BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG Indonesia merupakan negara kesatuan yang berbentuk republik. Hal tersebut merupakan hasil daripada upaya merebut dan mempertahankan kemerdekaan dari pihak-pihak yang sering merongrong kemerdekaan Indonesia. Sebagai negara kesatuan sudah barang tentu kemajemukan menjadi hal yang pasti akan dijumpai dalam dunia kemasyarakatannya. Hal itu dapat dilihat dari beragamnya suku bangsa dan sistem sosial yang ada di Indonesia. Keberagaman tersebut dibingkai dalam sebuah negara kesatuan. Dimana kemajemukan tersebut dijadikan satu diatas perbedaan yang ada. Karena Indonesia merupakan negara yang beragam ras dan suku bangsanya, maka Indonesia juga dapat dikatakan sebagai sebuah negara-bangsa. Hal ini dapat tercermin kutipan Risalah Sidang Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) dan Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia yang dikutip oleh Sekretariat Negara Republik Indonesia (1998), bahwa : Hakikat negara kesatuan Republik Indonesia adalah negara kebangsaan modern. Negara kebangsaan modern adalah negara yang pembentukannya didasarkan pada semangat kebangsaan -atau nasionalisme- yaitu pada tekad suatu masyarakat untuk membangun masa depan bersama di bawah satu negara yang sama walaupun warga masyarakat tersebut berbeda-beda agama, ras, etnik atau golongannya. Hal tersebut di atas secara tersirat menunjukkan bahwa terbentuknya negara kesatuan Indonesia ialah oleh adanya semangat persatuan dan rasa untuk berdiri di atas paham kebangsaan. Bukan lagi di atas paham kesukuan atau rasa

1

chauvinistis dan primordialisme. Secara historis tercatat bahwa semangat keindonesiaan menjadi landasan para pendiri dan pejuang bangsa untuk bersatu. Kemudian rasa kebangsaan menjadi salah satu dasar daripada berdirinya sebuah bangsa yang kemudian bernama Indonesia. Artinya, rasa nasionalisme Indonesia dibentuk oleh beberapa sebab. Selain sebagai reaksi dari penjajahan, nasionalisme Indonesia juga dibingkai dalam keberagaman yang nyata dimiliki oleh bangsa Indonesia. Sehingga Soekarno (2007 : 44) mengatakan bahwa “Kebangsaan yang kita anjurkan bukan kebangsaan yang menyendiri. Bukan chauvinisme”. Dalam hal tersebut secara eksplisit tergambarkan bahwa Indonesia hidup diatas kemajemukan.

Kemajemukan tersebut menjadi alat untuk bersatu dan mewujudkan cita-cita bersama. Selain itu Alif Lukmanul Hakim (2007) menyatakan bahwa : Substansi nasionalisme Indonesia memiliki dua unsur. : 1. Pertama, kesadaran mengenai persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia yang terdiri atas berbagai suku, etnik, dan agama. 2. Kedua, kesadaran bersama bangsa Indonesia dalam menghapuskan segala bentuk pensubordinasian, penjajahan, dan penindasan dari bumi Indonesia. Semangat dari dua substansi tersebutlah yang kemudian tercermin dalam Sumpah Pemuda dan Proklamasi serta dalam Pembukaan UUD 1945. Negara-bangsa terbentuk karena adanya semangat untuk bersatu diatas perbedaan yang ada. Namun perbedaan tersebut coba untuk dihilangkan demi terwujudnya kesepakatan bersama. Hal ini sesuai dengan esensi negara-bangsa. Artinya, bahwa terbentuknya negara-bangsa dilandasi oleh semangat serta sikap nasionalisme.

2

Sudah sangat jelas bahwasanya poros utama terbentuknya negara-bangsa ialah nasionalisme. Nasionalisme Indonesia akan turut serta menentukan dan memperlihatkan eksistensi daripada negara-bangsa tersebut. Nasionalisme bukan hanya harus dimiliki dalam masa mengusir penjajahan (seperti yang terjadi di beberapa negara, juga Indonesia, dalam merebut kemerdekaan) namun pula harus terus dimiliki sampai kapanpun. Hal ini guna tetap mempertahankan eksistensi dan identitas kebangsaan negara yang bersangkutan. Jika kita melihat kondisi nasionalisme dari negara-bangsa Indonesia dewasa ini dapat terlihatlah adanya sebuah penipisan dan pemunduran. Kita dapat melihat, bahwa rasa nasionalisme bangsa ini telah sampai kepada titik yang sangat mengkhawatirkan dan membahayakan bagi eksistensi negara-bangsa Indonesia. Hal tersebut dapat kita kaji dan lihat dalam bidang politik serta sosial-budaya bangsa Indonesia. Dalam bidang politik misalnya, kita akan melihat maraknya disintegrasi bangsa yang disebabkan oleh menipisnya rasa nasionalisme sehingga berujung kepada ancaman pecahnya kesatuan dan persatuan nasional. Etnisitas dan gerakan separatis seolah menjadi jamur di musim hujan. Konflik yang mengatasnamakan ras dan suku dari hari ke hari semakin menjadi. Gerakan separatispun semakin menunjukkan bahwa persatuan dan kesatuan nasional memang sedang terancam. Pasca reformasi terjadi gerakan-gerakan tersebut semakin nyata terasa. . Hal ini pula seperti yang dikatakan oleh Azyumardi Azra (2002 : 120122) bahwa : Kejatuhan Presiden Soeharto dari singgasananya pada Mei 1998 sebagai akibat lanjutan dari krisis moneter, ekonomi dan politik telah

3

mengancam integrasi nasional negara-bangsa Indonesia…. Indonesia yang terdiri dari berbagai suku bangsa, agama, sistem sosial yang berbeda kelihatannya semakin rapuh. Disintegrasi bangsa merupakan contoh dari bidang politik yang dapat membahayakan dan mengganggu eksistensi negara-bangsa Indonesia yang dilandasi oleh rasa nasionalisme. Dalam bidang sosial-budaya, eksistensi negarabangsa juga menghadapi tantangan. Tantangan tersebut ialah arus modernisasi dan globalisasi yang amat pesat dan tidak dapat dihindari oleh negara dan bangsa manapun. Sehingga arus yang sedemikian pesat tersebut dapat menipiskan atau bahkan menghilangkan identitas dan jati diri bangsa. Karenanya identitas nasional yang menjadi penyangga utama negara-bangsa akan semakin hilang seiring dinamika dunia yang menjadi tanpa batas (borderless). Situasi tersebut di atas sangat mempengaruhi eksistensi negara-bangsa ini. Oleh karenanya mutlak diperlukan adanya perhatian bersama oleh seluruh stake holder yang ada di negeri ini termasuk mahasiswa. Mahasiswa sebagai generasi penerus sudah barang tentu harus memiliki pemikiran dan perhatian akan kondisi bangsa ini. Dalam lembaran sejarah bangsa Indonesia, mahasiswa memiliki peran yang penting dalam perjalanan bangsa Indonesia, dari mulai sebelum kemerdekaan hingga setelah kemerdekaan. Oleh karena itu A.M. Fatwa dalam Syaifullah Syam (2005 : 374) menyatakan bahwa “Mahasiswa merupakan kelompok generasi muda yang mempunyai peran strategis dalam kancah pembangunan bangsa, karena mahasiswa merupakan sumber kekuatan moral (moral force) bagi bangsa Indonesia”.

4

Mahasiswa merupakan kelompok masyarakat yang dapat mengenyam pendidikan tingkat tinggi. Secara sosiologis mahasiswa akan banyak dituntut untuk turut serta dalam berbagai dinamika sosial yang ada. Kampus yang diyakini sebagai sebuah wahana demokratis dan sarat dengan nuansa intelektualitas akan senatiasa membentuk kepribadian mahasiswa yang lebih maju dan sesuai nilainilai luhur bangsa serta daya pikir kritis yang menjadi ciri khas generasi muda maupun mahasiswa. Dalam kehidupan berbangsa dan bernegara mahasiswa memiliki peranan yang sangat penting. Catatan sejarah banyak mencatat tentang keterlibatan mahasiswa dalam perubahan sosial Indonesia. Maka muncul anggapan bahwa mahasiswa merupakan elemen yang dapat membawa perubahan atau setidaknya berpengaruh dalam kehidupan bangsa. Mahasiswa memiliki kelebihan dalam daya intelektual, jiwa muda, sikap kritis, serta berpikir logis. Mahasiswa merupakan motor penggerak utama perubahan. Mahasiswa telah diakui keberadaannya dalam hal sebagai pendobrak atas kejumudan yang terjadi dalam masyarakat. Dalam segi penanaman serta penumbuhan sikap nasionalisme, mahasiswa (sebagai inti dari generasi muda) memiliki peran yang amat signifikan. Hal tersebut terlihat dalam segi historis perjalanan nasionalisme bangsa Indonesia. Periode pra dan pasca kemerdekaan merupakan bukti nyata peran mahasiswa dalam upaya penumbuhan sikap dan jiwa nasionalisme. Dengan daya intelektualitas serta sikap kritis yang dibentuk dalam kehidupan kampus, mahasiswa pasti akan senantiasa berpikir tentang masalah

5

kebangsaan. Pemikiran serta sikap ini tentu didasarkan pada hal yang sifatnya logis dan rasional. Untuk mewujudkan hal tersebut mahasiswa dapat melibatkan dirinya ke dalam sebuah organisasi kemahasiswaan yang bertujuan untuk mengembangkan potensi individu serta penumbuhan daya intelektual dan daya kritis. Cara tersebut di atas dapat diwujudkan dalam berbagai cara. Mulai dari menghadiri dan melaksanakan diskusi, seminar atau bahkan aksi demonstrasi untuk mensikapi masalah kebangsaan. Berangkat dari hal tersebut di atas, maka penulis tertarik untuk melakukan sebuah penelitian mengenai kondisi negara-bangsa (dalam hal tantangan dan strtateginya) yang dianalisis oleh aktifis mahasiswa. Atas dasar itulah, maka judul skripsi yang diambil adalah : ANALISA AKTIVIS MAHASISWA : TANTANGAN DISINTEGRASI BANGSA DAN MODERNISASI SERTA GLOBALISASI TERHADAP NASIONALISME NEGARA-BANGSA

INDONESIA (Studi Deskriptif Terhadap Aktivis Mahasiswa UPI dan UNPAD).

B. IDENTIFIKASI MASALAH Berdasarkan pemaparan latar belakang di atas, maka yang menjadi fokus penelitian ini adalah kaitan antara analisa para aktivis mahasiswa perihal tantangan dan strategi negara-bangsa yang dikaitkan dengan sikap nasionalisme. Untuk mempermudah penulis dalam menggunakan hasil penelitian, maka pokok permasalahan tersebut dijabarkan menjadi penelitian sebagai berikut : 1. Bagaimanakah kaitan tantangan disintegrasi bangsa serta modernisasi

6

dan globalisasi bagi negara-bangsa Indonesia dengan sikap nasionalisme Indonesia ? 2. Bagaimanakah perwujudan nasionalisme dalam mengatasi tantangan

disintegrasi bangsa serta modernisasi dan globalisasi ? 3. Sarana apa saja yang dapat digunakan guna menumbuhkan dan mengembangkan sikap dan jiwa nasionalisme ?

C. TUJUAN PENELITIAN 1. Tujuan Umum Secara umum, tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengungkapkan dan menggambarkan mengenai analisa aktivis mahasiswa tentang tantangan dan strategi negara-bangsa (dalam bidang politik serta sosialbudaya) yang dikaitkan dengan sikap dan jiwa nasionalisme. 2. Tujuan Khusus Secara khusus, tujuan penelitian ini adalah untuk mengungkapkan dan menggambarkan : a) Analisa aktivis mahasiswa tentang nasionalisme negara-bangsa Indonesia. b) Kaitan antara tantangan disintegrasi bangsa dan modernisasi serta globalisasi dengan jiwa dan sikap nasionalisme.

c) KEGUNAAN PENELITIAN a. Secara Teoritis

7

Secara teoritis, kegunaan penelitian ini adalah sebagai berikut : 1). Sebagai pengembangan keilmuan pendidikan kewarganegaraan yang penulis tekuni. 2). Menjadi literatur yang dapat mengungkapkan dan menggambarkan tentang analisa aktivis mahasiswa tentang tantangan dan strategi negara-bangsa dalam konteks disintegrasi bangsa, modernisasi serta globalisasi. 3). Memperkaya fakta-fakta tentang kondisi nasionalisme negara-bangsa Indonesia. b. Secara Praktis 1). Sebagai bahan acuan bagi semua pihak dalam hal analisa kondisi negara-bangsa Indonesia. 2). Sebagai gambaran faktual bagi aktivis mahasiswa untuk terus terlibat dalam dinamika kebangsaan.

d) DEFINISI OPERASIONAL a. Negarabangsa negara ; untuk

seluruh ummat yang didirikan berdasarkan kesepakatan

8

bersama yang menghasilkan hubungan kontraktual dan transaksional terbuka antara pihak-pihak yang mengadakan kesepakatan itu. Tujuan

negara-bangsa adalah mewujudkan maslahat umum, yakni

kebaikan yang meliputi seluruh warga negara kecuali (Nurcholish tanpa

9

Madjid, 2003 : 42). b. Nasionalisme ; perwujudan

dari rasa cinta tanah air yang dijabarkan dalam bentuk keindahan dan kedamaian. Indikator yang mengarah kepada tanah adalah cinta air rasa

cinta terhadap bangsa dan

bahasa sendiri, cinta terhadap sejarah bangsa yang gilang

gemilang, cinta kepada

10

kemerdekaan dan terhadap penjajahan (Soekarno dalam Purwoko, 2002 : 52). c. Mahasiswa kelompok generasi muda yang mempunyai peran strategis dalam kancah pembangunan bangsa, karena mahasiswa merupakan sumber kekuatan moral (moral force) bagi ; Dwi benci

11

bangsa Indonesia (A.M. dalam Syaifullah Syam, 2005 : 374). d. Globalisasi ; Fatwa

sebuah proses meluas atau

mendunianya kebudayaan manusia karena difasilitasi media komunikasi dan informasi yang mendukung ke arah perluasan kebudayaan itu (Alwi

12

Dahlan, 1996). e. Modernisasi ; upaya hidup untuk sesuai

dengan zaman dan konstelasi dunia sekarang (Koentjaraning rat, 1990 :

138-142).

F. METODE & TEKNIK PENGUMPULAN DATA 1. Metode Penelitian Metode yang digunakan untuk menganalisis permasalahan dalam penelitian ini yaitu metode deskriptif analitis. Metode deskriptif analitis yaitu metode penelitian untuk membuat gambaran mengenai situasi atau kejadian, fenomena-fernomena yang sedang terjadi dan berhubungan dengan kondisi masa kini. Metode deskriptif berusaha menggambarkan dan menginterpretrasi objek sesuai dengan apa adanya (Best dalam Sukardi, 2004 : 157). Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan kualitatif. Karena dalam penelitian ini peneliti akan meneliti aktivitas sejumlah kelompok manusia yang kaitannya dalam hal perubahan perilaku. Bogdan dan Taylor dalam Lexy J. Moleong (2004 : 4) mendefinisikan pendekatan kualitatif

13

sebagai berikut : Metode kualitatif sebagai prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriptif berupa kata-kata tertulis atau lisan dari orang-orang dan perilaku yang diamati. 2. Teknik Pengumpulan Data Adapun data-data yang diperlukan oleh peneliti, secara teknik dapat diperoleh melalui beberapa kegiatan teknik pengumpulan data yang akan digunakan sebagai berikut : a. Observasi (Pengamatan). Pengamatan dapat

diklasifikasikan atas pengamatan melalui cara berperan serta dan yang tidak berperan serta. Pada pengamatan tanpa peran serta, pengamat hanya melakukan satu fungsi, yaitu mengadakan pengamatan (Lexy J. Moleong). b. Wawancara (Interview), merupakan suatu bentuk

komunikasi verbal atau semacam percakapan yang bertujuan memperoleh informasi yang dilakukan antara dua orang atau lebih (Nasution). c. Studi Literatur , adalah penelitian yang dilakukan oleh peneliti dengan mengumpulkan sejumlah buku-buku, majalah, liflet yang berkenaan dengan masalah dan tujuan penelitian (Endang Danial AR). d. Studi Dokumentasi, peneliti mengumpulkan sejumlah dokumen yang diperlukan sebagai bahan informasi sesuai dengan masalah penelitian (Endang Danial AR).

14

3. Pelaksanaan Pengumpulan Data 1). Tahap Orientasi Tahap ini berhubungan dengan mempersiapkan diri sebelum benar-benar menggali data, yaitu menyiapkan persyaratan administrasi berupa perizinan dan pendekatan secara informal dengan subjek penelitian. 2). Tahap Eksplorasi Tahap ini merupakan inti dari proses penelitian, dengan melibatkan diri secara langsung menggali data dari lapangan yang dibutuhkan. Baik melalui observasi, wawancara, studi dokumentasi maupun studi literatur. 3). Tahap Member Check Member check dilakukan untuk memperoleh tingkat keabsahan data setelah sebelumnya data tersebut dieksplorasi, baik setelah selesai secara keseluruhan maupun hanya bagian demi bagian.

G. LOKASI DAN SUBJEK PENELITIAN 1. Lokasi Penelitian Penelitian ini berlangsung atau berlokasi di Bandung. Pemilihan lokasi penelitian ini adalah tempat beradanya subjek penelitian yang akan diteliti sehingga penulis yakin akan mendapatkan hasil penelitian yang maksimal.

2. Subjek Penelitian Menurut S. Nasution, subjek penelitian adalah sumber yang dapat memberikan informasi, dipilih secara purposif dan pelaksanaanya sesuai dengan

15

purpose atau tujuan tertentu. Subjek penelitian ini adalah aktivis mahasiswa UPI dan UNPAD yang beraktivitas dalam berbagai jenis organisasi kemahasiswaan. Para subjek penelitian tersebut ialah Presiden BEM REMA UPI, Presiden BEM HMCH FPIPS UPI, Pengurus MAPACH FPIPS UPI, Ketua Bidang Litbang UKSK UPI, Anggota Komisariat GmnI FPIPS UPI, Presiden BEM KEMA UNPAD, Fungsionaris GmnI DPC Cabang Sumedang, dan Asisten Direktur KOPMA UNPAD.

H. PERTANYAAN PENELITIAN Dalam penelitian ini, penulis mengajukan beberapa pertanyaan kepada subjek penelitian, dengan tujuan agar dapat menjawab masalah yang terdapat dalam rumusan atau fokus penelitian dalam penyusunan skripsi ini. Adapun pertanyaan penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Bagaimana analisa aktivis mahasiswa dalam mencermati tantangan disintegrasi bangsa serta modernisasi dan globalisasi bagi eksistensi negara-bangsa Indonesia ? 2. Bagaimana kaitan antara tantangan disintegrasi bangsa serta

modernisasi dan globalisasi negara-bangsa Indonesia dengan sikap nasionalisme Indonesia ? 3. Bagaimana solusi untuk mengatasi tantangan disintegrasi bangsa serta modernisasi dan globalisasi jika dikaitkan dengan nasionalisme ? 4. Mengapa nasionalisme bagi sebuah negara-bangsa dikatakan penting ? 5. Bagaimanakah cara yang dapat dilakukan untuk menumbuhkan sikap nasionalisme ?

16

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

17

A. Tinjauan Tentang Mahasiswa 1. Pengertian Mahasiswa Mahasiswa secara sederhana dapat didefinisikan sebagai kelompok masyarakat yang dapat mengenyam pendidikan formal tingkat tinggi. Yahya Ganda (1987 : 10) mengatakan bahwa “mahasiswa diartikan sebagai pelajar yang menimba ilmu pengetahuan tinggi, dimana pada tingkat ini mereka dianggap memiliki kematangan fisik dan perkembangan pemikiran yang luas, sehingga dengan nilai lebih tersebut mereka dapat memiliki kesadaran untuk menentukan sikap dirinya serta mampu bertanggungjawab terhadap sikap dan tingkah lakunya dalam wacana ilmiah”. A.M. Fatwa dalam Syaifullah Syam (2005 : 374) mengemukakan bahwa mahasiswa merupakan kelompok generasi muda yang mempunyai peran strategis dalam kancah pembangunan bangsa, karena mahasiswa merupakan sumber kekuatan moral (moral force) bagi bangsa Indonesia. Artinya, bahwa mahasiswa merupakan bagian integral dari masyarakat yang dengan seleksi tertentu sehingga dapat mengenyam pendidikan formal tingkat tinggi. Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 1999 Tentang Perguruan Tinggi disebutkan bahwa “mahasiswa merupakan peserta didik yang terdaftar pada perguruan tinggi”. Sedangkan dalam Statuta Universitas Pendidikan Indonesia dikatakan bahwa “mahasiswa adalah seseorang yang telah memenuhi persyaratan masuk dan memenuhi kewajiban administrasi”.

18

Mahasiswa berhak untuk mengikuti kegiatan kurikuler dan ekstra kurikuler serta memanfaatkan fasilitas pendidikan sesuai dengan ketentuan dan perundang-undangan yang berlaku. Tujuan mahasiswa menurut Yahya Ganda (1987 : 1) ialah untuk “mencapai dan meraih taraf keilmuan yang matang, menguasai sesuatu ilmu, serta memiliki wawasan ilmiah yang luas, sehingga mampu bersikap dan bertindak ilmiah dalam segala dalam segala hal yang berkaitan dengan dengan keilmuannya untuk diabdikan kepada masyarakatnya dan umat manusia”. Andito (2005) mengatakan bahwa mahasiswa merupakan kelas sosial di masyarakat yang mempunyai konotasi religiusitas, moralitas, intelektualitas dan humanitas. Mahasiswa menghubungkan dimensi ketuhanan (maha) dan kemahlukan (siswa). Kata “maha” identik dengan makna kemutlakan, kebenaran absolut. Sedangkan kata “siswa” merupakan sosok pembelajar yang senantiasa bergerak/dinamis (karena memang mahasiswa sebagai manusia merupakan mahluk material yang akan terus bergerak). Mahasiswa merupakan bagian integral dari masyarakat yang merupakan perwujudan fase dari kehidupan manusia yang telah mencapai kesadaran akan tugas sejarah dan kemanusiaannya. Secara historis bahwa mahasiswa merupakan “sumber kepemimpinan” dan secara sosiologis bahwa mahasiswa merupakan usia muda, idealis serta ilmiah. Soe Hok Gie (2005 : 130) menyatakan bahwa mahasiswa merupakan “the happy selected few” yang dapat kuliah dan karena itu mereka harus juga menyadari dan melibatkan diri dalam perjuangan bangsanya.

19

Karena kesempatan mendapatkan ilmu pengetahuan yang lebih banyak ketimbang masyarakat lainnya, maka mahasiswa pula sering diidentikan sebagai cendekiawan yang harus senantiasa memahami kehidupan bangsa dan negaranya. Karenanya, Apudin (2005 : 8) menyatakan bahwa mahasiswa merupakan kaum menengah yang tercerahkan, sebagai kaum cendekiawan dan intelektual muda yang memiliki kecenderungan sebagai seorang pemimpin yang mapan dan bila dalam suatu realitas sosial selalu menjadi pembaharu. Karena dari catatan sejarah bangsa, mahasiswa banyak mengukir tinta dalam perjalanan bangsa Indonesia. Mulai dari 1908, 1928, 1945, 1966 hingga momentum reformasi 1998.

