P. 1
Ruang Lingkup Ekonomi Mikro

Ruang Lingkup Ekonomi Mikro

|Views: 4,471|Likes:

More info:

Published by: Sherly Beel'wits Pannaadhy on Nov 06, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/26/2013

pdf

text

original

Nama Anggota Kelompok

:
Dyan Ratna Sari (11209804) Muhamad Ilham (13209562) Nadya Jowma Widagdo (12209096) Rini Agustina (13209997) Sherly Liana Pannaadhy (10209461) Syifa Nurul Afiah (14209458)

Kelas: 2EA01 UNIVERSITAS GUNADARMA 2010

Kata Pengantar
Puji dan syukur kami naikan ke hadirat Tuhan YME, karena berkat rahmatNya lah kami dapat menyusun makalah ini. Penyusunan makalah ini telah disusun secara sistematis yang dimana isinya terkait dengan rangkuman materi Mata Kuliah Teori Ekonomi seputar Ruang Lingkup Ekonomi Mikro.

Adapun isi dalam makalah ini dapat digunakan oleh seluruh pembaca untuk sekedar menjadi penambah ilmu, informasi atau bahkan mungkin untuk dijadikan bahan referensi didalam pengkondisiannya.

Segala penilaian merupakan yang diharapkan penulis dari semua pihak guna menjadi bahan pembelajaran dan upaya meningkatkan pengetahuan bersama. Kiranya apa yang ada didalam makalah ini dapat memberikan

manfaat yang besar untuk setiap pembaca dan halayak umum.

Demikian

kata

prakata

ini

dituturkan

dalam

kata

pengantar.

Atas

perhatiannya kami ucapkan terimakasih dan mohon maaf apabila terdapat kekurangan.

Cibinong, Oktober 2010

iii

Daftar Isi

Kata Pengantar .................................................................................................. iii Daftar Isi ........................................................................................................... iv

Pendahuluan ...................................................................................................... 5
1. Pengetahuan Dasar Ilmu Ekonomi............................................................................................................5-6

2. Alasan Pelajari Ilmu Ekonomi..................................................................................................... 7 Pembahasan...........................................................................................................8-12 Aspek yang meliputi Ekonomi Mikro .................................................................13-17 Referensi ................................................................................................................... 18 Penutup ..................................................................................................................... 19

iv

Pendahuluan

1. Pengetahuan Dasar Ilmu Ekonomi

Ilmu ekonomi pada dasarnya adalah ilmu social, dikarenakan objek penelitian dan pembahasannya adalah manusia dalam rangka memenuhi

kebutuhannya. Akan tetapi dalam perkembangannya ilmu ekonomi banyak menggunakan bantuan matematika dan statistic dalam menjelaskan

hubungan antar variable-variable ekonomi,. Sehingga banyak juga yang mengatakan bahwa ilmu ekonomi tergolong sebagai ilmu eksakta.

Ilmu ekonomi terbagi dalam dua bagian besar yang dimana akan menurunkan ilmu-ilmu ekonomi teori dan terapan, yaitu Ilmu Ekonomi Makro dan Ilmu Ekonomi Mikro. Ilmu ekonomi Mikro khususnya mempelajari perilaku individu manusia dalam rangka memenuhi kebutuhannya, dan aspek yang meliputinya diantaranya adalah; ∞ Teori Permintaan dan Penawaran ∞ Elastisitas ∞ Analisa biaya dan manfaat ∞ Model-model pasar ∞ Teori Harga (Hukum dari permintaan dan penawaran)

5

∞ Teori Produksi

Sedangkan ilmu ekonomi makro mempelajari perilaku masyarakat dalam memenuhi kebutuhannya dalam masalah pengelolaan aggraria, dan adapun aspek-aspek yang meliputi diantaranya; ∞ Pendapatan Nasional ∞ Neraca Pembayaran ∞ Kesempatan kerja ∞ Inflasi ∞ Investasi dll

6

2. Alasan mempelajari Ilmu Ekonomi;

kebutuhan manusia ygh tidak terbatas pengelolaan Sumber Daya Alam yg terbatas Sumber Daya Alam yg terbatas dan membutuhkan pengelolaan

