P. 1
Al Qur'an Langit Dan Bumi

Al Qur'an Langit Dan Bumi

|Views: 467|Likes:
Published by rahmanhadiq
rahmanhadiq menjelaskan tentang kejadian langit dan bumi menurut keterangan ayat-ayat al qur'an
rahmanhadiq menjelaskan tentang kejadian langit dan bumi menurut keterangan ayat-ayat al qur'an

More info:

Published by: rahmanhadiq on Nov 09, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/19/2013

pdf

text

original

 

Menjawab Kontradiksi Ayat-ayat Al Qur'an
Disusun oleh : Rahmanhadiq       Telah  banyak  generasi  silih  berganti,  namun  orang‐orang  yang  engkar  tidak  henti‐hentinya  menyerang  ajaran  Islam,  terutama  terhadap  ayat‐ayat  Al  Qur’an  yang  paling  dibenci  dan  sekaligus  paling  ditakuti  oleh  mereka.    Mereka  terus  mengugat  ayat‐ayat  AL  Qur’an,  namun  kebenaran  Firman  Allah  SWT  itu  tidak  tergoyahkan  hingga  saat  ini.    Hal  ini  menunjukkan  bahwa  Allah  SWT benar‐benar membuktikan janjinya “"Sesungguhnya Kami  telah  menurunkan  Al  Qur`an  dan  sesungguhnya  Kami  pula  yang Memelihara  (Qs 15 Al Hijr 9) ”. Di  dalam  buku  ini  saya  akan  menjawab  tuduhan  yang  sering  dilemparkan  oleh  kaum  kafir  yang  mengingkari  Ayat‐ayat  Al  Qur’an.  Mereka  menuduh  bahwa  ayat‐ayat  AL  Qur’an  banyak  mengandung  kontradiksi.  Tujuan  mereka  adalah  untuk  melemahkan  iman  seorang  Muslim  dan  mengembalikannya  kepada kekafiran.   Sebagai seorang muslim, saya mencoba menangkis serangan itu ,  demi  untuk  menyampaikan  kebenaran  agar  umat  muslim  tidak  terpengaruh oleh hasutan‐hasutan yang menyesatkan.   Di  Dalam  penduhuluan  bukunya,  si  penggugat  Al  Qur’an  itu  mengutip  surat  Al  Furqaan  ayat  33,  bahkan  dia  menekankan  bahwa  AL  Qur’an  itu  merupakan  ketetapan  Allah  yang  absolut  sehingga tidak boleh ada satupun pertentangan di dalamnya.      

                Tetapi  dalam  dawahnya  itu  ,  dia  merubah  terjemahan  surat  Al  Furqaan ayat 33 tersebut menjadi kalimat yang berbunyi ;   
“ Dan mereka tidak akan membawa pertanyaan padamu karena  Kami mewahyukan kepada kamu kebenaran dan penjelasan yg  terbaik (QS Al Furq’aan 25:33)”. 

 Padahal terjemahan yang sebetulnya adalah ;     “ Tidaklah orang-orang kafir itu datang kepadamu
(membawa) sesuatu yang ganjil, melainkan Kami datangkan kepadamu suatu yang benar dan yang paling baik penjelasannya.( QS 25:33)”. Sebenarnya ayat tersebut ditujukan kepada orang‐orang kafir  yang mempersekutukan Allah SWT . Dia sengaja menghapus  tersebut karena dia menyadari bahwa ayat tersebut memang  ditujukan pada dirinya. Pada ayat diatas, Allah mengetuk umat  manusia agar mampu  memikirkan tentang sesuatu yang aneh di  dalam ajaran mereka , seperti hal‐nya  ajaran  Trinitas yang  terdapat di dalam kepercayaan umat nasrani. Sementara ayat‐ ayat Al Qur’an  memberikan  pilihan dan petunjuk yang paling   

baik, paling  logis dan paling  benar bagi orang‐orang yang  mau  berpikir jernih.     Adapun ayat‐ayat tentang  langit dan bumi yang sering diperolok‐ olokan oleh para penentang Islam antara lain adalah ;    Tentang Penciptaan Alam Semesta   1‐ Penciptaan Langit dan Bumi   2‐ Matahari terbit dan terbenam   3‐ Bumi adalah tempat peristirahatan Matahari   4‐ Bintang diciptakan sebagai alat menimpuk Setan!   5‐ Bulan Bercahaya sendiri !   6‐ Matahari berputar mengelilingin Bumi   7‐ Gunung diciptakan utk mematok Bumi agar tidak bergerak saat  gempa bumi      Untuk itu saya akan bahas satu persatu tuduhan dan gugatan para  penentang ayat‐ayat Alah SWT tersebut ;    1. Penciptaan Langit dan Bumi    Enam Atau Delapan Hari Penciptaan?   Surat  7:54,  10:3,  11:7,  dan  25:59  berkata  bahwa  Tuhan  menciptakan langit dan bumi dalam enam hari.     Tapi ini bertentangan dg Surat 41.9‐12. [41.9]   Katakanlah:  "Sesungguhnya  patutkah kamu  kafir  kepada Yang  menciptakan bumi dalam dua masa dan kamu adakan sekutu‐ sekutu  bagi‐  Nya?  (Yang  bersifat)  demikian  itulah  Tuhan  semesta alam". ‐‐ > 2 hari     [41.10] Dan Dia menciptakan di bumi itu gunung‐gunung yang  kokoh  di  atasnya.  Dia  memberkahinya  dan  Dia  menentukan  padanya  kadar  makanan‐makanan  (penghuni)  nya  dalam 

empat  masa.  (Penjelasan  itu  sebagai  jawaban)  bagi  orang‐ orang yang bertanya. ‐‐ > 4 hari     [41.11]  Kemudian  Dia  menuju  langit  dan  langit  itu  masih  merupakan asap, lalu Dia berkata kepadanya dan kepada bumi:  "Datanglah kamu keduanya menurut perintah‐Ku dengan suka  hati  atau  terpaksa".  Keduanya  menjawab:  "Kami  datang  dengan suka hati".     [41.12] Maka Dia menjadikannya tujuh langit dalam dua masa  dan  Dia  mewahyukan  pada  tiap‐tiap  langit  urusannya.  Dan  Kami  hiasi  langit  yang  dekat  dengan  bintang‐bintang  yang  cemerlang dan Kami memeliharanya dengan sebaik‐baiknya. ‐‐  > 2 hari     Total hari penciptaan : 8 hari     Ini jelas‐jelas sebuah kontradiksi. Terlebih lagi ayat 7.54 berkata  “Sesungguhnya  Tuhan  kamu  ialah  Allah  yang  telah  menciptakan  langit  dan  bumi  dalam  enam  masa,  lalu  Dia  bersemayam  di  atas  Arasy  (singgasana).  Dia  menutupkan  malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat,”     ‐‐o‐‐    Jawaban rahmanhadiq;  Surat  7:54,  10:3,  11:7,  dan  25:59  berkata  bahwa  Tuhan  menciptakan langit dan bumi dalam enam hari.  Kombinasi  dua  kata  “langit  dan  bumi”  pada  ayat  tersebut  ,  menunjukkan  bahwa  “  langit  dan  bumi”  merupakan  jagat  raya  itu  sendiri.  Kata  langit  dan  Bumi  ,  menunjukan  satu  kesatuan dari alam semesta. Artinya Bumi merupakan bagian 

dari  alam  semesta.  Disini  yang  dimaksud  langit,  bukanlah  lapisan  atmosfir    saja.  Jadi  perkataan  langit  itu  sendiri  merupakan  pengertian  dari  seluruh  benda‐benda  yang  terdapat  di  langit  atau  di  angkasa  luas  atau  diseluruh  jagat  raya ini termasuk di dalamnya adalah Bumi ini.  Secara  total  atau  keseluruhan  alam  semesta  ini  diciptakan   elama 6 masa.   Kata  masa  (  “ayyamin”)  merupakan  kata  sifat  dari  hari  atau  waktu dalam bentuk jamak dari satuan waktu “yaum”. Kata  ini  mempunyai  makna  yang  luas.  Bisa  sebagai  periode,  bisa  juga  sebagai    tahap‐tahap,  bisa  juga  sebagai  jangka  waktu  dan  bisa  juga  prosesnya.  Hal  ini  tergantung  kepada  pemahaman  dan  pengerti  dari  para  cendikiawan  yang  membahasnya.  Sebab  “masa”  di  dalam  ayat  tersebut   bukanlah  sebuah  kata  benda,  bukan  pula  kata  yang  dihasilkan dari penemuan teknologi manusia. Tetapi kata itu  lebih  bermakna  sebagai  petunjuk  atau  pertanda  atau  bisa  juga perumpamaan dan kiasan.    ‐‐oo‐‐    Tapi ini bertentangan dg Surat 41.9‐12.  [41.9]  Katakanlah:  "Sesungguhnya  patutkah  kamu  kafir  kepada Yang menciptakan bumi dalam dua masa dan kamu  adakan    sekutu‐sekutu  bagi‐Nya?  (Yang  bersifat)  demikian  itulah Tuhan  semesta alam". ‐‐ > 2 hari  ‐‐o‐‐       

Jawaban Rahmanhadiq;  
Karena  bumi  ini  termasuk  bagian  dari  jagad  raya,  maka  berarti  bahwa  bukan  hanya  bumi  saja  yang  terbentuk  dalam  2  masa.  Tetapi  termasuk  juga  planet‐planet,  Matahari  ,    bintang‐bintang  dan gugusan bintang lainnya.  Lagi  pula  ayat  ini  tidak  menjelaskan  proses  apapun dan  apa  yang  telah  terbentuk  selama  2  masa  itu?  Apakah  baru  pada  tahap  permulaan  atau  sudah  lengkap  atau  sudah  sempurna,  sebagaimana yang kita saksikan sekarang ini?  Tetapi  kalau  dihubungan  dengan  ayat  Surat  7:54,  10:3,  11:7,  dan  25:59  sebelumnya  ,  maka  jelaslah  bahwa    pembentukan  bumi  pada  2  masa  ini,  baru  pada  tahap  penciptaan  awal,  karena  penciptaan total belangsung selama 6 masa.   Di  dalam  pikiran  orang‐orang  kafir  yang  memperolok‐olokan  al  Qur’an,    dia  membayangkan,    setelah  bumi    diciptakan  lalu  Allah  akan  menciptakan  benda‐benada  langit  lainnya,  seperti  seorang  sedang merajut tenunan atau seperti burung yang terbang kesana‐ kesini  untuk  membuat  sarangnya.  Padahal  ayat  tersebut  tidak  menerangkan  dan  memberikan  penjelasan  seperti  yang  ada  di  dalam pikiran mereka itu.  ‐‐oo‐‐   

Dan Dia menciptakan di bumi itu gunung‐gunung yang kokoh  di atasnya. Dia memberkahinya dan Dia menentukan padanya  kadar makanan‐makanan (penghuni) nya dalam empat masa.  (Penjelasan  itu  sebagai  jawaban)  bagi  orang‐orang  yang  bertanya. (QS 41:10)  ‐‐ > 4 hari    ‐‐o‐‐    Jawaban Rahmanhadiq;   Ternyata ayat ini berhubungan erat dengan Surat 41:9. 

 Artinya ayat ini menjelaskan tentang kelanjutan dari proses  tahap  2  masa  penciptaan  berikutnya.  Ayat  ini menerangkan  tentang proses atau tahap penciptaan berikutnya yaitu tahap  penyempurnaan  ekosistim  yang  dapat  mendukung  kehidupan makhluk hidup di atasnya nanti.  Masa  atau  tahap  pembentukan  ini  lebih  lama  dari  pada  tahap permulaan 2 masa sebelumnya.  Pada  tahap  penyempurnaan  ini  ,  di  kuatkanlah  kedudukan  gunung‐gunung  untuk  system  peredam  getaran  atau  berfungsi juga sebagai pori‐porinya bumi, begitu juga dengan  sistim  pertahanan  bumi  yang  lainnya  seperti  atmosir  yang  berfungsi  sebagai  atap  dari  bumi,  selanjutnya  setelah  itu  disiapkan  lagi  aneka  macam  bahan  makanan,  yaitu  bermacam‐macam  tumbuh‐tumbuhan  yang  lengkap  dan  seimbang untuk mempersiapkan kedatangan makhluk hidup.  Ayat  ini  memberikan  sedikit  petunjuk  bahwa  ,  tumbuh‐ tumbahan  lebih  dahulu  diciptakan  daripada  hewan  atau  mungkin  juga  bertahap,  karena  tumbuhan‐tumbuhan  tidak  tegantung  kepada  hewan,  justru  sebaliknya  hewan  sangat  membutuhkan  tanaman  sebagai  bahan  makanan  pokoknya.  Jadi  kalau  kedua  ayat  ini  digabung  maka  penciptaan  bumi  adalah  dua  tahap.  Yaitu;  2  periode  pada  tahap  permulaan,  lalu dilanjutkan 4 periode lagi pada periode setelah itu. Jadi  Totalnya adalah 6 periode, atau 6 masa.  Pertanyaannya  yang  sebaiknya  diajukan  adalah;  apa  yang  terjadi  selama  2  periode  pertama  penciptaan  langit  dan  Bumi  (alam  semesta)  ini?    Tentu  saja  para  penantang  ayat‐ ayat  Allah  tidak  akan  mampu  menjawabnya,  karena  Allah  tidak  memberikan  petunjuk  apapun  bagi  mereka.  Bahkan  hingga  saat  ini  para  ahli  perbintangan  belum  mampu 

mengukur  luasnya  langit  atau  alam  semesta  ini,  padahal  al  qur’an telah member petunjuk 15 abad yang lalu.   Para  penentang  agama  Allah  SWT    hanya  mampu  memperolok‐olokan  Al  Qur’an  karena  rasa  kedengkian   semata.  ‐‐oo—      Kemudian  Dia  menuju  langit  dan  langit  itu  masih  merupakan  asap,  lalu  Dia  berkata  kepadanya  dan  kepada  bumi:  "Datanglah kamu keduanya menurut perintah‐Ku dengan suka  hati  atau  terpaksa".  Keduanya  menjawab:  "Kami  datang  dengan suka hati"(QS 41:11)”. 
  ‐‐o‐‐     