2. Aktivis Mahasiswa Aktivis mahasiswa merupakan mahasiswa yang melibatkan dirinya kedalam kegiatan dan dinamika organisasi kemahasiswaan. Aktivis

mahasiswa pula sering dikonotasikan sebagai pembaharu, karena banyak terlibat dalam penyikapan wacana kemasyarakatan. Biasanya mereka terlibat dalam penanaman intelektual serta pergerakan mahasiswa. Dalam konteks Indonesia, para aktivis dan pergerakan mahasiswa banyak mewarnai lembar perjalanan bangsa. Dalam kamus ilmiah populer (Burhani dan Hasbi Lawrens, tt : 18) dikatakan bahwa aktivis ialah orang yang aktif (menjadi anggota) suatu organisasi. Sehingga dalam konteks aktivis mahasiswa, penulis dapat menyimpulkan bahwa aktivis mahasiswa ialah para mahasiswa yang

20

melibatkan dirinya dalam kegiatan berorganisasi melalui sebuah wadah yang bernama organisasi mahasiswa. Gerakan-gerakan tersebut mempunyai tujuan yang didasarkan pada kehendak untuk merubah kondisi bangsa. Mulai ketika peiode 1966 (yang menjadi isu sentral ialah kedaulatan rakyat dan perbaikan ekonomi hingga kepada reformasi 1998 yang bertujuan untuk merubah tatanan kehidupan kebangsaan. Analisa gerakan aktivis mahasiswa tersebut dapat digambarkan sebagai berikut : Tabel 2.1. Analisa Gerakan Aktivis Mahasiswa 1966 - 1998 1966 1974 1978 1989 Visi Sasaran strategis Organisa si Kedaulatan rakyat Pimpinan nasional Kedaulatan rakyat Strategi pembangun an Kedaulatan rakyat Pimpinan nasional Dewan Mahasiswa Kedaulata n rakyat Perubahan struktural 1998

Ekstrakulik Dewan uler (KAMI Mahasiswa dan Organisasi Pemuda)

Aliansi strategis

Angkatan Darat

Intelektual dan Politisi Oposisi

Intelektual dan Politisi Oposisi

Kondisi politik

Friksi tajam antara Soekarno, Angkatan Darat dan

Friksi tajam antara Jenderal Soemitro dan Aspri

Friksi politik relatif kecil

Kedaulatan rakyat Pimpinan nasional dan perubahan struktural Komite Jaringan Solidaritas Organisasi Mahasisw Mahasiswa a, Buruh Formal dan dan Informal Petani, Kelas Menengah Buruh, Intelektual, Petani, Kaum Miskin Intelektual Kota, Kelas dan Kelas Menengah Menengah Dan Profesional Friksi Friksi tajam politik Soeharto vs relatif 14 menteri, kecil Jenderal Wiranto vs

21

PKI Kondisi ekonomi Inflasi sekitar 600 %

Soeharto

Hasil

Pertumbuha Pertumbuha Pertumbu n ekonomi n ekonomi han cukup tinggi cukup tinggi ekonomi rata-rata 7 % Soekarno Soeharto Soeharto Soeharto digulingkan tetap tetap tetap , PKI berkuasa, berkuasa, berkuasa, dibubarkan perbaikan tidak ada tidak ada pada perbaikan perbaikan kebijakan kebijakan kebijakan ekonomi signifikan signifikan

Letjen Prabowo S Depresiasi 708 % dan inflasi 82,4 %

Soeharto dan Habibie digulingkan, demarkasi politik tidak berjalan dan revolusi mahasiswa belum selesai Sumber : Komisariat GmnI FPIPS UPI

Gerakan mahasiswa merupakan gerakan politik yang menjungjung tinggi moralitas. Gerakan mahasiswa bukanlah gerakan politik partisan untuk ikut merengkuh kekuasaan. Gerakan mahasiswa merupakan pengkritik atau oposan kekuasaan atau perilaku yang menindas. Aktivis mahasiswa (gerakan mahasiswa) laksana seorang koboi yang datang dari horizon yang jauh, yang memasuki kota untuk membaasmi bandit dan setelah itu pergi lagi ke horizon yang jauh. Dalam kehidupan sosial kemasyarakatan secara hierarkis-piramid, mahasiswa memiliki posisi berada diantara kelas pemerintah dan kelas masyarakat. Maka, dengan jelas tersebutkan bahwa tugas dan peran mahasiswa ialah sebagai kelompok kritis dan pembaharu untuk bergerak bersama-sama masyarakat untuk melakukan perlawanan terhadap segala bentuk kebijakan pemerintah yang sewenang-wenang. Ungkapan tersebut

22

nampaknya bukan isapan jempol semata. Karena, seperti analisis A.M Fatwa dalam Syaifullah Syam (2005 : 374) mengenai peran mahasiswa dalam kehidupan sosial yang menyatakan bahwa : 1. 2. Mahasiswa telah mengalami proses pendidikan dan sosialisasi politik, sehingga mengetahui dan memahami serta meresapi persoalan-persoalan di masyarakat. Mahasiswa merupakan kelompok masyarakat terdidik yang penuh dengan jiwa idealisme dan berhati nurani. Ia dapat menilai keadaan empirik dengan berpatokan kepada nilai-nilai idealita, yang dalam banyak kasus seringkali tidak sesuai dengan apa yang ada di lapangan. Hal ini menyentuh nilai-nilai idealisme mahasiswa. Mahasiswa mempunyai nyali dan keberanian luar biasa dalam melakukan perubahan-perubahan sosial menurut idealisme yang mereka miliki. Aktivis mahasiswa identik dengan pergerakan dan lembaga (organisasi) kemahasiswaan. Namun, ada yang menarik untuk dicermati dari gerakan mahasiswa. Bahwa gerakan mahasiswa bukan gerakan politik untuk merebut suatu kekuasaan. Tetapi gerakan mahasiswa ialah gerakan moral untuk penekan suatu rezim yang berkuasa. Hal itu dilontarkan oleh Arief Budiman dalam Enin Supriyanto (1999 : xi) bahwa : Mahasiswa bukan kelompok politik yang berusaha meraih kursi kekuasaan. Melainkan suatu kekuatan moral (moral force) untuk memainkan peran bagi pencapaian cita-cita negara. Tugas mahasiswa aadalah melakukan kritik terhadap keadaan sosial yang kacau. Bila penguasa melakukan penyelewengan, mahasiswa harus melancarkan kritik sosial dan turun dari universitas. Tugas ini mirip sebagai intelektual resi dalam konsepsi kekuasaan di lingkungan budaya feodal-kolonial Jawa. Secara sederhana dapat disimpulkan bahwa gerakan mahasiswa tidak bertujuan untuk mengambil atau menduduki jabatan politik tertentu. Tetapi

3.

23

secara politik gerakan mahasiswa menjadi sebuah penekan bagi kebijakankebijakan publik yang dibentuk dan dikeluarkan oleh pemerintah. Gerakan mahasiswa tidak perlu dibedakan menjadi gerakan moral atau gerakan politik. Tetapi secara jelas bahwa gerakan mahasiswa sebagai kekuatan moral untuk menekan segala kebijakan pemerintah.

B. Tinjauan Tentang Negara-Bangsa Konsep negara-bangsa mengandung dua makna yang saling berkaitan. Pertama, negara sebagai kesatuan politis, dan yang kedua ialah bangsa sebagai kesatuan yang sifatnya menonjolkan kehendak bersama serta hidup dalam sebuah persekutuan yang majemuk dan memiliki wilayah yang menjadi pijakan serta tempat untuk hidup bersama. Sistem negara-bangsa pada umumnya dikaitkan dengan Piagam Westphalia 1648. Piagam Westphalia merupakan perjanjian yang digunakan untuk mengakhiri perang yang terjadi di Eropa. Hal tersebut menekankan bahwa setiap setiap suku bangsa berhak memiliki negaranya sendiri serta menghilangkan batas-batas etnogeografis dan menonjolkan batas-batas politik. Sebuah negara-bangsa dibangun atas dasar kesamaan nasib dan teleologi kebaikan bersama (common good). Konsepsi negara-bangsa memiliki karakter/azas common sense, kepentingan nasional berada diataas kepentingan golongan maupun individu. Negara-bangsa didasarkan atas nasionalisme tanpa harus menghilangkan identitas dan jati dirinya sebagai bangsa.

24

Nurcholish Madjid (2003 : 42) mengatakan bahwa Negara-bangsa adalah negara untuk seluruh ummat yang didirikan berdasarkan kesepakatan bersama yang menghasilkan hubungan kontraktual dan transaksional terbuka antara pihak-pihak yang mengadakan kesepakatan itu. Tujuan negara-bangsa adalah mewujudkan maslahat umum, yakni kebaikan yang meliputi seluruh warga negara tanpa kecuali. Negara-bangsa berbeda dari negara kerajaan yang terbentuk tidak berdasarkan kontrak sosial dan transaksi terbuka. Tetapi karena kepeloporan seorang tokoh kuat yang dominan. Negara-bangsa juga menggabungkan pemikiran tentang kesamaan kehendak dan persatuan orang dan tempat dari suatu bangsa. Hal ini sejalan juga dengan yang dikemukakan oleh Soekarno (Susilo Bambang Yudhoyono, 2004 : 11), bahwa Nationale Staat Indonesia berdiri di atas satu kesatuan bumi Indonesia dari ujung Sumatera sampai ke Irian. Indonesia dapat dikatakan sebagai sebuah negara-bangsa. Karena terdiri dari kemajemukan suku bangsa yang dibingkai dalam kesatuan dan persatuan. Hal ini dapat tercermin dalam Risalah Sidang Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) dan Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (Sekretariat Negara Republik Indonesia, 1998) bahwa : “Hakikat negara kesatuan Republik Indonesia adalah negara kebangsaan modern. Negara kebangsaan modern adalah negara yang pembentukannya didasarkan pada semangat kebangsaan -atau nasionalismeyaitu pada tekad suatu masyarakat untuk membangun masa depan bersama di bawah satu negara yang sama walaupun warga masyarakat tersebut berbeda-

25

beda agama, ras, etnik atau golongannya”. Terbentuknya negara-bangsa, tidak dapat dilepaskan dari

terbentuknya sikap dan jiwa nasionalisme sebuah bangsa. Nasionalisme tersebut kemudian menjadi bingkai pemersatu dari kemajemukan yang ada. Hal seperti itu dapat juga kita saksikan dalam hal terbentuknya negara-bangsa Indonesia. Karena, munculnya nasionalisme didorong oleh faktor sejarah, yang secara ideologis merupakan kristalisasi kesadaran berbangsa dan bernegara. Pada awalnya, nasionalisme tumbuh dan berkembang ketika ada peluang pembuka jalan bagi pembentukan sebuah negara dan bangsa. Nasionalisme inilah yang sesungguhnya secara efektif mentransformasikan komunitas tradisional menjadi sebuah komunitas modern berbentuk negarabangsa atau nation state.

a. Tinjauan 1. Disintegrasi Bangsa

Tentang

Tantangan

Disintegrasi

Bangsa,

Modernisasi dan Globalisasi Negara-Bangsa Indonesia

Negara-bangsa Indonesia merupakan sebuah entitas yang berdiri di atas kemajemukan. Sebenarnya, kemajemukan tersebut menjadi salah satu faktor yang kemudian menyebabkan terbentuknya negara-bangsa Indonesia. Kemajemukan masyarakat Indonesia terlihat seperti yang dinyatakan oleh Furnivall (Nasikun, 2006 : 35), bahwa “masyarakat Indonesia merupakan masyarakat majemuk (plural society), yakni suatu masyarakat yang terdiri atas dua atau lebih elemen yang hidup sendiri-sendiri tanpa ada pembauran satu sama lain di dalam satu kesatuan politik”.

26

Struktur masyarakat Indonesia yang majemuk telah menimbulkan persoalan intergrasi pada tingkatan nasional. Pluralitas masyarakat yang bersifat multidimensional itu akan dan telah menimbulkan persoalan tentang bagaimana masyarakat Indonesia terintegrasi secara horizontal. Maka, tak jarang kemajemukan bangsa Indonesia dapat menyebabkan konflik horizontal yang berujung pada ancaman disintegrasi bangsa. Hal tersebut terekam secara historis bahwa dalam enam dasawarsa perikehidupan kenegaraan di tanah air, terbukti bangsa Indonesia pernah mengalami beberapa kali konflik yang erat kaitannya dengan unsur SARA

(Suku, Agama, Ras dan Antar golongan) serta politik. Sekalipun masalah SARA ini tidak sampai berujung pada terjadinya separatisme pada wilayah Indonesia yang sudah bersatu sejak awal kemerdekaan. Namun harus diakui bahwa beberapa kelompok kecil masyarakat lainnya telah menunjukkan bahwa di Indonesia mempunyai potensi untuk itu. Maraknya disintegrasi bangsa disebabkan oleh menipisnya rasa nasionalisme. Sehingga berujung kepada ancaman pecahnya kesatuan dan persatuan nasional. Etnisitas dan gerakan separatis seolah menjadi jamur di musim hujan. Konflik yang mengatasnamakan ras dan suku dari hari ke hari semakin menjadi. Gerakan separatispun semakin menunjukkan bahwa persatuan dan kesatuan nasional memang sedang terancam. Selain itu konflik yang bernuansa etnis atau antar golongan disebabkan karena lunturnya nilainilai agama, adat dan sejarah. Kini hal tersebut telah dikalahkan oleh egoisme SARA itu sendiri.

27

Gerakan

separatisme

yang

mengancam

disintegrasi

bangsa

sebenarnya telah muncul sejak dahulu. Hal ini dapat dilihat dari maraknya gerakan-gerakan separatis seperti DI/TII, RMS atau PRRI/PERMESTA. Namun, meningkatnya tensi separatisme dirasakan pada masa pasca reformasi berlangsung. Hal tersebut seperti yang dinyatakan oleh Azyumardi Azra (2002 : 120-122) bahwa : Kejatuhan Presiden Soeharto dari singgasananya pada Mei 1998 sebagai akibat lanjutan dari krisis moneter, ekonomi dan politik telah mengancam integrasi nasional negara-bangsa Indonesia…. Indonesia yang terdiri dari berbagai suku bangsa, agama, sistem sosial yang berbeda kelihatannya semakin rapuh. Menurut F.M. Suseno (Richard M Daulay, 2003 : 31-40), ada beberapa hal yang menyebabkan maraknya fanatisme sehingga pecahnya integrasi nasional. Pertama ialah masalah sentralisme, yang kedua ialah masalah primordialisme, dan yang ketiga adalah permasalahan ketidakadilan sosial. Kesemuanya tersebut nampak dalam beberapa konflik yang menyebabkan disintegrasi, seperti yang terjadi di Aceh, Papua, Riau, Ambon dan Timor-Timor. Permasalahan disintegrasi bangsa merupakan tantangan yang harus dihadapi demi bertahannya eksistensi negara-bangsa Indonesia yang didasarkan atas konsesus bersama serta sikap dan jiwa nasionalisme. Disintegrasi bangsa juga dapat ditinjau dari maraknya konflik horizontal yang bersifat politis maupun ideologis. Pada tingkatan ideologis, konflik tersebut terwujud dalam bentuk konflik antara sistem-nilai yang dianut serta menjadi ideologi dari berbagai kesatuan sosial. Pada konflik yang

28

bersifat politis, konflik tersebut terjadi dalam bentuk pertentangan di dalam pembagian status kekuasaan dan sumber-sumber ekonomi yang terbatas adanya di dalam masyarakat. Konflik-konflik ini biasanya terjadi pada kalangan elite yang akan berekses terhadap kalangan graas roots (kalangan pada tingkatan terbawah). Situasi konflik seperti itulah yang kemudian membuat para pihak yang berselisih akan berusaha mengabadikan diri dengan cara memperkokoh solidaritaas ke dalam diantara sesama anggotanya. Diantaranya ialah dengan membentuk organisasi-organisasi kemasyarakatan, bersaing dalam bidang pendidikan, sosial, ekonomi dan politik. Hal tersebut nampak dalam konflik komunal bangsa Indonesia atau konflik antar elite partai politik. Sehingga hal tersebut menjadi ancaman bagi eksistensi negara-bangsa Indonesia. Strategi seperti apa yang dapat dilakukan untuk mencegah atau mengatasi disintegrasi bangsa tersebut. Strategi tersebut diantaranya ialah seperti yang dikemukakan oleh Richard M Daulay (2003 : 31-40) pertama, dengan memperkuat kembali Pancasila sebagai sebuah ideologi nasional yang dapat memperkokoh persatuan dan kesatuan bangsa. Kedua, menciptakan keadilan sosial dan pemerataan antara pusat dan daerah. Ketiga, membangun budaya Indonesia yang akan menyatukan seluruh elemen bangsa. Keempat ialah pelaksanaan otonomi daerah yang benar dan tepat. Sehingga antar daerah akan terjalin kerjasama dan kemajuan tanpa harus menimbulkan kecemburuan dan keinginan untuk memisahkan diri. Artinya secara sederhana dapat dikatakan ada dua hal yang dapat

29

ditempuh untuk mengatasi masalah tersebut. Pertama, secara politis (struktural) dan yang kedua ialah secara sosial (kultural). Secara struktural diharapkan pemerintah dapat membuat dan menerapkan kebijakan-kabijakan yang dapat dikatakan merata dan tidak membuat kecemburuan antar suku bangsa. Sedangkan secara kultural bahwa diharapkan masyarakat sebagai sebuah kesatuan dapat secara aktif mengeratkan diri melalui budaya lokal yang dapat menjadi penyangga bagi kesatuan nasional. 2. Modernisasi dan Globalisasi Modernisasi dan globalisasi dapat menjadi tantangan bagi eksistensi negara-bangsa Indonesia, karena dikhawatirkan bahwa modernisasi dan globalisasi akan menipiskan dan bahkan menghilangkan identitas dan jati diri bangsa Indonesia. Padahal identitas tersebutlah yang menyebabkan

terbentuknya sebuah entitas negara-bangsa. Proses menjadi modern dan menyesuaikan dengan tatanan global menjadikan sebuah negara menjadi tanpa batas (borderless). Sedangkan batas negara merupakan hal yang tak bisa ditawar guna menunjukan kedaulatan negara yang bersangkutan. Modernisasi dan globalisasi merupakan hal yang niscaya terjadi. Pada hakekatnya modernisasi dan globalisasi merupakan upaya untuk menyesuaikan dengan konstelasi dunia yang ada yang bersifat global. Namun sayangnya modernisasi dan globalisasi selalu dimaknai sebagai westernisasi. Sehingga identitas kebangsaan menjadi pudar berganti dengan identitas barat. Padahal Koentjaraningrat (1990 : 138-142) dengan jelas membedakan modernisasi dan westernisasi. Hal tersebut tampak dalam ucapannya yang

30

menyatakan bahwa : “Modernisasi merupakan upaya untuk hidup sesuai dengan zaman dan konstelasi dunia sekarang…westernisasi merupakan usaha untuk meniru gaya hidup orang Barat (Eropa Barat atau Amerika)”. Globalisasi sangat identik dengan penetrasi teknologi dan budaya kedalam suatu bangsa. Untuk konteks Indonesia nampaknya hal tersebut menjadi tantangan kebangsaan tersendiri. Proses tersebut menyebabkan sorang Indonesia menjadi kehilangan identitas dan jati dirinya. Jati diri bangsa yang selalu mengutamakan gotong royong dan kebersamaan, kini tergantikan oleh sikap individualistis sebagai buah daripada kapitalisme. Tentu saja hal tersebut sangat tidak sejajar dengan gagasan kebangsaan yang dikumandangkan para pendiri bangsa. Ciri penghargaan terhadap komunitaas dan keberagaman lenyap oleh kultur kapitalisme yang berorientasi pada diri sendiri. Dalam kamus ilmiah populer (Burhani dan Hasbi Lawrens, tt : 170) globalisasi didefinisikan sebagai perwujudan perubahan secara menyeluruh di segala aspek kehidupan. globalisasi yang kita hadapi sekarang ini, merupakan tahapan berikutnya, dari dua tahapan globalisasi sebelumnya. Globalisasi pertama, yang berlangsung dari abad ke-15 sampai abad ke-18, sering diistilahkan dengan jargon the globe is round. Pada era globalisasi pertama itu, manusia berhasil membuktikan bahwa bumi itu bulat. Sebelumnya, para rohaniawan di Eropa masih percaya, bumi datar seperti meja. Dan di ujung lautan ada neraka. Faktor pendaya guna utama (key agent of changes) pada globalisasi pertama itu adalah empat kekuatan, yaitu kekuatan otot (muscle power), kekuatan angin (wind power), kekuatan daya kuda (horse power), dan

31

kekuatan mesin uap (steam power). Era globalisasi kedua, berlangsung dari abad ke-19 sampai akhir abad ke-20. Faktor pendaya guna utama pada globalisasi kedua itu adalah penemuan-penemuan di bidang teknologi elektronika dan telekomunikasi. Pada masa itu, ditemukan telegram dan telepon, yang kemudian berkembang dengan penemuan satelit, serat optik, dan diakhiri dengan penemuan di bidang teknologi informatika dengan penemuan personal computer dan internet atau world wide web. Globalisasi kedua ini diistilahkan dengan jargon the globe is flat atau dunia mendatar, dalam arti, kemajuan teknologi elektronika dan telekomunikasi telah memungkinkan jangkauan yang semakin mudah ke berbagai tempat di penjuru dunia. Pada globalisasi kedua itu, dominasi bangsa-bangsa Eropa mulai berkurang dan perannya digantikan oleh dominasi korporasi-perusahaan multinasional (multinational corporations) yang umumnya menguasai key agent of change di bidang teknologi elektronika dan telekomunikasi. Globalisasi ketiga di era kita sekarang ini, dicirikan dengan kemajuan teknologi informasi yang telah menjadikan dunia semakin sempit (the shrinking globe), karena begitu mudahnya orang berkomunikasi dari berbagai belahan bumi mana pun. Pendaya guna utama di era globalisasi ketiga itu, adalah teknologi informasi, khususnya yang diaplikasikan untuk membuka berbagai akses global (global access). Jika globalisasi kedua, ditandai dengan dominasi berbagai perusahaan multinasional, maka

globalisasi ketiga tidak lagi didominasi oleh perusahaan multinasional saja, akan tetapi oleh siapa pun—bahkan oleh individu sekali pun— asal dapat

32

memanfaatkan akses global untuk meraih berbagai peluang yang tersedia di era global. Globalisasi menjadi paradoks bagi suatu bangsa. Hal tersebut dikarenakan bahwa kemajuan teknologi informasi serta komunikasi

menyebabkan hubungan antara manusia menjadi cepat dan tanpa batas. Dunia telah merupakan suatu desa kecil yang tanpa batas (borderless world). Identitas bangsa menjadi luntur seiring dengan semakin pesatnya perubahan dan tipisnya perbedaan antar bangsa. Padahal dalam era modern seperti ini identitas bangsa merupakan suatu pelindung diri dari transformasi yang tak terkontrol di era globalisasi dewasa ini. Era globalisasi, tentu saja membuka peluang sekaligus tantangan. Untuk memanfaatkan berbagai peluang di era globalisasi itu, kita harus memahami tiga fitur yang sangat penting; pertama, open competition; kedua, interdependency; dan ketiga competitiveness. Open competition adalah kondisi persaingan terbuka yang semakin meluas dan menyangkut berbagai dimensi kehidupan. Karena kompetisi itu semakin terbuka dan meluas, dengan sendirinya tingkat kompleksitas dari kompetisi itu akan semakin meningkat sehingga mendorong terjadinya fitur yang kedua, yaitu desakan untuk semakin meningkatnya aspek saling ketergantungan atau interdependency antara satu pihak dengan pihak lain. Dan untuk menghadapi kompetisi yang semakin meluas, namun juga bersifat saling ketergantungan itu, maka setiap pihak dituntut untuk memiliki fitur ketiga, yaitu daya saing atau competitiveness yang tinggi.