7

Pembahasan

Sebelum kita membahas Perkembangan Ruang Lingkup Ekonomi Mikro, simaklah ulasan mengenai Ilmu ekonomi mikro itu sendiri atau yang biasa disebut mikro ekonomi yang merupakan cabang ilmu ekonomi yang mempelajari perilaku konsumen dan perusahaan serta penentuan hargaharga pasar dan kuantitas faktor input, barang, dan jasa yang diperjualbelikan. Ekonomi mikro meneliti bagaimana berbagai keputusan dan perilaku tersebut mempengaruhi penawaran dan permintaan atas barang dan jasa, yang akan menentukan harga; dan bagaimana harga, pada gilirannya, menentukan penawaran dan permintaan barang dan jasa selanjutnya. Individu yang melakukan kombinasi konsumsi atau produksi secara optimal, bersama-sama individu lainnya di pasar, akan membentuk suatu keseimbangan dalam skala makro; dengan asumsi bahwa semua hal lain tetap sama atau dengan kata lain ceteris paribus Kebalikan dari ekonomi mikro ialah ekonomi makro, yang membahas aktivitas ekonomi secara keseluruhan, terutama mengenai pertumbuhan ekonomi, inflasi, pengangguran, berbagai kebijakan perekonomian yang berhubungan, serta dampak atas beragam tindakan pemerintah terhadap hal demikian.

Tujuan Umum
Salah satu tujuan ekonomi mikro adalah menganalisa pasar beserta mekanismenya yang membentuk harga relatif kepada produk dan jasa, dan

8

alokasi dari sumber terbatas diantara banyak penggunaan alternatif. Ekonomi mikro menganalisa kegagalan pasar, yaitu ketika pasar gagal dalam memproduksi hasil yang efisien; serta menjelaskan berbagai kondisi teoritis yang dibutuhkan bagi suatu pasar persaingan sempurna. Bidang-bidang penelitian yang penting dalam ekonomi mikro, meliputi pembahasan mengenai keseimbangan umum (general equilibrium), keadaan pasar dalam informasi asimetris, pilihan dalam situasi ketidakpastian, serta berbagai aplikasi ekonomi dari teori permainan. Juga mendapat perhatian ialah pembahasan mengenai elastisitas produk dalam sistem pasar.

Kegagalan Pasar
Dalam ekonomi mikro, istilah "kegagalan pasar" tidak berarti bahwa sebuah pasar tidak lagi berfungsi. Malahan, sebuah kegagalan pasar adalah situasi dimana sebuah pasar efisien dalam mengatur produksi atau alokasi barang dan jasa ke konsumen. Ekonom normalnya memakai istilah ini pada situasi dimana inefisiensi sudah dramatis, atau ketika disugestikan bahwa institusi non pasar akan memberi hasil yang diinginkan. Di sisi lain, pada konteks politik, pemegang modal atau saham menggunakan istilah kegagalan pasar untuk situasi saat pasar dipaksa untuk tidak melayani "kepentingan publik", sebuah pernyataan subyektif yang biasanya dibuat dari landasan moral atau sosial. Empat jenis utama penyebab kegagalan pasar, diantaranya sbb;

Monopoli atau dalam kasus lain dari penyalahgunaan dari kekuasaan pasar dimana "sebuah" pembeli atau penjual bisa memberi pengaruh signifikan pada harga atau keluaran. Penyalahgunaan kekuasaan pasar bisa dikurangi dengan menggunakan undang-undang anti-trust.

9 8

Eksternalitas, dimana terjadi dalam kasus dimana "pasar tidak dibawa kedalam akun dari akibat aktivitas ekonomi didalam orang luar/asing." Ada eksternalitas positif dan eksternalitas negatif. Eksternalitas positif terjadi dalam kasus seperti dimana program kesehatan keluarga di televisi meningkatkan kesehatan publik. Eksternalitas negatif terjadi ketika proses dalam perusahaan menimbulkan polusi udara atau saluran air. Eksternalitas negatif bisa dikurangi dengan regulasi dari pemerintah, pajak, atau subsidi, atau dengan menggunakan hak properti untuk memaksa perusahaan atau perorangan untuk menerima akibat dari usaha ekonomi mereka pada taraf yang seharusnya.

