggairahkan, sehingga
siswa kurang aktif dan tidak bersemangat dalam belajar. Hal tersebut dapat
mengurangi minat belajar siswa pada mata pelajaran
Banyak siswa menginginkan dirinya pandai dan berhasil dalam belajar,
akan tetapi keberhasilan tidak datang dengan sendirinya. Keberhasilan dapat
dicapai melalui usaha dan kerja keras. Agar siswa memperoleh hasil belajar yang
baik maka perlu minat untuk belajar yaitu seberapa jauh siswa menaruh perhatian
terhadap berbagai hal yang perlu dipelajari.
1
Minat belajar merupakan syarat awal
yang harus dimiliki setiap orang sebelum belajar karena tanpa minat keberhasilan
sulit dicapai.
2

Minat berpengaruh besar terhadap kegiatan belajar karena bila materi
pelajaran atau suasana belajar tidak menyenangkan dan tidak mampu menarik
1
The Liang Gie. 1994. Cara Belajar yang Efisien. Yogyakarta: Liberty, hal. 51.
2
Suhartin C, R. I. 1984. Cara Mendidik Anak Dalam Keluarga Msa Kini. Jakarta: Dharma Karya
Aksara, hal. 58.
12
perhatian siswa maka dapat dipastikan siswa tidak dapat belajar dengan baik,
karena menurutnya tidak menarik. Minat belajar khususnya pada mata pelajaran
PKn perlu ditumbuhkembangkan, mengingat siswa belajar di Sekolah Menengah
Atas. Hal itu dikarenakan, jika dalam diri siswa tumbuh suatu minat pada mata
pelajaran PKn maka siswa akan dengan mudah belajar, sehingga hasil yang
dicapai akan baik.
Selama ini kegiatan yang dilakukan siswa pada saat proses belajar lebih
banyak hanya mendengar apa yang disampaikan guru. Komunikasi yang terjadi
adalah komunikasi satu arah, yaitu guru kepada siswa. Selain itu jam pelajaran
yang lama yaitu sepuluh jam pelajaran tiap minggunya dan empat kali pertemuan
dalam seminggu untuk mata pelajaran PKn. Dengan pembelajaran satu arah dan
lamanya jam pelajaran, menimbulkan kebosanan bagi siswa, sehingga minat siswa
pada pelajaran PKn berkurang. Minat siswa pada pelajaran PKn dapat dapat
ditumbuhkembangkan sendiri oleh masing-masing siswa dan guru. Disini guru
harus dapat menciptakan suasana yang menyenangkan dalam proses belajar
mengajar. Salah satunya yaitu dengan penggunaan metode belajar yang dapat
membangkitkan minat siswa untuk belajar dan aktif dalam proses belajar
mengajar.
Banyak sekali metode pembelajaran yang dapat digunakan dalam proses
belajaran mengajar. Agar hasil yang dicapai memuaskan diperlukan metode
pembelajaran yang tepat, yaitu metode yang dapat membangkitkan minat belajar
dan pemahaman siswa terhadap mata pelajaran PKn. Salah satu upaya untuk
13
membangkitkan minat dan pemahaman siswa pada mata pelajaran PKn yaitu
dengan penggunaan metode belajar aktif.
Dengan adanya permasalahan yang dikemukakan di atas maka proses
pembelajaran jurnal penyesuaian perusahaan dagang yang masuk dalam materi
siklus PKn perusahaan dagang coba dilakukan dengan metode belajar aktif tipe
quiz team. Metode quiz team ini diawali dengan menerangkan materi pelajaran
secara klasikal, lalu siswa dibagi kedalam kelompok besar. Semua anggota
kelompok bersama-sama mempelajari materi tersebut melalui lembaran kerja.
Mereka mendiskusikan materi tersebut, saling memberi arahan ,saling
memberikan pertanyaan dan jawaban untuk memahami materi tersebut. Setelah
selesai materinya maka diadakan suatu pertandingan akademis. Sehingga siswa
termotivasi untuk belajar.
Apabila dalam proses pembelajaran PKn dibuat menyenangkan, dimana
penggunaan metode belajar yang tepat dan dapat membangkitkan minat serta
pemahaman siswa pada PKn, maka siswa akan merasa lebih senang dan tidak
bosan dalam mengikuti kegiatan pembelajaran. Sehingga tidak ada lagi keluhan
tentang kurangnya minat dan rendahnya hasil belajar PKn siswa.
Dari observasi awal, diperoleh informasi dari guru mata pelajaran dasar
PKn dan sebagian siswa kelas SMA Tunas Bangsa Jakarta bahwa mata pelajaran
PKn dianggap oleh sebagian siswa pelajaran yang membosankan dan tidak
menarik. Selain itu ketika siswa mempelajari idealisme pembelajaran PKn dalam
kondisi nyata pada penyelenggara negara tidak menunjukkan perilaku yang sesuai
dengan teori-teori yang ada dalam materi pembelajaran PKn. Kondisi ini
14
mempengaruhi hasil belajar pada mata pelajaran bersangkutan. Rata-rata nilai atau
hasil belajar PKn siswa SMA Tunas Bangsa tergolong rendah atau tidak
memuaskan. Hal ini disebabkan guru tidak memiliki kreativitas dalam program
pembelajarannya. Metode belajar yang digunakan dalam rangka menyampaikan
materi pelajaran dirasa membosankan. Walau pun sebenarnya guru juga telah
melakukan berbagai pendekatan metodologi dalam proses belajar mengajar di
kelas. Akan tetapi metodologi yang digunakan belum sepenuhnya mampu
menarik minat siswa untuk mempelajari materi pembelajaran PKn secara lebih
tinggi.
Dari informasi yang diperoleh dari guru mata pelajaran PKn bahwa selama
ini dalam kegiatan pembelajaran PKn di SMA Tunas Bangsa Jakarta masih
menggunakan metode belajar konvensional yaitu metode ceramah yang sekali-kali
divariasikan dengan metode lain seperti latihan soal. Metode ini memposisikan
siswa sebagai objek pembelajaran dan guru sebagai pusat kegiatan belajar.
Rangkuman nilai rata-rata ujian semester PKn semester II tahun
2009/2010 adalah sebagai berikut:
Tabel 1. Nilai Rata-Rata Ujian Semester X SMA Tunas
Bangsa Jakarta semester II tahun 2009/2010
No. Kelas Nilai Rata-Rata
1. X 7,3
2. XI 7,1
3. XII 7,6
Selain itu metode pembelajaran konvensional yaitu menggunakan metode
ceramah ini siswa hanya pasif menerima materi dari guru. Hal ini cenderung
15
menjadikan suasana belajar kaku, monoton dan kurang menggairahkan, sehingga
siswa kurang aktif dan tidak bersemangat dalam belajar. Hal tersebut dapat
mengurangi minat belajar siswa pada mata pelajaran PKn.
Berdasarkan latar belakang di atas peneliti tertarik untuk melakukan
penelitian dengan judul “pengaruh penggunaan metode belajar aktif terhadap
minat belajar PKn siswa SMA Tunas Bangsa Jakarta Tahun 2009/2010”.
B. Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di atas, maka dapat
diidentifikasikan sebagai berikut:
1. Bagaimana pengaruh metode belajar konvensional
terhadap minat belajar PKn siswa di SMA Tunas Bangsa Jakarta?
2. Adakah pengaruh metode belajar aktif terhadap minat
belajar PKn siswa di SMA Tunas Bangsa Jakarta?
3. Adakah perbedaan pengaruh metode belajar
konvensional dengan metode belajar aktif terhadap minat belajar PKn siswa
SMA Tunas Bangsa Jakarta?
4. Apakah minat belajar mempengaruhi hasil belajar PKn
siswa di SMA Tunas Bangsa Jakarta?
C. Pembatasan Masalah
16
Berdasarkan latar belakang dan identifikasi yang telah diuraikan di atas
dan juga mengingat beberapa keterbatasan seperti waktu, tenaga dan biaya, maka
masalah dibatasi pada hal-hal sebagai berikut:
1. Pengaruh metode belajar konvensional terhadap minat
belajar PKn siswa di SMA Tunas Bangsa Jakarta.
2. Pengaruh metode belajar aktif terhadap minat belajar
PKn siswa di SMA Tunas Bangsa Jakarta.
3. Perbedaan pengaruh metode belajar konvensional
dengan metode belajar aktif terhadap minat belajar PKn siswa SMA Tunas
Bangsa Jakarta.
4. Minat belajar mempengaruhi hasil belajar PKn siswa di
SMA Tunas Bangsa Jakarta.
D. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di atas, maka
permasalahan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Adakah perbedaan minat siswa terhadap mata pelajaran PKn di
kelas yang menggunakan metode belajar konvensional dan kelas yang
menggunakan metode belajar aktif?
2. Adakah perbedaan minat siswa terhadap mata pelajaran PKn
sebelum dan sesudah menggunakan metode belajar aktif di kelas eksperimen?
17
3. Adakah perbedaan hasil belajar PKn siswa kelas SMA Tunas
Bangsa Jakarta antara kelas yang menggunakan metode belajar konvensional
dan kelas yang menggunakan meode belajar aktif?
4. Adakah perbedaan hasil belajar PKn siswa pada kelompok
eksperimen sebelum dan sesudah penerapan metode belajar aktif?
E. Kegunaan Penelitian
Kegunaan penelitian meliputi manfaat secara praktis dan manfaat secara
teoritits.
1. Manfaat secara praktis
Hasil penelitian diharapkan dapat bermanfaat bagi siswa, bagi guru, dan bagi
lembaga terkait. Bagi siswa penelitian ini diharapkan siswa dapat belajar
bersosialisasi yaitu dengan cara memahami perbedaan-perbedaan antar
kelompok. Selain itu siswa dapat bertukar pikiran antar sesama anggota
kelompok dan siswa dapat belajar untuk mendengarkan dan menghargai
pendapat orang lain.
Penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan masukan untuk mengadakan
variasi belajar untuk meningkatkan hasil belajar dan kreatifitas belajar siswa
pada mata pelajaran PKn oleh guru. Serta dapat digunakan sebagai
pertimbangan untuk menentukan kebijakan-kebijakan baru dalam dunia
pendidikan.
18
Penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan masukan atau menjadi salah satu
sumber referensi untuk mengadakan penelitian lanjutan bagi mahasiswa atau
peneliti lainnya terutama civitas akademika STKIP Kusuma Negara Jakarta..
2. Manfaat secara teoritis
Penelitian ini bermanfaat bagi pembaca, yaitu dapat memberikan informasi
dan pengetahuan dalam pengembangan penelitian selanjutnya.
19
BAB II
DESKRIPSI TEORI, KERANGKA BERPIKIR DAN PENGAJUAN
HIPOTESIS
A. Deskripsi Teori
1. Hakikat Metode Belajar Aktif
a. Pengertian Belajar
Belajar adalah key term, ‘istilah kunci’ yang paling vital dalam
setiap usaha pendidikan, sehingga tanpa belajar yang sesungguhnya
tak pernah ada pendidikan. Sebagai suatu proses,, belajar selau
mendapat tempat yang luas dalam berbagai displin ilmu yang berkaitan
dengan upaya pendidikan, misalnya psikologi pendidikan dan
psikologi belajar. Karena demikian pentingnya arti belajar, maka
bagian terbesar upaya riset dan eksperimen psikologi belajar pun
diarahkan pada tercapainya pemahaman yang lebih luas dan mendalam
mengenai proses perubahan manusia itu.
3
Pendapat tentang pengertian belajar ada bermacam-macam.
Pendapat tersebut lahir berdasarkan sudut pandang yang berbeda-beda.
Menurut Slameto belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan
seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru
secara keseluruhan sebagai hasil pengalamanya sendiri dalam interaksi
dengan lingkunganya.
4
3
Syah, Muhibin. 1995. Psikologi Pendidikan Suatu Pendekatan Baru. Bandung: Remaja Rosda
Karya, hal. 59.
4
Slameto. 2003. Belajar dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya. Jakarta: Rineka Cipta, hal. 2.
20
Menurut Cronbach dalam Djamarah belajar sebagai usaha
aktifitas yang ditunjukan oleh perubahan tingkah laku sebagai hasil
dari pengalaman.
5
Menurut Djamarah belajar juga dapat diartikan
sebagai suatu kegiatan yang dilakukan dengan melibatkan dua unsur
yaitu jiwa dan raga.
6
Gerak raga yang ditunjukan harus sejalan dengan
proses jiwa untuk mendapatkan perubahan.Tentu saja perubahan yang
didapatkan itu bukan perubahan fisik, tetapi perubahan jiwa dengan
sebab masuknya kesan-kesan yang baru. Perubahan sebagai hasil dari
proses belajar adalah perubahan yang mempengaruhi tingkah laku
seseorang.
Belajar adalah kegiatan yang berproses dan merupakan unsur
yang sangat fundamental dalam penyelenggaraan setiap jenis dan
jenjang pendidikan. Ini berarti bahwa berhasul atau gagalnya
pencapaian tujuan pendidikan itu amat bergantung pada proses belajar
yang dialami siswa baik ketika ia berada di sekolah maupun di
lingkungan rumah atau keluarganya.
7
b. Prinsip-Prinsip Belajar
Proses belajar adalah suatu hal yang kompleks, tetapi dapat
juga dianalisa dan diperinci dalam bentuk prinsip-prinsip atau asas-
asas belajar. Hal ini perlu kita ketahui agar kita memiliki pedoman dan
teknik belajar yang baik. Prinsip-prinsip itu adalah :
1). Belajar harus bertujuan dan terarah. Tujuan akan menuntutnya
5
Syaiful Bahri Djamarah, dkk. 2006. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: Rineka Cipta, hal. 13.
6
Ibid., hal. 13.
7
Op.cit., hal. 63.
21
dalam belajar untuk mencapai harapan-harapan.
2). Belajar memerlukan bimbingan, baik dari bimbingan guru maupun
buku pelajaran itu sendiri.
3). Belajar memerlukan pemahaman atas hal-hal yang dipelajari
sehingga diperoleh pengertian-pengertian.
4). Belajar memerlukan latihan dan ulangan agar apa-apa yang telah
dipelajari dapat dikuasainya.
5). Belajar adalah suatu proses aktif dimana terjadi saling pengaruh
secara dinamis antara murid dengan lingkungannya.
6). Belajar harus disertai keinginan dan kemauan yang kuat untuk
mencapai tujuan.
7). Belajar dikatakan berhasil apabila telah sanggup menerapkan ke
dalam bidang praktek sehari-hari.
8
Belajar adalah kegiatan yang berproses dan merupakan unsur
yang sangat fundamental dalam penyelenggaraan setiap jenis dan
jenjang pendidikan. Ini berarti bahwa berhasul atau
gagalnyapencapaian tujuan pendidikan itu amat bergantung pada
proses belajar yang dialami siswa baik ketika ia berada di sekolah
maupun di lingkungan rumah atau keluarganya.
9

c. Prinsip-Prinsip Belajar
Proses belajar adalah suatu hal yang kompleks, tetapi dapat
8
Zainal Aqib. 2002. Guru dan Profesionalisme. Jakarta. Pustaka Pelajar, hal. 44-45.
9
Op.cit., hal. 63.
22
juga dianalisa dan diperinci dalam bentuk prinsip-prinsip atau asas-
asas belajar. Hal ini perlu kita ketahui agar kita memiliki pedoman dan
tekhnik belajar yang baik. Prinsip-prinsip itu adalah :
1. Belajar harus bertujuan dan terarah. Tujuan akan menuntutnya
dalam belajar untuk mencapai harapan-harapan.
2. Belajar memerlukan bimbingan, baik dari bimbingan guru maupun
buku pelajaran itu sendiri.
3. Belajar memerlukan pemahaman atas hal-hal yang dipelajari
sehingga diperoleh pengertian-pengertian.
4. Belajar memerlukan latihan dan ulangan agar apa-apa yang telah
dipelajari dapat dikuasainya.
5. Belajar adalah suatu proses aktif dimana terjadi saling pengaruh
secara dinamis antara murid dengan lingkungannya.
6. Belajar harus disertai keinginan dan kemauan yang kuat untuk
mencapai tujuan.
7. Belajar dikatakan berhasil apabila telah sanggup menerapkan
kedalam bidang praktek sehari-hari.
10
d. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Belajar
Menurut Slameto
11
faktor-faktor yang mempengaruhi belajar
siswa dapat digolongkan kedalam dua golongan yaitu faktor intern
yang bersumber pada diri siswa dan faktor ekstern yang bersumber
dari luar diri siswa. Faktor intern terdiri dari motivasi, perhatian ,
10
Ibid., hal. 44-45.
11
Op.cit., hal. 54.
23
senang terhadap suatu materi, kemampuan dalam mengolah materi
yang diberikan. Sedangkan faktor ekstern terdiri dari lingkungan
keluarga, lingkungan sekolah, dan lingkungan masyarakat.
Faktor-faktor yang mempengaruhi belajar siswa terhadap
pelajaran PKn sehingga siswa bisa meningkatkan mutu belajarnya
adalah:
1. Kesenangan terhadap pelajaran PKn
Adapun makna dari kesenangan terhadap pelajaran PKn bahwa
perasaan suka terhadap materi-materi yang terdapat dalam
pelajaran PKn. Seseorang yang tidak menyukai pelajaran PKn
tentu akan merasa tidak nyaman untuk memahami pelajaran
tersebut. Dalam hal ini tentunya belajarpun tidak akan menjadi
efektif.
2. Metode pembelajaran yang memuaskan dan
menyenangkan
Metode pembelajaran yang memuaskan dan menyenangkan
mengandung arti bahwa metode yang dibawakan oleh guru dapat
menyenangkan siswa dan bisa menarik siswa sehingga siswa bisa
menangkap pelajaran yang diberikan oleh guru dengan mudah.
Metode yang baik dan menyenangkan merupakan faktor yang
cukup penting bagi pelajaran siswa. Diharapkan siswa bisa belajar
lebih giat dan tidak mudah bosan.
3. Keprihatinan dan motivasi dari orang-orang sekitar yang baik
24
Keprihatinan dan motivasi orang-orang sekitar mengandung arti
bahwa keprihatinan orang-orang di sekitar dan sebagai motivator
siswa baik guru, orang tua, maupun teman dekat. Guru sebagai
pengajar tentunya bisa memperhatikan siswa apalagi yang sangat
sulit belajar PKn sehingga siswa selalu merasa terus berubah untuk
belajar PKn dengan lebih baik dan mendorong siswa untuk tidak
mudah putus asa atas hasil ulangan yang diperoleh. Orang tua
diharapkan bisa mengontrol anaknya agar bisa belajar di rumah
saat waktunya belajar. Siswa diharapkan bisa berteman dengan
teman-teman yang senang dan giat belajar PKn sehingga itu akan
berdampak dan berpengaruh terhadap siswa lain.
4. Fasilitas sekolah yang nyaman
Fasilitas sekolah yang nyaman mengandung arti bahwa sekolah
tersebut hendaknya mempunyai peralatan termasuk alat peraga
PKn dan tentunya juga memiliki ventilasi udara yang baik, dan
kondisi kelas yang nyaman dan jauh dari keributan.
5. Keadaan ekonomi yang cukup
Keadaan ekonomi yang cukup mengandung arti bahwa suatu
keluarga sudah bisa mencukupi kebutuhan pokok, sekunder dan
biaya sekolah siswa.
6. Hubungan keluarga yang harmonis
Hubungan keluarga yang harmonis mengandung arti bahwa
hubungan antara tiap personel dalam keluarga tersebut tidak sedang
25
mengalami persengketaan, dendam antara satu dengan yang
lainnya.
7. Kesehatan jasmani
Siswa hendaknya memenuhi sarapan pagi sebelum berangkat ke
sekolah. Karena dengan demikian berpengaruh terhadap daya tahan
tubuh saat siswa nanti belajar di sekolah.
8. Kemampuan siswa yang baik
Siswa mempunyai potensi dan kecakapan dasar dimana siswa
tersebut terhadap pelajaran PKn lebih menyukai memahami
daripada menghafal.
Ada beberapa pendapat yang dikemukakan oleh para ahli
tentang pengertian belajar. Menurut Marris L. Brigge dalam Darsono
belajar adalah suatu perubahan yang menetapkan kehidupan seseorang
yang tidak diwariskan secara genetis.
12
Perubahan yang terjadi pada
pemahaman, perilaku, persepsi, motivasi atau campuran dari semuanya
secara sistematis sebagai akibat dari pengalaman dalam keadaan
tertentu.
Menurut Oemar Hamalik belajar adalah suatu proses perubahan
tingkah laku individu melalui interaksi dengan lingkungan sehingga
akan terjadi serangkaian pengalaman-pengalaman belajar.
13
Menurut Slameto belajar adalah suatu prosess usaha yang
dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku
12
Max Darsono,. 2000. Belajar dan Pembelajaran. Semarang: IKIP Semarang, hal. 3.
13
Oemar Hamalik. 2003. Proses Belajar Mengajar. Bandung: Bumi Aksara, hal. 27-28.
26
yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalaman sendiri dalam
interaksi dengan lingkungan.
14
Sebagai hasil belajar, perubahan yang
terjadi dalam diri seseorang berlangsung secara kesinambungan yang
akan menyebabkan perubahan berikutnya dan akan berguna bagi
kehidupan ataupun belajar berikutnya. Dalam belajar, perubahan akan
bertambah dan tertuju untuk memperoleh sesuatu yang lebih baik dari
sebelumnya.
Menurut Purwanto belajar adalah merupakan suatu perubahan
yang terjadi melalui latihan dan pengalaman, dalam arti perubahan-
perubahan yang disebabkan oleh pertumbuhan atau kematangan tidak
dianggap sebagai belajar, seperti perubahan-perubahan yang terjadi
pada seorang bayi.
15
Menurut Sardiman belajar senantiasa merupakan perubahan
tingkah laku atau penampilan, dengan serangkaian kegiatan misalnya
dengan membaca, mengamati, mendengarkan, meniru dan
sebagainya.
16
Belajar akan lebih baik jika siswa itu mengalami atau
melakukannya, jadi tidak bersifat verbalistik.
Dari beberapa pegertian yang telah diungkapkan oleh para ahli
diatas dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud dengan belajar adalah
perubahan tingkah laku dalam diri seseorang (individu) yang
disebabkan oleh proses aktif yang terjadi melalui latihan dan
14
Op.cit., hal. 2.
15
Ngalim Purwanto. 2002. Psikologi Pendidikan. Bandung: Remaja Rosdakarya, hal. 85.
16
A. M. Sardiman. 1992. Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar. Jakarta: Grafindo, 22.
27
pengalaman.
e. Pengertian Metode Belajar Aktif
Menurut Rosyada dalam Dalvin pembelajaran aktif adalah
belajar yang memperbanyak aktivitas siswa dalam mengakses berbagai
informasi dari berbagai sumber, untuk dibahas dalam proses
pembelajaran dalam kelas, sehingga memperoleh berbagai pengalaman
yang tidak saja menambah pengetahuan, tapi juga kemampuan analisis
dan sintesis.
17
Belajar aktif menuntut siswa untuk bersemangat, gesit,
menyenangkan, dan penuh gairah, bahkan siswa sering meninggalkan
tempat duduk untuk bergerak leluasa dan berfikir keras (moving about
and thinking aloud). Selama proses belajar siswa dapat beraktivitas,
bergerak dan melakukan sesuatu dengan aktif, keaktifan siswa tidak
hanya keaktifan fisik tapi juga keaktifan mental. Belajar aktif sebagai
suatu pendekatan dalam pembelajaran yang bermuara pada belajar
mandiri, maka kegiatan belajar mengajar yang dirancang harus mampu
melibatkan siswa secara aktif. Siswa dan guru dalam belajar aktif sama
berperan untuk menciptakan suatu pengalaman belajar yang bermakna.
Berdasarkan penelitian Grinder dalam Mel Silberman yang
dikemukakan oleh Dalvin menemukan dalam setiap grup yang terdiri
dari 30 siswa, rata-rata 22 siswa dari mereka dapat belajar dengan
17
Dalvin, 2006. Upaya Meningkatkan Keaktifan Belajar Siswa dalam Pembelajaran Agama
dengan Menggunakan Metode Belajar Aktif Tipe Quiz Team. Jurnal Guru, hal. 24.
28
efektif selama guru menyediakan campuran aktivitas visual.
18
Selain
itu sisi sosial pembelajaran juga harus diperhatikan. Jika siswa belajar
bersama teman-temannya, mereka memperoleh dukungan emosi dan
intelektual yang membawa mereka melampaui level pengetahuan dan
keterampilan mereka sebelumnya lebih banyak daripada belajar
sendiri.
Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa pembelajaran aktif
adalah suatu metode belajar yang mana siswa tidak hanya sekedar
mendengarkan informasi yang disampaikan oleh guru, akan tetapi
siswa juga melihat apa yang dijelaskan oleh guru dan terakhir siswa
melakukan atau mencobakan langsung apa yang telah dipelajari untuk
memperoleh hasil belajar.
f. Dimensi-dimensi Pembelajaran Aktif
Pembelajaran aktif akan lebih tampak dan menunjukkan kadar
yang tinggi apabila pembelajaran berorientasi pada siswa. Menurut Mc
Keachie dalam bukunya Dimyati
19
ada 7 dimensi proses pembelajaran
yang mengkibatkan terjadinya kadar pembelajaran aktif, yaitu (1)
Partisipasi siswa dalam menetapkan tujuan kegiatan pembelajaran, (2)
Tekanan pada aspek afektif dalam belajar, (3) Partisipasi siswa dalam
kegiatan pembelajaran, terutama berbentuk interaksi antarsiswa, (4)
Penerimaan guru terhadap perbuatan dan kontribusi siswa yang kurang
relevan atau bahkan sama sekali salah, (5) Kekompakan kelas sebagai
18
Ibid., hal. 25.
19
Dimyati dan Mudjiono. 1994. Belajar dan Pembelajaran, Jakarta: Rineka Cipta, hal. 110.
29
kelompok, (6) Kebebasan diberikan kepada siswa untuk mengambil
keputusan-keputusan penting dalam kehidupan sekolah, (7) Jumlah
waktu yang digunakan untuk menanggulangi masalah siswa baik yang
berhubugan maupun yang tidak berhubungan dengan pembelajaran.
g. Karakteristik Pembelajaran Aktif
Raka Joni dalam bukunya Dimyati mengungkapkan bahwa
sekolah yang melakukan pembelajaran aktif dengan baik harus
mempunyai karakteristik, yaitu pembelajaran berpusat pada siswa,
guru membimbing dalam terjadinya pengalaman belajar, tujuan
kegiatan tidak hanya sekedar mengejar standar akademis, pengelolaan
kegiatan pembelajaran, dan penilaian.
20
Pembelajaran berpusat pada siswa. Siswa berperan lebih aktif
dalam mengembangkan cara-cara belajar mandiri, siswa berperan serta
pada perencanaan, pelaksanaan dan penilaian proses belajar,
pengalaman siswa lebih diutamakandalam memutuskan titik tolak
kegiatan. Guru membimbing dalam terjadinya pengalaman belajar.
Guru bukan satusatunya sumber informasi, guru merupakan salah
satunya sumber belajar, yang memberikan peluang bagi siswa agar
dapat memperoleh pengetahuan atau ketrampilan sendiri melalui usaha
sendiri, dapat mengembangkan motivasi dari dalam dirinya, dan dapat
mengembangkan pengalaman untuk membuat suatu karya.
Tujuan kegiatan tidak hanya untuk sekedar mengejar standar
akademis. Selain pencapaian standar akademis, kegiatan ditekankan
20
Ibid., hal. 111.
30
untuk mengembangkan siswa secara utuh dan seimbang. Pengelolaan
kegiatan pembelajaran ditekankan pada kreativitas siswa, dan
memperhatikan kemajuan siswa untuk menguasai konsep-konsep
dengan mantap. Penilaian dilakukan untuk mengukur dan mengamati
kegiatan dan kemajuan siswa, serta mengukur keterampilan dan hasil
belajar siswa.
2. Hakikat Minat Belajar PKn Siswa
a. Pengertian Minat
Hurlock menjelaskan bahwa minat adalah sumber motivasi yang
mendorong seseorang untuk melakukan apa yang ingin dilakukan
ketika bebas memilih.
21
Ketika seseorang menilai bahwa sesuatu akan
bermanfaat, maka akan menjadi berminat, kemudian hal tersebut akan
mendatangkan kepuasan. Ketika kepuasan menurun maka minatnya
juga akan menurun. Sehingga minat tidak bersifat permanen, tetapi
minat bersifat sementara atau dapat berubah-ubah.
Crow & Crow menjabarkan bahwa minat dapat menunjukkan
kemampuan untuk memperhatikan seseorang,
22
Sesuatu barang atau
kegiatan atau sesuatu yang dapat memberi pengaruh terhadap
pengalaman yang telah distimuli oleh kegiatan itu sendiri. Minat dapat
menjadi sebab sesuatu kegiatan dan hasil dari turut sertanya dalam
kegiatan tersebut. Lebih lanjut, Crow and Crow menyebutkan bahwa
21
E.B. Hurlock (2008). Psikologi perkembangan : Suatu pengantar sepanjang rentang kehidupan
(edisi v), Jakarta : Erlangga, hal. 23.
22
Lester D Crow. dan Crow, Alice. 1987. Psikologi Pendidikan: Buku 2. Terjemahan Z. Kasijan.
Educational Psychology. Surabaya: Bina Ilmu, hal.74.
31
minat mempunyai hubungan yang erat dengan dorongan-dorongan,
motif-motif dan respon-respon emosional.
Minat, menurut Chauhan pada orang dewasa menentukan aturan
penting dalam perkembangan pribadi dan prilaku mereka. Minat
adalah hal penting untuk mengerti individu dan menuntun aktivitas
dimasa yang akan datang.
23
Tampubolon mengemukakan bahwa minat adalah perpaduan
antara keinginan dan kemauan yang dapat berkembang jika ada
motivasi.
24
Hal senada juga dikemukakan oleh Sandjaja bahwa suatu
aktivitas akan dilakukan atau tidak sangat tergantung sekali oleh minat
seseorang terhadap aktivitas tersebut, di sini nampak bahwa minat
merupakan motivator yang kuat untuk melakukan suatu aktivitas.
25
Meichati mengartikan minat adalah perhatian yang kuat, intensif dan
menguasai individu secara mendalam untuk tekun melakukan suatu
aktivitas.
26
Aiken mengungkapkan definisi minat sebagai kesukaan terhadap
kegiatan melebihi kegiatan lainnya.
27
Ini berarti minat berhubungan
dengan nilai-nilai yang membuat seseorang mempunyai pilihan dalam
23
S.S. Chuhan, 1978. Advanced Educa tional Psychology. New Delhi: Vikas Publishing House,
PVT., LTD, hal. 34.
24
Tampubolon. 1993. Mengembangkan Minat dan Kebiasaan Membaca pada Anak. Bandung:
Angkasa, hal. 33.
25
S. Sandjaja (2005), Pengaruh Motivasi, Dukungan Orang Tua Dan Asala Sekolah Terhadap
Prestasi Belajar Mata Pelajaran Akuntansi Pada Siswa Kelas II Ma Al-Asror Patemon GunungPati
Semarang , Skripsi, Jurusan Pendidikan Ekonomi Universitas Negeri Semarang, Semarang, hal.
26.
26
Ibid., hal. 34.
27
Lewis R. Aiken (1994). Psychologycal Testing and Assessment. MA: Allyn and Bacon, hal. 209.
32
hidupnya, hal tersebut diungkapkan oleh Anastasia dan Urbina.
28
Selanjutnya Ginting menjelaskan, minat berfungsi sebagai daya
penggerak yang mengarahkan seseorang melakukan kegiatan tertentu
yang spesifik, lebih jauh lagi minat mempunyai karakteristik pokok
yaitu melakukan kegiatan yang dipilih sendiri dan menyenangkan
sehingga dapat membentuk suatu kebiasaan dalam diri seseorang.
29