Jawaban Rahmanhadiq;  Ayat ini memberikan petunjukan bahwa sebelum terciptanya  bumi dan benda‐benda angkasa lainnya di langit seperti yang  ada  sekarang  ini,  pada  awalnya,  langit  dan  bumi  itu  berasal  dari kesatuan yaitu masih berupa asap. Asap atau gas inilah  yang  merupakan    pembentuk  benda‐benda  langit  termasuk  di dalamnya adalah bumi ini.  Jadi  ayat  ini  menceritakan  asal‐usul  pembentukan  alam  semesta ini yaitu berasal dari asap atau kumpulan gas, atau  gas  yang  sangat  padat.  Setelah  itu  barulah,  asap,  atau  gas,  atau gas yang padat ini, mengalami pemisahan atau ledakan  atau pengembangan (sesuai menurut teori big bang).  Sesungguhnya  ayat‐ayat  al  qur’an  bukan  sebuah  buku  sain,  tetapi  buku  signs  yaitu  kitab  yang    berisi  petunjuk  atau  pertanda, yang harus di sikapi dengan pemikiran yang jernih 

dan bersih. Ayat‐ayat Al Qur’an banyak mengandung hikmah  dengan  penyampaian  berupa  perumpamaan  atau  berupa  kiasan, sehinga diperlukan kearifan dalam menyingkapinya.   Kata‐kata  di  dalam  kalimat  “Datanglah  kamu  keduanya  menurut  perintah‐Ku  dengan  suka  hati  atau  terpaksa",  merupakan  sebuah  ungkapan  perumpamaan  atau  kata  kiasan yang mengandung makna yang sangat mendalam dan  luas. Tentu saja para penentang ayat‐ayat Allah SWT tidak  akan sanggup memahami perumpamaan itu , kerena mereka  kehilangan hatinurani.  Adapun kalimat dari ayat tersebut dapat dimaknai secara arif  yaitu  bahwa    Allah  telah  menciptakan  sistim  kendali  sedemikian rupa, sehingga seluruh alam ciptaanNya tersebut  berada  dibawah  sistim  kendali  tersebut.  Tidak  satupun  dari  benda‐benda  langit  itu  yang  luput  dari  sistim  kontrol  yang  telah  dirampungkan  oleh  ALLah  SWT.  Misalnya;  bumi  berotasi  pada  sumbunya  sambil  mengorbit  matahari,  matahari  bercahaya,  begitu  juga  dengan  planet  lainnya  di  dalam sistim Tatasurya matahari, adanya komet‐komet yang  melintasi  sistim  tatasurya  secara  acak,  adanya  galaxy  atau  gugusan  bintang‐bintang  yang  sistim  kendalinya  masih  belum  dimengerti  dan  masih  dalam  pengamatan  para  ahli  Astronomi.  Artinya setelah tahap pemisahan atau tahap pengembangan  dari  pusat  asap  tersebut  selesai,  maka  Allah  menciptakan  sistim  kendali  yang  sesuai  dengan  sifat  dan  karakter  dari  masing‐masing benda langit tersebut.   Hal  ini  merupakan  tahap  awal  atau  periode  permulaan  dari  total  6  masa,  seperti  yang  dimaksud  oleh  ayat‐ayat  yang  sebelumnya.  Artinya;  tahap  awal  ini  berlangsung  selama  2 

masa,  sebagaimana  yang  dimaksud  dalam  Surat  41.9‐12  tersebut diatas.   Jadi  jelaslah  bahwa  Allah  menciptakan  alam  semesta  ini  sekaligus  bukan  satu  persatu,  termasuk  bumi,  bintang‐ bintang,  matahari  dan  bulan,  tetapi  sekaligus.  Artinya  penciptaan benda‐benda langit termasuk bumi atau seluruh  alam  semesta  yang  merupakan  tujuh  langit  itu,  mulai  dari  ledakan  awal  lalu  berubah  menjadi  gumpalan  asap  lalu  memadat dan kemudian tunduk mengikuti sistim peredaran  yang  sudah  ditetapkan  ,  membutuhkan  waktu  selama  2  masa.  Setelah  tahap  2  masa  ini,  akan  dilanjutkan  lagi  dengan  4  massa  berikutnya  yang  merupakan  tahap  penyempurnaan  ekosistim  atas  kondisi  dari  masing‐masing  benda  langit  tersebut,  seperti;  apakah  planet  ini  dipersiapkan  untuk  mendukung  sistim  kehidupan  (seperti  bumi  ini)  atau  tidak  ,  atau  kondisi  lainnya  untuk  penyempurnaan  benda  langit  tersebut.  Jadi  penciptaan  alam  semesta  ini  tidak  terjadi  begitu  saja  ,  tanpa  proses  ,  tanpa  kehendak,  tanpa  rencana  dan tanpa tujuan yang telah ditentukan oleh Allah SWT. 
  ‐‐oo—   

Maka  Dia  menjadikannya  tujuh  langit  dalam  dua  masa  dan  Dia  mewahyukan  pada  tiaptiap  langit  urusannya.  Dan  Kami  hiasi  langit  yang  dekat  dengan  bintang‐bintang  yang  cemerlang  dan  Kami  memeliharanya  dengan  sebaik‐baiknya  (QS 41:12) ‐‐ > 2 hari    Jadi Total hari penciptaan : 8 hari   

Ini  jelas‐jelas  sebuah  kontradiksi.  Terlebih  lagi  ayat  7.54  berkata  “Sesungguhnya  Tuhan  kamu  ialah  Allah  yang  telah  menciptakan  langit  dan  bumi  dalam  enam  masa,  lalu  Dia  bersemayam  di  atas  Arasy  (singgasana).  Dia  menutupkan  malam kepada siang yang mengikutinya dengan cepat,”  Pernyataan ini dapat diterima sebagai puisi tapi tidak sebagai  sains:  Kegelapan  adalah  ketiadaan  terang,  dg  begitu  tidak  dapat  dibandingkan  sebagai  ‘penutup’  yg  menutupkan  siang.  Juga  dalam  cerita  ini  terjadi  hal  yg  menyalahi  jaman.  Bumi  adalah  bagian  dari  jagat  raya.  Hanya  “setitik  debu”  yg  mengapung  dalam  samudra  luas  angkasa  raya.  Tidak  bisa  diciptakan terlebih dulu sebelum angkasa. Bahkan jika semua  yg  lain  dalam  Quran  itu  benar,  maka  satu  kesalahan  ini  saja  sudah cukup utk menolaknya sebagai buku dari Tuhan.    ‐‐o‐‐    Jawaban Rahmanhadiq;  Ternyata  ayat  ini    menyempurnakan  ayat  dari  Surat  41‐9  sebelumnya.  Kalau  pada  Surat  41‐9  ini  dijelaskan  bahwa 
terbentuknya bumi dan langit dalam 2 masa atau 2 periode, maka  pada  surat  41‐12  ini  dijelaskan  bahwa  ketujuh  langit  itupun  diciptakan dalam 2 masa atau 2 periode.   Penciptaan  langit  yang  tujuh  sama  halnya  dengan  penciptaan  bumi  ini.  Petunjuk  ini  dijelaskan  dan  diperkuat    oleh  keterangan  surat  Ath Thalaq ayat 12 yang berbunyi;   

Jadi  jelaslah  bahwa  langit  yang  tujuh  itu  berserta  bumi  ,  merupakan  benda‐benda  langit  yang  disebut  dengan  alam  semesta ini, sesuai dengan pengertian kedua ayat tersebut.  Perlu  dijelaskan  bahwa  langit  yang    selama  ini  kita  pandang  keangkasa  sebenarnyan  bukanlah  dalam  arti  langit  yang  luas   tetapi  berupa  lapisan  Atmosfir  Bumi  saja,  sedangkan  langit  yang  lebih luas ,  tidak akan tembus dipandang dengan mata biasa.    Arti  kata  langit  di  dalam  AL  Qur’an  sangat  luas  dan  bisa  juga  diartikan  segaia  sebuah  kata  kiasan  atau  perumpamaan  yang  harus disikapi dengan kearifan berpikir yang bijaksana.    Sedangkan  pengertian  ilmiah  dari  maksud  7  langit  itu  sendiri  masih  belum  dapat  dipecahkan  oleh  para  ahli  astronomi,  bukan  berarti  al  qur’an  berkata  bohong  ,  tetapi  ilmu  manusia  belum  sanggup menyentuhnya. Karena  luasnya alam semesta ini belum  dapat  diperkirakan  oleh  ahli  ruang  angkasa  hingga  abad  millennium ini. 

  Saat  ini,  Manusia  baru  dapat  membuktikan  bahwa  lapisan  atmosfir  Bumi  terdiri  dari  7  lapis  yaitu  1Troposfer yang  merupakan lapisan atmosfir terdekat pada permukaan bumi,  2 Stratosfer , 3 Ozone layer yang  mengadung  ozon  untuk  menyerap sinar UV dari matahari,  4 Mesosfer, 5 Termosfer,  6ionosfer dan 7 Eksosfer.  Hasil penemuan sain ini cocok dengan petunjuk Allah yang  tercantum pada surat Al Mu’minun ayat 17 yang berbunyi ;     

‫ اﻟّﻪ اﻟ ِي ﺧﻠﻖ ﺳﺒْﻊ ﺳ َﺎ َات وﻣﻦ اﻷرْض‬ ِ َ ِ َ ٍ ‫ﻠ ُ َﺬ ََ َ َ َ َﻤ و‬ ّ َ
“ Allah-lah yang menciptakan tujuh langit dan seperti itu pulalah halnya dengan bumi (QS 65:12) “.
 

‫ وﻟﻘﺪْ ﺧﻠﻘْ َﺎ ﻓﻮْﻗﻜﻢْ ﺳﺒْﻊ‬ َ َ ُ َ َ ‫ََ َ ََ ﻨ‬
‫ ﻃ َاﺋﻖ و َﺎ آ ّﺎ ﻋﻦ اﻟْﺨﻠْﻖ َﺎﻓِﻴﻦ‬ َ ‫َﺮ ِ َ َﻣ ُﻨ َ ِ َ ِ ﻏ ِﻠ‬ َ

“ Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan di atas kamu tujuh buah lapisan (langit). dan Kami tidaklah lengah terhadap ciptaan(Kami). ( QS 23:17)”. Petunjukan dari ayat diatas diperkuat lagi oleh Allah di dalam  Al Qur’an surat Al Mulk ayat 3 yang berbunyi ;   

“ Yang telah menciptakan tujuh langit berlapis-lapis, kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Tuhan Yang Maha Pemurah sesuatu yang tidak seimbang. Maka lihatlah berulang-ulang, adakah kamu lihat sesuatu yang tidak seimbang? ( QS 67:3) “. Bahkan  menurut  pakar  Geologi  mengatakan  bahwa  lapisan  Bumi  terdiri  dari  7  lapisan  yaitu;  1 inti bagian  dalam,  2 inti
bagian luar,  3 Mesosfer, 4 Asthenosfer, 5 Lithosfer, 6 Mantel dan 7 Kerak . 

‫ اﻟ ِي ﺧﻠﻖ ﺳﺒْﻊ ﺳ َﺎ َات ﻃ َﺎ ًﺎ‬ ‫َﺬ ََ َ َ َ َﻤ و ٍ ِﺒ ﻗ‬ ّ ْ‫  َﺎ ﺗ َى ِﻲ ﺧﻠْﻖ اﻟﺮﺣْﻤﻦ ﻣﻦ‬ ِ ِ َ َ ِ َ ‫ﻣ َﺮ ﻓ‬ ّ ‫ ﺗ َﺎوت َﺎرْﺟﻊ اﻟْﺒﺼﺮ هﻞْ ﺗ َى ﻣﻦْ ﻓ ُﻮر‬ ٍ ‫َﻔ ُ ٍ ﻓ ِ ِ َ َ َ َ َﺮ ِ ُﻄ‬

 

 

Sementara  menurut  para  Ahli  Nuklir  bahwa  unsur  terkecil  dari suatu benda yaitu atom , electron mengelilingi inti atom  dengan 7 lapisan. 

Sedangkan  tentang  lapisan  bumi,  para  ahli  geologi  juga  menyimpulkan  bahwa  lapisan  bumi  terdiri  dari  7  lapisan.  Sebagaimana  yang  digambarkan  oleh  keterangan  surat  Ath  Thalaq ayat 12 diatas yang berbunyi ;    Seperti gambar berikut ;   

Menurut hasil penelitian Borh, atom mempunyai maksimal 7

 

lapisan yang dapat diisi oleh electron-elektron sesuai dengan jumlah dan tingkatan energy electron yang terdapat pada atom tersebut. Hidrogen sebagai atom dengan jumlah electron terkecil dapat mengisi lapisan pertama sedangkan atom dengan electron terbanyak akan mengisi ke 7 lapisan tersebut.
  Kemudian  kedua  surat  diatas  berkaitan  erat  lagi  dengan  surat  [41:10].  Apabila  ke  3  ayat  tersebut  digabung  atau  dikombinasikan,  akan  menghasilkan  sebuah  petunjuk  yang  lebih  lengkap  bahwa  tahap  periode  awal  yang  dimaksud  dengan  2  masa  itu  adalah  sampai  terciptanya  keseimbangan  sistim  orbit  atau  sistim  kendali  lainnya  yang  telah  ditentukan  oleh  sang  Pencipta,  sehingga  seluruhnya tunduk dan patuh, dengan sukarela atau terpaksa.   Dalam  hal  ini  seluruh  benda‐benda  langit  telah  berfungsi  sebagaimana mestinya, tetapi masih belum siap untuk menampung  sistim  kehidupan  karena  masih  labil  (seperti;  masih  panas  bergejolak,  atmosfirnya  belum  sempurna,  tanahnya  belum  terbentuk  atau  masih  labil).  Namun  pada  periode  awal  2  masa  ini,  sudah  terjadi  sistim  rotasi  dan  orbit  yang  seimbang  dan  stabil  .  Misalnya;  matahari  sudah  bercahaya  sedangkan  planet‐planetnya  tidak  bercahaya,  ada  planet  yang  mempuyai  bulan  dan  ada  juga  yang tidak, sudah terbentuknya galaxy dan gugusan bintang‐bintang  lainnya,  sudah  terjadi  sistim  orbit  yang  seimbang).  Jadi  seluruh  sistim kendali itu telah ditetapkan untuk mngontrol seluruh benda‐ benda  langit  sesuai  dengan  sifat  ,  kondisi  dan  karakteristiknya  masing‐masingnya.  Tidak ada lagi sistim itu yang berada diluar control dan seluruhnya  tunduk  kepada  sistim  kendali  yang  berada  dibawah  kekuasaan  Allah sang Pencipta alam semesta itu.  Kemudian  setelah  itu,  dilanjutkan  lagi  kepada  tahap  berikutnya  yaitu 4 masa berikutnya. 

Pada tahap ini adalah menyempurnakan kondisi di masing‐masing  planet  atau  benda  langit  lainnya.  Hal  ini  dinyatakan  pada  surat  [41.10] yang berbunyi ;   

“Dan Dia menciptakan di bumi itu gunung-gunung yang kokoh di atasnya. Dia memberkahinya dan Dia menentukan padanya kadar makanan-makanan (penghuni) nya dalam empat masa. (Penjelasan itu sebagai jawaban) bagi orang-orang yang bertanya. (QS Al Fushshilat 41:10)”. Kemudian  keterangan  ayat  diatas  diperjelas  lagi  dalam  keterangan  surat  An  Nazi’aat  ayat  27  sampai  33  yang  berbunyi;    “Apakah kamu yang lebih sulit penciptaannya ataukah langit? Allah telah membangunnya27, Dia meninggikan bangunannya lalu menyempurnakannya28, dan Dia menjadikan malamnya gelap gulita dan menjadikan siangnya terang benderang29. Dan bumi sesudah itu dihamparkan-Nya30. Ia memancarkan daripadanya mata airnya dan (menumbuhkan) tumbuhtumbuhannya31. Dan gunung-gunung dipancangkanNya dengan teguh32, (semua itu) untuk kesenanganmu dan untuk binatang-binatang ternakmu (QS An Nazi aat79:27-33)”.
Ayat  ini  menyempurnakan  dan  melengkapi  keterangan  ayat‐ayat  sebelumnya.  Ayat  ini  menjelaskan  dan  memberi  petunjuk  bahwa  memang  Allah  telah  meninggikan  alam  semesta  ini.  Meninggikan 

sama artinya dengan meluaskan , karena manusia memandangnya  keatas  langit  bukan  ke  bawah  tanah.  Jadi  benarlah  bahwa  langit  itu  diluaskan  atau  ditinggikan,  sesuai  dengan  pengamatan  ahli  astronomi abad melinium ini.  Kemudian  setelah  tercapai  keseimbangan  yang  sempurna,  maka  selanjutnya Allah memberikan penjelasan dengan sebuah kalimat  perumpamaan  lagi  yang  berbunyi  “Dia  menjadikan  malamnya 

gelap gulita dan menjadikan siangnya terang benderang”. 
Kalimat  ini  harus  disingkapi  dengan  pengertian  yang  luas  dan  dalam.  Artinya;  pada  tahap  ini  akan  terbentuk  sistim  orbit  yang  seimbang  dan  berfunginya  masing‐masing  benda  langit    (seperti  matahari  bersinar,  orbital  yang  stabil  dan  lain  sebagainya),   sehingga  terbentuklah rotasi dan orbit dari masing‐masing benda  langit  tersebut.  Bagi  manusia  di  bumi,  yang  dimaksud  dengan  siang dan malam tentulah akibat rotasi bumi sehingga ada bagian  permukaan  bumi  yang  kena  cahaya  matahari  (  siang  )  dan  ada  yang  tertutup  (malam).  Tahap  inilah  yang  dimaksud  dengan  penyempurnaan dari tahap 2 masa itu.  Kemudian  dilanjutkan  lagi  dengan  sebuah  kalimat  perumpamaan  atau  kiasan  lagi  “Dan  bumi  sesudah  itu  dihamparkan‐Nya”.  Kalimat inipun harus disikapi dengan sebuah pemikiran yang jernih  dan analisis, karena kalimat inipun merupakan perumpamaan dan  sekaligus sebagai pertunjuk yang sangat berharga bagi orang yang  berpikir  (ulil  albab).  Dimana  kalimat  ini  menunjukan  bahwa  setelah  2  masa  itu,  bumipun  dipersiapkan  untuk  disempurnakan  lebih  lanjut  yang  nantinya  siap  untuk  dihamparkan  bagi  makhluk  hidup.  Kata  dihamparkan  pun  bisa  dimaknai  sebagai  perumpamaan,  yaitu  mempersilahkan  atau  memberikan  kemudahan bagi makhluk hidup tinggal diatasnya.  Kalau surat An Naazi’aat 30 dan surat Al Fushshilat 41:10 digabung  maka  akan  muncul  penjalasan  yang  lebih  lengkap  bagaimana  proses atau tahap‐tahap bumi itu dihamparkan.  Pada  surat  Al  Fushshilat  41:10  menujukan  bahwa  penghamparan  bumi  ini  dimaksud  adalah  dalam  proses  menstabilkan  fisik  bumi 

seperti  mengokohkan  tanahnya  dengan  gunung‐gunung  yang  berfungsi untuk meredam getaran dan juga menumbuhkan segala  macam tanam‐tanaman sebagai bahan makanan bagi hewan yang  akan  mendiaminya,  begitu  juga  dengan  atmosfir  bumi  yang  difungsikan  bukan  hanya  sebagai  atap  (pelindung)  tetapi  juga  sebagai  tempat  berlabuhnya  awan  untuk  mengembalikan  air  kembali  kepermukaan  bumi  sehingga  mengalirlah  berbagai  sumber mata air dari sela‐sela tanah. 