Barang publik seperti pertahanan nasional dan kegiatan dalam kesehatan publik seperti pembasmian sarang nyamuk. Contohnya, jika membasmi sarang nyamuk diserahkan pada pasar pribadi, maka jauh lebih sedikit sarang yang mungkin akan dibasmi. Untuk menyediakan penawaran yang baik dari barang publik, negara biasanya

menggunakan pajak-pajak yang mengharuskan semua penduduk untuk membayar pda barang publik tersebut (berkaitan dengan pengetahuan

kurang

dari

eksternalitas

positif

pada

pihak

ketiga/kesejahteraan sosial). Kasus dimana terdapat informasi asimetris atau ketidak pastian (informasi yang inefisien). Informasi asimetris terjadi ketika salah satu pihak dari transaksi memiliki informasi yang lebih banyak dan baik dari pihak yang lain. Biasanya para penjua yang lebih tahu tentang produk tersebut daripada sang pembeli, tapi ini tidak selalu terjadi dalam kasus ini. Contohnya, para pelaku bisnis mobil bekas mungkin mengetahui dimana mbil tersebut telah digunakan sebagai mobil pengantar atau taksi, informasi yang tidak tersedia bagi pembeli. Contoh dimana pembeli memiliki informasi lebih baik dari penjual merupaka penjualan rumah atau vila, yang mensyaratkan kesaksian

10

penghuni sebelumnya. Seorang broker real estate membeli rumah ini mungkin memiliki informasi lebih tentang rumah tersebut dibandingkan anggota keluarga yang ditinggalkan. Situasi ini dijelaskan pertamakali oleh Kenneth J. Arrow di artikel seminar tentang kesehatan tahun 1963 berjudul "ketidakpastian dan Kesejahteraan Ekonomi dari Kepedulian Kesehatan," di dalam American Economic Review. George Akerlof kemudian menggunakan istilah informasi asimetris pada karyanya ditahun 1970 The Market for Lemons. Akerlof menyadari bahwa , dalam pasar seperti itu, nilai rata-rata dari komoditas cenderung menurun, bahkan untuk kualitas yang sangat sempurna kebaikannya, karena para pembelinya tidak memiliki cara untuk mengetahui apakah produk yang mereka beli akan menjadi sebuah "lemons" (produk yang menyesatkan).

Penerapan Ekonomi Mikro
Ekonomi mikro yang diterapkan termasuk area besar belajar, banyak diantaranya menggambarkan metode dari yang lainnya. Regulasi dan organisasi industri mempelajari topik seperti masuk dan keluar dari firma, inovasi, aturan merek dagang. Hukum dan Ekonomi menerapkan prinsip ekonomi mikro ke pemilihan dan penguatan dari berkompetisi dengan rezim legal dan efisiensi relatifnya. Ekonomi Perburuhan mempelajari upah, kepegawaian, dan dinamika pasar buruh. Finansial publik (juga dikenal dengan ekonomi publik) mempelajari rancangan dari pajak pemerintah dan kebijakan pengeluaran dan efek ekonomi dari kebijakan-kebijakan tersebut (contohnya, program asuransi sosial). Ekonomi kesehatan mempelajari organisasi dari sistem kesehatan, termasuk peran dari pegawai kesehatan dan program asuransi kesehatan.

11 9

Politik ekonomi mempelajari peran dari institusi politik dalam menentukan keluarnya sebuah kebijakan. Ekonomi kependudukan, yang mempelajari tantangan yang dihadapi oleh kota-kota, seperti gepeng, polusi air dan udara, kemacetan lalu-lintas, dan kemiskinan, digambarkan dalam geografi

kependudukan dan sosiologi. Finansial Ekonomi mempelajari topik seperti struktur dari portofolio yang optimal, rasio dari pengembalian ke modal, analisa ekonometri dari keamanan pengembalian, dan kebiasaan finansial korporat. Bidang Sejarah ekonomi mempelajari evolusi dari ekonomi dan institusi ekonomi,

menggunakan metode dan teknik dari bidang ekonomi, sejarah, geografi, sosiologi, psikologi dan ilmu politik.