Ditegaskan oleh Elliott dkk bahwa minat adalah sebuah
karakteristik tetap yang diekspresikan oleh hubungan antara seseorang
dan aktivitas atau objek khusus.
30
Sutjipto menjelaskan bahwa minat adalah kesadaran seseorang
terhadap suatu objek, orang, masalah, atau situasi yang mempunyai
kaitan dengan dirinya.
31
Artinya, minat harus dipandang sebagai
sesuatu yang sadar. Karenanya minat merupakan aspek psikologis
seseorang untuk menaruh perhatian yang tinggi terhadap kegiatan
tertentu dan mendorong yang bersangkutan untuk melaksanakan
kegiatan tersebut.
Nunnally
32
menjabarkan minat sebagai suatu ungkapan
kecenderungan tentang kegiatan yang sering dilakukan setiap hari,
sehingga kegiatan itu disukainya; sedangkan Guilford
33
menyatakan
28
Anastasia & Urbina, (1997). Tes psikologi Edisi ke Tujuh. Jakarta: PT. Macanan Jaya
Cemerlang, hal. 78.
29
Cipta Ginting, 2005.Kiat Belajar di Perguruan Tinggi, ITB, hal. 34.
30
Harackiewicz, J.M., Barron, K.E., Elliot, A.J.,Tauer, J.M., and Carter, S.M. 2000. "Short-Term
and Long-Term Consequences of Achievement Goals: Predicting Interest and Performance
OverTime". Journal ofEducational Psychology, 92, 2, 316-330.
31
Sutjipto. 2002. Minat Siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMEA) terhadap Kewiraswastaan.
Online. Diambil dari http://www.depdiknas.go.id/ jurnal/ 45/sutjipto.htm.
32
Ibid., hal. 234.
33
Ibid., hal. 244.
33
minat sebagai tendensi seseorang untuk berperilaku berdasarkan
ketertarikannya pada jenis-jenis kegiatan tertentu. Sementara itu Sax
mendefinisikan bahwa minat sebagai kecenderungan seseorang
terhadap kegiatan tertentu di atas kegiatan yang lainnya.
34
Sedangkan
Crites mengemukakan bahwa minat seseorang terhadap sesuatu akan
lebih terlihat apabila yang bersangkutan mempunyai rasa senang
terhadap objek tersebut.
35

Hurlock mengemukakan bahwa minat merupakan hasil dari
pengalaman belajar, bukan hasil bawaan sejak lahir.
36
Hurlock juga
menekankan pentingnya minat, bahwa minat menjadi sumber motivasi
kuat bagi seseorang untuk belajar, minat juga mempengaruhi bentuk
dan intensitas aspirasi seseorang dan minat juga menambah
kegembiraan pada setiap kegiatan yang ditekuni seseorang.
37
Hurlock juga menjelaskan bahwa secara keseluruhan, pada masa
anak-anak, minat memberikan sebuah kekuatan untuk belajar.
38
Anak-
anak yang berminat dalam sebuah aktivitas, berada dimanapun, akan
memberikan usaha empat kali lipat untuk belajar dibandingkan anak-
anak yang minatnya sedikit atau mudah merasa bosan. Jika
pengalaman belajar menimbulkan kesan pada anak-anak, maka akan
menjadi minat. Hal tersebut adalah sesuatu yang dapat diasah dengan
proses pembelajaran. Di masa yang akan datang, minat sangat
34
Ibid., hal. 124.
35
Ibid., hal. 224.
36
Op.cit., hal. 76.
37
Op. cit., hal. 87.
38
Ibid., hal. 99.
34
berpengaruh pada bentuk dan intensitas dari cita-cita pada anak.
Hidi & Derson berpendapat minat adalah bentuk dari motivasi
intrinsik.
39
Pengaruh positif minat akan membuat seseorang mereka
tertarik untuk bereksperimen seperti merasakan kesenangan,
kegembiraan, dan kesukaan. Garner menjelaskan bahwa seseorang
yang memiliki minat terhadap apa yang dipelajari lebih dapat
mengingatnya dalam jangka panjang dan menggunakannya kembali
sebagai sebuah dasar untuk pembelajaran dimasa yang akan datang.
40

Pintrich dan Schunk juga menyebutkan bahwa minat merupakan
sebuah aspek penting dari motivasi yang mempengaruhi perhatian,
belajar, berpikir dan prestasi.
41
Krapp, Hidi, dan Renninger membagi definisi minat secara
umum menjadi tiga, yaitu: minat pribadi, minat situasi dan minat
dalam ciri psikologi.
42
1) Minat pribadi, diartikan sebagai karakteristik
kepribadian seseorang yang relatif stabil, yang cendrung menetap
pada diri seseorang. Minat pribadi biasanya dapat langsung
membawa seseorang pada beberapa aktifitas atau topik yang
spesifik. Minat pribadi dapat dilihat ketika seseorang menjadikan
sebuah aktivitas atau topik sebagai pilihan untuk hal yang pasti,
secara umum menyukai topik atau aktivitas tersebut, menimbulkan
39
J. E. Omrod, 2003. Educational Psychology Developing Learners (4th ed). USA: Merill Prentice
Hall, hal. 230.
40
Ibid., hal. 74.
41
R Pintrich. & Schunk, D., (1996). Motivation in Education Theory; research and Aplication.
New Jersey: Prentice Hall, hal. 217.
42
Ibid., hal. 187.
35
kesenangan pribadi serta topik atau aktivitas yang dijalani memiliki
arti penting bagi seseorang tersebut.
2) Minat situasi merupakan minat yang sebagian besar
dibangkitkan oleh konsisi lingkungan.
3) Minat dalam ciri psikologi merupakan interaksi dari
minat pribadi seseorang dengan ciri-ciri minat lingkungan.
Renninger menjelaskan bahwa minat pada definisi ini tidak hanya
pada karena seseorang lebih menyukai sebuah aktivitas atau topik,
tetapi karena aktivitas atau topik tersebut memiliki nilai yang
tinggi dan mengetahui lebih banyak mengenai topik atau aktivitas
tersebut.
Dari beberapa definisi minat di atas dapat ditarik kesimpulan
mengenai minat, bahwa minat merupakan sebuah motivasi intrinsik
sebagai kekuatan pembelajaran yang menjadi daya penggerak
seseorang dalam melakukan aktivitas dengan penuh ketekunan dan
cendrung menetap, dimana aktivitas tersebut merupakan proses
pengalaman belajar yang dilakukan dengan penuh kesadaran dan
mendatangkan perasaan senang, suka dan gembira.
Ada beberapa pendapat yang dikemukakan oleh para ahli tentang
pengertian minat. Menurut Slameto minat adalah suatu rasa lebih suka
dan rasa ketertarikan pada suatu hal atau aktivitas tanpa ada yang
menyuruh.
43
Menurut Sardiman minat adalah suatu kondisi yang
43
Op.cit., hal. 180.
36
terjadi apabila seseorang melihat cirri-ciri atau arti sementara situasi
yang dihubungkan dengan keinginan dan kebutuhannya sendiri.
44
Menurut Winkel minat adalah kecenderungan yang mantap
dalam diri subyek yang merasa tertarik pada bidang atau hal tertentu
dan merasa senang berkecimpung dalam dunia tersebut.
45
Selanjutnya
menurut Muhibin minat adalah kecenderungan dan kegairahan yang
tinggi atau keinginan yang besar terhadap sesuatu.
46
Dari beberapa pengertian dari para ahli dapat disimpulkan bahwa
minat belajar adalah kecenderungan untuk memperhatikan sesuatu
dalam kegiatan belajar yang merupakan modal untuk mencapai tujuan
dengan rasa senang.
b. Bentuk-Bentuk Minat
Menurut minat dapat dibedakan menjadai dua macam yaitu
47
:
1). Minat Primitif
Minat primitif disebut minat yang bersifat biologis, seperti
kebutuhan makan, minum, bebas bergaul dan sebagainya. Jadi
pada jenis minat ini meliputi kesadaran tentang kebutuhan yang
langsung dapat memuaskan dorongan untuk mempertahankan
organisme.
2). Minat kultural
44
Op.cit., hal. 76.
45
Op.cit. hal. 30.
46
Op.cit, hal. 151.
47
M. Buchori. 1991. Psikologi Umum. Pn Tarsip: Bandung, hal. 136.
37
Minat kultural dapat disebut juga minat sosial yang berasal
atau diperoleh dari proses belajar. Jadi minat kultural disini lebih
tinggi nilainya dari pada minat primitif.
3). Cara menentukan minat seseorang, yaitu:
a) Minat yang diekspresikan (expresed interes )
Seseorang dapat mengungkapkan minat atau pilihanya
dengan kata tertentu. Misalnya: seseorang mengatakan bahwa
ia/dia tertarik pada olahraga sepakbola.
b) Minat yang diwujudkan (manifest interest)
Seseorang dapat mengekspresikan minat bukan melalui
kata-kata tetapi melalui tindakan atau perbuatan, ikut serta
berperan aktif dalam suatu aktivitas tertentu. Misalnya:
seseorang dapat ikut serta dalam suatu organisai klub sepakbola
atau ikut klub sepakbola.
c) Minat yang diinventarisasikan (inventoried
interest)
Seseorang menilai minatnya dapat diukur dengan
menjawab terhadap sejumlah pertanyaan tertentu atau urutan
pilihanya untuk kelompok aktivitas tertentu.
48
Jika seorang menaruh minat terhadap sesuatu, minatnya tersebut
menjadi motif yang kuat baginya untuk berhubungan secara lebih aktif
dengan sesuatu yang diminatinya. Dalam hal ini jika seseorang
48
Dewa Ketut Sukardi. 1994. Psikologi Remaja. Aksara Baru: Jakarta, hal. 64.
38
berminat untuk menekuni bidang olahraga, dia akan selalu
mempelajari dan berlatih pada bidang olahraga tersebut.
Salah satu untuk memperkuat minatnya adalah jika olahraga
tersebut menjadi alat baginya untuk mencapai tujuan. Oleh karena itu
masalah tujuan sangat penting dalam memahami tingkah laku
seseorang dalam minat terhadap suatu olahraga.
Dengan mengetahui tujuan, seseorang akan dapat mengarahkan
minatnya dengan sebaik-baiknya. Selain karena tujuan tertentu, minat
berolahraga dapat muncul karena bertambah luasnya lingkungan
seseorang dan semakin banyaknya dia berhubungan dengan orang-
orang di luar lingkungannya untuk menambah wawasan dari minat
tersebut.
Dalam pengembangan minat, hubungan antara pribadi jauh lebih
penting dari pada proses latihan yang khusus. Misalnya seseorang
tidak menyukai pelatihnya cenderung ia tidak semaksimal mungkin
terhadap olahraga bahkan tidak suka terhadap orang tersebut. Dengan
demikian terlihat bahwa “suka” atau “tidak suka” memainkan peranan
penting dalam perkembangan minat.
Walaupun setiap orang mengembangkan minat olahraga tertentu
yang sifatnya individual, namun setiap orang dalam suatu lingkungan
tertentu akan mengembangkan minat-minat yang hampir umum
dijumpai orang-orang dari lingkungan tersebut.
c. Unsur-Unsur Minat
39
Seseorang dikatakan berminat terhadap sesuatu bila individu itu
memiliki beberapa unsur antara lain:
1) Perhatian
Seseorang dikatakan berminat apabila individu disertai
adanya perhatian, yaitu kreatifitas jiwa yang tinggi yang semata-
mata tertuju pada suatu objek. Jadi seseorang yang berminat
terhadap sesuatu obyek yang pasti perhatiannya akan memusat
terhadap sesuatu obyek tersebut. Dalam hal ini perhatian ditujukan
pada obyek ekstrakurikuler olahraga.
2) Kesenangan
Perasaan senang terhadap sesuatu obyek baik orang atau
benda akan menimbulkan minat pada diri seseorang, orang merasa
tertarik kemudian pada gilirannya timbul keinginan yang
dikehendaki agar obyek tersebut menjadi miliknya. Dengan
demikian maka individu yang bersangkutan berusaha untuk
mempertahankan obyek tersebut.
3) Kemauan
Kemauan yang dimaksud adalah dorongan yang terarah pada
tujuan yang dikehendaki oleh akal pikiran. Dorongan ini akan
melahirkan timbulnya suatu perhatian terhadap suatu obyek.
Sehingga dengan demikian akan memunculkan minat individu
yang bersangkutan.
d. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Minat
40
Faktor-faktor yang mempengaruhi minat belajar, yaitu faktor
internal dan faktor eksternal. Faktor internal adalah faktor yang
berasal dari dalam diri siswa yang sedang belajar. Faktor internal
sangat besar pengaruhnya terhadap minat belajar siswa.
Faktor eksternal adalah faktor yang berasal dari luar diri
siswa. Faktor eksternal terdiri dari faktor sosial dan faktor non
sosial. Minat pada hakekatnya adalah merupakan sebab akibat dari
pada pengalaman, minat berkembang sebagai hasil dari pada
sesuatu kegiatan dan akan menjadi sebab akan dipakai lagi dalam
kegiatan yang sama L D Crow and Alice.
Crow mengungkapkan faktor-faktor yang mempengaruhi
minat yaitu sebagai berikut
49
:
1). The factor Inner Urge: Rangsangan yang datang dari
lingkungan atau ruang lingkup yang sesuai dengan keinginan
atau datang dari lingkungan atau ruang lingkup yang sesuai
dengan keinginan atau kebutuhan seseorang akan mudah
menimbulkan minat misal, cenderung terhadap belajar, dalam
hal ini seseorang mempunyai hasrat ingin tahu terhadap ilmu
pengetahuan.
2). The factor of social motive : Minat seseorang terhadap obyek
atau sesuatu hal, disamping hal dipengaruhi oleh faktor dari
dalam diri manusia juga dipengaruhi oleh motif sosial, misal
49
Tri Wahyudi. 2006. Minat dan Motivasi Siswa Kelas 1 SMA Muhammadiyah 2 Cepu Kabupaten
Blora dalam Mengikuti Kegiatan Ekstrakurikuler Olahraga Bolavoli Tahun 2006. (Skripsi).
Semarang: PJKR. FIK. UNNES, hal. 10-11.
41
seseorang berminat pada prestasi tinggi agar dapat status sosial
yang tinggi pula.
3). Emosional faktor : Faktor perasaan dan emosi ini mempunyai
pengaruh terhadap obyek misal perjalanan sukses yang dipakai
individu dalam sesuatu kegiatan tertentu dapat membangkitkan
perasaan senang dan dapat menambah semangat atau kuatnya
minat dalam kegiatan tersebut.
Sebaliknya kegagalan yang dialami akan menyebabkan
minat seseorang berkembang. Sedangkan menurut Totok Santoso
50
faktor yang mempengaruhi tumbuh kembangnya minat adalah
sebagai berikut :
a) Motivasi dan cita-cita
Adanya cita-cita dan dukungan oleh motivasi yang kuat dalam
diri seseorang maka akan dapat membesarkan minat orang itu
terhadap suatu objeknya. Sebaliknya apabila cita-cita dan
motivasi tidak ada maka minat sulit ditumbuhkan.
b) Sikap terhadap suatu objek
Sikap senang terhadap objek dapat membesarkan minat
seseorang terhadap objek tersebut. Sebaliknya jika sikap tidak
senang akan memperkecil minat seseorang.
50
Ibid., 18.
42
c) Keluarga
Keadaan keluarga terutama keadaan sosial ekonomi dan
pendidikan keluarga dapat mempengaruhi minat seseorang
terhadap objek tersebut.
d) Fasilitas
Tersedianya fasilitas yang mendukung akan menjadikan
minat seseorang terhadap suatu objek lebih besar.
e) Teman pergaulan
Teman pergaulan yang mendukung misalnya diajak
kompromi terhadap suatu hal yang menarik perhatiannnya
maka teman tersebut dapat lebih meningkatkan minatnya, tetapi
teman yang tidak mendukung mungkin akan menurunkan
minat seseorang.
Berdasarkan uraian di atas maka faktor yang
mempengaruhi minat siswa dalam mengikuti kegiatan
ekstrakurikuler olahraga adalah sebagai berikut:
1. Faktor Intrinsik
Minat intrinsik adalah minat yang berasal dari dalam
diri seseorang. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi
atau mendorong siswa mengikuti kegiatan ekstrakurikuler
olahraga adalah sebagai berikut :
a) Minat untuk berprestasi
43
Keinginan atau minat untuk berprestasi yang dimiliki
oleh setiap orang individu pasti ada, tapi keinginan itu
cenderung mempunyai presentasi yang berbeda-beda.
Kecenderungan itu timbul apabila individu tertarik
kepada sesuatu karena sesuai dengan kebutuhan atu
merasakan bahwa sesuatu akan dipelajari bermakna dari
dirinya.
b) Minat untuk mengisi waktu luang
Diketahui juga bahwa dalam mengisi waktu luang
mereka juga didasari karena adanya faktor kesenangan,
mendapatkan teman, waktu luang, dan untuk menjaga
kesehatan. Tentunnya rasa senang atau tertarik yang
dimiliki oleh setiap individu akan timbul pada
seseorang bilamana bidang-bidang yang ditawarkan
pada dirinya dirasa akan memenuhi kebutuhan-
kebutuhannya.
2. Faktor Ekstrinsik
Faktor ekstrinsik yaitu faktor pendorong yang muncul dari
luar individu.
Faktor-faktor tersebut antara lain :
a) Pelaksanaan kegiatan
Pelaksanaan kegiatan ekstrakurikuler disekolah
sangat erat kaitannya dengan metode pengajaran serta
44
fasilitas yang memadai. Dalam penyampaian materi
adalah penting, dengan memperhatikan metode yang
digunakan dalam penyampaian materi. Cara yang tidak
sesuai akan membosankan sehingga akan mengurangi
minat terhadap apa yang disampaiakan. Begitu juga
fasilitas yang tidak kalah pentingnya dalam
menumbuhkan minat ekstrinsik ekstrakurikuler
olahraga. Dengan adanya fasilitas yang memadai akan
menambah keyakinan siswa untuk mengikuti kegiatan
tersebut.
b) Media
Bentuk-bentuk mass media antara lain adalah buku-
buku tentang olahraga, majalah, surat kabar, radio,
televisi dan bentuk-bentuk lain yang sangat
berpengaruh terhadap minat siswa dalam menekuni dan
mempraktekkan. latihan yang telah diberikan pada saat
latihan akan diwujudkan dalam pertandingan. Siswa
yang mempunyai minat tinggi akan memanfaatkan
sumber informasi untuk memperluas wawasannya.
Semakin berkembangnya jalur informasi yang ada
hubungannya dengan olahraga akan semakin
mengangkat minat siswa terhadap olahraga.
c) Penghargaan
45
Penghargaan dalam hubungannya dengan minat
siswa dalam mengikuti kegiatan ekstrakuriluler
olahraga sangat menunjang. Dalam suatu pertandingan
perlu adanya hadiah sebagai suatu penghargaan bagi
mereka yang berprestasi.
e. Peranan Minat Belajar
Peranan minat belajar dan proses belajar mengajar, yaitu
menimbulkan perhatian spontan, mempermudah dan memperkuat
ingatan bahan pelajaran, mencegah terjadi gangguan perhatian,
mencegah kebosanan. Menimbulkan perhatian spontan dimana
siswa yang berminat akan memberikan perhatian secara spontan,
tiba-tiba karena siswa melakukan sesuatu karena dorongan hati
bukan karena anjuran atau paksaan.
Mempermudah dan memperkuat ingatan bahan pelajaran.
Siswa yang berminat akan rajin, giat, dan tekun belajar selalu
memperhatikan penjelasan guru sehingga siswa mudah mengingat
materi pelajaran dan dengan mudah siswa menjawab dan
menjelaskan materi.
Mencegah terjadi gangguan perhatian. Siswa yang berminat
dengan senang memperhatikan penjelasan guru, konsentrasi tinggi,
dan kuat sehingga gangguan yang dating tidak mudah
mempengaruhi perhatian atau konsentrasi siswa pada pelajaran.
46
Dengan adanya minat yang dimiliki siswa, siswa akan merasa
senang dalam mengikuti proses balajar mengajar dan tidak akan
merasa bosan. Dan kebosanan dapat dicegah.
f. Minat Belajar PKn
Minat PKn adalah pemusatan motivasi, perhatian, dan
keinginan dari siswa pada pelajaran PKn. Untuk memahami lebih
jauh tentang PKn, siswa sebaiknya terlibat secara aktif dalam
proses belajar mengajar. Dengan adanya minat belajar PKn, siswa
dapat melakukan tindakan atau belajar dengan senang, tidak
merasa beban dan hasil yang dicapai akan memuaskan.
Penggunaan metode belajar yang dapat menarik minat siswa
dapat dipelajari dengan sebaik-baiknya. Minat seringkali timbul
bila ada perhatian. Aktivitas yang disertai dengan perhatian intensif
akan lebih sukses. Minat studi membentuk sikap akademik tertentu
yang bersifat sangat pribadi pada setiap siswa. Oleh karena itu
minat studi harus ditumbuhkan sendiri oleh masing-masing siswa.
Adanya rasa suka dan ketertarikan siswa pada mata pelajaran
PKn akan berpengaruh pada hasil yang diperoleh siswa sebagai
akibat dari belajar. Dengan adanya minat belajar maka siswa akan
melakukan tindakan belajar dengan kondisi yang menyenangkan
dan hasil yang memuaskan. Minat belajar dalam penelitian ini
ditunjukkan dengan indikator dorongan siswa dalam merespon
47
pembelajaran, ketertarikan atau perasaan siswa ketika belajar dan
kemauan dalam mengerjakan tugas.
Kerangka Berpikir
Pendidikan merupakan salah satu kebutuhan manusia yang harus dipenuhi.
Karena dengan pendidikan manusia dapat memperoleh ketrampilan dan ilmu
pengetahuan sebagai bekal hidup dimasa depan. Untuk memperoleh ketrampilan
dan ilmu pengetahuan dapat dilakukan dengan berbagai cara. Salah satunya yaitu
melalui pembelajaran, dimana pembelajaran dapat diartikan sebagai kegiatan yang
ditunjuk untuk membelajarkan siswa. Keberhasilan proses pembelajaran dapat
dilihat dari hasil belajarnya.Untuk mendapatkan hasil belajar yang maksimal
diperlukan berbagai faktor yang mendukung. Diantaranya kurikulum, metode
belajar, serta sarana dan prasarana yang mendukung proses belajar mengajar di
sekolah.
Faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar, bisa bersumber dari dalam
diri manusia dan bersumber dari luar diri manusia. Faktor yang bersumber dari
diri manusia, seperti faktor kesehatan, intelegensi, minat, perhatian dan
sebagainya. Sedangkan untuk faktor yang bersumber dari luar diri manusia,
seperti Faktor keluarga, sekolah, kurikulum, metode mengajar dan sebagainya.
Proses belajar mengajar merupakan peran penting dalam pencapaian hasil
belajar. Guru mempunyai tugas utama dalam penyelenggara pembelajaran, karena
pembelajaran dapat diartikan sebagai kegiatan untuk membelajarkan siswa. Untuk
membelajarkan siswanya, salah satu cara yang dapat dilakukan guru adalah
48
dengan menggunakan metode belajar yang tepat. Metode belajar yang dapat
membangkitkan minat siswa pada pelajaran dan pemahaman siswa pada mata
pelajaran PKn. Dengan metode belajar yang tepat dalam proses kegiatan belajar
mengajar, maka keberhasilan dalam belajar dapat tercapai.
Selama ini dalam melakukan pembelajaran PKn guru masih menggunakan
metode pembelajaran konvensional, yaitu metode cermah yang sekali-kali
divariasiakn dengan metode lain, seperti metode tanya jawab dan pemberian
latihan soal. Metode ini memposisikan siswa sebagai objek pembelajaran dan
guru sebagai pusat kegiatan belajar. Metode pembelajaran ini cenderung
menjadikan suasana menjadi kaku, monoton dan kurang menggairahkan, sehingga
siswa kurang aktif dalam kegiatan belajar mengajar.
Penggunaan metode konvensional dalam proses belajar mengajar tidak
selalu jelek, jika penggunaan metode ini dipersiapkan dengan baik dan didukung
dengan alat dan media yang baik pula tidak menutup kemungkinan mendapatkan
hasil belajar yang baik. Dengan kemajuan dan semakin perkembangnya dunia
pendidikan, muncul banyak metode-metode pembelajaran yang dapat mendukung
proses belajar mengajar untuk memperoleh hasil belajar yang baik.
Metode belajar konvensional yaitu metode pembelajaran dengan ceramah,
tanya jawab dan latihan soal. Menurut Dalvin metode ini cenderung menjadikan
suasana belajar kaku, monoton dan kurang menggairahkan, sehingga siswa
menjadi kurang aktif dan tidak bersemangat dalam belajar.
51
Untuk
membangkitkan semangat siswa dalam belajar adalah dengan penggunaan metode
belajar yang tepat.
51
Ibid., hal. 34.
49
Menurut Rohani keberhasilan belajar peserta didik tidak semata-mata
ditentukan oleh kemampuan yang dimilikinya, tetapi juga ditentukan oleh minat,
perhatian, dan motivasi belajarnya.
52
Sehingga studi mengenai kebutuhan peserta
didik dalam proses pengajaran menjadi bagian penting dalam menumbuhkan
minat, perhatian, dan motivasi belajarnya.
C. Hipotesis Penelitian
Hipotesis adalah suatu perumusan sementara mengenai suatu hal yang
dibuat untuk menjelaskan hal itu dan juga dapat menuntun/mengarahkan
penyelidikan selanjutnya. Hipotesis dalam penelitian ini adalah: Terdapat
perbedaan minat belajar siswa antara penggunaan metode belajar aktif dengan
pembelajaran konvensional dengan metode ceramah dan latihan soal.
52
Ahmad Rohani., 2004. Pengelolaan Pengajaran. Jakarta: Rineka Cipta, hal. 170.
50
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN
A. Tujuan Penelitian
Tujuan yang ingin dicapai melalui penelitian ini adalah untuk mengetahui
secara empiris tentang minat siswa terhadap mata pelajaran PKn di kelas yang
menggunakan metode belajar aktif. Dengan demikian dapat diketahui pengaruh
dari metode pembelajaran secara aktif tersebut terhadap minat belajar PKn siswa
SMA Tunas Bangsa Jakarta.
B. Tempat dan Waktu Penelitian
Penelitian ini diadakan di SMA Tunas Bangsa Jakarta dan waktu
penelitian pada bulan Agustus 2010 – September 2010.
C. Metode Penelitian
Penelitian ini dilakukan menggunakan disain ex post facto di mana data
yang dianalisis dikumpulkan setelah data yang dimaksud terjadi sebelumnya.
Peneliti, dalam hal ini, tidak melakukan intervensi atau manipulasi tertentu atas
terbentuknya data penelitian. Penelitian dekriptif kuantitatif ini menggunakan
merupakan studi deskriptif komparatif. Artinya data penelitian dibandingkan
antara kelas kontrol yang menggunakan metode belajar konvensional dengan
kelas eksperimen yang menggunakan metode belajar aktif. Melalui metode ini
dapat diketahui perbedaan kedua kelompok penelitian.
51
Populasi, Sampel dan Teknik Sampling
Populasi penelitian ini adalah semua siswa yang berada di SMA Tunas
Bangsa Jakarta. yang berjumlah ……….. orang. Pengambilan sampel dilakukan
dengan cara acak sederhana (simple random sampling), di mana setiap anggota
populasi diberi kesempatan yang sama untuk menjadi sampel penelitian.
Dilakukan teknik acak atau random, karena dalam pengambilan sampelnya
dilakukan dengan mencampur subyek-subyek yang ada dalam populasi tersebut
sehingga semua subyek dianggap mempunyai hak yang sama untuk memperoleh
kesempatan untuk dipilih menjadi sampel. Adapun yang dijadikan sampel dalam
penelitian ini adalah semua anggota populasi penelitian. Dengan kata lain, jumlah
populasi penilitian sama dengan jumlah sampel penelitian, yakni ………… orang.
D. Instrumen Penelitian
Instrumen penelitian minat belajar PKn dalam penelitian ini dijabarkan
dalam butir-butir pernyataan/pertanyaan yang diberikan kepada siswa kelas
kontrol dan kepada siswa kelas eksperimen dalam bentuk angket.
Variabel Metode Pembelajaran Aktif disusun dengan menggunakan Skala
Likert (skala perilaku) yang dimodifikasi yang terdiri dari 5 alternatif jawaban:
a. Selalu (SL = 5),
b. Sering (SR = 4),
c. Jarang (JR=3)
d. Pernah (P = 2),
e. Tidak Pernah (TP = 1)
52
Variabel Minat Belajar PKn Siswa disusun dengan menggunakan Skala
Likert (skala sikap) yang dimodifikasi yang terdiri dari 5 alternatif jawaban:
a. Sangat setuju (SS = 5),
b. Setuju (S = 4),
c. Netral (N=3)
d. Tdak setuju (TS = 2),
e. Sangat tidak setuju (STS = 1)
Suatu alat ukur dapat dinyatakan sebagai alat ukur yang baik dan mampu
memberikan informasi yang jelas dan akurat apabila telah memenuhi beberapa
kriteria yang telah ditentukan oleh para ahli psikometri, yaitu kriteria valid dan
reliabel. Oleh karena itu agar kesimpulan tidak keliru dan tidak memberikan
gambaran yang jauh berbeda dari keadaan yang sebenarnya diperlukan uji
validitas dan reliabilitas dari alat ukur yang digunakan dalam penelitian.
1. Validitas
Menurut Sutrisno Hadi validitas adalah seberapa jauh alat ukur dapat
mengungkap dengan benar gejala atau sebagian gejala yang hendak diukur,
artinya tes tersebut mengukur apa yang seharusnya diukur.
53
Suatu alat ukur dapat
dikatakan mempunyai validitas tinggi apabila alat ukur tersebut menjalankan
fungsi ukurnya atau memberikan hasil ukur yang sesuai dengan maksud
dilakukannya pengukuran tersebut.
a). Uji validitas item
Uji validitas item yaitu pengujian terhadap kualitas item-itemnya yang
53
Hadi Sutrisno. 1992. Metode Riset 1. Yogyakarta: Andi Offset, hal. 102.
53
bertujuan untuk memilih item-item yang benar-benar telah selaras dan sesuai
dengan faktor yang ingin diselidiki. Cara perhitungan uji coba validitas item yaitu
dengan cara mengorelasikan skor tiap item dengan skor total item.
b). Uji korelasi antar faktor
Uji korelasi antar faktor yaitu pengujian antar faktor dengan konstrak
yang bertujuan untuk membuktikan bahwa setiap faktor dalam instrumen Skala
Kecerdasan Emosional telah benar-benar mengungkap konstrak yang
didefinisikan. Adapun cara perhitungan uji validitas faktor adalah dengan
mengorelasikan skor tiap faktor dengan skor total faktor item-item yang valid.
Untuk menghitung analisis item dan korelasi antar faktor digunakan
rumus koefisien korelasi product moment dan perhitungannya dibantu dengan
program SPSS 16.0 for Windows.
Rumus :
rxy
{ ¦{ ¦
( ) ( )
¹
¹
¹
'
¹
¹
¹
¹
'
¹