Hal  ini  diperkuat  dengan  bunyi  kalimat “(semua  itu)  untuk  kesenanganmu  dan  untuk  binatang‐binatang  ternakmu”. 
Kalimat  ini  mempunyai  makna  yang  mendalam  dan  sekaligus  sebuah  petunjuk  yang  tersembunyi,  bahwa  setelah  terbentuknya  sistim  dan  kondisi  alamnya  bumi  yang  stabil,  lalu  tersedianya  berbagai tumbuh‐tumbuhan yang seimbang dan sempurna, maka  selanjutnya segala macam hewanpun disebarkan di datas bumi ini.  Kemudian  tumbuh‐tumbuhan  dan  segala  macam  hewan  zaman  kuno  ini,  saling  mengolah  permukaan  tanah  bumi  yang  menjadi  semakin  subur  seperti;  misalnya  terbentuknya  kandungan  bahan  bakar  dalam  tanah  sebagai  minyak  bumi,  atau  tersimpannya  bahan  batu  bara,  maka  selanjutnya  Allah  pun  mempersiapkan  makhluk  yang  lebih  cerdas  yaitu  yang  dikenal  dengan  nama  manusia.  Manusia  inilah  nantinya  yang  telah  ditakdirkan  dan  direncanakan  oleh  sang  Pencipta  untuk  memelihara,  merawat  ,  mengolah  dan  mengelola  keseimbangan  alam  dan  biota  di  atas  bumi  ini.  Untuk  itu  Allah  telah  melengkapi  manusia  dengan  kecerdasan  yang  sempurna  untuk  dapat  melaksanakan  tugas‐ tugas itu.  Namun  manusia  juga  dilengkapi  dengan  nafsu  dan  keinginan  untuk  memperoleh  keuntungan  dari  hasil  pengolahan  bumi  ini.  Sehingga  apabila  manusia  tersebut  hanya  mementingkan  diri  pribadi  dan  memperturutkan  hawa  nafsunya,  maka  rusak  binasalah  bumi  ini  dan  akan  terjadilah  pertumpahdarahan  diantara sesama manusia untuk saling berebut kepentingan. 

Untuk  itulah  Allah  yang  maha  pengasih  memberikan  pedoman  yang  baik  bagaimana  memperbaiki  hatinurani  dan  jalan  pikiran  manusia  agar  tetap  menjaga  keseimbangan  dan  kebaikan  hidup  antar  sesama  mereka.  Baik  antara  manusia  dengan  alam  ini,  maupun antara manusia dengan sesama manusia.  Aturan  dan  pedoman  itu  tercantum  di  dalam  ajaran  masing‐ masing  agama  yang  mengandung  banyak  pelajaran,  hikmah  dan  aturan‐aturan  yang  telah  ditetapkan  oleh  sang  pencipta  kepada  seluruh umat manusia tanpa kecuali.  Pada mulanya agama itu adalah satu , bersumber dari Allah, tetapi  selama  perjalanan  waktu,  ajaran  dari  masing‐masing  agama  tersebut  mengalami  perubahan  sesuai  dengan  keinginan  dan  hasrat  manusia  untuk  memeperoleh  kemajuan,  kebaikan  dan  keuntungan hidup di bumi.  Perubahan  yang  benar  akan  menjadikannya  lebih  baik,  tetapi  perubahan  yang  hanya  mencari  keuntungan  sesaat  akan  menimbulkan bencana dikemudian hari.  Selama  perjalan  waktu,  perubahan  ajaran  agama  kejalan  yang  tidak  benar  akan  mengakibatkan  bencana  bagi  umat  manusia,  sehingga  kembali  Allah  mengirimkan  seorang  nabi  (manusia  berhati  luhur)  yang  telah  memperolah  hikmah  dan  kebenaran  untuk  memperbaiki  hal‐hal  yang  rusak  tersebut.  Banyak  sekali  para  nabi  diturunkan  selama  perjalanan  kehidupan  manusia  di  bumi  ini,  semua  nabi  itu  mengajarkan  tentang  nilai  kebaikan  dan  kebenaran.  Sebaliknya  ada  pula  makhluk  yang  selalu  menghasut,  menanamkan nilai kebencian, mengadu domba, merusak nilai‐nilai  kebaikan,  sehingga  beberapa  manusia  kembali  terperdaya  untuk  melakukan  pernbuatan  tercela  lagi.  Makhlukinilah  yang  disebut  dengan Setan atau Iblis yang menjadi musuh manusia dan musuh  ajaran  agama.  Manusia  yang  sudah  berubah  menjadi  setan  atau  iblis,    mempunyai  sifat  sifat  keras  kepala,  penentang  kebeneran  ,  penghasut dan penebar kebencian serta adu domba.    

Kesimpulannya  adalah  bahwa  bumi  ini  merupakan  bagian  dari  sistim  jagat  raya  yang  diciptakan  selama  6  massa.  Pertanyaannya  adalah  ;  Kalau  Bumi  telah  dirancang  untuk  menampung  kehidupan  diatasnya  sesuai  dengan  4  masa  penciptaan  berikutnya,  maka  apakah  benda‐benda  angkasa  lainnya  seperti  planet  dan  bintang‐bintang  telah  siap  menampung  kehidupan  untuk  manusia?  Untuk  menjawab  pertanyaan tersebut, Al Qur’an menantang seluruh manusia  untuk  menjelajahi  ruang  angkasa  dan  mengunjunginya.  Manusia tidak akan sanggup melintasinya jika hanya dengan  mengkhayal  dan  bermimipi  ,  melainkan  harus  dengan  kemampuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang canggih ,  seperti  yang  di  abadikan  pada  Al  Qur’an  dalam  surat  Ar  Rahmaan ayat 33 yang berbunyi ;    “ Hai sekalian jin dan manusia, jika kamu sanggup menembus (melintasi) penjuru langit dan bumi, maka lintasilah, kamu tidak akan dapat menembusnya melainkan dengan kemampuan (sain dan teknolgi) ( QS 55:33)”. 
 

Kemajuan  sain  abad  sekarang  belum  mampu  untuk  membuktikan  adanya  benda  angkasa  lain  yang  dapat  mendukung  kehidupan  manusia  disana,  tetapi  baru  pada  tahap  memprediksi  berdasarkan  teknologi  yang  dimiliki  sain  saat  ini.  Para  ahli  Astronomi  berpendapat  bahwa  tidak  satupun  planet  tata  surya  ini  dapat  menampung  kehidupan  manusia  karena  iklim  dan  temperaturnya  yang  tidak  bersahabat juga tidak adanya tanda‐tanda kehidupan di planet  tersebut.  Pakar  astronomi  memprediksinya  berdasarkan 

perkiraan suhu dari warna planet yang dihasilkan dan kondisi  ektrim di planet tersebut.  Misalnya  planet  Venus(480oC)  dan  Merkurius  (450oC),  merupakan  suhu  yang  sangat  tinggi  karena  kedua  planet  ini  dekat dengan matahari, sementara planet yang lebih jauh dari  bumi  terhadap  matahari  seperti  Saturnus(‐180oC),  Yupiter(‐ 150oC)  dan  Uranus(‐214oC)  sangat  dingin  karena  jauh  dari  matahari. Saat ini belum ada manusia yang berhasil mendarat  di  salah  satu  planet  tata  Surya  tersebut,  apalagi  di  bintang‐ bintang  lainnya  yang  jumlahnya  bermilyar‐milyar.  Diantara  milyaran bintang yang ada, kebolehjadian menemukan planet  seperti  bumi  masih  ada  harapan,  dan  salah  satunya  memang  telah ditemukan, yakni planet yang mengelilingi bintang redup  Gliese  581,  yang  terletak  pada  20,5  tahun  cahaya  dari  bumi,  dan  berada  pada  rasi  Libra.  (catatan  :  jarak  Bumi  –Gliese  adalah  setara  dengan  20,5  x  9.500.000.000.000  kilometer)  Penemuan  dilakukan  dengan  teleskop  European  Southern  Observatory (ESO) bergaris tengah 3,6 meter yang ada digurun  Atacama  Chile.  Salah  satu  yang  menjadi  landasan  bagi  para  astronom  penemu  mengatakan  planet  tersebut  serupa  dengan  bumi  adalah  kemungkinan  adanya  air  yang  mengalir  dipermukaannya. Ini dapat terjadi karena suhu planet tersebut  sedang, artinya tidak seextrim Merkurius. Stephane Udry dari  Observatorium  Geneva  yang  mengepalai  penulisan  laporan  penemuan  ini  di  Journal  Astronomy  &  Astrophysics  terbitan  mendatang  menyebutkan,  suhu  rata‐rata  planet  ini  antara  0  derajat dan 40 derajat celcius, jadi memungkinkan adanya air  dalam  wujud  cair.  Dengan  adanya  air  dalam  bentuk  cair,  ada  pula  kemungkinan  terdapat  kehidupan  diplanet  yang  oleh  para astronom lalu disebut "super – earth " ini. Lebih jauh lagi  disebutkan  bahwa  radius  planet  hanya  1,5  kali  radius  bumi, 

dan model yang dibuat memperlihatkan planet ini merupakan  planet batuan –seperti halnya bumi‐atau tertutup oleh lautan.  Hal ini akan jadi focus penyelidikan misi antariksa mendatang,  kata  Xavier  Delfosse,  anggota  penemu  dari  universitas  Grenobles.  Terutama  untuk  mencari  kehidupan  extraterrestrial.  Harapan  itu  masih  tetap  ada,  yang  harus  dipikir bagaimana manusia bumi dapat berkunjung ke “ super  – earth” yang berjarak 20 tahun cahaya itu.       Alat  apa  yang  dapat  membawa  manusia  menuju  planet  itu,  karena peralatan dan sistim yang ada sekarang tidak sanggup  menjadi kendaraan utuk mengangkut manusia kesana.     ‐‐oo—      2. Benarkah Matahari terbenam di laut berlumpur hitam ? “  Hingga  apabila  dia  telah  sampai  ke  tempat  terbenam  matahari, dia melihat matahari terbenam di dalam laut yang  berlumpur hitam (QS 18:86)”.   
‐‐o‐‐   

  Jawaban Rahmanhadiq;  Surat Al Kahfi ayat 86 yang berbunyi;   
“Hingga apabila dia telah sampai ke tempat terbenam matahari, dia melihat matahari terbenam di dalam laut yang berlumpur hitam, dan dia mendapati di situ

segolongan umat. Kami berkata: "Hai Zulkarnain, kamu boleh menyiksa atau boleh berbuat kebaikan terhadap mereka (QS 18:86) “.

Sebenarnya  ayat  ini  masih  berhubungan  dengan  2  ayat  sebelumnya  dan  2  ayat  sesudahnya.  Ayat‐ayat  ini  menceritakan  tentang  perjalanan  nabi  Zulkarnain  dalam  menyebarkan  dakwah  dan  pengaruh  kekuasaanya  ke  berbagai  negeri.  Matahari  saat  itu  “terlihat (  wajada)”  oleh  Zulkarnen  sedang  terbenam  di  suatu  daerah  berupa  hamparan  laut  yang  bewarna  hitam.  Dalam  hal  ini  tidak  salah,  kalau  Zulkarnaen  sedang  menyaksikan  terbenamnya  matahari tersebut bahkan sampai sekarang kita masih dapat  menyaksikan  matahari  terbenam.  Tempat  matahari  terbenam  bisa  saja  diatas  gunung,  di  dalam  laut,  atau  ke  dalam  tanah  disuatu  padang  pasir  ,  tergantung  dari  posisi  mana  mata  melihatnya.  Ayat  tersebut  tentu  saja  tidak  memberikan arti atau menjelasan bahwa “zulkarnaen sampai  diujung  negeri  yaitu  suatu  tempat  dimana  matahari  tenggelam (tempat tenggelamnya matahari adalah di lumpur  hitam)”.  Kata‐kata  matahari  terbenam  atau  terbit  di  dalam  cerita  tersebut,  bukanlah  dalam  arti  yang  sesungguhnya,  tetapi  merupakan  gayabahasa  yang  perlu  dimaknai  dengan  kejujuran berpikir. Bukan seperti yang ada dalam pemikiran  anak‐anak  kecil  yang  sedang  mendengarkan  cerita  sebelum  bobo.  Kalau  dikatakan  sebuah  kalimat  “  Koran  Harian  Pembaharuan  terbit  Sore  hari”  ,  apakah  hal  ini  berarti  bahwa  Koran  tersebut  adalah  sebuah  matahari?  Kata  Matahari  terbenam  juga  bisa  menunjukan  waktu  shalat  magrib  yaitu  pada  waktu  matahari  terbenam  di  sebelah  barat.  Tidak  ada  yang  aneh  dalam  cerita  tersebut,  namun 

para  penentang  kebenaran  Islam  memperolok‐olokan  keterangan  ayat  tersebut  tanpa  dicermatinya  sama  seklai.  Hal  ini  menunjukan  bahwa  mereka  hanya  mampu  memperlihatkan rasa kebencian , rasa iri dan dengki semata.  Cerita  dari  zulkarnaein  ini  belum  berakhir  pada  ayat  86  itu,  tetapi  dilanjutkan  kembali  pada  ayat  89  dan  90  dimana  Zulkarnain masih melihat matahari terbit dan bersinar terang  (bukan  bewarna  gelap  sehabis  tercebur  dari  dalam  lumpur)  di sebelah timur , yang berbunyi ;    “ Kemudian dia menempuh jalan (yang lain) 89. Hingga apabila dia telah sampai ke tempat terbit matahari (sebelah Timur) dia mendapati matahari itu menyinari segolongan umat yang Kami tidak menjadikan bagi mereka sesuatu yang melindunginya dari (cahaya) matahari itu, (qs 18:89-90) “. Kalimat  “terbit  matahari”  dalam  cerita  diatas  bukan  menunjukkan  tempat  dimana  matahari  terbit,  tapi  kalimat  itu  menerangkan  tentang  waktu  kejadian  saat  matahari  terbit (pagi atau subuh). Semua manusia yang hidup di bumi  saat  ini  tentu  tidak  dapat  disalahkan  ketika  benar‐benar  melihat matahari yang terbit atau tenggelam termasuk juga  kita  semua.  Dalam  kedua  kejadian  cerita  diatas,  topik  dari  kisah  itu  bukan  membicarakan  masaalah  terbit  atau  terbenamnya  matahari  tetapi  bagaimana  sikap  Zulkarnen  dalam memutuskan perkara yang adil pada suatu kaum yang  lalim sementara yang lainnya saleh terhadap perintah Allah.    ‐‐oo‐‐ 