33

Keberadaan ketiga fitur itu, paling nampak pada globalisasi di bidang ekonomi. Kiprah pemasaran barang-barang produksi, serta gencarnya publikasi dan globalisasi dalam fabrikasi dan standardisasi, telah mendorong tumbuhnya berbagai organisasi ekonomi multinasional yang saling bergantung satu dengan lainnya. Namun, di antara mereka juga terjadi suatu kompetisi di bidang ekonomi internasional. Pembangunan ekonomi di era yang semakin mengglobal itu, dicirikan dengan adanya peningkatan keterhubungan atau connectivity yang saling mempengaruhi atau interdependent-economy. Sebagai contoh, dinamika pasar saham atau stock markets di suatu negara, dapat memberikan pengaruh pada dinamika ekonomi di negara lain. Oleh karena itu membangun ekonomi suatu bangsa tidak cukup dengan hanya bersandar pada kekuatan tunggal saja. Setiap negara saat ini, dituntut untuk sanggup mengembangkan daya interaksi dan daya interkoneksinya dengan negara-negara lain guna memanfaatkan peluang ekonomi di era globalisasi itu dengan sebaik-baiknya. Ketiga fitur globalisasi tadi, juga berperan pada globalisasi ideologi. Persaingan atau kompetisi yang semakin terbuka dari berbagai paham ideologi telah menyebabkan terjadinya desakan globalisasi dari beberapa ideologi tertentu. Kita mengalami proses berlangsungnya demokratisasi, perlindungan hak asasi manusia yang semakin baik, kebebasan pers yang terbuka, tata pemerintahan yang baik atau good governance, serta proses ke arah pembangunan masyarakat madani atau civil society. Persaingan antar ideologi itu juga mengakibatkan beberapa trend

34

globalisasi ideologi yang patut kita waspadai, misalnya kemungkinan adanya dominasi yang dipaksakan dari politik luar negeri negara tertentu pada negara lain. Trend ini telah dan sedang dilakukan oleh beberapa negara yang memiliki kapabilitas lebih besar dibandingkan dengan negara lainnya. Peran daya saing juga nampak pada globalisasi ideologi, melalui kemajuan teknologi informasi dan telekomunikasi. Informasi dengan sangat cepat, menyebar ke seluruh penjuru dunia melalui media internet dan berbagai media informasi canggih lainnya. Apalagi didukung dengan penemuan-penemuan baru di bidang nano teknologi, yang memungkinkan adanya kreasi dari berbagai perangkat informasi dan telekomunikasi dalam beragam ukuran yang sangat kecil. Hasilnya adalah berbagai kejadian di seluruh dunia dapat disajikan dalam waktu yang sangat cepat dan bahkan dalam waktu seketika atau realtime. Negara-negara maju yang lebih menguasai teknologi informasi dan telekomunikasi itu akan dapat lebih cepat memformulasikan dan merumuskan berbagai masalah yang terjadi di negara berkembang dibandingkan dengan negara berkembang itu sendiri sehingga opini publik dunia dapat dibentuk dan ditentukan oleh negara-negara maju dibandingkan oleh negara-negara berkembang. Pada akhirnya, akan dapat digunakan oleh negara-negara maju itu untuk mendistribusikan berbagai konsepsi ideologinya kepada negaranegara berkembang. Kenyataan bahwa globalisasi merupakan hal yang tak dapat dihindarkan oleh bangsa manapun ialah memang benar adanya. Bahkan

35

sampai muncul sebuah analogi bahwa globalisasi merupakan aliran sungai yang pasti akan bermuara pada satu titik tertentu dimana semua tidak dapat menghindarinya. Bahkan globalisasi diyakini dapat menipiskan identitas bangsa atau kultur nasional sebuah bangsa. Namun demikian, Siswono (1996 : 99) berpendapat bahwa nasionalisme merupakan sebuah perlawanan terhadap globalisasi. Wawasan kebangsaan ini akan menjadi penyaring dampak negatif dari arus globalisasi. Dengan terjadinya globalisasi maka dunia ini menjadi sebuah “desa global” (global village). Kecenderungan yang mencuat ialah bahwa manusia semakin bergantung kepada nilai-nilai yang lebih primordial. Perkembangan global merelatifkan batas-batas bangsa, menyebabkan primordialisme lebih kuat daripada nasionalisme. Globalisasi membuat manusia lebih berperilaku kosmopolitan dan melemahkan ikatan kebangsaan, khususnya bagi

masyarakat kota besar yang langsung tersentuh pengaruh global. Globalisasi sangat berisiko tinggi bagi terkikisnya nasionalisme. Strategi yang dapat dilakukan untuk mencegah hal tersebut ialah sesuai dengan H.A.R. Tilaar (2007 : 25-28) ialah memperkuat kembali peranan budaya, bahasa dan pendidikan sebagai penopang bagi berkembang dan tumbuhnya nasionalisme. Pertama, melalui budaya dapat dilihat bahwa penguatan kebudayaan nasional yang didasarkan atas budaya lokal akan memperkokoh diri dalam hal menangkal ekses buruk modernisasi dan globalisasi. Kedua, penggunaan bahasa nasional juga sangat penting dalam hal menunjukan dan menumbuhkan identitas bangsa. Seperti ungkapan yang

36

menyatakan bahwa bahasa menunjukan bangsa. Ketiga ialah memperkokoh dan memvitalkan kembali pendidikan nasional sebagai poros utama dalam pembentukan identitas. Pendidikan nasional, walaupun berwawasan global dan bercirikan nilai-nilai modern, juga harus didasarkan akan nilai-nilai atau ciri nasional. Sehingga kepribadian (sebagai ciri identitas) akan tertanam, sehingga kemudian ancaman modernisasi dan globalisasi dapat kita minimalisir. Menurut Dadan Wildan (2008), setidaknya ada beberapa jalan yang dapat digunakan untuk mejaring arus globalisasi yang berkenaan dengan jiwa dan sikap nasionalisme. Cara tersebut ialah Pertama, mewujudkan masyarakat yang berakhlak mulia, bermoral, beretika, berbudaya, dan beradab berdasarkan falsafah Pancasila. Kedua, mewujudkan bangsa yang berdaya saing dengan mengedepankan pembangunan sumber daya manusia

berkualitas. Ketiga, mewujudkan masyarakat demokratis berlandaskan hukum dengan terus memantapkan kelembagaan demokrasi yang lebih kokoh. Keempat, mewujudkan Indonesia aman, damai, dan bersatu dengan membangun kekuatan TNI hingga melampaui kekuatan esensial minimum, serta disegani di kawasan regional dan internasional. Kelima, mewujudkan pemerataan pembangunan dan berkeadilan dengan terus meningkatkan pembangunan daerah; mengurangi kesenjangan sosial secara menyeluruh, keberpihakan kepada masyarakat, kelompok dan wilayah/daerah yang masih lemah. Keenam, mewujudkan Indonesia asri dan lestari dengan terus memperbaiki pengelolaan pelaksanaan pembangunan yang dapat menjaga

37

keseimbangan antara pemanfaatan, keberlanjutan, keberadaan, dan kegunaan sumber daya alam dan lingkungan hidup. Ketujuh, mewujudkan Indonesia menjadi negara kepulauan yang mandiri, maju, kuat, dan berbasiskan kepentingan nasional. Kedelapan, mewujudkan Indonesia berperan penting dalam pergaulan dunia internasional, dengan memantapkan diplomasi Indonesia dalam rangka memperjuangkan kepentingan nasional; melanjutkan komitmen Indonesia terhadap pembentukan identitas dan pemantapan integrasi internasional dan regional; serta mendorong kerja sama internasional, regional, dan bilateral antarmasyarakat, antarkelompok, serta antar lembaga di berbagai bidang.

D. Tinjauan Tentang Nasionalisme 1. Pengertian Nasionalisme Nasionalisme sering kali dikonotasikan dengan aspek-aspek

emosional, kolektif dan idola serta sarat emosi historis. Nasionalisme selalu melibatkan dimensi atau rasa, seperti seperasaan, sepenanggungan,

seperantauan dan senasib. Faktor memori historis adalah faktor kecenderungan yang dibangun untuk menumbuhkan perasaan bersatu dalam sebuah konsep kebangsaan tertentu. Pembicaraan seputar nasionalisme pasti tidak akan lepas dari pembicaraan tentang bangsa. Nasionalisme secara sederhana dikatakan sebagai sebuah paham kebangsaan. Maka oleh karenanya, perlu terlebih dahulu dirumuskan tentang definisi bangsa itu sendiri.

38

Bangsa menurut Ernest Renan dalam Sri Sultan Hamengkubuwono X (2007 : 85), adalah jiwa dan prinsip spiritual yang menjadi ikatan bersama, baik dalam pengorbanan (sacrifice) maupun dalam kebersamaan (solidarity). Sedangkan Benedict Anderson mengatakan bahwa bangsa didefinisikan sebagai “sebuah komunitas politik terbayang”. Menurut Otto Bauer (Soekarno, 2007 : 146) bangsa adalah satu persamaan, satu persatuan karakter, watak, yang persatuan karakter atau watak ini tumbuh, lahir, terjadi karena persatuan pengalaman. Sedangkan menurut Soekarno (2007 : 149) bangsa ialah

segerombolan manusia yang mempunyai kehendak untuk hidup bersama, mempunyai persamaan watak, tetapi berdiam diatas satu wilayah geopolitik yang nyata satu persatuan. Sartono Kartodirdjo dalam Adeng Muchtar Ghazali (2004 : 3) mengatakan bahwa bangsa menunjuk kepada suatu komunitas sebagai kesatuan kehidupan bersama yang mencakup pelbagai unsur yang berbeda dalam aspek etnik, kelas atau golongan sosial, aliran kepercayaan, kebudayaan linguistik, dan lain sebagainya. Kesemuanya terintergerasikan dalam perkembangan historis sebagai kesatuan sistem politik berdasarkan solidaritas yang dipotong oleh kemauan politik bersama. Dengan demikian bahwasanya dapat dikatakan bahwa bangsa itu memiliki sifat yang pluralistik. Tidak berdiri di atas paham kesukuan, ras maupun agama. Bangsa lebih menonjolkan kehendak bersama serta hidup dalam sebuah persekutuan yang majemuk dan memiliki wilayah yang menjadi pijakan serta tempat untuk hidup bersama tersebut. Sedangkan etnis lebih

39

kepada idenitas kebudayaan yang dimiliki. Nasionalisme adalah satu paham yang menciptakan dan

mempertahankan kedaulatan sebuah negara dengan mewujudkan satu konsep identitas bersama untuk sekelompok manusia. Nasionalisme berangkat dari situasi perjuangan merebut kemerdekaan dan sudah barang tentu dibutuhkan suatu konsep sebagai dasar pembenaran rasional dari tuntutan terhadap penentuan nasib sendiri yang dapat mengikat keikutsertaan semua orang atas nama sebuah bangsa. Nasionalisme adalah sebuah paham yang menyatakan bahwa rasa kebangsaan dilihat sebagai perasaan utama dan cenderung dipakai untuk prinsip hidup secara personal atau secara publik. Secara luas juga dapat dikatakan bahwa nasionalisme menyatakan patriotisme yang merupakan prinsip moral dan politik yang mengandung kecintaan pada tanah air,

kebanggaan emosional terhadap sejarah dan ketersediaan diri untuk membela kepentingan-kepentingan bangsa. Walaupun nasionalisme merupakan wujud dari cinta tanah air, nasionalisme juga dapat muncul sebagai reaksi atau perlawanan terhadap penjajahan kolonial. Nasionalisme merupakan suatu teori politik atau antropologi yang menekankan bahwa umat manusia secara alami terbagi-bagi menjadi berbagai bangsa, dan bahwa ada kriteria yang jelas untuk mengenali suatu bangsa beserta para anggota bangsa itu. Untuk lebih mengetahui tentang nasionalisme, maka sekiranya kita harus memperhatikan terlebih dahulu mengenai rasa kebangsaan, paham kebangsaan, semangat kebangsaan dan

40

wawasan kebangsaan. Rasa kebangsaaan adalah kesadaran berbangsa, kesadaran untuk bersatu sebagai suatu bangsa yang lahir secara alamiah karena sejarah, aspirasi perjuangan masa lampau, kebersamaan kepentingan, rasa senasib

sepenanggungan dalam menghayati masa lalu dan masa kini, serta kesamaan pandangan, harapan dan tujuan merumuskan cita-cita bangsa untuk waktu yang akan datang. Sedangkan paham kebangsaan adalah aktualisasi dari rasa kebangsaan yang berupa gagasan, pikiran-pikiran yang rasional, dimana suatu bangsa secara bersama-sama memiliki cita-cita kehidupan berbangsa dan tujuan nasional yang jelas dan rasional. Rasa kebangsaan dan paham kebangsaan akan melahirkan semangat kebangsaan. Semangat kebangsaan adalah kerelaan berkorban demi

kepentingan bangsa, negara dan tanah airnya. Wawasan kebangsaan adalah cara pandang yang dilingkupi oleh rasa kebangsaan, paham kebangsaan, dan semangat kebangsaan untuk mencapai cita-cita nasionalnya dan

mengembangkan eksistensi kehidupannya atas dasar nilai-nilai luhur bangsanya. Kebangsaan (nationality) dan rasa kebangsaan (nationalism) saling berkaitan satu sama lain. Rasa kebangsaan, biasanya juga disebut nasionalisme, adalah dimensi sensoris, merupakan konsep antropologi yang tidak semata-mata memandang nasionalisme sebagai prinsip politik. Dimensi sensoris yang tak lain adalah kebudayaan ini memperjelas posisi antropologi yang berangkat dari konsep suku bangsa, kesukubangsaan, bangsa, dan

41

kebangsaan, sebagaimana dibicarakan di atas. Inilah akar-akar rasa kebangsaan (nasionalisme). Rasa kebangsaan atau yang kerap kali juga disebut nasionalisme adalah topik baru dalam kajian antropologi.

Nasionalisme sebagai ideologi negara-bangsa modern sejak lama adalah rubrik ilmu politik, sosiologi makro, dan sejarah. Mohammad Hatta (2008 : 22) mengatakan bahwa kebangsaan ada bermacam-macam, menurut rupa dan golongan yang memajukannya. Ada kebangsaaan cap ningrat, cap intelek dan ada pula kebangsaaan cap rakyat. Riwayat dunia ini cukup memberi bukti, bahwa ketiga golongan ini senantiasa ada. Kesenua tipologi tersebut mempunyai ide tentang bagaimana kedaulatan negara dapat tercapai serta bagaimana jiwa dan sikap nasionalisme itu dapat tumbuh. Sebagai ideologi modern di bidang sosial politik dan kenegaraan, nasionalisme muncul sekitar tahun 1779 dan dominan di Eropa pada tahun 1830. Revolusi Perancis pada akhir abad ke-18 sangat besar pengaruhnya berkembangnya gagasan nasionalisme tersebut. Semenjak itu beberapa kerajaan feodal mengalami proses integrasi menjadi ‘negara kebangsaan’ atau nation state yang wilayahnya menjadi lebih luas dan hidup dalam sistem pemerintahan yang sama. Sejak itu di negara-negara Eropa dan Amerika bermunculan pula gerakan-gerakan kebangsaan, dan segera menjalar ke Asia. Hal ini disebabkan ampuhnya nasionalisme sebagai ideologi yang dapat mempersatukan banyak orang di negeri-negeri jajahan dalam menentang kolonialisme.

42

Konsep bangsa lahir sesudah revolusi Prancis. Ketika itu Parlemen Revolusi Prancis menyebut diri mereka sebagai assemblee nationale yang menandai transformasi institusi politik tersebut, dari sifat eksklusif yang hanya diperuntukkan bagi kaum bangsawan ke sifat egaliter di mana semua kelas meraih hak yang sama dengan kaum kelas elite dalam berpolitik. Dari sinilah makna kata nation menjadi seperti sekarang yang merujuk pada bangsa atau kelompok manusia yang menjadi penduduk resmi suatu negara. Hans Kohn dalam H.A.R. Tilaar (2007 : 24) membedakan antara dua konsep nasionalisme. Pertama, nasionalisme sebagai konsep politik atau suatu yang secara sukarela (volunteer) seseorang menjadi anggotanya. Menurut konsep ini, nasionalisme meupakan suatu bentuk kontraktual dari para anggotanya. Kedua, konsep nasionalisme sebagai konsep yang organik atau irasional. Konsep ini menyatakan bahwa individu mempunyai kesejarahan hidup yaitu dia menjadi seseorang, satu bagian organis dengan lingkungannya, suatu kesatuan yang mistis dengan lingkungannya itu, serta mempunyai kemantapan hidup yang diperolehnya dari komunitasnya yaitu sejarah, agama, bahasa, adat-istiadat. Perbedaan yang simplisistik dari nasionalisme politis dan

nasionalisme organik biasanya dijadikan perbedaan antara nasionalisme barat dan nasionalisme timur. Ernest Gelner (H.A.R Tilaar, 2007 : 25) menolak pendapat nasionalitas atau nasionalisme sebagai sesuatu yang alamiah atau primodial. Kewarganegaraan merupakan suatu keanggotaan moral (moral membership) dari suatu masyarakat modern. Keanggotaan itu diperolehnya

43

melalui pendidikan nasional dan biasanya menggunakan bahasa yang dipilih sebagai bahasa ibu atau bahasa nasional. Nasionalisme dapat menonjolkan dirinya sebagai sebagian paham negara atau gerakan (bukan negara) yang populer berdasarkan pendapat warga negara, etnis, budaya, keagamaan dan ideologi. Kategori tersebut lazimnya berkaitan dan kebanyakan teori nasionalisme mencampuradukkan sebagian atau semua elemen tersebut. Dalam www.wikipedia.com, dikatakan terdapat beberapa bentuk nasionalisme diantaranya : 1. Nasionalisme Kewarganegaraan (atau nasionalisme sipil) adalah sejenis nasionalisme dimana negara memperoleh kebenaran politik dari penyertaan aktif rakyatnya, "kehendak rakyat"; "perwakilan politik". Teori ini mula-mula dibangun oleh JeanJacques Rousseau. 2. Nasionalisme Etnis adalah sejenis nasionalisme dimana negara memperoleh kebenaran politik dari budaya asal atau etnis sebuah masyarakat. Dibangun oleh Johann Gottfried von Herder, yang memperkenalkan konsep Volk (bahasa Jerman untuk "rakyat"). 3. Nasionalisme Romantik (juga disebut nasionalisme organik, nasionalisme identitas) adalah lanjutan dari nasionalisme etnis dimana negara memperoleh kebenaran politik secara semula jadi ("organik") hasil dari bangsa atau ras; menurut semangat romantisme. Nasionalisme romantik adalah bergantung kepada perwujudan budaya etnis yang menepati idealisme romantik; kisah tradisi yang telah direka untuk konsep nasionalisme romantik. Misalnya "Grimm Bersaudara" yang dinukilkan oleh Herder merupakan koleksi kisah-kisah yang berkaitan dengan etnis Jerman. 4. Nasionalisme Budaya adalah sejenis nasionalisme dimana negara memperoleh kebenaran politik dari budaya bersama dan bukannya "sifat keturunan" seperti warna kulit, ras dan sebagainya. Contoh yang terbaik ialah rakyat Tionghoa yang menganggap negara adalah berdasarkan kepada budaya. Unsur ras telah dibelakangkan di mana golongan Manchu serta ras-ras minoritas lain masih dianggap sebagai rakyat negara Tiongkok. Kesediaan dinasti Qing untuk menggunakan adat istiadat Tionghoa membuktikan keutuhan budaya Tionghoa. Malah banyak rakyat Taiwan menganggap diri mereka nasionalis Tiongkok sebab persamaan budaya mereka tetapi menolak RRT

44

karena pemerintahan RRT berpaham komunisme. 5. Nasionalisme Kenegaraan ialah variasi nasionalisme kewarganegaraan, selalu digabungkan dengan nasionalisme etnis. Perasaan nasionalistik adalah kuat sehingga diberi lebih keutamaan mengatasi hak universal dan kebebasan. Kejayaan suatu negeri itu selalu kontras dan berkonflik dengan prinsip masyarakat demokrasi. Penyelenggaraan sebuah 'national state' adalah suatu argumen yang ulung, seolah-olah membentuk kerajaan yang lebih baik dengan tersendiri. Contoh biasa ialah Nazisme, serta nasionalisme Turki kontemporer, dan dalam bentuk yang lebih kecil, Franquisme sayap-kanan di Spanyol, serta sikap 'Jacobin' terhadap unitaris dan golongan pemusat negeri Perancis, seperti juga nasionalisme masyarakat Belgia, yang secara ganas menentang demi mewujudkan hak kesetaraan (equal rights) dan lebih otonomi untuk golongan Fleming, dan nasionalis Basque atau Korsika. Secara sistematis, bila mana nasionalisme kenegaraan itu kuat, akan wujud tarikan yang berkonflik kepada kesetiaan masyarakat, dan terhadap wilayah, seperti nasionalisme Turki dan penindasan kejamnya terhadap nasionalisme Kurdi, pembangkangan di antara pemerintahan pusat yang kuat di Spanyol dan Perancis dengan nasionalisme Basque, Catalan, dan Corsica. 6. Nasionalisme Agama ialah sejenis nasionalisme dimana negara memperoleh legitimasi politik dari persamaan agama. Walaupun begitu, lazimnya nasionalisme etnis adalah dicampuradukkan dengan nasionalisme keagamaan. Misalnya, di Irlandia semangat nasionalisme bersumber dari persamaan agama mereka yaitu Katolik; nasionalisme di India seperti yang diamalkan oleh pengikut partai BJP bersumber dari agama Hindu. Namun demikian, bagi kebanyakan kelompok nasionalis agama hanya merupakan simbol dan bukannya motivasi utama kelompok tersebut. Misalnya pada abad ke-18, nasionalisme Irlandia dipimpin oleh mereka yang menganut agama Protestan. Gerakan nasionalis di Irlandia bukannya berjuang untuk memartabatkan teologi semata-mata. Mereka berjuang untuk menegakkan paham yang bersangkut paut dengan Irlandia sebagai sebuah negara merdeka terutamanya budaya Irlandia. Justru itu, nasionalisme kerap dikaitkan dengan kebebasan. Nasionalisme menurut Stanley Benn dalam Adeng Muchtar Ghazali (2004 : 3) memiliki elemen-elemen seperti dibawah ini, yaitu : 1. Semangat ketaatan kepada suatu bangsa (semacam patriotisme). 2. Dalam aplikasinya kepada politik, nasionalisme menunjuk kepada

45

kecondongan untuk mengutamakan kepentingan bangsa sendiri, khususnya jika kepentingan bangsa itu berlawanan dengan kepentingan bangsa lain. 3. Sikap yang melihat amat pentingnya penonjolan ciri khusus suatu bangsa. Karena itu, doktrin yang memandang perlunya kebudayaan bangsa dipertahankan. 4. Ada kriteria yang jelas untuk mengenali suatu bangsa beserta anggota para bangsa itu. Menurut Nurcholish Madjid dalam Adeng Muchtar Ghazali (2004 : 3) mengatakan bahwa berdasarkan proses pembentukannya, dapat diketahui prinsip-prinsip nasionalisme, yakni : 1. Kesatuan (unity), yang mentransformasikan hal-hal yang polimorfik menjadi monomorfik sebagai produk proses integrasi; 2. Kebebasan (liberty), khususnya bagi negeri-negeri jajahan yang memperjuangkan pembebasan dan kolonialisme; 3. Kesamaan (equality), sebagai bagian implisit dari masyarakat demokratis yang merupakan antitesa dari masyarakat kolonial yang diskriminatif dan otoriter; 4. Kepribadian (identity), yang lenyap karena negasi kaum kolonial; dan 5. Prestasi amat diperlukan untuk menjadi sumber inspirasi dan kebanggaan bagi warga negara nasion. H.A.R. Tilaar (2007 : 24-26) berpendapat ada beberapa faktor penting dalam menumbuhkan nasionalisme. Faktor-faktor tersebut diantaranya adalah bahasa, budaya dan pendidikan. Mengenai peranan bahasa dalam pertumbuhan nasionalisme dapat kita lihat misalnya di Inggris, Prancis, Belanda, Belgia Jerman dan Indonesia. Peranan budaya didalam

menumbuhkan nasionalisme juga cukup signifikan. Kita dapat melihat Cina dengan Konfusianisme-nya dan Amerika dengan budaya Protentantisme. Faktor yang barangkali sangat penting dalam pertumbuhan nasionalisme

46

adalah pendidikan. Pendidikan yang tersentralisasi dalam pengertian tertentu dapat menjadi suatu alat pemersatu yang sangat kuat.