¹
¹
¹
'
¹
¹
¹
¹
'
¹




·
∑ ∑ ∑
N N
N
y x xy
y y x
x
2 2 2
2
Keterangan :
rxy = koefisien korelasi variabel x dengan variabel y.
54
xy = jumlah hasil perkalian antara variabel x dengan variabel y.
x = jumlah nilai setiap item.
y = jumlah nilai konstan.
N = jumlah subyek penelitian.
2. Reliabilitas
Reliabilitas adalah sejauh mana hasil suatu pengukuran dapat dipercaya,
maksudnya apabila dalam beberapa pelaksanaan pengukuran terhadap kelompok
yang sama diperoleh hasil yang relatif sama.
54
Dalam penelitian ini, uji reliabilitas
dilakukan dengan menggunakan tekhnik Formula Alpha Cronbach dan dengan
menggunakan program SPSS 16.00 for windows.
Rumus :
α =

,
`

.
| ∑

− x S
j S
k
k
2
2
1
1

Keterangan :
α = koefisien reliabilitas alpha
k = jumlah item
Sj = varians responden untuk item I
Sx = jumlah varians skor total
E. Teknik Analisis Data
54
Syarifudin Anwar, 2005, Sikap Manusia Teori dan Pengukurannya, Pustaka Pelajar, Yogyakarta,
hal. 3.
55
Data yang diperoleh dari hasil penelitian dianalisis dengan menggunakan
analisis statistik deskriptif dan analisis statistik inferensial. Analisis statistik
deskriptif digunakan untuk mengetahui harga skor minimum, skor maksimum,
jangkauan (range), mean, median, modus, standar deviasi dan varian dari masing-
masing variabel. Selanjutnya perhitungan tersebut dideskripsikan dalam daftar
distribusi frekuensi untuk masing-masing variabel yang kemudian
divisualisasikan dalam bentuk histogram.
Adapun analisis statistik inferensial diperlukan untuk pengujian hipotesis
dan generalisasi penelitian. Teknik analisis data yang digunakan meliputi:
1) Korelasi sederhana dan regresi linier sederhana
1) Perhitungan nilai koefisien korelasi
Untuk menghitung koefisien korelasi digunakan rumus Product Moment
Pearson:
( )( )
( ) [ ] ( ) [ ]
2
2
2
2
∑ ∑ ∑ ∑
∑ ∑ ∑
− −

·
Y Y n X X n
Y X XY n
r
xy
n = Jumlah subyek
X = Skor setiap item
Y = Skor total
( )
2

X = Kuadrat jumlah skor item

2
X
= Jumlah kuadrat skor item

2
Y
= Jumlah kuadrat skor total
( )
2

Y = Kuadrat jumlah skor total
56
xy
r
= Koefisien korelasi
2) Regresi linier sederhana
Regresi linier sederhana didasarkan pada hubungan fungsional atau kausal
satu variabel bebas dengan satu variabel terikat. Persamaan umum regresi regresi
linier sederhana:
Ŷ = a + bX
Dimana:
Ŷ = Subyek dalam variabel bebas yang diprediksikan
a = Harga Y bila X = 0 (harga konstan)
b = Angka arah atau koefisien regresi, yang menunjukkan angka
peningkatan ataupun penurunan variabel terikat yang didasarkan
pada variabel bebas. Bila b (+) maka naik dan bila (-) maka
terjadi penurunan.
Rumus yang digunakan untuk mencari nilai (konstanta) dan nilai
(koefisien regresi), adalah sebagai berikut:
( ) ( )( )
( ) ( )
2
2
∑ ∑
∑ ∑ ∑


·
X X n
Y X XY n
b
X b Y a − ·
Dimana:
a = Nilai konstanta
X = Rata-rata variabel X
57
Y = Rata-rata variabel Y
2) Perhitungan nilai koefisien determinasi
Untuk mengukur seberapa besar variabel-variabel bebas dapat
menjelaskan variabel terikat digunakan koefisien determinasi (R). Koefisien ini
menunjukkan proporsi variabilitas total pada variabel terikat yang dijelaskan oleh
model regresi. Nilai R
2
berada pada interval 1 0
2
≤ ≤ R
Secara logika makin baik estimasi model dalam menggambarkan data
maka makin dekat nilai R ke nilai satu (1). Nilai R
2
dapat diperoleh dengan
rumus:
( )
% 2 2
100 x r R ·
Dimana:
R
2
= koefisien determinasi
r = koefisien korelasi
3) Uji Hipotesis dengan t-test dan F-test
Uji hipotesis dengan t-test digunakan untuk mengetahui apakah variabel
bebas memiliki hubungan signifikan dengan variabel terikat secara individual
untuk setiap variabel. Rumus yang digunakan untuk mengetahui nilai t-hitung
adalah dengan rumus sebagai berikut:
2
1
2
r
n r
t
hitung


·
Setelah mendapat t-hitung melalui rumus di atas maka untuk
58
mengiterpretasikan hasilnya berlaku ketentuan sebagai berikut:
• Jika t-hitung > t-tabel ----H
0
ditolak (ada hubungan yang signifikan)
• Jika t-hitung < t-tabel ----H
0
diterima (tidak ada hubungan yang signifikan)
59
BAB IV
HASIL PENELITIAN
Uji Validitas dan Reliabilitas Instrumen
Penelitian ini menggunakan data primer. Data dikumpulkan dengan
teknik penyebaran kuesioner, yaitu dengan memberikan peryataan tertulis
kepada responden. Selanjutnya responden memberikan tanggapan atas
pernyataan yang diberikan. Kuesioner ini bersifat tertutup dimana jawabannya
sudah tersedia. Pengisian kuesioner ini diharapkan dapat selesai dalam waktu
kurang lebih 25 menit. Sebelum suatu kuesioner yang merupakan instrumen
dalam penelitian digunakan secara luas terlebih dahulu dilakukan pengujian
terhadap 30 responden untuk mengukur reliabilitas dan validitas dari alat ukur
tersebut.
1. Uji Validitas
1.1 Variabel Metode Belajar Aktif
Hasil Penelitian yang valid bila terdapat kesamaan antara data
yang sesungguhnya terjadi pada obyek yang diteliti. Valid berarti
instrumen tersebut dapat digunakan untuk mengukur apa yang
seharusnya diukur.
Instrumen yang valid harus mempunyai validitas internal dan
eksternal. Instrumen yang mempunyai validitas internal atau rasional,
bila kriteria yagn ada dalam instrumen secara rasional (akademis) telah
mencerminkan apa yang diukur. Validitas eksternal bila kriteria di
dalam instrumen disusun berdasarkan fakta-fakta empiris yang telah
60
ada.
55

Uji validitas yang digunakan dalam penelitian ini adalah uji
validitas empiris dengan teknik analisis item, yaitu dengan
mengkorelasikan skor tiap butir pernyataan dengan skor total. Seperti
yang telah dikemukakan bahwa, analisis faktor dilakukan dengan cara
mengkorelasikan jumlah skor faktor dengan skor total. Bila korelasi
tiap faktor tersebut positif dan besarnya 0,3 ke atas maka faktor
tersebut merupakan construct yang kuat.
56
Hasil dari uji validitas untuk variabel Metode Belajar Aktif dari
setiap pernyataan dalam kuesioner yang disebarkan dapat diketahui
seperti pada tabel berikut:
Tabel 1. Hasil Uji Validitas Variabel Metode Belajar Aktif
Nomor
Corrected Item
Total Correlation
Keterangan
Pernyataan ke-1 .399 Valid
Pernyataan ke-2 .675 Valid
Pernyataan ke-3 .372 Valid
Pernyataan ke-4 .311 Tidak Valid
Pernyataan ke-5 .482 Valid
Pernyataan ke-6 .361 Valid
Pernyataan ke-7 .653 Valid
Pernyataan ke-8 .645 Valid
Pernyataan ke-9 .678 Valid
Pernyataan ke-10 .669 Valid
Pernyataan ke-11 .596 Valid
Pernyataan ke-12 .580 Valid
Pernyataan ke-13 .623 Valid
Pernyataan ke-14 .377 Valid
Pernyataan ke-15 .683 Valid
Pernyataan ke-16 .776 Valid
Pernyataan ke-17 .657 Valid
55
Sugiyono, 2002. ibid., hal. 109-111.
56
Sugiyono, 2002. ibid., hal. 115.
61
Pernyataan ke-18 .759 Valid
Pernyataan ke- 20 .666 Valid
Pernyataan ke- 21 .710 Valid
Pernyataan ke- 22 .659 Valid
Pernyataan ke- 23 .609 Valid
Pernyataan ke- 24 .452 Valid
Pernyataan ke- 25 .681 Valid
Pernyataan ke- 26 .717 Valid
Pernyataan ke- 27 .555 Valid
Pernyataan ke- 28 .778 Valid
Pernyataan ke- 29 .762 Valid
Pernyataan ke- 30 .738 Valid
Berdasarkan tabel tersebut di atas, butir pernyataan ke-4
tidak valid karena r
hitung
(0,311) < r
tabel
(0,361). Sedangkan butir
pernyataan yang lain untuk variabel Metode Belajar Aktif dapat
dikatakan valid karena memiliki r
hitung
> r
tabel
dan dapat digunakan
sebagai alat ukur dalam penelitian.
1.2 Variabel Minat Belajar PKn
Tabel 2. Hasil Uji Validitas Variabel Minat Belajar PKn
Nomor
Corrected Item-
Total Correlation
Keterangan
Pernyataan ke-1 .903 Valid
Pernyataan ke-2 .866 Valid
Pernyataan ke-3 .775 Valid
Pernyataan ke-4 .913 Valid
Pernyataan ke-5 .748 Valid
Pernyataan ke-6 .520 Valid
Pernyataan ke-7 .709 Valid
Pernyataan ke-8 .872 Valid
Pernyataan ke-9 .884 Valid
62
Pernyataan ke-0 .323 Valid
Pernyataan ke-11 .880 Valid
Pernyataan ke-12 .836 Valid
Pernyataan ke-13 .886 Valid
Pernyataan ke-14 .769 Valid
Pernyataan ke-15 .801 Valid
Berdasarkan tabel tersebut di atas, semua butir pernyataan untuk
variabel Minat Belajar PKn dapat dikatakan valid dan dapat digunakan
sebagai alat ukur dalam penelitian.
2. Uji Reliabilitas
Reliabilitas atau sama dengan reliabel (terandal) yang mengandung
pengertian kemampuan kuesioner memberikan hasil pengukuran yang
konsisten. Azwar mengatakan bahwa reliabilitas merupakan penerjemahan
dari kata reliabiliti yang artinya keterpercayaan, keterandalan, konsistensi
dan sebagainya.
57
Hasil pengukuran dapat dipercaya bila dalam beberapa
kali pelaksanaan pengukuran terhadap kelompok subjek ang sama
diperoleh hasil yang relatif sama, selama aspek yang diukur tidak berubah.
Reliabilitas instrumen adalah hasil pengukuran yang dapat dipercaya.
Reliabilitas instrumen diperlukan untuk mendapatkan data sesuai dengan
tujuan pengukuran. Untuk mencapai hal tersebut, dilakukan uji reliabilitas
dengan menggunakan metode Alpha Cronbach’s diukur berdasarkan skala
Alpha Cronbrach’s 0 sampai 1.
Sedangkan menurut Trinton jika skala itu dikelompok ke dalam lima
kelas dengan rentang yang sama, maka ukuran kemantapan alpha dapat
57
S Azwar. 2001. Reliability dan Validitas. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.hal. 32.
63
diinterpretasikan sebagai berikut:
58

1. Nilai Alpha Cronbach 0,00 s.d. 0,20, berarti kurang reliabel.
2. Nilai Alpha Cronbach 0,21 s.d. 0,40, berarti agak reliabel.
3. Nilai Alpha Cronbach 0,42 s.d. 0,60, berarti cukup reliabel.
4. Nilai Alpha Cronbach 0,61 s.d. 0,80, berarti reliabel.
5. Nilai Alpha Cronbach 0,81 s.d. 1,00, berarti sangat reliabel.
Menurut Nugroho reliabilitas suatu konstruk variabel dikatakan baik
jika memiliki nilai Alpha Cronbach’s > dari 0,60.
59
Jadi pengujian
reliabilitas instrumen dalam suatu penelitian dilakukan karena
keterandalan instrumen berkaitan dengan keajegan dan taraf kepercayaan
terhadap instrumen penelitian tersebut.
2.1 Variabel Metode Belajar Aktif
Hasil dari uji reliabilitas untuk variabel Metode Belajar Aktif dari
setiap pernyataan dalam kuesioner yang disebarkan dapat diketahui
seperti pada tabel berikut:
Tabel 3. Hasil Uji Reliabilitas Variabel Metode Belajar Aktif
Reliability Statistics
Cronbach's
Alpha N of Items
0.950 30
Berdasarkan tabel di atas terlihat bahwa nilai cronbach alpha
seluruh variabel berkisar antara 0 sampai 1, dengan demikian
58
P.B. Triton 2006. SPSS 13.0 Terapan: Riset Statistik Parametrik. Yogyakarta: ANDI, hal.
45.
59
Bhuono Agung Nugroho. Strategi Jitu Memilih Metode Statistik Penelitian Dengan SPSS.
Yogyakarta: Andi. 2005, hal. 24.
64
keseluruhan item dalam instrumen pengukuran dapat dinyatakan
reliabel. Menurut Nugroho dikatakan reliabel apabila dia mempunyai
Cronsbach’s Alpha ≥ 0.60.
60
Dengan demikian, kuesioner untuk
variabel Metode Belajar Aktif dikatakan sangat reliabel.
2.2 Variabel Minat Belajar PKn
Hasil dari uji reliabilitas untuk variabel Minat Belajar PKn dari
setiap pernyataan dalam kuesioner yang disebarkan dapat diketahui
seperti pada tabel berikut:
Tabel 4. Hasil Uji Reliabilitas Variabel Minat Belajar PKn
Reliability Statistics
Cronbach's
Alpha N of Items
0.962 15
Berdasarkan tabel di atas terlihat bahwa nilai cronbach alpha
seluruh variabel berkisar antara 0 sampai 1, dengan demikian
keseluruhan item dalam instrumen pengukuran dapat dinyatakan
reliabel. Menurut Nugroho dikatakan reliabel apabila dia mempunyai
Cronsbach’s Alpha ≥ 0.60. Dengan demikian, kuesioner untuk variabel
Minat Belajar PKn dikatakan sangat reliabel.
60
Nugroho, 2005, ibid., hal. 72.
65
Deskripsi Hasil Penelitian
Pengolahan data menggunakan statistik deskriptif yang digunakan
antara lain adalah: ukuran pemusatan data seperti rata-rata (mean), median, dan
modus; ukuran keragaman seperti rentang (range), varian, dan simpangan
baku; harga minimum dan maksimum, serta penyajian data dalam bentuk
daftar distribusi frekuensi dan histogram. Perhitungan menggunakan program
SPSS versi 16.0 for Windows
Statistik Inferensial antara lain digunakan untuk menguji hipotesis
yaitu pengaruh atau hubungan antara variabel bebas dengan variabel terikat,
dengan menggunakan rumus-rumus statistik.
1. Deskripsi Data Skor Metode Belajar Aktif (X)
Data tentang skor variabel metode belajar aktif dikumpulkan dengan
metode angket dengan model skala Lima yang terdiri dari 30 butir
pernyataan. Deskripsi hasil analisis variabel metode belajar aktif, diperoleh
skor maksimum sebesar 137, skor minimum 63, rentang skor teoritiknya
dari 30 sampai 150. Harga simpangan baku 24,009 dan varians sebesar
576,466. Harga rata-rata adalah 102,06, median 104,00 dan modus 64.
Deskripsi data penelitian metode belajar aktif dapat dilihat pada tabel
berikut:
Tabel 5. Deskripsi Data Metode Belajar Aktif
66
Statistics
X
N Valid 50
Missing 0
Mean 102.0600
Std. Error of Mean 3.39548
Median 104.0000
Mode 64.00
Std. Deviation 24.00970
Variance 576.466
Range 74.00
Minimum 63.00
Maximum 137.00
Sum 5103.00
Untuk memudahkan membaca distribusi frekwensi data maka terlebih
dahulu ditentukan banyaknya kelas (k) dengan rumus Strurges, sebagai
berikut:
k = 1 + 3,3 log n
k = 1 + 3,3 log 50 k = banyaknya kelas
k = 1 + 3,3 x 1,699 n = banyakya data.
k = 6,606→7
Nilai k sebesar 6,606 dibulatkan menjadi 7, karena banyaknya kelas
harus di bilangan bulat. Selanjutnya, setelah mendapatkan nilai k, ditentukan
batas interval (i) berdasarkan rumus berikut:
k
R
i ·
i = interval kelas
67
R = range data (nilai tertinggi dikurangi nilai terendah)
K = jumlah interval.
Jadi besarnya interval (i) adalah:
7
63 137 −
· i
= 10.57 = 11
Berdasarkan hasil perhitungan di atas, maka data penelitian metode
belajar aktif didistribusikan seperti pada tabel berikut:
Tabel 6. Distribusi Frekuensi Skor Variabel Metode Belajar Aktif
No Kelas Interval
Frekuensi
Absolut
Frekuensi
Relatif (%)
Kumulatif
(%)
1 63 – 73 9 18,00 18,00
2 74 – 84 4 8,00 26,00
3 85 – 95 6 12,00 38,00
4 96 – 106 8 16,00 54,00
5 107 – 117 7 14,00 68,00
6 118 – 128 9 18,00 84,00
7 129 - 139 8 16,00 100,00
Jumlah 50 100,00 -