      3 Apakah Bumi tempat peristirahatan Matahari?   Sebab  menurut  QS  36:38  ;  “  dan  matahari  berjalan  di  tempat peredarannya”.   Sedangkan  menurut  QS  36:40  ;  “  tidaklah  mungkin  bagi  matahari  mendapatkan  bulan  dan  malam  pun  tidak  dapat  mendahului  siang.  Dan  masing‐masing  beredar  pada  garis  edarnya “.   Allah islam memang saintis hebat. Dimana letak matahari dan  bulan ? Bagaimana mereka dapat saling mendahului ? Apakah  mereka  bertetangga  ?  'Allah'  dulu  melihat  dari  bumi  bahwa  matahari dan bulan bergerak dari timur ke barat dlm langit yg  sama,  tanpa  bertabrakan.  Allah  tidak  tahu  bahwa  fenomena  ini  diakibatkan  karena  rotasi  bumi  dan  BUKAN  rotasi  matahari.   Bagi  bumi,  matahari  tidak  bergerak‐gerak,  karena  bumi  berada pada peredaran/gravitas matahari, spt kami (manusia)  berada dlm peredaran/gravitas bumi.   Allah tidak pernah mengatakan dalam QuranNya bahwa BUMI  BERPUTAR  PADA  SUMBUNYA  (ROTASI).  Mungkin  Allah  tidak  dapat merasakan rotasi bumi.    ‐‐o‐‐      Jawaban Rahmanhadiq;  Sebenarnya  keterangan  dan  petunjuk  dalam  surat  Yaasin  36:38  tersebut  masih  berhubungan  dengan  ayat  37  sampai  dengan ayat 40 yaitu ; 

  “ Dan suatu tanda (kekuasaan Allah yang besar) bagi mereka adalah malam; Kami tanggalkan siang dari malam itu, maka dengan serta merta mereka berada dalam kegelapan,(37) dan matahari berjalan di tempat peredarannya. Demikianlah ketetapan Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui.(38) Dan telah Kami tetapkan bagi bulan manzilah-manzilah, sehingga (setelah dia sampai ke manzilah yang terakhir) kembalilah dia sebagai bentuk tandan yang tua.(39) Tidaklah mungkin bagi matahari mendapatkan bulan dan malam pun tidak dapat mendahului siang. Dan masing-masing beredar pada garis edarnya (qs Yaasin 36: 37- 40)”. Pertanyaannya  adalah  ;  apakah  keterangan  ayat  diatas  dapat  membuktikan  fenomena  hubungan  antara  bumi,  bulan  dan  matahari?  Kata‐kata  yang  tersusun  dalam  ayat  ‐  ayat  diatas  merupakan  susunan kata‐kata yang mengandung makna yang sangat luas  dan  mendalam  ,  supaya  dapat  dipikirkan  lebih  lanjut.  Orang  awam akan menerima keterangan ayat itu dengan apa adanya  sesuai dengan apa mereka saksikan setiap harinya, sedangkan  bagi  para  ulama  islam  akan  mengamini  keterangan  tersebut  sebagai  rahmat  dari  Allah.  Sementara  para  saintis  tidak  akan  puas sebelum membuktikan bahwa keterangan ayat tersebut  harus  bersesuaian  dengan  perkembangan  ilmu  pengetahuan  (sain)  dan  logika.  Sebaliknya  para  penentang  Al  Qur’an  dari 

kalangan  umat  nasrani  yang  kafir  akan  memperolok‐ olokannya.  Apakah ayat AL Qur'an yang diturunkan oleh Allah pada abad  6  Masehi  tersebut  masih  relevan  dengan  bukti  sain  modern?  Bagaimana metode pembuktiannya?  Kenyataan  bahwa  Bumi  berbentuk  bola  ,  baru  diakui  setelah  abad  ke  8  M  (dua  abad  setelah  diturunkan  Al  Qur’an),  sedangkan  Bumi  dan  planet‐planet  beredar  mengeliling  matahari  baru  diakui  dan  ditemukan  pada  tahun  1512  oleh  Kopernikus (10 abad setelah Al Qur’an diturunkan). Kemudian  pada  perkembangan  selanjutnya  pada  abad  ke  20  ditemukan  bahwa  matahari  hanya  bagian  kecil  dari  gugusan  bintang‐ bintang  yang  disebut  Galaxy  (teori  Milky  Way).  Semua  bintang‐bintang  dalam  galaxy  tersebut  ternyata  bergerak  mengitari  satu  titik.  Jadi  dalam  hal  ini  ternyata  sains  modern  menyimpulkan  bahwa  matahari  juga  bergerak  bersama‐sama  bintang‐bintang lain didalam galaxynya.    Al  Qur’an  pada  surat  Yasiin  ayat  38  diatas  ,  mengatakan  bahwa  matahari  juga  bergerak  atau  berjalan  di  tempat  peredarannya pada Abad ke 6 M , jauh sebelum sains modern  membuktikannya.  Namun  kalau  kita  perhatikan  juga  pada  kata‐kata di ayat 38 tersebut berbunyi “ matahari berjalan di tempat peredarannya”.  Pertanyaannya  adalah;  apakah  artinya  “ berjalan ditempat ?” lalu ditambahkan lagi dengan “  peredarannya ?”.  Tidak  ada  kata  lain  yang  dapat  dimaknai  kecuali  “  diam ditempat dan bergerak dengan cara berotasi” ,  yang  bermakna  matahari itu bergerak pada posisi diam.  Maka  dapat  disimpulkan  bahwa  matahari  berotasi dalam posisi diam terhadap planet‐planet lainnya.   

Mengapa  Allah  tidak  menjelaskan  saja  dengan  tegas  bahwa  matahari  itu  berotasi,  tetapi  menyampaikannya  dengan  petunjuk yang membingungkan bagi pakar sain? Mungkin saja  Allah  menyampaikannya  dengan  kata‐kata  kiasan  agar  masyarakat  arab  dan  sahabat  nabi  tidak  menjadi  bingung  sehingga  akan  menimbulkan  perdebatan  yang  tidak  perlu,  karena yang perlu ditanamkan bagi mereka zaman itu adalah  fondamen  ketaqwaan  dan  keimanan  pada  Allah  untuk  membangun masyarakat muslim yang kuat.  Menurut  Firman  Allah  pada  surat  Al  Jatsiyah  ayat  13,  bahwa  kita harus mempelajari tentang keberadaan bumi dan benda‐ benda  langit  lainnya  berdasarkan  tanda‐tanda  yang  terlihat  dan  menganalisa  petunjuk  yang  difirmankanNYA,  supaya  dapat  diambil  pelajaran  bagi  orang‐orang  yang  mau  perpikir  dan mensyukuri rahmat Allah ;    “ Dan Dia menundukkan untukmu apa yang ada di langit dan apa yang ada di bumi semuanya, (sebagai rahmat) daripada-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang berpikir. ( Qs Al Jatsiyah 45: 13)”. Perhatikanlah tanda – tanda kejadian alam kemudian lengkapi  dengan keterangan ayat‐ayat seperti dibawah ini ;    “ Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tandatanda bagi orang-orang yang berakal (QS Ali Imran 3:190)” .

“Dia menyingsingkan pagi dan menjadikan malam untuk beristirahat, dan (menjadikan) matahari dan bulan untuk perhitungan. Itulah ketentuan Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Mengetahui. (QS Al An‟aam 6: 96).” Artinya  kejadian  siang  dan  malam  berlangsung  secara  berulang‐ulang  dan  terjadi  setiap  satu  siklus  yaitu  Siang  dan  malam  (24  jam).  Yang  menyebabkan  terjadinya  siang  adalah  sinar  matahari  yang  terbit  di  ufuk  timur,  sedangkan  yang  menyebabkan malam adalah terbenamnya matahari di barat.  Apakah maksudnya matahari terbit di timur?    Mungkinkah matahari terbit di suatu tempat di sebelah timur  bumi?  Begitu  juga  sebaliknya  apakah  ada  tempat  matahari  terbenam  di  sebelah  barat?  Apakah  kata‐kata  ini  berupa  kiasan  atau  dalam  arti  yang  sebenarnya?  Apakah  benar  matahari  itu  benar‐benar  terbit  dan  tenggelam?.  Sekiranya  matahari  terbit‐terbenam  di  sebelah  timur‐  barat  ,  maka  terdapat dua kemungkinan yaitu;     1. bumi berbentuk dataran yang sangat luas ,   2.  Terdapat  di  suatu  tempat  di  bumi  dimana  matahari  keluar  dari  sarangnya  lalu  pulang  lagi  ke  rumahnya  di  tempat  yang  berlawanan.     Tetapi  kenapa  matahari  dapat  terbit  dan  tenggelam  pada  tempat yang berbeda‐beda di bumi?    Kenyataan  ini  tergantung  dari  arah  mana  kita  berada  dan  memandangnya?  Kalau  kita  berada  di  tengah  laut  yang  luas, 

maka matahari terbit dan tenggelam di laut, kalau kita berada  di tengah padang pasir maka matahari terbit dan tenggelam di  dalam  tanah,  kalau  kita  berada  di  sebuah  pegunungan  maka  matahari hilang dan muncul dari balik bukit.    Kesimpulannya  adalah  bahwa  kata‐kata  terbit  dan  tenggelamnya  matahari  hanya  berupa  gayabahasa  atau  perimpamaan  atau  kata  kiasan  saja,    untuk  menyatakan  arah  pergerakan matahari. Untuk sementara kita dapat mengambil  kesimpulan  bahwa  matahari  bergerak  memutari  permukaan  bumi.    Apakah  benar  demikian  ?.  Bagi  orang  yang  berpikir,  akan  mengambil kesimpulan lain. Sebab ada dua kemungkinannya,  matahari  bergerak  mengelilingii  bumi  atau  mungkin  juga  bumi yang berotasi.  Bagaimana  cara  kita  membuktikannya.?  Tentu  kita  membutuhkan  keterangan  dari  ayat‐ayat  al  Qur’an  yang  lainnya.  Sebab  kita  tidak  dapat  memilih  satu  kesimpulan  dari  dua  kemungkinan  ,  padahal  petunjuk  yang  ada  hanya  satu .  Maka kita perlu keterangan dari ayat‐ayat lainnya.  Ayat  yang  kita  gunakan  untuk  mendapatkan  petunjuknya  adalah surat Yaasin ayat 40; yang berbunyi ;    “ Dan telah Kami tetapkan bagi bulan manzilahmanzilah, sehingga (setelah dia sampai ke manzilah yang terakhir) kembalilah dia sebagai bentuk tandan yang tua.(39) , tidak mungkin bagi matahari mendapatkan bulan dan malampun tidak dapat mendahului (QS 36:40).”

Bagi  orang‐orang  yang  berpikir,  maka  Ayat  ini  merupakan  tanda tanda dan juga petunjuk untuk menjawab pertanyaan “ Apakah bumi atau matahari yang bergerak? Dan bagaimana hubungan antara pergerakan bulan, bumi dan  matahari? Sebaliknya ayat diatas akan memberi peluang bagi  penentang ayat‐ayat Allah dan mendustai kebenaranNYA lalu  mengatakan “ Mana mungkin matahari mengambil bulan dan  apakah  mungkin  malam  mendahului  siang”  Memangnya  matahari  dan  bulan  itu  sedang  balapan  di  jalur  tol?  Atau  apakah  bulan  dan  matahari  itu  saudara  bertetangga  yang  sedang  berkejar‐kejaran?  Suatu  pertanyaan  yang  ke  kanak‐ kanakan,  suatu  pertanyaan  konyol,  pertanyaan  dari  orang‐ orang yang selama ini selalu memperolok‐olokan Al Qur’an.    Kalau  kita  amati  keterangan  ayat  diatas,  maka  kita  dapat  mengambil  beberapa  pelajaran  dan  kemudian  menyimpulkannya ;    a. Pada  saat  terjadinya  perubahan  manzilah‐manzilah  cahaya  di  bulan,  kita  dapat  mengamati  bahwa  bagian  bulan  yang  bercahaya  selalu  menghadap  kearah  datangnya sinar matahari. Pada waktu malam hari, kita  melihat  bulan  bercahaya  pada  bagian  sebelah  barat  atau  searah  dengan  tempat  matahari  terbenam,  dan  ketika kita melihat bulan waktu fajar atau di siang hari,  maka kita melihat bagian bulan yang bercahaya di arah  matahari  terbit  (  sebelah  timur)  yang  tergantung  kepada  sisi  pandang  kita  kepada  bulan,  matahari  dan  bumi. Pada permukaan bulan itu terdapat bagian yang  tertimpa  cahaya  terang  dan  bagian  yang  lainnya  tidak 

bercahaya. Ini membuktikan bahwa bagian bulan yang  terang tersebut adalah bagian yang memantulkan sinar  matahari.  Hal  ini  berarti  bahwa  bulan  mendapat  sinar  dari  matahari  yang  merupakan  sumber  sinar  yang  sama diterima oleh bumi. Matahari tentu letaknya jauh  sekali.  Hal  ini  dibuktikan  ketika  pada  malam  hari  kita  masih  dapat  melihat  cahaya  bulan  dan  tidak  mungkin  bumi  merupakan  dataran  luas  karena  akan  menutupi  atau  menghalangi  sinarnya  kearah  bulan.               Ukuran  cahaya  bulan  itu  ataupun  manzilahnya  akan  selalu  berubah‐ubah  sekali  dalam  jangka  24  jam  selama  waktu  sebulan.  Inilah  yang  disebut  dengan  manzilah‐manzilah  yang  selalu  berubah‐ubah.  Kalau  diamati manzilah itu berjumlah 28 perubahan bentuk.  Yaitu  mulai  dari  bentuk  bulan  sabit  –  ke  bulat  penuh  (purnama)  ‐  dan  kembali  lagi  ke  bentuk  sabit  yang  arahnya  berlawanan  dari  bentuk  sabit  pertama.  Pada  Ayat diatas, Al Qur’an mengistilahkan dengan kata‐kata  tandan, karena bengkoknya sabit mirip dengan tandan  buah  pisang.  Pada  28  hari  berikutnya  akan  terjadi  siklus yang sama lalu dimulai lagi dari awal. Perubahan  bentuk manzilah‐manzilah bulan serta arah cahayanya  selalu  mengarah  ke  sumber  sinar  matahari,  maka  hanya  ada  satu  kemungkinannya  yaitu  “bulan  berbentuk  bola”  karena  hanya  bola  yang  mampu  menghasilkan  bayangan  berbentuk  sabit  atau  tandan  buah  pisang  dan  tidak  mungkin  bulan  itu  berbentuk  lingkaran  (  seperti  sebuah  cermin  berbentuk  lingkaran).