2. Nasionalisme Indonesia 2.1. Sejarah Nasionalisme Indonesia Istilah nasionalisme dalam kamus perpolitikan di Indonesia diduga baru muncul setelah Samanhudi menyerahkan tampuk kepemimpinan Sarekat Islam kepada H.O.S Tjokroaminoto pada pertengahan 1912. Kemudian disusul Indische Partij yang mendengungkan nasionalisme menentang penetrasi asing yang dipelopori Douwes Dekker dengan Perhimpunan Indonesia. Kesemuanya merupakan partai-partai yang menjadi pelopor nasionalisme dalam pengertian politik yang kemudian disusul oleh banyak organisasi politik yang tumbuh pada masa pergerakan nasional. Pada permulaan abad-20, muncul kebijakan pemerintah Belanda yang dinamakan politik etis atau politik balas budi. Politik etis dilatar belakangi oleh rasa simpati terhadap penderitaan bangsa Indonesia yang telah memberikan keuntungan terhadap Belanda. Politik etis ini meliputi tiga bidang kehidupan yaitu: pendidikan (edukasi), pengairan (irigasi), dan perpindahan penduduk (transmigrasi), tetapi pada pelaksanaannya politik etis ini lebih menguntungkan Belanda. Walaupun demikian politik etis ini merupakan dasar dalam pergerakan nasional. Bangsa Indonesia merupakan suatu kesatuan solidaritas kebangsaan. Seseorang yang termasuk bangsa Indonesia adalah seseorang yang memiliki

47

perilaku tertentu yang merupakan perilaku Indonesia, perasaan-perasaan tertentu yang merupakan jati diri sebagai bangsa Indonesia. Tumbuhnya nation Indonesia bermula dari kebangkitan nasional dengan lahirnya Budi Utomo pada tahun 1908. Terbentuknya nation Indonesia juga dapat kita lihat dalam Sumpah Pemuda 1928, dimana anggota panitia tersebut terdiri dari suku bangsa dan agama. Nasionalisme adalah salah satu kekuatan yang menentukan dalam sejarah modern suatu bangsa untuk memperjuangkan kemerdekaannya. Di Indonesia timbulnya pemikiran nasionalisme merupakan bentuk reaksi terhadap kolonialisme. Nasionalisme Indonesia tidak bisa dilepaskan dari pengaruh kekuatan kolonialisme barat. Nasionalisme Indonesia mengalami perkembangan dan pertumbuhan seirama dengan dinamika pergerakan kebangsaan Indonesia. Pergerakan nasional Indonesia didukung oleh kebangkitan

nasionalisme negara-negara di Asia setelah Perang Dunia II. Di negara-negara Asia, khususnya di Indonesia, tumbuhnya nasionalisme dalam pengertian modern merupakan bentuk reaksi terhadap kolonialisme, yang bermula dari cara eksploitasi yang menimbulkan pertentangan kepentingan yang permanen antara penjajah dan yang dijajah. Nasionalisme Indonesia adalah gejala historis yang tidak dapat dilepaskan dari pengaruh kekuasaan kolonialisme bangsa barat. Nasionalisme Indonesia secara umum bertujuan ke dalam memperhebat nation and character building sesuai dengan falsafah dan pandangan hidup bangsa, sedangkan tujuan keluar menolak segala bentuk

48

kolonialisme. Semangat nasionalisme Indonesia muncul sebagai satu ikatan bersama melawan kolonialisme. Nasion dan nasionalisme dipakai sebagai perasaan bersama oleh penindasan kolonialisme dan oleh karena itu, dipakai sebagai senjata ampuh untuk membangun ikatan dan solidaritas kebersamaan melawan kolonialisme. Tidak dapat disangkal bahwa nasionalisme Indonesia adalah nasionalisme yang diciptakan (invented). Oleh para pendiri bangsa Indonesia, melalui Budi Utomo dan kemudian Sumpah Pemuda, telah menciptakan nasionalisme Indonesia yang lintas etnis, dengan simbol bendera merah putih dan bahasa Indonesia. Nasionalisme yang muncul ketika menjelang dan awal kemerdekaan Indonesia dapat dikatakan disebabkan oleh tiga hal. Pertama, bangsa Indonesia menghadapi musuh yang sama (common enemy) yakni penjajahan. Adanya musuh bersama ini telah membentuk rasa solidaritas yang sangat tinggi untuk menghadapi dan mengusir musuh itu sejauh-jauhnya. Kedua, berhubungan dengan yang pertama, pada waktu itu bangsa ini memiliki tujuan yang sama, yakni ingin mandiri sebagai sebuah bangsa yang merdeka. Ketiga, karena kedua hal di atas, waktu itu bangsa ini merasa senasib seperjuangan. Semua merasa tertindas dan teraniaya oleh bangsa asing. Kehidupan menjadi teras selalu diinjak-injak dan sama sekali tak dihargai. Di sinilah terjadi sinergi dari segenap lapisan masyarakat dengan kemampuan masing-masing berjuang mengubah nasib bersama. Secara historis awalnya gerakan nasionalisme Indonesia berawal dari

49

pembentukan organisasi Budi Utomo yang kemudian diikuti dengan berdirinya organisasi-organisasi lain seperti Sarekat Islam, Pemuda Jawa, Pemuda Sumatera, Pemuda Sulawesi, Pemuda Ambon dan organisasi lain yang bersifat kedaerahan. Organisasi-organisasi yang bersifat primordialisme ini segera mentransformasikan diri menjaadi organisasi yang bersifat nonprimordialisme atau bersifat nasional. Tahun 1927 berdirilah Partai Nasional Indonesia (PNI) yang diprakarsai Soekarno. Sebagai organisasi politik berskala nasional pertama di Indonesia, partai ini secara tegas menggariskan agenda utama partai ialah Indonesia merdeka. Dengan lahirnya PNI, maka semangat nasionalisme Indonesia semakin berkobar-kobar seperti api yang menyala-nyala. Boleh dikatakan, bahwa gelombang nasionalisme pada awalnya merupakan hasil dari ekspansi barat, yang juga sebagai sebuah reaksi terhadap dominasi barat. Gelora nasionalisme yang berkobar-kobar itu kemudian dimuarakan lewat Kongres Pemuda tanggal 26-28 Oktober 1928 di Yogyakarta. Kongres ini menghasilkan sebuah ikrar bersama yang dikenal dengan Sumpah Pemuda yang menyatakan satu tanah air, satu bangsa dan satu bahasa, yaitu Indonesia. Sumpah Pemuda pada 28 Oktober 1928 adalah Proklamasi Kebangsaan

Indonesia yang merupakan ikrar tentang eksistensi nasion dan nasionalisme Indonesia yang telah tumbuh puluhan tahun dalam perjuangan melawan

kolonialisme Belanda. Perjuangan bangsa Indonesia tersebut pada tanggal 17 Agustus 1945 mencapai titik kulminasi dengan dikumandangkannya Proklamasi Kemerdekaan Indonesia oleh Soekarno-Hatta. Hal itu

50

membuktikan bahwa nasionalisme Indonesia sudah merupakan faktor penentu perkembangan sejarah Indonesia – sejarah berdirinya negara Republik Indonesia. Nasionalisme akan mudah untuk dimengerti dan diimplementasikan jika ada musuh bersama. Jika musuh ini hilang, maka ikatan nasionalisme akan mengendur dengan sendirinya. Preseden yang muncul di Indonesia mempertegas pendapat ini. Jika kita melihat ke tahun 1940-an, ketika Belanda masih berusaha menguasai Indonesia melalui Agresi Militer I dan II, nasionalisme di kalangan masyarakat masih kuat, sehingga perjuangan Indonesia di Konferensi Meja Bundar (KMB) 1949 membuahkan hasil diakuinya kedaulatan Indonesia sebagai sebuah negara. Namun pasca-KMB 1949, Indonesia kehilangan musuh bersama dan golongan-golongan dalam masyarakat lebih mengutamakan kepentingan kelompok yang ditandai dengan jatuh bangunnya kabinet selama masa tersebut. Nasionalisme sempat muncul meski sebentar, ketika Indonesia mengeluarkan sikap politik luar negeri terhadap Malaysia dengan Dwikora. Hal ini tidak berlangsung lama, karena kondisi internal dalam Indonesia memang sedang rapuh. Setelah itu, nasionalisme dapat dimunculkan kembali ketika Partai Komunis Indonesia (PKI) dijadikan sebagai musuh bersama karena dianggap sebagai biang keladi Gerakan 30 September. Lebih dari 30 tahun kemudian, Indonesia memperoleh kembali sebuah musuh bersama, yaitu Orde Baru, sehingga gerakan nasionalisme dapat menghasilkan reformasi dan demokrasi yang selama 30 tahun dikebiri. Namun ketika musuh

51

bersama tersebut telah berhasil dilumpuhkan, kepentingan kelompok kembali muncul mengesampingkan nasionalsime itu sendiri. Kejadian-kejadian historis di Indonesia tersebut mempertegas bahwa nasionalisme dapat secara efektif diimplementasikan apabila masyarakat dalam sebuah negara memiliki musuh bersama.

2.2. Karakteristik Nasionalisme Indonesia Nasionalisme Indonesia bangkit sebagai bentuk perlawanan atau penentangan terhadap kolonialisme. Nasionalisme Indonesia dengan

sendirinya juga mengandung tiga aspek penting, yaitu : 1. Politik. Nasionalisme Indonesia bertujuan menghilangkan dominasi politik bangsa asing dan menggantikannya dengan sistem pemerintahan yang berkedaulatan rakyat. 2. Sosial ekonomi. Nasionalisme Indonesia muncul untuk menghentikan eksploitasi ekonomi asing dan membangun masyarakat kesengsaraan. 3. Budaya. Nasionalisme Indonesia bertujuan menghidupkan kembali kepribadian bangsa yang harus diselaraskan dengan perubahan zaman. Ia tidak menolak pengaruh kebudayaan luar, tetapi dengan menyesuaikannya dengan pandangan hidup, sistem nilai dan gambaran dunia (worldview, Weltanschauung) bangsa Indonesia. Juga tidak dimaksudkan untuk mengingkari baru yang bebas dari kemelaratan dan

52

kebhinnekaan yang telah sedia ada sebagai realitas sosial budaya dan realitas anthropologis bangsa Indonesia. Notonegoro mengemukakan bahwa nasionalisme dalam konteks Pancasila bersifat “majemuk tunggal” (bhinneka tunggal ika). Unsur-unsur yang membentuk nasionalisme Indonesia adalah sebagai berikut : 1. Kesatuan Sejarah, yaitu kesatuan yang dibentuk dalam perjalanan sejasrahnya yang panjang sejak zaman Sriwijaya, Majapahit dan munculnya kerajaan-kerajaan Islam hingga akhirnya muncul penjajahan VOC dan Belanda. Secara terbuka nasionalisme mulai pertama dicetuskan dalam Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928 dan mencapai puncaknya pada Proklamasi Kemerdekaan RI pada 17 Agustus 1945. 2. Kesatuan Nasib. Bangsa Indonesia terbentuk karena memiliki persamaan nasib, yaitu penderitaan selama masa penjajahan dan perjuangan merebut kemerdekaan secara terpisah dan bersama-sama, sehingga berkat rahmat Tuhan Yang Maha Esa dapat memproklmasikan kemerdekaan menjelang berakhirnya masa pendudukan tentara Jepang. 3. Kesatuan Kebudayaan. Walaupun bangsa Indonesia memiliki keragaman kebudayaan dan menganut agama yang berbeda, namun keseluruhannya itu merupakan satu kebudayaan yang serumpun dan mempunyai kaitan dengan agama-agama besar yang dianut bangsa Indonesia, khususnya Hindu dan Islam.

53

4. Kesatuan

Wilayah.

Bangsa

ini

hidup

dan

mencari

penghidupan di wilayah yang sama yaitu tumpah darah Indonesia. 5. Kesatuan Asas Kerohanian. Bangsa ini memiliki kesamaan cia-cita, pandangan hidup dan falsafah kenegaraan yang berakar dalam pandangan hidup masyarakat Indonesia sendiri di masa lalu maupun pada masa kini. Substansi nasionalisme Indonesia memiliki dua unsur. Pertama, kesadaran mengenai persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia yang terdiri atas berbagai suku, etnik, dan agama. Kedua, kesadaran bersama bangsa Indonesia dalam menghapuskan segala bentuk pensubordinasian, penjajahan, dan penindasan dari bumi Indonesia. Semangat dari dua substansi tersebutlah yang kemudian tercermin dalam Sumpah Pemuda dan Proklamasi serta dalam Pembukaan UUD 1945. Nasionalisme Indonesia mengalami pertumbuhan dan perkembangan pada masa lalu seirama dengan dinamika pertumbuhan dan perkembangan pergerakan kebangsaan Indonesia. Nasionalisme yang dianut oleh bangsa Indonesia melahirkan pendirian untuk menghormati kemerdekaan bangsa lain sebagaimana tertuang dalam pembukaan UUD 1945 “bahwa sesungguhnya kemerdekaan adalah hak segala bangsa”. Oleh karena itu dalam nasionalisme terkandung sikap anti penjajahan. Semangat yang demikian dengan sendirinya tidak menumbuhkan keinginan bangsa Indonesia untuk menjajah bangsa lain, sebaliknya bangsa Indonesia ingin tetap bekerja sama dengan bangsa-bangsa

54

lain untuk mewujudkan perdamaian dunia menuju masyarakat maju, sejahtera, dan adil bagi semua umat manusia di dunia. Berbicara tentang nasionalisme Indonesia, perlu dicatat bahwa kita tidak dapat menyepadankannya begitu saja dengan nasionalisme Barat. Nasionalisme Indonesia adalah nasionalisme berfondasi Pancasila.

Nasionalisme yang bersenyawa dengan keadilan sosial, yang oleh Soekarno disebut Sosio-nasionalisme. Nasionalisme yang demikian ini menghendaki penghargaan, penghormatan, toleransi kepada bangsa atau suku bangsa lain. Maka nasionalisme Indonesia berbeda dengan nasionalisme Barat yang bisa menjurus kepada sikap chauvinistik dan ethnonationalism -nasionalisme sempit- yang membenci bangsa atau suku bangsa lain, menganggap bangsa atau suku bangsa sendirilah yang paling bagus, paling unggul, sesuai dengan individualisme Barat. Nasionalisme Indonesia menurut Soekarno (2006 : 8) adalah nasionalisme yang cintanya pada tanah air itu bersendi pada pengetahuan atas susunan ekonomi-dunia dan riwayat, bukan semata-mata timbul dari kesombongan bangsa belaka, bukan chauvinis. Nasionalisme Indonesia ialah nasionalisme yang bercorak ketimuran, yang timbul dari rasa cinta akan manusia dan kemanusiaan, yang memberikan tempat pada lain-lain sesuatu, bagaikan lebarnya dan luasnya udara yang memberi tempat pada segenap sesuatu yang perlu untuk hidupnya segala hal yang hidup. Lebih lanjut mengenai nasionalisme Indonesia, Soekarno (2003 : 14) juga menambahkan bahwa nasionalisme kita bukanlah nasionalisme yang

55

sempit (jingo nationalism), yang selalu menghitung untung rugi (gain dan loss). Nasionalisme kita bukanlah nasionalisme biasa, tetapi sosionasionalisme yang dalam pengertian, kita berhubungan erat dengan seluruh perikemanusiaan dan kemanusiaan. Nasionalisme bangsa Indonesia merupakan nasionalisme yang berdasarkan Pancasila. Hal ini terwujud dalam butir-butir pancasila, sila ke tiga yakni : a. Menempatkan persatuan dan kesatuan, serta kepentingan dan keselamatan bangsa sebagai kepentingan bersama diatas

kepentingan pribadi atau golongan. b. Sanggup dan rela berkorban untuk kepentingan negara dan bangsa apabila diperlukan c. Mengembangkan rasa cinta tanah air dan bangsa. d. Mengembangkan rasa kebangsaan dan bertanah air Indonesia. e. Memelihara ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, persamaan abadi dan keadilan sosial. f. Mengembangkan persatuan Indonesia atas dasar Bhineka Tunggal Ika. g. Memajukan pergaulan demi persatuan dan kesatuan bangsa.

2.3. Penurunan Nilai dan Semangat Nasionalisme Indonesia Memudarnya rasa kebanggaan bagi bangsa selama beberapa tahun belakangan ini, sesungguhnya disulut oleh menguatnya sentimen kedaerahan

56

dan semangat primordialisme pasca krisis. Suatu sikap yang sedikit banyak disebabkan oleh kekecewaan sebagian besar anggota dan kelompok masyarakat bahwa kesepakatan bersama (contract social) yang mengandung nilai-nilai seperti keadilan dan perikemanusiaan dan musyawarah kerap hanya menjadi retorika kosong belaka. Saat ini disinyalir bahwa nasionalisme Indonesia rapuh dalam menghadapi gejala-gejala mutakhir berupa solidaritas parokial dan kekuatan eksternal akibat pengaruh globalisasi, baik kekuasaan kolonial, penetrasi transnasional corporation, multinasional corporation, maupun lembagalembaga internasional lainnya. Selain itu, meurut Barbara Goodwin (Kokom Komalasari, 2007 : 555) setidaknya ada empat faktor dibalik tidak adanya pertalian dari tegaknya nasionalisme. Pertama, basis nasionalisme atau identitas nasional. Kedua, fragmentasi atau konflik yang terjadi. Ketiga, loyalitas yang berlapis. Keempat, sirkulasi antara identifikasi subjeksitas individu dan masyarakat yang sifatnya voluntaris atas keberadaan suatu nation. Dewasa ini harus diakui bahwa kesadaran Nasionalisme sedang mengidap banyak masalah berat, yang memerlukan pembenahan secara serius. Kegagalan pembenahannya akan mempunyai dampak terhadap persatuan bangsa dan kesatuan negara Indonesia. Dengan kilas balik ke sejarah lampau, kita melihat jelas bahwa selama Indonesia dalam kekuasaan rezim Orba berlaku tatanan pemerintahan kediktatoran-militer yang anti demokrasi, anti nasional, anti HAM, anti hukum dan keadilan, yang menumpas ideal

57

nasionalisme Indonesia. Kekuasaan demikian, yang berlangsung selama 32 tahun dan menggunakan pendekatan kekerasan, telah mematikan inisiatif dan kreativitas rakyat, memperbodoh rakyat. Di sisi lain tindakan rezim Orba tersebut menumbuhkan kebencian rakyat mendasar, terutama rakyat luar Jawa yang merasakan kekayaan alamnya dijarah dan kebudayaannya dieliminir. Dari situasi yang demikian itu rakyat daerah luar Jawa merasakan ketidakadilan yang sangat mendalam, yang mengakibatkan tumbuhnya benih-benih gerakan disintegrasi dalam negara Indonesia. Di samping itu konflik yang bernuansa SARA, seperti misalnya antara suku Dayak dengan suku Madura (di Kalimantan), antara ummat

Kristen dengan ummat Islam (di Maluku dan Sulawesi), penganiayaan fisik dan pengrusakan hartabenda etnik Tionghoa (di Jakarta) ditengarai sebagai penyebab retaknya bangunan nasionalisme Indonesia. Di era reformasi dan otonomi ini, nasionalisme Indonesia justru terasa kabur. Akumulasi itu terjadi karena nasionalisme sudah kehilangan makna dan ruhnya ketika ia sudah teramat sering dibajak oleh rezim untuk kepentingan kekuasaan. Nasionalisme tak jarang dipakai sebagai komoditas politik dan tameng untuk melanggengkan kekuasaan yang korup dan otoriter. Konteks inilah yang mengantarkan nasionalisme menjadi meaningless, usang dan tak bermakna.

3. Mahasiswa dan Nasionalisme Mahasiswa merupakan kelompok strategis komponen bangsa, yang

58

sekaligus mempunyai peran sentral dalam mempelopori gerakan-gerakan nasional yang dapat membangkitkan semangat nasionalisme. Dalam perspektif sejarah, gerakan mahasiswa telah dibuktikan bahwa peran mereka begitu besar dalam mengorganisisr perjuangan bangsa Indonesia. Hal tersebut dapat dilihat dari catatan awal pembentukan nasionalisme Indonesia (seperti Budi Utomo, Syarikat Islam, Indische Partij, Perhimpunan Indonesia) yang merupakan bukti sejarah tentang gerakan mahasiswa. Merekalah yang memepolopori bangkitnya gerakan kebangsaan Indonesia, dari mulai Kebangkitan Nasional 1908, Sumpah Pemuda 1928, hingga mencapai puncaknya ketika Proklamasi 1945. Hal ini juga dibuktikan dengan adanya sebuah catatan A. Fanar Syukri (2003) yang menyatakan bahwa : “Peran nyata para pemuda dan mahasiswa dalam 5 gelombang nasionalisme di Indonesia, yang berulang hampir 29 tahun sekali, dapat kita lihat dari perjalanan sejarah nasional; sejak Sumpah Pemuda 1928, Kemerdekaan 1945, bangkitnya Orde Baru 1966 dan bangkitnya Orde Reformasi 1998”. Gerakan mahasiswa tidak dapat dilepaskan dari agenda-agenda nasional yang akan berdampak terhadap keberlangsungan negara-bangsa Indonesia. Dalam hal ini nasionalisme juga menjadi sebuah agenda yang menjadi landasan bagi pergerakan mahasiswa. Kita dapat melihat bahwa dalam medio 1908 para mahasiswa STOVIA berkumpul untuk mendirikan sebuah organisasi yang kelak akan menjadi tonggak pergerakan nasional Indonesia. Kemudian di era 1920-an berdirilah partai-partai politik yang dicetuskan oleh para mahasiswa (seperti PNI Soekarno) yang bernapaskan

59

semangat nasionalisme. Kemudian para pemuda (mahasiswa) melaksanakan kongres yang kemudian menghasilkan sebuah sumpah yang menjadi dasar perjuangan melawan kolonialisme yang dilakukan tanpa kekerasan. Sampai kemudian mencapai momentum proklamasi kemerdekaan. Pasca kemerdekaan gerakan mahasiswa dalam hal nasionalisme lebih ditekankan pada kondisi ekonomi serta sosial-politik. Kita dapat melihat pada periode 1960-an aksi dan gerakan mahasiswa didasarkan pada perbaikan kondisi ekonomi dan politik yang didasarkan pada jiwa dan semangat nasionalisme. Contoh nyata ialah tuntutan tentang penurunan harga-harga serta pengembalian Irian Barat ke tangan NKRI. Periode 1970-an semangat nasionalisme mahasiswa masih digelorakan melalui isu-isu ekonomi dan politik. Seperti pada 15 Januari 1974 (peristiwa malari) dimana terjadi aksi mahasiswa guna menolak penanaman modal asing. Momentum berikutnya ialah pada tahun 1998 dimana terjadi reformasi yang salah satu tuntutannya ialah pemberantasan korupsi, kolusi dan nepotisme yang menipiskan sikap nasionalisme. Era pasca reformasi agenda gerakan mahasiswa mengenai nasionalisme diisi dengan tuntutan penolakan terhadap investasi asing, nasionalisasi aset bangsa serta pemberantasan korupasi, kolusi dan nepotisme. Gerakan mahasiswa dan nasionalisme dapat dilihat sebagai berikut : Tabel 2.2. Deskripsi Gerakan Mahasiswa dan Nasionalisme Periode 1908 1920-an Deskripsi Dibentuknya Budi Utomo oleh mahasiswa STOVIA, yang kemudian diyakini dan dijadikan sebagai kebangkitan nasionalisme Indonesia. Terselenggaranya Kongres Pemuda dan lahirnya Sumpah Pemuda yang dipelopori oleh para mahasiswa. Selain itu,

60

1945 1960

1970-an

1998

Pasca 1998-sekarang

berdiri pula partai politik yang berlandaskan nasionalisme (PNI) yang didirikan oleh mahasiswa (Soekarno). Momentum ini dijadikan sebagai tonggak bagi perjuangan nasional bangsa Indonesia. Para mahasiswa mendesak para tokoh pejuang untuk memproklamirkan kemerdekaan. Hasilnya ialah proklamasi kemerdekaan dibacakan tanpa menunggu pemberian Jepang. Nasionalisme mahasiswa didasarkan pada kondisi ekonomi serta politik (penurunan harga BBM dan pengembalian Irian Barat ke tangan NKRI). Salah satu peristiwa yang terkenal ialah tewasnya aktivis mahasiswa Arief Rahman Hakim. Semangat nasionalisme mahasiswa ditunjukkan melalui penolakan terhadap penanaman investasi asing di Indonesia. Salah satu tragedi yang paling dikenang ialah peristiwa MALARI dimana saat itu mahasiswa menolak kedatangan Perdana Menteri Jepang yang diduga akan menanamkan modalnya di Indonesia. Gelora reformasi didasarkan pada semangat anti KKN yang akan mengikis semangat nasionalisme bangsa. Momentum ini kemudian menjadi perubahan bagi berbagai sistem kehidupan yang ada di Indonesia. Semangat nasionalisme mahasiswa ditunjukkan dengan tuntutan pemberantasan korupsi serta melakukan nasionalisasi aset asing yang ada di Indonesia.

Dalam era kemerdekaan sekarang, peran mahasiswa dituntut untuk lebih giat lagi dalam mengaktualisasikan nasionalismenya. Hanya saja,

nasionalisme sekarang berbeda dengan nasionalisme pada zaman sebelum kemerdekaan. Menurut Mupid Hidayat (2008 : 91) mahasiswa dalam segi historis, telah berhasil menggerakan kesadaran kolektif seluruh komponen bangsa untuk terlibat dalam upaya perubahan. Hal ini tidak lepas dari peran mahasiswa sebagai agent of change dan pressure group yang berpegang pada idealisme dan cita-cita luhur untuk memajukan bangsa dan negara. Hakekat daripada nasionalisme mahasiswa adalah menjadikan bangsa Indonesia menjaadi bangsa yang kuat, sejahtera, adil dan makmur.

61

Nasionalisme mahasiswa tidak hanya sekedar cinta tanah air, bangga sebagai bangsa Indonesia, rela berkorban, cinta produksi sendiri, dan sloganslogan verbalistik lainnya yang hanya merupakan simbol-simbol. Tetapi, nasionalisme mahasiswa hendaknya mencakup segala aspek kehidupan kebangsaan menuju tercapainya cita-cita nasional. Mahasiswa Indonesia harus sungguh-sungguh dalam mempersiapkan dan meningkatkan kualitas dirinya agar mampu membangkitkan kembali nasionalisme Indonesia. Ketika kualitas diri mahasiswa Indonesia meningkat dan kajian ilmiah semakin menguat, mahasiswa Indonesia akan mampu menjadi poros bagi pergerakan nasionalisme di Indonesia.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

Penelitian merupakan suatu tindakan dan usaha untuk dapat meningkatkan dan mengembangkan ilmu pengetahuan agar lebih maju dan berkembang. Sehingga hasil penelitian dapat dijadikan dasar bagi peningkatan dan pengembangan ilmu pengetahuan. Mengingat hasil penelitian begitu penting peranannya terhadap perkembangan ilmu pengetahuan maka penelitian harus memenuhi syarat-syarat tertentu seperti sesuai dengan metode ilmiah, menurut kerangka yang sistematis dan terencana. Kegiatan penelitian akan terlakasana dengan baik apabila sesuai dengan

62

prosesur penelitian. Oleh karena itu sebelum kegiatan penelitian di laksanakan terlebih dahulu harus dipersiapkan segala sesuatunya dengan baik, teliti dan teratur sesuai dengan prosedur penelitian. Prosedur dan persiapan yang peneliti lakukan meliputi hal-hal seperti ; menentukan metode, teknik pengumpulan data, persiapan penelitian serta teknik pengolahan dan analisis data.