Dari tabel di atas diketahui bahwa terdapat 8 orang atau 16,00%
responden yang skornya berada pada interval paling besar yakni antara 129
s.d 139, ada 9 orang responden atau 18,00%, yang skornya berada pada
interval paling rendah yakni antara 63 s.d 73.
Selanjutnya jika skor metode belajar aktif, sebagaimana tabel di
atas disajikan dalam histogram adalah seperti gambar 1 di bawah ini:
f

12
68

10

8

6

4

2

0
62,5 84,5 106,5 128,5
73,5 95,5 177,5 139,5

Gambar 1. Histogram Skor Metode Belajar Aktif (X)
2. Deskripsi Data Skor Minat Belajar PKn (Y)
Data tentang skor variabel minat belajar PKn dikumpulkan dengan
metode angket dengan model skala Lima yang terdiri dari 15 butir
pernyataan. Deskripsi hasil analisis variabel minat belajar PKn diperoleh
skor maksimum sebesar 72, skor minimum 31, rentang skor teoritiknya dari
15 sampai 75. Harga simpangan baku 9,376 dan varians sebesar 87,922.
Harga rata-rata adalah 56,42; median 57,50; dan modus 50. Deskripsi data
penelitian minat belajar PKn dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 7. Deskripsi Data Minat Belajar PKn
69
X
1
Statistics
Y
N Valid 50
Missing 0
Mean
56.4200
Std. Error of Mean
1.32606
Median
57.5000
Mode
50.00
Std. Deviation
9.37668
Variance
87.922
Range
41.00
Minimum
31.00
Maximum
72.00
Sum
2821.00
Untuk memudahkan membaca distribusi frekwensi data maka terlebih
dahulu ditentukan banyaknya kelas (k) dengan rumus Strurges, sebagai
berikut:
k = 1 + 3,3 log n
k = 1 + 3,3 log 50 k = banyaknya kelas
k = 1 + 3,3 x 1,699 n = banyakya data.
k = 6,606→7
Nilai k sebesar 6,606 dibulatkan menjadi 7, karena banyaknya kelas
harus di bilangan bulat. Selanjutnya, setelah mendapatkan nilai k, ditentukan
batas interval (i) berdasarkan rumus berikut:
k
R
i ·
i = interval kelas
70
R = range data (nilai tertinggi dikurangi nilai terendah)
K = jumlah interval.
Jadi besarnya interval (i) adalah:
7
37 72 −
· i
= 5,857 = 6
Berdasarkan hasil perhitungan di atas, maka data penelitian metode
belajar aktif didistribusikan seperti pada tabel berikut:
Tabel 8. Distribusi Frekuensi Skor Variabel Minat Belajar PKn
No Kelas Interval
Frekuensi
Absolut
Frekuensi
Relatif (%)
Kumulatif
(%)
1 31 – 36 1 2,00 8,00
2 37 – 42 2 4,00 20,00
3 43 – 48 7 14,00 34,00
4 49 – 54 10 20,00 60,00
5 55 – 60 11 22,00 72,00
6 61 – 66 9 18,00 90,00
7 67 - 72 10 20,00 100,00
Jumlah 50 100,00 -
Dari tabel di atas diketahui terdapat 10 orang atau 20,00%
responden yang skornya berada pada interval paling besar yakni antara 67
s.d 723, terdapat 1 orang responden atau 2,00%, yang skornya berada pada
interval paling rendah yakni antara 31 s.d 36. Sedangkan mayoritas
responden sebanyak 11 orang atau 22,00%, memperoleh skor antara 55 s.d.
60.
Selanjutnya skor minat belajar PKn sebagaimana tabel di atas
disajikan dalam histogram adalah seperti gambar 2 di bawah ini:
71
f
12

10

8

6

4

2

0
30,5 42,5 54,5 66,5
36,5 48,5 60,5 72,5

Gambar 2. Histogram Minat Belajar PKn (Y)
A. Pengujian Persyaratan Analisis
Dalam bagian ini akan dijelaskan mengenai hasil pengujian persyatan
analisis yang mencakup Uji Normalitas dan Uji Linieritas. Karena pengolahan
data dengan teknik korelasi sebagai bagian dari statistic parametric memiliki
persyaratan daa harus normal, homogen dan linier.
1. Uji Normalitas
Uji normalitas dilakukan untuk menguji apakah data yang
diperoleh berasal dari sampel yang berdistribusi normal. Hal ini penting,
karena asumsi dasar dari pengambilan sampel secara acak (random) adalah
normal. Pengolahan data dengan teknik korelasi sebagai bagian dari
statistic parametrik memiliki persyaratan data harus normal. Jika ternyata
72
Y
data tidak memenuhi asumsi normal, maka tidak bias menggunakan
statistic parametrik melainkan dengan menggunakan statistik non
parametrik. Uji normalitas berikut dilakukan dengan program aplikasi
SPSS 16.0 menggunakan uji Kolmogorov-Smirnov.
Untuk menentukan normal tidaknya data, maka Kolmogorov-
Smirnov hitung yang diperoleh dari perhitungan perlu dibandingkan
dengan sig α = 0,05 yang sering disebut sebagai angka kritik. Apabila sig
α berdasarkan perhitungan lebih besar dari 0,05 maka model regresi
berdistribusi normal. Dan bila sig α berdasarkan perhitungan lebih kecil
dari 0,05 maka model regresi tidak berdistribusi normal.
Tabel 9. Uji Normalitas Data Variabel X
Tests of Normality
Kolmogorov-Smirnov
a
Shapiro-Wilk
Statistic df Sig. Statistic df Sig.
X .105 50 .200
*
.916 50 .002
a. Lilliefors Significance Correction
*. This is a lower bound of the true significance.
Tabel 10. Uji Normalitas Data Variabel Y
Tests of Normality
Kolmogorov-Smirnov
a
Shapiro-Wilk
Statistic df Sig. Statistic df Sig.
Y .093 50 .200
*
.967 50 .181
a. Lilliefors Significance Correction
73
Tests of Normality
Kolmogorov-Smirnov
a
Shapiro-Wilk
Statistic df Sig. Statistic df Sig.
Y .093 50 .200
*
.967 50 .181
*. This is a lower bound of the true significance.
Dari tabel statistik di atas terlihat bahwa model regresi untuk
variabel X dan Y berdistribusi normal dengan Asymp. Sig. (0,200) > 0,05
dan Asymp. Sig. (0,200) > 0,05.
2. Uji Homogenitas
Dalam pembahasan data ini penulis sajikan hasil olah data
kuesioner yang telah disebarkan kepada responden dengan menggunakan
bantuan program SPSS versi 16, dengan uraian sebagai berikut:
Tabel 11. Uji Homogenitas Varians
Test of Homogeneity of Variances
Levene Statistic df1 df2 Sig.
1.620 14 23 .148
Sumber: Hasil Pengolahan Data SPSS
Tabel di atas menunjukkan bahwa nilai sig (0,148) > α  (0,05). Hal
tersebut mengindikasikan bahwa varian antar kelompok subyek penelitian
adalah sama atau homogen.
3. Uji Linieritas
Uji linearitas adalah uji yang akan memastikan apakah data yang
kita miliki sesuai dengan garis linear atau tidak. Uji ini dapat diketahui
dengan mencari nilai deviation from linearity dari uji F linear dengan
74
program aplikasi SPSS 16.0. Jika angka pada Deviation From Linearity
lebih besar dari 0,05 (> 0,05), berarti hubungan antara variable adalah
linear.
Tabel 12. Uji Linieritas Data Y atas X
ANOVA Tabel
Sum of
Squares
df
Mean
Square
F Sig.
Y * X Between
Groups
(Combined) 3607.513 34 106.103 2.271 .046
Linearity 1803.648 1 1803.648 38.61
3
.000
Deviation
from
Linearity
1803.865 33 54.663 1.170 .384
Within Groups 700.667 15 46.711
Total 4308.180 49
Dari hasil analisis linieritas seperti yang terdapat pada tabel di atas,
maka diketahui bahwa nilai dari Deviation from Linearity sebesar 0,384
yang berarti lebih besar dari 0,05 dengan demikian dapat disimpulkan
bahwa terdapat hubungan yang linear antara X dengan Y.
C. Pengujian Hipotesis
Hipotesis yang diujikan adalah “Terdapat pengaruh yang positif dan
signifikan metode belajar aktif terhadap minat belajar PKn“. Hipotesis ini
dianalisis dengan regresi linier yaitu dimulai dengan mencari persamaan
regresi sederhana.
Tabel.13. Model Summary Pengaruh Metode Belajar Aktif (X)
terhadap Minat Belajar PKn (Y)
75
Model Summary
b
Model R
R
Square
Adjusted
R Square
Std. Error
of the
Estimate
Change Statistics
R
Square
Change
F
Change df1 df2
Sig. F
Change
1 .647
a
.419 .407 7.22342 .419 34.567 1 48 .000
a. Predictors: (Constant), X
b. Dependent Variable:
Y
Berdasarkan hasil uji regresi sederhana ditemukan korelasi antara
Metode Belajar Aktif dengan Minat Belajar PKn sebesar 0.647 pada taraf
α = 0,05. Dari data tersebut didapatkan determinasi varians sebesar 0,419.
Hal ini menunjukkan bahwa pengaruh Metode Belajar Aktif terhadap
Minat Belajar Aktif terbukti positif sebesar 41.90 % selebihnya oleh faktor
lain.
Tabel14. ANOVA Hubungan Pengaruh Metode Belajar Aktif
terhadap Minat Belajar PKn (Y)
ANOVA
b
Model
Sum of
Squares df Mean Square F Sig.
1 Regression 1803.648 1 1803.648 34.567 .000
a
Residual 2504.532 48 52.178
Total 4308.180 49
a. Predictors: (Constant), X
76
ANOVA
b
Model
Sum of
Squares df Mean Square F Sig.
1 Regression 1803.648 1 1803.648 34.567 .000
a
Residual 2504.532 48 52.178
Total 4308.180 49
b. Dependent Variable: Y
Tabel 15. Koefisien Regresi Pengaruh Metode Belajar Aktif (X)
terhadap Minat Belajar PKn (Y)
Coefficients
a
Model
Unstandardized
Coefficients
Standardized
Coefficients
t Sig. B Std. Error Beta
1 (Constant) 30.630 4.504 6.801 .000
X .253 .043 .647 5.879 .000
a. Dependent Variable: Y
Jika dilakukan analisis regresi tunggal ditemukan bahwa F
hitung
34.567 pada taraf signifikansi 0,000 yang berarti pengaruh Metode Belajar
Aktif terhadap Minat Belajar PKN adalah positif dan signifikan.
Sedangkan persamaan regresi Ŷ = 30.630 + 0.253X. Artinya, apabila
penggunaan Metode Belajar Aktif (X) meningkat, Minat Belajar PKn (Y)
juga meningkat. Hasil perhitungan pengujian linearitas regresi sederhana
Y atas X menunjukan bahwa F
hitung
< F
tabel
pada taraf 5%, hal ini berarti
bahwa persamaan regresi Ŷ= 30,630 + 0,253X

adalah linier.

Hasil perhitungan korelasi metode belajar aktif (X) dengan minat
belajar PKn (Y) dengan uji keberartian korelasi t
hitung
> t
tabel
atau t
hitung
<
77
dari taraf signifikansi (α = 0,05) yang berarti sangat signifikan, temuan
ini dapat menunjukkan bahwa terdapat pengaruh positif metode belajar
aktif terhadap minat belajar PKn, artinya semakin baik metode belajar
aktif maka semakin tinggi pula minat belajar PKn, dengan demikian
hipotesis dapat diterima karena teruji kebenarannya
.
D. Interpretasi Hasil Penelitian
Hasil pengujian hipotesis menunjukkan bahwa terdapat hubungan positif
antara metode belajar aktif (X) dan minat belajar PKn yang ditunjukkan oleh
persamaan regresi linier Ŷ= 30,630 + 0,253X. Persamaan tersebut
memberikan informasi bahwa rata-rata penambahan satu skor metode belajar
aktif akan diikuti oleh kenaikan 0,253 skor tingkat minat belajar PKn. Harga
koefesien korelasi (r
y1
) sebesar 0,647 atau indeks determinasi sebesar 49,10%
yang berarti minat belajar PKn dapat ditentukan oleh metode belajar aktif.
E. Keterbatasan Penelitian
Pelaksanaan penelitian telah diupayakan dan dikontrol agar hasilnya
dapat diterima kebenaranya secara ilmiah sesuai dengan prosedur dan tujuan
yang ingin dicapai. Namun berbagai kekurangan dan kelemahan sebagai akibat
keterbatasan penelitian yang ada, merupakan faktor-faktor yang tidak dapat
dihindarkan dan dikendalikan antara lain:
1. Penelitian ini hanya menggunakan sampel kecil yaitu 80 orang siswa,
dimana 50 orang siswa sebagai sampel penelitian dan 30 orang siswa
78
sebagai sampel ujicoba. Jika terjadi penambahan jumlah sampel akan
mengakibatkan penambahan biaya yang harus disediakan untuk
mengumpulkan data di lapangan. Karena itu jumlah sampel yang terlibat
dalam penelitian ini dibatasi pada jumlah minimum sesuai dengan
persyaratan statistik
2. Data dalam penelitian ini sebagian diperoleh dengan menggunakan
kuesioner model berskala lima. Instrumen ini bukan merupakan satu-
satunya yang mampu mengungkapkan keseluruhan aspek yang diteliti,
meskipun telah divalidasi dan diujicobakan. Salah satu dari keterbatasan
tersebut perlu dipertanyakan. Hal ini menyebabkan adanya kemungkinan
siswa tidak memberikan jawaban yang optimal. Oleh karena itu interpretasi
dan kesimpulan perlu dilakukan secara hati-hati. Untuk mengatasi hal ini
sudah diusahakan dengan menghimbau responden agar memberikan
jawaban yang sejujur-jujurnya.
3. Instrumen ini dibuat dalam waktu terbatas sehingga konten validitas masih
dapat dipertajam, untuk itu pembuatan instrumen yang akan datang
pengujian eksternal validitas dapat lebih dipertajam dengan memanggil
beberapa ahli subjek materi sebagai tim evaluasi soal
4. Validitas untuk semua statistik analisis sederhana instrument hanya diukur
dengan menggunakan analisis statistik inferensial. Peneliti telah berusaha
untuk menetralisir dan memperkecil kelemahan ini terutama dalam
menginterpretasikan hasil penelitian ini
79
BAB V
KESIMPULAN, IMPLIKASI, DAN SARAN
Kesimpulan
Berdasarkan hipotesis penelitian dan analisis data, maka hasil penelitian
tentang “Pengaruh metode belajar aktif terhadap minat belajar PKn”, yang
dilakukan terhadap siswa SMA Tunas Bangsa Jakarta dapat disimpulkan
bahwa: Terdapat hubungan positif yang signifikan antara metode belajar aktif
(X) dan minat belajar PKn (Y), dengan r

= 0,647 pada taraf alpha 0,05 yang
menunjukkan korelasi kuat. Pengertian positif yakni, jika metode belajar aktif
meningkat, maka minat belajar PKn juga akan naik, dan demikian pula
sebaliknya jika metode belajar aktif menurun, maka minat belajar PKn juga
akan mengalami penurunan. Signifikan diartikan bahwa korelasi tunggal
tersebut nyata-nyata 95% terjadi pada populasi dengan tingkat hubungan yang
kuat. Sementara itu koefisien determinasi 0,491 atau kontribusi r
2
= 49,10%,
yang berarti 49,10% persen variasi nilai minat belajar PKn dapat dijelaskan
oleh metode belajar aktif
A. Implikasi
Berdasarkan hasil penelitian, maka dapat dirumuskan beberapa implikasi
dengan penekanan pada: Hasil penelitian menunjukkan bahwa metode belajar
aktif memiliki pengaruh terhadap minat belajar PKn siswa SMA Tunas Bangsa
di Jakarta. Hal ini dapat dilihat dari nilai koefesien korelasi sebesar 0,647; ini
menunjukkan bahwa faktor metode belajar aktif sangat menentukan
80
keberhasilan minat belajar PKn siswa SMA Tunas Bangsa Ada beberapa hal
yang perlu dilakukan antara lain; bahwa metode belajar aktif menentukan
keberhasilan suatu proses pembelajaran seorang siswa. Melalui metode belajar
aktif minat belajar PKn pada siswa akan semakin tumbuh dengan baik. Metode
belajar aktif dapat meningkatkan partisipasi dan kreativigas siswa dalam
mempelajari suatu mata pelajaran.
Saran
Berdasarkan kesimpulan dan implikasi hasil penelitian ini dapat
memacu terhadap peningkatan minat belajar PKn SMA Tunas Bangsa. Secara
umum maka saran-saran yang diajukan terkait dengan hasil penelitian ini
sebagai berikut:
1. Bagi guru-guru SMA Tunas Bangsa, upaya untuk meningkatkan minat
belajar PKn dapat dilakukan dengan berbagai cara seperti; penggunaan
metode belajar yang sesuai dengan karakteristik siswa, penggunaan alat-alat
peraga yang tepat, dalam rangka meningkatkan kualitas pembelajaran siswa,
yang pada akhirnya tujuan pembelajaran yang dicita-citakan dapat tercapai
2. Bagi pihak sekolah, khususnya kepala sekolah agar memberikan perhatian
lebih baik terhadap kebutuhan guru maupun memberikan kesempatan
kepada guru untuk melakukan berbagai kajian dan penelitian dalam
mengembangkan inovasi guru dalam rangka meningkatkan minat belajar
PKn
3. Bagi kantor dinas terkait yang jajarannya berada di atas kepala sekolah hasil
penelitian ini dapat dijadikan sebagai acuan atau masukan dalam
81
menentukan suatu kebijakan yang ada hubungannya dengan kegiatan
pembelajaran guru
82
DAFTAR PUSTAKA
Arikunto, Suharsimi. 1990. Manajemen Pengajaran Secara Manusia. Jakarta:
Rineka Cipta.
_____________. 2002. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta:
Rineka Cipta.
Azwar, S. 2001. Reliability dan Validitas. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Dalvin. 2006. Upaya Meningkatkan Keaktifan Belajar Siswa dalam
Pembelajaran Agama dengan Menggunakan Metode Belajar Aktif Tipe
Quiz Team. Jurnal Guru.
Darsono, Max. 2000. Belajar dan Pembelajaran. Semarang: IKIP Semarang
Dimyati dan Mudjiono. 1994. Belajar dan Pembelajaran, Jakarta: Rineka Cipta.
Djamarah, Syaiful Bahri, dkk. 2006. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: Rineka
Cipta.
Harackiewicz, J.M., Barron, K.E., Elliot, A.J.,Tauer, J.M., and Carter, S.M. 2000.
"Short-Term and Long-Term Consequences of Achievement Goals:
Predicting Interest and Performance OverTime". Journal ofEducational
Psychology, 92, 2.
Hamalik, Oemar. 2003. Proses Belajar Mengajar. Bandung: Bumi Aksara.
Hurlock, E.B. (2008). Psikologi Perkembangan : Suatu pengantar sepanjang
rentang kehidupan (edisi v), Jakarta : Erlangga.
Nugroho, B.A. 2005. Strategi Jitu Memilih Metode Statistik Penelitian dengan
SPSS. Yogyakarta: Andi Offset.
Rohani, Ahmad. 2004. Pengelolaan Pengajaran. Jakarta: Rineka Cipta.
Sarwono, Jonathan. (2006). Analisis Data Penelitian Menggunakan SPSS 16.
Yogyakarta: Penerbit ANDI.
Slameto. 2003. Belajar dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya. Jakarta:
Rineka Cipta.
Sutjipto. 2002. Minat Siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMEA) terhadap
Kewiraswastaan. Online. Diambil dari http://www.depdiknas.go.id/ jurnal/
45/sutjipto.htm.
83
Sudjana, N. 1996. Cara Belajar Siswa Aktif Dalam Proses Belajar Mengajar.
Bandung: Sinar Baru Algensindo.
_________. 2002. Metode Statiskal. Bandung: Tarsito.
Suhartin C, R. I. 1984. Cara Mendidik Anak Dalam Keluarga Msa Kini. Jakarta:
Dharma Karya Aksara,
Sugandi, Ahmad. 2004. Teori Pembelajaran. Semarang: UPT MKK UNNES.
Sukardi, Dewa Ketut. 1994. Psikologi Remaja. Aksara Baru: Jakarta.
Sutrisno, Hadi. 1992. Metode Riset 1. Yogyakarta: Andi Offset.
Tampubolon. 1993. Mengembangkan Minat dan Kebiasaan Membaca pada Anak.
Bandung: Angkasa.
The Liang Gie. 1994. Cara Belajar yang Efisien. Yogyakarta: Liberty.
Triton, P.B. 2006. SPSS 13.0 Terapan: Riset Statistik Parametrik. Yogyakarta:
ANDI.
Wahyudi, Tri. 2006. Minat dan Motivasi siswa kelas 1 SMA Muhammadiyah2
Cepu Kabupaten Blora dalam Mengikuti Kegiatan Ekstrakurikuler
Olahraga Bolavoli Tahun 2006 (Skripsi). Semarang : PJKR. FIK. UNNES.
Winkel, W.S., 1991. Psikologi Pendidikan dan Evaluasi Belajar. Jakarta:
Gramedia.
84

JULI 2010
PENGARUH METODE BELAJAR AKTIF TERHADAP MINAT BELAJAR PKN SISWA SMA TUNAS BANGSA JAKARTA ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh metode belajar aktif terhadap minat belajar PKn siswa SMA Tunas Bangsa Jakarta. Populasi dalam penelitian ini adalah para siswa SMA Tunas Bangsa sebanyak 101 orang. Jumlah sampel sebanyak 50 orang siswa yang diambil melalui teknik simple random sampling, sedangkan sebagai alat pengumpulan data digunakan kuesoner. Dari hasil penelitian dapat diungkapkan bahwa: (1) kekuatan hubungan antara kemampuan mengelola pembelajaran dengan kinerja guru adalah sebesar 0,545 dan koefisien determinasi sebesar 0,297. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa variasi yang terjadi pada variabel kinerja guru ditentukan oleh variasi pada variabel kemampuan mengelola pembelajaran sebesar 29,70%. Kesimpulan yang diperoleh adalah semakin tinggi kemampuan mengelola pembelajaran (tanpa melakukan kontrol terhadap variabel motivasi berprestasi) akan semakin meningkatkan kinerja guru atau berlaku sebaliknya. Ketika dilakukan kontrol terhadap motivasi berprestasi maka kesimpulan yang diperoleh adalah tingginya kinerja guru tidak dipengaruhi secara signifikan oleh kemampuan mengelola pembelajaran; (2) kekuatan hubungan antara motivasi berprestasi dengan kinerja guru ditunjukkan dengan besarnya koefisien korelasi yaitu 0,821 dan koefisien determinasi sebesar 0,675. Hasil pengujian tersebut memiliki arti bahwa variasi yang terjadi pada variabel kinerja guru ditentukan oleh variasi pada variabel motivasi berprestasi sebesar 67,50%; dan (3) kemampuan mengelola pembelajaran dan motivasi berprestasi secara bersama-sama memiliki hubungan positif dan signifikan terhadap kinerja guru. Pengujian hipotesis ini menghasilkan koefisien korelasi sebesar 0,824 dan koefisien determinasi sebesar 0,679 yang telah diuji keberartiannya. Fakta ini menunjukkan variasi yang terjadi pada variabel kinerja guru ditentukan secara bersama-sama oleh variasi yang terjadi pada variabel kemampuan mengelola pembelajaran dan variabel motivasi berprestasi sebesar 67,90%. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa hubungan kemampuan mengelola pembelajaran dan motivasi berprestasi dengan kinerja guru semakin besar ketika dikorelasikan secara bersama-sama. Berdasarkan hasil temuan ini, maka ada beberapa saran yang dapat disampaikan, yaitu: (1) lembaga-lembaga yang melaksanakan pendidikan dan pelatihan dalam rangka meningkatkan kemampuan mengelola pembelajaran tenaga pendidik perlu memperhatikan berbagai faktor yang berkaitan dengan upaya peningkatan motivasi untuk berprestasi sehingga mampu meningkatkan kinerja guru; (2) warga sekolah terutama kepala sekolah dan dinas terkait harus mampu mendorong guru untuk terus meningkatkan kinerjanya di sekolah melalui pemberian penghargaan dan peningkatan kesejahteraan sehingga motivasi berprestasi guru akan terbangun dan semakin tinggi; dan (3) perlu dilakukan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui hubungan variabelvariabel lain dengan kinerja guru mengingat berdasarkan penelitian ini variabel kemampuan mengelola pembelajaran dan motivasi berprestasi baru menyumbang sebesar 67,90% sehingga masih ada 32,10% variabel lain yang berhubungan dengan kinerja guru.

Kata kunci: kemampuan mengelola pembelajaran, motivasi berprestasi, kinerja guru, guru SD Yadika 1 dan SD Yadika 3

2

DAFTAR ISI Halaman Judul................................................................................................. i Abstrak............................................................................................................ ii Abstract........................................................................................................... iii Persetujuan Komisi Pembimbing.................................................................... iv Lembar Pengesahan......................................................................................... v Kata Pengantar................................................................................................ vi Daftar Isi.......................................................................................................... viii Daftar Tabel..................................................................................................... x Daftar Gambar................................................................................................. xii Daftar Lampiran.............................................................................................. xiii BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah .............................................................. 1
B. Identifikasi Masalah....................................................................... 5

C. Pembatasan Masalah ..................................................................... 7 D. Rumusan Masalah ......................................................................... 7 E. Tujuan Penelitian........................................................................... 8 F. Kegunaan Penelitian...................................................................... 8 BAB II KAJIAN TEORETIS, KERANGKA BERPIKIR DAN PENGAJUAN HIPOTESIS A. Kajian Teoretis ............................................................................. 10 1. 2. 3. Hakikat Kemampuan Mengelola Pembelajaran....................... 10 Hakikat Motivasi Berprestasi................................................... 13 Hakikat Kinerja Guru............................................................... 31 B. Kerangka Berpikir........................................................................ 44 C. Pengajuan Hipotesis………………………….............................. 47 BAB III METODOLOGI PENELITIAN A.............................................................Tempat dan Waktu Penelitian ...................................................................................................... 48

3

B.................................................................................Tujuan Penelitian ...................................................................................................... 48 C................................................................................Metode Penelitian ...................................................................................................... 48 D..........Variabel Penelitian…………………………………………… ...................................................................................................... 50 E..............................................................................Populasi Penelitian ...................................................................................................... 50 F..................................................................Teknik Pengumpulan Data ...................................................................................................... 51 G............................................................................Instrumen Penelitian ...................................................................................................... 52 H...........................................................................Teknik Analisis Data ...................................................................................................... 63 BAB IV HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Data .................................................................................... 65 1..........................................Kemampuan Mengelola Pembelajaran ................................................................................................ 65 2......................................................................Motivasi Berprestasi ................................................................................................ 67 3....................................................................................Kinerj Guru ................................................................................................ 69
B.