b. Kita  sudah  membuat  kesimpualan  bahwa  bulan  berbentuk  bola.  Sekarang  bagaimana  membuktikan  bumi itu berbentuk bola dan apakah bulan mengeliling  bumi  atau  sebaliknya  ?.  Kalau  kita  perhatikan  pernyataan  bahwa  manzilah‐manzilah  bulan  itu  selalu  berubah dari hari kehari ( siang dan malam ) selama 28  hari. Kemudian sambil mengamati perubahan manzilah  ,  kita  juga  mengamati perjalanan matahari  (terbit  dan  terbenam)  yang  gerakkannya  selalu  kearah  barat  setiap  hari.  Maka  dapat  disimpulkan  bahwa  bulan  lah  yang mengelilingi bumi selama 28 hari. Bulan dan bumi  sama‐sama berbentuk bola dan menerima satu sumber  sinar yaitu dari matahari yang tempat yang jauh sekali.  Tidak  mungkin  bulan  dan  matahari  mengelilingi  bumi  bersamaan.  Kalau  bulan  dan  matahari  mengeliling  bumi  bersamaan,  tentunya  bentuk  manzilah‐manzilah  bulan  akan  selalu  berubah  –  ubah  lebih  dari  sekali  dalam  siklus  24  jam  ,  tergantung  dari  arah  mana  matahari menyinari bulan yang terlihat dari bumi. c. Pertanyaan  selanjutnya  adalah  “  apakah  matahari  yang  mengelilingi  bumi  atau  bumi  yang  berotasi?  “,  sekiranya matahari yang mengelilingi bumi maka tentu  saja  bentuk‐bentuk  manzilah  dari  cahaya  bulan  akan  mengalami  beberapa  kali  perubahan  bentuk  selama  siklus  24  jam.  Sementara  yang  kita  saksikan  adalah  manzilah  bulan  itu  berubah  bentuknya  hanya  1  kali  dalam  24  jam.  Maka  kesimpulannya  berikut  adalah  bahwa “ tidak mungkin matahari mengelilingi bumi “.  Lalu  kenapa  terjadi  siang  dan  malam?  Maka  jawaban  yang  paling  tepat  adalah  “  Bumi  berputar  pada 

porosnya”  sementara  matahari  diam  ditempat  yang  jauh.  Hal  ini  dibuktikan  dengan  terjadinya  siang  dan  malam  secara  bergantian  sesuai  dengan  rotasi  bumi.  Jadi  dapat  disimpulkan  bahwa  Bumi  berotasi  pada  sumbunya dengan siklus 24 jam untuk sekali putar.  Kalau Bumi ini berputar pada porosnya, hal ini berarti  bahwa  bumi  bergerak  mengelilingi  porosnya  dan  manusia  bagaikan  sedang  beraktivitas  diatas  kendaraan  yang  sangat  besar.  Jadi  untuk  meyakinkan  bahwa  bumi  itu  berotasi,  maka  harus  ada  keterangan  di  dalam  al  Qur’an  yang  menyatakan  bahwa  bumi  itu  bergerak  atau  minimal  ada  pernyataan  yang  menunjukan  bahwa  manusia  dan  segala  sesuatu  yang  berada  diatas  bumi  yang  bergerak.  Kalau  ada  pernyatan  itu  di  dalam  Al  Qur’an  maka  kita  dapat  menyimpulkan  bahwa  bumi  ini  bertasi  sesuai  dengan  hasil pengamatan kita diatas.

    Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya tidak ada ayat yang  menegaskan  tentang  rotasi  bumi  di  dalam  Al  Qur'an,  tetapi  Allah  menyampaikannya  tanda‐tandanya  dengan  gayabahasa 

dan  kata  kiasan  yang  selalu  menimbulkan  teka‐teki  sebagai  petunjuk bagi yang mau berpikir jernih.  Ayat yang dapat digunakan untuk menganalisa bahwa bumi ini  bergerak , dapat kita pelajari dari surat An Naml ayat 88 yang  berbunyi ;  “ lihat gunung-gunung itu, kamu sangka dia tetap di tempatnya, padahal ia berjalan sebagai jalannya awan. (Begitulah) perbuatan Allah yang membuat dengan kokoh tiap-tiap sesuatu; sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (qs An Naml 27:88) “. Tentu  saja  keterangan  ayat  ini  merupakan  tanda‐tanda  atau  petunjuk. Allah menyampaikan FirmanNYa dengan kata kiasan  dengan  makna  yang  sangat  luas.  Ayat  ini  bermakna  bahwa  gunung  itu  tidak  diam  ditempatnya,  tetapi  bergerak.  Berdasarkan  hasil  penemuan  pakar  Geologi,  menyatakan  bahwa  lempeng‐lempeng  lapisan  bumi  selalu  bergerak  yang  dapat  menimbulkan  gempa  tektonik  yang  di‐akibat‐kan  oleh  terjadinya tabrakan, lipatan dan retakan, walaupn gerakkan ini  hanya beberapa centimeter pertahunnya.   Tetapi  pergerakan  gunung  dan  awan  ini  terlalu  kecil  kalau  dibandingkan  dengan  gerakan  bumi  akibat  rotasinya.  Artinya  ayat  ini  juga  menjelaskan  bahwa  gunung  itu  bergerak  karena  dia  berada  diatas  bumi  yang  bergerak.  Hal  ini  berarti  juga  bahwa  apapun  yang  berada  diatas  bumi  akan  ikut  bergerak karena dia berada diatas pergerakan bumi. Bahkan awan yang  berada  di  udara  juga  ikut  bergerak  bersama  rotasi  bumi,  sesuai dengan petunjuk ayat diatas.   

3.  Telah  dapat  disimpulkan  dari  keterangan  ayat‐ayat  Al  Qur’an diatas bahwa bumi berbetuk bola dan berputar selama  24  jam  pada  sumbunya,  matahari  diam  memberikan  cahayanya  dari  jauh,  sementara  bulan  bergerak  mengelilingi  bumi  salama  28  hari,  dan  akhirnya  kita  juga  dapat  menyimpulkan  bahwa  bumi  dan  bulan  sama‐sama  tidak  menghasilkan  sinar  tetapi  menerima  sinar  dari  matahari.  pertanyaannya adalah ;  Apakah ada ayat di dalam Al Qur'an yang menjelaskan bahwa  bulan  menghasilkan  cahaya  pantulan  dari  matahari  ?.  Tentu  saja Allah tidak menjelaskan dengan detail tentang bulan yang  memantulkan sinar dari matahari, tetapi pada surat Nuh ayat  16 menyatakan ; 
“ Dan Allah menciptakan padanya bulan sebagai cahaya dan menjadikan matahari sebagai pelita? ( Qs Nuh 71:16)”.

  Pada  ayat  diatas,  Allah  SWT  telah  memberikan  petunjuk  kepada  orang  yang  berpikir  bahwa  terdapat  2  istilah  yang  berbeda  dalam  memaknai  arti  cahaya.  Ayat  diatas  menggunakan  istilah  "Nur"  untuk  cahaya  yang  dihasil  oleh  bulan  dan  "Syamsa  Siraajan"  untuk  matahari  yang  bersinar  bagai  pelita.  Artinya  Matahari  bersifat  bagaikan  pelita,  obor  atau  lampu  yang  menjadi  sumber  cahaya  untuk  bulan  sehingga  dia  memantulkan  sinar  itu.  Allah  telah  memberikan  petunjuk yang benar tentang teori "Pemantulan sinar" , jauh  sebelum sain dapat membuktikannnya secara ilmiah.    4. Jadi benarlah apa yang disampaikan oleh firman Allah pada  ayat‐ayat Al Qur’an diatas. Firman Allah dalam Al Qur’an tidak  bertentangan dengan penemuan sain. 

Hanya  orang‐orang  yang  beriman  dan  berpikir  yang  mampu  memikirkan  teka‐teki  atau  petunjuk  yang  di  sampaikan  oleh  Allah dalam soal ayat diatas.    5. Pertanyaan berikutnya apakah ada Firman Allah di dalam Al  Qur’an  yang  menjelaskan  “Berapa  bulankah  lamanya  satu  tahun  itu?  Untuk  itu  kita  merujuk  pada  surat  At  Taubah  ayat  36 yang berbunyi ;    “ Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah ialah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. (QS At Taubah 9:36 ) ”. Keterangan  Allah  diatas  menunjukkaan  bahwa  apabila  siklus  manzilah‐mazilah  bulan  telah  berjalan  sebanyak  12  kali  (12  x  28  hari)  maka  itu  dikatakan  sebagai  hitungan  satu  tahun  dalam perhitungan bulan. Dalam pengamatan, ada bulan yang  berjumlah  29  hari  dan  ada  yang  berjumlah  28  hari,  dan  ini  dapat  dijadikan  pentunjuk  untuk  menentukan  jumlah  hari  dalam satu tahun.    Pertanyaannya  adalah  apakah  benar  bahwa  satu  tahun  itu  sama dengan 12 bulan? Apakah tidak lebih atau tidak kurang  dari  bilangan  tersebut?  Sebagaimana  jumlah  kata  “bulan” yang terdapat di dalam Al Qur’an sebanyak 12 kali? Atau kata  “hari (yaum)” yang diulang di dalam Al Qur’an sebanyak 365  kali?  Untuk  itu  marilah  kita  teliti  lebih  lanjut  di  dalam  Al  Qur’an.  Untuk  menjawab  pertanyaan  ini  ,  maka  kita  harus  memperhatikan  tanda‐tanda  alam  yaitu  bagaimana  posisi 

antara  bulan  dan  matahari  yang  terlihat  dari  bumi  sesuai  dengan  keterangan  Allah  pada  surat  Yasiin  ayat  40  yang  berbunyi ;    “ Tidaklah mungkin bagi matahari mendapatkan(mendahului) bulan dan malam pun tidak dapat mendahului siang. Dan masing-masing beredar pada garis edarnya. (qs Yaasin 36:40)”. Arti  dan  makna  dari  ayat  diatas  menunjukkan  bahwa  seolah‐ olah bulan dan matahari bergerak beriiring‐iringan dari Timur  menuju  Barat.  Keduanya  tidak  pernah  saling  mendahului  dan  keduanya  juga  tidak  pernah  bertabrakan.  Kecuali  pada  saat  tejadinya  peristiwa  gerhana  matahari.  Peristiwa  gerhana  matahari  tersebut  merupakan  kejadian  yang  dapat  memberikan  petunjuk  bahwa  letak  matahari  berada  jauh  dibalik  bulan  dan  mereka  tidak  bertabrakan  tetapi  berselisih.  Artinya  garis  edar  atau  jalur  edar  antara  bulan  dan  matahari  berbeda,  sesuai  dengan  kata‐kata  “  masing‐masing  beredar  (berjalan) pada pada garis edarnya (jalurnya)”.  Jadi  kata‐kata  terbit dan  tenggelam matahari  di  dalam  Al  Qur’an  tersebut  hanyalah  berupa  gaya  bahasa  atau  kiasan,  karena  sebenarnya  matahari  tidak  pernah  terbit  atau  tenggelam  dalam  arti  yang  sesungguhnya.  Terbit  atau  tenggelamnya matahari disebabkan karena penglihatan orang‐ orang yang ada di bumi akibat dari rotasi bumi.    Pertanyaan  selanjutnya  adalah  ;  “Kenapa  terjadi  peristiwa  gerhana matahari atau gerhana bulan? Berapa kalikah terjadi  peristiwa gerhana matahari dalam setahun?.   

    Apabila kita perhatikan dan amati pada satu tempat di bumi,  posisi antara bulan dan matahari dalam setahun , maka pada  suatu  hari  dalam  tahun  itu  kita  akan  menyaksikan  posisi  dimana bulan dan matahari berada pada posisi paling dekat.  Apabila  posisi  terdekat  itu  tercapai  ,  yaitu  beberapa  saat  setelah  matahari  dan  bulan  berimpitan,  maka  terlihat  matahari  mendahului  bulan  kearah  barat,  seolah‐olah  matahari lebih dulu mencapai finis di Barat (sunset).    Pertanyaan  selanjutnya  adalah  ;  Kalau  rotasi  bumi  berputar  dari barat ke timur, bukankah seharusnya bulan yang bergerak  lebih  cepat  ke  arah  barat  dibandingkan  dengan  gerak  matahari‐  sebab  matahari  itu  berada  sangat  jauh  dibalik  bulan?    Bayangkanlah  ketika  kita  berada  dalam  mobil  yang  sedang  melaju  kencang,  dimana  seolah‐olah  pohon  kayu  atau  tiang  listrik  yang  berada  disisi  jalan  seakan  bergerak  lebih  cepat 

kebelakang  dibandingkan  sebuah  gunung  yang  jauh  dibalik  pohon  itu.  Jadi  menurut  logika,  seharusnya  Matahari  yang  berada  jauh  akan  di  dahului  oleh  bulan  menuju  tempat  terbenamnya (barat). Tetapi yang kita amati justru sebaliknya,  yaitu dimana ternyata mataharilah yang bergerak lebih cepat  ke  Barat  atau  menuju  tempat  terbenamnya.  Bagaimana  kita  dapat menjelaskan fenomena itu?    Untuk  menjelaskan  fenomena  diatas  ,  maka  kita  harus  dapat  menjawab  sebuah  pertanyaan  ;  ke  arah  manakah  bulan  bergerak  ketika  mengorbit  bumi?  Apakah  ke  timur  atau  ke  barat?  Kalau  sekiranya  bulan  itu  tetap  diam  di  angkasa  dan  tidak  mengorbit  bumi,  maka  tentulah  bulan  seolah‐olah  bergerak lebih cepat ke arah barat dari pada Matahari karena  bulan berada lebih dekat ke Bumi. Sebaliknya apabila bulan itu  merupakan  satelit  bumi  yang  ikut  bergerak  searah  dengan  rotasi  bumi,  maka  Mataharilah  yang  seharusnya  kelihatan  bergerak lebih cepat ke arah barat.    Jadi  ketika  kita  saksikan  Matahari  bergerak  lebih  cepat  mendahului bulan ke arah barat, maka kita dapat mengambil  kesimpulan  bahwa  bulan  ikut  bergerak  searah  dengan  rotasi  bumi yaitu kearah timur, sedangkan matahari Diam di tempat  yang  jauh.  Karena  rotasi  bumi  ke  arah  timurlah  yang  menyebabkan  seolah‐olah  matahari  bergerak  lebih  cepat  menuju tempat terbenamnya dari pada bulan.    Ke  arah  manakah  bulan  mengorbit  bumi?  Untuk  menjawab  pertanyaan  ini,  maka  sekali  lagi  kita  harus  mengamati  fenomena alam  dan memahami petunjuk ayat Al Qur’an yang  berbunyi  “  tidak  mungkin  bulan  mendahului  Matahari  dan 

tidak  mungkin  pula  Matahari  mendahului  Bulan,  keduanya  bergerak dalam garis edarnya “.   Perhatikankan  pada  saat  bulan  purnama muncul,  lalu  tandailah  posisi  bulan  itu  di  langit  dan  catat  pula  pada  jam  berapa kita menyaksikannya, lalu esok harinya perhatikan lagi  posisi  bulan  itu  pada  jam  yang  sama seperti  kemaren.  Maka  kita  akan  menyaksikan  bahwa  bulan  itu  seolah‐olah  mundur  sekitar  12,8o  (1/28  x360o  =  12,8o)  ke  sebelah  timur.  Hal  ini  menunjukkan bahwa bulan bergerak mengorbit bumi ke arah  timur.  Atau  menempatkan  Bumi  di  sebelah  kirinya  (berlawanan dengan arah perputaran jarum jam).     Bayangkan  saja  saat  jemaah  haji  sedang  menunaikan  Ibadah  Tawaf mengeliling Ka’bah.  Maka dapat disimpulkan bahwa Bumi berotasi pada sumbunya  sebagaimana  gerakan  Tawaf jemaah  haji  mengitari  ka’bah,  demikian  juga  dengan  Bulan  mengelilingi  Bumi  yaitu  seperti  halnya Tawaf jemaah haji mengeliling Ka’bah.    Sedangkan  untuk  mencari  petunjuk  tentang  gerakan  bumi  mengorbit  matahari  “,  dapat  kita  telaah  dari  keterangan  Al  Qur’an dalam surat Al Anbiyaa’ ayat 33 yang berbunyi ;   
“ Dan Dialah yang telah menggilirkan malam dan siang, dan menciptakan juga matahari dan bulan. Masing-masing dari keduanya beredar di dalam garis edarnya (orbitnya) (qs al An Biyaa‟ 21:33)”