12

Aspek yang meliputi Ekonomi Mikro

∞ Teori Permintaan dan Penawaran Yang dimaksud dengan Permintaan adalah banyaknya jumlah barang yang diminta pada suatu pasar tertentu dengan tingkat harga tertentu pada tingkat pendapatan tertentu dan dalam periode tertentu pula. Terdapat beberapa factor yang mempengaruhi permintaan, diantaranya; -harga barang yang dijual itu sendiri -harga barang lain sejenis -tingkat pendapatan rata-rata -jumlah penduduk -selera -kekhas’an -distribusi -harga barang -ramalan -dan lain-lain Adapun Hukum Permintaan yang berbunyi ; “bila harga barang naik maka permintaan barang tsb akan turun, sebaliknya bila harga barang tsb turun maka permintaan akan naik dengan asumsi

13

ceteris paribus(semua factor yg mempengaruhi permintaan selain harga dianggap konstan)”

Yang dimaksud dengan Penawaran adalah banyaknya barang yg ditawarkan oleh penjual pda suatu pasar tetentu pada periode tertentu dan pada tingkat harga tertentu. Terdapat beberapa factor yang mempengaruhi penawaran, diantaranya; harga barang itu sendiri harga barang lain yang sejenis kebijakan pemerintah biaya produksi teknologi yg digunakan daya konsumsi dan lain-lain

Adapun Hukum Penawaran yang berbunyi ; “perbandingan antara harga terhadap jumlah barang yg ditawarkan yaitu apabila harga naik maka penawaran akan meningkat, sebaliknya apabila harga turun penawaran akan turun dengan asumsi ceteris paribus(semua factor yg mempengaruhi permintaan selain harga dianggap konstan)”

14 11

∞ Elastisitas Elastisitas Permintaan merupakan derajat (dalam satuan angka) kepekaan dari permintaan suatu barang terhadap perubahan harga barang yang dimaksud. Factor yang mempengaruhi Nilai Elastisitas Permintaan; 1. Adanya barang subtitusi 2. presentase pendapatan yang digunakan/jenis barang 3. jangka waktu analisa/perkiraan atau pengetahuan konsumen 4. tersedianya fasilitas sarana kredit

Elastisitas Penawaran merupakan derajat kepekaan perubahan harga terhadap perubahan jumlah barang yang ditawarkan atau nilai bagi antara presentase perubahan jumlah yang ditawarkan dgn presentase perubahan harga.

15

∞ Teori Harga (Hukum dari permintaan dan penawaran)

Teori Harga Pasar merupakan teori ekonomi yang menerangkan perilaku harga pasar barang-barang atau jasa-jasa individual. Isi teori harga pasar intinya ialah: harga suatu barang atau jasa yang pasarnya kompetitif tinggi rendahnya ditentukan oleh permintaan pasar dan penawaran pasar. Oleh karena itu dalam bab ini berturut-turut akan diuraikan mengenai permintaan pasar, penawaran pasar,harga pasar

ekuilibrium,perubahan harga pasar, dan pengaruh perubahan permintaan harga pasar ditinjau dari dimensi waktu. Di samping itu beberapa hal penting yang menyangkut teori harga pasar juga disajikan pada bagian-bagian akhir pembahasan ini. PERMINTAAN PASAR Permintaan pasar suatu barang merupakan kurva gabungan atau hasil penjumlahan kurva-kurva permintaan individual akan barang tersebut yang terjangkau oleh sebuah pasar. PENAWARAN PASAR Penawaran pasar suatu barang merupakan kurva gabungan atau kurva hasil penjumlahan kurva-kurva penawaran individual akan barang tersebut yang terjangkau oleh sebuah pasar.

16

∞ Teori Produksi Yang dimaksud dengan produksi atau memproduksi adalah suatu usaha atau kegiatan untuk menambah kegunaan (nilai guna) suatu barang. Kegunaan suatu barang akan bertambah bila memberikan manfaat baru atau lebih dari bentuk semula. Dalam memproduksi dibutuhkan factor-faktor produksi yaitu factor-faktor produksi yang dimaksudkan dalam ilmu ekonomi adalah Manusia (tenaga kerja=TK), Modal(uang atau alat modal seperti mesin = M), SDA dan Skill

17

Referensi

1. Iskandar Putong, 2009, Pengantar Ekonomi Mikro dan Makro, Mitra Wacana Media, Jakarta.

2. http://www.elfitayuanita.blogspot.com/terapan ekonomi mikro

18

PENUTUP

Demikian makalah ini telah disusun dengan sistematis yang ada, kiranya besar harapan penulis agar setelah membaca isi dari makalah ini para pembaca mendapatkan nilai guna secara optimal, layaknya saat penulis menyusunannya. Mohon maaf apabila masih terdapat kekurangan maupun kesalahan.Atas perhatiannya dihaturkan terimakasih.

Cibinong, Oktober 2010 Penyusun

19

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->