Pengujian Prasyarat Analisis................................................................ 71 1. Uji Normalitas.......................................................................... 71 2. Uji Linieritas............................................................................. 73

C. D. A.
B.

Pengujian Hipotesis ............................................................................. 75 Pembahasan Hasil Penelitian ............................................................... 81 Kesimpulan ......................................................................................... 87 Implikasi............................................................................................... 89 Saran .................................................................................................... 94
4

BAB V KESIMPULAN, IMPLIKASI DAN SARAN

C.

.......................Daftar Pustaka.......................................................... 96 LAMPIRAN 5 ...................

.... 68 Tabel 6........ 70 Tabel 7................................... 53 Tabel 2...................... 74 Tabel 11....... Uji Normalitas Variabel Motivasi Berprestasi.......................................................... Uji Linieritas Variabel Kinerja Guru terhadap Variabel 6 . 57 Tabel 3........ Uji Linieritas Variabel Kinerja Guru terhadap Variabel Kemampuan Mengelola Pembelajaran........ 72 Tabel 9... 66 Tabel 5..................DAFTAR TABEL Tabel 1.......................... 72 Tabel 8... Tabel Kisi-kisi Kemampuan Mengelola Pembelajaran... Uji Normalitas Variabel Kemampuan Mengelola Pembelajaran.................. Distribusi Frekuensi dalam Bentuk Absolut dan Relatif Variabel Kinerja Guru....................................................................................................................... Distribusi Frekuensi dalam Bentuk Absolut dan Relatif Variabel Motivasi Berprestasi......... Tabel Kisi-Kisi Motivasi Berprestasi....................................................... 73 Tabel 10....... Uji Normalitas Variabel Kinerja Guru.................. 60 Tabel 4................ Distribusi Frekuensi dalam Bentuk Absolut dan Relatif Variabel Kemampuan Mengelola Pembelajaran ........................ Tabel Kisi-Kisi Kinerja Guru...............................

..... 79 Tabel 19.......................................... 75 Tabel 12............ Model Summary Hubungan Kemampuan Mengelola Pembelajaran (X1) dan Motivasi Berprestasi (X2) secara Bersama-Sama dengan Kinerja Guru (Y)... 76 Tabel 15.............. Regresi Kemampuan Mengelola Pembelajaran (X1) dengan Kinerja Guru (Y) ............. ANOVA Motivasi Berprestasi (X2) dengan Kinerja Guru (Y).. 78 Tabel 17........................ ANOVA Hubungan Kemampuan Mengelola Pembelajaran (X1) dan Motivasi Berprestasi (X2) 7 ................... 77 Tabel 16................................... 75 Tabel 13.................................................................... ANOVA Kemampuan Mengelola Pembelajaran (X1) dengan Kinerja Guru (Y).............. Model Summary Hubungan Motivasi Berprestasi (X2) dengan Kinerja Guru (Y).................... Model Summary Hubungan Kemampuan Mengelola Pembelajaran (X1) dengan Kinerja Guru (Y).............. 78 Tabel 18... Regresi Motivasi Berprestasi (X2) dengan Kinerja Guru (Y).......................Motivasi Berprestasi............................ 76 Tabel 14.......................................

............... 67 Gambar 5: Histogram Frekuensi Variabel Motivasi Berprestasi................ 80 Tabel 20...................................................................................secara Bersama-sama dengan Kinerja Guru (Y).... Regresi Hubungan Kemampuan Mengelola Pembelajaran (X1) dan Motivasi Berprestasi (X2) secara Bersama-Sama dengan Kinerja Guru (Y).......................... 19 Gambar 3: Pola Hubungan Antar Variabel........................................... 18 Gambar 2: Hirarkhis Kebutuhan.............................................. 69 8 ............................................................ 49 Gambar 4: Histogram Frekuensi Variabel Kemampuan Mengelola Pembelajaran. 80 DAFTAR GAMBAR Gambar 1: Proses Motivasi Dasar............................................................................................

..................Gambar 6: Histogram Frekuensi Variabel Kinerja Guru.. 71 9 ...........

.................................................. X2 dan Y................ 138 10 .......................................................................................... 108 Lampiran 5 : Iterasi Orthogonal Data Variabel (X2)...... 119 Lampiran 9 : Deskripsi Data Variabel X1.............................................................................................................. 107 Lampiran 4 : Data Ujicoba Motivasi Berprestasi (X2)..... 129 Lampiran 11: Uji Linieritas Data Penelitian X1........... X2 dan Y.... X2 dan Y............................. X2 dan Y.......................................................................................................... 106 Lampiran 3 : Iterasi Orthogonal Data Variabel (X1)................................... 133 Lampiran 13: Tabel Nilai r Product Moment. 98 Lampiran 2 : Data Uji Coba Kemampuan Mengelola Pembelajaran (X1)............................. 109 Lampiran 6 : Data Ujicoba Kinerja Guru (Y)...... 110 Lampiran 7 : Iterasi Orthogonal Data Variabel (Y)....... 111 Lampiran 8 : Tabulasi Data Total Varabel Penelitan X1........DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 : Instrumen Penelitian................................ 122 Lampiran 10: Uji Normalitas Data Penelitian X1...................... 132 Lampiran 12: Uji Hipotesis Data Penelitian.. 137 Lampiran 14: Tabel Kolmogorov-Smirnov.........

agar tercapai tujuan secara optimal. Pendidikan dapat ditempuh melalui jalur formal dan nonformal. Berbagai usaha telah dilakukan Dartemen Pendidikan Nasional untuk memperbaiki mutu pendidikan nasional. Penyempurnaan kurikulum memang harus dilakukan untuk merespon tuntutan globalisasi. Ada dua konsep pendidikan yang saling berkaitan yaitu belajar (Learning) dan pembelajaran (Instruction). Salah satunya yaitu penyempurnaan kurikulum. agar lulusan pendidikan 11 . Tujuan pendidikan adalah membentuk sumber daya manusia yang berkualitas tinggi yaitu manusia yang mampu menghadapai perkembangan zaman. Guna mencapai tujuan pendidikan tersebut diperlukan proses pendidikan. Pendidikan formal merupakan pendidikan yan dimulai dari jenjang terendah hingga tertinggi yang harus ditempuh dengn serangkaian persyaratan tertentu jika akan naik kejenjang selanjutnya. Pendidikan nonformal merupakan jenjang pendidikan yang diperoleh dalam sebuah lembaga pendidikan yang beorientasi memberi dan meningkatkan ketrampilan yang dibutuhkan untuk berkompetisi dalam meraih kesuksesan hidup. Konsep belajar berakar pada pihak pendidik. kurikulum perlu dikembangkan dengan pendekatan berbasis kompetensi. Latar Belakang Masalah Pendidikan adalah usaha sadar untuk mengembangkan potensi sadar untuk menumbuhkembangkan potensi Sumber Daya Manusia (SDM) melalaui kegiatan pengajaran.BAB I PENDAHULUAN A.

1 Minat belajar merupakan syarat awal yang harus dimiliki setiap orang sebelum belajar karena tanpa minat keberhasilan sulit dicapai. Suhartin C. 1994.2 Minat berpengaruh besar terhadap kegiatan belajar karena bila materi pelajaran atau suasana belajar tidak menyenangkan dan tidak mampu menarik 1 2 The Liang Gie. Selain itu proses interaksi belajar pada prinsipnya tergantung pada guru dan siswa. Agar siswa memperoleh hasil belajar yang baik maka perlu minat untuk belajar yaitu seberapa jauh siswa menaruh perhatian terhadap berbagai hal yang perlu dipelajari. Keberhasilan suatu pendidikan salah satunya ditentukan oleh bagaimana proses belajar mengajar itu berlangsung. Cara Belajar yang Efisien. 58. akan tetapi keberhasilan tidak datang dengan sendirinya. Keberhasilan dapat dicapai melalui usaha dan kerja keras. Cara Mendidik Anak Dalam Keluarga Msa Kini. 1984. Sedangkan siswa dituntut adanya semangat dan dorongan untuk aktif dalam proses balajar mengajar. hal. afektif dan psikomotorik dapat tercapai. Selain itu metode pembelajaran konvensional yaitu menggunakan metode ceramah ini siswa hanya pasif menerima materi dari guru. Jakarta: Dharma Karya Aksara. Sehingga keberhasialan belajar dalam bidang kognitif. monoton dan kurang menggairahkan. Guru dituntut untuk menciptakan suasana belajar mengajar yang efektif. I. hal. R. Hal tersebut dapat mengurangi minat belajar siswa pada mata pelajaran Banyak siswa menginginkan dirinya pandai dan berhasil dalam belajar. 51. Yogyakarta: Liberty. 12 . sehingga siswa kurang aktif dan tidak bersemangat dalam belajar.memiliki keunggulan kompetitif dan komparatif sesuai dengan standar mutu pendidikan nasional dan internasioanl. Hal ini cenderung menjadikan suasana belajar kaku.

Minat belajar khususnya pada mata pelajaran PKn perlu ditumbuhkembangkan. Disini guru harus dapat menciptakan suasana yang menyenangkan dalam proses belajar mengajar. sehingga minat siswa pada pelajaran PKn berkurang. mengingat siswa belajar di Sekolah Menengah Atas. menimbulkan kebosanan bagi siswa. Minat siswa pada pelajaran PKn dapat dapat ditumbuhkembangkan sendiri oleh masing-masing siswa dan guru. yaitu metode yang dapat membangkitkan minat belajar dan pemahaman siswa terhadap mata pelajaran PKn. Selama ini kegiatan yang dilakukan siswa pada saat proses belajar lebih banyak hanya mendengar apa yang disampaikan guru. Salah satunya yaitu dengan penggunaan metode belajar yang dapat membangkitkan minat siswa untuk belajar dan aktif dalam proses belajar mengajar. yaitu guru kepada siswa. Hal itu dikarenakan. karena menurutnya tidak menarik. Komunikasi yang terjadi adalah komunikasi satu arah. sehingga hasil yang dicapai akan baik. Dengan pembelajaran satu arah dan lamanya jam pelajaran. jika dalam diri siswa tumbuh suatu minat pada mata pelajaran PKn maka siswa akan dengan mudah belajar. Banyak sekali metode pembelajaran yang dapat digunakan dalam proses belajaran mengajar. Salah satu upaya untuk 13 .perhatian siswa maka dapat dipastikan siswa tidak dapat belajar dengan baik. Selain itu jam pelajaran yang lama yaitu sepuluh jam pelajaran tiap minggunya dan empat kali pertemuan dalam seminggu untuk mata pelajaran PKn. Agar hasil yang dicapai memuaskan diperlukan metode pembelajaran yang tepat.

Setelah selesai materinya maka diadakan suatu pertandingan akademis. Dengan adanya permasalahan yang dikemukakan di atas maka proses pembelajaran jurnal penyesuaian perusahaan dagang yang masuk dalam materi siklus PKn perusahaan dagang coba dilakukan dengan metode belajar aktif tipe quiz team. Mereka mendiskusikan materi tersebut. Sehingga tidak ada lagi keluhan tentang kurangnya minat dan rendahnya hasil belajar PKn siswa. lalu siswa dibagi kedalam kelompok besar. Dari observasi awal. saling memberi arahan . Kondisi ini 14 . diperoleh informasi dari guru mata pelajaran dasar PKn dan sebagian siswa kelas SMA Tunas Bangsa Jakarta bahwa mata pelajaran PKn dianggap oleh sebagian siswa pelajaran yang membosankan dan tidak menarik. Apabila dalam proses pembelajaran PKn dibuat menyenangkan.membangkitkan minat dan pemahaman siswa pada mata pelajaran PKn yaitu dengan penggunaan metode belajar aktif.saling memberikan pertanyaan dan jawaban untuk memahami materi tersebut. Metode quiz team ini diawali dengan menerangkan materi pelajaran secara klasikal. Selain itu ketika siswa mempelajari idealisme pembelajaran PKn dalam kondisi nyata pada penyelenggara negara tidak menunjukkan perilaku yang sesuai dengan teori-teori yang ada dalam materi pembelajaran PKn. Semua anggota kelompok bersama-sama mempelajari materi tersebut melalui lembaran kerja. dimana penggunaan metode belajar yang tepat dan dapat membangkitkan minat serta pemahaman siswa pada PKn. Sehingga siswa termotivasi untuk belajar. maka siswa akan merasa lebih senang dan tidak bosan dalam mengikuti kegiatan pembelajaran.

Dari informasi yang diperoleh dari guru mata pelajaran PKn bahwa selama ini dalam kegiatan pembelajaran PKn di SMA Tunas Bangsa Jakarta masih menggunakan metode belajar konvensional yaitu metode ceramah yang sekali-kali divariasikan dengan metode lain seperti latihan soal. Rangkuman nilai rata-rata ujian semester PKn semester II tahun 2009/2010 adalah sebagai berikut: Tabel 1.mempengaruhi hasil belajar pada mata pelajaran bersangkutan. Kelas X XI XII Nilai Rata-Rata 7. Metode belajar yang digunakan dalam rangka menyampaikan materi pelajaran dirasa membosankan. Hal ini disebabkan guru tidak memiliki kreativitas dalam program pembelajarannya. 2. Nilai Rata-Rata Ujian Semester X SMA Tunas Bangsa Jakarta semester II tahun 2009/2010 No. 3.1 7. Akan tetapi metodologi yang digunakan belum sepenuhnya mampu menarik minat siswa untuk mempelajari materi pembelajaran PKn secara lebih tinggi. Rata-rata nilai atau hasil belajar PKn siswa SMA Tunas Bangsa tergolong rendah atau tidak memuaskan. Walau pun sebenarnya guru juga telah melakukan berbagai pendekatan metodologi dalam proses belajar mengajar di kelas. Hal ini cenderung 15 . 1. Metode ini memposisikan siswa sebagai objek pembelajaran dan guru sebagai pusat kegiatan belajar.6 Selain itu metode pembelajaran konvensional yaitu menggunakan metode ceramah ini siswa hanya pasif menerima materi dari guru.3 7.

Hal tersebut dapat mengurangi minat belajar siswa pada mata pelajaran PKn. Bagaimana pengaruh metode belajar konvensional terhadap minat belajar PKn siswa di SMA Tunas Bangsa Jakarta? 2. Adakah pengaruh metode belajar aktif terhadap minat belajar PKn siswa di SMA Tunas Bangsa Jakarta? 3. B. monoton dan kurang menggairahkan. sehingga siswa kurang aktif dan tidak bersemangat dalam belajar. Pembatasan Masalah 16 .menjadikan suasana belajar kaku. maka dapat diidentifikasikan sebagai berikut: 1. Berdasarkan latar belakang di atas peneliti tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul “pengaruh penggunaan metode belajar aktif terhadap minat belajar PKn siswa SMA Tunas Bangsa Jakarta Tahun 2009/2010”. Adakah perbedaan pengaruh metode belajar konvensional dengan metode belajar aktif terhadap minat belajar PKn siswa SMA Tunas Bangsa Jakarta? 4. Apakah minat belajar mempengaruhi hasil belajar PKn siswa di SMA Tunas Bangsa Jakarta? C. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di atas.

Adakah perbedaan minat siswa terhadap mata pelajaran PKn sebelum dan sesudah menggunakan metode belajar aktif di kelas eksperimen? 17 . Adakah perbedaan minat siswa terhadap mata pelajaran PKn di kelas yang menggunakan metode belajar konvensional dan kelas yang menggunakan metode belajar aktif? 2. 4. D. maka permasalahan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. 3.Berdasarkan latar belakang dan identifikasi yang telah diuraikan di atas dan juga mengingat beberapa keterbatasan seperti waktu. Pengaruh metode belajar konvensional terhadap minat belajar PKn siswa di SMA Tunas Bangsa Jakarta. Perbedaan pengaruh metode belajar konvensional dengan metode belajar aktif terhadap minat belajar PKn siswa SMA Tunas Bangsa Jakarta. Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di atas. Pengaruh metode belajar aktif terhadap minat belajar PKn siswa di SMA Tunas Bangsa Jakarta. maka masalah dibatasi pada hal-hal sebagai berikut: 1. Minat belajar mempengaruhi hasil belajar PKn siswa di SMA Tunas Bangsa Jakarta. 2. tenaga dan biaya.

Adakah perbedaan hasil belajar PKn siswa pada kelompok eksperimen sebelum dan sesudah penerapan metode belajar aktif? E. Bagi siswa penelitian ini diharapkan siswa dapat belajar bersosialisasi yaitu dengan cara memahami perbedaan-perbedaan antar kelompok. 18 . Manfaat secara praktis Hasil penelitian diharapkan dapat bermanfaat bagi siswa. Serta dapat digunakan sebagai pertimbangan untuk menentukan kebijakan-kebijakan baru dalam dunia pendidikan. Selain itu siswa dapat bertukar pikiran antar sesama anggota kelompok dan siswa dapat belajar untuk mendengarkan dan menghargai pendapat orang lain. Adakah perbedaan hasil belajar PKn siswa kelas SMA Tunas Bangsa Jakarta antara kelas yang menggunakan metode belajar konvensional dan kelas yang menggunakan meode belajar aktif? 4. 1. dan bagi lembaga terkait. Kegunaan Penelitian Kegunaan penelitian meliputi manfaat secara praktis dan manfaat secara teoritits. bagi guru.3. Penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan masukan untuk mengadakan variasi belajar untuk meningkatkan hasil belajar dan kreatifitas belajar siswa pada mata pelajaran PKn oleh guru.

Manfaat secara teoritis Penelitian ini bermanfaat bagi pembaca. 2. yaitu dapat memberikan informasi dan pengetahuan dalam pengembangan penelitian selanjutnya..Penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan masukan atau menjadi salah satu sumber referensi untuk mengadakan penelitian lanjutan bagi mahasiswa atau peneliti lainnya terutama civitas akademika STKIP Kusuma Negara Jakarta. 19 .

Menurut Slameto belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan sebagai hasil pengalamanya sendiri dalam interaksi dengan lingkunganya. hal. ‘istilah kunci’ yang paling vital dalam setiap usaha pendidikan. Pengertian Belajar Belajar adalah key term.BAB II DESKRIPSI TEORI. Hakikat Metode Belajar Aktif a. 1995. 2003. KERANGKA BERPIKIR DAN PENGAJUAN HIPOTESIS A. maka bagian terbesar upaya riset dan eksperimen psikologi belajar pun diarahkan pada tercapainya pemahaman yang lebih luas dan mendalam mengenai proses perubahan manusia itu. hal. Karena demikian pentingnya arti belajar. sehingga tanpa belajar yang sesungguhnya tak pernah ada pendidikan. Belajar dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya. Sebagai suatu proses. Jakarta: Rineka Cipta. 2. Deskripsi Teori 1. belajar selau mendapat tempat yang luas dalam berbagai displin ilmu yang berkaitan dengan upaya pendidikan. Bandung: Remaja Rosda Karya. 20 . Muhibin.3 Pendapat tentang pengertian belajar ada bermacam-macam. Psikologi Pendidikan Suatu Pendekatan Baru.4 3 Syah. Pendapat tersebut lahir berdasarkan sudut pandang yang berbeda-beda.. 59. 4 Slameto. misalnya psikologi pendidikan dan psikologi belajar.

tetapi perubahan jiwa dengan sebab masuknya kesan-kesan yang baru. Belajar harus bertujuan dan terarah. 2006. Prinsip-prinsip itu adalah : 1).Menurut Cronbach dalam Djamarah belajar sebagai usaha aktifitas yang ditunjukan oleh perubahan tingkah laku sebagai hasil dari pengalaman. hal.cit.Tentu saja perubahan yang didapatkan itu bukan perubahan fisik. 13. Ibid. Ini berarti bahwa berhasul atau gagalnya pencapaian tujuan pendidikan itu amat bergantung pada proses belajar yang dialami siswa baik ketika ia berada di sekolah maupun di lingkungan rumah atau keluarganya. hal. 21 . 13. dkk. Jakarta: Rineka Cipta. Strategi Belajar Mengajar. Tujuan akan menuntutnya 5 6 Syaiful Bahri Djamarah. Hal ini perlu kita ketahui agar kita memiliki pedoman dan teknik belajar yang baik.. Prinsip-Prinsip Belajar Proses belajar adalah suatu hal yang kompleks.6 Gerak raga yang ditunjukan harus sejalan dengan proses jiwa untuk mendapatkan perubahan.7 b. 63. 7 Op.. tetapi dapat juga dianalisa dan diperinci dalam bentuk prinsip-prinsip atau asasasas belajar. hal. Belajar adalah kegiatan yang berproses dan merupakan unsur yang sangat fundamental dalam penyelenggaraan setiap jenis dan jenjang pendidikan. Perubahan sebagai hasil dari proses belajar adalah perubahan yang mempengaruhi tingkah laku seseorang.5 Menurut Djamarah belajar juga dapat diartikan sebagai suatu kegiatan yang dilakukan dengan melibatkan dua unsur yaitu jiwa dan raga.

44-45. Ini berarti bahwa berhasul atau gagalnyapencapaian tujuan pendidikan itu amat bergantung pada proses belajar yang dialami siswa baik ketika ia berada di sekolah maupun di lingkungan rumah atau keluarganya. Pustaka Pelajar.8 Belajar adalah kegiatan yang berproses dan merupakan unsur yang sangat fundamental dalam penyelenggaraan setiap jenis dan jenjang pendidikan. 5). 7). hal. Belajar memerlukan bimbingan. Belajar memerlukan pemahaman atas hal-hal yang dipelajari sehingga diperoleh pengertian-pengertian.cit. 4). hal. Op. 2002. 63. 3). 6). Belajar harus disertai keinginan dan kemauan yang kuat untuk mencapai tujuan. Belajar dikatakan berhasil apabila telah sanggup menerapkan ke dalam bidang praktek sehari-hari. 22 .dalam belajar untuk mencapai harapan-harapan. baik dari bimbingan guru maupun buku pelajaran itu sendiri. Jakarta.9 c.. Guru dan Profesionalisme. Belajar adalah suatu proses aktif dimana terjadi saling pengaruh secara dinamis antara murid dengan lingkungannya. Belajar memerlukan latihan dan ulangan agar apa-apa yang telah dipelajari dapat dikuasainya. 2). Prinsip-Prinsip Belajar Proses belajar adalah suatu hal yang kompleks. tetapi dapat 8 9 Zainal Aqib.

Belajar harus bertujuan dan terarah. perhatian . Tujuan akan menuntutnya dalam belajar untuk mencapai harapan-harapan. Belajar memerlukan bimbingan.. Belajar dikatakan berhasil apabila telah sanggup menerapkan kedalam bidang praktek sehari-hari.. Faktor intern terdiri dari motivasi. 54. 6. 2. Prinsip-prinsip itu adalah : 1. Belajar memerlukan pemahaman atas hal-hal yang dipelajari sehingga diperoleh pengertian-pengertian. 23 . Belajar harus disertai keinginan dan kemauan yang kuat untuk mencapai tujuan. Op. 44-45. hal.10 d. 10 11 Ibid. baik dari bimbingan guru maupun buku pelajaran itu sendiri. 7. 4. Belajar memerlukan latihan dan ulangan agar apa-apa yang telah dipelajari dapat dikuasainya. 3. hal. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Belajar Menurut Slameto11 faktor-faktor yang mempengaruhi belajar siswa dapat digolongkan kedalam dua golongan yaitu faktor intern yang bersumber pada diri siswa dan faktor ekstern yang bersumber dari luar diri siswa. Hal ini perlu kita ketahui agar kita memiliki pedoman dan tekhnik belajar yang baik.juga dianalisa dan diperinci dalam bentuk prinsip-prinsip atau asasasas belajar. 5.cit. Belajar adalah suatu proses aktif dimana terjadi saling pengaruh secara dinamis antara murid dengan lingkungannya.

Metode pembelajaran yang memuaskan dan menyenangkan Metode pembelajaran yang memuaskan dan menyenangkan mengandung arti bahwa metode yang dibawakan oleh guru dapat menyenangkan siswa dan bisa menarik siswa sehingga siswa bisa menangkap pelajaran yang diberikan oleh guru dengan mudah. lingkungan sekolah. dan lingkungan masyarakat. Keprihatinan dan motivasi dari orang-orang sekitar yang baik 24 . Diharapkan siswa bisa belajar lebih giat dan tidak mudah bosan. Sedangkan faktor ekstern terdiri dari lingkungan keluarga.senang terhadap suatu materi. Kesenangan terhadap pelajaran PKn Adapun makna dari kesenangan terhadap pelajaran PKn bahwa perasaan suka terhadap materi-materi yang terdapat dalam pelajaran PKn. Metode yang baik dan menyenangkan merupakan faktor yang cukup penting bagi pelajaran siswa. Faktor-faktor yang mempengaruhi belajar siswa terhadap pelajaran PKn sehingga siswa bisa meningkatkan mutu belajarnya adalah: 1. 3. kemampuan dalam mengolah materi yang diberikan. Seseorang yang tidak menyukai pelajaran PKn tentu akan merasa tidak nyaman untuk memahami pelajaran tersebut. 2. Dalam hal ini tentunya belajarpun tidak akan menjadi efektif.

Siswa diharapkan bisa berteman dengan teman-teman yang senang dan giat belajar PKn sehingga itu akan berdampak dan berpengaruh terhadap siswa lain. maupun teman dekat. Fasilitas sekolah yang nyaman Fasilitas sekolah yang nyaman mengandung arti bahwa sekolah tersebut hendaknya mempunyai peralatan termasuk alat peraga PKn dan tentunya juga memiliki ventilasi udara yang baik. Hubungan keluarga yang harmonis Hubungan keluarga yang harmonis mengandung arti bahwa hubungan antara tiap personel dalam keluarga tersebut tidak sedang 25 .Keprihatinan dan motivasi orang-orang sekitar mengandung arti bahwa keprihatinan orang-orang di sekitar dan sebagai motivator siswa baik guru. sekunder dan biaya sekolah siswa. Orang tua diharapkan bisa mengontrol anaknya agar bisa belajar di rumah saat waktunya belajar. 5. 4. dan kondisi kelas yang nyaman dan jauh dari keributan. 6. Guru sebagai pengajar tentunya bisa memperhatikan siswa apalagi yang sangat sulit belajar PKn sehingga siswa selalu merasa terus berubah untuk belajar PKn dengan lebih baik dan mendorong siswa untuk tidak mudah putus asa atas hasil ulangan yang diperoleh. Keadaan ekonomi yang cukup Keadaan ekonomi yang cukup mengandung arti bahwa suatu keluarga sudah bisa mencukupi kebutuhan pokok. orang tua.