  Di dalam Ayat tersebut di atas terdapati 3 buah petunjuk yang  tersirat  antara  lain    “1.  yang  mengalami  pergiliran  siang  dan  malam (bumi)” , “2 bulan” dan “ 3. Matahari”. Dua dari ke tiga 

unsur  ciptaan  Allah  tersebut  mengalami  peredaran  menurut  cara yang telah ditetapkan oleh Allah pada lintasannya (sesuai  dengan  kalimat  “  masing‐masing  dari  keduanya”).  Tentu  saja  yang  dimaksud  dengan  2  unsur  tersebut  adalah  Bumi  dan  Bulan  yang  bersama‐sama  mengorbit  ,  sedangkan  unsur  ke  ketiga yaitu Matahari.     Artinya  Bumi  dan  Bulan  secara  bersama‐sama  mengorbit  Matahari  pada  garis  edarnya.  Kalimat  yang  tertulis  pada  ayat  diatas  “Masing-masing dari keduanya” , adalah unsur bumi  dan  Bulan,  dimana  ketika  Bulan  sedang  mengorbit  Bumi,  mereka  secara  bersama‐sama  ikut  mengorbit  Matahari.  Jadi  Allah  di  dalam  Al  Qur’an  sudah  memberikan  petunjuk  tersembunyi berupa kata kiasan kepada manusia bahwa Bumi  mengelilingi matahari.     Pembuktian  ilmiah  selanjutnya  tergantung  kepada  metode  apa  yang  akan  digunakan  untuk  mengamatinya  dan  melakukan perhitungan‐perhitungan yang lebih akurat .   Hasil yang terbaik tergantung kepada metode yang digunakan,  ketelitian  alat  serta  kemampuan  manusia  dalam  berhitung  dan  mengambil  kesimpulan.  Ini  adalah  masaalah  teknologi  manusia  sesuai  dengan  perkembangan  zaman  dari  waktu  ke  waktu.    Dapatlah  kita  bayangkan,  sekiranya  Allah  SWT  memberikan  beberapa  buah  satelit  untuk  bumi,  seperti  halnya  planet  Yupiter  yang  mempunyai  16  buah  bulan.  Maka  perhitungan  waktu  akan  menjadi  lebih  rumit.  Atau  sebaliknya  sekiranya  bumi tidak memiliki bulan seperti halnya planet Saturnus yang 

hanya  memiliki  beberapa  cincin,  maka  perhitungan  waktu  akan sangat rumit lagi.  Begitulah  Allah  menanamkan  kata‐kataNya  yang  bersifat  global  dan  mempunyai  makna  yang  mendalam  ,  sehingga  dapat  dimengerti  dan  dipahami  oleh  semua  lapisan  masyarakat  dari  segala  bidang  keilmuan  manapun.  Ini  merupakan  salah  satu  mukziat  Al  Qur’an  yang  tidak  dimiliki  oleh  bahasa  apapun  di  dalam  buku‐buku  ilmiah  dan  kitab‐ kitab agama lainnya. Karena istilah‐istilah yang digunakan oleh  kitab‐kitab  lain,    selalu  akan  mengalami  masa  kadaluarsa  akibat  penemuan  terbaru  yang  dapat  menggantikan  penemuan sebelumnya.  Hal ini membuktikan bahwa bahasa yang ditanam di dalam Al  Qur’an oleh sang Pencipta , merupakan bahasa Universal dan  flexible yang tidak dapat dihancurkan oleh kekuatan manapun  juga.  Padahal  bahasa  dan  istilah  yang  digunakan  pada  ayat‐ ayat tersebut sudah ada 14 abad sebelum sain dan teknologi  umat  manusia  menemukan,  tetapi  kata‐kata  Al  Qur’an  tidak  pernah lekang oleh pergantian masa.    Begitulah  Allah  dengan  sangat  hati‐hati  menyampaikan  keterangan  ayat‐ayatnya  dengan  tata  bahasa  tersusun  rapi  dan  penuh  perhitungan  sehingga  siapapun  dapat  menerima  kebenarannya  baik  dengan  kepatuhan  iman  kepada  Allah  maupun secara logika berpikir.     ‐‐oo—       

4.  Mengapa  BINTANG‐BINTANG  Diciptakan?  Untuk  menimpuk setan!   Menurut  QS  67:5  ;  “  Sesungguhnya  Kami  telah  menghiasi  langit  yang  dekat  dengan  bintang‐bintang  dan  Kami  jadikan  bintang‐bintang  itu  alat‐alat  pelempar  setan,  dan  Kami  sediakan bagi mereka siksa neraka yang menyala‐nyala.”   Menurut  QS  37:6‐8  ;  “  Sesungguhnya  Kami  telah  menghias  langit  yang  terdekat  dengan  hiasan,  yaitu  bintang‐bintang,  dan  telah  memeliharanya  (sebenar‐benarnya)  dari  setiap  setan  yang  sangat  durhaka,  setan‐setan  itu  tidak  dapat  mendengar‐dengarkan  (pembicaraan)  para  malaikat  dan  mereka dilempari dari segala penjuru”.  Jadi  bintang‐bintang  bukanlah  apa‐apa,  selain  alat  pelempar  setan  supaya  mereka  tidak  mengintip  musyawarah  di  surga.  Sekali lagi, makin mengada‐ada saja Muhammad ini.    ‐‐o‐‐    Jawaban Rahmanhadiq;  Surat Al Mulk ayat 5 berbunyi ;   
Sesungguhnya Kami telah menghiasi langit yang dekat dengan bintang-bintang dan Kami jadikan bintang-bintang itu alat-alat pelempar setan, dan Kami sediakan bagi mereka siksa neraka yang menyala-nyala (qs Al Mulk 67:5)”.

Bukan  hanya  setan  yang  dapat  menembus  perjalanan  ke  ruangkasa,  bahkan  manusiapun  akan  sanggup  melakukan  perjalanan keruang angkasa tersebut pada suatu saat sesuai  dengan  kemajuan  sain  dan  teknologi.  Sekarang  ini  saja 

manusia  sudah  berhasil  menjelajahi  permukaan  bulan,  walaupun  belum  berhasil  mendarat  di  planet  terdekat  seperti  Mars  tetapi  sudah  berhasil  mendaratkan  pesawat  tanpa manusia.   Hal ini sesuai dengan keterangan Allah dalam surat ;  “ Hai golongan jin dan manusia, jika kamu sanggup menembus (melintasi) penjuru langit dan bumi, maka lintasilah, kamu tidak dapat menembusnya melainkan dengan kekuatan (qs Ar Rahman 55:33)” . Setan  adalah  sebagian  diantara  golongan  (jemaah)  jin  dan  manusia yang engkar, durhaka dan mempersekutukan Allah  dengan  unsur‐unsur  lainnya.  Kata  “setan” pada  ayat  diatas  juga  merupakan  kata  kiasan  atau  gaya  bahasa  untuk  menggambarkan  orang‐orang  kafir  yang  sedang  menembus  ruang angkasa yaitu orang‐orang yang tidak percaya kepada  Allah. Namun Allah tidak melarang mereka untuk menembus  ruang  antariksa  kalau  mereka  sanggup  melakukannya.  Siapapun  yang  dapat  menembus  ruang  antariksa  ,  maka  mereka harus mempunyai keunggulan dalam bidang sain dan  teknologi. Dalam ayat diatas, Allah menguratakannya dengan  kata‐kata “kekuatan”. Kata “kekuatan” adalah kesanggupan  ,  atau  kemampuan,  atau  keunggulan.  Kata  kekuatan  bukan  berarti  kemampuan  fisik  dari  otot  yang  kuat  mengangkat  benda  berat  atau  kekuasaan  seorang  raja  atau  pemimpin  Negara yang otoritas atau kaya raya. Dalam hal kesanggupan  menembus  ruang  angkasa  ini,  Allah  tidak  memberikan  prioritas kepada orang Islam , tetapi kepada siapa saja yang  menjadi  pakar  dibidang  antariksa.  Wajar  saja  kalau  para  astronom NASA Amerika dan Negara Kumunis Rusia berhasil 

melakukan  misi  perjalanan  ruang  angkasa  karena  mereka  memiliki fasilitas yang unggul.  Rintangan  yang  paling  tinggi  resikonya  dalam  menembus  ruang  angkasa  adalah  menghindari  jatuhan  meteor  yang  jumlahnya  milyaran  dan  bergerak  dengan  kecepatan  tinggi  secara  tidak  teratur,  yang  berukuran  ratusan  Kg  sampai  jutaan  Kg.  Jatuhan  Meteor  tersebut  bagaikan  peluru  besar  yang  ditembakkan  dari  segala  arah.  Bahkan  Bumi  pernah  mengalami hujan meteor.  Tentu saja hal ini merupakan kekuasaan Alllah. Demikianlah  Sistim  rintangan  dan  perlindungan  ruang  angkasa  (langit)  yang  telah  Allah  ciptakan  dan  dipersiapkan  untuk  menguji  kemampuan  manusia  atau  setan  yang  berniat  menembus  ruang angkasa.   Menurut  penemuan  sain,  meteor  tersebut  terbentuk  akibat  dari  pecahan  berupa  kepingan  dari  Asteroid‐asteroid  yang  banyak  berada  di  ruangan  antar  planet.  Saat  ini  sudah  dikenali  sebanyak  18.000  lebih  Asteroid  yang  berada  diantara Yupiter dan Mars. Ini baru di dalam sistim Tatasurya  matahari yang kita miliki, sementara meteor yang berada di  daerah    bintang‐bintang  lain  akan  lebih  banyak  dan  lebih  rumit lagi.   Rintangan selanjutnya yang harus dihadapi untuk keluar dari  sistim  tatasurya  adalah  sejumlah  komet  yang  bergerak  secara  tidak  teratur  membawa  materi  jutaan  debu  dan  gas  panas  berbentuk  untaian  yang  sangat  panjang  sehinga  disebut  juga  dengan  bintang  berekor.  Sekarang  ini  sudah  teridentifikasi sebanyak 10 komet yang berada dalam sistim  tatasurya  matahari  .  Jalur  perjalan  dari  gerakan  komet‐ komet  ini  masih  belum  diketahui  dengan  pasti,  namun  beberapa  dari  komet  ini  telah  dapat  diperhitungkan  siklus 

perjalannya  yang  terlihat  dari  bumi.  Komet‐komet  ini  bergerak dengan ekor yang panjangnya mencapai jutaan mil  dan arah ekornya selalu menjauhi matahari.    Kata‐kata  “alat pelempar setan ”  di  dalam  ayat  tersebut  diatas dapat dimaknai sangat luas dan juga merupakan gaya  bahasa  atau  kiasan  yang  dapat  diterima  oleh  umat  Muhammad  dengan  keimanannya  pada  14  abad  yang  lalu.  Jadi keterangan ayat 5 dari surat Al Mulk adalah bahwa Allah  telah  menciptakan  sistim rintangan yang  hebat  untuk  menghalangi  setan‐setan  dan  orang‐orang  kafir  menembus  ruang  angkasa.  Mulai  pada  saat  mereka  akan  memasuki  sistim  pertahanan  bintang  terdekat  (tatasurya  matahari)  sampai  pada  sistim  rintangan  pada  bintang‐bintang  berikutnya  (galaxy)  yang  akan  menghalangi  setan‐setan  (golongan  kafir  dari  jin  dan  manusia)  tersebut  untuk  mengatahui rahasia langit (ilmu perbintangan).   Tidak ada yang aneh dari keterangan ayat diatas. Yang aneh  hanyalah  pertanyaan  orang‐orang  yang  ingin  merusak  kebenaran,  seolah‐olah  di  dalam  pikirannya  tergambar  adegan  dari  seseorang  Penggembala  domba  yang  sedang  mengeja‐ngejar  dan  menimpuki  anjing‐anjing  dengan  bintang‐bintang.  Itu  adalah  pertanyaan  yang  konyol  dan  kekanak‐kanakan  yang  sering  diajukan  olah  orang‐orang  yang  tidak  mampu  menggunakan  hati  nurani  dan  akal  sehatnya.  Yaitu  orang‐orang  yang  selama  ini  terbelenggu  oleh  ajaran  dogmatis  sehingga  tidak  mampu  memafaatkan  akal‐budinya dengan baik.  ‐‐00—     

  5. Apa Benar Bulan bercahaya sendiri?   Menurut  QS  10:5  ;  “  Dia‐lah  yang  menjadikan  matahari  bersinar  dan  bulan  bercahaya  dan  ditetapkan‐Nya  manzilah‐ manzilah  (tempat‐tempat)  bagi  perjalanan  bulan  itu,  supaya  kamu  mengetahui  bilangan  tahun  dan  perhitungan  (waktu).  Allah tidak menciptakan yang demikian itu melainkan dengan  hak.  Dia  menjelaskan  tanda‐tanda  (kebesaran‐Nya)  kepada  orang‐orang yang mengetahui”.   Semua  orang  di  dunia  maju  tahu  bahwa  bulan  tidak  punya  cahaya sendiri.    ‐‐o‐‐         

Jawaban Rahmanhadiq; 
Surat Yunus ayat 5 ;    “ Dia-lah yang menjadikan matahari bersinar dan bulan bercahaya dan ditetapkan-Nya manzilahmanzilah (tempat-tempat) bagi perjalanan bulan itu, supaya kamu mengetahui bilangan tahun dan perhitungan (waktu). Allah tidak menciptakan yang demikian itu melainkan dengan hak. Dia menjelaskan tanda-tanda (kebesaran-Nya) kepada orang-orang yang mengetahui (qs 10:5).    

  Ayat di atas masih diperkuat lagi oleh Allah pada surat Nuh  ayat 16 yang berbunyi ;   
“ Dan Allah menciptakan padanya bulan sebagai cahaya dan menjadikan matahari sebagai pelita?( Qs Nuh 71:16)”.

6. Mengapa Gunung‐Gunung Diciptakan?  
Qur’an  menjelaskan  bahwa  gunung‐gunung  ditempatkan  di  bumi  supaya bumi tidak berguncang ketika gempa terjadi.  

  Kata  “matahari  bersinar”  akan  berbeda  maknanya  dengan  kata  “bulan bercahaya”. Al  Qur’an  memberikan  dua  kata  yang  berbeda  maknanya  yaitu  “bersinar”  dan  kata  “bercahaya”.  Bagi  orang  yang  berpikir,  maka  mereka  akan  menganalisa  perbedaan itu. Seberkas sinar dapat dihasil oleh dua sumber  yang  berbeda  namun  dengan  hasil  yang  sama.  Contohnya  sebuah  lampu  bewarna  merah  dapat  dilihat  dari  pantulan  cermin dengan warna yang sama, yaitu warna merah. Tetapi  sumber  cahaya  itu  berbeda.  Lampu  merupakaan  sumber  cahaya  sedangkan  cermin  tidak  menghasilkan  cahaya.  Cermin  baru  mengeluarkan  cahaya  apabila  dia  mendapat  sumber  cahaya  kemudian  dipantulkannya.  Cahaya  matahari  dalam ayat diatas dinyatakan dengan kata “syamsa sirajaan”  yang  berarti  matahari  yang  menghasilkan  sinar,  sedangkan  sinar  rembulan  diistilahkan  dengan  kata  “  qamara  nuuran”  yang  berarti  bulan  yang  bercahaya.  Kedua  istilah  diatas  berbeda  maknanya.  Jadi  Allah  telah  memberikan  petunjuk  yang benar tentang teori "Pemantulan sinar" , jauh sebelum  para ilmuwan dapat membuktikannnya secara ilmiah.    ‐‐oo‐‐   

Menurut QS 21:31 ; “ Dan telah Kami jadikan di bumi ini gunung-gunung yang kokoh supaya bumi itu (tidak) guncang bersama mereka “. Menurut QS 16:15 ; “ Dan Dia menancapkan gunung-gunung di bumi supaya bumi itu tidak guncang bersama kamu “. Menurut QS 31:10 ; “ Dia menciptakan langit tanpa tiang yang kamu melihatnya dan Dia meletakkan gunung-gunung (di permukaan) bumi supaya bumi itu tidak menggoyangkan kamu.”