A. Metode Penelitian Metodologi secara istilah berasal dari kata metode yang berarti cara yang tepat untuk melakukan sesuatu dan logos yang artinya ilmu pengetahuan. Dengan demikian metodologi merupakan cara melakukan sesuatu dengan menggunakan pikiran secara seksama untuk mencapai suatu tujuan. Metodologi penelitian adalah suatu cara yang digunakan dalam mencari sesuatu hal dengan menggunakan logika berpikir sehingga diperoleh suatu hasil yang diinginkan. Cholid dan Abu Achmadi (2003 : 2) memberikan batasan mengenai metodologi penelitian, yakni sebagaimana berikut ini : Metodologi penelitian adalah suatu cabang ilmu pengetahuan yang membicarakan/mempersoalkan mengenai cara-cara melaksanakan penelitian (yaitu meliputi kegiatan-kegiatan mencari, mencatat, merumuskan, menganalisis, sampai menyusun laporannya) berdasarkan fakta-fakta atau gejala-gejala secara ilmiah. Metode yang digunakan untuk menganalisis permasalahan dalam penelitian ini yaitu metode deskriptif analitis. Metode deskriptif analitis yaitu metode penelitian untuk membuat gambaran mengenai situasi atau kejadian, fenomena-fenomena yang sedang terjadi dan berhubungan dengan kondisi masa kini. Hal tersebut seperti yang diungkapkan oleh Suharsimi Arikunto (1993 : 25)

63

bahwa : Apabila peneliti bermaksud mengetahui keadaan sesuatu mengenai apa dan bagaimana, berapa banyak, sejauh mana dan sebagainya, maka penelitiannya bersifat deskriptif, yaitu menjelaskan atau menerangkan peristiwa. Best dalam Sukardi (2004 : 157) menyebutkan bahwa metode deskriptif berusaha menggambarkan dan menginterpretrasi objek sesuai dengan apa adanya. Lebih lanjut, Sukardi (2004 : 157) mengatakan bahwa : Penelitian deskriptif merupakan penelitian, dimana pengumpulan data untuk mengetes pertanyaan penelitian atau hipotesis yang berkaitan dengan keadaan dan kejadian sekarang. Mereka melaporkan keadaan objek atau subjek yang diteliti sesuai dengan apa adanya. Pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan kualitatif. Dalam penelitian ini peneliti akan meneliti aktivitas sejumlah kelompok manusia yang kaitannya dalam hal perubahan perilaku. Hal tersebut seperti yang diungkapkan oleh Bogdan dan Taylor dalam Lexy J. Moleong (2004 : 4) mendefinisikan pendekatan kualitatif sebagai berikut : “metode kualitatif sebagai prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriptif berupa kata-kata tertulis atau lisan dari orang-orang dan perilaku yang diamati”. Penelitian kualitatif berakar pada latar belakang alamiah sebagai keutuhan, mengandalkan manusia sebagai alat penelitian, menempatkan metode kualitatif, mengadakan analisis data secara induktif, mengarahkan sasaran penelitiannya pada usaha menemukan teori dasar-dasar bersifat deskriptif, lebih mementingkan proses daripada hasil, membatasi studi dengan fokus, memiliki seperangkat kriteria untuk memeriksa keabsahan data rancangan. Penelitian bersifat sementara, dan hasil penelitiannya disepakati kedua belah pihak peneliti dan subjek

64

penelitian. Lebih lanjut penelitian kualitatif ini pada hakekatnya ialah mengamati orang dalam lingkungan hidupnya, berinteraksi dengan mereka, berusaha memahami bahasa dan tafsiran mereka tentang dunia sekitarnya.

B. Teknik Pengumpulan Data a. Observasi (Pengamatan) Observasi merupakan teknik pengumpulan data dengan cara peneliti mengadakan pengamatan secara langsung terhadap objek yang akan diteliti. Pengamatan dapat diklasifikasikan atas pengamatan melalui cara berperan serta dan yang tidak berperan serta. Pada pengamatan tanpa peran serta, pengamat hanya melakukan satu fungsi, yaitu mengadakan pengamatan. Sedangkan pengamatan berperan serta melakukan dua peran sekaligus, yaitu sebagai pengamat dan sekaligus menjadi anggota resmi dari kelompok yang diamatinya. Dalam hal ini peneliti akan mengamati berbagai aktivitas yang dilakukan oleh aktivis mahasiswa UPI dan UNPAD, sehingga akan dapat diketahui perubahan perilaku yang terjadi pada para aktivis yang beraktifitas dalam berbagai organisasi kemahasiswaan. Terlebih, peneliti juga ingin mengungkapkan analisa para aktivis mahasiswa tentang tantangan dan strategi negara-bangsa Indonesia. b. Wawancara Wawancara merupakan suatu bentuk komunikasi verbal atau semacam percakapan yang bertujuan memperoleh informasi yang dilakukan antara dua orang atau lebih. Disamping itu, wawancara dapat dilakukan dimana saja selama dialog tersebut dapat dilakukan. Wawancara ini sifatnya praktis dan tidak terlalu

65

terikat oleh waktu, tempat dan siapa saja. Untuk mendapatkan data tentang analisa aktivis mahasiswa tentang tantangan dan strategi negara-bangsa Indonesia, maka peneliti memilih beberapa orang (informan), yaitu para aktivis mahasiswa UPI dan UNPAD yang tergabung dan beraktivitas dalam berbagai macam organisasi kemahasiswaan. c. Studi Literatur Studi literatur adalah penelitian yang dilakukan oleh peneliti dengan mengumpulkan sejumlah buku-buku, majalah, liflet yang berkenaan dengan masalah dan tujuan penelitian. Teknik ini dimaksudkan agar peneliti dapat

memperoleh informasi tambahan yang erat dan dapat menunjang masalah yang dikaji atau diteliti. Literatur yang digunakan dalam penelitian ini merupakan literatur yang berkaitan erat dengan aktivitas para aktivis mahasiswa UPI dan UNPAD. d. Studi Dokumentasi Studi dokumentasi dilakukan dimana peneliti mengumpulkan sejumlah dokumen yang diperlukan sebagai bahan informasi sesuai dengan masalah penelitian. Dokumentasi ini dapat berupa foto-foto kegiatan, jurnal atau kegiatan tertulis lainnya yang dilakukan oleh para aktivis mahasiswa UPI dan UNPAD. Data yang diperoleh melalui kajian dokumentasi ini dapat dipandang sebagai sumber yang dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh peneliti. Jadi melalui studi dokumentasi ini penulis dapat memperkuat data hasil observasi dan wawancara yang telah dilaksanakan tentang berbagai hal yang berkaitan dengan masalah, tujuan, fungsi dan sebagainya.

66

e

Triangulasi Triangulasi merupakan suatu teknik pemeriksaan data dengan

membandingkan data yang diperoleh dari suatu sumber ke sumber lainnya pada saat yang berbeda, atau membandingkan data yang diperoleh dari suatu sumber ke sumber lainnya dengan pendekatan yang berbeda untuk mengecek atau membandingkan data penelitian yang dikumpulkan. Triangulasi dalam penelitian ini dilakukan dengan membandingkan hasil wawancara dan observasi yang penulis lakukan dengan hasil wawancara sumber data yang berbeda. Tujuan dari triangulasi data adalah mengecek kebenaran data tertentu dan membandingkannya dengan data yang diperoleh dari sumber lain. Dalam penelitian ini teknik triangulasi dilakukan dengan membandingkan pendapat antara subjek penelitian dimana kemudian peneliti mengambil pernyataan baru yang berdasarkan kepada hasil pembandingan pernyataan subjek penelitian serta dengan menggunakan sumber yang relevan dengan masalah yang dibahas.

C. Tahapan Penelitian Dalam melakukan penelitian, untuk memudahkan dan membuat penelitian secara sistematis maka harus melalui beberapa tahapan penelitian. Tahapan penelitian tersebut ialah sebagai berikut : 1. Persiapan Penelitian Dalam tahapan ini, peneliti mempersiapkan hal-hal yang berkaitan dengan penelitian. Seperti menentukan fokus permasalahan serta objek penelitian. Selanjutnya, peneliti mengajukan judul dan proposal skripsi sesuai dengan apa

67

yang akan diteliti. Setelah proposal atau rancangan penelitian disetujui oleh pembimbing skripsi maka peneliti melakukan pra penelitian sebagai upaya menggali gambaran awal dari subjek dan lokasi penelitian. 2. Perizinan Penelitian Perizinan ini dilakukan agar peneliti dapat dengan mudah melakukan penelitian yang sesuai dengan objek serta subjek penelitian. Adapun perizinan tersebut ditempuh dan dikeluarkan oleh : a. Ketua Jurusan PMPKN FPIPS UPI yang kemudian mengeluarkan rekomendasi untuk mendapatkan izin dari Dekan FPIPS UPI. b. Dekan FPIPS UPI melalui Pembantu Dekan I FPIPS UPI memberikan rekomendasi untuk memperoleh izin dari Rektor UPI melalui BAAK. c. Rektor UPI melalui Pembantu Rektor I mengeluarkan rekomendasi dan izin yang kemudian menjadi modal penting dalam melaksanakan penelitian. 3. Pelaksanaan Penelitian. Tahap ini merupakan inti dari penelitian yang dilakukan, dimana peneliti mencari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan penelitian yang telah disusun untuk memecahkan fokus masalah. Penelitian dilakukan kepada subjek-subjek penelitian yang diyakini dapat memberikan hasil yang sesuai dengan yang peneliti inginkan. 4. Pengolahan dan Analisis Data. Dalam tahap ini data yang diperoleh melalui penelitian, diolah sesuai susunan

68

kebutuhan peneliti dari informasi yang telah dikumpulkan. Setelah itu dilakukan analisis data untuk mencari kebenaran dalam menjawab fokus masalah. 5. Penyusunan Laporan. Dalam tahapan ini peneliti menggabungkan seluruh bagian/bab penelitian yang telah ditulis peneliti, untuk dipertanggungjawabkan peneliti dalam sebuah sidang ujian skripsi.

D. Teknik Pengolahan dan Analisis Data Teknik pengolahan data dilakukan setelah data diperoleh dari hasil observasi, wawancara, angket, studi dokumentasi dan studi literatur. Sedangkan analisis data diperlukan untuk mendapatkan informasi yang berarti agar dapat mengungkapkan permasalahan yang diteliti. Analisis pelaksanaannya data sudah dilaksanakan mulai dalam suatu secara proses. intensif, Proses yaitu berarti sesudah

dikerjakan

meninggalkan lapangan. Sebab apabila pelaksanaan analisis data hanya dilaksanakan diakhir penelitian maka hal tersebut akan merepotkan penulis.

Analisis data harus dimulai sejak awal. Data yang diperoleh harus segera dituangkan dalam bentuk tulisan dan dianalisis. Dalam melakukan proses pengolahan dan analisis data, peneliti mengacu pada teknik yang dikemukakan oleh Lexy J. Moleong (1994 : 190) : a. Reduksi data yang dilakukan dengan jalan membuat abstraksi. Abstraksi merupakan usaha membuat rangkuman inti. b. Menyusunnya dalam satuan-satuan yang kemudian

69

dikategorisasikan sambil membuat koding. c. Mengadakan pemeriksaan keabsahan data dan kemudian diakhiri dengan penafsiran data. Dengan mengacu pendapat di atas, maka proses analisis data yang dilakukan adalah sebagai berikut : 1) Penyeleksian dan Pengelompokan Data Data yang sudah terkumpul lalu diseleksi kemudian dirangkum dan disesuaikan dengan fokus penelitian yang telah ditetapkan. Kemudian data dikelompokkan berdasarkan kategori tertentu untuk dicari tema dan polanya berdasarkan rumusan masalah yang telah dibuat. 2). Pemeriksaan Keabsahan Data Untuk memeriksa keabsahan data yang diperoleh melalui teknik pengumpulan data maka dilakukan proses validitas data dengan menggunakan prinsip triangulasi data, yaitu melakukan pemeriksaan kebenaran data dengan menggunakan sumber lain. Lexy J. Moleong (1994 : 178) mengemukakan bahwa “triangulasi data adalah pengecekan keabsahan (validitas) data dengan mengkonfirmasi data yang telah ada dengan sumber, metode, pengamat dan teori”. Dalam teknik pemeriksaan data ini, data yang diperoleh dari hasil wawancara atau dokumentasi dicek keabsahannya dengan memanfaatkan pembanding yang bukan berasal dari data yang terungkap dengan hasil dokumen, yaitu melalui hasil pengamatan atau observasi. 3). Interpretasi Data Setelah data dikumpulkan, diseleksi, dikelompokkan serta diperiksa

70

keabsahannya, tahap selanjutnya adalah dilakukan interpretasi atau penafsiran terhadap keseluruhan data penelitian untuk memberikan makna terhadap data-data yang telah diperoleh. Sehingga masalah penelitian bisa dipecahkan atau dijawab.

E. Lokasi dan Subjek Penelitian 1. Lokasi Penelitian Penelitian ini berlangsung atau berlokasi di lingkungan kampus UPI dan UNPAD. Pemilihan lokasi ini adalah tempat beradanya subjek penelitian yang akan diteliti sehingga penulis yakin akan mendapatkan hasil penelitian yang maksimal.

2. Subjek Penelitian Menurut S. Nasution, subjek penelitian adalah sumber yang dapat memberikan informasi, dipilih secara purposif dan pelaksanaanya sesuai dengan purpose atau tujuan tertentu. Subjek penelitian ini adalah aktivis mahasiswa UPI dan UNPAD yang beraktivitas dalam berbagai jenis organisasi kemahasiswaan. Para subjek penelitian tersebut ialah Presiden BEM REMA UPI, Presiden BEM HMCH FPIPS UPI, Pengurus MAPACH FPIPS UPI, Ketua Bidang Litbang UKSK UPI, Anggota Komisariat GmnI FPIPS UPI, Presiden BEM KEMA UNPAD, Fungsionaris GmnI DPC Cabang Sumedang, dan Asisten Direktur KOPMA UNPAD. Alasan mengapa dipilihnya aktivis mahasiswa UPI dan UNPAD ialah

71

karena peneliti beranggapan bahwa para aktivis mahasiswa UPI dan UNPAD telah banyak mewarnai dunia pergerakan mahasiswa di tingkatan lokal dan nasional. Para aktivis mahasiswa yang dijadikan subjek penelitian ialah mereka yang beraktifitas dalam berbagai jenis dan tingkatan organisasi mahasiswa yang beragam, dilihat dari segi ideologis maupun komposisi keanggotaannya. Selain itu pemilihan subjek penelitian karena peneliti meyakini akan mendapatkan hasil yang sesuai dengan apa yang telah ditentukan

BAB IV PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN

Secara umum mahasiswa dapat dikatakan sebagai pelajar yang menimba ilmu pada tingkatan pendidikan tinggi. Secara sosiologis pula diyakini bahwa mahasiswa merupakan sekelompok insan terdidik yang memiliki kemampuan intelektual dan moralitas yang berbeda dengan kelompok masyarakat lainnya. Hal tersebut seperti yang diutarakan oleh A.M. Fatwa dalam Syaifullah Syam (2005 : 374) bahwa mahasiswa merupakan kelompok generasi muda yang mempunyai peran strategis dalam kancah pembangunan bangsa, karena mahasiswa merupakan sumber kekuatan moral (moral force) bagi bangsa Indonesia.

72

A. Gambaran Umum Kampus UPI dan UNPAD 1. Profil dan Sejarah Singkat Kampus UPI Universitas Pendidikan Indonesia didirikan pada tanggal 20 Oktober 1954 di Bandung, diresmikan oleh Menteri Pendidikan Pengajaran Mr. Muhammad Yamin. Semula bernama Perguruan Tinggi Pendidikan Guru (PTPG), didirikan dengan latar belakang sejarah pertumbuhan bangsa, yang menyadari bahwa upaya mendidik dan mencerdaskan bangsa merupakan bagian penting dalam mengisi kemerdekaan. Beberapa alasan didirikannya PTPG antara lain: Pertama, setelah Indonesia mencapai kemerdekaannya, bangsa Indonesia sangat haus pendidikan. Kedua, perlunya disiapkan guru yang bermutu dan bertaraf universitas untuk meningkatkan kualitas pendidikan yang akan merintis terwujudnya masyarakat yang sejahtera. Gedung utama UPI bermula dari puing sebuah villa yang bernama Villa Isola, merupakan gedung bekas peninggalan masa sebelum Perang Dunia II. Pada masa perjuangan melawan penjajah, gedung ini pernah dijadikan markas para pejuang kemerdekaan. Puing-puing itu dibangun kembali dan kemudian menjelma menjadi sebuah gedung bernama Bumi Siliwangi yang megah dengan gaya arsitekturnya yang asli. Di sinilah untuk pertama kalinya para pemuda mendapat gemblengan pendidikan guru pada tingkat universitas, sebagai realisasi Keputusan Menteri Pendidikan Pengajaran dan Kebudayaan Republik Indonesia (Nomor 35742 tanggal 1 September 1954 tentang pendirian PTPG (Perguruan Tinggi Pendidikan Guru).

73

Pada mulanya PTPG dipimpin oleh seorang Dekan yang membawahi beberapa jurusan dan atau balai, yakni:  Ilmu Pendidikan  Ilmu Pendidikan Jasmani;  Bahasa dan Kesusastraan Indonesia;  Bahasa dan Kesusastraan Inggris;  Sejarah Budaya;  Pasti Alam;  Ekonomi dan Hukum Negara; dan  Balai Penelitian Pendidikan. Sejalan dengan Surat Keputusan Menteri Pendidikan, Pengajaran dan Kebudayaan No. 40718/S pada waktu itu, yang menyatakan bahwa PTPG dapat berdiri sendiri menjadi perguruan tinggi atau perguruan tinggi dalam universitas, maka seiring dengan berdirinya Universitas Padjadjaran (UNPAD), pada tanggal 25 November 1958 PTPG diintegrasikan menjadi fakultas utama Universitas Padjadjaran dengan nama Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP). Untuk memantapkan sistem pengadaan tenaga guru dan tenaga kependidikan, berbagai kursus yang ada pada waktu itu, yaitu pendidikan guru B I dan B II, diintegrasikan ke dalam FKIP melalui Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 6 Tahun 1961. Selanjutnya FKIP berkembang menjadi FKIP A dan FKIP B. Pada saat yang sama, berdiri pula Institut Pendidikan Guru (IPG), yang mengakibatkan adanya dualisme dalam

74

lembaga pendidikan guru. Untuk menghilangkan dualisme tersebut, pada tanggal 1 Mei 1963 dikeluarkan Keputusan Presiden Nomor 1 tahun 1963, yang melebur FKIP dan IPG menjadi Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan (IKIP) sebagai satu satunya lembaga pendidikan guru tingkat universitas. FKIP A/FKIP B dan IPG yang ada di Bandung akhirnya menjadi Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan Bandung (IKIP Bandung). IKIP Bandung saat itu telah memiliki lima fakultas, yaitu Fakultas Ilmu Pendidikan, Fakultas Keguruan Ilmu Sosial, Fakultas Keguruan Sastra dan Seni, Fakultas Keguruan Ilmu Eksakta, dan Fakultas Keguruan Ilmu Teknik. Kebutuhan akan tenaga guru kian mendesak, demikian pula tumbuhnya hasrat untuk meningkatkan dan memeratakan kemampuan para guru. Hal ini mendorong IKIP Bandung membuka ekstension, antara tahun 1967 1970 IKIP Bandung membuka ekstension di hampir seluruh kabupaten di Jawa Barat. Peranan IKIP Bandung di tingkat nasional semakin menonjol, setelah pemerintah menetapkan bahwa IKIP Bandung menjadi IKIP Pembina yang diserahi tugas membina beberapa IKIP di luar Pulau Jawa, yaitu IKIP Bandung Cabang Banda Aceh, Palembang, Palangkaraya, dan Banjarmasin. Sesuai dengan kebijaksanaan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, pada awal tahun 1970 an, secara bertahap ekstension tersebut ditutup dan cabang cabang IKIP di daerah menjadi fakultas di lingkungan universitas di daerah masing masing. Untuk meningkatkan mutu tenaga pengajar, pada tahun 1970 IKIP

75

Bandung membuka program Pos Doktoral melalui pembentukan Lembaga Pendidikan Pos Doktoral (LPPD) PPS yang mengelola Program S2 dan S3. Pada tahun 1976 LPPD diubah namanya menjadi Sekolah Pasca Sarjana, pada tahun 1981 berubah menjadi Fakultas Pasca Sarjana dan tahun 1991 menjadi Program Pascasarjana (PPS). Penataan program pendidikan tinggi yang dilakukan oleh pemerintah dengan menerapkan multiprogram dan multistrata, ditindaklanjuti IKIP Bandung dengan membuka Program Diploma Kependidikan. Untuk meningkatkan kualifikasi guru SD menjadi lulusan D II, tahun ajaran 1990/ 1991, diselenggarakan Program D II Pendidikan Guru Sekolah Dasar. Selain diselenggarakan di Kampus Bumi Siliwangi program ini juga diselenggarakan di Unit Pelaksana Program (UPP) pada beberapa sekolah eks SPG yang diintregarasikan ke IKIP. Guna meningkatkan kualifikasi Guru Taman Kanakkanak atau play group pada tahun 1996/1997 IKIP Bandung membuka Program D II PGTK. Seiring dengan kebijakan pemerintah di bidang pendidikan tinggi yang memberikan perluasan mandat bagi Lembaga Pendidikan Tenaga

Kependidikan (LPTK) yang harus mampu mengikuti tuntutan perubahan serta mengantisipasi segala kemungkinan dimasa datang, IKIP Bandung diubah menjadi Universitas Pendidikan Indonesia melalui Keputusan Presiden RI No. 124 tahun 1999 tertanggal 7 Oktober 1999. Untuk memperluas jangkauan dalam mendukung pembangunan nasional, UPI harus mampu berdiri sendiri dan berkiprah. Kebulatan tekad ini

76

menumbuhkan keyakinan akan kemampuan yang telah dimilikinya. Tekad ini memberi keyakinan kepada pemerintah bahwa UPI telah dapat bediri sendiri dan dapat diberikan tanggung jawab yang lebih besar. Dengan kepercayaan ini, melalui Peraturan Pemerintah No. 6 tahun 2004, UPI diberi otonomi dan menjadi Perguruan Tinggi Badan Hukum Milik Negara (PT BHMN). Pengembangan dan peningkatan UPI tidak saja berorientasi pada bidang akademik, tetapi juga dalam berbagai bidang, termasuk pemantapan konsep dan rencana pembangunannya. Melalui bantuan Islamic Development Bank (IDB) tengah merancang dan menata pembangunan gedung kampus yang megah, modern dan representatif sebagai penunjang kegiatan belajar mengajar. Bermodalkan kemampuan yang dimiliki Universitas Pendidikan Indonesia bertekad menjadikan lembaga pendidikan ini terdepan dan menjadi Universitas Pelopor dan Unggul (Leading and Outstanding University).

2. Profil Kegiatan Kemahasiswaan UPI Pengembangan kemahasiswaan di lingkungan UPI berazaskan pada keimanan dan ketakwaan; kebenaran yang hakiki; kebenaran ilmiah; kependidikan; kebebasan mimbar dan kebebasan akademik; keadilan; demokrasi, hak asasi manusia, kemajemukan dan kemitraan; edukasi, ilmiah dan religius; silih asah, silih asih dan silih asuh. Organisasi kemahasiswaan (ormawa) adalah wahana dan sarana mahasiswa yang digunakan untuk mengembangkan wawasan dan peningkatan kecendekiaan serta integritas kepribadian secara kolektif. Ditinjau dari

77

kedudukannya ormawa dapat dikelompokkan dalam dua bagian; yaitu ormawa Intra-Perguruan Tinggi dan ormawa Antar-Perguruan Tinggi. Ormawa Intra-Perguruan Tinggi bertujuan untuk meningkatkan kecendekiaan, daya intelektualitas, mengembangkan bakat dan minat, serta memupuk integritas kepribadian dalam rangka pencapaian tujuan perguruan tinggi. Organisasi Antar-Perguruan Tinggi bertujuan meningkatkan kerja sama pengembangan ilmu pengetahuan dan profesi bidang studi serta memelihara rasa persatuan dan kesatuan. Jenis dan bentuk ormawa didasarkan pada lingkup dan tingkatannya. Contohnya ialah bentuk ormawa ditingkatan jurusan, fakultas dan universitas. Umumnya di UPI ormawa yang ada menganut sistem student government dimana terdapat lembaga eksekutif, legislatif dan yudikatif. Selain itu terdapat pula unit kegiatan mahasiswa (UKM) yang mengkhususkan kegiatannya pada bidang minat. Berikut adalah daftar ormawa di UPI : Tabel 4.1. Daftar Ormawa UPI Jenis/Tingkatan Ormawa Tingkat Jurusan Contoh Nama Ormawa HMCH, HIMAS, HMJ GEOGRAFI, KM EKONOMI, KBTN, AMA, MAHAPROPESI, FOPMAP, SASTRASIA, PENTRASADA, AESF, ESA, DSV, HIMABAJA, KEMABA, HIMASRA, HMJ STM, IDENTIKA, FORMICA, HIMA KIMIA, HIMA FISIKA, HME, HMTS, HMTM, HMJ PKK, HMJ IKOR, HMJ ADPEND, HMJ TEKPEND, HMJ PGSD, HMJ PGTK, HMJ PLS, HMJ PLB, HMJ PSIKOLOGI. REMA UPI. UKSK, LEPPIM, MAHACITA, MAPACH, UKM ATLETIK, UKM JUDO, UKM KKI, UKM PERISAI DIRI, PSTD, BOXER, UKM GULAT,

Tingkat Universitas Unit Kegiatan Mahasiswa

78

UKM TINJU, UKM SEPAK BOLA, UKM HOCKEY, UKM BOLA VOLI, UKM TENIS MEJA, UKM TENIS LAPANGAN, UKM SEPAK TAKRAW, UKM ANGGAR, PSM, LAKON, ESTETIKA, STUDIO 229, UFM, PERFORMA, ASAS, SBL, UKDM, UPTQ, PKBI, KALAM, PMK, MAPAD, JANTERA, GANDAWESI, KSRPMI, PRAMUKA, MENWA, PIKM. Sumber : Pedoman Pengembangan Kegiatan Kemahasiswaan UPI

3. Profil dan Sejarah Singkat UNPAD Universitas Padjadjaran didirikan atas prakarsa para pemuka masyarakat Jawa Barat yang menginginkan adanya perguruan tinggi tempat pemuda-pemudi Jawa Barat memperoleh pendidikan tinggi untuk

mempersiapkan pemimpin di masa depan. Setelah melalui serangkaian proses, maka pada tanggal 11 September 1957 Universitas Padjadjaran secara resmi didirikan melalui Peraturan Pemerintah No. 37 tahun 1957, dan diresmikan oleh Presiden Soekarno pada tanggal 24 September 1957. Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia 17 Agustus 1945 tidak saja mengantarkan bangsa Indonesia untuk menikmati arti bebas dari tindasan penjajah, tetapi juga memperoleh kesempatan untuk membangun

meningkatkan harkat sebagai bangsa yang merdeka. Rakyat Jawa Barat di tengah gerak dinamika Proklamasi tidak membiarkan kesempatan tersebut berlalu begitu saja. Tokoh-tokoh masyarakat Jawa Barat berusaha keras mencerdaskan kehidupan bangsa dengan memberikan peluang kepada generasi muda Jawa Barat untuk meningkatkan pendidikannya melalui studi pada Perguruan Tinggi Negeri.