Proses Belajar Mengajar. Belajar dan Pembelajaran. Ada beberapa pendapat yang dikemukakan oleh para ahli tentang pengertian belajar. Oemar Hamalik. 2003. motivasi atau campuran dari semuanya secara sistematis sebagai akibat dari pengalaman dalam keadaan tertentu. hal. Menurut Marris L. Kesehatan jasmani Siswa hendaknya memenuhi sarapan pagi sebelum berangkat ke sekolah. Brigge dalam Darsono belajar adalah suatu perubahan yang menetapkan kehidupan seseorang yang tidak diwariskan secara genetis. 2000. dendam antara satu dengan yang lainnya.12 Perubahan yang terjadi pada pemahaman.13 Menurut Slameto belajar adalah suatu prosess usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku 12 13 Max Darsono. 27-28.. Semarang: IKIP Semarang.mengalami persengketaan. Karena dengan demikian berpengaruh terhadap daya tahan tubuh saat siswa nanti belajar di sekolah. 7. perilaku. hal. Menurut Oemar Hamalik belajar adalah suatu proses perubahan tingkah laku individu melalui interaksi dengan lingkungan sehingga akan terjadi serangkaian pengalaman-pengalaman belajar. 26 . Kemampuan siswa yang baik Siswa mempunyai potensi dan kecakapan dasar dimana siswa tersebut terhadap pelajaran PKn lebih menyukai memahami daripada menghafal. persepsi. 8. Bandung: Bumi Aksara. 3.

perubahan akan bertambah dan tertuju untuk memperoleh sesuatu yang lebih baik dari sebelumnya. Bandung: Remaja Rosdakarya. 2. mendengarkan. Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar. perubahan yang terjadi dalam diri seseorang berlangsung secara kesinambungan yang akan menyebabkan perubahan berikutnya dan akan berguna bagi kehidupan ataupun belajar berikutnya. 16 A.15 Menurut Sardiman belajar senantiasa merupakan perubahan tingkah laku atau penampilan. dalam arti perubahanperubahan yang disebabkan oleh pertumbuhan atau kematangan tidak dianggap sebagai belajar. Ngalim Purwanto.. meniru dan sebagainya.14 Sebagai hasil belajar. M. Psikologi Pendidikan. 1992. hal.cit. jadi tidak bersifat verbalistik. seperti perubahan-perubahan yang terjadi pada seorang bayi. Menurut Purwanto belajar adalah merupakan suatu perubahan yang terjadi melalui latihan dan pengalaman. hal. 2002.16 Belajar akan lebih baik jika siswa itu mengalami atau melakukannya. 27 . Sardiman.yang baru secara keseluruhan. mengamati. 85. Jakarta: Grafindo. Dari beberapa pegertian yang telah diungkapkan oleh para ahli diatas dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud dengan belajar adalah perubahan tingkah laku dalam diri seseorang (individu) yang disebabkan oleh proses aktif yang terjadi melalui latihan dan 14 15 Op. 22. sebagai hasil pengalaman sendiri dalam interaksi dengan lingkungan. Dalam belajar. dengan serangkaian kegiatan misalnya dengan membaca.

hal. sehingga memperoleh berbagai pengalaman yang tidak saja menambah pengetahuan. Jurnal Guru. untuk dibahas dalam proses pembelajaran dalam kelas. gesit. tapi juga kemampuan analisis dan sintesis. Upaya Meningkatkan Keaktifan Belajar Siswa dalam Pembelajaran Agama dengan Menggunakan Metode Belajar Aktif Tipe Quiz Team. Belajar aktif sebagai suatu pendekatan dalam pembelajaran yang bermuara pada belajar mandiri. bahkan siswa sering meninggalkan tempat duduk untuk bergerak leluasa dan berfikir keras (moving about and thinking aloud). Selama proses belajar siswa dapat beraktivitas. Pengertian Metode Belajar Aktif Menurut Rosyada dalam Dalvin pembelajaran aktif adalah belajar yang memperbanyak aktivitas siswa dalam mengakses berbagai informasi dari berbagai sumber. keaktifan siswa tidak hanya keaktifan fisik tapi juga keaktifan mental. dan penuh gairah.pengalaman. rata-rata 22 siswa dari mereka dapat belajar dengan 17 Dalvin. Berdasarkan penelitian Grinder dalam Mel Silberman yang dikemukakan oleh Dalvin menemukan dalam setiap grup yang terdiri dari 30 siswa. 24. 2006.17 Belajar aktif menuntut siswa untuk bersemangat. menyenangkan. maka kegiatan belajar mengajar yang dirancang harus mampu melibatkan siswa secara aktif. Siswa dan guru dalam belajar aktif sama berperan untuk menciptakan suatu pengalaman belajar yang bermakna. bergerak dan melakukan sesuatu dengan aktif. e. 28 .

Dimyati dan Mudjiono. hal. 1994. 29 .efektif selama guru menyediakan campuran aktivitas visual. yaitu (1) Partisipasi siswa dalam menetapkan tujuan kegiatan pembelajaran.. (4) Penerimaan guru terhadap perbuatan dan kontribusi siswa yang kurang relevan atau bahkan sama sekali salah. f. (2) Tekanan pada aspek afektif dalam belajar. Dimensi-dimensi Pembelajaran Aktif Pembelajaran aktif akan lebih tampak dan menunjukkan kadar yang tinggi apabila pembelajaran berorientasi pada siswa. terutama berbentuk interaksi antarsiswa. Jakarta: Rineka Cipta. 25. (5) Kekompakan kelas sebagai 18 19 Ibid. Menurut Mc Keachie dalam bukunya Dimyati19 ada 7 dimensi proses pembelajaran yang mengkibatkan terjadinya kadar pembelajaran aktif. 110. hal. Jika siswa belajar bersama teman-temannya. akan tetapi siswa juga melihat apa yang dijelaskan oleh guru dan terakhir siswa melakukan atau mencobakan langsung apa yang telah dipelajari untuk memperoleh hasil belajar. Belajar dan Pembelajaran. mereka memperoleh dukungan emosi dan intelektual yang membawa mereka melampaui level pengetahuan dan keterampilan mereka sebelumnya lebih banyak daripada belajar sendiri. Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa pembelajaran aktif adalah suatu metode belajar yang mana siswa tidak hanya sekedar mendengarkan informasi yang disampaikan oleh guru.18 Selain itu sisi sosial pembelajaran juga harus diperhatikan. (3) Partisipasi siswa dalam kegiatan pembelajaran.

(6) Kebebasan diberikan kepada siswa untuk mengambil keputusan-keputusan penting dalam kehidupan sekolah. 111. yang memberikan peluang bagi siswa agar dapat memperoleh pengetahuan atau ketrampilan sendiri melalui usaha sendiri.20 Pembelajaran berpusat pada siswa. siswa berperan serta pada perencanaan. guru membimbing dalam terjadinya pengalaman belajar..kelompok. guru merupakan salah satunya sumber belajar. 30 . Selain pencapaian standar akademis. pengalaman siswa lebih diutamakandalam memutuskan titik tolak kegiatan. tujuan kegiatan tidak hanya sekedar mengejar standar akademis. Karakteristik Pembelajaran Aktif Raka Joni dalam bukunya Dimyati mengungkapkan bahwa sekolah yang melakukan pembelajaran aktif dengan baik harus mempunyai karakteristik. dan dapat mengembangkan pengalaman untuk membuat suatu karya. Siswa berperan lebih aktif dalam mengembangkan cara-cara belajar mandiri. (7) Jumlah waktu yang digunakan untuk menanggulangi masalah siswa baik yang berhubugan maupun yang tidak berhubungan dengan pembelajaran. hal. Guru membimbing dalam terjadinya pengalaman belajar. dan penilaian. yaitu pembelajaran berpusat pada siswa. kegiatan ditekankan 20 Ibid. g. pelaksanaan dan penilaian proses belajar. Tujuan kegiatan tidak hanya untuk sekedar mengejar standar akademis. Guru bukan satusatunya sumber informasi. dapat mengembangkan motivasi dari dalam dirinya. pengelolaan kegiatan pembelajaran.

serta mengukur keterampilan dan hasil belajar siswa. 23. Minat dapat menjadi sebab sesuatu kegiatan dan hasil dari turut sertanya dalam kegiatan tersebut. Alice. Penilaian dilakukan untuk mengukur dan mengamati kegiatan dan kemajuan siswa. Kasijan. Psikologi perkembangan : Suatu pengantar sepanjang rentang kehidupan (edisi v). Crow & Crow menjabarkan bahwa minat dapat menunjukkan kemampuan untuk memperhatikan seseorang. Lebih lanjut. hal. 22 Lester D Crow.untuk mengembangkan siswa secara utuh dan seimbang. Terjemahan Z. Psikologi Pendidikan: Buku 2. 2. Surabaya: Bina Ilmu.21 Ketika seseorang menilai bahwa sesuatu akan bermanfaat. Pengelolaan kegiatan pembelajaran ditekankan pada kreativitas siswa.74. Sehingga minat tidak bersifat permanen. 1987. Educational Psychology.22 Sesuatu barang atau kegiatan atau sesuatu yang dapat memberi pengaruh terhadap pengalaman yang telah distimuli oleh kegiatan itu sendiri. dan memperhatikan kemajuan siswa untuk menguasai konsep-konsep dengan mantap. Hakikat Minat Belajar PKn Siswa a. hal.B. tetapi minat bersifat sementara atau dapat berubah-ubah. dan Crow. Jakarta : Erlangga. 31 . kemudian hal tersebut akan mendatangkan kepuasan. Hurlock (2008). Pengertian Minat Hurlock menjelaskan bahwa minat adalah sumber motivasi yang mendorong seseorang untuk melakukan apa yang ingin dilakukan ketika bebas memilih. Crow and Crow menyebutkan bahwa 21 E. maka akan menjadi berminat. Ketika kepuasan menurun maka minatnya juga akan menurun.

Skripsi. 26 Ibid. hal. 209. 34. New Delhi: Vikas Publishing House. 26. intensif dan menguasai individu secara mendalam untuk tekun melakukan suatu aktivitas. 24 Tampubolon. 26 Aiken mengungkapkan definisi minat sebagai kesukaan terhadap kegiatan melebihi kegiatan lainnya. di sini nampak bahwa minat merupakan motivator yang kuat untuk melakukan suatu aktivitas.23 Tampubolon mengemukakan bahwa minat adalah perpaduan antara keinginan dan kemauan yang dapat berkembang jika ada motivasi.25 Meichati mengartikan minat adalah perhatian yang kuat. Sandjaja (2005). hal. 1978. Bandung: Angkasa. Dukungan Orang Tua Dan Asala Sekolah Terhadap Prestasi Belajar Mata Pelajaran Akuntansi Pada Siswa Kelas II Ma Al-Asror Patemon GunungPati Semarang .. 34. 32 . Advanced Educa tional Psychology. LTD. Minat. 27 Lewis R. hal. motif-motif dan respon-respon emosional. Minat adalah hal penting untuk mengerti individu dan menuntun aktivitas dimasa yang akan datang.27 Ini berarti minat berhubungan dengan nilai-nilai yang membuat seseorang mempunyai pilihan dalam 23 S.. PVT. menurut Chauhan pada orang dewasa menentukan aturan penting dalam perkembangan pribadi dan prilaku mereka.S. Chuhan.24 Hal senada juga dikemukakan oleh Sandjaja bahwa suatu aktivitas akan dilakukan atau tidak sangat tergantung sekali oleh minat seseorang terhadap aktivitas tersebut. Jurusan Pendidikan Ekonomi Universitas Negeri Semarang. Semarang. 1993. Pengaruh Motivasi. hal. MA: Allyn and Bacon. hal.minat mempunyai hubungan yang erat dengan dorongan-dorongan. 25 S. Mengembangkan Minat dan Kebiasaan Membaca pada Anak. 33. Psychologycal Testing and Assessment. Aiken (1994).

sehingga kegiatan itu disukainya.M. 34. lebih jauh lagi minat mempunyai karakteristik pokok yaitu melakukan kegiatan yang dipilih sendiri dan menyenangkan sehingga dapat membentuk suatu kebiasaan dalam diri seseorang.30 Sutjipto menjelaskan bahwa minat adalah kesadaran seseorang terhadap suatu objek. J. 33 Ibid.31 Artinya.. 31 Sutjipto. S. 33 . ITB. 2002. Tes psikologi Edisi ke Tujuh. K. (1997).hidupnya. J. 2000. Karenanya minat merupakan aspek psikologis seseorang untuk menaruh perhatian yang tinggi terhadap kegiatan tertentu dan mendorong yang bersangkutan untuk melaksanakan kegiatan tersebut. hal. Barron. 78. and Carter. hal. "Short-Term and Long-Term Consequences of Achievement Goals: Predicting Interest and Performance OverTime". A.M.E. Nunnally32 menjabarkan minat sebagai suatu ungkapan kecenderungan tentang kegiatan yang sering dilakukan setiap hari..Tauer. 92. atau situasi yang mempunyai kaitan dengan dirinya. Online. 2005. 30 Harackiewicz. Jakarta: PT. 29 Cipta Ginting. Macanan Jaya Cemerlang. minat harus dipandang sebagai sesuatu yang sadar.29 Ditegaskan oleh Elliott dkk bahwa minat adalah sebuah karakteristik tetap yang diekspresikan oleh hubungan antara seseorang dan aktivitas atau objek khusus. orang. 32 Ibid.depdiknas. minat berfungsi sebagai daya penggerak yang mengarahkan seseorang melakukan kegiatan tertentu yang spesifik.. masalah.id/ jurnal/ 45/sutjipto.Kiat Belajar di Perguruan Tinggi.28 Selanjutnya Ginting menjelaskan. 234.. hal tersebut diungkapkan oleh Anastasia dan Urbina. 316-330. Minat Siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMEA) terhadap Kewiraswastaan.J. hal. Elliot. Journal ofEducational Psychology..htm. 244.M. hal. Diambil dari http://www. sedangkan Guilford33 menyatakan 28 Anastasia & Urbina.go.. 2.

. maka akan menjadi minat. 87. hal.. Jika pengalaman belajar menimbulkan kesan pada anak-anak. 36 Op.minat sebagai tendensi seseorang untuk berperilaku berdasarkan ketertarikannya pada jenis-jenis kegiatan tertentu.36 Hurlock juga menekankan pentingnya minat. 34 Sedangkan Crites mengemukakan bahwa minat seseorang terhadap sesuatu akan lebih terlihat apabila yang bersangkutan mempunyai rasa senang terhadap objek tersebut. Di masa yang akan datang. 99.38 Anakanak yang berminat dalam sebuah aktivitas. cit. 124. 38 Ibid. bukan hasil bawaan sejak lahir. pada masa anak-anak. bahwa minat menjadi sumber motivasi kuat bagi seseorang untuk belajar..35 Hurlock mengemukakan bahwa minat merupakan hasil dari pengalaman belajar. hal. minat memberikan sebuah kekuatan untuk belajar.. minat sangat 34 35 Ibid. 34 . hal. 76.cit.37 Hurlock juga menjelaskan bahwa secara keseluruhan. 37 Op. Sementara itu Sax mendefinisikan bahwa minat sebagai kecenderungan seseorang terhadap kegiatan tertentu di atas kegiatan yang lainnya. hal. Ibid. Hal tersebut adalah sesuatu yang dapat diasah dengan proses pembelajaran. berada dimanapun.. akan memberikan usaha empat kali lipat untuk belajar dibandingkan anakanak yang minatnya sedikit atau mudah merasa bosan. hal. 224. minat juga mempengaruhi bentuk dan intensitas aspirasi seseorang dan minat juga menambah kegembiraan pada setiap kegiatan yang ditekuni seseorang.

yang cendrung menetap pada diri seseorang. research and Aplication. menimbulkan 39 J. 217. hal. Garner menjelaskan bahwa seseorang yang memiliki minat terhadap apa yang dipelajari lebih dapat mengingatnya dalam jangka panjang dan menggunakannya kembali sebagai sebuah dasar untuk pembelajaran dimasa yang akan datang. diartikan sebagai karakteristik kepribadian seseorang yang relatif stabil. minat situasi dan minat dalam ciri psikologi.. Minat pribadi dapat dilihat ketika seseorang menjadikan sebuah aktivitas atau topik sebagai pilihan untuk hal yang pasti. dan Renninger membagi definisi minat secara umum menjadi tiga. dan kesukaan. 187.41 Krapp. hal. Minat pribadi biasanya dapat langsung membawa seseorang pada beberapa aktifitas atau topik yang spesifik. kegembiraan.. Motivation in Education Theory.42 1) Minat pribadi. (1996). hal. hal. 42 Ibid. & Schunk. D. yaitu: minat pribadi. Omrod.40 Pintrich dan Schunk juga menyebutkan bahwa minat merupakan sebuah aspek penting dari motivasi yang mempengaruhi perhatian.39 Pengaruh positif minat akan membuat seseorang mereka tertarik untuk bereksperimen seperti merasakan kesenangan. berpikir dan prestasi. Hidi & Derson berpendapat minat adalah bentuk dari motivasi intrinsik.. New Jersey: Prentice Hall. Hidi. Educational Psychology Developing Learners (4th ed). E. 2003. 40 Ibid. 74. 230.berpengaruh pada bentuk dan intensitas dari cita-cita pada anak. secara umum menyukai topik atau aktivitas tersebut. 41 R Pintrich. belajar. USA: Merill Prentice Hall. 35 .

36 .43 Menurut Sardiman minat adalah suatu kondisi yang 43 Op. bahwa minat merupakan sebuah motivasi intrinsik sebagai kekuatan pembelajaran yang menjadi daya penggerak seseorang dalam melakukan aktivitas dengan penuh ketekunan dan cendrung menetap. tetapi karena aktivitas atau topik tersebut memiliki nilai yang tinggi dan mengetahui lebih banyak mengenai topik atau aktivitas tersebut. 2) Minat situasi merupakan minat yang sebagian besar dibangkitkan oleh konsisi lingkungan.. Menurut Slameto minat adalah suatu rasa lebih suka dan rasa ketertarikan pada suatu hal atau aktivitas tanpa ada yang menyuruh. Ada beberapa pendapat yang dikemukakan oleh para ahli tentang pengertian minat. dimana aktivitas tersebut merupakan proses pengalaman belajar yang dilakukan dengan penuh kesadaran dan mendatangkan perasaan senang. Renninger menjelaskan bahwa minat pada definisi ini tidak hanya pada karena seseorang lebih menyukai sebuah aktivitas atau topik.kesenangan pribadi serta topik atau aktivitas yang dijalani memiliki arti penting bagi seseorang tersebut. Dari beberapa definisi minat di atas dapat ditarik kesimpulan mengenai minat. hal.cit. 3) Minat dalam ciri psikologi merupakan interaksi dari minat pribadi seseorang dengan ciri-ciri minat lingkungan. suka dan gembira. 180.

151. Buchori.cit. Op. bebas bergaul dan sebagainya. Minat Primitif Minat primitif disebut minat yang bersifat biologis. Bentuk-Bentuk Minat Menurut minat dapat dibedakan menjadai dua macam yaitu47: 1). hal. Minat kultural 44 45 Op.44 Menurut Winkel minat adalah kecenderungan yang mantap dalam diri subyek yang merasa tertarik pada bidang atau hal tertentu dan merasa senang berkecimpung dalam dunia tersebut. 1991. Pn Tarsip: Bandung. b. Jadi pada jenis minat ini meliputi kesadaran tentang kebutuhan yang langsung dapat memuaskan dorongan untuk mempertahankan organisme. 76. hal. 37 .45 Selanjutnya menurut Muhibin minat adalah kecenderungan dan kegairahan yang tinggi atau keinginan yang besar terhadap sesuatu. 30. 2).terjadi apabila seseorang melihat cirri-ciri atau arti sementara situasi yang dihubungkan dengan keinginan dan kebutuhannya sendiri. 47 M.cit. hal. hal.46 Dari beberapa pengertian dari para ahli dapat disimpulkan bahwa minat belajar adalah kecenderungan untuk memperhatikan sesuatu dalam kegiatan belajar yang merupakan modal untuk mencapai tujuan dengan rasa senang. minum. seperti kebutuhan makan.. 136. Psikologi Umum. 46 Op.cit.

Cara menentukan minat seseorang. yaitu: a) Minat yang diekspresikan (expresed interes ) Seseorang dapat mengungkapkan minat atau pilihanya dengan kata tertentu. ikut serta berperan aktif dalam suatu aktivitas tertentu. 1994.Minat kultural dapat disebut juga minat sosial yang berasal atau diperoleh dari proses belajar. Aksara Baru: Jakarta. minatnya tersebut menjadi motif yang kuat baginya untuk berhubungan secara lebih aktif dengan sesuatu yang diminatinya. Psikologi Remaja. Misalnya: seseorang mengatakan bahwa ia/dia tertarik pada olahraga sepakbola.48 Jika seorang menaruh minat terhadap sesuatu. Misalnya: seseorang dapat ikut serta dalam suatu organisai klub sepakbola atau ikut klub sepakbola. 64. Dalam hal ini jika seseorang Minat yang diinventarisasikan (inventoried 48 Dewa Ketut Sukardi. 38 . c) interest) Seseorang menilai minatnya dapat diukur dengan menjawab terhadap sejumlah pertanyaan tertentu atau urutan pilihanya untuk kelompok aktivitas tertentu. Jadi minat kultural disini lebih tinggi nilainya dari pada minat primitif. 3). hal. b) Minat yang diwujudkan (manifest interest) Seseorang dapat mengekspresikan minat bukan melalui kata-kata tetapi melalui tindakan atau perbuatan.

minat berolahraga dapat muncul karena bertambah luasnya lingkungan seseorang dan semakin banyaknya dia berhubungan dengan orangorang di luar lingkungannya untuk menambah wawasan dari minat tersebut. Dengan mengetahui tujuan. dia akan selalu mempelajari dan berlatih pada bidang olahraga tersebut.berminat untuk menekuni bidang olahraga. Misalnya seseorang tidak menyukai pelatihnya cenderung ia tidak semaksimal mungkin terhadap olahraga bahkan tidak suka terhadap orang tersebut. Dalam pengembangan minat. Salah satu untuk memperkuat minatnya adalah jika olahraga tersebut menjadi alat baginya untuk mencapai tujuan. Walaupun setiap orang mengembangkan minat olahraga tertentu yang sifatnya individual. Oleh karena itu masalah tujuan sangat penting dalam memahami tingkah laku seseorang dalam minat terhadap suatu olahraga. hubungan antara pribadi jauh lebih penting dari pada proses latihan yang khusus. Dengan demikian terlihat bahwa “suka” atau “tidak suka” memainkan peranan penting dalam perkembangan minat. namun setiap orang dalam suatu lingkungan tertentu akan mengembangkan minat-minat yang hampir umum dijumpai orang-orang dari lingkungan tersebut. Selain karena tujuan tertentu. c. Unsur-Unsur Minat 39 . seseorang akan dapat mengarahkan minatnya dengan sebaik-baiknya.

Dengan demikian maka individu yang bersangkutan berusaha untuk mempertahankan obyek tersebut. Sehingga dengan demikian akan memunculkan minat individu yang bersangkutan. Dorongan ini akan melahirkan timbulnya suatu perhatian terhadap suatu obyek. orang merasa tertarik kemudian pada gilirannya timbul keinginan yang dikehendaki agar obyek tersebut menjadi miliknya. 2) Kesenangan Perasaan senang terhadap sesuatu obyek baik orang atau benda akan menimbulkan minat pada diri seseorang.Seseorang dikatakan berminat terhadap sesuatu bila individu itu memiliki beberapa unsur antara lain: 1) Perhatian Seseorang dikatakan berminat apabila individu disertai adanya perhatian. Dalam hal ini perhatian ditujukan pada obyek ekstrakurikuler olahraga. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Minat 40 . 3) Kemauan Kemauan yang dimaksud adalah dorongan yang terarah pada tujuan yang dikehendaki oleh akal pikiran. d. Jadi seseorang yang berminat terhadap sesuatu obyek yang pasti perhatiannya akan memusat terhadap sesuatu obyek tersebut. yaitu kreatifitas jiwa yang tinggi yang sematamata tertuju pada suatu objek.

41 . 2006. yaitu faktor internal dan faktor eksternal. FIK. disamping hal dipengaruhi oleh faktor dari dalam diri manusia juga dipengaruhi oleh motif sosial. Faktor eksternal adalah faktor yang berasal dari luar diri siswa. Semarang: PJKR. Minat pada hakekatnya adalah merupakan sebab akibat dari pada pengalaman. minat berkembang sebagai hasil dari pada sesuatu kegiatan dan akan menjadi sebab akan dipakai lagi dalam kegiatan yang sama L D Crow and Alice. Faktor eksternal terdiri dari faktor sosial dan faktor non sosial. The factor Inner Urge: Rangsangan yang datang dari lingkungan atau ruang lingkup yang sesuai dengan keinginan atau datang dari lingkungan atau ruang lingkup yang sesuai dengan keinginan atau kebutuhan seseorang akan mudah menimbulkan minat misal. hal.Faktor-faktor yang mempengaruhi minat belajar. 10-11. cenderung terhadap belajar. UNNES. Faktor internal adalah faktor yang berasal dari dalam diri siswa yang sedang belajar. Crow mengungkapkan faktor-faktor yang mempengaruhi minat yaitu sebagai berikut49: 1). (Skripsi). 2). Minat dan Motivasi Siswa Kelas 1 SMA Muhammadiyah 2 Cepu Kabupaten Blora dalam Mengikuti Kegiatan Ekstrakurikuler Olahraga Bolavoli Tahun 2006. The factor of social motive : Minat seseorang terhadap obyek atau sesuatu hal. Faktor internal sangat besar pengaruhnya terhadap minat belajar siswa. dalam hal ini seseorang mempunyai hasrat ingin tahu terhadap ilmu pengetahuan. misal 49 Tri Wahyudi.