Jelaslah bahwa Muhammad tidak tahu apa‐apa tentang terjadinya  gunung‐gunung. Dia melihat gunung sangat besar dan berat, maka  tujuan  adanya  gunung  adalah  untuk  mencegah  pergoncangan  bumi..   Pertama‐tama,  penjelasan  seperti  ini  bertentangan  langsung  dengan  ilmu  geologi  modern.  Geologi  membuktikan  kepada  kita  bahwa gerakan tectonic plates atau gempa bumi itu sendirilah yang  mengakibatkan terbentuknya gunung. Kedua, jika memang gunung  diciptakan untuk menghentikan perguncangan bumi, mengapa ada  berlusin‐lusin gempa bumi tiap tahun?    ‐‐o‐‐     

Jawaban Rahmanhadiq;  Ayat‐ayat Al Qur’an yang menyatakan hubungan Gunung‐ gunung dengan goncangan akibat gempa terdapat pada  beberapa surat antara lain; 

“ Dan telah Kami jadikan di bumi ini gunung-gunung yang kokoh supaya bumi itu (tidak) goncang bersama mereka, dan telah Kami jadikan (pula) di bumi itu jalan-jalan yang luas, agar mereka mendapat petunjuk (qs Al Anbiyaa‟ 21:31)“. “ Dan Dia menancapkan gunung-gunung di bumi supaya bumi itu tidak guncang bersama kamu, (dan Dia menciptakan) sungai-sungai dan jalan-jalan agar kamu mendapat petunjuk, (QS An Nahl 16:15) “. “ Dia menciptakan langit tanpa tiang yang kamu melihatnya dan Dia meletakkan gunung-gunung (di permukaan) bumi supaya bumi itu tidak menggoyangkan kamu; dan memperkembang biakkan padanya segala macam jenis binatang. Dan Kami turunkan air hujan dari langit, lalu Kami tumbuhkan padanya segala macam tumbuh-tumbuhan yang baik (qs Lukman 31: 10) ”.   Untuk  menjelaskan  hubungan  antar  gunung  berapi  dan  gempa  bumi,  maka  kita  sebaiknya  mempelajari  hasil  penemuan terbaru dari sain di bidang Geografi.  Pertama  yang  harus  kita  ketahui  adalah  bumi  berbentuk  seperti  bola  dengan  jari‐jari  sekitar  6500  Km.  permukaan  bumi  tidaklah  datar  yang  disebabkan  oleh  berbagai  tekan  dan  desakan  dari  dalam  bumi  dan  juga  karena  perubahan  dan tekanan dari atas permukaan bumi. Dari bukti‐bukti sain,  menunjukkan  bahwa  lapisan  bumi  hanya  mengadung  20%  padatan,  yaitu  lapisan  Litosfit  (100  km),  lapisan  kerak  dan 

selubung  (500  –  1000  km),  dan  sisanya  adalah  magma  cair  yang  sangat  panas.  Magma  panas  ini  berada  pada  kedalam  inti bumi ( 2000‐ 2500 km) yang suhunya mencapai 5000o  C,  sampai  ke  bagian  mantel  (2500‐3000  Km)  yang  suhunya  mencapai 2200o C.  

       Dapat  disimpulkan  bahwa  bumi  menyimpan  energy  panas  yang sangat besar yang sewaktu‐waktu bisa meledak apabila  bumi  tidak  dirancang  memiliki  sitem  pendingin  yang  hebat.  Kalau tubuh manusia mempunyai pori‐pori sebagai ventilasi  pembuangan  dan  sistim  pendingian  ,  maka  gunung‐gunung  berapa  merupakan  posi‐porinya  bumi  yang  dirancang  untuk  menstabilkan  panas  dan  meredam  goncangan  akibat  tekanan  yang  tidak  stabil  dari  dalamnya.  Sekiranya  permukaan  bumi  ini  tertutup  rapat  dan  tidak  ada  satupun  gunung berapi, apakah yang akan terjadi ? mungkin bumi ini  akan retak, pecah dan meledak.  Selanjutnya  bagaimana  hubungan  antara  gunung  berapi  dengan  gempa?  Dari  hasil  penemuan  sain,  menunjukan 

bahwa  lapisan  atas  bumi  (  litosfir  dan  selubung  bumi)  akan  selalu mengalami pergesaran dan pergerakan. Penyebabnya  adalah adanya sumber panas yang sangat hebat yang berasal  dari  lapisan  dalam  bumi.  Panas  ini  menyebabkan  bebatuan  menjadi  cair  yang  disebut  dengan  magma.  Artinya  terdapat  sekitar 60 – 85% lapisan magma di bagian dalam bumi.    

    Magma yang panas tersebut akan memuai , selalu bergerak  dan  naik  keatas,    lalu  mendesak  lempeng  dan  kerak  bumi  keatas,  sehingga  menyebabkan  lempeng‐lempeng  itu  saling  menjauh.  Ketika  magma  mencapai  bagian  atas  yang  lebih  dingin, maka magma tersebut akan menyusut dan memadat  akibat  proses  pendinginan.  Akibatnya  lempeng‐lempeng  tersebut akan bergerak kembali mengisi ruang magma yang  menyusut  tersebut.  Pada  saat  lempeng‐lempeng  itu  bergerak  kembali,  maka  akan  terbentuk  lagi  retak‐retakan  yang  menyebabkan  magma  dibagian  bawah  terdorong  keatas  diantara  retakan  tersebut.  Apabila  magma  cair  mempunyai  kekuatan  untuk  naik  keatas,  maka  lapisan 

magma  yang  sudah  memadat  tersebut  akan  terus  didesak  keatas  secara  bertahap  hingga  akhirnya  mencapai  permukaan  bumi  dan  terbentuklah  gunung  berapi.  Konsistensi  magma  dapat  berubah  dari  cair  menjadi  semisolid  lalu  menjadi  padat  selama  proses  pendinginan.  Selama  proses  tersebut  magma  dapat  berfungsi  menahan  setiap getaran atau guncangan yang terjadi akibat benturan‐ benturan  dari  lempeng‐lempeng  yang  bergerak  dan  bertabrakan tersebut.   Tedapat  hubungan  sebab  akibat  dan  hubungan  saling  menstabilkan  antara  terbentuknya  gunung  berapi  dengan  benturan  lempeng  yang  bergerak  dan  terbentur.  Hal  ini  dapat  dibuktikan  dimana  di  daerah  yang  bayak  terdapat  gunung  berapi,  maka  banyak  pula  terjadi  pergeseran  dan  pergerakan  lempeng.  Di  daerah  tersebut  sering  terjadi  gempa  baik  yang  yang  bersakala  kecil  yang  tidak  terasa  hingga  kepermukaan,    sampai  yang  lebih  besar  sehingga  bergetar  ke permukaan ( diatas skala 5 richter).   Terdapat  dua  jenis  gempa  yaitu  gempa  tektonik  yang  disebabkan  oleh  benturan  lempeng‐lempeng  dan  gempa  vulkanik yang disebabkan gejolak gunung berapa yang belum  stabil.   Dari hasil penelitian sain, membuktikan bahwa lapisan Bumi  terdiri  atas  lempeng‐lempeng  tektonik  yang  dapat  bergerak  dan  bergesar  dengan  arah  dan  kecepatan  masing‐masing.  Pergeseran  lempeng‐lempeng  tektonik  tersebut  mengakibatkan  fenomena  alam  yaitu  terbentuknya  gunung  berapi dan terjadinya gempa bumi. Menurut teori Lempeng  tektonik ini, kekuatan yang memicu gerakan lempeng berasal  dari tekanan panas inti bumi yang sangat hebat. 

Walaupun  patahan  tersebut  hanya  beberapa  centimeter  saja,  akan  dapat  menghasilkan  getaran  hebat  dipermukaan  bumi.    Bisa saja sebuah gunung berapi kelihatan kecil di permukaan,  tetapi  di  dalamnya  bagaikan  akar  pohon  yang  bercabang  kemana‐mana.  Gunung  berapi  bagaikan  tiang  yang  dipancangkan  dengan  dasar  atau  akar  yang  sangat  kokoh  menjulang ke dasar bumi. Sedemikian kokohnya kedudukan  gunung‐gunung  diatas  permukaan  bumi  sehingga  sebesar  apapun  sungai  yang  ada  tidak  mungkin  sanggup  menggesar  Gunung  bergeser  ke  laut.  Seperti  yang  disampaikan  pada  surat An Naml ayat 61 yang berbunyi ;    “ Atau siapakah yang telah menjadikan bumi sebagai tempat berdiam, dan yang menjadikan sungai-sungai di celah-celahnya, dan yang menjadikan gununggunung untuk (mengokohkan) nya dan menjadikan suatu pemisah antara dua laut? Apakah di samping Allah ada tuhan (yang lain)? Bahkan (sebenarnya) kebanyakan dari mereka tidak mengetahui.( qs An Naml
27:61)

 

 

 

Kembali ke ayat‐ayat di dalam Al Qur’an yang menerangkan  mengenai  hubungan  Gunung  berapi  dan  guncangan  yang  ditimbulkannya.  Allah  dalam  AL  Qur’an  menyampaikan  tentang Gempa bumi dengan gaya bahasa yang sangat bijak  dan  penuh  perhitungan  untuk  dipikirkan  dan  dipahami.  Secara  spesifik,  Allah  tidak  mengatakan  hubungan  antara  gempa bumi dengan keberadaan gunung berapi.  Ayat  di  dalam  AL  Qur’an  tidak  mengatakan  bahwa  gunung  berapi  dapat  mencegah  gempa  bumi  dan  tidak  juga  enghilangkan gempa bumi.  Gunung  hanya  melindungi  bumi  dari  goncangan  yang  disebabkan  oleh  gempa  atau  menstabilkan  goncangan  yang  diakibatkan  oleh  gesekan,  patahan  dan  tekanan  dari  lempeng‐lempeng  tektonik.  Fenomena  ini  menjelaskan  bahwa  gempa  tidak  dapat  dihentikan  oleh  gunung  berapi  dan  tidak  bisa  juga  mencegah  sebelum  gempa  terjadi.  Gempa  akan  terjadi  terus  selama  adanya  pergerakan  dari  lempeng‐lempeng tersebut akibat adanya gejolak dari cairan  magma yang sangat panas di lapisan dalam bumi.  Allah  SWT,  karena  sifatNYa  yang  maha  bijaksana,  menyampaikan  Firmannya  dengan  tatabahasa  yang  santun 

sesuai  dengan  tanda‐tanda  alam  agar  manusia  dapat  mengambil  pelajaran.  Al  Qur’an  bukanlah  buku  pelajaran  tentang  Sain,  tetapi  Allah  dengan  sifatnya  yang  maha  Bijaksana dan penuh Kasih Sayang memberikan tanda‐tanda  dan  petunjuk  yang  benar  agar  manusia  berusaha  untuk  mempelajari dan mengambil mamfaatnya.    ‐‐oo—      7. Langit dan Bumi dulunya diciptakan terpadadu?     Menurut QS 21:30 ;   “ Dan apakah orang-orang yang kafir tidak mengetahui

“ Dan apakah orang-orang yang kafir tidak mengetahui bahwasanya langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah suatu yang padu, kemudian Kami pisahkan antara keduanya. Dan dari air Kami jadikan segala sesuatu yang hidup. Maka mengapakah mereka tiada juga beriman? (qs 21:30)”.

bahwasanya langit dan bumi itu keduanya dahulu adalah suatu yang padu, kemudian Kami pisahkan antara keduanya”. 

  ‐‐o‐‐      Jawaban Rahmanhadiq; 
Terjemahan dari surat Al Anbiayaa’ ayat 30 menyatakan ;     

‫أوﻟﻢْ ﻳﺮ اﻟ ِﻳﻦ آﻔ ُوا أن اﻟﺴ َﺎ َات َاﻷرْض‬ َ ‫َ ََ َ َ َﺬ َ َ َﺮ َ َ َﻤ و ِ و‬ ّ ّ ّ ‫َﺎﻧ َﺎ رﺗْ ًﺎ ﻓﻔﺘﻘْ َﺎه َﺎ وﺟﻌﻠْ َﺎ ﻣﻦ‬ َ ِ ‫آ َﺘ َ ﻘ َ َ َ ﻨ ُﻤ َ َ َ ﻨ‬ ‫اﻟْ َﺎء آﻞ ﺷﻲْء ﺣﻲ أ َﻼ ﻳﺆْﻣ ُﻮن‬ َ ‫ﻤ ِ ُ َ َ ٍ َ ٍ َﻓ ُ ِﻨ‬ ّ ّ

Ayat ini sebenarnya ditujukan kepada orang‐orang yang tidak  menggunakan  pikiran  yang    logis  dan  adil,  terutama  kepada  orang‐orang  kafir  menyembah  dewa‐dewa,  berhala  dan  manusia  (Yesus).  Allah  memberikan  penjelasan  dan  pengetahuan yang sebenarnya kepada orang‐orang kafir agar  mereka  ingat  dan  tunduk  kepada  sang  pencipta  yaitu  Allah.  Tentu  saja  orang‐orang  kafir  tidak  akan  mempercayai  firman  Allah  ini,  bahkan  mereka  akan  memperolok‐olokan  ayat  tersebut  karena  kebencian  mereka.  Seolah‐olah  mereka  merasa  lebih  pintar  padahal  mereka  tidak  dapat  menolak  kematian  yang  akan  meregut  nyawanya,  mereka  selalu  mendustai  akan  nikmat  Allah  yang  telah  mereka  ambil  dari  Bumi Allah ini.  Mungkin  berdasarkan  alam  pikirannya,  mereka  akan  mendustakan firman Allah tersebut, namum sekiranya mereka  mengikuti  perkembangan  sain  ,  maka  para  ahli  antariksa  membenarkan  bahwa  kejadian  alam  semesta  berasal  peledakan besar (teori big Bang) dari satu tempat.  Pada  mulanya  jagat  raya  ini  berasal  dari  gumpalan  bola  api  yang  mempunyai  kerapatan  yang  tidak  terhingga,  kemudian  diikuti oleh ledakan dahsyat yang menghasilkan ruang, waktu  dan berbagai materi yang tidak terhingga yang disebut dengan  inflasi. Inflasi ini menghasilkan ekspansi ruang yang luar biasa  cepatnya  diikuti  dengan  pertumbuhan  energy  dari  masing‐ masing  materi  yang  seterusnya  mengalami  perubahan‐

perubahan seiring dengan perjalanan waktu. Ekspansi ini akan  berhenti  setelah  transfer  energy  tersebut  mencapai  keseimbangan  menuju  pembentukan  materi  yang  stabil.  Perubahan  yang  terjadi  selanjutnya  adalah  terbentuknya  proses  pendinginan,  proses  pemadatan,  perubahan  gaya  gravitasi  untuk  menahan  ekspansi  atom‐atom,  terbentuknya  gaya  elektromagnetik,  terbentuknya  elemen  gas  seperti  N2,  O2,  He  dan  sebagainya,  terbentuknya  materi  padatan  dari  debu  yang  mengepul,  ,  diikuti  oleh  terbentuknya  bintang‐ bintang yang diselubungi oleh kantong‐kantong (cluster), dan  juga  pembentukkan  kelompok‐kelompok  bintang  (supercluster)  dalam  sebuah  galaxy.  Masing‐masing  materi  yang  terbentuk  menghasilkan  ciri‐ciri  yang  karakteristiknya  berbeda‐beda.  Kemudian  sesuai  dengan  perjalanan  waktu,  terjadi  perkembangan  berikutnya  dalam  rangka  mempersiapkan berbagai bentuk kehidupan.  Teori Big Bang ini , telah didahului oleh pernyataan Al Qur’an  16 abad pada surat Al Furqan ayat 25 yang berbunyi ;    “ Dan (ingatlah) hari (ketika) langit pecah belah mengeluarkan kabut putih dan diturunkanlah malaikat bergelombang-gelombang (qs Al Furqan 25:25)”. Pada  tahun  1755  Immanuel  Kant  memberikan  hypotesa  terhadap  teori  pembentukan  tatasurya  ,  dimana  Fragmen‐ fragmen gas yang telempar tersebut mengalami pendinginan  ,  mencair  dan  memadat.  Kemudian  teori  ini  dikembangkan  lagi  oleh  Pierre  de  Lapplace  pada  tahun  1796  dengan  menyodorkan hipotesis Nebula, dimana gas dan kabut yang 