79

Perjuangan mencerdaskan kehidupan bangsa bagi rakyat Jawa Barat bukan hanya dimulai sesudah proklamasi melainkan telah dirintis sejak lama, seperti yang diperjuangkan oleh R. Dewi Sartika, Siti Jenab, Ayu Lasminingrat, KH. Abdul Halim, Penghulu Haji Hasan Mustofa dan tokoh masyarakat Jawa Barat lainnya. Hal ini menunjukan bahwa upaya membangun sarana pendidikan merupakan aspirasi yang fundamental dari rakyat Jawa Barat. Rintisan upaya dalam bidang itu kemudian ditingkatkan sesuai dengan tuntutan jamannya. Setelah perang kemerdekaan (1945-1950) berakhir, mulai dihidupkan upaya membangun perguruan tinggi yang tidak hanya membuka bidang eksakta, tetapi juga bidang sosial. Dalam tahun 1950-an, meskipun kota Bandung khususnya Jawa Barat umumnya masih menghadapi gangguan keamanan, namun usaha membangun perguruan tinggi negeri terus berjalan terus. Usaha ini mendapat perhatian dan sambutan yang positif dari pemerintah daerah dan pemerintah pusat. Tekad ini lebih besar lagi terutama setelah kota Bandung terpilih sebagai kota penyelenggara Konferensi Asia Afrika pada tanggal 18 s.d 24 April 1955.Perhatian pemerintah pusat ini memberikan dorongan kepada tokoh Jawa Barat untuk membentuk Panitia Pembangunan Perguruan Tinggi di kota Bandung. Visi Unpad adalah menjadi lembaga pendidikan yang diakui nasional dan internasional mempunyai komitmen terhadap keunggulan di dalam penguasaan, pengembangan, dan penerapan ilmu pengetahuan, teknologi, dan kesenian. Misi Unpad: Melaksanakan manajemen pendidikan, penelitian, dan

80

pengabdian kepada masyarakat, sesuai dengan visi universitas, serta menghasilkan lulusan yang beriman, cerdas, mandiri, dan berbudaya. Tujuan Unpad adalah : 1. Dihasilkannya lulusan sebagai sumber daya manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berbudi pekerti luhur, berbudaya, memiliki rasa tanggung jawab kemasyarakatan, dan kebangsaan, berdaya saing, serta memiliki pengetahuan dan kemampuan akademik untuk diterapkan dan dikembangkan. 2. Berkembangnya ilmu pengetahuan, teknologi, dan kesenian melalui penyelenggaraan Tridarma Perguruan Tinggi. 3. Terbina dan berkembangnya budaya bangsa yang mempunyai nilai-nilai luhur dan universal. Selain itu, Universitas Padjadjaran juga memiliki Pola Ilmiah Pokok yang menjadi panduan bagi sivitas akademika dalam mencapai visi dan misinya, yaitu Bina Mulia Hukum dan Lingkungan Hidup dalam Pembangunan Nasional.

4. Profil Kegiatan Kemahasiswaan UNPAD Pembinaan mahasiswa di lingkungan perguruan tinggi tidak dapat dilepaskan dari eksistensi mahasiswa dalam totalitas kedudukan, fungsi dan perannya baik sebagai civitas akademika maupun sebagai unsur terpelajar bangsa dalam kaitannya sebagai civitas negara yang baik. Program pembinaan mahasiswa dalam rangka pelaksanaan Tri Dharma Perguruan Tinggi dapat

81

dibedakan atas dua kategori, yakni kategori kegiatan yang bersifat intrakulikuler dan kegiatan ekstrakulikuler. Program pengembangan kemahasiswaan disusun mengacu kepada kondisi mahasiswa dan berpedoman pada strategi pengembangan kegiatan kemahasiswaan., dinamika kehidupan kemahasiswaan yang dipengaruhi oleh faktor perguruan tinggi dan faktor lokal, regional maupun nasional serta internasional. Kegiatan dalam program pengembangan kemahasiswaan pada dasarnya dikelompokkan atas dasar : penalaran dan keilmuan, bakat minat dan kemampuan, kesejahteraan serta kepedulian sosial. Contoh dari kegiatan tersebut ialah PIMNas, LKTM, PKM, Mawapres, LKMM, POMNas, Mapala, MTQ, Kopma, Pengembangan Desa Binaan, Dialog Kemahasiswaan, dan lain-lain. Berikut adalah daftar organisasi mahasiswa yang ada di UNPAD : Tabel 4.2. Daftar Ormawa UNPAD Jenis/Tingkatan Ormawa Tingkat Jurusan / Fakultas Tingkat Universitas Unit Kegiatan Mahasiswa Contoh Nama Ormawa NAMA SESUAI JURUSAN DAN FAKULTAS ; TERDAPAT SISTEM STUDENT GOVERNMENT. KEMA UNPAD AIESEC, BRIDGE UNPAD, SAR, PSM UNPAD, MENWA, LPPMD, LISES, KPM UNPAD, KOPMA UNPAD, JUDO, ESU, DKM UNPAD, SPEKTRUM, UHU, UBTU, URU, UPBM-UNPAD, USBU, UNIT TAEKWONDO, PALAWA, PERISAI DIRI, PRAMUKA. Sumber : Buku Pengenalan Kampus 2008 UNPAD

B. Deskripsi Hasil Penelitian

82

83

Tabel 4.3. Format Analisa Hasil Penelitian Fokus Masalah 4. Bagaimanakah kaitan tantangan disintegrasi bangsa serta modernisasi dan globalisasi bagi negarabangsa Indonesia dengan sikap nasionalisme Indonesia ? • Pemikiran Pakar/Ahli • Menurut F.M. Suseno (Richard M Daulay, 2003 : 31-40), beberapa hal yang menyebabkan maraknya fanatisme sehingga pecahnya integrasi nasional. Pertama ialah masalah sentralisme, yang kedua ialah masalah primordialisme, dan yang ketiga adalah permasalahan ketidakadilan sosial. Azyumardi Azra (2006 : 149-151) : faktor yang menyebabkan timbulnya persoalan disintegrasi bangsa ialah ; munculnya Deskripsi Wawancara • Terjadinya disintegrasi dan hubungannya dengan sikap nasionalisme tidak dapat dipisahkan. Para responden menilai bahwa keduanya memiliki keterkaitan satu sama lainnya. Sebagai contoh ialah mereka memaparkan bahwa disintegrasi muncul karena jiwa nasionalisme yang tidak kuat. Begitu pula dengan nasionalisme yang dapat dijadikan sebagai penawar bagi penumbuhan sikap nasionalisme guna mengatasi persoalan disintegrasi Analisis • Fenomena disintegrasi bangsa tentu menjadi sebuah tantangan yang harus diselesaikan dengan mengerahkan semua elemen bangsa ini. Karena disintegrasi bangsa dikhawatirkan akan menjadi pemecah dari kesatuan dan persatuan bangsa Indonesia. Apalagi negara-bangsa Indonesia merupakan negara-bangsa yang Kesimpulan Tantangan disintegrasi bangsa dan modernisasi serta globalisasi memiliki kaitan dengan sikap nasionalisme Indonesia. Kaitan tersebut ialah pertama, tantangan disintegrasi bangsa diakibatkan oleh menebalnya rasa fanatisme kedaerahan yang lebih besar daripada rasa kebangsaan sebagai bangsa yang satu (nasionalisme). Kedua, tantangan modernisasi dan globalisasi juga memiliki keterkaitan

84

euforia kebebasan yang hampir kebablasan, lenyapnya kesabaran sosial sehingga menyebabkan berbagai tindakan kekerasan dan anarki, merosotnya penghargaan dan kepatuhan terhadap hukum, etika, moral dan kesantunan sosial, pecahnya konflik dan kekerasan yang bersumber dan bernuansa etnis. • Azyumardi Azra (2006 : 150-151), globalisasi yang tidak terbendung memunculkan kultur hibrid di Indonesia...yang mengakibatkan lenyapnya •

bangsa. Nasionalisme memiliki pengaruh yang sangat signifikan terhadap munculnya fenomena disintegrasi bangsa. Penyebab munculnya disintegrasi bangsa setidaknya disebabkan oleh beberapa faktor. Pertama, ialah bahwa secara historis Indonesia merupakan kerajaan-kerajaan yang terpisah satu sama lainnya. Kerajaan tersebut memiliki nilai hidup yang berbeda satu sama lainnya. Selain itu, pada awal kemerdekaan secara historis pula Indonesia merupakan negara serikat •

majemuk baik secara etnis, agama maupun politis. Modernisasi disisi lain memberikan dampak positif berupa semakin berkembangnya arus komunikasi serta pemerataan pembangunan. Namun di kalangan generasi muda modernisasi terlalu identik dengan westernisasi. Hal tersebut nampak dari semakin kentalnya budaya barat yang

dengan sikap dan rasa nasionalisme karena proses modernisasi dan globalisasi dikhawatirkan dan diyakini akan menipiskan nilai-nilai nasional (nasionalisme) dan lebih menonjolkan dan mengutamakan nilai-nilai asing (barat).

85

identitas kultural nasional dan lokal. • H.A.R. Tilaar (2007 : 2528) Globalisasi membuat manusia lebih berperilaku kosmopolitan dan melemahkan ikatan kebangsaan, khususnya bagi masyarakat kota besar yang langsung tersentuh pengaruh global. Globalisasi sangat berisiko tinggi bagi terkikisnya nasionalisme.

yang memiliki negara bagian sendiri-sendiri. Kedua, ialah faktor sistem sentralistik yang pernah dipraktekan oleh pemerintah Indonesia. Sistem ini telah merusak tatanan budaya lokal dan pendistribusian Sumber Daya Alam yang tidak merata sehingga mengakibatkan ketimpangan antar wilayah dan daerah. Ketiga, ialah pemberlakuan otonomi daerah yang pada gilirannya menyebabkan munculnya sentimen kedaerahan dan raja-raja kecil di Indonesia. Keempat, ialah tidak adanya pemahaman akan kesatuan

dimiliki atau dijalani oleh bangsa Indonesia khususnya generasi muda.

86

dan persatuan dan lebih menonjolkan kepentingan golongan. Sehingga konflik horizontal marak terjadi dan pada akhirnya berimbas 5. Bagaimanakah perwujudan nasionalisme dalam mengatasi tantangan disintegrasi bangsa serta modernisasi dan globalisasi ? • • H.A.R. Tilaar (2007 : 2528) ialah memperkuat kembali peranan budaya, bahasa dan pendidikan sebagai penopang bagi berkembang dan tumbuhnya nasionalisme. Dadan Wildan (2008), setidaknya ada beberapa jalan yang dapat digunakan untuk mejaring arus globalisasi yang berkenaan dengan jiwa dan sikap kepada disintegrasi bangsa. Pengaplikasian nilai-nilai nasionalisme Indonesia dapat diwujudkan dalam berbagai cara. Beberapa cara tersebut ialah ; pertama, dengan memvitalkan peran pendidikan sebagai hal yang utama dalam menumbuhkan sikap nasionalisme. Kedua, nasionalisme harus dipahami sebagai common sense atau human nature (sesuatu yang alamiah) yang dimiliki oleh bangsa ini. Nasionalisme harus hidup dengan sendirinya dan tidak Pengaplikasian nilai-nilai nasionalisme Indonesia dapat diwujudkan dalam berbagai cara. Pertama, dengan memvitalkan peran pendidikan sebagai hal yang utama dalam menumbuhkan sikap nasionalisme. Kedua, nasionalisme harus dipahami sebagai common sense atau human nature (sesuatu yang alamiah) yang dimiliki oleh bangsa ini. Nasionalisme • Pengaplikasian nilai-nilai nasionalisme dapat diwujudkan dengan mencintai berbagai hal yang dimiliki oleh bangsa ini. Seperti pendidikan, karya-karya atau budaya nasional, produk dalam negeri, dan lain sebagainya.

87

nasionalisme. Pertama, mewujudkan masyarakat yang berakhlak mulia, bermoral, beretika, berbudaya, dan beradab berdasarkan falsafah Pancasila. Kedua, mewujudkan bangsa yang berdaya saing dengan mengedepankan pembangunan sumber daya manusia berkualitas. Ketiga, mewujudkan masyarakat demokratis berlandaskan hukum dengan terus memantapkan kelembagaan demokrasi yang lebih kokoh. Keempat, mewujudkan

dapat diberikan secara doktrinasi. Ketiga, perwujudan nasionalisme ialah dengan mencintai berbagai hal yang dimiliki oleh bangsa ini. Seperti pendidikan, karya-karya atau budaya nasional, produk dalam negeri, dan lain sebagainya. Keempat, pengaplikasian nasionalisme dapat melalui berbagai elemen kehidupan berbangsa dan bernegara di Indonesia. Seperti lewat karya seni maupun lewat karya ilmiah berupa tulisan. Kelima, ialah dengan cara penyikapan dinamika kebangsaan yang terlebih dahulu dilakukan melalui pengkajian-pengkajian. Keenam, ialah dengan memaknai, menghayati dan memperingati momen-momen

harus hidup dengan sendirinya dan tidak dapat diberikan secara doktrinasi. Ketiga, perwujudan nasionalisme ialah dengan mencintai berbagai hal yang dimiliki oleh bangsa ini. Seperti pendidikan, karyakarya atau budaya nasional, produk dalam negeri, dan lain sebagainya. Keempat, pengaplikasian nasionalisme dapat melalui berbagai elemen kehidupan berbangsa dan bernegara di Indonesia. Seperti lewat karya seni maupun lewat karya ilmiah berupa tulisan. Kelima, ialah dengan cara penyikapan

Pengaplikasian nilai nasionalisme dapat melalui berbagai elemen kehidupan berbangsa dan bernegara di Indonesia. Seperti lewat karya seni maupun lewat karya ilmiah berupa tulisan.

Perwujudan lainnya ialah dengan cara penyikapan dinamika kebangsaan yang terlebih dahulu dilakukan melalui pengkajian-

88

Indonesia aman, damai, dan bersatu dengan membangun kekuatan TNI hingga melampaui kekuatan esensial minimum, serta disegani di kawasan regional dan internasional. Kelima, mewujudkan pemerataan pembangunan dan berkeadilan dengan terus meningkatkan pembangunan. Keenam, mewujudkan Indonesia asri dan lestari dengan terus memperbaiki pengelolaan pelaksanaan pembangunan yang dapat menjaga keseimbangan antara

penting kebangsaan khususnya yang berkenaan dengan rasa kebangsaan dan wawasan kebangsaan.

dinamika kebangsaan yang terlebih dahulu dilakukan melalui pengkajianpengkajian. Keenam, ialah dengan memaknai, menghayati dan memperingati momenmomen penting kebangsaan khususnya yang berkenaan dengan rasa kebangsaan dan wawasan kebangsaan.

pengkajian dan dengan memaknai, menghayati dan memperingati momen-momen penting kebangsaan khususnya yang berkenaan dengan rasa kebangsaan dan wawasan kebangsaan.

89

pemanfaatan, keberlanjutan, keberadaan, dan kegunaan sumber daya alam dan lingkungan hidup. Ketujuh, mewujudkan Indonesia menjadi negara kepulauan yang mandiri, maju, kuat, dan berbasiskan kepentingan nasional. Kedelapan, mewujudkan Indonesia berperan penting dalam pergaulan dunia internasional, dengan memantapkan diplomasi Indonesia dalam rangka memperjuangkan 6. Sarana apa saja kepentingan nasional. • H.A.R. Tilaar • Sarana yang dapat • Pendidikan dapat • Sarana yang dapat

90

yang dapat digunakan guna menumbuhkan dan mengembangka n sikap dan jiwa nasionalisme ?

(2007 : 25) mengatakan “beberapa faktor penting dalam menumbuhka n nasionalisme diantaranya ialah bahasa, budaya, pendidikan”. • Hatta Radjasa (2007) mengatakan bahwa, pendidikan sebagai mekanisme •

digunakan sebagai pembentukan nasionalisme ialah semua sarana dalam berbagai sendi dan elemen kehidupan berbangsa dan bernegara. Sebagai contoh ialah bahwa berbagai pihak dapat mewujudkan upaya pembentukan nasionalisme bagi sebuah negara-bangsa. Pemahaman akan dinamika kebangsaan diyakini juga sebagai sarana untuk menumbuhkan sikap nasionalisme. Contoh kecilnya ialah melalui penghayatan makna upacara bendera dan lagu-lagu perjuangan nasional. Hal •

dijadikan sebagai sarana untuk memperkuat nasionalisme tanpa harus menghilangkan nilai-nilai kedaerahan, lokal maupun etnisitas yang dimiliki oleh bangsa Indonesia. Sarana untuk menumbuhkan sikap nasionalisme yang berkaitan dengan para aktivis mahasiswa ialah organisasi kemahasiswaan (ormawa). Dalam hal ini kegiatan dalam •

digunakan sebagai pembentukan nasionalisme ialah semua sarana dalam berbagai sendi dan elemen kehidupan berbangsa dan bernegara. Sebagai contoh ialah bahwa berbagai pihak dapat mewujudkan upaya pembentukan nasionalisme bagi sebuah negarabangsa. Organisasi kemahasiswaan dapat dijadikan sebagai sarana

91

institusional yang akan mengakselera si pembinaan karakter bangsa juga berfungsi sebagai arena untuk mencapai tiga hal prinsipil dalam pembinaan karakter bangsa.

tersebut dapat dinikmati dan dilakukan oleh semua pihak yang pada akhirnya akan membentuk dan menumbuhkan sikap nasionalisme.

ormawa dapat dikatakan sebagai kegiatan ekstra kulikuler bagi mahasiswa diluar kegiatan belajar mereka di kelas selama perkuliahan berlangsung. Kegiatan ekstra kulikuler sendiri memiliki manfaat diantaranya ialah meningkatkan kemampuan interaksi dan organisasi, menanamkan rasa kebangsaan serta menanamkan jati diri

untuk menumbuhkan sikap nasionalisme karena ormawa merupakan tempat untuk menumbuhkan daya kritis mahasiswa selain di bangku kuliah. Melalui daya kritis itu kemudian dapat tertanam sikap dan watak nasionalisme seorang warga negara-bangsa.

92

mahasiswa.

93

1.Kaitan

tantangan

disintegrasi

bangsa

serta

modernisasi dan globalisasi bagi negara-bangsa Indonesia dengan sikap nasionalisme Indonesia Para aktivis mahasiswa yang menjadi responden dalam penelitian ini beranggapan bahwa fenomena disintegrasi bangsa menjadi sebuah ironi bagi negara majemuk seperti Indonesia. Fenomena disintegrasi diyakini pula sebagai tantangan bagi eksistensi negara kesatuan Indonesia, mengingat Indonesia merupakan negara yang sedang berkembang dan sangat membutuhkan rasa persatuan dan kesatuan sebagai perekat keberagaman. Dari hasil wawancara yang dilakukan kepada aktivis mahasiswa UPI dan UNPAD diperoleh hasil bahwasanya penyebab munculnya disintegrasi bangsa setidaknya disebabkan oleh beberapa faktor. Pertama, ialah bahwa secara historis Indonesia merupakan kerajaan-kerajaan yang terpisah satu sama lainnya. Kerajaan tersebut memiliki nilai hidup yang berbeda satu sama lainnya. Selain itu pada awal kemerdekaan secara historis pula Indonesia merupakan negara serikat yang memiliki negara bagian sendirisendiri. Kedua, ialah faktor sistem sentralistik yang pernah dipraktekan oleh pemerintah Indonesia. Sistem ini telah merusak tatanan budaya lokal dan pendistribusian Sumber Daya Alam yang tidak merata sehingga

mengakibatkan ketimpangan antar wilayah dan daerah. Padahal secara merata pula bahwa Indonesia kaya sekali akan Sumber Daya Alam, dari ujung barat hingga ujung timur negeri ini. Ketiga, ialah pemberlakuan otonomi daerah yang pada gilirannya menyebabkan munculnya sentimen

94

kedaerahan dan raja-raja kecil di Indonesia. Keempat, ialah tidak adanya pemahaman akan kesatuan dan persatuan dan lebih menonjolkan kepentingan golongan. Sehingga konflik horizontal marak terjadi dan pada akhirnya berimbas kepada disintegrasi bangsa. Faktor tersebut di atas diyakini pada akhirnya akan memunculkan paham chauvinisme dan ethno-nasionalisme. Padahal hal tersebut sangat bertentangan dengan semangat awal pendirian negara Indonesia yang mengedepankan nilai-nilai nasionalisme dan mengeyampingkan nilai-nilai kedaerahan. Disintegrasi bangsa dikatakan dapat menjadi tantangan terbesar bagi eksistensi Indonesia yang berdiri diatas keragaman. Terjadinya disintegrasi dan hubungannya dengan sikap nasionalisme tidak dapat dipisahkan. Para responden menilai bahwa keduanya memiliki keterkaitan satu sama lainnya. Sebagai contoh ialah mereka memaparkan bahwa disintegrasi muncul karena jiwa nasionalisme yang tidak kuat. Begitu pula dengan nasionalisme yang dapat dijadikan sebagai penawar bagi penumbuhan sikap nasionalisme guna mengatasi persoalan disintegrasi bangsa. Nasionalisme memiliki pengaruh yang sangat signifikan terhadap munculnya fenomena disintegrasi bangsa. Modernisasi dan globalisasi yang terjadi di Indonesia diyakini juga dapat menjadi tantangan bagi nasionalisme bangsa Indonesia dan eksistensi negara-bangsa Indonesia. Para aktivis mahasiswa mengatakan bahwa sebenarnya modernisasi dan globalisasi memiliki sisi yang positif, seperti pembangunan dan perbaikan kondisi bangsa. Namun pada saat yang

95

bersamaan modernisasi dan globalisasi juga memberikan implikasi kepada pudarnya nilai-nilai kebangsaan yang dimiliki oleh bangsa Indonesia. Hal tersebut diyakini bahwa modernisasi dan globalisasi memberikan dampak terhadap perubahan pola pikir bangsa Indonesia. Contohnya ialah bergsernya nilai kebersamaan dalam masyarakat yang tergantikan oleh nilai individualistik yang pada akhirnya akan memberi dampak pada konflik dalam masyarakat. Sedangkan tatanan globalisasi memberi efek pada semakin kental dan menguatnya pemahaman akan dunia global yang disisi lain justru membuat pemahaman akan kehidupan bangsa sendiri menjadi pudar. Para responden memberikan penekanan bahwa di kalangan generasi muda dan umumnya semua elemen bangsa, yang terjadi dewasa ini justru lebih kental nuansa westernisasi daripada modernisasi. Sebagai akibatnya ialah bergesernya nilai-nilai kepribadian bangsa yang berganti dengan nilainilai barat (asing). Pada gilirannya dalam hal ini akan merosotkan nilai-nilai nasionalisme bangsa Indonesia yang seharusnya menjadi penyaring nilainilai asing dan sebagai penguat dari nilai-nilai kebangsaan. Responden menganggap bahwa nilai-nilai nasionalisme tidak akan bertentangan dengan proses modernisasi dan globalisasi yang sedang dialami oleh bangsa Indonesia. Malah nasionalisme akan menjadi formula untuk memperkuat proses globalisasi yang sedang terjadi di Indonesia. Nasionalisme juga diyakini tidak akan menjadi tantangan bagi eksistensi kemajemukan yang dimiliki oleh negara-bangsa Indonesia. Nasionalisme

96

diyakini dapat menjadi perekat bagi keberagaman yang dimiliki oleh bangsa Indonesia.