3). Sebaliknya kegagalan yang dialami akan menyebabkan minat seseorang berkembang. 18. Sedangkan menurut Totok Santoso50 faktor yang mempengaruhi tumbuh kembangnya minat adalah sebagai berikut : a) Motivasi dan cita-cita Adanya cita-cita dan dukungan oleh motivasi yang kuat dalam diri seseorang maka akan dapat membesarkan minat orang itu terhadap suatu objeknya. b) Sikap terhadap suatu objek Sikap senang terhadap objek dapat membesarkan minat seseorang terhadap objek tersebut.. 50 Ibid. 42 .seseorang berminat pada prestasi tinggi agar dapat status sosial yang tinggi pula. Sebaliknya jika sikap tidak senang akan memperkecil minat seseorang. Sebaliknya apabila cita-cita dan motivasi tidak ada maka minat sulit ditumbuhkan. Emosional faktor : Faktor perasaan dan emosi ini mempunyai pengaruh terhadap obyek misal perjalanan sukses yang dipakai individu dalam sesuatu kegiatan tertentu dapat membangkitkan perasaan senang dan dapat menambah semangat atau kuatnya minat dalam kegiatan tersebut.

c) Keluarga Keadaan keluarga terutama keadaan sosial ekonomi dan pendidikan keluarga dapat mempengaruhi minat seseorang terhadap objek tersebut. d) Fasilitas Tersedianya fasilitas yang mendukung akan menjadikan minat seseorang terhadap suatu objek lebih besar. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi atau mendorong siswa mengikuti kegiatan ekstrakurikuler olahraga adalah sebagai berikut : a) Minat untuk berprestasi 43 . e) Teman pergaulan Teman pergaulan yang mendukung misalnya diajak kompromi terhadap suatu hal yang menarik perhatiannnya maka teman tersebut dapat lebih meningkatkan minatnya. Faktor Intrinsik Minat intrinsik adalah minat yang berasal dari dalam diri seseorang. Berdasarkan mempengaruhi uraian di atas dalam maka faktor yang minat siswa mengikuti kegiatan ekstrakurikuler olahraga adalah sebagai berikut: 1. tetapi teman yang tidak mendukung mungkin akan menurunkan minat seseorang.

Keinginan atau minat untuk berprestasi yang dimiliki oleh setiap orang individu pasti ada. Tentunnya rasa senang atau tertarik yang dimiliki oleh setiap individu akan timbul pada seseorang bilamana bidang-bidang yang ditawarkan pada dirinya dirasa akan memenuhi kebutuhankebutuhannya. waktu luang. mendapatkan teman. b) Minat untuk mengisi waktu luang Diketahui juga bahwa dalam mengisi waktu luang mereka juga didasari karena adanya faktor kesenangan. Faktor-faktor tersebut antara lain : a) Pelaksanaan kegiatan Pelaksanaan kegiatan ekstrakurikuler disekolah sangat erat kaitannya dengan metode pengajaran serta 44 . dan untuk menjaga kesehatan. Faktor Ekstrinsik Faktor ekstrinsik yaitu faktor pendorong yang muncul dari luar individu. Kecenderungan itu timbul apabila individu tertarik kepada sesuatu karena sesuai dengan kebutuhan atu merasakan bahwa sesuatu akan dipelajari bermakna dari dirinya. 2. tapi keinginan itu cenderung mempunyai presentasi yang berbeda-beda.

latihan yang telah diberikan pada saat latihan akan diwujudkan dalam pertandingan. b) Media Bentuk-bentuk mass media antara lain adalah bukubuku tentang olahraga. Siswa yang mempunyai minat tinggi akan memanfaatkan sumber informasi untuk memperluas wawasannya. c) Penghargaan 45 . Semakin berkembangnya jalur informasi yang ada hubungannya dengan olahraga akan semakin mengangkat minat siswa terhadap olahraga. radio. surat kabar. Dalam penyampaian materi adalah penting.fasilitas yang memadai. dengan memperhatikan metode yang digunakan dalam penyampaian materi. majalah. televisi dan bentuk-bentuk lain yang sangat berpengaruh terhadap minat siswa dalam menekuni dan mempraktekkan. Begitu juga fasilitas yang tidak minat kalah pentingnya dalam menumbuhkan ekstrinsik ekstrakurikuler olahraga. Dengan adanya fasilitas yang memadai akan menambah keyakinan siswa untuk mengikuti kegiatan tersebut. Cara yang tidak sesuai akan membosankan sehingga akan mengurangi minat terhadap apa yang disampaiakan.

Mempermudah dan memperkuat ingatan bahan pelajaran. konsentrasi tinggi. mencegah kebosanan. tiba-tiba karena siswa melakukan sesuatu karena dorongan hati bukan karena anjuran atau paksaan. Siswa yang berminat dengan senang memperhatikan penjelasan guru. mempermudah dan memperkuat ingatan bahan pelajaran. dan tekun belajar selalu memperhatikan penjelasan guru sehingga siswa mudah mengingat materi pelajaran dan dengan mudah siswa menjawab dan menjelaskan materi. Dalam suatu pertandingan perlu adanya hadiah sebagai suatu penghargaan bagi mereka yang berprestasi. Mencegah terjadi gangguan perhatian. yaitu menimbulkan perhatian spontan. giat. dan kuat sehingga gangguan yang dating tidak mudah mempengaruhi perhatian atau konsentrasi siswa pada pelajaran. mencegah terjadi gangguan perhatian. Peranan Minat Belajar Peranan minat belajar dan proses belajar mengajar. 46 . Menimbulkan perhatian spontan dimana siswa yang berminat akan memberikan perhatian secara spontan.Penghargaan dalam hubungannya dengan minat siswa dalam mengikuti kegiatan ekstrakuriluler olahraga sangat menunjang. e. Siswa yang berminat akan rajin.

Dengan adanya minat yang dimiliki siswa, siswa akan merasa senang dalam mengikuti proses balajar mengajar dan tidak akan merasa bosan. Dan kebosanan dapat dicegah. f. Minat Belajar PKn Minat PKn adalah pemusatan motivasi, perhatian, dan keinginan dari siswa pada pelajaran PKn. Untuk memahami lebih jauh tentang PKn, siswa sebaiknya terlibat secara aktif dalam proses belajar mengajar. Dengan adanya minat belajar PKn, siswa dapat melakukan tindakan atau belajar dengan senang, tidak merasa beban dan hasil yang dicapai akan memuaskan. Penggunaan metode belajar yang dapat menarik minat siswa dapat dipelajari dengan sebaik-baiknya. Minat seringkali timbul bila ada perhatian. Aktivitas yang disertai dengan perhatian intensif akan lebih sukses. Minat studi membentuk sikap akademik tertentu yang bersifat sangat pribadi pada setiap siswa. Oleh karena itu minat studi harus ditumbuhkan sendiri oleh masing-masing siswa. Adanya rasa suka dan ketertarikan siswa pada mata pelajaran PKn akan berpengaruh pada hasil yang diperoleh siswa sebagai akibat dari belajar. Dengan adanya minat belajar maka siswa akan melakukan tindakan belajar dengan kondisi yang menyenangkan dan hasil yang memuaskan. Minat belajar dalam penelitian ini ditunjukkan dengan indikator dorongan siswa dalam merespon

47

pembelajaran, ketertarikan atau perasaan siswa ketika belajar dan kemauan dalam mengerjakan tugas.

Kerangka Berpikir Pendidikan merupakan salah satu kebutuhan manusia yang harus dipenuhi. Karena dengan pendidikan manusia dapat memperoleh ketrampilan dan ilmu pengetahuan sebagai bekal hidup dimasa depan. Untuk memperoleh ketrampilan dan ilmu pengetahuan dapat dilakukan dengan berbagai cara. Salah satunya yaitu melalui pembelajaran, dimana pembelajaran dapat diartikan sebagai kegiatan yang ditunjuk untuk membelajarkan siswa. Keberhasilan proses pembelajaran dapat dilihat dari hasil belajarnya.Untuk mendapatkan hasil belajar yang maksimal diperlukan berbagai faktor yang mendukung. Diantaranya kurikulum, metode belajar, serta sarana dan prasarana yang mendukung proses belajar mengajar di sekolah. Faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar, bisa bersumber dari dalam diri manusia dan bersumber dari luar diri manusia. Faktor yang bersumber dari diri manusia, seperti faktor kesehatan, intelegensi, minat, perhatian dan sebagainya. Sedangkan untuk faktor yang bersumber dari luar diri manusia, seperti Faktor keluarga, sekolah, kurikulum, metode mengajar dan sebagainya. Proses belajar mengajar merupakan peran penting dalam pencapaian hasil belajar. Guru mempunyai tugas utama dalam penyelenggara pembelajaran, karena pembelajaran dapat diartikan sebagai kegiatan untuk membelajarkan siswa. Untuk membelajarkan siswanya, salah satu cara yang dapat dilakukan guru adalah
48

dengan menggunakan metode belajar yang tepat. Metode belajar yang dapat membangkitkan minat siswa pada pelajaran dan pemahaman siswa pada mata pelajaran PKn. Dengan metode belajar yang tepat dalam proses kegiatan belajar mengajar, maka keberhasilan dalam belajar dapat tercapai. Selama ini dalam melakukan pembelajaran PKn guru masih menggunakan metode pembelajaran konvensional, yaitu metode cermah yang sekali-kali divariasiakn dengan metode lain, seperti metode tanya jawab dan pemberian latihan soal. Metode ini memposisikan siswa sebagai objek pembelajaran dan guru sebagai pusat kegiatan belajar. Metode pembelajaran ini cenderung menjadikan suasana menjadi kaku, monoton dan kurang menggairahkan, sehingga siswa kurang aktif dalam kegiatan belajar mengajar. Penggunaan metode konvensional dalam proses belajar mengajar tidak selalu jelek, jika penggunaan metode ini dipersiapkan dengan baik dan didukung dengan alat dan media yang baik pula tidak menutup kemungkinan mendapatkan hasil belajar yang baik. Dengan kemajuan dan semakin perkembangnya dunia pendidikan, muncul banyak metode-metode pembelajaran yang dapat mendukung proses belajar mengajar untuk memperoleh hasil belajar yang baik. Metode belajar konvensional yaitu metode pembelajaran dengan ceramah, tanya jawab dan latihan soal. Menurut Dalvin metode ini cenderung menjadikan suasana belajar kaku, monoton dan kurang menggairahkan, sehingga siswa menjadi kurang aktif dan tidak bersemangat dalam belajar. 51 Untuk

membangkitkan semangat siswa dalam belajar adalah dengan penggunaan metode belajar yang tepat.
51

Ibid., hal. 34. 49

Menurut Rohani keberhasilan belajar peserta didik tidak semata-mata ditentukan oleh kemampuan yang dimilikinya, tetapi juga ditentukan oleh minat, perhatian, dan motivasi belajarnya.52 Sehingga studi mengenai kebutuhan peserta didik dalam proses pengajaran menjadi bagian penting dalam menumbuhkan minat, perhatian, dan motivasi belajarnya.

C.

Hipotesis Penelitian Hipotesis adalah suatu perumusan sementara mengenai suatu hal yang

dibuat untuk menjelaskan hal itu dan juga dapat menuntun/mengarahkan penyelidikan selanjutnya. Hipotesis dalam penelitian ini adalah: Terdapat perbedaan minat belajar siswa antara penggunaan metode belajar aktif dengan pembelajaran konvensional dengan metode ceramah dan latihan soal.

52

Ahmad Rohani., 2004. Pengelolaan Pengajaran. Jakarta: Rineka Cipta, hal. 170. 50

51 . Metode Penelitian Penelitian ini dilakukan menggunakan disain ex post facto di mana data yang dianalisis dikumpulkan setelah data yang dimaksud terjadi sebelumnya.BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Melalui metode ini dapat diketahui perbedaan kedua kelompok penelitian. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini diadakan di SMA Tunas Bangsa Jakarta dan waktu penelitian pada bulan Agustus 2010 – September 2010. B. dalam hal ini. Dengan demikian dapat diketahui pengaruh dari metode pembelajaran secara aktif tersebut terhadap minat belajar PKn siswa SMA Tunas Bangsa Jakarta. tidak melakukan intervensi atau manipulasi tertentu atas terbentuknya data penelitian. Penelitian dekriptif kuantitatif ini menggunakan merupakan studi deskriptif komparatif. Peneliti. Tujuan Penelitian Tujuan yang ingin dicapai melalui penelitian ini adalah untuk mengetahui secara empiris tentang minat siswa terhadap mata pelajaran PKn di kelas yang menggunakan metode belajar aktif. Artinya data penelitian dibandingkan antara kelas kontrol yang menggunakan metode belajar konvensional dengan kelas eksperimen yang menggunakan metode belajar aktif. C.

b. Sering (SR = 4). Pengambilan sampel dilakukan dengan cara acak sederhana (simple random sampling). D. e. Dengan kata lain. Dilakukan teknik acak atau random. karena dalam pengambilan sampelnya dilakukan dengan mencampur subyek-subyek yang ada dalam populasi tersebut sehingga semua subyek dianggap mempunyai hak yang sama untuk memperoleh kesempatan untuk dipilih menjadi sampel. orang. Variabel Metode Pembelajaran Aktif disusun dengan menggunakan Skala Likert (skala perilaku) yang dimodifikasi yang terdiri dari 5 alternatif jawaban: a. Tidak Pernah (TP = 1) 52 .Populasi. jumlah populasi penilitian sama dengan jumlah sampel penelitian. Selalu (SL = 5). yang berjumlah ……….. di mana setiap anggota populasi diberi kesempatan yang sama untuk menjadi sampel penelitian. d. Jarang (JR=3) Pernah (P = 2). yakni ………… orang. Adapun yang dijadikan sampel dalam penelitian ini adalah semua anggota populasi penelitian. c. Instrumen Penelitian Instrumen penelitian minat belajar PKn dalam penelitian ini dijabarkan dalam butir-butir pernyataan/pertanyaan yang diberikan kepada siswa kelas kontrol dan kepada siswa kelas eksperimen dalam bentuk angket. Sampel dan Teknik Sampling Populasi penelitian ini adalah semua siswa yang berada di SMA Tunas Bangsa Jakarta.

e. 1. Yogyakarta: Andi Offset.53 Suatu alat ukur dapat dikatakan mempunyai validitas tinggi apabila alat ukur tersebut menjalankan fungsi ukurnya atau memberikan hasil ukur yang sesuai dengan maksud dilakukannya pengukuran tersebut. 102. memberikan informasi yang jelas dan akurat apabila telah memenuhi beberapa kriteria yang telah ditentukan oleh para ahli psikometri. Netral (N=3) Tdak setuju (TS = 2). Uji validitas item Uji validitas item yaitu pengujian terhadap kualitas item-itemnya yang 53 Hadi Sutrisno. Sangat tidak setuju (STS = 1) Suatu alat ukur dapat dinyatakan sebagai alat ukur yang baik dan mampu c. b. Metode Riset 1. a). d. 53 . Oleh karena itu agar kesimpulan tidak keliru dan tidak memberikan gambaran yang jauh berbeda dari keadaan yang sebenarnya diperlukan uji validitas dan reliabilitas dari alat ukur yang digunakan dalam penelitian.Variabel Minat Belajar PKn Siswa disusun dengan menggunakan Skala Likert (skala sikap) yang dimodifikasi yang terdiri dari 5 alternatif jawaban: a. yaitu kriteria valid dan reliabel. artinya tes tersebut mengukur apa yang seharusnya diukur. Validitas Menurut Sutrisno Hadi validitas adalah seberapa jauh alat ukur dapat mengungkap dengan benar gejala atau sebagian gejala yang hendak diukur. Setuju (S = 4). Sangat setuju (SS = 5). 1992. hal.

Adapun cara perhitungan uji validitas faktor adalah dengan mengorelasikan skor tiap faktor dengan skor total faktor item-item yang valid. b). Uji korelasi antar faktor Uji korelasi antar faktor yaitu pengujian antar faktor dengan konstrak yang bertujuan untuk membuktikan bahwa setiap faktor dalam instrumen Skala Kecerdasan Emosional telah benar-benar mengungkap konstrak yang didefinisikan. Untuk menghitung analisis item dan korelasi antar faktor digunakan rumus koefisien korelasi product moment dan perhitungannya dibantu dengan program SPSS 16.bertujuan untuk memilih item-item yang benar-benar telah selaras dan sesuai dengan faktor yang ingin diselidiki.0 for Windows. Rumus : rxy xy x ∑ −{∑ }{∑y} = 2  ∑x − ∑x  N   ( ) 2 N   ∑ y2 − ∑ y     N     ( )   2   Keterangan : rxy = koefisien korelasi variabel x dengan variabel y. Cara perhitungan uji coba validitas item yaitu dengan cara mengorelasikan skor tiap item dengan skor total item. 54 .

= jumlah nilai konstan. Yogyakarta. Pustaka Pelajar. Sikap Manusia Teori dan Pengukurannya. uji reliabilitas dilakukan dengan menggunakan tekhnik Formula Alpha Cronbach dan dengan menggunakan program SPSS 16. Teknik Analisis Data 54 Syarifudin Anwar.00 for windows. 2005.54 Dalam penelitian ini. 55 .xy x y N = jumlah hasil perkalian antara variabel x dengan variabel y. 3. 2. Reliabilitas Reliabilitas adalah sejauh mana hasil suatu pengukuran dapat dipercaya. = jumlah nilai setiap item. hal. maksudnya apabila dalam beberapa pelaksanaan pengukuran terhadap kelompok yang sama diperoleh hasil yang relatif sama. = jumlah subyek penelitian. Rumus : k  ∑S 2 j  1 −  α= k −1  S 2x    Keterangan : α = koefisien reliabilitas alpha k = jumlah item Sj = varians responden untuk item I Sx = jumlah varians skor total E.

Data yang diperoleh dari hasil penelitian dianalisis dengan menggunakan analisis statistik deskriptif dan analisis statistik inferensial. Selanjutnya perhitungan tersebut dideskripsikan dalam daftar distribusi frekuensi untuk masing-masing variabel yang kemudian divisualisasikan dalam bentuk histogram. jangkauan (range). standar deviasi dan varian dari masingmasing variabel. Teknik analisis data yang digunakan meliputi: 1) Korelasi sederhana dan regresi linier sederhana 1) Perhitungan nilai koefisien korelasi Untuk menghitung koefisien korelasi digunakan rumus Product Moment Pearson: rxy = [n ∑ X n∑ XY − ( ∑ X )( ∑Y ) 2 2 − ( ∑ X ) n∑ Y 2 − ( ∑ Y ) ][ 2 ] n X Y = Jumlah subyek = Skor setiap item = Skor total 2 (∑X ) ∑X 2 = Kuadrat jumlah skor item = Jumlah kuadrat skor item Y ∑ = Jumlah kuadrat skor total 2 (∑Y ) 2 = Kuadrat jumlah skor total 56 . skor maksimum. Analisis statistik deskriptif digunakan untuk mengetahui harga skor minimum. median. mean. modus. Adapun analisis statistik inferensial diperlukan untuk pengujian hipotesis dan generalisasi penelitian.

Rumus yang digunakan untuk mencari nilai (konstanta) dan nilai (koefisien regresi). yang menunjukkan angka peningkatan ataupun penurunan variabel terikat yang didasarkan pada variabel bebas.rxy = Koefisien korelasi 2) Regresi linier sederhana Regresi linier sederhana didasarkan pada hubungan fungsional atau kausal satu variabel bebas dengan satu variabel terikat. Persamaan umum regresi regresi linier sederhana: Ŷ = a + bX Dimana: Ŷ a b = Subyek dalam variabel bebas yang diprediksikan = Harga Y bila X = 0 (harga konstan) = Angka arah atau koefisien regresi. adalah sebagai berikut: b= n( ∑ XY ) − ( ∑ X )( ∑Y ) n (∑ X ) − (∑ X ) 2 2 a =Y −b X Dimana: a X = Nilai konstanta = Rata-rata variabel X 57 . Bila b (+) maka naik dan bila (-) maka terjadi penurunan.

Nilai R2 berada pada interval 0 ≤ R 2 ≤ 1 Secara logika makin baik estimasi model dalam menggambarkan data maka makin dekat nilai R ke nilai satu (1). Rumus yang digunakan untuk mengetahui nilai t-hitung adalah dengan rumus sebagai berikut: t hitung = r n −2 1−r 2 Setelah mendapat t-hitung melalui rumus di atas maka untuk 58 .Y = Rata-rata variabel Y 2) Untuk Perhitungan nilai koefisien determinasi mengukur seberapa besar variabel-variabel bebas dapat menjelaskan variabel terikat digunakan koefisien determinasi (R). Nilai R2 dapat diperoleh dengan rumus: R 2 = ( r ) x100 % 2 Dimana: R2 r 3) = koefisien determinasi = koefisien korelasi Uji Hipotesis dengan t-test dan F-test Uji hipotesis dengan t-test digunakan untuk mengetahui apakah variabel bebas memiliki hubungan signifikan dengan variabel terikat secara individual untuk setiap variabel. Koefisien ini menunjukkan proporsi variabilitas total pada variabel terikat yang dijelaskan oleh model regresi.

mengiterpretasikan hasilnya berlaku ketentuan sebagai berikut: • Jika t-hitung > t-tabel ----H0 ditolak (ada hubungan yang signifikan) • Jika t-hitung < t-tabel ----H0 diterima (tidak ada hubungan yang signifikan) 59 .

1. Data dikumpulkan dengan teknik penyebaran kuesioner. Validitas eksternal bila kriteria di dalam instrumen disusun berdasarkan fakta-fakta empiris yang telah 60 . Kuesioner ini bersifat tertutup dimana jawabannya sudah tersedia.BAB IV HASIL PENELITIAN Uji Validitas dan Reliabilitas Instrumen Penelitian ini menggunakan data primer. Instrumen yang mempunyai validitas internal atau rasional.1 Variabel Metode Belajar Aktif Hasil Penelitian yang valid bila terdapat kesamaan antara data yang sesungguhnya terjadi pada obyek yang diteliti. yaitu dengan memberikan peryataan tertulis kepada responden. Instrumen yang valid harus mempunyai validitas internal dan eksternal. Sebelum suatu kuesioner yang merupakan instrumen dalam penelitian digunakan secara luas terlebih dahulu dilakukan pengujian terhadap 30 responden untuk mengukur reliabilitas dan validitas dari alat ukur tersebut. Uji Validitas 1. bila kriteria yagn ada dalam instrumen secara rasional (akademis) telah mencerminkan apa yang diukur. Selanjutnya responden memberikan tanggapan atas pernyataan yang diberikan. Pengisian kuesioner ini diharapkan dapat selesai dalam waktu kurang lebih 25 menit. Valid berarti instrumen tersebut dapat digunakan untuk mengukur apa yang seharusnya diukur.

55 Uji validitas yang digunakan dalam penelitian ini adalah uji validitas empiris dengan teknik analisis item.623 .482 . 115. Sugiyono. 61 .657 Keterangan Valid Valid Valid Tidak Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Sugiyono. Hasil Uji Validitas Variabel Metode Belajar Aktif Nomor Pernyataan ke-1 Pernyataan ke-2 Pernyataan ke-3 Pernyataan ke-4 Pernyataan ke-5 Pernyataan ke-6 Pernyataan ke-7 Pernyataan ke-8 Pernyataan ke-9 Pernyataan ke-10 Pernyataan ke-11 Pernyataan ke-12 Pernyataan ke-13 Pernyataan ke-14 Pernyataan ke-15 Pernyataan ke-16 Pernyataan ke-17 55 56 Corrected Item Total Correlation .678 .596 .675 .580 .399 ..683 . hal..776 .3 ke atas maka faktor tersebut merupakan construct yang kuat.653 . 2002. yaitu dengan mengkorelasikan skor tiap butir pernyataan dengan skor total.56 Hasil dari uji validitas untuk variabel Metode Belajar Aktif dari setiap pernyataan dalam kuesioner yang disebarkan dapat diketahui seperti pada tabel berikut: Tabel 1. ibid.645 . Seperti yang telah dikemukakan bahwa.377 . analisis faktor dilakukan dengan cara mengkorelasikan jumlah skor faktor dengan skor total.ada.669 . ibid.311 .361 . Bila korelasi tiap faktor tersebut positif dan besarnya 0. hal. 2002. 109-111.372 .

775 .28 Pernyataan ke.24 Pernyataan ke.452 .25 Pernyataan ke.717 .738 Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Berdasarkan tabel tersebut di atas.20 Pernyataan ke.Pernyataan ke-18 Pernyataan ke.659 .903 .23 Pernyataan ke.555 .681 .884 62 Keterangan Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid .748 .520 . Hasil Uji Validitas Variabel Minat Belajar PKn Nomor Pernyataan ke-1 Pernyataan ke-2 Pernyataan ke-3 Pernyataan ke-4 Pernyataan ke-5 Pernyataan ke-6 Pernyataan ke-7 Pernyataan ke-8 Pernyataan ke-9 Corrected ItemTotal Correlation .361).709 .866 .762 .26 Pernyataan ke. 1.778 .710 .759 .2 Variabel Minat Belajar PKn Tabel 2.27 Pernyataan ke. Sedangkan butir pernyataan yang lain untuk variabel Metode Belajar Aktif dapat dikatakan valid karena memiliki rhitung > rtabel dan dapat digunakan sebagai alat ukur dalam penelitian.609 .913 .21 Pernyataan ke.22 Pernyataan ke.666 .29 Pernyataan ke.311) < rtabel (0.30 . butir pernyataan ke-4 tidak valid karena rhitung (0.872 .

769 . Sedangkan menurut Trinton jika skala itu dikelompok ke dalam lima kelas dengan rentang yang sama. Azwar mengatakan bahwa reliabilitas merupakan penerjemahan dari kata reliabiliti yang artinya keterpercayaan. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.hal.801 Valid Valid Valid Valid Valid Valid Berdasarkan tabel tersebut di atas. Reliabilitas instrumen diperlukan untuk mendapatkan data sesuai dengan tujuan pengukuran. maka ukuran kemantapan alpha dapat 57 S Azwar. selama aspek yang diukur tidak berubah. 32.323 . dilakukan uji reliabilitas dengan menggunakan metode Alpha Cronbach’s diukur berdasarkan skala Alpha Cronbrach’s 0 sampai 1.57 Hasil pengukuran dapat dipercaya bila dalam beberapa kali pelaksanaan pengukuran terhadap kelompok subjek ang sama diperoleh hasil yang relatif sama.886 . Reliability dan Validitas.880 . 2001. keterandalan. Uji Reliabilitas Reliabilitas atau sama dengan reliabel (terandal) yang mengandung pengertian kemampuan kuesioner memberikan hasil pengukuran yang konsisten.Pernyataan ke-0 Pernyataan ke-11 Pernyataan ke-12 Pernyataan ke-13 Pernyataan ke-14 Pernyataan ke-15 . Untuk mencapai hal tersebut. 2. Reliabilitas instrumen adalah hasil pengukuran yang dapat dipercaya.836 . semua butir pernyataan untuk variabel Minat Belajar PKn dapat dikatakan valid dan dapat digunakan sebagai alat ukur dalam penelitian. 63 . konsistensi dan sebagainya.