‫ وﻳﻮْم ﺗﺸ ّﻖ اﻟﺴ َﺎء ِﺎﻟْﻐ َﺎم وﻧﺰل اﻟْ َﻼﺋﻜﺔ ﺗﻨْ ِﻳﻼ‬ ‫َ َ َ َ َﻘ ُ َﻤ ُ ﺑ َﻤ ِ َ ُ ِ َ ﻤ ِ َ ُ َ ﺰ‬ ّ ّ َ

terbentuk  tersebut  mengalami  perputaran  (rotasi)  yang  menyebabkan  dia  memadat  dan  berotasi  lebih  cepat.  Kemudian teori ini berkembang lagi menjadi suatu hipotesa  planetisimal,  dimana  masing‐masing  tata  surya  yang  sudah  mengadung  sistim  planet  dan  mataharinya  memisah  pada  saat  terjadi  ledakan  pertama  kali.  Pada  tahun  1956  berkembang lagi hyopotesa dari Hoyle tentang terbentuknya  tatasurya  .  Dia  menyatakan  bahwa  tatasurya  terbentuk  akibat  perpisahan  2  bintang  berdekatan  yang  berasal  dari  ledakan  awal  ,  dimana  yang  satunya  membentuk  matahari  sedangkan  yang  satunya  lagi  pecah  membentuk  planet‐ planet.  Terlepas  dari  siapapun  para  ilmuwan  yang  menyampaikan  teorinya,  semua  menyatakan  bahwa  kejadian  alam  semesta  berasal  sesuatu  yang  menyatu  ,  kemudian  mengalami  pemisahan  akibat  terjadinya  suatu  ledakkan  besar.  Jadi  sampai  sekarang  keterangan  di  dalam  ayat‐ayat  Al  Qur’an  masih  relevan  dengan  perekembangan  sain  ilmiah,  padahal  Al  Qur’an  sudah  diturunkan  jauh  sebelum  para  ilmuwan  itu  dilahirkan.  Pertanyaannya  adalah  ;  apakah  Muhammad  seorang peramal atau hanya seseorang yang menyampaikan  kalimat‐kalimat Allah saja?   Kalau  masih  ada  manusia  yang  mendustakan  keterangan  ayat  al  qur’an  diatas,  maka  sama  saja  dia  tengah  hidup  di  abad  sebelum  al  qur’an  diturunkan.  Hanya  orang  primitif  yang mengatakan bahwa bumi bukan termasuk benda langit,  seolah‐olah  mereka  belum  ada  di  zaman  sain  ilmiah  sekarang,  mereka  mungkin  berada  pada  zaman  jahiliah  dahulu. Mereka kembali ke zaman primitif.    ‐‐oo‐‐ 

        2. Hari‐hari Allah : 1.000 atau 50.000 tahun ?   Menurut  QS  22:47;  “  Sesungguhnya  sehari  di  sisi  Tuhanmu  adalah  seperti  seribu  tahun  menurut  perhitunganmu”.  Tetapi  Menurut  QS  70:4  ;  “  Malaikat‐malaikat  dan  Jibril  naik  (menghadap) kepada Tuhan dalam sehari yang kadarnya lima  puluh ribu tahun.    ‐‐o‐‐     

‫ ﻳﻮْم َﺎن ﻣﻘْ َارﻩ ﺧﻤْ ِﻴﻦ أﻟْﻒ ﺳﻨﺔ‬ ٍ ََ َ َ َ ‫َ ٍ آ َ ِ ﺪ ُ ُ َ ﺴ‬
  “Malaikat-malaikat dan roh (Jibril) naik (menghadap) kepada Tuhan dalam sehari yang kadarnya lima puluh ribu tahun (QS 70:4)”. Ayat ini memakai kata “Yaummin” yang berarti waktu, masa,  atau  hari  dalam  bentuk  jamak.  Kata  “Yaummin” diterjemahkan  dalam  bahasa  Indonesia  atau  bahasa  melayu  dengan  kata  yang  sepadan  yaitu  “sehari”.  Kata  “Yaummin”  bermakna  sebagai  jadwal  atau  siklus,  atau  periode.  Konteks  ayat diatas menerangkan tentang jadwal kedatangan malaikat  pada  Allah  yang  setiap  satu  kali  pergiliran  waktu  lamanya  sama  dengan  50  ribu  tahun  menurut  perhitungan  waktu  di  bumi.  Jadi  ayat  tersebut  menjelaskan  tentang  perjalanan  waktu  malaikat  Jibril  menemui  Allah.  Kata  “yaumim”  pada  ayat diatas, mungkin bisa saja bermakna sebagai satuan waktu  perjalanan  atau  mungkin  juga  sebagai  perbandingan  jarak  antara  bumi  dengan  pusat  jagad  raya  atau  tempat  dimana  Allah  mengatur  seluruh  jagat  raya  ini  yang  dapat  ditempuh  Jibril  dalam  kecepatan  yang  tidak  bisa  kita  tentukan.  Allahualam! Allah yang maha mengetahuinya.  Dalam  bahasa  Indonesia  sering  kali  sebuah  kata  mempunyai  arti  yang  berbeda‐beda.  Misalnya,  perhatikanlah  kalimat  berikut ;   
  “Matahari terbit pada pagi hari di ufuk Timur”  dan bandingkan dengan kalimat    “Majalah NOVA terbit hari Rabu”   

Jawaban Rahmanhadiq; 
Pada  surat  Al  Ma’arij  ayat  4  mengatakan  bahwa  sehari  itu  kadarnya  50.000  tahun,  sedangkan  pada  surat  Al  Hajj  menunjukkan  bahwa  sehari  itu  sama  dengan  1000  tahun.  Misionaris  Kristen  tersebut  menuduh  bahwa  al  Qur’an  mengandung ayat‐ayat yang kontradiksi.  Sebelum  membahas  soal  diatas,  yang  perlu  dipertanyakan  adalah;  Apakah  benar  tuduhan  kisionaris  tersebut?  Apakah  misonaris  tersebut  hanya  mencari‐cari  alasan  untuk  mendiskriditkan terjemahan Al Qur’an? Apakah kata “ hari “ yang  dimaksud  pada  kedua  ayat  diatas  adalah  sinonim?  Bukankah pengertian kata “hari” di dalam bahasa Indonesia  bisa saja mempunyai arti yang beragam ?  Untuk  itu  marilah  kita  bahas  satu  persatu.  Pada  Al  Ma’arij  ayat 4 berbunyi ;   

‫ ﺗﻌْﺮج اﻟْﻤَﻼﺋﻜﺔ وَاﻟﺮّوح ِإَﻟﻴْﻪ ِﻲ‬ ‫َُِ ُ ُ ِ ﻓ‬ ُُ َ

Pada kalimat pertama, kata “terbit” bermakna “muncul, timbul atau  terlihat”  sedangkan  kata  “hari”  bermakna  “pada  saat”  atau  “ketika”. Jadi kalimat ini sebaiknya lebih tepat menjadi “ Matahari  terlihat pada saat pagi di ufuk Timur”.    Sementara pada kalimat kedua , kata “ terbit “ bermakna “dicetak,  diedarkan,  atau  dijual”  dan  kata  “hari”  bermakna  “setiap”,  atau  “jadwal”  atau  “periode”,  jadi  kalimat  ini  sebaiknya  lebih  tepat  menjadi “Majalah NOVA dicetak setiap Rabu”. 

“ Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah yang telah menciptakan langit dan bumi dalam enam hari (masa) , lalu Dia bersemayam di atas Arasy( QS 7:54)”.

Surat Al Hajj ayat 47 yang berbunyi :   

“ Sesungguhnya sehari di sisi Tuhanmu adalah seperti seribu tahun menurut perhitunganmu (QS 22:47) ”.
Ayat ini memakai kata “Yauman” , yang dalam bahasa Indonesia  diterjemahkan  dengan  kata  yang  sepadan  yaitu  “sehari”.  Kata  Yauman  bermakna  bentuk  kata  dari  waktu  yang  berulang  yang  menunjukan  jumlah  seperti  waktu‐waktu,  masa‐masa,  atau  hari‐ hari dalam bilangan Allah. Ayat ini berkaitan juga dengan ayat 54  surat  Al  A’raaf  yang  menjelaskan  tentang  masa-masa, waktuwaktu atau hari-hari penciptaan Alam Semesta oleh Allah. 

‫ وإن ﻳﻮْ ًﺎ ﻋﻨْﺪ رﺑﻚ‬ َ ِ َ َ ِ ‫َِ َ َ ﻣ‬ ّ ّ ‫ آﺄﻟْﻒ ﺳﻨﺔ ﻣ ّﺎ ﺗﻌ ّون‬ َ ‫ََ ِ َ َ ٍ ِﻤ َ ُﺪ‬ ُ َ

Ayat  ini  menggunakan  kata  “Aiyamin”  yang  dalam  bahasa  Indonesia  atau  melayu  diterjemahkan  dengan  kata  sepadan  yaitu “sehari”. Kata Aiyamin bermakna jumlah waktu, jumlah  hari, jumlah masa yang merupakan sifat perkerjaan dari kata  masanya,  waktunya,  atau  harinya  yang  berbilang.  Kontek  ayat  ini  menerangkan  tentang  jumlah  waktu‐waktu,  atau  masa‐masa  atau  hari‐hari  penciptaan  alam  semesta  oleh  Allah.  Ayat  ini  menjelaskan  bahwa  penciptaan  alam  semesta  berlangsung  selama  6  masa-masa atau  6  tahap,  dimana  setiap tahapnya sama sengan 1000 tahun perhitungan waktu  di Bumi.    Coba bandingkan lagi dengan surat al Asrh ayat 1 sampai 2 ;   

‫  َاﻟْﻌﺼْﺮ إن اﻹﻧْ َﺎن ﻟ ِﻲ ﺧﺴْﺮ‬ ٍ ُ ‫و َ ِ ِ َ ﺴ َ َﻔ‬ ّ
  “ Demi masa (hari). Sesungguhnya manusia itu benarbenar berada dalam kerugian, (qs Al ashr 103:1-2) “,
Ayat ini mengunakan kata “Al A’shr” yang dalam bahasa Indonesia       diterjemahkan dengan kata yang sepadan yaitu “hari” atau “masa”.  Kata  “Al  A’shr”  bermakna  sifat  dari  waktu,  masa,  atau  perjalanan  hari.  Seperti  perjalanan  waktu  yang  tidak  dapat  dihentikan,  atau  sifat  dari  perjalanan  hari  yang  tidak  bisa  berlaku  surut,  atau  sifat  perjalanan masa yang terus berjalan tanpa henti. 

   

‫ إن ر ّﻜﻢ اﻟﻠﻪ اﻟ ِي ﺧﻠﻖ اﻟﺴ َﺎ َات َاﻷرْض‬ َ ‫ِ َ َﺑ ُ ُ َ ُ َﺬ ََ َ َﻤ و ِ و‬ ّ ّ ّ َ ّ ‫ ﻓِﻲ ﺳﺘﺔ أ ّﺎم ﺛﻢ اﺳْﺘ َى ﻋَﻰ اﻟْﻌﺮْش‬ ِ َ ‫ِ َ ِ َﻳ ٍ ُ َ َﻮ َﻠ‬ ّ َ ّ
 

  Coba bandingkan lagi dengan kata “Yaumal” pada surat Al Baqaraah  ayat 85 ;    “ Apakah kamu beriman kepada sebahagian Al Kitab (Taurat) dan ingkar terhadap sebahagian yang lain? Tiadalah balasan bagi orang yang berbuat demikian dari padamu, melainkan kenistaan dalam kehidupan dunia, dan pada hari kiamat mereka dikembalikan kepada siksa yang sangat berat. Allah tidak lengah dari apa yang kamu perbuat (qs Al Baqarah 2:85)”. Ayat  tersebut  diatas  menggunakan  kata  “Yaumal”  yang  dalam  bahasa Indonesia atau Melayu diterjemahkan dengan kata sepadan  yaitu  “hari”.  Kata  “Yaumal”  bermakna  “waktu  kejadian”  atau  “ketika”  atau  “pada  saat”,  atau  “manakala”.  Kalimat  “yaumal  qiyamah”  pada  ayat  tersebut  diatas  diterjemahkan  dalam  bahasa  Indonesia  dengan  “  hari  kiamat”  padalah  kalimat  tersebut  lebih  tepat  diterjemahkan  sebagai  “  pada  saat  kiamat”  atau  “ketika  kiamat” atau “manakala kiamat”.  Begitulah Allah menyampaikan firmanNYA dengan tata bahasa yang  sangat  cermat  ,  indah,  penuh  perhitungan,  penuh  arti  dan  penuh  makna  bagi  orang‐orang  yang  mau  berpikir  dan  memahaminya.  Mahabenar  Allah  dengan  segala  firmanNYA.  Jadi  tidak  ada  yang  kontradiksi  keterangan  dari  kedua  ayat  diatas  ,  seperti  yang  anda  tuduhkan,  tetapi  orang  kafir  selalu  mencari—cari  pertentangan  di  dalam ayat tersebut demi misi dakwahnya untuk menyesatkan umat  muslim yang belum mengerti..  Sekiranya terdapat perbedaan arti dalam terjemahan atau tafsir dari  kedua ayat tersebut diatas, maka hal itu bukan karena ayat dalam Al  qur'an  yang  salah,  bahasa  asli  al  qur’an  itu  masih  tetap  tidak  berubah  hingga  saat  ini,  tetapi  si  penterjemahlah  yang  belum  sanggup membuat tafsiran atau padanan kata yang tepat. 

  ‐‐‐ooo‐‐‐‐   
Daftar pustaka ;  ‐ Al  Qur’an  dan  terjemahannya  :  depertemen  agama  Republik  Indonesia    penerbit  ;  CV  Karya  insan  Indoneisan, . thn 2004,  ‐ Harun Yahya; Al Qur’an dan Bumi   ‐  Recounted  in  Jaki,  S.  (1980)  Cosmos  and  Creator  Regnery Gateway, Chicago  ‐  Paul  Davies,  God  and  the  New  Physics,  New  York:  Simon & Schuster, 1983  ‐  Stephen  Jay  Gould,  Smith  Woodward's  Folly,  New  Scientist, 5 April, 1979.  ‐  Fabbri  Britannica  Science  Encyclopaedia,  Vol.  2,  No.  22.  ‐ Lincoln Barnett, The Universe and Dr.Einstein, William  Sloane Associate, New York, 1948.   

   
 
 

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->