2.Perwujudan

nasionalisme

dalam

mengatasi

tantangan disintegrasi bangsa serta modernisasi dan globalisasi Para responden menyatakan bahwasanya nasionalisme sangat penting dimiliki oleh sebuah negara-bangsa. Hal ini berangkat bahwa nasionalisme ialah sebagai identitas jati diri bangsa dan jiwa sebuah bangsa, perekat dari berbagai keberagaman dalam tatanan masyarakat majemuk, sebagai pembangun karakter bangsa (nation and character building), dan sebagai pewujudan sikap kritis terhadap dinamika kebangsaan. Nilai-nilai nasionalisme tidak akan bertentangan dengan keberagaman sebuah bangsa yang majemuk seperti Indonesia. Nasionalisme diyakini dapat menjadi perekat bagi keberagaman yang dimiliki oleh bangsa Indonesia. Para aktivis mahasiswa memandang bahwasanya pengaplikasian nilai-nilai nasionalisme Indonesia dapat diwujudkan dalam berbagai cara. Beberapa cara tersebut ialah ; pertama, dengan memvitalkan peran pendidikan sebagai hal yang utama dalam menumbuhkan sikap

nasionalisme. Kedua, nasionalisme harus dipahami sebagai common sense atau human nature (sesuatu yang alamiah) yang dimiliki oleh bangsa ini. Nasionalisme harus hidup dengan sendirinya dan tidak dapat diberikan secara doktrinasi. Ketiga, perwujudan nasionalisme ialah dengan mencintai

97

berbagai hal yang dimiliki oleh bangsa ini. Seperti pendidikan, karya-karya atau budaya nasional, produk dalam negeri, dan lain sebagainya. Keempat, pengaplikasian nasionalisme dapat melalui berbagai elemen kehidupan berbangsa dan bernegara di Indonesia. Seperti lewat karya seni maupun lewat karya ilmiah berupa tulisan. Kelima, ialah dengan cara penyikapan dinamika kebangsaan yang terlebih dahulu dilakukan melalui pengkajianpengkajian. Keenam, ialah dengan memaknai, menghayati dan memperingati momen-momen penting kebangsaan khususnya yang berkenaan dengan rasa kebangsaan dan wawasan kebangsaan. Penanganan mengenai permasalahan disintegrasi bangsa dan modernisasi serta globalisasi juga dapat dilakukan melalui penumbuhan sikap nasionalisme bagi warga negara-bangsa tersebut. Sebagai contoh ialah upaya untuk membentuk sikap nasionalisme ialah dengan cara

memperkokoh sendi pendidikan sebagai pilar utama bagi pembentukan sikap nasionalisme. Selain itu pemerintah juga harus senantiasa mengeluarkan kebijakan yang pro kepada rakyat yang pada gilirannya akan menumbuhkan sikap nasionalisme. Penumbuhan dan pembentukan sikap nasionalisme juga dapat dan harus dilakukan oleh berbagai elemen bangsa sebagai upaya untuk menyikapi dinamika kebangsaan. Filterisasi budaya yang masuk lewat arus globalisasi dan modernisasi juga harus dilakukan dengan memperkuat ideologi dan karakter nasional sebagai elemen vital dalam penyaringan budaya-budaya luar.

98

3.Sarana yang dapat digunakan guna menumbuhkan dan mengembangkan sikap dan jiwa nasionalisme Melalui data yang diperoleh lewat wawancara dengan para subjek penelitian, para aktivis mahasiswa memiliki gaya yang berbeda dalam mengaplikasikan nilai-nilai nasionalisme. Namun secara garis besar terdapat persamaan yakni adanya pengakuan keberagaman yang harus diikat oleh semangat dan sikap persatuan. Para aktivis mahasiswa mengaplikasikan nilai-nilai nasionalisme dengan cara sebagai berikut ; pertama, mencoba untuk memahami hakekat diri sendiri dan masyarakat luas pada umumnya. Hal ini diwujudkan pula dalam pergaulan sehari-hari tanpa membedabedakan latar belakang apapun serta menghilangkan sifat kedaerahan. Kedua, memahami dan memaknai momen-momen besar kebangsaan Indonesia. Seperti Proklamasi, Sumpah Pemuda dan lain sebagainya. Ketiga, ialah dengan cara mengaplikasikan nilai Tri Dharma Perguruan Tinggi dalam kehidupan sosial. Keempat, ialah dengan cara memaknai dan menyikapi dinamika kebangsaan dengan cara mengikuti organisasi kemahasiswaan maupun organisasi kemasyarakatan yang sesuai dengan tujuan pribadi. Menurut data yang diperoleh, para aktivis mahasiswa menyatakan bahwa sarana yang dapat digunakan sebagai pembentukan nasionalisme ialah semua sarana dalam berbagai sendi dan elemen kehidupan berbangsa dan bernegara. Sebagai contoh ialah bahwa berbagai pihak dapat mewujudkan upaya pembentukan nasionalisme bagi sebuah negara-bangsa.

99

Contohnya ialah melalui pendidikan yang dibentuk dan disturkturkan oleh pemerintah, diberikan secara non formal dalam kehidupan keluarga dan masyarakat. Kebijakan secara sturktur oleh pemerintah dalam hal kebijakan pendidikan menjadi point yang penting bagi penumbuhan nasionalisme. Mereka memandang bahwa format pendidikan harus dibentuk dan diberlakukan dalam upaya untuk menumbuhkan sikap wawasan kebangsaan dan mengenalkan realita kebangsaan. Secara kultur pendidikan untuk menanamkan nasionalisme juga harus dilakukan melaui kegiatan keluarga dan masyarakat yang dapat membentuk warga yang paham dan kenal akan kehidupan kebangsaaan yang dengan sendirinya akan muncul watak nasionalisme. Selain itu, melalui pemahaman akan dinamika kebangsaan diyakini juga sebagai sarana untuk menumbuhkan sikap nasionalisme. Contoh kecilnya ialah melalui penghayatan makna upacara bendera dan lagu-lagu perjuangan nasional. Hal tersebut dapat dinikmati dan dilakukan oleh semua pihak yang pada akhirnya akan membentuk dan menumbuhkan sikap nasionalisme. Disamping itu, pihak lain juga harus terlibat dalam menumbuhkan sikap nasionalisme. Sebagai contoh ialah para seniman dapat menumbuhkan sikap nasionalisme melalui bidang yang mereka tekuni dengan membuat karya-karya seni yang berkaitan erat dengan jiwa nasionalisme. Seperti Grup Band Cokelat yang membuat lagu Merah Putih yang menunjukan kedaulatan dan semangat nasionalisme Indonesia. Atau para atlet yang berlaga pada

100

kejuaraan internasional yang akan mengangkat harkat bangsa yang erat kaitannya dengan sikap nasionalisme. Selain itu menurut responden media massa juga memiliki pengaruh yang besar sebagai sarana pembentukan sikap nasionalisme. Media massa harus menjadi wadah yang utama dalam pembentukan sikap nasionalisme khususnya dengan cara memberikan propaganda untuk pemahaman kehidupan kebangsaan. Bukan malah menonjolkan kehidupan global yang pada gilirannya akan menenggelamkan pemahaman akan diri (bangsa) sendiri. Sarana yang berkaitan erat dengan para aktivis mahasiswa untuk menumbuhkan sikap nasionalisme ialah organisasi mahasiswa (ormawa). Para aktivis mahasiswa beranggapan bahwa ormawa dapat dijadikan sebagai sarana untuk menumbuhkan sikap nasionalisme karena ormawa merupakan tempat untuk menumbuhkan daya kritis mahasiswa selain di bangku kuliah. Melalui daya kritis itu kemudian dapat tertanam sikap dan watak nasionalisme seorang warga negara-bangsa. Variasi cara yang digunakan beragam sesuai dengan jenis dan karakter ormawa tersebut. Misalkan untuk ormawa yang ada di lingkup kampus UPI lebih menekankan kepada pendidikan sebagai penumbuh nasionalisme. Untuk ormawa yang bergerak dalam kehidupan kepencinta alaman, sikap nasionalisme ditumbuhkan melalui peka dan cinta terhadap alam dan lingkungan yang dengan sendirinya akan menumbuhkan sikap nasionalisme. Berbagai kegiatan yang dapat dilakukan untuk menumbuhkan sikap

101

nasionalisme melalui ormawa yang mereka geluit antara lain, pertama, melakukan diskusi ataupun seminar tentang kebangsaan, yang diharapkan akan menjadi input bagi penumbuhan sikap nasionalisme. Kedua, dengan turun langsung kepada masyarakat dengan cara advokasi, aksi massa atau pengabdian lainnya sebagai wujud penyikapan terhadap dinamika

kebangsaan dan pengaplikasian ilmu yang telah diperoleh. Ketiga, dengan menyusun kurikulum keormawaan yang berkaitan dengan sikap

nasionalisme. Sebagai contoh dari hasil wawancara ialah adanya kaderisasi untuk mengenalkan kehidupan kebangsaan. Dalam wawancara yang diperoleh dengan organisasi kepecinta alaman (MAPACH) salah satunya ialah ketika kaderisasi dilakukan, kepada anggota diberikan nilai-nilai nasionalisme yang erat dengan mencintai lingkungan dan tanah air mereka. Sedangkan di UNPAD sebagai contoh, BEM KEMA UNPAD mengadakan sebuah kegiatan berupa sekolah kepemimpinan yang diharapkan dapat menjadi stimulus bagi pemahaman dan penyikapan kehidupan kebangsaan. Keempat ialah dengan menggunakan media massa, khususnya media cetak, sebagai alat propaganda untuk menyikapi masalah kebangsaan. Hal ini dilakukan sebagai upaya pemaksimalan media massa untuk meyikapi dinamika kebangsaan. Formulasi ini sedang coba digarap oleh aktivis mahasiswa yang berkecimpung dalam UKSK UPI. Kelima, ialah dengan memperingati hari besar negara seperti hari kemerdekaan 17 Agustus 1945. hal tersebut coba diformulasikan oleh HMCH FPIPS UPI yang lingkup kegiatannya ialah seluruh anggota.

102

C. Analisis dan Pembahasan Hasil Penelitian 1. Kaitan tantangan disintegrasi bangsa serta modernisasi dan globalisasi bagi negara-bangsa Indonesia dengan sikap

nasionalisme Indonesia Dari hasil wawancara yang dilakukan terungkap bahwa para aktivis mahasiswa memberikan analisa mengenai fenomena disintegrasi bangsa yang sedang melanda Indonesia. Menurut mereka fenomena disintegrasi bangsa tentu menjadi sebuah tantangan yang harus diselesaikan dengan mengerahkan semua elemen bangsa ini. Karena disintegrasi bangsa dikhawatirkan akan menjadi pemecah dari kesatuan dan persatuan bangsa Indonesia. Apalagi negara-bangsa Indonesia merupakan negara-bangsa yang majemuk baik secara etnis, agama maupun politis. Analisa para aktivis mahasiswa di atas nampaknya sejalan dengan apa yang diungkapkan oleh Azyumardi Azra. Azyumardi Azra ( 2006 : 145) menyatakan bahwa “...ethno-nationalism dan tribalism menunjukkan gejala peningkatan...sebagai penyebab “Balkanisasi” yang terus mengancam integrasi negara-bangsa yang majemuk dari sudut etnis, sosio-kultural dan agama seperti di Indonesia”. Fenomena tersebut di atas tentu menjadi sebuah tantangan dan ancaman bagi kesatuan negara-bangsa Indonesia. Mengingat bahwa secara implisit dan eksplisit dalam Konstitusi Negara, disebutkan bahwa Indonesia merupakan negara kesatuan. Gejala tersebut dikhawatirkan akan

103

menguatkan rasa etnisitas dan pada gilirannya mempersempit persatuan dan kesatuan, yang seharusnya menjadi modal bagi terwujudnya integrasi nasional. Para aktivis mahasiswa UPI dan UNPAD memberikan analisa mengenai penyebab munculnya disintegrasi bangsa di Indonesia. Pertama, ialah bahwa secara historis Indonesia merupakan kerajaan-kerajaan yang terpisah satu sama lainnya. Kerajaan tersebut memiliki nilai hidup yang berbeda satu sama lainnya.selain itu, pada awal kemerdekaan secara historis pula Indonesia merupakan negara serikat yang memiliki negara bagian sendiri-sendiri. Kedua, ialah faktor sistem sentralistik yang pernah dipraktekan oleh pemerintah Indonesia. Sistem ini telah merusak tatanan budaya lokal dan pendistribusian Sumber Daya Alam yang tidak merata sehingga mengakibatkan ketimpangan antar wilayah dan daerah. Padahal secara merata pula bahwa Indonesia kaya sekali akan Sumber Daya Alam, dari ujung barat hingga ujung timur negeri ini. Ketiga, ialah pemberlakuan otonomi daerah yang pada gilirannya menyebabkan munculnya sentimen kedaerahan dan raja-raja kecil di Indonesia. Keempat, ialah tidak adanya pemahaman akan kesatuan dan persatuan dan lebih menonjolkan kepentingan golongan. Sehingga konflik horizontal marak terjadi dan pada akhirnya berimbas kepada disintegrasi bangsa. Dalam menganalisa hal di atas nampaknya ungkapan dari F.M. Suseno (Richard M Daulay, 2003 : 31-40), yang memaparkan penyebab pecahnya integrasi nasional. Pertama ialah masalah sentralisme, yang kedua

104

ialah masalah primordialisme, dan yang ketiga adalah permasalahan ketidakadilan sosial. Kesemuanya tersebut nampak dalam beberapa konflik yang menyebabkan disintegrasi, seperti yang terjadi di Aceh, Papua, Riau, Ambon dan Timor-Timor. Permasalahan disintegrasi bangsa merupakan tantangan yang harus dihadapi demi bertahannya eksistensi negara-bangsa Indonesia yang didasarkan atas konsesus bersama serta sikap dan jiwa nasionalisme. Disintegrasi bangsa juga dapat ditinjau dari maraknya konflik horizontal yang bersifat politis maupun ideologis. Pada tingkatan ideologis, konflik tersebut terwujud dalam bentuk konflik antara sistem-nilai yang dianut serta menjadi ideologi dari berbagai kesatuan sosial. Pada konflik yang bersifat politis, konflik tersebut terjadi dalam bentuk pertentangan di dalam pembagian status kekuasaan dan sumber-sumber ekonomi yang terbatas adanya di dalam masyarakat. Konflik-konflik ini biasanya terjadi pada kalangan elite yang akan berekses terhadap kalangan graas roots (kalangan pada tingkatan terbawah). Lebih jauh bahwa Azyumardi Azra (2006 : 149-151) memaparkan bahwa setidaknya beberapa faktor yang menyebabkan timbulnya persoalan disintegrasi bangsa. Faktor-faktor tersebut ialah ; munculnya euforia kebebasan yang hampir kebablasan, lenyapnya kesabaran sosial sehingga menyebabkan berbagai tindakan kekerasan dan anarki, merosotnya penghargaan dan kepatuhan terhadap hukum, etika, moral dan kesantunan sosial, pecahnya konflik dan kekerasan yang bersumber dan bernuansa etnis.

105

Selain hal di atas, Azyumardi melihat bahwa penetrasi dan ekspansi budaya barat semakin tidak terbendung. Hal penting lainnya ialah bahwa dengan pemberlakuan desentralisasi terjadi penguatan sentimen kedaerahan yang kemudian memunculkan local-nationalism. Dalam upaya mengatasi persoalan disintegrasi bangsa ini, setidaknya bangsa Indonesia harus menguatkan paham hidup di atas kebersamaan. Dengan munculnya paham seperti itu maka disintegrasi bangsa dapat teratasi. Selain itu perlu juga penguatan identitas nasional melalui penguatan dan pemberdayaan kembali ideologi negara. Richard M Daulay (2003 : 3140) mengatakan ada beberapa upaya dan strategi guna mengatasi persoalan disintegrasi bangsa. Pertama, dengan memperkuat kembali Pancasila sebagai sebuah ideologi nasional yang dapat memperkokoh persatuan dan kesatuan bangsa. Kedua, menciptakan keadilan sosial dan pemerataan antara pusat dan daerah. Ketiga, membangun budaya Indonesia yang akan menyatukan seluruh elemen bangsa. Keempat ialah pelaksanaan otonomi daerah yang benar dan tepat. Sehingga antar daerah akan terjalin kerjasama dan kemajuan tanpa harus menimbulkan kecemburuan dan keinginan untuk memisahkan diri. Melalui penelitian yang dilakukan diperoleh hasil penelitian berupa analisa aktivis mahasiswa mengenai proses modernisasi dan globalisasi. Menurut mereka bahwa modernisasi disisi lain memberikan dampak positif berupa semakin berkembangnya arus komunikasi serta pemerataan pembangunan. Namun di kalangan generasi muda modernisasi terlalu

106

identik dengan westernisasi. Hal tersebut nampak dari semakin kentalnya budaya barat yang dimiliki atau dijalani oleh bangsa Indonesia khususnya generasi muda. Padahal modernisasi tentu berbeda dengan westernisasi. Koentjaraningrat (1990 : 138-142) menyatakan bahwa “Modernisasi merupakan upaya untuk hidup sesuai dengan zaman dan konstelasi dunia sekarang…westernisasi merupakan usaha untuk meniru gaya hidup orang Barat (Eropa Barat atau Amerika)”. Dari hal tersebut dengan jelas bahwa terdapat perbedaan yang mencolok antara modernisasi dan westernisasi. Para aktivis mahasiswa memberikan analisa bahwa proses globalisasi yang sedang dialami oleh bangsa Indonesia memberikan dampak lunturnya nilai-nilai nasional yang tergantikan oleh nilai-nilai global. Sehingga pada gilirannya menyebabkan hilangnya kepribadian bangsa Indonesia. Analisa tersebut nampaknya sejalan dengan apa yang disampaikan oleh Azyumardi Azra (2006 : 150-151) mengatakan bahwa ; “globalisasi yang tidak terbendung memunculkan kultur hibrid di Indonesia...yang mengakibatkan lenyapnya identitas kultural nasional dan lokal”. Hal ini tentu menjadi tantangan akan eksistensi negara-bangsa Indonesia. Mengingat kepribadian nasional merupakan faktor utama untuk mempertahankan diri. Globalisasi memang perlu dilakukan, tetapi tidak harus sampai melunturkan nilai-nilai nasional bangsa Indonesia. Cara yang dapat ditempuh disini ialah dengan penguatan identitas nasional serta menjadikan ideologi negara sebagai penyaring dari budaya asing yang masuk ke Indonesia.

107

2. Perwujudan

nasionalisme

dalam

mengatasi

tantangan

disintegrasi bangsa serta modernisasi dan globalisasi Pengaplikasian nilai-nilai nasionalisme Indonesia dapat diwujudkan dalam berbagai cara. Beberapa cara tersebut ialah ; pertama, dengan memvitalkan peran pendidikan sebagai hal yang utama dalam

menumbuhkan sikap nasionalisme. Kedua, nasionalisme harus dipahami sebagai common sense atau human nature (sesuatu yang alamiah) yang dimiliki oleh bangsa ini. Nasionalisme harus hidup dengan sendirinya dan tidak dapat diberikan secara doktrinasi. Ketiga, perwujudan nasionalisme ialah dengan mencintai berbagai hal yang dimiliki oleh bangsa ini. Seperti pendidikan, karya-karya atau budaya nasional, produk dalam negeri, dan lain sebagainya. Keempat, pengaplikasian nasionalisme dapat melalui berbagai elemen kehidupan berbangsa dan bernegara di Indonesia. Seperti lewat karya seni maupun lewat karya ilmiah berupa tulisan. Kelima, ialah dengan cara penyikapan dinamika kebangsaan yang terlebih dahulu dilakukan melalui pengkajian-pengkajian. dan memperingati Keenam, ialah dengan penting memaknai, kebangsaan

menghayati

momen-momen

khususnya yang berkenaan dengan rasa kebangsaan dan wawasan kebangsaan. Nasionalisme adalah an awareness of membership in a nation together with a desire to achieve, maintain, and perpetuate the identity, prosperity, and power of the nation. Suatu kesadaran sebagai bangsa yang disertai oleh hasrat untuk memelihara, melestarikan dan mengajukan

108

identitas, integritas serta ketangguhan bangsa tersebut. Artinya, nasionalisme yang diwujudkan atau diaktualisasikan dalam bentuk tindakan untuk memelihara dan melestarikan identitas dan terus berjuang untuk memajukan bangsa dan negara, dengan membasmi setiap kendala yang menghalangi jalan kemajuan bagi bangsa dan negara kita. Thomas Koten (2005) memberikan penekanan bahwa nasionalisme kita sekarang bukan lagi berkaitan dengan penjajah, atau terutama terhadap perilaku ekspansif atau agresor-negara tetangga, melainkan harus dikaitkan dengan keinginan untuk memerangi semua bentuk penyelewengan, ketidakadilan, perlakuan yang melanggar HAM dan lain-lain.

Menumbuhkan semangat nasionalisme -cinta tanah air dalam diri anak-anak bangsa ialah dengan cara menumbuhkan semangat untuk berperilaku jujur, berdisiplin, tidak korup dan berani untuk melawan segala bentuk ketidakadilan, kesewenang-wenangan kekuasaan dan lain-lain, di samping semangat dan keterampilan fisik seperti militer untuk menghadapi setiap kekuatan yang mengganggu kedaulatan negara RI. Sebuah kekuatan dan harga diri bangsa bukan terutama pada kekuatan angkatan bersenjata dengan seluruh persenjataan perang yang canggih, melainkan juga atau bahkan yang pertama adalah pada masyarakat bangsanya yang berkualitas dan bermartabat. Pengaplikasian nilai-nilai nasionalisme dalam kehidupan berbangsa dan bernegara dapat dilakukan dengan memahami dan menyikapi berbagai dinamika kehidupan kebangsaan. Dalam konteks masyarakat yang multi

109

kultur nasionalisme harus dijadikan sebagai ideologi bersama yang berdiri diatas nilai-nilai kedaerahan. Penanaman sikap semacam ini perlu dilakukan sedini mungkin, dimulai dari pendidikan tingkat dasar dan dalam lingkup yang sederhana. Penanaman nasionalisme tidak harus dilakukan secara doktrinasi. Karena jika dilakukan secara doktrinasi pada akhirnya akan membunuh nilai-nilai lokal (local wisdom atau local genuine) yang malah akan berdampak kepada pemisahan diri dan penguatan rasa kedaerahan. Nasionalisme akan tumbuh secara alamiah dalam kehidupan masyarakat jika adanya toleransi dan sinergitas antara kehidupan berbangsa dan bernegara.