Nilai Alpha Cronbach 0. Nilai Alpha Cronbach 0.20. SPSS 13. dengan demikian 58 P.diinterpretasikan sebagai berikut:58 1.00 s.80. Nilai Alpha Cronbach 0. 5. Strategi Jitu Memilih Metode Statistik Penelitian Dengan SPSS.d. 0. 4. 59 Bhuono Agung Nugroho. 0. berarti cukup reliabel. 45. 2. 0.0 Terapan: Riset Statistik Parametrik. 24. 3. hal.d.59 Jadi pengujian reliabilitas instrumen dalam suatu penelitian dilakukan karena keterandalan instrumen berkaitan dengan keajegan dan taraf kepercayaan terhadap instrumen penelitian tersebut. Triton 2006. berarti kurang reliabel. 0. Yogyakarta: ANDI. berarti agak reliabel.60.60.950 N of Items 30 Berdasarkan tabel di atas terlihat bahwa nilai cronbach alpha seluruh variabel berkisar antara 0 sampai 1. berarti reliabel. Yogyakarta: Andi.61 s. 2.40. 1. Nilai Alpha Cronbach 0. Menurut Nugroho reliabilitas suatu konstruk variabel dikatakan baik jika memiliki nilai Alpha Cronbach’s > dari 0.1 Variabel Metode Belajar Aktif Hasil dari uji reliabilitas untuk variabel Metode Belajar Aktif dari setiap pernyataan dalam kuesioner yang disebarkan dapat diketahui seperti pada tabel berikut: Tabel 3.81 s.d.42 s. Hasil Uji Reliabilitas Variabel Metode Belajar Aktif Reliability Statistics Cronbach's Alpha 0.d. berarti sangat reliabel. Nilai Alpha Cronbach 0.21 s.00. 2005.d. 64 . hal.B.

962 N of Items 15 Berdasarkan tabel di atas terlihat bahwa nilai cronbach alpha seluruh variabel berkisar antara 0 sampai 1.keseluruhan item dalam instrumen pengukuran dapat dinyatakan reliabel. kuesioner untuk variabel Metode Belajar Aktif dikatakan sangat reliabel. dengan demikian keseluruhan item dalam instrumen pengukuran dapat dinyatakan reliabel. 2. 65 .60 Dengan demikian.2 Variabel Minat Belajar PKn Hasil dari uji reliabilitas untuk variabel Minat Belajar PKn dari setiap pernyataan dalam kuesioner yang disebarkan dapat diketahui seperti pada tabel berikut: Tabel 4. ibid. Menurut Nugroho dikatakan reliabel apabila dia mempunyai Cronsbach’s Alpha ≥ 0. 72. kuesioner untuk variabel Minat Belajar PKn dikatakan sangat reliabel. Dengan demikian. 60 Nugroho. Menurut Nugroho dikatakan reliabel apabila dia mempunyai Cronsbach’s Alpha ≥ 0. hal.60. 2005.60.. Hasil Uji Reliabilitas Variabel Minat Belajar PKn Reliability Statistics Cronbach's Alpha 0.

median. Harga rata-rata adalah 102.00 dan modus 64. Deskripsi data penelitian metode belajar aktif dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 5.06. serta penyajian data dalam bentuk daftar distribusi frekuensi dan histogram. varian. Deskripsi Data Skor Metode Belajar Aktif (X) Data tentang skor variabel metode belajar aktif dikumpulkan dengan metode angket dengan model skala Lima yang terdiri dari 30 butir pernyataan. dengan menggunakan rumus-rumus statistik. ukuran keragaman seperti rentang (range). Harga simpangan baku 24.Deskripsi Hasil Penelitian Pengolahan data menggunakan statistik deskriptif yang digunakan antara lain adalah: ukuran pemusatan data seperti rata-rata (mean). rentang skor teoritiknya dari 30 sampai 150. Perhitungan menggunakan program SPSS versi 16.466. harga minimum dan maksimum. dan modus. 1.0 for Windows Statistik Inferensial antara lain digunakan untuk menguji hipotesis yaitu pengaruh atau hubungan antara variabel bebas dengan variabel terikat.009 dan varians sebesar 576. diperoleh skor maksimum sebesar 137. Deskripsi hasil analisis variabel metode belajar aktif. dan simpangan baku. Deskripsi Data Metode Belajar Aktif 66 . skor minimum 63. median 104.

setelah mendapatkan nilai k.00970 576.00 5103. i = interval kelas 67 .0000 64.699 k = 6.606 dibulatkan menjadi 7. Deviation Variance Range Minimum Maximum Sum Valid Missing 50 0 102. karena banyaknya kelas harus di bilangan bulat.Statistics X N Mean Std. Selanjutnya. sebagai berikut: k = 1 + 3.0600 3.00 24.00 63.3 log 50 k = 1 + 3.466 74. ditentukan batas interval (i) berdasarkan rumus berikut: i= R k k = banyaknya kelas n = banyakya data.00 Untuk memudahkan membaca distribusi frekwensi data maka terlebih dahulu ditentukan banyaknya kelas (k) dengan rumus Strurges.3 log n k = 1 + 3.39548 104. Error of Mean Median Mode Std.00 137.606→ 7 Nilai k sebesar 6.3 x 1.

00 12.00%.00 16. yang skornya berada pada interval paling rendah yakni antara 63 s.00 100.00 8. Jadi besarnya interval (i) adalah: i= 137 − 63 7 = 10.139 Jumlah Dari tabel di atas diketahui bahwa terdapat 8 orang atau 16.d 73. maka data penelitian metode belajar aktif didistribusikan seperti pada tabel berikut: Tabel 6. Selanjutnya jika skor metode belajar aktif. ada 9 orang responden atau 18.00 18.00 100.57 = 11 Berdasarkan hasil perhitungan di atas.00 38.d 139.R K = range data (nilai tertinggi dikurangi nilai terendah) = jumlah interval.00 Kumulatif (%) 18.00 16. Distribusi Frekuensi Skor Variabel Metode Belajar Aktif Frekuensi Absolut 9 4 6 8 7 9 8 50 Frekuensi Relatif (%) 18.00% responden yang skornya berada pada interval paling besar yakni antara 129 s.00 26.00 68.00 54.00 14.00 84. sebagaimana tabel di atas disajikan dalam histogram adalah seperti gambar 1 di bawah ini: f 12 68 .00 - No 1 2 3 4 5 6 7 Kelas Interval 63 – 73 74 – 84 85 – 95 96 – 106 107 – 117 118 – 128 129 .

5 177.50. skor minimum 31.10 8 6 4 2 0 62.5 106. Histogram Skor Metode Belajar Aktif (X) 2. Deskripsi Data Skor Minat Belajar PKn (Y) Data tentang skor variabel minat belajar PKn dikumpulkan dengan metode angket dengan model skala Lima yang terdiri dari 15 butir pernyataan.376 dan varians sebesar 87.5 73. Harga rata-rata adalah 56.5 84.5 128. Deskripsi data penelitian minat belajar PKn dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 7. median 57.5 95.42. Harga simpangan baku 9.922. Deskripsi hasil analisis variabel minat belajar PKn diperoleh skor maksimum sebesar 72.5 139. dan modus 50. rentang skor teoritiknya dari 15 sampai 75. Deskripsi Data Minat Belajar PKn 69 .5 X1 Gambar 1.

3 x 1.00 31.00 72.00 2821. sebagai berikut: k = 1 + 3. i = interval kelas 70 .00 9.3 log 50 k = 1 + 3. setelah mendapatkan nilai k.5000 50.37668 87.4200 1.00 Untuk memudahkan membaca distribusi frekwensi data maka terlebih dahulu ditentukan banyaknya kelas (k) dengan rumus Strurges. Error of Mean Median Mode Std. karena banyaknya kelas harus di bilangan bulat.32606 57. Deviation Variance Range Minimum Maximum Sum Valid Missing 50 0 56.606 dibulatkan menjadi 7. Selanjutnya.699 k = 6. ditentukan batas interval (i) berdasarkan rumus berikut: i= R k k = banyaknya kelas n = banyakya data.922 41.Statistics Y N Mean Std.3 log n k = 1 + 3.606→ 7 Nilai k sebesar 6.

terdapat 1 orang responden atau 2.d 723. yang skornya berada pada interval paling rendah yakni antara 31 s.00 100.00 20.d 36.00% responden yang skornya berada pada interval paling besar yakni antara 67 s.00 4.00 14.d.00 - No 1 2 3 4 5 6 7 Kelas Interval 31 – 36 37 – 42 43 – 48 49 – 54 55 – 60 61 – 66 67 .00 20. Selanjutnya skor minat belajar PKn sebagaimana tabel di atas disajikan dalam histogram adalah seperti gambar 2 di bawah ini: 71 .72 Jumlah Dari tabel di atas diketahui terdapat 10 orang atau 20.00 72.00 22.00 90. Sedangkan mayoritas responden sebanyak 11 orang atau 22. maka data penelitian metode belajar aktif didistribusikan seperti pada tabel berikut: Tabel 8.00%. Distribusi Frekuensi Skor Variabel Minat Belajar PKn Frekuensi Absolut 1 2 7 10 11 9 10 50 Frekuensi Relatif (%) 2. 60.00%. Jadi besarnya interval (i) adalah: i= 72 − 37 7 = 5.00 20. memperoleh skor antara 55 s.00 34.857 = 6 Berdasarkan hasil perhitungan di atas.00 18.00 Kumulatif (%) 8.00 100.R K = range data (nilai tertinggi dikurangi nilai terendah) = jumlah interval.00 60.

5 66.5 60.5 36. homogen dan linier. Pengolahan data dengan teknik korelasi sebagai bagian dari statistic parametrik memiliki persyaratan data harus normal. karena asumsi dasar dari pengambilan sampel secara acak (random) adalah normal. Jika ternyata 72 . Karena pengolahan data dengan teknik korelasi sebagai bagian dari statistic parametric memiliki persyaratan daa harus normal. 1. Pengujian Persyaratan Analisis Dalam bagian ini akan dijelaskan mengenai hasil pengujian persyatan analisis yang mencakup Uji Normalitas dan Uji Linieritas. Uji Normalitas Uji normalitas dilakukan untuk menguji apakah data yang diperoleh berasal dari sampel yang berdistribusi normal. Hal ini penting.5 54.5 48.5 Y Gambar 2.5 72.5 42.f 12 10 8 6 4 2 0 30. Histogram Minat Belajar PKn (Y) A.

Uji normalitas berikut dilakukan dengan program aplikasi SPSS 16.05 maka model regresi tidak berdistribusi normal.05 maka model regresi berdistribusi normal. Uji Normalitas Data Variabel X Tests of Normality Kolmogorov-Smirnova Statistic X .05 yang sering disebut sebagai angka kritik.data tidak memenuhi asumsi normal. maka tidak bias menggunakan statistic parametrik melainkan dengan menggunakan statistik non parametrik. . Uji Normalitas Data Variabel Y Tests of Normality Kolmogorov-Smirnova Statistic Y . Tabel 9. . Tabel 10.967 df 50 Sig.105 df 50 Sig.093 df 50 Sig. This is a lower bound of the true significance. maka KolmogorovSmirnov hitung yang diperoleh dari perhitungan perlu dibandingkan dengan sig α = 0.200* Shapiro-Wilk Statistic . Apabila sig α berdasarkan perhitungan lebih besar dari 0.0 menggunakan uji Kolmogorov-Smirnov. . Lilliefors Significance Correction 73 .916 df 50 Sig. . Untuk menentukan normal tidaknya data.200* Shapiro-Wilk Statistic . Lilliefors Significance Correction *. Dan bila sig α berdasarkan perhitungan lebih kecil dari 0.002 a.181 a.

Uji ini dapat diketahui dengan mencari nilai deviation from linearity dari uji F linear dengan 74 . (0. . (0. Sig. Dari tabel statistik di atas terlihat bahwa model regresi untuk variabel X dan Y berdistribusi normal dengan Asymp.148 Sumber: Hasil Pengolahan Data SPSS Tabel di atas menunjukkan bahwa nilai sig (0.200) > 0. .05.620 df1 14 df2 23 Sig.05).200) > 0.200 * Shapiro-Wilk Statistic . dengan uraian sebagai berikut: Tabel 11. Uji Linieritas Uji linearitas adalah uji yang akan memastikan apakah data yang kita miliki sesuai dengan garis linear atau tidak.Tests of Normality Kolmogorov-Smirnova Statistic Y .05 dan Asymp. . This is a lower bound of the true significance. Uji Homogenitas Dalam pembahasan data ini penulis sajikan hasil olah data kuesioner yang telah disebarkan kepada responden dengan menggunakan bantuan program SPSS versi 16.967 df 50 Sig.148) > α  (0. Hal tersebut mengindikasikan bahwa varian antar kelompok subyek penelitian adalah sama atau homogen.093 df 50 Sig. Sig.181 *. Uji Homogenitas Varians Test of Homogeneity of Variances Levene Statistic 1.

865 700. Hipotesis ini dianalisis dengan regresi linier yaitu dimulai dengan mencari persamaan regresi sederhana.271 1803.648 38.384 yang berarti lebih besar dari 0. C. Jika angka pada Deviation From Linearity lebih besar dari 0.000 .13.program aplikasi SPSS 16. berarti hubungan antara variable adalah linear. Model Summary Pengaruh Metode Belajar Aktif (X) terhadap Minat Belajar PKn (Y) 75 . Tabel.05 (> 0.384 1803.513 34 Groups Linearity 1803. maka diketahui bahwa nilai dari Deviation from Linearity sebesar 0.170 Sig.0.05).663 46. Tabel 12.180 33 15 49 Dari hasil analisis linieritas seperti yang terdapat pada tabel di atas.711 1.61 3 54. Pengujian Hipotesis Hipotesis yang diujikan adalah “Terdapat pengaruh yang positif dan signifikan metode belajar aktif terhadap minat belajar PKn“. .05 dengan demikian dapat disimpulkan bahwa terdapat hubungan yang linear antara X dengan Y.648 1 Deviation from Linearity Within Groups Total Mean F Square 106.667 4308.046 .103 2. Uji Linieritas Data Y atas X ANOVA Tabel Sum of df Squares Y * X Between (Combined) 3607.

X 76 . F Change .567 Sig.419 Adjusted .05.Model Summaryb Change Statistics Std. Hal ini menunjukkan bahwa pengaruh Metode Belajar Aktif terhadap Minat Belajar Aktif terbukti positif sebesar 41.648 52.22342 Square R Square R Square .532 4308. .180 df 1 48 49 Mean Square 1803.000a a. X b.419 F df2 48 34.000 Change Change df1 a. Tabel14.647a . Predictors: (Constant). Error R Model 1 R . ANOVA Hubungan Pengaruh Metode Belajar Aktif terhadap Minat Belajar PKn (Y) ANOVAb Sum of Model 1 Regression Residual Total Squares 1803.648 2504. Predictors: (Constant).567 1 Sig.647 pada taraf α = 0.407 of the Estimate 7.178 F 34.419. Dari data tersebut didapatkan determinasi varians sebesar 0. Dependent Variable: Y Berdasarkan hasil uji regresi sederhana ditemukan korelasi antara Metode Belajar Aktif dengan Minat Belajar PKn sebesar 0.90 % selebihnya oleh faktor lain.

178 F 34. hal ini berarti bahwa persamaan regresi Ŷ= 30.000 yang berarti pengaruh Metode Belajar Aktif terhadap Minat Belajar PKN adalah positif dan signifikan. Hasil perhitungan pengujian linearitas regresi sederhana Y atas X menunjukan bahwa Fhitung < Ftabel pada taraf 5%.000 Jika dilakukan analisis regresi tunggal ditemukan bahwa Fhitung 34. Artinya.253 Std.647 Standardized Coefficients Beta t 6.879 Sig.000 .801 5. Hasil perhitungan korelasi metode belajar aktif (X) dengan minat belajar PKn (Y) dengan uji keberartian korelasi t hitung > t tabel atau thitung < 77 . Minat Belajar PKn (Y) juga meningkat. Dependent Variable: Y Tabel 15.504 . Dependent Variable: Y B 30.630 + 0.648 52.630 . Error 4.648 2504. .567 Sig.532 4308.043 .180 df 1 48 49 Mean Square 1803.253X adalah linier.567 pada taraf signifikansi 0. Sedangkan persamaan regresi Ŷ = 30.253X.000a b. .630 + 0. apabila penggunaan Metode Belajar Aktif (X) meningkat. Koefisien Regresi Pengaruh Metode Belajar Aktif (X) terhadap Minat Belajar PKn (Y) Coefficientsa Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) X a.ANOVAb Sum of Model 1 Regression Residual Total Squares 1803.

D. Harga koefesien korelasi (ry1) sebesar 0. Keterbatasan Penelitian Pelaksanaan penelitian telah diupayakan dan dikontrol agar hasilnya dapat diterima kebenaranya secara ilmiah sesuai dengan prosedur dan tujuan yang ingin dicapai. artinya semakin baik metode belajar aktif maka semakin tinggi pula minat belajar PKn. merupakan faktor-faktor yang tidak dapat dihindarkan dan dikendalikan antara lain: 1.630 + 0.05) yang berarti sangat signifikan. Penelitian ini hanya menggunakan sampel kecil yaitu 80 orang siswa.dari taraf signifikansi (α = 0.10% yang berarti minat belajar PKn dapat ditentukan oleh metode belajar aktif. Namun berbagai kekurangan dan kelemahan sebagai akibat keterbatasan penelitian yang ada. temuan ini dapat menunjukkan bahwa terdapat pengaruh positif metode belajar aktif terhadap minat belajar PKn. dengan demikian hipotesis dapat diterima karena teruji kebenarannya. dimana 50 orang siswa sebagai sampel penelitian dan 30 orang siswa 78 . E.253X.253 skor tingkat minat belajar PKn. Persamaan tersebut memberikan informasi bahwa rata-rata penambahan satu skor metode belajar aktif akan diikuti oleh kenaikan 0.647 atau indeks determinasi sebesar 49. Interpretasi Hasil Penelitian Hasil pengujian hipotesis menunjukkan bahwa terdapat hubungan positif antara metode belajar aktif (X) dan minat belajar PKn yang ditunjukkan oleh persamaan regresi linier Ŷ= 30.

Jika terjadi penambahan jumlah sampel akan mengakibatkan penambahan biaya yang harus disediakan untuk mengumpulkan data di lapangan. Untuk mengatasi hal ini sudah diusahakan dengan menghimbau responden agar memberikan jawaban yang sejujur-jujurnya. Oleh karena itu interpretasi dan kesimpulan perlu dilakukan secara hati-hati. Peneliti telah berusaha untuk menetralisir dan memperkecil kelemahan ini terutama dalam menginterpretasikan hasil penelitian ini 79 . meskipun telah divalidasi dan diujicobakan. 3.sebagai sampel ujicoba. Instrumen ini bukan merupakan satusatunya yang mampu mengungkapkan keseluruhan aspek yang diteliti. Data dalam penelitian ini sebagian diperoleh dengan menggunakan kuesioner model berskala lima. Salah satu dari keterbatasan tersebut perlu dipertanyakan. Karena itu jumlah sampel yang terlibat dalam penelitian ini dibatasi pada jumlah minimum sesuai dengan persyaratan statistik 2. Validitas untuk semua statistik analisis sederhana instrument hanya diukur dengan menggunakan analisis statistik inferensial. Hal ini menyebabkan adanya kemungkinan siswa tidak memberikan jawaban yang optimal. Instrumen ini dibuat dalam waktu terbatas sehingga konten validitas masih dapat dipertajam. untuk itu pembuatan instrumen yang akan datang pengujian eksternal validitas dapat lebih dipertajam dengan memanggil beberapa ahli subjek materi sebagai tim evaluasi soal 4.

Pengertian positif yakni. DAN SARAN Kesimpulan Berdasarkan hipotesis penelitian dan analisis data. Hal ini dapat dilihat dari nilai koefesien korelasi sebesar 0. dengan r = 0. yang berarti 49. Implikasi Berdasarkan hasil penelitian. ini menunjukkan bahwa faktor metode belajar aktif sangat menentukan 80 .647 pada taraf alpha 0. yang dilakukan terhadap siswa SMA Tunas Bangsa Jakarta dapat disimpulkan bahwa: Terdapat hubungan positif yang signifikan antara metode belajar aktif (X) dan minat belajar PKn (Y). IMPLIKASI. Signifikan diartikan bahwa korelasi tunggal tersebut nyata-nyata 95% terjadi pada populasi dengan tingkat hubungan yang kuat. maka dapat dirumuskan beberapa implikasi dengan penekanan pada: Hasil penelitian menunjukkan bahwa metode belajar aktif memiliki pengaruh terhadap minat belajar PKn siswa SMA Tunas Bangsa di Jakarta. Sementara itu koefisien determinasi 0.491 atau kontribusi r2 = 49.10%.10% persen variasi nilai minat belajar PKn dapat dijelaskan oleh metode belajar aktif A. maka minat belajar PKn juga akan mengalami penurunan. maka hasil penelitian tentang “Pengaruh metode belajar aktif terhadap minat belajar PKn”. jika metode belajar aktif meningkat.BAB V KESIMPULAN. dan demikian pula sebaliknya jika metode belajar aktif menurun. maka minat belajar PKn juga akan naik.05 yang menunjukkan korelasi kuat.647.

upaya untuk meningkatkan minat belajar PKn dapat dilakukan dengan berbagai cara seperti.keberhasilan minat belajar PKn siswa SMA Tunas Bangsa Ada beberapa hal yang perlu dilakukan antara lain. dalam rangka meningkatkan kualitas pembelajaran siswa. penggunaan metode belajar yang sesuai dengan karakteristik siswa. Bagi guru-guru SMA Tunas Bangsa. Saran Berdasarkan kesimpulan dan implikasi hasil penelitian ini dapat memacu terhadap peningkatan minat belajar PKn SMA Tunas Bangsa. Metode belajar aktif dapat meningkatkan partisipasi dan kreativigas siswa dalam mempelajari suatu mata pelajaran. yang pada akhirnya tujuan pembelajaran yang dicita-citakan dapat tercapai 2. Melalui metode belajar aktif minat belajar PKn pada siswa akan semakin tumbuh dengan baik. Bagi kantor dinas terkait yang jajarannya berada di atas kepala sekolah hasil penelitian ini dapat dijadikan sebagai acuan atau masukan dalam 81 . bahwa metode belajar aktif menentukan keberhasilan suatu proses pembelajaran seorang siswa. khususnya kepala sekolah agar memberikan perhatian lebih baik terhadap kebutuhan guru maupun memberikan kesempatan kepada guru untuk melakukan berbagai kajian dan penelitian dalam mengembangkan inovasi guru dalam rangka meningkatkan minat belajar PKn 3. penggunaan alat-alat peraga yang tepat. Bagi pihak sekolah. Secara umum maka saran-saran yang diajukan terkait dengan hasil penelitian ini sebagai berikut: 1.

menentukan suatu kebijakan yang ada hubungannya dengan kegiatan pembelajaran guru 82 .

S. 92. Journal ofEducational Psychology. 2004. Azwar. Barron. Proses Belajar Mengajar. (2008).. Djamarah. Max. Psikologi Perkembangan : Suatu pengantar sepanjang rentang kehidupan (edisi v). Ahmad.M. Jakarta: Rineka Cipta.M. Slameto. _____________. 2. Strategi Jitu Memilih Metode Statistik Penelitian dengan SPSS. "Short-Term and Long-Term Consequences of Achievement Goals: Predicting Interest and Performance OverTime". Oemar. 2006. J. S.htm. Semarang: IKIP Semarang Dimyati dan Mudjiono. Jakarta: Rineka Cipta. Pengelolaan Pengajaran. Analisis Data Penelitian Menggunakan SPSS 16.. B. Diambil dari http://www. Belajar dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya. 2002. E. Hurlock. Dalvin. Yogyakarta: Andi Offset.B. dkk. 2006.E. Bandung: Bumi Aksara. A..depdiknas. J.id/ jurnal/ 45/sutjipto. Jakarta : Erlangga. Sutjipto. 2005. Hamalik. 83 . 1994. 1990. Yogyakarta: Penerbit ANDI. Jakarta: Rineka Cipta. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Minat Siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMEA) terhadap Kewiraswastaan. Belajar dan Pembelajaran. Harackiewicz. Reliability dan Validitas. Suharsimi.J. 2001.A. Strategi Belajar Mengajar. and Carter. Belajar dan Pembelajaran.DAFTAR PUSTAKA Arikunto. Nugroho. Sarwono. 2002. Jonathan. Upaya Meningkatkan Keaktifan Belajar Siswa dalam Pembelajaran Agama dengan Menggunakan Metode Belajar Aktif Tipe Quiz Team. 2000. Online. Rohani. Syaiful Bahri. Manajemen Pengajaran Secara Manusia.M.. Darsono. 2003. 2000. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.go. Jakarta: Rineka Cipta. Jakarta: Rineka Cipta. Jakarta: Rineka Cipta. Elliot.Tauer. Jurnal Guru. 2003. K. (2006).

Tri. 2002. Yogyakarta: ANDI. Tampubolon. 1994. 1994. The Liang Gie. Bandung: Sinar Baru Algensindo. W. P. Dewa Ketut. Bandung: Tarsito. Jakarta: Dharma Karya Aksara. Suhartin C. 1996. Sugandi.S. 1984. Yogyakarta: Andi Offset. Psikologi Remaja. Sukardi. 1993. Mengembangkan Minat dan Kebiasaan Membaca pada Anak. Metode Riset 1. N. Bandung: Angkasa. UNNES. Triton. 1991. Psikologi Pendidikan dan Evaluasi Belajar. FIK. Aksara Baru: Jakarta. Metode Statiskal. Cara Belajar Siswa Aktif Dalam Proses Belajar Mengajar..Sudjana. 2006.0 Terapan: Riset Statistik Parametrik. Teori Pembelajaran. Semarang : PJKR. Cara Mendidik Anak Dalam Keluarga Msa Kini. 84 .B. Semarang: UPT MKK UNNES. 1992. Winkel. Cara Belajar yang Efisien. Wahyudi. 2004. Jakarta: Gramedia. Sutrisno. Ahmad. 2006. I. SPSS 13. Minat dan Motivasi siswa kelas 1 SMA Muhammadiyah2 Cepu Kabupaten Blora dalam Mengikuti Kegiatan Ekstrakurikuler Olahraga Bolavoli Tahun 2006 (Skripsi). Hadi. R. Yogyakarta: Liberty. _________.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->