3. Sarana yang dapat digunakan guna menumbuhkan dan mengembangkan sikap dan jiwa nasionalisme Nasionalisme bagi sebuah negara-bangsa sangatlah penting. Karena nasionalisme merupakan identitas nasional bangsa yang bersangkutan, disamping sebagai kehendak untuk hidup bersama diatas wilayah geo-politik yang telah ditentukan. Nasionalisme menrupakan pemicu kebangkitan kembali dari budaya yang telah memberikan identitas sebagai anggota dari suatu masyarakat-bangsa. Identitas bangsa merupakan suatu pelindung diri transformasi yang tak terkontrol di era globalisasi. Identitas bangsa mempunyai arti kebangkitan kembali dari kebudayaan. Nasionalisme merupakan semangat untuk hidup bersama di atas dan tanpa mempermasalahkan perbedaan yang dimiliki oleh bangsa majemuk seperti Indonesia. Nasionalisme bagi bangsa Indonesia ialah sebagai

110

semangat untuk membebaskan diri dari penjajahan, serta sebagai semangat untuk berdiri di atas keberagaman yang dirangkai dan diikat dalam satu kesatuan kehendak, cita-cita serta perasaan bersama. Nasionalisme telah terbukti mampu untuk mengantar Indonesia menjadi bangsa yang merdeka, yang terlepas dari penjajahan fisik maupun mental. Dari penelitian yang telah dilakukan dapat ditarik kesimpulan bahwa para aktivis mahasiswa memaparkan bahwa pendidikan merupakan sarana yang utama dalam pembentukan sikap nasionalisme. Pendidikan secara formal dan non formal yang dijalani oleh warga negara harus membentuk watak serta sikap nasionalisme seorang warga negara. Hal tersebut sangat diyakini oleh mereka para aktivis mahasiswa yang berada dalam lingkup kampus UPI. Sedangkan bagi para aktivis mahasiswa UNPAD berpendapat bahwa berbagai sarana dapat digunakan sebagai sarana untuk membentuk sikap nasionalisme. Diantaranya ialah melalui kebudayaan dan pendidikan. Merujuk kepada hal tersebut penulis sepakat dengan analisa para aktivis yang berasal dari dua kampus yang berbeda tersebut. Hal ini sesuai dengan rujukan penulis yang mengacu kepada pendapat H.A.R. Tilaar (2007 : 25) mengatakan “beberapa faktor penting dalam menumbuhkan nasionalisme diantaranya ialah bahasa, budaya, pendidikan”. Hatta Radjasa (2007) mengatakan bahwa “pendidikan sebagai mekanisme institusional yang akan mengakselerasi pembinaan karakter bangsa juga berfungsi sebagai arena untuk mencapai tiga hal prinsipil dalam pembinaan karakter bangsa yaitu: Pertama adalah pendidikan sebagai arena

111

untuk re-aktifasi sejumlah karakter luhur bangsa Indonesia. Secara historis bangsa Indonesia adalah bangsa besar yang memiliki karakter

kepahlawanan, nasionalisme, sifat heroik, semangat kerja keras serta berani menghadapi tantangan. Kerajaan-kerajaan Nusantara di masa lampau adalah bukti keberhasilan kita membangun karakter yang mencetak tatanan masyarakat maju, berbudaya dan berpengaruh. Kedua adalah pendidikan sebagai sarana untuk membangkitkan suatu karakter bangsa yang dapat mengakselerasi pembangunan sekaligus memobilisasi potensi domestik untuk peningkatan daya saing bangsa. Untuk yang kedua ini maka perkenankan saya menyampaikan dua karakter penting yakni karakter kompetitif dan karakter inovatif. Ketiga adalah pendidikan sebagai sarana untuk menginternalisasikan kedua aspek diatas yakni re-aktifasi sukses budaya masa lampau dan karakter inovatif serta kompetitif, ke dalam segenap sendi-sendi kehidupan bangsa dan program pembangunan. Internalisasi ini harus berupa suatu concerted efforts dari seluruh masyarakat dan pemerintah”. Nasionalisme bukan berarti harus menafikkan nilai-nilai etnis maupun nilai-nilai kedaerahan. Melalui pemahaman seperti ini pendidikan artinya dapat dijadikan sebagai sarana untuk memperkuat nasionalisme tanpa harus menghilangkan nilai-nilai kedaerahan, lokal maupun etnisitas yang dimiliki oleh bangsa Indonesia. Azyumardi Azra juga menekankan pula mengenai penggunaan pendidikan sebagai sarana untuk menumbuhkan nasionalisme. Azyumardi Azra (2006 : 159) mengatakan bahwa “pendidikan

112

interkultural diajukan untuk mengubah tingkah laku individu agar tidak meremehkan apalagi melecehkan budaya orang atau kelompok lain, khususnya dari kalangan minoritas. Pendidikan interkultural ditujukan untuk tumbuhnya toleransi dalam diri individu terhadap berbagai perbedaan rasial, etnis, agama dan lain-lain”. Pendapat Azyumardi Azra tersebut pada akhirnya diyakini akan membentuk semangat serta jiwa nasionalisme yang berdiri dan terbentuk di atas nilai-nilai etnisitas. Bahasa merupakan identitas suatu bangsa. Karena dengan bahasa akan menunjukan siapa dan bagaimana bangsa tersebut. Bahasa telah terbukti baik secara historis maupun sosiologis sebagai pembentuk dari terwujudnya identitas nasional. Dalam perkembangannya dan kehidupan sosial sehari-hari bahasa dapat dijadikan sebagai alat pemersatu dari berbagai ragam bahasa yang dimiliki oleh bangsa Indonesia. Pemberdayaan budaya sebagai sarana penumbuhan nasionalisme dilakukan dengan mensinergiskan budaya lokal yang dimiliki oleh bangsa Indonesia dengan budaya nasional sebagai puncak daripada budaya lokal. Identitas lokal tidak boleh menjadi penghambat bagi terbentuknya identitas nasional, juga sebaliknya identitas nasional tidak boleh atau tidak harus menghilangkan budaya lokal. Budaya lokal harus dijaga agar jangan sampai terjadi penyimpangan sehingga budaya nasional malah tidak akan terbentuk. Faktor yang sangat penting dalam pertumbuhan nasionalisme adalah pendidikan. Pendidikan yang tersentralisasi dalam pengertian tertentu dapat menjadi suatu alat pemersatu bangsa.

113

Sarana untuk menumbuhkan sikap nasionalisme yang berkaitan dengan para aktivis mahasiswa ialah organisasi kemahasiswaan (ormawa). Dalam hal ini kegiatan dalam ormawa dapat dikatakan sebagai kegiatan ekstra kulikuler bagi mahasiswa diluar kegiatan belajar mereka di kelas selama perkuliahan berlangsung. Kegiatan ekstra kulikuler sendiri memiliki manfaat diantaranya ialah meningkatkan kemampuan interaksi dan organisasi, menanamkan rasa kebangsaan serta menanamkan jati diri mahasiswa. Dalam konteks ini ormawa harus didesain sebagai sarana yang mampu mengenalkan realita kebangsaan. Formulasi tersebut dapat diwujudkan dengan cara merancang dan menentukan format kaderisasi yang mengenalkan realita kehidupan kebangsaan serta secara rutin melakukan pengkajian mengenai dinamika negara-bangsa. Namun cara dan perwujudan organisasi mahasiswa sebagai sarana untuk menumbuhkan sikap nasionalisme tentu saja sesuai dengan lingkup dan sifat organisasi mahasiswa tersebut. Contohnya ialah untuk mahasiswa UPI lebih mengedepankan sifat pendidikan dalam hal perwujudan sikap nasionalisme. Hal ini juga sudah barang tentu karena didasarkan pada identitas pendidikan dalam kampus UPI. Berbeda dengan aktivis mahasiswa UNPAD yang lebih mengedepankan kegiatan-kegiatan bernuansa sosialpolitik dalam mewujudkan organisasi mahasiswa sebagai sarana untuk mewujudkan nilai-nilai nasionalisme. Penulis lebih memiliki kecenderungan memberikan analisa bahwa keduanya merupakan hal yang memang benar-benar dan harus dilakukan.

114

Mengingat bahwa secara jelas organisasi mahasiswa merupakan wadah untuk mengasah berbagai minat dan bakat mahasiswa. Selain itu organisasi mahasiswa dapat dijadikan sebagai “kendaraan politik” agar mahasiswa dapat mengenal kehidupan sosial dan poltik yang terjadi di masyarakat.

D. Temuan Penelitian Berdasarkan penelitian yang dilakukan terdapat beberapa hal ditemukan walaupun hal tersebut di luar daripada masalah yang dibahas. Beberapa temuan penelitian tersebut antara lain : 1. Aktivis mahasiswa yang menjadi subjek penelitian dalam penelitian ini memiliki karakteristik yang kritis, pekak dan peduli terhadap dinamika kebangsaan Indonesia, walaupun karakteristik organisasinya berbeda. 2. Karakteristik organisasi kemahasiswaan

tempat para aktivis beraktivitas berbeda berdasarkan ruang lingkup dan sifat

keorganisasiannya. Sebagai contoh ialah BEM REMA UPI yang mengedepankan nilai-nilai pendidikan kebangsaan, dalam menganalisa UPI dinamika lebih

UKSK

yang

menonjolkan semangat demokrasi, HMCH FPIPS UPI yang mengedepankan pengetahuan

115

dan pemahaman kenegaraan sesuai bidang ilmu yang digeluti dan MAPACH yang mengedepankan nilai-nilai kepecinta alaman dalam menganalisa dinamika kebangsaan

Indonesia. 3. Kegiatan dan aktivitas yang dijalankan oleh organisasi tersebut diarahkan kepada

pembentukan sikap dan sifat cinta tanah air yang lingkupnya ialah anggota maupun

masyarakat pada umumnya. 4. Kegiatan kemahasiswaan yang dilakukan oleh berbagai organisasi tersebut diakomodir oleh pihak kampus selaku tempat beraktivitasnya para aktivis mahasiswa tersebut. 5. Kegiatan melalui organisasi kemahasiswaan diyakini memiliki sumbangsih tersendiri

terhadap pembentukan pengetahuan, watak, mental serta sikap para aktivis mahasiswa. Bahkan kegiatan kemahasiswaan juga dapat dijadikan sebagai sarana yang nyata dalam mengaplikasikan pengetahuan yang diperoleh lewat bangku kuliah yang sifatnya formal.

116

117

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan Setelah melakukan penelitian dan analisis data maka penulis dalam tahapan ini akan menyimpulkan beberapa hal yang didasarkan kepada rumusan masalah yang telah ditentukan. Kesimpulan tersebut ialah sebagai berikut : A. 1. Kesimpulan Umum 1. Tantangan disintegrasi bangsa dan modernisasi serta globalisasi memiliki kaitan dengan sikap nasionalisme Indonesia. Kaitan tersebut ialah pertama, tantangan disintegrasi bangsa diakibatkan oleh menebalnya rasa fanatisme kedaerahan yang lebih besar daripada rasa kebangsaan sebagai bangsa yang satu (nasionalisme). Kedua, tantangan modernisasi dan globalisasi juga memiliki keterkaitan dengan sikap dan rasa nasionalisme karena proses modernisasi dan globalisasi dikhawatirkan dan diyakini

118

akan menipiskan nilai-nilai dan kepribadian nasional (nasionalisme) dan lebih menonjolkan serta mengutamakan nilai-nilai asing. 2. Pengaplikasian nilai-nilai nasionalisme dapat diwujudkan dengan

mencintai berbagai hal yang dimiliki oleh bangsa Indonesia. Seperti pendidikan, karya-karya atau budaya nasional, produk dalam negeri, dan lain sebagainya. Pengaplikasian nilai nasionalisme dapat melalui berbagai elemen kehidupan berbangsa dan bernegara di Indonesia, seperti lewat karya seni maupun lewat karya ilmiah berupa tulisan. Perwujudan lainnya ialah dengan cara penyikapan dinamika kebangsaan yang terlebih dahulu dilakukan melalui pengkajian-pengkajian dan dengan memaknai,

menghayati dan memperingati momen-momen penting kebangsaan khususnya yang berkenaan dengan rasa kebangsaan dan wawasan kebangsaan. 3. Sarana yang paling utama untuk menumbuhkan sikap nasionalisme ialah melalui pendidikan. Pendidikan yang diberikan kepada masyarakat Indonesia harus mampu mengenalkan realita kehidupan kebangsaan yang majemuk dan tidak menonjolkan kecintaan yang berlebihan terhadap etnis asalnya. Namun berbagai sarana juga dapat dilakukan untuk

menumbuhkan sikap nasionalisme, seperti budaya, bahasa dan kebijakan pemerintah yang memihak pada kepentingan publik. A. 2. Kesimpulan Khusus 1. Disintegrasi bangsa terjadi karena disebabkan oleh beberapa faktor. Pertama, ialah bahwa secara historis bangsa Indonesia ialah merupakan

119

sebuah kerajaan yang saling bersaing dalam bentuk nusantara dan bangsa Indonesia pernah menjadi bangsa yang berdiri sendiri-sendiri ketika mengalami sistem negara serikat. Kedua, disintegrasi bangsa juga disebabkan oleh faktor ekonomi, yaitu tidak meratanya pendistribusian sumber daya alam sehingga memunculkan kecemburuan antar daerah. Padahal Indonesia merupakan negara yang kaya akan sumber daya alam yang hampir merata di seluruh wilayah Indonesia. Ketiga, ialah dengan kebijakan politik yang sentralistik menyebabkan munculnya kesenjangan antar daerah. Khususnya pusat dan daerah. Keempat, ialah dengan munculnya otonomi daerah menyebabkan seolah munculnya raja-raja kecil di setiap daerah. 2. Upaya untuk menanggulangi tantangan disintegrasi bangsa ialah dengan cara memperkuat sendi persatuan dan kesatuan yaitu dari sendi ekonomi, politik dan ideologi negara. Dari segi ekonomi ialah dengan cara membuat kebijakan kebijakan yang merata dan tidak bersifat diskriminatif terhadap daerah-daerah di Indonesia. Sedangkan segi politis dan ideologis ialah bahwa kebijakan pemerintah jangan sampai menimbulkan kesenjangan antar daerah dan menjadikan Pancasila sebagai ideologi bersama yang dapat mengeratkan keberagaman yang dimiliki oleh bangsa Indonesia. 3. Penyaringan budaya harus dilakukan agar proses modernisasi dan globalisasi yang sedang dialami oleh Indonesia tidak sampai

mengakibatkan jiwa nasionalisme dan kepribadian bangsa menjadi hilang. Modernisasi dan globalisasi seharusnya menjadi pemerkaya bagi budaya

120

nasional yang sudah dimiliki oleh bangsa Indonesia. Modernisasi dan globalisasi yang terjadi agar tidak menghilangkan jiwa nasionalisme harus memiliki penyaring sehingga budaya barat yang masuk tidak akan menghilangkan budaya dan kepribadian bangsa Indonesia. 4. Organisasi kemahasiswaan dapat dijadikan sebagai sarana untuk menumbuhkan sikap nasionalisme karena ormawa merupakan tempat untuk menumbuhkan daya kritis mahasiswa selain di bangku kuliah. Melalui daya kritis itu kemudian dapat tertanam sikap dan watak nasionalisme seorang warga negara-bangsa. Variasi cara yang digunakan beragam sesuai dengan jenis dan karakter ormawa tersebut. 5. Berbagai kegiatan yang dapat dilakukan untuk menumbuhkan sikap nasionalisme melalui ormawa yang mereka geluti antara lain, pertama, melakukan diskusi ataupun seminar tentang kebangsaan, Kedua, dengan turun langsung kepada masyarakat dengan cara advokasi, aksi massa atau pengabdian lainnya sebagai wujud penyikapan terhadap dinamika kebangsaan dan pengaplikasian ilmu yang telah diperoleh. Ketiga, dengan menyusun kurikulum keormawaan yang berkaitan dengan sikap

nasionalisme. Keempat ialah dengan menggunakan media massa, khususnya media cetak, sebagai alat propaganda untuk menyikapi masalah kebangsaan. Kelima, ialah dengan memperingati hari besar – hari besar yang diperingati oleh negara.

B. Saran

121

Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan maka penulis bermaksud untuk memberikan saran atau rekomendasi mengenai pokok permasalahan yang sedang dibahas. Saran atau rekomendasi tersebut antara lain : 1. Kepada para pelaku supra struktur dan infra struktur politik di Indonesia sekiranya perlu menaruh perhatian lebih terhadap fenomena disintegrasi bangsa dan globalisasi yang sedang dihadapi oleh bangsa Indonesia agar tantangan disintegrasi bangsa dan globalisasi tidak menjadi paradoks yang kemudian akan memecah belah dan menghancurkan eksistensi tersebut negara-bangsa dapat Indonesia. Perhatian cara

dilakukan

dengan

mengedepankan nilai-nilai luhur bangsa Indonesia dalam berbagai aspek kehidupan. 2. Kepada pemerintah pusat sebagai pemegang pucuk kekuasaan, politik dan pemerintahan, agar

senantiasa mengeluarkan kebijakan publik yang tidak diskriminatif antar daerah di Indonesia. Pemerintah daerah agar melaksanakan dengan penuh otonomi daerah dalam upaya untuk

memajukan daerah, tidak mengeluarkan sikap yang menonjolkan identitas ego kedaerahan, tanpa mengedepankan atau

nasional

menghilangkan

122

menipiskan nilai-nilai kearifan lokal. 3. Lembaga penyelenggara pendidikan, baik formal maupun penguatan non-fromal akan agar segera melakukan sebagai

aktualisasi

Pancasila

ideologi negara dan pandangan hidup rakyat Indonesia serta perlunya penguatan pemahaman akan kebudayaan dan identitas nasional sangat diperlukan dan sudah selayaknya diberikan dalam berbagai jenjang kehidupan dan lapisan kehidupan sosial. Hal ini sebagai upaya pencegahan terhadap fenomena disintegrasi yang dapat memecah belah persatuan dan kesatuan serta globalisasi yang dapat mengikis habis identitas, kepribadian dan

kebudayaan nasional. 4. Semua elemen dalam kehidupan bernegara yaitu pemerintah, mahasiswa, partai politik, organisasi kemasyarakatan dan generasi muda, agar melakukan penyaringan budaya sehingga proses modernisasi dan globalisasi yang sedang dialami oleh Indonesia tidak sampai mengakibatkan jiwa nasionalisme dan kepribadian bangsa menjadi hilang. Modernisasi dan globalisasi yang terjadi agar tidak

menghilangkan jiwa nasionalisme harus memiliki

123

penyaring sehingga budaya barat yang masuk tidak akan menghilangkan budaya dan kepribadian

bangsa Indonesia. 5. Kepada para aktivis mahasiswa agar selalu turut serta dan melakukan pengkajian dan penyikapan terhadap berbagai dinamika kebangsaan khususnya yang berkenaan dengan sikap nasionalisme. Hal ini juga sebagai upaya perwujudan peran dan fungsi mahasiswa dalam kehidupan sosial. 6. Kepada para aktivis mahasiswa, kegiatan dan dinamika organisasi mahasiswa agar selalu

diarahkan kepada penyikapan kehidupan berbangsa dan bernegara oleh berbagai organisasi mahasiswa yang berbeda ideologi maupun sifat dan ruang lingkupnya. Karena pada dasarnya organisasi mahasiswa merupakan kelompok penekan yang paling utama dalam menghadapi dinamika

kebangsaan. 7. Kepada kampus UPI dan UNPAD agar kegiatan kemahasiswaan harus terus diakomodir dan

diarahkan kepada berbagai kegiatan yang bertujuan untuk menumbuhkan dan mengembangkan

pengetahuan dan penyikapan dinamika kebangsaan

124

Indonesia. Hal tersebut juga sebagai perwujudan kampus sebagai lembaga yang tidak dapat

dilepaskan dari kehidupan sosial kemasyarakatan. 8. Kepada kampus UPI dan UNPAD agar melakukan dan melaksanakan tatanan kehidupan dan

lingkungan kampus yang berfungsi sebagai poros utama pergerakan mahasiswa agar selalu diarahkan kepada penumbuhan dan pematangan karakter mahasiswa yang memiliki peran dan fungsi yang strategis Indonesia. DAFTAR PUSTAKA Andito. 2005. Gerakan Mahasiswa, So What Gitu Lo ?. Makalah pada diskusi Membedah Ideologi Gerakan Mahasiswa. Lembaga Diskusi Mahasiswa Universitas Padjadjaran Bandung, 28 Mei 2005. Apudin. 2005. Mahasiswa dan Masyarakat. Buletin Socius Edisi 1, Januari 2005. Arikunto, Suharsimi. 1993. Prosedur Penelitian. Jakarta : Rineka Cipta. Asri Sinawang, Helena. 2008. Pendidikan Sejarah untuk Menanamkan dan Membentuk Nasionalisme. Republika 7 Mei 2008. Azra, Azyumardi. 2002. Konflik Baru Antar Peradaban, Globalisasi, Radikalisme & Pluralitas. Jakarta : RajaGrafindo Persada. Azra, Azyumardi. 2006. Pancasila dan Identitas Nasional Indonesia ; Perspektif Multikulturalisme. Dalam Restorasi Pancasila ; Mendamaikan Politik Identitas dan Modernitas. Bogor : Brigthen Press. Danial AR, Endang dan Nanan Warsiah. 2007. Metode Penulisan Karya Ilmiah. Bandung : Laboratorium PKN FPIPS UPI. Dahlan, Alwi. 1996. Globalisasi Wawasan, Komunikasi, dan Informasi : dalam kehidupan sosial masyarakat

125

Tantangan Akademisi Masa Depan. Jakarta : BP-7 Pusat. Daulay, Richard M. 2003. Mewapasai Fanatisme Kesukuan. Jakarta : Departemen Agama RI. Ganda, Yahya. 1987. Cara Belajar di Perguruan Tinggi. Bandung : Cipta Restu Perdana. Ghazali, Adeng Muchtar. 2004. Civic Education, Pendidikan Kewarganegaraan Perspektif Islam. Bandung : Benang Merah Press. Gie, Soe Hok. 2005. Catatan Seorang Demonstran. Jakarta : Pustaka LP3ES Indonesia. Gonggong, Anhar. 2002. Indonesia di Simpang Tiga. Yogyakarta : Komunitas Ombak Jogjakarta. e) Hadi, Abdul. 2007. Pancasila, Nasionalisme, Islam, dan Kolonialisme (online). Tersedia dalam www.google.com. Hamengkubuwono X, Sri Sultan. 2007. Merajut Kembali Keindonesiaan Kita. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama. Hatta, Mohammad. 2008. Demokrasi Kita. Bandung : Sega Arsy. Hidayat, Mupid. 2008. Nasionalisme Mahasiswa Sebelum dan Sesudah Reformasi. Dalam “Seabad Kebangkitan Nasional ; Revitalisasi dan Reaktualisaasi Kebangkitan Nasional Menuju Indonesia Baru yang Adil dan Sejahtera”. Bandung : Yasindo Multi Aspek. Koentjaraningrat. 1990. Kebudayaan Mentalitas dan Pembangunan. Jakarta : Gramedia. Komalasari, Kokom. 2007. Nasionalisme di Era Otonomi Daerah. Jurnal Civicus 1, (8), 553- 562. Komisariat Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia FPIPS UPI. 2007. Dinamika Pergerakan Mahasiswa. Makalah pada Pekan Penerimaan Anggota Baru Komisariat GmnI FPIPS UPI, 12 Desember 2007. Koten, Thomas. 2005. Nasionalisme Kita Masa Kini ; Catatan dari Balik Kasus Ambalat (online). Tersedia dalam http://www.suarapembaruan.com. Laode Ngkowe, Ridaya. 1998. Zoon Politicon bergelar Mahasiswa. Dalam Suara Mahasiswa Suara Rakyat ; Wacana Intelektual di Balik Gerakan Moral Mahasiswa. Bandung : Remaja Rosda Karya.

126

Lukamanul Hakim, Alif. 2007. Nasionalisme Kita, Nasionalisme Multikultur (online). Tersedia dalam www.pikiran-rakyatonline.com. Madjid, Nurcholish. 2003. Indonesia Kita. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama. Moleong , Lexy J. 1994. Metode Penelitian Skripsi dan Thesis . Bandung : Angkasa. Moleong , Lexy J. 2004. Metodologi Rosdakarya. Penelitian Kualitatif. Bandung :

MS, Burhani dan Hasbi Lawrens. Tanpa tahun . Kamus Ilmiah Populer. Jombang : Lintas Media. Narbuko, Cholid dan Abu Achmadi. 2003. Metodologi Penelitian. Jakarta : Bumi Aksara. Nasution, S. 2001. Aksara. Metode Research ( Penelitian Ilmiah). Bandung : Bumi

Nasikun. 2006. Sistem Sosial Indonesia. Jakarta : RajaGrafindo Persada. PP No 60 Tahun 1999 Tentang Perguruan Tinggi. Purwoko, Dwi. 2002. “Dari Bung Karno Ke Megawati”, dalam Megawati Soekarnoputri Presiden Republik Indonesia. Depok : PT Rumpun Dian Nugraha- Gema Pesona. Radjasa, Hatta. 2007. Memaknai Kemerdekaan dari Perspektif Pembinaan Karakter Bangsa (online). Tersedia dalam http://www.setneg.go.id. Sage, Lazuardi Adi. 1996. Sebuah Catatan Sudut Pandang Siswono Tentang Nasionalisme dan Islam. Jakarta : Citra Media. Sekretariat Negara Republik Indonesia. 1998. Risalah Sidang Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) dan Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (online). Tersedia dalam www.setneg.go Soekarno. 2007. Revolusi Indonesia ; Nasionalisme, Marhaen dan Pancasila. Yogyakarta : Galang Press. Soekarno. 2006. Islam, Pancasila dan NKRI. Jakarta : Komunitas Nasionalis Religius Indonesia. Soekarno. 2003. Negara Nasional dan Cita-cita Islam. Depok : Vision 03.

127

Sukardi. 2004. Metodologi Penelitian Pendidikan, Kompetensi dan Praktiknya. Jakarta : Bumi Aksara. Supriyanto, Enin. 1999. Menolak Menunduk ; Menentang Kebudayaan Represif. Jakarta : Grasindo. Susilo Hardianto, Josie. 2008. Dari Nestapa Menuju Bangsa. Kompas 19 Mei 2008. Syam, Syaifullah. 2005. Pola Adaptasi Mahasiswa Baru Jurusan PMPKN FPIPS UPI, Studi Analitis Pada Mahasiswa Baru Jurusan PMPKN FPIPS UPI. Jurnal Civicus 1, (5), 372-382. Syukri, Fanar A. 2003. Peran Pemuda dan Mahasiswa dalam 20 Tahunan Siklus Nasionalisme Indonesia (Refleksi 75 tahun Soempah Pemoeda, 1928-2003 (online). Tersedia dalam : www.google.com. Tilaar, H.A.R. 2007. Mengindonesia Etnisitas dan Identitas Bangsa Indonesia ; Tinjauan dari Perspektif Ilmu Pendidikan. Jakarta : Rineka Cipta. Universitas Padjadjaran. Buku Pengenalan Kampus 2008. Bandung : Creathink. Universitas Pendidikan Indonesia. 2004. Pedoman Pengembangan Kegiatan Kemahasiswaan. Bandung : Universitas Pendidikan Indonesia. //http : www.wikipedia.com//nasionalisme ; searching on June 2008. Yudhoyono, Susilo Bambang. 2004. Menuju Negara Kebangsaan Modern ; Wawasan Kebangsaan dan Indonesia Masa Depan. Bogor : Brighten Press.

128

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful